Anda di halaman 1dari 64

PENGARUH DUKUNGAN KELUARGA TERHADAP LANSIA PADA

PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT DI DUKUH GENENG DESA


PRIGI

Proposal Skripsi

Disusun sebagai salah satu syarat melakukan penelitan

Oleh:

Ernawati

NIM : G2A017104

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

2020/2021
DUKUNGAN KELUARGA TERHADAP LANSIA PADA
PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT DI DUKUH
GENENG DESA PRIGI

Proposal Skripsi

Oleh:

Ernawati

NIM : G2A017104

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

2020/2021
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

Saya yang bertanda tangan di bawah menyatakan dengan sebenarnya bahwa


skripsi saya dengan judul “PENGARUH DUKUNGAN KELUARGA
TERHADAP LANSIA DALAM MEMBERIKAN KEMAMPUAN MOTORIK
PADA PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT DI DUKUH GENENG
DESA PRIGI” saya susun tanpa tindakan plagiat yaitu pengambilan tulisan atau
pikiran orang lain yang saya akui sebagai tulisan atau pikiran saya sendiri. Jika
dikemudian hari dibuktikan bahwa skripsi saya adalah hasil jiplakan, saya akan
bertanggung jawab sepenuhnya dan bersedia menerima sanksi yang dijatuhkan
oleh Universitas Muhammadiyah Semarang kepada saya.

Semarang,April2021

Ernawati

i
HALAMAN PERSETUJUAN

PENGARUH DUKUNGAN KELUARGA TERHADAP LANSIA


DALAM MEMBERIKAN KEMAMPUAN MOTORIK PADA
PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT DI DUKUH
GENENG DESA PRIGI

Proposal ini telah disetujui untuk diseminarkan


Di hadapan Tim penguji Skripsi
Program Studi Ilmu keperawatan
Fakultas Ilmu keperawatan dan Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Semarang

Pembimbing

Ns. Dewi Setyawati., S.Kep., MNS

ii
HALAMAN PENGESAHAN

PENGARUH DUKUNGAN KELUARGA TERHADAP LANSIA DALAM


MEMBERIKAN KEMAMPUAN MOTORIK PADA PERILAKU HIDUP
BERSIH DAN SEHAT DI DUKUH GENENG DESA PRIGI

Proposal ini telah dipertahankan di hadapan


Tim penguji Skripsi
Program Studi Ilmu Keperawatan
Fakultas Ilmu Keperawatan dan Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Semarang

Pada tanggal
April 2021
Tim Penguji:

Dr. Tri Hartiti., SKM., M.Kep :..........................................

Ns. Pawestri., S.Kep., M.Kes :..........................................

Ns. Dewi Setyawati., S.Kep., MNS :.........................................

Mengetahui
Ketua Program Studi S1 Keperawatan

Ns. Machmudah., M.Kep.Mat

iii
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat,
hidayah serta inayah-Nya, Sholawat serta salam kepada junjungan kita Baginda
Rasulullah SAW beserta keluarga dan para Sahabat-Nya, sehingga penulis dalam
menyelesaikan penyusunan skripsi ini yang berjudul “Dukungan Keluarga
Terhadap Lansia Dalam Memberikan Kemampuan Motorik Pada Perilaku Hidup
Bersih Dan Sehat Di Dukuh Geneng Desa Prigi”

Penyusunan skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan


pendidikan sarjana keperawatan di Universitas Muhammadiyah Semarang
2021.Penulis menyadari bahwa terselesaikannya skripsi ini tidak lepas dari
bimbingan, bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu pada
kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada :

1. Prof Dr. H. Masruki, M.pd, selaku Rektor Universitas Muhammadiyah


Semarang.
2. Dr. Budi Santosa, M.si, Med selaku Dekan Fakultas Ilmu Keperawatan
dan Kesehatan (FIKKES) Universitas Muhammadiyah Semarang.
3. Ns. Machmudah , M.Kep. Sp.Kep. Matselaku Ketua Program Studi S1
Ilmu Keperawatan Universitas Muhammadiyah Semarang.
4. Ns. Dewi Setyawati, S.Kep., MNS selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan waktu, kesabaran, dukungan dan banyak masukan kepada
penulis.
5. Ns. Tri Hartiti., SKM., M.Kep selaku penguji I yang telah memberikan
banyak masukan dan dukungan kepada penulis.
6. Ns. Pawestri., S.Kep., M.Kes selaku penguji II yang telah memberikan
banyak masukan dan dukungan kepada penulis.
7. Bapak dan Ibu selaku orang tua saya yang telah memberikan dukungan
dan doa kepada penulis.

iv
8. Kepada Universitas Muhammadiyah Semarang yang telah mengizinkan
penulis untuk mengambil penelitian.
9. Kepala Program Studi S1 Ilmu Keperawatan yang telah mengijinkan
penulis untuk mengambil sampel penelitian
10. Kepala Desa Prigi serta perangkat desa yang telah mengizinkan penulis
untuk melaksanakan penelitian.
11. Seluruh Lansia di Desa Prigi Dukuh Geneng yang bersedia menjadi
responden dalam penelitian ini
12. Teman-teman yang telah memberikan dukungan dan doa kepada penulis
13. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
membantu dalam penyusunan Skripsi ini.

Penulis menyadari masih banyak ketidak sempurnaan dan kekurangan


dalam penulisan skripsi ini. Kritik dan saran yang membangun.Semoga skripsi ini
dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Semarang, April 2021

Ernawati

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN................................................................................iii
KATA PENGANTAR............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................vi
DAFTAR TABEL................................................................................................viii
BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................1
A. Latar Belakang................................................................................................1
B. Rumusan Masalah...........................................................................................3
C. Tujuan Penelitian............................................................................................3
D. Manfaat Penelitian..........................................................................................4
E. Bidang Ilmu....................................................................................................4
F. Keaslian Penelitian.........................................................................................5
BAB II LANDASAN TEORI..................................................................................8
A. Dukungan Keluarga........................................................................................8
1. Pengertian Dukungan Keluarga...................................................................8
2. Bentuk dan fungs dukungan keluarga..........................................................9
3. Tujuan Dukungan keluarga........................................................................11
4. Dukungan Keluarga bag Kesehatan Lansa.................................................11
5. Manfaat Dukungan keluarga.....................................................................11
6. Tugas Keluarga dalam Bdang Kesehatan..................................................11
B. Lanjut Usia (Lansia).....................................................................................12
1. Pengertian Lanjut Usia (Lansia).................................................................12
2. Klasifikasi Lansia.......................................................................................12
3. Ciri-Ciri Lansia..........................................................................................13

vi
4. Aspek-Aspek Kehidupan Lansia................................................................13
5. Permasalahan Yang Terjadi Pada Usia Lanjut (lansia)..............................14
C. Bentuk Perilaku............................................................................................15
1. Pengertian Perilaku....................................................................................15
2. Teori Perilaku.............................................................................................16
D. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)....................................................18
1. Pengertian Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)................................18
2. TujuanPerilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)......................................18
3. Sasaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)....................................18
4. KategoriPerilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)....................................19
E. Kerangka Teori.............................................................................................22
F. Kerangka Konsep.........................................................................................23
G. Variabel Penelitian.......................................................................................24
H. Hipotesis.......................................................................................................24
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................25
A. Desain Penelitian..........................................................................................25
B. Populasi dan Sampel.....................................................................................25
1. Populasi......................................................................................................25
2. Sampel........................................................................................................25
C. Definisi Operasional.....................................................................................27
D. Tempat Penelitian.........................................................................................29
E. Waktu Penelitian...........................................................................................29
F. Etika Penelitian.............................................................................................29
G. Alat Pengumpulan Data................................................................................30
H. Prosedur Pengumpulan Data..............................................................................32
1. Proses pengumpulan data awal.......................................................................32
2. Prosedur penelitian.....................................................................................33
3. Prosedur teknis..................................................................................................20
I. Teknik Pengolahan dan Analisis Data..............................................................33
1. Teknik Pengolahan data.............................................................................33
2. Analisis Data..............................................................................................35

vii
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................36
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

viii
Tabel 1.1 Keaslian penelitian...................................................................................

Tabel 3.1 Definisi operasional.................................................................................

ix
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Lanjut usia (lansia)  sebagai tahap akhir siklus kehidupan
merupakan tahap perkembangan normal yang akan diamati oleh setiap
individu dan merupakan kenyataan yang tidak dapat dihindari. Menjadi tua
merupakan proses alami yang berarti seseorang telah mengalami tahap-
tahap kehidupan. Menua bukanlah suatu penyakit, akan tetapi merupakan
proses yang berangsur-angsur yang mengakibatkan perubahan yang
kumulatif Menurut Padila(2013) dalam Nugroho, (2020). Dengan
bertambahnya umur, fungsi fisiologis mengalami penurunan akibat proses
degeneratif, sehingga penyakit tidak menular banyak muncul pada lansia.
Selain itu proses degeneratif  juga menimbulkan menurunnya daya tahan
tubuh sehingga rentan terhadap infeksi penyakit menular. Faktor yang juga
mempengaruhi kondisi fisik dan daya tahan tubuh lansia adalah pola hidup
yang dijalankan sejak usia balita. Pola hidup yang kurang sehat berdampak
pada penurunan daya tahan tubuh, masalah umum yang dialami adalah
rentannya terhadap penyakit (Kemenkes RI, 2013).
Lansia merupakan kelompok lansia yang mengalami penurunan
dari banyak aspek, yakn fisik, psikis maupun sosial. Dengan adanya
keterbatasan ini akan sangat mempengaruhi kemampuan atau kemandirian
dalam melaksanakan PHBS (Ferizal, 2019).
Lansia yang mengalami penurunan anatomi dan fisiologis mudah
mengalami sakit dan mudah lelah sehingga tidak dapat menerapkan pola
hidup sehat.

