Anda di halaman 1dari 107

CHARGING SYSTEM

DAFTAR ISI

SYSTEM PENGISIAN. ..........................................................................................................................1

1. DASAR KERJA PENGHASIL LISTRIK..........................................................................................2

1.1 Induksi electromagnet.........................................................................................................2

1.2 Arah gaya electromagnetic.................................................................................................3

1.3 Jumlah gaya electromagnetic ............................................................................................4

1.4 Prinsip dasar generator.......................................................................................................6

1.5 Arus A.C generator ............................................................................................................7

2. ALTENATOR..................................................................................................................................9

1 Dasar kerja altenator.............................................................................................................9

2.1.1 Magnet berputar didalam sebuah coil.......................................................................9

2.1.2 Coil yang menghasilkan magnet listrik....................................................................11

2.1.3 Tiga pashe arus bolak-balik....................................................................................12

2.1.4 Penyerarah..............................................................................................................14

2.1 Altenator dengan netral point diode..................................................................................16

2.2.1 Netral point voltage.................................................................................................16

2.2.2 Rangkaian dan bentuk............................................................................................17

2.2 Tiga diode pembangkit Altenator......................................................................................19

2.3 PENGATUR TEGANGAN.................................................................................................20

2.4 Bentuk Altenator..............................................................................................................23

2.5.1 ROTOR...................................................................................................................24

2.5.2 STATOR..................................................................................................................25

SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.5.3 DIODE.....................................................................................................................26

2.5 SUSUNAN ALTENATOR .................................................................................................27

2.6.1 Keuntungan.............................................................................................................28

2.6.2 Susunan..................................................................................................................28

3. REGULATOR ..............................................................................................................................31

3.1 Jenis Regulator satu platina.............................................................................................31

3.2 Jenis Regulator dua platina..............................................................................................33

3.3 Voltage relay ( Charge lamp relay )..................................................................................34

4. IC REGULATOR..........................................................................................................................36

4.1 Keterangan.......................................................................................................................36

4.2 Dasar kerja IC Regulator..................................................................................................37

5. SYSTEM PENGISIAN..................................................................................................................40

5.1 Dengan jenis regulator dua platina ..................................................................................40

5.1.1 Ignition switch on, engine stopped..........................................................................42

5.1.2 Engine operating , low speed to middle speed........................................................43

5.1.3 Engine operating ,middle speed to high speed........................................................44

6. PENYELESAIAN PROBLEM........................................................................................................45

6.1 Menggolongkan problem system pengisian......................................................................46

6.1.1 Operasinya chariging warning lamp yang tidak normal...........................................46

6.1.2 Kondisi battery lemah..............................................................................................46

6.1.3 Overcharge battery..................................................................................................46

6.1.4 Suara yanag tidak normal.......................................................................................46

6.2 Prosedure penyelesaian problem ....................................................................................47

ii .1

SMK .Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

6.2.1 Operasinya warning lamp yang tidak normal..........................................................47

6.2.2 Discharge battery lemah.........................................................................................52

6.2.3 Overcharge battery..................................................................................................54

6.2.4 Suara yang tidak normal.........................................................................................54

6.3 Altenantor dengan M type IC Regulator............................................................................55

6.3.1 Lampu pengisian tidak bisa menyala ketika ignition switch diputar ON...................56

6.3.2 Lampu pengisian tidak mati setelah engine hidup ..................................................59

6.3.3 Terlalu sering mengisi electrolic baterry..................................................................61

7. PEMERIKSAAN PADA KENDARAAN........................................................................................62

8. OVERHAUL..................................................................................................................................77

8.1 Sebelum pemeriksaan......................................................................................................78

8.1.1 Pengetesan suara tidak normal...............................................................................78

8.1.2 Continuity test..........................................................................................................79

8.1.3 Pengetesan hubungan pendek pada sisi negative rectifier.....................................79

8.1.4 Pengetesan short circuit pada sisi positive rectifier.................................................82

8.1.5 Pengukuran nilai tahanan rotor coil.........................................................................83

8.2 Altenator jenis convensional.............................................................................................84

8.3 Altenator. ( Hi – speed compact type ).............................................................................97

8.3.1 Membongkar altenator............................................................................................97

8.3.2 Memasang altenator..............................................................................................100

iii

SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

iv .1

SMK .Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

SYSTEM PENGISIAN.

Keterangan

Fungsi dari battery mobil adalah mensuply arus dengan jumlah yang cukup ke komponen –
komponen electrick system seperti starter motor , lampu kepala dan wiper , yang mana battery
mempunyai kapasitas terbatas dan tidak mampu menyediakan arus secara kontinyu untuk semua
tenaga listrik yang dibutuhkan pada kendaraan.

System pengisian menghasilkan listrik untuk kedua keperluan , Recharge ( pengisian kembali )
battery dan mensuply listrik ke komponen dengan sejumlah arus yang dibutuhkan ketika engine mobil
beroperasi.

Sebagian besar mobil di lengkapi dengan altenator arus bolak balik / altenating current ( AC )
sebagaimana altenator lebih baik dari pada dinamo arus searah .

Ketika arus searah dibutuhkan , arus bolak balik yang dihasilkan altenator di rubah menjadi arus
searah

SMK.Muhamadiah.1 1
CHARGING SYSTEM

1. DASAR KERJA PENGHASIL LISTRIK.

1.1 Induksi electromagnet.

Ketika garis-garis medan magnet memotong sebuah kawat konduktor yang bergerak didalam
medan magnet , electromagnetive force ( gaya gerak listrik ) akan di hasilkan di dalam konduktor dan
arus akan mengalir jika konduktor bagian dari sirkuit (sistim ) yang complete atau konduktor bagian

dari sirkuit listrik yang tertutup.

Seperti terlihat pada peragaan jarum pada galvanometer akan bergerak secara terbatas ketika gaya
listrik di hasilkan pada saat konduktor digerakan maju dan mundur di antara medan magnet utara dan
medan magnet selatan dari kegiatan ini kami dapat mengamati bahwa :

Jarum galvano akan bergerak ketika salah satu konduktor atau magnet yang bergerak.

Yng mana arah jarum bergerak berlawanan , pergerakan konduktor berubah pula atau magnet yang
bergerak.

Jarum akan tidak bergerak ketika pergerakan konduktor dihentikan.

2 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

1.2 Arah gaya electromagnetic.

Arah gaya listrik di dalam sebuah konduktor di dalam medan magnet akan berubah ubah dengan
dirubahnya arah magnetif flux ( aliran magnet ) dan arah gerakan kondukdtor.

Jika konduktor digerakan (sesuai dengan arah panah pada ilustrasi dibawah ini ) diantara medan
magnet utara dan selatan gaya listrik akan mengalir dari kanan ke kiri ( arah magnetic flux dari kutub
utara ke kutub selatan )

Arah gaya listrik dapat digambarkan dengan menggunakan peraturan tangan kanan Fliming .

Dengan ibu jari , jari telunjuk , jari tengah pada tangan kanan , Jaritelunjuk
mengindikasikan arah magnetive flug ( garis gaya magnit ) .

Ibu jari mengindikasikan arah pergerakan konduktor .

Jari tengah mengidentifikasikan arah gaya listrik.

SMK.Muhamadiah.1 3
CHARGING SYSTEM

1.3 Jumlah gaya electromagnetic

Banyaknya gaya listrik yang dihasilkan ketika konduktor memotong ( melewati ) magnetic flux ( garis
magnit ) dalam sebuah medan magnet sebanding dengan garis gaya magnet yang memotong .

Untuk contoh jika N jumlah magnetix flux ( garis magnidt ) yang memotong dalam t ( waktu ) dan
gaya magnet E ( Volt ) ini dapat di jelaskan dengan rumus :

Disebuah medan magnet yang mempunyai kepadatan sama , banyaknya gaya listrik yang dihasilkan
akan berubah-ubah sehubungan dengan arah pergerakan konduktor , jika kecepatan konduktor tetap
seperti terlihat pada peragaan , konduktor bergerak dari titik A ke B , ke C ke D dan balik ke A.

Yang mana dia hanya memotong flux ( aliran magnet ) ketika bergerak dari titik A ke B dan dari C ke
D dalam kata lain meskipun konduktor bergerak dengan kecepatan sama setiap titik , gaya listrik yang
dihasilkan hanya ketika kundoktor bergerak diantara A dan B dan antara C dan D.

4 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Jika konduktor bergerak sepanjang bagian lingkaran dalam magnetic field ( medan magnit )
banyaknya gaya listrik akan timbul secara terus menerus, di dalam penggambaran conduktor
bergerak didalam sebuah lingkaran pada kecepatan yang tetap dari titik A ketitik L diantara medan
magnet utara dan selatan dalam masalah ini garis magnet yang jumlahnya banyak dari gaya potong
antara titik D dan E dan antara titik J dan K tetapi tidak ada garis potong antara titik A dan B atau titik
D dan H .

Sehingga jika gaya magnet yang dihasilkan ketika conduktor bergerak dalam sebuah lingkaran di
jelaskan di dalam grafik ini dapat dilihat bahwa memperpanjang gaya secara terus menerus
( Menaikan dan menurunkan ).

Selanjutnya arah dari arus yang dihasilkan oleh gaya listrik akan berganti dengan setiap setengah
putaran conduktor .

SMK.Muhamadiah.1 5
CHARGING SYSTEM

1.4 Prinsip dasar generator.

Meskipun gaya listrik dihasilkan ketika single konduktor berputar di dalam medan magnet , sejumlah
gaya di hasilkan actualnya sangat kecil.

Yang mana jika 2 konduktor di gabungkan ujung-ujungnya gaya listrik akan dihasilkan di kedua-
duanya

Lebih banyak konduktor yang berputar didalam medan magnet maka lebih banyak gaya listrik yang
dihasilkan.

