Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN PROYEK AKHIR

SISTEM PENDETEKSI GANGGUAN KUBIKEL 20


kV di UP3 DUMAI BERBASIS INTERNET OF
THINGS

Claradea Priyatama
NIM. 1920301407

Pembimbing
Dr . Emansa Hasri Putra, S.T ., M.Eng.

PROGAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA


TELEKOMUNIKASI
POLITEKNIK CALTEX RIAU
2021
LAPORAN PROYEK AKHIR

SISTEM PENDETEKSI GANGGUAN KUBIKEL 20


kV di UP3 DUMAI BERBASIS INTERNET OF
THINGS

Claradea Priyatama
NIM. 1920301407

Pembimbing
Dr . Emansa Hasri Putra, S.T ., M.Eng.

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA


TELEKOMUNIKASI
POLITEKNIK CALTEX RIAU
2021
HALAMAN PENGESAHAN

SISTEM PENDETEKSI GANGGUAN KUBIKEL 20 kV di UP3 DUMAI


BERBASIS INTERNET OF THINGS
Claradea Priyatama
NIM. 1920301407
Proyek Akhir ini diajukan sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar
Disetujui oleh:
Pembimbing, Penguji,

1. Dr . Emansa Hasri Putra, S.T ., M.Eng. 1. Noptin Harpawi, S.T ., M.T .


NIP. 017501 NIP. 118303

1. 2. Rizki Dian Rahayani, S.T., M.T.


NIP. 058002
2. Wira Indani, S.T ., M.T .
NIP. 208705

Sarjana Terapan Teknik (S.Tr.T)


Di Politeknik Caltex Riau
Pekanbaru, Juni 2021

Mengetahui,
Ketua Program Studi Teknik Elektronika Telekomunikasi

Noptin Harpawi, S.T., M.T.


NIP. 118303

i
PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Proyek Akhir yang berjudul :

“HALAMAN PENGESAHAN SISTEM PENDETEKSI GANGGUAN KUBIKEL


20 kV di UP3 DUMAI BERBASIS INTERNET OF THINGS”

Adalah benar hasil karya saya, dan tidak mengandung karya ilmiah atau tulisan yang
pernah diajukan di suatu Perguruan Tinggi. Setiap kata yang dituliskan tidak
mengandung plagiat, pernah ditulis maupun diterbitkan orang lain kecuali yang
secara tertulis diacu dalam laporan Proyek Akhir ini dan disebutkan pada daftar
pustaka. Saya siap menanggung seluruh akibat apabila terbukti melakukan plagiat.

Pekanbaru, Juni 2021

Claradea Priyatama

ii
ABSTRAK

PT PLN (Persero) UP3 Dumai merupakan perusahaan yang bergerak dibidang


penyaluran energi listrik. Pada komponen listrik terdapat panel kubikel 20 kV
tersebar yang fungsinya untuk mengukur dan membagi energi listrik agar penyaluran
ke pelanggan tidak terganggu. Tentunya untuk alat yang beroperasi 24 jam harus
dilakukan monitoring dan pemeliharaan berkala agar komponen tidak rusak. Namun
dengan banyaknya kubikel maka monitoring tidak akan berjalan dengan maksimal,
dengan perkembangan teknologi komunikasi diharapkan dapat mempermudah
kegiatan monitoring kubikel untuk mencegah agar tidak timbul kerusakan material.
Dari permasalahan tersebut penulis membuat judul “SISTEM PENDETEKSI
GANGGUAN KUBIKEL 20 kV di UP3 DUMAI BERBASIS INTERNET OF
THINGS”. Rancangan sebuah sistem untuk mendeteksi gangguan korona atau flash
pada kubikel 20 kV, berisikan sensor suara yang mendeteksi bunyi desir pada kubikel
sensor cahaya yang mendeteksi adanya kilatan cahaya dan dht 22 yang mendeteksi
kelembaban serta dan suhu yang terkoneksi dengan sistem aplikasi android sehingga
dapat kita monitoring dengan mudah dimana saja kita berada. Alat ini diharapkan
dapat mendeteksi gejala korona dengan tingkat akurasi diatas 80% pada panel kubikel
dan dapat meminimalkan gangguan akibat korona.

Kata kunci : IoT, dht 11, korona, ,gadget.

iii
ABSTRACT

PT PLN (Persero) UP3 Dumai is a company engaged in the distribution of electrical


energy. In the electrical component, there are 20 kV cubicle panels spread out whose
function is to measure and share electrical energy so that distribution to customers is
not disrupted. Of course, for tools that operate 24 hours, periodic monitoring and
maintenance must be carried out so that the components are not damaged. However,
with the large number of cubicles, monitoring will not run optimally, with the
development of communication technology, it is expected to facilitate cubicle
monitoring activities to prevent material damage from occurring. From these
problems, the author made the title "20 kV CUBICEL INTERFERENCE
DETECTION SYSTEM at UP3 DUMAI BASED ON THE INTERNET OF THINGS".
The design of a system to detect corona or flash disturbances in 20 kV cubicles,
contains a sound sensor that detects a swishing sound in the light sensor cubicle that
detects flashes of light and dht 22 which detects humidity and temperature that is
connected to the android application system so that we can monitor it with easy
wherever we are. This tool is expected to be able to detect corona symptoms with an
accuracy rate above 80% on the cubicle panel and can minimize interference due to
corona.

Keywords: IoT, dht 11, corona, gadgets.

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................ i


ABSTRAK ................................................................................................................... iii
ABSTRACT ................................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................................. v
BAB I ............................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang.............................................................................................. 1

1.2. Perumusan Masalah ...................................................................................... 2

1.3. Batasan Masalah ........................................................................................... 2

1.4. Tujuan dan Manfaat ...................................................................................... 3

1.4.1. Tujuan ................................................................................................. 3


1.4.2. Manfaat ............................................................................................... 3
1.5. Metodologi Penelitian .................................................................................. 3

1.5.1. Studi Literatur ..................................................................................... 3


1.5.2. Diskusi dan Konsultasi........................................................................ 3
1.5.3. Perancangan ........................................................................................ 3
1.5.4. Implementasi Hasil.............................................................................. 4
1.6. Sistematika Penulisan ................................................................................... 4

BAB II ........................................................................................................................... 6
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................... 6
1. .................................................................................................................................... 6
2.1. Penelitian Terdahulu ..................................................................................... 6

2.2. Landasan Teori ............................................................................................. 7

2.1.1. Kubikel ................................................................................................ 7


2.1.2. Proses Terjadinya Korona ................................................................. 18

v
2.1.3. Jenis Korona ...................................................................................... 19
2.1.5. Sensor DHT11 ................................................................................... 22
2.1.6. Sensor Suara ...................................................................................... 23
2.1.7. Sensor Suara ...................................................................................... 23
2.1.8. IoT (Internet of Things)................................................................... 25
2.1.9. NodeMCU ESP8266 versi 12E ......................................................... 28
2.1.10. Aplikasi Blynk .............................................................................. 29
3.1.1. Modem .............................................................................................. 31
3.1.2. Wi-Fi................................................................................................. 32
BAB III ....................................................................................................................... 34
PERANCANGAN ...................................................................................................... 34
1.1 Diagram Blok ............................................................................................. 34

1.2 Flowchart .................................................................................................... 36

1.3 Perancangan Mekanik................................................................................. 37

1.4 Perancangan Elektronika ............................................................................ 37

1.5 Perancangan Pengujian ............................................................................... 38

1.6 Jadwal Pengerjaan ...................................................................................... 38

1.7 Anggaran biaya ........................................................................................... 39

BAB IV ....................................................................................................................... 40
PENGUJIAN DAN ANALISIS .................................................................................. 40
4.1 Hasil dan Perancangan ...................................................................................... 40

4.1.1 Instalasi Alat ...................................................................................... 40


4.1.2 Pengujian sensor ............................................................................... 42
4.1.2 Parameter........................................................................................... 46
4.1.3 Hasil .................................................................................................. 47
BAB V......................................................................................................................... 49
KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................... 49
5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 49

5.2 Saran .................................................................................................................. 49

vi
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 50

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kubikel 20 kV ........................................................................................... 8


Gambar 2.2 Simbol Diagram Kubikel PMS ................................................................. 8
Gambar 2.3 Simbol Diagram Kubikel PMT ................................................................. 9
Gambar 2.4 Simbol Diagram LBS .............................................................................. 10
Gambar 2.5 Simbol Diagram Kubikel PMT CB ......................................................... 12
Gambar 2.6 Simbol Diagram Kubikel TP ................................................................... 14
Gambar 2.7 Simbol Diagram Kubikel PT ................................................................... 15
Gambar 2.8 Simbol Diagram Kubikel B1 ................................................................... 16
Gambar 2.9 Hasil Inspeksi Termal.............................................................................. 18
Gambar 2.10 DHT-11 ................................................................................................. 22
Gambar 2.11 Sensor Suara .......................................................................................... 23
Gambar 2.12 Pemanfaatan IoT ................................................................................... 28
Gambar 2.13 NodeMCU ESP8266 12E ...................................................................... 28
Gambar 2.14 Mapping PIN NodeMCU ...................................................................... 29
Gambar 2.15 Animasi Aplikasi Blynk......................................................................... 30
Gambar 3.1 Diagram Blok .......................................................................................... 34
Gambar 3.2 Diagram Blok .......................................................................................... 35
Gambar 3.3 Flowchart ................................................................................................ 36
Gambar 3.4 Desain mekanik ....................................................................................... 37
Gambar 3.4 Desain mekanik ....................................................................................... 37
Gambar 3.5 Rencana Pengujian .................................................................................. 38
Gambar 4.1 Poto Kondisi Alat .................................................................................... 40
Gambar 4.2 Poto Letak Alat pada Panel Kubikel ....................................................... 41
Gambar 4.3. Gambar Tampilan Mobile App (Blynk) pada Android .......................... 42
Gambar 4.4 Skema Modul Sensor Suara dengan IC4015 ........................................... 43
Gambar 4.5 Listing Program Modul Sensor Suara ..................................................... 43
Gambar 4.6 Skema Modul Sensor Cahaya dengan IC4015 ........................................ 44
Gambar 4.7 Listing Program Modul LDR .................................................................. 44
Gambar 4.8 Listing Program Modul DHT11 .............................................................. 45

viii
Gambar 4.9 Listing Program Menentuan Satuan ........................................................ 45
Gambar 4.10 Listing Program Notifikasi .................................................................... 46
Gambar 4.11 Pesan Notifikasi .................................................................................... 46
Gambar 4.12 Indentifikasi Lapangan .......................................................................... 47
Gambar 4.13 Penggantian CT ..................................................................................... 48

