Anda di halaman 1dari 25

MAKALAH

KONSEP NEONATUS ESENSIAL

DISUSUN OLEH: KELOMPOK 1

EUNIKE NAINGGOLAN: F0H020022

MERLIN TRIA YOLANDA : F0H020020

AULIYA JANNATA RIZKI : F0H020032

JULITA ATRI GUDARMA : F0H020064

SRI WIDIANTI : F0H020084

ANISA VADELA : F0H020070

PRENGKI SAPUTRA : F0H020051

Dosen Pembimbing: Nurlaili,S.Sos.,M.Kes

Kelas: II. B

PRODI D3 KEPERAWATAN

FAKULTAS MATEMATIKAN DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS BENGKULU
2021

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur peneliti panjatkan kepada Allah SWT karena berkat rahmat dan hidaya-Nya
akhirnya dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul “konsep neonates esensial”.
Makalah ini ditulis sebagai tugas mata kuliah keperawatan anak di D3 Keperawatan di
Universitas Bengkulu. Penyusunan makalah ini tidak terlepas dari bimbingan dan bantuan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada
yang terhormat:

1. Nurlaili,S.Sos.,M.Kes selaku pembimbing akademik yang telah banyak memberikan


pengarahan dan bimbingan sehingga makalah ini dapat di selesaikan.
2. Kepada teman-teman yang telah memberikan dukungan dan saran seta kritik sehingga
makalah ini dapat di selesaikan tepat waktu.

Penulis menyadari bahwa makalah ini masih kurang dari kesempurnaan, oleh karena itu
penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Akhir
kata penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Bengkulu, 25 Agustus 2021

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...........................................................................................................................i

KATA PENGANTAR.........................................................................................................................ii

DAFTAR ISI.......................................................................................................................................iii

BAB I PENDAHULUAN...................................................................................................................1

a. Latar Belakang.......................................................................................................................1
b. Tujuan Penulisan....................................................................................................................2
c. Rumusan Masalah..................................................................................................................2
d. Manfaat...................................................................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN.....................................................................................................................3

a. Konsep Neonatus Esensial......................................................................................................3


b. Mempertahankan Status Pernafasan BBL...............................................................................4
c. Mempertahankan Termoregulasi............................................................................................8
d. Mempertahankan Nutrisi BBL................................................................................................9
e. Pencegahan Infeksi BBL........................................................................................................15
f. Askep BBL.............................................................................................................................16

BAB III PENUTUP.............................................................................................................................20

a. Kesimpulan.............................................................................................................................20
b. Saran
................................................................................................................................................
20

DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................................21

iii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kesehatan merupakan investasi dari setiap orang untuk menjalankan kehidupannya
dan kesehatan merupakan kunci untuk hidup produktif. Menurut Undang-Undang No
36 tahun 2009, Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual
maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial
dan ekonomis. Menjamin kesehatan warganya merupakan tanggung jawab pemerintah
sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar 1945, mulai dari anak- anak sampai
lansia dan kaya atau miskin pemerintah wajib menjamin tersedianya pelayanan
kesehatan. Anak-anak merupakan masa depan dari suatu bangsa dan penerus
pembangunan, oleh karena itu menjaga kesehatan harus dilakukan sedini mungkin
yaitu sejak bayi bahkan ketika sang bayi masih dalam kandungan.
Kesehatan bayi harus diutamakan karena mereka merupakan aset dari suatu bangsa
jadi kesehatannya harus terus dipantau sejak dalam kandungan agar dapat tumbuh
menjadi anak yang berkualitas. Namun, permasalahan kesehatan anak masih sangat
besar dan angka kematian bayi di Indonesia masih sangat tinggi. Angka Kematian
Bayi (AKB) adalah jumlah kematian bayi dalam usia kurang dari saru tahun per 1000
kelahiran hidup. Data Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012
menunjukkan bahwa kematian anak adalah 32 kematian per 1.000 kelahiran hidup.
Hasil Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS) dalam Profil Kesehatan Indonesia
tahun 2015 menunjukkan AKB di Indonesia sebesar 22,23 per 1.000 kelahiran hidup.
Meskipun sebenarnya angka ini sudah mencapai target Millenium Development
Goal’s (MDG’s) Indonesia yaitu 23 per 1.000 kelahiran namun angkanya sangat
bervariasi di setiap provinsi dan daerah.

1
B. Tujuan Penulisan Makalah

1. Menjelaskan konsep neonates esensial


2. Bagaimana mempertahankan status pernafasan BBL
3. Bagaimana mmempertahankan thermoregulasi
4. Bagaimana mempertahankan nutrisi BBL
5. Bagaimana pencegahan infeksi BBL

C. Manfaat Penulisan Makalah

1. Pembaca dapat memahami konsep neonates esensial


2. Menambah pengetahuan tentang memperthankan status pernafasan BBL
3. Pembaca dapat memahami cara mempertahankan termoregulasi
4. Pembaca dapat mengetahui bagaimana mempertahankan nutrisi BBL
5. Pembaca dapat memahami pencegahan infeksi BBL

2
1. Pengertian neonatus

Neonatus adalah bayi yang lahir dengan berat lahir antara 2500 – 4000 gram,
cukup bulan, lahir langsung menangis, dan tidak ada kelainan congenital (cacat
bawaan) yang berat (M. Sholeh 2007 dalam Marmi dan Kukuh 2012). Neonatus perlu
menyesuaikan diri dari kehidupan intrauterine ke kehidupan ekstrauterin. Tiga faktor
yang memengaruhi perubahan fungsi ini yaitu maturasi, adaptasi dan toleransi.
Maturasi mempersiapkan fetus untuk transisi dari kehidupan intrauterine ke kehidupan
ekstrauterin dan ini berhubungan lebih erat dengan masa gestasi dibandingkan dengan
berat badan lahir. Adaptasi diperlukan oleh neonatus untuk dapat tetap hidup dalam
lingkungan baru yang dibandingkan dengan lingkungan selama menjadi fetus, kurang
menyenangkan. Toleransi yakni kemampuan tubuh bertahan terhadap kondisi-kondisi
abnormal seperti hipoksia, hipoglikemia, dan perubahan pH yang dramatis dimana
fatal bagi orang dewasa tetapi tidak bagi bayi. Toleransi dan adaptasi berbanding
terbalik bila dibandingkan dengan maturasi. Makin matur neonatus, makin baik
adaptasinya tetapi makin kurang toleransinya (Hassan R, 2005)

