Anda di halaman 1dari 101

LAPORAN

PELAKSANAAN RENCANA TINDAK LANJUT


DIKLAT CALON KEPALA SEKOLAH

Oleh
ISDA SUGARA, S.Pd., M.Pd
NIP. 198103122006041005

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI JAWA BARAT


SMA NEGERI 1 CIBADAK
Jl. Perintis Kemerdekaan No 72, Cibadak - Sukabumi

i
ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan YME yang telah
memberikan karunia dan rahmat-Nya, sehingga penulisan Laporan Pelaksanaan
Rencana Tindak Lanjut Diklat Calon Kepala Sekolah ini dapat terselesaikan.
Laporan Pelaksanaan Rencan Tindak Lanjut Diklat Calon Kepala
Sekolah ini sebagai laporan pelaksanaan On The Job Training 2 yang dilaksanakan
di sekolah sendiri dan sekolah magang. Kegiatan On The Job Training 2 merupakan
tahapan yang penting dalam rangka melatih calon kepala sekolah membiasaakan
bekerja meningkatkan kualitas sekolah berbasis masalah nyata di sekolah. Calon
Kepala Sekolah dilatih melakukan pengamatan (observe) dan mengidentifikasi
masalah pembelajaran, melakukan reffleksi (reflect) atas hasil observasi, mencari
alternatif pemecahan masalah dan menyusun rencana kegiatan pemecahan masalah
dalam bentuk Rencana Projek Kepemimpinan dan Peningkatan Kompetensi (plan).
Calon Kepala Sekolah diberikan kesempatan melaksanakan kegiatan sesuai
rencana (Act), melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan dan hasil kegiatan
(evaluate) serta merefleksi tindakan yang dilakukan (reflect).
Dalam penyusunan laporan ini, tidak lupa kami mengucapkan banyak
terima kasih kepada semua pihak yang membantu pelaksanaan dan tersusunnya
Laporan Pelaksanaan Rencana Tindak Lanjut Diklat Calon Kepala Sekolah,
kepada:
1. Bapak H. Dedi Supandi, S.STP., M.Si. selaku Kepala Dinas Pendidikan
Provinsi Jawa Barat yang telah memberikan kesempatan untuk mengikuti
Diklat Calon Kepala Sekolah.
2. Ibu Dr. Nonong Winarni, S.Pd, M.Pd. selaku Kepala Cabang Dinas Pendidikan
Wilayah V, Provinsi Jawa Barat yang telah memberikan kesempatan dan
bimbingan dalam kegiatan Diklat Calon Kepala Sekolah.
3. LPPKS yang telah bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Pendidikan Provinsi
Jawa Barat dalam menyelenggarakan Pendidikan dan Pelatihan Calon Kepala
Sekolah.

iii
4. PPPPTK TK dan PLB sebagai Lembaga Penyelenggara Diklat yang telah
memberikan pelatihan dan pembimbingan dalam pelaksanaan Diklat Calon
Kepala Sekolah
5. Bapak Dadang Supriatna, S.Pd. M.Ed. selaku pengajar diklat dan pembimbing
penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Tindak Lanjut yang telah
memberikan bimbingan, dorongan, serta pengarahan dalam melaksanakan
pelaksanaan dan penyusunan laporan ini
6. H. Mumuh, S.Pd., M.Pd. selaku Kepala Sekolah SMA Negeri 1 Cibadak,
Sukabumi dan Mentor 1 yang telah memberikan bimbingan, dorongan, serta
pengarahan dalam melaksanakan pelaksanaan dan penyusunan laporan ini.
7. Bapak Drs. Agus Hernawan, M.M.Pd, Kepala Sekolah SMA Negeri 1
Parungkuda dan Mentor 2 yang telah memberikan kesempatan, bimbingan,
dorongan, serta pengarahan dalam melaksanakan pelaksanaan Peningkatan
Kompetensi di sekolah magang.
8. Segenap teman-teman kerja, sebagai teman diskusi yang telah memberikan
masukan, saran, dan dorongan semangat sehingga Laporan Pelaksanaan
Rencana Tindak Lanjut Diklat Calon Kepala Sekolah ini bisa terselesaikan.
9. Segenap keluarga, sebagai motivator yang telah memberikan masukan, saran,
dorongan dan semangat sehingga dapat menyelesaikan semua tahapan dengan
baik.
Atas segala kebaikan yang tersebut di atas, penulis tidak dapat
membalasnya, hanya doa dan harapan penulis semoga amal kebajikan semuanya
senantiasa mendapat berkah dari Tuhan Yang Maha Kuasa.
Penulis juga menyadari bahwa Laporan Pelaksanaan Rencana Tindak
Lanjut ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis dengan senang hati
menerima kritik dan saran yang konstruktif demi sempurnanya laporan ini. Semoga
laporan ini bisa bermanfaat bagi pribadi penulis ataupun orang lain.

Sukabumi, Agustus 2021


Penulis

Isda Sugara, S.Pd., M.Pd


NIP. 198103122006041005

iv
DAFTAR ISI
Halaman Sampul .................................................................................... i
Halaman Pengesahan ............................................................................. ii
Kata Pengantar ....................................................................................... iii
Daftar Isi................................................................................................ v
Daftar Tabel........................................................................................... vi
Daftar Gambar ....................................................................................... vii
Daftar Lampiran..................................................................................... viii
Bab I Pendahuluan .............................................................................. 1
A. Latar Belakang ........................................................................... 1
B. Tujuan ........................................................................................ 4
C. Hasil yang Diharapkan ............................................................... 5
Bab II Profil Sekolah Magang ............................................................. 6
A. Profil Sekolah Asal .................................................................... 6
B. Profil Sekolah Magang .............................................................. 22
Bab III Pelaksanaan Rencana Tindak Lanjut ................................... 41
A. Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) ...................................... 41
1. Persiapan ................................................................................. 42
2. Pelaksanaan ............................................................................. 43
3. Monev ...................................................................................... 45
4. Refleksi .................................................................................... 52
B. Kajian Manajerial Sekolah ............................................................. 52
a) Kajian Manajerial Sekolah Asal ............................................... 53
1. Persiapan ................................................................................ 53
2. Pelaksanaan ............................................................................ 54
3. Hasil ....................................................................................... 54
b) Kajian Manajerial Sekolah Magang ......................................... 74
1. Persiapan ................................................................................ 74
2. Pelaksanaan ............................................................................ 75
3. Hasil ....................................................................................... 75
C. Peningkatan Kompetensi ............................................................ . 83

v
1. Persiapan .................................................................................. 84
2. Pelaksanaan .............................................................................. 85
3. Hasil ......................................................................................... 86
Bab IV Penutup.................................................................................... 90
A. Simpulan ................................................................................... 90
B. Saran .......................................................................................... 90
Daftar Pustaka .......................................................................................... 92
Lampiran-lampiran ............................................................................. 93

vi
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
1 Riwayat Pendidikan Kepala SMAN 1 Cibadak .................................. 9
2 Pelatihan Kepala SMAN 1 Cibadak ................................................... 9
3 Riwayat Jabatan Kepala Sekolah ....................................................... 10
4 Prestasi Kepala Sekolah ..................................................................... 10
5 Prestasi Guru dan Sekolah ................................................................. 10
6 Data Siswa SMAN 1 Cibadak ........................................................... 13
7 Program peminatan SMAN 1 Cibadak .............................................. 13
8 Prestasi Akademik Siswa .................................................................. 13
9 Prestasi Non Akademik (1 Tahun terakhir) ....................................... 15
10 Program Ekstarakulikuler .................................................................. 15
11 Data Guru SMAN 1 Cibadak ............................................................. 16
12 Tenaga Kependidikan SMAN 1 Cibadak ........................................... 19
13 Sarana/Prasarana di SMA Negeri 1 Cibadak ..................................... 20
14 Hasil Akreditasi SMAN 1 Parungkuda .............................................. 22
15 Data Guru SMAN 1 Parungkuda ....................................................... 27
16 Data tenaga Kependidikan SMAN 1 Parungkuda ............................. 29
17 Data Siswa SMAN 1 Parungkuda ..................................................... 29
18 Data Sarpras SMAN 1 Parungkuda ................................................... 30
19 Prestasi SMAN 1 Parungkuda ........................................................... 32
20 Rapor PMP SMAN 1 Cibadak Per Standar Tahun 2020 ................... 54
21 Rumusan SKL SMA Negeri 1 Cibadak ............................................. 58
22 Struktur Kurikulum SMA N 1 Cibadak ............................................. 65
23 Rapor PMP SMAN 1 Parungkuda Per Standar Tahun 2019 ............. 75
24 Hasil AKPK Calon Kepala Sekolah ................................................. 84

vii
DAFTAR GAMBAR/GRAFIK

Gambar Halaman
1 Denah SMAN 1 Parungkuda ........................................................ 31
2 Hasil Pretes peserta workshop ...................................................... 45
3 Hasil Postes peserta workshop ..................................................... 45
4 Kehadiran Workshop ................................................................... 46
5 Peningkatan AKPK CKS ............................................................. 48
6 Evaluasi Hasil kegiatan ................................................................ 49
7 Peningkatan Prestasi peserta Didik .............................................. 50
8 Pencapaian Students Wellbeing ................................................... 51
9 Radar PMP SMAN 1 Cibadak ..................................................... 55
10 Peta Capaian Standar SMAN 1 Cibadak ..................................... 56
11 Capaian Standar SMAN 1 Cibadak ............................................. 56
12 Radar PMP SMAN 1 Parungkuda .............................................. 76
13 PMP antar Tahun SMAN 1 Parungkuda ..................................... 76

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Matrik Rencana Tindak Lanjut ................................................ 93


Lampiran 2. Jurnal Harian Kegiatan On the Job Training 2 ......................... 94
Lampiran 3. Foto Sekolah Magang 1 dan 2 ................................................. 100
Lampiran 4. Matrik RPK............................................................................. 115
Lampiran 5. Instrumen Monitoring Pelaksanaan RPK ................................. 120
Lampiran 6. Panduan Workshop ................................................................. 125
Lampiran 7. Undangan Workshop ............................................................... 137
Lampiran 8. Surat Keputusan Kepanitiaan .................................................. 140
Lampiran 9. Daftar Hadir Peserta Workshop ................................................. 143
Lampiran 10. Rekap Skor Instrumen Workshop ............................................ 145
Lampiran 11. Instrumen Monev yang telah terisi ........................................... 150
Lampiran 12. Hasil analisis monev .................................................................. 175
Lampiran 13. Materi/ Handout Workshop ..................................................... 181
Lampiran 14. Daftar Hadir Narasumber ........................................................ 185
Lampiran 15. Hasil Karya Guru Workshop .................................................. 187
Lampiran 16. Foto Kegiatan Workshop ......................................................... 190
Lampiran 17. Rapor Mutu SMAN 1 Cibadak ............................................... 196
Lampiran 18. Rekap hasil KM SMAN 1 Cibadak ......................................... 202
Lampiran 19. Rapor Mutu SMAN 1 Parungkuda .......................................... 219
Lampiran 20. Rekap Hasil KM SMAN 1 Parungkuda ................................... 227
Lampiran 21. Dukomen Kunjungan dan Proker SMAN 1 Parungkuda .......... 241
Lampiran 22. AKPK CKS ............................................................................. 252
Lampiran 23. Matriks PK ............................................................................. 255
Lampiran 24. Instrumen PK ............................................................................. 256
Lampiran 25. Rekap Hasil PK .......................................................................... 259
Lampiran 26. Foto Kegiatan PK ....................................................................... 264

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kepala sekolah mempunyai peran yang sangat strategis dalam upaya
peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing dalam mewujudkan sekolah yang
efektif dan membentuk insan Indonesia yang cerdas dan kompetitif. Peran
kepala sekolah sebagai pimpinan di sekolah merupakan faktor penyumbang
keberhasilan upaya penguatan tata kelola, akuntabilitas dan pencitraan publik.
Berhasil atau tidaknya kepala sekolah dapat dilihat dari pencapaian indikator
keberhasilan kepala sekolah dalam melaksanakan peran, tugas, dan fungsinya.
Tugas Pokok Kepala Sekolah sepenuhnya untuk melaksanakan tugas
pokok manajerial, pengembangan kewirausahaan, dan supervisi kepada Guru
dan tenaga kependidikan. Beban kerja Kepala Sekolah bertujuan untuk
mengembangkan sekolah dan meningkatkan mutu sekolah berdasarkan 8
(delapan) standar nasional pendidikan. Dalam hal terjadi kekurangan guru pada
satuan pendidikan, Kepala Sekolah dapat melaksanakan tugas pembelajaran
atau pembimbingan agar proses pembelajaran atau pembimbingan tetap
berlangsung pada satuan pendidikan yang bersangkutan. Kepala Sekolah yang
melaksanakan tugas pembelajaran atau pembimbingan merupakan tugas
tambahan di luar tugas pokoknya
Keberhasilan kepala sekolah tidak terlepas dari kompetensi yang
dimilikinya. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007
tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah mengamanatkan bahwa seorang
kepala sekolah/madrasah harus memenuhi 5 (lima) kompetensi minimal yang
dipersyaratkan yaitu kompetensi kepribadian, sosial, manajerial, supervisi, dan
kewirausahaan. Kualifikasi dan kompetensi seorang kepala sekolah/madrasah
merupakan modal dasar dan utama bagi kepala sekolah/madrasah agar mampu
memahami, menguasai, dan mengaplikasikannya dalam pengelolaan tugas-
tugas akademik dan manajerial di sekolah/madrasah. Idealnya, setiap kepala
sekolah/madrasah di Indonesia memiliki kualifikasi minimal S-1 atau D-4 dan

1
menguasai 5 kompetensi tersebut di atas, tapi realitas menunjukkan bahwa
belum semua kepala sekolah/madrasah memiliki kualifikasi dan kompetensi
kepala sekolah/madrasah sebagimana yang dimaksud. Oleh sebab itu,
diperlukan langkah-langkah konkret untuk mewujudkan tersedianya kepala
sekolah/madrasah yang memenuhi kualifikasi dan kompetensi sebagaimana
tersebut pada Permendiknas No. 13 Tahun 2007.
Salah satu upaya untuk memperoleh calon kepala sekolah/madrasah
yang kompeten diawali dari proses penyiapannya. Permendiknas Nomor 6
Tahun 2018 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala Sekolah/Madrasah telah
mengatur proses penyiapan kepala sekolah/madrasah yang terdiri dari
rekrutmen serta pendidikan dan pelatihan calon kepala sekolah/madrasah.
Rekrutmen merupakan proses pengusulan calon kepala sekolah/madrasah dan
seleksi, sedangkan pendidikan dan pelatihan adalah proses pemberian
pengalaman pembelajaran teoretik maupun praktik. Pelaksanaan proses
penyiapan kepala sekolah/madrasah dengan benar dan sesuai dengan ketentuan
akan menghasilkan kepala sekolah/madrasah yang diharapkan, yaitu kepala
sekolah/madrasah yang mampu meningkatkan kinerjanya dalam
mengembangkan dan memberdayakan sekolah yang dipimpinnya.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Nomor 6 tahun 2018 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala Sekolah
memberikan legitimasi bagi peningkatan profesionalisme seorang kepala
sekolah ataupun calon kepala sekolah. Permendikbud Nomor 6 Tahun 2018 ini
mengatur hal-hal pokok tentang ketentuan umum, persyaratan bakal calon
kepala sekolah, penyiapan calon kepala seklah, tugas pokok kepala sekolah,
pembinaan karier kepala sekolah, penilaian prestasi kerja kepala sekolah,
pemberhentian tugas guru sebagai kepala sekolah, dan ketentuan peralihan.
Dalam Permendikbud tersebut dijelaskan bahwa seorang guru yang
telah dinyatakan lulus seleksi calon kepala sekolah diharuskan mengikuti
pendidikan dan pelatihan sebagai kegiatan pemberian pengalaman
pembelajaran teoretik maupun praktik yang bertujuan untuk
menumbuhkembangkan pengetahuan, sikap dan keterampilan pada dimensi-

2
dimensi kompetensi kepribadian, manajerial, kewirausahaan, supervisi, dan
sosial.
Menindaklanjuti Permendiknas Nomor 6 Tahun 2018, untuk memenuhi
kebutuhan kepala SMA, SMK, dan SLB maka Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan dengan Lembaga Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia
(BPSDM) Jawa Barat mengadakan kerja sama dengan Lembaga
Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah dan Pengawas Sekolah
(LPPKSPS) mengadakan pendidikan dan latihan calon kepala sekolah. Setelah
melalui tahapan seleksi administrasi dan seleksi akademik/ substansi maka
calon kepala sekolah akan mengikuti diklat calon kepala sekolah. Diklat calon
kepala sekolah dilaksanakan melalui beberapa tahapan kegiatan diantaranya
adalah On the Job raining 1 (OJT 1), In Service Training 1 (IST 1), On the Job
Training 2 (OJT 2), dan In service Training 2 (IST 2).
Kegiatan On the Job Training 1 (OJT 1) merupakan tahap awal diklat
calon kepala sekolah yang dilaksanakan sebanyak 20 JP atau setara sepuluh
hari efektif. Kegiatan On the Job Training 1 (OJT 1) dilaksanakan pada tanggal
24 Mei sampai dengan 7 Juni 2021 dn dilaksanakan pada sekolah masing-
masing. Kegiatan On the Job Training 1 (OJT 1) merupakan kegiatan mandiri
terbimbing untuk mengamati kondisi sekolah, mengidentifikasi masalah
pembelajaran, dan menemukan ide/gagasan pemecahan masalah serta mengisi
Analisis Kebutuhan Pengembangan Keprofesian (AKPK).
Tahapan kegiatan yang kedua yaitu kegiatan In Service Training 1 (IST
1) merupakan tahap lanjutan dari On the Job Training 1 (OJT 1) selama 50 JP
atau setara 5 sampai dengan 6 hari. Kegiatan In Service Training 1 (IST 1)
dilaksanakan pada tanggal 8 sampai dengan 12 Juni 2021. Kegiatan In Service
Training 1 (IST 1) diantaranya adalah mengerjakan tes awal, pembentukan
karakter, mempelajari bahan pembelajaran, penyampaian masalah dan
pemecahan masalah dan menyusun rencana tindak lanjut yang akan
dilaksanakan pada kegiatan On the Job Training (OJT 2) berupa Rencana
Proyek Kepemimpinan (RPK) dan Peningkatan Kompetensi (PK) dan Kajian
Manajerial.

3
Tahapan kegiatan yang ketiga yaitu On the Job Training (OJT 2)
merupakan tahapan dari kegiatan In Service Training 1 (IST 1) selama 200 JP.
Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 14 Juni 2021 sampai dengan 27
Agustus 2021. Kegiatan ini penting bagi peserta diklat calon kepala sekolah
untuk mempraktikkan kompetensi yang telah dipelajari selama kegiatan In
Service Training 1. Dalam On the Job Training 2 (OJT 2) dipraktikkan
bagaimana mengkaji pelaksanaan rencana proyek kepemimpinan berdasarkan
analisis rapor mutu di sekolah sendiri dan peningkatan kompetensi berdasarkan
AKPK yang terendah di sekolah magang. Kegiatan On the Job Training 2 (OJT
2) dilaksanakan pada 2 sekolah magang, yaitu pada sekolah tempat calon
kepala sekolah bertugas/ sekolah sendiri dan sekolah lain. Kegiatan On the Job
Training 2 (OJT 2) dilaksanakan di SMA Negeri 1 Cibadak (sekolah Asal) dan
SMA Negeri 1 Parungkuda (Sekolah Magang). Selain kegiatan In Service
Training 2 selama 30 JP pada tanggal 29 Agustus s.d. tanggal 2 September
2021 tersebut juga dilaksanakan penyusunan laporan hasil pelaksanaan,
penyiapan bahan presentasi dan gelar karya.
Berdasarkan hasil pelaksanaan On the Job Training 2 (OJT 2) di SMA
Negeri 1 Cibadak (Sekolah Asal) dan SMA Negeri 1 Parungkuda (Sekolah
Magang), maka penulis menyusun laporan pelaksanaan rencana tindak lanjut
diklat calon kepala sekolah. Laporan ini merupakan salah satu tugas wajib
peserta diklat calon kepala sekolah berdasarkan kondisi nyata di lapangan
untuk meningkatkan kompetensi calon kepala sekolah.

B. Tujuan On the Job Training 2 (OJT 2)


Berdasarkan latar belakang di atas, maka tujuan On the Job Training 2
(OJT 2) ini adalah untuk :
1. Meningkatkan kualitas pembelajaran bagi murid dengan melaksanakan
Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) di sekolah asal.
2. Meningkatkan kemampuan Calon Kepala Sekolah menentukan potensi
sekolah melalui Kajian Manajerial (KM) 8 Standar Nasional Pendidikan di
sekolah asal dan sekolah magang

4
3. Meningkatkan Kompetensi Kewirausahaan Calon Kepala Sekolah dengan
melakukan kegiatan Peningkatan Kompetensi (PK) di sekolah magang

C. Hasil yang Diharapkan


Hasil yang diharapkan setelah Calon Kepala Sekolah melaksanakan On
the Job Training 2 (OJT 2) adalah:
1. Meningkatnya kualitas pembelajaran bagi murid setelah melaksanakan
Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) di sekolah asal
2. Meningkatnya kemampuan menentukan potensi sekolah setelah melakukan
Kajian Manajerial (KM) 8 Standar Nasional Pendidikan di sekolah asal dan
sekolah magang
3. Meningkatnya Kompetensi Kewirausahaan (mampu menularkan rasa
optimis, pantang menyerah, dan berpikir alternatif terbaik untuk mencapai
keberhasilan disekolah) setelah melakukan kegiatan Peningkatan
Kompetensi (PK) di sekolah magang

5
BAB II
PROFIL SEKOLAH
A. Kondisi SMA Negeri 1 Cibadak (Sekolah Asal)
1. Identitas Sekolah
1. Nama Sekolah : SMA Negeri I Cibadak
2. Status : Negeri
3. Akreditasi : A ( Unggul )
No. 782/BAN-S/M/SK/2019
Tanggal 17 September 2019,
Sertifikat Akreditasi Badan
Akreditasi
Nasional/Sekolah/Madrasah ( BAN-
S/M). Propinsi Jawa Barat.
4. NSPN : 20202317
5. N I S : 300010
6. NSS : 30.1.02.06.10001
7. Nomor DIK. : 152540
8. Alamat Sekolah : Jl. Perintis Kemerdekaan 72
Desa/Kelurahan : Cibadak
Kecamatan : Cibadak
Kabupatean : Sukabumi
Nomor Telepon : (0266) 531001 Fax : (0266) 535431
Email : sman1cibadak@yahoo.co.id
Web Site : www.sman1cibadak.sch.id

2. Sejarah berdirinya Sekolah


Pada tahun 1965, SMA Cibadak didirikan atas kepedulian
masyarakat Kecamatan Cibadak terhadap pendidikan dengan mengambil
lokasi pembelajarannya di SD Kebon Pala selama 1 tahun. Pada tahun 1966,
tempat belajar siswa dipindahkan dari SD Kebon Pala ke SD Negeri 5
Cibadak sampai tahun 1972. Pada tahun 1972, siswa rintisan SMA Negeri

6
Cibadak sebagian besar tempat belajarnya pindah ke gedung sendiri (tempat
sekarang) dan dijadikan kelas jauh dari SMA Negeri 1 Kodya Sukabumi,
tertulis di prasasti yang ditandatangani oleh bapak Bupati Anwari, sebagai
Kepala Daerah Kabupaten Sukabumi. Pada Tahun 1974, sekolah rintisan
SMA Cibadak sebagai kelas jauh SMA Negeri 1 Kodya Sukabumi,
statusnya dijadikan SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) NEGERI
CIBADAK tertuang dalam SK Penegerian, dan merupakan Sekolah
Menengah Atas (SMA) Negeri yang pertama di Wilayah Kabupaten
Sukabumi. Pada tahun 2004, SMA Negeri 1 Cibadak dijadikan Rintisan
SMA Bertaraf Internasional, sesuai SK yang dikeluarkan dari Direktorat
Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah (Direktorat
Pembinaan Sekolah Menengah Atas).
Pada tahun 2009, SMA Negeri 1 Cibadak selain sebagai Rintisan
SMA Bertaraf Internasional juga meraih sertifikat ISO 9001:2008.
Diusianya yang ke - 56, Alumni SMA Negeri 1 Cibadak sudah banyak
memberikan sumbangan positif bagi pembangunan daerah baik tingkat
Kabupaten, Provinsi, maupun Nasional sehingga sekolah ini merupakan
salah satu sekolah favorit dan unggulan yang banyak diminati oleh para
lulusan SLTP yang ada di Kabupaten Sukabumi. SMA Negeri 1 Cibadak
memiliki luas lahan ± 6500 M2.