1
2

Lansia mengalami kemunduran terutama kemampuan fisik sehingga tidak


bisa melakukan aktivitas dengan baik untuk berperilaku pola hidup sehat
seperti olahraga dan menjaga kebersihan diri (Azizah 2014), sedangkan
menurut Kemenkes RI (2017), lansia mengalami penurunan kemampuan
fisik karena berbagai gangguan penyakit, perilaku pola hidup bersih dan
sehat bertujuan membiasakan hidup sehat pada lansia sehingga terhindar
dari berbagai penyakit yang bisa menurunkan derajat kesehatan. Penerapan
perilaku pola hidup sehat didukung oleh keluarga dalam memelihara dan
menjaga lansia (Widayatun, 2013).
Keluarga merupakan salah satu faktor yang dapat memberikan
dukungan untuk memberikan motivasi ataupun semangat kepada lansia
untuk dapat berperilaku hidup bersih dan sehat secara mandiri. Dukungan
sosial secara alamiah diterima lansia dari interaksi sosial dengan orang-
orang disekitarnya misalnya anggota keluarga, teman dekat tetangga,
ataupun relasi. Lansia di Indonesia umumnya tinggal dirumah bersama
keluarga, sehingga keluarga sebagai salah satu sumber dukungan sosial
memberikan arti penting bagi kehidupan lansia. Dukungan keluarga
kepada lansia dapat diberikan dalam empat bentuk, yaitu dukungan
emosional, instrumental, informasional, dan penghargaan (Friedman,
1998; Langford et al dalam Johnston et al, 2013).
Dukungan penghargaan yang diberikan keluarga terhadap lansia
dapat meningkatkan status psikososial, semangat, motivasi hidup, dan
peningkatan harga diri lansia karena lansia masih dianggap berguna dan
berarti untuk keluarga. Melalui dukungan penghargaan, lansia
mendapatkan pengakuan atas keberadaannya, merasa dilibatkan,
dibutuhkan oleh keluarganya (Kuntjoro, 2012). Hal yang dibutuhkan
lansia adalah perasaan tetap dibutuhkan (feeling of being needed)
(Hutapea, 2015).
3

Selain kedua fungsi keluarga yang telah disebutkan, kehadiran


keluarga bagi lansia juga sebagai sumber informasi yang dapat
diwujudkan dengan pemberian dukungan semangat, informasi mengenai
kesehatan, ataupun berupa pengawasan terhadap pola kegiatan lansia
sehari-hari. Hasil penelitian ini menunjukkan tidak ada perbedaan yang
signifikan pada rata-rata nilai kualitas hidup antara responden yang
memiliki dukungan informasional keluarga baik dengan yang tidak baik.
Hal ini berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara dukungan
informasional keluarga dengan kualitas hidup lansia. Menurut peneliti, hal
ini dapat terjadi karena perbedaan karakteristik masing-masing keluarga
lansia.
Bentuk dukungan keluarga yang diterima dan sangat dibutuhkan
individu bergantung pada situasi yang menyebabkan stres dalam diri
individu tersebut. Misalnya, dukungan emosional dan dukungan
informasional keluarga lebih penting bagi orang yang mengalami penyakit
yang serius atau kronis (Wortman dalam Sarafino, 2014). Hal ini juga
yang mungkin memberikan pengaruh hasil uji statistik terhadap hubungan
dukungan keluarga dengan kualitas hidup lansia. Hampir seluruh
responden dalam penelitian ini berada dalam kondisi sehat tanpa penyakit
kronis atau terminal.
Keluarga sebagai orang terdekat dengan lansia merupakan sebuah
bentuk pertolongan praktis dan konkrit (Friedman 1998 dalam Setiadi
2018). Bentuk dukungan lainnya yang dapat diberikan keluarga berupa
dukungan instrumental, seperti memfasilitasi kebutuhan lansia. Seiring
bertambahnya usia, kebutuhan akan kesehatan, perawatan, ataupun
perlindungan terhadap bahaya, akan semakin besar, disinilah fungsi
keluarga untuk memberikan dukungan instrumental kepada lansia berupa
penyediaan kebutuhan dasar, perawatan kesehatan, perlindungan dari
bahaya, ataupun kebutuhan finansial.
4

Peran keluarga penting untuk lansia dalam merawat dan menjaga


lansia dalam kehidupan sehari-hari seperti merawat lansia,mencukupi
kebutuhan pangan dan melarang lansia melakukan aktivitas berat seperti
bekerja. Pemberian dukungan keluarga terhadap lansia didukung oleh
adanya pengetahuan yang cukup terhadap perawatan lansia dan perilaku
untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari lansia (Darmojo, 2013).
Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan  di Desa Prigi Dukuh
Geneng ada bulan Januar 2021 dari kurang lebih 15 lansia diketahui
bahwa 10 orang lansia kurang mendapatkan dukungan dari keluarga
karena sibuk dengan pekerjaan bertani karena setiap pagi pergi ke sawah
dan pulang ke rumah siang untuk sholat kemudian balik lagi ke sawah
hingga sore hari dan 5 orang lansia mendapat dukungan dari keluarga
seperti mengajak pemeriksaan ke bidan setempat, dan melatih kemampuan
motorik lansia. Perilaku pola hidup sehat didapatkan 12 lansia memiliki
kebiasaan mengkonsumsi makanan instan, minum kopi dan jarang
melakukan olahraga kecil untuk meningkatkan kemampuan motoriknya, 
lansia juga sering mengalami kecelakaan pada saat lansia melakukan
aktivitas fisik yang tidak terlalu berat dan sebanyak 3 lansia aktif
melakukan olahraga minimal 1 kali seminggu dan membatasi
mengkonsumsi makanan asin, instan , dan berlemak. Hal ini membuktikan
bahwa perlu adanya dukungan keluarga dalam menjaga kesehatan lansia
melalui pemberian informasi melakukan pola hidup sehat, mengajak lansia
rutin berkunjung ke posyandu terdekat untuk mengecek kesehatan dan
mencukupi kebutuhan lansia terutama melatih kemampuan motorik lansia
agar tidak mengalami kekakuan otot. Hasil dari studi pendahuluan penulis
tertarik meneliti Dukungan keluarga terhadap lansia dalam memberikan
kemampuan motorik pada perilaku hidup bersih dan sehat di Desa Prigi.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian dari latar belakang diatas maka peneliti mengambil
rumusan masalah “Dukungan Keluarga Terhadap Lansia Dalam
5

Memberikan Kemampuan Motorik Pada Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat


Di Dukuh Geneng Desa Prigi”.

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum

Mengetahui hubungan dukungan keluarga dengan PHBS pada lansia di


Dukuh Geneng Desa Prigi

2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui Bentuk dukungan keluarga terhadap lansia di Dk.
Geneng Ds. Prigi
b. Mendiskusikan PHBS pada lansia di Dk.Geneng Ds. Prigi
c. Menganalisis hubungan antara dukungan keluarga terhadap
PHBS lansia di Dk.Geneng Ds.Prigi

D. Manfaat Penelitian
1. Bagi mahasiswa
Sebagai bahan pertimbangan dan masukkan positif dalam proses
pembelajaran tentang HubunganDukungan Keluarga Terhadap Lansia
Dalam PHBS.
2. Bagi masyarakat
Diharapkan menambahkan wawasan ilmu pengetahuan dan menambah
pengalaman dalam meneliti di bidang kesehatan.
3. Bagi peneliti
Memberikan informasi pengetahuan dan ilmu tambahan bagi keluarga
mengenai bagaimana hubungan dukungan keluarga terhadap lansia
dalam perilaku hidup bersih dan sehat.
E. Bidang Ilmu
Penelitian yang dilakukan merupakan penelitian dibidang keperawatan
Gerontik
6

F. Keaslian Penelitian

Tabel 1.1

Keaslian Penelitian
No Nama, Tahun Judul Penelitian Desain Penelitian Hasil Penelitian
1 Ronasari Mahaji .Gambaran analisa data
Lansia mempunyai
Putri, 2019 Penerapan Perilaku menggunakan
penerapan PHBS dalam
Hidup Bersih dan metode statistik
kategori baik. Namun
Sehat (PHBS) deskriptif dengan
indikator PHBS lansia
Lansia Pada teknik sampling
yang memberantas jentik
Tatanan Rumah instrumen yang
nyamuk, melakukan
Tangga digunakan berupa
olahraga secara rutin,
kuesioner
serta kegiatan merokok
didalam rumah masih
menunjukkan kategori
yang tidak baik
ditunjukkan
denganprosentase
penerapan PHBS lansia
yang kurang.

2 Fitriana et. al Hubungan tingkat Hasil penelitian ini


Penelitian ini
(2018) pengetahuan menggunakan spearman
menggunakan
keluarga dengan Rank didapatkan nilai p
simple random
perilaku hidup value = 0,657< u (0,05),
sampling
bersih dan sehat yang berarti data yang
pada lansia di dinyatakan signifikan dan
Desa Wirogunan Ha diterima dan artinya
kartasura terdapat hubungan tingkat
pengetahuan keluarga
dengan perilaku hidup
bersih dan sehat pada
lansia.

