Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PRAKTIKUM

PERENCANAAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI


MODUL 10
“UJI PETIK PEKERJAAN ( WORK SAMPLING)”

Di Ajukan Untuk Memenuhi Tugas Praktikum


Perancangan Sistem Kerja Dan Ergonomi
Program Strata Satu Jurusan Teknik Industri
Sekolah Tinggi Teknologi Bandung

Disusun Oleh:

TIRP18B - KELOMPOK 3

Dhiyan Hidayat Sutisna 18113032


Genaldi Rasif Febrian 18113053
Muhamad Bayu Handika 18113103
Shelly Charistiani 18113160

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI


SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI BANDUNG
2020
LAPORAN PRAKTIKUM
PERENCANAAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
MODUL 10
“UJI PETIK PEKERJAAN ( WORK SAMPLING)”

Di Ajukan Untuk Memenuhi Tugas Praktikum


Perancangan Sistem Kerja Dan Ergonomi
Program Strata Satu Jurusan Teknik Industri
Sekolah Tinggi Teknologi Bandung

Disusun Oleh:

TI RP 18B - KELOMPOK 3

Dhiyan Hidayat Sutisna 18113032


Genaldi Rasif Febrian 18113053
Muhamad Bayu Handika 18113103
Shelly Charistiani 18113160

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI


SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI BANDUNG
2020

i
RINGKASAN

Suatu pekerjaan akan dikatakan diselesaikan secara efisien apabila waktu


penyelesaiannya berlangsung paling singkat. Ukuran sukses dari suatu sistem produksi
dalam industri biasanya dinyatakan dalam bentuk besarnya produktivitas atau besarnya
output dan input yang dihasilkan. Tujuan pengukuran waktu kerja adalah untuk
mendapatkan waktu baku yang harus dicapai oleh pekerja dalam menyelesaikan sutau
pekerjaan. Work Sampling adalah salah satu metode pendekatan yang bisa digunakan
untuk mengukur produktifitas dengan cukup mudah. Sampling kerja atau sering disebut
dengan Random Observation Method adalah suatu kegiatan pengukuran kerja secara
langsung. Metode pengukuran ini sangat baik diaplikasikan untuk menentukan persentase
waktu delay dari suatu kegiatan atau tingkat pendayagunaan fasilitas produksi, waktu
standar dan lain-lain. Dalam praktikum ini praktikan akan mengukur produktifitas
seorang responden penjaga toko dengan metode Work sampling dan mencari waktu
siklus, waktu normal dan waktu baku pada pekerjaan tersebut.

ii
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb.
Dengan berkat Rahmat Allah yang Maha Kuasa, kami panjatkan puji dan
syukur atas kehadirat-Nya yang telah memberikan berkat kepada kita semua,
sehingga kami dapat menyusun danmenyelesaikan Laporan Praktikum
Perencanaan Sistem Kerja dengan lancar tanpa adanya hambatan yang berarti.
Laporan Praktikum ini disusun dalam rangka memenuhi syarat
kurikulumperkuliahan yang wajib diikuti oleh setiap mahasiswa Jurusan Teknik
Industri Sekolah Tinggi Teknologi Bandung.
Selama pelaksanaan dan penulisan Laporan Praktikum ini, tentunya taklepas
dari bantuan banyak pihak baik langsung maupun tidak langsung. Untuk itu
dalam kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada:
1. Bapak Teguh Apriayanto, S.T., M.T. selaku Dosen Praktikum Perencanaan
Sistem Kerja.
2. Teh Yuniar Dita Anggraeni selaku Asisten Dosen Praktikum Perencanaan
Sistem Kerja.
3. Rekan-rekan kelas TIRP18B yang membantu dalam pengerjaan laporan
sehingga praktikum bisa berjalan dengan baik.
Akhir kata, kami berharap atas kritik dan saran yang bersifat membangun
agar dapat menjadi koreksi dan menyempurnakan laporan ini kedepannya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Bandung, 07 Januari 2021

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL BAGIAN DALAM..............................................................i


RINGKASAN.........................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..........................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL.................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................I-1
1.1 Latar Belakang Masalah.........................................................................I-1
1.2 Identifikasi Masalah................................................................................I-2
1.3 Rumusan Masalah...................................................................................I-2
1.4 Tujuan Praktikum...................................................................................I-2
1.5 Manfaat Praktikum.................................................................................I-2
1.6 Sistematika Penulisan Laporan...............................................................I-3
BAB II LANDASAN TEORI............................................................................II-1
2.1 Produktivitas..........................................................................................II-1
2.2 Produktivitas Tenaga Kerja...................................................................II-1
2.3 Pengukuran Kerja..................................................................................II-2
2.4 Work Sampling......................................................................................II-3
2.4.1 Pengertian Work Sampling.............................................................II-3
2.4.2 Manfaat Work Sampling.................................................................II-5
2.4.3 Langkah-Langkah Sebelum Melakukan Work Sampling...............II-5
2.4.4 Melakukan Sampling......................................................................II-6
BAB III ALUR PRAKTIKUM.......................................................................III-1
1.1 Diagram Alir Praktikum (Flowchart)..................................................III-1
1.2 Algoritma.............................................................................................III-2
1.3 Alat dan Bahan.....................................................................................III-2
BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA..........................IV-1
4.1 Pengumpulan Data...............................................................................IV-1
4.1.1 Pembangkit Bilangan Random.....................................................IV-1
4.1.2 Penentuan Waktu Pengamatan.....................................................IV-2

iv
4.2 Pengolahan Data..................................................................................IV-5
4.2.1 Rekapitulasi Hasil Pengamatan....................................................IV-5
4.2.2 Uji Keseragaman Data..................................................................IV-5
4.2.3 Uji Kecukupan Data.....................................................................IV-5
4.2.4 Perhitungan Waktu Siklus............................................................IV-5
4.2.5 Perhitungan Waktu Normal..........................................................IV-6
4.2.6 Perhitungan Waktu Baku..............................................................IV-6
4.3 Analisis................................................................................................IV-7
4.4 Pembahasan.........................................................................................IV-8
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................V-1
5.1 Kesimpulan...........................................................................................V-1
5.2 Saran......................................................................................................V-1
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN A

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Perbedaan Stopwatch dengan Work Sampling....................................II-4


