Anda di halaman 1dari 46

LAPORAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III


DOKTER GIGI DI UPTD PUSKESMAS KERTAJATI
KABUPATEN MAJALENGKA

OPTIMALISASI PROGRAM USAHA KESEHATAN GIGI SEKOLAH (UKGS) SECARA

VIRTUAL PADA MASA PANDEMI COVID 19 MELALUI GERAKAN GGM DI

WILAYAH KERJA PUSKESMAS KERTAJATI

Disusun Oleh :

drg. SOFYAN ACHMAD FAUZI


NIP. 19941208 202012 1 003
Angkatan 2

Coach : Dr. Hj. Yunita Iriani S., M.Hum

BADAN KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN


SUMBER DAYA MANUSIA KABUPATEN MAJALENGKA
BEKERJASAMA DENGAN BADAN PENGEMBANGAN
SUMBER DAYA MANUSIA
PROVINSI JAWA BARAT

2021

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III
DOKTER GIGI DI UPTD PUSKESMAS KERTAJATI
KABUPATEN MAJALENGKA

OPTIMALISASI PROGRAM USAHA KESEHATAN GIGI SEKOLAH (UKGS) SECARA

VIRTUAL PADA MASA PANDEMI COVID 19 MELALUI GERAKAN GGM DI WILAYAH

KERJA PUSKESMAS KERTAJATI

drg. SOFYAN ACHMAD FAUZI


NIP. 19941208 202012 1 003

SABTU, 26 JUNI 2021


DI POLITEKNIK POS
BANDUNG

Mentor, Coach,

H. Ii Hambali S,KM,
NIP. 196609161987031002
Dr. Hj. Yunita Iriani S., M.Hum
NIP. 19630301 198802 2 002

Penguji,

H.Pery Soeparman, S.H.,M.M.,M.Si


NIP. 19570805 198503 1 008

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga

penulis dapat menyelesaikan laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN peserta Pelatihan Dasar Calon

Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Pemerintah Kabupaten Majalengka 2021 dengan baik. Dalam menyusun

laporan aktualisasi ini tidak terlepas dari bimbingan, dorongan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena

itu, penulis mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah turut serta membantu penyusunan laporan

aktualisasi ini kepada :

1. Ibu Dr. Hj. Yunita Iriani S, M. Hum, sebagai pembimbing yang bersedia meluangkan waktunya untuk

memberikan masukan, dukungan, dan motivasi kepada penulis dalam penyusunan laporan aktualisasi

ini.

2. Bapak H. Ii Hambali, S.Km, Selaku mentor dalam kegiatan aktualisasi ini yang bersedia meluangkan

waktunya untuk memberikan arahan, bimbingan, pendapat, serta motivasi kepada penulis demi

kelancaran penyusunan laporan aktualisasi ini.

3. Seluruh karyawan Puskesmas Kertajati yang telah memberi dukungan dan serta membantu penulis

dalam menyelesaikan kegiatan aktualisasi ini.

4. Seluruh Widyaiswara yang telah memberikan ilmunya selama kegiatan Pelatihan Dasar CPNS

Golongan III Angkatan II.

5. Seluruh panitia penyelenggara Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan II

6. Seluruh peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan II

7. Orangtua, Kakak, adik dan keluarga besar yang tiada henti memberi dukungan, semangat dan doa

untuk Penulis sehingga bisa sampai tahap ini.

8. Seluruh pihak yang turut serta membantu dan mendoakan Penulis selama proses penyusunan laporan

aktualisasi ini.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada penyusunan laporan

aktualisasi ini, oleh karena itu penulis berharap kepada semua pihak untuk memberikan saran dan masukan

serta kritik yang membangun untuk penyempurnaan penyusunan laporan aktualisasi ini. Penulis berharap

iii
laporan aktualisasi ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan terutama instansi UPTD Puskesmas Kertajati

Kabupaten Majalengka.

Penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya atas segala kesalahan dalam bertutur kata maupun

sikap yang kurang berkenan dalam berinteraksi selama melakukan penyusunan laporan aktualisasi. Kiranya

Allah sumber segala rahmat dan kasih karunia melimpahkan berkat dan anugerahNya atas kita semua. Amin.

Bandung, 26 Juni 2021

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................................ ii

KATA PENGANTAR ................................................................................................................... iii

DAFTAR ISI .................................................................................................................................. v

DAFTAR TABEL......................................................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1

A. Latar Belakang ...................................................................................................................... 1

B. Tujuan ................................................................................................................................... 3

C. Manfaat ................................................................................................................................. 3

BAB II GAMBARAN UMUM ....................................................................................................... 5

A. Deskripsi Organisasi .............................................................................................................. 5

1. Profil Organisasi ................................................................................................................. 5

2. Visi dan Misi Organisasi ..................................................................................................... 7

3. Struktur Organisasi.............................................................................................................. 7

4. Nilai-Nilai Organisasi ......................................................................................................... 8

B. Tugas Pokok dan Profil Peserta .............................................................................................. 8

C. Nilai-Nilai Dasar ASN ........................................................................................................... 9

D. Kedudukan dan Peran ASN dalam NKRI ............................................................................. 22

E. Role Model .......................................................................................................................... 27

BAB III RANCANGAN AKTUALISASI .................................................................................... 28

A. Identifikasi Isu...................................................................................................................... 28

B. Penetapan Isu Terpilih .......................................................................................................... 30

C. Analisis Pemecah Isu............................................................................................................ 30

D. Gagasan Pemecah Isu ........................................................................................................... 30


v
E. Keterkaitan Isu dengan Agenda III ...................................................................................... 31

F. Rancangan Kegiatan Aktualisasi .......................................................................................... 32

G. Matriks Rancangan Aktualisasi ........................................................................................... 33

H. Rencana Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi ............................................................................ 37

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 38

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Penduduk di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Argapura Tahun 2018 ..................... 6

Tabel 2.2 Profil Peserta..........................................................................................……………. 9

Tabel 3.1 Keterkaitan Isu dengan Agenda III......…………………...………………………… 31

Tabel 3.2 Rancangan Kegiatan Aktualisasi................................................................................. 32

Tabel 3.3 Matriks Rancangan Aktualisasi................................................................................... 36

Tabel 3.4 Rencana Jadwal Aktualisasi........................................................................................ 37

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Wilayah Keja Puskesmas Kertajati ……………………………………….... 6

Gambar 2.2 Struktur Organisasi UPTD Puskesmas Kertajati....... ……………………………. 7

Gambar 3.1 Diagram Fishbone................................................................................................... 30

viii
BAB I

PENDAHULUAN AN

A. Latar Belakang

Aparatur Sipil Negara mempunyai peranan penting dalam rangka menciptakan

masyarakat madani yang taat hukum, berperadaban modern, demokratis, makmur, adil,

dan bermoral tinggi dalam menyelenggarakan pelayanan kepada masyarakat secara adil

dan merata, menjaga persatuan dan kesatuan bangsa dengan penuh kesetiaan kepada

Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Dalam Undang-Undang No.5 Tahun 2014

tentang Aparatur Sipil Negara, pegawai ASN berfungsi sebagai : 1) Pelaksana kebijakan

publik; 2) Pelayan publik; dan 3) Perekat dan pemersatu bangsa.

Merujuk Pasal 63 ayat (4) Undang-Undang No.5 Tahun 2014 tentang Aparatur

Sipil Negara, PNS wajib menjalani masa percobaan yang dilaksanakan melalui proses

Latihan Dasar (Latsar) terintegrasi untuk membangun moral, kejujuran, semangat

nasionalisme dan kebangsaan, karakter pribadi yang unggul dan bertanggungjawab, dan

memperkuat profesionalisme serta kompetensi bidang. Melalui pembaharuan Latsar ini

diharapkan dapat menghasilkan PNS yang professional yaitu PNS yang karakternya

dibentuk oleh sikap dan perilaku disiplin PNS, nilai-nilai dasar profesi PNS, dan

pengetahuan tentang kedudukan dan peran PNS dalam NKRI serta menguasai tugasnya

sehingga mampu melaksanakan tugas dan perannya secara professional sebagai pelayan

publik. Hal ini ditegaskan dalam Peraturan Lembaga Administrasi Negara Nomor 12

Tahun 2018 Tentang Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Dalam sistem

penyelenggaraan Pelatihan Dasar CPNS dengan pembelajaran klasikal di tempat pelatihan

dan di tempat kerja sehingga memungkinkan peserta mampu menginternalisasi,

menerapkan serta membuatnya menjadi kebiasaan (habituasi).

