Anda di halaman 1dari 234

PENGELOLAAN

BISNIS RITEL

(C3) KELAS XI

Penulis :
Rudi Nurcahyo, S.Kom

PT. KUANTUM BUKU SEJAHTERA


PENGELOLAAN BISNIS RITEL
SMK/MAK Kelas XI
Penulis : Rudi Nurcahyo, S.Kom
Editor : Tim Quantum Book
Perancang sampul : Tim Quantum Book
Perancang letak isi : Tim Quantum Book
Penata letak : Tim Quantum
Book
Ilustrator : Tim Quantum Book
Tahun terbit : 2019
ISBN : (terlampir di cover)
Penerbit : PT. Kuantum Buku Sejahtera
Alamat : Jalan Pondok Blimbing Indah Selatan X N6 No 5 Malang - Jawa Timur

Tata letak buku ini menggunakan program Adobe InDesign CS3, Adobe IIustrator CS3, dan
Adobe Photoshop CS3.
Font isi menggunakan Myriad Pro (10 pt)
B5 (17,6 × 25) cm
vi + 155 halaman
© Hak cipta dilindungi oleh undang-undang. Dilarang menyebarluaskan dalam bentuk apapun tanpa izin

ana Sanksi Pelanggaran.


asal 2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana masing- masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.00
m suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lam
Kata Pengantar

Pendidikan memiliki pengaruh penting dalam menciptakan generasi muda pada


suatu negara yang mencakup kompetensi dalam ranah sikap, pengetahuan, dan
keterampilan. Tujuan Pendidikan Nasional sebagaimana telah dirumuskan dalam
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 untuk mengembangkan potensi peserta didik
agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara
yang demokratis serta bertanggung jawab.
Buku Pengelolaan Bisnis Ritel ini disusun berdasarkan paradigma pengajaran
dan pembelajaran kurikulum 2013 yang dapat dijadikan sumber belajar bagi peserta
didik Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) kelas XI program keahlian Multimedia
karena pokok bahasan yang dimuat dalam buku ini lengkap, disertai contoh soal
baik itu soal pilihan ganda, soal uraian dan tugas kelompok atau tugas proyek,
yang berbasis HOTS (High Order Thinking Skill).
Penulis mohon saran, kritik, dan masukan yang positif guna memperbaiki
dan menyempurnakan buku siswa ini. Penulis berharap buku ini dapat memberikan
tambahan ilmu bagi kemajuan dunia pendidikan di Indonesia.

Penulis

iii
Daftar Isi

Kata Pengantar.................................................................................................................................................. iii


Daftar Isi ............................................................................................................................................ ...... iv

Bab 1 Bisnis Ritel.......................................................................................................... 1


A. Pengertian Bisnis ................................................................................................................ 3
B. Pengertian Bisnis Ritel ...................................................................................................... 3
C. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Keberhasilan Usaha Ritel ............................. 4
D. Peran Bisnis Ritel................................................................................................................. 6
E. Strategi Ritel ......................................................................................................................... 9
F. Pemilihan Lokasi ................................................................................................................. 10
G. Investasi ................................................................................................................................. 11
H. Pengertian Ekspansi .......................................................................................................... 11
Uji Kompetensi ............................................................................................................................. 13

Bab 2 Manajemen Bisnis Ritel..................................................................................... 17


A. Pengertian Manajemen Ritel.......................................................................................... 19
B. Pengelompokan Bisnis Ritel ........................................................................................... 20
C. Klasifikasi Bisnis Ritel......................................................................................................... 22
D. Faktor Penting dalam Usaha Bisnis Ritel .................................................................... 25
E. Sumber Daya Manusia dalam Bisnis Ritel.................................................................. 27
Uji Kompetensi ............................................................................................................................. 33

Bab 3 Kesehatan dan Keselamatan Kerja dalam Pengelolaan Bisnis Ritel 37


.............
A. Pengertian Kesehatan dan Keselamatan Kerja........................................................ 39
B. Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja ...................................................... 40
C. Tujuan Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja........................................ 42
D. Undang-Undang Keselamatan Kerja........................................................................... 44
Uji Kompetensi ............................................................................................................................. 48

Bab 4 Sistem Informasi Retail ..................................................................................... 51


A. Pengertian Sistem Informasi Retail.............................................................................. 53
B. Elemen-Elemen Sistem Informasi Ritel....................................................................... 54
C. Keputusan dalam Penerapan Sistem informasi dalam Ritel ............................... 56
D. Peranan SIM pada Sebuah Perusahaan Ritel ............................................................ 56
E. Menganalisis Manajemen Persediaan dalam Bisnis Ritel .................................... 57
Uji Kompetensi ............................................................................................................................. 63

Bab 5 Perilaku Konsumen Bisnis Ritel........................................................................ 67


A. Budaya Konsumen ............................................................................................................. 69
B. Pola Perilaku Belanja Konsumen................................................................................... 71
C. Tipe Perilaku Pembelian .................................................................................................. 72
D. Model Perilaku Konsumen .............................................................................................. 72
E. Proses Keputusan Pembelian Konsumen .................................................................. 75
F. Peranan yang Dapat Dilakukan Seseorang dalam Pengambilan
Keputusan......................................................................... 77
G. Jenis-Jenis Perilaku Keputusan Pembelian..................................77
Uji Kompetensi........................................................................79

Bab 6 Perlindungan Konsumen............................................................83


A. Pengertian Konsumen...........................................................85
B. Dasar Hukum.....................................................................86
C. Asas Perlindungan Konsumen..................................................86
D. Tujuan Perlindungan Konsumen...............................................87
E. Hak dan Kewajiban..............................................................87
F. Perbuatan yang Dilarang Bagi Pelaku Usaha.................................89
G. Klausa Baku dalam Perjanjian.................................................89
H. Tanggung Jawab Pelaku Usaha................................................90
Uji Kompetensi........................................................................92

Bab 7 Advertising Bisnis Ritel.............................................................97


A. Pengertian Advertising (Periklanan)..........................................99
B. Tujuan Periklanan..............................................................100
C. Memilih Media Periklanan.....................................................100
D. Pengembangan Perencanaan Periklanan...................................101
E. Menyiapkan Anggaran Periklanan............................................102
F. Prinsip Paid Advertising.......................................................103
Uji Kompetensi.......................................................................105

Bab 8 Personal Selling..................................................................... 109


A. Pengertian Personal Selling...................................................111
B. Sifat dan Fungsi Personal Selling.............................................112
C. Bentuk dan Tugas Personal Selling..........................................113
D. Kegiatan Personal Selling.....................................................115
E. Aspek Penting Personal Selling...............................................115
Uji Kompetensi.......................................................................120

Bab 9 Sales Promotion....................................................................123


A. Pengertian Sales Promotion..................................................125
B. Tujuan Sales Promotion.......................................................125
C. Alat-Alat Sales Promotion.....................................................126
D. Peran Sales Pomotion..........................................................127
E. Langkah-Langkah dalam Menentukan Sales Promotion...................128
F. Keputusan Pembelian oleh Konsumen.......................................129
G. Tahap-Tahap Proses Keputusan Pembelian Konsumen....................131
H. Faktor yang Memengaruhi Keputusan Pembelian..........................132
Uji Kompetensi.......................................................................134
Bab 10 Public Relations....................................................................139
A. Marketing Public Relations....................................................141
B. Pengertian Marketing Public Relations......................................142
C. Tujuan Marketing Public Relations..........................................143
D. Peran Marketing Public Relations............................................144
E. Strategi Marketing Public Relations.........................................145
F. Strategi Komunikasi dalam Marketing Public Relations...................146
G. Evaluasi Kinerja Marketing Public Relations...............................146
H. Brand............................................................................. 147
Uji Kompetensi.......................................................................150

Daftar Pustaka.................................................................................. 154


Biodata Penulis................................................................................. 155
A

1 Bisnis Ritel

Kompetensi Dasar
3.1 Memahami bisnis ritel
4.1 Melakukan bisnis ritel

10 Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk Bisnis Ritel


SMK/MAK 1
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Mengidentifikasi pengertian bisnis ritel.
Mengidentifikasi fungsi bisnis ritel.
Mengidentifikasi peranan bisnis ritel.
Mengidentifikasi prinsip bisnis ritel.
Mempersentasikan pengertian, peran, dan fungsi bisnis ritel.
Melakukan bisnis ritel.

Peta Konsep

Pengertian Bisnis

Pengertian Bisnis Ritel

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Keberhasilan Usaha Ritel

Peran Bisnis Ritel

Bisnis Ritel

Strategi Ritel

Pemilihan Lokasi

Investasi

Pengertian Ekspansi
Materi Pembelajaran

A. Pengertian Bisnis

Pengertian bisnis bersifat sangat umum untuk diartikan secara definisi. Pada
kenyataannya, bisnis bukan sesuatu yang asing di telinga Anda dan masyarakat pada
umumnya. Setiap harinya terdapat jutaan orang melakukan kegiatan apa yang
dinamakan bisnis. Banyak di antara mereka yang berhasil mengembangkan usahanya
dan terus mengalami pertumbuhan setiap harinya. Sebagian lagi mengalami kegagalan
hingga menderita kerugian terutama materil dengan jumlah yang tidak sedikit.
Pengertian Bisnis adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh perorangan maupun
organisasi yang melibatkan aktivitas produksi, penjualan, pembelian, maupun
pertukaran barang/jasa, dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan atau laba.
Kata “bisnis” berasal dari bahasa Inggris, yaitu “business” yang artinya kesibukan.
Dalam konteks sederhana, yang dimaksud dengan kesibukan adalah melakukan suatu
aktivitas atau pekerjaan yang memberikan keuntungan pada seseorang.
Penggunaan kata “bisnis” dapat dibedakan menjadi tiga, tergantung skupnya. Kata
bisnis dapat merujuk pada:
1) Badan Usaha, yaitu kesatuan yuridis, teknis, dan ekonomis untuk
mencari keuntungan.
2) Sektor Pasar Tertentu, misalnya pasar modal.
3) Seluruh aktivitas pada komunitas produsen barang dan jasa.

B. Pengertian Bisnis Ritel

Apa yang dimaksud dengan retail? Arti Retail adalah suatu kegiatan pemasaran
produk, baik barang maupun jasa, yang dilakukan secara eceran atau satuan
langsung kepada konsumen akhir untuk penggunaan rumah tangga atau pribadi, bukan
untuk dijual kembali. Penjual retail disebut juga dengan penjual eceran/ritel, di mana
jumlah produk yang dijual adalah satuan. Jika suatu institusi pabrikan menjual
sesuatu dalam partai besar kepada pebisnis lain maka hal tersebut tidak termasuk
penjualan retail. Pada praktiknya, pengusaha retail membeli produk (barang maupun
jasa) dalam jumlah banyak dari produsen untuk dijual kembali kepada konsumen
akhir dalam satuan yang lebih kecil.
Bisnis ritel atau disebut pula dengan bisnis eceran mengalami perkembangan
yang cukup pesat di Indonesia, hal ini dapat dibuktikan dengan semakin banyaknya
bermunculan peritel baru yang bahkan dapat sampai masuk ke pelosok daerah. Hal
ini disebabkan oleh tuntutan zaman yang memengaruhi berbagai sektor, terutama
sektor ekonomi dan pendidikan. Semakin tinggi pendidikan dan pendapatan
seseorang, semakin tinggi pula akan kesadaran mengenai kualitas barang, pelayanan
yang serba praktis, cepat, hemat waktu, dan harga yang ekomonis. Hal ini pun
menyebabkan terjadinya banyak pergeseran pola berbelanja konsumen dari cara
tradisional ke modern, karena pasar modern memberikan lebih banyak kelebihan
dibandingkan dengan pasar tradisional di antaranya dalam hal kebersihan,
atmosfer, dan cara pembayaran secara komputerisasi, pembayaran dengan memakai
Bisnis Ritel
3
kartu kredit. Selain itu, yang cukup membuat konsumen lebih tertarik adalah
program promosi yang ditawarkan, biasanya berupa promosi turun harga barang
tertentu,

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


4 SMK/MAK
ataupun pemberian hadiah untuk setiap pembelanjaan dengan jumlah tertentu,
program ini biasanya dikomunikasikan kepada masyarakat dengan media promosi
berupa spanduk dan pembagian brosur sehingga membuat konsumen lebih tertarik lagi
untuk berbelanja.

(sumber: www.google.com)
Perkembangan industri ritel modern di Indonesia dimulai pada tahun 60-an.
Era perkenalan ritel modern dengan format department store dengan barang dagangan
dalam jumlah besar (mass merchandise) ditandai dengan dibukanya gerai ritel pertama
Sarinah di Jl. MH. Thamrin Jakarta. Pada tahun 1970 hingga 1980-an era perkembangan
ritel modern dengan format supermarket dan department store, ditandai dengan
hadirnya Matahari, Hero, dan Ramayana. Tahun 1990-an adalah era perkembangan
convenience store dan pertumbuhan department store kelas atas seperti SOGO, Metro,
dan Seibu. Selain itu pula terdapat pertumbuhan format cash and carry (penjualan
tunai) yaitu dengan berdirinya makro diikuti dengan ritel lokal lain dengan format
serupa seperti GARO dan Alfa. Tahun 2000—2010 merupakan era perkembangan
hypermarket dan perkenalan e-retailing ditandai dengan hadirnya Carrefour dengan
format hypermarket dan hadirnya Lippo Shop yang memperkenalkan e-ratailing di
Indonesia.
Kata ritel berasal dari bahasa Perancis, ritellier, yang berarti memotong atau
memecah sesuatu. Usaha ritel atau eceran (retailing) dapat dipahami sebagai semua
kegiatan yang terlibat dalam penjualan barang atau jasa secara langsung kepada
konsumen akhir untuk penggunaan pribadi dan bukan penggunaan bisnis. Ritel juga
merupakan perangkat dari aktivitas-aktivitas bisnis yang melakukan penambahan nilai
terhadap produk-produk dan layanan penjualan kepada para konsumen untuk
penggunaan atau konsumsi perseorangan maupun keluarga. Seringkali orang-orang
beranggapan bahwa ritel hanya berarti menjual produk-produk di toko. Tetapi, ritel
juga melibatkan layanan jasa, seperti jasa layanan antar (delivery service) ke rumah-
rumah dan tidak semua ritel dilakukan di dalam toko (Utami, 2006, p4).
Menurut Berman dan Evans (2007, p4), ritel meliputi kegiatan usaha yang terlibat
dalam penjualan barang dan jasa kepada konsumen untuk keperluan pribadi, keluarga,
atau rumah tangga. Para peritel berupaya memuaskan kebutuhan konsumen dengan
mencari kesesuaian antara barang-barang yang dimilikinya dengan harga, tempat, dan
waktu yang diinginkan pelanggan. Ritel juga menyediakan pasar bagi para produsen
untuk menjual produk- produk mereka. Dengan demikian, ritel adalah kegiatan
terakhir dalam jalur distribusi yang menghubungkan produsen dengan konsumen.
Jalur distribusi adalah sekumpulan atau beberapa perusahaan yang memudahkan
penjualan kepada konsumen sebagai tujuan akhir.

C. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Keberhasilan Usaha Ritel

Ada tiga faktor yang dapat mendorong usaha ritel berhasil, antara lain sebagai berikut.
1. Lokasi Usaha
Faktor utama yang harus diperhatikan dalam memulai ataupun mengembangkan
usaha ritel adalah faktor lokasi. Panduan dalam memilih lokasi usaha ritel yang
baik menurut
Guswai (2009) adalah sebagai berikut.
a. Terlihat (visible). Lokasi usaha ritel yang baik adalah harus terlihat oleh
banyak orang yang lalu lalang di lokasi tersebut.
b. Lalu lintas yang padat (heavy traffic). Semakin banyak lokasi usaha ritel dilalui
orang maka semakin banyak orang yang tahu mengenai usaha ritel
tersebut.
c. Arah pulang ke rumah (direction to home). Pada umumnya, pelanggan
berbelanja di suatu toko ritel pada saat pulang ke rumah. Sangat jarang
orang berbelanja pada saat akan berangkat kerja.
d. Fasilitas umum (public facilities). Lokasi usaha ritel yang baik adalah dekat
dengan fasilitas umum seperti terminal angkutan umum, pasar, atau stasiun
kereta. Fasilitas umum tersebut bisa menjadi pendorong bagi sumber lalu
lalang calon pembeli/ pelanggan untuk kemudian berbelanja di toko ritel. Hal
ini disebut dengan impulsive buying atau pembelian yang tidak
direncanakan.
e. Biaya akuisisi (acquisition cost). Biaya merupakan hal yang harus
dipertimbangkan dalam berbagai jenis usaha. Peritel harus memutuskan
apakah akan membeli suatu lahan atau menyewa suatu lokasi tertentu.
Peritel hendaknya melakukan studi kelayakan dari sisi keuangan untuk
memutuskan suatu lokasi usaha ritel tertentu.
f. Peraturan/perizinan (regulation). Dalam menentukan suatu lokasi usaha
ritel harus juga mempertimbangkan peraturan yang berlaku. Hendaknya
peritel tidak menempatkan usahanya pada lokasi yang memang tidak
diperuntukan untuk usaha, seperti taman kota dan bantaran sungai.
g. Akses (access). Akses merupakan jalan masuk dan keluar menuju lokasi. Akses
yang baik haruslah memudahkan calon pembeli/pelanggan untuk sampai
ke suatu usaha ritel. Jenis-jenis hambatan akses bisa berupa perubahan arus
lalu lintas atau halangan langsung ke lokasi toko, seperti pembatas jalan.
h. Infrastruktur (infrastructure). Infrastruktur yang dapat menunjang keberadaan
suatu usaha ritel, antara lain lahan parkir yang memadai, toilet, dan lampu
penerangan. Hal tersebut dapat menunjang kenyamanan pelanggan dalam
mengunjungi suatu toko ritel.
i. Potensi pasar yang tersedia (captive market). Pelanggan biasanya akan
memilih lokasi belanja yang dekat dengan kediamannya. Menetapkan
lokasi usaha ritel yang dekat dengan pelanggan akan meringankan usaha
peritel dalam mencari pelanggan.
j. Legalitas (legality). Untuk memutuskan apakah membeli atau menyewa
sebuah lokasi untuk menempatkan usaha, peritel harus memastikan bahwa
lokasi tersebut tidak sedang memiliki masalah hukum (sengketa). Segala
perjanjian jual beli maupun sewa-menyewa hendaknya dilakukan di hadapan
notaris. Pihak notaris akan memeriksa kelengkapan dokumen sebelum
melakukan pengesahan jual beli ataupun sewa-menyewa.
Kesalahan dalam menentukan lokasi usaha ritel dapat memiliki dampak jangka
panjang. Peritel harus mempertimbangkan biaya yang sudah dikeluarkan ketika
menjalankan usaha ritel seperti pemasangan listrik, jaringan sistem komputer, dan
dekorasi bangunan. Memindahkan bisnis ke lokasi yang baru yang dinilai akan
lebih menguntungkan juga bukan hal yang mudah karena harus
mempertimbangkan barbagai hal, seperti luas ruangan yang dibutuhkan,
dekorasi ruangan, perizinan, dan lain sebagainya.
2. Harga yang Tepat
Usaha ritel biasanya menjual produk-produk yang biasa dibeli/dikonsumsi
pelanggan sehari-hari. Oleh karena itu, pelanggan bisa mengontrol harga dengan
baik. Jika suatu toko menjual produk dengan harga yang tinggi maka pelanggan
akan pindah ke toko lain yang menawarkan harga yang lebih rendah, sehingga
toko menjadi sepi pelanggan. Sebaliknya, penetapan harga yang terlalu murah
mengakibatkan minimnya keuntungan yang akan diperoleh, sehingga peritel belum
tentu mampu menutup biaya-biaya yang timbul dalam menjalankan usahanya.
3. Suasana Toko
Suasana toko yang sesuai bisa mendorong pelanggan untuk datang dan berlama-
lama di dalam toko, seperti memasang alunan musik ataupun mengatur tata
cahaya toko. Ada dua hal yang perlu diperhatikan untuk menciptakan suasana toko
yang menyenangkan, yaitu eksterior toko dan interior toko.
a. Eksterior toko, meliputi keseluruhan bangunan fisik yang bisa dilihat dari
bentuk bangunan, pintu masuk, tangga, dinding, jendela, dan sebagainya.
Eksterior toko berperan dalam mengomunikasikan informasi tentang apa
yang ada di dalam gedung, serta dapat membentuk citra terhadap
keseluruhan tampilan toko.
b. Interior toko, meliputi estetika toko, desain ruangan, dan tata letak toko,
seperti penempatan barang, kasir, serta perlengkapan lainnya. Jika pelanggan
menangkap eksterior toko dengan baik maka ia akan termotivasi untuk
memasuki toko. Ketika pelanggan sudah memasuki toko, ia akan
memperhatikan interior toko dengan cermat. Jika pelanggan memiliki
persepsi/anggapan yang baik tentang suatu toko maka ia akan senang dan
betah berlama-lama di dalam toko.
c. Selain eksterior dan interior toko, faktor penting lainnya yang
memengaruhi keberhasilan toko adalah pramuniaga. Pramuniaga menentukan
puas tidaknya pelanggan setelah berkunjung sehingga terjadi transaksi jual
beli di toko tersebut. Pramuniaga yang berkualitas sangat menunjang
kemajuan toko. Pramuniaga sebaiknya mampu menarik simpati pelanggan
dengan segala keramahannya, tegur sapanya, informasi yang diberikan, cara
bicara, dan suasana yang bersahabat.

D. Peran Bisnis Ritel

Selain tren ekonomi, kebijakan pemerintah dan gaya belanja ternyata industri
ritel memiliki tren-tren tertentu dengan prinsip mencari tahu perkembangan yang ada
selama ini. Di ibukota provinsi ada beberapa daerah yang memilki rubrik khusus
tentang dunia ritel, misalkan tentang teknologi yang berkaitan dengan produk yg
sedang tren, format toko yang baru, pelayanan pelanggan, internet, delivery,
mailing list, dan lain-lain.
Pengelolaan ritel di Indonesia memang memilki prospek yang baik karena
potensi pasarnya yang sangat besar. Hukum alam selalu ada jika ada ritel yang
berkembang dengan cepat otomatis akan banyak pesaing baru yang bermunculan.
Tinggi rendahnya persaingan akan berpengaruh, mulus tidaknya bisnis ritel yang
dijalankan oleh setiap peritel. Mereka yang memiliki informasi adalah mereka yang
akhirnya dapat menjadi pemenangnya sehingga bisnisnya tetap dapat berjalan. Dalam
suatu channel distribusi, retailing memainkan suatu peranan penting sebagai penengah
antara para produsen, agen, dan para konsumen akhir.
Retailer mengumpulkan berbagai jenis barang dan jasa dari berbagai sumber
dan menawarkannya kepada konsumen. Retailing tidak harus melibatkan suatu toko.
Mail order
atau telepon order, penjualan langsung ke konsumen di rumah-rumah dan kantor,
mesin- mesin penjaja termasuk dalam scope retailing.
Bisnis Retail merupakan salah satu bisnis yang tumbuh cukup baik di seluruh
dunia terutama di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Jumlah penduduk
yang cukup banyak menunjang perputaran uang yang tinggi terutama untuk
kebutuhan konsumsi. Produsen menjual produknya kepada grosir (wholesaler).
Kemudian grosir menjualnya kepada pedagang eceran/ritel (pengecer/peritel).
Pengecer/peritel adalah orang-orang atau toko yang kegiatan utamanya mengecerkan
barang. Pemasaran ritel ini sangat penting artinya bagi produsen karena melalui usaha
ritel, produsen dapat memperoleh informasi berharga mengenai produknya. Produsen
dapat mewawancarai peritel mengenai pendapat konsumen mengenai bentuk, rasa,
daya tahan, harga, dan segala sesuatu mengenai produknya. Selain itu juga dapat
diketahui mengenai kondisi perusahaan pesaing. Produsen dan peritel dapat
menjalin kerja sama yang saling menguntungkan. Produsen dapat memasang iklan,
mengadakan undian, atau memberi hadiah kepada konsumen melalui toko-toko peritel.

Kadang kala ada produsen yang langsung memberikan bonus kepada peritel.
(sumber:www.google.com)
Usaha ritel memberikan kegunaan bagi pelanggan melalui lima cara, antara lain:
a. Memberikan suplai/pasokan barang dan jasa pada saat dan ketika
dibutuhkan konsumen/pelanggan dengan sedikit atau tanpa penundaan.
Usaha ritel biasanya berlokasi di dekat rumah pelanggan, sehingga
pelanggan bisa dengan segera mendapatkan suatu produk tanpa perlu
menunggu lama.
b. Memudahkan konsumen/pelanggan dalam memilih atau membandingkan
bentuk, kualitas, dan barang serta jasa yang ditawarkan. Pelanggan mungkin
hanya ingin lebih dari sekedar mendapatkan barang yang diinginkan pada
tempat yang nyaman. Mereka hampir ingin selalu belanja di mana bisa
mendapatkan kemudahan memilih, membandingkan kualitas, bentuk, dan harga
dari produk yang diinginkan. Dalam menarik dan memuaskan pelanggan, para
peritel biasanya akan berusaha menciptakan suasana belanja yang nyaman.
c. Menjaga harga jual tetap rendah agar mampu bersaing dalam memuaskan pelanggan.
d. Membantu meningkatkan standar hidup masyarakat. Produk yang dijual dalam
usaha ritel, tergantung pada apa yang dibeli dan dikonsumsi oleh masyarakat.
Upaya promosi yang dilakukan, tidak hanya memberikan informasi kepada
masyarakat mengenai beragam produk barang dan jasa, tetapi juga dapat
meningkatkan keinginan pelanggan untuk membeli. Hasil akhirnya adalah
peningkatan standar hidup dan penjualan produk.
e. Adanya usaha ritel juga memungkinkan dilakukannya produksi besar-besaran
(produksi massal). Produksi massal tidak akan dapat dilakukan tanpa sistem
pengecer yang efektif dalam mendistribusikan produk yang dibuat secara massal
bagi pelanggan. Peran ritel dalam kehidupan perekonomian secara keseluruhan,
yaitu sebagai pihak akhir (final link) dalam suatu rantai produksi, yang dimulai
dari pengolahan bahan baku, sampai dengan distribusi barang (dan jasa) ke
konsumen akhir.
Usaha eceran atau usaha ritel mempunyai peran yang sangat penting baik ditinjau
dari pihak konsumen atau dari pihak produsen.
Dari Pihak Produsen:
1) Peritel dipandang sebagai pihak yang ahli dalam bidang penjualan produk perusahaan.
2) Peritel adalah ujung tombak perusahaan yang akan sangat menentukan laku
tidaknya produk perusahaan.
3) Peritel adalah sumber informasi yang sangat berharga mengenai produknya.
4) Produsen dapat memasang iklan, mengadakan undian, atau memberi hadiah
kepada konsumen melalui toko-toko ritel.
Dari Pihak Konsumen:
Usaha ritel memberikan kebutuhan ekonomis bagi pelanggan melalui lima cara, antara lain:
1) Usaha ritel biasanya berlokasi di dekat rumah pelanggan, sehingga pelanggan
bisa dengan segera mendapatkan suatu produk tanpa perlu menunggu lama.
2) Memudahkan konsumen/pelanggan dalam memilih atau membandingkan
bentuk, kualitas, serta barang dan jasa yang ditawarkan. Pelanggan mungkin
hanya ingin lebih dari sekadar mendapatkan barang yang diinginkan pada
tempat yang nyaman. Mereka hampir ingin selalu belanja di mana bisa
mendapatkan kemudahan memilih, membandingkan kualitas, bentuk, dan harga
dari produk yang diinginkan. Dalam menarik dan memuaskan pelanggan, para
peritel biasanya akan berusaha menciptakan suasana belanja yang nyaman.
3) Menjaga harga jual tetap rendah agar mampu bersaing dalam memuaskan pelanggan.
4) Membantu meningkatkan standar hidup masyarakat.
Produk yang dijual dalam usaha ritel, tergantung pada apa yang dibeli dan
dikonsumsi oleh masyarakat. Upaya promosi yang dilakukan, tidak hanya
memberikan informasi kepada masyarakat mengenai beragam produk barang
dan jasa, tetapi juga dapat meningkatkan keinginan pelanggan untuk membeli.
Hasil akhirnya adalah peningkatan standar hidup dan penjualan produk.
5) Adanya usaha ritel juga memungkinkan dilakukannya produksi besar-besaran
(produksi massal). Produksi massal tidak akan dapat dilakukan tanpa sistem
pengecer yang efektif dalam mendistribusikan produk yang dibuat secara
massal bagi pelanggan.
Peran ritel dalam kehidupan perekonomian secara keseluruhan, yaitu sebagai
pihak akhir (final link) dalam suatu rantai produksi, yang dimulai dari pengolahan
bahan baku, sampai dengan distribusi barang (dan jasa) ke konsumen akhir.
Industri Ritel memegang peranan penting dalam perekonomian suatu negara,
terutama berkaitan dengan proses distribusi berbagai macam produk yang dibutuhkan
oleh masyarakat, antara lain:
1) Melakukan kegiatan usaha di lokasi yang nyaman dan mudah diakses oleh pelanggan.
2) Memberikan keragaman produk sehingga memungkinkan pelanggan bisa
memilih produk yang diinginkan.
3) Memecah atau membagi jumlah dan ukuran produk yang besar sehingga dapat
dijual dalam kemasan/ukuran yang kecil.
4) Mengubah produk menjadi bentuk yang lebih menarik.
5) Menyimpan produk agar tetap tersedia pada harga yang relatif tetap.
6) Membantu terjadinya perpindahan barang melalui sistem distribusi.
7) Memberikan jaminan produk layanan purnajual dan turut menangani
keluhan pelanggan.
8) Ada kalanya memberikan fasilitas kredit dan sewa.
9) Meningkatkan nilai produk.

E. Strategi Ritel

Istilah strategi juga sering digunakan dalam bisnis ritel, seperti strategi
merchandise, strategi lokasi, strategi promosi, ataupun strategi penetapan merek yang
dikeluarkan oleh pihak ritel itu sendiri (private label). Strategi tersebut memengaruhi
keputusan ritel terutama pengambilan keputusan yang strategis. Menurut Berman dan
Evans (2007, p12), strategi ritel adalah keseluruhan rencana atau kerangka kerja yang
memandu actions dari peritel. Strategi ritel idealnya hanya bertahan selama satu
tahun.
Setiap peritel, tanpa melihat bentuk atau jenis ritel tersebut harus menggunakan
enam langkah perencanaan strategi sebagai berikut:
1) Menentukan jenis bisnis yang berkenaan dengan kategori barang atau jasa dan
orientasi khusus perusahaan tersebut (seperti full service).
2) Menentukan tujuan jangka panjang dan pendek untuk sales dan profit, pangsa
pasar, citra, dan sebagainya.
3) Menentukan target pasar berdasarkan karakteristik (seperti jenis kelamin dan level
pendapatan) dan kebutuhan konsumen.
4) Merancang rencana jangka panjang, keseluruhan yang memberikan arahan
umum untuk perusahaan.
5) Mengimplementasikan strategi integral yang menggabungkan faktor-faktor seperti
lokasi toko, product assortment, harga, iklan, dan etalase untuk mencapai tujuan.
6) Secara teratur mengevaluasi kinerja dan memperbaiki kelemahan atau masalah-
masalah ketika diobservasi.

(sumber: www.google.com)
Menurut Utami (2006, p56), strategi ritel adalah pernyataan yang menjelaskan
beberapa hal berikut ini:
1) Pasar sasaran (target market), yaitu segmen-segmen pasar yang direncanakan
untuk dilayani terkait dengan aktivitas memfokuskan sumber daya yang harus
disiapkan oleh ritel.
2) Format yang direncanakan akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan target
pasar. Format ritel adalah gabungan ritel yang didasarkan pada sifat atau ciri
barang dan jasa yang ditawarkan, kebijakan penentuan harga, pemasangan iklan
dan program promosi, desain toko, dan lokasi khusus.
3) Dasar perencanaan ritel adalah untuk memperoleh keuntungan bersaing yang
dapat dipertahankan (sustainable competitive advantage) atau keuntungan dari
persaingan yang dapat dipertahankan dalam jangka panjang.
Dengan demikian, tiap strategi ritel akan meliputi:
a. Pemilihan segmen target pasar dan penentuan format ritel.
b. Pengembangan keunggulan bersaing yang memungkinkan ritel untuk
mengurangi tingkat kompetensi yang dihadapi. Strategi ritel dapat
mengembangkan keunggulan bersaing yang memungkinkan ritel untuk
mengurangi tingkat kompetensi yang dihadapi.

F. Pemilihan Lokasi

Menurut Jiaqin Yan dan Huei Lee (1997) keputusan pemilihan lokasi meliputi
organisasi perusahaan untuk menemukan lokasi, memindahkan lokasi, atau
memperluas operasi perusahaan. Proses pengambilan keputusan fasilitas lokasi antara
lain identifikasi, analisis, evaluasi, dan seleksi alternatif yang ada. Gudang, toko ritel,
terminal, dan lahan penyimpanan adalah fasilitas khusus untuk pemilihan lokasi.
Pemilihan lokasi biasanya dimulai dengan pengenalan terhadap kebutuhan kapasitas
tambahan. Keputusan ini kemudian dibuat untuk memulai pencarian untuk lokasi
yang terbaik.
Seperti yang telah diketahui, pemilihan lokasi memiliki implikasi strategi yang
sangat penting untuk operasi lokasi tersebut, karena keputusan lokasi biasanya akan
melibatkan komitmen jangka panjang dari sumber daya dan tidak dapat diubah-ubah.
Secara khusus, pemilihan lokasi mungkin mempunyai pengaruh signifikan terhadap
strategi posisi kompetitif perusahaan dalam hal biaya operasi, kinerja kecepatan
pengiriman, dan fleksibilitas perusahaan untuk bersaing dalam pasar.
Lebih dari 90% penjualan ritel terjadi di toko. Dengan demikian, pemilihan
lokasi toko adalah salah satu keputusan strategis yang paling signifikan di ritel.
Menurut Cox dan Brittain (2004, p56), lokasi toko harus dipilih agar dapat
mencerminkan kebutuhan kelompok pelanggan yang telah didefinisikan sebelumnya
(Berman dan Evans2007, p262). Keputusan lokasi sangatlah kompleks, biaya bisa sangat
tinggi, hanya sedikit fleksibilitas sesaat lokasi telah dipilih, dan atribut-atribut lokasi
mempunyai dampak yang besar terhadap strategi. Sehingga, lokasi ritel yang tepat

merupakan faktor penentu bagi keberhasilan peritel.


(sumber: www.google.com)
Pemilihan lokasi memerlukan pengambilan keputusan yang panjang karena
dalam pemilihan lokasi terdapat banyak kriteria yang harus dipertimbangkan, seperti
ukuran dan ciri-ciri populasi, persaingan, akses transportasi, ketersediaan parkir,
lingkungan di sekitar toko, biaya properti, lama perjanjian, dan faktor lainnya. Menurut
Utami (2006, p104), hal yang membuat suatu lokasi memiliki daya tarik secara spesifik
adalah aksesibilitas. Aksesibilitas suatu lokasi adalah suatu kemudahan bagi
konsumen untuk masuk dan keluar dari lokasi tersebut.
Analisis ini memiliki dua tahap, yaitu:
a. Analisis makro
Untuk mengukur aksesibilitas lokasi pada tingkat makro, ritel secara
bersamaan mengevaluasi beberapa faktor seperti pola-pola jalan, kondisi jalan,
dan hambatannya.
b. Analisis mikro
Analisis ini berkonsentrasi pada masalah-masalah pada sekitar lokasi, seperti
visibilitas, arus lalu lintas, parkir, keramaian, dan jalan masuk atau jalan
keluar.
Berdasarkan penelitian Yavas (1994), terdapat dua atribut utama dari dimensi lokasi, yaitu:
1) Lokasi yang mudah dijangkau.
2) Fasilitas parkir yang luas.
Menurut Engel, Blackwell dan Miniard (1995) yang dikutip oleh Pujiastuti, terdapat
empat atribut utama dari dimensi location, yaitu:
1) Waktu tempuh perjalanan menuju tempat berbelanja.
2) Kelancaran arus lalu lintas.
3) Banyaknya sarana transportasi yang menunjang.
4) Lingkungan sekitar yang aman.

G. Investasi

Investasi adalah upaya menanamkan faktor produksi langka, yakni dana,


kekayaan alam, tenaga ahli dan terampil, teknologi pada proyek tertentu baik proyek
tersebut baru atau perluasan proyek, dalam jangka panjang Husein Umar (2003,
p1).
Menurut Downes dan Goudman dalam buku studi kelayakan proyek karangan
Suratman (2001, p6) memberikan pengertian investasi sebagai berikut: ”..Investment can
refer to financial investment (where an investor puts money into a vehicle) or to an
investment of effort and time on the part of individual who wants to reap profits
from the success of his labor ..”.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia investasi adalah penanaman modal
atau uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memperoleh keuntungan.
Sehingga dapat disimpulkan investasi adalah pengeluaran yang ditujukan untuk
mempertahankan atau meningkatkan persediaan kapital (capital stock) yang
diharapkan dapat memberikan pengembalian yang menguntungkan di masa yang
akan datang.
Ciri-ciri investasi berdasarkan pendapat Siswanto Sutojo (2000, p2) adalah:
1) Investasi tersebut menyerap dan mengikat dana dalam jumlah besar.
2) Manfaat yang akan diperoleh perusahaan (misalnya keuntungan), baru dapat
dinikmati sepenuhnya beberapa masa setelah investasi dilakukan.
3) Tingkat risiko yang ditanggung perusahaan lebih tinggi.
4) Keputusan investasi proyek yang keliru, tidak dapat direvisi begitu saja, seperti
halnya keputusan memberikan kredit penjualan kepada pelanggan baru secara
tidak tepat, tanpa harus menderita kerugian yang cukup besar.
Manfaat investasi adalah untuk meningkatkan jumlah perdagangan ekspor,
menciptakan lapangan kerja baru, dan penghematan pengeluaran devisa (Siswanto
Sutojo 2000, p3).

H. Pengertian Ekspansi
Berdasarkan pendapat Keown, Scott, Martin, dan Petty (2001, p231) ekspansi
dimaksudkan sebagai perluasan modal, baik perluasan modal kerja saja, atau modal
kerja dan modal tetap, yang digunakan secara tetap dan terus–menerus di dalam
perusahaan.
Bentuk-Bentuk dari Ekspansi
1) Business expansion atau ekspansi bisnis adalah ekspansi yang dijalankan
tanpa mengakibatkan perubahan struktur modal. Dalam bentuk ekspansi ini
perusahaan tidak menambah modal kerja saja dengan menggunakan kapasitas
produksi yang tersedia di dalam perusahaan. Oleh karenanya perusahaan tidak
menambah aktiva tetap maka tidaklah dibutuhkan tambahan modal jangka
panjang sehingga tidak mengakibatkan perubahan struktur modalnya. Sering
disebut juga ekspansi yang berangsur–angsur.
2) Financial expansion atau ekspansi keuangan adalah ekspansi yang dijalankan
dengan membeli alat produksi tahan lama, memodernisir alat–alat produksi
yang lama, mendirikan pabrik baru, mengambil alih perusahaan lain,
penggabungan dengan perusahaan lain, dan lain–lain. Bentuk ekspansi yang
membutuhkan tambahan modal jangka panjang, sehingga bentuk ekspansi ini
mengakibatkan perubahan struktur modalnya. Sering disebut ekspansi yang
melonjak.

Keuntungan-keuntungan bagi perusahaan yang mengadakan ekspansi:


1) Adanya produksi yang ekonomis:
a. Makin besar perusahaan mempunyai kemungkinan yang lebih besar untuk
dapat bekerja dengan biaya produksi rata-rata atau harga pokok yang
lebih rendah.
b. Penggunaan yang lebih efisien.
c. Adanya stabilitasi dalam produksi dan makin berkurangnya kerugian-
kerugian karena menganggurnya aktiva-aktiva tetap.
2) Pembelian dan penjualan yang ekonomis:
a. Kedudukan terhadap penjual lebih kuat, sehingga dapat mengadakan
pembelian dengan syarat-syarat yang menguntungkan.
b. Pembelian dalam jumlah besar, memungkinkan pembelian dapat
dilakukan langsung dari sumbernya.
3) Manajemen ekonomis
Manajemen merupakan faktor yang konstan, sedangkan bagian-bagian,
pabrik, perusahaan yang ditambahkan adalah meruapakan faktor-faktor variabel.
Ekspansi di sini dimaksudkan untuk mencapai titik efisiensi manajemen yang
optimal atau untuk mendapatkan keseimbangan yang sebaik-baiknya antara
menajemen dengan faktor- faktor variabel tersebut.
4) Pembelanjaan yang ekonomis
Makin besarnya perusahaan memberikan kemungkinan untuk dapat
menggunakan modalnya dengan lebih efisien. Apabila perusahaan menuju kepada
laba yang maksimal maka perusahaan akan menambah modalnya sampai laba
yang diperoleh dari modal yang diinvestasikan terakhir adalah sama dengan
tingkat bunga yang berlaku.
Rangkuman

1. Bisnis adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh perorangan maupun


organisasi yang melibatkan aktivitas produksi, penjualan, pembelian, maupun
pertukaran barang/jasa, dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan
atau laba.
2. Arti retail adalah suatu kegiatan pemasaran produk, baik barang maupun
jasa, yang dilakukan secara eceran atau satuan langsung kepada konsumen
akhir untuk penggunaan rumah tangga atau pribadi, bukan untuk dijual
kembali. Penjual retail disebut juga dengan penjual eceran/ritel, di mana
jumlah produk yang dijual adalah satuan.
3. Pengelolaan ritel di Indonesia memang memiliki prospek yang baik karena
potensi pasarnya yang sangat besar. Hukum alam selalu ada jika ada ritel yang
berkembang dengan cepat otomatis akan banyak pesaing baru yang
bermunculan.
4. Industri ritel memegang peranan penting dalam perekonomian suatu
negara, terutama berkaitan dengan proses distribusi berbagai macam
produk yang dibutuhkan oleh masyarakat, antara lain melakukan kegiatan
usaha di lokasi yang nyaman dan mudah diakses oleh pelanggan.
5. Strategi ritel adalah keseluruhan rencana atau kerangka kerja yang memandu
actions dari peritel. Strategi ritel idealnya hanya bertahan selama satu tahun.
6. Kesalahan dalam menentukan lokasi usaha ritel dapat memiliki dampak
jangka panjang. Peritel harus mempertimbangkan biaya yang sudah
dikeluarkan ketika menjalankan usaha ritel seperti pemasangan listrik,
jaringan sistem komputer, dan dekorasi bangunan.
7. Bisnis Retail merupakan salah satu bisnis yang tumbuh cukup baik di seluruh
dunia terutama di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Jumlah
penduduk yang cukup banyak menunjang perputaran uang yang tinggi
terutama untuk kebutuhan konsumsi.

