Anda di halaman 1dari 62

http://www.damar-shashangka.blogspot.

com

damarshashangka@gmail.com

© 2010

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 1
SÊRAT GATHOLOCO (5-8)
Oleh :
Damar Shashangka
eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 2
Distribution Right

Anda yang telah mendownload eBook ini berhak


menyebarluaskannya kepada siapa saja, baik itu sebagai
tawaran download gratis kepada para pengunjung website
atau untuk diberikan sebagai bonus kepada mereka yang
telah membeli product dan menggunakan jasa yang anda
miliki. Anda diperkenankan menyebarkan eBook ini melalui
situs Get Paid To Share – seperti Ziddu.com, untuk mendapat
komisi dari setiap kali aktifitas download dilakukan oleh
pengunjung website anda.

Dalam pendistribusiannya eBook ini harus tetap


didistribusikan sesuai dengan isi dan bentuk aslinya. Tidak
diperkenankan untuk mengubah atau menyebarluaskannya
dalam versi cetak tanpa seijin penulis.

Damar Shashangka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 3
SÊRAT GATHOLOCO (5)
Diterjemahkan dan diulas oleh :
Damar Shashangka
oleh Damar Shashangka pada 12 Juli 2010 jam 17:18

Diambil dari naskah asli bertuliskan huruf Jawa


yang disimpan oleh PRAWIRATARUNA.

Digubah ke aksara Latin oleh :


RADEN TANAYA

Diterjemahkan dan diulas oleh :


DAMAR SHASHANGKA

PUPUH III

Sinom
(Kumpulan Syair III, Lagu ber-irama Sinom)

1. Gatholoco nulya ngucap, Dhalang Wayang lawan Kêlir, Balencong êndi kang tuwa,
badhenên cangkriman iki, yen sira nyata wasis, mêsthi wêruh ingkang sêpuh,
Ahmad Ngarip ambatang, Kêlir kang tuwa pribadi, sadurunge ana Dhalang miwah
Wayang.

Gatholoco lantas berkata, Dalang Wayang dan Kêlir (Layar), serta Balencong (pelita
yang dinyalakan pada jaman dulu selama pertunjukan wayang kulit digelar) mana yang
lebih tua, jawablah teka-teki ini, apabila kalian nyata pandai, pasti akan tahu mana yang
lebih tua, Ahmad Ngarip (Ahmad ‘Arif) menjawab, Kêlir (Layar) yang lebih tua sendiri,
sebelum adanya Dalang dan Wayang.

2. Balencong durung pinasang, Kêlir ingkang wujud dhingin, wus jumênêng keblat-
papat, ngisor têngah lawan nginggil, mila tuwa pribadi, Abdul Jabar asru muwus,
eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 4
Heh Ahmad Ngarip salah, pambatangmu iku sisip, panêmuku tuwa dhewe Kaki
Dhalang.

Sebab sebelum Balencong dipasang, Kêlir (Layar)-lah yang ada dahulu, sebagai
perlambang empat penjuru mata angin, arah bawah tengah dan atas, makanya lebih tua
sendiri, Abdul Jabar berkata lantang, Hai Ahmad Ngarip (Ahmad ‘Arif) kamu salah,
jawabanmu itu keliru, menurutku yang lebih tua adalah Ki Dalang.

3. Anane Kêlir lan Wayang, kang masang Balencong sami, Wayang gaweyane
Dhalang, mulane tuwa pribadi, tan ana kang madhani, anane Dhalang puniku,
ingkang karya lampahan, nyritakake ala bêcik, asor unggul tan liya saking Ki
Dhalang.

Adanya Kêlir (Layar) dan Wayang, serta yang memasang Balencong, Wayang buatan
Dalang, makanya lebih tua sendiri, tiada yang menyamai, keberadaan Dalang tersebut,
bahkan yang menjalankan wayang, menceritakan hal yang buruk dan baik, kalah dan
menang tak lain adalah Ki Dalang.

4. Nulya Kyai Abdul Manap, nambungi wacana aris, Karo pisan iki salah, padha uga
durung ngêrti, datan bisa mrantasi, tur remeh kewala iku, mung nalar luwih
gampang, ora susah nganggo mikir, sun ngarani tuwa dhewe Wayang-ira.

Lantas Kyai Abdul Manap (Abdul Manaf), menyahut dengan pelan, Jawaban kalian
berdua itu salah, sama-sama tidak memahami, tidak bisa menjelaskan, padahal itu teka-
teki yang remeh, gampang dijawab oleh akal, tidak perlu susah berfikir, aku menjawab
yang paling tua sendiri adalah Wayang-nya.

5. Upama wong nanggap Wayang, isih kurang têlung sasi, Dhalange pan durung ana,
panggonanane durung dadi, wus ngucap nanggap Ringgit, tutur mitra karuhipun,
sun arsa nanggap Wayang, ora ngucap nanggap Kêlir, ora ngucap nanggap
Balencong lan Dhalang.

Seumpama ada orang yang hendak mengundang hiburan Wayang kulit, masih dalam
jangka waktu tiga bulan sebelumnya, Dalang belum ada, tempat pertunjukan belum
dibuat, sudah diucapkan kemana-mana hendak mengundang hiburan Wayang kulit,
diberitahukan ke teman dan keluarga, bahwa aku hendak mengundang hiburan Wayang
kulit, tidak mengatakan hendak mengundang hiburan Kêlir (Layar), tidak mengucapkan
hendak mengundang hiburan Balencong maupun mengundang hiburan Dalang.

6. Wus mupakat janma kathah, kang tinanggap apan Ringgit, durung paja-paja gatra,
wus muni ananggap Ringgit, mila tuwa pribadi, Gatholoco alon muwus, Abdul
Jabar Dul Manap, tanapi si Ahmad Ngarip, têlu pisan pambatange padha salah.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 5
Sudah sepakat semua orang, yang hendak diundang adalah hiburan Wayang kulit, belum
juga ada terlihat hadir, sudah dikabarkan hendak mengundang hiburan Wayang kulit,
makanya Wayang itu tua sendiri, Gatholoco pelan berkata, Abdul Jabar (Ab)dul Manap
(Abdul Manaf), apalagi si Ahmad Ngarip (Ahmad ‘Arif), jawaban kalian semua salah.

7. Yen mungguh pamêtêkingwang, Balencong tuwa pribadi, sanajan Kêlir pinasang,


gamêlan wus miranti, Dhalang niyaga linggih, yen maksih pêtêng nggenipun,
sayêkti durung bisa, Dhalange anampik milih, nyritakake sawiji-wijining Wayang.

Menurut aku, Balencong itu lebih tua, walaupun Kêlir (Layar) telah dipasang, gamelan
sudah ditata, Dalang dan para niyaga (penabuh gamêlan beserta sindhen-nya) sudah
duduk, akan tetapi jika masih gelap tempatnya, pasti tidak bisa, Dalang memilah dan
memilih, untuk menceritakan cerita satu-persatu dari tiap jenis wayang.

8. Kang nonton tan ana wikan, marang warnanira Ringgit, margane isih pêtêngan,
ora kêna den tingali, yen Balencong wus urip, kanthar-kanthar katon murub,
Kêlire kawistara, ing ngandhap miwah ing nginggil, kanan kering Pandhawa
miwah Kurawa.

Yang menonton tak akan bisa melihat, kepada wujud setiap jenis Wayang, karena masih
gelap gulita, tidak bisa dilihat mata, manakala Balencong sudah dinyalakan, menyala-
nyala terlihat terang, Kêlir (Layar) akan tampak, dimana arah bawah dan arah atas,
dimana kanan dan dimana kiri serta mana Pandhawa mana Kurawa.

9. Ki Dhalang neng ngisor damar, bisa nampik lawan milih, nimbang gêdhe cilikira,
tumrap marang siji-siji, watake kabeh Ringgit, pinatês pangucap-ipun, awit
pituduhira, Balencong ingkang madhangi, pramilane Balencong kang luwih tuwa.

Ki Dalang duduk dibawah pelita, mampu memilah dan memilih, menimbang besar
kecilnya, terhadap setiap jenis, dari perwatakan tiap Wayang, sehingga mampu
menyesuaikan ucapannya (dengan tiap karakter wayang kulit), sebab mendapat petunjuk,
dari Balencong yang menerangi, oleh karenanya Balencong yang lebih tua.

10. Dene unining gamêlan, Wayange kang den gamêli, Dhalange mung darma ngucap,
si Wayang kang darbe uni, prayoga gêdhe cilik, manut marang Dhalangipun,
sinigêg gangsa ika, Kaki Dhalang masesani, nanging darma ngucap molahake
Wayang.

Sedangkan bunyi gamêlan, mengiringi gerakan Wayang, Dalang hanya sekedar


mengucapkan, dari suara tiap jenis Wayang, sedang tinggi atau rendah, menurut
kehendak Dalang, berhentinya gamêlan, Ki Dalang yang berkuasa, akan tetapi

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 6
sesungguhnya Dalang hanya sekedar mengucapkan dan menggerakkan Wayang sesuai
dengan kisah yang telah ditentukan.

11. Parentahe ingkang nanggap, ingkang aran Kyai Sêpi, basa Sêpi Tanpa Ana, anane
ginêlar yêkti, langgêng tan owah gingsir, tanpa kurang tanpa wuwuh, tanpa reh
tanpa guna, ingkang luwih masesani, ing solahe Wayang ucape Ki Dhalang.

Kisah yang dikehendaki oleh orang yang mengundang, yang dinamakan Kyai Sêpi, kata
Sêpi berarti Tidak Ada, akan tetapi Keberadaan-Nya sesungguhnya tergelar, langgeng tak
berubah, tak bisa berkurang dan tak bisa ditambah, tanpa kehendak tanpa sifat, akan
tetapi ada yang lebih berkuasa, diatas gerakan Wayang dan ucapan Ki Dalang.

12. Ingkang mêsthi nglakonana, ingkang ala ingkang bêcik, kang nonton mung ingkang
nanggap, yeku aran Kyai Urip, yen damare wus mati, kabeh iku dadi suwung, tan
ana apa-apa, lir Ingsun duk durung lair, têtêp suwung ora ana siji apa.

Yang membuat semua bisa bergerak, bergerak melakukan perbuatan jelek maupun baik,
dari yang melihat hingga yang mengundang, yaitu Kyai Urip (Kyai Hidup), manakala
pelita telah padam, semua jadi kosong, tidak ada apa-apa, bagaikan Ingsun (Aku) ketika
belum terlahirkan, tetap kosong tidak ada apapun juga.

13. Basa Kêlir iku Raga, Wayange Suksma Sujati, Dhalange Rasul Muhammad,
Balencong Wahyune Urip, iku upama Widdhi, Cahyane Urip puniku, nyrambahi
badanira, jaba jêro ngandhap nginggil, Wujudira Wujude Allah Kang Murba.

Layar itu sesungguhnya adalah Raga ini, Wayang sesungguhnya Suksma Sejati, Dalang
sesungguhnya Rasul Muhammad, Balencong adalah Percikan Hidup, bagaikan Hyang
Widdhi sendiri, Cahaya Hidup tersebut, merata didalam tubuhmu, diluar didalam diatas
dan dibawah, Wujudmu tak lain adalah Wujud Allah Yang Kuasa.

14. Yen Wayang mari tinanggap, Wayange kalawan Kêlir, sinimpên sajroning kothak,
Balencong pisah lan Kêlir, Dhalang pisah lan Ringgit, marang ngêndi paranipun,
sirnane Blencong Wayang, upayanên den kêpanggih, yen tan wêruh sira urip kaya
rêca.

Jikalau pertunjukan Wayang telah selesai, Wayang beserta Kêlir (Layar), disimpan
didalam kotak, Balencong berpisah dengan Kêlir (Layar), Dalang berpisah dengan
Wayang, kemanakan perginya, sirnanya Balencong dan Wayang? Carilah hingga ketemu,
apabila tidak mengetahui hal itu hidupmu bagaikan arca batu semata.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 7
15. Benjang yen sira palastra, urip-mu ana ing ngêndi, saikine sira gêsang, pati-mu ana
ing ngêndi, uripmu bakal mati, pati nggawa urip iku, ing ngêndi kuburira, sira-
gawa wira-wiri, tuduhêna dununge panggonanira.

Kelak jika kalian meninggal dunia, hidup-mu berada dimana? Saat ini kalian hidup, mati-
mu berada dimana? Hidup-mu bakal menemui mati, mati akan membawa pergi hidup-
mu, dimanakah kematian itu berada? Sesungguhnya telah kalian bawa kesana-kemari,
tunjukanlah tempat kediamannya.

16. Guru tiga duk miyarsa, anyêntak sarwi macicil, Rêmbug gunêm ujarira, iku ora
lumrah janmi, Gatholoco nauri, Dhasar sun-karêpkên iku, aja lumrah wong
kathah, ngungkulana mring sasami, ora trima duwe kawruh kaya sira.

Begitu mendengarnya ketiga Guru, membentak sembari melotot, Apa yang telah kamu
katakan, tidak lumrah diucapkan manusia! Gatholoco menjawab, Memang aku sengaja
demikian, jangan sampai lumrah seperti manusia kebanyakan, sebaiknya mengungguli
pengetahuan sesama, aku tidak akan terima jika hanya memiliki pengetahuan seperti
pengetahuan kalian!

17. Santri padha ambêk lintah, ora duwe mata kuping, anggêre amis kewala, cinucup
nganti malênthing, ora ngrêti yen gêtih, gandane amis tur arus, kinira
madumangsa, yen wus warêg mangan gêtih, amalêngkêr tan mêtu nganti sawarsa.

Santri yang berperilaku seperti lintah, tidak memiliki mata dan telinga, asalkan mencium
bau amis, dihisap hingga perutnya menggelembung, tidak tahu kalau itu darah, baunya
amis dan arus (padanan kata amis), dikira madu, jika sudah kenyang meminum darah,
meringkuk tak keluar-keluar lagi hingga setahun.

18. Wêkasan kaliru tampa, tan wruh têmah ndurakani, manut kitab mêngkap-
mêngkap, manut dalil tanpa misil, amung ginawe kasil, sinisil ing rasanipun, rasa
nikmating ilat, lan rasane langên rêsmi, rasanira ing kawruh ora rinasa.

Pada akhirnya salah terima, tidak memahami inti sari malah berbuat dosa tanpa disadari,
menuruti kata-kata kitab begitu saja, menuruti dalil tanpa tahu makna sesungguhnya,
hanya dibuat untuk memperoleh keuntungan duniawi, tersilap dengan keduniawian,
dibuat untuk memenuhi nikmatnya rasa lidah, dibuat untuk memenuhi nikmatnya rasa
bersenggama, makna sejati ilmu tidak dirasakan.

19. Têtêp urip tanpa mata, matamu mata soca pring, matamu tanpa paedah, matamu
tan migunani, Kyai Guru mangsuli, muring-muring asru muwus, Apa sira tan
wikan, mring mataku loro iki, Gatholoco sinaur Sireku bêja.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 8
Kalian hidup tak memiliki mata! Matamu mata batang bambu! Matamu tak bermanfaat!
Matamu tak berguna! Kyai Guru menjawab, marah-marah membentak keras, Apa kamu
buta! Tidak melihat jikalau kami punya mata! Gatholoco menjawab, kalian sangat
beruntung!

20. Dene padha duwe mata, loro-loro guru siji, apa sira wani sumpah, yen duwe mata
kêkalih, Guru tiga nauri, Dhasar sayêktine ingsun, têtela duwe mata, têtêp loro
mata-mami, Gatholoco gumujêng sarwi anyêntak.

Mempunyai biji mata, setiap orang dari kalian memiliki dua buah, apakah kalian berani
bersumpah, benar-benar memiliki dua buah mata? Ketiga Guru menjawab, Benar-benar
kami, nyata-nyata memiliki mata, berjumlah dua buah, Gatholoco tertawa sambil
membentak.

21. Sireku wani gumampang, sayêkti balak bilahi, ngaku dudu matanira, sun-lapurkên
pulisi, mêsthine den taleni, angaku loro matamu, yen nyata matanira, konên gilir
gênti-gênti, prentahana siji mêlek siji nendra.

