Anda di halaman 1dari 11

lesbi malu-malu?

Posted: minona on Aug 24 | cerita sesama wanita | 21,336 views

Aku seorang cewe, panggil aja aku mimi. usiaku 30 mau masuk 31.Pendidikan S1
ekonomi, tampang manis, udah lumayan cukup matang. tapi sampai sekarang aku
masih lajang. Gak tau lah, untuk masalah yang satu ini kenapa susah ya..padahal
aku pengen banget punya suami dan anak-anak seperti perempuan normal pada
umumnya.
Aku juga pernah pacaran beberapa kali dan terlama hampir 6 tahun, dan itu putus
karena aku ngerasa lelaki itu kurang taft dibanding aku. Selanjutnya aku gonta-
ganti kenalan dengan beberapa pria, tapi tetap aja blum ada yang pas…Tapi jangan
heran, selama aku pacaran cuma baru ciuman dengan satu orang dan itu juga putus
karena aku gak mau lagi ciuman dengan alasan takut dosa. tapi itu fakta lho, aku
emang takut banget. Dan setelah itu aku pacaran sama sekali gak pernah macem2
kayak orang pacaran, wong pegangan tangan aja aku enggak mau kok..Nah itu dia
ya, deket2 sama cowo aku takut dosa,tapi kalo boleh jujur aku ini emang tegangan
tinggi banget deh, dan itulah kenapa aku malah jadi horny kalo deket sama cewe??

Namun sekarang ceritanya jadi berbalik arah, gak berbalik drastis sih, aku masih
berharap someday ada pria yang tepat tobe my destiny, entah kapan tapi aku masih
tetap berusaha kok.. namun cerita yang akan aku paparkan menjadi keragaman
karakter & sikap dalam perjalanan hidup ku. Yang aku rasakan saat ini, i’m little
bit confused about my self. aku juga jadi gak kenal sama diri aku sendiri, tipikal
seperti apa sebenarnya aku ini. orang baik-baik kah, orang jahat kah, normalkah,
agamiskah, atau aku orang termunafik sedunia?? entah i can’t figured it out.

Ok, sebelum aku cerita tolong kalian janji dulu setelah membaca ceritaku akan
langsung kasih pendapat,advise atau semacamnya mengenai apakah aku ini masih
normal sebagai wanita, dan kalo aku aku emang lesbi apa faktor pendorong kenapa
aku suka kepada beberapa sahabat perempuanku..
1. Apa aku ini memang terlahir untuk menjadi seorang lesbi?
2. Apa cuma karena haus akan belaian kasih dan dorongan kebutuhan biologis
yang belum aku terima dari seorang lelaki?
3. Apa karena sebagai rasa kekecewaan karena ternyata Tuhan belum juga kasih
aku lelaki sebagai pendamping?
4. Apa karena faktor lain?

Ini dimulai dari hobiku sejak SD yaitu MASTURBASI, entah gimana awalnya
pokoknya aku ngerasa enjoy kalo udah menekan sisi vaginaku dengan jempol atau
mengempit guling. Tapi sampe sekarang aku gak berani ngerubah gaya
masturbasiku dengan yang aneh2 apalagi memasukkan sesuatu ke liang vagina,,ga
mau ah,,itumah nanti aja yang asli punya suamiku kelak.hehe.
Dari kecil pun pengetahuan sex sudah aku dapatkan. mulai dari video&majalah
bokep koleksi oom dan kakak (kebetulan kakak cowo smua), sampai pernah juga
mergokin oom&tante lagi ML. Gimana gue gak jadi pinter tuh…@#%$#@

