Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH

JENIS-JENIS BANK DI INDONESIA

DISUSUN OLEH :
SALSABILA SHIFA DEWI (5504200020)

KELAS A

DOSEN PENGAMPU :
Lukmanul Hakim Aziz, SEI., MM.

MATA KULIAH :
HUKUM PERBANKAN

PRODI D3 PERBANKAN DAN KEUANGAN

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA

BANTEN

2021
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah swt yang telah memberikan penulis
kesempatan dan kesehatan sehingga penulis bisa menyelesaikan makalah tentang Jenis-jenis
Bank di Indonesia. Tidak lupa pula shalawat serta salam selalu penulis panjatkan kepada
junjungan Nabi Besar Muhammad saw yang telah membawa kita semua ke alam yang gelap
menuju alam yang terang benderang yakni agama islam.
Bank merupakan salah satu lembaga yang mempunyai kewenangan untuk menyimpan dan
memberikan dana kepada masyarakat sesuai dengan peraturan yang telah ditetapkan oleh bank
sentral dalam hal ini Bank Indonesia. Selain menghimpun dana masyarakat, bank juga
mempunyai banyak produk jasa lain yang memberikan kemudahan bagi para nasabah untuk
memanfaatkan jasa perbankan. Maka dari itu kami menyusun makalah ini yang mengambil topik
tentang Bank Umum dan Jenis Jasa Bank Umum agar kita semua bisa mengetahui apa saja yang
dilakukan bank selain menghimpun dan memberikan dana dari dan untuk masyarakat.
Namun penulis menyadari bahwa makalah ini masih sangat jauh dari kesempurnaan, baik
dari segi penyajian materinya maupun dari segi bahasanya. Karena itu saran dan kritik yang
bersifat konstruktif senantiasa penulis harapkan demi untuk melengkapi dan menyempurnakan
makalah ini.

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................................... i


DAFTAR ISI................................................................................................................................................. ii
BAB I ............................................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................................... 1
1.3 Tujuan ................................................................................................................................................. 1
1.4 Manfaat ............................................................................................................................................... 2
BAB II........................................................................................................................................................... 3
PEMBAHASAN ........................................................................................................................................... 3
2.1 Definisi Bank ...................................................................................................................................... 3
2.2 Jenis-Jenis Bank di Indonesia ............................................................................................................. 3
1. Jenis Bank Menurut Fungsinya ............................................................................................................. 3
a) Bank Sentral ...................................................................................................................................... 3
b) Bank Umum ...................................................................................................................................... 3
c) Bank Perkreditan Rakyat .................................................................................................................. 5
2. Jenis Bank Menurut Kepemilikan ........................................................................................................ 6
a) Bank Milik Pemerintah ..................................................................................................................... 6
b) Bank Milik Swasta Nasional ............................................................................................................ 6
c) Bank Milik Asing.............................................................................................................................. 6
d) Bank Milik Koperasi......................................................................................................................... 6
e) Bank Milik Campuran....................................................................................................................... 7
3. Jenis Bank Menurut Bentuk Badan Usaha ............................................................................................ 7
4. Jenis Bank Menurut Status.................................................................................................................... 7
a) Bank Devisa ...................................................................................................................................... 7
b) Bank Non Devisa .............................................................................................................................. 8
5. Jenis Bank Berdasarkan Kegiatan Operasionalnya ............................................................................... 8
a) Bank Konvensional ........................................................................................................................... 8

ii
b) Bank Syariah..................................................................................................................................... 8
6. Jenis Bank Menurut Target Pasar ......................................................................................................... 9
a) Retail Bank (bank dalam layanan berskala kecil) ............................................................................. 9
b) Corporate Bank (bank dalam layanan berskala besar).................................................................... 10
c) Retail-Corporate Bank (bank dalam layanan kecil/besar) .............................................................. 10
2.3 Fungsi Utama Bank........................................................................................................................... 10
BAB III ....................................................................................................................................................... 11
PENUTUP .................................................................................................................................................. 11
3.1 Simpulan ........................................................................................................................................... 11
3.2 Saran ................................................................................................................................................. 11
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 12

