Anda di halaman 1dari 27

PNPM-MP

LAPORAN
PERTANGGUNGJAWABAN
(LPJ)

PELATIHAN DASAR ALL


(BKM, Sekretaris, UP-UP, Relawan)

Disusun Oleh :

PANITIA PELATIHAN DASAR BKM ALL


BKM ”TONDONEGORO”
Kelurahan Pati Wetan

Kecamatan Pati

Kabupaten PATI

KONSULTAN MANAJEMEN WILAYAH (KMW 5)


PNPM - MP - JAWA TENGAH
Tahun 2011

-1-
PNPM-MP

DAFTAR ISI

1. Latar Belakang
2. Tujuan
3. Hasil yang dicapai
4. Waktu dan Tempat Pelatihan
5. Peserta Yang Hadir
6. Rekapitulasi Realisasi Dana pelatihan beserta sumber pendanaannya
7. Pemandu Pelatihan
8. Materi Pelatihan
9. Dinamika Kelas
10. Kendala dan Permasalahan
11. Catatan (temuan – temuan)
12. Saran dan Rekomendasi

Lampiran – lampiran :

Lampiran 1 : Berita acara Pembentukan Panitia Pelatihan


Lampiran 2 : Berita Acara Pelaksanaan Kegiatan pelatihan
Lampiran 3 : Laporan Sumber dan Penggunaan Dana pelatihan
Lampiran 4 : Dokumen/Nota pendukung Sumber dan
Penggunaan dana
Lampiran 5 : Jadwal Kegiatan Pelatihan
Lampiran 6 : Daftar Hadir peserta pelatihan
Lampiran 7 : Foto-foto Kegiatan pelatihan
Lampiran 8 : Laporan Sumber & Penggunaan Swadaya
Masyarakat

-2-
PNPM-MP

LAPORAN PELATIHAN MASYARAKAT

Desa/Kelurahan : Pati Wetan


Kecamatan : PATI
Kabupaten / Kota : PATI
Propinsi : JAWA TENGAH
KMW / OC : 5 PROP. JAWA TENGAH
Tim Fasilitator : TIM 11

 
Nama Kegiatan Pelatihan     : Pelatihan Dasar All (BKM, Sekretaris, UP, relawan) 
 
 
1. Latar Belakang 
Pelatihan dasar bagi Anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  pada dasarnya adalah 
upaya  untuk  memberikan  pengetahuan,  penyadaran  kritis  dan  keterampilan  yang  lebih  kepada 
mereka  sebagai  pelaku  langsung  di  lapangan.  Pelatihan  dasar  merupakan  salah  satu  dari 
rangkaian  pelatihan  yang  bersifat  wajib  bagi  para  Anggota  BKM,  Sekretaris  BKM,  UP‐BKM  dan 
Relawan  di Lokasi Baru  2007 dan sebelumnya.  
 
2. Tujuan 
a) Tercapainya  kesamaan  pandang  antar  anggota  BKM,  Sekretaris  BKM,  UP‐BKM  dan  Relawan  
terhadap permasalahan kemiskinan dengan paradigma nilai – nilai kemanusiaan  
b) Tercapainya  kesamaan  pandang  antar  anggota  BKM,  Sekretaris  BKM,  UP‐BKM  dan  Relawan  
terhadap upaya penanggulangan kemiskinan  
c) Terciptanya  anggota  BKM,  Sekretaris  BKM,  UP‐BKM  dan  Relawan    yang  memahami  dan 
meyakini  paradigma,  pendekatan  dan  konsep  dan  mekanisme  PNPM  Mandiri  Perkotaan 
sebagai alternatif jawaban terhadap persoalan kemiskinan 
d) Terciptanya  anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  yang mempunyai motivasi 
keterlibatan dalam BKM sebagai wujud tanggungjawab sebagai manusia, bukan sebagai lahan 
pekerjaan 
e) Anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  memahami tugas, fungsi dan perannya 
dalam penanggulangan kemiskinan  
 
