Anda di halaman 1dari 17

D.

12
DIFERENSIAL E. 18

01. EBT-SMA-87-25 06. MD-81-48


Bila F(x) = 2x3 – 3x2 + x – 10 maka F‫(׳‬x) = … Diantara fungsi-fungsi di bawah ini yang mempunyai
A. 2x2 – 3x + 1 1
B. 6x3 – 6x2 + x turunan f (x) =  2 adalah ...
x
C. 6x2 – 6x – 10
1
D. 6x2 – 6x + 1 (1) f (x) =
E. 6x2 – 6x – 9 x
x 1
02. EBT-SMA-87-40 (2) f (x) =
x
Ditentukan f(x) = (3x2 + 4x + 1)3
1 x
a. Tentukan turunan pertama (f (x)) (hasilnya tak usah (3) f (x) =
disederhanakan) x
b. Hitung laju perubahan fungsi pada x = 1 x 2 1
(4) f (x) =
c. Jika f (a) = 0, hitung a ! x2
03. EBT-SMA-95-26 07. EBT-SMA-89-32
1 f(x  t)-f(t) 4
Diketahui f(x) = , maka lim
Turunan dari f(x)  adalah f ‫(׳‬x) = …
3x2 t  0 t
( 4x  1 )
adalah … A. 2 2 x  1
6
A. B. 8  4 x  1
x3
C.  8  4 x  1
2
B. 2
3x3 D.
2  4 x  1 3
C.
3x 8
E.
D.
3  4 x  1 3
2 x2
1 08. EBT-SMA-01-26
E.
6x Turunan pertama dari fungsi F(x) = 4 2 x 3  1 adalah
F (x) = …
04. EBT-SMA-96-26 4
5 A.
Turunan pertama dari fungsi F(x) = adalah F(x)= x 2 2 x3  1
x2 12
… B.
5 x 2x3  1
2
A.
x2 6x
10 C.
B.  x 2x3  1
2
x
10 12 x 2
C.  D.
x 3
x2 2x3  1
5
D. 24 x 2
x3 E.
x2 2x3  1
E. 15x3

05. MD-82-16 09. MD-97-24


Diketahui f (x) = 3x2 – 5x + 2 dan g (x) = x2 + 3x – 3
 
3
f ( x) = 4 x 2 , maka f ' 1 … Jika h (x) = f (x) – 2g (x), maka h(x) adalah …
2

A. 2 A. 4x – 8
B. 4 B. 4x – 2
C. 6 C. 10x – 11

211
D. 2x – 11
E. 2x + 1

10. MD-04-13
Turunan pertama dari fungsi f(x) = (x – 1)2 (x + 1) adalah 15. EBT-SMA-90-39
f (x) = … Turunan dari f(x) = (3x2 + 4)5 (2x – 1)4 adalah f  (x) = …
A. x2 – 2x + 1 A. (3x2 + 4)4 (2x – 1)3 (240x)
B. x2 + 2x + 1 B. (3x2 + 4)4 (2x – 1)3 (30x + 8)
C. 3x2 – 2x + 1 C. (3x2 + 4)4 (2x – 1)3 (18x2 – 6x + 8)
D. 3x2 – 2x + 1 D. (3x2 + 4)4 (2x – 1)3 (36x2 – 30x – 32)
E. 3x2 + 2x + 1 E. (3x2 + 4)4 (2x – 1)3 (84x2 – 30x + 32)

11. MD-84-27 16. MA-78-10


Jika f(x) : 4 4
x3  3 3
x 2 , maka nilai f  (1) = … y = (x2 + 1) (x3 – 1) maka y ' = …
A. 9 A. 5x3
B. 8 B. 5x3 + 3x
C. 7 C. 2x4 – 2x
D. 6 D. x4 + x2 – x
E. 5 E. 5x4 + 3x2 – 2x

12. MA-79-02 17. MA-77-39


Turunan pertama dari y = (x + 1)2 (x + 2) adalah …
1
Apabila f(x) = x2 – + 1 maka f'(x) adalah … A. 2x2 + 8x + 2
x B. 3x2 + 8x + 2
A. x – x–2 C. 3x2 + 8x + 7
B. x + x–2 D. 2x2 + 6x + 7
C. 2x – x–2 + 1 E. 3x2 + 3x + 2
D. 2x – x–2 – 1
E. 2x + x–2 UAN-SMA-04-20
Turunan pertama dari fungsi yang dinyatakan dengan
13. EBT-SMA-95-31 x5
Turunan pertama dari fungsi f yang ditentukan oleh f (x) = adalah f ’(x) = …
5 x5
f(x) =  2  3 x  3 adalah f (x) = … 10
A.
A. 2  x  5 2
 2  3x 
5
3 3 5
B.
8  x  5 2
 2  3x 
3
B. – 8 3
10
8 C.
C.
3
8  2  3x  3 (2 – 3x)8/3  x  5 2
2 5
D. –5  2  3 x  3 D.
 x  5 2
2 10
E. 5  2  3 x  3 E.
 x  5 2
14. EBT-SMA-87-35
Diantara pernyataan-pernyataan di bawah ini yang benar 18. EBT-SMA-90-33
adalah … 2x  1
Turunan pertama dari f(x) = adalah f (x) = …
(1) Jika f(x) = (x + 2)2 maka f (x) = 2x + 4 x2
4x  5
(2) Jika f(x) = (x2 – 1)3 maka f (x) = 3x2 – 3 A.
1 1  x  2 2
(3) Jika f(x) = maka f (x) = x
2 x 4x2 4x + 3
B. (x + 2)2
4
2
(4) Jika f(x) = 3x2 maka f (x) = 3 x 4
C.
 x  2 2