3. Letak Geografis
SMA Negeri 1 Cibadak yang berada di daerah strategis berada
dijalan lintasan antara Jakarta/Bogor – Pelabuhan Ratu, lokasi sekolah
secara administratif berada di jalan Perintis Kemerdekaan Nomor 72,
kelurahan Cibadak, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi, provinsi
jawa Barat. Morfologi berupa dataran dengan ketinggian 386 M dpl.
Sekolah berbatasan dengan kantor polisi di sebelah timur, berbatasan
dengan rumah warga di sebalah barat dan utara, berbatasan dengan jalan
nasional Sukabumi-Plabuanratu di sebelah selatan. Meskipun berada di
dekat jalan yang cukup ramai, namun kondisi di dalam lingkungan sekolah

7
cukup tenang dan kondusif untuk proses kegiatan belajar. Masyarakat di
sekitar SMA N 1 Cibadak adalah masyarakat yang heterogen baik dari
tingkat pendidikan, sosial ekonomi, maupun mata pencaharian penduduk

4. Visi Sekolah
Visi SMA Negeri 1 Cibadak adalah:
“Terwujudnya Insan Indonesia yang Religius, Unggul dan Kompetitif di
Tingkat Internasional”.

5. Misi Sekolah
Misi SMA Negeri 1 Cibadak adalah :
1. Menumbuhkembangkan dan menginternalisasikan sikap iman dan
taqwa;
2. Menguasai dan menghargai ilmu pengetahuan, teknologi, seni budaya
serta memupuk semangat bersaing yang sehat dan dinamis dalam
kontek nasional maupun global;
3. Menciptakan proses pembelajaran berkualitas yang berbasis pada
penguasaan teknologi informasi, bahasa Inggris, serta pembelajaran
yang berbudaya lingkungan;
4. Meningkatkan dan memelihara tenaga pendidik dan tenaga
kependidikan lainnya serta mutu sekolah pada umumnya melalui
jejaring kerja sama pendidikan di tingkat nasional maupun
internasional;
5. Mengembangkan School Based Research yang kredibel;
6. Proaktif terhadap peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan dan
pengendalian mutu pendidikan.

8
6. Data SDM
a. Identitas Kepala Sekolah
Nama Lengkap : H. Mumuh, S.Pd,. M.Pd
NIP : 197002071995121003
Pangkat Golongan/Ruang : Pembina Tk I. IV/b
Tempat, Tanggal Lahir : Tasikmalaya, 07-02-1970
Jenis Kelamin : Laki-laki
Agama : Islam
Status Perkawinan : Kawin
Alamat Rumah : Perum Mankalaya RT 04/02
Kel/DesaCibolang Kecamatan
Gunungguruh Kabupaten Sukabumi
HP. 081563125763

b. Riwayat Pendidikan Kepala Sekolah


Tabel 1
Riwayat Pendidikan Kepala SMAN 1 Cibadak
Jenis Tahun
No Tempat Keterangan
Pendidikan Tamat
1 SD Negeri 1984 Tasikmalaya Berijazah
2 SMP Negeri 1987 Tasikmalaya Berijazah
3 SPG Negeri 1990 Tasikmalaya Berijazah
4 IKIP Negeri 1995 Bandung Berijazah S1/A.IV
5 UPI Negeri 2003 Bandung Berijazah S2

c. Kursus/Penataran/Diklat yang pernah diikuti


Tabel 2
Pelatihan Kepala SMAN 1 Cibadak
Nama Kursus/
No Lamanya Tempat Hasil
Penataran/Diklat
Sistem Pembinaan
1 Oktober - 7
1 Profesional Kepala Cianjur Memuaskan
Oktober 2018
Sekolah
Fasilitator budaya 13-23 Oktober Bandung Sangat Baik
2
kerja 2017

9
d. Riwayat Jabatan
Tabel 3
Riwayat Jabatan Kepala Sekolah
NO. JABATAN TAHUN INSTANSI
KEPALA SMAN 1
1. 2007 – 2009 SMAN 1 LENGKONG
LENGKONG
KEPALA SMAN 1 KEPALA SMAN 1
2. 2009 – 2010
NYALINDUNG NYALINDUNG
KEPALA SMAN 1 SMAN 1
3. 2010 – 2020
SAGARANTEN SAGATANTEN
KEPALA SMAN 1 2020 –
4 SMAN 1 CIBADAK
CIBADAK SEKARANG

e. Prestasi dan Penghargaan yang Pernah Diperoleh


Tabel 4
Prestasi Kepala Sekolah
No Nama Penghargaan Keterangan
Pinalis Kepala Sekolah Berprestasi KEMENDIKNAS 2013
1
Tingkat Nasional
Peringkat 1 Kepala Sekolah SMA Piagam Penghargaan
2 Berprestasi Tingkat Prov. Jabar Bupati sukabumi tahun
2013
Peringkat 1 Lomba Pemilihan Gubernur Jawa Barat
Pendidik dan Tenaga Kependidikan tahun 2013
3 Berprestasi dan Berdedikasi Katagori
Kepala SMA Berprestasi Tingkat
Prov. Jabar
Pinalis Kepala Sekolah Menengah Kemendikbud tahun
4
Atas Berprestasi Tingkat Nasional 2013
Piagam Tanda Kehormatan Presiden Satyalancana Karya
5
Republik Indonesia Satya 10 Tahun 2011
f. Prestasi Sekolah dan Guru
Tabel 5
Prestasi Guru dan Sekolah
JENIS PERING TA- PENYELE
NO TINGKAT
PRESTASI -KAT HUN NGGARA
PRESTASI SEKOLAH
1. UNIT - 2012 BUPATI KABUPAT
KERJA SUKABUMI EN
PELAYAN
AN
PUBLIK
2. PENDIDIK - 2014 KEPOLISIA KABUPAT

10
AN N RESOR EN
KESELAM SUKABUMI
ATAN KASAT
BERLALU LANTAS
LINTAS
3. PENGHAR - 2014 GUBERNU PROVINSI
GAAN R JAWA
RAKSA BARAT
PRASADA
TINGKAT
PROVINSI
4. LOMBA - 2015 KECAMAT KECAMA
K3 AN TAN
TINGKAT CIBADAK
KECAMA
TAN
CIBADAK
PRESTASI GURU
5. OLIMPIA 2 2013 KEMENDIK NASIONA
DE SAINS BUD L
NASIONA
L GURU
TAHUN
2013
a.n.DENI
SETIADI,
S.Pd

6. PERINGK 1 2013 KEMENDIK NASIONA


AT 1 BUD L
LOMBA
OSN
TINGKAT
PROVINSI
a.n
CHANDR
A
WIDHIKR
AMA,
S.Pd.,
M.Pd
7. PEGAWAI - 2013 KEMENDIK NASIONA
NEGERI BUD L
SIPIL
BERPRES
TASI a.n
CHANDR
A
WIDHIKR

11
AMA,
S.Pd.,
M.Pd
8. PERINGK 1 2016 DISDIK KABUPAT
AT 1 KAB. EN
OSNG SUKABUMI
GEOGRAF
I
TINGKAT
KABUPAT
EN a.n
ISDA
SUGARA,
S.Pd
9. PERAIH 1 2016 DISDIK PROVINSI
MENDALI PROV
EMAS JAWA
OGN BARAT
TINGKAT
PROVINSI
JAWA
BARAT
a.n ISDA
SUGARA,
S.Pd
10. PERAIH 1 2016 KEMENDIK NASIONA
MENDALI BUD L
EMAS
LOMBA
OLIMPIA
DE GURU
NASIONA
L
TINGKAT
NASIONA
L a.n ISDA
SUGARA,
S.Pd
11. Isda Sugara 3 2017 MANDARI INTERNA
TEACHER N HOUSE – SIONAL
INOVATION CHINA
PEDAGOGIC
12 Isda Sugara, 3 2019 DISDIK PROVINSI
Guru JABAR
Berprestasi
Tingkat
provinsi Jawa
Barat
13 Finalis ASN - 2020 BKD PROVINSI
Berprestasi JABAR

12
g. Data Siswa dalam Lima Tahun Terakhir
Tabel 6
Data Siswa SMAN 1 Cibadak
JUMLAH JUMLAH
KELAS KELAS
PENDAFTAR KELAS X KELAS
TAHUN XI XII
(CALON X S.D XII
PELAJARAN
SISWA Jml Jml Jml Jml Jml Jml Jml Jml
BARU) Sis. Rbl. Sis. Rbl. Sis. Rbl. Siswa. Rbl.
2016/2017 749 374 10 323 9 325 9 1022 28
2017/2018 1119 388 11 378 10 322 9 1088 30
2018/2019 426 12 388 11 379 10 1193 33
2019/2020 959 428 12 429 12 389 11 1245 35
2020/2021 433 12 433 12 429 12 1295 36

h. Program yang dikembangkan Tahun Pelajaran 2020/2021


Tabel 7
Program peminatan SMAN 1 Cibadak
PROGRAM/ JUMLAH JUMLAH
KELAS KELAS KELAS
JURUSAN PENDAFTAR KELAS X
X XI XII
KEAHLIAN (CALON S.D XII
YANG DI SISWA Jml Jml Jml Jml Jml Jml Jml Jml
KEMBANGKAN BARU) Sis. Rbl. Sis. Rbl. Sis. Rbl. Sis. Rbl.

IPA 276 8 319 9 282 8 877 25


IPS 152 4 109 3 106 3 367 10

i. Prestasi Siswa (2 Tahun terakhir)


Tabel 8
Prestasi Akademik Siswa
NAMA
PRESTASI
NAMA LOMBA SISWA BUKTI
NO YANG
YANG DIIKUTI YANG FISIK
DIRAIH
MENGIKUTI
LCC EMPAT
1. TIM JUARA III SERTIFIKAT
PILAR MPRRI
OSN MATA
PELAJARA
GEOGRAFI PERINGKAT
2. RANI S.H. SERTIFIKAT
TINGKAT III
KABUPATEN
SUKABUMI
OSN MATA SYAHRUL PERINGKAT
3. SERTIFIKAT
PELAJARAN RAMDANI III

13
FISIKATINGKAT
KABUPATEN
SUKABUMI
OSN MATA
PELAJRAN
FISIKA SYAHRUL
4. PESERTA SERTIFIKAT
TINGKAT RAMDANI
PROVINSI
JAWABARAT
OSN NASIONAL
TINGKAT
5. RANI S.H PESERTA SERTIFIKAT
PROVINSI JAWA
BARAT
LKIR KE-48
TAHUN 2016 RANI &
6. FINALIS SERTIFIKAT
TINGKAT ADAM
NASIONAL
OSN BIDANG
GEOSAINS PERINGAKAT
7. TEGUH M. R. SERTIFIKAT
TINGKAT 1
KABUPATEN
OSN BIDANG
GEOGRAFI
PERINGKAT
8. TINGKAT RANI S.H SERTIFIKAT
III
KABUPATEN
SUKABUMI
OSN GEOGRAFI
TINGKAT
9. RANI S.H PESERTA SERTIFIKAT
PROVINSI JAWA
BARAT
OSN MATPEL
KEBUMIAN
10. TINGKAT TEGUH M. R. PESERTA SERTIFIKAT
PROVINSI JAWA
BARAT
ESSAY
COMPETITION
11. RANI S.H JUARA 1 SERTIFIKAT
TINGKAT
NASIONAL

14
Tabel 9
Prestasi Non Akademik (1 Tahun terakhir)
NAMA PREST
SISWA ASI
NAMA LOMBA YANG BUKTI
NO YANG YANG
DIIKUTI FISIK
MENGIK DIRAI
UTI H
1. JUARA
OLIMPIADE PIAGA
1
OLAHRAGA SISWA M
SITI TENIS
NASIONAL TINGKAT PENGH
ALMARIL MEJA
KABUPATEN ARGAA
TUNG
SUKABUMI N
GAL
2. OLIMPIADE JUARA
OLAHRAGA SISWA III PIAGAM
NASIONAL TINGKAT ELVIRA KARA PENGHA
KABUPATEN TE 53 RGAAN
SUKABUMI KG

j. Kegiatan Ekstrakulikuler yang diselenggarakan di SMA Negeri 1


Cibadak antara Lain:
Tabel 10
Program Ekstarakulikuler
No Nama Ekstrakulikuler Nama Pelatih

1 PRAMUKA Dodi Firmansyah

2 PASKIBRA Asep Samsudin


3 PMR Agustini Djamilah
4 VIDYA SENI Widhy Gunawanty
5 FUTSAL Gery Adhary

6 BASKET Maulana
7 VOLLEY Samsul Ramadan
8 BADMINTON Iyus Yusuf

9 SILAT Acep Faturahman


10 KARATE Muhamad Rafi
11 ENGLISH CLUB Maria Kusmiarni
12 JAPANESE CLUB Runi Apriandini
13 ICT CLUB Deni Setiadi

15
14 KOPISA Agustini Djamilah
15 KIR Abdul Malik
16 KEPPAL Andan Apriana
17 DKM Subhan Abdussalam
18 SAINS CLUB Deni Setiadi
19 MADING Widhy Gunawanty
20 KASUNDAAN Lisna Pramadhanti

k. Data Guru dan Tenaga Kependidikan


Tabel 11
Data Guru
NO NAMA MATAPELAJARAN

1 H. Mumuh, S.Pd, M.Pd Bahasa Indonesia


2 Dra. Hj. Iis Islahiyyah K,M.Pd BK
3 Hien Solihin M, S.Pd, M.Pd Fisika
4 Dindin Sholehudin, M.Pd Kimia
5 H. Asep Sopyan, S.Pd Penjaskes
6 Drs. Agus Hermawan, M.Pd B. Indonesia
7 Rustandi, S.Pd, M.Pd Ekonomi (P)
8 Drs. Eno Budiono Sosiologi
9 Wawan Ridwan Gozali, S.Pd Penjaskes
10 Ida Hidayati, S.Pd BK
11 Ani Kusmiati, S.Pd Mat. (W & P)
12 Dra. Hj. R. Agustini Dj, M.Pd Biologi (P)
13 Dra. Tuti Haryani, M.Pd Fisika
14 Lusie Dewi K, S.Pd, M.Pd Biologi (P)
15 Adam, S.Pd, M.Pd Kimia
16 Hj. Tuti Suprapti, S.Pd, M.Pd Mat. (W & P)
17 Hj. Rinawati, S.Pd Mat. (W & P)
18 Dra. Ria Mariawati BK

16
19 Dra. Yuyun Gursida Kimia
20 Hj. Teti Hartati, S.Pd, M.Pd Biologi (P)
21 Drs.Aminudin B. Indonesia
22 Arry Yudiarti, S.Pd B. Inggris (W)
23 Enung Nurjanah, M.Pd B. Indonesia
24 Isda Sugara, S.Pd, M.Pd Geografi
25 Yuceu, Endah Sakti, M.Si Fisika
26 Widhy Gunawanti, S.Pd, M.Pd Seni Budaya
27 Yati Kusmiati, M.Pd PPKn
28 Abdul Malik, S.Ag, MM.Pd Bhs. Arab (LM)
29 Lina Liana, S.Pd B. Inggris (W)
30 Laila Rachmawati, S.Pd Seni Budaya
31 Mia Resmiati, S.Pd.I PAI
32 Deni Setiadi, S.Pd Mat. (W & P)
33 Runi Apriandini, S.Pd, M.Pd B. Jepang (LM)
34 Eda Suhendar, SS, S.PdI PAI
35 Epny Nurhassanah, S.Si. Mat. (W & P)
36 Aprilia Novitasari, S.Pd. Sejarah (W)
37 Dra. Maria Kusmiarni B.Ing. (W dan LM)
38 Bramandita Angga P, SS Sejarah (W)
39 Moch. Nur Fajar, S.Pd Sejarah (P),
40 Neneng Siti Sulastri, S.Pd Mat. (W & P)
41 Maulana, S.Pd Penjas
42 Indra Maulana Bakti, S.Pd PKWU
43 Nasrudin, M.Pd.I PAI
44 Jenal Arifin, S.Pd Prakarya
45 Dina Purnama Alam, S.Pd Fisika
46 Andan Apriana, S.Pd Sejarah (W dan P)
47 Maria Silvana, S.Si Mat. (W & P)
48 Subhan, S.PdI PAI

17
49 Rizky Pratama, S.Pd PKWu & S. Budaya
50 Siti Sarah, M.Pd Biologi LM dan (P)
51 Nurul Suciati, S.Pd Geografi
52 Reza, Apriliandi, S.Pd Sosiologi
53 Elsa Komala, M.Pd Matematika (W)
54 Krani Pratiwi, S.Psi BK
55 Heru Herlambang, S.Pd Biologi (P) dan (LM)
56 Lisna Anggraeni, S.Pd B. Sunda (Mulok)
57 Risma Pratiwi, S.Pd B. Indonesia
58 George Pri H, S.T, M.Kom TIK (LM)
59 Emmi Yuliyani S. S.Pd TIK (LM)
60 M. Dzikri Muzhaffar, S.Pd Matematika (W)
61 Winda Ayu Firanty, S.Pd Ekonomi (LM)
62 Wida Audina, S.Pd PPKn
63 Wulan Wahyuni Rossa P, S.Pd, Ekonomi Peminatan
M.Ak

1. Jumlah guru yang mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris


selain guru bahasa Inggris sebanyak 25 orang.
2. Jumlah guru yang mampu menggunakan ICT dalam pembelajaran
sebanyak 50 orang
3. Jumlah tenaga pendukung meliputi: staf TU (tenaga keuangan,
administrasi, satpam, pesuruh, dll.), laboran, pustakawan, teknisi
(komputer, bahasa, multimedia).

18
Tabel 12
Tenaga Kependidikan

NO NAMA JABATAN

1 Ilin Mayrnai S.Pd Kasubbag TU

2 Krismana Feriansyah, S.IP Bendahara

3 Ida Handayani Urusan Perpustakaan

Urusan Pengsuratan dan


4 Ade Wijaya
Pengarsipan

5 Pipik Urusan Layanan Khusus

6 Pagi Setia Permana Urusan Layanan Khusus

7 Rohman Wijaya Kusumah Urusan Layanan Khusus

8 Udin Samsudin Urusan Layanan Khusus

9 Ridwan, S.Kom Urusan Kurikulum

10 Anwar Riswandi, A.Md Urusan Kurikulum

11 Nasir, S. Kom. Urusan Sarana Prasarana

12 Asep Supriatna Urusan Layanan Khusus

13 M. Khairul Siddiq, S.E Urusan Kepegawaian

14 Deden Supardi Urusan Layanan Khusus

15 Fadhlan Muhamad Isa Urusan Kesiswaan

Siska Setiawati Kusuma,


16 Urusan Humas
S.Pd

19
l. Data Sarana Prasarana
Tabel 13
Sarana/Prasarana di SMA Negeri 1 Cibadak
No. Jenis Sarana/Prasarana Yang Ada Jumlah
1. Luas Lahan 6.575 M2
2. Luas Bangunan 5.917 M2
3. Ruang Belajar 36 Kelas
4. Ruang Laboratorium Kimia 1 Ruang
5. Ruang Laboratorium Fisika 1 ruang
6. Ruang Laboratorium Biologi 1 Ruang
7. Ruang Laboratorium Komputer 1 ruang
8. Ruang Laboratorium BAHASA 1 Ruang
Ruang Perpustakaan Dengan Jumlah Koleksi 1 Ruang
Buku:
9 a. Buku Paket 13.622 Eksemplar
b. Buku Fiksi 5.150 Eksemplar
c. Buku Non Fiksi 6.295 Eksemplar
10 Ruang Guru 1 Ruang
11 Ruang Kepala Sekolah 1 Ruang
12 Ruang Tata Usaha 1 Ruang
13 Ruang Bimbingan & Konseling 1 Ruang
14 Ruang Kesenian 1 Ruang
15 Ruang Koperasi Siswa 1 Ruang
16 Gudang 1 Ruang
17 Kamar Kecil/WC Guru 3 Ruang
18 Kamar Kecil/WC Siswa 20 Ruang
19 Kantin Terbuka I Ruang
20 Lapang Olah raga 1 lapang
21 Mesjid 2 Ruang
22 Parkir 1 Lahan

20
7. Daya Dukung Masyarakat
1. Dukungan masyarakat terhadap keberadaan SMA Negeri 1 Cibadak sangat
tinggi sekali dibuktikan dengan kerjasama yang baik antara masyarakat
yang diwakili oleh Komite Sekolah dan pihak Sekolah.
2. Orang tua murid sangat antusias sekali untuk mendaftarkan putra-putrinya
menjadi calon siswa kelas X baru setiap tahun selalu meningkat.
3. Susunan Pengurus Komite Sekolah SMA Negeri 1 Cibadak :

Ketua : Cecep Luthfie Ar, Se


Sekertaris : H. Johan Wahyudi, SP, MMa
Bendahara : Agus Mulyadi

Bidang-Bidang :

1. Bidang Penggalian Sumber Daya Sekolah : H. Abidin Asgap

2. Bidang Pengelolaan Dana Masyarakat : Nijamudin

3. Bidang Pengendalian Kualitas : Ir. Yudi Karyudi, MM.Pd


Pelayanan Pendidikan

4. Bidang Jaringan Kerjasama : Ade Iman

21
B. Kondisi SMA Negeri 1 Parungkuda (Sekolah Magang)
1. Identitas Sekolah
1. Nama Sekolah : SMA Negeri 1 Parungkuda
2. Status : Negeri
3. Jenjang Akreditasi :
Nilai Akhir Akreditasi : 93
Peringkat Akreditasi : A ( Amat Baik )
Nilai Komponen Akreditasi :
Tabel 14
Hasil akreditasi 2019
No Komponen Nilai Keterangan
1 Standar Isi 94 Layak
2 Standar Proses 100 Layak
3 Standar Kompetensi Lulusan 95 Layak
4 Standar Pendidik dan Tenaga 85 Layak
Kependidikan
5 Standar Sarana dan Prasarana 93 Layak
6 Standar Pengelolaan 93 Layak
7 Standar Pembiayaan 94 Layak
8 Standar Penilaian Pendidikan 93 Layak
Keputusan hasil sidang BAS Propinsi Jawa Barat
Tanggal 10 Desember 2019

4. Tahun Berdiri : 1984


5. NSS : 30.1.02.06.17.009
6. Nomor Rekening : 0015692952100
Nama Bank : Bank bjb / Bank Jabar KCP Cicurug

7. Alamat Sekolah : Jalan Raya Parungkuda Km 24


Desa Bojongkokosan Kecamatan Parungkuda

Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa Barat

Telp/Fax. : (0266) 531580

22
2. Sejarah Berdirinya Sekolah
Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Parungkuda atau dikenal juga
dengan nama NEVADA adalah sebuah sekolah menengah atas negeri yang
berada di daerah Parungkuda, Sukabumi. Berdiri sejak tahun 1984 dengan
nama SMA Negeri 1 Cicurug, merupakan “Kelas Jauh” dalam pengelolan
SMA Negeri 1 Cibadak.
Seiring berjalannya waktu, terdapat banyak perubahan secara regulasi
dan kebijakan baik dari pusat ataupun pemerintah daerah. Sehingga nama
sekolahpun mengalami perubahan nama beberapa kali, yaitu:
1. Sejak berlakunya Kurikulum 1994 nama SMA Negeri 1 Cicurug berubah
menjadi SMU Negeri 1 Cicurug.
2. Pada Juni 1997 SMU Negeri 1 Cicurug berubah nama menjadi SMU
Negeri 1 Parungkuda.
3. 3.Pada Januari 2004 SMU Negeri 1 Parungkuda berubah nama menjadi
SMA Negeri 1 Parungkuda sampai saat ini.

