Anda di halaman 1dari 71

PROGRAM SANITASI PERDESAAN PADAT KARYA

(SANDES PADAT KARYA)

RENCANA KERJA MASYARAKAT


(RKM)

KELOMPOK SWADAYA MASYARAKAT


KSM “PANTES”
DESA KEBONPEDES KECAMATAN KEBONPEDES

KABUPATEN SUKABUMI
PROVINSI JAWA BARAT
2020
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

LEMBAR PENGESAHAN RKM

i|Kab upatenSukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, kami panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, oleh karena hanya atas
karuniaNYA kami dapat menyelesaikan penyusunan Rencana Kerja Masyarakat
(RKM). Rencana Kerja Masyarakat (RKM) merupakan dokumen perencanaan
pembangunan sarana sanitasi individual yang disusun secara partisipatif dengan maksud
untuk menanggulangi permasalahan sanitasi yang dihadapi masyarakat desa Kebonpedes
dan untuk memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan dalam rangka pencairan dana
untuk pembiayaan usulan pembangunan sarana sanitasi di tingkat RT/RW/Kampung.

Tak ada gading yang tak retak, demikian juga dengan RencanaKerja Masyarakat
(RKM) ini, jauh dari kata sempurna, oleh karena itu sangat diharapkan sumbang
saran dan masukan dari berbagai pihak demi perbaikan Rencana Kerja Masyarakat
ini.

Sebagai akhir kata, semoga Rencana Kerja Masyarakat (RKM) ini ada
manfaatnya dan dapat digunakan sebagaimana mestinya. Amin.

KSM PANTES

ii | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

DAFTAR ISI
Uraian Hal

LEMBAR PENGESAHAN RKM .......................................................................................................... i


KATA PENGANTAR............................................................................................................................ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1
1.1 LATAR BELAKANG ............................................................................................................ 1
1.2. MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ............................................................................... 1
1.3. RINCIAN KEGIATAN .......................................................................................................... 2
1.3.1. Jenis Kegiatan ........................................................................................................... 3
1.3.2. Lokasi Pelaksanaan .................................................................................................. 3
1.3.3. Waktu Pelaksanaan Kegiatan ................................................................................. 4
1.3.4. Pelaksana Kegiatan .................................................................................................. 4
BAB II PROFIL WILAYAH ............................................................................................................. 5
2.1. ADMINISTRATIF ............................................................................................................... 5
2.2. KEPENDUDUKAN ............................................................................................................. 6
2.2.1. Data Demografi ........................................................................................................ 6
2.2.2. Data Penduduk Miskin Tahun Terakhir ................................................................. 7
2.2.3. Data Distribusi Menurut Pekerjaan/Mata Pencaharian ....................................... 8
2.3. KONDISI SARANA DAN PRASARANA SANITASI.......................................................... 8
2.3.1. Kondisi Sarana Air Bersih ........................................................................................ 8
2.3.2. Kondisi Sarana Sanitasi ........................................................................................... 9
2.3.3. Kondisi Sarana Pengelolaan Sampah .................................................................... 9
2.4 . KONDISI KESEHATAN........................................................................................................ 10
BAB III KETERSEDIAAN LAHAN ................................................................................................. 11
3.1. KETERSEDIAAN LAHAN ................................................................................................. 11
3.2. LEGALITAS LAHAN ......................................................................................................... 12
BAB IV STUKTUR ORGANISASI DAN KELEMBAGAAN............................................................ 13
4.1. KELOMPOK SWADAYA MASYARAKAT (KSM). ........................................................... 13

iii | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

4.2. KELOMPOK PEMANFAAT DAN PEMELIHARA (KPP) ........................................... 18


BAB V PENETAPAN CALON PENGGUNA ................................................................................ 22
5.1. CALON PENERIMA MANFAAT...................................................................................... 22
5.2. KONDISI SOSIAL EKONOMI PENERIMA MANFAAT .................................................. 22
5.3. DAFTAR TABEL PENERIMA MANFAAT ........................................................................ 24
BAB VI MEKANISME PENCAIRAN,PENGELOLAANDAN PELAPORAN KEUANGAN ............ 27
6.1. PENDANAAN .................................................................................................................. 27
6.2. TAHAPAN PENCAIRAN DANA...................................................................................... 28
6.3. PROSEDUR PENCAIRAN DANA .................................................................................... 28
6.4. PROSES PENCAIRAN DANA ......................................................................................... 29
6.5. REKENING BANK KSM ................................................................................................... 29
6.6. RENCANA PENGELOLAAN KEUANGAN ...................................................................... 30
6.7. PELAPORAN KSM ........................................................................................................... 31
BAB VII RENCANA PELAKSANAAN, OPERASI DAN PEMELIHARAAN ..................................... 34
7.1. RENCANA PELAKSANAAN KONSTRUKSI .................................................................... 34
7.2. PENGADAAN BARANG DAN JASA .............................................................................. 39
7.3. RENCANA KONTRIBUSI MASYARAKAT....................................................................... 44
7.4. Rencana Operasional Dan Pemeliharaan .................................................................... 45
BAB VIII RENCANA TEKNIK RINCI (RTR) dan RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB).............. 51
8.1. RENCANA TEKNIK RINCI ............................................................................................... 51
8.2. RENCANA ANGGARAN BIAYA ..................................................................................... 57

iv | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Peta Lokasi Desa Kebonpedes .................................................................................................... 3
Gambar 2.1 Peta Sosial Desa Kebonpedes…………………………………………………………..5

Gambar 4. 1 Struktur Organisasi KSM ........................................................................................................... 13


Gambar 4. 2 SK Kelompok Swadaya Masyarakat ....................................................................................... 17
Gambar 4. 3 Bagan Organisasi KSM ............................................................................................................. 18

Gambar 4. 4 SK Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) .................................................................. 20

Gambar 4. 5 SK Penerima Manfaat............................................................................................................... 26


Gambar 4. 6 Titik koordinat Desa Kebonpedes Kecamatan Kebonpedes ............................................... 26

Gambar 5. 1 Rekening KSM PANTES ............................................................................................................ 30

Gambar 8.1 Sketsa Tangki Septik Individu/Komunal…..…………………………………………57

v|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Jumlah RT dan RW ........................................................................................................................... 6
Tabel 2 Peruntukkan lahan di Desa Kebonpedes ....................................................................................... 6
Tabel 3 Data Demografi Desa Kebonpedes ................................................................................................ 7
Tabel 4 Perkembangan penduduk Desa Kebonpedes .............................................................................. 7
Tabel 5 Perkembangan penduduk Desa Kebonpedes Tahun 2019 ......................................................... 7
Tabel 6 Data penduduk miskin Desa Kebonpedes tahun 2019 ............................................................... 7
Tabel 7 Data distribusi penduduk menurut pekerjaan .............................................................................. 8
Tabel 8 Kondisi sarana air bersih Desa Kebonpedes ................................................................................. 9
Tabel 9 Kondisi sarana Sanitasi .................................................................................................................... 9
Tabel 10 Kondisi penanganan sampah rumah tangga.............................................................................. 9
Tabel 11 Kondisi Kesehatan ........................................................................................................................ 10
Tabel 12 Ketersediaan Lahan ...................................................................................................................... 11
Tabel 13 Nama dan Alamat KSM ............................................................................................................... 13
Tabel 14 Struktur organisasi KPP ............................................................................................................... 18
Tabel 15 Sosial Ekonomi Penerima Manfaat ............................................................................................ 22
Tabel 16 Calon Penerima Manfaat ............................................................................................................. 24
Tabel 17 Rencana Bahan, Alat dan Tenaga ............................................................................................... 41
Tabel 18 Sistem Pengadaan ........................................................................................................................ 43
Tabel 19 Daftar Kesanggupan Konstribusi Masyarakat in-Cash ............................................................ 44
Tabel 20 Daftar Kesanggupan Kontribusi masyarakat in-kind ............................................................... 44
Tabel 21 Biaya Operasional dan Pemeliharaan ........................................................................................ 48
Tabel 22 Perhitungan Dimensi Tanki Septik Individu / Komunal ........................................................... 52
Tabel 23 RAB Tiap Item Pekerjaan ............................................................................................................. 59
Tabel 24 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya ...................................................................................... 62
Tabel 25 Rencana Bobot Prestasi Dalam Kurva S .................................................................................... 63

vi | K a b u p a t e n S u k a b u m i
BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pengentasan kemiskinan masih menjadi tantangan bagi pemerintah kabupaten/Kota,
karena merupakan masalah yang harus segera diselesaikan guna meningkatkan
perekonomian di kawasan permukiman. Diperlukan intervensi pemerintah untuk
meningkatkan akses terhadap infrastruktur dasar permukiman yang dapat menciptakan
lapangan pekerjaan bagi masyarakat, sesuai arahan Presiden Republik Indonesia.
Menindaklanjuti arahan dimaksud, dibutuhkan pembangunan infrastruktur permukiman
berbasis masyarakat baik di perdesaan maupun perkotaan.

Akses penduduk terhadap Sarana Air Limbah Domestik dan Persampahan permukiman di
kawasan desa tertinggal berkaitan dengan aspek kesehatan, lingkungan hidup, pendidikan
sosial budaya serta kemiskinan masih belum memadai.

Melalui suatu perencanaan yang baik, diharapkan sarana air limbah domestik dan
Persampahan di desa menjadi lebih baik, karena seiring meningkatnya perbaikan kondisi
sanitasi, maka semakin kecil kasus terhadap gizi buruk dan stunting. Solusi dalam
penyediaan Sarana Air limbah domestik dan Persampahan permukiman khususnya bagi
MBR di lingkungan desa tertinggal melalui pelaksanaan Program Sanitasi Perdesaan Padat
Karya.

Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya merupakan kegiatan pemberdayaan masyarakat


marginal/miskin yang bersifat produktif berdasarkan pemanfaatan sumber daya alam,
tenaga kerja, dan teknologi lokal dalam rangka mengurangi kemiskinan, meningkatkan
pendapatan dan menurunkan angka stunting. Tujuan pemberdayaan desa yang
berorientasi pada pembangunan manusia dan kebudayaan yaitu mewujudkan desa
sebagai tempat yang dapat mengakomodasi berbagai pilihan dan kesempatan bagi
masyarakat dengan eksistensinya masing-masing secara mandiri dan inklusif, serta
mengembangkan berbagai aktivitas berbasis kearifan lokal yang produktif dan bernilai
ekonomis.

1.2. MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN


Penyelenggaraan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya memiliki maksud:
1. Penciptaan lapangan kerja melalui kegiatan pembangunan secara swakelola dan
padat karya;
2. Memupuk rasa kebersamaan, gotong royong dan partisipasi masyarakat Desa;
3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas pemberdayaan masyarakat Desa;
4. Mewujudkan peningkatan akses masyarakat miskin, perempuan, anak, dan kelompok
marginal kepada pelayanan dasar, dengan berbasis pendekatan pemberdayaan
masyarakat ;

1|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

5. Menekan jumlah penganggur, setengah penganggur dan masyarakat miskin;


6. Membangkitkan kegiatan sosial dan ekonomi di desa; dan
7. Meningkatkan akses sanitasi.

Adapun tujuan yang hendak diwujudkan dalam penyelenggaraan Program Sanitasi


Perdesaan Padat Karya adalah:
1. Meningkatkan perluasan akses sanitasi dengan menyediakan prasarana dan sarana
sanitasi yang berkualitas, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan sesuai dengan
kebutuhan untuk meningkatkan kualitas sumberdaya air dan lingkungan;
2. Meningkatkan pemahaman tentang sanitasi dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) bagi masyarakat; dan
3. Menciptakan lapangan kerja sementara yang dapat memberikan tambahan
pendapatan bagi warga Desa.

Desa Kebonpedes Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi Propinsi Jawa Barat


masuk dalam sasaran Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya yang memiliki kriteria lokasi
penerima manfaat sebagai berikut :
1. Keluarga yang memiliki ibu hamil yang termasuk dalam Masyarakat Berpenghasilan
Rendah (MBR);
2. Keluarga yang memiliki bayi dibawah usia 3 tahun (BATITA) yang termasuk dalam
Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR);
3. Keluarga yang memiliki anak stunting yang termasuk dalam Masyarakat
Berpenghasilan Rendah (MBR);
4. Keluarga yang memiliki anggota keluarga yang berkebutuhan khusus (disabilitas)
yang termasuk dalam Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR);
5. Keluarga yang masih melakukan BABs dan tidak mempunyai akses sanitasi, yang
termasuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR);
6. Keluarga yang belum mempunyai akses sanitasi berupa tangki septik dan toilet yang
layak, yang termasuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR);
7. Keluarga yang tidak mempunyai matapencaharian tetap yang termasuk masyarakat
berpenghasilan rendah (MBR) Keluarga yang berpenghasilan rendah (MBR) tidak
mempunyai akses sanitasi atau limbah domestik belum dikelola dengan baik ;
8. Keluarga yang berpenghasilan rendah (MBR) tidak mempunyai akses sanitasi atau
limbah domestic belum dikelola dengan baik ; dan
9. Calon penerima manfaat diatas mempunyai ketersediaan air untuk penggelontoran.

1.3. RINCIAN KEGIATAN


Tahapan Kegiatan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya 2020 terdiri dari 3 Tahap yaitu:
1. Tahap Perencanaan
2. Tahap Pelaksanaan Konstruksi
3. Tahap Paska Konstruksi

2|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

1.3.1. Jenis Kegiatan


Jenis kegiatan prasarana sanitasi dalam Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya dipilih
oleh masyarakat setelah melaksanakan pemetaan Sosial sesuai dengan kebutuhan
masyarakat dan kondisi lingkungan setempat . Jenis kegiatan sarana sanitasi terpilih ini
akan menjadi dasar dalam penyusunan Rencana Kerja Masyarakat (RKM) yang
dilaksanakan oleh KSM Sanitasi.

Jenis Kegiatan pada program Sanitasi Perdesaan Padat Karya 2020 antara lain :
1. Toilet Individu (Bilik Toilet, Kloset, Tangki Septik);
2. Kombinasi Toilet Individu dan Tangki Septik Komunal;
3. Kloset dan Tangki Septik;
4. Tangki Septik;
5. TSP Individu; dan
6. Kombinasi TSP Individu dan Komunal

1.3.2. Lokasi Pelaksanaan


Lokasi pelaksanaan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya 2020 di Desa Kebonpedes
Kecamatan Kebonpedes kabupaten Sukabumi

Gambar 1. 1 Peta Lokasi Desa Kebonpedes

3|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

1.3.3. Waktu Pelaksanaan Kegiatan


Total kebutuhan waktu untuk konstruksi adalah 90 hari (3 bulan), sesuai dengan
kesepakatan antara KSM, Tenaga Fasilitator Lapangan, Fasilitator Kabupaten dan
Satker/PPK Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Barat.

1.3.4. Pelaksana Kegiatan


Pelaksana Kegiatan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya 2020 di Desa Kebonpedes
Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi yaitu KSM Pantes.

4|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB II PROFIL WILAYAH

2.1. ADMINISTRATIF
Desa Kebonpedes merupakan salah satu desa di Jawa Baratyang terletak di Kabupaten
Sukabumi, Kecamatan Kebonpedes. Desa Kebonpedes merupakan salah satu dari 5 desa
di wilayah Kecamatan Kebonpedes, mempunyai luas wilayah seluas 196,14 hektar.

Desa Kebonpedes terletak di jalur Ruas Jalan Kabupaten sehingga merupakan jalur
penyangga yang cocok dikembangkan dalam bidang pertanian dan jasa seperti industri
kreatif dan perdagangan umum lainnya. Desa Kebonpedes dikelilingi oleh sawah yang
hijau, yang ditanami padi. Secara administrasi Desa Kebonpedes sendiri mempunyai 4
(empat) dusun, yaitu Dusun Kebonpedes, Dusun Pamoyanan, Dusun Ranji dan Dusun
Bojonggaling. Desa Kebonpedes sendiri terdiri dari 9 RW dan 38 RT. Adapun secara
geografis Desa Kebonpedes berada antara S=6.9357033333333336S dan
E=106.96864166666667E dengan batas-batas sebagai berikut :

1. Sebelah Utara : Desa Pasirhalang Kec. Sukaraja;


2. Sebelah Timur : Desa Bojongsawah Kec. Kebonpedes;
3. Sebelah Selatan : Desa Jambenenggang Kec. Kebonpedes;
4. Sebelah Barat : Desa Cikaret Kec. Kebonpedes

Desa Kebonpedes berjarak 3,0 Km dari pusat pemerintahan kecamatan, dan berjarak 64,0
Km dari pusat pemerintahan kabupaten.