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu ..................................................................................... 6


Tabel 2.2 Spesifikasi Wi-Fi ......................................................................................... 33
Tabel 3.1 Perencanaan waktu ...................................................................................... 38
Tabel 3.2 Anggaran biaya ........................................................................................... 39
Tabel 4.1 Hasil Alat .................................................................................................... 47

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


PT PLN (Persero) UP3 Dumai memiliki 98 buah penyulang yang setiap
penyulangnya mempunyai panel 20 kV atau kubikel yang berfungsi sebagai
pengukuran dan pembagi beban kesetiap jurusan daerah yang dilayani. Dengan
banyaknya kubikel tersebut maka untuk perawatan serta perbaikan akan sangat
dibutuhkan. Serta kubikel di UP3 Dumai mempunyai umur material yang sudah tua,
maka akan sangat rawan terjadi kerusakan yang mengakibatkan padamnya aliran
listrik ke pelanggan. Jika salah satu kubikel rusak maka akan sangat lama penormalan
gangguan akibat hal tersebut.
Pada Gardu beton terdapat PHB-TM atau kubikel yang merupakan peralatan
yang menggunakan tegangan tinggi pada pengoperasiannya. Pada tegangan tinggi
inilah berpotensi untuk timbulnya korona, dimana medan listrik di sekitar kawat atau
konduktor ditimbulkan oleh tegangan tinggi tersebut. Aktivitas korona pada kubikel
tegangan tinggi merupakan sumber utama terjadinya kegagalan pada isolasi.
Kegagalan isolasi peralatan pada kubikel merupakan permasalahan yang dihadapi
oleh perusahaan listrik khususnya PT. Haleyora Power yang bergerak dibidang
operasi dan distribusi. Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa penurunan
kualitas isolasi menyebabkan 90% kegagalan listrik pada peralatan tegangan tinggi.
Peristiwa korona ini ditandai dengan adanya bunyi desis, bau ozon dan kilatan cahaya
seragam pada permukaan elektroda. Kerusakan yang sering terjadi pada kubikel
tersebut adalah terjadinya korona atau flashover pada setiap sambungan material
listrik serta keadaan dalam kubikel yang lembab karena basah dan suhu dingin.
Flashover pada material dalam kubikel akan mengakibatkan komponen rusak dan
gagal berfungsi, hal ini dapat menyebabkan kebakaran pada gardu PLN. Faktor suhu
mainhole dan indoor kabel juga termasuk faktor penting yang menyebabkan korona

1
pada kubikel. Suhu mainhole harus lebih dari 28ºC untuk menjaga kubikel tidak
terjadi kelembaban Untuk menjaga kubikel tidak terjadi kelembaban, heater di dalam
kubikel harus hidup pada saat pengoperasian kubikel. Indoor kabel adalah tempat
masuknya kabel SKTM 20 kV ke terminasi kubikel. Indoor kabel termasuk salah satu
faktor penyebab korona dikarenakan kebanyakan indoor kabel terdapat lubang dan
menyebabkan udara dari luar masuk ke dalam kubikel. Udara dari luar mempengaruhi
kelembaban di dalam kubikel. Suhu dan kelembaban dalam kubikel sangat
berpengaruh pada tegangan tembus dan tiap isolator, jika hal ini terjadi karena mesin
pemanas pada kubikel tidak berfungsi dengan baik bisa dikarenakan umur material
ataupun lingkungan kubikel yang berair.
Oleh karena itu perlu adanya sebuah alat yang berfungsi memonitoring
secara rutin keadaan kubikel dari keadaan flashover, pengecekan suhu serta
kelembaban di dalam kubikel. Alat yang terhubung dengan internet agar bisa setiap
saat dilakukan pengecekan secara mudah, agar terhindar dari gangguan. Dari
permasalahan tersebut penulis membuat judul “SISTEM PENDETEKSI
GANGGUAN KUBIKEL 20 kV di UP3 DUMAI BERBASIS INTERNET OF
THINGS”

1.2. Perumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, rumusan masalah adalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana akurasi alat bisa mendeteksi adanya korona
2. Berapa besar efisiensi sebelum dan sesudah alat beroperasi

1.3. Batasan Masalah


Adapun batasan masalah dalam pembuatan proyek akhir ini adalah :
1. Alat ini memonitoring flashover, suhu dan kelembaban.
2. Menggunakan aplikasi Blynk yang dapat dioperasikan di Handphone
android.

2
1.4. Tujuan dan Manfaat
1.4.1. Tujuan
Adapun tujuan dari alat ini adalah:
1. Mengetahui akurasi alat dalam mendeteksi adanya korona
2. Mengetahui besar efisiensi sebelum dan sesudah alat beroperasi

1.4.2. Manfaat
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah:
1. Menciptakan alat bantu kontrol PLN.
2. Mempermudah monitoring petugas PLN.
3. Mencegah adanya gangguan kubikel karena korona.
4. Membuat alat monitoring kubikel 20 kV yang selama ini dilakukan secara
manual.
5. PLN dapat menggunakan alat ini untuk kebutuhan operasional sehari-hari

1.5. Metodologi Penelitian


Metode penelitian yang digunakan dalam pembuatan proyek akhir ini adalah
sebagai berikut:

1.5.1. Studi Literatur


Melakukan studi pustaka berupa jurnal, buku, dan makalah untuk
mempelajari tentang Internet of Thing (IoT) maupun teori-teori pendukung lainnya,
serta melakukan diskusi dengan dosen pembimbing.

1.5.2. Diskusi dan Konsultasi


Diskusi dan konsultasi mengenai kemudahan dan kendala yang didapatkan
pada tugas akhir Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3 Dumai berbasis
Internet Of Things.

1.5.3. Perancangan
Pembuatan tugas akhir Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3
Dumai berbasis Internet Of Things membutuhkan desain dan perancangan guna
mendapatkan gambaran alat yang akan dibuat. Perancangan tugas akhir Sistem

3
pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3 Dumai berbasis Internet Of Things.
meliputi:

Perancangan Mekanik
Merancang design mekanik Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di
UP3 Dumai berbasis Internet Of Things.

Perancangan Elektronika
Perancangan elektronika meliputi perancangan komponen elektronika yang
digunakan seperti sensor suara, sensor suhu dan kelembaban, arduino, dan
Relay/Kontaktor.

1.5.4. Implementasi Hasil


Membuat Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3 Dumai
berbasis Internet Of Things berdasarkan desain yang telah dirancang meliputi
perancangan mekanik dan elektronika, serta laporan dan sidang Tugas Akhir.

1.6. Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan laporan proyek akhir ini secara keseluruhan terdiri
dari lima bab, masing-masing terdiri dari beberapa sub bab. Adapun pokok
pembahasan dari masing-masing bab tersebut secara garis besar sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini menguraikan tentang latar belakang munculnya ide, perumusan
masalah dan ruang lingkup masalah, tujuan dan manfaat penelitian, metodologi
penelitian dan sistematika penulisan dari pembuatan Sistem pendeteksi gangguan
kubikel 20 kV di UP3 Dumai berbasis Internet Of Things.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini menguraikan beberapa hasil penelitian terdahulu dan landasan teori
yang diperlukan untuk merancang Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3
Dumai berbasis Internet Of Things.

4
BAB III PERANCANGAN
Bab ini menjelaskan tentang perancangan dan cara kerja dari Sistem
pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3 Dumai berbasis Internet Of Things.
BAB IV PENGUJIAN DAN ANALISIS
Bab ini berisi hasil dan analisis pengerjaan proyek akhir Sistem pendeteksi
gangguan kubikel 20 kV di UP3 Dumai berbasis Internet Of Things.
BAB V PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan yang diperoleh dari perancangan sistem
monitoring kubikel 20 kV berbasis IoT dan saran untuk penelitian lanjutan.

5
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Penelitian Terdahulu


Kubikel merupakan perangkat tegangan menengah 20 kV yang terdapat pada
gardu distribusi (Pasra, Makulau, & Abriyanto, 2018). Kubikel ini mempunyai fungsi
utama sebagai media penghubung dan pemutus yang menggunakan gas SF6 sebagai
media peredam busur api (M Hariansyah & Awaluddin, 2014). Kubikel jenis Load
Break Switch (LBS) biasanya terpasang pada gardu distribusi atau gardu hubung
(Wijaya, 2019). Kubikel jenis Circuit Breaker (CB) biasa dipasang pada gardu
distribusi arah ke pelanggan. Kubikel jenis CB memiliki sistem pengaman dan
dilengkapi dengan relay proteksi (Syahputra, Robandi, Ashari, & Tofan, 2013).

Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu


No Penulis Judul Hasil

1 Sriyadi, Agung Prototipe Alat Uji pengaruh kelembapan


Pangestu, Sinka Pendeteksi Korona menghasilkan tingkat
Wilyanti, Rosyid Sebagai Proteksi kelembapan 99% RH jumlah
Ridlo Al Hakim dan Kubikel Keluaran 20 O3 sebesar 241,0 ppb,
Devan Junesco Kv Pelanggan kelembapan 95% RH jumlah
Vresdian Tegangan Menengah O3 sebesar 106,2 ppb, dan
90% RH jumlah O3 sebesar
78,55 ppb. Uji pengaruh
tegangan menghasilkan nilai
tegangan 14 V jumlah O3
sebesar 225,36 ppb, dan
tegangan 12 V jumlah O3
sebesar 106,63 ppb. Prototipe
alat pendeteksi korona dapat
diimplementasikan sebagai
proteksi kubikel keluaran 20
kV pelanggan tegangan
menengah

6
2 Muhammad Sistem Alarm Dan Hasil penelitian ini merupakan
Imamuddin, 2019 Monitoring implementasi dari perancangan
Kebakaran Rumah sistem monitoring kebakaran
Berbasis Nodemcu dimana data yang dikirim dari
Dengan Komunikasi kedua client yang berupa pesan
Android dari data sensor dan sistem
sensor suhu akan bekerja bila
suhu lebih besar dari 37°C
maka android memberi
peringatan bahwa terjadi
kebakaran. Pada suhu lebih
besar dari 42°C modul relay
akan bekerja dan
menghidupkan pompa air
untuk memadamkan api.

2.2. Landasan Teori


2.1.1. Kubikel
Kubikel ialah suatu perlengkapan atau peralatan listrik yang berfungsi sebagai
pengendali, penghubung dan pelindung serta membagi tenaga listrik dari sumber
tenaga listrik, Kubikel istilah umum yang mencangkup peralatan switching dan
kombinasinya dengan peralatan kontrol, pengukuran, proteksi dan peralatan pengatur.
Peralatan tersebut dirakit dan saling terkait dengan perlengkapan, selungkup dan
penyangga. Sesuai IEC 298 : 1990 didespesifikasikan sebagai perlengkapan hubung
bagi dan kontrol berselungkup logam rakitan pabrik untuk arus bolak-balik dengan
tegangan pengenal diatas 1 kV sampai dengan dan termasuk 35 kV, untuk pasangan
dalam dan pasangan luar, dan untuk frekuensi sampai 50 Hz.

7
Gambar 2.1 Kubikel 20 kV
Fungsi Kubikel
a. Mengendalikan sirkuit yang dilakukan oleh saklar utama
b. Melindungi sirkuit yang dilakukan oleh fase/pelebur
c. Membagi sirkuit dilakuan oleh pembagian jurusan/kelompok (busbar)

2.1.1.1 Jenis Kubikel


Berdasarkan fungsi dan nama peralatan yang terpasang pada kubikel
dibedakan menjadi beberapa jenis yaitu :
a. Kubikel PMS ( Pemisah )
Berfungsi sebagai pemisah atau penghubung aliran listrik 20 kv kontak
penghubung tidak dilengkapi alat peredam busur api sehingga posisi alat
kontak ( buka tutup) harus dilakukan dalam keadaan tidak berbeban. Bisa
terpasang pada sisi kabel incoming gardu distribusi.

Gambar 2.2 Simbol Diagram Kubikel PMS

8
b. Kubikel PMT (Pemutus Tenaga)
Berfungsi untuk memutus dan menutup aliran listrik dalam keadaan
berbeban, termasuk memutus saat terjadi gangguan hubung singkat.

Gambar 2.3 Simbol Diagram Kubikel PMT


Kubikel PMT terdiri dari :
i. Satu set busbar tiga fase 400 A, 630 A atau 1250 A
ii. Dua pemisah tiga kutub dengan arus pengenal 400 A, 360 A atau 1250 A
yang dioperasikan secara manual, pemisahan dilakukan dengan penarikan /
pencabutan (sistem laci) pemutus tenaga yang ditempatkan dalam
kompartemen.
iii. Sebuah pemutus tenaga kutub jenis SF6 atau hampa udara dengan
pengoperasian melalui energi pegas yang pengisiannya dilakukan secara
manual atau motor listrik.
iv. Pemutus tenaga tersebut dilengkapi kumparan pelepasan (trip) dan indicator
yang menunjukan posisi buka / tutup secara mekanis. Spesifikasi alat
hubungnya adalah sebagai berikut :
 Arus pengenal 400 A, 630 A, atau 1250 A
 Kapasitas pemutus 12,5 kA
 Kapasitas penyambungan 31,5 kA
 Kapasitas pemutusan transformator dalam keadaan tanpa beban : 16 A
 Kapasitas pemutus pengisian kabel : 50 A
v. Tiga buah transformator arus dengan dua inti ydng ditempatkan disaluran
keluaran
 Arus primer : sesuai kebutuhan (50,100, 150, 200 dan seterusnya)

9
 Arus sekunder : 5-5A
vi. Kapasitas ketahanan arus hubungsingkat : 12,5 kA (1 detik)
vii. Beban pengenal : Kapasitas transformator arus tersebut harus dapat memenuhi
kebutuhan rele yaitu satu inti 30 VA, kelas 0,5 untuk pengukuran dan satu inti
lainnya 15 VA kelas 10-P-10 untuk proteksi tiga buah transformator tegangan.
viii. Tiga buah transformator tegangan
 Rasio : 20/ √3 kV // 100/ √3 Volt
 Beban pengenal : 50 VA
 Kelas ketelitian : 0,5 6. Rele
ix. Satu set rele untuk beban lebih dan gangguan ke bumi, rele harus
disambungkan dengan teransformator arus diatas. Arus dan waktu dapat diatur
terpisah.
Karakterristik beban lebih
c. Kubikel LBS ( Load Break Switch )
Berfungsi untuk membuka dan menutup aliran listrik dalam keadaan
berbeban atau tidak .

Gambar 2.4 Simbol Diagram LBS


Kubikel LBS terdiri dari :
i. Satu set busbar tiga fase 400 A atau 630 A
ii. Sebuah sakelar beban tiga kutub jenis udara, SF6 atau hampa udara dengan
operasi secara manual.
 Arus pengenal 400 A
 Kapasitas penyambung (puncak) 31,5 kA
 Kapasitas pemutusan beban aktif (pf ; 0,7) 400 A
 Arus pemutus pengisian beban 25 A

10
 Sakelar beban harus dapat dipasang mekanis kontrol elektris (electric control
mechanism) tanda modifikasi yang besar terhadap sakelar tersebut.
 Kapasitas tahanan arus hubungsingkat (1 detik) ; ≥ 12,5 kA
iii. Sebuah sakelar pembumian 3 kutub dengan pengoperasian secara manual
iv. Tiga buah gawai kontrol tegangan
v. Sistem interlock
vi. Harus ada ruang yang cukup dan penunjang kabel bagian bawah kubikel
untuk melakukan pemasangan terminasi kabel berisolasi padat, panghantar
dari bahan aluminium yang dipilin dengan luas penampang sampai dengan
240 2
vii. Satu set lengkap terminal kabel (jika diperlukan)

d. Kubikel CB Out Metering (PMT CB)


Berfungsi sebagai pemutus dan penghubung arus listrik dengan cepat dalam
keadaan normal maupun gangguan kubikel ini disebut juga istilah kubikel
PMT (Pemutus Tenaga) kubikel ini dilengkapi degan rele proteksi circuit
breaker (PMT, CB) kubikel ini bisa di pasang sebagai alat pembatas,
pengukuran dan pengaman pada pelanggan tegangan menengah curent
transformer yang terpasang memiliki double skunder satu sisi untuk
mensuplai arus ke alat ukur kwh dan satu sisi lagi untuk menggerakan relai
proteksi pada saat ter jadi gangguan

11
Gambar 2.5 Simbol Diagram Kubikel PMT CB

Kubikel terdiri dari :


i. Satu set busbar tiga fase 400 A atau 630 A
ii. Dua pemisah tiga kutub dengan arus pengenal 400 A atau 630 A yang
dioperasikan secara manual atau pemisahan dilakukan dengan
penarikan/pencabutan pemutus tenaga yang ditempatkan dalam kompartemen
(sistem laci)
iii. Sebuah pemutus tenaga tiga kutub jenis SF6 atau hampa udara, dengan
pengoperasian mulai energi pegas yang pengisiannya dilakukan secara manual
atau dengan motor listrik. Pemutus tenaga tersebut dilengkapi kumparan
pelepas (trip) dan indikator yang menunjukan posisi, buka/tutup secara
mekanis.
 Arus pengenal : 400 A atau 630 A
 Kapasitas pemutusan pada 24 kV : 12,5 kA
 Kapasitas penyambungan (puncak) : 3,5 kA
 Kapasitas pemutusan transformator dalam keadaan tanpa beban:16 A
 Kapasitas pemutusan pengisian kabel : 50 A
iv. Tiga buah transformator arus dengan dua inti yang ditempatkan disaluran
keluaran :
 Arus primer : sesuai kebutuhan (50, 100, 150, 200 atau 400 A)

12
 Arus skunder : 5 A
 Kapasitas ketahanan arus hubung singkat (1 detik) : 12,5 kA
 Beban pengenal 5. Beben pengenal Kapasitas transformator arus
tersebut harus dapat memenuhi kebutuhan rele yaitu : - Satu inti 30
VA kelas 0,5 untuk pengukuran - Satu inti lainnya 15 VA kelas 10-
P-10 untuk proteksi.
v. Rele
 Satu set rele untuk arus lebih, beban lebih dan gangguan ke bumi. Rele harus
dihubungkan dengan transformator di atas. Arus dan waktu dapat di atur
secara terpisah
 Rele harus dirancang sehingga melepas pemutus tenaga dengan atau tanpa
memerlukan sumber daya dari luar.
 Rele harus dilengkapi fasilitas untuk pengetesan arus dan pengetesan untuk
melepas kontak (trip release)
 Tiga buah amperemeter kebutuhan maksimum (maximum demand ammeter),
dipasang pada panel penunjuk (matering panel) dan ditempatkan diatas
pengaman lebur.
 Sistem interlock.

e. Kubikel TP ( Transformer Protection)


Berfungsi sebagai alat pengaman transformator distribusi, dikenal juga
dengan istilah kubikel PB (pemutus beban) kubikel ini berisi LBS dan fuse
pengaman trafo dengan ukuran beragam dari 25 A, 32 A, 43 A tergantung
kapasitas trafo yang akan diamankan.

