Anda di halaman 1dari 4

Nama : Komang Diana Saputri Dewi

Nim : 2006091019
Rombel : 07
Uas Agama Hindu

Soal
1. Nilai-nilai apakah dalam agama Hindu yang harus dilakukan agar umat Hindu tidak
terjerumus dalam perbuatan Korupsi ?
2. Berikanlah pendapatmu apakah banten dalam tradisi Hindu perlu dipertahankan?
3. Nilai -nilai apakah dalam agama Hindu yang dilanggar dalam bisnis prostitusi on
line yang lagi marak, dan berikan solusinya!
4. Ketika anda mengunjungi panti asuhan nilai-nilai agama Hindu apa yang bisa kita
pelajari dan terapkan dan beri contoh
5. Manusia hanya dapat memperoleh ketenteraman batin bila ia mempunyai kepercayaan
yang teguh kepada Tuhan dan rasa pasrah sepenuhnya. Hanya orang-orang semacam
itulah mendapat penghargaan yang tinggi di dunia. Apakah ada hubungan kepasrahan
dengan sifat korupsi pada manusia ? Jelaskan jawabanmu dan beri contoh !
6. Dalam konteks pemujaan, manusia hanya akan dapat menyadari kebenaran bila
dia memupuk keselarasan dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan. Kurangnya
keselarasan di antara ketiga hal ini sama saja dengan dusta. Orang semacam itu tidak
dapat mencapai kesempurnaan hubungkan pernyataan itu dengan yoga dan
pranayama yang anda temukan dalam pengkajian senter yoga selama ini?
7. Dalam bab tentang bhakti dalam kitab Bhagawad Gita dikatakan bahwa waktu
adalah unsur yang paling penting dalam hidupmu. Krishna mengajarkan dalam Gita
bahwa walaupun engkau tidak begitu berhasil melaksanakan ketidakterikatan kepada
benda-benda duniawi, jika engkau melaksanakan semua pekerjaan dan kewajibanmu
seperti sembahyang, mempersembahkan segala yang engkau kerjakan kepada Tuhan,
maka hidupmu akan diberkati-Nya., Apakah makna ungkapan Bhagawad Gita yang
dimaksud?
8. Ngaben banyak orang menyebutkan bahwa upacara itu sangat boros, bagaimanakah
menurut anda ngaben itu ? apakah perlu dilakukan?
9. Banyak orang Hindu lebih bersemangat melakukan upacara yadnya besar-besar
seperti Ngenteg linggih, dengan biaya besar, sedangkan untuk menyumbang beasiswa
untuk anak miskin kerap ogah-ogahan. Bagaimana pendapatmu menghadapi realitas
ini?
10. Yatra Yogeshvarah Krshno yatra paartho dhanur-dharah, Tatra shriir-vijayo bhuutir-
dhruvaa niitir-matir-mama. Artinya Di mana ada Krishna, penguasa yoga,Dan Arjuna
yang bersenjatakan busur perkasa.Di sana ada kesejahteraan, kejayaan, kemuliaan,
dan moral yang langgeng. ( Bhagawad Gita 18 : 78 ). Berikan contoh untuk
pelaksanaandalamkehidupansehari-hari!

1
Jawabannya
1. Nilai-nilai yang harus dilakukan yaitu:
- Kejujuran diarahkan untuk membangun integritas yang tinggi.
- Kedisiplinan digunakan untuk menaati hukum dan norma-norma.
- Kepedulian merupakan bentuk kepekaan pada lingkungan.
- Tanggung jawab adalah kesadaran untuk menunaikan amanah.
- Kerja keras merupakan bentuk pengabdian yang sebaik-baiknya.
- Kesederhanaan yaitu bergaya hidup tidak boros dan mewah.
- Kemandirian merupakan tanda tidak mudah tergantung pada orang lain.
- Keberanian adalah mampu melaporkan kecurangan dan berani memperbaiki diri.
- Keadilan yaitu adil di dalam menerapkan hukum.
Nilai-Nilai Antikorupsi di atas sebaiknya dipahami dan diterapkan dalam
keseharian oleh Insan Perbendaharaan. Nilai-nilai yang diharapkan dapat memupuk
budaya antikorupsi mampu membentuk komitmen serta konsistensi para pegawai
DJPb dalam menjauhi diri dari korupsi.