Kalo diurut dari awal, sepertinya setiap jenjang pendidikan dan karier aku selalu
kena “cinlok” dengan sahabat-sahabatku, ya kalo aku inget2 mereka juga cantik2
sih..tapi pada dasarnya aku tipe setia,karena itu baik itu aku lagi pacaran sama
cowo tetep aja tiap scene hanya satu sosok yang ada di hati pada saat itu.
aku coba urutkan ya..
1. Kristi. dia sepupuku yang seumur (saat itu masih SD). dia yang ngajarin aku
pertama kali untuk mengempit menyilangkan paha kita masing2. Aku kerumah dia
kalo pas liburan panjang. Tapi sekarang udah biasa2 sm dia kayak gak pernah ada
kejadian.
2. Eva. Anak tetangga. Dia juga yang ngajakin aku berexperimen pertama kali.
kita buka “CD” dan menggesek2an vagina dia dengan ku. tapi aku gak enjoy ah,
gak ada yang masuk.. (ini juga waktu SD)
3. Kakak sepupu ku (kali ini cowo). Dia ngajakin aku ML untuk yang pertama kali
(dan terakhir). Aku gak tau apa aku masih virgin atau gak, pasalnya kan dia udah
sma waktu itu, dan anunya gede banget, kayaknya gak masuk deh wong aku masih
kecil dan aku juga gak berdarah..
4. Yuli. Temen sebangku di SMP. tapi cuma sebatas suka, gak lebih.
5. Dini. Temen smp kelas 3. ini juga cuma sebatas suka aja.
6. Mala. sohib, tetangga deket rumah. beda SMA. Tapi aku sempet terobsesi
banget sama ni anak, malahan sering jeles kalo dia deket sama cewe atau cowo.
Fantasiku main sama dia. Pernah hampir ciuman untuk sekedar pengen tau, tapi
gak jadi ah, merinding duluan..kita sering banget musuhan..dan masuk kuliah aku
mulai menjauh dari dia, cape selalu jadi orang yang mengalah..
7. Indri. sohib kuliah. kita sohiban ber-8. tapi aku ngerasa deketnya sama dia. kita
smua sering nginep kalo ada acara belajar bersama. Deket dengan dia sering bikin
vaginaku basah, itu karena terkadang dia suka peluk aku, sering aku gigit dia, atau
waktu pas tidur seranjang, pernah (gak tau dia sengaja atau cuma tidur) dia meluk
aku, kakinya juga ke tubuh aku, tapi dia tidur. sumpah aku jadi gak bisa tidur
gara2 itu, semaleman cuma ngliatin dia. Rasanya pengen banget balik peluk dia
dan cium dia, tapi gak berani ah.. cuma pas bangun besok paginya ngerasa becek
aja CD ku…aku juga sring mimpi basah sama dia. kayak waktu aku liburan 3bulan
ke Amrik, aku mimpi ciuman hot sama dia, eeh pas pulang ke bandung kita
ketemuan kejadiannya hampir mirip, cuma dia cium aku di kening waktu pamitan
pulang.. sampai sekarang kita masih sohiban, tapi anehnya kalo janjian ngumpul2
ama semua pas cipika-cipiki sama yang lain dia cuma pipi sama pipi, kenapa sama
aku dia pake bibir ya…? tapi dia udah merid dan baru punya beby. Udah gak ada
rassa lagi sama dia.
8. Ning. Rekan kerjaku di perusahaan textil. Cewe hitam manis rambutnya
panjang, ganjen banget. Dia udah nikah tapi blum punya anak. sama dia aku betah
banget ngomong ngalor ngidul (maklum kita hobi nyablak) walaupun kita baru
ketemu di kantor tapi tetep aja pas sampe rumah aku telpon lagi..Walaupun dia
sekarang sudah cerai dengan suaminya, tapi aku males sering-sering gaul dengan
dia lagi, takut berlanjut ah..
9. Ifa. rekan kerja di perusahaan di depok. umurnya 36tahun tapi saat itu masih
single. Aku masuk perusahaan ini untuk gantiin posisi dia karena dia mau kluar.
Untuk 3 bulan dia masih training aku. kita jadi roomate selama 2 bulan. mungkin
karena sama2 “butuh” kita sering sentuh2an. Awalnya aku juga kaget suatu malam
tiba2 aku kebangun dan mendapati tangan dia mau sentuh wajah ku.. tapi kita
sama2 dewasa, kita gak perlu saling ngomong dan ngebuka aib masing2 (kayak
lagunya ratu “aku suka kamu suka sudah jangan bilang siapa2). Tapi kita masih
dalam batas pegangan tangan dan belai aja kok..
10. Lia. Rekan kerja di depok juga. dia junior ku.betawi abis, nyablak
banget.orangnya imut, cantik dan lucu. sama dia aku ketawa mulu, sampe
sekarang pun kalo kangen ketawa aku telpon dia. dia mau merid tahun ini.Sering
aku bego2in dan kerjain. lucu banget dah dia mah.. Tapi dia resign duluan sebelum
aku (curang dia), dia gak mau kalo gak ada aku di kantor, karena bos kita gualak
banget. Kalau gak ada bos, aku males banget kerja (padahal aku kepala staff). aku
ke ruangan dia aja, ngejailin dia, nglitikin, ngejijiin, gigit, nyoret2 tangan atau kaki
dia pake pulpen..macem2 deh.