3. Hasil yang dicapai 
a) Tersedianya anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  yang mempunyai kesadaran 
kritis terhadap masalah kemiskinan dan penanggulangannya.  
b) Tersedianya anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  yang mempunyai kesadaran 
kritis untuk terlibat dalam penanggulangan kemiskinan sebagai tanggungjawab sosial  
c) Tersedianya anggota BKM, Sekretaris BKM, UP‐BKM dan Relawan  yang memahami tugas dan 
fungsinya 
 
4. Waktu dan Tempat Pelatihan 
Hari / Tanggal     : Selasa ‐ Jum’at/ 8 – 11 Pebruari 2011 
  (selama 4 hari) 
Tempat      : Aula Kelurahan Pati Wetan 
 
 

-3-
PNPM-MP

5. Peserta  Yang Hadir 
Jumlah peserta pelatihan sebanyak 20 orang, terdiri dari Laki‐laki sebanyak 16 Orang dan 
Perempuan sebanyak 4 Orang (daftar hadir terlampir) 
 
6. Rekapitulasi Realisasi Dana pelatihan beserta sumber pendanaannya: 
 
Bentuk Dana (Rp.) 
Total  
No  Uraian  Non Tunai/ 
Kas/Tunai  (Rp.) 
Natura 
1  Dana BLM  1.200.000,‐ 0,‐  1.200.000,‐
2  Swadaya Masyarakat  391.450,‐ 280.000,‐  671.450,‐
3  Total Biaya Pelatihan  1.591.450,‐ 280.000,‐  1.871.450,‐
 
7. Pemandu:  
No  Nama Pemandu  Jabatan  Keterangan 
1.  Puji Astuti, S.Sos.  SF Tim 11   
2.  Zahrotul Atiyah, S.Si.  Faskel CD Tim 11   
3.  Joko Hermoyo,S.E.  Faskel Ekonomi Tim 11
4.  Arief Widjanarko, S.T  Faskel Teknik Tim 11
5.  Priyadi Joko D. A.Md.  Faskel Teknik Tim 11   
 
8. Materi Pelatihan/OJT 
No  Materi  JPL  Keterangan 
1  Belajar Bersama  3  Hari I; Pk. 08.30 – 10.45 WIB 
  Mitra Belajar  1
  Orientasi Belajar  1 
  Kontrak Belajar  1 
2  Komunitas Belajar Perkotaan  10   
  KBK Dalam Nangkis  3 Hari I; Pk. 11.00 – 13.15 WIB 
  Metode Belajar KBK  3  Hari I; Pk. 14.00 – 16.15 WIB 
  Identifikasi Kebutuhan Belajar  2  Hari I; Pk. 16.30 – 18.00 WIB 
  Perencanaan Proses Belajar  2  Hari II; Pk. 08.30 – 10.00 WIB 
3  Manajemen Relawan  9
  Mengapa Menjadi Relawan 3 Hari II; Pk. 10.15 – 12.30 WIB 
  Merawat Relawan Dalam Nangkis  6  Hari II; Pk. 13.00 – 17.30 WIB 
4  Peran Relawan Dalam Nangkis  4   
  Mencari Relawan Nangkis  3  Hari III; Pk. 08.15 – 10.30 WIB 
  Bergerak Bersama PNPM ‐ MP  1  Hari III; Pk. 10.45 – 11.30 WIB 
5  Tugas dan Fungsi BKM  12   
  Konsep BKM/LKM dan Modal Sosial 4 Hari III; Pk. 13.00 – 16.00 WIB 
  Tugas dan Etika BKM/LKM 4 Hari III; Pk. 16.15 – 17.45 WIB 
Hari IV; Pk. 08.15 – 09.45 WIB 
  Perangkat Organisasi BKM/LKM 2 Hari IV; Pk. 10.00 – 11.30 WIB 
  Tahapan Perkembangan BKM/LKM  2  Hari IV; Pk. 11.30 – 13.00 WIB 
 

-4-
PNPM-MP

9. Dinamika Kelas 
Dalam  menyampaikan  materi,  pemandu  menggunakan  bahasa  yang  mudah  dipahami  peserta 
sehingga  membantu  peserta  untuk  meningkatkan  pemahaman  terhadap  materi  yang  dibahas. 
Pemandu juga berusaha menerjemahkan beberapa istilah yang masih asing dengan menggunakan 
bahasa  lokal  masyarakat.  Selain  itu, terjalin dialog  antara  peserta  dengan  pemandu  yang  cukup 
intensif.  Baik  pemandu  maupun  peserta  juga  menyelingi  pembahasan  materi  dengan  joke‐joke 
sehingga  membuat  suasana  kelas  lebih  hidup.  Hal  ini  membantu  mengurangi  kejenuhan  dan 
keletihan peserta dan pemandu selama kegiatan pelatihan berlangsung. 
 