a. Tanda-tanda neonatus normal

Tanda-tanda neonatus normal adalah appearance color (warna kulit) seluruh


tubuh kemerahan, pulse (denyut jantung) >100 x/menit, grimace (reaksi terhadap
rangsangan) menangis/batuk/bersin, activity (tonus otot) gerakan aktif, respiration
(usaha nafas) bayi menang is kuat. (Mochtar 1998 dalam Rukiyah 2012). Kehangatan
tidak terlalu panas (lebih dari 380C) atau terlalu dingin (kurang dari 360C), warna
kuning pada kulit (tidak pada konjungtiva), terjadi pada hari ke-2 sampai ke-3 tidak
biru, pucat, memar. Pada saat diberi makan, hisapan kuat, tidak mengantuk berlebihan,
tidak muntah. Tidak juga terlihat tanda-tanda infeksi seperti tali pusat merah, bengkak,
keluar cairan, berbau busuk, berdarah. Dapat berkemih selama 24 jam, tinja lembek,
sering hijau tua, tidak ada lendir atau darah pada tinja, bayi tidak menggigil atau
tangisan kuat, dan tidak terdapat tanda: lemas, mengantuk, lunglai, kejangkejang halus
tidak bisa tenang, menangis terus-menerus (Prawirohardjo 2002 dalam Rukiyah 2012).

b. Kriteria Neonatus Normal

3
Bayi baru lahir dapat diklasifikasikan sebagai normal menurut Marmi (2015)
apabila memenuhi kriteria sebagai berikut:

 Berat badan lahir bayi 2500-4000 gram.


 Panjang badan bayi 48-52 cm.
 Lingkar dada bayi 30-38 cm.
 Lingkar kepala bayi 33-35 cm
 Frekuensi jantung 180 kali/menit, kemudian turun sampai 120-140 kali/ menit pada
saat bayi berumur 30 menit
 cepat pada menit-menit pertama kira-kira 60 kali/menit, kemudian menurun kira-kira
40 kali/menit
 Kulit kemerahan-merahan dan licin karena jaringan subcutan cukup terbentuk dan
dilapisi verniks kaseosa.
 Rambut lanugo sudah hilang, rambut kepala tumbuh baik.
 Kuku agak panjang dan lemas
 Genetalia : Testis sudah turun (Pada bayi laki-laki) dan labia mayora telah menutupi
labia minora (Pada bayi perempuan)
 Refleks isap, menelan, graps dan moro telah terbentuk dengan baik.
 Eliminasi, urin dan mekonium normalnya keluar pada 24 jam pertama. Mekonium
memiliki karakteristik hitam kehijauan dan lengket.

2. Mempertahankan status pernafasan bayi baru lahir

Periode neonatal merupakan periode transisi antara kehidupan di dalam kandungan ke


kehidupan di luar kandungan, perubahan tersebut terjadi secara drastis. Proses penyesuaian
fungsional neonatus (bayi baru lahir) dari kehidupan di dalam kandungan ke kehidupan di luar
kandungan disebut adaptasi fisiologis. Adapun perubahan fisiologis menurut Lyndon (2014),
yang terjadi pada neonatus terbagi sebagai berikut:

a. Sistem Pernafasan
Sistem pernafasan pada janin saat di dalam kandungan mendapatkan oksigen dari
pertukaran gas melalui plasenta. Setelah bayi lahir dan plasenta lahir bernafas menggunakan paru

4
paru. Sebelum janin lahir melakukan pematangan paru-paru, menghasilkan surfaktan dan
mempunyai alveolus sebagai pertukaran gas. Pernafasan pertama pada bayi normal terjadi dalam
waktu 10 detik pertama sesudah lahir. Rangsangan gerakan pernafasan pertama terjadi karena
beberapa faktor, yaitu:
 Stimulasi mekanik, yaitu karena terdapat rongga dada pada saat melewati jalan
lahir hal tersebut mengakibatkan paru paru kehilangan 1/3 dari cairan yang terdapat
dildalamnya, sehingga 10 akan tersisa 80-100 mL Setelah bayi lahir dan cairan tersebut
akan diganti dengan udara.
 Stimulasi kimiawi, yaitu penurunan kadar oksigen (dari 80 ke 15 mmHg),
Kenaikan kadar karbon dioksida (dari 40 ke 70 mmHg) dan penurunan PH yang akan
merangsang kemoreseptor yang terletak di sinus karotikus dan akibatnya akan terjadi
asfiksia sementara selama kelahiran.
 Stimulasi sensorik yaitu adanya rangsangan suhu dingin pada bayi pada saat bayi
meninggalkan suasana hangat pada uterus dan memasuki udara luar yang dingin.
Perubahan suhu yang mendadak ini akan merangsang implus sensoris di kulit yang
kemudian disalurkan ke pusat respirasi.
 Refleks deflasi hering breur Refleks mengeluarkan cairan dalam paru-paru dapat
menyebabkan bayi batuk dan muntah sehingga mengembangkan jaringan alveolus paru-
paru untuk pertama kali.

Karakteristik Pernapasan BBL (nenonatus)

 Jam–jam pertama sering disebut periode reaktivitas.


 Respirasi Rate (RR) BBL normal 30–60x/menit tapi kecepatan dan kedalamannya tidak
teratur, nafas dapat berhenti sampai 20 detik, RR bisa sampai 80x/menit.
 Dapat terjadi nafas cuping hidung, retraksi dada.

b. Sistem kardiovaskuler

Menilai volume darah pada BBL sulit. Saat dilakukan klem pada tali pusat
terjadi peningkatan volume darah yang cepat sehingga menekan vaskularisasi jantung
dan paru. BBL dapat menjadi hiperbilirubinemia selama minggu–minggu pertama
kehidupannya sebagai hasil dari pemecahan hemoglobin tambahan. Sirkulasi perifer

5
pada BBL agak lambat sehingga terjadi sianosis residual pada area tangan, kaki, dan
sirkumoral BBL. Frekuensi nadi cenderung tidak stabil, dan mengikuti pola yang
serupa dengan pernapasan. Frekuensi nadi normal 120–160 x/ menit.