5|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

gambar 2. 1 Peta Sosial Desa Kebonpedes

Tabel1 Jumlah RT dan RW

NO RW/Dusun JUMLAH RT
1 RW 01 4
2 RW 02 7
3 RW 03 4
4 RW 04 4
5 RW 05 3
6 RW 06 3
7 RW 07 5
8 RW 08 4
9 RW 09 4

Sumber : Data Desa Kebonpedes Tahun 2020

Desa Kebonpedes merupakan salah satu desa di Jawa Barat yang terletak di Kabupaten
Sukabumi, Kecamatan Kebonpedes, Desa Kebonpedes mempunyai luas wilayah seluas
196,14 hektar dengan peruntukan lahan sebagai berikut :

Tabel2 Peruntukkan lahan di Desa Kebonpedes

Pemukiman : 78,00 Ha
Pertanian Sawah : 90,35 Ha
Ladang/Tegalan : 6,80Ha
Empang/Kolam : 19,60 Ha
Perkantoran : 2,50 Ha
Jalan : 3,70 Km
Tanah Wakaf : 5,77 Ha
Sumber data : Data Desa Tahun 2020

2.2. KEPENDUDUKAN

2.2.1. Data Demografi


Penduduk Desa Kebonpedes sampai dengan tahun 2020 mencapai 7.496 jiwa. Terdapat
2.145 KK, dengan jumlah penduduk laki-laki sebanyak 3.975 jiwa dan penduduk
perempuan 3.521 jiwa. Keseluruhan penduduk Desa Kebonpedes sendiri beragama Islam.
Adapun penduduk desa didominasi oleh pedagang, petani dan juga buruh tani.

6|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel3 Data Demografi Desa Kebonpedes

Kode Administrasi (BPS) : 3202.171.20


01
Luas Administratif (ha) : 196,4
Luas Area Terbangun (ha) : 26
Pertumbuhan Penduduk (% ) : 0,36%
Jumlah Penduduk (org) : 7.496
Jumlah Kepala Keluarga (KK) : 2.145
Kepadatan Penduduk (org/Ha) : 76
Klasifikasi Perkotaan (urban) - Pedesaan (rural) saat ini; 1=urban : 2=rural
2=rural
Klasifikasi Perkotaan (urban) - Pedesaan (rural) 10 tahun : 2=rural
mendatang; 1=urban 2 = rural
Jumlah penduduk miskin (KK) : 1.359
Sumber data : Data Desa Tahun 2020

Adapun tingkat perkembangan penduduk selama 5 tahun terakhir adalah sebagai berikut :

Tabel4 Perkembangan penduduk Desa Kebonpedes

JumlahPenduduk Rata-rata
Nama
No Perkembangan
Desa 2016 2017 2018 2019 2020
(%)
Kebonpede
1. 7456 7465 7478 7537 7.567 1,001%
s
Sumber data : Arsip Desa Kebonpedes

Tabel5 Perkembanganpenduduk Desa Kebonpedes Tahun 2020

JumlahPenduduk
No Nama Desa Luas (Ha) Kepadatan
Laki-Laki Perempuan
1. Kebonpedes 196,14 3.975 3.521 116,9
Sumber data : CatatanKependudukanDesa Kebonpedes

2.2.2. Data Penduduk Miskin Tahun Terakhir

Tabel6 Data penduduk miskin Desa Kebonpedes tahun 2020

RT/ RW / Jumlah KK
No.
NamaDusun Total KK Miskin

1 RW 01 270 41

7|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2 RW 02 336 53

3 RW 03 193 28

4 RW 04 325 53

5 RW 05 295 49

6 RW 06 250 42

7 RW 07 309 47

8 RW 08 255 38

9 RW 09 318 52
Sumber data : Data Desa Tahun 2020

2.2.3. Data Distribusi Menurut Pekerjaan/Mata Pencaharian

Tabel7 Data distribusi penduduk menurut pekerjaan

Pekerjaa/Matapencaharian
No. RT/ RW / NamaDusun Pedagan Penganggur
Pegawai Petani Swasta Buruh
g an

1 Dusun Bojonggaling 63 88 98 45 112 65

2 Dusun Kebonpedes 25 33 125 10 35 95

3 Dusun Pamoyanan 32 42 160 28 102 63

4 Dusun ranji 86 107 98 87 122 68


Sumber data : Data Desa Tahun 2020

2.3. KONDISI SARANA DAN PRASARANA SANITASI


Sebagian besar masyarakat di 4 (empat) Dusun. Tidak mempunyai sarana yang memadai,
sehingga sebagian warganya melakukan buang air besar di sungai maupun tanpa
pengolahan terlebih dahulu. Sarana sanitasi yang ada saat ini adalah sebagai berikut:

2.3.1. Kondisi Sarana Air Bersih


Sebagian besar masyarakat di Desa Kebonpedes , Di 4 (empat) Dusun memperoleh air
bersih maupun air minum untuk kebutuhan rumah tangga berasal dari Sumur gali dengan
perpipaan, Data tentang sumber air bersih yang dipergunakan masyarakat dapat dilihat
pada tabel berikut:

8|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel8 Kondisi sarana air bersih Desa Kebonpedes

PDAM SumurGali SumurBor Sungai/Mata Air


N
Wilayah Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat
o
(unit) (KK) (unit) (KK) (unit) (KK) (unit) (KK)
1 RW 01 0 0 175 175 0 0 0 0
2 RW 02 0 0 53 53 0 0 0 0
3 RW 03 0 0 104 104 0 0 0 0
4 RW 04 0 0 125 125 0 0 0 0
5 RW 05 0 0 89 89 0 0 0 0
6 RW 06 40 40 0 0 0 0 0 0
7 RW 07 0 0 0 0 30 30 0 0
8 RW 08 0 0 76 7 0 0 0 0
9 RW 09 0 0 51 51 0 0 1 0
Sumber data : Arsip Desa Kebonpedes

2.3.2. Kondisi Sarana Sanitasi

Tabel9 Kondisi sarana Sanitasi

JambanPribadi KakusCemplung MCK Umum Tempat Terbuka


N Wilayah
Jml Pemanfaa Jml Pemanfaa Jml Pemanfaa Jml Pemanfaa
o /Dusun
(unit) t (KK) (unit) t (KK) (unit) t (KK) (unit) t (KK)
1 RW. 01 170 192 - - - - - -
2 RW 02 280 301 - - - - - -
3 RW 03 125 142 - - - - - -
4 RW 04 209 225 - - 1 80 - -
5 RW 05 189 201 - - - - - -
6 RW 06 195 218 - - - - - -
7 RW 07 293 266 - - 3 60 - -
8 RW 08 186 198 - - - - - -
9 RW 09 265 289

Sumber data : Arsip Desa Kebonpedes

2.3.3. Kondisi Sarana Pengelolaan Sampah


Sistem penanganan pembuangan sampah rumah tangga (limbah padat) yang ada di Desa
Kebonpedes khususnya Di 4 (empat) Kedusunan dapat dirinci sebagai berikut :

Tabel10 Kondisi penanganan sampah rumahtangga

No Wilayah BakSampah RT TPS Ditimbun/Dibakar Sungai/Saluran

9|Kabupate nS ukab umi


Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat Jml Pemanfaat


(unit) (KK) (unit) (KK) (unit) (KK) (unit) (KK)
1 RW 01 2 45 2 70 0 0 0 0
2 RW 02 2 66 2 110 0 0 0 0
3 RW 03 2 37 2 53 0 0 0 0
4 RW 04 2 65 2 87 0 0 0 0
5 RW 05 2 72 2 96 0 0 0 0
6 RW 06 3 67 3 99 0 0 0 0
7 RW 07 3 176 3 281 0 0 0 0
8 RW 08 2 99 2 142 0 0 0 0
9 RW 09 3 102 3 173 0 0 0 0
Sumber data : Arsip Desa Kebonpedes

2.4 . KONDISI KESEHATAN

Tabel11Kondisi Kesehatan

JumlahPenderita (jiwa) / TahunKejadian


No. Nama Penyakit
2016 2017 2018 2019 2020

1. Diare 3 2 2 3 -

2. DemanBerdarah 2 1 2 2 2

3. DemamTifoid - - - - -

4. ISPA - - - - -

5. Muntaber - - - - -
Sumber data :Puskesmas 2020

10 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB III KETERSEDIAAN LAHAN

3.1. KETERSEDIAAN LAHAN


Ketersediaan Lahan yang digunakan dalam pelaksanaan pembangunan Jamban dan
Septic tank pada Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya 2020 dengan luas minimal 5
M2, kondisi lahan rata-rata lahan kering sedangkan status lahan hak milik.

Tabel12Ketersediaan Lahan

Lokasi Ketersediaan Kondisi Status Luas


NO Nama Kepala Keluarga
(RT/RW) Lahan Lahan Lahan Lahan

1 01/01 Iyus ruswandi ada Lahan Kering Hak milik 8m2

2 01/01 Tajudin
3 04/03 Dede s ada Lahan Kering Hak milik 9m2
4 04/03 Dedi m
5 03/09 patimah/nurhalimah ada Lahan Kering Hak milik 5m2
6 03/09 Duyeh ada Lahan Kering Hak milik 5m2
7 06/02 Diki Permana ada Lahan Kering Hak milik 5m2
8 03/01 Dede ada Lahan Kering Hak milik 5m2
9 03/01 Bubun/titin ada Lahan Kering Hak milik 5m2
10 03/01 Ukib ada Lahan Kering Hak milik 5m2
11 03/01 Deki/rohmiati ada Lahan Kering Hak milik 5m2
12 04/03 Usman ada Lahan Kering Hak milik 5m2
13 04/03 Budi h ada Lahan Kering Hak milik 5m2
14 01/04 Asep Iqbal ada Lahan Kering Hak milik 5m2
15 03/03 zainuddin ada Lahan Kering Hak milik 5m2
16 04/03 Kamaludin ada Lahan Kering Hak milik 5m2
17 04/04 Endang Suryana ada Lahan Kering Hak milik 5m2
18 02/04 Umar ada Lahan Kering Hak milik 5m2
19 02/05 Dori Suhendar ada Lahan Kering Hak milik 5m2
20 02/07 Ade Yusuf ada Lahan Kering Hak milik 5m2
21 03/02 Deden Zaelani ada Lahan Kering Hak milik 5m2
22 02/08 Ismi Azizah ada Lahan Kering Hak milik 5m2
23 01/09 Ilyas ada Lahan Kering Hak milik 5m2
24 01/09 Nandang Mulyana ada Lahan Kering Hak milik 5m2
25 03/09 Dede Iskandar ada Lahan Kering Hak milik 5m2
26 03/09 Romantan ada Lahan Kering Hak milik 5m2

11 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Lokasi Ketersediaan Kondisi Status Luas


NO Nama Kepala Keluarga
(RT/RW) Lahan Lahan Lahan Lahan
27 01/01 U. Supriatna ada Lahan Kering Hak milik 5m2
28 04/04 encep ada Lahan Kering Hak milik 5m2
29 04/09 wildansyah ada Lahan Kering Hak milik 5m2
30 04/09 Andika ada Lahan Kering Hak milik 5m2
31 04/07 Udin ada Lahan Kering Hak milik 5m2
32 01/04 Calista ada Lahan Kering Hak milik 5m2
33 02/04 Maman Suherman ada Lahan Kering Hak milik 5m2
34 03/05 Riswara Saputra ada Lahan Kering Hak milik 5m2
35 03/04 Apin Sopyan ada Lahan Kering Hak milik 8m2
36 02/02 m.deni taftazani ada Lahan Kering Hak milik 5m2
37 03/04 Ahmad/Susan Suansyah ada Lahan Kering Hak milik 8m2
38 01/09 Haerudin ada Lahan Kering Hak milik 5m2
39 04/04 Muhamad Yusup ada Lahan Kering Hak milik 7m2

Sumber data : KSM Pantes

3.2. LEGALITAS LAHAN


Sebagian besar lahan merupakan hak milik dari pemanfaat dan itu dibuktikan dengan
adanya sertifikat atau akta jual beli.

.
.

12 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB IV STUKTUR ORGANISASI DAN KELEMBAGAAN

4.1. KELOMPOK SWADAYA MASYARAKAT (KSM).


KSM dibentuk melalui rembuk warga di Desa Kebonpedes pada tanggal 07 Mei 2020
yang ditetapkan melalui SK Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Satuan Kerja Pelaksanaan
Prasarana Permukiman Wilayah II Provinsi Jawa Barat No. 510.8/SK/PLP-Cb12.1/V/2020.
KSM PANTES terdiri dari ketua, sekretaris, bendahara, seksi perencana, seksi pelaksana
.

Berikut daftar KSM Kegiatan Sanitasi Perdesaan Program Padat Karya Desa Kebonpedes,
Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa Barat:

4.1.1. StrukturOrganisasi KSM

Gambar 4. 1 Struktur Organisasi KSM

4.1.2. Nama Dan Alamat Pengurus KSM

Tabel13Nama dan Alamat KSM

JENIS
NO NAMA URAIAN TUGAS ALAMAT KET
KELAMIN

1. Ahmad Yani, S.Pd L Ketua kebonpedes

13 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2. Faisal Ramdani L Sekertaris kebonpedes

3. Lia Aam Amalia P Bendahara kebonpedes

4. Agus Permana L Seksi Perencana kebonpedes

5. Agus Rahmat L Seksi Pelaksana kebonpedes

Anggota Seksi
Ade Rois L kebonpedes
Pelaksana
Seksi Pengadaan
6. Hasan Basri L Barang & Jasa kebonpedes
Ketua Seksi
Seksi Pengadaan
Mandraguna
7. L Barang & Jasa kebonpedes
Sukmawandi
Sekertaris Seksi
Seksi Pengadaan
8. Fajar Sabil Fikri L Barang & Jasa kebonpedes
Anggota Seksi

9. Amirudin L Seksi Pengawasan kebonpedes

Sumber Data : KSM Pantes

4.1.3. Tugas Dan Kewajiban Pengurus KSM

Berdasarkan Perpres No. 54 tahun 2010 dan perubahannya, dibentuk tim swakelola untuk
mendukung kegiatan pembangunan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya yaitu
Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM). Pembentukan KSM dilakukan pada saat rembuk
warga dengan bentuk dan susunan struktur organisasi sesuai kebutuhan masyarakat
dengan memperhatikan keterlibatan kaum perempuan.

Tugas KSM antara lain :


1. Melakukan kampanye tentang PHBS baik kesehatan diri dan kesehatan lingkungan;
2. Menyusun Rencana Kerja Masyarakat (RKM) pembangunan sarana sanitasi bersama
TFL;
3. Memfasilitasi kegiatan rembuk warga;
4. Membuka rekening bank atas nama KSM ditandatanganioleh pihak ke-3 (ketua,
bendahara dansalah satu penerima manfaat);
5. Menandatangani kontrak/perjanjian kerja sama (PKS) dengan PPK pada Balai
Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi;
6. Bersama KPP menyusun rencana operasional dan pemeliharaan;

14 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

7. Bersama TFL menyusun Rencana Penggunaan Dana (RPD) dan Rencana Penarikan
Dana Bank (RPDB) yang akan digunakan dalam proses pembangunan sanitasi;
8. Bersama TFL melaporkan kemajuan pelaksanaan pekerjaan fisik dan keuangan
pembangunan sarana sanitasi setiap minggu kepada masyarakat dan Satker PSPLP
melalui Faskab ;
9. Menyusun laporan pertanggungjawaban setiap tahapan penyaluran dana dilengkapi
dengan bukti penggunaan dana ;
10. Melakukan koordinasi dengan Pemerintah Desa,Pemerintah Kecamatan, Pemerintah
Kabupaten, Pemerintah Provinsi ;
11. Melakukan uji coba terhadap semua fungsi sarana sanitasi terbangun; dan
12. Melakukanserahterimasaranasanitasi yang terbangun kepada BalaiPrasarana
Permukiman Wilayah Provinsi.