3. Letak Geografis
SMA Negeri 1 Parungkuda beralamat di Jalan Raya Parungkuda KM
24, yang secara administratif termasuk wilayah Desa Parungkuda, Kecamatan
Parungkuda, Kabupaten Sukabumi, Provinsi Jawa Barat. Morfologi berupa
dataran dengan ketinggian 478 M dpl. Sekolah berada dilingkungan
pemukiman penduduk dan dekat dengan jalan nasional Jakarta-Sukabumi.
Meskipun berada diwilayah pemukiman penduduk dan dekat jalan yang
cukup ramai, namun kondisi di dalam lingkungan sekolah cukup tenang dan
kondusif untuk proses kegiatan belajar. Masyarakat di sekitar SMA N 1
Parungkuda adalah masyarakat yang heterogen baik dari tingkat pendidikan,
sosial ekonomi, maupun mata pencaharian penduduk.

23
4. Visi Sekolah
Visi SMA Negeri 1 Cibadak adalah:
”Terwujudnya warga sekolah yang unggul dalam prestasi, berkarakter,
religius, kreatif, peduli lingkungan dan memiliki perilaku pembelajar
sepanjang hayat.”

5. Misi Sekolah
Misi SMA Negeri 1 Parungkuda adalah:
1. Melayani masyarakat dan pemakai jasa pendidikan secara profesional
sesuai kebutuhan dan peraturan dengan mengutamakan kepuasan semua
pihak.
2. Mewujudkan lingkungan pendidikan yang kondusif, kreatif, peduli dan
dinamis dengan mengutamakan prestasi tinggi baik dalam bidang
Akademik maupun Non Akademik.
3. Mentransformasi ilmu pengetahuan, kecakapan hidup, budi pekerti dan
karakter bangsa yang berbasis TIK dengan didasari oleh kekuatan Iman
dan Taqwa.
4. Membimbing, melatih, mengajar dan mendidik guna menghadapi jenjang
pendidikan yang lebih tinggi sebagai cerminan dari belajar sepanjang
hayat dan ketika terjun ke masyarakat.

6. Tujuan SMA Negeri 1 Parungkuda


Tujuan pendidikan menengah yaitu meningkatkan kecerdasan,
pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup
mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. Untuk mencapai tujuan
tersebut SMA Negeri 1 Parungkuda mempunyai tujuan sebagai berikut:
1. Meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa
untuk mewujudkan generasi yang berakhlak mulia dan mampu
membawa perubahan menuju kebaikan.

24
2. Meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, ahlak mulia, serta
keterampilan, dan integritas untuk hidup mandiri dan mengikuti
pendidikan lebih lanjut.
3. Menciptakan SMA Negeri 1 Parungkuda sebagai salah satu SMA yang
memiliki kemandirian dalam pengembangan dan pengelolaan dengan
berpola pada Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah
(MPMBS).
4. Mewujudkan tingkat lulusan yang berkualitas sehingga prosentase yang
diterima di Perguruan Tinggi Negeri semakin besar.
5. Menghasilkan lulusan yang memiliki keterampilan khusus yang dapat
diaplikasikan dalam kehidupan bermasyarakat di kemudian hari.
6. Menciptakan peserta didik yang menghargai dan mampu
mengembangkan daya nalar melalui penelitian dan literasi.
7. Menghasilkan lulusan yang berperilaku sesuai dengan ajaran agama dan
mengembangkan diri secara optimal dengan memanfaatkan kelebihan
diri serta memperbaiki kekurangannya.
8. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan sikap percaya diri dan
bertanggung jawab atas perilaku, perbuatan, dan pekerjaannya.
9. Menghasilkan lulusan yang berpartisipasi dalam penegakan aturan-
aturan sosial.
10. Menghasilkan lulusan yang menghargai keberagaman agama, bangsa,
suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup global.
11. Menghasilkan lulusan yang membangun dan menerapkan informasi dan
pengetahuan secara logis, kritis, kreatif, dan inovatif.
12. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan kemampuan mengembangkan
budaya belajar untuk pemberdayaan diri.
13. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan sikap kompetitif dan sportif
untuk mendapatkan hasil yang terbaik.
14. Menghasilkan lulusan yang memanfaatkan lingkungan secara produktif
dan bertanggung jawab.

25
15. Menghasilkan lulusan yang berpartisipasi dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara secara demokratis dalam
wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
16. Menghasilkan lulusan yang mampu mengapresiasi karya seni dan
budaya.
17. Menghasilkan lulusan yang kreatif, baik individual maupun kelompok.
18. Menghasilkan lulusan yang menjaga kesehatan dan keamanan diri,
kebugaran jasmani serta kebersihan lingkungan.
19. Menghasilkan lulusan yang berkomunikasi lisan dan tulisan secara
efektif dan santun.
20. Menghasilkan lulusan yang memahami hak dan kewajiban diri dan orang
lain dalam pergaulan di masyarakat.
21. Menghasilkan lulusan yang menghargai adanya perbedaan pendapat dan
berempati terhadap orang lain.
22. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan keterampilan menyimak,
membaca, menulis, dan berbicara dalam bahasa Indonesia dan Inggris.
23. Menghasilkan lulusan yang menguasai pengetahuan yang diperlukan
untuk mengikuti pendidikan tinggi.
24. Menghasilkan lulusan yang memahami hak dan kewajiban diri dan orang
lain dalam pergaulan di masyarakat
25. Menghasilkan lulusan yang menghargai adanya perbedaan pendapat dan
berempati terhadap orang lain
26. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan keterampilan membaca dan
menulis naskah secara sistematis dan estetis
27. Menghasilkan lulusan yang menunjukkan keterampilan
menyimak, membaca, menulis, dan berbicara dalam bahasa Indonesia
dan Inggris
28. Menghasilkan lulusan yang menguasai pengetahuan yang diperlukan
untuk mengikuti pendidikan tinggi
29. Menumbuhkembangkan SMA Negeri 1 Parungkuda sebagai Green Scool
sehingga menjadi arbiratul alam yang bermanfaat bagi lingkungan.

26
30. Mewujudkan SMA Negeri 1 Parungkuda sebagai lingkungan pendidikan
yang unggul bagi semua.

7. Data SDM
a. Data Kepala Sekolah
2. Nama : Drs. Agus Hernawan, M.MPd
3. N I P : 19660831 199412 1 002
4. Pendidikan Terakhir : S.2
5. Jurusan : Magister Manajemen Pendidikan

b. Data Guru
Tabel 15
Data Guru SMAN 1 Parungkuda
No Nama NUPTK Jenis PTK
1 Abdul Rasyid Fahmi Guru Mapel
2 Agus Hernawan 4163744646200013 Guru Mapel
3 Ai Lulu Lumindah 6059742647300003 Guru Mapel
4 Ajat Sudarjat 1546748656200002 Guru Mapel
5 Anggia Amanda Lukman Guru Mapel
6 Annisa Fajarani 8450767668130063 Guru Mapel
7 Anud Dana Setia 3453744646200052 Guru Mapel
8 Desnimar 9344743646200063 Guru Mapel
9 Dina Mardiah 3853758659300032 Guru Mapel
10 Dinda Tri Novanda Guru Mapel
11 Eli Sunarsah 1758757658300042 Guru Mapel
12 Elsan Nasrillah 4642774675130012 Guru Mapel
13 Etty Rohmawaty 9347740642300063 Guru BK
14 Evi Khotipah 5537758660300042 Guru Mapel
15 Herwan 5052755658200003 Guru Mapel
16 Ida Rukmini 8935746647300022 Guru Mapel
17 Iit Rustiwan 9940742643200032 Guru Mapel
18 Iman Suratman 5444757659200012 Guru Mapel
19 Imas Sudiarti 4445750650300002 Guru Mapel
20 Inggit Pratiwi Guru Mapel
21 Kartika Pamungkas 1254763665300063 Guru Mapel
22 Kusumah Dwi Prasetya 7435771672130022 Guru Mapel
23 Lilis Kurniasih 6843742644300052 Guru Mapel

27
24 Lilis Nurlaela 1446747648300032 Guru Mapel
25 Mayangsari 1443757660300023 Guru Mapel
26 Meryna Juaeni Guru Mapel
27 Muhammad Billy Sugih
Guru Mapel
Mukti
28 Mutiara Syaraswati Guru BK
29 N.ruhaeni 2662741643300032 Guru Mapel
30 Nasrul Habudin 3760759660200022 Guru Mapel
31 Peni Apriani 3754769670230152 Guru Mapel
32 Putri Permata Sakti Guru Mapel
33 Renaldy Mulyana Putra Guru Mapel
34 Reni Citrawati 5536758659300013 Guru Mapel
35 Ria Hindriani 9536753653300002 Guru Mapel
36 Rina Gustiani Guru Mapel
37 Roni Gunawan 9643764666110032 Guru Mapel
38 Siti Aulia Rahmah Guru BK
39 Soni Indrawan 3537768669130113 Guru Mapel
40 Sri Wuryanti 6137745647300093 Guru Mapel
41 Teguh Raka Wibawa Guru Mapel
42 Titi Hasanah 2056748650300073 Guru Mapel
43 Tuti Dewi Susanti 5455744646300032 Guru Mapel
44 Usep Suhendar 7449742644200002 Guru Mapel
45 Uwen Baenuri 6162755657110043 Guru Mapel
46 Wildan Kurnia 3042764665130223 Guru Mapel
47 Wina Dwi Yohana 7060766667210063 Guru TIK
48 Wini Septiani 3236770671230153 Guru Mapel
Wiwi Endang Sukrawiati Guru Mapel
49 2233741643300053
Galuhsari
50 Yan Suwandi 2458740643200013 Guru BK
51 Zulkarnaini 6147742643200043 Guru Mapel

28
c. Data Tenaga kependidikan
Tabel 16
Data Tenaga Kependidikan
No Nama NUPTK Status Kepegawaian
1 Ade Sujana 4839756657200032 Tenaga Honor Sekolah
2 Aep Saepudin 1439748665200003 Tenaga Honor Sekolah
3 Ajid Junaedi Tenaga Honor Sekolah
4 Cepi Pajar Kurniawan 7133761663200023 PNS
5 Desti Zalfini 4553753655300043 Tenaga Honor Sekolah
6 Dewi Sri Sugianti 2139751655300003 Tenaga Honor Sekolah
7 Dzicry Marlanno 1152762664200023 Tenaga Honor Sekolah
8 Enda Suhendra 6160739641200043 Tenaga Honor Sekolah
9 Joko Supriyanto Tenaga Honor Sekolah
10 Luthfy Firmansyah 9535768669130192 Tenaga Honor Sekolah
11 Mia Yeti Heryati 1342748649231253 PNS
12 Nanang Junaedi 5449756657130102 Tenaga Honor Sekolah
13 Ridwan 4555744646200023 PNS
14 Rita Mawarsari 4449757660300013 Tenaga Honor Sekolah
15 Roni Rahayu 8850753656200002 Tenaga Honor Sekolah
16 Saepul Nasir 2047750652200043 PNS
17 Sumarto 4445753655200012 Tenaga Honor Sekolah
18 Unang Mulyana 4233734636200023 Tenaga Honor Sekolah
19 Yusnadi Tenaga Honor Sekolah

d. Data Siswa
Tabel 17
Keadaan siswa (5 tahun terakhir)
Jumlah Jumlah Kelas
Tahun Pendaftar Kelas X Kelas XI Kelas XII X s.d. XII
Pelajaran (Calon Jml. Jml. Jml. Jml. Jml. Jml. Jml. Jml.
Siswa Siswa Rbl. Siswa Rbl. Siswa Rbl. Siswa Rbl.
Baru
2016/2017 693 385 10 322 9 329 9 1036 28
2017/2018 394 394 12 364 10 310 9 1068 31
2018/2019 476 408 12 394 12 364 10 1166 34
2019/2020 386 432 12 397 12 385 10 1256 36
2020/2021 419 415 12 426 12 394 12 1235 36
2021/2022 527 429 12 404 12 425 12 1258 36

29
e. Data Sarana Prasarana
Tabel. 18
Data sarana Prasarana
LETAK
GEDUNG TAHUN PEROLEHAN RUANGAN PERUNTUKAN LUAS KETERANGAN
LANTAI
2012 R.01.01 R. PERPUSTAKAAN 1 92
1984 R.01.02 GUDANG 1 30
1984 R.01.03 R. KEPALA SEKOLAH 1 30
1984 R.01.04 R. KOMITE 1 72
A 1984 R.01.05 R. TATAUSAHA 1 92
2013 R.02.01 R. LAB KOM 2 72
2013 R.02.02 R. LAB KOM 2 72
2013 R.02.03 R. LAB KOM 2 72
2013 R.02.04 R. LAB KOM 2 72
1985 R.01.01 Ruang Kelas 1 72
1985 R.01.02 Ruang Kelas 1 72
1985 R.01.03 Ruang Kelas 1 72
1985 R.01.04 R. WC Siswa 1 27
1987 R.01.05 R. PMR 1 45
1987 R.01.06 Ruang Kelas 1 72
1987 R.01.07 Ruang Kelas 1 72
1989 R.01.08 Ruang Kelas 1 72
1989 R.01.09 Ruang Kelas 1 72
B
2015 R.02.01 Ruang Kelas 2 72 Ada Pembangunan lantai 2
2015 R.02.02 Ruang Kelas 2 72 tahun 2017 dari APBN
2015 R.02.03 Ruang Kelas 2 72
2015 R.02.04 R. WC Siswa 2 27
2015 R.02.05 R.Osis 2 36
2015 R.02.06 Ruang Kelas 2 72
2015 R.02.07 Ruang Kelas 2 72
2015 R.02.08 Ruang Kelas 2 72
2015 R.02.09 Ruang Kelas 2 72
1989 R.01.01 Ruang BP/BK 1 20
1989 R.01.02 Ruang Kelas 1 72
1989 R.01.03 Ruang Kelas 1 72
C
2018 R.02.01 Ruang Konseling 2 20
2018 R.02.02 Ruang Kelas 2 72
2018 R.02.03 Ruang Kelas 2 72
2000 R.01.01 R. WC Siswa 1 27
2000 R.01.02 Ruang Kelas 1 72 Ada Rehab atap 2017
D
2000 R.01.03 Ruang Kelas 1 72
2000 R.01.04 Ruang Kelas 1 72
1990 R.01.01 Ruang Guru 1 72
1990 R.01.02 Ruang Musik 1 15
E
1990 R.01.03 Mushola 1 9
1990 R.01.04 Ruang Guru 1 48
2002 R.01.01 R. KOPSIS 1 27 Rehab Atap tahun 2017 dan
F
2002 R.01.02 Lab. Biologi 1 135 Dipakai ruang kelas
2003 R.01.01 Lab. Fisika 1 135 Dipakai ruang kelas
G 2018 R.02.01 Ruang Kelas 2 72
2018 R.02.02 Ruang Kelas 2 72
H 2006 R.01.01 Gedung Seni 1 96
I R.01.01 Ruang Kelas 1 72
J R.01.01 Ruang Kelas 1 72
R.01.01 Ruang Kelas 1 72
R.01.02 Ruang Kelas 1 72
K R.01.03 Ruang Kelas 1 72
R.01.04 Ruang Kelas 1 72
R.01.05 Ruang Kelas 1 72
R.01.01 R. WC Siswa 1 27
L R.01.02 Ruang Kelas 1 72
R.01.03 Ruang Kelas 1 72
M R.01.01 Lab. Kimia 1 108 Dipakai Ruang kelas
R.01.01 Ruang Kelas 1 72
N
R.01.02 Ruang Kelas 1 72
R.01.01 Ruang kantin 1 9
R.01.02 Ruang kantin 1 9
R.01.03 Ruang kantin 1 9
O
R.01.04 Ruang kantin 1 9
R.01.05 Ruang kantin 1 9
R.01.06 Ruang kantin 1 9
P R.01.01 Ruang Kelas 1 72
R.01.01 Mesjid 1 262
Q
R.01.02 Ruang GUDANG 1 42
R R.01.01 Pos Security 1 6
S R.01.01,R.01.02 27

30
f. Denah Gedung Sekolah
Gambar. 1
Denah SMAN 1 Parungkuda
DENAH RUANGAN SMAN 1 PARUNGKUDA
R.01.01 R.01.02 R.01.03 R.01.04 R.01.05

Gedung K
R. 01.01

Dedung J
R.01.01
R.01.02

Gedung L
Gedung M

Gedung I
R.01.03 R.01.01
R.01.01

Gedung C
R.02.01
RUANG R.02.02 R.02.03
BK

R.01.01
BP/BK
R.01.02 R.01.03
R.01.09 R.02.09
R.01.04
Gedung N

Gedung D R. 01.01
R.01.03 Gedung Seni
R.01.08 R.02.08

Gedung H

R.01.01 R.01.02 R.01.07 R.02.07

R.01.02
R.01.01
Gedung S
Gedung O

R.01.03 R.01.06 R.02.06


R.01.01-02 Gedung E
R.01.03
R.01.04
R.01.01 R.01.04 R.01.05 R.02.05
R.01.02 Gedung B R.01.04 R.02.04
Gedung F

R.01.05
R.01.02
R.01.06 R.01.03 R.02.03

R.01.01

R.01.02 R.02.02

R.02.01
R.01.01
R.01.04
R.01.02

R.01.01 R.01.05 R.01.01 R.02.01


Gedung P R.02.02 R.01.03

R.01.01 Gedung G R.02.01 R.02.02 R.02.02 R.02.03

Gedung A

R.01.01
Gedung R

Gedung Q

R.01.01

R.01.02

31
8. Prestasi Sekolah
Tabel. 19
Prestasi SMAN 1 Parungkuda
Tahun BIdang
Tingkat
Pelajaran Prestasi
1996
1996 Juara II IMO PropinsiJabar
1996 Juara II Bola VollyPutri SLTA Kab. Sukabumi
1996 Juara II PutriBahanaSuaraPelajar Kab. Sukabumi

1997
1997 Juara I LintasAlam Kab. Sukabumi
1997 Juara I LombaNyanyi P4 Kab. Sukabumi
1997 JuaraLombaPidato P4 Putri Kab. Sukabumi

1998
1998 Juara II Putra MojangJajaka Kab. Sukabumi
1998 Juara I PenilihJaipongPasangan Kab. Sukabumi
1998 Juara I JaipongRampak Kab. Sukabumi

1999
1999 Juara II Baca Puisi Kab. Sukabumi

2000
2000 Juara I FestifalTeater Kab. Sukabumi
2000 JuaraumumpasanggiriJaipongan Kab. Sukabumi
2000 JuaraLomba K3 Sekolah Kab. Sukabumi
2000 Juara II KarokeDangdutPutri Kab. Sukabumi

2001
2001 Juara I LombaLukisKodam III Siliwangi Kab. Sukabumi
2001 JuaraUmumGemerlap PMR Kab. Sukabumi
2001 Juara II Bola VoliPutri Kab. Sukabumi

2002
2002 JuaraUmum PMR WiraJumbara Wilayah II Bogor
2002 Juara II LintasAlamHalimun Wilayah II Bogor
2002 JuaraLomba K3 Sekolah Kab. Sukabumi

2003
2003 JuaraUmumFestifalTeater PropinsiJabar
2003 Juara I Lomba K3 Kab. Sukabumi

32
2003 Juara 1 Single Putra BulutangkisPorsenida Kab. Sukabumi

2004
2004 Juara 1 STISIP CUP Kel. Putri Ko/Kab. Sukabumi
2004 Juara II Mutiara CUP Kab. Sukabumi

2005
2005 Juara I STISIP danBupati CUP Kel. Putri Ko/Kab. Sukabumi
2005 Juara II Mutiara CUP Ko/Kab. Sukabumi

2006
2006 Juara I STISIP danBupati CUP Kel. Putri Ko/Kab. Sukabumi
2006 Juara I Cicurug CUP KelPutri Ko/Kab. Sukabumi
2006 Juara II Mutiara CUP Putri Ko/Kab. Sukabumi

2007
2007 Juara I STISIP danBupati CUP Kel. Putri Ko/Kab. Sukabumi
2007 Juara III Cicurug CUP II Kel. Putri Ko/Kab. Sukabumi
Juara II Mutiara CUP PutriKo/Kab.
2007 Ko/Kab. Sukabumi
Sukabumi
2007 Juara I Karate SMANDA Ko/Kab. Sukabumi
2007 Juara I Karate SMANSA Ko/Kab. Sukabumi
2007 Juara I Karate Jabar Propinsi
2008
2008 Juara II Mutiara CUP Putri (Volly B) Ko.Kab.Sukabumi
2008 Juara I Karate AntarPelajar Propinsi
2008 Juara III Pencaksilat SMANTIE CUP Ko/Kab. Sukabumi
2008 Juara I SepakTakraw SMANSA CUP Ko/Kab. Sukabumi
2008 Juara I LintasAlam SMA PGRI Cibadak Ko/Kab. Sukabumi
2008 Juara II Bola VollyCicurug CUP Ko/Kab. Sukabumi
2008 Juara II Bola VollyMutiara CUP Ko/Kab. Sukabumi
2008 Juara III SepakTekraw SMAN Kab. Sukabumi
Juara I Putri Tingkat SMA /MA/SMK
2008 Kab. Sukabumi
GerakanPramuka SMA
NegeriCibadak
Juara II
2008 PutriPekanApresiasiSiswaTurnamenVolly Kab. Sukabumi
Ball
SMA Negeri 1 Cicurug
2008 Juara II RanggakTandangTk SMA Kab. Sukabumi
JuaraSeniLukis Tk. SMA
2008 KabSukabumi
DISPARBUDPORA

