Anda di halaman 1dari 24

Komunikasi Satelit

Satelit

Satelit adalah benda yang mengelilingi planet dengan periode revolusi dan rotasi tertentu
dan memiliki orbit peredaran sendiri. Kamu tahu tidak, orbit itu apa?? Orbit merupakan titik
lintasan/jalur peredaran satelit dalam mengelilingi sebuah planet. Dalam orbit terdapat dua istilah,
yaitu apogee (titik terjauh dengan bumi) dan perigee (titik terdekat dengan bumi).
Terdapat dua jenis satelit yaitu satelit alami dan satelit buatan. Satelit alami adalah benda-
benda luar angkasa alami (bukan buatan manusia) yang mengorbit pada sebuah planet atau benda
lain yang lebih besar daripada dirinya. Salah satu contoh satelit alami yang dimiliki bumi adalah
bulan. Sedangkan Satelit buatan adalah benda buatan manusia yang diluncurkan ke luar angkasa dan
beredar mengelilingi planet. Salah satu contoh satelit buatan yang dimiliki Indonesia adalah Satelit
Palapa. Satelit buatan memiliki berbagai macam kegunaan seperti untuk tujuan telekomunikasi,
mata-mata (militer), penelitian, pengamatan bumi dan benda-benda luar angkasa, dan sebagainya.

Sejarah Satelit

Satelit buatan manusia pertama adalah Sputnik 1, diluncurkan oleh Soviet pada tanggal 4
Oktober 1957, dan memulai Program Sputnik Rusia, dengan Sergei Korolev sebagai kepala disain
dan Kerim Kerimov sebagai asistentnya. Peluncuran ini memicu lomba ruang angkasa (space race)
antara Soviet dan Amerika.
Sputnik 1 membantuk mengidentifikasi kepadatan lapisan atas atmosfer dengan jalan
mengukur perubahan orbitnya dan memberikan data dari distribusi signal radio pada lapisan
ionosphere. Karena badan satelit ini diisi dengan nitrogen bertekanan tinggi, Sputnik 1 juga memberi
kesempatan pertama dalam pendeteksian meteorit, karena hilangnya tekanan dalam disebabkan
oleh penetrasi meteroid bisa dilihat melalui data suhu yang dikirimkannya ke bumi.
Sputnik 2 diluncurkan pada tanggal 3 November 1957 dan membawa awak mahluk hidup
pertama ke dalam orbit, seekor anjing bernama Laika.
Pada bulan Mei, 1946, Project Rand mengeluarkan desain preliminari untuk experimen
wahana angkasa untuk mengedari dunia, yang menyatakan bahwa, "sebuah kendaraan satelit yang
berisi instrumentasi yang tepat bisa diharapkan menjadi alat ilmu yang canggih untuk abad ke
duapuluh". Amerika sudah memikirkan untuk meluncurkan satelit pengorbit sejak 1946 dibawah
Kantor Aeronotis angkatan Laut Amerika (Bureau of Aeronautics of the United States Navy). Project
RAND milik Angkatan Udara Amerika akhirnya mengeluarkan laporan diatas, tetapi tidak
mengutarakan bahwa satelit memiliki potensi sebagai senjata militer; tetapi, mereka
menganggapnya sebagai alat ilmu, politik, dan propaganda. Pada tahun 1954, Sekertari Pertahanan
Amerika menyatakan, "Saya tidak mengetahui adanya satupun program satelit Amerika."
Pada tanggal 29 Juli 1955, Gedung Putih mencanangkan bahwa Amerika Serikat akan mau
meluncurkan satelit pada musim semi 1958. Hal ini kemudian diketahui sebagai Project Vanguard.
Pada tanggal 31 July, Soviets mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan satelit pada musim
gugur 1957.
Mengikuti tekanan dari American Rocket Society (Masyarakat Roket America), the National
Science Foundation (Yayasan Sains national), and the International Geophysical Year, interest
angkatan bersenjata meningkat dan pada awal 1955 Angkatan Udara Amerika dan Angkatan Laut
mengerjai Project Orbiter, yang menggunakan wahana Jupiter C untuk meluncurkan satelit. Proyek
ini berlangsung sukses, dan Explorer 1 menjadi satelit Amerika pertama pada tanggal 31 januari
1958.
Pada bulan Juni 1961, tiga setengah tahun setelah meluncurnya Sputnik 1, Angkatan Udara
Amerika menggunakan berbagai fasilitas dari Jaringan Mata Angkasa Amerika (the United States
Space Surveillance Network) untuk mengkatalogkan sejumlah 115 satelit yang mengorbit bumi.
Satelit buatan manusia terbesar pada saat ini yang mengorbit bumi adalah Station Angkasa
Interasional (International Space Station).

Sejarah Satelit

 Satelit astronomi adalah satelit yang digunakan untuk mengamati planet, galaksi, dan objek
angkasa lainnya yang jauh.
 Satelit komunikasi adalah satelit buatan yang dipasang di angkasa dengan
tujuan telekomunikasi menggunakan radio pada frekuensi gelombang mikro. Kebanyakan satelit
komunikasi menggunakan orbit geosinkron atau orbit geostasioner, meskipun beberapa tipe
terbaru menggunakan satelit pengorbit Bumi rendah.
 Satelit pengamat Bumi adalah satelit yang dirancang khusus untuk mengamati Bumi dari orbit,
seperti satelit reconnaissance tetapi ditujukan untuk penggunaan non-militer seperti
pengamatanlingkungan, meteorologi, pembuatan peta, dll.
 Satelit navigasi adalah satelit yang menggunakan sinyal radio yang disalurkan ke penerima di
permukaan tanah untuk menentukan lokasi sebuah titik dipermukaan bumi. Salah satu satelit
navigasi yang sangat populer adalah GPS milik Amerika Serikat selain itu ada
juga Glonass milik Rusia. Bila pandangan antara satelit dan penerima di tanah tidak ada
gangguan, maka dengan sebuah alat penerima sinyal satelit (penerima GPS), bisa diperoleh data
posisi di suatu tempat dengan ketelitian beberapa meter dalam waktu nyata.
 Satelit mata-mata adalah satelit pengamat Bumi atau satelit komunikasi yang digunakan untuk
tujuan militer atau mata-mata.
 Satelit tenaga surya adalah satelit yang diusulkan dibuat di orbit Bumi tinggi yang
menggunakan transmisi tenaga gelombang mikro untuk menyorotkan tenaga
surya kepada antena sangat besar di Bumi yang dpaat digunakan untuk menggantikan sumber
tenaga konvensional.
 Stasiun angkasa adalah struktur buatan manusia yang dirancang sebagai tempat
tinggal manusia di luar angkasa. Stasiun luar angkasa dibedakan dengan pesawat
angkasa lainnya oleh ketiadaanpropulsi pesawat angkasa utama atau fasilitas pendaratan; Dan
kendaraan lain digunakan sebagai transportasi dari dan ke stasiun. Stasiun angkasa dirancang
untuk hidup jangka-menengah diorbit, untuk periode mingguan, bulanan, atau bahkan tahunan.
 Satelit cuaca adalah satelit yang diguanakan untuk mengamati cuaca dan iklim Bumi.
 Satelit miniatur adalah satelit yang ringan dan kecil. Klasifikasi baru dibuat untuk
mengkategorikan satelit-satelit ini: satelit mini (500–200 kg), satelit mikro (di bawah 200 kg),
satelit nano (di bawah 10 kg).