Berikut Tugas dan Kewajiban masing-masing pengurus KSM :


1. Ketua:
a. Mengkoordinasikan perencanaan kegiatan pembangunan;
b. Memimpin pelaksanaan tugas panitia dan kegiatan rapat-rapat.
2. Sekretaris:
a. Membantu penyusun rencana kebutuhandan melaksanakan kegiatan tata
usaha dan dokumentasi;
b. Melaksanakan surat-menyurat;
c. Melaksanakan pelaporan kegiatan pembangunan secara bertahap.
3. Bendahara:
a. Menerima, menyimpan, membayarkan uang serta mempertanggungjawabkan
dan mengarsipkan dokumen-dokumen pertanggungjawaban.
b. Melakukan pengelolaan administrasi keuangan dengan melakukan pencatatan
pada tahap konstruksi antara lain :
1) Laporan keuangan mingguan untuk diumumkan (ditempeldipapan
pengumuman/tempat strategis) sehingga dapat dilihat dengan mudah oleh
masyarakat
2) Laporan keuanganbulanan yaitu laporan penggunaan danadanlaporan
harian sesuai format yang ditentukan untuk kemudian diserahkan kepada
Satker Pengembangan Sistem PLP.
4. Seksi-Seksi

a. Seksi Perencana
1) Tugas seksi perencana adalah bersama TFL membantu :
2) Mensosialisasikan pilihan teknologi sanitasi kepada masyarakat;
3) Mengevaluasi dan menentukan pilihan teknologi sanitasi yang akan
dibangun, sesuai dengan pilihan, kemampuan masyarakat serta kondisi
lingkungan;

15 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

4) Menyusun analisa teknis, membuat DED lengkap dengan potongan – RAB


dan menyusun analisa struktural, elektrikal, arsitektural sesuai dengan
teknologi sanitasi yang dipilih masyarakat;
5) Menyusun jadwal rencana kegiatan konstruksi dan kurva S;
6) Menyusun dokumen RKM;
7) Melakukan inventarisasi tenaga kerja;
8) Merekrut tenaga kerja;
9) Mengatur tenaga kerja di lapangan;
10) Mengatur dan mengkoordinir material yang diperlukan;
11) Mengatur mekanisme pengawasan terhadap pekerja.

b. Seksi Pelaksana
Tugas seksi pelaksana didampingi TFL adalah membantu:
1) Bertanggung jawab terhadap keamanan material selama pembangunan;
2) Membuat laporan tentang keadaan material ;
3) Mengalokasikan material sesuai dengan kebutuhan pekerjaan konstruksi;
4) Mengorganisir kegiatan kampanye kesehatan di masyarakat;
5) Membantu dalam penyuluhan kesehatan masyarakat;
6) Melakukan monitoring terhadap upaya penyehatan lingkungan.

c. Tim Pengadaan Barang dan Jasa


Syarat anggota tim pengadaan barang dan jasa adalah :
1) Memiliki Integritas
2) Jujur dan bertanggungjawab
3) Berjumlah ganjil,
4) Bertempat tinggal di lokasi sasaran; dan
5) Bukan aparat pemerintah Desa, Faskab, TFL dan Pengurus KSM

Tugas Tim Pengadaan Barang/Jasa adalah:


Melakukan survey sumber material baik material toko, pabrikan maupun material
alam;
2) Melakukan survey harga satuan bahan/material untuk mendapatkan harga
dan kualitas bahan terbaik;
3) Bersama dengan pengurus KSM lainnya melakukan belanja material sesuai
kebutuhan dan jadwal pelaksanaan konstruksi;
4) Mengatur penyimpanan dan distribusi bahan/material yang diperlukan;
5) Membuat laporan penggunaan material;
6) Bertanggung jawab atas keamanan bahan/material selama masa
konstruksi;
d. Seksi Pengawasan
Tugas seksi Pengawasan adalah:
1) Melakukan pengawasan terhadap kegiatan pengadaan barang dan jasa

16 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2) Melakukan pengawasan dan pengendalian terhadap waktu pelaksanaan


dan kualitas hasil konstruksi.
3) Bersama-sama dengan TFL melaksanakan commissioning test terhadap
prasarana sanitasi yang sudah selesai dibangun.

4.1.4. SK Pembentukan KSM

Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) PANTESditetapkan oleh Kuasa Pengguna


Anggaran (KPA) Satuan Kerja Pelaksanaan Prasarana Permukiman Wilayah II Provinsi Jawa
Barat No :510.8/SK/PLP-Cb12.1/V/2020. Tanggal 08 Mei 2020 berdasarkan Rembug
Pemilihan KSM pada tanggal 07 mei 2020 bertempat di Balai Desa Kebonpedes.

Gambar 4. 2 SK Kelompok Swadaya Masyarakat

4.1.5. Anggaran Dasar dan Anggaran RumahTangga KSM


Maksud dan Tujuan adanya AD/ART
1. Maksud adanya AD/ART KPP serta petunjuk penggunaan adalah dijadikan pegangan
dan landasan dalam pelaksanaan kegiatan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya
oleh KSM
2. Tujuannya untuk mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya oleh KSM

Anggaran Dasar /Anggaran Rumah Tangga KSM PANTES disusun dan ditetapkan pada
waktu rembug penyusunan pada tanggal 7 Mei 2020.

17 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

4.2. KELOMPOK PEMANFAAT DAN PEMELIHARA (KPP)


4.2.1. Struktur Organisasi KPP

Kepengurusan/keanggotaan KPP diutamakan berasal dari calon pemanfaat dan minimal


satu orang dari KSM. KPP bersama masyarakat akan mengelola sarana sanitasi terbangun
untuk menjamin keberfungsian. Hal ini akan dituangkan dalam SOP. SK pembentukan KPP
dibuat oleh Kepala Desa. Berikut daftar KPP Kegiatan Sanitasi Perdesaan Program Padat
Karya Desa Kebonpedes Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa
Barat:

Gambar 4. 3 Bagan Organisasi KSM

4.2.2. Nama Dan Alamat Pengurus KPP

Tabel14 Struktur organisasi KPP

JENIS
NO NAMA URAIAN TUGAS ALAMAT KET
KELAMIN
1 Fajar Sidiq L KETUA kebonpedes
2 Ade Rois, S.Ag L SEKRETARIS kebonpedes
3 Nia Kurniasih BENDAHARA kebonpedes
4 Faisal Ramdani L SEKSI USAHA DANA kebonpedes
5 Muhamad Haris L SEKSI O&P kebonpedes

18 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

6 Tuti Haryati P SEKSI kebonpedes


KESEHATAN/PHBS
Sumber data : KSM Pantes

4.2.3. Tugas Dan Kewajiban Pengurus KPP

Pengurus KPP adalah sebagian berasal dari KSM yang terlibat langsung dalam kegiatan
perencanaan dan pembangunan sarana sanitasi atas hasil kesepakatan warga
penerima manfaat.

Tugas pokok KPP adalah sebagai berikut :


1. Merencanakan tentang besarnya iuran pemanfaatan sarana;
2. Mengumpulkaniuran, membuat perencanaan belanja, membukukan dan
melaporkan secara rutin operasional dan pemeliharaan;
3. Mengoperasikan dan memelihara sarana sanitasi;
4. Mengontrol semua saluran perpipaan secara rutin;
5. Mengembangkan mutu pelayanan dan jumlah sarana pengguna;
6. Melakukan kampanye PHBS.

Peran pengurus KPP antara lain :

1. Mampu mengorganisasikan anggotanya untuk mendukung program kerja yang telah


dibuat ;
2. Dapat menjamin kepentingan pengguna dan mencarikan alternatif pemecahan
permasalahan yang dihadapi;
3. Mampu melakukan hubungan kerja dengan lembaga lain;
4. Mampu menerapkan sanksi bagi pelanggar peraturan;

Selain itu dalam upaya mengembangkan prasarana dan sarana terbangun perlu
adanya kemampuan teknis, seperti:

1. Kemampuan menyusun rencana operasional dan pemeliharaan, misalnya


untuk irigasi Perdesaan dengan menyusun rencana tata tanam dan rencana
pembagian air irigasi;

2. Kemampuan untuk mempelajari prinsip dasar cara kerja infrastruktur terbangun,


dan melakukan inventarisasi kerusakan serta usulan perbaikannya;

3. Kemampuan untuk menyusun rencana kegiatan operasi dan pemeliharaan serta


pelaksanaannya.

Tugas pokok masing-masing seksi, sebagai berikut :

1. Seksi Usaha Dana :


a. Merencanakan tentang besarnya iuran anggota

19 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

b. Mengumpulkan iuran anggota


c. Mencari sumber dana diluar iuran warga pemanfaat
d. Membukukan uang yang masuk dan yang keluar
e. Membuat laporan keuangan secara rutin.
2. Seksi Operasi dan Pemeliharan
a. Mengoperasikan sarana sanitasi
b. Mengontrol semua bak kontrol dan perpipaan secara rutin
c. Meningkatkan mutu pelayanan
d. Melakukan pengujian sampel air limbah domestik pada outlet
3. Seksi Penyuluhan dan Pemeliharaan
a. Melakukan penyuluhan tentang pengoperasian dan pemeliharaan sarana sanitasi
b. Mengembangkan sarana sanitasi yang sudah terbangun
c. Melakukan pemeliharaan terhadap sarana sanitasi terbangun /melakukan
perbaikan apabila ada kerusakan
d. Melakukan penyedotan lumpur tinja secara berkala (2-3 tahun sekali)
4. Seksi Kesehatan
Melakukan kampanye tentang kesehatan rumah tangga dan lingkungan.

4.2.4. SK Pembentukan KPP


Surat Keputusan Kelompok Pemanfaat Dan Pemelihara (KPP) PANTES Desa Kebonpedes
Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi dibuat berdasarkan Rembug Pemilihan KPP
di Aula Desa Kebonpedes pada tanggal 09 Juni 2020, denganNo SK 411.6/kep.09-Pemdes.,
tanggal 09 juni 2020

Gambar 4. 4 SK Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP)

20 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

4.2.5. Anggaran Dasar dan Anggaran RumahTangga KPP

Maksud dan Tujuan adanya AD/ART

1. Maksud adanya AD/ART KPP serta petunjuk penggunaan adalah dijadikan pegangan
dan landasan dalam pelaksanaan O&P oleh KPP
2. Tujuannya untuk mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan O&P
oleh KPP
Anggaran Dasar /Anggaran RumahTangga KPP PANTES disusun dan ditetapkan pada
waktu rembug penyusunan AD/ART pada tanggal 9 juni 2020

21 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB V PENETAPAN CALON PENGGUNA

5.1. CALON PENERIMA MANFAAT


Setelah pemetaan sosial tingkat Desa,untuk memastikan kesiapan calon lokasi, TFL
bersama dengan Faskab didampingi oleh aparat Desa menentukan titik lokasi
penerima program berdasarkan hasil pemetaan sosial pada tanggal 17 Mei 2020 , titik
lokasi yang terpilih merupakan lokasi yang berada di daftar Desa sesuai dengan Surat
Keputusan Kepala Desa Kebonpedes, Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi.
Adapun Kriteria Penerima Manfaat Kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020 di
wilayah Desa Kebonpedes adalah sebagaimana berikut :

1. Keluarga yang memiliki ibu hamil yang termasuk dalam Masyarakat Berpenghasilan
Rendah (MBR);
2. Keluarga yang memiliki bayi dibawah usia 3 tahun (BATITA) yang termasuk dalam
Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR);
3. Keluarga yang memiliki anak stunting yang termasukdalam Masyarakat Berpenghasilan
Rendah (MBR);
4. Keluarga yang memiliki anggota keluarga yang berkebutuhan khusus (disabilitas) yang
termasuk dalam Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR);
5. Keluarga yang masih melakukan BABs dan tidak mempunyai akses sanitasi, yang
termasuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR);
6. Keluarga yang belummempunyai akses sanitasi berupa tangkiseptik dan toilet yang
layak, yang termasuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR);
7. Keluarga yang tidak mempunyai mata pencaharian tetap yang termasuk masyarakat
berpenghasilan rendah (MBR) Keluarga yang berpenghasilan rendah (MBR) tidak
mempunyai akses sanitasi atau limbah domestic belum dikelola dengan baik ;
8. Keluarga yang berpenghasilan rendah (MBR) tidak mempunyai akses sanitasi atau
limbah domestic belum dikelola dengan baik ; dan
9. Calon penerima manfaat diatas mempunyai ketersediaan air untuk penggelontoran

5.2. KONDISI SOSIAL EKONOMI PENERIMA MANFAAT

Tabel15Sosial Ekonomi Penerima Manfaat


KEPEMILIKAN
NO NAMA KEPALA KELUARGA ALAMAT PEKERJAAN KETERANGAN
JAMBAN
1 buruh ada tidak punya
Iyus ruswandi 01/01
septitank
2 supir ada tidak punya
Tajudin 01/01
septitank

22 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

KEPEMILIKAN
NO NAMA KEPALA KELUARGA ALAMAT PEKERJAAN KETERANGAN
JAMBAN
3 buruh bangunan ada tidak punya
Dede s 04/03
septitank
4 buruh bangunan ada tidak punya
Dedi m 04/03
septitank
5 buruh ada tidak punya
patimah/nurhalimah 03/09
septitank
6 buruh tidak ada tidak punya
Duyeh 03/09
septitank
7 wiraswasta ada tidak punya
Diki Permana 06/02
septitank
8 buruh tani ada tidak punya
Dede 03/01
septitank
9 tidak bekerja ada tidak punya
Bubun/titin 03/01
septitank
10 ada tidak punya
Ukib 03/01 Buruh
septitank
11 ternak jangkrik ada tidak punya
Deki/rohmiati 03/01
septitank
12 buruh tani ada tidak punya
Usman 04/03
septitank
13 buruh ada tidak punya
Budi h 04/03
septitank
14 dagang ada tidak punya
Asep Iqbal 01/04
septitank
15 ada tidak punya
zainuddin 03/03 Buruh pabrik
septitank
16 ada tidak punya
Kamaludin 04/03 buruh /bengkel
septitank
17 ada tidak punya
Endang Suryana 04/04 serabutan
septitank
18 buruh ada tidak punya
Umar 02/04
septitank
19 buruh ada tidak punya
Dori Suhendar 02/05
septitank
20 buruh tani ada tidak punya
Ade Yusuf 02/07
septitank
21 buruh ada tidak punya
Deden Zaelani 03/02
septitank
22 ada tidak punya
Eman/Ismi Azizah 02/08 buruh
septitank
23 karyawan ada tidak punya
Ilyas 01/09
septitank
24 karyawan ada tidak punya
Nandang Mulyana 01/09
septitank
25 ngewarung tidak ada tidak punya
Dede Iskandar 03/09
septitank
26 buruh tidak ada tidak punya
Romantan 03/09
septitank

23 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

KEPEMILIKAN
NO NAMA KEPALA KELUARGA ALAMAT PEKERJAAN KETERANGAN
JAMBAN
27 tukang kayu tidak ada tidak punya
U. Supriatna 01/01
septitank
28 buruh bangunan tidak ada tidak punya
encep 04/04
septitank
29 buruh tidak ada tidak punya
wildansyah 04/09
septitank
30 tukang kayu tidak ada tidak punya
Andika 04/09
septitank
31 buruh tidak ada tidak punya
Udin 04/07
septitank
32 buruh tidak ada tidak punya
Calista 01/04
septitank
33 buruh tidak ada tidak punya
Maman Suherman 02/04
septitank
34 buruh tidak ada tidak punya
Riswara Saputra 03/05
septitank
35 Pesuruh tidak ada tidak punya
Apin Sopyan 03/04
septitank
36 buruh tidak ada tidak punya
m.deni taftazani 02/02
septitank
37 buruh tidak ada tidak punya
Ahmad/Susan Suansyah 03/04
septitank
tidak ada tidak punya
Haerudin 01/09
38 buruh septitank
tidak ada tidak punya
Muhamad Yusup 04/04
39 karyawan septitank
Sumber: KSM Pantes

5.3. DAFTAR TABEL PENERIMA MANFAAT


Berikut daftar Penerima Manfaat Kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020 di
Desa Kebonpedes, Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi yang ditetapkan pada
Rembug Penetapan penerima manfaat pada tanggal 09 juni 2020 bertempat di Aula Desa
Kebonpedes;

Tabel16 Calon Penerima Manfaat


JUMLAH ANGGOTA
NAMA KEPALA
NO KELUARGA ALAMAT PEKERJAAN KETERANGAN
KELUARGA
L P
1 Iyus ruswandi 3 3 01/01 buruh

2 Tajudin 3 2 01/01 supir


3 2 buruh
Dede s 2 04/03
bangunan
4 2 buruh
Dedi m 3 04/03
bangunan
5 patimah/nurhalimah 6 3 03/09 buruh

