Anda di halaman 1dari 240

PEMERINTAH KABUPATEN KOTAWARINGIN BARAT

DINAS PEKERJAAN UMUM


DAN PENATAAN RUANG
Jalan Sutan Syahrir No. 05 Telp. (0532) 21034 Fax. (0532) 22011 Pangkalan Bun 74112
Kalimantan Tengah

SPESIFIKASI TEKNIS

KEGIATAN : PEMBANGUNAN / PENINGKATAN INFRASTRUKTUR

PEKERJAAN : REVIEW DESAIN LANJUTAN PEMBANGUNAN

PANGKALAN BUN PARK

LOKASI : KECAMATAN ARUT SELATAN


KABUPATEN KOTAWARINGIN BARAT
TAHUN ANGGARAN: 2019
PENJELASAN PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN
LINGKUP PEKERJAAN

1. Nama Kegiatan dan Pekerjaan


Nama Kegiatan adalah Pembangunan / Peningkatan Infrastruktur
Pekerjaan Review Desain Lanjutan Pembangunan Pangkalan Bun Park, dengan
lingkup pekerjaan :
1. PEKERJAAN PERSIAPAN
2. PEKERJAAN PONDASI
3. PEKERJAAN STRUKTUR
4. PEKERJAAN ARSITEKTUR
5. PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK, TITIK LAMPU & PENANGKAL PETIR
6. PEKERJAAN INSTALASI AIR BERSIH & AIR KOTOR
7. PEKERJAAN TANDON AIR
8. PEKERJAAN JALAN

2. Lokasi Pekerjaan
Lokasi Pelaksanaan Pekerjaan di Pangkalan Bun Kabupaten Kotawaringin Barat

3. Lingkup Pekerjaan Pemborongan


Lingkup Pekerjaan adalah Lanjutan Pembangunan Pangkalan Bun Park di Pangkalan Bun di
Kabupaten Kotawaringin Barat yang dilaksanakan di Kabupaten Kotawaringin Barat.
Pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh pemborong termasuk pula pengadaan tenaga
kerja, bahan – baan, Alat – alat dan segala keperluan yang berhubungan dengan
pekerjaan pembangunan yang akan dilaksanakan.
Hal – hal ini meliputi:
TAHAP – TAHAP PELAKSANAAN PEKERJAAN :

I. PEKERJAAN PERSIAPAN        
1 Pek. Pas. Papan Nama Kegiatan  
2 Pek. Pembuatan Kantor Direksi  
3 Pek. Pembuatan Gudang Matrial  
4 Pek. Pemagaran Keliling Seng Gelombang T= 2M  
5 Pek. Pembersihan Lokasi  
6 Pek. Mobilisasi & Demobilisasi  
7 Pek. PDA Test (Pile Driving Analyzer)  
8 Pek. Sondir  
9 Pek. Pengujian Test Las  
10 Pembuatan IMB  
11 Pek. Pelaksanaan Sistem Manajemen Kontruksi (SMKK)
II. PEKERJAAN PONDASI        
II.A PEK. PONDASI BORE PILE
1 Pek. Galian Pondasi Bore Pile  
2 Pek. Beton Pondasi Bore Pile Fc 30 Mpa  
3 Pek. Pembesian Bore Pile  
4 Pek. Galian Pile Cap  
5 Pek. Begesting Pile Cap  
6 Pek. Beton Pile Cap Fc 20,75 Mpa  
7 Pek. Pembesian Pile Cap  
8 Pek. Begesting Kolom Pedestal  
9 Pek. Beton Kolom Pedestal 70/70 Fc 20,75 Mpa  
10 Pek. Pembesian Kolom Pendestal  
II.B PEK. PONDASI BATU BELAH
1 Pek. Galian Pondasi Batu Belah  
2 Pek. Pondasi Pas. Batu Belah Camp. 1 : 4  
3 Pek. Urugan Pasir Bawah Pondasi Batu Belah  
4 Pek. Urugan Tanah Kembali  
II.C PEK. BETON BERTULANG
1 Pek. Balok Sloop 20/40 Beton Bertulang Fc 20 Mpa  
2 Pek. Balok Sloop 15/20 Beton Bertulang Fc 20 Mpa  
3 Pek. Wiremesh M8 -150  
4 Pek. Atap Plat Beton f’c = 15 Mpa
5 Pek. Cor Lantai Beton Fc 15 Mpa
6 Pek. Kolom 15/15 Beton Bertulang Fc 14,5 Mpa
7 Pek. Ring Balk 15/15 Beton Bertulang Fc 14,5 Mpa
8 Pek. Meja Pantry Fc 14,5 Mpa
9 Pek. Bondek fy 320 Mpa ketebalan 0.75 mm

II.D PEK. TANAH


1 Pek. Urugan Tanah Bawah Lantai
III. PEKERJAAN STRUKTUR
III.A PEK. RANGKA BAJA PROFIL
1 Pek. Kolom Baja Profil
  - WF 500.200.10.16 + Meni Besi
  - WF 400.200.8.13 + Meni Besi
  - WF 300.150.6,5.9 + Meni Besi
  - Stiffener Tebal 10 mm + Meni Besi
  - Plat Pengaku Tebal 10 mm + Meni Besi
  - Base Plat Tebal 20 mm + Meni Besi
  - Anchor Bolt Base Plat 6 ∅19 (L=1000) (Double Nuts)
2
Pek. Kuda-Kuda Baja Profil Castellated HC 600.200.8.13

  - WF 400.200.13.16 + Meni Besi


  - Vote WF 400.200.13.16 + Meni Besi
  - WF 200.100.5,5.8 + Meni Besi
  - Vote WF 200.100.5,5.8 + Meni Besi
  - Gording CNP 150.50.20.23 + Meni Besi
  - Talang Air CNP 125.50.20.23 + Meni Besi
  - Stiffener Tebal 10 mm + Meni Besi
  - Plat Sambungan 10mm + Meni Besi
  - End Plate Kuda-kuda 10mm + Meni Besi
  - Trackstang ∅16
  - Mur Baut M25
  - Sadrog ∅10
  - Talang Seng Galvalum
3 Pek. Baja Profil Overstek Kuda-Kuda
  - WF 150.75.5.7 + Meni Besi
  - Vote WF 150.75.5.7 + Meni Besi
  - End Plate Overstek Kuda-kuda 10mm + Meni Besi
    Mur Baut M14
4 Pek. Baja Profil Balok
  - WF 200.100.5,5.8 + Meni Besi
  - Vote WF 200.100.5,5.8 + Meni Besi
  - WF 300.150.6,5.9 + Meni Besi
  - Vote WF 300.150.6,5.9 + Meni Besi
  - Stiffener Tebal 10 mm + Meni Besi
  - End Plate Tebal 10 mm + Meni Besi
  - Mur Baut M25
5 Pek. Baja Profil Balok Ragel
  - WF 200.100.5,5.8 + Meni Besi
  - Stiffener Tebal 10 mm + Meni Besi
  - End Plate Tebal 10 mm + Meni Besi
  - Mur Baut M25
6 Pek. Baja Profil Ring Balk
  - WF 400.200.13.16 + Meni Besi
  - Stiffener Tebal 10 mm + Meni Besi
  - End Plate Balok Tebal 26 mm + Meni Besi
  - Mur Baut M25

III.B PEK. KOLOM BETON KOMPOSIT


1 Pek. Begesting Kolom Komposit
2 Pek. Beton Kolom KompositFc 20,75 Mpa
3 Pek. Pembesian Kolom Komposit
III.C PEK. TANGGA DALAM        
1 Pek. Galian Pondasi Tangga        
2 Pek. Cerucuk
3 Pek. Lantai Kerja Beton Fc 9,8 Mpa
4 Pek. Pembesian Pondasi Tangga
5 Pek. Beton Pondasi Tangga Fc 15 Mpa
6 Pek. Pembesian Tangga
7 Pek. Beton Tangga Fc 15 Mpa
IV. PEKERJAAN ARSITEKTUR        
IV.A PEK. DINDING & PASANGAN
1 Pek. Pasangan Dinding 1/2Bata Camp. 1 : 4  
2 Pek. Plesteran Dinding Camp. 1 : 4  
3 Pek. Acian Dinding  
IV.B PEK. KUZEN PINTU, JEDELA & KACA
1 Pek. Kuzen Alumunium 4" Jendela  
2 Pek. Kuzen Alumunium 4" Pintu  

3 Pek. Daun Jendela Kaca Ryben 5mm Rangka Alumunium Lengkap Asesoris

4 Pek. Pas. Kaca Ryben 5mm  


5 Pek. Daun Pintu Kaca Ryben 8mm Rangka Alumunium Lengkap Asesoris
6 Pek. Daun Pintu Panel Kayu Ulin  
7 Pek. Folding Door Kaca Tempared 10mm Lengkap Asesoris
IV.C PEK. PENUTUP ATAP
1 Pek. Pas. Reng +Kaso Baja Ringan  
2 Pek. Pas. Atap Genteng Metal Motip Sirap  
3 Pek. Pas. Bumbungan Atap Metal  
4 Pek. List Plank Alumunium Composide Panel Lengkap Asesoris
5 Pek. Teakwood Atap  

IV.D PEK. PENUTUP LANTAI & DINDING


1 Pek. Cor Rabat Lantai Beton Fc 15 Mpa
2 Pek. Urugan Pasir Bawah Lantai
3 Pek. Pas. Penutup Lantai Granite Tile 60x60
4 Pek. Pas. Keramik Lantai KM/WC 20 x 25
5 Pek. Pas. Keramik Dinding KM/WC 20 x 25
IV.E PEK. PLAFOUND
1 Pek. Pasang Rangka Plafond Besi Hollow
2 Pek. Pasang Penutup Plafound Gypsum 9mm
3 Pek. Pasang List Gypsum
IV.F PEK. TANGGA TERAS
1 Pek. Galian Tanah  
2 Pek. Urugan Pasir Bawah Trasram  
3 Pek. Pas. Trasram 1/2 Bata  
4 Pek. Pas. Trasram 1/2 Bata ( Stage )  
5 Pek. Plesteran Dinding Camp. 1 : 4  
6 Pek. Urugan Pasir Bawah Lantai  
7 Pek. Urugan Tanah Bawah Lantai  
8 Pek. Cor Rabat Lantai Beton Fc 15 Mpa  
9 Pek. Pas. Penutup Lantai Granite Tile 60x60  
10 Pek. Acian Dinding  
11 Pek. Pasangan Batu Alam  
IV.G PEK. CAT - CATAN  
1 Pek. Pengecatan Dinding  
2 Pek. Pengecatan Plafound  
IV.H PEK. ORNAMEN BANGUNAN

1 Pek. Clading Kolom Alumunium Composite ( Interior Lengkap Rangka Dan Asesoris )

2 Pek. Ornamen GRC Mahkota Pilar (Lengkap Asesoris Lainya)


3 Pek. Ornamen GRC Pilar (Lengkap Asesoris Lainya)  
4 Pek. Ornamen GRC Jedela Atas (Lengkap Asesoris Lainya)
5 Pek. Ornamen GRC Jedela Bawah (Lengkap Asesoris Lainya)
6 Pek. Ornamen GRC Pintu Depan (Lengkap Asesoris Lainya)
7 Pek. Ornamen GRC Pintu Samping (Lengkap Asesoris Lainya)
8 Pek. Ornamen GRC Pintu Belakang (Lengkap Asesoris Lainya)

9 Pek. Ornamen GRC Pintu Utama Belakang (Lengkap Asesoris Lainya)

10 Pek. Ornamen GRC Listplank Depan & Sopi -Sopi (Lengkap Asesoris Lainya)

11 Pek. Ornamen GRC Listplank Belakang (Lengkap Asesoris Lainya)


12 Pek. Ornamen GRC Listplank Samping (Lengkap Asesoris Lainya)
IV.I PEK. RAILING DAN BACKDROOP      
1 Pek. Railing Balkon          
2 Pek. Railing Tangga Dalam  
3 Pek. Dinding Backdroop  
4 Pek. Ornamen Alumunium Composite Dinding Backdroop
5 Pek. Ornamen GRC Dinding Backdroop      

V. PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK, TITIK LAMPU & PENANGKAL PETIR

1 Pek. Instalasi Titik Lampu & Stop Kontak  


2 Pek. Pas. Lampu Down Light 18 Watt  
3 Pek. Pas. Lampu LED Persegi 60x60  
4 Pek. Pas. Lampu LED Strip  
5 Pek. Pas. Lampu Hias Kaca Bulat Dia.60  
6 Pek. Pas. Lampu Gantung Model Lilin  
7 Pek. Pas. Lampu Gantung Luxury T=180 cm Dia. 120 cm
8 Pek. Instalasi Penangkal Petir Lengkap Asesoris  
VI. PEKERJAAN INSTALASI AIR BERSIH & AIR KOTOR
1 Pek. Instalasi Air Bersih Ø1 1/2"  
2 Pek. Instalasi Air Kotor Ø2"  
3 Pek. Instalasi Air Kotor Ø4"  
4 Pek. Pas. Urinoir Lengkap Asesoris  
5 Pek. Pas. Closed Duduk Lengkap Asesoris  
6 Pek. Pas. Washtapel Lengkap Asesoris  
7 Pek. Pas. Kran Air  
8 Pek. Pas. Floor Drain  
9 Pek. Kaca Cermin 5mm(Vanity mirror)  
10 Pek. Pas. Ceiling Exhaust Fan FV 25 TGU  
11 Pek. Pas. Jet Pump Kapasitas 255 Watt  
12 Pek. Pasang Tandon Air 1200 Ltr Lengkap Asesoris  
13 Pek. Pasang Hand Drayer  
14 Pek. Pasang Sumur Bor  
  Septic Tank Dan Sumur Resapan (3 Unit)  
  I. Septic Tank  
    a. Pek. Galian Tanah  
    b. Pek. Urugan Tanah Kembali  
    c. Pek. Urugan Pasir  
    d. Pas. Trasram 1/2 Bata  
    e. Pek. Plat Beton Bertulang  
    d. Pas. Pipa PVC Ø3" AW  
    f. Pas. Pipa PVC Type AW Ø 2 Untuk Ventilasi  
     
  II. Sumur Resapan  
    a. Pek. Galian Tanah  
    b. Pek. Urugan Tanah Kembali  
    c. Pek. Urugan Pasir  
    d. Pas. Trasram 1/2 Bata  
    e. Pas. Bata Tanpa Spesi  
    f. Pek. Plat Beton Bertulang  
    d. Pas. Lapisan Ijuk  
    f. Pas. Lapisan Krikil  
     
11 Pek. Instalasi Air Kotor Ø4"  
VII PEKERJAAN TANDON AIR        
1 Pek. Galian Pondasi Bore Pile
2 Pek. Beton Pondasi Bore Pile Fc' 30 Mpa
3 Pek. Pembesian Bore Pile
4 Pek. Galian Foot Plat
5 Pek. Begesting Foot Plat
6 Pek. Beton Foot Plat Fc 30 Mpa
7 Pek. Pembesian Foot Plat
8 Pek. Urugan Pasir Bawah Foot Plat
9 Pek. Lantai Kerja Beton Fc 9,8 Mpa
10 Pek. Begesting Tandon Air
11 Pek. Beton Tandon Air Fc' 30 Mpa
12 Pek. Pembesian Tandon Air
13 Pek. Urugan Tanah Kembali Foot Plat
14 Pek. Urugan Tanah Bawah Rambat Lantai
15 Pek. Urugan Pasir Bawah Lantai
16 Pek. Cor Rabat Lantai Beton Fc 15 Mpa
17 Pek. Pengecatan  
18 Pek. Pengecatan Waterprof              
VIII PEKERJAAN JALAN
1 Pek. Penyiapan Badan Jalan
2 Pek. Lapis Resap Pengikat - Aspal Cair

3 Pek. Lataston Lapis Pondasi (HRS-Base) (gradasi senjang/semi senjang)


PENJELASAN RKS DAN GAMBAR DESAIN

1. Kontraktor wajib meneliti semua gambar serta Rencana Kerja dan Syarat- Syarat
(RKS) termasuk tambahan dan perubahannya yang dicantumkan dalam Berita Acara
Penjelasan Pekerjaan (Aanwizjing).
2. Bila gambar tidak sesuai dengan RKS, yang berlaku adalah RKS dan setelah
disetujui konsultan pengawas.
3. Ukuran
a. Pada dasarnya ukuran utama yang tertera dalam gambar kerja dan gambar
pelengkap meliputi :
As - As
Luar - Luar
Dalam - Dalam
Luar - Dalam
b. kuran-ukuran yang digunakan semuanya dinyatakan dalam m
(meter), cm (centi meter) kecuali ukuran-ukuran untuk baja yang
dinyatakan dalam inci atau mm (mili meter).
c. Mengingat masalah ukuran ini sangat penting, maka kontraktor wajib meneliti
terlebih dahulu Ukuran-ukuran yang tercantum dalam gambar arsitektur
maupun gambar-gambar kerja lainnya yang dimuat dalam dokumen
lelang/kontrak, terutam untuk peil, ketinggian,lebar, ketebalan, luas
penampang dan lain-lain.
d. Kontraktor tidak dibenarkan merubah atau mengganti Ukuran-ukuran yang
tercantum di dalam gambar pelaksanaan tanpa sepengetahuan direksi.
Segala akibat yang terjadi adalah tanggung jawab kontraktor dari segi waktu
maupun biaya.
e. Khusus Ukuran –ukuran dalam gambar arsitektur pada dasarnya adalah gambar
jadi seperti dalam keadaan selesai.
4. Perbedaan Gambar
a. Bila suatu gambar tidak cocok dengan gambar yang lain dalam satu disiplin
kerja, gambar yang mempunyai skala lebih besar yang berlaku. Bila ada
perbedaan antara gambar arsitek dengan sipil/ struktur yang berlaku adalah
gambar kerja struktur mengingat gambar struktur telah dilaksanakan terlebih
dahulu.
b. Bila ada perbedaan antara gambar arsitektur dengan sanitasi elektrikal/ Listrik/
mekanikalyang dipakaisebagai pegangan adalah ukuran fungsional dalam
gambar kerja arsitektur.
c. Bila perbedaan – perbedaan ini menimbulkan keragu – raguan sehingga dalam
pelaksanaan akan menimbulkan kesalahan, kontraktor wajib menanyakan
kepada konsultan pengawas/ pengelola proyek dan kontraktor harus mengikuti
keputusan tersebut.

5. Istilah
a. AR : Arsitektur.
Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan perencanaan bangunan
secara menyeluruh dari semua disiplin kerja yang ada baik teknis
maupun estetika.

b. SR : Struktur.
Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan perhitungan konstruksi,
bahan konstruksi utama dan spesifikasinya, serta dimensionering
beton struktur.

c. M/E : Mekanikal/Elektrikal
Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan daya listrik, sistem
distribusi.

d. PL : Plumbing.
Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan serta sistem instalasi air
bersih dan kotor.
STANDAR RUJUKAN

Semua pekerjaan yang akan dilaksanakan harus mengikuti Normalisasi Indonesia, Standart Konstruksi
Indonesia dan peraturan nasional lainnya yang berhubungan dengan pekerjaan, antara lain :
a. NI-2 (PBI-1991) : Peraturan Beton Indonesia (1991)

b. PUBI-1992 : Peraturan Bahan Bangunan di Indonesia

c. NI-3 PMI PUBB 1970 : Peraturan Umum Bahan Bangunan di


Indonesia

d. NI-4 : Persyaratan cat Indonesia


e. NI-5 PKKI : Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia
f. NI-8 : Peraturan semen Portland Indonesia
g. NI-10 : Bata Merah sebagai Bahan Bangunan
h. PPI-1979 : Pedoman Plumbing Indonesia
i. PUIL-1977 : Peraturan Umum Instalasi Listrik
j. SNI 3976 : Standar Tatacara Pengadukan dan
Beton
Pengecoran

k. SNI 3449 : Tatacara Pembuatan Campuran


Beton Ringan Dengan Agregat Ringan.
l. SNI 2834 : Standar Tatacara Pembuatan Rencana
Campuran Beton Normal

Jika tidak terdapat dalam peraturan, standart dan normalisasi tersebut diatas maka berlaku
peraturan, standart dan normalisasi internasional atau dari negera lain produsen bahan/
material yang berlaku.
TANGGUNG JAWAB KONTRAKTOR

1. Kontraktor harus bertanggung jawab penuh atas semua hasil pekerjaan sesua dengan
kontrak yang telah ditanda tangani.
2. Kehadiran direksi selaku wakil dari pemberi tugas untuk melihat, mengawasi,
menegur atau memberi nasihat tidak mengurangi tanggung jawab penu
tersebut di atas.
3. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan yang timbul akibat
pelaksanaan pekerjaan. Oleh karena itu, kontraktor berkewajiban memperbaiki
kerusakan tersebut dengan kontraktor sendiri.
4. Bilamana terjadi gangguan yang dapat mempengaruhi pelaksanaan
pekerjaan, kontraktor wajib memberikan saran-saran perbaikan kepada pemberi
tugas melalui direksi. Apabila hal ini tidak dilakukan, kontraktor bertanggung
jawab atas kerusakan yang timbul.
5. Kontraktor bertanggung jawab menanggung biaya yang timbul akibat
kelalaian kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan.
6. Kontraktor harus menjaga keamanan baik material, barang milik proyek,
direksi,pihak ketiga yang ada di lapangan maupun bangunan
yang dilaksanakannya sampai tahap serah terima. Apabila terjadi kehilangan
atas semua itu, kontraktor harus bertanggung jawab, dan tidak akan diperhitungkan
dalam biaya pekerjaan tambah.
7. Kontraktor bertanggung jawab atas keselamatan tenaga kerja yang
dikerahkan dalam pelaksanaan pekerjaan.
8. Kontraktor bertanggung jawab bila terjadi kebakaran, dan menanggung segala
akibatnya baik yang berupa barang mmaupun keselamatan jiwa.
9. Apabila pekerjaan telah selesai, kontraktor bertanggung jawab atas biaya
pengangkutan bahan bongkaran dan sisa bahan bangunan yang sudah tidak
dipergunakan lagi keluar lokasi pekerjaan.
KUASA KONTRAKTOR DI LAPANGAN

1. Kontraktor harus bertanggung jawab penuh atas semua hasil pekerjaan sesuai
dengan kontrak yang telah ditanda tangani.

2. Kehadiran direksi selaku wakil dari pemberi tugas untuk melihat, mengawasi,
menegur atau memberi nasihat tidak mengurangi tanggung jawab penu
tersebut di atas.

3. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan yang timbul akibat
pelaksanaan pekerjaan. Oleh karena itu, kontraktor berkewajiban memperbaiki
kerusakan tersebut dengan kontraktor sendiri.

4. Bilamana terjadi gangguan yang dapat mempengaruhi Pelaksanaan


pekerjaan, kontraktor wajib memberikan saran-saran perbaikan kepada pemberi
tugas melalui direksi. Apabila hal ini tidak dilakukan, kontraktor bertanggung
jawab atas kerusakan yang timbul.

5. Kontraktor bertanggung jawab menanggung biaya yang timbul akibat


kelalaian kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan
SITUASI

1. Hal mana pembangunan akan diserahkan kepada pelaksana sebagaimana adanya


pada waktu rapat penjelasan, untuk itu para calon pemborong wajib meneliti situasi
medan terutama kondisi tanah bangunan, sifat dan luasnya pekerjaan dan hal lain
yang berpengaruh terhadap harga penawaran.

2. Kelalaian dan kekurang telitian dalam hal ini tidak dapat dijadikan alasan untuk
klaim dikemudian hari.

3. Dalam rapat penjelasan akan ditunjukan dimana pembangunan kan dilaksanakan.


PEKERJAAN PERSIAPAN DAN PENDAHULUAN

Pekerjaan persiapan tapak meliputi :

1. Pembersihan lahan daerah pembangunan, dengan penebangan semak – semak/


alang – alang, rumput, tanah humus (top soil) 15 – 20 cm berikut
pembuangannya. Menebang pohon jika ada, termasuk mencabut akarnya serta
membuang ketempat sesuai petunjuk Direksi.
2. Penggalian / cut dan pengurugan tapak, termasuk mendatangkan tanah dari luar
site atau membuang tanah keluar site.
3. Pembuatan jalan masuk sementara untuk lalu lintas orang dan bahan.Perletakan
jalan masuk sementara, diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu lalu
lintas kerja.
4. Pembuatan saluran pembuangan sementara untuk menjaga agar areal pekerjaan selalu
dalam keadaan kering.
5. Pengadaan air untuk keperluan pekerja dan pekerjaan, kualitas air harus baik dan
Memenuhi persyaratan kerekatan. Pengadaan listrik kerja dan pembuatan tempat
pembuangan air kotor sementara.
6. Semua ukuran yang tercantum dalam rencana ini dinyatakan dalam cm dan inc.
7. Permukaan atas lantai ubin (P ± 0.00) adalah ; ± 53 cm dan tanah sekitarnya / tanah
rencana, kecuali ditetapkan lain pada waktu rapat penjelasan.
8. Ukuran penduga dibuat dari besi pipa atau kayu terentang 5/7 cm x 3 m yang diketam,
rata semua sisinya, kemuadian sebagian ditanam dalam tanah asli sedalam 1 m1 dan
di cor beton ukuran penduga tersebut merupakan titik pikat tetap yang harus dibuat
pemborong di bawah pengamatan Direksi Lapangan yang dipelihara selama
pelaksanaan.
9. Ketentuan letak bangunan di ukur di bawah pengawasan direksi dengan patok – patok
yang di pancang dan papan bowplank yang diketam pada sisinya. Pemborong harus
menyediakan paling sedikit 3 (Tiga) orang pembantu yang paham dalm pengukuran,
penyipat datar, penunjuk/ prisma silang, tali busur dan lainnya yang diperlukan.
10. Pekerjaan papan Bouwplank

a. Semua papan bouwplank menggunakan kayu Borneo Super, diserut rata dan
terpasang waterpass dengan peil ± 0.00.
b. Jarak papan bouwplank minimal 1.5 m dari garis bangunan terluar untuk mencegah
kelongsoran terhadap galian tanah pondasi.
c. Patok – patok harus dipancang sedemikian rupa sehingga kedudukannya benar –
benar stabil (tidak goyang). Tanda – tanda sumbu / As (dinding dan pondasi
struktur), harus ditentukan secara teliti dan dibuat dengan jelas. Jenis kayu yang
digunakan untuk keperluan ini adalah jenis kayu kelas II yang lurus dan kering.
d. Ukuran – ukuran patok lainnya, harus dilaksanakan sesuai dengan ukuran yang
tercantum pada gambar kerja. Apabila terdapat perbedaan atau keraguan pada
gambar, maka Pemborong harus melaporkannya secara tertulis kepada Direksi
supaya dapat memberikan suatu keputusan.
e. Setelah pekerjaan papan bouwplank selesai. Pemborong wajib memintakan
pemeriksaan dan persetujuan tertulis dari Direksi.
11. Pembuatan Direksikeet (Kantor Direksi)
2
Luas yang dibutuhkan adalah ± 40 m , 3 lantai dengan menggunakan bahan-
bahan sebagai berikut :
a. Rangka bangunan dari kayu Borneo Super b.Dinding dari bahan tripleks 4 mm
b. Lantai bangunan diplester
c. Atap dari bahan seng gelombang BJLS 30
d. Hal – hal yang harus diperhatikan dalam pembuatannya antara lain :
e. Bangunan / ruangan tidak bocor
f. Cukup penerangan / ventilasi
g. Pintu / jendela dapat dikunci
PEKERJAAN TANAH

1. Lingkup Pekerjaan Ini Meliputi :


a. Pembongkaran dan penebangan Pohon/ semak dan pemindahan barang –
barang yang merintangi pekerjaan
b. Urugan kembali bekas galian dan penimbunan
c. Pemadatan pada setiap lapisan timbunan
2. Pembongkaran dan Pembersihan
Pembersihan lapangan pekerjaan dilakukan dengan membuang rumput/ tanah
humus/ top soil 20 cm, sampah atau bahan lainnya yang mengganggu, menebang
pohon dan mencabut akarnya serta membuang sesuai petunjuk.
3. Pekerjaan Galian
a. Galian tanah harus sesuai dengan ukuran dalam gambar atau sampai tanah
yang dianggap cukup menahan beban bangunan. Apabila diperlukan untuk
mendapatkan daya dukung yang baik, dasar galian harus dipadatkan /
ditumbuk.
b. Jika galian melampaui batas kedalaman, pemborong harus menimbun kembali
dan dipadatkan sampai kepadatan maksimum.
c. Hasil galian yang dapat dipakai untuk penimbunan harus diangkat langsung
ketempat yang direncanakan, atau tempat sementara yang disetujui oleh Direksi.
4. Pekerjaan Urugan / Timbunan dan Pemadatan
a. Tanah yang dipergunakan untuk pengurugan harus dari tanah yang baik dan
memenuhi syarat teknis, bebas dari akar, bahan – bahan organis, barang bekas /
sampah dan terlebih dahulu harus mendapatkan persetujuan Direksi dan jika di
ijinkan dapat digunakan tanah bekas galian.
b. Tanah bekas galian harus ditimbun sedemikian rupa, sehingga tidak mengganggu
bouwplank dan lobang pondasi.
c. Urugan tanah peninggian lantai, harus dilaksanakan sesuai dengan gambar
kerja. Ukuran yang tercantum dalam gambar kerja adalah ukuran tanah
urugan dalam keadaan padat. Untuk urugan tanah peninggian lantai dengan
tinggi ukuran lebih dari 20 cm, maka pemadatan harus dilakukan lapis demi
lapis dimana tebal setiap lapisan adalah 20 cm (maksimal).Pemadatan tanah
peninggian lantai, harus menggunakanstamper dan dilaksanakan sebelum
pelaksanaan pekerjaan plesteran dinding.
d. Harga Satuan
e. Harga satuan yang tercantum dalam penawaran harus sudah mencakup semua
biaya: pekerja – pekerja, pembersihan, penimbunan/pemadatan dan pembuangan
hasil galian.
PEKERJAAN PONDASI TIANG BOR & CONTROLINGPEKERJAAN
PONDASI BORED PILE

UMUM

Dalam setiap pekerjaan teknik sipil tidakah lepas akan standar-standar yang
berlaku, hal ini harus diperhatikan bagi setiap para pelaku teknik sipil sebelum melakukan
pekerjaan agar tidak terjadi kesalahan nantinya pada saat melakukan pekerjaan terkait.
Untuk itu penulis menyajikan spesifikasi teknis dari pekerjaan pondasi tiang bor yang
berisi tentang standar atau spesifikasi yang dapat menjadi referensi sebelum melakukan
pekerjaan pondasi tiang bor. Dan pengawasan dalam perencanaan pekerjaan pondasi
mulai dari pengawasan standar mutu yang nantiya akan menghasilkan suatu pekerjaan
yang profesional.
1. Pekerjaan yang terkait
2. Pekerjaan pembesian
3. Standar dan refernsi

Pekerjaan pembesian harus disesuaikan dengan edisi terakhir dari peraturan, standar atau
spesifikasi berikut :
1. SNI 03.2847.2002, Tata cara perencanaan struktur beton untuk bangunan gedung.
2. S.I.I – 0136, Standard Industri Indonesia, baja tulangan beton.
3. PBI-71 NI 2, Peraturan Beton Indonesia
4. A.C.I.301., Specification for Structural Concrete if Building.
5. A.C.I.315., Manual of Standard Practice for Reinforced Concrete.
6. A.C.I.318., Building Code Reinforcement for Reinforced Concrete.
7. A.S.T.M.-A185, Standard Specification for welded steel wire fabric for concrete
reinforcement.
8. A.S.T.M.-A165, Standard Specification for Deformed and Plain Billet Steel Bars for
Concrete Reinforcement, grade 40, deformed, for reinforcing bars, Grade 40, for stirrups
and ties.
9. A.W.S.12.1, Reinforcing steel welding code.

Percobaan-percobaan dan Pemeriksaan (Test and Inspections).


1. Setiap pengiriman harus berasal dari sumber yang telah disetujui dan harus disertai
surat keterangan percobaan dari pabrik (manufacture’s test certificate).
2. Selain seperti yang disyaratkan pada SII – 0136 setiap jumlah pengiriman 20 ton baja
tulangan harus diadakan pengujian produk minimal 4 contoh yang terdiri dari 3 benda
uji untuk uji tarik, dan 1 benda uji untuk uji lengkung untuk setiap diameter batang
baja tulangan.
3. Semua pengujian tersebut diatas meliputi uji tarik dan lengkung, harus dilakukan
dilaboratorium Lembaga Uji Konstruksi BPPT (LUK BPPT) Serpong.
4. Segala macam kotoran, karat, cat, minyak atau bahan-bahan lain yang merugikan
terhadap kekuatan rekatan harus dibersihkan.
5. Tulangan harus ditempatkan dan dipasang cermat dan tepat dan diikat dengan kawat
dari baja lunak.
6. Sambungan mekanik harus diuji dengan percobaan tarik.
7. Sebelum pengecoran beton, lakukan pemeriksaan pekerjaan pembesian, termasuk
jumlah, ukuran, jarak, selimut beton, lokasi dari sambungan kait dan panjang
pengjangkaran dari penulangan baja.
Bahan-Bahan/Produk
Tulangan
1. Sediakan tulangan ulir mutu U-40, sesuai dengan SII – 0136-84 dan tulangan polos mutu
U-24, sesuai dengan SII – 0136-84 seperti dinyatakan pada gambar-gambar struktur.
Tulangan dengan diamater < 10 mm harus baja lunak dengan tegangan leleh 2400kg/cm2.
Tulangan dengan diameter ≤10 mm harus baja tegangan tarik tinggi, batang berulir
dengan tegangan leleh 2400kg/cm2.
2. Penunjang/dudukan penulangan (Bar support) Dudukan tulangan haruslah tahu betob
yang dilengkapi dengan kawat pengikat yang ditanamkan, atau Individual High Chairs.
3. Bolstern, chairs, spacers dan perlengkapan-perlengkapan lain untuk mengatur jarak.
a. Pakailah besi dudukan tulangan menurut rekomendasi CRSI (Concrete Reinforcing
Steel Institute).
b. Jangan memakai kayu, bata atau bahan-bahan lain yang tidak direkomendasi.
c. Untuk pelat diatas tanah, pakai penunjang dengan lapisan pasir atau horizontal
runners dimana bahan dasar tidak akan langsung menunjang batang kursi (chair
legs). Atau pakai lantai kerja yang rata.
d. Kawat pengikat dibuat dari baja lunak.

Persiapan pekerjaan/ Perakitan tulangan


1. Pembengkokan dan pembentukan.
a. Pemasangan dan pembengkokan tulangan harus sedemikian rupa sehingga
posisi dari tulangan sesuai dengan rencana dan tidak mengalami perubahan
bentuk maupun tempat selama pengecoran berlangsung.
b. Pembuatan dan pemasangan tulangan sesuai dengan SKSNI 03.2847.2002.
c. Toleransi pembuatan dan pemasangan tulangan disesuaikan dengan
persyaratan

2. Pengiriman, penyimpanan dan penanganannya


a. Pengiriman tulangan ke lapangan dalam kelompok ikatan ditandai dengan
etiket/label yang mencantumkan ukuran batang, panjang dan tanda
pengenal.
b. Pemindahan tulangan harus hati-hati untuk menghindari kerusakan.

3. Pelaksanaan Pemasangan Tulangan, Pembengkokan dan Pemotongan


a. Pembersihan
Sebelum pengecoran beton, tulangan harus bebas dari kotoran, lemak,kulit
giling (mill steel) dan karat lepas, serta bahan-bahan lain yang mengurangi daya
lekat. Bersihkan sekali lagi tonjolan pada tulangan atau pada sambungan
konstruksi untuk menjamin rekatannya.
b. Pemilihan/seleksi
Tulangan yang berkarat harus ditolak dari lapangan
4. Pemasangan Tulangan
a. Umum
Sesuai dengan yang tercantum pada gambar dan SNI 03.2847.2002 koordinasi
dengan bagian lain dan kelancaran pengadaan bahan serta tenaga perlu
diadakan untuk menghindari keterlambatan.
b. Pemasangan
Tulangan harus dipasang sedemikian rupa diikat dengan kawat baja, hingga
sebelum dan selama pengecoran tidak berubah tempatnya.
c. Pembengkokan Tulangan, sesuai dengan SNI 03.2847.2002.
1. Batang tulangan tidak boleh dibengkok atau diluruskan dengan cara-cara
yang merusak tulangan itu sendiri misalnya dipanaskan.
2. Batang tulangan yang diprofilkan, setelah dibengkok dan diluruskan
kembali tidak boleh dibengkok lagi dalam jarak 60 cm dari bengkokan
sebelumnya.
3. Batang tulangan yang tertanam sebagian di dalam beton tidak boleh
dibengkok atau diluruskan di lapangan.
4. Membengkok atau meluruskan batang tulangan harus dilakukan dalam
keadaan dingin, kecuali apabila pemanasan diijinkan oleh perencana.
5. Apabila pemanasan dijinkan, batang tulangan dari baja lunak (polos atau
diprofilkan) dapat dipanaskan sampai kelihatan merah padam tetapi tidak
boleh mencapai suhu lebih dari 850°C.

d. Toleransi pada pemotongan dan pembengkokan tulangan.


1. Batang tulangan harus dipotong dan dibengkok sesuai dengan yang
ditunjukan dalam gambar-gambar rencana dengan oleransi-toleransi yang
disyaratkan oleh perencana. Apabila tidak ditetapkan oleh perencana, pada
pemotongan dan pembengkokan tulangan ditetapkan toleransi-toleransi
seperti tercantum dalam ayat-ayat berikut.
2. Terhadap panjang total batang lurus yang dipotong menurut ukuran dan
terhadap panjang total dan ukuran intern dari batang yang dibengkokan
ditetapkan toleransi sebesar ± 25 mm, kecuali mengenai yang ditetapkan
dalam ayat (3) dan (4). Terhadap panjang total batang yang diserahkan
menurut sesuatu ukuran ditetapkan toleransi sebesar + 50 mm dan -25
mm.
3. Terhadap jarak turun total dari batang yang dibengkok ditetapkan toleransi
sebesar ± 12 mm untuk jarak lebih dari 60 cm.
4. Terhadap ukuran luar dari sengkang, lilitan dan ikatan-ikatan ditetapkan
toransi sebesar Ø 6 mm.

3. Las
Bila diperlukan atau disetujui, pengelasan tulangan beton harus sesuai dengan
“Reinforcing steel welding code (AWS D 12.1.)”. Pengelasan tidak boleh dilakukan
pada bengkokan disuatu batang.
4. Pekerjaan Beton
Standar dan Refernsi
Pekerjaan beton harus disesuaikan dengan edisi terakhir dari peraturan-peraturan,
standar-standar atau spesifikasi-spesifikasi berikut:
a. PBI – NI 2 – 1971 : Peraturan Beton Bertulang Indonesia - 1971
b. SNI.03.2847.2002 :Tatacara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung.
c. PUBI – 1982 : Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia.
d. ACI – 304 : ACI 304.1R-79 Preplaced Aggregate Concrete for Structural and Mass
Concrete, part 2. ACI 304.2R-71, Placing Concrete by Pumping Methods, Part2. ACI
304, 304-71, High Density Concrete: Measuring, Mixing, Transporting and Placing,
Part2.
e. ASTM – C94 : Standard Specification for Ready-Mixed Concrete.
f. ASTM – C33 : Standard Specification for Concrete Aggregates.
g. ACI -318 : Building Code Requirements for Reinforced Concrete.
h. ACI – 301 : Specificatin for Structural Concrete Building.
i. ACI – 212 : ACI 212.1R-63, Admixture for Concrete, Part-1 ACI 212.2R-71, Guide for
Use of Admixture in Concrete, Part 1.
j. ASTM – C143 : Standard Test Method for Slump of Portland Cement Concrete.
k. ASTM – C231 : Standard Test Method for Air Content of Freshly Mixed Concrete by
The Pressure Method.
l. ASTM – C171 : Standard Specification for Sheet Materials for Curing Concrete.
m. ASTM – C172 : Standard Method of Sampling Freshly Mixed Concrete.
n. ASTM – 31 : Standard Method of Making and Curing Concrete Test Specimens in The
Field.
o. ASTM – C42 : Standard Method of Obtaining and Testing Drilled Cores and Sawed
Beams of Concrete.
p. ASTM – C309 : Standard Specification for Liquid Membrane Forming Compound for
Curing Concrete.
q. ASTM – D1752 : Standard Specification for Performed Spange Rubbe rand Cork
Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction.
r. ASTM – C1751 : Standard Specification for Performed Expansion Joint Fillers for
Concrete Paving and Structural Construction (Non-extruding and Resilient Bituminous
Type).
Beton Ready-mixed
a. Beton ready-mixed haruslah berasal dari perusahaan ready-mixed yang disetujui,
pengukuran, pencampuran dan pengiriman sesuai dengan ACI 301-74, ACI committee
304 dan ASTM C 94-92a.
b. Adukan beton harus dibuat sesuai dengan perbandingan campuran yang sesuai
dengan yang telah diuji dilaboratorium dan disetujui. Kekuatan beton minimum yang
dapat diterima adalah berdasarkan hasil pengujian yang diadakan dilaboratorium.
c. Temperatur beton yang diijinkan dari campuran beton tidak boleh melampaui 35°C.
d. Menambahkan bahan tambahan pada plant harus sesuai dengan instruksi yang
diberikan dari pabrik. Bahan tambahan harus sesuai dengan ACI 212.2R-71 dan ACI
212.1R-64.
e. Air tidak boleh ditambahkan selama pengakutan beton.
f. Truk-truk harus dilengkapi dengan alat untuk mengukur air yang akurat dan alat untuk
menghitung putaran.
g. Mulailah operasi pemutaran dalam waktu 30 menit sesudah semen dan agregat
dituang ke dalam mixer.
h. Beton harus dituangkan seluruhnya dilapangan proyek dalam waktu satu setengah
jam atau sebelum truk mixer mencapai 300 putaran yang mana yang lebih dulu,
setelah semen dan agregat dituang kedalam mixer.
Pengadukan Beton pada Batching Plant
Beton dari bahan-bahan dan desain mixes disini harus mengikuti pengukuran,
pencampuran dan pengadukan sesuai PBI – 1971
a. Batching
1. Proporsi dari campuran diukur berdasarkan berat dan memakai tempat yang
cocok, harus disediakan alat timbang.
2. Mekanisme timbangan harus akurat.
3. Air harus ditambahan kedalam mixer dari suatu reservoir yang terpisah.

Pengangkutan dan Pengiriman Beton


a. Pengakutan dan pengiriman beton harus sesuai dengan PBI-1971, ACI 303-73, ACI
Committee 304 dan ASTM C94-92a.
b. Pengangkutan dan pengiriman beton juga harus mengikuti hal-hal berikut:
c. Pengangkutan adukan beton dari tempat pengadukan ke tempat pengecoran
harus dilakukan dengan cara-cara sedemikian agar dapat dicegah pemisahan dan
kehilangan bahan-bahan.
d. Cara pengangkutan adukan beton harus lancar sehingga tidak terjadi perbedaan
waktu yang mencolok antara beton yang sudah dicor dan yang akan dicor.
e. Beton harus diangkut dari tempat mengaduk ke tempat pengecoran sesegera dan
sepraktis mungkin dan memakai metoda penanganan untuk menghindari
pemisahan bahan (segregations).

Pengecoran Beton
a. Beton harus dicor sesuai persyaratan dalam PBI 1971 ataupun ACI-304-73, ACI
Committee 304, ASTM C 94-92a.
b. Tinggi jatuh dari beton yang dicor jangan melebihi 2m bila tidak disebutkan lain.
c. Beton yang telah mengeras sebagian atau yang telah dikotori benda asing tidak
boleh dituang kedalam struktur.

Perawatan dan Perlindungan Beton


a. Perawatan (curing)
b. Secara umum harus memenuhi persyaratan di dalam PBI 1971 NI-2 dan ACI 301-
72/75, ACI 301, ACI-308. Segera setelah pengecoran beton harus dicuring.Beton
setelah dicor harus dilindungi terhadap proses pengeringan yang belum pada
saatnya dengan cara mempertahankan kondisi dimana kehilangan kelembaban
adalah minimal dan suhu yang konstan dalam jangka waktu yang diperlukan untuk
proses hidrasi semen serta pengerasan beton.
c. Masa perawatan dan cara perawatan, perawatan beton dimulai segera setelah
pengecoran beton selesai dilaksanakan dan harus berlangsung terus-menerus
selama paling sedikitdua minggu jika tidak ditentukan lain. Suhu beton pada awal
pengecoran harus dipertahankan tidak melebihi 35°C.

Pekerjaan Pondasi Tiang Bor


Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan yang termasuk meliputi:
1. Penentuan titik-titik posisi tiang di lapangan sesuai dengan gambar rencana.
2. Mobilisasi dan demobilisasi alat.
3. Penyediaan peralatan.
4. Pengadaan regu kerja.

5. Pengerjaan tiang bor pada area Tower dengan ukuran diameter 1200mm dengan
panjang tiang 32 m dari cut off level, sedangkan area Podium dengan ukuran
diameter 800 mm dengan panjang tiang 32 m dari cut off level.
6. Percobaan beban.
7. Penyerahan semua data seperti yang telah ditetapkan.
8. Pemotongan kelebihan tiang (bila diperlukan).

Standar dan Referensi


Semua bahan-bahan dan kecakapan kerja harus sesuai dengan edisi terakhir standar-standar
berikut:
1. PBI 1971 : Peraturan Beton Indonesia
2. SNI 03-2847-2002 : Tata Cara Perencanaan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung
3. SII 0192-83 : Mutu dan Cara Uji Elektroda Las Terbungkus Baja Karbon Rendah
4. ASTM A-82 : Standard Specification for Cold Drawn Steel Wire for Concrete
Reinforcement
5. ASTM D-1143 : Standard Test Method for Piles Under Axial Compression Load.
6. ASTM D-3966.90 : Standard Test Method for Piles Under Lateral Loads
7. ASTM D-3989.90 : Standard Test Method for Individual Pile Under Static Axial Tensile
Load.
8. ACI 212.12-63 : Admixture for Concrete, Part 1
9. ACI 212.22-71 : Guide for Use Admixture in Concrete, Part 1.

Bahan-Bahan/Produk
Bahan-bahan untuk tiang bor
1. Beton
a. Mutu beton yang dipakai adalah fc’ – 25 Mpa (silinder) pada 28 hari.
b. Slump haruslah antara 18 cm sampai 20 cm.
2. Penulangan
a. Tulangan haruslah bersih dari kotoran, gemuk, karat, dan bahan-bahan lain yang
dapat menurunkan lekatan beton. Pada waktu pabrikasi/persiapan penulangan
untuk tulangan yang lurus atau bengkokan mengikuti SK SNI T-15-1991-03 kecuali
ditentukan lain oleh Engineer.
b. Pekerjaan penulangan haruslah mengikuti rencana penulangan, menghindari
pergeraka ataupun perubahan bentuk dari tulangan pada waktu pengecoran
beton.
c. Tulangan polos atau berulir haruslah mempunyai mutu minimum U-24 (untuk
tulangan polos) atau U-40 (untuk tulangan berulir) atau seperti dicantumkan pada
gambar struktur.
d. Tulangan utama untuk tiang dengan panjang kurang dari 12 m haruslah terdiri dari
satuan tulangan tanpa sambungan. Untuk tiang lebih panjang dari 12 m, tulangan
utama haruslah disambung dengan panjang sambungan 40 (empat puluh) kali
diameter tulangan.
e. Sambungan dengan las hanya boleh dilakukan apabila disetujui oleh perancang
struktur dan sesuai dengan AWS D 12.1. 6. Kawat pengikat haruslah terbuat dari
baja lunak dan tidak dilapis “zinc”.
f. Bahan untuk Beton
1. Bahan:
a. Semen
b. Semen portland haruslah dihasilkan dari 1 (satu) pabrik dan sesuai dengan persyaratan
NI-8.
c. Aggregat halus (pasir) dan aggregat kasar
d. Jenis dan persyaratan haruslah sesuai dengan persyaratan NI-8. Pasir/aggregat halus
harus bersih, tajam, baik dan bebas dari bahan-bahan organik.
e. Gravel
f. Mutu, haruslah keras, bersih, tidak berpori dan tidak terdiri dari alkali aktif.
g. Air
h. Air tidak boleh mengandung minyak, nitrat alkali, bahan-bahan organik yang dapat
mempengaruhi beton, tulangan dan jarring kawat baja. Air harus lulus test
laboratorium.
2. Campuran bahan beton (admixture)
a. Trial mix harus diadakan sebelumnya dan mutu beton harus sesuai dengan PBI-1971.
b. Percobaan dari mutu beton
c. Percobaan kekuatan beton harus dibuktikan dengan percobaan silinder beton ukuran 150 x
300 mm sesuai dengan PBI-1971.
d. Masa jenis (density) dari campuran beton harus diuji dengan percobaan “slump” dimana
nilai slump harus diantara 18-20 cm. Nilai “slump” yang direkomendasikan adalah 18 cm.
3. Ketebalan minimum dari selimut beton.
a. Kecuali ditentukan lain, ketebalan dari selimut beton haruslah 75 mm.
b. Perhatian khusus harus diberikan sedemikian agar selimut beton tidak kurang dari 75 mm.

c. Pengecoran beton.
d. Beton harus dicor mengikuti metode pelaksanaan.

Pelaksanaan
Tahapan pengerjaan atau pelaksanaan tiang bor haruslah mengikuti urutan berikut:
Pengeboran
a. Pengeboran harus dilakukan dengan alat pengebor yang disetujui dan dilengkapi dengan
“buckets” dan “auger”. Perlengkapan ini harus mampu untuk mengebor dan menembus lensa
lapisan kedap air, batuan besar (boulders), shales, stiff clays, gravel, dan pasir.
b. Bila kondisi tanah yang dibor tidak stabil, sehingga cenderung longsor atau aliran air tanah masuk
ke pile shaft, maka kontraktor harus memasang Casing Baja sementara dengan tebal minimum 6
mm dan dengan diameter tidak boleh kurang dari diameter tiang bor yang diperlukan untuk
mengatasinya. Sambungan casing haruslah kedap air. Pemilihan penggunaan casing penuh atau
c. sebagian, sepenuhnya tanggung jawab kontraktor. Apabila untuk mencabut casing
dipakai metoda alat penggetar (vibrator), maka harus dipasang tulangan tambahan.
d. Dalam mengatasi kelongsoran, selain menggunakan casing sementara, sebagai pilihan
dapat juga digunakan metoda dengan penggunaan bahan bentonite. Level campuran
bahan bentonite didalam lubang bor harus dijaga agar tetap berada diatas level air
tanah. Hal tersebut harus dilakukan sampai pengeboran mencapai lapisan pendukung.
e. Data pengeboran terdiri dari dalamnya pengeboran, klasifikasi jenis tanah yang berasal
dari lubang bor dan setiap gangguan yang terjadi selama pelaksanaan pengeboran
haruslah dibuat selengkap mungkin
f. Pelaksanaan pengeboran harus dilakukan sampai mencapai kedalaman seperti yang
disyaratkan.
g. Segala macam endapan dan longsoran dari dasar lubang bor yang akan mempengaruhi
hasil dari tiang bor harus dikeluarkan sampai bersih.
h. Penulangan beton: Mutu tulangan beton yang akan dipakai haruslah sebagai berikut:
1. Persyaratan umum untuk penulangan beton harus sesuai dengan standar-
standar yang berlaku.
2. Untuk tulangan polos dengan diameter lebih kecil sama dengan 12mm dipakai
mutu U-24; untuk tulangan deform dengan diameter lebih besar 12mm dipakai
mutu U-40.
3. Penyediaan anyaman tulangan sesuai dengan desain baik dalam hal diameter,
jumlah maupun jarak tulangan. Tulangan yang telah disiapkan tersebut
haruslah dalam kondisi baik, tanpa tanda-tanda karat pada waktu diperlukan.

4. Anyaman tulangan harus ditunjang dengan kuat secara sentris diluar lubang bor
supaya tidak terjadi gerakan/pergeseran pada waktu pengecoran.
5. Selimut beton minimum harus 7.5 cm.
6. Tulangan tiang bor harus sesuai dengan gambar desain, jenis, ukuran dan panjang dari
setiap bagian dari elemen tulangan.

i. Pembetonan
1. Persyaratan umum untuk pekerjaan beton harus sesuai dengan standar-standar yang
berlaku.
2. Pengukuran, pengadukan, pengangkutan dan pengecoran beton harus sesuai dengan
ACI 304-73
3. Untuk setiap tiang bor, harus diambil 3 (tiga) buah contoh silinder. Satu untuk
percobaan 7 hari, satu untuk 14 hari dan satu lagi untuk percobaan 28 hari. Percobaan
beton harus dilakukan dilaboratorium resmi yang diakui.
4. Persyaratan mutu beton adalah fc’ 25 Mpa (silinder) pada umur beton 28 hari dengan
slump minimum 180 mm dan maximum 200 mm. Maksimum waktu pengikatan 4 jam.
5. Pengecoran tiang bor harus sesegera mungkin pada hari yang sama.
6. Selama pengecoran beton, perlu diperhatikan waktu tunggu antara mixer yang satu
dengan berikutnya lebih kecil dari yang disyaratkan untuk waktu pengikatan awal dari
beton.
7. Pipa tremie yang dipakai harus mempunyai diameter minimum 20 cm dan corong
penerima harus mempunyai kapasitas sedikitnya sama dengan pipa yang
bersangkutan.
8. Pipa tremie harus dipasang pada posisi sedemikian agar dasar dari pipa sedikitnya 1.50
m dibawah permukaan beton pada setiap tahap dari pembetonan.
9. Selama pembetonan, sebelum setiap bagian dari pipa tremie dicabut dan dilepas,
kepala tiang harus diukur levelnya.
10. Pipa harus mencapai dasar dari tiang bor. Sambungan tiang harus memakai “quick-
acting coupling” agar setiap bagian dapat dilepas seperti disyaratkan tanpa
keterlambatan. Sambungan harus dibuat kedap air.
11. Ujung atas pipa harus dihubungkan dengan corong dengan ukuran yang memadai untuk
panjang pipa yang dipakai dan untuk jumlah beton yang akan dituang. Pengaturan untuk
menaikkan atau menurunkan corong dan pipa harus diawasi.
12. “Sliding Plug” sumbat yang dapat meluncur (seperti jaring kawat/ kawat ayam yang
dibungkus lembaran plastik harus ditempatkan lebih dulu yang akan terdorong turun
kedasar pipa oleh berat campuran beton yang dituang pertama untuk mencegah
tercampurnya adukan beton dengan air didalam pipa.
13. Perlengkapan sounding harus diadakan untuk memeriksa level dari permukaan beton
dan memastikan bahwa pipa tertanam padakedalaman yang memadai untuk
mempertahankan kekedapan udara dan menjaga aliran beton. (untuk CSL tes)
14. Corong harus dibebani dengan teratur dan menerus tanpa penundaan untuk
mempertahankan pengaliran (campuran beton) dan mencegah pipa dari penyumbatan.
Dengan pemeriksaan yang teliti beton harus mengalir bila pipa berangsur-angsur
dinaikkan. Apabila diperlukan menghentak pipa untuk menghentikan beton, maka
perhatian yang cukup perlu diberikan untuk mencegah kecelakaan akibat tercabutnya
dasar pipa dengan resiko terganggunya kekedapan beton.
15. Pada kejadian terganggunya kekedapan beton, harus diambil (dicatat) data dari
kedalaman yang terganggu tersebut dan pipa harus diisi kembali dengan memakai
“sliding plug” (sumbat yang dapat meluncur) dan diperhatikan untuk menghindari
menghamburnya air dari pipa.
16. Pipa tremie harus tetap terpasang sampai ujung atas pengecoran berada 1m diatas level
“cut off” sehingga beton akan berada 75 mm dari level yang disyaratkan setelah lapisan
permukaan yang jelek dipotong dan dibuang.
17. Volume sebenarnya dari beton yang dipakai harus didata dan diperiksa/dicocokan
dengan perhitungan volume yang disyaratkan untuk mendeteksi kemungkinan
pengecilan datau pembesaran penampang tiang bor.
18. Segera setelah pengecoran beton selesai, level atas dari tiang percobaan harus didata
dan dihubungkan kesuatu “bench mark”.

j. Toleransi Pelaksanaan
1. Kecuali jika ada pengeboran yang miring, lubang harus dibor vertikal dan bila terjadi
kemiringan maka toleransi kemiringan yang diijinkan adalah 1:80.
2. Posisi titik bor tidak boleh bergeser/menyimpang lebih dari 7,5 cm dari lokasi yang
ditentukan pada semua arah pada cut off level.
3. Deviasi dari level permukaan fondasi dari transfered bench mark terdekat adalah 20 cm.
4. Bila ternyata toleransi tersebut tidak dipenuhi maka wajib dilakukan pekerjaan
perbaikan/penambahan.

