Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN MINI PROJECT

GAMBARAN TINGKAT PENGETAHUAN IBU YANG MEMPENGARUHI KASUS S


TUNTING PADA BALITA USIA 0-59 BULAN DI DESA PABUARAN KECAMATAN
SUKAMAKMUR TAHUN 2021

Disusun oleh :
dr. Nia Nurhayati Zakiah

Pembimbing :
dr. Linda Lia

PROGRAM INTERNSIP DOKTER INDONESIA


PUSKESMAS SUKAMAKMUR
BOGOR
2021
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
Nya penulis dapat menyelesaikan laporan mini project yang berjudul “GAMBARAN
TINGKAT PENGETAHUAN YANG MEMPENGARUHI KASUS STUNTING
PADA BALITA USIA 0-59 BULAN DI DESA PABUARAN KECAMATAN SU
KAMAKMUR TAHUN 2021”
Penyusunan mini project ini adalah untuk memenuhi tugas Program Internsip
Dokter Indonesia di PUSKESMAS Sukamakmur Kabupaten Bogor.
Pada kesempatan ini penulis ucapkan terima kasih yang sebesar besarnya kepa
da dr. Linda Lia, dr. Tavip Trijono, dr. Firdha Leonita dan dr. Rina Khairunnisa selak
u pembimbing dokter internsip di Puskesmas Sukamakmur Kabupaten Bogor.
Penulis menyadari akan kekurangan dan ketidaksempurnaan dalam penyusuna
n mini project ini, oleh karena itu kritik dan saran dari pembaca sangat diharapkan un
tuk memperbaiki mini project ini.
Harapan penulis semoga mini project ini dapat memberikan manfaat bagi mas
yarakat dan instansi terkait.

Bogor, Mei 2021


DAFTAR IS

KATA PENGANTAR..............................................................................................................2
DAFTAR ISI.............................................................................................................................3
BAB I.........................................................................................................................................5
PENDAHULUAN.....................................................................................................................5
A. Latar Belakang.............................................................................................................5
B. Rumusan Masalah.......................................................................................................6
C. Tujuan Penelitian.........................................................................................................6
D. Manfaat........................................................................................................................6
BAB II.......................................................................................................................................7
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................................7
2.1 Stunting.............................................................................................................................7
2.1.1. Definisi......................................................................................................................7
2.1.2. Diagnosis dan Klasifikasi.........................................................................................8
2.1.3 Pemeriksaan Antropometri Stunting..........................................................................9
2.1.4 Faktor risiko stunting...............................................................................................11
2.1.5 Intervensi Penanganan Stunting.........................................................................14
2.1.6 Konsekuensi.............................................................................................................19
2.2 Pengetahuan....................................................................................................................20
2.2.1 Definisi Pengetahuan...............................................................................................20
2.2.2 Jenis pengetahuan....................................................................................................22
2.2.3 Tingkatan pengetahuan............................................................................................23
2.2.4 Pengukuran pengetahuan.........................................................................................24
2.3 Pendidikan......................................................................................................................24
2.4 Kesadaran.......................................................................................................................25
2.5 Perilaku...........................................................................................................................27
2.6 Peran Tenaga Kesehatan dan Fasilitas......................................................................30
BAB III....................................................................................................................................33
METODE PENELITIAN......................................................................................................33
A. Desain Penelitian.......................................................................................................33
B. Lokasi dan Waktu Penelitian.....................................................................................33
C. Populasi dan Sampel Penelitian.................................................................................33
D. Teknik Pengumpulan dan Pengolahan Data..............................................................33
E. Teknik Pengolahan Data...............................................................................................33
F. Kerangka Teori..............................................................................................................34
BAB IV....................................................................................................................................35
HASIL PENELITIAN...........................................................................................................35
A. Tingkat Pengetahuan.................................................................................................35
B. Tingkat Pendidikan....................................................................................................35
C. Kesadaran Ibu............................................................................................................36
D. Sikap Ibu....................................................................................................................36
E. Peran Tenaga Kesehatan dan Fasilitas Puskesmas Sukamakmur.................................36
BAB V......................................................................................................................................38
PEMBAHASAN.....................................................................................................................38
A. Interpretasi dan Hasil Penelitian................................................................................38
1. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan tingkat pengetahuan...........................38
2. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan tingkat pendidikan..............................39
3. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan kesadaran ibu.....................................40
4. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan perilaku ibu........................................40
5. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan peran tenaga kerja dan fasilitas
Puskesmas Sukamakmur...................................................................................................41
B. Keterbatasan Penelitian.............................................................................................43
BAB VI....................................................................................................................................44
KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................................44
A. KESIMPULAN.........................................................................................................44
B. SARAN......................................................................................................................44
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................46
LAMPIRAN............................................................................................................................50
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Stunting seringkali tidak dianggap sebagai masalah yang serius. Bahkan, menu
rut Departemen Kesehatan dalam Sabaruddin tahun 2012 tubuh anak yang kecil dan p
endek dianggap atau dilihat sebagai suatu hal yang biasa, takdir atau memang karena
keturunan keluarga. Padahal stunting merupakan dampak dari keadaan kurang gizi ya
ng terakumulasi dalam waktu yang cukup lama dan menjadi indikasi masalah kesehat
an masyarakat. Ini berhubungan dengan meningkatnya risiko morbiditas dan mortalita
s, mengurangi kapasitas fisik, terhambatnya perkembangan dan fungsi motorik serta
mental.

Berdasarkan median WHO Child Growth Standard, stunting didefinisikan seba


gai tinggi badan menurut umur (TB/U) dibawah minus dua standar deviasi (< -2 SD) a
tau pendek dan dibawah minus tiga standar deviasi (<-3 SD) atau sangat pendek (UNI
CEF, 2013).

Anak yang stunting tidak hanya memiliki tingkat intelegensi lebih rendah, teta
pi juga memiliki penilaian lebih rendah pada fungsi motorik, koordinasi tangan dan m
ata, pendengaran, berbicara, maupun kinerja jika dibandingkan dengan anak normal
(Chang et al., 2010). Stunting juga sering mengakibatkan terhambatnya perkembanga
n mental, menurunnya prestasi sekolah, dan mengurangi kapasitas intelektual pada am
ak. Hal ini akan mempengaruhi produktivitas ekonomi suatu negara. Anak-anak yang
terhambat pertumbuhannya sebagai akibat asupan yang kurang atau infeksi berulang b
erisiko lebih besar untuk mengalami penyakit bahkan kematian (World Health Organi
zation, 2015).

Salah satu cara untuk mencegah terjadinya stunting adalah me


ningkatkan pengetahuan tentang stunting. Pengetahuan adalah proses yang berlangsu
ng dalam menguji informasi, mengevaluasi informasi dan membuat sebuah diagnosis
dalam rangka memecahkan suatu masalah.2 Pendidikan memegang peranan penting d
alam pengetahuan karena pendidikan merupakan hal mendasar dalam mengembangka
n ilmu pengetahuan dan pengalaman dalam mengasah pengetahuan. Oleh karena itu s
aya tertarik melihat sejauh mana pengetahuan i b u tentang Stunting.
B. Rumusan Masalah

Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi stunting salah satunya adalah
pengetahuan. Maka dari itu peneliti tertarik untuk mengetahui gambaran tingkat
pengetahuan yang mempengaruhi kasus stunting pada balita usia 0-59 bulan di Desa P
abuaran Kecamatan Sukamakmur Tahun 2021.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan umum

Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan terhadap kasus stunting pada b


alita usia 0-59 bulan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur Tahun 2021.

2. Tujuan khusus
a. Mengidentifikasi tingkat pendidikan ibu terhadap stunting
b. Mengidentifikasi kesadaran ibu terhadap stunting
c. Mengidentifikasi perilaku ibu terhadap stunting
d. Mengidentifikasi peran tenaga kesehatan serta fasilitas Puskesmas Sukamak
mur
D. Manfaat

1. Manfaat bagi puskesmas


Sebagai suatu bahan masukan dan evaluasi dalam melakukan upaya penanggul
angan stunting dan meningkatkan pengetahuan ibu mengenai stunting di Desa Pabu
aran, Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor
2. Manfaat bagi masyarakat
Sebagai bahan referensi bagi masyarakat untuk upaya pencegahan stunting
serta meningkatkan pengetahuan ibu tentang stunting
3. Manfaat bagi peneliti
Untuk memenuhi salah satu tugas penelitian dalam menjalani program internsi
p dokter Indonesia.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Stunting
2.1.1. Definisi
Balita Pendek (Stunting) adalah status gizi yang didasarkan pada indeks

PB/U atau TB/U dimana dalam standar antropometri penilaian status gizi anak,

hasil pengukuran tersebut berada pada ambang batas (Z-Score) <-2 SD sampai d

engan -3 SD (pendek/ stunted) dan <-3 SD (sangat pendek / severely stunted) (K

emenkes RI, 2011).

Stunting adalah masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh asupan

gizi yang kurang dalam waktu cukup lama akibat pemberian makanan yang tida

k sesuai dengan kebutuhan gizi. Stunting dapat terjadi mulai janin masih dalam

kandungan dan baru nampak saat anak berusia dua tahun (Millennium Challeng

e Account, 2021).

Stunting yang telah tejadi bila tidak diimbangi dengan catch-up growth (t

umbuh kejar) mengakibatkan menurunnya pertumbuhan, masalah stunting meru

pakan masalah kesehatan masyarakat yang berhubungan dengan meningkatnya r

isiko kesakitan, kematian dan hambatan pada pertumbuhan baik motorik maupu

n mental. Stunting dibentuk oleh growth faltering dan catcth up growth yang tid

ak memadai yang mencerminkan ketidakmampuan untuk mencapai pertumbuha

n optimal, hal tersebut mengungkapkan bahwa kelompok balita yang lahir denga

n berat badan normal dapat mengalami stunting bila pemenuhan kebutuhan sela

njutnya tidak terpenuhi dengan baik (Kusharisupeni, 2008).

8
2.1.2. Diagnosis dan Klasifikasi
Penilaian status gizi balita yang paling sering dilakukan adalah denga

n cara penilaian antropometri. Secara umum antropometri berhubungan deng

an berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berb

agai tingkat umur dan tingkat gizi. Antropometri digunakan untuk melihat ket

idakseimbangan asupan protein dan energi (Siagian, 2010). Beberapa indeks

antropometri yang sering digunakan adalah berat badan menurut umur (BB/

U), tinggi badan menurut umur (TB/U), berat badan menurut tinggi badan (B

B/TB) yang dinyatakan dengan standar deviasi unit z (Z- score) (Kemenkes R

I, 2011).

Stunting dapat diketahui bila seorang balita sudah ditimbang berat bad

annya dan diukur panjang atau tinggi badannya, lalu dibandingkan dengan sta

ndar, dan hasilnya berada dibawah normal. Jadi secara fisik balita akan lebih

pendek dibandingkan balita seumurnya. Penghitungan ini menggunakan stan

dar Z score dari WHO (Hastono dan Sutanto, 2006).

Normal, pendek dan Sangat Pendek adalah status gizi yang didasarka

n pada indeks Panjang Badan menurut Umur (PB/U) atau Tinggi Badan men

urut Umur (TB/U) yang merupakan padanan istilah stunted (pendek) dan sev

erely stunted (sangat pendek) (Kemenkes RI, 2011).

Berikut klasifikasi status gizi stunting berdasarkan indikator tinggi ba

dan per umur (TB/U) (Balitbangkes Kemenkes RI, 2016).

I. Sangat pendek : Zscore < -3,0

II. Pendek : Zscore < -2,0 s.d. Zscore ≥ -3,0

III. Normal : Zscore ≥ -2,0

9
2.1.3 Pemeriksaan Antropometri Stunting
Antropometri berasal dari kata “anthropos” (tubuh) dan “metros” (ukura

n) sehingga antropometri secara umum artinya ukuran tubuh manusia. Ditinja

u dari sudut pandang gizi, maka antropometri gizi adalah berhubungan denga

n berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berba

gai tingkat umur dan gizi (Supariasa et al, 2002). Dimensi tubuh yang diukur,

antara lain: umur, berat badan, tinggi badan, lingkar lengan atas, lingkar kepa

la, lingkar dada, lingkar pinggul dan tebal lemak di bawah kulit (Supariasa et

al, 2002; CDC, 2021). Perubahan dimensi tubuh dapat menggambarkan kead

aan kesehatan dan kesejahteraan secara umum individu maupun populasi (Ind

ah, 2014). Dimensi tubuh yang dibutuhkan pada penelitian ini yaitu umur dan

tinggi badan, guna memperoleh indeks antropometri tinggi badan berdasar u

mur (TB/U).