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bank adalah sebuah lembaga intermediasi keuangan umumnya didirikan dengan
kewenangan untuk menerima simpanan uang, meminjamkan uang, dan menerbitkan promes atau
yang dikenal sebagai bank note. Kata bank berasal dari bahasa Italia banca berarti tempat
penukaran uang. Sedangkan menurut Undang-undang Negara Republik Indonesia Nomor 10
Tahun 1998 Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan bank adalah
badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam
rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
Menurut UU RI No 10 Tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, dapat
disimpulkan bahwa usaha perbankan meliputi tiga kegiatan, yaitu menghimpun
dana,menyalurkan dana, dan memberikan jasa bank lainnya. Kegiatan menghimpun dan
menyalurkan dana merupaka kegiatan pokok bank sedangkan memberikan jasa bank lainnya
hanya kegiatan pendukung. Kegiatan menghimpun dana, berupa mengumpulkan dana dari
masyarakat dalam bentuk simpanan giro, tabungan, dan deposito. Biasanya sambil diberikan
balas jasa yang menarik seperti, bunga dan hadiah sebagai rangsangan bagi masyarakat. Kegiatan
menghimpun dana, berupa pemberian pinjaman kepada masyarakat. Sedangkan jasa-jasa
perbankan lainnya diberikan untuk mendukung kelancaran kegiatan utama tersebut.
Dengan adanya jasa perbankan, maka masyarakat menemukan kemudahan dalam
melakukan kegiatan – kegiatan yang berhubungan dengan perbangkan sehingga masyarakat bisa
dengan tenang dalam menjalankan perekonomiannya. Untuk itu perlu diketahui apa saja yang
menjadi produk jasa dari perbankan agar masyarakat bisa memanfaatkan jasa tersebut sesuai
dengan kebutuhan mereka.
Dalam menjalankan usahanya perbankan memiliki 2 prinsip yakni berlandaskan prinsip
konvensional serta berlandaskan prinsip syariah.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian dari bank?
2. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis bank di Indonesia!
3. Sebutkan dan jelaskan fungsi utama bank!

1.3 Tujuan
1. Mengetahui pengertian dari bank
2. Mengetahui jenis-jenis bank di Indonesia
3. Mengetahui dan memahami fungsi utama dari bank

1
1.4 Manfaat
Penyusunan makalah ini, bertujuan untuk memberikan manfaat bagi para pembaca tentang
pengetahuan dunia perbankan khususnya mengenai jenis-jenis perbankan di Indonesia.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Bank


Menurut Undang-Undang RI Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan, definisi bank
adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan. Selain itu
juga menyalurkan kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk lainnya dalam rangka
meningkatkan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan.

2.2 Jenis-Jenis Bank di Indonesia


Penggolongan bank tidak hanya berdasarkan jenis fungsinya, melainkan juga mencakup
bentuk badan hukumnya, pendirian dan kepemilikannya, target pasarnya, dan berdasarkan
kegiatan operasionalnya.

1. Jenis Bank Menurut Fungsinya


Dijelaskan dalam Undang-Undang No 7 Tahun 1992, berdasarkan dari segi tugasnya bank
dikategorikan menjadi tiga jenis:

a) Bank Sentral
Bank Sentral, yaitu bank milik negara yang bertanggung jawab untuk mengatur dan
menjaga stabilitas harga atau nilai mata uang negara. Jadi bank sentral bertugas untuk menjaga
tingkat inflasi agar terkendali untuk mengoptimalkan perekonomian dengan mengontrol
keseimbangan jumlah uang dan barang. Dengan kata lain bank sentral bertugas juga mengatur
kebijakan moneter negara, stabilitas sektor perbankan, dan sistem finansial secara keseluruhan.
Di Indonesia bank sentral dikenal sebagai Bank Indonesia.
Menurut UU RI No. 3 Tahun 2004 Pasal 7. dijelaskan tujuan Bank Sentral adalah mengeluarkan
dan memelihara kestabilan nilai rupiah.
Tugas Bank Sentral Berdasarkan UU RI No. 3 Tahun 2004, Bank Indonesia mempunyai
tugas sebagai berikut:
1. Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter
2. Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran
3. Mengatur dan mengawasi bank

b) Bank Umum
Pada Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan, Bank disebutkan sebagai
badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan

3
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam
rangka meningkatkan taraf hidup masyarakat.
Bank umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau
berdasarkan prinsip syariah, yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran.