1
Peserta Latsar CPNS Tahun 2021 di lingkungan Pemerintah Kabupaten

Majalengka harus menyusun rancangan nilai-nilai dasar akuntabilitas, nasionalisme, etika

publik, komitmen mutu, dan antikorupsi yang selanjutnya disingkat menjadi ANEKA yang

akan dilaksanakan di tempat kerja sebagai bentuk penerapan aktualisasi nilai-nilai dasar

ANEKA untuk mengatasi berbagai macam isu atau permasalahan yang dapat bersumber

dari individu, unit kerja, maupun organisasi. dalam hal ini Penulis merupakan seorang

dokter gigi yang bekerja di UPTD Puskesmas Kertajati. Menurut Keputusan Bersama

Menteri Kesehatan dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor

1740/MENKES/SKB/XII/2003 Nomor 54 Tahun 2003, dokter gigi merupakan pegawai

negeri sipil yang diberi tugas, tanggungjawab, wewenang, dan hak secara penuh oleh

pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan pelayanan kesehatan gigi dan mulut

kepada masyarakat pada sarana pelayanan kesehatan. Salah satu sarana pelayanan

kesehatan yang dimaksud yaitu Puskesmas.

Berdasarkan hasil pengamatan dan konsultasi dengan mentor, diperoleh empat

hal yang menjadi isu permasalahan di UPTD Puskesmas Kertajati, yaitu : 1) Rendahnya

kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada siswa SD di wilayah kerja Puskesmas

Kertajati; 2) Kurang optimalnya sistem pengelolaan rekam medis di Puskesmas Kertajati;

3) Kurangnya minat masyarakat Kertajati pada Pelayanan BPJS di UPTD Puskesmas

Kertajati; 4) Kurangnya Pengetahuan orang tua terhadap pergantian gigi pada usia anak

sekolah di wilayah kerja Puskesmas Kertajati. Dari keempat isu tersebut, dilakukan

analisis menggunakan data dan fakta yang terdapat di UPTD Puskesmas Kertajati sehingga

ditetapkan core issue yang selanjutnya dipecahkan melalui gagasan-gagasan kegiatan

inovatif yang dilandasi nilai-nilai dasar ANEKA. Core issue yang ditetapkan berdasarkan

fakta dan data adalah Rendahnya kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada siswa

SD di wilayah kerja Puskesmas Kertajati sehingga perlu dilakukan revitalisasi program

2
usaha kesehatan gigi sekolah (UKGS) melalui gerakan GGM. Berdasarkan uraian di atas,

Penulis membuat rancangan aktualisasi dan habituasi dengan judul “Optimalisasi Program

Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) Secara Virtual Pada Masa Pandemi Covid 19

Melalui Gerakan GGM di Wilayah Kerja Puskesmas Kertajati”.

B. Tujuan

Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan rancangan aktualisasi nilai-

nilai dasar ASN ini adalah sebagai berikut :

a. Meningkatkan Kesadaran Siswa SD Kertajati Tentang Kesehatan Gigi dan Mulut;

b. Mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN yang terkandung dalam akuntabilitas,

nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi (ANEKA) dalam upaya

Meningkatkan Kesadaran Siswa SD Kertajati Tentang Kesehatan Gigi dan Mulut;

c. Mengetahui keterkaitan antara visi, misi dan nilai organisasi dari isu yang diangkat.

C. Manfaat

Manfaat rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN ini adalah sebagai berikut :

1) Bagi Peserta Pelatihan Dasar

a. Dapat menerapkan nilai-nilai dasar ANEKA pada saat menjalankan tugas di

Puskesmas Kertajati;

b. Dapat merubah pola pikir sehingga menjadi individu yang profesional,

berkomitmen, beretika dan berintegritas;

c. Sebagai tempat belajar untuk mengemban tanggungjawab penuh sebagai abdi

negara dan pengabdi masyarakat.

3
2) Bagi Unit Kerja

a. Terwujudnya visi, misi, dan tata nilai pada UPTD Puskesmas Kertajati;

b. Meningkatkan kualitas pelayanan gigi dan mulut di UPTD Puskesmas Kertajati;

c. Terlaksananya Program Usaha Kesehatan gigi sekolah di UPTD Puskesmas

Kertajati;

d. Menjadi inovasi Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) di UPTD Puskesmas

Kertajati yang dapat berguna secara terpadu selama situasi pandemi Covid-19.

4
BAB II

GAMBARAN UMUM

BAB II DESKRIPSI ORGANISASI


A. Deskripsi Organisasi
1. Profil Organisasi

UPTD Puskesmas Kertajati yang terletak di Kecamatan Kertajati berjarak 24 Km

dari pusat kota Kabupaten, sebelah utara kota Majalengka. UPTD Puskesmas

Kertajati mempunyai luas wilayah kerja 12.948 Ha.dan Kecamatan Kertajati luas

Wilayahnya 11.719,89 Ha, dengan batas-batas wilayah sebagai berikut:

- Sebelah utara : Kecamatan Jatitujuh

- Sebelah selatan : Kabupaten Sumedang

- Sebelah timur : Kecamatan Jatitujuh

- Sebelah barat : Kecamatan Kertajati (Wilayah UPTD Puskesmas Sukamulya)

Gambar 2.1 Peta Wilayah kerja Puskesmas Kertajati

5
Data Topografi

Barat : 1080 030 Bujur Timur

Timur : 1080 150 Bujur Timur

Utara : 60 370 Lintang Selatan

Selatan : 60 460 Lintang Selatan

Ketinggian : 30 meter diatas permukaan laut

Suhu : Rata-rata 18,80C – 370 C

Jarak : 24 km dari ibukota kabupaten. Jarak Desa Terjauh : 11 km dari Puskesmas

Jumlah penduduk wilayah UPTD Puskesmas Kertajati berdasarkan proyeksi

31.651 jiwa. Berdasarkan data real 21.559 jiwa. Salah satu masalah kependudukan di

Kecamatan Kertajati adalah penyebaran penduduk di setiap desa yang tidak merata.

Hal ini berkaitan dengan adanya luas wilayah yang tidak seimbang antar satu desa

dengan desa yang lainnya. Kepadatan penduduk di Kecamatan Kertajati pada tahun

2018 mencapai 1,875 jiwa per Km2

No Desa Jumlah Penduduk Estimasi Luas Wilayah

Real (Ha)

1 Pakubeureum 4.292 4.292 842,92

2 Kertajati 3.315 4.458 2915,77

3 Sukawana 2.203 2.399 1221,11

4 Kertawinangun 2.649 3.163 1202,23

5 Palasah 2.976 3.176 3577,21

6 Bantarjati 1.659 1.973 443,77

7 Babakan 4.465 4.874 1516,84

Jumlah 2.1559 31.651 11.719.89

Tabel 2.1 Penduduk di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Kertajati Tahun 2018

6
2. Visi dan Misi Organisasi

a. Visi

Visi UPTD Puskesmas Kertajati yaitu “Menjadikan UPTD Puskesmas

Kertajati terdepan dengan pelayanan SEMANGAT guna mewujudkan

Masyarakat Kecamatan Kertajati Sehat dan Majalengka RAHARJA”

b. Misi

1) Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dengan Sumber Daya

Manusia yang berkualitas.