3 Eka Kristiawan, Hubungan Penelitian ini Lansia dalam penelitian


Dyah Dukungan merupakan jenis ini berumur 45-52 tahun
7

Yulistika,Esti Keluarga Dengan penelitian sebanyak 60,4%, berjenis


Dwi widayanti, Kemandirian deskriptif korelasi kelamin laki-laki
2014 Perilaku Hidup dengan sebanyak 58,3%,
Bersih dan Sehat pendekatan cross memiliki status pekerjaan
(PHBS) Pada sectional. Populasi sebagai petani  29,2% dan
Lansia di Desa pada penelitian ini berpendidikan rendah
Rakit Kabupaten adalah seluruh sebanyak 64,6%.
Banjarnegara lansia yang ada di Karakteristik keluarga
Desa Rakit yang merawat lansia
Kabupaten berdasarkan umur
Banjarnegara terbanyak berumur 34-39
sebanyak 400 tahun sebanyak 62,5%,
lansia. sampel berjenis kelamin
dalam penelitian perempuan sebanyak
ini sebanyak 48 64,6%, berpendidikan
yang diambil sedang sebanyak 58,3%
secara Simple dan tidak memiliki
Random pekerjaan sebanyak
Sampling.analisa 31,2%, sebagian besar
data yang mendapatkan dukungan
digunakan adalah keluarga baik sebanyak
uji chi square. 58,3% dan berperilaku
mandiri sebanyak 56,2%.
Terdapat hubungan antara
dukungan keluarga
dengan kemandirian
Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS) pada
Lansia di Desa Rakit
Kabupaten Banjarnegara
4. Kakombohi, et. Hubungan Tingkat Penelitian ini Hasil penelitian ini
addl. (2017) Kecemasan menggunakan menggunakan uji stastitij
dengan perilaku teknik chi square dengan
Hidup Bersih pengambilan kepercayaan 95%
Sehat (PHBS)pada sampel jenuh (a=0,05) dan di peroleh p
lanjut usia di Balai value 0,690 > 0,05. Maka
Penyatuan lanjut hasil penelitian ini adalah
8

usia (BPLU) Senja tidak terdapat hubungan


Cerah Paniki antara kecemasan dengan
Kecamatan M Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS) pada lansia
di Balai Penyatuan Lanjut
Usia (BPLU) Senja Cerah
Paniki Kecematan
Mapanget Kota Manado
Sri Dewi
5 Hubungan Tingkat Penelitian ini Hasil penelitian ini adalah
Kecemasan menggunakan tidak terdapat hubungan
dengan perilaku Teknik wawancara antara kecemasan dengan
Hidup Bersih Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS)pada Sehat (PHBS) pada lansia
lanjut usia di Balai Penyatuan Lanjut
Kabupaten Usia (BPLU) Kabupaten
Sidoarjo Sidoarjo

Didapatkan perbedaan pada penelitian ini dengan penelitian yang


sudah dijelaskan di atas adalah terdapat pada variabel, tempat penelitian,
dan metode penelitiannya. Pada penelitian ini dilaksanakan di Dukuh
Geneng Desa Prigi. Penelitian ini meneliti tentangbentuk –bentuk
dukungan keluarga terhadap lansia dalam memberikan kemampuan
motorik sejauh mana dan sikap yang harus dilakukan  oleh keluarga dalam
memberikan contoh perilaku PHBS sehingga lansia dapat
mempertahankan kebersihan tubuhnya dengan bantuan dan dukungan
anggota keluarganya, jenis penelitian ini akan menggunakan metode
deskriptif kuantitatif dengan populasinya yaitu Lansia di Dukuh Geneng
Desa Prigiinstrumen yang digunakan dalam penelitian adalah
menggunakan kuesioner.
BAB II
LANDASAN TEORI

A. Dukungan Keluarga
1. Pengertian Dukungan Keluarga
Dukungan keluarga (Social support) didefinisikan  oleh Gprrlieb
dikutip  (Kesehatan et al., 2017) sebagai informasi verbal dan non
verbal, saran bantuan nyata atau tingkah laku yang diberikan orang-
orang yang akrab dengan subjek di dalam  lingkungan  sosialnya atau
yang berupa kehadiran dan hal-hal yang dapat memberikan
keuntungan emosional atau berpengaruh pada tingkah laku
penerimanya.
Dukungan keluarga menurut(Friedman et al., 2013) adalah sikap,
tindakan penerimaan keluarga terhadap anggota keluarganya, berupa
dukungan informasional, dukungan penilaian, dukungan instrumental
dan dukungan emosional. Jadi dukungan keluarga adalah suatu bentuk
hubungan interpersonal yang meliputi sikap, tindakan dan penerimaan
terhadap anggota keluarga, sehingga anggota keluarga merasa ada
yang memperhatikan. Orang yang berada dalam lingkungan sosial
yang suportif umumnya memiliki kondisi yang lebih baik
dibandingkan rekannya yang tanpa keuntungan ini, karena dukungan
keluarga dianggap dapat mengurangi atau menyangga efek kesehatan
mental individu.Dukungan keluarga adalah bantuan yang dapat
diberikan kepada anggota keluarga lain berupa barang, jasa, informasi
dan nasihat yang mampu membuat penerima dukungan akan merasa
disayang, dihargai, dan tenteram. Dukungan ini merupakan sikap,
tindakan dan penerimaan keluarga terhadap penderita yang sakit.
Anggota keluarga memandang bahwa orang yang bersifat mendukung
akan selalu siap memberi pertolongan dan bantuan yang diperlukan.
Dukungan keluarga yang diterima salah satu anggota keluarga dari
anggota keluarga yang lainnya dalam rangka menjalankan fungsi-

9
10

fungsi yang terdapat dalam sebuah keluarga. Bentuk dukungan


keluarga terhadap anggota keluarga adalah secara moral atau material.
Adanya dukungan keluarga akan berdampak pada peningkatan rasa
percaya diri pada penderita dalam menghadapi proses pengobatan
penyakitnya (Misgiyanto & Susilawati, et al., 2013)

2. Bentuk dan Fungs Dukungan Keluarga


(Friedman, 2013) membagi bentuk dan fungsi dukungan keluarga
menjadi 4 dimensi yaitu:
a. Dukungan Emosional
Dukungan emosional adalah keluarga sebagai tempat yang aman
dan damai untuk istirahat dan pemulihan serta membantu
penguasaan terhadap emosi.aspek-aspek dari dukungan emosi
meliputi dukungan yang diwujudkan dalam bentuk afeksi, adanya
kepercayaan, perhatian, mendengarkan dan didengarkan.
Dukungan emosional melibatkan ekspresi empati, perhatian,
pemberian semangat, kehangatan pribadi, cinta atau bantuan
emosional (Friedman, 2013). Dengan semua tingkah laku yang
mendorong perasaan nyaman dan mengarahkan individu untuk
percaya bahwa dia dipuji, dihormati, dan dicintai, dan bahwa orang
lain bersedia untuk memberikan perhatian (Menurut Sarafino
&Smith, dalam Friedman, 2013).
b. Dukungan Instrumental
Dukungan Instrumental adalah keluarga berfungsi sebagai pemberi
pertolongan praktis dan konkrit, diantaranya adalah dalam hal
kebutuhan keuangan, makan , minum, dan istirahat (Friedman,
2013).
c. Dukungan Informasi
Dukungan Informasi adalah keluarga berfungsi sebagai pemberi
informasi, dimana keluarga menjelaskan tentang pemberian saran,
sugesti, informasi yang dapat digunakan mengungkapkan suatu
11

masalah. Aspek-aspek dalam dukungan ini adalah nasehat, usulan,


saran, petunjuk dan pemberi informasi (Friedman, 2013).
d. Dukungan Penilaian atau Penghargaan
Dukungan Penghargaan atau penilaian adalah keluarga bertindak
membimbing da menengahi pemecahan masalah, sebagai sumber
dan validator identitas anggota keluarga diantaranya memberikan
support, penghargaan, dan perhatian (Friedman, 2013)
12

3. Tujuan Dukungan Keluarga


Sistem dukungan keluarga ini berupa membantu berorientasi tugas
seringkali diberikan oleh keluarga besar, teman, dan tetangga. Bantuan
dari keluarga besar juga dilakukan dalam bentuk bantuan langsung,
termasuk bantuan financial yang terus-menerus dan intermiten,
berbelanja, merawat anak, perawatan fisik lansia, melakukan tugas
rumah tangga, dan bantuan praktis selama masa krisis (Friedman
2010).

4. Dukungan Keluarga bagi Kesehatan Lansia


Dukungan keluarga adalah suatu bentuk perilaku melayani yang
dilakukan oleh keluarga baik dalam bentuk dukungan emosi,
penghargaan, informasi dan instrumental. Dukungan sosial keluarga
mengacu pada dukungan-dukungan yang dipandang oleh anggota
keluarga sebagai suatu yang dapat diakses atau diadakan oleh keluarga.
Dukungan biasa atau tidak digunakan tapi anggota keluarga
memandang bahwa orang yang bersifat mendukung selalu siap
memberikan pertolongan dan bantuan jika diperlukan. (Ambary, 2010)

5. Manfaat Dukungan Keluarga


Dukungan sosial keluarga adalah sebuah proses yang terjadi sepanjang
masa kehidupan, sifat dan jenis kehidupan, sifat dan jenis dukungan
sosial berbeda-beda dalam berbagai tahap-tahap siklus kehidupan.
Namun demikian, dalam semua tahap siklus kehidupan, dukungan
sosial keluarga membuat keluarga mampu berfungsi dengan berbagai
kepandaian dan akal. Sebagai akibatnya, hal ini meningkatkan
kesehatan dan adaptasi keluarga (Friedman, 2010).

