Anda di halaman 1dari 39

PENGARUH CURRENT RATIO DAN DEBT TO EQUITY RATIO

TERHADAP RETURN ON ASSETS PADA PERUSAHAAN SUB SEKTOR


MAKANAN DAN MINUMAN YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK
INDONESIA PERIODE 2015-2019

MINI RISET

Ditulis Oleh:

1. DIYAH ANANDITA 181011200867


2. FENI ASTRI YOLANDA 181011200913
3. MANAT ARIFING 181011202451
4. NURUL AULIA DEWI 181011201017

PROGRAM STUDI SARJANA AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS PAMULANG
TANGERANG SELATAN
2021
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang


telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
mini riset yang berjudul “Pengaruh Current Ratio dan Debt To Equity Ratio
Terhadap Return On Assets pada Perusahaan Sub Sektor Makanan dan
Minuman yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode 2015-2019”.
Penulisan mini riset ini dilakukan dalam rangka memenuhi tugas pada Mata Kuliah
Metodelogi Penelitian.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan mini riset ini masih terdapat

banyak sekali kekurangan. Penyusunan mini riset ini tidak akan dapat terselesaikan

tanpa dukungan dari banyak pihak, maka dengan segala kerendahan dan ketulusan

hati penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya

kepada:

1. Bapak Dr. (H.C.). Drs. H. Darsono, selaku Ketua Yayasan Sasmita Jaya yang

telah mewujudkan mimpi-mimpi anak bangsa dengan mempelopori adanya

pendidikan dengan biaya terjangkau dan berkualitas.

2. Bapak Dr. E. Nurzaman A.M.,M.Fi.,M.M., selaku Rektor Universitas

Pamulang yang telah berupaya keras menjadikan Universitas Pamulang

semakin berkualitas.

3. Bapak Dr. H. Endang Ruhiyat, S.E., M.M., CSRA, CMA., selaku Dekan

Fakultas Ekonomi Universitas Pamulang yang telah memajukan Fakultas

Ekonomi menjadi semakin baik.

4. Ibu Effriyanti, S.E., Ak., M.Si, CA., selaku Ketua Program Studi S1 Akuntansi

yang senantiasa sabar memberikan pengarahan.

ii
5. Ibu Nisak Ruwah Ibnatur Husnul, S.pd., M.Pd. selaku Dosen Pengampu pada

Mata Kuliah Metodelogi Penelitian yang senantiasa membimbing dan

mengarahkan dalam penyusunan mini riset ini.

6. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ekonomi Program Studi S1 Akuntansi yang

telah memberikan ilmu yang bermanfaat.

7. Bapak dan Ibu jajaran staf Universitas Pamulang terkhusus staf akuntansi.

8. Keluarga tercinta yang selalu support dalam kondisi apapun.

9. Semua pihak yang telah membantu kelancaran mini riset ini yang tidak bisa

disebutkan satu per satu. Terimakasih atas dorongan, motivasi, bantuan, dan

doa yang telah diberikan.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan mini riset ini masih jauh dari

yang diharapkan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang

bersifat membangun. Penulis berharap mini riset ini dapat berguna bagi para

pembaca dan dunia ilmu pengetahuan.

Tangerang Selatan, Maret 2021

Penulis

iii
DAFTAR ISI

COVER.................................................................................... Error! Bookmark not defined.

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... ii

DAFTAR ISI ...................................................................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang Penelitian ....................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................... 9

1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................................... 9

1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................................ 10

1.4.1 Manfaat Teoritis............................................................................................. 10

1.4.2 Manfaat Praktis .............................................................................................. 10

1.5 Sistematika Penulisan............................................................................................ 11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA……………………………………………………………12

2.1 Landasan Teori ..................................................................................................... 12

2.1.1 Teori Sinyal ................................................................................................... 12

2.1.2 Return on Assets ............................................................................................ 12

2.1.3 Perhitungan Return on Assets ........................................................................ 13

2.1.4 Current Asset ................................................................................................. 13

2.1.5 Perhitungan Current Asset.............................................................................. 14

2.1.6 Debt to Equity Ratio ...................................................................................... 15

2.1.7 Perhitungan Debt to Equity Ratio ................................................................... 15

2.2 Penelitian Terdahulu ............................................................................................. 16

2.3 Kerangka Berpikir ................................................................................................. 18

2.4 Pengembangan Hipotesis ...................................................................................... 20

iv
BAB III METODELOGI PENELITIAN……………………………………….................22

3.1 Jenis Penelitian ..................................................................................................... 22

3.2 Lokasi dam Waktu Penelitian ................................................................................ 22

3.2.1 Lokasi Penelitian............................................................................................ 22

3.2.2 Waktu Penelitian ............................................................................................ 22

3.3 Operasional Variabel Penelitian ............................................................................ 22

3.3.1 Variabel Dependen (Variabel Terikat) ............................................................ 23

3.3.2 Variabel Independen (Variabel Bebas) ........................................................... 23

3.3.3 Skala Pengukuran .......................................................................................... 23

3.4 Populasi dan Sampel ............................................................................................. 24

3.4.1 Populasi ......................................................................................................... 24

3.4.2 Sampel ........................................................................................................... 25

3.5 Teknik Pengumpulan Data .................................................................................... 27

3.5.1 Metode Dokumentasi ..................................................................................... 27

3.5.2 Metode Studi Pustaka..................................................................................... 27

3.6 Teknik Analisis Data ............................................................................................. 28

3.6.1 Uji Asumsi Klasik .......................................................................................... 28

3.6.2 Uji Simultan (Uji Statistik F) ......................................................................... 32

3.6.3 Uji Parsial (Uji Statistik T) ............................................................................. 33

3.6.4 Koefisien Determinasi .................................................................................... 34

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………….35

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Perkembangan sektor industri semakin meningkat diiringi dengan

perkembangan zaman yang semakin modern seperti saat ini. Sektor industri

makanan dan minuman merupakan industri yang perkembangannya baik,

pertumbuhan yang positif, sangat cepat dan akan selalu ada karena merupakan salah

satu kebutuhan pokok. Industri makanan dan minuman masih menjadi cabang yang

memberikan kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan industri nasional. Hal ini

berpengaruh terhadap kemajuan ekonomi suatu negara khususnya negara

Indonesia. Bisnis makanan dan minuman adalah salah satu usaha yang tidak akan

pernah habis karena kebutuhan akan makanan dan minuman merupakan kebutuhan

pokok manusia, sehingga kebutuhan akan makanan dan minuman di Indonesia

memiliki volume yang terus meningkat, meskipun perekonomian sedang terpuruk

tetapi permintaan makanan dan minuman selalu meningkat karena konsumen akan

berusaha mendahulukan kebutuhan tersebut dibandingkan dengan kebutuhan yang

lainnya.

Barang konsumsi menjadi hal yang penting bagi perkembangan

perekonomian dalam industri barang konsumsi di Indonesia. Industri makanan dan

minuman mempunyai peranan penting untuk tenaga kerja dan meningkatkan

pendapatan suatu negara dan dinilai mampu menjadi instrument yang berperan

mendorong pemerataan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat. Industri

1
makanan dan minuman dapat bertahan karena tidak bergantung pada bahan baku

impor dan lebih banyak menggunakan bahan baku domestik. Selain itu kebutuhan

akan makanan dan minuman dalam kebutuhan sehari-hari begitu besar dan

karakteristik masyarakat yang cenderung dapat memberikan kontribusi terbesar

dalam pertumbuhan sektor industri manufaktur di Indonesia.