Kegiatan Usaha Bank Umum :

 Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito
berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan
dengan itu.
 Memberikan kredit.
 Menerbitkan surat pengakuan utang.
 Membeli, menjual, atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas
perintah nasabahnya.
 Memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan nasabah.
 Menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana kepada bank
lain, baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun dengan wesel
unjuk, cek atau sarana lainnya.
 Menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan
dengan antar pihak ketiga.
 Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga.
 Melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak.
 Melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam bentuk surat
berharga yang tidak tercatat di bursa efek.
 Melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali amanat.
 Menyediakan pembiayaan dan atau melakukan kegiatan lain berdasarkan Prinsip Syariah,
sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
 Melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak bertentangan
dengan undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Disamping kegiatan- kegiatan yang dapat dilaksanakan oleh bank umum di atas,
terdapat juga kegiatan yang merupakan larangan bagi bank umum sebagai berikut:
1) Melakukan penyertaan modal kecuali pada bank atau perusahaan lain di bidang keuangan
serta kecuali penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat kegagalan kredit atau
kegagalan penbiayaan berdasarkan prinsip syariah.
2) Melakukan usaha peransuransian.
3) Melakukan usaha lain diluar kegiatan usaha sebagaimana diuraikan di atas.

4
c) Bank Perkreditan Rakyat
Bank Perkreditan Rakyat (BPR) adalah Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional atau berdasarkan prinsip syariah, yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa
dalam lalu lintas pembayaran.
Kegiatan BPR jauh lebih sempit jika dibandingkan dengan kegiatan bank umum karena
BPR dilarang menerima simpanan giro, kegiatan valas, dan perasuransian.

Kegiatan Usaha Bank Perkreditan Rakyat :


1. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito berjangka,
tabungan, dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu.
2. Memberikan kredit.
3. Menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip Syariah,sesuai dengan
ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
4. Menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI), deposito berjangka,
sertifikat deposito, dan atau tabungan pada bank lain.
Disamping kegiatan- kegiatan yang dapat dilaksanakan oleh BPR di atas, terdapat juga
kegiatan yang merupakan larangan bagi BPR sebagai berikut:

1) Menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas pembayaran
2) Melakukan kegiatan usaha dalam valuta asing
3) Melakukan penyertaan modal
4) Melakukan usaha perasuransian
5) Melakukan usaha lain diluar kegiatan usaha sebagaimana dimaksud di atas.

Perbedaan antara Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat :


Bersumber pada kegiatan usaha serta larangan- larangan di atas, hingga secara umum BPR
memiliki kegiatan usaha yang lebih terbatas dibanding Bank Umum. Bank umum bisa
menghimpun dana dalam wujud simpanan dari masyarakat berbentuk giro, tabungan, serta
deposito, sebaliknya BPR tidak boleh menghimpun dana dalam wujud giro serta pula tidak boleh
ikut serta dalam lalu lintas pembayaran.
Bank umum bisa melaksanakan aktivitas usaha dalam valuta asing, sebaliknya BPR tidak
dibolehkan. Bank Umum bisa melaksanakan penyertaan modal pada lembaga keuangan serta
untuk menanggulangi kredit macet, sebaliknya BPR sama sekali tidak boleh melaksanakan
penyertaan modal. Dalam perihal melaksanakan usaha perasuransian. BPR serta Bank Umum
sama- sama tidak boleh diperbolehkan.

5
2. Jenis Bank Menurut Kepemilikan

a) Bank Milik Pemerintah

Bank pemerintah adalah bank yang dimiliki oleh negara, baik itu dalam skala bank daerah
maupun bank nasional. Bank pemerintah masuk ke dalam daftar Badan Usaha Milik Negara
(BUMN), yang sahamnya sebagian besar dimiliki pemerintah dan sebagian lainnya dimiliki
publik (dipasarkan di pasar saham). Contoh bank pemerintah dalam skala nasional seperti BRI,
Bank Mandiri, BNI, dan BTN. Sedangkan untuk bank pemerintah daerah seperti Bank DKI,
Bank Lampung, BJB, dan masih banyak lagi.

b) Bank Milik Swasta Nasional

Bank swasta nasional adalah bank yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki
oleh swasta nasional serta akta pendiriannya pun didirikan oleh swasta, begitu pula pembagian
keuntungannya juga dipertunjukkan untuk swasta pula. Kepemilikan saham bank swasta nasional
didominasi pihak swasta atau pengusaha, dan sebagian lainnya dimiliki publik melalui
pemasaran bursa saham. Contohnya Bank Muamalat, Bank Danamon, Bank Central Asia, Bank
Lippo, Bank Niaga, dan lain-lain.