5. Tahapan pekerjaan tiang. Apabila lima atau lebih tiang bor harus dilaksanakan dalam satu
kelompok, tiang yang ditengah harus dilaksanakan lebih dulu, diikuti tiang berikutnya dari
tengah ke arah luar, urutan pengerjaan tiang haruslah sesuai. Pengerjaan tiang didekat

6. tiang yang baru dikerjakan tidak boleh dilakukan sebelum lewat 7 (tujuh) hari atau pada
jarak minimum 6 m .

k. Pemotongan kepala tiang dan penyambungannya.


1. Pada waktu pengerjaan tiang telah selesai, kontraktor bila perlu harus memotong kepala
tiang diatas level yang disyaratkan seperti ditunjukkan pada gambar dan meninggalkan
minimum sepanjang 40 diameter dari tulangan untuk disambungkan kedalam “pile cap”
(pur).
2. Segera setelah pekerjaan tiang selesai, kontraktor harus menggali dan memotong tiang
lagi bila diperlukan dan segera diikuti dengan memeriksa level dan memberikan detail
yang akurat dari hasil posisi tiang dibandingkan dengan posisi yang diberikan pada
gambar layout tiang.
3. Bahan-bahan galian Bahan-bahan galian dari lubang bor dan pur harus dibuang keluar
“site” ketempat yang telah ditentukan.
4. Pengurugan kembali “back filling”Kontraktor tiang bor harus mengurug kembali dan
memadatkan kekosongan antara ujung atas tiang bor dan permukaan tanah, dengan pasir
atau bahan lain yang disetujui. Pengurugan kembali harus dilakukan sedikitnya 2 (dua)
hari setelah pengerjaan tiang bor selesai.
5. Meluruskan kembali tulangan beton pada waktu pekerjaan merapikan kepala tiang bor,
kontraktor harus membengkokan dan meluruskan kembali tulangan bor pile tersebut.
6. Tiang-tiang yang ditolak Setiap tiang bor yang tidak terlaksana dengan betul sesuai
dengan spesifikasi harus ditolak.
7. Tiang-tiang dapat ditolak karena alasan-alasan seperti: mengecilkan diameter tiang bor
(elevasi pipa tremie yang terbenam kurang dari 1.5 m dibawah elevasi beton),
perlengkapan rusak, pengiriman beton tidak tepat waktu sehingga menggangu karena
pengecoran melampaui waktu pengikatan, kegagalan pada percobaan pembebanan,
mutu beton tidak sesuai dan lain sebagainya.
8. Alasan-alasan untuk mencurigai tiang-tiang antara lain: membiarkan lubang bor
semalaman, kedalaman lubang bor lebih besar daripada waktu dibersihkan, waktu tunggu
antara tiap tahapannya terlalu lama.
Kontroling Pekerjaan Pondasi Bored Pile
Dalam setiap pekerjaan konstruksi harus dilakukan suatu pengwasan terhadap
bagian-bagian pekerjaan yang terdapat dalam proyek konstruksi tersebut dan
dalam penerapannya bisa dilakukan dengan beberapa cara baik infeksi secara
langsung atau menganalisis suatu progres atau pengawasan pekerjaan melalui
diagram atau bartchart yang sudah dibuat. Dalam hal ini PT. Indonesia Pondasi
Raya (INDOPORA) melakukan pengawasan pekerjaannya menggunakan bar chart
dan pilling record dimana fungsi dari media tersebut berbeda namun memiliki
tujuan yang sama yaitu sebagai kontroling terhadap suatu pekerjaan agar
tercapainya standar biaya, mutu dan waktu sesuai yang direncanakan.
Bar chart
Adalah diagram alur pelaksanaan pekerjaan yang dibuat untuk menentukan waktu
penyelesaian pekerjaan yang dibutuhkan. Dan hal-hal yang dimunculkan dalam bar chart
adalah :

- Jenis pekerjaan
- Durasi waktu pelaksanaan pekerjaan
- Alur pekerjaan

Berikut bar chart yang digunakan dalam pekerjaan pondasi bored pile dalam proyek
apartemen sudirman one tang city.

Piling Record
Adalah suatu bentuk laporan yang menganalisis jumlah kebutuhan volume beton terhadap
lubang bored pile. Dan laporan ini menjadikan suatu bukti untuk penagihan pembayaran
pekerjaan yang diajukan pihak ke kontraktor kepada pihak owner.
PEKERJAAN STRUKTUR

UMUM
1) Uraian

a) Yang dimaksud dengan beton adalah campuran antara semen portland


atau semen hidraulik yang setara, agregat halus, agregat kasar, dan air
dengan atau tanpa bahan tambahanmembentuk massa padat.
b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pelaksanaan
seluruh struktur beton bertulang, beton tanpa tulangan, beton
prategang, beton
pracetak dan beton untuk struktur baja komposit, sesuai dengan
spesifikasi dan gambar rencana atau sebagaimana yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan.
c) Pekerjaan ini harus pula mencakup penyiapan tempat kerja untuk
pengecoran
beton, pengadaan perawatan beton, lantai kerja dan pemeliharaan fondasi
seperti pemompaan atau tindakan lain untuk mempertahankan agar
fondasi tetap kering.
d) Mutu beton yang digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan
dalam kontrak harus seperti yang ditunjukkan dalam gambar
rencana atau
sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Mutu beton
yang
digunakan dalam kontrak ini dibagi sebagai
berikut:
Tabel 7.1.1.(1)Mutu Beton dan
Penggunaan

Jenis fc’
Uraian
Beton (MPa)
Umumnya digunakan untuk beton prategang

Mutu seperti tiang pancang beton prategang, gelagar


x  45
tinggi beton prategang, pelat beton prategang dan
sejenisnya.
Umumnya digunakan untuk beton bertulang
seperti pelat lantai jembatan, gelagar
Mutu
beton bertulang, diafragma, kereb beton
20 ≤ x < 45
sedang
pracetak,
Umumya digunakan untuk struktur beton
tanpa
15 ≤ x < 20
Mutu tulangan seperti beton siklop, trotoar dan
rendah pasangan batu
Digunakan sebagaikosong
lantai yang
kerja, diisi adukan,
penimbunan
10 ≤ x < 15
kembali dengan beton.

2) Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan untuk pekerjaan beton yang tidak disertakan dalam Dokumen
Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah
peninjauan rancangan awal telah selesai dilaksanakan sesuai dengan Seksi 1.9 dari
Spesifikasi ini.

3) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8


b) Kajian Teknis Lapangan : Seksi 1.9
c) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
d) Pasangan Batu dengan Mortar : Seksi 2.2
e) Gorong-gorong dan Drainase Beton : Seksi 2.3
f) Drainase Porous : Seksi 2.4
g) Galian : Seksi 3.1
h) Timbunan : Seksi 3.2
i) Baja Tulangan : Seksi 7.3
j) Adukan Semen : Seksi 7.8
k) Pembongkaran Struktur : Seksi 7.15

4) Jaminan Mutu
Mutu bahan yang dipasok dari campuran yang dihasilkan dan cara kerja serta hasil
akhir harus dipantau dan dikendalikan seperti yang disyaratkan dalam Standar
Rujukan dalam Pasal 7.1.1.(6) di bawah ini.

5) Toleransi
a) Toleransi Dimensi :
 Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. + 5 mm
 Panjang keseluruhan lebih dari 6 m + 15 mm
 Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau
antara kepala jembatan
0 dan + 10 mm

b) Toleransi Bentuk :
 Persegi (selisih dalam panjang diagonal) 10 mm
 Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari
garis yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m
12 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m
15 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m
20 mm

c) Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :


 Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana ± 10 mm
 Kedudukan permukaan horizontal dari ± 10 mm
rencana
± 20 mm
 Kedudukan permukaan vertikal dari rencana

d) Toleransi Alinyemen Vertikal :


Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding ± 10 mm
e) Toleransi Ketinggian (elevasi) :
 Puncak lantai kerja di bawah fondasi
 Puncak lantai kerja di bawah pelat injak
 Puncak kolom, tembok kepala, balok
melintang ± 10 mm
± 10 mm
± 10 mm

f) Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.


g) Toleransi untuk Penutup / Selimut Beton Tulangan
: 0 dan + 5 mm
 Selimut beton sampai 30mm 0 dan + 10 mm
 Selimut beton 30mm - 50mm
± 10 mm
 Selimut beton 50mm - 100mm
6) Standar Rujukan

Standar Nasional Indonesia (SNI):

SNI ASTM C136-2012 : Metode Uji untuk Analisis Saringan Agregat Halus dan
Agregat Kasar
SNI 1969 : 2008 : Metode pengujian berat jenis dan penyerapan air agregat
halus
SNI 1970 : 2008 : Metode pengujian berat jenis dan penyerapan air agregat
kasar
SNI 1974 : 2011 : Metode pengujian kuat tekan beton dengan benda uji silinder
yang dicetak.
SNI 1972 : 2008 : Metode pengujian slump beton.
SNI 1973 : 2008 : Metoda pengujian berat isi beton.
SNI 15-2049-2004 : Semen portland.
SNI 2417:2008 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los
Angeles.
SNI 2458:2008 : Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar.
SNI 03-2460-1991 : Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk
campuran beton.
SNI 03-2491-1991 : Metode pengujian kuat tarik belah beton.
SNI 03-2492-2002 : Metode pengambilan dan pengujian beton inti.
SNI 03-2493-1991 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton
di laboratorium.
SNI 03-2495-1991 : Spesifikasi bahan tambahan untuk beton.
SNI 03-2816-1992 : Metode pengujian kotoran organik dalam pasir untuk
campuran mortar dan beton.
SNI 03-2834-2000 : Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal.
SNI 03-4804-1998 : Metode pengujian berat isi dan rongga udara dalam
agregat. SNI 03-3403-1994 : Metode pengujian kuat tekan beton inti pemboran.
SNI 3407:2008 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk agregat terhadap
larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat.
SNI 03-3418-1994 : Metode pengujian kandungan udara pada beton
segar. SNI 03-3976-1995 : Tata cara pengadukan dan pengecoran beton.
SNI 03-4141-1996 : Metode pengujian gumpalan lempung dan butir-butir
mudah pecah dalam agregat.
SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos
saringan No.200 (0,075 mm).
SNI 03-4156-1996 : Metode pengujian bliding dari beton segar.
SNI 03-4433-1997 : Spesifikasi beton siap pakai.
SNI 03-4806-1998 : Metode pengujian kadar semen portland dalam beton
segar dengan cara titrasi volumetri.
SNI 03-4807-1998 : Metode pengujian untuk menentukan suhu beton segar
semen
portland.
SNI 03-4808-1998 : Metode pengujian kadar air dalam beton segar dengan
car titrasi volumetri.
SNI 03-4810-1998 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton
di lapangan.
SNI 03-6429-2000 : Metode pengujian kuat tekan beton silinder dengan
cetakan silinder di dalam tempat cetakan.
SNI 03-6817-2002 : Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton.
SNI 03-6820-2002 : Spesifikasi agregat halus untuk pekerjaan adukan dan
plesteran dengan bahan dasar semen.
SNI 03-6889-2002 : Tata cara pengambilan contoh agregat. SNI 15-
7064-2004 : Semen portland komposit.
Pd T–07–2005-B : Pelaksanaan pekerjaan beton untuk jalan dan jembatan.
SNI 15-0302-2004 : Semen Portland Pozzolan

American Society for Testing and Materials (ASTM) :

ASTM C 33-93 : Standard Spesification for Concrete Aggregates.


ASTM C 403-90 : Time of Setting of Concrete Mixtures by Penetration
Resistance
ASTM C 989-95 : Spesification for Ground Granulated Blast Furnace Slag for use in
Concrete and Mortars.
ASTM C1611 - 14 : Standard Test Method for Slump Flow of Self-Consolidating
Concrete

American Concrete Institute (ACI) :

ACI 305R-99 : Hot Weather Concreting


ACI 363R-92 : State-of-the-art on High-Strength Concrete

British Standar (BS) :


BS 5328 : 1990 Part 4 : Specification for The Procedures to be Used in Sampling, Testing
and Assessing Compliance of Concrete

7) Pengajuan Kesiapan Kerja

a) Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak
digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang
disyaratkan dalam Pasal 7.1.2 dari Spesifikasi ini.

b) Penyedia Jasa harus mengirimkan rancangan campuran (mix design) untuk


masing-masing mutu beton yang akan digunakan sebelum pekerjaan pengecoran
beton dimulai, lengkap dengan hasil pengujian bahan dan hasil pengujian
percobaan campuran beton di laboratorium berdasarkan kuat tekan beton untuk
umur 7 dan 28 hari, kecuali ditentukan untuk umur-umur yang lain oleh Direksi

Pekerjaan. Kecuali ditentukan lain, rancangan campuran harus memiliki standar


deviasi rencana (Sr) antara 2,5 MPa sampai 8,5 MPa. Proporsi bahan dan berat
penakaran hasil perhitungan harus memenuhi kriteria teknis utama, yaitu
kelecakan (workability), kekuatan (strength), dan keawetan (durability). Untuk jenis
pekerjaan beton yang lain, sifat-sifat mekanik beton selain kuat tekan juga penting
untuk diketahui. Penyedia Jasa wajib menyerahkan data tersebut kepada Direksi
Pekerjaan.

c) Campuran Percobaan

Sebelum dilakukan pengecoran, Penyedia Jasa harus membuat campuran percobaan


menggunakan proporsi campuran hasil rancangan campuran serta bahan yang
diusulkan, dengan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan, yang menggunakan jenis
instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan digunakan untuk pekerjaan
(serta sudah memperhitungkan waktu pengangkutan dll). Dalam kondisi beton segar,
adukan beton harus memenuhi syarat kelecakan (nilai slump) yang telah ditentukan.
Pengujian kuat tekan beton umur 7 hari dari hasil campuran percobaan harus
mencapai kekuatan minimum 90 % dari nilai kuat tekan beton rata-rata yang
ditargetkan dalam rancangan campuran beton (mix design) umur 7 hari.
Bilamana hasil pengujian beton berumur 7 hari dari campuran percobaan tidak
menghasilkan kuat tekan beton yang disyaratkan, maka Penyedia Jasa harus
melakukan penyesuaian campuran dan mencari penyebab ketidak sesuaian tersebut,
dengan meminta saran tenaga ahli yang kompeten di bidang beton untuk kemudian
melakukan percobaan campuran kembali sampai dihasilkan kuat tekan beton di
lapangan yang sesuai dengan persyaratan. Bilamana percobaan campuran beton
telah sesuai dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa boleh
melakukan pekerjaan pencampuran beton sesuai dengan Formula Campuran Kerja
(Job Mix Formula, JMF) hasil percobaan campuran.

d) Penyedia Jasa harus mengirim Gambar detil untuk seluruh perancah yang akan
digunakan, dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum
setiap pekerjaan perancah dimulai.

e) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit
24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan pencampuran atau
pengecoran setiap jenis beton, seperti yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.4.1) di
bawah.

8) Penyimpanan dan Perlindungan Bahan

Cara penyimpanan semen harus mengikuti ketentuan sebagai berikut :


a) Semen disimpan di ruangan yang kering dan tertutup rapat.
b) Semen ditumpuk dengan jarak setinggi minimum 30 cm dari lantai ruangan, tidak
menempel/melekat pada dinding ruangan dan tinggi timbunan maksimum
8 zak semen.
c) Tumpukan zak semen disusun sedemikian rupa sehingga tidak terjadi
perputaran udara di antaranya, dan mudah untuk diperiksa.
d) Semen dari berbagai jenis/merek disimpan secara terpisah.
e) Semen yang baru datang tidak boleh ditumpuk di atas tumpukan semen yang
sudah ada dan penggunaannya harus dilakukan menurut urutan pengiriman.
f) Untuk semen dalam bentuk curah harus disimpan di dalam silo yang terbuat dari
baja atau beton dan harus terhindar dari kemungkinan tercampur dengan bahan
lain.
g) Apabila semen telah disimpan lebih dari 2 (dua) bulan, maka sebelum
digunakan harus diperiksa terlebih dahulu bahwa semen tersebut masih
memenuhi syarat.

9) Kondisi Tempat Kerja

Penyedia Jasa harus menjaga temperatur semua bahan, terutama agregat kasar, dengan
temperatur pada tingkat yang serendah mungkin dan harus dijaga agar selalu di bawah
30oC sepanjang waktu pengecoran.Pada kondisi ekstrim, dimana pengecoran terpaksa
dilakukan pada suhu di atas 30C, maka metode pelaksanaan pekerjaan pengecoran harus
mengacu kepada ACI 305R – 99 Hot Weather Concreting. Sebagai tambahan, Penyedia Jasa
tidak boleh melakukan pengecoran bilamana :

a) Tingkat penguapan melampaui 1,0 kg/m2/jam sesuai dengan petunjuk Gambar


7.1.2-1.
Gambar 7.1.2-1 Diagram Penentuan Tingkat Penguapan Air Rata-rata

b) Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %.


c) Tidak diijinkan oleh Direksi Pekerjaan, selama turun hujan atau bila udara penuh debu
atau tercemar.

10) Perbaikan Atas Pekerjaan Beton Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang
disyaratkan dalam Pasal 7.1.1.(5), atau yang tidak memiliki permukaan akhir yang
memenuhi ketentuan, atau yang tidak memenuhi sifat-sifat campuran yang
disyaratkan dalam Pasal 7.1.3.(1), harus mengikuti petunjuk yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi :
i) Perubahan proporsi campuran beton untuk sisa pekerjaan yang belum
dikerjakan;
ii) Tambahan perawatan pada bagian struktur yang hasil pengujiannya gagal;
iii) Perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian
pekerjaan yang dipandang tidak memenuhi ketentuan;
b) Bilamana terjadi perbedaan pendapat dalam mutu pekerjaan beton atau adanya
keraguan dari data pengujian yang ada, Direksi Pekerjaan dapat meminta
Penyedia Jasa melakukan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menjamin
bahwa mutu pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat dinilai dengan adil. Biaya
pengujian tambahan tersebut haruslah menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa.
c) Perbaikan atas pekerjaan beton yang retak atau bergeser yang diakibatkan oleh
kelalaian Penyedia Jasa merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa dan harus
dilakukan dengan biaya sendiri.. Penyedia Jasa tidak bertanggung jawab atas
kerusakan yang timbul berasal dari bencana alam yang tidak dapat dihindarkan,
asalkan pekerjaan yang rusak tersebut telah diterima dan dinyatakan oleh Direksi
Pekerjaan secara tertulis telah selesai.

BAHAN
1) Semen
a) Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton harus jenis semen Portland tipe
I,II,III,IV, dan V yang memenuhi SNI 15-2049-2004 tentang Semen Portland.
b) Semen tipe IA (Semen Portland tipe I dengan air-entraining agent ), IIA (Semen
Portland tipe II dengan air-entraining agent), IIIA (Semen Portland tipe III dengan
air-entraining agent), PPC (Portland Pozzolan Cement), dan PCC (Portland
Composite Cement) dapat digunakan apabila diizinkan oleh Direksi Pekerjaaan.
Apabila hal tersebut diizinkan, maka Penyedia Jasa harus mengajukan kembali
rancangan campuran beton sesuai dengan merek semen yang digunakan.
c) Di dalam satu proyek hanya dapat digunakan satu merek semen, kecuali jika
diizinkan oleh Direksi Pekerjaan. Apabila hal tersebut diizinkan, maka Penyedia Jasa
harus mengajukan kembali rancangan campuran beton sesuai dengan merek semen
yang digunakan.
2) Air

Air yang digunakan untuk campuran, perawatan, atau pemakaian lainnya harus bersih, dan
bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam, basa, gula atau organik. Air
harus diuji sesuai dengan; dan harus memenuhi ketentuan dalam SNI 03-
6817-2002 tentang Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton. Apabila
timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan karena sesuatu sebab
pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus diadakan perbandingan
pengujian kuat tekan mortar semen dan pasir standar dengan memakai air yang diusulkan
dan dengan memakai air murni hasil sulingan. Air yang diusulkan dapat digunakan apabila
kuat tekan mortar dengan air tersebut pada umur 7 (tujuh) hari dan
28 (dua puluh delapan) hari mempunyai kuat tekan minimum 90% dari kuat tekan mortar
dengan air suling untuk periode umur yang sama. Air yang diketahui dapat
diminum dapat digunakan.

3) Agregat
a) Ketentuan Gradasi Agregat
(i) Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi ketentuan yang
diberikan dalamTabel 7.1.2.(1), tetapi atas persetujuan Direksi Pekerjaan,
bahan yang tidak memenuhi ketentuan gradasi tersebut masih dapat
digunakan apabila memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam
Butir 7.1.1.(7) dan 7.1.3.(1) yang dibuktikan oleh hasil campuran
percobaan.

Tabel 7.1.2.(1)Ketentuan Gradasi Agregat


Ukuran Ayakan Persen Berat Yang Lolos Untuk Agregat
Kasar Gabungan
Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran
Inci Standar
nominal nominal nominal nominal nominal nominal
(in) (mm)
Halus
maksimum maksimum maksimum maksimum maksimum maksimum

2 50,0 1½
100in ¾-in 3/8- in 1100
½ in ¾-in 3/8
- in
1½ 37,5 85 – 100 100 - 95 – 100 100 -
¾ 20,0 0 – 25 85 – 100 - 45 – 80 95 – 100 -
½ 14,0 – 0 – 70 100 - - 100
3/8 10,0 0–5 0 – 25 85 – 100 - - 95 – 100
100
3/16 5,0 0–5 0 – 25 25 – 50 35 – 55 30 – 65
89 – 100
No.8 2,36 0–5 - - 20 – 50
60 – 100
No.16
*Dinaikkan1,18
menjadi 10% untuk agregat halus pecah - - 15 – 40

(ii) Agregat kasar harus dipilih sedemikian rupa sehingga ukuran agregat
terbesar tidak lebih dari ¾ jarak bersih minimum antara baja
tulangan atau antara baja tulangan dengan acuan, atau celah-celah
lainnya dimana beton harus dicor.

b) Sifat-sifat Agregat
(i) Agregat yang digunakan harus bersih, keras, kuat yang diperoleh
dari pemecahan batu atau koral, atau dari penyaringan dan
pencucian (jika perlu) krikil dan pasir sungai.
(ii) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh
pengujian SNI 03-2816-1992 tentang Metode pengujian kotoran
organik dalam pasir untuk campuran mortar dan beton, dan harus
memenuhi sifat-sifat lainnya yang diberikan dalam Tabel 7.1.2.(2)
bila contoh-contoh diambil dan diuji sesuai dengan prosedur yang
berhubungan.
Tabel 7.1.2.(2) Ketentuan Mutu Agregat

Batas Maksimum yang diizinkan untuk

Sifat-sifat Metode Pengujian Agregat


Halus Kasar
Keausan agregat -
SNI 2417:2008 40%
dengan mesin Los
Kekekalan bentuk agregat 10% - Natrium 12% - Natrium
SNI 3407:2008
terhadap larutan natrium 15% - Magnesium 18% - Magnesium
sulfat atau magnesium sulfat
Gumpalan lempung dan
SNI 03-4141-1996 3% 2%
partikel yang mudah
pecah 5% untuk kondisi
umum, 3% untuk
Bahan yang lolos saringan
kondisi
SNI 03-4142-1996 1%
No.200.
permukaan
terabrasi

4) Batu Untuk Beton Siklop


Batu untuk beton siklop harus keras, awet, bebas dari retak, tidak berongga dan
tidak rusak oleh pengaruh cuaca. Batu harus bersudut runcing, bebas dari kotoran,
minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatan dengan beton. Ukuran
batu yang digunakan untuk beton siklop tidak boleh lebih besar dari 250 mm.

5) Bahan Tambah
Yang digunakan sebagai bahan untuk meningkatkan kinerja beton dapat berupa
bahan kimia, bahan mineral atau hasil limbah yang berupa serbuk pozzolanik
sebagai bahan pengisi pori dalam campuran beton.
a) Bahan Kimia
Bahan tambahanyang berupa bahan kimia ditambahkan dalam
campuran beton dalam jumlah tidak lebih dari 5% berat semen selama
proses pengadukan atau selama pelaksanaan pengadukan tambahan
dalam pengecoran beton. Ketentuan mengenai bahan tambahan ini harus
mengacu pada SNI 03-2495-1991. Untuk tujuan peningkatan kinerja beton
segar, bahan tambahancampuran beton dapat digunakan untuk keperluan-
keperluan : meningkatkan kinerja kelecakan adukan beton tanpa menambah
air; mengurangi penggunaan air dalam campuran beton tanpa mengurangi
kelecakan; mempercepat pengikatan hidrasi semen atau pengerasan beton;
memperlambat pengikatan hidrasi semen atau pengerasan beton;
meningkatkan kinerja kemudahan pemompaan beton; mengurangi
kecepatan terjadinya kehilangan slump (slump loss); mengurangi susut
beton atau memberikan sedikit pengembangan volume beton (ekspansi);
mengurangi terjadinya bleeding; mengurangi terjadinya segregasi.Untuk
tujuan peningkatan kinerja beton sesudah mengeras, bahan
tambahancampuran beton bisa digunakan untuk keperluan-keperluan :
meningkatkan kekuatan beton (secara tidak langsung);
meningkatkan kekuatan pada beton muda; mengurangi atau
memperlambat panas hidrasi pada proses pengerasan beton, terutama
untuk beton dengan kekuatan awal yang tinggi; meningkatkan kinerja
pengecoran beton di dalam air atau di laut; meningkatkan keawetan jangka
panjang beton; meningkatkan kekedapan beton (mengurangi
permeabilitas beton); mengendalikan ekspansi beton akibat reaksi alkali
agregat; meningkatkan daya lekat antara beton baru dan beton lama;
meningkatkan daya lekat antara beton dan baja tulangan; meningkatkan
ketahanan beton terhadap abrasi dan tumbukan. Apabila menggunakan
bahan tambahanyang dapat menghasilkan gelembung udara, maka
gelembung udara yang dihasilkan tidak boleh lebih dari 5%. Penggunaan
jenis bahan tambahankimia untuk maksud apapun harus berdasarkan hasil
pengujian laboratorium yang menyatakan bahwa hasilnya sesuai dengan
persyaratan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

b) Mineral
Mineral yang berupa bahan tambahanatau bahan limbah dapat berbentuk
abu terbang (fly ash), pozzolan, mikro silica atau silica fume. Apabila
digunakan bahan tambahan berupa abu terbang, maka bahan tersebut
harus sesuai dengan standar spesifikasi yang ditentukan dalam SNI 03-2460-
1991 tentang Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk
campuran beton. Penggunaan abu terbang (fly ash) tidak dibenarkan untuk
beton yang menggunakan semen tipe Portland Pozzolan Cement (PPC) dan
Portland Composite Cement (PCC). Penggunaan jenis bahan
tambahanmineral untuk maksud apapun harus berdasarkan hasil pengujian
laboratorium yang menyatakan bahwa hasilnya sesuai dengan persyaratan
dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
PENCAMPURAN DAN PENAKARAN
1) Ketentuan Sifat-sifat Campuran
a) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi
kelecakan (slump), kekuatan (strength), dan keawetan (durability) yang
dibutuhkan sebagaimana disyaratkan. Untuk beton SCC (Self Compacted
Concrete), penilaian mengenai kelecakan (workability) harus dilakukan
melalui uji slump flow.
b) Bilamana pengujian beton pada umur yang lebih awal sebelum 28 hari
menghasilkan kuat beton di bawah kekuatan yang disyaratkan, maka
Penyedia Jasa tidak diperkenankan mengecor beton lebih lanjut sampai
penyebab dari hasil yang rendah tersebut dapat diketahui dengan pasti dan
sampai telah diambil tindakan-tindakan yang menjamin bahwa produksi
beton memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi.
c) Apabila kuat tekan beton berumur 28 hari tidak memenuhi ketentuan
yang disyaratkan, maka harus diambil tindakan mengikuti ketentuan
menurut Pasal
7.1.6.(3).(i) dan Pasal 7.1.6.(3).(j)
d) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan dapat
mencakup pembongkaran dan penggantian seluruh beton.

2) Penyesuaian Campuran
a) Penyesuaian Sifat Kelecakan (Workability)
Apabila sifat kelecakan pada beton dengan proporsi yang semula dirancang
sulit diperoleh, maka Penyedia Jasa boleh melakukan perubahan rancangan
agregat, dengan syarat dalam hal apapun kadar semen yang semula
dirancang tidak berubah, juga rasio air/semen yang telah ditentukan
berdasarkan pengujian yang menghasilkan kuat tekan yang memenuhi tidak
dinaikkan. Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan cara
menambah air atau oleh cara lain tidak diizinkan.Bahan tambahan(aditif)
untuk meningkatkan sifat kelecakan hanya diijinkan bila secara khusus telah
disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
b) Penyesuaian Kekuatan
Bilamana beton tidak mencapai kekuatan yang disyaratkan, atas persetujuan
Direksi Pekerjaan kadar semen dapat ditingkatkan asalkan tidak melebihi
batas kadar semen maksimum karena pertimbangan panas hidrasi (AASHTO
LRFD Bridge Construction Specification 8.4.3 Maximum Cementitious 5.9.3

kilogram/m3 for High Performance Concrete). Cara lain dapat juga dengan
menurunkan rasio air/semen dengan pemakaian bahan tambahanjenis
plasticizer yang berfungsi untuk meningkatkan kinerja kelecakan adukan
beton tanpa menambah air atau mengurangi penggunaan air dalam
campuran beton tanpa mengurangi kelecakan adukan beton.
c) Penyesuaian Untuk Bahan-bahan Baru
Perubahan sumber atau karakteristik bahan tidak boleh dilakukan tanpa
pemberitahuan tertulis kepada Direksi Pekerjaan. Bahan baru tidak boleh
digunakan sampai Direksi P
ekerjaan menerima bahan tersebut secara tertulis dan menetapkan proporsi
baru berdasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan baru yang
dilakukan oleh Penyedia Jasa.
d) Bahan Tambahan
Bila untuk penyesuaian campuran perlu menggunakan bahan tambahan,
maka dalam pelaksanaannya harus sesuai dengan Pasal 7.1.2.(5).(b) dan
mendapat
persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

3) Penakaran Bahan
a) Untuk mutu beton fc’> 20 Mpa atau K250 seluruh komponen bahan
beton harus ditakar menurut berat. Untuk mutu beton fc’< 20 MPa atau K250
diizinkan ditakar menurut volume sesuai SNI 03-3976-1995. Bila digunakan
semen kemasan dalam zak, kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga
kuantitas semen yang digunakan adalah setara dengan satu satuan atau
kebulatan dari jumlah zak semen. Agregat harus ditimbang beratnya secara
terpisah. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi kapasitas alat
pencampur.

b) Penakaran agregat dan air harus dilakukan dengan basis kondisi


agregat jenuh kering permukaan (JKP). Untuk mendapatkan kondisi agregat
yang jenuh kering permukaan dapat dilakukan dengan cara menyemprot
tumpukan agregat yang akan digunakan dengan air paling sedikit 12 (dua
belas) jam sebelum penakaran. Apabila agregat tidak dalam kondisi jenuh
kering permukaan, maka harus diadakan perhitungan koreksi penakaran
berat air dan agregat dengan menggunakan data resapan dan kadar air
agregat lapangan. Sedangkan apabila ditakar menurut volume, maka harus
memeperhitungkan faktor pengembangan (bulking factor) agregat halus
seperti ditunjukkan dalam Gambar 7.1.4.1

Halus

Faktor Pengembangan , %
Kasar Sedang

Kadar Air Permukaan (Moisture Content) , %

(= Kadar Air-Resapan)

Gambar 7.1.4.1 Faktor Pengembangan Agregat Halus

ampuran
Beton harus dicampur dalam mesin yang dijalankan secara mekanis dari jenis
a)
dan ukuran yang disetujui sehingga dapat menjamin distribusi yang merata
dari seluruh bahan.
b) Pencampur harus dilengkapi dengan tangki air yang memadai dan alat ukur
yang akurat untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air yang digunakan
dalam setiap penakaran.
Pertama-tama alat pencampur harus diisi dengan agregat dan semen yang
c)
telah ditakar, dan selanjutnya alat pencampur dijalankan sebelum air
ditambahkan.
Waktu pencampuran harus diukur pada saat air mulai dimasukkan ke dalam
d)
campuran bahan kering. Seluruh air yang diperlukan harus dimasukkan
sebelum waktu pencampuran telah berlangsung seperempat bagian. Waktu
untuk mesin berkapasitas ¾ m3 atau kurang haruslah 1,5 menit; untuk
pencampuran
mesin
yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15 detik untuk tiap penambahan
0,5 m3.
e) Bila tidak memungkinkan penggunaan mesin pencampur, Direksi
Pekerjaan dapat menyetujui pencampuran beton dengan cara manual,
sedekat mungkin dengan tempat pengecoran. Penggunaan pencampuran
beton dengan cara manual harus dibatasi pada beton non-struktural.
PELAKSANAAN PENGECORAN
1) Penyiapan Tempat Kerja
a) Penyedia Jasa harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan
beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan
pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Pembongkaran tersebut harus
dilaksanakan sesuai dengan syarat yang disyaratkan dalam Seksi 7.15 dari
Spesifikasi ini.
b) Penyedia Jasa harus menggali atau menimbun kembali fondasi atau
formasi untuk pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam
Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai
dengan ketentuan dalam Seksi 3.1 dan 3.2 dari Spesifikasi ini, dan harus
membersihkan dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang
cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan.
Jalan kerja yang stabil juga harus disediakan jika diperlukan untuk menjamin
bahwa seluruh sudut pekerjaan dapat diperiksa dengan mudah dan aman.
c) Seluruh telapak fondasi, fondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus
dijaga agar senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang
berlumpur atau bersampah atau di dalam air. Atas persetujuan Direksi beton
dapat dicor di dalam air dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup
kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam.
d) Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain
yang harus dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus
sudah dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat
pengecoran.
e) Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, bahan landasan
untuk pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan dari Seksi
2.4 dari Spesifikasi ini.
f) Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk
fondasi sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau
pengecoran beton dan dapat meminta Penyedia Jasa untuk melaksanakan
pengujian penetrasi ke dalaman tanah keras, pengujian kepadatan atau
penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung dari
tanah di bawah fondasi. Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar fondasi yang
tidak memenuhi ketentuan, Penyedia Jasa dapat diperintahkan untuk
mengubah dimensi atau ke dalaman dari fondasi dan/atau menggali dan
mengganti bahan di tempat yang lunak, memadatkan tanah fondasi atau
melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagai- mana yang diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan.

2) Acuan
a) Acuan dari tanah, bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan, harus dibentuk
dari galian, dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara
manualsesuai dimensi yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas
harus dibuang sebelum pengecoran beton.
b) Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari
adukan yang kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan
selama pengecoran, pemadatan dan perawatan.
c) Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan
akhir struktur yang tidak terekspos, tetapi kayu yang diserut dengan tebal
yang merata harus digunakan untuk permukaan beton yang terekspos.
Seluruh sudut-sudut tajam Acuan harus dibulatkan.
d) Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak
beton.

3) Pengecoran
a) Penyedia Jasa harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis
paling sedikit 24 jam sebelum memulai pengecoran beton, atau
meneruskan pengecoran beton bilamana pengecoran beton telah ditunda
lebih dari 24 jam. Pemberitahuan harus meliputi lokasi, kondisi pekerjaan,
mutu beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton.
Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut
dan akan memeriksa acuan, dan tulangan dan dapat mengeluarkan
persetujuan tertulis maupun tidak untuk memulai pelaksanaan pekerjaan
seperti yang direncanakan. Penyedia Jasa tidak boleh melaksanakan
pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.
b) Tidak bertentangan dengan diterbitkannya suatu persetujuan untuk
memulai pengecoran, pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan bilamana
Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir untuk menyaksikan operasi
pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan.
c) Segera sebelum pengecoran beton dimulai, acuan harus dibasahi dengan air
atau diolesi minyak di sisi dalamnya dengan minyak yang tidak meninggalkan
bekas.
d) Tidak ada campuran beton yang boleh digunakan bilamana beton tidak
dicor sampai posisi akhir dalam cetakan dalam waktu 1 jam setelah
pencampuran, atau dalam waktu yang lebih pendek sebagaimana yang dapat
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan karakteristik
waktu pengerasan (setting time) semen yang digunakan,kecuali diberikan
bahan tambahan(aditif) untuk memperlambat proses pengerasan (retarder)
yang disetujui oleh Direksi.
e) Pengecoran beton harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai dengan
sambungan konstruksi (construction joint) yang telah disetujui sebelumnya
atau sampai pekerjaan selesai.
f) Beton harus dicor sedemikian rupa hingga terhindar dari segregasi partikel
kasar dan halus dari campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat
mungkin dengan yang dapat dicapai pada posisi akhir beton untuk mencegah
pengaliran yang tidak boleh melampaui satu meter dari tempat awal
pengecoran.
g) Bilamana beton dicor ke dalam acuan struktur yang memiliki bentuk yang
rumit dan penulangan yang rapat, maka beton harus dicor dalam lapisan-
lapisan horisontal dengan tebal tidak melampuai 15 cm. Untuk dinding beton,
tinggi pengecoran dapat 30 cm menerus sepanjang seluruh keliling struktur.
h) Beton tidak boleh jatuh bebas ke dalam cetakan dengan ketinggian lebih
dari
150 cm. Beton tidak boleh dicor langsung dalam air. Bilamana beton dicor di
dalam air dan pemompaan tidak dapat dilakukan dalam waktu 48 jam
setelah pengecoran, maka beton harus dicor dengan metode Tremi atau
metode drop-bottom-bucket, dimana bentuk dan jenis yang khusus digunakan
untuk tujuan ini harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. Tremi
harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga memung-
kinkan pengaliran beton. Tremi harus selalu diisi penuh selama pengecoran.
Bilamana aliran beton terhambat maka Tremi harus ditarik sedikit dan diisi
penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan. Baik Tremi atau
Drop-Bottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton di bawah permukaan
beton yang telah dicor sebelumnya.
i) Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga
campuran beton yang telah dicor masih plastis sehingga dapat menyatu
dengan campuran beton yang baru.
j) Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton yang akan
dicor, harus terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari bahan-bahan yang
lepas dan rapuh dan telah disiram dengan air hingga jenuh. Sesaat sebelum
pengecoran beton baru ini, bidang-bidang kontak beton lama harus disapu
dengan adukan semen dengan campuran yang sesuai dengan betonnya.
k) Air tidak boleh dialirkan di atas atau dinaikkan ke permukaan pekerjaan
beton dalam waktu 24 jam setelah pengecoran.

4) Sambungan Konstruksi (Construction Joint)


a) Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap
jenis struktur yang diusulkan dan Direksi Pekerjaan harus menyetujui lokasi
sambungan konstruksi pada jadwal tersebut, atau sambungan konstruksi
tersebut harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada Gambar. Sambungan
konstruksi tidak boleh ditempatkan pada pertemuan elemen-elemen struktur
terkecuali disyaratkan demikian.
b) Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. Semua
sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan
pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum.
c) Bilamana sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus
melewati sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap
monolit.
d) Lidah alur harus disediakan pada sambungan konstruksi dengan ke
dalaman paling sedikit 4 cm untuk dinding, pelat dan antara telapak fondasi
dan dinding. Untuk pelat yang terletak di atas permukaan, sambungan
konstruksi harus diletakkan sedemikian sehingga pelat-pelat mempunyai luas
tidak melampaui 40 m2, dengan dimensi yang lebih besar tidak melampaui
1,2 kali dimensi yang lebih kecil.
e) Penyedia Jasa harus menyediakan pekerja dan bahan tambahan
sebagaimana yang diperlukan untuk membuat sambungan konstruksi
tambahan bilamana pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan akibat
hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian pekerjaan oleh
Direksi Pekerjaan.
f) Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, bahan tambahan(aditif) dapat
digunakan untuk pelekatan pada sambungan konstruksi, cara pengerjaannya
harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya.
g) Pada air asin atau mengandung garam, sambungan konstruksi
tidak diperkenankan pada tempat-tempat 75 cm di bawah muka air terendah
atau 75 cm di atas muka air tertinggi kecuali ditentukan lain dalam Gambar.

5) Pemadatan
a) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari
luar yang telah disetujui. Bilamana diperlukan, dan bilamana disetujui oleh
Direksi Pekerjaan, penggetaran harus disertai penusukan secara manual
dengan alat yang cocok untuk menjamin pemadatan yang tepat dan
memadai. Penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran
beton dari satu titik ke titik lain di dalam cetakan.
b) Harus dilakukan tindakan hati-hati pada waktu pemadatan untuk
menentukan bahwa semua sudut dan di antara dan sekitar besi tulangan
benar-benar diisi tanpa pemindahan kerangka penulangan, dan setiap
rongga udara dan gelembung udara terisi.
c) Penggetar harus dibatasi waktu penggunaannya, sehingga menghasilkan
pema- datan yang diperlukan tanpa menyebabkan terjadinya segregasi pada
agregat.
d) Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-
kurang- nya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh
diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata.
e) Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis
pulsating (berdenyut) dan harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya
5000 putaran per menit apabila digunakan pada beton yang mempunyai
slump 2,5 cm atau kurang, dengan radius daerah penggetaran tidak kurang
dari 45 cm.
f) Setiap alat penggetar mekanis dari dalam harus dimasukkan ke dalam
beton basah secara vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi
sampai ke dasar beton yang baru dicor, dan menghasilkan kepadatan pada
seluruh keda- laman pada bagian tersebut. Alat penggetar kemudian harus
ditarik pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain tidak lebih dari
45 cm jaraknya. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik lebih dari
30 detik, juga tidak boleh digunakan untuk memindah campuran beton ke
lokasi lain, serta tidak boleh menyentuh tulangan beton.
g) Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel
7.1.4.(1).
Tabel 7.1.4.(1) Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam
Kecepatan Pengecoran Beton (m3 / jam) Jumlah Alat
4 2
8 3
12 4
16 5
20 6
6) Beton Siklop

Pengecoran beton siklop yang terdiri dari campuran beton kelas fc’ 15 MPa atau K175
dengan batu-batu pecah ukuran besar. Batu-batu ini diletakkan dengan hati-hati, tidak
boleh dijatuhkan dari tempat yang tinggi atau ditempatkan secara berlebihan yang
dikhawatirkan akan merusak bentuk acuan atau pasangan-pasangan lain yang
berdekatan. Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum ditempatkan.
Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan
beton siklop.
Untuk dinding-dinding penahan tanah atau pilar yang lebih tebal dari 60 cm dapat
digunakan batu-batu pecah berukuran maksimum 25 cm, tiap batu harus cukup
dilindungi dengan adukan beton setebal 15 cm; batu pecah tidak boleh lebih dekat
dari
30 cm dalam jarak terhadap permukaan atau 15 cm dalam jarak terhadap permukaan
yang akan dilindungi dengan beton penutup (caping).

PENGERJAAN AKHIR
1) Pembongkaran Acuan
a) Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang tipis dan
struktur yang sejenis lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton. Cetakan
yang ditopang oleh perancah di bawah pelat, balok, gelegar, atau struktur
busur, tidak boleh dibongkar hingga pengujian menunjukkan bahwa paling
sedikit 85 % dari kekuatan rancangan beton telah dicapai.
b) Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, acuan yang digunakan untuk
pekerjaan ornamen, sandaran (railing), dinding pemisah (parapet), dan
permukaan vertikal yang terekspos harus dibongkar dalam waktu paling
sedikit 9 jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam, tergantung pada
keadaan cuaca.

2) Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa)


a) Terkecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera
setelah pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah
diguna- kan untuk memegang cetakan, dan cetakan yang melewati badan
beton, harus dibuang atau dipotong kembali paling sedikit 2,5 cm di bawah
permukaan beton. Tonjolan mortar dan ketidakrataan lainnya yang
disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan.
b) Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah
pembong- karan acuan dan dapat memerintahkan penambalan atas
kekurangsempurnaan minor yang tidak akan mempengaruhi struktur atau
fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi pengisian lubang-
lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen.
c) Bilamana Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat
keropos, pekerjaan harus dipahat sampai ke bagian yang utuh (sound),
membentuk permukaan yang tegak lurus terhadap permukaan beton. Lubang
harus dibasahi dengan air dan adukan semen acian (semen dan air, tanpa
pasir) harus dioleskanpada permukaan lubang. Lubang harus selanjutnya diisi
dan ditumbuk dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian semen
dan dua bagian pasir, yang harus dibuat menyusut sebelumnya dengan
mencampurnya kira-kira
30 menit sebelum dipakai.

3) Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus)


Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini,
atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan :
a) Bagian atas pelat, kerb, permukaan trotoar, dan permukaan horisontal
lainnya sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru
dengan mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang
diperlukan segera setelah pengecoran beton dan harus diselesaikan secara
manual sampai halus dan rata dengan menggerakkan perata kayu secara
memanjang dan melintang, atau oleh cara lain yang cocok, sebelum beton
mulai mengeras.
b) Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk
trotoar, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara lain
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sebelum beton mulai
mengeras.
c) Permukaan bukan horisontal yang nampak, yang telah ditambal atau yang
masih belum rata harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar
(medium), dengan menempatkan sedikit adukan semen pada permukaannya.
Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur sesuai dengan
proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton. Penggosokan harus
dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan hilang,
dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh permukaan yang rata. Pasta yang
dihasilkan dari penggosokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat.

4) Perawatan Dengan Pembasahan


a) Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini,
tempe- ratur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dijaga
agar kehilangan kadar air yang terjadi seminimal mungkin dan diperoleh
temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang ditentukan untuk menjamin
hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen dan pengerasan beton.
b) Beton harus dirawat, sesegera mungkin setelah beton mulai mengeras,
dengan menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran
bahan penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 3
hari. Semua bahan perawat atau lembaran bahan penyerap air harus dibebani
atau diikat ke bawah untuk mencegah permukaan yang terekspos dari aliran
udara.
Bilamana digunakan acuan kayu, acuan tersebut harus dipertahankan basah
pada setiap saat sampai dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-
sambungan dan pengeringan beton. Lalu lintas tidak boleh diperkenankan
melewati permukaan beton dalam 7 hari setelah beton dicor atau setelah
beton mencapai kekuatan minimum yang disyaratkan.
c) Lantai beton sebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya
mulai mengeras dengan cara ditutup oleh lapisan pasir lembab setebal 5 cm
paling sedikit selama 21 hari atau setelah beton mencapai kekuatan minimum
yang disyaratkan.
d) Beton yang dibuat dengan semen yang mempunyai sifat kekuatan awal
yang tinggi atau beton yang dibuat dengan semen biasa yang ditambah bahan
tambahan(aditif), harus dibasahi sampai kekuatanya mencapai 70 % dari
kekuatan rancangan beton berumur 28 hari atau setelah beton mencapai
kekuatan minimum yang disyaratkan.

5) Perawatan dengan Uap


Beton dirawat dengan uap untuk maksud mendapatkan kekuatan yang tinggi pada
permulaannya. Bahan tambahan(aditif) tidak diperkenankan untuk dipakai dalam hal
ini kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Perawatan dengan uap harus
dikerjakan secara menerus sampai waktu dimana beton telah mencapai 70 % dari
kekuatan rancangan beton berumur 28 hari atau setelah beton mencapai kekuatan
minimum yang disyaratkan. Perawatan dengan uap untuk beton harus mengikuti
ketentuan di bawah ini:
a) Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh
melebihi tekanan di luar.
b) Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi
380C selama sampai 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian
temperatur dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65 0C dengan
kenaikan temperatur maksimum 14 0C / jam secara bersama-sama.
c) Beda temperatur yang diukur di antara dua tempat di dalam ruang uap
tidak boleh melampaui 5,5 0C.
d) Penurunan temperatur selama pendinginan tidak boleh lebih dari 11 0C per
jam. e) Temperatur beton pada saat dikeluarkan dari penguapan tidak boleh 11
0
C lebih
tinggi dari temperatur udara di luar.
f) Setiap saat selama perawatan dengan uap, di dalam ruangan harus selalu
jenuh dengan uap air.
g) Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus
dibasahi minimum selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap tersebut.
Penyedia Jasa harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik dan
temperatur di dalam ruangan perawatan dapat diatur sesuai dengan ketentuan dan
tidak tergantung dari cuaca luar. Pipa uap harus ditempatkan sedemikian atau balok
harus dilindungi secukupnya agar beton tidak terkena langsung semburan uap, yang
akan menyebabkan perbedaan temperatur pada bagian-bagian beton.

PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN


Penerimaan Bahan

Bahan yang diterima (air, semen, agregat dan bahan tambahanbila


diperiksa oleh
diperlukan) harus pengawas penerimaan bahan dengan
tertulis yang menunjukkan
mengecek/memeriksa buktibahwa bahan-bahan tersebut telah sesuai dengan
persyaratan bahan pada Pasal 7.1.2.
Apabila bahan-bahan yang dibutuhkan jumlahnya cukup banyak dengan
pengiriman
yang terus menerus, maka dengan perintah Direksi Pekerjaan, untuk agregat
kasar dan
agregat halus Penyedia Jasa harus melakukan pengujian bahan secara

berkala selamapelaksanaan dengan interval maksimum 1000 m3 untuk


gradasi dan maksimum 5000
m3 untuk abrasi, sedangkan untuk bahan semen dengan interval setiap maksimum
pengiriman 300 ton. Tetapi apabila menurut Direksi Pekerjaan terdapat indikasi
perubahan mutu atau sifat bahan yang akan digunakan, maka Penyedia Jasa harus
segera melakukan pengujian bahan kembali sebelum bahan tersebut digunakan.

2) Pengujian Untuk Kelecakan (Workability)


Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap adukan beton yang dihasilkan dan
dilakukan sesaat sebelum pengecoran, dan pengujian harus dianggap belum
dikerjakan terkecuali disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya. Campuran
beton yang tidak memenuhi ketentuan kelecakan seperti yang diusulkan tidak boleh
digunakan pada pekerjaan, terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam beberapa hal
menyetujui penggunaannya secara terbatas dan secara teknis mutu beton tetap bisa
dijaga. Kelecakan (workability) dan tekstur campuran harus sedemikian rupa
sehingga beton dapat dicor pada pekerjaan tanpa membentuk rongga, celah,
gelembung udara atau gelembung air, dan sedemikian rupa sehingga pada saat
pembongkaran acuan diperoleh permukaan yang rata, halus dan padat.

3) Pengujian Kuat Tekan


(a) Penyedia Jasa harus mendapatkan sejumlah hasil pengujian kuat tekan
benda uji beton dari pekerjaan beton yang dilaksanakan. Setiap hasil
adalah nilai rata-rata dari dua nilai kuat tekan benda uji dalam satu set
benda uji (1 set = 3 buah benda uji ), yang selisih nilai antara keduanya  5%
untuk satu umur, untuk setiap kuat tekan beton dan untuk setiap jenis
komponen struktur yang dicor terpisah pada tiap hari pengecoran.
(b) Untuk keperluan pengujian kuat tekan beton, Penyedia Jasa harus
menyediakan benda uji beton berupa silinder dengan diameter 150 mm dan
tinggi 300 mm atau kubus 150 x 150 x 150 mm, dan harus dirawat sesuai
dengan SNI 03-4810-1998. Benda uji tersebut harus dicetak bersamaan dan
diambil dari beton yang akan dicorkan, dan kemudian dirawat sesuai dengan
perawatan yang dilakukan di laboratorium.
(c) Untuk keperluan evaluasi mutu beton sebagai dasar pembayaran harus
menggunakan data hasil uji kuat tekan beton sesuai dengan umur yang
ditetapkan dalam Kontrak. Hasil-hasil pengujian pada umur yang selain dari
yang ditetapkan dalam Kontrak hanya boleh digunakan untuk keperluan
selain dari tujuan evaluasi mutu beton sebagai dasar pembayaran. Nilai-nilai
perbandingan kekuatan yang digunakan untuk keperluan ini harus
disesuaikan dengan grafik perkembangan kuat tekan campuran sebagai
fungsi waktu.

d) Untuk pencampuran secara manual, maka pada pekerjaan beton


dengan jumlah masing-masing mutu beton  60 m3 harus diperoleh satu
hasil uji untuk setiap maksimum 5 m3 betondengan minimum satu hasil uji
tiap hari. Dalam segala hal jumlah hasil pengujian tidak boleh kurang dari
empat hasil untuk masing-masing umur. Apabila pekerjaan beton mencapai
jumlah  60 m3, maka untuk setiap maksimum 10 m3 beton berikutnya
setelah jumlah 60 m3 tercapai harus diperoleh satu hasil uji.
e) Untuk pengecoran hasil produksi ready mix, maka pada pekerjaan
beton dengan jumlah masing-masing mutu  60 m3 harus diperoleh satu
hasil uji untuk setiap maksimum 15 m3 beton secara acak, dengan minimum
satu hasil uji tiap hari. Dalam segala hal jumlah hasil pengujian tidak boleh
kurang dari empat. Apabila pekerjaan beton mencapai jumlah  60 m3, maka
untuk setiap maksimum 20 m3 beton berikutnya setelah jumlah 60 m3
tercapai harus diperoleh satu hasil uji.
f) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat
tekan yang disyaratkan dalam Tabel 7.1.6.(1) atau yang disetujui oleh Direksi
Pekerjaan.