Jika konduktor dibentuk sepertin coil total jumlah gaya listrik yang akan dihasilkan lebih besar
( voltage & current )

6 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Generator menghasilkan listrik dengan jalan memutar coil didalam medan magnet .

Ada 2 type generator , arus searah dan arus bolak – balik dan tergantung dari cara listrik di hasilkan
Generator menghasilkan arus searah dan Altenator menghasilkan arus bolak-balik..

1.5 Arus A.C generator

Ketika listrik dihasilkan oleh coil yang disalurkan melalui slipring dan brush ( coil yang berputar )
banyaknya arus mengalir ke lampu akan berganti dan dengan waktu yang sama.

Seperti coil berputar , arus dihasilkan pada setengah putaran pertama akan disalurkan dari brush
pada sisi A melewati lampu lalu kembali ke brush pada sisi B pada setengah putaran selanjutnya arus
akan di salaurkan dari sisi B dan kembali kesisi A .

SMK.Muhamadiah.1 7
CHARGING SYSTEM

Biasanya generator arus bolak balik menyalurkan arus yang dihasilkan oleh coil di dalam medan
magnet , altenator digunakan pada charging system pada sebuah mobil menggunakan diode untuk
menyearahkan arus ( dirubah menjadi arus searah ) sebelum arus di salurkan ke charging sistem
( sistim pengisian )

8 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. ALTENATOR.

1 Dasar kerja altenator

2.1.1 Magnet berputar didalam sebuah coil.

Listrik dihasilkan di dalam coil ketika coil berputar didalam medan magnet , type arus listrik ,arus
bolak-balik yang arah alirannya terus menerus berganti dan pergantian arah arus .

Bergantinya arah arus perlu menggunakan sebuah pengumpil ( comutator dan brush ) , ini untuk
menyaring arus searah dari generator , disetiap stator coil sebuah armatur dengan comutator
berputar didalam coil yang mana armatur mempunyai bentuk susunan yang rumit dan tidak dapat
berputar dengan putaran tinggi .

Komponen yang lain juga tidak akan menguntungkan disebabkan arus yang melalui komutator dan
brush akan gampang aus dan melewati batas limit.

SMK.Muhamadiah.1 9
CHARGING SYSTEM

Jika arus bolak balik dihasilkan distator coil yang dirubah ke arus searah oleh penyearah ( rectifier )
sebelum ootput.

Sebagai pengganti stator coil yang berputar , sebuah magnet berputar didalam coil , arus listrik dapat
dihasilkan di coil didalam system yang sama jumlah arus listrik yang besar dihasilkan dicoil.

Coil akan menerima beban panas ketika arus mengalir utuk alasan inilah pendinginan stator akan
lebih baik jika stator coil diposisikan sebelah luar dengan rotor coil dibuat berputar didalamnya..

Yng mana seluruh altenator mobil meggunakan generating coil ( stator coil ) dengan sebuah magnet
berputar didalamya ( rodtor coil )

10 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.1.2 Coil yang menghasilkan magnet listrik.

Biasanya componen listrik pada mobil menggunakan tegangan 12 atau 24 volt dan Altenator untuk
charging System harus mensuply tegangan ( Voltage ).

Arus listrik dihasilkan ketika sebuah magnet berputar didalam sebuah coil dan sejumlah arus listrik
yang mempunyai magnet berputar dengan kecepatan berubah –ubah .

Jika melalui proses induksi electromagnet coil lebih cepat memotong garis-garis gaya magnet dari
sebuah magnet lebih banyak gaya listrik ( ggl ) dicoil yang akan dihasilkan.

Kita dapat melihat perubahan voltage ( besar kecilnya voltase ) tergantung dari kecepatan magnet
berputar .

Sesuai dengan tegangan yang dihasilkan harus tetap , maka diperlukan putaran magnet dengan
kecepatan yang tetap, yang mana sebab engine berputar pada kecepatan berubah – ubah tergantung
dari sang sopir , kecepatan dari altenator tidak dapat dijaga tetap utuk memecahkan kesulitan ini ,
sebuah magnet remanen dapat digunakan sebagai pengganti magnet permanen , untuk menjaga
tegangan yang tetap ( takberubah –ubah ) jumlah garis- garis gaya magnet dari magnet remanen
dapat dirubah tergantung dengan RPM engine

Magnet remanen mempunyai iron core dengan coil ( konduktor yang dililitkan disekelilingnya )

Ketikan arus mengalir melalui coil , maka core menjadi magnet memperbesar medan magnet yang
berubah –ubah dengan mengalirkan arus ke coil.

SMK.Muhamadiah.1 11
CHARGING SYSTEM

Jadi ketika altenator berputar dengan kecepatan rendah arunya akan meningkat dan sebaliknya arus
akan berkurang ketika altenator berputar pada kecepatan tinggi ( High RPM )

Arus mengalir menuju kemagnet remanen ( rotor coil ) yang disuply oleh bateray dan banyaknya
dicontrol oleh voltage regulator . untuk alasan ini Altenator mengelurarkan sebuah tegangan yang
tetap tanpa memperhatikan engine speed.

2.1.3 Tiga pashe arus bolak-balik.

Ketika sebuah magnet berputar di dalam coil , tegangan akan dihasilkan diantara tiap ujung coil ini
akan meningkat arus bolak-balik .

Hubungan antara arus yang dihasilkan dicoil dan posisi dari magnet seperti terlihat pada ilustrasi .

Sejumlah arus yang besar dihasilkan ketika kutup utara dan selatan magnet dekat ke coil, yang mana
arus mengalir pada arah berlawanan dengan tiap setengah putararan magnet arus yang bentuknya
sine wave yang disebut single phase Altenating current penggantian pada 3600 didalam grafik adalah
merujuk ke satu putaran dan jumlah pergantian yang terjadi di dalam 1 detik di sebut Frekwency.

12 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Untuk menghasilkan listrik yang lebih efisien Altenator mobil menggunakan 3 coil yang diatur seperti
terlihat digambar ini

Setiap coil A,B dan C mempunyai jarak 1200 ketika magnet berputar didalam coil arus bolak-balik
dihasilkan disetiap coil.

Gambar dibawah ini menunjukan hubungan antara tiga arus balak-balil dan magnet . Altenator
mempunyai tiga arus bolak-balik mirip seperti ( Three phase altenating current ) Altenator mobil
menghasilkan tiga phase arus bolak balik.

SMK.Muhamadiah.1 13
CHARGING SYSTEM

2.1.4 Penyerarah.

Componen listrik pada mobil membutuhkan arus searah ( Direct Curent ) untuk pengoperasiannya
dan batery memerlukan arus DC untuk pengisian .

Altenator menghasilakan arus bolak balik tiga phase tetapi system pengisian pada mobil tidak bisa ,
menggunakan lisatrik Altenating Curent ( AC) tetapi harus dirubah menjadi DC.

Merubah arus AC ke DC di sebut menyearahkan , menyearahkan dapat dilakukan dengan beberapa


cara tetapi pada altenator mobil menggunakan yang sederhana tetapi sempurna yaitu memakai
Diode.

Diode mengijinkan arus mengalir hanya dalam satu arah , seperti terlihat didalam gambar peragaan
ketika enam diode digunakan , Arus bolak-balik tiga phase dirubah ke arus searah ( DC ) oleh FULL
WAVE RECTIFICATION.

Seperti altenator mobil telah terpasang beberapa diode output listrik adalah arus searah ( DC )

Kita dapat melihat bahwa arus dari setiap coil menuju diode arah pengisian secara terus menerus di
dalam tiga conduktor sehingga arah arus dari diode tidak berubah tetapi bentuk lintasan dengan sifat
berlawanan tidak berubah.

14 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

SMK.Muhamadiah.1 15
CHARGING SYSTEM

2.1 Altenator dengan netral point diode

2.2.1 Netral point voltage.

Sebuah altenator yang menggunakan enam diode untuk menyearahkan arus dari tiga phase
(sumber ) AC ke DC .Tegangan output yang dihasilkan netral point digunakan sebagai sumber listrik
yag dipakai untuk charge light relay.Sudah kita ketahui bahwa tegangan dari netrl point besarnya ½
dari output DC voltage.Sewaktu arus output mengalir dari alternator ,tegangan netral point hamper
mirip DC ,tetapi juga termasuk bagian dari arus AC.

Bagian arus AC yang dihasilkan setiap phase oleh aliran arus output,ketika kecepatan putaran
altenator melebihi 2000 sampai 3000 rpm,puncak nilai bagian arus AC yang berlebihan di tegangan
output DC.

Maksudnya jika dibandingkan dengan sifat output pada altenator tanpa menggunakan diode netral
point ,output secara bertahap naik dari pertengahan jalan dengan 10 % ke 15% pada nilai kecepatan
berputar normal ( normal rated revolution speed ) sekitar 5000 rpm

16 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.2.2 Rangkaian dan bentuk.

Didalam kebutuhan untuk penambahan tenaga yang bervariasi pada netral point ke output tegangan
DC oleh Altenator dengan netral point diode.Dua diode penyearah dipasang diantara output terminal
B dan ground ( E ) dan dihubungkan ke netral point ,diode ini dipasang di rectifier holder.

Contoh rangkaian altenator dengan netral point diode.

SMK.Muhamadiah.1 17
CHARGING SYSTEM

Cara kerja.

Ketika tegangan netral menjadi lebih besar dari tegangan output DC atau lebih kecil dari 0 volt , arus
yang mengalir melalui netral point diode dan arus output tambahan ( cocok untuk menaungi bagian di
“ Gelombang tegangan yang nampak pada netral point ketika dibebani “ ( VOLTAGE WAVE
APPEARING AT NEUTRAL POINT UNDERL LOAD ).