2) Meningkatkan Perilaku Masyarakat Untuk Hidup bersih dan sehat

3) Meningkatkan kemitraan Lintas Sektoral Bidang Kesehatan

3. Struktur Organisasi

gambar 1 Struktur Organisasi UPTD Puskesmas Argapura

Gambar 2.2 Struktur Organisasi UPTD Puskesmas Kertajati

7
4. Nilai-nilai Organisasi

Nilai-nilai organisasi yang diterapkan di lingkungan UPTD Puskesmas Kertajati

adalah SEMANGAT “Salam, Empati, Maju, Aman, Ngayomi, Akuntabel dan

Tuntas”

B. Tugas Pokok dan Profil Peserta

1. Tugas Pokok dan Fungsi Dokter Gigi

a. Melakukan pelayanan/tindakan medik gigi dan mulut;

b. Melakukan penambalan gigi;

c. Melakukan pencabutan gigi;

d. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut;

e. Menerima dan melakukan rujukan;

f. Membuat catatan medik gigi dan mulut pasien rawat jalan;

g. Menerima konsultasi pasien dan masyarakat;

h. Melaksanakan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat dan

anak sekolah;

i. Membuat rencana tahunan;

j. Melakukan tindak lanjut rujukan anak sekolah (UKGS)

2. Sasaran Kerja Pegawai

1. Melakukan pelayanan medik gigi dan mulut umum rawat jalan tingkat

pertama;

2. Melakukan tindakan khusus medik gigi dan mulut tingkat sederhana oleh

Dokter Gigi Umum;

3. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut tingkat sederhana;

4. Melakukan pemulihan fungsi gigi dan mulut tingkat sederhana;

5. Melakukan pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut;

8
6. Melakukan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pasien rawat jalan;

7. Membuat catatan medik gigi dan mulut pasien rawat jalan;

8. Melayani atau menerima konsultasi dari luar atau keluar;

9. Melayani atau menerima konsultasi dari dalam.

3. Profil peserta

Nama drg. Sofyan Achmad Fauzi

NIP 199412082020121003

Tempat/Tanggal lahir Majalengka, 08 desember 1994

Agama Islam

Jenis Kelamin Laki-laki

Pendidikan terakhir S1 Profesi

Jabatan Dokter Gigi Pertama

Alamat Perum Grand Hegar Dawuan RT003 RW005 Desa

Bojong Cideres Kecamatan Dawuan Kabupaten

Majalengka

e-mail sofyanachmadf@gmail.com

No.HP 082217482271

Tabel 2.2 Profil Peserta

C. Nilai-nilai Dasar ASN

Nilai-nilai dasar adalah nilai yang sangat dibutuhkan dalam tugas jabatan ASN secara

professional sebagai pelayan masyarakat. Nilai-nilai dasar tersebut meliputi akuntabilitas,

nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi. Kelima nilai-nilai dasar ini

diakronimkan menjadi “ANEKA” yang dijabarkan sebagai berikut:

9
1. Akuntabilitas

Akuntabilitas adalah kewajiban untuk memberikan pertanggungjawaban atau

untuk menjawab dan menerangkan kinerja dan tindakan seseorang/badan

hukum/pimpinan kolektif suatu organisasi kepada pihak yang memiliki hak atau

berkewenangan untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban.

Akuntabilitas adalah suatu kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai.

Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi

untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Dengan demikian

kepercayaan masyarakat kepada birokrasi akan semakin menguat karena

aparaturnya mampu berperan sebagai kontrol demokrasi, mencegah korupsi dan

penyalahgunaan kekuasaan serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas.

a. Aspek Akuntabilitas

Terdapat beberapa aspek dalam akuntabilitas, antara lain :

1) Akuntabilitas adalah sebuah hubungan (accountability is a relationship),

adalah hubungan antara dua belah pihak antara

individu/kelompok/institusi dengan negara dan masyarakat;

2) Akuntabilitas berorientasi pada hasil (accountability is results oriented).

Hasil yang diharapkan dari akuntabilitas adalah perilaku aparat

pemerintah yang bertanggungjawab, adil dan inovatif;

3) Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan (accountability requires

reporting). Dengan memberikan laporan kinerja berarti mampu

menjelaskan terhadap tindakan dan hasil yang telah dicapai oleh

individu/kelompok/institusi, serta mampu memberikan bukti nyata dari

hasil dan proses yang telah dilakukan;

10
4) Akuntabilitas memerlukan konsekuensi (accountability is meaningless

without consequences). Akuntabilitas adalah kewajiban, kewajiban

menunjukkan tanggung jawab, dan tanggung jawab menghasilkan

konsekuensi. Konsekuensi tersebut dapat berupa penghargaan atau

sanksi;

5) Akuntabilitas memperbaiki kinerja (accountability improves

performance). Tujuan utama dari akuntabilitas adalah memperbaiki

kinerja ASN dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

b. Jenis-jenis Akuntabilitas

Akuntabilitas publik terdiri dari dua macam, yaitu :

1) Akuntabilitas vertikal (vertical accountability), akuntabilitas yang

pertanggungjawaban atas pengelolaan dananya kepada otoritas yang

lebih tinggi;

2) Akuntabilitas horizontal (horizontal accountability), akuntabilitas yang

pertanggungjawabannya kepada masyarakat luas. Akuntabilitas ini

membutuhkan pejabat pemerintah untuk melapor “kesamping” kepada

pejabat lainnya dan lembaga negara.

c. Tingkatan Akuntabilitas

Akuntabilitas memiliki 5 tingkatan yang berbeda yaitu akuntabilitas

personal, akuntabilitas individu, akuntabilitas kelompok, akuntabilitas

organisasi, dan akuntabilitas stakeholder. Berikut adalah penjelasan masing-

masing tingkat akuntabilitas :

1) Akuntabilitas Personal

Akuntabilitas personal mengacu pada nilai-nilai yang ada pada diri

seseorang seperti kejujuran, integritas, moral dan etika. Pribadi yang

11
akuntabel adalah yang menjadikan dirinya sebagai bagian dari solusi dan

bukan masalah;

2) Akuntabilitas Individu

Akuntabilitas individu mengacu pada hubungan antara individu dan

lingkungan kerjanya, yaitu antara ASN dengan instansinya sebagai

pemberi wewenang;

3) Akuntabilitas Kelompok

Kinerja sebuah institusi biasanya atas kerjasama kelompok, maka

pembagian kewenangan dan semangat kerjasama yang tinggi antar

berbagai kelompok yang ada dalam sebuah institusi memainkan peranan

penting dalam tercapainya kinerja organisasi yang diharapkan;

4) Akuntabilitas Organisasi

Akuntabilitas organisasi mengacu pada hasil pelaporan kinerja yang

telah dicapai, baik pelaporan yang dilakukan oleh individu terhadap

organisasi/institusi maupun kinerja organisasi kepada stakehoder

lainnya;

5) Akuntabilitas Stakeholder

Stakeholder yang dimaksud adalah masyarakat umum, pengguna

layanan, pembayar pajak yang memberikan masukan, saran, dan kritik

terhadap kinerjanya. Jadi akuntabilitas stakeholder adalah tanggung

jawab organisasi pemerintah untuk mewujudkan pelayanan dan kinerja

yang adil, responsif dan bermartabat.

d. Indikator Nilai-nilai Dasar Akuntabilitas

Indikator dari nilai-nilai dasar akuntabilitas yang harus diperhatikan,

yaitu:

12
1) Kepemimpinan

- Mencerminkan sikap kepemimpinan dalam melaksanakan tugas

jabatannya;

- Mampu memberikan contoh pada orang lain (lead by example);

- Berkomitmen tinggi dalam melakukan pekerjaan sehingga

memberikan efek positif bagi pihak lain untuk berkomitmen pula;

- Terhindarnya dari aspek-aspek yang dapat menggagalkan kinerja yang

baik yaitu hambatan politis maupun keterbatasan sumber daya;

2) Transparansi

- Komunikasi intensif dan kerjasama yang kondusif antara kelompok

internal dan eksternal;

- Perlindungan terhadap pengaruh yang tidak seharusnya dalam

pengambilan keputusan;

- Pertanggungjawaban terhadap keputusan-keputusan yang telah

diambil.

3) Integritas

- Kesesuaian antara perkataan dan tindakan;

- Menjunjung tinggi dan mematuhi semua hukum yang berlaku,

undang-undang, kontrak, kebijakan, dan peraturan yang berlaku;

- Keterpaduan individu dan lembaga dengan publik dan/atau

stakeholder.

4) Tanggung jawab

Kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatannya yang

disengaja maupun tidak disengaja. Tanggung jawab juga berarti

kewajiban bagi setiap individu dan lembaga untuk bertanggungjawab

13
atas keputusan yang telah dibuat karena ada suatu konsekuensi dari

setiap tindakan yang telah dilakukan.

5) Keadilan

Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam

penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik.

6) Kepercayaan

Rasa keadilan akan membawa pada sebuah kepercayaan. Kepercayaan

ini akan melahirkan akuntabilitas.

7) Keseimbangan

- Keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan dan

kapasitas;

- Menggunakan kewenangannya untuk meningkatkan kinerja;

- Keseimbangan kapasitas sumber daya dan keahlian (skill) yang

dimiliki.

8) Kejelasan

- memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang menjadi tujuan dan

hasil yang diharapkan;

- mengetahui kewenangan, peran dan tanggungjawab, misi organisasi,

kinerja yang diharapkan organisasi, dan sistem pelaporan kinerja baik

individu maupun organisasi.