 Umur
Umur adalah suatu angka yang mewakili lamanya kehidupan seseora

ng. Usia dihitung saat pengumpulan data, berdasarkan tanggal kelahiran.

Apabila lebih hingga 14 hari maka dibulatkan ke bawah, sebaliknya jika

lebih 15 hari maka dibulatkan ke atas. Informasi terkait umur didapatkan

melalui pengisian kuesioner.

 Tinggi Badan
Tinggi atau panjang badan ialah indikator umum dalam mengukur tu

buh dan panjang tulang. Alat yang biasa ada dua, yaitu stature meter dan

stadiometer. Stature meter memiliki kisaran pengukuran 0-2000 mm, dan

alat ini harus diletakkan pada ketinggian tepat 2 meter di atas permukaan

datar (lantai ubin/tanah) agar dapat mengukur tinggi badan dengan lebih

akurat. Untuk alat ukur bernama stadiometer, terdiri atas dua macam yait

10
u: ‘stadiometer portabel’ yang memiliki kisaran pengukur 840-2060 mm

dan ‘harpenden stadiometer digital’ yang memiliki kisaran pengukur 60

0-2100 mm.

Tinggi badan diukur dalam keadaan berdiri tegak lurus, tanpa alas ka

ki dan aksesoris kepala, kedua tangan tergantung rileks di samping badan

tumit dan pantat menempel di dinding, pandangan mata mengarah ke de

pan sehingga membentuk posisi kepala Frankfurt Plane (garis imaginasi

dari bagian inferior orbita horisontal terhadap meatus acusticus eksterna

bagian dalam). Bagian alat yang dapat digeser diturunkan hingga menye

ntuh kepala (bagian verteks). Sentuhan diperkuat jika anak yang diperiks

a berambut tebal. Pasien inspirasi maksimum pada saat diukur untuk mel

uruskan tulang belakang.

Pada bayi yang diukur bukan tinggi melainkan panjang badan. Biasa

nya panjang badan diukur jika anak belum mencapai ukuran linier 85 cm

atau berusia kurang dari 2 tahun. Ukuran panjang badan lebih besar 0,5-1,

5 cm daripada tinggi. Oleh sebab itu, bila anak diatas 2 tahun diukur dala

m keadaan berbaring maka hasilnya dikurangi 1 cm sebelum diplot pada

grafik pertumbuhan.

Anak dengan keterbatasan fisik seperti kontraktur dan tidak memung

kinkan dilakukan pengukuran tinggi seperti di atas, terdapat cara penguk

uran alternatif. Indeks lain yang dapat dipercaya dan sahih untuk menguk

ur tinggi badan ialah: rentang lengan (arm span), panjang lengan atas (u

pper arm length), dan panjang tungkai bawah (knee height). Semua peng

11
ukuran di atas dilakukan sampai ketelitian 0,1 cm (Supariasa et al, 2002;

Arisman, 2009; Sjarif et al, 2011; Haerani, 2015).

2.1.4 Faktor risiko stunting


Faktor-faktor risiko stunting erat hubungannya dengan kondisi-kondisi yang m

endasari kejadian tersebut, kondisi-kondisi yang mempengaruhi faktor penyebab s

tunting terdiri atas: (1) kondisi politik ekonomi wilayah setempat, (2) status pendi

dikan, (3) budaya masyarakat, (4) agrikultur dan sistem pangan, (5) kondisi air, sa

nitasi, dan lingkungan. Kondisi-kondisi tersebut dapat mempengaruhi munculnya

faktor penyebab sebagai berikut (WHO, 2012).

 Faktor Keluarga dan Rumah Tangga


Faktor maternal, dapat dikarenakan nutrisi yang buruk selama pra-kon

sepsi, kehamilan, dan laktasi. Faktor maternal selama masa kehamilan dapat

meliputi kunjungan Ante Natal Care (ANC) yang di dalamnya termasuk pem

eriksaan kehamilan, konseling, dan suplementasi kehamilan berupa Tablet Be

si Elemental dan Tablet Kalsium. Kunjungan ANC secara berkala dapat men

urunkan risiko terjadinya stunting pada bayi di dalam kandungan (Ramire, 20

12). Suplementasi kehamilan, baik Tablet Besi Elemental atau Tablet Kalsiu

m, juga mampu menurunkan risiko anemia ibu hamil yang bila berkelanjutan

dapat menyebabkan bayi lahir dengan panjang badan pendek dan meningkatk

an risiko stunting (Susilowati, 2018).

Selain itu, faktor maternal lainnya yang juga dapat berpengaruh adala

h perawakan ibu yang pendek, infeksi, kehamilan muda, kesehatan jiwa, IUG

R dan persalinan prematur, persalinan dengan Berat Bayi Lahir Rendah

(BBLR), jarak persalinan yang dekat, dan hipertensi. Lingkungan rumah, dap

at dikarenakan oleh stimulasi dan aktivitas yang tidak adekuat, penerapan asu

12
han yang buruk, ketidakamanan pangan, alokasi pangan yang tidak tepat, ren

dahnya edukasi pengasuh (WHO, 2012).

Faktor lain terkait keluarga dan rumah tangga adalah pengetahuan ora

ngtua mengenai pola asuh anak. Pola asuh, terutama pola asuh ibu, adalah per

ilaku ibu dalam mengasuh balita mereka. Perilaku tersebut dapat dipengaruhi

oleh sikap dan pengetahuan. Pengetahuan yang baik dapat menciptakan sikap

yang baik, yang apabila sikap tersebut dinilai sesuai, maka akan muncul peril

aku yang baik pula. Pengetahuan sendiri didapatkan dari pendidikan formal

maupun non formal, seperti media massa (Ni’mah dan Munaroh, 2015). Peng

etahuan ibu tentang gizi sendiri memiliki hubungan erat dengan risiko terjadi

nya stunting (Hapsari, 2018).

 Faktor Makanan
Kualitas makanan yang buruk meliputi kualitas micronutrient yang bur

uk, kurangnya keragaman dan asupan pangan yang bersumber dari pangan he

wani, kandungan tidak bergizi, dan rendahnya kandungan energi pada makan

an pelengkap atau complementary foods. Praktik pemberian makanan yang ti

dak memadai, meliputi pemberian makan yang jarang, pemberian makan yan

g tidak adekuat selama dan setelah sakit, konsistensi pangan yang terlalu ring

an, kuantitas pangan yang tidak mencukupi, pemberian makan yang tidak ber

espon (WHO, 2012). Bukti menunjukkan keragaman diet yang lebih bervaria

si dan konsumsi makanan dari sumber hewani terkait dengan perbaikan pertu

mbuhan linear. Analisis terbaru menunjukkan bahwa rumah tangga yang men

erapkan diet yang beragam, termasuk diet yang diperkaya nutrisi pelengkap,

akan meningkatkan asupan gizi dan mengurangi risiko stunting (WHO, 2012).

 Faktor Pemberian ASI

13
Masalah-masalah terkait praktik pemberian ASI meliputi Delayed Initi
ation, tidak menerapkan ASI eksklusif, dan penghentian dini konsumsi ASI
(WHO, 2012). Sebuah penelitian membuktikan bahwa menunda inisiasi men
yusu (Delayed initiation) akan meningkatkan kematian bayi (Edmond et al, 2
006). ASI eksklusif didefinisikan sebagai pemberian ASI tanpa suplementasi
makanan maupun minuman lain, baik berupa air putih, jus, ataupun susu selai
n ASI. IDAI merekomendasikan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan per
tama untuk mencapai tumbuh kembang optimal. Setelah enam bulan, bayi me
ndapat makanan pendamping ASI (MP-ASI) yang adekuat, sedangkan ASI di
lanjutkan sampai usia 24 bulan (IDAI, 2010). Menyusui yang berkelanjutan s
elama dua tahun memberikan kontribusi signifikan terhadap asupan nutrisi pe
nting pada bayi (IDAI, 2010).

 Posyandu

Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) menjadi garda terdepan untuk meman


tau pertumbuhan dan perkembangan Balita secara berkala. Kehadiran balita d
i posyandu secara berkala terbukti berhubungan erat dengan risiko stunting y
ang lebih rendah (Welasasih dan Wirjaatmadi, 2012; Destiadi et al, 2015).

 Infeksi

Beberapa contoh infeksi yang sering dialami yaitu infeksi enterik seperti
diare, enteropati, dan cacing, dapat juga disebabkan oleh infeksi pernafasan (I
SPA), malaria, berkurangnya nafsu makan akibat serangan infeksi, dan infla
masi (WHO, 2012).

 Imunisasi

Imunisasi dasar dapat menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi statu
s gizi pada balita (Aridiyah et al, 2015). Imunisasi dasar yang lengkap, melip
uti imunisasi Hepatitis B, BCG, DPT, Polio, dan Campak dinilai mampu untu
k mengintervensi kejadian stunting pada balita (Kemenkes, 2016).

 Higienitas dan Air Bersih

Higienitas, dalam hal ini mencakup cuci tangan yang baik dan benar sebel
um makan serta sesudah buang air kecil dan besar, memiliki keterkaitan erat

14
dengan kejadian infeksi saluran pencernaan yang dapat meningkatkan risiko t
erjadinya stunting (Yuniarti et al, 2019).

Air bersih, dalam hal ini air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari d
an dapat diminum setelah dimasak, punya pengaruh terhadap risiko terjadiny
a stunting (Rafita et al, 2020). Simanjuntak dan Sinurat (2018) dalam peneliti
annya juga menunjukkan bahwa akses, jarak, dan keamanan sumber air tiap r
umah tangga memiliki korelasi erat dengan kejadian stunting.

2.1.5 Intervensi Penanganan Stunting


a. Intervensi Gizi Spesifik

Intervensi yang ditujukan kepada anak dalam 1.000 Hari Pertama Keh

idupan (HPK). Kegiatan ini umumnya dilakukan oleh sektor kesehatan. Inte

rvensi spesifik bersifat jangka pendek, hasilnya dapat dicatat dalam waktu r

elatif pendek, pelaksanaan Intervensi Gizi Spesifik sebagai berikut:

1) Pada Ibu Hamil


 Pemberian makanan tambahan untuk mengatasi kekurangan energi
dan protein kronis.
 Pemberian suplementasi zat besi dan asam folat .
 Mengatasi kekurangan iodium .
 Penanggulangan infeksi kecacingan.
 Pencegahan dan penatalaksanaan klinis malaria .
 Pembatasan konsumsi kafein selama hamil .
 Pemberian konseling/edukasi gizi .
 Pencegahan, deteksi, tatalaksana klinis dan dukungan gizi bagi ibu
dengan HIV
 Suplementasi kalsium bagi ibu hamil.
1) Sasaran Ibu Menyusui dan Anak Usia 0-6 bulan
 Promosi dan edukasi inisiasi menyusu dini disertai dengan pemberi
an ASI jolong/colostrum .
 Promosi dan edukasi pemberian ASI eksklusif .
 Pemberian konseling/edukasi gizi selama menyusui .

15
 Pencegahan, deteksi, tatalaksana klinis dan dukungan gizi bagi ibu
dan anak dengan HIV.
2) Ibu Menyusui dan Anak Usia 7-23 bulan
 Promosi dan edukasi pemberian ASI lanjut disertai MP-ASI yang
sesuai.
 Penanggulangan infeksi kecacingan pada ibu dan anak.
 Pemberian suplementasi zink pada anak.
 Fortifikasi zat besi ke dalam makanan / suplementasi zat gizi mik
ro e.g. zat besi.
 Pencegahan dan penatalaksanaan klinis malaria pada ibu dan ana
k
 Pemberian imunisasi lengkap pada anak.
 Pencegahan dan pengobatan diare pada anak.
 Implementasi prinsip rumah sakit ramah anak .
 Implementasi prinsip manajemen terpadu balita sakit/MTBS .
 Suplementasi vitamin A pada anak usia 6-59 bulan .
 Penatalaksanaan malnutrisi akut parah pada anak.
 Pemantauan tumbuh kembang anak .

b. Pelaksanaan Intervensi Gizi Sensitif


Intervensi Gizi Sensitif, Intervensi yang ditujukan melalui berbagai
kegiatan pembangunan diluar sektor kesehatan. Sasarannya adalah masyar
akat umum, tidak khusus untuk 1.000 HPK seperti:

 Penyediaan akses pada air bersih.


