Anda di halaman 1dari 5

DISUSUN ; MARIO M. L.

MONINGKA, ST, MT

BILANGAN PECAHAN DAN PANGKAT

BILANGAN PECAHAN

1. Pengertian
p
Dalam matematika bilangan pecahan diartikan sebagai bilangan yang berbentuk ,
q
dengan
p , q bilangan bulat, p bukan kelipatan q, dan q ≠0. P adalah pembilang dan q adalah
penyebut.
1
Contoh : dengan 1 adalah pembilang dan 5 adalah penyebut
5
Jika nilai pembilang lebih kecil dari nilai penyebut, pecahan itu disebut pecahan wajar
1 2 4
(proper fraction), misalnya , , , dan sebagainya. Jika nilai pembilang lebih besar dari
5 3 7
7 9 5
nilai penyebut, pecahan itu disebut pecahan tak wajar (improper fraction), misalnya , , ,
3 5 2
dan sebagainya.

2. Mengubah Pecahan Biasa Menjadi Pecahan Campuran Dan Sebaliknya


Pecahan campuran adalah jumlah dari suatu bilangan bulat dan bilangan pecahan. Ditulis :
b b
a =a+
c c
dengan a, b, c, bilangan bulat dan c ≠ 0
Pecahan campuran dapat dinyatakan sebagai pecahan biasa yakni pecahan tak wajar.
Contoh 1 :
3
Tulislah 2 dalam pecahan biasa
5
Jawab :
3 3 10 3 10+3 13
2 = 2+ = + = =
5 5 5 5 5 5
Contoh 2 :
30
Tulislah sebagai pecahan campuran
8
Jawab :
30 6 3
= 30 : 8 = 3 sisa 6 = 3 =3
8 8 4

3. Operasi Hitung Pecahan


3.1. Penjumlahan Dan Pengurangan Pecahan
Contoh 1 :
3 1
Hitunglah +
10 10

1
DISUSUN ; MARIO M. L. MONINGKA, ST, MT

Jawab :
3 1 3+1 4 2
+ = = =
10 10 10 10 5
Contoh 2 :
2 4
Hitunglah +
3 5

Jawab :
2 4 10+12 22 7
+ = = =1
3 5 15 15 15

Contoh 3 :
3 1
Hitunglah −
4 3
Jawab :
3 1 9 4 13 1
− = + = =1
4 3 12 12 12 12

Contoh 4 :
2 1
Hitunglah 3 −2
3 6
Jawab :
2 1 2 1 4 1 3 1
3 −2 = (3 – 2) + ( − )=1+( − )=1 =1
3 6 3 6 6 6 6 2

3.2. Perkalian Dan Pembagian Pecahan


Perkalian pecahan dapat dilakukan dengan mengalikan pembilang dengan pembilang dan
penyebut dengan penyebut.
Contoh 1:
7 2
Hitunglah X
8 3
Jawab :
7 2 7 X 2 14 7
X = = =
8 3 8 X 3 24 12

Contoh 2 :
3
Hitunglah X 28
7
Jawab :
3 3 28 3 X 4 12
X 28= X = = =12
7 7 1 1X1 1

Pembagian pecahan dapat dilakukan dengan mengalikan bilangan yang dibagi dengan
kebalikan bilangan pembagi.
Contoh 3 :
2 5
Hitunglah :
3 6

2
DISUSUN ; MARIO M. L. MONINGKA, ST, MT

Jawab :
2 5 2 6 2 X2 4
: = X = =
3 6 3 5 1X 5 5

BILANGAN BERPANGKAT

Istilah bilangan berpangkat dipergunakan untuk bilangan yang ditulis dalam bentuk de
dimana d adalah bilangan real dan e bilangan bulat positif.
de artinya adalah d X d X d X … X d

e factor
Jadi de = d X d X d X … X d
d disebut bilangan pokok (dasar) dan e disebut pangkat
Contoh : 2 X 2 X 2 X 2 = 24
1 1 1 1 1 1
X X X X =
2 2 2 2 2 2 () 5

k × k × k × k × k × k = k6

Sifat-Sifat Dasar Bilangan Berpangkat


(i) a m × an=am+n , dimana m dan n ∈ bilangan bulat positif
Contoh :
3 4 × 32=( 3 ×3 ×3 × 3 ) ×(3 ×3)
¿ 3 ×3 ×3 × 3× 3× 3
= 3 4+2
= 36
= 729
d 3 ×d 4 =d 3+ 4=d7

am m−n
(ii) n
=a , m dan n ∈bilangan bulat positif dan m > n
a

Contoh :