Komunikasi Satelit

Komunikasi Satelit adalah salah satu jenis mode penghubung dalam komunikasi melalui
sebuah satelit, disini satelit berperan sebagai repeater dan penguat dalam jalannya komunikasi.
Keunggulan dari jenis komunikasi ini sudah jelas, tidak terkendala jarak dan medan. Ingin seberapa
jauh atau sulit medan jelas dapat di jangkau. Untuk kekurangan adalah delay time yang di hasilkan
yang tentunya dalam waktu yang akan datang komunikasi ini akan semakin ditinggalkan, jika jenis-
jenis mode penghubung komunikasi seperti FO,Kabel atau Radio Link sudah mencapai daerah
tersebut. Untuk aplikasi Komunikasi Satelit dapat di gunakan di berbagai jenis seperti
voice,data,video,dll.
Sistem komunikasi satelit juga merupakan salah satu sarana atau infrastruktur yang dapat
digunakan untuk aplikasi boardband multimedia dan pertukaran informasi. Komunikasi satelit sangat
didasari oleh teknologi wireless-access.
Pada sistem komunikasi satelit penempatan repeater berada di ruang angkasa dalam bentuk
satelit. Jadi satelit hanya merupakan suatu repeater saja. Dengan ditariknya repeater jauh ke atas,
maka jangkauan pemandangannya makin luas, dengan demikian jarak antar pesawat pemancar
dengan penerima dapat diperpanjang. lni merupakan suatu penghematan.
Satelit diorbitkan dengan ketinggian bermacam-macam tergantung dari kebutuhannya.
Orbitnya sinkron dengan permukaan bumi, sehingga seolah-olah satelit ini diam ditempatnya. lnilah
yang disebut dengan geostationer orbit. Prinsip dasar sistem komunikasi satelit adalah dari suatu
terminal sinyal dikirimkan ke stasiun bumi, kemudian dari stasiun bumi ini sinyal tersebut
dipancarkan ke satelit. Selanjutnya dari satelit sinyal ini akan dikirim kembali ke bumi yaitu sestasiun
bumi yang akan dituju yang letaknya berdekatan dengan terminal yang akan dituju. Kemudian dari
stasiun bumi ini sinyal diteruskan ke terminal yang dituju.
Sedangkan Satelit komunikasi adalah sebuah pesawat ruang angkasa yang ditempatkan pada
orbit disekeliling bumi dan didalamnya terdapat peralatan-peralatan penerima dan pemancar
gelombang mikro yang mampu merele (menerima dan memancarkan kembali) sinyal dari satu titik
ketitik lain dibumi.
Satelit berfungsi sebagai pengulang (repeater), ini berarti satelit harus mempunyai antena
pemancar dan penerima yang sangat terarah. Satelit menerima sinyal-sinyal dan memancarkan
kembali kestasiun bumi tujuan dengan frekuensi yang berbeda. Frekuensi yang digunakan dalam
sistem komunikasi adalah bidang C (C-band) dan bidang ku (ku-band). C-band memiliki daerah
frekuensi yang biasa digunakan adalah 4-6 GHz dan ku-band pada frekuensi 12-14 GHz. Frekuensi 4
GHz pada C-band dan 12 GHz pada ku-band adalah frekuensi untuk hubungan satelit kestasiun bumi
yang dituju (downlink), sedangkan frekuensi 6 GHz pada C-band dan 14 GHz pada ku-band
merupakan frekuensi untuk hubungan dari stasiun bumi kesatelit (uplink).
Sistem satelit dapat bersifat domestik, jangkauan pelayanannya terbatas pada negara-
negara yang memiliki sistem tersebut contohnya, sistem telesat canada, sistem regional yang
melibatkan dua negara atau lebih, seperti misalnya sistem symphonie milik prancis-jerman barat,
serta global yang jangkauannya antar benua, contohnya sistem intersat.
Koordinasi pelayanan satelit dilakukan oleh ITU (International Telecommunication Union),
yang berpusat di Genewa. Konferensi-konferensi yang dikenal sebagai WARC (World Administrative
Radio Conference) diadakan secara terbatas dan pada waktu-waktu tertentu dikeluarkan
rekomendasi mengenai daya radiasi, frekuensi dan posisi orbit satelit.
Satelit yang digunakan pada masa sekarang ini adalah jenis satelit aktif (sinyal yang diterima
satelit akan dipancarkan kembali dan bukan hanya dipantulkan kembali kebumi), hal ini berarti
satelit harus mempunyai antena pemancar dan penerima yang sangat terarah serta rangkaian-
rangkaian koneksi yang kompleks, juga diperlukan mekanisme pengaturan posisi dan kontrol yang
teliti bagi satelit. Keperluan daya bagi peralatan tersebut biasanya diperoleh dari susunan sel solar
dengan batere nikel kadmium sebagai cadangan untuk pelayanan pada saat gerhana. Adapun jenis
satelit menurut layanannya ada dua, yaitu:
1. Satelit Tetap (Fixed Satellite Service) adalah satelit yang memungkinkan terjalinnya suatu
hubungan komunikasi dan pertukaran informasi yang sangat handal antara dua titik, tidak
peduli apakah informasi tersebut berupa suara (telepon), data maupun video (televisi).
Yang termasuk dalam jenis ini adalah seperti:
a. PALAPA (yang digunakan oleh PT.Telkom)
b. ASIASAT (singapore)
c. PANAMASAT (panama)
2. Satelit Bergerak (Mobile Satellite Service) yaitu digunakan untuk memberikan jasa pelayanan
komunikasi bagi pemakai yang bergerak, baik di darat, di laut, maupun di udara
Yang termasuk dalam jenis ini adalah seperti:
a. InMarSat (didukung oleh Telkom, singapore, jepang, korea, DeTeMobile, dan
Telefonica)
b. Aces (PT.PSN-Indonesia, PLTDT-Philipina, dan Orchid-Thailand)
c. ICO
d. ODYSSEY
e. IRIDIUM (Motorolla)
f. GLOBALSTAR (Australia)
Banyak satelit dikategorikan atas ketinggian orbitnya, meskipun sebuah satelit bias
mengorbit dengan ketinggian berapa pun.

 Orbit Rendah (Low Earth Orbit, LEO): 300 - 1500km di atas permukaan bumi.
 Orbit Menengah (Medium Earth Orbit, MEO): 1500 - 36000 km.
 Orbit Geosinkron (Geosynchronous Orbit, GSO): sekitar 36000 km di atas permukaan Bumi.
 Orbit Geostasioner (Geostationary Orbit, GEO): 35790 km di atas permukaanBumi.
 Orbit Tinggi (High Earth Orbit, HEO): di atas 36000 km.

Orbit berikut adalah orbit khusus yang juga digunakan untuk mengkategorikan satelit:

 Orbit Molniya, orbit satelit dengan perioda orbit 12 jam dan inklinasi sekitar 63°.
 Orbit Sunsynchronous, orbit satelit dengan inklinasi dan tinggi tertentu yangselalu melintas
ekuator pada jam lokal yang sama.
 Orbit Polar, orbit satelit yang melintasi kutub.