 Penyediaan akses pada sarana sanitasi dan kebersihan pribadi.
 Fortifikasi bahan pangan misalnya dengan Vitamin A,D, yodium.
 Penyediaan akses kepada layanan kesehatan dan keluarga berencana
(KB).
 Pemberian Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).
 Pendidikan pengasuhan anak pada orang tua.
 Program Pendidikan Anak Usia Dini Universal.
 Program pendidikan gizi masyarakat.
 Edukasi kesehatan seksual, reproduksi, dan gizi pada

16
remaja (Kemenkeu, 2018)

Intervensi efektif dibutuhkan untuk mengurangi stunting,


defisiensi mikronutrien, dan kematian anak . Jika diterapkan pada skala
yang cukup maka akan mengurangi (semua kematian anak) sekitar
seperempat dalam jangka pendek. Dari intervensi yang tersedia,
konseling tentang pemberian ASI dan fortifikasi atau suplementasi
vitamin A dan seng memiliki potensi terbesar untuk mengurangi beban
morbiditas dan mortalitas anak. Peningkatan makanan pendamping ASI
melalui strategi seperti penyuluhan tentang gizi dan konseling gizi,
suplemen makanan di daerah rawan pangan secara substansial dapat
mengurangi stunting dan beban terkait penyakit. Intervensi untuk gizi ibu
(suplemen folat besi, beberapa mikronutrien, kalsium, dan energi dan
protein yang seimbang) dapat mengurangi risiko berat badan lahir rendah
sebesar 16%. Direkomendasikan pemberian mikronutrien untuk anak-
anak seperti suplementasi vitamin A (dalam periode neonatal dan akhir
masa kanak-kanak), suplemen zinc, suplemen zat besi untuk anak-anak di
daerah malaria tidak endemik, dan promosi garam beryodium. Untuk
intervensi pengurangan stunting jangka panjang, harus dilengkapi dengan
perbaikan dalam faktor-faktor penentu gizi, seperti kemiskinan,
pendidikan yang rendah, beban penyakit, dan kurangnya pemberdayaan
perempuan (Bhutta, 2008).

Intervensi penanggulangan stunting juga difokuskan pada


masyarakat termiskin. Hal ini penting dilakukan untuk mencapai target
yang diusulkan WHO. Perhatian khusus diberikan kepada 36 negara high
burden (Cobham, 2013).Kebijakan gizi nasional dan organisasi
internasional harus memastikan bahwa kesenjangan yang terjadi
ditangani dengan mengutamakan gizi di daerah pedesaan dan kelompok-
kelompok termiskin dalam masyarakat. Kebijakan yang mendukung
distribusi yang lebih adil dari pendapatan nasional, seperti kebijakan
perlindungan sosial, memainkan peranan penting dalam meningkatkan
gizi (Cobham, 2013). Intervensi lainnya dilakukan untuk penangulangan
stunting ditekankan kepada pemberian imunisasi, peningkatan pemberian
ASI eksklusif dan akses makanan yang kaya gizi di kalangan anak-anak

17
yang diadopsi dan keluarga mereka melalui intervensi gizi berbasis
masyarakat (Bloss, 2004).

Penelitian di sembilan negara Sub Sahara Afrika menunjukkan


diperlukan intervensi multisektor dalam penanggulangan stunting.
Strategi yang dilakukan adalah dengan menggabungkan gizi spesifik,
pendekatan berbasis kesehatan dengan sistem intervensi berbasis mata
pencaharian. Hasilnya menunjukkan dalam tiga tahun setelah dimulainya
program ini pada tahun 2005-2006 perbaikan yang konsisten dalam
ketahanan pangan rumah tangga dan keragaman diet (Remans, 2011).
Analisis terhadap pola pertumbuhan awal pada anak-anak dari 54 negara
miskin di Afrika dan Asia Tenggara menunjukkan bahwa terjadinya
peningkatan stunting selama 2 tahun pertama kehidupan dan tidak ada
pemulihan sampai dengan usia 5 tahun. Temuan ini memusatkan
perhatian pada periode 9-24 bulantersedia, konseling tentang pemberian
ASI dan fortifikasi atau suplementasi vitamin A dan seng memiliki
potensi terbesar untuk mengurangi beban morbiditas dan mortalitas anak.
Peningkatan makanan pendamping ASI melalui strategi seperti
penyuluhan tentang gizi dan konseling gizi, suplemen makanan di daerah
rawan pangan secara substansial dapat mengurangi stunting dan beban
terkait penyakit. Intervensi untuk gizi ibu (suplemen folat besi, beberapa
mikronutrien, kalsium, dan energi dan protein yang seimbang) dapat
mengurangi risiko berat badan lahir rendah sebesar 16%.
Direkomendasikan pemberian mikronutrien untuk anak-anak seperti
suplementasi vitamin A (dalam periode neonatal dan akhir masa kanak-
kanak), suplemen zinc, suplemen zat besi untuk anak-anak di daerah
malaria tidak endemik, dan promosi garam beryodium. Untuk intervensi
pengurangan stunting jangka panjang, harus dilengkapi dengan perbaikan
dalam faktor-faktor penentu gizi, seperti kemiskinan, pendidikan yang
rendah, beban penyakit, dan kurangnya pemberdayaan perempuan
(Bhutta, 2008).

Intervensi penanggulangan stunting juga difokuskan pada


masyarakat termiskin. Hal ini penting dilakukan untuk mencapai target
yang diusulkan WHO. Perhatian khusus diberikan kepada 36 negara high

18
burden (Cobham, 2013). Kebijakan gizi nasional dan organisasi
internasional harus memastikan bahwa kesenjangan yang terjadi
ditangani dengan mengutamakan gizi di daerah pedesaan dan kelompok-
kelompok termiskin dalam masyarakat. Kebijakan yang mendukung
distribusi yang lebih adil dari pendapatan nasional, seperti kebijakan
perlindungan sosial, memainkan peranan penting dalam meningkatkan
gizi (Cobham, 2013). Intervensi lainnya dilakukan untuk penangulangan
stunting ditekankan kepada pemberian imunisasi, peningkatan pemberian
ASI eksklusif dan akses makanan yang kaya gizi di kalangan anak-anak
yang diadopsi dan keluarga mereka melalui intervensi gizi berbasis
masyarakat (Bloss, 2004).

Penelitian di sembilan negara Sub Sahara Afrika menunjukkan


diperlukan intervensi multisektor dalam penanggulangan stunting.
Strategi yang dilakukan adalah dengan menggabungkan gizi spesifik,
pendekatan berbasis kesehatan dengan sistem intervensi berbasis mata
pencaharian. Hasilnya menunjukkan dalam tiga tahun setelah dimulainya
program ini pada tahun 2005-2006 perbaikan yang konsisten dalam
ketahanan pangan rumah tangga dan keragaman diet (Remans, 2011).

Analisis terhadap pola pertumbuhan awal pada anak-anak dari 54


negara miskin di Afrika dan Asia Tenggara menunjukkan bahwa
terjadinya peningkatan stunting selama 2 tahun pertama kehidupan dan
tidak ada pemulihan sampai dengan usia 5 tahun. Temuan ini
memusatkan perhatian pada periode 9-24 bulan sebagai “window of
opportunity” untuk intervensi terhadap stunting. Dukungan politik yang
cukup besar dibutuhkan untuk investasi pada 1000 hari pertama
kehidupan. Data pertumbuhan longitudinal dari Gambia pedesaan
menunjukkan bahwa substansial catch-up terjadi antara 24 bulan dan
pertengahan masa kanak-kanak, serta antara pertengahan masa kanak-
kanak dan dewasa. Data ini menggambarkan bahwa fase pertumbuhan
pubertas memungkinkan pemulihan tinggi badan sangat besar, terutama
pada anak perempuan selama masa remaja. Berdasarkan temuan tersebut,
intervensi stunting dilakukan pada setiap siklus kehidupan sehingga efek
intergenerasi dapat dihindari (Remans, 2011). Para pembuat kebijakan

19
dan perencana program harus mempertimbangkan dan melipatgandakan
upaya untuk mencegah stunting danmeningkatkan pertumbuhan catch-up
pada tahun pertama kehidupan dan juga pada fase purbertas untuk
mengurangi dampak buruk yang diakibatkan oleh stunting.

Intervensi yang dilakulan dalam rangka mempercepat


pengurangan stunting di Asia Tenggara adalah meningkatkan
ketersediaan dan akses makanan bergizi dengan melakukan kolaborasi
antara swasta dan sektor publik. Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara
( ASEAN) dapat memainkan peran sebagai fasilitator. Sektor swasta
dapat memproduksi dan memasarkan makanan bergizi, sedangkan sektor
publik menetapkan standar, mempromosikan makanan sehat dan bergizi,
dan menjamin akses makanan bergizi untuk daerah termiskin, misalnya
melalui program- program jaring pengaman sosial (Bloem, 2013).

Di Brasil pengurangan stunting telah dikaitkan untuk


meningkatkan daya beli keluarga berpenghasilan rendah, meningkatkan
tingkat pendidikan ibu, penyediaan air bersih dan sistem pembuangan,
dan universalisasi virtual perawatan kesehatan dasar, termasuk perawatan
prenatal. DiAfrika, dilakukan program perbaikan ketahanan pangan
rumah tangga, keragaman diet dan peningkatan intervensi cakupan
perawatan anak dan penyakit (Unicef, 2013).

2.1.6 Konsekuensi
Stunting memiliki dampak pada kehidupan balita, WHO mengklasifikasi
kan menjadi dampak jangka pendek dan dampak jangka panjang (WHO, 2012).

a) Concurrent problems & short-term consequences atau dampak jangka pen


dek
• Sisi kesehatan : angka kesakitan dan angka kematian meningkat
• Sisi perkembangan : penurunan fungsi kognitif, motorik, dan perke
mbangan bahasa
• Sisi ekonomi : peningkatan health expenditure, peningkatan pembi
ayaan perawatan anak yang sakit

b) Long-term consequences atau dampak jangka panjang

20
• Sisi kesehatan : perawakan dewasa yang pendek, peningkatan obesi
tas dan komorbid yang berhubungan, penurunan kesehatan reprodu
ksi
• Sisi perkembangan : penurunan prestasi belajar, penurunan learnin
g capacity unachieved potensial
• Sisi ekonomi : penurunan kapasitas kerja dan produktifitas kerja
2.2 Pengetahuan

2.2.1 Definisi Pengetahuan

Pengetahuan menurut Notoatmodjo (2003) merupakan hasil dari tahu

dan terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek

tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia yaitu indera

penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Selain itu, (Notoatmodjo,

2014) juga mengatakan bahwa pengetahuan adalah sebuah panduan

pembentukan perilaku dan sikap seseorang yang dimana pengetahuan tersebut

menumbuhkan pemahaman seseorang dalam bersikap. Sebelum orang

menghadapi perilaku baru, didalam diri seseorang terjadi proses berurutan

yakni : Awareness (kesadaran) dimana orang tersebut menyadari dalam arti

mengetahui terlebih dahulu terhadap stimulus. Interest (merasa tertarik)

terhadap objek atau stimulus tersebut bagi dirinya. Trail yaitu subjek mulai

mencoba melakukan sesuatu sesuai dengan pengetahuan, kesadaran dan

sikapnya terhadap stimulus. Pengetahuan (kognitif) merupakan domain yang

sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang.