Tabel 7.1.6.(1)Ketentuan Kuat Tekan

Mutu Beton Kuat Tekan Karakteristik (kg/cm2)


fc’ ’bk Benda Uji Silinder Benda Uji Kubus
(MPa) 2 150mm – 300mm 150x150x150mm
50 (kg/cm
K600 ) 500 600
45 K500 450 500
40 K450 400 450
35 K400 350 400
30 K350 300 350
25 K300 250 300
20 K250 200 250
15 K175 150 175
10 K125 100 125
g) Kuat Tekan Karakteristik Beton diperoleh dengan rumus berikut ini :

fck = fcm - k.S

n
fci
i=1
fcm = adalah kuat tekan rata-rata
n

n
 (fci – fcm)2
S= i=1 adalah standar deviasi n
-1

fck = kuat tekan karakteristik beton


fcm = kuat tekan rata-rata
beton
fci= nilai hasil pengujian
n = jumlah hasil
S = standar deviasi
k = 1,645 untuk tingkat kepercayaan 95%

Catatan :
Simbol-simbol fck, fcm, fci digunakan untuk benda uji silinder150 mm –
300 mm sedangkan untuk benda uji kubus 150 x 150 x 150 mm dapat

digunakan simbol-simbol bk,bm, dani sebagai pengganti fck, fcm, dan fci.
h) Mutu beton dan mutu pelaksanaan dianggap memenuhi syarat, apabila
dipenuhi syarat-syarat berikut :
(i) Tidak boleh lebih dari 5% ada di antara jumlah minimum (20 atau 30)
nilai hasil pemeriksaan benda uji berturut-turut terjadi kurang dari fc’
atau ’bk.
(ii) Apabila setelah selesai pengecoran seluruhnya untuk masing-masing
mutu beton dapat terkumpul jumlah minimum benda uji, maka hasil
pemeriksaan benda uji berturut-turut harus memenuhi fckf’c atau
bk

’bk
(iii) Jika benda uji yang terkumpul kurang dari jumlah minimum yang telah
ditentukan, maka nilai standar deviasi (S) harus ditingkatkan dengan
faktor modifikasi yang diberikan dalam Tabel 7.1.6.(2)

Tabel 7.1.6.(2) Faktor Modifikasi Standar Deviasi

Untuk Jumlah Hasil Uji Untuk Jumlah Hasil Uji


Minimum 20 Minimum 30
Jumlah hasil Faktor Jumlah hasil Faktor
Uji Modifikasi Uji Modifikasi
- - 10 1,36
- - 11 1,31
- - 12 1,27
- - 13 1,24
- - 14 1,21
- - 15 1,18
- - 16 1,16
- - 17 1,14
8 1,37 18 1,12
9 1,29 19 1,11
10 1,23 20 1,09
11 1,19 21 1,08
12 1,15 22 1,07
13 1,12 23 1,06
14 1,10 24 1,05
15 1,07 25 1,04
16 1,06 26 1,03
17 1,04 27 1,02
18 1,03 28 1,02
19 1,01 29 1,01
20 1 30 1

(iv) Apabila setelah selesai pengecoran beton seluruhnya untuk masing-


masing mutu beton terdapat jumlah benda uji kurang dari minimum,
maka apabila tidak dinilai dengan cara evaluasi menurut dalil-dalil
matematika statistik yang lain, tidak boleh satupun nilai rata-rata dari 4
hasil pemeriksaan benda uji berturut-turut,fcm,4 terjadi tidak kurang

dari 1,15 fc‘. Masing-masing hasil uji tidak boleh kurang dari 0,85 fc‘.

i) Bila dari hasil perhitungan dengan kuat tekan menunjukkan bahwa kapasitas
daya dukung struktur kurang dari yang disyaratkan, maka apabila pengecoran
belum selesai, pengecoran harus segera dihentikan dan dalam waktu singkat
harus diadakan pengujian beton inti (core drilling) pada daerah yang
diragukan berdasarkan aturan pengujian yang berlaku. Dalam hal dilakukan
pengambilan beton inti, harus diambil minimum 3 (tiga) buah benda uji pada
tempat-tempat yang tidak membahayakan struktur dan atas persetujuan
Direksi Pekerjaan. Tidak boleh ada satupun dari benda uji beton inti
mempunyai kekuatan kurang dari 0,75fc’. Apabila kuat tekan rata-rata dari
pengujian beton inti yang tidak kurang dari 0,85fc’, maka bagian konstruksi
tersebut dapat dianggap memenuhi syarat dan pekerjaan yang dihentikan
dapat dilanjutkan kembali. Dalam hal ini, perbedaan umur beton saat
pengujian terhadap umur beton yang disyaratkan untuk penetapan kuat tekan
beton perlu diperhitungkan dan dilakukan koreksi dalam menetapkan kuat
tekan beton yang dihasilkan.
j) Apabila dari hasil pengujian yang ditentukan dalam Pasal 7.1.6.3(i) diperoleh
hasil yang tidak memenuhi syarat, maka Penyedia Jasa harus mengadakan
percobaan beban langsung dengan penuh keahlian. Apabila dari percobaan
ini diperoleh suatu hasil nilai lendutan dan atau regangan beton yang terukur
lebih kecil dari yang diijinkan pada beban layan maka bagian konstruksi
tersebut dapat dianggap memenuhi syarat. Tetapi apabila hasilnya tidak
mencapai nilai tersebut, maka bagian konstruksi yang bersangkutan hanya
dapat dipertahankan dan pekerjaan yang dihentikan dapat dilanjutkan kembali
setelah dipenuhi salah satu dari kedua tindakan berikut tanpa
mengurangi fungsinya:

(i) mengadakan perubahan-perubahan pada rencana semula sehingga


pengaruh beban pada konstruksi tersebut dapat dikurangi;

(ii) mengadakan perkuatan-perkuatan pada bagian konstruksi tersebut


dengan cara yang dapat dipertanggung jawabkan;

Apabila kedua tindakan di atas tidak dapat dilaksanakan, maka dengan


perintah dari Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus segera membongkar
beton dari konstruksi tersebut.
PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran

a) Cara Pengukuran
(i) Beton akan diukur dengan jumlah meter kubik pekerjaan beton yang
digunakan dan diterima sesuai dengan dimensi yang ditunjukkan pada
gambar kerja atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Tidak
ada pengurangan yang akan dilakukan untuk volume yang ditempati
oleh pipa dengan luasan total setara dengan diameter kurang dari 200
mm atau oleh benda lainnya yang tertanam seperti "water stop", baja
tulangan, selongsong pipa (conduit) atau lubang sulingan (weephole).
(ii) Tidak ada pengukuran tambahan atau yang lainnya yang akan
dilakukan untuk acuan, perancah untuk balok dan lantai pemompaan,
penyelesaian akhir permukaan, penyediaan pipa sulingan, pekerjaan
pelengkap lainnya untuk penyelesaian pekerjaan beton, dan biaya dari
pekerjaan tersebut telah dianggap termasuk dalam harga penawaran
untuk pekerjaan beton.
(iii) Kuantitas bahan untuk lantai kerja, bahan drainase porous, baja
tulangan dan mata pembayaran lainnya yang berhubungan dengan
struktur yang telah selesai dan diterima akan diukur untuk dibayarkan
seperti disyaratkan pada Seksi lain dalam spesifikasi ini.
(iv) Beton yang telah dicor dan diterima harus diukur dan dibayar sebagai
beton struktur atau beton tidak bertulang. Beton struktur harus beton
yang disyaratkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai fc’=20
MPa atau K-250 atau lebih tinggidan beton tak bertulang harus beton
yang disyaratkan atau disetujui untuk fc’=15 MPa atauK-175 atau
fc’=10 MPa atauK-125. Apabila beton dengan mutu (kekuatan) yang
lebih tinggi diperkenankan untuk digunakan di lokasi untuk mutu
(kekuatan) beton yang lebih rendah, maka volumenya harus diukur
sebagai beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih rendah.

b) Pengukuran Untuk Pekerjaan Beton Yang Diperbaiki


(i) Apabila pekerjaan telah diperbaiki menurut Pasal 7.1.6.(3).(i) di atas,
kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran harus sejumlah yang
harus dibayar jika pekerjaan semula telah memenuhi ketentuan.
(ii) Pekerjaan beton yang diperbaiki dapat diterima dengan pengurangan
pembayaran sebesar 1,5% dari harga satuan untuk setiap pengurangan
kekuatan sebesar 1% dari nilai kekuatan karakteristik rencana.
Volume beton yang tereduksi mengacu kepada kriteria penerimaan
pada Pasal 7.1.6.(3).(h).

(iii) Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk tiap


peningkatan kadar semen atau setiap bahan tambahan, juga tidak
untuk tiap pengujian atau pekerjaan tambahan atau bahan pelengkap
lainnya yang diperlukan untuk mencapai mutu yang disyaratkan
untuk pekerjaan beton.

2) Dasar Pembayaran
Kuantitas yang diterima dari berbagai mutu beton yang ditentukan sebagaimana yang
disyaratkan di atas, akan dibayar pada harga kontrak untuk mata pembayaran dan
menggunakan satuan pengukuran yang ditunjukkan di bawah dan dalam daftar
kuantitas.
Harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk seluruh
penyediaan dan pemasangan seluruh bahan yang tidak dibayar dalam mata
pembayaran lain, termasuk "water stop", lubang sulingan, acuan, perancah untuk
pencampuran, pengecoran, pekerjaan akhir dan perawatan beton, dan untuk
semua biaya lainnya yang perlu dan lazim untuk penyelesaian pekerjaan yang
sebagaimana mestinya, yang diuraikan dalam seksi ini.

Satuan
Uraian
Pengukuran
Beton mutu sedang, fc’20 MPa Meter Kubik

Beton mutu rendah, fc’10 MPa Meter Kubik


BAJA TULANGAN

UMUM

1) Uraian

Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan baja tulangan sesuai
dengan Spesifikasi dan Gambar, atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan.

2) Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detail pelaksanaan untuk baja tulangan yang tidak termasuk dalam Dokumen Kontrak
pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan
kembali rancangan awal telah selesai menurut Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini.
3) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a) Kajian Teknis Lapangan : Seksi 1.9


b) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
c) Beton : Seksi 7.1

4) Standar Rujukan

SNI 07-2052-2002 : Baja Tulangan Beton

SNI 07-6401-2000 : Spesifikasi Kawat Baja dengan Proses Canay Dingin untuk
SNI 03-6812-2002 : Tulangan Beton.
SNI 03-6816-2002 : SpesifikasiAnyaman Kawat Baja Polos yang Dilas untuk
AASHTO M31M - 90 : Deformed and Plain Billet-Steel Bar for Concrete Rein-
forcement.

AWS D 2.0 : Standards Specifications for Welded Highway and Railway

5) Toleransi

a) Toleransi untuk fabrikasi harus seperti yang disyaratkan dalam SNI 03-6816-
2002.
b) Baja tulangan harus dipasang sedemikian sehingga selimut beton yang
menutup bagian luar baja tulangan adalah sebagai berikut :
Tabel 7.3.1.(1)Selimut beton untuk acuan dan pemadatan standar
Tebal selimut beton nominal (mm) untuk beton dengan kuat tekan
Klasifikasi
f'c yang tidak kurang dari
Lingkungan
20 MPa 25 MPa 30 MPa 35 MPa 40 MPa
A 35 30 25 25 25
B1 (65) 45 40 35 25
B2 - (75) 55 45 35
C - - (90) 70 60

Tabel 7.3.1.(2)Selimut beton untuk acuan dan pemadatan intensif


Tebal selimut beton nominal (mm) untuk beton dengan kuat tekan
Klasifikasi
f'c yang tidak kurang dari
Lingkungan

Tabel 7.3.1.(3)Selimut beton untuk komponen yang dibuat dengan cara diputar
Klasifikasi Lingkungan Kuat Tekan Beton f’c (MPa) Selimut beton (mm)
A, B1 35 20
B2 40 25
50 20
C 40 35

Persyaratan ini berlaku untuk struktur dan komponen beton bertulang dan
beton prategang dengan umur rencana 50 tahun atau lebih. Persyaratan ini
diberlakukansehubungan dengan kondisi dan klasifikasi lingkungan. Klasifikasi
lingkungan yangberpengaruh terhadap struktur beton seperti berikut:

Tabel 7.3.1.(4)Klasifikasi Lingkungan


Keadaan permukaan dan lingkungan Klasifikasi
lingkungan
1. Komponen struktur yang berhubungan langsung
20 MPa 25 MPa 30 MPa 35 MPa 40 MPa
dengan
A tanah: 25 yang dilindungi
25 25
a. Bagian komponen lapisan tahan 25 A25
B1 (50) 35 30 25 25
lembab
B2 atau kedap air. (60)
b. Bagian komponen lainnnya di dalam tanah yang tidak35
- 45 A25
C - - (65) 50 40
agresif
c. Bagian komponen di dalam tanah yang agresif (tanah U
permeable dengan pH<4, atau dengan air tanah
2. Komponen struktur diion
yang mengandung dalam
sulfatruangan tertutup di
> 1gr/liter) A
dalam
3. Komponen struktur di atas permukaan tanah dalam
lingkungan terbuka:
a. Daerah di pedalaman (>50 km dari pantai) di mana
lingkungan adalah :
(i) bukan daerah industri dan berada dalam iklim A
yang sejuk
(ii) bukan daerah industri namun beriklim tropis B1
(iii) daerah industri dalam iklim sembarang B1
Keadaan permukaan dan lingkungan Klasifikasi
lingkungan
b. Daerah dekat pantai (1 km sampai 50 km dari garis B1
pantai), iklim sembarang)
c. Daerah pantai (<1 km dari garis pantai tetapi tidak B2
dalam daerah pasang surut), iklim sembarang
4. Komponen struktur di dalam air
a. Air tawar B1
b. Air laut
(i) terendam secara permanen B2
(ii) berada di daerah pasang surut C
c. Air yang mengalir U
5. Komponen struktur di dalam lingkungan lainnya yang U
tidak terlindung dan tidak termasuk dalam kategori
yang disebutkan di atas.
Khusus untuk klasifikasi lingkungan “U”, mutu dan karakteristik beton harus ditentukan
secara khusus agar dapat menjamin keawetan jangka panjang komponen struktur dalam
lingkungan tidak terlindung yang khusus.

6) Penyimpanan dan
Penanganan
a) Penyedia Jasa harus mengangkut tulangan ke tempat kerja dalam ikatan,
diberi label, dan ditandai dengan label logam yang menunjukkan ukuran
batang, panjang dan informasi lainnya sehubungan dengan tanda yang
ditunjukkan pada diagram tulangan.
b) Penyedia Jasa harus menangani serta menyimpan seluruh baja
tulangan sedemikian untuk mencegah distorsi, kontaminasi, korosi, atau
kerusakan.

7) Pengajuan Kesiapan Kerja


a) Sebelum memesan bahan, seluruh daftar pesanan dan diagram
pembengkokan harus disediakan oleh Penyedia Jasa untuk mendapatkan
persetujuan dari Direksi Pekerjaan, dan tidak ada bahan yang boleh dipesan
sebelum daftar tersebut serta diagram pembengkokan disetujui.
b) Sebelum memulai pekerjaan baja tulangan, Penyedia Jasa harus
menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan daftar yang disahkan pabrik baja yang
memberikan berat satuan nominal dalam kilogram untuk setiap ukuran
dan mutu baja tulangan atau anyaman baja dilas yang akan digunakan dalam
pekerjaan.

8) Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a) Persetujuan atas daftar pesanan dan diagram pembengkokan dalam segala


hal tidak membebaskan Penyedia Jasa atas tanggung jawabnya untuk
memastikan ketelitian dari daftar dan diagram tersebut. Revisi bahan yang
disediakan sesuai dengan daftar dan diagram, untuk memenuhi rancangan
dalam Gambar, harus atas biaya Penyedia Jasa.
b) Baja tulangan yang cacat sebagai berikut tidak akan diijinkan dalam pekerjaan :
i) Panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi
toleransi pembuatan yang disyaratkan dalam SNI 03-6816-2002;
ii) Bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada Gambar atau
Gambar Kerja Akhir (Final Shop Drawing);
iii) Batang dengan penampang yang mengecil karena karat yang berlebih
atau oleh sebab lain.
c) Bilamana terjadi kesalahan dalam membengkokkan baja tulangan,
batang tulangan tidak boleh dibengkokkan kembali atau diluruskan tanpa
persetujuan Direksi Pekerjaan atau yang sedemikian sehingga akan merusak
atau melemahkan bahan. Pembengkokan kembali dari batang tulangan harus
dilakukan dalam keadaan dingin terkecuali disetujui lain oleh Direksi
Pekerjaan. Dalam segala hal batang tulangan yang telah dibengkokkan
kembali lebih dari satu kali pada tempat yang sama tidak diijinkan digunakan
pada Pekerjaan. Kesalahan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan
kembali, atau bilamana pembengkokan kembali tidak disetujui oleh Direksi
Pekerjaan, harus diperbaiki dengan mengganti seluruh batang tersebut
dengan batang baru yang dibengkokkan dengan benar dan sesuai dengan
bentuk dan dimensi yang disyaratkan.
d) Penyedia Jasa harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan
dan pembengkokan tulangan, baik jika melakukan pemesanan tulangan yang
telah dibengkokan maupun tidak, dan harus menyediakan persediaan (stok)
batang lurus yang cukup di tempat, untuk pembengkokan sebagaimana yang
diperlukan dalam memperbaiki kesalahan atau kelalaian.
9) Penggantian Ukuran Batang
Penggantian batang dari ukuran berbeda akan hanya diijinkan bila secara jelas
disahkan oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana baja diganti haruslah dengan luas
penampang yang sama dengan ukuran rancangan awal, atau lebih besar.

BAHAN
1) Baja Tulangan
a) Baja tulangan harus baja polos atau berulir dengan mutu yang sesuai dengan
Gambar dan memenuhi Tabel 7.3.2.(1) berikut ini :

Tabel 7.3.2 (1) Tegangan Leleh Karakteristik Baja Tulangan

Tegangan Leleh Karakteristik atau

Mutu Sebutan Tegangan Karakteristik yang memberikan


U24 Baja Lunak 0,2 (kg/cm2)
2.400
regangan tetap
U32 Baja Sedang 3.200
U39 Baja Keras 3.900
U48 Baja Keras 4.800

b) Bila anyaman baja tulangan diperlukan, seperti untuk tulangan pelat,


anyaman tulangan yang di las yang memenuhi SNI 03-6812-2002 dapat
digunakan.
2) Tumpuan untuk Tulangan
Tumpuan untuk tulangan harus dibentuk dari batang besi ringan atau bantalan
beton dengan mutu K250 seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7.1 dari Spesifikasi
pracetak
ini,
terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan. Kayu, bata, batu atau bahan lain

3) tidak
Pengikboleh
at undiijinkan
tuk Tulansebagai
gan tumpuan.

Kawat pengikat untuk mengikat tulangan harus kawat baja lunak yang memenuhi
SNI
07-6401-2000 yang dipasang bersilangan.

PEMBUATAN DAN PENEMPATAN

1) Pembengkokan

a) Terkecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan, seluruh baja tulangan


harus dibengkokkan secara dingin dan sesuai dengan prosedur SNI 03-6816-
2002, menggunakan batang yang pada awalnya lurus dan bebas dari
lekukan-lekukan, bengkokan-bengkokan atau kerusakan. Bila
pembengkokan secara panas di lapangan disetujui oleh Direksi Pekerjaan,
tindakan pengamanan harus diambil untuk menjamin bahwa sifat-sifat fisik
baja tidak terlalu berubah banyak.
b) Batang tulangan dengan diameter 2 cm dan yang lebih besar harus
dibengkok- kan dengan mesin pembengkok.

2) Penempatan dan Pengikatan


a) Tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk
menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat dan kerak, percikan adukan
atau lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan
beton.
b) Tulangan harus ditempatkan akurat sesuai dengan Gambar dan dengan
kebu- tuhan selimut beton minimum yang disyaratkan dalam Pasal 7.3.1.
(5) di atas, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
c) Batang tulangan harus diikat kencang dengan menggunakan kawat
pengikat sehingga tidak tergeser pada saat pengecoran. Pengelasan
tulangan pembagi atau pengikat (stirrup) terhadap tulangan baja tarik
utama tidak diperkenankan.
d) Seluruh tulangan harus disediakan sesuai dengan panjang total yang
ditunjukkan pada Gambar. Penyambungan (splicing) batang tulangan,
terkecuali ditunjukkan pada Gambar, tidak akan diijinkan tanpa persetujuan
tertulis dari Direksi Pekerjaan. Setiap penyambungan yang dapat disetujui
harus dibuat sedemikian hingga penyambungan setiap batang tidak terjadi
pada penampang beton yang sama dan harus diletakkan pada titik dengan
tegangan tarik minimum.
e) Bilamana penyambungan dengan tumpang tindih disetujui, maka
panjang tumpang tindih minimum haruslah 40 diameter batang dan batang
tersebut harus diberikan kait pada ujungnya.
f) Pengelasan pada baja tulangan tidak diperkenankan, terkecuali terinci
dalam Gambar atau secara khusus diijinkan oleh Direksi Pekerjaan
secara tertulis. Bilamana Direksi Pekerjaan menyetujui pengelasan untuk
sambungan, maka
sambungan dalam hal ini adalah sambungan dengan panjang penyaluran
penuh yang memenuhi ketentuan dari AWS D 2.0. Pendinginan terhadap
pengelasan dengan air tidak diperkenankan.
g) Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan membelakangi permukaan
beton sehingga tidak akan terekspos.
h) Anyaman baja tulangan yang dilas harus dipasang sepanjang mungkin,
dengan bagian tumpang tindih dalam sambungan paling sedikit satu kali
jarak anyaman. Anyaman harus dipotong untuk mengikuti bentuk pada kerb
dan bukaan, dan harus dihentikan pada sambungan antara pelat.
i) Bilamana baja tulangan tetap dibiarkan terekspos untuk suatu waktu yang
cukup lama, maka seluruh baja tulangan harus dibersihkan dan diolesi
dengan adukan semen acian (semen dan air saja).
j) Tidak boleh ada bagian baja tulangan yang telah dipasang boleh digunakan
untuk memikul perlengkapan pemasok beton, jalan kerja, lantai untuk
kegiatan bekerja atau beban konstruksi lainnya.
PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Cara Pengukuran
a) Baja tulangan akan diukur dalam jumlah kilogram terpasang dan diterima
oleh Direksi Pekerjaan. Jumlah kilogram yang dipasang harus dihitung dari
panjang aktual yang dipasang, atau luas anyaman baja yang dihampar, dan
satuan berat dalam kilogram per meter panjang untuk batang atau kilogram
per meter persegi luas anyaman. Satuan berat yang disetujui oleh Direksi
Pekerjaan akan didasarkan atas berat nominal yang disediakan oleh pabrik
baja, atau bila Direksi Pekerjaan memerintahkan, atas dasar pengujian
penimbangan yang dilakukan Penyedia Jasa pada contoh yang dipilih oleh
Direksi Pekerjaan.
b) Penjepit, pengikat, pemisah atau bahan lain yang digunakan untuk
penempatan atau pengikatan baja tulangan pada tempatnya tidak akan
dimasukkan dalam berat untuk pembayaran.
c) Penulangan yang digunakan untuk gorong-gorong beton bertulang atau
struktur lain di mana pembayaran terpisah untuk struktur yang lengkap telah
disediakan dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini, tidak boleh diukur untuk
pembayaran menurut Seksi ini.

2) Dasar Pembayaran
Jumlah baja tulangan yang diterima, yang ditentukan seperti yang diuraikan di atas,
harus dibayar pada Harga Penawaran Kontrak untuk Mata Pembayaran yang
ditunjukkan di bawah ini, dan terdaftar dalam Daftar Kuantitas, dimana
pembayaran tersebut merupa- kan kompensasi penuh untuk pemasokan,
pembuatan dan pemasangan bahan, termasuk semua pekerja, peralatan, perkakas,
pengujian dan pekerjaan pelengkap lain untuk menghasilkan pekerjaan yang
memenuhi ketentuan.

Nomor Mata Uraian Satuan


Pembayaran Pengukuran

7.3.(1) Baja Tulangan U24 Polos Kilogram


PEKERJAAN UBIN KERAMIK

Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan pasangan ubin keramik untuk lantai dalam ruangan, tangga, dan
teras atau sesuai dengan gambar kerja. Jenis keramik untuk pekerjaan di atas
di antaranya M a r m e r 1 0 0 x 1 0 0 Granite Tile 60 x 60, keramik 20 x 30
cm.Untuk ruangan seperti ditunjukkan dalam gambar kerja, digunakan puzzle
sesuai dengan ukuran gambar, begitu juga dengan motif lantai/border.

Persyaratan Bahan
Ubin keramik harus berkualitas baik yang memenuhi ketentuan SII,
sekualitas Roman. Ubin yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak
lurus, sudutnya tidak siku, retak, atau cacat lainnya tidak boleh dipasang.

a. Spesifikasi bahan

Jenis : ubin Marmer, Granitile, dan keramik

Ukuran : 100 x 100, 60 x 60 dan 20 x 30

Warna : ditentukan kemudian

Produk : sekualitas Roman

Ubin yang digunakan harus memenuhi persyaratan yang berlaku di


Indonesia.
b. Pengiriman ubin ke lokasi proyek harus terbungkus dalam
kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi label /merek dagang
yang utuh dan jelas. Kontraktor dapat menyediakan cadangan sebanyak
2,5% dari keseluruhan bahan terpasang atau dengan jumlah yang
dianggap cukup untuk diserahkan kepada pemilik proyek.

c. Ukuran dan perletakan pasangan ubin Marmer, Granitile, dan keramik


• Ukuran 20 x 30 cm untuk Dinding KM/WC harus dari tipe non-
slip, warna disesuaikan kemudian atau sesuai dengan gambar
kerja
• Ukuran 1 0 0 x 1 0 0 dan 60 x 60 cm untuk lantai dan tempat-
tempat lain seperti ditunjukkan dalam gambar kerja

13.2 Pelaksanaan Pekerjaan


a. Persiapan

1) Pekerjaan pasangan ubin keramik boleh dilakukan


setelah pekerjaan lainnya selesai.
2) Pemasangan ubin harus menunggu sampai semua
alat penggantung, pengunci pintu/jendela,dan semuapekerjaan
pemipaan air bersih/kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak
d i belakang atau di bawah pasangan ubin ini
telah diselesaikan terlebih dahulu.
b. Pemasangan

1) Sebelum pemasangan, plesteran harus harus dalam


keadaan kering, padt, rata, dan bersih.
2) Adukan untuk pasangan ubin pada lantai, dinding luar, dan bagian
lain yang kedap air, harus terdiri dari campuran 1 pc : 2 ps dan
sejumlah bahan tambahan, kecuali ditentukan lain dalam gambar
kerja.
3) Adukan untuk pasangan ubin pada tempat-
tempatlainnya menggunakan campuran 1 pc : 3 ps.
4) Adukan untuk pasangan ubin pada dinding harus diberikan pada
permukaan plesteran dan permukaan belakang ubin, kemudian
dilekatkan pada tempat yang sesuai dengan yang direncanakan
atau gambar kerja.
5) Adukan untuk pasangan ubin pada lantai harus ditempatkan di
atas lapisan pasir dengan ketebalan sesuai dengan gambar kerja.
Pasanganubin untuk lantai KM/WC, permukaannya harus
dimiringkan sedemikian rupa menuju ke lubang
pembuangan (saringan air kotor).
6) Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 2,5 cm,
kecuali ditentukan dalam gambar kerja.
7) Ubin keramik harus kokoh menempel pada alasnya dan
tidak boleh berongga. Pemeriksaan harus dilakukan untuk
menjaga bidang keramik yang terpasang tetap lurus dan rata. Ubin
keramik yang salah letaknya, cacat, atau pecah harus
dibongkar dan diganti.
8) Ubin keramik mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola
simetris yang dikehendaki dapat terbentuk dengan baik.
9) Sambungan atau celah-celah antarubin keramik harus lurus, rata,
seragam, dan saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari
1,6 mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi dan tidak
keluar dari celah sambungan.
10) Pemotongan ubin keramik harus dengan keahlian dan
dilkaukan hanya pada satu sisi. Pada pemasangan khusus seperti
pada sudut- sudut pertemuan, pengakhiran, dan bentuk-bentuk
yang lainnya, harus dikerjakan serapi dan sesempurna mungkin.
11) Siar antarubin keramik dicor dengan semen pengisi yang
berwarna sama dengan warna keramiknya atas
persetujuan pengawas lapangan. Pengecoran dilakukan
sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis-garis
siar. Setelah semen pengisi cukup mengeras,
bekas-bekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang
baru dan bersih.

13.3 Pembersihan dan Perlindungan


Setelah pemasangan selesai, permukaan ubin harus benar-benar bersih dan
tidak ada cacat. Permukaan ubin harus diberi perlindungan, misalnya dengan
sabun antikarat atau cara lain yang diperbolehkan tanpa merusak
permukaan ubin.
PEKERJAAN KAYU

Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan secara lengkap tenaga, alat-alat, dan bahan-
bahan, serta pembuatan dan pemasangan pekerjaan kayu arsitektural yang
terdiri dari:

Pekerjaan kayu terbagi menjadi:


a. Pekerjaan kayu kasar, yakni pekerjaan rangka langit-langit, kuda-kuda
kayu bangunan pos jaga, kios-kios & semacamnya, pekerjaan kayu
kasar lain pada umumnya. Kayu untuk pekerjaan tersebut di atas adalah
kayu borneo super.
b. Pekerjaan kayu halus, yakni pekerjaan daun pintu panel, kusen pintu, dan lis plafond.
Kayu untuk pekerjaan tersebut di atas adalah kayu kamper.
c. Lembaran kayu teakwood, multipleks, tripleks, tripleks lapis formika
satu muka. Spesifikasinya adalah :
1) semua kayu lapis untuk pekerjaan interior harus
mempunyai permukaan yang rata, bebas dari goresan, retak,
dan noda;
2) kayu lapis harus memiliki kekuatan rekat yang tahan terhadap air
dan cuaca, venir muka dan belakang berkualitas sama, dari
mutu IBB standar SII-0404, dan berasal dari merek dagang yang
dikenal baik;
3) kayu lapis yang digunakan harus memiliki ketebalan sesuai
dengan petunjuk gambar kerja dan digunakan di tempat-
tempat seperti ditunjukkan dalam gambar kerja;
4) semua alat pengencang seperti paku sekrup, baut angkur,
dan lainnya harus dari baja lapis galvanis/antikarat dalam
ukuran sesuai dengan petunjuk gambar kerja atau kebutuhan
standar yang berlaku;
5) semua lem dan perekat harus dari jenis kedap air, seperti
setara dengan produk neoprene based/synthetic resin based.
d. Pekerjaan kayu lainnya seperti tercantum dalam gambar kerja.

Persyaratan Bahan
a. Semua kayu yang dipakai harus tua, benar-benar kering, lurus, tanpa
cacat mata kayu, putih kayu, dan retak.
b. Sebelum pelaksanaan, material yang akan digunakan harus
sesuai dengan contoh yang disetujui konsultan pengawas.
1) Contoh bahan harus diserahkan kepada pengawas lapangan untuk
disetujui terlebih dahulu sebelum pengadaan dan pelaksanaan
pekerjaan.
2) Semua kayu, kayu lapis, dan papan harus terjamin kualitas
dan kadar air yang disyaratkan.
c. Pengiriman dan Penyimpanan

1) Kayu harus didatangkan ke lokasi dalam kondisi terbaik, disimpan


dalam gudang tertutup yang memiliki ventilasi, serta dilindungi
dari perubahan cuaca dan kelembapan.
2) Bahan penyelesaian interior harus disimpan di lokasi tertutup
yang disetujui dan dibawa ke dalam bangunan setelah semua
pekerjaan plesteran selesai serta dalam keadaan kering.

Persyaratan Teknis
a. Mutu Kayu
Kayu untuk jenis yang ditentukan harus berkualitas baik, kelas awet,
dan kelas kuat sesuai dengan PKKI dan jenis pekerjaan seperti tersebut
dalam daftar. Kayu harus bebas getah, celah, mata kayu besar yang lepas
atau mati, susut pinggirannya, dan cacat yang parah.
b. Kadar Air
Kecuali ditentukan lain dalam spesifikasi teknis ini, semua kayu harus
dalam keadaan kering; Ketika didatangkan ke lokasi, kadar air harus
dalam batas-batas seperti berikut ini:
• Konstruksi dalam, rangka, bilah-bilah 18-20%
• Kayu untuk penyelesaian interior
18%.
Harus diperhatikan agar kadar air dimaksud tidak berubah
selama pengangkutan, penyimpanan, dan pemasangan.

c. Pengawetan
Semua jenis kayu dan kayu lapis yang dipasang tetap dalam bangunan
atau struktur harus diberi bahan pengawet. Bila kayu yang telah
diawetkan dipotong, bagian yang dipotong tersebut harus diulas dengan
bahan pengawet yang sama.
d. Lapisan Pelindung
1) Lapisan Transparan
Penyelesaian semua permukaan kayu harus sesuai dengan corak
dan warna kayu di sekitarnya. Jenis lapisan transparan pelitur dan
pengerjaannya harus memenuhi ketentuan pabrik pembuat.
2) Lapisan penutup
Panel pintu bagian dalam ruang KM/WC dilapisi dengan
lembaran laminasi warna putih yang memiliki tebal minimum 0,7
mm atau sesuai dengan gambar kerja. Bahan laminasi harus
disetujui pengawas lapangan.

Persyaratan Pelaksanaan
a. Sebelum melaksanakan pekerjaan, kontraktor wajib mempelajari
ukuran, bentuk, pola penempatan, cara pemasangan, detail gambar
kerja, serta pengukuran keadaan lapangan untuk mendapatkan
ketepatan pemasangan.
b. Kontraktor harus selalu berkoordinasi dengan paket pekerjaan ME, SR, PL
khususnya bila pada pekerjaan ini terdapat pemasangan fixtures dan
armatur jalur dari disiplin tersebut.
c. Bentuk, ukuran, profil, nat, dan peil yang tercantum dalam gambar
kerja adalah hasil jadi.
d. Pelaksanaan sambungan seperti klos, baut, pelat penggantung, anker
dynabolt, sekrup, paku, dan lem perekat harus rapi dan sempurna serta
tidak diperkenankan mengotori bidang tampak.
Khusus untuk bahan sambungan dari baja, sebelum terpasang harus
sudah diberi lapisan antikarat. Pada bidang tampak (exposed), tidak
diperkenankan pemasangan paku, tetapi harus disekrup atau cara lain
atas persetujuan konsultan pengawas.
e. Bila pada sistem perkuatan yang tertera dalam gambar kerja dianggap
kurang kuat, menjadi kewajiban dan tanggung jawab kontraktor untuk
menambahkannya setelah disetujui konsultan pengawas.
f. Semua pekerjaan pendempulan harus rapi, rata, dan halus; setelah
dempul kering, kemudian digosok dengan ampelas.
g. Semua pekerjaan kayu yang tidak kelihatan harus diberi meni atau cat
dasar. Pekerjaan ini dilaksanakan setelah penyerutan.

Pekerjaan Kayu Halus


a. Semua pekerjaan kayu halus khususnya permukaan yang tampak (exposed) dan
permukaan kayu yang dilapis dengan bahan/material finishing, harus diserut halus dan
rata.
b. Proses pengerjaan semua kayu harus menggunakan mesin tanpa
kecuali dan tidak diperkenankan mengerjakan di tempat pemasangan.
c. Pekerjaan kayu harus dilaksanakan menurut pola dan urutan
pengerjaan sesuai dengan yang ditentukan dalam gambar kerja atau
konsultan pengawas. Persiapan, penyambungan, dan pemasangan harus
sedemikian rupa sehingga susut di bagian mana pun tidak akan
mempengaruhi kekuatan dan bentuk.
Pembersihan dan Perlindungan
Sisa potongan kayu harus dibersihkan setelah pekerjaan selesai. Semua kayu
yang telah dipasang harus dilindungi dari segala kerusakan berupa benturan,
pecah, retak, dan cacat lain. Biaya untuk pekerjaan ini adalah tanggung
jawab kontraktor dan tidak dapat dituntut sebagai pekerjaan tambah.
PEKERJAAN PINTU, JENDELA, BOUVENLIGHT

Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan pembuatan dan pemasangan
kusen, daun pintu dan jendela dengan bahan-bahan dari Aluminium, kayu,
teekwood, baja termasuk menyediakan bahan, tenaga dan peralatan untuk
pekerjaan ini.

STANDAR / RUJUKAN

a. Standar Nasional Indonesia (SNI)


- SNI 07-0603-1989 – Produk Alumunium Ekstrusi untuk Arsitektur.
b. British Standard (BS)
- BS 5368 (Part 1) – Air Inflitration
- BS 5368 (Part 2) – Water Inflitration
- BS 5368 (Part 3) – Structural Performance
c. American Society for Testing and Materials (ASTM).
- ASTM B221M-91 – Specification for Alumunium-Alloy Extruded Bars,
Rods,Wire Shapes and Tubes.
- ASTM E-283 – Metode Pengujian Kebocoran Udara untuk Jendela dan
Curtain Wall
- ASTM E-330 – Metode Pengujian Struktural untuk Jendela dan
CurtainWall
-ASTM E-331 – Metode Pengujian Kebocoran Air untuk Jendela dan
CurtainWall
d. American Architectural Manufactures Association (AAMA).
- AAMA – 101 – Spesifikasi untuk Jendela dan Pintu Alumunium.
-- Japanese Industrial Standard (JIS)
- JIS H – 4100 – Spesifikasi Komposisi Alumunium Extrusi
- JIS H – 8602 – Spesifikasi Pelapisan Anodise untuk Alumunium

e. Spesifikasi Teknis
• Dimensi : 4” x 1 ¾”2
• Tebal profil alumunium : 1.35
mm
• Ultimate strength : 28.000
pci
• Yield strength : 22.000 pci
• Shear strength : 17.000
pci
• Anodizing ketebalan lapisan di seluruh permukaan
alumunium adalah 18 mikron dengan warna natural / silver glose.

DESKRIPSI SISTEM
a. Kriteria Perencanaan
1. Faktor Pengaman
Kecuali disebutkan lain, bagian – bagian alumunium termasuk
ketahanan kaca, memenuhi faktor keamanan tidak kurang dari 1,5 x
maksimum tekanan angin yang disyaratkan.

2. Modifikasi
Dapat dimungkinkan tanpa merubah profil atau merubah penampilan,
kekuatan atau ketahanan dari material dan harus tetap memenuhi
criteria perencanaan.

3. Pergerakan Karena Temperatur


Akibat pemuaian dari material yang berhubungan tidak boleh
menimbulkan suara maupun terjadi patahan atau sambungan yang
terbuka, kaca pecah, sealant yang tidak merekat dan hal – hal lain.
Sambungan kedap air harus mampu menampung pergerakan ini.

4. Persyaratan Struktur
Defleksi : AAMA = Defleksi yang diijinkan maksimum L / 175 atau 2 cm.
Beban Hidup : Pada bagian – bagian yang menerima hidup terutama
pada waktu perawatan, seperti : meja (stool) dan
cladding diharuskan disediakan penguat dan angkur dengan
kemampuan menahan beban terpusat sebesar 62 kg tanpa terjadi
kerusakan.
5. Kebocoran Udara
ASTM E – 283 – Kebocoran udara tidak melebihi 2,06 m3/hari pada
setiap m’ unit panjang penampang bidang bukaan pada tekanan 75 Pa.

6. Kebocoran Air
ASTM E – 331 – Tidak terlihat kebocoran air masuk ke dalam interior
bangunan sampai tekanan 137 Pa dalam jangka waktu 15
menit, denganjum lah air minimum 3,4 L/m2/minimal.

PROSEDUR UMUM
a. Contoh Bahan dan Data Teknis
1. Contoh profil dan penyelesaian permukaan yang harus meliputi tipe
alumunium ekstrusi, pelapisan, warna dan penyelesaian, harus
diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum
pengadaan bahan kelokasi pekerjaan.
2. Contoh bahan produk alumunium harus diuji di laburatorium yang
ditunjuk Pengawas Lapangan atau harus dilengkapi dengan data-data
pengujian.
Data-data ini harus meliputi pengujian untuk :
a) Ketebalan lapisan,
b) Keseragaman warna,
c) Berat,
d) Karat,
e) Ketahanan terhadap air dan angin minimal 100kg/m2 untuk
masing-masing tipe.
f) Ketahanan terhadap udara minimal 15m3/jam,
g) Ketahanan terhadap tekanan air minimal
15kg/m2.
3. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor.
b. Gambar Detail Pelaksanaan.
1. Gambar detail pelaksanaan yang harus meliputi detail-
Detail, pemasangan rangka dan bingkai, pengencangan dan sistem
pengukuran seluruh pekerjaan, harus disiapkan oleh Kontraktor dan
diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum
pelaksanaan pekerjaan.
2. Semua dimensi harus diukur dilokasi pekerjaan dan di tunjukkan dalam
Gambar Detail Pelaksanaan.
3. Kontraktor bertanggung jawab atas setiap perbedaan dimensi dan akhir
penyetelan semua pekerjaan lain yang diperlukan untuk
menyempurnakan pekerjaan yang tercakup dalam Spesifikasi Teknis ini,
sehingga sesuai dengan ketentuan Gambar Kerja.

c. Pengiriman dan Penyimpanan


1. Pekerjaan alumunium dan kelengkapan harus diadakan sesuai
ketentuan Gambar Kerja, bebas dari bentuk puntiran, lekukan
dan cacat.
2. Segera seteklah didatangkan, pekerjaan alumunium dan kelengkapan
harus ditumpuk dengan baik ditempat yang bersih dan kering dan
dilindungi terhadap kerusakan dan gesekan, sebelum dan setelah
pemasangan. Semua bagian harus dijaga tetap bersih dan bebas dari
ceceran adukan, plesteran, cat dan lainnya.
d. Garansi
Kontraktor harus memberikan kepada Pemilik Proyek, garansi tertulis
yang meliputi kesempurnaan pemasangan, pengoperasian dan kondisi
semua pintu, jendela dan lainnya seperti ditunjukkan dalam spesifikasi
ini untuk periode selama 1 tahun setelah pekerjaan yang rusak dengan
biaya Kontraktor.
BAHAN - BAHAN

a. Alumunium
1. Alumunium untuk kusen pintu/jendela dan untuk daun
pintu/jendela adalah dari jenis alumunium alloy yang memenuhi
ketentuan SNI 07- 0603-1989 dan ATSM B221 M, dalam bentuk profil
jadi yang dikerjakan di pabrik, dengan lapisan clear anodized minimal
18 mikron yang diberi lapisan warna akhir polish snolok di pabrik
dalam warna sesuai Skema warna yang ditentukan kemudian.
Tebal profil minimal 1,35 mm, setara merk YKK type YS-1C dengan ukuran
dan bentuk sesuai Gambar Kerja. Dimensi profil dapat berubah tergantung
jenis profil yang nanti disetujui.
2. Kecuali ditentukan lain, semua pintu dan jendela harus dilengkapi
dengan perlengkapan standar dari pabrik pembuatan.

b. Alat Pengencang dan Aksesori.

1. Alat pengencang harus terdiri dari sekrup baja anti karat ISIA seri 300 dengan
pemasangan kepala tertanam untuk mencegah reaksi elektronik antara alat
pengencang dsan komponen yang dikencangkan.
2. Angkur harus dari baja anti karat AISI seri 300 dengan tebal minimal
2mm.
3. Penahan udara dari bahan vinyl.
4. Bahan penutup sekrup agar tidak terlihat

c. Gasket Nomor Produk : 9K-20216, 9K-20219 Bahan


: EPDM
Sifat Material :Tahan terhadap perubahan cuaca

d. Sealant Dinding (Tembok) Bahan :


Single komponen
Type : Silicone Sealant
e. Screw
Nomor Produk : K-6612A, CP-4008, dan lain – lain
Bahan : Stainless Steel (SUS)

f. Joint Sealer
Sambungan antara profile horisontal dengan vertikal diberi sealer yang
berserat guna menutup celah sambungan profile tersebut, sehingga
mencegah kebocoran udara, air dan suara.
Nomor Produk : 9K-20284, 9K-20212
Bahan : Butyl Rubber

PELAKSANAAN PEKERJAAN
i. Fabrikasi
Pekerjaan febrikasi atau pemasangan tidak boleh dilaksanakan sebelum
Gambar Detail Pelaksanaan yang diserahkan Kontraktor disetujui
Pengawas Lapangan.
ii. Semua komponen harus difebrikasi dan dirakit secara tepat sesuai
bentuk dan ukuran aktual dilokasi serta dipasang pada lokasi yang
telah ditentukan.
iii. Pemasangan
Bagian pertama yang terpasang harus disetujui Pengawas Lapangan
sebagai acuan dan contoh untuk pemasangan berikutnya.
iv. Kontraktor bertanggung jawab atas kualitas konstruksi komponen-
komponen. Bila suatu sambungan tidak digambarkan dalam Gambar
Kerja, swambungan-sambungan tersebut harus ditempatkan dan dibuat
sedemikian rupa sehingga sambungan-sambungan tersebut dapat
meneruskan beban dan menahan tekanan yang harus diterimanya.
v. Semua komponen harus sesuai dengan pola yang ditentukan.
vi. Bila di pasang langsung ke dinding atau beton, kusen atau bingkai harus
dilengkapi dengan angkur pada jarak setiap 500mm.
vii. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan semen atau
adukan harus dilindungi dengan cat transparan atau lembaran
plastik Lacquer film.
viii. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan elemen baja harus
dilapisi dengan cat khusus yang direkomendasikan pabrik pembuat,
untuk mencegah kerusakan komposisi alumunium.
ix. Berbagai perlengkapan bukan alumunium yang akan dipasang pada
bagian alumunium harus trdiri dari bahan yang tidak menimbulkan
reaksi elektronik, seperti baja anti karat, nilon, neoprene dan lainnya.
x. Semua pengencangan harus tidak terlihat, kecuali ditentukan lain.
xi. Semua sambungan harus rata pemotongan dan pengeboran yang
dikerjakan sebelum pelaksanaan anokdisasi.
xii. Semua pekerjaan pembuatan dan pemasangan kusen, pintu dan
jendela Aluminium harus dilakukan oleh pabrik penghasil dari bahan
yang dipergunakan dengan memperoleh persetujuan pengawas lapangan.
xiii. Semua bahan kusen, daun pintu dan jendela aluminium, boleh dibawa
kelapangan/halaman pekerjaan jikalau pekerjaan konstruksi benar-
benar mencapai tahap pemasangan kusen, pintu dan jendela.
xiv. Pemasangan sambungan harus tepat tanpa celah sedikitpun.

xv. Semua detail pertemuan daun pintu dan jendela harus runcing (adu
manis) halus dan rata, serta bersih dari goresan-goresan serta cacat-
cacat yang mempengaruhi permukaan.
xvi. Detail Pertemuan Kusen Pintu dan Jendela harus lurus dan rata serta
bersih dari goresan-goresan serta cacat yang mempengaruhi permukaan.
xvii. Pemasangan harus sesuai dengan gambar rancangan pelaksanaan dan
brosur serta persyaratan teknis yang benar.
xviii. Setiap sambungan atau pertemuan dengan dinding atau benda
yang berlainan sifatnya harus diberi “sealent”.
xix. Penyekrupan harus tidak terlihat dari luar dengan skrup kepala
tanam galvanized sedemikian rupa sehingga hair line dari tiap
sambungan harus kedap air.
xx. Semua alumunium yang akan dikerjakan maupun selama pengerjaan
harus tetap dilindungi dengan “Lacquer Film”.
xxi. Ketika pelaksanaan pekerjaan plesteran, pengecatan dinding dan
bila kosen; alumunium telah terpasang maka kosen tersebut harus
tetap terlindungi oleh Lacquer Film atau plastic tape agar kosen tetap
terjamin kebersihannya.
xxii. Kecuali disebutkan atau ditunjukkan dalam gambar detail, pemasangan
kusen aluminium dipasang pada posisi tengah/center terhadap tebal
dinding.
xxiii. Daun pintu Besi pada ruang panel dan central oksigen adalah
menggunakan daun pintu baja (steel doors) produk BOSTINCO atau
yang setara, dengan spesifikasi material dan teknik pemasangan
yang sesuai standar dan prosedur pabrik dan gambar
rancangan pelaksanaan. Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan
pembuatan dan pemasangan kusen, daun pintu dan kisi - kisi dengan
bahan-bahan dari baja termasuk menyediakan bahan, tenaga dan
peralatan untuk pekerjaan ini.

PEKERJAAN DAUN PINTU ALUMINIUM

i. Bahan yang digunakan secara umum menggunakan rangka alumunium


dengan ketebalan minimal 1.5 mm dengan ukuran dan type sesuai
gambar rancangan pelaksanaan.
ii. Pengisi daun pintu menggunakan kaca 12 mm, 8 mm dan MDF (finish
duco) dilengkapi dengan sealant yang terpasang rapi dan kuat.
iii. Engsel untuk daun pintu menggunakan engsel {setara Gracia BB 4” x 3” SS
(WILKA)} dengan warna yang sesuai dengan warna kosen
alumunium masing-masing pintu dipasang sebanyak 3 buah engsel
kecuali yang memakai Engsel Otomatic dan untuk daun jendela
serta Bouvenlight di pasang Engsel 2 buah. Untuk pemasangan engsel
pada kosennya harus diberi klos kayu jati tebal minimal 3 cm
sepanjang kusen pintu/jendela yang cukup kuat dan keras serta sudah
di residu anti rayap.
iv. Daun pintu Alumunium dilengkapi kunci merk Wilka ukuran besar 2 x
putar. Pada semua daun jendela dilengkapi pula dengan 1 (satu)
Springknip, pegangan jendela dan engsel type security style 24” setara
(Wilka).
v. Kaca yang digunakan pada pekerjaan ini adalah menggunakan : Clear Float Glass,
dan Wired Glass (produk Asahimas atau yang setara).
vi. Seluruh pekerjaan harus dilaksanakan sesuai gambar baik perletakan, bentuk
masingmasing type serta ukurannya.
vii. Daun pintu yang digunakan pada tangga darurat adalah menggunakan
daun pintu tahan api (fire doors) minimal 120 menit produk BOSTINCO
tipe T- 205-NS atau yang setara, dengan specifikasi material dan
teknik pemasangan yang sesuai brosur dan gambar rancangan
pelaksanaan. Untuk pemasangan fire doors tersebut dilengkapi :
Door Closer tipe TS.4000
Hinge (engsel) tipe K05-F/13 o
Handle back plate tipe 7570.01
Kunci cylinder tipe 3333 N.
PEKERJAAN KACA

- KETERANGAN
Pekerjaan kaca meliputi pengisian bidang-bidang kusen (kaca mati),
daun pintu dan jendela, jendela bovenlicht. Contoh kaca yang akan
dipakai harus diperlihatkan kepada Pengawas paling lambat 2 (dua)
minggu sebelum dipasang.

- BAHAN
a. Kaca Bening
Kaca polos (clear float glass) yang dipakai adalah buatan dalam negeri
(Asahimas atau yang setara) dengan ketebalan 5 m m , 8 mm dan 12
mm serta 12 mm untuk tempered glass.
Bahan kaca harus utuh dan jernih, tidak boleh bergelombang, berbintik-
bintik atau cacat lainnya.

b. Kaca Buram
Kaca Buram (Sand Blasted Glass) yang dipakai adalah buatan dalam
negeri setara asahimas dengan ketebalan 8 mm. Bahan (kaca) harus
dalam keadaan utuh, tidak bergelombang, berbintik atau cacat lainnya.
c. Kaca Berpola (Patterned Glass)
Patterned Glass yang dipakai adalah buatan dalam negeri produk
(Asahimas atau setara) dengan ketebalan 12 mm atau sesuai dengan
dgambar rencana. Kaca yang dipasang harus dalam keadaan utuh,
jernih, tidak boleh bergelombang, berbintik-bintik atau cacat lainnya.

- PELAKSANAAN
a. Semua jenis kaca yang dipasang pada kusen Alumunium harus diberi list
kaca yang kuat dan rapat dengan bahan list karet atau sielent yang
bermutu baik.
b. Semua kaca yang telah terpasang harus dijaga agar tidak terganggu dan
dikotori akibat pekerjaan lain yang masih dilaksanakan. Kaca yang pecah
atau retak atau tergores harus diganti. Semua kaca terpasang harus
dibersihkan sebaik-baiknya dengan hati-hati.

PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI


i. KETERANGAN
Semua daun pintu dan jendela dipasangi alat penggantung dan kunci
yang sesuai. Pekerjaan alat penggantung dan pengunci ini mencakup
semua kegiatan pemasangan kunci dan alat-alat penggantung pada daun
pintu dan jendela, meliputi pengadaan bahan, tenaga dan peralatan
yang diperlukan untuk pekerjaan ini.

ii. PROSEDUR UMUM


a. Contoh
Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan
pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada Konsultan
Pengawas untuk disetujui, sebelum dibawa kelokasi proyek.
b. Pengiriman dan Penyimpanan
Alat penggantung dan pengunci harus dikirimkan ke lokasi proyek
dalam kemasan asli dari pabrik pembuatannya, tiap alat harus
dibungkus rapi dan masing-masing dikemas dalam kotak yang masih
utuh lengkap dengan nama pabrik dan mereknya. Semua alat harus
disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung dari kerusakan.
c. Ketidaksesuaian.
Konsultan Pengawas berhak menolak bahan maupun pekerjaan yang
tidak memenuhi persyaratan dan Kontraktor harus menggantinya
dengan yang sesuai. Segala hal yang diakibatkan karena hal di atas
menjadi tanggung jawab Kontraktor.

iii. BAHAN
a. Umum
Semua bahan/alat yang tertulis dibawah ini harus seluruhnya baru,
kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal dan disetujui. Semua bahan harus
anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai kelembapan lebih dari
70%. Kecuali ditentukan lain, semua alat penggantung dan pengunci yang
didatangkan harus sesuai dengan tipe-tipe tersebut dibawah.

b. Alat Penggantung dan Pengunci.


Rangka Bagian Dalam.
1. umum.
Kunci untuk semua pintu luar dan dalam harus sama atau setara
dengan merek Griff,Wilka dan atau IHS (type U handle).

2. semua kunci harus terdiri dari :


− Kunci tipe silinder dengan dua kali putar yang terbuat dari
bahan kuningan atau Nikel stainless steel, dengan 3 (tiga) buah
anak kunci.
− Handle/pegangan bentuk gagang atau kenop diatas plat yang
terbuat dari bahan Nikel stainless steel dan finishing stainless steel
hair line.
− Badan kunci tipe tanam (mortice lock) yang terbuat dari bahan baja
lapis seng stainless steel hair line dengan jenis dan ukuran yang
disesuaikan dengan jenis bahan daun pintu (besi, kayu atau
alumunium), yang dilengkapi dengan lidah siang (latch bolt),
lidah malam (dead bolt), lubang silinder, face plate, lubang
untuk pegangan pintu dan dilengkapi strike plate.
3. Engsel.
− Kecuali ditentukan lain, engsel untuk pintu alumunium tipe ayun
dengan bukaan satu arah, harus dari tipe kupu-kupu berukuran
102mm x 76mm x 3mm dengan ball bearings merek Griff, Wilka
dan atau IHS.

− Kecuali ditentukan adanya penggunaan engsel kupu-kupu,


engsel untuk semua jendela harus dari tipe friction stay 20”,
merek Griff, Wilka dan atau IHS, dari ukuran yang sesuai dengan
ukuran dan berat jendela.
− Engsel tipe kupu-kupu untuk jendela harus berukuran 76mm x
64mm x 2mm, merek Griff, Wilka dan atau IHS.
− Ketentuan Bahan dan finishing engsel adalah dari bahan Nikel
Stainless steel dengan finish stainless steel hair line.

4. Hak Angin.
Hak angin untuk jendela yang menggunakan engsel tipe kupu-kupu
seperti dari tipe Gracia 401 Wilka atau yang setara yang disetujui.

5. Pengunci Jendela.
Pengunci jendela untuk jendela dengan engsel atau tipe friction stay
yang mampu memikul beban minimal 35 kg seperti tipe Gracia 119
Wilka atau yang setara.

6. Grendel Tanam/Flush bolt.


Semua pintu ganda harus dilengkapi dengan grendel tanam atas
bawah yang sesuai atau setara dengan produk Wilka atau IHS, type
Rioby 456/240 atau 6800/1-150/300.

7. Penahan Pintu (Door Stop).


Penahan pintu untuk mencegah benturan daun pintu
dengan dinding seperti tipe Wilka Art 728, pemasangan dilantai seperti
atau setara dengan wilka tipe Art 601.
8. Pull Handle
Pegangan pintu yang memakai floor hing atau semi frame less
menggunakan handle buka setara produkWilka type Art TG 9335 SS
atau produk IHS type Art3027-600.

9. Warna/Lapisan.
Semua alat penggantung dan pengunci harus berwarna stainless steel
hair line,kecuali bila ditentukan lain.

PELAKSANAAN PEKERJAAN
Umum.

a) Pemasangan semua alat penggantung dan pengunci harus sesuai dengan


persyaratan serta sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya.
b) Semua peralatan tersebut harus terpasang dengan kokoh dan rapih pada tempatnya,
untuk menjamin kekuatan serta kesempurnaan fungsinya. Setiap daun jendela
dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 2 (dua) buah engsel type friction stay
dan harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah alat pengunci/window lock yang memiliki
pegangan.
c) Semua pintu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 3 (tiga) buah engsel, Untuk
pemasangan engsel ke kusen Alumunium harus diberi closer dari kayu tebal min 3
cm x panjang kusen yang kuat dan dari kayu bermutu baik (Kamper atau Jati) yang
dipasang di balik atau di dalam kusen Alumunium.
d) Semua pintu memakai kunci pintu lengkap dengan badan kunci,
silinder,handle/pelat.
e) Engsel bagian atas untuk pintu kaca menggunakan pin yang bersatu dengan
bingkai bawah pemegang pintu kaca.
f) Lubang untuk pemasangan kunci dan engsel harus dibuat persis dan tidak boleh
longgar. Semua alat kunci harus dipasang dengan sekrup secara lengkap Pemasangan
Pintu.
g) Kunci pintu dipasang pada ketinggalan 1000mm dari lantai.
h) Pemasangan engsel atas berjarak maksimal 120mm dari tepi atas daun pintu dan
engsel bawah berjarak maksimal 250mm dari tepi bawah daun pintu, sedang engsel
tengah dipasang diantar kedua engsel tersebut.
i) Semua pintu memakai kunci tanam lengkap dengan pegangan (handle), pelat penutup
muka dan pelat kunci.
j) Pada pintu yang terdiri dari dua daun pintu, salah satunya harus dipasang slot
tanam sebagaimana mestinya, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.

