Anda di halaman 1dari 5

PUISI RAWAN (SAJAK):

HATI MERDEKA
Sajak

Tajuk : HATI MERDEKA

Dengan nama

yang Maha Esa,

Bertelut,
Bukti disyukurinya kurnia.

Yang berjaya
gapai kerjaya,
detik pahit, usah dilupa,
Mereka berbudi dengan lelah,
lara, tumpah darah,
batas kehidupan resah
atas serapah pejuang
membela nusa, agama dan bangsa.

Dalam tatapan
yang mengusik jiwa,
Dijenguk setiap jejak
yang sangat hina,
Ilmu riwayat juga saga,
tidak lagi berharga,
Dengan Suasana dipenuhi dosa,
Nan punya martabat penunjuk,
jua diatur binanya peraturan,
Ternyata
budi pekertinya tidak berdisiplin.

Nan punya martabat penunjuk,


seia sekata
dengan keturunan yuda,
Kehidupan murba,

seakan hidup tidak lagi beragama.

Jika dasawarsa kelak,

perpaduan kaum kian terlerai,

Berfoya-foya
hingga kristian
di Masjid, mula memuai,
Sekitar yang diraba damai,
kan tak bisa bersenai,
Baru mahu sedar
selepas sawai?
Sesudah solat

akan ku menadah *tuk invokasi,

Debu dambakan revolusi.

Percayalah
ilmu pengetahuan ini
bukannya berperi sentimental,
Jalan inisiatifNya
bukannya Batil,
Dakhil
masyghul,
Ku ingin kabur dari kasur
dengan ku hulurkan sepuluh daktil.

(FEBRUARI, 2018

SEBELUM ASAR)
Di karang & dicipta sepenuhnya oleh:

________________________
(JUNDNARA)