Tujuan utama perusahaan pada dasarnya yaitu meningkatkan kinerja dan

memaksimalkan laba perusahaan. Dan melakukan serangkaian proses dengan

mengorbankan semua sumber daya yang dimiliki perusahaan merupakan hasil yang

harus dicapai dari kinerja suatu perusahaan. Kondisi perusahaan yang baik dapat

menjadi kekuatan perusahaan untuk bertahan dan berkembang demi tercapainya

tujuan perusahaan.

Kondisi perusahaan dapat dikatakan baik apabila dapat bertahan dalam

kondisi apapun, dan dapat dilihat dari kemampuan perusahaan dalam memenuhi

kewajiban finansial, dan mampu memanfaatkan aktivanya untuk mendapatkan laba

dari penjualan serta dapat menjalankan dan mengembangkan kegiatan operasional

perusahaan. Oleh sebab itu sangat penting untuk melihat kinerja keuangan

perusahaan.

Pada umumnya kinerja keuangan diartikan sebagai prospek dan

pertumbuhan potensi perkembangan yang baik bagi suatu perusahaan, Untuk dapat

berkembang dan bertahan dalam persaingan ekonomi yang ketat, perusahaan harus

mampu mencermati kondisi keuangannya dalam memaksimalkan perolehan laba

perusahaan. Dengan memperoleh laba yang maksimal, perusahaan dapat

meningkatkan mutu produk dan melakukan investasi baru serta dapat

2
mensejahterakan pemilik dan karyawannya. Oleh karena itu, manajemen

perusahaan harus mampu memnuhi target yang telah ditetapkan. Artinya besarnya

keuntungan harus dicapai sesuai dengan yang diharapkan.

Untuk mengukur tingkat keuntungan suatu perusahaan, dapat menggunakan

analisis rasio keuangan. Menurut Warsidi dan Bambang dalam Fahmi (2014)

menyatakan analisis rasio keuangan merupakan instrumen analisis prestasi

perusahaan yang menjelaskan berbagai hubungan dan indikator keuangan, yang

ditujukan untuk menunjukkan perubahan dalam kondisi keuangan perusahaan.

Analisis rasio keuangan salah satunya dengan menggunakan rasio keuntungan atau

rasio profitabilitas.

Rasio profitabilitas yaitu untuk mengukur kemampuan perusahaan

mendapatkan laba melalui semua kemampuan dan sumber yang ada seperti

kegiatan penjualan, kas, modal, jumlah karyawan, jumlah cabang dan sebagainya.

Harahap (2010)

Profitabilitas sangatlah penting bagi perusahaan, karena untuk dapat

bertahan, perusahaan harus dalam keadaan yang menguntungkan dengan

menghasilkan laba yang maksimal guna mendukung kegiatan operasional

perusahaan. Dalam penelitian menurut Kasmir (2019, hal. 201), menyatakan bahwa

profitabilitas dapat diukur menggunakan rasio sebagai berikut: return on assets

(ROA), return on equity (ROE), net profit margin (NPM), gross profit margin

(GPM). Rasio yang digunakan dalam penelitian ini adalah return on assets (ROA)

digunakan untuk menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba dengan

memanfaatkan total asset yang dimiliki.

3
Pentingnya return on assets bagi investor yaitu sebagai salah satu tolak ukur

dalam pengambilan keputusan investasi sebelum keputusan tersebut diambil. Pada

setiap periode, perusahaan pasti mendapatkan laba yang berbeda-beda dari periode

sebelumnya. Perusahaan akan mengalami peningkatan atau penurunan laba

perusahaan pada setiap periodenya. Hal ini terjadi pada beberapa perusahaan

industri makanan dan minuman di Indonesia, dimana perusahaan-perusahaan

tersebut mengalamai fenomena profitabilitas yang tidak menentu pada setiap

periodenya.

Dalam penelitian ini, dari 30 kelompok perusahaan sub sektor makanan dan

minuman yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, yang akan dijadikan sampel

dalam penelitian ini adalah 10 perusahaan sebagai berikut:

Tabel 1.1
Perkembangan Return on Assets Sub Sektor Makanan dan Minuman
Periode 2015-2019

Nama Perusahaan Kode Return On Assets (ROA)


2015 2016 2017 2018 2019
Aksha Wira International
Tbk,PT ADES 5,03% 7,29% 4,55% 6,01% 10,20%
Budi Strarch & Sweetener
Tbk, PT BUDI 0,65% 1,32% 1,55% 1,49% 2,13%
Wilmar Cahaya Indonesia
Tbk, PT CEKA 7,17% 17,51% 7,71% 7,93% 15,47%
Indofood CBP Sukses
Makmur Tbk, PT ICBP 11,01% 12,56% 11,21% 13,56% 13,85%
Indofood Sukses Makmur
Tbk, PT INDF 4,04% 6,41% 5,85% 5,14% 6,14%
Mayora Indah Tbk, PT
MYOR 11,02% 10,75% 10,93% 10,01% 10,71%
Nippon Indosari Corpindo
Tbk, PT ROTI 10,00% 9,58% 2,97% 2,89% 5,05%
Sekar Laut Tbk, PT
SKLT 5,32% 3,63% 3,61% 4,28% 5,68%
Siantar Top Tbk, PT
STTP 9,67% 7,45% 9,22% 9,69% 16,75%
Ultra Jaya Milk Industry &
Trading Company Tbk, PT ULTJ 14,78% 16,74% 13,72% 12,63% 15,67%

4
Rata-rata 7,87% 9,02% 7,14% 7,36% 10,17%
Sumber: Data diolah dari laporan keuangan sub sektor makanan dan minuman di
BEI

Berdasarkan tabel 1.1 dapat dilihat perkembangan rata-rata ROA secara

keseluruhan pada sepuluh perusahaan. Dimana rata-rata tertinggi terjadi pada tahun

2019. Sedangkan rata-rata ROA terendah terjadi pada tahun 2017. Pada tahun 2015

dari rata-rata ROA sebesar 7,87%, posisi tertinggi yaitu PT. Ultra Jaya Milk

Industry & Trading Company Tbk. Sedangkan pada tahun 2016 memiliki rata-rata

ROA sebesar 9,02% sehingga naik sebesar 12,75%, posisi tertinggi yaitu PT.

Wilmar Cahaya Indonesia Tbk. Kemudian pada tahun 2017 rata-rata ROA sebesar

7,14% sehingga menurun sebesar -26,33%, Posisi tertinggi yaitu PT. Ultra Jaya

Milk Industry & Trading Company Tbk. Dan pada tahun 2018 rata-rat ROA sebesar

7,36% sehingga meningkat sebesar 3,08%, posisi tertinggi yaitu PT. Indofood CBP

Sukses Makmur Tbk. Kemudian pada tahun 2019 rata-rata ROA sebesar 10,17%

sehingga naik sebesar 38,18%, posisi tertinggi yaitu PT. Ultra Jaya Milk Industry

& Trading Company Tbk. Dan posisi terendah selama lima tahun terakhir yaitu PT.

Budi Strarch & Sweetener Tbk.

Berdasarkan tabel 1.1 menunjukkan hasil fluktuatif. Hal ini terjadi

dikarenakan persaingan bisnis sehingga perusahaan dituntut untuk memaksimalkan

kinerjanya. Selain itu terjadi karena terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi

tinggi rendahnya profitabilitas perusahaan tersebut. Diantaranya yaitu likuiditas dan

leverage.

