Anda di halaman 1dari 18

SELAMAT BEKERJA

I. PILIHAN GANDA

1. diketahui data sbb: 10, 50, 90, 20, 20, 30, 40. Median data tersebut adalah …
A. 30
B. 35
C. 40
D. 45
E. 50

2. Diketahui data sbb: 4, 5, 6,1 , 5, 7, 8, 7, 9, 3, 5, 2, 2, 2, 7, 3 jangkauan data tsb:


A. 9
B. 8
C. 7
D. 6
E. 5

3. Perhatikan tabel berikut: nilai rataan pada tabel tsb adalah …


Nilai 4 5 6 7 8
Frek 3 7 12 11 7

A. 5,08
B. 5,8
C. 6,03
D. 6,05
E. 6,3

4. Perhatikan tabel berikut: Jika nilai rata-rata 7 maka nilai X yaitu …


Nilai Frek
5 6
6 8
7 10
8 X
9 4

A. 18
B. 16
C. 12
D. 10
E. 7

5. Hasil data matematika sekolompok siswa adalah 4, 8, 7, 6, 4, 4, 5, 7. Data tsb mempunyai


median …
A. 4,8
B. 5,5
C. 5,6
D. 6,2
E. 6,5

6. Median dari data pada tabel adalah …


Nilai Frek
30 – 35 5
36 – 41 25
42 – 47 100
48 – 53 60
54 - 59 10

A. 42,75

1
B. 43,25
C. 45,70
D. 46,00
E. 46,20

7. Perhatikan histogram berikut: Modus dari data tsb adalah …


frek

10
6

4
3

nilai

A. 25,0
B. 25,5
C. 26,0
D. 26,5
E. 27

8. Simpangan kuartil dari data 6, 7, 7, 3, 8, 4, 6, 5, 5, 9, 10, 10, 4, 4, 3 adalah ..


A. 1
B. 2
C. 3,5
D. 4
E. 7

9. Simpangan baku dari data 7, 3, 5, 4, 6, 5 adalah …


A. √2
B. 1/3√ 3
C. 2/3√ 3
D. 1/3√ 5
E. 1/3√ 15

10. Nilai rata-rata pada tes matematika dari 10 siswa adalah 55 dan jika digabung lagi dengan 5
siswa nilai rata-rata menjadi 53. Nilai rata-rata dari 5 siswa adalah ..
A. 49
B. 50
C. 51
D. 52
E. 54

11. Pengurus suatu organisasi yang terdiri atas ketua, wakil ketua dan sekretaris di pilih dari 7
orang calon. Banyak cara yang mungkin untuk memilih pengurus organisasi itu dengan tidak
ada jabatan rangkap adalah …
A. 7
B. 10
C. 21
D. 25
E. 210

12. Banyak bilangan antara 2000 dan 6000 yang dapat di susun dari angka 0,1 , 2, 3, 4, 5, 6, 7 dan
tidak ada angka yang sama adalah …
A. 1680
B. 1470
C. 1260

2
D. 1050
E. 840

13. Dari 10 orang pemain bulutangkis pria akan disusun pemain ganda, banyak susunan pemain
ganda yang dapat dibentuk adalah …
A. 20
B. 30
C. 45
D. 90
E. 180

14. Dalam suatu kantong terdapat 5 bola merah dan 5 bola putih jika diambil dua bola sekaligus
secara acak, maka frekuensi harapan mendapatkan bola berlainan dari 180 kali percobaan
adalah …
A. 18
B. 36
C. 40
D. 72
E. 100

15. Dari seperangkat kartu brige diambil sebuah kartu secara acak. Berapakah frekuensi harapan
diambil kartu bernomor 9 yang berwarna merah jika pengambilan tsb dilakukan sebanyak 130
kali adalah …
A. 5
B. 10
C. 13
D. 26
E. 52

16. Dua dadu dilempar bersama-sama satu kali. Peluang munculnya mata dadu berjumlah 7 atau 10
adalah ...
A. 7/36
B. 9/36
C. 10/36
D. 17/36
E. 18/36