c) Bank Milik Asing

Bank jenis ini merupakan cabang dari bank yang ada di luar negeri, baik milik swasta
asing atau pemerintah asing. Kepemilikannya dimiliki oleh pihak luar negeri. Contohnya ABN
AMRO bank, City Bank, dan lain-lain.

d) Bank Milik Koperasi

Merupakan bank yang kepemilikan sahamnya dimiliki oleh perusahaan yang berbadan
hukum koperasi. Contoh bank milik koperasi ini adalah Bank Umum Koperasi Indonesia.

6
e) Bank Milik Campuran

Merupakan bank yang kepemilikannya sahamnya campuran antara pihak asing dan pihak swasta
nasional. Contohnya Bank Sumitomo Niaga Bank, Bank Sakura Swadarma, Inter Pacifik Bank,
dan lain-lain.

3. Jenis Bank Menurut Bentuk Badan Usaha

Setiap pihak yang melakukan kegiatan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk
simpanan wajib terlebih dahulu memperoleh usaha sebagai bank umum atau Bank Perkreditan
Rakyat dari pimpinan Bank Indonesia, kecuali apabila kegiatan menghimpun dana dari
masyarakat dimaksud diatur dalam undang- undang tersendiri. Untuk memperoleh izin usaha
sebagai Bank Umum atau Bank Perkreditan Rakyat, suatu lembaga keuangan wajib memenuhi
persyaratan mengenai :
a. susunan organisasi dan prmodalan
b. permodalan
c. kepemilikan
d. keahlian di bidang perbankan
e. kelayakan rencana kerja
Badan hukum suatu bank umum dapat berupa :
a. Perseroan terbatas
b. Koperasi
c. Perusahaan daerah
Sedangkan badan hukum Bank Perkreditan Rakyat dapat berupa :
a. Perusahaan daerah
b. Koperasi
c. Persereoan terbatas
d. Bentuk lain yang di tetapkan peraturan Pemerintah
Di samping itu mengingat pada saat diterapkannya UU No7 Tahun 1992 banyak terdapat
lembaga-lembaga keuangan terutama di pedesaan yang mempunyai kegiatan seperti Bank
Perkreditan rakyat, maka lembaga-lembaga keuangan tersebut di berikan status sebagai BPR
yang tata caranya di terapkan dengan Peraturan Pemerintah. Lembaga-lembaga keuangan
tersebut antara lain : Bank Desa, lumbung Desa, Bank pasar, dan lain-lain.

4. Jenis Bank Menurut Status

a) Bank Devisa

Bank Devisa merupakan bank yang dapat melaksanakan transaksi internasional atau
transaksi ke luar ngeri atau yang berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan,

7
persyaratan untuk menjadi bank devisa ditentukan oleh Bank Indonesia. Contoh bank devisa
adalah Bank Bali, BCA, Bank Duta, dan Bank Niaga.
Contoh Transaksi bank devisa misalnya transfer ke luar negeri, inkaso ke luar negeri,
travellers cheque, pembayaran L/C, ekspor-impor, jual beli valuta asing, dan lain-lain.

b) Bank Non Devisa

Bank Non Devisa merupakan bank yang memiliki hak untuk melaksanakan transaksi
seperti bank devisa hanya saja wilayahnya terbatas untuk negara tertentu saja. Contoh bank non
devisa adalah Bank Artha Graha, Bank Nusantara, Bank Jasa Arta, dan lain-lain.

5. Jenis Bank Berdasarkan Kegiatan Operasionalnya

a) Bank Konvensional

Yakni bank yang menjalankan kegiatan usaha dengan cara-cara umum yang telah
ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang ada. Bank konvensional pada umumnya beroperasi
dengan mengeluarkan produk-produk untuk menyerap dana masyarakat antara lain tabungan,
simpanan deposito, simpanan giro; menyalurkan dana yang telah dihimpun dengan cara
mengeluarkan kredit antara lain kredit investasi, kredit modal kerja, kredit konsumtif, kredit
jangka pendek; dan pelayanan jasa keuangan antara lain kliring, inkaso, kiriman uang, Letter of
Credit, dan jasa-jasa lainnya seperti jual beli surat berharga, bank draft, wali amanat, penjamin
emisi, dan perdagangan efek. Bank konvensional contohnya bank umum dan BPR.