Pengetahuan merupakan salah satu faktor yang sangat penting untuk

terbentuknya tindakan seseorang. Pengetahuan yang didasarkan dengan

pemahaman akan menumbuhkan sikap positif dalam upaya pencegahan

stunting dengan dilakukannya kerja sama tim kesehatan dilakukan melalui

21
intervensi gizi spesifik untuk mengatasi permasalahan gizi anak usia 0-23

bulan dengan pemberian konseling gizi kepada individu dan keluarga dapat

membantu untuk mengenali masalah kesehatan gizi terkait, memahami

penyebab terjadinya masalah gizi, dan membantu individu serta keluarga

memecahkan masalahnya sehingga terjadi perubahan perilaku untuk dapat

menerapkan perubahan perilaku Ramayulis, dkk. (2018)

Menurut (Puspasari dan Andriani, 2017) pengetahuan ibu mengenai

gizi yang tinggi bisa memberikan pengaruh terhadap pola makan balita yang

nantinya dapat memberi pengaruh pada status gizi balita. Bilamana

pemahaman yang dimiliki ibu baik, ibu bisa memilih serta memberi makanan

untuk balita baik dari aspek kuantitas ataupun kualitas yang bisa mencukupi

angka kebutuhan gizi yang diperlukan balita hingga akhirnya bisa memberi

pengaruh status gizi pada balita tersebut.

Menurut (Yuneta, dkk. 2019) dalam hasil penelitiannya, pengetahuan

erat kaitannya dengan pendidikan, hal ini bisa diasumsikan bahwa seseorang

memiliki pendidikan tinggi semakin luas pengetahuan yang dimiliki.

Pemahaman ibu hal utama dalam manajemen rumah tangga, hal ini akan

memberi pengaruh sikap seseorang ibu pada saat memilih bahan makanan

yang hendak di santap oleh keluarganya. Seseorang ibu dengan wawasan

mengenai gizi yang baik lebih mengerti betapa esensialnya status gizi yang

baik untuk kesehatan keluarga dan kesejahteraan keluarga.

Ibu yang memiliki kemampuan dalam dirinya sendiri akan

meningkatkan pengetahuan yang baik maupun cukup untuk mengatasi upaya

pencegahan stunting (Arsyati, 2019). Hal ini sejalan dengan penelitian

(Rahmawati, dkk. 2019) orang tua yang telah mendapatkan informasi tentang

22
stunting tentunya memahami, menafsirkan dan mengingat pesan yang

tersampaikan dari informasi yang didapat sehingga membentuk pengetahuan

yang baik. Sedangkan Ibu yang tidak pernah memperoleh infomasi wawasan

tentang stunting cenderung memiliki pengetahuan kurang dibanding ibu yang

mempeleh wawasan tentang stunting baik melalui media sosial maupun yang

penyuluhan kader posyandu (Rahmawati, dkk. 2019). Oleh karena itu, ibu

yang memiliki kategori pengetahuan yang baik, cukup maupun kurang, harus

mampu sebagaimana menerima dan mencari tau sumber-sumber informasi

tentang stunting pentingnya akan pengetahuan.

2.2.2 Jenis pengetahuan

Pengetahuan masyarakat beraneka ragam pemahamannya. Jenis- jenis

pengetahuan (Sulaeman 2011 dan Budiman dan Riyanto 2013) dibedakan atas

pengetahuan implicit dan pengetahuan eksplisit.

A. Pengetahuan implisit

Pengetahuan implisit adalah pengetahuan yang masih tertanam dalam

bentuk pengalaman seseorang dan berisi faktor-faktor yang tidak bersifat

nyata seperti keyakinan pribadi, perspektif, dan prinsip. Pengetahuan

seseorang biasanya sulit untuk ditransfer ke orang lain baik secara tertulis

maupun lisan. Kemampuan berbahasa, mendesain, atau mengoperasikan

mesin atau alat yang rumit membutuhkan pengetahuan yang tidak selalu

bias tampak secara eksplisit.

B. Pengetahuan eksplisit

Pengetahuan eksplisit adalah pengetahuan yang telah

didokumentasikan atau disimpan dalam wujud nyata berupa media atau

semacamnya. Pengetahuan nyata dideskripsikan ke dalam tindakan-

23
tindakan.

2.2.3 Tingkatan pengetahuan

A. Tahu (know)

Kemampuan untuk mengingat suatu materi yang telah dipelajari, dari

seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang diterima. Cara kerja

untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari antara lain

menyebutkan, menguraikan, mengidentifikasi dan mengatakan.

B. Memahami (Comprehension)
Kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang

diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

C. Aplikasi (Aplication)

Kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada

situasi atau kondisi yang sebenarnya. Aplikasi dapat diartikan pengguna

hukum-hukum, rumus-rumus, metode, prinsip-prinsip dan sebagainya.

D. Analisis (Analysis)

Kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek dalam suatu

komponen-komponen, tetapi masih dalam struktur organisasi dan masih

ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisa dapat dilihat dari

penggunaan kata kerja seperti kata kerja mengelompokkan dan lain-lain.

E. Sintesis (Sinthesis)

Kemampuan untuk menghubungkan bagian-bagian dalam bentuk

keseluruhan yang baru, dengan kata lain sintesa adalah suatu kemampuan

untuk menyusun formulasi baru dari formulasi lama.

F. Evaluasi (Evaluation)

Kemampuan untuk melakukan penelitian terhadap suatu materi atau

24
objek berdasarkan berdasarkan suatu cerita yang sudah ditentukan sendiri

atau menggunakan kriteria yang sudah ada (Notoadmojo 2005 dalam

Sulaeman 2011).

2.2.4 Pengukuran pengetahuan

Notoadmodjo (2005) dalam Sulaeman (2011) menyatakan bahwa


pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang
menanyakan tentang isi materi yang akan diukur dari subjek penelitian atau
responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur
dapat kita sesuaikan dengan tingkatan pengetahuan. Adapun tingkatan
pengukuran pengetahuan adalah :
 Tingkat pengetahuan baik bila skor >75%-100%
 Tingkat pengetahuan cukup bila skor 60%-75%
 Tingkat pengetahuan kurang bila skor <60%
2.3 Pendidikan
Pendidikan adalah sebuah usaha dalam meningkatkan kompetensi dalam
maupun luar sekolah yang terjadi sepanjang hidupnya. Pendidikan dapat memberi
pengaruh kegiatan belajar yang mana kian tinggi pendidikan seseorang kian mudah
dalam meresap atau mendapatkan informasi dari seseorang maupun media
(Cahyaningrum dan Siwi, 2018).
Menurut (Rahmawati, dkk. 2019) menjelaskan faktor pendidikan ialah faktor
terbentuknya pengetahuan orang tua tentang stunting. Proses pembelajaran yang
dilakukan ditingkat pendidikan akan menghasilkan pemahaman dan memproleh
sesuatu agar berpikir kritis (Insan & Setyorini, 2019). Menurut (Nurmaliza dan
Herlina, 2018) menjelaskan bahwa seorang ibu yang memiliki pendidikan rendah
akan beresiko tiga kali lebih tinggi memiliki balita status gizinya yang kurang baik
bilamana dibandingkan dengan ibu pendidikan tinggi. Ketika masa pengasuhan,
lingkungan paling awal yang memiliki hubungan dengan anak adalah orang tua.
Seorang anak akan berkembang dengan asuhan serta perlindungan orang tuanya,
sebab orang tua ialah dasar paling utama untuk membentuk kepribadian anak.
Melewati orang tua, seorang anak akan menyesuaikan diri terhadap lingkungan
dalam mempelajari dunia luar dan bentuk pertemanan yang terjadi di

25
lingkungannya. Jenjang pendidikan ini berhubungan akan tingkat kelugasan ibu
pada saat menyerap informasi mengenai gizi serta kesehatan. Ibu yang memiliki
jenjang pendidikan tinggi dapat mudah dalam menyerap dan memahami informasi
dari luar bilamana dibandingkan terhadap ibu dengan jenjang pendidikan lebih
rendah.
Oleh karena itu, semakin tingginya tingkat pendidikan ibu, maka
pengetahuan ibu mengenai stunting pada balita akan semakin membaik mengingat
bahwa pendidikan bisa mempengaruhi kemampuan seseorang dalam menyerap
serta mengerti suatu informasi. Juga, semakin rendah pendidikan seseorang maka
kemampuan ketika menyerap serta mengerti informasi.
Pengetahuan yang didapatkan dengan sendirinya disebabkan akan faktor
pendidikan. Pengetahuan memiliki hubungan yang erat terhadap pendidikan,
dimana seseorang mempunyai pendidikan tinggi jadi seseorang semakin luas
pengetahuannya. Namun tidak berarti seseorang memiliki pendidikan rendah maka
pengetahuan yang dimiliki rendah juga. Pengetahuan seseorang meningkat tidak
hanya diperoleh dari pendidikan non-formal, seseorang tersebut bisa
mendapatkannya melalui non-formal. Pengetahuan seseorang mengenai sebuah hal
memiliki makna sebagai aspek positif serta negatif. Kedua aspek memberi
pengaruh terhadap perilaku seseorang. Banyaknya aspek positif serta objek yang
dimiliki, semakin positif sikap yang dimiliki pada objek tersebut.

2.4 Kesadaran

Achmanto Mendatu (2010), mengemukakan kesadaran diri adalah keadaan

dimana seseorang bisa memahaminya dirinya sendiri dengan setepat-tepatnya.

Seseorang disebut memiliki kesadaran diri jika seseorang tersebut memahami emosi

dan mood yang sedang dirasakan, kritis terhadap informasi mengenai dirinya sendiri,

dan sadar tentang dirinya yang nyata. Dessler (1997), mengemukakan arti penting

sumber daya manusia itu sendiri terhadap organisasi terletak pada kesadaran diri

manusia untuk bereaksi positif terhadap sasaran pekerjaan atau kegiatan yang

mengarah pada pencapaian organisasi.

26
Eko Harianto (2011), mengemukakan dari istilah psikologi bahwa kesadaran

diri diawali dengan melihat terminologi istilah pribadi yang berarti, sendiri atau

mandiri. Dari sana didapatkan pengertian tentang kesadaran diri yaitu: Dengan akal

budi yang dimiliki, Manusia mengetahui apa yang dilakukan dan mengapa

melakukannya. Berdasarkan penjelasan para tokoh diatas dapat diambil kesimpulan

faktor-faktor dari kesadaran diri adalah sebagai berikut:

1. Kesadaran ketepatan dalam mengelola waktu

2. Kesadaran dalam tanggung jawab

3. Kesadaran bekerja secara cermat

Banyak faktor yang menyebabkan tingginya kejadian stunting pada balita.