Jenis-jenis Orbit Satelit

Ada posisi dasar orbit, tergantung posisi relatif satelit terhadap bumi :

1. Geostasioner (geostationary). Orbit ini juga dikenal sebagai geosynchronous atau synchronous.
Ketinggian orbit ini kira-kira 22.223 mil atau 1/10 jarak ke bulan. Jalur ini juga dikenal sebagai
”tempat parkir satelit”, sebab begitu banyak satelit, mulai dar satelit i cuaca, satelit komunikasi
hingga satelit televisi. Akibatnya, posisi masing-masing harus tepat agar tidak saling
menginterferensi sinyal. Penerbangan Space Shuttle yang terjadwal, menggunakan yang lebih
rendah yang dikenal dengan asynchronous orbit, yang berada pada ketinggian rata-rata 400 mil
(644 km). Berikut detil dari orbit satelit:

2. 70 -1.200 mil (asynchronous orbits) : digunakan oleh satelit pengamat, yang biasanya mengorbit
pada 300 -600 mil (470-970 km), berfungsi sebagai fotografer. Misalnya satelit Landsat 7, ia
bertugas untuk pemetaan, pergerakan es dan tanah, situasi lingkungan (semisal menghilangnya
hutan hujan tropis), lokasi deposit mineral hingga masalah pertanian; satelit SAR (search-and-
rescue) juga disini, dengan tugas menyiarkan ulang sinyal-sinyal darurat dari kapal laut atau
pesawat terbang yang dalam bahaya; Teledesic, yaitu satelit yang di-backup sepenuhnya oleh Bill
Gates, memberikan layanan komunikasi broadband (highspeed), dengan sarana satelit yang
mengorbit pada ketinggian rendah (LEO, Low Earth Orbiting).

3. 3.000 -6.000 mil (asynchronous orbits) : digunakan oleh satelit sains, yang biasanya berada pada
ketinggian ini (4.700 -9.700 km), dimana mereka mengirimkan data-data ke bumi via sinyal radio
telemetri. Satelit ini berfungsi untuk penelitian tanaman dan hewan, ilmu bumi, seperti
memonitor gunung berapi, mengawasi kehidupan liar, astronomi (dengan IAS, infrared
astronomy satellite) dan fisika.

4. 6.000 -12.000 mil (asynchoronous orbits) : satelit GPS menggunakan orbit ini untuk membantu
penentuan posisi yang tepat. Ia bisa digunakan untuk kepentingan militer maupun ilmu
pengetahuan.
5. 22.223 mil (geostationary orbits) : digunakan oleh satelit cuaca, satelit televisi, satelit komunikasi
dan telepon.

Sistem Komunikasi Satelit

Sistem komunikasi satelit LEO (Low Earth orbit) merupakan pengembangan terakhir sistem
komunikasi satelit bergerak yang sekarang sudah ada, seperti INMARSAT, AMSC. Sistem komunikaasi
satelit bergerak (mobile communications satellites) yang beroperasi sekarang ini menggunakan
satelit ang beredar 36.000 km diatas permukaan bumi dan mempunyai waktu edar sekitar 24 jam.
Ditambah dengan lintasan yang berimpit dengan bidang katulistiwa, dari suatu titik bumi, satelit
kelihatan seolah-olah bergerak (GEO= Geostationary Earth Orbit). Dengan sistem GEO
dikembangkan :
a. Fixed Satellite Service (contohnya PALAPA INTELSAT, dll) yang memungkinkan terjalinnya
suatu hubungan komunikasi dan pertukaran informasi yang sangat handal antara dua titik,
tidak peduli apakah informasi tersebut berupa suara (telepon), data maupun video (televisi).
b. Satelit Komunikasi Bergerak (Mobile Communications Satellites), yaitu digunakan untuk
memberikan jasa pelayanan komunikasi bagi pemakai yang bergerrak, baik di darat, di laut,
maupun di udara. Contohnya ialah INMARSAT.

Dengan tingkat pencapaian teknologi yang ada saat ini, sistem GEO ini baru dapat
memberikan pelayanan kepada pemakai jasa satelit melewati terminal yang relatif masih mahal dan
berukuran transportabel (briefcase size), seperti terminal INMARSATM. Jenis Informasi yang
dilewatkannya pun baru suara dan data, dengan kecepatan lebih rendah. Terasa bagi pemakai
bahwa terminal ini masih merupakan investasi yang mahal di samping biaya per menitnya juga
masih tinggi. Yang diinginkan ialah suatu terminal yang ringan seperti cellular handset type terminal
dengan biaya sewa komunikasi terjangkau.
Di lain pihak, seiring dengan perkembangan ekonomi, lintasan GEO ini terasa semakin
penuh, sehingga semakin susah untuk mendapatkan "slot" untuk menempatkan satelitnya. Sejalan
dengan kemampuan teknologi , orang berpaling lagi ke sistem satelit, yang beredar dengan orbit
rendah (LEO= Low Earth orbit Satellites). Karena orbitnya rendah, waktu edarnya lebih cepat (2
sampai 3 jam) sehingga dari suatu titik di permukaan bumi, satelit kelihatan bergerak dan
mengalami waktu-waktu terbit dan terbenam.
Sistem Komunikasi Satelit (Segmen Bumi dan Segmen Angkasa)

Bagian penting dalam sistem komunikasi satelit yaitu :

 Space segment (bagian yang berada di angkasa)


 Ground segment (biasa disebut stasiun bumi).

Segmen Angkasa :

· Struktur/Bus
· Payload
· Power Supply
· Kontrol temperature
· Kontrol Attitude dan Orbit
· Sistem propulsi
· Telemetri, tracking, dan Command (TT & C).

Segmen Bumi :
Ground Segment ini di bagi lagi atas Out Door Unit (ODU) dan In Door Unit (IDU):

 ODU terdiri atas beberapa perangkat seperti Antenna, FeedHorn, LNA, BUC,
Converter, SSPA, Main Supply, LNB
 IDU terdiri atas beberapa perangkat seperti Modem, Inverter, Rectifier, Baterai
 User terminal, SB Master dan jaringan.
Contoh konfigurasi ground segmen :

Gambar Konfigurasi C-Band

Gambar Konfigurasi L-Band


Very Small Aperture Terminal (VSAT)