Karakteristik kardiovaskuler pada BBL

 Jika BBL menangis, Heart Rate (HR) dapat mencapai 180 x/menit, namun jika BBL tidur
maka HR turun menjadi 100 x/menit. Perubahan sirkulasi menyebabkan darah mengalir
ke paru–paru.
 Perubahan tekanan di (paru–paru, jantung, pembuluh darah besar) menyebabkan
menutupnya foramen ovale, duktus arteriosus, duktus venosus.
 Inspirasi O2 menyebabkan vena pulmonal dilatasi sehingga resistensi vaskuler di
pulmonal menurun (tekanan di atrium kanan, ventrikel kanan, arteri pulmonal menurun
sehingga terjadi peningkatan aliran darah pulmonal)
 Kondisi yang mempengaruhi penutupan duktus: peningkatan konsentrasi O2 dalam
darah, penurunan prostaglandin (dari plasenta), asidosis (PO2 menurun, pH menurun
PCO2 meningkat).

c. Sistem Neurologis

Anda harus mengkaji reflex-reflek fisiologis BBL karena hal ini penting sekali untuk
mengetahui reflex protektif seperti blink, gag, bersin, dan batuk. Anda juga harus mengkaji efek
reflek primitive BBL meliputi: rooting/sucking, moro,starle, tonic neck, stepping, and
palmar/plantar graps( anda dapat melihat cara pengkajian reflek-reflek fisiologis BBL) Anda
dapat melihat prbedaan antara caput sucedanum dan cephalhematom dibawah ini

Caput Succedanum Cephalhematon


Muncul saat lahir Muncul beberapa jam setelah lahir
Tidak bertambah besar Bertambah besar pada hari 2-3 hari
Hilang beberapa hari Hilang setelah 6 minggu
Batas tidak tegas Batas tegas
Kadang-kadang melewati satura Tidak melewati satura
Tidak ada komplikasi Penyebab pendarahan periosteum

6
jaundice, fratur, perdarahan intracranial
d. Sistem hematologi

Volume darah rata–rata pada BBL 80–85ml/Kg. Eritrosit/sel darah merah


(SDM) lebih banyak dan lebih banyak mengandung hemoglobin dan hematokrit
dibandingkan dengan dewasa, sedangkan leukosit/sel darah putih (SDP) 9000–
30.000/mm3. BBL memiliki risiko defisiensi pembekuan darah. Hal ini terjadi karena:

 BBL risiko defisit faktor pembekuan karena kurang vitamin K (berfungsi sebagai
aktivasi/pemicu faktor pembekuan secara umum (factor II, VII, IX, X).
 Vitamin K disintesa di usus tapi makanan dan flora usus normal membantu proses ini.
 Untuk mengurangi risiko perdarahan, vitamin K diberikan secara Intra Muskuler (IM).

e. Sistem gastrointestinal

BBL harus mulai makan, mencerna, dan mengabsorpsi makanan setelah lahir.
Kapasitas lambung 6 ml/Kg saat lahir tapi bertambah sekitar 90 ml pada hari pertama
kehidupan. Udara masuk ke saluran gastrointestinal setelah lahir dan bising usus
terdengar pada jam pertama. Enzim mengkatalis protein dan karbohidrat sederhana.
Enzim pankreatik lipase sedikit diproduksi, lemak susu dalam ASI mudah dicerna
dibanding dengan susu formula. BBL yang aterm (matang usia kehamilannya)
memiliki kadar glukosa stabil 50–60mg/dl (jika dibawah 40mg/dl hipoglikemi)
Apakah Anda pernah melihat feses pertama yang dikeluarkan oleh BBL? Iya,
warnanya hijau kehitaman dan lengket. Namanya adalah mekonium. Mekonium
merupakan feses yang dikeluarkan oleh BBL yang terdiri dari partikel cairan amnion
seperti sel kulit, rambut, empedu dan sekresi intestine lainnya 99 Apakah anda pernah
melihat bayi mengalami kuning/ikterik/jaundice? Pada usia berapa bayi tersebut
mengalami kuning? Fisiologis jaundice terjadi pada usia 2–3 hari setelah lahir,
sedangkan jaundice patologis muncul pada 24 jam pertama. Jumlah bilirubin direct di
atas 1 mg/dl atau bilirubin total > 5 mg/dl. Jaundice patologis terjadi karena terjadi
karena destruksi eritrosit yang berlebih.

7
f. Sistem imunitas

BBL kurang efektif melawan infeksi karena SDP berespon lambat dalam
menghadapi mikroorganisme. BBL mendapat imunitas pasif dari ibu selama
kehamilan trimester 3, kemudian dilanjutkan dengan pemberian ASI. IgG menembus
plasenta saat fetus (imunitas pasif temporer terhadap toksin bakteri dan virus). IgM
diproduksi BBL untuk mencegah penyerangan bakteri gram negative. IgA diproduksi
BBL setelah usia 6–12 minggu setelah lahir (bisa didapat pada kolostrum dan ASI).

g. Sistem urinari

Kemampuan bayi dalam mengkonsentrasikan urin kurang. Intake/ asupan 2


hari pertama: 65ml/ Kg. Output 2–6 X/ hari. BBL mudah kehilangan bikarbonat
sampai di bawah dewasa (meningkat risiko asidosis).

h. Sistem endokrin

Sistem ini merupakan sistem yang kondisinya lebih baik dari pada sistem yang
lainnya. Jika terjadi gangguan, biasanya berkaitan dengan kondisi hormonal ibunya.
Contoh: pseudomenstruasi (seperti terdapat menstruasi pada BBL perempuan), breast
engorgement (seperti terdapat pembesaran pada payudara). Kondisi tersebut adalah
normal pada bayi yang dilahirkan oleh ibu dengan DM.