2. Banten dalam tradisi hindu perlu dipertahankan, karena banten merupakan sarana
upakara yang digunakan sebagai simbol sebagai bentuk sujud bhakti umat kepada Ida
Sang Hyang Widhi Wasa. Banten terdiri dari 3 kategori yaitu banten alit, madya, dan
utama. Dalam berbagai struktur keagamaan, banten dianggap sebagai sarana vital.
Banten juga terikat oleh 6 faktor yaitu iksa, sakti, desa, kala, patra, dam tattwa. Iksa
berarti keinginan, dimana banten harus dilandasi keinginan atau niat yang tulus ikhlas
dalam beryadnya.

3. Nilai-nilai agama hindu yang dilanggar dalam bisnis prostitusi on line yang marak
dan contohnya yaitu:

Sarasmuscaya 435 menyatakan “kebiasaan wanita jalang dan lelaki hidung belang
senantiasa menimbulkan kesengsaraan bagi yang lainnya, ia juga yang menjauhkan
orang dari kewajiban dan rutinitas kerja, mereka yang bijaksana menyadari hal itu dan
tidak akan tergoda oleh nikmat birahi sesaat. Agama Hindu memandang pelacuran
sangat sangat dilarang karena dalam Hindu, tubuh perempuan itu ibarat susu
kehidupan bagi generasi berikutnya, mereka yang memperjual belikan susu kehidupan
dalam pandangan Hindu hukumnya adalah kutukuan seumur hidup. Dalam
Manavadharmasastra Sarasmuscaya dan parasaradharmasastra bubungan seks
senantiasa dianggap sebagai hal yang suci yang hanya diperkenankan setelah melalui
proses pawiwahan yang menurut Manawadharmasastra ada 8 cara.
Solusi agar masalah tersebut tidak terjdi yaitu perbanyaklah belajar agama selalu
menyembah Ida Sang Hyang Widhi Wasa agar berjalan dengan baik. Bekerja sesuai
dengan ajaran Dharma senantiasa kita akan dapat pencerahan dijalan hidup yang lebih
baik.

4. Nilai-nilai agama Hindu yang bisa kita pelajari dan terapkan dan contohnya yaitu:
Nilai kebersamaan ,bersyukur dan saling menghargai ,yang bisa kita pelajari adalah
kita harus bersyukur dengan apa yang kita miliki dari sana kita bisa menerapkan rasa
syukur ,contohnya saya makan setiap hari hanya dengan ayam saya bosan dan setiap
makan saya selalu membuang makanan tanpa saya sadari di luar sana masih banyak
orang tidak mampu makan dan seharusnya saya ber syukur

5. Tentu saja adanya hubungan kepasrahan dengan sifat korupsi pada manusia terlihat
pada seseorang yang telah melakukan korupsi karena sifatnya yang serakah yang
2
rakus terhadap harta, karena orang yang sudah melakukan korupsi tersebut berarti
pasrah akan hukuman yang didapatnya yang artinya mereka siap menanggung resiko
apapun yang diberikan ketika dia sudah tertangkap karena mereka sudah tahu diri
mereka melakukan kesalahan dan tidak pantas untuk dibela maka siap pasrah pasti
sudah tertanam sudah pertama mereka melakukan korupsi.

Contohnya yaitu seperti kasus penggadaian tanah dijawa timur yang membawa orang
yang korupsi kedalam pengadilan yang membuat sipelaku menjadi pasrah.

6. Pada dasarnya yoga adalah penyatuan diri dari brahman,dalam hal ini jika
manusia melakukan kegiatan yoga maka akan dapat memupuk
keselarasan dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan sehingga dapat
menenangkan diri. Pranayama yaitu bagian dari kegiatan yoga dengan
tujuan dapat menenangkan diri tentunya dalam pranayama terdapat
keselarasan pikiran, perkataan, dan perbuatan pada saat melakukan
pranayama.