VSAT atau “Very Small Aperture Terminal ” adalah suatu istilah yang digunakan untuk
menggambarkan terminal-terminal stasiun bumi satelit kecil yang menggunakan antena berdiameter
antara 0,9 sampai dengan 3,8 meter yang digunakan untuk melakukan pengiriman data, gambar
maupun suara via satelit.
Pada awalnya teknologi satelit membutuhkan antena-antena besar dan hanya dapat
menghubungkan point-to-point.
VSAT merupakan stasiun penerima sinyal dari satelit dengan antena penerima berbentuk
piringan dengan diameter kurang dari tiga meter. Fungsi utama dari VSAT adalah untuk menerima
dan mengirim data ke satelit. Satelit berfungsi sebagai penerus sinyal untuk dikirimkan ke titik
lainnya di atas bumi. Sebenarnya piringan VSAT tersebut menghadap ke sebuah satelit geostasioner.
Satelit geostasioner berarti satelit tersebut selalu berada di tempat yang sama sejalan dengan
perputaran bumi pada sumbunya. Satelit geostasioner mengorbit selalu pada titik yang sama di atas
permukaan bumi, maka dia akan selalu berada di atas sana dan mengikuti perputaran bumi pada
sumbunya.
 Mengirim Dan Menerima Data
Mendapatkan data Internet dari setelit sama saja dengan mendapatkan sinyal televisi dari
satelit. Data dikirimkan oleh satelit dan diterima oleh decoder pada sisi pelanggan. Data yang
diterima dan yang hendak dikirimkan melalui VSAT harus di-encode dan di-decode oleh encoder dan
decoder terlebih dahulu. Satelit Telkom-1 menggunakan C-Band (4-6 GHz). Selain C-Band ada juga
Ku-Band. Namun C-Band lebih tahan terhadap cuaca dibandingkan dengan KU-Band. Satelit ini
menggunakan frekuensi yang berbeda antara menerima dan mengirim data. Intinya, frekuensi yang
tinggi digunakan untuk uplink (5,925 sampai 6,425 GHz), frekuensi yang lebih rendah digunakan
untuk downlink (3,7 sampai 4.2 GHz).
Sistem ini mengadopsi teknologi TDM dan TDMA. Umumnya konfigurasi VSAT adalah seperti
bintang. Piringan yang ditengah disebut hub dan melayani banyak piringan lainnya yang berlokasi di
tempat yang jauh. Hub berkomunikasi dengan piringan lainnya menggunakan kanal TDM dan
diterima oleh semua piringan lainnya. Piringan lainnya mengirimkan data ke hub menggunakan kanal
TDMA. Dengan cara ini diharapkan dapat memberikan koneksi yang baik untuk hubungan data,
suara dan fax. Semua lalu lintas data harus melalui hub ini, bahkan jika suatu piringan lain hendak
berhubungan dengan piringan lainnya. Hub ini mengatur semua rute data pada jaringan VSAT.
Frame TDM selalu berukuran 5.760 byte. Setiap frame memiliki 240 sub-frame. Setiap sub-
frame adalah 24 byte. Panjang waktu frame tergantung pada data rate outbound yang dipilih. TDMA
selalu pada 180 ms. TDMA disinkronisasi untuk memastikan bahwa kiriman data yang berasal dari
stasiun yang berbeda tidak bertabrakan satu dengan yang lainnya.
Pendapat umum mengatakan bahwa koneksi dengan satelit adalah koneksi yang paling cepat.
Kenyataanya adalah tidak. Waktu yang dibutuhkan dari satu titik di atas bumi ke titik lainnya melalui
satelit adalah sekitar 700 milisecond, sementara leased line hanya butuh waktu sekitar 40
milisecond. Hal ini disebabkan oleh jarak yang harus ditempuh oleh data yaitu dari bumi ke satelit
dan kembali ke bumi. Satelit geostasioner sendiri berketinggian sekitar 36.000 kilometer di atas
permukaan bumi.
Topologi Komunikasi Satelit & VSAT

Secara sederhana komunikasi satelit dapat digambarkan seperti dibawah ini :

HP A = High Power Amplifier


(penguat daya gelombang RF ( Radio Frequency) sebelum ditransmisikan
kesatelit melalui antena)
LNA = Low Noise Amplifier (penguat yang berderau rendah)
G = Gain Antenna
T = Noise Temperature (OK)
EIRP = Effective Isotropically Radiated Power ( daya di dalam berkas radio
dibandingkan terhadap antena isotropic)
= adalah besarnya daya suatu carrier yang dipancarkan oleh suatu antena,
satuannya dalam dB watt.
Harga EIRP adalah hasil penjumlahan antara daya keluaran HPA dengan
penguatan antena dikurangi dengan redaman IFL (Interfacility Link).
EIRP = PoutHPA (dBw) + G antena (dB) -loss IFL (dB)
IFL = yang disebut feeder, berfungsi menyalurkan sinyal RF dari indoor
Equipment (perangkat didalam ruangan) kearah antena dan sebaliknya.
VSAT Link

VSAT Link merupakan jenis komunikasi VSAT yang langsung (point to


point) berhubungan antara dua buah stasiun bumi tanpa ada stasiun pusat
sebagai pengontrol. VSAT Link sering di kenal dengan nama SCPC ( Single
Channel Per Carrier), SCPC merupakan jasa komunikasi yang menyediakan
sebuah kanal khusus untuk satu carrier sehingga dalam pelaksanaan
komunikasi tidak terganggu oleh carrier yang lain. Dengan menggunakan
SCPC tidak diperlukan adanya waktu tunggu untuk
berkomunikasi sehingga kemudahan dalam komunikasi
kapanpun diinginkan dapat dilakukan. Tetapi karena SCPC ini
selalu dalam keadaan siap atau On, otomatis biaya yang di
keluarkan cukup besar.

VSATNet

Jenis komunikasi VSAT Net dapat digunakan untuk berhubungan antara terminal VSAT
(remote) yang satu ke Terminal VSAT yang lainnya dengan menggunakan stasiun pusat bumi atau di
sebut stasiun HUB yang berfungsi sebagai pengendali jalannya komunikasi antar remote. Pada VSAT
Net terdiri dari dua topologi yaitu topologi Mesh untuk komunikasi voice tanpa melalui HUB dan
topologi Star untuk komunikasi data yang harus melalui HUB untuk menjaga keutuhan dan
kebenaran data. Dilihat dari hal tersebut maka dalam melakukan komunikasi VSAT Net
menggabungkan kedua topologi tersebut tidak secara terpisah dan langsung seperti VSAT Link
melainkan harus melalui stasiun HUB. Transmisi dan penerimaan suatu remote yang mempunyai
kekuatan rendah karena diameter antena yang kecil akan di transfer ke stasiun HUB yang memiliki
kekuatan transmisi dan penerimaan yang besar untuk dikirim ke remote lain, sehingga dapat
berkomunikasi.
Komponen Komunikasi Satelit dan VSAT
A. HUB STATION

Hub mengontrol seluruh operasi jaringan komunikasi. Pada hub terdapat sebuah server
Network Management System (NMS) yang memberikan akses pada operator jaringan untuk
memonitor dan mengontrol jaringan komunikasi melalui integrasi perangkat keras dan komponen-
komponen perangkat lunak. Operator dapat memonitor, memodifikasi dan mendownload informasi
konfigurasi individual ke masing-masing VSAT. NMS workstation terletak pada user data center.

Stasiun hub terdiri atas Radio Frequency (RF), Intermediate Frequency (IF), dan peralatan
baseband. Stasiun ini mengatur multiple channel dari inbound dan outbond data. Pada jaringan
private terdedikasi, hub ditempatkan bersama dengan fasilitas data-processing yang dimiliki user.
Pada jaringan hub yang dibagi-bagi, hub dihubungkan ke data center atau peralatan user dengan
menggunakan sirkuit backhaul terrestrial.

Peralatan RF terdiri atas antenna, low noise amplifier (LNA), down-converter, up-converter,
dan high-power amplifier. Kecuali untuk antena, subsistem RF hub pada umumnya dikonfigurasi
dengan redundancy 1:1. Peralatan IF dan baseband terdiri dari IF combiner/divider, modulator dan
demodulator, juga peralatan pemroses untuk antarmuka channel satelit dan antarmuka peralatan
pelanggan. Unit antarmuka satelit menyediakan kontrol komunikasi menggunakan teknik multiple
akses yang sesuai.

Sistem Hub VSAT

Unit peralatan pelanggan menyediakan antarmuka ke peralatan host pelanggan dan


emulasi protokol. Peralatan baseband pada hub dirancang dalam gaya modular untuk
mendapatkan pertumbuhan jaringan yang mudah dan pada umumnya diberikan dengan
skala 1:1 atau 1:N redundant configuration.

Berdasarkan keperluannya, HUB terbagi menjadi dua jenis :

1.Dedicated Hub

 Hub dimiliki dan digunakan sepenuhnya oleh jaringan sebuah perusahaan.


 Jaringan VSAT merupakan aset perusahaan dan sepenuhnya dikontrol dan diatur
oleh perusahaan.
 Letak Hub biasanya dikantor pusat perusahaan.
 Biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan sangat mahal.
2.. Shared Hub

 Jaringan VSAT dimiliki dan dioperasional oleh operator VSAT.


