Anda di halaman 1dari 15

RISIKO KEPATUHAN

Dosen Pembimbing : Nurhudawi, SE. M. Ak.

Disusun oleh :

Kelompok 10 PS 6 H

1. Dini Syafitri Lubis (0503182127)


2. Nadya Ulfah Djuhair (0503181002)
3. Yeni Aulia Siagian (0503182216)

JURUSAN PERBANKAN SYARIAH


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUMATERA UTARA
T.A 2020/ 2021
KATA PENGATAR
Alhamdulillah segala puji syukur selalu kami ucapkan kehadirat Allah SWT yang
senantiasa melimpahkan rahmat, taufik, hidayah, serta inayah-Nya kepada kami, sehingga
kami bisa menyelesaikan tugas penyusunan makalah Manajemen Risiko Perbankan Syariah
dengan judul Risiko Kepatuhan. Salawat serta salam semoga senantiasa tercurah untuk
junjungan kita Nabi besar Muhammad Saw, beserta keluarga dan sahabatnya hingga akhir
zaman, dengan diiringi upaya meneladani akhlaknya yang mulia.

Makalah Risiko Kepatuhan ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas dari mata
kuliah Manajemen Risiko Perbankan Syariah yang di bimbing oleh bapak Nurhudawi, SE. M.
Ak.

Dalam penyusunan makalah ini, kami menyadari masih jauh dari kata sempurna. Oleh
karena itu, kami tidak menutup diri dari para pembaca akan saran dan kritik yang sifatnya
membangun demi perbaikan dan peningkatan kualitas penyusunan makalah di masa yang
akan datang. Dan kami berharap, semoga makalah ini dapat memberikan suatu kemanfaatan
bagi kami penyusun dan para pembaca semuanya. Aamiin.

Medan, 19 Mei 2021

Penulis

i
DAFTAR ISI
KATA PENGATAR ................................................................................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................................................................... i
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah ........................................................................................................... 1
C. Tujuan ............................................................................................................................. 1
BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................................... 2
A. Definisi Risiko Kepatuhan .............................................................................................. 2
B. Fungsi Manajemen Risiko Kepatuhan Perbankan .......................................................... 3
C. Proses Identifikasi Risiko Kepatuhan ............................................................................. 4
D. Penerapan Manajemen Risiko Kepatuhan ...................................................................... 6
E. Sistem Pengendalian Internal .......................................................................................... 8
BAB III PENUTUP ................................................................................................................. 10
A. Kesimpulan ................................................................................................................... 10
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 12

ii
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Risiko merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Hal ini
disebabkan banyaknya ketidak pastian yang muncul secara alamiah. Risiko dapat diartikan
sebagai probabilitas sesuatu outcome yang berbeda dengan outcome yang diharapkan.
Oleh karena itu, pelaku sektor perbankan khususnya bank syariah di tuntut mampu
secara efektif mengelola risiko yang dihadapinya. Salah satunya adalah risiko kepatuhan
dalam bank syariah, karena kepatuhan merupakan salah satu sektor terpenting dalam menjaga
sistem operasional perbankan agar tetap berjalan dengan baik. Maka dari itu, harus ada
manajemen risiko yang mampu menangani masalah risiko kepatuhan di perbankan syariah.
B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan risiko kepatuhan?
2. Apa fungsi dari manajemen risiko kepatuhan dalam perbankan?
3. Bagaimana proses identifikasi risiko kepatuhan?
4. Bagaimana penerapan manajemen risiko kepatuhan?
5. Bagaimana sistem pengendalian internal?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui definisi risiko kepatuhan.
2. Untuk mengetahui fungsi dari manajemen risiko kepatuhan dalam perbankan.
3. Untuk mengetahui proses identifikasi risiko kepatuhan.
4. Untuk mengetahui penerapan manajemen risiko kepatuhan.
5. Untuk mengetahui sistem pengendalian internal.

