Anda di halaman 1dari 99

Laporan Bengkel Semester V

PRAKTIKUM CATU DAYA

DAN TEGANGAN MENENGAH

Oleh :

RAHIYAH TUL MIFTAH

321 18 021

3A TEKNIK LISTRIK

PROGRAM STUDI D-III TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2020

1
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, menyatakan bahwa mahasiswa yang


tersebut namanya di bawah ini benar telah menyelesaikan praktik bengkel
semester V (lima) yaitu praktikum pemasangan dan pengoperasian sistem
distribusi.

Nama : Radhiyah Tul Miftah


NIM : 321 18 021
Kelas : 3A D3 LISTRIK
Judul : Praktik Catu Daya dan Tegangan Menengah

Telah selesai melaksanakan praktik bengkel selama satu semester.


Adapun laporan ini dibuat sesuai dengan praktikum yang ada dan dinyatakan
diterima

Makassar, Desember 2020


Penanggung Jawab,

Ir.Hamma, MT. __
NIP. 195712311988031010

ii
ABSTRAK

Dalam praktikum bengkel Catu Daya semester V (lima), praktikan

melaksanakan praktik bengkel yaitu “Praktik Catu Daya” yang terbagi menjadi 3

job yaitu generator set, kubikel, dan pemasangan dan pengoperasian sistem

distribusi dimana setiap job tersebut dikerjakan selama 4 kali pertemuan dan

secara bergantian (rolling). Namun, hingga pekan keempat ini, tim praktikan

melakakukan job pertama yaitu pemasangan dan pengoperasian sistem distribusi.

Metode yang digunakan dalam menyelesaikan laporan ini adalah

berdasarkan data yang diperoleh selama bengkel serta dari penjelasan para

pembimbing. Setelah pendataan selesai, maka diadakan pengukuran terhadap

tahanan isolasi dan pentanahan dari sistem tersebut.

Tujuan dari bengkel semester V (lima) ini adalah agar praktikan

memahami sistem kerja dari ketiga job tersebut yang merupakan suatu kesatuan

(unit distribusi) yang saling berkaitan dalam operasinya untuk menyalurkan

tenaga listrik.

Para praktikan diberikan tenggat waktu dalam mendata dan menganalisis

setiap bagian – bagian dari peralatan job tersebut.

iii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wrahmatullahi Wabarakatuh,


Puji syukur penulis panjatkan pada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat, rahmat
dan pertolongan-Nyalah sehingga laporan bengkel semester V ini dapat
terselesaikan. Adapun praktek bengkel semester V ini membahas tentang praktek
Catu Daya dan Tegangan Menengah. Praktikum pada kesempatan ini lebih
ditekankan pada pengoperasian sistem yang terdiri dari 3 job, yaitu Pengoperasian
Genset dan ATS/AMF, Panel Tegangan Menengah (Cubicle) dan Transformator
Daya dan Sistem Distribusi dan Gardu Distribusi.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa tanpa bantuan dari berbagai pihak,
maka dalam praktek maupun pembuatan laporan ini tidak dapat terselesaikan
dengan baik. Oleh karena itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada
semua pihak terkait, khususnya kepada dosen pembimbing (instruktur) dan rekan
kelompok.
Penulis menyadari bahwa dalam laporan ini masih terdapat banyak kesalahan,
baik dari isi, penyusunan maupun penulisannya. Oleh karena itu, penulis
menyampaikan maaf sebesar-besarnya dan mengharapkan kritik serta saran yang
bersifat membangun untuk perbaikan dalam pembuatan laporan ke depannya.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembacanya dan semoga
semua yang terlibat dalam penyusunan laporan ini mendapatkan balasan dari
Allah Subhanallahu Wata’ala.
Wassalamu ‘alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Makassar, Desember 2020

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii
ABSTRAK ......................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. ix
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Tujuan ................................................................................................... 2

BAB II TEORI DASAR .................................................................................... 4


2.1 Generator Set (Genset).......................................................................... 4
2.2 ATS ( Automatic Transfer Switch)....................................................... 10
2.3 Panel Tegangan Menengah (Kubikel).................................................. 12
2.4 Jaringan Distribusi................................................................................ 21
2.5 Panel Hubung Bagi TM (Gardu Distribusi) ......................................... 23
2.6 Komponen Panel Hubung Bagi............................................................ 26
2.7 Transformator Distribusi....................................................................... 26
2.8 Komponen Jaringan Distribusi............................................................. 27
2.9 Peralatan Proteksi.................................................................................. 33
2.10 Peralatan Hubung............................................................................ 34
2.11 Pentanahan...................................................................................... 35
2.12 Tahanan Isolasi................................................................................ 39
BAB III ALAT DAN BAHAN........................................................................... 42
3.1 Generator Set & AMF............................................................................ 42
3.2 Kubikel ......................................................................................................... 42
3.3 Jaringan Distribusi....................................................................................... 43

v
BAB IV LANGKAH KERJA ............................................................................ 45
4.1 Gambar Rangkaian ................................................................................ 45
4.2 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem...................................................... 54
4.3 Pengoperasian Sistem............................................................................ 59
BAB V ANALISA ............................................................................................. 72
5.1 Genset dan AMF ................................................................................... 72
5.2 Kubikel dan Transformator Distribusi .................................................. 74
5.3 Pemasangan konstruksi dan jaringan JTM dan JTR............................. 76
5.4 Pengukuran tahanan pembumian........................................................... 78
5.5 Pengukuran tahanan isolasi.................................................................... 79
BAB VI PENUTUP ........................................................................................... 81
4.1 Kesimpulan ........................................................................................... 81
4.2 Saran ...................................................................................................... 82
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 83
LAMPIRAN........................................................................................................ 84

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tampilan Depan Genset di Bengkel Catu Daya.............................. 4


Gambar 2.2 Proses Kerja Mesin Diesel pada Generator Set .............................. 7
Gambar 2.3 Kubikel 20 kV................................................................................ 13
Gambar 2.4 Busbar.............................................................................................. 14
Gambar 2.5. Heater............................................................................................. 15
Gambar 2.6. Solefuse.......................................................................................... 16
Gambar 2.7 Transformator Arus......................................................................... 17
Gambar 2.8 Singel Line Diagram Relai.............................................................. 18
Gambar 2.9 Alat ukur tahanan isolasi pada kubikel........................................... 21
Gambar 2.10 Gardu Beton.................................................................................. 23
Gambar 2.11 Gardu Portal.................................................................................. 24
Gambar 2.12 Gardu Cantol................................................................................. 25
Gambar 2.13 Tiang Listrik Beton....................................................................... 28
Gambar 2.14 Tiang Listrik Besi.......................................................................... 28
Gambar 2.15 Isolator Pasak................................................................................ 29
Gambar 2.16 Isolator Pos.................................................................................... 30
Gambar 2.17 Isolator Gantung............................................................................ 30
Gambar 2.18 Isolator Batang Panjang................................................................ 31
Gambar 2.19 Sekur / tupang Tarik...................................................................... 32
Gambar 2.20 Sekur / tupang tekan...................................................................... 32
Gambar 2.21 FCO............................................................................................... 33
Gambar 2.22 lightning arrester........................................................................... 34
Gambar 2.23 Earth Tester................................................................................... 38
Gambar 2.24 Insulation Resistance Tester.......................................................... 41
Gambar 4.1 Blok diagram generator sinkron...................................................... 45
Gambar 4.2 Gambar rangkaian generator sinkron.............................................. 45
Gambar 4.3 Skematik diagram genset................................................................ 46
Gambar 4.4 Rangkaian alat ukur genset............................................................. 46
Gambar 4.5 Diagram rangkaian PHB................................................................. 47

vii
Gambar 4.6 Perakitan isolator pos lengan ganda................................................ 48
Gambar 4.7 Perakitan terminasi lengan ganda.................................................... 49
Gambar 4.8 Diagram satu garis gardu portal...................................................... 50
Gambar 4.9 Konstruksi gardu tipe portal dengan PHB TR 4 jurusan ................ 51
Gambar 4.10 Diagram Rangkaian sistem pentanahan........................................ 52
Gambar 4.11 Pengukuran Posisi Tegak Lurus.................................................... 52
Gambar 4.12 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Sekunder).......... 53
Gambar 4.13 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Netral Sekunder 53
Gambar 4.14 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Ground)............ 54
Gambar 4.15 Saklar pada panel ATS/AMF........................................................ 60
Gambar 4.16 Saklar Baterai................................................................................ 60
Gambar 4.17 Panel pada Genset......................................................................... 61
Gambar 4.18 Indikator Genset yang harus diperhatikan .................................... 62
Gambar 4.19 Mematikan Genset......................................................................... 62
Gambar 4.20 Saklar Baterai................................................................................ 63
Gambar 4.21 Saklar ke posisi Auto..................................................................... 63
Gambar 4.22 Pemasangan Clamp pada isolator tarik......................................... 68
Gambar 4.23 Menghubungkan Kabel Earth Tester............................................. 68
Gambar 4.24 Setting Selector Switch Earth Tester............................................. 69
Gambar 4.25 Pemasangan Kabel Earth Tester ke Tanah.................................... 69
Gambar 5.1. Name Plate Generator.................................................................... 73
Gambar 5.2. Name Plate Alternator.................................................................... 74

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Jenis tanah dan tahanan pentanahannya.............................................. 37


Tabel 2.2 Standar pengukuran tahanan isolasi.................................................... 40
Tabel 3.1 Daftar Alat pada Praktikum Genset dan AMF.................................... 43
Tabel 3.2 Daftar Perlengkapan K3 Genset dan AMF......................................... 43
Tabel 3.3 Daftar Alat pada Praktikum Kubikel................................................. 43
Tabel 3.4 Daftar Bahan praktikum kubikel......................................................... 44
Tabel 3.5 Daftar Alat pada Praktikum Jaringan Distribusi................................. 44
Tabel 3.6 Daftar Bahan praktikum Jaringan Distribusi..................................... 45
Tabel 3.7 Daftar Perlengkapan K3 Jaringan Distribusi..................................... 45
Tabel 5.1 Tahanan Isolasi Trafo step up 20 kV.................................................. 76
Tabel 5.2 Data percobaan pengukuran pentanahan pembumian tiang JTM....... 79
Tabel 5.3 Data percobaan pengukuran pentanahan pembumian pada trafo........ 79
Tabel 5.4 Data Percobaan pengukuran Tahanan Isolasi..................................... 80

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Politeknik Negeri Ujung Pandang adalah salah satu jalur pendidikan


profesionalisme. Untuk meningkatkan kemampuan profesionalisme, baik itu dari
segi skill maupun akademis mahasiswa Politeknik Negeri Ujung Pandang.
Listrik merupakan bentuk energi yang paling efektif bagi manusia modern.
Oleh karena itu, penggunaan energi listrik secara efisien akan selalu memberikan
manfaat yang sangat tinggi. Teknologi misalnya menawarkan penyelesaian untuk
berbagai macam masalah yang dihadapi manusia, yang sangat ditunjang oleh
energi listrik. Pemanfaatan energi listrik juga bervariasi, seperti untuk industri,
hiburan, rumah tangga, dan lain-lain.
Dalam perkembangannya, kebutuhan energi listrik semakin meningkat,
sedangkan masyarakat sebagai konsumen energi listrik juga bertambah jumlahnya
dan menuntut mutu serta kualitas pelayanan energi listrik yang lebih baik secara
kontinyu.
Genset merupakan adalah sebuah mesin listrik yang terdiri dari sebuah
generator dan motor yang digunakan untuk menggerakkan rotor generator
sehingga dapat menghasilkan listrik. Pembangkit ini sangat mahal bila dibanding
dengan sumber listrik dari PLN dan menghasilkan polusi terhadap lingkungan
sehingga Genset hanya digunakan sebagai backup. Perawatan pada Genset juga
diperlukan agar tetap tahan lama dan selalu dalam kondisi yang stabil. Untuk
perawatannya maka generator perlu dipanaskan dengan jangka waktunya
tergantung dari jenis generator.
Gangguan yang terjadi pada sumber utama PLN tidak diketahui kapan
terjadinya sehingga agar kontinuitas pelayanan tetap berjalan maka dibutuhkan
suatu alat yang disebut Automatic Transfer Switch (ATS) – Automatic Main
Failure (AMF) yang dapat bekerja secara otomatis memindahkan sumber dari
PLN ke Genset dan sebaliknya. ATS-AMF juga bekerja untuk menjalankan dan
mematikan generator tersebut sesuai kebutuhan sistem. Untuk memahami cara
kerja rangkaian kontrol ATS-AMF ini maka harus dipahami terbih dahulu
komponen-komponen yang terdapat pada sistem ATS-AMF dan perannya
masing-masing serta proteksinya
Pada konsumen besar sering ditemukan suatu perangkat instalasi listrik yang
sering disebut kubikel atau perangkat hubung bagi. Fungsinya adalah sebagai
pembagi beban serta pengukuran Kubikel didalamnya mempunyai berbagai alat
seperti PMT, PT, CT, Relay, dll. Untuk itu perlu dilakukan pemeliharaan khusus
agar tetap sesuai dengan standar kinerjanya
Gardu distribusi merupakan salah satu komponen dari suatu sistem distribusi
yang berfungsi untuk menghubungkan jaringan ke konsumen atau untuk
mendistribusikan tenaga listrik pada konsumen tegangan rendah. Komponen
terpenting pada gardu distribusi adalah transformator tenaga. Transformator
tenaga adalah suatu peralatan tenaga listrik yang berfungsi untuk menurunkan
tegangan penyaluran 20 kV ke tegangan pelayanan 380/220 V. Transformator ini
dapat berupa transformator fasa tunggal atau fasa tiga.
Dalam operasi penyaluran tenaga listrik, transformator dapat dikatakan
sebagai jantung dari distribusi. Pada kondisi ini, suatu transformator diharapkan
dapat beroperasi secara maksimal. Mengingat kerja keras dari suatu transformator
seperti itu maka pemeliharaannya dituntut sebaik mungkin. Oleh karena itu
transformator harus dipelihara dengan menggunakan sistem dan peralatan yang
tepat dan efisien. Namun, meski telah dilakukan pemeliharaan yang sedemikian
rupa, tetap saja masih ada transformator yang mengalami gangguan sehingga
menyebabkan terganggunya penyaluran energi listrik.
1.2. Tujuan

Setelah melakukan praktikum bengkel catu daya, mahasiswa diharapkan


Mampu :

1. Mengetahui fungsi dan prinsip kerja Genset

2. Mengetahui fungsi dan prinsip kerja ATS/AMF

3. Mampu mengoperasikan generator melalui panel kontrol ATS-AMF secara

2
manual.