Catatan Proses Pelatihan Dasar BKM all 
 
Hari Pertama (I)  
Hari/Tanggal  : Selasa/8 Pebruari 2011  
Jam  : 08.00 s/d 18.00 WIB 
 
Agenda pertama pelatihan Dasar BKM all 
1. Pembukaan 
2. Sambutan Lurah Bp. Slamet, S.E. sekaligus membuka acara Pelatihan 
3. Penutup dan do’a 
4. Pelaksanaan Pelatihan Dasar BKM all 
 
BELAJAR BERSAMA (08.30 – 10.45 WIB) 
Dalam  sesi  ini  pemandu  memperkenalkan  diri  kemudian  dilanjutkan  oleh  semua  peserta. 
Kemudian pemandu menjelaskan maksud dan tujuan dari pelatihan Dasar BKM all selama 4 hari 
ke  depan.  Pelatihan  Dasar  ini  sangat  penting  diberikan  kepada  anggota  BKM,  sekaligus 
memberikan  pemahaman  kepada  para  anggota  UP‐UP  yang  akan  melaksanakan  tugasnya. 
Selanjutnya,  peserta  diajak  membuat  kesepakatan  tentang  peraturan  belajar  selama  mengikuti 
pelatihan Dasar BKM all yaitu: 
• Masuk tepat waktu 
• Pakaian rapi dan sopan 
• Keluar ruangan harus minta ijin pemandu 
• Semua peserta dan pemandu sama‐sama sebagai sumber belajar dan peserta bersedia aktif 
mengikuti diskusi di kelas. 
 
KBK Dalam nangkis (11.00 s/d 13.15 WIB) 
Dilakukan dengan penyampaian materi mengenai KBK oleh pemandu dan diskusi langsung dengan 
peserta kelas mengenai pemahaman mereka dan pengalaman belajar mereka selama ini di forum 
KBK/KBD. 
Pemandu  menjelaskan  bahwa  KBK  merupakan  salah  satu  sarana  penanggulangan  kemiskinan 
untuk mendorong terjadinya proses pembelajaran masyarakat. Melalui KBK, kelompok‐kelompok 
masyarakat  (relawan)  mendiskusikan  mengenai  permasalahan  kemiskinan  dan  bagaimana 
alternative solusinya. KBK merupakan “rumah relawan”. 
Sebagian peserta belum menyadari bahwa yang selama ini mereka lakukan merupakan salah satu 
bentuk  pembelajaran  kritis  di  lapangan.  Bahkan  beberapa  peserta,  terutama  para  anggota 
BKMyang  tergolong  baru,  menyatakan  baru  pertama  kali  mendengar  istilah  Komunitas  Belajar 
Desa/Kelurahan.  
 
Metode Belajar KBK (14.00 s/d 16.15 WIB) 
Pemandu  menjelaskan  bahwa  metode  pembelajaran  dalam  KBK  adalah  menggunakan  metode 
pendidikan orang dewasa (POD).  

-5-
PNPM-MP

Setelah  itu,  pemandu  menjelaskan  lebih  detil  mengenai  materi  POD.  Peserta  cukup  antusias 
mengikuti materi ini sebab mereka menganggapnya sebagai hal baru. 
 