6. Tugas Keluarga dalam Bidang Kesehatan


13

Menurut Andarmoyo (2012) tugas kesehatan keluarga adalah sebagai


berikut:
a. Mengenal masalah kesehatan
b. Membuat keputusan tindakan kesehatan yang tepat
c. Memberi perawatan pada anggota keluarga yang sakit
d. Mempertahankan dan menciptakan suasana rumah yang sehat
e. Mempertahankan hubungan dengan menggunakan fasilitas
kesehatan masyarakat

G. LANJUT USIA (LANSIA)


1. Pengertian Lanjut Usia (Lansia)
Lanjut Usia ( Lansia) adalah suatu keadaan yang terjadi di dalam
kehidupan manusia. Proses menua merupakan proses sepanjang hidup
yang tidak hanya dimulai dari waktu tertentu, tetapi dimulai sejak
kehidupan. Menjadi tua merupakan proses alamiah yang berarti
seseorang telah melalui tahap-tahap kehidupannya, yaitu neonatus,
toddler, preschool, school, remaja, dewasa, dan lansia. Tahap berbeda
ini dimulai baik secara biologis maupun psikologis (Padila,
2013).Lanjut usia adalah seseorang yang memiliki usia lebih dari atau
sama dengan 55 tahun (WHO, 2013), Lansia dapat juga diartikan
sebagai menurunya kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri dan
mempertahankan struktur serta fungsi normalnya, sehingga tidak dapat
bertahan terhadap jejas (Darmojo, 2015).

2. Klasifikasi Lansia
Menurut undang-undang Republik Indonesia Nomor 13 tahun 1998
Tentang Kesejahteraan Lanjut usia, lanjut usia adalah seseorang yang
telah mencapai usia 60 tahun ke atas. Menurut Depkes yang dikutip
Notoatmodjo (2011) mengelompokan lansia kedalam empat kelompok,
yaitu:
14

a.  Kelompok pertengahan (45-54 tahun)


b.  Kelompok lanjut usia dini (54-64 tahun)
c.   Kelompok usia lanjut (65 tahun ke atas)
d.   Kelompok usia lanjut dengan resiko tinggi (lebih dari 70
tahun).
Sedangkan menurut organisasi kesehatan dunia (WHO) lanjut usia
meliputi:
a.  Usia pertengahan (middle age) 45-59 tahun
b.  Usia lanjut (elderly) 60-70 tahun
c.   Usia lanjut tua (old) 75-90 tahun
d.  Usia sangat tua (very old) diatas 90 tahun

3. Ciri-Ciri Lansia
Menurut Retnaningsih (2018), ciri-ciri lansia adalah sebagai berikut:
a. Lansia merupakan periode kemunduran
Kemunduran pada lansia sebagian datang dari faktor fisik dan
faktor fisiologis, motivasi memiliki peran yang sangat penting
dalam kemunduran pada lansia.
b. Lansia memiliki status kelompok minoritas
Kondisi ini sebagai akibat dari sikap sosial yang tidak
menyenangkan terhadap lansia dan diperkuat oleh pendapat yang
kurang baik.
c. Menua membutuhkan peran
Perubahan peran tersebut dilakukan karena lansia mulai mengalami
kemunduran dalam segala hal. Perubahan peran pada lansia
sebaiknya dilakukan atas dasar keinginan sendiri bukan atas
tekanan dari lingkungan.
d. Penyesuaian yang buruk terhadap lansia
Perlakuan yang buruk terhadap lansia membuat mereka cenderung
mengembangkan konsep diri yang buruk sehingga dapat
15

memperlihatkan bentuk perilaku buruk.akibat dari perlakuan buruk


itu membuat penyesuaian diri lansia buruk pula.

4. Aspek-Aspek Kehidupan Lansia


Menurut widjayanti  (2017), aspek-aspek pola kehidupan merupakan
aspek mengenai pola kehidupan lansia sehari-hari, menyangkut cara
mereka melakukan aktivitas sehari-hari, meliputi:
a.  Aspek Morfologi
Morfologi atau perkembangan pola bertempat tinggal lansia sedikit
banyak berpengaruh terhadap lansia.
b. Aspek kesehatan lansia
Faktor kesehatan meliputi keadaan fisik dan keadaan psikis lanjut
usia akan terus menurun. Keadaan fisik merupakan faktor utama
dari kegelisahan manusia.
c. Aspek Kemandirian lansia
Adalah kebebasan untuk bertindak. Tidak tergantung pada orang.
Tidak terpengaruh pada orang lain dan bebas mengatur diri sendiri
atau aktivitas seseorang baik individu  maupun kelompok.
5. Permasalahan Yang Terjadi Pada Usia Lanjut (lansia)
a. Demensia adalah gangguan intelektual atau daya ingat yang sering
terjadi pada orang berusia >65 tahun.
b. Depresi merupakan salah satu hal yang terpenting dalam problem
lansia. Usia bukanlah faktor untuk menjadi depresi tetapi suatu keadaan
penyakit medis kronis dan masalah-masalah yang dihadapi lansia yang
membuat mereka depresi. Gejala depresi pada lansia adalah kehilangan
minat, berkurangnya energi (mudah lelah), kosentrasi dan perhatian
berkurang, kurang percaya diri, sering merasa bersalah, pesimis,
gangguan pada tidur dan gangguan nafsu makan.
c. Delusi, merupakan suatu kondisi dimana pikiran terdiri dari satu atau
lebih delusi. Delusi diartikan sebagai ekspresi kepercayaan yang
16

dimunculkan kedalam kehidupan nyata seperti merasa dirinyadiracun


oleh orang lain, dicintai, ditipu, merasa dirinya sakit atau disakiti.
d.Gangguan kecemasan, merupakan gangguan psikologis berupa
ketakutan yang tidak wajar atau phobia. Kecemasan yang sering terjadi
pada lansia adalah tentang kematiannya.
e. Ganggguan tidur, usia lanjut adalah faktor tunggal yang paling sering
berhubungan dengan peningkatan kejadian gangguan tidur yang berupa
gangguan tidur dimalam hari (sering terbangun di dini hari) dan sering
merasa ngantuk di siang hari (Aspiani, 2014).
17

B. BENTUK PERILAKU
1. Pengertian perilaku
Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organisme atau makhluk
hidup yang bersangkutan (Kiik, 2014). Perilaku adalah tindakan atau
aktivitas dari manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan yang
sangat luas di antara lain; berjalan, membaca, menangis, tertawa,
bekerja, menulis, membaca, dan sebagainya. Dari uraian ini dapat
disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku manusia adalah semua
kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang diamati langsung maupun
tidak langsung (Notoatmodjo, 2012). Menurut Skinner seperti yang
dikutip oleh Notoatmodjo (2010), merumuskan bahwa perilaku
merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus atau
rangsangan dari luar. Oleh karena itu perilaku ini terjadi melalui proses
adanya stimulus terhadap organisme, dan kemudian organisme
tersebut  merespon, maka teori Skinner ini disebut “SOR” –Stimulus-
Organisme-Respons. Berdasarkan teori “S-O-R” tersebut, maka
perilaku manusia dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu:
a. Perilaku tertutup (Covert behavior)
Perilaku tertutup adalah respon seseorang terhadap stimulus dalam
bentuk terselubung atau tertutup (convert). Respon atau reaksi
terhadap stimulus ini masih terbatas pada perhatian, persepsi,
pengetahuan, kesadaran, dan sikap yang terjadi pada orang yang
menerima stimulus tersebut, dan belum dapat diamati secara jelas oleh
orang lain.
b. Perilaku terbuka
Respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tindakan nyata atau
terbuka.respon terhadap stimulus tersebut sudah jelas dalam bentuk
tindakan atau praktik, yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat
oleh orang lain.
18

2. Ter rlaku
Green mencoba menganalisis perilaku manusia dari tingkat kesehatan
seseorang atau masyarakat yang dipengaruhi oleh dua faktor pokok,
yaitu faktor perilaku (behavior causes) dan faktor diluar perilaku (non
behavior causes). Perilaku ditentukan atau dibentuk dari tiga faktor,
yaitu:
1) Faktor predisposisi (predisposing factors), yang terwujud dalam
umur, pengetahuan, sikap, kepercayaan, nilai-nilai yang dianut oleh
masyarakat, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi.
a.  Umur atau usia adalah suatu waktu yang mengatur waktu
keberadaan suatu benda atau makhluk, baik yang hidup maupun yang
mati. Usia sangat berpengaruh terhadap karakteristik biologis individu.
Perbedaan usia akan membedakan seberapa besar produktivitas
individu tersebut  dalam melakukan aktivitas. Semakin tua usia
individu maka produktivitas individu tersebut akan semakin menurun.
Usia banyak mempengaruhi dalam individu seperti terhadap
produktivitas, kepuasan kerja, kemunduran diri, dan tingkat kesehatan
(De Sousa, 2015).
b. Sikap adalah respon tertutup seseorang terhadap stimulus atau
objek tertentu, yang sudah melibatkan faktor pendapat dan emosi yang
bersangkutan.
2) Faktor faktor pendukung (enabling factors), yang terwujud dalam
lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas-fasilitas atau
sarana-sarana kesehatan, misalnya puskesmas, obat-obatan, alat-alat
kontrasepsi, jamban dan lain sebagainya.
3) Faktor pendorong (reinforcing factor)
Yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau
petugas lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku
masyarakat.
19

C. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

1. Pengertian Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

PHBS adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar kesadaran


sebagai hasil pembelajaran yang menjadi seseorang atau keluarga maupun
menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif dalam
mewujudkan kesehatan masyarakat (Depkes, 2016). Perilaku Hidup Bersih
dan Sehat adalah perilaku lansia dalam menanggapi pertanyaan tentang
segala aspek yang mencakup perilaku hidup bersih dan sehat seperti
kebersihan diri, pola tidur, yang sehat pada lansia, perilaku tidak merokok,
kebutuhan nutrisi pada lansia dan aktivitas yang sehat pada lansia.Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat adalah upaya untuk memberikan pengalaman
belajar atau menciptakan kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan
masyarakat, dengan membuka jalur komunikasi, memberikan informasi
dan melakukan edukasi untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan
perilaku melalui pendekatan pimpinan (advocacy), bina suasana (social
support) dan pemberdayaan masyarakat (empowerment) sebagai suatu
upaya untuk membantu masyarakat mengenali dan mengetahui masalah
sendiri, dalam tatanan rumah tangga, agar dapat menerapkan cara-cara
hidup sehat dalam rangka menjaga, memelihara dan meningkatkan
kesehatan.

2. Tujuan PHBS
Tujuan PHBS pada lansia adalah untuk memberikan pemahaman yang
lebih baik tentang perilaku hidup bersih dan sehat pada lansia
dimanapun lansia tinggal karena perilaku hidup bersih dan sehat dapat
meningkatkan derajat kesehatan lansia dan dapat mengubah perilaku
hidup lansia yang tidak sehat menjadi sehat.(Proverawati & Rahmawati,
2016)
20

3. Sasaran PHBS
Menurut Swarjana (2017), untuk mewujudkan PHBS diperlukan kerja
keras dengan strategi yang tepat. Selain itu, penentuan sasaran PHBS
juga menjadi sangat penting. Dalam PHBS, ditetapkan 3 sasaran yaitu:
a. Sasaran Primer
Sasaran primer adalah sasaran langsung, misalnya perseorangan
atau individu, kelompok dalam masyarakat dan masyarakat secara
keseluruhan yang diharapkan untuk mempraktekkan PHBS dengan
baik dan benar.
b. Sasaran Sekunder
Sasaran sekunder meliputi mereka yang memiliki pengaruh
terhadap sasaran primer bersama dalam pengambilan keputusan 
dalam mempraktekkan PHBS. Adapun yang termasuk dalam
sasaran sekunder adalah tokoh masyarakat yang pada umumnya
mereka menjadi panutan bagi sasaran primer. Tokoh yang
dimaksud sangat banyak dan bervariasi, misalnya tokoh agama,
tokoh politik, tokoh pendidikan, tokoh bisnis, tokoh pemuda,
remaja dan lainnya.
c. Sasaran Tersier
Adapun sasaran tersier ini adalah mereka yang memiliki
kewenangan dalam pengambilan keputusan formal, karenanya
mereka memiliki kesempatan dan kemampuan untuk memberikan
dukungan berupa kebijakan maupun sumber daya lainnya dalam
proses pembinaan PHBS terhadap sasaran primer.

4. Kategori PHBS
1) Kebersihan diri
a. Definisi mencuci tangan
21

Cuci tangan dapat berfungsi untuk menghilangkan atau


mengurangi mikroorganisme yang menempel di tangan.cuci
tangan harus dilakukan dengan menggunakan air bersih dan
sabun. Air yang tidak bersih banyak mengandung kuman dan
bakteri yang menyebabkan penyakit. Bila digunakan kuman
akan berpindah ke tangan. Pada saat memakan, kuman dengan
cepat masuk ke dalam tubuh, yang bisa menimbulkan
penyakit. Sabun dapat membersihkan kotoran dan membunuh
muna, karena tanpa sabun, maka kotoran dan kuman masih
tertinggal ditangan (Proverawati & Rahmawati, 2016).Berikut
ini 6 langkah cuci tangan yang benar menurut standar World
Health Organization (WHO), 2016 yaitu:
1. Tuang cairan Hand scrub pada telapak tangan kemudian
usap dan gosok kedua telapak tangan secara lembut dengan
arah memutar
2.  Usap dan gosok juga kedua punggung tangan secara
bergantian
3.  Gosok sela-sela jari tangan hingga bersih
4.  Bersihkan ujung jari secara bergantian dengan posisi saling
mengunci
5.  Gosok dan putar kedua ibu jari secara bergantian
6.  Letakkan ujung jari ke telapak tangan kemudian gosok
perlahan

b. Kebersihan Mulut dan Gigi


Menurut Lopez, et, al (2018) untuk membersihkan perawatan
anggota tubuh adalah sebagai berikut:
1. Bila ada karang gigi,gigi berlubang sebaiknya segera dibawa
pelayanan kesehatan terdekat.
22

2.  Menyikat gigi secara teratur sekurang-kurangnya 2 kali


dalam sehari, pagi dan malam sebelum tidur termasuk bagian
gusi dan lidah.

c.   Kebersihan Kepala, rambut dan kuku


1.  Cuci lah rambut sekurang-kurangnya 2 kali seminggu untuk
menghilang kan debu-debu dan kotoran yang mendekati di rambut
kulit dan kulit kepala.
2.  Potong kuku secara teratur 1x seminggu

d. Kebersihan mata
Dibersihkan apabila ada kotoran menggunakan kapas basah dan
bersih. Lensa mata pada usia lanjut elastisnya berkurang, akibat
tulisan-tulisan kecil jadi kabur pada jarak baca normal, tapi terang
bila jarak dijauhkan.

e. Kebersihan Telinga
Apabila bagian dalam telinga gatal sebaiknya tidak menggaruk
dengan benda tajam yang dapat menimbulkan terjadinya luka, tapi
gunakan lidi kapas untuk membersihkanya.

f. Kebersihan hidung
Cara yang terbaik adalah dengan menghembuskan udara keluar
lubang hidung pelan-pelan waktu mendenguskan hidung ; kedua
lubang hidung harus terbuka. Jangan memasukkan air atau benda
kecil kedalam lubang hidung.
g. Kebersihan alat kelamin
Siram daerah sekitar kemaluan dan alat kelamin dengan larutan
sabun kemudian bilas dengan air bersih. Bila kurang bersih, gosok
dengan tekanan yang cukup. Untuk wanita dilakukan mulai dari
23

daerah kemaluan ke daerah pantat, sedangkan untuk pria dari ujung


kemaluan terus kebawah.

2) Mengatur waktu istirahat dengan baik


Menurut Faishal (2017), pola tidur lansia sangat berbeda, hal ini yang
membedakan dengan cara kegiatan yang dilakukan oleh lansia sebelum
tidur, meskipun mempunyai cara tersendiri untuk memperoleh tidur
yang menjadikan tubuh segar, yang mana lama tidur seorang lansia
antara 4-5 jam perhari. Gangguan stres maupun depresi pada lansia
mempengaruhi kualitas tidur pada lansia, karena di usia tua lansia
sangat mudah stres maupun depresi. Pola tidur itu ada kaitanya dengan
kesehatan lansia, karena dengan tidur lansia bisa mengistirahatkan
tubuhnya yang merasakan lelah serta stres dapat berkurang

3). Mengkonsumsi makanan yang bergizi

Menurut Friedman (2017) pemberian makanan maupun penyajian perlu


memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

a.    Makanan yang disajikan harus memenuhi kebutuhan nutrisi (nasi,


sayur, buah, dan lauk).

b.    Menyajikan makanan pada waktunya dalam melayani lansia

c.   Memberikan makanan yang bertahap dan bervariasi terutama bila


nafsu makan lansia menurun

d. Memberikan makanan lunak untuk menghindari obstipasi dan


memudahkan mengunyah.
24

D. Kerangka Teori
Banyak perubahan dan masalah yang terjadi pada lansia seiring dengan
proses penuaan, seperti penurunan fungsi biologis, psikologis, sosial,
ataupun ekonomi. Semua perubahan yang terjadi pada lansia ini tentu
saja akan menjadi stresor bagi lansia dan akan mempengaruhi
kesejahteraan hidup lansia. Kesejahteraan hidup lansia yang meningkat
akan meningkatkan pula kualitas hidup (Quality of Life/QOL) lansia
karena proses penuaan, penyakit, dan berbagai perubahan dan
penurunan fungsi yang dialami lansia mengurangi kualitas hidup lansia
secara progresif Dukungan sosial secara alamiah diterima lansia dari
interaksi sosial dengan orang-orang disekitarnya misalnya anggota
keluarga, teman dekat, tetangga, ataupun relasi. Lansia di Indonesia
umumnya tinggal di rumah bersama keluarga, sehingga keluarga
sebagai salah satu sumber dukungan sosial memberikan arti penting
bagi kehidupan lansia. Dukungan keluarga kepada lansia dapat
diberikan dalam empat bentuk, yaitu dukungan emosional,
instrumental, informasional, dan penghargaan (Friedman, 1998;
Langford et al dalam Johnston et al, 2011).