 Sebuah Hub digunakan bersama oleh beberapa perusahaan kecil.
 Perlu koneksi ke Hub karena lokasi Hub diluar perusahaan.
 Biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan pengguna jaringan VSAT relatif murah
karena cukup mengeluarkan biaya sewa

B. REMOTE STATION

Komponen Remote VSAT

Sebuah remote VSAT memiliki komponen-komponen sebagai berikut.

Outdoor Unit (ODU)

Terdiri atas antena dan Radio Frequency Transmitter (RFT).

a. Antena

Antena berfungsi untuk memancarkan dan menerima gelombang radio RF. Antena
yang dipakai dalam komunikasi VSAT yaitu sebuah solid dish antenna yang memiliki bentuk
parabola.

Fungsi antena pada komunikasi VSAT adalah sebagai berikut :

 Memancarkan gelombang radio RF dari stasiun bumi ke satelit yang mana besar
frekuensinya dari 5,925 GHz sampai dengan 6,425 GHz.
 Menerima gelombang radio RF dari satelit ke stasiun bumi yang mana besar
frekuensinya dari 3,7 GHz sampai dengan 4,2 GHz.
Bagian antena terdiri atas reflektor, feedhorn, dan penyangga. Ukuran piringan
antena atau dish VSAT berkisar antara 0,6 – 3,8 meter. Ukuran dish sebanding dengan
kemampuan antena untuk menguatkan sinyal.

Antena VSAT

Feedhorn dipasang pada frame antena pada titik fokusnya dengan bantuan lengan
penyangga. Feedhorn mengarahkan tenaga yang ditransmisikan ke arah piringan antena
atau mengumpulkan tenaga dari piringan tersebut. Feedhorn terdiri atas sebuah larik
komponen pasif microwave.

b. RFT

RFT dipasang pada frame antena dan dihubungkan secara internal ke feedhorn. RFT
terdiri atas:

o Low Noise Amplifiers (LNA)

LNA berfungsi memberikan penguatan terhadap sinyal yang datang dari satelit
melalui antena dengan noise yang cukup rendah dan bandwidth yang lebar (500 MHz).

Lemahnya sinyal dari satelit yang diterima oleh LNA disebabkan oleh faktor berikut:

 Jauhnya letak satelit, sehingga mengalami redaman yang cukup besar disepanjang
lintasannya.
 Keterbatasan daya yang dipancarkan oleh satelit untuk mencakup wilayah yang luas.

Untuk dapat memberikan sensitivitas penerimaan yang baik, maka LNA harus
memiliki noise temperatur yang rendah dan mempunyai penguatan / gain yang cukup tinggi
(Gain LNA = 50 dB). LNA harus sanggup bekerja pada band frekuensi antara 3,7 GHZ sampai
dengan 4,2 GHz (bandwidthnya 500 MHz).

Salah satu jenis LNA yaitu Parametrik LNA. Parametrik LNA yaitu LNA yang
menggunakan penguat parametrik untuk penguat pertamanya dan penguat transistor biasa
pada tingkat keduanya. Penguatan pertama (parametric amplifier) memberikan penguatan
15 sampai dengan 20 dB dan penguatan transistor memberikan penguatan 35 sampai
dengan 40 dB, sehingga total penguatannya sebesar 55 dB.

o Solid State Power Amplifier (SSPA)

SSPA berfungsi untuk memperkuat daya sehingga sinyal dapat dipancarkan pada
jarak yang jauh. SSPA ini merupakan penguat akhir dalam rangkaian sisi pancar (transmit
side) yang merupakan penguat daya frekuensi sangat tinggi dalam orde Gega Hertz.

Tujuan penggunaan SSPA adalah untuk memperkuat sinyal RF pancar pada band
frekuensi 5,925 GHz sampai dengan 6,425 GHz dari Ground Communication Equipment
(GCE) pada suatu level tertentu yang jika digabungkan dengan gain antena akan
menghasilkan daya pancar (EIRP) yang dikehendaki ke satelit.

Ada hal yang perlu diperhatikan dalam mengoperasikan penguat daya frekuensi
tinggi , diantaranya :

 Besar daya output yang dihasilkan


 Lebar band frekuensi yang harus dicakup
 Pengaruh intermodulasi yang muncul
 Input dan output Back – off

Up / Down Converter

Perangkat ini dikemas dalam satu kemasan tetapi memiliki dua fungsi yaitu sebagai
up converter dan sebagai down converter.

1. Up Converter

Berfungsi untuk mengkonversi sinyal Intermediate frequency (IF) atau sinyal


frekuensi menengah dengan frekuensi centernya sebesar 70 MHz menjadi sinyal RF Up link
(5,925 – 6,425 GHz).

Up Converter

2. Down Converter

Berfungsi untuk mengkonversi sinyal RF Down link (3,7 MHz – 4,2 MHz) menjadi
sinyal Intermediate Frequency dengan frekuensi center sebesar 70 MHz.
Down Converter

Indoor Unit (IDU)

Modem VSAT merupakan perangkat indoor yang berfungsi sebagai modulator dan
demodulator. Modulasi adalah proses penumpangan sinyal informasi kedalam sinyal IF
pembawa yang dihasilkan oleh synthesiser. Frekuensi IF besarnya mulai dari 52MHz sampai
88MHz dengan frekuensi center 70 MHz. Sedangkan demodulasi adalah proses memisahkan
sinyal informasi digital dari sinyal IF dan meneruskannya ke perangkat teresterial yang ada.
Teknik Modulasi yang dipakai dalam modem satelit yaitu modulasi dengan sistem PSK (
Phase Shift keying ).

Contoh Modem Satelit

Lebih jauh lagi fungsi dari Modulator dan Demodulator yakni:

Modulator

Modulator berfungsi untuk mencampurkan sinyal informasi digital dari perangkat


teresterial kedalam sinyal IF 70MHz yang dihasilkan dari dalam modem.

Diagram Blok Modulator

Pada proses modulasi sinyal data masuk melalui port Interface kemudian diteruskan
ke bagian Digital to Analog Converter dan diubah menjadi sinyal analog I dan sinyal Q. Sinyal
I dan sinyal Q mempunyai amplitude yang sama tetapi memiliki fase yang berbeda. Sinyal I
& Q diperkuat, difilter kemudian dicampur dengan sinyal IF dari sinthesizer sehingga
dihasilkan sinyal IF termodulasi. Sinyal IF kemudian dikuatkan dan diatur powernya oleh
bagian TX control dan kemudian diteruskan ke port IF Output di bagian belakang modem.

IFL (Inter Facility Link).

Merupakan media penghubung antara ODU & IDU. Fisiknya biasanya berupa kabel
dengan jenis koaksial dan biasanya menggunakan konektor jenis BNC (Bayonet Neill-
Concelman
Proses Transmisi Sinyal Satelit

1. Data yang akan ditransmisikan dari perangkat remote/user, terlebih dahulu


memasuki modem. Dalam modem ini data dimodulasi. Proses modulasi ini menggunakan
teknik PSK. Modulasi ini bertujuan untuk mentranslasikan gelombang frekuensi informasi ke
dalam gelombang lain pada frekuensi yang lebih tinggi untuk dibawa ke media transmisi.