212
3
D.
 x  2 2
5
E.
 x  2 2
19. EBT-SMA-02-18
23. EBT-SMA-99-24
x 2  3x
Jika f(x) = 2 , maka f (2) = … x2  6
x  2x  1 Diketahui fungsi f(x) =
x
2
A. – 9 Turunan pertama fungsi f(x) adalah f (x) = …
1 6
B. 9 A. x 2
x
1
x
C. 3
8
B. x 2
x
D.
7 x
27 1
7 C. x x
E. 4 3x 2
3 1
D. x x
20. MD-92-25 2
3x 2
3x 2 - 5 3
x
3
x
Jika f ( x ) = maka f (0) + 6 f (0) = … E.
x+ 6
2
x2
A. 2
B. 1 24. EBT-SMA-89-29
3 2
C. 0
D. –1 Turunan dari f(x) = 2 x  32x  1 adalah f ‫(׳‬x) = …
x
E. –2
3x  3
A.
21. MD-97-15 2
3x - 2 2x  2
Jika f (x) = , maka turunan dari f –1(x) adalah … B.
x  4 x
8 x - 10 2 x3  2
A. C.
(x-3 )2 x2
10 2 x3  1
B. D.
( x  3) 2 2x3
8x 2x3  2
C. E.
(3  x ) 2
x3
14  8 x
D.
( x  3) 2 25. MD-01-15
14 4x  1
E. Jika f (x) = , maka f (2) = ...
(3  x ) 2 x
5
A. – 6
22. MD-83-17 5
B. – 12
Jika f(x) = 3x2 – 2ax + 7 dan f  (1) = 0, maka f  (2) =
5
A. 1 C. – 16
B. 2 5
C. 4 D. 6
D. 6 5
E.
E. 8 12

26. MD-00-19
Jika nilai maksimum fungsi y = x + p  2x adalah 4,
maka p = …
A. 3
B. 4

213
C. 5 E. x>2
D. 7
E. 8

27. MD-94-20 33. MD-89-07


Fungsi y = 4x3 – 18x2 + 15x – 20 mencapai nilai Ordinat salah satu titik pada grafik y =
maksimum untuk nilai x = … x3 x 2
A. 0,5   x  1 yang mempunyai gradien 1 adalah ...
3 2
B. 1,5 2
C. 2 A. 23
D. 2,5 1
B. 2
E. 3 3
1
C. 2 6
28. MD-85-33 1
Jika y = 2x3 – 2x2 – 2x – 3, maka titik … D. 1 6
(1) maksimumnya ( 1 , –5 ) 5
E.
(2) minimumnya ( 1 , –5) 6
(3) potongnya dengan sumbu x pada (–3 , 0 )
(4) potongnya dengan sumbu y pada ( 0 , –3 ) 34. MD-01-17
1 1
29. MD-04-15 Garis singgung kurva y = di titik berabsis 2
akan
2x
Nilai maksimum dari fungsi f(x) = 2x(x2 – 12) adalah … memotong sumbu x di titik ...
A. 8 A. (2,0)
B. 12 B. (1,0)
C. 16 C. (0,0)
D. 24 D. (–1,0)
E. 32 E. (–2,0)
30. MD-99-17 35. MD-02-05
1
Nilai minimum relatif fungsi f(x) = 3
x3 – x2 – 3x + 4 Garis singgung pada kurva y = x3 – 3x2 di titik potong-
adalah … nya dengan sumbu x yang absisnya positif mempunyai
A. –5 gradien …
2 A. 3
B. –2 3 B. 9
C.
1
– 3 C. 18
D. 27
1
D. 3
E. 32
E. 4
36. MD-98-16
31. MD-04-12 Persamaan garis yang menyinggung kurva
Fungsi f (x) = x3 – 3x2 – 15 turun untuk semua x yang y = 2x3 – 4x + 3 pada titik dengan absis –1 adalah …
memenuhi … A. y = 2x + 3
A. x>0 B. y = 2x + 7
B. x < –2 C. y = –2x + 3
C. –2 < x < 0 D. y = –2x – 1
D. 0 < x < 2 E. y = –2x – 2
E. x < 0 atau x > 2
37. MD-95-18
32. MD-03-15 Persamaan garis singgung di titik (1, –1) pada kurva
2
Grafik fungsi f(x) = x x  2 naik untuk nilai x yang y = x2 – adalah …
x
memenuhi … A. 4x – y – 4 = 0
A. 2<x<3 B. 4x – y – 5 = 0
B. 3<x<4 C. 4x + y – 4 = 0
C. 2<x<4 D. 4x + y – 5 = 0
D. x>4 E. 4x – y – 3 = 0

214
215
38. MD-94-19 1
Garis singgung kurva y = 2x di titik yang berabsis 4 Persamaan garis singgung kurva y = 2x2 – di titik
x
akan memotong sumbu x di titik … dengan absis 1 adalah …
A. (4,0) A. y = 4x – 3
B. (2,0) B. y = –5x + 6
C. (0,8) C. y = –5x – 4
D. (–4,0) D. y = –3x + 4
E. (–2,0) E. y = 3x – 2
39. MD-84-20 45. EBT-SMA-01-22
Persamaan garis singgung kurva y = (x2 + 1)2 di titik
1
dengan absis x = 1 adalah … Fungsi f(x) =  x . Persamaan garis singgung yang
A. y = 8x – 4 x2
B. y = 8x – 31 melalui titik berabsis 1 pada kurva tersebut adalah …
C. y = 4x – 15 A. 5x + 2y + 5 = 0
D. y = 4x B. 5x – 2y – 5 = 0
E. y = 9x C. 5x + 2y – 5 = 0
D. 3x + 2y – 3 = 0
40. MD-81-26 E. 3x – 2y – 3 = 0
Persamaan garis singgung fungsi f(x) = x3 di titik (2,8)
adalah ... 46. EBT-SMA-99-23
A. y + 12x + 16 = 0 Ditentukan kurva dengan persamaan y = x3 + 2px2 + q.
B. y – 12x – 16 = 0 Garis y = –5x – 1 menyinggung kurva di titik dengan
C. y – 12x + 16 = 0 absis –1. Nilai p = …
D. y – 12x + 94 = 0 A. 2
E. y + 12x – 16 = 0 B.
1
2
1
41. MD-82-18 C. –2
Jika garis L menyinggung y = x3 – 5x2 + 7 di titik (1,3), D. –2
maka persamaan garis L ialah … E. –8
A. y = –7x + 10
B. y = –10x + 7 47. EBT-SMA-91-28
C. y = –7x + 2 Gradien garis singgung kurva y = f(x) di sembarang titik
D. y = –5x + 7 dy
E. y = x – 5 (x , y) dinyatakan oleh rumus dx
= –3x2 + 6x. Kurva
melalui (–1 , 10), maka persamaan kurva adalah …
42. MD-88-20 A. y = 2x3 + 3x2 + 9
Jika y = x2 –1 adalah turunan pertama dari kurva B. y = x3 + 3x2 - 6
y = f(x) yang melalui (0,0), maka persamaan garis C. y = –2x3 + 3x2 + 5
singgung pa-da kurva di titik dengan absis 2 adalah … D. y = –x3 + 3x2 + 6
A. y = 3(x – 2) E. y = –x3 – 3x2 – 6
1
B. y+ = 3(x – 2)
3 48. EBT-SMA-97-27
1
C. y– 3
= 3(x – 2) Persamaan garis singgung pada kurva
2 y = 2x3 – 5x2 – x + 6 di titik yang berabsis 1 adalah …
D. y– 3
= 3(x – 2) A. 5x + y + 7 = 0
E. y+
2
= 3(x – 2) B. 5x + y + 3 = 0
3
C. 5x + y – 7 = 0
D. 3x – y – 4 = 0
43. MD-87-01 E. 3x – y – 5 = 0
Garis singgung pada kurva y = 2x2 – x3 di titik potong nya
dengan sumbu x yang absisnya positif mempunyai
gradien …
A. 4
B. 2
C. 0
D. –2
E. –4
44. MD-83-18

216
49. EBT-SMA-87-26 55. MD-00-20
Persamaan garis singgung pada kurva y = x – x melalui x2
titik (4 , 2) adalah … Fungsi f dengan f (x) =  4 x akan naik pada
3
A. 4x – 3y – 10 = 0
interval …
B. 3x – 4y + 4 = 0
A. –2 < x < 2
C. 3x – 4y – 4 = 0
B. x > –2
D. 3x + 4y – 20 = 0
C. x<2
E. x – 4y + 4 = 0
D. –2 < x < 2 dan x > 8
E. x < –2 dan x > 2
50. MA-86-14
Untuk x < 2, gradien garis singgung kurva
56. MD-96-18
y = x3 – 6x2 + 12x + 1
Kurva f (x) = x3 + 3x2 – 9x + 7 naik untuk x dengan …
A. dapat positif atau negatif
A. x>0
B. dapat sama dengan nol
B. –3 < x < 1
C. selalu positif
C. –1 < x < 3
D. selalu negatif
D. x < –3 atau x > 1
E. sama dengan nol
E. x < –1 atau x > 3
51. MA-01-10
57. MD-91-21
Kurva y = (x2 + 2)2 memotong sumbu x di titik A.
Grafik fungsi f (x) = x (6 – x)2 akan naik dalam interval
Persamaan garis singgung pada kurva tersebut di A
A. x < 0 atau x > 6
adalah …
B. 0<x<6
A. y = 8x + 4
C. x>6
B. y = –8x + 4
D. 2<x<6
C. y = 4
E. x < 2 atau x > 6
D. y = –12x + 4
E. y = 12x + 4
58. MA-77-14
Grafik dari fungsi f(x) = x (x + 2) (1 – x) adalah …
52. MA-00-03
A.
Garis singgung pada kurva x2 – y + 2x – 3 = 0 yang tegak
lurus pada garis x – 2y + 3 = 0 mempunyai persamaan …
A. y + 2x + 7 = 0
–2 0 1
B. y + 2x + 3 = 0
B.
C. y + 2x + 4 = 0
D. y + 2x – 7 = 0
–2 0 1
E. y + 2x – 3 = 0
C.
53. MA-86-20
–1 0 2
Persamaan garis singgung pada kurva
x2 – 4x – 2y – 1 = 0 di titik (1, –2) adalah …
D.
A. 3x + y – 1 = 0
–1 0 2
B. 2x – y = 0
C. –x + 2y + 5 = 0
D. x+y+1=0
E. (A), (B), (C) dan (D) tidak ada yang benar
E. x–y–3=0
59. EBT-SMA-02-19
54. MA-00-06
Ditentukan f(x) = 2x3 – 9x2 – 12x. Fungsi f naik dalam
Gradien garis singgung suatu kurva di titik (x, y) adalah
interval …
3x. Jika kurva ini melalui titik (4, 9) maka persamaan
A. –1 < x < 2
garis singgung kurva ini di titik berabsis 1 adalah …
B. 1 < x < 2
A. 3x – y – 1 = 0
C. –2 < x < –1
B. 3x – y + 4 = 0
D. x < –2 atau x > 1
C. 3x – y – 4 = 0
E. x < 1 atau x > 2
D. 3x – y + 8 = 0
E. 3x – y – 8 = 0

217
60. EBT-SMA-99-25
Fungsi f(x) = (x – 2)(x2 – 4x + 1) naik pada interval 66. MD-99-16
A. 1<x<3 Diberikan kurva dengan persamaan
B. 1<x<4 y = x3 – 6x2 + 9x + 1
C. x < 1 atau x > 3 Kurva turun pada …
D. x < –3 atau x > –1 A. x  1 atau x  3
E. x < 1 atau x > 4 B. –2  x  1 atau 3  x  6
C. 1x<3
61. EBT-SMA-90-34 D. 1x3
2
Grafik dari f(x) = 3
x3 – x2 – 12x + 10 = 0 naik untuk E. –1  x  1
interval …
A. 3 < x < –2 67. EBT-SMA-92-27
B. –2 < x < 3 Fungsi f yang ditentukan oleh f(x) = x3 + 6x2 – 15x turun
C. x < 2 atau x > –3 pada interval …
D. x < –2 atau x > 3 A. –1 < x < 5
E. x < –3 atau x > –2 B. –5  x  1
C. –5 < x < 1
62. EBT-SMA-91-27 D. x < 5 atau x > 1
Fungsi f yang dirumuskan dengan E. x  –5 atau x  3
f(x) = x3 + 3x2 – 9x – 1 naik dalam interval …
A. x < –3 atau x > 1 68. EBT-SMA-03-20
B. x < –1 atau x > 1 Fungsi f(x) = x3+ 3x2 – 9x – 7 turun pada interval …
C. –3 < x < 1 A. 1 < x < 3
D. –1 < x < 1 B. –1 < x < 3
E. x < –3 atau x > –1 C. –3 < x < 1
D. x < –3 atau x > 1
63. MD-02-08 E. x < –1 atau x > 3
Grafik fungsi y = x4 – 8x2 – 9 turun untuk nilai x
A. x < –3 69. MA-77-36
B. x>3 Grafik dari fungsi f(x) = x3 + 3x2 + 5 menurun untuk
C. x < –2 atau 0 < x < 2 nilai-nilai …
D. x > 3 atau –2 < x < 0 A. x < –2 atau x > 0
E. –2 < x < 2 B. 0<x<2
C. –2 < x < 0
64. EBT-SMA-01-23 D. x<0
2 E. tidak ada x yang memenuhi
Fungsi f(x) = x  1 x 2 3 x 1 turun pada interval
3 2 70. EBT-SMA-03-21
… Interval x sehingga grafik fungsi f(x) = 2x3 – 9x2 + 12x
1
A. x <  2 atau x > 2 turun adalah …
B. x < –2 atau x > 2 A. x < –2 atau x > –1
1 B. –2 < x < –1
C. –2 < x < 2 C. x < 1 atau x > 2
D. 
1
<x<2 D. 1 < x < 2
2
E. –1 < x < 2
E. –1 < x < 4
71. MD-89-16
65. EBT-SMA-96-28 Fungsi f (x) = x3 – 6x2 + 9x + 2 turun untuk ...
Fungsi f yang dirumuskan dengan f(x) = 5 + 3x + 4x2 – x3 A. –1 < x < 2
turun pada interval … B. 0 < x < 2
1
A. – 3
<x<3 C. 1 < x < 3
1 D. 1 < x < 4
B. –3 < x < 3 E. 2 < x < 6
1
C. x < –3 atau x > 3
1
D. x<– 3
atau x > 3
1
E. x< 3
atau x > 3

218
72. MD-96-16 78. EBT-SMA-92-28
Fungsi y = x3 – 3x2 turun untuk nilai-nilai x dengan … Diketahui f(x) =
1
x3 + ax2 – 2x + 1 . Fungsi f mempu-
3
A. x>0
B. x>2 nyai nilai stasioner pada x = –2 untuk nilai a = …
C. 0<x<3 A. –2
D. 0<x<2 B. 0
1
E. x>3 C. 2
3
73. MA-84-30 D. 2
Grafik fungsi f (x) = x3 – 3x2 + 3x + 10 untuk setiap x E. 4
yang real …
(1) turun pada suatu selang 79. EBT-SMA-99-26
(2) mempunyai maksimum pada x = 1 Ditentukan fungsi f(x) = x3 – 3x2 + 5. Dalam interval
(3) f (x) mempunyai minimum pada x = 1 1  x  3, nilai minimum fungsi itu adalah …
(4) f (x) mempunyai nilai stasioner pada x = 1 A. 0
B. 1
74. MA-85-26 C. 2
Di sebelah ini ialah sketsa D. 3
grafik fungsi y = x3 – 5 x2 E. 5

P 80. EBT-SMA-91-30
Nilai minimum fungsi f yang dirumuskan dengan
Gradien garis singgung f(x) = (2x2 – 2)3 adalah …
kurva tersebut di titik P A. –8
adalah …
A. 1 B. –6
1 27
B. 4
 C. – 8
C. 25 1
D. –
D. 125 8
2500 E. 0
E. 27
81. EBT-SMA-02-20
75. MD-95-19 1
x3 
3
x2  2x  9
Nilai maksimum dari fungsi f(x) =
Ditentukan f(x) = 2x3 + 9x2 – 24x + 5. Jika f (x) < 0, 3 2

maka nilai x haruslah … pada interval 0 ≤ x ≤ 3 adalah …


2
A. –1 < x < 4 A. 9 3
B. 1<x<4 5
C. –4 < x < 1 B. 9 6
D. –4 < x atau x > 1 C. 10
E. –1 < x atau x > 4 1
D. 10 2
2
76. EBT-SMA-86-35 E. 10 3
Nilai stasioner dari f(x) = 9 + 2x2 – x4 dicapai pada x …
A. –1,0 atau 1 82. EBT-SMA-95-27
B. –4 atau 4 1
C. –9,8 dan 9 Nilai minimum dari f(x) = 3
x3 + x2 + x + 5 dalam
D. –8,9 dan 8 interval 2  x  4 adalah …
E. 8 dan 9 1
A. 46 3
2
77. EBT-SMA-88-27 B. 13 3
Grafik fungsi f dengan f(x) = x3 – 6x2 + 9x pada interval 1
0  x  2 akan memiliki … C. 7 3
A. titik balik minimum di ( 1 , 4 ) 2
D. 4
B. titik belok di titik ( 1 , 4 ) 3
1
C. titik balik maksimum di ( 1 , 4 ) E. 4 3
D. titik balik minimum di ( 1 , 3 )
83. EBT-SMA-00-23
E. titik balik maksimum di ( 1 , 3 )
Nilai maksimum dari y = 100  x 2 pada interval