18 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.2 Tiga diode pembangkit Altenator

Pada altenator ini terpasang dengan tiga diode medan untuk membangkit kan medan coil , biasanya
ditambah dengan 6 diode output untuk merubah.Pada altenator ini , sewaktu ignition switch kita putar
ON ,maka supply arus medan melalui arus balik penjaga diode ( Reverse current prevention diode )
dan resistor pembangkit dari terminal IG.

Sejak initial exciting resistor ( resistor pembangkit awal ) dipasang dirangkaian ,arus medan sekecil
mungkin 0.5 A ketika altenator berhenti dengan ignition switch ON .

Yang mana discharge dari battery sangat kecil , ketika altenator mulai menghasilkan ,arus yang
dihasilkan langsung di supply dari ketiga diode medan.Pengurangan didalam arus medan menjadi
kurang dari batas ke resistan wiring external

Tiga diode medan initial exciting resistor dan diode semuanya dipasang di rectifier holder untuk
menjaga aliran arus balik .

SMK.Muhamadiah.1 19
CHARGING SYSTEM

2.3 PENGATUR TEGANGAN.

Arus tegangan yang dihasilkan oleh altenator berubah –ubah , Altenator diputar oleh engine
sebagaimana engine speed bertambah maka kecepatan altenator dan output altenator akan
bertambah inilah alasan bahwa pengatur tegangan ( voltage regulator ) dibutuhkan untuk membatasi
output.

Dasar pengatur tegangan adalah sebuah switch outomatis yang mengatur output altenator untuk
menjaga jika suatu saat mencapai puncak output , yang mana dapat merusak battery , altenator dan
beberapa peralatan listrik yang lainnya.

Kerja dari pengatur tegangan untuk merasakan situasi tegangan ketika batery perlu untuk diisi dan
mengatur output altenator secara tepat.

20 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Regulator mengirim arus ke rotor coil yang menghasilkan garis-garis gaya magnet yang dibutuhkan
utuk memotong tiga coil ( stator coil ) pada altenator yang menghasilkan arus bolak-balik tiga phase.

Magnet remanen ( electromagnet ) terdiri dari inti besi , coil yang digulung disekelilingnya , inti besi
remanen menghasilkan garis-garis gaya magnet ketika dialiri arus listrik.

Jumlah garis-garis gaya magnet sebanding dengan jumlah arus listrik yang dialirkan ke coil dengan
kata lain generator memastikan bahwa altenator ( stator coil ) menghasilkan tegangan yang constant
walaupun diberi arus dengan jumlah yang besar yang menuju ke rotor coil ( field coil ).

Ketika altenator diputar dengan kecepatan rendah atau ketika altenator mendapatkan beban yag
berat dengan mengurangi sejumlah arus ketika alatenator diputar dengan cepat atau ketika altenator
mendapatkan beban yang ringan.

Regulator mengatur supply arus yang menuju ke rotor coil dengan menarik dan melepas pergerakan
platina yang terjadi dengan tegangan yang digunakan ke regulator coil.

Ketika altenator berputar pada low rpm dan tegangan pada stator coil yang lebih rendah dari pada
tegangan batteray.

Pergerakan platina akan membuat hubungan ( berhubungan ) dengan P1 sehingga arus battery
mengalir ker rotor coil melalui P1

SMK.Muhamadiah.1 21
CHARGING SYSTEM

Pada tangan yang lain, ketika Altenator diputar dengan kecepatan tinggi dan tegangan yang keluar
dari stator meningkat diatas battery ,tegangan ini digunakan regulator coil , sehingga timbul gaya
tarik lebih besar .sehingga platina gerak terpisah dari P1.

Ketika platina gerak , bergerak menjauh di P1 arus mengalir ke rotor coil melalui resistor ( R ) dan
arus dikurangai sangat banyak.

Dikuranginya arus menuju ke rotor coil akan menyebabkian stator coil menghasilkan tegangan yang
rendah dan akibatnya gaya tarik pada coil berkurang sehingga platina gerak kembali berhubungan
dengan P1 ini untuk kondisi satu putaran.

Menyebabkan naiknya arus yang menuju ke rotor coil dan platina gerak akan bergerak lagi menjahui
P1.

Ketika altenator diputar pada kondisi kecepatan tinggi tegangan yng dihasilkan stator coil akan
meningkat sehingga gaya tarik yang timbul pada coil lebih kuat sehingga platina gerak berhubungan
ke P2 yng mana arus menuju ke resistor ( R ) lantas mengalir ke P2 dan tidak kerotor coil.

Ketika tidak ada lagi arus yang menuju ke rotor coil , maka stator coil tidak dapat menghasilkan ggl
( gaya gerak listrik ) sehingga tegangan pada altenator jatuh dan platina gerak bergerak menuju ke
P2 .

Sekali lagi tegangan altenator akan naik dan platina gerak akan ditaraik lagi .

Dengan kata lain ketika alatenator berputar dengan kecepatan rendah platina gerak akan menaikan
atau mengurangi arus yang menuju ke rotor coil , menghubungkan dengan P1 atau menjahui P1.

Ketika altenator berputar dengan kecepatan tinggi , arus akan dikirim ke rotor dengan cara kadang –
kadang tergantung keadaan platina gerak , berhubungan dengan P2 atau menjahui P2

22 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.4 Bentuk Altenator

Fungsi altenator merubah energi mechanical dari engine dirubah menjadi energi listrik .Energi
mechanical engine di transfer melalui puly yang memutar rotor dan menghasilkan arus bolak balik
didalam stator .Arus bolak-balik ini dirubah menjadi arus searah oleh diode.

Componen utama altenator adalah rotor yang menghasilkan magnet remanen ,stator yang
menghasilkan arus dan diode yang menyearahkan arus.

Untuk tambahan , ada juga brush yang memberi arus ke rotor untuk menghasilkan garis-garis
magnet.Bearing yang mensuport rotor agar berputar denan halus dan kipas untuk mendinginkan
rotor , stator dan diode semua component terpasang didepan dan belakang fram.

SMK.Muhamadiah.1 23
CHARGING SYSTEM

2.5.1 ROTOR.

Rotor terdiri dari.

a. Pole core ( magnet pole )


kutup magnet .

b. Field coil juga disebut


rotor coil .

c. Slip ring .

d. Rotor shaft.

Fielda coil digulung dengan arah yang sama dengan arah putarannya, setiap ujung coil dihubungkan
dengan slip ring dua intdi besi dipasang pada setiap ujung coil seperti menutup field coil.

Garis-garis gaya magnet dihasilkan ketika arus mengalir melewati coil dan satu menjadi kutup N dan
lainnya menjadi kutup S.

Slip ring terbuat dari metal seperti baja stenless dengan penyelesaian bermutu tinggi berbentuk brush
yanag menempel dipermukaan mereka diisolator dari rotor shaft.

24 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.5.2 STATOR.

Stator terdiri dari :

Inti stator ( stator core )

Stator coil .

Dan tertutup rapat dengan frame depan dan belakang , stator core terdiri dari lapisan tipis dari steel
planting ( inti besi yang berlapis-lapis ) bagian dalam ada alur dan tiga stator coil yang terpisah mati .

Stator bertindak sebagai jalan yang dilaluio garis-garis magnet untuk memotong stator coil dari inti
magnet.

SMK.Muhamadiah.1 25
CHARGING SYSTEM

2.5.3 DIODE

Ada tiga diode positip dan tiga negatip yang terpasang kuat di diode holder.

Arus yag dihasilkan altenator disalurkan dari sisi positiv diode holder yang terlindungi dari ujung
frame.

Selama penyearahan diode menjadi panas sehingga diode holder bertindak sebagai pelepas panas
dan menjaga diode dari over heating .

26 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2.5 SUSUNAN ALTENATOR

Sebuah susunan altenator yang mempunyai IC Regulator didalamnya ,17% lebih kecil dan 26% lebih
ringan dibanding dengan ukuran altenator standar.

Susunanan dan keuntungan diterangkan dibukui ini dan dibandingkan dengan altenator yang
memakai regulator konvensional..

SMK.Muhamadiah.1 27
CHARGING SYSTEM

2.6.1 Keuntungan.

I. Kecil dan ringan

Pengembangan didalam magnetic sircuit ,sejauh ini mengurangi air gap antar rotor dan staror dan
mereka ulang bentuk dari inti kutub rotor , telah tercapai bentuk yang tersusun rapi dan ringan.

II. Bergabungnya fan dan rotor.

Kecepatan putar compact altenator lebih cepat dibandingkan dengan altenator konvensional,unuk
mengatasi pergantian system ini maka yang dulu sistim konvensional fan di letakan di dalam maka
pada sistem compact altenator maka fan dipasang didalam housing altenator dengan tujuan untuk
meningkat kan kinerja pendinginan dan safety.

III. Memudahkan untuk perbaikan.

Rectifier dan brush holder dan IC regulator terlindungi dengan aman di ujung frame dengan diikat
yang mudah dilepas dan dipasang.

IV. Charging system yang sederhana.

Menggunakan IC Regulator yang sederhana dan multi fungsi pada system pengisian

2.6.2 Susunan.

I. Rotor.

Rotor berfungsi sebagai medan magnet dan berputar jadi satu dengan shaft ,Rotor dijadikan satu
dengan inti magnet , field coil , slip ring shaft dan fan,

II. End Frame.

Frame mempunyai dua fungsi : sebagai bantalan rotor dan untuk menempel ke engine , keduanya
mempunyai beberapa lubang angina untuk mendinginkan altenator , rectifier ,brush holder ,IC
regulator .dan sebagainya dipasang di sisi belakang pada rear end frame.