Pemasangan Jendela.
a) Daun jendela dengan engsel tipe kupu-kupu dipasangkan ke kusen dengan
menggunakan engsel dan dilengkapi hak angin, dengan cara pemasangan sesuai
petunjuk dari pabrik pembuatnya dalam Gambar Kerja.
b) Daun jendela tidak berengsel dipasangkan ke kusen dengan menggunakan friction
stay yang merangkap sebagai hak angin, dengan cara pemasangan sesuai
petunjuk dari pabrik pembuatnya.

a. Perlengkapan lain
i. Door closer : eks Dorma atau GEZE
ii. Floor Hing : eks Dorma BTS 84 atau GEZE
iii. Gasket

Ketentuan pemasangan gasket pada pintu adalah sebagai berikut :


o Airtight - PEMKO S2/S3
o Fireproof - PEMKO S88
o Smokeproof - PEMKO S88
o Soundproof - PEMKO 320 AN
o Weatherproof - PEMKO
S2/S3
iv. Dust Strike
Tipe Dust Strike yang digunakan adalah :
o Type lantai/threshold - Glynn Johnson
DP2 o Untuk lantai marmer - Modrtz 7053
Semua perlengkapan yang akan dipakai harus diberikan
contohnya terlebih dahulu kepada Konsultan pengawas untuk
disetujui bersama dengan Konsultan Perencana.
ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI

Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan semua alat
penggantung dan pengunci pada semua daun pintu dan jendela sesuai
dengan petunjuk dalam gambar kerja.

Prosedur Umum
a. Contoh Bahan dan Data Teknis
Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan
pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada pengawas
lapangan untuk disetujui sebelum dibawa ke proyek.b. Ketidaksesuaian
Pengawas lapangan berhak menolak bahan atau pekerjaan yang tidak
memenuhi persyaratan. Oleh karena itu, kontraktor harus menggantinya
dengan yang sesuai atas biayanya sendiri.

Persyaratan Bahan
b. Semua hardware yang digunakan seluruhnya harus baru, kualitas baik,
buatan pabrik yang dikenal, dan sesuai dengan ketentuan spesifikasi.
Apabila ada perubahan atau penggantian hardware, harus mendapat
persetujuan dari konsultan pengawas/direksi.
1) Engsel Pintu
mekanisme : single swing
pemakaian : pintu kayu
spesifikasi : tipe kupu-kupu deng ring nilon, memenuhi
SII ukuran : standar produk (45 x 75 mm)
jumlah : tiga set per daun pintu
produk : Sek. Unilon mutu terbaik
warna : ditentukan kemudian

2) Kunci Pintu
• mekanisme : double
slagh pemakaian : pintu kayu

spesifikasi : handel/pegangan dan pelat yang terbuat


dari
bahan aluminium, rumah kunci yang
terbuat dari bahanbaja lapis seng, dan
memenuhi SII
ukuran : standar produk
jumlah : satu set per daun pintu
produk : ex Royal mutu terbaik
warna : ditentukan kemudian

• mekanisme : double slagh


pemakaian : pintu kayu
KM/WC
spesifikasi : pegangan dalam dapat diputardengan
tombol penekan pada pegangan
dalam, indicator “Isi/Kosong” pada sisi
luar, dan memenuhi SII
ukuran : standar produk
jumlah : satu set per daun pintu
Produk : ex ALFA mutu terbaik
warna : ditentukan kemudian

d. Perlengkapan Jendela
1) Engsel
mekanisme :
single swing

pemakaian : daun jendela


spesifikasi :
tipe kupu-kupu deng ring nilon, memenuhi SII

ukuran : standar produk/ditentukan kemudian

jumlah : dua set per daun jendela

produk : ex Unilon mutu terbaik


warna : ditentukan kemudian

2) Slot
pemakaian : daun jendela

ukuran : 5 cm

jumlah : dua set per daun jendela

produk : ex Unilon mutu terbaik

warna : ditentukan kemudian

3) Hak angin
mekanisme :
tipe geser

ukuran : standar produk


jumlah : satu set per daun jendela produk ex lokal
mutu terbaik warna : ditentukan kemudian
Seluruh perangkat perlengkapan pintu dan jendela ini harus bekerja dengan
baik sebelum dan sesudah pemasangan.

Persyaratan Pelaksanaan
a. Kontraktor wajib membuat shop drawing untuk detail khusus yang
belum tercakup lengkap dalam gambar kerja atau yang diminta
direksi/perencana. Shop drawing ini harus jelas mencantumkan dan
menggambarkan semua data yang diperlukan termasuk pengajuan
contoh bahan, keterangan produk, cara pemasangan, dan
spesifikasi/persyaratan khusus sesuai dengan spesifikasi pabrik pembuat.
b. Shop drawing harus disetujui dahulu oleh konsultan pengawas/direksi
sebelum pelaksanaan pekerjaan.
c. Pemasangan semua perangkat perlengkapan pintu dan jendela harus rapi
dan sesuai dengan letak posisi yang telah ditentukan dalam gambar
kerja atau petunjuk konsultan pengawas/direksi.

KACA DAN CERMIN


Lingkup Pekerjaan
Melaksanakan pemasangan kaca bening dan kaca cermin sesuai dengan
gambar kerja.
Kaca bening : Pada pintu, jendela, dan bouvenlight
Kaca cermin : Di atas wastafel

Persyaratan Bahan
1) Semua kaca yang dipakai dari produk standar dengan memenuhi SII,
produk ex Asahimas.
2) Kaca bening lembaran (clear glass float); tebal 5 mm untuk jendela,
daun pintu, dan bouvenlight
3) Kaca buram lembaran; tebal 5 mm untuk bouvenlight KM/WC atau
sesuai dengan gambar kerja
4) Kaca cermin lembaran dengan salah satu permukaan dilapisi
pelat warna perak tebal 3 mm; ukuran 40 x 60 cm atau sesuai
dengan gambar
5) Semua kaca harus bebas dari noda dan cat, bebas sulfida atau
bercak- bercak lain.
6) Semua kaca yang dipakai harus mendapat persetujuan tertulis dari
konsultan pengawas.

Persyaratan Umum
Data teknis dan contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan
kepada pengawas lapangan dalam ukuran dan detail yang dianggap
memadai untuk dapat diuji kebenarannya terhadap standar atau ketentuan
yang disyaratkan.

Persyaratan Pelaksanaan
a. Umum
1) Ukuran-ukuran kaca dan cermin yang tertera dalam gambr
kerja adalah ukuran yang mendekati sepenuhnya. Ukuran kaca
yang sebenarnya dan besarnya toleransi harus diukur di tempat
oleh kontraktor berdasarkan ukuran di tempat kaca atau
cermin tersebut akan dipasang, atau menurut petunjuk dari
pengawas lapangan bila dikehendaki lain.
2) Setiap kaca harus tetap ditempeli merek pabrik yang menyatakan
tipe kaca, ketebalan kaca, dan kualitas kaca. Merek-merek
tersebut boleh dilepas setelah mendapat persetujuan pengawas
lapangan.
3) Semua bahan harus dipasang sesuai dengan rekomendasi dari
pabrik. Pemasangan harus dilaksanakan oleh tukang yang ahli
di bidangnya.

b. Pemasangan kaca
Sebelum kaca dipasang, daun-daun jendela dan bagian lain yang akan
diberi kaca harus dalam keadaan dapat bergerak dengan baik. Kaca dan
tempat kaca harus dibersihkan dari debu, bahan kimia, dan kotoran
sebelum kaca dipasang.

c. Pemasangan cermin
Cermin harus dipasang lengkap dengan sekrup-sekrup kaca yang
memiliki dop penutup stainless steel.
Penempatan sekrup-sekrup harus sedemikian rupa sehingga cermin
terpasang rata dan kokoh pada tempatnya seperti ditunjukkan dalam
gambar kerja.

d. Penggantian dan pembersihan


Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus dalam keadaan
bersih, tidak ada lagi merek-merek perusahaan, dan kotoran-kotoran
dalam bentuk apa pun. Semua kaca yang retak, pecah, atau kurang
baik harus diganti oleh kontraktor tanpa tambahan biaya.

LANGIT-LANGIT
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan, tenaga, peralatan, dan
pemasangan langit-langit pada tempat-tempat seperti tertera dalam gambar
kerja.

Ketidaksesuaian
a. Kontraktor wajib memeriksa gambar kerja terhadap kemungkinan
kesalahan/ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi, humlah, maupun
pemasangan dan lainnya.
b. Bila bahan-bahan yang didatangkan atau difabrikasi ternyata
menyimpang atau tidak sesuai dengan yang telah disetujui, kontraktor
wajib menggantinya dengan yang sesuai dan segala biaya menjadi
tanggung jawabnya tanpa tambahan kerja.

Persyaratan Bahan Plafond Clasi board


• Ukuran sesuai dengan gambar ditujukan pada gambar rancangan.
• Ketebalan : 3 mm per panel.
Bahan :
Fire Resistance : 3 jam
• Type : yang sesuai atau setara (kontraktor wajib
mengajukan
contoh disetujui oleh Konsultan Perencana).

b. Rangka Plafond.
• Bahan : Besi Hollow 40x40 mm (rangka utama).

• Besi Hollow 20x40 mm (bila diperlukan).

d. Pasta Plester :
• Bahan :
Pasta putih, memenuhi persyaratan sebagai plester cement
untuk membuat rata seluruh permukaan Clasi board Joint
Multibond M 400.

e. Finishing.
• Bahan finishing plafond Clasi board adalah cat setara Dulux warna
putih White 300.

Syarat Pemasangan
Contoh Bahan :
a. Sebelum memulai pekerjaan, kontraktor terlebih dahulu harus
menyerahkan contoh-contoh bahan yang akan digunakan pada
pekerjaan ini untuk mendapatkan persetujuan perencana.
Contoh-
contoh bahan tersebut harus disertai brosur-brosur dan sertifikat-
sertifikat (dari produsen) yang berisi keterangan-keterangan tentang
kualitas bahan.
b. Plaster board type Fire Stop berfungsi sebagai bahan Sound Proof,
memenuhi standar spesifikasi untuk ClasiBoardASTMC-36.
c. Tipe Serat Fibre.
Serat Fibre memenuhi persyaratan sesuai ketentuan manufacture untuk
kebutuhan menutup alur yang terjadi pada pertemuan lembaran-
lembaran gypsum board ex. atau setara.

Tenaga Peralatan.
a. Pemasangan harus dilaksanakan oleh Kontraktor yang mempunyai
pengalaman spesialis dibidang pekerjaan ini dan tenaga-tenaga ahli
khusus pekerjaan tersebut.
Persiapan.
a. Sebelum dimulai pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor lebih dahulu
wajib membuat shop drawing untuk mendapat persetujuan
Perencana sebelum pelaksanaan dimulai.
Shop drawing dilengkapi :
• Ukuran dan lay-out peletakan arah lembaran gypsum board
serta penyesuaian gambar rancangan terhadap
kondisi
lapangan.
• Detai-detail penjelas pekerjaan
plafond.
• Detai penjelas hubungan pekerjaan plafond terhadap M&E, dan
pekerjaan finishing lainnya yang terkait baik pada permukaan
plafond maupun yang berada di dalam ruangan di dalam
plafond.

b. Sebelum memulai pekerjaan,kontraktor harus


memperhatikan/mengamati kondisi ruangan yang akan
dilakukan
untuk pekerjaan plafond ini. Pekerjaan persiapan (ketetapan peil
permukaan plafond, pemasangan rangka) dilakukan dengan
pengarahan dan mendapatkan persetujuan dari Perencana.

c. Sebelum dilaksanakan pemasangan lembaran Clasi board,


pekerjaan lain yang terletak diatas plafond harus sudah terpasang
dengan sempurna (Sparing, MSE, outlet, dan sebagainya).

Pelaksanaan.
a. Seluruh material yang dipasang pada pekerjaan ini sesuai dengan
contoh-contoh bahan yang telah ditetapkan pada persyaratan bahan
dan telah mendapat persetujuan Perencana.
b. Bila diperlukan material tambahan untuk terlaksananya pekerjaan ini
dengan baik, maka pemborong wajib mengadakan peralatan /
material tambahan itu dan melaksanakannya sesuai dengan
kebutuhan di lapangan.
Untuk melaksanakan rata permukaan, dipergunakan pasta semen
sesuai dengan standar pabrik untuk pelaksanaan Clasi board.
c. Kontraktor harus mempunyai workshop lengkap dengan
peralatan/mesin-mesin khusus untuk pekerjaan sehingga dapat
menghasilkan pekerjaan bermutu baik dan mempunyai gudang
untuk penyimpanan barang-barang yang diperlukan untuk pelaksanaan
pekerjaan ini. Bila diperlukan workshop dapat ditinjau oleh
Perencana. Detail mainhole/access panel.
d. Pelaksanaan oleh tenaga ahli terampil dan dapat selalu menjaga
kebersihan dan kerapihan terhadap mutu hasil pekerjaan.
e. Type lembaran gypsum board yang dipasang pada penutup
plafond adalah gypsum board dalam bentuk utuh dengan jalur
sambungan harus rapat membentuk garis lurus. Celah yang terjadi
pada pertemuan lembaran gypsum board ditutup dengan “tape”
yang khusus dibuat untuk pekerjaan ini dari bahan yang mengandung
serat fiber. Seluruh rangka dipasang dengan baik, kuat serta
digantung pada plat beton dan memenuhi persyaratan konstruktif.
Modul/jarak peletakan rangka dan
penggantung dilaksanakan sesuai standar manufacturer.
f. Ukuran dari material/bahan yang dipasang sesuai dengan yang
ditunjukkan dalam gambar dan dari produk yang telah disetujui
perencana.
g. Setelah seluruh rangka plafond dipasang, seluruh permukaan rangka
rata, lurus dan waterpass (tidak bergelombang).
h. Lembaran gypsum board adalah gypsum board yang telah dipilih dan
dilaksanakan pemasangannya, dengan syarat bentuk serta ukuran setiap
lembaran harus sama, tidak ada bagian yang cacat atau gompal.
i. Pelaksanaan pemasangan gypsum board sesuai dengan
cara/instruksi yang diterbitkan oleh pabrik.
j. Pada tempat tertentu dibuat manhole/access panel pada plafond
dapat dibuka tanpa merusak lembaran gypsum board disekitarnya.
Ukuran disesuaikan dilapangan.
k. Penyelesaian plafond dengan pasangan dinding tegak diselesaikan
dengan gambar rancangan.
l. Finishing plafond dilaksanakan dengan pengecatan,cat acrylic
emulsion. Pengecatan dilaksanakan dengan mempergunakan roll
dari bahan wool (sesuai peralatan khusus untuk cat Acrylic
Emulsion).

Syarat Penerimaan.
Penerimaan pekerjaan ini dapat dilaksanakan dengan memenuhi ketentuan
sebagai berikut :
a. Hasil pelaksanaan memenuhi persyaratan standar toleransi
pemasangan permukaan : penurunan maksimum 1 mm untuk luasan 1
m x 2 m pada titik tengah.

b. Hasil pekerjaan plafond yang terpasang harus rapi, rata untuk seluruh
permukaan tidak terdapat flek/kotor/gompal dan retak pada
permukaan. Profil yang dipasang dalam kondisi baik dan mulus tanpa
cacat.
c. Semua kegiatan pelaksanaan telah memenuhi persyaratan gambar
perancangan, shop drawing, dan pengarahan yang diterbitkan oleh
Perencana.

b. GRC 4 mm
GRC harus berkualitas baik, tahan terhadap pengaruh cuaca, sesuai
dengan SII, dan berasal

dari merek dagang yang dikenal baik atau sesuai dengan petunjuk pengawas
lapangan. Mempunyai ketebalan 4 mm atau sesuai dengan ketentuan
gambar kerja.
PENGECATAN

Lingkup Pekerjaan
a. Pengecatan kayu lapis
b. Pengecatan logam
c. Pengecatan dinding/Plafon
d. Pengecatan lainnya seperti ditunjukkan dalam gambar kerja

Persyaratan Bahan
a. Cat Kayu

jenis : mengkilat
ex lokal mutu terbaik. Sek. Dulux

produk : daun pintu panel atau semua jenis kayu


yang harus cat sesuai dengan petunjuk
konsultan pengawas
pemakaian :
warna : ditentukan kemudian

b. Cat Logam Kayu


produk : Dulux atau setara
warna : ditentukan kemudian
c. Cat Permukaan Dinding & Langit-langit GYPSUM

1) Interior
∼ produk : Sek. Dulux
∼ warna : ditentukan kemudian
2) Eksterior
∼ Produk : Sek. Dulux
∼ warna : ditentukan kemudian

Persyaratan Pelaksanaan
a. Tebal minimum tiap lapisan jadi sama dengan spesifikasi pabrik.

Pengecatan harus rata, tidak bertumpuk, bercucuran, atau ada bekas


yang menunjukkan tanda sapuan, roller, atau semprotan.
b. Apabila cat yang dipakai mengandung bahan dasar beracun,
kontraktor harus menyediakan peralatan pelindung seperti masker,
sarung tangan, dan lainnya yang harus dipakai pada pelaksanaan pekerjaan
ini.
c. Tidak diperkenankan melaksanakan pekerjaan ini dalam keadaan angin
berdebu bertiup. Di dalam keadaan tertentu, misalnya ruangan tertutup,
kontraktor harus menyediakan kipas angin untuk memperlancar
pergantian aliran udara.
d. Peralatan seperti kuas, roller, sikat kawat, kape, vacuum cleaner,
semprotan, dan lainnya harus tersedia dengan kualitas/mutu terbaik dan
jumlah yang cukup.
e. Semua cat dasar harus disapukan dengan kuas. Penyemprotan hanya
dilakukan bila disetujui konsultan pengawas.
f. Pengecatan cat dasar untuk komponen bahan material logam harus
dilakukan sebelum komponen tersebut dipasang.
g. Kontraktor harus melakukan pengecatan kembali bila ada cat dasar atau
finish yang kurang menutupi atau lepas sebagaimana ditunjukkan oleh
konsultan pengawas. Biaya ditanggung kontraktor tanpa diklaim sebagai
pekerjaan tambah.
h. Pekerjaan Cat Kayu

1) Pekerjaan Persiapan Sebelum Pengecatan

• Kayu harus dalam keadaan


kering.

• Semua pekerjaan kayu telah didempul dengan baik dan


rapi.

Pendempulan dan pengampelasan bagian yang tidak rata,


cacat berlubang bekas kayu, dan kotoran lainnya harus
dilaksanakan dengan baik.

2) Pekerjaan Cat Metal / Besi


∼ seluruh metal harus dicat dasar dengan zincrhomate, baik
yang
tampak maupun
tidak;
∼ pekerjaan cat dasar dilaksanakan sebelum
komponen
bahan/material
dipasang;
∼ sebelum pengecatan, bersihkan permukaan dari kulit
giling,
karat, minyak, lemak, dan kotoran lain secara teliti dan

menyeluruh dengan menggunakan sikat kawat


mekanik

3) Pekerjaan Cat Pipa GIV/BSP


Semua pipa yang terlihat seperti railing tangga, pipa instalasi
listrik/air, pipa pagar harus dicat. Sebelumnya, dilapisi dengan
bahan kimia agar cat dapat bersatu/menyerap lebih lama.
4) Pekerjaan Cat Dinding dan Langit-langit

1. Seluruh permukaan harus dibersihkan dari debu, lemak,


kotoran, atau noda lain dalam kondisi kering.
2. Langkah kerja cat emulsi adalah
∼ lapisan pertama : ± 50% air
∼ lapisan kedua : ± 25% air
∼ lapisan ketiga : ± 25% air
3. Pelaksanaan pekerjaan dengan roller; kuas dipakai bila
tidak mungkin menggunakan roller.
4. Lapisan pertama
Cat jenis arcylic wall paper dengan menggunakan kape;
ketebalan lapisan adalah 25 - 150 mikron atau daya sebar per

2
liter adalah 10 m .

5. Lapisan kedua
Cat dasar jenis alkali resisting primer dengan menggunakan
kuas/roller; ketebalan lapisan adalah 25 - 40 mikron atau daya

2
sebar per liter adalah 13 - 15 m .

6. Lapisan ketiga
Cat jenis vynil arcylic emulsion dengan menggunakan roller;
ketebalan setiap lapisan adalah 25 - 40 mikron atau

2
daya sebar per liter adalah 13 – 15 m .
PEKERJAAN DINDING ALUMUNIUM COMPOSITE PANEL

a. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi tenaga kerja, bahan-bahan dan peralatan yang dipergunakan
untuk melaksanakan pekerjaan pemasangan panel aluminium composite seperti
yang diajukan dalam ganbar rencana. Pekerjaan ini dilaksanankan pada tempat-
tempat seperti yang dianjurkan dalam gambar.

b. Pengendalian pekerjaan
Semua pekerjaan yang disebutkan dalam bab ini harus dikerjakan sesuai dengan
standart dan spesifikasi dari pabrik
.
Bahan – bahan yang harus memenuhi standart antara lain.
AA The aluminium Association
AAMA Architectural Aluminium Manufactures Association
ASTM E84 American Standart for Testing Materials
DIN 4109 Isolasi udara
DIN 52212 Penyerapan Sura
DIN 53440 Pengurangan getaran
DIN 17611/BS 1615 Proses anoda
DIN 476 Panel Kerangka
AS. 1530 Hasil ndikasif

c. Komponen
Bracket/angkur dari material besi finis galvanis atau material aluminium
ekstrussion. Rangka vertikal dan horizontal dari material aluminium ekstrussion
Rangka tepi panel aluminium composite dan reinforoe dari material dari material
aluminium ekstrussion. Infil Dari aluminium ekstrussion finish powder coating
warna ditentukan kemudian sealant.
− Untuk pekerjaan luar, lihat Bab Seanlant
− Warna akan ditentukan kemudian berdasarkan color chart dari pabrik
− Lokasi sealant antar panel dengan komponen lain
d. Bahan - bahan
Bahan : Aluminium composite
− Tebal : 4mm terdiri dari 0,5mm Aluminium, 3mm Polyetlene dan 0,5mm
Aluminium Aluminium.
− Length (mm) : 2440, 4880 or custum

− Width (mm) : 1220 or custom


− Bending Strengh : 45-50kg/4mm

− Heat Deformation : 200o C

− Sound Insulation : 24-39 Db


− Finished : Flouracarbond factory firished/PVdF Coating

− Warna : Lihat gambar

− Merek : Seven atau setara

Bahan composite harus dalam keadaan rata, warna akan ditentukan kemudian. Bahan
yang digunakan (produksi korea) atau setara. Contoh-contoh: Kontraktor diharuskan
menyerahkan contoh-contoh bahan kepada direksi lapangan untuk mendapatkan
persetujuan Pemberi Tugas.
Toleransi Dimensi mill finish : Stove dipernish + 0.2 mm
RANGKA ATAP BAJA RINGAN DAN ATAP

Pekerjaan rangka atap baja ringan adalah pekerjaan pembuatan dan pemasangan struktur
atap berupa rangka batang yang telah dilapisi lapisan anti karat. Rangka batang berbentuk
segitiga, trapesium dan persegi panjang yang terdiri dari :
1. Rangka utama atas (top chord)
2. Rangka utama bawah (bottom chord)
3. Rangka pengisi (web). Seluruh rangka tersebut disambung menggunakan baut
menakik sendiri (self drilling screw) dengan jumlah yang cukup.
4. Rangka reng (batten) langsung dipasang diatas struktur rangka atap utama dengan
jarak sesuai dengan ukuran jarak genteng.

Pada Pekerjaan Rangka Atap Baja Ringan meliputi :


Pengukuran bentang bangunan sebelum dilakukan fabrikasi
1. Pekerjaan pambuatan kuda-kuda dikerjakan di Workshop permanen (Fabrikasi).
2. Pengiriman kuda-kuda dan bahan lain yang terkait ke lokasi proyek.
3. Penyediaan tenaga kerja beserta alat/bahan lain yang diperlukan untuk
pelaksanaan pekerjaan.
4. Pekerjaan pemasangan seluruh rangka atap kuda-kuda meliputi struktur rangka kuda-
kuda (truss), balok tembok (top plate/murplat), reng, sekur overhang, ikatan angin dan
bracing (ikatan pengaku).
5. Pemasangan jurai dalam (valley gutter).

Pekerjaan rangka atap baja ringan tidak meliputi:


1. Pemasangan penutup atap.
2. Pemasangan kap finishing atap.
3. Talang selain jurai dalam.
4. Accesories atap.
Persyaratan Material Rangka
Atap Material struktur rangka atap
Properti mekanikal baja (Steel mechanical properties)
• Baja Mutu Tinggi G 550
• Kekuatan Leleh Minimum 550 Mpa
• Tegangan Maksimum 550 Mpa
• Modulus Elastisitas 200.000 Mpa
• Modulus geser 80.000 Mpa

Lapisan anti karat :


Material baja harus dilapisi perlindungan terhadap serangan korosi, dua jenis lapisan anti
karat (coating): Galvanised (Z220)
• Pelapisan Galvanised
• Jenis Hot-dip zinc
• Kelas Z22
• katebalan pelapisan 220 gr/m2
• komposisi 95% zinc, 5% bahan campuran Galvalume (AZ100)

Pelapisan Zinc-Aluminium Jenis Hot-dip-allumunium-zinc


• Kelas AZ100
• Ketebalan pelapisan 100 gr/m2
• Komposisi 55% alumunium, 43,5% zinc dan 1,5% silicon.

Dimensi :
• Ukuran Chanel 70 x 50 tebal = 0.75 mm
• Ukuran Reng 30 x 40 tebal = 0.50 mm
• Merek : Smartruss atau setara

Multigrip ( MG )
Konektor antara kuda-kuda baja ringan dengan murplat (top plate) berfungsi untuk menahan
gaya lateral tiga arah, standart teknis sebagai berikut:
• Galvabond Z275
• Yield Strength 250 MPa
• Design Tensile Strength 150 MPa

Brace System (bracing)


• BOTTOM CHORD BRACING, Pengaku/ikatan pada batang tarik bawah (bottom chord)
pada kuda-kuda baja ringan.
• LATERAL TIE BRACING, Pengaku/bracing antara web pada kuda-kuda baja
ringan,sekaligus berfungsi untuk mengurangi tekuk lokal (buckling) pada batang
tekan (web),standar teknis mengacu pada desain struktur kuda-kuda tersebut.
• DIAGONAL WEB BRACING (IKATAN ANGIN), Pengaku/bracing diagonal antara web
pada kuda-kuda baja ringan dengan bentuk yang sama dan letak berdampingan.
• STRAP BRACE (PITA BAJA), Yaitu pengaku /ikatan pada top chord dan bottom chord
kuda-kuda baja ringan, Untuk kebutuhan strap brace berdasarkan perhitungan
desain struktur.
• Talang Jurai Dalam (Valley Gutter), Pertemuan dua bidang atap yang membentuk
sudut tertentu, pada pertemuan sisi dalam harus manggunakan talang dalam (Valley
Gutter) untuk mengalirkan air hujan. Ketebalan material jurai dalam minimal 0,45
mm dengan detail profil seperti gambar dibawah.

Alat Sambung (Screw)


Baut menaik sendiri (self drilling screw) digunakan sebagai alat sambung antar elemen
rangka atap yang digunakan untuk fabrikasi dan instalasi, spesifikasi screw sebagai berikut:
Kelas Ketahanan Korosi Minimum Kelas 2
• Panjang (termasuk kepala baut) 16mm
• Kepadatan Alur 16 alur/inci
• Diameter Bahan dengan alur 4,80 mm
• Diameter Bahan tanpa alur 3,80 mm
Kekuatan Mekanikal
• Gaya geser satu baut 5,10 KN
• Gaya aksial 8,60 KN
• Gaya Torsi 6,90 KN

Pekerjaan atap meliputi:


1. Pemasangan penutup atap.
2. Pemasangan kap finishing atap/rabung.
3. Accesories atap.

Persyaratan Material Atap


• Motiif Sirap Borneo
• High Performance Exterior Finish
• Corrosion Inhibitive Primer
• Conversion Coating
• Zincalume Alloy Coating
• Dimension/ Dimensi (Cm) 70 x 34,5
• Exposure/ Tampilan (Cm) 18
• Weight per m2/ Berat Per kotak (Kg) 6,6

Persyaratan Pra-Konstruksi
1. Kontraktor wajib memberikan pemaparan produk sebelum pelaksanaan pemasangan
rangka atap baja ringan, sesuai dengan RKS (Rencana Kerja dan Syarat) .
2. Produk yang dipaparkan sesuai dengan surat dukungan dan brosur yang dilampirkan
pada dokumen tender.
3. Kontraktor wajib menyerahkan gambar kerja yang lengkap berserta detail dan
bertanggung jawab terhadap semua ukuran -ukuran yang tercantum dalam gambar
kerja. Dalam hal ini meliputi dimensi profil, panjang profil dan jumlah alat sambung
pada setiap titik buhul.
4. Perubahan bahan/detail karena alasan apapun harus diajukan ke Konsultan
Pengawas, Konsultan Perencana dan Pihak DIreksi untuk mendapatkan persetujuan
secara tertulis.
5. Eleman utama rangka kuda-kuda (truss) dilakukan fabrikasi diworkshop permanen
dengan menggunakan alat bantu mesin JIG yang menjamin keakurasian hasil perakitan
(fabrikasi)
6. Kontraktor wajib menyediakan surat keterangan keahlian tenaga dari Fabrikan
penyedia jasa Rangka Atap Baja ringan,
7. Kontraktor wajib menyertakan hasil uji lab dari bahan baja ringan dari badan
akreditasi nasional (instansi yang berwenang sesuai dengan kompetensinya).

Persyaratan Pelaksanaan
1. Pembuatan dan pemasangan kuda-kuda dan bahan lain terkait, harus dilaksanakan
sesuai gambar dan desain yang telah dihitung dengan aplikasi khusus perhitungan
baja ringan sesuai dengan standar perhitungan mengacu pada standar peraturan yang
berkompeten.
2. Semua detail dan konektor harus dipasang sesuai dengan gambar kerja.
3. Perakitan kuda-kuda harus dilakukan di workshop permanen dengan menggunakan
mesin rakit (Jig) dan pemasangan sekrup dilakukan dengan mesin screw driver yang
dilengkapi dengan kontrol torsi.
4. Pihak kontraktor harus menyiapkan semua struktur balok penopang dengan kondisi
rata air (waterpas level) untuk dudukan kuda-kuda sesuai dengan desain sistem rangka
atap.
5. Pihak kontraktor harus menjamin kekuatan dan ketahanan semua struktur yang
dipakai untuk tumpuan kuda-kuda. Berkenaan dengan hal itu, pihak konsultan ataupun
tenaga ahli berhak meminta informasi mengenai reaksi-reaksi perletakan kuda-kuda.
6. Pihak kontraktor bersedia menyediakan minimal 8 (delapan) buah genteng yang
akan dipakai sebagai penutup atap, agar pihak penyedia konstruksi baja ringan dapat
memasang reng dengan jarak yang setepat mungkin, dan penyediaan genteng
tersebut sudah harus ada pada saat kuda-kuda tiba dilokasi proyek.
7. Jaminan Struktural yang dimaksud di sini adalah jika terjadi deformasi yang
melebihi ketentuan maupun keruntuhan yang terjadi pada struktur rangka atap Baja
Ringan, meliputi kuda-kuda, pengaku-pengaku dan reng.
Kekuatan struktur Baja Ringan dijamin dengan kondisi sesuai dengan Peraturan
Pembebanan Indonesia dan mengacu pada persyaratan-persyaratan seperti yang tercantum
pada “Cold formed code for structural steel”(Australian Standard/New Zealand Standard
4600:1996) dengan desain kekuatan strukural berdasarkan ”Dead and live loads
Combination (Australian Standard 1170.1 Part 1) & “Wind load”(Australian Standard
1170.2 Part 2) dan menggunakan sekrup berdasarkan ketentuan “Screws-self drilling-for the
building and construction industries”(Australian Standard 3566).
PEKERJAAN KONSTRUKSI BAJA PROFIL

Umum.
1. Pasal ini mengatur pelaksanaan pekerjaan baja berikut segala peralatan pendukung yang
dibutuhkan seperti tercantum dalam gambar struktur dan merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari spesifikasi lainnya.
2. Pekerjaan ini harus dilaksanakan oleh Kontraktor yang berpengalaman untuk pekerjaan ini
dan harus disetujui oleh Konsultan MK. Kontraktor harus mempunyai tenaga ahli yang
berpengalaman sehingga dapat mengatasi seluruh masalah lapangan dengan cepat dan
benar.
3. Kontraktor harus melampirkan struktur organisasi dan membuat surat pernyataan yang
menjamin bahwa personil yang diajukan akan berada di lokasi proyek selama pekerjaan
berlangsung.
4. Kontraktor harus melampirkan metode pelaksanaan serta alat-alat yang akan digunakan
dalam proyek ini dengan memperhatikan urutan dan kecepatan pekerjaan.
5. Kontraktor wajib menyediakan peralatan tersebut di lokasi pekerjaan tepat pada
waktunya sehingga tidak menghambat pekerjaan lainnya.

Lingkup Pekerjaan
1. Tenaga kerja, material dan peralatan.
Pekerjaan ini meliputi seluruh pekerjaan konstruksi baja termasuk penyediaan tenaga kerja,
pengadaan bahan-bahan baik bahan dasar maupun bahan penyambung, peralatan baja dan
alat-alat bantu lainnya yang dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan dengan baik dan
aman.
2. Pengukuran lapangan.
Pekerjaan pengukuran yang mencakup kondisi lapangan yang ada, seperti hasil pekerjaan
beton yang sudah dilaksanakan, maupun segala penyimpangan yang terjadi, sehingga dalam
gambar kerja diperlukan penyesuaian.
3. Tenaga ahli.
Kontraktor harus menyediakan tenaga ahli yang berpengalaman di lokasi pekerjaan,
sehingga dapat menyelesaikan segala masalah yang timbul di lapangan secara cepat dan
benar.
4. Gambar kerja/ shop drawings.
Kontraktor harus membuat gambar kerja secara ditail, sebelum pekerjaan dimulai, termasuk
penyesuaian dengan kondisi lapangan sampai mendapatkan persetujuan dari Konsultan /
Direksi.
5. Gambar terlaksana/ As built drawings.
Setelah pekerjaan dilaksanakan, Kontraktor wajib membuat gambar terlaksana sesuai
dengan struktur yang dilaksanakan, dan diserahkan kepada Pemberi Tugas sesuai dengan
kontrak.

Peraturan - Peraturan
Kecuali ditentukan lain dalam persyaratan selanjutnya, maka sebagai dasar pelaksanaan
digunakan peraturan sebagai berikut :
1. Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia 1984 (PPBBI)
2. American Institute of Steel Construction Specification (AISC)
3. American Society for Testing and Materials (ASTM)
4. American Welding Society - Structural Welding Code (AWS)
5. Persyaratan Umum Bahan Bangunan Indonesia (PUBBI-1982)

Perhitungan Berat Konstruksi Baja


1. Berat jenis baja
Berat jenis baja adalah 7800 kg/m 3. Satuan berat elemen baja adalah sesuai dengan yang
tercantum di dalam tabel pabrik pembuat.
2. Berat baja di dalam BQ.
Di dalam menghitung volume baja di dalam Bill of Quantity (BQ), berat baja dihitung
berdasarkan volume (berat) teoritis sesuai dengan gambar struktur. Berat sisa atau "waste"
akibat pemotongan atau pembentukan elemen-elemen struktur dan juga alat penyambung
seperti baut, las, angkur dan pelat buhul harus diperhitungkan di dalam analisa harga
satuan.

Material
1. Baja
Jika tidak disebutkan secara spesifik di dalam gambar, maka semua material untuk
konstruksi baja harus menggunakan baja yang baru dan merupakan "Hot rolled structural
steel" dengan mutu baja ST 37 (PPBBI-83) atau ASTM A 36 atau SS 41 (JIS. U 3101-1970),
yang memiliki tegangan leleh (yield stress) minimal, Fy = 240 Mpa dan tegangan tarik
(tensile stress) Fu = 400 Mpa. Baja jenis ini umum disebut baja karbon (Carbon Steel) yang
mengandung karbon antara 0.25 - 0.29 %. Semua material baja harus baru, bebas/bersih
dari karat, lobang-lobang dan kerusakan lainnya, lurus, tidak terpuntir, tanpa tekukan, serta
memenuhi syarat toleransi sesuai dengan spesifikasi ini.
2. Baut.
Kecuali ditentukan lain dalam gambar, baut penyambung yang digunakan adalah HTB A325
yang memiliki tegangan tarik putus nominal antara 105 - 120 ksi (735 - 840 Mpa). Baut
penyambung harus merupakan material baru, dan panjang ulir harus sesuai dengan yang
diperlukan. Jika tidak disebutkan khusus di dalam gambar maka baut yang dimaksud adalah
type A325-X (ulir terletak di luar bidang geser). Baut harus dilengkapi dengan 2 ring, masing-
masing 1 buah pada kedua sisinya. Mutu pelat ring harus sesuai dengan mutu baut.
3. Elektroda las.
Jika tidak disebutkan secara khusus di dalam gambar struktur, maka elektoda las yang
digunakan adalah E70XX, sesuai dengan lokasi penggunaannya.
4. Angkur.
Kecuali ditentukan lain di dalam gambar, maka angkur yang digunakan harus memiliki
kualitas BJTD 40, dengan panjang penjangkaran minimal sedalam 40 kali diameter. Angkur
harus memiliki ulir yang cukup sehingga pada saat digunakan benar-benar dapat berfungsi
secara benar.
5. Cat dasar/primer dan cat finish.
Seluruh material baja harus dilindungi dengan cat dasar Zinc Chromate dengan tebal seperti
tertera di dalam spesifikasi ini. Sedangkan untuk cat finish tertera di dalam spesifikasi teknis
arsitektur dan jika tidak disebutkan harus mengikuti ketentuan di dalam spesifikasi ini.
6. Angkur khusus.
Untuk menghubungkan elemen struktur beton lama dengan yang baru diperlukan suatu
angkur khusus. Angkur tersebut harus berasal dari pabrik Fischer.

Penggantian Profil/ Penampang


Pada prinsipnya dalam tahap perencanaan, profil yang digunakan adalah profil yang
diproduksi oleh pabrik. Apabila ternyata profil tersebut tidak tersedia, maka Kontraktor
dapat mengganti profil tersebut dengan profil lain yang disetujui oleh Konsultan / Direksi.
Usulan perubahan tersebut harus dilengkapi dengan perhitungan yang menunjukkan bahwa
profil pengganti tersebut minimal sama kuat dan kakunya dengan profil yang digantikan.
Juga harus diperhatikan bahwa tinggi profil pengganti harus mempunyai tinggi maksimal
sama dengan profil original, sehingga tidak mengurangi ruang peralatan M&E. Walaupun
perubahan profil tersebut disetujui, Kontraktor tetap harus mengantisipasi perubahan
tersebut, agar tidak terjadi klaim terhadap waktu pelaksanaan maupun biaya.

Toleransi dimensi, panjang dan kelurusan


1. Toleransi dimensi
Dimensi yang tercantum di dalam gambar rencana adalah dimensi sesuai dengan yang
tertera di dalam tabel pabrik pembuat baja. Di dalam pembuatan terjadi variasi yang
menyebabkan terjadinya perbedaan dengan dimensi rencana. Perbedaan terhadap panjang,
lebar serta tebal diizinkan sebesar harga terkecil antara 1/32 inci (0.75 mm) atau 5 % dari
dimensi rencana.
2. Toleransi panjang.
Untuk elemen baja (balok, kolom) yang dipasang merangka satu terhadap lainnya, toleransi
panjang diizinkan sebesar 1/16 inci (1.50 mm) untuk elemen dengan panjang kurang dari
9.00 meter dan sebesar 1/8 inci (3.00 mm) untuk panjang lebih dari 9.00 meter.
3. Toleransi kelurusan
Kelurusan dari elemen baja dibatasi sebesar 1/500 bentang di antara 2 titik tumpunya,
kecuali ditentukan lain oleh Konsultan / Direksi.

Uji material
1. Contoh Material.
Kontraktor wajib menyediakan contoh material (baja, baut dan lain lain) untuk diuji pada
laboratorium yang disetujui oleh Konsultan / Direksi. Segala biaya pengujian harus
termasuk di dalam penawaran yang diajukan.
2. Uji pengelasan.
Apabila dianggap perlu oleh Konsultan / Direksi, maka akan dilakukan testing pada hasil
pengelasan. Tipe dan jumlah test untuk pengelasan disesuaikan dengan kebutuhan sesuai
AWS serta dilakukan atas biaya Kontraktor.
Syarat-syarat Pelaksanaan
1. Gambar kerja/ shop drawing.
Sebelum fabrikasi dimulai, Kontraktor harus membuat gambar-gambar kerja yang
diperlukan dan menyerahkan gambar kerja untuk diperiksa dan disetujui Konsultan /
Direksi. Bilamana disetujui, Kontraktor dapat mulai pekerjaan fabrikasinya. Pemeriksaan
dan persetujuan Konsultan MK atas gambar kerja tersebut hanya menyangkut segi kekuatan
struktur saja seperti :
a) Ukuran/dimensi profil, ketebalan plat-plat, ukuran/jumlah baut/las, tebal
pengelasan. Ketepatan ukuran-ukuran panjang, lebar, tinggi atau posisi dari elemen-
elemen konstruksi baja yang berhubungan dengan pengangkutan menjadi tanggung
jawab Kontraktor. Dengan kata lain walaupun semua gambar kerja telah disetujui
Konsultan / Direksi, tidaklah berarti mengurangi atau membebaskan Kontraktor dari
tanggung jawab ketidak tepatan serta kemudahan dalam erection elemen-elemen
konstruksi baja.
b) Pengukuran dengan skala dalam gambar sama sekali tidak diperkenankan.
c) Pada gambar kerja harus sudah terlihat bagian-bagian tambahan yang diperlukan
untuk keperluan montase serta cara-cara montase yang direncanakan.

2. Fabrikasi
1. Selama proses fabrikasi Konsultan / Direksi harus menempatkan staffnya yang
berpengalaman dalam fabrikasi baja secara penuh untuk mengawasi pelaksanaan
fabrikasi di bengkel kerja Kontraktor.
2. Kontraktor harus memberikan Fabrication Manual Procedure termasuk Procedur
Quality Control kepada Konsultan MK untuk disetujui.
3. Fabrikasi dari elemen-elemen konstruksi baja harus dilaksanakan oleh tukang-tukang
yang berpengalaman dan diawasi oleh mandor-mandor yang ahli dalam konstruksi baja.
4. Semua elemen-elemen harus difabrikasi sesuai dengan ukuran-ukuran dan/atau bentuk
yang diinginkan tanpa menimbulkan distorsi-distorsi atau kerusakan-kerusakan lainnya
dengan memperhatikan persyaratan untuk penanganan sambungan-sambungan serta
las di lapangan dan sebagainya.
5. Pemotongan-pemotongan elemen-elemen harus dilaksanakan dengan rapi dan
pemotongan besi harus dilakukan dengan alat pemotong (brender) atau gergaji besi.
Pemotongan dengan mesin las sama sekali tidak diperbolehkan.
3. Tanda-tanda pada konstruksi baja
1. Semua konstruksi baja yang telah selesai difabrikasi harus dibedakan dengan kode yang
jelas sesuai bagian masing-masing agar dapat dipasang dengan mudah.
2. Kode tersebut ditulis dengan cat agar tidak mudah terhapus.
3. Pelat-pelat sambungan dan bagian elemen lain yang diperlukan untuk sambungan-
sambungan di lapangan, harus dibaut/diikat sementara dulu pada masing-masing
elemen dengan tetap diberi tanda-tanda.
Pengelasan
1. Pengelasan harus dilaksanakan sesuai AWS atau AISC Specification dan baru dapat
dilaksanakan setelah mendapatkan ijin tertulis dari Konsultan / Direksi. Pengelasan
harus dilakukan dengan las listrik, bukan dengan las karbit.
2. Kawat las yang dipakai adalah harus dari produk yang disetujui oleh Konsultan / Direksi.
Ukuran kawat las disesuaikan dengan tebal pengelasan.
3. Kontraktor harus menyediakan tukang las yang berpengalaman dengan hasil
pengalaman yang baik dalam dalam melaksanakan konstrksi baja sejenis. Hal ini harus
dibuktikan dengan menunjukkan sertifikat yang masih berlaku.
4. Kontraktor harus memperhatikan dengan seksama tipe dan ukuran las yang tercantum
di dalam gambar (las sudut, las tumpul dan lain-lain), dan Kontraktor harus mempunyai
alat untuk mengukur tebal las sehingga dengan mudah dapat diketahui apakah tebal las
sudah sesuai dengan gambar atau tidak.
5. Permukaan bagian yang akan dilas harus dibersihkan dari cat, minyak, karat dan bekas-
bekas potongan api yang kasar dengan menggunakan mechanical wire brush dan untuk
daerah-daerah yang sulit dapat digunakan sikat baja. Bekas potongan api harus
dihaluskan dengan menggunakan gurinda agar permukaan baja menjadi baik. Kerak
bekas pengelasan harus dibersihkan dan disikat.
6. Metode pengelasan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak timbul distorsi dan
tegangan residual pada elemen konstruksi baja yang dilas. Pengelasan pada pertemuan
elemen-elemen yang padat seperti pada tumpuan harus dilakukan dengan teknik
preheating.
7. Pada pekerjaan las dimana terjadi banyak lapisan las (pengelasan lebih dari satu kali),
maka sebelum dilakukan pengelasan berikutnya lapisan terdahulu harus dibersihkan
dahulu dari kerak-kerak las/slag dan percikan-percikan logam yang ada. Lapisan las
yang berpori-pori atau retak atau rusak harus dibuang sama sekali.
8. Untuk memudahkan pelaksanaan serta mendapatkan mutu pengelasan yang baik,
maka pada dasarnya semua pekerjaan pengelasan harus dilakukan di bengkel. Bila akan
mengadakan pengelasan lapangan harus seijin tertulis dari Konsultan / Direksi.
9. Perhatian khusus diberikan pada pengelasan yang dilakukan di lapangan (field weld),
dimana posisi dari tukang las harus sedemikian sehingga dapat dengan mudah
melakukan pengelasan dengan hasil yang baik tanpa mengabaikan keselamatan kerja.
10. Pada semua pengelasan harus dilakukan pemeriksaan visual untuk mengetahui
apakah :
a. persiapan pengelasan sudah dilakukan dengan baik (bersih, gap yang cukup dan lain-
lain).
b. las yang ada tidak berpori, undercut, retak permukaan atau cacat-cacat lain.
c. ukuran dan tipe las sudah sesuai gambar.
11. Pada jumlah lokasi 30% dari seluruh lokasi pengelasan juga harus dilakukan "Liquid
Penetrant Test". Lokasi pengetesan ditentukan oleh Konsultan / Direksi.
12. Apabila dianggap perlu oleh Konsultan / Direksi atau apabila ada keraguan terhadap
hasil "Liquid Penetrant Test" tersebut, maka Konsultan / Direksi dapat meminta pada
Kontraktor untuk juga melakukan Radiographic Test.
13. Laboratorium uji las yang ditunjuk harus mendapat persetujuan Konsultan / Direksi dan
semua biaya pengujian las menjadi tanggung jawab Kontraktor.

Baut penyambung dan Angkur.


1. Kontraktor harus melakukan pengujian terhadap baut pada laboratorium yang disetujui
oleh Konsultan MK, sebelum Kontraktor memesan baut yang akan dipakai.
2. Jumlah baut yang diuji untuk masing-masing ukuran adalah minimum 3 (tiga) buah.
3. Walaupun test baut tersebut memenuhi syarat, Konsultan / Direksi berhak untuk
meminta diadakan uji baut lainnya dengan jumlah 1 (satu) baut dari setiap 250 baut
yang digunakan. Biaya pengujian baut tersebut ditanggung oleh Kontraktor.
4. Posisi lubang-lubang baut harus benar-benar tepat dan sesuai dengan diameter baut.
Jika tidak disebutkan secara khusus di dalam gambar, maka diameter lubang baut
maksimal 1.60 mm (1/16 inci) lebih besar dari diameter baut. Kontraktor tidak boleh
membuat lubang baru di lapangan tanpa seijin Konsultan / Direksi.
5. Pembuatan lubang baut harus memakai bor, untuk konstruksi yang tipis, maksimum 10
mm, boleh memakai mesin pons. Membuat lubang baut dengan api sama sekali tidak
diperkenankan.
6. Pemasangan dan pengencangan baut harus dikerjakan dengan kunci momen torsi yang
sebelumnya sudah dikalibrasi, sebagai berikut :

Diameter Baut Torsi


(inci) (mm) (lbs.ft) (kg.m)
½ 12 90 12,454
5/8 16 180 24,908
¾ 19 320 44,287
7/8 22 470 65,038
1 25 710 98,249
1 1/8 28 960 132,844
1¼ 32 1.350 186,872
1½ 38 2.580 357,018

7. Setiap pengencangan baut harus dilakukan sampai mencapai gaya tarik baut sesuai
dengan spesifikasi AISC. Pelaksanaannya harus diawasi secara langsung oleh
Konsultan / Direksi.
8. Panjang baut harus sedemikian rupa, sehingga setelah dikencangkan masih dapat
paling sedikit 4 ulir yang menonjol pada permukaan, tanpa menimbulkan kerusakan
pada ulir baut tersebut. Panjang baut yang tidak memenuhi syarat ini harus diganti dan
tidak boleh digunakan.
9. Untuk menghindarkan adanya baut yang belum dikencangkan maka baut-baut yang
sudah dikencangkan harus diberi tanda dengan cat.

Percobaan Pengangkatan di Bengkel


Untuk memudahkan pengangkatan konstruksi baja di lapangan, maka disyaratkan agar
dilakukan percobaan pengangkatan di pabrik (workshop assembly), sehingga dapat
diketahui dengan jelas mengenai ketepatan/keakuratan elemen-elemen konstruksi baja
yang terpasang berikut sambungan-sambungannya. Percobaan tersebut penting untuk
dilaksanakan, agar dapat diketahui dengan pasti ketepatan ukuran dan juga kekuatan
konstuksi baja tersebut, serta dapat dilakukan penyempurnaan sebelum baja tersebut
dipasang pada tempatnya.

Metode Pengangkatan
1. Waktu pengajuan.
Selambat-lambatnya 2 (dua) minggu sebelum pengangkatan dimulai, Kontraktor harus
mengajukan secara tertulis permohonan untuk hal ini. Metode dan skedul pengangkatan
tersebut harus disetujui oleh Konsultan / Direksi. Metode pengangkatan harus mencakup
antara lain :
1. Rencana pengiriman baja dari bengkel.
2. Lokasi penyimpanan elemen baja yang hendak dipasang.
3. Alat-alat bantu yang digunakan berikut perlengkapannya.
4. Urut-urutan pengangkatan.
5. Langkah pengamanan selama pengangkatan berlangsung.
6. Pengaku sementara untuk pengaman konstruksi selama pengangkatan berlangsung.
7. Skedul pengangkatan elemen-elemen baja.
8. Perlengkapan yang diperlukan sebelum dan selama pengangkatan.

2. Pemeriksaan akhir sebelum pengiriman.


Kontraktor harus membuat jadual rencana pengiriman dari pabrik ke lapangan kepada
Konsultan MK. Dengan jadual tersebut, Konsultan / Direksi dapat mengatur waktu untuk
pemeriksaan akhir sebelum baja dikirim. Setiap pengiriman tanpa pemberitahuan terlebih
dahulu dapat ditolak oleh Konsultan / Direksi dan risiko biaya serta akibat lainnya menjadi
tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya.
3. Lokasi penempatan baja di lapangan.
Penempatan elemen baja di lapangan harus pada tempat yang kering/ terlindung sehingga
elemen-elemen tersebut tetap dalam kondisi baik hingga terpasang. Konsultan / Direksi
berhak untuk menolak elemen-elemen baja yang rusak karena salah penempatan atau
rusak akibat proses apapun juga.
4. Waktu pengangkatan.
Pengangkatan elemen-elemen baja hanya boleh dilaksanakan setelah metode dan jadual
pengangkatan disetujui oleh Konsultan / Direksi.

5. Posisi angkur dll.


Sebelum pengangkatan dimulai, Kontraktor harus memeriksa kembali dudukan/ posisi
angkur-angkur baja untuk memastikan bahwa semuanya dalam kondisi baik dan tidak
mengalami kerusakan, demikian juga dengan jarak dan lain-lain sesuai dengan gambar kerja.
Perhatian khusus dalam pemasangan angkur-angkur untuk rangka baja dimana jarak-
jarak/kedudukan angkur-angkur harus tetap dan akurat untuk mencegah ketidak cocokan
dalam erection, untuk ini harus dijaga agar selama pengecoran angkur-angkur tersebut tidak
bergeser, misalnya dengan mengelas pada tulangan kolom/balok atap.
6. Keselamatan di lapangan.
Kontraktor bertanggung jawab atas keselamatan pekerja-pekerjanya di lapangan. Untuk itu
Kontraktor harus menyediakan ikat pinggang pengaman, topi pengaman, sarung tangan dan
alat lain yang diperlukan selama pekerjaan berlangsung.
7. Kegagalan pengangkatan
Kontraktor harus merencanakan pengangkatan ini dengan baik dan mempersiapkan segala
alat penunjang agar proses pengangkatan dapat berjalan sesuai dengan rencana. Kegagalan
pengangkatan akibat kelalaian maupun sebab lainnya menjadi tanggung jawab Kontraktor
sepenuhnya, baik terhadap biaya maupun waktu.
8. Kerusakan elemen baja
Secara prinsip elemen baja yang rusak baik karena salah pemotongan maupun tidak
memenuhi toleransi yang disyaratkan tidak diizinkan untuk digunakan pada proyek ini,
kecuali diizinkan oleh Konsultan / Direksi.
9. Tenaga ahli untuk pengangkatan.
Untuk proses pengangkatan di lapangan, Kontraktor harus menyediakan tenaga ahli dalam
bidang konstruksi baja yang senantiasa mengawasi dan bertanggung jawab atas pekerjaan
ini. Tenaga ahli untuk mengawasi pekerjaan tersebut harus mendapat persetujuan tertulis
dari Konsultan / Direksi.
10. Las lapangan.
Secara prinsip las di lapangan sedapat mungkin dihindarkan. Jika pengelasan harus
dilakukan di lapangan dengan alasan tertentu, maka Kontraktor wajib membuktikan bahwa
hasil las lapangan tersebut secara teknis memenuhi syarat. Untuk itu Kontraktor harus
mengusulkan cara pengujian atas hasil las lapangan ini, agar dapat disetujui oleh Konsultan /
Direksi. Uji las tersebut meliputi antara lain tebal las, kualitas las dan kepadatan las.

Pengecatan
1. Persiapan Pengecatan
Semua permukaan elemen baja sebelum dicat harus bebas dari :
1. lapisan mill, yaitu lapisan tipis mengkilap yang berasal dari pabrik baja.
2. karat
3. minyak dan bahan kimia lainnya.
4. kotoran yang akan mempengaruhi kualitas pengecatan.