9) Konsistensi

- Penerapan kebijakan, prosedur, sumber daya yang konsisten akan

memiliki konsekuensi terhadap tercapainya lingkungan kerja yang

akuntabel;

- Menguatnya komitmen dan kredibilitas anggota organisasi.

14
2. Nasionalisme

Nasionalisme memiliki dua arti, dalam arti sempit, nasionalisme adalah suatu

sikap yang meninggikan bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain

sebagaimana mestinya. Sedangkan dalam arti luas, nasionalisme adalah pandangan

tentang rasa cinta yang wajar terhadap bangsa dan negara dan sekaligus

menghormati bangsa lain. Setiap pegawai Negeri Sipil sebagai bagian dari ASN

yang memahami dan memiliki kesadaran mengimplementasikan nilai-nilai

Pancasila dalam pelaksanaan tugasnya sebagai pelaksana kebijakan publik,

pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa adalah ASN yang memiliki

Nasionalisme kuat. Berikut ini adalah penjabaran Pancasila :

a. Sila 1 (Nilai Ketuhanan)

Menjamin kebebasan masyarakat dalam memeluk agama dan kepercayaannya,

saling menghormati kepercayaan satu sama lain, mengembangkan etika sosial

di masyarakat.

b. Sila 2 (Nilai Kemanusiaan)

Penghormatan terhadap hak asasi manusia, saling menghargai antar sesama,

mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban setiap manusia,

tanpa membeda-bedakan suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin,

kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.

c. Sila 3 (Nilai Persatuan)

Bekerjasama demi persatuan dan kesatuan bangsa, menempatkan kepentingan

publik daripada kepentingan diri sendiri demi persatuan dan kesatuan bangsa.

d. Sila 4 (Nilai Permusyawaratan dalam Kehidupan Sehari-hari)

15
Perwujudan dari demokrasi permusyawaratan yakni demokrasi yang kerakyatan

(penghormatan terhadap suara rakyat), permusyawaratan (kekeluargaan), dan

hikmat kebijaksanaan.

e. Sila 5 (Nilai Keadilan)

Mengembangkan sikap adil terhadap semua tingkat sistem kemasyarakatan,

menyediakan kesetaraan kesempatan dalam proses fasilitas akses informasi dan

layanan

3. Etika Publik

Etika dideskripsikan sebagai sebagai refleksi atas baik/buruk, benar/salah yang

harus dilakukan atau bagaimana melakukan yang baik atau benar. Etika juga

didefinisikan sebagai karakter atau etos individu/kelompok berdasarkan nilai-nilai

norma-norma. Dalam kaitannya dengan pelayanan publik, etika publik adalah

refleksi tentang standar/norma yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku,

tindakan dan keputusan untuk mengarahkan kebijakan public dalam rangka

menjalankan tanggungjawab pelayanan publik.

Etika dapat dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta keyakinan untuk

menentukan perbuatan yang pantas, guna menjamin adanya perlindungan hak-hak

individu, mencakup cara-cara pengambilan keputusan untuk membantu

membedakan hal-hal yang baik dan buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya

dilakukan sesuai nilai-nilai yang dianut.

a. Fokus utama dalam pelayanan publik

1) Pelayanan publik yang berkualitas dan relevan

2) Sisi dimensi reflektif, etika publik berfungsi sebagai bantuan dalam

menimbang pilihan sarana kebijakan publik dan alat evaluasi

3) Modalitas etika, menjembatani antara norma moral dan tindakan faktual

16
b. Dimensi etika publik

1) Dimensi kualitas pelayanan publik

2) Dimensi modalitas

3) Dimensi tindakan integritas publik

c. Indikator nilai-nilai dasar etika publik

1) Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila

2) Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan

Republik Indonesia 1945

3) Mengabdi kepada Negara dan rakyat Indonesia

4) Menjalankan tugas secara professional dan tidak berpihak

5) Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian

6) Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif

7) Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur

8) Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik

9) Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program

pemerintah

10) Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, akurat,

berdaya guna, berhasil guna, dan santun

11) Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi

12) Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama

13) Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai

14) Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan

15) Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai

perangkat sistem karir.

17
Pelayanan publik yang professional membutuhkan tidak hanya kompetensi

teknis dan leadership, namun juga kompetensi etika. Oleh karena itu perlu

dipahami etika dan kode etik pejabat publik. Tanpa memiliki kompetensi etika,

pejabat menjadi cenderung tidak peka, tidak peduli dan bahkan seringkali

deskriminatif, terutama pada masyarakat tingkat bawah yang tidak beruntung.

Etika publik merupakan refleksi kritis yang mengarahkan bagaimana nilai-nilai

kejujuran, solidaritas, keadilan, kesetaraan, dan lain-lain dipraktekkan dalam

wujud keprihatinan dan kepedulian terhadap kesejahteraan masyarakat.

Dengan ditetapkannya kode etik ASN, perilaku pejabat publik harus dirubah.

Pertama, berubah dari penguasa menjadi pelayan; kedua, berubah dari wewenang

menjadi peranan; ketiga, menyadari bahwa pejabat publik adalah amanah yang

harus dipertanggungjawabkan bukan hanya di dunia tapi juga di akhirat.

4. Komitmen Mutu

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), komitmen adalah perjanjian

(keterikatan) untuk melakukan sesuatu. Menurut definisi yang dirumuskan Goetsch

dan Davis, mutu merupakan suatu kondisi dinamis berkaitan dengan produk, jasa,

manusia, proses dan lingkungan yang sesuai atau bahkan melebihi harapan

konsumen atau pengguna.

Komitmen mutu adalah janji diri kita sendiri atau pada orang lain yang

tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu kinerja pegawai. Komitmen

mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik dengan berorientasi pada kualitas

hasil, dipersepsikan oleh individu terhadap produk/jasa berupa ukuran baik/buruk.

Bidang apapun yang menjadi tanggung jawab pegawai negeri sipil semua mesti

dilaksanakan secara optimal agar dapat memberi kepuasan kepada stakeholder.

Berikut ini merupakan nilai-nilai komitmen mutu :

18
a. Efektivitas

Efektivitas dapat diartikan dengan berhasil guna, dapat mencapai hasil

sesuai dengan target. Sedangkan efektivitas menunjukkan tingkat ketercapaian

target yang telah direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil

kerja. Efektivitas organisasi tidak hanya diukur dari kinerja untuk mencapai

target (rencana) mutu, kuantitas, ketepatan waktu dan alokasi sumber daya,

melainkan juga diukur dari kepuasan dan terpenuhinya kebutuhan pelanggan.

b. Efisiensi

Efisiensi dapat dihitung sebagai jumlah sumber daya yang digunakan untuk

menghasilkan barang dan jasa. Tingkat efisiensi diukur dari penghematan biaya,

waktu, tenaga, dan pikiran dalam melaksanakan kegiatan. Efisiensi organisasi

ditentukan oleh berapa banyak bahan baku, uang dan manusia yang dibutuhkan

untuk menghasilkan jumlah keluaran tertentu.

c. Inovasi

Inovasi dapat muncul karena ada dorongan dari dalam (internal) untuk

melakukan perubahan, atau bisa juga karena ada desakan kebutuhan dari pihak

eksternal misalnya permintaan pasar. Inovasi dalam layanan publik harus

mencerminkan hasil pemikiran baru yang konstruktif, sehingga akan

memotivasi setiap individu untuk membangun karakter dan mindset baru

sebagai aparatur penyelenggara pemerintahan, yang diwujudkan dalam bentuk

profesionalisme layanan publik yang berbeda dengan sebelumnya, bukan

sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas rutin.

d. Orientasi mutu

mutu merupakan salah satu standar yang menjadi dasar untuk mengukur

capaian hasil kerja. Mutu menjadi salah satu alat vital untuk mempertahankan

19
keberlanjutan organisasi dan menjaga kredibilitas institusi. Orientasi mutu

berkomitmen untuk senantiasa melakukan pekerjaan dengan arah dan tujuan

untuk kualitas pelayanan sehingga pelanggan menjadi puas dalam pelayanan.