kesemua demenanku itu, gak ada seorang pun yang menyadari dan tau kalo aku
suka (ato mungkin mereka menyadari & punya perasaan yang sama kali yee)
kecuali ifa (kita pura2 gak tau aja deh ya..) Tapi perasaan sama mereka udah
biasa2 aja. gak ada bekas..

11.Ciyu. Ini yang terakhir. Sampai saat ini aku tetep gak bisa lupain dia, walaupun
dia begitu rupa menghindar, ganti nomor HP, pindah kontrakan, hingga tak ada
bekas jejaknya, aku tetap penasaran sama dia, aku gak percaya kalo dia gak pernah
ada “rasa” sama aku, aku gak bisa menghapus kenangan bersamanya, dia selalu
dalam hayal jorokku..

Namanya “rahasia” namun panggilan sayangku Ciyu, usianya terpaut 2tahun di


bawahku,tapi karena perawakannya yang lebih besar dari aku, malah aku yang
kayak adiknya. dia sudah bersuami dan punya satu orang putra.
Saat itu aku masih bekerja di sebuah perusahaan asing di kota Depok. aku sendiri
ngontrak rumah petakan dan kontrakan dia beda 2 gang.Dia sering ke warung
sebelah kontrakanku. Yah sering ngobrol gitu deh kalo ketemu, kebetulan aku juga
suka anak kecil, dan anaknya sering aku ajak masuk ke rumah ternyata anaknya
senang main denganku, ya kita jadi akrab deh.

Awalnya sih no filling sama sekali, kita biasa-biasa aja, ketemu juga jarang, lagian
aku sibuk kerja jadi kalo pulang malam langsung ngerem dan ngunci diri deh di
rumah. Dan sebetulnya aku juga lagi “suka” sama teman kantor (lihat :lia).

kedekatanku dengan ciyu baru setahun sebelum aku kluar dari kerjaanku dan
pulang ke Bandung. Suaminya sutradara dan sering pulang larut malam, jadi
kadang kalo gak aku yang main ke rumah dia buat nemenin, dia yang ke rumahku
sampai suaminya jemput.

Kita sering ngobrol di beranda depan bareng sama tetangga yang lain nunggu
tukang bakso atau nasgor lewat,awalnya kita cuma berani pegangan tangan doang
tapi kok waktu dia pengang tanganku erat ada perasaan “serr”.. akhirnya makin ke
sini bukan cuma pegangan tangan, sesekali klitik2an atau gigit. Dia sering pancing
duluan, kadang peluk aku. Aku palingan ngerespon aja. Kalo gigit aku paling hobi
entah bahunya atau lengannya, dan waktu dia balas gigit kayaknya penuh nafsu
gitu, palingan aku cuma menikmati sampai vaginaku basah..tapi gak ada
seorangpun yang tau..hihihi
Tapi anehnya kalo didalam rumah lagi cuma berdua, dia gak berani ngapa2in, trus
dia ngajak aku ke luar, dan waktu ngobrol di luar banyak orang dia malahan berani
gitu deh. gak tau tuh apa dia takut ketahuan dengan perasaan yang sebenarnya atau
takut kebablasan??

Rasa sukaku terus bertambah, apalagi waktu dia cerita rada kecewa sama
suaminya karena ngaku dia sempat punya affair sama perempuan lain walaupun
cuma sesaat. Aku gak tau, di fikiranku mungkin ciyu jadi ada hasrat sama aku
karena kecewa..(tapi dia tetap baik2 aja sama suaminya)

Sejak akrab sama aku, ciyu jadi betah di depok biasanya dia sering minta pulang
ke rumah ibunya di Tasik kalo suaminya libur. Makanya suaminya seneng juga
kalo ciyu berteman dengan aku..(hehe gak tau dia kalo kita TTM..) Begitu juga
dengan aku, aku jadi males mudik ke Bandung atau ke rumah kakakku di
Tangerang kalo libur. Aku selalu pengen deket sama dia. Walaupun weekend aku
mesti mudik juga, kita pasti sms an atau telpon. Waktu di kantor pun aku rasanya
pengen cepet pulang aja, pengen cepet2 ketemu dia, apalagi kalo dia udah mulai
miskol dan tanya apa aku sdh di depok, ntar malam mau makan apa, aku lagi
siapin masakan, kamu mau gak..wah udah gak konsen deh kerjanya.