Penyebab langsung adalah kurangnya asupan makanan dan adanya penyakit
infeksi (Unicef, 1990; Hoffman, 2000; Umeta, 2003). Faktor lainnya adalah
pengetahuan ibu yang kurang, pola asuh yang salah, sanitasi dan hygiene yang
buruk dan rendahnya pelayanan kesehatan (Unicef, 1990). Selain itu masyarakat
belum menyadari anak pendek merupakan suatu masalah, karena anak pendek di
masyarakat terlihat sebagai anak-anak dengan aktivitas yang normal, tidak seperti
anak kurus yang harus segera ditanggulangi. Demikian pula halnya gizi ibu waktu
hamil, masyarakat belum menyadari pentingnya gizi selama kehamilan
berkontribusi terhadap keadaan gizi bayi yang akan dilahirkannya kelak (Unicef
Indonesia, 2013).
Pada 1000 hari pertama kehidupan anak menjadi hal yang penting diperhatikan
ketika mencegah terjadinya stunting. Yang dimaksud 1000 hari pertama kehidupan
anak adalah dimulai dari 9 bulan kehamilan atau 270 hari dalam kandungan hingga 2
tahun atau 730 hari setelah lahir. Pada masa ini ada 3 kebutuhan dasar yang perlu
dipenuhi untuk anak, yaitu kebutuhan fisis-biomedis (asuh), kebutuhan kasih
sayang/emosi (asih) dan kebutuhan stimulasi (asuh). Pemenuhan asupan makanan
dengan gizi optimal adalah salah satu kebutuhan asuh. Begitu pentingnya 1000 hari
pertama kehidupan anak, maka perlu diupayakan dari semenjak kehamilan, gizi ibu
dan janin perlu dioptimalkan. Dalam hal ini ibu hamil cukup mendapat asupan
makronutrien seperti karbohidrat, protein dan lemak,  dan asupan mikronutrien seperti

27
vitamin dan mineral supaya janin tumbuh dan berkembang dengan baik. Kemudian
pada periode menyusui, ibu harus paham betul cara pemberian ASI sehingga anak
tidak mengalami kurang gizi. Selanjutnya fase MP-ASI (Makanan Pendamping ASI)
dianjurkan agar makanan dibuat sendiri oleh ibu dirumah. Jangan sampai memberikan
MP-ASI yang tidak jelas proses pembuatannya. Snack yang diberikan kepada anak
juga perlu diperhatikan waktunya, yaitu sebaiknya 2 kali sehari diantara waktu makan.
Pastikan snack mengandung gizi yang baik seperti buah, pudding atau biskuit yang
terjamin keamanan dan nilai gizinya
2.5 Perilaku

Menurut Notoatmodjo (2003) pengaruh pengetahuan terhadap perilaku dapat


bersifat langsung maupun melalui perantara sikap. Suatu sikap belum otomatis
terwujud dalam bentuk praktek. Untuk terwujudnya sikap agar menjadi suatu
perbuatan yang nyata (praktek) diperlukan faktor pendukung atau kondisi yang
memungkinkan. Perilaku kesehatan merupakan respon seseorang terhadap stimulus
yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, sistem seseorang terhadap sakit atau
penyakit adalah cara manusia merespon baik secara pasif (mengetahui, bersikap
dan, mempersepsi tentang suatupenyakit yang ada pada dirinya dan diluar dirinya)
maupun secara aktif (praktik) yang dilakukan sehubungan dengan penyakit tersebut.
Perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang
diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo,
2003). Sedangkan dalam pengertian umum perilaku adalah segala perbuatan atau
tindakan yang dilakukan oleh makhluk hidup.
Pengertian perilaku dapat dibatasi sebagai keadaan jiwa untuk berpendapat,
berfikir, bersikap, dan lain sebagainya yang merupakan refleksi dari berbagai macam
aspek, baik fisik maupun non fisik. perilaku manusia adalah semua kegiatan atau
aktivitas manusia, baik yang diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh
pihak luar (Notoatmodjo, 2003). Sedangkan dalam pengertian umum perilaku adalah
segala perbuatan atau tindakan yang dilakukan oleh makhluk hidup.
Perilaku kesehatan di bidang kesehatan menurut Azwar (1995) dipengaruhi
oleh beberapa faktor yaitu: a) Latar belakang: latar belakang seseorang yang meliputi
norma - norma yang ada, kebiasaan, nilai budaya dan keadaan sosial ekonomi yang
berlaku dalam masyarakat, b) Kepercayaan: dalam bidang kesehatan, perilaku
seseorang sangat dipengaruhi oleh kepercayaan orang tersebut terhadap kesehatan.

28
Kepercayaan yang dimaksud meliputi manfaat yang akan didapat, hambatan yang ada,
kerugian dan kepercayaan bahwa seseorang dapat terserang penyakit, c) Sarana :
tersedia atau tidaknya fasilitas kesehatan yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat
dan d) Cetusan seseorang yang mempunyai latar belakang pengetahuan yang baik dan
bertempat tinggal dekat dengan sarana kesehatan, bisa saja belum pernah
memanfaatkan sarana kesahatan tersebut. Suatu ketika orang tersebut terpaksa minta
bantuan dokter karena mengalami perdarahan ketika melahirkan bayi kejadiaan itu
dapat memperkuat perilaku orang tersebut untuk memanfaatkan sarana kesehatan
yang sudah ada.
Pada dasarnya bentuk perilaku dapat diamati, melalui sikap dan tindakan,
namun demikian tidak berarti bahwa bentuk perilaku itu hanya dapat dilihat dari sikap
dan tindakannya saja, perilaku dapat pula bersifat potensial, yakni dalam bentuk
pengetahuan, motivasi dan persepsi.
Bloom (1956), membedakannya menjadi 3 macam bentuk perilaku, yakni
Coqnitive, Affective dan Psikomotor, Ahli lain menyebut Pengetahuan, Sikap dan
Tindakan, Sedangkan Ki Hajar Dewantara, menyebutnya Cipta, Rasa, Karsa atau Peri
akal, Peri rasa, Peri tindakan.
Bentuk perilaku dilihat dari sudut pandang respon terhadap stimulus, maka
perilaku dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
 Perilaku tertutup, Perilaku tertutup adalah respon seseorang terhadap stimulus
dalam bentuk terselubung atau tertutup. Respon atau reaksi terhadap stimulus
ini masih terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuan/kesadaran, dan sikap
yang terjadi belum bisa diamati secara jelas oleh orang lain.
 Perilaku terbuka, Perilaku terbuka adalah respon seseorang terhadap stimulus
dalam bentuk tindakan nyata atau terbuka. Respon terhadap terhadap stimulus
tersebut sudah jelas dalam bentuk tindakan atau praktek (practice).
Proses pembentukan perilaku dipengaruhi oleh beberapa faktor yang berasal
dari dalam diri individu itu sendiri, faktor-faktor tersebut antara lain : 
 Persepsi adalah sebagai pengalaman yang dihasilkan melalui indera penglihatan,
pendengaran, penciuman, dan sebagainya. 
 Motivasi diartikan sebagai dorongan untuk bertindak untuk mencapai sutau tujuan
tertentu, hasil dari pada dorongan dan gerakan ini diwujudkan dalam bentuk
perilaku 

29
 Emosi, Perilaku juga dapat timbul karena emosi, Aspek psikologis yang
mempengaruhi emosi berhubungan erat dengan keadaan jasmani, sedangkan
keadaan jasmani merupakan hasil keturunan (bawaan), Manusia dalam mencapai
kedewasaan semua aspek yang berhubungan dengan keturunan dan emosi akan
berkembang sesuai dengan hukum perkembangan, oleh karena itu perilaku yang
timbul karena emosi merupakan perilaku bawaan. 
 Belajar diartikan sebagai suatu pembentukan perilaku dihasilkan dari praktek-
praktek dalam lingkungan kehidupan. Barelson (1964) mengatakan bahwa belajar
adalah suatu perubahan perilaku yang dihasilkan dari perilaku terdahulu.
Perilaku manusia terjadi melalui suatu proses yang berurutan. Penelitian
Rogers (1974) mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru
(berperilaku baru), di dalam diri orang tersebut terjadi proses yang berurutan, yaitu:
 Awareness (kesadaran), yaitu orang tersebut menyadari atau mengetahui
stimulus (objek) terlebih dahulu.
 Interest (tertarik), yaitu orang mulai tertarik kepada stimulus.
 Evaluation (menimbang baik dan tidaknya stimulus bagi dirinya). Hal ini berarti
sikap responden sudah lebih baik lagi.
 Trial, orang telah mulai mencoba perilaku baru
 Adoption, subjek telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan, kesadaran,
dan sikapnya terhadap stimulus.
Apabila penerimaan perilaku baru atau adopsi perilaku melalui proses seperti
ini didasari oleh pengetahuan, kesadaran, dan sikap yang positif maka perilaku
tersebut akan menjadi kebiasaan atau bersifat langgeng (Notoatmodjo: 2003).
Upaya pencegahan stunting harus dimulai oleh ibu dari masa kehamilan teruta
ma pada 1.000 hari pertama kehidupan, salah satunya adalah dengan pengetahuan dan
perilaku ibu tentang pencegahan stunting. Penguatan intervensi untuk meningkatkan p
engetahuan dan perilaku ibu tentang kesehatan dan gizi perlunya paket gizi (Pemberia
n Makanan Tambahan, Vit A. Tablet Tambah Darah) pada ibu hamil dan balita, mem
ahami pengasuhan dan pembinaan tumbuh kembang anak (Kemenkeu, 2018).
Stunting tidak hanya disebabkan oleh satu faktor tetapi disebabkan oleh banyak

faktor yang saling berhubungan satu dengan lain. Diantara faktor yang

mempengaruhi kejadian stunting, pola asuh memegang peranan penting terhadap

30
terjadinya gangguan pertumbuhan pada anak. Pola asuh yang buruk dapat

menyebabkan masalah gizi di masyarakat.

Perilaku orang tua terutama ibu sangat penting dalam pemenuhan gizi anak

karena anak membutuhkan perhatian dan dukungan orang tua dalam menghadapi

pertumbuhan dan perkembangan yang sangat pesat. Untuk mendapatkan gizi yang

baik diperlukan pengetahuan gizi yang baik dari orang tua agar dapat menyediakan

menu pilihan yang seimbang. Tingkat pengetahuan gizi seseorang berpengaruh

terhadap sikap dan perilaku dalam pemilihan makanan

Seorang ibu yang memiliki pengetahuan dan perilaku tentang gizi yang kurang

akan sangat berpengaruh terhadap status gizi anakya dan akan sukar untuk memilih

makanan yang bergizi untuk anak dan keluarganya

2.6 Peran Tenaga Kesehatan dan Fasilitas


Menurut Potter dan Perry bahwa macam-macam peran tenaga kesehatan (dok
ter, bidan, perawat, dan lain-lain) adalah sebagai komunikator. Komunikator adalah or
ang yang memberikan informasi kepada orang yang menerimanya. Peran tenaga keseh
atan lainnya adalah sebagai motivator, motivator adalah orang yang memberikan mot
ivasi kepada orang lain. Peran terakhir yaitu sebagai fasilitator, fasilitator adalah orang
atau badan yang memberikan kemudahan dalam menyediakan fasilitas bagi orang lain
yang membutuhkan. Peran inilah yang mempengaruhi pengetahuan dan sikap seseora
ng. Menurut Potter dan Perry bahwa macam-macam peran tenaga kesehatan (dokter,
bidan, perawat, dan lain-lain) adalah sebagai komunikator. Komunikator adalah orang
yang memberikan informasi kepada orang yang menerimanya. Peran tenaga kesehatan
lainnya adalah sebagai motivator, motivator adalah orang yang memberikan motivasi
kepada orang lain. Peran terakhir yaitu sebagai fasilitator, fasilitator adalah orang atau
badan yang memberikan kemudahan dalam menyediakan fasilitas bagi orang lain yan
g membutuhkan. Peran inilah yang mempengaruhi pengetahuan dan sikap seseorang.

Menurut Effendy, salah satu peran tenaga kesehatan adalah melakasanakan mo


nitoring terhadap perubahan yang terjadi pada individu, keluarga, dan masyarakat ya
ng menyangkut masalah kesehatan dan keperawatan atau kebidanan yang timbul serta

31
berdampak terhadap status kesehatan melalui kunjungan rumah, observasi dan pengu
mpulan data.

Hal ini dapat ditunjukan oleh tenaga kesehatan dengan melakukan kunjungan r
umah, bahkan mengajari ibu dan keluarganya untuk berperilaku hidup bersih dan seha
t. Dengan monitoring dari tenaga kesehatan dan bimbingan berupa pemberian informa
si maka keluarga juga dapat memberikan dukungan kepada pasien berupa informasi at
au dukungan emosional dan instrumental. Dalam upaya mewujudkan pertumbuhan
dan perkembangan anak secara optimal, khususnya pada masa balita diperlukan persia
pan-persiapan baik dari orang tua terutama ibu maupun petugas kesehatan, peran pera
wat (petugas lapangan) sudah dimulai sejak anak dalam kandungan, yaitu dengan mel
akukan pemeriksaan kehamilan secara berkala dan deteksi resiko tinggi saat kehamila
n kemudian menolong persalinan serta merawat bayi dan ibu pasca persalinan (Ambar
wati & Nasution, 2012). Peran perawat komunitas pada tingkatan pencegahan penyaki
t salah satunya adalah pencegahan primer/peningkatan kesehatan (health promotion),
yaitu peningkatan status kesehatan masyarakat melalui kegiatan, diantaranya pendidik
an kesehatan (health education), penyuluhan kesehatan masyarakat (PKM) seperti pen
yuluhan tentang gizi, perbaikan status gizi masyarakat dan pengamatan tumbuh kemba
ng anak (growth and development monitoring) dengan cara deteksi dini (Mubarak & C
hayatin, 2009).