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Kegiatan yang dilakukan oleh individu dan sekelompok orang (organisasi)
yang menciptakan nilai (create value) melalui penciptaan barang atau jasa
(create of good and service) untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan
memperoleh keuntungan melalui transaksi, adalah…
a. Rencana bisnis
b. Pengertian bisnis
c. Keuntungan bisnis
d. Kreasi bisnis
e. Bagian bisnis
2. Suatu proses penyampaian barang atau jasa dari produsen ke konsumen dan
para pemakai sewaktu dan di mana barang atau jasa tersebut diperlukan,
adalah…
a. Pencarian produksi
b. Pemakaian produksi
c. Distribusi produk
d. Konsumsi produk
e. Penjualan produk
3. Suatu usaha atau bisnis yang berupa pelayanan dan mendapatkan keuntungan
dengan cara meminta bayaran atas pelayanan tersebut, adalah…
a. Bisnis jasa
b. Bisnis berbayar
c. Bisnis perseorangan
d. Bisnis produk
e. Bisnis pribadi
4. Semua aktivitas yang dilakukan untuk menjual barang atau jasa kepada
konsumen akhir bagi penggunaan pribadi dan bukan untuk bisnis, adalah…
a. Usaha barang d. Usaha distribusi
b. Usaha eceran e. Usaha pribadi
c. Usaha jasa
5. Peritel adalah dipandang sebagai pihak yang ahli dalam bidang penjualan
produk perusahaan, adalah salah satu…
a. Fungsi bisnis ritel
b. Peran bisnis ritel
c. Ruang lingkup bisnis ritel
d. Kegiatan bisnis ritel
e. Klasifikasi bisnis ritel
6. Melakukan kegiatan usaha di lokasi yang nyaman dan mudah diakses oleh
pelanggan, adalah salah satu…
a. Fungsi bisnis ritel
b. Peran bisnis ritel
c. Ruang lingkup bisnis ritel
d. Kegiatan bisnis ritel
e. Klasifikasi bisnis ritel
7. Pengelolaan yang efektif, lokasi yang strategis, harga barang yang
kompetitif, pengelolaan barang dagangan, promosi, dan sumber daya
manusia, adalah…
a. Faktor penghambat bisnis ritel
b. Faktor penunjang kesuksesan bisnis ritel
c. Faktor utama kesuksesan bisnis ritel
d. Faktor kesuksesan strategi bisnis
e. Faktor keberhasilan bisnis ritel
8. Membeli produk langsung, dari produsen dalam jumlah besar, sehingga
menghindari penggunaan perantara dalam pembelian produknya, adalah salah
satu…
a. Ciri peritel besar d. Kegiatan peritel besar
b. Peran peritel besar e. Keberhasilan peritel besar
c. Fungsi peritel besar
9. Transaksi antara pembeli dan penjual dilakukan di suatu tempat, seperti toko
atau warung, adalah…
a. Ritel berpangkalan
b. In store retailing
c. Nonstore retailing
d. Single line stores
e. Pasar ritel
10. Toko ritel yang memiliki volume penjualan yang besar, sistem swalayan,
adanya departementalisasi, dengan mark up yang rendah untuk memperoleh
perputaraan barang yang tinggi, adalah…
a. Supermarket
b. Super stores
c. Combination stores
d. Hypermarket
e. Pasar tradisional

B. Soal Jawaban Singkat


1. Suatu kegiatan pemasaran produk, baik barang maupun jasa, yang dilakukan
secara eceran atau satuan langsung kepada konsumen akhir untuk penggunaan
rumah tangga atau pribadi, bukan untuk dijual kembali adalah pengertian dari
……
2. Seni merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan, mengkoordinasikan, serta
mengawasi tenaga manusia dengan bantuan alat-alat untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan. Pengertian dari ……
3. Organisasi adalah suatu proses tersusun yang orang-orangnya berinteraksi
untuk mencapai tujuan. Definisi ini menurut ……
4. Bentuk struktur organisasi dibagi menjadi 6 golongan, ciri-ciri dari Organisasi
Fungsional adalah ……
5. Orang yang bekerja di bawah perintah orang lain dan orang tersebut
menerima upah sebagai imbalan atas pekerjaan yang mereka lakukan.
Pengertian dari ……
6. Keputusan pemilihan lokasi meliputi organisasi perusahaan untuk menemukan
lokasi, memindahkan lokasi, atau memperluas operasi perusahaan adalah
pemilihan lokasi bisnis ritel menurut ……
7. Upaya menanamkan faktor produksi langka, yakni dana, kekayaan alam, tenaga
ahli dan terampil, teknologi pada proyek tertentu baik proyek tersebut baru atau
perluasan proyek, dalam jangka panjang adalah pengertian dari ……
8. Konsumen lebih bebas memilih produk yang dipilihnya. Sistem pelayan terpadu
yang memungkinkan konsumen dapat melakukan berbagai aktivitas tanpa harus
datang ke tempatnya. Contoh membayar utang, menyetor dan menarik tunai,
transfer otomatis adalah jenis jasa ritel ……
9. Menyediakan berbagai jenis produk dan jasa, memecah ukuran poduk, dan
jaminan tersedia merupakan …… bisnis ritel.
10. Lokasi usaha ritel yang baik adalah harus terlihat oleh banyak orang, lalu
lintas yang padat (heavy traffic) dan arah pulang ke rumah (direction to home)
adalah panduan dalam memilih lokasi usaha ritel yang baik menurut ……
C. Soal uraian
1. Apakah definisi dari bisnis ritel itu? Jelaskan!
2. Terdapat 3 macam jasa dalam industri ritel: self service, self-selection, dan limited
service. Jelaskan dan berikan 2 contoh di sekitar kita bisnis ritel yang
menerapkan tersebut?
3. Apa saja indikator bahwa penjualan kita efektif? Jelaskan?
4. Bagaimana cara pengecer dapat berinteraksi dengan konsumennya? Jelaskan!
5. Sebutkan dan jelaskan 3 dari 5 fungsi bisnis ritel!

D. Aktivitas Pembelajaran
Dalam mempelajari modul pada kegiatan belajar 1 ini, langkah-langkah yang
harus dilakukan oleh peserta didik adalah sebagai berikut:
1. Kegiatan Perseorangan
a) Kegiatan 1
1) Peserta didik membaca dan mempelajari uraian materi pada modul
kegiatan belajar 1 secara saksama. (Kegiatan Mengamati)
2) Peserta didik boleh bertanya terhadap dirinya sendiri dan sesama
peserta didik lainnya jika ditemui hal-hal yang kurang dipahami dalam
uraian materi tersebut. (Kegiatan Menanya)
3) Peserta didik membaca sumber referensi lain mengenai materi Teknik
dan Strategi Pemasaran (boleh menggunakan internet jika diperlukan).
(Kegiatan Mengumpulkan Informasi)
4) Peserta didik mencatatkan hal-hal penting yang didapatkan dari uraian
materi dan sumber referensi lain serta menemukan sebuah kesimpulan
dari konsep mengenai materi. Menyimpulkan pengertian, peran, ruang
lingkup bisnis ritel. (Kegiatan Mengasosiasi)
5) Peserta Didik memberitahukan hal-hal penting mengenai
menyimpulkan pengertian, peran, ruang lingkup bisnis ritel yang
telah ia peroleh kepada peserta didik lain ataupun kepada pembimbing.
(Kegiatan Mengkomunikasikan)
b) Kegiatan 2
1) Setelah melakukan kegiatan 1, peserta didik diharapkan mengisi soal-soal
pada bagian Latihan/Kasus/Tugas secara mandiri.
2) Peserta didik melakukan penilaian terhadap hasil pengerjaan bagian
Latihan/ Kasus/Tugas secara mandiri dengan berpedoman pada kriteria
penilaian dan kunci jawaban.
2. Kegiatan kelompok
a. Bentuklah kelompok (5 orang/kelompok)
b. Masing-masing kelompok melakukan diskusi tentang:
1) Menganalisis kasus pada bagian Latihan/Kasus/Tugas untuk
menemukan solusi dari permasalahan tersebut.
2) Menyelesaikan tugas-tugas pada bagian Latihan/Kasus/Tugas.
c. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil analisis kasus dan tugas
yang telah dilakukan.
A

2 Manajemen Bisnis Ritel

Kompetensi Dasar
3.2 Menganalisis manajemen bisnis ritel
4.2. Melakukan manajemen bisnis ritel

Manajemen Bisnis Ritel 17


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Mengidentifikasi manajemen bisnis ritel
Menganalisis manajemen bisnis ritel
Melakukan manajemen bisnis ritel

Peta Konsep

Pengertian Manajemen Ritel

Pengelompokan Bisnis Ritel

Manajemen Bisnis Ritel Klasifikasi Bisnis Ritel

Faktor Penting dalam Usaha Bisnis Ritel

Sumber Daya Manusia dalam Bisnis Ritel


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Manajemen Ritel

1. Pengertian Manajemen
Apa yang dimaksud dengan manajemen? Pengertian Manajemen adalah sebuah
proses untuk mengatur sesuatu yang dilakukan oleh sekelompok orang atau
organisasi untuk mencapai tujuan organisasi tersebut dengan cara bekerja sama
memanfaatkan sumber daya yang dimiliki.
Secara etimologi kata manajemen diambil dari bahasa Perancis kuno, yaitu
menagement, yang artinya adalah seni dalam mengatur dan melaksanakan.
Manajemen dapat juga didefinisikan sebagai upaya perencanaan, pengoordinasian,
pengorganisasian, dan pengontrolan sumber daya untuk mencapai sasaran secara
efisien dan efektif. Efektif dalam hal ini adalah untuk mencapai tujuan sesuai
perencanaan dan efisien untuk melaksanakan pekerjaan dengan benar dan
teroganisir.
Menurut T. Hani Handoko, ada tiga alasan utama mengapa manajemen diperlukan:
a. Manajemen diperlukan agar tujuan pribadi dan organisasi dapat tercapai.
b. Manajemen juga diperlukan untuk menjaga keseimbangan antara tujuan-
tujuan, sasaran, dan kegiatan, yang saling bertentangan dari pihak yang punya
kepentingan dalam organisasi.
c. Manajemen dibutuhkan untuk mencapai efisiensi dan efektivitas suatu
kerja organisasi.
d. Sebuah organisasi yang sedang berkembang membutuhkan manajemen
dalam beberapa hal; mencakup manajemen strategi, manajemen sumber
daya manusia, produksi, pemasaran, dan manajemen lainnya.
2. Pengertian Ritel
Berikut ini adalah definisi dari ritel menurut Berman dan Evans (2001:3) “retail
consists of the business activities involved in selling goods and services to
consumers for their personal, family, or household use” yang bisa diartikan
bahwa ritel merupakan kegiatan bisnis yang terlibat dalam penjualan barang
maupun jasa kepada konsumen untuk kebutuhan pribadi, kebutuhan keluarga,
atau kebutuhan rumah tangga. Sedangkan menurut kamus, ritel adalah
penjualan barang atau jasa kepada khalayak (Manser, 1995). Jadi bisnis ritel
adalah kegiatan penjualan barang dan jasa antara pedagang dan konsumen di
mana di dalamnya terdapat akttivitas-aktivitas yang saling mendukung dan
memengaruhi.
3. Pengertian Manajemen Ritel
Setelah mengetahui definisi dari manajemen dan retail maka bisa disimpulkan
bahwa manajemen retail adalah pengaturan keseluruhan faktor-faktor yang
berpengaruh dalam perdagangan retail, yaitu perdagangan langsung barang
dan jasa kepada konsumen. Faktor-faktor yang berpengaruh dalam bisnis retail
adalah place, price, product, dan promotion yang dikenal sebagai 4P.

Manajemen Bisnis
Ritel
19
B. Pengelompokan Bisnis Ritel

1. Tipe Retailer
Konsumen sekarang ini sangat manja, oleh karena itu mereka dapat dilayani
oleh berbagai tipe toko eceran dengan berbagai persediaan aneka macam
barang, untuk memenuhi berbagai kebutuhan dan keinginan (needs and wants).
Toko eceran tumbuh sangat cepat dalam bentuk store retailers, nonstore retails, dan
retail organization. Berikut akan dijelaskan secara lebih detail:
a. Store retails, berumbuh pesat seperti Specialty Store, Departement Store,
Supermarket, Convenience Store, Discount Store, Off-Price Retailer (Factory
Outlets, Independent off-price retailers, Warehouse club/wholesale clubs),
Superstore, Catalog Showroom.
b. Nonstore retailing. Ada empat macam yaitu:
1) Direct selling merupakan penjualan dari pintu ke pintu. Penjualan di
tempat pertemuan misalnya ibu-ibu arisan, perkantoran, dan
sebagainya. Ada beberapa bentuk direct selling yaitu: one-to-one
selling, yaitu mengarahkan penjualannya ke satu pembeli potensial, dan
one-to-many/party selling, yaitu seorang wiraniaga mengunjungi
suatu kelompok calon konsumen seperti arisan ibu-ibu atau tempat
pesta, bahkan di perkantoran kemudian merekomendasikan produk
tertentu, lalu menerima pesanan.
2) Direct marketing ini berasal dari kegiatan direct mail dan penyebaran
katalog, termasuk ke dalamnya kegiatan telemarketing dengan
menggunakan media televisi dan electronic shopping melalui internet.
3) Automatic vending, digunakan untuk menjual barang-barang yang
dibeli secara impulse atau emotional buying motive, seperti rokok,
permen, koran, soft drink, dan lain sebagainya. Mesin bekerja 24 jam
sehari.
4) Buying services. Usaha ini tidak memiliki toko dan melayani anggota
layanan khusus, seperti karyawan sebuah perkantoran serta kelompok
lainnya yang membeli dan mendapat diskon.
c. Retail organizations. Walaupun kebanyakan toko eceran ini milik
perorangan yang mandiri, namun bertumbuh pula toko eceran yang
dikelola oleh organisasi perusahaan. Perusahaan toko eceran ini memperoleh
berbagai keuntungan secara ekonomis, daya belinya kuat, tenaga pelayanannya
cukup terlatih. Bentuk utama dari corporate retailing ini ialah chain stores,
voluntary chain stores, retailer cooperatives, waralaba, dan sebagainya.
2. Jenis-Jenis Bisnis Ritel
Sektor ritel adalah salah satu segmen dengan tingkat pertumbuhan paling
cepat di banyak negara termasuk Indonesia. Sebagian besar peritel meliputi
penjualan barang atau jasa dari pihak pembuat, penjualan grosir/partai besar, agen,
importir, atau peritel lainnya dan penjualannya kepada konsumen untuk
penggunaan pribadi. Berikut ini bisnis ritel:
a. Ritel toko
Situasi ritel masa kini terdiri dari berbagai macam toko independen,
pusat perbelanjaan, perusahaan diskon, toko pengecer yang menawarkan
kenyamanan berbelanja, jaringan peritel nasional maupun internasional,
supermarket konvensional, dan perusahaan-perusahaan lain dengan skala
yang lebih besar. Semua ini tampak mendominasi sektor ritel. Peritel toko
beroperasi di lokasi-lokasi
penjualan yang didesain untuk menarik konsumen dalam jumlah yang cukup
besar agar mau berkunjung ke toko mereka. Pada umumnya toko-toko
memamerkan barang jualan secara maksimal dan menggunakan iklan di
banyak media massa untuk menarik sebanyak mungkin konsumen. Mereka ini
biasanya menjual barang dagangan kepada masyarakat umum atau
konsumen rumah tangga tetap sebagian juga melayani klien institusi dan
bisnis. Ini meliputi bangunan-bangunan seperti toko-toko alat tulis kantor,
toko komputer dan software, dealer bahan bangunan, seperti usaha ledeng
dan sebagainya.
b. Ritel khusus
Sementara peritel raksasa seperti Wal-Mart atau Carrefour cenderung untuk
menjual barang-barang kebutuhan pokok, para peritel ini cenderung
menjual barang- barang sekunder atau tersier. Mereka berfokus pada
peningkatan kenyamanan lingkungan rumah tangga, kekayaan pengalaman
dalam berbelanja, dan inventaris yang memenuhi kebutuhan pelanggan
yang menjadi target dengan frekuensi yang bisa disesuaikan.
Banyak toko bisa dimiliki dan dijalankan oleh satu orang dengan bantuan
yang seadanya. Dibandingkan dengan pengoperasian manufaktur, bisnis ritel
khusus relatif lebih mudah dibangun pada awalnya baik secara keuangan dan
pengelolaan. Namun usaha yang buruk dan analisis pasar yang tidak
memadai.
c. Peritel nontoko
Bisnis-bisnis ini sebagian besar berkaitan dengan penjualan ritel produk
melalui TV, belanja elektronik, kertas dan katalog elektronik, pengundangan
dari pintu ke pintu, demonstrasi dalam rumah, kios portabel, mesin pengecer,
dan sebagainya. Dengan penjualan eceran di tepi jalan sebagai pengecualian,
bisnis-bisnis ini tidak biasanya mempertahankan saham untuk dijual dengan
premis. Ada begitu banyak manfaat yang bisa dituai dari ritel ini.
d. Pemesanan via pos
Dari buku hingga brosur dasar, katalog sudah banyak dikenal bagi mereka
yang tinggal jauh dari keramaian pusat perbelanjaan. Katalog juga akrab
bagi para manula. Mereka yang suka barang/jasa yang tidak dijual bebas
atau memiliki spesifikasi yang kurang lazim, dan bagi orang-orang yang
kurang suka berbelanja berdesakan. Dengan pemesanan via pos, katalog
berisi barang yang dijual bisa dikirimkan ke ribuan pembeli potensial pada
satu waktu untuk menaikkan angka penjualan atau penghasilan konsumen
yang riil. Perusahaan pemesanan via pos termasuk bisnis barang jualan,
perusahaan yang menjual barang-barang khusus dengan banyak variasi,
perusahaan yang menjual benda-benda baru, berbagai jenis klub (CD,
DVD, buku), dan sebagainya.
e. Internet
Internet sudah mengubah kondisi industri ritel masa kini,
menghubungkan perusahaan dengan perusahaan lain dan pasar lain, serta
pelanggan individu. Peritel yang tidak memahami dampak internet pada
tokonya dan saluran katalognya berpeluang untuk meremehkan investasi di
internet.
f. Mesin Pengecer otomatis.
Mesin pengecer otomatis telah menjadi konsep bisnis yang terbukti ampuh
selama lebih dari satu abad. Di negara-negara maju seperti Amerika Serikat,
kudapan dan soda meraup angka penjualan lebih dari 20 miliar dollar di
tahun 1999.
Jika dirinci, dari keenam jenis ritel di atas maka dapat diklasifikasikan empat jenis
bisnis ritel, yaitu: 1) berdasarkan kepemilikan bisnis, 2) berdasarkan kategori
barang dagangan, 3) berdasarkan luas area penjualan, dan 4) berdasarkan
peritel tanpa toko. Keempat klasifikasi tersebut akan dijelaskan pada
pembahasan berikutnya.

C. Klasifikasi Bisnis Ritel

Bisnis ritel, dapat diklasifikasikan menjadi empat bagian, yaitu sebagai berikut:
1. Ritel berdasarkan kepemilikan bisnis
a. Toko waralaba atau franchise store adalah toko ritel yang dibangun
berdasarkan kontrak kerja bagi hasil (waralaba) antara pengusaha
investor perseorangan dengan pewaralaba yang merupakan pemegang
lisensi/nama toko, sponsor, dan pengelola usaha, seperti fast food restaurant,
bengkel, toko optikal, atau supermarket (McDonald’s, Indamart, Alfamart).

b. Rantai toko ritel. Jenis ini merupakan toko ritel dengan banyak cabang dan
pada umumnya dimiliki oleh suatu instansi bisnis bukan perorangan,
namun dalam bentuk perseroan. Bentuknya seperti rantai toko minimarket atau
mega hyperstore, misalnya Hero supermarket, Sogo Departement Store &
Supermarket, Matahari Mall, Ramayana Mall, dan sebagainya.
c. Peritel toko tunggal (single store retailer) merupakan jenis bisnis ritel yang
paling banyak jumlahnya dengan ukuran toko umumnya di bawah 100 m²,
mulai dari kios atau toko di pasar tradisional sampai minimarket modern dan
kepemilikan secara individual.
2. Ritel berdasarkan kategori barang dagangan
a. Toko khusus (speciality store) merupakan toko ritel yang menjual satu jenis
barang atau suatu rentang kategori barang yang relatif sedikit, misalnya
apotik, art shop, toko perhiasan, dan toko buku.
b. Toko serba ada (grocery store) toko ritel yang menjual sebagian besar
kategori barangnya yaitu barang kebutuhan sehari-hari, fresh food,
ferishable, dry food, beverges, dan kosmetik.
c. Departement store. Pada jenis ini sebagian besar assortments yang dijual
merupakan nonbasic items atau bukan kebutuhan pokok, fashionables, dan
branded items atau bermerek, dengan lebih dari 80% pola konsinyasi, items
grocery jika dijual hanya sebagai pelengkap, misalnya di Ramayana Mall,
Borobudur, Pasaraya, dan sebagainya.
d. Hyperstore. Jenis bisnis ritel ini menjual barang-barang dalam rentang
kategori barang yang sangat luas yaitu menjual sebagian besar barang
kebutuhan setiap lapisan konsumen, sehingga sedikitnya membutuhkan luas
toko dan area sebesar
10.000 m² dan di Indonesia belum ada seluas ini.
3. Ritel berdasarkan luas area penjualan
Ada beberapa jenis ritel berdasarkan luas area penjualan. Di antaranya adalah
sebagai berikut:
a. Small store adalah toko kecil, seperti kios, yang pada umumnya merupakan
toko ritel tradisional, dioperasikan sebagai usaha kecil dengan sales area
kurang 100 m².
b. Minimarket, dioperasikan dengan luas area antara 100 s.d. 1.000 m².
c. Supermarket, dioperasikan dengan luas sales antara 1.000 s.d. 5.000 m².
d. Hypermarket, dioperasikan dengan luas sales area lebih dari 5.000 m².
4. Ritel berdasarkan peritel tanpa toko
Ada beberapa jenis ritel berdasarkan peritel tanpa toko. Di antaranya adalah
sebagai berikut:
a. Multilevel marketing, merupakan suatu model penjualan barang secara
langsung dengan sistem komisi penjualan berperingkat berdasarkan status
keanggotaan dalam peringkat distribusi.

b. Mail & phone order ritel, merupakan perusahaan yang melakukan penjualan
berdasarkan pesanan melalui surat dan atau telepon. Prinsip dari perusahaan
ini mengompensasikan overhead cost pengoperasian sebuah toko (secara fisik)
dengan pengoperasian delivery services.
c. Internet/online store/e-commerce, merupakan suatu model penjualan barang
yang melakukan penjualan berdasarkan pesanan melalui internet.
Itulah keempat klasifikasi bisnis ritel yang sekarang ini tengah berkembang. Di
samping keempat klasifikasi di atas, dalam sumber lain, klasifikasi bisnis ritel
secara garis besar dibagi ke dalam dua klasifikasi. Yakni, berdasarkan kepemilikan
dan berdasarkan jenis barang.
5. Ritel berdasarkan kepemilikan
Ritel berdasarkan bentuk kepemilikan terbagi ke dalam bebrapa bagian sebagai berikut:
a. Bentuk Perorangan. Pengelolaan bisnis langsung ditangani oleh pemiliknya.
Bentuk eceran perorangan sangat beragam (misal: toko obat, butik, toko
mebel, dan lain- lain). Kelemahan bentuk usaha eceran ini adalah sulit untuk
ekspansi menjadi chain store dan volume pembeliannya sangat terbatas,
sehingga sulit mendapatkan diskon kuantitas yang mengakibatkan
kesulitan untuk bersaing dengan usaha eceran lain.
b. Chain store merupakan kelompok toko-toko yang dimiliki oleh satu
perusahaan. Meski lokasinya tersebar, administrasinya masih banyak dilakukan
di kantor pusat.
c. Franchise. Bisnis ini diperoleh dengan membayar biaya franchise ditambah
dengan persentase dari laba bulanan. Standar kerja dan produk biasanya
harus mengikuti apa yang ditetapkan oleh pemilik franchise. Contoh bisnis
franchise yaitu Mc Donalds.
6. Ritel berdasarkan jenis barang
Klasifikasi usaha eceran jenis ini dibagi menjadi dua bagian, yakni retail general line dan
retail limited line.
1) Usaha Eceran General Line
a. General Store. Di Indonesia lebih dikenal dengan nama ‘toko kelontong’
atau P&D (Proficiency & Drunken = makanan & minuman). Barang yang
dijual pada umumnya adalah barang kebutuhan sehari-hari.
b. Department Store adalah salah satu bentuk usaha eceran yang menjual
barang dalam koleksi yang sangat besar di bawah satu atap yang
dibagi-bagi dalam departemen-departemen, dengan lokasi di pusat
kota. Department store merupakan pusat perbelanjaan (shopping
center) yang omzetnya besar.
c. Variety Store. Di Indonesia dikenal sebagai ‘warung’. Ciri khas dari variety
store adalah barang yang dijual merupakan barang kebutuhan pokok dan
harganya terbatas hanya pada garis harga tertentu (price line), lokasinya
berada pada daerah pinggiran kota, tapi dalam perkembangannya variety
store terdesak oleh pertumbuhan supermarket.
d. Super Store merupakan sebuah supermarket hypermarket, adalah
gabungan dari discount store dengan supermarket dan gudang. Bentuk ini
disebut demikian karena barang yang dijual harganya lebih murah 10—
15% dari harga normal. Barang yang dijual bermerek terkenal dan
tersedia dalam jumlah besar, sehingga penyusunannya menyerupai
gudang.
e. Full-line Discount Store. Barang yang jual pada toko ini, meskipun
mereknya terkenal, namun harganya murah. Pelayanannya swalayan
(self service), promosinya dilakukan dengan gencar melalui iklan.
Barang yang dijual bervariasi, mulai dari pakaian sampai alat-alat
dapur atau kebun.
f. Catalog Show-Room. Ciri khas toko ini adalah menjual barang-barang
perhiasan, alat-alat rumah tangga, koper, atau perlengkapan elektronik.
Barang yang dipajang hanya satu, dengan kode dan harga tertentu.
Konsumen yang berminat cukup menuliskan atau menyebutkan kode
barang dan membawanya pada kasir sambil membayarnya. Barang diambil
di konter atau gudang yang terletak dekat kasir. Di samping itu juga
disediakan katalog yang memuat barang-barang lain yang tidak
dipajang di toko. Dengan melihat katalog, konsumen dapat memilih
langsung, bahkan memesannya dari rumah.
g. Home Improvement Center. Bentuk usaha eceran ini menjual barang-
barang keperluan bangunan atau interior yang semuanya terletak dalam
satu gedung. Konsumen yang membutuhkan barang-barang keperluan
rumahnya atau interior dapat memperolehnya pada toko jenis ini.
2. Usaha Eceran Limeted Line
a. Speciality Store. Bentuk toko eceran ini hanya menjual barang-barang
yang sejenis atau khusus saja, misalnya: bakery (toko roti), toko sepatu,
restoran, butik, toko aksesoris, toko mainan, dan sebagainya. Pada
umumnya specialty store dikelola oleh pemiliknya langsung atau dengan
bantuan manajer dan stafnya. Pemilihan barang pun dilakukan sendiri
oleh pemiliknya. Kepemilikan biasanya perorangan, tetapi ada juga
specialty store yang dimiliki oleh satu grup organisasi perusahaan.
Specialty store macam ini disebut juga chain store.
b. Supermarket. Bentuk usaha eceran yang jumlahnya termasuk besar
dewasa ini adalah supermarket. Awalnya, supermarket khusus menjual
bahan makanan (grocery), yang diklasifikasikan ke dalam limited line
store. Pada saat ini yang
dijual di supermarket sudah beraneka ragam barang, bahkan barang-
barang di luar makanan, sehingga dapat digolongkan ke dalam
general line store. Saat ini supermarket bersaing dengan fast food dan
convenience store. Kedua bentuk usaha terakhir ini bergerak dalam
bidang makanan, sehingga secara tidak langsung merupakan
kompetitor dari supermarket.
c. Convenience store menjual barang-barang yang sama dengan
supermarket, tetapi dalam jumlah dan jenis yang terbatas, misalnya
minuman, roti, makanan kaleng, buah, dan snack. Jam buka toko ini
24 jam. Harga di toko ini relatif mahal dibandingkan dengan barang
yang ada di supermarket. Lokasi toko berada pada tempat yang
strategis, mudah dilihat dan dicapai konsumen. Sesuai namanya,
convenience (menyenangkan), konsumen harus membayar lebih pada
barang yang dibutuhkannya. Dalam hal ini, convenience berkaitan dengan
pola waktu dan jam buka toko serta lokasinya. Konsumen convenience
store adalah orang-orang yang tidak khusus pergi dari rumah untuk
berbelanja. Pada umumnya, konsumennya adalah mereka yang sedang
dalam perjalanan, mampir untuk membeli satu atau dua macam
barang.
d. Warehouse Show-Room. Bentuk usaha eceran ini menjual satu jenis
barang saja, yaitu furnitur yang ditata seperti layaknya sesuai fungsi.
Oleh karena itu dibutuhkan tempat yang cukup luas agar barang-barang
dapat tertampung. Awalnya warehouse ini menggunakan sistem
pembayaran kontan, tetapi sekarang ini kebanyakan memberlakukan
sistem kredit.
e. Box Store. Barang-barang yang dijual pada box store adalah bahan
makanan. Mengelola toko ini lebih mudah daripada supermarket. Bentuk
tokonya sangat sederhana. Tidak ada pelayanan bagi orang yang
berbelanja di toko ini. Semua barang harus di bungkus sendiri oleh
konsumen. Biasanya tokonya kecil dan maksimum dapat menampung
1000 macam barang. Waktu bukanya terbatas, hanya beberapa jam
saja.
Demikian adalah beberapa klasifikasi bisnis ritel yang diambil dari beberapa
sumber. Perlu untuk diingat, bahwa sekarang ini ada banyak ritel-ritel modern
yang sudah menggantikan posisi ritel tradisional. Hal tersebut seolah menjadi
biasa dalam dunia perdagangan khusunya bisnis ritel ini.

D. Faktor Penting dalam Usaha Bisnis Ritel

Faktor-faktor yang berpengaruh dalam bisnis retail adalah place, price, product, dan
promotion yang dikenal sebagai 4P.
1. Place (Lokasi)
Menurut J. Supranto (1998), lokasi yaitu tempat di mana perusahaan melakukan
kegiatan sehari-hari. Salah pemilihan lokasi perusahaan akan mengakibatkan
kerugian bagi perusahaan. Dengan semakin tajamnya persaingan dan banyaknya
perusahaan sudah tidak mungkin lagi untuk perusahaan melakukan coba-coba.
Bagi seorang retailer untuk menentukan lokasi yang tepat bagi tokonya
perlu memperhatikan faktor-faktor sebagai berikut (Basu Swastha dan Irawan,
1997):
a. Luas daerah perdagangan;
b. Dapat dicapai dengan mudah;
c. Potensi pertumbuhannya;
d. Lokasi toko-toko saingan.
Sedangkan faktor-faktor yang memengaruhi potensi penjualan dari lokasi toko baru
adalah:
a. Dapat dicapai dengan mudah;
b. Populasi;
c. Pesaing;
d. Batas-batas daerah perdagangan.
2. Price (Harga)
Basu Swastha (1996:149) mendefinisikan harga adalah nilai suatu barang atau jasa
yang diukur dengan sejumlah uang di mana berdasarkan nilai tersebut seseorang
bersedia melepaskan barang dan jasa yang dimiliki pihak lain. Dari pengertian
di atas jelas bahwa harga merupakan salah satu variabel yang penting dalam
pemasaran, karena akan memengaruhi secara langsung terhadap hasil
penjualan dan keuntungan yang diperoleh perusahaan.
Tujuan penetapan harga biasanya mempunyai beberapa tujuan bagi produk
yang dihasilkan. Tujuan tersebut antara lain:
a. Menetapkan laba maksimum.
Dalam kenyataannya, terjadi harga ditentukan oleh penjual dan pembeli.
Sebab makin besar pula kemungkinan bagi penjual mempunyai harapan
mendapatkan keuntungan yang maksimal.
b. Mencegah atau mengurangi persaingan.
Dapat dilakukan melalui kebijakan harga. Harga ini dapat diketahui
bagaimana penjual menawarkan barang dengan harga yang sama. Oleh
karena itu persaingannya hanya mungkin dilakukan tanpa melalui kebijakan
harga, tetapi melalui servis lain.
c. Memperbaiki atau mempertahankan pangsa pasar.
Memperbaiki pangsa pasar dilakukan bila kemampuan di bidang lain
seperti di bidang pemasaran, keuangan, dan sebagainya. Dalam hal ini harga
merupakan faktor yang penting bagi perusahaan kecil dengan kemampuan
terbatas. Kemampuan harga ditujukan hanya sekadar untuk
mempertahankan market share.
Prosedur Penetapan Harga Menurut Basu Swastha (1993:150) ada lima tahap yaitu:
a. Mengantisipasi permintaan untuk produk tersebut.
b. Mengetahui lebih dahulu reaksi dalam persaingan.
c. Menentukan market share yang ditentukan.
d. Memilih strategi harga untuk mencapai target pasar.
e. Mempertimbangkan politik pemasaran perusahaan.
3. Product (Produk)
Menentukan produk/jasa yang akan ditawarkan ke pasar umumnya menjadi
langkah paling awal. Ide mengenai produk bisa didapatkan dari beberapa sumber.
Cara termudah adalah dengan membandingkan langsung produk sejenis seperti
yang ingin dijual, serta melakukan riset kecil-kecilan ke target pasar mengenai
kelebihan dan kekurangan dari produk tersebut. Hasil dari riset tersebut
diharapkan memberikan informasi yang lebih akurat bagi wirausaha mengenai
prospek pasar yang akan dimasukinya dan produk macam mana yang
diharapkan oleh target pasar.
Melihat banyaknya produk yang beredar di pasar maka keberhasilan bisnis
ritel tergantung dari variasi produk yang dihadirkan atau penyediaan produk yang
mungkin
hanya tersedia di bisnis yang dipilih. Mengembangkan merek-merek berlabel
(juga disebut merek-merek toko) yang merupakan produk-produk yang
dikembangkan dan dipasarkan oleh pelaku bisnis ritel dan hanya tersedia dari
tempat bisnis ritel tersebut.
4. Promotion (Promosi)
Aspek penting lainnya adalah mengenai promosi dari produk. Bagaimana suatu
produk akan dikenalkan ke pasar agar pelanggan tergerak untuk membelinya.
Salah satu cara berpromosi efektif adalah dengan beriklan. Bagi wirausaha yang
baru memulai bisnis, iklan dilakukan dengan mempertimbangkan efektivitas dan
efisiensinya. Untuk mendapatkan efektivitas beriklan sebaiknya dilakukan
pemilihan media iklan yang benar-benar cocok dengan karakter target pasar dari
produk. Mungkin tidak diperlukan untuk memasang iklan di segala media/tempat
karena belum tentu berpengaruh kepada peningkatan penjualan.
Selain itu, pemasangan iklan juga berhubungan dengan biaya yang
dikeluarkan. Pada tahap-tahap awal memulai bisnis, sebaiknya masalah biaya
mendapat perhatian khusus agar tidak menjadi ganjalan dalam operasional usaha.
Tentukan juga tujuan dari promosi, apakah untuk menciptakan kesadaran merek
atau dimaksudkan untuk meningkatkan penjualan. Jangan lupa untuk mengukur
hasil dari setiap kegiatan promosi yang dilakukan, apakah sesuai dengan
harapan atau masih perlu perbaikan untuk kegiatan promosi berikutnya.
Dari semua uraian di atas bisa diambil sebuah kesimpulan bahwa Place, Price,
Product, dan Promotion merupakan faktor yang tidak bisa dipisahkan dalam
mengembangkan usaha bisnis retail karena gabungan antara keempat faktor
tersebut bisa jadi menentukan keberhasilan ataupun gagalnya usaha ritel.

E. Sumber Daya Manusia dalam Bisnis Ritel

1. Manajemen Sumber Daya Manusia


Manajemen Sumber Daya Manusia merupakan bidang manajemen yang berfokus
pada pengelolaan Sumber Daya Manusia dengan seefektif mungkin agar
diperoleh suatu kesatuan tenaga kerja yang memuaskan. Manajemen sumber
daya manusia sangat penting dalam bisnis ritel, sebab setiap karyawan
memainkan peran atau bagian yang penting dalam melaksanakan fungsi
pekerjaan dengan baik. Manajemen sumber daya dalam bisnis ritel adalah
upaya untuk mengelola sumber daya manusia (SDM) ritel serta hubungannya
dengan pelanggan dan kultur tentang ritel hingga menjadi manfaat kompetitif
yang mendukung.
Berbagai posisi karier yang bisa kita temukan dalam sebuah bisnis ritel,
antara lain; pemilik ritel, pengelola ritel, pramuniaga, kasir, kepala gudang,
customer service, security, pemasok barang dagangan, manajer keuangan, dan
sebagainya. Pendekatan-pendekatan yang secara umum digunakan untuk
memotivasi dan mengoordinasikan aktivitas karyawan, dan manajemen praktis
untuk membangun kekuatan kerja secara efektif dan mengurangi tingkat
perputaran karyawan. Semua aktivitas tersebut dilakukan untuk menerapkan
strategi sumber daya, perencanaan sumber daya, termasuk dalam merekrut,
menyeleksi, melatih, mengawasi, mengevaluasi, dan membagi kompensasi
penjualan, yang dikerjakan hanya oleh manajemen.
Pengelolaan sumber daya manusia dalam ritel sangat menantang, karena
pada dasarnya bisnis ritel sangat berbeda dengan bisnis atau perusahaan pada
umumnya. Ada beberapa ciri yang dapat dijadikan pembeda yaitu:
a. Jam kerja karyawan berbeda dengan perusahaan pada umumnya. Jam buka
toko yang paling panjang membuat perusahaan harus membagi pekerjaan
dengan sistem shift. Toko buka 7 hari dalam seminggu dan akan ramai
pada hari-hari libur, membutuhkan komitmen yang tinggi dari karyawan
yang harus membuka tokonya selama 24 jam. Misalnya pada akhir pekan
atau menjelang hari raya/ besar sehingga harus menambah shift kerja
dan karyawan.
b. Penekanan terhadap kontrol biaya. Kontribusi biaya karyawan cukup besar
pada total biaya toko keseluruhan. Sehingga perlu sangat hati-hati dalam
merinci secara tepat kebutuhan karyawan yang efisien sesuai dengan tingkat
keahliannya masing- masing.
c. Perubahan demografis pekerja. Peritel besar yang beroperasi secara nasional
dan internasional akan menghadapi tantangan mengenai perubahan pola
demografis karyawan. Hal ini akan berpengaruh besar terhadap kinerja
kerja dan kualitas pelayanan dan penjualan.
Dalam pelaksanaan dan pengelolaan sumber daya manusia memerlukan
perencanaan yang matang, hal ini didasarkan pada beberapa karakter yang harus
dimiliki oleh para karyawan/pelaku ritel, di antaranya adalah:
a. Memiliki keterampilan analisis. Kemampuan menyelesaikan masalah dan memiliki
kemampuan numerik untuk menganalisis fakta dan data bagi
perencanaan, pengelolaan, dan pengawasan.
b. Memiliki kreativitas. Mampu untuk menghasikan ide-ide dan solusi yang
imajinatif, cepat mengenali kebutuhan konsumen serta mampu bertindak dan
mengantisipasi perubahan.
c. Mampu mengambil keputusan yang cepat dan tepat.
d. Fleksibel. Mampu berlaku fleksibel terhadap kejadian sehari-hari agar mampu
mengakomodasi perubahan tren, gaya, serta sikap pelanggan.
e. Inisiatif. Kemampuan melakukan sesuatu yang dirasa perlu tanpa disuruh.
f. Leadership. Hormat kepada keputusan, mampu mendelegasikan dan
memberikan panduan kepada orang lain.
g. Mampu mengorganisasikan pekerjaan dan menentukan prioritas.
h. Berani mengambil risiko dengan pertimbangan, analisis yang akurat dan
bertanggung jawab.
Dalam pengelolaan sumber daya manusia, memerlukan tahapan yang harus dilakukan:
a. Rekrutmen
Merupakan gerbang awal yang menentukan. Contoh pada Indomaret:
Rekrutmen dimulai dari penentuan berbagai kriteria SDM yang dibutuhkan,
lalu mempublikasikannya di situs resmi Indomaret dan juga di media
massa cetak, demi mendapatkan calon karyawan yang tepat dan handal.
b. Orientasi
Setiap organisasi memiliki budaya, suasana, prinsip kerja, dan nilai-nilai
yang berbeda. Pada tahap ini diperkenalkan mengenai perusahaan, posisi
perusahaan, personel perusahaan, hal yang boleh dan tidak boleh
dilakukan, pekerjaan dan alur pekerjaan secara rinci.
Contoh pada Indomaret: Orientasi dilakukan pada masa awal training agar
calon peserta training paham tentang prinsip kerja dan nilai-nilai yang
ada di dalam perusahaan.
c. Pelatihan
Pelatihan sangat diperlukan untuk meningkatkan keterampilan dan
pengetahuan karyawan sehingga dapat terjadi peningkatan kinerja.
Ada 2 (dua) macam pelatihan:
1) Pelatihan keterampilan teknis
Keterampilan yang diberikan untuk tampil melakukan suatu pekerjaan.
Seperti keterampilan komputer dalam penggunaan cash register pada
kasir dan lain- lain.
2) Pelatihan antarpribadi
Pelatihan keterampilan berhubungan dengan sesama karyawan,
atasan, bawahan, mitra perusahaan, atau pelanggan.
Contoh pada Indomaret: Pelatihan pada Indomaret memiliki beberapa
perbedaan tergantung kepada jenis bidang kerja. Namun secara umum,
pelatihan dilakukan selama tiga bulan penuh di lokasi kerja. Penempatan
Tahap di mana karyawan yang telah dinilai layak diterima akan
ditempatkan kerjanya sesuai divisi yang dibutuhkan. Contoh pada
Indomaret: Setelah calon SDM mampu melewati masa training dengan baik
maka ia akan dipilih dan ditempatkan sesuai dengan bidang pekerjaan yang
akan dimasukinya. Untuk karyawan Indomaret yang masih baru, mereka akan
langsung dikontrak untuk tiga bulan ke depan.
d. Pemberdayaan
Mendelegasikan pekerjaan kepada bawahan dengan pengawasan.
Contoh pada Indomaret: Karyawan yang telah melewati masa training
(misalnya kasir) biasanya akan tetap dibimbing oleh senior/supervisor-nya
selama seminggu. Setelah dia dinilai cukup mahir dan terampil dalam
melakukan tugasnya maka intensitas bimbingan terhadapnya akan
dikurangi, tapi tidak terlepas dari pengawasan senior/supervisor.
e. Continous Improvement
Setiap hari harus menjadi lebih baik dari hari kemarin.
Contoh pada Indomaret: Dua kali dalam sebulan, kesatuan tim dari pusat
datang untuk mengontrol seluruh kegiatan fungsional SDM yang ada di
Indomaret. Kontrol ini bertujuan untuk memantau dan menjaga kestabilan
kinerja SDM agar terus-menerus menjadi lebih baik. Apabila ditemukan
kesalahan/kinerja SDM tidak sesuai dengan standar kerja maka kesatuan tim
pusat akan melaporkan kepada
SM yang akan ditindaklanjuti oleh SM itu sendiri, karena itu adalah
wewenang SM atas karyawan.
2. Struktur Organisasi pada Bisnis Ritel
Struktur organisasi dalam pengelolaan bisnis ritel harus mampu
mengidentifikasi aktivitas yang dilakukan karyawan dan menentukan garis
otoritas dan tanggung jawabnya dalam perusahaan. Struktur organisasi dimulai
dengan cara menentukan dahulu semua tugas yang ada, setelah diidentifikasi,
dikelompokan dalam bentuk bidang kerja dan ditentukan pula hubungan
timbal baliknya. Struktur organisasi ritel tidak harus selalu baku untuk setiap
perusahaan ritel, struktur organisasi dapat berbeda antara peritel disesuaikan
dengan kebutuhan masing-masing.
Berbagai pilihan struktur organisasi adalah sebagai berikut:
1) Struktur organisasi fungsional
Struktur organisasi ini disusun berdasarkan fungsi yang dijalankan masing-
masing departemen.
2) Struktur organisasi berdasarkan produk
Struktur organisasi yang disusun berdasarkan barang yang dijual dalam ritel.
3) Struktur organisasi berdasarkan geografis
Struktur organisasi ini adalah struktur organisasi yang disusun berdasarkan
wilayah geografis yang dilayani ritel.
4) Struktur organisasi kombinasi
Struktur organisasi yang disusun dalam bentuk kombinasi antara
fungsional, geografis, maupun barang dagangan yang dijual.
Adapun tugas dan tanggung jawab unit fungsional masing-masing pelaku bisnis
ritel di Indomaret adalah sebagai berikut:
1. SM (Store Manager)
a) Berwenang dalam memantau seluruh unit fungsional yang ada di Indomaret.
b) Menjalankan operasional Indomaret yang dipimpinnya setiap
hari. Mengembangkan outlet yang dipimpin dengan efektif dan
efisien secara konsisten termasuk meningkatkan kualitas sumber daya
manusia.
c) Menjalankan strategi penjualan untuk mencapai target-target yang
ditetapkan oleh perusahaan (Sales Growth) misalnya:
1) Menjaga kualitas produk dan pelayanan yang konsisten.
2) Mengaktifkan program promosi: Misalnya secara mingguan, SM
akan mengumumkan program “belanja minimal 100 ribu, berhadiah
Sania 2 liter”. Program lain misalnya pemberian potongan harga dari
total belanja (sesuai dengan jenis produk tertentu) untuk member
Indomaret mulai dari hari Kamis sampai Minggu.
d) Mengevaluasi setiap personil yang dibawahi oleh Store Manager itu sendiri.
e) Mengontrol dan mengevaluasi Management Outlet (Operasi,
Inventory, Keuangan) yang dibawahi agar berjalan secara efektif dan
efisien khususnya masalah-masalah yang berkaitan dengan sistem dan
prosedur kerja serta sistem pelaporannya.
f) ) Menganalisis dan mengantisipasi setiap perkembangan/kecenderungan
pasar yang dibawahi yang berdampak pada Sales Growth dan
melakukan/membuat usulan langkah perbaikan untuk mengantisipasi
setiap perkembangan yang ada.
g) Mengevaluasi seluruh hasil yang dicapai secara periodik dan
menyusun rencana kerja serta target-target yang hendak dicapai untuk
memperbaiki kekurangan maupun untuk mempertahankan hasil yang
telah dicapai.
2. ASM (Assistant Store Manager) berwenang dalam membantu tugas SM,
menggantikan tugas SM untuk waktu tertentu (sementara).
3. Divisi lapangan yang dikepalai Field Supervisor/Supervisor Lapangan. Field Supervisor
memantau kinerja unit yang ada di bawahnya, yaitu:
a) Stockist: menyusun, menyortir, dan menempatkan barang yang dijual
(dengan catatan bahwa barang/merchandise yang ada di stan jangan
sampai kosong).
b) Pramuniaga: membantu stockist dalam menjalankan tugasnya, selalu
bersiap (stand by) di pos/corner-nya masing-masing, merapikan susunan
barang dan menjaga barang yang dijual
c) PU (Pembantu Umum): bertugas untuk membantu segala keperluan
karyawan lain yang memang ditugaskan tidak boleh keluar dari lokasi
ritel Indomaret. Misalnya membeli makan siang, minum, dan lain-lain.
d) Security: menjaga keamanan dan ketertiban dan harus siap sedia di
pintu masuk/keluar lokasi Indomaret.
4. Divisi Kasir yang dikepalai Cashier Supervisor (CSPV)/Supervisor kasir.
Cashier Supervisor memantau kinerja unit yang ada di bawahnya, yaitu:
a) Kasir (Cashier): menerima pembayaran atas belanja konsumen.
b) Customer Service: berjaga di tempat penitipan barang untuk
melayani konsumen maupun karyawan Indomaret. Misalnya tas
(kantungan), paying, ataupun barang lainnya. Selain itu juga
memberikan pengumuman khusus melalui microphone yang ditujukan
kepada pihak-pihak tertentu.
c) Lansir: merapikan troli, mengantarkan barang konsumen, dan membantu
kasir dalam memasukkan barang belanjaan ke dalam kantung plastik
belanja.
5. Divisi Gudang yang dikepalai Supervisor Gudang bertugas untuk
melakukan pencatatan dan mengontrol jumlah barang di gudang,
mencocokkan jumlah barang secara fisik dan data, serta memantau unit
kerja di bawahnya, seperti:
a) Labelling: melabel barang-barang yang baru masuk.
b) Sticker: menempelkan stiker pada barang yang telah diberi label.
c) Admin Entry Data/AED: urusan administrasi barang.
6. Divisi Keuangan yang dikepalai Finance Manager/Manajer keuangan bertugas
untuk mengelola keuangan Indomaret, termasuk pada penyusunan laporan
keuangan selama satu periode, dan membuat laporan keuangannya. Selain
sumber daya manusia yang ada di atas, Indomaret juga memiliki SDM dari
luar perusahaan yang juga bersifat membantu kelangsungan usaha, yaitu:
a) Supplier: Supplier yang datang ke Indomaret jumlahnya banyak bahkan
bisa mencapai 25 supplier dalam sehari. Mereka memasok setiap jenis
barang tersedia di Indomaret. Misalnya Unilever, P&G, Sari Roti, Golden
Ginger, dan lain-lain.
b) SPG: merupakan karyawan berasal dari supplier yang ditugaskan
untuk memasarkan produknya. Ada dua jenis SPG di Indomaret, yaitu
SPG stay, dan mobile (ikut mempromosi barangnya).
3. Memotivasi Karyawan Ritel
Ritel umumnya menggunakan tiga metode untuk memotivasi aktivitas
karyawannya, yaitu:
1) Kebijakan tertulis dan pengawasan karyawan.
Hal ini adalah metode koordinasi yang paling mendasar karena dapat
dijadikan indikasi dan petunjuk bagi karyawan mengenai apa yang harus
dilakukan dan tidak boleh dilakukan.
2) Insentif
Insentif biasa dipergunakan peritel untuk memotivasi karyawan dalam
melaksanakan aktivitas yang konsisten dengan sasaran penjualan.
Terdapat 2 (dua) jenis insentif, yaitu:
a) Komisi
Kompensasi yang didasarkan pada rumusan yang telah ditetapkan
perusahaan. Contoh: komisi di Indomaret telah diberikan sesuai dengan
spesifikasi kerja, apabila ada karyawan yang lembur harus
melaporkannya terlebih dahulu kepada SM/ASM.
b) Bonus
Kompensasi tambahan yang diberikan secara periodik berdasarkan
evaluasi kerja karyawan.
Contoh: bonus diberikan sesuai dengan hari besar keagamaan. Misalnya
pada saat menjelang hari raya Idul Fitri, karyawan yang muslim akan
mendapatkan THR. Sementara karyawan yang nonmuslim (kristen) akan
mendapatkan bonus hari Natal.
3) Budaya organisasi
Memotivasi dan mengoordinasi karyawan bertujuan untuk
mengembangkan budaya organisasi kuat. Satuan nilai-nilai, tradisi, kebiasaan
dalam suatu perusahaan yang mendasari perilaku karyawan atau organisasi,
seperti menghargai setiap karyawan, mau mendengarkan bawahan, dan lain-
lain. Contoh pada Indomaret: budaya yang kuat terlihat dari kebijakkan
Indomaret adalah kerja yang tangkas, bersih, ramah, dan disiplin.
Tantangan utama dalam penjualan eceran adalah untuk mengurangi tingkat
keluar masuk karyawan. Perputaran karyawan yang tinggi akan mengurangi
penjualan (karena kurang berpengalaman, kurang pengetahuan akan barang,
dan kebijakan perusahaan sehingga tidak mampu berinteraksi secara efektif
dengan konsumen) dan meningkat biaya (rekrutmen dan pelatihan
membutuhkan biaya). Beberapa pendekatan yang dilakukan oleh ritel untuk
membangun komitmen timbal balik adalah:
a) Meningkatkan keterampilan.
b) Memberdayakan karyawan.
c) Menciptakan hubungan kemitraan dalam karyawan.
Terdapat tiga aktivitas manajemen sumber daya manusia yang
dapat membangun dan mengembangkan komitmen karyawan melalui
hubungan kemitraan:
(1) Mengurangi perbedaan status antarkaryawan.
(2) Memberikan peluang promosi untuk karyawan lama.
(3) Diberlakukan flextime (sistem penjadwalan pekerjaan yang
memungkinkan karyawan memilih waktu kerja) dan job sharing (dua
karyawan secara
sukarela bertanggung jawab atas satu pekerjaan.
Pada Indomaret, setiap karyawan dibimbing agar mampu saling bekerja
sama dalam melakukan berbagai kegiatan. Misalnya penempatan dan
penyusunan barang pada rak merupakan tugas seorang stockist. Namun
apabila ada konsumen yang mengambil kemudian mengembalikannya sehingga
tidak tersusun seperti kondisi semula maka pramuniaga yang sedang stand
by akan membantu untuk menyusunnya dengan rapi kembali.