3. Mempertahankan termoregulasi

Perlindungan Termal Bayi baru lahir berada pada suhu lingkungan lebih rendah dari pada
suhu di dalam kandungan ibu. Agar tetap mempertahankan panas dapat diperoleh dari
pergerakan tungkai dan stimulasi lemak coklat. Namun jika suhu ruangan terlalu dingin maka
bayi rentan kehilangan panas karena mekanisme pengaturan suhu tubuhnya belom berfungsi
secara sempurna 11 oleh karena itu jika tidak dilakukan upaya pencegahan kehilangan panas
tubuh maka bayi akan rentan mengalamai hipotermi. Kehilangan panas tubuh pada bayi baru
lahir ke lingkunganya dapat terjadi dalam beberapa mekanisme, yaitu sebagai berikut:

8
a. Konduksi

Konduksi merupakan kehilangan panas pada bayi melaui kontak langsung antara tubuh
bayi dengan permukaan yang dingin. Melalui proses ini panas dari tubuh bayi akan berpindah
langsung ke objek lain yang lebih dingin yang bersentuhan langsung dengan kulit bayi.

b. Konveksi

Konveksi adalah kehilangan panas yang terjadi pada saat bayi terpapar dengan udara
sekitar yang lebih dingin. Kehilangan panas ini dapat terjadi ketika membiarkan bayi
terlentang di ruang yang relatif dingin

c. Radiasi

Radiasi merupakan kehilangan panas yang terjadi ketika menempakan bayi berdekatan
dengan benda-benda yang suhunya lebih rendah dari bayi. Bayi dapat kehilangan panas
dengan cara ini dikarenakan benda-benda tersebut menyerap radiasi panas tubuh bayi
(walaupun tidak bersentuhan secara lansung).

d. Evaporasi

Evaporasi merup akan perpindahan panas dengan cara mengubah cairan menjadi uap.
Kehilangan panas ini dapat terjadi ketika penguapan cairan ketuban pada permukaan tubuh
oleh panas tubuh bayi sendiri. Kehilangan panas juga dapat terjadi ketika bayi baru lahir
langsung dimandikan dan tubuhnya tidak segera dikeringkan dan diselimuti.

4. Mempertahankan Status Nutrisi BBL

a. . Metabolisme Karbohidrat

Kehidupan janin di dalam kandungan mendapatkan kebutuhan glukosa dari


plasenta. Tindakan penjepitan tali pusat menyebabkan bayi harus mulai
mempertahankan kadar glukosa darahnya sendiri. Pada bayi baru lahir, glukosa darah

9
akan menurun dalam waktu cepat (1 sampai 2 jam). Bayi yang sehat akan menyimpan
glukosa dalam bentuk glikogen, terutama di hati selama bulan-bulan terakhir dalam
rahim. Bayi baru lahir yang menderita diabetes militus (DM) dan BBLR mengalami
prubahan glikogen menjadi glukosa meningkat atau terjadi gangguan pada
metabolisme asam lemak yang menyebabkan kebutuhan neonatus tidak terpenuhi,
kemungkinan bayi akan mengalami hipoglikemi selain itu bayi akan mengalami
hipotermi pada saat lahir yang mengakibatkan hipoksia.

b. Sistem Peredaran Darah

Darah mengalir dari plasenta ke janin melalui vena umbilikus yang terdapat
dalam tali pusat. Dari vena umbilikus, darah masuk ke dalam 13 vena kava inferior
melalui duktus venosus (pembuluh besar) atau hati. Dari vena kava inferior, darah
berjalan ke atrium kanan. Sebagian darah tidak masuk kedalam ventrikel kanan. Tetapi
masuk ke dalam antrium kiri melalui foramen ovale. Foramen ovale adalah lubang
pada septum interatrial yang hanya terdapat pada masa janin. Darah kemudian masuk
ke dalam ventrikel kiri lalu ke arkus aorta. Dari arkus aorta, sebagian besar darah
didistribusikan ke otak, jantung dan bagian tubuh atas setelah bersikulaso di otak,
jantung dan bagian tubuh atas, darah yang di deoksigenasi mengalir di vena kava
superior menuju ke atrium kanan kemudian ke ventrikel kanan. Dari ventrikel kanan,
darah dipompa masuk ke dalam arteri pulmonalis. Sekitar sepertiga darah yang masuk
ke ventrikel kanan tidak mengaliur melalui foramen ovale, tetapi mengalir melaui
arteri pulmonalis. Sebagian besar darah dalam arteri pulmonalis disalurkan langsung
ke dalam aorta desenden melaui duktus arteriosus. Darah ini kembali ke plasenta
melalui aeorta desenden, pertukaran gas selanjutnya. 1) Adaptasi sistem peredaran
darah pada bayi baru lahir Perubahan peredaran darah yang terjadi yaitu pada saat
paruparu mulai berfungsi sehingga proses pengantaran oksigen keseluruh jaringan
tubuh akan berubah. Perubahan tersebut mencangkup penutupan foramen ovale pada
atrium jantung serta penutupan duktus venosus dan duktus arteriosus.

Ketika tali pusat 14 diklem dan bayi tarik nafas untuk pertama kali maka
sirkulasi darah akan berubah, pada saat tali pusat dipotong resistensi pembuluh
sistemik meningkat dan tekanan atrium kanan menurun hal tersebut menyebabkan

10
penutupan duktus venosus secara pasif dalam waktu 3-7 hari dan dengan mengurangi
darah aliran darah yang melalui vena kava inferior. Ekspansi paruh menurunkan
tahanan vaskuler pulmonal sehingga meningkatkan aliran darah ke atrium kanan,
kedua hal ini menyebabkan tekanan atrium kanan berkurang, sedangkan tekanan
atrium kiri meningkat , Perubahan tekanan ini ovale menutup. Penutupan foramen
ovale dapat terjadi dalam beberapa jam sampai beberapa bulan. Peningkatan tekanan
oksigen dalam arteri dan penurunan tahanan paru yang drastis menyebabkan duktus
arteriosus melalui penutup. Peningkatan kinsentrasi oksigen dalam darah dan
penurunan prostaglandin endogen yang dihasilkan oleh plasenta membantu penutupan
dukstus arteriosus. Pada 93% bayi cukup bulan, duktus arteriosus secara fungsional
menutupi dalam 60 jam. Perubahan lain yang terjadi adalah menutupnya vena
umbilikalis, dan artikel, dan arteri hipogastrika dari tali pusat secara fungsional dalam
beberapa menit setelah tali pusat diklem serta penutupan jaringan fibrosa yang
membutuhkan waktu sekitar 2-3 bulan. 15 e. Sistem Gastrointestinal Janin ketika
sudah cukup bulan akan mulai menghisap dan menelan. Refleks gumoh dan refleks
batuk sudah terbentuk dengan baik pada saat lahir. Kemampuan bayi baru lahir
menelan karena terdapat sentuhan pada langit-langit mulut bayi sehingga memicu bayi
untuk menghisap selain itu juga karena adanya kerja peristaltik lidah dan rahang yang
memeras air susu dan payudara ke kerongkongan bayi sehingga memicu refleks untuk
menelan.