Indikator nilai-nilai dasar komitmen mutu dijabarkan sebagai berikut:

1) Profesional, yaitu memahami dan memberikan pelayanan sesuai dengan

fungsi, tugas pokok, dan peran masing-masing;

2) Kompeten, pada bidang pekerjaannya;

3) Memiliki target mutu layanan;

4) Memahami karakter masyarakat yang membutuhkan layanan

5) Efektif yaitu berhasil guna, hasil sesuai dengan target yang direncanakan;

6) Efisien yaitu berdaya guna, proses berjalan dengan lancar serta tidak terjadi

pemborosan, penyalahgunaan alokasi, dan penyimpangan prosedur;

7) Inovatif yaitu mencerminkan hasil pemikiran baru yang konstruktif;

8) Orientasi mutu yaitu pelayanan prima sesuai dengan apa yang publik

butuhkan;

9) Kreatif, yaitu memiliki dorongan kuat untuk senantiasa mencari kebaruan,

menemukan sesuatu yang berbeda dari yang sudah ada, dan menciptakan

keunikan.

Alangkah baiknya apabila seluruh aparatur penyelenggara pemerintahan dapat

menampilkan kinerja yang merujuk pada nilai dasar orientasi mutu dalam

memberikan layanan kepada publik. Setiap individu aparatur turut memikirkan

bagaimana langkah perbaikan yang dapat dilakukan dari posisinya masing-masing.

Di pihak lain pimpinan melakukan pemberdayaan aparatnya secara optimal, dan

memberi arah menuju terciptanya layanan prima yang dapat memuaskan

stakeholder.

20
5. Anti Korupsi

Anti korupsi adalah kesadaran untuk tidak melakukan perbuatan buruk,

curang, dapat disuap, tidak bermoral, menyimpang dari kesucian, melanggar norma-

norma agama, material, mental dan umum. Korupsi sering dikatakan sebagai

kejahatan luar biasa dikarenakan dampaknya yang menyebabkan kerusakan baik

dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan yang lebih luas.

Menurut UU No.31/1999 jo No. UU 20/2001 terdapat 7 kelompok tindak pidana

korupsi yang terdiri dari : (1) Kerugian keuangan Negara; (2) Suap-menyuap; (3)

Pemerasan; (4) Perbuatan curang; (5) Penggelapan dalam jabatan; (6) Benturan

kepentingan dalam pengadaan; dan (7) Gratifikasi.

Indikator anti korupsi, diantaranya:

a. Jujur, merupakan sikap seseorang yang menyatakan sesuatu dengan apa

adanya;

b. Peduli, merupakan suatu bentuk perhatian terhadap apa yang dilakukan orang

lain, di sekitarmya, dan taat pada aturan;

c. Mandiri, melakukan sesuatu dengan inisiatif sendiri;

d. Disiplin, melakukan sesuatu dengan tepat dan sesuai standar dan aturan;

e. Kerja keras, bekerja dengan usaha yang lebih;

f. Tanggung jawab, berani menanggung segala akibat perbuatannya;

g. Sederhana, apa adanya, tidak berlebih-lebihan;

h. Berani, mempunyai keberanian untuk menyatakan kebenaran dan menolak

kebatilan;

i. Adil, menempatkan sesuatu sesuai dengan fungsinya.

21
D. Kedudukan dan Peran ASN dalam NKRI

Berdasarkan UU No.5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (UU ASN), dalam

rangka mencapai tujuan nasional diperlukan ASN yang professional, bebas dari intervensi

politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme, mampu menyelenggarakan

pelayanan publik baik masyarakat dan mampu menjalankan peran sebagai perekat persatuan

dan kesatuan bangsa berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Pegawai ASN diserahi tugas

untuk melaksanakan tugas pelayanan publik, tugas pemerintahan, dan tugas pembangunan

tertentu.

Berdasarkan Pasal 11 UU ASN, tugas pegawai ASN adalah melaksanakan kebijakan

yang dibuat oleh pejabat Pembina kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan, memberikan pelayanan publik yang professional dan berkualitas, dan

mempererat persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Untuk itu, ASN

harus mengutamakan kepentingan publik dan masyarakat luas dalam menjalankan fungsi

dan tugasnya tersebut. Peran dan kedudukan ASN dalam NKRI dapat dilihat dari

kemampuan manajemen ASN, pelayanan publik, dan inovasi yang berkaitan dengan Whole

of Government (WoG).

1. Pelayanan Publik

Undang-undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik menyatakan bahwa

pelayanan publik adalah kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan

sesuai dengan peraturan perundang-undangan bagi setiap warga Negara dan penduduk

atas barang, jasa, dan/atau pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara

pelayanan publik. Terdapat 3 (tiga) unsur penting dalam pelayanan publik yaitu

organisasi penyelenggara pelayanan publik, penerima layanan (pelanggan), dan

kepuasan yang diberikan atau diterima oleh penerima layanan (langganan). Aparatur

22
Sipil Negara perlu memahami berbagai hal yang menjadi fundamental pelayanan

publik, antara lain :

a. Pelayanan publik merupakan hak warga negara sebagai amanat konstitusi;

b. Pelayanan publik diselenggarakan dengan pajak yang dibayar oleh warga

negara;

c. Pelayanan publik diselenggarakan dengan tujuan untuk mencapai hal-hal yang

strategis bagi kemajuan bangsa di masa yang akan datang;

d. Pelayanan publik memiliki fungsi tidak hanya memenuhi kebutuhan dasar

warga negara sebagai manusia, akan tetapi berfungsi untuk memberikan

perlindungan.

Untuk merubah citra buruk masyarakat terhadap pelayanan, pemerintah harus

menerapkan prinsip pelayanan prima, antara lain responsif terhadap pelanggan,

membangun visi dan misi pelayanan, menetapkan standar pelayanan dan ukuran kinerja

pelayanan, pemberian pelatihan dan pengembangan pegawai, memberikan apresiasi

kepada pegawai. Sikap pelayanan bagi pegawai ASN berarti pengabdian yang tulus

terhadap bidang kerja. Oleh karena itu, budaya pelayanan dalam birokrasi pemerintahan

akan sangat ditentukan oleh sikap pelayanan yang ditunjukkan oleh pegawai ASN.

2. Manajemen ASN

Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan Pegawai ASN

yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih

dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Konsep yang ada dalam UU Nomor 5 Tahun

2014 tentang Aparatur Sipil Negara terbagi menjadi 2 (dua), yaitu Pegawai Negeri Sipil

(PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). PNS merupakan

warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, diangkat sebagai ASN secara

23
tetap oleh pejabat Pembina kepegawaian berdasarkan perjanjian kerja sesuai dengan

kebutuhan instansi pemerintah untuk jangka waktu tertentu.

Agar dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab dengan baik dapat

meningkatkan produktivitas, menjamin kesejahteraan ASN dan akuntabel, maka ASN

diberikan hak PNS dan PPPK yang diatur dalam UU ASN sebagai berikut :

a. PNS berhak memperoleh gaji, tunjangan, dan fasilitas, cuti, jaminan pensiun

dan jaminan hari tua, perlindungan, dan pengembangan kompetensi.

b. PPPK berhak memperoleh gaji dan tunjangan, cuti, perlindungan, dan

pengembangan kompetensi.

Sistem merit merupakan kebijakan dan manajemen ASN yang berdasarkan pada

kualifikasi, kompetensi, dan kinerja secara adil dan wajar tanpa membedakan latar

belakang, politik, warna kulit, dan agama. Penerapan sistem merit dalam pengelolaan

ASN mendukung pencapaian tujuan dan sasaran organisasi dan memberikan ruang bagi

transparansi, akuntabilitas, objektivitas dan keadilan. Beberapa langkah nyata dapat

dilakukan untuk menerapkan sistem ini baik dari sisi perencanaan kebutuhan yang

berupa transparansi dan jangkauan penginformasian kepada masyarakat maupun

jaminan objektifitasnya dalam pelaksanaan seleksi. Jaminan sistem merit pada semua

aspek pengelolaan pegawai akan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk

pembelajaran dan kinerja.

Pengelolaan atau manajemen ASN adalah kebijakan dan praktek dalam mengelola

aspek manusia atau sumber daya manusia dalam organisasi termasuk dalam hal ini

adalah pengadaan, penempatan, mutasi, promosi, pengembangan, penilaian, dan

penghargaan. Undang-undang Nomor 5 tentang ASN secara detail menyebutkan

pengelolaan pegawai ini baik untuk PNS maupun PPPK seperti yang disebutkan pada

merit sistem.

24
3. Whole of Government (WoG)

Whole of Government (WoG) dipandang menunjukkan atau menjelaskan

bagaimana instansi pelayanan publik bekerja lintas sektor guna mencapai tujuan

bersama dan sebagai respon terpadu pemerintah terhadap isu-isu tertentu (Shergold, et

al., 2004). Dari definisi itu diketahui bahwa WoG merupakan pendekatan yang

menekankan aspek kebersamaan dan menghilangkan sekat-sekat sektoral yang selama

ini terbangun dalam model NPM. Bentuk pendekatannya bisa dilakukan dalam

pelembagaan formal atau pendekatan informal.