Rangkuman

sama memanfaatkan sumber daya yang dimiliki.


to-one selling, yaitu mengarahkan penjualannya ke satu pembeli potensial, dan one-to-many/party selling, yaitu seorang wir
embuat, penjualan grosir/partai besar, agen, importir, atau peritel lainnya dan penjualannya kepada konsumen untuk penggu

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Fungsinya permintaan pasar akan produk ritel mendorong para pelaku usaha ritel
untuk mengombinasikan beberapa kebijaksanaan untuk melayani
konsumennya, cara ini adalah…
a. Strategi bisnis ritel
b. Taktik bisnis ritel
c. Kebijaksanaan bisnis ritel
d. Peningkatan bisnis ritel
e. Bisnis ritel
2. Kebijaksanaan ini sering kali diawali dengan menetapkan segmentasi pasar, adalah
kebijaksanaan…
a. Menentukan segmen pasar
b. Target pasar
c. Kebijaksanaan pemasaran
d. Penetrasi pasar
e. Jual beli pasar
3. Komitmen pelanggan terhadap suatu merek, took, atau pemasok berdasarkan
sifat yang sangat positif dalam pembelian jangka panjang, adalah…
a. Komunitas pelanggan
b. Komitmen pelanggan
c. Loyalitas pelanggan
d. Pelanggan potensial
e. Pelanggan ritel
4. Terlihat kepadatan kondisi lalu lintas, kemudahan akses lokasi, adalah bagian
dari panduan menentukan…
a. Penjualan bisnis
b. Kelompok konsumen
c. Pemukiman bisnis
d. Lokasi bisnis ritel
e. Strategi bisnis
5. Dalam analisis ini lokasi adalah suatu kemudahan bagi konsumen untuk datang
atau masuk dan keluar dari lokasi tersebut, adalah…
a. Aksesibilitas d. Analisis makro
b. Analisis lokasi e. Analisis ritel
c. Analisis mikro
6. Area geografis yang berdekatan yang memiliki mayoritas pelanggan dan
penjualan dari sebuah toko…
a. Area segmentasi
b. Area perdagangan
c. Area konsumen
d. Area penjualan
e. Area bisnis
7. Area geografis dari kepentingan pelanggan yang menghasilkan sekunder dalam
tingkat penjualan sekitar 20% dari penjualan sebuah toko, adalah…
a. Zona primer d. Zona geografi
b. Zona sekunder e. Zona aman
c. Zona tersier
8. Sebuah metode umum dari pendefinisian area perdagangan ritel yang potensial
untuk jaringan ritel yang lebih besar…
a. Analisis area
b. Area perdagangan
c. Analisis jaringan ritel
d. Analisis regresi
e. Analisis karyawan
9. Menawarkan keuntungan untuk memulai suatu bisnis baru dengan cepat
berdasarkan pada suatu merek dagang yang telah terbukti usahanya, tidak
sama seperti dengan membangun suatu merek dan usaha baru dari awal mula
disebut sistem…
a. Kelebihan waralaba
b. Kekurangan waralaba
c. Kriteria waralaba
d. Waralaba
e. Jenis usaha waralaba
10. Di bawah ini yang merupakan contoh waralaba produk adalah …
a. Vidio EZY
b. Jasa agen perjalanan arie tour
c. KFC, ice cendol idol, kebab baba rafi
d. Ayam goreng dobbi
e. Tela krezz

B. Soal Jawaban Singkat


1. Istilah manajemen berasal dari “manage” yang berasal dari bahasa ... yaitu ...
2. Sebuah proses untuk mengatur sesuatu yang dilakukan oleh sekelompok orang
atau organisasi untuk mencapai tujuan organisasi tersebut dengan cara
bekerja sama memanfaatkan sumber daya yang dimiliki, merupakan
pengertian…
3. Alasan utama mengapa manajemen diperlukan menurut T. Hani Handoko
adalah manajemen diperlukan agar…
4. Aliran manajemen yang memfokuskan pemikiran pada usaha untuk mencapai
kepuasan pelanggan adalah...
5. Keterampilan yang harus dimiliki oleh seorang manajer adalah ...
6. Berdasarkan pengertiannya, kata ritel berasal dari bahasa Perancis, yaitu ...
7. Pedagang partai besar disebut sebagai grosir atau ...
8. Kegiatan bisnis yang terlibat dalam penjualan barang maupun jasa kepada
konsumen untuk kebutuhan pribadi, kebutuhan keluarga, atau kebutuhan rumah
tangga disebut

9. Salah satu kegiatan badan usaha yang dilakukan oleh pimpinan untuk
menggerakkan karyawan agar bekerja keras dengan tujuan yang telah ditetapkan
dan memberikan motivasi kerja serta suasana kerja yang nyaman, hal yang
dilakukan pimpinan tersebut adalah termasuk dalam fungsi manajemen ...
10. Kerugian yang mungkin timbul dalam kesalahan pemilihan lokasi usaha ritel adalah …

C. Soal Uraian
1. Jelaskan pengertian bisnis ritel?
2. Ada tujuh komponen bauran ritel atau ritel mix yg membutuhkan perhatian
detail untuk mendukung kesuksesan ritel menurut Levy dan Weitz dalam bukunya
Retailing Management. Apa saja ketujuh komponen tersebut?
3. Saat ini telah banyak berkembang ritel dengan format-format baru. Apa saja jenis
format yang Anda ketahui?
4. Ada ritel yg dilakukan di luar toko (nonstore). Jelaskan apa maksudnya dan
berikan contohnya!
5. Menurut Anda apa kelebihan dan kekurangan membuka toko dengan
membeli waralaba?

D. Aktifitas Pembelajaran
Dalam mempelajari modul pada kegiatan belajar 2 ini, langkah-langkah yang harus
dilakukan oleh peserta didik adalah sebagai berikut:
1. Kegiatan Perseorangan
a) Kegiatan 1
1) Peserta didik membaca dan mempelajari uraian materi pada modul
kegiatan belajar 2 secara saksama. (Kegiatan Mengamati)
2) Peserta didik boleh bertanya terhadap dirinya sendiri dan sesama
peserta didik lainnya jika ditemui hal-hal yang kurang dipahami dalam
uraian materi tersebut. (Kegiatan Menanya)
3) Peserta didik membaca sumber referensi lain mengenai materi
strategi pemasaran bisnis ritel (boleh menggunakan internet jika
diperlukan). (Kegiatan Mengumpulkan Informasi)
4) Peserta didik mencatatkan hal-hal penting yang didapatkan dari uraian
materi dan sumber referensi lain serta menemukan sebuah kesimpulan
dari konsep mengenai materi strategi pemasaran bisnis ritel. (Kegiatan
Mengasosiasi)
5) Peserta didik memberitahukan hal-hal penting mengenai strategi
pemasaran bisnis ritel yang telah ia peroleh kepada peserta didik lain
ataupun kepada pembimbing. (Kegiatan Mengomunikasikan)
b) Kegiatan 2
1) Setelah melakukan kegiatan 1, peserta didik diharapkan mengisi soal-soal
pada bagian Latihan/Kasus/Tugas secara mandiri.
2) Peserta didik melakukan penilaian terhadap hasil pengerjaan bagian
Latihan/ Kasus/Tugas secara mandiri dengan berpedoman pada kriteria
penilaian dan kunci jawaban.
2. Kegiatan kelompok
1) Bentuklah kelompok (5 orang/kelompok).
2) Masing-masing kelompok melakukan diskusi tentang:
a. Pengertian manajemen ritel.
b. Pengelompokan bisnis ritel.
c. Faktor penting dalam usaha bisnis ritel.
A
Kesehatan dan Keselamatan Kerja
dalam Pengelolaan Bisnis Ritel

Kompetensi Dasar
3.3 Menganalisis Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) dalam pengelolaan bisnis ritel
4.3. Melaksanakan kesehatan dan keselamatan kerja dalam pengelolaan bisnis ritel

38 Pengelolaan Bisnis Ritel KelasKesehatan


XI untuk dan Keselamatan Kerja dalam Pengelolaan Bisnis Ritel
SMK/MAK 37
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pengertian kesehatan dan keselamatan kerja.
Menjelaskan sifat kesehatan dan keselamatan kerja.
Menjelaskan ruang lingkup K3.
Melaksanakan kesehatan dan keselamatan kerja dalam pengelolaan bisnis ritel.

Peta Konsep

Pengertian Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja

K3 Bisnis Ritel

Tujuan Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja

Undang-Undang Keselamatan Kerja


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Persaingan industri yang semakin ketat menuntut perusahaan untuk


mengoptimalkan seluruh sumber daya yang dimiliki dalam menghasilkan produk
berkualitas tinggi. Kualitas produk yang dihasilkan tidak terlepas dari peranan sumber
daya manusia (SDM) yang dimiliki perusahaan. Faktor-faktor produksi dalam perusahaan
seperti modal, mesin, dan material dapat bermanfaat apabila telah diolah oleh SDM.
SDM sebagai tenaga kerja tidak terlepas dari masalah-masalah yang berkaitan dengan
keselamatan dan kesehatannya sewaktu bekerja.
Riset yang dilakukan badan dunia International Labour Organization (ILO)
menghasilkan kesimpulan, setiap hari rata-rata 6.000 orang meninggal, setara dengan
satu orang setiap 15 detik atau 2,2 juta orang pertahun akibat sakit atau kecelakaan
yang berkaitan dengan pekerjaan mereka. Jumlah pria yang meninggal dua kali lebih
banyak dibandingkan wanita, karena mereka lebih mungkin melakukan pekerjaan
berbahaya. Secara keseluruhan kecelakaan di tempat kerja telah menewaskan 350.000
orang. Sisanya meninggal karena sakit yang diderita dalam pekerjaan seperti

membongkar zat kimia beracun (ILO, 2003 dalam Suardi, 2005).


Sumber (https://www.klopmart.com)
K3 adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari mengenai kesehatan dan
keselamatan dalam bekerja yang berfungsi untuk mencegah terjadinya kedua hal
tersebut. Dalam suatu perusahaan pastinya akan ada yang namanya K3 untuk
meminimalisir terjadinya kecelakaan kerja suatu perusahaan. Menurut ASSE (America
Society of Safety and Engineering) kegiatan K3 diadakan untuk mencegah adanya
kecelakaan dalam pekerjaan baik dalam keselamatan maupun kesehatan kerja.
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) adalah suatu program yang dibuat
pekerja maupun pengusaha sebagai upaya mencegah timbulnya kecelakaan dan
penyakit akibat kerja dengan cara mengenali hal-hal yang berpotensi menimbulkan
kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta tindakan antisipatif apabila terjadi
kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Tujuan dari dibuatnya program K3 adalah
untuk mengurangi biaya perusahaan apabila timbul kecelakaan dan penyakit akibat
kerja.
Perusahaan yang baik adalah perusahaan yang benar-benar menjaga keselamatan
dan kesehatan karyawannya dengan membuat aturan tentang keselamatan dan
kesehatan kerja yang dilaksanakan oleh seluruh karyawan dan pimpinan perusahaan.
Perlindungan tenaga kerja dari bahaya dan penyakit akibat kerja atau akibat dari
lingkungan kerja sangat dibutuhkan oleh karyawan agar karyawan merasa aman dan
nyaman dalam menyelesaikan pekerjaannya. Tenaga kerja yang sehat akan bekerja
Kesehatan dan Keselamatan Kerja dalam Pengelolaan Bisnis
Ritel
39
produktif, sehingga diharapkan produktivitas kerja karyawan meningkat yang dapat
mendukung keberhasilan bisnis perusahaan dalam membangun dan membesarkan
usahanya.

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


40 SMK/MAK
B. Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja

1. Keamanan Kerja
Pengertian keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan
mesin, pesawat, alat kerja, bahan, dan proses pengolahannya, landasan
tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaan.
Keselamatan kerja bersasaran segala tempat kerja, baik di darat, di dalam tanah,
di permukaan air, di dalam air, maupun di udara. Tempat-tempat demikian
tersebar pada segenap kegiatan ekonomi, seperti pertanian, industri,
pertambangan, perhubungan, pekerjaan umum, jasa, dan lain-lain. Salah satu aspek
penting sasaran keselamatan kerja mengingat risiko bahannya adalah penerapan
teknologi, terutama teknologi yang lebih maju dan mutakhir. Keselamatan kerja
adalah tugas semua orang yang bekerja. Keselamatan kerja adalah dari, oleh, untuk
setiap tenaga kerja serta orang lainnya dan juga masyarakat pada umumnya.
Keamanan kerja adalah unsur-unsur penunjang yang mendukung terciptanya

suasana kerja yang aman, baik berupa materil maupun nonmateril.


Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material di antaranya sebagai berikut.
a. Baju kerja
b. Helm
c. Kacamata
d. Sarung tangan
e. Sepatu
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat nonmaterial adalah sebagai berikut.
a. Buku petunjuk penggunaan alat.
b. Rambu-rambu dan isyarat bahaya.
c. Himbauan-himbauan.
d. Petugas keamanan.
Secara umum dapat diartikan tujuan penerapan K3 di proyek adalah agar tidak
terjadi kecelakaan kerja (zero accident).
Program keselamatan dan kesehatan kerja pada Proyek (RKP) meliputi:
1) Kondisi lingkungan lengkap dengan perencanaan site.
2) Struktur organisasi K3.
3) Pokok-pokok perhatian K3.
4) Identifikasi risiko kecelakaan dan pencegahan.
5) Identifikasi kondisi dan alat yang dapat menimbulkan potensi bahaya.
6) Jenis kecelakaan dan penyakit akibat kerja.
7) Daftar instansi terkait.
8) Kondisi lingkungan dan perencanaan site.
9) Pengaturan jalan mobilitas bahan, tenaga, dan alat.
10) Lokasi penyimpanan bahan/material.
11) Lokasi fabrikasi
12) Direksi keet.
13) Barak kerja.
2. Kesehatan Kerja
Kesehatan kerja adalah suatu kondisi kesehatan yang bertujuan agar masyarakat
pekerja memperoleh derajat kesehatan setinggi-tingginya, baik jasmani, rohani,
maupun sosial, dengan usaha pencegahan dan pengobatan terhadap penyakit atau
gangguan kesehatan yang disebabkan oleh pekerjaan dan lingkungan kerja
maupun penyakit umum. Kesehatan dalam ruang lingkup kesehatan,
keselamatan, dan keamanan kerja tidak hanya diartikan sebagai suatu keadaan
bebas dari penyakit. Menurut Undang- Undang Pokok Kesehatan RI No. 9 Tahun
1960, BAB I pasal 2, keadaan sehat diartikan sebagai kesempurnaan keadaan
jasmani, rohani, dan kemasyarakatan.
3. Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja dapat diartikan sebagai keadaan terhindar dari bahaya
selama melakukan pekerjaan. Dengan kata lain, keselamatan kerja merupakan
salah sau faktor yang harus dilakukan selama bekerja. Tidak ada seorang pun
di dunia ini yang menginginkan terjadinya kecelakaan. Keselamatan kerja sangat
bergantung pada jenis, bentuk, dan lingkungan di mana pekerjaan itu
dilaksanakan.
Unsur-unsur penunjang keselamatan kerja adalah sebagai berikut:
1. Adanya unsur-unsur keamanan dan kesehatan kerja yang telah dijelaskan di atas.
2. Adanya kesadaran dalam menjaga keamanan dan kesehatan kerja.
3. Teliti dalam bekerja.
4. Melaksanakan prosedur kerja dengan memperhatikan keamanan dan
kesehatan kerja.
Keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat, alat kerja, bahan, dan
proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara
melakukan pekerjaan (Suma’mur). Sasaran segala tempat kerja (darat, di dalam
tanah, permukaan dan dalam air, udara):
a. Industri
b. Pertanian
c. Pertambangan
d. Perhubungan
e. Pekerjaan umum
f. Jas
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kesehatan, keselamatan, dan
keamanan kerja adalah upaya perlindungan bagi tenaga kerja agar selalu dalam
keadaan sehat dan selamat selama bekerja di tempat kerja. Tempat kerja adalah
ruang tertutup atau terbuka, bergerak atau tetap, atau sering dimasuki tenaga
kerja untuk keperluan usaha dan tempat terdapatnya sumber-sumber bahaya.
Kecelakaan kerja dapat dibedakan menjadi kecelakaan yang disebabkan oleh:
1. Mesin
2. Alat angkutan
3. Peralatan kerja yang lain
4. Bahan kimia
5. Lingkungan kerja
6. Penyebab yang lain
Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja
1. Kerugian langsung
Penderitaan pribadi, rasa kehilangan dari anggota keluarga korban.
2. Kerugian tidak langsung (tersembunyi)
Kerusakan mesin dan peralatan, terganggunya produksi, terganggunya
waktu kerja karyawan, dan lain-lain.
Sebab-sebab kecelakaan
1. Tindak perbuatan manusia yang tidak memenuhi keselamatan (unsafe human acts).
2. Keadaan-keadaan lingkungan yang tidak aman (unsafe
conditions). Faktor utama:
1. Peralatan teknis
2. Lingkungan kerja
3. Pekerja
80—85% kecelakaan disebabkan oleh kelalaian atau kesalahan manusia suatu
pendapat. Langsung atau tidak langsung semua kecelakaan disebabkan oleh semua
manusia yang terlibat dalam suatu kegiatan.
Teori penyebab kecelakaan yang pernah diajukan
1. Teori kemungkinan murni (pure change theory).
2. Teori kecenderungan untuk celaka (accident prone theory) tidak dapat
menjelaskan asal-usul penyebab sesungguhnya kecelakaan.

C. Tujuan Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan Kerja

Kesehatan, keselamatan, dan keamanan kerja bertujuan untuk menjamin


kesempurnaan atau kesehatan jasmani dan rohani, tenaga kerja, serta hasil karya dan
budayanya. Secara singkat, ruang lingkup kesehatan, keselamatan, dan keamanan
kerja adalah sebagai berikut:
1. Memelihara lingkungan kerja yang sehat.
2. Mencegah dan mengobati kecelakaan yang disebabkan akibat pekerjaan
sewaktu bekerja.
3. Mencegah dan mengobati keracunan yang ditimbulkan dari kerja.
4. Memelihara moral, mencegah, dan mengobati keracunan yang timbul dari kerja.
5. Menyesuaikan kemampuan dengan pekerjaan, dan
6. Merehabilitasi pekerja yang cedera atau sakit akibat pekerjaan.
Keselamatan kerja mencakup pencegahan kecelakaan kerja dan perlindungan
terhadap terhadap tenaga kerja dari kemungkinan terjadinya kecelakaan sebagai
akibat dari kondisi kerja yang tidak aman dan atau tidak sehat. Syarat-syarat
kesehatan, keselamatan, dan keamanan kerja ditetapkan sejak tahap perencanaan,
pembuatan, pengangkutan, peredaran, perdagangan, pemasangan, pemakaian,
penggunaan, pemeliharaan, dan penyimpanan bahan, barang, produk teknis, dan
aparat produksi yang mengandung dan dapat menimbulkan bahaya kecelakaan.
Adapun yang menjadi tujuan keselamatan kerja adalah sebagai berikut:
1. Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatannya dalam melakukan
pekerjaan untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta
produktivitas nasional.
2. Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada di tempat kerja.
3. Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien.
Dalam hubungan kondisi-kondisi dan situasi di Indonesia, keselamatan kerja dinilai
seperti berikut:
1. Keselamatan kerja adalah sarana utama untuk pencegahan kecelakaan, cacat, dan
kematian sebagai akibat kecelakaan kerja. Keselamatan kerja yang baik adalah
pintu gerbang bagi keamanan tenaga kerja, kecelakaan selain menjadi sebab
hambatan- hambatan langsung juga merupakan kerugian-kerugian secara tidak
langsung, yakni kerusakan mesin dan peralatan kerja, terhentinya proses produksi
untuk beberapa saat, kerusakan pada lingkungan kerja, dan lain-lain. Biaya-biaya
sebagai akibat kecelakaan kerja, baik langsung ataupun tidak langsung, cukup
bahkan kadang-kadang terlampau besar sehingga bila diperhitungkan secara
nasional hal itu merupakan kehilangan yang berjumlah besar.
2. Analisis kecelakaan secara nasional berdasarkan angka-angka yang masuk atas
dasar wajib lapor kecelakaan dan data kompensasinya, dewasa ini seolah-olah
relatif rendah dibandingkan dengan banyaknya jam kerja tenaga kerja.
3. Potensi-potensi bahaya yang mengancam keselamatan pada berbagai sektor
kegiatan ekonomi jelas dapat diobservasi, misalnya: (a) sektor pertanian yang
juga meliputi perkebunan menampilkan aspek-aspek bahaya potensial seperti
modernisasi pertanian dengan penggunaan racun-racun hama dan pemakaian alat
baru seperti mekanisasi;
(b)sektor industri disertai bahaya-bahaya potensial seperti keracunan-keracunan bahan
kimia, kecelakaan-kecelakaan oleh mesin, kebakaran, ledakan-ledakan, dan lain-
lain;
(c) sektor pertambangan mempunyai risiko-risiko khusus sebagai akibat kecelakaan
tambang, sehingga keselamatan pertambangan perlu dikembangkan secara sendiri,
minyak dan gas bumi termasuk daerah rawan kecelakaan; (d) sektor
perhubungan ditandai dengan kecelakaan-kecelakaan lalu lintas darat, laut, dan
udara serta bahaya- bahaya potensial pada industri pariwisata, demikian pula
telekomunikasi mempunyai kekhususan dalam risiko bahaya; (e) sektor jasa,
walaupun biasanya tidak rawan kecelakaan juga menghadapkan problematik
bahaya kecelakaan khusus.
4. Menurut observasi, angka frekuensi untuk kecelakaan-kecelakaan ringan yang
tidak menyebabkan hilangnya hari kerja tetapi hanya jam kerja masih terlalu
tinggi. Padahal dengan hilangnya satu atau dua jam sehari mengakibatkan
kehilangan jam kerja yang besar secara keseluruhan.
5. Analisis kecelakaan memperlihatkan bahwa untuk setiap kecelakaan ada
faktor penyebabnya, sebab-sebab tersebut bersumber kepada alat-alat
mekanik dan lingkungan serta kepada manusianya sendiri. Untuk mencegah
kecelakaan, penyebab- penyebab ini harus dihilangkan.
6. 85% dari sebab-sebab kecelakaan adalah faktor manusia maka dari itu usaha-
usaha keselamatan selain ditujukan kepada teknik mekanik juga harus
memperhatikan secara khusus aspek manusiawi. Dalam hubungan ini,
pendidikan dan penggairahan keselamatan kerja kepada tenaga kerja
merupakan sarana yang sangat penting.
7. Sekalipun upaya-upaya pencegahan telah maksimal, kecelakaan masih mungkin
terjadi dan dalam hal ini adalah besar peranan kompensasi kecelakaan sebagai
suatu segi jaminan sosial untuk meringankan bebab penderita.

D. Undang-Undang Keselamatan Kerja

UU Keselamatan Kerja yang digunakan untuk mencegah terjadinya kecelakaan


kerja, menjamin suatu proses produksi berjalan teratur dan sesuai rencana, mengatur
agar proses produksi berjalan teratur dan sesuai rencana, mengatur agar proses
produksi tidak merugikan semua pihak. Setiap tenaga kerja berhak mendapatkan
perlindungan keselamatan dalam melakukan pekerjaannya untuk kesejahteraan dan
meningkatkan produksi serta produktivitas nasional.
UU Keselamatan Kerja yang berlaku di Indonesia sekarang adalah UU
Keselamatan Kerja (UUKK) No. 1 tahun 1970. Undang-undang ini merupakan undang-
undang pokok yang memuat aturan-aturan dasar atau ketentuan-ketentuan umum
tentang keselamatan kerja di segala macam tempat kerja yang berada di wilayah
kekuasaan hukum NKRI.

Dasar hukum UU No. 1 tahun 1970 adalah UUD 1945 pasal 27 (2) dan UU No. 14
tahun 1969. Pasal 27 (2) menyatakan bahwa: “Tiap-tiap warga negara berhak atas
pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan”. Ini berarti setiap warga
negara berhak hidup layak dengan pekerjaan yang upahnya cukup dan tidak
menimbulkan kecelakaan/penyakit. UU No. 14 tahun 1969 menyebutkan bahwa
tenaga kerja merupakan modal utama serta pelaksana dari pembangunan. Ruang
lingkup pemberlakuan UUKK dibatasi oleh adanya 3 unsur yang harus dipenuhi secara
kumulatif terhadap tempat kerja. Tiga unsur yang harus dipenuhi adalah:
1. Tempat kerja di mana dilakukan pekerjaan bagi suatu usaha,
2. Adanya tenaga kerja, dan
3. Ada bahaya di tempat kerja.
UUKK bersifat preventif, artinya dengan berlakunya undang-undang ini,
diharapkan kecelakaan kerja dapat dicegah. Inilah perbedaan prinsipil yang
membedakan dengan undang-undang yang berlaku sebelumnya. UUKK bertujuan untuk
mencegah, mengurangi, dan menjamin tenaga kerja serta orang lain di tempat kerja
untuk mendapatkan perlindungan, sumber produksi dapat dipakai dan digunakan secara
efisien serta proses produksi berjalan lancar.
1) Memahami Prosedur yang Berkaitan dengan Keamanan
Prosedur yang berkaitan dengan keamanan (SOP, Standard Operation Procedure)
wajib dilakukan. Prosedur itu antara lain adalah penggunaan peralatan
kesalamatan kerja. Fungsi utama dari peralatan keselamatan kerja adalah
melindungi dari bahaya kecelakaan kerja dan mencegah akibat lebih lanjut dari
kecelakaan kerja. Pedoman dari ILO (International Labour Organization)
menerangkan bahwa kesehatan kerja sangat penting untuk mencegah terjadinya
kecelakaan kerja. Pedoman itu antara lain:
1. Melindungi pekerja dari setiap kecelakaan kerja yang mungkin timbul dari
pekerjaan dan lingkungan kerja.
2. Membantu pekerja menyesuaikan diri dengan pekerjaannya.
3. Memelihara atau memperbaiki keadaan fisik, mental, maupun sosial para
pekerja. Alat keselamatan kerja yang biasanya dipakai oleh tenaga kerja adalah
helm, masker, kacamata, atau alat perlindungan telinga tergantung pada
profesinya.
2) Alat-Alat Pelindung Badan
Pada waktu melaksanakan pekerjaan, badan kita harus benar-benar terlindung
dari kemungkinan terjadinya kecelakaan. Untuk melindungi diri dari risiko yang
ditimbulkan akibat kecelakaan maka badan kita perlu menggunakan ala-alat
pelindung ketika melaksanakan suatu pekerjaan. Berikut ini akan diuraikan
beberapa alat pelindung yang biasa dipakai dalam melakukan pekerjaan listrik
dan elektronika.
Pakaian kerja
Pemilihan dan pemakaian pakaian kerja dilakukan berdasarkan ketentuan berikut.
a. Pemakaian pakaian mempertimbangkan bahaya yang mungkin dialami.
b. Pakaian longgar, sobek, dasi, dan arloji tidak boleh dipakai di dekat bagian mesin.
c. Jika kegiatan produksi berhubungan dengn bahaya peledakan/kebakaran
maka harus memakai pakaian yang terbuat dari seluloid.
d. Baju lengan pendek lebih baik daripada baju lengan panjang.
e. Benda tajam atau runcing tidak boleh dibawa dalam kantong.
f. Tenaga kerja yang berhubungan langsung dengan debu, tidak boleh
memakai pakaian berkantong atau mempunyai lipatan.
g. Teori: Hukum Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) merupakan instrumen yang memproteksi
pekerja, perusahaan, lingkungan hidup, dan masyarakat sekitar dari bahaya akibat
kecelakaan kerja. Perlindungan tersebut merupakan hak asasi yang wajib dipenuhi
oleh perusahaan. K3 bertujuan mencegah, mengurangi, bahkan menihilkan risiko
kecelakaan kerja (zero accident). Penerapan konsep ini tidak boleh dianggap
sebagai upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang
menghabiskan banyak biaya (cost) perusahaan, melainkan harus dianggap sebagai
bentuk investasi jangka panjang yang memberi keuntungan yang berlimpah pada
masa yang akan datang.
Bagaimana K3 dalam perspektif hukum? Ada tiga aspek utama hukum K3 yaitu
norma keselamatan, kesehatan kerja, dan kerja nyata. Norma keselamatan kerja
merupakan sarana atau alat untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja yang
tidak diduga yang disebabkan oleh kelalaian kerja serta lingkungan kerja yang
tidak kondusif. Konsep ini diharapkan mampu menihilkan kecelakaan kerja
sehingga mencegah terjadinya cacat atau kematian terhadap pekerja, kemudian
mencegah terjadinya kerusakan tempat, dan peralatan kerja. Konsep ini juga
mencegah pencemaran lingkungan hidup dan masyarakat sekitar tempat kerja.
Norma kesehatan kerja diharapkan menjadi instrumen yang mampu menciptakan dan
memelihara derajat kesehatan kerja setinggi-tingginya.
K3 dapat melakukan pencegahan dan pemberantasan penyakit akibat kerja,
misalnya kebisingan, pencahayaan (sinar), getaran, kelembaban udara, dan lain-
lain yang dapat menyebabkan kerusakan pada alat pendengaran, gangguan
pernapasan, kerusakan paru-paru, kebutaan, kerusakan jaringan tubuh akibat
sinar ultraviolet, kanker kulit, kemandulan, dan lain-lain. Norma kerja berkaitan
dengan manajemen perusahaan. K3 dalam konteks ini berkaitan dengan masalah
pengaturan jam kerja, shift, kerja wanita, tenaga kerja kaum muda, pengaturan
jam lembur, analisis dan pengelolaan lingkungan hidup, dan lain-lain. Hal-hal
tersebut mempunyai korelasi yang erat terhadap peristiwa kecelakaan kerja.
Eksistensi K3 sebenarnya muncul bersamaan dengan revolusi industri di
Eropa, terutama Inggris, Jerman, dan Perancis serta revolusi industri di
Amerika Serikat. Era ini ditandai adanya pergeseran besar-besaran dalam
penggunaan mesin-mesin produksi menggantikan tenaga kerja manusia.
Pekerja hanya berperan sebagai operator. Penggunaan mesin-mesin
menghasilkan barang-barang dalam jumlah berlipat ganda dibandingkan
dengan yang dikerjakan pekerja sebelumnya. Namun, dampak penggunaan
mesin-mesin adalah pengangguran serta risiko kecelakaan dalam lingkungan
kerja. Ini dapat menyebabkan cacat fisik dan kematian bagi pekerja. Juga dapat
menimbulkan kerugian material yang besar bagi perusahaan. Revolusi industri
juga ditandai oleh semakin banyak ditemukan senyawa-senyawa kimia yang dapat
membahayakan keselamatan dan kesehatan fisik dan jiwa pekerja (occupational
accident) serta masyarakat dan lingkungan hidup.
Pada awal revolusi industri, K3 belum menjadi bagian integral dalam perusahaan.
Pada era ini kecelakaan kerja hanya dianggap sebagai kecelakaan atau risiko kerja
(personal risk), bukan tanggung jawab perusahaan. Pandangan ini diperkuat
dengan konsep common law defence (CLD) yang terdiri atas contributing negligence
(kontribusi kelalaian), fellow servant rule (ketentuan kepegawaian), dan risk
assumption (asumsi risiko) (Tono, Muhammad: 2002). Kemudian konsep ini
berkembang menjadi employers liability yaitu K3 menjadi tanggung jawab
pengusaha, buruh/pekerja, dan masyarakat umum yang berada di luar
lingkungan kerja. Dalam konteks bangsa Indonesia, kesadaran K3 sebenarnya
sudah ada sejak pemerintahan kolonial Belanda. Misalnya, pada 1908 parlemen
Belanda mendesak Pemerintah Belanda memberlakukan K3 di Hindia Belanda yang
ditandai dengan penerbitan Veiligheids Reglement, Staatsblad No. 406 Tahun 1910.
Selanjutnya, pemerintah kolonial Belanda menerbitkan beberapa produk hukum
yang memberikan perlindungan bagi keselamatan dan kesehatan kerja yang diatur
secara terpisah berdasarkan masing-masing sektor ekonomi. Beberapa di
antaranya yang menyangkut sektor perhubungan yang mengatur lalu lintas
perkeretaapian seperti tertuang dalam Algemene Regelen Betreffende de Aanleg
en de Exploitate van Spoor en Tramwegen Bestmend voor Algemene Verkeer in
Indonesia (Peraturan umum tentang pendirian dan perusahaan Kereta Api dan
Trem untuk lalu lintas umum Indonesia) dan Staatblad 1926 No. 334, Schepelingen
Ongevallen Regeling 1940 (Ordonansi Kecelakaan Pelaut), Staatsblad 1930 No.
225, Veiligheids Reglement (Peraturan Keamanan Kerja di Pabrik dan Tempat
Kerja), dan sebagainya. Pada awal zaman kemerdekaan, aspek K3 belum menjadi
isu strategis dan menjadi bagian dari masalah kemanusiaan dan keadilan. Hal ini
dapat dipahami karena pemerintahan Indonesia masih dalam masa transisi
penataan kehidupan politik dan keamanan nasional. Sementara itu, pergerakan
roda ekonomi nasional baru mulai dirintis oleh pemerintah dan swasta
nasional.
K3 baru menjadi perhatian utama pada tahun 70-an searah dengan semakin ramainya
investasi modal dan pengadopsian teknologi industri nasional
(manufaktur). Perkembangan tersebut mendorong pemerintah melakukan
regulasi dalam bidang ketenagakerjaan, termasuk pengaturan masalah K3. Hal ini
tertuang dalam UU No. 1 Tahun 1070 tentang Keselamatan Kerja, sedangkan
peraturan perundang-undangan ketenagakerjaan sebelumnya seperti UU Nomor
12 Tahun 1948 tentang Kerja, UU No. 14 Tahun 1969 tentang Ketentuan-
ketentuan Pokok Mengenai Tenaga Kerja tidak menyatakan secara eksplisit konsep
K3 yang dikelompokkan sebagai norma kerja. Setiap tempat kerja atau perusahaan
harus melaksanakan program K3. Tempat kerja dimaksud berdimensi sangat luas
mencakup segala tempat kerja, baik di darat, di dalam tanah, di permukaan
tanah, dalam air, di udara maupun di ruang angkasa.
Pengaturan hukum K3 dalam konteks di atas adalah sesuai dengan sektor/bidang
usaha. Misalnya, UU No. 13 Tahun 1992 tentang Perkerataapian, UU No. 14 Tahun
1992 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), UU No. 15 Tahun 1992
tentang Penerbangan beserta peraturan-peraturan pelaksanaan lainnya. Selain
sekor perhubungan di atas, regulasi yang berkaitan dengan K3 juga dijumpai
dalam sektor-sektor lain seperti pertambangan, konstruksi, pertanian, industri
manufaktur (pabrik), perikanan, dan lain-lain. Di era globalisasi saat ini,
pembangunan nasional sangat erat dengan perkembangan isu-isu global seperti
hak-hak asasi manusia (HAM), lingkungan hidup, kemiskinan, dan buruh.
Persaingan global tidak hanya sebatas kualitas barang tetapi juga mencakup
kualitas pelayanan dan jasa. Banyak perusahaan multinasional hanya mau
berinvestasi di suatu negara jika negara bersangkutan memiliki kepedulian
yang tinggi terhadap lingkungan hidup. Juga kepekaan terhadap kaum pekerja
dan masyarakat miskin. Karena itu bukan mustahil jika ada perusahaan yang
peduli terhadap K3, menempatkan ini pada urutan pertama sebagai syarat
investasi.

an cara mengenali hal-hal yang berpotensi menimbulkan kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta tindakan antisipatif a

produksi berjalan teratur dan sesuai rencana, dan mengatur agar proses produksi tidak merugikan semua pihak.
Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. K3 merupakan perkembangan dari…
a. OASH d. WHO
b. OSH e. UN
c. ILO
2. Salah satu tujuan awal dibentuknya standar keselamatan dan kesehatan di tempat
kerja adalah…
a. Perang d. Moral
b. Kelaparan e. Kemiskinan
c. Bencana alam
3. Beberapa jenis risiko yang bisa dimiliki oleh pekerja di tempat kerja, kecuali…
a. Agama d. Psikologis
b. Fisik e. Lingkungan
c. Kimia
4. Perjanjian resmi yang memuat tentang K3 dan ditandatangani oleh President Richard
M. Nixon adalah…
a. OSH d. SOSH
b. OSHA e. OSA
c. NIOSH
5. Beberapa jenis ilmu yang dipelajari dan dipakai dalam penerapan K3, kecuali…
a. Perilaku d. Kesehatan
b. Teknologi e. Agama
c. Alam
6. Berikut ini merupakan undang-undang yang memuat tentang Keselamatan Kerja…
a. UU No.1 Tahun 1971
b. UU No.2 Tahun 1977
c. UU No.1 Tahun 1977
d. UU No.1 Tahun 1970
e. UUD’45 Pasal 29
7. Yang memengaruhi Anthropometri antara lain, kecuali…
a. Umur
b. Pekerjaan
c. Kelamin
d. Kehamilan
e. Iklim
8. Beberapa faktor yang dapat mendukung K3, kecuali…
a. Penyediaan tempat kerja aman
b. Pematuhan standar yang sudah ada
c. Penetapan insentif kerja
d. Evaluasi keadaan tempat kerja
e. Adanya tenaga konsultasi dan identifikasi
9. Beberapa keterbatasan manusia yang menghambat tingkat produktivitasan di
tempat kerja, kecuali…
a. Penglihatan
b. Usia
c. Persepsi
d. Gaji
e. Kemampuan motorik
10. Beberapa faktor umum yang menghambat tingkat produktivitasan di tempat
kerja, kecuali…
a. Pengoperasian peralatan yang cacat
b. Kurangnya peralatan keselamatan
c. Pekerjaan berbahaya
d. Perbaharuan mesin dan peralatan
e. Jadwal pekerjaan yang padat

B. Soal Jawaban Singkat


1. Keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat, alat kerja, bahan, dan
proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara
melakukan pekerjaan adalah pengertian dari…
2. Secara umum dapat diartikan tujuan penerapan K3 di proyek adalah…
3. Suatu kondisi kesehatan yang bertujuan agar masyarakat pekerja memperoleh
derajat kesehatan setinggi-tingginya, baik jasmani, rohani, maupun sosial,
dengan usaha pencegahan dan pengobatan terhadap penyakit atau gangguan
kesehatan yang disebabkan oleh pekerjaan dan lingkungan kerja adalah
pengertian dari…
4. Sebagai keadaan agar terhindar dari bahaya selama melakukan pekerjaan dan salah
satu faktor yang harus dilakukan selama bekerja adalah…
5. UU Keselamatan Kerja yang berlaku di Indonesia sekarang adalah UU Keselamatan
Kerja (UUKK) No… tahun …
6. Kegunaan rambu-rambu keselamatan dan kesehatan kerja di lingkungan pekerjaan
adalah sebagai…
7. Tanda dilarang merokok biasanya dipasang pada daerah…
8. Tanda arah yang aman dipasang sebagai peringatan untuk…
9. Sebutkan rambu-rambu yang biasa dipasang pada pekerjaan gedung bertingkat…
10. Tujuan dipasangnya rambu-rambu tanda listrik tegangan tinggi adalah…

C. Soal Uraian
1. Deskripsikanlah dengan singkat dan jelas pengertian keselamatan kerja dan
kesehatan kerja!
2. Jelaskan persyaratan dan standar keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan!
3. Buatlah konsep cara penanggulangan penyakit akibat kerja (misalnya akibat kerja
di lapangan pada cuaca buruk, hujan angin), dan pencegahan kecelakaan
kerja!
4. Deskripsikan pendapat Anda tentang bahaya kebakaran!
5. Diskusikan dengan teman sekelas Anda dan buatlah 5 jenis gambar
simbol/rambu peringatan atau alat bantu keselamatan dan kesehatan kerja,
yang terkait dengan pekerjaan proyek bangunan gedung bertingkat. (Diskusi
kelompok dengan anggota kelompok maksimal 5 orang)!
Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk
50 SMK/MAK
A

4 Sistem Informasi Retail

Kompetensi Dasar
3.4 Menerapkan sistem informasi ritel
4.4. Melakukan sistem informasi ritel

Sistem Informasi Retail 51


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pengertian sistem informasi dalam bisnis ritel.
Memahami elemen-elemen sistem informasi dalam bisnis ritel.
Menganalisis peran sistem informasi dalam bisnis ritel.
Melakukan sistem informasi ritel.