13
Gambar 2.6 Simbol Diagram Kubikel TP
Ada dua jenis kubikel TP yaitu :
 Kubikel TP dilengkapi shunt trip, jika fuse TM putus ada pin pada fuse
yang menggerakkan mekanik untuk melepas LBS.
 Tidak dilengkapi shunt trip, jika fuse TM putus LBS tidak membuka
sehingga trafo masih mendapat gangguan dari fuse lain yang tidak
putus.

f. Kubikel PT ( Potential Transformer )


Berfungsi sebagai kubikel pengukuran, didalam kubikel ini terdapat PMS dan
transformator tegangan yang menurunkan tegangan dari 20.000 volt menjadi
100 volt untuk mensuplai tegangan pada alat ukur kwh kubikel ini kadang
kala disebut juga dengan istilah kubikel VT (Voltage Transformer). Handle
kubikel PT harus selalu dalam keadaan masuk dan tersegel. Untuk
pengaman trafo tegangan terhadap gangguan hubung singkat maka
dipasanglah fuse TM.

14
Gambar 2.7 Simbol Diagram Kubikel PT
Kubikel terdiri dari :
i. Satu set busbar tiga fase 400 A atau 630 A
ii. Satu pemisah tiga kutub dengan arus pengenal, 100 A yang
dioperasikan secara manual.
iii. Tiga pengaman lebur dengan kapasitas pemutus arus yang tinggi :
 Arus pengenal : 6,3 A
 Kapasitas pemutus : 12,5 A
iv. Tiga buah transformator tegangan
 Rasio : 20/ √3 kV // 100 / √3 Volt
 Beban pengenal : 50 VA
 Kelas ketelitian : 0,5
v. Satu buah pengaman lebur tegangan rendah pada setiap fase,
pengaman lebur tersebut harus dapat dicapai dari luar kubikel
vi. Sistem saling mengunci (interlock) harus berfungsi baik
vii. Busbar pembumian

g. Kubikel B1 ( Terminal Out Going )


Berfungsi sebagai terminal penghubung kabel ke pemakaian (pelanggan)
berisi pms, dan bila mana posisi membuka maka kontak gerak terhubung
dengan pentanahan.

15
Gambar 2.8 Simbol Diagram Kubikel B1
Kubikel terdiri dari :
i. Satu set busbar tiga fasa 400 A atau 630 A
ii. Satu sakelar pembumian tiga kutub dan penghubung singkat yang
dioperasikan secara manual.
iii. Tiga buah gawai kontrol tegangan
iv. Busbar pembumian
v. Disediakan ruang yang cukup di bagian bawah kompartemen dan
disediakan penunjang kabel untuk pemasang terminasi kabel tiga inti
berisolasi padat. Konduktor dari aluminium dengan luas penampang
sampai denagn 150 2

16
2.1.1.2 Bagian Kubikel

Bagian bagian dari Konstruksi Kubikel

i. Kompartemen

ii. Rel / Busbar

iii. Kotak Pemutus

iv. Pemisah Hubung Tanah

v. Terminal Penghubung

vi. Fuse Holder

vii. Mekanik Kubikel

viii. Lampu Indikator

ix. Pemanas ( Heater )

x. Handle Kubikel ( Tuas Operasi )

2.1.1.3 Koneksi Longgar


Koneksi longgar dan rusak menyebabkan peningkatan resistansi pada titik
terlokalisasi. Meningkatnya resistansi menyebabkan meningkatnya panas sesuai
2
dengan hokum ohm, = . Peningkatan panas akan meningkat sampai
kegagalan termal total sambungan terjadi atau insulasi di dekatnya gagal
mengakibatkan kesalahan. Salah satu perkiraan asuransi utama bahwa sekitar 25
persen dari semua kegagalan listrik terjadi karna koneksi yang longgar.

17
Gambar 2.9 Hasil Inspeksi Termal
Solusi untuk menghindari jenis kegagalan ini adalah melakukan inspeksi
inframerah reguler dari semua switchgear. Inframerah melihat port harus di pasang
dan tegangan sedang switchgear harus memiliki port yang juga melewati sinar
ultraviolet sehingga kamera korona dapat digunakan untuk memeriksa korona dan
aktivitas pembuangan parsial permukaan. Gambar 2.9 menunjukan thermal gambar
koneksi switchgear longgar yang bisa mengarah kegagalan masa depan jika tidak
diperbaiki.

2.1.2. Proses Terjadinya Korona


Bila kedua elektroda yang penempangnya kecil (dibandingkan dengan jarak antara
kedua elektroda tersebut) diberi tegangan bolak-balik, maka akan mungkin terjadi
fenomena korona. Pada tegangan yang cukup rendah, tidak akan terjadi apa-apa. Bila
tegangan tersebut dinaikan, maka akan terjadi korona secara bertahap. Pertama-tama,
pada elektroda akan kelihatan bercahaya, mengeluarkan suara suara mendesis, dan
berbau ozon. Warna cahaya yang terlihat adalah ungu muda (violet). Apabila
tegangan dinaikan secara terus-menerus, maka karakteristik yang terjadi diatas akan
semakin jelas terlihat, terutama pada bagian yang kasar, runcing, atau kotor. Cahaya
akan bertambah besar dan terang. Apabila tegangan masih terus dinaikan, maka akan
muncul busur api. Korona akan mengeluarkan panas, hal ini dapat dibuktikan dari
pengukuran menggunakan wattmeter. Pada keadaan udara lembab, korona

18
menghasilkan asam nitrogen yang menyebabkan elektroda berkarat bila kehilangan
daya cukup besar.
Apabila tegangan yang digunakan adalah tegangan searah, maka pada elektroda
positif korona akan menampakan diri dalam bentuk cahaya yang seragam pada
permukaan elektroda, sedangkan pada elektroda negatifnya hanya pada tempat-
tempat tertentu saja. Korona terjadi disebabkan karna ada ionisasi dalam udara, yaitu
terjadinya kehilangan elektron dari molekul udara.
Karena terjadi ionisasi molekul dalam udara, maka molekul netral di udara bebas
mendapatkan energi foton yang cukup dan besarnya melebihi energi yang diperlukan
untuk membebaskan elektron dari molekul gas atau udara. Kelebihan energi foton
akan dilimpahkan pada elektron yang kemudian dibebaskan dalam bentuk energi
kinetik. Karena adanya medan listrik yang berada disekitar elektroda penghantar yang
mempercepat gerak elektron hasil ionisasi tersebut, maka elektron tersebut akan
menumbuk molekul-molekul gas atau udara disekitarnya.
Karena hal ini terjadi secara terus-menerus maka jumlah ion dan elektron bebas
menjadi berlipat ganda. Apabila terjadinya eksitasi elektron atom gas, yaitu
berubahnya kedudukan elektron gradien tegangan menjadi cukup besar maka akan
timbul fenomena korona. Selain menyebabkan terjadinya ionisasi molekul, tumbukan
elektron juga menyebabkan dari orbital awalnya ketingkat orbital yang lebih tinggi.
Pada saat elektron berpindah kembali ketingkat orbital yang lebih rendah, maka akan
terjadi pelepasan energi berupa cahaya radiasi dan gelombang elektromagnetik
berupa suara bising.

2.1.3. Jenis Korona


2.1.3.1 Korona Positif
Dengan polaritas negatif pada elektroda titik, elektron-elektron secara
cepat akan terbentuk dalam medan yang kuat dan membentuk banjiran
yang begerak ke arah elektroda bidang. Ketika banjiran elektron
menjauh dari daerah medan yang kuat, banjiran itu akan berhenti
menghasilkan ionisasi dan mengurangi kecepatan pergerakan kearah

19
anoda. Sebagian mencapai anoda dan dinetralisir disana, sebagian lagi
akan di tangkap oleh atom-atom oksigen dan membentuk ion negatife.
Ion-ion positif akibat banjiran, secara berangsur bergerak ke arah
konduktor. Oleh karna pergerakan dari ion-ion positif tersebut lambat,
maka di daerah sekitar konduktor selalu terjadi muatan ruang positif.
Muatan ruang positif tersebut akan menaikan kuat medan pada daerah
konduktor sehingga mempermudah terjadinya proses korona.
2.1.3.2 Korona pada Kubikel Tegangan Menengah
Korona disebabkan karena terjadinya karna kegagalan listrik di udara.
dalam hal ini, korona yang terjadi pada kubikel juga disebabkan karna
hal yang sama. Kegagalan listrik di udara yang terjadi pada kubikel bisa
disebabkan karena polusi partikel-partikel pada udara sehingga
menyebabkan udara menjadi tidak netral. Biasanya partikel yang
membuat polusi didalam kubikel masuk melalui lubang antara kabel
duct dan ruang bagian dalam kubikel yang tidak tertutup rapat sejak
awal pemasangannya, sehingga mempercepat proses penumpukan
partikel tertentu di permukaan isolasi dalam kubikel. Demikian pula bila
terminasi kabel kurang baik, pemanasan dan penguapan bahan isolasi
kabel juga akan mengotori permukaan isolator penyangga rel melalui
lubang ini. Kondisi lain yang juga menjadi masalah adalah pentanahan
kubikel. Pentanahan yang tidak baik bisa menaikan potensial kubikel
terhadap tanah referens bila terjadi flashover. Aliran daya (dari sistem)
yang bertahan lama akan menghancurkan kubikel. Faktor-faktor yang
sangat mempengaruhi korona yang terjadi pada kubikel adalah gradien
potensial, bentruk elektroda, kondisi kelembaban udara, kondisi suhu
udara, tekanan udara, dan partikel yang terdapat pada permukaan
elektroda.
2.1.3.3 Korona Negatif
Dengan polaritas negatif pada elektroda titik, elektron-elektron secara
cepat akan terbentuk dalam medan yang kuat dan membentuk banjiran