1
BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Risiko Kepatuhan
Risiko kepatuhan adalah risiko yang antara lain disebabkan oleh adanya publikasi negatif
yang terkait dengan kegiatan bank atau adanya persepsi negatif terhadap bank.1 Menurut
Islamic Financial Service Board (IFSB), risiko kepatuhan syariah didefinisikan sebagai risiko
yang muncul akibat ketidakpatuhan bank Islam terhadap aturan dan prinsip syariah yang
ditentukan oleh DPS atau lembaga sejenis dimana bank Islam beroperasi.2
Risiko kepatuhan adalah resiko yang harus di terima oleh bank syariah karena tidak
mematuhi dan tidak melaksanakan peraturan perundang – undangan, ketentuan – ketentuan
serta prinsip – prinsip syariah.3
Risiko Kepatuhan adalah risiko yang timbul akibat bank tidak mematuhi dan/atau tidak
melaksanakan peraturan perundang – undangan dan ketentuan yang berlaku, termasuk prinsip
syariah bagi Bank Umum Syariah dan Unit Usaha Syariah. Risiko kepatuhan merupakan
timbulnya kerugian baik langsung maupun tidak langsung yang diakibatkan oleh tidak
dipatuhinya atau tidak dilaksanakannya peraturan perundangan dan ketentuan sesuai prinsip
syariah lainnya yang berlaku.4
Bank Indonesia pun memberikan pengertian terkait risiko kepatuhan sebagai risiko
akibat bank tidak mematuhi dan tidak melaksanakan peraturan perundang – undangan dan
ketentuan yang berlaku semestinya.
Risiko kepatuhan adalah risiko yang disebabkan oleh tidak dipenuhinya ketentuan –
ketentuan yang ada, baik ketentuan internal maupun eksternal, seperti berikut:5
1. Ketentuan Giro Wajib Minumum, Net Open Position, Non Performing Financing dan
batas minimum pembiayaan.
2. Ketentuan dalam penyediaan produk.
3. Ketentuan dalam pemberian pembiayaan.
4. Ketentuan dalam pelaporan baik laporan internal, laporan kepada bank Indonesia
maupun laporan kepada pihak ketiga lainnya.
1
M. I. Fasa, Manajemen Risiko Perbankan Syariah di Indonesia, Jurnal Studi Ekonomi dan Bisnis
Islam Vol. 1, No. 2, 2016, hal. 41.
2
Imam Wahyudi dkk, Manajemen Risiko Bank Islam (Jakarta: Salemba Empat, 2013).
3
Diana Novita, Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Perbankan Syariah, Jurnal EKSISBANK Vol. 3,
No. 1, 2019, hal. 50.
4
Dinar Rahmayanti dkk, Studi Literatur Manajemen dan Risiko Kepatuhan Pada Bank Syariah, Jurnal
Akuntansi dan Manajemen Vol. 17, No. 1, 2020, hal. 39.
5
Adiwarman A Karim, Bank Islam Analisis Fiqh dan Keuangan (Jakarta: PT RajaGrafindo, 2010), hal.
276.

2
5. Ketentuan perpajakan.
6. Ketentuan akad dan kontrak.
7. Fatwa Dewan Syariah Nasional.
Risiko kepatuhan ini dapat bersumber dari perilaku hukum, berupa perilaku aktivitas
bank yang menyimpang atau melanggar dari ketentuan atau peraturan perundang-undangan
yang berlaku, dan perilaku organisasi, berupa perilaku atau aktivitas bank yang menyimpang
atau bertentangan dengan standar yang berlaku secara umum.
Dari beberapa pengertian di atas pada dasarnya menejemen risiko kepatuhan merupakan
sebuah risiko bank baik bank konvensional ataupun syariah karena tidak melakukan atau
tidak patuh terhadap peraturan perundang – undangan atau ketentuan – ketentuan bahkan
prinsip – prinsip syariah yang telah di tetapkan, dengan adanya manajemen risiko ini dapat
mengatasi atau mengantisipasi terjadinya risiko tersebut.