Pembersihan harus dilakukan dengan menggunakan "mechanical wire brush" (sikat baja
mekanis) dan tidak boleh menggunakan sikat baja manual, kecuali hanya untuk permukaan-
permukaan yang betul-betul tidak dapat dijangkau oleh "mechanical wire brush" tersebut,
sebelum pengecatan dilakukan. Pembersihan dengan menggunakan sand blasting sangat
dianjurkan, terutama untuk permukaan baja yang mengalami korosi.

2. Pengecatan Primer/Dasar
Setelah persiapan pengecatan seperti tersebut di atas, elemen baja dicat dasar sebagai
berikut :
Item Cat Dasar
Tipe Zinc Chromate
Ketebalan 35 micron
Cat dilakukan di Workshop/ pabrik

Apabila cat dasar yang sudah dilakukan belum sempurna, maka Kontraktor wajib
memperbaiki kondisi ini dengan melakukan pembersihan atas cat dasar tersebut dan
pengecatan diulang kembali sesuai dengan prosedur yang ada.

3. Cat Finish.
Jika tidak disebutkan secara khusus maka cat finish harus dilakukan 2 (dua) kali dengan
ketentuan sebagai berikut :
Item Cat Finish I Cat Finish II
Tipe Cat gloss enamel Cat gloss enamel
Ketebalan 30 micron 30 micron
Cat dilakukan di Pabrik Pabrik

Sama seperti cat dasar, maka cat finish I maupun cat finish II baru boleh dilaksanakan
setelah lapisan cat-cat sebelumnya betul-betul kering. Kontraktor wajib melakukan
pengecatan sehingga hasil yang diperoleh sesuai dengan yang diinginkan. Hasil yang tidak
sempurna, harus diperbaiki dan Kontraktor bertanggung jawab atas segala risiko yang
terjadi.
4. Pemeriksaan tebal cat.
Untuk memeriksa tebal cat, Kontraktor harus menyediakan alat ukur khusus untuk itu.
5. Baja yang dibungkus dan baja sementara.
Khusus untuk elemen baja yang akan dibungkus beton atau baja yang tidak permanen, maka
bagian permukaan tersebut hanya dicat dengan cat dasar saja.

Anti Lendut
Secara umum konstruksi baja harus difabrikasi dengan memperhatikan anti lendut
khususnya untuk kuda-kuda dan kantilever. Besarnya anti lendut adalah minimum sama
dengan besarnya lendutan akibat beban mati. Besarnya anti lendut tersebut dapat
dilihat pada gambar atau jika tidak disebutkan secara khusus besarnya adalah sebesar 1/350
kali bentang.
PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK

Spesifikasi Teknis

Syarat-syarat teknis yang diuraikan di sini adalah persyaratan yang harus


dilaksanakan kontraktor baik dalam pengerjaan maupun pengadaan material dan
peralatan. Pekerjaan ini meliputi penerangan dalam dan luar bangunan termasuk
penangkal petir.

Sumber Daya Listrik

Diambil dari PLN, kemudian disalurkan dengan kabel feeder ke MDP untuk
didistribusikan ke masing-masing subpanel. Apabila sumber daya PLN putus, sumber
listrik tegangan rendah disuplai dari genset 80% secara otomatis.

Penggantian daya listrik PLN dan genset diatur oleh automatic transfer switch
(ATS) yang bekerja secara interlock.

Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan ini mencakup pengertian bekerjanya sistem listrik baik sebagai suatu
sistem keseluruhan maupun bagian-bagiannya. Termasuk pekerjaan ini adalah
pengadaan barang-barang, instalasi, testing, dan pemeliharaan. Secara garis besar,
pekerjaan yang harus dilaksanakan adalah,

a. Pengadaan dan pemasangan panel daya tegangan rendah/low voltage main


distribution panel (LVMDP), sub distribution panel (SDP), dan panel daya
lainnya sesuai dengan gambar perencanaan termasuk seluruh peralatan bantu
yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi.
b. Pengadaan dan pemasangan panel penerangan termasuk seluruh komponen
yang melengkapi panel tersebut. Komponen panel serta busbar rating
ampernya harus sesuai dengan kebutuhan.

c. Pengadaan dan pemasangan kabel daya tegangan rendah ke seluruh sub


distribution panel Kabel-kabel yang digunakan untuk menghubungkan
panel satu dengan panel lainnya sesuai dengan gambar perencanaan serta
pengadaan peralatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi.
d. Pengadaan dan pemasangan armatur lampu, fitting, balast, starter, kapasitor,
lampu, serta peralatan lain yang dibutuhkan sesuai dengan gambar perencanaan
dan spesifikasi teknis standar pabrik. Fixture, fitting, balast, starter, dan
kapasitor yang digunakan harus setara Philips.
e. Pengadaan dan pemasangan instalasi penerangan dan stop kontak
menghubungkan panel penerangan dengan fixture lampu dan stop kontak,
baik di dalam maupun di luar bangunan serta peralatan bantu yang dibutuhkan
sesuai dengan gambar perencanaan dan persyaratan teknis.
f. Pengadaan dan pemasangan instalasi daya yang menghubungkan panel daya
dengan peralatan listrik seperti motor listrik, outlet daya, serta peralatan-
peralatan lain sesuai dengan gambar persyaratan dan persyaratan teknis.
g. Pengadaan dan pemasangan penangkal petir dan alat-alat material lain yang
diperlukan sesuai dengan peraturan/standar yang berlaku seperti yang ditunjuk
pada syarat-syarat umum untuk menunjang bekerjanya sistem/peralatan
meskipun tidak tercantum pada gambar dokumen dan spesifikasi teknis.
h. Pengadaan dan pemasangan sistem pentanahan pengaman meliputi batang
elektroda dan bare copper conductor atau kabel yang menghubungkan
peralatan yang harus diketanahkan dengan elektroda pentanahan termasuk
seluruh peralatan bantu yang dibutuhkan serta sesuai dengan gambar perencanaan
dan spesifikasi teknis.
i. Melaksanakan pengurusan penyambungan daya PLN serta memenuhi segala
persyaratan PLN demi terlaksananya penyambungan listrik ke gedung.
j. Melakukan seluruh perijinan ke instansi terkait.

Gambar-gambar

Gambar-gambar elektrikal menunjukkan secara khusus teknik pekerjaan listrik


yang di dalamnya dicantumkan besaran dan mekanis serta spesifikasi lainnya.

Pengerjaan dan pemasangan peralatan harus disesuaikan dengan kondisi lapangan.


Gambar-gambar arsitektur, struktur, mekanikal/elektrikal, dan kontrak lainnya
harus menjadi referensi untuk koordinasi dalam pekerjaan secara keseluruhan.
Pemborong harus menyesuaikan peralatan terhadap perencanaan dan
memeriksanya kembali. Setiap kekurangan/kesalahan perencanaan harus
disampaikan kepada ahli, direksi/pengawas, atau pihak lain yang ditunjuk.

Ketentuan-ketentuan Instalasi

a. Outlet, Kotak-kotak, Kabinet, dan Peralatan Instalasi


Meliputi pengadaan dan pemasangan outlet (stop kontak), kotak-kotak (pull
box), kabinet, kabel, alat-alat bantu, dan semua peralatan lain yang diperlukan.

b. Kotak-kotak Outlet
Kotak-kotak outlet harus sesuai dengan persyaratan VDE, PUIL, AVE, atau
standar lain. Kotak ini bisa berbentuk single/multi gang box empat persegi atau
segi delapan. Ceilling box dan kotak lainnya yang tergantung bersegi
delapan. Kotak-kotak yang dipasang di lantai harus menggunakan jenis adaptor
frame tahan air, tertutup rapi, dan dipasang dengan baik dan benar.

c. Ukuran
Setiap kotak outlet harus diberi bukaan konduit dan dipasang hanya di tempat
yang diperlukan. Setiap kotak harus dapat menampung jumlah dan ukuran
konduit sesuai dengan persyaratan.

. Outlet pada Permukaan Khusus


Kotak outlet untuk receptales dan tombol-tombol saklar yang dipasang pada
meja, partisi, blok beton, marmer, frame besi, bata, atau dinding kayu harus
berbentuk persegi, mempunyai sudut, dan sisi tegak.

e. Saklar dan Stop Kontak


Kotak-kotak outlet saklar dinding dan stop kontak harus dari bahan galvanis
steel dan tidak boleh berukuran lebih dari 10,1 x 10,1 cm untuk peralatan tunggal
dan 111,9 x 111,9 cm untuk dua peralatan dan kotak- kotak multi gang untuk
lebih dari dua peralatan. Saklar dan stop kontak yang digunakan harus setara
dengan legrand/MK.

f. Pendukung Kabel
Setiap pull box, termasuk kotak-kotak yang ada di atas switch board dan pusat
kontrol motor, harus diberi banyak klem. Kabel dipasang dengan rapi dan teratur
sehingga tidak ada kabel yang membentang tanpa pendukung.

g. Kabinet
Semua kabinet terbuat dari baja, kecuali yang sering terkena
basah/hujan terbuat dari jenis besi tuang yang tahan kelembapan atau konstruksi
khusus. Kabinet untuk panel board mempunyai ukuran yang proporsional,
beratnya sesuai dengan kebutuhan. Kabinet dengan kawat-kawat though
feeder harus diatur dengan rapi, baik, dan benar.

h. Finishing
Semua kabinet back box dan pintu untuk panel board listrik harus dibuat tahan
karat dengan cara galvanisasi atau cadmium plating atau dengan zinc chromate
primer.

i. Konduit Tersembunyi
Pull box yang dihubungkan pada konduit tersembunyi dipasang
penutupnya rata pada dinding dan langit-langit.

j. Kunci
Setiap kabinet harus dilengkapi dengan kombinasi catch and flat key lock.
Untuk setiap kabinet, kuncinya dari tipe common key sehingga
untuk setiap harus disediakan dua anak kunci.

k. Tinggi Pemasangan Panel


Pemasangan panel harus sedemikian rupa agar setiap peralatan dalam panel dapat
terjangkau dengan mudah. Bila dibutuhkan alas/pondasi/penumpu/penggantung,
kontraktor harus menyediakan dan memasang meski tidak tertera pada gambar.

l. Panel di Dinding
Setiap panel yang pemasangannya di dinding dari shaft electrical, bagian
belakangnya harus dipasang rangka besi terpisah yang ditempelkan
ke beton. Hal ini untuk memungkinkan lewatnya kabel ke lantai berikutnya.

m. Manhole dan Handhole


Penyambungan, pembelokan, dan pertemuan memerlukan manhole yang
terbuat dari beton, tertutup pelat besi dengan tebal 1 cm, dan berangka,
terutama untuk jaringan luar baik di dalam maupun jalur hijau. Pada setiap
manhole, kabel harus diberi tanda/label yang dipres dan dililitkan sehingga
dapat dengan mudah dikenal.

n. Label
Semua panel, switch, dan fuse unit, isolator switch group dan peralatan lainnya
harus diberi label sesuai dengan fungsinya. Label ini terbuat dari bahan logam
antikarat dengan huruf-huruf hitam.

Kawat dan Kabel

a. Umum
Kawat atau kabel untuk setiap bangunan harus meliputi kabel tegangan rendah,
kabel kontrol, aksesoris, peralatan, dan barang lain yang diperlukan.

b. Kawat dan Kabel Tegangan Rendah (600 V dan Kurang)


Kawat harus memenuhi persyaratan PUIL dan LMK. Semua kawat no. 8
2
AWG (penampang 10 mm ) ke atas harus (dipilin) stranded dan tidak boleh
2
dipakai kawat yang lebih kecil dari no. 14 AWG (penampang 2,5 mm ), kecuali
untuk pemakaian remote control yang kurang dari 30 meter panjangnya.
Konduktor harus dari tipe NYY, NYFGBY, dan NYM. Semua kabel harus
berada dalam konduit dan yang digunakan harus
setara kabelindo atau setara kabel 5 besar.

. Ukuran-ukuran
Semua konduit, kawat, dan sambungan elektrikal harus tersedia lengkap.
Konduit dan kawat-kawat tersebut harus mempunyai ukran sesuai dengan yang
ditunjuk atau dipersyaratkan.

d. Lain-lain
Kawat-kawat untuk penerangan listrik termasuk outlet untuk ekstension dan daya
listrik harus diadakan dan dipasang lengkap dari sambungan titik pelayanan ke
semua outlet yang tertera dalam gambar. Semua kabel
harus dalam konduit PVC. Semua konduktor sirkuit cabang harus no. 14 AWG,
kecuali tercatat lain. Home run untuk sirkuit 220 volt dengan panjang lebih
dari 40 meter dari panel ke outlet pertama
2
minimum no. 12 AWG (penampang 4 mm ) kapasitas 20 A.

e. Splice/Pencabangan
Tidak diperkenankan adanya splice ataupun sambungan, baik dalam feeder
maupun cabang, kecuali pada outlet atau kotak-kotak penghubung yang bisa
dicapai. Sambungan pada kawat sirkuit cabang harus dibuat secara mekanis dan
kuat secara elektris dengan solderless connector jenis kabel tekan, copression, atau
soldered. Dalam membuat splic, konektor harus dihubungkan pada konduktor
dengan baik sehingga semua konduktor tersambung, tidak ada kawat-kawat
telanjang yang kelihatan, dan tidak bisa lepas oleh getaran.

f. Kabel Kontrol
Konduktor untuk kabel kontrol harus utuh atau standard annealed copper.
Isolasi harus dari karet butyl, tahan lembap dan ozon atau persenyawaan
sintetis mirip karet yang serupa dengan tebal yang sesuai untuk 600 volt.
Konduktor individu terisolir harus dilengkapi dengan bungkus neoprene yang
cocok untuk pemasangan konduit bawah tanah yang lembap dan basah.
Konduktor harus sesuai dengan yang diperlukan.
g. Bahan Isolasi
Semua bahan isolasi untuk splice, connection, dan lain-lain seperti karet,
varnished cambric, asbes gelas, tape sintetis, resin, splice case, combination,
dan lain-lain harus dari tipe yang disetujui untuk penggunaan, lokasi,
voltase, dan lain-lain dan harus dipasang memakai cara yang disetujui perwakilan
pemerintah atau pabrik.
Pemasangan Kabel dan Pengantar
Semua kabel harus dipasang di permukaan dengan klem dan
pendukung yang sesuai, dipasang lurus/sejajar, dan jari lengkungan tidak
boleh kurang dari syarat-syarat pabrik (15 kali diameter kabel). Pemborong
harus menyediakan penunjang seperti tray, klem, besi penunjang,
penggantung, baik untuk kabel yang dipasang horisontal maupun vertikal.
Kabel NYY, NYM warna merah, kuning, dan hitam dipergunakan untuk
seluruh phasa, warna biru untuk nol, dan kuning bergaris hijau untuk
pertanahan.

Sistem Tegangan Rendah dan Perlengkapannya (Di Bawah 600 Volt)

a. Umum
Sistem tegangan rendah meliputi switch, tombol-tombol, circuit breaker,
indikator, magnetic contractor, aksesoris, peralatan, dan barang lain yang
diperlukan.

b. Panel-panel
Panel haru seperti tertera dalam gambar. Seluruh assembly termasuk housing
dan alat-alat pelindung harus direncanakan, dibuat, dicoba, dan diperbaiki sesuai
dengan persyaratan minimum dengan persyaratan atau penambahan seperti
peryaratan:

1) Umum
Panel board harus jenis dead-front terdiri dari pelat logam/baja dengan
tebal minimum 2 mm untuk kerangka dan 3 mm untuk pintu/Free
Standing Panel (MDP, panel lift, panel chiller, panel genset),
sedangkan panel wall mouting dibuat dari pelat baja dengan tebal
minimum 1,6 mm untuk kerangka dan 2 mm untuk pintu (panel
penerangan, panel kontrol, dan panel-panel kecil lainnya). Konstruksi
harus terbuat dari rangka baja struktur atau rangka profil baja yang
diperkuat & dilas, dan tidak rusak dalam pengiriman atau pemasangan.
Untuk tahan terhadap tegangan akibat hubung singkat, rangka harus
dibungkus pada bagian bawah, atas, dan sisi dengan pelat penutup yang
bisa dilepas dan dicapai baik dari depan maupun belakang. Semua alat
ukur yang dipersyaratkan harus dikelompokkan pada sisi depan yang
berengsel. Tutup yang berengsel tersebut harus mempunyai engsel
yang tersembunyi dan gerendel. Circuit control dan transformer
harus dipasang pada sisi belakang dari penutup yang berengsel. Untuk
membatasi kenaikan suhu dari bagian yang mengandung arus, harus
ada cukup grill untuk ventilasi sesuai dengan nilai-nilai yang
dipersyaratkan dalam standar VDE/IEC untuk peralatan yang tertutup.
Panel pencapai belakang yang bisa dilepas tadi harus mempunyai
konstruksi sekrup (screwed on/bolted on). Material yang bertegangan
harus dicegah dengan sempurna terhadap kemungkinan terkena percikan
air.

2) Konstruksi
Lokasi yang tepat dan jenis perlengkapan yang diperlihatkan boleh berbeda
menurut keperluan untuk menyesuaikan pabrik sejauh fungsi dan
operasinya dapat dicapai. Identifikasi gambar, tata letak, schedule, dan
lainnya harus diikuti dalam urutan yang tepat untuk mempermudah panel
baru switch, circuit breaker, magnetic contractor, dan lain-lain.

3) Alat-alat Ukur
Beberapa panel harus dilengkapi dengan alat ukur trafo ukur seperti
pada gambar. Meter-meter adalah dari tipe moving ironvane
khusus untuk panel dengan skala sirkular, flush atau semi-flush, dalam
2 2
kotak tahan getaran, dengan ukuran 15 x 15 cm atau 10 x 10cm , dengan
skala linier dan ketelitian 1%. Posisi dan saklar putar untuk voltmeter harus
ditandai dengan jelas.

4) Kawat Pengontrol
Kawat pengontrol dari panel-panel harus dipasang
di pabrik/bengkel secara lengkap, dibundel, pemeriksaan
dan prosedur pemeriksaan bangunan. Tempat struktur “bus” dan
hubungan-hubungan harus dibangun dan ditunjang untuk
menahan arus hubungan yang bisa terjadi pada lokasi tersebut.
5) Papan Nama
Setiap pemutus daya (circuit breaker) harus dilengkapi dengan papan
nama di pintu atau panel dekat pada pemutusan dan dapat dilihat dengan
mudah. Cara pemberian nama harus menunjukkan dengan jelas rangkaian
dari pemutus daya atau alat-alat yang tersembung padanya. Keterangan
mengenai ini harus diajukan dalam shop drawing. Mimik diagram
berwarna biru harus dilengkapi pada papan hubung, lengkap dengan
komponen-komponen tersebut.

6) Cadangan Sambungan di Kemudian Hari


Bila dalam gambar dinyatakan adanya cadangan, ruangan-
ruangan tersebut harusdilengkapi dengan terminal, klem pemasangan,
pendukung, dan lainnya untuk peralatan yang akan dipasang di
kemudian hari, termasuk terminal. Kemungkinan penyambungan di
kemudian hari dapat berupa equipment dan dilindungi terhadap
kerusakan mekanis. Ukuran minimum adalah no. 14 dari tipe 600 volt.

7) Merk/Pabrik
Semua peralatan pengaman harus diusahakan buatan satu pabrik. Peralatan
sejenis harus dapat saling dipindahkan dan ditukar tempatnya pada
frame panel.

8) Peralatan Pengaman/Pemutus Daya


Peralatan pengaman adalah pemutus daya tanpa minyak dengan sikring
pembatas arus, pemutus daya dengan rumah ruangan (molded case)
dilengkapi dengan sikring pembatas arus, dan pemutus sikring. Arus
kerja dari circuit breaker harus sesuai dengan gambar. Dengan
sikring berkapasitas interupsi 5.000-
60.000 A simetris disesuaikan dengan kapasitas hubung singkat di setiap
titik beban, pemutus sikring harus dari tipe yang membuka dan menutup
dengan cepat.

9) Terminal Pembantu
Apabila suatu terminal pada panel tersebut terdiri dari beberapa core
kabel yang disatukan pada terminal tersebut, jika perlu, disatukan
melalui terminal pembantu. Kontraktor harus
menyediakan terminal pembantu tersebut pada panel dengan lubang
terminal yang sesuai.
24.8 Panel Board

a. Umum
Panel penerangan dan panel untuk peralatan lainnya harus dari tipe dead front
(mematikan dari depan), kecuali seperti disyaratkan lain dilengkapi dengan
circuit breaker dan harus mempunya trip rating dan
jumlah kutub seperti ditunjuk dalam schedule.

b. Circuit Breaker
Breaker kutub tunggal untuk penggunaan sirkuit phasa tunggal 220 volt harus
memiliki trip rating seperti termaktub dalam schedule dengan kapasitas
interupting sebesar 5.000 ampere simetris. Breaker berkutub dua atau tiga sistem
220/380 volt harus mempunyai trip rating seperti dalam schedule dan
kapasitas interupting sebesar 10.000-50.000 ampere simetris. Breaker yang
digunakan harus setara MG (Merlin Gerin)

c. Grounding
Netral panel harus diisolasikan dari kabinet dan dipasang pada ujung- ujung
yang berlawanan dari mains dan mempunyai terminal yang diberi nomor.Jika
tercatat adanya spare pada gambar-gambar schedule dari panel board dan lain-
lain, penghubung yang perlu dari mounting bracket dan lain-lain harus diadakan
untuk pemasuk circuit breaker di kemudian hari.

d. Pemutus Daya Tegangan Rendah


1) Umum
Pemutus daya tegangan rendah dipasang dalam kabinet besi dapat
dilepas dengan cara menarik ke luar (draw out) atau dipasang dengan
menggunakan klem/sekrup. Pemutus daya manual harus
trip face secara mekanis. Pemutus daya yang bekerja secara elektris, dan
alat-alat pembantunya seperti pemutus stationer primer dan skunder, rail-
rail pendukung harus buatan pabrik yang sama.

2) Bekerja secara Elektris


Pemutus daya utama dan pemutus daya lainnya dengan arus kerja 500-1250
ampere harus dilengkapi dengan mekanisme elektris. Mekanisme elektris
ini dapat berbentuk tipe solenoid, tipe daya tersimpan, atau tipe lain seperti
tertera dalam gambar.

3) Bekerja secara Magnetis


Setiap phasa dari pemutus daya tegangan rendah harus
dilengkapi dengan suatu trip arus lebih bekerja secara selektif dan sesaat,
atau secara magnetis sesuai dengan standar yang berlaku, misalnya NEMA
atau setara.

24.9 Sistem Iluminasi dan Peralatan

a. Umum
Sistem iluminasi dan peralatan meliputi amatur, lampu-lampu,
aksesoris, peralatan, serta alat-alat lain yang perlu untuk operasi lengkap
dan sempurna dari semua peralatan penerangan. Fixture harus sesuai dengan
peryaratan dan gambar.

b. Kualitas dan Pengerjaan


Semua material dan aksesoris adalah kualitas terbaik. Pengerjaan harus
kelas satu dan menghasilkan armatur setara dengan standar komersial utama.
Armatur harus sesuai dengan gambar dan schedule.

c. Lampu-lampu/Tube/Bulb Fluorescent
Fixture harus sesuai dengan gambar; Bulb berwarna standard white deluxe.
Untuk twin lamp atau double TL, harus dirangkai secara lead lag wiring. Semua
fixture harus dilakukan perbaikan faktor kerja sehingga mencapai PF = 0,90
dengan menggunakan kapasitor.

d. Ballast
Ballast harus leakproof , mempunyai temperatur kerja rendah, noise- less,
ballast dengan rumahan dari polyster. Untuk lampu TL dengan dua lampu
disusun/digunakan twin lamp ballast (Stroboscopic).

Rated dengan tegangan 220 volt; tipe ballast harus low loss dengan rugi-
rugi/losses ballast tidak lebih dari:

TL 18 watt, losses maksimum 7,5 watt

TL 36 watt, losses maksimum 9,5 watt

Ballast harus dilengkapi dengan connection terminal yang memenuhi standar


PLN setara dengan Phillips.

e. Fittings
Untuk pemasangan lampu flourescent digunakan bahan fittings dari jenis
high quality white polycarbonate tipe L.236 dan L.125 masing-
masing untuk lampu TK dan TKO.

f. Starter

Starter untuk lampu flourescent yang digunakan harus mempunyai


reliaibility. Terbuat dari high quality white polycarbonate. Rating starter

lampu disesuaikan dengan rating lampu TL.

24.10 Panel Tegangan Menengah

a. Umum
Semua panel tegangan menengah adalah tipe indoor metal clad, cubicle,
floor mounted, dan free standing yang terdiri dari unit-unit cubicle yang
bisa dipisah-pisahkan. Konstruksi Busbar serta panel keseluruhan selain
harus kuat terhadap rating arus dan tegangan, juga harus tahan terhadap
mekanis stres pada saat hubung singkat. Pada penyerahan panel harus diberikan
sertifikat lulus tes dari badan yang berwenang.

b. Instalasi
Instalasi dikerjakan oleh kontraktor termasuk wiring yang diperlukan dan
aksesoris lain untuk kelengkapan pekerjaan.

c. Operation Schedule
Panel harus dibuat operation schedule supaya memudahkan
pengoperasiannya. Operation schedule ini diberi tanda sesuai dengan sirkuitnya
masing-masing dan ditempelkan pada masing-masing panel.

d. Elektroda Pertanahan
Elektroda pertanahan adalah dari cooper metal clad diameter ¾,
ditanamkan sampai kedalaman minimal enam meter. Penyambungan dilakukan
dengan sistem ulir yaitu memakai bahan bronze kuningan dengan ukuran
yang sesuai. Ulir-ulirnya dilapisi dengan timah, dibuat sedemikian rupa
sehingga menjadi satu kesatuan tanpa ada rongga- rongga udara yang
memudahkan oksidasi pada sambungan. Tahanan pentanahan yang diijinkan
adalah maksimum 2 ohm.
Bila pada kedalaman enam meter tahanan pentanahan tidak dapat mencapai
2 ohm, kontraktor wajib memperdalam elektroda atau memberi serbuk pada
daerah elektroda sehingga tahanan pentanahan yang diinginkan tercapai. Jarak
sistem pentanahan ini dengan sistem pentanahan dan masuk dalam bangunan.

e. Kawat Konduktor

Pentanahan tegangan sentuh dalam rangka menggunakan pelat


tembaga 2 x 4 mm yang diklem setiap jarak 50 cm secara kokoh dan rapi.
Untuk pentanahan netral dari terminal ke elektroda, digunakan BC dengan
2
penampang 50 mm . Untuk luar bangunan, ditanam BC dengan
2
kuran 50 mm pada kedalaman 80 cm yang menghubungkan titik-titik elektroda
pentanahan dan masuk dalam bangunan.

f. Pekerjaan dan Alat Bantu


• Setiap penyambungan, pencabangan dari BC harus digunakan coldweld
connection atau klem sistm jepit;
• Bahan klem harus galvanis, BC pada titik penyambungan harus di-tinned;
• Tempat penyambungan dibungkus dengan sejenis epoxy;
• Terminasi yang menggunakan terinal jenis sepatu kabel harus mempunyai
dua lubang baut;
g. Testing Pemeriksaan Struktural
Kondisi yang menyangkut bahan, konstruksi, finishing, dan kontrak harus
diperiksa dan disesuaikan dengan spesifikasi.

h. Testing Tahanan Isolasi


Tahanan isolasi antarkutub serta bagian yang hidup dan mati harus dites
dengan tester bertegangan 500 volt DC dengan hasil menunjukkan 50 mega ohm
atau lebih.

i. Tes Ketahanan Tegangan


Pada testing ketahanan isolasi di atas, harus dimasukkan sampai 3.000 volt.
Testing dianggap sukses kalau dapat menahan tegangan tadi selama satu
menit. 25.11 Instalasi Penangkal Petir

a. Umum
Sistem yang digunakan adalah sistem paraday.

b. Spesifikasi Teknis Peralatan


Semua komponen yang akan dipasang harus dalam keadaan baru, tidak
cacat, masih mempunyai garansi, dan dilengkapi surat ijin dari yang
berwenang.

c. Air Terminal
Air terminal terbuat dari batang tembaga masif.

d. Konduktor
Penghantar/konduktor adalah triaxial cable dengan ukuran yang
direkomendasikan pabrik. Konduktor ini harus lulus pengujian dari
Lembaga Masalah Kelistrikan (LMK).e. Integral Terminating Resistor

Integral terminating resistor di samping harus sanggup menyerap


komponen-komponen frekuensi tinggi dari sambaran petir, juga dapat
mengurangi kenaikan tegangan tanah sampai 50%.

f. Elektroda
Elektroda pentanahan terbuat dari batang tembaga masif atau pelat tembaga
masif.

g. Teknis Pelaksanaan
• Air terminal dipasang dengan pipa galvanis dengan tinggi 1,2 meter
dan 40x40x1 cm.
• Kawat BC diberi lubang supaya tidak kelihatan dari luar, kemudian
dimasukkan ke pipa PVC berdiameter 5/8” dan dipasang klem.
2
• Sepanjang dua meter di atas permukaan tanah, kabel triaxil 50 mm
harus dilindungi dengan pipa galvanis.
• Tahanan pentanahan dibuat seminimum mungkin (kurang dari 2
ohm). Kontraktor harus menambah titik pentanahan atau
memperdalam elektroda untuk mendapatkan tahanan yang diinginkan.

• Bak kontrol harus diberi lubang drain dan tes klem.

• Penanaman elektroda harus diberi earth enhancement compound.


• Klem konduktor terbuat dari bahan yang dicat antikarat. Tinggi klem 15
cm.

PEKERJAAN PENANGKAL PETIR

UMUM
1. Yang dimaksud dengan sistem penangkal petir dalam pekerjaan ini ialah semua
penyediaan dan pemasangan sistem penangkal petir, termasuk disini air terminal,
penghantar down conductor, electroda pentanahan dan peralatan lainnya seperti yang
ditunjukan dalam gambar rencana.
2. Setiap Kontraktor yang menangani pekerjaan ini, haruslah mempelajari seluruh Dokumen
Kontrak dengan teliti, untuk mengetahui kondisi yang berpengaruh pada pekerjaan ini.
3. Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam
spesifikasi ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahan-bahan dan
peralatan yang digunakan harus sesuai dengan ketentuanketentuan pada spesifikasi ini.
4. Bila ternyata ada perbedaan antara spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan
spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor untuk
mengganti bahan atau peralatan tersebut, sehingga sesuai dengan ketentuan pada RKS ini
tanpa adanya ketentuan tambahan biaya.

LINGKUP PEKERJAAN
1. Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah pengadaan dan pemasanganinstalasi penangkal
petir jenis non radioaktif, termasuk air terminal (batangpenerima), down conductor
pentanahan/grounding dan bak kontrolnya Serta peralatan lain yang berkaitan dengannya
sebagai suatu sistem keseluruhan maupun bagian-bagiannya seperti yang tertera pada
gambar-gambar maupun yang dispesifikasikan.
2. Termasuk didalam pekerjaan ini adalah pengadaan barang/material, instalasi dan testing
terhadap seluruh material, serah terima dan pemeliharaan selama 12 bulan.
3. Ketentuan-ketentuan yang tidak tercantum didalam gambar maupun pada
spesifikasi/syarat-syarat teknis tetapi perlu untuk pelaksanaan pekerjaan instalasi secara
keseluruhan harus juga dimasukkan kedalam pekerjaan ini.
4. Secara umum pekerjaan yang harus dilaksanakan pada proyek ini adalah pengadaan dan
pengangkutan ke lokasi proyek, pemasangan bahan, material, peralatan dan perlengkapan
sistem penangkal petir sesuai dengan peraturan/standar yang berlaku seperti yang
ditunjukkan pada syarat-syarat umum untuk menunjang bekerjanya sistem/peralatan,
walaupun tidak tercantum pada syarat-syarat teknis khusus atau gambar dokumen.
5. Disamping itu produsen penangkal petir harus memiliki pengalaman minimal 10 tahun
dalam bidang produksi penangkal petir dan memiliki sertifikasi ISO 9001.

PERSYARATAN TEKNIS PERALATAN PENANGKAL PETIR


Terminal
1. Air terminal haruslah jenis non radioaktif, self powered dan tidakmempunyai bagian-
bagian yang bergerak dengan radius perlindungan minimal 50 meter, dipasang oleh
pelaksana yang direkomendasi oleh pabrik pembuatnya.
2. Air terminal harus dari jenis yang mempunyai respon dinamis terhadap terjadinya down
leader dari petir dengan membangkitkan elektron-elektron bebas dan menyebabkan
fotonisasi antar bagian yang ditanahkan dan bagian yang terisolasi. Radius perlindungan
minimal 80 m dalam bentuk collective volume. Arus petir minimum yang bisa
mengaktifkan air terminal adalah 1500 A pada impulse 8/20 mikrodetik dan harus mampu
menyalurkan seluruh level arus petir yang mungkin terjadi.
3. Air terminal harus tidak menimbulkan gangguan gelombang dalam frekuensi radio (high
frequency RFI), kecuali pada saat terjadinya leader dan pada saat terjadinya sambaran
balik (main return strike).
4. Bentuk dari air terminal harus sedemikian rupa, sehingga mengurangikemungkinan
terjadinya pelepasan ion korona pada ujung runcingnya padakondisi medan statis guruh.
5. Air terminal harus tidak mengalami korosi pada atmosfir normal.
6. Secara keseluruhan air terminal harus terisolasikan dari bangunan yang dilindunginya pada
seluruh kondisi.
7. Dilengkapi dengan FRP Support Mast dan Counter Stright.Sistem penangkal petir dipasang
setinggi 5 (satu) meter dari atap bangunan, atau sesuai dengan rekomendasi pabrik
pembuatnya, dan harus di sesuaikandengan gambar arsitek.

Batang Peninggi
1. Sistem penangkal petir dipasang setinggi 5 (lima) meter dari atap bangunan,atau sesuai
dengan rekomendasi pabrik pembuatnya, dan harus di sesuaikan dengan gambar arsitek.

Saluran Penghantar
1. Saluran / penghantar haruslah memenuhi test standard IEC 60 – 1 : 1989 dari kabel high
voltage. Saluran penghantar ini mampu mencegah terjadinya side flashing dan
electrification building. Penghantar dari batang peninggi / tiang ke bak kontrol pentanahan
seperti gambar rencana.
2. Seluruh saluran penghantar, harus diusahakan tidak ada sambungan baik yang horizontal
maupun yang vertical / jalur menara, dengan kata lain kabel tersebut harus menerus dan
utuh tanpa sambungan.
Sambungan Pada Bak Kontrol
1. Sambungan pada bak kontrol harus menjamin suatu kontak yang baik antar penghantar
yang disambung dan tidak mudah lepas. Sambungan harus diusahakan agar dapat dibuka
untuk keperluan pemeriksaan atau pengetesan tahanan tanah (ground resistance).
Penambat / Klem
1. Kabel yang turun kebawah vertikal harus diklem agar kuat, lurus dan rapi dan ditambatkan
pada rangka/dinding bangunan.

Pentanahan
1. Tahanan tanah harus lebih kecil dari 5 Ohm. Ground rod harus terbuat dari tembaga
seperti gambar rencana, ditanamkan kedalam tanah secara vertical sedalam minimal 12
(dua belas) meter dan harus mencapai air tanah.

Bak Kontrol
1. Pada setiap ground road harus dibuatkan bak pemeriksaan (bak kontrol). Sambungan dari
Down Conductor ke elektroda Pentanahan harus dapat dibuka untuk keperluan
pemeriksaan tahanan tanah. Bak kontrol banyaknya sesuai gambar rencana.
Sambungan/klem penyambungan harus dari bahan tembaga.

PEMASANGAN AIR TERMINAL/PENANGKAL PETIR


1. Pemasangan air terminal (head) dipasang sesuai gambar rencana.

SURAT IJIN
1. Kontraktor harus mempunyai ijin khusus dan berpengalaman dalam pemasangan
penangkal petir dan dibuktikan dengan memberikan daftar proyek-proyek yang sudah
pernah dikerjakan.
2. Kontraktor berkewajiban dan bertanggung jawab atas pengurusan perijinan instalasi
sistem penangkal petir oleh instalasi Depnaker wilayah setempat hingga memperoleh
sertifikasi / rekomendasi.

PENGUJIAN / PENGETESAN
1. Untuk mengetahui baik atau tidaknya sistem penangkal petir yang dipasang, maka harus
diadakan pengetesan terhadap instalasinya maupun terhadap system pentanahannya.
Pengetesan yang harus dilakukan :
1. Grounding Resistant test : Ukuran tahanan dari pentanahan dengan mempergunakan
metode standard.
2. Continuity test : Kontraktor harus memberikan laporan hasil testing tersebut.

REFERENSI PRODUK
1. Peralatan, bahan dan material yang digunakan harus memenuhi spesifikasi. Kontraktor
dimungkinkan untuk mengajukan alternatif lain yang setaraf dan Kontraktor baru dapat
menggantinya bila sudah ada persetujuan resmi dan tertulis dari Konsultan Manajemen
Konstruksi dan Pemberi Tugas.
2. Referensi produk yang dapat dipakai adalah sebagai berikut :
PEKERJAAN SANITASI/PLUMBING

21.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan ini mencakup pengadaan dan pemasangan antara lain:

a. Pekerjaan pengadaan dan distribusi air mencakup,


1) menara air dan instalasi pemipaannya
2) pemipaan seluruh instalasi air bersih dari menara, baik ke dalam
maupun luar bangunan/titik fikstur
b. pekerjaan sistem drainase air hujan, lengkap dengan bak kontrol di
halaman dan jalan
c. pekerjaan sistem pembuangan air kotor lengkap dengan tangki septik dan
bak rembesan
d. pekerjaaan sanitary fixtures lengkap
e. pekerjaan pengujian
f. pekerjaan lainnya seperti tercantum dalam gambar kerja

21.2 Persyaratan Umum

a. Semua pekerjaan ini harus memenuhi dan mematuhi peraturan dan


normalisasi di Indonesia, di antaranya
1) Pedoman Plumbing Indonesia
2) Standar Industri Indonesia
3) Ketentuan Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran pada
Bangunan Gedung tahun 1985
4) Peraturan PDAM tentang Instalasi Air Minum
5) Peraturan-peraturan lainnya yang berkaitan
6) BS (British Standard) = untuk bahan-bahan
7) JIS = untuk bahan-bahan
8) NFPA = untuk pencegahan kebakaran
b. Penyediaan bahan

1) Semua ketentuan bahan yang disediakan kontraktor harus sesuai


dengan standar dan normalisasi di Indonesia.
2) Untuk pekerjaan instalisasi pipa, fixture, dan peralatan lain yang
termasuk dalam lingkup pekerjaan ini, kontraktor wajib
menyerahkan brosur spesifikasi teknis, instruksi pemasangan, dan
gambar-gambar detail dari pabrik pembuat kepada konsultan
pengawas untuk mendapat persetujuan pemakaian.
3) Unit-unit peralatan dan material yang diserahkan kontraktor harus asli
dan dilengkapi dengan tanda uji dari badan yang diakui sah oleh
pemerintah/badan internasional.
4) Kepada konsultan pengawas, kontraktor dan pabrik pembuat harus
menyerahkan jaminan bahwa semua bahwa semua
bahan/peralatan bebas dari segala kerusakan dan menyerahkan garansi
pemakaian/jaminan pengadaan suku cadang.
5) Masa pemeliharaan ditentukan 180 (Seratus Delpan Puluh) hari
kalender setelah penyerahan pekerjaan untuk pertama kalinya.
6) Pengujian harus disaksikan oleh tenaga ahli yang disetujui
konsultan pengawas.
c. Bahan/material dan peralatan yang tidak disertai data lengkap tidak
diijinkan dipasang, dan harus diganti dengan yang memenuhi
persyaratan.
d. Segala kerusakan seperti AR, SR, ME yang diakibatkan pekerjaan ini harus
dikembalikan seperti keadaan semula atas biaya kontraktor tanpa dianggap
sebagai pekerjaan tambah.

21.3 Persyaratan Bahan

a. Pipa-pipa
1) Pipa PVC
Semua pipa PVC dan pipa penyambung adalah PVC kelas AW
(heavy duty) seri S 12,5 dengan memenuhi standar bahan sebagai
berikut:

• harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam PUBI 1982


pasal 64, SII-0344-82 (untuk pipa), dan SII-1448-85 (untuk
fitting)
Diameter dalam tebal dinding tidak boleh kurang dari 50&75 mm
= 5 mm, 100 & 125 mm = 7 mm, 150 mm = 7,5 mm, 200

mm = 8 mm, 250 mm = 8,5 mm, dan 300 mm = 9 mm.

• pipa dan fitting harus berasal dari pabrik yang sama. Pipa PVC
dipakai untuk pipa air kotor dan pipa resapan
2) Pipa baja galvanis
Bahan memenuhi standar SII-0161 atau BS 1387-1967 kelas
medium. Pipa dan fitting harus lurus, tidak cacat, karat, atau noda
lainnya. Bahan penyambung adalah serat halus dan pasta semen merah.
Sambungan pipaseperti soket, elbow, reducer, knee, dan sebagainya
harus terbuat dari bahan baja lapis seng kelas medium.
Sambungan dengan diameter sampai dengan 65 mm harus dilengkapi
ulir, sedangkan sambungan berdiameter lebih dari 65 mm harus
dilengkapi flens.

3) Pipa/buis beton dan pipa/buisi beton setengah diameter harus keras,


padat, tidak berongga, tidak retak dan pecah/gumpil tepi. Diameter dan
tebal dinding pipa/buis beton sesuai dengan gambar kerja.
b. Lainnya
1) Katup/valve
Katup bertekanan kerja 15 psi dengan jenis “Gate-valve”; diameter dan
pemasangan sesuai dengan gambar kerja; terbuat dari bahan kuningan;
berasal dari merek terkenal seperti Kitz.

2) Flens harus memenuhi standar ANSI B 16.5 kelas 150 jenis raised face;
tipe slip on harus memiliki diameter yang sesuai dengan pipa atau
peralatan yang akan disambung.
3) Packing harus menurut standar ANSI; terbuat dari karet gulungan spiral
dengan tebal minimal 3 mm; diameter packing harus sesuai dengan
diameter flens yang akan digunakan; pengadaan packing harus
dilebihkan 10% dari jumlah yang seharusnya.

4) Baut dan mur untuk flens harus lengkap dengan cincin per dan cincin
pelat; terbuat dari baja hitam kelas 8.8 dengan sistem ulir metrik;
diameter dan panjang baut harus sesuai dengan diameter flens; sisa
ulir setelahpemasangan minimal tiga; jumlah pengadaan
dilebihkan 10% dari jumlah seharusnya.
5) Preasure-gauge harus dari tipe W 4.50 dengan skala pembacaan per kg
2
cm /psi.
6) Tangki air

Tangki air (ground reservoir) berkapasitas sesuai dengan


gambar kerja harus terbuat dari bahan beton.
• Tangki air bertekanan dengan kapasitas sesuai gambar kerja atau
setara dengan produk INDURO.

22.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum
1) Sebelum pekerjaan dimulai, kontraktor harus mempelajari semua
pekerjaan lainnya yang terkait sesuai dengan yang disyaratkan dalam
spesifikasi teknis dan melaporkannya kepada pengawas lapangan
semua keadaan yang akan mengurangi pekerjaannya.
2) Kontraktor harus memeriksa kebutuhanruang bagi semua peralatan,
pipa-pipa, dan lainnya untuk menjamin bahwa
semuanya dapat dipasang di tempat yang direncanakan.
3) Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan mutu kelas satu dan rapi
oleh teknisi terlatih yang telah disetujui oleh pengawas lapangan.
b. Pemasangan
1) Semua sistem pemipaan yang akan dipasang harus dijaga tetap bersih,
teratur, serta bekerja dengan baik melalui pekerjaan berkala yang
dilakukan kontraktor sampai pekerjaan diserahkan dan diterima
pemimpin proyek
2) Semua pipa harus dipasang sesuai dengan koordinat yang
ditentukan.
3) Kontraktor bertanggung jawab mengadakan bagian sambungan yang
diperlukan untuk melengkapi pemasangan.
4) Semua pemipaan yang disambung dan dihubungkan dengan
peralatan harus dilengkapi dengan sambungan pipa atau flens yang
sesuai.
5) Pipa harus digunakan dalam panjang penuh jika memungkinkan.
6) Perubahan ukuran pipa harus dilengkapi dengan sambungan
reducer atau increaser.
7) Katup yang disediakan harus ditempatkan pada lokasi yang
mudah dicapai dengan ruang gerak yang cukup untuk bukaan
penuh, pembongkaran, penggantian dengan batang
pengoperasian ke arah horisontal atau vertikal.

Setiap peralatan harus dilengkapi dengan katup penutup air yang


ditempatkan sesuai dengan gambar kerja.
9) Semua sambungan peralihan antara pipa baja dan pipa PVC,
sambungan atau belokan, dan aksesoris peralatan harus dilengkapi dengan
adaptor yang dibuat khusus dengan maksud itu.
10) Pekerjaan pemipaan yang membutuhkan penggalian dan
pengurugan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pasal 39.

c. Penumpu dan Alat Pengencang


1) Semua pipa, sambungan, dan peralatan harus ditumpu dan
dikencangkan dengan cara yang aman dan kuat.
2) Penumpu pipa harus dipasang sedemikian rupa sehingga arah dan
kemiringan pipa tetap terjaga, cukup kuat memegang pipa, dan
menampung pemuaian yang disebabkan perubahan temperatur.
d. Pembersihan dan Penyesuaian
1) Selama pelaksanaan, kontraktor harus menutup semua saluran untuk
mencegah masuknya pasir, kotoran, dan lainnya. Setelah selesai
pemasangan, setiap sistem pemipaan harus dihembus langsung
dengan udara selama mungkin untuk membersihkan seluruh sistem
pemipaan.
2) Setelah seluruh sistem terpasang, kontraktor harus menjalankan
peralatan pada kondisi normal untuk menyesuaikan keseimbangan katup,
kontrol tekanan otomatis, dan lainnya sampai semua pesyaratan
tercapai.
e. Pengujian Sistem Tanpa Tekanan
1) Seluruh sistem saluran harus dilengkapi lubang yang dapat ditutup rapat
sehingga seluruh sistem dapat diisi air sampai elevasi tertinggi
saluran.
2) Sistem ini harus dapat menahan air tersebut selama 30 menit dalam
keadaan air tidak berubah.
3) Bila menurut pengawas lapangan dibutuhkan pengujian tambahan seperti
pengujian asap/udara pada sistem saluran pembuangan, kontraktor harus
melaksanakannya tanpa tambahan biaya.
f. Pengujian Sistem Bertekanan
1) Setelah selesai pemasangan dan roughing-in, seluruh sistem
pemipaan harus diuji pada tekanan hidrostatis 1,5 kali tekanan kerja
nominal dan dibiarkan pada tekanan tersebut minimal delapan jam.
2
Tekanan kerja nominal adalah 10 kg/cm .
2) Bila suatu bagian sistem akan ditutup sebelum seluruh
pemasangan selesai, bagian tersebut harus diuji terpisah pada
tekanan yang sama dengan tekanan yang digunakan untuk
seluruh sistem dengan disaksikan oleh pengawas lapangan.
g. Lapisan Pelindung
1) Semua pipa, sambungan, dan penumpu pipa yang terlihat selain harus
dicat sesuai dengan skema warna yang akan diterbitkan kemudian,
juga diberi tanda arah aliran.

2) Bahan cat dan pekerjaan pengecatan harus sesuai dengan


ketentuan pasal tentang pekerjaan pengecatan.
3) Semua permukaan luar pipa baja dan sambungan yang akan
ditanam dalam tanah harus diberi lapisan aspal minimal setebal 40
mikron sebagai lapisan pelindung antikarat.
TANGKI SEPTIK DAN RESAPAN

Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan ini mencakup pengadaan bahan, peralatan, tenaga kerja, dan


pemasangan tangki septik dan resapan seuai dengan garis, susunan, lokasi, dan
dimensi yang tertera dalam gambar kerja dan ketentuan spesifikasi teknis.
Pekerjaan ini termasuk pada:

• Pengukuran
• Penggalian, pengurugan, dan pemadatan
• Pemasangan dan penyambungan pipa

Persyaratan Umum

a. Kontraktor harus menyerahkan contoh dan data teknis bahan kepada


pengawas lapangan untuk disetujui sebelum pengadaan bahan dan
pelaksanaan pekerjaan.
b. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan gambar detail
pelaksanaan yang mencakup dimensi, tata letak, jenis bahan, dan detail-
detail pelaksanaan untuk diperiksa dan disetujui pengawas lapangan
c. Ketidak sesuaian

1) kontraktor wajib memeriksa gambar kerja terhadap kemungkinan


kesalahan/ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi, jumlah,
maupun pemasangan.
2) Bila bahan-bahan yang didatangkan ternyata tidak sesuai dengan yang
telah disetujui, kontraktor wajib menggantinya atas biaya kontraktor
setelah disetujui pengawas lapangan.

Persyaratan Bahan
a. Tangki septik dapat dibuat dari pasangan batu bata atau beton
bertulang (sesuai dengan petunjuk gambar kerja) dalam kapasitas,
ukuran, bentuk dalam gambar kerja.
2
b. Pipa-pipa saluran dan rembesan yang dipasang harus pipa PVC kelas 5 kg/cm
standar JIS K 6741 berdiameter sesuai dengan gambar kerja, sedangkan
panjang, tebal, dan lainnya sesuai dengan standar JIS.
c. Batu bata harus memenuhi persyaratan dalam pasal tentang
pemasangan bata.
d. Bahan beton dan baja tulangan harus memenuhi persyaratan e. Adukan
1) Bahan adukan untuk pasangan batu bata yang terdiri dari semen, pasir,
dan air harus memenuhi spesifikasi teknis.
2) Semua adukan yang dipakai mempunyai komposisi 1 pc : 2 ps atau
sesuai dengan ketentuan gambar kerja.
f. Resapan
Tangki septik harus dilengkapi dengan sumur resapan dalam ukuran sesuai
dengan petunjuk gambar kerja. Bahan-bahan untuk sumur resapan sesuai
dengan petunjuk gambar kerja atau petunjuk pengawas lapangan.

Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum
1) Seluruh tangki septik dan resapan harus dipasang sesuai dengan
petunjuk gambar kerja, gambar detail pelaksanaan, serta spesifikasi
teknis ini.
2) Pekerjaan galian, urugan kembali, dan pemadatan harus
memenuhi ketentuan pasal tentang pekerjaan galian.
3) Pekerjaan beton bertulang harus dilaksanakansesuai dengan
ketentuan pasal tentang pekerjaan beton.

4) Pekerjaan pasangan batu bata harus dilaksanakan sesuai dengan


ketentuan pasal tentang pekerjaan pasangan batu bata.
5) Semua pasangan pemipaan harus dikerjakan sesuai dengan
ketentuan pasal tentang pekerjaan pemipaan.
b. Konstruksi dan Pemasangan
1) Tangki septik harus mempunyai ruang udara tidak kurang dari 0,20
meter dari langit-langit tangki dan di bawah tutup tangki
2) Tangki harus terbuat dari pasangan batu bata atau beton bertulang yang
kedap air. Dinding bagian tangki diberi plesteran dengan adukan 1 :
2, sedangkan bagian luar yang berhubungan langsung dengan tanah
tidak diplester.
3) Resapan harus dibuat dan dipasang sesuai dengan petunjuk dalam
gambar kerja dan pengawas lapangan.

MOBILISASI

1.2.1 UMUM

1) Uraian

Lingkup kegiatan mobilisasi yang diperlukan dalam Kontrak ini akan tergantung pada
jenis dan volume pekerjaan yang harus dilaksanakan, sebagaimana disyaratkan di
bagian-bagian lain dari Dokumen Kontrak, dan secara umum harus memenuhi
berikut:

a) Ketentuan Mobilisasi untuk semua


Kontrak

i) Penyewaan atau pembelian sebidang lahan yang diperlukan untuk


base camp Penyedia Jasa dan kegiatan pelaksanaan.

ii) Mobilisasi semua Personil Penyedia Jasa sesuai dengan struktur


organisasi pelaksana yang telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan
termasuk para pekerja yang diperlukan dalam pelaksanaan dan
penyelesaian pekerjaan dalam Kontrak termasuk, tetapi tidak terbatas,
Koordinator Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas (KMKL) sesuai
dengan ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.8, Personil Ahli K3
atau Petugas K3 sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan dalam
Seksi 1.19 dari Spesifikasi ini, dan Manajer Kendali Mutu (Quality
Control Manager, QCM) sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan
dalam Seksi 1.21 dari Spesifikasi ini.

iii) Mobilisasi dan pemasangan peralatan sesuai dengan daftar peralatan


yang tercantum dalam Penawaran, dari suatu lokasi asal ke tempat
pekerjaan dimana peralatan tersebut akan digunakan menurut Kontrak
ini.
iv) Penyediaan dan pemeliharaan base camp Penyedia Jasa, jika perlu
termasuk kantor lapangan, tempat tinggal, bengkel, gudang, ruang
laboratorium beserta peralatan ujinya, dan sebagainya.

v) Perkuatan jembatan lama untuk pengangkutan alat-alat berat.

vi) Mobilisasi personil dan peralatan dapat dilakukan secara bertahap


sesuai dengan kebutuhan lapangan namun ketentuan ini hanya berlaku
untuk pentahapan mobilisasi peralatan utama dan personel terkaitnya
dan harus sudah diatur jadwalnya terlebih dahulu saat tahap
pengadaan jasa pemborongannya. Pengaturan mobilisasi secara
bertahap ini tidak menghapuskan denda sesuai Pasal 1.2.3.2)
akibat keterlambatan mobilisasi setiap tahapannya sesuai jadwal
yang disepakati dan merupakan bagian yang tidak terpisah dari
Kontrak.
Setiap tahapan Mobilisasi Peralatan Utama harus terlebih dulu
diajukan permohonan mobilisasinya oleh Penyedia jasa kepada
Direksi pekerjaan
paling sedikit 30 hari sebelum tanggal rencana awal mobilisasi
setiap peralatan utama tersebut. Direksi pekerjaan perlu melakukan
monitoring/
harian atas rencana mobilisasi hingga terlaksananya mobilisasi
peralatan utama beserta personil operator terkait dengan lengkap dan
baik.
Dalam segala hal, mobilisasi personil dan peralatan utama yang
dilakukan secara bertahap dan terjadwal tidak boleh melampaui dua
pertiga periode pelaksanaan konstruksinya.

Ketentuan periode mobilisasi Fasilitas dan Pelayanan Pengendalian Mutu


tetap sesuai Pasal 1.2.1.3) paragraph pertama di bawah ini.

b) Ketentuan Mobilisasi Kantor Lapangan dan Fasilitasnya untuk Direksi Pekerjaan

Kebutuhan ini akan disediakan dalam Kontrak lain.

c) Ketentuan Mobilisasi Fasilitas Pengendalian Mutu


Penyediaan dan pemeliharaan laboratorium uji mutu bahan dan pekerjaan
di lapangan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.4
dari
Spesifikasi ini. Gedung laboratorium dan peralatannya, yang dipasok menurut
Kontrak ini, akan tetap menjadi milik Penyedia Jasa pada waktu kegiatan
selesai.

d) Kegiatan Demobilisasi untuk Semua Kontrak

Pembongkaran tempat kerja oleh Penyedia Jasa pada saat akhir Kontrak,
termasuk pemindahan semua instalasi, peralatan dan perlengkapan dari
tanah milik Pemerintah dan pengembalian kondisi tempat kerja menjadi
kondisi seperti semula sebelum Pekerjaan dimulai.

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini

a) Syarat-syarat Kontrak : Pasal-pasal yang


berkaitan
b) Kantor Lapangan dan Fasilitasnya : Seksi 1.3
c) Pelayanan Pengujian Laboratorium : Seksi 1.4
d) Kajian Teknis Lapangan : Seksi 1.9
e) Jadwal Pelaksanaan : Seksi 1.12
f) Pekerjaan Pembersihan : Seksi 1.16
g) Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17
h) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
i) Ketentuan-ketentuan tersendiri lainnya seperti didefinisikan dalam Seksi lain
yang
berhubungan dalam Spesifikasi ini.
3) Periode Mobilisasi

Kecuali ditentukan lain dalam Kontrak maka mobilisasi dari seluruh mata
pekerjaan yang terdaftar dalam Pasal 1.2.1.(1) harus diselesaikan dalam jangka waktu
60 hari terhitung mulai tanggal mulai kerja, kecuali penyediaan Fasilitas dan
Pelayanan Pengendalian Mutu yang terdiri dari tenaga ahli, tenaga terampil, dan
sumber daya uji mutu lainnya yang siap operasional, harus diselesaikan dalam waktu
paling lama 45 hari.