Tabel 2. 2 Perfomance Rating Sistem Westing House.........................................II-7
Tabel 2. 3 Perfomance Rating Sistem Westing House lanjutan...........................II-8
Tabel 2. 4 Faktor Tenaga yang dikeluarkan.........................................................II-8
Tabel 2. 5 Faktor Sikap Kerja..............................................................................II-9
Tabel 2. 6 Faktor Gerakan Kerja..........................................................................II-9
Tabel 2. 7 Faktor Kelelahan mata........................................................................II-9
Tabel 2. 8 Faktor Kelelahan mata lanjutan........................................................II-10
Tabel 2. 9 Faktor keadaan suhu tempat kerja.....................................................II-10
Tabel 2. 10 Faktor keadaan atmosfer.................................................................II-10
Tabel 2. 11 Faktor keadaan lingkungan.............................................................II-10
Tabel 4. 1 Data Responden Penjaga Toko..........................................................IV-1
Tabel 4. 2 Data Bilangan Random.....................................................................IV-1
Tabel 4. 3 Data Bilangan Random Secara Berurutan.........................................IV-2
Tabel 4. 4 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-1.........................................IV-2
Tabel 4. 5 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-1 Lanjutan.........................IV-3
Tabel 4. 6 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-2.........................................IV-3
Tabel 4. 7 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-2 Lanjutan.........................IV-4
Tabel 4. 8 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-3.........................................IV-4
Tabel 4. 9 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-3 Lanjutan.........................IV-5
Tabel 4. 10 Rekapitulasi Hasil Pengamatan.......................................................IV-5
Tabel 4. 11 Faktor penyesuaian..........................................................................IV-6
Tabel 4. 12 Faktor kelonggaran..........................................................................IV-6

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Diagram Alir Praktikum (Flowchart)............................................III-1


Gambar 4. 1 Responden penjaga toko................................................................IV-1

vii
I. BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Suatu pekerjaan akan dikatakan diselesaikan secara efisien apabila waktu
penyelesaiannya berlangsung paling singkat. Ukuran sukses dari suatu sistem
produksi dalam industri biasanya dinyatakan dalam bentuk besarnya produktivitas
atau besarnya output dan input yang dihasilkan. Dalam hal ini ukuran kerja
manusia merupakan faktor utama yang menentukan usaha peningkatan
produktivitas industri. Dalam pengukuran produktivitas biasanya selalu
dihubungkan dengan keluaran secara fisik, yaitu produk akhir yang dihasilkan.
Oleh karena itu untuk mendapatkan hasil yang terbaik untuk ukuran kerja manusia
dibutuhkan Pengukuran waktu kerja.
Pengukuran waktu kerja merupakan usaha untuk menentukan lamanya kerja
yang dibutuhkan seorang operator atau pekerja dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan yang spesifik pada tingkat kecepatan kerja yang normal dalam
lingkungan kerja yang terbaik pada saat itu. Tujuan pengukuran waktu kerja
adalah untuk mendapatkan waktu baku yang harus dicapai oleh pekerja dalam
menyelesaikan sutau pekerjaan. Waktu baku dapat dipergunakan untuk
menentukan insentif, perencanaan pengalokasian jumlah tenaga kerja, menghitung
output, penjadwalan produksi dan lain sebagainya.
Proses pengukuran waktu baku dapat dilakukan dengan menggunakan dua
cara, yaitu langsung dan tidak langsung. Pengukuran secara langsung dapat
dilakukan dengan menggunakan Pengukuran Jam henti (Stopwatch Time Study)
dan Sampling Kerja (Work Sampling). Sedangkan pengukuran tidak langsung bisa
dengan menggunakan Data Waktu Baku (Standart Data) atau juga bisa
menggunakan Data Waktu Gerakan (Predertemined Time System).
Metode Work Sampling adalah sebuah prosedur yang dibutuhkan untuk
mengukur kinerja seseorang atau mesin. Metode Work Sampling dilakukan pada
waktu-waktu yang di tentukan secara acak (random). Semakin banyak dilakukan
pengambilan data maka akan lebih baik keakuratan yang didapatkan, sehingga
2

memberi kemudahan saat mengambil kesimpulan pada kinerja perkerja atau


mesin.
1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang, didapatkan identifikasi masalah dalam
praktikum ini yaitu pengukuran produktivitas pekerja menggunakan metode Work
Sampling. Melakukan uji keseragaman, uji kenormalan serta mencari waktu
siklus, waktu normal, dan waktu baku.
1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar berlakang diatas dapat diketahui rumusan masalah dalam
hal ini adalah sebagai berikut:
1. Apa yang dimaksud dengan uji petik pekerjaan (Work Sampling)?
2. Bagaimana cara melakukan pengukuran waktu kerja dengan menggunakan
metode Work Sampling?
3. Apa saja yang harus dipahami dalam pengukuran waktu kerja menggunakan
Work Sampling dan pengaplikasiannya?
4. Bagaimana cara perhitungan pengujian keseragaman data dan kecukupan
data?
5. Bagaimana cara menghitung waktu siklus, waktu normal dan waktu baku?
1.4 Tujuan Praktikum
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah tersebut, tujuan dari
praktikum ini adalah:
1. Mampu memahami konsep dari pengukuran waktu kerja Work Sampling
2. Mampu melakukan pengukuran waktu kerja secara langsung menggunakan
metode Work Sampling.
3. Mampu menghitung dari pengujian kesaragaman data, kecukupan data,
waktu siklus, waktu normal dan waktu baku.
4. Mampu menentukan waktu baku suatu pekerjaan.
1.5 Manfaat Praktikum
Berikut ini adalah manfaat dalam melakukan praktikum ergonomi antropometri.
1. Bagi Mahasiswa yaitu menambah wawasan dan kemampuan mengenai
konsep dari metode Work Sampling agar dapat mengaplikasikan ilmu-ilmu
3