17. Sebuah kotak berisi 5 bola merah dan 3 bola putih kita ambil dua bola sekaligus dari kotak itu.
Peluang bahwa yang terambil itu bola merah dan bola putih adalah ...
A. 1/15
B. 1/4
C. 1/3
D. 1/2
E. 15/28

18. Sebuah kantong berisi 4 bola merah dan 5 bola putih jika dua bola diambil dari dalam kantong.
Satu per satu tanpa pengembalian. Peluang terambilnya kedua bola berwarna merah adlah ...
A. 1/72
B. 1/27
C. 1/16
D. 1/12
E. 1/6

19. Empat disket diambil secara acak dari 10 disket yang 2 diantaranya rusak. Peluang yang
terambil tidak ada yang rusak adalah...
A. 2/7
B. 1/3
C. 3/7
D. 2/3

3
E. 5/7

20. Dalam sebuah kantong terdapat 9 manik-manik kuning dan 6 manik-manik biru. Dua manik-
manik diambil satu persatu dengan pengembalian . Peluang terambil keduanya warna kuning
adalah ...
A. 4/25
B. 6/35
C. 6/25
D. 8/25
E. 9/25

II. ESSAY
KERJAKANLAH SEMUA SOAL INI TANPA KECUALI

21. Perhatikan tabel berikut:


Nilai Frek Titik Simpangan difi
(fi) tengah (di)
40-48 4
49-57 12
58-66 10 0
67-75 8
76-84 4
85-93 2

Isilah tabel diatas kemudian tentukan rata-rata (X)

22. Dari tabel soal no.1 diatas tentukan kuartil ke 3 (Q3)

23. Dua buah dadu dilempar sekali. Tulislah ruang sampelnya dalam suatu tabel. Tentukanlah
peluang munculnya mata dadu pertama ganjil dan dadu kedua prima.

PERSAMAAN KUADRAT, FUNGSI KUADRAT DAN PERTIDAKSAMAAN KUADRAT

Persamaan Kuadrat
a. Bentuk Umum Persamaan Kuadrat
Misalkan a,b,c Є R dan a ≠ 0 maka persamaan yang berbentuk ax 2 + bx + c = 0
dinamakan persamaan kuadrat dalam peubah x.

Dalam persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 , a adalah koefisien dari x2, b adalah koefisien


dari x dan c adalah suku tetapan.

Contoh:
1. x2 – 4, nilai a = 1, b= 0, c = -4
2. x2 + 2x = 0 nilai a = 1, b =2, c = 0
3. x2 – 5x + 2 = 0 nilai a = 2, b = -5, c = 2
4. x2 + x – 2 = 0 nilai a = 1, b =2, c = -2

b. Cara Menyelesaikan Persamaan Kuadrat


Persamaan ax 2 + bx + c = 0 dapat diselesaikan dengan cara menentukan nilai pengganti
x yang memenuhi persamaan itu, dan disebut penyelesaian atau akar dari persamaan
kuadrat ax 2 + bx + c = 0 .

Untuk menyelesaikan (menentukan akar-akar) persamaan kuadrat ada beberapa cara,


diantaranya adalah dengan cara:
1. Memfaktorkan
2. Melengkapkan bentuk kuadrat sempurna
3. Menggunakan rumus kuadrat

4
1. Memfaktorkan
Contoh:
Selesaikan persamaan kuadrat berikut ini!
a. x2 – 9 = 0
b. x 2 + 3x = 2 = 0
c. 2 x 2 − x − 1 = 0

Jawab:
a. x2 – 9 = 0
⇔ ( x + 3)( x − 3) = 0
⇔ x = −3 atau x = 3

b. x 2 + 3x = 2 = 0
x 2 + 3x + 2 = 0
<=> ( x + 2)( x +1) = 0
<=> ( x + 2) = 0 atau ( x +1) = 0
<=> x = −2 atau x = −1

c. 2 x 2 − x − 1 = 0
⇔ (2 x +1)( x −1) = 0
⇔ ( 2 x +1) = 0 atau ( x −1) = 0
1
⇔x=− atau x = 1
2

2. Melengkapkan bentuk kuadrat sempurna


Bentuk seperti 16 = 42; 4x2 = (2x)2; (x + 1)2; (2x – 3)2
merupakan beberapa contoh bentuk kuadrat sempurna.