B. Fungsi Manajemen Risiko Kepatuhan Perbankan


Dalam konteks perbankan nasional, Bank Indonesia menjelaskan bahwa secara garis
besar, fungsi kepatuhan bank meliputi beberapa tindakan sebagai berikut:6
1. Mewujudkan terlaksananya budaya kepatuhan pada semua tingkat organisasi dan
kegiatan usaha bank.
2. Mengelola risiko kepatuhan yang dihadapi oleh bank.
3. Memastikan agar kebijakan, ketentuan, sistem, dan prosedur serta kegiatan usaha
yang dilakukan oleh bank telah sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia dan
peraturan perundang – undangan yang berlaku, termasuk prinsip syariah bagi bank
umum syariah dan unit usaha syariah.
4. Memastikan kepatuhan bank terhadap komitmen yang dibuat oleh bank kepada Bank
Indonesia dan/atau otoritas pengawas lain yang berwenang.
Pokok – pokok pengaturan Peraturan Bank Indonesia (PBI) dalam pelaksanaan fungsi
kepatuhan pada bank umum adalah:7
1. Fungsi kepatuhan merupakan bagian dari pelaksanaan framework manajemen risiko,
inti dari fungsi kepatuhan di sini adalah koordinasi.

6
Berbagi itu indah, Risiko Kepatuhan Syariah,
http://berbagitutorpengetahuan.blogspot.com/2019/09/risiko-kepatuhan-syariah.html?m=1, 18 Mei 2021, pukul
12:00 wib.
7
Diana Novita, Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Perbankan Syariah, Jurnal EKSISBANK Vol. 3,
No. 1, 2019, hal. 51.

3
2. Pelaksanaan fungsi kepatuhan menekankan pada peran aktif dari seluruh elemen
organisasi kepatuhan yang terdiri dari direktur yang membawahkan fungsi kepatuhan,
kepala unit kepatuhan dan satuan kerja kepatuhan untuk mengelola risiko kepatuhan,
jadi semua yang saling keterkaitan mempunyai perannya masing – masing.
3. Menekankan pada terwujudnya budaya kepatuhan dalam rangka mengelola risiko
kepatuhan, karena tak jarang orang lupa kepada budaya kepatuhan yang sudah ada.
4. Kepatuhan merupakan tanggung jawab personil seluruh bagian dari bank terhadap
tone from the top, dengan cara memberikan prioritas yang tinggi kepada manjemen
resiko, kepatuhan kepada kebijakan dan regulasi dan standar perilaku yang beretika
tinggi pada seluruh jajaran.
5. Status independensi yang disandang dari elemen organisasi fungsi kepatuhan
dimaksudkan untuk meningkatkan efektifitas pelaksanaan tugas dan menghindari
konflik kepentingan (conflict of interest), agar semuanya terlaksana dengan teratur
dan terarah.
Kepatuhan terhadap hukum, norma-norma dan aturan – aturan membantu memelihara
reputasi bank, sehingga sesuai dengan harapan dari para nasabah, pasar dan masyarakat
secara keseluruhan. Bank yang lalai menjalankan peran dan fungsi kepatuhan akan
berhadapan langsung dengan apa yang dikenal dengan compliance risk yang didefinisikan
oleh Basel Commitee on Banking Supervision sebagai risiko hukum atau sanksi – sanksi
hukum, kerugian keuangan/materi atau tercermarnya reputasi bank sebagai akibat dari
pelanggaran terhadap hukum, regulasi – regulasi, aturan – aturan, dihubungkan dengan norma
– norma organisasi yang menjadi aturan internal suatu bank. Secara lebih luas lagi,
ketidakpatuhan perbankan nasional berpengaruh secara signifikan terhadap stabilitas
perekonomian nasional karena bank tempat perputaran uang di dalam sebuah negara dan juga
bisa dikatakan sebagai oksigennya perekonomian.