Stunting dapat dicegah melalui intervensi gizi spesifik yang ditujukan dalam 1.
000 hari pertama kehidupan (Ramayulis, dkk. 2018) dan pemenuhan gizi serta pelaya
nan kesehatan kepada ibu hamil, pemenuhan kebutuhan asupan nutrisi bagi ibu hamil,
konsumsi protein pada menu harian untuk balita usia di atas 6 bulan dengan kadar pr
otein sesuai dengan usianya, menjaga sanitasi dan memenuhi kebutuhan air bersih sert
a rutin membawa buah hati untuk mengikuti posyandu minimal satu bulan sekali. Ana
k usia balita akan ditimbang dan diukur berat badan serta tinggi sehingga akan diketa
hui secara rutin apakah balita mengalami stunting atau tidak. (Kemendes RI, 2018).

Pemenuhan kecukupan gizi untuk balita, telah ditetapkan program pemberian


makanan tambahan (PMT) khususnya untuk balita kurus berupa PMT lokal maupun
PMT pabrikan yaitu biskuit balita. Jika berat badan telah sesuai dengan perhitungan b
erat badan menurut tinggi badan, maka MT (Makanan Tambahan) balita kurus dapat d

32
ihentikan dan dilanjutkan dengan makanan keluarga gizi seimbang (Kemenkes RI, 20
18).

Dalam upaya mewujudkan pertumbuhan dan perkembangan anak secara optim


al, khususnya pada masa balita diperlukan persiapan-persiapan baik dari orang tua teru
tama ibu maupun petugas kesehatan, peran perawat (petugas lapangan) sudah dimulai
sejak anak dalam kandungan, yaitu dengan melakukan pemeriksaan kehamilan secara
berkala dan deteksi resiko tinggi saat kehamilan kemudian menolong persalinan serta
merawat bayi dan ibu pasca persalinan (Ambarwati & Nasution, 2012).

Peran perawat komunitas pada tingkatan pencegahan penyakit salah satunya a


dalah pencegahan primer/peningkatan kesehatan (health promotion), yaitu peningkata
n status kesehatan masyarakat melalui kegiatan, diantaranya pendidikan kesehatan (he
alth education), penyuluhan kesehatan masyarakat (PKM) seperti penyuluhan tentang
gizi, perbaikan status gizi masyarakat dan pengamatan tumbuh kembang anak (growth
and development monitoring) dengan cara deteksi dini (Mubarak & Chayatin, 2009).

Kader kesehatan mempunyai peran serta yang besar dalam upaya meningkatka
n kemampuan masyarakat menolong dirinya untuk mencapai derajat kesehatan yan
g optimal dan membina masyarakat dalam bidang kesehatan. Secara teknis, tugas kad
er yang terkait degan stunting adalah melakukan pendataan balita, melakukan penimb
angan serta mencatatnya dalam Kartu Menuju Sehat (KMS), memberikan makanan ta
mbahan, mendistribusikan vitamin A, melakukan penyuluhan gizi serta kunjungan ke
rumah ibu yang menyusui dan ibu yang memiliki balita.

Menurut Marini (2018), dalam hasil penelitiannya mengatakan bahwa posyand


u belum dimanfaatkan secara optimal oleh ibu balita. Hal ini memberikan kontribusi t
erhadap tingginya angka kematian balita. Untuk itu ibu balita perlu dimotivasi agar m
au aktif berkunjung ke Posyandu. Upaya tersebut membutuhkan peranan aktif dari Ka
der Posyandu. Fokus penelitian ini diarahkan pada kebermaknaan hubungan antara per
anan lader dengan motivasi ibu balita berkunjung ke Posyandu

33
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian
Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain deskriptif analisis
sederhana. Desain penelitian ini tidak melakukan intervensi dari peneliti. Penelitian u
ntuk melihat, mendeskripsikan dan menggambarkan suatu fenomena kesehatan yang t
erjadi di masyarakat (Notoatmojo, 2010). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
gambaran tingkat pengetahuan yang mempengaruhi kasus stunting pada balita usia 0-
59 bulan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur Tahun 2021.

B. Lokasi dan Waktu Penelitian


Lokasi penelitian ini dilakukan di desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur. Peneli
tian ini dilakukan pada tanggal 8 dan 12 April 2021.

C. Populasi dan Sampel Penelitian


1. Populasi penelitian
Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai maka populasi dalam penelitian ini ad
alah pasien stunting yang berusia kurang dari 59 bulan pada bulan April 2021.
Penelitian ini mengadopsi teknik pengambilan sampling dengan menggunaka
n purposive sampling, yaitu teknik pengambilan sampel dengan cara menentukan
orang yang akan diteliti dengan kriteria inklusi sampel yang akan diambil adalah p
asien stunting dengan tingkat pengetahuan ibunya yang rendah berdasarkan
penelitian sebelumnya berusia kurang dari 59 bulan pada bulan April 2021.

D. Teknik Pengumpulan dan Pengolahan Data


Data diperoleh dari wawancara dari kuesioner yang telah disiapkan oleh peneliti
dan tidak melakukan intervensi terhadap lingkungan rumah responden. Namun
peneliti membuat buku saku untuk memonitoring perkembangan anak stunting sesuai
data yang didapatkan.

34
E. Teknik Pengolahan Data
1. Pengolahan Data (editing)
Meneliti kembali apakah lembar kuesioner sudah cukup baik sehingga dapat di
proses lebih lanjut. Editing dapat dilakukan di tempat pengumpulan data sehingga j
ika terjadi kesalahan maka upaya perbaikan dapat segera dilaksanakan.
2. Pengkodean (Coding)
Usaha mengklarifikasi jawaban-jawaban yang ada menurut macamnya, menja
di bentuk yang lebih ringkas dengan menggunakan kode.
3. Pemasukan Data (Entry)
Memasukan data ke dalam perangkat komputer sesuai dengan kriteria.
4. Pembersihan Data (Cleaning data)

Data yang telah di masukan kedalam komputer diperiksa kembali untuk m


engkoreksi kemungkinan kesalahan.

F. Kerangka Teori

Variabel Variabel Hasil


Independent Dependent Pengetahuan ibu
Pengetahuan Ibu dengan balita dengan anak stunting
Pendidikan stunting meningkat
Kesadaran
Perilaku
Peran Tenaga
Kesehatan
Fasilitas Puskesmas

35
BAB IV

HASIL PENELITIAN

Pengambilan data dilakukan pada tanggal 8 dan 12 April 2021 di Desa Pabuaran, Kecamatan
Sukamakmur. Jumlah responden yang berpartisipasi dalam penelitian ini sebanyak 33 responden. D
ata yang telah terkumpul berupa data pengetahuan, kesadaran, perilaku ibu, dan peran tenaga
kesehatan serta fasilitas Puskesmas Sukamakmur terhadap stunting.
A. Tingkat Pengetahuan
Data tingkat pengetahuan dianalisis dengan menggunakan uji deskriptif statistik untuk
melihat sebaran dan proporsinya.

Tabel 4.1 Distribusi Persebaran Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Stunting pada
Balita Usia 0-59 Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur

Pengetahuan Jumlah Persentase


Berdasarkan tabel Baik 22 67 4.1 t
Kurang Baik 11 33
erlihat bahwa dari 33 r Total 33 100 espo
nden sebagian besar
menjawab baik sebanyak 22 responden (67%) dan yang kurang baik sebanyak 11 responden (33%).
B. Tingkat Pendidikan
Data tingkat pendidikan dianalisis dengan menggunakan uji deskriptif statistik untuk
melihat sebaran dan proporsinya.

Tabel 4.2 Distribusi Persebaran Tingkat Pendidikan Ibu Tentang Stunting pada Balita Usia
0-59 Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur

Pendidikan Jumlah Persentase


SD 27 82
SMP 3 9
SMA 3 9
Total 33 100

Berdasarkan tabel 4.2 terlihat bahwa dari 33 responden, 27 responden berpendidikan


SD (82%), 3 responden berpendidikan SMP (9%), 3 responden berpendidikan SMA (9%).

36
C. Kesadaran Ibu
Data dari kesadaran ibu dianalisis dengan menggunakan uji deskriptif statistik untuk m
elihat sebaran dan proporsinya.

Tabel 4.3 Distribusi Persebaran Kesadaan Ibu Tentang Stunting pada Balita Usia 0-59
Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur.

Kesadaran Ibu Jumlah Persentase


Sadar 20 59
Tidak Sadar 13 41
Total 33 100

Berdasarkan tabel 4.3 terlihat bahwa dari 33 responden sebagian besar tingkat
kesadaran ibu bahwa anaknya stunting sebanyak 20 responden (59%). Sedangkan ibu
yang tidak sadar anaknya stunting sebanyak 13 responden (41%).

D. Sikap Ibu
Data dari perilaku ibu dianalisis dengan menggunakan uji deskriptif statistik untuk meli
hat sebaran dan proporsinya.

Tabel 4.4 Distribusi Persebaran Perilaku Ibu Tentang Stunting pada Balita Usia 0-59
Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur.

Perilaku Ibu Jumlah Persentase


Baik 25 76
Kurang Baik 8 24
Total 33 100

Berdasarkan tabel 4.4 terlihat bahwa dari 33 responden sebagian besar perilaku
ibu yang baik sebanyak 25 responden (76%). Sedangkan perilaku ibu yang kurang
baik sebanyak 8 responden (24%).
E. Peran Tenaga Kesehatan dan Fasilitas Puskesmas Sukamakmur
Data dari peran tenaga kesehatan dianalisis dengan menggunakan uji deskriptif statistik
untuk melihat sebaran dan proporsinya.

37
Tabel 4.5 Distribusi Persebaran Peran Tenaga Kesehatan Tentang Stunting pada
Balita Usia 0-59 Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur.

Peran Tenaga Kesehatan Jumlah Persentase


Aktif 27 83
Kurang aktif 6 17
Total 33 100

Berdasarkan tabel 4.5 terlihat bahwa dari 33 responden sebagian besar peran
tenaga kerja yang aktif sebanyak 27 responden (83%). Sedangkan yang tidak aktif 6
responden (17%).
Tabel 4.6 Distribusi Persebaran Peran Fasilitas Kesehatan di Puskesmas Sukamakmur
Tentang Stunting pada Balita Usia 0-59 Bulan di Desa Pabuaran, Kecamatan
Sukamakmur.

Fasilitas Puskesmas Jumlah Persentase


Sukamakmur
Memadai 19 58
Kurang memadai 5 15
Belum pernah 9 27
Total 33 100

Berdasarkan tabel 4.6 terlihat bahwa dari 33 responden, 19 responden yang


memilih fasilitas di Puskesmas Sukamakmur memadai (58%), 5 responden yang mem
ilih bahwa fasilitas Puskesmas Sukamakmur kurang memadai (15%), 9 responden bel
um pernah ke Puskesmas Sukamakmur dikarenakan jarak rumah ke puskesmas jauh d
an tidak memiliki kendaraan.