 Dukungan keluarga (S A. Lansia berperilaku Hidup


Bersih dan Sehat
upport sosial)
 Dukungan Emosional
 Dukungan Penghargaan
a.Mencuci tangan dan menggosok
 Dukungan Instrumental gigi dengan bersih
 Dukungan Informati
b.mengkonsumsi makanan yang
bergizi

c.menjaga kebersihan lingkungan

d.melakukan olahraga secara teratur

e.mengatur waktu istirahat dengan


baik
25

E. Kerangka Konsep
Variabel bebas Variabel Terikat

H. Dukungan emosional
keluarga

C. Dukungan informasi
keluarga B. Perilaku
hidup
bersih dan
E. Dukungan instrumental
sehat
keluarga
Lansia

G. Dukungan
penghargaan keluarga
F. Variabel Penelitian
Variabel penelitian ini adalah dukungan keluarga dan Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat
G. Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diantaranya:
1. Ada hubungan dukungan emosional keluarga dengan PHBS lansia
2. Ada hubungan dukungan informasi keluarga dengan PHBS lansia
3. Ada hubungan dukungan instrumental keluarga dengan PHBS lansia
4. Ada hubungan dukungan penghargaan keluarga dengan PHBS lansia

26
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian
Desain penelitian adalah suatu strategi atau cara untuk mencapai
tujuan penelitian yang telah dibuat dan berperan sebagai pegangan atau
penuntun peneliti untuk melakukan seluruh proses penelitian. Dalam hal
ini komponen desain bisa mencakup semua struktur penelitian yang
diawali sejak ditemukannya ide hingga diperolehnya hasil suatu penelitian.
(Siyoto & Sodik, 2015). Jenis penelitian yang digunakan oleh peneliti
adalah metode deskriptif analitik yaitu menghubungkan antar variabel
dengan menggunakan pendekatan cross sectional yaitu jenis penelitian
yang menekankan waktu pengukuran/ observasi data variabel independen
dan dependen hanya satu kali pada saat (Nursalam, 2013).

H. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi adalah wilayah yang terdiri atas objek atau subjek yang
mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya
(Sugiyono, 2014).
Populasi dalam penelitian ini adalah semua lansia yang tinggal di
Dukuh Geneng Desa Prigi sebanyak 180 orang

7. Sampel
Sampel adalah bagian dari populasi. Sampel adalah objek yang diteliti
dan dianggap mewakili seluruh populasi (Notoatmodjo, 2012).
Pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan teknik simple
28

random sampling (acak sederhana) dengan menggunakan persamaan


slovin diperoleh perhitungan jumlah sampel penelitian sebagai
Penentuan besar sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus
slovin.
N
n= 2
1+ N (d )
keterangan:
n = jumlah sampel
N = jumlah populasi
d2 = persen kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan
pengambilan sampel dalam penelitian .
180
n=
1+ 180(0,1)2
180
n=
1+ 1,80
n = 64,2 maka dibulatkan menjadi 64 responden
Hasil yang didapatkan dari perhitungan rumus di atas sejumlah 64
responden. jadi pada penelitian ini sampel yang diambil oleh
peneliti sejumlah 64 responden dari Lansia di Dukuh Geneng Desa
Prigi.
a. Kriteria sampel
Kriteria inklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian
mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel
(Notoatmodjo, 2012). Kriteria inklusi dalam penelitian ini
meliputi:
1. Sehat berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik.
2. Lansia dengan keterbatasan motorik Responden (lansia) yang
berumur 54-64 tahun ke atas dan memiliki keterbatasan fisik (buta,
tuli dan bisu), gangguan mental dan demensia.
29

3. Bersedia menjadi responden penelitian dengan menandatangani


informed consent.

b. Kriteria eksklusi
Kriteria eksklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian tidak
dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai
sampel penelitian, seperti halnya adanya hambatan etis, menolak
menjadi responden atau suatu keadaan yang tidak memungkinkan
untuk dilakukan penelitian (Notoatmodjo, 2012). Kriteria eksklusi
dalam penelitian ini adalah :
1. Dalam keadaan sakit berat
2. Subjek melakukan aktivitas fisik berat dalam 24 jam sebelum
penelitian dilakukan.
3. responden menolak untuk berpartisipasi dalam penelitian

I. Definisi Operasional
Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati
dari sesuatu yang didefinisikan dan dirumuskan untuk kepentingan
akurasi, komunikasi, dan replikasi (Nursalam, 2017). Definisi operasional
(DO) disusun dalam bentuk matrik yang berisi: nama semua variabel yang
di teliti pada kerangka konsep penelitian, deskripsi variabel (DO), alat
ukur, hasil ukur dan skala ukur yang digunakan. Definisi operasional
dibuat untuk memudahkan dan menjaga konsistensi pengumpulan data,
menghindarkan perbedaan interpretasi serta membatasi ruang lingkup
variabel (Supardi & Rustika, 2013).

Variabel Definisi Operasional Indikator Alat Ukur Hasil

Variabel Praktik anggota keluarga 1. Dukungan Kuesioner Skor:


dukungan nya, berupa dukungan Instrumental, dukungan
Menggunak
keluarga emosional keluarga, memperoleh
30

dukungan informasi bantuan baik berupa keluarga an skala


keluarga, dukungan uang maupun jasa Guttman
instrumental keluarga,dan untuk mengatasi dengan
dukungan penghargaan masalah pembagian:
keluarga. 2. Dukungan 4= slalu
Informasi,petunjuk,
nasihat, dan saran 3=sering

3. Dukungan 2=jarang
Emosional, merasa
1=tidak
nyaman, merasa
pernah
dicintai dan
diperhatikan Kategori
4. Dukungan skor:
penghargaan,
Kurang
mendapatkan pujian
(total skor
atas aktivitas yang
>40)
dilakukan dengan
baik Cukup
(total skor
40-60)

Baik (total
skor>60)

Variabel Perilaku lansia dalam 1. kebersihan diri kuesioner Skor:


dependen: menanggapi pertanyaan
2. pola tidur pada Menggunaka
tentang segala aspek
Perilaku lansia n skala
yang mencakup perilaku
PHBS lansia Likert
hidup bersih dan sehat. 3. perilaku tidak
dengan
merokok
pembagian:
4. kebutuhan nutrisi
31

5. lingkungan sehat 4= slalu

3=sering

2=jarang

1=tidak
pernah

Kategori
skor:

Kurang (total
skor >40)

Cukup (total
skor 40-60)

Baik (total
skor>60)

J. Tempat Penelitian
Penelitian telah dilakukan di Dukuh Geneng Desa Prigi. Peneliti
mengambil tempat penelitian di wilayah tersebut karena peneliti dapat
mendapat data yang diperlukan perihal lansia di desa tersebut.

K. Waktu Penelitian
Pelaksanaan penelitian ini mulai dilakukan pembuatan proposal
pada bulan Meisampai dilakukanya penelitian hingga akhir pada bulan
Juni, yang terdiri dari tahap awal penyusunan proposal, pengumpulan data,
penelitian, dan pelaporan hasil.
32

L. Etika Penelitian
Menurut Notoatmodjo (2012) prinsip etika dalam penelitian ada 4 yaitu:
a. Menghormati harkat dan martabat manusia (respect for human dignity)
Dalam penelitian ini peneliti memberikan hak kepada responden dalam
menjawab pertanyaan yang ada pada kuesioner, tanpa ada paksaan apapun,
sehingga responden memiliki kebebasan dalam memberikan informasi.
b. Menghormati privasi dan kerahasiaan subjek penelitian (respect for
privacy and confidentiality)
Dalam penelitian ini peneliti memberikan hak privasi kepada responden
sehingga nama dan informasi pribadi responden tidak dicantumkan dalam
data penelitian sehingga kerahasiaan responden tetap terjaga.
c. Keadilan dan inklusivitas/keterbukaan (respect for justice and
inclusiveness)
Dalam penelitian ini peneliti melakukan semua responden dengan sama,
yaitu responden memberikan perlakuan dan waktu yang sama kepada
responden dalam memberikan informasi maupun dalam menjawab
pertanyaan pada kuesioner penelitian.
d. Memperhitungkan manfaat dan kerugian yang ditimbulkan (balancing
harms and benefits)
Pada penelitian ini peneliti menghindari timbulnya kerugian pada
responden dan mempertimbangkan manfaat bagi responden.