Bentuk x 2 + 2 x − 7 dapat dimanipulasi aljabar sbb.


x 2 + 2x − 7
⇔ ( x 2 + 2 x + 1) −1 + 7
⇔ ( x + 1) 2 − 8 memuat bentuk kuadrat sempurna ( x +1) 2

Proses mengubah bentuk kuadrat menjadi bentuk kuadrat sempurna


semacam itu dinamakan melengkapkan kuadrat sempurna.

Contoh:
Selesaikan persamaan kuadrat berikut ini!
a. x 2 + 3x + 2 = 0
b. x 2 − 25 = 0

Jawab :
a. x 2 + 3x + 2 = 0
<=> x 2 + 3 x = −2
2
  3 9
<=>  x +  = −2 +
 2 4
2
 3 8 9
<=>  x +  = − +
 2 4 4

5
2
 3 1
<=>  x +  =
 2 4
 3 1
<=>  x +  = ±
 2 4
1 3
<=> x = ± −
2 2
<=> x = −2 atau x = −1

b. x 2 − 25 = 0
⇔ x 2 = 25
⇔ x = ± 25
⇔ x = ±5

3. Menggunakan rumus kuadrat


Metode yang paling umum untuk menyelesaikan persamaan
kuadrat ax 2 + bx + c = 0 dengan menggunakann rumus kuadrat atau
sering disebut rumus abc.

Rumus kuadrat diperoleh dengan proses melengkapkan kuadrat


sempurna untuk persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 .

Prosesnya sbb:
ax 2 + bx + c = 0
 b 
⇔ a x 2 + x  + c = 0
 a 

 b b2   b2 
⇔ a x 2 + x + 2  +  − c = 0
 a 4a   4a 

2
 b  b2
⇔ a x +  − +c =0
 2a  4a
2
 b  b2
⇔ a x +  = −c
 2a  4a

2
 b  b 2 − 4ac
⇔ x +  =
 2a  4a 2

2
 b  1
⇔ x +  =± b 2 − 4ac
 2a  2a

b 1
⇔x=− ± b 2 − 4ac
2a 2 a
− b ± b 2 − 4ac
⇔x=
2a

Uraian di atas membuktikan berlakunya rumus kuadrat.


Misalkan a, b, c bilangan rela dan a ≠ 0 maka akar-akar persamaan
kuadrat ax 2 + bx + c = 0 ditentukan oleh:

− b ± b 2 − 4ac
x12 =
2a

6
Contoh:

Selesaikan persamaan kuadrat berikut ini!


a. x 2 + 3x + 2 = 0
b. 3x 2 − 6 x + 2 = 0

Jawab :
a. x 2 + 3x + 2 = 0
<=> a = 1, b = 3, c = 2
<=> x12 = − 3 ± 3 − 4.1.2
2

2.1
−3 ± 1
<=> x12 =
2
<=> x = −2 atau x = −1

b. 3x 2 − 6 x + 2 = 0
a = 3, b = -6, c =2
6 ± (−6) 2 − 4.3.2
⇔ x12 =
2.3

6 ± 36 − 24 6 ± 12 6 ± 2 3
⇔ x12 = = =
6 6 6
6 +2 3 1 6 −2 3 1
x= =1 + 3 atau x = =1 − 3
6 3 6 3

c. Jenis akar-akar persamaan kuadrat dikaitkan dengan nilai diskriminan

Penyelesaian persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0(a ≠ 0) adalah

− b ± b 2 − 4ac
x12 =
2a

Tampak bahwa akar-akarnya ditentukan oleh nilai dari b2 – 4ac yang


disebut dengan diskriminan disingkat D.