b) Bank Syariah

Menurut Undang-undang No.10 tahun 1998 bank syariah adalah Bank yang melaksanakan
kegiatan usahanya berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam
lalu lintas pembayaran.
Bank syariah adalah bank yang aktivitasnya meninggalkan masalah riba. Dengan
demikian, penghindaran bunga yang dianggap riba merupakan salah satu tantangan yang
dihadapi dunia Islam dewasa ini. Suatu hal yang sangat menggembirakan bahwa belakangan ini
para ekonom Muslim telah mencurahkan perhatian besar, guna menemukan cara untuk
menggantikan sistem bunga dalam transaksi perbankan dan membangun model teori ekonomi
yang bebas dan pengujiannya terhadap pertumbuhan ekonomi, alokasi dan distribusi pendapatan.
Oleh karena itu, maka mekanisme perbankan bebas bunga yang biasa disebut dengan bank
syariah didirikan. Tujuan perbankan syariah didirikan dikarenakan pengambilan riba dalam
transaksi keuangan maupun non keuangan (QS. Al-Baqarah 2 : 275). Dalam sistem bunga, bank
tidak akan tertarik dalam kemitraan usaha kecuali bila ada jaminan kepastian pengembalian
modal dan pendapatan bunga (Zaenul Arifin, 2002: 39-40)
Berikut ini prinsip-prinsip yang berlaku pada bank syariah.
1) Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah).
8
2) Pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah).
3) Prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah).
4) Pembiayaan barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (ijarah).
5) Pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain
(ijarah wa iqtina)
Fungsi bank syariah :
a. Intermediary agent (sama seperti bank konvensional)
b. Fund atau investment manager
c. Penyedia jasa perbankan pada umumnya (sama seperti bank konvensional) sepanjang tidak
melanggar syariah
d. Pengelola fungsi sosial (ZISWA)
e. Alat transmisi kebijakan moneter (sama seperti bank Konvensional)
Contoh Bank Syariah di Indonesia yaitu Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri.

6. Jenis Bank Menurut Target Pasar

Sebagian Bank memfokuskan pelayanan dan transaksinya pada jenis- jenis nasabah
tertentu. Dengan pemfokusan ini diharapkan bank- bank tersebut dapat lebih menguasai
karakteristik nasabahnya sehingga kegiatan usahanya dapat dilaksanakan dengan lebih efisien
dan menghasilkan tingkat keuntungan yang lebih tinggi. Kegiatannya dapat lebih efisien antara
lain karena:
a. Pelayanan, jasa- jasa, dan iklan yang diberikan oleh bank lebih sesuai dengan
karakteristik nasabah.
b. Proporsi kredit bermasalah lebih sedikit.
c. Manajemen dan karyawan lebih terbiasa dan berpengalaman berinteraksi dengan
nasabahnya.

a) Retail Bank (bank dalam layanan berskala kecil)

Bank tipe ini memfokuskan pelayanan serta transaksi kepada nasabah- nasabah retail.
Pengertian retail di sini merupakan nasabah- nasabah individual, perusahaan, serta lembaga lain
yang skalanya kecil. Walaupun dari pengertian kata„ kecil‟ ataupun„ retail‟( retail) merupakan
relative, tetapi umumnya apabila ditinjau dari jasa kredit yang diberikan, nasabah debitor yang
dilayani merupakan yang membutuhkan fasilitas kredit tidak lebih besar dari Rp 20 miliyar.
Angka tersebut bukan merupakan angka yang standar ataupun baku, tetapi paling tidak
bisa memberikan gambaran tentang kelompok nasabah yang dilayani oleh bank tipe ini.

9
b) Corporate Bank (bank dalam layanan berskala besar)

Bank tipe ini memfokuskan layanan serta transaksinya kepada penabung- penabung yang
berskala besar, semacam dalam bentuk perusahaan. Meski demikian, dalam usahanya kerap
membawa akibat berbentuk layanan yang wajib diberikan kepada pegawai, direksi, serta
komisaris dari perusahaan tersebut secara individu, dengan ketentuan untuk menjalakan
kerjasama yang lebih baik dengan pemegang saham industri.

c) Retail-Corporate Bank (bank dalam layanan kecil/besar)

Bank tipe ini tidak memfokuskan layanan serta transaksinya kepada kedua- dua tipe
penabung di atas. Bank tipe ini memandang jika potensi pasar, baik ritel ataupun perusahaan,
harus dimanfaatkan untuk memaksimalkan keuntungan, walaupun ada kemungkinan penyusutan
kemampuan. Begitu pula apabila diakibatkan pergantian kondisi pasar, penggantian pengelola,
apalagi juga dipengaruhi adanya program- program tertentu dari pemerintah untuk dijalankan
bank tersebut.