4. Mampu memahami mekanisme perpindahan sumber dari generator dc ke


pln secara manual dan otomatis.

5. Mengetahui dan memahami cara pemeliharaan pada peralatan listrik,


terutama pada kubikel.

6. Meningkatkan pengetahuan dan mempelajari sistem kerja kubikel.

7. Mengamati secara langsung rancangan alat-alat yang digunakan, cara kerja,


dan proteksi pada kubikel.

8. Menjelaskan bagian-bagian peralatan/bahan konstruksi dan jaringan


JTM/JTR

9. Menjelaskan fungsi-fungsi perlatan/bahan konstruksi dan jaringan JTM/JTR

10. Membedakan peralatan konstruksi dan jaringan JTM/JTR

11. Memasang peralatan/bahan konstruksi dan jaringan JTM/JTR

12. Menjelaskan system pembumian pengaman jaringan JTM dan JTR

13. Mengoperasikan alat ukur pembumian pengaman jarian JTM dan JTR

14. Mengukur tahanan pembumian pengaman jaringan JTM dan JTR

15. Dapat mengukur tahanan isolasi trafo.

16. Dapat mengetahui secara dini kondisi isolasi trafo.

3
4
BAB II

TEORI DASAR

2.1 Generator Set (Genset)

Generator adalah mesin yang dapat mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga
listrik melalui proses induksi elektromagnetik. Generator ini memperoleh energi
mekanis dari prime mover. Generator arus bolak-balik (AC) dikenal dengan
sebutan alternator. Generator diharapkan dapat mensuplai tenaga listrik pada saat
terjadi gangguan, dimana suplai tersebut digunakan untuk beban prioritas.
Generator terpasang satu poros dengan motor diesel yang biasanya
menggunakan generator sinkron (alternator) pada pembangkitan. Generator
sinkron terdiri dari dua bagian utama yaitu: system medan magnet dan jangkar.
Generator ini kapasitasnya besar, medan magnetnya berputar karena terletak pada
rotor. Dapat dilihat pada gambar 2.1 bentuk fisik dari Genset.

Gambar 2.1 Tampilan Depan Genset di Bengkel Catu Daya

2.1.1 Prinsip Kerja Generator Set (Genset)

Prinsip kerja genset ialah mengubah energi bahan bakar (solar atau bensin)
menjadi energi mekanik, kemudian energi mekanik tersebut diubah atau
dikonversi oleh generator sehingga menghasilkan daya listrik. Generator memiliki
dua tipe, yaitu generator AC atau yang biasa disebut alternator dan generator DC.
Generator AC (alternator) adalah generator yang dapat menghasilkan arus listrik
bolak-balik (AC), sedangkan generator DC adalah genartor yang menghasilkan
arus listrik searah (DC).
Konstruksi generator AC adalah sebagai berikut:
1. Rangka stator
Terbuat dari besi tuang, rangka stator merupakan rumah dari bagian-
bagian generator yang lain.
2. Stator
Stator memiliki alur-alur sebagai tempat meletakkan lilitan stator. Lilitan
stator berfungsi sebagai tempat GGL (Gaya Gerak Listrik) induksi.
3. Rotor
Rotor adalah bagian yang berputar, pada bagian ini terdapat kutub-kutub
magnet dengan lilitannya yang dialiri arus searah, melewati cincin geser
dan sikat-sikat.
4. Cincin geser
Terbuat dari bahan kuningan atau tembaga yang yang dipasang pada poros
dengan memakai bahan isolasi. Slip ring ini berputar bersama-sama
dengan poros dan rotor.
5. Generator penguat
Generator penguat merupakan generator arus searah yang dipakai sebagai
sumber arus.
6. Exciter terdapat 2 bagian yaitu :
a. Exciter stator yaitu kumparan 1 phasa yang menerima arus DC dari
AVR utntuk meningkatkan medan magnet kemudian akan
menginduksi GGL ke dalam kumoaran Exciter rotor.
b. Exiter rotor yaitu kumparan 3 phasa terhubung star, menerima
tegangan induksi AC dari exciter stator selanjutnya diteruskan pada
kumparan main rotor melalui rectifier.
7. AVR (Automatic Voltage Regulator)
Menerima arus AC dari main stator atau kumparan tegangan tambahan
komponen elektronik terpadu guna melakukan kontrol pada tegangan
keluaran generator.

6
8. Battery
Fungsi awal dari generator adalah dioperasikan dengan baterai. Pengisi
daya baterai membuat baterai pembangkit dibebankan dengan memasok
dengan tegangan yang tepat ‘melayang’.

Pada umumnya generator AC ini dibuat sedemikian rupa, sehingga lilitan


tempat terjadinya GGL (Gaya Gerak Listrik) induksi tidak bergerak, sedangkan
kutub-kutub akan menimbulkan medan magnet berputar. Generator itu disebut
dengan generator berkutub dalam, dapat dilihatpada gambar berikut. Keuntungan
generator kutub dalam bahwa untuk mengambil arus tidak dibutuhkan cincin
geser dan sikat arang. Karena lilitan-lilitan tempat terjadinya GGL itu tidak
berputar. Generator sinkron sangat cocok untuk mesin-mesin dengan tegangan
tinggi dan arus yang besar. Secara umum kutub magnet generator sinkron
dibedakan atas:
1. Kutub magnet dengan bagian sinkron yang menonjol (salient pole).
2. Kutub magnet dengan bagian kutub yang tidak menonjol (non salient
Pole)

Konstruksi seperti ini digunakan untuk putaran tinggi (1500 rpm atau 3000
rpm), dengan jumlah kutub yang sedikit. Kira-kira 2/3 dari seluruh permukaan
rotor dibuat alur-alur untuk tempat lilitan penguat. Yang 1/3 bagian lagi
merupakan bagian yang utuh, yang berfungsi sebagai inti kutub. Pada umumnya
generator AC ini dibuat sedemikian rupa,sehingga lilitan tempat terjadinya GGL
(Gaya Gerak Listrik) induksi tidak bergerak,sedangkan kutub-kutub akan
menimbulakan medan megnet berputar. Generator itu disebut juga generator
berkutub dalam.
2.1.2 Mesin Diesel / Prime Mover

Mesin diesel termasuk dalam kategori motor bakar yang berfungsi sebagai
sebuah sumber penggerak. Mesin diesel bekerja atau berputar dengan
memanfaatkan ledakan pada ruang pembakaran. Sedangkan ledakan tersebut
adalah hasil dari injeksi solar (pengkabutan), perubahan suhu (kompresi), dan
oksigen (02). Tanpa 3 hal tersebut, ledakan tidak akan terjadi. Oleh sebab itu,

7
mesin diesel mempunyai power yang lebih besar dibandingkan mesin berbahan
bakar bensin.
Untuk membangkitkan energi listrik maka mesin diesel digunakan sebagai
penggerak mula atau prime mover (memutar generator) atau yang biasa dikenal
dengan sebutan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD).
Prime mover merupakan peralatan yang mempunyai fungsi menghasilkan
energi mekanis yang diperlukan untuk memutar rotor generator.
Keuntungan pemakaian mesin diesel sebagai Prime Mover :
1. Design dan instalasi sederhana
2. Auxilary equipment sederhana
3. Waktu pembebanan relatif singkat
4. Konsumsi bahan bakar relatif murah dan hemat

Kekurangan pemakaian mesin diesel sebagai Prime Mover :


a. Berat mesin sangat berat karena harus dapat menahan getaran serta
kompresi yang tinggi.
b. Starting awal berat, karena kompresinya tinggi.
c. Semakin besar daya maka mesin diesel tersebut dimensinya makin besar
pula, hal tersebut menyebabkan kesulitan jika daya mesinnya sangat besar

1. Cara kerja mesin diesel

Gambar 2.2 Proses Kerja Mesin Diesel pada Generator Set

8
Adapun cara kerja mesin diesel yang terdapat pada generator set adalah
sebagai berikut :
1. Langkah yang pertama merupakan langkah pemasukan dan penghisapan,
di sini udara dan bahan bakar masuk sedangkan poros engkol berputar ke
bawah.
2. Langkah kedua merupakan langkah kompresi, poros engkol terus berputar
menyebabkan torak naik dan menekan bahan bakar sehingga terjadi
pembakaran. Kedua proses ini (1 dan 2) termasuk proses pembakaran.
3. Langkah ketiga merupakan langkah ekspansi dan kerja, di sini kedua katup
yaitu katup isap dan buang tertutup sedangkan poros engkol terus berputar
dan menarik kembali torak ke bawah.
4. Langkah keempat merupakan langkah pembuangan, disini katup buang
terbuka dan menyebabkan gas akibat sisa pembakaran terbuang keluar.
Gas dapat keluar karena pada proses keempat ini torak kembali bergerak
naik ke atas dan menyebabkan gas dapat keluar. Kedua proses terakhir ini
(3 dan 4) termasuk proses pembuangan.
5. Setelah keempat proses tersebut, maka proses berikutnya akan mengulang
kembali proses yang pertama, dimana udara dan bahan bakar masuk
kembali.
2. Tipe Mesin Diesel

Berdasarkan kecepatan proses diatas maka mesin diesel dapat digolongkan


menjadi 3 tipe yaitu :
 Diesel kecepatan rendah (n < 400 rpm)
 Diesel kecepatan menengah (400 - 1000 rpm)
 Diesel kecepatan tinggi (n >1000 rpm)

Dalam menjalankan mesin diesel terdapat proses untuk menghidupkan mesin


diesel yang disebut dengan starting. Dalam proses ini terdapat 3 cara yaitu :

9
a. Sistem start manual
Sistem start ini dipakai untuk mesin diesel dengan daya yang relatif kecil
yaitu < 30 PK. Cara untuk menghidupkan mesin diesel pada sistem ini
adalah dengan menggunakan penggerak engkol start pada poros engkol
atau poros hubung yang akan digerakkan oleh tenaga manusia. Jadi sistem
start ini sangat bergantung pada faktor manusia sebagai operatornya.

b. Sistem start elektrik


Sistem ini dipakai oleh mesin diesel yang memiliki daya sedang yaitu <
500 PK. Sistem ini menggunakan motor DC dengan suplai listrik dari
baterai/accu 12 atau 24 volt untuk menstart diesel.Saat start, motor DC
mendapat suplai listrik dari baterai atau accu dan menghasilkan torsi yang
dipakai untuk menggerakkan diesel sampai mencapai putaran tertentu.

c. Sistem start kompresi


Sistem start ini dipakai oleh diesel yang memiliki daya besar yaitu > 500
PK. Sistem ini memakai motor dengan udara bertekanan tinggi untuk start
dari mesin diesel. Pada sistem start kompresi, mesin diesel/engine terjadi
penyalaan sendiri, karena proses kerjanya berdasarkan udara murni yang
dimampatkan di dalam silinder pada tekanan yang tinggi, sehingga
temperatur di dalam silinder naik. Dan pada saat itu bahan bakar
disemprotkan dalam silinder yang bertemperatur dan bertekanan tinggi
melebihi titik nyala bahan bakar sehingga akan menyala secara otomatis.

3. Hubungan Generator dengan Penggerak Mula

Genarator dihubungkan satu poros dengan mesin diesel. Pada saat akan start
accu yang bertegangan 12 / 24 V siap mensuplai motor DC. Motor DC ini akan
menstarting. Diesel dan genearator mengikuti putaran motor DC.

Pada diesel terjadi gerakan mekanik yang akan memutar generator, sehingga
generator mengeluarkan tegangan. Saat start, motor DC mendapat suplai listrik
dari accu dan menghasilkan torsi yang dipakai untuk menggerakkan diesel sampai
mencapai putaran tertentu. Accu yang dipakai harus dapat dipakai untuk menstart

10
sebanyak 6 kali tanpa diisi kembali, karena arus start yang dibutuhkan motor DC
cukup besar maka dipakai dinamo yang berfungi sebagai generator DC. Terlihat
bahwa AMF mengontrol keadaan diesel melalui panel control yang tersedia,
termasuk keadaan gangguan seperti : low oil pressure, high water temperature
dan overspeed dapat dilihat pada AMF.

2.1.3 Pengoperasian Genset

Metode pengoperasian genset ini dapat dilakukan secara manual dan otomatis.
Secara manual dengan mengoperasikan langsung pada panel yang tersedia. Yaitu
seorang operator dapat langsung menge-set pada panel genset. Bahwa
pengoperasian akan dilakukan secara manual. Dengan cara otomatis kita menge-
set pada panel control yang disediakan bahwa kerja genset akan dioperasikan
secara otomatis.
Metode starting genset ini dapat dilakukan adalah dengan cara metode quick
starting, yaitu pada saat sumber PLN off, genset langsung beroperasi tidak
mengalami proses pemanasan terlebih dahulu.