Setiap kegagalan Penyedia Jasa dalam memobilisasi Fasilitas dan Pelayanan


Pengendalian Mutu sebagimana disebutkan di atas, akan membuat Direksi Pekerjaan
melaksanakan pekerjaan semacam ini yang dianggap perlu dan akan membebankan
seluruh biaya tersebut ditambah sepuluh persen pada Penyedia Jasa, dimana biaya
tersebut akan dipotongkan dari setiap pembayaran yang dibayarkan atau akan
dibayarkan kepada Penyedia Jasa menurut Kontrak ini. Bahkan, pemotongan
sebagaimana yang disebutkan dalam Pasal 1.2.3.2) tetap berlaku.
4) Pengajuan Kesiapan Kerja

Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu program mobilisasi
menurut detil dan waktu yang disyaratkan dalam Pasal 1.2.2 dari Spesifikasi ini.

Bilamana perkuatan bangunan pelengkap antara lain jembatan lama atau pembuatan
jembatan darurat atau pembuatan timbunan darurat pada jalan yang berdekatan
dengan proyek, diperlukan untuk memperlancar pengangkutan peralatan, instalasi
atau bahan milik Penyedia Jasa, detil pekerjaan darurat ini juga harus diserahkan
bersama dengan program mobilisasi sesuai dengan ketentuan Seksi 10.2 dari
Spesifikasi ini.

1.2.2 PROGRAM MOBILISASI

harus melaksanakan Rapat Persiapan Pelaksanaan (Pre Construction Meeting)


yang
dihadiri Pengguna Jasa, Direksi Pekerjaan, Direksi Teknis (bila ada), dan Penyedia
Jasa
untuk membahas semua hal baik yang teknis maupun yang non teknis dalam kegiatan
ini.
Agenda dalam rapat harus mencakup namun tidak terbatas pada berikut ini:

a) Pendahuluan

b) Sinkronisasi Struktur Organisasi:

i) Struktur Organisasi Pengguna Jasa.


ii) Struktur Organisasi Penyedia Jasa.

iii) Struktur Organisasi Direksi Pekerjaan.


c) Masalah-masalah Lapangan:

i) Ruang Milik Jalan (RUMIJA). ii)


Sumber-sumber Bahan.

iii) Lokasi Base Camp.


d) Wakil Penyedia Jasa.

e) Pengajuan.
f) Persetujuan.

g) Dokumen Penyelesaian Pekerjaan/Penyerahan Pertama Pekerjaan


Selesai. h) Rencana Kerja:
i) Bagan Jadwal Pelaksanaan kontrak yang menunjukkan waktu dan
urutan kegiatan utama yang membentuk Pekerjaaan.

ii) Rencana Mobilisasi.


iii) Rencana Relokasi.

iv) Rencana Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi (RK3K). v)


Program Mutu dalam bentuk Rencana Mutu Kontrak (RMK).

vi) Rencana Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas (RMKL).


vii) Rencana Inspeksi dan Pengujian.

viii) Dokumen Rencana Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan (jika


ada), Dokumen Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan
(jika ada), atau sekurang-kurangnya standar dan prosedur
pengelolaan lingkungan yang berlaku khusus untuk kegiatan
tersebut.
i) Komunikasi dan korespondensi.

j) Rapat Pelaksanaan dan jadwal pelaksanaan pekerjaan.


k) Pelaporan dan pemantauan.

Standar Prosedur Pelaksanaan (SOP) rapat persiapan pelaksanaan mengacu pada


SOP Rapat Persiapan Pelaksanaan Bina Marga Nomor: DJBM/SMM/PP/15 tanggal
19 Juli
2012 dan perubahan-perubahannya, bila ada.

2) Dalam waktu 14 hari setelah Rapat Persiapan Pelaksanaan, Penyedia Jasa


harus menyerahkan Program Mobilisasi (termasuk program perkuatan bangunan
pelengkap antara lain jembatan, bila ada) dan Jadwal Kemajuan Pelaksanaan kepada
Direksi Pekerjaan untuk dimintakan persetujuannya.

3) Program mobilisasi harus menetapkan waktu untuk semua kegiatan mobilisasi


yang disyaratkan dalam Pasal 1.2.1.1) dan harus mencakup informasi tambahan
berikut:

a) Lokasi base camp Penyedia Jasa dengan denah lokasi umum dan denah detil
di lapangan yang menunjukkan lokasi kantor Penyedia Jasa, bengkel,
gudang, mesin pemecah batu, instalasi pencampur aspal, atau instalasi
pencampur mortar beton, dan laboratorium bilamana fasilitas tersebut
termasuk dalam Lingkup Kontrak.

b) Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi asal dari semua


peralatan yang tercantum dalam Daftar Peralatan yang diusulkan dalam
Penawaran, bersama dengan usulan cara pengangkutan dan jadwal
kedatangan peralatan di lapangan.

c) Setiap perubahan pada peralatan maupun personil yang diusulkan


dalam
Penawaran harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

d) Suatu daftar detil yang menunjukkan struktur yang memerlukan perkuatan


agar aman dilewati alat-alat berat, usulan metodologi pelaksanaan dan
jadwal tanggal mulai dan tanggal selesai untuk perkuatan setiap struktur.
e) Suatu jadwal kemajuan yang lengkap dalam format bagan balok (bar
chart) yang menunjukkan tiap kegiatan mobilisasi utama dan suatu kurva
kemajuan untuk menyatakan persentase kemajuan mobilisasi.

1.2.3 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

Pengukuran
1)
jadwal kemajuan mobilisasi yang lengkap dan telah disetujui seperti yang
diuraikan

2) Dasar Pembayaran
Mobilisasi harus dibayar atas dasar lump sum menurut jadwal pembayaran
yang diberikan di bawah, dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi
penuh untuk
penyediaan dan pemasangan semua peralatan, dan untuk semua pekerja, bahan,
perkakas,
dan biaya lainnya yang perlu untuk menyelesaikan pekerjaan yang diuraikan dalam
Pasal
1.2.1.1) dari Spesifikasi ini. Walaupun demikian Direksi Pekerjaan dapat, setiap
saat
selama pelaksanaan pekerjaan, memerintahkan Penyedia Jasa untuk menambah
peralatan yang dianggap perlu tanpa menyebabkan perubahan harga lump sum untuk
Mobilisasi.

Pembayaran biaya lump sum ini akan dilakukan dalam tiga angsuran sebagai
berikut:
a) 50 % (lima puluh persen) bila mobilisasi 50 % selesai, dan fasilitas serta
pelayanan pengujian laboratorium telah lengkap 100% dimobilisasi.
b) 20 % (dua puluh persen) bila semua peralatan utama berada di lapangan dan
diterima oleh Direksi Pekerjaan.
c) 30 % (tiga puluh persen) bila demobilisasi selesai
dilaksanakan.

Bilamana Penyedia Jasa tidak menyelesaikan mobilisasi sesuai dengan salah satu dari
kedua batas waktu yang disyaratkan dalam Pasal 1.2.1.3) atau keterlambatan setiap
tahapan mobilisasi peralatan utama dan personil yang terkait terhadap jadwalnya
sesuai Pasal 1.2.1.1).a).vi), maka jumlah yang disahkan Direksi Pekerjaan untuk
pembayaran adalah persentase angsuran penuh dari harga lump sum Mobilisasi
dikurangi sejumlah dari 1 % (satu persen) nilai angsuran untuk setiap keterlambatan
satu hari dalam penyelesaian sampai maksimum 50 (lima puluh) hari.

Nomor Mata Uraian Satuan

1.2 Mobilisasi Lump Sum


PEKEJAAN TANAH
SEKSI 3.3

PENYIAPAN BADAN JALAN

3.3.1 UMUM

1) Uraian

a) Pekerjaan ini mencakup penyiapan, penggaruan dan pemadatan


permukaan tanah dasar atau permukaan jalan kerikil lama untuk
penghamparan Lapis Pondasi Agregat, Lapis Pondasi Jalan Tanpa
Penutup Aspal, Lapis Pondasi Semen Tanah atau Lapis Pondasi Beraspal
di daerah jalur lalu lintas (termasuk jalur tempat perhentian dan
persimpangan) yang tidak ditetapkan sebagai Pekerjaan Pengembalian
Kondisidan di daerah bahu jalan baru yang bukan diatas timbunan baru
akibat pelebaran lajur lalu lintas.

b) Menurut Seksi dari Spesifikasi ini pembayaran tidak boleh dilakukan


terhadap Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama yang diuraikan dalam
Seksi 8.1 maupun Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan
Berpenutup Aspal yang diuraikan dalam Seksi 8.2.

c) Untuk jalan kerikil, pekerjaan dapat juga mencakup perataan berat


dengan motor grader untuk perbaikan bentuk dengan atau tanpa
penggaruan dan tanpa penambahan bahan baru.

d) Pekerjaan ini meliputi galian minor atau penggaruan serta pekerjaan timbunan
minor yang diikuti dengan pembentukan, pemadatan, pengujian tanah atau bahan
berbutir, dan pemeliharaan permukaan yang disiapkan sampai bahan perkerasan
ditempatkan diatasnya, yang semuanya sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini atau
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini

a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8 b)


Kajian TeknisLapangan : Seksi 1.9 c)
Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17 d)
Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19 e)

Galian : Seksi 3.1

f) Timbunan : Seksi 3.2 g)


Pelebaran Perkerasan dan Bahu Jalan : Seksi 4.1

h) Bahu Jalan : Seksi 4.2 i) Lapis


Pondasi Agregat : Seksi 5.1

j) Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal : Seksi 5.2 k)


Lapis Pondasi Semen Tanah : Seksi 5.4 l) Campuran
Aspal Panas : Seksi 6.3

m) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama : Seksi 8.1

n) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama Pada Jalan : Seksi 8.2

Berpenutup Aspal

o) Pemeliharaan Jalan Samping Dan Jembatan : Seksi 10.2


3) Toleransi Dimensi

a) Ketinggian akhir setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi 2


sentimeter atau lebih rendah 3 sentimeter dari yang disyaratkan atau
disetujui.

b) Seluruh permukaan akhir harus cukup halus dan rata serta


memiliki kelandaian yang cukup, untuk menjamin berlakunya aliran
bebas dari air permukaan.

4) Standar Rujukan

Standar rujukan yang relevan adalah yang diberikan dalam Pasal 3.2.1.(4)
dari
Spesifikasi ini.

5) Pengajuan Kesiapan Kerja

a) Pengajuan yang berhubungan dengan Galian, Pasal 3.1.1.(4),


dan Timbunan, Pasal 3.2.1.(5) harus dibuat masing-masing untuk
seluruh Galian dan Timbunan yang dilaksanakan untuk Penyiapan Badan
Jalan.

b) Penyedia Jasa harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada


Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan
sebelum setiap persetujuan yang dapat diberikan untuk penghamparan
bahan lain di atas tanah dasar atau permukaan jalan, berikut ini :

i) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratakan dalam


Pasal
3.3.3.(2) di bawah ini.

ii) Hasil pengujian pengukuran permukaan dan data survei yang


menun-jukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan
dalam Pasal 3.3.1.(3) dipenuhi.
6) Jadwal Kerja

a) Gorong-gorong, tembok kepala dan struktur minor lainnya di bawah


elevasi tanah dasar atau permukaan jalan, termasuk pemadatan
sepenuhnya atas bahan yang dipakai untuk penimbunan kembali, harus
telah selesai sebelum dimulainya pekerjaan pada tanah dasar atau
permukaan jalan. Seluruh pekerjaan drainase harus berada dalam kondisi
berfungsi sehingga menjamin keefektifan drainase, dengan
demikian dapat mencegah kerusakan tanah dasar atau permukaan
jalan oleh aliran air permukaan.

b) Bilamana permukaan tanah dasar disiapkan terlalu dini tanpa segera


diikuti oleh penghamparan lapis pondasi bawah, maka permukaan tanah
dasar dapat menjadi rusak. Oleh karena itu, luas pekerjaan penyiapan
tanah dasar yang tidak dapat dilindungi pada setiap saat harus dibatasi
sedemikian rupa sehingga daerah tersebut yang masih dapat
dipelihara dengan peralatan yang tersedia dan Penyedia Jasa harus
mengatur penyiapan tanah dasar dan penempatan bahan perkerasan
dimana satu dengan lainnya berjarak cukup dekat.

7) Kondisi Tempat Kerja

Ketentuan dalam Pasal 3.1.1.(7) dan 3.2.1.(7), yang berhubungan dengan


kondisi tempat kerja yang disyaratkan, masing-masing untuk Galian dan
Timbunan, harus
juga berlaku bilamana berhubungan dengan semua pekerjaan Penyiapan
Badan
Jalan, bahkan pada tempat-tempat yang tidak memerlukan galian maupun
timbunan.

8) Perbaikan Terhadap Penyiapan Badan Jalan yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a) Ketentuan yang ditentukan dalam Pasal 3.1.1.(8) dan 3.2.1.(8)


yang berhubungan dengan perbaikan Galian dan Timbunan yang
tidak memenuhi ketentuan, harus juga berlaku bilamana berhubungan
dengan semua pekerjaan Penyiapan Badan Jalan, bahkan untuk tempat-
tempat yang tidak memerlukan galian atau timbunan.

b) Penyedia Jasa harus memperbaiki dengan biaya sendiri atas setiap


alur (rutting) atau gelombang yang terjadi akibat kelalaian pekerja
atau lalu lintas atau oleh sebab lainnya dengan membentuk dan
memadatkannya kembali, menggunakan mesin gilas dengan ukuran dan
jenis yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan ini.

c) Penyedia Jasa harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan


oleh Direksi Pekerjaan, setiap kerusakan pada tanah dasar yang mungkin
terjadi akibat pengeringan, retak, atau akibat banjir atau akibat
kejadian alam lainnya.

9) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian

Ketentuan dalam Pasal 3.2.1.(9) harus berlaku.

10) Pengendalian Lalu Lintas

a) Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan dalam Seksi


1.8
Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas.

b) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab atas seluruh konsekuensi dari


lalu lintas yang diijinkan melewati tanah dasar, dan Penyedia Jasa harus
melarang lalu lintas yang demikian bilamana Penyedia Jasa dapat
menyediakan sebuah jalan alih (detour) atau dengan pelaksanaan
setengah lebar jalan.
3.3.2 BAHAN

Tanah dasar dapat dibentuk dari Timbunan Biasa, Timbunan Pilihan, Lapis
Pondasi Agregat atau Drainase Porous, atau tanah asli di daerah galian. Bahan
yang digunakan dalam setiap hal haruslah sesuai dengan yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan, dan sifat-sifat bahan yang disyaratkan untuk bahan yang
dihampar dan membentuk tanah dasar haruslah seperti yang disyaratkan dalam
Spesifikasi.

3.3.3 PELAKSANAAN DARI PENYIAPAN BADAN JALAN

1) Penyiapan Tempat Kerja

a) Pekerjaan galian yang diperlukan untuk membentuk tanah dasar


harus dilaksanakan sesuai dengan Pasal 3.1.2.(1) dari Spesifikasi ini.
b) Seluruh Timbunan yang diperlukan harus dihampar sesuai dengan
Pasal
3.2.3 dari Spesifikasi ini.

2) Pemadatan Tanah Dasar

a) Tanah dasar harus dipadatkan sesuai dengan ketentuan yang


relevan dari

Pasal 3.2.3.(3) dari Spesifikasi ini.

b) Ketentuan pemadatan dan jaminan mutu untuk tanah dasar diberikan


dalam
Pasal 3.2.4 dari Spesifikasi ini.

3) Daya Dukung Tanah Dasar di Daerah Galian

Tanah Dasar pada setiap tempat haruslah mempunyai daya dukung


minimum sebagaimana yang diberikan dalam Gambar, atau sekurang-
kurangnya mempunyai CBR minimum 6 % jika tidak disebutkan.
3.3.4 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

Daerah jalur lalu lintas lama yang mengalami kerusakan parah, dimana operasi
pengembalian kondisi yang disyaratkan dalam Seksi 8.1 atau Seksi 8.2 dari
Spesifikasi ini dipandang tidak sesuai, akan digolongkan sebagai daerah yang
ditingkatkan dan persiapan tanah dasar akan dibayar menurut Seksi ini sebagai
daerah yang persiapan permukaan tanah dasarnya telah diterima oleh Direksi
Pekerjaan.
2) Dasar Pembayaran

Kuantitas dari pekerjaan Penyiapan Badan Jalan, diukur seperti ketentuan di


atas, akan dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan
dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran seperti terdaftar di
bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi
penuh untuk seluruh pekerjaan dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk
keperluan pembentukan pekerjaan penyiapan tanah dasar seperti telah
diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata Uraian Satuan


Pembayaran Pengukuran

3.3.(1) Penyiapan Badan Jalan Meter Persegi


PERKERASAN ASPAL

SEKSI 6.1

LAPIS RESAP PENGIKAT DAN LAPIS PEREKAT

6.1.1 UMUM

1) U r aian

Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan dan penghamparan bahan aspal pada
permukaan yang telah disiapkan sebelumnya untuk pemasangan lapisan beraspal
berikutnya. Lapis Resap Pengikat harus dihampar diatas permukaan pondasi tanpa
bahan pengikat Lapis Pondasi Agregat, sedangkan Lapis Perekat harus dihampar di
atas permukaan berbahan pengikat (seperti : Lapis Penetrasi Macadam, Laston,
Lataston dan diatas Semen Tanah, RCC, CTB, Perkerasan Beton, dll).

2) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8


b) Kajian Teknis Lapangan : Seksi 1.9
c) Bahan dan Penyimpanan : Seksi 1.11
d) Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17
e) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
f) Pelebaran Perkerasan : Seksi 4.1
g) Bahu Jalan : Seksi 4.2
h) Lapis Pondasi Agregat : Seksi 5.1
i) Lapis Pondasi Semen Tanah : Seksi 5.4
j) Campuran Aspal Panas : Seksi 6.3
k) Campuran Aspal Dingin : Seksi 6.5
l) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama : Seksi 8.1
m) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan Ber- : Seksi 8.2
penutup Aspal

3) Standar Rujukan

Standar Nasional Indone sia (SNI) :


SNI 03-3642-1994 : Metode Pengujian Kadar Residu Aspal Emulsi dengan
Penyulingan.
SNI 03-3643-1994 : Aspal Emulsi Tertahan Saringan No.20
SNI 03-3644-1994 : Metode Pengujian Jenis Muatan Partikel Aspal Emulsi
SNI 03-6721-2002 : Metode Pengujian Kekentalan Aspal Cair dan Aspal
Emulsi dengan Alat Saybolt
RSNI M-04-2004 : Cara Uji Kelarutan Aspal
SNI 4799 : 2008 : Spesifikasi Aspal Cair Tipe Penguapan Sedang
SNI 2432:2011 : Cara Uji Daktilitas Aspal
SNI 2434:2011 : Cara Uji Titik Lembek Aspal dengan Alat Cincin dan Bola
(Ring and Ball)
SNI 2488:2011 : Cara Uji Penetrasi Aspal
SNI 4798 : 2011 : Spesifikasi Aspal Emulsi Kationik
SNI 6832:2011 : Spesifikasi Aspal Emulsi Anionik
AASHTO :
AASHTO M20-70 (2004) : Penetration Graded Asphalt Cement
AASHTO T59-01 (2005) : Testing Emulsified Asphalts

British Standards :
BS 3403 : Industrial Tachometers

4) Kondisi Cuaca Yang Diijinkan Untuk Bekerja

Lapisan Resap Pengikat harus disemprot hanya pada permukaan yang kering atau
mendekati kering, dan Lapis Perekat harus disemprot hanya pada permukaan yang
benar-benar kering. Penyemprotan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat tidak
boleh dilaksanakan waktu angin kencang, hujan atau akan turun hujan.

5) Mutu Pekerjaan dan Perbaikan dari Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

Lapisan yang telah selesai harus menutup keseluruhan permukaan yang dilapisi dan
tampak merata, tanpa adanya bagian-bagian yang beralur atau kelebihan aspal.

Untuk Lapis Perekat, harus melekat dengan cukup kuat di atas permukaan yang
disemprot. Untuk penampilan yang kelihatan berbintik-bintik, sebagai akibat dari
bahan aspal yang didistribusikan sebagai butir-butir tersendiri dapat diterima asalkan
penampilannya kelihatan rata dan keseluruhan takaran pemakaiannya memenuhi
ketentuan.

Untuk Lapis Resap Pengikat, setelah proses pengeringan, bahan aspal harus sudah
meresap ke dalam lapis pondasi, meninggalkan sebagian bahan aspal yang dapat
ditunjukkan dengan permukaan berwarna hitam yang merata dan tidak berongga
(porous). Tekstur untuk permukaan lapis pondasi agregat harus rapi dan tidak boleh
ada genangan atau lapisan tipis aspal atau aspal tercampur agregat halus yang cukup
tebal sehingga mudah dikupas dengan pisau.

Perbaikan dari Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat yang tidak memenuhi
ketentuan harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, termasuk
pembuangan bahan yang berlebihan, penggunaan bahan penyerap (blotter material),
atau penyemprotan tambahan seperlunya. Setiap kerusakan kecil pada Lapis Resap
Pengikat harus segera diperbaiki menurut Seksi 8.1 dan Seksi 8.2 dari Spesifikasi
ini. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar lubang yang besar atau kerusakan
lain yang terjadi dibongkar dan dipadatkan kembali atau penggantian lapisan
pondasi diikuti oleh pengerjaan kembali Lapis Resap Pengikat.

6) Pengajuan Kesiapan Kerja

Penyedia Jasa harus mengajukan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan :

a) Lima liter contoh dari setiap bahan aspal yang diusulkan oleh Penyedia Jasa
untuk digunakan dalam pekerjaaan dilengkapi sertifikat dari pabrik
pembuat-nya dan hasil pengujian seperti yang disyaratkan dalam Pasal
1.11.1.(3).(c), diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai. Sertifikat tersebut
harus menjelas-kan bahwa bahan aspal tersebut memenuhi ketentuan dari
Spesifikasi dan jenis yang sesuai untuk bahan Lapis Resap Pengikat atau
Lapis Perekat, seperti yang ditentukan pada Pasal 6.1.2 dari Spesifikasi ini.
b) Catatan kalibrasi dari semua instrumen dan meteran pengukur dan tongkat
celup ukur untuk distributor aspal, seperti diuraikan dalam Pasal 6.1.3.(3)
dan 6.1.3.(4) dari Spesifikasi ini, yang harus diserahkan paling lambat 30
hari sebelum pelaksanaan dimulai. Tongkat celup ukur, alat instrumen dan
meteran pengukur harus dikalibrasi sampai memenuhi akurasi, toleransi
ketelitian dan ketentuan seperti diuraikan dalam Pasal 6.1.3.(4) dari
Spesifikasi ini dan tanggal pelaksanaan kalibrasi harus tidak melebihi satu
tahun sebelum pelaksanaan dimulai.

c) Grafik penyemprotan harus memenuhi ketentuan Pasal 6.1.3.(5) dari


Spesifikasi ini dan diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai.

d) Contoh-contoh bahan yang dipakai pada setiap hari kerja harus dilaksanakan
sesuai dengan Pasal 6.1.6 dari Spesifikasi ini. Laporan harian untuk
pekerjaan pelaburan yang telah dilakukan dan takaran pemakaian bahan
harus memenuhi ketentuan Pasal 6.1.6 dari Spesifikasi ini.

7) Kondisi Tempat Kerja

a) Pekerjaan harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga masih


memungkinkan lalu lintas satu lajur tanpa merusak pekerjaan yang sedang
dilaksanakan dan hanya menimbulkan gangguan yang minimal bagi lalu
lintas.

b) Bangunan-bangunan dan benda-benda lain di samping tempat kerja


(struktur, pepohonan dll.) harus dilindungi agar tidak menjadi kotor karena
percikan aspal.

c) Bahan aspal tidak boleh dibuang sembarangan kecuali ke tempat yang


disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

d) Penyedia Jasa harus melengkapi tempat pemanasan dengan fasilitas


pencegahan dan pengendalian kebakaran yang memadai, juga pengadaan
dan sarana pertolongan pertama.

8) Pengendalian Lalu Lintas

a) Pengendalian lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.8, Manajemen


dan Keselamatan Lalu Lintas dan Pasal 6.1.5 dari Spesifikasi ini.

b) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab terhadap dampak yang terjadi bila
lalu lintas yang dijinkan lewat di atas Lapis Resap Pengikat atau Lapis
Perekat yang baru dikerjakan,.

6.1.2 BAHAN

1) Bahan Lapis Resap Pegikat

a) Bahan aspal untuk Lapis Resap Pengikat haruslah salah satu dari berikut ini:

i) Aspal emulsi reaksi sedang (medium setting) atau reaksi lambat


(slow setting) yang memenuhi SNI 03-4798-1998. Umumnya hanya
aspal emulsi yang dapat menunjukkan peresapan yang baik pada
lapis pondasi tanpa pengikat yang disetujui. Aspal emulsi harus
mengandung residu hasil penyulingan minyak bumi (aspal dan
pelarut) tidak kurang dari 60 % dan mempunyai penetrasi aspal
tidak kurang dari 80/100. Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan
penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dengan perbandingan 1
bagian air bersih dan 1 bagian aspal emulsi dengan syarat tersedia
alat pengaduk mekanik yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

ii) Aspal semen Pen.80/100 atau Pen.60/70, memenuhi AASHTO


M20, diencerkan dengan minyak tanah (kerosen). Proporsi minyak
tanah yang digunakan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan, setelah percobaan di atas lapis pondasi atas yang telah
selesai sesuai dengan Pasal 6.1.4.(2). Kecuali diperintah lain oleh
Direksi Pekerjaan, perbandingan pemakaian minyak tanah pada
percobaan pertama harus dari 80 – 85 bagian minyak per 100 bagian
aspal semen (80 pph – 85 pph) kurang lebih ekivalen dengan
viskositas aspal cair hasil kilang jenis MC-30).

b) Pemilihan jenis aspal emulsi yang digunakan, kationik atau anionik, harus
sesuai dengan muatan batuan lapis pondasi. Gunakan aspal emulsi kationik
bila agregat untuk lapis pondasi adalah agregat basa (bermuatan negatif) dan
gunakan aspal emulsi anionik bila agregat untuk lapis pondasi adalah
agregat asam (bermuatan positif). Bila ada keraguan atau bila bila aspal
emulsi anionik sulit didapatkan, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan
untuk menggunakan aspal emulsi kationik.

c) Bilamana lalu lintas diijinkan lewat di atas Lapis Resap Pengikat maka
harus digunakan bahan penyerap (blotter material) dari hasil pengayakan
kerikil atau batu pecah, terbebas dari butiran-butiran berminyak atau lunak,
bahan kohesif atau bahan organik. Tidak kurang dari 98 persen harus lolos
ayakan ASTM 3/8” (9,5 mm) dan tidak lebih dari 2 persen harus lolos
ayakan ASTM No.8 (2,36 mm).

2) Bahan Lapis Perekat

a) Aspal emulsi reaksi cepat (rapid setting) yang memenuhi ketentuan SNI 03-
6932-2002 atau SNI 03-4798-1998. Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan
penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dengan perbandingan 1 bagian air
bersih dan 1 bagian aspal emulsi dengan syarat tersedia alat pengaduk
mekanik yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan..

b) Aspal semen Pen.60/70 atau Pen.80/100 yang memenuhi ketentuan


AASHTO M20, diencerkan dengan 25 - 30 bagian minyak tanah per 100
bagian aspal (25 pph – 30 pph).

c) Aspal emulsi modifikasi reaksi cepat (rapid setting) harus bahan styrene
butadiene rubber latex atau polycholoprene latex sesuai dengan AASHTO
M316-99 (2003) Tabel 1 CRS-2L dengan kandungan karet kering minimum
60%. Kadar bahan modifikasi (polymer padat) dalam aspal emulsi haruslah
min 2,5% terhadap berat residu aspal. Dalam kondisi apapun, aspal emulsi
modifikasi tidak boleh diencerkan di lapangan. Aspal emulsi modifikasi
reaksi cepat (rapid setting, CRS-1) yang digunakan harus memenuhi Tabel
6.1.2.(1).
Tabel 6.1.2.(1). Persyaratan Aspal Emulsi Modifikasi untuk Tack Coat

No Sifat Standar Satuan Batasan

Pengujian pada Aspal Emulsi


1 Viskositas Saybolt Furol pada 50oC SNI 03-6721-2002 Detik 100 - 400
2 Stabilitas Penyimpanan dalam 24 jam AASHTO T59-01(2005) % berat Maks. 1
3 Tertahan saringan No. 20 SNI 03-3643-1994 % berat Maks. 0,1
4 Muatan ion SNI 03-3644-1994 - Positif
5 Kemampuan mengemulsi kembali AASHTO T59-01(2005) % berat Min.40
6 Kadar residu dengan destilasi SNI 03-3642-1994 % berat Min.65

Pengujian pada Residu Hasil Penguapan


7 Penetrasi SNI 06-2456-1991 0,1 mm 100 - 175
8 Daktilitas 4°C, 5 cm/menit SNI 06-2432-1991 cm Min.30
9 Daktilitas 25°C, 5 cm/menit SNI 06-2432-1991 cm Min.125
10 Kelarutan dalam Tricloroethylene AASHTO T44-03 % berat Min.97,5*
Catatan :
* : Jika kelarutan residu kurang dari 97,5%, aspal pengikat dasar untuk emulsi yang harus diuji.
Kelarutan aspal pengikat dasar harus lebih besar dari 99%.

d) Bila lapis perekat dipasang di atas lapis beraspal atau berbahan pengikat
aspal, gunakan aspal emulsi kationik. Bila lapis perekat dipasang di atas
perkerasan beton atau berbahan pengikat semen, gunakan aspal emulsi
anionik. Bila ada keraguan atau bila bila aspal emulsi anionik sulit
didapatkan, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan untuk menggunakan
aspal emulsi kationik.

6.1.3 PERALATAN

1) Ketentuan Umum

Penyedia Jasa harus melengkapi peralatannya terdiri dari penyapu mekanis dan atau
kompresor, distributor aspal, peralatan untuk memanaskan bahan aspal dan peralatan
yang sesuai untuk menyebarkan kelebihan bahan aspal.

2) Distributor Aspal - Batang Semprot

a) Distributor aspal harus berupa kendaraan beroda ban angin yang bermesin
penggerak sendiri, memenuhi peraturan keamanan jalan. Bilamana dimuati
penuh maka tekanan ban pada pengoperasian dengan kecepatan penuh tidak
boleh melampaui tekanan yang direkomendasi pabrik pembuatnya.

b) Alat penyemprot, harus dirancang, diperlengkapi, dipelihara dan


dioperasikan sedemikian rupa sehingga bahan aspal dengan panas yang
sudah merata dapat disemprotkan secara merata dengan berbagai variasi
lebar permukaan, pada takaran yang ditentukan dalam rentang 0,15 sampai
2,4 liter per meter persegi.

c) Distributor aspal harus dilengkapi dengan batang semprot sehingga dapat


mensirkulasikan aspal secara penuh yang dapat diatur ke arah horisontal dan
vertikal. Batang semprot harus terpasang dengan jumlah minimum 24 nosel,
dipasang pada jarak yang sama yaitu 10 ± 1 cm. Distributor aspal juga harus
dilengkapi pipa semprot tangan.
3) Perlengkapan

Perlengkapan distributor aspal harus meliputi sebuah tachometer (pengukur


kecepatan putaran), meteran tekanan, tongkat celup yang telah dikalibrasi, sebuah
termometer untuk mengukur temperatur isi tangki, dan peralatan untuk mengukur
kecepatan lambat. Seluruh perlengkapan pengukur pada distributor harus dikalibrasi
untuk memenuhi toleransi yang ditentukan dalam Pasal 6.1.3.(4) dari Spesifikasi ini.
Selanjutnya catatan kalibrasi yang teliti dan memenuhi ketentuan tersebut harus
diserahkan kepada Direksi Pekerjaan.

4) Toleransi Peralatan Distributor Aspal

Toleransi ketelitian dan ketentuan jarum baca yang dipasang pada distributor aspal
dengan batang semprot harus memenuhi ketentuan berikut ini :

Ketentuan dan Toleransi Yang Dijinkan


Tachometer pengukur : ± 1,5 persen dari skala putaran penuh sesuai ketentuan
kecepatan kendaraan BS 3403

Tachometer pengukur : ± 1,5 persen dari skala putaran penuh sesuai ketentuan
kecepatan putaran pompa BS 3403

Pengukur suhu : ± 5 ºC, rentang 0 - 250 ºC, minimum garis tengah


arloji 70 mm
Pengukur volume atau : ± 2 persen dari total volume tangki, nilai maksimum
tongkat celup garis skala Tongkat Celup 50 liter.

5) Grafik Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaaan

Distributor aspal harus dilengkapi dengan Grafik Penyemprotan dan Buku Petunjuk
Pelaksanaan yang harus disertakan pada alat semprot, dalam keadaan baik, setiap
saat.

Buku petunjuk pelaksanaan harus menunjukkan diagram aliran pipa dan semua
petunjuk untuk cara kerja alat distributor.

Grafik Penyemprotan harus memperlihatkan hubungan antara kecepatan dan jumlah


takaran pemakaian aspal yang digunakan serta hubungan antara kecepatan pompa
dan jumlah nosel yang digunakan, berdasarkan pada keluaran aspal dari nosel.
Keluaran aspal pada nosel (liter per menit) dalam keadaan konstan, beserta tekanan
penyemprotanya harus diplot pada grafik penyemprotan.

Grafik Penyemprotan juga harus memperlihatkan tinggi batang semprot dari


permukaan jalan dan kedudukan sudut horisontal dari nosel semprot, untuk
menjamin adanya tumpang tindih (overlap) semprotan yang keluar dari tiga nosel
(yaitu setiap lebar permukaan disemprot oleh semburan tiga nosel).

6) Kinerja Distributor Aspal

a) Penyedia Jasa harus menyiapkan distributor lengkap dengan perlengkapan


dan operatornya untuk pengujian lapangan dan harus menyediakan tenaga-
tenaga pembantu yang dibutuhkan untuk tujuan tersebut sesuai perintah
Direksi Pekerjaan. Setiap distributor yang menurut pendapat Direksi
Pekerjaan kinerjanya tidak dapat diterima bila dioperasikan sesuai dengan
Grafik Takaran Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaan atau tidak
memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi dalam segala seginya, maka
peralatan tersebut tidak diperkenankan untuk dioperasikan dalam pekerjaan.
Setiap modifikasi atau penggantian distributor aspal harus diuji terlebih
dahulu sebelum digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.

b) Penyemprotan dalam arah melintang dari takaran pemakaian aspal yang


dihasilkan oleh distributor aspal harus diuji dengan cara melintaskan batang
semprot di atas bidang pengujian selebar 25 cm x 25 cm yang terbuat dari
lembaran resap yang bagian bawahnya kedap, yang beratnya harus
ditimbang sebelum dan sesudah disemprot. Perbedaan berat harus dipakai
dalam menentukan takaran aktual pada tiap lembar dan perbedaan tiap
lembar terhadap takaran rata-rata yang diukur melintang pada lebar penuh
yang telah disemprot tidak boleh melampaui 15 persen takaran rata-rata.

c) Ketelitian yang dapat dicapai distributor aspal terhadap suatu takaran


sasaran pemakaian alat semprot harus diuji dengan cara yang sama dengan
pengujian distribusi melintang pada butir (b) di atas. Lintasan penyemprotan
minimum sepanjang 200 meter harus dilaksanakan dan kendaraan harus
dijalankan dengan kecepatan tetap sehingga dapat mencapai takaran sasaran
pemakaian yang telah ditentukan lebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.
Dengan minimum 5 penampang melintang yang berjarak sama harus
dipasang 3 kertas resap yang berjarak sama, kertas tidak boleh dipasang
dalam jarak kurang dari 0,5 meter dari tepi bidang yang disemprot atau
dalam jarak 10 m dari titik awal penyemprotan. Takaran pemakaian, yang
diambil sebagai harga rata-rata dari semua kertas resap tidak boleh berbeda
lebih dari 5 persen dari takaran sasaran. Sebagai alternatif, takaran
pemakaian rata-rata dapat dihitung dari pembacaan tongkat ukur yang telah
dikalibrasi, seperti yang ditentukan dalam Pasal 6.1.4.(3).(g) dari Spesifikasi
ini. Untuk tujuan pengujian ini minimum 70 persen dari kapasitas distributor
aspal harus disemprotkan.

7) Peralatan Penyemprot Aspal Tangan (Hand Sprayer)

Bilamana diijinkan oleh Direksi Pekerjaan maka penggunaan perlatan penyemprot


aspal tangan dapat dipakai sebagai pengganti distributor aspal.

Perlengkapan utama peralatan penyemprot aspal tangan harus selalu dijaga dalam
kondisi baik, terdiri dari :

a) Tangki aspal dengan alat pemanas;

b) Pompa yang memberikan tekanan ke dalam tangki aspal sehingga aspal


dapat tersemprot keluar;

c) Batang semprot yang dilengkapi dengan lubang pengatur keluarnya aspal


(nosel).

Agar diperoleh hasil penyemprotan yang merata maka Penyedia Jasa harus
menyediakan tenaga operator yang terampil dan diuji coba dahulu kemampuannya
sebelum disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
6.1.4 PELAKSANAAN PEKERJAAN

1) Penyiapan Permukaan Yang Akan Disemprot Aspal

a) Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan


dilaksanakan pada permukaan perkerasan jalan yang ada atau bahu jalan
yang ada, semua kerusakan perkerasan maupun bahu jalan harus diperbaiki
menurut Seksi 8.1 dan Seksi 8.2 dari Spesifikasi ini.

b) Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan


dilaksanakan pada perkerasan jalan baru atau bahu jalan baru, perkerasan
atau bahu itu harus telah selesai dikerjakan sepenuhnya, menurut Seksi 4.1,
4.2, 5.1, 5.4, 6.3, 6.4, atau 6.6 dari Spesifikasi ini yang sesuai dengan lokasi
dan jenis permukaan yang baru tersebut.

c) Untuk lapis resap pengikat, jenis aspal emulsi yang digunakan harus
mengacu pada Pasal 6.1.2.(1). dan Untuk lapis perekat, jenis aspal emulsi
yang digunakan harus mengacu pada Pasal 6.1.2.(2).

d) Permukaan yang akan disemprot itu harus dipelihara menurut standar butir
(a) dan butir (b) di atas sebelum pekerjaan pelaburan dilaksanakan.

e) Sebelum penyemprotan aspal dimulai, permukaan harus dibersihkan dengan


memakai sikat mekanis atau kompresor atau kombinasi keduanya.
Bilamana peralatan ini belum dapat memberikan permukaan yang benar-
benar bersih, penyapuan tambahan harus dikerjakan manual dengan sikat
yang kaku.

f) Pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan


disemprot.

g) Tonjolan yang disebabkan oleh benda-benda asing lainnya harus


disingkirkan dari permukaan dengan memakai penggaru baja atau dengan
cara lainnya yang telah disetujui atau sesuai dengan perintah Direksi
Pekerjaan dan bagian yang telah digaru tersebut harus dicuci dengan air dan
disapu.

h) Untuk pelaksanaan Lapis Resap Pengikat di atas Lapis Pondasi Agregat


Kelas A, permukaan akhir yang telah disapu harus rata, rapat, bermosaik
agregat kasar dan halus, permukaan yang hanya mengandung agregat halus
tidak akan diterima.

i) Pekerjaan penyemprotan aspal tidak boleh dimulai sebelum perkerasan telah


disiapkan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.

2) Takaran dan Temperatur Pemakaian Bahan Aspal

a) Penyedia Jasa harus melakukan percobaan lapangan di bawah pengawasan


Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan tingkat takaran yang tepat (liter per
meter persegi) dan percobaan tersebut akan diulangi, sebagaimana diperin-
tahkan oleh Direksi Pekerjaan, bila jenis dari permukaan yang akan
disemprot atau jenis dari bahan aspal berubah. Biasanya takaran pemakaian
yang didapatkan akan berada dalam batas-batas sebagai berikut :
Lapis Resap Pengikat : 0,4 sampai 1,3 liter per meter persegi untuk Lapis
Pondasi Agregat tanpa bahan pengikat

Lapis Perekat : Sesuai dengan jenis permukaan yang akan mene-


rima pelaburan dan jenis bahan aspal yang akan
dipakai. Lihat Tabel 6.1.4.(1) untuk jenis takaran
pemakaian lapis aspal.

b) Temperatur penyemprotan harus sesuai dengan Tabel 6.1.4.(1), kecuali


diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Temperatur penyemprotan untuk
aspal cair yang kandungan minyak tanahnya berbeda dari yang ditentukan
dalam daftar ini, temperaturnya dapat diperoleh dengan cara interpolasi.

Tabel 6.1.4.(1) Takaran Pemakaian Lapis Perekat

Takaran (liter per meter persegi) pada


Jenis Aspal Permukaan Baru Permukan Permukaan
atau Aspal atau Porous dan Berbahan
Beton Lama Terekpos Pengikat
Yang Licin Cuaca Semen
Aspal Cair 0,15 0,15 - 0,35 0,2 – 1,0
Aspal Emulsi 0,20 0,20 - 0,50 0,2 – 1,0
Aspal Emulsi yang 0,40 0,40 - 1,00 0,4 – 2,0
diencerkan (1:1)
Aspal Emulsi 0,20 0,20 - 0,50 0,2 – 1,0
Modifikasi

Tabel 6.1.4.(2) Temperatur Penyemprotan

Jenis Aspal Rentang Suhu Penyemprotan


Aspal cair, 25-30 pph minyak tanah 110 ± 10 ºC
Aspal cair, 80-85 pph minyak tanah 45 ± 10 ºC
(MC-30)
Aspal emulsi, emulsi modifikasi atau Tidak dipanaskan
aspal emulsi yang diencerkan

c) Frekuensi pemanasan yang berlebihan atau pemanasan yang berulang-ulang


pada temperatur tinggi haruslah dihindari. Setiap bahan yang menurut
pendapat Direksi Pekerjaan, telah rusak akibat pemanasan berlebihan harus
ditolak dan harus diganti atas biaya Penyedia Jasa.

3) Pelaksanaan Penyemprotan

a) Batas permukaan yang akan disemprot oleh setiap lintasan penyemprotan


harus diukur dan ditandai. Khususnya untuk Lapis Resap Pengikat, batas-
batas lokasi yang disemprot harus ditandai dengan cat atau benang.

b) Agar bahan aspal dapat merata pada setiap titik maka bahan aspal harus
disemprotkan dengan batang penyemprot dengan kadar aspal yang
diperintahkan, kecuali jika penyemprotan dengan distributor tidaklah praktis
untuk lokasi yang sempit, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pemakaian
penyemprot aspal tangan (hand sprayer).
Alat penyemprot aspal harus dioperasikan sesuai grafik penyemprotan yang
telah disetujui. Kecepatan pompa, kecepatan kendaraan, ketinggian batang
semprot dan penempatan nosel harus disetel sesuai ketentuan grafik tersebut
sebelum dan selama pelaksanaan penyemprotan.

c) Bila diperintahkan, bahwa lintasan penyemprotan bahan aspal harus satu


lajur atau setengah lebar jalan dan harus ada bagian yang tumpang tindih
(overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan.
Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan tidak
boleh ditutup oleh lapisan berikutnya sampai lintasan penyemprotan di lajur
yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan. Demikian pula lebar yang
telah disemprot harus lebih besar dari pada lebar yang ditetapkan, hal ini
dimaksudkan agar tepi permukaan yang ditetapkan tetap mendapat
semprotan dari tiga nosel, sama seperti permukaan yang lain.

d) Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dilindungi dengan bahan yang
cukup kedap. Penyemprotan harus dimulai dan dihentikan sampai seluruh
batas bahan pelindung tersemprot, dengan demikian seluruh nosel bekerja
dengan benar pada sepanjang bidang jalan yang akan disemprot.

Distributor aspal harus mulai bergerak kira-kira 5 meter sebelum daerah


yang akan disemprot dengan demikian kecepatan lajunya dapat dijaga
konstan sesuai ketentuan, agar batang semprot mencapai bahan pelindung
tersebut dan kecepatan ini harus tetap dipertahankan sampai melalui titik
akhir.

e) Sisa aspal dalam tangki distributor harus dijaga tidak boleh kurang dari 10
persen dari kapasitas tangki untuk mencegah udara yang terperangkap
(masuk angin) dalam sistem penyemprotan.

f) Jumlah pemakaian bahan aspal pada setiap kali lintasan penyemprotan harus
segera diukur dari volume sisa dalam tangki dengan meteran tongkat celup.

g) Takaran pemakaian rata-rata bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan,


harus dihitung sebagai volume bahan aspal yang telah dipakai dibagi luas
bidang yang disemprot. Luas lintasan penyemprotan didefinisikan sebagai
hasil kali panjang lintasan penyemprotan dengan jumlah nosel yang
digunakan dan jarak antara nosel. Takaran pemakaian rata-rata yang dicapai
harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan menurut Pasal
6.1.4.(2).(a) dari Spesifikasi ini, dalam toleransi berikut ini :
Toleransi 1 % dari volume tangki
takaran = + (4 % dari takaran yg diperintahkan + ---------------------------- )
pemakaian Luas yang disemprot

Takaran pemakaian yang dicapai harus telah dihitung sebelum lintasan


penyemprotan berikutnya dilaksanakan dan bila perlu diadakan penyesuaian
untuk penyemprotan berikutnya .

h) Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata ada ketidaksempurnaan


peralatan semprot pada saat beroperasi.

i) Setelah pelaksanaan penyemprotan, khususnya untuk Lapis Perekat, bahan


aspal yang berlebihan dan tergenang di atas permukaan yang telah disemprot
harus diratakan dengan menggunakan alat pemadat roda karet, sikat ijuk
atau alat penyapu dari karet.

j) Tempat-tempat yang disemprot dengan Lapis Resap Pengikat yang menun-


jukkan adanya bahan aspal berlebihan harus ditutup dengan bahan penyerap
(blotter material) yang memenuhi Pasal 6.1.2.(1).(b) dari Spesifikasi ini
sebelum penghamparan lapis berikutnya. Bahan penyerap (blotter material)
hanya boleh dihampar 4 jam setelah penyemprotan Lapis Resap Pengikat.

k) Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian kadar bahan aspal harus
dilabur kembali dengan bahan aspal yang sejenis secara manual dengan
kadar yang hampir sama dengan kadar di sekitarnya.

6.1.5 PEMELIHARAAN DAN PEMBUKAAN BAGI LALU LINTAS

1) Pemeliharaan Lapis Resap Pengikat

a) Penyedia Jasa harus tetap memelihara permukaan yang telah diberi Lapis
Resap Pengikat atau Lapis Perekat sesuai standar yang ditetapkan dalam
Pasal 6.1.1.(5) dari Spesifikasi ini sampai lapisan berikutnya dihampar.
Lapisan berikutnya hanya dapat dihampar setelah bahan resap pengikat telah
meresap sepenuhnya ke dalam lapis pondasi dan telah mengeras dalam
waktu paling sedikit 48 jam setelah penyemprotan atau sebagaimana yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

Untuk Lapis Resap Pengikat yang akan dilapisi Burtu atau Burda, waktu
penundaan harus sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan
minimum dua hari dan tak boleh lebih dari empat belas hari, tergantung dari
lalu lintas, cuaca, bahan aspal dan bahan lapis pondasi yang digunakan.

b) Lalu lintas tidak diijinkan lewat sampai bahan aspal telah meresap dan
mengering serta tidak akan terkelupas akibat dilewati roda lalu lintas. Dalam
keadaan khusus, lalu lintas dapat diijinkan lewat sebelum waktu tersebut,
tetapi tidak boleh kurang dari empat jam setelah penghamparan Lapis Resap
Pengikat tersebut. Agregat penutup (blotter material) yang bersih, yang
sesuai dengan ketentuan Pasal 6.1.2.(1).(b) dari Spesifikasi ini harus
dihampar sebelum lalu lintas diijinkan lewat. Agregat penutup harus
disebar dari truk sedemikian rupa sehingga roda tidak melindas bahan aspal
yang belum tertutup agregat. Bila penghamparan agregat penutup pada lajur
yang sedang dikerjakan yang bersebelahan dengan lajur yang belum
dikerjakan, sebuah alur (strip) yang lebarnya paling sedikit 20 cm sepanjang
tepi sambungan harus dibiarkan tanpa tertutup agregat, atau jika sampai
tertutup harus dibuat tidak tertutup agregat bila lajur kedua sedang
dipersiapkan untuk ditangani, agar memungkinkan tumpang tindih (overlap)
bahan aspal sesuai dengan Pasal 6.1.4.(3).(d) dari Spesifikasi ini. Pemakaian
agregat penutup harus dilaksanakan seminimum mungkin.

2) Pemeliharaan dari Lapis Perekat

Lapis Perekat harus disemprotkan hanya sebentar sebelum penghamparan lapis


aspal berikut di atasnya untuk memperoleh kondisi kelengketan yang tepat.
Pelapisan lapisan beraspal berikut tersebut harus dihampar sebelum lapis aspal
hilang kelengketannya melalui pengeringan yang berlebihan, oksidasi, debu yang
tertiup atau lainnya. Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup, Penyedia Jasa
harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak dengan
lalu lintas. Pemberian kembali lapis perekat (retackcoating) harus dilakukan bila
lapis perekat telah mengering sehingga hilang atau berkurang kelengketannya.

Pengeringan lapis perekat yang basah akibat hujan turun dengan tiba-tiba dengan
menggunakan udara bertekanan (compressor) dapat dilakukan sebelum lapis
beraspal dihampar hanya bila lamanya durasi hujan kurang dari 4 jam. Pemberian
kembali lapis perekat (retackcoating) harus dilakukan bila lapis perekat terkena
hujan lebih dari 4 jam.

6.1.6 PENGENDALIAN MUTU DAN PENGUJIAN DI LAPANGAN

a) Contoh aspal dan sertifikatnya, seperti disyaratkan dalam Pasal 6.1.1.(6).(a)


dari Spesifikasi ini harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke
lapangan pekerjaan.

b) Dua liter contoh bahan aspal yang akan dihampar harus diambil dari
distributor aspal, masing-masing pada saat awal penyemprotan dan pada saat
menjelang akhir penyemprotan.

c) Distributor aspal harus diperiksa dan diuji, sesuai dengan ketentuan Pasal
6.1.3.(6) dari Spesifikasi ini sebagai berikut :

i) Sebelum pelaksanaan pekerjaan penyemprotan pada Kontrak


tersebut;

ii) Setiap 6 bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak


150.000 liter, dipilih yang lebih dulu tercapai;

iii) Apabila distributor mengalami kerusakan atau modifikasi, perlu


dilakukan pemeriksaan ulang terhadap distributor tersebut.

d) Gradasi agregat penutup (blotter material) harus diajukan kepada Direksi


Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan sebelum agregat tersebut
digunakan.

e) Catatan harian yang terinci mengenai pelaksanaan penyemprotan


permukaan, termasuk pemakaian bahan aspal pada setiap lintasan
penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat dalam
formulir yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

6.1.7 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Untuk Pembayaran

a) Kuantitas dari bahan aspal yang diukur untuk pembayaran adalah nilai
terkecil di antara berikut ini : jumlah liter pada 15ºC untuk aspal cair dan
15,6ºC untuk aspal emulsi dan aspal emulsi modifikasi menurut takaran
yang diperlukan sesuai dengan Spesifikasi dan ketentuan Direksi Pekerjaan,
atau jumlah liter aktual pada 15ºC untuk aspal cair dan 15,6ºC untuk aspal
emulsi dan aspal emulsi modifikasi yang terhampar dan diterima. Gunakan
Lampiran 6.1 untuk konversi suhu pelaksanaan di lapangan ke suhu standar
15ºC Pengukuran berdasarkan volume harus diambil saat bahan berada
pada temperatur keseluruhan yang merata dan bebas dari gelembung udara.
Air yang ditambahkan kedalam aspal emulsi atau kandungan air yang sudah
ada dalam aspal emulsi yang diencerkan (1:1) tidak akan diukur untuk
pembayaran. Kuantitas dari aspal yang digunakan harus diukur setelah
setiap lintasan penyemprotan untuk distributor aspal atau setiap hari
produksi untuk penyemprot aspal tangan (hand sprayer).

b) Setiap agregat penutup (blotter material) yang digunakan harus dianggap


termasuk pekerjaan sementara untuk memperoleh Lapis Resap Pengikat
yang memenuhi ketentuan dan tidak akan diukur atau dibayar secara
terpisah.

c) Pekerjaan untuk penyiapan dan pemeliharaan formasi yang di atasnya diberi


Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat, sesuai dengan Pasal 6.1.4.(a) dan
6.1.4.(b) tidak akan diukur atau dibayar di bawah Seksi ini, tetapi harus
diukur dan dibayar sesuai dengan Seksi yang relevan yang disyaratkan untuk
pelaksanaan dan rehabilitasi, sebagai rujukan di dalam Pasal 6.1.4 dari
Spesifikasi ini.

d) Pembersihan dan persiapan akhir pada permukaan jalan sesuai dengan Pasal
6.1.4.(3).(d) sampai 6.1.4.(3).(g) dari Spesifikasi ini dan pemeliharaan
permukaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang telah selesai
menurut Pasal 6.1.5 dari Spesifikasi ini harus dianggap merupakan satu
kesatuan dengan pekerjaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang
memenuhi ketentuan dan tidak boleh diukur atau dibayar secara terpisah.

2) Pengukuran Untuk Pekerjaan Yang Diperbaiki

Bila perbaikan pekerjaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang tidak
memenuhi ketentuan telah dilaksanakan sesuai perintah Direksi Pekerjaan menurut
Pasal 6.1.1.(5) di atas, maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah
merupakan pekerjaan yang seharusnya dibayar jika pekerjaan yang semula diterima.
Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan tambahan,
kuantitas maupun pengujian yang diperlukan oleh perbaikan ini.

3) Dasar Pembayaran

Kuantitas yang sebagaimana ditetapkan di atas harus dibayar menurut Harga Satuan
Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang tercantum di bawah
ini dan dalam Daftar Kuantitas dan Harga, dimana pembayaran tersebut harus
merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan dan penyemprotan seluruh bahan,
termasuk bahan penyerap (blotter material), penyemprotan ulang, termasuk seluruh
pekerja, peralatan, perlengkapan, dan setiap kegiatan yang diperlukan untuk
menyelesaikan dan memelihara pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata Uraian Satuan


Pembayaran Pengukuran

6.1.(2a) Lapis Perekat - Aspal Cair Liter


CAMPURAN BERASPAL PANAS

6.3.1 UMUM

1) U r aian

Pekerjaan ini mencakup pengadaan lapisan padat yang awet berupa lapis perata,
lapis pondasi, lapis antara atau lapis aus campuran beraspal panas yang terdiri dari
agregat dan bahan aspal yang dicampur secara panas di pusat instalasi pencampuran,
serta menghampar dan memadatkan campuran tersebut di atas pondasi atau
permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai dengan Spesifikasi ini dan memenuhi
garis, ketinggian dan potongan memanjang yang ditunjukkan dalam Gambar.

Semua campuran dirancang dalam Spesifikasi ini untuk menjamin bahwa asumsi
rancangan yang berkenaan dengan kadar aspal, rongga udara, stabilitas, kelenturan
dan keawetan sesuai dengan lalu-lintas rencana.