Kalian sangat berani menggampangkan sumpah, sungguh akan menuai balak dan celaka,
mengaku memiliki mata yang jelas-jelas bukan mata kalian, sebenarnya bisa dilaporkan
ke polisi (maksud Gatholoco adalah hukum alam semesta), pasti akan diikat tangan
kalian, sebab mengaku memiliki dua buah mata, kalau memang benar demikian, coba
suruh bergantian, perintahkan yang satu jaga dan yang satu tidur.

22. Dadi salawasmu gêsang, ora kêna dimalingi, Guru tiga samya ngucap, Êndi ana
mata gilir, Gatholoco nauri, Tandhane nyata matamu, sira wênang masesa,
saprentahmu den turuti, yen tan manut yêkti dudu matanira.

Sehingga selama kamu hidup, tidak bisa kecolongan oleh maling, Ketiga Guru berkata,
Mana ada mata bergiliran? Gatholoco menjawab, Jika memang benar itu mata kalian,
pastilah kalian berwenang menguasai, bisa diperintahkan sesuai keinginanmu, apabila
tidak menurut nyata bukan mata kalian.

23. Guru tiga samya mojar, Aku wani sumpah yêkti, awit cilik prapteng tuwa, tan
pisah lan rai-mami, Gatholoco mangsuli, Dene sira wani ngaku, matamu ora pisah,
mata olehmu ing ngêndi, apa tuku apa gawe apa nyêlang.

Ketiga Guru berujar, Aku berani bersumpah, semenjak kecil hingga tua, tidak pernah
terpisah dengan wajah kami, Gatholoco menjawab, Berani sekali kalian mengaku, bahwa
mata kalian tidak pernah berpisah, mata dapat dari mana? Apakah beli apakah membuat
sendiri ataukah meminjam?

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 9
24. Apa sira winewehan, iya sapa kang menehi, kalawan saksine sapa, dina apa aneng
ngêndi, Guru tiga miyarsi, dhêlêg-dhêlêg datan muwus, wasana samya ngucap,
Gaweyane bapa bibi, Gatholoco gumuyu alatah-latah.

Apakah kalian diberi? Lantas siapakah yang memberi? Dan lagi siapakah saksinya saat
kalian diberi? Hari apa dimanakah tempatnya dan kapan waktu saat kalian diberi? Ketiga
Guru mendengar akan hal itu, terbengong-bengong tanpa bisa menjawab, pada akhirnya
berkatalah mereka, Buatan Bapak dan Ibu, Gatholoco tertawa terbahak-bahak.

25. Kiraku wong tuwanira, loro pisan padha mukir, karone ora rumasa, gawe irung
mata kuping, lanang wadon mung sami, ngrasakake nikmatipun, iku daya jalaran,
wujude ragamu kuwi, ora nêja gawe rambut kuping mata.

Aku yakin orang tua kalian, keduanya akan menolak (bila dikatakan telah membuat
mata), kedua-duanya tidak pernah merasa, telah membuat hidung mata dan telinga, laki-
laki dan perempuan hanyalah, sekedar menikmati nikmatnya (bersenggama) semata,
(persetubuhan) mereka hanya sekedar lantaran, terwujudnya raga kalian, mereka tidak
sengaja membuat rambut telinga dan mata.

26. Guru tiga nulya mojar, Allah Ingkang Maha Suci, ingkang karya raganingwang.
Gatholoco anauri, Prênah apa sireki, kalawan Kang Maha Luhur, dene ta
pinaringan, mata loro kanan-kering, têlu pisan pinaringan grana lesan.

Ketiga Guru lantas berkata, Allah Yang Maha Suci, yang telah membuat raga kami,
Gatholoco menyahuti, Punya hubungan apa kalian, dengan Yang Maha Luhur? Sehingga
kalian diberikan, kedua bola mata kanan dan kiri, yang ketiga bahkan diberikan hidung
dan lesan.

27. Guru tiga saurira, Katrima pamuji-mami, Gatholoco asru nyêntak, Pujimu
pujining Widdhi, sira ora nduweni, marang pangucap sadarum, iku ucaping Allah,
yen mangkono sira maling, wani-wani kadunungan barang gêlap.

Ketiga Guru menjawab, Karena diterima doa kami, Gatholoco keras membentak, Bahkan
doamu-pun adalah milik (Hyang) Widdhi! Kalian tidak punya hak untuk mengakui!
Karena pengucapan kalian itu semua, itu ucapan Allah! Jikalau demikian kalian adalah
maling! Telah berani ketempatan barang yang bukan milik kalian (namun kalian akui
sebagai milik sendiri)!

28. Yen tan bisa ndunungêna, kajêdhêgan ingkang dhiri, mêsthine dadi sakitan, ora
kêna sira mukir, mêloke wus pinanggih, têka ngêndi asalipun, yen asale tan wikan,
matanira loro kuwi, ora kêna angukuhi matanira.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 10
Jika tidak bisa menunjukkan asalnya dari mana, diri kalian patut dipersalahkan, pasti
akan menjadi pesakitan, kalian tidak bisa memungkiri lagi, jelas-jelas telah nyata (kalian
maling)! (Sekali lagi) darimanakah asalnya? Jika asalnya tidak tahu, asal mula pertama
mata kalian, maka tidaklah pantas jika mengakuinya sebagai mata sendiri!

29. Sakehing reh lakonana, yen tan manut Sun gitiki, jalaran sira wus salah,
kajêdhêgan sira maling, lah iku duwek Mami, sira anggo tanpa urus, saikine
balekna, ilange duk Jaman Gaib, Ingsun simpên ana satêngahing jagad.

Segala perintah-Ku laksanakan, jika tak menurut pasti Ku dera, sebab kalian telah salah,
patut dipersalahkan karena maling, itu semua milik-Ku, kalian pakai dengan tidak benar,
sekarang kembalikan, dulu hilang dikala Jaman Gaib, Aku simpan di tengah-tengah
jagad.

30. Saksine si Wujud Makna, cirine rina lan wêngi, Ingsun rêbut tanpa ana, saiki lagya
pinanggih, sira ingkang nyimpêni, santri padha tanpa urus, yen sira tan ngulungna,
sun lapurake pulisi, ora wurung munggah ing rad pêngadilan.

Saksinya adalah si Wujud Makna (Wujud dari segala inti sari makna kitab suci), bukti
(dari keteledoran kalian memakai barang-Ku dengan tidak benar) telah dicatat oleh siang
dan malam, Aku cari-cari tak ketemu, sekarang tengah Aku jumpai, ternyata kalian yang
menyimpannya, para santri yang tidak benar! Jika tidak kalian kembalikan, Aku laporkan
polisi (hukum alam), tak urung akan di naik perkara dipengadilan (semesta)!

31. Mêsthi sira kokum pêksa, yen wêngi turu ning buwi, lamun rina nambut karya,
sabên bêngi den kandhangi, beda kalawan mami, salawase ngong tumuwuh,
sadurunge tumindak, ingkang daya sêja-mami, agal alus kasar lêmbut ingsun nalar.

Pasti akan menerima hukuman, jika malam tidur didalam penjara (terkurung dalam
kegelapan batin sehingga gelisah), jika siang kerja paksa (sengsara ditengah panasnya
dualitas duniawi), tiap malam dikandangkan (terus terjerat dalam kegelapan batin),
berbeda dengan aku, selama aku hidup, sebelum bertindak, untuk memenuhi
keinginanku, kasar maupun halus pasti aku pikirkan terlebih dahulu.

32. Murih aja dadi salah, Ahmad Ngarip anauri, Gunêman karo wong edan, Gatholoco
amangsuli, Edanku awit cilik, kongsi mangke prapteng umur, ingsun tan bisa
waras, sabên dina owah gingsir, nampik milih panganan kang enak-enak.

Agar jangan sampai salah langkah, Ahmad Ngarip (Ahmad ‘Arif) menjawab, Berbicara
dengan orang gila! Gatholoco menyahut, Gilaku memang semenjak kecil, hingga saat
usiaku tua, aku tidak bisa sembuh, setiap hari pikiranku tidak waras, menolak makanan
yang enak-enak.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 11
33. Panganggo kang sarwa endah, ingsun edan urut margi, nurut margane kamulyan,
Abdul Jabar muring-muring, astu sumaur bêngis, Rêmbugan lan asu buntung,
Gatholoco angucap, Bênêr olehmu ngarani, sakrabatku bapa kaki buyut canggah.

(Menolak) busana yang indah-indah, aku gila disepanjang jalan, gila dijalan kemuliaan!
Abdul Jabar marah-marah, lantas berkata bengis, Berbicara dengan anjing buntung!
Gatholoco berkata, Memang benar apa yang kamu tuduhkan, seluruh keluargaku mulai
bapak-ku kakek-ku buyut (ayahnya kakek)-ku sampai canggah (kakeknya kakek)-ku.

34. Dhasare buntung sadaya, tan ana buntut sawiji, basa Asu makna Asal, Buntung iku
wus ngarani, ingsun jinising janmi, ora buntut lir awakmu, balik sira wong apa, sira
gundhul anjêdhindhil, apa Landa apa Koja apa Cina.

Memang buntung semua, tidak ada ekornya, Asu artinya Asal, arti Buntung sudah kalian
ketahui (maksud Gatholoco dia memang berasal dari makhluk yang tanpa ekor), aku ini
manusia, tidak berekor seperti kalian, sebaliknya kalian itu orang apa? Kepala kalian
gundul licin, apakah orang Belanda apakah Koja apakah Cina.

35. Apa sira wong Benggala, Guru tiga anauri, Ingsun iki bangsa Jawa, Muhammad
agama-mami, Gatholoco nauri, Sira wong kapir satuhu, Kristên agamanira, lamun
sira bangsa Jawi, dene sira tan nêbut Dewa Bathara.

Apakah kalian orang Benggala (maksudnya India), Ketiga Guru menjawab, Kami ini
orang Jawa, (ajaran) Nabi Muhammad agama kami! Gatholoco menjawab, Kalian
manusia ‘Penentang’ sesungguhnya, seperti halnya orang Kristen (dalam pandangan
kalian, begitu juga pandanganku terhadap kalian)! Jika memang kalian orang Jawa,
mengapa tidak menyebut (Nama Tuhan dengan sebutan) Dewa Bathara?

36. Agama Rasul Muhammad, agamane wong ing Arbi, sira nêbut liya bangsa, têgêse
sinipat kapir, tan sêbutmu pribadi, anggawe rusak uripmu, mulane tanah Jawa,
kabawah mring liya jinis, krana rusak agamane kuna-kuna.

Agama Rasul(lullah) Muhammad, sesungguhnya adalah agama suci bagi orang Arab!
Kalian mengikuti bangsa lain (dan mengingkari agama suci yang diperuntukkan bagi
kalian ditanah Jawa)! Oleh karenanya pantas juga disebut ‘Penentang’! Tidak mengingat
kepada kepribadian sendiri, membuat rusaknya kehidupan (di Jawa), oleh karenanya
tanah Jawa, dijajah terus menerus oleh bangsa lain, karena telah rusak agama yang lama!

37. Wiwit biyen jaman purwa, Pajajaran Majapahit, wong Jawa agama Buda, jaman
Dêmak iku salin, nêbut Rasulullahi, sêbute wong Arab iku, saiki sira tular, anilar
agama lami, têgêsira iku Kristên bangsa Arab.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 12
Semenjak awal (di tanah Jawa) dulu, (saat jaman) Pajajaran Majapahit, orang Jawa ber-
agama Buda (Shiwa Buddha), semenjak jaman Dêmak lantas berganti, mengikuti ajaran
Rasulullah, (yang sesungguhnya adalah) ajaran suci bagi orang Arab, sekarang kalian
terus mengikuti pula, meninggalkan agama lama, artinya kalian itu Kristen dari Arab
(maksudnya, jika mengikuti pola pikir manusia-manusia Jawa pasca keruntuhan
Majapahit semacam orang yang tengah berdialog dengan Gatholoco saat itu, yang
menganggap manusia-manusia Jawa lain yang beragama Kristen adalah ‘manusia
penentang’, maka dengan pola pikir yang sama, Gatholoco bisa juga menganggap
manusia-manusia Jawa pasca keruntuhan Majapahit semacam orang yang tengah
berdialog dengan Gatholoco, pantas juga dianggap ‘Penentang’ oleh orang Jawa yang
beragama Shiwa Buda. Gatholoco hanya sekedar membalikkan logika berfikir mereka
saja. Pada gilirannya, jikalau mereka tersinggung dianggap sosok manusia-manusia
‘Penentang’, maka begitu juga perasaan orang Kristen dan orang Shiwa Buddha
manakala dianggap ‘Penentang’ oleh mereka. Sebuah bentuk keegoisan yang tidak
mereka sadari!)

(Bersambung ke bagian 6-ulasan)

(29 April 2010, by Damar Shashangka)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 13
Tidak SukaSuka · Komentari · Bagikan · Hapus

• Anda, Alit Pitzuwi Sombang, WingaRdium Leviosa, Devri Barnadiputera Danamihardja


Atmawinata, dan 55 orang lainnya menyukai ini.

Submit

Trisna Wijaya maksh mz.....


mantap!

30 April jam 0:34 · SukaTidak Suka

Submit

Erawati Sari menyimak....

30 April jam 0:36 · SukaTidak Suka

Submit

Riyadi Saputra benar-2 "menyentil" ego... ditunggu penjelasannya dan kelanjutannya...


thx mas damar...

30 April jam 0:38 · SukaTidak Suka

Submit

Andri Asanto Mahendra Jawane matur sembah nuwun kakakku...


ai lope you,

___/\___

30 April jam 0:41 · SukaTidak Suka

Submit

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 14
Satria Madangkara Terima kasih Mas. Semakin menarik aja.Percakapan/Debat kelas
tinggi.

30 April jam 5:08 · SukaTidak Suka

Submit

Agung Surya Wijaya Makasih bli..penuh makna yang mendalam..

30 April jam 8:44 · SukaTidak Suka

Submit

Kang Nur Spt keadaan sekarang..tq kang damar.

30 April jam 9:49 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit

Aurelia Sutana Nyoman makasi mas damar sungguh muliah

30 April jam 13:10 · SukaTidak Suka

Submit

Sarta Made Tidak mampu dicerna dalam sekali duduk.....


Bila salah membuat kesimpulan maka untaian irama rohani ini akan berantakan dan
sumbang......
TErima kasih. Note yang menantang!
SAlam santih

30 April jam 13:12 · SukaTidak Suka

Submit

Mustika Yuda pelan membaca agar benar2 bsa memahami maknanya


makasih maz damar.......

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 15
30 April jam 14:37 · SukaTidak Suka

Submit

Agus Yogarusty namaste

30 April jam 20:23 · SukaTidak Suka

Submit

Agung Pindha he he he selalau ada cara lain dan sudut lain buat lihat sesuatu....
shanti , suwun mas.

01 Mei jam 21:52 · SukaTidak Suka

Submit

Jiwa Negara Yanik Gotholoco sosok yang cerdas, ternyata nusantara ini begitu banyak
Guru/Nabi/Rsi yang cerdas. Tapi sayang, Nusantara mengalami degadrasi.. Thanks Mas
Damar, namaste

02 Mei jam 2:48 · SukaTidak Suka

Submit

Atma Pribadi thx mas

02 Mei jam 15:23 · SukaTidak Suka

Submit

Endang Gularso ulasan yang sangat indah...penuh makna sarat ajaran luhur...mas
Damar...makasih..dah diberi kesempatan u membacanya...maju terus..bukalahhh yang
selama ini masih terrtutup..saya liat..mas Damar tokoh muda yang berani membuka..tabir
yang selama ini di tutup2 i....

03 Mei jam 14:43 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 16
Submit

Devri Barnadiputera Danamihardja Atmawinata Oh, tak sabar melihat Nusantara dihiasi
kembali oleh kepribadian Siwa-Buda :))))

14 Juli jam 21:46 · Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 17
SÊRAT GATHOLOCO (6)
Diterjemahkan dan diulas oleh :
Damar Shashangka
oleh Damar Shashangka pada 04 Mei 2010 jam 0:00

Diambil dari naskah asli bertuliskan huruf Jawa


yang disimpan oleh
PRAWIRATARUNA.