Identifikasi kebutuhan belajar (16.30 s/d 18.00 WIB) 
Melalui KBK/KBD diharapkan masyarakat secara aktif berpartisipasi dalam upaya penanggulangan 
kemiskinan,  mampu  mengidentifikasi  kebutuhan  belajarnya  sendiri,  membuat  perencanaan 
proses  belajar,  pelaksanaan  kegiatan  belajar,  penilaian  perkembangan  belajarnya  sehingga 
mendorong terjadinya perubahan social. 
Peserta  diajak  untuk  mendiskusikan  kebutuhan  belajar  yang  bisa  mendukung  tugas  mereka  di 
lapangan.  Peserta  berharap  diberikan  materi  mengenai  pelaksanaan  siklus  tinjauan  partisipatif, 
target capaian (PAD – Project Appraical Document), pengembangan media warga dan pembukuan 
keuangan baik di UPK maupun secretariat BKM. 
 
 
Hari Kedua (II)  
Hari/Tanggal  : Rabu/9 Pebruari 2011 
Jam  : 08.00 s/d 17.30 WIB 
 
REVIEW HARI I 
Mengajak peserta mengingat kembali materi yang disampaikan dan didiskusikan di hari I 
 
Perencanaan Kebutuhan Belajar (08.30 s/d 10.00 WIB) 
Materi  ini  melanjutkan  materi  kemarin  mengenai  identifikasi  kebutuhan  belajar.  Peserta  dan 
pemandu  sepakat  untuk  menambahkan  materi  mengenai  tinjauan  partisipatif,  pengembangan 
media warga dan pembukuan keuangan jika waktu pelatihan mencukupi. 
 
Mengapa Menjadi Relawan (10.15 s/d 12.30 WIB) 
Memasuki  materi  baru,  peserta  diajak  berdiskusi  mengenai  relawan.  Materi  ini  pada  dasarnya 
sudah  sangat  tidak  asing  bagi  mereka  sehingga  peserta  dengan  mudah  mengikuti  materi 
mengenai: 
•  Apa pengertian relawan 
• Siapa saja yang dapat menjadi relawan 
• Apa saja kontribusi yang dapat diberikan oleh relawan 
• Manfaat menjadi relawan 
• Mengapa program membutuhkan relawan 
• Pola kerelawanan dan kategori relawan 
 
Merawat Relawan Nangkis (13.00 s/d 17.30) 
Peserta melanjutkan diskusi dan pembahasan mengenai relawan. Kali ini peserta diajak mengingat 
kembali  proses  yang  pernah  mereka  lakukan  di  siklus  awal  PNPM  –  MP.  Peserta  mampu 
memahami bahwa sejak awal keberadaan PNPM – MP sudah melibatkan relawan. Hal itu dimulai 
dari  proses  RKM  (Rembug  Kesiapan  Masyarakat)  dan  ada  penjaringan  relawan  tingkat 
desa/kelurahan sampai ke tahapan‐tahapan selanjutnya relawan senantiasa dilibatkan.  
 
 
Hari Ketiga (III)  
Hari/Tanggal  : Kamis/10 Pebruari 2011  
Jam  : 08.00 s/d 17.30 WIB 
 
REVIEW HARI II  
Mengajak peserta mengingat kembali materi yang disampaikan dan didiskusikan di hari Kedua 

-6-
PNPM-MP

Mencari Relawan Nangkis (08.15 – 10.30 WIB) 
Materi  ini  merupakan  satu  kesatuan  dengan  materi  sebelumnya  mengenai  kerelawanan  dalam 
nangkis.  Peserta  diajak  melakukan  kilas  balik  ke  awal  pendirian  BKM  dan  awal  program 
PNPM/P2KP masuk ke desanya.  
Pada dasarnya, setiap program termasuk program penanggulangan kemiskinan, tak akan pernah 
bisa  sukses  tanpa  adanya  relawan  yang  menjadi  agen  pembaruan  dan  agen  perubahan  di  level 
masyarakat. Oleh karenanya, PNPM sangat menghargai keberadaan relawan.  
 
Bergerak Bersama Relawan Nangkis (10.45 – 11.00 WIB) 
Materi  ini  lebih  pada  materi  motivasi  untuk  mengajak  peserta  secara  bersama‐sama  terlibat 
secara  aktif  dalam  penanggulangan  kemiskinan.  Peserta  diajak  untuk  menjadi  relawan  jangka 
panjang, yang terkoordinir dan kontinyu mengawal program ini. Peserta menyatakan kesiapannya 
untuk aktif dan mau menjadi relawan jangka panjang. 
 