Hampir tiap malam kalo gak hujan deras kita selalu gantian berkunjung, kadang
walaupun ada suaminya kita sering ngobrol sama2 dengan tetangga yang lain. kita
sering sedih kalo lagi asik2nya bersama trus suaminya jemput dan ngajak pulang,
malahan dia sering bilang “ya..ayah, kan masih jam 8, ayah pulang duluan aja deh
sama si adek ntar bunda nyusul…hehe.
Kalau suaminya ada jadwal sampai di atas jam 11 malam, dia tidur dulu di
rumahku, tapi kadang suka nginep juga. Aku sering belai rambut panjang dia
sebelum dia tidur, tentunya belainya dengan penuh perasaan sampai ke kulit
kepala (kayaknya dia menikmati deh), kepinginnya sih bukan cuma ngebelai
rambutnya aja, pengennya bisa belai wajahnya juga, bibirnya, pengennya aku
peluk, aku cium.. yah..vaginaku basah lagi deh. Tapi aku gak pernah berani, trus
untuk menyalurkan birahiku paling aku masturbasi setelah dia gak ada..
dia ketagihan loh, karena setiap kali mau tidur selalu pengennya dibelai dulu
walaupun kadang2 aku lagi gak mood, trus dia ngambek deh.. duh makin gregetan.

Someday waktu dia tiduran di tempat tidur, aku minta dia untuk geser dikit,
istilahnya aku lagi ‘kepingin deket2an’ eeh dia bukannya nggeser, dengan posisi
terlentang malahan kedua tangannya ‘masang’ untuk menyambutku. tanpa pikir
panjang aku juga meraih tangan dia..hap, saat aku berada di sebelahnya dadaku
berdegup kencang, apalagi waktu dia ngomong” ayo sini netek dulu sama mama”
sembari memegang kepalaku menuju buah dadanya, ditantang begitu serasa diberi
angin segar, walaupun ragu dan takut juga, aku coba mendekati dadanya, nyaris
saja aku mencium buah dadanya, namun saat itu juga dia meronta, “aah..gak mau
ah..hiih..” (mungkin berbaur antara perasaan mau, takut, dan merinding) kita
sama2 tertawa, tapi tetap dalam posisi berpelukan, karena sudah terlanjur gitu, ya
udah sekalian aja aku gigit tangannya.. trus dia bilang:” ih kamu, perempuan tapi
suka banget gigitin aku, kayak suamiku aja..”
aku jawab: “biarin aja ah..”
lalu semua hening.. n nothing happen.

Trus waktu dia sakit panas demam, aku datang sama temanku untuk
menjenguknya. Dia excited banget. Waktu kita ngobrol, dia malah asik pegang2
kakiku, tanganku, sesekali dia dekapkan tanganku diantara kedua pahanya, aku sih
biasa aja cuma terdiam dan menikmati, gak berani berbuat banyak karena ada
temenku yang lain juga. Akhirnya temanku pulang duluan, tapi aku gak mau ikut
pulang dengan alasan mau menemani sampai suaminya ciyu pulang.. suasana
hening..kita hanya nonton tv sambil ngobrol. Akhirnya suaminya pulang dan
langsung masuk kamar. Aku langsung pamit mau pulang, tapi dia menahanku
untuk menginap, aku bilang gak bisa, kamu harus istirahat kalau ada aku kamu
gak akan bisa istirahat.. dia pegang tanganku lagi sambil merintih manja. ku
pegang dahinya, wajahnya hingga lehernya. “kamu panas banget, sudah ya
istirahat bobo, aku pulang..”
tapi dia makin merintih manja. aku usap aja bibirnya dengan tanganku,seraya
berkata: “manja ih..”.
kita sama2 kaget dan tertegun beberapa saat, wajah kita saling memandang tanpa
bicara. Lalu aku bersiap untuk bangun. tiba-tiba tanganku ditariknya, didekatkan
ke bibirnya, lalu sambil memegang tanganku dia menciumi tangannya sendiri yang
memegang tanganku, ah..mengapa bukan tanganku saja yang kau cium.. batinku
(apa dia gak tau kalau vaginaku basah lagi..) Kalau saja tidak ada suaminya di
rumah itu, ingin rasanya aku balik memeluk dia, mencium dia..namun terdengar
langkah suaminya datang menghampiri, aku segera melepaskan tangannya. aku
segera berdiri dan pamit..