24 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

JUMLAH ANGGOTA
NAMA KEPALA
NO KELUARGA ALAMAT PEKERJAAN KETERANGAN
KELUARGA
L P
6 Duyeh 8 6 03/09 buruh
7 Diki Permana 4 1 06/02 wiraswasta
8 Dede 1 1 03/01 buruh tani
9 Bubun/titin 1 3 03/01 tidak bekerja
10 Ukib 4 2 03/01 Buruh
11 Deki/rohmiati 3 2 03/01 ternak jangkrik
12 Usman 5 1 04/03 buruh tani
13 Budi h 4 1 04/03 buruh
14 Asep Iqbal 1 2 01/04 dagang
15 zainuddin 1 2 03/03 Buruh pabrik
16 Kamaludin 4 3 04/03 buruh /bengkel
17 Endang Suryana 6 2 04/04 serabutan
18 Umar 3 3 02/04 buruh
19 Dori Suhendar 3 2 02/05 buruh
20 Ade Yusuf 2 2 02/07 buruh tani
21 Deden Zaelani 3 2 03/02 buruh
22 Eman/Ismi Azizah 2 2 02/08 buruh
23 Ilyas 1 2 01/09 karyawan
24 Nandang Mulyana 1 3 01/09 karyawan
25 Dede Iskandar 4 1 03/09 ngewarung
26 Romantan 1 3 03/09 buruh
27 U. Supriatna 4 3 01/01 tukang kayu
28 2 buruh
encep 2 04/04
bangunan
29 wildansyah 2 1 04/09 buruh
30 Andika 2 1 04/09 tukang kayu
31 Udin 1 2 04/07 buruh
32 Calista 1 2 01/04 buruh
33 Maman Suherman 2 4 02/04 buruh
34 Riswara Saputra 2 1 03/05 buruh
35 Apin Sopyan 1 2 03/04 Pesuruh
36 m.deni taftazani 3 4 02/02 buruh
37 Ahmad/Susan buruh
1 03/04
Suansyah 3
38 Haerudin 3 1 01/09 buruh
39 Muhamad Yusup 2 1 04/04 karyawan

Sumber: KSM Pantes

25 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Gambar 4. 5 SK Penerima Manfaat

Gambar 4. 6 Titik koordinat Desa Kebonpedes Kecamatan Kebonpedes

program Sandes padat karya 2020

26 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB VI MEKANISME PENCAIRAN,PENGELOLAANDAN


PELAPORAN KEUANGAN

6.1. PENDANAAN
Dana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya bersumber dari APBN yang diberikan
melalui Direktorat Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman (PPLP) Direktorat
Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dalam
bentuk uang tunai. Dana tersebut diterima oleh masyarakat melalui organisasi KSM,
dengan membuka rekening bank yang disalurkan melalui mekanisme transfer.

Sumber pendanaan untuk penyelenggaraan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya


dapat berasal dari berbagai sumber, selama tidak mengurangi makna dari pemberdayaan
sebagai model pendekatan yang hendak dijalankan pada Program Sanitasi Perdesaan
Padat Karya ini.

6.1.1. Pemerintah Pusat (APBN):


Rincian Dana yang bersumber dari APBN untuk implementasi pembangunan sarana
sanitasi digunakan untuk :
1. Minimal 60% dari total dana untuk bahan/material;
2. Maksimal 35% dari total dana untuk upah pekerja;
3. Maksimal 5% untuk kegiatan non fisik (jumlah dan jenis disepakati dalam rembuk
warga). Dana ini digunakan untuk kegiatan non fisik yang diperbolehkan adalah :
a. Kegiatan-kegiatan rembuk tahap konstruksi di tingkat masyarakat ;
b. Alat Tulis Kantor (ATK);
c. Pembuatan Dokumen LPJ KSM;
d. Perlengkapan K3;
e. Kampanye PHBS;
f. Konsumsi untuk rembuk warga;
g. Papan informasi pelaksanaan kegiatan;
h. Spanduk, poster untuk edukasi masyarakat;
i. Transport untuk pencairan dana di bank, belanjamaterial, rapat koordinasi di
kabupaten/kota dan Provinsi;

6.1.2. PemerintahDesa:
1. Sosialisasi tingkat Desa;
2. Pembukaan Rekening KSM;
3. Penyusunan RKM;
4. Pembentukan dan pembinaan KSM dan KPP;
5. Sharing untuk pembangunan sarana sanitasi;
6. Pemeliharaan Sarana Sanitasi;

27 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

6.1.3. Swadaya Masyarakat


Kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya Bidang Air limbah domestik di Desa dilaksanakan
dengan mendorong adanya sumbangan dana, tenaga, material, dan asset bergerak
dan/atau tidak bergerak dari warga Desa yang berkecukupan.

6.2. TAHAPAN PENCAIRAN DANA


Penyaluran dana dari KPPN ke Rekening KSM dibagi menjadi 2 tahap:

1. Tahap I sebesar 70% dari total Dana bisa diproses setelah Rencana Kerja
Masyarakat (RKM) terverifikasi,
2. Tahap II sebesar 30% dari total Dana bisa diproses :
a. Pencapaian progres fisik minimal 60%,
b. Sarana sanitasi telah selesai dan digunakan minimal 50% dari rencana dalam
dokumen RKM;
c. Laporan Pertanggungjawaban (LPj) tahap I telah diserahkan ke PPK pada
BalaiPrasaranaPermukiman Wilayah Provinsi.

6.3. PROSEDUR PENCAIRAN DANA


1. Dana kegiatan untuk masing-masing lokasi disalurkan melalui dokumen
anggaran/DIPA Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi;
2. Kontrak kerja atau Perjanjian Kerjasama ditandatangani oleh Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK) pada Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi dengan
KSM;Adapun isi kontrak kerja atau Perjanjian kerjasama yang dimaksud minimal
memuat hal-hal sebagai berikut :
a. Hak dan kewajiban kedua belah pihak;
b. Jumlah dana yang diberikan;
c. Tata cara dan syarat penyaluran dana;
d. Pernyataan kesanggupan penerima dana untuk menggunakan dana sesuai rencana
yang telah disepakati;
e. Sanksi;
f. Penyampaian laporan penggunaan dana secara berkala kepada PPK; dan
g. Penyampaian laporan pertanggungjawaban kepada PPK setelah pekerjaan selesai
atau akhir tahun anggaran.
3. Berkas penyaluran dana disiapkan oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Provinsi antara lain :
a. Kontrak kerja atau perjanjian kerjasama
b. Berita Acara Pembayaran;
c. Kuitansi Pembayaran/kuitansi bukti penerimaan uang KSM;
d. dan lain-lain sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

28 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

4. Sedangkan berkas yang disiapkan oleh KSM adalah :


a. Surat permohonan penyaluran Dana
b. Rencana Penggunaan Dana (RPD)
1) RPD merupakan rencana penggunaan dana yang dibagi dari Rencana
Anggaran dan Biaya (RAB) menjadi 2 bagian yang menjabarkan rencana
prioritas kebutuhan material/bahan, upah, alat dan operasional pada setiap
tahapan.
2) RPD ini akan memuat kebutuhan rencana penggunaan dana untuk pennyaluran
dana tahap I sebesar 70% (RPD I) dan 30% (RPD II).
3) RPD ini dibuat oleh TFL bersama KSM yang merupakan salah satu persyaratan
dalam pengajuan penyaluran dana di Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Provinsi.
c. Fotocopy Buku Rekening Tabungan KSM; Pembukaan rekening oleh KSM dilakukan
sebelum penandatanganan kontrak kerja/perjanjian kerja, dana untuk pembukaan
rekening diambil dari pemerintah Desa. Fotocopy buku tabungan KSM
merupakan salah satu berkas yang harus disampaikan pada saat proses pengajuan
dana.

6.4. PROSES PENCAIRAN DANA


Surat permohonan penyaluran Dana

1. Rencana Penggunaan Dana (RPD)


RPD merupakan rencana penggunaan dana yang dibagi dari Rencana Anggaran
dan Biaya (RAB) menjadi 2 bagian yang menjabarkan rencana prioritas kebutuhan
material/bahan, upah, alat dan operasional pada setiap tahapan.
RPD ini akan memuat kebutuhan rencana penggunaan dana untuk penyaluran dana
tahap I sebesar 70% (RPD I) dan 30% (RPD II).
RPD ini dibuat oleh TFL bersama KSM yang merupakan salah satu persyaratan dalam
pengajuan penyaluran dana di Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi.
2. Fotocopy Buku Rekening Tabungan KSM;
Pembukaan rekening oleh KSM dilakukan sebelum penandatanganan kontrak
kerja/perjanjian kerja,dana untuk pembukaan rekening diambil dari pemerintah Desa.
Fotocopy buku tabungan KSM merupakan salah satu berkas yang harus
disampaikan pada saat proses pengajuan dana

6.5. REKENING BANK KSM


Pembukaan rekening bersama untuk Program Sanitasi Perdesaan Padat
Karya dilakukan oleh KSM. Buku Tabungan dibuat atas nama KSM ditandatangani
(spesimen) oleh 3 orang (Ketua KSM, Bendahara KSM dan satu orang dari calon penerima

29 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

manfaat). Adapun rekening bersama yang dimiliki adalah BRI CabangSukabumi, Kab.
Sukabumi, dengan nomor rekening 009201013871530

Gambar 5. 1 Rekening KSM PANTES

6.6. RENCANA PENGELOLAAN KEUANGAN


RPD merupakan rencana penggunaan dana yang dibagi dari Rencana Anggaran dan
Biaya (RAB) menjadi 2 bagian yang menjabarkan rencana prioritas kebutuhan
material/bahan, upah, alat dan operasional pada setiap tahapan. RPD ini akan memuat
kebutuhan rencana penggunaan dana untuk pennyaluran dana tahap I sebesar 70% (RPD
I) dan 30% (RPD II).RPD ini dibuat oleh TFL bersama KSM yang merupakan salah satu
persyaratan dalam pengajuan penyaluran dana di Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Provinsi.Setelah dana ditransfer ke Rekening KSM maka KSM dapat melakukan penarikan
dana dari bank, dengan ketentuan pengurus KSM bersama dengan TFL melakukan rembuk
untuk mengidentifikasi daftar kebutuhan yang akan didanai. Selanjutnya seluruh daftar
kebutuhanyang sudah diidentifkasi di susun dalam format rencana penarikan dana bank
(RPDB) Lampiran 3.21 RPDB yang telah disusun oleh KSM dan TFL diserahkan ke Faskab
untuk diverifikasi.

30 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

6.6.1. Rencana Penggunaan Dana Tahap I


RencanaPengguanaan Dana Tahap I , Rencanapencairan dana Bank (RPDB) maksimal 3
Termin, dapat dicairkan setelah diverifikasi oleh Faskab dan mendapat persetujuan
Satker/PPK Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Barat di berikan rekomendasi
pencairan dana ke Bank

6.6.2. RencanaPengguanaan Dana Tahap II


Rencana Penggunaan Dana Tahap II 30% , Rencana pencairan dana Bank (RPDB) dibagi
2 Termin yaitu
a. RPDB Termin I Tahap II 85 % dari RPD 30% , dicairkan setelah diverifikasi oleh Faskab
dan mendapat persetujuan Satker/PPK Balai PrasaranaPermukiman Wilayah Jawa Barat
di berikan rekomendasi pencairan dana ke Bank
b. RPDB Termin II Tahap II 15% dari RPD 30 % , dapat dicairkan setelah diverifikasi oleh
Faskab dan mendapat persetujuan Satker/PPK BalaiPrasaranaPermukiman Wilayah
Jawa Barat di berikan rekomendasi pencairan dana ke Bank

6.7. PELAPORAN KSM


6.7.1. Pelaporan Progres Fisik Dan Keuangan
Pencatatan penggunaan dana dilakukan oleh KSM bersama dengan TFL Pencatatan
merupakan kegiatan atau proses pendokumentasian penggunaan dana dalam bentuk
tulisan kedalam pembukuan. Pencatatan dilakukan sesuai dengan format dalam lampiran
pedoman pelaksanaan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya. Pencatatan
penggunaan dana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya dicatat pada buku bank,
buku Kas Umum KSM dan buku bantu.
1. Laporan Keuangan
Laporan Keuangan KSM antara lain :
a. Buku Kas Umum
b. Buku Bank KSM
c. Buku Operasional (Dana Non Fisik)
d. Buku Swadaya
e. Buku Upah Kerja
f. Buku Material
2. Laporan Progres Fisik
Laporan pelaksanaan fisik antaralain :
a. Catatan Harian
b. Catatan Material
c. Daftar Hadir Pekerja
d. Catatan Alat kerja
e. Rekapitulasi Kemajuan Pelaksanaan Mingguan,
f. Rekapitulasi Kemajuan Pelaksanaan Bulanan,

31 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

g. Dokumentasi Kemajuan Fisik. (0%, 25%, 50%, 75%, 100%)

6.7.2. LaporanPertanggungJawabanPelaksanaan
1. KSM wajib menyerahkan Laporan Pertanggungjawaban (LPj) setiap tahapan dan
diserahkan kepada Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi;
2. KSM selaku penanggungjawab pelaksanaan kegiatan wajib melaporkan kemajuan
pelaksanaan kepada masyarakat yang disampaikan melalui forum
rembukwarga pelaksanaan fisik dan dipapan informasi di lokasi sasaran secara
periodik setiap dua minggu atau sesuai rembuk warga.
3. Apabila terdapat sisa anggaran dari efisiensi dan penurunan harga yang
terjadi di lapangan, maka sisa dana bantuan pemerintah dimaksud bisa
dipergunakan untuk kegiatan pengembangan dengan menambah volume pekerjaan
atau melakukan optimalisasi untuk kegiatan yang sejenis sesuai item pekerjaan yang
terdapat di dalam RAB yang penggunannya diputuskan melalui mekanisme rembuk
warga dan harus disetujui oleh PPK pada Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Provinsi. Kesesuaian progres fisik dengan laporan pertanggungjawaban dana
Bantuan yang telah digunakan akan menjadi bahan evaluasi untuk pengambilan
keputusan.
4. Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) harus menyampaikan laporan
pertanggungjawaban kepada PPK setelah pekerjaan selesai atau akhir program pada
tahun anggaran berjalan dengan dilampiri :
a. Berita AcaraPemeriksaan HasilPekerjaan ditandatangani oleh KSM dan
BalaiPrasaranaPermukiman Wilayah Provinsi;
b. Berita Acara Commisioning Test ditandatangani oleh KSM dan Satker;
c. Berita acara serah terima barang yang ditandatangani oleh ketua KSM dan
disaksikan oleh 2 (dua) orang (TFL dan KPP) kepada PPK Balai Prasarana
Permukiman Wilayah Provinsi;
d. Dokumentasi (foto) fisik yang terbangun (0%, 25%, 50%, 75% dan 100%);
e. Daftar perhitungan dana awal, penggunaan, dan sisa dana; dan
f. Surat pernyataan bahwa bukti-bukti pengeluaran telah disimpan oleh KSM.