dan memperoleh pengalaman praktis untuk mempraktekkan teori-teori yang


pernah didapat dari perkuliahan.
2. Bagi Perguruan Tinggi yaitu untuk mengembangkan pengetahuan dan
keterampilan mahasiswa dan sebagai bahan pengetahuan di perpustakaan,
yang mungkin dapat berguna bagi mahasiswa Jurusan Teknik Industri,
khususnya memberikan informasi mengenai materi Work Sampling.
3. Bagi Masyarakat yaitu mampu mempermudah pekerjaan di dunia industri
dalam konsep untuk pekerja dengan produktifitas yang baik dan mengurangi
dari tingkat non produktifnya atau waktu mengaggurnya dapat dikendalikan.
1.6 Sistematika Penulisan Laporan
Berikut ini adalah sistematika penulisan laporan pada garis besarnya dibagi
dalam lima bab, tiap bab terdiri dari beberapa sub bab.
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang, identifikasi masalah, rumusan masalah,
tujuan praktikum, manfaat praktikum, dan sistematika penulisan laporan.
BAB II LANDASAN TEORI
Berisi tentang teori dasar sebagai acuan dalam praktikum ini.
BAB III ALUR PRAKTIKUM
Berisi tentang algoritma, flowchart, alat dan bahan yang digunakan dalam
praktikum.
BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA
Berisi tentang pengumpulan dan perhitungan data praktikum juga analisis dan
pembahasan.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Berisi tentang kesimpulan dan saran dari praktikum.
II. BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Produktivitas
Produktifitas adalah suatu istilah yang mempunyai sejumlah maksud / arti
yang berbeda meski itu adalah paling umum dihubungkan dengan efektivitas
tenaga kerja di dalam industri. Dalam pengertian luas, produktifitas dapat berarti
rasio / perbandingan output terhadap beberapa atau seluruh sumber daya yang
digunakan untuk menghasilkan output. Produktifitas bisa dibayangkan sebagai
suatu ukuran dari efisiensi produksi baik secara teknis maupun engineering.
Dengan demikian ukuran-ukuran kuantitatif dari Input dan kadang-kadang dari
output juga ditekankan. Produktivitas adalah berbeda dari ukuran-ukuran alokasi
efesiensi, yang mempertimbangkan kedua nilai yaitu dari apa yang dihasilkan dan
input biaya yang digunakan, dan juga berbeda dari ukuran - ukuran keuntungan /
laba, yang memiliki tujuan yang berbeda antara output pendapatan yang diperoleh
dan input biaya yang berhubungan dengan konsumsi-konsumsi.
Produktivitas adalah suatu konsep yang ilmiah, dalam pengertian bahwa
secara logika digambarkan dengan pengalaman mengamati. ini juga terukur di
dalam terminologi yang kwantitatif, yang memenuhi persyaratan sebagai suatu
"variabel" seperti kebanyakan variabel-variabel ilmiah (seperti kepadatan atau
hasil pro-capita), produktivitas dapat digambarkan dan diukur di dalam
terminologi relatif atau yang absolut. suatu definisi yang pantas produktivitas
yang absolut adalah kuantitas phisical bekerja yang dihasilkan oleh suatu unit dari
tenaga kerja yang secara langsung terlibat dalam kegiatan produksi.
2.2 Produktivitas Tenaga Kerja
Produktivitas tenaga kerja mengandung arti berapa besar output yang
dihasilkan oleh setiap pekerja / operator sesuai dengan posisi dan jabantannya.
Dengan melakukan pengukuran – pengukuran produktivitas tenaga kerja dengan
metode-metode tertentu diharapkan dapa dilakukan penyeimbangan antara beban
kerja dengan jumlah tenaga kerja yang digunakan.
Produktivitas tenaga kerja secara umum berbicara tentang hal yang sama
seperti "rata-rata produk dari tenaga kerja" (rata-rata output per pekerja atau jam
2

kerja pekerja, satu output bisa diukur di dalam terminologi secara fisik atau di
dalam terminologi harga. Ini tidak sama seperti marjinal produk dari tenaga kerja,
yang mengacu pada peningkatan hasil sebagai output bahwa diakibatkan oleh
suatu peningkatan yang sesuai pada input tenaga kerja. Aspek kualitatif dari
produktivitas tenaga kerja seperti kreativitas, inovasi, perbaikan mutu pekerjaan
dan efek dari area lain didalam perusahaan yang lebih sulit untuk diukur.
2.3 Pengukuran Kerja
Dalam melakukan analisis terhadap suatu sistem kerja, maka akan timbul
sejumlah alternatif metode kerja. Alternatif yang digunakan haruslah merupakan
alternatif terbaik yang didasari pada sejumlah kriteria yaitu waktu, ongkos, bebas
fisiologis, dan lain sebagainya. Waktu merupakan salah satu kriteria yang paling
sering digunakan sebab kriteria ini memiliki sejumlah kelebihan dibandingkan
dengan kriteria lainnya.
Setelah proses pemilihan alternatif perancangan dan perbaikan sistem kerja
dilakukan, tahap berikutnya adalah melakukan pembakuan kerja. Pembakuan
kerja ini meliputi pembakuan waktu yang diperlukan seseorang pekerja dalam
melaksanakan pekerjaannya. Hal ini sering juga disebut sebagai waktu baku kerja.
Work Measurement disini dapat didefinisikan sebagai seuatu kegiatan
pengukuran kerja dari suatu unit / tenaga kerja untuk mengetahui berapa besar
waktu yang digunakan dalam proses kegiatan produksi.
Pengukuran Pekerjaan atau Work Measurement memiliki tujuan utama
untuk menentukan waktu standard. Studi Gerakan dan waktu dipakai untuk
menentukan nilai standard waktu yang akan digunakan oleh orang yang
berkepentingan, pengendali training dan orang berpengalaman terhadap
performance suatu pekerjaan dalam kondisi normal. Standard waktu ini dipakai
untuk perencanaan dan penjadwalan kerja, untuk estimasi biaya, kontrol terhadap
biaya pekerja , atau bisa juga sebagai dasar dalam perencanaan pendapatan
pekerja.
Ada 4 alasan pentingnya standard waktu :
1. Penjadwalan kerja dan alokasi kapasitas. Seluruh pendekatan penjadwalan
membutuhkan estimasi atau perkiraan berapa waktu yang dibutuhkan untuk
pekerjaan tersebut.
3

2. Dasar dalam perencanaan pendapatan pekerja berdasarkan


performance kerjanya. Jadi pengukuran waktu standard tersebut akan
menjadi acuan berapa nilai incentive yang akan diterima pekerja.
3. Penentuan kontrak baru dan untuk mengevaluasi performance seseorang.
Pertanyaan seperti ” Dapatkah kita melakukannya ?” dan ” Bagaimana kita
melakukannya?” dapat dianggap sebagai standard yang ada.
4. Studi banding untuk perbaikan kinerja. Sebagai tambahan untuk evaluasi
internal, tim studi banding secara reguler membandingkan standard kerja
perusahaan mereka perusahaan lain yang memiliki pekerjaan sejenis10.
Pengukuran kerja dan waktu standard yang dihasilkan hingga saat ini
menjadi hal yang cukup kontroversial sejak Taylor’s Time. Serikat pekerja paling
banyak mengkritisi tentang hal tersebut. Dengan argumentasi bahwa manajemen
sering melakukan setting sendiri waktu standard sehingga sulit dicapai oleh para
pekerja. Untuk mengcounter ini, dalam beberapa kontrak, industrial engineer yang
melakukan setting waktu standard harus memperagakan bahwa pekerja dapat
melakukan pekerjaan mereka sesuai standard waktu yang telah diset. Dengan
mengadopsi gagasan W Edward Deming yang lebih luas memperbaharui
pandangan mengenai waktu standard, dimana Deming berpendapat bahwa
standard kerja dan batasan waktu menghalangi process perbaikan dan cenderung
untuk focus pada kecepatan usaha pekerja dibandingkan kualitas.
Meskipun demikian pengukuran waktu kerja dan standard telah terbukti
efektif, semua tergantung pada aspek sociotechnical pada pekerjaan tersebut.
Dimana pekerjaan membutuhkan fungsi group kerja sebagai tim dan membuat
perbaikan, standard kerja yang sesuai.
2.4 Work Sampling
2.4.1 Pengertian Work Sampling
Work Sampling adalah salah satu metode pendekatan yang bisa digunakan
untuk mengukur produktifitas dengan cukup mudah. Sampling kerja atau sering
disebut dengan Random Observation Method adalah suatu kegiatan pengukuran
kerja secara langsung. Metode pengukuran ini sangat baik diaplikasikan untuk
menentukan persentase waktu delay dari suatu kegiatan atau tingkat
pendayagunaan fasilitas produksi, waktu standar dan lain-lain. Apabila metode
4