2.2 ATS ( Automatic Transfer Switch )

ATS merupakan singkatan dari kata Automatic Transfer Swicth, jika dipahami
berdasarkan arti kata tersebut maka ATS adalah sakelar yang bekerja otomatis,
namun kerja otomatisnya berdasarkan memungkinan jika sumber listrik dari PLN
terputus atau mengalami pemadaman maka sakelar akan berpindah kesumber
listrik yang lainnya misalnya adalah Inverter.
Automatic Transfer switch merupakan rangkaian kontrol sakelar power
inverter dengan PLN yang sudah full automatic.Alat ini berguna untuk
menghidupkan dan menghubungkan power inverter ke beban secara otomatis
pada saat PLN padam. Pada saat PLN hidup kembali, alat ini akan memindahkan
sumber daya ke beban dari power inverter ke PLN.
Dalam perkembangan tehnologi dunia elektrikal akhirnya merekayasa hal
tersebut kemudian di jalankan secara Automatic yang di singkat ATS (Auto

11
Transfer Swicth) yang di fungsikan secara otomatis untuk memindahkan daya
sesuai dengan kebutuhan tanpa menggunakan tenaga manusia untuk
mengoperasikannya. Beberapa jenis ATS di bedakan menurut kapasitas daya yang
di butuhkan atau berdasar Phasa dan Ampere yang melalui panel tersebut, namun
untuk prinsip kerjanya sama. Pada dasarnya pembuatan ATS adalah memainkan
penalaran logika matematika dengan merangkaikan beberapa alat seperti Relay,
Timer, Kontaktor,dan MCB. Alat –alat tersebut pada prinsipnya adalah sebagai
sakelar ataupun pemutus hubungan. Pemakaian panel ATS ini di bedakan pada
besar kecilnya pemakaian listrik. Semakin tinggi pemakaian daya listrik, tentunya
akan semakin besar pula spesifikasi komponen-komponennya terutama Breaker
dan kontaktornya dan juga ukuran kabelnya. Adapun bahan–bahan atau
komponen yang digunakan untuk membuat suatu rangkaian ATS diantaranya :
 Relay MK3P 220VAC
 Relay MK2P 220VAC/24VDC
 Timer 220VAC
 Timer 24VDC
 Magnetik Kontaktor 220VAC
 MCB 220VAC
 Box Panel
 Lampu Indikator

AMF merupakan alat yang berfungsi menurunkan downtime dan


meningkatkan keandalan sistem catu daya listrik. AMF dapat mengendalikan
transfer Circuit Breaker (CB) atau alat sejenis, dari catu daya utama (PLN) ke
catu daya cadangan (genset) dan sebaliknya.

2.2.1 Prinsip Kerja AMF dan ATS

Cara kerja AMF dan ATS adalah kombinasi untuk pertukaran sumber
baik dari genset ke sumber listrik utama ataupun sebaliknya. Bilamana suatu
saat sumber listrik utama (PLN) tibatiba padam, maka AMF bertugas

12
untuk menjalankan mesin diesel genset sekaligus memberikan sistem
proteksi pada genset.
Sistem proteksi yang dimaksud adalah sistem proteksi terhadap unit
mesin diesel maupun pada generatornya, seperti :
 Rendahnya tekanan minyak pelumas;
 temperature mesin;
 pengaman beban lebih; dan
 pengaman terhadap tegangan, frekuensi genset, dll

Apabila parameter yang diamankan melebihi batasan normal/seting maka


ATS akan memutuskan hubungan arus listrik kebeban sedangkan AMF bertugas
untuk menghentikan mesin.
Apabila generator yang dijalankan beroperasi dengan baik, selanjutnya
ATS bertugas untuk memindahkan sambungan secara otomatis yang sebelumnya
dari sumber listrik utama ke sisi generator.
Apabila sumber listrik utama kembali normal, maka ATS akan bertugas
mengembalikan sambungan ke sisi sumber listrik utama dan kemudian
disusul dengan tugas AMF untuk memberhentikan kerja mesin diesel.
2.2.2 Keuntungan penggunaan AMF dan ATS

Adapun keuntungan penggunaan AMF/ATS yaitu:


1. Sistem perpindahan jalur dari sumber listrik utama ke generator
hanya perlu waktu yang sangat singkat, hanya dalam hitungan detik
setelah sumber listrik utama padam genset langsung menyala sehingga
listrik segera dapat dinikmati.
2. Meringankan tugas teknisi listrik bahkan seringkali banyak gedung
perkantoran tidak mempunyai teknisi listrik.
3. Memberikan perlindungan terhadap peralatan-peralatan yang seringkali
terjadi tegangan listrik dari sumber listrik utama maupun Genset yang
drop.

13
2.3 Kubikel

Kubikel 20 kV adalah seperangkat peralatan listrik yang dipasang pada gardu

distribusi yang mempunyai fungsi sebagai pembagi, pemutus, penghubung,

pengontrol, dan proteksi sistem penyaluran tenaga listrik tegangan 20 kV. Kubikel

biasa terpasang pada gardu distribusi atau gardu hubung.

Gambar 2.3 Kubikel 20 kV


2.3.1 Fungsi Kubikel

1. Mengendalikan sirkuit yang dilakukan oleh saklar utama

2. Melindungi sirkuit yang dilakukan oleh fuse/pelebur

3. Membagi sirkuit dilakuan oleh pembagian jurusan/kelompok (busbar)

2.3.2 Jenis Kubikel

Berdasarkan fungsi/penempatannya, kubikel 20 kV di Gardu Induk antara lain :

a. Kubikel Incoming : berfungsi sebagai penghubung dari sisi sekunder

trafo daya ke busbar 20 kV. Tegangan 20 kV dari sisi sekunder trafo

masuk ke dalam busbar yang berada di dalam kubikel 20 kV

b. Kubikel Outgoing : sebagai penghubung / penyalur dari busbar ke beban

c. Kubikel Pemakaian sendiri (Trafo PS) : sebagai penghubung dari busbar

ke beban pemakaian sendiri GI

14
d. Kubikel Kopel (bus kopling) : sebagai penghubung antara rel 1 dan rel 2

e. Kubikel PT / LA : sebagai sarana pengukuran dan proteksi pengaman

terhadap jaringan.

f. Kubikel Bus Riser / Bus Tie (Interface) : sebagai penghubung antar sel.

2.3.3 Komponen – Komponen Kubikel


a) Busbar
Busbar digunakan untuk mengumpulkan daya listrik dengan tegangan 20

kV sertamembaginya ke tempat-tempat yang diperlukan.Busbar dibuat dari

tembaga atau aluminium dengan bentuk sesuai dengan desain dari masing-masing

pabrik.

Gambar 2.4 Busbar

b) PMS (Pemisah)

Pemisah atau Disconnecting Switch (DS) berfungsi untuk memisahkan

peralatan yang akan dipelihara agar terlihat secara visual bahwa peralatan yang

akan terpelihara sudah terpisah dari bagian yang bertegangan, sehingga aman bagi

petugas terhadap tegangan dari luar peralatan tersebut. Lengan kontak PMT 20 kV

pada kubikel disisi kabel dan disisi rel, berfungsi sebagai pemisah, dimana untuk

memisahkannya dilakukan dengan cara mengeluarkan PMT dari kubikel tersebut

atau diposisikan test.

15
c) Earthing Switch

Untuk mengamankan kubikel pada saat tidak bertegangan dengan

menghubungkan terminal kabel ketanah (grounding), sehingga bila ada personil

yang bekerja pada kubikel tersebut terhindar terhadap adanya kesalahan operasi

yang menyebabkan kabel terisi tegangan. PMS tanah ini biasanya mempunyai

sistem interlock dengan pintu kubikel dan mekanik LBS pintu tidak bisa dibuka

jika PMS tanah belum masuk, LBS tidak bisa masuk sebelum PMS tanah dibuka.

d) Heater
Untuk memanaskan ruang terminal kabel agar kelembabannya terjaga.

keadaan ini diharapkan dapat mengurangi efek corona pada terminal kubikel

tersebut, besarnya tegangan heater 220 V sumber tegangan berasal dari trafo

distribusi

Gambar 2.5 Heater

e) Fuse

Pada cubicle terdapat suatu sekering tegangan menengah yang sering


disebut sebagai fuse. Rating tegangannya bisa mencapai 34 kV, dan mampu
bekerja hingga mencapai arus 31.5 kA. Fuse ini digunakan untuk melindungi trafo
tegangan dari gangguan berupa arus berlebih.

16
Gambar 2.6 Solefuse

f) Transformator Arus (CT)


Transformator arus berfungsi untuk menurunkan arus bolak-balik yang

besar menjadi arus yang kecil sesuai dengan kebutuhan instrumentasi yang

tersambung. Nominal arus disisi primer CT bermacam-macam, dapat dipilih

sesuai dengan arus beban maksimum di sisi primer. Sedang arus disisi sekunder

adalah 1 Ampere atau 5 Ampere.

1. Jenis CT yang terpasang pada kubikel 20 kV biasanya:

 Berbentuk cincin, dan

 Berbentuk cor-coran/cesh resain

2. Bagian-bagian utama trafo arus, yaitu:


 Kumparan primer

 Kumparan sekunder

 Inti besi

 Terminal primer dan terminal sekunder

17
Gambar 2.7 Transformator Arus

g) Transformator Tegangan (PT)

Fungsi transformator tegangan adalah untuk menurunkan tegangan tinggi

menjadi tegangan rendah sesuai dengan tegangan nominal instrumen.

Transformator tegangan pada kubikel tegangan menengah umumnya berbentuk

cor-coran. Bagian-bagian uatama dari transformator tegangan yaitu:

 Kumpuran primer

 Kumparan sekunder

 Inti besi

 Terminal primer dan terminal sekunder

h) Relai dan Meter

18
REL
PT

UFR
PMT

OCR GFR REC

KWH A

kV

Gambar 2.8 Singel Line Diagram Relai

 Relai Arus Lebih (OCR)

Berfungsi sebagai pengaman terhadap gangguan hubung singkat fasa-

fasa pada penyulang TM.

 Relai Gangguan Tanah (OCR)

Sebagai pengaman terhadap gangguan tanah pada penyulang TM.

 Reclosing Relai

Berfungsi untuk menormalkan kembali SUTM jika terjadi gangguan

temporer

 Relai Frekuensi Kurang (UFR)

Berfungsi untuk pelepasan beban pada penyulang, jika terjadi gangguan

sistem.

 Ampere Meter

Berfungsi untuk pengukuran arus beban.

19
 KWH Meter

Berfungsi untuk pengukuran energi disalurkan

 kV meter

Berfungsi untuk pengukutan tegangan.

Instrumen-instrumen yang memerlukan pasukan arus dari sekunder CT

adalah: OCR, GFR, Ampere meter, KWH meter. Sedangkan yang

memerlukan pasukan tegangan dari sekunder PT adalah : OFR, kV

meter dan KWH meter.

i) Lampu Indikator

Untuk menandai adanya tegangan 20 kV pada sisi kabel, baik berasal dari

sisi lain kabel tersebut atau berasal dari busbar sebagai akibat alat hubung

dimasukkan, lampu indikator menyala dikarenakan adanya arus kapasitip yang

dihasilkan oleh kapasitor pembagi tegangan. Kubikel jemis PMT lampu indikator

digunakan untuk menandai posisi alat hubungnya dengan dua warna yang berbeda

untuk posisi masuk atau keluar. Sumber listrik untuk lampu indikator berasal dari

sumber arus searah (DC) yang dihubungkan dengan kontak bantu yang bekerja

serempak dengan kerja poros penggerak alat hubung utama.

j) Handle Kubikel

Untuk menggerakkan mekanik kubikel, yaitu membuka atau menutup

posisi kontak hubung :PMT, PMS, LBS, pemisah tanah (grounding) atau

pengisian pegas untuk energi membuka/menutup kontak hubung, pada satu

kubikel, jumlah handle yang tersedia bisa satu macam atau lebih.

k) Sistem Interlock

20
Sistem interlock harus dilengkapi untuk mencegah kemungkinan kesalahan

atau kelainan operasi dari peralatan dan untuk menjamin keamanan operasi.

Gawai interlock harus dari jenis mekanis dengan standar pembuatan yang paling

tinggi, tak dapat diganggu gugat dan mempunyai kekuatan mekanis lebih tinggi

dari kontrol mekanisnya. Pada kubikel jenis PMT yang dilengkapi dengan motor

listrik sebagai penggerak alat hubung dan dikontrol dengan sistem kontrol listrik

arus searah, maka sistem interlockpun juga diberlakukan pada sistem kontrol

listriknya. Yaitu bila posisi komponen kubikel belum pada posisi siap

dioperasikan, maka sistem kontrol tidak dapat dioperasikan .

2.3.4 Pengukuran Tahanan Isolasi Komponen Kubikel


Tahanan isolasi adalah tahanan yang terdapat diantara dua kawat saluran

(kabel) yang diisolasi satu sama lain atau tahanan antara satu kawat saluran

dengan tanah (ground). Pengukuran tahanan isolasi digunakan untuk memeriksa

status isolasi rangkaian dan perlengkapan listrik, sebagai dasar pengendalian

keselamatan. Pada kubikel, mengetahui besarnya tahanan isolasi merupakan hal

yang penting untuk menentukan apakah peralatan tersebut dapat dioperasikan

dengan aman. Isolasi yg dimaksud adalah isolasi antara bagian yang bertegangan

dengan bertegangan maupun dengan bagian yang tidak bertegangan seperti body /

ground.