Beberapa cara pendekatan WoG yang dapat dilakukan baik dari sisi penataan

institusi formal maupun informal antara lain :

a. Penguatan koordinasi antar lembaga, yaitu penguatan koordinasi yang dapat

dilakukan jika jumlah lembaga-lembaga yang dikoordinasikan masih

terjangkau dan manageable;

b. Membentuk lembaga koordinasi khusus, yaitu pembentukan lembaga terpisah

dan permanen yang bertugas dalam mengkoordinasikan sektor atau

kementrian;

c. Membentuk gugus tugas, yaitu bentuk pelembagaan koordinasi yang dilakukan

diluar struktur formal, yang sifatnya tidak permanen;

d. Koalisi sosial, yaitu merupakan bentuk informal dari penyatuan koordinasi

antar sektor atau lembaga, tanpa perlu membentuk pelembagaan khusus dalam

koordinasi ini.

Tantangan yang akan dihadapi dalam penerapan WoG di tataran praktek antara

lain:

a. Kapasitas SDM dan institusi;

b. Nilai dan budaya organisasi;

25
c. Kepemimpinan.

Jenis pelayanan publik yang dikenal yang dapat didekati oleh pendekatan

WoG adalah :

1) Pelayanan yang bersifat administratif, yaitu pelayanan publik yang

menghasilkan berbagai produk dokumen resmi yang dibutuhkan warga

masyarakat;

2) Pelayanan jasa, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk jasa

yang dibutuhkan warga masyarakat seperti pendidikan, kesehatan,

ketenagaan, perhubungan, dan lainnya;

3) Pelayanan barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan jenis barang yang

dibutuhkan warga masyarakat seperti jalan, perumahan, jaringan telepon,

listrik, air bersih, dan seterusnya;

4) Pelayanan regulatif, yaitu pelayanan melalui penegakan hukuman dan

peraturan perundang-undangan maupun kebijakan publik yang mengatur

sendi-sendi kehidupan masyarakat.

Adapun berdasarkan polanya, pelayanan publik dapat dibedakan dalam lima

macam pola pelayanan sebagai berikut :

a. Pola pelayanan teknis fungsional, yaitu suatu pola pelayanan publik yang

diberikan oleh suatu instansi pemerintah sesuai dengan bidang tugas, fungsi dan

wewenangnya;

b. Pola pelayanan satu atap, yaitu pola pelayanan yang dilakukan secara terpadu

pada suatu instansi pemerintah yang bersangkutan sesuai kewenangan masing-

masing;

c. Pola pelayanan satu pintu, yaitu pola pelayanan masyarakat yang diberikan

secara tunggal tunggal oleh satu unit kerja pemerintahan berdasarkan

26
pelimpahan kewenangan dari unit kerja pemerintah terkait lainnya yang

bersangkutan;

d. Pola pelayanan terpusat, yaitu pelayanan masyarakat yang dilakukan oleh suatu

instansi pemerintah yang bertindak selaku koordinator terhadap pelayanan

instansi pemerintah;

e. Pola pelayanan elektronik, yaitu pola pelayanan dengan menggunakan

teknologi informasi dan komunikasi yang merupakan otomasi dan otomatisasi

pemberian layanan yang bersifat elektronik atau online sehingga dapat

menyesuaikan diri dengan keinginan dan kapasitas masyarakat pengguna.

E. Role Model

Role model adalah seseorang yang menjadi contoh dan panutan di tempat kerja. Role

model merupakan seseorang yang senantiasa menunjukkan pribadi seorang ASN, dimana

pada kesehariannya menerapkan nilai-nilai “ANEKA” baik dalam lingkungan pekerjaan

maupun di luar. Puskesmas Kertajati memiliki seorang role model bagi penulis dan bagi

seluruh staf puskesmas lainnya, yakni :

Nama : H. II Hambali, S.KM

Jabatan: Kepala Puskesmas Kertajati

Beliau merupakan pemimpin Puskesmas Kertajati yang bijaksana. Beliau mau

mendengarkan aspirasi dan pendapat para staf tanpa memandang jabatan, namun

tetap solutif dan mengambil keputusan secara tepat. Beliau berkepribadian

tenang, santai, namun tetap serius sehingga dapat menjadi sosok rekan kerja sekaligus

pemimpin. Beliau juga seorang pekerja keras dan memiliki semangat yang tinggi

dalam bekerja. Sifat dan perilaku beliau ini dapat menjadi contoh dan teladan

khus us nya bagi saya, s erta para staf Puskesmas.

27
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

A. Identifikasi Isu

Identifikasi isu dilakukan melalui proses mencari sumber informasi dan diskusi

dengan mentor saat pengamatan di UPTD Puskesmas Kertajati selama ±6 bulan, dapat

diidentifikasi beberapa masalah sebagai berikut:

1. Rendahnya kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada siswa SD di wilayah

kerja Puskesmas Kertajati.

2. Kurang optimalnya sistem pengelolaan rekam medis di Puskesmas Kertajati

3. Kurangnya minat masyarakat Kertajati pada Pelayanan BPJS di UPTD Puskesmas

Kertajati

4. Kurangnya Pengetahuan orang tua terhadap pergantian gigi pada usia anak

sekolah di wilayah kerja Puskesmas Kertajati

B. Penetapan Isu Terpilih (USG)


No Isu U S G Jumlah Peringkat
1. Rendahnya kesadaran tentang 4 5 5 14 I
kesehatan gigi dan mulut pada
siswa SD di wilayah kerja
Puskesmas Kertajati
2. Kurang optimalnya sistem 4 4 4 12 II
pengelolaan rekam medis di
Puskesmas Kertajati
3. Kurangnya minat masyarakat 3 3 4 10 III
Kertajati pada pelayanan BPJS di
UPTD Puskesmas Kertajati
4. Kurangnya pengetahuan orang tua 3 3 3 9 IV
terhadap pergantian gigi pada usia
anak sekolah di wilayah kerja
Puskesmas Kertajati

28
Keterangan :
Urgency (U) Seriousness (S) Growth (G)
5= paling mendesak 5= fatal 5= sangat cepat
4= sangat mendesak 4= sangat gawat 4= cepat
3= mendesak 3= gawat 3= agak cepat
2= biasa 2= biasa 2= biasa
1= tidak mendesak 1= tidak gawat 1= lambat/tetap
Berdasarkan analisis USG diatas ditetapkan yang menjadi prioritas masalah di

UPTD Puskesmas Kertajati, khususnya poli gigi adalah “Rendahnya kesadaran tentang

kesehatan gigi dan mulut pada siswa SD di wilayah kerja Puskesmas Kertajati”

Hal ini sesuai dengan Prioritas masalah pada Rencana Pelaksana Kegiatan

Tahunan Puskesmas Kertajati Tahun 2019 yaitu Cakupan penanganan siswa SD yang

membutuhkan perawatan kesehatan gigi (Hasil 77,53.% dari target 100 %). Dan Jumlah

Kunjungan pasien anak usia SD yang masih cukup tinggi tiap bulannya, Januari (95

pasien), Fabruari (69 pasien), Maret (90 pasien), April (81 pasien), Mei (61 pasien).

Dampak jika Isu tidak diselesaikan maka akan membuat Kerusakan gigi siswa

SD semakin parah, jumlah kunjungan ke Puskesmas karna sakit gigi meningkat,

berpengaruh pada kerusakan gigi permanen, kebiasaan sikat gigi pagi dan malam tidak

terlaksana, terganggunya aktivitas anak karena sakit.

29
C. Analisa Penyebab Isu (Fishbone Methode)

Suppliers System

Kesulitan
mendapatkan UKGS Tidak
sumber berjalan
informasi

Pembelajaran
Kurangnya alat
SD Daring
edukasi yang
menarik
Kurangnya pengetahuan
Kesehatan gigi dan mulut pada
siswa SD kertajati
Pandemi
Covid 19
Kurangnya
pengetahuan Tingkat
pembina UKS pendidikan
orang tua
rendah

Skill
Surrounding

Gambar 3.1 Diagram Fishbone

D. Gagasan Pemecahan Isu

Gagasan pemecahan isu dari penetapan masalah yang sudah ada, penulis memiliki

gagasan untuk melakukan kegiatan Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) yang

sempat tertunda karena pandemi Covid-19 melalui gerakan GGM secara virtual.