Sampling kerja digunakan untuk menetapkan waktu longgar (allowance) maka


satu hal penting yang harus ditetapkan terlebih dahulu adalah membakukan
metode kerja yang digunakan (Wignjosoebroto, 2006).
Metode Sampling ini dikembangkan berdasarkan hukum probabilitas,
karena itulah pengamatan suatu objek tidak perlu dilaksanakan secara
menyeluruh, melainkan cukup dilakukan dengan menggunakan contoh yang
diambil secara acak. Sampling kerja pertama kali diaplikasikan dalam lingkungan
pabrik, walaupun selanjutnya diterapkan pula untuk aktivitas perkantoran. Dengan
Sampling pekerjaan kita dapat mengetahui waktu-waktu menganggur, baik yang
dialami oleh mesin, peralatan produksi, maupun pekerja (Wignjosoebroto, 2006).
Perbedaan metode Jam Henti dengan Sampling Pekerjaan adalah pada cara
Sampling Pekerjaan pengamat tidak terus menerus berada ditempat pekerjaan
melainkan mengamati hanya pada sesaat-sesaat pada waktu-waktu tertentu yang
ditentukan secara acak. Perbedaan yang lainnya dapat dilihat pada tabel.
Tabel 2. 1 Perbedaan Stopwatch dengan Work Sampling
Stopwatch Work Sampling
Pekerjaan rutin dan monoton Pekerjaan bervariasi dan tidak rutin
Umumnya mengamati 1 orang Dapat mengamati beberapa orang
Perhitungan berdasarkan waktu Berdasarkan proporsi
Siklus pekerjaan pendek & jelas Siklus tidak jelas
Pengamatan kontinu Pengamatan diskrit

Metode Work Sampling sangat baik digunakan dalam melakukan


pengamatan atas pekerjaan yang sifatnya tidak berulang dan memiliki waktu yang
relatif panjang. Pada dasarnya prosedur pelaksanaanya cukup sederhana, yaitu
melakukan pengamatan aktifitas kerja untuk selang waktu yang diambil secara
acak terhadap satu atau lebih mesin atau operator dan kemudian mencatatnya
apakah mereka ini dalam keadaan bekerja atau menganggur (Sritomo, 1992).
Metode Work Sampling cocok digunakan untuk pekerjaan-pekerjaan yang
tidak berulang. Pengamatan dengan Work Sampling dilakukan pada waktu yang
telah ditentukan secara acak sehingga sangat efektif dan efisien untuk
mengumpulkan informasi mengenai kinerja mesin atau pekerja, karena tidak
memerlukan waktu yang lama. Pengamatan metode Work Sampling tidak perlu
5

dilakukan pada keseluruhan jumlah populasi, cukup dengan menggunakan sampel


yang diambil secara acak dari populasi.
2.4.2 Manfaat Work Sampling
Seperti cara kerja yang telah dikemukakan diatas. Sampling pekerjaan
mempunyai beberapa kegunaan lain di bidang produksi selain untuk menghitung
waktu penyelasaian. Berikut manfaat dari Work Sampling:
1. Mengetahui distribusi pemakain waktu sepanjang waktu kerja oleh pekrja
atau kelompok kerja.
2. Mengetahui tingkat pemanfaatan mesin-mesin atau alat-alat di pabrik.
3. Menentukan wakti baku bagi pekerja-pekerja tidak langsung.
4. Memperkirakan kelonggaran bagi suatu pekerjaan.
Distribusi pemakaian waktu kerja atau kelompok pekerja dan tingkat
pemanfaatan mesin mesin atau alat-alat dapat diketahui secara mudah dengan
mempelajari frekuensi setiap kegiatan atau pemakaian dari catatan pengamatan
setiap melakukan kunjungan. Kegunaan-kegunaan Sampling pekerjaan yang
dikemukakan ini tampak sebagai kelebihan cara dibandingkan dengan cara jam
henti .
Kemampuan Sampling pekerjaan memperkirakan kelonggaran merupakan
hal penting yang patut dicatat. Tentang lamanya pengamatan, ternyata pada
umumnya cara Sampling pekerjaan membutuhkan waktu yang lebih lama daripada
cara jam henti. Cara Sampling pekerjaan sering kali terlalu mahal. Memang
dengan demikian cara jam henti dapat memberikan hasil dengan kualitasnya
dalam waktu yang jauh lebih cepat dan tentunya lebih murah.
2.4.3 Langkah-Langkah Sebelum Melakukan Work Sampling
Langkah-langkah dalam melakukan Work Sampling tidak berbeda dengan
cara jam henti. Begitu pula langklah-langkah yang dijalankan sebelum Sampling
dilakukan, yaitu:
1. Menetapkan Tujuan Pengukuran. Untuk apa pengukuran dilakukan yang
akan menentukan berapa tingkat ketelitian dan tingkat keyakinan.
2. Melakukan Penelitian Pendahuluan. Jika tujuan Sampling untuk
mendapatkan waktu baku, maka terlebih dahulu harus mempelajari Kondisi
Kerja dan Cara Kerja untuk mengetahui sistem kerjanya, dan jika ditemukan
6

sistem kerja yang belum baik, maka harus dilakukan perbaikan terlebih
dahulu.
3. Memilih Operator. Memiliki kemampuan normal & dapat bekerja sama, dan
wajar.
4. Melatih Operator. Agar operator dapat terbiasa dengan sistem kerja yang
dilakukan melalui kurva belajar (Learning Curve)
5. Menguraikan Pekerjaan atas Elemen-Elemen Pekerjaan. Elemen-elemen
kerja dibuat sedetail dan sependek mungkin tapi masih mudah untuk diukur
waktunya dengan teliti.
6. Menyiapkan Alat-Alat Pengukuran. Stopwatch, papan dan lembar
pengamatan, kalkulator, alat tulis.
7. Melakukan Pengukuran. Metode pengukuran waktu kerja dengan jam henti
(stop watch).
2.4.4 Melakukan Sampling
Cara melakukan Sampling pengamatan dengan Sampling pekerjaan juga
tidak berbeda dengan yang dilakukan untuk cara jam henti yaitu yang terdiri dari
tiga langkah yaitu melakukan Sampling pendahuluan, menguji keseragaman data,
dan menghitung jumlah kunjungan yang diperlukan. Berikut ini adalah penjelasan
lebih lengkapnya (Sutalaksana, 2006).
1. Sampling Pendahuluan
Melakukan sejumlah kunjungan yang banyaknya ditentukan oleh pengukur,
biasanya tidak kurang dari 30. semua pekerjaan yang dilakukan pekerja
untuk menyelesaikan pekerjaan disebut sebagai kegiatan produktif dan non
produktif.
2. Uji Keseragaman Data
Tentukan batas-batas kontrol yaitu batas kontrol atas dan batas kontrol
bawah. Rumus batas kontrol atas (BKA) dan batas kotrol bawah (BKB)
adalah sebagai berikut.
^p ( 1−~p)
BKA = ^
P+3
√ n
(2.1)