2. Setelah data tersebut dimodulasi, selanjutnya akan memasuki perangkat yang


disebut RFT ( RF Transceiver) atau driver. Dalam RFT ini terdapat Up dan Down Converter.
Untuk proses transmit yang digunakan adalah Up Converter. Up Converter ini berfungsi
untuk mentranslasikan sinyal dari frekwensi menengah IF (Intermediate Frequency) menjadi
suatu sinyal RF (Radio Frequency). Output sinyal yang dihasilkan adalah 5925 – 6425 MHz.

3. Proses selanjutnya adalah memasuki SSPA (Solid State Power Amplifier) yang
berfungsi sama dengan HPA yaitu untuk memperkuat sinyal RF agar dapat diterima oleh
satelit.

4. Sinyal masuk ke dalam feedhorn, sinyal dari feedhorn dipantulkan ke satelit


dengan antena.

Blok Diagram IDU-ODU

Proses Receive Sinyal Satelit

1. Antena menerima sinyal dari satelit, sinyal yang diterima antena kemudian
dipantulkan ke feedhorn.

2. Dari Feedhorn, sinyal diteruskan memasuki LNA (Low Noise Amplifier). Dimana
LNA ini berfungsi untuk menekan noise dan memperkuat sinyal yang diterima.

3. Dari LNA sinyal diteruskan memasuki Down Converter yang berfungsi untuk
mentranslasikan sinyal RF menjadi sinyal IF.

4. Setelah memasuki Down Converter, maka sinyal IF memasuki perangkat modem


untuk melakukan proses demodulasi, dimana prose demodulasi itu dimaksudkan untuk
memisahkan antara sinyal carrier dengan informasi yang ada di dalamnya.

5.Informasi yang sudah terpisah dari sinyal carrier kemudian diteruskan ke perangkat
user seperti Router , Multiplexer, dan sebagainya.
C. SATELIT

Satelit Geostasioner merupakan segmen angkasa pendukung layanan VSAT. Orbit


ideal untuk satelit komunikasi adalah geostasioner, atau yang relatif statis terhadap bumi.
Satelit yang digunakan untuk komunikasi hampir selalu berada pada orbit geostasioner
secara eksklusif, berlokasi sekitar 36.000 km diatas permukaan bumi. Oleh karenanya
disebut Satelit geostasioner karena satelit tersebut selalu berada di tempat yang sama
sejalan dengan perputaran bumi pada sumbunya.

Gambaran Visual Satelit Indonesia

Sesuai dengan kesepakatan International Telecommunication Union (ITU), untuk


menghindari terjadinya interferensi, setiap satelit ditempatkan dengan jarak dua derajat
terpisah sehingga jumlah satelit maksimum yang dapat dioperasikan sebanyak 180 satelit.

Bagaimana pun, dengan pandangan untuk memaksimalkan penggunaan slot orbital,


penempatan satelit secara bersama-sama dilakukan secara menyebar. Penempatan satelit
secara bersama-sama dipisahkan 0,1 derajat di angkasa atau hampir sekitar 30 km.
Interferensisinyal dari penempatan satelit bersamaan dicegah dengan menggunakan
polarisasi ortogonal. Pada saat bersamaan perlengkapan stasiun bumi dapat menerima
sinyal dari dua lokasi satelit tanpa orientasi ulang dari antena. Sinyal dapat di-
diferensiasikan berdasarkan polarisasinya.

Segmen angkasa tersedia dari organisasi yang telah mendapatkan satelit, mengatur
peluncuran, dan memimpin tes awal dalam orbit dan kemudian mengoperasikan satelit-
satelit ini secara komersial.

Fungsi utama satelit dikerjakan oleh transponder. Ada beberapa transponder atau
repeater dalam badan satelit. Transponder ini memiliki fungsi-fungsi sebagai berikut:

 Penerima sinyal

Transponder menerima sinyal yang di uplink oleh VSAT atau Hub.

 Translasi frekuensi

Frekuensi dari sinyal yang diterima ditranslasikan ke frekuensi yang berbeda, dikenal
sebagai frekuensi downlink. Translasi frekuensi meyakinkan bahwa tidak ada feedback
positif dan juga menghindari interferensiisu yang terkait.

 Penguatan

Transponder juga menguatkan sinyal downlink.


Sejumlah transponder menentukan kapasitas satelit. Kapasitas transponder satelit
untuk satelit generasi Palapa B yaitu terdiri dari 24 transponder yang terbagi atas 12
transponder untuk polarisasi horizontal dan 12 transponder untuk polarisasi vertikal. Tiap
transponder memiliki bandwith 40 MHz.

Jenis band frekuensi Satelit sebagai berikut:

Frequency Band Uplink (GHz) Downlink (GHz)


C-Band 5.925 sampai 6.425 3.700 sampai 4.200
Ext- C-Band 6.725 sampai 7.025 4.500 sampai 4.800
Ku-Band 14.000 sampai 14.500 10.950 sampai 11.700
Pada komunikasi VSAT ada yang disebut up link dan down link. Up link adalah sinyal
RF yang dipancarkan dari stasiun bumi ke satelit. Down link adalah sinyal RF yang
dipancarkan dari satelit ke stasiun bumi .

Di dunia Internasional, KU-Band adalah band frekuensi yang populer. KU-Band dapat
mendukung trafik dengan ukuran antena yang lebih kecil dibandingkan C-Band atau Ext-C-
Band. Tapi Ku-Band tidak tahan terhadap curah hujan tinggi sehingga tidak sesuai untuk
digunakan di daerah Asia Tenggara. Keunggulan dan kekurangan masing-masing band
frekuensi tersebut secara rinci adalah seperti berikut:

Frekue Keunggulan Kekurangan


nsi
C-Band · World wide availability · Antena berukuran relatif lebih
· Teknologi yang termurah besar
· Rentan terhadap interferensi dari
· Tahan dari redaman satelit tetangga dan terrestrial microwave
hujan
Ku- · Kapasitas relatif besar · Rentan dari redaman hujan
Band · Antena berukuran relatif · Availability terbatas (faktor
lebih kecil (0,6 – 1,8 m) regional)
Pada intinya satelit menyediakan dua sumber daya, yaitu bandwidth dan tenaga
amplifikasi. Pada kebanyakan jaringan VSAT, tenaga memiliki sumber daya yang lebih
terbatas dibandingkan dengan bandwidth dalam transponder satelit.
Anatomi Satelit