Peta Konsep
Pengertian Sistem Informasi Retail

Elemen-Elemen Sistem Informasi Ritel

Keputusan dalam Penerapan Sistem Informasi dalam Ritel


Sistem Informasi Retail

Peranan SIM pada Sebuah Perusahaan Ritel

Menganalisis Manajemen Persediaan dalam Bisnis Ritel

Contoh Sistem Informasi Manajemen


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Sistem Informasi Retail

Dalam bisnis ritel atau disebut juga eceran dilakukan pencatatan dalam arus
barang untuk memberikan informasi secara terperinci mengenai keluar masuknya
barang dalam inventory. Dengan dilakukan pencatatan maka dapat mengendalikan dan
mengawasi barang yang masuk maupun barang yang keluar secara akurat dan tepat.

Penggunaan sistem informasi yang tepat dapat membantu mempersiapkan


informasi yang akurat. Dengan perkembangan bisnis yang semakin ketat, untuk
dapat bersaing secara kompetitif maka perusahaan retail perlu mempertimbangkan
penggunaan sistem informasi. Sistem informasi ritel adalah sistem yang berbasis pada
pemanfaatan teknologi dalam menunjang kegiatan perusahaan.
Sistem Informasi Ritel (SIM Ritel) adalah suatu sistem informasi yang
dikembangkan dengan menggunakan pendekatan yang berbasis pada pemanfaatan
teknologi terpadu peralatan sistem mekanisasi pengolah data sebagai penyedia
informasi untuk menunjang semua aspek kegiatan yang berhubungan dengan
operasional, manajemen, analisis maupun dalam hal pembuatan keputusan.
Secara umum struktur SIM Ritel tidak berbeda dengan sistem informasi
manajemen lainnya, meliputi:
1. Tingkatan informasi untuk proses transaksi, dalam hal ini fungsinya adalah sebagai
inquiry response. Tingkatan ini biasanya menjadi tanggung jawab dari staf atau clerk.
2. Tingkatan informasi untuk perencanaan operasional, pengendalian dan
pengambilan keputusan. Informasi yang berkaitan dengan kegiatan operasional
setiap harinya dibutuhkan oleh Lower Management yang berada pada tingkatan ini
untuk pengambilan keputusan.
3. Tingkatan informasi untuk perencanaan taktis dan pengambilan keputusan.
Pada tingkatan ini Middle Management membutuhkan informasi yang datangnya
dari tingkat perencanaan operasional maupun informasi dari luar lingkungan
perusahaan seperti informasi tentang pesaing. Informasi tersebut nantinya akan
menjadi dasar pembuatan rencana taktis perusahaan contohnya pembuatan
anggaran maupun pengambilan keputusan seperti penentuan jenis dan harga
barang.
4. Tingkatan informasi untuk perencanaan strategi, kebijakan, dan
pengambilan keputusan. Tujuan dan arah perusahaan ditentukan oleh Top
Management. Karena itu informasi yang berkaitan dengan kinerja perusahaan
dan keadaan lingkungan luar perusahaan perlu dimiliki oleh tingkat ini demi
kemajuan perusahaan.
Sistem Informasi
Retail
53
Untuk membangun suatu Sistem Informasi Ritel dibutuhkan beberapa elemen, meliputi:
1. Perangkat keras
2. Perangkat lunak
3. Database
4. Manual procedur
5. Petugas pengoperasian sistem
Jadi bisnis retail tidak bisa terdiri dari satu kegiatan saja. Setelah mengetahui
definisi Manajemen dan Retail maka bisa dirumuskan manajemen retail adalah
pengaturan keseluruhan faktor-faktor yang berpengaruh dalam perdagangan retail,
yaitu perdagangan langsung barang dan jasa kepada konsumen. Faktor-faktor yang
berpengaruh dalam bisnis retail adalah place, price, product, dan promotion yang
dikenal sebagai 4P.

Retailtech Japan

B. Elemen-Elemen Sistem Informasi Ritel

Menurut O’Brien dan Marakas (2010) menyebutkan terdapat elemen sistem


informasi manajemen ritel, meliputi:
1) Perangkat keras yaitu merupakan bagian fisik dari suatu teknologi, misalnya
komputer, bagian dari perangkat keras merupakan bagian fisik dari komputer yang
bisa dilihat, disentuh.
2) Perangkat lunak yaitu merupakan bagian data yang disimpan secara digital, tidak
bisa dilihat bukti fisiknya.
3) Database yaitu merupakan sekumpulan software atau berbentuk data yang
disimpan secara digital.
4) Manual procedure yaitu merupakan langkah dalam melakukan sesuatu,
sehingga mempunyai kejelasan dalam melakukan sesuatu.
5) Petugas pengoperasian sistem yaitu petugas yang bekerja dalam pengoperasian
sistem. mereka bekerja sesuai job description dan SOP tertentu.
Elemen-elemen di atas berinteraksi dalam suatu sistem yang saling terkoneksi
untuk membentuk jaringan informasi. Dalam memetakan kebutuhan informasi yang
diperlukan perusahaan maka terdapat beberapa jaringan interkoneksi antara beberapa
bagian berikut ini.
Gambar 4.1 Arus Informasi dan Arus Barang dalam Industri
Ritel Sumber: Levy & Weitz, 2004 (dalam Utami 2010,
p.167)
Dalam proses ini sistem informasi memberikan bantuan untuk pelaksanaan
kegiatan retail dalam memberikan pelayanan terbaik untuk pelanggan usaha retail.
Proses penyediaan barang merupakan sistem yang terintegrasi antara konsumen, usaha
retail dan supplier-nya. Proses yang dijelaskan dalam gambar alur informasi dan
barang dagangan (gambar di atas) memberikan penjelasan atas rangkaian dari keinginan
konsumen hingga akhirnya perusahaan ritel menyediakannya. Menurut Utami (2010, p.
167) rangkaian pesan informasi sepanjang sistem dan dapat dijelaskan sebagai
berikut:
a) Informasi atas pembelian barang dari konsumen dicatat dalam terminal POS
(Point of Sales). Data ini akan dikirimkan ke bagian pembelian atau perencanaan.
Informasi yang masuk diterima dan dimasukkan sebagai bagian perencaaan
untuk melakukan pembelian tambahan ataupun membuat keputusan mark down
(pemberian diskon).
b) Informasi pembelian barang juga secara khusus akan diterima oleh komputer
pedagang ritel, yang memberikan informasi untuk melakukan pemesanan dan
dikirim pada toko dengan suatu sistem server yang disebut pertukaran data
elektronik (Electronic Data Interchange = EDI). Data yang dipertukarkan antara
bagian ini dapat berupa dokumen bisnis, yang berasal dari pedagang ritel ke
penjual, dan sebaliknya. Dengan demikian, untuk suatu barang yang sudah diorder
secara rutin, akan dapat dilakukan pemesanan secara otomatis.
c) Kemudian bagian pembelian atau perencanaan melakukan komunikasi dengan
vendor atau penjual untuk konfirmasi pemesanan barang. Dalam taraf ini biasanya
ditentukan tanggal pengiriman, syarat maupun termin pembayaran.
d) Pembeli atau perencanaan kemudian memberikan informasi itu kebagian distribusi
untuk melakukan koordinasi aktivitas pengantaran.
e) Para manajer toko juga dapat melakukan komunikasi dengan pusat distribusi
meminta pengantaran dan memeriksa status persediaan.
Lebih lanjut pembahasan mengenai terminologi dan penggunaan EDI dan POS
akan dijelaskan pada bagian lain dari modul ini.
Sistem informasi yang baik akan mampu mengoordinasi mulai dari bagian
pembelian dan penyediaan, yang memungkinkan adanya keuntungan dari peluang
pembelian khusus dengan jumlah tertentu. Di sisi lain, dengan data pelanggan yang
tepat maka akan dapat menurunkan biaya operasional yang memotong biaya
penyimpanan, biaya transportasi, dan biaya overhead lainnya.
C. Keputusan dalam Penerapan Sistem informasi dalam Ritel

Setelah vendor melakukan pengiriman barang dagang ke pusat distribusi


ataupun melakukan pengiriman langsung kepada peritel. Peritel dapat mengumpulkan
informasi pembelian bagi pelanggan, informasi ini juga bisa digunakan oleh
pemasok untuk merancanakan transaksi dalam bisnis ritel.

Setelah mengetahui kebutuhannya, kemudian manajemen perlu


mempertimbangkan peningkatan informasi yang akan memberikan dampak pada
perusahaan. Beberapa keuntungan yang akan didapat perusahaan dengan
menerapkan sistem informasi dalam perusahaan retail.
Keuntungan dalam sistem informasi dan jaringan manajemen menurut Utami (2010) adalah:
a. Menambah ketersediaan produk
Dengan adanya sistem informasi maka perusahaan ritel dengan cepat
memenuhi kepentingan dalam pemenuhan persediaan barang dagangan yang habis
(berkurang) dan mendapatkan informasi selera pelanggan terhadap pilihan
barang dagangan dengan jelas mengenai “apa”, “berapa” dan “di mana”. Untuk
memenuhi kebutuhan spesifik, terutama untuk perusahaan retail yang besar maka
perusahaan ritel dapat lebih baik mempersiapkan barang dengan menyimpan
lebih banyak untuk barang-barang kategori cepat habis.
b. Meningkatkan return on invesment
Kinerja perusahaan ritel dapat dilihat dengan kemampuannya untuk meningkatkan
target pengembalian atas investasi (return on investment/ROI). Dengan
menerapkan sistem informasi yang menunjang rantai pasokan yang lebih
efisien maka laba perusahaan dapat meningkatkan laba dan mengurangi
biaya-biaya pembelian, penyimpanan dan kerusakan. Dengan adanya sistem
informasi maka penjualan bersih dapat meningkat dengan menyediakan
produk-produk yang lebih tepat dan memberikan insentif sesuai dengan
informasi yang dihasilkan dari sistem tersebut.
Demikianlah keuntungan yang dapat diperoleh dalam menerapkan sistem informasi
untuk rital dalam menunjang tujuan perusahaan. Keputusan dalam melakukan investasi
untuk menerapkan sistem informasi atau tidak, sangat bergantung dari kalkulasi return
on investment yang akan diberikan dari sistem tersebut.

D. Peranan SIM pada Sebuah Perusahaan Ritel

Dengan terminologi yang sudah dijelaskan di atas, sangat jelas bahwa adanya
pusat data (database) dalam SIM sangat menunjang kegiatan dalam bisnis ritel, karena
melalui sistem informasi ini banyak informasi yang didapatkan sehingga
memudahkan transaksi dalam bisnis ritel. SIM ritel yang banyak digunakan adalah
sebagai berikut (O’Brien dan Marakas, 2010):
a. Transaction Processing Systems (TPS)
TPS digunakan untuk kegiatan internal maupun eksternal perusahaan yang
masih menyangkut dengan masalah barang dalam perusahaan seperti gaji
karyawan, order pembelian konsumen.
b. Process Control Systems (PCS)
PCS berguna untuk proses dalam pelaksaanaan bisnis ritel misalnya barang
masuk, barang keluar, pencatatan dalam gudang.
c. Office Automation Systems (OAS)
OAS berfungsi untuk menyimpan data atau dokumen yang terkait dengan perusahaan.
Peranan sistem informasi dalam bisnis dapat semakin meningkatkan laba
perusahaan dengan cara (Rangkuti, 2004):
a. Meningkatkan efisiensi operasional
Ketika banyak hal yang harus dilakukan, melalui sistem manajemen informasi ini
kita hanya cukup untuk mengunduh atau membuka web berkaitan mengenai
hal yang ingin diketahui, tanpa harus datang ke perusahaan untuk informasi
umum. Di sana terjadi efisiensi. Untuk efisiensi operasional maka perusahaan
menjalankan strategi low-cost leadership.
b. Memperkenalkan inovasi dalam bisnis
Inovasi baru membuat semua pekerjaan lebih efisien seperti ATM dalam dunia
perbankan. Untuk usaha ritel misalnya penggunaan mesin kasir dan sistem
pembelian.
c. Membangun sumber-sumber informasi strategis
Fungsi dari sistem informasi tidak lagi hanya memproses transaksi, penyedia
informasi, atau alat pengambilan keputusan. Tetapi, dapat berfungsi sebagai
penolong end user untuk meghadapi tantangan dari persaingan yang ketat.

E. Menganalisis Manajemen Persediaan dalam Bisnis Ritel

1. Pengertian Inventory Management (Manajemen Persediaan)


Manajemen persediaan merupakan hal yang harus diperhatikan dalam dunia
usaha bisnis retail. Untuk melihat seberapa profesionalnya suatu bisnis ritel
dapat dilihat dari sistem pengelolaannya, salah satunya pengelolaan stok dan
persediaan barang. Kurangnya pengelolaan dalam persediaan juga dapat
menurunkan keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan itulah mengapa
perusahaan sangat harus mementingkan manajemen persediaan. Persediaan
barang dagangan mencakup semua persediaan barang pada gudang maupun yang
sudah di display (stock in hand).
Persediaan barang dagangan berarti barang dagangan yang ada pada gudang
maupun barang yang di display pada rak, gondola, dan lain-lain. Satu hal yang
harus diperhatikan lagi bahwa barang yang ada di gudang ataupun di display
tidak boleh terlalu banyak karena menyebabkan barang menumpuk ketika barang
tersebut tidak fast moving, lalu ditakutkan adanya kerusakan barang dalam
gudang.
2. Fungsi Persediaan
Menurut Yamit (2003) ada empat faktor penting perlunya melakukan
manajemen persediaan untuk operasional perusahaan retail, yaitu:
a) Faktor waktu
Berkaitan dengan proses produksi dan distribusi.
b) Faktor ketidakpastian waktu datang dari supplier
Karena waktu yang tidak pasti dalam kedatangan bahan maka perusahaan
harus menyediakan persediaan lebih untuk mengantisipasi adanya
keterlambatan atas pesanan.
c) Faktor ketidakpastian penggunaan dari dalam perusahaan
Hal ini disebabkan oleh kesalahan dalam peramalan permintaan, kerusakan
mesin, keterlambatan operasi, bahan cacat, dan berbagai aspek lainnya
juga dapat mengganggu jalannya perusahaan.
d) Faktor ekonomis
Merupakan kegiatan perusahaan di mana perusahaan meminimalkan biaya atau
memilih jalan yang lebih efisien untuk melaksanakan transaksi dalam perusahaan.
Menurut Rangkuti (2004, p.15) menyebutkan bahwa fungsi persediaan adalah
sebagai berikut:
a) Fungsi Decoupling adalah persediaan dari perusahaan yang tidak tergantung
oleh supplier, dikarenakan persediaan bahan mentah sudah ada dalam
perusahaan sehingga hanya bergantung pada proses pengiriman dan waktu
pengiriman.
b) Fungsi Economic Lot Sizing adalah persediaan yang lebih
mempertimbangkan kepada penghematan harga atau potongan dalam
pembelian. Biasanya hal ini dapat dilakukan karena perusahaan melakukan
pembelian bahan baku secara banyak sehingga mengurangi nilai pada
pengiriman. Lalu dalam persediaan diusahakan untuk meminimalkan stok
agar mengurangi ruangan untuk gudang sehingga biaya sewa lebih murah.
c) Fungsi Antisipasi. Ketika permintaan tidak bisa diperkirakan atau diramal,
contohnya dalam permintaan musiman maka perusahaan menyiapkan
persediaan yang lebih banyak dari persediaan biasanya.
3. Maksud Persediaan
Maksud dari perencanaan persediaan adalah untuk memudahkan proses dalam
transaksi bisnis ritel. Maksud adanya persediaan menurut Rangkuti (2004, p.2):
a) Dibutuhkannya waktu untuk penyelesaian operasi, distribusi disebut
persediaan dalam proses dan pemindahan.
b) Setiap bagian membuat jadwal yang tidak terikat dengan bagian lainnya.
4. Pengendalian Persediaan
Pengendalian persediaan merupakan suatu usaha untuk menyediakan
bahan yang diperlukan dalam proses produksi yang dilakukan oleh perusahaan
dengan mengeluarkan keputusan-keputusan agar dapat meminimalkan
risiko. Tujuan perusahaan melakukan pengendalian ini yaitu untuk mengontrol
alur proses maupun transaksi yang terjadi di dalamnya dapat berjalan dengan baik
dan benar. Apabila terjadi suatu penyimpangan dalam proses produksi maka akan
mengakibatkan adanya selisih antara jumlah dan nilai persediaan. Persediaan
teoritis merupakan suatu perhitungan persediaan masukan dan keluaran yang
didasarkan pada konsep keseimbangan dinamis. Sedangkan persediaan aktual
merupakan jumlah persediaan yang tersedia setelah dilakukannya proses arus
barang.
Merchandising harus melakukan pencatatan (recording) terhadap setiap proses
yang sedang terjadi karena adanya perbedaan di antara nilai harapan dengan
keadaan yang sebenarnya. Kegiatan pencatatan ini dilakukan agar dapat mencapai
kondisi di mana persediaan sesuai dengan yang diharapkan. Merchandise telah
menangani banyak usaha dan item dalam proses produksi. Dengan demikian, perlu
dilakukan pengadministrasian
yang baik dan rapi. Pada saat ini, untuk menangani dan mengendalikan
persediaan haruslah memakai komputer. Pencatatan dengan komputer ini
akan memberikan kemudahan bagi penggunanya, karena stok dapat dilihat
melalui sistem dan dengan mudah dapat dicocokkan dengan buku maupun stok
riil di lapangan. Apabila dalam hasil laporan dari sistem dan buku memiliki
kesamaan maka grossmargin teoritis dan aktual akan memilki kesamaan. Bagi
grocery retailer, keadaan ini sangat jarang terjadi karena pada item barang
terjadi selisih persediaan yang disebabkan oleh kesalahan administrasi,
pencurian, dan lain sebagainya.
5. Pentingnya Pengendalian Persediaan dalam Usaha Ritel
Menurut Truboly (2006) bisnis ritel pada saat ini adalah bisnis yang menyenangkan.
Pada zaman dahulu binis ritel masih menjalankan sistem tradisional. Pada masa
sekarang ini sudah terdapat dukungan teknologi yang baik. Oleh karena itu,
perlu adanya sistem manajemen persediaan untuk mengelola persediaan. Arti
penting manajemen persediaan:
a) Aliran barang lebih terkontrol dan terkendali dengan baik tanpa mengganggu
operasional yang lainnya.
b) Menjamin barang tetap ada jika dibutuhkan konsumen. Konsumen akan
merasa puas apabila mereka mendapatkan barang yang mereka inginkan.
Kepuasan tersebut akan menimbulkan loyalitas terhadap perusahaan.
c) Menekan barang-barang yang memiliki pergerakan barang yang lambat.
Dengan penekanan tersebut perusahaan akan terhindar dari kebangkrutan
karena barang tidak laku.
d) Meminimalkan risiko kosong stok. Adanya barang-barang yang ada di
gudang membuat perusahaan akan aman dari kekurangan stok. Hal ini
juga merupakan antisipasi apabila pemasok telat dalam memasok barang
ke perusahaan.
Menganalisis Teknologi dalam Bisnis Ritel
Kini bantuan teknologi untuk berbagai aktivitas keamanan operasi ritel sudah
sangat banyak. Peritel bisa mendapatkan berbagai peralatan yang paling
sederhana hingga yang sangat mutakhir untuk mengamankan toko dan operasinya.
Beberapa di antaranya adalah menggunakan sistem keamanan elektronik, kaca
pengaman (security mirror), atau bahkan kamera cctv dan sistem tag (tag
system). Semua bisa digunakan sebagai alat bantu pengawasan toko yang
tentunya disesuaikan dengan kebutuhan format ritelnya. Sebuah sistem cctv
(close ciscuit tv) akan memberikan informasi siapa, kapan, serta tindakan apa
yang dilakukan orang yang masuk ke dalam toko. Kaca pengaman (security
mirror) akan membantu mengurangi blind spot serta mengurangi nilai jelek
pengutil. Tag system bisa digunakan sebagai pengawas“tidur”dan secara otomatis
akan memberikan tanda bila ada orang yang tidak bertanggung jawab.
Penggunaan aplikasi teknologi informasi ini sangat penting dalam dunia bisnis,
khususnya dalam industri ritel karena bisa membantu meningkatkan efisiensi
operasional dalam menjalankan sebuah bisnis, meskipun penggunaan teknologi
informasi ini hanya sebagai perantara saja.
1. Pengertian Teknologi Informasi
Yolanda (2011) menyatakan bahwa Teknologi Informasi adalah
kemampuan proses elektronikal dalam memasukkan proses input,
penyimpanan, keluaran, penyampaian, dan penerimaan data dan
informasi. Usaha Ritel adalah semua aktivitas yang melibatkan penjualan
barang atau pelayanan pada konsumen akhir. Contoh dari aktivitas ini yaitu
seperti peramalan permintaan dan penjualan,
manajemen persediaan, manajemen toko, transportasi, dan lain-lain.
2. Teknologi Informasi dalam Usaha Ritel
Teknologi Informasi mempunyai peran yang sangat penting dalam
menjalankan sebuah bisnis, karena dengan menggunakan teknologi informasi ini
bisa membantu meningkatkan efisiensi dalam mengoperasikan sebuah
perusahaan untuk mencapai hasil yang lebih akurat. Meskipun teknologi
informasi ini hanya sebagai perantara saja dalam menjalankan sebuah
bisnis.
Dalam bisnis ritel sudah banyak teknologi yang berkembang untuk
memudahkan transaksi dengan konsumen ataupun administrasi dalam
perusahaan ritel itu sendiri. Beberapa teknologi yang sudah lazim digunakan
dalam bisnis ritel adalah sebagai berikut (Levy dan Weitz, 2004):
a. Electronic Data Interchange (EDI)
Electronic Data Interchange (EDI) adalah suatu alur informasi bisnis
yang digunakan dalam pertukaran data antaraplikasi dan
antarorganisasi yang terintegrasi antara satu komputer dan komputer
lainnya. Electronic Data Interchange (EDI) ini banyak digunakan dalam
hubungan antara perusahaan dan supplier-nya untuk melakukan
pertukaran informasi persediaan yang berada di perusahaan baik di dalam
gudang maupun dalam display (inventory on hand). Teknologi informasi
ini juga digunakan untuk melakukan pemesanan barang yang dibutuhkan
oleh perusahaan ritel, untuk pemberitahuan pengiriman barang yang
dipesan perusahaan, untuk penerimaan barang dagangan dan
sebagainya. Dengan menggunakan Electronic Data Interchange (EDI) ini
maka sebuah perusahaan ritel akan lebih mudah melakukan pengaturan
persediaan barangnya. Hanya dengan memasukkan data barang yang
dibutuhkan ke dalam sistem EDI ini maka data tersebut akan langsung
terhubung ke komputer perusahaan vendor, ke komputer gudang dan
juga ke manajemen sebagai dasar pengambilan keputusan.
Manfaat menggunakan Electronic Data Interchange (EDI) (Levy dan
Weitz, 2004):
1) Adanya penghematan biaya dalam proses transaksi, misalnya
dalam pembayaran peralatan dalam bisnis ritel.
2) Adanya penghematan waktu dalam proses transaksi, dalam
proses transaksi untuk pemesan dan sebagainya biasanya
menggunakan kertas dan dilakukan secara tertulis manual tapi
dengan menggunakan Electronic Data Interchange (EDI) maka
transaksi dalam kertas dapat digantikan secara elektronik.
3) Meminimalkan kesalahan, dalam melakukan pemesanan barang sering
kali terjadi kesalahan dikarenakan kurang jelasnya pemesanan dalam
kertas karena tulisan setiap orang yang berbeda sehingga dapat
memunculkan persepsi yang berbeda, dalam menggunakan
Electronic Data Interchange (EDI) apa yang dikirimkan oleh
perusahaan kepada supplier akan sama sehingga kesalahan dapat
diminimalkan, jika terjadi kesalahan mungkin hanya dikarenakan
kesalahan pengiriman barang bukan dari kesalahan pemesanan
barang.
4) Respons yang lebih cepat dibandingkan pemesanan dengan
kertas karena pemesanan dengan ketas membutuhkan waktu lebih
lama untuk pesanan sampai ke tangan supplier dibandingkan dengan
Electronic Data
Interchange (EDI). Dengan menggunakan EDI maka data yang
dikirim langsung diterima dalam waktu bersamaan.
5) Pelaksanaan penyediaan persediaan akan lebih mudah karena barang
yang dibutuhkan untuk persediaan dengan mudah dipesan
oleh perusahaan.
6) Memiliki kemampuan untuk menyimpan data dengan baik
sehingga segala sesuatu yang sudah pernah dilakukan masih dapat
dilihat sebagai bukti dari pemesanan dan penerimaan.
7) Ada beberapa kegagalan dalam keamanan dalam
menggunakan Electronic Data Interchange (EDI) yaitu misalnya
kehilangan data, dalam menghindari hal tersebut perusahaan
dapat melakukan beberapa hal untuk mencegah yaitu orang
yang melaksanakan transaksi dalam Electronic Data Interchange
(EDI) sudah memiliki izin untuk melakukan permintaan.
b. Radio Frequency Identification (RFID)
Radio Frequency Identification (RFID) atau identifikasi frekuensi radio,
biasanya alat ini dipasang dalam produk, ada beberapa bentuk dari Radio
Frequency Identification (RFID). Dari yang besar sampai bentuk terkecil,
berbeda dengan barcode yang hanya bisa digunakan atau diidentifikasi
dengan kode tapi Radio Frequency Identification (RFID) dilakukan dengan
menggunakan gelombang radio. Dalam perusahan bisnis ritel misalnya
saja beberapa toko sudah banyak yang memasang alat ini, alat ini
digunakan untuk menghindari adanya barang yang diambil tanpa
membayar misalnya, ketika melewati pintu yang sudah dipasang alat
maka alat tersebut akan berbunyi dalam hal tersebut Radio
Frequency Identification (RFID) dilakukan untuk pelacakan barang.
Manfaat dalam menggunakan Radio Frequency Identification (RFID) yaitu
(Singh, 2014, p. 1052):
1) Dapat mengurangi biaya-biaya yang akan timbul, misalnya untuk
biaya gudang dan tenaga kerja, karena dalam pelacakan tidak
diperlukan banyak tenaga dari tenaga kerja karena sudah
digantikan dengan mesin.
2) Dapat melacak keberadaan produk dengan lebih cepat.
Tetapi dalam menggunakan Radio Frequency Identification (RFID) ada
beberapa hal yang harus dipertimbangkan yaitu (Levy dan Weitz,
2004):
1) Harga Radio Frequency Identification (RFID) yang relatif mahal.
2) Biasanya lebih diutamakan untuk digunakan pada barang dengan
harga yang tinggi.
3) Harus menggunakan data yang sangat banyak dalam
pemrosesannya, padahal terkadang alat yang digunakan dapat
memproses data yang terbatas saja.
c. Universal Price Code (UPC)
Universal Price Code (UPC) atau biasa disebut kode batang pada
barang (barcode). Universal Price Code (UPC) yaitu kode pada satu
barang yang digunakan secara universal atau menyeluruh pada satu
produk misalnya produk A mempunyai barcode yang sama untuk
seluruh Indonesia. Untuk membaca barcode dibutuhkan mesin khusus
pada mesin kasir.
Manfaat dalam menggunakan kode barcode ini yaitu:
1) Proses input barang ke sistem akan lebih cepat karena cukup
dengan men-scan kode maka barang otomatis langsung masuk ke
dalam sistem.
2) Proses dalam input data suatu produk akan lebih tepat karena
sudah menggunakan sistem yang dibuat dengan ketepatan
tinggi tanpa melibatkan kegiatan yang dilakukan manusia di
dalamnya sehingga mengurangi risiko human error.
3) Adanya peningkatan kinerja manajemen dalam perusahaan bisnis
ritel karena proses yang lebih cepat dan tepat sehingga hampir tidak
terjadi kesalahan dalam input barang.
3. Teknologi dalam Distribusi
Secara mendasar, menurut Singh (2014) perkembangan yang cukup signifikan
atas penggunaan teknologi untuk perusahaan dalam industri retail ini.
Perkembangan penggunaan teknologi ini utama dipengaruhi oleh:
a) Menurunnya biaya pembelian komputer.
b) Meningkatnya variasi mesin yang tersedia.
c) Meningkatnya kepedulian manajemen akan teknologi.
d) Meningkatnya pilihan paket perangkat lunak yang tersedia.
e) Meningkatnya kemampuan dan kecanggihan alat pemrogaman
dan perancangan dalam industri ini.
f) ) Meningkatnya tuntutan akan kecanggihan alat perencanaan taktis dan strategis.
g) Meningkatnya kemampuan komunikasi yang menghasilkan
keseimbangan antara pengolahan terbesar dan basis data terpusat.
h) Cukup meningkatnya teknologi pengumpulan data dengan adanya
terminal jinjing, radio, unit EPOS, dan scanner laser.
6. Contoh Sistem Informasi Manajemen
Beberapa contoh konkret penerapan sistem informasi manajemen yaitu sebagai berikut:
1) Enterprise Resource Planning (ERP)
Sistem ERP ini biasanya digunakan oleh sejumlah perusahaan besar dalam
mengelola manajemen dan melakukan suatu pengawasan yang saling
terintegrasi terhadap unit bidang kerja Keuangan, Accounting, Sumber
Daya Manusia, Pemasaran, Operasional, dan Pengelolaan Persediaan.
2) Supply Chain Management (SCM)
Sistem SCM ini sangat bermanfaat bagi pihak manajemen di mana data data
yang disajikan terintegrasi mengenai manajemen suplai bahan baku, mulai dari
pemasok, produsen, pengecer, hingga konsumen akhir.
3) Transaction Processing System (TPS)
TPS ini berguna untuk suatu proses data dalam jumlah yang besar dengan
transaksi bisnis yang rutin. Program ini biasa diaplikasikan untuk
manajemen gaji dan inventaris. Contohnya yaitu pada aplikasi yang digunakan
untuk Bantuan Keuangan Desa Pemprov Jawa Timur.
4) Office Automation System (OAS)
Sistem aplikasi ini berguna untuk melancarkan sebuah komunikasi
antardepartemen dalam suatu perusahaan dengan cara mengintegrasikan
server-server komputer pada setiap user di perusahaan. Contohnya yaitu
email.
5) Knowledge Work System (KWS)
Sistem informasi KWS ini mengintegrasikan satu pengetahuan baru ke dalam
organisasi. Dengan ini, diharapkan para tenaga ahli mampu menerapkannya
dalam pekerjaan mereka.

is pada pemanfaatan teknologi terpadu peralatan sistem mekanisasi pengolah data sebagai penyedia informasi untuk menu
emudahkan transaksi dalam bisnis ritel.

n oleh perusahaan dengan mengeluarkan keputusan-keputusan agar dapat meminimalkan risiko.

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Komponen sistem informasi berupa data yang masuk ke dalam sistem informasi
disebut dengan…
a. Input
b. Model
c. Output
d. Basis data
e. Proses
2. Sistem informasi yang mencatat transaksi ke dokumen-dokumen dasar
kemudian mengolahnya ke dalam sistem informasi yang diolah untuk dijadikan
informasi-informasi pencatatan nilai disebut…
a. Transaction processing systems
b. Speedsheet
c. Buku besar
d. Neraca
3. Sistem yang dapat menunjukkan pergeseran selera konsumen dari satu tempat
ke tempat yang lain dengan menggunakan tampilan geografis disebut…
a. ANN
b. GIS
c. DSS
d. SIS
4. Era di mana perusahaan-perusahaan sudah dihubungkan dengan jaringan
sistem teknologi informasi secara global dengan teknologi telekomunikasi melalui
internet merupakan ciri dari…
a. Operasi c. Era jejaring global
b. Informasi d. Akuntansi
5. Tingkatan manajer yang melakukan keputusan yang sifatnya terstruktur
adalah manajemen tingkat…
a. Atas d. Atas dan bawah
b. Menengah e. Sedang
c. Bawah
6. Urutan yang benar siklus pengolahan data dari sistem informasi adalah…
a. Input - model - output
b. Input - output - model
c. Model - input - output - informasi
d. Input - model - output – informasi
e. Semua benar
7. Penerapan sistem-sistem informasi di dalam fungsi-fungsi organisasi atau di
tingkatan- tingkatan organisasi merupakan penerapan sistem informasi secara…
a. Eksternal
b. Internal
c. Perencanaan strategi
d. Pengendalian
e. Terstruktur
8. Tujuan dari pengendalian kerusakan perangkat keras adalah…
a. Pengontrol data
b. Data processing feedback
c. Mendeteksi kesalahan
d. Analisis sistem
e. Penghematan
9. Sistem komputer yang dihubungkan dengan internet juga dapat diberi protokol
jasa nama domain. Contoh dari domain pendidikan adalah…
a. Com d. Gov
b. Edu e. go.id
c. Net
10. Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi jika dapat menyediakan
produk atau jasa yang berbeda atau unik dengan nilai yang lebih besar kepada
pelanggan dibandingkan pesaing-pesaingnya, yaitu dengan cara…
a. Menggunakan sistem informasi antarorganisasi untuk menghubungkan
sistem- sistem informasi perusahaan lain
b. Membantu perusahaan memfokuskan pada produk atau jasa khusus di suatu
niche khusus di dalam organisasi
c. Menurunkan secara drastis biaya proses bisnis dengan melakukan rekayasa
proses bisnis
d. Menggunakan teknologi informasi untuk membuat produk atau jasa yang berbeda
e. semua benar
B. Soal Jawaban Singkat
1. Suatu sistem informasi yang dikembangkan dengan menggunakan pendekatan
yang berbasis pada pemanfaatan teknologi terpadu peralatan sistem mekanisasi
pengolah data sebagai penyedia informasi untuk menunjang semua aspek
kegiatan yang berhubungan dengan operasional, manajemen, analisis maupun
dalam hal pembuatan keputusan merupakan pengertian dari…
2. Empat faktor yang berpengaruh dalam bisnis retail adalah place, price, product dan…
3. Istilah bagian yang memberikan informasi untuk melakukan pemesanan dan
dikirim pada toko dengan suatu sistem server yang disebut…
4. Dengan adanya sistem informasi perusahaan ritel dengan cepat memenuhi
kepentingan dalam pemenuhan persediaan barang dagangan yang habis dan
mendapatkan informasi selera pelanggan terhadap pilihan barang dagangan
dengan jelas mengenai “apa”, “berapa” dan “di mana”. Merupakan Keuntungan
dalam sistem informasi dan jaringan manajemen menurut…
5. Dengan adanya sistem informasi maka penjualan bersih dapat meningkat
dengan menyediakan produk-produk yang lebih…
6. Siapa yang akan menyediakan pelayanan Sistem Informasi?
7. Sistem informasi fungsional yang terintegrasi meliputi beberapa fungsi dalam
organisasi disebut…
8. Sistem komputer yang dihubungkan dengan internet juga dapat diberi protokol
jasa nama domain. Contoh dari domain pendidikan adalah…
9. Penggunaan internet untuk melakukan bisnis disebut…
10. Salah satu fungsi ritel adalah…

C. Soal Uraian
1. Apa peran sistem informasi dalam bisnis ritel?
2. Mengapa pelaku bisnis harus menerapkan sistem informasi?
3. Jelaskan tiga cara sistem informasi yang dapat mengubah bisnis!
4. Sebutkan dan jelaskan enam alasan mengapa sitem informasi sangat penting
bagi bisnis saat ini!
5. Apa tujuan dari sistem informasi dari perspektif bisnis? Peranan apa yang
dijalankannya dalam rantai nilai informasi bisnis?
Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk
66 SMK/MAK
A
Perilaku Konsumen Bisnis Ritel

Kompetensi Dasar
3.5 Menganalisis perilaku konsumen dalam bisnis ritel
4.5 Membuat laporan hasil analisis perilaku konsumen dalam bisnis ritel

Perilaku Konsumen Bisnis Ritel 67


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pentingnya mempelajari perilaku konsumen dalam bisnis ritel.
Menganalisis perilaku konsumen dalam bisnis ritel.
Melakukan identifikasi perilaku konsumen dalam bisnis ritel.

Peta Konsep
Budaya Konsumen

Pola Perilaku Belanja Konsumen

Tipe Perilaku Pembelian

Perilaku Konsumen Bisnis Ritel


Model Perilaku Konsumen

Proses Keputusan Pembelian Konsumen

Peranan yang Dapat Dilakukan Seseorang dalam Pengambilan Keputusan

Jenis-Jenis Perilaku Keputusan Pembelian


Materi Pembelajaran

A. Budaya Konsumen

Kebudayaan adalah faktor penentu keinginan dan perilaku konsumen yang


paling mendasar, bahkan budaya menjadi faktor utama dalam perilaku pengambilan
keputusan dan perilaku pembelian. Budaya konsumsi yang muncul pada suatu
komunitas juga dipengaruhi antara lain oleh strategi pemasaran dan konsumsi massal
yang meningkat sejalan dengan semakin banyaknya orang yang memiliki pendapatan
lebih. Oleh karena itu, budaya juga mempunyai berbagai makna dari suatu perilaku
konsumsi dalam suatu masyarakat. Budaya memengaruhi perilaku konsumen dalam
tiga faktor, yaitu (Engel dkk., 1994):
(a) Budaya memengaruhi struktur konsumsi,
(b) Budaya memengaruhi bagaimana individu mengambil keputusan, dan
(c) Budaya adalah variabel utama dalam penciptaan dan komunikasi dari sebuah produk.

Menurut Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan


Konsumen, definisi konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan atau jasa yang
tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan sendiri, keluarga, orang lain,
maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. Konsumen akhir dari
suatu produk yang dipasarkan dapat dikelompokkan ke dalam empat variabel
segmentasi utama, yaitu:
(a) Geografis,
(b) Demografis,
(c) Psikografis, dan
(d) Perilaku.
Konsumen adalah makhluk sosial yang hidup bersama dengan orang lain dan
berinteraksi dengan sesamanya, saling memengaruhi dalam membentuk perilaku,
kebiasaan, sikap, kepercayaan, dan nilai-nilai yang dianggap penting, yang merupakan
bagian dari kebudayaan. Pada dasarnya budaya-budaya yang hidup di Indonesia
dibangun oleh tiga dasar yang dominan yakni, nilai religius, nilai solidaritas, dan nilai
estetika (Timotius Nusan, 2003). Selain tiga hal tersebut, setiap masyarakat juga
memiliki rumusan adat-istiadat yang isinya
disusun berdasarkan hasil interaksi dan interpretasi masyarakat setempat sehingga
memiliki traits yang spesifik maka adat istiadat tersebut sering disebut sebagai suatu
kearifan lokal (Tjahyono, 1999).
Demikian pula halnya dengan masyarakat Sunda, yang dalam kehidupan

Perilaku Konsumen Bisnis


Ritel
69
bermasyarakat juga menampilkan nilai-nilai dalam wujud kaidah-kaidah sosialnya.
Masyarakat Sunda mempunyai keyakinan relatif atas apa yang baik dan buruk, yang
benar dan salah, yang

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


70 SMK/MAK
seharusnya dan yang tidak seharusnya ada dalam perilaku sosialnya. Nilai-nilai
yang dipedomani orang Sunda tidak berdiri sendiri, tetapi berkaitan dengan nilai-nilai
lain dari pandangan hidup, contohnya seperti“Ajeg dina agama jeung dari agama” atau
taat dan patuh terhadap agama dan berperilaku baik dalam hidup bermasyarakat sesuai
tuntunan agama. Adapun agama mayoritas yang dianut oleh masyarakat Sunda yakni
Islam. Oleh karena itu secara umum, karakter orang Sunda dilandasi oleh nilai-nilai
agama Islam, yang mengacu kepada ”citra sebagai insan ahlaqul karimah” yakni
keseimbangan antara agama, sosial dan ekonomi (Abdullah, 2006).
Dalam skala budaya yang lebih luas, masyarakat Sunda bersifat egaliter dan
terbuka terhadap hal-hal baru, dan bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan
dengan tetap memegang teguh nilai moral seperti cageur, bageur, bener, pinter. Cageur
artinya sehat, bukan hanya sehat jasmani, tetapi juga lebih berdimensi moral. Bageur,
artinya baik dalam tingkah laku dan tutur kata. Bener artinya benar dalam bertindak
yang sesuai dengan kaidah-kaidah moral dan norma masyarakat. Pinter artinya pintar
dalam menentukan sikap, bijak dalam mengambil keputusan. Dengan memahami nilai
dasar tersebut, diharapkan masyarakat Sunda telah mengintegrasikan agama Islam
dengan nilai dan kaidah sosial ke dalam adat- istiadat mereka, sebagai dasar
pandangan hidup.
Adanya perubahan gaya hidup masyarakat Sunda yang lebih konsumtif terhadap
produk- produk baru dan pergeseran pola konsumsi makanan dari tradisional ke
modern, didorong oleh munculnya keanekaragaman produk yang tersedia di pasar.
Selain itu, kebutuhan akan produk-produk yang sehat dan halal menjadi pilihan
utama hampir seluruh masyarakat pada saat ini. Adapun pengertian produk halal
menurut Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat adalah produk yang memenuhi
syarat kehalalan sesuai dengan syariat Islam. Kehalalan produk menjadi suatu hal yang
penting untuk eksistensi produk itu sendiri, demi menjaga kenyamanan para
konsumennya.

Perkembangan produk-produk halal semakin tinggi, terutama pada produk


makanan, obat-obatan, dan kosmetika. Hal ini mengakibatkan konsumen dihadapkan
pada berbagai pilihan produk yang menarik minat untuk mencoba jenis-jenis
produk baru tersebut. Mengonsumsi produk halal dan baik (thoyib) merupakan
perintah Allah SWT yang wajib dilaksanakan oleh setiap orang beriman. Dengan
demikian, mengonsumsi produk halal dengan dilandasi iman dan taqwa karena
mengikuti perintah Allah SWT merupakan ibadah yang mendatangkan pahala dan
memberikan kebaikan dunia dan akhirat.
Masyarakat Sunda yang mayoritas beragama Islam dan memegang teguh nilai
dan normal yang dianutnya, meyakini bahwa suatu produk akan terjaga kualitas
dan asal muasalnya, jika telah mendapat sertifikasi halal. Kota Bandung mempunyai
potensi ekonomi yang cukup tinggi sebagai representasi dari masyarakat Sunda.
Banyaknya jumlah penduduk dan meningkatnya inovasi berbagai produk telah
menyebabkan semakin tingginya aktivitas ekonomi. Penelitian ini dimaksudkan untuk
menganalisis tentang perilaku belanja masyarakat Sunda terhadap produk halal. Hasil
penelitian ini akan memberikan gambaran tentang
kompleksitas terbentuknya masyarakat konsumsi modern, dengan menunjukkan
pentingnya budaya untuk memahami perilaku konsumen.