CL = ^
P (2.2)
7

^p ( 1−~p)
BKB = ^
P+3
√ n
(2.3)

Jumlah Total Pengamatan


n= (2.4)
Jumlah Hari Pengamatan

^ Jumlah Produktif
P= (2.5)
Total Pengamatan
3. Uji Kecukupan Data
( z ∕ 1 )2 ( 1− P
^)
N’ = (2.6)
^p
Keterangan:
N : Jumlah Data Pengamatan
N’ : Jumlah Data yang Diperlukan
P : Persentase Produktif Rata-rata
z : Tingkat Kepercayaan (95%) = 1,64
i : Tingkat Ketelitian (5%)
4. Perhitungan Waktu Siklus
p x h x m x 60
Rumus: Ws = (2.7)
N
Keterangan:
P = produktifitas rata-rata
h = waktu kerja
m = tingkat ketelitian (5%)
5. Perhitungan Waktu Normal
Wn = Ws x P (2.8)
Keterangan:
P = Faktor Penyesuaian
P = 1 + (Nilai Penyesuaian)
Tabel 2. 2 Perfomance Rating Sistem Westing House
Skill Effort
0,15 A1 Superskill 0,13 A1 Superskill
0,13 A2   0,12 A2  
0,11 B1 Excellent 0,1 B1 Excellent
0,08 B2   0,08 B2  
0,06 C1 Good 0,05 C1 Good
0,03 C2   0,02 C2  
0 D Average 0 D Avarage
8

Tabel 2. 3 Perfomance Rating Sistem Westing House lanjutan


-0,05 E1 Fair -0,04 E1 Fair
-0,1 E2   -0,08 E2  
-0,16 F1 Poor -0,12 F1 Poor
-0,22 F1   -0,17 F2  
Condition Consistency
0,06 A Superskill 0,04 A Superskill
0,04 B Excellent 0,03 B Excellent
0,02 C Good 0,01 C Good
0 D Average 0 D Avarage
-0,03 E Fair -0,02 E Fair
-0,07 F Poor -0,04 F Poor

6. Perhitungan Waktu Baku


Wb = Wn X (1 + Ɩ) ................................................................... (2.9)
Keterangan:
Ɩ = Faktor Kelonggaran (Lihat di Tabel Kelonggaran)
Ɩ = (Nilai Kelonggaran + 1)%
Tabel 2. 4 Faktor Tenaga yang dikeluarkan
Faktor Contoh Pekerjaan Kelonggaran (%)
Ekivalen
  Pria Wanita
Beban
0,00-
Dapat diabaikan Bekerja di meja, duduk tanpa beban 0,00-6,0
6,0
Bekerja di meja,
Sangat ringan 0,00-2,25 kg 6,0-7,5 6,0-7,5
berdiri
7,5-
Ringan Menyekop, ringan 2,25-9,00 7,5-16,0
12,0
12,0- 16,0-
Sedang Mencangkul 9,00-18,00
19,0 30,0
Mengayun palu yang 19,0-
Berat 18,00-27,00  
berat 30,0
30,0-
Sangat berat Memanggul beban 27,00-50,00  
50,0
Memanggul karung
Luar biasa berat diatas 50 kg    
berat
Tabel 2. 5 Faktor Sikap Kerja
Faktor Contoh Pekerjaan Kelonggaran (%)
Duduk Bekerja duduk, ringan 0,00-1,0
Badan tegak, ditumpu dua
Berdiri diatas dua kaki 1,0-2,5
kaki
Berdiri diatas satu kaki Satu kaki mengerjakan alat  
9

control 2,5-4,0
Pada bagian sisi, belakang  
Berbaring
atau depan badan 2,5-4,0
Badan dibukukkan  
Membungkuk
bertumpu pada kedua kaki 4,0-10,0

Tabel 2. 6 Faktor Gerakan Kerja


Faktor Contoh Pekerjaan Kelonggaran (%)
Normal Ayunan bebas 0
Agak terbatas Ayunan terbatas 0-5
Membawa beban dengan
Sulit 0-5
satu tangan
Pada anggota-anggota Bekerja dengan tangan
5-10
badan terbatas diatas kepala
Seluruh anggota badan Bekerja dilorong
10-15
terbatas pertambangan sempit

Tabel 2. 7 Faktor Kelelahan mata


Faktor Contoh Pekerjaan Kelonggaran (%)
Pencahayaa
  Buruk
n baik
Pandangan yang
Membawa alat ukur 0,0-6,0 0,0-6,0
terputus-putus
Pandangan yang hampir Pekerjaan- pekerjaan    
terus-menerus yang teliti 6,0-7,5 6,0-7,5
Pandangan yang terus
Pemeriksaan yang    
menerus dengan fokus
sangat teliti 7,5-12,0 7,5-16,0
tetap
Pandangan terus menerus
Memeriksa cacat- cacat    
dengan fokus
pada kain 12,0-19,0 16,0-30,0
Berubah-ubah

Tabel 2. 8 Faktor Kelelahan mata lanjutan


Pandangan terus-
menerus dengan  
 
konsentrasi tinggi dan 19,0-30,0
fokus tetap
Pandangan terus menerus
dengan  
   
konsentrasi tinggi dan 30,0-50,0
fokus berubah-ubah
10

Tabel 2. 9 Faktor keadaan suhu tempat kerja

Kelonggaran
Faktor
Suhu (oC) Kelelahan normal Berlebihan

Beku dibawah 0 diatas 10 diatas 12


Rendah 0-13 10-0 12-5
Sedang 13-22 5-0 8-0
Normal 22-28 0-5 0-8
Tinggi 28-38 5-40 8-100
Sangat tinggi diatas 38 diatas 40 Diatas 100

Tabel 2. 10 Faktor keadaan atmosfer


Faktor Contoh Pekerjaan Kelonggaran (%)
Baik Ruang yang berventilasi baik, udara segar 0
Ventilasi kurang baik, ada bau-bauan (tidak
Cukup 0-5
berbahaya)
Kurang Adanya debu- debuan beracun atau tidak
5-10
baik beracun tetapi banyak
Adanya bau-bauan berbahaya yang
Buruk 10-20
mengharuskan menggunakan alat pernapasan