2) Jenis Campuran Beraspal

Jenis campuran dan ketebalan lapisan harus seperti yang ditentukan pada Gambar.

a) Lapis Tipis Aspal Pasir (Sand Sheet, SS) Kelas A dan B

Lapis Tipis Aspal Pasir (Latasir) yang selanjutnya disebut SS, terdiri dari
dua jenis campuran, SS-A dan SS -B. Pemilihan SS-A dan SS-B tergantung
pada tebal nominal minimum. Latasir biasanya memerlukan penambahan
filler agar memenuhi kebutuhan sifat-sifat yang disyaratkan.

b) Lapis Tipis Aspal Beton (Hot Rolled Sheet, HRS)

Lapis Tipis Aspal Beton (Lataston) yang selanjutnya disebut HRS, terdiri
dari dua jenis campuran, HRS Pondasi (HRS-Base) dan HRS Lapis Aus
(HRS Wearing Course, HRS-WC) dan ukuran maksimum agregat masing-
masing campuran adalah 19 mm. HRS-Base mempunyai proporsi fraksi
agregat kasar lebih besar daripada HRS-WC.

Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, maka campuran harus


dirancang sampai memenuhi semua ketentuan yang diberikan dalam
Spesifikasi. Dua kunci utama adalah :

i) Gradasi yang benar-benar senjang.


Agar diperoleh gradasi yang benar – benar senjang, maka selalu
dilakukan pencampuran pasir halus dengan agregat pecah mesin.

ii) Sisa rongga udara pada kepadatan membal (refusal density) harus
memenuhi ketentuan yang ditunjukkan dalam Spesifikasi ini.

Lataston bergradasi semi senjang sebagai pengganti Lataston bergradasi


senjang hanya boleh digunakan pada daerah dimana pasir halus yang
diperlukan untuk membuat gradasi yang benar-benar senjang tidak dapat
diperoleh dan disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.
c) Lapis Aspal Beton (Asphalt Concrete, AC)

Lapis Aspal Beton (Laston) yang selanjutnya disebut AC, terdiri dari tiga
jenis campuran, AC Lapis Aus (AC-WC), AC Lapis Antara (AC-Binder
Course, AC-BC) dan AC Lapis Pondasi (AC-Base) dan ukuran maksimum
agregat masing-masing campuran adalah 19 mm, 25,4 mm, 37,5 mm. Setiap
jenis campuran AC yang menggunakan bahan Aspal Polimer atau Aspal
dimodifikasi dengan Aspal Alam disebut masing-masing sebagai AC-WC
Modified, AC-BC Modified, dan AC-Base Modified.

3) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini.

a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8


b) Kajian TeknisLapangan : Seksi 1.9
c) Bahan dan Penyimpanan : Seksi 1.11
d) Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17
e) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
f) Bahu Jalan : Seksi 4.2
g) Perkerasan Berbutir : Seksi 5
h) Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat : Seksi 6.1
i) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama : Seksi 8.1
j) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase : Seksi 10.1
Perlengkapan Jalan dan Jembatan

4) Tebal Lapisan dan Toleransi

a) Tebal setiap lapisan campuran beraspal bukan perata harus diperiksa dengan
benda uji "inti" (core) perkerasan yang diambil oleh Penyedia Jasa sesuai
petunjuk Direksi Pekerjaan. Benda uji inti (core) paling sedikit harus
diambil dua titik pengujian per penampang melintang per lajur dengan jarak
memanjang antar penampang melintang yang diperiksa tidak lebih dari 100
m.

b) Tebal aktual hamparan lapis beraspal di setiap segmen, didefinisikan sebagai


tebal rata-rata yang memenuhi syarat toleransi yang ditunjukkan pada Pasal
6.3.1.(4).(f) dari semua benda uji inti yang diambil dari segmen tersebut.

c) Segmen adalah panjang hamparan yang dilapis dalam satu hari produksi
AMP.

d) Tebal aktual hamparan lapis beraspal bukan perata, harus sama atau lebih
besar dari tebal rancangan yang ditentukan dalam Gamba. Bilamana tebal
lapisan beraspal dalam suatu segmen terdapat benda uji inti yang tidak
memenuhi persyaratan sebagaimana yang disebutkan diatas maka sub-
segmen yang tidak memenuhi syarat harus dibongkar atau dilapis kembali
dengan tebal nominal minimum yang dipersyaratkan dalam Tabel 6.3.1.(1)
dan harus memenuhi ketentuan kerataan yang disyaratkan dalam Pasal
6.3.7.(1).(c). Tebal setiap titik dari masing-masing jenis campuran beraspal
bukan perata tidak boleh kurang dari tebal rancangan seperti yang
ditunjukkan dalam Gambar dengan toleransi masing-masing jenis campuran
yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.1.(4).(f).
e) Tebal aktual hamparan campuran beraspal perata dapat kurang atau lebih
tebal dari tebal perkiraan yang ditunjukkan dalam Gambar karena adanya
perbaikan bentuk.

f) Toleransi tebal untuk tiap lapisan campuran beraspal :


 Latasir tidak lebih dari 2,0 mm,
 Lataston Lapis Aus tidak lebih dari 3,0 mm
 Lataston Lapis Pondasi tidak lebih dari 3,0 mm
 Laston Lapis Aus tidak lebih dari 3,0 mm
 Laston Lapis Antara tidak lebih dari 4,0 mm
 Laston Lapis Pondasi tidak lebih dari 5,0 mm

Tabel 6.3.1.(1) Tebal Nominal Minimum Campuran Beraspal

Tebal Nominal
Jenis Campuran Simbol
Minimum (cm)
Latasir Kelas A SS-A 1,5
Latasir Kelas B SS-B 2,0
Lataston Lapis Aus HRS-WC 3,0
Lapis Pondasi HRS-Base 3,5
Laston Lapis Aus AC-WC 4,0
Lapis Antara AC-BC 6,0
Lapis Pondasi AC-Base 7,5

g) Untuk semua jenis campuran, berat aktual campuran beraspal yang


dihampar harus dipantau dengan menimbang setiap muatan truk yang
meninggalkan pusat instalasi pencampur aspal. Untuk setiap ruas pekerjaan
yang diukur untuk pembayaran, bilamana berat aktual bahan terhampar yang
dihitung dari timbangan adalah kurang ataupun lebih lima persen dari berat
yang dihitung dari ketebalan rata-rata benda uji inti (core), maka Direksi
Pekerjaan harus mengambil tindakan untuk menyelidiki sebab terjadinya
selisih berat ini sebelum menyetujui pembayaran bahan yang telah
dihampar. Investigasi oleh Direksi Pekerjaan dapat meliputi, tetapi tidak
terbatas pada hal-hal berikut ini :

i) Memerintahkan Penyedia Jasa untuk lebih sering mengambil atau


lebih banyak mengambil atau mencari lokasi lain benda uji inti
(core);

ii) Memeriksa peneraan dan ketepatan timbangan serta peralatan dan


prosedur pengujian di laboratorium

iii) Memperoleh hasil pengujian laboratorium yang independen dan


pemeriksaan kepadatan campuran beraspal yang dicapai di
lapangan.

iv) Menetapkan suatu sistem perhitungan dan pencatatan truk secara


terinci.

Biaya untuk setiap penambahan atau meningkatnya frekwensi pengambilan


benda uji inti (core), untuk survei geometrik tambahan ataupun pengujian
laboratorium, untuk pencatatan muatan truk, ataupun tindakan lainnya yang
dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan untuk mencari penyebab
dilampauinya toleransi berat harus ditanggung oleh Penyedia Jasa sendiri.

h) Perbedaan kerataan permukaan lapisan aus (HRS-WC dan AC-WC) yang


telah selesai dikerjakan, harus memenuhi berikut ini :

i) Kerataan Melintang

Bilamana diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m yang diletakkan


tepat di atas permukaan jalan tidak boleh melampaui 5 mm untuk
lapis aus dan lapis antara atau 10 mm untuk lapis pondasi.
Perbedaan setiap dua titik pada setiap penampang melintang tidak
boleh melampaui 5 mm dari elevasi yang dihitung dari penampang
melintang yang ditunjukkan dalam Gambar.

ii) Kerataan Memanjang

Setiap ketidakrataan individu bila diukur dengan Roll Profilometer


tidak boleh melampaui 5 mm.

i) Bilamana campuran beraspal dihamparkan sebagai lapis perata maka tebal


lapisan tidak boleh melebihi 2,5 kali tebal nominal yang diberikan dalam
Tabel 6.3.1.(1) dan tidak boleh kurang dari diameter maksimum partikel
yang digunakan.

5) Standar Rujukan

Standar Nasional Indonesia :

SNI 06-2440-1991 : Metoda Pengujian Kehilangan berat Minyak dan Aspal


dengan Cara A
SNI 03-3426-1994 : Survai Kerataan Permukaan Perkerasan Jalan Dengan
Alat Ukur NAASRA
SNI 03-3640-1994 : Metode Pengujian Kadar Aspal Dengan Cara Ekstraksi
Menggunakan Alat Soklet
SNI 03-4141-1996 : Metode Pengujian Gumpalan Lempung Dan Butir-
Butir Mudah Pecah Dalam Agregat
SNI 03-4428-1997 : Metode Pengujian Agregat Halus Atau Pasir Yang
Mengandung Bahan Plastis Dengan Cara Setara Pasir
SNI 06-6399-2000 : Tata Cara Pengambilan Contoh Aspal
SNI 03-6441-2000 : Metode Pengujian Viskositas Aspal Minyak dengan
Alat Brookfield Termosel
SNI 03-6723-2002 : Spesifikasi Bahan Pengisi untuk Campuran Beraspal.
SNI 03-6757-2002 : Metode Pengujian Berat Jenis Nyata Campuran
Beraspal dipadatkan Menggunakan Benda Uji Kering
Permukaan Jenuh
SNI 03-6819-2002 : Spesifikasi Agregat Halus Untuk Campuran Perkerasan
Beraspal
SNI 03-6835-2002 : Metode Pengujian Pengaruh Panas dan Udara terhadap
Lapisan Tipis Aspal yang Diputar
SNI 03-6877-2002 : Metode Pengujian Kadar Rongga Agregat Halus yang
tidak dipadatkan
SNI 03-6893-2002 : Metode Pengujian Berat Jenis Maksimum Campuran
Beraspal
SNI 03-6894-2002 : Metode Pengujian Kadar Aspal Dan Campuran
Beraspal Cara Sentrifius
SNI 04-7182-2006 : Metode Uji Standar untuk Bilangan Asam
SNI 1969 : 2008 : Cara Uji Berat Jenis Dan Penyerapan Air Agregat Kasar
SNI 1970 : 2008 : Cara Uji Berat Jenis Dan Penyerapan Air Agregat Halus
SNI 2417 : 2008 : Cara Uji Keausan Agregat Dengan Mesin Abrasi Los
Angeles
SNI 2490 : 2008 : Cara Uji Kadar Air dalam Produk Minyak Bumi dan
Bahan mengandung Aspal dengan Cara Penyulingan
SNI 3407 : 2008 : Cara Uji Sifat Kekekalan Bentuk batu dengan
menggunakan Larutan Natrium Sulfat atau Magnesium
Sulfat.
SNI 3423 : 2008 : Cara Uji Analisis Ukuran Butir Tanah
SNI 2432:2011 : Cara Uji Daktilitas Aspal
SNI 2433:2011 : Cara Uji Titik Nyala dan Titik Bakar dengan alat
Cleveland Open Cup
SNI 2434:2011 : Cara Uji Titik Lembek Aspal dengan Alat Cincin dan
Bola (Ring and Ball)
SNI 2439:2011 : Cara Uji Penyelimutan dan Pengelupasan pada
Campuran Agregat-Aspal
SNI 2441 : 2011 : Cara Uji Berat Jenis Aspal Padat
SNI 2456 : 2011 Cara Uji Penetrasi Bahan-Bahan Bitumen
SNI ASTM C117 : 2012 : Metode Uji Bahan Yang lebih Halus dari Saringan 75
µm (No.200) dalam Agregat Mineral dengan Pencucian
SNI ASTM C136 : 2012 : Cara Uji untuk Analisis Saringan Agregat Halus dan
Agregat Kasar
SNI 6721 : 2012 : Metode Pengujian Kekentalan Aspal Cair dan Aspal
Emulsi dengan Alat Saybolt Furol
SNI 6753 : 2008 : Cara Uji Ketahanan Campuran Beraspal Panas
Terhadap Kerusakan Akibat Perendaman.
SNI 7619 : 2012 : Metode Uji Penentuan Persentase Butir Pecah pada
Agregat Kasar.

AASHTO :

AASHTO T96-02 (2006) : Resistance to Degradation of Small-Size Coarse


Aggregate by Abrasion and Impact in the Los
Angeles Machine.
AASHTO T195-67 (2007) : Standard Method of Test for Determining Degree of
Particle Coating of Bituminous-Aggregate Mixtures
AASHTO T283-07 : Resistance of Compacted Bituminous Mixture to
Moisture Induced Damaged
AASHTO T301-99 (2003) : Elastic Recovery Test of Bituminous Materials By
Means of a Ductilometer

ASTM :

ASTM D2042-01 : Standard Test Method for Solubility of Asphalt


Materials in Trichloroethylene.
ASTM D2073-07 : Standard Test Methods for Total, Primary, Secondary,
and Tertiary Amine Values of Fatty Amines by
Alternative Indivator Method
ASTM D3625 (2005) : Standard Practice for Effect of Water on Bituminous-
Coated Aggregate Using Boiling Water
ASTM D4791-99 : Standard Test Method for Flat or Elongated Particles
in Coarse Aggregate
ASTM D5581-07a : Test Method for Resistance to Plastic Flow of
Bituminous Mixture using Marshall Apparatus (6
inch-diameter Specimen).
ASTM D6927-06 : Standard Test Methods for Marshall Stability and
Flow of Bituminous Mixtures

Lainnya :

BS 598 Part 104 (1989) : The Compaction Procedure Used in the Percentage
Refusal Density Test.

6) Pengajuan Kesiapan Kerja

Sebelum dan selama pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi
Pekerjaan :

a) Contoh dari seluruh bahan yang disetujui untuk digunakan, yang disimpan
oleh Direksi Pekerjaan selama periode Kontrak untuk keperluan rujukan;

b) Setiap bahan aspal yang diusulkan Penyedia Jasa untuk digunakan, berikut
keterangan asal sumbernya bersama dengan data pengujian sifat-sifatnya,
baik sebelum maupun sesudah Pengujian Penuaan Aspal (RTFOT sesuai
dengan SNI 03-6835-2002 atau TFOT sesuai dengan SNI 06-2440-1991);

c) Laporan tertulis yang menjelaskan sifat-sifat hasil pengujian dari seluruh


bahan, seperti disyaratkan dalam Pasal 6.3.2;

d) Laporan tertulis setiap pemasokan aspal beserta sifat-sifat bahan seperti


yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.2.(6);

e) Hasil pemeriksaan peralatan laboratorium dan pelaksanaan.

f) Rumusan campuran kerja (Job Mix Formula, JMF) dan data pengujian yang
mendukungnya; seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.3, dalam bentuk
laporan tertulis;

g) Pengukuran pengujian permukaan seperti disyaratkan dalam Pasal 6.3.7.(1)


dalam bentuk laporan tertulis;
h) Laporan tertulis mengenai kepadatan dari campuran yang dihampar, seperti
yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.7.(2);

i) Data pengujian laboratorium dan lapangan seperti yang disyaratkan dalam


Pasal 6.3.7.(4) untuk pengendalian harian terhadap takaran campuran dan
mutu campuran, dalam bentuk laporan tertulis;

j) Catatan harian dari seluruh muatan truk yang ditimbang di alat penimbang,
seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.7.(5);

k) Catatan tertulis mengenai pengukuran tebal lapisan dan dimensi perkerasan


seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.8.

7) Kondisi Cuaca Yang Dijinkan Untuk Bekerja

Campuran hanya bisa dihampar bila permukaan yang telah disiapkan keadaan kering
dan diperkirakan tidak akan turun hujan.

8) Perbaikan Pada Campuran beraspal Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

Bilamana persyaratan kerataan hasil hamparan tidak terpenuhi atau bilamana benda
uji inti dari lapisan beraspal dalam satu sub-segmen tidak memenuhi persyaratan
tebal atau kepadatan sebagaimana ditetapkan dalam spesifikasi ini, maka panjang
yang tidak memenuhi syarat harus dibongkar atau dilapis kembali dengan tebal
lapisan nominal minimum yang di syaratkan dalam Tabel 6.3.1.(1) dengan jenis
campuran yang sama dan harus memenuhi ketentuan kerataan yang disyaratkan
dalam Pasal 6.3.7.(1).(c). Panjang yang tidak memenuhi syarat ditentukan dengan
benda uji tambahan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan selebar
satu hamparan.

Bila perbaikan telah diperintahkan maka jumlah volume yang diukur untuk
pembayaran haruslah volume yang seharusnya dibayar bila pekerjaan aslinya dapat
diterima. Tidak ada waktu dan atau pembayaran tambahan yang akan dilakukan
untuk pekerjaan atau volume tambahan yang diperlukan untuk perbaikan.

9) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian

Seluruh lubang uji yang dibuat dengan mengambil benda uji inti (core) atau lainnya
harus segera ditutup kembali dengan bahan campuran beraspal oleh Penyedia Jasa
dan dipadatkan hingga kepadatan serta kerataan permukaan sesuai dengan toleransi
yang diperkenankan dalam Seksi ini.

10) Lapisan Perata

Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, maka setiap jenis campuran dapat digunakan
sebagai lapisan perata. Semua ketentuan dari Spesifikasi ini harus berlaku kecuali :

Bahan harus disebut HRS-WC(L), HRS-Base(L), AC-WC(L), AC-BC(L) atau AC-


Base(L) dsb.
6.3.2 BAHAN

1) Agregat – Umum

a) Agregat yang akan digunakan dalam pekerjaan harus sedemikian rupa agar
campuran beraspal, yang proporsinya dibuat sesuai dengan rumusan
campuran kerja (lihat Pasal 6.3.3), memenuhi semua ketentuan yang
disyaratkan dalam Tabel 6.3.3.(1a) sampai dengan Tabel 6.3.3.(1d),
tergantung campuran mana yang dipilih.

b) Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui terlebih dahulu oleh


Direksi Pekerjaan. Bahan harus ditumpuk sesuai dengan ketentuan dalam
Seksi 1.11 dari Spesifikasi ini.

c) Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk setiap


fraksi agregat pecah dan pasir untuk campuran beraspal, paling sedikit untuk
kebutuhan satu bulan dan selanjutnya tumpukan persediaan harus
dipertahankan paling sedikit untuk kebutuhan campuran beraspal satu bulan
berikutnya.

d) Dalam pemilihan sumber agregat, Penyedia Jasa dianggap sudah


memperhitungkan penyerapan aspal oleh agregat. Variasi kadar aspal akibat
tingkat penyerapan aspal yang berbeda, tidak dapat diterima sebagai alasan
untuk negosiasi kembali harga satuan dari Campuran beraspal.

e) Penyerapan air oleh agregat maksimum 3 %.

f) Berat jenis (spesific gravity) agregat kasar dan halus tidak boleh berbeda
lebih dari 0,2.

2) Agregat Kasar

a) Fraksi agregat kasar untuk rancangan campuran adalah yang tertahan ayakan
No.4 (4,75 mm) yang dilakukan secara basah dan harus bersih, keras, awet
dan bebas dari lempung atau bahan yang tidak dikehendaki lainnya dan
memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 6.3.2.(1a).

b) Fraksi agregat kasar harus dari batu pecah mesin dan disiapkan dalam
ukuran nominal sesuai dengan jenis campuran yang direncanakan seperti
ditunjukan pada Tabel 6.3.2.(1b).

c) Agregat kasar harus mempunyai angularitas seperti yang disyaratkan dalam


Tabel 6.3.2.(1a). Angularitas agregat kasar didefinisikan sebagai persen
terhadap berat agregat yang lebih besar dari 4,75 mm dengan muka bidang
pecah satu atau lebih berdasarkan uji menurut SNI 7619 : 2012 dalam
Lampiran 6.3.C.

d) Agregat kasar untuk Latasir kelas A dan B boleh dari kerikil yang bersih.

e) Fraksi agregat kasar harus ditumpuk terpisah dan harus dipasok ke instalasi
pencampur aspal dengan menggunakan pemasok penampung dingin (cold
bin feeds) sedemikian rupa sehingga gradasi gabungan agregat dapat
dikendalikan dengan baik.
Tabel 6.3.2.(1a) Ketentuan Agregat Kasar

Pengujian Standar Nilai


Kekekalan bentuk agregat natrium sulfat Maks.12 %
SNI 3407:2008
terhadap larutan magnesium sulfat Maks.18 %

Campuran AC 100 putaran Maks. 6%


Abrasi dengan Modifikasi 500 putaran Maks. 30%
mesin Los SNI 2417:2008
Angeles1) Semua jenis 100 putaran Maks. 8%
campuran aspal
bergradasi lainnya 500 putaran Maks. 40%
Kelekatan agregat terhadap aspal SNI 2439:2011 Min. 95 %
*)
Butir Pecah pada Agregat Kasar SNI 7619:2012 95/90
ASTM D4791
Partikel Pipih dan Lonjong Perbandingan 1 : 5 Maks. 10 %
Material lolos Ayakan No.200 SNI 03-4142-1996 Maks. 2 %
Catatan :
*) 95/90 menunjukkan bahwa 95% agregat kasar mempunyai muka bidang pecah satu atau lebih dan 90%
agregat kasar mmepunyai muka bidang pecah dua atau lebih.

Tabel 6.3.2.(1b) Ukuran Nominal Agregat Kasar Penampung Dingin untuk Campuran Aspal

Ukuran nominal agregat kasar penampung dingin (cold


Jenis Campuran bin) minimum yang diperlukan (mm)
5 - 10 10 - 14 14 - 22 22 - 30
Lataston Lapis Aus Ya Ya
Lataston Lapis Pondasi Ya Ya
Laston Lapis Aus Ya Ya
Laston Lapis Antara Ya Ya Ya
Laston Lapis Pondasi Ya Ya Ya Ya

3) Agregat Halus

a) Agregat halus dari sumber bahan manapun, harus terdiri dari pasir atau hasil
pengayakan batu pecah dan terdiri dari bahan yang lolos ayakan No.4 (4,75
mm).

b) Fraksi agregat halus pecah mesin dan pasir harus ditempatkan terpisah
dari agregat kasar.

c) Agregat pecah halus dan pasir harus ditumpuk terpisah dan harus dipasok ke
instalasi pencampur aspal dengan menggunakan pemasok penampung dingin
(cold bin feeds) yang terpisah sehingga gradasi gabungan dan presentase
pasir didalam campuran dapat dikendalikan dengan baik.

d) Pasir alam dapat digunakan dalam campuran AC sampai suatu batas yang
tidak melampaui 15% terhadap berat total campuran.
Agregat halus harus merupakan bahan yang bersih, keras, bebas dari lempung, atau
bahan yang tidak dikehendaki lainnya. Batu pecah halus harus diperoleh dari batu
yang memenuhi ketentuan mutu dalam Pasal 6.3.2.(1).
Untuk memperoleh agregat halus yang memenuhi ketentuan diatas :
i) bahan baku untuk agregat halus dicuci terlebih dahulu secara
mekanis sebelum dimasukkan kedalam mesin pemecah batu.
ii) digunakan scalping screen dengan proses berikut ini :
- fraksi agregat halus yang diperoleh dari hasil pemecah batu
tahap pertama (primary crusher) tidak boleh langsung
digunakan.
- agregat yang diperoleh dari hasil pemecah batu tahap pertama
(primary crusher) harus dipisahkan dengan vibro scalping
screen yang dipasang di antara primary crusher dan secondary
crusher.
- material tertahan vibro scalping screen akan dipecah oleh
secondary crusher, hasil pengayakannya dapat digunakan
sebagai agregat halus.
- material lolos vibro scalping screen hanya boleh digunakan
sebagai komponen material Lapis Pondasi Agregat.

e) Agregat halus harus memenuhi ketentuan sebagaimana ditunjukkan pada


Tabel 6.3.2.(2).

Tabel 6.3.2.(2) Ketentuan Agregat Halus

Pengujian Standar Nilai


Nilai Setara Pasir SNI 03-4428-1997 Min 60%
Angularitas dengan Uji Kadar Rongga SNI 03-6877-2002 Min. 45
Gumpalan Lempung dan Butir-butir SNI 03-4141-1996 Maks 1%
Mudah Pecah dalam Agregat
Agregat Lolos Ayakan No.200 SNI ASTM C117: 2012 Maks. 10%

4) Bahan Pengisi (Filler) Untuk Campuran Beraspal

a) Bahan pengisi yang ditambahkan (filler added) terdiri atas debu batu kapur
(limestone dust, Calcium Carbonate, CaCO3), atau debu kapur padam yang
sesuai dengan AASHTO M303-89 (2006), semen atau mineral yang berasal
dari Asbuton yang sumbernya disetujui oleh Direksi Pekerjaaan. Jika
digunakan Aspal Modifikasi dari jenis Asbuton yang diproses maka bahan
pengisi yang ditambahkan (filler added) sudah memperhitungkan kadar filler
yang terkandung dalam Asbuton tersebut.

b) Bahan pengisi yang ditambahkan harus kering dan bebas dari gumpalan-
gumpalan dan bila diuji dengan pengayakan sesuai SNI ASTM C136: 2012
harus mengandung bahan yang lolos ayakan No.200 (75 micron) tidak
kurang dari 75 % terhadap beratnya kecuali untuk mineral Asbuton. Mineral
Asbuton harus mengandung bahan yang lolos ayakan No.100 (150 micron)
tidak kurang dari 95% terhadap beratnya.
c) Bilamana kapur tidak terhidrasi atau terhidrasi sebagian, tidak digunakan
sebagai bahan pengisi. Kapur yang seluruhnya terhidrasi yang dihasilkan
dari pabrik yang disetujui dan semen yang memenuhi persyaratan yang
disebutkan pada Pasal 6.3.2.(2b) diatas, dapat digunakan maksimum 2%
terhadap berat total agregat.
d) Semua campuran beraspal harus mengandung bahan pengisi yang
ditambahkan (filler added) min. 1% dari berat total agregat.

5) Gradasi Agregat Gabungan

Gradasi agregat gabungan untuk campuran aspal, ditunjukkan dalam persen terhadap
berat agregat dan bahan pengisi, harus memenuhi batas-batas yang diberikan dalam
Tabel 6.3.2.(3). Rancangan dan Perbandingan Campuran untuk gradasi agregat
gabungan harus mempunyai jarak terhadap batas-batas yang diberikan dalam Tabel
6.3.2.(3).

Tabel 6.3.2.(3) Amplop Gradasi Agregat Gabungan Untuk Campuran Aspal

% Berat Yang Lolos terhadap Total Agregat dalam Campuran


Ukuran Latasir (SS) Lataston (HRS) Laston (AC)
Ayakan
(mm) Gradasi Senjang3 Gradasi Semi Senjang 2
Kelas A Kelas B WC Base WC Base WC BC Base
37,5 100
25 100 90 - 100
19 100 100 100 100 100 100 100 90 - 100 76 - 90
12,5 90 - 100 90 - 100 87 - 100 90 - 100 90 - 100 75 - 90 60 - 78
9,5 90 - 100 75 - 85 65 - 90 55 - 88 55 - 70 77 - 90 66 - 82 52 - 71
4,75 53 - 69 46 - 64 35 - 54
2,36 75 - 100 50 – 723 35 - 553 50 – 62 32 - 44 33 - 53 30 - 49 23 - 41
1,18 21 - 40 18 - 38 13 - 30
0,600 35 - 60 15 - 35 20 – 45 15 - 35 14 - 30 12 - 28 10 - 22
0,300 15 – 35 5 - 35 9 - 22 7 - 20 6 - 15
0,150 6 - 15 5 -13 4 - 10
0,075 10 - 15 8 – 13 6 - 10 2-9 6 – 10 4-8 4-9 4-8 3- 7

Catatan:
1. Untuk HRS-WC dan HRS-Base yang benar-benar senjang, paling sedikit 80% agregat lolos ayakan No.8 (2,36 mm)
harus lolos ayakan No.30 (0,600 mm). Lihat Tabel 6.3.2.4 sebagai contoh batas-batas “Bahan Bergradasi Senjang” di
mana bahan yang lolos No. 8 (2,36 mm) dan tertahan pada ayakan No.30 (0,600 mm).
2. Untuk semua jenis campuran, rujuk Tabel 6.3.2.(1).(b) untuk ukuran agregat nominal maksimum pada tumpukan
bahan pemasok dingin.
3. Apabila tidak ditetapkan dalam Gambar, penggunaan pemilihan gradasi sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan
dengan mengacu pada panduan Seksi 6.3 ini.

Tabel 6.3.2.(4) : Contoh Batas-batas “Bahan Bergradasi Senjang”

Ukuran Ayakan Alternatif 1 Alternatif 2 Alaternatif 3 Alternatif 4


% lolos No.8 40 50 60 70
% lolos No.30 paling sedikit 32 paling sedikit 40 paling sedikit 48 paling sedikit 56
% kesenjangan 8 atau kurang 10 atau kurang 12 atau kurang 14 atau kurang

6) Bahan Aspal Untuk Campuran Beraspal

a) Bahan aspal berikut yang sesuai dengan Tabel 6.3.2.(5) dapat digunakan.
Bahan pengikat ini dicampur dengan agregat sehingga menghasilkan
campuran beraspal sebagaimana mestinya sesuai dengan yang disyaratkan
dalam Tabel 6.3.3.(1a), 6.3.3.(1b), 6.3.3.(1c) dan 6.3.3.(1d) mana yang
relevan, sebagai-mana yang disebutkan dalam Gambar atau diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan. Pengambilan contoh bahan aspal harus dilaksanakan
sesuai dengan SNI 06-6399-2000 dan pengujian semua sifat-sifat
(properties) yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2.(5) harus dilakukan.
Bilamana jenis aspal modifikasi tidak disebutkan dalam Gambar maka
Penyedia Jasa dapat memilih Aspal Tipe II dalam Tabel 6.3.2.(5) dibawah
ini.

Tabel 6.3.2.(5) Ketentuan-ketentuan untuk Aspal Keras

Tipe I Tipe II Aspal yang


Metoda Aspal Dimodifikasi
No. Jenis Pengujian
Pengujian Pen.60- A(1) B
70 Asbuton yg Elastomer
diproses Sintetis
1. Penetrasi pada 25C (0,1 mm) SNI 06-2456-1991 60-70 Min.50 Min.40

2. Viskositas Dinamis 60C (Pa.s) SNI 06-6441-2000 160 - 240 240 - 360 320 - 480

3. Viskositas Kinematis 135C (cSt) SNI 06-6441-2000 ≥ 300 385 – 2000 < 3000

4. Titik Lembek (C) SNI 2434:2011 > 48 > 53 > 54

5. Daktilitas pada 25C, (cm) SNI 2432:2011 > 100 > 100 > 100

6. Titik Nyala (C) SNI 2433:2011 > 232 > 232 > 232

7. Kelarutan dalam Trichloroethylene (%) AASHTO T44-03 > 99 > 90(1) > 99

8. Berat Jenis SNI 2441:2011 > 1,0 > 1,0 > 1,0

9. Stabilitas Penyimpanan: Perbedaan Titik ASTM D 5976 part 6.1 - < 2,2 < 2,2
Lembek (C)

10. Partikel yang lebih halus dari 150 micron Min. 95(1) -
(m) (%)

Pengujian Residu hasil TFOT (SNI-06-2440-1991) atau RTFOT(SNI-03-6835-2002) :

11. Berat yang Hilang (%) SNI 06-2441-1991 < 0,8 < 0,8 < 0,8

12. Viskositas Dinamis 60C (Pa.s) SNI 03-6441-2000 < 800 < 1200 < 1600

13. Penetrasi pada 25C (%) SNI 06-2456-1991 > 54 > 54 ≥ 54

14. Daktilitas pada 25C (cm) SNI 2432:2011 > 100 > 50 ≥ 25

15. Keelastisan setelah Pengembalian (%) AASHTO T 301-98 - - > 60

Catatan :
1. Hasil pengujian adalah untuk bahan pengikat (bitumen) yang diektraksi dengan menggunakan
metoda SNI 2490 : 2008. Sedangkan untuk pengujian kelarutan dan gradasi mineral
dilaksanakan pada seluruh bahan pengikat termasuk kandungan mineralnya.
2. Pabrik pembuat bahan pengikat Tipe II dapat mengajukan metoda pengujian alternatif untuk
viskositas bilamana sifat-sifat elastomerik atau lainnya didapati berpengaruh terhadap akurasi
pengujian penetrasi, titik lembek atau standar lainnya.
3. Viscositas di uji juga pada temperatur 100C dan 160C untuk tipe I, untuk tipe II pada
temperatur 100 C dan 170 C.
4. Jika untuk pengujian viskositas tidak dilakukan sesuai dengan AASHTO T201-03 maka hasil
pengujian harus dikonversikan ke satuan cSt.

b) Contoh bahan aspal harus diekstraksi dari benda uji sesuai dengan cara SNI
03-3640-1994 (metoda soklet) atau SNI 03-6894-2002 (metoda sentrifus)
atau AASHTO T 164-06 (metoda tungku pengapian). Jika metoda sentrifitus
digunakan, setelah konsentrasi larutan aspal yang terekstraksi mencapai 200
mm, partikel mineral yang terkandung harus dipindahkan ke dalam suatu alat
sentrifugal.Pemindahan ini dianggap memenuhi bilamana kadar abu dalam
bahan aspal yang diperoleh kembali tidak melebihi 1 % (dengan pengapian).
Jika bahan aspal diperlukan untuk pengujian lebih lanjut maka bahan aspal
itu harus diperoleh kembali dari larutan sesuai dengan prosedur SNI 03-
6894-2002.

c) Aspal Tipe I dan Tipe II harus diuji pada setiap kedatangan dan sebelum
dituangkan ke tangki penyimpan AMP untuk penetrasi pada 25 oC (SNI 06-
2456-1991) Tipe II juga harus diuji untuk stabilitas penyimpanan sesuai
dengan ASTM D5976 part 6.1 dan dapat ditempatkan dalam tangki
sementara sampai hasil pengujian tersebut diketahui. Tidak ada aspal yang
boleh digunakan sampai aspal tersebut telah diuji dan disetujui.

7) Bahan Anti Pengelupasan

Bahan anti pengelupasan hanya digunakan jika Stabilitas Marshall Sisa (IRS – Index
of Retained Stability) atau nilai Indirect Tensile Strength Ratio (ITSR) campuran
beraspal sebelum ditambah bahan anti pengelupasan lebih besar dari yang
disyaratkan. Stabilitas Bahan anti pengelupasan (anti striping agent) harus
ditambahkan dalam bentuk cairan di timbangan aspal AMP dengan mengunakan
pompa penakar (dozing pump) sesaat sebelum dilakukan proses pencampuran basah
di pugmil. Penambahan bahan anti pengelupasan ke dalam ketel aspal hanya
diperkenankan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Kuantitas pemakaian aditif anti
striping dalam rentang 0,2% - 0,4% terhadap berat aspal. Bahan anti pengelupasan
harus digunakan untuk semua jenis aspal tetapi tidak boleh digunakan pada aspal
modifikasi yang bermuatan positif. Persyaratan bahan anti pengelupasan haruslah
memenuhi Tabel 6.3.2.(6) dan kompabilitas dengan aspal disyaratkan dalam Tabel
6.3.2.(7).

Tabel 6.3.2.(6) Ketentuan Bahan Anti Pengelupasan Mengandung Amine

No. Jenis Pengujian Standar Nilai


1 Titik Nyala (Claveland Open Cup), °C SNI 2433:2011 min.180
2 Viskositas, pada 25ºC (Saybolt Furol), SNI 03-6721-2002 >200
detik
3 Berat Jenis, pada 25ºC, SNI 2441:2011 0,92 – 1,06
4 Bilangan asam (acid value), SNI 04-7182-2006 < 10
mL KOH/g
5 Total bilangan amine (amine value), ASTM D2073-07 150 - 350
mL HCl/g

Tabel 6.3.2.(7) - Kompatibilitas Bahan Anti Pengelupasan dengan Aspal

No. Jenis Pengujian Standar Nilai


1 Uji pengelupasan dengan air mendidih (boiling ASTM D3625 min.803)
water test), %1) (2005)
2 Stabilitas penyimpanan campuran aspal dan SNI 2434:2011 maks.2,22)
bahan anti pengelupasan, ºC
No. Jenis Pengujian Standar Nilai
3 Stabilitas pemanasan (Heat stability). Pengon- ASTM D3625-96 min.70
disian 72 jam, % permukaan terselimuti aspal Modification
Catatan :
1) Modifikasi prosedur pengujian tentang persiapan benda uji meliputi ukuran dan jenis agregat, kadar aspal
dan temperatur pencampuran antara aspal, agregat dan bahan anti pengelupasan.
2) Perbedaan nilai Titik Lembek (SNI 2434:2011).
3) Persyaratan berlaku untuk pengujian menggunakan agregat silika.

8) Aspal yang Dimodifikasi

Aspal yang dimodifikasi haruslah jenis Asbuton, dan elastomerik latex atau sintetis
memenuhi ketentuan-ketentuan Tabel 6.3.2.(5).Proses pembuatan aspal modifikasi
di lapangan tidak diperbolehkan kecuali ada lisensi dari pabrik pembuat aspal
modifikasi dan pabrik pembuatnya menyediakan instalasi pencampur yang setara
dengan yang digunakan di pabrik asalnya.

Aspal modifikasi harus dikirim dalam tangki yang dilengkapi dengan alat pembakar
gas atau minyak yang dikendalikan secara termostatis. Pembakaran langsung dengan
bahan bakar padat atau cair didalam tabung tangki tidak diperkenankan dalam
kondisi apapun. Pengiriman dalam tangki harus dilengkapi dengan sistem segel yang
disetujui untuk mencegah kontaminasi yang terjadi apakah dari pabrik pembuatnya
atau dari pengirimannya. Aspal yang dimodifikasi harus disalurkan ke tangki
penampung di lapangan dengan sistem sirkulasi yang tertutup penuh. Penyaluran
secara terbuka tidak diperkenankan.

Setiap pengiriman harus disalurkan kedalam tangki yang diperuntukkan untuk


kedatangan aspal dan harus segera dilakukan pengujian penetrasi, titik lembek dan
stabilitas penyimpanan. Tidak ada aspal yang boleh digunakan sampai diuji dan
disetujui.

Jangka waktu penyimpan untuk aspal modifikasi dengan bahan dasar latex tidak
boleh melebihi 3 hari kecuali jika jangka waktu penyimpanan yang lebih lama
disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Persetujuan tersebut hanya dapat diberikan jika
sifat-sifat akhir yang ada memenuhi nilai-nilai yang diberikan dalam Tabel 6.3.2.(5).

9) Sumber Pasokan

Sumber pemasokan agregat, aspal dan bahan pengisi (filler) harus disetujui terlebih
dahulu oleh Direksi Pekerjan sebelum pengiriman bahan. Setiap jenis bahan harus
diserahkan, seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, paling sedikit 60 hari
sebelum usulan dimulainya pekerjaan pengaspalan.

6.3.3 CAMPURAN

1) Komposisi Umum Campuran

Campuran beraspal dapat terdiri dari agregat, bahan pengisi, bahan aditif, dan aspal.

2) Kadar Aspal dalam Campuran

Persentase aspal yang aktual ditambahkan ke dalam campuran ditentukan


berdasarkan percobaan laboratorium dan lapangan sebagaimana tertuang dalam
Rencana Campuran Kerja (JMF) dengan memperhatikan penyerapan agregat yang
digunakan.
3) Prosedur Rancangan Campuran

a) Sebelum diperkenankan untuk menghampar setiap campuran beraspal dalam


Pekerjaan, Penyedia Jasa disyaratkan untuk menunjukkan semua usulan
metoda kerja, agregat, aspal, dan campuran yang memadai dengan membuat
dan menguji campuran percobaan di laboratorium dan juga dengan
penghamparan campuran percobaan yang dibuat di instalasi pencampur
aspal.

b) Pengujian yang diperlukan meliputi analisa ayakan, berat jenis dan


penyerapan air, dan semua jenis pengujian lainnya sebagaimana yang
dipersyaratkan pada seksi ini untuk semua agregat yang digunakan.
Pengujian pada campuran beraspal percobaan akan meliputi penentuan Berat
Jenis Maksimum campuran beraspal (SNI 03-6893-2002), pengujian sifat-
sifat Marshall (SNI 06-2489-1990) dan Kepadatan Membal (Refusal
Density) campuran rancangan (BS 598 Part 104 - 1989).

c) Contoh agregat untuk rancangan campuran harus diambil dari pemasok


dingin (cold bin) dan dari penampung panas (hot bin). Rumusan campuran
kerja yang ditentukan dari campuran di laboratorium harus dianggap berlaku
sementara sampai diperkuat oleh hasil percobaan pada instalasi pencampur
aspal dan percobaan penghamparan dan pemadatan lapangan.

d) Pengujian percobaan penghamparan dan pemadatan lapangan harus


dilaksanakan dalam tiga langkah dasar berikut ini :

i) Penentuan proporsi takaran agregat dari pemasok dingin untuk


dapat menghasilkan komposisi yang optimum. Perhitungan proporsi
takaran agregat dari bahan tumpukan yang optimum harus
digunakan untuk penentuan awal bukaan pemasok dingin. Contoh
dari pemasok panas harus diambil setelah penentuan besarnya
bukaan pemasok dingin. Selanjutnya proporsi takaran pada pemasok
panas dapat ditentukan. Suatu Rumusan Campuran Rancangan
(Design Mix Formula, DMF) kemudian akan ditentukan
berdasarkan prosedur Marshall. Dalam segala hal DMF harus
memenuhi semua sifat-sifat bahan dalam Pasal 6.3.2 dan sifat-sifat
campuran sebagaimana disyaratkan dalam Tabel 6.3.3(1a) s.d 6.3.3
(1d), mana yang relevan.

ii) DMF, data dan grafik percobaan campuran di laboratorium harus


diserahkan pada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan.
Direksi Pekerjaan akan menyetujui atau menolak usulan DMF
tersebut dalam waktu tujuh hari. Percobaan produksi dan
penghamparan tidak boleh dilaksanakan sampai DMF disetujui.

iii) Percobaan produksi dan penghamparan serta persetujuan terhadap


Rumusan Campuran Kerja (Job Mix Formula, JMF). JMF adalah
suatu dokumen yang menyatakan bahwa rancangan campuran
laboratorium yang tertera dalam DMF dapat diproduksi dengan
instalasi pencampur aspal (Asphalt Mixing Plant, AMP), dihampar
dan dipadatkan di lapangan dengan peralatan yang telah ditetapkan
dan memenuhi derajat kepadatan lapangan terhadap kepadatan
laboratorium hasil pengujian Marshall dari benda uji yang campuran
beraspalnya diambil dari AMP.
Tabel 6.3.3.(1a) Ketentuan Sifat-sifat Campuran Latasir
Latasir
Sifat-sifat Campuran
Kelas A & B
Penyerapan aspal (%) Maks. 2,0
Jumlah tumbukan per bidang 50
Min. 3,0
Rongga dalam campuran (%) (2) Maks. 6,0
Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Min. 20
Rongga terisi aspal (%) Min. 75
Stabilitas Marshall (kg) Min. 200
Min. 2
Pelelehan (mm)
Maks. 3
Marshall Quotient (kg/mm) Min. 80
Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah perendaman selama 24 jam, 60 ºC (3) Min. 90

Tabel 6.3.3.(1b) Ketentuan Sifat-sifat Campuran Lataston


Lataston
Lapis Aus Lapis Pondasi
Sifat-sifat Campuran Senjang Semi Senjang Semi
Senjang Senjang
Kadar aspal efektif (%) Min 5,9 5,9 5,5 5,5
Penyerapan aspal (%) Maks. 1,7
Jumlah tumbukan per bidang 75
Min. 4,0
Rongga dalam campuran (%) (2)
Maks. 6,0
Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Min. 18 17
Rongga terisi aspal (%) Min. 68
Stabilitas Marshall (kg) Min. 800
Pelelehan (mm) Min 3
Marshall Quotient (kg/mm) Min. 250
Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah
Min. 90
perendaman selama 24 jam, 60 ºC (3)
Rongga dalam campuran (%) pada
Min. 3
Kepadatan membal (refusal)(4)

Tabel 6.3.3.(1c) Ketentuan Sifat-sifat Campuran Laston (AC)


Laston
Sifat-sifat Campuran
Lapis Aus Lapis Antara Pondasi
Jumlah tumbukan per bidang 75 112 (1)
Rasio partikel lolos ayakan 0,075mm Min. 1,0
dengan kadar aspal efektif Maks. 1,4
Min. 3,0
Rongga dalam campuran (%) (2)
Maks. 5,0
Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Min. 15 14 13
Rongga Terisi Aspal (%) Min. 65 65 65
Stabilitas Marshall (kg) Min. 800 1800 (1)
Min. 2 3
Pelelehan (mm)
Maks 4 6 (1)
Laston
Sifat-sifat Campuran
Lapis Aus Lapis Antara Pondasi
Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah
Min. 90
perendaman selama 24 jam, 60 ºC (3)
Rongga dalam campuran (%) pada
Min. 2
Kepadatan membal (refusal)(4)

Tabel 6.3.3.(1d) Ketentuan Sifat-sifat Campuran Laston yang Dimodifikasi (AC Mod)

Sifat-sifat Campuran Laston(6)


Jumlah tumbukan per bidang 75 112 (1)
Rasio partikel lolos ayakan Min. 1,0
0,075mm dengan kadar aspal efektif Maks. 1,4
Min. 3,0
Rongga dalam campuran (%) (2)
Maks. 5,0
Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Min. 15 14 13
Rongga Terisi Aspal (%) Min. 65 65 65
Stabilitas Marshall (kg) Min. 1000 2250(1)
Min. 2 3
Pelelehan (mm)
Maks. 4 6 (1)
Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah
Min. 90
perendaman selama 24 jam, 60 ºC (3)
Rongga dalam campuran (%) pada
Min. 2
Kepadatan membal (refusal)(4)
Stabilitas Dinamis, lintasan/mm(5) Min. 2500
Catatan :
1) Modifikasi Marshall lihat Lampiran 6.3.B.
2) Rongga dalam campuran dihitung berdasarkan pengujian Berat Jenis Maksimum Agregat (Gmm test, SNI
03-6893-2002).
3) Direksi Pekerjaan dapat atau menyetujui AASHTO T283-89 sebagai alternatif pengujian kepekaan terhadap
kadar air. Pengkondisian beku cair (freeze thaw conditioning) tidak diperlukan. Nilai Indirect Tensile
Strength Retained (ITSR) minimum 80% pada VIM (Rongga dalam Campuran) 7% ± 0,5%. Untuk
mendapatkan VIM 7%±0,5%, buatlah benda uji Marshall dengan variasi tumbukan pada kadar aspal
optimum, misal 2x40, 2x50, 2x60 dan 2x75 tumbukan. Kemudian dari setiap benda uji tersebut, hitung nilai
VIM dan buat hubungan antara jumlah tumbukan dan VIM. Dari grafik tersebut dapat diketahui jumlah
tumbukan yang memiliki nilai VIM 7±0,5%, kemudian lakukan pengujian ITSR untuk mendapatkan
Indirect Tensile Strength Ratio (ITSR) sesuai SNI 6753:2008 atau AASTHO T 283-89 tanpa pengondisian -
18 ± 3ºC.
4) Untuk menentukan kepadatan membal (refusal), disarankan menggunakan penumbuk bergetar (vibratory
hammer) agar pecahnya butiran agregat dalam campuran dapat dihindari. Jika digunakan penumbukan
manual jumlah tumbukan per bidang harus 600 untuk cetakan berdiamater 6 inch dan 400 untuk cetakan
berdiamater 4 inch
5) Pengujian Wheel Tracking Machine (WTM) harus dilakukan pada temperatur 60C. Prosedur pengujian
harus mengikuti serti pada Manual untuk Rancangan dan Pelaksanaan Perkerasan Aspal, JRA Japan Road
Association (1980).

4) Rumus Campuran Rancangan (Design Mix Formula)

Paling sedikit 30 hari sebelum dimulainya pekerjaan aspal, Penyedia Jasa harus
menyerahkan secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan, usulan DMF untuk
campuran yang akan digunakan dalam pekerjaan. Rumus yang diserahkan harus
menentukan untuk campuran berikut ini:
a) Sumber-sumber agregat.
b) Ukuran nominal maksimum partikel.
c) Persentase setiap fraksi agregat yang cenderung akan digunakan Penyedia
Jasa, pada penampung dingin maupun penampung panas.
d) Gradasi agregat gabungan yang memenuhi gradasi yang disyaratkan dalam
Tabel 6.3.2.(3).
e) Kadar aspal optimum dan efektif terhadap berat total campuran .
f) Rentang temperatur pencampuran aspal dengan agregat dan temperatur saat
campuran beraspal dikeluarkan dari alat pengaduk (mixer).

Penyedia Jasa harus menyediakan data dan grafik hubungan sifat-sifat campuran
beraspal terhadap variasi kadar aspal hasil percobaan laboratorium untuk
menunjukkan bahwa campuran memenuhi semua kriteria dalam Tabel 6.3.3.(1a)
sampai dengan Tabel 6.3.3.(1d) tergantung campuran aspal mana yang dipilih.

Dalam tujuh hari setalah DMF diterima, Direksi Pekerjaan harus :

a) Menyatakan bahwa usulan tersebut yang memenuhi Spesifikasi dan meng-


ijinkan Penyedia Jasa untuk menyiapkan instalasi pencampur aspal dan
peng-hamparan percobaan.

b) Menolak usulan tersebut jika tidak memenuhi Spesifikasi.

Bilamana DMF yang diusulkan ditolak oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa
harus melakukan percobaan campuran tambahan dengan biaya sendiri untuk
memperoleh suatu campuran rancangan yang memenuhi Spesifikasi. Direksi
Pekerjaan, menurut pendapatnya, dapat menyarankan Penyedia Jasa untuk
memodifikasi sebagian rumusan rancangannya atau mencoba agregat lainnya.

5) Rumusan Campuran Kerja (Job Mix Formula, JMF)

Percobaan campuran di instasi pencampur aspal (Asphalt Mixing Plant, AMP) dan
penghamparan percobaan yang memenuhi ketentuan akan menjadikan DMF dapat
disetujui sebagai JMF.

Segera setelah DMF disetujui oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus
melakukan penghamparan percobaan paling sedikit 50 ton untuk setiap jenis
campuran yang diproduksi dengan AMP, dihampar dan dipadatkan di lokasi yang
ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dengan peralatan dan prosedur yang diusulkan.
Penyedia Jasa harus menunjukkan bahwa setiap alat penghampar (paver) mampu
menghampar bahan sesuai dengan tebal yang disyaratkan tanpa segregasi, tergores,
dsb. Kombinasi penggilas yang diusulkan harus mampu mencapai kepadatan yang
disyaratkan dalam rentang temperatur pemadatan sebagaimana yang dipersyaratkan
dalam Tabel 6.3.5.(1). Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dilakukan untuk
percobaan penghamparan ini.

Contoh campuran harus dibawa ke laboratorium dan digunakan untuk membuat


benda uji Marshall maupun untuk pemadatan membal (refusal). Hasil pengujian ini
harus dibandingkan dengan Tabel 6.3.3.(1a) sampai dengan Tabel 6.3.3.(1d) .
Bilamana percobaan tersebut gagal memenuhi Spesifikasi pada salah satu
ketentuannya maka perlu dilakukan penyesuaian dan percobaan harus diulang
kembali. Direksi pekerjaan tidak akan menyetujui DMF sebagai JMF sebelum
penghamparan percobaan yang dilakukan memenuhi semua ketentuan dan disetujui.

Pekerjaan pengaspalan yang permanen belum dapat dimulai sebelum diperoleh JMF
yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana telah disetujui, JMF menjadi
definitifsampai Direksi Pekerjaan menyetujui JMF pengganti lainnya. Mutu
campuran harus dikendalikan, terutama dalam toleransi yang diijinkan, seperti yang
diuraikan pada Tabel 6.3.3.(2) di bawah ini.

Dua belas benda uji Marshall harus dibuat dari setiap penghamparan percobaan.
Contoh campuran beraspal dapat diambil dari instalasi pencampur aspal atau dari
truk di AMP, dan dibawa ke laboratorium dalam kotak yang terbungkus rapi. Benda
uji Marshall harus dicetak dan dipadatkan pada temperatur yang disyaratkan dalam
Tabel 6.3.5.(1) dan menggunakan jumlah penumbukan yang disyaratkan dalam
Tabel 6.3.3.(1a) sampai dengan Tabel 6.3.3.(1d). Kepadatan rata-rata (Gmb) dari
semua benda uji yang diambil dari penghamparan percobaan yang memenuhi
ketentuan harus menjadi Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density), yang
harus dibandingkan dengan pemadatan campuran beraspal terhampar dalam
pekerjaan.

6) Penerapan JMF dan Toleransi Yang Diijinkan

a) Seluruh campuran yang dihampar dalam pekerjaan harus sesuai dengan


JMF, dalam batas rentang toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3.(2)
di bawah ini.

b) Setiap hari Direksi Pekerjaan akan mengambil benda uji baik bahan
maupun campurannya seperti yang digariskan dalam Pasal 6.3.7.(3) dan
6.3.7.(4) dari Spesifikasi ini, atau benda uji tambahan yang dianggap perlu
untuk pemeriksaan keseragaman campuran. Setiap bahan yang gagal
memenuhi batas-batas yang diperoleh dari JMF dan Toleransi Yang
Diijinkan harus ditolak.

c) Bilamana setiap bahan pokok memenuhi batas-batas yang diperoleh dari


JMF dan Toleransi Yang Diijinkan, tetapi menunjukkan perubahan yang
konsisten dan sangat berarti atau perbedaan yang tidak dapat diterima atau
jika sumber setiap bahan berubah, maka suatu JMF baru harus diserahkan
dengan cara seperti yang disebut di atas dan atas biaya Penyedia Jasa sendiri
untuk disetujui, sebelum campuran beraspal baru dihampar di lapangan.

Tabel 6.3.3.(2) Toleransi Komposisi Campuran :

Agregat Gabungan Toleransi Komposisi Campuran


Sama atau lebih besar dari 2,36 mm ± 5 % berat total agregat
Lolos ayakan 2,36 mm sampai No.50 ± 3 % berat total agregat
Lolos ayakan No.100 dan tertahan No.200 ± 2 % berat total agregat
Lolos ayakan No.200 ± 1 % berat total agregat

Kadar aspal Toleransi


Kadar aspal ± 0,3 % berat total campuran
Temperatur Campuran Toleransi

Bahan meninggalkan AMP dan dikirim ke - 10 ºC dari temperatur


tempat penghamparan campuran beraspal di truk saat
keluar dari AMP

d) Interpretasi Toleransi Yang Diijinkan

Batas-batas absolut yang ditentukan oleh JMF maupun Toleransi Yang


diijinkan menunjukkan bahawa Penyedia Jasa harus bekerja dalam batas-
batas yang digariskan pada setiap saat.