Digubah ke aksara Latin oleh :


RADEN TANAYA

Diterjemahkan dan diulas oleh :


DAMAR SHASHANGKA

1. Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 7-13

7. Yen mungguh pamêtêkingwang, Balencong tuwa pribadi, sanajan Kêlir pinasang,


gamêlan wus miranti, Dhalang niyaga linggih, yen maksih pêtêng nggenipun,
sayêkti durung bisa, Dhalange anampik milih, nyritakake sawiji-wijining Wayang.

Menurut aku, Balencong itu lebih tua, walaupun Kêlir (Layar) telah dipasang, gamelan
sudah ditata, Dalang dan para niyaga (penabuh gamêlan beserta sindhen-nya) sudah
duduk, akan tetapi jika masih gelap tempatnya, pasti tidak bisa, Dalang memilah dan
memilih, untuk menceritakan cerita satu-persatu dari tiap jenis wayang.

8. Kang nonton tan ana wikan, marang warnanira Ringgit, margane isih pêtêngan,
ora kêna den tingali, yen Balencong wus urip, kanthar-kanthar katon murub,
Kêlire kawistara, ing ngandhap miwah ing nginggil, kanan kering Pandhawa
miwah Kurawa.

Yang menonton tak akan bisa melihat, kepada wujud setiap jenis Wayang, karena masih
gelap gulita, tidak bisa dilihat mata, manakala Balencong sudah dinyalakan, menyala-
eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 18
nyala terlihat terang, Kêlir (Layar) akan tampak, dimana arah bawah dan arah atas,
dimana kanan dan dimana kiri serta mana Pandhawa mana Kurawa.

9. Ki Dhalang neng ngisor damar, bisa nampik lawan milih, nimbang gêdhe cilikira,
tumrap marang siji-siji, watake kabeh Ringgit, pinatês pangucap-ipun, awit
pituduhira, Balencong ingkang madhangi, pramilane Balencong kang luwih tuwa.

Ki Dalang duduk dibawah pelita, mampu memilah dan memilih, menimbang besar
kecilnya, terhadap setiap jenis, dari perwatakan tiap Wayang, sehingga mampu
menyesuaikan ucapannya (dengan tiap karakter wayang kulit), sebab mendapat petunjuk,
dari Balencong yang menerangi, oleh karenanya Balencong yang lebih tua.

10. Dene unining gamêlan, Wayange kang den gamêli, Dhalange mung darma ngucap,
si Wayang kang darbe uni, prayoga gêdhe cilik, manut marang Dhalangipun,
sinigêg gangsa ika, Kaki Dhalang masesani, nanging darma ngucap molahake
Wayang.

Sedangkan bunyi gamêlan, mengiringi gerakan Wayang, Dalang hanya sekedar


mengucapkan, dari suara tiap jenis Wayang, sedang tinggi atau rendah, menurut
kehendak Dalang, berhentinya gamêlan, Ki Dalang yang berkuasa, akan tetapi
sesungguhnya Dalang hanya sekedar mengucapkan dan menggerakkan Wayang sesuai
dengan kisah yang telah ditentukan.

11. Parentahe ingkang nanggap, ingkang aran Kyai Sêpi, basa Sêpi Tanpa Ana, anane
ginêlar yêkti, langgêng tan owah gingsir, tanpa kurang tanpa wuwuh, tanpa reh
tanpa guna, ingkang luwih masesani, ing solahe Wayang ucape Ki Dhalang.

Kisah yang dikehendaki oleh orang yang mengundang, yang dinamakan Kyai Sêpi, kata
Sêpi berarti Tidak Ada, akan tetapi Keberadaan-Nya sesungguhnya tergelar, langgeng tak
berubah, tak bisa berkurang dan tak bisa ditambah, tanpa kehendak tanpa sifat, akan
tetapi ada yang lebih berkuasa, diatas gerakan Wayang dan ucapan Ki Dalang.

12. Ingkang mêsthi nglakonana, ingkang ala ingkang bêcik, kang nonton mung ingkang
nanggap, yeku aran Kyai Urip, yen damare wus mati, kabeh iku dadi suwung, tan
ana apa-apa, lir Ingsun duk durung lair, têtêp suwung ora ana siji apa.

Yang membuat semua bisa bergerak, bergerak melakukan perbuatan jelek maupun baik,
dari yang melihat hingga yang mengundang, yaitu Kyai Urip (Kyai Hidup), manakala
pelita telah padam, semua jadi kosong, tidak ada apa-apa, bagaikan Ingsun (Aku) ketika
belum terlahirkan, tetap kosong tidak ada apapun juga.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 19
13. Basa Kêlir iku Raga, Wayange Suksma Sujati, Dhalange Rasul Muhammad,
Balencong Wahyune Urip, iku upama Widdhi, Cahyane Urip puniku, nyrambahi
badanira, jaba jêro ngandhap nginggil, Wujudira Wujude Allah Kang Murba.

Layar itu sesungguhnya adalah Raga ini, Wayang sesungguhnya Suksma Sejati, Dalang
sesungguhnya Rasul Muhammad, Balencong adalah Percikan Hidup, bagaikan Hyang
Widdhi sendiri, Cahaya Hidup tersebut, merata didalam tubuhmu, diluar didalam diatas
dan dibawah, Wujudmu tak lain adalah Wujud Allah Yang Kuasa.

Gatholoco melontarkan teka-teki kepada ketiga orang Kyai Guru. Diantara empat hal ini,
manakah yang lebih tua? WAYANG, DALANG, KÊLIR (Layar)atau BALENCONG? (Pelita
yang dinyalakan sepanjang malam hingga pagi, khusus untuk mengiringi sebuah pertunjukan
Wayang Kulit ). (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 1)

Ahmad Ngarip (‘Arif) menjawab, bahwa KÊLIR (Layar) jelas paling tua sendiri.
Karena sebelum sebuah pertunjukan Wayang kulit dimulai, KÊLIR (Layar) harus terpasang
lebih dahulu. KÊLIR (Layar) akan dibentangkan segera sebelum semuanya siap sedia. KÊLIR
(Layar) mutlak harus ada terlebih dulu sebelum seluruh WAYANG ditata berjajar bahkan
sebelum satu persatu karakter WAYANG dimainkan. Harus ada sebelum gamêlan dibunyikan.
Harus ada sebelum DALANG duduk menuturkan kisah yang hendak dibawakan. Bahkan
KÊLIR (Layar) juga ada lebih dahulu sebelum BALENCONG dinyalakan. Oleh karenanya,
KÊLIR (Layar) pantas dinyatakan sebagai yang paling tua. Begitu pendapat Ahmad Ngarip
(‘Arif). (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 1-2)

Lain lagi pendapat dari Abdul Jabar. Menurut dia, DALANG-lah yang pantas dianggap
sebagai yang paling tua. Karena, baik KÊLIR (Layar), BALENCONG berikut pula seluruh
piranti perlengkapan untuk sebuah pertunjukkan Wayang Kulit, bahkan WAYANG-nya itu
sendiri-pun, yang berkuasa menata, mengatur juga menjalankan, adalah SANG DALANG. Oleh
karenanya, DALANG patut dianggap lebih tua dari yang lain! (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair)
: 2-3)

Abdul Manap (Manaf) memiliki jawaban sendiri. Dia menganggap WAYANG-lah yang
pantas dianggap tua. Karena bagaimanapun juga, dalam sebuah pagelaran Wayang Kulit,
dimanapun tempatnya dan kapan saja waktu pertunjukkan tersebut digelar, yang disebut-sebut
orang banyak pastilah Pagelaran WAYANG. Bukan Pagelaran DALANG, atau Pagelaran
KÊLIR (Layar) apalagi Pagelaran BALENCONG! (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 4-6)

Gatholoco menyalahkan semua jawaban dari ketiga Kyai Guru. Dia menyatakan
BALENCONG-lah yang paling tua. Tanpa adanya BALENCONG, tak akan dapat terlihat
seluruh piranti pertunjukan yang sudah tersedia. Tanpa adanya BALENCONG, keberadaan
KÊLIR (Layar), WAYANG bahkan SANG DALANG sendiri, tidak akan dapat diketahui
karena semua dalam kondisi gelap gulita.

Gatholoco menyatakan lagi, bahwasanya yang dimaksudkannya dengan KÊLIR


(LAYAR) tak lain adalah RAGA atau STHULA SARIIRA atau JASAD MANUSIA

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 20
Sedangkan WAYANG tak lain adalah SUKSMA SEJATI atau SUKSMA SARIIRA atau
NAFS MANUSIA. SANG DALANG adalah perumpamaan dari ATMA SARIIRA atau RUH.
Dalam bahasa Gatholoco ATMA SARIIRA atau RUH disebut RASUL MUHAMMAD (
UTUSAN YANG TERPUJI).

BALENCONG tak lain adalah simbol PURUSHA. Simbol dari MANIFESTASI


ILLAHI PERTAMA yang berkehendak meng-ada-kan seluruh ciptaan ini. Dari PURUSHA-lah
KEHENDAK PENCIPTAAN MULA PERTAMA TERGELAR. Dari PURUSHA-lah
seluruh MANIFESTASI ILLAHI KEDUA atau ATMA atau RUH terpancarkan kedalam
BAYANGAN ILLAHI (PRAKRTI, ALAM) . Dan dari KEHENDAK PURUSHA-lah
PRAKRTI terus mengembang menciptakan ciptaan-ciptaan baru!

BALENCONG-lah yang memberikan TERANG kepada DALANG. Dan DALANG


memberikan KESADARAN kepada WAYANG. Sedangkan KÊLIR (LAYAR) hanya sekedar
menjadi wahana terjadinya seluruh cerita yang dikisahkan.

PURUSHA-lah yang memberikan KESADARAN kepada ATMA SARIIRA atau RUH.


ATMA SARIIRA atau RUH yang memberikan KESADARAN kepada SUKSMA SARIIRA
atau NAFS. Sedangkan STHULA SARIIRA atau JASAD, hanya sekedar menjadi ‘tempat’ ter-
realisasi-nya seluruh aktifitas tersebut.

BALENCONG (PURUSHA) adalah PERCIKAN DARI SANG HIDUP atau


BRAHMAN. BALENCONG (PURUSHA) adalah juga DUPLICATE dari SANG HYANG
WIDDHI atau BRAHMAN (Balencong Wahyune Urip, iku upama Widdhi : Balencong
adalah Percikan Hidup, bagaikan Hyang Widdhi sendiri)!

Sedangkan GAMÊLAN dan PARA NIYAGA (PENABUH GAMÊLAN) berikut


PARA PENONTON ibarat OBYEK-OBYEK KENIKMATAN DUNIAWI yang akan selalu
terus menghanyutkan tingkah polah WAYANG (SUKSMA SARIIRA). Tergantung
KESADARAN SANG DALANG (ATMA SARIIRA) untuk memutuskan, apakah WAYANG
(SUKSMA SARIIRA) yang ada dalam genggaman tangannya akan terus terpengaruh dan
terlarut oleh BUNYI GAMÊLAN (OBYEK-OBYEK KENIKMATAN DUNIAWI) dan
TEPUK SORAK PENONTON sehingga lupa memfokuskan diri kearah USAINYA
PERTUNJUKAN KEHIDUPAN. Ataukah KESADARAN SANG DALANG (ATMA
SARIIRA) akan mengolah pertunjukan secara apik dan tepat waktu sehingga segera USAI
PULA SELURUH PERTUNJUKAN KEHIDUPAN yang tengah dikisahkannya.

Jika ATMA SARIIRA TELAH BANGKIT KESADARANNYA, segera Dia akan


berusaha merampungkan KISAH KEHIDUPANNYA SECARA APIK. Jika ATMA
SARIIRA TIADA KUNJUNG BANGKIT KESADARANNYA, maka KISAH
KEHIDUPANNYA AKAN MENJADI PANJANG DAN TAK KUNJUNG USAI! ATMA
SARIIRA YANG TIDAK SADAR-SADAR, akan terus asyik memainkan SUKSMA
SARIIRA dan terus terlarut dalam GELIMANG OBYEK-OBYEK KENIKMATAN
DUNIAWI! ATMA SARIIRA yang semacam ini akan terus TERJERAT DALAM PROSES
KELAHIRAN DAN KEMATIAN YANG BERULANG-ULANG TANPA
BERKESUDAHAN! (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 10)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 21
ATMA SARIIRA sendiri terpaksa akan masih terikat oleh HUKUM ALAM. Sebuah
HUKUM SEMESTA yang absolute. Sebuah HUKUM PENUH KENISCAYAAN yang
mengatur seluruh jalannya cerita kehidupan ini. Sebuah HUKUM SEBAB-AKIBAT-AKSI-
REAKSI. HUKUM KARMAPHALA. Selama ATMA SARIIRA masih terjerat OBYEK-
OBYEK KENIKMATAN DUNIAWI, TERJERAT DUALITAS DUNIAWI, selama itu pula
ATMA SARIIRA masih akan terkena HUKUM SEBAB AKIBAT!

Gatholo mengumpamakan, bahwa DALANG -pun harus tunduk kepada ORANG


YANG MENGUNDANG. YAITU ORANG YANG PUNYA HAJAT. APA KISAH YANG
DIMINTA, ITU JUGA YANG HARUS DIMAINKAN. Dalam bahasa Gatholoco, ORANG
YANG PUNYA HAJAT disebut KYAI SÊPI.

KYAI SÊPI tak lain adalah ALAM SEMESTA! Tak lain adalah PRAKRTI,
BAYANGAN BRAHMAN! ALAM SEMESTA -lah yang mengarahkan jalannya cerita nasib
manusia. ALAM SEMESTA -lah yang menumbuhkan BUAH KARMA. WALAUPUN
SESUNGGUHNYA, NASIB SETIAP MANUSIA ITU YANG MERANGKAI DAN
MENGUNTAINYA TAK LAIN ADALAH MANUSIANYA ITU SENDIRI. ALAM
SEMESTA HANYA SEKEDAR MEREKAM DAN MENUMBUHKANNYA SEMATA!

ALAM SEMESTA sesungguhnya TANPA KESADARAN. ALAM SEMSETA ibarat


sebuah MESIN SUPER CANGGIH yang terus bekerja merekam seluruh aktifitas manusia.
Aktifitas yang BAIK maupun yang BURUK. Dan pada ujungnya, menumbuhkan buah aktifitas
tersebut dalam bentuk rangkaian TAKDIR bagi manusia itu sendiri! Oleh karenanya Gatholoco
menggambarkan bahwasanya KYAI SÊPI itu seolah TIDAK ADA (Maksudnya SEOLAH
TIDAK MELAKUKAN AKTIFITAS MEREKAM DAN MENUMBUHKAN BUAH
KARMA). AKAN TETAPI KEBERADAANYA TERGELAR NYATA (Maksudnya
ALAM SEMESTA INI NYATA BEKERJA MEREKAM DAN MENUMBUHKAN BUAH
KARMA)! SESUNGGUHNYA DIA-PUN LANGGENG JUGA, DIA TAK BERUBAH,
TAK BISA DITAMBAH DAN TAK BISA DIKURANGI. DIA TANPA KEHENDAK
SENDIRI DAN TAK MEMILIKI KESADARAN SENDIRI. ALAM SEMESTA
HANYALAH BAYANGAN BRAHMAN!

Diatas itu semua, ada yang lebih berkuasa. Gatholoco menyebutnya KYAI URIP atau
HIDUP! KYAI URIP tak lain adalah BRAHMAN YANG MUTLAK! SUMBER ABADI
KEHIDUPAN SEMESTA RAYA! INTI SEJATI SELURUH MAKHLUK! ASAL DAN
TUJUAN SELURUH MAKHLUK! SUMBER MAHA ENERGI YANG TANPA PRIBADI!
YANG MELAMPAUI SEGALANYA! YANG BERADA DIMANA-MANA! YANG
ADALAH SEGALANYA! KEBERADAAN, KESADARAN, KEBAHAGIAAN SEJATI!
KESEIMBANGAN MURNI! YANG ADALAH KEMUTLAKAN ABSOLUT!