5. Isi Laporan pelaksanaan/pertanggungjawaban (LPj) terdiri dari 3 bagian :

a. Dokumen Pengadaan Barang dan Jasa:


1) Berita Acara Pembentukan Tim Pengadaan;
2) Berita Acara Survei Harga Bahan, Upah dan Sewa Alat;
3) Undangan Pengadaan Bahan/Material;
4) Penawaran dari pemasok;
5) Surat Pernyataan Kebenaran Usaha;
6) Berita Acara Penentuan Pemenang;
7) Surat Penyataan Tidak Menuntut Ganti Rugi;

32 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8) Surat Pernyataan Kesanggupan Menyelesaikan Pekerjaan;


9) Surat Perintah Kerja (SPK);
10) Dokumen Pengantar Barang / Faktur Barang.

b. Laporan pelaksanaan fisik:


1) Catatan Harian
2) Catatan Material
3) Daftar Hadir Pekerja
4) Catatan Alat kerja
5) Rekapitulasi Kemajuan Pelaksanaan Mingguan,
6) Rekapitulasi Kemajuan Pelaksanaan Bulanan,
7) Kurva S
8) Direksi Kit
9) Berita Acara Hasil Pemeriksaan Lapangan
10) Dokumentasi Kemajuan Fisik. (0%, 25%, 50%, 75%, 100%);

c. LaporanKeuangan:
1) Rencana Penggunaan Dana (RPD),
2) Rencana Penarikan Dana Bank (RPDB
3) Surat Permohonan Penarikan Dana
4) Buku Bank KSM,
5) Buku Kas Umum KSM
6) Buku Operasional (Dana Non Fisik),
7) Buku Swadaya, dan
8) Laporan Penggunaan Dana (LPD)

33 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB VII RENCANA PELAKSANAAN, OPERASI DAN


PEMELIHARAAN

7.1. RENCANA PELAKSANAAN KONSTRUKSI


7.1.1. Protokol Pencegahan Covid 19
Dalam Pelaksanaan Konstruksi Program Sanitasi Padat Karya 2020 yang dilaksanakan KSM
dengan membuat satuan tugas ( Satgas) Covid – 19 dengan Tupoksi sebagai berikut :
1. Koordinasi dengan aparat kepolisian setempat tentang program IBM yang
dilaksanakan di daerah penerima manfaat (program sesuai dengan Maklumat Kepala
Kepolisian Negara Rebublik Indonesia Nomor : Mak/2/III/2020 tentang kepatuhan
terhadap kebijakan pemerintah dalam penanganan penyebaran virus corona (covid 19)
2. Melaporkan kepada PPK kondisi Kesehatan pekerja setiap minggu
3. Melaksanakan protokol covid -19 yang berlaku didaerah
4. KSM melaksanakan protokol covid-19 seperti :
5. Sebelum melaksanakan pekerjaan, KSM memeriksa suhu tubuh pekerja
6. Pembatasan pekerja untuk kegiatan kontruksi dengan jarak 1-2 meter
7. Pekerja rajin melakukan kegiatan mencuci tangan
8. Kegiatan pelaksanaan kontruksi pekerja menggunakan sarung tangan dan masker

7.1.2. SPESIFIKASI TEKNIS


Peraturan-peraturan pembangunan yang mengikat dalam pekerjaan ini, adalah sebagai
berikut:
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2000 Tentang
Penyelenggaraan Jasa Konstruksi.
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2000 Tentang
Penyelenggaraan Pembinaan Jasa Konstruksi.
3. Spesifikasi bahan bangunan bagian A : SK SNI S-04-1989-F
4. Paku dan kawat paku SNI 03-0323-1989
5. Batu alam untuk bahan bangunan SNI 03-0394-1989
6. Agregat beton SNI 03-1750-1990
7. Mutu kayu bangunan SNI 03-3527-1994
8. Pedoman mendirikan bangunan SNI 03-1728-1989
9. Tata cara pengecatan dinding tembok dengan cat emulsi SNI 03-2410-1991
10. Semen Porland N1.8
11. Bata Hebel Mortar sebagai bahan bangunan N1.10

34 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Urutan pekerjaannya sebagai berikut :


1. Tempat Titik Duga Dan Ukuran-Ukuran
Titik duga (0,00) permukaan lantai dari bangunan ditentukan di lapangan oleh KSM
bersama-sama dengan TFL dan KSM Ukuran-ukuran pada denah dan ukuran-ukuran
tinggi telah ditetapkan dalam gambar-gambar dengan catatan :
a. Jika terdapat perbedaan dalam gambar-gambar, maka yang menentukan adalah
ukuran-ukuran pada gambar dengan skala lebih besar/gambar detail.
b. Jika terdapat ketidaksesuaian antara gambar dan lapangan maka harus
dikonsultasikan dengan TFL dan KSM ..
c. Pengambilan dan pemakaian ukuran yang keliru sebelum/selama dan sesudah
pekerjaan dilaksanakan menjadi tanggung jawab KSM dan TFL.
d. Penetapan ukuran dan sudut siku tetap dijaga dan diperhatikan ketelitiannya.
2. Pekerjaan Persiapan
Piket-piket bouwplank dan profil
a. Piket-piket guna petunjuk as, titik duga dan lain sebagainya dibuat dari kayu taun
yang baik dan kering ukuran 10x10x10 cm.
b. Bouwplank harus dipasang pada patok-patok yang tertancap kuat dalam tanah
dan tidak dapat bergerak-gerak.
c. Bouwplank dibuat dari kayu taun yang baik dengan ukuran 3x20 cm di sebelah
atasnya diserut rata dan pasangannya tidak boleh terputus-putus, tinggi
bouwplank menunjukkan tinggi lantai 0,00 dari bangunan.
3. Air Kerja
KSM harus memperhitungkan penyediaan air kerja untuk keperluan bangunan baik
dari sumur pompa atau cara-cara lain yang memenuhi syarat/air tawar.
4. Pekerjaan Tanah Dan Urugan
a. Galian tanah untuk pondasi harus sampai tanah keras (sesuai gambar) lereng
galian harus dibuat sedemikian rupa sehingga mudah dan tidak mudah longsor.
b. KSM harus melaporkan pada TFL dan KSM .dan dimintakan persetujuan
keputusannya, sebelum pekerjaan pondasi dimulai.
c. Tanah galian pondasi harus dibuang (ditimbun) di luar bouwplank dan diratakan
sedemikian rupa sehingga air hujan lekas mengalir keseluruh pembuang. Tanah
antara tepi galian dan bouwplank harus selalu rata dan bersih dari timbunan.
5. Pekerjaan Pasangan Tembok
a. Seluruh pasangan tembok dibuat dari pasangan batu hebel mortar tebal 7,5
cmdengan spesi 1 Pc : 5 Ps.
b. Pasangan batu hebel untuk dinding dimulai dari permukaan atas sloof sampai
setinggi 40 cm di atas permukaan lantai dalam ruangan, dinding ruang yang tidak
terlindung menggunakan adukan 1 Pc : 3 Ps. Untuk pasangan dinding lainnya
digunakan adukan campuran 1 Pc : 5 Ps. Dan semua dudukan kosen/bovenligh
harus dirollage 1 Pc : 3 Ps.

35 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

c. Mengerjakan pasangan batu hebel setiap harinya tidak boleh lebih 100 cm
tingginya dari permukaan memasang.
d. Pasangan batu hebel yang dipasang harus batu hebel yang utuh kecuali pada
tempat yang membutuhkan pasangan batu hebel patahan.
e. Pasangan batu hebel di atas kosen pintu/jendela yang bentangnya kurang dari 1,2
m memakai campuran 1 Pc : 3 Ps. Apabila tidak terdapat balok latiu sedangkan
pada dinding KM/WC dan Urinoir setinggi 1,50 cm. Dengan adukan spesi 1Pc : 3Ps.
f. Pada bangunan ini dinding batu hebel umumnya dibuat sebagai dinding tidak
memikul beban (non bearing wall), dilengkapi dengan rangka penguat dari beton
bertulang menurut petunjuk-petunjuk gambar-gambar bestek dan detail, tebal
pasangan 15 cm. Sebagai penjelasan tambahan bila tidak disebutkan dalam
gambar-gambar tersebut, untuk dinding kolom dan beton bertulang yang
umumnya masing-masing berukuran 15x15 cm (kolom) dan 15x15 (balok ring)
dengan tulangan sesuai dengan gambar.
6. Pekerjaan Plesteran
a. Pada pasangan batu bata hebel campuran 1 Pc : 5 Ps sebelum diplester bidang
tembok harus dibasahi dulu sampai jenuh, begitu selesai memasang batu hebel,
siar-siar dikeruk sedalam ± 1 cm dengan tujuan supaya plesteran dapat lebih
kokoh menempel pada pasangan.
b. Semua pekerjaan beton bertulang dimana permukaan kelihatan, harus diplester
dengan campuran trasram 1 Pc : 3 Ps setinggi 50 cm dari atas sloof dengan tebal
tidak boleh lebih dari 2 cm kecuali ditentukan lain. Pada permukaan beton yang
akan diplester harus dibuat kasar dengan jalan memahatnya kemudian dilakukan
pemplesteran sesungguhnya.
c. Plesteran harus menghasilkan bidang yang rata serta sponengan harus
menghasilkan garis yang lurus dan tajam.
d. Semua dinding tembok harus diplester trasram yaitu 1 Pc : 3 Ps setinggi 50 cm dari
atas sloof sedangkan ketasnya menggunakan plasteran baisa 1 Pc : 7 Ps.
e. Pasangan tembok yang tidak tampak juga harus diplester.
7. Spesifikasi Bahan Dan Peralatan
a. Ketentuan umum
1) Semua bahan yang diperlukan harus dengan ketentuan PBI 1971 atau
ketentuan yang sudah dianjurkan dalam bidang pembangunan pada
umumnya.
2) Bahan dan perlengkapan yang telah dibeli oleh KSM untuk pekerjaan ini
diletakkan pada tempat yang sudah disediakan.
b. Air untuk bangunan
Air untuk bangunan, air yang digunakan haruslah air tawar yang bersih dan bebas
dari mineral, zat organik, bebas lumpur, larutan air kali dan lain-lain.
c. Pasir
Pasir harus bersih, bebas kotoran, tercuci

36 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

d. Kayu
Untuk semua pekerjaan kayu harus digunakan kwalitas baik, kering tua serta lurus.
Kayu jenis Kalimantan harus diawetkan dengan teer atau residu dan kayu yang
digunakan memenuhi persyaratan NI 55-PKKI 1971.
e. Semua bahan dipakai dalam pekerjaan ini dapat bersifat pabrikasi yang dimaksud
adalah sekwalitas, semua bahan-bahan yang bersifat pabrikasi besi baja/PVC
dimensi yang dipakai sesuai yang ada dan beredar diperdagangan umum,
toleransi, sesuai yang tertera di SII (Standart Industri Indonesia).
f. Bahan yang digunakan untuk Gas Release/Pipa udara di wajibkan memakai bahan
pipa besi/pipa galvanis

7.1.3. Tahap Persiapan Konstruksi


1. Tahap persiapan konstruksi diawali dengan pengajuan penarikan dana I oleh KSM.
2. Pelaksanaan persiapan konstruksi KSM didampingi oleh TFL pada forum rembuk
warga
3. Memeriksa dan merevisi Jadwal Pelaksanaan yang telah disusun di dalam RKM,
disesuaikan dengan kondisi terkini (bila diperlukan);
a. Mengidentifikasi pekerjaan dan tenaga pelaksana pembangunan seperti:tenaga
terampil yang dibutuhkan, dan membuka pendaftaran calon pekerja untuk
pekerjaan yang akan dilaksanakan secara mandiri. Prioritas tenaga kerja yang akan
dilibatkan adalah Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR), baik laki-laki maupun
perempuan. Kegiatan pendaftaran tenaga kerja dapat diteruskan selama
dibutuhkandalam pelaksanaan; dan
b. Membentuk tim pekerja konstruksi yang terdiri dari kepala tukang, tukang dan
pekerja. Tim pekerja konstruksi tersebut diutamakan berasal dari penduduk
setempat atau calon pemanfaat. Khusus untuk kepala Tukang dan tukang
mempunyai keahlian yang memadai.
c. Pada tahap persiapan konstruksi TFL bersama dengan Faskab melakukan
penguatan kapasitas kepada kepala tukang, tukang, pekerja, KPP serta
masyarakat pemanfaat prasarana dan sarana yang terbangun. Tujuan penguatan
kapasitas ini untuk memberikan pemahaman dan keterampilan dalam hal
pelaksanaan konstruksi dan keberlanjutan Program Sanitasi Perdesaan Padat
Karya.

7.1.4. Pendampingan Pelaksanaan Konstruksi

Kegiatan ini dilakukan berdasarkan perencanaan dalam Rencana Kerja Masayarakat (RKM)
serta kesepakatan perjanjian kontrak antara KSM dan Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Provinsi dalam melaksanakan kegiatan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya di lokasi
sasaran.

37 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tahap pelaksanaan konstruksi ditandai dengan telah ditandatanganinya Perjanjian


Kerjasama antara PPK Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi Jawa Barat dengan
KSM Pantes sebagai keterwakilan warga penerima manfaat.

Total kebutuhan waktu untuk konstruksi adalah 90 hari (3 bulan) dimulai terhitung bulan 1
Juli 2020 sampai dengan 12S eptember2020

7.1.5. Commissioning Test/ Uji Sarana Sanitasi

Sebelum dilakukan kegiatan serah terima sarana dari KSM kepada PPK, KSM didampingi
TFL dan Faskab memastikan bahwa seluruh pekerjaan terselesaikan dangan baik sesuai
dengan RKM. Untuk itu sebelum sarana dan prasarana dapat digunakan oleh masyarakat
maka akan dilakukan uji kelayakan dan uji keberfungsian sarana terbangun
(Commissioning Test/Uji)

Fungsi sarana sanitasi), terkait penyelesaian pekerjaan KSM maka:

1. Perlu adanya bukti dokumentasi dan berita acara dari uji fungsi sarana terbangun
(commissioning test) yang ditandatangani oleh penerima manfaat, KSM, TFL dan
Faskab dan diketahui oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Barat.
2. Jika sarana belum dapat berfungsi dengan baik maka KSM bersama masyarakat akan
segera memperbaiki sarana tersebut; dan
3. Jika sarana terbangun selesai sesuai dengan RKM dan dapat berfungsi dengan baik,
maka KSM segera melaporkan kepada PPK untuk mengagendakan kegiatan serah
terima pekerjaan dari KSM kepada pemberi pekerjaan yaitu PPK Balai Prasarana
Permukiman Wilayah untuk kemudian diserahkan kepada masyarakat difasilitasi oleh
TFL.

7.1.6. Serah Terima

Sebelum dilakukan kegiatan serah terima dari KSM kepada PPK, KSM didampingi TFL dan
Faskab memastikan bahwa seluruh pekerjaan terselesaikan dangan baik sesuai dengan
RKM. Untuk itu sebelum sarana dan prasarana dapat digunakan oleh masyarakat maka
akan dilakukan uji kelayakan dan uji keberfungsian sarana terbangun (Commissioning Test
sarana sanitasi), terkait penyelesaian pekerjaan KSM maka:

1. Jika sarana terbangun selesai sesuai dengan RKM dan dapat berfungsi dengan baik,
maka KSM segera melaporkan kepada Satker/PPK untuk mengagendakan kegiatan
serah terima pekerjaan dari KSM kepada pemberi pekerjaan yaitu PPK Balai
Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi Jawa Barat untuk kemudian diserahkan
kepada masyarakat difasilitasi oleh TFL; dan

38 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2. Jika sarana belum dapat berfungsi dengan baik maka KSM bersama masyarakat
akan segera memperbaiki sarana tersebut.