Berikut ini data mengenai CR fan DER pada perusahaan sub sektor

makanan dan minuman di BEI tahun 2015-2019.

5
Tabel 1.2
Rata-rata Perbandingan CR (%) & DER (%)
Perusahaan Sub Sektor Makanan dan Minuman
Periode 2015-2019
Tahun
No Rasio
2015 2016 2017 2018 2019
1 CR 198,17 217,63 211,05 242,19 253,27
2 DER 111,26 87,71 80,63 77,8 62,76
Sumber: Laporan Keuangan di BEI (data diolah).

Berdasarkan tabel 1.2, dapat dilihat bahwa rata-rata pergerakan CR pada

setiap tahunnya mengalami fluktuatif, sedangkan DER mengalami penurunan pada

setiap tahunnya. Variabel tertinggi CR terjadi pada tahun 2019 yaitu sebesar

242,19%, sedangkan CR terendah pada tahun 2015 yaitu sebesar 198,17%. Variabel

DER tertinggi terjadi pada tahun 2015 yaitu sebesar 111,26%, sedangkan DER

terendah terjaid pada tahun 2019 yaitu sebesar 62,76%.

Faktor pertama yang mempengaruhi profitabilitas perusahaan yaitu

likuiditas, rasio likuiditas merupakan rasio yang menggambarkan kemampuan

perusahaan dalam memenuhi kewajiban (utang) jangka pendek. (Kasmir 2010).

Rasio likuiditas dalam penelitian ini menggunakan current ratio. Menurut Kasmir

(2013) meyatakan bahwa current ratio merupakan rasio untuk mengukur kemampuan

perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek atau utang yang segera jatuh

tempo pada saat ditagih secara keseluruhan. Menurut Hery (2018, hal. 152) Semakin

rendah nilai current ratio, maka akan menunjukan perusahaan tersebut memiliki

asset lancer atau modal kerja yang sedikit untuk melunasi kewajiban jangka

pendeknya. Dengan demikian jika perusahaan tidak mampu membayar kewajiban

6
jangka pendeknya maka dapat dikenakan beban tambahan atas kewajibannya

sehingga hal tersebut mempengaruhi tingkat profitabilitas perusahaan.

Faktor kedua yaitu leverage, rasio leverage merupakan rasio yang

digunakan untuk mengukur sejauh mana aktiva perusahaan dibiayai dengan

kewajiban. Artinya besarnya jumlah utang yang digunakan perusahaan untuk

membiayai kegiatan usahanya jika dibandingkan dengan penggunaan modal

sendiri, (Kasmir 2019). Rasio leverage dalam penelitian ini menggunakan debt to

equity ratio. Debt to equity ratio merupakan rasio yang digunakan untuk menilai

utang dengan ekuitas, (Kasmir 2013). Memberikan pinjaman kepada debitor yang

memiliki tingkat debt to equity ratio yang tinggi menimbulkan konsekuensi bagi

kreditor untuk menanggung risiko yang besar pada saat debitor mengalami

kegagalan dalam hal keuangan (Hery 2018). Dengan demikian jika perusahaan

lebih banyak menggunakan kewajiban dibandingkan modal maka daoat

menimbulkan risiko keuangan yang besar. Selain itu tingkat profitabilitas akan

menurun karena dari kewajiban tersebut memiliki beban bunga yang harus

ditanggung perusahaan. Jika beban yang ditanggung perusahaan semakin besar

maka akan mempengaruhi profitabilitas perusahaan.

Beberapa penelitian mengenai pengaruh current ratio dan debt to equity

ratio terhadap return on assets masih mengalami perbedaan pada hasil penelitian.

Berikut disajikan hasil research gap:

7
Tabel 1.3
Research Gap
Variabel X
Nama Debt to Equity Variabel Y
Current Ratio
Ratio
Melinda A
Negatif Negatif Return on Assets
(2011)
Darminto
& Fuadati Negatif Positif Return on Assets
(2020)
Raditya
Jatismara Negatif Negatif Return on Assets
(2011)
Eri A.
putra, dkk Negatif Negatif Return on Assets
(2020)
Barus &
Leliani Positif Positif Return on Assets
(2013)
Sumber: Diolah

Berdasarkan hasil penelitian terdahulu pada tabel 1.3 masih menunjukkan

research gap untuk variabel yang mempengaruhi return on assets yaitu, penelitian

dari Meilinda Afriyanti (2011) menunjukkan bahwa current ratio berpengaruh

negatif dan signifikan terhadap return on assets, debt to equity ratio berpengaruh

negatif dan signifikan terhadap return on assets. Sedangkan dari penlitian Darminto

& Fuadati (2020) menunjukkan bahwa current assets berpengaruh negatif dan tidak

signifikan terhadap return on assets, debt to equity ratio berpengaruh positif dan

signifikan terhadap return on assets. Lain halnya dengan penelitian Barus & Leliani

(2013) menunjukkan bahwa current assets berpengaruh positif dan tidak signifikan

terhadap return on assets, debt to equity ratio berpengaruh positif dan tidak

signifikan terhadap return on assets.

8
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dijelaskan Malka peneliti

mebuat suatu penelitian yang berjudul “Pengaruh Current Ratio dan Debt to

Equity Ratio Terhadap Return On Assets pada Perusahaan Sub Sektor

Makanan dan Minuman yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode

2015-2019”.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan diatas maka

permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

1. Apakah ada pengaruh Current Ratio terhadap Return On Assets?

2. Apakah ada pengaruh Debt to Equity Ratio terhadap Return On Assets?

3. Apakah ada pengaruh Current Ratio dan Debt to Equity Ratio terhadap

Return On Assets?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan permasalahan yang dirumuskan diatas, maka tujuan

penelitian yang akan dicapai sebagai berikut:

1. Untuk menganalisis pengaruh Current Ratio terhadap Return On Assets.

2. Untuk menganalisis pengaruh Debt to Equity Ratio terhadap Return On

Assets

3. Untuk menganalisis pengaruh Current Ratio dan Debt to Equity Ratio

terhadap Return On Assets.

9
1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian ini dilakukan untuk memenuhi tugas akhir Mata Kuliah

Metodelogi Penelitian. Hasil Penelitian ini diharapkan penulis akan memberikan

manfaat antara lain:

1.4.1 Manfaat Teoritis

a. Menambah Pengetahuan dan wawasan bagi peneliti dalam

memahami Pengaruh Current Ratio dan Debt to Equity terhadap

Return On Assets pada perusahaan sub sektor makanan dan

minuman yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

b. Sebagai bahan evaluasi dari teori dengan keadaan yang ada di

lapangan dan memberikan perkembangan teori akuntansi keuangan.

1.4.2 Manfaat Praktis

a. Bagi perusahaan, penelitian ini diharapkan dapat memeberikan

gambaran khusus kepada pihak manajerial perusahaan mengenai

faktor fundamental perusahaan dan kondisi makro ekonomi dalam

rangka mengoptimalkan profitabilitas perusahaan.

b. Bagi investor, penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan

pertimbangan dalam menilai kinerja perusahaan sehingga dapat

membantu dalam pengambilan keputusan untuk menanamkan

modalnya pada sebuah perusahaan.

c. Bagi akademisi, penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi

pembelajaran dan bahan perbandingan untuk penelitian selanjutnya

10
dalam bidang yang sama dengan pendekatan dan ruang lingkup yang

berbeda.