DAN SEJATINYA, KÊLIR (STHULA SARIIRA), WAYANG (SUKSMA


SARIIRA), DALANG (ATMA SARIIRA), YANG MENONTON BERIKUT YANG
MENABUH GAMÊLAN (OBYEK-OBYEK KENIKMATAN DUNIAWI), KYAI SÊPI
(ALAM SEMESTA/PRAKRTI BERIKUT HUKUM KARMAPHALA-NYA) DAN
BALENCONG (PURUSHA), SEMUANYA ADALAH MANIFESTASI KYAI URIP
(BRAHMAN) ITU SENDIRI! (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 5-6)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 22
Gatholoco sesungguhnya hendak mengajarkan RAHASIA ILMU SEJATI kepada
mereka-mereka yang masih juga terjerat konsep keber-agama-an kulit! Mereka-mereka yang
terbiasa membedakan mana SAKRAL dan mana PROFAN berlebihan! Mereka-mereka yang
berputar-putar pada keyakinan bahwa TUHAN tercerabut dari MANUSIA. Keyakinan bahwa
TUHAN dan MANUSIA adalah dua sosok pribadi berbeda. Yang satu dilangit nan jauh disana,
yang satu berdiam dibumi dengan kenelangsaan sebagai budak yang siap dimainkan dan diatur-
atur sekehendak hati oleh Dia yang ada diatas langit itu! Budak yang setiap saat bisa diangkat
derajatnya ataupun diperhinakan tanpa ada alasan yang jelas! Budak yang harus terus taat dan
manut nurut. Budak yang akan diiming-imingi Surga jika patuh dan akan diancam dengan
siksaan Neraka jika tidak patuh! Konsep ke-Tuhan-an yang sangat membelenggu dan tradisional
(walau diklaim paling modern) semacam ini, dikritik secara berani oleh seorang filsuf
Eksistensialisme, Friedrich W. Nietzsche dalam karyanya ZARATUSTRA, bahwa SOSOK
TUHAN YANG SEMACAM INILAH PENGHALANG MANUSIA MENCAPAI
TINGKATAN UEBERMENCH atau Manusia Agung. Sosok Tuhan semacam ini, menurut
Nietzsche SUDAH MATI ! Lantang dia meneriakkan GOTT IST TOT (TUHAN TELAH
MATI) !

Nietzsche berteriak beberapa puluh tahun lalu tentang UEBERMENCH. Gatholoco


berteriak empat ratus tahun lalu tentang LANANG SUJATI. Syeh Siti Jenar berteriak enam
ratus tahun lalu tentang INGSUN PANGERAN SEJATI, JATINING PANGERAN MULYA.
Sidharta Gautama berteriak dua ribu lima ratus tahun yang lalu tentang BUDDHA dan Rsi
Wyaasa berteriak lima ribu tahun yang lalu dalam Brahmasutra tentang AHAM
BRAHMASMI. Teriakan mereka tiada beda walaupun masa kehidupan mereka terpaut rentang
waktu yang jauh! Tapi mengapa masih juga tidak ada yang mendengar? Mengapa darah masih
saja terus tumpah?

Gatholoco hendak mengajarkan kepada mereka-mereka yang terus menerus tercekam


ketakutaan tak beralasan (Phobia) akan KUASA TANDINGAN TUHAN YANG BERNAMA
IBLIS. Sehingga sering disibukkan dengan pemilahan INI DARI TUHAN, INI DARI IBLIS.
INI AJARAN TUHAN, INI AJARAN IBLIS. INI SURGA TUHAN, INI SURGA IBLIS.
INI UMAT TUHAN, INI UMAT IBLIS, bahkan membedakan INI AGAMA TUHAN, INI
AGAMA IBLIS. (Walau diperhalus dengan ungkapan INI AGAMA LANGIT DAN INI
AGAMA BUMI)!

KETAHUILAH! TIDAK ADA AJARAN DARI IBLIS, YANG ADA ADALAH


AJARAN YANG BERASAL DARI EGOISME DAN KESERAKAHAN MANUSIA!
ITULAH AJARAN SESAT DAN MENYESATKAN!

Gatholoco hendak mengajarkan bahwa seluruh semesta ini BERASAL DARI YANG
SATU. BAHKAN BUKAN HANYA ITU SAJA, GATHOLOCO HENDAK
MENGAJARKAN PULA BAHWA SESUNGGUHNYA SELURUH SEMESTA INI
BERIKUT MAKHLUK YANG BERKERIAPAN DIDALAMNYA ADALAH SATU
KESATUAN YANG TAK TERPISAHKAN! TAT TWAM ASI (ENGKAU ADALAH AKU
JUGA)! TUNGGAL ADANYA!

Hal ini ditegaskan dalam syair ke-13 diatas. : Cahyane Urip puniku, nyrambahi
badanira, jaba jêro ngandhap nginggil, Wujudira Wujude Allah Kang Murba. (Cahaya

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 23
Hidup tersebut, merata didalam tubuhmu, diluar didalam diatas dan dibawah, Wujudmu tak
lain adalah Wujud Allah Yang Kuasa.)!

TAK HARUS ADA SEKUMPULAN SPESIES MAKHLUK HIDUP YANG PATUT


DIMUSUHI! TUHAN TAK PERNAH MENGAJARKAN PERMUSUHAN DAN
KEBENCIAN KEPADA MAKHLUK LAIN! TUHAN HANYA MENGAJARKAN
KASIH! KASIH YANG TANPA PANDANG BULU! BUKAN KASIH YANG PILIH-
PILIH ALIAS PILIH KASIH!

Yang patut diwaspadai adalah SUKSMA SARIIRA ini. Karena didalam SUKSMA
SARIIRA ini, terdapat AHAMKARA (EMOSI NEGATIF), MANAH (PIKIRAN LIAR) dan
CITTA (MEMORI-MEMORI TRAUMATIK) . Namun ada pula yang dinamakan BUDDHI
(KESADARAN RELATIF). BUDDHI adalah KESADARAN ATMA yang tinggal sedikit
karena terbelenggu oleh AHAMKARA, MANAH DAN CITTA. Perkuat BUDDHI ini, agar
tidak terpengaruh oleh AHAMKARA, MANAH DAN CITTA. Jadikan BUDDHI sebagai
pengendali ketiga unsur SUKSMA SARIIRA yang lain tersebut!

AHAMKARA, MANAH DAN CITTA, ITULAH SETAN YANG


SESUNGGUHNYA!

Keempat unsur SUKSMA SARIIRA inilah sesungguhnya yang dimaksud oleh leluhur
Jawa jaman Shiwa Buddha dengan istilah SADULUR PAPAT KALIMA PANCÊR
(SAUDARA EMPAT KELIMA PUSAT), yaitu KAKANG KAWAH (BUDDHI), ADHI
ARI-ARI (MANAH), GÊTIH (AHAMKARA) dan PUSÊR (CITTA) . Sedangkan PANCÊR
(PUSAT) tak lain adalah ATMA SARIIRA kita!

Konsep ini dikembangkan dalam ajaran Islam Kejawen seiring keruntuhan Majapahit,
dengan mengambil kosa kata Arab, untuk menggantikan kosa kata yang berbau Weda dan berbau
Jawa asli, yaitu MUTMAINAH (untuk menggantikan kosa kata KAKANG
KAWAH/BUDDHI), SUFIYYAH (untuk menggantikan kosa kata ADHI ARI-ARI/MANAH),
AMARAH (untuk menggantikan kosa kata GÊTIH/AHAMKARA) dan LUWWAMAH (untuk
menggantikan kosa kata PUSÊR/CITTA). Lantas dikenalah istilah NAPSU PATANG
PRAKARA (PRIBADI EMPAT MACAM).

Kosa kata Jawa masih tetap bertahan, tapi kosa kata Weda, sudah dikikis habis dan tidak
lagi dikenal oleh masyarakat Jawa pada umumnya hingga detik ini.

Pelampauan AHAMKARA, MANAH dan CITTA , mutlak diperlukan. Manakala sudah


mampu kita lampaui, BUDDHI akan bersinar terang! Begitu BUDDHI telah termurnikan, maka
KESADARAN akan meningkat pesat. Dan dalam proses lompatan peningkatan KESADARAN
ini, BUDDHI itu sendiri, KESADARAN RELATIF itu sendiri, akan lenyap dalam ATMA
SARIIRA . Dan ATMA SARIIRA akan memperoleh kembali KESADARAN MURNI-NYA !

ATMA SARIIRA yang telah TERJAGA TOTAL ini, sebenarnya sudah bukan lagi bisa
disebut ATMA. ATMA SARIIRA yang sudah MELEK SEMPURNA ini, sesungguhnya tak
lain adalah BRAHMAN itu sendiri! SIDHARTA GAUTAMA, KRISHNA dan JESUS sudah

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 24
mengalaminya. Lantas mengapa anda mempermasalahkan jika ada yang menyembah
SIDHARTA, KRISHNA atau JESUS ?

Tinggal selangkah lagi. Manakala ATMA SARIIRA sudah lenyap dalam SAMUDERA
ENERGI PURNA , manunggal total dengan BRAHMAN , maka tiada lagi terbedakan mana
ATMA mana BRAHMAN. TUNGGAL ADANYA . Gatholoco menggambarkan : ………..yen
damare wus mati, kabeh iku dadi suwung, tan ana apa-apa, lir Ingsun duk durung lair,
têtêp suwung ora ana siji apa. (manakala pelita telah padam, semua jadi kosong, tidak ada
apa-apa, bagaikan Ingsun (Aku) ketika belum terlahirkan, tetap kosong tidak ada apapun
juga.)

Dan yang ‘ada’ hanyalah ‘YANG ADA’ itu sendiri. Tiada lagi ‘ada’ yang lain!

(Bersambung ke bagian 7-Ulasan lanjutan bagian 5)

(4 Mei 2010, by Damar Shashangka)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 25
Tidak SukaSuka · Komentari · Bagikan · Hapus

• Anda, Nugroho Persada, Devri Barnadiputera Danamihardja Atmawinata, Rigen Ray


Kangdie Mahameru, dan 28 orang lainnya menyukai ini.

Submit
o

Andri Asanto Mahendra Jawane matur sembah nuwun kak damar,


rahayu,
namaste..

03 Mei jam 23:29 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Satria Madangkara Ajaran Weda disamping sebagai Ilmu ke-Ilahi-an, juga adalah
Ilmu pengetahuan. Serat Gatholoco ini boleh dikatakan sbg ilmu pengetahuan
tingkat tinggi yang sangat scientific. tidak akan lekang oleh waktu. Sains modern
pun perlu belajar dari serat ini.Oiya mas Damar, Gatholoco teriaknya 400thn lalu,
sedang Syech Siti Jenar 600thn. sedangkan percakapan ini antara 3 orang Wali yg
sezaman dgn Syech Siti Jenar..mohon koreksi saya..

03 Mei jam 23:34 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka

@Satria : Penulis Gatholoco hidup sekitar duaratus tahun sesudah jaman Syeh Siti
Jenar. Kalau ditarik perhitungan mundur dari tahun 2000 ini, kira-kira SERAT
GATHOLOCO ditulis sekitar tahun 1600 Masehi. Sedangkan Syeh Siti Jenar
hidup seki...tar tahun 1400 Masehi.

Rahayu...

03 Mei jam 23:38 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 26
Submit
o

Satria Madangkara Suksme Mas Damar...thanks udah di tag..mohon ijin share


pengetahuan mulia ini.

03 Mei jam 23:46 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Andri : Namaste, adik..

@Satria :Monggo....

03 Mei jam 23:48 · SukaTidak Suka

Submit
o

Adem Doljin maturnuwun mas !!

04 Mei jam 0:47 · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik Kyai Sepi = Prakrti = Orang yang mengundang wayang
Kyai Urip = Brahman = Siapa/apa mas?

Namaste mas, dibuatin buku ini keren pasti.

04 Mei jam 2:44 · SukaTidak Suka

Submit
o

Agung Pindha

suksme mas Damar ,


micro cosmos adalah refection dari macro cosmos ,
yang ada disana juga ada disini .
sayang terllu banyak manusia yang percaya dengan bualan manusia lain dan
eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 27
menakuti mereka dengan tuhan yang kejam dan maha menghukum .

...shantiii , tat twan asi berarti tidak ada kapiiir...

04 Mei jam 6:23 · SukaTidak Suka

Submit
o

Sarta Made

Semakin dalam.....
Semakin imajiner.....
Semakin dibutuhkan kehampaan untuk mengkaji isi tulisan ini....
Kita mesti melepas semua kaca mata yang kita punya.....
Biarkan "serat" ini berbicara pada kita dengan sendirinya......
...Dengar, rasakan, nikmati......
Semoga semua dalam keadaan damai
santih.
Suksma Mas Damar

04 Mei jam 9:36 · SukaTidak Suka

Submit
o

Moel Aja matur nuwun dah berbagi _/\_

04 Mei jam 10:43 · SukaTidak Suka

Submit
o

Endang Gularso luar biasa..ternyata serat Gatholoco..mengandung ajaran moral


yang sangat tinggi..yang lahir dr bumi pertiwi sendiri..bukan berasal dr ajaran
manca...namun sayang..hanya beberapa gelintir manusia yang bisa
menghargainya...sungguh sayang....makasih mas Damar..saya termasuk orang
langka yang masih sangat menghargai budaya lokal...

04 Mei jam 11:10 · SukaTidak Suka

Submit
o

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 28
Diandra Kartika Maharani Michaelangelia terima kasih kak damar! ^-^

04 Mei jam 11:27 · SukaTidak Suka

Submit
o

Tomy Arjunanto Urip kang nunggal ing sakabehing sipat, sang mulya langgeng
urip dzat sampurna ya Aku Hu Allah. Namaste Dharma Mitra

04 Mei jam 12:34 · SukaTidak Suka

Submit
o

Krisna Pradnya Permana Putu

Walaaah, aku br inget, setelah 3 kali baca note ini. Ini kan yg kakak ceritain di
Pasraman, yah kak?! Panjaaaang lebaaaarrr... Sampe ketiduran aku! Xixixixi...

Terimakasih kak, telah di ingatkan kembali, semoga menjadi cambuk kesadaran


yg be...rmanfaat bagi diriku sendiri dan lingkungan sekitar, svaha!
Namaste_/\_

04 Mei jam 13:27 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Wayan Narta Mas Damar, ini luar biasa. Pengulasan dan pehamanan seperti ini
jarang sekali kita jumpai di masyarakat..., saya saya salah seorangnya yang baru
tahu, padahal istilahdn kata kata diatas tidak asing bagi saya...terimaksaih GBU

04 Mei jam 14:11 · SukaTidak Suka

Submit
o

Aurelia Sutana Nyoman terima kasih mas damar atas TAG nya

Namaste

04 Mei jam 14:21 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 29
Submit
o

SlamEt RayOno maturunuwun sanget mas


Namaste

04 Mei jam 19:53 · SukaTidak Suka

Submit
o

-Putu Javanese- tolong minta tagnya dunk


thx

04 Mei jam 22:38 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka

@Bli Yanik : Manusia-manusia Jawa menyebut SUMBER SEGALA SUMBER


SELURUH ALAM RAYA INI dengan kosa kata singkat URIP, yang artinya
HIDUP.

Seluruh karakter makhluk yang eksis diseluruh semesta, mulai dari YANG
MAHA TINGGI sampai yang rendah, ...semuanya bisa beraktifitas karena ada
HIDUP didalamnya.

Jika seluruh karakter2 tersebut musnah, yang tetap tidak musnah dalam kondisi
KOSONG hanyalah HIDUP!

HIDUP itulah BRAHMAN.

Dan kita ini bagian dari HIDUP itu sendiri.

Namaste.

05 Mei jam 21:00 · SukaTidak Suka

Submit
o

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 30
Marhento Wintolo

Berbahagialah yg senang thd tulisan ini.............. Sdh saatnya memahami kawru


kuno yg sesungguhnya tdk luntur oleh zaman..........
Sampai dunia kiamat pembahasan ini tdk bakal basi
Karen amnusia lupa dan lupa lagi
Amnesia adalh penyakit aba...di manusia ketika lahir di dunia...tanpa itu(amnesia)
juga ga seru...
Lanjutkan sobat seperjalanan..........
Salam kasih............

06 Mei jam 13:49 · SukaTidak Suka

Submit
o

Marhento Wintolo Indahnya memahami kerja alam semesta...........