3
DISUSUN ; MARIO M. L. MONINGKA, ST, MT

25 5−3
1) 3
=2 = 22 = 4
2
a4 2
2) 2
=a
a

(iii) ¿ ¿ , m dan n ∈bilangan bulat positif


Contoh :
1) (54)2 = 54 ×54 = 58 = 390625
2) (a2)5 = a2 X 5 = a10

(iv) (a× b ¿m = am × bm , m bilangan bulat positif


Contoh :
(1) (2 x 3)3 = 23 x 33 = 8 x 27 = 216
(2) (p x q)4 = p4 x q4
1
(v) a-n = , n ∈ bilangan bulat positif
an
Contoh :
1 1
(1) 2-3 = 3 =
2 8
1 −2 1
(2) ( ¿ = ¿¿ 2 = 9
3
(vi) a0 = 1
Contoh :
(1) 50 = 1
(2) (⅔)0 = 1
m
(vii) a n =√n am dimana a ≠ 0

Contoh :
2
(1) 8 3 =√3 82 = √3 ¿ ¿ ¿
3
(2) 81 4 =√4 813=√4 ¿ ¿ ¿ = 27

Sifat-sifat perpangkatan hanya dapat diterapkan pada suku-suku yang memiliki bilangan
pokok yang sama.
Contoh :
33 x 57
1) Hitunglah
53 x 34
Jawab :
33 x 57 33 57 (3−4 ) 7−3 4
625
= 4 x 3 =3 x 5 = 3-1 x 54 = 5 = = 208 ⅓
3 4
5 x3 3 5 3 3

4
DISUSUN ; MARIO M. L. MONINGKA, ST, MT

2 1 /2 2 3
2) Sederhanakanlah ( x y ) ( √ x √ y )
¿¿
Jawab :
( x 2 y 1 /2 ) ( √ x √3 y 2)
¿¿
1 5 1 2 3
= x 2+( 2 )−( 2 ) y( 2 ) +( 3 )−( 2 )

= x 0 y −1/ 3
−1
= y 3

1
=
y 1/ 3
2
2b−2
3) Sederhanakanlah ( ) 2 a+5
× 2−3

Jawab :
2 2
2b−2 22 b . 2−4 ( 2b−a )
( )
2a+5
× 2−3
=
22 a .210
×2 −3
=2 2 b−2 a −17
. 2 =
217
x2 y
4) Sederhanakanlah
x y 2−xy
Jawab :
FPB dari ketiga suku yang membentuk pembilang dan penyebutnya adalah xy. Dengan
membagi masing-masing suku dengan xy, maka diperoleh hasil :
x2 y
x2 y xy x
2
= 2
=
x y −xy x y xy y −1

xy xy
1 2
2 2 3
p .q .r
5) Sederhanakanlah 1 1 2 , dan hitunglah nilainya jika p = 16, q = 9, dan r = 4,
4 2 6
p .q . r
dengan mengambil akar-akar positif saja.
Jawab :
1 2
2 2 3 1 1 1
p .q .r − 2− 2 2 1 3 1
1 1 2
= p2 4
.q 2
. r 3−6= p 4 . q 2 . r 2
p .q . r 6
4 2

P = 16, q = 9 dan r = 4, maka


1 3 1 1 3 1
3 2 3
16 . 9 . 4 =( 2 ) . ( 3 ) . ( 2 ) =2 . 3 . 2 = 2 . 3 = 4 . 27 = 108
4 2 2 4 4 2 2 2 2