Tabel 2. 11 Faktor keadaan lingkungan


Faktor Kelonggaran (%)
Bersih, sehat, cerah dengan kebisingan rendah 0
Siklus kerja berulang- ulang antara 5-10 detik 0-1
Siklus kerja berulang- ulang antara 0-5 detik 1-3
Sangat bising 0-5
Jika faktor-faktor yang berpengaruh dapat menurunkan
 0-5
kualitas
Terasa adanya getaran lantai 5-10
Keadaan-keadaan yang luar biasa (bunyi, kebersihan, dll) 5-15
III. BAB III
ALUR PRAKTIKUM

1.1 Diagram Alir Praktikum (Flowchart)

Mulai

Identifikasi Masalah

Persiapan Alat dan Bahan

Menentukan Nilai Random Menggunakan Ms. Excel

Membuat Data Waktu Pengamatan

Menentukan Setiap Waktu Pengamatan Produktif


Atau Non-Produktif

Pengolahan Data Pengamatan

Analisis Data Hasil Work Sampling

Membuat Kesimpulan

Selesai

Gambar 3.1 Diagram Alir Praktikum (Flowchart)


2

1.2 Algoritma
1. Menentukan nilai random menggunakan Ms. Excel dengan rumus =
RANDBETWEEN(1;48).
2. Setelah didapatkan nilai random, maka nilai random tersebut dihitung
dengan rumus waktu pengamatan 08:00.
3. Dilakukan pengamatan bahwa waktu tersebut saat responden produktif atau
non-produktif.
4. Rekapitulasi hasil dari waktu pengamatan hari ke 1, 2 dan 3.
5. Melakukan pengujian data pengamatan yang terdiri dari uji keragaman data,
uji kecukupan data, perhitungan waktu siklus, perhitungan waktu normal,
dan perhitungan waktu baku.
6. Analisa terhadap hasil waktu pengamatan yang didapatkan dalam Work
Sampling
1.3 Alat dan Bahan
Alat:
1. Alat Tulis
2. Jam
3. Microsoft (Word, Excel)
Bahan:
1. Seorang responden sebagai objek pengamatan
2. Juklak Work Sampling
3. Data hasil pengamatan
IV. BAB IV
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

4.1 Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan terhadap salah satu responden yaitu pekerja
dibagian penjaga toko yang selanjutnya adalah melakukan pengamatan kerja
terhadap responden untuk mendapatkan nilai produktif dan non-produktif.

Gambar 4. 1 Responden penjaga toko


Berikut ini adalah data dari responden penjaga toko yang tersaji dalam tabel 4.1
dibawah ini.
Tabel 4. 1 Data Responden Penjaga Toko
Nama Pekerjaan Umur Jenis Kelamin Lama Bekerja
Penjaga
Hamid 41 Laki-laki 9 jam
toko
4.1.1 Pembangkit Bilangan Random
Membangkitkan bilangan random dari Microsoft. Excel dengan rumus =
RANDBETWEEN(1:48)
Tabel 4. 2 Data Bilangan Random
Bilangan Random
35 25 32 16 24 37 37 8
22 3 11 31 48 40 1 3
42 11 15 44 3 35 23 39
47 4 26 14 24 8 13 9
37 15 12 11 9 24 48 40
36 41 30 24 26 6 21 20
2

Tabel 4. 3 Data Bilangan Random Secara Berurutan


Bilangan Random
1 3 3 3 4 6 8 8
9 9 11 11 11 12 13 14
15 15 16 20 21 22 23 24
24 24 24 25 26 26 30 31
32 35 35 36 37 37 37 39
40 40 41 42 44 47 48 48
4.1.2 Penentuan Waktu Pengamatan
Rumus waktu pengamatan: (Bilangan random x 10) + 08:00. Asumsi Jam 12:00 –
12:30 dan Jam 15:00-15:30 adalah waktu istirahat
1. Data Hasil Waktu Pengamatan Hari ke-1
Tabel 4. 4 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-1
Bilangan Random Waktu pengamatan Produktif Non Produktif
1 8:10 X
3 8:30 X
4 8:40 X
6 9:00 X
8 9:20 X
9 9:30 X
11 9:50 X
12 10:00 X
13 10:10 X
14 10:20 X
15 10:30 X
16 10:40 X
20 11:20 X
21 11:30 X
22 11:40 X
23 11:50 X
24 12:00 X
25 12:10 X
26 12:20 X
30 13:00 X
31 13:10 X
32 13:20 X
35 13:50 X
Tabel 4. 5 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-1 lanjutan
3

36 14:00 X
37 14:10 X
39 14:30 X
40 14:40 X
41 14:50 X
42 15:00 X
44 15:20 X
47 15:50 X
48 16:00 X
Jumlah 25 7

2. Data Hasil Waktu Pengamatan Hari ke-2


Tabel 4. 6 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-2
Bilangan Random Waktu pengamatan Produktif Non Produktif
1 8:10 X
3 8:30 X
4 8:40 X
6 9:00 X
8 9:20 X
9 9:30 X
11 9:50 X
12 10:00 X
13 10:10 X
14 10:20 X
15 10:30 X
16 10:40 X
20 11:20 X
21 11:30 X
22 11:40 X
23 11:50 X
24 12:00 X
25 12:10 X
26 12:20 X
30 13:00 X
31 13:10 X
32 13:20 X
35 13:50 X
36 14:00 X
37 14:10 X
Tabel 4. 7 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-2 Lanjutan
39 14:30 X
4

40 14:40 X
41 14:50 X
42 15:00 X
44 15:20 X
47 15:50 X
48 16:00 X
Jumlah 22 10

3. Data Hasil Waktu Pengamatan Hari ke-3


Tabel 4. 8 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-3
Bilangan Random Waktu pengamatan Produktif Non Produktif
1 8:10 X
3 8:30 X
4 8:40 X
6 9:00 X
8 9:20 X
9 9:30 X
11 9:50 X
12 10:00 X
13 10:10 X
14 10:20 X
15 10:30 X
16 10:40 X
20 11:20 X
21 11:30 X
22 11:40 X
23 11:50 X
24 12:00 X
25 12:10 X
26 12:20 X
30 13:00 X
31 13:10 X
32 13:20 X
35 13:50 X
36 14:00 X
37 14:10 X
39 14:30 X
40 14:40 X
Tabel 4. 9 Data Hasil Waktu Pengamatan Hari Ke-3 Lanjutan
41 14:50 X
42 15:00 X
5