2009

33
Juaraseniteater XVI dan IX 2009
2009
teaterEpigonem
2009 Juara II MajalahDindingJumbara PMR Kab. Sukabumi
Juara II Duta PMR Juara PMR PMI
2009 Kab. Sukabumi
Sukabumi
2009 WiraJuaraPaporit I Jumbara PMR Kab. Sukabumi
Juara III Tingkat turnamen Bola
2009 Kab, Sukabumi
VollyputriBupati CUP
Juara III Audisi GBN Putri Tingkat
2009 Kab. Sukabumi
Kabupaten
Juara I SepakTakrau SMAN 4 CUP
2009 Kab. Sukabumi
Tingkat SMA
Juara I PasanggiriTk SMA
2009 Kab. Sukabumi
DISPARBUDPORA
Juara I Degung Tk. SMA
2009 Kab. Sukabumi
DISPARBUDPORA
Juara III Audisi GBN Putra Tk.
2009 Kab. Sukabumi
Kabupaten
Juara I GebyarPrestasiVolly Ball IV
2009 Kab. Sukabumi
SMA/MA/SMK
MutiaraTerpadu
2009 Juara I Traveling Jumbara PMR (PMI) Kab. Sukabumi
Juara I
2009 LombaSekolahHijauHariLingkunganHidu Kab. Sukabumi
pSedunia
Juara I Putri Tingkat SMA Kejuaraan Bola
2009 Kab. Sukabumi
Volly SEMANTIE CUP
Antarpelajarsederajat se Wilayah Bogor
Juara I Bola Vollyantar SMA
2009 Kab. Sukabumi
(panitiaTurnamen Bola Villy
Putra dan TV DIAN Cicurug
Juara III Pidatobahasasunda (
2009 Kab. Sukabumi
LombaKreasiBahasadan
Sasdtra Indonesia HIMA
DISAKATRASA FKIP Pakuan
Juara III PidatobahasaSundadanSastra
2009 Kab. Bogor
Indonesia HIMA
DISKATRASA FKIP Pakuan
TropyBergilirPutriTurnamen Bola
2009 Kab. Sukabumi
Vollyantar SMA salam
RangkaPekanApresiaisiSiswa SMAN 1
Cicirurg se- Ko/
Kab. Sukabumi
PiagamPenghargaanPiagam Karate
2009 Kab. Sukabumi
antarpelajar se jawa

34
Barat
PiagamPenghargaanGebyarJuara III Kelas
2009 ProvinsiJawa Barat
G Putra SEMANTIE
CUP XII PencakSilatantarPelajar
SMP/SMA

2010
Juara I VolIy Ball PutriTk SLTA
2010 Kab. Sukabumi
Semantia CUP XI
Dies Natalis Ke-13
JuaraUmumTropyBergilir Bola Villy
2010 Kab. Sukabumi
SEMANTI CUP
PemainterbaikVolli Ball PutriTigkat
2010 Kab. Sukabumi
SLTA Piala GMPTIK
SEMANIC CUP XI
TropyBergilirPutriTurnamen Bola
2010 Kab. Sukabumi
Vollyantar SLTA se-
Ko/Kab.
Sukabumidalamrangkapekanapresiasisisw
a
PialaBergilirVoli Ball Putri Tk. SLTA
2010
pialaCamatKec. Ciracap
SEMANTIL CUP XI
Juara I PiagamPengharagaanVolly Ball
2010 Kab. Sukabumi
Putri

2 010 PutriAgungVellyBalTectona Cup 2010 Propinsidankota


2010 PialaBergilir PBV Tectona Bandung
Juara I Volly Ball Tingkat SMA/Sederajat
2010 Kab. Sukabumi
Se-Wilayah III Bogor
HUT SemansaCicurug
2011
Juara I TTGR Tandingkelas G
2011 Kab. Sukabumi
RemajaPutriGelarSeniOlah
Raga BeladiriPencaksilat
Juara II TTGR Kelas H Remaja Putra
2011 Kab. Sukabumi
GelarSeniOlah
Raga BeladiriPencaksilat
Juara II TTGR Kelas G Remaja Putra
2011 Kab. Sukabumi
GelarSeniOlah
Raga BeladiriPencaksilat
Juara I Tingkat SMA GelaerSeniOlah
2011 Kab. Sukabumi
Raga BelaDIri
Pencaksilat

35
Juara I PencaksilatTandingKelas F Putra
2011 Kab. SUkabumi
OlimpiadeOlah Raga
SiswaNasional (O2SN) SMA
Juara II Kategori Kata Putra
2011 Kab. Sukabumi
OlimpiadeOlah Raga
SiswaNasional (O2SN) SMA
Juara II Komite Putra OlimpiadeOlah
2011 Kab. Sukabumi
Raga
SiswaNasional (O2SN) SMA
Juara II BuluTangkisOlimpiadeOlah Raga
2011 Kab. Sukabumi
SiswaNasional
( O2SN) SMA
Juara III LompatJauhOlimpiadeOlah Raga
2011 Kab. Sukabumi
SiswaNasional
O2SN) SMA
Juara III LompatJauhPutriOlimpiadeOlah
2011 Kab. Sukabumi
Raga Siswa
Nasional (O2SN) SMA
Juara III
2011 PertandinganbulutangkisPutridalamRangk Kab. Sukabumi
aAcara
JuaraTerbaikKe 3 Baca
2011 Kab. Sukabumi
SajakPutriKegiatanApresiasi, Bahasa,
AksaradansenidaerahSiswa SMA/SMK
The Scind Winner STIE-STIMIK PASIM
2011 Kab. Sukabumi
SukabumiBparding
campus PPT PASIM AL-FATH English
Speech Contest
Juara III LombaLintasdanKonservasialam
2011 Kab. Sukabumi
Tingkat
OKP NGLS XXIII
Juara II SMA PutriTournamen Bola Voly
2011 Kab. Bogor
SMANTIE CUP XV
Juara I Economic Debate Competition
2011 Kab. Bogor
HimpunanMahasiswa
AkuntansiFakultasEkonomi
JUara I LombaPaduanSuaraTk SMA Se
2011 Kab. Bogor
Wilayah I Bogor
GSC XV 2011
Juara I Lomba Solo VokalDangdut TK
2011 Kab. Bogor
SMP/SMA Se-Wilayah 1
Bogor GSCXV
JUara I Lomba Solo Vokal POP Tk SMA
2011 Kab. Bogor
Se-Wilayah 1 Bogor
GSC XV

36
TropyBergilirPutriTournamenVolly Ball
2011 Kab. Sukabumi
Antar SMA/MA
DalamrangkaPekanApresiasisiswa SMA.
SMAN 1 Cicurug
TropyBergilirPutriTournamen Bola
2011 Kab. Sukabumi
VollyAntar SMA Dalam
RangkaPekanApresiasisiswa SMA.
SMAN 1 Cicurug

2012
2012 Juara III
JuaraHarapan II Pertolonganpertama Mira
2012 PutriSemantieRedross Competition SRC Kab. Sukabumi
2012
Futsal Tingkat SMA FC CUP 2012 HMS
2012 Kab. Sukabumi
CENTER/DIAN FM
JUara I Karate + 64Kg Putra O2SN Tahun
2012 Kab. Sukabumi
2012 DinasPendidikan
Juara II Karate + 61 Kg Putri 2012 O2SN
2012 Kab. Sukabumi
SMA TAhun 2012 DinasPendidikan
Juata II Karate Putri O2SN SMA Tahun
2012 Kab. Sukabumi
2012
JuaraMenyanyi Solo Putra
2012 FestivaldanlombasenisiswaNasional SMA Prov. Jawa Barat
tingkatProvinsiJawa Barat
Juara II LombaMusikalisasiPuisiTik
SMA/SMK/MA Lomba
2012 KreasisiswaBahasadanSastra Indonesia Kab. Bogor
(LKBSI) HIMA DIKSATRASIA
Unibversitas PAKUAN
PenghargaanRaksPrasadaSekolahBerbuda Tingkat
2012
yaLngkungan Tingkat PropinsiJawa Barat PropinsiJawa Barat

2013
JuaraHarapan I PP Putra Wira SRC VII (
2013 KabSukabumi
SmanteRedcross Competition )
JuaraHarapan I PP PutriWira SRC VII (
2013 KabSukabumi
SmanteRedcross Competition )
Juara I LombapadunSuara Tingkat SMA
2013 Prov. Jawa Barat
Sederajat SMAN 3 Kota Sukabumi
Juara I Lomba Solo Vocal Pop Tingkat
2013 Prov. Jawa Barat
SMA Sederajat SMAN 3 Kota Sukabumi
Juara III Tournamen Futsal Kerajaan
2013 Viking Sukabumi CUP KE I AntarSekolah Kab. Sukabumi
SMA, SMK, MA

37
JuaraHarapan III PBB Putra LKBB Tk
2013 SMA / SMK /SederajatPUrnaPaskibra KabSukabumi
Indonesia (PPI)
3 rd Winner Futsal Competition
2013 Kab. Sukabumi
Alphaseismic
2013 Juara 3 SMA Putri Championship XXIV Kab. Sukabumi
Juara I Komite + 61 Kg PUTRA O2SN
2013 Kab. Sukabumi
Tingkat Kabupaten
Juara III Putri Karate Kata Putri O2SN
2013 Kab. Sukabumi
SMA Tingkat Kabupaten
Juara III Putra Karate Kata Putra O2SN
2013 Kab. Sukabumi
SMA Tingkat Kabupaten
Juara III SilatBereguKelas F Putri O2SN
2013 Kab. Sukabumi
SMA TiingkatKabupaten
English Contest VII PialaWakilRektor III
The Favorite Winner Of Poetry Reading
2013 Kab. Sukabumi
English DepartemenMuhammadiyah
University Of Sukabumi
Juara III Lomba Kreasi Bahasa dan Sastra
Indonesia Tingkat SMA Se- Kota
danKabupaten Bogor, Sukabumi, dan
2013 Kab. Bogor
Cianjur HIMA DIKSATRASIA Fakultas
Keguruan dan Ilmu PEndidikan UNPAK
Bogor
Juara I Harapan 1 PRS WIRA
2013 LOKAPRATAMA XVI SE-Wilayah Kab. Bogor
Bogor
Juara I Mading LOKAPRATAMA XVI
2013 Kab Bogor
SE-Wilayah Bogor
Juara III PP WiraPutri LOKAPRATAMA
2013 Kab. Bogor
XVI SE-Wilayah 1 Bogor
JUara III Musikalisasi Puisi LOMBA
KREASI BAHASA DAN SASTRA
Kab. Bogor,
INDONESIA TINGKAT SMA SE-KOT
2013 Sukabumi dan
DAN KABUPATEN BOGOR,
Cianjur
SUKABUMI DAN CIANJUR Universitas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan PAKUAN

2014
Juara I Vokal Grup Tingkat Umum /
2014 Sederajat GSC XVIII SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara I Spec Contest Tingkat SMA /
2014 Sederajat GSC XVIII SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi

38
Juara III Tandu Putri / Wira GSC XVIII
2014 Kab. Sukabumi
SMAN 3 Kota Sukabumi
Juara III Solo Vokal POP Tingkat SMA /
2014 Sederajat GSC XVIII SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara V Traveling Putri/Wira GSC XVIII
2014 Kab. Sukabumi
SMAN 3 Kota Sukabumi

Juara II FLS2N (Festifal Lomba Seni Siswa


2014 Kab. Sukabumi
Nasional ) Solo Vokal Putri
Juara II FLS2N Lomb Poster Kab. Sukabumi
Juara II FLS2N Juara II FLS2N (Festifal
Lomba Seni Siswa Nasional ) Tari
Berpasangan
Juara II Lomba Smaphore & Morse
2014 Perkemahan Saka Wira Kartika KODIM Kab. Sukabumi
0607
Juara III Lomba Krida Perkemahan Saka
Kab. Sukabumi
Wira Kartika KODIM 0607
Juara III PP Wira Putri Lokapratama XVII
2014 Kab. Sukabumi
SMAN Cibadak

2015
Juara I Paduan Suara Tingkat SMP & SMA
2015 Sederajat GSC XIX SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara III Solo Vocal Tingkat SMP & SMA
2016 Sederajat GSC XIX SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara III Vocal Grup Tingkat SMP & SMA
2016 Sederajat GSC XIX SMAN 3 Kota Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara I Cipta dan Membaca Puisi Tingkat
2017 SMP & SMA Sederajat GSC XIX SMAN Kab. Sukabumi
3 Kota Sukabumi
Juara Harapan III Travelling Putra Tingkat
2017 SMP & SMA Sederajat GSC XIX SMAN Kab. Sukabumi
3 Kota Sukabumi
Juara Harapan III Travelling Putri Tingkat
2018 SMP & SMA Sederajat GSC XIX SMAN Kab. Sukabumi
3 Kota Sukabumi
Juara I Solo Vocal Putra FLSN (Festifal
2018 Kab. Sukabumi
Lomba Seni Siswa Nasional ) 2015
Juara I Solo Vocal Putri FLSN (Festifal
2018 Kab. Sukabumi
Lomba Seni Siswa Nasional ) 2015

39
Juara III Lomba Tari Berpasangan FLSN
2018 (Festifal Lomba Seni Siswa Nasional ) Kab. Sukabumi
2015
Juara I Solo Vocal Tk. SMA/SMK Se-
2019 Kab. Sukabumi
Kota/Kab. Sukabumi Sound of Nusantara
Juara I Vocal Grup Tk. SMA/SMK Se-
2019 Kab. Sukabumi
Kota/Kab. Sukabumi Sound of Nusantara
Juara III Bulu Tangkis Tunggal Putri O2SN
2019 Kab. Sukabumi
(Olimpiade Olahraga Siswa Nasional)
Juara III Bulu Tangkis Tunggal Putra
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
Juara I Karate Kata Perorangan Putra
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
Juara II Karate Kata Perorangan Putra
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
Juara III Karate Kata Perorangan Putri
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
Juara II Karate Kumite Kelas Bebas Putri
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
Juara II Karate Kumite Kelas Bebas Putra
2019 O2SN (Olimpiade Olahraga Siswa Kab. Sukabumi
Nasional)
2020 Juara I Singing Contest FKGBA Sukabumi Kab. Sukabumi
Juara III Singing Contest FKGBA
2020 Kab. Sukabumi
Sukabumi
Juara II LLA Napak Tilas Tatat Sunda
2020 Kab. Sukabumi
LSM dampal Jurig
Juara II Ngadongeng Putri Apresiasi Seni,
2020 Bahasa, Sastra & Aksara Sunda Tk. Kab. Kab. Sukabumi
Sukabumi

40
BAB III
PELAKSANAAN RENCANA TINDAK LANJUT (RTL)
A. Pelaksanaan Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK)
Rencana Proyek Kepemimpinan adalah penjabaran rencana pengembangan
sekolah secara operasional yang didalamnya memuat tindakan-tindakan
kepemimpinan calon kepala sekolah dalam menjalankan program/kegiatan untuk
memecahkan masalah pembelajaran dalam rangka meningkatkan kompetensi calon
kepala sekolah dan kinerja sekolah serta berdampak kepada peningkatan kualitas
pembelajaran dan pencapaian students wellbeing.
Pendidikan sangat berperan penting dalam sebuah proses belajar mengajar
agar peserta didik menjadi perserta didik yang terdidik, baik dalam keagamaannya
maupun dalam keilmuannya, Pendidikan itu sendiri merupakan sarana untuk
membantu manusia agar mampu hidup dalam kehidupan sehari-hari di tengah
masyarakat (Putria Aditin, 2018: 16-19). Dalam sebuah proses belajar mengajar
tidak terlepas dari sebuah media permbelajaran yang mana media berperan sebagai
alat dalam proses belajar mengajar agar mempermudah dalam proses pembelajaran
dan sebagai alat bantu seorang pendidik untuk menyampaikan sebuah ilmu dan
materi.
Hamalik (2010: 19) mengemukakan bahwa pemakaian media pembelajaran
dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan keinginan dan minat yang
baru, membangkitkan motivasi dan rangsangan kegiatan belajar, dan bahkan
membawa pengaruh-pengaruh psikologis terhadap siswa. Penggunaan media
pembelajaran pada tahap orientasi pembelajaran akan sangat membantu keefektifan
proses pembelajaran dan penyampaia pesan dan isi pelajaran pada saat itu. Selain
membangkitkan motivasi dan minat siswa, media pembelajaran juga dapat
membantu siswa meningkatkan pemahaman, penyajian data dengan menarik dan
terpercaya, memudahkan penafsiran data, dan memadatkan informasi. Sementara
itu, Levie & Lentz (1982: 20) mengemukakan empat fungsi media pembelajaran
dalam proses belajar mengajar, khususnya media visual, yaitu (1) fungsi atensi, (2)
fungsi afektif, (3) fungsi kognitif, dan (4) fungsi kompensatoris.

41
Teori pembelajaran juga melandasi penggunaan media sebagai sumber
belajar terkait fungsinya sebagai media. Paling tidak ada tiga perspektif pada teori
pembelajaran, yaitu: behavioristik (dengan konsep stimulus respon), kognitif
(belajar bermakna Ausubel), dan kontruktivistik. Dalam pembelajaran di kelas yang
berbasis teknologi informasi guru merupakan pendukung potensial yang vital bagi
pebelajar. Peran guru akan lebih banyak menjadi fasilitator aktif.
Berdasarkan kajian Instrumen Identifikasi Masalah Pembelajaran (tugas3
OJT1), yang terjadi di SMAN 1 Cibadak disimpulkan bahwa siswa kurang
konsentrasi dalam mengikuti proses pembelajaran, berdasarkan kondisi tersebut
maka dibutuhkan Peningkatan kompetensi guru dalam membuat media
pembelajaran melalui workshop penyusunan media pembelajaran sebagai alternatif
solusi dalam menyelesaikan masalah pembelajaran yang terjadi.

I. Persiapan
Tahap persiapan kegiatan Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) berupa
kegiatan “Workshop Peningkatan Kompetensi Guru Dalam Menyusun Media
Pembelajaran” kegiatan ini diawali pada hari Senin tanggal 14 Juni 2021 dengan
melakukan koordinasi dan diskusi dengan kepala sekolah mengenai pelaksanan
RPK di sekolah asal.
Calon kepala sekolah berkoordinasi dan diskusi dengan memberikan laporan
tentang kegiatan IST 1 sekaligus menyerahkan matrik Rencana Proyek
Kepemimpinan (RPK) yang telah disusun. Setelah kepala sekolah menyetujui
matriks Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) dan memberikan pengarahan waktu
dan tempat dilaksanakannya workshop pada hari yang sama calon kepala sekolah
melakukan langkah menentukan narasumber dan koordinasi dengan narasumber
tentang kegiatan yang akan dilaksanakan/ workshop. Calon kepala sekolah juga
meminta izin menjadwalkan waktu untuk kegiatan sosialisasi bagi seluruh guru.
Panitia melalui rapat kemudian menentukan Narasumber, serta membuat
Administrasi kegiatan meliputi: SK Kepanitiaan, Daftar Hadir Rapat Panitia,
Notulen Rapat Panitia, surat permohonan narasumber, menyusun Panduan

42
Kegiatan worksop, Surat Undangan Guru serta surat tugas mengikuti Kegiatan
workshop.
Tahap selanjutnya panitia menyiapkan sarana dan prasarana workshop berupa
fasilitas ruangan, banner, ATK, makan dan minum. Tahap persiapan ini dilakukan
dari tanggal 15 Juni – 22 Juni 2021, dengan melibatkan berbagai komponen di
SMAN 1 Cibadak

II. Pelaksanaan
Pelaksanaan Wokshop Penyusunan Media Pembelajaran dilaksanakan pada
hari Kamis - Jumat tanggal 8-9 Juli 2021 dari jam 08.00 sampai jam 15.00 dan
dihadiri oleh sebanyak 30 guru (daftar hadir ada di lampiran). Kegiatan workshop
dimulai dengan pembukaan dilanjutkan dengan menyampaikan tujuan workshop
penyusunan media pembelajaran ,menyampaikan cakupan materi. Dan
melaksanakan pretes dihari pertama.
Kegiatan workshop hari pertama dilaksanakan pada hari Jumat, 8 Juli 2021.
Kegiatan pada pukul 08.00 WIB. H Mumuh, S.Pd., M.Pd. selaku Kepala Sekolah
SMA Negeri 1 Cibadak membuka kegiatan workshop, menyampaikan kebijakan
dinas pendidikan Provinsi Jawa Barat tentang pengadaan calon kepala sekolah.
Selanjutnya, para peserta mengisi angket yang telah disiapkan oleh calon kepala
sekolah untuk mengukur pemahaman awal/kondisi awal para peserta workshop
tentang materi penyusunan bahan ajar dalam pembelajaran. Dalam angket ini calon
kepala sekolah ingin mengetahui seberapa besar pemahaman para peserta workshop
tentang media pembelajaran.
Setelah pengisian angket selesai, H. Mumuh, S.Pd., M.Pd. selaku kepala
sekolah dan sekaligus narasumber pertama menyampaikan materi tentang media
pembelajaran. Narasumber mengajak para peserta untuk berdiskusi dan
menceritakan pengalamannya dalam menggunakan sumber-sumber belajar. Materi
selanjutnya disampaikan oleh narasumber utama yaitu Ade Rustandi S.Pd, M.M
(Pengawas Sekolah, KCD V) tentang Media Pembelajaran. Materi yang
disampaikan adalah pemahaman dasar tentang media pembelajaran. Narasumber

43
menyampaikan materi dengan media power point yang dikemas menarik sehingga
peserta workshop antusias dalam mengikuti kegiatan workshop.
Pada sesi ini narasumber juga memberikan motivasi kepada para peserta agar
selesainya workshop para peserta berhasil menyusun dan mengembangkan media
pembelajaran sendiri sesuai dengan kebutuhan siswanya. Seluruh guru peserta
workshop mengikuti kegiatan sampai selesai. Semua peserta mengatakan belum
pernah menyusun bahan ajar sendiri. Adanya kegiatan workshop ini membuka
pemahaman mereka tentang pentingnya seorang guru menyusun media
pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan kondisi siswanya. Kegiatan workshop
pada hari pertama diakhiri pada pukul 13.00 WIB.
Kegiatan workshop hari kedua dilaksanakan pada hari Jumat, 9 Juni 2021 dan
dimulai pada pukul 08.00 WIB. Kegiatan hari kedua adalah berupa parktik
menyusun media pembelajaran, disampaikan dan langsung dibimbing oleh
narasumber George Pri Hartawan, M.Kom. Pada kegiatan ini narasumber juga
menampilkan contoh modul, handout, dan juga media pembelajaran online yang
telah jadi hasil karya narasumber. Semua peserta workshop mengakui, selama ini
mereka jarang menggunakan menggunakan media pembelajaran dalam proses
kegiatan belajar dikelas. Kegiatan workshop diakhiri pada pukul 14.30 WIB, karena
direhat pelaksanaan shalat Jumat.
Berdasarkan hasil observasi tim monev ditemukan:
1. Jadwal kegiatan berlangsung sesuai waktu yang telah ditetapkan
2. Hampir semua guru dapat mengikuti kegiatan workshop
3. Suasana kondusif ketika pelaksanaan kegiatan dan guru guru aktif bertanya
4. Guru mampu merancang pembuatan media pembelajaran secara kreatif,
meski masih ada beberapa guru yang terlambat merespon.
Berdasarkan hasil pretest dan postet diperoleh nilai rata-rata pretest 53,94 dan
Postes 75,94. seperti terlihat pada grafik berikut:

44
Gambar 2
Hasil Pretes peserta workshop

NILAI PRETES
12

10

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Gambar 3
Hasil Posttes peserta workshop

NILAI POST TEST


10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

III. Monev
Monitoring adalah pemantauan rutin terhadap pelaksanaan kegiatan program
untuk mengetahui perkembangan dan mengidentifikasi apakah kegiatan dijalankan
sesuai perencanaan atau tidak. Jika terjadi pelaksanaan yang tidak sesuai dengan
perencanaan, maka dicarikan solusi dan dilakukan perbaikan seperlunya.
Monitoring pelaksanaan kegiatan ini dilakukan ketika proses sedang berlangsung.