C. Proses Identifikasi Risiko Kepatuhan


Bank melakukan proses identifikasi, pengukuran, pemantauaan, dan pengendalian risiko
kepatuhan secara terus menerus melalui antara lain uji kepatuhan terhadap rancangan
kebijakan dan produk program yang diterbitkan oleh unit kerja, termasuk terhadap rencana

4
penerbitan produk/aktivitas baru maupun perkembangannya. Bank memiliki sistem laoran
risiko kepatuhan secara periodik minimal setiap bulan.8
Risiko kepatuhan dapat dilakukan melalui proses identifikasi, pengukuran, pemantauaan,
dan pengendalian risiko, serta didukung sistem informasi sebagai berikut:9
1. Identifikasi risiko kepatuhan
Pada tahap ini, bank harus memahami seluruh risiko yang sudah ada (inheren
risk) yang terkait dengan pelaksanaan fungsi kepatuhan, termasuk risiko yang
bersumber dari cabang – cabang dan perusahaan anak dengan memperhatikan
beberapa faktor di atas dengan melakukan identifikasi terhadap semua peraturan yan
terkait dengan kepatuhan.
Pada praktiknya risiko kepatuhan melekat pada risiko bank yang terkait
peraturan perundang – undangan dan ketentuab lain yang berlaku diantaranya:
a. Ketentuan kewajiban pemenuhan modal minimum (KPMM).
b. Kualitas aktiva produktif.
c. Pembentukan penyisihan aktiva produktif (PPAP).
d. Batas minimum pemberian kredit (BMPK).
e. Risiko pasar terkait dengan ketentuan posisi devisa neto (PDN).
f. Risiko stratejik terkait dengan ketentuan rencana kerja anggaran tahunan
(RAKT) bank.
g. Pelaksanaan good corporate governance (GCG) bagi bank umum dan risiko
lain terkait dengan ketentuan tertentu.
2. Pengukuran risiko kepatuhan
Dalam mengukur risiko kepatuahan, suatu bank dapat menggunakan
indikator/parameter berupa jenis, signifikasi, dan frekuensi pelanggaran terhadap
standar yang berlaku secara umum.
3. Pemantauan risiko kepatuhan
Dalam rangka memastikan pelaksanaan fungi kepatuhan dan/atau memastikan
pelaksanaan perturan eksternal, termasuk peraturan internal, dapat terlaksana dengan
baik maka hasil identifikasi dan pengukuran risiko kepatuhan harus ditindaklanjuti
dengan melakukan aktivitas pematauan. Dengan ungkapan lain dapat dikatakan
8
Astriayunda, Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Bank Syariah,
http://astriayundafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/pengelolaan-manajemen-risiko-
kepatuhan.html?m=1, 19 Mei 2021, Pukul 08:40 wib.
9
Yelni Hernita, Makalah Manajemen Risiko Bank (Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada
Bank Syariah), http://yelnihernitafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/makalah-manajemen-risiko-
bank_10.html?m=1, 18 Mei 2021, Pukul 08:46 wib.

5
bahwa unit kerja yang melaksanaakan fungsi manajemen risiko kepatuhan wajib
untuk memantau dan melaporkan risiko kepatuhan yang terjadi kepada direksi bank,
baik sewaktu – waktu pada saat terjadinya risiko kepatuhan maupun secara berkala.
Suatu bank dapat membuat laporan hasil pantauaan risiko kepatuhan setiap bulan dan
disampaikan kepada pemimpin unit kerja terkait dan direktur kepatuhan untuk dapat
ditindaklanjuti dengan baik.
4. Pengendalian risiko kepatuhan
Bank harus memastikan bahwa memiliki tingkat kepatuhan yang memadai
terhadap peraturan perundang – undangan yang berlaku di negara mana dan kantor
cabang bank tersebut berada.
5. Sistem informasi manajemen risiko kepatuhan
Pelaksanaan sistem informasi manajemen risiko kepatuhan merupakan bagian
dari sistem informasi manajemen yang harus dimiliki sebuah bank dan dikembangkan
sesuai dengan kebutuhan bank dalam rangka penerapan manajemen risiko yang
efektif. Sebagai bagian dari proses manajemen risiko, sistem informasi manajemen
risiko bank digunakan untuk mendukung pelaksanaan proses identifikasi, pengukuran,
pemantauan, dan pengendalian risiko.
6. Risiko pengendalian internal
Dalam melakukan penerapan manajemen risiko untuk risiko kepatuhan, maka
selain melaksanakan pengendalian intern sebagaimana dimaksud diatas, bank perlu
memiliki sistem pengendalian intern untuk risiko kepatuhan antara lain untuk
memastikan tingkat responsif bank terhadap penyimpangan terhadap standar yang
berlaku secara umum, ketentuan, dan atau peraturan perundang – undangan.