44 15:20 X
47 15:50 X
48 16:00 X
Jumlah 25 7
4.2 Pengolahan Data
Data yang telah dikumpulkan kemudian dilakukan rekapitulasi hasil
pengamatan selama tiga hari tersebut.
4.2.1 Rekapitulasi Hasil Pengamatan
Tabel 4. 10 Rekapitulasi Hasil Pengamatan
Jumlah Produk
Non Total Produktifitas
  Produktif Yang
Produktif Pengamatan %
Diproduksi
Hari 1 25 7 32 102 78,12
Hari 2 22 10 32 86 68,75
Hari 3 25 7 32 111 78,12
Total 72 24 96 299
4.2.2 Uji Keseragaman Data
^p ( 1−~p ) ¿ 0,75+ 0,75 ( 1−~
^ 0,75 )
BKA = ^
P+3
√ n √3
32
= 0,979

CL = ^
P = 0,75
^p ( 1−~p ) 0,75- ,75 ( 1−~
0^ 0,75 )
BKB = ^
P-3
√ n
= 3
√ 32
= 0,521

Jumlah Total Pengamatan 96


n= = = 32
Jumlah Hari Pengamatan 3

^ Jumlah Produktif 72
P= = = 0,75
Total Pengamatan 96
4.2.3 Uji Kecukupan Data
❑ ❑
( z ∕ 1 ) ( 1+ ^P ) ( 1,64 ∕ 0,05 ) ( 1−0,75 ) 8,2
N’ = = = = 10,93
^p 0,75 0,75
Data dinyatakan cukup karena N’ 10,93 kurang dari N 32
4.2.4 Perhitungan Waktu Siklus
p x h x m x 60 0,75 x 8 x 3 x 60
Ws = = = 3,61
Total Produk selama 3 Hari 299
Berdasarkan hasil dari perhitungan waktu siklus diatas didapatkan Ws = 3,61
detik
6

4.2.5 Perhitungan Waktu Normal


Tabel 4. 11 Faktor penyesuaian
Faktor Kelas Lambang Penyesuaian
Keterampilan Good C1 +0,06
Usaha Good C1 +0,05
Kondisi Kerja Good C +0,02
Excellen
Konsistensi B +0,03
t
Jumlah 0,16
P = 1 + (Nilai Penyesuaian)
P = 1+0,16=1,16
Wn = Ws X P
Wn = 3,61 x 1,16 = 4,18
Berdasarkan hasil dari perhitungan waktu normal diatas didapatkan Wn = 4,18
detik
4.2.6 Perhitungan Waktu Baku
Tabel 4. 12 Faktor kelonggaran
No Faktor Kelas Kelonggaran
Tenaga yang
1 Dapat diabaikan 5,0
dikeluarkan
2 Sikap Kerja Berdiri diatas dua kaki 1,0
3 Gerakan Kerja Normal 0
4 Kelelahan Mata Pandangan yang terputus-putus 6,0
5 Keadaan Temperatur Normal 5,0
6 Keadaan Atmosfer Baik 0
Keadaan Lingkungan Siklus kerja berulang-ulang
7 1
yang baik antara 0-5 detik
Jumlah 18
Ɩ = ((Nilai Kelonggaran) + 1)%
Ɩ = 18 + 1 = 19% = 0,19
Wb = Wn x (1 + Ɩ)
Wb = 4,18 x (1 + 0,19 = 4,97
Berdasarkan hasil dari perhitungan waktu baku diatas didapatkan Wb = 4,97 detik
4.3 Analisis
Praktikum menggunakan metode Work Sampling diawali dengan membuat
daftar waktu untuk pengamatan secara acak di Microsoft Excel dengan formula
randbetween (1;48). Maka hasil data random didapatkan dan dihitungan waktu
7

jam pengamatannya dengan mengkalikan 10 angka random ditambah dengan jam


08:00 pada masing masing angka random.
Pengamatan dilakukan terhadap penjaga toko sekaligus penjualnya dalam
rentang waktu yang telah ditentukan secara acak sebanyak 32 waktu pengamatan
seperti tabel pengamatan yang terdapat pada pengolahan data. Waktu istirahat
dalam pekerjaan tersebut dibagi menjadi dua yaitu jam 12:00 sampai 12:30 dan
15:00 sampai 15:30 dimana kegiatan pekerja tersebut tidak produktif. Didapatkan
pada hari pertama untuk yang produktif sebanyak 25 dan tidak produktif sebanyak
7, pada hari kedua untuk produktif sebanyak 22 dan tidak produktif sebanyak 10,
pada hari ketiga untuk produktif sebanyak 25 dan tidak produktif sebanyak 7.
Sehingga total pengamatan sebanyak 96 kali, total waktu produktif 72 dan total
waktu tidak produktif sebanyak 24.
Dalam rekapitulasi pengamatan jumlah produk yang diproduksi atau
pembeli yang datang hari pertama berjumlah 102, hari kedua 86 dan hari ketiga
111 sehingga total dalam waktu tiga hari itu yaitu 299. Untuk persentase
produktifitasnya pada hari pertama yaitu 25 waktu produktif dibagi dengan jumlah
pengamatan 32 hasilnya 78,12%, hari kedua yaitu 22 waktu produktif dibagi
dengan jumlah pengamatan 32 hasilnya 68,75% dan terakhir hari ketiga yaitu 25
waktu produktif dibagi dengan jumlah pengamatan 32 hasilnya 78,12%.
Dalam uji keseragaman data didapatkan nilai p bar 0,75 yaitu jumlah
produktif 72 dibagi dengan total pengamatan 96 hasilnya 0,75. Untuk n jumlah
total pengamatan 96 dibagi jumlah hari pengamatan 3 hasilnya 32. Nilai batas
kontrol atas yaitu dengan memasukan rumus BKA dengan nilai p 0,75 dan n 32
didapatkan nilai (0,979), center line sama dengan nilai p bar yaitu (0,75), dan
batas kontrol bawah dengan memasukan rumus BKB dengan nilai p 0,75 dan n 32
didapatkan nilai (0,521). Dalam uji kecukupan data didapatkan N’ 10,93 yang
dinyatakan cukup karena lebih kecil dari N yaitu 32. Berdasarkan perhitungan
waktu siklus didapatkan (3,61) dari rumus Ws, perhitungan waktu normal (4,18)
dari perhitungan waktu siklus dikali dengan nilai penyesuaian (0,16), dan
perhitungan waktu baku didapatkan (4,97) dari waktu normal dengan nilai
kelonggaran (18)..
8