20
yang begerak ke arah elektroda bidang. Ketika banjiran elektron
menjauh dari daerah medan yang kuat, banjiran itu akan berhenti
menghasilkan ionisasi dan mengurangi kecepatan pergerakan kearah
anoda. Sebagian mencapai anoda dan di netralisir disana, sebagian lagi
akan di tangkap oleh atom-atom oksigen dan membentuk ion negatife.
Ion-ion positif akibat banjiran, secara berangsur bergerak ke arah
konduktor (penghantar). Oleh karna pergerakan dari ion-ion positif
tersebut lambat, maka di daerah sekitar konduktor selalu terjadi muatan
ruang positif. Muatan ruang positif tersebut akan menaikan kuat medan
pada daerah konduktor sehingga mempermudah terjadinya proses
korona
2.1.4. Pengaruh Tekanan Parsial Udara
Terhadap Korona Ionisasi udara mengakibatkan redistribusi tegangan
gradien tegangan. Bila redistribusi ini menyebabkan gradien udara di
antara dua elektroda lebih besar dari gradien udara normal maka bisa
terjadi lompatan api. Bila hanya sebagian udara antara dua elektroda
yang terionisasikan, maka korona merupakan sampul (envelope)
mengelilingi elektroda. Gradien tegangan seragam yang dapat
menimbulkan ionisasi kumulatif di udara normal (250 C, 76 cmHg)
adalah 30 kv/cm. gardien potensial yang menyebabkan terjadinya
kerusakan dielektrik disebut kekuatan dielektrik material. Pada daerah
yang sangat lebar kekuatan dielektrik udara berbanding lurus dengan
kerapatannya, berbanding lurus terhadap tekanan, dan berbanding
terbalik terhadap temperature, dimana kekuatan dielektrik dalam kondisi
tersebut. Gradien memiliki nilai yang konstan pada semua titik dalam
suatu medan dielektrik seragam seperti terdapat di antara piringan
parallel. Apabila tegangan bertambah secara perlahan – lahan
dicapainya gradien kegagalan 30 kv/cm, maka kegagalan udara dan
flashover akan menjadikan hubungan singkat kedua piringan. Untuk
mencari tegangan tembus uadara bisa didapatkan dari alat uji tegangan

21
tembus dan untuk melihat pengaruh kondisi udara dapat digunakan
persamaan dari hokum peek. 30 Pengaruh udara terhadap korona di
jabarkan secara matematis oleh peek pada jurnalnya, hukum peek
menjelaskan bagaimana tegangan listrik yang dibutuhkan untuk
memancing munculnya pelepasan muatan korona diantara dua
penampang baik kawat fasa terhadap kawat fasa lainnya maupun kawat
fasa ke netral atau pembumian pada body suatu sistem.
2.1.5. Sensor DHT11
DHT-11 adalah sensor suhu dan kelembaban, sensor ini memiliki keluaran
berupa sinyal digital dengan konversi dan perhitungan dilakukan oleh MCU 8-bit
terpadu. Sensor ini memiliki kalibrasi akurat dengan kompensasi suhu ruang
penyesuaian dengan nilai koefisien tersimpan dalam memori OTP terpadu. Sensor
DHT11 memiliki rentang pengukuran suhu dan kelembaban yang luas, DHT11
mampu mentransmisikan sinyal keluaran melewati kabel hingga 20 meter sehingga
sesuai untuk ditempatkan di mana saja, tapi jika kabel yang panjang di atas 2 meter
harus ditambahkan buffer capacitor 0,33µF antara pin#1 (VCC) dengan pin#4 (GND)

Gambar 2.10 DHT-11


Spesifikasi Teknis DHT11:
a. Catu daya: 3,3 - 6 Volt DC (tipikal 5 VDC)
b. Sinyal keluaran: digital lewat bus tunggal dengan kecepatan 5 ms/operasi
c. Elemen pendeteksi: kapasitor polimer (polymer capacitor)
d. Jenis sensor: kapasitif (capacitive sensing)
e. Rentang deteksi kelembapan : 0-100% RH (akurasi ±2% RH)
f. Rentang deteksi suhu : -40° - +80° Celcius (akurasi ±0,5°C)
g. Resolusi sensitivitas : 0,1%RH; 0,1°C

22
h. Histeresis kelembaban: ±0,3% RH
i. Stabilitas jangka panjang: ±0,5% RH / tahun
j. Periode pemindaian rata-rata: 2 detik
k. Ukuran: 25,1 x 15,1 x 7,7 mm

2.1.6. Sensor Suara


Sensor Suara adalah sensor yang memiliki cara kerja merubah besaran suara menjadi
besaran listrik. Pada dasarnya prinsip kerja pada alat ini hampir mirip dengan cara
kerja sensor sentuh pada perangkat seperti telepon genggam, laptop, dan notebook.
Sensor ini bekerja berdasarkan besar kecilnya kekuatan gelombang suara yang
mengenai membran sensor yang menyebabkan bergeraknya membran sensor yang
memiliki kumparan kecil dibalik membran tersebut naik dan turun. Kecepatan gerak
kumparan tersebut menentukan kuat lemahnya gelombang listrik yang dihasilkannya.
Salah satu komponen yang termasuk dalam sensor ini adalah Microphone atau Mic.
Mic adalah komponen eletronika dimana cara kerjanya yaitu membran yang
digetarkan oleh gelombang suara akan menghasilkan sinyal listrik.

Gambar 2.11 Sensor Suara


2.1.7. Sensor Suara
Sensor cahaya adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengubah besaran cahaya
menjadi besaran listrik. Prinsip kerja dari alat ini adalah mengubah energi dari foton
menjadi elektron. Idealnya satu foton dapat membangkitkan satu elektron. Jenis-jenis
sensor cahaya:

23
a. Fotovoltaic (Solar Cell/Fotocell)
Berfungsi untuk mengubah sinar matahari menjadi arus listrik DC. Tegangan
yang dihasilkan sebanding dengan intensitas cahaya yang mengenai permukaan solar
cell. Semakin kuat sinar matahari tegangan dan arus listrik Dc yang dihasilkan
semakin besar. Bahan pembuat solar cell adalah silicon, cadmium sullphide, gallium
arsenide dan selenium.
b. Fotoconductiv
Berfungsi untuk mengubah intensitas cahaya menjadi perubahan konduktivitas.
Kebanyakan komponen ini erbuat dari bahan cadmium selenoide atau cadmium
sulfide. Tipe-tipe Fotoconductiv:
i. LDR (Light Dependent Resistor) berfungsi untuk mengubah itensitas
cahaya menjadi hambatan listrik. Semakin banyak cahaya yang mengenai
permukaan LDR hambatan listrik semakin besar.
ii. Fotodiode berfungsi untuk mengubah intensitas cahaya menjadi
konduktivitas dioda. Fotodiode sejenis dengan dioda pada umummya,
perbedaannya pada fotodiode ini adalah dipasangnya sebuah lensa
pemfokus sinar untuk memfokuskan sinar jatuh pada pertemuan ”pn”.
iii. Fototransistor berfungsi untuk mengubah intensitas cahaya menjadi
konduktivitas transistor. Fototransistor sejenis dengan transistor pada
umummya. Bedaannya, pada fototransistor dipasang sebuah lensa
pemfokus sinar pada kaki basis untuk memfokuskan sinar jatuh pada
pertemuan ”pn”.

24
2.1.8. IoT (Internet of Things)
Internet of Things (IoT) adalah solusi yang dapat digunakan dari permasalahan
pengendalian jarak jauh. IoT merupakan konsep yang peralatan terinterkoneksi
dengan internet. Peralatan-peralatan tersebut dapat dikontrol melalui jarak jauh
dengan menggunakan jaringan internet. Kemudian dapat mengontrolnya melalui antar
muka pengguna yang disiapkan (Mazeda, dkk, 2019).
IoT adalah suatu sistem dimana manusia hanya sebagai pengawas dan pengatur
dari suatu alat yang bekerja, sehingga manusia tidak perlu mentransfer data melalui
jaringan tanpa perlu adanya interaksi manusia ke manusia atau manusia ke komputer
karena cara kerja IoT dengan memanfaatkan suatu argumentasi pemrograman, yang
mana tiap perintah argumen dapat menghasilkan suatu interaksi antar mesin yang
telah terhubung secara otomatis tanpa campur tangan manusia dan tanpa terbatas
jarak. IoT telah berkembang dari konvergensi teknologi nirkabel, micro-
electromechanical sistems (MEMS), dan Internet. IoT kerap diidentifikasikan
dengan RFID sebagai metode komunikasi (Putranto, dkk, 2019). Berikut ini
merupakan penjelasan dari definisi Internet of Things (IoT) dari beberapa sumber:

a. Casagras (Coordination And Support Action For Global RFID-Related


Activities And Standardisation)
Caragas mendefinisikan, bahwa Internet of Things (IoT) adalah sebuah
infrastruktur jaringan global, yang dapat menghubungkan perangkat keras dan virtual
melalui eksploitasi data capture serta kemampuan komunikasi. Dalam Infrastruktur
terdiri dari jaringan yang sudah ada dan internet beserta pengembangan jaringannya.
Sehingga, IoT ini menawarkan objek, sensor dan kemampuan koneksi agar dapat
menyediakan layanan dan aplikasi ko-operatif yang independen
b. SAP (Systeme, Anwendungen and Produkte)
SAP Mendefinisikan, bahwa dunia Internet of Things (IoT) merupakan sebuah
benda-benda perangkat keras yang diintegrasikan ke dalam jaringan informasi secara
berkesinambungan, serta di mana benda-benda fisik tersebut dapat berperan aktif
dalam proses bisnis.