Jenis akar-akar persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 , ditentukan oleh nilai


Diskriminannya (D) yaitu D = b 2 − 4ac
• Jika D > 0 : mempunyai dua akar real yang berbeda
Untuk D berupa bilangan kuadrat ( k 2 ) akarnya rasional
Untuk D bukan berupa bilangan kuadrat akarnya rasional
• Jika D = 0 : mempunyai dua akar real yang sama
• Jika D < 0 : akar-akarnya imajiner (khayalan)

7
Contoh :
Tanpa menyelesaikan persamaan 2 x 2 + x − 3 = 0 tentukan jenis akar-akarnya !
Jawab :
2x2 + x − 3 = 0
<=> D = b − 4ac
= 12 −4.2.( −3)
= 25
= 52
Jadi 2 x 2 + x − 3 = 0 mempunyai dua akar berlainan dan rasional

d. Rumus jumlah dan hasil kali akar-akar persamaan kuadrat

Akar-akar persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 (a ≠ 0) adalah


−b + D −b − D
x1 = atau x 2 =
2a 2a

Jumlah dan hasil kali akar-akar ditentukan dengan memanipulasi


aljabar sbb:
1. Jumlah akar-akar persamaan kuadrat

−b + D −b − D
x1 + x 2 = +
2a 2a

−b + D −b − D
=
2a
b
=−
a

2. Hasil kali akar-akar persamaan kuadrat

 − b + D  − b − D 
x1 ⋅ x 2 = 





 2a  2a 
b2 − D
=
4a 2
b 2 − (b 2 − 4ac) 4ac c
= = 2 =
4a 2 4a a

Contoh
Jika x1 dan x2 akar-akar persamaan kuadrat 2 x 2 − 3 x − 5 = 0 , tentukan
nilai dari : x12 + x2 2
Jawab :
2
2 2 3  −5 9 1
x1 + x 2 = ( x1 + x 2 ) 2 − 2 x1 x 2 =   − 2  = +5 = 7
2  2  4 4

e. Menyusun persamaan kuadrat yang diketahui akar-akarnya

Jika akar-akar sebuah persamaan kuadrat telah diketahui,


persamaaan kuadrat tersebut dapat disusun dengan dua cara
a. Memakai faktor
Apabila persamaan kuadrat dapat difaktorkan menjadi (x-x1)(x-x2) = 0
maka x1 dan x2 merupakan akar-akar persamaan kuadrat tersebut.

8
Sebaliknya apabila x1 dan x2 merupakan akar-akar persamaan
kuadrat, maka persamaan kuadrat itu dapat ditentukan dengan
rumus
( x − x1 )( x −x 2 ) = 0
b. Memakai rumus jumlah dan hasil kali akar-akar
Persamaan kuadrat ax 2 + bx + c = 0 bila kedua ruas dibagi dengan a
diperoleh
b c
x2 + x+ =0
a a
b c
⇔ x 2 − (− ) x + = 0
a a

⇔ x 2 − ( x1 + x 2 ) x + x1 x 2 = 0

Jadi persamaan ax 2 + bx + c = 0 dapat dinyatakan dalam bentuk:

x 2 − ( x1 + x 2 ) x + x1 x 2 = 0

Contoh :
Tentukan persamaan kuadrat yang akar-akarnya 5 dan -2 !
Jawab :
a. Cara 1
( x −5)( x −( −2)) = 0
( x −5)( x + 2) = 0
x 2 − 3x −10 = 0

b. Cara 2
x 2 −(5 +(−2)) x +(5.( −2)) = 0
x 2 − 3x −10 = 0

f. Menyusun persamaan kuadrat yang akar-akarnya mempunyai hubungan dengan akar-


akar persamaan kuadrat lain
Contoh :
Tentukan persamaan kuadrat yang akar-akarnya 2 lebihnya dari akar-akar persamaan
kuadrat x 2 + x − 4 = 0