Konsep BKM dan Modal Sosial (12.30 – 15.15 WIB) 
Pemandu  mengajak  peserta  mengingat  kembali  mengenai  pengertian  BKM  dan  mengapa 
diperlukan  adanya  BKM  di  level  desa/kelurahan.  Pada  dasarnya,  BKM  merupakan  organisasi 
masyarakat warga yang menjadi motor penggerak dalam penanggulangan kemiskinan.  
Dari keseluruhan proses pembangunan BKM, merupakan sarana untuk membangun modal sosial 
berupa saling percaya dan menumbuhkan kembali nilai‐nilai kemanusiaan. 
Modal sosial yang sangat diperlukan di masyarakat antara lain 
• Saling percaya antaranggota BKM 
• Saling percaya antara para anggota BKM dengan masyarakat 
• Saling percaya antarkomponen masyarakat 
• Saling percaya antara masyarakat dengan pihak luar 
 
Tugas dan Etika BKM (15.30 – 18.00 WIB) 
Materi  ini  disampaikan  melalui  fórum  diskusi  mengenai  tugas  pokok  dan  fungsi  BKM.  Peserta 
menjawab berdasarkan pengalaman mereka selama ini sebagai anggota BKM. 
Selanjutnya  peserta  mendiskusikan  mengenai  etika  sebagai  anggota  BKM.  Termasuk  apakan 
anggota  BKM  berhak  menerima  gaji/honor/insentif?  Peserta  dengan  tegas  menjawab  bahwa 
anggota  BKM  tidak  berhak  menerima  imbalan  sebab  BKM  merupakan  kumpulan  orang  yang 
dipilih berdasarkan kebaikannya. 
 
Hari Keempat (IV)  
Hari/Tanggal  : Jum’at/11 Pebruari 2011 
Jam  : 08.00 s/d 19.00 WIB 
 
REVIEW HARI III 
Mengajak peserta mengingat kembali materi yang disampaikan dan didiskusikan di hari Ketiga 
 
Perangkat Organisasi BKM (08.00 – 09.30 WIB) 
Pemandu  memaparkan  perangkat  organisasi  BKM  yaitu:  sekretariat  (sekretaris  BKM),  UPK,  UPS 
dan  UPL.  Selain  itu  juga  ada  UPM  dan  Dewan  pengawas  UPK  yang  merupakan  satu  kesatuan 
struktur  dengan  BKM  dan  perangkatnya.  Pemandu  juga  menjelaskan  tugas  dan  fungsi  masing‐
masing perangkat organisasi BKM di atas. 
 
Tahapan Perkembangan BKM (10.00 – 11.30 WIB) 
Pemandu  menjelaskan  secara  singkat  mengenai  matriks  perkembangan  BKM  menggunakan  IDF 
dan  bagaimana  cara  penghitungannya.  Beberapa  peserta  yang  pernah  terlibat  langsung  dalam 
menghitung  tahap  perkembangan  BKM  tidak  merasa  kesulitan  mengikuti  materi  ini.  Pada 

-7-
PNPM-MP

dasarnya, mereka pernah menghitung secara manual tingkat perkembangan BKMnya, dibuktikan 
dari data hasil pelaksanaan Tinjauan Partisipatif internal BKM yang sudah jadi. 
 
Materi tambahan 
 
Tinjauan Partisipatif (12.30 – 14.00 WIB) 
Pada  materi  ini  pemandu  memaparkan  mengenai  alur  tinjauan  partisipatif  dan  penjelasan  pada 
setiap  alur.  Selain  itu,  pemandu  juga  mengajak  peserta  mendiskusikan  mengenai  kondisi  desa 
sehingga  bisa  menyusun  secara  bersama‐sama  kebutuhan  data  untuk  siklus  tinjauan.  Data 
dimaksud  terkait  dengan  capaian  PAD  (Project  Appraical  Document).  Peserta  diajak  untuk 
melakukan penghitungan sederhana partisipasi masyarakat dalam kegiatan penjaringan pendapat 
(jajak pendapat RT) sampai jumlah mínimum dalam kegiatan RWT.  
 