45
Sedangkan evaluasi adalah penilaian terhadap pencapaian indikator keberhasilan
program. Evaluasi umumnya dilakukan ketika kegiatan hampir atau telah selesai.
Hasil evaluasi digunakan untuk pengambilan keputusan.
Pada kegiatan monitoring dan evaluasi (monev) ini calon kepala sekolah
menuliskan apa saja yang dimonev dan bagaimana melakukan monitoring dan
evaluasi. Instrumen monitoring dan evaluasi disusun oleh calon kepala sekolah
berdasarkan indikator keberhasilan pada matriks RPK. Instrumen yang telah
disusun diberikan kepada responden yaitu kepala sekolah, guru peserta workshop,
dan siswa.
Dalam kegiatan monitoring dan evaluasi ini, calon kepala sekolah
menggunakan 5 instrumen. Instumen yang digunakan adalah Instrumen Monitoring
Pelaksanaan Kegiatan, Instrumen Peningkatan Kompetensi Kepala Sekolah
Berdasarkan Hasil AKPK, Instrumen Evaluasi Hasil Kegiatan, Instrumen
Peningkatan Prestasi Peserta Didik, Instrumen Pencapaian Students Wellbeing
(Kebahagiaan Murid). Berikut akan diuraikan masing-masing instrument yang
digunakan dalam monitoring dan evaluasi sebagai berikut:
a. Keterlaksanaan RPK
Gambar 4
Kehadiran Workshop

A. INSTRUMEN MONITORING
PELAKSANAAN KEGIATAN RPK
92.06896552

(SKOR)
100
100

100
100

100

100
100

100

100

100

100

100

100
90
90

90
90

90

90

90

90

90
80
80

80

80

80

80
80
HIEN…

DRA. TUTI …
IDA…

MIA…

EDA…
YUCEU,…

LINA…

EPNY…
RUNI…
DRA. HJ.…

DRS. ENO …

HJ. TUTI…
DRA. RIA …

APRILIA …
DRS. AGUS …

LAILA …
RUSTANDI, …

WAWAN …

YATI…
ANI…

DRA.…

ABDUL …

DRA.…
HJ. TETI…

WIDHY…
DINDIN…

DRA. HJ. R.…

ENUNG …

DENI…

1 2 3 4 5 6 7 8 9 1011121314151617181920212223242526272829 R

Pelaksanaan kegiatan RPK yang dilakukan tanggal 8-9 Juli diikuti oleh 29
orang guru dan hasilnya dianalisis, diperoleh data bahwa pelaksanaan kegiatan

46
Workshop berjalan sesuai rencana walaupun dari 30 orang guru yang diundang, 1
orang tidak bisa hadir dikarenakan sakit. Prosentasi kehadiran 92,07 %, dengan
kategori Sangat Baik. Rekomendasi dan tindak lanjut yang perlu dilakukan adalah
Guru yang mengikuti workshop mendesiminasikan/membimbing guru yang lain
supaya hasil workshop bisa dilaksanakan oleh semua guru.
b. Peningkatan Kompetensi kepala Sekolah
Evaluasi peningkatan kompetensi CKS berdasarkan hasil AKPK, setelah
instrumen diisi oleh responden sebanyak 29 guru, gambarannya diperoleh sebagai
berikut:
1) Untuk kompetensi kepribadian sebagian besar responden memberikan nilai
ketercapaian diangka 4, artinya CKS mampu melakanakan tugas dengan
perencanaan dan melakukan evaluasi yang berkelanjutan terutama dalam
kegiatan yang berhubungan dengan kegiatan pembelajaran. Selain itu
mampu mengendalikan diri dalam menghadapi atau menyelesaikan
masalah walaupun
2) Untuk kompetensi sosial sebagian responden memberikan nilai
ketercapaian diangka 4, artinya CKS mampu menyusun program kerjasama
dengan pihak lain baik perorangan maupun institusi, organisasi kedinasan
maupun non kedinasan dalam rangka memajukan pendidikan juga mampu
mengevaluasi program yang telah dilaksanakan untuk perbaikan pada
kegiatan berikutnya.
3) Untuk kompetensi kewirausahaan sebagian responden memberikan nilai
ketercapaian diangka 3, artinya CKS belum sepenuhnya memahami
program-program inovatif untuk meningkatan keefektifaan program. Selain
itu CKS mampu melaksanakan program alternative sehingga bisa
meningkatkan kinerja secara efektif dan efisien.
Analisis instrumen secara kuantitatif hasil ketercapaian yang diperoleh
adalah 90,23 %, sedangkan secara kuantitatif peningkatan AKPK CKS memperoleh
hasil sangat baik. Rekomendasi dan tindak lanjut yang perlu dilakukan untuk
kompetensi kepribadian perlu dilatih dalam menghadapi dan menyelesaikan
masalah yang berkaitan dengan kegiatan pembelajaran. Kompetensi sosial perlu

47
1
DRA. HJ. IIS ISLAHIYYAH K,M.PD 87.5

2
HIEN SOLIHIN M, S.PD, M.PD 100

3
DINDIN SHOLEHUDIN, M.PD 91.66666667

4
DRS. AGUS HERMAWAN, M.PD 83.33333333

5
RUSTANDI, S.PD, M.PD 79.16666667

6
DRS. ENO BUDIONO 91.66666667

7
WAWAN RIDWAN GOZALI, S.PD 91.66666667

8
IDA HIDAYATI, S.PD 91.66666667
ANI KUSMIATI, S.PD 91.66666667
DRA. HJ. R. AGUSTINI DJ, M.PD 75
S E K O LA H
DRA. TUTI HARYANI, M.PD 87.5
HJ. TUTI SUPRAPTI, S.PD, M.PD 100
DRA. RIA MARIAWATI 87.5

48
DRA. YUYUN GURSIDA 79.16666667
HJ. TETI HARTATI, S.PD, M.PD 83.33333333
ENUNG NURJANAH, M.PD 91.66666667
Gambar 5
peningkatan dalam mengajak dan mengakomodir

YUCEU, ENDAH SAKTI, M.SI 91.66666667


WIDHY GUNAWANTI, S.PD, M.PD 87.5
peningkatan AKPK dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

YATI KUSMIATI, M.PD 91.66666667


ABDUL MALIK, S.AG, MM.PD 91.66666667
Peningkatan Kompetensi CKS

LINA LIANA, S.PD 83.33333333


LAILA RACHMAWATI, S.PD 91.66666667
MIA RESMIATI, S.PD.I 87.5
DENI SETIADI, S.PD 87.5
B ER D A S A R K A N A K PK (S K O R )

RUNI APRIANDINI, S.PD, M.PD 91.66666667


EDA SUHENDAR, SS, S.PDI 87.5
B . I N S T R U M EN PEN I N G K A T A N K O M PET EN S I K EPA LA

EPNY NURHASSANAH, S.SI. 87.5


APRILIA NOVITASARI, S.PD. 91.66666667
Untuk kompetensi kewirausahaan lebih ditingkatkan lagi dalam berinovasi dan
supaya perpartisipasi dalam setiap kegiatan kegiatan untuk memajukan sekolah.
lingkungan sekitar sekolah

mencoba hal baru untuk kemajuan sekolah. Rekap hasil monev keterlaksanaan

DRA. MARIA KUSMIARNI 91.66666667

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 R
88.79310345
c. Evaluasi Hasil kegiatan
Gambar 6
Evaluasi Hasil Kegiatan

90.51724138
C. INSTRUMEN HASIL KEGIATAN (SKOR)

100
100

100

100

100
95
95

95

95

95

95
95
90

90

90

90

90
90
85
85

85

85

85

85

85
85
80

80

80
DRS. AGUS …

LAILA …

RUNI APRIANDINI, …
HIEN SOLIHIN M, …

WAWAN RIDWAN …

DRA. YUYUN …

WIDHY …

EDA SUHENDAR, SS, …


DINDIN …

DRA. HJ. R.…

HJ. TUTI SUPRAPTI, …

ABDUL MALIK, …
DRA. TUTI…

ENUNG NURJANAH, …
DRA. HJ. IIS …

RUSTANDI, S.PD, …

YUCEU, ENDAH …

EPNY…

DRA. MARIA …
HJ. TETI HARTATI, …

APRILIA…
DENI SETIADI, S.PD
IDA HIDAYATI, S.PD

LINA LIANA, S.PD


ANI KUSMIATI, S.PD
DRS. ENO BUDIONO

YATI KUSMIATI, M.PD


DRA. RIA MARIAWATI

MIA RESMIATI, S.PD.I


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 R

Setelah hasil instrumen direkap, untuk evaluasi hasil kinerja guru didapatkan
ketercapaian nilai amat baik, hampir seluruh responden dalam kegiatan ini
memahami materi tentang pembuatan media pembelajaran, menggunakan media
pembelajaran ketika melaksanakan kegiatan pembelajaran dengan perolehan skor
kuantitatif 90,52 % (Sangat Baik). Rekomendasi dan tindak lanjut dari evaluasi
kegiatan adalah dalam setiap kegiatan pembelajaran, semua guru supaya
menggunakan media pembelajaran baik bentuk audio, visual, audio visual, benda
nyata, benda tiruan dan sebagainya.

49
d. Peningkatan Prestasi peserta Didik
Gambar 7
Peningkatan Prestasi peserta Didik

INS T RU M EN DAM PAK KEBERH AS ILAN


P RO G RAM /KEG IATAN RP K T ERH ADAP
P EN IN G KATAN KUALITAS P RES TAS I P EM BELA JARAN

87.75862069
P ES ERTA D ID IK ( S KO R)

100
95

95

95

95
90
90
90

90

90

90

90

90

90
85

85

85
85

85

85

85

85
85

85
85
80
80

80

80
RUSTANDI, S.PD, …

MIA RESMIATI, …

RUNI…

DRA. MARIA …
DRS. ENO …

HJ. TUTI…
DRA. RIA …

APRILIA …
DRS. AGUS …

DENI SETIADI, …
LAILA…

EDA SUHENDAR, …
HIEN SOLIHIN M,…

IDA HIDAYATI, …
WAWAN RIDWAN …

HJ. TETI…

WIDHY …
DRA. HJ. R.…

DRA. YUYUN …

ENUNG …

ABDUL MALIK, …
DINDIN…

ANI KUSMIATI, …

DRA. TUTI…

YATI KUSMIATI, …
DRA. HJ. IIS…

YUCEU, ENDAH…

EPNY…
LINA LIANA, S.PD
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 R

Setelah instrumen peningkatan prestasi peserta didik direkap maka diperoleh


hasil bahwa peserta didik antusias mengikuti kegiatan pembelajaran ketika guru
menggunakan media pembelajaran, mengumpulkan tugas tepat waktu, rata-rata
nilai ulangan harian peserta didik bisa meningkat, dengan ketercapaian 87,76
(Sangat Baik). Rekomendasi dan tindak lanjut diharapkan semua guru dalam
memberikan tugas disesuaikan durasi pengerjaan (60% dari jam tatap muka baik
ofline maupun online) supaya peserta didik memiliki waktu untuk beristirahat dan
berkumpul dengan keluarga. Soal disusun sesuai indikator. Urutan soal dimulai dari
yang mudah, sedang, sukar dan diusahakan soal yang lebih banyak berisi sosl
HOTS.

50
e. Pencapaian Students Wellbeing
Gambar 8
Pencapaian Students Wellbeing

C. INSTRUMEN PENCAPAIAN STUDENT’S


WELLBEING (KEBAHAGIAAN MURID)
(SKOR)
91.67
91.67

91.67

91.67

91.67

91.67

91.67

91.67

88.1255
87.5

87.5

87.5

87.5

87.5

87.5

87.5
83.33
83.33

83.33

83.33

83.33
MUHAMMAD DIMAS …
RAKA MAULANA …

RAPINA DWI …
ABDUL RAFI A

M. FAHRI KHAIRUL I
SHEVILLA DWI O
FANISSYA ZALIKA S

MAELI

INTAN AULIA S
FITA FAUZI O
SITI FATIMAH AS

SUKMAWATI AZHRA
ADANSYA IBRAHIM

LAISA AN NAZWA

SASKIA ANANDA PUTRI

PUTRI ANANDA
ABUZZAR
RENDI NOVIANDI

SATRIO WIBOWO
ZOEL RIFKI

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 R

Setelah hasil instrumen untuk pencapaian Students Wellbeing direkap


diperoleh data sebaian besar peserta merasa senang, bahagia, dana nyaman pada
saat belajar. Jadi ketika guru mengajar menggunakan media pembelajaran, maka
pembelajaran lebih menyenangkan, berjalan dua arah, peserta didik aktif sehingga
pada akhirnya dapat meningkatkan kualitas hasil pembelajaran, dengan
ketercapaian secara kuantitatif 88,12% (Sangat Baik). Rekomendasi dan tindak
lanjut untuk pencapaian students wellbeing agar semua guru di dalam proses
pembelajaran daring atau luring, guru menyajikan materi pembelajaran senantiasa
menggunakan media pembelajaran yang akan membuat peserta didik bahagia,
senang, dan betah pada saat mengikuti pembelajaran. Dan juga semua guru selalu
mengaitkan materi pembelajaran atau menghubungkan dengan kehidupan sehari-
hari contexstual learning.

51
Dalam hal adminstrasi kegiatan masih ada yang harus diselesaikan baik pada
perencanaan, pelaksanaan maupun pelaporan. Tim panitia memberi kesempatan
kepada seluruh peserta untuk menyelesaikan tagihan hingga tanggal 16 Juli 2021.

IV. Refleksi
Berdasarkan hasil kegiatan semua guru sudah bisa menganalisis setiap KI/KD
sesuai mata pelajaran yang diampunya, tetapi masih ada guru yang merasa bingung
mengikuti langkah-langkah menentukan penyusunan media pembelajaran yang
dipilih dan harus disesuaikan dengan kompetensi dasar dari setiap mata pelajaran
yang diampunya. Secara umum kegiatan workshop penyusunan media
pembelajaran secara kreatif dan inovatif ini berjalan dengan baik dan lancar.
Terjadi peningkatan keterampilan penyusunan media pembelajaran secara kreatif
dan inovatif pada guru-guru di SMA Negeri 1 Cibadak.
Kegiatan workshop pembuatan media pembelajaran dapat meningkatkan
kompetensi guru dalam membuat dan menggunakan media pembelajaran sehingga
pembelajaran yang berkualitas dapat tercapai dan pembelajaran semakin bermakna
bagi siswa, dan tentunya siswa menjadi bahagia (students wellbeing) tercapai.
Testimoni dari siswa, guru, dan orang tua membuktikan penggunaan media
pembelajaran dapat meningkatkan konsentrasi, keaktifan, semangat, dan
kedisipilinan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran semakin meningkat.

B. Kajian Manajerial Sekolah


Kajian Manajerial adalah kegiatan calon kepala sekolah dalam melakukan
pemetaan capaian SNP yang didasarkan pada kondisi nyata dan raport mutu sekolah
untuk menemukan potensi dan tantangan yang dipertimbangkan dalam menyusun
rancangan peningkatan layanan pembelajaran berorientasi pada peserta didik.
Selamjutnya KM dilaksanakan disekolah asal yaitu SMAN 1 Cibadak dan sekolah
magang yaitu SMAN 1 Parungkuda.
Standar Nasional Pendidikan adalah suatu kriteria atau standar minimal
terkait pelaksanaan sistem pendidikan yang ada di seluruh wilayah hukum Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Fungsi dari Standar Nasional Pendidikan ini adalah

52
sebagai dasar dalam melakukan perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
pendidikan untuk mewujudkan pendidikan nasional yang berkualitas. Sedangkan
tujuan utama dari Standar Nasional Pendidikan adalah untuk menjamin mutu
pendidikan nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, membentuk
karakter dan peradaban bangsa yang bermartabat.
Berdasarkan uraian diatas maka setiap calon kepala sekolah diwajibkan
memahami secara menyeluruh fungsi dan tujuan utama dari Standar Nasional
Pendidikan sebagai dasar pelaksanaan pendidikan di Indonesia. Agar calon kepala
sekolah mampu memahami dan menganalisis 8 standar nasional pendidikan
tersebut, maka Kajian Manajerial (KM) menjadi sangat penting dalam pelaksanaan
ON JOB TRAINING (OJT) dipraktikkan dan dilatihkan di sekolah asal dan sekolah
magang. Dengan Kajian Manajerial ini kedepannya calon kepala sekolah
diharapkan dapat mewujudkan pendidikan nasional yang berkualitas, memberikan
jaminan pendidikan nasional yang bermutu, dan menyelenggarakan pendidikan
berkesinambungan sesuai dengan kebutuhan dan perubahan kehidupan nasional
dan global.

I. Kajian 8 SNP Di SMAN 1 Cibadak ( Sekolah Asal )


1. Persiapan
Tahap persiapan dari Kajian Manajerial adalah melakukan komunikasi
dengan kepala sekolah di tempat sekolah magang 1, yaitu Bapak H. Mumuh, M.Pd.
Komunikasi yang dimaksud adalah menyampaiakan tentang maksud dan tujuan
dari peserta diklat menjalani OJT ini, dengan terlebih dahulu peserta menyerahkan
surat tugas dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat.
Selanjutnya menyampaikan maksud penulis yang didapat dari LPPKS saat
mengikuti kegiatan dalam proses diklat calon kepala sekolah, yaitu Kajian
Manajerial berupa kajian 8 SNP. Selanjutnya peulis memohon bimbingan dan
arahan agar dibimbing dan dilatih dalam peningkatan kompetensi manajerial. Dari
komunikasi pertama ini peserta diberikan arahan dan langsung diberikan data profil
sekolah, RKJM, RKS, Raport mutu sekolah untuk dipelajari.

53
2. Pelaksanaan
Pelaksanaan Kajian Manajerial dilakukan selama kurang lebih 14 hari dengan
waktu menyesuaikan kegiatan RPK. Pada pelaksanaan Kajian Manajerial ini
penulis belajar menganalisis capaian pemenuhan 8 SNP SMAN 1 Cibadak dengan
data yang sangat lengkap dan sesuai di rapor mutu dan kondisi nyata yang diamati
secara langsung.

3. Hasil
Hasil Kajian Manajerial di SMA Negeri 1 Cibadak secara keseluruhan
capaian dari 8 standar SNP dapat dilihat pada Rapor Mutu PMP SMAN 1 Cibadak
tahun 2020. Rapor Mutu tersebut adalah sebagai pengganti dari Evaluasi Diri
Sekolah yang disusun oleh sekolah pada awal kegiatan program SPMI
dilaksanakan.
Tabel 20
Capaian Rapor PMP SMAN 1 Cibadak Per Standar Tahun 2020
Kab.
Prop. SMAN 1
No Standar Nasional Pendidikan Nas Sukabu
Jabar Cibadak
mi
1 Standar Kompetensi Lulusan 5,96 6,1 6,29 6,65
2 Standar Isi 5,23 5,38 5,45 6,01
3 Standar Proses 5,18 5,27 5,4 6,15
4 Standar Penilaian Pendidikan 5,99 6,07 6,17 6,29
Standar Pendidik dan Tenaga
5 5,75 5,65 5,59 6,33
Kependidikan
Standar Sarana dan Prasarana
6 3,86 3,78 3,68 3,53
Pendidikan
7 Standar Pengelolaan Pendidikan 5,83 6,01 6,12 6,62
8 Standar Pembiayaan 5,6 5,7 5,83 6,56

Hasil input Rapor Mutu PMP SMAN 1 Cibadak tahun 2020 yang di terbitkan
oleh Dirjend Pendidikan Anak Usia Dini Pendidikan Dasar, dan Pendidikan

54
Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dari 8 standar SNP nilai
tertinggi SMA Negeri 1 Cibadak yang mencapai katagori Menuju SNP 4 yakni pada
Standar Kompetensi Lulusan (6,65), Standar Isi (6,01), Standar Proses (6,15),
Standar Penilaian Pendidikan (6,29), Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(6,33), Standar Pengelolaan (6,62), dan Standar Pembiayaan(6,56). Sedangkan SNP
terendah dari 8 SNP adalah Standar Sarana dan Prasarana (3,53) baru menuju SNP
2.
Gambar 9
Radar PMP SMAN 1 Cibadak

55
Gambar. 10
Peta Capaian Standar
Standar Capaian Prov.
Kab.
No Nasional Jawa Nasional
Sukabumi
Pendidikan Barat 2020
2016 2017 2018 2019 2020 2020
2020
1 SKL 5,26 6,32 6,9 6,99 6,65 6,29 6,1 5,96
2 Standar Isi 4,63 6,63 6,49 6,91 6,01 5,45 5,38 5,23
Standar
3 4,3 6,9 6,86 6,98 6,15 5,4 5,27 5,18
Proses
4 SPP 4,65 6,35 6,54 6,99 6,29 6,17 6,07 5,99
5 SGTK 4,86 3,91 4,37 6,54 6,33 5,59 5,65 5,75
Standar
6 3,77 5,22 5,2 5,79 3,53 3,68 3,78 3,86
Sarpras
St. Peng.
7 3,94 6,28 6,34 6,92 6,62 6,12 6,01 5,83
Pendidikan
Standar
8 3,3 6,17 6,19 6,99 6,56 5,83 5,7 5,6
Pembiayaan

Gambar 11
Capaian Tiap Standar

56
Berdasarkan raport mutu sekolah dan kondisi nyata melalui observasi
lapangan, berikut diuraikan secara lebih detail capaian 8 Standar Nasional
Pendidikan SMAN 1 Cibadak.
1. Standar Kompetensi Lulusan
Standar kompetensi lulusan merupakan kualifikasi kemampuan lulusan yang
mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan peserta didik yang harus
dipenuhinya atau dicapainya dari suatu satuan pendidikan pada jenjang pendidikan
dasar dan menengah. Standar kompetensi lulusan digunakan sebagai acuan utama
pengembangan standar isi, standar proses dan standar penilaian, standar guru dan
tenaga kependidikan, Standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan dan
standar pembiayaan. Standar Kompetensi Lulusan terdiri atas kriteria kualifikasi
kemampuan peserta didik yang diharapkan dapat dicapai setelah menyelesaikan
masa belajarnya di satuan pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah.
Berdasarkan telaah raport mutu Standar Kompetensi Lulusan SMAN 1
Cibadak melakukan monitoring dan evaluasi secara berkala dan berkelanjutan
dalam setiap periode. Strategi dalam upaya pemenuhan standar kompetensi lulusan
(SKL) dilakukan oleh SMAN 1 Cibadak diantaranya sebagai berikut.
1. Bekerjasama dengan berbagai pihak untuk mendukung kualitas
pembelajaran
2. Memberi penghargaan kepada siswa dan guru yang berprestasi
3. Meningkatkan kegiatan dan mendorong siswa terlibat aktif dalam bidang
sosial, budaya, dan agama,
4. Melakukan penelusuran alumni dan pengarsipan data alumni, dan
5. Menyediakan fasilitas dan memfungsikan seluuruh sumber belajar.
Kondisi nyata SMAN 1 Cibadak pada aspek Standar Kompetensi lulusan
adalah peserta didik memiliki sikap dan karakter yang baik yang dibuktikan dengan
(1) setiap pagi sebelum KBM baik pada pembelajaran daring maupun luring
diadakan pengajian (imtaq harian) secara terjadwal yang pada kondisi
normal/luring pengajian langsung dilapangan, sedangkan pada kondisi daring
pengajian diadakan melalui radio. (2) Peserta didik memiliki sikap dan karakter
yang baik dan Peserta didik mayoritas memiliki pengetahuan faktual, prosedural,

57
dan konseptual. Hal ini bisa dilihat dari data lulusan yang hampir 60% diterima
setiap tahunnya di PTN (3) Setiap awal pekan pada pelaksanaan upacara bendera
selalu diadakan reward dan apresiasi bagi peserta didik yang berprestasi. (4)
Penelusuran alumni sudah terlaksana dengan sangat baik melalui pelaksanaan
carier day setiap tahunnya. (5) peserta didik dilibatkan secara langsung dalam
berbagai kegiatan sekolah dan event ekstarkulikuler, dimana setiap peserta didik
diwajibkan menjadi panitia dan mengelola kegiatan tersebut.
Tabel. 21
Rumusan SKL SMA Negeri 1 Cibadak
DIMENSI Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap:
SIKAP 1. beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME,
2. berkarakter, jujur, dan peduli,
3. bertanggungjawab,
4. pembelajar sejati sepanjang hayat, dan
5. sehat jasmani dan rohanisesuai dengan perkembangan anak di
lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat dan lingkungan alam
sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan internasional.
DIMENSI Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif
PENGETA pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan kompleks berkenaan dengan:
HUAN 1. ilmu pengetahuan,
2. teknologi,
3. seni,
4. budaya, dan
5. humaniora.
Mampu mengaitkan pengetahuan di atas dalam konteks diri sendiri,
keluarga, sekolah, masyarakat dan lingkungan alam sekitar, bangsa,
negara, serta kawasan regionaldan internasional.
Faktual
Pengetahuan teknis dan spesifik, detail dan kompleks berkenaan
dengan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya terkait
dengan masyarakat dan lingkungan alam sekitar, bangsa, negara,
kawasan regional, dan internasional.
Konseptual
Terminologi/ istilah dan klasifikasi, kategori, prinsip, generalisasi,
teori,model, dan struktur yang digunakan terkait dengan pengetahuan
teknis dan spesifik, detail dan kompleks berkenaan dengan ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya terkait dengan masyarakat
dan lingkungan alam sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan

58
internasional.
Prosedural
Pengetahuan tentang cara melakukan sesuatu atau kegiatan yang terkait
dengan pengetahuan teknis, spesifik, algoritma, metode, dan kriteria untuk
menentukan prosedur yang sesuai berkenaan dengan ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, dan budaya, terkait dengan masyarakat dan lingkungan
alam sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan internasional.
Metakognitif
Pengetahuan tentang kekuatan dan kelemahan diri sendiri dan
menggunakannya dalam mempelajari pengetahuan teknis, detail, spesifik,
kompleks, kontekstual dan kondisional berkenaan dengan ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya terkait dengan masyarakat dan
lingkungan alam sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan
internasional.
DIMENSI Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak:
KETERA 1. kreatif,
MPILAN 2. produktif,
3. kritis,
4. mandiri,
5. kolaboratif, dan
6. komunikatif
melalui pendekatan ilmiah sebagai pengembangan dari yang dipelajari di
satuan pendidikan dan sumber lain secara mandiri

Berdasarkan tantangan yang dihadapi, rekomendasi dan tindak lanjut yang


diperlukan adalah SMAN 1 Cibadak kedepannya harus lebih sering melibatkan
siswa menjadi panitia penyelenggara dalam berbagai kegiatan sekolah dan
meningkatkan kualitas pembelajaran yang mendukung tercapainya dimensi
keterampilan melalui workshop dan IHT bagi guru untuk lebih memahami model-
model pembelajaran, teknik penilaian dan metode pembelajaran yang efektif.