III. Stator.

Stator yang complet terdiri dari stator core ( inti besi stator ) dan stator coil ,panas yang dihasilkan
oleh stator di pindahkan ke drive end frame untuk didinginkan .

28 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

IV. Rectifier.

Rectifier dibuat dengan permukaan yang menonjol keluar ,untuk menolong meningkatkan radiasi
pada panas yang dihasilkan oleh arus output.

V. V-Ribbed pully.

Pully rasio mempunyai peningkatan kecepatan 2,5 % dengan memakai V – ribbed pully yang
mempunyai kecepatan lebih tinggi.

VI. IC Regulator.

Altenator mempunya IC Regulator yang utuh ,component di dalam IC regulator mempunyai kwalitas
yang tinggi .Integrated Circuit ( komponen yang jadi satu ) untuk meningkatkan kinerja system
pengisian.

IMPORTANT.

IC Regulator terpasang pada altenator dengan 5 screw, yang digunakan untuk menjaga IC Regulator
tetapi juga untuk menghubungkan ke altenator lewat terminal E,P,F,B terminal yang berada pada IC
Regulator.

Yang mana jika screwt kurang kuat dan mengalami kekendoran bisa mengakibatkan penurunan
tenaga listrik yangdihasilkan pada charging system.

SMK.Muhamadiah.1 29
CHARGING SYSTEM

30 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

3. REGULATOR

Regulator menambah dan mengurangi arus yag menuju ke rotor sesuai dengan kebutuhan . sehingga
voltage yang dihasilkan oleh altenator bisa di atur.

Regulator terdiri dari platina , magnetic coil, resistor.

3.1 Jenis Regulator satu platina.

Jenis regulator satu platina dilengkapi dengan sebuah Resistor ( R ) yang dihubungkan seri
dengan field coil pada rotor.

Tahanan ini jalan bypass tidak melalui platina ketika putaran engine pelan ( low ) , Keitika altenator
voltage low gaya medan magnet pada magnet coil ( M ) lemah sehingga platina tertutup dan arus field
coil mengalir melalui platina .

SMK.Muhamadiah.1 31
CHARGING SYSTEM

Ketika voltage tinggi medan magnet menjadi kuat dan platina terbuka , ketika platina terbuka arus
akan melewati resistor ( R ) dan arus menuju ke field coild dikurangi.

Dengan dikuranginya arus yang menuju ke field coil , voltage altenator berkurang dan platina
menutup.

Sekarang dengan platina menutup lagi maka arus dan tegangan meningkat sehingga platina terbuka ,
platina tecara teratur membuka dam menutup setiap satu detik.

Ketika platina terbuka arus yang dihasilkan stator mengalir melewati resistor ( R )

Sesuai dengan permintaan regulator mengatur voltage altenator.Selama kecepatan tinggi diperlukan
sebuah tahanan ( R ) yang lebih besar yang mana jika tahanan lebih kecil pada low speed
tegangannya akan berubah –ubah ketika platina membuka dan menutup.

Jika tahananya mempunyai nilai lebih besar akan menyebabkan bertambahnya percikan bunga api ,
ketika platina membuka , bisa mengakibatkan hubungan pendek ( short ) pada platinanya.

Itulah kelemahan sehingga regulator satu platina jarang di pakai pada mobil.

32 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

3.2 Jenis Regulator dua platina.

Untuk menutupi kelemahan regulator jenis satu platina , maka regulator 2 platina dirangcang untuk di
gunakan pada low speed ( P1) dan height speed ( P2)

Pada saat low speed platina bergerak membuka dan menutup .

Low speed point (P1) sama juga yang digunakan pada one point type.

Pada saat high speed yang mana voltage tidak bisa di atur oleh low speed point ( P1 ) maka platina
gerak ( moving point ) akan menyentuh atau berhubungan dengan high speed point ( P2)

Ketika platina gerak masih berhubungan dengan high speed point arus field berhenti mengalir.

Sifat type dua platina adalah bisa beroperasi pada dua keadaan yaitu beroperasi pada kondisi low
speed dan high speed.

Satu kerugian yang mana batas histeris sedikit penurunan tegangan ketika pengisian dari sisi higs
speed ke sisi low speed ,meskipun begitu perbandingan dengan type satu point contac,sekecil
mungkin juga adanya loncatan api ketika platina membukan dan menutup ,haslnya platina bisa
bertahan lama.

Type dua platina hampir umum digunakan sampai sekarang pada kendaraan outomobil..

SMK.Muhamadiah.1 33
CHARGING SYSTEM

3.3 Voltage relay ( Charge lamp relay )

Daripada hanya menggunakan sebuah regulator untuk mengontrol tegangan yang dihasilkan
oleh Altenator pada Charging system ,sering menggunakan dua element di combinasikan dengan
satu pengatur tegangan dan ke dua voltage ralay.

Sebuah Voltage relay digunakan untuk memastikan terjadinya pengaturan tegangan , sebab magnetic
coil pada voltager regulator dalam pengoperasiannya sesuai dengan voltage yang dihasilkan oleh
Altenator .

Voltage relay diperlukan untuk memastikan bahwa tidak ada tegangan yang turun di Altenator;

34 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Jika tidak ada tegangan di relay ,maka akan terjadi penurunan tegangan dimagnetic coil ,sebab
tegangan yang digunakan ke seluruh sirkuit melalui ignition switch

Pengurangan tegangan sama dengan menyebabkan pengurnagan gaya magnet pada magnet coil
,digunakan untuk menarik platina tidak akan cukup .

Sebagaimana hasilnya tegangan Altenator akan naik tinggi,sebab lampu pengisian menyala sesuai
dengan kerja Voltage relay.

Voltage relay juga disebut charge lamp relay.

Magnet coil pada voltage relay dioperasikan oleh netral voltage pada stator coil dan dibandingkan
dengan magnetic coil pada voltage regulator.

Platina terbuka dengan tegangan yang lebih sedikit dibangingkan dengan tegangan yang ada pada
voltage regulator.

Impotant : netral voltage adalah setengah pada output tegangan DC altenator yang normal.

SMK.Muhamadiah.1 35
CHARGING SYSTEM

4. IC REGULATOR.

4.1 Keterangan

Jenis regulator platina dan IC regulator keduanya mempunyai dasar kerja dan tujuan yang sama ,
membatasi output tegangan denan cara mengatur arus yang mengalir ke Rotor Coil .

Perbedaan utama adalah didalam IC Regulator , gangguan pada arus medan diganti oleh IC
bertindak sebagai relay pada type point regulator..

Keterangan IC.

Sebuah IC ( Intergrate Circuit ) adalah sebuah circuit yang kecil campuran dari beberapa komponen
electric yang kecil atau komponen electric seperti transistor ,diode , resistor , capasitor dll yang
dipasang didalam.

IC Regulator tersusun rapi dan sangat ringan dan sangat tahan uji pada batas kekurangan yang
dimiliki platina mekanikal .

Dibandingkan dengan jenis plaatina IC Regulator mempunyai keuntungan berikut ini.

Batasan output kecil dan variasi perbedaan waktu dengan timi in output voltage kecil.

Tahan terhadap goyangan dan mempunyai daya tahan yang tinggi.

Ketika output voltage menjadi rendah , saat temperatur naik ,sesuai dengan pengisian ,baterai dapat
melakukan.

Kerugian.

Mudah rusak jika kena tegangan yang tinggi dan temperature yang tinggi.

36 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

4.2 Dasar kerja IC Regulator

Didalam di agram circuit IC Regulator ketika output voltage regulator pada terminal B rendah maka
tegangan batteray digunakan untuk mentriger Tr1 melalui tahanan R dan Tr1 bekerja ( posisi ON )
pada saat yang sama , arus medan menuju ke rotor coil mengalir dari B – rotor coil – F – Tr1 –
graound ( E )

Ketika output voltage pada terminal B tinggi , lebih tinggi yang digunakan ke diode zener
(ZD ) dan ketika tegangan mencapai zener voltage ( nilai tembus zd ) ZD menjadi bekerja ( ON )

Sebagaimana Tr2 bekerja ( on ) maka Tr1 tidak bekerja ( off ) berhentilah arus stator , mengatur
output voltage.

SMK.Muhamadiah.1 37
CHARGING SYSTEM

KETERANGAN .

38 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

ZENER VOLTAGE.

Sewaktu tegangan digunakan untuk diode zener pada arah maju ( foward direction ) dari A ke B
seperti gambar dibawah ini.

Arus bisa mengalir ,seperti melewati diode biasa ,yng mana ketika voltage kurang dari batas yang
ditentukan jika digunakan pada arah mundur ( reverse direction ) dari B ke A diode zener tidak bisa
bekerja ( tidak tembus ) dan arus tida mengalir .

Perbedaan antara diode zener dan diode biasa adalah ketika ada tegangan yang lebih dari batas
ketentuan , maka diode zener bekerja pada arah mundur .

Diode zener akan mampu bekerja ( on ) akan mengalirkan arus .

Tegangan yang ada pada diode zener pada saaat terjadi pergantian dari tidak bekerja ( off ) ke
bekerja ( on ) pada arah mundur disebut ” Break Down Voltage ”

SMK.Muhamadiah.1 39
CHARGING SYSTEM

5. SYSTEM PENGISIAN.

5.1 Dengan jenis regulator dua platina

Ini adlah circuit diagram untuk charging system yang mempunyai dua pengatur platina .

Tenaga yang dibutuhkan rotor altenator untuk menghasilkan medan magnit di beri dari terminal F .

Arus ini diatur ( naik & turunnya ) oleh regulator yang sesuai dengan dengan terminal B voltage .