Gerakan GGM merupakan singkatan dari gerakan (G)Gosok gigi 2x sehari,

(G)Gunakan pasta gigi mengandung fluoride dan (M)Menjauhi makanan manis,

melalui gerakan GGM ini diharapkan anak akan lebih mudah dalam memahami dan

menerapkan kebiasan menjaga kesehatan gigi dan mulut. Kegiatan UKGS ini terbagi

menjadi 2 kegiatan yaitu kegiatan promotif dan kegiatan preventif. Kegiatan Promotif

dilakukan dengan pelatihan menjaga kesehatan gigi dan mulut kepada guru Penjaskes,

Pembina UKS dan Dokcil SD Kertajati selanjutnya penyuluhan kesehatan gigi dan

30
mulut akan dilakukan oleh guru Penjaskes, Pembina UKS dan Dokcil yang telah

diedukasi sesuai dengan kurikulum departemen pendidikan dan kebudayaan secara.

Kegiatan preventif meliputi sikat gigi bersama menggunakan pasta gigi yang

mengandung fluor secara virtual yang akan dikoordinasikan oleh Guru Penjaskes,

Pembina UKS dan Dokcil (Depkes RI,1966)

E. Keterkaitan Isu dengan Agenda III (Manajemen ASN, Pelayanan Publik dan
Whole of Government)
No Identifikasi Isu Sumber Isu Kondisi Saat Ini Kondisi yang

diharapkan

1 Rendahnya Manajemen ASN: Belum adanya Dilakukan


Kesadaran tentang Dokter gigi dituntut untuk Penyuluhan pada Penyuluhan cara
Kesehatan gigi dan melakukan perubahan strategi siswa SD Kertajati menjaga kesehatan
mulut pada siswa edukasi dalam rangka sejak Pandemi gigi
SD di wilayah kerja meningkatkan pengetahuan Covid 19 dan mulut
Puskesmas kesehatan gigi dan mulut pada pada Siswa SD
Kertajati Siswa SD Kertajati

Pelayanan Publik:
Kurangnya pengetahuan Siswa Sd
terkait pemeliharaan kesehatan
gigi dan mulut dapat dipengaruhi
oleh penyuluhan yang kurang
optimal.

Whole of Goverment:
Dibutuhkan koordinasi dengan
Guru SD untuk melakukan
edukasi.

Tabel 3.1 Keterkaitan Isu dengan Agenda III

31
F. Rancangan Kegiatan Aktualisasi
Rancangan Kegiatan Aktualisasi

Unit Kerja UPTD Puskesmas Kertajati

Rendahnya kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada siswa Sd di


wilayah kerja Puskesmas kertajati
kurang optimalnya sistem pengelolaan rekam medis di Puskesmas kertajati
Identifikasi
isu kurangnya minat masyarakat kertajati pada Pelayanan BPJS di UPTD
Puskesmas kertajati
Kurangnya Pengetahuan orang tua terhadap pergantian gigi pada usia anak
sekolah di wilayah kerja Puskesmas Kertajati

Isu yang Rendahnya kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada siswa Sd di
Diangkat wilayah kerja Puskesmas kertajati
Optimalisasi Program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) Secara
Gagasan
Pemecahan Virtual Pada Masa Pandemi Covid 19 Melalui Gerakan GG Di Wilayah
Isu Kerja Puskesmas Kertajati

Tabel 3.2 Rancangan kegiatan Aktualisasi


G. Matriks Rancangan Aktualisasi
Kontribusi
Keberkaitan
No terhadap Visi Penguatan
Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/hasil substansi mata
Misi Nilai
pelatihan
Organisasi
1. Melakukan Terlaksananya Etika publik : Konsultasi Konsultasi
konsultasi konsultasi dengan Cermat mengenai isu yang
dengan mentor untuk Teliti permasalahan dilakukan
Sopan dengan mentor sejalan
Kepala tercapainya satu
Hormat dan koordinasi dengan
Puskesmas gagasan penyelesaian Tepat Waktu dengan SD nilai
Kertajati masalah dan Kertajati akan puskesmas
dan terjalinnya kerjasama Nasionalisme : memberikan yaitu
Koordinasi yang baik antara Musyawarah kontribusi “Salam
dengan Puskesmas Kertajati Saling menerima kepada dan maju”
Kepala dan SD Kertajati pendapat dan Puskesmas
masukan sesuai dengan
Sekolah SD 1. Mempersiapkan Terlaksananya
Menggunakan misi
Kertajati bahan konsultasi konsultasi dengan Bahasa Indonesia Puskesmas
dan membuat mentor yang dengan baik yaitu
janji dengan dilakukan melalui “Meningkatka
mentor di UPTD tatap muka langsung Akuntabilitas : n kemitraan

32
Puskesmas dengan rasa hormat, Sungguh-sungguh lintas sektoral
Kertajati untuk sopan, tepat waktu, Bertanggungjawab bidang
konsultasi ramah, dan Jelas sesuai target kesehatan”
menggunakan
Komitmen Mutu :
Bahasa Indonesia Sesuai kompetensi
yang baik. Saling
menerima WoG :
pendapat dan Koordinasi lintas
masukan demi hasil sektor yaitu dengan
musyawarah yang SD Kertajati
berorientasi mutu
2. Mencatat hasil Terdapatnya
konsultasi, baik persetujuan dan
saran, masukan arahan dari mentor
dan perbaikan serta tersusunnya
catatan hasil
konsultasi (notulen)
secara terstruktur,
cermat, dan teliti
3. Koordinasi Terjalinnya kerja
dengan pihak SD sama yang baik
kertajati antara puskesmas
Menjelaskan dan pihak sekolah
maksud dan demi terlaksananya
tujuan kegiatan kegiatan dengan
kepada kepala lancar
sekolah, guru
penjaskes/pembi
na uks dan
Dokcil
Prediksi analisis dampak :
Jika dalam kegiatan melakukan diskusi, konsultasi dengan atasan serta koordinasi dengan pihak SD terkait rencana
Program Usaha kesehatan gigi sekolah (UKGS) tidak dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan integritas; tidak
ramah, sopan, dan hormat; penjelasan terkait inovasi tidak jelas; tidak menghargai dan memaksakan kehendak atasan,
maka pelaksanaan diskusi dan konsultasi dengan atasan berjalan tidak baik, terjadi pelanggaran kode etik ASN, kegiatan
ini tidak dapat mencapai musyawarah mufakat dan tidak dapat dilaksanakan
2. Persiapan Tersedianya flip Akuntabilitas : Pembuatan flip Pembuatan
materi chart, pamflet dan Sungguh-sungguh chart, pamflet flip chart,
penyuluhan alat peraga Bertanggung jawab dan materi pamflet dan
untuk guru penyuluhan penyuluhan materi
pembina kesehatan gigi dan Nasionalisme : kesgilut penyuluhan
UKS dan mulut untuk SD Menggunakan sejalan dengan kesgilut
Dokcil Kertajati Bahasa Indonesia misi sejalan
1. Membuat desain Tersedianya desain yang baik Puskesmas dengan tata
flip chart, flip chart, pamflet yaitu nilai
pamflet dan dan materi Etika Publik : “Memberikan puskesmas
penyuluhan yang Sopan, Cermat pelayanan yaitu

33
materi dibuat dengan jujur, yang bermutu “Akuntabel
penyuluhan sungguh-sungguh WoG : dengan dan
dan Konsultasi sumberdaya Ngayomi”
bertanggungjawab yang
serta dengan Komitmen Mutu : berkualitas”
memperhatikan Berkualitas
profesionalitas
profesi Manajemen ASN :
2. Konsultasi Terdapatnya Profesional
dengan mentor persetujuan dan
mengenai desain arahan dari mentor Anti Korupsi :
flip chart, yang dilakukan Jujur
pamflet dan melalui konsultasi
materi secara tatap muka
penyuluhan langsung secara
kesgilut sopan dan
menggunakan
Bahasa Indonesia
yang baik

Prediksi analisis dampak :