Tks tlh di tag..............
Salam kasih bagi teman seperjalanan.....

07 Mei jam 13:04 · SukaTidak Suka

Submit
o

Rigen Ray Kangdie Mahameru istimewa....


wew....
makasih mas damar...

31 Mei jam 21:41 · SukaTidak Suka

Submit
o

Parwati Agung peninggalan orang tua mesti dilestarikan dengan jalan


meneruskannya kepada generasi muda agar kami2 bisa tahu. ajaran yang sangat
baik perlu di teruskan.....namaste Mas sudah bagi2 ilmu. suksma//

03 Juni jam 14:36 · Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 31
SÊRAT GATHOLOCO (7)
Diterjemahkan dan diulas oleh :
Damar Shashangka
(Ulasan lanjutan bagian 5)
oleh Damar Shashangka pada 09 Mei 2010 jam 14:47

Diambil dari naskah asli bertuliskan huruf Jawa


yang disimpan oleh
PRAWIRATARUNA.

Digubah ke aksara Latin oleh :


RADEN TANAYA

Diterjemahkan dan diulas oleh :


DAMAR SHASHANGKA

2. Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) 17-18 :

17. Santri padha ambêk lintah, ora duwe mata kuping, anggêre amis kewala, cinucup
nganti malênthing, ora ngrêti yen gêtih, gandane amis tur arus, kinira
madumangsa, yen wus warêg mangan gêtih, amalêngkêr tan mêtu nganti sawarsa.

Santri yang berperilaku seperti lintah, tidak memiliki mata dan telinga, asalkan mencium
bau amis, dihisap hingga perutnya menggelembung, tidak tahu kalau itu darah, baunya
amis dan arus (padanan kata amis), dikira madu, jika sudah kenyang meminum darah,
meringkuk tak keluar-keluar lagi hingga setahun.

18. Wêkasan kaliru tampa, tan wruh têmah ndurakani, manut kitab mêngkap-
mêngkap, manut dalil tanpa misil, amung ginawe kasil, sinisil ing rasanipun, rasa
nikmating ilat, lan rasane langên rêsmi, rasanira ing kawruh ora rinasa.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 32
Pada akhirnya salah terima, tidak memahami inti sari malah berbuat dosa tanpa disadari,
menuruti kata-kata kitab begitu saja, menuruti dalil tanpa tahu makna sesungguhnya,
hanya dibuat untuk memperoleh keuntungan duniawi, tersilap dengan keduniawian,
dibuat untuk memenuhi nikmatnya rasa lidah, dibuat untuk memenuhi nikmatnya rasa
bersenggama, makna sejati ilmu tidak dirasakan.

Gatholoco tajam mengingatkan, bahwasanya manusia-manusia yang terjebak


‘keberagamaan kulit’ seperti yang tengah berdialog dengannya, tak ubahnya bagaikan Lintah
semata. Yang tak memiliki mata dan tak memiliki telinga. Pekerjaan mereka hanya menghisap
darah sesama. Pekerjaan mereka hanya membuat harmonisasi kehidupan timpang.

Mereka mengira, dengan menghisap darah, mereka telah melakukan sebuah pekerjaan
besar dan benar dimata Tuhan! Mereka mengira telah menghisap madu yang manis. Mengira
telah melakukan sebuah pekerjaan agung yang sudah sepatutnya, walau harus menumpahkan
darah!

Begitu telah kenyang menumpahkan darah, mereka akan puas dan tiada lagi tergerak
untuk menelaah, apakah yang sudah dilakukan ini memang benar dimata Tuhan? (Pupuh III,
Sinom, Pada (Syair) : 17)

Mereka telah membuat dosa tanpa disadari. Menelan mentah-mentah kata-kata kitab suci
tanpa dikupas lagi. Menuruti segala dalil tanpa mendalami inti sarinya. Padahal SUARA
NURANI mereka terus berontak untuk mengabarkan arti dan makna yang sesungguhnya!

Kesadaran mereka tentang spiritualitas, tak lebih sebatas pencapaian Kenikmatan


Keduniawian semata. Kenikmatan yang konon juga ada di Surga sana. Kenikmatan yang mirip
dan serupa dengan Kenikmatan Dunia. Benarkah itu semua? Jika memang demikian, mengapa
harus berlama-lama menunggu nanti, toh sekarang Kenikmatan serupa juga ada disini. Sudah
nyata dan didepan mata malah. Lantas mengapa harus menunggu sesuatu yang masih dijanjikan
nanti jika memang esensinya serupa dan itu-itu juga? (Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) : 18)

Kesadaran Spiritual-kah yang semacam ini? Jesus Kristus, Rabi’ah Al Adawiyyah,


Jallaluddin Rumi, Al-Junaid, Ibnu Al-Araby, Ibnu Manshur Al-Hallaj, Abu Yazid Al-
Bistami, Hamzah Fanshuri, Syeh Siti Jenar dan seluruh manusia illahi semacam mereka
malah dipangkas habis manakala meneriakkan kebenaran sebuah makna hakiki.

Berbeda dengan manusia illahi yang turun ditanah India, keberadaan mereka masih
mendapat sambutan hangat hingga kini. Adakah yang berbeda dari pesan-pesan mereka? Tidak
ada! Yang berbeda adalah medan dan tempat dimana mereka turun.

Terpujilah manusia-manusia illahi yang berani meneriakkan kebenaran dimedan yang


penuh dengan manusia-manusia berkesadaran rendah! Sembah sujud saya kepada manusia-
manusia illahi yang semacam ini!

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 33
3. Pupuh III, Sinom, Pada (Syair) 27 :

27. Guru tiga saurira, Katrima pamuji-mami, Gatholoco asru nyêntak, Pujimu
pujining Widdhi, sira ora nduweni, marang pangucap sadarum, iku ucaping Allah,
yen mangkono sira maling, wani-wani kadunungan barang gêlap.

Ketiga Guru menjawab, Karena diterima doa kami, Gatholoco keras membentak, Bahkan
doamu-pun adalah milik (Hyang) Widdhi! Kalian tidak punya hak untuk mengakui!
Karena pengucapan kalian itu semua, itu ucapan Allah! Jikalau demikian kalian adalah
maling! Telah berani ketempatan barang yang bukan milik kalian (namun kalian akui
sebagai milik sendiri)!

Sekali lagi Gatholoco hendak menghancurkan dinding kesadaran sempit dari mereka
yang tengah diajaknya berdialog. Gatholoco tengah memberikan letupan bagi peningkatan
kesadaran mereka. Gatholoco hendak membangun kesadaran baru, bahwasanya semua yang ada
didalam semesta ini tak ada yang lain selain MANIFESTASI HYANG WIDDHI atau
BRAHMAN! atau ALLAH!

PURUSHA adalah MANIFESTASI PERTAMA dari BRAHMAN manakala


BRAHMAN tengah berkehendak untuk melakukan sebuah LILAA atau PERMAINAN
ILLAHI-NYA. BRAHMAN YANG MELAMPAUI SEGALANYA, YANG TANPA
PRIBADI. MEMPERSEMPIT DIRI-NYA DALAM KONDISI SUPER PERSONALITY.
INILAH PURUSHA!

Bersamaan dengan proses ini, muncullah BAYANGAN BRAHMAN yang lantas dikenal
dengan nama PRAKRTI. Inilah CIKAL BAKAL SELURUH UNSUR MATERIAL YANG
ADA DI SEMESTA RAYA.

Dari PURUSHA memerciklah ATMA-ATMA atau RUH-RUH yang tiada terhitung.


Lantas, manakah yang bukan BRAHMAN atau ALLAH?Manusia-manusia yang merasa dirinya
berbeda dengan BRAHMAN, dengan TUHAN. Manusia-manusia yang merasa memiliki pribadi
sendiri yang terpisah dengan Kepribadian Tuhan, SESUNGGUHNYA MEREKA ADALAH
PENCURI. Begitu Gatholoco menyatakan!

PENCURI? Yap! Karena mereka mengklaim memiliki pribadi sendiri yang terpisah
dengan Kepribadian Tuhan. Mereka tengah bermain-main dengan illusi! Dalam keyakinan
mereka, pribadi mereka ini diciptakan oleh Tuhan. Mereka meyakini, Tuhan menciptakan
mereka. Dan mereka berbeda dengan Sang Pencipta. Mereka punya hak pribadi. Memiliki asset
sendiri. Walau menurut mereka, asset yang mereka miliki tersebut adalah pinjaman dari Tuhan.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 34
Gatholoco menegaskan, diri kita semua ini, mulai dari ATMA SARIIRA (RUH),
SUKSMA SARIIRA (NAFS), STHULA SARIIRA (JASAD) termasuk seluruh piranti indrawi
(mata, telinga, hidung,dsb), berikut fungsi-fungsi inderawi (penglihatan, pendengaran, ucapan,
dsb) adalah MANIFESTASI TUHAN! Bukan sesuatu yang terpisah dari-Nya. Ini semua bukan
milik otonom seorang makhluk ciptaan yang disebut ‘manusia’. Jika ‘manusia’ mengklaim ini
mataku, ini telingaku, ini badanku, ini penglihatanku, ini pendengaranku, ini ucapanku dsb, jelas
mereka telah melakukan KLAIM PALSU! DAN ORANG YANG MENGAKUI SESUATU
YANG BUKAN MILIKNYA, JELAS ADALAH SEORANG PENCURI!

Bagaimana dia bisa mengakui ini milik ‘saya’, jika sosok ‘saya’ itu sendiri
sesungguhnya ‘tidak ada’? Jika sosok ‘saya’ itu sendiri sebenarnya adalah bagian Tuhan juga?
Terngiangkah anda dengan kata-kata Sidharta Buddha Gautama tentang Annata (Tanpa
Aku/Tanpa Saya/Kosong) ?

Dalam Pupuh III, Sinom, Syair 27 diatas bagian akhir, Gatholoco berkata keras :

……………..Gatholoco asru nyêntak, Pujimu pujining Widdhi, sira ora nduweni,


marang pangucap sadarum, iku ucaping Allah, yen mangkono sira maling, wani-
wani kadunungan barang gêlap. (…………………,Gatholoco keras membentak,
Bahkan doamu-pun adalah milik (Hyang) Widdhi! Kalian tidak punya hak untuk
mengakui! Karena pengucapan kalian itu semua, itu ucapan Allah! Jikalau demikian
kalian adalah maling! Telah berani ketempatan barang yang bukan milik kalian
(namun kalian akui sebagai milik sendiri)!

Coba renungkan sekali lagi!

4. Pupuh III, Sinom, Pada (Syair ) 29-31 ;

28. Sakehing reh lakonana, yen tan manut Sun gitiki, jalaran sira wus salah,
kajêdhêgan sira maling, lah iku duwek Mami, sira anggo tanpa urus, saikine
balekna, ilange duk Jaman Gaib, Ingsun simpên ana satêngahing jagad.

Segala perintah-Ku laksanakan, jika tak menurut pasti Ku dera, sebab kalian telah salah,
patut dipersalahkan karena maling, itu semua milik-Ku, kalian pakai dengan tidak benar,
sekarang kembalikan, dulu hilang dikala Jaman Gaib, Aku simpan di tengah-tengah
jagad.

29. Saksine si Wujud Makna, cirine rina lan wêngi, Ingsun rêbut tanpa ana, saiki lagya
pinanggih, sira ingkang nyimpêni, santri padha tanpa urus, yen sira tan ngulungna,
sun lapurake pulisi, ora wurung munggah ing rad pêngadilan.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 35
Saksinya adalah si Wujud Makna (Wujud dari segala inti sari makna kitab suci), bukti
(dari keteledoran kalian memakai barang-Ku dengan tidak benar) telah dicatat oleh siang
dan malam, Aku cari-cari tak ketemu, sekarang tengah Aku jumpai, ternyata kalian yang
menyimpannya, para santri yang tidak benar! Jika tidak kalian kembalikan, Aku laporkan
polisi (hukum alam), tak urung akan naik perkara dipengadilan (semesta)

30. Mêsthi sira kokum pêksa, yen wêngi turu ning buwi, lamun rina nambut karya,
sabên bêngi den kandhangi, beda kalawan mami, salawase ngong tumuwuh,
sadurunge tumindak, ingkang daya sêja-mami, agal alus kasar lêmbut ingsun nalar.

Pasti akan menerima hukuman, jika malam tidur didalam penjara (terkurung dalam
kegelapan batin sehingga gelisah), jika siang kerja paksa (sengsara ditengah panasnya
dualitas duniawi), tiap malam dikandangkan (terus terjerat dalam kegelapan batin),
berbeda dengan aku, selama aku hidup, sebelum bertindak, untuk memenuhi
keinginanku, kasar maupun halus pasti aku pikirkan terlebih dahulu.

Illusi manusia layak dihancurkan. Walaupun illusi itu juga Manifestasi Brahman, tapi
jelas, segala macam illusi, kebodohan (awidya), ketidak murnian, keangkuhan, keserakahan dan
semua yang menelikung KESADARAN SEJATI ATMA, adalah Manifestari Brahman dalam
level rendah.Semua ketidak murnian muncul dari PRAKRTI. Dan PRAKRTI hanyalah
BAYANGAN BRAHMAN. DAN SEBUAH BAYANGAN, BUKANLAH YANG SEJATI.
SEBUAH BAYANGAN HANYALAH ILLUSI (MAYA)!.

Sekali lagi saya tegaskan, SEGALA MACAM KETIDAK MURNIAN ADALAH


BERASAL DARI PRAKRTI. DAN PRAKRTI ADALAH MANIFESTASI BRAHMAN
DALAM LEVEL BAWAH! JADI JANGAN HANTAM RATA DENGAN
MENYATAKAN BAIK DAN BURUK ITU SEIMBANG! HITAM DAN PUTIH ITU
SELEVEL! TIDAK!

BAIK DAN BURUK, HITAM DAN PUTIH MEMANG SAMA-SAMA


PERWUJUDANBRAHMAN, MEMANG ADA DALAM SATU KESATUAN TUNGGAL.
TAPI DALAM JENJANG YANG BERBEDA!

Dalam Bhagawad Gita, jelas Shrii Krishna menyatakan :

“Sifat-sifat Illahi (Daiva Sampad) adalah jalan KELEPASAN (MOKSHA),


sedangkan sifat-sifat Jahat (Asura Sampad) adalah jalan menuju KETERIKATAN
(LAHIR BERULANG-ULANG DIDALAM ALAM MATERIAL). Janganlah bersedih, oh
Pandhawa (Putra Pandhu/ Arjuna), dirimu (karena buah karma masa lalumu), terlahir
dalam sifat-sifat Illahi!” (Bhagawad Gita : 16 : 5)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 36
Jika BAIK dan BURUK, HITAM dan PUTIH, KESADARAN dan KETIDAK
SADARAN itu sama, lantas mengapa anda mempelajari KESUCIAN jika toh dalam kondisi
KOTOR -pun anda sama saja dalam kondisi BERSIH? Jika BAIK dan BURUK, HITAM dan
PUTIH, KESADARAN dan KETIDAK SADARAN itu sama, lantas mengapa sosok semacam
SHIWA, KRISHNA, RSI VYAASA, SIDHARTA BUDDHA GAUTAMA, JESUS, SYEH
SITI JENAR, GATHOLOCO dan Manusia-Manusia Illahi lainnya harus berteriak-teriak untuk
membebaskan KESADARAN KITA dari jerat KETIDAK MURNIAN SEBUAH ILLUSI
(MAYA) ?

Jangan bermain-main dengan kata-kata. Anda akan terjebak sendiri. Pada ujungnya, anda
sendiri yang akan kebingungan untuk menentukan sikap dalam menyikapi realita kehidupan ini!

ATMA telah terjebak dalam BAYANGAN BRAHMAN ! KETERJEBAKAN PADA


ILLUSI (MAYA) BRAHMAN inilah yang memunculkan adanya kehidupan material. Selama
keterjebakan ini terus terjadi, maka ATMA akan terus tergerus proses kehidupan material! Dia
akan lahir dan mati, lahir dan mati, lahir dan mati, tanpa ada kesudahan! Jika ATMA bisa
membebaskan diri dari BAYANGAN BRAHMAN, maka ATMA akan MENYATU DENGAN
INTI BRAHMAN ITU SENDIRI! ATMA tidak perlu terlahirkan kedunia material kembali!
Inilah MOKSHA. Inilah NIRWANA. Inilah KERAJAAN ALLAH. Inilah JANNATUN
FIRDAUS!