Pada Pengukuran tahanan isolasi trafo dilakukan untuk memperoleh hasil

(nilai/besaran) tahanan isolasi belitan /

kumparan trafo tenaga antara bagian yang

diberi tegangan (fasa) terhadap badan (Case)

maupun antar belitan primer, dan sekunder

21
Gambar 2.9. Alat ukur tahanan isolasi pada kubikel

2.4 Jaringan Distribusi

Jaringan distribusi adalah suatu sistem jaringan yang berfungsi untuk


menyalurkan energi lisrik dari pusat listrik hingga sampai ke rumah-rumah dan
konsumen kecil lainnya (pelanggan).
Jaringan distribusi berawal dari sisi sekunder transformator daya di gardu
induk (GI) penerima dan kemudian melalui saluran tegangan menengah. Pada
gardu distribusi di hubungkan dengan penyulang-penyulang, tegangan menengah
diubah menjadi tegangan rendah memalui transformator distribusi. Melalui
perangat hubung bagi (PHB) tegangan rendah, tenaga listrik di salurkan kesaluran
udara tegangan rendah (SUTR)  atau kabel bawah tanah tegangan rendah dan
selanjutnya tenaga listrik tersebut memasuki instalasi beban.
Jaringan distribusi merupakan salah satu komponen yang perlu  mendapat
perhatian dan pemeliharaan yang kontinyu. Oleh karena itu, dibutuhkan
perencanaan pengembangan optimum jaringan distribusi. Perencanaan ini harus
mengikuti peraturan-peraturan yang berlaku pada penyelengggara sistem yaitu
PLN. Jadi standarisasi yang di gunakan PT. PLN (Persero) menjadi standar pokok
yang selalu diutamakan dalam perencanaan jaringan distribusi sehingga
menghasilkan perencanaan yang menguntungkan dari segi biaya dan memadai
dari segi teknis.
Secara umum komponen jaringan distribusi terdiri dari tiga bagian yaitu :
1.    Saluran distribusi primer
2.    Transformator distribusi
3.    Saluran distribusi sekunder

22
2.4.1 Jaringan Distribusi Primer

Pada  jaringan distribusi primer ada beberapa bentuk struktur dari sistem
bentuk struktur dari sistem. Bentuk-bentuk dari jaringan distribusi primer  ini
tergantung dari jenis lokasi akan di pasang dan sesuai dengan kebutuhan. Dalam
pemilihan bentuk jaringan distribusi ada beberapa faktor yang perlu di
pertimbangkan, yaitu jenis beban ( beban domestic, beban komersial atau beban
industri), daerah (kota atau desa), kepadatan beban, faktor keindahan dan
keamanan. Berdasarkan hal-hal tersebut, maka timbul batasan-batasan dalam
menentukan jaringan distribusi, yaitu :
a) Jatuh tegangan : Jatuh tegangan antara titik awal dan titik akhir pada jaringan
distribusi tidak boleh terlampau besar.
b) Keandalan pelayanan : Gangguan pada jaringan tidak boleh terlampau sering
dan lama, sehingga kelangsungan pelayanan tetap terjaga.
c) Fleksibilitas jaringan : Sistem jaringan distribusi mudah disesuaikan dengan
perkembangan beban.
d) Biaya : Biaya investasi jaringan tidak boleh terlampau mahal.

2.4.2 Jaringan Distribusi Sekunder

Jaringan sekunder berfungsi untuk rnenyalurkan daya listrik dan gardu


distribusi ke rangkaian pemakai yang dihubungkan dengan panel - panel pembagi
beban. Jaringan sekunder pada sistern distibusi tenaga listrik adalah 220/380 Volt.
Penghantar pada jaringan sekunder terdiri atas dua macam, yaitu :
a) Penghantar telanjang dan aIuminium campuran. Bagi JTR yang memerlukan
kabel antara gardu ke tiang pertama digunakan kabel dengan kemampuan
hantar arus (KHA) satu tingkat diatas kernampuan hantar arus penghantar
telanjangnya.
b) Penghantar berisolasi dipilin dengan penghantar fasa aluminium dan
penghantar netral aluminium campuran.

2.5 Panel Hubung Bagi TM (Gardu Distribusi)

23
Gardu distribusi adalah salah satu dari PHB teganagn menengah  yang
memiliki fungsi sebagai tempat pengumpul, pebagi dan penyalur daya listrik
menuju kepada konsumen. Selain itu  ardu distribusi juga berfungsi sebagai
tempat untuk menurunkan teganagn dari 20 kV menjadi 380/220 V yag akan
diginakan oleh pelanggan. Perubahan tegangan tersebut tentunya menggunakan
transformator step down.
Gardu distribusi ini memiliki beberapa jenis diataranya :
1. Gardu Beton atau Gardu Tembok
Gardu beton atau gardu tembok yaitu sebuah gardu yang seluruh
komponen utama instalasinya seperti transformator dan peralatan proteksi
terangkai di dalam sebuah bangunan sipil yang di rancang, di bangun dan di
fungsikan dengan kontruksi pasangan batu dan beton. Konstruksi bangunan gardu
ini bertujuan untuk memenuhi persyaratan terbaik bagi sistem keamanan
ketenagalistrikan.
Cara mudah membedakanya yaiu Gardu ini lebih cendrung seperti
bangunan sipil dan memiliki halaman cukup luas.

Gambar 2.10. Gardu Beton

2. Gardu Beton atau Gardu Tembok


Merupakan sebuh Gardu distribusi tenaga listrik yang komponen kontruksi
utamanya menggunakan Tiang, Tiang tersebut bisa berupa tiang beton atau tiang
besi, yang memiliki kekuatan beban kerja sekurang kurangnya 500 dan dan

24
memmiliki panjang 11, 12 bahkan 13 meter sesuai dengan kebutuhan dan lokasi
pendiriannya.

Secara garis besarnya, Gardu Tiang ini ada 2 jenis, yaitu :


a. Gardu Portal
Yaitu gardu distribusi tenaga listrik tipe terbuka ( out-door ), dengan
memakai kontruksi dua tiang atau lebih. Tempat kedudukan Transformator
sekurang kurangya 3 meter di atas permukaan tanah. Dengan sistem proteksi di
bagian atas dan papan hubung bagi tegangan di bagian bawah untuk memudahkan
kerja teknis dan pemeliharaan.

Gambar 2.11. Gardu Portal


b. Gardu Cantol
Yaitu tipe gardu distribusi tenaga listrik dengan transformator, proteksi,
dan papan hubung bagi tegangan rendah ( PHBTR ) di cantokan atau dipasang
langsung pada tiang yang memiliki kekuatan minimal 500 dAn.

25
Gambar 2.12 Gardu Cantol

3. Gardu Kios atau Gardu Metal Clad


Yaitu gardu distribusi tenaga listrik yang kontruksi pembuatanya terbuat
dari bahan kontruksi baja, fiberglas atau kombinasinya. Gardu ini dibangun di
lokasi yang tidak memungkinkan didirikanya gardu beton atau gardu tembok.
Karna sifatnya mobilitas, maka kapasitas transformator yang terpasang terbatas
yakni maksimum 400 kva.
Ada beberapa jenis gardu kios ini, seperti gardu kios kompak, gardu kios
modular dan gardu kios bertingkat. Husus untuk gardu kompak, seluruh
komponen utama gardu sudah dirangkai selengkapnya di pabrik, sehingga
pembuatan gardu ini lebih cepat di banding pembuatan gardu beton.
Dalam pemasangan instalasi panel ditribusi listrik harus memperhatikan
persyaratan sesuai dengan PUIL.

 Semua penghantar/kabel harus disusun rapi,

 Semua komponen harus dipasang rapi,

 Semua bagian yang bertegangan harus terlindung,

 Semua komponen terpasang dengan kuat,

 Jika tejadi gangguan tidak akan meluas,

 Mudah diperluas/dikembangkan jika diperlukan,

 Mempunyai keandalan yang tinggi.

2.6 Komponen Panel Hubung Bagi


a. Alat Ukur
Alat ukur yang sering dipasang pada panel hubung bagi adalah sebagai
berikut :
 Volt meter untuk mengetahui besarnya tegangan,

26
 Ampere meter untuk mengetahui besarnya arus,
 Frekuensi meter untuk mengukur besarnya frekuensi jaringan dan
 Cos phi meter untuk mengetahui beda sudut fasa.

b. Pengaman lebur sakering


Pengaman lebur adalah suatu alat pemutus yang dengan meleburnya
bagian dari komponennya yang telah dirancang dan disesuaikan ukurannya untuk
membuka rangkaian dimana sakering tersebut dipasang dan memutuskan arus bila
arus tersebut melebihi suatu nilai tertentu dalam waktu yang cukup.

2.7 Transformator Distribusi

Transformator distribusi adalah suatu transformator yang berfungsi


menerima tegangan dari jaringan distribusi primer yang bertegangan menengah
dan menurunkan tegangan tersebut ke tingkat tegangan rendah, yaitu 220/380 volt
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam transformator Distribusi yaitu,
yaitu :
a)    Jumlah fasa
Berdasarkan jumlah fasanya transformator dibagi dibagi atas 2 (dua) macam,
yaitu :
·        Transformator 3 fasa
·        transformator 1 fasa
b)   Tegangan nominal
Tegangan nominal adalah tegangan kerja yang mendasari perencanaan dan
pembuatan instalasi serta peralatan listrik. Berdasarkan tegangan nominalnya,
transformator distribusi dapat digolongkan ke dalam beberapa bagian yaitu :
 Tegangan primer Transformator distribusi harus disesuaikan dengan
tegangan nominal pada sistem jaringan distribusi primer yang berlaku.
Adapun tegangan jaringan distribusi primer yang berlaku adalah 6 kV, 12
kV, dan 20 kV.

27
 Tegangan sekunder yaitu tegangan nominal pada sisi sekunder
transformator distribusi yang disesuaikan dengan tegangan distribusi
sekunder yang berlaku di Indonesia, yaitu 220/380 V.
c)    Daya nominal
Daya nominal adalah daya yang mendasari pembuatan dan peralatan
listrik. Berdasarkan daya nominalnya dapat di kelompokkan transformator
distribusi sebagai berikut yaitu 50 kVA, 75 kVA, 100 kVA, 125 kVA, 160 kVA,
200 kVA, 250 kVA, 315 kVA, 400 kVA, 500 kVA, 630 kVA, 800 kVA, 1000
kVA, 1250 kVA, dan 1600 kVA.
Kapasitas dari suatu transformator distribusi untuk 3 fasa ditentukan oleh
jumlah maksimum beban yang dilayani (daya yang terpasang) ditambahkan
dengan perkembangan beban dikemudian hari (cadangan).

2.8 Komponen Jaringan Distribusi


2.8.1 Tiang

Salah satu komponen utama dari konstruksi jaringan distribusi dengan


saluran udara. Tiang listrik harus kuat karena selain digunakan untuk menopang
hantaran listrik, juga digunakan untuk meletakkan peralatan-peralatan pendukung
jaringan distribusi tenaga listrik tegangan menengah. Pada jaringan distribusi
tiang yang biasa digunakan adalah tiang beton dan juga tiang besi.
 Tiang Listrik Beton (concrete/Semen) adalah sebuah material tiang listrik
yang terbuat dari beton atau semen dengan kriteria panjang 9 meter untuk
tiang listrik tegangan rendah (TR) dan 12 meter untuk tiang listrik tegangan
menengah (TM).

28
Gambar 2.13. Tiang Listrik Beton
 Tiang Listrik Besi adalah tiang listrik yang terbuat dari material besi yang
berbentuk pipa selanjutnya dimodifikasi khusus untuk penyangga listrik

Gambar 2.14. Tiang Listrik Besi


2.8.2 Isolator

Isolator jaringan tenaga listrik merupakan alat tempat menompang


kawat penghantar jaringan pada tiang-tiang listrik yang digunakan untuk
memisahkan secara elektris dua buah kawat atau lebih agar tidak terjadi
kebocoran arus (leakage current) atau loncatan bunga api (flash over)
sehingga mengakibatkan terjadinya kerusakan pada sistem jaringan tenaga
listrik.
Isolator yang digunakan untuk saluran distribusi tenaga listrik
berdasarkan fungsi dan konstruksinya dapat dibedakan dalam 4 macam, yaitu :
1. Isolator Jenis Pasak (pin type insulator).

29
Isolator jenis pasak (pin type insulator), digunakan pada tiang- tiang
lurus (tangent pole) dan tiang sudur (angle pole) untuk sudut 5° sampai 30°.
Isolator pasak adalah isolator yang memiliki pasak baja yang disekrup pada
bagian bawahnya. digunakan untuk keperluan sendiri-sendiri, karena kekuatan
mekanisnya rendah sehingga tidak dibuat dalam ukuran-ukuran yang besar.

Gambar 2.15. Isolator Pasal


2. Isolator Jenis Pos (post type insulator).
Isolator jenis pos (post type insulator) , digunakan pada tiang- tiang
lurus (tangent pole) dan tiang sudur (angle pole) untuk sudut 5° sampai 15°.
Dibandingkan dengan isolator jenis pasak, isolator jenis pos ini lebih sederhana
perencanaannya. Diameternya lebih kecil dan tak menggunakan kepingan-
kepingan seperti isolator jenis pasak. Terdapat lekukan-lekukan pada
permukaannya untuk mengurangi hantaran yang terjadi pada isolator. Makin
tinggi tegangan isolasinya makin banyak lekukan-lekukan tersebut. Isolator pos
saluran terbuat dari porselin dengan pasak baja yang dipasang pada bagian bawah
isolator, isolator jenis ini terletak pada bagian ujung saluran.