Arus yang dihasilkan oleh stator di altenator dialirkan keterminal B dan digunakan untuk mensuply
beban yang ditimbulkan oleh head lamp , wipers, radio dll dan ditambah pula untuk mengisi kembali
batteray .

Charging warning lamp ( lampu peringatan pengisian ) menyala ketika altenator tidak mensuply arus
dengan jumlah yang normal .

Ketika voltage pada terminal N altenator kurang dari jumlah yang ditentukan.

Jika IG terminal fuse terbakar , arus tidak akan mensuply ke rotor dan akibatnya Altenator tidak akan
menghasilkan arus ,Altenator tidak berfungsi ,jika masalahnya charge lamp fuse terbakar .

40 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

SMK.Muhamadiah.1 41
CHARGING SYSTEM

5.1.1 Ignition switch on, engine stopped.

Sewaktu kunci kontak diputar ON , arus medan dari battery mengalir ke rotor dan membangkitkan
medan magnet di rotor coil , pada waktu yang sama arus mengalir juga ke charging warning lamp dan
lampu menyala

42 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

5.1.2 Engine operating , low speed to middle speed

Setelah engine dihidupkan dan rotor berputar , maka stator coil menghasilkan tegangan dan
tegangan netral digunakan ke voltage relay sehingga lampu peringatan pengisian mati,pada saat
yang sama tegangan output bekerja pada voltage regulator .

Arus medan yang mengalir ke rotor di atur ( naik & turun ) sesuai dengan tegangan output yang
bekerja pada voltage regulator ,lantas menentukan kondisi poin PL0 , arus medan yang lainnya
mengalir melalui atau tidak mengalir melalui tahanan ( R ) .

Hal yang penting .

SMK.Muhamadiah.1 43
CHARGING SYSTEM

Ketika point kontak Po pada voltage relay berhubungan dengan point P2 , tegangan yang sama
digunakan ke circuit sebelum dan sesudah lampu peringatan pengisian sehingga tidak akan mengalir
ke lampu dan lampu tidak menyala.

5.1.3 Engine operating ,middle speed to high speed.

Sebagaimana RPM engine naik ,tegangan yang dihasilkan oleh stator coil meningkat dan gaya tarik
magnetic coil ( pada voltage regulator ) bertambah kuat.

Dengan daya tarik yang lebih kutat ,arus medan yangmengalir ke rotor akan mengalir dengan
sebentar sebentar, dalam perkataan lain bergeraknya point Plo pada voltage regulator dengan
sebentar sebentar berhubungan dengan point PL2 .

44 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Hal yang penting .

Ketika point PL0 pada regulator bergerak berhubungan dengan point PL2 ,Arus medan dikurangi
yang menuju point P0 pada voltage relay tidak akan terlepas dari point P2 sebab tegangan netral
menjaga sisa-sisa magnet pada rotor

6. PENYELESAIAN PROBLEM.

Biasanya seorang pengemudi akan berhati-hati jika ada salah satu kerusakan yang berhubungan
dengan charging system.Ketika warning lampu pengisian menyala .Sebagai tambahan sering kali
charging system bermasalah ketika ketika engine tidak bisa diputar karena kerusakan battery atau
pergantian lampu yang dayanya terlalu besar.

Didalam masalah ini ,yang mana charging system bisa sebagai penyebab kerusakan ,kemungkinan
ada bagian charging system mengalami kerusakan sehingga harus kita perbaiki atau di ganti.

Kondisi battery lemah sering disebabkan karena kerusakan battery itu sendiri , seperti kekurangan
electrolic didalam sel-selnya atau memburuknya kondisi plate-platenya,atau dapat juga disebabkan
kendornya vebelt ,sehingga menyebabkan belt slip.

Ada juga penyebab lain ,jadi bukan battery yang rusak atau charging systemnya yang rusak tapi cara
penggunaan kendaraan yang tidak betul ,contohnya kendaraan digunakan untuk menempuh jarak
yang pendek , sehingga starting system sering mati hidup ,akibatnya battery tidak bisa di charge
secara penuh ,terutama kendaraan digunakan pada malam hari ,karena hamper semua arus yang
dihasilkan altenator akan digunakan untuk headlamp , sehingga recharging ke battery tidak cukup.

Ketika charging system mengalami kerusakan ,menandakan mempunyai pemahaman yang baik
terhadap masalah dan menyakinkan kemungkinan penyebabnya.

SMK.Muhamadiah.1 45
CHARGING SYSTEM

6.1 Menggolongkan problem system pengisian

Charging system yang menggunakan charge warning lamp , dapat digolongkan menjadi empat
kategori berikut ini.

6.1.1 Operasinya chariging warning lamp yang tidak normal.

a. Lampu tidak menyala ketika konci kontak posisi ON.

b. Lampu tidak bisa mati setelah engine hidup.

c. Lampu kadang –kadang hidup ketika engine hidup.

6.1.2 Kondisi battery lemah.

d. Engine tidak bisa di start.

e. Lampu kepala yang kurang terang.

6.1.3 Overcharge battery.

a. Battery electrolic akan cepat habis.

6.1.4 Suara yanag tidak normal.

b. Suara yang bising dari altenator.

c. Kemasukan electrostatic dari radio

46 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

6.2 Prosedure penyelesaian problem

Salah satu kemungkinan penyebab kerusakan telah ditetapkan , maka penyebnya harus ditentukan
,ada beberapa cara menentukan dengan cepat dan tepat yang bisa digunakan ,didalam hal ini yang
sangat penting adalah area yang berhubungan yang harus diperiksa .

Contoh sewaktu mencoba melokasi kemungkinan penyebab ,anda harus memeriksa setiap titik
seperti berikut ini.

6.2.1 Operasinya warning lamp yang tidak normal.

a. Lampu peringatan pengisian tidak menyala ketika konci kontak diposisikan ON.

1) Periksa fuse untuk lampu peringatan pengisian terbakar atau hubungan yang jelek.

2) Periksa conector regulator kendor atau rusak.

3) Periksa hubungan pendek diode positive altenator.

Jika lampu peringatan pengisian menyala pada saat conettor tiga pin pada altenator dilepas maka
yang terjadi adalah diode short circuit. ( Kejadian ini hanya satu diode positive yang short circuit ,arus
battery yang akan mengalir dari terminal B ke terminal N melalui diode . Arus ini akan menyebabkan
voltage relay bekerja dan platina gerak akan tertarik sehingga lampu pengisian tidak menyala.

SMK.Muhamadiah.1 47
CHARGING SYSTEM

4) Periksa lampu pengisian dari kemungkinan


terbakar..

Dengan regulator terminal L dihubuingkan ke ground , jika lampu pengisian menyala ,maka
regulatornya yang rusak .Jika lampu pengisian tidak menyala ada dua kemungkinan lampunya yang
terbakar atau wiring harnesnya yang rusak.

b. Lampu pengisian tidak mati setelah engine hidup.

Ada dua kemungkinan penyebab kerusakan pada altenator yaitu altenator tidak menghasilkan arus
atau terjadi overcharging .

1) Periksa kerusakan atau slip v belt altenator.

2) Periksa IG fuse terbakar atau rusak.

3) Ukur output terminal voltage pada terminal B altenator.

Jika voltage kurang dari spesifikasi ( 13,8 -14,8 V ) altenator tidak mengeluarkan tegangan ( tidak
charge ). Jika voltage berlebihan atau lebih tinggi dari spesifikasi , maka altenator disebut over

48 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

charging.Jika voltage relay tidak bekerja maka regulator tidak bisa mengatur tegangan output
,sehingga terjadi overcharging pada battery.

4) Lakukan pengukuran netral voltage pada regulator untuk terminal N.

Tegangan ini memperlihatkan kerusakan pada coil voltage raly regulator ,tidak ada tegangan
menandakan bahwa terjadi putus netral sirkuit pada altenator.

5) Lakukan pengukuran tegangan medan ( field voltage ) pada terminal N


regulator.

Tegangannya mengidikasikan kerusakan pada coil rotor atau contact brus pada altenator ,jika tidak
ada tegangan lakukan pengukuran tegangan pada terminal IG .

6) Lakukan pengukuran tegangan battery pada terminal IG regulator.

Tegangannya mengindikasikan kerusakan regulator ,tidak ada tegangan mengindikasikan ada


kerusakan harness diantara ignition switch dan terminal regulator.

SMK.Muhamadiah.1 49
CHARGING SYSTEM

c. Lampu pengisian menyala samara-samar ketika engine hidup.

Kemungkinan penyebab kerusakan ini adalah kadang-kadang indicator mendapatkan arus balik dari
terminal L regulator melalui lampu pengisian.

1) Periksa rangkaian lampu pengisian apakah fuse terbakar atau hubungan


fuse jelek

Fuse ini tidak hanya untuk lampu pengisiaan saja tetapi digunakan juga untuk melindungi component
electric yang lainnya .Ketika Ignition switch diputar ke ON , arus mensuplay ke komponen –komponen
,jika fusenya terbakar atau hubungan fuse jelek ,maka arus tidak akan bisa menalir melalui kunci
kontak ( ignition switch ) yang mana jika menghasilkan listrik ,maka voltage relay akan bekerja dan
arus akan mengalir ke terminal L ke komponen melalui titik ini dan lampu pengisian ,menyebabkan
lampu pengisian menyala samara-samar.Lampu akan menyala terang pada saat engine speed
dinaikan sebab akan lebih banyal lagi voltage yang keluar dari altenator.

2) Ukur internal resistan pada kunci kontak.

Lepas conector kunci kontak ,lalu posisikan kunci kontak ke ON , lantas ukur tahanan antara terminal
AM dan IG .Jika nilai tahanan berlebihan didalam kunci kontak ,maka arus yang menuju ke konci
kontak akan berkurang ,yang mana seperti ketika ada fuse yang terbakar ,arus dari terminal L akan
mengalir balik dan lampu pengisian akan menyala samara-samar.