Modulasi yang Digunakan


Teknik Access
Selain kemampuan dalam segi hardware (pemancar lebih efesien, penerima lebih peka
dan sebagainya), dalam bidang satelit komunikasi juga dicapai kemajuan-kemajuan dalam efesiensi
pemakaian saluran dan daya dengan sistem-sistem pemrosesan sinyal yang lebih canggih.
Untuk satelit yang beroperasi di daerah C-Band, dengan lebar pita frekuensi 500 MHz,
frekuensi band ini dibagi-bagi lagi dalam 12 sub-band atau transponder dengan lebar band masing-
masing 40 MHz. Namun untuk setiap transponder ini frekuensi-band yang efektif hanyal 36 MHz.
Dengan pita frekuensi selebar ini, satu transponder dapat digunakan untuk menyalurkan
sekelompok saluran-saluran suara atau saluran-saluran data.
Dalam sistem terresterial, untuk memanfaatkan satu frekuensi pembawa (carrier
frequency), sehingga dapat mengirimkan beberapa kanal sekaligus (multiplexing), di kenal 2 macam
cara yaitu Sistem FDM (Frequency Division Multiplex) dan TDM (Time Division Multiplex). dalam
komunikasi satelit dikenal 3 macam cara :
FDMA
FDMA (Frequency Domian Multiple Acces) adalah sistem multiple access yang
menempatkan seorang pelanggan pada sebuah kanal berbentuk pita frekuensi (frequency band)
komunikasi. Jika satu pita frekuensi dianggap sebagai satu jalan, maka FDMA merupakan teknik
"satu pelanggan, satu jalan". Pada saat pelanggan A sedang menggunakan jalan itu, maka pelanggan
lain tidak dapat menggunakan sebelum pelanggan A selesai [5].
Jadi, kalau dalam waktu yang bersamaan ada 100 pelanggan yang ingin berkomunikasi
dengan rekannya, maka sudah tentu diperlukan 100 pita frekuensi. Kalau setiap pita memerlukan
lebar 30 Kilo Hertz (kHz) dan frekuensi yang digunakan berawal dari 890 Mega Hertz (MHz), maka:
• Pita frekuensi kanal 1 mulai dari 890 MHz hingga 890,030 Mhz
• Pita frekuensi kanal 2 mulai dari 890,030 MHz hingga 890,060 MHz
• Pita frekuensi kanal 3 mulai dari 890,060 MHz hingga 890,090 MHz
• dan seterusnya.
Sedangkan lebar total seluruh pita yang digunakan adalah:
100 x 30.000 Hz = 3.000.000 Hz = 3 MHz.
Artinya, jika frekuensi yang digunakan mempunyai batas bawah 890 MHz, maka batas
atasnya adalah 893 MHz.
Akan tetapi, frekuensi yang tersedia untuk komunikasi bergerak dibatasi oleh peraturan yang
ada karena frekuensi-frekuensi lain pasti digunakan untuk jatah keperluan yang lain pula.

TDMA
Berbeda dengan FDMA (Time Domain Multiple Acces) yang memberikan satu pita
frekuensi untuk dipakai satu pelanggan, TDMA memberikan satu pita frekuensi untuk dipakai
beberapa pelanggan. Jadi kanal-kanal komunikasi dirupakan dalam bentuk slot-slot waktu. Slot
waktu adalah berapa lama seorang pelanggan mendapat giliran untuk memakai pita frekuensi. Satu
slot waktu digunakan oleh satu pelanggan. Slot-slot waktu ini dibingkai dalam satu periode yang
disebut satu frame. Jadi misalkan ada 10 pelanggan yang masing-masing adalah A, B, C, D, E, F, G, H,
I, dan J, maka dalam satu frame terdapat 10 slot waktu yang merupakan giliran tiap pelanggan untuk
menggunakan pita frekuensi yang sama [5].
Proses komunikasi multi-access dilakukan dengan menjalankan frame ini berulang- ulang
sehingga akan muncul urutan giliran pemakaian saluran seperti: A-B-C-D-E-F-G-H-I-J-A-B-C-D- E-F-G-
H-I-J-A-B-C-dan seterusnya. Tentu saja harus ada pembatasan jumlah pelanggan yang menggunakan
satu pita frekuensi ini. Jika tidak dibatasi, periode frame akan terlalu panjang dan akibatnya timbul
komunikasi terputus-putus yang mengganggu pembicaraan.
Karena sifatnya yang tidak kontinyu (tidak terjadi pemakaian pita frekuensi terus
menerus oleh satu pelanggan dalam satu periode pembicaraan), maka teknik TDMA hanya dapat
mengakomodasi data digital atau modulasi digital. Sehingga sinyal-sinyal analog yang akan dikirim,
harus diubah menjadi format digital dahulu.

CDMA
Teknik CDMA adalah temuan yang lebih baru dibandingkan dengan FDMA dan TDMA.
Teknik CDMA berawal pada tahun 1949 ketika Claude Shannon dan Robert Pierce (yang banyak
jasanya untuk kemajuan teknologi telekomunikasi saat ini) menyampaikan ide dasar CDMA. Teknik
ini merupakan temuan yang brilian karena kanal yang satu dengan lainnya tidak dibedakan dari
frekuensi/FDMA atau waktu/TDMA yang secara awam lebih mudah dipahami, melainkan dengan
perbedaan kode. Jadi pada CDMA, seluruh pelanggan menggunakan frekuensi yang sama pada
waktu yang sama [5].
Data input dari satu pelanggan dikalikan dengan salah satu dari banyak kode PN (pseudo
noise). Jumlah kemungkinan kode yang dihasilkan oleh generator kode PN identik dengan jumlah
kanal yang disediakan. Jika generator kode PN mampu menghasilkan 100 kode, maka sebanyak itu
pula kanal yang diperoleh. Oleh modulator hasil perkalian antara input data dengan kode PN
ditumpangkan pada sinyal RF (radio frequency) agar dapat dikirim lewat udara.
Di penerima, demodulator memisahkan sinyal pesan dari sinyal RF yang ditumpanginya.
Sinyal pesan yang mengandung kode ini dicocokkan dengan kode PN di penerima. Sinyal pesan akan
dipisahkan dari kode dan diteruskan jika kode PN pada sinyal masuk sama dengan kode PN pada
penerima.
CDMA (juga disebut DSSS/ direct sequence spread spectrum) merupakan salah satu dari
dua jenis teknik murni spread spectrum multiple access (SSMA). Jenis lainnya dikenal sebagai FHMA
(frequency hopping spread spectrum). Kedua jenis ini tergolong SSMA karena sinyalnya tersebar
(spread) pada spektrum pita frekuensi yang lebar. Pada CDMA, penyebaran sinyal diperoleh akibat
proses perkalian data input (yang mempunyai waktu perubahan lambat) dengan kode PN (yang
mempunyai waktu perubahan cepat) [5].
Walaupun pita frekuensinya lebar, tegangan sinyal yang dihasilkan sangat kecil,
menyerupai noise (bising) yang selalu menyertai gelombang radio. Sehingga apabila dimonitor oleh
penerima lain, sinyal yang dipancarkan oleh pengirim berbasis CDMA hanya berupa noise (seolah-
olah menunjukkan ketiadaan sinyal pancar) yang tidak mengganggu sinyal lain. Sifat CDMA yang lain
adalah kemampuannya untuk tahan terhadap jamming (penutupan oleh sinyal yang lebih kuat) pada
pita frekuensi sempit. Hal ini terjadi karena jamming pada pita frekuensi sempit itu tidak akan
mengganggu sinyal-sinyal CDMA yang tersebar di pita frekuensi lain.
CDMA dapat dikombinasikan dengan teknik lain untuk menjadi teknik hibrid semacam:
FCDMA yang merupakan kombinasi dari FDMA dan CDMA, TCDMA yang merupakan kombinasi dari
TDMA dan CDMA. Juga ada DS-FHMA yang merupakan kombinasi dari CDMA/DSSS dengan FHMA.