Jawab :
a. Cara 1
Misalkan akar-akar persamaan kuadrat x 2 + x − 4 = 0 adalah x1 dan x2 maka
x1 + x2 = −1 dan x1.x2 = −4 . Akar-akar persamaan kuadrat yang akar-akarnya 2
lebihnya dari akar-akar persamaan kuadrat x 2 + x − 4 = 0 dimisalkan α dan β, maka
α = 2 + x1 dan β = 2 + x2 . Jadi: didapat jumlah akar
α + β = 2 + x1 + 2 + x2 = 4 + ( x1 + x2 ) = 4 + (−1) = 3 dan hasil kali akar
α.β = (2 + x1 )( 2 + x2 ) = 4 + 2( x1 + x2 ) + x1. x2 = 4 + 2( −1) + 4 = −2
Persamaan kuadrat yang ditanyakan sesuai rumus di atas adalah :
x 2 − ( jumlah akar ) x + (hasil kali ) = 0
<=> x 2 −(3) x + ( −2) = 0
<=> x 2 − 3x − 2 = 0

b. Cara 2
( x − 2) 2 + ( x − 2) − 4 = 0
<=> x 2 − 4 x + 4 + x − 2 − 4 = 0
<=> x 2 − 3x − 2 = 0

II. Pertidaksamaan Kuadrat

9
Bentuk baku dari pertidaksamaan kuadrat dalam variabel ada 4 macam,
yaitu:
1. ax 2 + bx + c < 0
2. ax 2 + bx + c ≤ 0
3. ax 2 + bx + c > 0
4. ax 2 + bx + c ≥ 0

dengan a, b, c bilangan real dan a ≠ 0.

Penyelesaian atau himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat dalam


variabel x dapat ditentukan dengan 2 cara, yaitu dengan menggunakan:

a. Dengan sketsa grafik fungsi kuadrat


Fungsi kuadrat yang ditentukan dengan rumus f ( x) = x 2 − 3x − 4
grafiknya berbentuk parabbola dengan persamaan y = x 2 − 3 x − 4 .
Sketsa grafik parabola y = x 2 − 3 x − 4 diperlihatkan pada gambar
berikut:

1. Parabola di atas sumbu x (y > 0) dalam selang x < -1 atau x > 4.


Jadi x 2 − 3 x − 4 > 0 dalam selang x < -1 atau x > 4.

2. Parabola tepat pada sumbu x (y = 0) untuk nilai x = -1 atau x = 4.


Jadi x 2 − 3 x − 4 = 0 untuk nilai x = -1 atau x = 4.

3. Parabola di bawah sumbu x (y < 0) dalam selang – 1 < x < 4.


Jadi x 2 − 3x − 4 < 0 dalam selang – 1 < x < 4.

Dengan demikian sketsa grafik fungsi kuadrat f ( x) = x 2 − 3x − 4 atau


parabola y = x 2 − 3 x − 4 dapat digunakan untuk menentukan
penyelesaian atau himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat
berikut.

a. Pertidaksamaan kuadrat x 2 − 3 x − 4 > 0 . Himpunan


penyelesaiannya adalah: HP = {x | −1 < x < 4, x ∈ R}

10
b. Pertidaksamaan kuadrat x 2 − 3x − 4 ≥ 0 . Himpunan
penyelesaiannya adalah: HP = {x | −1 ≤ x ≤ 4, x ∈ R}

c. Pertidaksamaan kuadrat x 2 − 3x − 4 < 0 . Himpunan


penyelesaiannya adalah: HP = {x | x < −1 atau x > 4, x ∈ R}

d. Pertidaksamaan kuadrat x 2 − 3x − 4 < 0 . Himpunan


penyelesaiannya adalah: HP = {x | x ≤ −1 atau x ≥ 4, x ∈ R}

Berdasar uraian di atas dapat disimpulkan bahwa grafik fungsi


kuadrat f ( x) = ax 2 + bx + c = 0 dapat digunakan untuk menentukan
penyelesaian pertidaksamaan kuadrat ax 2 + bx + c < 0 ; ax 2 + bx + c ≤ 0 ;
ax 2 + bx + c > 0 ; ax 2 + bx + c ≥ 0