1.5 Sistematika Penulisan

Proposal mini riset ini terdiri dari tiga bab yang tersusun secara sistematis.

Adapun masing-masing babnya secara ringkas disusun dengan sistematika sebagai

berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini akan diberikan penjelasan mengenai latar belakang masalah,

perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika

penulisan dari mini riset ini yang memberikan gambaran singkat

keseluruhan dalam mini riset.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini menguraikan tentang teori-teori yang melandasi penelitian

yang sedang dilakukan atau temuan-temuan ilmiah dari buku ilmiah, jurnal,

hasil penelitian terdahulu. Terdiri dari landasan teori, penelitian terdahulu,

kerangka berpikir dan pengembangan hipotesis.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Bab ini menguraikan metodologi penelitian yang menjelaskan

mengenai Jenis Penelitian, Lokasi dan Waktu Penelitian, Operasional

Variabel Penelitian, Populasi dan Sampel, Teknik Pengumpulan Data, dan

Teknik Analisis Data

11
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori

2.1.1 Teori Sinyal (Signaling Theory)


Menurut Brigham dan Hauston (2014) mendefinisikan teori sinyal

adalah suatu tindakan yang diambil perusahaan untuk memberi petunjuk

bagi investor tentang bagaimana manajemen memandang prospek

perusahaan. Dengan demikian jika ROA tinggi maka akan menjadi sinyal

yang baik bagi investor, karena dengan ROA yang tinggi maka kinerja

keuangan perusahaan tersebut baik dan bisa menarik minat investor.

2.1.2 Return on Assets

Menurut Hery (2017:144) return on assets adalah rasio yang

menunjukkan hasil (return) atas penggunaan aset perusahaan dalam

menciptakan laba bersih. Sedangkan menurut Kasmir (2019) menyatakan

bahwa ROA digunaka untuk menunjukkan kemampuan perusahaan

menghasilkan keuntungan dengan memanfaatkan total asset yang dimiliki.

Kemudian menurut Sitanggang (2014) return on asset merupakan

rasio untuk mengukur kemampuan perusahaan memperoleh laba bersih dari

jumlah dana yang diinvestasikan perusahaan atau total asset perusahaan.

Berdasarkan pendapat para ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa

return on assets adalah rasio yang digunakan perusahaan untuk mengukur

kemampuan perusahaan secara keseluruhan dalam menghasilkan laba

dengan keseluruhan jumlah aktiva yang terdapat dalam perusahaan.

12
2.1.3 Perhitungan Return on Assets

Rasio ini dihitung dengan cara membagi laba bersih terhadap total

aktiva, rumus yang digunakan untuk menghitung return on asset sebagai

berikut, (Kasmir, 2019):

Laba Bersih
𝑅𝑒𝑡𝑢𝑟𝑛 𝑜𝑛 𝐴𝑠𝑠𝑒𝑡𝑠 = × 100%
Total Asset

Semakin tinggi hasil pengembalian aset dapat diartikan semakin

tinggi pula jumlah laba bersih yang dihasilkan setiap rupiah dana yang

tertanam dalam total asset. sebaliknya, semakin rendah hasil pengembalian

atas aset dapat diartikan semakin rendah pula jumlah laba bersih yang

dihasilkan dari setiap rupiah dana yang tertanam dalam total (Hery, 2018).

2.1.4 Current Ratio

Menurut Kasmir (2013:110), current ratio merupakan rasio yang

digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar

kewajiban jangka pendek atau utang yang segera jatuh tempo pada saat

ditagih secara keseluruhan atau seberapa banyak aktiva lancar yang tersedia

untuk menutupi kewajiban jangka pendek yang segera jatuh tempo.

Sedangkan menurut Harahap (2016) current ratio adalah rasio yang

digunakan oleh perusahaan untuk mengetahui tingkat kemampuan

perusahaan dalam memenuhi kewajibannya yang bersifat jangka pendek.

rasio ini menunjukkan sejauh mana aktiva lancar menutupi kewajiban

kewajiban lancar. makin benar perbandingan aktiva lancar dengan utang

lancar semakin tinggi perusahaan menutupi kewajiban jangka pendeknya.

rasio ini dapat dibuat dalam bentuk beberapa kali atau dalam bentuk

presentasi.

13
Selanjutnya menurut Hery (2018) rasio lancar merupakan rasio yang

digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi utang

jangka pendeknya yang segera jatuh tempo dengan memanfaatkan total aset

lancar yang tersedia.

Berdasarkan uraian dari beberapa penelitian diatas dapat

disimpulkan bahwa current ratio merupakan rasio yang digunakan oleh

perusahaan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar

kewajiban jangka pendeknya yang segera jatuh tempo secara keseluruhan.

2.1.5 Perhitungan Current Ratio

Rasio ini dihitung dengan cara membagi aktiva lancar terhadap

kewajiban lancar. rumus yang digunakan untuk menghitung rasio lancar

atau karena shio sebagai berikut (Hery, 2018):

Aset Lancar
𝐶𝑢𝑟𝑟𝑒𝑛𝑡 𝑅𝑎𝑡𝑖𝑜 = × 100%
Kewajiban Lancar

Dari hasil pengukuran rasio, apabila rasio lancar rendah, dapat

dikatakan bahwa perusahaan mengalami kekurangan modal untuk

membayar kewajiban. Namun, jika hasil perhitungan rasio tinggi, kondisi

perusahaan baik. Hal ini dapat terjadi karena kas tidak digunakan dengan

baik (Kasmir, 2019). Menurut Hery (2018) standar rasio lancar yang baik

adalah 200% atau 2:1. Besaran rasio ini sering dianggap sebagai ukuran

yang baik bagi tingkat likuiditas suatu perusahaan. Artinya, dengan hasil

perhitungan rasio sebesar itu, perusahaan berada dalam posisi aman untuk

jangka pendek. Namun perlu dicatat bahwa standar tersebut tidaklah mutlak

karena harus diperhatikan juga faktor lainnya. seperti tipe (karakteristik)

industri, efisiensi persediaan, manajemen kas dan sebagainya.

14
2.1.6 Debt to Equity Ratio

Menurut Murhadi (2015:61), debt to equity ratio adalah rasio yang

digunakan untuk menunjukkan perbandingan antara utang dan ekuitas

perusahaan. Sedangkan menurut Radiman (2018) menyatakan bahwa debt

to equity ratio merupakan rasio yang menunjukkan persentase penyediaan

dana oleh pemegang saham kepada pemberi pinjaman. Semakin tinggi rasio

maka semakin rendah pendanaan perusahaan yang disediakan oleh

pemegang saham.

Kemudian menurut Kasmir (2019) menyatakan bahwa debt to equity

ratio yaitu rasio yang digunakan untuk mengukur utang dengan ekuitas.

Rasio ini dicari dengan cara membandingkan antara seluruh utang termasuk

utang lancar dengan seluruh ekuitas.

Berdasarkan pendapat menurut para ahli diatas, maka dapat

disimpulkan bahwa debt to equity ratio adalah rasio yang digunakan untuk

mengukur sejauh mana perusahaan dibiayai oleh hutang dan kemampuan

perusahaan untuk memenuhi kewajiban dengan ekuitas yang dimilikinya.