6.3.4 KETENTUAN INSTALASI PENCAMPUR ASPAL

1) Instalasi Pencampur Aspal (Asphalt Mixing Plant, AMP)

a) Instalasi Pencampur Aspal harus mempunyai sertifikat “laik operasi” dan


sertifikat kalibrasi dari Metrologi untuk timbangan aspal, agregat dan bahan
pengisi (filler) tambahan, yang masih berlaku. Jika menurut pendapat
Direksi Pekerjaan, Instalasi Pencampur Aspal atau timbangannya dalam
kondisi tidak baik maka Instalasi Pencampur Aspal atau timbangan tersebut
harus dikalibrasi ulang meskipun sertifikatnya masih berlaku.

b) Berupa pusat pencampuran dengan sistem penakaran (batching) yang


dilengkapi ayakan panas (hot bin screen) dan mampu memasok mesin
penghampar secara terus menerus bilamana menghampar campuran pada
kecepatan normal dan ketebalan yang dikehendaki;

c) Harus dirancangi dan dioperasikan sedemikian hingga dapat menghasilkan


campuran dalam rentang toleransi JMF;

d) Harus dipasang di lokasi yang jauh dari pemukiman dan disetujui oleh
Direksi Pekerjaan sehingga tidak mengganggu ataupun mengundang protes
dari penduduk di sekitarnya;

e) Harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu (dust collector) yang lengkap
yaitu sistem pusaran kering (dry cyclone) dan pusaran basah (wet cyclone)
sehingga tidak menimbulkan pencemaran debu. Bilamana salah satu sistem
di atas rusak atau tidak berfungsi maka AMPtersebut tidak boleh
dioperasikan;

f) Mempunyai pengaduk (pug mill) dengan kapasitas asli minimum 800 kg


yang bukan terdiri dari gabungan dari 2 instalasi pencampur aspal atau lebih
dan dilengkapi dengan sistem penimbangan secara komputerisasi jika
digunakan untuk memproduksi AC modifikasi atau AC-Base selain dari
pekerjaan minor.

g) Jika digunakan untuk pembuatan campuran aspal yang dimodifikasi harus


dilengkapi dengan pengendali temperatur termostatik otomatis yang mampu
mempertahankan temperatur campuran sebesar 175 oC. Jika digunakan
bahan bakar gas maka pemanas (dryer) harus dilengkapi dengan alat
pengendali temperatur (regulator) untuk mempertahankan panas dengan
konstan.
h) Jika digunakan untuk pembuatan AC-Base, mempunyai pemasok dingin
(cold bin) yang jumlahnya tidak kurang dari lima buah dan untuk jenis
campuran beraspal lainnya minimal tersedia 4 pemasok dingin..

i) Dirancang sebagaimana mestinya, dilengkapi dengan semua perlengkapan


khusus yang diperlukan.

j) Bahan bakar yang digunakan untuk memanaskan agregat haruslah minyak


tanah atau solar dengan berat jenis maksimum 860 kg/m3 atau gas Elpiji atau
LNG (Liquefied Natural Gas) atau gas yang diperoleh dari batu bara. Batu
bara yang digunakan dalam proses gasifikasi haruslah min. 5.500 K.Cal/kg.
Ketentuan lebih lanjut penggunaan alat pencampur aspal dengan bahan
bakar batu bara dengan sistem tidak langsung (indirect), mengacu pada
Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 10/SE/M/2011 Tanggal 31
Oktober 2011, Perihal Pedoman Penggunaan batu bara untuk pemanas
agregat pada unit produksi campuran beraspal (AMP).

k) Agregat yang diambil dari pemasok panas (hot bin) atau pengering (dryer)
tidak boleh mengandung jelaga dan atau sisa minyak yang tidak habis
terbakar.

2) Tangki Penyimpan Aspal

Tangki penyimpan bahan aspal harus dilengkapi dengan pemanas yang dapat
dikendalikan dengan efektif dan handal sampai suatu temperatur dalam rentang yang
disyaratkan. Pemanasan harus dilakukan melalui kumparan uap (steam coils), listrik,
atau cara lainnya sehingga api tidak langsung memanasi tangki aspal. Setiap tangki
harus dilengkapi dengan sebuah termometer yang terletak sedemikian hingga
temperatur aspal dapat dengan mudah dilihat. Sebuah keran harus dipasang pada
pipa keluar dari setiap tangki untuk pengambilan benda uji.

Sistem sirkulasi untuk bahan aspal harus mempunyai ukuran yang sesuai agar dapat
memastikan sirkulasi yang lancar dan terus menerus selama periode pengoperasian.
Perlengkapan yang sesuai harus disediakan, baik dengan selimut uap (steam jacket)
atau perlengkapan isolasi lainnya, untuk mempertahankan temperatur yang
disyaratkan dari seluruh bahan pengikat aspal dalam sistem sirkulasi.

Daya tampung tangki penyimpanan minimum adalah paling sedikit untuk kuantitas
dua hari produksi. Paling sedikit harus disediakan dua tangki yang berkapasitas
sama. Tangki-tangki tersebut harus dihubungkan ke sistem sirkulasi sedemikian rupa
agar masing-masing tangki dapat diisolasi secara terpisah tanpa mengganggu
sirkulasi aspal ke alat pencampur.

Untuk campuran aspal yang dimodifikasi, sekurang-kurangnya sebuah tangki


penyimpan aspal tambahan dengan kapasitas yang tidak kurang dari 20 tonharus
disediakan, dipanaskan tidak langsung dengan kumparan minyak atau pemanas
listrik dan dilengkapi dengan pengendali temperatur termostatik yang mampu
memper-tahankan temperatursebesar 175oC. Tangki ini harus disediakan untuk
penyimpanan aspal yang dimodifikasi selama periode dimana aspal tersebut
diperlukan untuk proyek.

Semua tangki penyimpan aspal untuk pencampuran aspal alam yang mengandung
bahan mineral dan untuk aspal yang dimodifikasi lainnya, bilamana akan terjadi
pemisahan, harus dilengkapi dengan pengaduk mekanis yang dirancang sedemikian
hingga setiap saat dapat mempertahankan bahan mineral didalam bahan pengikat
sebagai suspensi.

3) Tangki Penyimpan Aditif

Tangki penyimpanan aditif dengan kapasitas minimal dapat menyimpan bahan aditif
untuk satu hari produksi campuran beraspal dan harus dilengkapi dengan dozing
pump sehingga dapat memasok langsung aditif ke pugmil dengan kuantitas dan
tekanan tertentu.

4) Ayakan Panas

Ukuran saringan panas yang disediakan harus sesuai dengan ukuran agregat untuk
setiap jenis campuran yang akan diproduksi dengan merujuk ke Tabel 6.3.2.(1b).

5) Pengendali Waktu Pencampuran

Instalasi harus dilengkapi dengan perlengkapan yang handal untuk mengendalikan


waktu pencampuran dan menjaga waktu pencampuran tetap konstan kecuali kalau
diubah atas perintah Direksi Pekerjaan.

6) Timbangan dan Rumah Timbang

Timbangan harus disediakan untuk menimbang agregat, aspal dan bahan pengisi.
Rumah timbang harus disediakan untuk menimbang truk bermuatan yang siap
dikirim ke tempat penghamparan. Timbangan tersebut harus memenuhi ketentuan
seperti yang dijelaskan di atas.

7) Penyimpanan dan Pemasokan Bahan Pengisi

Silo atau tempat penyimpanan yang tahan cuaca untuk menyimpan dan memasok
bahan pengisi dengan sistem penakaran berat harus disediakan.

8) Penyimpanan dan Pemasokan Aspal Alam

Jika Aspal Alam Berbutir digunakan untuk pekerjaan sebuah tempat penyimpanan
yang tahan cuaca dan elevator yang cocok untuk memasok yang dilengkapi dengan
sistem penakaran berat harus disediakan.

9) Ketentuan Keselamatan Kerja

a) Tangga yang memadai dan aman untuk naik ke landasan (platform) alat
pencampur dan landasan berpagar yang digunakan sebagai jalan antar unit
perlengkapan harus dipasang. Untuk mencapai puncak bak truk,
perlengkapan untuk landasan atau perangkat lain yang sesuai harus
disediakan sehingga Direksi Pekerjaan dapat mengambil benda uji maupun
memeriksa temperatur campuran.

Untuk memudahkan pelaksanaan kalibrasi timbangan, pengambilan benda


uji dan lain-lainnya, maka suatu sistem pengangkat atau katrol harus
disediakan untuk menaikkan peralatan dari tanah ke landasan (platform)
atau sebaliknya. Semua roda gigi, roda beralur (pulley), rantai, rantai gigi
dan bagian bergerak lainnya yang berbahaya harus seluruhnya dipagar dan
dilindungi.
b) Lorong yang cukup lebar dan tidak terhalang harus disediakan di dan sekitar
tempat pengisian muatan truk. Tempat ini harus selalu dijaga agar bebas dari
benda yang jatuh dari alat pencampur.

10) Peralatan Pengangkut

a) Truk untuk mengangkut campuran aspal harus mempunyai bak terbuat dari
logam yang rapat, bersih dan rata, yang telah disemprot dengan sedikit air
sabun, atau larutan kapur untuk mencegah melekatnya campuran aspal pada
bak. Setiap genangan minyak pada lantai bak truk hasil penyemprotan
sebelumnya harus dibuang sebelum campuran aspal dimasukkan dalam truk.

b) Tiap muatan harus ditutup dengan kanvas/terpal atau bahan lainnya yang
cocok dengan ukuran yang sedemikian rupa agar dapat melindungi
campuran aspal terhadap cuaca dan proses oksidasi. Bilamana dianggap
perlu, bak truk hendaknya diisolasi dan seluruh penutup harus diikat
kencang agar campuran aspal yang tiba di lapangan pada temperatur yang
disyaratkan.

c) Truk yang menyebabkan segregasi yang berlebihan pada campuran aspal


aki-bat sistem pegas atau faktor penunjang lainnya, atau yang menunjukkan
kebocoran oli yang nyata, atau yang menyebabkan keterlambatan yang tidak
semestinya, atas perintah Direksi Pekerjaan harus dikeluarkan dari pekerjaan
sampai kondisinya diperbaiki.

d) Dump Truk yang mempunyai badan menjulur dan bukaan ke arah belakang
harus disetel agar seluruh campuran aspal dapat dituang ke dalam
penampung dari alat penghampar aspal tanpa mengganggu kerataan
pengoperasian alat penghampar dan truk harus tetap bersentuhan dengan alat
penghampar. Truk yang mempunyai lebar yang tidak sesuai dengan lebar
alat penghampar tidak diperkenankan untuk digunakan. Truk aspal dengan
muatan lebih tidak diperkenankan.

e) Jumlah truk untuk mengangkut campuran aspal harus cukup dan dikelola
sedemikian rupa sehingga peralatan penghampar dapat beroperasi secara
menerus dengan kecepatan yang disetujui.

Penghampar yang sering berhenti dan berjalan lagi akan menghasilkan


permukaan yang tidak rata sehingga tidak memberikan kenyamanan bagi
pengendara serta mengurangi umur rencana akibat beban dinamis. Penyedia
Jasa tidak diijinkan memulai penghamparan sampai minimum terdapat tiga
truk di lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan
penghampar. Kecepatan peralatan penghampar harus dioperasikan
sedemikian rupa sehingga jumlah truk yang digunakan untuk mengangkut
campuran aspal setiap hari dapat menjamin berjalannya peralatan
penghampar secara menerus tanpa henti. Bilamana penghamparan terpaksa
harus dihentikan, maka Direksi Pekerjaan hanya akan mengijinkan
dilanjutkannya penghamparan bilamana minimum terdapat tiga truk di
lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan penghampar.
Ketentuan ini merupakan petunjuk pelaksanaan yang baik dan Penyedia Jasa
tidak diperbolehkan menuntut tambahan biaya atau waktu atas
keterlambatan penghamparan yang diakibatkan oleh kegagalan Penyedia
Jasa untuk menjaga kesinambungan pemasokan campuran aspal ke peralatan
penghampar.
11) Peralatan Penghampar dan Pembentuk

a) Peralatan penghampar dan pembentuk harus penghampar mekanis bermesin


sendiri yang disetujui, yang mampu menghampar dan membentuk campuran
aspal sesuai dengan garis, kelandaian serta penampang melintang yang
diperlukan.

b) Alat penghampar harus dilengkapi dengan penampung dan dua ulir pembagi
dengan arah gerak yang berlawanan untuk menempatkan campuran aspal
secara merata di depan "screed" (sepatu) yang dapat disetel. Peralatan ini
harus dilengkapi dengan perangkat kemudi yang dapat digerakkan dengan
cepat dan efisien dan harus mempunyai kecepatan jalan mundur seperti
halnya maju. Penampung (hopper) harus mempunyai sayap-sayap yang
dapat dilipat pada saat setiap muatan campuran aspal hampir habis untuk
menghindari sisa bahan yang sudah mendingin di dalamnya.

c) Alat penghampar harus mempunyai perlengkapan elektronik dan/atau


mekanis pengendali kerataan seperti batang perata (leveling beams), kawat
dan sepatu pengarah kerataan (joint matching shoes) dan dan peralatan
bentuk penampang (cross fall devices) untuk mempertahankan ketepatan
kelandaian dan kelurusan garis tepi perkerasan tanpa perlu menggunakan
acuan tepi yang tetap (tidak bergerak).

d) Alat penghampar harus dilengkapi dengan "screed" (perata) baik dengan


jenis penumbuk (tamper) maupun jenis vibrasi dan perangkat untuk
memanasi "screed" (sepatu) pada temperatur yang diperlukan untuk
menghampar campuran aspal tanpa menggusur atau merusak permukaan
hasil hamparan.

e) Istilah "screed" (perata) mengacu pada pengambang mekanis standar


(standard floating mechanism) yang dihubungkan dengan lengan arah
samping (side arms) pada titik penambat yang dipasang pada unit pengerak
alat penghampar pada bagian belakang roda penggerak dan dirancang untuk
menghasilkan permukaan tektur lurus dan rata tanpa terbelah, tergeser atau
beralur.

f) Bilamana selama pelaksanaan, hasil hamparan peralatan penghampar dan


pembentuk meninggalkan bekas pada permukaan, segregasi atau cacat atau
ketidak-rataan permukaan lainnya yang tidak dapat diperbaiki dengan cara
modifikasi prosedur pelaksanaan, maka penggunaan peralatan tersebut harus
dihentikan dan peralatan penghampar dan pembentuk lainnya yang
memenuhi ketentuan harus disediakan oleh Penyedia Jasa.

12) Peralatan Pemadat

a) Setiap alat penghampar harus disertai paling sedikit satu dua alat pemadat
roda baja (steel wheel roller) dan satu alat pemadat roda karet (tyre roller).
Paling sedikit harus disediakan satu tambahan alat pemadat roda karet (tire
roller) untuk setiap kapasitas produksi yang melebihi 40 ton per jam.
Semua alat pemadat harus mempunyai tenaga penggerak sendiri.

b) Alat pemadat roda karet harus dari jenis yang disetujui dan memiliki tidak
kurang dari sembilan roda yang permukaannya halus dengan ukuran yang
sama dan mampu dioperasikan pada tekanan ban pompa (6,0 - 6,5) kg/cm2
atau (85 – 90) psipada jumlah lapis anyaman ban (ply) yang sama. Roda-
roda harus berjarak sama satu sama lain pada kedua sumbu dan diatur
sedemikian rupa sehingga tengah-tengah roda pada sumbu yang satu terletak
di antara roda-roda pada sumbu yang lainnya secara tumpang-tindih
(overlap). Setiap roda harus dipertahankan tekanan pompanya pada tekanan
operasi yang disyaratkan sehingga selisih tekanan pompa antara dua roda
tidak melebihi 0,35 kg/cm2 (5 psi). Suatu perangkat pengukur tekanan ban
harus disediakan untuk memeriksa dan menyetel tekanan ban pompa di
lapangan pada setiap saat. Untuk setiap ukuran dan jenis ban yang
digunakan, Penyedia Jasa harus memberikan kepada Direksi Pekerjaan
grafik atau tabel yang menunjukkan hubungan antara beban roda, tekanan
ban pompa, tekanan pada bidang kontak, lebar dan luas bidang kontak.
Setiap alat pemadat harus dilengkapi dengan suatu cara penyetelan berat
total dengan pengaturan beban (ballasting) sehingga beban per lebar roda
dapat diubah dalam rentang(300 – 600) kilogram per 0,1 meter. Tekanan
dan beban roda harus disetel sesuai dengan permintaan Direksi Pekerjaan,
agar dapat memenuhi ketentuan setiap aplikasi khusus. Pada umumnya
pemadatan dengan alat pemadat roda karet pada setiap lapis campuran aspal
harus dengan tekanan yang setinggi mungkin yang masih dapat dipikul
bahan.

c) Alat pemadat roda baja yang bermesin sendiri dapat dibagi atas dua jenis:
* Alat pemadat tandem statis
* Alat pemadat vibrator ganda (twin drum vibratory)

Alat pemadat statis minimum harus mempunyai berat statis tidak kurang
dari 8 ton. Alat pemadat vibrator ganda mempunyai berat statis tidak
kurang dari 6 ton. Roda gilas harus bebas dari permukaan yang datar,
penyok, robek-robek atau tonjolan yang merusak permukaan perkerasan.

d) Dalam penghamparan percobaan, Penyedia Jasa harus dapat menunjukkan


kombinasi jenis penggilas untuk memadatkan setiap jenis campuran sampai
dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan, sebelum JMF disetujui. Penyedia
Jasa harus melanjutkan untuk menyimpan dan menggunakan kombinasi
penggilas yang disetujui untuk setiap campuran. Tidak ada alternatif lain
yang dapat diperkenankan kecuali jika Penyedia Jasa dapat menunjukkan
kepada Direksi Pekerjaan bahwa kombinasi penggilas yang baru paling
sedikit seefektif yang sudah disetujui.

12) Perlengkapan Lainnya

Semua perlengkapan lapangan yang harus disedikan termasuk tidak terbatas pada :
 Mesin Penumbuk (Petrol Driven Vibrating Plate).
 Alat pemadat vibrator, 600 kg.
 Mistar perata 3 meter.
 Thermometer (jenis arloji) 200  C (minimum tiga unit).
 Kompresor dan jack hammer.
Mistar perata 3 meter yang dilengkapi dengan waterpass dan dapat disesuaikan
untuk pembacaan 3% atau lereng melintang lainnya dan super-elevasi antara 0
sampai 6%.
 Mesin potong dengan mata intan atau serat.
 Penyapu Mekanis Berputar.
 Pengukur kedalaman aspal yang telah dikalibrasi.
 Pengukur tekanan ban.

6.3.5 PEMBUATAN DAN PRODUKSI CAMPURAN BERASPAL

1) Kemajuan Pekerjaan

Kecuali untuk pekerjaan manual atau penambalan, campuran beraspal tidak boleh
diproduksi bilamana tidak cukup tersedia peralatan pengangkutan, penghamparan
atau pembentukan, atau pekerja, yang dapat menjamin kemajuan pekerjaan dengan
tingkat kecepatan minimum 60 % kapasitas instalasi pencampuran.

2) Penyiapan Bahan Aspal

Bahan aspal harus dipanaskan dengan temperatur sampai dengan 160ºC di dalam
suatu tangki yang dirancang sedemikian rupa sehingga dapat mencegah terjadinya
pemanasan langsung setempat dan mampu mengalirkan bahan aspal secara
berkesinambungan ke alat pencampur secara terus menerus pada temperatur yang
merata setiap saat. Pada setiap hari sebelum proses pencampuran dimulai, kuantitas
aspal minimum harus mencukupi untuk perkerjaan yang direncanakan pada hari itu
yang siap untuk dialirkan ke alat pencampur.

3) Penyiapan Agregat

a) Setiap fraksi agregat harus disalurkan ke instalasi pencampur aspal melalui


pemasok penampung dingin yang terpisah. Pra-pencampuran agregat dari
berbagai jenis atau dari sumber yang berbeda tidak diperkenankan. Agregat
untuk campuran beraspal harus dikeringkan dan dipanaskan pada alat
pengering sebelum dimasukkan ke dalam alat pencampur. Nyala api yang
terjadi dalam proses pengeringan dan pemanasan harus diatur secara tepat
agar dapat mencegah terbentuknya selaput jelaga pada agregat.

b) Bila agregat akan dicampur dengan bahan aspal, maka agregat harus kering
dan dipanaskan terlebih dahulu dengan temperatur dalam rentang yang
disyaratkan untuk bahan aspal, tetapi tidak melampaui 10ºC di atas
temperatur bahan aspal.

c) Bahan pengisi tambahan (filler added) harus ditakar secara terpisah dalam
penampung kecil yang dipasang tepat di atas alat pencampur. Bahan pengisi
tidak boleh ditabur di atas tumpukan agregat maupun dituang ke dalam
penampung instalasi pemecah batu. Hal ini dimaksudkan agar pengendalian
kadar filler dapat dijamin.

4) Penyiapan Pencampuran

a) Agregat kering yang telah disiapkan seperti yang dijelaskan di atas, harus
dicampur di instalasi pencampuran dengan proporsi tiap fraksi agregat yang
tepat agar memenuhi rumusan campuran kerja (JMF). Proporsi takaran ini
harus ditentukan dengan mencari gradasi secara basah dari contoh yang
diambil dari tumpukan agregat (stockpile) segera sebelum produksi
campuran dimulai dan pada interval waktu tertentu sesudahnya,
sebagaimana ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, untuk menjamin
pengendalian penakaran. Bahan aspal harus ditimbang atau diukur dan
dimasukkan ke dalam alat pencampur dengan jumlah yang ditetapkan sesuai
dengan JMF. Bilamana digunakan instalasi pencampur sistem penakaran, di
dalam unit pengaduk seluruh agregat harus dicampur kering terlebih dahulu,
kemudian baru aspal dan aditif dengan jumlah yang tepat disemprotkan
langsung ke dalam unit pengaduk dan diaduk dengan waktu sesingkat
mungkin yang telah ditentukan untuk menghasilkan campuran yang
homogen dan semua butiran agregat terselimuti aspal dengan merata. Waktu
pencampuran total harus ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dan diatur
dengan perangkat pengendali waktu yang handal. Lamanya waktu
pencampuran harus ditentukan secara berkala atas perintah Direksi
Pekerjaan melalui “pengujian derajat penyelimutan aspal terhadap butiran
agregat kasar” sesuai dengan prosedur AASHTO T195-67 (2007) (biasanya
sekitar 45 detik).

b) Temperatur campuran beraspal saat dikeluarkan dari alat pencampur harus


dalam rentang absolut seperti yang dijelaskan dalam Tabel 6.3.5.(1). Tidak
ada campuran beraspal yang diterima dalam Pekerjaan bilamana temperatur
pencampuran melampaui temperatur pencampuran maksimum yang
disyaratkan.
5) Temperatur Pembuatan dan Penghamparan Campuran

Viskositas aspal untuk masing-masing prosedur pelaksanaan dan perkiraan


temperatur aspal umumnya seperti yang dicantumkan dalam Tabel 6.3.5.(1). Direksi
Pekerjaan dapat memerintahkan atau menyetujui rentang temperatur lain
berdasarkan pengujian viskositas aktual aspal atau aspal modifikasi yang digunakan
pada proyek tersebut, dalam rentang viskositas seperti diberikan pada Tabel 6.3.5.(1)
dengan melihat sifat-sifat campuran di lapangan saat penghamparan, selama
pemadatan dan hasil pengujian kepadatan pada ruas percobaan. Campuran aspal
yang tidak memenuhi batas temperatur yang disyaratkan pada saat pencurahan dari
AMP kedalam truk, atau pada saat pengiriman ke alat penghampar, tidak boleh
diterima untuk digunakan pada pekerjaan yang permanen.

Tabel 6.3.5.(1) Ketentuan Viskositas & Temperatur Aspal untuk Pencampuran &
Pemadatan
Viskositas Aspal Perkiraan Temperatur Aspal (C)
No. Prosedur Pelaksanaan
(Pas) Tipe I Tipe IIB
1 Pencampuran benda uji Marshall 0,2 155 1 165 1
2 Pemadatan benda uji Marshall 0,4 145 1 155 1
3 Pencampuran, rentang temperatur 0,2 - 0,5 145 – 155 155 – 165
sasaran
4 Menuangkan campuran aspal dari  0,5 135 – 150 145 – 160
alat pencampur ke dalam truk
5 Pemasokan ke Alat Penghampar 0,5 - 1,0 130 – 150 140 – 160
6 Pemadatan Awal (roda baja) 1-2 125 – 145 135 – 155
7 Pemadatan Antara (roda karet) 2 - 20 100 – 125 110 – 135
8 Pemadatan Akhir (roda baja) < 20 > 95 >105
Catatan :
1 Pas = 100 cSt = 100 mm2/s dimana :
Pas : Pascal seconds
cSt : Centistokes
mm2/s : square millimeter per second

Penentuan temperatur pencampuran dan pemadatan aspal Tipe IIA harus dilakukan
berdasarkan nilai viskositas seperti yang tertera dalam Tabel 6.3.5.(1). Contoh
grafik hubungan antara viskositas dan temperatur ditunjukkan pada Gambar
6.3.5.(1).
100.0
HANYA CONTOH

Rentang viskositas
10.0 pemadatan

Viskositas (Pa.s)
1.0 Rentang
viskositas
pencampuran

0.1
70 80 90 100 110 120 130 140 150 160 170 180 190 200
o
Temperatur ( C)
Rentang temperatur Rentang temperatur
pemadatan pencampuran

Gambar 6.3.5.(1) Contoh Hubungan antara Viskositas dan Temperatur

6.3.6 PENGHAMPARAN CAMPURAN

1) Menyiapkan Permukaan Yang Akan Dilapisi

a) Bilamana permukaan yang akan dilapisi termasuk perataan setempat dalam


kondisi rusak, menunjukkan ketidakstabilan, atau permukaan aspal lama
telah berubah bentuk secara berlebihan atau tidak melekat dengan baik
dengan lapisan di bawahnya, harus dibongkar atau dengan cara perataan
kembali lainnya, semua bahan yang lepas atau lunak harus dibuang, dan
permukaannya dibersihkan dan/atau diperbaiki dengan campuran beraspal
atau bahan lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana permukaan
yang akan dilapisi terdapat atau mengandung sejumlah bahan dengan rongga
dalam campuran yang tidak memadai, sebagimana yang ditunjukkan dengan
adanya kelelehan plastis dan/atau kegemukan (bleeding), seluruh lapisan
dengan bahan plastis ini harus dibongkar. Pembongkaran semacam ini
harus diteruskan ke bawah sampai diperoleh bahan yang keras (sound).
Toleransi permukaan setelah diperbaiki harus sama dengan yang disyaratkan
untuk pelaksanaan lapis pondasi agregat.

b) Sesaat sebelum penghamparan, permukaan yang akan dihampar harus diber-


sihkan dari bahan yang lepas dan yang tidak dikehendaki dengan sapu
mekanis yang dibantu dengan cara manual bila diperlukan. Lapis perekat
(tack coat) atau lapis resap pengikat (prime coat) harus diterapkan sesuai
dengan Seksi 6.1 dari Spesifikasi ini.

2) Acuan Tepi

Untuk menjamin sambungan memanjang vertikal maka harus digunakan besi profil
siku dengan ukuran tinggi 5 mm lebih kecil dari tebal rencana dan dipakukan pada
perkerasan dibawahnya.
3) Penghamparan Dan Pembentukan

a) Sebelum memulai penghamparan, sepatu (screed) alat penghampar harus


dipanaskan. Campuran beraspal harus dihampar dan diratakan sesuai dengan
kelandaian, elevasi, serta bentuk penampang melintang yang disyaratkan.

b) Penghamparan harus dimulai dari lajur yang lebih rendah menuju lajur yang
lebih tinggi bilamana pekerjaan yang dilaksanakan lebih dari satu lajur.

c) Mesin vibrasi pada screed alat penghampar harus dijalankan selama


penghamparan dan pembentukan.

d) Penampung alat penghampar (hopper) tidak boleh dikosongkan, sisa


campuran beraspal harus dijaga tidak kurang dari temperatur yang
disyaratkan dalam Tabel 6.3.5(1).

e) Alat penghampar harus dioperasikan dengan suatu kecepatan yang tidak


menyebabkan retak permukaan, koyakan, atau bentuk ketidakrataan lainnya
pada permukaan. Kecepatan penghamparan harus disetujui oleh Direksi
Pekerjaan dan ditaati.

f) Bilamana terjadi segregasi, koyakan atau alur pada permukaan, maka alat
penghampar harus dihentikan dan tidak boleh dijalankan lagi sampai
penyebabnya telah ditemukan dan diperbaiki.

g) Proses perbaikan lubang-lubang yang timbul karena terlalu kasar atau bahan
yang tersegregasi karena penaburan material yang halus sedapat mungkin
harus dihindari sebelum pemadatan. Butiran yang kasar tidak boleh
ditebarkan diatas permukan yang telah padat dan bergradasi rapat.

g) Harus diperhatikan agar campuran tidak terkumpul dan mendingin pada


tepi-tepi penampung alat penghampar atau tempat lainnya.

h) Bilamana jalan akan dihampar hanya setengah lebar jalan atau hanya satu
lajur untuk setiap kali pengoperasian, maka urutan penghamparan harus
dilakukan sedemikian rupa sehingga perbedaan akhir antara panjang
penghamparan lajur yang satu dengan yang bersebelahan pada setiap hari
produksi dibuat seminimal mungkin.

i) Selama pekerjaan penghamparan fungsi-fungsi berikut ini harus dipantau


dan dikendalikan secara elektronik atau secara manual sebagaimana yang
diperlukan untuk menjamin terpenuhinya elevasi rancangan dan toleransi
yang disyaratkan serta ketebalan dari lapisan beraspal:

i) Tebal hamparan aspal gembur sebelum dipadatkan, sebelum


dibolehkannya pemadatan (diperlukan pemeriksaan secara manual)

ii) Kelandaian sepatu (screed) alat penghampar untuk menjamin


terpenuhinya lereng melintang dan super elevasi yang diperlukan.

iii) Elevasi yang sesuai pada sambungan dengan aspal yang telah
dihampar sebelumnya, sebelum dibolehkannya pemadatan.
iv) Perbaikan penampang memanjang dari permukaan aspal lama
dengan menggunakan batang perata, kawat baja atau hasil
penandaan survei.

4) Pemadatan

a) Segera setelah campuran beraspal dihampar dan diratakan, permukaan


tersebut harus diperiksa dan setiap ketidaksempurnaan yang terjadi harus
diperbaiki. Temperatur campuran beraspal yang terhampar dalam keadaan
gembur harus dipantau dan penggilasan harus dimulai dalam rentang
viskositas aspal yang ditunjukkan pada Tabel 6.3.5.(1)

b) Pemadatan campuran beraspal harus terdiri dari tiga operasi yang terpisah
berikut ini :
1. Pemadatan Awal
2. Pemadatan Antara
3. Pemadatan Akhir

c) Pemadatan awal atau breakdown rolling harus dilaksanakan baik dengan


alat pemadat roda baja. Pemadatan awal harus dioperasikan dengan roda
penggerak berada di dekat alat penghampar. Setiap titik perkerasan harus
menerima minimum dua lintasan pengilasan awal.

Pemadatan kedua atau utama harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda
karet sedekat mungkin di belakang penggilasan awal. Pemadatan akhir atau
penyelesaian harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda baja tanpa
penggetar (vibrasi). Bila hamparan aspal tidak menunjukkan bekas jejak
roda pemadatan setelah pemadatan kedua, pemadatan akhir bisa tidak
dilakukan.

d) Pertama-tama pemadatan harus dilakukan pada sambungan melintang yang


telah terpasang kasau dengan ketebalan yang diperlukan untuk menahan
pergerakan campuran beraspal akibat penggilasan. Bila sambungan
melintang dibuat untuk menyambung lajur yang dikerjakan sebelumnya,
maka lintasan awal harus dilakukan sepanjang sambungan memanjang untuk
suatu jarak yang pendek dengan posisi alat pemadat berada pada lajur yang
telah dipadatkan dengan tumpang tindih pada pekerjaan baru kira-kira 15
cm.

e) Pemadatan harus dimulai dari tempat sambungan memanjang dan kemudian


dari tepi luar. Selanjutnya, penggilasan dilakukan sejajar dengan sumbu
jalan berurutan menuju ke arah sumbu jalan, kecuali untuk superelevasi
pada tikungan harus dimulai dari tempat yang terendah dan bergerak kearah
yang lebih tinggi. Lintasan yang berurutan harus saling tumpang tindih
(overlap) minimum setengah lebar roda dan lintasan-lintasan tersebut tidak
boleh berakhir pada titik yang kurang dari satu meter dari lintasan
sebelumnya.

f) Bilamana menggilas sambungan memanjang, alat pemadat untuk pemadatan


awal harus terlebih dahulu memadatkan lajur yang telah dihampar
sebelumnya sehingga tidak lebih dari 15 cm dari lebar roda pemadat yang
memadatkan tepi sambungan yang belum dipadatkan. Pemadatan dengan
lintasan yang berurutan harus dilanjutkan dengan menggeser posisi alat
pemadat sedikit demi sedikit melewati sambungan, sampai tercapainya
sambungan yang dipadatkan dengan rapi.

g) Kecepatan alat pemadat tidak boleh melebihi 4 km/jam untuk roda baja dan
10 km/jam untuk roda karet dan harus selalu dijaga rendah sehingga tidak
mengakibatkan bergesernya campuran panas tersebut. Garis, kecepatan dan
arah penggilasan tidak boleh diubah secara tiba-tiba atau dengan cara yang
menyebabkan terdorongnya campuran beraspal.

h) Semua jenis operasi penggilasan harus dilaksanakan secara menerus untuk


memperoleh pemadatan yang merata saat campuran beraspal masih dalam
kondisi mudah dikerjakan sehingga seluruh bekas jejak roda dan
ketidakrataan dapat dihilangkan.

i) Roda alat pemadat harus dibasahi dengan cara pengabutan secara terus
menerus untuk mencegah pelekatan campuran beraspal pada roda alat
pemadat, tetapi air yang berlebihan tidak diperkenankan. Roda karet boleh
sedikit diminyaki untuk menghindari lengketnya campuran beraspal pada
roda.

j) Peralatan berat atau alat pemadat tidak diijinkan berada di atas permukaan
yang baru selesai dikerjakan, sampai seluruh permukaan tersebut dingin.

k) Setiap produk minyak bumi yang tumpah atau tercecer dari kendaraan atau
perlengkapan yang digunakan oleh Penyedia Jasa di atas perkerasan yang
sedang dikerjakan, dapat menjadi alasan dilakukannya pembongkaran dan
perbaikan oleh Penyedia Jasa atas perkerasan yang terkontaminasi,
selanjutnya semua biaya pekerjaaan perbaikan ini menjadi beban Penyedia
Jasa.

l) Permukaan yang telah dipadatkan harus halus dan sesuai dengan lereng
melintang dan kelandaian yang memenuhi toleransi yang disyaratkan. Setiap
campuran beraspal padat yang menjadi lepas atau rusak, tercampur dengan
kotoran, atau rusak dalam bentuk apapun, harus dibongkar dan diganti
dengan campuran panas yang baru serta dipadatkan secepatnya agar sama
dengan lokasi sekitarnya. Pada tempat-tempat tertentu dari campuran
beraspal terhampar dengan luas 1000 cm2 atau lebih yang menunjukkan
kelebihan atau kekurangan bahan aspal harus dibongkar dan diganti. Seluruh
tonjolan setempat, tonjolan sambungan, cekungan akibat ambles, dan
segregasi permukaan yang keropos harus diperbaiki sebagaimana
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

m) Sewaktu permukaan sedang dipadatkan dan diselesaikan, Penyedia Jasa


harus memangkas tepi perkerasan agar bergaris rapi. Setiap bahan yang
berlebihan harus dipotong tegak lurus setelah pemadatan akhir, dan dibuang
oleh Penyedia Jasa di luar daerah milik jalan sehingga tidak kelihatan dari
jalan yang lokasinya disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

5) Sambungan

a) Sambungan memanjang maupun melintang pada lapisan yang berurutan


harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapis satu tidak terletak
segaris yang lainnya. Sambungan memanjang harus diatur sedemikian rupa
agar sambungan pada lapisan teratas berada di pemisah jalur atau pemisah
lajur lalu lintas.
b) Campuran beraspal tidak boleh dihampar di samping campuran beraspal
yang telah dipadatkan sebelumnya kecuali bilamana tepinya telah tegak
lurus atau telah dipotong tegak lurus atau dipanaskan dengan menggunakan
lidah api (dengan menggunakan alat burner). Bila tidak ada pemanasan,
maka pada bidang vertikal sambungan harus lapis perekat.

6.3.7 PENGENDALIAN MUTU DAN PEMERIKSAAN DI LAPANGAN

1) Pengujian Permukaan Perkerasan

a) Pemukaan perkerasan harus diperiksa dengan mistar lurus sepanjang 3 m,


yang disediakan oleh Penyedia Jasa, dan harus dilaksanakan tegak lurus dan
sejajar dengan sumbu jalan sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan untuk
memeriksa seluruh permukaan perkerasan. Toleransi harus sesuai dengan
ketentuan dalam Pasal 6.3.1.(4).(f).

b) Pengujian untuk memeriksa toleransi kerataan yang disyaratkan harus


dilaksanakan segera setelah pemadatan awal, penyimpangan yang terjadi
harus diperbaiki dengan membuang atau menambah bahan sebagaimana
diperlukan. Selanjutnya pemadatan dilanjutkan seperti yang dibutuhkan.
Setelah penggilasan akhir, kerataan lapisan ini harus diperiksa kembali dan
setiap ketidak-rataan permukaan yang melampaui batas-batas yang
disyaratkan dan setiap lokasi yang cacat dalam tekstur, pemadatan atau
komposisi harus diperbaiki sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan.

c) Kerataan permukaan perkerasan

i) Kerataan permukaan lapis perkerasan penutup atau lapis aus segera


setelah pekerjaan selesai harus diperiksa kerataannya dengan
menggunakan alat ukur kerataan NAASRA-Meter sesuai SNI 03-
3426-1994, dengan International Roughness Index (IRI) paling tidak
3.

ii) Cara pengukuran/pembacaan kerataan harus dilakukan setiap


interval 100 m.

2) Ketentuan Kepadatan

a) Kepadatan semua jenis campuran beraspal yang telah dipadatkan, seperti


yang ditentukan dalam SNI 03-6757-2002, tidak boleh kurang dari 97 %
Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density) yang tertera dalam JMF
untuk Lataston (HRS) dan 98 % untuk semua campuran beraspal lainnya.

b) Benda uji inti untuk pengujian kepadatan harus sama dengan benda uji
untuk pengukuran tebal lapisan. Cara pengambilan benda uji campuran
beraspal dan pemadatan benda uji di laboratorium masing-masing harus
sesuai dengan ASTM D6927-06 untuk ukuran butir maksimum 25 mm atau
ASTM D5581-07a untuk ukuran maksimum 50 mm.

c) Benda uji inti paling sedikit harus diambil dua titik pengujian per
penampang melintang per lajur dengan jarak memanjang antar penampang
melintang yang diperiksa tidak lebih dari 100 m.
d) Penyedia Jasa dianggap telah memenuhi kewajibannya dalam memadatkan
campuran aspal bilamana kepadatan lapisan yang telah dipadatkan sama
atau lebih besar dari nilai-nilai yang diberikan Tabel 6.3.7.(1). Bilamana
rasio kepadatan maksimum dan minimum yang ditentukan dalam
serangkaian benda uji inti pertama yang mewakili setiap lokasi yang diukur
untuk pembayaran, lebih besar dari 1,08 maka benda uji inti tersebut harus
dibuang dan serangkaian benda uji inti baru harus diambil.

Tabel 6.3.7.(1) Ketentuan Kepadatan

Kepadatan yg. Jumlah ben- Kepadatan Mini- Nilai minimum seti-


disyaratkan (% da uji per mum Rata-rata ap pengujian tunggal
JSD) segmen (% JSD) (% JSD)
3–4 98,1 95
98 5 98,3 94,9
>6 98,5 94,8
3–4 97,1 94
97 5 97,3 93,9
>6 97,5 93,8

3) Jumlah Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal

a) Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal

Pengambilan benda uji umumnya dilakukan di instalasi pencampuran aspal,


tetapi Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pengambilan benda uji di
lokasi penghamparan bilamana terjadi segregasi yang berlebihan selama
pengangkutan dan penghamparan campuran beraspal.

b) Pengendalian Proses

Frekwensi minimum pengujian yang diperlukan dari Penyedia Jasa untuk


maksud pengendalian proses harus seperti yang ditunjukkan dalam Tabel
6.3.7.(2) di bawah ini atau sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.
Penyedia Jasa yang mengoperasikan rencana jaminan mutu produksi yang
disetujui, berdasarkan data statistik dan yang mencapai suatu tingkat tinggi
dari pemenuhan terhadap ketentuan-ketentuan spesifikasi dapat meminta
persetujuan dari Direksi Pekerjaan untuk pengurangan jumlah pengujian
yang dilaksanakan.

Contoh yang diambil dari penghamparan campuran beraspal setiap hari


harus dengan cara yang diuraikan di atas dan dengan frekuensi yang
diperintahkan dalam Pasal 6.3.7.(3) dan 6.3.7.(4). Enam cetakan Marshall
harus dibuat dari setiap contoh. Benda uji harus dipadatkan pada temperatur
yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.5.(1) dan dalam jumlah tumbukan yang
disyaratkan dalam Tabel 6.3.3.(1). Kepadatan benda uji rata-rata (Gmb)
dari semua cetakan Marshall yang dibuat setiap hari akan menjadi
Kepadatan Marshall Harian. Direksi Pekerjaan harus memerintahkan
Penyedia Jasa untuk mengulangi proses campuran rancangan dengan biaya
Penyedia Jasa sendiri bilamana Kepadatan Marshall Harian rata-rata dari
setiap produksi selama empat hari berturut-turut berbeda lebih 1 % dari
Kepadatan Standar Kerja (JSD).
Untuk mengurangi kuantitas bahan terhadap resiko dari setiap rangkaian
pengujian, Penyedia Jasa dapat memilih untuk mengambil contoh di atas
ruas yang lebih panjang (yaitu, pada suatu frekuensi yang lebih besar) dari
yang diperlukan dalam Tabel 6.3.7.(2).

Tabel 6.3.7.(2) Pengendalian Mutu

Bahan dan Pengujian Frekwensi pengujian


Aspal :
Aspal berbentuk drum  dari jumlah drum
3

Aspal curah Setiap tangki aspal


Jenis pengujian aspal drum dan curah mencakup:
Penetrasi dan Titik Lembek
Asbuton butir/Aditif Asbuton  dari jumlah kemasan
3

- Kadar air
- Ekstraksi (kadar aspal)
- Ukuran butir maksimum
- Penetrasi aspal asbuton
Agregat :
- Abrasi dengan mesin Los Angeles Setiap 5.000 m3
- Gradasi agregat yang ditambahkan ke tumpukan Setiap 1.000 m3
- Gradasi agregat dari penampung panas (hot bin) Setiap 250 m3 (min. 2 pengujian per
hari)
- Nilai setara pasir (sand equivalent) Setiap 250 m3

Campuran :
- Suhu di AMP dan suhu saat sampai di lapangan Setiap batch dan pengiriman
- Gradasi dan kadar aspal Setiap 200 ton (min. 2 pengujian
per hari)
- Kepadatan, stabilitas, pelelehan, Marshall Quo- Setiap 200 ton (min. 2 pengujian
tient (untuk non AC), rongga dalam campuran per hari)
pada 75 tumbukan dan Stabilitas Marshall Sisa
atau Indirect Tensile Strength Ratio (ITSR)
- Rongga dalam campuran pd. Kepadatan Membal Setiap 3.000 ton
- Campuran Rancangan (Mix Design) Marshall Setiap perubahan agregat/rancangan
Lapisan yang dihampar :
- Benda uji inti (core) berdiameter 4” untuk Benda uji inti paling sedikit harus
partikel ukuran maksimum 1” dan 6” untuk diambil dua titik pengujian per
partikel ukuran di atas 1”, baik untuk penampang melintang per lajur
pemeriksaan pema-datan maupun tebal lapisan dengan jarak memanjang antar
bukan perata: penampang melintang yang
diperiksa tidak lebih dari 100 m.
Toleransi Pelaksanaan :
- Elevasi permukaan, untuk penampang melintang Paling sedikit 3 titik yang diukur
dari setiap jalur lalu lintas. melintang pada paling sedikit setiap
12,5 meter memanjang sepanjang
jalan tersebut.

c) Pemeriksaan dan Pengujian Rutin

Pemeriksaan dan pengujian rutin harus dilaksanakan oleh Penyedia Jasa di


bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk menguji pekerjaan yang sudah
diselesaikan sesuai toleransi dimensi, mutu bahan, kepadatan pemadatan dan
setiap ketentuan lainnya yang disebutkan dalam Seksi ini.

Setiap bagian pekerjaan, yang menurut hasil pengujian tidak memenuhi


ketentuan yang disyaratkan harus diperbaiki sedemikian rupa sehingga
setelah diperbaiki, pekerjaan tersebut memenuhi semua ketentuan yang
disyaratkan, semua biaya pembongkaran, pembuangan, penggantian bahan
maupun perbaikan dan pengujian kembali menjadi beban Penyedia Jasa.
d) Pengambilan Benda Uji Inti dan Uji Ekstraksi Lapisan Beraspal

Penyedia Jasa harus menyediakan mesin bor pengambil benda uji inti (core)
yang mampu memotong benda uji inti berdiameter 4” maupun 6” pada
lapisan beraspal yang telah selesai dikerjakan. Benda uji inti tidak boleh
digunakan untuk pengujian ekstraksi. Uji ektraksi harus dilakukan
menggunakan benda uji campuran beraspal gembur yang ambil di belakang
mesin penghampar

4) Pengujian Pengendalian Mutu Campuran Beraspal

a) Penyedia Jasa harus menyimpan catatan seluruh pengujian dan catatan


tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan tanpa keterlambatan.

b) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hasil dan


catatan pengujian berikut ini, yang dilaksanakan setiap hari produksi,
beserta lokasi penghamparan yang sesuai :

i) Analisa ayakan (cara basah), paling sedikit dua contoh agregat per
hari dari setiap penampung panas.

ii) Temperatur campuran saat pengambilan contoh di instalasi


pencampur aspal (AMP) maupun di lokasi penghamparan (satu per
jam).

iii) Kepadatan Marshall Harian dengan detail dari semua benda uji yang
diperiksa.

iv) Kepadatan hasil pemadatan di lapangan dan persentase kepadatan


lapangan relatif terhadap Kepadatan Campuran Kerja (Job
Mix Density) untuk setiap benda uji inti (core).

v) Stabilitas, Pelelehan, Marshall Quotient (untuk non AC), Stabilitas


Marshall sisa atau Indirect Tensile Strength Ratio (ITSR), paling
sedikit dua contoh per hari.

vi) Kadar bitumen aspal keras maupun aspal modifikasi dalam


campuran aspal dan gradasi agregat yang ditentukan dari hasil
ekstraksi campuran aspal paling sedikit dua contoh per hari.
Bilamana cara ekstraksi sentrifugal digunakan maka koreksi abu
harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan SNI 03-3640-1994.

vii) Untuk bahan pengisi yang ditambahkan (filler added) dari Kapur,
Semen, Asbuton yang digunakan sebagai bahan pengisi tambahan
(filler added) ditentukan dengan mencatat kuantitas silo atau
penampung sebelum dan setelah produksi.

viii) Rongga dalam campuran pada kepadatan Marshall dan kepadatan


membal (refusal), yang dihitung berdasarkan Berat Jenis Maksimum
campuran perkerasan aspal (SNI 03-6893-2002).

ix) Kadar aspal yang terserap oleh agregat, yang dihitung


berdasarkan Berat jenis Maksimum campuran perkerasan aspal (SNI
03-6893-2002).
x) Kadar bahan anti pengelupasan (anti stripping agent) ditentukan
dengan mencatat volume tanki sebelum dan sesudah produksi dan
juga diperiksa dengan pengujian Stabilitas Marshall sisauntuk setiap
200 ton produksi.

5) Pengendalian Kuantitas dengan Menimbang Campuran beraspal

Dalam pemeriksaan terhadap pengukuran kuantitas untuk pembayaran, campuran


beraspal yang dihampar harus selalu dipantau dengan tiket pengiriman campuran
beraspal dari rumah timbang sesuai dengan Pasal 6.3.1.(4).(e) dari Spesifikasi ini.

6.3.8 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Pekerjaan

a) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran campuran beraspal haruslah


berdasarkan ketentuan di bawah ini :

i) Untuk lapisan bukan perata (misalnya HRS-WC, HRS-Base, AC-


WC, AC-WC Mod, AC-BC, AC-BC Mod. AC-Base, dan AC-Base
Mod) adalah jumlah tonase bersih dari campuran beraspal yang
telah dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil perkalian
luas lokasi yang diterima dan tebal yang diterima dengan kepadatan
campuran yang diperoleh dari pengujian benda uji inti (core).
Tonase bersih adalah selisih dari berat campuran aspal dengan
bahan anti pengelupasan (anti stripping agent)
ii) Untuk lapisan perata (misalnya HRS-WC(L), HRS-Base(L), AC-
WC(L), AC-BC(L), dsb) adalah jumlah tonase bersih dari campuran
beraspal yang telah dihampar dan diterima sesuai dengan ketentuan
pada Pasal 6.3.8.(1)(c). Tonase bersih adalah selisih dari berat
campuran aspal dengan bahan anti pengelupasan (anti stripping
agent)
iii) Untuk bahan anti pengelupasan adalah jumlah kilogram bahan yang
digunakan dan diterima.

b) Kuantitas yang diterima untuk pengukuran tidak boleh meliputi lokasi


dengan tebal hamparan kurang dari tebal minimum yang dapat diterima atau
setiap bagian yang terkelupas, terbelah, retak atau menipis (tapered) di
sepanjang tepi perkerasan atau di tempat lainnya. Lokasi dengan kadar aspal
yang tidak memenuhi kadar aspal optimum yang ditetapkan dalam JMF dan
toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3.(2), tidak akan diterima untuk
pembayaran.

c) Campuran beraspal yang dihampar langsung di atas permukaan aspal lama


yang dilaksanakan pada kontrak yang lalu, menurut pendapat Direksi
Pekerjaan memerlukan koreksi bentuk, harus dihitung berdasarkan hasil
perkalian antara tebal rata-rata yang diterima dengan luas penghamparan
aktual yang diterima dengan menggunakan prosedur pengukuran standar
ilmu ukur tanah dan kepadatan lapangan rata-rata yang diperoleh dari benda
uji inti. Bilamana tebal rata-rata campuran beraspal melampaui yang
kuantitas perkiraan yang dibutuhkan (diperlukan untuk perbaikan bentuk),
maka tebal rata-rata yang digunakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan
yang diperhitungkan untuk pembayaran. Bagaimanapun juga, jumlah tonase
campuran beraspal yang telah dihampar dan diterima tidak boleh melampaui
berat campuran beraspal diperoleh dari penimbangan muatan di rumah
timbangan.

d) Kecuali yang disebutkan dalam (c) di atas, maka tebal campuran beraspal
yang diukur untuk pembayaran tidak boleh lebih besar dari tebal rancangan
yang ditentukan dalam Gambar.

Tidak ada penyesuaian kuantitas untuk ketebalan yang melebihi tebal


rancangan bila campuran beraspal tersebut dihampar di atas permukaan
yang juga dikerjakan dalam kontrak ini, kecuali jika diperintahkan lain oleh
Direksi Pekerjaan.

e) Lebar hamparan campuran beraspal yang akan dibayar harus seperti yang
ditunjukkan dalam Gambar dan harus diukur dengan pita ukur oleh Penyedia
Jasa di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. Pengukuran harus dilakukan
tegak lurus sumbu jalan per 25 meter atau lebih rapat sebagaimana yang
diperintahkan Direksi Pekerjaan dan tidak termasuk lokasi hamparan yang
tipis atau tidak memenuhi ketentuan sepanjang tepi hamparan. Interval jarak
pengukuran memanjang harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan tetapi harus selalu berjarak sama dan tidak lebih dari 25 meter.
Lebar yang akan digunakan dalam menghitung luas untuk pembayaran
setiap lokasi perkerasan yang diukur, harus merupakan lebar rata-rata yang
diukur dan disetujui.

f) Pelapisan campuran beraspal dalam arah memanjang harus diukur sepanjang


sumbu jalan dengan menggunakan prosedur pengukuran standar ilmu ukur
tanah.

g) Bilamana Direksi Pekerjaan menerima setiap campuran beraspal dengan


kadar aspal rata-rata yang lebih rendah dari kadar aspal yang ditetapkan
dalam rumus campuran kerja. Pembayaran campuran aspal akan dihitung
berdasarkan tonase hamparan yang dikoreksi menurut dalam butir (h) di
bawah dengan menggunakan faktor koreksi berikut ini. Tidak ada
penyesuaian yang akan dibuat untuk kadar aspal yang melampaui nilai yang
disyaratkan dalam Rumus Campuran Kerja.

Kadar aspal rata-rata yang diperoleh dari hasil ekstraksi


Cb =
----------------------------------------------------------------------------
------ Kadar aspal yang ditetapkan dalam Rumus Campuran
Kerja

h) Tonase yang digunakan untuk pembayaran adalah:


Tonase seperti disebutkan pada butir (a) di atas x Cb

i) Bilamana perbaikan pada campuran aspal yang tidak memenuhi


ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal
6.3.1.(8) dari Spesifikasi ini, maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran
haruslah kuantitas yang akan dibayar bila pekerjaan semula dapat diterima.
Tidak ada pembayaran tambahan untuk pekerjaan atau kuantitas tambahan
yang diper-lukan untuk perbaikan tersebut.
j) Kadar aspal aktual (kadar aspal efektif + penyerapan aspal) yang digunakan
Penyedia Jasa dalam menghitung harga satuan untuk berbagai campuran beraspal
yang termasuk dalam penawarannya haruslah berdasarkan perkiraannya sendiri.
Tidak ada penyesuaian harga yang akan dibuat sehubungan dengan perbedaan
kadar aspal optimum yang ditetapkan dalam JMF dan kadar aspal dalam analisa
harga satuan dalam penawaran

2) Dasar Pembayaran

Kuantitas yang sebagaimana ditentukan di atas harus dibayar menurut Harga


Kontrak per satuan pengukuran, untuk Mata Pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini
dan dalam Daftar Kuantintas dan Harga, dimana harga dan pembayaran tersebut harus
merupakan kompensasi penuh untuk mengadakan dan memproduksi dan menguji
dan mencampur serta menghampar semua bahan, termasuk semua pekerja, peralatan,
pengujian, perkakas dan pelengkapan lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan
pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata Satuan


Uraian
Pembayaran Pengukuran

Lataston Lapis Aus (HRS-WC) (gradasi


6.3.(3a) Ton
senjang/semi senjang)
PEKERJAAN PEMBONGKARAN, PENGAMANAN,
PEMBERSIHAN SETELAH PEMBANGUNAN

1. Pembersihan tapak konstruksi dan semua pekerjaan yang tercanti di gambar


kerja dan buku RKS ini, semua barang atau bahan bangunan lainnya yang
dinyatakan tidak digunakan lagi menjadi tanggung jawab kontraktor bersangkutan.
2. Semua bekas bongkaran bangunan termasuk pohon dan sebagainya harus
dikeluarkandari tapak/site konstruksi.
3. Selama pembangunan berlangsung, kontraktor harus menjaga keamanan baik
bahan/material, barang, maupun bangunan yang dilaksanakannya sampai tahap
serah terima.

PEKERJAAN LAIN-LAIN

1. Hal-hal yang timbul pada pelaksanaan yang memerlukan penyelesaian di


lapangan akan dibicarakan dan diatur oleh direksi dan kontraktor. Bila
diperlukan, akan dibicarakan bersama konsultan pengawas.
2. Selain persyaratan teknis yang tercantum di atas, kontraktor diwajibkan pula
mengadakan pengurusan-pengurusan antara lain:

a. Pembuatan Ijin Mendirikan Bangunan (IMB). Surat IMB ini harus sudah
diserahkan kepada pemimpin proyek sebelum angsuran/termin pertama
ditagihkan.
b. Surat bukti kir listrik/pengetesan dari PLN dan pengetesan lainnya yang
diperlukan.
3. Sebelum penyerahan pertama, kontraktor wajib meneliti semua bagian
pekerjaan yang belum sempurna dan harus diperbaiki, semua ruangan harus bersih,
halaman harus ditata rapi, dan semua barang yang tidak berguna harus
disingkirkan dari proyek
4. Selama masa pemeliharaan, kontraktor wajib merawat, mengamankan, dan
memperbaiki segala cacat yang timbul sehingga sebelum penyerahan kedua
dilaksanakan, pekerjaan benar-benar telah sempurna.
5. Segala sesuatu yang belum tercantum dalam RKS ini dan pada penjelasan yang
diperlukan akan dicantumkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan