Anda di halaman 1dari 6

Kesetimbangan Fasa

Oleh Suko Adi Prastiyo, 0906640923


kelompok 9

1. Teori Aturan fasa


Aturan fasa bisa diterapkan ke dalam sistem yang lebih dari satu komponen. Hal
ini memungkinkan untuk memproses secara lebih umum dan untuk mendapatkan ‘aturan
fasa’ yang memberikan jumlah derajat kebebasan sistem dengan C komponen dan P fasa.
Fasa adalah bagian yang serbasama dari suatu sistem yang dapat dipisahkan
secara mekanik, serbasama dalam hal komposisi kimia dan sifat – sifat fisika. Jumlah
komponen dalam suatu sistem merupakan jumlah minimum dari spesi yang secara kimia
independen yang diperlukan untuk menyatakan komposisi setiap fasa dalam sistem
tersebut. Cara praktis untuk menentukan jumlah komponen adalah dengan menentukan
jumlah total spesi kimia dalam sistem dikurangi dengan jumlah reaksi – reaksi
kesetimbangan yang berbeda yang dapat terjadi antara zat – zat yang ada dalam sistem
tersebut.
Di dalam setiap fasa, terdapat konsentrasi C-1 yang dibutuhkan untuk menetapkan
komposisi fasa sebanyak-banyaknya. Jika fraksi mol digunakan untuk mengukur
konsentrasi, sesuatu dibutuhkan untuk menentukan fraksi mol semua komponen,
komponen yang tersisa bisa ditentukan karena jumlah dari fraksi mol menjadi satu
kesatuan. Karena terdapat P fasa, maka ada P(C-1) komposisi variabel. Tekanan dan
suhuyang sudah ditentukan memberikan P(C-1) + 2 variabel intensif jika sistemnya
berdasarkan fasa demi fasa.
Jumlah variabel-variabel ini, yang ditetapkan oleh kondisi kesetimbangan sistem,
sekarang harus ditentukan. Komponen 1, misalnya, didistribusikan antara fasa P1 dan P2.
Bila ekuilibrium dibuat untuk setiap komponen yang didistribusikan antara dua fasa,
hubungan distribusi dapat ditulis. Jadi, jika konsentrasi salah satu komponen dalam fasa
P1 yang ditentukan, konsentrasi dalam tahap P2 secara otomatis tetap. Kesetimbangan
serupa juga akan diatur untuk setiap komponen antara berbagai pasangan fasa. Untuk
setiap komponen akan ada hubungan P-1 tersebut. Jadi, untuk komponen C total C (P-1)
variabel intensif akan tetap ditentukan kondisi kesetimbangan.

1
Jika komponen tidak ada atau berada pada tingkat yang diabaikan dalam salah
satu fasa dari sistem, akan ada lebih sedikit satu variabel intensif untuk fasa tersebut sejak
konsentrasi diabaikan dari satu unsur. Juga akan ada satu relasi kesetimbangan yang lebih
sedikit. Aturan fasa berlaku untuk semua sistem terlepas dari apakah semua fasa memiliki
jumlah komponen yang sama atau tidak.
Aturan ini berlaku hanya untuk apa yang telah disebut sistem kimia biasa. Sifat
dari beberapa system mungkin lebih tergantung pada medan listrik atau magnet seluruh
sistem atau intensitas cahaya yang bersinar melalui sistem. Jika sifat seperti intensif
tambahan signifikan (dalam sistem kimia biasa variabel intensif dapat diabaikan), mereka
harus ditambahkan ke jumlah variabel dan salah satu kemudian akan memiliki, misalnya
Φ = C + 3 – P. Dalam praktek, kita hampir selalu berurusan dengan sistem yang variabel
tambahan tersebut tidak memiliki pengaruh yang nyata pada sistem, dan karena itu
mereka dapat dibiarkan keluar dari pertimbangan semua.
Aturan fasa merupakan penyamarataan yang penting meskipun hal ini tidak
memberitahu kita kepada kesimpulan dalam contoh sistem yang sederhana tetapi aturan
fasa merupakan panduan berharga untuk menjelaskan kesetimbangan fasa di dalam
sistem kompleks.
2. Diagram Fasa
Diagram fase adalah sejenis grafik yang digunakan untuk menunjukkan kondisi
kesetimbangan antara fase-fase yang berbeda dari suatu zat yang sama. Dalam
matematika dan fisika, diagram fase juga mempunyai arti sinonim dengan ruang fase.
2.1Diagram 2D
Diagram fase yang paling sederhana adalah diagram tekanan-temperatur dari zat
tunggal, seperti air. Sumbu-sumbu diagram berkoresponden dengan tekanan dan
temperatur. Diagram fase pada ruang tekanan-temperatur menunjukkan garis
kesetimbangan atau sempadan fase antara tiga fase padat, cair, dan gas. Penandaan
diagram fase menunjukkan titik-titik di mana energi bebas bersifat non-analitis. Fase-fase
dipisahkan dengan sebuah garis non-analisitas, di mana transisi fase terjadi, dan disebut
sebagai sempadan fase.

2
gambar 1. diagarm fasa 2D

2.2Diagram 3D
Adalah mungkin untuk membuat grafik tiga dimensi (3D) yang menunjukkan tiga
kuantitas termodinamika. Sebagai contoh, untuk sebuah komponen tunggal, koordinat 3D
Cartesius dapat menunjukkan temperatur (T), tekanan (P), dan volume jenis (v). Grafik
3D tersebut kadang-kadang disebut diagram P-v-T. Kondisi kesetimbangan akan
ditungjukkan sebagai permukaan tiga dimensi dengan luas permukaan untuk fase padat,
cair, dan gas. Garis pada permukaan tersebut disebut garis tripel, di mana zat padat, cair,
dan gas dapat berada dalam kesetimbangan. Titik kritis masih berupa sebuah titik pada
permukaan bahkan pada diagram fase 3D. Proyeksi ortografi grafik P-v-T 3D yang
menunjukkan tekanan dan temperatur sebagai sumbu vertikal dan horizontal akan
menurunkan plot 3D tersebut menjadi diagram tekanan-temperatur 2D. Ketika hal ini
terjadi, permukaan padat-uap, padat-cair, dan cair-uap akan menjadi tiga kurva garis yang
akan bertemu pada titik tripel, yang merupakan proyeksi ortografik garis tripel.
3. Persamaan Gibbs
Energi Gibbs-Duhem.
Energi bebas (G) merupakan energi dalam suatu sistem yang tersedia untuk melakukan
pekerjaan (potensial kimia). Sebelumnya kita ketahui bahwa energi bebas Gibbs
merupakan gabungan hukum termodinamika I dan II.
G = U + PV – TS (1)
Gibbs (1873) menunjukkan bagaimana untuk memasukkan kontribusi materi
ditambahkan ke persamaan mendasar dengan memperkenalkan konsep potensial kimia p,
dari spesies i dan menulis persamaan mendasar untuk energi internal dari suatu sistem PV
melibatkan pekerjaan dan perubahan dalam jumlah n.
Maka di dalam termodinamika, yang persamaan Gibbs-Duhem menggambarkan

3
hubungan antara perubahan dalam potensial kimia untuk komponen dalam sebuah system
termodinamika.

(2)
Dimana I adalah angka dari jenis perbedaan. Persamaan ini benar-benar
mendefinisikan potensi kimia µ i dari jenisnya. Dan dimana 1 adalah mol komponen ,
peningkatan kenaikan potensial kimia untuk komponen ini, yang entropi, pada
temperatur absolut, volume dan dalam tekanan. Hukum ini dinamai Josiah Gibbs
dan Pierre Duhem.
Menurunkan persamaan Gibbs-Duhem dari persamaan termodinamika dasar
sangat mudah. Pada diferensial total dari energi bebas Gibbs dalam hal variabel alami
adalah

(3)
Dengan substitusi dua dari hubungan Maxwell dan definisi potensial kimia, ini berubah
menjadi:

(4)
Seperti ditunjukkan dalam artikel energi bebas Gibbs, potensial kimia hanyalah nama lain
untuk molar parsial (atau hanya sebagian, tergantung pada satuan N) Gibbs energi bebas,
sehingga

(5)

Diferensial total dari ungkapan ini

(6)

Mengurangkan dua ekspresi bagi diferensial total dari energi bebas Gibbs Gibbs-
memberikan hubungan Duhem:

4
(7)
Definisi dari potensi termodinamika dapat dibedakan dan bersama dengan hukum
pertama dan kedua termodinamika, satu set persamaan diferensial yang dikenal sebagai
persamaan fundamental mengikuti oleh hukum pertama termodinamika, setiap perbedaan
perubahan energi internal U dari sebuah sistem dapat ditulis sebagai jumlah panas yang
mengalir ke dalam sistem dan kerja yang dilakukan oleh sistem pada lingkungan,
bersama dengan perubahan akibat penambahan baru partikel ke sistem:

(8)
dimana δ Q adalah sangat kecil aliran panas ke dalam sistem, dan δ W adalah kerja yang
sangat kecil yang dilakukan oleh sistem, μ i adalah potensial kimia dari jenis partikel i
dan N i adalah jumlah i jenis partikel. (Perhatikan bahwa baik δ Q maupun δ W
diferensial. Kecil perubahan dalam variabel-variabel ini karenanya diwakili dengan δ
daripada d.) Oleh hukum kedua termodinamika, kita dapat menyatakan perubahan energi
internal dalam hal fungsi negara dan perbedaan mereka. Dalam kasus perubahan yang
kami telah:
(9)
(10)

di mana,
T adalah temperatur, S adalah entropi, p adalah tekanan, dan V adalah volume, dan
kesetaraan berlaku untuk proses reversibel.
Ini menyebabkan diferensial standar bentuk energi internal dalam kasus perubahan
reversibel:

(11)

4. Teori Aturan Fasa Gibbs

5
Pada tahun 1876, Gibbs menurunkan hubungan sederhana antara jumlah fasa
setimbang, jumlah komponen, dan jumlah besaran intensif bebas yang dapat melukiskan
keadaan sistem secara lengkap. Menurut Gibbs,
ν = c − p +γ (12)
dimana υ = derajat kebebasan
c = jumlah komponen
p = jumlah fasa
γ = jumlah besaran intensif yang mempengaruhi sistem (P, T)

5. Kesetimbangan Fasa dalam Kesetimbangan Kimia


Kesetimbangan Fasa adalah suatu keadaan dimana suatu zat memiliki
komposisi yang pasti pada kedua fasanya pada suhu dan tekanan tertentu, biasanya pada
fasa cair dan uapnya.
Bila suatu zat berada dalam kesetimbangan, jumlah komponen yang
diperlukan untuk menggambarkan sistem akan berkurang satu karena dapat dihitung dari
konstanta kesetimbangan. Misalnya pada reaksi penguraian H2O.
H2O(g)  H2(g) + ½ O2(g) (13)

( P )( P )
H2 O2
1/ 2

KP =
(P )H 2O
(14)

Dengan menggunakan perbandingan pada persamaan 14, salah satu


konsentrasi zat akan dapat ditentukan bila nilai konstanta kesetimbangan dan konsentrasi
kedua zat lainnya diketahui.

DAFTAR PUSTAKA
Barrow, Gordon M. 1979. Physical Chemistry. New York: McGraw-Hill Inc.
Maron, S.H. dan Lando, JB. 1974. Fundamentals of Physical Chemistry. New York:
Macmillan Publishing Co. Inc.
Respati. 1982. Dasar-Dasar Ilmu Kimia. Jakarta: Aksara Baru.