30
Gambar 2.16. Isolator Pos

3. Isolator Jenis Gantung (suspension type insulator)


Isolator jenis gantung (suspension type insulator), digunakan pada
tiang-tiang sudur (angle pole) untuk sudut 30° sampai 90°, tiang belokan tajam,
dan tiang ujung (deadend pole). Dilihat dari konstruksinya, isolator gantung
ini dikenal dalam dua jenis, yaitu jenis clevis dan jenis ball and socket.

Jenis clevis ini memiliki bentuk tutup (cap) dan pasaknya (pin)
berbentuk pipih dengan lubang ditengahnya, yang digunakan untuk keperluan
penggandengan dari beberapa isolator gantung dengan mengikatnya dengan
mur baut sehingga bisa lebih kuat penggan- dengannya.Jenis ball and
socket memiliki bentuk tutup (cap) berlubang (socket) untuk menyangkut-
kan pasak (pin) yang berbentuk bulat (ball), sehingga penggandengan dari
bebarapa isolator gantung tidak menggunakan baut (bolt) lagi.

Gambar 2.17. Isolator Gantung


3. Isolator Batang Panjang (Long-Road)
Isolator batang panjang mempunyai sedikit bagian logam sehingga tidak
mudah menjadi rusak. bentuk rusuknya yang sederhana menyebabkan isolator
batang panjang mudah tercuci oleh hujan, sehingga tepat untuk penggunaan pada
tempat-tempat yang banyak dikotori oleh garam atau debu.

31
Gambar 2.18. Isolator Batang Panjang
2.8.3 Travers

Travers adalah bagian dari tiang yang dipergunakan untuk tempat


sangkutan atau dudukan isolator dari tempat sangkitan kawat tanah. Kekuatan
daya Tarik travers disesuaikan dengan kekuatan tarik dari tiang yang telah
dihitung sedemikian rupa sehingga kuat terhadap gaya tarik kawat-kawat saluran
udara tegangan menengah.
2.8.4 Sekur

Sekur atau tupang adalah alat untuk memperkuat kedudukan tiang dan
menahan gaya lentur yang terjadi pada tiang akibat dari gaya tarik kawat-kawat
saluran udara tegangan menengah. Menurut bentuknya sekur/tupang dibagi dua
macam, yaitu :
a. Sekur/tupang tarik
Terbuat dari kawat baja dimana ujung-ujungnya diklem pada bagian atas
dan pada balok beton yang ditanam sebagai pondasi. Fungsi dari sekur/tupang
tarik ini adalah mengimbangi gaya tarik kawat tegangan menengah maupun gaya
tarik akibat dari perubahan arah trace tegangan menengah sehingga tiang tetap
berdiri lurus.
Sekur/tupang tarik ini digunakan pada medan yang berbentuk sudut 0 0
hingga 900 dimana daya tarik kawat memberi gaya vertikal berlawanan arah
dengan penarikan kawat. Pada gambar 2.11 dapat dilihat contoh dari tupang Tarik.

32
Gambar 2.19 sekur / tupang Tarik

b. Sekur/tupang tekan
Terbuat dari tiang manasmen dimana fungsinya sama seperti sekur/tupang
tarik dan ukuran-ukuran tiang manasmen yang akan dipergunakan disesuaikan
dengan keperluan. Sekur/tupang tekan digunakan pada sudut yang dibentuk oleh
saluran distribusi antara 1800 sampai di bawa 3600. Pada gambar 2.12 merupakan
contoh dari tupang tekan.

Gambar 2.20 Sekur / tupang tekan

2.9 Peralatan Proteksi

1. Fuse Cut Out (FCO)


Fuse cut out ( FCO ) adalah sebuah alat pemutus rangkaian listrik yang
berbeban pada jaringan distribusi yang bekerja dengan cara meleburkan bagian
dari komponenya ( fuse link ) yang telah dirancang khusus dan disesuaikan
ukurannya. FCO ini terdiri dari ;
a)  Rumah fuse ( fuse support )
b)  Pemegang fuse(fuse holder)
c)  Fuse link
Berdasarkan sifat pemutusnya fuse link terdiri dari 2 tipe yaitu ;
1)    Tipe K (pemutus cepat)

33
2)    Tipe T (pemutus lambat)
FCO pada jaringan distribusi digunakan sebagai pengaman percabangan 1
phasa maupun sebagai pengaman peralatan listrik (trafo distribusi non CSP,
kapasitor).

Gambar 2.21. FCO


2. Lightning Arrester (LA)
Lightning Arrester adalah suatu alat pelindung bagi peralatan sistem
tenaga listrik terhadap surja petir (surge) dengan cara membatasi surja tegangan
lebih yang datang dan mengalirkannya ke tanah. Dipasang pada atau dekat
peralatan yang dihubungkan dari fasa konduktor ke tanah. Sesuai dengan
fungsinya itu maka arrester harus dapat menahan tegangan sistem pada frekuensi
50 Hz untuk waktu yang terbatas danharus dapat melewatkan surja arus ke tanah
tanpa mengalami kerusakan pada arrester itu sendiri.
Arrester berlaku sebagai jalan pintas di sekitar isolasi. Arrester
membentuk jalan yang mudah untuk dilalui oleh arus kilat atau petir, sehingga
tidak timbul tegangan lebih yang nilainya tinggi pada peralatan. Pada gambar 2.13
contoh gambar fisik dari lightning arrester.

34
Gambar 2.22. lightning arrester
2.10 Peralatan Hubung
1. Pemutus Tenaga (PMT)
Pemutus tenaga (PMT) adalah alat pemutus tenaga listrik yang berfungsi
untuk menghubungkan dan memutuskan hubungan listrik (switching equipment)
baik dalam kondisi normal (sesuai rencana dengan tujuan pemeliharaan),
abnormal (gangguan), atau manuver system.
2. Disconector Switch (DS)
Sebuah alat pemutus yang digunakan untuk menutup dan membuka pada
komponen utama pengaman/recloser.
3. Pole Top Switch
Peralatan hubung yang hanya dapat melepas atau memasukan jaringan
dengan keadaan tanpa beban.
4. Air Break Switch (ABSw)
Peralatan hubung yang berfungsi sebagai pemisah dan biasa dipasang pada
jaringan luar, dilengkapi dengan peredam busur api berupa udara.
5. Recloser
Peralatan hubung yang dapat memutuskan atau menghubungkan saluran
listrik dalam keadaan berbeban, dilengkapi dengan peralatan proteksi arus lebih
dan penutup balik.

6. Sectionalizer

35
Peralatan hubung yang berfungsi sebagai alat pemutus yang akan bekerja
secara otomatis membebaskan seksi yang terganggu, sehingga dapat
mempersempit daerah padam.
7. LBS (Load Break Switch)
Peralatan hubung yang digunakan sebagai pemisah ataupun pemutus
tenaga dengan beban nominal.

2.11 Pentanahan

Sistem pentanahan mulai dikenal pada tahun 1900. Sebelumnya sistem-sistem


tenaga listrik tidak di ketanahkan karena ukurannya masih kecil dan tidak
membahayakan. Namun setelah sistem-sistem tenaga listrik berkembang semakin
besar dengan tegangan yang semakin tinggi dan jarak jangkauan semakin jauh,
baru diperlukan sistem pentanahan. Kalau tidak, hal ini bisa menimbulkan potensi
bahaya listrik yang sangat tinggi, baik bagi manusia, peralatan dan sistem
pelayanannya sendiri.

Sistem pentanahan adalah sistem hubungan penghantar yang menghubungkan


sistem, badan peralatan dan instalasi dengan tanah sehingga dapat mengamankan
manusia dari sengatan listrik, dan mengamankan komponen-komponen instalasi
dari bahaya gangguan listrik. Oleh karena itu, sistem pentanahan menjadi bagian
pengaman dari sistem tenaga listrik.

Oleh karena itu, secara umum, tujuan sistem pentanahan adalah:


1. Menjamin keselamatan orang dari sengatan listrik baik dalam keadaan normal
atau tidak dari tegangan sentuh dan tegangan langkah,
2. Menjamin kerja peralatan-peralatan listrik,
3. Mencegah kerusakan peralatan-peralatan listrik,
4. Menyalurkan energi serangan petir ke tanah, dan
5. Menstabilkan tegangan saat terjadi gangguan.

Sebelum memutuskan membuat suatu grounding untuk keperluan pengaman


instalasi, maka perlu untuk mengetahui standar nilai resistan pentanahan yang

36
tepat, dalam hal ini mengacu pada peraturan standarisasi yang berlaku di
Indonesia. Nilai standar mengacu pada Persyaratan Umum Instalasi Listrik atau
PUIL 2000 (peraturan yang sesuai dan berlaku hingga saat ini) yaitu kurang dari
atau sama dengan 5 Ohm.

Dijelaskan bahwa nilai sebesar 5 Ohm merupakan nilai maksimal atau


batas tertinggi dari hasil resistan grounding yang masih bisa ditoleransi. Nilai
yang berada pada range 0 – 5 Ohm adaalh nilai aman dari suatu instalasi
grounding. Nilai tersebut berlaku untuk seluruh sistem dan instalasi yang terdapat
pentanahan di dalamnya.

Pada jaringan saluran udara, selain di sumber dan di konsumen,


penghantar PEN-nya harus dibumikan paling sedikit di setiap ujung cabang yang
panjangnya lebih dari 200 m. Demikian pula untuk instalasi pasangan luar,
penghantar PEN-nya harus dibumikan. Resistansi pembumian total seluruh sistem
tidak boleh lebih dari 5 Ω. Untuk daerah yang resistansi jenis tanahnya sangat
tinggi, resistansi pembumian total seluruh sistem boleh mencapai 10 Ω. (Standar
Nilai Resistan Pembumian – PUIL 2000)

Untuk mengetahui nilai-nilai hambatan jenis tanah yang akurat harus


dilakukan pengukuran secara langsung pada lokasi yang digunakan untuk sistem
pentanahan karena struktur tanah yang sesungguhnya tidak sesederhana yang
diperkirakan, untuk setiap lokasi yang berbeda mempunyai hambatan jenis tanah
yang tidak sama. Adapun jenis tanah dengan tahanan pentanahannya dapat dilihat
pada table 2.1 sebagai berikut :

Table 2.1 Jenis tanah dan tahanan pentanahannya

Jenis Tanah Tahanan jenis Tahanan Pentanahan (Ω)

37
Kedalaman Batang Panjang Pita
tanah (Ω-m) Pentahanan (m) Pentanahan (m)

3 6 10 5 10 10

Humus lembab 30 10 5 3 12 6 3

Tanah pertanian 100 33 17 10 40 20 10

Tanah liat berpasir 150 50 25 15 60 30 15

Tanah lembab 300 66 33 20 80 40 20


berpasir

Campuran 1 : 5
400 - - - 160 80 40
Kerikil lembab
500 160 80 48 200 100 50
Tanah kering
berpasir 1000 330 165 100 400 200 100

Kerikil kering 1000 330 165 100 400 200 100

Tanah berbatu 30.000 1000 500 300 1200 600 300

Batu karang 107 - - - - - -

Dalam sebuah instalasi listrik di jaringan distribusi, ada empat bagian yang
harus ditanahkan/dibumikan, yaitu sebagai berikut :
1. Titik netral dari transformator atau titik netral generator.
2. Semua bagian instalasi yang terbuat dari logam (menghantar listrik) dan
dengan mudah dapat disentuh manusia.
3. Bagian pembuangan listrik (bagian bawah) dari lightning arrester.
4. Gardu distribusi.

 Earth tester

38
Salah satu cara untuk mencegah bahaya sentuhan tidak langsung atau
sentuhan dengan bagian konduktif yang tidak bertegangan akibat kegagalan
isolasi adalah dengan cara melakukan pembumian. Pembumian pada peralatan di
tiang diperlukan dengan tujuan membatasi besar tegangan yang disebabkan petir
dan menstabilkan tegangan ke tanah dalam kondisi abnormal.
Untuk mengatasi permasalahan tersebut, maka dirancanglah suatu alat
ukur tahananan tanah yaitu Earth Tester. Earth terster adalah alat untuk
mengukur nilai resistansi dari pembumian. Besarnya tahanan tanah sangat penting
untuk diketahui sebelum dilakukan pentanahan dalam sistem pengaman pada
instalasi listrik. Untuk mengetahui besar tahanan tanah pada suatu area digunakan
alat ukur earth tester analog. Dapat dilihat pada gambar fisik dari alat ukur earth
tester.

2
1 3

Gambar 2.23 Earth Tester


Keterangan:
1. Pengunci, digunakan saat akan melakukan pengukuran, terlebih dahulu
menekan tombol pengunci dengan menekannya kemudian mengarahkan ke
tulisan “lock.
2. Lampu indicator warna hijau, jika akan melakukan pengukuran,
memastikan bahwa lampu tersebut dalam keadaan ON, tujuannya untuk
memastikan bahwa alat siap untuk digunakan.
3. Selektor jangkauan ukur,
- Warna hijau, untuk mengukur tahanan pentanahan
- Warna orange “Earth Voltage”, mengukur tegangan

39
- OFF, saat selesai melakukan pengukuran arahkan selector ke posisi
off
4. LCD Display, menampilkan nilai saat setelah melakukan pengukuran yang
diinginkan
5. Kabel merah dan kuning dihubungkan ke tanah dengan alat bantu
pentanahan dengan jarak 5-10 m dari pentanahan atau grounding. Kabel
hijau dihubungkan dengan elektroda.