M. Alat Pengumpulan Data


Adapun instrumen atau alat yang digunakan dalam penelitian ini
berupa data demografi dan kuesioner.
Data demografi digunakan untuk mengetahui karakteristik lansia yang
menjadi responden penelitian berupa data mengenai: usia, jenis kelamin,
status pekerjaan, status perkawinan, pendidikan terakhir, keluarga yang
tinggal bersamanya, kondisi kesehatan dan kondisi ekonomi. Sementara
33

kuesioner digunakan untuk mengetahui kondisi psikologis lansia terkait


dengan analisis tingkat kebersihan.
Alat ukur yang digunakan dalam dukungan keluarga ini adalah kuesioner
berisi 19 pertanyaan tentang dukungan keluarga yang meliputi dukungan
emosional, dukungan informasional, dukungan instrumental, dan
dukungan penghargaan.
Kuesioner ini mempunyai 4 dominan yaitu emosional, informasional,
instrumental, dan penghargaan dengan menggunakan skala Guttman yaitu
“Ya” diberi skor 2 dan “Tidak” diberi skor 1, sehingga didapatkan skor
terendah adalah 19 dan skor tertinggi adalah 38.
Kuesioner perilaku hidup bersih dan sehat pada lansia diadopsi dari
peneliti terdahulu oleh Cahyaningrum (2016). Kuesioner ini bertujuan
untuk mengetahui perilaku Hidup Bersih dan Sehat pada lansia, kuesioner
ini terdiri dari 20 pertanyaan tentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
pada lansia dengan jawaban skor 80 dari seluruh total pertanyaan.
Responden di wawancara melalui dari rumah ke rumah(door to door)
kemudian peneliti mengisi lembar kuesioner sesuai hasil wawancara dari
responden dengan empat pilihan jawaban yaitu: sering (skor 4), Jarang
(skor 3), Kadang-kadang (skor 2), tidak pernah (skor 1). Kemudian
peneliti menjumlahkan semua jawaban dari responden dan
mengelompokkannya menjadi tiga kategori menurut teori Bloom (1980)
dan Notoatmodjo (2010) untuk mengetahui perilaku terhadap PHBS
dikategorikansebagaiberikut:
1. Perilaku Tinggi: jika persentase yang didapat >64% dari total nilai
jawaban responden perilaku PHBS
2. Perilaku sedang : jika persentase yang didapat 64-48% dari total
jawaban kuesioner perilaku PHBS
3. Perilaku rendah : jika persentase yang didapat ≥ 48% dari total
nilai jawaban kuesioner perilaku PHBS
34

N. Prosedur Pengumpulan Data

J. Permohonan izin ke kepala


desa Prigi

K. Pengambilan
data awal

L. Populasi

M. Semua lansia di Desa Prigi sebanyak 180

O. Sampel

P. Sebagian lansia di Desa Prigi Dukuh


Geneng sebanyak 65 lansia

R. Variabel T. Variabel
independent dependent

S. Dukungan U. Perilaku

V. Penjelasan tentang penelitian yang


akan dilakukan dan meminta
persetujuan (informed concent)

W. Pengumpulan dan pengolahan


data SPSS

X. Pemberian kuesioner tentang dukungan


keuarga dan PHBS

Y. Penyajian dan hasil


pembahasan

Z. Kesimpulan dan
saran
35

O. Teknik Pengolahan dan Analisis Data


1. Pengolahan data
Menurut Notoatmodjo (2012), dalam proses pengolahan data
penelitian menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Editing
Editing adalah merupakan kegiatan untuk pengecekan dan
perbaikan isian formulir atau kuesioner tersebut (Notoatmodjo,
2012):
1) Apakah lengkap, dalam arti semua pertanyaan sudah terisi
2) Apakah jawaban atau tulisan masing-masing pertanyaan cukup
jelas atau terbaca
3) Apakah jawabanya relevan dengan pertanyaanya
4) Apakah jawaban-jawaban pertanyaan konsisten dengan jawaban
pertanyaan lainnya.
b. Coding
Coding mengubah data berbentuk kalimat atau huruf menjadi data
angka atau bilangan (Notoatmodjo, 2012). Dalam penelitian jenis
kalimat yang diberi kode antara lain:
1) Jenis kelamin
a) Kode “1” jenis kelamin laki-laki
b) Kode “2” jenis kelamin perempuan
2) Pendidikan
a) Tidak tamat SD : diberi kode 1
b) SD : diberi kode 2
c) SMP : diberi kode 3
d) SMA : diberi kode 4
e) Perguruan tinggi: diberi kode 5
3) Usia
a) Kode “1” usia 45-54 tahun
36

b) Kode “2” usia 55-64 tahun


c) Kode “3” usia >64 tahun
4) Pekerjaan:
a) Kode “1” PNS,
b) Kode “2” wiraswasta
c) Kode “3” Petani
d) Kode “4” lain-lain
5) Dukungan keluarga
a) Kode “1” kurang
b) Kode “2” cukup
c) Kode “3” baik
6) Perilaku lansia
a) Kode”1” kurang
b) Kode”2” cukup
c) Kode”3” baik

c. Scoring
Azwar (2012) menjelaskan bahwa, scoring adalah memberikan
perilaku terhadap item-item yang perlu diberi penilaian atau skor
terhadap hasil pengisian kuesioner pada responden, kemudian hasil
pengisian kuesioner dikelompokkan dalam bentuk nominal. Untuk
mengetahui distribusi penyebaran data frekuensi masing-masing
variabel independen dukungan keluarga terhadap variabel
dependen yaitu perilaku lansia dalam PHBS.
Skor kuesioner dukungan keluarga
1= Tidak pernah
2= Kadang-kadang
3= Sering
4= Slalu
37

Skor kuesioner perilaku Phbs lansia


1= Tidak pernah
2= Kadang-kadang
3= Sering
4= Slalu
d. Tabulating
Proses pengelompokkan jawaban-jawaban yang serupa dan
menjumlahkan dengan teliti dan teratur. Setelah jawaban
terkumpul kita kelompokan jawaban yang sama dengan
menjumlahkanya. Pada tahapan ini data diperoleh untuk setiap
variabel disajikan dalam bentuk distribusi frekuensi dalam bentuk
tabel.
e. Entry Data
Data yang dalam bentuk “kode” (angka atau huruf) dimasukan
kedalam program atau “software” komputer. Dalam proses ini
dituntut ketelitian dari orang yang melakukan “data entry” ini.
Apabila terjadi bias, meskipun hanya memasukan data
f. Cleaning
cleaning data merupakan kegiatan memeriksa kembali data yang
sudah dientri, apakah ada kesalahan atau tidak. Kesalahan
Mungkin terjadi pada saat mengentri data ke komputer.
2. Analisa Data
1. Reduksi Data Tahap ini merupakan proses pemilihan, pemusatan
perhatian, pengabstraksian dan pentransformasikan data kasar yang
diambil dari lapangan. Inti dari reduksi data adalah proses
penggabungan dan penyeragaman segala bentuk data menjadi bentuk
tulisan yang akan dianalisis.

2. Penyajian Data Setelah data-data tersebut terkumpul kemudian


peneliti mengelompokkan hal-hal yang serupa menjadi kategori atau
38

kelompok-kelompok agar peneliti lebih mudah untuk melakukan


pengambilan kesimpulan.

3. Menarik Kesimpulan Pada tahap ini, peneliti membandingkan data-


data yang sudah didapat dengan data-data hasil wawancara dengan
subjek dan informan yang bertujuan untuk menarik kesimpulan.
39

DAFTAR PUSTAKA

Amiruddin. (2019). Pengaruh Etos Kerja, Disiplin dan Motivasi Terhadap Kinerja
Pegawai Pada Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Biak Numfor.

Aspiani, R. Y. (2014). Buku Ajar Asuhan Keperawatan Gerontik Jilid 2. Jakarta :


CV Trans Info Media

Azizah. L. M. 2014. Keperawatan Lanjut Usia. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Badan Pusat Statistik Kalimantan Selatan. (2017). Jumlah Penduduk Kalimantan


Selatan Menurut Kelompok Umur Tahun 2010-2017 [Online],
https://kalsel.bps.go.id/linkTableDinamis/view/id/877 [diakses tanggal 21
April 2020].

Darmojo, H. 2013. Geriatrik (Ilmu Kesehatan Usia lanjut) edisi 3. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI.

Ferizal. (2019). Penggagas Inovasi Kampung Cyber PHBS Sandogi. Sukabumi:


Jejakpublisher.

Firiana, W. (2013). Hubungan Pengetahuan dengan Perilaku Hidup Bersih dan


Sehat
(PHBS) lansia di Dusun Prangas Desa Wirogunan
Kartasura
http://eprints.ums.ac.id/25699/15/02._NASKAH_PUBLIKASI.pdf
[diakses tanggal 12 Agustus 2020].

Friedman. (2013). Poltekkes kemenkes yogyakarta.

Jumita, R. (2011). Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kemandirian Lansia


di Wilayah Kerja Puskesmas Lampasi Kecamatan Payakkumbuh Utara
Tahun 2011 [Online], http://repository.unand.ac.id [diakses tanggal 12
Agustus 2020].

Kemenkes RI. Gambaran Kesehatan Lanjut Usia di Indonesia. [internet]. 2013.


Available:http://www.depkes.go.id.v

Kesehatan, T., Desa, D. I., & Bangun, B. (2017).


40

Notoatmodjo. (2012). 34–43.

Notoatmodjo,S. 2012. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.


. 2004. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Nugroho, C. (2020). Gangguan Pemenuhan Kebutuhan Istirahat Tidur Pada


Lansia. Journal Kesehatan, 1, 7–37.

Proverawati & Rahmawati. (2016). Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat .,


Nuhamedka:

Rahayu W, Ferani Nusi, Eva Rahayu. (2016). Hubungan Antara Dukungan


Keluarga Dengan Respon Sosial Pada Lansia Di Desa Sukaraja Lor
Kecamatan Sukaraja

Suhartini, Ratna. (2004) Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kemandirian Orang


Lanjut Usia

Siyoto, S., & Sodik, A. (2015). Dasar Metodologi Penelitian . Yogyakarta:


Literasi Media Publishing.

Tresnayanti, S. (2014). Perilaku hidup bersih dan sehat pada keluarga lansia di
desa damarraja kecamatan warungkiara kabupaten sukabumi.