D. Penerapan Manajemen Risiko Kepatuhan


Secara lebih rinci, penerapan manajemen risiko kepatuhan bagi bank secara individual
maupun bagi bank secara konsolidasi dengan perusahaan anak paling kurang mencakup
beberapa hal sebagai berikut:
1. Pengawasan aktif dewan komsaris dan direksi
Secara umum, pengawasan aktif dewan komisaris dan direksi meliputi
beberapa hal sebagai berikut:
a. Dewan komisaris dan direksi harus memastikn bahwa manajemen risiko
kepatuhan dilakukan secara terintegrasi dengan manajemen risiko lainnya
yang dapat berdampak pada profil risiko kepatuhan bank.
6
b. Dewan komisaris dan direksi harus meastikan bahwa setiap permasalahan
kepatuhan yang timbul dapat diselesaikan secara efektif oleh satuan kerja
terkait dan dilakukan monitoring atas tindakan perbaikan oleh satuan kerja
kepatuhan.
c. Direktur yang membawahkan fungsi kepatuhan memiliki peranan penting
dalam manajemen risiko kepatuhan dengan tanggung jawab paling kurang
meliputi berbagai hal sebagai berikut:
i. Merumuskan strategi guna mendorong terciptanya budaya kepatuhan.
ii. Mengusulkan kebijakan kepatuhan atau prinsip – prinsip kepatuhan
yang akan ditetapkan oleh direksi.
iii. Menetapkan sistem dan proses kepatuhan yang akan digunakan untuk
menyusun ketentuan dan pedoman internal bank.
iv. Memastikan bahwa seluruh kebijakan, ketentuan, sistem dan prosedur,
serta kegiatan usaha yang dilakukan bank telah sesuai dengan
peraturan perundang – undangan yang berlaku.
v. Melakukan tugas – tugas lainnya yang terkait dengan fungsi
kepatuhan.
vi. Direktur yang membawahkan fungsi kepatuhan harus independen dan
menyampaikan laporan pelaksanaan tugasnya kepada Bank Indonesia
sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia.
vii. Pejabat dan staff disatuan kerja kepatuhan dilarang ditempatkan posisi
menghadapi konflik kepentingan dalam melaksanakan tanggung jawab
fungsi kepatuhan.10
2. Organisasi manajemen risiko kepatuhan
Bank harus memiliki fungsi manajemen risiko kepatuhan yang memadai
dengan wewenang dan tanggung jawab yang jelas untuk masing – masing satuan/unit
kerja yang melaksanakan fungsi manajemen risiko kepatuhan. Selain itu, bank harus
memiliki satuan kerja kepatuhan yang independen yang memiliki tugas, kewenangan
dan tanggung jawab paling kurang sebagai berikut:11

10
Berbagi itu indah, Risiko Kepatuhan Syariah,
http://berbagitutorpengetahuan.blogspot.com/2019/09/risiko-kepatuhan-syariah.html?m=1, 18 Mei 2021, pukul
12:00 wib.
11
Yelni Hernita, Makalah Manajemen Risiko Bank (Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada
Bank Syariah), http://yelnihernitafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/makalah-manajemen-risiko-
bank_10.html?m=1, 18 Mei 2021, Pukul 08:46 wib.