4.4 Pembahasan
Pada angka random yang dibuat dalam Ms. Excel dari 1 sampai 48
didapatkan jumlah untuk pengamatan sebanyak 32 waktu pengamatan. Dalam
waktu pengamatan yang dilakukan pada responden penjaga toko tersebut terdapat
jam istirahat sebanyak 2 kali dalam waktu kerjanya yang semuanya dianggap
tidak produktif. Dalam pengamatan hari pertama waktu produktif yang didapatkan
yaitu sebanyak 25, hari kedua yaitu sebanyak 22 dan hari ketiga sebanyak 25
sehingga jumlah waktu produktif selama tiga hari yaitu sebanyak 72. Jumlah
produksi / pembeli yang datang berbelanja yaitu untuk hari pertama sebanyak 102,
hari kedua sebanyak 86 dan hari ketiga sebanyak 111 dengan total dalam tiga hari
semua adalah sebanyak 299.
Dalam uji kesaragaman data dilihat apakah data tersebut seragam atau tidak,
dikatakan seragam ditandai dengan tidak ada data yang melewati batas-batas yang
telah ditentukan. Didapatkan hasil p yaitu 0,75 didapat dari jumlah waktu
produktif 72 dibagi dengan total pengamatan 95, selanjutnya n didapatkan dari 96
dibagi 3 yaitu 32. Untuk batas kontrol atas didapatkan (0,979) dari rumus BKA ,
center line (0,75) dari p, dan batas kontrol bawah didapatkan (0,521) dari rumus
BKB.
Dalam uji kecukupan data dilihat data tersebut cukup atau tidak. Dikatakan
cukup jika N’ < N. Dalam perhitungan didapatkan N’ 10,93 didapat dari rumus uji
kecukupan data yaitu z tingkat kepercayaan (1,64) dibagi i tingkat ketelitian (0,05)
dikali dengan 1 dikurangi p yaitu (0,75) hasil tersebut dibagi dengan (0,75).
Sehingga didapatkan hasil N’ yaitu 10,93 yang berarti lebih kecil dari N yaitu 32
dan data dinyatakan cukup.
Waktu siklus didapatkan Ws yaitu (3,61) dari perhitungan p (0,75) dikali h
(8) dikali m (3) dikali (60) hasilnya dibagi dengan total produk selama tiga hari
yaitu (299) sehingga didapatkan hasil untuk waktu siklus yaitu 3,61.
Waktu normal dihitung berdasarkan faktor penyesuaian. Dalam faktor
penyesuain yang diamati didapatkan keterampilan kelas Good dengan lambang C1
mendapat nilai (+0,06), usaha kelas Good dengan lambang C1 mendapat nilai
(+0,05), kondisi kerja kelas Good dengan lambang C mendapat nilai (+0,02) dan
konsistensi kelas Excellent dengan lambang B mendapat nilai (+0,03) sehingga
9

jumlahnya adalah 0,16. Masuk kedalam p yaitu 1 ditambah 0,16. Waktu normal
(3,61) dari waktu siklus dikali dengan p yaitu (1,16) didapatkan Wn 4,18.
Waktu baku dihiutng berdasarkan faktor kelonggaran. Dalam faktor
kelonggaran yang diamati faktor tenaga yang dikeluarkan kelas dapat diabaikan
(5,0), sikap kerja kelas berdiri diatas dua kaki (1,0), gerakan kerja kelas normal
(0), kelelahan mata kelas pandangan yang terputus-putus (6,0), keadaan
temperatur kelas normal (5,0), keadaan atmosfer kelas baik (0), dan keadaan
lingkungan kelas siklus kerja yang berulang-ulang (1) sehingga jumlah untuk
faktor kelonggaran adalah 18. Masuk kedalam i yaitu 1 ditambah 18 sama dengan
19% atau 0,19. Waktu baku yaitu waktu normal 4,18 detik dikali dengan 1
ditambah 0,19 sehingga didapatkan Wb 4,97 detik.
V. BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat kami ambil dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Berdasarkan hasil pengamatan dengan menggunakan metode Work
Sampling didapatkan data pada ketiga hari tersebut untuk waktu
produktifnya sebanyak 72 dan tidak produktifnya sebanyak 24.
2. Berdasarkan hasil pengolahan data didapatkan uji keseragaman data yaitu
BKA (0,979), CL (0,75) dan BKB (0,521). Uji kenormalan data didapatkan
N’ 10,93 < N 32 yang berarti data cukup.
3. Berdasarkan hasil pengolahan dan evaluasi yang dialami oleh responden
dengan menggunakan metode Work Sampling didapatkan untuk waktu
siklus (3,61 detik), waktu normal (4,18 detik) dan waktu baku yaitu (4,97
detik).
4. Berdasarkan hasil dari pengamatan diketahui pekerjaan penjaga toko adalah
termasuk kedalam kerja sedang, dalam kegiatannya banyak faktor yang
tidak menentu seperti jumlah pembeli yang datang setiap harinya dapat
berubah-ubah.
5.2 Saran
Sarankami untuk praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Bagi responden yaitu perlu memerhatikan faktor pencahayaan yang
memadai karena dilihat saat pengamatan berlangsung penerangan didalam
tempat kerjanya sangat kurang.
2. Perlu dilakukan penelitian yang lebih mendalam dengan melakukan
perbandingan dengan metode lain agar data yang dihasilkan tersebut jadi
lebih akurat.
3. Pelaksanaan praktikum sebaiknya diawali dengan membaca dan memahami
materi mengenai Work Sampling terlebih dahulu dengan matang yang akan
digunakan sebagai pengetahuan awal dan bisa mempermudah jalannya
praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

1. Kusnandar, Endang. (2008). Pengukuran Dan Anlisa Waktu Produktif Dan


Waktu Tidak Produktif Group Leader Produksi Dengan Metode Work
Sampling Pada Perusahaan Kontraktor Pertambangan. Fakultas Teknik
Program Studi Teknik Industri Univerditas Indonesia, Depok.
2. Laboratorium PSK&E STTB. Modul 3 Uji Petik Pekerjaan ( Work
Sampling). Jurusan Teknik Indutri. Sekolah Tinggi Teknologi Bandung.
3. Setya, Alvin. (2015). Laporan Praktikum Perancangan Sistem Kerja Dan
Ergonomi. Program Studi Teknik Industri Universitas Diponegoro,
Semarang.
4. Sutalaksana, Iftikar Z. (2006). Teknik Perancanagn Sistem Kerja. Institut
Teknologi Bandung.
LAMPIRAN A

Responden penjaga toko

L-1
Lembar Pengamatan
Bilangan Random Waktu pengamatan Produktif Non Produktif
1 8:10    
3 8:30    
4 8:40    
6 9:00    
8 9:20    
9 9:30    
11 9:50    
12 10:00    
13 10:10    
14 10:20    
15 10:30    
16 10:40    
20 11:20    
21 11:30    
22 11:40    
23 11:50    
24 12:00    
25 12:10    
26 12:20    
30 13:00    
31 13:10    
32 13:20    
35 13:50    
36 14:00    
37 14:10    
39 14:30    
40 14:40    
41 14:50    
42 15:00    
44 15:20    
47 15:50    
48 16:00
Jumlah    

L-2