Pengembangan Media Warga (14.00 s/d 15.00 WIB) 
Pemandu  menanyakan  pada  peserta  apakah  selama  ini  media  warga  di  desa/kelurahan  mereka 
masih aktif. Peserta menjawab bahwa selama ini mereka belum mampu mengelola media warga 
secara  maksimal  dan  baru  menerbitkan  media  warga  (berupa  buletin)  setiap  ada  dana  stimulan 
dari  PNPM.  Akan  tetapi  media  warga  dalam  format  lain  (papan  pengumuman)  lebih  intensif  di 
lapangan. 
Pemandu  kemudian  menjelaskan  beberapa  aturan  pembuatan  buletin,  setting  tampilan  media 
dan apa saja yang bisa dimasukkan sebagai berita di buletin. 
Materi  ini  sebenarnya  lebih  ditujukan  untuk  pengelola  media  warga  (tim  redaksi),  namun 
diberikan  di  kelas  dengan  harapan  jika  ada  relawan/warga  masyarakat  yang  berkenan 
mengirimkan tulisannya bisa difasilitasi. 
 
Pengelolaan Keuangan (15.45 s/d 18.00 WIB) 
Materi ini juga merupakan materi tambahan. Pemandu menjelaskan kepada peserta pengertian 
dan pentingnya pengelolaan keuangan. Pemandu juga menjelaskan beberapa transaksi dan harus 
kemana dibukukan. Apakah di pembukuan sekretariat ataukan UPK, termasuk 9 jenis buku yang 
harus tersedia di sekretariat. 
Setelah itu, pemandu mengajak peserta melakukan contoh pembukuan (secara sederhana). 
 
PENUTUP 
Penutupan pelatihan Dasar BKM all diwakili oleh salah satu relawan peserta pelatihan dan diakhiri 
dengan do’a bersama. 
 
10. Kendala dan Permasalahan 
• Pelatihan  Dasar  BKM  all  ini  dilaksanakan  pada  jam  kerja  sehingga  peserta  tidak  terlalu 
konsentrasi  dan  kurang  optimal  kehadirannya.  Beberapa  peserta  datang  terlambat  karena 
harus bekerja terlebih dahulu. 
• Karena  kesibukan  mereka  para  anggota  BKM  yang  punya  pekerjaan  di  luar,  terkadang  tidak 
bisa mengikuti pelatihan sepenuhnya, sehingga tidak sepenuhnya bisa mengikuti materi yang 
disajikan oleh pemandu, namun bagi anggota BKM yang hadir bisa menginformasikan kepada 
yang tidak hadir. 
 
11.   Catatan (temuan – temuan) 
Banyak hal yang di temukan pada saat Pelatihan Dasar BKM all ini, antara lain: 
• Diketahui  masih  banyak  peserta  yang  pasif.  Peserta  yang  pasif  antara  lain  karena  minimnya 
pemahaman mereka tentang PNPM atau peserta kelelahan setelah seharian bekerja sehingga 
tidak optimal di kelas.  

-8-
PNPM-MP

• Masih banyak anggota BKM yang belum mengetahui tugas pokok dan fungsi sebagai anggota 
BKM. 
• Sebagian  besar  peserta  tidak  serius  mengikuti  pelatihan  karena  merasa  malas  untuk  belajar 
lagi, namun ada sebagian kecil peserta memang antusias dengan pelatihan ini. 
• Karena  kesibukan  mereka  dalam  pekerjaannya  sehari‐hari  terkadang  ada  yang  minta  ijin 
sebelum pelatihan berakhir. 
 