219
–6  x  8 adalah … C. 5 cos 5x
A. 164 D. –2 cos 5x
B. 136 E. –10 cos 5x
C. 10
D. 8 89. EBT-SMA-86-36
1
E. 6 Turunan pertama dari y = sin 4x adalah …
4
1
84. EBT-SMA-01-24 A. y = 2
cos 4x
1
Nilai minimum fungsi f(x) = x3 + x2 – 3x + 1, pada B. y = cos 4x
3
1
interval 0 ≤ x ≤ 3 adalah … C. y = 2
cos x
A. –1 D. y = cos x
2
B. – 3
E. y = cos 4x
1
C. 2 90. MA-77-07
2 1
D. 3 f(x) = 2 sin x + cos x (x dalam radial), maka f  ( 2
) =
E. 1 …
A. –1
85. EBT-SMA-98-29 B. 2
Fungsi f(x) = 2x3 – 24x + 23 dalam interval –3  x  1 C. 1
memiliki nilai maksimum sama dengan … D. –2
A. 1 E. 0
B. 9
C. 39 91. MA-86-04
D. 41 3 dy
E. 55 Jika y = cos , maka =…
x dx
86. EBT-SMA-93-37
3
A. – 3 sin
Titik balik minimum fungsi y =
1 3
x –
5 2
x + 6x adalah
x
3 2
3 3
A. (3 , – 4
1
) B. – 2
sin
2 x x
B. (– 3 , 4
1
) 3 3
2 C. – sin
1 x x
C. (3 , 4 )
2 3 3
2 D. sin
D. (2 , 4 3
) x2 x
E. (4 , – 4
2
) 3 3
3 E. sin
x x
87. MD-97-16
Titik belok dari fungsi y = x3 + 6x2 + 9x + 7 adalah … 92. MD-87-09
A. (–2, 3) Turunan pertama fungsi y = cos (2x3 – x2) ialah …
B. (–2 , 7) A. y = sin (2x3 – x2)
C. (–2 , 5) B. y = –sin (2x3 – x2)
D. (2 , 10) C. y = (6x2 – 2x) cos (2x3 – x2)
E. (2 , 5) D. y = – (6x2 – 2x) sin (2x3 – x2)
E. y = (6x2 – 2x) sin (2x3 – x2)

88. EBT-SMA-89-30
Turunan dari f(x) = 2 sin 5x adalah f ‫(׳‬x) = …
A. 2 cos 5x
B. 10 cos 5x

220
93. MD-02-07 98. EBT-SMA-98-31
Turunan pertama dari y = cos4 x adalah … Diketahui fungsi f(x) = sin2 (2x + 3) dan turunan dari f
A.
1
cos3 x adalah f . Maka f (x) = …
4
1
A. 4 sin (2x + 3) cos (2x + 3)
B. – 4 cos3 x B. 2 sin (2x + 3) cos (2x + 3)
C. –4 cos3 x C. sin (2x + 3) cos (2x + 3)
D. –4 cos3 x sin x D. –2 sin (2x + 3) cos (2x + 3)
E. 4 cos3 x sin x E. –4 sin (2x + 3) cos (2x + 3)

UAN-SMA-04-21 99. EBT-SMA-96-27


Turunan pertama dari y = cos2 (2x – π), adalah y’ = … Turunan pertama fungsi F(x) = 5 sin x cos x adalah
A. –2 sin (4x – 2π) F (x) = …
B. – sin (4x – 2π) A. 5 sin 2x
C. –2 sin (2x – π) cos (2x – π) B. 5 cos 2x
D. 4 sin (2x – π) C. 5 sin2 x cos x
E. 4 sin (2x – π) cos (2x – π) D. 5 sin x cos2 x
E. 5 sin 2x cos x
94. EBT-SMA-03-31
Turunan pertama dari f(x) = sin2 (2x – 3) , f ´(x) = … 100. MA-85-28
A. 2 cos (4x – 6) Bila x = sin t , maka f(x) = x2 – 4x + 3 akan mencapai
B. 2 sin (4x – 6) nilai terkecil pada x sama dengan …
C. –2 cos (4x – 6) 1
A. – 2

D. –2 sin (4x – 6)
B. –1
E. 4 sin (2x – 3)
C. 1
D. 2
95. EBT-SMA-00-27 1
Diketahui f(x) = sin3 (3 – 2x) E. 2

Turunan pertama fungsi f adalah f ' maka f '(x) = …
A. 6 sin2 (3 – 2x) cos (3 – 2x) 101. EBT-SMA-96-31
B. 3 sin2 (3 – 2x) cos (3 – 2x) Turunan pertama dari F(x) = (3x + 4)2 sin 2x adalah
C. –2 sin2 (3 – 2x) cos (3 – 2x) F (x) = …
D. –6 sin (3 – 2x) cos (6 – 4x) A. 6(3x + 4) + 2 cos 2x
E. –3 sin (3 – 2x) sin (6 – 4x) B. 2(3x + 4) + 2 cos 2x
C. (3x + 4) {sin 2x + (3x + 4) cos 2x}
96. EBT-SMA-99-28 D. (3x + 4) {3 sin 2x+ (3x + 4) cos 2x}
Turunan pertama dari F(9x) = sin4 (2x – 3) adalah F=… E. (6x + 8) {3 sin 2x + (3x + 4) cos 2x}
A. –8 sin3 (2x – 3) cos (2x – 3)
B. –8 sin (2x – 3) sin (4x – 6) 102. EBT-SMA-94-31
C. –4 sin3 (2x – 3) cos (2x – 3) Turunan pertama dari f(x) = sin2 3x adalah f (x) = …
D. 4 sin2 (2x – 3) sin (4x – 6) A. 2 sin2 3x
E. 8 sin (2x – 3) sin (4x – 6) B. 2 cos 3x
C. 3 sin 6x
97. EBT-SMA-97-29 D. 6 sin 3x cos x
Turunan pertama fungsi F(x) = cos5 (4x – 2) adalah E. 6 sin x cos 3x
F ¢(x) = …
A. –5 cos4 (4x – 2) sin (4x – 2) 103. EBT-SMA-88-29
B. 5 cos4 (4x – 2) sin (4x – 2) f(x) = sin3 (5x + 8) , f (x) = …
C. 20 cos4 (4x – 2) sin (4x – 2) A. 3 sin2 (5x + 8) cos (5x + 8)
D. 10 cos3 (4x – 2) sin (8x – 4) B. 15 sin2 (5x + 8) cos (5x + 8)
E. –10 cos3 (4x – 2) sin (8x – 4) C. 15 cos3 (5x + 8)
D. 5 cos3 (5x + 8)
E. 3 cos2 (5x + 8)

221
104. EBT-SMA-02-33
Diketahui f(x) = (1 + sin x)2 (1 + cos x)4 dan f (x) adalah 108. MD-85-20
 1  cos x dy
turunan pertama f(x). Nilai f   2  = … Bila y = maka …
  - sin x dx
A. –20 1- sin x
A.
B. –16 - cos x
C. –12 - sin x
B.  tan x
D. –8 - cos x
E. –4 sin 2 x + cos 2 x + cos x
C.
- sin 2 x
105. MA-78-24
sin x + cos 2 x + cos x
2
2n  1 D.
Turunan fungsi y = tan x, untuk x  , n bulat sin 2 x
2
sin 2 x - cos 2 x - cos x
ialah … E.
A. cot x sin 2 x
B. cos2 x
C. sec2 x + 1 109. EBT-SMA-93-36
D. cot2 x + 1 cos x 
Diketahui f (x) = , maka f   4  = …
E. tan2 x + 1 sin x + cos x  
1
A. – 2
106. MD-01-16 2
1
 3x  1  1 B. –
Jika diketahui f (x) = cos  ,x≠ , maka 2
 2x  1  2
C.
1
2
4
f  (x) = ... 1
 3x  1  D. 2
A. sin   1
 2x  1  E. 2
2
 3x  1 
B. sin   110. EBT-SMA-91-26
 2x  1 
Turunan dari fungsi f yang rumusnya f(x) = x2 cos 2x
5  3x  1  adalah …
C. sin  
 2x  1 
2
( 2 x  1) A. 2x cos 2x + 2x2 sin 2x
B. –2x2 sin 2x – 2x cos 2x
5  3x  1  C. x2 sin 2x + 2x cos 2x
D. sin  
 2x  1 
2
( 2 x  1) D. x2 cos 2x + x2 sin 2x
12 x  5  3x  1  E. 2x cos 2x – 2x2 sin 2x
E. sin  
 2x  1 
2
( 2 x  1) 111. EBT-SMA-93-39
Jika F '(x) adalah turunan dari F(x) dan
107. MD-99-18 F(x) = (3x – 2) sin (2x + 1)
sin x  cos x maka F (x) adalah …
Jika f ( x)  , sin x  0 dan f  adalah A. 3 cos (2x + 1)
sin x
B. 6 cos (2x + 1)

turunan f , maka f '   =… C. 3 sin (2x + 1) + (6x – 4) cos (2x + 1)
2 D. (6x – 4) sin (2x + 1) + 3 cos (2x + 1)
A. –2 E. 3 sin (2x+1) + (3x – 2) cos (2x + 1)
B. –1
C. 0
D. 1
E. 2

222
112. MD-98-17 E. senantiasa konstan, untuk suatu nilai V > 0
Jika f (x) = a tan x + bx dan

116. MD-02-12
  Dari sehelai karton akan dibuat sebuah kotak tanpa tutup
f '    3, f '    9 maka a + b = …
4 3 dengan alas bujur sangkar. Jika jumlah luas bidang alas
dan semua bidang sisi kotak ditentukan sebesar 432 cm 2,
A. 0
maka volume kotak terbesar yang mungkin adalah …
B. 1
A. 432 cm2
1
C. 2  B. 649 cm2
D. 2 C. 726 cm2
E.  D. 864 cm2
E. 972 cm2
113. EBT-SMA-97-34
Selembar karton dengan panjang 16 cm dan lebar 10 cm 117. MA-79-05
akan dibuat kotak tanpa tutup dengan cara memotong Bagi suatu empat persegi panjang, dengan panjang x dan
keempat pojoknya berbentuk persegi (bujur sangkar) lebar y yang hubungan x + y = 2a, luasnya akan paling
yang sisinya x cm. besar apabila …
1
Tentukan : A. x= 2
a
a. Panjang dan lebar alas kotak dinyatakan 1
dalam x B. y= 2
a
b. Volum kotak sebagai fungsi x C. y=
2
a
c. Nilai x agar volum kotak maksimum 3