Dalam syair 29, Pupuh III diatas, Gatholoco sengaja berkata dengan
MEMPERGUNAKAN KESADARAN TERTINGGINYA! Jika mereka-mereka yang tengah
diajaknya berdialog tetap meyakini keterpisahan pribadinya dengan Kepribadian Brahman,
berarti mereka tidak mengikuti ‘PERINTAH ATAU PETUNJUK SEJATI BRAHMAN’ yang
tertuang dalam intisari seluruh Kitab Suci! Jika illusi mereka tetap sulit disingkap, maka terpaksa
HUKUM ALAM yang akan bekerja! Ini yang dimaksud ucapan Gatholoco dengan : ……..yen
tan manut Sun gitiki,….(….jika tidak menurut pasti Ku dera…). Karena selain telah berillusi
memiliki asset badan sendiri, mereka juga telah mempergunakan seluruh ‘barang klaim palsu’
tersebut dijalan ketidak murnian! Oleh karenanya, hilangkanlah illusi kalian. Hilangkanlah
anggapan bahwa kalian itu berbeda dengan DIA! Kembalikan seluruh barang pengakuan itu
kepada yang punya! Kembalikan KESADARAN kalian dari mengklaim memiliki asset sendiri
menjadi SEMUA INI ADALAH BRAHMAN SEMATA!

Dalam syair 31, Pupuh III bagian terakhir, Gatholoco menurunkan kembali
KESADARAN-NYA : ………..beda kalawan mami, salawase ngong tumuwuh, sadurunge
tumindak, ingkang daya sêja-mami, agal alus kasar lêmbut ingsun nalar. (…………berbeda
dengan aku, selama aku hidup, sebelum bertindak, untuk memenuhi keinginanku, kasar
maupun halus pasti aku pikirkan terlebih dahulu.)

(Bersambung)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 37
(9 Mei 2010, by Damar Shashangka)

Tidak SukaSuka · Komentari · Bagikan · Hapus

• Anda, Nugroho Persada, Wahya Jatmika, Alit Pitzuwi Sombang, dan 46 orang lainnya
menyukai ini.

Submit
o

Bhree Wijaya sae mas dhamar,lajeng sambetipun punapi leh Hwang bathara guru
kang hanitih lembu andini seratan njenengan?

09 Mei jam 12:58 · SukaTidak Suka

Submit
o

Satria Madangkara Thanks Mas udah di tag. Bekal merayakan hari suci Galungan
& Kuningan buat umat se-dharma. Semoga buana agung & buana alit senantiasa
rahayu.!

09 Mei jam 13:48 · SukaTidak Suka

Submit
o

Ida Espe Thanks dah ditag y...

09 Mei jam 15:28 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Wawan Satria

good mas mas damar tunjukkan bahwa ada nilai budaya yang amat luhur yang
bangsa dan lebih tinggi manfaatnya dibanding yang ada selama ini, sudah saatya

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 38
diudari yang sebenarnya untuk peradapan yang baru ..salamku.
boleh mas ke emailku; wijay...awanparikesit@gmail.com
sebagai bacaan dan refferensi / jalaran .. utk mamantapkan langkah.

09 Mei jam 16:32 · SukaTidak Suka

Submit
o

Agung Pindha

matur suksme mas ,


melihat sekeliling activitas manusia secara global , kadang membuat kita
tersenyum sendiri .
Bagaimana manusia semakin jauh dari jati dirinya , nature's way? , but that's all
well and good , buat senyum hehehhe...
ternyata k...ita semua comedian.

shanti , asiiiiiiiiiik.....

09 Mei jam 17:11 · SukaTidak Suka

Submit
o

Trisna Wijaya Mantap!


Trasa skali . . . .
Mkch mz,dtnggu klanjtannya

09 Mei jam 18:15 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Kunti Ayu Vedanti ^_^


makasih mas..

09 Mei jam 18:54 · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik Luar biasa, dalam sekali Mas. Suksma Namaste.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 39
10 Mei jam 3:57 · SukaTidak Suka

Submit
o

Relanto Mahujan Keren....

10 Mei jam 9:46 · SukaTidak Suka

Submit
o

Tomy Arjunanto

segala klaim pencapaian manusia butuh aparatus seperti organisasi, jemaat &
ulama.
sayang kearifan Nusantara tidak memilikinya, maka tak ada nabi atau jenius yang
dilahirkan
karena bukan klaim namun hidup yang terberi dengan segala kelimpahan...nya

10 Mei jam 9:50 · SukaTidak Suka

Submit
o

Aditya Sylvana wow...great job Damar..terpesona as usual

10 Mei jam 22:11 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Mas Wawan : Silakan kunjungi http://www.damar-


shashangka.blogspot.com/

11 Mei jam 3:18 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Mas Tomy : Hal ini bisa dibilang kelemahan juga kelebihan
manusia-manusia Nusantara...heheheh..Rahayu..Namaste

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 40
11 Mei jam 3:24 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Mbak Adit : Wouw...bisa ga mbak ajarin adik bahasa


Inggris secara private tapi free, hahahahaha...Rahayu, mbak...

11 Mei jam 3:24 · SukaTidak Suka

Submit
o

Ristanti Nikmah makasih tag n sharingnya mas Damar...bagus n seneng sekali.


Namaste.

11 Mei jam 7:00 · SukaTidak Suka

Submit
o

Diandra Kartika Maharani Michaelangelia terima kasih kk damar ^-^

11 Mei jam 12:09 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka Ristanti : Oke, Tanti....Rahayu..

@Diandra : Buat referensi dulu yah...

11 Mei jam 19:21 · SukaTidak Suka

Submit
o

Atma Pribadi thx mas damar

12 Mei jam 1:46 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 41
Submit
o

Endang Gularso mas Damar sebenarnya serat Gatholoco ini berisi ajaranluhur dr
agama hindu apa kejawen ya mas???sembah nuwun..

13 Mei jam 11:17 · SukaTidak Suka

Submit
o

Rigen Ray Kangdie Mahameru thanks bro...


serat ini yang aku cari dari dulu...
makasih udarannya mas...

lestari

31 Mei jam 22:11 · Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 42
SÊRAT GATHOLOCO (8)
oleh Damar Shashangka pada 21 Mei 2010 jam 5:33

Diambil dari naskah asli bertuliskan huruf Jawa


yang disimpan oleh
PRAWIRATARUNA.

Digubah ke aksara Latin oleh :


RADEN TANAYA

Diterjemahkan dan diulas oleh :

DAMAR SHASHANGKA

38. Guru tiga duk miyarsa, sru nyêntak sarwi nudingi, Gatholoco sira gila, Gatholoco
anauri, Ingsun gila sayêkti, yen wêruh kaya dhapurmu, wêdi bok katularan, ora
duwe mata kuping, kawruhira amung jakat lawan pitrah.

Ketiga Guru begitu mendengarnya, keras membentak sembari menuding, Gatholoco


kamu gila! Gatholoco menjawab, Aku memang gila, jika bertemu orang sepertimu, aku
takut ketularan, tidak memiliki mata dan telinga, pengetahuan kalian hanya melulu
berkisar tentang jakat pitrah (zakat fitrah) saja.

39. Kyai Guru tiga pisan, tyasnya runtik anauri, Nyata sira anak Jalang, Gatholoco
amangsuli, Iku bênêr tan sisip, bapa biyung kaki buyut, kabeh kêna ing pêjah,
lamun wis tumêkeng jangji, yêkti mulih mring asale padha Ilang.

Ketiga Guru semua, dengan hati panas menyahuti, Nyata kamu anak Jalang! Gatholoco
menjawab seenaknya, Ucapanmu benar tidak keliru, bapak ibu kakek dan buyut-ku,
semua terkena mati, jika sudah sampai pada saatnya mati, pasti pulang keasalnya semua
meng-Hilang! (Inilah sikap bijak seorang yang tercerahkan. Manakala dia dihina, maka
dia akan merespon dan memaknai hinaan itu dengan makna positif. Gatholoco di caci
sebagai anak Jalang, tapi Gatholoco seolah tak mendengar kata Jalang tapi malah
mendengar kata Hilang. Contohlah sikap seperti ini.)

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 43
40. Kiraku manawa sira, mêtu saking rêca wêsi, dene wujud tanpa nyawa, sira ora
duwe budi, Kyai Guru nauri, samya misuh Truk biyangmu, Gatholoco angucap,
Iku bangêt trima-mami, krana sira têlu pisan misuh mring wang.

Kukira mungkin kalian, lahir dari arca besi, berwujud tapi tanpa nyawa, karena terlihat
kalian tidak mempunyai budi (buddhi : kesadaran), Kyai Guru menjawab, dengan
mengumpat Turuk biyang-mu (Dasar terlahir dari Vagina)! Gatholoco berkata, Sangat
berterima kasih aku, karena kalian bertiga mengumpati aku (dan ibuku).

41. Sira nuduhake biyang, ingsun iki tan udani, duk lair saking wadonan, amung
ingkang sun-gugoni, wong tangga kanan kering, bapa biyang ingkang ngaku,
nganakake maring wang, iku ingkang sun-sungkêmi, nanging batin ingsun ora wani
sumpah.

Kalian telah berani menunjukkan darimana Aku telah terlahirkan, akan tetapi Aku sendiri
tidak yakin pasti, apakah benar aku terlahirkan dari vagina, hanya yang Aku jadikan
pegangan, kesaksian tetangga kiri kanan, berikut bapak dan ibu yang mengakui, telah
memperanakkan Aku, keduanya Aku junjung tinggi, akan tetapi didalam hati
sesungguhnya Aku tidak berani bersumpah (telah terlahir dari sebuah vagina!)

42. Iya iku bapa biyang, ingkang wêruh lair-mami, saikine sira bisa, nuduhake biyang-
mami, wismane ana ngêndi, lawan sapa aranipun, amba-ciyute pira, duweke wong
tuwa-mami, yen tau wêruh iku ujar ambêlasar.

(Mungkin) hanya bapak dan ibu-ku, yang mengetahui dengan pasti darimana Aku
terlahirkan, akan tetapi sekarang kalian (yang baru bertemu denganku saat ini saja), telah
berani menyatakan bahwa Aku terlahir dari vagina ibu, jika memang benar kalian tahu
pasti, dimanakah rumah ibu-Ku, lantas siapakah namanya, serta seberapa ukuran, milik
(vagina) ibu-Ku? Jika tidak bisa menjawab nyata kalian telah bersaksi palsu!

43. Krana ingsun nora wikan, wujude Ingsun saiki, mujud dhewe tanpa lawan, Allah
ora karya mami, anane raga-mami, gaweyanira Hyang Agung, duk aneng alam
dunya, ana satêngahing bumi, lawan sira kala karya raganira.

(Ketahuilah) sesungguhnya Aku tidak ragu bahwa, wujud(Atma)-Ku ini, berwujud


dengan sendirinya (bukan dilahirkan oleh vagina) dan tiada tandingan, Allah tidak
menciptakan Aku (Maksudnya Allah saja tidak menciptakan Atma atau Ruh: Atma atau
Ruh tidak diciptakan, tidak ada yang menciptakan Atma atau Ruh. Atma dan Ruh adalah
percikan-Nya), (sedangkan) adanya Raga(Tubuh Fisik)-Ku, (memang) buatan Hyang
Agung (Maksudnya Hyang Agung/Allah hanya menciptakan Raga atau Tubuh Fisik
semata), (diciptakan) saat ada di alam dunia, ada ditengah-tengah bumi, manakala
membuat raga kalian (Maksudnya dicipta ditengah ruang dan waktu relatif semesta raya).

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 44
44. Sawindu lawan sawarsa, rolas wulan pitung ari, pêndhak pasar ratri siyang, saêjam
sawidak mênit, ora kurang tan luwih, wukune mung têlung puluh, raganingsun duk
daya, sarta wus wani nyampahi, wruhaningsun sanajan saiki uga.

Sawindu (siklus delapan tahunan) serta Setahun, Dua belas bulan Tujuh hari, Pêndhak
Sêpasar (siklus hari dalam jumlah lima : Kliwon, Lêgi, Pahing, Pon dan Wage) Malam
dan Siang, Satu jam Enam puluh menit, tak lebih dan tak kurang dari itu, Wuku-nya
hanya tiga puluh (Wuku adalah perhitungan siklus tujuh harian/seminggu. Ada tiga puluh
Wuku. Setiap Wuku berumur tujuh hari. Total tiga puluh Wuku memakan waktu 210
hari), (Didalam ukuran ruang dan waktu relatif duniawi seperti contoh diatas)
Raga(Tubuh Fisik)-Ku memiliki bentuk (maksudnya tercipta), serta sudah berani
menghina (maksudnya juga tercipta Tubuh Halus/Suksma Sariira yang menyelimuti
kesadaran Atma sehingga berubah menjadi sosok makhluk yang tidak murni), ketahuilah
hal ini sekarang juga.

45. Badanku kêna ing rusak, urip-mami wangawuhi, saobah-osiking badan, Rasulullah
andandani, krana ingsun kêkasih, kinarya Pangeraningsun, marang sagunging
sipat, nggêsangakên saliring tunggil, iya Ingsun iya Allah ya Muhammad.

Badanku bisa rusak, (akan tetapi) Hidup (Atma)-ku abadi, seluruh keberadaan tubuh ini,
Rasulullah (Atma/Ruh)-lah yang menghiasi, karena Aku (Hidup/Atma/Ruh/Rasulullah)
adalah kekasih(-Nya), dianggap sebagai Tempat untuk Mengabdi (bagi Tubuh
Fisik/Sthula Sariira dan Tubuh Halus/Suksma Sariira), Tempat untuk Mengabdi bagi
seluruh sipat (maksudnya segala sifat yang baik maupun yang buruk dari Suksma
Sariira), menghidupi segalanya dalam satu kesatuan, (sesungguhnya) Aku (Ruh/Atma)
adalah juga Allah adalah juga Muhammad.

46. Guru tiga asru mojar, Sira wani angakoni, tunggal wujud lan Pangeran, apa
kuwasamu kuwi, Gatholoco nauri, Ngawruhi dadine lêbur, kalawan pêparêngan,
karsane Kang Maha Suci, ingsun dhewe tan kuwasa apa-apa.

Ketiga Guru keras berkata, Kamu berani mengakui, satu kesatuan wujud dengan Tuhan,
apa kekuasaanmu? Gatholoco menjawab, Menyadari menjadi dan leburnya (maksudnya
menyadari sepenuhnya sepanjang kelahiran dan kematian saat terlahirkan sebagai
Gatholoco saja), dengan ijin, dan kehendak Yang Maha Suci, aku sendiri tak berkuasa
apa-apa. (Maksud Gatholoco, dalam kondisi Atma masih terikat oleh Suksma
Sariira/Tubuh Halus dan Sthula Sariira/Tubuh Fisik, Atma hanya mampu mengetahui
kelahiran dan kematiannya dalam satu siklus kehidupannya ini saja, sedangkan diluar itu,
Atma belum mampu menyadari).

47. Ragengsun wujuding Suksma, angawruhi ing Hyang Widdhi, tumindak karsanira
Hyang, aweh mosik liya mami, Muhammad kang nduweni, pangucap

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 45
paningalingsun, pangganda pamiyarsa, dene lesan lawan dhiri, kabeh iku
kagungane Rasulullah.

Ragaku adalah wujud Suksma (kata Suksma disini yang dimaksud adalah Hyang Suksma,
yang artinya Tuhan. Bukan Suksma Sariira/Tubuh Halus), jelas-jelas adalah Hyang
Widdhi yang terlihat, mampu eksis atas kehendak Hyang (Widdhi) sendiri, mampu pula
beraktifitas (atas kehendak-Nya juga), Muhammad (Atma/Ruh juga adalah wujud Hyang
Widdhi) yang memiliki, pengucapan penglihatanku, penciuman dan pendengaranku,
lesan dan pribadi ini, semua itu milik Rasulullah (Atma/Ruh). (Maksudnya baik
Raga/Sthula Sariira hingga Atma – dalam bahasa Gatholoco adalah Muhammad atau
Rasulullah- semua adalah perwujudan Hyang Suksma atau Hyang Widdhi atau Tuhan.
Atma ini tiada beda dengan Hyang Widdhi. Maka tepatlah jika dinyatakan, seluruh
pengucapan, penglihatan, penciuman, pendengaran dan sebagainya sesungguhnya adalah
milik Atma.)

