Anda di halaman 1dari 19

PERTEMUAN 2

METODE HARGA POKOK


PESANAN
SIKLUS AKUNTANSI BIAYA
Siklus akuntansi biaya mengikuti siklus pembuatan produk

Siklus Pembuatan Siklus Akuntansi Biaya


Produk
Pembelian dan Penentuan HP
penyimpanan bahan baku yang
Bahan Baku dibeli

Pengolahan Biaya Tenaga Penentuan HP Biaya


BB menjadi kerja BB yang Overhead
produk jadi langsung dipakai Pabrik

Pengumpulan
Biaya Produksi

Penyimpanan Penentuan H.P.


produk jadi produk jadi
dalam gudang
Karakteristik Metode Harga Pokok
Pesanan :
1. Produk yang dihasilkan berdasarkan spesifikasi pemesan
dan setiap pesanan dihitung harga pokoknya sendiri
2. Biaya produksi dipisahkan dalam dua golongan, biaya
langsung dan biaya tak langsung.
3. Biaya produksi langsung terdiri dari BBB dan BTKL
dibebankan langsung (biaya sesungguhnya) terhadap
pesanan sedang Biaya Produksi tidak langsung yaitu BOP
dibebankan pada pesanan tertentu atas dasar tarif yang
ditentukan dimuka.
4. Harga Pokok ditentukan pada saat pesanan selesai.
5. Harga Pokok per satuan dihitung dengan cara membagi
jumlah biaya produksi dengan jumlah satuan produk.
MANFAAT INFORMASI HP PRODUKSI
PER PESANAN
1. Menetukan harga jual yang akan dibebankan ke
pemesan
2. Mempertimbangkan menerima atau menolak pesanan
3. Memantau realisasi biaya produksi
4. Menghitung laba rugi tiap pesanan
5. Menentukan HP persediaan produk jadi dan produk
dalam proses yang disajikan dalam neraca
Kartu Harga Pokok Pesanan

Kartu Harga Pokok berfungsi sebagai


Rekening Pembantu yang digunakan untuk
mengumpulkan biaya produksi tiap pesanan
produk
CONTOH KARTU HP PESANAN
Contoh Kartu HP Pesanan adalah:
PT. Citra Kartu Harga Pokok
Jakarta
No. Pesanan : …………. Pemesan : …………
Jenis Produk : …………. Sifat Pesanan : ………
Tgl Pesanan : …………. Jumlah : ……………
Tgl Selesai : …………. Harga jual : …………..

BBB BTKL BOP


Tgl No. Ket Jumlah Tgl No. Jumlah Tgl Jam Tarif Jumlah
BPBG KJK Mesin

disetujui Pembuat

( ) ( )
Akuntansi HP Pesanan :
1. Mencatat Pembelian Bahan Baku dan Bahan Penolong
Persediaan Bahan Baku xxx
Utang Dagang xxx
Persediaan Bahan Penolong xxx
Utang Dagang xxx
2. Mencatat Pemakaian Bahan Baku
BDP – BBB xxx
Persediaan Bahan Baku xxx
3. Mencatat Pemakaian Bahan Penolong
BOP Sesungguhnya xxx
Persediaan Bahan Penolong xxx
Akuntansi HP Pesanan (Lanjutan 1):
4. Mencatat biaya tenaga kerja
a. Saat BTk terhutang (seluruh pegawai)
Gaji dan Upah xxx
Hutang Gaji dan Upah xxx

b. Mencatat distribusi gaji dan upah


BDP – BTKL xxx
BOP Sesungguhnya xxx
Bi. ADM dan Umum xxx
Biaya Pemasaran xxx
Gaji dan Upah xxx

c. Mencatat pembayaran gaji


Hutang Gaji dan Upah xxx
Kas xxx
Akuntansi HP Pesanan (Lanjutan 2):
5. Mencatat Biaya overhead pabrik
a. Pembebanan BOP
BDP – BOP xxx
BOP dibebankan xxx
b. Pencatatan BOP sesungguhnya
BOP sesungguhnya xxx
Berbagai rek yang dikredit xxx

6. Mencatat Produk jadi


Persediaan Produk jadi xxx
BDP BBB xxx
BDP BTKL xxx
BDP BOP xxx
Akuntansi HP Pesanan (Lanjutan 3):

7. Mencatat Barang dalam proses


Persediaan Produk Dalam Proses xxx
BDP BBB xxx
BDP BTKL xxx
BDP BOP xxx

8. Mencatat Harga pokok produk dijual


Harga Pokok Penjualan xxx
Persediaan Produk Jadi xxx
LATIHAN SOAL

PERTEMUAN 2
latihan Soal :
Diketahui data-data pesanan adalah sebagai berikut :
Biaya Bahan Baku yang dipakai Rp 1.500, Biaya Tenaga
Kerja Langsung Rp 1.000, Tarif BOP yang ditetapkan
sebesar 120% dari BBB, sedangkan BOP sesungguhnya
adalah sebesar Rp 1.500