Contoh:
Dengan menggunakan sketsa grafik fungsi kuadrat f ( x) = x 2 − 2 x +1,
carilah himpunan penyelesaian tiap pertidaksamaan berikut.
a. x 2 − 2 x + 1 < 0
b. x 2 − 2 x + 1 ≤ 0
c. x 2 − 2 x + 1 > 0
d. x 2 − 2 x + 1 ≥ 0

Jawab:
Sketsa grafik fungsi kuadrat f ( x) = x 2 − 2 x +1, atau parabola
y = x 2 − 2 x +1, diperlihatkan pada gambar berikut:

11
a. Himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat
x 2 − 2 x + 1 < 0 adalah Himpunan kosong ditulis φ
b. Himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat
x 2 − 2 x + 1 ≤ 0 adalah HP = {x | x = 1}
c. Himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat
x 2 − 2 x + 1 > 0 adalah HP = {x | x ∈ R dan x ≠ 1}
d. Himpunan penyelesaian pertidaksamaan kuadrat
x 2 − 2 x + 1 ≥ 0 adalah HP = {x | x ≤ 1 atu x ≥ 1, x ∈ R } dapat juga
ditulis HP = {x | x ∈ R}

b. Dengan garis bilangan


Sebagai contoh kita akan menyelesaikan pertidaksamaan
x 2 −3 x − 4 > 0

Langkah 1
Carilah nilai-nilai nol (jika ada) dari bagian ruas kiri pertidaksamaan

x 2 −3 x − 4 = 0
⇔ ( x +1)( x − 4) = 0
⇔ x = −1 atau x = 4

Langkah 2
Gambarlah nilai-nilai nol yang diperoleh pada langkah 1 pada garis
bilangan

Langkah 3
Tentukan tanda-tanda dalam interval untuk nilai-nilai x selain -1 dan
4.
Misalnya:
x = −2 maka nilai dari x 2 −3 x − 4 = (−2) 2 − 3(−2) − 4 = 6 sehingga tanda
dalam interval x < -1 (+) atau >0

x = 1 maka nilai dari x 2 −3 x − 4 = (1) 2 − 3(1) − 4 = −6 sehingga tanda


dalam interval -1 < x < 4 (1) atau < 0

x = 5 maka nilai dari x 2 −3 x − 4 = (5) 2 − 3(5) − 4 = 6 sehingga tanda dalam


interval x > 4 (+) atau > 0

12
Berdasar tanda-tanda interval, maka yang memenuhi pertidaksamaan
x 2 −3 x − 4 > 0 adalah x < -1 atau x > 4.

Jadi himpunan penyelesainnya adalah


H = {x | xP −< 1 atau x > 4}

III. Pertidaksamaan Rasional

Perhatikan bentuk-bentuk pertidaksamaan berikut.

1
i. <0
x −1
x +1
ii. ≤0
x −2
2x − 3
iii. >0
x +1
x2 − 4
iv. ≥0
x2 − x − 2

Tiap pertidaksamaan di atas memuat variabel x pada bagian penyebut dari


suatu pecahan. Pertidaksamaan dengan ciri demikian disebut
pertidaksamaan pecahan atau pertidaksamaan rasional.

Penyelesaian atau himpunan penyelesaian pertidaksamaan rasional dapat


ditentukan dengan menggunakan garis bilangan. Sebagai contoh,
penyelesaian pertidaksamaan rasional

x +1
<0
x −3

dapat ditentukan dengan langkah-langkah sbb.

Langkah 1
Nilai nol pada bagian pembilang: x +1 = 0 x = -1. Nilai nol pada
bagian penyebut: x – 3 = 0  x = 3.

Langkah 2
Nilai nol pada bagian pembilang dan penyebut ditempatkan pada
diagram garis bilangan.