48. Ingsun ora apa-apa, mung pangrasa duwek-mami, iku yen ana sihing Hyang, yen
tan ana sihing Widdhi, duwekingsun mung sêpi, basa sêpi iku suwung, tan ana apa-
apa, lir ingsun duk durung dadi, têtêp suwung ora wêruh siji apa.

Aku ini tidak memiliki apa-apa, hanya perasaan (merasa memiliki) saja yang menjadi
miliku, itu saja jika mendapatkan kasih dari Hyang (Widdhi), jika tak mendapatkan kasih
(Hyang) Widdhi, milikku hanyalah sêpi, arti kata sêpi adalah kosong, tidak ada apa-apa,
bagaikan aku saat belum menjadi, tetap kosong tak mengetahui apa-apa. (Maksudnya
wujud manusia ini sesungguhnya adalah perwujudan Tuhan juga. Manusia itu ‘tidak ada’.
Yang ada hanya ‘perasaan merasa ada dan memiliki pribadi yang terpisah dengan
Tuhan’. Jika ‘illusi merasa ada dan merasa memiliki pribadi yang terpisah dengan Tuhan’
ini tersingkap, maka yang ada hanyalah KOSONG. KOSONG itulah KEABADIAN
DAN KEBAHAGIAAN MILIK KITA DULU. KOSONG ITULAH TUHAN!)

49. Abdul Jabar nulya mojar, Sira iku angakoni, wujudmu wujuding Suksma, ing
mangka ragamu kuwi, kêna rusak bilahi, ora langgêng sira wutuh, Gatholoco
angucap, Ingkang rusak iku bumi, kalimputan wujud-mami lan Pangeran.

Abdul Jabar lantas berkata, Kamu mengakui, wujudmu adalah wujud (Hyang) Suksma,
padahal ragamu itu, bisa terkena rusak dan celaka, tidak utuh abadi selamanya, Gatholoco
berkata, Yang bisa rusak itu badan yang berasal dari bumi (kata bumi hanya mewakili
segala unsur alam semesta), yang terselimuti wujud-Ku (Atma) dan Tuhan (Brahman).

50. Ingsun Ingkang Maha Mulya, tan kêna rusak bilahi, ingkang langgêng swarga
mulya, Kyai Guru anauri, Yen mangkono sireki, wêruh pêsthine Hyang Agung,
kang durung kalampahan, Gatholoco anauri, Wêruh pisan pêsthine mring
raganingwang.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 46
Aku Yang Maha Mulia, tak bisa rusak dan celaka, yang langgeng dan sesungguhnya
surga mulia (Jannatun Firdaus, Moksha, Nirwana, Kerajaan Allah) itu sendiri, Kyai Guru
menyahut, Jikalau demikian kamu ini, mengetahui takdir Hyang Agung yang belum
terjadi? Gatholoco menjawab, Bahkan aku bisa membuat takdir yang bakal terjadi pada
diriku.

51. Ingsun pêsthi awakingwang, wayah iki dina iki, jêjagongan lawan sira, mêngko
gawe pêsthi maning, kang durung den lakoni, kanggone mêngko lan besuk, supaya
aja salah, dadi ora kurang luwih, lamun salah ngrusak buku sastra angka.

Telah aku tetapkan sendiri, pada saat ini hari ini, duduk bertemu dengan kalian semua,
nanti aku akan membuat takdir lagi, yang belum terjadi, untuk hari esok dan kelak, harus
hati-hati dalam membuatnya, sehingga tidak kurang dan tidak lebih (tetap dalam
keseimbangan), jika salah bisa merusak kitab sastra angka. (Gatholoco sebenarnya
hendak menjelaskan tentang hukum sebab akibat, dimana takdir itu yang membuat adalah
kita sendiri)

52. Kalawan ngrusak gulungan, iku bangêt wêdi-mami, wêdi manawa dinukan, marang
ingkang juru-tulis, mulane ngati-ati, gawe pêsthi aja kliru, Kyai Guru angucap,
Kang durung sira lakoni, bêja sarta cilakamu besuk apa.

Jika sampai merusak gulungan kitab (maksudnya melakukan perbuatan buruk sehingga
merangkai takdir buruk pula bagi diri kita), itu sangat kutakutkan, takut jika sampai
dimarahi, oleh juru tulis (maksudnya alam semesta, yang merekam dan mencatat segala
perbuatan dan aktifitas kita), makanya aku hati-hati, membuat takdir jangan sampai
keliru, Kyai Guru berkata, Yang belum kamu jalani, untung dan celakamu besok
bagaimana?

53. Aneng ngêndi kuburira, Gatholoco anauri, Kuburan wus ingsun-gawa, sabên dina
urip-mami, kalawan ngudanêni, ning sawatês umuringsun, kalamun parêk ajal,
sajroning rolas dina mami, lagya milih jam sarta wayahira.

Dimanakah kuburmu? Gatholoco menjawab, Kuburku telah aku bawa, setiap saat dalam
kehidupanku, serta aku tahu, pada batas usiaku, jika sudah dekat ajal, dalam dua belas
hari, baru memilih jam dan saatnya. (Gatholoco berkata benar. Manusia yang
kesadarannya tinggi, mampu memilih hari, jam dan saat kematiannya sendiri!)

54. Yen gawe pêsthi samangkya, papêsthene awak-mami, bokmanawa luwih kurang,
susah anggoleki pêsthi, bêcike sabên lawan ari, anggawe papêsthen iku, manut
sênênging driya, dadi ora kurang luwih, ora angel ora cidra ing sêmaya.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 47
Membuat takdir itu, takdir untuk diriku sendiri, sangat sulit membuat yang seimbang
(maksudnya membuat takdir yang menghasilkan keseimbangan sehingga menunjang
lepas dari dualitas duniawi), sangat sulit mencari takdir (yang menunjang pelampauan
dualitas tersebut), lebih baik setiap hari, dalam membuat takdir, dibuat dalam keadaan
pikiran yang bahagia (pikiran positif), sehingga hasilnya kelak tidak akan lebih dan
kurang (seimbang), tidak membuat kesukaran (dalam proses evolusi Atma) dan tidak
membuat ingkar janji (mengingkari tujuan hidup yang sejati yaitu menyatu dengan
SUMBER ABADI SEMESTA).

55. Kyai Abdul Jabar ngucap, Pêsthine marang Hyang Widdhi, ingkang durung
kalampahan, Gatholoco anauri, Iku pêsthening Widdhi, dudu pêsthi saking ingsun,
Allahku sabên dina, anggawe papêsthen mami, anuruti marang kabeh
karsaningwang.

Kyai Abdul Jabar berkata, (Bagaimana dengan) ketetapan Hyang Widdhi, yang belum
terlaksana, Gatholoco menyahut, Itu ketetapan (Hyang) Widdhi, bukan ketetapan dari-
(Atma)ku, Allah-ku setiap hari, membuat ketetapan bagiku, menuruti kepada semua
kehendak-ku. (Disini jelas harus dibedakan, mana takdir yang dibuat oleh manusia untuk
dirinya sendiri melalui pikiran, perkataan dan perbuatannya, dengan takdir jalannya
siklus semesta raya. Jelas, takdir bagi diri sendiri kitalah yang membuat, tapi takdir
jalannya siklus semesta raya, manusia tidak bisa membuatnya.)

56. Guru tiga sarêng ngucap, Gatholoco sira iki, nyata kasurupan setan, Gatholoco
anauri, Bênêr pan ora sisip, kala ingsun dereng wujud, ana ing alam samar, tumêka
ing jaman mangkin, setaningsun durung pisah saking raga.

Ketiga Guru sama-sama berkata, Gatholoco kamu ini, nyata-nyata kesurupan setan!
Gatholoco menjawab, Benar memang tidak salah, saat aku belum lahir, didalam alam
yang samar, hingga pada jaman aku lahir (kembali sekarang), setanku belum bisa aku
pisahkan dari diriku!

57. Basa setan iku seta, asaling bibit sakalir, wujudingsun duk ing kuna, punika asale
putih, lamun durung mangrêti, iya iku asal ingsun, purwa saking sudarma, tumêka
kalamullahi, sayêktine ingsun asal Kama Pêthak.

Setan itu berasal dari (air) putih (sperma), bibit semua manusia, wujudnya pertama kali,
berwarna putih, maka ketahuilah, itulah asal-ku, berasal dari orang tua laki-laki, hingga
aku harus lebur (moksa, maka setan akan tetap ada didalam diriku), sesungguhnya aku
(Tubuh fisik ini beserta setannya) berasal dari Kama Pêthak (sperma berwarna putih)!

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 48
58. Mênêk Guru têlu sira, Kama Irêng ingkang dadi, dene buntêt tanpa nalar, Abdul
Manap duk miyarsi, mojar mring Ahmad Ngarip, Abdul Jabar Yen sarujuk, wong
iki pinatenan, lamun maksih awet urip, ora wurung ngrusak sarak Rasulullah.

Akan tetapi kalian ketiga Guru, Kama Irêng (sperma hitam) asal kalian (sperma yang
berisi roh-roh terikat) sehingga bodoh tanpa nalar! Abdul Manap (Abdul Manaf) begitu
mendengar, berkata kepada Ahmad Ngarip (Ahmad ‘Arif), serta kepada Abdul Jabar Jika
kalian setuju, kita bunuh saja orang ini! Jika masih tetap hidup, tidak urung akan merusak
syari’at Rasulullah!

59. Iku wong mbubrah agama, akarya sêpining masjid. Gatholoco asru ngucap, Den
enggal nyuduk mring mami, sapisan nyuduk jisim, pindho bathang sira suduk, ya
ingsun utang apa, arsa mateni mring mami, saurira Mung lêga rasaning driya.

Orang ini merusak agama, bakal membuat sepinya masjid, Gatholoco keras berkata,
Segeralah tusuk Aku, pertama kamu hanya akan mampu menusuk tubuh fana ini saja,
kedua kamu hanya akan mampu menusuk bangkai (tidak bakalan kalian mampu menusuk
yang namanya ‘Aku’)! Berhutang apakah Aku pada kalian? Sehingga kalian hendak
membunuh ‘Aku’? (sesungguhnya kalianlah yang telah banyak berhutang pada-Ku)!
Terdengar jawaban, Agar puas rasa hati kami!

60. Krana sira ngrusak sarak, Gatholoco anauri, sarak tan kêna rinusak, pinêsthi
dening Hyang Widdhi, …………………………, ………………………,
…………………….., iku têtêp aran janma ngrusak sarak.

Karena kamu telah merusak syari’at! Gatholoco menyahuti, Syari’at (hukum yang
sesungguhnya alias hukum alam) tidak bisa dirusak! Sudah ditetapkan demikian oleh
Hyang Widdhi, (belum saatnya saya terjemahkan……………….), Itulah sesungguhnya
yang dinamakan manusia perusak syari’at!!

61. Dene bangsane agama, sasênêngne wong ngaurip, sanajan agama Cina, lamun têrus
lair batin, yêkti katrima ugi, Guru têlu agamamu, iku agama kopar, agamaku
ingkang suci, iya iku kang aran Agama Rasa.

Semua agama, terserah kepada pribadi masing-masing, walaupun agama berasal dari
Cina, apabila mantap lahir batin, pasti diterima (oleh Tuhan), agama kalian, itu agama
sombong, agamaku yang suci, inilah yang disebut Agama Rasa.

62. Têgêse Agama Rasa, nuruti rasaning ati, rasaning badan lan lesan, iku kabeh sun-
turuti, rasaning lêgi gurih, pêdhês asin sêpêt kêcut, pait gêtir sadaya, sira agama
punapi, saurira Agamaku Rasulullah.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 49
Maksud dari Agama Rasa, mengamati rasa hati, rasa badan dan rasa lidah, itu semua aku
amati, rasa manis gurih, pedas asin sepat kecut, pahit dan getir semuanya (Gatholoco
tengah menguraikan meditasi Vipassana, yaitu melatih Kesadaran agar senantiasa awas
dengan segala gejolak pikiran dan segala sensasi tubuh), sedangkan kalian agama apakah,
Mereka menjawab Agamaku agama Rasulullah!

63. Gatholoco asru ngucap, Patut sira tanpa budi, aran ra punika raras, sul usul raras
kang sêpi, sul asal têgêsneki, mulane sireku kumprung, Guru tiga miyarsa, sigra
kesah tanpa pamit, sakancane garundêlan urut marga.

Gatholoco keras menyahuti, Pantas kalian tanpa buddhi (kesadaran), tidak bisa
mengamati rasa diri, mengamati asal usul rasa yang sepi (dari segala rasa), makanya
kalian bingung, Mendengar kata-kata itu ketiga Guru, segera pergi tanpa pamit, seluruh
yang bersama mereka menggerutu sepanjang jalan.

64. Sangêt dennya nguman-uman, Ahmad Ngarip muwus aris, Abdul Jabar Abdul
Manap, salawasku urip iki, aja pisan pisan panggih, kalawan wong ora urus,
manusa tan wruh tata, jroning ngimpi ingsun sêngit, yen kapêthuk sun mingkar tan
sudi panggya.

Sangat-sangat sakit hati, Ahmad Ngarip (Ahad ‘Arif) berkata pelan, Abdul Jabar Abdul
Manap (Abdul Manaf), selama hidupku ini, jangan sekali-kali lagi bertemu lagi, dengan
orang yang tidak benar, manusia yang tidak mengetahui etika (seperti Gatholoco), bahkan
didalam mimpi sekalipun, jika bertemu aku akan menghindar tidak sudi bertemu!

65. Gatholoco kang tinilar, aneng ngisoring waringin, rumasa yen mênang bantah,
mangkana osiking galih, bangêt kêpati-pati, angêkul sameng tumuwuh, Sun-kira
luwih manah, pangawruhe Guru santri, dene iku isih bodho kurang nalar.

Gatholoco yang ditinggal, dibawah pohon beringin, merasa jika telah menang dalam
berdebat, begini kata hatinya, Sangat-sangat prihatin aku, betapa banyak manusia yang
tidak sadar seperti kul (keong), aku kira sangat luas, wawasan Guru para sanri (tadi),
ternyata masih bodoh kurang nalar.

66. Durung padha durung timbang, yen tinandhing kawruh-mami, durung nganti
ingsun-gêlar, kawruhku kang luwih edi, prandene anglangani, kalah tan bisa
samaur, yen mangkono sun-kira, ingkang muruk tanpa budi, iku nyata setan
ingkang menda janma.

Sangat-sangat tidak seimbang, apabila diukur dengan wawasan-ku, belum juga aku
wedarkan, pengetahuanku yang lebih unggul, tapi pada kenyataannya, kalah tak bisa

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 50
menjawab, jika demikian kesimpulanku, siapa saja yang mengajarkan ilmu tanpa buddhi
(kesadaran), itu nyata-nyata setan yang menjelma sebagai manusia.

67. Lamun wulange manusa, mêsthine pada mangrêti, mring duga lawan prayoga,
aywa karêm karya sêrik, mulane kudu eling, eling marang Ingkang Asung, asung
urip kamulyan, upayanên den kapanggih, yen pinanggih padhang têrang sagung
nalar.

Jika benar-benar manusia, pastilah akan memahami, akan baik dan buruk, tidak suka
gampang menghakimi sesama, oleh karenanya harus ingat, ingat kepada yang Maha
Pemberi, yang memberikan kemuliaan hidup, carilah (Dia) hingga ketemu, jika telah
ketemu akan terang benerang kesadaran ini.

68. Yen padhang têgêse gêsang, lamun pêtêng iku mati, janma ingkang duwe nalar,
aran manusa sujati yen luwih wus ngarani, agal myang alus cinakup, tan kaya Guru
tiga, bodhone kêpati-pati, cupêt kawruh pêtêng nalar maknanira.