Gumoh sering terjadi pada bayi baru lahir karena hubungan antara esofagus
bawah dan lambung masih belom sempurna. Kapasitas lambung bayi baru lahir cukup
bulan sekitar 30 cc, kapasitas lambung ini akan bertambah seiring dengan
bertambahnya pertumbuhan dan perkembangan pada bayi. Pada pencernaan bayi baru
lahir menggandung zat berwarna hitam kehijauan yang terdiri atas mukopolisakarida.
Zat ini disebut mekonium. Mekonium biasanya dikelurkan 12-24 jam pertama dan
dalam dalam 4 hari biasanya feses sudah terbentuk dan berwarna kekuningan. Enzim
dalam saluran pencernaan biasanya sudah terdapat pada neonatus, kecuali pada
amilase dan lipase. Amilase dihasilkan dari kelenjar saliva setelah 3 bulan dan oleh
prankes setelah usia 6 bulan. Sementara lipase baru dihasilkan oleh pankreas setelah
usia 6 bulan. 16 Tabel 2.1 Perubahan Pola Pembentukan Feses Pada Neonatus Feses

11
Pada Neonatus Perubahan yang Terjadi Mekonium. Tinja pertama bayi, tersusun atas
cairan amniotik dan penyusunya, sekresi usus, sel mukosa yang lepas, dan
kemungkinan darah ibu yang tertelan atau perdarahan minor pembuluh saluran
pencernaan.

Tinja Transisi Pengeluaran mekonium akan sudah terjadi dalam 24 jam sampai
48 jam pertama, meskipun bisa juga terlambat sampai 7 hari pada bayi dengan BBLR.
Tinja Susu Tinja akan keluar pada hari ketiga setelah menyusui, berwarna coklat
kehijauan sampai coklat kekuningan dan teksturnya kurang lengket dibandingkan
dengan mekonium. Pada hari keempat tinja bayi yang disusui ASI berwarna kuning
hingga keemasan berbau seperti susu. Tinja bayi yang disusui dengan susu formula
berwarna kuning pucat sampai coklat muda, lebih padat dan berbau lebih busuk.

c. Kekebalan Tubuh (Imun)

Pada saat dalam kandungan plasenta merupakan sawar yang menjaga janin
bebas dari antigen dan stres imunologis. Setelah lahir, bayi 17 menjadi rentan terhadap
berbagai infeksi dan alergi karena sistem kekebalan tubuhnya belom matang, Sistem
kekebalan tubuh akan memberikan kekebalan alami dan kekebalan yang didapat,
kekebalan alami terdiri dari struktur pertahanan tubuh yang meminimalisir infeksi.
Contoh kekebalan alami adalah perlindungan oleh membran mukosa kulit , fungsi
saringan saluran nafas, pembentukan koloni mikroba oleh kulit dan usus, serta
perlindunga kimia oleh lingkungan asam lambung. Kekebalan alami juga disediakan
pada tingkat sel yaitu sel darah yang dapat membunuh mikroorganisme asing. Namum
pada BBL sel darah ini belom matang oleh karena itu belum mampu melokalisasi dan
memerangi infeksi secara efisien , kekebalan ini didapat ketika bayi sudah dapat
membentuk reaksi antibodi terhadap antigen asing. Belum matangnya kekebalan alami
pada bayi maka menyebabkan bayi rentan mengalami terkena infeksi, oleh karena itu
pencegahan terhadap infeksi (seperti pada praktik persalinan yang aman dan menyusi
ASI sacara dini sangat penting terutama kolostrum).

Bayi baru lahir dan bayi yang lahir prematur. Beresiko tinggi terkena infeksi
selama beberapa bulan pertama kehidupanya. Infeksi merupakan penyebab pertama

12
morbiditas dan mortalitas. Bayi baru lahir tidak dapat membatasi patogen yang
menrobos masuk akibat hipofungsi mekanisme inflamasi dan imun. 18 g.
Keseimbangan Cairan dan Fungsi Ginjal Kadar natrium bayi baru lahir relatif lebih
besar dari pada kalium karena ruangan ekstra seluler yang luas. Ginjal telah berfungsi
tetapi belum sempurna karena nefron masih belom banyak. Laju filtrasi glomerulus
BBL hanyalah 30-50% akibatnya kemampuan mengeluarkan limbah dari dalam masih
kurang. Bayi baru lahir sudah harus buang air kecil dalam 24 jam pertama jumlah
urine sekitar 20-30 mL/Jam dan meningkat sekitar 100-200 Ml/Jam pada akhir minggu
pertama. Bayi yang diberikan susu formula umumnya lebih sering BAK, tetapi jumlah
urin bayi yang diberikan ASI meningkat 3-4 hari setelah kolostrum sudah tidak
produksi lagi. Setelah hari keempat bayi seharusnya sudah BAK 6-8 kali setiap 24
jam. Sistem Hepatik Hati terus membantu pembentukan darah selama janin dalam
kandungan maupun bayi sudah lahir. Selama periode nonatal, hati menghasilkan zat
yang esensial untuk pembekuan darah.