B. Pola Perilaku Belanja Konsumen

Perilaku konsumen menyangkut masalah keputusan yang diambil seseorang


dalam persaingannya, dan penentuan untuk mendapatkan dan mempergunakan barang
dan jasa. Konsumen mengambil banyak macam keputusan membeli setiap harinya.
Kebanyakan perusahaan besar meneliti keputusan membeli konsumen secara amat
rinci untuk menjawab pertanyaan mengenai apa yang dibeli konsumen, di mana
mereka membeli, bagaimana dan berapa mereka membeli, serta mengapa mereka
membeli. Pemasar dapat mempelajari apa yang dibeli konsumen untuk mencari
jawaban atas pertanyaan mengenai apa yang mereka beli, di mana dan berapa
banyak, tetapi mempelajari mengenai alasan tingkah laku konsumen bukan hal yang
mudah untuk diamati, jawabannya seringkali tersembunyi jauh dalam benak
konsumen.
Pengertian perilaku konsumen yang didefinisikan para ahli sebagai berikut:
“Consumer behaviour is the study of how individuals, groups, and organizations select,
buy, use, and dispose of goods, service, ideas, or experiences to satisfy their needs and
wants” (Kotler dan Keller, 2012). Pendapat lain menjelaskan bahwa perilaku konsumen
sebagai perilaku yang terlibat dalam hal perencanaan, pembelian, dan penentuan
produk serta jasa yang konsumen harapkan untuk dapat memenuhi kebutuhan dan
keinginan konsumen (Christina Whidya Utami, 2010, 45). Perilaku konsumen adalah
studi tentang bagaimana individu, kelompok, dan organisasi memilih, membeli,
menggunakan, dan bagaimana barang, jasa, ide, atau pengalaman untuk
memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka (Kotler dan Keller, alih bahasa oleh
Bob Sabran, 2009).
Definisi di atas dapat disimpulkan bahwa perilaku konsumen merupakan
tindakan- tindakan dan hubungan sosial yang dilakukan oleh konsumen
perorangan, kelompok maupun organisasi untuk menilai, memperoleh dan
menggunakan barang-barang serta jasa melalui proses pertukaran atau pembelian
yang diawali dengan proses pengambilan keputusan yang menentukan tindakan-
tindakan tersebut. Konsumen adalah individu yang mempunyai warna tersendiri tiap-
tiap individunya, sebagai pemasar kita perlu memahami konsep pemikiran mereka
dengan menerka faktor yang memengaruhi konsumen. Terdapat empat faktor yang
memengaruhi perilaku pembelian konsumen yang dikemukakan Kotler dan Keller yang
dialih bahasakan oleh Bob Sabran (2012) yaitu:
(a) Faktor budaya (culture factors), di mana kelas budaya (culture), subbudaya
(subculture), dan kelas sosial (social class), sangat memengaruhi terhadap
perilaku pembelian konsumen.
(b) Faktor sosial (social factors), dalam faktor ini seperti kelompok
referensi/kelompok acuan (reference groups), keluarga (family), serta peran sosial
dan status (social roles and statuses) memengaruhi perilaku pembelian.
(c) Faktor pribadi (personal factors), di mana keputusan pembelian dipengaruhi
oleh karakteristik pribadi yang meliputi usia (age), tahap siklus hidup pembeli
(stage in the life cycle), pekerjaan (occupation), keadaan sosial (economic
circumstances), kepribadian dan konsep diri (personality), serta gaya hidup dan
nilai (lifestyle and self-concept).
(d) Faktor psikologis (psychological factors), di mana dalam faktor ini terdiri dari
motivasi (motivation), persepsi (perception), pengetahuan, keyakinan, dan
sikap.

C. Tipe Perilaku Pembelian

Perilaku pembelian konsumen mempunyai empat tipe dalam pembelian sebuah


produk yang dikemukakan oleh Kotler dan Keller yang dialih bahasakan oleh Bob Sabran
(2012) yaitu:
(a) Perilaku pembelian rumit: konsumen menempuh perilaku membeli yang kompleks
bila mereka semakin terlibat dalam kegiatan membeli dan menyadari perbedaan
penting di antara beberapa merek produk yang ada. Para pemasar produk
mengharapkan adanya keterlibatan yang mendalam, yaitu harus memahami
pengumpulan informasi dan perilaku menilai dari para konsumen yang melakukan
pertimbangan mendalam. Pemasar perlu mengembangkan strategi untuk
membantu pembeli dalam mempelajari ciri-ciri golongan produk dan tingkat
kelapangan secara efektif.
(b) Pembelian pengurangan ketidaknyamanan: pembeli akan memilih pilihan produk
yang tersedia, akan tetapi dia akan cepat membeli karena perbedaan merek tidak
ditekankan. Setelah membeli, konsumen mungkin akan mengalami ketidakcocokan,
lalu konsumen mulai mempelajari banyak hal lain dan berusaha untuk
membenarkan keputusannya guna mengurangi ketidakcocokan. Implikasi situasi
tersebut bagi pemasar bahwa penentuan harga, lokasi yang baik, dan tenaga jual
yang efektif adalah penting untuk memengaruhi pilihan merek.
(c) Perilaku pembelian karena kebiasaan: terbukti bahwa konsumen yang tidak
terlibat dalam keputusan yang mendalam (low involvement) bila membeli
sesuatu yang harganya relatif murah atau produk yang sering dibeli, misalnya
sabun mandi, dalam hal ini pemasar memerlukan keterlibatan rendah dengan
sedikit perbedaan merek, akan menjumpai keefektifan dalam memanfaatkan
promosi.
(d) Perilaku pembelian yang mencari variasi: dalam beberapa situasi pembelian,
keterlibatan konsumen yang rendah, tetapi ditandai dengan perbedaan merek yang
nyata. Dalam situasi ini konsumen sering melakukan penggantian merek,
yang terjadi adalah memperoleh keragaman, bukan karena tidak puas.

D. Model Perilaku Konsumen

Banyak faktor yang memengaruhi perilaku konsumen dalam keputusan pembelian


barang dan jasa. Mempelajari dan menganalisis perilaku konsumen dalam keputusan
pembelian adalah hal yang penting, sebab dengan pengetahuan dasar yang baik
mengenai perilaku konsumen akan dapat memberi masukan yang berarti bagi
perencanaan strategi perusahaan. Dalam analisis perilaku konsumen perlu dikaji dasar
pertimbangan konsumen dalam melakukan pembelian. Pada dasarnya, barang dan jasa
yang dibeli oleh konsumen adalah
untuk memenuhi kebutuhan. Konsumen akan memilih barang-barang yang dapat memenuhi
harapannya, barang-barang yang diperkirakan tidak memenuhi harapannya, tentu saja tidak
akan dibeli.
Ujang Sumarwan (2011:5) mengungkapkan bahwa perilaku konsumen adalah semua
kegiatan, tindakan, serta proses psikologis yang mendorong tindakan tersebut pada
saat sebelum membeli, ketika membeli, menggunakan, menghabiskan produk dan jasa
setelah melakukan hal-hal di atas atau kegiatan mengevaluasi.
Berbicara mengenai perilaku konsumen, pada akhirnya akan sampai kepada
bagaimana implikasi terhadap langkah-langkah strategi pemasaran yang dilakukan.
Mempelajari perilaku konsumen bertujuan untuk mengetahui dan memahami
berbagai aspek yang berada pada diri konsumen dan diperlukan suatu kerangka
model keterlibatan konsumen dalam proses pengambilan keputusan. Model
perilaku konsumen pada Gambar 1 menunjukkan bahwa bauran pemasaran
merupakan stimulisasi awal yang memengaruhi konsumen untuk melakukan
pembelian suatu produk dan juga menjadikan pembeli produk tersebut pembeli yang
loyalitasnya tinggi terhadap produk yang mereka beli dikarenakan kepuasan para
pembeli produk tersebut terpenuhi sepenuhnya. Oleh karena itu tugas pemasar adalah
harus dapat memahami apa yang terjadi dalam kesadaran konsumen antara

kedatangan rangsangan pemasaran dari luar dan keputusan pembelian akhir.


Gambar 5.1 Model Keterlibatan Konsumen
(Kotler dan Keller, alih bahasa oleh Bob Sabran,
2009)
Penjelasan dari lima tahap proses keputusan pembelian konsumen pada
Gambar 1 adalah sebagai berikut:
(a) Pengenalan masalah atas kebutuhan
Pada proses pembelian ini dimulai saat konsumen mengenali masalah atau
kebutuhan. Kebutuhan konsumen dapat dipengaruhi oleh rangsangan internal
atau rangsangan eksternal. Pemasar perlu mengidentifikasi berbagai macam
keadaan yang menurut kebutuhan-kebutuhan tertentu. Dengan mengumpulkan
informasi dan data dari sejumlah konsumen, penawar dapat mengidentifikasi
rangsangan yang paling sering menimbulkan minat pada suatu produk.
(b) Pencarian informasi
Proses pengambilan keputusan pembeli di mana konsumen tergerak untuk
mencari informasi tambahan, konsumen mungkin sekadar meningkatkan
perhatian atau mungkin pula mencari informsai secara aktif. Sumber informasi
konsumen dapat dibagi menjadi empat kelompok:
1) Pribadi, yaitu berasal dari keluarga, teman, tetangga, dan rekan.
2) Komersial, yaitu berasal dari iklan, situs web, wiraniaga, penyalur, kemasan, tampilan.
3) Publik, yaitu berasal dari media massa, organisasi pemeringkat konsumen.
4) Eksperimental, yaitu berasal dari penanganan, pemeriksaan, penggunaan produk.
(c) Evaluasi alternatif
Proses keputusan pembeli di mana konsumen menggunakan informasi yang
telah diperoleh untuk mengevaluasi berbagai merek alternatif di dalam sejumlah
pilihan.
(d) Keputusan pembelian
Dalam tahap evaluasi, konsumen membentuk preferensi atas merek-merek
dalam kumpulan pilihan. Konsumen juga mungkin membentuk niat untuk
membeli produk yang paling disukai. Karena keputusan pembelian dalam
penelitian ini merupakan variabel Y maka materi akan lebih detail. Ada enam
keputusan yang dilakukan oleh pembeli, yaitu:
1) Pilihan produk, konsumen dapat mengambil keputusan untuk membeli
sebuah produk atau menggunakan uangnya untuk tujuan yang lain.
Dalam hal ini perusahaan harus memuaskan perhatiannya kepada orang-
orang yang berminat membeli sebuah produk serta alternatif yang mereka
pertimbangkan.
2) Pilihan merek, konsumen harus mengambil keputusan tentang merek mana
yang akan dibeli. Setiap merek memiliki perbedaan-perbedaan tersendiri,
dalam hal ini perusahaan harus mengetahui bagaimana konsumen memilih
sebuah merek yang terpercaya.
3) Pilihan penyalur, konsumen harus mengambil keputusan tentang penyalur
mana yang akan dikunjungi. Setiap konsumen berbeda dalam hal menentukan
penyalur bisa dikarenakan faktor lokasi yang dekat, harga yang
terjangkau, persediaan barang yang lengkap, dan juga kenyamanan
tempat dalam berbelanja.
4) Waktu pembelian, keputusan konsumen dalam pemilihan waktu pembelian
bisa berbeda. Misalnya ada konsumen ada yang membeli setiap hari, satu
minggu sekali bahkan bisa bisa sebulan sekali.
5) Jumlah pembelian, konsumen dapat mengambil keputusan tentang
seberapa banyak produk yang akan dibelinya pada suatu saat. Pembelian
yang dilakukan mungkin lebih dari satu jenis produk, dalam hal ini
perusahaan harus bisa mempersiapkan banyaknya produk sesuai dengan
keinginan konsumen yang berbeda.
6) Metode pembayaran, konsumen dapat mengambil keputusan tentang
metode pembayaran yang akan dilakukan dalam pengambilan keputusan
konsumen menggunakan produk atau jasa.
(e) Perilaku pascapembelian
Setelah membeli produk, konsumen akan mengalami kepuasan atau
ketidakpuasan tertentu. Tugas pemasar tidak berakhir saat produk dibeli,
melainkan berlanjut hingga periode pascapembelian. Pemasar harus memantau
kepuasan pascapembelian. Tindakan pascapembelian, dan pemakaian
pascapembelian pada masing-masing produk.
(f) ) Kepuasan pascapembelian
Konsumen mendasarkan harapannya kepada informasi yang mereka terima tentang
produk. Jika kenyataan yang mereka dapat ternyata berbeda dengan yang
diharapakan maka mereka merasa tidak puas. Bila produk tersebut memenuhi
harapan, mereka akan merasa puas.
(g) Tindakan pascapembelian
Kepuasan dan ketidakpuasan terhadap produk akan memengaruhi perilaku konsumen
selanjutnya jika konsumen tersebut puas, ia akan menunjukkan kemungkinan
yang lebih tinggi untuk membeli kembali produk tersebut. Para pelanggan
yang tidak puas mungkin akan membuang atau mungkin mengembalikan
produk tersebut. Pemasar dapat menggunakan berbagai cara untuk
mengurangi ketidakpuasan ini. Komunikasi pascapembelian dengan pembeli
telah terbukti menghasilkan penurunan pengembalian produk dan pembatalan
pesanan. Selain itu juga merupakan cara yang sangat tepat untuk
mempertahankan pelanggan. Misalnya dengan sistem saran, mengirim
sepucuk surat atau menelpon orang yang telah membeli produknya.
(h) Pemakaian dan pembuangan pascapembelian
Pemasar juga harus memantau para pembeli memakai dan membuang produk
tertentu. Jika para konsumen menyimpan produk itu ke dalam lemari untuk
selamanya, produk tersebut mungkin tidak begitu memuaskan. Jika para
konsumen tersebut menjual atau mempertukarkan produk tersebut, penjualan
produk baru akan menurun. Jika para konsumen membuang produk tertentu,
pemasar harus mengetahui cara mereka membuangnya, terutama jika produk
tersebut dapat merusak lingkungan.
Selain perspektif pengambilan keputusan di atas, sebenarnya terdapat perspektif
lain dalam keputusan pembelian oleh konsumen yang disebut sebagai perspectif
experiental dan perspectif behavioral influence.

E. Proses Keputusan Pembelian Konsumen

Proses keputusan pembelian konsumen konsumen melewati 5 tahap dalam


proses pembelian sebuah produk. Lima tahap ini tidak berlaku untuk pembelian dengan
keterlibatan yang rendah, karena tahapan ini menampung seluruh cakupan
pertimbangan yang muncul saat konsumen menghadapi pembelian baru dengan
keterlibatan yang tinggi. Proses ini adalah petunjuk untuk mempelajari bagaimana
konsumen membuat suatu keputusan.
Lima tahap proses keputusan pembelian konsumen ungkapan Kotler dan Keller
(2012:184) yang dialih bahasakan oleh Bob Sabran, digambarkan sebagai berikut:
Gambar 5.2 Lima Tahap Proses Keputusan Pembelian Konsumen
Sumber: Kotler dan Koller yang dialihkan bahasakan oleh Bob Sabran
(2012:184)
Penjelasan dari gambar di atas adalah sebagai berikut:
1. Pengenalan Masalah
Proses pembelian dimulai saat konsumen mengenali sebuah masalah atau
kebutuhan. Kebutuhan konsumen dapat dipengaruhi oleh rangsangan internal
atau rangsangan eksternal.
2. Pencarian Informasi
Setelah mengenali kebutuhannya maka konsumen akan terdorong untuk
mencari informasi yang lebih banyak. Sumber informasi konsumen digolongkan
ke dalam empat kelompok, yaitu:
a. Sumber pribadi: keluarga, teman, tetangga, dan kenalan.
b. Sumber komersial: iklan, wiraniaga, penyalur, kemasan, dan pajangan di toko.
c. Sumber publik: media massa, organisasi penentu peringkat konsumen.
d. Sumber pengalaman: penanganan, pengkajian, dan pemakaian produk.
3. Evaluasi Alternatif
Tidak ada proses evaluasi tunggal sederhana yang digunakan oleh konsumen atau
oleh satu konsumen dalam situasi pembelian. Terdapat beberapa proses evaluasi
keputusan, dan model-model yang terbaru memandang proses evaluasi konsumen
sebagi proses yang berorientasi kognitif, yaitu, model tersebut menganggap
konsumen membentuk penilaian atas produk terutama secara sadar dan rasional.
Beberapa konsep dasar untuk memahami proses evaluasi konsumen, yaitu:
pertama, konsumen berusaha untuk memenuhi suatu kebutuhan. Kedua,
konsumen mencari manfaat tertentu dari solusi produk. Ketiga, konsumen
memandang masin-masing produk sebagai sekumpulan atribut dengan
kemampuan yang berbeda-beda dalam memberikan manfaat yang digunakan
untuk memuaskan kebutuhan itu.
4. Keputusan Pembelian
Dalam tahap evaluasi, konsumen membentuk preferensi atas merek-merek
dalam kumpulan pilihan. Konsumen juga mungkin membentuk niat untuk
membeli produk yang paling disukai. Dalam melaksanakan maksud
pembelian, konsumen dapat membentuk lima sub keputusan: merek (merek a),
penyalur (penyalur 2), waktu (akhir minggu), dan metode pembayaran (kartu
kredit). Ada enam keputusan yang dilakukan oleh pembeli, yaitu:
a. Pilihan Produk
Konsumen dapat mengambil keputusan untuk membeli sebuah produk
atau menggunakan uangnya untuk tujuan yang lain. Dalam hal ini
perusahaan harus memusatkan perhatiannya kepada orang-orang yang
berminat membeli sebuah produk serta alternatif yang mereka
pertimbangkan.
b. Pilihan Merek
Konsumen harus mengambil keputusan tentang merek mana yang akan
dibeli, setiap merek memiliki perbedaan-perbedaan tersendiri. Dalam hal ini
perusahaan harus mengetahui bagaimana konsumen memilih sebuah
merek.
c. Pilihan Penyalur
Konsumen harus mengambil keputusan penyalur mana yang akan
dikunjungi. Setiap konsumen berbeda-beda dalam hal menentukan penyalur
bisa dikarenakan faktor lokasi yang dekat, harga yang murah, persediaan
barang yang lengkap, kenyamanan berbelanja, keluasan tempat, dan lain
sebagainya.
d. Waktu Pembelian
Keputusan konsumen dalam pemilihan waktu pembelian bisa berbeda-
beda, misalnya: ada yang membeli setiap hari, satu minggu sekali, dua
minggu sekali, tiga minggu sekali, atau sebulan sekali.
e. Jumlah Pembelian
Konsumen dapat mengambil keputusan tentang seberapa banyak produk
yang akan dibelinya pada suatu saat. Pembelian yang dilakukan mungkin lebih
dari satu. Dalam hal ini perusahaan harus mempersiapkan banyaknya produk
sesuai dengan keinginan yang berbeda-beda dari para pembeli.
f. Metode pembayaran
Konsumen dapat mengambil keputusan tentang metode pembayaran yang
akan dilakukan dalam pengambil keputusan konsumen menggunakan
produk atau jasa. Saat ini keputusan pembelian dipengaruhi oleh tidak hanya
aspek budaya, lingkungan, dan keluarga, keputusan pembelian juga
dipengaruhi oleh teknologi yang digunakan dalam transaksi pembelian.
5. Perilaku Pascapembelian
Setelah pembelian produk, konsumen akan mengalami level kepuasan
atau ketidakpuasan tertentu. Tugas pemasar tidak berakhir saat produk dibeli,
melainkan berlanjut hingga periode pascapembelian. Pemasar harus memantau
pascapembelian, tindakan pascapembelian, dan pemakain pascapembelian.

F. Peranan yang Dapat Dilakukan Seseorang dalam Pengambilan


Keputusan
Proses keputusan pembelian bukan sekadar didasarkan pada berbagai faktor
yang akan memengaruhi pembeli, melainkan didasarkan pada peranan dalam
pembelian dan keputusan untuk membeli. Para pemasar harus melihat lebih jauh
bermacam-macam faktor yang memengaruhi para pembeli dan mengembangkan
pemahaman mengenai cara konsumen melakukan keputusan pembelian.
Ada lima macam peranan pengambil keputusan ungkapan Fandy Tjiptono (2010:20) yaitu:
1. Pemrakarsa (initiator) yaitu orang yang pertama kali menyadari adanya keinginan
dan kebutuhan yang belum terpenuhi dan mengusulkan ide untuk membeli
suatu barang atau jasa tertentu.
2. Pemberi pengaruh (influencer) yaitu orang yang mempunyai pandangan, nasihat,
atau pendapatnya memengaruhi keputusan pembelian dalam membeli suatu
produk.
3. Pengambil keputusan (decider) yaitu orang yang menentukan keputusan
pembelian, misalnya apakah jadi membeli, apa yang dibeli dan bagaimana
cara membeli atau di mana membelinya.
4. Pembeli (buyer) yaitu orang yang melakukan pembelian aktual.
5. Pemakai (user) yaitu orang yang mengonsumsi atau menggunakan barang atau
jasa yang dibeli dan dipakai.

G. Jenis-Jenis Perilaku Keputusan Pembelian

Pengambilan keputusan pembelian pada konsumen dasarnya berbeda-beda,


hal ini dapat bergantung pada jenis keputusan pembelian. Keputusan untuk
membeli sebuah
sabun mandi, alat-alat olahraga, komputer, handphone, dan kendaraan bermotor
tentunya sangat berbeda.

Herry Achmad Buchory dan Djaslim Saladin (2010: 62) menjelaskan bahwa
terdapat empat tipe perilaku pembeli dalam keputusan pembelian, yaitu:
Tabel 5.1 Tipe-Tipe Keputusan Pembelian
Perbedaan Keterlibatan Tinggi Keterlibatan Rendah
1. Perbedaan nyata Perilaku membeli yang Perilaku membeli yang
antara merek- kompleks membeli keragaman
merek
perdagangan
2. Sedikit perbedaan Perilaku membeli yang Perilaku membeli
antara merek- mengurangi kebiasaan yang berdasarkan
merek
Sumber: Herry Achmad Buchory dan Djaslim Saladin kebiasaan

(2010:62) Penjelasan dari keempat tipe pembelian yaitu

sebagai berikut:
1. Perilaku pembelian kompleks
Konsumen mengakui keterkaitan yang lebih tinggi dalam proses pembeliannya,
harga produk tinggi, jarang dibeli, memiliki risiko yang tinggi. Perilaku
konsumen melalui proses tiga langkah, yaitu: pertama, mengembangkan
keyakinan tentang produk tersebut; kedua, membangun sikap; ketiga, melakukan
pilihan (dibeli atau tidak) adanya perubahan nyata.
2. Perilaku pembelian yang mengurangi ketidakefesiensian
Konsumen mengalami keterlibatan tinggi akan tetapi melihat sedikit perbedaan,
di antara merek-merek. Di sini konsumen mengunjungi beberapa tempat (toko)
untuk mencari yang lebih cocok.
3. Perilaku pembelian karena kebiasaan
Keterlibatan konsumen rendah sekali dalam proses pembelian karena tidak
ada perbedaan nyata di antara berbagai merek. Harga barang relatif rendah.
4. Perilaku pembelian mencari keragaman
Keterlibatan konsumen rendah akan dihadapkan pemilihan merek.
Rangkuman
Kebudayaan adalah faktor penentu keinginan dan perilaku konsumen yang paling mendasar, bahkan buda
Menurut Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, definisi konsumen adala
Perilaku konsumen menyangkut masalah keputusan yang diambil seseorang dalam persaingannya, serta pe
Perilaku konsumen adalah semua kegiatan, tindakan, serta proses psikologis yang mendorong tindakan te

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Dari lima kegiatan di bawah, yang bukan merupakan kegiatan konsumsi yaitu…
a. Ali mengendarai mobil dengan kecepatan tinggi
b. Agung memakai tas ke sekolah
c. Wahyu melap tubuh dengan handuk
d. Ayah sedang menikmati sarapan pagi
e. Ibu membuat pisang goreng untuk dijual
2. Tujuan seseorang melakukan konsumsi yaitu …
a. Menggunakan barang yang sudah ada
b. Mendapatkan laba
c. Memenuhi kebutuhan hidup
d. Menambah pendapatan rumah tangga
e. Menghindari kemiskinan
3. Susunan kebutuhan seseorang terhadap benda atau jasa yang dikonsumsi dalam
jangka waktu tertentu yang dipenuhi dari pendapatannya dinamakan…
a. Jadwal konsumsi d. Urutan konsumsi
b. Pola produksi e. Pola konsumsi
c. Pola belanja
4. Pernyataan yang tidak benat dari kelima pernyataan berikut yaitu…
a. Tingkat peradaban dapat memengaruhi pola konsumsi seseorang
b. Pola konsumsi setiap orang tidak sama
c. Pola konsumsi nelayan sama dengan pola konsumsi dokter
d. Perbedaan pola konsumsi dipengaruhi oleh tinggi rendahnya pendapatan
e. Umumnya orang akan mendahulukan memenuhi kebutuhan pokok
5. Kain bisa diubah menjadi sarung bantal. Dalam hal ini kain mempunyai…
a. Kegunaan bentuk d. Kegunaan dasar
b. Kegunaan tempat e. Kegunaan milik
c. Kegunaan waktu
6. Salah satu contoh benda yang mempunyai kegunaan tempat yaitu…
a. TV berguna jika ada siaran
b. Obat digunakan saat penyakit datang
c. Kedelai diubah menjadi susu kedelai
d. Batu gunung diangkut ke kota sebagai bahan bangunan
e. Bus berguna bila dijalankan
7. Baju bisa dipakai untuk melindungi badan. Menurut Aristoteles baju mempunyai…
a. Nilai subjektif d. Nilai perlindungan
b. Nilai tukar e. Guna pakai
c. Nilai pakai
8. Produksi dilakukan melalui tahap demi tahap secara berurutan. Pernyataan
tersebut memperlihatkan bahwa kegiatan produksi adalah suatu…
a. Input d. Kerja sama
b. Sistem e. Faktor
c. Proses
9. Berikut merupakan contoh dari perusahaan bersifat agraris adalah…
a. Warung
b. Industri penerbangan
c. Peternakan
d. Restoran
e. Pertambangan
10. Tingkah laku manusia adalah corak kegiatan yang sangat dipengaruhi oleh faktor
yang ada dalam dirinya seperti yang ada di bawah ini, kecuali…
a. Keputusan d. Sifat fisik
b. Jenis ras/keturunan e. Kepribadian
c. Jenis kelamin
11. Sifat dasar yang harus dimiliki seorang penjual adalah sebagai berikut, kecuali…
a. Pengetahuan tentang pesaing
b. Pengetahuan akan diri sendiri
c. Pengetahuan tentang barang yang akan dijual
d. Pengetahuan tentang calon pembeli atau pelanggan
e. Kepribadian penjual yang baik
12. Proses yang dilalui oleh seseorang/organisasi dalam mencari, membeli,
menggunakan, mengevaluasi, dan membuang produk atau jasa setelah dikonsumsi
untuk memenuhi kebutuhannya. Pernyataan tersebut adalah pengertian dari…
a. Perilaku konsumen
b. Konfirmasi keputusan pelanggan
c. Pengambilan keputusan
d. Perilaku organisasi
e. Keputusan pembelian
13. Individu yang berpengaruh terhadap keputusan pembelian memberikan
informasi mengenai kriteria yang diberikan akan dipertimbangkan baik secara
sengaja atau tidak.
Pernyataan tersebut adalah pengertian dari…
a. Influencer d. Buyer
b. Initiator e. User
c. Decider
14. Pelanggan dengan bentuk tubuh badan bulat, agak pendek, dan muka atau
wajahnya bulat lebar. Pelanggan tipe ini pada umumnya bersifat ramah, suka
berbicara, tenang, dan suka humor. Pernyataan tersebut adalah pelanggan
tipe…
a. Piknis d. Analitis
b. Apatis e. Leptosom
c. Atletis
15. Ciri ciri pelanggan:
1) Mudah terpengaruh oleh bujuk rayu pedagang, terutama oleh pedagang wanita.
2) Tidak sabar ketika membeli sesuatu barang/jasa, sehingga sering tertipu
oleh pedagang nakal.
3) Mempunyai perasaan kurang enak jika memasuki toko tidak membeli sesuatu.
4) Mempunyai pikiran takut tertipu, sehingga berhati-hati ketika berbelanja.
Pelanggan dengan ciri-ciri di atas adalah pelanggan…
a. Pria d. Remaja
b. Wanita e. Pendiam
c. Lanjut usia

B. Soal Jawaban Singkat


1. Semua kegiatan yang terlibat dalam menjual barang atau jasa secara langsung
kepada konsumen akhir untuk kepentingan pribadi, nonbisnis digunakan adalah
pengertian dari…
2. Menyediakan berbagai jenis produk dan jasa serta memecah ukuran poduk,
merupakan fungsi dari…
3. (1) pengamatan dan (2) belajar. Kedua variabel tersebut mempunyai susunan
berurutan merupakan proses intern dari pembeli di atas model…
4. Terdapat 3 macam jasa dalam industri ritel: self service, self-selection, dan…
5. Salah satu indikator bahwa penjualan kita efektif adalah…
6. Sebutkan salah satu tren dalam industri ritel dewasa ini.
7. Empat macam penjualan yang tidak menggunakan toko adalah…
8. Sebutkan dan jelaskan proses belanja para konsumen!
9. Sebelum melakukan pembelian, konsumen akan mencari informasi. Faktor apa
saja yang memengaruhi konsumen dalam melakukan informasi tersebut
adalah…
10. Salah satu cara membangun loyalitas konsumen adalah…

C. Soal Uraian (HOTS)


1. Faktor apa saja yang ada dalam keputusan pembelian barang oleh konsumen?
2. Sebutkan langkah-langkah apa saja yang dilakukan konsumen dari keputusan
membeli hingga setelah keputusan membeli?
3. Sebutkan faktor-faktor apa saja yang memengaruhi keputusan konsumen
yang melakukan transaksi secara online?
4. Sebutkan dan jelaskan mengenai metode perilaku konsumen dari Howard dan Sheth?
5. Apa yang dimaksud dengan Perilaku Konsumen (Consumer Behaviour)?
6. Apa hubungan Perilaku Konsumen dengan ilmu lainnya misal Antropologi,
Psikologi, Sosiologi, Ekonomi, atau Statistik?
7. Sebutkan Perspektif dalam Perilaku Konsumen? Jelaskan!
8. Apa yang dimaksud dengan pengetahuan konsumen dan sebutkan!
9. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perilaku afeksi dan kognisi dalam
perilaku konsumen!
10. Jelaskan sejauh mana katalog dapat memengaruhi perilaku konsumen?
A

6 Perlindungan Konsumen

Kompetensi Dasar
3.6 Menganalisis undang-undang perlindungan konsumen
4.6 Menggunakan undang-undang perlindungan konsumen (UU no 8 tentang Perlindungan Konsumen)

Perlindungan Konsumen 83
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pengertian konsumen, hukum, dan tujuan perlindungan konsumen.
Menjelaskan sanksi dalam undang-undang dan badan perlindungan konsumen nasional.
Menganalisis undang-undang perlindungan konsumen.
Menggunakan undang-undang perlindungan konsumen (UU no 8 tentang Perlindungan Konsumen).

Peta Konsep
Pengertian Konsumen

Dasar Hukum

Asas Perlindungan Konsumen

Tujuan Perlindungan Konsumen

Perlindungan Konsumen

Hak dan Kewajiban

Perbuatan yang Dilarang Bagi Pelaku Usaha

Klausa Baku dalam Perjanjian

Tanggung Jawab Pelaku Usaha


A. ???? Materi Pembelajaran
A. Pengertian Konsumen

Apa yang dimaksud dengan konsumen? Pengertian Konsumen adalah semua


pihak yang menggunakan barang/jasa yang ada di masyarakat, baik untuk kepentingan
pribadi, orang lain, dan mahluk hidup lainnya dan tidak untuk dijual kembali.
Menurut Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Pasal 1 ayat 2 tentang
Perlindungan Konsumen, pengertian konsumen adalah setiap orang pemakai barang
dan/atau jasa yang tersedia di masyarakat, baik bagi kebutuhan diri sendiri, keluarga,
orang lain, atau makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. Dengan kata
lain, sebagian besar konsumen adalah pengguna akhir dari suatu barang/jasa. Bila
pembelian barang bertujuan untuk dijual kembali maka pembeli tersebut adalah
konsumen antara yang dikenal dengan distributor atau pengecer.

Kata“konsumen”berasal dari bahasa Inggris, yaitu“consumer”yang artinya adalah


setiap orang yang menggunakan atau mengonsumsi suatu produk (barang/jasa).
Konsumen ada dua macam yaitu konsumen akhir dan konsumen antara. Konsumen
akhir adalah penggunaan atau pemanfaatan akhir dari suatu produk, sedangkan
konsumen antara adalah konsumen yang menggunakan suatu produk sebagai bagian
dari proses produksi suatu produk lainnya. Pelaku usaha merupakan orang atau
lembaga berbentuk badan hukum maupun badan
hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah
hukum negara RI, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian
menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi.
Kotler & Keller (Sutrisno, dkk. 2006) mendefinisikan konsumen sebagai
seseorang yang membeli dari orang lain. Banyak perusahaan yang tidak mencapai
kesuksesan karena mengabaikan konsep konsumen. Konsumen, saluran distribusi,
dan pasar adalah objek biaya yang memiliki keragaman pada produk. Konsumen dapat
mengonsumsi aktivitas yang digerakkan oleh konsumen yaitu frekuensi pengiriman,
penjualan, dan dukungan promosi. Sehingga untuk mengetahui biaya yang
dikeluarkan untuk melayani konsumen dengan tingkat kebutuhan yang berbeda-
beda, perusahaan memperoleh informasi yang berguna dalam penetapan harga,
penentuan bauran konsumen dan peningkatan profitabilitas.
Pada hakikatnya mempelajari konsumen sama halnya kita mempelajari perilaku
manusia. Istilah perilaku konsumen yang pada umumnya konsumen memusatkan
perhatiannya pada perilaku individu yang khususnya membeli suatu produk,
sekalipun konsumen tersebut tidak terlibat dalam merencanakan pembelian
produk tersebut ataupun menggunakan produk tersebut. James F. Engel et all.

Perlindungan
Konsumen
85
(Sutrisno, dkk., 2006) berpendapat bahwa: “Perilaku konsumen didefinisikan sebagai
tindakan-tindakan individu yang secara langsung terlibat

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


86 SMK/MAK
dalam usaha memperoleh dan menggunakan barang-barang jasa ekonomis termasuk proses
pengambilan keputusan yang mendahului dan menentukan tindakan-tindakan tersebut.”

B. Dasar Hukum

Pada hakikatnya, terdapat dua instrumen hukum penting yang menjadi


landasan kebijakan perlindungan konsumen di Indonesia, yakni:
Pertama, Undang-Undang Dasar 1945, sebagai sumber dari segala sumber hukum
di Indonesia, mengamanatkan bahwa pembangunan nasional bertujuan untuk
mewujudkan masyarakat adil dan makmur. Tujuan pembangunan nasional
diwujudkan melalui sistem pembangunan ekonomi yang demokratis sehingga
mampu menumbuhkan dan mengembangkan dunia yang memproduksi barang dan
jasa yang layak dikonsumsi oleh masyarakat.

Kedua, Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen


(UUPK). Lahirnya Undang-undang ini memberikan harapan bagi masyarakat
Indonesia, untuk memperoleh perlindungan atas kerugian yang diderita atas transaksi
suatu barang dan jasa. UUPK menjamin adanya kepastian hukum bagi konsumen.

C. Asas Perlindungan Konsumen

1. Asas Manfaat; mengamanatkan bahwa segala upaya dalam penyelenggaraan


perlindungan konsumen harus memberikan manfaat sebesar-besarnya
bagi kepentingan konsumen dan pelaku usaha secara keseluruhan.
2. Asas Keadilan; partisipasi seluruh rakyat dapat diwujudkan secara maksimal
dan memberikan kesempatan kepada konsumen dan pelaku usaha untuk
memperoleh haknya dan melaksanakan kewajibannya secara adil.
3. Asas Keseimbangan; memberikan keseimbangan antara kepentingan konsumen,
pelaku usaha, dan pemerintah dalam arti materil ataupun spiritual.
4. Asas Keamanan dan Keselamatan Konsumen; memberikan jaminan atas
keamanan dan keselamatan kepada konsumen dalam penggunaan, pemakaian dan
pemanfaatan barang dan/atau jasa yang dikonsumsi atau digunakan.
5. Asas Kepastian Hukum; baik pelaku usaha maupun konsumen menaati hukum
dan memperoleh keadilan dalam penyelenggaraan perlindungan konsumen, serta
negara menjamin kepastian hukum.
D. Tujuan Perlindungan Konsumen

Pemerintah selaku pemegang kebijakan seharusnya tidak berdiam diri dan


cepat bergerak mengatasi membanjirnya produk di pasaran yang berbahaya bagi
konsumen. Perlindungan Konsumen oleh pemerintah mutlak dilakukan, begitu pun
dengan produsen harusnya memiliki kesadaran atas perlindungan konsumen. Jangan
sampai karena pemerintah kurang tanggap dan ulah produsen nakal akan
mengakibatkan korban dan kerugian bagi konsumen yaitu masyarakat.
Tujuan Perlindungan Konsumen dalam UU Perlindungan Konsumen adalah:
a. Meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan kemandirian konsumen untuk
melindungi diri.
b. Mengangkat harkat dan martabat konsumen dengan cara menghindarkannya
dari ekses negatif pemakaian barang dan/atau jasa.
c. Meningkatkan pemberdayaan konsumen dalam memilih, menentukan, dan
menuntut hak-haknya sebagai konsumen.
d. Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mengandung unsur
kepastian hukum dan keterbukaan informasi serta akses untuk mendapatkan
informasi.
e. Menumbuhkan kesadaran pelaku usaha mengenai pentingnya perlindungan
konsumen sehingga tumbuh sikap yang jujur dan bertanggung jawab dalam
berusaha.
f. Meningkatkan kualitas barang dan/atau jasa yang menjamin kelangsungan
usaha produksi barang dan/atau jasa, kesehatan, kenyamanan, keamanan, dan
keselamatan konsumen.

E. Hak dan Kewajiban

1) Hak-Hak Konsumen
Sesuai dengan Pasal 5 Undang-Undang Perlindungan Konsumen, hak-hak
konsumen adalah:
1. Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengonsumsi
barang dan/atau jasa.
2. Hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau
jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang
dijanjikan.
3. Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan
jaminan barang dan/atau jasa.
4. Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa
yang digunakan.
5. Hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian
sengketa perlindungan konsumen secara patut.
6. Hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen.
7. Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif.
8. Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi/penggantian, apabila barang
dan/ atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau tidak
sebagaimana mestinya.
9. Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya.
2) Kewajiban Konsumen
Sesuai dengan Pasal 5 Undang-Undang Perlindungan Konsumen, kewajiban
konsumen adalah:
1. Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian
atau pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan
keselamatan.
2. Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa.
3. Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati.
4. Mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara
patut.
3) Hak-Hak Pelaku Usaha
1. Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan
mengenai kondisi dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang
diperdagangkan.
2. Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang
beritikad tidak baik.
3. Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian
hukum sengketa konsumen.
4. Hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum bahwa
kerugian konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/atau jasa yang
diperdagangkan.
4) Kewajiban Pelaku Usaha
1. Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya.
2. Memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan
jaminan barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan,
perbaikan, dan pemeliharaan.
3. Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta
tidak diskriminatif.
4. Menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau
diperdagangkan berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau
jasa yang berlaku.
5. Memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau mencoba
barang dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/atau garansi atas
barang yang dibuat dan/atau yang diperdagangkan.
6. Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas kerugian
akibat penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang dan/atau
jasa yang diperdagangkan.
7. Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian apabila barang
dan/atau jasa yang diterima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan
perjanjian.
F. Perbuatan yang Dilarang Bagi Pelaku Usaha

1. Larangan dalam memproduksi atau memperdagangkan.


Misal: tidak memenuhi atau tidak sesuai dengan standar yang dipersyaratkan
dalam ketentuan peraturan perundang-undangan.
2. Larangan dalam
menawarkan/mempromosikan/mengiklankan. Misal: barang
tersebut dalam keadaan baik dan atau baru.
3. Larangan dalam penjualan secara obral/lelang.
Misal: menyatakan barang dan atau jasa tersebut seolah-olah tidak mengandung
cacat tersembunyi.
4. Larangan dalam periklanan.
Misal: mengelabui konsumen mengenai kualitas, kuantitas, bahan, kegunaan, dan
harga barang dan atau tarif jasa serta ketepatan waktu penerimaan barang
jasa.

G. Klausa Baku dalam Perjanjian

Klausula Baku adalah setiap aturan atau ketentuan dan syarat-syarat yang
telah dipersiapkan dan ditetapkan terlebih dahulu secara sepihak oleh pelaku
usaha yang dituangkan dalam suatu dokumen dan/atau perjanjian yang mengikat dan
wajib dipenuhi oleh konsumen.
Klausula Baku aturan sepihak yang dicantumkan dalam kuitansi, faktur/bon,
perjanjian, atau dokumen lainnya dalam transaksi jual beli yang sangat merugikan
konsumen.

Dengan pencantuman Klausula Baku posisi konsumen sangat lemah/tidak seimbang


dalam menghadapi pelaku usaha.
Undang-Undang Perlindungan Konsumen menetapkan bahwa Klausula Baku
yang dituangkan dalam suatu dokumen dan/atau perjanjian dilarang bagi pelaku
usaha, apabila dalam pencantumannya mengadung unsur-unsur atau
pernyataan sebagai berikut:
1. Pengalihan tanggung jawab dari pelaku usaha kepada konsumen.
2. Pelaku usaha berhak menolak penyerahan kembali barang yang dibeli konsumen.
3. Pelaku usaha berhak menolak penyerahan uang yang dibayarkan atas barang atau
jasa yang dibeli oleh konsumen.
4. Pemberian kuasa dari konsumen kepada pelaku usaha baik secara langsung
maupun tidak langsung untuk melakukan segala tindakan sepihak yang berkaitan
dengan barang yang dibeli secara angsuran.
5. Mengatur perihal pembuktian atas hilangnya kegunaan barang atau pemanfaatan
jasa yang dibeli konsumen.
6. Memberi hak kepada pelaku usaha untuk mengurangi manfaat jasa atau
mengurangi harta kekayaan konsumen yang menjadi objek jual beli jasa.
7. Tunduknya konsumen kepada peraturan yang berupa aturan baru, tambahan
atau lanjutan dan/atau pengubahan lanjutan yang dibuat secara sepihak oleh
pelaku usaha dalam masa konsumen memanfaatkan jasa yang dibelinya.
8. Konsumen memberi kuasa kepada pelaku usaha untuk pembebanan hak
tanggungan, hak gadai, hak jaminan terhadap barang yang dibeli oleh konsumen
secara angsuran.
Contoh Klausa Baku
1) Formulir pembayaran tagihan bank dalam salah satu syarat yang harus dipenuhi
atau disetujui oleh nasabahnya menyatakan bahwa “Bank tidak bertanggung
jawab atas kelalaian atau kealpaan, tindakan atau keteledoran dari Bank sendiri
atau pegawainya atau koresponden, subagen lainnya, atau pegawai mereka.”
2) Kwitansi atau/faktur pembelian barang, yang menyatakan:
a. “Barang yang sudah dibeli tidak dapat ditukar atau dikembalikan”
b. “Barang tidak diambil dalam waktu 2 minggu dalam nota penjualan kami batalkan”

H. Tanggung Jawab Pelaku Usaha

Di dalam UU No.8 Tahun 1999 diatur dalam pasal 19 sampai dengan pasal 28. Dalam
pasal 19 mengatur tanggung jawab kesalahan pelaku usaha terhadap produk yang
dihasilkan atau diperdagangkan dengan memberi ganti kerugian atas kerusakan,
pencemaran, kerusakan, kerugian konsumen.

SANKSI
Sanksi Bagi Pelaku Usaha Menurut Undang-undang No. 8 Tahun 1999 tentang
Perlindungan Konsumen.
Sanksi Perdata:
1) Ganti rugi dalam bentuk:
a. Pengembalian uang atau
b. Penggantian barang atau
c. Perawatan kesehatan, dan/atau
d. Pemberian santunan
2) Ganti rugi diberikan dalam tenggang waktu 7 hari setelah tanggal transaksi
Sanksi Administrasi:
Maksimal Rp200.000.000 (dua ratus juta rupiah), melalui BPSK jika melanggar Pasal 19
ayat (2) dan (3), 20, 25.
Sanksi Pidana:
1) Kurungan:
a. Penjara, 5 tahun atau denda Rp2.000.000.000 (dua milyar rupiah) (Pasal 8, 9,
10, 13 ayat (2), 15, 17 ayat (1) huruf a, b, c, dan e dan Pasal 18.
b. Penjara, 2 tahun atau denda Rp500.000.000 (lima ratus juta rupiah) (Pasal
11, 12, 13 ayat (1), 14, 16, dan 17 ayat (1) huruf d dan f.
2) Ketentuan pidana lain (di luar Undang-Undang No. 8 Tahun. 1999 tentang
Perlindungan Konsumen) jika konsumen luka berat, sakit berat, cacat tetap,
atau kematian.
3) Hukuman tambahan, antara lain:
a. Pengumuman keputusan hakim;
b. Pencabutan izin usaha;
c. Dilarang memperdagangkan barang dan jasa;
d. Wajib menarik dari peredaran barang dan jasa;
e. Hasil pengawasan disebarluaskan kepada masyarakat.