Diminta :
A. Jurnal untuk mencatat Pemakaian Bahan Baku
B. Jurnal untuk mencatat Biaya Tenaga Kerja Langsung
C. Jurnal untuk mencatat BOP yang dibebankan
D. Besarnya Harga Pokok Produksi
Jawaban latihan soal
A. Jurnal untuk mencatat Pemakaian Bahan Baku
BDP – BBB 1.500
Persediaan Bahan Baku 1.500

B. Jurnal untuk mencatat Biaya Tenaga Kerja Langsung


BDP – BTKL 1.000
Gaji dan Upah 1.000

C. Jurnal untuk mencatat BOP yang dibebankan


BDP – BOP 1.800
BOP dibebankan 1.800

D. Besarnya Harga Pokok Produksi


= BDP-BBB + BDP-BTKL + BDP-BOP
= 1.500 + 1.000 + 1.800
= 4.300
LATIHAN SOAL
PILIHAN GANDA

PERTEMUAN 2
1. Pada metode harga pokok pesanan biaya bahan baku
ditentukan berdasarkan:
a. Biaya bahan baku sesungguhnya
b. Tarif ditentukan dimuka
c. Biaya standar
d. Biaya bahan baku + biaya bahan penolong
e. Biaya umum

2. Rekening pembantu atau media yang digunakan untuk


mengumpulkan biaya produksi perpesanan adalah:
a. Lap. Biaya Produksi
b. Kartu Harga Pokok Pesanan
c. Kartu Biaya Produksi
d. Laporan Harga Pokok Produksi
e. Lap. L/R
2. Rekening pembantu atau media yang digunakan untuk
mengumpulkan biaya produksi perpesanan adalah:
a. Lap. Biaya Produksi
b. Kartu Harga Pokok Pesanan
c. Kartu Biaya Produksi
d. Laporan Harga Pokok Produksi
e. Lap. L/R

3. Siklus Akuntansi Biaya mengikuti siklus pembuatan


produk, jika siklus pembuatan produk memasuki
penyimpanan produk jadi ke gudang maka siklus
akuntansi biayanya adalah:
a. Mengumpulkan biaya produksi
b. Menentukan harga pokok produk jadi
c. Menentukan harga pokok bahan baku dipakai
d. Menentukan harga pokok bahan baku dibeli
e. Mengumpulkan biaya umum
3. Siklus Akuntansi Biaya mengikuti siklus pembuatan produk,
jika siklus pembuatan produk memasuki penyimpanan produk
jadi ke gudang maka siklus akuntansi biayanya adalah:
a. Mengumpulkan biaya produksi
b. Menentukan harga pokok produk jadi
c. Menentukan harga pokok bahan baku dipakai
d. Menentukan harga pokok bahan baku dibeli
e. Mengumpulkan biaya umum

4. Diketahui data-data pesanan 03 adalah: biaya bahan baku yang


dipakai Rp 3.000, biaya tenaga kerja langsung Rp 2.000, Tarif
BOP yang ditetapkan sebesar 120% dari BTKL, sedangkan
BOP sesungguhnya adalah sebesar Rp 2.000. Berapakah
Harga pokok pesanan 03 :
a. Rp. 5.000 d. Rp. 4.000
b. Rp. 7.000 e. Rp. 8.000
c. Rp. 7.400
4. Diketahui data-data pesanan 03 adalah: biaya bahan baku
yang dipakai Rp 3.000, biaya tenaga kerja langsung Rp
2.000, Tarif BOP yang ditetapkan sebesar 120% dari
BTKL, sedangkan BOP sesungguhnya adalah sebesar Rp
2.000. Berapakah Harga pokok pesanan 03 :
a. Rp. 5.000 d. Rp. 4.000
b. Rp. 7.000 e. Rp. 8.000
c. Rp. 7.400

5. Jurnal yang dibuat untuk mencatat Pembebanan BOP adlh :


a. BOP sesungguhnya 2.000(D), BOP dibebankan 2.000(K)
b. BDP-BOP 2.000 (D), BOP dibebankan 2.000 (K)
c. BOP dibebankan 2.000 (D), BDP-BOP 2.000 (K)
d. BDP-BOP 2.400 (D), BOP dibebankan 2.400 (K)
e. BOP dibebankan 2.000 (D), BOP sesungguhnya 2.000 (K)
5. Jurnal yang dibuat untuk mencatat Pembebanan BOP adlh :
a. BOP sesungguhnya 2.000(D), BOP dibebankan 2.000(K)
b. BDP-BOP 2.000 (D), BOP dibebankan 2.000 (K)
c. BOP dibebankan 2.000 (D), BDP-BOP 2.000 (K)
d. BDP-BOP 2.400 (D), BOP dibebankan 2.400 (K)
e.BOP dibebankan 2.000 (D), BOP sesungguhnya 2.000 (K)

1. Pada metode harga pokok pesanan biaya bahan baku


ditentukan berdasarkan:
a. Biaya bahan baku sesungguhnya
b. Tarif ditentukan dimuka
c. Biaya standar
d. Biaya bahan baku + biaya bahan penolong
e. Biaya umum