Hati juga mengendalikan jumlah bilirubin tak terkonjugasi yang bersikulasi,


pigmen berasal dari hemoglobin dan dilepaskan secara bersamaan dengan pemecahan
sel sel darah merah. Bayi baru lahir akan terjadi perubahan kimia dan morfologis yaitu
kenaikan kadar protein serta penurunan kadar lemak dan glikogen .enzim 19 hati akan
aktif sekitar 3 bulan setelah kelahiran. Daya detoksifikasi hati pada bayi baru lahir
belom sempurna oleh karena itu harus hati –hati dalam pemberian obat-obatan.
Penyimpanan zat besi selama dalam kandungan cukup memadai bagi bayi sampai 4-6
bulan kehidupan ekstrauterin. Bayi prematur dan bayi BBLR memiliki cadangan zat
besi yang lebih sedikit yang hanya memadai 2-3 bulan pertama. Pada saat ini bayi
lebih rentan terhadap defisiensi zat besi. i. Sistem Saraf Pada saat bayi lahir sistem
saraf belom terintegrasi sempurna namun cukup untuk mendukung kehidupan di
ekstarauterin. Sebagian besar fungsi neourologis berupa refleks primitif misalnya
refleks moro, refleks rooting, refleks menghisap dan menelan, refleks batuk dan
bersin, refleks grasping, refleks stepping, refleks tonus leher dan refleks babinski.
Sistem saraf autonom sangat penting selama transisi karena merangsang respirasi
awal, membantu mempertahankan keseimbangan asam-basa, mengatur sebagian

13
kontrol suhu. Fungsi sensoris bayi baru lahir sudah sangat berkembang dan memiliki
dampak signifikan pada pertumbuhan dan perkembangan, termasuk proses perlekatan.

 Pendengaran 20 Berkembang sangat baik saat lahir. Bayi bereaksi terhadap suara
dengan berpaling ke arah sumber suara. Bayi baru lahir memberi respons terhadap suara
berfrekuensi rendah seperti suara denyut jantung atau lagu nina bobo dengan
menurunkan aktivitas motorik dan berhenti menangis. Suara yang berfrekuensi tinggi
memicu reaksi waspada
 Pengecap Mampu membedakan rasa manis dan asam pada usia 72 jam.
 Penghirup Mampu membedakan antara bau ASI ibunya dengan ASI yang lain
 Peraba Sensitif terhadap nyeri bereaksi terhadap stimulasi taktil.
 Penglihatan Mampu memfokuskan pada objek yang terang dan berjarak 20 cm. pupil
bereaksi terhadap cahaya da refleks berkedip mudah dirangsang. Bayi sangat sensitif
terhadap cahaya jika ruangan dalam kondisi gelap maka bayi refleks membuka mata
dengan lebar dan melihat disekelilingnya

5. Kebutuhan Dasar Neonatus

Neonatus atau BBL memiliki kebutuhan yang harus terpenuhi, kebutuhan dasar neonatus
dijelaskan sebagai berikut.

 Kebutuhan Nutrisi Rencana asuhan untuk memenuhi kebutuhan makan dan minum bayi
adalah dengan membantu bayi mulai menyusu melalui pemberian ASI eksklusif. Prinsip
menyusui secara dini dan eksklusif adalah sebagai berikut. Bayi harus disusui sesegera
mungkin setelah lahir (terutama dalam 1 jam pertama) dan melanjutkan selama 6 bulan
pertama kehidupan
 Kolostrum harus diberikan, tidak boleh dibuang
 Bayi harus disusui kapan saja ia mau, siang atau malam (on demand) yang akan
merangsang payudara memproduksi ASI secara adekuat. Untuk mendapatkan ASI
dalam jumlah cukup, seseorang ibu perlu menjaga kesehatannya sebaik mungkin. Ibu
perlu minum dengan jumlah cukup, makan makanan bergizi, dan istirahat yang cukup,
sehingga bidan harus mengingatkan hal ini pada ibu. Jumlah rata-rata makanan seorang
bayi cukup bulan selama dua minggu pertama sebanyak 30-60 ml setiap 2-3 jam.

14
Selama 2 minggu pertama, bayi baru lahir hendaknya dibangunkan untuk menyusui
paling tidak setiap 4 jam. Sesudah itu, jika bayi sudah bertambah berat badannya, bayi
boleh tidur dalam periode yang lama (terutama malam hari). Untuk menyainkan bahwa
bayi mendapat cukup makanan, ibu harus mrngamati/mecatat seberapa sering bayi
berkemih. Berkemih paling sedikit 6 kali selama 2-7 hari setelah lahir, ini menunjukan
bahwa asupan cairan adekuat (Rochmah, 2012).
 Eliminasi Bayi buang air kecil (BAK) minimal 6 kali sehari, tergantung banyaknya
cairan yang masuk. Defekasi pertama berwarna hijau kehitaman-hitaman. Pada hari ke
3-5 kotoran berubah warna menjadi kuning kecoklatan. Bayi defeksi 4-6 kali sehari.
Pada bayi yang hanya mengkonsumsi ASI kotoranya berwarna kuning, agak cair dan
berbiji. Bayi yang minum susu formula kotoranya berwarna coklat muda, lebih padat
dan berbau. Setelah defeksi maupun berkemih sebaiknya segera memebersihkan kotoran
dari kulit bayi karena dapat menyebabkan infeksi ( Rokhmah,2012).
 Tidur Menurut Rukiyah (2016) Pada 2 minggu pertama setelah lahir. Bayi normalnya
sering tidur. Bayi baru lahir hingga usia 3 bulan rata-rata tidur 16 jam sehari dan sering
terbangun di malam hari. Jumlah waktu tidur bayi akan berkurang seiring bertambahnya
usia

6. Pencegahan Infeksi BBL

Pencegahan infeksi adalah satu aspek yang penting dalam perlindungan dan
keamanan pada bayi baru lahir. merupakan salah satu perlindungan dan keamanan
pada bayi baru lahir yang meliputi sebagai berikut:

 Mencuci tangan sebelum dan sesudah memegang bayi merupakan cara efektif untuk
mencegah infeksi.
 Setiap bayi harus mempunyai alat dan pakaian tersendiri untuk mencegah infeksi,
sediakan linen dan pakaian yang cukup.
 Mencegah anggota keluarga untuk mendekat pada saat sedang sakit
 Memandikan bayi memang tidak terlalu penting/ mendasar harus sering dilakukan
mengingat terlalu sering pun akan berdampak pada kulit yang belom sempurna.