38
BAB V

PEMBAHASAN

A. Interpretasi dan Hasil Penelitian


1. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan tingkat pengetahuan
Pada penelitian yang dilakukan di Desa Pabuaran Kecamatan
Sukamakmur, Kabupaten Bogor, didapatkan hasil bahwa tingkat pengetahuan ibu
yang baik yaitu sebanyak 22 responden (67%) dan yang kurang baik sebanyak 11
responden (33%). Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan
oleh Erni dan Novia (2019), yang menyatakan responden yang berpengetahuan ya
ng kurang baik 40.8 % menderita stunting lebih rendah dibandingkan dengan resp
onden yang berpengetahuan baik (59.2%). Berdasarkkan hasil uji statistik didapat
kan nilai p > 0.05 maka dapat disimpulkan bahwa tidak ada hubungan yang berma
kna antara tingkat pengetahuan dengan kejadian stunting.
Masalah stunting banyak terdapat pada ibu balita yang memiliki pengetah
uan yang baik (59.2%). Dan begitu juga dengan ibu yang memiliki pengetahuan y
ang kurang baik juga memiliki masalah stunting pada balitanya. Hasil penelitian i
ni juga sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Ni’mah dan Muniroh (2015),
yang menyatakan bahwa tidak hubungan yang bermakna antara pengetahuan den
gan kejadian stunting pada balita
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Ramdaniati (2018) tentang H
ubungan Tingkat Pendidikan, Tingkat Pengetahuan dan Sikap Ibu Tentang Gizi Te
rhadap Kejadian Stunting Pada Anak Usia 6-59 Bulan di Desa Paerang, Kecamata
n Mekarjaya Kabupaten Pandeglang Tahun 2018, didapatkan Ibu yang berpengeta
huan tinggi 9 Ibu (60%) sedangkan Ibu yang berpengetahuan rendah 6 Ibu (40%).
Namun hasil penelitian ini tidak sesuai dengan penelitian oleh Hapsari (2018)
yang menjelaskan bahwa anak dengan ibu yang memiliki tingkat pengetahuan gizi
rendah punya risiko stunting 3,8 kali lebih besar dibandingkan anak dengan ibu
yang memiliki tingkat pengetahuan gizi yang tinggi. Pengetahuan seorang ibu aka
n mempengaruhi status pertumbuhan dan perkembangan anak. Pengetahuan ibu m
erupakan faktor yang diperlukan dan mendukung dalam proses pertumbuhan dan
perkembangan anak. Ibu yang memiliki kemampuan dalam dirinya sendiri akan m

39
eningkatkan pengetahuan yang baik maupun cukup untuk mengatasi upaya pence
gahan stunting (Arsyati, 2019).

2. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan tingkat pendidikan

Pada penelitian yang dilakukan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur,


Kabupaten Bogor, didapatkan hasil bahwa tingkat pendidikan ibu, 27 responden
berpendidikan SD (82%), 3 responden berpendidikan SMP (9%), 3 responden
berpendidikan SMA (9%). Sehingga dapat disimpulkan dalam penelitian ini
mayoritas responden berpendidikan rendah.
Penelitian ini sejalan dengan Hasil penelitian (Wulandini, 2019) diketahui
bahwa pendidikan ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejosari Kecamatan
Tenayan Raya Kota Pekanbaru yaitu berpendidikan SD sebanyak 28 orang
(40%), SMP sebanyak 28 orang (40%), SMA sebanyak 14 orang (20%), dan
S1sebanyak 7 orang (10%).
Menurut asumsi peneliti, pendidikan ibu merupakan hal dasar bagi
tercapainya perkembangan dan pertumbuhan yang baik pada balita. Tingkat
pendidikan ibu tersebut terkait dengan kemudahan ibu dalam menerima informasi
tentang perkembangan dan pertumbuhan balita. Ibu dengan tingkat pendidikan
yang lebih tinggi akan lebih mudah menerima informasi dari luar, dibandingkan
dengan ibu yang memiliki tingkat pendidikan lebih rendah.
(Ni’mah dan Muniroh, 2015) menjelaskan juga bahwa pendidikan ibu
menjadi hal umum dalam mencapai gizi balita yang baik. Jenjang pendidikan ini
berhubungan akan tingkat kelugasan ibu pada saat menyerap informasi mengenai
gizi serta kesehatan. Ibu yang memiliki jenjang pendidikan tinggi dapat mudah
dalam menyerap dan memahami informasi dari luar bilamana dibandingkan
terhadap ibu dengan jenjang pendidikan lebih rendah.
Semakin tingginya tingkat pendidikan ibu, maka pengetahuan ibu mengenai
stunting pada balita akan semakin membaik mengingat bahwa pendidikan bisa
mempengaruhi kemampuan seseorang dalam menyerap serta mengerti suatu
informasi. Juga, semakin rendah pendidikan seseorang maka kemampuan ketika
menyerap serta mengerti informasi.

40
3. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan kesadaran ibu
Pada penelitian yang dilakukan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur,
Kabupaten Bogor, didapatkan hasil bahwa kesadaran ibu bahwa anaknya stunting
yaitu sebanyak 20 responden (59%) dan ibu yang tidak sadar anaknya stunting seb
anyak 13 responden (41%).
Hal ini tidak sejalan dengan penelitian Helmi (2016), ibu yang sadar
dengan anaknya yang stunting sebesar 44,4%, hampir sama dengan balita stunting
yang ibunya tidak sadar bahwa anaknya stunting yaitu sebesar 47,4%, jadi balita st
unting yang ibunya sadar memiliki kecenderungan yang sama dengan balita stunti
ng yang ibunya tidak sadar anaknya stunting. Hasil analisa statistika menunjukkan
nilai ρ=0,017 (<0,05), sehingga terdapat hubungan antara kejadian stunting denga
n kesadaran ibu.
Terdapat 3 kebutuhan dasar yang perlu dipenuhi untuk anak, yaitu kebutuha
n fisis-biomedis (asuh), kebutuhan kasih sayang/emosi (asih) dan kebutuhan stimul
asi (asuh). Pemenuhan asupan makanan dengan gizi optimal adalah salah satu kebu
tuhan asuh. Begitu pentingnya 1000 hari pertama kehidupan anak, maka perlu diup
ayakan dari semenjak kehamilan, gizi ibu dan janin perlu dioptimalkan. Dalam hal
ini ibu hamil cukup mendapat asupan makronutrien seperti karbohidrat, protein dan
lemak,  dan asupan mikronutrien seperti vitamin dan mineral supaya janin tumbuh
dan berkembang dengan baik. Kemudian pada periode menyusui, ibu harus paham
betul cara pemberian ASI sehingga anak tidak mengalami kurang gizi. Selanjutnya
fase MP-ASI (Makanan Pendamping ASI) dianjurkan agar makanan dibuat sendiri
oleh ibu dirumah.

4. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan perilaku ibu


Pada penelitian yang dilakukan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur,
Kabupaten Bogor, didapatkan hasil bahwa perilaku ibu yang baik yaitu sebanyak
25 responden (76%) dan perilaku ibu yang kurang baik yaitu sebanyak 8 responden
(24%). Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Olsa, Edwin, dkk (2017). Hub
ungan perilaku ibu terhadap kejadian stunting pada anak di Kecamatan Nanggalo, h
asil penelitian menunjukkan bahwa perilaku ibu sebagian besar pada kategori yang
baik sebesar 55.2%, sedangkan perilaku ibu dengan kategori yang kurang baik sebe
sar 44.8%. Hasil penelitian ini sejalan dengan peneltian yang dilakukan oleh Talith
a di Kelurahan Utan Kayu Utara Jakarta Timur yang menemukan bahwa perilaku i

41
bu paling banyak pada kategori baik 81,1%, sedangkan 18,9% pada ibu dengan
perilaku kurang baik.
Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian Ramdaniati (2018) tenta
ng Hubungan Tingkat Pendidikan, Tingkat Pengetahuan dan Perilaku Ibu Tentang
Gizi Terhadap Kejadian Stunting Pada Anak Usia 6-59 Bulan di Desa Paerang, Kec
amatan Mekarjaya Kabupaten Pandeglang Tahun 2018, di dapatkan hasil Ibu yang
berperilaku baik 7 Ibu (46,7%) sedangkan Ibu yang berperilaku kurang baik 8 Ibu
(53,3%).
Penelitian lain yang dilakukan oleh Wilujeng et al pada anak usia 1-3 tahun
di Desa Puton Kecamatan Diwek Kabupaten Jomban menunjukkan hal yang hampi
r serupa. Dalam penelitian tersebut, didapatkan bahwa sebagian besar ibu memiliki
perilaku yang di kategorikan baik yaitu sebesar 52% sedangkan ibu yang memiliki
perilaku kurrang baik sebesar 48%.
Hal ini disesuaikan dengan teori yang dikemukakan Lawrence Green (198
0) dalam Notoatmodjo (2014) bahwa perilaku kesehatan dipengaruhi oleh 3 faktor
yaitu faktor predisposisi (predisposing factors) yang terwujud dalam pengetahuan,
sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai dan sebagainya, faktor pendukung (enab
ling factors) yang terwujud dalam lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya
fasilitas-fasilitas atau sarana-sarana kesehatan, misalnya puskesmas, obat- obatan, j
amban dan sebagainya, dan faktor pendorong (reinforcing factors) yang terwujud d
alam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lain yang merupakan kelo
mpok referensi dari perilaku masyarakat. Perilaku ibu termasuk dalam pemberian
makanan pada anak penting dalam pencehagan stunting. Menurut Angriani dkk, 20
19 Ibu yang mempunyai perilaku baik, memberikan ASI Eksklusif dan ASI sampai
usia 2 tahun, dapat mencegah stunting pada anak.

5. Interpretasi dan hasil penelitian berdasarkan peran tenaga kerja dan fasilitas
Puskesmas Sukamakmur
Pada penelitian yang dilakukan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur,
Kabupaten Bogor, didapatkan hasil bahwa sebagian besar peran tenaga kerja yang
aktif sebanyak 27 responden (83%). Sedangkan yang tidak aktif 6 responden (17%).
19 responden yang memilih fasilitas di Puskesmas Sukamakmur memadai
(58%), 5 responden yang memilih bahwa fasilitas Puskesmas Sukamakmur kurang

42
memadai (15%), 9 responden belum pernah ke Puskesmas Sukamakmur dikarenakan
jarak rumah ke puskesmas jauh dan tidak memiliki kendaraan.
Pada penelitian yang dilakukan oleh Rista Sewa (2019), dinyatakan bahwa
ada pengaruh yang signifikan promosi kesehatan terhadap pengetahuan dan sikap
dengan tindakan pencegahan stunting oleh kader posyandu pada kelompok
eksperimen a dan kelompok eksperimen b dengan p value < 0.05 dan tidak ada
pengaruh yang signifikan pada kelompok kontrol dengan nilai p value > 0.05.
Bentuk kegiatan promosi kesehatan ini salah satunya adalah penyuluhan mengenai
stunting kepada para ibu sebagai upaya pencegahan kejadian stunting.
Menurut Potter dan Perry (2010), bahwa salah satu peran tenaga kesehatan
adalah sebagai komunikator. Komunikator ialah orang yang memberikan informasi
kepada orang yang menerimanya. Peran tenaga kesehatan lainnya adalah motivator
yang memberikan motivasi kepada orang lain. Dan peran terakhir yaitu fasilitator
yang memberikan kemudahan dalam menyediakan fasilitas bagi orang lain yang
membutuhkan. Peran inilah yang mempengaruhi sikap dan pengetahuan seseorang.

Peran perawat komunitas pada tingkatan pencegahan penyakit salah satunya a


dalah pencegahan primer/peningkatan kesehatan (health promotion), yaitu peningkata
n status kesehatan masyarakat melalui kegiatan, diantaranya pendidikan kesehatan (he
alth education), penyuluhan kesehatan masyarakat (PKM) seperti penyuluhan tentang
gizi, perbaikan status gizi masyarakat dan pengamatan tumbuh kembang anak (growth
and development monitoring) dengan cara deteksi dini (Mubarak & Chayatin, 2009).

Kader kesehatan mempunyai peran serta yang besar dalam upaya meningkatka
n kemampuan masyarakat menolong dirinya untuk mencapai derajat kesehatan yan
g optimal dan membina masyarakat dalam bidang kesehatan. Secara teknis, tugas kad
er yang terkait degan stunting adalah melakukan pendataan balita, melakukan penimb
angan serta mencatatnya dalam Kartu Menuju Sehat (KMS), memberikan makanan ta
mbahan, mendistribusikan vitamin A, melakukan penyuluhan gizi serta kunjungan ke
rumah ibu yang menyusui dan ibu yang memiliki balita.

43
B. Keterbatasan Penelitian
Peneliti menyadari sepenuhnya bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna dan
terdapat banyak kekurangan, antara lain:
1. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini hanya berupa kuesioner dimana p
ernyataan-pernyataan dikembangkan dari penelitian sebelumnya dan dari konsep
yang ada. Sehingga kemungkinan ketidakjujuran dan bias informasi tetap ada.
2. Masih banyak faktor yang berpengaruh terhadap kejadian stunting di Desa
Pabuaran Kecamatan Sukamakmur yang belum di teliti yang mungkin
berpengaruh pada kejadian stunting.
3. Pertanyaan pada kuesioner hanya sebatas pertanyaan kuantitatif bukan kualitatif
sehingga kemungkinan bias informasi tetap ada.
4. Jumlah responden yang sedikit karena jangka waktu penelitian yang terbatas.