25
c. ETP EPOSS
ETT EPOSS mendefinisikan, bahwa IoT merupakan jaringan yang dibentuk
oleh benda yang memiliki identitas, pada dunia maya dengan beroperasi di ruang itu
dengan menggunakan kecerdasan perangkat untuk terhubung dan berkomunikasi
dengan pengguna, konteks sosial dan lingkungan. Internet of Things merupakan
sebuah konsep yang memiliki fungsi untuk memperluas konektivitas pada Internet
yang tersambung secara terus-menerus. Internet of Things atau biasa disebut dengan
IoT sudah berkembang pesat diseluruh dunia.
Beberapa unsur yang masuk sebagai bahan dasar dari pembuatan IoT,
perangkat-perangkat ini sangat mempengaruhi bagaimana IoT bisa berjalan. Berikut
ini unsur-unsur yang diperlukan dalam membentuk IoT:
1. Sensor
Sensor merupakan perangkat yang sangat canggih dimana alat ini bisa
menangkat atau mendapatkan informasi terkait dari hal hal tertentu seperti sensor
gerak, suhu, udara, panas, dan lainnya.
2. Konektivitas
Konektivitas disini berfungsi sebagai penghubung dan pertukaran informasi
yang terjadi pada (IoT). Konektivitas ini biasanya yang dibutuhkan harus stabil
namun tidak perlu dalam bentuk yang besar juga.
3. Perangkat yang berukuran Kecil
Perangkat kecil ini dapat mendukung dan meningkatkan ketepatan, skalabilitas
dan fleksibel dalam pengembangan IoT.
Berikut ini macam-macam manfaat dari IoT :
1) Monitoring Lingkungan
IoT dapat digunakan untuk “melihat” kondisi air secara real-time di waduk,
irigasi bagi para petani ataupun peternak untuk informasi debit air masih banyak atau
tinggal sedikit, di laut sebagai mitigasi bencana ke para pelaut dan nelayan.
2) Pengelolaan Infrastruktur
Untuk pengelolaan Infrastruktur sekarang sudah ada MRT Jakarta, singkatan
dari Moda Raya Terpadu Jakarta (Jakarta Mass Rapid Transit), adalah sebuah sistem

26
transportasi transit cepat menggunakan kereta rel listrik di Jakarta. Kereta cepat IoT
ini dapat dipakai untuk mendeteksi kondisi jalur kereta aman atau tidak untuk
dilintasi, sehingga palang pintu kereta akan terbuka secara otomatis tanpa harus
khawatir penjaga kereta sedang terlelap tidur.
3) Sensor Peralatan
Kebanyakan biaya konsumsi peralatan di pertambangan diukur berdasar
kapasitas dan pengalaman saja. Tetapi, dengan IoT perusahaan tambang dapat
mengukur peralatan mana yang BBM nya sudah mau habis, berapa stok BBM di site,
peralatan mana yang olinya harus di ganti, dan lain sebagainya sehingga dapat terukur
secara cepat dan tepat. Hal ini sangat memungkinkan karena modul IoT dapat
memberikan informasi langsung dari mesin atau peralatan di tambang. Untuk di
perkapalan, di pabrik industri dan juga tentunya di infrastruktur IT Kantor modern.
Ada juga Sensor RFID pada helm untuk meminimalisir terjadinya kecelakaan.
4) Bidang Kesehatan
IoT yang merambah pada pengguna elektorik rumahan dapat memudahkan
orang untuk berbagai hal. Misal, untuk listrik seperti AC split, jika anda lupa
mematikannya maka biaya listrik akan mahal. Dengan aplikasi home
management, anda dapat mematikan AC dan lampu di rumah atau menyalakannya
kembali sebelum anda tiba di rumah.Gedung perkantoran dapat lebih
mengoptimalkan seluruh fasilitas yang ada, baik untuk penghematan listrik maupun
untuk pengendalian gedung terintegrasi.
Cara Kerja IoT yaitu dengan memanfaatkan sebuah instruksi pemrograman
yang dimana tiap-tiap perintah argumennya itu dapat menghasilkan sebuah interaksi
antara sesama perangkat yang saling terhubung satu sama lainnya secara otomatis
tanpa campur tangan manusia. Bahkan dalam jarak yang jauh sekalipun. Internet
dapat menjadi penghubung diantara kedua interaksi perangkat tersebut. Sementara
manusia hanya bertugas sebagai pengatur dan pengawas bekerjanya alat tersebut
secara langsung.
Tantangan terbesar dalam dunia IoT ialah menyusun jaringan komunikasinya
sendiri, yang dimana jaringan tersebut sangatlah kompleks, dan memerlukan sistem

27
keamanan yang ketat. Selain itu biaya operasional yang mahal sering menjadi
penyebab kegagalan yang berujung pada gagalnya produksi.

Gambar 2.12 Pemanfaatan IoT

2.1.9. NodeMCU ESP8266 versi 12E


NodeMCU adalah sebuah platform IoT yang bersifat opensource. Terdiri dari
perangkat keras berupa System On Chip ESP8266 dari ESP8266 buatan Esperessif
System.

Gambar 2.13 NodeMCU ESP8266 12E


NodeMCU bisa dianalogikaan sebagai board arduino yang terkoneksi dengan
ESP8622. NodeMCU telah me-package ESP8266 ke dalam sebuah board yang sudah
terintergrasi dengan berbagai feature selayaknya microkontroler dan kapalitas ases
terhadap wifi dan juga chip komunikasi yang berupa USB to serial. Sehingga dala
pemograman hanya dibutuhkan kabel data USB. Karena Sumber utama dari
NodeMCU adalah ESP8266 khusunya seri ESP-12 yang termasuk ESP-12E. Maka

28
fitur – fitur yang dimiliki oleh NodeMCU akan lebih kurang serupa dengan ESP-12.
Beberapa Fitur yang tersedia antara lain

Gambar 2.14 Mapping PIN NodeMCU

2.1.10. Aplikasi Blynk


3. Blynk adalah layanan Internet of Things (IoT) yang dirancang untuk membuat
remote control dan data sensor membaca dari perangkat arduino ataupun esp8266
degan cepat dan mudah. Blynk bukan hanya sebagai cloud IoT, tetapi blynk
merupakan solusi end-to-end yang menghemat waktu dan sumber daya ketika
membangun sebuah aplikasi yang berarti bagi produk dan jasa terkoneksi (Arafat,
2016). Blynk merupakan platform aplikasi yang dapat diunduh secara gratis pada
pengguna ios dan android yang dapat digunakan untuk mengontrol arduino, raspberry
pi dan sejenisnya melalui internet. Blynk dirancang untuk IoT dengan tujuan dapat
mengontrol hardware dari jarak jauh, dapat menampilkan data sensor, dapat
menyimpan data, visual dan melakukan banyak hal canggih lainnya. Blynk memiliki
tiga komponen utama dalam platform yaitu blynk app, blynk server dan blynk library.

29
Gambar 2.15 Animasi Aplikasi Blynk
Blynk tidak terikat dengan beberapa jenis microcontroller namun harus
didukung hardware yang dipilih. Aplikasi Blynk dapat digunakan untuk mengontrol
dan monitoring dari jarak jauh, dengan catatan mikrokontroler harus terhubung
dengan jaringan internet dan koneksi internet yang baik serta stabil. Berikut ini adalah
langkah-langkah untuk penggunaan aplikasi Blynk:
h. Download aplikasi Blynk menggunakan Playstore yang terpasang pada
perangkat android.
i. Langkah selanjut nya buka apliksi Blynk yang telah terinstal pada smartphone
login untuk registrasi aplikasi Blynk.
j. Setelah login dan registrasi berhasil, lalu new project kemudian berinama
project sesuai yang diinginkan pada kolam project name lalu pilih hardware
yang digunakan, selanjutnya pilih conection type, setelah semua langkah
selesai tekan create dan project siap diseting.

Perancangan Blynk terdiri dari 4 tahap yaitu: Create New Project untuk
membuat proyek baru, Auth Token untuk mengirim autentikasi Blynk token ke email
untuk diterapkan pada kode program. Widget box berfungsi untuk membuat gauges
yang akan digunakan dan User interface aplikasi Blynk sebagai antarmuka
monitoring atau pengendalian (Kadir, 2012).

30
Blynk dikenal sebagai aplikasi Internet of Things dengan tingkat kesulitan
paling rendah. Aplikasi ini sangat mudah digunakan bagi kalangan awam sekalipun.
Mendukung banyak perangkat mulai dari arduino, esp8266 hingga raspPi.
Kemudahan dan fleksibilitas perangkat yang banyak ditawarkan itulah yang menjadi
nilai lebih aplikasi blynk. Namun, dibalik kelebihan tersebut, aplikasi ini juga
memiliki kekurangan. Kekurangan dari aplikasi ini yaitu diperlukannya poin atau
disebut dengan energi untuk menggunakan widget di dalamnya. Harga energi tersebut
berbeda-beda. Pengguna baru hanya diberikan 2000 energi saja. Bagi pengguna yang
ingin belajar saja tentang Iot, energi sebanyak itu sudah cukup untuk memulai belajar.
Namun bagi pengguna aplikasi blynk yang sudah advance tentu saja energi sejumlah
2000 tersebut sangatlah kurang untuk menggunakan beberapa widget unik yang
memiliki harga lumayan tinggi. Pengembang aplikasi ini menyediakan 2 solusi yaitu:
1. Pengguna dapat menambah jumlah energi dengan membelinya sendiri via
aplikasi dan melakukan pembayaran melalui playstore. Jumlah energi yang
ditawarkan juga beragam mulai dari 1000 hingga 28.000
2. Pengguna dapat membangun sebuah server pribadi. Pengembang blink telah
menyediakan aplikasi untuk membangun server pribadi bagi pengguna.
Pengguna hanya perlu mempersiapkan sebuah server yang telah terinstall
aplikasi java. Jika server telah memiliki aplikasi java maka langkah terakhir
hanya tinggal menjalankan aplikasi yang telah disediakan untuk membangun
server oleh pengembang aplikasi.