3) Periksa setiap hubungan conector pada kabel rangkaian.

Ukur tegangan disetiap conector pada kabel rangkaian antara bateray dan fuse lampu pengisian ,jika
tegangannya rendah menandakan adanya hubungan yang jelek. Seperti adanya nilai tahanan yang
berlebihan di kunci kontak ,voltage juga akan berkurang ,jika nilai resistance di rankaian kabel
miningkat dan arus akan mengalir balik dari terminal L melalui lampu pengisian.

50 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

d. Lampu pengisian kadang-kadang menyala ketika engine hidup.

Kemungkinan kerusakannya adalah altenator tidak menghasilkan listrik.

1) Periksa terminal hubungan yang jelek atau kendor antara regualator dan
altenator .

Jika lampu pengisiian berkedip maka bukalah conector antara altenator dan regulator kemungkinan
kotor atau kendor..Jika terminal conector kendor maka pada saat terjadi getaran ,arus yang mengalir
akan berkurang sehingga altenator tidak bisa menghasilkan listrik dan lampu pengisian akan
menyala.

2) Periksa setiap kondisi hubungan pada regulator dan ukur tahanannya


setiap terminal .

Ukurlah nilai tahanan setiap teminal sesuai dengan procedure yang telah ditentukan pada service
manual.Salah satu pengecekan kondisi pada titik high speed dan tahanannya.

3) Periksa kondisi contact brush altenator.

Bongkar altenator sesuai dengan buku panduan dan periksa hubungan brush dan keausan brush dan
condisi slip ringnya.Jika brush mengalami keausan yang berlebihan atau kondisi brush masih bagus ,
maka check kondisi spring yang bisa mengakibatkan antara brush dan slip ring contact tidak bagus
jika tensen spring lemah.jika ini yang terjadi maka ,arus medan yang menuju ke rotor akan berkurang
dan altenator tidak bisa menghasilkan listrik menyebabkan lampu pengisian menyala.

SMK.Muhamadiah.1 51
CHARGING SYSTEM

6.2.2 Discharge battery lemah.

Masalah ini akan terjadi jika altenator tidak menghasilkan arus ke battery yang cukup, hasilnya engine
tidak bisa start, pada tambahan problem ini lampu tidak bisa menyala terang yang mana
penyebabnya altenator hanya menghasilkan arus yang kecil , lampu pengisian akan mati setelah
engine hidup.

Ada beberapa kemungkiran alasan ,mengapa altenator tidak menghasilkan arus yang cukup ,ini
sangat penting untuk mengikuti procedure trouble shooting di bawah ini . Pertama yang perlu di
lakukan adalah menyelidiki cara pemakaian kendaraan.Pada masalah ini altenator bisa recharge ke
battery ,Karena pemakaian kendaraan yang sebentar –sebentar dimatikan ,akibatnya altenator tidak
cukup untuk recharge ke battery .Problem ini juga bisa terjadi jika pemakaian arus tidak sesuai
dengan output altenator yang terpasang ( banyak tambahan accesori ),Jika kejadiannya demikian
maka ganti altenator yang mempunyai kapasitas yang lebih besar.

1) Periksa kondisi battery.

Periksa terminal battery kemungkinan ada kotoran atau korosi ,jika perlu tambah electrolit ( Kotoran
atau korosi pada terminal battery bisa menambah nilai tahanan yang mengakibatkan arus menalir jadi
kecil , juga jika battery sudah berumur tua maka pada plate battery akan terjadi self discharge , jika ini
penyebabnya maka direkomendasikan untuk diganti battery yang baru )

2) Periksa ketegangan V –belt altenator.

Periksa kekencangan V –belt altenator ( jika V –belt kendor maka akan terjadi slip , kencangkan V –
belt agar putaran altenator cukup ,sehingga bisa menghasilkan arus yang cukup , jika V-beltnya yang
aus maka gantilah yang baru ).

52 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

3) Periksalah standard tegangan regulator ( tegangan output altenator )

Periksalah output voltage Altenator pada terminal B ,harus masuk spesifikasi , ( jika output voltage
altenator kurang dari spesifikasi , tidak akan cukup untuk recharge ke battery ,Normalnya kondisi
voltage battery tidak kurang dari 13V. Jika output altenator tidak berada diatas 13 V , arus tidak akan
mengalir ke battery , jika juga output altenator terlalu rendah. Arus tidak akan bisas mengalir ke
semua lampu , menyebabkan lampu redup.

4) Periksa arus output altenator.

Periksa arus output altenator hasinya harus sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan ( Jika
altenator menggunakan diode penyearah arus , jika ada hubungan pendek atau rangkaian putus ,
maka semua arus yang dihasilkan altenator tidak akan bisa mensuplay ke battery .

RUJUKAN.

Tentu output voltage altenator dan netral voltage dapat diukur dengan voltage meter , tetapi dapat
dilakukan pengukuran dengan cepat dan mudah jika menggunakan Toyota Altenator Checker ,
dengan peralatan ini maka regulator dapat juga di ukur tegangannya pada terminal F.

Jika tidak ada masalah dengan diodenya ,netral voltage pada terminal N akan mengeluarkan
tegangan sebesar setengah dari output voltage pada terminal B .jika tidak maka terjadi masalah pada
diode,hubungan antara short atau putus pada diodenya dan netral voltage seperti terlihat pada
gambar di bawah ini .

SMK.Muhamadiah.1 53
CHARGING SYSTEM

6.2.3 Overcharge battery.

Jika terjadi overcharging maka battry electrolit akan cepat habis , juga sinar lampu akan terang jika
engine rpm dinaikan, masalah ini disebabkan oleh karena output altenator yang terlalu tinggi , jika
output voltage altenator lebih tinggi dari spesifikasi yang telah ditetapkan ,maka battery akan terjadi
overcharge menyebabkan temperature battery naik , dan electrolit sering habis.

Selain itu ,ketika engine hidup pada posisi high idle , arus yang mengalir menuju lampu akan
mengakibatkan sinar lampu menjadi terang benar , pada kejadian yang sangat ekstrem , arus yang
mengalir ke lampu sangat berlebihan maka akan mengakibatkan lampu terbakar.

Troubleshooting masalah ini dengan mengukur tegangan altenator dan memeriksa atau mengajust
regulator .

6.2.4 Suara yang tidak normal.

Suara yang tidak normal pada charging system yang aslinya terjadi pada altenator ,ada dua
perbedaan suara dan harus dipisahkan sebelum memulai troubleshooting

Pertama jenis suara apakah mekanikal suara penyebabnya yang lainnya apakah V –belt yang slip
,atau aus atau bearing altenator yang rusak.

Kedua jenis magnetic resonansi . penyebabnya adalay terjadinya short pd coil rotor atau diodenya
yang rusak, pada masalah ini magnetic resonasi , radio static sering syncron dengan engine rotor.

Jika tidak diketemukan maka lakukan disassemble altenator dan periksa satu persatu component
altenator.

54 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

6.3 Altenantor dengan M type IC Regulator.

Sebelum beranggapan bahwa altenator dengan IC Regulatornya yang rusak ,pertama- tama
selalu periksa fuse , wire harness, dan conector.

SMK.Muhamadiah.1 55
CHARGING SYSTEM

6.3.1 Lampu pengisian tidak bisa menyala ketika ignition switch diputar ON.

56 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

SMK.Muhamadiah.1 57
CHARGING SYSTEM

58 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

6.3.2 Lampu pengisian tidak mati setelah engine hidup .

Tegangan akan naik turun dengan tidak menentuk , maka ini harus dilakukan dengan waktu yang
cepat ( dalam waktu 30 detik ) yang mana jika tegangan naik sampai diatas 20 v , stop pengujian
sesegera mungkin.

SMK.Muhamadiah.1 59
CHARGING SYSTEM

60 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

6.3.3 Terlalu sering mengisi electrolic baterry.

SMK.Muhamadiah.1 61
CHARGING SYSTEM

7. PEMERIKSAAN PADA
KENDARAAN.

Pemeriksaan dan penyelidiakn.

1. Periksa berat jenis electrolit battery.

2. Periksa terminal battery ,Fusible link dan Fuses.

3. Periksa drive belt .

4. Pemeerisaan secara visual diagram wiring dan dengarkan suara yang tidak
normal.

5. Periksa rangkaian lampu pengisian.

6. Periksa rangkaian pengisian tanpa beban.

7. Periksa rangkaian pengisian dengan beban.

1. PERIKSA BERAT JENIS ELECTROLIT.

a. Periksa berak jenis setiap sel , standart specific gravitiy ketika full charge pd 20 0C :
1.25 – 1.27.

b. Periksa electrolit setiap sel ,jika kurang tambah lagi.

62 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. PERIKSA TERMINAL BATTERY ,FUSIBLE LINK DAN FUSE.

a. Periksa terminal battery tidak kendor atau korosi.

b. Periksa fusible link dan fuse tidak putus.

3. PERIKSA DRIVE BELT.

a. Periksa secara visual apakah bahan perekat karet sudah terkelupas atau inti drive
belt mulai terkelupas.

b. Periksa kelenturan drive belt dengan cara ditekan berkekuatan 10 kg ( 22 lb ) pada


satu titik.

SMK.Muhamadiah.1 63
CHARGING SYSTEM

Ketegangan drive belt : Belt baru 5 – 7mm ( 0.20 – 0.28 in ).

Belt lama 7 – 8 mm ( 0.28 – 0.31 in )

Jika perlu ajust ketegangan drive belt.

RUJUKAN.

Gunakan SST , periksa ketegangan drive belt .