44
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

Berdasarkan penelitian tentang gambaran tingkat pengetahuan ibu yang mempengar


uhi kasus stunting pada balita usia 0-59 bulan di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamakmur
Tahun 2021 yang dilakukan pada tanggal 8 dan 12 April 2021 didapatkan hasil sebagai b
erikut :
1. Responden terbanyak pada tingkat pengetahuan ibu tentang stunting yaitu sebanyak
22 responden
2. Responden terbanyak pada tingkat pendidikan ibu sebanyak 27 responden
berpendidikan SD
3. Responden terbanyak pada tingkat kesadaran ibu bahwa anaknya stunting yaitu
sebanyak 20 responden
4. Responden terbanyak pada perilaku ibu yang baik yaitu 25 responden
5. Responden terbanyak yang memilih peran tenaga kesehatan di Puskesmas
Sukamakmur aktif yaitu 27 orang. Untuk hasil fasilitas Puskesmas Sukamakmur
sudah memadai yaitu 19 responden.
6. Hasil di atas dapat disimpulkan bahwa pada balita 0-59 bulan yang stunting di Desa
Pabuaran Kecematan Sukamakmur, Kabupaten Bogor terdapat hubungan antara
tingkat pendidikan ibu dengan kasus stunting di Desa Pabuaran Kecamatan Sukamak
mur.

B. SARAN

1. Bagi penelitian selanjutnya, hasil dari penelitian ini dapat menjadi pedoman dan men
ginspirasi penelitian berikutnya sehingga dapat mengetahui lebih dalam mengenai ga
mbaran tingkat pengetahuan ibu yang mempengaruhi kasus stunting di Desa
Pabuaran, Kecamatan Sukamakmur. Dapat dilakukan penelitian lanjutan dan ikut
serta untuk memantau anak stunting dengan menggunakan buku saku monitoring

45
stunting yang sudah dibuat dengan jumlah responden yang lebih banyak dan cakupan
area yang lebih besar.
2. Bagi puskesmas, dapat melakukan upaya pencegahan dan penatalaksanaan stunting
terintegrasi guna percepatan penanggulangan stunting di Desa Pabuaran Kecamatan
Sukamakmur. Dapat memonitoring anak stunting dengan menggunakan buku saku
yang sudah di buat terutama pada usia 0-24 bulan sebagai golden periode penanganan
stunting. Untuk jadwal posyandu dan konseling bisa lebih terjadwal sehingga buku
saku monitoring stunting dapat terisi dengan baik, kemudian dibutuhkan petugas
gizi, bidan dan dokter yang turun langsung untuk memantau keadaan anak yang
stunting.

46
DAFTAR PUSTAKA

Agustia, R., Rahman, N., & Hermiyanty, (2018). Faktor Risiko Kejadian Stunting pa
da Balita Usia 12 – 59 Bulan di Wilayah Tambang Poboya Kota Palu. Ghidza Jurn
al Gizi dan Kesehatan, 2 (2): 59 – 62
Akbar AA (2018). Berat Badan Lahir, Lama Pemberian ASI dan ASI Eksklusif sebagai fakto
r Risiko Kejadian Stunting Balita di Desa Langensari Kabupaten Semarang [Skripsi]
Semarang: Program Studi Gizi Universitas Muhammadiyah Semarang

Alvarado BE, Zunzunequi MV, Delisle H, Osorno J. Growth trajectories are influenced by br
eastfeeding and infant health in an afro-colombian community. J Nutr; 2005 Sep. 135
(9):2171-8 p

Ambarwati, Respati dan Nasution, Nita. 2012. Asuhan Keperawatan Bayi & Balita. Yogya
karta: Cakrawala Ilmu

Amini, A (2016). Hubungan Kunjungan Ante Natal Care (ANC) dengan Kejadian Stunting p
ada Balita Usia 12-59 bulan di Kabupaten Lombok Utara Provinsi NTB [Tesis] Yogya
karta: Program Pasca Sarjana Universitas Aisyiyah

Anugraheni. Faktor resiko kejadian stunting pada anak usia 12-36 bulan di kecamatan pati (sk
ripsi). Semarang: Universitas Diponegoro; 2012

Aridiyah, FO. 2015. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Stunting Pada Balita di Wil
ayah Pedesaan dan Perkotaan. E-journal Pustaka Kesehatan Vol. 3 (1) Januari 2015

Arisman. Gizi dalam daur kehidupan: buku ajar ilmu gizi Edisi 2. Jakarta: EGC; 2009; 64-73:
206-32

Arsyati (2019). Faktor yang Berhubungan dengan Pengetahuan Orang Tua tentang Stunting
pada Balita. Jurnal Ners dan Kebidanan, 6(3), 389– 395.
https://doi.org/10.26699/jnk.v6i3.art.p389-395
Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI. Riset Kesehatan
Dasar (Riskesdas) 2013 [Internet]; 2013. [Cited 2021, February 15]; Available from: htt
p://www.depkes.go.id/resources/ download/general/Hasil%20 Riskesdas%20 2013.pdf

47
Berendsen, M. L. T., Smits, J., Netea, M. G., & Van Der Ven, A. (2016). Non-Specifi
c Effects of Vaccines and Stunting: Timing Maybe Essential. EBio Medicine,
8, 341 – 348. https://doi.org/10.1016/j.ebiom.2016.05.010

Bloem MW, Pee SD, Hop LT, Khan NC, Laillou A, Minarto, Pfanner RM, Soekarjo D,
Soekirman, Solon JA, Theary C, Wasantwisut E, 2013.Key strategies to further
reduce stunting in Southeast Asia: Lessons from the ASEAN countries worksho
p. Food and Nutrition Bulletin: 34:2

Bhutta ZA, Ahmed T, Black RE, Cousens S, Dewey K, Giugliani E, Haider BA, Kirkw
ood B, Morris SS, Sachdev HPS, Shekar M, 2008.What works? Interventions for
maternal and child undernutrition and survival. Journal Lancet,January 17,2008
DOI:10.1016/S01406736(07)616936www.thelancet.com

Centers for disease control and prevention [internet]. Growth charts for united states: method
s and development. Washington: Department of Health and Human Services; 200
0. [Cited 2021, February 15] Available from: http://www.cdc.gov/nchs/da
ta/series/sr_11/sr11_246.pdf

Cobham A, Garde M, Crosby L, 2013.Global Stunting Reduction Target: Focus On Th


e Poorest Or Leave Millions Behind, Akses www.savethechildren.org.uk Tangg
al 26 Desember 2013.

Destiadi A, Nindya TS, Sumarmi S, 2015, Frekuensi Kunjungan Posyandu Dan Riwayat Ken
aikan Berat Badan Sebagai Faktor Risiko Kejadian Stunting Pada Anak Usia 3 – 5 Tah
un, Media Gizi Indonesia, Vol. 10, No. 1 Januari–Juni 2015: hlm. 71–75
Desyanti, C., & Nindya, T. S. (2017). Hubungan Riwayat Penyakit Diare dan Praktik Higiene
dengan Kejadian Stunting pada Balita Usia 24-59 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas S
imolawan. Diperoleh Tanggal 18 Januari 2019 Surabaya. Amerta Nutr

Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. Kemenkes RI no195/MENKES/S
K/XII/2010: Standar antropometri penilaian status gizi anak. Jakarta; 2011.

DR. dr. Aryono Hendarto, SpA(K), MPH. 2020. Pentingnya Nutrisi 1000 Hari Pertama Anak
Mencegah Stunting. www.bunda.com tanggal 8 September 2020

Global nutrition targets 2025 : stunting policy brief. Geneva: World Health Organization; 201
2.

48
Haerani Rasyid. Buku panduan pendidikan keterampilan klinik 1. Fakultas Kedokteran Unive
sitas Hasanuddin; 2015.
Hapsari W, 2018. Hubungan Pendapatan Keluarga, Pengetahuan Ibu Tentang Gizi, Tinggi Ba
dan Orang Tua, Dan Tingkat Pendidikan Ayah Dengan Kejadian Stunting Pada Anak U
mur 12-59 Bulan. Skripsi. Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Haryani H et al. (2015). Hubungan Status Pemberian ASI dan Makanan Pendamping ASI ter
hadap Stunting anak usia 1-2 tahun di Kecmatan Cisolok Kabupaten Sukabumi [Tesi
s] Bandung: Program Pasca Sarjana FK UNPAD

Hastono, Sutanto Priyo, Basic data analysis for health research, Depok : Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Indonesia; 2006.
Kemenkeu. 2018. Penanganan Stunting Terpadu Tahun 2018. Direktur Anggara Bidang Pe
mbangunan Manusia dan Kebudayaan. https://www.google.com/url?sa=t&source=web
&rct=j&url=http://siha.depkes.go.id/ortal/files_upload/Buku_Saku_Stunting_Desa.pd
f&ved=2ahUKEwi7yNDAm_jjAhXbbSsKHVQRC9IQFjAAegQIAxAB&usg=AOvV
aw0ZhQjDzzZBIkN4vZimiJSI&cshid=156 5437126225
Marini, Y. Pengaruh Peran Yenaga Kesehatan, Lingkungan Sosial , Peran Keluarga, Persepsi,
dan Konsep Diri Terhadap Kepatuhan Berobat pada Wanita dengan Infertilitas Di Regi
ta Klinik Umum Maternity Kota padang. Jakarta: STIKIM; 2018.
Mubarak, Iqbal dan Chayatin, Nurul. 2009. Ilmu Keperawatan Komunitas Pengantar dan Te
ori. Buku 1. Jakarta: Salemba Medika
Notoatmodjo, Soekidjo. 2003. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta
Notoatmodjo, S. (2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta. Rineka Cipta
Notoatmodjo, Soekidjo. 2014. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta
Ni’mah C, Muniroh L, 2015, Hubungan Tingkat Pendidikan, Tingkat Pengetahuan Dan Pola
Asuh Ibu Dengan Wasting Dan Stunting Pada Balita Keluarga Miskin, Media Gizi Ind
onesia, Vol. 10, No. 1 Januari–Juni 2015: hlm. 84–90
Potter, Perry. (2010). Fundamental Of Nursing: Consep, Proses and Practice. Edisi 7. Vol. 3.
Jakarta : EGC

Rahmawati, A. (2019). Faktor yang Berhubungan dengan Pengetahuan Orang Tua tentang
Stunting pada Balita. Jurnal Ners dan Kebidanan (Journal of Ners and Midwifery), 6(3), 38
9–395. https://doi.org/10.26699/jnk.v6i3.art.p389-395

Ramayulis, dkk. 2018. Stop Stunting dengan Konseling Gizi. Jakarta:Penerbit Plus+

49
Remans R, Pronyk PM, Fanzo JC, Chen JH, Palm CA, Nemser B, Muniz M,Radunsky
A, Abay AH, Coulibaly M, Homiah JM, Wagah M, An X,Mwaura C, Quintana
E, Somers MA, Sanchez PA, Sachs SE, McArthur JW, Sachs JD, 2011.Multisect
or intervention to accelerate reductions in child stunting: anobservational study f
rom 9 sub-Saharan African countries. American Society for Nutrition doi: 10.39
45/ajcn.111.020099.

Sewa R et al (2019). Pengaruh Promosi Kesehatan terhadap Pengetahuan dan Sikap dengan T
indakan Pencegahan Stunting oleh Kader Posyandu di Wilayah Kerja Puskesmas Bail
ang Kota Manado. Ejournal Unsrat vol 8 No 4

Unicef, 1990. Strategy for improved nutrition of children and women in developing coun
tries. New York.

Unicef, 2013. Improving Child Nutrition The achievable imperative for global progress
Diakses:www.unicef.org/media/files/nutrition_report_2013.pdf

Yunitasari W. Hubungan pengetahuan sikap dan perilaku ibu tentang gizi seimbang terhadap
status gizi balita usia 3 – 4 tahun di Posyandu RW 21 Kelurahan Mekarjaya Kecamata
n Sukmajaya Depok(skripsi). Jakarta: Universitas Pembangunan Nasional Veteran; 20
11.

50
LAMPIRAN

51