2.1.7 Debt to Equity Ratio

Menurut Hery (2018) rumus untuk mencari debt to equity ratio dapat

digunakan perbandingan utang dengan total modal adalah sebagai berikut:

Total Utang
𝐷𝑒𝑏𝑡 𝑡𝑜 𝐸𝑞𝑢𝑖𝑡𝑦 𝑅𝑎𝑡𝑖𝑜 = × 100%
Total Modal

Hasil DER yang rendah akan dapat menunjukkan tingginya tingkat

pendanaan yang mampu diberikan pemegang saham bagi perusahaan.

Rendahnya hasil DER akan perlindungan yang semakin besar bagi kreditur

apabila perusahaan mengalami kerugian besar maupun penurunan nilai aset,

15
sehingga DER yang rendah umumnya lebih disukai serta dianggap baik oleh

kreditur (Horne dan Wachowicz, 2012). sedangkan menurut Hery (2018)

menjelaskan bahwa semakin tinggi dabt to equity ratio berarti semakin kecil

jumlah modal pemilik yang dapat dijadikan sebagai jaminan utang.

2.2 Penelitian Terdahulu

Tabel 2.1
Penelitian Terdahulu

No Nama Judul Variabel Hasil


Penelitian Penelitian Penelitian
1 Dedek Pengaruh Current Variabel Current ratio tidak
Kurniawan, Ratio, Debt To Independen berpengaruh signifikan
Gultom, Equity Ratio, Current terhadap Return On Asset.
Mukhritazia Total Asset Ratio, Debt Debt to Equity Ratio
Manurung, Turnover To Equity berpengaruh signifikan
Roni Terhadap Return Ratio, Total terhadap Return On Asset.
Parlindungan On Assets Pada Asset Total Asset Turnover
Sipahutar Perusahaan Sub Turnover tidak berpengaruh
Vol 4, No 1 Sektor Kosmetik Dependen signifikan terhadap
(2020) Dan Barang Return on Return On Asset. Secara
ISSN 2548- Keperluan Rumah Assets simultan Pengaruh
9585 Tangga Yang Current Ratio, Debt to
Terdaftar Di Bursa Equity Ratio, Total Asset
Efek Indonesia Turnover secara bersama-
sama ada pengaruh yang
signifikan terhadap
Return on Asset.
2 Joana Pengaruh Current Variabel Current Ratio
Saragih Ratio, Total Independen berpengaruh negatif dan
Vol 7 No. 1 Assets Turn Over, Current tidak signifikan terhadap
Tahun 2021 Dan Debt To Ratio, Total Return On Asset, total
p-ISSN : Assets Ratio Assets Turn Asset Turnover
2443-1079 Terhadap Return Over, Dan berpengaruh positif dan
e-ISSN : On Assets Pada Debt To signifikan terhadap Retun
2715-8136 Perusahaan Assets Ratio On Asset, dan Debt to
Makanan Dan Dependen Asset Ratio berpengaruh
Minuman Yang Return on positif dan tidak
Terdaftar Di Bursa Assets signifikan terhadap Retun
Efek Indonesia On Asset. Hasil Uji secara
simultan (uji f)

16
menunjukkan bahwa
Current Ratio, total Asset
Turnover dan Debt to
Asset Ratio berpengaruh
positip dan signifikan
terhadap Return On Asset.
3 Marinus Gea, Pengaruh Current Variabel Current Ratio secara
Jamaludin Ratio Dan Debt To Independen parsial tidak berpengaruh
Vol 1, No 01 Equity Ratio Current dan tidak signifikan
(2021) Terhadap Return On Ratio Dan terhadap Return On Asset.
Asset Pada PT Debt To Debt To Equity Ratio
Hanjaya Mandala Equity Ratio secara parsial tidak
Soemporna Tbk Dependen berpengaruh dan tidak
Periode 2010-2019 Return on signifikan terhadap
Assets Return On Asset. Secara
simultan Current Ratio
dan Debt To Equity Ratio
tidak berpengaruh dan
tidak signifikan terhadap
Return On Asset.
4 Rina Pengaruh Current Variabel Current Ratio tidak
Dameria Ratio Dan Harga Independen berpengaruh terhadap
Napitupulu Saham Terhadap Current Return On Assets. Harga
Vol 5 No 1
Return on Assets Ratio Dan Saham berpengaruh
(2021)
e-ISSN: Pada Perusahaan Sub Harga Saham terhadap Return On
2598-8719 Sektor Food And Dependen Assets. Current Ratio dan
p-ISSN: Beverage Yang Return on Harga Saham secara
2598-8700 Terdaftar Di Bursa Assets bersama - sama
Efek Indonesia mempunyai pengaruh
signifikan terhadap
Return On Assets.

5 Aurick Pengaruh Debt To Variabel Debt to Equity Ratio,


Chandra Equity Ratio, Total Independen Total Assets Turnover,
Felicia Assets Turnover, Debt To ukuran perusahaan, dan
Wijaya Firm Size, Dan Equity Ratio, Current Ratio memiliki
Angelia Current Ratio Total Assets pengaruh yang signifikan
Keumala Terhadap Return On Turnover, terhadap Return on
Hayati Assets Firm Size, Assets. Pengujian
VOL 2 NO 1 Dan Current hipotesis secara parsial
(2020): Ratio menunjukkan bahwa Debt
DESEMBER Dependen to Equity Ratio memiliki
ISSN:2716- Return on pengaruh negatif dan
0807 Assets signifikan terhadap
Return on Assets. Total
asset turnover dan firm

17
size berpengaruh positif
dan signifikan terhadap
Return on Assets. Namun
Rasio Saat Ini tidak
berpengaruh dan tidak
signifikan terhadap
Return on Assets.

2.3 Kerangka Berpikir

Menurut Sugiyono (2019) kerangka berpikir yang baik akan menjelaskan

secara teoritis pertautan antar variabel yang akan diteliti. Jadi, secara teoritis perlu

dijelaskan hubungan antar variabel independen dan dependen. Bila dalam

penelitian ada variabel moderator, maka juga perlu dijelaskan, mengapa variabel

itu ikut dilibatkan dalam penelitian. Pertautan antar variabel tersebut, selanjutnya

dirumuskan ke dalam bentuk paradigma penelitian. Oleh karena itu, pada setiap

penyusunan paradigma harus didasarkan pada kerangka berpikir.

Seorang peneliti harus menguasai teori-teori ilmiah sebagai dasar bagi

argumentasi dalam menyusun kerangka berpikir yang membuahkan hipotesis.

Kerangka berpikir ini merupakan penjelasan sementara terhadap gejala-gejala yang

menjadi objek permasalahan. Jadi, kerangka berpikir merupakan sintesa tentang

hubungan antar variabel yang disusun dari berbagai teori yang telah dideskripsikan.

Berdasarkan teori-teori yang telah dideskripsikan tersebut, selanjutnya dianalisis

secara kritis dan sistematis, sehingga menghasilkan sintesa tentang hubungan antar

variabel yang diteliti. Sintesa tentang hubungan variabel tersebut, selanjutnya

digunakan untuk merumuskan hipotesis. Berdasarkan landasan teori dan

penelitianterdahulu, maka kerangka berpikir dalam penelitian ini, seperti yang

disajikan dalam gambar berikut ini:

18
Gambar 2.1
Bagan Kerangka Berpikir

Current Ratio

(X1)
Return On Assets

Debt to Equity Ratio (Y)


H3
(X2)

a. Pengaruh Current Ratio terhadap Return on Assets

Current ratio adalah rasio yang bertujuan untuk mengukur seberapa

besar kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka

pendeknya. Current ratio yang tinggi diindikasikan sebagai jaminan yang

baik bagi kreditor jangka yang artinya setiap saat perusahaan memiliki

kemampuan untuk melunasi kewajiban-kewajiban finansial jangka

pendeknya. Current ratio yang tinggi akan berpengaruh negatif terhadap

kemampuan dalam memperoleh laba, karena sebagian modal kerja tidak

berputar atau mengalami pengangguran (Yudiana, 2013).