2.12 Tahanan Isolasi

Tahanan isolasi adalah tahanan yang terdapat diantara dua kawat saluran
(kabel) yang diisolasi satu sama lain atau tahanan antara satu kawat saluran
dengan tanah (ground). Pengukuran tahanan isolasi digunakan untuk memeriksa
status isolasi rangkaian dan perlengkapan listrik, sebagai dasar pengendalian
keselematan. Alat ukur yang digunakan untuk mengukur atau menguji tahanan
isolasi suatu kabel adalah Megger (MegaOhm) yang mana pengoperasiannya pada
waktu perlengkapan rangkaian listrik tidak bekerja atau tidak dialiri arus listrik.
Variasi tegangan tidak akan berpengaruh banyak terhadap harga
pembacaan, karena hasilnya tidak ditentukan dari sumber tegangan arus searah.
Menurut standar VDE (catalogue 228/4) minimum besarnya tahanan isolasi
kumparan trafo pada suhu operasi dihitung 1 kilo Volt = 1 MΩ (Mega Ohm),
dengan 1 kV = besarnya tegangan fasa terhadap tanah dan kebocoran arus yang
diizinkan setiap kV = 1 mA. Sumber tegangan arus searah adalah sumber
tegangan tinggi yang dihasilkan dari pembangkit. Pengukuran tahanan isolasi
dapat dilihat pada table 2.2
Table 2.2 Standar pengukuran tahanan isolasi

Tahanan isolasi (MΩ) Tegangan (kV) Arus bocor (mA)

1 1 1

Secara umum isolasi yang digunakan sebagai pelindung dalam saluran


listrik atau sebagai pengisolir bagian satu dengan bagian lainnya harus memenuhi

40
syarat-syarat yang telah ditentukan. Harga tahanan isolasi antara dua saluran
kawat pada peralatan listrik ditetapkan paling sedikit adalah 1000 V harga
tegangan kerjanya. Misal tegangan yang digunakan adalah 220 V, maka besarnya
tahanan isolasi minimal 1000 x 220 = 220.000 Ω atau 220 kΩ. Ini berarti arus
yang diizinkan di dalam tahanan isolasi 1 mA/V. Apabila hasil pengukuran nilai
lebih rendah dari syarat minimum yang sudah ditentukan, maka saluran/kawat
tersebut kurang baik dan tidak dibenarkan untuk digunakan.

1. Insulation Resistance Tester

Gambar 2.24 Insulation Resistance Tester


Mengetahui besarnya tahanan isolasi dari suatu peralatan listrik
merupakan hal yang penting untuk menentukan apakah peralatan tersebut dapat
dioperasikan dengan aman, maka sebaiknya terlebih dahulu memeriksa tahanan
isolasinya. Untuk mengukur tahanan isolasi suatu peralatn digunakan Insulation
Resistance Tester.

Insulation Resistance Tester merupakan salah satu alat ukur yang


berfungsi untuk mengukur tahanan isolasi dari suatu instalasi atau untuk
mengetahui apakah penghantar dari suatu instalasi terdapat hubung langsung
antara fasa dengan fasa atau dengan nol atau dengan pembumian.
1. Kriteria pengukuran insulation resistance tester
a. Tegangan alat ukur tersebut umunya dengan tegang tinggi arus searah
yang besarnya berkisar antara 500 Volt sampai dengan 10.000 Volt.
b. Tegangan insulation resistance tester dipilih berdasarkan pada tegangan
kerja suatu peralatan atau instalasi yang akan diuji.

41
c. Besarnya pengujian ditetapkan bahwa harga penahan isolasi minimum
adalah 1000 kali tegangan kerja peralatan yang akan diuji.
2. Jenis-jenis insulation resistance tester
a. Analog insulation resistance tester dengan engkol sebagai pembangkit
tegangan, skala dapat diubah sesuai besarnya tahanan isolasi yang akan
diukur, caranya dengan mengubah selektor pada megger menuju batas
ukur tahanan isolasi pada motor atau generator.
b. Digital insulation resistance tester dengan sumber tenaga dari baterai,
pada umumnya prinsip kerja megger analog dan digital adalah sama,
yang membedakan adalah pada hasil pembacaan dimana pada megger
digital hasil nilai tahanannya berupa angka langsung sedangkan pada
megger analog masih menggunakan skala ukur.

42
BAB III

ALAT DAN BAHAN

3.1 Generator Set & AMF

Table 3.1 Bahan Kerja


No. Nama Bahan Jumlah Satuan

1. Generator Set (Genset) 1 Set

2. AMF/ATS 1 Set

Tabel 3.2 Perlengkapan K3

No. Nama Perlengkapan K3 Jumlah Satuan


1. Safety Shoes 8 Buah

2. Wearpack (baju bengkel) 8 Buah

3.2. Kubikel

Tabel 3.3 Daftar Alat


Peralatan Kerja
N

o Nama Alat Jumlah


1 Alat Ukur Pembumian (Earth Test) 1 buah
2 Kabel 2 buah
3 Kunci inggris 1 buah
4 Obeng 1 set
5 Megger 1000V dan 5000V 1 set
6 Tongkat (lever) 1 buah

Perlengkapan K3
1 Helm Pengaman 1 buah
2 Sepatu Safety 1 buah
3 Sarung Tangan 20 KV 1 buah
4 Baju Bengkel 1 buah
Bahan Kerja
1 Kubikel SCHENEIDER 20 KV SM 6 1 buah
Tabel 3.4 Daftar Bahan

3.3. Jarigan Distribusi

Table 3.5 Daftar Alat


N Juml Sat
Alat
o. ah uan
1 Alat Ukur Pembumian (Earth
1 Set
. Tester)
2 Bua
Fiber Glass Extention Ladder 1
. h
3 Bua
Kunci inggris 1
. h
4
Obeng 1 Set
.
5
Megger 1000-5000 V 1 Set
.
6
. Bor Tangan Listrik 1 Set

7 Bua
NH Fuse Puller 1
. h
8 Bua
Schakel Stick 20 kV 1
. h
9 Bua
Tangga Lipat 1
. h

Table 3.6 Daftar Bahan


N
Juml Satu
o Bahan
ah an
.
1. Fuse Cut Out + Fuse Link 3 Buah
2. NH Fuse Kearney NT1 gL 80 A 9 Buah
3. Isolator Tumpu 20 Kv 3 Set
4. Parallel Groove 1 Set
5. Lightning Arrester 3 Buah
6. Dudukan FCO dan LA 3 Buah
7. Transformator Daya 1 Buah

44
8 Pentanahan BC-50 mm2 1 Set
Panel Hubung Bagi Tegangan
9. 1 Set
Rendah
1 Tiang Beton 11m-500 daN
0 2 Batang
.
1 Pondasi Gardu
1 1 Buah
.
1 Rangka Duduk Trafo
2 1 Set
.
1 Ranjau Panjat
3 1 Set
.

Tabel 3.7 Perlengkapan K3


N Ju
Satu
o Nama Perlengkapan K3 mla
an
. h
1 Bua
Safety Helmet 8
. h
2 Bua
Safety Shoes 8
. h
3 Bua
Sarung Tangan 8
. h
4 Bua
Wearpack (baju bengkel) 8
. h
5 Bua
Safety Belt 4
. h
6
Bua
. Safety Glasses 1
h
7 Rambu-Rambu Tanda Area
1 Set
. Kerja

45
BAB IV

LANGKAH KERJA

4.1 Gambar Rangkaian

4.1.1 Gambar Rangkaian Generator Sinkron

A. Blok Diagram Generator Sinkron

Gambar 4.1 Blok diagram generator sinkron

B. Gambar Rangkaian Generator Sinkron

Gambar 4.2 gambar rangkaian generator sinkron


C. Skematik Diagram Genset

Gambar 4.3 Skematik Praktik Diagram Single Line Genset

Gambar 4.4 Skematik Teori Diagram Single Line Genset

4.1.2 Gambar Rangkaian Kubikel

47
4.1.3 Gambar Rangkaian Jaringan Distribusi

A. Gambar Rangkaian PHB

Gambar 4.5 Diagram rangkaian PHB

B. Perakitan isolator pos lengan ganda

48
Gambar 4.6 Perakitan isolator pos lengan ganda

C. Perakitan terminasi lengan ganda

49
Gambar 4.7 Perakitan terminasi lengan ganda

D. Diagram satu garis gardu portal

50
Gambar 4.8 Diagram satu garis gardu portal

E. Monogram konstruksi gardu tipe portal dengan PHB TR 4 jurusan

51
Gambar 4.9 Monogram konstruksi gardu tipe portal dengan PHB TR 4 jurusan

F. Sistem pentanahan

52
Gambar 4.10 Diagram rangkaian pengukuran sistem pentanahan

G. Pengukuran Tahanan Pembumian Jaringan JTM/JTR

Alat Ukur

Elektroda
Elektroda Bantu
Pentanahan

Gambar 4.11 Pengukuran Posisi Tegak Lurus

H. Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Sekunder)

53
Gambar 4.12 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Sekunder)

I. Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Netral Sekunder)

Gambar 4.13 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Netral Sekunder)

J. Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Ground)

54
Gambar 4.14 Rangkaian Pengetesan Tahanan Isolasi (Primer-Ground)

4.2 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem

4.2.1 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem Generator Sinkron

Genset yang standby dalam jangka waktu panjang harus

mampu starting dengan dari starting dalam keadaan dingin ke

operasi full dalam hitungan detik. Hal ini dapat menimbulkan beban

yang berat pada bagian- bagian mesin. Namun, pemanasan secara

teratur membuat bagian-bagian mesin yang dilumasi, mencegah

oksidasi pada kontak listrik, menggunakan bahan bakar sebelum

bahan bakar rusak (berubah sifat), dan secara umum, membantu

memberikan starting mesin yang handal.

Pemanasan genset setidaknya sebulan sekali selama

minimal 30 menit. Di-load tidak kurang dari sepertiga dari net

55
power genset sesuai yang tertera pada nameplate-nya. Periode

operasi tanpa load harus diminimalisir karena bahan bakar yang

tidak terbakar cenderung terakumulasi dalam sistem pembuangan.

Bila mungkin, ujilah system genset dengan load yang

sebenarnya dalam rangka untuk menguji transfer switch otomatis

dan memverifikasi kinerja dalam kondisi nyata. Jika

menghubungkan ke load “real” tidak nyaman untuk pengujian, bisa

menggunakan load bank setidaknya sepertiga dari net power genset

sesuai yang tertera pada nameplate-nya.

4.2.2 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem Kubikel

a) Harian (inpeksi)

Faktor berikut ini yang akan mempengaruhi keputusan kapan untuk

inspeksi:

1. Skedul shutdown (turn around).

2. Emergency Shutdown.

3. Kondisi tidak normal atau tidak biasa.

4. Terjadi gangguan pada penyulang atau bus.

5. Kondisi atmosfir yang ekstrim seperti: panas, dingin, heavy cold, rain,

snow high wind, fog, smog, salt spray, high humidity, perubahan

temperatur yang tidak biasa dan lain-lain.

6. Persyaratan dan jadwal pemeliharaan.

Pemeliharaan tersebut antara lain :

56
1.      Pemeriksaan kondisi level minyak PMT atau gas SF6.

2.      Pemeriksaan lampu-lampu indicator.

3.      Pemeriksaan alat ukur.

4.      Pemeriksaan kelainan suara, bau pada peralatan.

b) Mingguan

Pemeliharaan berupa monitoring keadaan panel ataupun switch gear yang

dilakukan oleh petugas patroli  setiap Mingguan serta dilaksanakan dalam

keadaan operasi.

c) Bulanan

Pemeriksaan PMS / LBS (20 kV)

o   Pemeriksaan / pembersihan sambungan – sambungan.

o   Pembersihan isolator.

o   Pemeriksaan kekencangan baut – baut.

o   Pengukuran nilai tahanan isolasi.

o   Untuk PMT, pemeliharaan lainya sama dengan PMT penyulang.

Pemeriksaan Rel / Busbar 20 kV.

o   Pemeriksaan suhu operasi dengan Infra Red thermo vision.

o   Pembersihan fisik rel / busbar.

o   Pemeriksaan kekencangan baut – baut.

o   Pembersihan isolator tumpu.

o   Pengukuran nilai tahanan isolasi.

o   Pengukuran nilai tahanan kontak antar sambungan.

o   Pembersihan lingkungan instalasi.

57
d) Tahunan

o Pemeriksaan PMT (kopel, seksi penyulang) 20 kV Media Vacum.

o Pembersihan fisik PMT.

o Pembersihan isolator-isolator tumpu.

o Pemeriksaan terminal out going.

o Pemeriksaan celah (gap) kontak.

o Pemeriksaan mekanik penggerak dan pemberian pelumas.

o Pengukuran nilai tahanan isolasi.

o Pengukuran nilai tahanan kontak.

o Pemeriksaan kabel-kabel control.

o Pengukuran tegangan pick-up/drop-off triping dan closing coil.

o Percobaan operasi secara manual.

o Pengukuran arus bocor.

4.2.3 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem Jaringan Distribusi

A. Pemeriksaan rutin.

Pemeriksaan rutin adalah pekerjaan pemeriksaan jaringan secara

visual (inspeksi) untuk kemudian diikuti dengan pelaksanaan pekerjaan-

pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan saran-saran (rekomendasi) dari

hasil inspeksi, antara lain penggantian, pembersihan, peneraan dan

pengetesan .

Suatu system jaringan dapat dinyatakan sudah mengalami

pemeliharaan rutin, system jaringan sudah diperiksa secara visual dan

58
saran-saran sudah dilaksanakan, kecuali saran pekerjaan yang bersifat

perubahan/rehabilitasi jaringan.