Sedangkan proses serah terima sendiri bukan hanya hasil atau bukti fisiknya pekerjaan
saja, namun ada beberapa hal yang harus diselesaikan seperti :

1. Serah Terima Pekerjaan

Kegiatan serah terima pekerjaan dilakukan dengan penandatanganan Berita Acara


serah terima yang ditandatangani antara KSM (selaku penerima dana) dan PPK Balai
Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi (selaku pemberi pekerjaan). Serah terima
pekerjaan dengan dilampiri:
a. Laporan Pengunaan Dana;
b. Laporan Progres fisik
c. Dokumen Pengadaan (jika dilakukan lelang)
d. Dokumentasi 0%, 25%, 50%, 75% dan 100%
e. BA. Pelaksanaan Commisioning test
f. BA. Pemeriksaan Pekerjaan
g. As Buildrawing

2. Serah Terima Sarana

Serah terima sarana dilakukan setelah serah terima Pekerjaan, yaitu dengan 2 tahapan :
a. Serah terima Sarana Sanitasi dari KSM kepada PPK Balai Prasarana Permukiman
Wilayah Provinsi selaku pihak pemberi pekerjaan diketahui Kepala Desa;.
b. Serah terima dari PPK Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi kepada
Kelompok Penerima dan Pemanfaat (KPP) untuk dimanfaatkan dan dipelihara
diketahui Kepala Desa ;

7.2. PENGADAAN BARANG DAN JASA


Mekanisme pengadaan barang dan jasa mengacu pada Peraturan Presiden No. 16 Tahun
2018 dan perubahannya tentang Pengadaan Barang/Jasa.
7.2.1. Pelaksanaan pengadaan melalui pengadaan langsung
Tahapan pengadaan Langsung meliputi:
1. Pengadaan langsung dapat dilaksanakan untuk pengadaan yang nilainya sampai
dengan Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).
2. Proses pengadaan langsung dilakukan sebagai berikut:
a. Pembelian/pembayaran langsung kepada penyedia untuk pengadaan yang
menggunakan bukti pembelian dan kuitansi, sebagai berikut :

1) Tim pengadaan mencari informasi terkait pekerjaan yang akan


dilaksanakan dan harga, antara lain melalui media elektronik dan/atau non-
elektronik;

39 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2) Tim pengadaan dapat membandingkan harga dan kualitas paling sedikit


dari 2 (dua) sumber informasi yang berbeda, jika nilai transaksi lebih dari
Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah) ;
3) Tim pengadaan dapat melakukan klarifikasi teknis dan negosiasi harga
untuk mendapatkan penyedia dengan harga yang wajar serta dapat
dipertanggungjawabkan, jika nilai transaksi lebih dari
Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah);
4) Negosiasi harga dapat dilakukan berdasarkan Harga Penentuan Sendiri (HPS),
jika nilai transaksi lebih dari Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah); dan
5) Dalam hal negosiasi harga tidak menghasilkan kesepakatan, maka
Pengadaan Langsung dapat dinyatakan gagal dan dapat dilakukan
Pengadaan Langsung ulang dengan mencari Penyedia lain.

b. Permintaan penawaran yang disertai dengan klarifikasi serta negosiasi


teknis dan harga kepada penyedia untuk pengadaan yang menggunakan
SPK, sebagai berikut:

1) Tim pengadaan mencari informasi terkait pekerjaan yang akan


dilaksanakan dan harga, antara lain melalui media elektronik dan/atau non-
elektronik ;
2) Tim pengadaan membandingkan harga dan kualitas paling sedikit dari 2 (dua)
sumber informasi yang berbeda ;
3) Tim pengadaan mengundang calon penyedia yang diyakini mampu untuk
menyampaikan penawaran administrasi, teknis dan harga;
4) Undangan dilampiri spesifikasi teknis dan/atau gambar serta dokumen-
dokumen lain yang menggambarkan jenis pekerjaan yang dibutuhkan ;
5) Penyedia yang diundang menyampaikan penawaran administrasi, teknis
dan harga secara langsung sesuai jadwal yang telah ditentukan dalam
undangan;
6) Tim pengadaan membuka penawaran dan mengevaluasi administrasi dan
teknis dengan sistem gugur, melakukan klarifikasi teknis dan negosiasi
harga untuk mendapatkan penyedia dengan harga yang wajar serta dapat
dipertanggungjawabkan;
7) Negosiasi harga dilakukan berdasarkan HPS ;
8) Dalam hal negosiasi harga tidak menghasilkan kesepakatan,
Pengadaan Langsung dinyatakan gagal dan dilakukan Pengadaan Langsung
ulang dengan mengundang penyedia lain ;
9) Tim pengadaan membuat Berita Acara Hasil Pengadaan Langsung yang terdiri
dari :
a) Nama dan alamat penyedia;
b) Harga penawaran terkoreksi dan harga hasil negosiasi;
c) Unsur-unsur yang dievaluasi (apabila ada);

40 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

d) Hasil negosiasi harga (apabila ada);


e) Keterangan lain yang dianggap perlu; dan
f) Tanggal dibuatnya berita acara.
g) Tim pengadaan menyampaikan Berita Acara Hasil Pengadaan Langsung
kepada ketua KSM;
h) Ketua KSM melakukan perjanjian dan mendapatkanbukti
perjanjian dengan ketentuan:

i) Pengadaan yang bernilai sampai dengan Rp10.000.000,00 (sepuluh


juta rupiah) menggunakan bukti pembelian);

j) Pengadaan yang bernilai lebih dari Rp10.000.000,00 (sepuluh juta


rupiah) sampai dengan Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah)
menggunakan kuitansi; dan
k) Pengadaan yang bernilai lebih dari Rp 50.000.000(lima puluh juta
rupiah) sampai dengan Rp200.000.000 (dua ratus juta rupiah)
menggunakan Surat Perintah Kerja (SPK).

Dalam setiap pembelian/ pembayaran barang harus langsung disertai bukti pembayaran
berupa nota kontan atau kwitansi. Kwitansi harus dibubuhi materai dengan ketentuan
sebagai berikut:
1. Untuk pembayaran yang mempunyai harga nominal sampai dengan Rp. 250.000,00
(dua ratus lima puluh ribu rupiah), tidak dikenakan Bea Materai.
2. Untuk Pembayaran yang mempunyai harga nominal lebih dari Rp. 250.000,00 (dua
ratus lima puluh ribu rupiah) sampai dengan Rp. 1.000.000 (satu juta rupiah),
dikenakan Bea Materai sebesar Rp. 3.000,00 (tiga ribu rupiah)
3. Untuk pembayaran yang mempunyai harga nominal lebih dari Rp. 1.000.000,00 (satu
juta rupiah), dikenakan Bea Materai dengan tarif sebesar Rp.6.000,00 (enam ribu
rupiah).

7.2.2.Pengelompokan Bahan Dan Sistem Pengadaan


Kebutuhan bahan/alat/tenaga lebih mengutamakan pada toko/supplier lokal yang dekat
lokasi, begitu juga tenaga lebih mengutamakan tenaga lokal. Rincian kebutuhan
bahan/alat/tenaga berdasarkan hasil survey pada bulan Juni 2020 (Berita Acara Terlampir)
dan perhitungan rencana anggaran biaya, maka warga masyarakat Desa Kebonpedes
memutuskan untuk mengusulkan kebutuhan bahan/alat/tenaga sebagai berikut:

Tabel 17Rencana Bahan, Alat dan Tenaga


HARGA KEBUTUHAN
NO URAIAN SATUkAN VOLUME
SATUAN BIAYA
A TENAGA KERJA
1 Pekerja Oh 920 Rp 70.000 Rp 64.400.000

41 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

2 Tukang Oh 464 Rp 100.000 Rp 46.400.000


3 Pembersihan lahan Ls 37 Rp 50.000 Rp 1.850.000
4 Pengukuran & Pas Bouplank m 118,40 Rp 33.800 Rp 3.851.920

TOTAL 116.651.000,00

Sumber data : RAB KSM PANTES

HARGA KEBUTUHAN
NO URAIAN SATUAN VOLUME
SATUAN BIAYA

B. BAHAN MATERIAL :
1 Bata Hebeul 7,5 cm bh 1760 Rp6.000 Rp10.560.000
2 Besi Ø 10 btg 440 Rp68.000 Rp29.920.000
3 Besi Ø 6 btg 330 Rp47.000 Rp15.510.000
4 Batu gunung / kali m3 20 Rp190.000 Rp3.800.000
5 Batu Pecah Mesin 2/3 m3 50 Rp250.000 Rp12.500.000
6 Pasir Pasang m3 16 Rp210.000 Rp3.360.000
7 Pasir Beton m3 30 Rp250.000 Rp7.500.000
8 pasir urug m3 6 Rp150.000 Rp900.000
9 kawat beton kg 59 Rp20.000 Rp1.180.000
10 Kayu Balok kls III m3 3 Rp1.750.000 Rp5.250.000
11 Kaso 5/7 cm btng 148 Rp15.000 Rp2.220.000
12 Kayu Papan kls III m3 10 Rp1.500.000 Rp15.000.000
13 Triplek tbl. 9 mm lbr 115 Rp85.000 Rp9.775.000
14 portland cement (PC) zak 503 Rp70.000 Rp35.210.000
15 semen warna kg 32 Rp3.000 Rp96.000
16 keramik 20 x 20 cm (motif) dus 32 Rp65.000 Rp2.080.000
17 Minyak Bekisting ltr 101 Rp10.000 Rp1.010.000
18 paku skrup dus 8 Rp20.000 Rp160.000
19 paku biasa kg 220 Rp15.000 Rp3.300.000
20 cat tembok galon 16 Rp160.000 Rp2.560.000
21 kloset jongkok bh 16 Rp265.000 Rp4.240.000
22 Atap Metal Berpasir lbr 96 Rp38.000 Rp3.648.000
23 pintu PVC kamar mandi bh 16 Rp260.000 Rp4.160.000
24 Elbow PVC AW Ǿ 1 1/2" bh 82 Rp9.000 Rp738.000
25 Elbow PVC AW Ǿ 2" bh 57 Rp14.000 Rp798.000
26 Elbow PVC AW Ǿ 3" bh 57 Rp16.000 Rp912.000
27 tee PVC AW Ǿ 1 1/2" bh 40 Rp13.000 Rp520.000
28 tee PVC AW Ǿ 2" bh 60 Rp15.000 Rp900.000
29 tee PVC AW Ǿ 3" bh 90 Rp17.000 Rp1.530.000
30 Pipa PVC AW Ǿ 1 1/2" AW btg 27 Rp72.000 Rp1.944.000
31 Pipa PVC AW Ǿ 2" AW btg 95 Rp80.000 Rp7.600.000
32 Pipa PVC AW Ǿ 3" AW btg 95 Rp110.000 Rp10.450.000
33 Baja Ringan C 75.75,0,74 Btng 48 Rp66.000 Rp3.168.000

42 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

34 Reng Baja Ringan 0,45 Btng 64 Rp30.000 Rp1.920.000


35 Ijuk kg 120 Rp9.000 Rp1.080.000
36 Mortar Hebeul Zak 16 Rp65.000 Rp1.040.000
37 Anaerobik Filter m3 7 Rp650.000 Rp4.550.000
38 Buis beton bh 111 Rp100.000 Rp11.100.000
TOTAL Rp222.189.000

Sumber data : RAB KSM PANTES

Tabel 18Sistem Pengadaan


HARGA KEBUTUHAN SISTEM
NO URAIAN SATUAN VOLUME
SATUAN BIAYA PENGADAAN
1 Bata Hebeul 7,5 cm bh 1760 Rp6.000 Rp10.560.000 Langsung
2 Besi Ø 10 btg 440 Rp68.000 Rp29.920.000 Langsung
3 Besi Ø 6 btg 330 Rp47.000 Rp15.510.000 Langsung
4 Batu gunung / kali m3 20 Rp190.000 Rp3.800.000 Langsung
5 Batu Pecah Mesin 2/3 m3 50 Rp250.000 Rp12.500.000 Langsung
6 Pasir Pasang m3 16 Rp210.000 Rp3.360.000 Langsung
7 Pasir Beton m3 30 Rp250.000 Rp7.500.000 Langsung
8 pasir urug m3 6 Rp150.000 Rp900.000 Langsung
9 kawat beton kg 59 Rp20.000 Rp1.180.000 Langsung
10 portland cement (PC) zak 503 Rp70.000 Rp35.210.000 Langsung
11 keramik 20 x 20 cm (motif) dus 32 Rp65.000 Rp2.080.000 Langsung
12 paku biasa kg 220 Rp15.000 Rp3.300.000 Langsung
13 kloset jongkok bh 16 Rp265.000 Rp4.240.000 Langsung
14 pintu PVC kamar mandi bh 16 Rp260.000 Rp4.160.000 Langsung
15 Pipa PVC AW Ǿ 1 1/2" AW btg 27 Rp72.000 Rp1.944.000 Langsung
16 Pipa PVC AW Ǿ 2" AW btg 95 Rp80.000 Rp7.600.000 Langsung
17 Pipa PVC AW Ǿ 3" AW btg 95 Rp110.000 Rp10.450.000 Langsung
18 Ijuk kg 120 Rp9.000 Rp1.080.000 Langsung
19 Mortar Hebeul Zak 16 Rp65.000 Rp1.040.000 Langsung
20 Buis beton bh 111 Rp100.000 Rp11.100.000 Langsung
TOTAL Rp167.434.000

Sumber data : RAB KSM PANTES

43 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

7.3. RENCANA KONTRIBUSI MASYARAKAT


Total kontribusi masyarakat dalam bentuk tunai (in-cash) untuk membuka rekening KSM
dan biaya awal operasional dan pemeliharaan kurang lebih sebesar Rp. 250.000,-.
Sedangkan kontribusi masyarakat yang diberikan dalam bentuk non tunai (in-kind) senilai
Rp. 0,- seperti Tabel 19

7.3.1. Kontribusi In-Chas

Tabel 19Daftar Kesanggupan Konstribusi Masyarakatin-Cash

Kontribusi
No Uraian Pekerjaan Masyarakat Keterangan
In Cash
1. Pembukaan Rekening 100.000
Transport dan Materai Tanda
2. 215.000
Tangan Kontrak KSM
TOTAL 315.000
Sumber data : KSM PANTES

7.3.2. Kontribusi In-Kind

Tabel 20Daftar Kesanggupan Kontribusi masyarakat in-kind

Kontribusi
No Uraian Pekerjaan Masyarakat Keterangan
In Kind
1. Floor Drain 320.000
2. Keran Air 240.000
3. Lampu 240.000
TOTAL 800.000
Sumber data : KSM PANTES

44 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

7.4. Rencana Operasional Dan Pemeliharaan

7.4.1. SOP Operasional dan Pemeliharaan

Dalam pelaksanaan pemeliharaan prasarana dan sarana, diharapkan Pemerintah Desa


dapat berperan aktif memberikan pembinaan juga dukungan dana jika dibutuhkan
oleh KPP.

Untuk menjamin keberfungsian maka dibutuhkan SOP bagi masyarakat dan KPP dalam
memanfaatkan dan memelihara sarana sanitasi. SOP yang telah disusun menjadi
acuan dalam melaksanakan kegiatan pengelolaan prasarana dan sarana Program Sanitasi
Perdesaan Padat Karya .
1. Pra-Operasi
a. Penanaman Bakteri Pengurai
1) Lakukan proses start-up untuk penanaman bakteri dalam tangki septik dan
upflow filter.
2) Isi Tangki Septik dengan air dan masukan bakteri sesuai dengan takaran yang
disarankan pada label keterangan kemasan.
3) Kultur bakteri untuk start-up dapat dibeli di toko yang menjual alat sanitasi,
dengan berbagai merk dan kemasan,sebagai contoh seperti EM4, startbio,
bio2000, dan lain sebagainya.
4) Tangki septik dapat digunakan setelah proses penanaman bakteri selesai.
5) Proses pembentukan bakteri pengurai akan lebih cepat terbentuk.
b. Tanpa Penanaman Bakteri Pengurai
1) Isi Tangki Septik dengan air.
2) Tangki septik dapat digunakan langsung.
3) Proses pembentukan bakteri pengurai di tangki septik akan lebih lama
terbentuk. Diperkirakan sekitar 3 – 4 minggu setelah digunakan, bakteri
pengurai baru optimum terbentuk.

2. Operasi dan Pemeliharaan


a. Pengecekan Jenis Air Limbah yang masuk
1) Air limbah domestik yang masuk ke Tangki Septik tidak boleh bercampur
dengan air hujan.
2) Air limbah domestik sedapat mungkin terhindar dari masuknya sisa
pemakaian bahan yang beracun seperti pestisida,bahan pemutih, pembersih
keramik (porstex, karbol), cat, thinner, dan sejenisnya terutama dalam jumlah
besar karena dapat mengganggu proses pengolahan dengan membunuh bakteri
di tangki septik dan up-flow filter.

45 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

3) Air limbah domestik sedapat mungkin terhindar dari padatan atau


bahan yang sulit terurai seperti potongan kain, sisa-sisa makanan, potongan
sampah, dan lain-lain, masuk ke saluran pembuangan, karena akan
menyumbat aliran dan mengganggu proses pengolahan.
4) Pemeriksaan kondisi air limbah di bak kontrol dengan membuka tutup bak
kontrol dan membersihkan sampah- sampah atau padatan sulit terurai yang
tersumbat di bak control.
5) Pemeriksaan kondisi air limbah di tangki septik dengan up-flow
filter hanya diperbolehkan melihat melalui lubang kontrol yang terdapat di
tutup tangki.

b. Pemeliharaan Jamban Agar jamban tidak menjadi sumber penyakit, jamban


sebaiknya dipelihara dengan baik dengan cara (Depkes, 2004):
1) Lantai jamban hendaknya selalu bersih dan kering
2) Tidak ada sampah berserakan dan tersedia alat pembersih
3) Tidak ada genangan air disekitar jamban
4) Rumah jamban dalam keadaan baik dan tidak ada lalat atau kecoa
5) Tempat duduk selalu bersih dan tidak ada kotoran yang terlihat
6) Tersedia air bersih dan alat pembersih di dekat jamban
7) Bila ada bagian yang rusak harus segera diperbaiki

Dalam pemeliharan jamban keluarga, partisipasi keluarga sangat dibutuhkan agar


jambantidak menjadi sumber penyakit bagi anggota keluarga dan orang disekitar.
Upaya penggunaan jamban berdampak besar bagi penurunan resiko penularan
penyakit. Beberapa hal harus diperhatikan keluarga :
1) Jamban keluarga berfungsi dengan baik dan dipakai semua anggota keluarga.
2) Siram jamban dengan air setiap menggunakan jamban
3) Bersihkan jamban dengan alat pembersih minimal 2-3 kali seminggu.
c. Pengurasan Tangki Septik
1) Waktu Pengurasan
Waktu pengurasan untuk tangki septik dilakukan secara berkala yaitu setiap
3 tahun/1 kali, kecuali ada hal hal yang diluar rencana, sehingga tangki
septik bermasalah sebelum jadwal pengurasan.
2) Proses Pengurasan
a) Pengurasan harus dilakukan oleh jasa penyedotan resmi menggunakan
truk tangki pengangkut lumpur tinja. Tidak dianjurkan melakukan
penyedotan sendiri dan membuang lumpur di lingkungan sekitar maupun
lahan pribadi karena dapat mencemari lingkungan terutama tanah dan air
tanah serta kesehatan masyarakat.
b) Penyedotan harus melalui lubang kontrol Tangki Septik.