Langkah 3
Tentukan tanda-tanda dalam interval untuk nilai-nilai x selain -1 dan 3.
x + 1 −1 1
Misal x = -2 maka nilai dari = = sehingga tanda dalam interval x
x −3 −4 4
< -1 (+) atau >0.

x +1 1 1
x = 0, maka nilai dari = = − sehingga tanda dalam interval -1<x<3
x −3 −3 3
(-) atau < 0.

13
x +1 1 4 +1
x = 4, maka nilai dari = = = 5 sehingga tanda dalam interval –x
x −3 −3 4 −3
> 3 (+) atau > 0.

Tanda-tanda interval itu ditulis dalam interval yang bersesuaian seperti


diperlihatkan gambar sbb.

x +1
Maka penyelesaian dari pertidaksamaan < 0 adalah -1 < x < 3 dan
x −3
himpunan penyelesaiannya adalah HP = {x | −1 < x < 3}

Contoh 1:
x2 − x
Tentukan penyelesaian dari >0 !
x +2
Jawab :

Harga nol pembilang Harga nol penyebut


x −x =0
2
x +2 =0
x( x −1) = 0 x = −2
x1 = 0 ∨ x2 = 1 Jadi penyelesaiannya adalah -2<x<0

atau x > 1

Contoh 2:
x 2 − 4x + 3
Tentukan penyelesaian dari ≥0
x2 + x − 6
Jawab:
Harga nol pada pembilang
x 2 − 4x + 3 = 0
⇔ ( x − 3)( x −1) = 0
⇔ x = 3 atau x = 1

Harga nol penyebut


x2 + x − 6 = 0
⇔ ( x + 3)( x − 2) = 0
⇔ x = −3 atau x =2

Jadi himpunan penyelesaian dari


x 2 − 4x + 3
x2 + x − 6
≥ 0 adalah
H = {x | xP −< 3 atau 1 ≤ x < 2

atau x >3}

14
IV. Penggunaan Persamaan dan Pertidaksamaan Kuadrat

Segitiga ABC siku-siku di B, diketahui panjang sisi AB = x cm, BC = x+2 cm, AC = x+4 cm.
Hitung panjang AB, BC, dan AC !
Jawab :

x+4
x

B x+2 C

AB 2 + BC 2 = AC 2
⇔ x 2 + ( x + 2) 2 = ( x + 4) 2
⇔ x 2 + x 2 + 4 x + 4 = x 2 + 8 x + 16
⇔ x 2 − 4 x − 12 = 0
⇔ ( x − 6)( x + 2) = 0
⇔ x = 6 atau x = −2 (tidak memenuhi)

Diperoleh x=6, maka AB=6 cm, BC=8 cm, dan AC= 10 cm

Petunjuk : Pilihlah satu jawaban yang paling tepat !

1. Akar-akar persamaan x 2 + 3 x = m adalah α dan β. Bila diketahui α+3β = 5 maka nilai m adalah
.....

A. -28 C. 0 E. 28 NO. 1. A
B. -20 D. 20

2. Diketahui α dan β merupakan akar-akar persamaan 4 x 2 − 3 x − 2 = 0 . Persamaan


kuadrat lain yang akarnya (α+3) dan (β+3) adalah .....

A. 4 x 2 − 27 x − 43 = 0
B. 4 x 2 − 27 x + 43 = 0 NO. 2. B
C. 4 x 2 + 27 x + 43 = 0

15
D. 4 x 2 + 27 x − 43 = 0
E. − 4 x 2 + 27 x − 43 = 0

3. Nilai maksimum fungsi f ( x ) = (t −3) x 2 + 2tx +5 adalah 9. Persamaan sumbu


simetrinya x =…..
2 3
A. atau 2 D. atau -2
3 2
2 3
B. atau -2 E. atau 2 NO. 3. C
3 2
2
C. − atau 2
3
4. 4) Jika fungsi kuadrat 2ax 2 − 4 x + 3a mempunyai nilai maksimum 1 maka 27 a 3 − 9a =
A. -2 C. 3 E. 18 NO. 4. E
B. -1 D. 6

5. Grafik f ( x) = ax 2 + (2a + 6) x + 2a − 2 menyinggung sumbu x maka koordinat titik balik


maksimum adalah.....