Tibalah saatnya perpisahan, aku sudah resign dari tempatku bekerja, rumah
kontrakanku pun sudah kosong. Saat itu dia nangis sesegrukan, sedangkan aku
sama sekali tak bisa menangis..Sebel rasanya, karena sama teman yang lain aku
berani pamitan sambil peluk dan cium tapi kenapa sama ciyu aku takut banget gak
berani padahal pengen (dasar pengecut) Aku langsung pamit, tapi aku gak
langsung pulang ke bandung melainkan ke rumah kakakku di tangerang untuk satu
minggu. Perasaanku serasa hampa, satiap hari aku telpon dia, aku bilang kalau aku
kangen ternyata dia juga demikian..
sebelum ke bandung aku sempatkan lagi untuk mampir ke depok. trus dia kasih
aku permen, pas aku baca, tau gak permen apa, bacaannya ‘permen cinta’ (kayak
permen pastilles yang di wadah kaleng seperti pagoda tuh..) bentuknya Love,
warnanya pink..wuih…apaan ni..dengan perasaan berbunga2 aku langsung sms
dia;
“makasih ya permen cintanya..rasanya sangat manis..akan selalu aku kenang, love
u..”
lalu dia menjawab:” iya sayank, rasa permen itu melambangkan perasaanku
padamu..love u 2.”
deg! wow! kebayang kan gimana berbunga2nya perasaanku..
wuih ternyata bukan cuma aku yang merasakan ‘itu’, dia juga..batinku.
Lalu aku pulang ke bandung, tapi sampai di bandung aku jadi kaya orang yang
bloon, ragaku ada di bandung tapi jiwa dan pikiranku masih tertinggal di depok.
Aku pikir aku gila. aku cerita sama dia, tapi ternyata dia juga sama, katanya
semenjak aku gak ada perasaan dia jadi gak menentu. ya ampun… Aku makin
kangen banget sama dia.. aku gak betah, aku gak nafsu makan, akhirnya aku jatuh
sakit selama 2 minggu.. setelah sembuh aku mulai menata hidupku lagi untuk
bangkit, lumayan, tapi tetep aja aku inget dia. Tiba2 aku dapat telpon dari kantor
lama ku, mereka memintaku untuk datang mentraining kepala staff penggantiku
selama seminggu. wah..kesempatan nih pikirku. aku langsung telpon dia, dia
seneng banget tau aku mau datang dan nginep di rumah dia..