2.3 Fungsi Utama Bank

Bank memiliki fungsi utama yaitu :


1. Agent of Trust
Yakni salah satu lembaga yang landasannya adalah sebuah kepercayaan. Jadi, dasar utama
dari kegiatan perbankan adalah kepercayaaan, baik dalam sebuah penghimpunan dana maupun
dalam penyaluran dana. Sehingga masyarakat juga akan percaya menitipkan dananya di bank
jika dilandasi dengan kepercayaan.

2. Agent of Development
Yakni pada suatu lembaga yang memobilisasi dana untuk pembangunan perekonomian
masyarakat. Kegiatan perekonomian masyarakat di sector moneter dan sector riil tidak dapat
dipisahkan.
Kegiatan tersebut juga dapat memungkinkan masyarakat melakukan kegiatan investasi,
distribusi dan konsumsi barang dan jasa, mengingat bahwa kegiatan tersebut tidak dapat
dilepaskan dari adanya penggunaan uang. Kelancaran suatu kegiatan investasi, distribusi dan
konsumsi ini tidak lain adalah salah satu kegiatan pembangunan perekonomian.

3. Agent of Service
Selain dapat menghimpun dan menyalurkan dana, bank juga berfungsi untuk bisa
memberikan pelayanan kepada masyarakat yang berupa sebuah penawaran jasa-jasa perbankan
seperti jasa pengiriman uang, penitipan barang berharga dan lain sebagainya serta juga
memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat yang menggunakan jasanya.

10
BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan

Setelah penyusun menyusun makalah Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya mengenai
bahasan “Jenis Bank”, dapat penyusun simpulkan bahwa:
Dari pemaparan tulisan di bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa jasa perbankan
sangat diperlukan oleh masyarakat dalam melakukan kegiatan perekonomian dewasa ini. Hal ini
dikarenakan oleh semakin banyaknya kegiatan perekonomian yang dimasuki oleh masyarakat
sehingga masyarakat akan mendapatkan kemudahan dalam melakukan perekonomian. Untuk itu,
pengetahuan mengenai bank dan berbagai produk jasanya harus dipupuk sedini mungkin meski
hanya sebatas pengetahuan saja sehingga pengetahuan semakin meningkat dan mendapatkan
informasi terlebih dahulu mengenai jasa produk perbankan.
Bank didefinisikan oleh undang- undang Nomor 10 Tahun 1998 tentang perubahan atas
UU nomor 7 tahun 1992 tentang perbankan sebagai badan usaha yang menghimpun dana dari
masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan kepada masyarakat dalam bentuk kredit
dan atau bentuk- bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
Penggolongan bank tidak hanya berdasarkan fungsinya, melainkan juga mencakup
pendirian dan kepemilikannya, bentuk badan usahanya, menurut statusnya, kegiatan
operasionalnya, dan target pasarnya.

3.2 Saran

Diharapkan kepada pembaca untuk mengetahui lebih jelas mengenai bank serta jenis- jenis
bank karena banyak manfaat bank dalam kehidupan masyarakat. Selain itu, dengan mengetahui
jenis bank, maka kita akan mengetahui lebih jelas tentang bank.

11
DAFTAR PUSTAKA

Bitar. (2020, April 22). Materi Bank. Dipetik Maret 13, 2020, dari Seputar Ilmu: https://seputarilmu.com/

Khairifah, V. (2021, Januari 14). Jenis-Jenis Bank Berdasarkan Fungsi, Kepemilikan dan Operasionalnya.
Dipetik Maret 13, 2021, dari Cek aja.com: https://www.cekaja.com/

Ochtorina, D. (2012, November 12). Bentuk dan Jenis Bank. Dipetik Maret 13, 2021, dari issuu:
https://issuu.com/

Sigit, T. (2006). Bank dan Lembaga Keuangan Lain. Yogyakarta: Salemba Empat.

12