Drive belt tension : Belt baru 53 – 73 kg.

Belt lama 26 – 46 kg

64 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

4. PERIKSA SECARA VISUAL RANGKAIAN ALTENATOR DAN DENGARKAN


SUARA YANG TIDAK NORMAL.

a. Periksa rangkaian kabel kondisinya baik.

b. Periksa tidak ada suara yang tidak normal ketika engine dihidupkan.

5. PERIKSA RANGKAIAN LAMPU PENGISIAN .

a. Panaskan engine dan matikan.

b. Matikan semua accesori.

c. Putar ignition switch ke ON ,periksa lampu pengisian menyala.

d. Hiidupkan engine , periksa lampu pengisian harus mati .

Jika lampu tidak bekerja sesuai


dengan spesifikasi maka lakukan
troubleshoot pada rangkaian
lampu pengisian.

SMK.Muhamadiah.1 65
CHARGING SYSTEM

6. PERIKSA RANGKAIAN PENGISIAN TANPA BEBAN.

Hubungkan tester seperti gambar dibawah ini , untuk mengukur arus gunakan amp meter dirankai
secara seri dengan beban dan secara parallel jika melakukan pengukuran tegangan.

Lepaskan kabel dari terminal B altenator dan hubungkan kabel tersebut dengan negative probe
ampermeter.

Hubungkan tester probe dari positive terminal ampermeter dengan terminal B altenator.

Hubungkan positive probe voltmeter ke terminal B altenator .

Hubungkan negative probe voltmenter ke ground.

66 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Periksa rangkaian pengisian seperti berikut ini.

Dengan engine hidup dari low idle sampai 2000 rpm , periksa pembacaan pada ampmeter dan volt
meter .

Tanpa IC Regulator .: Standard amp kurang lebih 10 A.

Standard voltage : 13.8 --- 14.8 pada 250C

Jika pembacaan tidak masuk standard , ajust regulator atau diganti

SMK.Muhamadiah.1 67
CHARGING SYSTEM

Dengan IC Regulator.

Standard ampere : kurang lebih 10 A.

Standard voltage : Konvensional type 13.8 – 14.4 V pada 250C.

High speed compact type 13.4 – 14.4 V pada 1150C.

Jika didapatkan tegangan diatas standard maka gantilah IC regulator.

Jika tegangan terbaca kurang dari standard periksa IC regulator dan altenator seperti berikut ini..

Dengan terminal F digrounkan ,hidupkan engine dan periksa pembacaan tegangan pada terminal B.

68 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Jika tegangan terbaca lebih dari standard tegangan ,gantilah IC Regulator.

Jika tegangan terbaca kurang dari standard ,periksa altenator

SMK.Muhamadiah.1 69
CHARGING SYSTEM

Periksa rangkaian pengisian dengan load.

Dengan engine hidup 2000 rpm . hidupkan lampu besar dan ganti ke heater fan ke posisi HI

Periksa pembacaan ammeter.

Standard amperage : lebih kurang 30A.

Jika ammeter terbaca kurang dari 30A , perbaiki altenator.

Catatan : dengan battery full charge , cirri-cirinya kadang –kadang kurang dari 30 A.

MEMERIKSA REGULATOR ALTENATOR.

Lepas penutup regulator altenator.

70 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

PERIKS PERMUKAAN POINT CONTAK APAKAH KEBAKAR ATAU RUSAK.

Jika rusak ,gantilah regulator.

PERIKSA NILAI TAHANAN DIANTARA TERMINAL-TERMINAL.

Gunakan ohmmeter nilai tahanan diantara terminal IG dan F.

Nilai tahanan ( voltage regulator ) : pada saat tidk bekerja nilai tidak terhingga.

Posisi ditarik sekitar 11 ohm.

SMK.Muhamadiah.1 71
CHARGING SYSTEM

Gunakan ohmmeter ukur nilai tahanan diantara terminal L dan E.

Nilai tahanan ( Voltage regulator ) : pada saat tidak bekerja 0 ohm.

Pada saat ditarik kira-kira 100 ohm.

Gunakan ohmmeter ,ukurlah nilai tahanan diantara terminal B dan E.

72 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Nilai tahanan ( voltage relay ) : pada saat tidak bekerja .

Pada saat ditarik sekitar 100 ohm.

Gunakan ohmmeter ukurlah nilai tahanan diantara terminal B dan L.

Nilai tahanannya ( voltage relay ) : pada saat tidak bekerja nilai tidak terhingga .

Pada saat ditarik sekitar 0 ohm.

Gunakan ohmmeter ukurlah nilai tahanan diantara terminal N dan E.

Nilai tahanannya sekitar : 24 ohm.

SMK.Muhamadiah.1 73
CHARGING SYSTEM

PENYETELAN VOLTAGE REGULATOR.

Ajust voltage regulator dengan cara membengkokan lengan penyetel.

Standard voltage : 13.8 --- 14.8 V.

Ajust voltage relay dengan cara membengkokan ,lengan relay adjustment

Relay actuating voltage : 4.0 ---- 5.8 V.

74 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

PASANG PENUTUP REGULATOR ALTENATOR.

MEMERIKSA IGNITION MAIN RELAY.

Memeriksa terhubungnya relay.

Periksa ada hubungan antara terminal 1 dan 3.

Periksa tidak ada hubungan antara terminal 2 dan 4.

Jika tidak dihasilkan seperti keterangan diatas ,maka gantilah relay.

SMK.Muhamadiah.1 75
CHARGING SYSTEM

Memeriksa bekerjanya relay.

Gunakan battery voltage dengan cara menyilang diantara terminal 1 dan 3 .

Periksalah ada hubungan diantara terminal 2 dan 4 .

Jik tidak dihasilkan seperti keterangan diatas ,maka gantilah realy

76 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

8. OVERHAUL.

SMK.Muhamadiah.1 77
CHARGING SYSTEM

8.1 Sebelum pemeriksaan.

Sebelum membongkar altenator lakukan pre check seperti berikut ini ,nantinya ketika
melakukan pengecekan secara individual component , hasil dari pre check sangat menolong.

8.1.1 Pengetesan suara tidak normal.

Putar altenator dengan tangan ,periksa apakah berputar dengan lembut dan dengarkan apakah ada
suara yang tidak normal.

78 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Didalam altenator ada bearingnya , jika bearingnya rusak diputar bolak –balik ,altenator tidak akan
bisa berputar dengan halus ,anda akan mendengar suara yang keras.Juga anda bisa merasakan jika
brush dan slipring mengalami kerusakan dengan cara diputar altenator .

Dengan cara yang sama , setelah selesai perakitan , maka hasil pengecekan harus mendapatkan
hasi yang baik.

8.1.2 Continuity test.

Circuit tester yang menggunakan dry cell battery ,ketika tester probe kita hubungkan dengan circuit
yang akan kita test, maka akan ada arus yang sangat kecil sekali mengalir dan nilai tahanan circuit
tersebut dapat diukur dengan memberikan arus.

8.1.3 Pengetesan hubungan pendek pada sisi negative rectifier.

Dengan memeriksa hubungan antara terminal N dan E pada altenator ,jika sisi positive diode
mengalami short circuit atau tidak ,mungkin akan kita dapatkan.

Circuit tester yang menggunakan dry cell battery ,ketika tester probe kita hubungkan dengan circuit
yang akan kita test, maka akan ada arus yang sangat kecil sekali mengalir dan nilai tahanan circuit
tersebut dapat diukur dengan memberikan arus.

Ketika ke dua tester probe kita hubungkan dengan terminal N dan E pada altenator ,maka jarum
indicator tester akan bisa atau tidak bisa berubah –ubah.tergantung dari keadaan atau tidak adanya
battery circiuit yang mengalir.

Positive terminal pada tester dihubungkan ke negatev probe dan negative terminal pada tester
dihubungkan dengan positive probe ,yang mana ketika positive probe disentuhkan ke terminal N dan
negative probe di terminal E, maka akan ada aliran arus battery dan jarum tester akan bergerak ke
depan nol jika ada hubungan diantara semua diode pada sisi negative.

SMK.Muhamadiah.1 79
CHARGING SYSTEM

Dibandingkan jika tidak ada hubungan diantara sisi negative diode maka tidak ada arus battery yang
mengalir ketika negative probe disentuhkan ke terminal N dan positive probe disentuhkan ke terminal
E ,jika jarum tester tidak bergerak ,artinya bahwa ada arus yang mengalir dan ada satu atau lebih
diode short circuit pada sisi negative.

Jika diodenya normal ,arus akan mengalir hanya dengan satu arah ,jika arus mengalir ke kedua
arah ,maka bisa dikatakan diodenya mengalami kerusakan dan seperti inilah dinamakan short
circuit.pada problem yang lain ,jika arus tidak mengalir kesalah satu arah maka disebut open circuit

80 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

SMK.Muhamadiah.1 81
CHARGING SYSTEM

8.1.4 Pengetesan short circuit pada sisi positive rectifier.

Anda akan dapat menemukan jika ada short circuit pada sisi positive diode dengan cara memeriksa
hubungan antara terminal N dan B pada altenator.jika semua diode pada sisi positive normal jarum
tester tidak akan bergerak ketika negative tester probe disentuhkan ke terminal B dan positive probe
disentuhkan ke terminal N, jika jarum tester bergerak maka ada hubungan ,artinya terjadi short circuit
pada sisi positive diode.

Jika probe positive tester disentuhkan ke terminal B dan negative probe ke terminal N ,arus battery
akan mengalir dan jarum tester akan bergerak ke arah nol setelah normal kondisinya.Didalam kata
lain ada hubungan antara terminal B dan N.