7
a. Membuat langkah – langkah dalam rangka mendukung terciptanya budaya
kepatuhan pada seluruh kegiatan usaha bank pada setiap jenjang organisasi.
b. Memiliki program kerja dan melakukan identifikasi, pengukuran, monitoring,
dan pengendalian terkait dengan manajemen risiko kepatuhan.
c. Menilai dan mengevaluasi efektivitas, kecukupan, dan kesesuaian kebijakan,
sistem dan prosedur yang dimiliki bank dengan peraturan perundang –
undangan yang berlaku.
d. Melakukan review dan atau merekomendasikan pengkinian dan
penyempurnaan kebijakan, ketentuan, sistem, maupun prosedur yang dimiliki
bank oleh bank agar sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia dan peraturan
perundang – undangan yang berlaku.
e. Melakukan upaya – upaya untuk memastikan bahwa kebijakan, ketentuan,
sistem, dan prosedur serta kegiatan usaha bank telah sesuai dengan Bank
Indonesia dan peraturan perundang – undangan berlaku.
Kompleksitas kegiatan usaha bank yang semakin meningkat mengakibatkan tantangan
dan eksposur risiko yang dihadapi juga semakin besar. Untuk itu diperlukan pengelolaan
risiko kepatuhan yang baik dan tepat waktu agar dapat meminimalisirdampak risiko sedini
mungkin. Beberapa faktor yang dinilai dapat menigkatkan eksposur risiko kepatuhan antara
lain adalah:12
1. Jenis atau kompleksitas kegiatan usaha bank yang semakin meningkat.
2. Banyak produk dan aktivitas baru yang dimiliki oleh bank.
3. Jumlah (volume) dan materialitas ketidakpatuhan bank terhadap kebijakan dan
prosedur internal, peraturan perundang – undangan dan ketentuan yang berlaku, serta
praktik dan standar etika bisnis yang sehat.
4. Banyaknya peraturan yang terbit memberikan dampak pada proses atau sistem bank
dinilai berdasarkan kesiapan infrastruktur bank dan sumber daya manusia.

E. Sistem Pengendalian Internal


Sistem pengendalian internal yang efektif merupakan komponen penting dalam
manajemen bank dan menjadi dasar bagi kegiatan operasioanl bank yang sehat dan aman.
Sistem pengendalian internal yang efektif dapat membantu pengurus bank menjaga aset bank,

12
Astriayunda, Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Bank Syariah,
http://astriayundafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/pengelolaan-manajemen-risiko-
kepatuhan.html?m=1, 19 Mei 2021, Pukul 08:40 wib.

8
menjamin tersedianya pelaporan keuangan dan manajerial yang terpercaya, meningkatkan
kepatuhan bank terhadap ketentuan dan peraturan perundang – undangan yang berlaku,
mengurangi dampak kerugian bank, penyimpangan termasuk kecurangan/fraud dan
pelanggaran aspek kehati – hatian, meningkatkan efektivitas organisasi dan meinigkatkan
efisiensi biaya.
Bank perlu memiliki sistem pengendalian internal untuk risiko kepatuhan antara lain
untuk memastikan tingkat responsif bank terhadap penyimpangan, terhadap standar yang
berlaku secara umum, ketentuan, dan atau peraturan perundang – undangan.13
Sistem pengendalian internal risiko kepatuhan terbagi atas 5 pengendalian yaitu:
1. Efektivitas dan independensi fungsi audit, quality assurance unit (bila ada), dan
satuan kerja manajemen risiko.
2. Akurasi, kelengkapan dan integritas laporan serta informasi manajemen.
3. Keberadaan sistem pemantauan terhadap irregularities yang mampu mengidentifikasi
dan mengukur peningkatan terhadap frekuensi dan jumlah eksposur risiko.
4. Tingkat responsif bank terhadap penyimpanan terhadap kebijakan dan prosedur intern
bank.
5. Tingkat responsif bank terhadap penyimpangan dalam pengendalian intern bank.14
Proses manajemen risiko kepatuhan didukung dengan sistem informasi yang memadai
unuk mengidentifikasi dan memonitor gugatan karena pencucian uang dan pendanaan terkait
terorisme. Sistem tersebut antara lain sistem anti money laundering dan sistem pelaporan
cash transaction report serta suspicius transaction report yang melekat di core banking.
Divisi kepatuhan secara aktif mensosialisasikan dampak terhadap regulasi baru terhadap
bisnis maupun operasional perusahaan.

13
Muhammad, Manajemen Bank Syariah, (Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan, 2005), hal. 358.
14
Yelni Hernita, Makalah Manajemen Risiko Bank (Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada
Bank Syariah), http://yelnihernitafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/makalah-manajemen-risiko-
bank_10.html?m=1, 18 Mei 2021, Pukul 08:46 wib.