Rangkuman

1. Konsumen adalah semua pihak yang menggunakan barang/jasa yang ada


di masyarakat, baik untuk kepentingan pribadi, orang lain, dan makhluk hidup
lainnya dan tidak untuk dijual kembali.
2. Kata “konsumen” berasal dari bahasa Inggris, yaitu “consumer” yang artinya
adalah setiap orang yang menggunakan atau mengonsumsi suatu produk
(barang/jasa).
3. Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen
memberikan harapan bagi masyarakat Indonesia, untuk memperoleh
perlindungan atas kerugian yang diderita atas transaksi suatu barang dan
jasa.
4. Tujuan Perlindungan Konsumen dalam UU Perlindungan Konsumen
adalah meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan kemandirian
konsumen untuk melindungi diri.
5. Klausula Baku adalah setiap aturan atau ketentuan dan syarat-syarat yang
telah dipersiapkan dan ditetapkan terlebih dahulu secara sepihak oleh
pelaku usaha yang dituangkan dalam suatu dokumen dan/atau perjanjian
yang mengikat dan wajib dipenuhi oleh konsumen.
6. Di dalam UU No.8 Tahun 1999 diatur dalam pasal 19 sampai dengan pasal 28.
Dalam pasal 19 mengatur tanggung jawab kesalahan pelaku usaha terhadap
produk yang dihasilkan atau diperdagangkan dengan memberi ganti kerugian
atas kerusakan, pencemaran, kerusakan, kerugian konsumen.
Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Undang-undang yang mengatur perlindungan konsumen adalah…
a. UU No. 8 tahun 1999
b. UU No. 9 tahun 1999
c. UU No. 14 tahun 2001
d. UU No. 15 tahun 2001
e. UU No. 19 tahun 2002
2. Setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik
bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun makhluk hidup lain
dan tidak untuk diperdagangkan…
a. Konsumen d. Jasa
b. Produsen e. Barang
c. Pelaku usaha
3. Setiap orang perseorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan
hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam
wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama
melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang
ekonomi adalah…
a. Konsumen
b. Produsen
c. Pelaku usaha
d. Jasa
e. Barang
4. Setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, baik bergerak
maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan maupun tidak dapat dihabiskan,
yang dapat diperdagangkan, dipakai, dipergunakan, atau dimanfaatkan oleh
konsumen adalah…
a. Niaga
b. Dagang
c. Usaha
d. Jasa
e. Barang
5. Setiap layanan yang berbentuk pekerjaan atau prestasi yang disediakan bagi
masyarakat untuk dimanfaatkan konsumen adalah…
a. Konsumen
b. Produsen
c. Pelaku usaha
d. Jasa
e. Produksi
6. Kegiatan pengenalan atau penyebarluasan informasi suatu barang dan/atau
jasa untuk menarik minat beli konsumen terhadap barang dan/atau jasa yang
akan sedang diperdagangkan adalah…
a. Personal selling d. Sales promotion
b. Advertensi e. Iklan
c. Promosi
7. Yang bukan merupakan tujuan perlindungan konsumen adalah…
a. Meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan kemandirian konsumen
untuk melindungi diri
b. Mengangkat harkat dan martabat konsumen dengan cara menghindarkannya
dari ekses negatif pemakaian barang dan/atau jasa
c. Manfaat, keadilan, keseimbangan, keamanan, dan keselamatan konsumen serta
kepastian hukum
d. Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mengandung unsur
kepastian hukum dan keterbukaan informasi serta akses untuk
mendapatkan informasi
e. Menumbuhkan kesadaran pelaku usaha mengenai pentingnya
perlindungan konsumen sehingga sikap yang jujur dan bertanggung jawab
dalam berusaha
8. Yang bukan hak dari konsumen adalah…
a. Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengonsumsi
barang dan/atau jasa
b. Hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau
jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang
dijanjikan
c. Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan
jaminan barang dan/atau jasa
d. Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa
yang digunakan
e. Hak untuk menerima pembayaran sesuai dengan kesepakatan mengenai
kondisi dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
9. Di bawah ini kewajiban konsumen kecuali…
a. Membaca dan mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian
atau pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan
keselamatan
b. Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa
c. Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
d. Mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara
patut
e. Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya
10. Di bawah ini kewajiban pelaku usaha kecuali…
a. Memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan
jaminan barang dan/atau jasa serta memberikan penjelasan penggunaan,
perbaikan, dan pemeliharaan
b. Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta
tidak diskriminatif
c. Menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau
diperdagangkan berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau
jasa yang berlaku
d. Memberikan kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau
mencoba barang dan/atau jas tertentu serta memberi jaminan dan/atau
garansi atas barang yang dibuat dan/atau yang diperdagangkan
e. Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
11. Asas dari perlindungan konsumen adalah…
a. Meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan kemandirian konsumen
untuk melindungi diri
b. Mengangkat harkat dan martabat konsumen dengan cara menghindarkannya
dari ekses negatif pemakaian barang dan/atau jasa
c. Manfaat, keadilan, keseimbangan, keamanan, dan keselamatan konsumen serta
kepastian hukum
d. Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mengandung unsur
kepastian hukum dan keterbukaan informasi serta akses untuk
mendapatkan informasi
e. Menumbuhkan kesadaran pelaku usaha mengenai pentingnya
perlindungan konsumen sehingga sikap yang jujur dan bertanggung jawab
dalam berusaha
12. Memberikan saran dan pertimbangan kepada pemerintah dalam upaya
mengembangkan perlindungan konsumen di Indonesia adalah…
a. Arti badan perlindungan konsumen
b. Tujuan badan perlindungan konsumen
c. Fungsi badan perlindungan konsumen
d. Tugas badan perlindungan konsumen
e. Syarat badan perlindungan konsumen
13. Di bawah ini pelaku usaha dilarang memproduksi dan/atau memperdagangkan
barang dan/atau jasa kecuali…
a. Memenuhi atau sesuai dengan standar yang dipersyaratkan dan ketentuan
peraturan perundang-undangan
b. Tidak sesuai dengan berat bersih, isi bersih atau netto, dan jumlah dalam
hitungan sebagaimana yang dinyatakan dalam label atau etiket barang
tersebut
c. Tidak sesuai dengan ukuran, takaran, timbangan, dan jumlah dalam
hitungan menurut ukuran yang sebenarnya
d. Tidak sesuai dengan kondisi, jaminan, keistimewaan, atau kemanjuran
sebagaimana dinyatakan dalam label, etiket, atau keterangan barang
dan/atau jasa tersebut
e. Tidak sesuai dengan mutu, tingkatan, komposisi, proses pengolahan, gaya,
mode, atau penggunaan tertentu sebagaimana dinyatakan dalam label,
etiket, atau keterangan barang dan/atau jasa tersebut
14. Tugas lembaga perlindungan konsumen swadaya masyarakat adalah…
a. Memberikan saran dan rekomendasi kepada pemerintah dalam rangka
penyusunan kebijaksanaan di bidang perlindungan konsumen
b. Melakukan penelitian dan pengkajian terhadap peraturan perundang-
undangan yang berlaku di bidang perlindungan konsumen
c. Melakukan penelitian terhadap barang dan/atau jasa yang menyangkut
keselamatan konsumen
d. Mendorong berkembangnya lembaga perlindungan konsumen swadaya masyarakat
e. Bekerja sama dengan instansi terkait dalam upaya mewujudkan
perlindungan konsumen
15. Pelaku usaha bertanggung jawab memberikan ganti rugi atas…
a. Kerusakan, pencemaran, dan atau kerugian konsumen akibat mengonsumsi
barang dan jasa yang dihasilkan atau diperdagangkan
b. Tidak mencantumkan tanggal kadaluwarsa atau jangka waktu
penggunaan/ pemanfaatan yang paling baik atas barang tertentu
c. Tidak mengikuti ketentuan berproduksi secara halal, sebagaimana pernyataan
“halal” yang dicantumkan dalam label
d. Tidak memasang label atau membuat penjelasan barang yang memuat
nama barang, ukuran, berat/isi bersih atau netto, komposisi, aturan pakai,
tanggal pembuatan, akibat sampingan, nama dan alamat pelaku usaha, serta
keterangan lain untuk penggunaan yang menurut ketentuan harus
dipasang/dibuta
e. Tidak mencantumkan informasi dan/atau petunjuk penggunaan barang
dalam bahasa Indonesia sesuai dengan ketentuan perundang-undangan
yang berlaku

B. Essay (HOTS)
1. Apa yang dimaksud dengan perlindungan konsumen?
2. Jelaskan perbedaan konsumen dengan pelaku usaha!
3. Apa yang dimaksud dengan barang?
4. Jelaskan tujuan perlindungan konsumen!
5. Jelaskan 5 (lima) kewajiban konsumen!
6. Sebutkan 5 (lima) hak pelaku usaha!
7. Jelaskan perbuatan yang dilarang bagi pelaku usaha minimal 5 (lima)!
8. Bagaimanakah tanggung jawab pelaku usaha?
9. Jelaskan perbedaan dilihat dari tugas dan fungsi antara Badan Perlindungan
Konsumen Nasional dengan Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya
Masyarakat!
Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk
96 SMK/MAK
A

7 Advertising Bisnis Ritel

Kompetensi Dasar
3.7 Menganalisis advertising dalam bisnis ritel
4.7 Melakukan advertising dalam bisnis ritel

Advertising Bisnis Ritel 97


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pengertian advertising.
Menjelaskan tujuan advertising.
Menganalisa rencana advertising.
Melakukan advertising dalam bisnis ritel.
Menerapkan advertising dalam bisnis ritel.

Peta Konsep
Pengertian Advertising (Periklanan)

Tujuan Periklanan

Advertising Bisnis Ritel Memilih Media Periklanan

Pengembangan Perencanaan Periklanan

Menyiapkan Anggaran Periklanan


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Advertising (Periklanan)

Tentu saja saudara-saudara pernah mendengar kata“periklanan”. Hal ini perlu


dibedakan dengan “iklan”. Untuk memahami perbedaan di antara keduanya, marilah
kita ikuti uraian berikut.
Promosi Retail merupakan berbagai bentuk komunikasi dari retailer
untuk menginformasikan, membujuk (persuasif ), dan mengingatkan kepada target
pasarnya tentang semua aspek dari perusahaan. Periklanan merupakan salah satu media
promosi dalam dunia bisnis ritel atau pemasaran, pemasaran yaitu kegiatan dalam
mempromosikan suatu barang atau jasa. Tetapi tidak hanya cukup mempromosikan,
tetapi pemasaran itu sendiri diartikan bahwa bagaimana cara untuk memenuhi
kebutuhan konsumen. Iklan sendiri bukan hanya dari tv tetapi bisa di koran, radio,
kampanye penjualan langsung, dan sebagainya.
Saat ini dunia bisnis ritel berlangsung dalam suatu iklim persaingan yang
kompetitif. Untuk memenangkan persaingan yang kompetitif tersebut, perusahaan
dituntut untuk terus- menerus melakukan perbaikan-perbaikan, penyempurnaan, bahkan
terobosan-terobosan baru untuk produk dan layanannya. Selain itu, peran strategi
promosi sangat penting dijalankan suatu perusahaan untuk dapat mempertahankan
kelangsungan hidup bisnisnya serta dapat unggul dari setiap pesaing yang ada. Salah
satu strategi promosi yang dapat diterapkan oleh suatu perusahaan yaitu dengan
menggunakan advertising dan sales promotion.

Tren advertising kini mengalami perkembangan seiring berkembangnya


teknologi komunikasi. Strategi advertising konvensional menggunakan media cetak
seperti koran, majalah, media luar ruang, door to door sudah mulai dikurangi dan
bahkan ditinggalkan oleh pemasar/pelaku bisnis. Salah satu alasan utamanya adalah
menyesuaikan perkembangan lingkungan di mana saat ini telah memasuki era layar
sentuh. Perusahaan tentu saja akan tertinggal apabila tidak berinovasi dan

mengikuti perkembangan lingkungan.

Advertising Bisnis
Ritel
99
Gambaran tentang Learning Society

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


100 SMK/MAK
Sebagai contoh, banyak sales yang menganggap dirinya paling mengetahui
soal pasar sehingga tidak membutuhkan belajar perkembangan pemasaran.
Seperti yang diungkapkan Hermawan Kertajaya dalam New Wave Pemasaran, bahwa
orang sales yang punya pandangan menganggap tidak membutuhkan belajar soal
pemasaran biasanya tidak akan bisa mempertahankan kesuksesannya dalam jangka
waktu lama. Lanskap berubah sangat cepat sehingga praktik yang membawanya ke
puncak kesuksesannya tidak akan bisa lagi diterapkan alias usang (Kertajaya,
2008:247). Hal itu diungkapkan juga oleh Rhenald Kasali (dalam Myelin) Mobilisasi
Intangibles Menjadi Kekuatan Perubahan, bahwa semua pengalaman itu hanya akan
berguna jika kita mampu mengubahnya menjadi pengetahuan dan pengetahuan hanya
dapat dimanfaatkan oleh orang-orang yang mau belajar.

B. Tujuan Periklanan

Kegiatan promosi yang dilaksanakan oleh perusahaan bertujuan menciptakan


pembelian yang merupakan hasil akhir dari suatu proses pengambilan keputusan
yang dibuat oleh konsumen. Dengan begitu, perusahaan perlu mengetahui
bagaimana menggerakkan konsumen sasaran yang semula tidak berminat untuk
membeli akhirnya menjadi berminat dan bersedia untuk melakukan pembelian.
Promosi mencari anggapan positif dan efektif dari tanggapan perilaku konsumen
sasaran. Artinya, perusahaan boleh menanamkan sesuatu ke dalam benak konsumen,
mengubah sikap konsumen, atau membuat konsumen melakukan suatu tindakan.
Berdasarkan yang dikemukakan oleh Tjiptono (2001:221) bahwa tujuan yang
paling utama dalam promosi yaitu bagaimana memperkenalkan produk kepada konsumen,
sehingga nantinya konsumen mau mengenal, dan tertarik dengan barang atau jasa yang
ditawarkan. Tujuan promosi secara lengkap adalah sebagai berikut:
a. Menginformasikan (informing) yaitu berkaitan dengan memberitahukan kepada
konsumen mengenai produk, harga, cara kerja produk, kegunaan, manfaat,
dan membangun citra perusahaan.
b. Membujuk pelanggan (persuading) yaitu berkaitan dengan mengubah
persepsi pelanggan terhadap produk.
c. Mengingatkan (reminding) yaitu berkaitan dengan bagaimana cara perusahaan
dalam menjaga pemikiran konsumen untuk memilih produk dari perusahaan
tersebut.

C. Memilih Media Periklanan

Salah satu keputusan penting yang harus diambil oleh manager perusahaan kecil
adalah media yang bagaimana yang akan dipakai untuk menyebarluaskan pesan
periklanan. Media merupakan medium perantara yang digunakan untuk
menyebarluaskan pesan periklanan untuk memengaruhi persepsi (pandangan) dan
resepsi (penerimaan) pelanggan. Dengan
memilih cara periklanan yang benar, berarti perusahaan kecil bisa mencapai pasar
sasarannya secara efektif dengan biaya minimum.

Meskipun tidak ada rumus tunggal untuk menentukan media yang ideal digunakan,
ada beberapa karakteristik penting yang menjadikan media tertentu untuk lebih baik
untuk bisnis tertentu dari yang lain. Sebelum memilih media yang akan digunakan
untuk menyampaikan pesan, pemilik harus mempertimbangkan pertanyan-
pertanyaan sebagai berikut:
a. Seberapa luas jangkauan pelanggan perusahaan?
b. Siapa pelanggan sasaran kita dan bagaimana sifat-sifat mereka?
c. Media mana yang kiranya terdengar dan terbaca oleh pelanggan sasaran kita?
d. Berapa batasan anggaran yang disiapkan perusahaan?
e. Media apa yang digunakan pesaing?
f. Seberapa penting pengulangan dan kelanjutan dari pesan periklanan saya?
g. Apa yang dimaksud dengan biaya media periklanan?
Sutisna (2003:268) menyebutkan bahwa “media promosi penjualan berupa
notes, permainan, undian, hadiah, pameran, ekshibisi, demonstrasi, kupon,
pembiayaan bunga rendah, dan hiburan”. Secara keseluruhan teknik promosi penjualan
digunakan dalam jangka pendek. Tetapi ada kelemahan dalam promosi penjualan yaitu
kenaikan penjualan terjadi pada saat diadakan promosi saja. Dalam promosi penjualan
belum bisa untuk mengurangi loyalitas konsumen.

D. Pengembangan Perencanaan Periklanan

Setiap perusahaan kecil memerlukan rencana periklanan untuk memastikan bahwa


uang yang dikeluarkan untuk iklan tidak terbuang sia-sia. Langkah pertama adalah
menentukan tujuan program periklanan prusahaan dengan membuat sasaran iklan
yang spesifik dan terukur. Dengan kata lain, pemilik harus memutuskan “apa yang
ingin dicapai dengan periklanan”. Beberapa iklan dirancang untuk merangsang
tanggapan langsung dengan mendorong pelanggan untuk segera membeli produk
tertentu. Tujuannya di sini adalah untuk memicu pembelian.
Tahap selanjutnya dalam membuat rencana periklanan adalah menganalisis
perusahaan dan pasar sasarannya. Pemilik perusahaan yang tidak mengetahui siapa
sasaran iklannya tidak akan berhasil menjangkau pelanggan. Untuk itu, perusahaan
kecil harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:
a. Dalam bisnis apa penulis berada?
b. Citra yang bagaimana yang ingin penulis proyeksikan?
c. Siapa pelanggan sasaran penulis dan bagaimana karakteristik mereka?
d. Di mana mereka bisa dijangkau?
e. Apa yang sebenarnya dibeli pelanggan dari penulis?
f. Manfaat apa yang bisa diperoleh pelangan dengan membeli barang atau jasa penulis?
g. Bagaimana seharusnya penulis memosisikan perusahaan penulis di pasar?
h. Pendekatan iklan yang bagaimana yang dilakukan oleh pesaing?
Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, pemilik akan terbantu
dalam mendefinisikan usaha dan profit pelanggannya, yang kemudian akan
membantunya memusatkan pesan periklanan pada pasar sasaran yang spesifik.

E. Menyiapkan Anggaran Periklanan

Salah satu keputusan yang paling menantang bagi pemilik usaha kecil adalah
berapa besar uang yang harus diinvestasikan dalam periklanan, jumlah yang ingin
dibelanjakan oleh pemilik perusahaan dan jumlah yang mampu dibelanjakan
biasanya berbeda jauh. Ada empat metode dalam menentukan anggaran
periklanan, yaitu:
a) Sesuai kemampuan
b) Menyamai pesaing
c) Persentase penjualan
d) Tujuan dan tugas dari iklan itu sendiri
Menurut metode sesuai kemampuan, pemilik melihat iklan sebagai suatu
kemewahan dan sepenuhnya memandang periklanan sebagai beban pengeluaran,
bukannya investasi yang akan menghasilkan penjualan dan laba di masa yang akan
datang. Oleh sebab itu, sesuai dengan namanya, manajemen membelanjakan sejumlah
yang mampu dibelanjakan untuk periklanan. Seringkali, anggaran periklanan
dialokasikan setelah semua pos pengeluaran terpenuhi. Hasilnya berupa anggaran
periklanan yang tidak memadai.
Pendekatan lain adalah untuk menyamai anggaran pesaing, mungkin dalam
jumlah uang yang dibelanjakan atau sebagai persentase penjualan. Metode itu
mengandaikan bila kebutuhan dan strategi periklanan perusahaan sama dengan
pesaing. Tindakan-tindakan pesaing memang bisa membantu menetapkan landasan
dalam pengeluaran periklanan, tetapi terlalu bergantung pada teknik itu bisa
mengarah kepada peniru buta dan bukannya anggaran yang sesuai dengan keadaan
pengusaha kecil.
Metode yang paling sering dipakai adalah metode menetapkan anggaran
periklanan sekedar sebagai persentase penjualan. Metode itu menghubungkan
anggaran periklanan dengan hasil penjualan. Mengaitkan biaya iklan dengan penjualan
biasanya lebih disukai daripada mengaitkan dengan laba karena penjualan tidak terlalu
bervariasi seperti laba. Metode tujuan dengan tugas adalah yang paling sukar dan
paling sedikit digunakan dalam menentukan anggaran periklanan. Metode itu pula
yang paling sering diserahkan oleh para ahli periklanan. Dengan cara tersebut, pemilik
bisnis menghubungkan dana yang dialokasikan
pada sasaran tertentu. Apabila metode-metode sebelumnya menguraikan jumlah
dana total yang disediakan untuk periklanan, metode ini menjelaskan dana periklanan
dengan menganalisis berapa biaya yang diperlukan untuk mencapai tujuan
tertentu.
Sebagai contoh, seorang manajer ingin menaikkan penjualan sebesar 10%
dengan menarik perhatian para mahasiswa setempat. Dia mungkin menetapkan
bahwa stasiun radio musik dianggap sebagai media paling cocok untuk periklanan.
Dia kemudian harus memutuskan jumlah dan frekuensi iklan untuk memperkirakan
biayanya. Kebanyakan perusahaan kecil mendapati bahwa ada baiknya
merencanakan anggaran periklanan berdasarkan kegiatan mingguan. Rencana
jangka pendek tersebut memastikan usaha periklanan yang konsisten sepanjang
tahun.

F. Prinsip Paid Advertising

4 Hal yang Harus Anda Tahu Sebelum Memutuskan Menggunakan Iklan Berbayar.
Sebelum memulai 4 prinsip paid advertising ini, penulis hampir tidak pernah
menemukan pebisnis online raksasa tanpa menggunakan media iklan berbayar
sebagai saluran pemasarannya. Karena sifatnya yang cepat dan terukur, layanan iklan
online berbayar seperti Facebook Ads dan Google Adwords menjadi pilihan yang
mudah bagi sebagian besar pebisnis online. Namun sebelum Anda mulai menggunakan
paid advertising seperti Facebook Ads dan Google Adwords, ada 4 hal yang harus
Anda pahami terlebih dahulu agar mental Anda lebih siap dan bisa merasakan
hasilnya. Sebagian besar penyebab kegagalan beriklan bisa Anda hindari jika Anda
lebih siap sebelum beriklan. Apa saja keempat hal tersebut?
Ini merupakan hasil pengalaman kami dalam beriklan selama lebih dari 2
tahun. Karena bagi pemula, mental dalam beriklan lebih mudah goyah terlebih apabila
budget-nya sangat terbatas. Maka dari itu tulisan ini hadir untuk Anda sebagai panduan
dasar sebelum memutuskan menggunakan iklan berbayar. Inilah 4 prinsip dasar
paid advertising.
1. Kasih Iklannya Waktu
Ini adalah prinsip pertama yang harus Anda ketahui ketika akan memulai iklan
berbayar. Biarkan iklannya berjalan untuk mendapatkan feedback berupa data.
Walaupun saat ini iklan belum menghasilkan apa pun, boncos istilahnya bahkan
minus, biarkan iklannya jalan apapun yang terjadi. Semua iklan yang Anda lihat
berhasil itu juga butuh waktu. Tidak bisa dalam waktu 3 hari iklan, di hari ke 4
langsung panen. Bahkan Google sendiri menyarankan pengguna Adwords untuk
menjalankan iklan minimal 3 bulan untuk bisa mendapatkan data yang
matang. Dengan waktu yang cukup maka data yang dihasilkan akan membentuk
sebuah pola untuk menemukan winning campaign. Jangan sampai kita berpikiran
seperti ini “iklan baru jalan sehari, belum ada pemasukan lalu bilang pakai
Facebook Ads rugi nih” lalu di-stop iklannya. Sebenarnya paid advertiser yang
gagal itu karena tidak sabar. Tidak sabar dalam membangun data dan tidak sabar
menerima pemasukan.
2. Testing
Dalam dunia online, ada istilah no testing no marketing. Jadi mau tidak mau Anda
harus tes iklannya. Jangan tanya sama orang atau guru marketing Anda, gambar
apa yang bagus, gimana adcopy yang bagus, dan lain-lain. Karena yang bagus
untuk dia, belum tentu bagus untuk Anda. Lalu penulis harus menanyakan apa?
Sebaiknya tanyakan bagaimana framework testing-nya. Bagaimana cara kerja
testingnya. Yang dia uji bagian mana yang didahylukan? Headline-kah? Gambar-
kah? Tulisan-kah? CTA-kah? dan lain-lain. Intinya
tes semua hal yang ingin Anda tahu dan yang paling tepat adalah tanyakan ke
pasar Anda, bukan pada guru atau orang lain. Misal Anda mau test tentang
gambar, yang Anda tanyakan gambar mana yang mereka suka. Apa pun yang Anda
mau tahu tes saja.
3. Wide to Narrow
Wide itu lebar, narrow itu sempit. Jadi artinya mulai dari yang lebar lalu
sempitkan. Contohnya begini, dalam beriklan, pertama mengiklan itu yang umum-
umum saja dulu temanya umum, menargetnya umum, range usianya umum.
Setelah Anda dapat data, feedback dan insight baru disempitkan sampai Anda
mendapatkan winning campaign dengan targeting yang sangat sesuai di dalamnya.
Jangan asumsi terlalu dalam sehingga malah melewatkan data data penting
yang tidak Anda lihat di lapangan.
4. Hampir Semuanya Berhubungan Langsung dengan Targeting
Jadi semisal Anda gagal beriklan, semisal iklan Anda boncos, itu terhubung
dengan targeting-nya. Ini berlaku di Facebook Ads maupun Google Adwords. Jadi
bukan salah gambarnya, bukan salah headline-nya. Kalau iklan Anda tidak
muncul di orang yang tepat, sebagus apa pun iklannya maka akan sia-sisa.
Targeting adalah kata kuncinya. Lain cerita kalau targeting-nya tepat, tetapi
iklannya jelek maka akan tetap menghasilkan. Nah itu tadi 4 prinsip paid
advertising yang bisa jadikan panduan awal sebelum Anda memutuskan
beriklan dengan paid advertising.

Rangkuman

1. Promosi Retail merupakan berbagai bentuk komunikasi dari retailer


untuk menginformasikan, membujuk (persuasif), dan mengingatkan
kepada target pasarnya tentang semua aspek dari perusahaan.
2. Tren advertising kini mengalami perkembangan seiring berkembangnya
teknologi komunikasi. Strategi advertising konvensional menggunakan media
cetak seperti koran, majalah, media luar ruang, door to door sudah mulai
dikurangi dan bahkan ditinggalkan oleh pemasar/pelaku bisnis. Salah satu
alasan utamanya adalah menyesuaikan perkembangan lingkungan di mana
saat ini telah memasuki era layar sentuh.
3. Kegiatan promosi yang dilaksanakan oleh perusahaan bertujuan
menciptakan pembelian yang merupakan hasil akhir dari suatu proses
pengambilan keputusan yang dibuat oleh konsumen.
4. Media merupakan medium perantara yang digunakan untuk
menyebarluaskan pesan periklanan untuk memengaruhi persepsi
(pandangan) dan resepsi (penerimaan) pelanggan. Dengan memilih cara
periklanan yang benar, berarti perusahaan kecil bisa mencapai pasar
sasarannya secara efektif dengan biaya minimum.
5. Karena sifatnya yang cepat dan terukur, layanan iklan online berbayar
seperti Facebook Ads dan Google Adwords menjadi pilihan yang mudah
bagi sebagian besar pebisnis online.
TUGAS ADVERTISING RITEL (STEM)
a. Petunjuk Mengerjakan:
1. Tugas ini bisa Anda lakukan secara perorangan atau kelompok.
2. Jika Anda kerjakan secara berkelompok maka satu kelompok terdiri dari 2—3 orang.
b. Jenis Tugas:
Kita asumsikan bahwa Anda adalah seorang yang bekerja di perusahaan kecil
di bagian promosi. Buatlah rencana periklanan untuk menawarkan produk
unggulan dari perusahaan Anda berdasarkan teori yang telah dijelaskan di atas!

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Sebelum Guttenberg menemukan sistem percetakan pada tahun 1450, iklan
sudah dikenal peradaban manusia dalam bentuk pesan berantai yang saat ini
dikenal dengan istilah…
a. Perkamen
b. The word of mouth
c. Barter
d. Terakota
e. Simbol dan tanda
2. Berbagai produk yang dihasilkan secara massal tersebut, harus diupayakan agar
segera diserap oleh pasar, adalah ciri dari sistem…
a. Feodalisme
b. Sosialisme
c. Hedonisme
d. Kapitalisme
e. Konsumerisme
3. Di Semarang pada tahun 1864 sudah ada surat kabar yang isinya 50% adalah
iklan yang bernama…
a. Tjahaja sijang
b. Semarang post
c. Advertentie
d. De post
e. De locomotief
4. Pionir dalam konsep musik video adalah…
a. Channel V d. Home shopping network
b. QVC e. Shop TV
c. MTV
5. Yang bukan perusahaan periklanan yang terkenal di Jakarta pada masa
pendudukan Jepang adalah…
a. IRAB d. Aneta
b. Preciosa e. Matari
c. Globe
6. Ted Bates New York adalah agensi periklanan yang didirikan oleh…
a. Rooser Reeves d. Bill Bern bach
b. Leo Burnett e. John Hegarty
c. Volney Palmer
7. Fungsi pemasaran yang mengevaluasi sikap publik, mengidentifikasi daerah-daerah
dalam organisasi publik dan menjalankan program kegiatan untuk
memperoleh pengertian dan penerimaan publik, disebut…
a. Advertising
b. Public relation
c. Sales promotion
d. Personal selling
e. Direct marketing
8. Bentuk dari media periklanan adalah…
a. Press releases, sponsorship, event, dan web pages
b. TVC, Radio Ad, Print Ad, yellow pages, outdoor, consumer generated media
c. Coupons, deals, premiums, contest, sweepstake, samples
d. MLM, persentasi penjualan, program insentif, pameran
e. Telemarketing, ritel elektronik, katalog, direct mail
9. Kombinasi dari berbagai tahapan atau elemen yang diperlukan mulai dari
tahap perencanaan sampai dengan eksekusi atau pelaksanaan keseluruhan operasi
pemasaran disebut…
a. Marketing mix
b. Promotion mix
c. Product mix
d. Price mix
e. Place mix
10. Suatu cara pelayanan dibuat dan disampaikan dalam kegiatan pemasaran dinamakan…
a. Place
b. People
c. Physical evidance
d. Process
e. Productivity
11. Sebuah proses yang melibatkan interaksi tatap muka di antara pembeli dan
penjual, di mana tujuannya untuk meyakinkan pembeli, disebut…
a. Advertising
b. Public relation
c. Sales promotion
d. Personal selling
e. Direct marketing
12. Iklan yang dibuat dengan proses perekaman, menggunakan naskah dan storyline disebut
a. Adlib
b. Sponsor program
c. Spot
d. Superimposed
e. Stop action
13. Iklan yang memiliki ciri khas menempatkan komunikator (perorangan/lembaga)
sebagai pihak yang teraniaya atau dirugikan oleh pihak lain disebut…
a. Iklan tanggung jawab sosial
b. Iklan bantahan
c. Iklan pembelaan
d. Iklan perbaikan
e. Iklan keluarga
14. Media iklan yang menggunakan media elektronik sebagai tempat pemasangan
iklan disebut…
a. Print Ad d. Iklan display
b. Iklan elektronik e. Sponsorship
c. Advertorial
15. Pemberian waktu khusus kepada sponsor untuk menyampaikan pesan dengan
cara membiayai sebuah program acara radio, disebut…
a. Adlib d. Superimposed
b. Sponsor program e. Stop action
c. Spot
16. Suatu teknik cetak teks dan gambar yang menggunakan pelat sebagai cetakan, di
mana pelat dibuat terbalik, disebut…
a. Letterpress d. Sablon
b. Photo lithography e. Inkjet
c. Photo gravure
17. Berisi pesan-pesan sosial, bertujuan membangkitkan kepedulian masyarakat
terhadap masalah yang dihadapi dan nonkomersial. Ini merupakan ciri dari
iklan…
a. Iklan perusahaan
b. Iklan layanan masyarakat
c. Iklan politik
d. Iklan MPR
e. Iklan komersial
18. Upaya individu maupun organisasi untuk mendapatkan saling pengertian
dengan publiknya atau sekelompok orang yang memiliki perhatian dan
kepentingan utama terhadap individu atau organisasi tersebut, adalah
pengertian dari…
a. Public relations
b. Public share
c. Public interest
d. Humans relations
e. Interest relations
19. Perusahaan yang beroperasi di banyak sektor sering dicurigai bersifat
monopolistik atau menguasai suatu sektor industri sehingga mematikan
persaingan, sehingga membutuhkan iklan klarifikasi bahwa perusahaan tidak
bersifat monopoli. Iklan tersebut adalah…
a. Iklan diversifikasi
b. Iklan advokasi
c. Iklan layanan masyarakat
d. Iklan penawaran akusisi
e. Iklan keuangan
20. Iklan yang terdiri dari laporan neraca keuangan dan kadang kala terdapat
penawaran saham disebut…
a. Iklan prestise
b. Iklan advokasi
c. Iklan pembelaan
d. Iklan penawaran akusisi
e. Iklan Keuangan

B. Soal Jawaban Singkat


1. Berbagai bentuk komunikasi dari retailer untuk menginformasikan,
membujuk (persuasif), dan mengingatkan kepada target pasarnya tentang
semua aspek dari perusahaan merupakan pengertian dari…
2. Menciptakan pembelian yang merupakan hasil akhir dari suatu proses
pengambilan keputusan yang dibuat oleh konsumen merupakan tujuan dari…
3. Setiap perusahaan kecil memerlukan rencana periklanan untuk memastikan bahwa
uang yang dikeluarkan untuk iklan tidak terbuang sia-sia. Langkah pertama
rencana periklanan adalah…
4. Ada empat metode dalam menentukan anggaran periklanan adalah…
5. Empat hal yang harus Anda tahu sebelum memutuskan menggunakan iklan
berbayar adalah…
6. Tren advertising kini mengalami perkembangan seiring berkembangnya
teknologi komunikasi. Salah satu tren advertising saat ini adalah…
7. Pengertian dari strategi advertising door to door adalah…
8. Bahwa semua pengalaman itu hanya akan berguna jika kita mampu
mengubahnya menjadi pengetahuan. Pengetahuan hanya dapat dimanfaatkan oleh
orang-orang yang mau belajar. Pernyataan di atas diungkapkan oleh…
9. Berkaitan dengan memberitahukan kepada konsumen mengenai produk, harga,
cara kerja produk, kegunaan, manfaat, dan membangun citra perusahaan adalah
salah satu tujuan promosi yang bersifat…
10. Berkaitan dengan mengubah persepsi pelanggan terhadap produk adalah salah
satu tujuan promosi yang bersifat…

C. Soal Uraian (HOTS)


1. Jelaskan pengertian advertising promosi retail!
2. Tren advertising kini mengalami perkembangan seiring berkembangnya
teknologi komunikasi. Strategi advertising konvensional menggunakan media cetak
seperti koran, majalah, media luar ruang, door to door sudah mulai dikurangi dan
bahkan ditinggalkan. Jelaskan salah satu tren advertising saat ini yang
menggunakan media internet!
3. Jelaskan apa tujuan dari periklanan dan manfaatnya!
4. Jelaskan cara memilih media periklanan yang tepat menurut Anda pada era
digital marketing saat ini!
5. Jelaskan 4 hal yang harus Anda tahu sebelum memutuskan menggunakan
iklan berbayar!
A

8 Personal Selling

Kompetensi Dasar
3.8 Menganalisis personal selling dalam bisnis ritel
4.8 Melakukan personal selling dalam bisnis ritel

110 Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk Personal Selling 109


SMK/MAK
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan pengertian personal selling dalam bisnis ritel.
Menjelaskan manfaat personal selling dalam bisnis ritel.
Menganalisis tipe-tipe personal selling dalam bisnis ritel.
Menganalisis bentuk-bentuk personal selling dalam bisnis ritel.
Melakukan sales promotion dalam bisnis ritel.

Peta Konsep
Pengertian Personal Selling

Sifat dan Fungsi Personal Selling

Bentuk dan Tugas Personal Selling


Personal Selling

Kegiatan Personal Selling

Aspek Penting Personal Selling


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Personal Selling

Tampilan komunikasi yang muncul dalam setiap kita berkomunikasi mencerminkan


kepribadian dari setiap individu yang berkomunikasi. Pemahaman terhadap
proses pembentukan kepribadian setiap pihak yang terlibat dalam komunikasi menjadi
penting dan memengaruhi keberhasilan komunikasi.

Personal Selling atau Penjualan Pribadi merupakan interaksi langsung dengan


satu calon pembeli atau lebih guna melakukan presentasi, menjawab pertanyaan, dan
menerima pesanan. Penjualan personal adalah alat yang paling efektif. Biaya pada
tahap proses pembelian lebih lanjut, terutama dalam membangun preferensi,
keyakinan, dan tindakan pembeli. Penjualan personal, memiliki tiga ciri khusus yaitu (1)
Konfrontasi personal: penjualan personal mencakup hubungan yang hidup, langsung, dan
interaktif antara dua orang atau lebih. Masing-masing pihak dapat mengobservasi
reaksi dari pihak lain dengan lebih dekat;
(2) Mempererat: penjualan personal memungkinkan timbulnya berbagai jenis hubungan
mulai dari hubungan penjualan sampai hubungan persahabatan. Wiraniaga biasanya
sudah benar-benar mengetahui minat pelanggan yang terbaik; (3) Tanggapan:
penjualan personal membuat pembeli merasa berkewajiban untuk mendengarkan
pembicaraan wiraniaga.
Promosi pemasaran merupakan usaha untuk menyampaikan pesan atau informasi
kepada publik terutama pelanggan mengenai keberadaan suatu produk atau jasa.
Perkembangan ilmu dan teknologi komunikasi tidak bisa disangsikan lagi telah
menyokong perkembangan kegiatan promosi. Personal selling merupakan salah satu
variabel dalam bauran pemasaran yang sangat penting dilaksanakan oleh perusahaan
dalam memasarkan produk.
Peranan personal selling sangat dibutuhkan untuk mencapai sasaran yang
diinginkan karena komunikasi pemasaran merupakan usaha untuk menyampaikan pesan
atau informasi kepada publik terutama konsumen sasaran mengenai keberadaan suatu
produk atau jasa. Keberhasilan komunikasi pemasaran dipengaruhi oleh banyak
variabel seperti kemampuan pemasar melakukan decoding (respons dan interpretasi
oleh penerima) tujuan komunikasi menjadi pesan yang menarik dan efektif bagi
konsumen, ketepatan memilih jenis promosi, ketepatan penggunaan media penyampai
pesan, daya tarik pesan dan kredibilitas penyampai pesan. Tujuan dari program promosi
Parfum Lomani adalah mampu menarik konsumen baru yang belum pernah
Personal Selling
111
menggunakan parfum tersebut, konsumen yang sudah pernah membeli ataupun
menggunakan dapat menjadi customer yang loyal dan inti dari tujuan yang ingin
dicapai adalah kepuasaan konsumen.

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


112 SMK/MAK
Definisi personal selling menurut Paul D. Converse. Harvey W. Huegy dan Robert V.
Mithcel: “Oral presentation in a conversation with one or more prospective customers for
the purpose of making sales”. Bila diterjemahkan secara bebas maka yang dimaksud
dengan personal selling adalah penyajian secara lisan dalam bentuk percakapan
kepada seorang atau banyak calon pelanggan dengan tujuan untuk melaksanakan
penjualan. Personal selling (Adrian Payne, 155) mempunyai peran penting dalam
pelayanan bisnis yang melibatkan interaksi pribadi antara penjual jasa dengan
pelanggan. Pelayanan yang diberikan oleh manusia bukan oleh mesin. ‘Manusia’
menjadi bagian dari produk jasa. Banyak pelanggan yang mempunyai hubungan tetap
dengan penjual jasa, dalam keadaan ini penjualan mempunyai peranan yang sangat
penting. Personal selling (Mitchel, 1960: 659) mempunyai keunggulan-keunggulan
tersendiri, yaitu:
1. Personal contact. Hubungan pelanggan dibagi menjadi tiga yaitu: penjualan,
pelayanan, pengawasan. Hubungan ini harus dijaga untuk memastikan kepuasan
pelanggan telah meningkat atau telah mencapai level yang lebih tinggi.
2. Relationship enhancement. Frekuensi hubungan yang terjadi antara penjual dan
pembeli dalam bisnis jasa sangat penting untuk meningkatkan hubungan
dengan pelanggan.
3. Cross-selling. Seorang penjual harus bisa memasarkan produk lain yang
tersedia di perusahaannya.
Adapun beberapa bentuk personal selling yakni penjual dan pembeli bertemu di
toko, misalnya toko eceran, penjualan dari rumah ke rumah, penjual yang ditugaskan
oleh pedagang besar untuk menghubungi pedagang eceran, penjual yang ditugaskan
oleh produsen untuk menghubungi pedagang eceran/besar, pimpinan perusahaan
berkunjung pada langganan yang dianggap penting untuk mengefektifkan penjualan,
dan penjual yang terlatih secara teknis, yang mengunjungi para konsumen industri
untuk memberi nasihat dan bantuan.

B. Sifat dan Fungsi Personal Selling

Berikut adalah sifat-sifat yang harus ada saat terjadi personal selling yaitu:
a. Personal Confrontation, yaitu adanya hubungan yang hidup, langsung, dan
interaktif antar 2 orang atau lebih.
b. Cultivation, yaitu yang memungkinkan berkembangnya segala macam hubungan,
mulai dari sekadar hubungan jual beli sampai dengan suatu hubungan yang
lebih akrab.
c. Response, yaitu situasi yang seolah-olah mengharuskan pelanggan untuk
mendengar, memperhatikan, dan menanggapi.
Oleh karena sifat-sifat tersebut maka metode ini mempunyai kelebihan
antara lain operasinya lebih fleksibel karena penjual dapat mengamati reaksi
pelanggan dan menyesuaikan pendekatannya, usaha yang sia-sia dapat
diminimalkan, pelanggan yang berminat biasanya langsung membeli, dan penjual
dapat membina hubungan jangka panjang dengan pelanggannya. Namun karena
menggunakan armada penjual yang relatif besar maka metode ini biasanya mahal. Di
samping itu, spesifikasi penjual yang diinginkan perusahaan mungkin sulit dicari.
Meskipun demikian, personal selling tetaplah penting dan biasanya dipakai untuk
mendukung metode promosi lainnya.
Fungsi Personal Selling
a. Prospecting, yaitu mencari pembeli dan menjalin hubungan dengan mereka.
b. Targeting, yaitu mengalokasikan kelangkaan waktu penjual demi pembeli.
c. Communicating, yaitu memberi informasi megenai produk perusahaan
kepada pelanggan.
d. Selling, yakni mendekati, mempresentasikan, dan mendemostrasikan, mengatasi
penolakan, serta menjual produk kepada pelanggan.
e. Servicing, yakni memberikan berbagai jasa dan pelayanan kepada pelanggan.
f. Information gathering, yakni melakukan riset dan intelijen pasar.
g. Allocating, yaitu menentukan pelanggan yang dituju.
Kriteria Pekerja Personal Selling
a. Salesmanship
Penjual harus memiliki pengetahuan tentang produk dan menguasai seni
menjual seperti cara mendekati pelanggan, memberikan presentasi dan
demonstrasi, mengatasi penolakan pelanggan, dan mendorong pembelian.
b. Negotiating
Penjual harus mempunyai kemampuan untuk bernegosiasi tentang syarat-
syarat penjualan.
c. Relationship Marketing
Penjual harus tau cara membina dan memelihara hubungan baik dengan para
pelanggan.