3.1.1. Modem
Modem adalah sebuah perangkat keras yang memiliki fungsi untuk mengubah 2
sinyal sehingga dalam menerima dan mengirim pesan bisa berjalan baik. Kata modem
merupakan singkatan dari Modulator Demodulator. Modulator berfungsi sebagai
pengubah sinyal informasi untuk dijadikan sinyal pembawa data yang siap
dikirimkan, sedang demodulator adalah bagian yang memisahkan sinyal informasi
dari sinyal pembawa yang dapat diterima dengan baik.Semua Data Tersimpan di
Server Secara Terpusat. Modem terdapat beberapa jenis diantaranya :

31
a. Modem Eksternal adalah perangkat keras yang dipakai pada komputer atau
laptop untuk mengkases internet, dimana data dari komputer yang berbentuk
sinyal digital akan diubah menjadi sinyal analog. Begitu pun sebaliknya,
sinyal analog akan diubah menjadi digital yang akan diproses selanjutnya oleh
komputer.
b. Modem Internal adalah perangkat jaringan yang sudah tergabung kedalam
motherboard dan tidak memiliki lampu indikator layaknya modem eksternal.
c. Modem ISDN adalah sebuah sistem telekomunikas yang menyediakan
layanan berupa data, suara atau gambar yang kemudian di integrasikan ke
dalam jaringan.
d. Modem GSM adalah jenis modem yang menggunakan jaringan telepon
seluler sebagai media untuk mentransfer data. Modem jenis ini biasanya
mendukung penggunaan dengan kartu SIM GSM.
e. Modem Analog adalah perangkat untuk membentuk sinyal analog yang
nantinya diubah menjadi sinyal digital

3.1.2. Wi-Fi

4. Wi-Fi singkatan dari Wireless Fidelity adalah suatu media untuk


menghantarkan informasi data tanpa kabel yang bisa juga digunakan untuk
mengirim data secara cepat, Wi-Fi dapat mengirimkan data dengan cepat karena
menggunakan gelombang yang bekerja pada frekuensi tertentu. Wi-Fi
memungkinkan mobile devices seperti laptop untuk mengirim dan menerima data
secara nirkabel dari lokasi manapun. Pada titik akses pada lokasi Wi-Fi
mentransmisikan sinyal berupa gelombang radio ke perangkat yang di lengkapi
dengan Wi-Fi yang berada didalam jangkauan titik akses, biasanya sekitar 100
meter. Kecepatan transmisi ditentukan oleh kecepatan saluran yang terhubung ke
titik akses. Konsekuensinya adalah bila saluran yang terhubung ke titik akses tidak
bersih dari gangguan maka transmisi akan terganggu.

5. Cara kerja Wi-Fi sama dengan ponsel, jaringan Wi-Fi juga menggunakan

32
gelombang radio untuk mengirimkan informasi melalui jaringan. Komputer harus
termasuk adaptor nirkabel yang akan menerjemahkan data yang dikirim menjadi
sinyal radio. Sinyal yang sama ini akan dikirm melalui antenna untuk decoder yang
dikenal sebagai router, setelah diterjemahkan data akan dimirm ke interntet melalui
koneksi Ethernet kabel.

6. Wi-Fi merupakan suatu produk atau layanan yang menggunakan 802.11


wireless networking protocol, adalah alat yang bisa digunakan untuk jaringan
komunikasi setempat. Jaringan Wi-Fi beroperasi pada frekuensi radio 2,4 dan 5Ghz
dengan kecepatan 11MB per detik atau bahkan sampai 54MB per detik.
7. Pada saat ini Wi-Fi dirancang berdasarkan spesifikasi IEEE 802.11. Standar
terbaru dari spesifikasi 802.11a atau 802.11b, seperti 802.11g saat ini sedang dalam
penyusunan. Spesifikasi terbaru tersebut menawarkan banyak peningkatan mulai dari
luas cakupan yang lebih jauh hingga kecepatan frekuensinya. Berikut tabel 2.1
tentang spesifikasi Wi-Fi. (Agus Purnomo,2011)
8.
Tabel 2.2 Spesifikasi Wi-Fi
Spesifikasi Kecepatan Frekuensi Band Cocok dengan

802.11b 11Mbps 2,4GHz b

802.11a 54Mbps 5GHz a

802.11g 54Mbps 2,4GHz b, g

802.11n 100Mbps 2,4GHz h, g, n

33
BAB III

PERANCANGAN
Perancangan adalah tahap awal dari suatu proses pembuatan dan pengerjaan
proyek akhir ini guna mempermudah dan memperlancar proses pembuatannya. Tahap
ini menjadi bagian utama yang sangat menentukan hasil dari proyek akhir yang akan
dibangun.

1.1 Diagram Blok


Alur sistem pendeteksi pemanfaatan cahaya matahari oleh Sistem pendeteksi
gangguan kubikel 20 kV di UP3 DUMAI berbasis internet of things berawal dari
sinyal yang diterima olah sensor yang diletakkan pada kubikel di teruskan ke
Arduino. Informasi tersebut yang diterima di Arduino maka kita akan tahu kondisi
panel kubikel 20 kV tersebut secara langsung terdapat korona atau tidak dan bisa cek
suhu serat kelembaban

Kubikel Modul Pemeliharaan


ARDUINO User
Sensor

Gambar 3.1 Diagram Blok

34
DHT 11

Gambar 3.2 Diagram Blok

Pada diagram diatas dimulai ketika alat menerima ciri ciri korona pada
kubikel, maka akan di tangkap oleh sensor yang telah diletakkan pada alat yaitu
sensor suara, cahaya dan suhu. Setelah sensor menangkap maka akan diproses dalam
modul Arduino, data akan di kirim ke dalam sistem IoT dan mengirim ke sistem
cloud. Cloud ini merupakan sebuah teknologi yang menjadikan internet sebagai pusat
server untuk mengelola data dan juga aplikasi pengguna. Teknologi ini mengizinkan
para pengguna untuk menjalankan program tanpa instalasi dan mengizinkan
pengguna untuk mengakses data pribadi mereka melalui komputer dengan akses
internet. Selanjutnya user secara aktif mengecek di internet bagaimana kondisi
kubikel dari data yang ditampilkan secara visual, jika terdapat gejala gangguan maka
akan dilakukan pemeliharaan segera sebelum terjadi gangguan.

35
1.2 Flowchart
Flowchart atau diagram alir berfungsi untuk menyelesaikan tugas akhir
pembuatan alat pendeteksi kubikel 20 kV PLN.

Mulai

Perancangan Alat

Memasang alat pada kubikel

Tanda tanda Tidak


Kubikel normal
gangguan
kubikel

Ada

Informasi kan pada HP\Web

Pemeliharaan n

Selesai

Gambar 3.3 Flowchart

36
1.3 Perancangan Mekanik
Perancangan mekanik proyek akhir Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20
kV di UP3 DUMAI berbasis internet of things ini menggunakan Microsoft Office.
Hasil desain dapat dilihat pada gambar :

Gambar 3.4 Desain mekanik

1.4 Perancangan Elektronika


Tugas akhir Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kv di UP3 DUMAI
berbasis internet of things ini dirancang menggunakan komponen-komponen yang
memiliki spesifikasi tertentu, sehingga dapat direncanakan kemampuan dan performa
alat. Berikut adalah spesifikasi komponen yang digunakan:
1. 1 unit sensor suara
2. 1 unit sensor dht 11
3. 1 unit LDR
4. Modul mikrokontroller

Gambar 3.4 Desain mekanik

37
1.5 Perancangan Pengujian
Pada rencana pengujian alat akan di letakkan pada kubikel dan akan di monitor
setiap hari oleh user.

Gambar 3.5 Rencana Pengujian


Rencana pengujian akan dilakukan di Gardu Hubung SSQ di UP3 Dumai, alat
akan diletakkan dan akan memonitor parameter yang telah di tetapkan dengan jangka
waktu tertentu tergantung pada fluktuasi beban dan cuaca. Jika terjadi gejala korona
user akan segera mengetahui dan akan dilakukan pemeliharaan secara berkala.

1.6 Jadwal Pengerjaan


Pengerjaan penelitian ini dimulai dari bimbingan proposal hingga revisi
laporan. Jadwal dibuat agar penggunaan waktu dan pengerjaan penelitian lebih
efektif. Detail pengerjaan tersebut terdapat pada table dibawah
Tabel 3.1 Perencanaan waktu
2021
No Kegiatan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun
1 Studi Literatur
2 Pembuatan Proposal
3 Pengajuan Proposal
4 Sidang Proposal
5 Pembuatan TA
6 Pengujian dan Analisa
7 Penulisan Laporan
8 Sidang Proyek Akhir

38
1.7 Anggaran biaya
Berikut merupakan perkiraan anggaran biaya yang akan digunakan dalam
pengerjaan proyek akhir Sistem pendeteksi gangguan kubikel 20 kV di UP3 DUMAI
berbasis internet of things. Perkiraan anggaran biaya dapat dilihat pada tabel 4.2.