9
BAB III

PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Risiko kepatuhan merupakan sebuah risiko bank baik bank konvensional ataupun
syariah karena tidak melakukan atau tidak patuh terhadap peraturan perundang –
undangan atau ketentuan – ketentuan bahkan prinsip – prinsip syariah yang telah di
tetapkan, dengan adanya manajemen risiko ini dapat mengatasi atau mengantisipasi
terjadinya risiko tersebut.
2. Fungsi manajemen risiko kepatuhan dalam perbankan yaitu:
a. Mewujudkan terlaksananya budaya kepatuhan pada semua tingkat organisasi dan
kegiatan usaha bank.
b. Mengelola risiko kepatuhan yang dihadapi oleh bank.
c. Memastikan agar kebijakan, ketentuan, sistem, dan prosedur serta kegiatan usaha
yang dilakukan oleh bank telah sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia dan
peraturan perundang – undangan yang berlaku, termasuk prinsip syariah bagi bank
umum syariah dan unit usaha syariah.
d. Memastikan kepatuhan bank terhadap komitmen yang dibuat oleh bank kepada
Bank Indonesia dan/atau otoritas pengawas lain yang berwenang.
3. Proses identifikasi risiko kepatuhan yaitu:
a. Identifikasi risiko kepatuhan
b. Pengukuran risiko kepatuhan
c. Pemantauan risiko kepatuhan
d. Pengendalian risiko kepatuhan
e. Sistem informasi manajemen risiko kepatuhan
f. Risiko pengendalian internal
4. Penerapan manajemen risiko kepatuhan
a. Pengawasan aktif dewan komsaris dan direksi
b. Organisasi manajemen risiko kepatuhan
5. Sistem pengendalian internal risiko kepatuhan terbagi atas 5 pengendalian yaitu:
a. Efektivitas dan independensi fungsi audit, quality assurance unit (bila ada), dan
satuan kerja manajemen risiko.
b. Akurasi, kelengkapan dan integritas laporan serta informasi manajemen.

10
c. Keberadaan sistem pemantauan terhadap irregularities yang mampu
mengidentifikasi dan mengukur peningkatan terhadap frekuensi dan jumlah
eksposur risiko.
d. Tingkat responsif bank terhadap penyimpanan terhadap kebijakan dan prosedur
intern bank.
e. Tingkat responsif bank terhadap penyimpangan dalam pengendalian intern bank.

11
DAFTAR PUSTAKA

Astriayunda, Pengelolaan Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Bank Syariah,


http://astriayundafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/pengelolaan-manajemen-risiko-
kepatuhan.html?m=1, 19 Mei 2021, Pukul 08:40 wib.
Fasa, M. I. 2016. Manajemen Risiko Perbankan Syariah di Indonesia. Jurnal Studi
Ekonomi dan Bisnis Islam. Vol. 1 No. 2.

Hernita, Yelni. , Makalah Manajemen Risiko Bank (Pengelolaan Manajemen Risiko


Kepatuhan Pada Bank Syariah),
http://yelnihernitafebiiainbatusangkar.blogspot.com/2019/11/makalah-manajemen-risiko-
bank_10.html?m=1, 18 Mei 2021, Pukul 08:46 wib.
Indah, Berbagi itu. Risiko Kepatuhan Syariah,
http://berbagitutorpengetahuan.blogspot.com/2019/09/risiko-kepatuhan-syariah.html?m=1,
18 Mei 2021, pukul 12:00 wib.
Karim, Adiwarman A. 2010. Bank Islam Analisis Fiqh dan Keuangan. Jakarta: PT
RajaGrafindo.
Muhammad. 2005. Manajemen Bank Syariah. Yogyakarta: Unit Penerbit dan
Percetakan.
Novita, Diana. 2019. Manajemen Risiko Kepatuhan Pada Perbankan Syariah. Jurnal
EKSISBANK Vol. 3 No. 1.
Rahmayanti, Dinar dkk. 2020. Studi Literatur Manajemen dan Risiko Kepatuhan Pada
Bank Syariah. Jurnal Akuntansi dan Manajemen Vol. 17 No. 1.
Wahyudi, Imam dkk. 2013. Manajemen Risiko Bank Islam. Jakarta: Salemba Empat.

12