Anda di halaman 1dari 4

REAKSI PENGENDAPAN

I. TUJUAN
 Dapat mengetahui hasil reaksi pengendapan

II. DASAR TEORI


Reaksi pengendapan adalah suatu jenis reaksi yang dapat berlangsung dalam suatu
cairan misalnya air. Suatu reaksi dapat dikatakan reaksi pengendapan apabila reaksi tersebut
menghasilkan endapan. Endapan merupakan zat padat yang tidak larut dalam cairan tersebut.
Senyawa senyawa yang sering digunakan dalam reaksi pengendapan yaitu senyawa senyawa
ionic. Sebagai contoh reaksi antara Timbal nitrat [Pb(NO3)2] yang ditambahkan ke dalam larutan
Natrium Iodida (NaI) yang berwarna kuning. Pb(NO 3)2 (aq) + 2NaI (aq) → PbI2 (s) + 2NaNO3 (aq). Reaksi
pengendapan yang terjadi menghasilkan endapan timbal iodida.
Terbentuknya endapan atau tidak dalam suatu reaksi itu tergantung kelarutan dari zat terlarut,
yaitu jumlah maksimum zat terlarut yang akan larut dalam sejumlah tertentu pelarut pada suhu tertentu.
Dalam hal ini, zat dapat dibagi yaitu dapat larut, sedikit larut atau tidak dapat larut. Jika suatu zat dapat
larut dalam air maka termasuk dapat larut, jika tidak dapat larut dalam air maka termasuk sedikit larut
atau tidak dapat larut. Semua senyawa ionic merupakan elektrolit kuat, tetapi daya larutnya tidak sama.
Reaksi pengendapan (presipitasi) adalah reaksi pembentukan padatan dalam larutan atau di
dalam padatan lain selama reaksi kimia. Pengendapan juga dapat terjadi karena adanya difusi dalam
padatan. Ketika reaksi terjadi dalam larutan cair, padatan terbentuk disebut endapan. Bahan kimia yang
menyebabkan adanya padatan disebut pengendap. Tanpa kekuatan energi gravitasi yang cukup untuk
membawa partikel partikel padat ke bawah secara bersama-sama, maka endapan akan tetap sebagai
suspensi. Setelah terjadi sedimentasi, endapan disebut pelet. Cairan yang sudah tidak memiliki endapan
disebut supernatant.
Pengendapan dapat terjadi apabila konsentrasi senyawa melebihi kelarutan. Pengendapan dapat
terjadi dengan cepat dari larutan jenuh. Pengendapan erat kaitannya dengan hasil kali kelarutan(Ksp).
Dalam padatan, pengendapan terjadi jika konsentrasi salah satu padatan berada di atas batas kelarutan.
Pengendapan padatan sering digunakan untuk mensintesis nanoclustuers. Tahap penting dalam proses
presipitasi adalah nukleasi.

III. ALAT DAN BAHAN


Alat =
 Tabung Reaksi
 Pipet tetes
 Rak tabung reaksi
Bahan =
 Larutan Barium Klorida (BaCl2) 0,1 M
 Larutan Kalium Kromat (K2CrO4) 0,1 M
 Larutan Natrium Klorida (NaCl) 0,1 M
 Larutan Perak Nitrat (AgNO3) 0,1 M
 Larutan Seng Sulfat (ZnSO4) 0,1 M
 Larutan Tembaga Sulfat (PbSO4) 0,1 M
 Larutan Besi (III) Klorida (FeCl3) 0,1 M
 Larutan Natrium Hidroksida (NaOH) 0,1 M
IV. PROSEDUR KERJA
1. Tabung reaksi ditetesi Barium Klorida (BaCl 2) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditambahi larutan kalium kromat (K 2CrO4) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
2. Tabung reaksi ditetesi Kalium Kromat (K 2CrO4) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditetesi larutan perak nitrat (AgNO3) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
3. Tabung reaksi ditetesi Natrium Klorida (NaCl) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditetesi larutan perak nitrat (AgNO3) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
4. Tangung reaksi ditetesi tembaga sulfat (CuSO 4) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditetesi larutan Natrium Hidroksida (NaOH) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
5. Tabung reaksi ditetesi larutan Seng Sulfat (ZnSO4) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditetesi larutan Narium Hidroksida (NaOH) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
6. Tabung reaksi ditetesi larutan Feri Klorida (FeCl 3) 0,1 M sebanyak 15 tetes
Ditetesi larutan Natrium Hidroksida ( NaOH) 0,1 M sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi

V. HASIL PERCOBAAN DAN PENGAMATAN


1. Warna larutan sebelum direaksikan

LARUTAN WARNA
Barium Klorida (BaCl2) Tidak berwarna
Kalium Kromat (K2CrO4) Kuning
Natrium Klorida (NaCl) Tidak berwarna
Perak Nitrat (AgNO3) Tidak berwarna
Seng Sulfat (ZnSO4) Jingga Jernih
Tembaga Sulfat (PbSO4) Biru muda
Besi (III) Klorida (FeCl3) Jingga
Natrium Hidroksida (NaOH) Tidak berwarna
2. Pengamatan larutan setelah direaksikan

LARUTAN WARNA ENDAPAN


BaCl2 + K2CrO4 Kuning
K2CrO4 + AgNO3 Merah bata
NaCl + AgNO3 Putih
CuSO4 + NaOH Biru muda
ZnSO4 + NaOH Putih
FeCl3 + NaOH Jingga
VI. REAKSI KIMIA
1. BaCl2 + K2CrO4 → BaCrO4 ↓ + 2KCl
2. K2CrO4 + AgNO3 → 2KNO3 + c
3. NaCl + AgNO3 → AgCl ↓ + NaNO3
4. CuSO4 + NaOH → Cu(OH)2 ↓ + Na2SO4
5. ZnSO4 + NaOH → Zn(OH)2 ↓ + Na2SO4
6. FeCl3 + NaOH → Fe(OH)3 ↓ + 3NaCl

VII. PEMBAHASAN
Reaksi pengendapan (presipitasi) adalah reaksi pembentukan padatan daam larutan atau di
dalam padatan lain selama reaksi kimia. Endapan merupakan zat padat yang tidak larut dalam cairan
tersebut. Senyawa senyawa yang sering digunakan dalam reaksi pengendapan yaitu senyawa-senyawa
ionic. Terbentuknya endapan atau tidak dalam suatu reaksi, tergantung kelarutan dari zat terlarut, yaitu
jumlah maksimum zat terlarut yang akan larut dalam sejumlah tertentu pelarut pada suhu tertentu.
Padatan juga dapat terjadi karena adanya difusi dalam padatan. Bahan kimia yang menyebabkan adanya
padatan disebut sebagai pengendap. Pengendapan dapat terjadi karena konsentrasi senyawa melebihi
kelarutan. Pengendapan dapat terjadi dengan cepat dari larutan jenuh. Pengendapan terjadi karena Qc>
Ksp ( hasil kali kelarutan).
Pada percobaan yang pertama yaitu tabung reaksi ditetesi larutan Barium Klorida (BaCl2) yang
tidak berwarna diteteskan ke tabung reaksi sebanyak 15 tetes ditamakan larutan kalium Kromat (K2CrO4)
yang berwarna kuning sebanyak 2 tetes, maka larutan tersebut akan terbentuk endapan berwarna kunig.
Endapan ini disebut BaCrO4↓. Reaksi kimianya BaCl2 + K2CrO4 → BaCrO4 ↓ + 2KCl.
Pada percobaan yang kedua yaitu tabung reaksi dietesi larutan kalium Kromat (K2CrO4) yang
berwarna kuning diteteskan ke tabung reaksi sebanyak 15 tetes ditamakan larutan Perak Nitrat (AgNO3)
yang tidak berwarna sebanyak 2 tetes, maka larutan tersebut akan terbentuk endapan berwarna merah
bata. Endapan ini dinamakan endapan Ag2CrO4. Reaksi kimianya K 2CrO4 + AgNO3 → 2KNO3 + Ag2CrO4 ↓.
Pada percobaan ketiga, yaitu larutan Natrium Klorida(NaCl) yang tidak berwarna diteteskan ke
dalam tabung reaksi sebanyak 15 tetes dengan menggunakan pipet tetes. Lalu ditambahkan perak
nitrat(AgNO3) yang tidak berwarna sebanyak 2 tetes, kemudian diamati perubahannya, maka akan
membentuk endapan berwarna putih. Endapan ini dinamakan endapan AgCl dan membentuk atau
menghasilkan Natrium Nitrat(NaNO3). Sehingga reaksi kimia dari percobaan ketiga ini yaitu NaCl + AgNO3
→ AgCl ↓ + NaNO3.
Pada percoban keempat, yaitu tabng reaksi ditetesi larutan tembaga Sulfat(CuSO4) yang
berwarna biru muda sebanyak 15 tetes menggunakan pipet tets. Lalu ditambahkan larutan natrium
Hidroksida(NaOH) sebanyak 2 tetes. Larutan NaOH ini tidak berwarna. Lalu tabung reaksi digoyang-
goyangkan dan didiamkan di rak tabung reaksi, dan diamati perubahan yang terjadi. Perubahan yang
terjadi adalah terbentuknya endapan berwarna biru muda. Endapan ini disebut endapan Cu(OH)2.
Sehingga reaksi kimia yang terjadi yaitu CuSO4 + NaOH → Cu(OH)2 ↓ + Na2SO4.
Pada percobaan kelima, yaitu larutan Seng Sulfat (ZnSO4) yang berwarna jingga jernih diteteskan
ke dalam tabung reaksi sebanyak 15 tetes dengan menggunakan pipet tetes. Lalu ditambahkan Natrium
Hidroksida(NaOH) yang tidak berwarna sebanyak 2 tetes, kemudian diamati perubahannya, maka akan
membentuk endapan berwarna putih. Endapan ini dinamakan endapan Zn(OH)2, tidak hanya itu reaksi ini
juga menghasilkan larutan Natrium Sulfat (Na2SO4). Sehingga reaksi kimia dalam percobaan ini adalah
ZnSO4 + NaOH → Zn(OH)2 ↓ + Na2SO4.
Pada percobaan keenam, yaitu tabung reaksi ditetesi larutan Besi Klorida(FeCl3) berwarna jingga
15 tetes ditambahkan larutan NaOH 2 tetes. Setelah didiamkan beberapa saat di tabung reaksi akan
terjadi perubahan. Perubahan yang terjadi adalah terbentuknya endapan berwarna jingga, akan tetapi
agar dapat membentuk endapan yang jelas dapat menambahkan larutan NaOH beberapa tetes sampai
endapan mulai terlihat jelas dengan mendiamkannya di rak tabung beberapa saat. Endapan yang
terbentuk berwarna jingga. Endapan ini disebut endapan Fe(OH)3. Tidak hanya endapan Fe(OH)3 saja
yang dihasilkan tetapi juga menghasilkan larutan Natrium Klorida (NaCl). Sehingga reaksi kimia dalam
percobaan ini adalah FeCl3 + NaOH → Fe(OH)3 ↓ + 3NaCl.