15
Kecuali pada bagian wajah, liptan kulit dan bagian dalam popok dapat dilakukan 1-2
kali/hari untuk mencegah lecet/ tertumpuknya kotoran didaerah tersebut.
 Menjaga kebersihan dan keringnya tali pusat
 Mengganti popok dan menjaga kebersihan area bokong supaya tidak terjadi ruam
popok.
 Kebersihan Kulit Kesehatan neonatus dapat diketahui dari warna, integritas, dan
karakteristik kulitnya. Dengan alat bantu pemeriksaan yang canggih, kita 24 dapat
mengetahui usia, status nutrisi, fungsi sistem organ, dan adanya penyakit kulit kulit
yang bersifat sistemik. Adanya luka, memar, dan tanda lahir dapat menimbulkan
kecemasan bagi orang tua. Pemeriksaan yang lengkap pada kulit mencakup inspeksi
dan palpasi. Pemeriksaan inspeksi dapat melihat adanya variasi kelainan kulit. Namun,
untuk menghindari masalah yang tidak tampak jelas, dilakukan pemeriksaan inspeksi
berupa penilaian ketebalan dan konsistensi kulit. Fungsi kulit adalah sebagai
perlindungan, baik fisik maupun imunologis, regulasi panas, dan indera peraba.
Pemahaman tentang struktur kulit sangat penting agar kita dapat melakukan
pemeriksaan dan mengidentifikasi adanya kelainan (Rochmah, 2012)

a. Tanda Bahaya Neonatus. Menurut Rukiyah (2012) jika menemukan kondisi seperti ini harus
segera dilakukan pertolongan, terutama orang tua harus mengetahui ciri-ciri tanda bahaya
sebagai berikut:

 Bayi sulit bernafas, pernafasan 60 kali permenit


 Suhu tubuh (aksila) 37,5oC
 Kulit bayi kering, terutama dalam 24 jam pertama, kebiruan, pucat atau memar.
 Hisapan saat menyusu lemah, rewel, sering muntah dan mengantuk berlebihan
 Tali pusat merah, bengkak, keluar cairan, berbau busuk dan berdarah. 25
 Adanya tanda-tanda infeksi seperti suhu tubuh meningkat, merah,bengkak, bau busuk,
keluar cairan, pernafasan sulit dan mata bayi bernanah
 Tidak BAB dalam 3 hari, tidak BAK dalam 24 jam, tinja lembek atau encer, sering
berwarna hijau tua, berlendir atau berdarah.
 Mengigil, rewel, lemas, mengantuk, kejang, tidak bisa tenang, menagis terus menerus.

16
b. Penatalaksanaan

 Berikan posisi semifowler agar sesak berkurang.


 Apabila suhu tinggi, lakukan kompres dingin.
 Berikan ASI perlahan-lahan, sedikit demi sedikit.
 Apabila bayi muntah, lakukan perawatan muntah yaitu posisi tidur miring ke kiri tau
ke kanan.
 Apabila ada diare, perhatikan personal higiene dan keadaan lingkungan.
 Rujuk segera ke rumah sakit. Lakukan informed consent pada keluarga.

6. Asuhan Keperawatan BBL

Fokus asuhan keperawatan selama periode neonatal adalah untuk melindungi


dan mendukung neonatus saat ia mengalami banyak perubahan fisiologis dan
menyesuaikan dengan kehidupan ekstrauterin, yang dilakukan dengan:

 Mempertahankan panas tubuh.


 Mempertahankan fungsi pernafasan.
 Penurunan risiko infeksi.
 Membantu orang tua dalam memberikan nutrisi yang tepat dan hidrasi.
 Membantu orangtua dalam belajar untuk merawat bayi mereka.

1. Pengkajian

Apakah Anda pernah melakukan pemeriksaan fisik pada BBL? Jika belum
pernah melakukannya apakah Anda pernah menimbang BB dan panjang badan (PB)
BBL? Untuk pemeriksaan fisik secara lengkap, Anda dapat melihat panduan
praktikum pemeriksaan fisik bayi baru lahir. Baik kita bahas tentang pengkajian BBL
(Bobak, 2005) adalah sebagai berikut.

A. Pengkajian BBL

 Maternal (ibu): usia, riwayat kesehatan yang lalu, perkembangan sosial dan riwayat
pekerjaan.

17
 Obstetri: paritas ibu, kondisi kehamilan terakhir, usia gestasi, lama dan karakteristik
persalinan, kondisi ibu (perdarahan), keadaan bayi (fetal distress), penggunaan analgetik
saat bersalin, dan metode melahirkan (pervaginam, section cesarean, vakum).
 Pengkajian fisik bayi: perhatikan warna kulit bayi, kuku, lipatan pada telapak kaki,
palpasi dada, bunyi nafas, auskultasi denyut jantung, kaji refleks primitif pada bayi
(refleks rooting, sucking, swallowing, moro, tonick neck, babinski). Kaji suhu bayi,
tingkat aktivitas/tonus otot pemberian makan, interaksi ibu dengan bayi. Kaji APGAR
skor pada menit pertama dan kelima.

B. Diagnose keperawatan

 Risiko tinggi perubahan suhu tubuh berhubungan dengan penurunan jumlah lemak
subkutan dan/atau permukaan tubuh besar.
 Risiko infeksi berhubungan dengan trauma jaringan dan / atau teknik mencuci tangan
yang kurang oleh petugas kesehatan dan orangtua.
 Risiko gangguan pertukaran gas berhubungan dengan transisi dari janin ke sirkulasi
neonatal, dingin stres, dan / atau produksi lendir yang berlebihan.
 Risiko defisit volume cairan berhubungan dengan asupan oral terbatas.
 Risiko defisit pengetahuan berhubungan dengan pertama kali menjadi orangtua dan/atau
sumber daya belajar yang terbatas.