2. Standar Isi
Standar isi adalah ruang lingkup materi dan tingkat kompetensi yang
dituangkan dalam kriteria tentang kompetensi tamatan, kompetensi bahan kajian,
kompetensi mata pelajaran, dan silabus pembelajaran yang harus dipenuhi oleh

59
peserta didik pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Standar isi ditetapkan
untuk mencapai kompetensi lulusan yang telah ditetapkan.
Berdasarkan telaah raport mutu standar isi di SMAN 1 Cibadak secara umum
berjalan sangat baik hal ini dapat dilihat dari (1) perangkat pembelajaran sudah
memuat 3 ranah dan disesuaikan dengan tingkat keompetensi, (2) KTSP
dikembangkan sesuai dengan panduan penyusunan kurikulum dan disusun sesuai
prosedur dan mendapatkan pengesahan dari Kepala Cabang Dinas, (3) Kurikulum
disusun sesuai kebutuhan peserta didik, (4) Kerangka dasar dan struktur kurikulum
selalu dijadikan pedoman dalam penyusunan kurikulum, (5) Beban belajar bagi
peserta didik disesuaikan dengan kebutuhan dan perkembangan peserta didik, dan
(6) Kalender pendidikan setiap tahunnya selalu menjadi acuan penyelenggaraan
pendidikan.
Kurikulum SMA Negeri 1 Cibadak dikembangkan oleh sekolah dan komite
sekolah dengan berpedoman pada Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan
serta panduan penyusunan kurikulum yang dibuat oleh BSNP. Kurikulum SMA
Negeri 1 Cibadak dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip berikut.
1) Peserta didik memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya
agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi
warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mendukung
pencapaian tujuan tersebut, pengembangan kompetensi peserta didik
disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan
peserta didik serta tuntutan lingkungan;
2) Persatuan Nasional dan Nilai-Nilai Kebangsaan. Kurikulum diarahkan untuk
membangun karakter dan wawasan kebangsaan peserta didik yang menjadi
landasan penting bagi upaya memelihara persatuan dan kesatuan bangsa
dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Oleh karena
itu, KTSP SMA Negeri 1 Cibadak harus menumbuhkembangkan wawasan
dan sikap kebangsaan serta persatuan nasional untuk memperkuat keutuhan
bangsa dalam wilayah NKRI;

60
3) Beragam dan terpadu. Kurikulum dikembangkan dengan memerhatikan
keragaman karakteristik peserta didik, kondisi daerah, dan jenjang serta jenis
pendidikan, tanpa membedakan agama, suku, budaya, dan adat istiadat, serta
status sosial ekonomi dan gender. Kurikulum meliputi substansi komponen
muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri secara
terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan kesinambungan yang bermakna
dan tepat antarsubstansi;
4) Pengembangan Kompetensi secara Komprehensif. Kompetensi peserta didik
dikembangkan secara seimbang. Keseimbangan antara pengembangan sikap
spiritual, sosial, kerja, rasa ingin tahu, kreativitas, kerja sama dengan
kemampuan intelektual dan psikomotorik. Sekolah merupakan bagian dari
masyarakat dan dunia kerja yang memberikan pengalaman belajar terencana
dimana peserta didik menerapkan apa yang dipelajari di sekolah ke
masyarakat dan dunia kerja, serta memanfaatkan masyarakat sebagai sumber
belajar. Mengembangkan sikap, pengetahuan, dan keterampilan serta
menerapkannya dalam berbagai situasi di sekolah dan di masyarakat.
Memberi waktu yang cukup leluasa untuk mengembangkan berbagai sikap,
pengetahuan, dan keterampilan. Kompetensi dinyatakan dalam bentuk
kompetensi inti mata pelajaran yang dirinci lebih lanjut menjadikompetensi
dasar. Kompetensi inti mata pelajaran menjadi unsur pengorganisasi
(organizing elements) kompetensi dasar, dimana semua kompetensi dasar dan
proses pembelajaran dikembangkan untuk mencapai kompetensi yang
dinyatakan dalam kompetensi inti;
5) Kebutuhan Kompetensi Masa Depan. Kemampuan peserta didik yang
diperlukan yaitu antara lain kemampuan berkomunikasi, berpikir kritis,
berkolaborasi dan kreatif dengan mempertimbangkan nilai dan moral
Pancasila agar menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung-
jawab, toleran dalam keberagaman, mampu hidup dalam masyarakat global,
memiliki minat luas dalam kehidupan dan kesiapan untuk bekerja, kecerdasan
sesuai dengan bakatdan minatnya, serta peduli terhadap lingkungan.

61
Kurikulum harus mampu menjawab tantangan ini sehingga perlu
mengembangkan kemampuan-kemampuan ini dalam proses pembelajaran;
6) Ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni berkembang secara dinamis. Oleh
karena itu, semangat dan isi kurikulum mendorong perserta didik untuk
mengikuti dan memanfaatkan secara tepat perkembangan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan budaya;
7) Relevan dengan kebutuhan kehidupan. Pengembangan kurikulum dilakukan
dengan melibatkan pemangku kepentingan (stake holder) untuk menjamin
relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya
kehidupan kemasyarakatan, dunia usaha, dan dunia kerja. Oleh karena itu,
pengembangan keterampilan pribadi, berpikir, sosial, akademik, dan
keterampilan vokasional merupakan keniscayaan;
8) Peningkatan Potensi, Kecerdasan, dan Minat sesuai dengan Tingkat
Perkembangan dan Kemampuan Peserta Didik. Pendidikan merupakan
proses sistematik untuk meningkatkan martabat manusia secara holistik yang
memungkinkan potensi diri (afektif, kognitif, psikomotor) berkembang
secara optimal. Sejalan dengan itu, KTSP SMA Negeri 1 Cibadak disusun
dengan memperhatikan potensi, tingkat perkembangan, minat, kecerdasan
intelektual, emosional, sosial, spritual, dan kinestetik peserta didik;
9) Menyeluruh dan berkesinambungan. Substansi kurikulum mencakup
keseluruhan dimensi kompetensi, bidang kajian keilmuan dan mata pelajaran
yang direncanakan dan disajikan secara kesinambungan antar semua jenjang
pendidikan;
10) Belajar sepanjang hayat. Kurikulum diarahkan pada proses pengembangan,
pembudayaan, dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang
hayat;
11) Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah. Kurikulum
daerah untuk membangun kehidupan masyarakat, berbangsa, dan bernegara.
Kondisi nyata pengelolaan standar isi di SMA Negeri 1 Cibadak dilakukan
berdasarkan analisis konteks terhadap delapan standar pendidikan nasional yang
ditetapkan oleh BSNP dengan mempertimbangkan kondisi dan kesiapan sekolah,

62
maka ditetapkan sebagai berikut :
1) SMA Negeri 1 Cibadak dalam pelaksanaan pembelajaran menerapkan sistem
paket
2) Pada pelaksanaan pembelajaran, kelas X , XI dan XII menerapkan kurikulum
2013 yang sudah direvisi
3) Program peminatan dilakukan sejak di kelas X, berdasarkan penelusuran
minat, kemampuan, psikotes, dan rujukan peminatan yang disampaikan dari
guru BK pada jenjang pendidikan sebelumnya. Keputusan final penetapan
program peminatan dilakukan rapat pleno dewan guru untuk selanjutnya
peserta didik ditempatkan pada Peminatan Matematika dan Ilmu Pengetahun
Alam (MIPA), dan Peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS)
4) Rombongan belajar berjumlah 36 rombongan, terdiri dari :
1) Kelas X (sepuluh) berjumlah 12 (dua belas) rombongan belajar.
Berdasarkan penelusuran minat, terdiri dari :
a. Program Peminatan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (8
rombongan belajar)
b. Program Peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial (4 rombongan belajar)
2) Kelas XI (sebelas) berjumlah 12 (dua belas) rombongan belajar.
Berdasarkan penelusuran minat, terdiri dari :
a. Program Peminatan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (8
rombongan belajar)
b. Program Peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial (4 rombongan belajar)
3) Kelas XII (dua belas) berjumlah 12 (sebelas) rombongan belajar.
Berdasarkan penelusuran peminatan, terdiri dari :
a. Program Peminatan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (9
rombongan belajar)
b. Program Peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial (3 rombongan belajar)
5) Muatan kurikulum SMA Negeri 1 Cibadak meliputi sejumlah mata pelajaran
yang keluasan dan kedalamannya sesuai dengan Peraturan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 20 tahun 2016, tentang
Standar Isi , Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik

63
Indonesia No. 21 tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan, Peraturan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 22 tahun 2016
tentang Standar Proses, Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia No. 23 tahun 2016 tentang Standar Penilaian hasil revisi,
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 69
Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah
Menengah Atas/ Madrasyah Aliyah, SMA Negeri 1 Cibadak, serta
mengadaptasi Kepmendikbud No. 719/P/2020 tentang Pedoman Pelaksanaan
Kurikulum pada Satuan Pendidikan dalam Kondisi Khusus; dan Keputusan
Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kemendikbud
Nomor 018/H/KR/2020 tentang Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar
Pelajaran pada Kurikulum 2013 pada Pendidikan Anak usia Dini, Pendidikan
Dasar dan Pendidikan Menengah Berbentuk Sekolah Menengah Atas untuk
Kondisi Khusus;
6) Muatan lokal dikembangkan oleh Tim Pengembang Kurikulum SMA Negeri
1 Cibadak berdasarkan Peraturan Gubernur Jawa Barat No. 25 Tahun 2007
Tentang Pedoman Pelaksanaan Kurikulum Muatan Lokal, Pendidikan
Linkungan Hidup, dan pengembangan diri. Serta Instruksi Presiden Republik
Indonesia Nomor 1 Tahun 2010 tentang Percepatan Pelaksanaan Prioritas
Pembangunan Nasional Tahun 2010 yang mengamanatkan program
penguatan metodologi dan kurikulum dengan cara menyempurnakan
kurikulum dan metode pembelajaran aktif berdasarkan nilai-nilai budaya
bangsa untuk membentuk daya saing dan karakter bangsa.
7) Mata pelajaran dan muatan lokal yang digunakan oleh SMA Negeri 1
Cibadak disesuaikan dengan standar isi. Bobot alokasi waktu dikembangkan
sesuai tuntutan kurikulum nasional (kurikulum 2013 hasil revisi) yang
dikomparasikan dengan tuntutan kurikulum internasional dalam rangka
peningkatan mutu dan daya saing ditingkat internasional, terdiri dari :
1) Kelas X (sepuluh) terdiri dari 17 (tujuh belas) mata pelajaran termasuk
mulok, pengembangan diri, yang di dalamnya terintegrasi Penguatan
Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa

64
2) Kelas XI (sebelas) dan XII (dua belas) terdiri dari 15 (lima belas) mata
pelajaran termasuk pengembangan diri, yang di dalamnya terintegrasi
Penguatan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa.
Tabel 22
Struktur Kurikulum SMA N 1 Cibadak
KELAS / ALOKASI WAKTU
KURIKULUM 2013 Revisi
KELAS PARALEL
NO MATA PELAJARAN
XI
X IPA X IPS XI IPS XII IPA XII IPS
IPA
8 4 8 4 9 3
KELOMPOK A (WAJIB)
Pendidikan Agama dan Budi
3 3 3 3 3 3
1 Pekerti
Pendidikan Pancasila dan
2 2 2 2 2 2
2 Kewarganegaraan
3 Bahasa Indonesia 4 4 4 4 4 4
4 Matematika 4 4 4 4 4 4
5 Sejarah Indonesia 2 2 2 2 2 2
6 Bahasa Inggris 2 2 2 2 2 2
JUMLAH JAM 17 17 17 17 17 17
KELOMPOK B (WAJIB)
7 Seni Budaya 2 2 2 2 2 2
Pendidikan Jasmani, Olah
8 3 3 3 3 3 3
Raga dan Kesehatan
9 Prakarya dan Kewirausahaan 2 2 2 2 2 2
JUMLAH JAM 7 7 7 7 7 7
KELOMPOK PEMINATAN
PEMINATAN MATEMATIKA
DAN ILMU PENGETAHUAN
ALAM
10 Matematika 3 4 4
11 Biologi 3 4 4
12 Fisika 3 4 4
13 Kimia 3 4 4
JUMLAH JAM 12 0 16 0 16
PEMINATAN ILMU
PENGETAHUAN SOSIAL
14 Geografi 3 4 4
15 Sejarah 3 4 4

65
16 Sosiologi 3 4 4
17 Ekonomi 3 4 4
JUMLAH JAM 0 12 16 16
MAPEL LINTAS MINAT
18 Lintas Minat X IPA (Ekonomi) 3
19 Lintas Minat XIPA (B.Jepang) 3
20 Lintas Minat XIPS (B. Inggris) 3
21 Lintas Minat X IPS (Biologi) 3
22 Lintas Minat XI IPA (B Arab) 4
23 Lintas Minat XI IPS (Biologi) 4
24 Lintas Minat XII IPA (TIK) 4
Lintas Minat XII IPS (TIK) 4
JUMLAH JAM 6 6 4 4 4 4
MULOK
25 BHS. Sunda 2
Bimbingan Konseling 1 1 1 1 1 1
PEMINATAN MIPA 45 45 45
JML PEMINATAN IPS 45 45 45

Berdasarkan kondisi nyata dan raport mutu yang dimiliki SMAN 1 Cibadak,
tantangan yang dihadapi adalah perlunya perangkat pembelajaran disusun guru
untuk setiap pertemuan, Jika diperlukan KTSP diubah selama tahun pelajaran
berlangsung, dan perlunya pendalaman materi walaupun tekendala alokasi waktu
dan biaya. Rekomendasi dan tindak lanjut yang diperlukan adalah perlunya
meningkatkan pemahaman guru SMAN 1 Cibadak dalam mengimplementasikan
kurikulum, penyusunan perangkat pembelajaran melalui workshop, IHT dan
supervisi akademik secara terjadwal.

3. Standar Proses
Standar Proses adalah kriteria mengenai pelaksanaan pembelajaran pada
satuan pendidikan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan. Standar Proses
dikembangkan mengacu pada Standar Kompetensi Lulusan dan Standar Isi yang
telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19
Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan sebagaimana telah diubah dengan

66
Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan atas Peraturan
Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
Berdasarkan telaah raport mutu standar proses di SMA Negeri 1 Cibadak
mendapat skor (6,15), pembelajaran diselenggarakan secara interaktif, inspiratif,
memotivasi, menyenangkan, menantang, mendorong peserta didik untuk
berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas,
dan kemandirian peserta didik sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik
serta psikologinya. Dalam proses pembelajaran pendidik memberikan keteladanan.
Kondisi nyata SMA Negeri 1 Cibadak melakukan perencanaan, pelaksanaan,
penilaian proses pembelajaran, dan pengawasan yang baik. Perencanaan harus
didukung oleh sekurang-kurangnya dokumen kurikulum, silabus untuk setiap mata
pelajaran, rencana pelaksanaan pembelajaran, buku teks pelajaran, pedoman
penilaian, dan alat/media pembelajaraan. Pelaksanaan harus memperhatikan jumlah
maksimal peserta didik per kelas dan beban mengajar maksimal per pendidik, dan
rasio maksimal jumlah peserta didik per pendidik. Penilaian proses pembelajaran
untuk kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi sudah
menggunakan berbagai teknik penilaian, termasuk ulangan dan atau penugasan,
sesuai dengan kompetensi dasar yang harus dikuasai dalam satu tahun. Penilaian
proses pembelajaran untuk kelompok mata pelajaran selain ilmu pengetahuan dan
teknologi telah mencakup observasi dan evaluasi harian secara individual terhadap
peserta didik, serta observasi dan evaluasi akhir secara individual yang
dilaksanakan sekurang-kurangnya satu kali dalam satu semester. Penilaian proses
pembelajaran juga telah mencakup aspek kognitif, psikomotorik, dan efektif.
Proses Pembelajaran diselenggarakan secara interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif,
serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian
sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
SMA Negeri 1 Cibadak telah melakukan perencanaan pembelajaran,
pelaksanaan proses pembelajaran serta penilaian proses pembelajaran untuk
meningkatkan efisiensi dan efektivitas ketercapaian kompetensi lulusan.

67
Sesuai dengan Standar Kompetensi Lulusan dan Standar Isi maka kondisi
nyata pengelolaan Standar Proses di SMA Negeri 1 Cibadak:
a) Peserta didik mencari tahu;
b) Pembelajaran berbasis aneka sumber belajar;
c) Pembelajaran berbasis kompetensi;
d) Dari pembelajaran yang menekankan jawaban tunggal menuju
pembelajaran dengan jawaban yang kebenarannya multi dimensi;
e) Peningkatan dan keseimbangan antara keterampilan fisikal (hardskills) dan
keterampilan mental (softskills);
f) Pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan
(ing ngarso sung tulodo), membangun kemauan (ing madyo mangun karso),
dan mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses pembelajaran
(tut wuri handayani);
g) Pembelajaran yang berlangsung di rumah di sekolah, dan di masyarakat;
h) Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan
efisiensi dan efektivitas pembelajaran; dan
i) Pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta
didik. Terkait dengan prinsip di atas, dikembangkan standar proses yang
mencakup perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses
pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses
pembelajaran.
Karakteristik pembelajaran di SMAN 1 Cibadak terkait erat pada Standar
Kompetensi Lulusan dan Standar Isi. Standar Kompetensi Lulusan memberikan
kerangka konseptual tentang sasaran pembelajaran yang harus dicapai. Standar Isi
memberikan kerangka konseptual tentang kegiatan belajar dan pembelajaran yang
diturunkan dari tingkat kompetensi dan ruang lingkup materi. Sesuai dengan
Standar Kompetensi Lulusan, sasaran pembelajaran di SMA Negeri 1 Cibadak
mencakup pengembangan ranah sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang telah
dielaborasi.
Tantangan yang perlu dijawab adalah memperkuat pendekatan ilmiah
(scientific), tematik terpadu (tematik antar matapelajaran), dan tematik (dalam suatu

68
mata pelajaran) SMA Negeri 1 Cibadak menerapkan pembelajaran berbasis
penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning). Untuk mendorong
kemampuan peserta didik untuk menghasilkan karya kontekstual, baik individual
maupun kelompok maka sangat digunakan pendekatan pembelajaran yang
menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah (project based learning)
Berdasarkan tantangan diatas maka rekomendasi dan tindak lanjut yang perlu
dilakukan SMAN 1 Cibadak adalah Meningkatkan pemahaman guru dalam
mengelola pembelajaran yang efektif melalui Coaching dan supervisi secara
terjadwal dan berkesinambungan.

4. Standar Penilaian Pendidikan


Standar penilaian pendidikan di SMAN 1 Cibadak berdasarkan telaah raport
mutu mendapat skor 6,29, deskripsi yang didapatkan guru dan siswa dapat saling
mengetahui tingkat keberhasilan pemahaman terhadap topik pembelajaran yang
disampaikan. Bentuk penilaian yang dilaksanakan di SMA Negeri 1 Cibadak
berupa test maupun non test baik secara tertulis maupun lisan meliputi aspek
kognitif, psikomotorik dan sikap.
Selanjutnya penilaian autentik mencakup : Penilaian Proses, Penilaian
Kinerja, Penilaian Proyek, Penilaian Portofolio, Penilaian Tertulis. Pelaksanakan
penilaian dilakukan dalam bentuk Penilaian Harian (PH), Penilaian Akhir Semester
(PAS), Penilaian Akhir Tahun (PAT), Ujian Sekolah(US), Ujian Praktek (UP), dan
penilaian lainnya.
Kondisi nyata standar penilaian pendidikan di SMAN 1 Cibadak bahwa Hasil
ujian sekolah tahun pelajaran 2020/2021 berhasil lulus 100% dengan batasan nilai
tiap mata pelajaran yang diujiankan minimal 80 walupun kenyataannya masih
terdapat nilai peserta didik dibawah nilai minimal meskipun telah memenuhi
standar lulus. Begitu pula dengan kenaikan kelas. Peserta didik di SMA Negeri 1
Cibadak kelas X dan XI semuanya naik kelas dengan kriteria kenaikan kelas
disesuaikan dengan kondisi Covid -19. Sebagai tindak lanjut dari hasil penilaian ini
perlu pengefektifan program bimbingan belajar daring atau luring untuk

69
meningkatkan hasil belajar peserta didik di semua tingkatan. Terdapat beberapa
kekurangan yang perlu diperbaiki sekaitan dengan standar penilaian diantaranya:
1. Belum seluruh guru menggunakan penilaian autentik untuk menilaia peserta
didik dari seluruh sudut.
2. Bentuk penilaian hampir semua menggunakan tes tertulis bentuk pilihan
ganda, padahal bisa menggunakan bentuk lain yang lebih bervariasi.
3. Soal disusun belum berurutan dari yang paling mudah ke yang paling sukar.
Soal-soal HOTS masih sangat sedikit yang diberikan kepada peserta didik.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah perlunya Peningkatan
pemahaman guru tentang penilaian autentik dan keterampilan penyusunan
instrumen penilaian melalui IHT, Coaching, dan supervisi secara terjadwal dan
berkesinambungan.

5. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan


Telaah raport mutu standar PTK SMA Negeri 1 Cibadak dianataranya adalah
guru sudah berkualifikasi minimal S1 dan tersedia untuk semua mata pelajaran serta
sudah bersertifikat pendidikan. SMA Negeri 1 Cibadak memiliki kepala sekolah
yang kompeten sesuai dengan ketentuan, tapi belum memiliki tenaga administratif,
laboran dan pustakawan yang sesuai ketentuan sehingga pada standar pendidik dan
tenaga kependidikan dicapai sekitar 6,33.
Berdasarkan observasi lapangan kondisi nyata standar PTK, Jumlah tenaga
pendidik di SMA Negeri 1 Cibadak sebanyak 63 orang terdiri dari guru pegawai
negeri sipil (PNS), PPPK, dan honorer. Setiap mata pelajaran sudah diampu oleh
guru sesuai disiplin ilmunya kecuali ada mapel yang diampu oleh guru yang tidak
sesuai dengan disiplin ilmunya yaitu mapel PKWu. Semua guru sudah berijazah S-
1 bahkan 48% dari 63 (30 orang) berijazah S – 2. Jadi semua guru sudah memenuhi
syarat tenaga pendidik yaitu minimal D-4/S-1.
Jumlah tenaga kependidikan (TU) dan penjaga sekolah adalah 19 orang,
terdiri dari 2 orang PNS dan 17 orang tenaga honorer.Jenjang pendidikan yang
dimiliki oleh tenaga kependidikan terdiri dari 4 orang S-1, 13 orang SMA dan 2

70
orang SMP. Untuk tenaga kependidikan sudah memenuhi syarat pendidikan sesuai
dengan pembagian tugasnya masing-masing.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Cibadak adalah meningkatkan
profesionalisme guru melalui pelatihan, coaching dan menugaskan terlibat aktif
dalam mengikuti kegiatan MGMP, kepala sekolah aktif melaksanakan Kajian
manajerial dan mengikuti DIKLAT penguatan Kepala Sekolah, coaching dan
supervisi tenaga pendidikan, pelatihan dan Sertifikasi kepala Lab, Merekrut teknisi
Lab dan teknisi laboran, merekrut tenaga pustakawan yang pendidikannya linear.

6. Standar Sarana dan Prasarana


Berdasarkan telaah raport mutu Sarana dan prasarana pendidikan di SMA
Negeri 1 Cibadak memiliki kapasitas yang memadai sesuai daya tampung sekolah
sekitar 4,05 tetapi sarana dan prasarana pembelajaran 2,03, dan sarana dan
prasarana pendukung 4,51 masih belum lengkap dan layak sehingga pada standar
sarana dan prasarana pendidikan ini baru mencapai sekitar 3,53.
Kondisi nyata Standar prasarana pendidikan mencakup persyaratan minimal
yang dimiliki oleh SMAN 1 Cibadak adalah lahan yang sempit, ruang kelas yang
memadai dilengkapi fasilitas IT, ruang kepala sekolah yang cukup representatif,
ruang pendidik yang nyaman, ruang tata usaha tertata dengan baik, ruang
perpustakaan yang komplit dan melebihi standar, ruang laboratorium semuanya
ber-AC, ruang keterampilan yang masih kurang, ruang kantin yang sempit, instalasi
dan jasa yang tertata dengan rapih, tempat berolahraga yang sempit, tempat
beribadah yang luas dan representatif, tempat bermain yang hampir tidak ada.
Jumlah peserta didik Kls X, XI, XII di SMA Negeri 1 Cibadak pada tahun
2021 adalah 1296 peserta didik. Jika mengikuti Permendiknas No 24 tahun 2007,
dengan rasio 6,8 m2 tiap peserta didik untuk bangunan dua lantai harus tersedia
lahan 8.173 m2. Sementara lahan yang tersedia hanya 6500 m2. Jika dibuat rasio per
peserta didik maka rasionya 5,4 m2 per peserta didik. Jadi belum memenuhi SNP.
Disamping kekurangan lahan, SMA Negeri 1 Cibadak juga yang belum memenuhi
SNP adalah gudang, ruang sirkulasi, dan tempat olah raga. Berdasarakan kondisi

71
tersebut maka SMA Negeri 1 Cibadak ke depan harus memberikan perhatian besar
pada Standar Sarana dan Prasarana, karena standar tersebut memiliki nilai capaian
yang paling rendah di banding standar SNP yang lainnya. SMA Negeri 1 Cibadak
memiliki rasio luas lahan dengan jumlah rombongan belajar yang tidak seimbang
sehingga ada beberapa fasilitas sekolah belum mampu diadakan diantaranya adalah
gudang, ruang sirkulasi, dan tempat bermain/tempat olah raga siswa.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Cibadak adalah perlunya Rehabilitasi sarana
yang sudah ada, serta pembangunan dan pengadaan ruang-ruang yang belum layak
atau belum ada terutama bangunan dan sarana untuk kegiatan siswa bisa dengan
cara meningkatkan bagunan secara vertikal.

7. Standar Pengelolaan
Standar pengelolaan adalah standar nasional yang berkaitan dengan
perencanaan, pelaksanan dan pengawasan kegiatan pendidikan pada tingkat satuan
pendidikan, kabupaten atau kota, provinsi atau nasional agar tercapai efisiensi dan
efektivitas penyelenggaraan pendidikan. Berdasarkan telaah raport mutu SMA
Negeri 1 Cibadak sudah melakukan perencanaan pengelolaan 6,92, melaksanakan
program pengelolaan sesuai dengan ketentuan yaitu 6,28, Kepala Sekolah yang
berkinerja baik 6,64, serta mengolah sistem informasi manajemen yang baik 6,65,
sehingga pada standar pengelolaan ini dicapai sekitar 6,62
Kondisi nyata standar pengelolaan SMAN 1 Cibadak terdapat visi, misi, dan
tujuan sekolah yang dipampang di tempat strategis sehingga mudah dibaca oleh
warga sekolah. Rencana Kerja Sekolah (RKJM, RKT) dan RKAS disusun oleh tim
sekolah dan dievaluasi setiap tahunnya. SMAN 1 Cibadak membuat dan memiliki
pedoman yang mengatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yang mudah
dibaca oleh pihak-pihak yang terkait. Di dalam merumuskan pedoman sekolah, 1)
mempertimbangkan visi, misi dan tujuan sekolah; 2) ditinjau dan dirumuskan
kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan masyarakat.
SMAN 1 Cibadak memiliki pedoman pengelolaan sekolah meliputi: 1)
kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP); 2) kalender pendidikan/akademik;

72
3) struktur organisasi sekolah; 4) pembagian tugas di antara guru; 5) pembagian
tugas di antara tenaga kependidikan; 6) peraturan akademik; 7) tata tertib sekolah;
8) kode etik sekolah; 9) biaya operasional sekolah. Pedoman pengelolaan KTSP,
kalender pendidikan dan pembagian tugas pendidik dan tenaga kependidikan
dievaluasi dalam skala tahunan, sementara lainnya dievaluasi sesuai kebutuhan.
Struktur organisasi sekolah berisi tentang sistem penyelenggaraan dan
administrasi yang diuraikan secara jelas dan transparan. Semua pimpinan, pendidik,
dan tenaga kependidikan mempunyai uraian tugas, wewenang, dan tanggung jawab
yang jelas tentang keseluruhan penyelenggaraan dan administrasi sekolah. Untuk
kegiatan sekolah: 1) dilaksanakan berdasarkan rencana kerja tahunan; 2)
dilaksanakan oleh penanggung jawab kegiatan yang didasarkan pada ketersediaan
sumber daya yang ada. Pelaksanaan kegiatan sekolah yang tidak sesuai dengan
rencana yang sudah ditetapkan perlu mendapat persetujuan melalui rapat dewan
pendidik dan komite sekolah.
Kepala sekolah mempertanggungjawabkan pelaksanaan pengelolaan bidang
akademik pada rapat dewan pendidik dan bidang non akademik pada rapat komite
sekolah dalam bentuk laporan pada akhir tahun ajaran yang disampaikan sebelum
penyusunan rencana kerja tahunan berikutnya.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Cibadak adalah Monitoring dan Evaluasi
Program Kerja Sekolah agar Pencapaian visi dibuat dengan indikator yang terukur,
sinkronisasi antara 3 R berkesinambungan, semua kebijakan sekolah dibahas dan
diputuskan oleh tim, dan warga sekolah mudah mengakses informasi.

8. Standar Pembiayaan
Berdasarkan telaah raport mutu Dalam pengaturan pembiayaan SMA Negeri
1 Cibadak telah melakukan layanan subsidi silang 7, beban operasional sesuai
ketentuan 7, dan melakukan pengolahan dana dengan baik 5,67, sehingga pada
standar pembiayaan ini dicapai skor nilai 7. Kondisi nyata standar pembiayaan di
SMAN 1 Cibadak adalah standar yang mengatur komponen dan besarnya biaya
operasi satuan pendidikan yang berlaku selama satu tahun. Sumber keuangan

73
sekolah berasal dari Dana Bantuan Operasional Pendidikan Daerah (BOPD) yang
bersumber dari APBD Provinsi Jawa Barat dan Dana Bantuan Operasional Sekolah
(BOS) yang bersumber dari APBN untuk penunjang proses pembelajaran, kegiatan
kesiswaan, peningkatan kinerja dan kualifikasi guru dan siswa, kebutuhan rutin
rumah tangga sekolah, perjalanan dinas dan pembelian ATK. Selain dana BOS,
sekolah menerima dana dari BOPD dan dana sumbangan dari orang tua siswa
melalui komite sekolah.
Pengelolaan keuangan dipegang oleh bendahara komite untuk dana dari
masyarakat, dan bendahara rutin untuk pengelolaan keuangan dari negara. Jumlah
besaran sumbangan tidak sama diantara orang tua tergantung penghasilannya. Jika
tidak ada sumbangan dari orang tua siswa, SMAN 1 Cibadak akan kekurangan dana
untuk membiayai kegiatan peningkatan mutu pendidikan seperti partisipasi lomba-
lomba siswa dan kegiatan siswa yang lainnya.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Cibadak adalah Monitoring dan Evaluasi
Program Kerja Sekolah agar data peserta didik yang benar-benar perlu dibantu
supaya tepat sasaran sehingga pengembangan diri dan berbagai kegiatan siswa
lainnya berkembang dan terlaksana dengan baik.

II. Kajian 8 SNP Di SMAN 1 Parungkuda ( Sekolah Magang )


1. Persiapan
Tahap persiapan dari Kajian Manajerial adalah melakukan komunikasi
dengan kepala sekolah di tempat sekolah magang, yaitu Bapak Drs. Agus
Hernawan, M.MPd. Komunikasi yang dimaksud adalah menyampaiakan tentang
maksud dan tujuan dari peserta diklat menjalani OJT ini, dengan terlebih dahulu
peserta menyerahkan surat tugas dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi
Jawa Barat. Selanjutnya menyampaikan maksud penulis yang didapat dari LPPKS
saat mengikuti kegiatan dalam proses diklat calon kepala sekolah, yaitu Kajian
Manajerial berupa kajian 8 SNP di SMAN 1 Parungkuda. Selanjutnya penulis
memohon bimbingan dan arahan agar dibimbing dan dilatih dalam peningkatan
kompetensi manajerial. Dari komunikasi pertama ini peserta diberikan arahan dan

74
langsung diberikan data profil sekolah, RKJM, RKS, Raport mutu sekolah untuk
dipelajari.

2. Pelaksanaan
Pelaksanaan Kajian Manajerial dilakukan selama kurang lebih 14 hari dengan
waktu menyesuaikan kegiatan Peningkatan Kompetensi (PK) disekolah yang sama.
Pada pelaksanaan Kajian Manajerial ini penulis belajar menganalisis capaian
pemenuhan 8 SNP SMAN 1 Parungkuda dengan data yang sangat lengkap dan
sesuai di rapor mutu tahun 2019 dan kondisi nyata yang diamati secara langsung.

3. Hasil
Berdasarkan analisis penulis dari hasil Rapor Mutu SMA Negeri 1
Parungkuda pada tahun 2019 yang diterbitkan oleh Direktorat Jendral Pendidikan
Dasar dan Menengah Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan adalah sebagai
berikut:
Tabel 23
Capaian Rapor PMP SMAN 1 Parungkuda Per Standar Tahun 2019
No Standar Nasional Pendidikan Kab/ Prov Nas SMAN
Kota PRK
1 Standar Kompetensi Lulusan 6,99 6,98 6,98 6,99
2 Standar Isi 6,83 6,87 6,89 6,86
3 Standar Proses 6,98 6,98 6,98 6,99
4 Standar Penilaian Pendidikan 6,99 6,98 6,99 6,99
5 Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5,28 5,42 5,54 5,98
6 Standar Sarana dan Prasarana Pendidikan 5,27 5,39 5,29 5,36
7 Standar Pengelolaan Pendidikan 6,91 6,91 6,91 6,92
8 Standar Pembiayaan 6,96 6,96 6,97 6,99

75
Gambar 12
Radar PMP SMAN 1 Parungkuda

Radar PMP 2019


Standar Kompetensi
Lulusan
8
Standar Pembiayaan 6 Standar Isi
4
2
Standar Pengelolaan
0 Standar Proses
Pendidikan

Standar Sarana dan Standar Penilaian


Prasarana Pendidikan Pendidikan
Standar Pendidik dan
Tenaga Kependidikan
Capaian 2019 Kab. Sukabumi 2019
Prov. Jawa Barat 2019 Nasional 2019

Gambar 13
Radar PMP antar Tahun SMAN 1 Parungkuda

Radar PMPStandar
Antar Tahun
Kompetensi…
8
Standar
6 Standar Isi
Pembiayaan
4
2
Standar
0 Standar Proses
Pengelolaan…

Standar Sarana Standar


dan Prasarana… Penilaian…

Standar Pendidik
dan Tenaga…
Capaian 2016 Capaian 2017
Capaian 2018 Capaian 2019

Berdasarkan data diatas dan observasi langsung penulis, berikut diuraikan


secara lebih detail capaian 8 Standar Nasional Pendidikan SMAN 1 Parungkuda.

76
1. Standar Kompetensi Lulusan
Berdasarkan telaah raport mutu, lulusan memiliki kompetensi pada dimensi
sikap 6,89, dimensi pengetahuan 3,79 dan dimensi keterampilan 6,57 sehingga rata-
rata 5,75. Secara umum pencapaian ini telah memenuhi standar kompetensi lulusan
dengan baik, walaupun pada beberapa dimensi keterampilan masih lemah yaitu
keterampilan bertindak kreatif, bertindak kritis, dan bertindak kolaboratif. Kondisi
nyata SMA Negeri 1 parungkuda yaitu siswa memiliki kepedulian, santun, religius,
jujur, dan percaya diri sangat baik. Banyak prestasi/penghargaan pada bidang non
akademik yang diraih. Tingkat kelulusan siswa 100% lulus dalam ujian sekolah,
dan keterampilan siswa belum terfokus dan terencanakan dengan optimal.
Potensi yang dimiliki SMAN 1 Parungkuda adalah Motivasi Belajar siswa
tinggi, keterampilan berpikir dan bertindak sesuai tantangan abad – 21 sudah
diterapkan kepada peserta didik, budaya berprestasi peserta didik sangat tinggi,
terutama prestasi olahraga dan seni. Berdasarkan potensi tersebut tantangan yang
harus dilakukan adalah meningkatkan kualitas pembelajaran dan berbagai kegiatan
siswa yang mendukung tercapainya kompetensi keterampilan yang baik dan
sekolah harus memberikan fasilitasi yang baik kepada siswa dalam pembelajaran,
sarana, dan terlibat aktif dalam berbagai kegiatan sekolah.
Berdasarkan tantangan yang dihadapi, rekomendasi dan tindak lanjut yang
diperlukan adalah SMAN 1 Parungkuda kedepannya harus lebih sering melibatkan
siswa menjadi panitia penyelenggara dalam berbagai kegiatan sekolah dan
meningkatkan kualitas pembelajaran yang mendukung tercapainya dimensi
keterampilan tersebut melalui workshop dan IHT bagi guru untuk lebih memahami
model-model pembelajaran, media pembelajaran, dan metode pembelajaran yang
efektif.

2. Standar Isi
Berdasarkan telaah raport mutu yaitu 4,47 guru sudah membuat perangkat
pembelajaran sesuai rumusan kompetensi lulusan, KTSP SMA Negeri 1
Parungkuda 6,46 sudah dikembangkan sesuai dengan prosedur dan 5,27 guru sudah

77
melaksanakan kurikulum sesuai ketentuan yang berlaku. Sehingga standar isi telah
dipenuhi sekitar 5,4. Kondisi nyata berdasarkan observasi langsung dan wawancara
dengan pihak sekolah bahwa kompetensi inti dan kompetensi dasar dari kompetensi
sikap, pengetahuan dan keterampilan pada siswa belum tercapai dengan optimal.
Perilaku siswa di bawah tahap perkembangan yang sesuai dengan bakat dan minat
sesuai keingintahuannya. KTSP Dikembangkan sesuai dengan kondisi sekolah,
potensi atau karakteristik daerah, sosial budaya masyarakat setempat, dan peserta
didik.
Potensi yang dimiliki sekolah adalah Perangkat pembelajaran sudah disusun
sesuai aturan dengan memperhatikan 3 ranah, ruang lingkup materi, dan tinkat
kompetensi. KTSP disusun sesuai prosedur baik melibatkan pemangku kepentingan
maupun tahapan penyusunannya. Struktur kurikulum yang berisi beban belajar,
alokasi waktu, dan kegiatan pegembangan belajar peserta didik sudah dilaksanakan
sesuai prosedur. Berdasarkan kondisi nyata dan potensi yang dimiliki SMAN 1
Parungkuda, tantangan yang dihadapi adalah Perangkat pembelajaran disusun guru
untuk setiap pertemuan, Jika diperlukan KTSP diubah selama tahun pelajaran
berlangsung, dan Pendalaman materi walaupun tekendala alokasi waktu dan biaya.
Rekomendasi dan tindak lanjut yang diperlukan adalah perlunya
meningkatkan pemahaman guru SMAN 1 Parungkuda dalam
mengimplementasikan kurikulum, penyempurnaan penyusunan perangkat
pembelajaran melalui workshop dan IHT disetiap awal semester.

3. Standar Proses
Berdasarkan telaah raport mutu sekitar 6,45 guru sudah merencanakan proses
pembelajaran sesuai ketentuan, 6,39 proses pembelajaran dilaksanakan dengan
tepat dan 6,06 pengawasan dan penilaian otentik telah dilakukan dalam proses
pembelajaran, sehingga standar proses telah dicapai sekitar 6,3. Kondisi nyata
standar proses di SMA Negeri 1 Parungkuda diselenggarakan secara interaktif,
inspiratif, memotivasi, menyenangkan, menantang, mendorong peserta didik untuk
berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas,

78
dan kemandirian peserta didik sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik
serta psikologinya.
Tantangan yang dihadapi SMAN 1 Parungkuda adalah Kompetensi inti dan
kompetensi dasar dari kompetensi sikap, pengetahuan dan keterampilan pada siswa
belum tercapai dengan optimal dan siswa belum memiliki kompetensi keterampilan
yang ditetapkan. Berdasarkan tantangan tersebut rekomendasi dan tindak lanjut
yang perlu dilakukan adalah perbaikan dalam proses pembelajaran dan peningkatan
pemahaman guru dalam mengelola pembelajaran yang efektif melalui coaching dan
supervisi secara terjadwal dan berkesinambungan.
4. Standar Penilaian Pendidikan
Berdasarkan telaah raport mutu sekitar 6,62 guru telah memahami aspek
penilaian sesuai dengan ranah kompetensi, 5,45 guru memahami teknik penilaian
yang objektif dan akuntabel, 6,79 guru melakukan tindak lanjut setelah
melaksanakan penilaian, 5,19 guru memiliki instrumen penilaian yang meliputi
aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan, 5,99 guru sudah melaksanakan
penilaian sesuai dengan prosedur, sehingga pada standar penilaian pendidikan ini
rata-rata terlaksana sekitar 6,01.
Kondisi nyata standar penilaian ditemukan belum seluruh guru menggunakan
penilaian autentik untuk menilai peserta didik dari seluruh sudut, bentuk penilaian
hampir semua menggunakan tes tertulis bentuk pilihan ganda, padahal bisa
menggunakan bentuk lain yang lebih bervariasi, soal disusun belum berurutan dari
yang paling mudah ke yang paling sukar. Soal-soal HOTS masih sangat sedikit
yang diberikan kepada peserta didik. Rekomendasi dan tindak lanjut yang
diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah perlunya Peningkatan pemahaman guru
tentang penilaian autentik dan keterampilan penyusunan instrumen penilaian
melalui IHT, Coaching, dan supervisi secara terjadwal dan berkesinambungan.

5. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan


Berdasarkan telaah raport mutu guru di SMA Negeri 1 Parungkuda sudah
berkualifikasi minimal S1 dan tersedia untuk semua mata pelajaran serta sudah
bersertifikat pendidikan. SMA Negeri 1 Parungkuda memiliki kepala sekolah yang

79
kompeten sesuai dengan ketentuan, tapi belum memiliki tenaga administratif,
laboran dan pustakawan yang sesuai ketentuan sehingga pada standar pendidik dan
tenaga kependidikan dicapai sekitar 3,95.
Kondisi nyata berdasrkan observasi, Layanan kepada siswa belum terfasilitasi
dengan baik, proses pembelajaran rentan terlaksana kurang sesuai dengan standar
yang ditetapkan, layanan kesiswaan sering tersendat, kegiatan praktikum siswa
kurang terlayani, bimbingan literasi untuk siswa kurang informasi, minat baca
siswa di perpustakaan rendah, dan kegiatan OSIS dan Ekskul terhambat proses
bimbingan yang belum maksimal.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah meningkatkan
profesionalisme guru melalui pelatihan, coaching dan menugaskan terlibat aktif
dalam mengikuti kegiatan MGMP, kepala sekolah aktif melaksanakan Kajian
manajerial dan mengikuti DIKLAT penguatan Kepala Sekolah, coaching dan
supervisi tenaga pendidikan, pelatihan dan Sertifikasi kepala Lab, Merekrut teknisi
Lab dan teknisi laboran, merekrut tenaga pustakawan yang pendidikannya linear.