12. Saran dan Rekomendasi 
 
Rekomendasi 
• Sebagai proses pemberdayaan di masyarakat Pelatihan Dasar BKM all adalah untuk refresh 
bagi anggota BKM, UP‐UP, Sekretaris BKM dan relawan guna membentuk karakter manusia 
untuk  tanggap  terhadap  perubahan  dan  perbaikan  ke  arah  yang  lebih  baik,  sehingga 
memunculkan  perubahan  sikap  dan  perilaku.  Pembangunan  dan  penanggulangan 
kemiskinan  tidak  akan  pernah  terwujud  manakala  tidak  didukung  oleh  keterlibatan 
masyarakat yang dimotori oleh para anggota BKM sebagai subyek yang menentukan sejarah 
desa/kelurahannya  sendiri.  Oleh  karena  itu  selama  proses  belajar  yang  dilakukan  para 
anggota  BKM,  UP‐UP,  Sekretaris  dan  relawan  sangat  berarti  dan  membuka  wawasannya 
mengenai keberadaan PNPM – Mandiri Perkotaan.  
• Untuk  meningkatkan  pemahaman  peserta  terhadap  materi  pelatihan,  diharapkan  setelah 
pelatihan  kelas  berakhir  mereka  membaca  modul‐modul  mengenai  PNPM  yang  telah 
didistribusikan. 
 
Rencana Tindak lanjut 
• BKM  mempersiapkan  diri  untuk  menjalin  kerjasama  (Channeling/kemitraan)  sinergis  antara 
masyarakat, Pemda dan kelompok peduli lainnya serta dengan dinas maupun instansi terkait 
• Dengan  adanya  BKM  (Lembaga  Representatif)  di  masyarakat  diharapkan  ke  depannya  akan 
menuju  Masyarakat  Madani  (Masyarakat  yang  terbaik  dari  masyarakat  yang  lain  dengan 
tatanan yang lebih baik). 
• Mengaktifkan kembali forum KBK untuk melakukan kajian/evaluasi partisipatif di masyarakat 
 
Pati, 11 Pebruari  2011 
 
Dibuat Oleh 
Panitia Pelatihan   
 
 
 
 
( Mulyohadi ) 
 
Mengetahui : 
 
Lurah Pati Wetan  BKM “TONDONEGORO” 
   
   
   
   
( Slamet, S.E. )  ( Darmin ) 
  Koordinator 
 

-9-
PNPM-MP

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

- 10 -
PNPM-MP

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

- 11 -
PNPM-MP

 
 

- 12 -
PNPM-MP

 
 

- 13 -
PNPM-MP

 
 

- 14 -
PNPM-MP

 
 

- 15 -
PNPM-MP

 
 

- 16 -
PNPM-MP

 
 

- 17 -
PNPM-MP

 
 

- 18 -
PNPM-MP

 
 

- 19 -
PNPM-MP

 
 

- 20 -
PNPM-MP

 
 
 

- 21 -
PNPM-MP

 
 

- 22 -
PNPM-MP

 
 

- 23 -
PNPM-MP

 
 

- 24 -
PNPM-MP

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

- 25 -
PNPM-MP

FOTO DOKUMENTASI
PELATIHAN DASAR ALL BKM “TONDRONEGORO”
KELURAHAN PATI WETAN, KEC. PATI, KABUPATEN PATI
8 s/d 11 Pebruari 2011

Peserta pelatihan mulai berdatangan dan terlebih dahulu Pembukaan kegiatan pelatihan dasar BKM all oleh Lurah
mengisi daftar hadir peserta Pati Wetan, Slamet, S.E

Peserta pelatihan saling menyapa di antara mereka Peserta pelatihan terdiri dari pengurus BKM baru (hasil
pemilu 2011), UP-UP baru dan sekretaris

Peserta sedang mengikuti sambutan Koordinator BKM Peserta pelatihan sudah agak letih dan beberapa
sebelum memasuki sesi materi pelatihan meninggalkan kegiatan karena kesibukannya.

- 26 -
PNPM-MP

FOTO DOKUMENTASI
PELATIHAN DASAR ALL BKM “TONDRONEGORO”
KELURAHAN PATI WETAN, KEC. PATI, KABUPATEN PATI
8 s/d 11 Pebruari 2011

Fasilitator memaparkan maksud tujuan pelatihan dan sumber Peserta menyimak penjelasan pemandu sambil mencatat
pendanaan untuk transparansi kegiatan materi yang dibahas

Antar peserta saling membantu di kelas Peserta pelatihan terlihat serius mengikuti pembahasan materi

Peserta saling melemparkan gurauan agar suasana kelas tidak Peserta perempuan tidak mau kalah dalam memberikan
kaku dan membosankan pendapatnya

 
 

- 27 -