7. Sang Hyang Widhi Wasa adalah penguasa alam semesta, maha suci,
maha pengampun, dan oleh karena ialah manusia mendapatkan
keberkahan diatas segala yang kita perbuat melaksanakan
persembahyangan rasa bhakti tulus iklas kehadapan Hyang Widhi
Wasa ,dan tidak meninggalkan kewajiban maka Sang Hyang Widhi
Wasa pastinya akan memberkahi kita dan mengampuni dosa-dosa kita.

8. Bagaimanakah ngaben menurut anda, menurut saya Ngaben merupakan salah satu
upacara yang dilakukan oleh Umat Hindu di Bali yang tergolong upacara Pitra
Yadnya (upacara yang ditunjukkan kepada Leluhur). Di dalam Panca Yadnya,
upacara ini termasuk dalam Pitra Yadnya, yaitu upacara yang ditujukan untuk roh
lelulur. Makna upacara Ngaben pada intinya adalah untuk mengembalikan roh leluhur
(orang yang sudah meninggal) ke tempat asalnya.Ngaben juga Jalan menuju Nirwana
Prosesi kematian untuk menyatukan orang yang meninggal dunia dengan alam
semesta. Memberi jalan lapang ke Nirwana.Upacara sakral sekaligus semarak ini
sudah identik dengan Bali.
Jadi ngaben perlu dilakukan karena ngaben merupakan Ritual wajib bagi orang Hindu
Bali jika keluarga meninggal sekaligus menjadi daya tarik wisata pulau dewata.
Orang Bali percaya, ngaben dapat menyucikan roh anggota keluarga yang sudah
meninggal dunia menuju ke tempat peristirahatan terakhir. Ngaben (Upacara dari
Tingkat Sederhana sampai Utama), kata “ngaben” berasal dari kata “beya” yang
artinya bekal. Ngaben disebut juga palebon yang berasal dari kata “lebu” yang berarti
prathiwi atau tanah (debu). Untuk membuat tubuh manusia meninggal dunia menjadi
tanah, salah satunya dengan dibakar.Dalam ajaran Hindu, selain dipercaya sebagai
dewa pencipta, Dewa Brahma memiliki wujud sebagai Dewa Api. Jadi upacara
ngaben adalah proses penyucian roh dengan cara dibakar menggunakan api agar bisa
3
kembali ke Sang Pencipta. Api yang membakar dipercaya sebagai penjelmaan Dewa
Brahma. Api akan membakar semua kekotoran yang melekat pada jasad dan roh
orang yang telah meninggal dunia.

9. Di zaman sekarang seseorang yang melaksanakan yadnya yang besar


namun tidak peduli pada orang yang membutuhkan atau anak miskin,
maka yadnya yang besar seperti ngenteg linggih seperti kurang maknanya
dan terlihat seperti formalitas saja dan juga dapat mencerminkan uang
yang banyak, dalam hal ini dapat kita maknai, bahwa kita harus dapat
memperhatikan disekitar kita terlebih dahulu dengan saling membantu
orang yang membutuhkan, hal tersebut termasuk yadnya, yang juga dapat
menghubungkan kita dengan Hyang Widhi dan lingkungan sekitar,
dalam hal ini Tri Hita Karana sangat perlu dimaknai.

10. Beberapa siswa menyembunyikan novel-novel itu dalam buku pelajaran dan buku
spiritual lalu membacanya. Mereka memperlihatkan kepada orang-orang lain bahwa
mereka sedang membaca buku spiritual, tetapi sebenarnya mereka membaca cerita-
cerita sampah. Dengan demikian mereka menipu dan ini tidak baik. Seandainya pun
buku semacam itu disimpan di perpustakaan, para pelajar dan mahasiswa kita akan
menyentuhnya. Itulah sebabnya hati mereka murni dan suci. Bila engkau mempunyai
perasaan yang suci seperti itu, engkau akan mencapai tingkat kesucian yang tertinggi
dan hatimu akan damai.

*** Terima Kasih***

Anda mungkin juga menyukai