d. Ukuran (panjang, lebar, tinggi) kotak yang D. x=y=a


1
volumnya maksimum. E. x= y=a
2

114. MD-96-20
118. ITB-76-08
Persamaan garis yang tegak lurus pada garis singgung
Dari sehelai karton berbentuk empat persegi panjang,
kurva y = tan x (tan lambang dari tangens) di titik
panjang a dan lebar b, dapat dibuat sebuah kotak (tanpa
  tutup), dengan memotong dan membuang dari keempat
 4 , 1 adalah …
  sudutnya bujur sangkar dengan sisi x. Luas alas minimum
x  dari kotak adalah …
A. y=  +1
2 4 ab  a 2  b 2
A.
x  4
B.  –1
2 8 ab  a 2  b 2
B.
x  4
C.  –1
2 8 ab  a 2  b 2
x  C. 2
D.  +1 4
2 4
2ab  a 2  b 2
x  D.
E.  +1 4
2 8
119. EBT-SMA-90-35
115. MA-86-19 Persegi panjang dengan keliling (2x+24) dan lebar
Sebuah empat persegi panjang (= siku empat) pada mu- (8 – x)cm. Agar luasnya maksimum, maka panjangnya =
lanya berukuran 20  5. Karena sesuatu hal panjangnya …
senantiasa berkurang dengan laju konstan V > 0, se- A. 4 cm
dangkan lebarnya bertambah dengan laju konstan V yang B. 8 cm
sama. Dalam proses ini luas empat persegi pan-jang C. 10 cm
tersebut … D. 12 cm
A. senantiasa berkurang sampai akhinya habis E. 13 cm
B. berkurang sampai suatu waktu tertentu,
kemudian membesar 120. EBT-SMA-87-27
C. bertambah sampai suatu waktu tertentu, Jika x + y = 20, maka nilai maksimum xy adalah …
kemudian mengecil sampai akhirnya habis A. 40
D. senantiasa bertambah B. 51

223
C. 75 C. 70
D. 100 D. 80
E. 120 E. 90
121. MD-93-23
Dua kandang berdampingan masing-masing dengan 126. MD-88-21
ukuran x m, y m dan luasnya 12 m 2. Agar panjang pagar Jika suatu proyek akan diselesaikan dalam x hari, maka
yang diperlukan sesedikit mungkin maka panjang x dan y 1200
biaya proyek perhari menjadi 3x + – 60 ribu rupiah
berturut-turut … x
A. 2 m dan 6 m Biaya proyek minimum adalah …
B. 6 m dan 2m A. 1.200 ribu rupiah
C. 4 m dan 3 m B. 900 ribu rupiah
D. 3 m dan 4 m C. 800 ribu rupiah
E. 23 m dan 23 m D. 750 ribu rupiah
E. 720 ribu rupiah
122. EBT-SMA-01-01
Luas maksimum persegipanjang OABC pada gambar 127. MD-91-23
adalah … Reaksi terhadap obat serangga t jam setelah disemprot-
A. 4
1
satuan luas kan pada tanaman dapat dinyatakan sebagai bilangan tak
2
negatif yang sama dengan 15t2 – t2 . Reaksi maksi-mum
B. 5 satuan luas C B(x,y) dicapai …
1
C. 5 2
satuan luas 2x + y = 6 A. 12 jam sebelum reaksi habis
D. 6 satuan luas B. 10 jam sebelum reaksi habis
1 C. 8 jam sebelum reaksi habis
E. 6 2
satuan luas O A D. 6 jam sebelum reaksi habis
E. 5 jam sebelum reaksi habis
123. MA-04-013
Biaya untuk memproduksi x barang adalah 128. MD-82-17
x2 Jika y ialah jarak yang ditempuh dalam waktu t dan
 35 x  25 . Jika setiap unit barang dijual dengan dinyatakan dengan y = t3 + 2t2 + t + 1 , maka kecepatan
4
menjadi 21 pada waktu t = …
x A. 3,0
harga 50  , maka untuk memperoleh keuntungan
2 B. 2,5
yang optimal, banyaknya barang yang diproduksi adalah C. 2,0
… D. 1,5
A. 8 E. 1,0
B. 10
C. 12 129. EBT-SMA-94-29
D. 14 Sebuah benda diluncurkan ke bawah suatu permukaan
E. 16 yang miring dengan persamaan gerak S = t3 – 6t2 + 12t + 1
Waktu yang dibutuhkan agar percepatan benda = 48 m/s2
124. MD-92-28 adalah …
Untuk memproduksi x unit barang per hari diperlukan A. 6 sekon
biaya (x3 – 2000x2 + 3.000.000x) rupiah. Jika barang itu B. 8 sekon
harus diproduksikan maka biaya produksi per unit yang C. 10 sekon
paling rendah tercapai bila per hari diproduksi … D. 12 sekon
A. 1000 unit E. 20 sekon
B. 1500 unit
C. 2000 unit 130. EBT-SMA-87-31
D. 3000 unit Sebuah roket ditembakkan ke atas, mencapai tinggi h
E. 4000 unit meter setelah t detik, dirumuskan dengan Ht = 400t – 5t2
Tentukan tinggi maksimum roket tersebut.
125. MD-89-18 A. 8.000 meter
Suatu perusahaan memiliki x karyawan yang masing- B. 1.200 meter
masing memperoleh gaji (150x – 2x2) rupiah. Total gaji C. 1.800 meter
seluruh karyawan akan mencapai maksimum jika cacah D. 24.000 meter
karyawan itu ... E. 36.000 meter
A. 50
B. 60