46 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

c) Selang penyedotan lumpur tinja terhubung langsung dengan truk


pengangkut lumpur tinja sehingga cairan lumpur tinja tidak tercecer.
d) Disarankan untuk tidak menyedot lumpur tinja sampai habis agar
bakteri masih tersedia untuk melanjutkan proses penguraian.
e) Setelah penyedotan selesai, maka tangki septik tersebut dapat digunakan
kembali seperti biasa.
f) PERHATIAN: Untuk tujuan pemeriksaan,TIDAK diperbolehkan bagi setiap
orang untuk masuk ke dalam tangki septik
g) Sebaiknya saat akan dilakukan pengurasan, petugas dilengkapi dengan
pakaian pelindung, sepatu dan memakai sarung tangan karet untuk
menghindari kontak langsung dengan semua bahan dan limbah, termasuk
menggunakan masker hidung dan mulut untuk melindungi masuknya
kuman patogen.

7.4.2. Organisasi Pengelola


Organisasi Pengelola Operasional dan Pemeliharaan yang terbentuk di Desa
Kebonpedes,Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi Program Sanitasi
Padat Karya adalah Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) Pantes.

7.4.3. Iuaran dan Pendanaan Operasional dan Pemeliharaan


Pemeliharaan sarana yang telah dibangun oleh Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya
tidak lepas dari tanggungjawab masyarakat. Pemeliharaan prasarana dan sarana dapat
berjalan dengan baik jika diwujudkan dengan rencana kerja yang nyata dan iuran
(pendanaan) dari pemanfaat sebagai swadaya.
Besaran iuran dari masyarakat dihitung berdasarkan kesepakatan bersama sesuai
kebutuhan pemeliharaan. Pendanaan dipergunakan untuk kebutuhan seperti honorarium
petugas pemelihara sarana, perbaikan komponen sarana yang rusak dan biaya operasional
lainnya yang sesuai dengan sistem sarana terbangun.
Untuk menjamin berfungsinya seluruh sistem dalam sanitasi padat karya maka sekaligus
direncanakan juga untuk pekerjaan pengoperasian dan perawatan pada pasca konstruksi.
Termasuk di dalamnya adalah iuran penggunaan, operator, jadwal perawatan. Rencana
Anggaran Biaya Operasional & Perawatan, Rp. 250.000./bulan, sehingga dengan jumlah KK
47, biaya yang ditanggung per KK/Bulan Rp. 5.000,-.

47 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel 21Biaya Operasional dan Pemeliharaan


Jamban Individu Untuk 47KK (195jiwa)
Biaya Operasi dan Pemeliharaan
1. Honor operator inspeksi 4 x / bulan ke jamban individu @ Rp. 200.000 /bulan
50.000,- / inspeksi
2. Pengurasan setiap 2 tahun Rp. 720.000,- 30.000 /bulan
3. Lain-lain : perbaikan pipa, bak kontrol, septik tank (asumsi : 30.000 /bulan
perbaikan pipa 40 m setiap 2 tahun)
Total Biaya Operasi dan Pemeliharaan 250.000 /bulan
Biaya Operasi dan Pemeliharaan / KK / Bulan (50) 5.000 /bulan
Sumber data : Perhitungan O&M KSM PANTES

7.4.4. Rencana Kegiatan Organisasi Pengelola


Dalam Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya, keterlibatan masyarakat khususnya
pengguna perempuan, lebih diutamakan. Demikian pula dalam pemeliharaan sangat
penting, karena tanggung jawab pemeliharaan tidak hanya berada pada kaum laki-laki
tetapi juga perempuan.

Di beberapa daerah, pilihan teknologi prasarana dan sarana sanitasi masih terhitung baru,
contohnya bangunan tangki septik komunal. Oleh sebab itu, masyarakat perlu mendapat
pemahaman tentang cara penggunaan dan pengelolaan sarana sanitasi agar tetap
berfungsi dengan baik melalui sistem dan mekanisme operasi dan pengelolaan yang baik.

Pelestarian prasarana dan sarana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya sangat
bergantung pada kemauan dan kemampuan masyarakat dalam mengoperasikan,
memanfaatkan, dan memelihara prasarana dan sarana yang ada. Secara umum aspek yang
perlu diperhatikan dalam pelestarian adalah pengelolaan prasaran dan sarana, penyuluhan
dan pedoman pengelolaan.

Untuk mencapai keberhasilan pemeliharaan sarana sanitasi maka dibutuhkanlah lembaga


KPP. KPP harus melakukan langkah-langkah sebagai berikut ;
1. Melakukan pemantauan rutin/berkala untuk mengetahui dan memastikan kondisi
prasarana dan sarana berjalan dengan baik.
2. Mengetahui kerusakan sedini mungkin agar dapat disusun rencana perawatan dan
pengelolaan yang baik
3. Melakukan rehabilitasi tepat waktu
4. Melakukan pemeliharaan sesuai Standard Operating Procedure dan
5. Menginformasikan penggunaan pemeliharaan di papan informasi Desa

48 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Dari hal-hal diatas, KPP diharapkan mampu menindaklanjuti pemeliharaan secara tepat.
Melalui kegiatan pemeliharaan diharapkan dapat mencapai umur teknis prasarana dan
sarana sesuai dengan target dan standar perencanaan.

7.4.5. Pelatihan O Dan M


Dalam pelaksanaan pelestarian prasarana dan sarana, diharapkan Pemerintah Desa
dapat berperan aktif memberikan pembinaan juga dukungan dana jika dibutuhkan
oleh KPP. Adapun rencana kegiatan KPP sebagaimana berikut :
1. Rencana Pelatihan Operator
Operator teknis dan masyarakat penerima manfaat mengerti prinsip-prinsip dasar
pengolahan limbah domestik, masyarakat mengetahui peraturan pemerintah tentang
air limbah domestik, operator teknis mengerti cara kerja IPAL, Sistem Perpipaan dan
mengerti cara-cara mengoperasikan dan memeliharaan seluruh sistem yang dibangun.
a. Peserta,
Idealnya kegiatan dilaksanakan dalam bentuk on the job training di masing-masing
lokasi kota/kabupaten penyelengara kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya,
dengan diikuti oleh petugas inspeksi jamban individu yang telah ditunjuk oleh
masyarakat, bersama dengan masyarakat penerima manfaat kegiatan Sanitasi
Berbasis Masyarakat
b. Narasumber
Satker Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi (staf teknis), dinas
kota/kabupaten penanggung jawab pelaksana kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat
Karya(staf teknis), praktisi, konsultan dan tenaga ahli teknis lainnya.
c. Waktu, lama pelatihan adalah 2 (dua) hari.
d. Topik
1) Prinsip-prisip dasar pengolahan limbah;
2) Peraturan pemerintah tentang air limbah domestik;
3) Cara Kerja Septik Tank Standar SNI;
4) Cara-cara pengoperasian dan pemeliharaan Septik Tank Standar SNI.

2. Rencana Pelatihan Pengguna


Masyarakat penerima manfaat kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya mengetahui
dan memahami hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan agar sistem pengolahan
limbah dapat berfungsi maksimal.
a. Peserta
Idealnya kegiatan dilaksanakan dalam bentuk on the job training di masing-masing
lokasi kota/kabupaten penyelenggara kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karyadan
bersamaan dengan pelatihan operator, dengan diikuti oleh operator Septiktank
individual yang telah ditunjuk oleh masyarakat, bersama dengan masyarakat
penerima manfaat kegiatan Sanitasi Berbasis Masyarakat.

49 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

b. Narasumber
Satker Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi (staf teknis),
dinas kota/kabupaten penanggung jawab pelaksana kegiatan Sanitasi Perdesaan
Padat Karya(staf teknis), praktisi, konsultan dan tenaga ahli teknis lainnya.
c. Waktu
Lama pelatihan adalah 1 (satu) hari.
d. Topik
1) Sosialisasi: Membangun Kesadaran dan Komitmen Pengguna dalam
Memelihara dan Memanfaatkan Sarana Sanitasi Berbasis Masyarakat.
2) Peraturan pemerintah tentang air limbah domestik.
3) Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).
4) Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan agar Septik Tank Standar SNI
berfungsi optimal.

50 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

BAB VIII RENCANA TEKNIK RINCI (RTR) dan


RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

8.1. RENCANA TEKNIK RINCI


Rencana Teknik Rinci (RTR) dibuat oleh masyarakat dan didampingi oleh tenaga fasilitator
lapangan setelah jenis sarana sanitasi dan teknologi pengolahan limbah dipilih oleh
masyarakat dalam rembuk warga tanggal 9 juni adalah Jamban Individu dan Komunal.

8.1.1. Kriteria Desain Jamban Individu

Opsi infrastruktur toilet individu merupakan salah satu kelengkapan pada suatu bangunan
dimana fungsinya sebagai instalasi pengolahan air kotor (air limbah domestik) terutama
dari kakus atau WC sedangkan air limbah domestik dari dapur dan kamar mandi diolah
melalui sumurresapan.

Komponen Toilet Individu terdiri dari:

1. Toilet berikut aksesoris (pengadaan/rehabilitasi)


2. Ruang Toilet (pembangunan/rehabilitasi) terbuat dari pasangan batu bata putih atau
bahan sejenis, plester, diaci dilengkapi dengan lantai keramik, beratap genteng metal
berpasir, seng

51 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.1.2. Perhitungan Dimensi Tanki Septik Individu

Tabel 22Perhitungan Dimensi Tanki Septik Individu (1-5 Jiwa)

Variabel Nilai Satuan Keterangan


Debit air limbah per hari 30 liter/orang/hari
Jumlah KK 1 KK
Jumlah Jiwa/KK 5 orang
jumlah jiwa 5 orang
Total debit limbah 150 liter/hari
0.150 m3/hari
RATA RATA 0.006 m3/jam
HRT 4 Hari minimal 2 hari
96 Jam
Total debit limbah 0.6 m3
timbulan lumpur 15 liter/orang/tahun
Total volume lumpur 75 liter/tahun
0.075 m3/tahun
Periode pengurasan 5 Tahun
timbulan lumpur 0.375 m3
total Volume (V) 0.975 m3
Dimensi
Lebar 1 M ditentukan
ditentukan ( 1-
Tinggi muka air 1.2 2,5 Meter )
volume / lebar x
Panjang Total bak 0.98 Tinggi
2/3 total
Panjang Bak 1 ( setler ) 0.65 panjang
1/3 total
Panjang Bak 2 0.33 panjang
FreeBoard 0.2 ditentukan
total tinggi tanki septic 1.4 M

52 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel 23Perhitungan Dimensi Tanki Septik Komunal(11-15 Jiwa)

Variabel Nilai Satuan Keterangan


Debit air limbah per hari 30 liter/orang/hari
Jumlah KK 3 KK
Jumlah Jiwa/KK 15 orang
jumlah jiwa 15 orang
Total debit limbah 450 liter/hari
0.450 m3/hari
RATA RATA 0.018 m3/jam
HRT 4 hari minimal 2 hari
96 jam
Total debit limbah 1,8 m3
timbulan lumpur 15 liter/orang/tahun
Total volume lumpur 225 liter/tahun
0.225 m3/tahun
Periode pengurasan 5 tahun
timbulan lumpur 1,125 m3
total Volume (V) 2,925 m3
Dimensi
Lebar 1 m ditentukan
ditentukan ( 1-
Tinggi muka air 1.2 2,5 Meter )
volume / lebar x
Panjang Total bak 2,35 Tinggi
2/3 total
Panjang Bak 1 ( setler ) 1.1 panjang
1/3 total
Panjang Bak 2 0.7 panjang
FreeBoard 0.2 ditentukan
total tinggi tanki septic 1.4 m

53 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel 24 Perhitungan Dimensi Tanki Septik Komunal(26-30 Jiwa)

Variabel Nilai Satuan Keterangan


Debit air limbah per hari 30 liter/orang/hari
Jumlah KK 6 KK
Jumlah Jiwa/KK 30 orang
jumlah jiwa 30 orang
Total debit limbah 900 liter/hari
0.900 m3/hari
RATA RATA 0.0375 m3/jam
HRT 4 hari minimal 2 hari
96 jam
Total debit limbah 3,75 m3
timbulan lumpur 15 liter/orang/tahun
Total volume lumpur 450 liter/tahun
0.450 m3/tahun
Periode pengurasan 5 tahun
timbulan lumpur 2,25 m3
total Volume (V) 5,95 m3
Dimensi
Lebar 1,5 m ditentukan
ditentukan ( 1-
Tinggi muka air 1.2 2,5 Meter )
volume / lebar x
Panjang Total bak 3,1 Tinggi
2/3 total
Panjang Bak 1 ( setler ) 1.8 panjang
1/3 total
Panjang Bak 2 0.9 panjang
FreeBoard 0.2 ditentukan
total tinggi tanki septic 1.4 m

54 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.1.3. Sketsa Tanki Septik Individu

Gambar 8. 1 Sketsa Tanki Septik Individu

Gambar 8. 2 Sketsa Tanki Septik Individu

55 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.1.4. Sketsa Tanki Septik Komunal

Gambar 8. 3 Sketsa Tanki Septik Komunal

56 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.2. RENCANA ANGGARAN BIAYA


Skema pelaksanaan Perhitungan Anggaran Biaya

Gambar 8. 4 Skema pelaksanaan Perhitungan Anggaran Biaya

Keterangan :

1. Upah Tenaga Kerja tergantung dari masing-masing keahlian, dan dihitung


perhari kerja yaitu 8 jam per hari. Upah tenaga kerja didapat dilokasi, dikumpulkan dan
dicatat dalam satu daftar yang dinamakan daftar Harga Satuan Upah.
2. Harga bahan/material untuk pelaksanaan fisik didasarkan pada setiap
daerah/lokasi masing-masing (berdasarkan hasil survey di lokasi masing-masing).
3. Harga satuan upah dan bahan/material untuk dasar perhitungan Biaya
Perencanaan didasarkan Harga Satuan Setempat.
4. Analisa harga satuan pekerjaan adalah perhitungan analisa untuk mendapatkan
harga satuan pekerjaan dengan menggunakan analisa SNI (Permen PU No.11-PRT-M-
2013).
5. Harga satuan pekerjaan adalah jumlah harga bahan dan upah yang
dihitung/berdasarkan analisa SNI (Permen PU No.11-PRT-M-2013).
6. Volume pekerjaan adalah besar volume atau kubikasi suatu pekerjaan yang
dihitung berdasarkan gambar bestek dan gambar detail.
7. Rencana anggaran biaya suatu bangunan adalah perhitungan banyaknya biaya
yang diperlukan (bahan dan upah) untuk menyelesaikan bangunan tersebut.

8.2.1. Hasil Survey Harga


Survey harga dilaksanakan oleh tim pengadaan KSM Pantes, tim pengadaan mengutus 3
orang yang dipercaya untuk melaksanakan survey harga minimal di 3 (tiga) toko / supliyer
yang terdekat. Setelah dilaksanakan survey ke 3 (tiga) toko/supliyer maka diadakan
rembug bersama penetapan harga satuan dan took yang direkomendasikan.