Sistem Modulasi RF
Dalam komunikasi radio, yang dipancarkan adalah sinyal dalam bentuk gelombang radio.
Karena informasi yang sebenarnya atau dikirimkan adalah gelombang suara atau data lain, yang
seluruhnya berada dalam daerah frekuensi suara, maka informasi ini harus dapat “ditumpangkan” ke
frekuensi radionya. Cara penumpangan ini disebut sebagai sistem modulasi [5].
Dalam komunikasi satelit digunakan berbagai macam sistem modulasi RF seperti, yang
biasa digunakan dikomunikasi radio yang umum seperti FM, FSK, PSK. Tetapi sesuai dengan sinyal
base bandnya sistem modulasi yang sesuai digunakan adalah modulasi FM atau PSK.
Untuk sinyal-sinyal analog biasanya digunakan modulasi FM, seperti pada sistem
komunikasi radio teresterial. Untuk sistem SCPC (Single Channel Per Carrier), digunakan FM dengan
lebar pita frekuensi, sekitar 75 KHz, tetapi ada juga sistem dengan 50 KHz bahkan 22.5 KHz. Untuk
sinyal berkanal banyak dengan FDM, maka sistemnya bisa menjadi FDM-FDMA.
Dalam pengiriman sinyal digital dari sumber ke tujuan, sebagian dari hubungannya
merupakan saluran radio. Akan tetapi, karena dalam sistem digital yang dikirim salurannya hanyalah
dua macam informasi yaitu angka 1 dan 0, modulasinya bisa lebih sederhana. Sistem modulasi yang
paling umum digunakan adalah sistem PSK (Phase Shift Key). Dalam sistem ini untuk bit 1 dan 0
gelombang pembawa diberi beda fase yang cukup besar seperi 0º dan 180º. Sebaliknya, di penerima
detektor hanya mendeteksi perbedaan fase ini dan memberikan pulsa-pulsa bit 1 dan 0. Deretan bit
1 dan 0 dapat berasal dari suatu sitem FDMA, TDMA ataupun CDMA.
Bergantung kepada beda phase yang diberikan untuk setiap informasi, ada beberapa
jenis PSK, yaitu:
1. BPSK (Binary Phase Shift Keying)
Disini bit 1 dan 0 diberi beda fase sebesar 180º
2. QPSK (Quadrature Phase Shift Keying)
Disini untuk setiap informasi dapat diberikan M-fase yang berbeda. Secara umum, diambil
harga-harga dari hubungan :
N = 2LogM
Dimana : M = Jumlah kemungkinan sudut fase/posisi yang berbeda
N = Jumlah bit untuk setiap fasenya.
Misalnya QPSK, dimana dapat diperoleh 4 posisi yang berbeda dengan beda fase masing-
masing sebesar ?/2 dan setiap posisi mempunyai 2 bit sehingga keempat posisi dapat mewakili
informasi (symbol) 00,01,10 dan 11. Dengan 8-PSK ada 8 posisi dengan beda fase masing-masing
sebesar ?/4 dengan 3 bit setiap symbolnya mewakili 100, 001, 010, 011, 100, 101, 110, 111.

Sistem Modulasi BPSK (Binary Phase Shift Keying)

Disini bit 1 dan 0 diberi beda fase sebesar 180º atau


Diagram blok rangkaian pemancar dan penerima BPSK diperlihatkan pada gambar 2.7
Setelah dari modulator, pulsa-pulsa dilewatkan tapis seperti biasa untuk memenuhi syarat
Nyquist, namun karena pulsa-pulsa yang masuk ke tapis bukan suatu yang merupakan “impulse”
(sehingga V(f) = V), tetapi sebuah pulsa segiempat dengan amplitudo V dan lebar Tb, maka dalam
spektrumnya, amplitudo sinyal-sinyal harmonisasi akan berubah sesuai rumus.

Agar sinyal yang dikirim mendekati pulsa-pulsa Nyquist, setelah dari tapis, sinyal dilewatkan
Equalizer dengan karakteristik frekuensi :

Sehingga sinyal yang dipancarkan mendekati sinyal Nyquist dimana karakteristiknya adalah
V(f)= V, paling tidak untuk daerah utama dari spektrum yang terleat di dalam daerah frekuensi
utamanya.
Dengan cara ini daerah pita frekuensi :

Spektrumnya cukup konstan.


Dipenerima, setelah melalui suatu band pass filter, sinyal akan dilewatkan sebuah
demodulator. Biasanya sinyal osilator lokalnya disingkronisasikan dengan sinyal pembawa. Sinyal
BPSK dengan perbahan fasa yang cukup tajam dari 0 dan ?, sebenarnya merupakan sinyal DSB-SC
(Double Side Band-Supressed Carrier), yang spektrumnya justsru terdiri dari LSB dan USB tanpa
frekuensi pembawa. Jadi agak susah disingkronisai [5].

Sistem Modulasi QPSK (Quadrature Phase Shift Keying)


Sistem QPSK diperoleh dari sistem BPSK yang digabung. Untuk membedakan kedua
sistem BPSK-nya, gelombang pembawa kedua digeser fasanya sejauh ?/2. Untuk membedakannya,
kedua jalur BPSK biasa diidentifikasikan sebagai jalur I (In-phase) dan Q (Phase-Quadrature). Pulsa-
pulsa masukan juga dilewatkan ke suatu pembagi, sehingga jika laju pengiriman sinyal asli adalah Rb,
laju pengiriman tiap jalur adalah Rb/2 atau laju pengiriman sistem QPSK hanya memerlukan lebar
pita RF kurang lebih hanya separuh dari sistem BPSK. Sehingga RF spektrum yang tersedia atau
(transponder sebuah
satelit) dapat diisi
dengan lebih banyak
saluran. Sistem
pemancar QPSK dapat
diperlihatkan seperti
Gambar 2.8 [5].

Dari gambar
terlihat bahwa, sinyal
keluaran dari modulator
dapat ditulis sebagai
berikut :
Dimana ui maupun uq mempunyai harga: +1 untuk bit 1 atau -1 untuk bit 0.
Sehingga bergantung kepada harga ui dan uqnya di output pemancar diperoleh 4
kemungkinan fase gelombang pembawanya seperti terlihat dalam tabel :

Tabel 2.1. Harge fase untuk beberapa simbol QPSK

Seperti juga diperlihatkan dalam bentuk vektor dalam Gambar 2.9


Jadi, setiap pulsa QPSK yang biasanya disebut sebagai simbol, mempunyai 2 bit.
Dipenerima, demodulatornya merupakan gabungan dari 2 demodulator BPSK.

Gambar 2.9 Diagram blok sebuah demodulator QPSK

2.3.3 Sistem Modulasi QAM (Quadrature-Amplitude Modulation)


Sistem modulasi QAM sebenarnya mirip sistem PSK, tetapi pada QAM selain perbedaan
fasa, antar simbol juga dibedakan oleh amplitudonya. Sehingga perbedaan antar simbol pada sistem
QAM lebih besar daripada PSK yang sama (8 PSK dengan 8 QAM, dst)
Perbedaan fase dan amplitudo untuk beberapa level QAM dan PSK diperlihatkan pada
gambar 2.10
Bit dan Symbol Error Rate

Kualitas sistem komunikasi analog diukur dari faktor C/No atau perbandingan kuat sinyal
terhadap derau (Noise). Pada sisetm digital, faktor tersebut didefinisikan sebagai BER (Bit Error Rate)
yaitu faktor yang menunjukkan rata-rata bit yang salah dari sejumlah bit yang diterima [5].
Karena kemungkinan kesalahan hanya l angka 1 terbaca sebagai 0 dan sebaliknya. Jadi,
misalnya BER = 10-5 artinya rata-rata dari 100.000 bit yang dikirim, hanyak 1 (satu) yang salah.
Jika dikirim adalah simbol (seperti pada QPSK), yang berarti tiap pulsa atau simbol QPSK
terdiri dari 2 bit, bisa juga kesalahan yang terjadi disebut kesalahan simbol.
Harga BER ini bergantung daya per pulsa dibanding dengan daya derau per pulsanya atau
didefenisikan :
BER = Eb/No
dimana :
Eb = daya perpulsa
No = Kerapatan derau (Watt/Hertz)