Yang mana jika ada hubungan terbuka diantara semua sisi positive diode ,jarum tester tidak akan
bergerak ketika probe disentuhkan ke terminal.didalam hal ini lampu pengisian akan mati sebentar
ketika engine hidup ,tetapi battery tidak akan di isi ( recharge ) sebab tidak ada arus output dari
terminal B altenator

82 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

8.1.5 Pengukuran nilai tahanan rotor coil.

Dengan diperiksanya hubungan antara terminal F dan E altenator ,anda akan menemukan keadaan
atau tidak ada hubungan putus pada rotor coil atau jika ada hubungan yang jelek antara brush dan
slip ring .

Seperti arus medan yang mengalir ke rotor coil yang melalui terminal F dan E ,maka harus
berhubungan diantara ke dua terminal tersebut dan nilai tahanan harus sekitar 4 ohm.

Jika tidak ada hubungan dikedua terminal tersebut ,maka terjadi open atau contact yang tidak bagus
antara brus dan slip ring di rotor coil.

Dengan test ini ,maka positive dan negative probe dapat disentuhkan ke kedua terminal F atau E
,didalam penyebab lain disebabkan rotor coil tidak semiconductor ,arus tester battery tidak bisa
mengalir ke kedua arah.

SMK.Muhamadiah.1 83
CHARGING SYSTEM

8.2 Altenator jenis convensional.

Component.

84 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Point utama overhaul altenator

Pembongkaran altenator.

1. Lepas ujung drive frame dan rotor assy


dari stator.

a. Lepas melalui tida screw.

b. Gunakan screw driver untuk melepas end frame dan lepas bersama dengan rotor.

Perhatian : jangan membongkar coil wire.

2. Melepas rectifier holder.

Tahan terminal rectifier dengan ujung tang dan lepas soder timahnya.

Perhatian : lindungi rectifier dari temperature panas karena rectifier sangat sensitive terhadap panas
selalu gunakan ujung tang untuk melindunginya ketika anda melakukan solder seperti gambar
dibawah ini .Lakukan dengan secepat mungkin untuk menjaga rectifier mengalami overheating.

SMK.Muhamadiah.1 85
CHARGING SYSTEM

Memeriksa Rotor Altenator

1. Memeriksa rotor dari open circuit.

Gunakan ohmmeter ,periksa ada hubungan diantara slip ring.

Standard niali tahanan ( dingin ) ; w / o IC Regulator 3.9 – 4.1 ohm.

W / IC Regulator 2.8 – 3.0 ohm.

Jika tidak ada hubungan ,maka gantilah rotor.

2. Memeriksa rotor hubungan pendek


( short ).

Menggunakan ohmmeter periksa tidak ada hubungan diantara slip ring dan rotor,jika ada hubungan
gantilah rotor.

86 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

3. Memeriksa slip ring.

Periksalah slip ring tidak kasar atau tergores ,jika kasar atau tergores maka gantilah.

Menggunakan caliper ukur slip ring diameter : standard diameter 32.3 – 32.5mm

Minimum diameter 32.1 mm.

Jika diameter lebih kecil dari minimum maka rotor harus diganti .

Stator.

1. Memeriksa stator dari rangkaian putus (


open circuit )

SMK.Muhamadiah.1 87
CHARGING SYSTEM

Gunakan ohmmeter ,periksalah ada hubungan diantara ujung –ujung coil.jika tidak ada hubungan
,gantilah stator.

2. Memeriksa hubungan pendek stator.

Menggunakan ohmmeter ,periksa tidak ada hubungan diantara ujung coil dan stator core.

Jika ada hubungan gantilah stator .

Brush.

1. Ukurlah panjang brush yang tidak


terlindungi.

Gunakan mistar ,ukurlah panjang brush yng tidak terlindungi .

Standard panjang yng tidak terlindungi : w / o IC Regulator 12.5 mm.

W / IC Regulator 16.5 mm.

88 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

Minimem panjang yang tidak terlindungi : 5.5 mm.

Jika panjang kurang dari minimum gantilah brush

2. Jika perlu mengganti brush

a. Lepas soldernya dan lepas brush dan spring.

b. Masukan kabel brush melalui spring.

c. Pasang brush ke dalam brush holder.

d. Solder kabel ke brush holder

e. Periksa brush bisa bergerak halus didalam brush holder.

f. Potong jika ada kelebihan kabel.

SMK.Muhamadiah.1 89
CHARGING SYSTEM

Rectifier ( rectifier holder )

1. Memeriksa positive rectifier.

a. Gunakan ohmmeter , hubungkan salah satu probe ke setiap terminal rectifier dan
lainnya ke positive terminal.

b. Balik polarity probe dan ulangi langkah ( a ).

c. Hasil pemeriksaan seperti terlihat pada gambar bawah satu berhubungan dan yang
lainnya tidak berhubungan.

Jika berhubungan tidak sesuai dengan spesifikasi maka gantilah rectifier holder.

90 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. Memeriksa negative rectifier.

a. Gunakan ohmmeter ,hubungkan salah satu test probe ke setiap terminal rectifier dan
yang lain ke terminal negative.

b. Balik test probe polarity dan ulangi langkah ( a)

c. Hasil pemeriksaan seperti gambar dibawah ini ,satu berhubungan dan yang lainnya
tidak berhubungan.

Jika berhubungannya tidak sesuai dengan spesifikasi , maka gantilah rectifier holder.

SMK.Muhamadiah.1 91
CHARGING SYSTEM

Bearing.

Memeriksa bearing belakang.

1. Periksa bearing tidak kasar dan aus.

92 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. Jika perlu ganti bearing belakang.

a. Gunakan SST lepas bearing.

SMK.Muhamadiah.1 93
CHARGING SYSTEM

b. Gunakan jack press , laku tekan bearing yang baru.

Memasang altenator.

1. Memasang rectifier holder ke stator.

Periksa rotor ,stator ,dan rectifier sama seperti altenator tanpa IC Regulator.

Perhatian : lindungilah rectifier dari panas yang berlebihan

94 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. Pasanglang ujung drive frame dan


rectifier frame.

a. Bengkokkan kebelakang kabel rectifier supanya tidak menyentuh rotor.

b. Gunakan alat untuk membengkokkan ,tekan brush sejauh mungkin dan tahan .

c. Pasang ujung frame pemutar dan ujung frame rectifier dengan memasukan bearing
belakang pada rotor shaft ke dalam ujung frame rectifier.

d. Pasang tiga bolt.

e. Lepas kawat pembantu dari lubang access.

SMK.Muhamadiah.1 95
CHARGING SYSTEM

f. Periksa putaran rotor harus halus.

g. Tutup lubang access.

96 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

8.3 Altenator. ( Hi – speed compact type )

8.3.1 Membongkar altenator

Melepas pulley.

a. Tahan SST (A) dengan torque wrench dan kuatkan SST (B) searah jarum jam
kekuatannya sesuai dengan spesifikasi.Torque : 400 kg-cm ( 29 ft-lb, 39 N.m )

b. Periksa bahwa SST (A) sesuai dengan rotor shaft.

c. Seperti terlihat pada gambar letakan SST ( C ) dimulut ragum dan pasang altenator
di SST ( C ).

SMK.Muhamadiah.1 97
CHARGING SYSTEM

d. Kendorkan nut pully putar SST ( A) arahnya sesuai dengan gambar yang terlihat.

Memeriksa dan memperbaiki altenator.

Rotor,Stator & Rectifier.

Periksa rotor ,stator dan rectifier memakai cara yang sama dengan altenator tanpa IC regutaltor.

Bruses.

1. Mengukur panjang tonjolan brush

Gunakan meteran ,ukur panjang tonjolan brush , strandart panjang = 10.5 mm, Minimum panjang
= 4.5 mm.

98 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

2. Jika perlu brush diganti.

a. Lepas solderannya dan lepas brush dan spring.

b. Lepas wire brush melalui lubang di brush holder dan masukan spring dan brush
kedalam brush holder.

c. Solder brush wire ke briush holder .

Bearing .

1. Memeriksa bearing belakang.

Periksa bearing belakang apakah putarannya kasar atau aus.

SMK.Muhamadiah.1 99
CHARGING SYSTEM

2. Jika perlu gantilah bearing.

a. Gunakan SST ,lepas bearing cover dan cover .

b. Gunakan SST dan tekan , tekan pada bearing dan bearing cover.

8.3.2 Memasang altenator.

1. Memasang pully.

a. Pasanglah pully ke rotor shaft dengan cara kuatkan nut pully dengan tangan.

b. Tahan SST ( A) dengan torque wrench dan kuatkan SST ( B ) searah jarum jam
,kekuatannya sesuai spesifikasi.( Torque : 400 kg – cm / 29 ft-lb / 39 N,m )

c. Periksa SST ( A ) sesuai dengan pully shaft .

100 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

d. Seperti terlihat pada gambar ,pasang SST ( C) divicegrip dan pasang altenator ke
SST ( C).

e. Kencangkan nut pully ,putar SST ( A ) searah seperti terlihat pada gambar
ini,Torque : 1.125 kg-cm \ 81 ft-lb \ 110 N.m ).

f. Lepas altenator dari SST ( C ).

g. Putar SST ( B) dan lepas SST ( A dan B )

2. Memasang brush holder dan IC Regulator .

a. Pasang tutup brush holder ke brush holder.

b. Pasang IC Regulator bersamaan dengan brush holder seperti terlihat pada gambar
ini.

SMK.Muhamadiah.1 101
CHARGING SYSTEM

c. Pasang lima bolt.

102 SMK.Muhamadiah.1
CHARGING SYSTEM

d. Periksa clearance antara brush holder dan sambungan ukurannya 1 mm ( 0.004 in )


atau lebih.

e. Pasang tutup brush holder ke frame belakang.

SMK.Muhamadiah.1 103