Anda di halaman 1dari 13

TEGANGAN EFEKTIF TANAH

A. Konsep Tegangan Efektif

Di alam, sifat sifat mekanis tanah banyak dipengaruhi oleh adanya air. Jika tanah berada
di dalam air, tanah dipengaruhi oleh gaya angkat ke atas sebagai akibat tekanan air hidrostatis.
Berat tanah yang terendam ini, disebut berat tanah efektif, sedang tegangan yang terjadi akibat
berat tanah Efektif di dalam tanah, disebut tegangan efektif. Tegangan efektif ini merupakan
tegangan yang mempengaruhi kuat geser dan perubahan volume atau penurunan tanah.

Prinsip tegangan efektif:

1. Tegangan normal total ( ), pada suatu bidang di dalam massa tanah, yaitu tegangan
akibat berat tanah total termasuk air dalam ruang pori, per satuan luas yang arahnya tegak
lurus.
2. Tegangan air pori (Uw), disebut juga dengan tekanan netral yang bekerja kesegala arah
sama besar, yaitu tekanan air yang mengisi rongga di dalam butiran padat.
3. Tegangan normal efektif (’), pada suatu bidang di dalam massa tanah ,yaitu tegangan
yang dihasilkan dari beban berat butiran tanah per satuan luas bidangnya.

 = uw + ’

Perlu diketahui bahwa tegangan efektif tidak dapat ditentukan secara langsung, tetapi harus
diketahui informasi mengenai besarnya tegangan total dan tekanan air pori.

’ =  - uw
Tegangan yang bekerja pada tanah dapat dibagi menjadi:

 Tegangan Total (de: Totale Spannung) → σ [kN/m²]

 Tegangan Efektif (de: effektive- / wirksame Spannung) → σ’ [kN/m²]

 Tegangan Netral / Tekanan Air (de: Neutrale Spannung / Wasserdruck, eng: water
pressure) → u [kN/m²]

Hubungan dari ketiganya adalah :

 σ = σ’+ u
 σ= γ.h
 u = γw.h

dimana: γ = Berat Jenis tanah [kN/m³]

γw = Berat Jenis air [kN/m³]

h = tebal lapisan [m]

sehingga:

 σ’=σ-u
 σ’= (γ.h) - (γw.h)
 σ’= (γr-γw).h

dimana γr adalah Berat Jenis Tanah Jenuh (eng: saturated, de: wassergesätigt)

Tegangan normal efektif atau tegangan vertical efektif diartikan sebagai jumlah komponen
arah normal (P’) di dalam luasan A, di bagi luasan A, atau jika titik singgung dianggap terletak
diantara butiran, tekanan air pori akan bekerja pada bidang di seluruh luasan A. Persamaan
keseimbangan dalam arah normal bidang, adalah :
P= ∑P’+uA
Persamaan ini sama dengan,
σ = σ’+ u
atau tegangan efektif :
σ’=σ-u

Tekanan pori air bekerja ke segala arah sama besar dan akan bekerja pada seluruh bidang
permukaan butiran, tapi dianggap tidak mengubah volume butiran. Kesalahan anggapan bidang
kontak atau bidang singing antar butiran, sangat kecil, sehingga dapat diabaikan.
Pada butiran mineral lempung, mungkin tidak terjadi kontak langsung, akibat partikel
lempung yang terselubung oleh lapisan air serapan (adsorbed water). Karena tegangan netral
hanya dapat bekerja pada rongga pori, maka untuk memperoleh tegangan netral u harus dikalikan
dengan luas rongga (A - Ac), atau

P =∑P’ + (A-Ac) u

Dengan A adalah luasan kotor total dan Ac adalah luas kontak antar butiran. Bila
persamaan (4.7) dibagi dengan luas kotor A untuk memperoleh persamaan tegangan efektif yang
disarankan oleh skempton (1960) :

Tegangan vertical total (σv), yaitu tegangan normal pada bidang horizontal pada
kedalaman z sama dengan berat seluruh material (padat + air) per satuan luas :

σ v = γ sat z

dengan z adalah kedalaman yang ditinjau dan gsat adalah berat volume tenah jenuh.