B. Pemeriksaan rutin sistematis.

Pemeliharaan sistematis adalah pekerjaan pemeliharaan yang

dimaksudkan untuk menemukan kerusakan atau gejala kerusakan yang

tidak ditemukan/diketahui pada saat pelaksanaan inspeksi yang kemudian

disusun saran-saran untuk perbaikan.

Pekerjaan dalam kegiatan pemeriksaan rutin sistematis akan lebih

luas jangkauanya dan akan lebih teliti, bisa sampai tahap bongkar pasang

(over houl).

Suatu system jaringan dapat dikatakan sudah dilaksanakan

pemeliharaan rutin sistematis apabila system jaringan system tsb sudah

dipelihara secara sistematis termasuk pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya

penyempurnaan/ perubahan.

C. Pemeliharaan Korektif (korektif maintenance).

Pemeliharaan korektif dapat dibedakan dalam 2 kegiatan yaitu:

terencana dan tidak terencana. Kegiatan yang terencana diantaranya adalah

pekerjaan perubahan /penyempurnaan yang dilakukan pada jaringan untuk

memperoleh keandalan yang lebih baik (dalam batas pengertian operasi)

tanpa mengubah kapasitas semula. Kegiatan yang tidak terencana misalnya

mengatasi/ perbaikan kerusakan peralatan/gangguan.

59
Perbaikan kerusakan dalam hal ini dimaksudkan suatu

usaha/pekerjaan untuk mempertahankan atau mengembalikan kondisi

system atau peralatan yang mengalami gangguan/kerusakan sampai

kembali pada keadaan semula dengan kepastian yang sama.

Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk pemeliharaan korektif diantaranya

adalah :

 Pekerjaan penggantian mof kabel yang rusak.

 Pekerjaan JTM yang putus.

 Penggantian bushing trafo yang pecah.

 Penggantian tiang yang patah.

4.3 PengoperasianSistem

4.3.1 pengoperasian sistem Genset dan AMF

Berikut adalah prosedur pengoperasin Genset dan AMF secara

manual :

1. Meng“On”kan MCB yang ada pada panel AMF/ATS seperti

MCB Battery Charger untuk aki dan MCB-MCB control untuk

mengaktifkan AMF/ATS serta semua instrument alat ukur.

2. Selanjutnya, menyalakan MCB genset yaitu MCB yang

menghubungkan antara genset dan panel AMF/ATS.

3. Mengatur posisi selector switch pada panel saklar ATS/AMF ke

posisi “manual”

60
Gambar 4.15 Saklar pada panel ATS/AMF

4. Menyambungkan baterai ke Genset dalam hal ini mengubah

saklar di baterai ke posisi ON

Gambar 4. 16 Saklar Baterai

61
5. Pada panel Genset, putar kunci ke posisi auto lalu tekan tombol start

berwana hijau

Gambar 4.17 Panel pada Genset

6. Setelah itu, tunggu 6-10 detik lalu Genset akan menyala

7. Periksa indikator Genset berikut:

 Level bahan bakar

 Tekanan oli tidak boleh lebih dari 6 bar

 Suhu maksimal 80oC

 Tegangan baterai tidak boleh kurang dari 1 2V

62
Gambar 4.18 Indikator Genset yang harus diperhatikan

8. Apabila ingin mematikan, ubah saklar pada panel Genset ke posisi 0

Gambar 4.19 Mematikan Genset

9. Mengubah saklar aki ke posisi OFF

Berikut adalah prosedur pengoperasian Genset AMF secara otomatis :

63
1. Meng“On”kan MCB yang ada pada panel AMF/ATS seperti MCB

Batterai Charger (aki) dan MCB-MCB control untuk mengaktifkan

AMF/ATS serta semua instrument alat ukur.

64
2. Selanjutnya, menyalakan MCB genset yaitu MCB yang

menghubungkan antara genset

3. Mengubah saklar bateri ke posisi ON

Gambar 4.20 Sakalar baterai

4. Memindahkan saklar di ATS/AMF ke posisi auto

Gambar 4.21 Saklar ke posisi Auto

5. Setelah 6-10 detik maka Genset akan menyala

65
6. Apabila ingin mematikan, ubah saklar pada ATS/AMF ke posisi off

7. Memindahkan saklar aki ke posisi OFF

4.3.2 Pengoperasian Sistem Kubikel dan Transformator

A. Pengoperasian Kubikel di dalam Sistem (meng”ON”kan)

1. Persiapan sebelum meng”ON”kan Instalasi

a. Memastikan seluruh instalasi sudah siap untuk dioperasikan (dimasukkan

tegangan 220/380 Volt atau 20KV).

b. Memastikan seluruh circuit breaker di sisi LV – Incoming (sisi-A), sisi

MV (sisi-B) dan sisi LV-Outgoing (Sisi-C) dalam kondisi Open.

c. Memastikan pada sisi-C Kubikel Incoming MV (Kubikel IM), tidak dalam

kondisi di-grounding (Grounding Switch dalam keadaan Open).

d. Memastikan power supply untuk Kubikel MV sudah ON, memeriksa relay

proteksi/Sepam, apakah sudah mendapat power supply.

2. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi LV-Incoming (A)

a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap untuk disalurkan.

b. Memastikan pada outgoing sisi A sudah aman dan siap untuk dimasukkan

tegangan.

c. Meng”ON”kan MCCB (A).

d. Mengecek dengan testpen pada sisi LV trafo apakah tegangan sudah

masuk. Pengecekan dapat juga dilihat pada sisi kubikel MV – Incoming &

Outgoing (B).

3. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi MV-Incoming & Outgoing (B)

66
a. Pada kubikel Incoming (IM) memastikan sumber 20 KV dari trafo sudah

masuk ke kubikel MV dengan melihat indikator apakah sudah menyala.

b. Memastikan pada kubikel Metering (CM) dan kubikel Outgoing (DM1-A)

dalam kondisi open (OFF).

c. Meng”ON”kan kubikel IM dengan menggunakan tongkat.

d. Meng”ON”kan kubikel CM dengan menggunakan tongkat. Jika ada

voltmeter, mengecek apakah tegangan 20 KV sudah terbaca.

e. Sebelum meng”ON”kan kubikel Outgoing (DM1-A):

 Membuka Grounding Switch dengan tongkat.

 Meng”ON”kan Disconnecting Switch.

 Meng”ON”kan kubikel DM1-A dengan push button electric atau

tombol mekanik di CB-Cubicle.

f. Memastikan trafo sudah ON.

4. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi LV-Outgoing (C)

a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap di sisi incoming MCCB.

b. Memastikan pada outgoing sisi-C sudah aman dan siap untuk dimasukkan

tegangan.

c. Meng”ON”kan MCCB (C).

B. Operasional Kubikel SM6 di dalam Sistem (meng”OFF”kan)

1. Pengoperasian meng”OFF”kan instalasi Sisi LV – Outgoing (C)

a. Meng”OFF”kan beban-beban pada Outgoing (C).

b. Memastikan pada outgoing sisi-C sudah aman dan siap untuk di”OFF”kan.

c. Meng”OFF”kan MCCB (C).

67
2. Pengoperasian meng”OFF”kan Instalasi Sisi MV – Incoming & Outgoing (B)

a. Meng”OFF”kan kubikel DM1-A dengan push button electric atau tombol

mekanik di CB Cubicle.

b. Memastikan trafo sudah OFF.

c. Meng”OFF”kan Disconnecting Switch kubikel DM1-A.

d. Meng”ON”kan Grounding Switch kubikel DM1-A.

e. Meng”OFF”kan kubikel CM dengan menggunakan tongkat.

f. Meng”OFF”kan kubikel IM dengan menggunakan tombol merah pada

mechanical cubicle atau dengan tongkat.

g. Kubikel MV yang pada posisi Incoming, setelah kubikel di”OFF”kan,

tidak boleh langsung di-grounding (Tidak boleh mengoperasikan

Grounding Switch), karena pada sisi bawah (koneksi kabel) tegangan

incoming masih ada.

Catatan:

Untuk kubikel SM6 mempunyai beberapa macam Operating

Mechanisms. Pada kubikel Incoming (IM), memastikan sumber 20 KV dari

trafo sudah masuk ke kubikel MV dengan melihat indikator apakah sudah

menyala.

3. Pengoperasian meng”OFF”kan Instalasi Sisi LV – Incoming (A)

a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap untuk di”OFF”kan.

b. Memastikan pada outgoing sisi-A sudah aman dan siap untuk di”OFF”kan.

c. Meng”OFF”kan MCCB (A).

4. Membuka cover kubikel MV sisi Incoming (Kubikel IM)

68
a. Memastikan / mengecek trafo sudah “OFF”.

b. Memastikan indikator lampu sudah mati, hal ini menandakan suplai

incoming sudah tidak ada / sudah OFF.

c. Meng”OFF”kan Disconnecting Switch Kubikel IM dengan menggunakan

tongkat.

d. Meng”ON”kan Grounding Switch Kubikel IM dengan menggunakan

tongkat.

e. Cover depan kubikel IM dapat dibuka.

4.3.3 Pengoperasian Sistem Jaringan Distribusi

A. Pemasangan konstruksi dan jaringan JTM dan JTR

1. Sesuai petunjuk kerja dari instruktur, segera siapkan peralatan kerja

dan peralatan K3.

2. Lakukan koordinasi dengan petugas teknisi sehubungan dengan

pekerjaan yang direncanakan, bahwa regu konstruksi siap melakukan

persiapan stringing.

3. Setelah sampai di lokasi kerja segera melakukan persiapan dengan

menata peralatan kerja, material dan memakai peralatan K3.

4. Melakukan pemasangan pada isolator tumpu untuk tiang 1 dan tiang 2.

5. Melakukan pemasangan isolator tarik pada tiang 2 dan tiang 3.

6. Menarik kawat AAAC untuk tiang 1 dan 2 pada dan ikat pada isolator

tumpu.

7. Selanjutnya memasang kawat AAAC pada clamp.

8. Lalu pasang clamp pada isolator tarik.

69
Gambar 4.22 Pemasangan Clamp pada Isolator Tarik

9. Kemudian tarik kawat untuk tiang 2 dan 3.

10. Kencangkan semua baut dan semua ikatan.

11. Lakukan pemeriksaan hasil pekerjaan yaitu pemasangan yang

dilaksanakan.

B. Pengukuran tahanan pembumian

1. Mempersiapkan alat dan bahan sesuai dengan kebutuhan yang akan

digunakan untuk melakukan pengujian tahanan pembumian.

2. Membuat rangkaian seperti pada gambar rangkaian percobaan (posisi

segaris)

 Terminal E dihubungkan dengan elektroda pembumian

 Terminal S dihubungkan dengan elektroda sementara

 Terminal H dihubungkan dengan elektroda bantu

Gambar 4.23 Menghubungkan Kabel Earth Tester

70
3. Menset selector switch pada posisi yag tepat dengan perkiraan besar

tahanan yang diukur.

Gambar 4.24 Setting Selector Switch Earth Tester

4. Mengatur agar tombol posisi pada kedudukan minumum.

5. Memasang elektroda bantu pada jarak 20 m dari elektroda pembumian

dan elektroda sementara pada jarak 5 m dari elektroda pembumian.

Gambar 4.25 Pemasangan Kabel Earth Tester ke Tanah

6. Menekan tombol power dan tombol pilih tahanan agar jarum penunjuk

berada pada posisi skala penuh, mencatat harga tahanan pembumian.

71
7. Mengulangi pengukuran diatas untuk letak elektroda sementara

berjarak 10 m, 15 m, 20 m, 7,5 m, 5 m dan 2,5 m dari elektroda

pembumian

8. Mengulangi percobaan untuk letak elektroda sementara sepaerti pada

gambara rangkaian (posisi segitiga).

C. Pengukuran tahanan isolasi

1. Persiapkan alat dan bahan sesuai dengan kebutuhan yang akan

digunakan untuk melakukan pengujian tahanan isolasi pada

transformator.

2. Pastikan transformator tidak terhubung dengan sumber tegangan.

3. Periksa terlebih dahulu kondisi baterai pada megger, pastikan kondisi

baterai melewati “baterai good”.

4. Rangkailah peralatan sesuai dengan gambar rangkaian.

5. Hubungkan megger secara pararel dengan titik yang akan diukur.

6. Baca hasil pengukuran yang tertera pada megger.

7. Catat hasil pengukuran pada tabel.

8. Buat analisis dan kesimpulan dari hasil pengujian tahanan isolasi pada

transformator yang telah diuji tersebut.

72
73
BAB V

ANALISA

5.1 Genset Dan AMF

Pada job ini, kami melakukan pengamatan dan mendata

bagian/komponen yang ada pada generator sertapada AMF untuk

selanjutnya mencari informasi lebih detail dari tiap

bagian/komponen tersebut.