57 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.2.2. Harga Satuan Upah dan Bahan


Dalam penentuan harga satuan lebih diutamakan pada harga yang termurah dengan
kualitas standar (SNI) yaitu dengan membandingkan harga 3 (tiga) toko yang telah
disurvey dan harga satuan kota, jika harga survey lebih tinggi dari harga kota tetap
mengacu pada harga survey . Harga bahan merupakan harga on site sampai ditempat
termasuk besarnya langsiran yang mungkin ada.

8.2.3. Analisa Biaya


Analisa harga satuan pekerjaan adalah perhitungan analisa untuk mendapatkan harga
satuan pekerjaan dengan menggunakan analisa SNI (Permen PU No.11-PRT-M-2013).

58 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.2.4. RAB Tiap Item Pekerjaan

Tabel 25RAB Pekerjaan Persiapan


NO. URAIAN PEKERJAAN. SAT VOLUME HARGA SAT. (Rp) JUMLAH (Rp)

1 2 4 5 6 7
A PEKERJAAN PERSIAPAN
1 Pekerjaan Pembersihan Ls 1,00 Rp 50.000,00 Rp 50.000,00
2 Pemasangan dan Bouwplank m 3,20 Rp 33.800,00 Rp 108.160,00
Sub Jumlah A Rp 158.160,00
Sumber data : RAB KSM PANTES

Tabel 26RAB Pekerjaan Pembuatan Kamar Mandi


B PEKERJAAN PEMBUATAN KM/WC

1 Pek.Galian Tanah Pondasi m3 1,65 Rp 52.500,00 Rp 86.625,00


2 Pek. Urugan Tanah Kembali m3 0,55 Rp 17.500,00 Rp 9.625,00
3 Pek. Urugan Pasir T= 5 cm m3 0,10 Rp 201.000,00 Rp 19.698,00
4 Pas. Pondasi Batu kali Ad. 1 : 5 m3 1,01 Rp 712.640,00 Rp 721.548,00
5 Sloof 15/15 m3 0,14 Rp 927.300,00 Rp 125.185,50
Pembesian kg 18,72 Rp 14.090,00 Rp 263.748,18
Bekisting Sloof 15/15 m2 1,80 Rp 88.850,00 Rp 159.930,00
6 Kolom Praktis 15/15 m3 0,20 Rp 927.300,00 Rp 183.605,40
Pembesian kg 26,79 Rp 14.090,00 Rp 377.447,29
Bekisting Kolom Praktis 15/15 m2 2,64 Rp 88.850,00 Rp 234.564,00
7 Ringbalk 15/15 m3 0,14 Rp 927.300,00 Rp 125.185,50
Pembesian kg 12,70 Rp 14.090,00 Rp 178.997,66
Bekisting Ringbalk 15/15 m2 1,80 Rp 88.850,00 Rp 159.930,00
8 Pasangan Dinding Batu Putih m2 9,87 Rp 108.664,50 Rp 1.072.518,62
9 Plesteran Trasram 1pc : 3 ps m2 5,80 Rp 58.514,00 Rp 339.381,20
9 Plesteran Biasa 1pc : 7ps tb. 20 mm m2 13,94 Rp 51.450,40 Rp 717.218,58
10 Pek. Acian m2 19,74 Rp 25.050,00 Rp 494.487,00
11 Pas. Rangka Atap Baja Ringan + Genteng Metal Berpasir m2 5,88 Rp 115.200,00 Rp 677.376,00
12 Pas.Kloset Jongkok Bh 1,00 Rp 265.000,00 Rp 265.000,00
13 Lantai Keramik 20 x 20 cm (Motif) m2 1,96 Rp 181.770,00 Rp 356.269,20
14 Lantai Kerja Bawah Keramik m3 0,20 Rp 751.000,00 Rp 147.196,00
15 Pintu PVC Kamar Mandi Unit 1 Rp 260.000,00 Rp 260.000,00
17 Pipa PVC AW Ø 2" m' 4 Rp 37.480,00 Rp 149.920,00
18 Pipa PVC AW Ø 3" m' 4 Rp 53.132,50 Rp 212.530,00
19 Tee PVC AW Ø 2" bh 2 Rp 15.000,00 Rp 30.000,00
20 Tee PVC AW Ø 3" bh 2 Rp 17.000,00 Rp 34.000,00
21 Pengecatan Tembok m2 19,74 Rp 16.620,00 Rp 328.078,80
Sub Jumlah B Rp 7.730.064,92

Sumber data : RAB KSM PANTES

59 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel 27RAB Pekerjaan Pembuatan Septitank Individu


C PEKERJAAN SEPTICTANK INDIVIDU

1 Galian Tanah m3 2,54 Rp 52.500,00 Rp 133.087,50


2 Pasir urug m3 0,07 Rp 201.000,00 Rp 14.472,00
3 Rabat Beton m3 0,07 Rp 735.700,00 Rp 52.970,40
4 Plat Lantai Dasar & Dinding t= 10 cm m3 0,77 Rp 927.300,00 Rp 712.166,40
Pembesian kg 46,94 Rp 14.090,00 Rp 661.328,24
Bekisthing m2 12,80 Rp 96.400,00 Rp 1.233.920,00
5 Plat Penutup t= 10 cm m3 0,14 Rp 927.300,00 Rp 133.531,20
Pembesian kg 7,39 Rp 14.090,00 Rp 104.153,28
Bekisthing m2 1,00 Rp 96.400,00 Rp 96.400,00
6 Penyangga filter t= 8 cm m3 0,11 Rp 927.300,00 Rp 103.857,60
Pembesian kg 13,11 Rp 14.090,00 Rp 184.710,51
Bekisthing m2 1,40 Rp 96.400,00 Rp 134.960,00
7 Anaerobik Filter m2 0,18 Rp 650.000,00 Rp 117.000,00
8 Tee PVC AW Ø 1 1/2" bh 1 Rp 13.000,00 Rp 13.000,00
9 Tee PVC AW Ø 3" bh 1 Rp 17.000,00 Rp 17.000,00
10 Pipa PVC AW Ø 1 1/2" m' 2 Rp 35.010,00 Rp 70.020,00
11 Pipa PVC AW Ø 2" m' 4 Rp 37.480,00 Rp 149.920,00
12 Pipa PVC AW Ø 3" m' 4 Rp 53.132,50 Rp 212.530,00
13 tutup manholle 40 x 40 bh 1 Rp 110.000,00 Rp 110.000,00
Sub Jumlah C Rp 4.255.027,13
Sumber data : RAB KSM PANTES

Tabel 28RAB Pekerjaan Pembuatan Septictank Komunal 6-10 JW/2KK


D PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 6-10 JW/ 2KK
1 Galian Tanah m3 4,20 Rp 52.500,00 Rp 220.500,00
2 Pasir Urug m3 0,12 Rp 201.000,00 Rp 24.120,00
3 Rabat Beton m3 0,12 Rp 735.700,00 Rp 88.284,00
4 Plat Lantai Dasar t= 10 cm m3 0,24 Rp 927.300,00 Rp 222.552,00
Pembesian kg 15,14 Rp 14.090,00 Rp 213.266,24
Bekisthing m2 Rp 96.400,00 Rp -
5 Dinding t= 10 cm m3 0,83 Rp 927.300,00 Rp 771.513,60
Pembesian kg 74,91 Rp 14.090,00 Rp 1.055.472,51
Bekisthing m2 17,44 Rp 96.400,00 Rp 1.681.216,00
6 Plat Penutup t= 10 cm m3 0,24 Rp 927.300,00 Rp 222.552,00
Pembesian kg 15,019 Rp 14.090,00 Rp 211.613,01
Bekisthing m2 1,7 Rp 96.400,00 Rp 163.880,00
7 Pembagi Filter t= 10 cm m3 0,17 Rp 927.300,00 Rp 153.004,50
Pembesian kg 7,309 Rp 14.090,00 Rp 102.988,51
Bekisthing m2 3,30 Rp 96.400,00 Rp 318.120,00
8 Anaerobik Filter m2 0,45 Rp 650.000,00 Rp 292.500,00
9 Tee PVC AW Ø 1 1/2" bh 1 Rp 13.000,00 Rp 13.000,00
10 Tee PVC AW Ø 2" bh 6 Rp 15.000,00 Rp 90.000,00
Tee PVC AW Ø 3" bh 6 Rp 17.000,00 Rp 102.000,00
11 Pipa PVC AW Ø 1 1/2" m' 2 Rp 35.010,00 Rp 70.020,00
12 Pipa PVC AW Ø 2" m' 24 Rp 37.480,00 Rp 899.520,00
13 Pipa PVC AW Ø 3" m' 24 Rp 53.132,50 Rp 1.275.180,00
14 tutup manholle 40 x 40 bh 2 Rp 110.000,00 Rp 220.000,00
Sub Jumlah D Rp 8.411.302,37

Sumber data : RAB KSM PANTES

60 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Tabel 29RAB Pekerjaan Pembuatan Septictank Komunal 11-15 JW/3KK

E PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 11-15 JW/3KK


1 Galian Tanah m3 5,28 Rp 52.500,00 Rp 277.200,00
2 Pasir Urug m3 0,16 Rp 201.000,00 Rp 31.356,00
3 Rabat Beton m3 0,16 Rp 735.700,00 Rp 114.769,20
4 Plat Lantai Dasar t= 10 cm m3 0,31 Rp 927.300,00 Rp 283.753,80
Pembesian kg 19,2736 Rp 14.090,00 Rp 271.565,02
Bekisthing m2 Rp 96.400,00 Rp -
5 Dinding t= 10 cm m3 0,98 Rp 927.300,00 Rp 904.117,50
Pembesian kg 86,45 Rp 14.090,00 Rp 1.218.127,47
Bekisthing m2 20,63 Rp 96.400,00 Rp 1.988.732,00
6 Plat Penutup t= 10 cm m3 0,31 Rp 927.300,00 Rp 283.753,80
Pembesian kg 18,876 Rp 14.090,00 Rp 265.962,84
Bekisthing m2 2,25 Rp 96.400,00 Rp 216.900,00
7 Pembagi Filter t= 10 cm m3 0,11 Rp 927.300,00 Rp 102.003,00
Pembesian kg 7,309 Rp 14.090,00 Rp 102.988,51
Bekisthing m2 2,20 Rp 96.400,00 Rp 212.080,00
8 Anaerobik Filter m2 0,45 Rp 650.000,00 Rp 292.500,00
9 Tee PVC AW Ø 1 1/2" bh 1 Rp 13.000,00 Rp 13.000,00
10 Tee PVC AW Ø 2" bh 8 Rp 15.000,00 Rp 120.000,00
Tee PVC AW Ø 3" bh 8 Rp 17.000,00 Rp 136.000,00
11 Pipa PVC AW Ø 1 1/2" m' 2 Rp 35.010,00 Rp 70.020,00
12 Pipa PVC AW Ø 2" m' 32 Rp 37.480,00 Rp 1.199.360,00
13 Pipa PVC AW Ø 3" m' 32 Rp 53.132,50 Rp 1.700.240,00
14 tutup manholle 40 x 40 bh 2 Rp 110.000,00 Rp 220.000,00
Sub Jumlah E Rp 10.024.429,14
Sumber data : RAB KSM PANTES

Tabel 30RAB Pekerjaan Pembuatan Resapan

F PEKERJAAN RESAPAN
1 Galian Tanah m3 1,18 Rp 52.500,00 Rp 61.818,75
2 Pas. Batu Kosong m3 0,10 Rp 250.000,00 Rp 25.120,00

3 Pas. Ijuk kg 3,50 Rp 9.000,00 Rp 31.500,00


4 Pas. Kerikil m3 0,08 Rp 250.000,00 Rp 18.840,00
5 Buis Beton bh 3 Rp 100.000,00 Rp 300.000,00
6 Plat Beton t= 10 cm m3 0,08 Rp 927.300,00 Rp 72.793,05
Pembesian kg 4,62 Rp 14.090,00 Rp 65.095,80
Bekisthing m2 0,79 Rp 96.400,00 Rp 75.674,00
7 Grase trap (Ember Bekas) bh 1 Rp 100.000,00 Rp 100.000,00
Sub Jumlah F Rp 750.841,60

Sumber data : RAB KSM PANTES

61 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya ( RAB )


Kegiatan : Sanitasi Pedeesaan Padat Karya
Pekerjaan : Pembangunan Jamban, Septic dan Resapan
Lokasi : Desa Kebonpedes
Tahun Anggaran : 2020
Jumlah Bangunan WC : 16
Jumlah Septic Individu : 33
Jumlah Septic Komunal (6-10 Jiwa/2KK) :3
Jumlah Septic Komunal (11-15 Jiwa/3KK) : 1
Jumlah Resapan : 37

Tabel 31Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya

NO URAIAN PEKERJAAN JUMLAH (Rp)

1 2 3

A PEKERJAAN PERSIAPAN Rp 5.851.920,00

B PEKERJAAN PEMBUATAN KM/WC Rp 123.681.038,77

C PEKERJAAN SEPTICTANK INDIVIDU Rp 140.415.895,18

D PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 2 KK Rp 25.233.907

E PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 3KK Rp 10.024.429

G PEKERJAAN RESAPAN Rp 27.781.139

G BIAYA OPRASIONAL Rp 17.011.750

JUMLAH TOTAL Rp 350.000.079,39


PEMBULATAN Rp 350.000.000,00

Terbilang : TIGA RATUS LIMA PULUH JUTA RUPIAH

Sumber data : RAB KSM PANTES

62 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya Tahun 2020

8.2.5. Kurva S

Total kebutuhan waktu untuk konstruksi pada jadwal pelaksanaan dan Kurva S adalah 90
hari (3 bulan). Sesuai dengan kesepakatan antara KSM, Tenaga Fasilitator
Lapangan/Faskab, dan Satker /PPK Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Barat.

Tabel 32Rencana Bobot Prestasi Dalam Kurva S

Rencana Bobot Prestasi


No Uraian Pekerjaan
Dalam Kurva S

1. Pekerjaan Persiapan 1,67%

2. Pekerjaan Bilik KM/WC 35,34%

2. Pekerjaan Septic Individu 40,12%

3. Pekerjaan Septic Komunal (6-10 Jiwa/2KK) 7,21%

4. Pekerjaan Septic Komunal (11-15 Jiwa/ 3KK) 2,86%

5. Pekerjaan Resapan 7,94%

6. Biaya Operasional 4,84%

Total 100,00%

Sumber data : RAB KSM PANTES

63 | K a b u p a t e n S u k a b u m i
JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN
KURVA S
Kegiatan : SANITASI PEDESAAN PADAT KARYA
Pekerjaan : PEMBANGUNAN JAMBAN, TANGKI SEPTIK INDIVIDUAL DAN TANKI SEPTIC KOMUNAL
Lokasi : DESA KEBONPEDES, KECAMATAN KEBONPEDES, KAB. SUKABUMI
Tahun Anggaran : 2020

BULAN
BOBOT
Juli Agustus September
NO URAIAN PEKERJAAN JUMLAH PEKERJAAN KET
(%) Minggu
1-7 8-14 15-22 23-30 1-7 8-15 16-23 24-31 1-7 8-14

I PEKERJAAN PERSIAPAN 5.851.920,00 1,67 0,24 0,24 0,24 0,24 0,24 0,24 0,24

II PEKERJAAN PEMBUATAN KM/WC 123.681.038,77 35,34 4,42 4,42 4,42 4,42 4,42 4,42 4,42 4,42

III PEKERJAAN SEPTICTANK INDIVIDU 140.415.895,18 40,12 4,46 4,46 4,46 4,46 4,46 4,46 4,46 4,46 4,46

IV PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 2 KK 25.233.907,10 7,21 2,40 2,40 2,40

V PEKERJAAN SEPTICTANK KOMUNAL 3KK 10.024.429,14 2,86 1,43 1,43

VI PEKERJAAN RESAPAN 27.781.139,20 7,94 0,99 0,99 0,99 0,99 0,99 0,99 0,99 0,99

VII BIAYA OPRASIONAL 17.011.750,00 4,86 1,22 1,22 1,22 1,22


JUMLAH TOTAL 350.000.000,00 100,00
Rencana Tiap Minggu 5,87 9,11 11,32 10,11 13,72 13,94 15,16 9,87 5,45 5,45
Rencana Komulatif 0 5,87 14,98 26,31 36,41 50,14 64,08 79,23 89,10 94,55 100,00
Realisasi Tiap Minggu
Realisasi Komulatif - - -
Deviasi

65 | K a b u p a t e n S u k a b u m i