C. Perencanaan

 Suhu neonatus berada dalam batas normal, dan kulit berwarna merah muda dan terasa
hangat saat disentuh
 Neonatus tidak menunjukkan tanda–tanda atau gejala dari suatu infeksi.
 Tingkat pernapasan neonatus dan denyut jantung berada dalam rentang normal, kulit
berwarna merah muda dan jalan napas bersih.
 Neonatus BAK minimal enam kali sehari.
 Orang tua merespon kebutuhan bayi mereka

D. Intervensi keperawatan

Diagnose keperawatan 1

18
 Menjaga suhu bayi dengan menutup pintu.
 Jaga BBL agar tetap kering.
 Tutup BBL agar tetap hangat dengan selimut kering.
 Tempatkan topi/penutup kepala BBL.
 Tempatkan BBL dengan kontak kulit ke kulit pada orang tua dan selimut hangat
menutupi ibu dan BBL.
 Monitor suhu sesuai protokol tiap RS.
 Beritahu dokter atau perawat praktisi jika suhu neonatus masih rendah atau sudah naik.

Diagnose keperawatan 2

 Pantau kulit apakah terjadi kerusakan jaringan.


 Monitor suhu sesuai protokol RS.
 Jaga kulit bersih dan kering.
 Instruksikan orang tua dan pengunjung yang tepat
 Cuci tangan sebelum menyentuh neonatus.
 Instruksikan orang tua untuk mencuci tangan setelah mengganti popok.
 Beritahu dokter atau perawat praktisi jika neonatus yang letargi/lemah, suhu meningkat
atau lesi pada kulit.

Diagnose keperawatan 3

 Monitor pernafasan dan fungsi jantung sesuai protokol RS.


 Auskultasi suara napas.
 Kaji adanya dan lokasi sianosis.
 Hisap mulut dan hidung.
 Berikan oksigen sesuai protocol/order.
 Laporkan tanda–tanda distress pernapasan kepada dokter atau perawat praktisi.

Diagnose keperawatan 4

 Monitor intake dan output.

19
 Monitor tanda–tanda dehidrasi, yaitu, fontanel cekung, turgor kulit buruk, membrane
mukosa kering.
 Berikan pemberian makan/cairan secara oral.

Diagnose keperawatan 5

 Kaji tingkat pengetahuan orang tua .


 Berikan informasi tentang karakteristik dan perilaku baru lahir.
 Berikan informasi tentang perawatan bayi baru lahir.
 Bantu orang tua dengan mengurus bayi mereka.
 Puji orang tua untuk perawatan mereka dari mereka baru lahir.

E. Evaluasi

 Suhu BBL akan berada dalam batas normal, dan kulit akan menjadi merah muda dan
terasa hangat saat disentuh.
 BBL tidak akan menunjukkan tanda–tanda atau gejala dari suatu infeksi.
 Tingkat pernapasan BBL dan denyut jantung akan berada dalam rentang normal, kulit
akan menjadi merah muda dan jalan napas akan tetap bersih.
 BBL akan BAK enam kali sehari.
 Orang tua akan merespon kebutuhan bayi mereka

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Kesehatan merupakan investasi dari setiap orang untuk menjalankan kehidupannya dan
kesehatan merupakan kunci untuk hidup produktif. Menurut Undang-Undang No 36 tahun 2009,
Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual maupun sosial yang
memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Neonatus adalah
bayi yang lahir dengan berat lahir antara 2500 – 4000 gram, cukup bulan, lahir langsung

20
menangis, dan tidak ada kelainan congenital (cacat bawaan) yang berat (M. Sholeh 2007 dalam
Marmi dan Kukuh 2012). Tanda-tanda neonatus normal adalah appearance color (warna kulit)
seluruh tubuh kemerahan, pulse (denyut jantung) >100 x/menit, grimace (reaksi terhadap
rangsangan) menangis/batuk/bersin, activity (tonus otot) gerakan aktif, respiration (usaha nafas)
bayi menang is kuat. (Mochtar 1998 dalam Rukiyah 2012).
Periode neonatal merupakan periode transisi antara kehidupan di dalam kandungan ke
kehidupan di luar kandungan, perubahan tersebut terjadi secara drastis. Proses penyesuaian
fungsional neonatus (bayi baru lahir) dari kehidupan di dalam kandungan ke kehidupan di luar
kandungan disebut adaptasi fisiologis.Sistem Pernafasan Sistem pernafasan pada janin saat di
dalam kandungan mendapatkan oksigen dari pertukaran gas melalui plasenta. Setelah bayi lahir
dan plasenta lahir bernafas menggunakan paru paru. Sebelum janin lahir melakukan pematangan
paru-paru, menghasilkan surfaktan dan mempunyai alveolus sebagai pertukaran gas. Pernafasan
pertama pada bayi normal terjadi dalam waktu 10 detik pertama sesudah lahir.

B. SARAN

Dengan dilakukan pembuatan makalah ini diharapkan dapat menambah


wawasan dan semakin mengenal tentang konsep neonatus essensial. Kiranya hasil
makalah ini dapat memberikan informasi serta masukan dalam meningkatkan
pengetahuan pembaca tentang neonatus essensial.

DAFTAR PUSTAKA

Chapman, L. & Durham, R. (2010). Maternal–Newborn Nursing: The Critical Component of


Nursing Care. Philadelphia: FA Davis Company.

Bobak, I. & Lowdermilk, D. (2005). Buku Ajar Keperawatan Maternitas. (edisi 4). Alih bahasa:
Wijayarini, M. A. Jakarta: EGC.

Kinzie, B. & Gomez, P. (2004). Basic Maternal and Newborn Care: A Guide for Skilled
Providers. JHPIEGO. Manurung, S. (2011).

21
Buku Ajar Keperawatan Maternitas Asuhan Keperawatan Intranatal. Jakarta: CV Trans Info
Media. Novita, R. (2011).

Keperawatan Maternitas. Jakarta: Ghalia Indonesia. Perry, S., Hockenberry, M., Lowdermilk, D.
& Wilson, D. (2010).

Maternal Child Nursing Care. Missouri: Mosby Elsevier. Pillitteri, A. (2003). Maternal and
Child Health Nursing Care of the Childbearing and Childrearing Family. (4th ed).

Philadelphia: Lippincott. Reeder, S., Martin, L., & Griffin, D. (2011).

Keperawatan Maternitas Kesehatan Wanita, Bayi, dan Keluarga. Vol 1. Alih bahasa Afiyanti,
Cdkk. Jakarta: EGC

22