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan Joana Saragih (2021)

yang menyatakan current ratio berpengaruh negatif terhadap return on

assets.

b. Pengaruh Debt to Equity Ratio terhadap Return on Assets

Debt to equity ratio merupakan rasio yang digunakan untuk

mengukur tingkat penggunaan hutang terhadap total aset yang dimiliki

19
perusahaan. Jika nilai debt to equity ratio tinggi maka keuntungan akan

menurun atau sebaliknya. karena tingkat hutang yang tinggi, berarti beban

bunga semakin besar sehingga mengurangi keuntungan (Jogiyanto, 2014).

Menurut Gumanti (2011), menyatakan bahwa semakin tinggi rasio

kecukupan hutang semakin tinggi resiko yang sering digunakan adalah

resiko kegagalan dalam membayar hutang atau kewajiban. Jika rasio

kecukupan utang suatu perusahaan tinggi berarti beban utang perusahaan

meningkat, sehingga kemampuan perusahaan dalam membayar kembali

kewajibannya jika dikaitkan dengan harta atau aset atau modal perusahaan

menjadi berat atau sulit.

berdasarkan penelitian Joana Saragih (2021) debt to equity ratio

berpengaruh berpengaruh positif terhadap return on assets.

2.4 Pengembangan Hipotesis

Menurut Sugiyono (2019) menyatakan bahwa hipotesis adalah jawaban

sementara dari rumusan masalah penelitian, di mana rumusan masalah penelitian

telah dinyatakan dalam bentuk kalimat pertanyaan.

Berdasarkan penelitian diatas, dapat disimpulkan bahwa hipotesis adalah

jawaban atau dugaan sementara yang belum pasti untuk memberikan gambaran

terhadap penelitian. Berikut merupakan hipotesis dalam penelitian ini:

H1: Current Ratio berpengaruh terhadap Return On Assets

H2 : Debt to Equity Ratio berpengaruh terhadap Return On Assets

H3: Current Ratio dan Debt to Equity Ratio secara sumultan terhadap

Return On Assets

20
BAB III

METODELOGI PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif. Menurut Sugiyono

(2019) menyatakan bahwa data kuantitatif merupakan data yang diperoleh dalam

bentuk angka dan dapat dianalisis dengan cara atau teknik-teknik yang jawabannya

berupa rentang skor atau penyataan yang diberi bobot.

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1 Lokasi Penelitian

Peneliti melakukan penelitian pada perusahaan manufaktur sub

sektor makanan dan minuman yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)

melalui media Internet dengan situs www.idx.co.id. Dengan demikian,

peneliti akan menggunakan data yang disediakan oleh Bursa Efek Indonesia

(BEI) dilihat melalui laporan keuangan perusahaan manufaktur sub sektor

makanan dan minuman.

3.2.2 Waktu Penelitian

Waktu yang digunakan penelitian ini dimulai pada bulan Maret 2021

untuk pengajuan judul sampai dengan April 2021.

3.3 Operasional Variabel Penelitian

Pengertian variabel penelitian menurut Sugiyono (2017: 38) adalah segala

sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk mempelajari

sehingga diperoleh informasi tentang hasil tersebut, kemudian ditarik

22
kesimpulannya. Adapun dua jenis penelitian ini menggunakan dua variabel

independen atau variabel bebas dan satu variabel dependen atau variable terikat.

3.3.1 Variabel Dependen (Variabel Terikat)

Variabel terikat (dependent) menurut Sugiyono (2016:39) merupakan

variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat dikarenakan adanya variabel bebas

(independent). Variabel ini biasanya disimpolkan dengan variabel “Y”. Adapun

variabel dependen atau variabel terikat yang digunakan dalam penelitian ini adalah

Return on Assets.

3.3.2 Variabel Independen (Variabel Bebas)

Variabel independen sering disebut sebagai variabel stimulus, predictor dan

antecedent. Menurut Sugiyono (2017), Variabel bebas merupakan variabel yang

mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahan atau timbulnya variabel

dependen (terikat). Adapun variabel independen atau variabel bebas yang

digunakan dalam penelitian ini adalah current ratio dan debt to equity ratio.

3.3.3 Skala Pengukuran

Tabel 3.1
Skala Pengukuran
Variabel Definisi Indikator Skala
Penelitian
Return on Rasio yang digunakan
Assets untuk mengukur tingkat Laba Bersih Rasio
(Y) kembalian investasi yang × 100%
Total Asset
telah digunakan
perusahaan dengan Kasmir (2019)
menggunakan seluruh
dana (aktiva) yang
dimilikinya. (Prastowo,
2015)
Current Rasio untuk mengukur
Ratio kemampuan perusahaan Aset Lancar Rasio
(X1) dalam membayar × 100%
Kewajiban Lancar

23
kewajiban jangka
pendek atau utang yang Hery (2018)
segera jatuh tempo pada
saat ditagih secara
keseluruhan. (Kasmir,
2017)
Debt to Rasio yang digunakan
Equity untuk menunjukkan Total Utang Rasio
Ratio perbandingan utang dan × 100%
Total Modal
(X2) ekuitas perusahaan.
(Murhadi, 2015) Hery (2018)

3.4 Populasi dan Sampel

3.4.1 Populasi

Populasi menurut Sugiyono (2013), Populasi adalah wilayah

generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas

dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari

dan kemudian ditarik kesimpulannya.

Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa populasi

adalah suatu objek atau subjek yang mempunyai karakteristik dan kualitas

tertentu yang ditentukan oleh peneliti untuk dipelajari. Peneliti ingin

menyimpulkan suatu hasil yang relevan dan dapat dipercaya.

Adapun yang dijadikan populasi dalam penelitian ini adalah seluruh

perusahaan sub sektor makanan dan minuman yang terdaftar di Bursa Efek

Indonesia periode 2015-2019 sebanyak 30 perusahaan. Berikut ini adalah

daftar perusahaan makanan dan minuman yang dijadikan sebagai populasi

dalam penelitian sebagai berikut:

24
Tabel 3.2
Daftar Populasi Perusahaan Sub Sektor Makanan dan Minuman
No Kode Nama Perusahaan

1. ADES Akasha Wira International Tbk


2. AISA Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk
3. ALTO Tri Banyan Tirta Tbk
4. BTEK Bumi Teknokultura Unggul Tbk
5. BUDI Budi Starch & Sweetener Tbk
6. CAMP Campina Ice Cream Industry Tbk
7. CEKA Wilmar Cahaya Indonesia Tbk
8. CLEO Sariguna Primatirta Tbk
9. DLTA Delta Djakarta Tbk
10. DMND Diamond Food Indonesia Tbk
11. FOOD Sentra Food Indonesia Tbk
12. GOOD Garudafood Putra Putri Jaya Tbk
13. HOKI Buyung Poetra Sembana Tbk
14. ICBP Indofood CBP Sukses Makmur Tbk
15. IIKP Inti Agri Resources Tbk
16. IKAN Era Mandiri Cemerlang Tbk
17. INDF Indofood Sukses Makmur Tbk
18. KEJU Mulia Boga Raya Tbk
19. MGNA Magna Investama Mandiri Tbk
20. MLBI Multi Bintang Indonesia Tbk
21. MYOR Mayora Indah Tbk
22. PANI Pratama Abadi Nusa Industri Tbk
23. PCAR Prima Cakrawala Abadi Tbk
24. PSDN Prashida Aneka Niaga Tbk
25. ROTI Nippon Indosari Corpindo Tbk
26. SKBM Sekar Bumi Tbk
27. SKLT Sekar Laut Tbk
28. STTP Siantar Top Tbk
29. TBLA Tunas Baru Lampung Tbk
30. ULTJ Ultra Jaya Milk Industry & Trading Company
Tbk
Sumber: invesnesia.com

3.4.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki

oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2019). Sampel yang digunakan dalam

penelitian ini diambil dengan menggunakan pendekatan non probability

sampling. Menurut Sugiyono (2019) menjelaskan teknik sampling

25
merupakan teknik pengambilan sampel. Teknik pengambilan sampel

menggunakan metode purposive sampling. Menurut Sugiyono (2019)

menyatakan bahwa purposive sampling adalah teknik penentuan sampel

dengan pertimbangan tertentu. Adapun kriteria penentuan sampel sebagai

berikut:

Tabel 3.3
Kriteria Pengambilan Sampel
Kriteria Jumlah
Perusahaan
Perusahaan sub sektor makanan dan minuman yang 30
terdaftar di BEI periode 2015-2019
Perusahaan yang mempublikasikan lapotan keuangan 18
secara lengkap pada periode 2015-2019
Perusahaan yang memiliki return on assets maksimal 10
20%
Jumlah sampel 10
Sumber: www.idx.co.id

Berdasarkan kriteria diatas maka yang akan dijadikan sampel

penelitian berjumlah 10 dari 30 perusahaan makanan dan minuman yang

memenuhi kriteria selama penelitian dari tahun 2015-2019. Berikut ini data

perusahaan makanan dan minuman yang dijadikan sampel penelitian:

Tabel 3.4
Daftar Sampel Perusahaan Sub Sektor Makanan dan Minuman
No Kode Nama Perusahaan
1. ADES Akasha Wira International Tbk
2. BUDI Budi Starch & Sweetener Tbk
3. CEKA Wilmar Cahaya Indonesia Tbk
4. ICBP Indofood CBP Sukses Makmur Tbk
5. INDF Indofood Sukses Makmur Tbk
6. MYOR Mayora Indah Tbk
7. ROTI Nippon Indosari Corpindo Tbk
8. SKLT Sekar Laut Tbk
9. STTP Siantar Top Tbk
10. ULTJ Ultra Jaya Milk Industry & Trading Company Tbk

26
3.5 Teknik Pengumpulan Data

Menurut Sugiyono (2019) diartikan bahwa teknik mengumpulkan

dan mengukur informasi mengenai variabel yang diminati, dengan cara

sistematis yang mapan yang memungkinkan seseorang menjawab

pertanyaan, menyatakan pertanyaan penelitian, menguji hipotesis, dan

mengevaluasi hasil penelitian. metode yang digunakan dalam penelitian

yaitu metode dokumentasi dan studi pustaka.

3.5.1 Metode Dokumentasi

Menurut Widodo (2017) dinyatakan bahwa dokumentasi adalah

kegiatan pengumpulan data yang dilakukan melalui penelusuran dokumen.

Teknik ini dilakukan dengan memanfaatkan dokumen-dokumen tertulis,

gambar, foto atau benda-benda lainnya yang berkaitan dengan aspek-aspek

yang diteliti. berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa

dokumentasi merupakan salah satu cara untuk memperoleh data melalui

dokumen.

3.5.2 Metode Studi Pustaka

Menurut Widodo (2017) menyatakan bahwa studi pustaka

merupakan kegiatan mempelajari, mendalami dan mengutip teori-teori atau

konsep-konsep dari sejumlah literatur baik buku, jurnal, majalah, koran atau

karya tulis lainnya yang relevan dengan topik fokus atau variabel penelitian.

Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa studi

pustaka merupakan metode pengumpulan data dengan tinjauan pustaka dan

pengumpulan buku serta referensi-referensi yang relevan dalam penelitian

27
yang dilakukan. Adapun untuk memecahkan masalah dalam penelitian yang

berkaitan dengan current ratio dan debt to equity ratio yang bersumber dari

buku, literatur, website, jurnal-jurnal dan lain sebagainya. Dan didasari

dari laporan keuangan perusahaan sub sektor makanan dan minuman yang

dipublikasikan oleh Bursa Efek Indonesia melalui www.idx.co.id periode

2015-2019.

3.6 Teknik Analisis Data

Menurut Sugiyono (2019) menyatakan bahwa analisis data adalah

kegiatan setelah data dari semua responden atau sumber data lain yang

terkumpul. Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu

dengan menggunakan metode analisis statistik yang perhitungannya

menggunakan perangkat lunak SPSS. Untuk melakukan analisis data

penelitian ini menggunakan regresi linear berganda yang mempelajari

bentuk hubungan antara satu variabel atau lebih dan juga untuk

menunjukkan arah hubungan antara variabel dependen dengan independen.

penelitian ini menggunakan metode sebagai berikut:

3.6.1 Uji Asumsi Klasik

Pengujian asumsi klasik yang akan digunakan dalam

penelitian ini terdiri dari:

1. Uji Normalitas

Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model

regresi data telah memenuhi persyaratan distribusi normal dan

apakah residual dalam model regresi sudah terdistribusi secara

28
normal. Model regresi yang baik adalah memiliki data berdistribusi

normal. Suatu data dapat dikatakan normal jika data tersebut

memenuhi persyaratan distribusi normal. Adapun cara untuk

mendeteksi apakah residual berdistribusi normal atau tidak yaitu

dengan menggunakan analisis grafik dan uji Kolmogorov-Smirnov

Test. Dasar pengambilan keputusannya adalah:

1. Jika data menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah

garis diagonal, maka model regresi memenuhi asumsi

normalitas.

2. Jika data menyebar jauh dari diagonal dan tidak mengikuti arah

garis diagonal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi

normalitas.

Uji statistik yang dapat digunakan untuk menguji normalitas

residual adalah uji statistic Kolmogorov-Smirnov (K-S), yang

dijelaskan oleh Ghozali (2019). Uji K-S dibuat dengan membuat

hipotesis:

Ho : data residual berdistribusi normal

Ha : data residual tidak berdistribusi normal

Dasar pengambilan keputusan pada uji K-S ini adalah

dengan melihat nilai profitabilitas signifikansi data residual. Jika

angka profitabilitas kurang dari 0,05 maka variabel ini tidak

berdistribusi secara normal. Sebaliknya, bila angka probabilita di

29
atas 0,05 maka Ha ditolak yang berarti variabel terdistribusi secara

normal (Ghozali, 2019).

2. Uji Multikolinearitas

Menurut Ghozali (2019) pada pengujian multikolinearitas

bertujuan untuk mengetahui apakah model regresi ditemukan

adanya korelasi antar variabel independent atau variable bebas. Efek

dari multikolinearitas ini adalah menyebabkan tingginya variabel

pada sampel. Hal tersebut berarti standar error besar, akibatnya

ketika koefisien diuji, t-hitung akan bernilai kecil dari t tabel. Hal

ini menunjukkan tidak adanya hubungan linear antara variabel

independen yang dipengaruhi dengan variabel dependen.