Namun selama seminggu aku menginap di rumahnya, semuanya berubah.Seperti


kataku sebelumnya, kalo cuma berduaan dia gak berani ngapa2in.. Dia gak pernah
lagi kasih sentuhan2 itu, aku kehilangan semua moment yang aku suka saat aku
dekat dia.. mau mulai duluan mana berani..ok aku fikir semua memang harus
selesai dan berubah. Hari demi hari kita lalui dengan biasa2 aja nothing special.
hingga hari terakhir aku memutuskan untuk mengutarakan semua isi hatiku.
aku beranikan diri untuk ngomong, karena aku fikir dia sahabat sejati yang
mungkin akan memaklumi dan memaafkan atas segala perasaanku atau aku
berharap mungkin dia mempunyai perasaan yang sama dengan ku..nothing to
loose aja deh. Dengan penuh rasa cemas, aku utarakan juga perasaanku saat
sarapan. tapi aku gak berani ngomong langsung, aku ketik di HP ku dan minta ia
membacanya, isinya:
“ciyu, sebenernya selama ini aku ada ‘rasa’ sama kamu, aku terjerat cinlok sama
kamu…”
seolah gak percaya, sambil tertawa2 dia malah nuduh aku lagi mainin dia.
aku bilang “aku jujur, karenanya kamu boleh jadi marah, benci atau jijik sama aku,
aku terima…” (padahal dalam hati pengennya dia juga bilang kalo punya perasaan
yang sama sepertiku)
dia tanya kenapa?
aku jawab lagi, “ya karena perhatian kamu selama ini dan sentuhan2 kamu..kamu
tau kan, tiga tahun aku ngekos di sini, sendirian, gak ada cowo atau temen yang
begitu perhatian seperti kamu. lagian cinta kan datangnya bisa tiba-tiba dan
kepada siapa saja, walau kadang salah orang dan tempat..”
Trus dia bilang, ” aduh kalau gitu aku yang salah,maaf ya..kalau selama ini bikin
kamu salah menafsirkan semua, tapi aku gak bermaksud demikian, aku ngerasanya
biasa2 aja.”
Trus dia tanya lagi:” apa sebelumnya kamu pernah punya rasa ini sama cewe lain?”
aku jawab dengan bohong: ” gak ada, cuma sama kamu aku ada rasa begini”
dia tanya lagi:”trus apa karena ini sampai sekarang kamu belum nikah?”
aku jawab:” bukan, kamu tau sendiri aku belum nikah karena emang belum ada
yang cocok.”
suasana hening, semua jadi kikuk, semua gak seperti yang aku harapkan, tapi aku
gak berani untuk bahas lebih dalam, aku gak berani tanya lebih jauh, semua
berkecamuk dalam otakku. “masa sih, selama ini kamu gak ngerasain seperti yang
aku rasa, lalu apa arti dan makna semua yang kamu lakukan??..” batinku. Tapi kita
berjanji untuk bersikap seperti biasa.. ok aku pamit. plak..aku tampar pelan
pipinya sambil tertawa, plak! dia pun balas tampar pipiku sambil berujar, itu tanda
cinta…hahaha…aku bilang ‘hush, udah ah jangan kasih harapan kayak gitu lagi..’
kita berpisah lagi. Dengan perasaan yang sok tegar aku berlalu tanpa menoleh ke
belakang lagi padanya… .

sebulan dua bulan, kita masih biasa aja sms an atau telpon. Tapi aku pernah
nyuekin dia dengan gak bales sms nya, sekalipun bales aku jawab dengan sedikit
ketus ceritanya mau bener2 coba nglupain dia. karenanya dia balik marah. gak ada
satupun sms dan telponku dibalasnya lagi. saking penasarannya aku tanya sama
dia, “kenapa sih gak ngerespon lagi, apa kamu marah bin jijik sama aku??”
dia jawab:” aku gak marah atau jijik sama kamu, cuma aja aku jadi bingung mesti
gimana sama kamu, tetap deket takutnya kamu gak bisa ngilangin rasa itu,
menjauhpun aku gak enak karena kamu sudah aku anggap lebih dari sahabat sejati,
tapi aku pilih menjauh, demi kamu juga kan..”
I’m spechless, cuma bisa jawab ” ok fine. kalau gitu aku gak akan pernah ganggu
kamu lagi, kalau aku ke depok pun gak akan mampir ke rumah kamu. BTW tolong
jawab dengan jujur apa kamu pernah curhat masalah aku dengan seseorang?” dia
jawab : “gak ada”
komunikasi sama dia terputus sampai disitu. aku juga sempat ke depok lagi tapi
gak mampir ke rumah dia. mungkin ada yang cerita ke dia kalo aku mampir ke
depok, kayaknya dia marah aku bener2 gak ngunjungin dia. tapi kan itu dia yang
minta… akhirnya dia pindah kontrakan entah dimana. aku pernah coba sms dan
telpon ternyata nomornya sudah tidak aktif. mau tanya orang2, malah malu
sendiri..
sad ending.. she’s gone..but still on my mind..

Dia yang terakhir, sudah setahun aku di bandung tapi belum ada lagi sosok cwe
yang nyangkut di benak. yang ada aku selalu menghayal tentang dia, dan hobi
baruku…buka2 site “lesbi” di internet, atau cari film yang sedikit berbau lesbi..
kacau banget ya… bisa sembuh gak sih??

This post was submitted by minona.