224
131. EBT-SMA-03-22 136. MA-96-09
Sebuah peluru ditembakkan vertikal ke atas. Jika tinggi h Seekor semut merayap pada bidang XOY. Pada saat t ia
meter setelah t detik dirumuskan dengan berada di titik ( x(t) , y(t)) dengan x (t) = t2 dan
5 2 y (t) = t2 – 4t + 5. Semut itu akan berjarak minimum ke
h(t) = –t3 +t + 2t + 10, maka tinggi sumbu x pada saat jarak semut itu dari sumbu y sama
2
dengan …
maksimum yang dicapai peluru tersebut adalah ...
A. 2
A. 26
B. 3
B. 18
C. 4
C. 16
D. 5
D. 14
E. 6
E. 12
137. MD-91-15
132. MA-91-07
Sebuah benda ditembakkan tegak lurus ke atas. Keting- Sebuah roda berputar membentuk sudut  radian dalam
gian yang dicapai pada waktu t detik, dinyatakan dalam waktu t detik sedemikian sehingga  = 120t – 6t2. Maka
meter, diberikan sebagai h (t) = 30t – t2. Lama benda itu kecepatan sudut pada akhir detik ke-2 …
berada pada ketinggian yang tidak kurang dari 221 meter A. 56 rad/det
adalah … B. 35 rad/det
A. lebih dari 17 detik C. 48 rad/det
B. lebih dari 13 dan kurang dari 17 detik D. 76 rad/det
C. lebih dari 10 dan kurang dari 13 detik E. 96 rad/det
D. 7 detik
E. 4 detik 138. MD-01-29
Rusuk suatu kubus bertambah panjang dengan laju 7
133. EBT-SMA-89-31 cm/detik. Laju bertambahnya volume pada saat rusuk
Suatu benda bergerak sepanjang garis lurus dengan pan- panjangnya 15 cm adalah ...
jang lintasan 5 meter selama t detik ditentukan dengan A. 675 cm3/detik
rumus S = t3 – 3t. Percepatannya pada saat kecepatan = 0 B. 1.575 cm3/detik
adalah …… C. 3.375 cm3/detik
A. 1 m/detik2 D. 4.725 cm3/detik
B. 2 m/detik2 E. 23.625 cm3/detik
C. 6 m/detik2
D. 12 m/detik2 139. MA-00-09
E. 18 m/detik2 Luas sebuah lingkaran adalah fungsi dari kelilingnya.
Jika keliling sebuah lingkaran adalah x, maka laju
134. MA-77-39 perubahan luas lingkaran terhadap kelilingnya adalah …
Sebuah titik materi bergerak dengan persamaan : A. x
1 B. 2x
S=– t3 + 3t2 – 5t ( t = waktu, S = jarak tempuh ).
3 x
Titik materi ini mempunyai kecepatan tertinggi pada saat C.
t=…
2
A. 1 x
D.
B. 2 
C. 3 2x
D. 4 E.

E. 5

135. ITB-76-07
Titik O, P dan Q terletak pada satu garis lurus, letak O di
antara P dan Q. Dengan titik O tetap pada tempatnya,
titik P dan Q bergerak sepanjang garis lurus tersebut se-
hingga pada tiap saat t jarak dari P ke O adalah t2 – 6t +
10 dan jarak P ke Q adalah 3t2 – 14t + 19. Tentukan
jarak terdekat dari Q sampai O.
A. 29
B. 9
C. 1
D. 0,4

225
140. MA-75-13
Luas pelat seng yang diperlukan untuk membuat kaleng
berbentuk silinder (termasuk alas dan atasnya) isi satu 143. MD-88-30
liter dengan tinggi x dm adalah … Tentukan letak titik P pada penggal garis OB sehingga
 1
panjang AP +
1
panjang PB menjadi minimum …
A.  2 x dm2 5 8
x 15
A. ( , 0)
 39
B.  2x 2 dm2 20
x B. ( 39
, 0) A(0,4)
2 25
C.  2 x dm2 C. ( 39
, 0)
x 30
2 D. ( 39
, 0) 0 P(x,0) B(10,0 )
D.  2x dm2 35
x E. ( , 0)
39

141. MD-97-23
144. MA-85-25
Sebuah pintu berbentuk seperti gambar. Keliling pintu
A E B Pada bujur sangkar ABCD
sama dengan p. Agar luas pintu maksimum, maka x
diketahui AB = a, E pada AB
sama dengan …
F antara A dan B, F pada BC
p antara B dan C, dan EB = FC
A.
π Luas segitiga DEF yang dapat
π dibuat dengan persyaratan ini,
B. p - D C paling kecil sama dengan …
4
1
p x | x A. a2
4
C.
4  π B.
1
a2
2
p 2
D.  C. 3
a2
4
3
p D. 4
a2
E.
4π E.
3
a2
8
2x
145. MA–99–05
142. MA-84-13
Bila jarak sesuatu titik dari suatu posisi P pada setiap
Sebuah balok berbentuk prisma tegak,
waktu t diberikan sebagai S(t)= A sin 2t, A > 0 maka
alasnya berbentuk segitiga siku-siku
kecepatan terbesar diperoleh pada waktu t = …
sama kaki dan isinya 4 (2 – 2) m3. Ji- k
ka balok itu dibuat sehingga luas selu- A. 2
, k = 0 , 1, 2 ,3, 4, …
ruh permukaannya sekecil mungkin, k
B. , k = 1,3, 5, …
maka luas alasnya menjadi : 2
k
A. 3 ( 2 - 2) C. 2
, k = 0, 2 , 4, 6, …
B. 3 1 5 9
4 4 D. k , k = 2
, 2
, 2
,…
C. 8 3 7 11
D. 4 E. k , k = 2
, 2
, 2
,…
E. 2

226
146. MA-87-08
y2  3y  4
Untuk y = sin x, fungsi f(y) = bernilai
2y 1
real bila : …
1
(1) {y | –1 y < 0 atau 2
< y  4}
1
(2) {y | –1  y < 2
atau y  4}
 
(3) {x | 2k + < x < 2(k + 1) – , k bilangan
3 3
bulat}
 
(4) {x | (2k + 1) – < x < 2(k + 1) + ,k
6 6
bilangan bulat}

147. EBT-SMA-97-31
Turunan pertama fungsi F(x) = e –4x+5 adalah F ¢(x) =
A. e –4
B. –4e –4x+5
C. 4e –4x+5
D. (–4 + 5e –4
E. (–4x + 5)e –3x+4

148. EBT-SMA-98-32
Turunan pertama fungsi f(x) = e 3 x  5 + ln (2x + 7) adalah
f (x) = …
1
A. e 3 x  5  2 x  7
1
B. e 3x 5  2 x 7
2
C. 2e 3 x  5  2 x  7
2
D. 3e 3 x  5  2 x  7
2
E. 3e 3 x  5  2 x  7

149. EBT-SMA-99-31
Turunan pertama fungsi f(x) = (2x + 1) ln x adalah
f (x) = …
1
A. 2 + x
1
B. 2 + x
+ 2 ln x
C. 2x + 1 + ln x
D. 2x + 1 + 2ln x
2
E. x
+ ln x

227