Generator adalah suatu alat yang dapat mengubah tenaga

mekanis menjadi tenaga listrik melalui proses induksi

elektromagnetik. Alat ini memperoleh energi mekanis dari prime

mover. Generator arus bolak-balik (AC) dikenal dengan sebutan

alternator. Generator diharapkan dapat mensuplai tenaga listrik pada

saat terjadi gangguan, dimana suplai tersebut digunakan untuk

beban prioritas.Berikut adalah data/spesifikasi mengenai generator

yang digunakan:

74
1 Spesifikasi ATS/AMF dan Genset

Panel ATS/AMF 30 KVA

Generator

Merk : POWER LINK Product Id : 1000020900

Serial No : PL4316 / 13 Prime Power : 20KVA

Stanby Power : 22 KVA Voltage : 380 / 220 V

Frequency : 50 Hz Power Factor : 0,8

RPM : 1500 Phase :3

Amb. Temp : 45oC Ampere : 30 A

Weight :1018 Kg Dimension : 2.2 x 1,0 x 1,5 m

Date :2011/06/22

Gambar 5.1. Name Plate Generator

75
Alternator

Merk : LS LEROY SOMER Frequency : 50 Hz

Serial No. : 40M5J 6/4 Product Id : 037178 007

RPM : 1500 Power Factor : 0,8

Weight : 102 Kg Reg. / AVR : R220 SHUNT

Excit. Value : 20,5 V /1,66 A

(full Load) Protection :

IP23 0,63 A (No Load)

Gambar 5.2. Name Plate Alternator

Aki : 8002GL / 12V, 72 Ah 535 CCA

5.2 Kubikel

Pada job Kubikel dilakukan pengambilan data pada tahanan isolasi

trafo step up 20 kV baik itu antara teg.primer-teg.sekunder, teg.sekunder-body,

dan teg.primer-body.

Jenis Pengujian : Tahanan Isolasi

Alat Uji : Meger

Type : TeraOhm 10 Kv MI 3200

76
Tanggal Pengujian : 17 September 2018

Merek/type : Metrel/TeraOHM 10 Kv MI 3200

Nomor seri : MI 3200

Tabel 5.1. Tahanan Isolasi Trafo step up 20 kV

PENGUKURAN TAHANAN ISOLASI (Kriteria ≥ 1 kΩ/Volt)


Tahanan Sisi Sisi Tahanan Sisi Primer-
Isolasi Primer Sekunder Isolasi Sekunder
Phasa R - 1,35 2,58 Primer 1 -
1,36 GΩ
Body GΩ KΩ Sekunder 1
Phasa S - 1,48 4,83 Primer 1 -
1,55 GΩ
Body GΩ KΩ Sekunder 2
Phasa T - 1,58 2,52 Primer 1 -
1,67 GΩ
Body GΩ KΩ Sekunder 3
Phasa R - <5 Primer 2 -
<5 KΩ 1,81 GΩ
Phasa S KΩ Sekunder 1
Phasa R - <5 Primer 2 -
<5 KΩ 1,77 GΩ
Phasa T KΩ Sekunder 2
Phasa T - <5 Primer 2 -
<5 KΩ 1,72 GΩ
Phasa S KΩ Sekunder 3
Phasa R - 1,31 Primer 3 -
<5 KΩ 1,82 GΩ
Netral GΩ Sekunder 1
Phasa S - 1,51 Primer 3 -
<5 KΩ 1,79 GΩ
Netral GΩ Sekunder 2
Phasa T - 1,61 Primer 3 -
<5 KΩ 1,85 GΩ
Netral MΩ Sekunder 3
Netral - 256 256
   
Body KΩ KΩ

Pertama kubikel diposisikan dalam keadaan netral, semua bagian

kubikel dihubungkan dengan pembumian dan dilakukan pengecekan terhadap

bagian- bagian kubikel. Setelah kubikel dalam kondisi standby, semua peralatan

dalam keadaan terbuka, termasuk PMT, PMS, DS, CB. Dalam mengoperasikan

kubikel sebaiknya yang pertama dihubungkan adalah metering, hal ini disebabkan

karena apabila incoming di ON-kan terlebih dahulu akan berbahaya, dimana pada

77
incoming terdapat tegangan 20 Kv. Setelah metering dihubungkan, selanjutnya

outgoing di hubungkan dengan membuka kunci B terlebih dahulu sehingga Q1

dapat dihubungkan. Dalam menghubungkan Q1 terlebih dahulu dipastikan tidak

ada orang yang berada dijaringan distribusi untuk menghindari bahaya

tegangan.Selanjutnya Pada saat outgoing dan metering sudah terpasang

selanjutnya incoming sudah bisa di-ON-kan. Kunci A digunakan untuk

memastikan outgoing telah terhubung, selanjutnya kunci C untuk membuka

pengunci CB dengan jaringan distribusi, sehingga pada saat tombol ON ditekan,

maka CB akan ON dan tegangan akan mengalir dari kubikel ke jaringan

distribusi.

5.3 Pemasangan konstruksi dan jaringan JTM dan JTR

Untuk percobaan ini, material yang digunakan salah satunya tiang, tiang yang

digunakan yaitu tiang beton. Tiang beton yang kami gunakan berjumlah tiga dan

tidak dilakukan pengukuran tiap gawang tiang. Pada umumnya, jarak gawang

pada JTM yaitu 40 – 60 M. D ilakukan pemasangan beberapa material distribusi

yaitu :

o Isolator tumpu : isolator tumpu yang kami gunakan berjumlah enam. Kondisi

baik.

o Isolator Tarik : berjumlah enam. Kondisi baik.

o Kawat ACCC : berjumlah enam. Kondisi baik.

o Tension clamp bolted : berjumlah enam. Kondisi baik.

78
Panel distribusi

Pada praktek bengkel ini, jenis gardu yang digunakan adalah gardu portal.

Gardu Portal adalah gardu distribusi tipe pasangan terbuka (out-door) dengan

memakai konstruksi dua tiang. Pada gardu portal, transformator distribusi

dipasang pada bagian atas dan papan hubung bagi tegangan rendah atau PHB-TR

diletakan pada bagian bawah. Adapun komponen yang terdapat dalam gardu

portal adalah sebagai berikut :

1. Saklar yang berfungsi sebagai penghubung atau pemutus arus.

2. NH-fuse yang berfungsi sebagai pengaman pada rangkaian listrik. NT Fuse/

NH Fuse berfungsi untuk memutuskan arus apabila dilewati arus berlebih,

sehingga tidak merusak alat listrik atau mesin yang terpasang.

3. Busbar Merupakan titik pertemuan/hubungan antara trafo-trafo tenaga,

Saluran Udara TT, Saluran Kabel TT dan peralatan listrik lainnya untuk

menerima dan menyalurkan tenaga listrik/daya listrik.

4. Transformator arus adalah alat yang digunakan untuk melindungi rele pada

industry yang memakai tegangan tinggi.

5. Kwh meteruntuk menghitung pemakaian energi listrik.

6. Disconnector switch digunakan untuk memastikan bahwa rangkaian listrik

benar-benar mati untuk servis atau pemeliharaan.

7. MCB berfungsi sebagai sistem proteksi di dalam instalasi listrik jika terjadi

beban berlebih serta hubung singkat arus listrik atau korsleting.

8. Alat ukur (amperemeter dan voltmeter)

79
9. Sistem pentanahan (Ground) pada jaringan distribusi digunakan sebagai
pengaman langsung terhadap peralatan dan manusia bila terjadinya
gangguan tanah atau kebocoran arus akibat kegagalan isolasi dan tegangan
lebih pada peralatan jaringan distribusi. Petir dapat menghasilkan arus
gangguan dan juga tegangan lebih dimana gangguan tersebut dapat dialirkan
ke tanah dengan menggunakan sistem pentanahan.

5.4 Pengukuran tahanan pembumian

Tabel 5.2 Data percobaan pengukuran pentanahan pembumian tiang JTM

Tahanan

Jarak Elektroda Pembumian


No Ket
Sementara (m) Pengaman Posisi

Segaris
1 20/10 3
2 15/7.5 3.1
3 10/5 3.2

Tabel 5.3 Data percobaan pengukuran pentanahan pembumian pada trafo


Tahanan

Jarak Elektroda Pembumian


No Ket
Sementara (m) Pengaman Posisi

Segaris
1 20/10 0.25
2 15/7.5 0.2
3 10/5 0.4

Untuk percobaan ini, dilakukan 2 kali pengukuran yaitu pembumian

pada tiang JTM dan pembumian pada trafo. Berdasarkan hasil pengukuran

yang di dapatkan pada pengukuran rata-rata posisi segaris hasil yang di

80
dapatkan sesuai dengan standar. Menurut standar, besar tahanan

pembumian yang baik tidak lebih dari dari lima (< 5ꭥ).

Hal yang mempengaruhi pengukuran yaitu kondisi tanah yang kering

dan keras. Semakin keras tanah maka nilai tahanan pembumian akan

tinggi.

5.5 Pengukuran tahanan isolasi

Berikut tabel data hasil percobaan yang diperoleh:

Tabel 5.4 Data Percobaan pengukuran Tahanan Isolasi

UKURAN R U (V) I C (nF)


R–S 6,82GΩ 1057 155 -

R–T 7,32GΩ 1057 144 (nA) -


S–T 7,48 GΩ 1057 141 (nA) -
R-G 5,34GΩ 1058 198 2,5
S–G 5,40 GΩ 1058 196 1,5
T–G 4,64 GΩ 1057 188 2,2
R–r 6,01GΩ 1058 176 4,5
R–s 6,36 GΩ 1058 166 4,1
R–t 6,61 GΩ 1057 160 4,1
R–n 6,44 GΩ 1057 164 4,1
S–n 6,36 GΩ 1058 166 3,9
T–n 6,41 GΩ 1057 172 4,0
S–r 6,47 kΩ 1058 163 3,8
S–s 6,67 kΩ 1058 159 4,7
S–t 7,15 kΩ 1058 148 4,6
T–t 6,72 GΩ 1058 157 4,1
T–s 7,37 GΩ 1057 143 -
T–r 7,41 GΩ 1057 143 (nA) 4,1
r–s <5 KΩ 1 5,15 mA -
r–t <5 KΩ 1 5,15 mA -
s–t <5 KΩ 1 4,12 mA -
r–n 228 MΩ 250 - -
s-n 234 MΩ 250 - -
t-n 219 MΩ 250 - -

81
82
BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Setelah melakukan praktik bengkel listrik, diperoleh kesimpulan

bahwa:

1. Genset adalah suatu set peralatan gabungan dari dua perangkat

berbeda yaitu mesin dan generator atau alternator yang berfungsi

sebagai sumber energi listrik cadangan dengan menggunakan bahan

bakar sebagai sumber energi penggerak mesin.

2. ATS/AMF merupakan perlatan kontrol untuk mengatur kerja Genset

secara otomatis maupun manual, dimana semua informasi diperoleh

dari dua arah yang akan diolah dan dikeluarkan dalam bentuk

perintah

3. Pengoperasian kubikel untuk keperluan maintenance dilakukan dengan


mengubah pada posisi pentanahan (grounding), yakni dimulai dari kubikel
incoming, kubikel metering, dan yang terakhir kubikel outgoing.
4. Pengoperasian kubikel jika akan dihubungkan ke jaringan (posisi on)
dilakukan dengan mengubah kubikel ke posisi On, dimulai dari kubikel
incoming, metering, dan outgoing, lalu meng-ON-kan PMT dan menekan
tombol ON untuk menghubungkan kubikel ke jaringan
5. Pada PHB jaringan distribusi terdapat beberapa alat ukur yang memiliki
fungsinya masing-masing serta terdapat pengaman lebur yaitu sakering
yang digunakan untuk proteksi arus lebih.
6. Dalam proses pengawatan PHB aspek yang perlu diperhatikan adalah
bahan-bahan dan alat-alat yang akan digunakan serta selalu
mengutamakan keselamatan.

83
7. Tahanan minimum berdasarkan standard yaitu sebesar 5ꭥ. Namun pada
percobaan nilai yang didapatkan jauh dari standar hal ini dapat
menyebabkan bahaya bagi makhluk hidup di sekitar wilayah bertegangan
karena arus bocor bukannya mengalir ke tanah tapi mengalir ke makhluk
hidup yang memiliki tahanan lebih kecil.
8. Nilai tahanan pentanahan yang buruk biasanya disebabkan oleh kondisi
tanah yang terlalu kering.
9. Nilai tahanan isolasi yang di bawah standar minimum dapat menyebabkan
timbulnya arus bocor dari trafo terhadap ground, sehingga dapat
membahayakan keselamatan manusiayang ada di sekitarnya dan dapat
menimbulkan arus singkat pada belitan transformator.
10. Nilai tahanan isolasi pada Primer-Sekunder dan Primer-Ground pada
percobaan menunjukkan hasil di atas standard yaitu 1000 Mꭥ. Artinya
kecil kemungkinan untuk terjadinya gagal isolasi.

6.2 Saran

1. Adapun saran yang ingin disampaikan penulis tentang praktikum ini

sebagai berikut.

2. Sebaiknya penanggung jawab lebih memperhatikan dan melakukan

tanggung jawabnya agar praktik bengkel dapat terlaksana dengan

baik.

3. Kesediaan peralatan di bengkel sebaiknya lebih diperhatikan dan

dilakukan perawatan dan pengecekan secara berkala sehingga dapat

digunakan setiap waktu praktikum.

84
LAMPIRAN

Gambar 1. Mengamati Komponen AMF/ATS

Gambar 2. Proses Menyalakan Ganset

85
Gambar 3. Proses Pengoperasian Ganset

Gambar 4. Proses Penjelasan dari Pembimbing

Gambar 5. Pengoperasian Pengukuran Tahanan Isolasi

86
Gambar 6. Proses Pengukuran Pentanahan Pada Transformator

Gambar 7. Proses Pengoperasian Pada Kubikel

87
Gambar 8. Panel Hubung Bagi

Gambar 9. Proses Pemasangan FCO

88
Gambar 10. Proses pengukuran tahanan isolasi

Gambar 11. Menjepitkan Jepitan Buaya Kabel Kuning

89
Gambar 12. Proses Pengukuran Pentanahan Pada Tiang JTM

Gambar 13. Full body hernest

90