Jika dalam pembuatan flip chart, pamflet dan materi penyuluhan kesgilut tidak dilakukan berdasarkan nilai dasar
ANEKA, sungguh-sungguh, bertanggungjawab, inovatif, berkualitas, professional, sopan, dan cermat, maka pembuatan
flip chart, pamflet dan materi penyuluhan tersebut tidak akan optimal dan tidak akan sesuai dengan tujuannya.
3. Pemberian Terlaksananya WoG : Pemberian pre- Pemberian
pre-test evaluasi Kemitraan lintas test kepada pre-test
mengenai pengetahuan awal sektor Guru kepada
pengetahuan tentang kesehatan Penjaskes,Pem Guru
Kesehatan gigi dan mulut pada Etika Publik : bina UKS dan Penjaskes,P
gigi dan Guru penjaskes, guru Sopan Dokcil sejalan embina
mulut pembina UKS dan Ramah dengan misi UKS dan
sebelum Dokcil SDN Puskesmas Dokcil SD
penyuluhan Kertajati Nasionalisme : yaitu Kertajati
1. Membuat Soal Tersedianya Soal mencerdaskan “Meningkatk sejalan
pre-test tentang pre-test serta kehidupan bangsa an kemitraan dengan nilai
kesehatan gigi persetujuan dari dan berprilaku lintas sektoral Puskesmas
dan mulut yang mentor yang hidup sehat bidang yaitu
sesuai dengan dilakukan melalui kesehatan” Salam,maj
kurikulum konsultasi dengan Akuntabilitas : u dan
departemen tatap muka langsung Professional dan tuntas
pendidikan dan secara sopan dan Tanggung jawab
kebudayaan menggunakan
Bahasa Indonesia Komitmen Mutu :
yang baik Sesuai kompetensi
dan dapat
2. Melakukan pre- Tersedianya Hasil dipercaya
test tentang evaluasi awal
kesehatan gigi tentang kesgilut dari Anti Korupsi :
dan mulut yang Guru penjaskes, guru Jujur, Disiplin dan
sesuai dengan pembina UKS dan Tanggung jawab

34
kurikulum Dokcil SDN
departemen Kertajati
pendidikan dan
kebudayaan
kepada guru
penjaskes,
Pembina UKS
dan Dokcil

Prediksi analisis dampak :


Jika dalam melaksanakan pre-test kepada guru Penjaskes, Pembina UKS dan Dokcil SD Kertajati tanpa menerapkan
nilai-nilai ANEKA, yaitu Professional, bertanggung jawab dan sesuai kompetensi, maka guru Penjaskes, Pembina
UKS dan Dokcil tidak akan paham dan tidak menganggap penting pre-test tersebut.
4. Usaha Terbentuknya sikap Akuntabilitas : Kegiatan Kegiatan
Kesehatan dan kebiasaan Bertanggungjawab UKGS secara UKGS
Gigi pelihara diri siswa Sungguh-sungguh Daring kepada secara
Sekolah terhadap kesehatan SDN Kertajati Daring
(UKGS) gigi dan mulut Komitmen Mutu : sejalan dengan kepada
secara Sesuai kompetensi visi puskemas SDN
Daring pada yaitu Kertajati
SDN Etika Publik : “Mewujudka sejalan
Kertajati Sopan, Cermat n masyarakat dengan nilai
Kecamatan puskesmas
Nasionalisme : Kertajati yaitu
Menggunakan sehat dan Ngayomi,
Bahasa Indonesia Raharja” akuntabel
yang baik dan tuntas
1. Pelatihan tentang Terwujudnya
pengetahuan kesadaran guru
kesgilut kepada penjaskes, pembina
guru penjaskes, UKS dan Dokcil
pembina UKS mengenai cara
dan Dokcil SD menjaga kesehatan
Kertajati gigi dan mulut anak
yang disampaikan
sesuai kompetensi,
sungguh-sungguh,
bertanggungjawab,
sopan, cermat, dan
menggunakan
Bahasa Indonesia
yang baik
2. Pendidikan dan Terwujudnya
Penyuluhan kesadaran siswa
kesehatan gigi mengenai cara
dan mulut menjaga kesehatan
dilaksanakan gigi dan mulut yang
oleh guru disampaikan sesuai
penjaskes,pembi kompetensi,
na UKS dan sungguh-sungguh,

35
Dokcil SD bertanggungjawab,
kertajati sesuai sopan, cermat, dan
dengan menggunakan
kurikulum yang Bahasa Indonesia
berlaku yang baik
3. Pencegahan Terbentuknya
penyakit gigi dan kebiasaan cara sikat
mulut dengan gigi yang baik dan
cara sikat gigi benar
bersama secara
online
Prediksi analisis dampak :
Jika dalam melaksanakan program usaha kesehatan gigi sekolah tanpa menerapkan nilai-nilai ANEKA, yaitu
Bertanggungjawab dan sesuai kompetensi, maka Guru penjaskes, pembina UKS, Dokcil dan siswa SD tidak akan
menganggap penting tentang cara menjaga kesehatan gigi dan mulut .

5. Pemberian Terlaksananya Akuntabilitas : Kegiatan Kegiatan


post-test evaluasi akhir Bertanggungjawab Pemberian Pemberian
mengenai pengetahuan Guru Sungguh-sungguh post-test post-test
pengetahuan Penjaskes, pembina mengenai mengenai
kesehatan UKS dan Dokcil Komitmen Mutu : pengetahuan pengetahua
gigi dan tentang kesehatan Sesuai kompetensi Kesgilut n Kesgilut
mulut gigi dan mulut setelah setelah
setelah setelah dilakukan Manajemen ASN : penyuluhan penyuluhan
penyuluhan penyuluhan Profesional sesuai dengan sesuai
misi dengan nilai
1. Melakukan post- Tersedianya Hasil Anti Korupsi : puskesmas puskesmas
test tentang evaluasi awal Jujur, Disiplin dan yaitu yaitu
kesehatan gigi tentang kesgilut dari Tanggung jawab “Meningkatka Ngayomi
dan mulut yang Guru penjaskes, n perilaku dan tuntas.
sesuai dengan pembina UKS dan masyarakat
kurikulum Dokcil Pencatatan untuk hidup
departemen dilakukan dengan bersih dan
pendidikan dan bersungguh- sehat”
kebudayaan sungguh,
kepada guru profesional,
penjaskes, bertanggungjawab
Pembina UKS dan sesuai
dan Dokcil kompetensi.

analisis dampak :
Jika dalam melaksanakan pre-test kepada guru penjaskes, Pembina UKS dan Dokcil SD Kertajati tanpa menerapkan
nilai-nilai ANEKA, yaitu Professional, bertanggung jawab dan sesuai kompetensi, maka guru penjaskes, Pembina
UKS dan Dokcil tidak akan paham dan tidak menganggap penting pre-test tersebut.
Tabel 3.3 Matriks Rancangan Aktualisasi

36
H. Rencana Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi

Nama : drg. Sofyan Achmad Fauzi

Instansi : UPTD Puskesmas Kertajati

Tempat Aktualisasi: UPTD Puskesmas Kertajati dan SDN kertajati

WAKTU PELAKSANAAN

JUNI JULI AGUSTUS


NO. KEGIATAN
MINGGU KE-

5 1 2 3 4 5 1

Melakukan konsultasi dengan

Kepala Puskesmas Kertajati dan


1.
Koordinasi dengan Kepala

Sekolah SD Kertajati

Persiapan materi penyuluhan

2. untuk guru pembina UKS dan

Dokcil

Pemberian pre-test mengenai

3. pengetahuan Kesehatan gigi dan

mulut sebelum penyuluhan

Usaha Kesehatan Gigi Sekolah

4. (UKGS) secara Daring pada SDN

Kertajati

Pemberian post-test mengenai

5. pengetahuan esehatan gigi dan

mulut setelah penyuluhan

Tabel 3.4 Rencana Jadwal Aktualisasi

37
DAFTAR PUSTAKA

Basseng, & Purwana, B. H. (2015). Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan


Golongan III " Aktualisasi ". Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Fatimah, E., & Irawati, E. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS " Manajemen
Aparatur Sipil Negara ". Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Ferrijana, S., Suhartono, B., & Erawanto, S. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
" Kesiapsiagaan Bela Negara ". Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Korupsi, T. P. (2015). Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan " Anti Korupsi".
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Kumorotomo, W., Wirapradja, N. R., & Imbaruddin, A. (2015). Modul Pendidikan dan
Pelatihan Prajabatan Golongan I dan II " Etika Publik ". Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.

Kusumasari, B., Dwiputrianti, S., & Allo, E. L. (2015). Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan Golongan " Akuntabilitas ". Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

PERMENKES. (2014). Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang


Puskesmas.

Yuniarsih, T., & Taufiq, M. (2015). Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan "
Komitmen Mutu ". Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

38