Tabel 3.2 Anggaran biaya


No Komponen Sat Jumlah Harga Satuan Harga Total
1 Sensor DHT 11 Bh 1 160.000 160.000
2 Sensor Suara Bh 1 200.000 200.000
3 Sensor Cahaya Bh 1 100.000 100.000
4 Arduino Bh 1 150.000 150.000
5 Box Akrilik Bh 1 150.000 150.000
6 Modul set 1 200.000 200.000
Total 960.000

39
BAB IV

PENGUJIAN DAN ANALISIS

4.1 Hasil dan Perancangan


4.1.1 Instalasi Alat
Sebagaimana yang telah direncanakan pada Bab III, yang digunakan dalam
pengujian ini berisikan modul NodeMcu, modul sensor suara, modul sensor cahaya dan
modul sensor suhu. Sensor suara akan menangkap bunyi desir yang di hasilkan oleh terminal
atau sambungan kabel saat terjadi gejala korona, sensor dan modul di hubungkan melalui pin
digital D7 pada NodeMcu. Sensor cahaya akan menangkap perubahan intensitas cahaya pada
kondisi rata-rata dan pada modul dihubungkan dengan pin digital D8. Sensor suhu dan
kelembaban akan mendeteksi berapa derajat suhu pada kubikel, dan berapa persen
kelembaban didalam kubikel kedua parameter ini berpengaruh terhadap seringnya loncatan
bunga api atau flash semakin rendah suhu dan kelembabannya maka potensi untuk terjadi
flash atau korona semakin besar. Pada modul ini sensor suhu dan kelembaban dihubungkan
melalui pin digital D3 NodeMCU. Pada alat ini menggunakan catu daya yang utama yaitu 3
buah baterai terhubung seri dengan daya 9 V, jika daya baterai habis maka akan dilakukan
pengisian kembali.

Gambar 4.1 Poto Kondisi Alat

40
Gambar 4.2 Poto Letak Alat pada Panel Kubikel
Pada gambar 4.2 adalah letak aplikasi alat pada panel kubikel, sensor
diarahkan ke peralatan-peralatan kubikel yang berpotensi mengalami flas atau korona
agar dapat menangkap gejala dengan maksimal. Untuk selanjutnya indikasi-indikasi
yang diterima sensor akan di teruskan dan dikirim melalui internet serta di monitoring
oleh user. Pesan notifikasi akan terkirim jika keempat parameter yang di tentukan
mengalami perubahan kondisi dari rata-rata.
Tampilan Mobile App (Blynk) pada Android dapat dilihat sebagai berikut :

41
Gambar 4.3. Gambar Tampilan Mobile App (Blynk) pada Android

4.1.2 Pengujian sensor


Modul sensor suara yang mana sensor ini mengubah module sensor yang
menangkap besaran suara untuk diubah menjadi besaran listrik yang akan di
olah mikrokontroler. Modul ini bekerja berdasarkan prinsip kekuatan
gelombang suara yang masuk. Dimana gelombang suara tersebut mengenai
membran sensor, yang berefek pada bergetarnya membran sensor dan pada
membran tersebut terdapat kumparan kecil yang dapat menghasilkan besaran
listrik. Kecepatan bergeraknya membran tersebut juga akan menentukan
besar kecilnya daya listrik yang akan dihasilkan. Komponen utama untuk
sensor ini yaitu condeser mic sebagai penerima besar kecilnya suara yang
masuk. Sinyal analog yang dihasilkan sensor akan di rubah ke sinyal digital.

42
Gambar 4.4 Skema Modul Sensor Suara dengan IC4015
Pada gambar diatas output dari sensor di teruskan ke IC4015 berfungsi
sebagai multiplexer. Untuk sensor ini menggunakan sumber catu daya 5V.

Gambar 4.5 Listing Program Modul Sensor Suara

4.1.2.1 Sensor Cahaya


Sensor cahaya pada modul ini penggunakan sensor LDR, semakin banyak
cahaya yang mengenai LDR maka nilai resistansinya akan menurun, dan
sebaliknya semakin sedikit cahaya yang mengenai LDR maka nilai
hambatannya akan semakin membesar.

43
Gambar 4.6 Skema Modul Sensor Cahaya dengan IC4015
Sebelum di teruskan ke NodeMCU output yang dihasilkan oleh modul
sensor berupa sinyal analog di hubungkan dengan PIN13 pada IC4015 yang
berfungsi sebagai multiplexer di dalam rangkaian. Modul sensor ini
membutuhkan catu daya sebesar 5 V.

Gambar 4.7 Listing Program Modul LDR

4.1.2.2 Sensor Suhu dan Kelembaban


Untuk dua parameter suhu dan kelembaban menggunakan satu sensor yaitu
DHT11. Sensor mengukur kelembaban adalah dengan mendeteksi uap air
dengan mengukur resistansi listrik antara dua elektroda. Komponen
pendeteksi kelembaban yang digunakan adalah berupa substrat penahan
kelembaban dengan elektroda. Ketika uap air diserap oleh substrat, ion
dilepaskan oleh substrat yang akan menyebabkan peningkatan terhadap
konduktivitas antar elektroda. Perubahan resistansi antara kedua elektroda

44
sebanding dengan kelembaban relatif. Kelembaban relatif yang lebih tinggi
akan mengurangi resistensi antara elektroda, sementara kelembaban relatif
yang lebih rendah akan meningkatkan resistensi antara elektroda. Pada
modul ini sensor DHT11 langsung di koneksikan dengan nodeMCU dengan
PIN D3. Dengan menggunakan catu daya 5 V.

Gambar 4.8 Listing Program Modul DHT11

Gambar 4.9 Listing Program Menentuan Satuan

45
4.1.2 Parameter

Gambar 4.10 Listing Program Notifikasi


Pada gambar 4.10 diprogram agar sistem monitoring ini dapat mengeluarkan
notifikasi jika kondisi di dalam kubikel melewati keempat parameter yang di
telah di tetapkan. Jika suhu dibawah 33 derajat celcius, kelembaban di atas
40 persen, intensitas cahaya di atas 500 lumen secara kontinui dan tingkat
kebisingan di atas 45 dB.

Gambar 4.11 Pesan Notifikasi

46
4.1.3 Hasil
Pada pengujian alat, penulis meletakkan alat pada 4 lokasi yang berbeda pada Gardu
Hubung Bundaran, Gardu Hubung Sultan Syarif Qasim, Gardu Pelanggan RSUD
Dumai dan Gardu Pelanggan Pelabuhan Dumai. Pada masing masing lokasi
didapatkan hasil sebagai berikut
Tabel 4.1 Hasil Alat
Monitoring Grafik Gangguan Bulan Juni
UP3 Dumai
Monitoring Rata-Rata
No. Gardu Hubung Jurusan Beban
Suhu Kelembaban Intensitas Cahaya Kebisingan
1 Subrantas 24 A 29 C 66 % 268 Lumen 43 dB
GH Bundaran
2 Jaya Mukti 74 A 29 C 66 % 268 Lumen 43 dB
3 SYECH UMAR 1 39 A 29 C 66 % 268 Lumen 43 dB
4 PULAU PAYUNG 47 A 31 C 55 % 286 Lumen 44 dB
GH Tegalega
5 TUNAS MUDA 40 A 31 C 56 % 286 Lumen 43 dB
6 BUMI AYU (OPEN) - A 31 C 58 % 285 Lumen 42 dB
7 GH Pelanggan Pelabuhan 35 A 30 C 60 % 245 Lumen 40 dB
8 GH Pelanggan RSUD Dumai 37 A 29 C 67 % 436 Lumen 48 dB

Pada table 4.1 didapatkan hasil rata-rata yang diperoleh dari kondisi yang diterima oleh
alat. Di kubikel yang dipasang menunjukan tingkat kelembaban tinggi dan suhu yang
rendah di bawah parameter yang ditentukan, namun hanya pada Gardu Pelanggan
RSUD yang menunjukan adanya gejala korona. Maka akan dilakukan identifikasi dan
pemeliharaan pada kubikel tersebut

Gambar 4.12 Indentifikasi Lapangan

47
Setelah dilakukan identifikasi ditemukan material yang terdapat bekas flash karena
korona pada current transformer untuk pengukuran tidak langsung pada panel
kubikel. langkah selanjutnya adalah perbaikan material dengan dilakukan pada
keadaan offline. Saving yang di dapat adalah sebesar 4.353 kWH atau senilai Rp
5.053.461.

Gambar 4.13 Penggantian CT

48
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan:
1. Alat dapat mendeteksi korona pada percobaan yang dilakukan di 4 lokasi atau 8
kubikel di UP3 Dumai secara efektif 100 %
2. UP3 Dumai dapat menghemat 4.353 kWH atau senilai Rp 5.053.461 pada
pemeliharaan kubikel yang dilakukan sehingga kontinuitas penyaluran energi
listrik ke pelanggan lebih membaik.

5.2 Saran

Sistem Sistem Pendeteksi Gangguan Kubikel 20 KV Di UP3 Dumai Berbasis


Internet Of Things yang diterapkan pada penelitian ini masih dapat dikembangkan
sejalan dengan perkembangan teknologi dan kebutuhan pengguna pada masa yang
akan datang. Adapun saran yang dapat penulis berikan pada pengembangan adalah :
1. Penyempurnaan menu monitoring pada App Blynk.
2. Penambahan koneksi internet pada setiap gardu hubung agar koneksi tidak
tergantung pada modem pada alat.

49
DAFTAR PUSTAKA

Kadir, Abdul. 2012. Panduan Praktis Mempelajari Aplikasi Mikrokontroler dan


Pemrogramannya Menggunakan Arduino. Yogyakarta : ANDI.

Dedi Satria, 2016, Perancangan Sistem Pengendalian Perangkat Listrik Rumah


Tangga Berbasis Radio Frekuensi YS1020UB dan Mikrokontroler ATMEGA16

Pasra Nurmiati dkk, 2018, Analisa Efek Korona pada Sistem Distribusi Tenaga
Listrik 20 kV Pada Gardu Beton, Jakarta, STT-PLN.

Nasution Muhammad Habib, 2018, Analisis Terjadinya Korona Melalui Uji


Tegangan Tembus Pada Sistem Tenaga Listrik Kubikel 20 kV, Medan, Univ Muh
Sumut.

50