A. (-3,0) C. (2,0) E. (5,0) NO. 5. D


B. (-2,0) D. (4,0)

6. Jika α dan β akar-akar persamaan x 2 + nx + n = 0 maka α2 + β 2 mencapai minimum untuk ....


1 3
A. -1 C. E. NO. 6. D
2 2
B. 0 D. 1

7. Akar-akar persamaan kx 2 + (2k − 4) x + (k −8) = 0 adalah sama. Hasil kali kedua akar
persamaan tersebut adalah ….

A. 1 B. 4 C. 9 D. 16 E. 25 NO. 7. C

8. Persamaan kuadrat yang akar-akarnya saling berlawanan tanda dari akar-akar


persamaan x 2 + x − 6 = 0 adalah ….

A. − x2 − x − 6 = 0
B. − x2 − x + 6 = 0
C. x2 − x − 6 = 0 NO. 8. C
D. x2 + x + 6 = 0
E. x2 − x + 6 = 0

9. Keliling suatu segiempat adalah 40cm dan luasnya 96 cm2 ukuran segiempat tersebut
adalah …..
A. 12cm x 8cm C. 14cm x 6cm E. 16cm x 6cm
B. 13cm x 7cm D. 15cm x 5cm NO.9. A

10. Akar-akar persamaan kuadrat 2 x 2 − qx + (q −1) = 0 adalah m dan n. Jika m 2 + n 2 = 4 maka nilai
q adalah ......

A. -6 dan 2 C. -4 dan 4 E. -2 dan 6


B. -5 dan 3 D. -3 dan 5 NO.10. E

11. Nilai x yang memenuhi pertidaksamaan 2 x 2 + 7 x − 15 ≤ 0 adalah


1
A. x < −5 atau x ≥ 1
2

16
1
B. x ≤ −5 atau x ≥ 1
2
1
C. x ≤ 1 atau x ≥ 5
2
1
D. 1 ≤ x ≤ 5
2
1
E. −1 ≤ x ≤ 5
2

Kunci: D
12. Nilai x yang memenuhi pertidaksamaan 3 x 2 − 9 x ≤ x 2 − 4 adalah ....
1
A. ≤x≤4
2
1
B. − ≤ x ≤ 4
2
1
C. − 4 ≤ x ≤
2
1
D. x ≤ atau x ≥ 4
2
1
E. x ≤ −4 atau x ≥
2
Kunci: A

x −2
13. Himpunan penyelesaian dari persamaan ≥ 0 adalah ....
x +5
A. HP = {x | −5 < x ≤ 2}
B. HP = {x | −5 ≤ x ≤ 2}

C.
H = {x | xP −< 1 atau x ≥ 2}

D.
H = {x | xP −≤ 5 atau x ≥ 2}

E.
H = {x | xP −≤ 1 atau x > 1}

Kunci: E

x −1 1
14. Himpunan penyelesaian dari pertidaksamaan ≥ adalah ....
x +1 3
A. HP = {x | 1 < x ≤ 2}
B. HP = {x | −1 < x ≤ 2}

C.
H = {x | xP −≤ 1 atau x ≥ 2}

D.
H = {x | xP −≤ 1 atau x > 2}

E.
H = {x | xP −≤ 2 atau x > 1}

17
Kunci: C

x2 − 4
15. Himpunan penyelesaian dari pertidaksamaan 2 ≤ 0 adalah ....
x − 8 x + 15

A.
H = {x | P− 2 < x ≤ 2 3 < x < 5}
atau

B.
H = {x | P− 2 ≤ x ≤ 2 3 < x < 5}
atau

C.
H = {x | xP −≤ 2 2 < x < 3}
atau

D.
H = {x | xP −≤ 2
atau 2 < x < 3 atau x > 5}

E.
H = {x | x P≤ 2 x > 5}
atau

Kunci: B

18