6. Standar Sarana dan Prasarana Pendidikan


Berdasarkan telaah raport mutu Sarana dan prasarana pendidikan di SMA
Negeri 1 Parungkuda memiliki kapasitas yang memadai sesuai daya tampung
sekolah sekitar 5,05 tetapi sarana dan prasarana pembelajaran 3,51 dan sarana dan
prasarana pendukung 4,75 masih belum lengkap dan layak sehingga pada standar
sarana dan prasarana pendidikan ini dicapai sekitar 4,87.
Kondisi nyata berdasarkan observasi ruang kelas kurang kondusif dan
kurang nyaman untuk pembelajaran, siswa belum mendapatkan area bermain yang
representatif, kondisi ruang kepala, ruang guru, ruang BK sesuai standar, jamban
sekolah tidak sesuai standar ( tidak layak), kegiatan OSIS dan Ekskul siswa
terhambat ruangan yang belum ada.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah perlunya Rehabilitasi
sarana yang sudah ada, serta pembangunan dan pengadaan ruang-ruang yang belum

80
layak atau belum ada terutama bangunan dan sarana untuk kegiatan siswa bisa
dengan cara meningkatkan bagunan secara vertikal.

7. Standar Pengelolaan Pendidikan


Berdasarkan telaah raport mutu SMA Negeri 1 Parungkuda sudah melakukan
perencanaan pengelolaan dan melaksanakan program pengelolaan sesuai dengan
ketentuan yaitu 6,53 dan 6,32 dengan Kepala Sekolah yang berkinerja baik serta
mengolah sistem informasi manajemen yang baik, sehingga pada standar
pengelolaan ini dicapai sekitar 5,97.
Kondisi nyata berdasarkan observasi lapangan di SMAN 1 Parungkuda
tentang standar pengelolaan temuannya adalah peningkatan mutu lulusan belum
tercapai dengan baik, kegiatan layanan kesiswaan tidak tercakup dalam rencana
kerja sekolah, pelaksanaan pembelajaran dan pengelolaan sekolah rentan kurang
selaras dengan visi, misi, tujuan dan rencana kerja sekolah, SIM yang ada kurang
memadai untuk mendukung pembelajaran yang efektif, efisien dan akuntabel.
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah Monitoring dan
Evaluasi Program Kerja Sekolah agar Pencapaian visi dibuat dengan indikator yang
terukur, sinkronisasi antara 3 R berkesinambungan, semua kebijakan sekolah
dibahas dan diputuskan oleh tim, dan warga sekolah mudah mengakses informasi.

8. Standar Pembiayaan
Berdasarkan telaah raport mutu Dalam pengaturan pembiayaan SMA Negeri
1 Parungkuda telah melakukan layanan subsidi silang, beban operasional sesuai
ketentuan dan melakukan pengolahan dana dengan baik sehingga pada standar
pembiayaan ini dicapai sekitar 6,88. Kondisi nyata berdasarkan observasi lapangan
di SMAN 1 Parungkuda tentang standar pembiayaan temuannya adalah masih
terdapat keterbatsan siswa untuk mengikuti kegiatan pengembangan diri dan
berbagai kegiatan kesiswaan lainnya yang terkendala biaya terbatas sehingga
kegiatan banyak yang ditiadakan.

81
Berdasarkan telaah raport mutu dan kondisi nyata diatas, rekomendasi dan
tindak lanjut yang diperlukan SMAN 1 Parungkuda adalah Monitoring dan
Evaluasi Program Kerja Sekolah agar data peserta didik yang benar-benar perlu
dibantu supaya tepat sasaran sehingga pengembangan diri dan berbagai kegiatan
siswa lainnya berkembang dan terlaksana dengan baik.
Sejak tahun 2017 SMA Negeri 1 Parungkuda, berada di bawah naungan
Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, yang memiliki banyak potensi dan dapat
dikembangkan untuk menjadi sebuah SMA yang unggul penuh prestasi baik
dalam bidang akademik maupun non akademik, sesuai dengan semboyan “Mardi
Bangsa Chata Wijaya” yang mengandung artimembina bangsa menuju generasi
yang kreatif dan unggul.
Potensi yang dimiliki oleh SMA Negeri 1 Parungkuda, selain letak yang
strategis di pinggir jalan raya utama Jakarta-Sukabumi, juga didukung oleh sarana
dan prasarana yang cukup lengkap, latar belakang pendidikan tenaga kependidikan
yang rata-rata sudah memenuhi kompetensi sebagai seorang pendidik menambah
semakin besarnya kepercayaan masyarakat terhadap SMA Negeri 1 Parungkuda,
hal tersebut dilihat dari jumlah pendaftar pada penerimaan peserta didik baru yang
tiap tahunnya mengalami kenaikan. Dunia usaha yang berada di lingkungan SMA
Negeri 1 Parungkuda juga merupakan potensi yang dapat memotivasi satuan
pendidikan untuk melahirkan lulusan yang berkualitas.
Potensi historis yang dimiliki oleh SMA Negeri 1 Parungkuda adalah dengan
adanya salah satu sumber belajar peserta didik yang letaknya dekat dengan sekolah,
yaitu Museum dan Monumen Palagan Bojongkokosan yang menjadi saksi hidup
sejarah bangsa Indonesia dalam memerangi penjajah untuk meraih kemerdekaan.
Monumen dan Musieum Palagan Bojongkokosan tersebut menjadi salah satu
sumber belajar peserta didik dalam mata pelajaranSejarah Indonesia di SMA Negeri
1 Parungkuda. Potensi keunggulan yang dimiliki oleh SMA Negeri 1 Parungkuda
ditumbuhkan dari semua aspek, baik aspek batiniah maupun aspek lahiriah. Aspek
batiniah dilakukan dengan membentuk sekolah yang mengarah kepada
kekeluargaan, keimanan dan akhlaqul karimah. Aspek lahiriah dimungkinkan
dengan upaya meningkatkan penguasaan bidang sains, informasi, dan motivasi

82
bersaing dalam kancah regional dan nasional. Dengan potensi tersebut, sejak tahun
2016-2017 SMA Negeri 1 Parungkuda diberi kepercayaan menjadi sekolah rujukan
bagi sekolah sekitarnya.
SMA Negeri 1 Parungkuda salah satu lembaga pendidikan yang memiliki
lingkungan yang asri diantara sekolah yang berada di Kabupaten Sukabumi. Tahun
2012-2013 mencanangkan program sekolah hijau (green School) dan sekolah
berwawasan lingkungan. Pada tahun 2014-2015 berhasil meraih Adiwyata
Nasional. Potensi ini dapat dipelihara dan dikembangkan.

C. Pelaksanaan Peningkatan Kompetensi (PK)


Peningkatan Kompetensi (PK) adalah kegiatan calon kepala sekolah untuk
meningkatkan kompetensinya berdasarkan kebutuhan individu dengan belajar dari
kepala sekolah magang (mentor 2). Untuk mengetahui tingkat pengetahuan dan
pengalaman yang sudah dimiliki berkenan dengan calon kepala sekolah,
sebelumnya telah dilakukan penyebaran angket Analisis Kebutuhan Pengembangan
Keprofesian kepada seluruh calon kepala sekolah yang mengikuti program tersebut
oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat pada bulan Mei 2021.
Tujuan dilakukannya AKPK bagi calon kepala sekolah adalah untuk
mengidentifikasi bagian-bagian kompetensi yang dikuasai oleh calon kepala
sekolah (merupakan kekuatan) yang ditunjukan melalui pengetahuan dan
pengalamannya. Selain itu, juga untuk mengidentifikasi bagian-bagian kompetensi
yang belum dikuasai oleh calon kepala sekolah (sebagai kelemahan) dan
memerlukan pengetahuan dan pengalaman, sehingga akan menjadi bahan
pengembangan lebih lanjut dalam diklat calon kepala sekolah.
Berdasarkan hasil penilaian Analisis Kebutuhan Pengembangan Kepofresian
(AKPK) sebagai peserta diklat calon kepala sekolah memperlihatkan hasil sebagai
berikut:

83
Tabel 24
Hasil AKPK Calon Kepala Sekolah
Kompetensi Kode Jumlah
Kepribadian 1 95,83
Kompetensi Manajerial 2 94,64
Kewirausahaan 3 85,00
Supervisi 4 87,50
Sosial 5 100,00

Berdasarkan hasil Analisis Kebutuhan Pengembangan Keprofesian (AKPK)


di atas kelemahan yang ada pada diri calon kepala sekolah dalam kompetensi
kewirausahaan dan dimensi yang memiliki skor paling rendah adalah kemampuan
dalam menularkan rasa optimis, pantang menyerah, dan berpikir alternatif terbaik
untuk mencapai keberhasilan disekolah,. Hal ini diakui dan disadari oleh calon
kepala sekolah karena pengalaman dalam menularkan rasa optimis, pantang
menyerah, dan berpikir alternatif terbaik untuk mencapai keberhasilan disekolah
dirasa masih kurang. Hal ini tentunya akan berpengaruh pada pengalaman kerja
calon kepala sekolah dalam kompetensi-kompetensi yang masih kurang
berdasarkan Analisis Kebutuhan Pengembangan Keprofesian (AKPK) tersebut
cenderung lemah.
Sebagai tindak lanjut dari hasil Analisis Kebutuhan Pengembangan
Keprofesian (AKPK) calon kepala sekolah yang masih kurang atau sangat lemah,
dan juga merupakan salah satu tugas dari kegiatan On the Job training 2 (OJT2),
maka calon kepala sekolah harus meningkatkan kompetensi kewirausahaan di
sekolah magang, melalui kegiatan pengamatan/observasi terhadap pelaksanaan
kegiatan kewirausahaan yang dilakukan di SMA Negeri 1 Parungkuda.

1. Persiapan
Sebagai langkah awal dalam kegiatan ini, calon kepala sekolah melalui hal-
hal berikut :
1. Menemui kepala SMA Negeri 1 Parungkuda, pada hari Jumat tanggal 16 Juli

84
2021, menyampaikan surat tugas magang sekolah 2 sekaligus menyampaikan
maksud dan tujuan serta mohon ijin untuk melaksanakan On the Job Training
2 (OJT2) di sekolah magang yaitu SMA Negeri 1 Parungkuda.
2. Melaksanakan koordinasi dengan kepala sekolah, wakil kepala sekolah,
perwakilan guru, dan Tenaga Administrasi Sekolah pada hari Selasa tanggal
20 Juli 2021 untuk memberikan penjelasan teknis pelaksanaan magang di
SMA Negeri 1 Parungkuda.
3. Menyusun pertanyaan atau instrument wawancara berkaitan dengan AKPK
untuk kompetensi kewirausahaan mengenai rasa optimis, pantang menyerah,
dan berpikir alternatif terbaik untuk mencapai keberhasilan disekolah pada
hari Senin tanggal 26 Juli 2021 serta menyepakati dengan kepala sekolah,
wakil kepala sekolah , perwakilan guru dan salah satu Kasubag TU untuk
melakukan wawancara
Dengan melaksanakan kegiatan On the Job Training (OJT), maka calon
kepala sekolah diharapkan dapat meningkatkan kompetensi kewirausahaan di
sekolah magang 2, yaitu di SMA Negeri 1 Parungkuda, artinya dapat memiliki
pengalaman dalam menularkan rasa optimis, pantang menyerah, dan berpikir
alternatif terbaik untuk mencapai keberhasilan disekolah.

2. Pelaksanaan
Untuk meningkatkan kompetensi kewirausahaan, calon kepala sekolah
melaksanaan wawancara dilakukan pada hari Selasa tanggal 3 Agustus 2021 di
sekolah magang SMA Negeri 1 Parungkuda terhadap Kepala Sekolah (Drs. Agus
Hernawan, M.MPd), Salah satu guru (Iman Suratman, S.Pd) dan Kasubag tata
usaha (). Kegiatan wawancara dilakukan dengan terlebih dahulu memberikan
penjelasan tentang kewirausahaan kepada guru dan TU, bahwa kewirausahaan
merupakan penguatan jiwa, nilai dan semangat kewirausahaan untuk kepentingan
pendidikan yang bersifat sosial bukan untuk kepentingan komersial.
Kewirausahaan dalam bidang pendidikan yang diambil adalah mengenai
rasa optimis, pantang menyerah, dan berpikir alternatif terbaik untuk mencapai
keberhasilan disekolah dan selalu mencari solusi terbaik, serta memiliki naluri

85
kewirausahaan bukan mengomersialkan sekolah. Dan kepeminpinan
kewirausahaan inilah yang perlu adanya peningkatan calon kepala sekolah pada
OJT di sekolah magang yaitu SMA Negeri 1 Parungkuda terutama dalam
menularkan rasa optimis, pantang menyerah, dan berpikir alternatif terbaik untuk
mencapai keberhasilan disekolah.
Pelaksanaan kegiatan peningkatan kompetensi diawali dengan membuat
kesepakatan pertemuan dengan Mentor 2 (Bpk. Drs. Agus Hernawan, M.MPd),
selanjutnya menanyakan berkaitan dengan rasa optimis, pantang menyerah, dan
berpikir alternatif terbaik untuk mencapai keberhasilan disekolah, dan terkahir
mempelajari dan menganalisis dokumen hasil pelaksanaan wawancara dengan
berbagai pihak di SMAN 1 Parungkuda dan observasi berupa pengamatan
langsung.

3. Hasil
Kewirausahaan dalam bidang pendidikan yang diambil adalah
karakteristiknya (sifatnya) seperti inovatif, bekerja keras, motivasi yang kuat,
pantang menyerah dan selalu mencari solusi terbaik, dan memiliki naluri
kewirausahaan; bukan mengkomersilkan sekolah. Semua karakteristik tersebut
bermanfaat bagi Kepala sekolah dalam mengembangkan sekolah, mencapai
keberhasilan sekolah, melaksanakan tugas pokok dan fungsi sebagai pemimpin,
menghadapi kendala sekolah, dan mengelola kegiatan sekolah sebagai sumber
belajar siswa. Definisi Kewirausahaan Kewirausahaan (entrepreneurship) adalah
proses menciptakan sesuatu yang baru dan berani mengambil risiko dan
mendapatkan keuntungan. Para ahli sepakat bahwa yang dimaksud dengan
kewirausahaan menyangkut tiga perilaku yaitu: a. kreatif, b. komitmen (motivasi
tinggi dan penuh tanggung jawab), dan c. berani mengambil risiko dan kegagalan.
Kewirausahaan adalah proses inovasi dan kreasi (Kuratko & Hodgetts, 1989;
Hisrich & Peters, 2002). Orang yang berwirausaha disebut wirausahawan
(entrepreneur). Entrepreneur adalah inovator dan kreator (Kao, 1991).
Entrepreneur ialah seorang inovator (Hisrich & Peters, 2002)
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan kepala sekolah, wakil

86
kepala sekolah, guru dan TU dapat disimpulkan bahwa SMA Negeri 1
Parungkuda memiliki dan menanamkan jiwa kewirausahaan. Menurut Bpk Agus
Hernawan, kompetensi kewirausahaan sangat penting dimiliki oleh calon kepala
sekolah. Kompetensi Kewirausahaan (entrepreneurship) yang dimiliki CKS
dapat menciptakan sesuatu yang baru dan berani mengambil risiko dan
mendapatkan keuntungan. Karena kewirausahaan kepala sekolah dapat
membawa dan mengarahkan sekolah dan warganya untuk: a. kreatif, b. komitmen
(motivasi tinggi dan penuh tanggung jawab), dan c. berani mengambil risiko dan
siap bangkit dari kegagalan. Sehingga dapat memajukan sekolah yang
dipimpinya.
Peningkatan yang didapatkan dan dirasakan penulis setelah melakukan PK
di sekolah magang adalah mampu menjelaskan konsep dan prinsip optimis,
pantang menyerah, dan berpikir alternatif. Berdasarkan AKPK terendah CKS,
tentang perilaku optimis, pantang menyerah dan berpikir alternatif, menurut Bpk
Agus Hernawan berpendapat bahwa hal tersebut harus ditingkatkan karena dapat
membentuk budaya positif dan budaya berprestasi dan akhirnya dapat mencapai
tujuan keberhasilan sekolah.
Untuk menularkan jiwa optimis, berdasarkan pengalaman wawancara dan
observasi di sekolah magang maka kepala sekolah harus memulai dari dirinya
sendiri dengan cara menanamkan: a. Selalu Berpikiran positif; ketika mengkritik
orang begitu terjadi ketidakberesan, tetapi kita lupa memberi dorongan positif
agar mereka terus maju. Jangan mengkritik cara kerja orang lain kalau kita sendiri
tidak mampu member contoh terlebih dahulu. b. Menciptakan perubahan yang
kuat; adanya kemauan yang kuat untuk mengubah situasi oleh diri sendiri.
Mengubah perasaan tidak mampu menjadi mampu, tidak mau menjadi mau.
Kata, ”Saya juga bisa” dapat membantu meningkatkan motivasi berprestasi. c.
Membangun harga diri; banyak kelebihan kita sendiri yang tidak dimiliki orang
lain. d. Memantapkan pelaksanaan; ungkapkan dengan jadwal yang jelas dan
laksanakan. e. Binalah keberanian, kerja keras, bersedia belajar dari orang lain.
f. Ingin selalu melakukan yang terbaik. g. Membasmi sikap suka menunda-
nunda; hilangkan sikap menunda-nunda dengan alasan pekerjaan itu terlalu sulit

87
dan segeralah untuk memulai.
Untuk menularkan jiwa pantang menyerah, maka kepala sekolah harus
melakukan: a. Tanamkan keyakinan bahwa banyak bukti keberhasilan seseorang
karena kerja keras. Apabila kita ditanya tentang keberhasilan kita, maka jawaban
kita adalah berkat kerja keras. b. Tanamkan keyakinan, “Saya harus bekerja keras
agar yang saya butuhkan tercapai”. “Jangan mengharapkan sesuatu, jika tidak
berbuat sesuatu”. c. Tanamkan keyakinan, saya ingin jadi orang yang bermanfaat.
Banyak penganggur ingin bekerja. Mengapa mereka yang sudah mendapat
pekerjaan ingin menganggur? d. Tentukan target yang harus dicapai. e.
Tunjukkan kerja keras kita untuk dijadikan contoh bawahan
Cara untuk menularkan senantiasa berpikir alternatif kepada warga sekolah
adalah: a.Meningkatkan kesadaran berarti belajar untuk memperhatikan hal-hal
yang biasanya tidak kita hiraukan sehingga dapat membuka pikiran kita. b. Curah
pendapat (brain storming) adalah sebuah teknik untuk menghasilkan banyak ide
baru. c. Mengubah ide-ide yang sudah ada. d. Mempelajari teknik berpikir kraetif
dari buku-buku. e. Mengikuti diklat kreativitas dan mempraktikkannya. f.
Mencatat ide-ide baru kemudian mengembangkannya. g. Bergaul dengan orang-
orang yang kreatif. h. Ubah sudut pandang orang-orang yang kreatif. i. Pelajari
proses perubahan ide. j. Teratur berolah raga untuk menjaga kesehatan. k.
Apresiasi terhadap seni.
Untuk menyusun program terbaik dalam mencapai keberhasilan sekolah
menurut Bpk Agus Hernawan, M.M.Pd (Kepala Sekolah Magang), kita harus
melakukan secara bertahap, minimal Tahap-tahap yang harus dilakukan kepala
sekolah adalah:
1. Diagnosa/eksplorasi keadaan sekolah sekarang dan identifikasi keadaan
yang diinginkan;
2. Ciptakan visi strategis sekolah;
3. Rencanakan strategi perubahan sekolah;
4. Kengembangkan komitmen, partisipasi, kerjasama, dan dukungan dari
pihak manajemen (kepala sekolah, komite sekolah) atas perubahan yang
dilakukan;

88
5. Jaga stabilitas, integrasi, dan selalu konsolidasikan perubahan tersebut.
6. Senantiasa berinovasi dengan optimis.

89
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan uraian pelaksanaan rencana tindak lanjut berupa Rencana Proyek
Kepemimpinan (RPK), Kajian Manajerial (KM) dan Peningkatan Kompetensi (PK)
yang dilaksanakan oleh calon kepala sekolah maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Calon Kepala Sekolah mampu meningkatkan kualitas pembelajaran bagi
murid dengan melaksanakan Rencana Proyek Kepemimpinan (RPK) berupa
workshop peningkatan kompetensi guru.
2. Calon Kepala Sekolah mampu menentukan potensi sekolah melalui Kajian
Manajerial (KM) 8 Standar Nasional Pendidikan.
3. Calon Kepala Sekolah mampu menularkan rasa optimis, pantang menyerah,
dan berpikir alternatif terbaik untuk mencapai keberhasilan disekolah melalui
Peningkatan Kompetensi (PK)

B. Saran
Berdasarkan pelaksanaan rencana tindak lanjut berupa Rencana Proyek
Kepemimpinan (RPK), Kajian manajerial (KM), dan Peningkatan Kompetensi
(PK) yang dilaksanakan oleh calon kepala sekolah, maka dapat dikemukakan
saran-saran sebagai berikut:
1. Bagi PPPPTK TK dan PLB
Dalam pelaksanaan Pendidikan dan Pelatihan bagi Calon Kepala Sekolah,
untuk penilaian diklat diberikan langsung setelah pengumpulan tugas sehingga
mempermudah Calon kepala Sekolah mengevaluasi dan memperbaiki tugas.
2. Bagi Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat
Pelaksanaan diklat calon kepala sekolah dilaksanakan pada awal semester dan
proses PBM sedang aktif berjalan, sehingga semua kegiatan yang dilakukan di
sekolah asal dan sekolah magang dapat dilakukan sesuai kondisi nyata yang
dihadapi nanti dilapangan sesunguhnya.

90
3. Bagi Peserta Diklat
Kepada peserta diklat untuk dapat menyerap dan menerapkan ilmu selama
menjalani rangkaian diklat baik sebelum maupun sesudah menjabat menjadi
kepala sekolah

91
DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, Azhar. (2017). Media Pembelajaran. Jakarta: Rajawali Pers.

Dewi, Fatri, Yetty & Maulida, H. H. (2021). Pengembangan Kewirausahaan.


Jakarta: Direktorat Pendidikan Profesi dan Pembinaan Guru dan Tenaga
Kependidikan Kemdikbud RI.

Ekawati, Dian. dkk. (2021). Manajerial Sekolah. Jakarta: Direktorat Pendidikan


Profesi dan Pembinaan Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud RI.

Hamalik, Oemar. (2010). Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Hisrich, Peters. (2002). Entrepreneurship, fifth edition. New York, USA: Mc Graw
Hill inc.

Kao,J.J. (1991). The Entrepreneur. Englewood Cliff : Prentice Hall.

Levie, W. H. and Lentz, R.. (1982). Effects of text illustrations: a review of


research. Educational Communication and Technology Journal, 30: 195-232

Putria, Aditin. (2018). Media Pembelajaran Inovatif dan Pengembangannya.


Bandung: Remaja Rosdakarya.

Sulistiyowati, L. & Herlina. (2021). Coaching Dalam Supervisi Guru dan Tenaga
Kependidikan. Jakarta: Direktorat Pendidikan Profesi dan Pembinaan Guru dan
Tenaga Kependidikan Kemdikbud RI.
Sutar, dkk. (2021). Pembentukan Karakter Kepala Sekolah. Jakarta: Direktorat
Pendidikan Profesi dan Pembinaan Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud
RI.

Utomo. & Samsuri. (2021). Rencana Tindak Lanjut. Jakarta: Direktorat Pendidikan
Profesi dan Pembinaan Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud RI.

92