C. Bentuk dan Tugas Personal Selling

Menurut Djasmin Saladin dan Yevis Merti Oesman (1994: 195) terdapat tiga bentuk dari
personal selling, yaitu:
1) Retail Selling
Tenaga penjual melakukan penjualan dengan jalan melayani konsumen yang
datang ke toko atau perusahaan.
2) Field Selling
Tenaga penjual yang melakukan penjualan di luar perusahaan, yakni dengan
mendatangi konsumen ke rumah-rumah perusahaan, kantor-kantor, dan lain-
lain.
3) Executive Selling
Pimpinan perusahaan yang bertindak sebagai tenaga penjual yang melakukan
penjualan.
Di dalam suatu perusahaan bentuk-bentuk personal selling tersebut kadang
digunakan secara bersama-sama dan kadang hanya menggunakan salah satu bentuk
saja. Hal tersebut disesuaikan dengan produk yang ditawarkan, pasar yang dituju, dan
kemampuan perusahaan. Tetapi bentuk manapun yang dipilih, perusahaan harus
menentukan bentuk yang paling cocok dan efektif dalam mencapai sasaran.
Tugas Personal Selling
Menurut Saladin, tugas dari personal selling adalah:
1) Mencari calon pembeli (prospecting).
2) Personal selling setuju untuk mencari pelanggan bisnis baru yang kemudian
dijadikan sebagai pelanggan bisnis potensial bagi perusahaannya.
3) Komunikasi (communicating).
4) Personal selling memberikan informasi yang dibutuhkan oleh pelanggan bisnis
tentang produk yang jelas dan tepat.
5) Penjualan (selling).
6) Personal selling harus tahu seni menjual, mendekati pelanggan bisnis
sasaran, mempresentasikan produk, menjawab keberatan-keberatan, menutup
penjualan.
7) Mengumpulkan informasi (information gathering).
8) Personal selling melakukan riset pasar sehingga mendapatkan informasi
tentang pelanggan bisnis dan keadaan pasar serta membuat laporan kunjungan
baik yang akan dilakukan maupun yang telah dilakukan.
9) Pelayanan (servicing), personal selling melakukan pelayanan kepada pelanggan
bisnis, mengomunikasikan masalah pelanggan bisnis, memberikan bantuan
teknis, dan melakukan pengiriman.
10) Pengalokasian (allocation).
Personal selling setuju untuk memutuskan pelanggan bisnis mana yang akan lebih
dulu memperoleh produk bila terjadi kekurangan produk pada produsen. Penjual yang
ditugaskan untuk melakukan personal selling harus memenuhi kriteria-kriteria
sebagai berikut:
a. Salesmanship
Penjual harus memiliki pengetahuan tentang produk dan menguasai seni
menjual, seperti cara mendekati pelanggan, memberikan presentasi dan
demonstrasi, mengatasi penolakan pelanggan, dan mendorong pembelian.
b. Negotiating
Penjual harus mempunyai kemampuan untuk bernegosiasi tentang syarat-
syarat penjualan.
c. Relationship marketing
Penjual harus tahu cara membina dan memelihara hubungan baik dengan para
pelanggan.
Berdasarkan tugas dan posisinya, penjual dapat diklasifikasikan menjadi enam
macam tipe, yaitu:
1) Deliverer (driver sales person), yaitu penjual yang tugas utamanya mengantar
produk ke tempat pembeli.
2) Order getter, yaitu penjual yang mencari pembeli atau mendatangi pembeli
(sifat kerjanya di luar).
3) Order taker, yaitu penjual yang melayani pelanggan di dalam outlet (sifat
kerjanya di dalam).
4) Missionary sales people (merchandiser, retailer), yaitu penjual yang ditugaskan
untuk mendidik/melatih dan membangun goodwill dengan pelanggan atau calon
pelanggan. Misalnya melatih wiraniaga perantara, menjelaskan program
promosi perusahaan kepada perantara.
5) Technical specialist (technician), yaitu penjual yang harus memiliki atau
memberikan pengetahuan teknis kepada pelanggan.
6) Demand creator, yaitu penjual yang harus memiliki kreativitas dalam menjual
produk (tangible dan intangible).
D. Kegiatan Personal Selling

Langkah-langkah kegiatan personal selling


a. Mengenali Pasar Target
Seorang tenaga penjualan perorangan harus terlebih dahulu mengenali pasar
target yang ingin dituju. Dengan cara ini, akan memberikan efisiensi waktu
karena tenaga penjualan tidak perlu mendatangi pelanggan yang tidak akan
membeli produk walaupun tenaga penjualan telah memengaruhinya agar
membeli produk perusahaan.
b. Menghubungi Calon Pelanggan
Setelah calon teridentifikasi maka tenaga penjualan harus segera
menghubungi pelanggan baik melalui telepon, email, surat, atau bertemu
langsung untuk memberikan penjelasan singkat mengenai produk perusahaan
yang ditawarkan. Pelanggan yang tertarik akan membuat janji untuk bertemu
tenaga penjualan maka yang harus dilakukan tenaga penjualan adalah menepati
janji bertemu tersebut agar tidak mengecewakan pelanggan.
c. Melakukan Presentasi Penjualan
Presentasi penjualan mencakup kegiatan penjelasan mengenai keunggulan,
cara pemakaian, harga, hingga manfaat yang akan didapatkan dari
penggunaan produk.
d. Menjawab Berbagai Macam Pertanyaan
Para calon pelanggan biasanya akan melontarkan berbagai pertanyaan terkait
produk yang ditawarkan, oleh karena itu sudah seharusnya para tenaga penjualan
menguasai materi mengenai produk perusahaan sehingga dapat menjawab
pertanyaan yang dilontarkan pelanggan.
e. Mengakhiri Penjualan
Tenaga penjualan memilih segera mengakhiri penjualan tepat setelah
presentasi penjualan dilakukan saat keunggulan-keunggulan produknya
masih ada dalam pikiran calon pelanggan agar akan semakin besar peluang
pelanggan membeli produk perusahaan. Strategi ini diikuti pemberian potongan
khusus untuk pelanggan tercepat yang membeli produk.
f. Menindaklanjuti
Setelah terjadi transaksi, tidak begitu saja hubungan antartenaga penjualan
dan pelanggan berakhir. Untuk mendapatkan citra baik, beberapa tenaga
penjualan aktif menghubungi pelanggannya untuk mencari tahu sejauh mana
pelanggan puas akan produk perusahaan. Tindakan ini juga bermanfaat sebagai
umpan balik atau evaluasi produk perusahaan.

E. Aspek Penting Personal Selling

Terdapat 5 aspek penting dalam personal selling, agar dapat dilakukan secara efektif dan baik:
1. Professionalism (Profesionalisme)
2. Negotiation (Negosiasi)
3. Relationship Marketing (Pemasaran Hubungan)
4. Selling person role (Peran penjual pribadi)
5. Managerial
1. Profesionalisme
Profesionalisme seorang sales person dalam bekerja sangatlah diperlukan. Apalagi
di era globalisasi dan persaingan seperti sekarang sangat menuntut para sales
person untuk bekerja seefektif mungkin dalam seni menjual. Sales people yang
baik bukan hanya mereka yang secara pasif hanya menerima pesanan, namun
mereka juga diharuskan menjadi pencari pesanan yang aktif. Maksud dari
penerima pesanan pasif berasumsi bahwa konsumen adalah mereka yang
mengetahui apa yang mereka butuhkan dan membenci upaya persuasi yang
dilakukan sales person. Sekarang, banyak perusahaan menginvestasikan dananya
secara besar-besaran untuk pembiayaan pelatihan sales person-nya. Mereka diberi
berbagai macam training untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam
menjual.
Terdapat dua pendekatan pelatihan yang dilakukan untuk mengubah sales
person bekerja lebih efektif. Pertama adalah sales-oriented-approach (pendekatan
berorientasi penjualan) dengan teknik-teknik khas tekanan tinggi (high-pressure
techniques). Teknik ini berasumsi bahwa konsumen tidak akan melakukan kegiatan
pembelian kecuali ia mendapat tekanan, bahwa konsumen akan terpengaruh
oleh presentasi sales yang cerdik dan mereka tidak akan merasa menyesal telah
membeli barang tersebut. Jika pun menyesal, hal itu tidak akan menjadi
masalah.
Sedangkan pendekatan yang kedua adalah customer-oriented approach
(pendekatan berorientasi pada pelanggan). Pendekatan ini berasumsi bahwa
konsumen memiliki kebutuhan penting yang “terpendam” dan sales person harus
pintar untuk menggali pemikiran konsumen. Sales person dilatih untuk
mendengarkan konsumen dan mengajukan berbagai pertanyaan guna
mengindentifikasi kebutuhan yang dimiliki konsumen. Pada akhirnya sales
person harus bisa memberikan solusi terbaik berupa produk apa yang cocok untuk
menyelesaikan masalah konsumen. Dalam pendekatan ini sales person harus bisa
menghargai segala masukan yang membangun dari konsumen. Tidak ada
pendekatan yang terbaik dalam segala situasi, tetapi pada umumnya program
training sales person diarahkan pada langkah-langkah utama dalam proses
penjualan yang efektif.
Langkah-langkah utama dalam proses penjualan yang efektif:
a. Mencari pelanggan dan melakukan kualifikasi
Dulu, perusahaan membiarkan sales person-nya untuk mencari calon
konsumen. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, perusahaanlah
sekarang yang mengambil alih untuk mencari dan mengualifikasi calon
konsumen sehingga sales person dapat menggunakan waktunya untuk
melakukan pekerjaannya dengan lebih baik.
b. Pendekatan pendahuluan
Sales person harus mempelajari sebanyak mungkin tentang calon
pelanggannya (siapa dan apa yang mereka butuhkan) dan diri sales person itu
sendiri. Sales person
dapat mencari bahan referensi tentang calon pelanggan untuk
merencanakan pendekatan hubungan terbaik yang akan dijalin dengan
calon pelanggannya.
c. Pendekatan
Sales person harus tahu bagaimana cara berkomunikasi dengan calon
konsumen dan bagaimana memulai hubungan dengan langkah awal yang
terbaik sehingga calon konsumen merasa nyaman ketika sedang
bertransaksi.
d. Presentasi dan peragaan
Bagaimana sales person dapat “menceritakan” tentang produk yang ia
tawarkan. Bagaimana tentang fitur dari produk, keuntungan yang dapat
diambil dari penggunaan produk, manfaat dari produk, serta nilai (value)
yang terdapat pada produk tersebut.
e. Mengatasi keberatan
Biasanya para pelanggan mengajukan keberatannya selama sales person
melakukan presentasi. Sales person yang baik harus dapat mengatasi hal
tersebut dengan pendekatan yang positif. Sales person dapat meminta
konsumen untuk menjelaskan keberatannya, bertanya kembali kepada
konsumen sehingga konsumen dapat menjawab sendiri pertanyaannya,
menyangkal kebenaran dari keberatan tersebut, dan mengubah keberatan
menjadi alasan untuk membeli.
f. Menutup penjualan
Sales person mungkin merasa sulit dan tidak percaya diri untuk
melakukan penutupan penjualan. Maka dari itu sales person harus dapat
memancing dengan menawarkan pancingan khusus untuk menutup penjualan
seperti harga khusus, diskon, bonus, atau pemberian hadiah.
g. Tindak lanjut dan pemeliharaan
Tindak lanjut dilakukan untuk mengetahui tingkat kepuasan konsumen
dan kelanjutan bisnis dan melakukan pemeliharaan hubungan dengan
konsumen.
2. Negotiation
Negosiasi merupakan salah satu aspek penting dalam penjualan personal.
Dalam negosiasi kedua pihak yaitu penjual dan pembeli membuat kesepakatan
tentang harga, kuantitas, dan syarat-syarat lainnya. Dalam negosiasi kedua pihak
dapat saling tawar- menawar untuk membuat suatu kesepakatan. Oleh sebab itu
sales person perlu untuk memiliki keahlian dalam bernegosiasi. Dalam kondisi
dan situasi tertentu negosiasi merupakan kegiatan yang tepat menutup
penjualan, terutama ketika sudah ada zona kesepakatan/zone of agreement.
Zona kesepakatan ini terjadi ketika hasil-hasil perundingan sudah dapat diterima
oleh kedua pihak baik pembeli maupun penjual. Dalam negosiasi, strategi
adalah hal penting dalam penjualan secara sukses. Strategi negosiasi adalah
suatu komitmen terhadap pendekatan yang menyeluruh yang berpeluang
untuk mencapai tujuan perundingan. Beberapa sales person ada yang
menggunakan strategi keras/hard sementara yang lain menggunakan strategi
lunak/soft. Seorang negosiator juga menggunakan taktik yang biasa disebut
sebagai taktik perundingan. Taktik ini seperti sebuah manuver yang dibuat
sesuai dengan kondisi tertentu. Taktik harus selaras dengan strategi yang
digunakan dalam bernegosiasi. Misal, jika ada pihak lain yang lebih kuat maka
kita dapat menggunakan taktik BATNA (Best Alternative to a Negotiated
Agreement). Taktik ini menjelaskan tentang bagaimana kita harus dapat
mengidentifikasi alternatif lain jika tidak terjadi penyelesaian dengan
menentukan standar-standar untuk mengukur setiap tawaran. Sehingga kita
bisa terbebas dari tekanan-tekanan untuk menerima syarat-syarat yang tidak
menguntungkan dari lawan yang lebih kuat.
Taktik lainnya adalah tanggapan yang dimaksudkan untuk menipu,
membuat melenceng, atau memengaruhi perundingan tersebut. Seorang
negosiator harus pandai-pandai mengenali taktik yang digunakan lawannya
dan berusaha untuk menyusun taktik balasan agar tidak terjadi kerugian
dipihaknya.
3. Relationship Marketing
Dalam personal selling, selling person tidak hanya dituntut untuk dapat
melakukan penjualan secara efektif dan melakukan negosiasi yang
menguntungkan, namun lebih dari itu. Seorang selling person harus dapat
membangun hubungan jangka panjang yang saling menguntungkan dengan
konsumen. Tidak hanya konsumen, melainkan dengan para stakeholder yang
terlibat di kegiatan usaha tersebut.
Kegiatan relationship marketing adalah upaya kita untuk menarik,
memelihara, dan meningkatkan hubungan dengan konsumen. Menarik di sini
bisa dikatakan sebagai langkah “perantara” dalam proses pemasaran. Sedangkan
memelihara dan meningkatkan adalah upaya kita untuk menjadikan konsumen
loyal kepada produk kita dan melayani konsumen sesuai dengan kebutuhan
mereka. Intinya, dengan relationship marketing ini, dipihak pengusaha dapat
menghasilkan laba yang besar dan tujuan dari masing-masing pihak pun akan
tercapai dan merasa terpuaskan.
Tujuan khusus relationship marketing
Merancang hubungan jangka panjang dengan konsumen/pelanggan untuk
meningkatkan nilai bagi kedua pihak.
Memperluas ide hubungan jangka panjang menjadi kerja sama horizontal
maupun vertikal secara partnership. Hubungan jangka panjang ini dilakukan
dengan supplier, pelanggan, distributor, serta dalam situasi dan kondisi
tertentu dapat juga dengan pesaing (Sutarso, 2003). Menurut Goni yang dikutip
oleh Kussudyarsana (2003), dalam relationship marketing perusahaan sebaiknya
lebih mengutamakan hubungan jangka panjang dengan konsumen, dimana
konsumen adalah mitra bisnis bukan sebagai objek semata.
Menurut Aaker (2001), ada tiga elemen kunci dalam proses relationship marketing yaitu:
a. Mengidentifikasi dan membangun database konsumen dan konsumen
potensial yang mencakup data demografi, lifestyle, dan informasi
pembelian;
b. Menyampaikan pesan yang berbeda kepada konsumen melalui media
yang didasarkan pada karakteristik dan preferences konsumen; dan
c. Menggali informasi setiap hubungan dengan konsumen untuk memonitor
biaya guna mendapatkan pelanggan dan gaya hidup dari pembelian yang
dilakukan.
Sementara itu manfaat yang didapat oleh konsumen dengan adanya
relationship marketing antara lain social benefit dan manfaat ekonomi. Manfaat
ini social benefit mencakup perasaan saling kenal/familiarity, pemahaman secara
personal/personal recognition, persahabatan, rapport, dukungan sosial/social
support, menikmati hubungan pertemanan, dan meluangkan waktu dengan
teman. Sedangkan manfaat ekonomi, konsumen akan mendapatkan harga yang
berbeda dengan konsumen biasa. Manfaat lain dari relationship marketing adalah
keamanan dan fungsional. Manfaat fungsional meliputi penghematan waktu/time
saving, kemudahan/convenience, nasihat/ advice, dan pengambilan keputusan lebih
baik/better purchase decision (Kussudyarsana, 2003).
Relationship marketing memang memiliki dasar bahwa bagaimana usaha sales person
untuk melayani segala kebutuhan konsumen dan memberikan perhatian secara
terus-menerus. Namun relationship marketing tidak dapat diterapkan di segala
kondisi. Maka dari itu, seorang sales person harus mengetahui dan mempelajari
konsumennya. Konsumen mana yang dapat merespons relationship marketing
secara menguntungkan sehingga apa yang dikerjakan tidak sia-sia.
4. Selling Person Role
Peran seorang selling person akan berbeda-beda di berbagai perusahaan. Sales
person mungkin bisa berperan sebagai pengambil pesanan atau pengemban
tanggung jawab utama sebagai konsultan bagi konsumen. Sales person harus
memiliki fleksibilitas dalam mengerjakan peran yang akan ia kerjakan dalam
bauran pemasaran. Menurut Burnett (1993), membagi tipe personal selling
menjadi lima, yaitu:
a. Responsive selling
Sales people bertugas untuk memenuhi permintaan konsumen. Dalam tipe
ini biasanya sales people mengadakan perjalanan dan menjumpai banyak
pengecer.
b. Trade selling
Sales people bertindak sebagai order taker (menerima pesanan), tetapi lebih
fokus pada pelayanan.
c. Missionary selling
Tugas utamanya adalah mempromosikan produk baru, kadang-kadang melakukan
order taker.
d. Technical selling
Sales people menyelesaikan masalah konsumen dengan keahlian dan
pengalamannya.
e. Creative selling
Biasanya berhubungan dengan produk, menangani masalah-masalah serius dan
memberikan solusi terbaik.
5. Personal Selling Managerial
Para sales person harus dikelola secara baik. Para sales person akan memiliki
kemampuan, motivasi, dan kinerja yang berbeda-beda. Mereka harus dikontrol
di satu divisi agar tujuan kerja mereka akan mudah untuk ditentukan, diawasi,
dan dievaluasi hasilnya. Dari awal perekrutan, kita harus mencari selling person
yang memiliki motivasi positif untuk bekerja sebagai selling person yang efektif.
Mereka harus bisa menjadi orang yang fleksibel, komunikatif, dan mau dilatih
untuk menjadi selling person yang semakin lama semakin andal. Mereka adalah
investasi perusahaan yang harus dapat dimaksimalkan sumber dayanya.
Lalu mendefinisikan proses penjualan yang akan mereka (selling person)
jalankan. Mereka harus diberikan jabaran tugas secara jelas sehingga mereka
dapat bekerja dan memenuhi goals dari masing-masing tugas secara baik. Di saat
motivasi kerja mereka turun, manajer para selling person ini harus bisa
mengembalikan semangat kerja mereka. Memotivasi kembali para selling person
sehingga mereka akan terus produktif untuk mencapai target penjualan.
Setelah mereka bekerja, masuklah ketahap evaluasi. Di sini kinerja para selling
person akan dihitung dan dipertimbangkan, biaya yang mereka gunakan untuk
melakukan penjualan hingga perilaku selling person dalam bekerja. Tentu dalam
evaluasi ini sudah tersedia standar-standar yang dapat menentukan seberapa
berhasilkah kinerja para selling person. Namun, ada juga faktor-faktor yang tidak
dapat diukur secara perorangan. Dengan mengevaluasi strategi personal selling
organisasi maka manajemen akan mendapatkan feedback dan mengidentifikasi
masalah-masalah yang terjadi yang perlu
dilakukan tindakan korektif.
Dengan banyaknya pemahaman di atas maka perlu kita ketahui bahwa
melakukan personal selling pun ada tekniknya, dan juga tidak hanya sekadar
menjual barang dan selesai, namun ada tahap lanjutan yang dilakukan agar apa
yang dilakukan menjadi efektif. Di sinilah perlunya kita mempelajari dan
menghargai para orang-orang yang melakukan personal selling, dan atau apabila
kita akan melakukannya kelak kita akan tahu strategi seperti apa yang baik
digunakan.

dengan satu calon pembeli atau lebih guna melakukan presentasi, menjawab pertanyaan, dan menerima pesanan.
au informasi kepada publik terutama pelanggan mengenai keberadaan suatu produk atau jasa.
ntation, yaitu adanya hubungan yang hidup, langsung, dan interaktif antar 2 orang atau lebih.
dan Executive Selling.
), personal selling setuju untuk mencari pelanngan bisnis baru yang kemudian dijadikan sebagai pelanggan bisnis potensial bag
secara efektif dan baik yakni professionalism (profesionalisme), negotiation (negosiasi), relationship marketing (pemasaran h

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Suatu usaha mencapai hasil yg diinginkan dengan jalan menggunakan
kepandaian ilmu menjual, merupakan arti dari seni…
a. Menawar
a. Menjual
b. Wirausaha
c. Pemasaran
d. Berdagang
2. Ilmu menjual adalah ilmu yang digunakan dalam hidup sebagai seni untuk
menundukkan lawan supaya mencapai hasil dalam pekerjaan dan kehidupan…
a. Sehari-hari d. Pribadi
b. Selamanya e. Sekeluarga
c. Sementara

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


120 SMK/MAK
3. Di bawah ini objek ilmu menjual yang benar adalah…
a. Penjual dan pembeli
b. Pemasaran dan barang yang dijual
c. Barang atau jasa yang dijual
d. Pembeli dan barang yang dijual
e. Penawaran dan pemesanan
4. Menjual adalah suatu masalah perorangan yang sifatnya…
a. Pesimis d. Kreatif
b. Optimis e. Objektif
c. Rendah hati
5. Sifat kepribadian penjual antara lain sebagai berikut kecuali…
a. Penuh inisiatif d. Mudah bergaul
b. Disiplin e. Pesimis
c. Bijaksana
6. Di bawah ini arti dari attention adalah…
a. Minta d. Perhatian
b. Keinginan e. Tindakan
c. Kepuasan
7. Kualitas produk yang ditawarkan sesuai dengan apa yg telah dijelaskan adalah
maksud dari…
a. Satisfaction d. Interest
b. Keinginan e. Desire
c. Attention
8. Untuk mengetahui potensi permintaan dan penawaran terhadap suatu barang
atau jasa, perlu dilakukan penelitian yang mendalam tentang…
a. Harga barang yang dijual
b. Lokasi pemasaran
c. Sifat pelanggan
d. Permintaan dan jumlah pemasoknya
e. Kualitas barang
9. Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum melangkah
menjual produk barang atau jasa dari perusahaan, kecuali…
a. Produk atau jasa yang ditawarkan
b. Mengetahui perkembangan permintaan
c. Mengetahui perkembangan penawaran
d. Menyediakan persediaan barang dagangan untuk disimpan ke dalam gudang
e. Membuat program pemasaran
10. Seorang penjual dikatakan terampil dan profesional dalam menjual jika
memiliki kemampuan menjual yang memuaskan…
a. Diri sendiri
b. Orang lain
c. Keluarga
d. Pelanggan/pembeli
e. Pemasok
11. Tujuan dasar program penjualan suatu perusahaan adalah melakukan penjualan
yang menguntungkan bagi…
a. Manager
b. Direktur
c. Atas nama perusahaan
d. Pribadi
e. Karyawan
12. Berikut merupakan jenis pasaran khusus yaitu…
a. Pasar individual
b. Pasar induk
c. Loak
d. Sayur
e. Tradisional
13. Berikut adalah langkah-langkah penting yang harus diperhatikan perusahaan dalam
penjualan produk benar, kecuali…
a. Menentukan kebutuhan dan keinginan produsen
b. Menentukan kebutuhan pelanggan
c. Memilih pasar sasaran khusus
d. Menentukan posisi pasar
e. Memilih strategi penjualan yang tepat
14. Di bawah ini yang benar menurut Boone dan Kurtz merupakan kategori dasar
atau sasaran penetapan harga, kecuali…
a. Sasaran profitabilitas
b. Sasaran volume
c. Pertimbangan harga
d. Tingkat kompetisi
e. Sasaran prestise
15. Berikut beberapa strategi yg dapat menjadi pertimbangan dalam menentukan
harga kecuali…
a. Psikologi produsen
b. Psikologi konsumen
c. Harga kompetitif
d. Produk baru
e. Potongan harga

B. Soal uraian
1. Apa keuntungan melaksanakan penjualan cara perseorangan?
2. Apa fungsi personal selling?
3. Jelaskan bentuk dari personal selling?
4. Sebutkan ciri-ciri kegiatan personal selling?
5. Sebutkan peran personal selling! Apa bedanya dengan direct marketing? (HOTS)
A

9 Sales Promotion

Kompetensi Dasar
3.9 Menganalisis sales promotion dalam bisnis ritel
4.9 Melakukan sales promotion dalam bisnis ritel

Sales Promotion 123


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan sales promotion dalam bisnis ritel.
Mendeskripsikan strategi promosi perdagangan ritel.
Mempresentasikan hasil analisis sales promotion dalam bisnis ritel.
Melakukan sales promotion dalam bisnis ritel.

Peta Konsep
Pengertian Sales Promotion

Tujuan Sales Promotion

Alat-Alat Sales Promotion

Peran Sales Pomotion

Sales Promotion
Langkah-Langkah dalam Menentukan Sales Promotion

Keputusan Pembelian oleh Konsumen

Tahap-Tahap Proses Keputusan Pembelian Konsumen

Faktor yang Memengaruhi Keputusan Pembelian


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Sales Promotion

Sales promotion merupakan salah satu penentu keberhasilan suatu program


pemasaran. Promosi penjualan pada hakikatnya adalah semua kegiatan yang
dimaksudkan untuk menyampaikan atau mengomunikasikan suatu produk atau jasa
kepada pasar sasaran untuk segera melakukan suatu tindakan. Di bawah ini beberapa
pengertian sales promotion menurut para ahli:

Menurut Kotler (2005:298) sales promotion adalah “berbagai kumpulan alat-alat


insentif, yang sebagian besar berjangka pendek, yang dirancang untuk merangsang
pembelian produk atau jasa tertentu dengan lebih cepat dan lebih besar oleh konsumen
atau pedagang”. Sedangkan sales promotion menurut Utami (2008:134) adalah
“dorongan jangka pendek untuk pembelian atau penjualan suatu produk atau jasa”.
Dari definisi-definisi di atas ditarik kesimpulan bahwa sales promotion adalah alat-
alat insentif yang dipakai untuk merangsang pembelian atau penjualan suatu produk
atau jasa dengan lebih cepat dan lebih besar yang biasanya bersifat jangka
pendek.

B. Tujuan Sales Promotion

Tujuan sales promotion bersumber pada tujuan komunikasi pemasaran.


Tujuan ini dijabarkan dengan tujuan pemasaran yang lebih mendasar, yang dirancang
untuk produk tertentu. Menurut Kotler dan Armstrong dalam buku Prinsip-prinsip
Pemasaran (2001:174) tujuan dari sales promotion bervariasi sangat luas.
a. Penjual bisa menggunakan promosi konsumen untuk meningkatkan penjualan
jangka pendek atau membangun pangsa pasar jangka panjang.
b. Tujuan promosi dagang mencakup: membuat pengecer mendagangkan produk
baru dan memberi ruang lebih banyak untuk persediaan, membuat mereka
membeli di muka.
c. Tujuannya meliputi: mendapatkan lebih banyak dukungan armada penjualan untuk
produk sekarang atau produk baru atau mendapatkan wiraniaga untuk
mencari langganan baru.

Sales
Promotion
125
Berdasarkan yang dikemukakan oleh Kotler dan Armstrong dapat disimpulkan
bahwa tujuan yang ingin dicapai oleh penjual melalui sales promotion ialah dapat
meningkatkan penjualan, mendorong pembelian konsumen, dan mendapatkan
pelanggan baru.

C. Alat-Alat Sales Promotion

Menurut Kotler (2005:301) menyatakan bahwa alat-alat sales promotion terdiri dari:
1. Sampel
Sejumlah kecil produk yang ditawarkan kepada konsumen untuk dicoba.
2. Kupon
Sertifikat yang memberi pembeli potongan harga untuk pembelian produk tertentu.
3. Tawaran pengembalian uang (rabat)
Tawaran untuk mengembalikan sebagian uang pembelian suatu produk kepada
konsumen yang mengirimkan“bukti pembelian” ke perusahaan manufaktur.
4. Paket harga (transaksi potongan harga/diskon)
Menawarkan kepada konsumen penghematan dari harga biasa suatu produk.
5. Premium (hadiah pemberian)
Barang yang ditawarkan secara cuma-cuma atau dengan harga sangat miring
sebagai insentif untuk membeli suatu produk.
6. Program frekuensi
Program yang memberikan imbalan yang terkait dengan frekuensi dan intensif
konsumen membeli produk atau jasa perusahaan tersebut.
7. Kontes, undian, dan permainan
Kegiatan promosi yang memberikan konsumen peluang untuk memenangkan
sesuatu seperti uang tunai, perjalanan, atau barang entah dengan keberuntungan
atau dengan usaha ekstra.
8. Imbalan berlangganan
Uang tunai atau hadiah lain yang ditawarkan bagi penggunaan suatu produk
atau jasa perusahaan.
9. Pengujian gratis
Mengundang calon pembeli menguji coba produk tanpa biaya dengan harapan
mereka akan membeli.
10. Garansi produk
Janji eksplisit atau implisit penjual bahwa produk tersebut akan bekerja
sebagaimana telah ditentukan.
11. Promosi bersama
Dua atau lebih merek perusahaan bekerja sama dengan kupon, pengembalian
uang, dan kontes untuk meningkatkan daya tarik.
12. Promosi silang
Menggunakan suatu merek untuk mengiklankan merek lain yang tidak bersaing.
13. Point of purchase
Display atau peragaan yang berlangsung di tempat pembayaran atau penjualan.

D. Peran Sales Pomotion

Mengacu pada pendapat Utami (2008:137) dikemukakan bahwa peranan Sales


promotion sangat berperan penting dalam kesuksesan seorang pemasaran
perusahaan agar barang produksinya diminati oleh konsumen yang dapat
berdampak baik bagi bertambahnya pelanggan serta meningkatnya laba
perusahaan.
Menurut pendapat Kennnedy dan Soemanagara (2006:32) dalam buku
marketing communication, dikemukakan bahwa sales promotion dianggap berhasil
menjangkau sasaran pasar yang spesifik dengan menawarkan produk mereka
melalui penggunaan kupon pembelian, sampel, dan cara lainnya pada suatu lingkup
atau area yang didasarkan atas pemilihan sasaran pasar:
a. Aspek geografis
b. Aspek demografis
c. Aspek psikografis
d. Aspek etnisgrafis
Mengacu pada jurnal Osman, Fah dan Foon yang berjudul Simulation of Sales
Promotions towards Buying Behavior among University Students menyatakan bahwa
terdapat hasil yang positif dari promosi yaitu meningkatkan penjualan, menghabiskan
persediaan dan menarik konsumen baru. Selebihnya sales promotion bermanfaat
penting dalam merangsang respons konsumen berupa perilaku (behavioral response).
Dalam beberapa tahun terakhir, sales promotion berkembang pesat dan bahkan
porsinya terhadap total pengeluaran pemasaran mulai sejajar dengan pengeluaran
iklan (Tjiptono, Chandra dan Adrian, 2008: 546).
Mengacu pada pendapat Khan dan Dost dalam jurnalnya yang berjudul
Rationale and Proclivity of Sales Promotion influencing the Impulsive Buying Behavior of
the customers: An experimental study on cellular service providers in Pakistan
menyatakan bahwa semakin lama terlihat bahwa konsumen semakin terpesona dengan
sales promotion dan konsumen semakin tertarik membeli produk meskipun mereka
tidak ingin membeli.
Peran sales promotion menggambarkan bagaimana konsumen semakin tertarik
dengan tawaran-tawaran promosi yang disajikan oleh perusahaan yang akhirnya
berdampak pada keputusan-keputusan pembelian yang dilakukan oleh konsumen.

E. Langkah-Langkah dalam Menentukan Sales Promotion

Dalam sales promotion diperlukan adanya suatu langkah-langkah dalam melakukan


sales promotion. Langkah-langkah sales promotion menurut Saladin (2006:196) yaitu:
1. Menentukan tujuan sales
promotion. Tujuan umum:
Bersumber pada tujuan komunikasi pemasaran, untuk mempercepat respon
pasar yang ditargetkan.
Tujuan khusus:
a. Bagi konsumen (consumer promotion) adalah untuk mendorong konsumen
agar lebih banyak menggunakan produk, membeli produk dalam unit yang
lebih besar, mencoba merek yang dipromosikan, dan untuk menarik pembeli
dari merek pesaing kepada merek yang dipromosikan.
b. Bagi pengecer (trade promotion) adalah unutk membujuk pengecer agar
menjual produk baru, menimbun lebih banyak persediaan barang, mengingatkan
pembelian ketika sedang tidak musim, mengimbangi promosi dari para
pesaing, membuat pengecer agar setia pada barang yang dipromosikan,
dan memperoleh jalur pengeceran baru.
c. Bagi wiraniaga (sales force promotion) adalah untuk mendukung atas produk
atau model baru dan medorong penjualan di musim sepi.
2. Menyeleksi alat-alat sales promotion.
Dalam mempergunakan alat-alat sales promotion, kita harus memperhitungkan
jenis pasar, tujuan promosi, keadaan pesaing, dan efektivitas biaya untuk setiap
alat. Secara garis besarnya terdapat tiga macam alat sales promotion, yaitu:
a. Alat promosi konsumen (consumer promotion tools), mencakup contoh produk
(sample), kupon, pengembalian uang tunai, kemasan dengan harga
potongan, bingkisan, barang iklan khusus, hadiah pelanggan, kontes,
imbalan kesetiaan, promosi gabungan.
b. Alat promosi dagang (trade promotion tools), mencakup diskon, tunjangan,
harga diluar waktu, dan barang gratis.
c. Alat promosi bisnis (business promotion tolos), terdiri dari konvensi dan
pameran dagang, kontes penjualan.
3. Menyusun program sales promotion.
Keputusan-keputusan dalam menyusun program sales promotion yaitu:
Besarnya insentif (the size of the insentive), yaitu menentukan insentif yang
diberikan, biasanya ditentukan minimumnya.
a. Syarat-syarat partisipasi (conditions for participation), yaitu menentukan
syarat- syarat pemberian insentif.
b. Waktu promosi (duration of promotion), yaitu menentukan jangka waktu
lama promosi, biasanya lebih baik diprogramkan untuk jangka panjang.
c. Wahana distribusi untuk promosi (distribution vehicle), yaitu menentukan
cara melakukan promosi dan pendistribusiannya.
d. Saat-saat promosi (the timing of promotion), yaitu menentukan jadwal
pelaksanaan promosi dan pendistribusiannya.
e. Total anggaran promosi penjualan (the total sales promotion budget),
yaitu menentukan besarnya anggaran promosi yang diperlukan.
4. Melakukan pengujian pendahuluan atas program.
Keputusan mengenai tes pengujian pendahuluan sales promotion dapat
dilakukan dengan menyusun berbagai peringkat promosi, atau dilakukan di
daerah tertentu yang luasnya terbatas.
5. Melaksanakan dan mengendalikan program.
Dalam pelaksanaannya harus memperhitungkan waktu persiapan dan waktu
penjualan. Waktu persiapan yaitu mulai sejak persiapan program sampai saat
program diluncurkan. Sedangkan waktu penjualan yaitu mulai saat barang
dikeluarkan sampai barang tersebut berada di tangan konsumen.
6. Mengevaluasi hasil.
Ada beberapa metode untuk mengevaluasi hasil dari sales promotion, yaitu:
a. Membandingkan penjualan sebelum, sewaktu, dan sesudah promosi
percobaan mengenai berbagai macam hal, misalnya nilai insentif, jangka
waktu, dan media distribusinya.
b. Percobaan mengenai berbagai macam hal, misalnya nilai insentif, jangka
waktu, dan media distribusinya.

F. Keputusan Pembelian oleh Konsumen

Memahami perilaku konsumen tidaklah mudah karena konsumen


memutuskan pembelian tertentu yang dapat berbeda setiap hari dan sangat
bervariasi dalam usia, pendapatan, tingkah laku, tingkat pendidikan, dan selera.
Mengacu pada pendapat Kotler yang dialih bahasa oleh Benyamin Molan
(2005:202) rangsangan pemasaran dan lingkungan masuk ke kesadaran pembeli.
Karakteristik pembeli dan proses pengambilan keputusannya akan menimbulkan
keputusan pembelian tertentu tugas pemasar adalah memahami apa yang terjadi pada
kesadaran pembeli sejak masuknya rangsangan dari luar hingga munculnya
keputusan pembelian.
Adapun menurut Schiffman dan Kanuk (2004:549) mengemukakan
bahwa“keputusan pembelian adalah suatu tindakan dari beberapa pilihan yang ada”.
Sedangkan pengertian keputusan pembelian konsumen menurut Kotler dan Armstrong
(2006:181), adalah membeli merek yang paling disukai, tetapi dua faktor bisa
berbeda antara niat pembelian dan keputusan pembelian.”
Dari kedua definisi di atas dapat disimpulkan bahwa keputusan pembelian
konsumen karena merupakan suatu tindakan atas beberapa pilihan yang ada dan
keputusan pembeli tentang merek mana yang hendak dibeli, niat pembelian
konsumen berdasarkan faktor- faktor seperti pendapatan, harga, dan manfaat
produk.
Dilihat dari karakteristiknya, Schiffman dan Kanuk (2004:215) pengambilan
keputusan pembelian sebagai suatu penyalesaian masalah dapat dibedakan
menjadi 3 tipe, yaitu:
1. Extended Problem Sulving (EPS)
EPS merupakan proses pengambilan keputusan yang mendetail dan
membutuhkan ketelitian. Biasanya produk yang diproses secara luas adalah
produk yang dianggap bernilai mahal, penting, dan cenderung dipakai untuk
jangka waktu yang lama, seperti: barang elektronik, mobil, rumah, dan
perangkat penting lainnya.
2. Limited Problem Solving (LPS)
LPS merupakan pengambilan keputusan yang jauh lebih sederhana dari pada
EPS, dengan tingkat keterlibatan rendah, biasanya menyangkut produk kebutuhan
sehari- hari, seperti: sabun, pasta gigi, dan mi instan tidak jarang pilihan jatuh
pada merek yang harganya paling murah dan biasanya konsumen tidak
berkeberatan mencoba merek baru untuk mendapatkan yang paling sesuai
dengan apa yang diinginkan.
3. Routinized Problem Solving (RPS)
RPS pada pengambilan keputusan ini, biasanya konsumen sudah pernah
membeli atau dengan kata lain memiliki pengalaman terdahulu dengan produk
atau merek yang sama.
G. Tahap-Tahap Proses Keputusan Pembelian Konsumen

Ada lima tahap proses yang dilalui konsumen dalam proses pembelian, yaitu
pengenalan masalah, pencarian informasi, evaluasi alternatif, keputusan pembelian,
dan perilaku pembelian. Model ini menekankan bahwa proses pembelian bermula
sebelum pembelian dan berakibat jauh setelah pembelian. Setiap konsumen
tertentu melewati lima tahap ini untuk setiap pembelian yang mereka buat. Proses
pembelian konsumen menurut Kotler dan Armstrong (2006:179) adalah sebagai

berikut:
Gambar 9.1 Proses Keputusan Pembelian Konsumen
Sumber: Kotler dan Armstrong (2005:224)
1. Pengenalan kebutuhan
Konsumen akan membeli suatu produk sebagai solusi atas permasalahan
yang dihadapinya, yaitu masalah akan dorongan kebutuhan yang dihadapi. Tanpa
adanya pengenalan masalah yang muncul, konsumen tidak dapat menentukan
produk yang akan dibeli.
2. Pencarian informasi
Setelah memahami masalah yang ada, konsumen akan termotivasi untuk
mencari informasi untuk menyelesaikan permasalahan yang ada melalui pencarian
informasi. Proses pencarian informasi dapat berasal dari dalam memori (internal)
dan berdasarkan pengalaman orang lain (eksternal).

3. Evaluasi alternatif
Setelah konsumen mendapat berbagai macam informasi, konsumen akan
mengevaluasi alternatif yang ada untuk mengatasi permasalahan yang
dihadapinya.
4. Keputusan pembelian
Setelah konsumen mengevaluasi beberapa alternatif strategis yang ada, konsumen
akan membuat keputusan pembelian. Terkadang waktu yang dibutuhkan
antara membuat keputusan pembelian dengan menciptakan pembelian yang
aktual tidak sama dikarenakan adanya hal-hal lain yang perlu
dipertimbangkan.
5. Perilaku pascapembelian
Merupakan proses evaluasi yang dilakukan konsumen tidak hanya berakhir pada
tahap pembuatan keputusan pembelian. Setelah membeli produk tersebut,
konsumen akan melakukan evaluasi apakah produk tersebut sesuai dengan
harapannya. Dalam hal ini, terjadi kepuasan dan ketidakpuasan konsumen.
Konsumen akan puas jika produk
tersebut sesuai dengan harapannya dan selanjutnya akan meningkatkan
permintaan akan merek produk tersebut di masa depan. Sebaliknya, konsumen
akan merasa tidak puas jika produk tersebut tidak sesuai dengan harapannya dan
hal ini akan menurunkan permintaan konsumen di masa depan.

H. Faktor yang Memengaruhi Keputusan Pembelian

Menurut Kotler dan Armstrong (2006:159) menyebutkan empat faktor yang


memengaruhi konsumen dalam perilaku pengambilan keputusan pembelian. Berikut ini
gambar 2.2 yang memperlihatkan faktor yang memengaruhi pengambilan
keputusan pembelian oleh konsumen.

Gambar 9.2 Faktor yang Memengaruhi Pengambilan Keputusan


Sumber: Philip Kotler dan Gary Armstrong (2006:159)
1. Faktor-faktor kebudayaan (cultural factor)
Faktor-faktor kebudayaan berpengaruh luas dan mendalam terhadap perilaku
konsumen. Berikut ini adalah beberapa peranan dari kebudayaan (cultur),
subkebudayaan (subculture), dan kelas sosial (social class).
a. Kebudayaan (cultur) adalah faktor penetuan keinginan dan perilaku seseorang
yang paling mendasar.
b. Subkebudayaan (subculture) adalah setiap budaya mempunyai kelompok-
kelompok sub budaya yang lebih kecil, yang merupakan identifikasi dan
sosialisasi yang khas untuk perilaku anggotanya.
c. Kelas sosial (social culture) adalah sebuag kelompok yang relatif homogen
dan bertahan lama dalam sebuah masyarakat yang tersusun dalam urutan yang
panjang.
2. Faktor-faktor sosial (social factor)
Perilaku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti keluarga
(family), kelompok referensi (references group), status dan peranan sosial (roles
and status).
a. Keluarga (family), para anggota keluarga dapat memberi pengaruh kuat
terhadap perilaku pembelian.
b. Kelompok referensi (references group), kelompok yang dapat memberikan
pengaruh langsung maupun tidak langsung terhadap sikap dan perilaku
seseorang.
c. Peranan dan status (roles and status), kedudukan seseorang dalam
memperkenankan memperlihatkan kekayaan.
3. Faktor-faktor pribadi (personal factor)
Keputusan seseorang pembeli juga dipengaruhi oleh ciri-ciri kepribadiannya,
termasuk usia dan daur hidupnya (age and life cycle stage), pekerjaannya
(occupation), kondisi ekonomi (economic situation), gaya hidup (lifestyle),
kepribadian dan konsep diri (personality and self-concept).
a. Usia dan daur hidupnya (age and life cycle stage), orang membeli suatu
barang dan jasa yang berubah selama hidupnya.
b. Pekerjaannya (occupation), pola konsumsi seseorang juga dipengaruhi
oleh pekerjaannya.
c. Kondisi ekonomi (economic situation), keadaan ekonomi seseorang akan besar
pengaruhnya terhadap pilihan produk.
d. Gaya hidup (lifestyle), pola hidup seseorang dalam dunia kehidupan sehari-
hari yang dinyatakan dalam kegiatan, minat dan pendapat (opini) yang
bersangkutan.
4. Faktor-faktor psikologis (psychological factor)
Pilihan pembelian seseorang dipengaruhi lagi oleh empat faktor psikologis utama
seperti motivasi (motivation), persepsi (perception), pengetahuan (learning), serta
kepercayaan dan pendirian (beliefs and attitudes).
a. Motivasi (motivation) adalah suatu dorongan yang cukup kuat yang mendesak
untuk mengarahkan seseorang agar dapat memenuhi kepuasan terhadap
kebutuhan.
b. Persepsi (perception) adalah penerimaan atau tanggapan seseorang terhadap
suatu situasi.
c. Belajar (learning) adalah penggambaran perubahan prilaku seseorang
yang bersumber dari pengalaman.
d. Kepercayaan dan sikap (beliefs and attitudes). Kepercayaan adalah suatu
gagasan deskriptif yang dianut seseorang tentang sesuatu. Sikap adalah
penilaian kognitif yang baik atau tidak, perasaan emosional dan
kecenderungan berbuat selama waktu tertentu terhadap beberapa objek
atau gagasan.