Kristiawan, E. (2014). Hubungan Dukungan Keluarga dengan Kemandirian


Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat pada Lansia di Desa Rakit Kabupaten
Banjarnegara [Online], http://repository.ump.ac.id/3565/ [diakses tanggal
02 Juni 2020].

Nisfiani, A. D. (2014). Hubungan Dukungan Keluarga dengan Kepatuhan Diit


Hipertensi pada Lanjut Usia di Desa Begajah Kecamatan Sukoharjo
Kabupaten
Sukoharjo. Jurnal Keperawatan

Putri, R. M. (2019). Gambaran Penerapan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat


(PHBS) lansia pada Tatanan Rumah Tangga [Online],
https://publikasi.dinus.ac.id/index.php/visikes/article/view/2579 [diakses
tanggal 21 April 2020].
41

Setiadi. (2014). Konsep dan Proses Keperawatan Keluarga. Yogyakarta : Graha


Ilmu.

Suardiman, S. P. (2011). Psikologi Usia Lanjut. Yogyakarta: Gadjah Mada


University Press.

Yusmawati. (2018). Asuhan Keperawatan Keluarga Pada Lansia Tn. D dengan


Insomnia Melalui Penerapan Terapi Latihan Pernapasan Diafragma di Rw
II Kelurahan Lolong Belanti Kecamatan Padang Utara. [Online],
http://scholar.unand.ac.id/38350/2/BAB%201.pdf [diakses tanggal 21 April
2020].
LAMPIRAN1

KUESIONER DUKUNGAN KELUARGA

IDENTITAS DIRI
Nama :
Jenis Kelamin :
Usia :

PETUNJUK PENGERJAAN
Respon penilaian pasien terhadap dukungan keluarga Nursalam, 2013

Isilah kolom skala dibawah ini dengan tanda (√) sesuai dengan keadaan
sebenarnya dalam melakukan aktivitas sehari-hari PHBS. Setiap pertanyaan
dijawab hanya satu jawaban yang menurut anda paling sesuai, dengan penjelasan
sebagai berikut:

1: Tidak Pernah (TP)

2: Kadang –kadang (KD)

3: Sering (SR)

4: Selalu (SL)

No Dukungan Selalu Sering Kadang- Tidak kode


(SL) (SR) Kadang Pernah
(KD) (TD)

Dukungan Emosional

1. Keluarga adalah tempat


tinggal yang nyaman dan
tenang bagi saya (lansia)

2. Keluarga memberikan
perhatian dengan
menciptakan suasana
lingkungan rumah yang aman
bagi saya (lansia) untuk
melakukan aktivitas

3. Keluarga memberi
kepercayaan saya melakukan
aktivitas sehari-hari

4. Keluarga mendengarkan
curahan hati saya (lansia)
ketika sedih

5. Keluarga memberikan kasih


sayang kepada saya (lansia)
dalam setiap aktivitas yang
dilakukan

Dukungan informasi

6. Keluarga mencari informasi


tentang masalah kesehatan
yang saya alami melalui
media sosial, tempat
pelayanan kesehatan, dll.

7. Keluarga menyarankan saya


(lansia) untuk datang
berkunjung ke posyandu
lansia

8. Keluarga mengingatkan hal-


hal yang harus dihindari yang
dapat membuat saya (lansia)
terserang penyakit
9. Keluarga mengingatkan saya
(lansia) untuk tetap menjaga
perilaku hidup bersih dan
sehat

10. Keluarga memberikan solusi


permasalahan aktivitas
sehari-hari

Dukungan Instrumental

11. Keluarga memberi fasilitas


(alat mandi, makan, berjalan)
yang saya (lansia) perlukan
untuk melakukan aktivitas
PHBS

12. Keluarga meluangkan waktu


untuk saya (lansia) dalam
melakukan aktivitas PHBS

13. Keluarga menyediakan


transportasi yang
mempermudah saya
melakukan aktivitas PHBS

14. Keluarga membantu saya


(lansia) ketika mengalami
kendala dalam melakukan
aktivitas PHBS ( memotong
kuku, menyisir rambut,
mandi, bak, bab, dll.)

Dukungan Penilaian

15. Keluarga membimbing saya


(lansia) agar tetap menjaga
kondisi kesehatan

16. Keluarga menunjukan bahwa


keluarga memperdulikan saya
(lansia)

17. Keluarga menghormati setiap


keputusan yang diungkapkan
oleh saya ( lansia)

18. Keluarga menyarankan agar


saya (lansia) tetap menjalin
hubungan sosial dengan
orang lain atau teman sebaya

19. Keluarga memotivasi saya


(lansia) untuk tetap
menjalankan kegiatan PHBS
atau pun hobby yang disukai

KUESIONER PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT PADA LANSIA

No Indikator PHBS Selalu Sering Kadang- Tidak


(SL)
(SR) kadang pernah

(KD) (TD)

1. Apakah anda (lansia)


mencuci tangan dengan sabun
sebelum dan sesudah makan?

2. Apakah anda (lansia)


mencuci tangan dengan
menggunakan air mengalir ?

3. Apakah anda (lansia)


mencuci rambut sekurangnya
2x dalam seminggu?

4. Apakah anda (lansia)


mencuci rambut
menggunakan shampo atau
bahan pencuci rambut
lainnya?

5. Apakah setiap kali tangan


kotor , harus cuci tangan?

6. Apakah anda (lansia)


menggosok gigi setidaknya 2
kali dalam sehari?

7. Apakah anda (lansia) slalu


mengganti pakaian 2x dalam
sehari?

8. Apakah anda (lansia) mandi


2x sehari?

9. Apakah anda (lansia) mandi


menggunakan sabun?
10. Apakah anda (lansia)
mencuci kaki sebelum tidur?

11. Apakah anda (lansia)


memotong kuku tangan dan
kaki 1x seminggu?

12. Apakah anda (lansia) minum


air putih dipagi hari?

13. Apakah anda (lansia)


merokok?

14. Apakah anda (lansia)


menggunakan air bersih
untuk keperluan sehari-hari?

15. Apakah anda (lansia) pola


tidur anda teratur ?

16. Apakah anda (lansia)


membersihkantelinga 1x
dalam seminggu ?

17. Apakah anda (lansia)


melakukan senam/ olahraga
setidaknya 1x seminggu?

18. Apakah anda (lansia)


BAB/BAKselalu
menggunakan jamban?

19. Apakah anda (lansia)


meminum minuman bersoda
dan berkafein?

Contoh: kopi, sprit

20. Apakah anda (lansia)


memakan makanan 4 sehat 5
sempurna dalam
seminggunya?

LAMPIRAN 2

SURAT PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth:

Bapak/ibu...........

Di Dukuh Geneng Desa Prigi


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Dalam rangka memperoleh data penilaian yang berjudul “Dukungan


Keluarga Terhadap Lansia dalam Memberikan Kemampuan Motorik pada
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Dukuh Geneng Desa Prigi Tahun 2020/2021
”, maka perkenankan saya memohon kepada Bapak/Ibu untuk menjawab sesuai
dengan pertanyaan yang saya ajukan dengan ikhlas, tulus dan jujur. Data yang
saya dapatkan dari Bapak/Ibu semata-mata dipergunakan untuk kepentingan
ilmiah, maka dari itu saya berjanji akan menjaga kerahasiaan sesuai dengan
kesepakatan bersama. Demikian atas kerjasama dan bantuan Bapak/Ibu, saya
ucapkan banyak terima kasih.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb

Hormat saya,

Peneliti

Ernawati

LAMPIRAN 3
SURAT PERNYATAAN

PERSETUJUAN PENELITIAN (INFORM CONSENT)

Saya yang bertanda tangan dibawah ini,

Nama :

Alamat :

Umur :
Menyatakan TIDAK KEBERATAN atas pelaksanaan penelitian yang
dilaksanakan oleh :

Nama peneliti :

Status : Mahasiswa Fakultas S1 Ilmu Keperawatan dan kesehatan


Universitas Muhammadiyah Semarang.

Alamat :
Dosen Pembimbing : Ns. Dewi Setyawati, S.Kep., MNS

Tujuan : Pelaksanaan penelitian dalam rangka penyusunan skripsi dengan


judul penelitian“Dukungan Keluarga Terhadap Lansia Dalam
Memberikan Kemampuan Motorik Pada Perilaku Hidup
Bersih Dan Sehat Di Dukuh Geneng Desa Prigi”

Dengan ini saya sebagai responden mengizinkan peneliti untuk mengadakan


penelitian

Semarang,.............................2021

Peneliti Responden

Ernawat ( )

LAMPIRAN 4
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama :
Tempat, tanggal lahir :
Jenis Kelamin :
Alamat :
No Hp :
Riwayar pendidikan :

Pengalaman organisasi :
LAMPIRAN 5

LEMBAR KONSULTASI
NAMA MAHASISWA : Ernawat
NIM : G2A017104
PEMBIMBING I : Ns. Dewi Setyawati., S.Kep., MNS
PEMBIMBING II :
JUDUL SKRIPSI : “Dukungan Keluarga Terhadap Lansia Dalam
Memberikan Kemampuan Motorik Pada Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat Di
Dukuh Geneng Desa Prigi”

NO MATERI SARAN TTD


TANGGAL
KONSULTASI

1.

2.

3.

4.

5.
6.
7.

8.

9.