VIII. KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dan didapat data pengamatan, maka dapat
disimpulkan bahwa reaksi antara BaCl2 + K2CrO4 menghasilkan endapan BaCrO4 ↓, reaksi antara K2CrO4 +
AgNO3 menghasilkan endapan K2CrO4 + AgNO3, reaksi antara NaCl + AgNO 3 menghasilkan endapan AgCl ↓,
reaksi antara CuSO4 + NaOH menghasilkan endapan Cu(OH)2 ↓, reaksi antara ZnSO4 + NaOH menghasilkan
endapan Zn(OH)2 ↓, reaksi antara FeCl3 + NaOH menghasilkan endapan Fe(OH)3 ↓.

IX. DAFTAR PUSTAKA


1) Sedyasti, Triana Quari, 2012. Modul Praktikum Kimia Dasar. Yogyakarta : SMK SMTI
Yogyakarta.
2) Widyastuti, Retno Dwi dan Indah Afifah Budiwati, 1998, Praktikum Kimia Umum.
Yogyakarta : SMK SMTI Yogyakarta.
3) https://id.wikipedia.org/wiki/Reaksi_pengendapan
Diakses tanggal 25 April 2019
4) https://www.ilmukimia.org/2014/02/reaksi-pengendapan.html
Diakses tanggal 25 April 2019

X. JAWABAN PERTANYAAN
1) Reaksi BaCl2 + K2CrO4 adalah = BaCl2 + K2CrO4 → BaCrO4 ↓ + 2KCl
Zat yang sukar larut adalah = BaCrO4 ↓
Warna zat tersebut adalah = Endapan kuning
2) Reaksi K2CrO4 + AgNO3 adalah = K2CrO4 + AgNO3 → 2KNO3 + Ag2CrO4 ↓
Zat yang sukar larut adalah = Ag2CrO4 ↓
Warna zat tersebut adalah = merah bata
3) Reaksi NaCl + AgNO3 adalah = NaCl + AgNO3 → AgCl ↓ + NaNO3
Zat yang sukar larut adalah = AgCl ↓
Warna zat tersebut adalah = putih
4) Reaksi ZnSO4 + NaOH adalah = ZnSO4 + NaOH → Zn(OH)2 ↓ + Na2SO4
Zat yang sukar larut adalah = Zn(OH)2 ↓
Warna zat tersebut adalah = putih
5) Reaksi FeCl3 + NaOH adalah = FeCl3 + NaOH → Fe(OH)3 ↓ + 3NaCl
Zat yang sukar larut adalah = Fe(OH)3 ↓
Warna zat tersebut adalah = Jingga

Anda mungkin juga menyukai