Terang itu hidup, sedangkan gelap itu mati, manusia yang mempunyai kesadaran, itulah
manusia sejati, manusia yang unggul, melampaui yang kasar dan halus (dualitas
duniawi), tidak seperti ketiga Guru tadi, sangat-sangat bodoh, sempit wawasan gelap
kesadarannya.

69. Gatholoco gya lumampah, têtêmbangan urut margi, kêbo bang kagok (sapi) upama,
‘sapi-san’ maning pinanggih, bibis alit ing tasik (undur-undur), ora ‘mun-dur’
bantah kawruh, pêlêm gung mawa ganda (kuweni), kawuk ingkang menda warni
(slira), bêcik ingsun ‘ngênte-ni’ lan ‘ura-ura’.

Gatholoco segera beranjak, melantunkan tembang sepanjang jalan, Kerbau berwarna


merah keputihan (SAPI maksudnya), ‘SAPI-san’ (sekali lagi) bertemu, binatang bibis
yang hidup diatas pasir (binatang UNDUR-UNDUR), tidak akan ‘mun-DUR’ jika harus
berdebat lagi, mangga besar dengan baunya yang harum (mangga KWENI), binatang
kawuk yang berganti rupa (binatang SLIRA), lebih baik aku ‘ngente-NI’ (menanti)
sembari ‘u-RA-u-RA’ (berdendang).

70. Gude rambat (kara) puspa krêsna (tlasih), ‘mani-ra’ pan ‘i-sih’ wani, witing pari
(dami) enthong palwa (wêlah), ora nêja ‘ka-lah ma-mi’, araning wisma paksi
(susuh), ‘mung-suh’ sira guru pêngung, parikan ulêr kambang (lintah), ingsun
sênêng ‘ban-tah’ ilmi, wêlut wisa (ula) tininggal atiku ‘gê-la’.

Tumbuhan Gude yang merambat (tumbuhan KARA) daun hitam (daun TLASIH), mani-
RA (diriku) sungguh ‘ma-SIH’ berani, batang padi (DAMI) centhong perahu (dayung
atau WÊLAH), tidak akan ‘ka-LAH ma-MI (diriku)’, nama rumah burung (SUSUH),

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 51
‘bermu-SUH-an’ dengan kalian guru bodoh, ulat yang mengambang diair (LINTAH), aku
sangat suka ‘berban-TAH-an’ ilmu, belut yang berbisa (ular atau ULA) ditinggal hatiku
‘gê-LA (kecewa)’.

71. Mendhung pêthak (mega) kunir pita (têmu), ‘muga-muga têmu’ maning, têpi
wastra rinumpaka (kêmadha), banjur ‘pa-dha’ maring ngêndi, kayu rineka janmi
(golek), apa ‘golek’ guru jamhur, sarkara munggeng tala (madu), arsa den ‘a-du’
lan mami, wadhung rêma (cukur) malah ‘so-kur’ yen mangkana.

Mendung berwarna putih (MEGA) kunyit merah (TÊMU), ‘semo-GA bertê-MU’ lagi,
pinggir kemben yang dirias (KÊMADHA), lantas ‘pa-DHA (sama)’ kemana semua?
Kayu yang dibuat seperti wujud manusia (GOLEKAN), apa mau ‘GOLEK (mencari)’
Guru terkenal? Cairan manis diatas pohon (MADU), hendak ‘di-ADU’ dengan aku,
cangkulnya rambut (alat CUKUR) malah ‘syu-KUR’ jika memang begitu.

72. Jangkrik gung wismeng kêbonan (gangsir), manira ora ‘guming-sir’, bêbasan
putrane menda (cêmpe), ‘sakarê-pe’ sun-ladeni, jamang wakul (wêngku) upami,
angajak apa ‘sire-ku’, duh lae putêr wisma (dara), nganggo ‘si-ra’ mêjanani,
kênthang rambat (katela) sanajan rupaku ‘a-la’.

Jangkrik bertubuh besar berumah dikebun (binatang GANGSIR), diriku tidak akan
‘guming-SIR (mundur)’, anak kambing (CÊMPE), ‘sakare-PE (semaunya)’ aku layani,
mahkota tempat nasi (WÊNGKU), mau mengajak apa ‘sire-KU (dirimu)’, burung Puter
yang suka dipelihara (burung merpati atau DARA), sehingga ‘si-RA (kamu)’
menghinaku, buah kentang yang merambat (KÊTELA) walaupun wajahku ‘a-LA (jelek)’.

73. Mênyawak kang sabeng toya (slira), ‘praka-ra’ mung bantah ilmi, wulu bauning
kukila (êlar), kabeh ‘na-lar’ sun tan wêdi, sayêkti pintêr mami, tinimbang lan sira
guru, kaca tumraping netra (têsmak), ora ‘ja-mak’ mejanani, mulwa rêngka
(srikaya) yen sira luru ‘sara-ya’.

Biawak yang suka di-air (binatang SLIRA), ‘perka-RA’ tentang berdebat ilmu, bulu
punggungnya burung (ÊLAR), segala ‘na-LAR’ (pengetahuan) aku tidak takut, pasti
lebih pintar aku, daripada kalian para guru, kaca untuk mata (kaca mata atau TÊSMAK),
‘ora ja-MAK (tidak lumrah, sudah melampaui batas)’ penghinaan kalian, buah nangka
yang gampang terbelah (buah SRIKAYA), jika kalian mencari ‘sara-YA (cara)’.

74. Kêmadhuh rujit godhongnya (rawe), aywa suwe sun-anteni, guru ngêndi srayanira,
najan jamhur luwih wasis, ingsun wani nandhingi, angayoni bantah kawruh, masa
ingsun mundura, yeku karsane Hyang Widdhi, raganingsun yêktine darma kewala.

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 52
Daun kemadhuh bergerigi (RAWE), jangan ‘su-WE (lama)’ aku nantikan, guru mana
yang kamu andalkan, walaupun tersohor dan pintar, aku berani menandingi, melayani
berbantah ilmu, tidak akan aku mundur, karena ini semua kehendak Hyang Widdhi,
diriku hanya sekedar menjalani.

75. Gatholoco sukeng driya, rêrêpen alon lumaris, miling-miling mung priyangga,
dumugi patopan mampir, manjing mring bambon linggih, ngambil klelet kang
kinandhut, saglindhing dipun untal, ngrasuk badan anyêgêri, kraos gatêl astane
ngukur sarira.

Gatholoco suka dihati, berdendang sembari berjalan pelan, hanya sendirian saja, sampai
disebuah tempat lantas mampir, masuk kedalam tempat madat dan duduk, mengambil
candu yang di bawa, segelintir langsung dimakan, merasuk badan menyegarkan, terasa
gatal tangannya menggaruk tubuh.

(Bersambung ke bagian 9 Ulasan)

(14 Mei 2010, by Damar Shashangka)

Tidak SukaSuka · Komentari · Bagikan · Hapus

• Anda, Aster Bunga, Wahya Jatmika, Alit Pitzuwi Sombang, dan 40 orang lainnya
menyukai ini.

Submit
o

Mustika Yuda Sang Hyang Widhi berada di dalam dan di luar ciptaan nya.
terima kasih maz damar sdh d tag & sya tunggu klanjutan nya

14 Mei jam 9:33 · SukaTidak Suka

Submit
o

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 53
Damar Shashangka Kalau mau lengkap dari awal, kunjungi aja :

http://www.damar-shashangka.blogspot.com/

Makasih juga Yuen...Rahayu...

14 Mei jam 9:37 · SukaTidak Suka

Submit
o

Ki Teruna Sempoyongan Sombang Makasi Mas Damar...


Salam.

14 Mei jam 9:39 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka Inggih, Ki...Rahayu...

14 Mei jam 9:50 · SukaTidak Suka

Submit
o

Rachma Agustina waahh...asyik banget...ijin share ya...maturnuwun jika boleh


^_^

14 Mei jam 9:59 · SukaTidak Suka

Submit
o

Ade Asry Saya yang tidak tahu dan tdk mengerti bisa jadi mengerti,,,
Terimakasih mas damar,,,, ^_^

14 Mei jam 10:02 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 54
Hary Kacher salut mas damar....

14 Mei jam 10:08 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik

Makasih Mas Damar.


Karena kamu telah merusak syari’at! Gatholoco menyahuti, Syari’at (hukum yang
sesungguhnya alias hukum alam) tidak bisa dirusak! Sudah ditetapkan demikian
oleh Hyang Widdhi, (belum saatnya saya terjemahkan……………….), Itulah
...sesungguhnya yang dinamakan manusia perusak syari’at!!

Penasaran titik2 diatas, bisa di inbox gak Mas.. ^_^, Suksma, Namaste

14 Mei jam 10:12 · SukaTidak Suka

Submit
o

Satria Madangkara

Terima kasih udah di tag Mas. Dalam sajak Gatholoco karya Gunawan
Muhammad(GM), disebutkan ketika teka-teki, yg mana paling tua antara,
Wayang, Dalang, Belencong, Gatholoco mengatakan yg paling tua adalah
Belencong, krn pagelaran wayang dlm... dpt dipertontonkan apabila blm ada
penerang, namun juga disebutkan jawaban belencong ini masih blm benar, yg plg
penting adalah Kyai Sepi;permintaan yg nanggap wayang. Sepi bermakna tidak
ada. Disebutkan pula belencong adalah wahyunya Tuhan;cahaya hidup yg
merasuk ke dalam badan.Ato dgn kata lain, samakah dgn ATMAN?Pagelaran
wayang itu bagi saya ibaratnya sebuah proses evolusi manusia lahir, hidup, mati,
n suwung(keadaan kosong), mohon dikoreksi...matur nuwun..

14 Mei jam 10:15 · SukaTidak Suka

Submit
o

Sarta Made

Makin tinggi serinya makin dalam .....


Makin runyam personifikasinya......

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 55
menambah kepanikan pikiran untuk menganalisa....
Sungguh karya yang patut dirujuk....
terima kasih saudara Damar....
...Salam Damai

14 Mei jam 10:28 · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik @Sarta Made: setuju, begitu tinggi filsafat orang2 Nusantara,
tapi tetap dikalahkan oleh politik import. Mungkin Mas Damar bisa mengupas
Serat Darmoghandul juga hmmmm...

14 Mei jam 10:51 · SukaTidak Suka

Submit
o

Santi Diwyarthi sarat makna.... perlu hati yg jernih dalam pahami makna ini
hingga hasilkan pemikiran jernih pula....

14 Mei jam 12:19 · SukaTidak Suka

Submit
o

Marhento Wintolo

Jika membaca dan memaknai semua warisan leluhur, sy bisa mengerti mengapa
tiada satupun utusan turun ke nusantara....
Sdh memncapai tujuan... Sayang banyak dari anak bangsa terjebak kulit dan silau
mjanji...
Mengapa???? Inikah saat yg buram.....
Semoga terjadi waktu yg membuka tabir ini..
Matur nuwun bung Damar....
Salam Kasih selalu sobat2 seperjalanan....

14 Mei jam 13:35 · SukaTidak Suka

Submit
o

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 56
Atma Pribadi amazing..mengagumkan hidup,atma,ruh,rasulullah adalah
abadi..manusia mengenal budi akan selamat,budi yang menuntun manusia
menjemput Hidup didalam diriNYA..manakala ruh menyelimuti jasadnya
cerahlah DIA.tinggal pilih daging yang menyelimuti Hidup apa Hidup yang
menyelimuti daging..teranglah diriNYA, bercahaya.Hidup memenuhi seluruh
tubuh,pikiran,hati, hingga keseluruh sel2 didalam tubuh..tubuh bermandikan
cahaya inilah namanya tubuh ilahi, wakil Tuhan,Tuhan yang NYATA.ilmu cinta
sudah lewat dengan ilmu Budi.nuwun mas damar.

14 Mei jam 14:18 · SukaTidak Suka

Submit
o

Atma Pribadi agamaku agama rasa...hehehe luar biasa..:-)

14 Mei jam 14:32 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Cak Atma : (Jadi aneh panggilannya yah..hehe) Saya


bahagia sampean memahami ulasan ini...Nuwun.

14 Mei jam 14:39 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Pak Win : Inggih, pak. Makanya Sabdo Palon berjanji akan
datang lagi untuk menebarkan kembali agama Budi (agama Kesadaran) karena
semenjak Majapahit runtuh, Kesadaran masyarakat Nusantara jeblok hingga
ketitik nol, sampai sekarang ini.....

14 Mei jam 14:41 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Mbak Santy : Inggih, mbak...Rahayu..

14 Mei jam 14:41 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 57
Submit
o

Damar Shashangka @Bli Yanik : Nanti saya kirim lewat inbox. Jika memang
diperlukan, saya akan menterjemahkan dan mengulas Kitab Darmogandhul,
Bli....Rahayu.

14 Mei jam 14:42 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Pak Sarta : Terima kasih atas apresiasinya...Pak...Rahayu..

14 Mei jam 14:43 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka

@Satria : Saya belum membaca terjemahan dan ulasan dari sdr. Gunawan
Muhammad. Tapi sejujurnya, untuk menterjemahkan naskah-naskah Jawa, tidak
hanya diperlukan memahami bahasa Jawa semata. Tapi juga harus memahami
pola pikir dan segala macam keyakinan masyarakat Jawa secara menyeluruh.
Tidah hanya terbatas keyakinan masyarakat Jawa pada masa Jaman Wali, tapi
lebih jauh kebelakang dari Jaman Wali.

Ini berarti, juga harus memahani ajaran Shiwa Buddha yang telah 'mbalung
sungsum' atau 'mendarah daging' didalam jiwa masyarakat Jawa pra-Islam hadir
di Jawa.

Rahayu, Satria...

14 Mei jam 14:54 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka @Harry : Rahayu...

@Ade : Bahagia jika kamu memahami..

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 58
@Rachma : Silakan Rahma...Rahayu..

14 Mei jam 14:56 · SukaTidak Suka

Submit
o

Atma Pribadi @damar; cuma ganti nama aja kok mas,aku masih yang dulu.gk
tahu kepengen aja.

14 Mei jam 14:58 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka Hahaha..Jadi sulit manggilnya. Ya deh, tak panggil Kangmas


Atma aja sekarang...

14 Mei jam 15:01 · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik Makasih Mas Damar, Love

14 Mei jam 15:04 · SukaTidak Suka

Submit
o

Damar Shashangka Katresnaningwang tansah tumanduk ing jiwangga kangmas


Yanik, rahayu..

(Cinta kasihku senantiasa tercurah kedalan jiwa raga kangmas Yanik, damai....)

14 Mei jam 15:08 · SukaTidak Suka

Submit
o

Jiwa Negara Yanik Wah bahasa wayang, Love You Mas Damar ^_^

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 59
15 Mei jam 1:49 · SukaTidak Suka

Submit
o

Ristanti Nikmah makasih tagnya mas Damar...bagus2..mau di tag lagi biar update
lanjutannya...nembah nuwun.
Katresnaningwang tansah tumanduk ing jiwangga kangmas Damar,
rahayu....hehehehe.... :)

15 Mei jam 10:10 · SukaTidak Suka

Submit
o

Johanes Kham Tjahjo Purnomo Makasih mas damar

15 Mei jam 21:09 · SukaTidak Suka

Submit
o

Relanto Mahujan keren bangeettt....

16 Mei jam 11:54 · SukaTidak Suka

Submit
o

Coboy Kucay Kapan bisa di baca yg "blm saatnya diterjemahkan" mas Damar!?
Jd pnasaran nech! Suksma! Shanti! Rahayu! Nuhun mas!

17 Mei jam 14:34 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka

Submit
o

Tomy Arjunanto njih kula ugi ngentosi wedharanipun Dharmogandul

18 Mei jam 14:06 · SukaTidak Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 60
Submit
o

Rigen Ray Kangdie Mahameru sembah nuwun mas...


mugo kanugrahan seger.waras,slamet...
kamulyan kang agung...

rahayu

31 Mei jam 23:15 · Suka

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 61
http://www.damar-shashangka.blogspot.com

damarshashangka@gmail.com

© 2010

eBook SÊRAT GATHOLOCO (5-8) Diterjemahkan dan diulas oleh Damar Shashangka Page 62