Rangkuman
1. Sales promotion merupakan salah satu penentu keberhasilan suatu
program pemasaran. Promosi penjualan pada hakikatnya adalah semua
kegiatan yang dimaksudkan untuk menyampaikan atau mengomunikasikan
suatu produk atau jasa kepada pasar sasaran untuk segera melakukan
suatu tindakan.
2. Tujuan sales promotion bersumber pada tujuan komunikasi pemasaran.
Tujuan ini dijabarkan dengan tujuan pemasaran yang lebih mendasar, yang
dirancang untuk produk tertentu.
3. Peranan sales promotion sangat berperan penting dalam kesuksesan
seorang pemasaran perusahaan agar barang produksinya diminati oleh
konsumen yang dapat berdampak baik bagi bertambahnya pelanggan serta
meningkatnya laba perusahaan.
4. Karakteristik pembeli dan proses pengambilan keputusannya akan
menimbulkan keputusan pembelian tertentu tugas pemasar adalah memahami
apa yang terjadi pada kesadaran pembeli sejak masuknya rangsangan dari luar
hingga munculnya keputusan pembelian.
5. Faktor-faktor kebudayaan berpengaruh luas dan mendalam terhadap
perilaku konsumen. Berikut ini adalah beberapa peranan dari kebudayaan
(culture), subkebudayaan (subculture), dan kelas sosial (social class).
6. Perilaku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti
keluarga (family), kelompok referensi (references group), status dan peranan
sosial (roles and status).
Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Pengertian dari pemasaran adalah…
a. Serangkaian kegiatan manusia yang ditujukan untuk memperlancar
serta menyempurnakan pertukaran
b. Rencana yang diutamakan untuk mencapai tujuan pemasaran
c. Ilmu untuk memengaruhi orang supaya mau membeli barang kita
d. Kegiatan untuk memberikan informasi kepada seseorang
e. Semua benar
2. Pemasaran adalah suatu proses yang sistematis berurutan dari
perencanaan, pelaksanaan, dan penguasaan usaha. Hal tersebut diungkapkan
oleh…
a. Bill Gates
b. Philip Kotler
c. D. W Foster
d. W. J Stanton
e. John Kenedy
3. Ilmu menjual adalah pelayanan timbal balik sehingga kedua belah pihak merasa
puas dengan barang yang diterima. Hal tersebut dikemukakan oleh…
a. Isaac Newton
b. Ir. Soekarno
c. K. B. Haas dan E. C. Perr
d. Thomas Alfa Edison
e. D. W Foster
4. Pengertian dari teknik promosi…
a. Kegiatan dalam pemasaran yang dilakukan dengan cara memperkenalkan
barang kepada masyarakat dan bertujuan untuk meningkatkan penjualan
b. Kegiatan yang dilakukan untuk mendapatkan laba sebesar-besarnya
c. Suatu seni dalam dagang dan hidup untuk dapat memengaruhi orang-
orang supaya berpikir, merasakan dan melakukan kehendak kita, sehingga
mereka merasa mendapat keuntungan bila memiliki atau membeli barang
yang kita tawarkan
d. Suatu teknik yang digunakan untuk membuat orang mau membeli barang
yang kita jual
e. Rencana yang diutamakan untuk mencapai tujuan pemasaran
5. Tujuan dari melakukan teknik promosi adalah…
a. Merubah tingkah laku dan pendapat konsumen
b. Menarik konsumen merek lain yang bersaing dengan produk yang
sedang dipromosikan
c. Mempertahankan merek produk perusahaan
d. Pilihan a, b, c benar
e. Semua salah
6. Berdasarkan jenis media yang digunakan, advertensi dapat dibagi menjadi…
a. 5 d. 2
b. 4 e. 6
c. 6
7. Maksud dan tujuan dari ilmu menjual adalah…
a. Agar bisa menjual barang yang bagus
b. Merealisasikan kemampuan dalam seni menjual yang meliputi kepandaian
menjual jasa maupun produk kepada para calon konsumen
c. Untuk membantu dalam kegiatan pelaksanaan kegiatan usaha
d. Agar para penjual bisa menjual barang dagangannya dengan baik kepada konsumen
e. Mempertahankan merek produk perusahaan
8. Jenis pembeli dapat dibagi menjadi 8 jenis, salah satunya adalah…
a. The deliberate customers
b. The good customers
c. The rich customers
d. The crazy customers
e. The best customer
9. Pengertian dari the decided customers adalah…
a. Pembeli yang menghendaki sesuatu tentang fakta-fakta dan cara-
cara penggunaan produk yang akan dibeli dan menggunakan banyak
waktu untuk mempertimbangkan dan memutuskan produk tersebut
b. Pembeli yang tidak dapat memutuskan ukuran atau warna yang akan dibeli
c. Pembeli yang mengetahui segala-galanya
d. Pembeli yang telah mengetahui dan memutuskan apa yang akan dibeli
e. Pembeli adalah raja
10. Pengertian the talk active customers adalah…
a. Pembeli yang telah mengetahui dan memutuskan apa yang akan dibeli
b. Pembeli yang selalu ingin mendapatkan potongan harga
c. Pelanggan/pembeli yang selalu banyak berbicara tetapi tidak tertuju
pada pembelian
d. Pelanggan/pembeli yang selalu merasa canggung atau takut karena
kekurangan pengetahuan yang ia miliki
e. Pembeli yang selalu ingin berkomunikasi
11. Pengertian advertensi adalah…
a. Suatu bentuk penyajian gagasan barang atau jasa yang dibiayai oleh suatu
sponsor tertentu yang besifat nonpersonal
b. Segala kegiatan pemasaran, selain personal selling, advertensi dan publisitas
untuk merangsang pembelian barang perusahaan
c. Usaha untuk merangsang permintaan dari suatu produk secara nonpersonal
yang bersifat komersial
d. Sejumlah uang untuk mendapatkan sejumlah kombinasi dari barang
beserta pelayanannya
e. Pembeli yang telah mengetahui dan memutuskan apa yang akan dibeli
12. Salah satu bentuk promosi adalah public relation. Pengertian public relation adalah…
a. Merupakan tenaga penjual yang disiapkan baik di toko (pramuniaga)
ataupun yang berkunjung ke rumah-rumah (salesman)
b. Memberi informasi kepada masyarakat tentang perusahaan, baik
menyangkut produk, manajemen, dan sebagainya yang membuat masyarakat
memiliki image (citra) baik terhadap perusahaan
c. Berupa iklan di berbagai media
d. Berupa daya tarik bagi konsumen dalam bentuk korting, obral, hadiah,
undian- undian, kupon, dan sebagainya
e. Suatu bentuk penyajian gagasan barang atau jasa yang dibiayai oleh suatu
sponsor tertentu yang besifat nonpersonal
13. Dilihat dari daya penarik promosi, promosi penjualan dapat dibagi menjadi…
a. 4 d. 7
b. 5 e. 8
c. 6
14. Ada beberapa jenis promosi penjualan, salah satunya arestige advertising.
Pengertian dari arestige advertising adalah…
a. Promosi penjualan yang menekankan harga sebagai daya penarik minat konsumen
b. Promosi penjualan yang menekankan kualitas produk sebagai penarik
minat konsumen
c. Promosi penjualan yang menekankan faedah produk sebagai penarik
minat konsumen
d. Promosi penjualan yang menekankan prestise (gengsi) bagi pengguna produk
e. Promosi penjualan yang menekankan pada diskon
15. Pengertian dari negosisasi adalah…
a. Proses tawar-menawar dengan cara perundingan untuk memberi atau
menerima, guna mencapai kesepekatan bersama mengenai suatu hal
yang menjadi kepentingan bagi masing-masing pihak, baik perorangan
maupun kelompok atau organisasi
b. Sebagai instrumen untuk menarik perhatian konsumen. Dalam kegiatan
promosi, komunikasi antara pihak perusahaan dengan masyarakat akan
berlangsung dengan baik jika ada elemen-elemen yang mendukung proses
komunikasi bisnis tersebut
c. Tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan preoduk dan kinerja yang
ia rasakan dengan kebutuhan dan harapannya
d. Selisih dari total customer value dikurangi dengan total customer cost
e. Promosi penjualan yang menekankan harga sebagai daya penarik minat konsumen

B. Soal uraian (HOTS)


1. Uraikanlah pengertian promosi menurut pendapat tokoh ekonomi dan
menurut pendapat Anda!
2. Uraikanlah tujuan promosi!
3. Jelaskan menurut pendapat Anda, kenapa di dalam pemasaran
produk(barang/jasa) perlu melakukan promosi dalam suatu masyarakat?
4. Uraikanlah bentuk-bentuk promosi yang Anda ketahui!
5. Jelaskanlah kegiatan dan rencana yang bisa dilakukan untuk mengomunikasikan
produk dan merek selain promosi!
C. Aktivitas Pembelajaran
Dalam mempelajari modul pada kegiatan belajar 4 ini, langkah-langkah yang harus
dilakukan oleh peserta didik adalah sebagai berikut.
1. Kegiatan Perseorangan
a) Kegiatan 1
1) Peserta didik membaca dan mempelajari uraian materi pada modul
kegiatan belajar 4 secara saksama. (Kegiatan Mengamati)
2) Peserta didik boleh bertanya terhadap dirinya sendiri dan sesama
peserta didik lainnya jika ditemui hal-hal yang kurang dipahami dalam
uraian materi tersebut. (Kegiatan Menanya)
3) Peserta didik membaca sumber referensi lain mengenai materi Sales
Promotion Bisnis Ritel (boleh menggunakan internet jika
diperlukan). (Kegiatan Mengumpulkan informasi)
4) Peserta didik mencatatkan hal-hal penting yang didapatkan dari uraian
materi dan sumber referensi lain serta menemukan sebuah kesimpulan
dari konsep mengenai materi Sales Promotion Bisnis Ritel. (Kegiatan
Mengasosiasi)
5) Peserta didik memberitahukan hal-hal penting mengenai konsep
Sales Promotion Bisnis Ritel yang telah ia peroleh kepada peserta didik
lain ataupun kepada pembimbing. (Kegiatan Mengomunikasikan)
Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk
138 SMK/MAK
A

10 Public Relations

Kompetensi Dasar
3.10 Menganalisis public relation dalam bisnis ritel
4.10 Melakukan public relation dalam bisnis ritel

Public Relations 139


Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta didik mampu:
Menjelaskan definisi public relation.
Menjelaskan public relation dalam bisnis ritel.
Mempresentasikan hasil analisis public relation dalam bisnis ritel.
Melakukan public relation dalam bisnis ritel.

Peta Konsep
Marketing Public Relations

Pengertian Marketing Public Relations

Tujuan Marketing Public Relations

Peran Marketing Public Relations

Public Relations
Strategi Marketing Public Relations

Strategi Komunikasi dalam Marketing Public Relations

Evaluasi Kinerja Marketing Public Relations

Brand
Materi Pembelajaran

A. Marketing Public Relations

1. Hubungan Marketing dan Public Relations


Menurut Kotler dan Amstrong (2008, p.6) pemasaran adalah suatu proses sosial
dan manajerial di mana pribadi atau organisasi memperoleh yang mereka
butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran nilai dengan yang lain.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pemasaran merupakan kegiatan yang
dilakukan oleh individu ataupun organisasi yang mencakup proses perencanaan,
harga, promosi, dan distribusi terhadap suatu ide, barang, atau jasa untuk
menciptakan pertukaran yang memuaskan.

Menurut Harrison (2008, p.416) marketing is the process of planning and


executing the conception, pricing, promotion, and distribution of ideas, goods,
services, organisations, and events to create exchanges that satistify individual and
organisational objectives.
Definisi di atas dapat diterjemahkan sebagai berikut, pemasaran adalah
proses perencanaan dan pelaksanaan konsepsi, penetapan harga, promosi,
dan distribusi dari ide, barang, jasa, organisasi, dan kegiatan untuk menciptakan
pertukaran yang memuaskan tujuan individu dan organisasi.
Menurut Kotler dan Keller (2008, p.276—p.277), perusahaan tidak hanya
harus berhubungan secara konstruktif dengan pelanggan, pemasok, dan penyalur.
Melainkan juga harus berhubungan dengan sejumlah besar masyarakat yang
berkepentingan. Masyarakat (public) adalah setiap kelompok yang memiliki
kepentingan dalam atau pengaruh terhadap kemampuan suatu perusahaan
mencapai tujuannya saat ini atau pada masa mendatang. Hubungan masyarakat
(public relations) meliputi berbagai program yang dirancang untuk
mempromosikan atau melindungi citra perusahaan atau masing-masing
produknya.
Menurut Oliver (2007, p.4) Public Relations adalah manajemen reputasi organisasi.
Public relations mengidentifikasi persepsi yang dipegang oleh organisasi dan
memberi informasi mengenai kinerja organisasi kepada semua audiens yang
relevan. Public relations menyangkut pengembangan reputasi yang pantas untuk
sebuah organisasi, yang didasarkan pada kinerja. Reputasi ini tidak harus baik,
tetapi hanya yang pantas diperoleh organisasi ini.
2. Penerapan Public Relation ke dalam Marketing

Public
Relations
141
Menurut Soemirat dan Elvinaro (2008, p.99), idealnya bahwa antara PRdan
marketing itu secara struktural sama-sama memiliki department (divisi) sendiri-
sendiri. Tetapi secara

Pengelolaan Bisnis Ritel Kelas XI untuk


142 SMK/MAK
fungsional kedua departemen bersatu untuk mencapai tujuan perusahaan.
Meskipun antara public relations dan marketing secara filosofis berbeda. Public
relations bertujuan untuk membangun citra (kepada target publik) sedangkan
marketing bertujuan menjual produk (product selling) kepada target market.
Perpaduan antara dua elemen penting organisasi ini melahirkan konsep “Marketing
Public Relations” (MPR) (Kriyantono, 2008: p.57).
Menurut Ardianto (2009, p.120—p.121) masuknya bidang public relations ke
dalam marketing, karena peningkatan kebutuhan dan minat konsumen, harga
semakin kompetitif, perlu memperluas distribusi, dan banyaknya promosi dari
produk/jasa sejenis. Berubahnya cara marketing dengan memasukkan public
relations ke dalamnya disebabkan oleh:
1. Adanya sikap kritis konsumen dan ketatnya pengawasan pemerintah.
2. Penarikan berbagai produk selalu menghiasi berita utama di media massa.
3. Adanya kesan negatif kepada konsumen kepada setiap produk yang ditawarkan.
4. Perlunya pemasangan iklan dengan muatan yang mencerminkan kebutuhan
sosial dan tanggung jawab produsen.
5. Seringkali bermunculan berbagai isu produk dan perusahaan.
6. Masalah citra perusahaan dan produk yang selalu harus dipelihara dan
ditingkatkan. Public relations dapat menjadi efektif menopang fungsi
marketing, jika terlebih dahulu diperjelas dalam perencanaan marketing.
Perencanaan harus matang dalam menentukan sasaran dan target perusahaan,
yaitu dengan penerapan strategi dan taktik promosi untuk penjualan suatu
produk. Karena itu, hubungan antara humas dan pemasaran harus sangat kuat.
Sedangkan menurut Anggoro (2005, p.242), Humas dan kaitannya dengan
pemasaran sangat penting untuk membangun brand awareness (kesadaran
produk), dan future market, serta mendidik konsumen dan masyarakat mengenai
manfaat produk atau jasa yang ditawarkan.
Public relations digunakan dalam perencanaan marketing untuk mencapai
sejumlah sasaran:
1. Membantu perusahaan dan nama produk agar lebih dikenal.
2. Membantu mengenalkan produk baru atau peningkatan produk.
3. Membantu meningkatkan suatu produk lifestyle, seperti menyempurnakan
pesan iklan dan promosi penjualan dengan menambah informasi baru.
4. Mencari pangsa pasar baru dan memperluas keberadaannya.
5. Memantapkan semua citra positif bagi produk dan usahanya.

B. Pengertian Marketing Public Relations

Marketing Public Relations didefinisikan sebagai sebuah proses perencanaan,


eksekusi, dan evaluasi program-program yang mendorong atau menganjurkan
pembelian dan kepuasan konsumen melalui komunikasi yang kredibel dalam
menyampaikan informasi dan menciptakan impresi yang mengidentifikasi perusahaan
dan produknya dengan kebutuhan, keinginan, perhatian, dan kepentingan konsumen.
Seperti halnya iklan, hubungan masyarakat (public relations) juga menjadi kiat
pemasaran penting. Perusahaan tidak hanya harus berhubungan secara konstruktif
dengan pelanggan, pemasok, dan penyalur, namun juga harus berhubungan dengan
kumpulan kepentingan masyarakat besar. Banyak perusahaan kini membentuk Divisi
Marketing Public Relations untuk mempromosikan dan menjaga citra
perusahaan atau produknya. Dengan mengikuti training ini, diharapkan para peserta
dapat memahami strategi dan teknik-teknik menjalankan Marketing Public Relations
secara efektif dan terintegrasi guna memperoleh hasil maksimal.

Public relations, seberapa penting untuk diperhatikan? Dalam manajemen


umum kita mengenal istilah MBO (Management by Objective) yang secara formal
disebut Total Management System. Dalam konteks public relations, Manajemen Public
Relations lebih menekankan pada hasil akhir dibandingkan evaluasi kinerja suatu
proyek.
Beberapa prinsip-prinsip yang dapat diterapkan dalam menerapkan sistem
MBO ke dalam Manajemen Public Relations, antara lain:
Public relations merupakan suatu hal vital dalam perusahaan. Vital karena
berhubungan dengan kemampuan membentuk opini. Dalam hal ini seorang manajer
dan Direksi harus memiliki keterampilan dalam bidang public relations untuk
memberikan opini, pandangan yang berkaitan dengan bidangnya dan berhubungan
dengan citra perusahaan. Public relations dapat diformalkan menjadi Departemen/Divisi
jika bidang komunikasi yang harus ditangani sudah meluas dan perusahaan sudah
berkembang pesat.
Tugas public relations bagi perusahaan adalah mengumpulkan fakta dan
memberikan masukan kepada pihak perusahaan, misalnya pemberian data bagi pimpinan
untuk persiapan rapat umum pemegang saham.
Cara kerja public relations harus berdasarkan skala prioritas, public relations
bekerja berdasarkan program yakni program mana yang menjadi prioritas dan
sangat mendesak.
Evaluasi kegiatan public relations, melalui self evaluation (bagaimana kinerja public
relations dapat dinilai secara internal oleh karyawannya) dan polling (bagaimana citra
perusahaan di mata masyarakat).
Sumber-sumber public relations harus dapat dimanfaatkan. Pengertian sumber
tidak hanya internal public relations melainkan dari bagian/departemen lainnya. Data
tersebut diharapkan dapat dipakai kapan saja. Untuk perusahaan yang besar
dibutuhkan dana publikasi yang cukup banyak untuk diinformasikan luas kepada
khalayak.
Seberapa jauh kontribusi public relations pada tujuan akhir perusahaan? Setiap
personil yang memberikan input kepada public relations dapat diolah menjadi rencana
jangka panjang dan rencana jangka pendek perusahaan. Dalam hal ini public relations
tidak memiliki blue print atau standar tertentu tetapi lebih didasarkan pada program
yang cocok dengan perusahaan.

C. Tujuan Marketing Public Relations


Menurut Suparmo (2011, p.57), penggunaan Marketing Public Relations dilakukan ketika:
1. Memosisikan perusahaan sebagai leader dan ahli di bidangnya (advertorial).
2. Membangun kepercayaan konsumen.
3. Introduksi produk baru.
4. Menghidupkan kembali dan repositioning produk yang sudah mentas.
5. Mengomunikasikan benefit baru dari produk lama.
6. Mempromosikan penggunaan baru bagi produk lama.
7. Melibatkan orang dengan produk.
8. Membangun interest atas kategori produk.
9. Membuka pasar baru.
10. Mencapai pasar sekunder.
11. Memperkuat pasar lemah.
12. Mendorong pencapaian iklan.
13. Counteract atas penolakan konsumen terhadap iklan.
14. Menembus kesemrawutan banyaknya iklan.
15. Menjadikan iklan sebagai berita.
16. Menguatkan iklan dengan pesan yang lebih meyakinkan.
Marketing Public Relations (MPR) dapat membangun kesadaran dengan
menempatkan berita di media untuk menarik perhatian orang pada suatu produk, jasa,
orang, organisasi, atau gagasan. Marketing Public Relations dapat membangun
kredibilitas dengan menyampaikan pesan dalam konteks editorial. Marketing
Public Relations dapat membantu untuk meningkatkan antusiasme tenaga
penjualan dan penyalur dengan cerita-cerita mengenai produk baru sebelum
diluncurkan. Marketing Public Relations dapat menurunkan biaya promosi karena
Marketing Public Relations menghabiskan biaya yang lebih rendah daripada surat
langsung dan iklan media.

D. Peran Marketing Public Relations

Menurut Ardianto (2009, p.121) Marketing Public Relations ini adalah konsep
public relations yang berorientasi pemasaran. Sebelum dan sesudah marketing
dijalankan maka perlu diakses dahulu atau dipelihara oleh public relations dengan
melakukan pembentukan citra (image building) suatu produk atau jasa yang positif.
Bila citra perusahaan, produk atau jasa sudah positif di mata konsumen maka
mempermudah upaya pemasaran publik untuk menjadi pelanggan.
Marketing Public Relation padaprinsipnyaadalahmerupakansuatukegiatanyangterencana
dan suatu usaha yang terus-menerus untuk dapat memantapkan dan
mengembangkan itikad baik (good will) dan pengertian yang timbal balik (mutual
understanding) antara suatu organisasi dengan masyarakat. Marketing Public Relation
(MPR) penekanannya bukan pada selling (seperti pada kegiatan periklanan), namun
peran pemberian informasi, pendidikan, dan upaya peningkatan pengertian lewat
penambahan pengetahuan mengenai suatu produk/ jasa/perusahaan akan lebih kuat
dampaknya dan agar lebih lama diingat oleh konsumen maka MPR merupakan
suatu konsep yang lebih tinggi dan lengkap dari iklan yang biasa. (Jurnal
Manajemen Pemasaran, Vol.4, No.1, April 2009: 41).
Menurut Kotler dan Keller (2008, p.277), Marketing Public Relations jauh melampaui
hanya sekedar pemberitaan sederhana dan memegang peran penting dalam tugas-tugas
berikut:
1. Membantu peluncuran produk-produk baru
2. Membantu memosisikan kembali produk yang sudah matang
3. Membangun minat terhadap kategori produk
4. Memengaruhi kelompok sasaran tertentu
5. Membela produk yang telah menghadapi masalah publik
6. Membangun citra korporat yang tercermin baik dalam produk-produknya

E. Strategi Marketing Public Relations

Menurut J. L. Thompson (1995) yang dikutip dari Oliver (2007, p.2)


mendefinisikan strategi sebagai cara untuk mencapai sebuah hasil akhir. Hasil akhir
menyangkut tujuan dan sasaran organisasi dan strategi kompetitif untuk masing-
masing aktivitas.
Menurut Anggoro (2005, p.243), ada tiga pendekatan strategis yang harus
dilakukan terhadap humas dan pemasaran. Pertama, kedua fungsi itu harus diletakkan
sebagai bagian dari keutuhan kelangsungan usaha. Kedua, kegiatannya difokuskan
untuk meningkatkan upaya awareness dan meningkatkan pembelian produk/jasa yang
ditawarkan. Ketiga, orientasinya harus difokuskan untuk menciptakan kepuasan
konsumen dan dimanfaatkan guna membentuk long term customer relationship.
Menurut Ketler dan Keller (2008, p.279), alat-alat utama Marketing Public Relations
antara lain:
1. Terbitan
Perusahaan-perusahaan sangat mengandalkan bahan-bahan yang diterbitkan untuk
menjangkau dan memengaruhi pasar sasarannya. Bahan-bahan ini mencakup
brosur, artikel, berita berkala dan majalah perusahaan, laporan tahunan, dan
bahan-bahan audio visual.
2. Acara-acara
Perusahaan-perusahaan dapat menarik perhatian pada produk-produk baru
atau kegiatan-kegiatan perusahaan lainnya dengan menyelenggarakan acara-acara
khusus seperti konferensi berita, seminar, tamasya, pameran dagang, pemajangan
produk, kontes, dan kompetisi.
3. Pemberian dana sponsor
Perusahaan-perusahaan dapat mempromosikan mereka dan nama
perusahaannya dengan mensponsori pertandingan olahraga dan acara budaya
dan tujuan-tujuan yang sangat dihargai.
4. Berita
Salah satu tugas utama profesional humas adalah menemukan atau menciptakan
berita yang menguntungkan tentang perusahaan tersebut, produknya dan orang-
orangnya, serta mengupayakan agar media menerima siaran pers dan menghadiri
konferensi pers
5. Ceramah
Makin banyak eksekutif perusahaan harus menjawab dengan tangkas
pertanyaan- pertanyaan dari media atau memberi ceramah dalam
perhimpunan-perhimpunan perdagangan atau rapat-rapat penjualan, dan
penampilan ini dapat membangun citra perusahaan tersebut.
6. Kegiatan Layanan Masyarakat
Perusahaan-perusahaan dapat membangun kehendak baik dengan menyumbangkan
uang dan waktu untuk tujuan-tujuan yang baik.
7. Media Identitas
Perusahaan-perusahaan membutuhkan identitas visual yang langsung
dikenal masyarakat. Identitas visual tersebut terdapat dalam logo perusahaan, alat
tulis, brosur, tanda, formulir bisnis, kartu nama, bangunan, seragam, dan
aturan berpakaian.

F. Strategi Komunikasi dalam Marketing Public Relations

Menurut Hallahan (1988) yang dikutip dari Iriantara (2004, p.110) bahwa
strategi komunikasi ini akan berkaitan dengan bagaimana mewujudkan gagasan
sehingga bisa mencapai objektif yang ditetapkan. Dalam strategi ini biasanya
dinyatakan apa yang akan dilakukan. Dalam menyusun strategi komunikasi ada
beberapa hal yang mesti diperhatikan.

1. Khalayak
Tentukan khalayak mana yang akan dijangkau oleh kegiatan komunikasi
sejalan dengan objektif yang sudah ditetapkan. Dalam penyusunan strategi
ini, penting untuk memprioritaskan publik organisasi. Namun, dengan tidak
melupakan publik intermediary (berpengaruh) yang akan membantu
mengkomunikasikan pesan.
2. Tema
Pesan yang disusun pun harus konsisten dengan objektif. Tema yang baik adalah
tema yang jelas, langsung, relevan, aktual, dan jujur. Selain itu bisa juga kreatif,
dramatis, atau bernilai berita. Harap diingat, tema itu tidak sama dengan
slogan.
3. Event dan Media
Di sini mempertimbangkan bagaimana pesan itu disampaikan. Apakah
media publik, media interaktif, media yang terkontrol, komunikasi tatap
muka, ataukah menyelenggarakan kegiatan atau membuat kegiatan. Media dan
events yang dipilih dilakukan dengan mempertimbangkan khalayak yang
dijangkau melalui kegiatan komunikasi tersebut.

G. Evaluasi Kinerja Marketing Public Relations

Menurut Harrison (2008, p.418), measurement of marketing communication:


multitudinous, including sales revenue directly attributable to marketing communication
activity, aided and unaided brand awareness, brand images and attributes, recall of media
coverage, extent of media coverage, customer attitudes, attendance at trade shows and
events, readership of publications and the consequent impact on buying behavior, customer
questions and complaints to call centres. Mengacu pada pendapat Harrison bahwa
pengukuran komunikasi pemasaran:
beraneka ragam, termasuk hasil penjualan langsung dapat distribusikan dengan
kegiatan komunikasi pemasaran, dibantu dengan kesadaran merek, brand image dan
atribut, liputan media, luasnya liputan media, sikap pelanggan, kehadiran pada
pameran dagang dan acara,
pembaca dari publikasi dan pengaruh dari perilaku pembelian, pertanyaan pelanggan
dan keluhan kepada pusat layanan.

H. Brand

Menurut The American Marketing Association yang dikutip dari Ketler dan Keller
(2006, p.256) defines a brand as “a name, term, sign, symbol, or design, or a
combination of them, intended to identify the goods or services of one seller or group of
sellers and to differentiate.”
Definisi tentang merek di atas dapat diterjemahkan sebagai berikut“Merek adalah
nama, istilah, tanda, simbol, atau rancangan atau kombinasi dari hal-hal tersebut.
Tujuan merek adalah untuk mengidentifikasikan produk atau jasa yang dihasilkan
sehingga berbeda dari produk atau jasa yang dihasilkan oleh pesaing.”

Menurut Wheeler (2006, p.4) brand is the promise, the big idea, and the expectations
that reside in each customer’s mind about a product, service, or company. People fall
in love with brands, trust them, develop strong loyalties to them, buy them, and believe
in their superiority. The brand is shorthand. It stands for something.
Definisi tentang merek di atas dapat diterjemahkan sebagai berikut, merek
adalah janji, ide besar, dan harapan yang berada dalam pikiran setiap pelanggan
tentang layanan, produk, atau perusahaan. Orang-orang jatuh cinta dengan merek,
kepercayaan mereka, mengembangkan loyalitas kuat kepada mereka, membeli
mereka, dan percaya pada superioritas mereka. Merek adalah istilah. Ini adalah
singkatan dari sesuatu.
A brand is the intangible sum of the attributes of a product or service: its name,
packaging, price, history, reputation, and the way it is marketed. A brand can be
perceived as clusters of functional and emotional values that enable a unique promise to
be made about an experience. The brand is conveyed by consumer’experience with it and
by those consumers’ perceptions of other people that use the same product or service. A
brand delivers a point of difference from other comparable products. The reason
consumers lean towards a particular brand is because they trust it. If the trust starts to
break down, the brand weakens. A corporate brand needs to be an accurate reflection of
what the organisation is, how it performs, how it is different or unique among it’s
competitors and what image or identity is being projected (Harrison, 2008: p.424).
Definisi di atas dapat diterjemahkan sebagai berikut, merek adalah sejumlah
atribut suatu produk atau layanan yang tidak berwujud: nama, kemasan, harga,
sejarah, reputasi, dan cara dipasarkan. Sebuah merek dapat dianggap sebagai
kelompok nilai fungsional dan emosional yang memungkinkan janji yang unik yang akan
dibuat tentang sebuah pengalaman. Merek disampaikan oleh pengalaman konsumen
dengan itu dan oleh orang-orang persepsi konsumen orang lain yang menggunakan
produk atau jasa yang sama. Brand memberikan titik perbedaan dari produk
sebanding lainnya. Alasan konsumen bersandar kepada merek
tertentu adalah karena mereka mempercayainya. Jika kepercayaan mulai memecah,
merek melemah. Sebuah merek perusahaan perlu refleksi akurat tentang apa
organisasi adalah bagaimana melakukan, bagaimana berbeda atau unik di antara
pesaing itu, dan apa citra atau identitas sedang diproyeksikan.
a. Pengertian Brand awareness
Menurut Durianto dan Sugiarto (2004, p.6) brand awareness
menggambarkan keberadaan merek di dalam pikiran konsumen, yang dapat
menjadi penentu dalam beberapa kategori dan biasanya mempunyai peranan
kunci dalam brand equity. Peran brand awareness dalam keseluruhan ekuitas
merek tergantung pada sejauh mana tingkatan awareness yang dicapai oleh
suatu merek.
Menurut Keller, K.L (2003, p75) yang dikutip dari Journal of Business
Strategy and Execution, Vol.1, No.1, November 2008: 24, berdasarkan Customer
Based Brand Equity, proses membangun brand yang kuat terdiri dari empat
tahap:
1. Proses mengidentifikasikan suatu brand tertentu dalam pikiran konsumen
guna membedakan dengan produk lainnya (brand identity).
2. Perlahan membangun arti dari brand tersebut yang berhubungan dengan hal
tangible dan intangible dari brand tersebut (brand meaning).
3. Mengetahui bagaimana reaksi seseorang terhadap identifikasi brand tersebut
(brand responses).
4. Proses membangun hubungan yang baik atau loyalitas terhadap brand
tersebut atas dasar reaksi/respons seseorang (brand relationship).
b. Strategi Peningkatan Brand awareness
Menurut Durianto dan Sugiarto (2004, p.2) mengatakan bahwa “a brand is a
complex symbol that can convey up to six level of meaning” yaitu meliputi:
1. Atribut
Merek mengingatkan pada atribut-atribut tertentu yang menempel pada
produk tertentu.
2. Manfaat
Selain atribut, merek juga memiliki serangkaian manfaat. Konsumen tidak
membeli atribut, merek membeli manfaat yang diterjemahkan dalam
fungsional dan emosional.
3. Nilai
Merek juga menyatakan sesuatu tentang nilai bagi produsen. Merek yang
memiliki nilai tinggi akan dihargai oleh konsumen sebagai merek yang
terbaik, sehingga dapat mencerminkan siapa pengguna merek tersebut.
4. Budaya
Merek juga mewakili budaya tertentu.
5. Kepribadian
Merek juga dapat memiliki kepribadian, yaitu kepribadian bagi para
penggunanya. Jadi diharapkan dengan menggunakan merek, kepribadian si
pengguna akan tercermin bersama dengan merek yang ia gunakan.
6. Pemakai
Merek juga menunjukkan jenis konsumen pemakai merek tersebut. Itulah
sebabnya para pemasar selalu menggunakan analogi orang-orang terkenal untuk
penggunaan mereknya.
Menurut Durianto dan Sugiarto (2004, p.7), agar kesadaran merek dapat dicapai
dan diperbaiki, dapat dilakukan dengan cara:
1. Pesan yang disampaikan harus mudah diingat dan tampil beda. Memakai slogan atau
jingle lagu yang menarik sehingga konsumen dapat lebih mudah mengingatnya.
2. Melakukan pengulangan untuk mengingatkan ingatan karena membentuk
ingatan lebih sulit dibandingkan membentuk pengenalan.
3. Perluasan nama merek dapat dipakai agar merek semakin banyak diingat pelanggan.
4. Memperbanyak promosi baik media cetak maupun elektronik.
5. Menjadi sponsor suatu acara yang mendatangkan banyak penonton.
c. Tahapan dalam Brand Awareness
Menurut Durianto (2004, p.6-p.7), tingkatan dalam brand awareness adalah:
1. Top of Mind
Top of mind menggambarkan merek yang pertama kali diingat responden
atau pertama kali disebut ketika yang bersangkutan ditanya tentang suatu
kategori produk.
2. Brand Recall
Brand recall mencerminkan merek-merek apa yang diingat responden
setelah menyebutkan merek yang pertama kali disebut.
3. Brand Recognition
Brand recognition merupakan pengukuran brand awareness responden di
mana kesadarannya diukur dengan diberi bantuan.
4. Unaware of Brand
Unaware of Brand adalah tingkatan paling rendah dalam brand awareness, di
mana konsumen tidak menyadari adanya suatu merek.
Rangkuman
1. Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial di mana pribadi
atau organisasi memperoleh yang mereka butuhkan dan inginkan melalui
penciptaan dan pertukaran nilai dengan yang lain.
2. Public relations adalah manajemen reputasi organisasi. Public relations
mengidentifikasi persepsi yang dipegang oleh organisasi dan memberi
informasi mengenai kinerja organisasi kepada semua audiens yang relevan.
3. Marketing Public Relations didefinisikan sebagai sebuah proses perencanaan,
eksekusi, dan evaluasi program-program yang mendorong atau
menganjurkan pembelian dan kepuasan konsumen melalui komunikasi
yang kredibel dalam menyampaikan informasi dan menciptakan impresi
yang mengidentifikasi perusahaan dan produknya dengan kebutuhan,
keinginan, perhatian, dan kepentingan konsumen.
4. Marketing Public Relations (MPR) dapat membangun kesadaran
dengan menempatkan berita di media untuk menarik perhatian orang pada
suatu produk, jasa, orang, organisasi, atau gagasan.
5. Marketing Public Relation pada prinsipnya adalah merupakan suatu kegiatan
yang terencana dan suatu usaha yang terus menerus untuk dapat
memantapkan dan mengembangkan itikad baik (good will) dan pengertian
yang timbal balik (mutual understanding) antara suatu organisasi dengan
masyarakat.
6. Merek adalah sejumlah atribut suatu produk atau layanan yang tidak
berwujud: nama, kemasan, harga, sejarah, reputasi dan cara dipasarkan.

Uji Kompetensi
A. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Public Relations (PR) adalah suatu seni untuk menciptakan pengertian publik yang
lebih baik, yang dapat memperdalam kepercayaan publik terhadap seseorang atau
organisasi tertentu. Pendapat tersebut dikemukakan oleh…
a. Howard Bonham
b. James E. Gruning
c. Edward L. Bernays
d. Frank Jefkins
2. Berikut ini adalah rumusan humas, kecuali…
a. Organisasi
b. Publik
c. Kegiatan
d. Manajemen
3. Humas menjadi bentuk media yang digunakan dalam menjalin kerja sama yang
bersifat permanen, yang menjadi sasaran dari humas adalah…
a. Publik c. Kegiatan komunikasi
b. Peraturan d. Lembaga
4. Hubungan Masyarakat (Humas) adalah proses kontinu dari usaha-usaha manajemen
untuk memperoleh “good will” kemauan baik dan pengertian dari para
pelanggannya, pegawainya, dan publik umumnya; ke dalam menganalisis dan
perbaikan terhadap diri sendiri, keluar dengan mengadakan pertanyaan-
pertanyaan. Pendapat tersebut dikemukakan oleh…
a. Frank Jefkins
b. Effendy
c. Howard Bonham
d. James E. Gruning
5. Komunikasi dua arah yang terjalin dengan publik untuk menumbuhkan
saling pengertian dan percaya merupakan inti humas sebagai…
a. Lembaga
b. Profesi
c. Kegiatan rutin
d. Aktivitas
6. Berikut adalah konsep humas yaitu…
a. Komunikasi, publik, manajemen, dan lembaga
b. Publik, manajemen, lembaga, dan pemerintah
c. Komunikasi, publik, manajemen, dan organisasi
d. Komunikasi, publik, perusahaan, dan manajemen
7. Di bawah ini adalah ciri-ciri dari hubungan masyarakat, kecuali…
a. Prioritas utama feed back
b. Berorientasi pada lembaga
c. Sifatnya yang terencana
d. Adanya komunikasi dua arah
8. Teknik-teknik kehumasan pertama kali diterapkan oleh pihak…
a. Perusahaan
b. Pemerintah
c. Lembaga masyarakat
d. Sekolah
9. Siapakah yang dijuluki The Father of PR?
a. I.M Singer
b. John D. Rockefeller Jr.
c. Gazette
d. Ivy Ledbetter Lee
10. Berikut adalah faktor penghambat humas dalam sejarah perkembangan humas
dunia, kecuali…
a. Komunikasi
b. Teknologi
c. Agama
d. Budaya
11. Berdasarkan soal nomor 9, kenapa beliau bisa disebut The father of PR…
a. Jasanya yang menjadikan humas terkenal
b. Dahulunya kegiatan humas lebih beragam
c. Menciptakan komunikasi yang berupa simbol-simbol dan ditulis
d. Mampu memperbaiki kondisi ekonomi di Amerika Serikat
12. Menjaga dan membentuk saling percaya dengan komunikasi persuasif
merupakan tujuan humas yaitu…
a. Aspek afeksi
b. Aspek psikomotorik
c. Aspek koalisi
d. Aspek kognisi
13. Humas sangat berperan penting dalam memajukan sebuah organisasi, berikut
adalah salah satu fungsi humas menurut Cutlip and Center yaitu…
a. Menjadi problem solver jika terjadi permasalahan dalam organisasi
b. Membina hubungan secara harmonis antara organisasi dan publik, baik
internal maupun eksternal
c. Menjadi garda depan dalam setiap kegiatan di perusahaan
d. Melakukan persuasi kepada publik untuk mengubah sikap dan tingkah laku publik
14. Humas merupakan profesi yang sangat erat kaitannya dengan komunikasi,
sehingga seorang profesi humas dapat menjadi fasilitator dan pelaksana teknis
komunikasi. Hal tersebut merupakan…
a. Fungsi humas
b. Pengertian humas
c. Peran humas
d. Karakteristik humas
15. Berikut adalah macam-macam media humas internal antara lain, kecuali…
a. Komunikasi lisan, sponsor, dan jurnal internal
b. Papan pengumuman, jurnal internal, dan kotak saran
c. Presentasi slide, konferensi pers, dan rapat dinas
d. Inspeksi pimpinan, tur staf, dan acara kekeluargaan

B. Soal Jawaban Singkat


1. Suatu proses sosial dan manajerial di mana pribadi atau organisasi memperoleh
yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran nilai
dengan yang lain adalah pengertian dari…
2. Manajemen reputasi organisasi yang mengidentifikasi persepsi yang dipegang
oleh organisasi dan memberi informasi mengenai kinerja organisasi kepada semua
audiens yang relevan adalah pengertian dari…
3. Public relations digunakan dalam perencanaan marketing untuk membantu
perusahaan dan nama produk agar…
4. Sejarah istilah public relations sebagai sebuah teknik menguat dengan adanya
aktivitas yang dilakukan oleh pelopor Ivy Ledbetter Lee yang terjadi pada
tahun…
5. Tugas public relations bagi perusahaan adalah mengumpulkan fakta dan
memberikan masukan kepada pihak perusahaan, misalnya…
6. Nama, istilah, tanda, simbol, atau rancangan atau kombinasi dari hal-hal
tersebut disebut…
7. Untuk mengidentifikasikan produk atau jasa yang dihasilkan sehingga berbeda
dari produk atau jasa yang dihasilkan oleh pesaing adalah tujuan dari…
8. Yang merupakan rincian dari unsur-unsur pokok, tujuan, dan rencana
pembentukan media publikasi PR adalah…
9. Menciptakan identitas dan citra perusahaan yang positif merupakan bagian dari…
10. IPRA kepanjangan dari…

C. Soal Uraian (HOTS)


1. Public relations (PR), atau hubungan masyarakat (humas), sangat dibutuhkan dan
penting guna membangun dan menjaga saling pengertian antara organisasi,
stakeholder, dan masyarakat umum. Jelaskan pengertian Public Relations/PR!
2. Publik Relations (PR) terdiri dari berapa bagian? Sebutkan!
3. Apa saja konsep PR dalam praktik?
4. Sebutkan persyaratan dasar publik relations?
5. Sebutkan dua dari empat hal yang menjadi tantangan dalam mempraktikkan
PR di Indonesia?
Daftar Pustaka

Alma, Buchari, 2011. Manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa. Bandung: Alfabeta
Hasril, dkk. “Manajemen Ritel”, Manajemen. Fakultas Ekonomi. Universitas Kaltara
Tanjung Selor.
Lubis, Arlina Nurbaity. Tanpa Tahun. Peranan Saluran Distribusi Dalam Pemasaran
Produk Dan Jasa. (online),
(http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/1234/1/manajemen- arlina-lbs4.pdf),
diakses 4 Desember 2014
Madura, Jeff. 2011. Pengantar Bisnis Buku 2. Jakarta: Salemba Empat
SCORE, “Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Tempat Kerja Sarana untuk
Produktivitas”, International Labour Organization 2013
Tjiptono, Fandy. 2008. Strategi Pemasaran. Yogyakarta: CV. Andi Offset
https://www.maxmanroe.com/vid/bisnis/pengertian-bisnis.html
http://ppg.spada.ristekdikti.go.id/course/view.php?id=396
http://rukmanapsikologi.blogspot.co.id/2014/01/pengaruh-budaya-dan-subbudaya-
terhadap.html, 10 Januari, 2016).
https://malianariska26.wordpress.com/definisi-manajemen-ritel/
https://suryanaug.wordpress.com/2015/11/26/pengaruh-budaya-dan-sub-budaya-
pada-perilaku-konsumen/
http://repository.ut.ac.id/4739/1/ADPU4334-M1.pdf
https://lutfifauzan.wordpress.com/2009/11/30/168/
http://thesis.binus.ac.id/doc/Bab2/2011-2-00719-MC%20Bab2001.pdf
https://repository.widyatama.ac.id/xmlui/bitstream/handle/123456789/2545/Bab%202.
pdf?sequence=4
https://www.maxmanroe.com/vid/bisnis/pengertian-konsumen.html

154
Biodata Penulis

Rudi Nurcahyo, lahir 15 Januari 1982 di Kediri. Pendidikan dasarnya ia


tempuh di SD Negeri Sepawon 2 Plosoklaten, kemudian melanjutkan SMP
Negeri 1 Plosoklaten. Pendidikan Menengah Kejuruan ditempuh di SMK Canda
Bhirawa Pare Kediri. Gelar Sarjana pendidikan berhasil diperoleh pada tahun 2006
(S1 Sistem Informasi, STMIK KADIRI Kediri). Sejak tahun 2005 sampai dengan
sekarang, penulis menjadi pengajar di beberapa sekolah di Kediri, dan sejak tahun
2013 hingga sekarang penulis menjadi pengajar Bidang Keahlian Teknologi Informasi
dan Komunikasi di SMK Negeri 1 Ngasem Kediri. Keberanian menulisnya berawal dari
mengikuti Workshop Literasi yang diselenggarakan oleh Majelis Pustaka dan
Informasi PDM Kabupaten Kediri. Atmosfer semangat berliterasi yang telah
dinyalakan oleh para peserta dan pembina menjadikan rasa percaya diri untuk
berani berproses mewujudkannya. Berbekal banyak pengalaman di dunia
pendidikan penulis menyajikan/menulis beberapa buku pelajaran SMK Kurikulum 13
Revisi, di antaranya buku Bisnis Online, Infrastruktur Jaringan, Basis Data dan
Desain Media Interaktif. Tujuan menulis buku untuk menunjang dan mempermudah
para pengajar maupun siswa-siswi dalam mencari bahan ajar yang tepat untuk
pembelajaran di sekolah. Penulis juga berharap semoga buku ini dapat
memberikan tambahan ilmu bagi kemajuan dunia pendidikan di Indonesia.

155

Anda mungkin juga menyukai