Anda di halaman 1dari 4

SEORANG FARMASI WAJIB TAHU

CARA MUDAH MENGHITUNG RESEP


OBAT DENGAN “DTD” 

Perhitungan dosis obat dari resep yang diberikan oleh seorang dokter merupakan suatu hal
yang penting yang perlu dipahami dengan baik dalam dunia farmasi. Sebagai seorang
farmasi hendaknya harus mengetahui dan mengerti ilmu perhitungan dosis serta mengerti
mengenai resep yang benar.

Baca juga: Ilmu resep dan seni meracik obat

Berikut merupakan contoh resep yang akan kita pelajari pada artikel kali ini, yaitu resep
yang memiliki “dtd”.
Keterangan Resep :

R/ = recipe = ambilah

m.f. = misce fac = campur dan buatlah

pulv. = pulveres = serbuk terbagi

d.t.d = da tales doses = berikan sesuai takaran

No = nomero = sebanyak

Stdd = signa ter di die = tandai 3 kali sehari

P I = pulveratum unum = 1 bungkus

Pro = untuk

 Analisis resep :
Berdasarkan resep diatas diketahui bahwa akan dimintai untuk membuat sediaan serbuk
terbagi (pulveres) sebanyak 12 bungkus. Mengandung paracetamol 250 mg dan CTM 2 mg
untuk setiap bungkus. Aturan pakai ialah 3 kali sehari 1 bungkus. Diperuntukkan kepada
Budi usia 8 tahun 6 bulan atau 8,5 tahun.

Yang harus menjadi perhatian pada resep di atas ialah adanya “dtd”  atau da tales doses.

 Apa itu da tales doses?


Dtd atau da tales doses memiliki arti berikan sesuai takaran, apabila dalam suatu resep
terdapat “dtd” maka jumlah bahan yang tertera pada resep ditujukan sebagai takaran dalam
tiap bungkus sediaan.

 Berdasarkan resesp diatas dapat diartikan seperti berikut :

Paracetamol yang dimaksud 250 mg adalah 250 mg/bungkus sediaan. Begitu pula untuk
CTM yang dimaksud 2 mg adalah 2 mg/bungkus sediaan.

 
Perhitungan Dosis :

CTM memiliki dosis maksimum (DM) yaitu ( - / 40 mg) (sumber: Farmakope


Indonesia Edisi Ketiga).

 Berdasarkan resep dosis/takaran:

CTM 1 kali pakai = 2 mg

CTM 1 hari pakai = 2 mg x 3 = 6 mg

Perhitungan dosis maksimum untuk usia lebih besar atau sama dengan 8 tahun
menggunakan rumus Dilling.

DM sehari untuk anak usia 8,5 tahun

DM sehari = (8,5 / 20) x 40 mg = 17 mg DM CTM untuk sehari

Sedangkan untuk presentase DM sehari : 

= (6 mg / 17 mg) x 100 %

= 35, 29% (bisa diracik karena dosis lebih kecil dari 100%)

Penimbangan / Pengambilan Bahan :

1. Misal yang tersedia paracetamol dan CTM serbuk maka ;

Paracetamol = 250 mg x 12 bungkus = 3000 mg

CTM = 2 mg x 12 bungkus = 24 mg

Penimbangan serbuk < 50 mg maka dalam hal ini terdapat pengenceran CTM,
Ambil CTM 50 mg

SL 450 mg                       =>   Digerus

Total 500 mg

Ambil CTM yang dibutuhkan yaitu : (24 mg/50 mg)x 500 mg = 240 mg

Cara kerja :

1. Setarakan timbangan.
2. Lakukan pengenceran CTM dan diambil yang dibutuhkan yaitu 240 mg.
3. Lapisi mortar dengan SL secukupnya.
4. Gerus CTM dan paracetamol hingga homogen.
5. Timbang bagi menjadi 2 bagian sama banyak, masing – masing bagian untuk 6
bungkus sama rata.
6. Kemas dan beri etiket.

2. Misal yang tersedia tablet maka perhatikan:

Kekuatan sediaan paracetamol tablet yang tersedia ialah 500 mg

Kekuatan sediaan CTM tablet tersedia ialah 4 mg

Sehingga pengambilan bahan ialah

Paracetamol = (250 mg/500 mg) x 12 bungkus = 6 tablet

CTM = (2 mg/4 mg) x 12 bungkus = 6 tablet

Cara kerja :

1. Lapisi mortar dengan SL secukupnya.


2. Gerus CTM tablet dan paracetamol tablet hingga homogen.
3. Timbang bagi menjadi 2 bagian sama banyak, masing – masing bagian untuk 6
bungkus sama rata.
4. Kemas dan beri etiket.