Untuk menemukan terdapat atau tidaknya multikolinearitas pada

model regresi dapat diketahui dari nilai toleransi dan nilai variance

inflation factor (VIF). Nilai Tolerance mengukur variabilitas dari

variabel bebas yang terpilih yang tidak dapat dijelaskan oleh

variabel bebas lainnya. Jadi nilai tolerance rendah sama dengan nilai

VIF tinggi, dikarenakan VIF = 1/tolerance, dan menunjukkan

terdapat kolinearitas yang tinggi. Nilai cut off yang digunakan

adalah untuk nilai tolerance 0,10 atau nilai VIF diatas angka 10.

3. Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas memiliki tujuan menguji apakah terjadi

ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke

pengamatan yang lainnya dalam model regresi (Ghozali, 2019). Jika

30
varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan lainnya tetap,

maka disebut homokedastisitas. Sebaliknya jika varians berbeda,

disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah tidak

terdapat heteroskedastisitas (Ghozali, 2019). Untuk menguji ada

tidaknya heteroskedastisitas dalam penelitian ini, dapat digunakan

grafik plot (scatterplot) antara nilai prediksi variabel dependen

(ZPRED) dengan residualnya (SRESID). Apabila dalam grafik

tersebut tidak terdapat pola tertentu yang teratur dan data tersebut

acak diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, berarti tidak

terdapat heteroskedastisitas

4. Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah dalam sebuah

model regres tersebut ada korelasi antara kesalahan pengganggu

pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebel

umnya). Jika terjadi korelasi, maka dinamakan adanya problem

autokorelasi (Ghozali, 2019). Autokorelasi muncul karena observasi

yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu sama lainnya.

Masalah ini timbul karena residual (kesalahan pengganggu) tidak

bebas dari satu observasi ke observasi lainnya. Hal ini sering

ditemukan pada data runtut waktu (time series) karena gangguan

pada seseorang individu/kelompok cenderung mempengaruhi

gangguan pada individu/kelompok yang sama pada periode

berikutnya. Uji autokorelasi dalam penelitian ini digunakan uji

31
Durbin-Wat son. Nilai statistik dari uji Durbin-Watson yang lebih

kecil dari 1 atau lebih besar dari 3 diindikasi terjadi autokorelasi.

3.6.2 Uji Simultan (Uji Statistik F)

Dalam penelitian ini metode analisis yang digunakan untuk menguji

hipotesis adalah metode analisis regresi linear berganda. Menurut Ghozali

(2016) menyatakan bahwa analisis pada dasarnya merupakan studi

mengenai ketergantungan antara variabel dependen atau terikat dengan satu

atau lebih variabel independen, yang bertujuan untuk mengestimasi atau

memproduksi rata-rata populasi atau nilai rata-rata variabel dependen

berdasarkan nilai dari variabel independen yang diketahui. untuk

mengetahui pengaruh variabel independen (current rasio dan debt to equity

ratio) pada variabel dependen (profitabilita)s perusahaan, maka digunakan

alat teknik regresi linear berganda. menurut Sugiyono (2013) persamaan

dari regresi linier berganda sebagai berikut:

𝑌 = 𝛼 + 𝛽1𝑋1 + 𝛽2𝑋2 + 𝑒

Keterangan:

Y = Return on Assets

X1 = Current Ratio

X2 = Debt to Equity Ratio

α = Konstanta

β = Koefisien regresi dari setiap variabel independen

e = error term

3.6.3 Uji Parsial (Uji Statistik T)

32
Menurut Ghozali dan Ratmono (2017) menyatakan bahwa

perhitungan statistik secara signifikan apabila nilai uji statistik nya berada

dalam daerah kritis (daerah di mana Ho ditolak). sebaliknya disebut tidak

signifikan bila nilai uji statistiknya berada dalam daerah dimana Ho tidak

dapat ditolak.

Menurut Ghozali dan Ratmono (2017) nyatakan bahwa uji t pada

dasarnya menunjukkan seberapa besar pengaruh suatu variabel independen

terhadap variabel dependen dengan menganggap variabel independen

lainnya sebagai konstanta.

Adapun untuk mengambil keputusan dalam pengujian dapat dilakukan

hipotesis sebagai berikut:

Ho : Variabel independen tidak berpengaruh terhadap variabel

dependen.

Ha : Variabel independen berpengaruh terhadap variabel dependen.

Dalam pengujian statistika diketahui jika nilai hitung t > nilai t tabel

ta(n-t), maka dasar keputusan Ho ditolak dikarenakan variabel independen

atau bebas berpengaruh terhadap variabel dependen atau terikat, dimana a

adalah tingkat signifikansi sebesar 5% dan (n-k) derajat bebas merupakan

jumlah nilai observasi dikurangi jumlah variabel independen dalam model,

(Ghozali & Ratmono, 2017)

3.6.4 Koefisien Determinasi

33
Koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui besarnya

kontribusi atau pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen

dengan mengkuadratkan koefisien korelasi. nilai koefisiensi determinasi

mempunyai interval antara 0 sampai 1. nilai R2 yang kecil artinya

kemampuan variabel-variabel independen dalam menjelaskan variasi

variabel dependen sangatlah terbatas. nilai yang mendekati 1 artinya

variabel independen memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk

memprediksi variasi variabel dependen, (Ghozali, 2016). Oleh karena itu,

koefisien determinasi adalah alat analisis yang berguna untuk mengetahui

seberapa besar variabel independen yaitu current ratio dan debt to equity

ratio mempengaruhi variabel dependen yaitu return on asset dan sisanya

merupakan variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

34
DAFTAR PUSTAKA

Gultom, D. K., Manurung, M., & Sipahutar, R. P. (2020). Pengaruh Current


Ratio, Debt To Equity Ratio, Total Asset Turnover Terhadap Return On
Assets Pada Perusahaan Sub Sektor Kosmetik Dan Barang Keperluan
Rumah Tangga Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia. Jurnal
Humaniora, Vol.4 No.1, April 2020 : 1-14.

Saragih, J. L. (2021). Pengaruh Current Ratio, Total Assets Turn Over, Dan Debt
To Assets Ratio Terhadap Return On Assets Pada Perusahaan Makanan dan
Minuman yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia. JRAK – Vol. 7 No.1,
Maret 2021.

Gea, M., Jamaludin. (2021). Pengaruh Current Ratio Dan Debt To Equity Ratio
Terhadap Return On Asset Pada PT Hanjaya Mandala Soemporna Tbk
Periode 2010-2019. Vol 1, No.01 (2021).

Napitupulu, R. D. (2021). Pengaruh Current Ratio Dan Harga Saham Terhadap


Return on Assets Pada Perusahaan Sub Sektor Food And Beverage Yang
Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia. Journal of Information System, Applied,
Management, Accounting and Research. Vol. 5 No.1, Februari 2021.

Chandra, A., Wijaya, F., Angelia., & H. K. (2020). Pengaruh Debt To Equity
Ratio, Total Assets Turnover, Firm Size, Dan Current Ratio Terhadap
Return On Assets. Jurnal Akuntansi, Keuangan, dan Manjemen (Jakman)
Vol 2, No 1, 2020, 57-69

35