Tekanan air pori pada sebarang kedalaman akan berupa takanan hidrostatis, karena ruang
pori diantara butiran saling berhubungan. Karena itu, pada kedalaman z, tekanan air pori (u)
adalah :

u = γw z

menurut persamaan (4.1), tegangan vertical efektif (sv’) pada kedalaman z adalah

σ v’ = σ v– u
= z γ sat – z γ w
= ( γ sat - γ w) z = γ’z
Dengan g’ adalah berat volume apung tanah ( berat volume efektif atau berat volume tanah
terendam).
B. Tegangan Pada Tanah Jenuh Tanpa Rembesan

Gambar diatas menunjukkan suatu massa tanah jenuh air di dalam suatu tabung tanpa
adanya rembesan air dalam segala arah. Tegangan total pada titik A dapat dihitung dari berat
volume tanah jenuh air dan berat volume air di atasnya. Jadi
σ = Hγw + (HA - H) γsat
di mana :
σ = tegangan total pada titik A
γw = berat volume air
γsat = berat volume tanah jenuh air
H = tinggi muka air diukur dari permukaan tanah di dalam tabung
HA = jarak antara titik A dan muka air.
Tegangan total, σ, yang diberikan pada persamaan diatas dapat dibagi dalam dua bagian:
1. Bagian yang diterima oleh air di dalam ruang pori yang menerus. Tegangan ini bekerja
ke segala arah sama besar.
2. Sisa dari tegangan total dipikul oleh butiran tanah padat pada titik-titik sentuhnya.

Penjumlahan komponen vertikal dari gaya-gaya yang terbentuk pada titik-titik sentuh
butiran tanah tersebut per satuan luas penampang melintang massa tanah dinamakan
tegangan efektif(effective stress).
C. Tegangan Pada Tanah Jenuh Dengan Rembesan

Tegangan efektif pada suatu titik akan mengalami perubahan dikarenakan oleh adanya
rembesan air yang melaluinya. Tegangan efektif ini akan bertambah besar atau kecil tergantung
pada arah rembesan.

1) Rembesan ke Atas

Pada gambar di atas menunjukan suatu lapisan tanah berbutir di dalam silinder dimana
terdapat rembesan air ke atas yang disebabkan adanya penambahan air melalui saluran
pada dasar silinder.
Pada titik A
Tegangan total (σA) = H1γw
Tekaan air pori (uA) = H1γw
Tegangan efektif (σA’)= σA- uA = 0

Pada titik B
Tegangan total (σB) = H1γw+ H2γsat
Tekaan air pori (uB) = (H1 + H2 + h) γw
Tegangan efektif (σB’)= σB – uB
= H2γsat - γw- h γw

Dengan cara yang sama, tegangan efektif pada titik C yang terletak pada kedalaman z di
bawah permukaan tanah dapat dihitung sebagai berikut:

Pada titik C

Tegangan total: σc = H1Yw + zYsat

Tekanan air pori: uc = ( H 1 + z + z) Yw

Tegangan efektif: σc' = σc - uc


= 𝑧(𝛾𝑠𝑎𝑡 − 𝛾𝑤) − 𝑧𝛾𝑤

= 𝑧 ′ − 𝑧𝛾𝑤

Perhatikan bahwa h/H2 adalah gradien hidrolik i yang disebabkan oleh aliran; jadi,
σc' = zy' – izYw

2) Rembesan Air ke Bawah

Keadaan di mana terdapat rembesan air ke bawah dapat dilihat dalam Gambar 5.4a.
Ketinggian air di dalam silinder diusahakan tetap; hal ini dilakukan dengan cara mengatur
penambahan air dari atas dan pengaliran air ke luar melalui dasar silinder.
Gradien hidrolik yang disebabkan oleh rembesan air ke bawah adalah sama dengan
i = h/H2. Tegangan total, tekanan air pori, dan tegangan efektif pad a titik C adalah:
σc = H1Yw + zYsat
Uc = (H 1 + z – iz)Yw
σc’= (H1Yw + zYsat) - (H1 + z - iz)-Yw = zY' + izYw
D. Latihan Soal

Soal – 1

Tebal lapisan lempung 8 m terletak diatas tanah pasir dengan ketebalan 5 m.


Dalam lapisan pasir terdapat tekanan artesis 9 m, lapisan lempung dianggap jenuh sempurna ;
a. Hitung tegangan efektif di titik P yang berada di dasar lempung
b. Hitung kedalaman galian maksimum pada tanah lempung agar tanah tidak mengalami
bahaya mengapung (runtuh).

Penyelesaian :

a. Perhatikan titik P pada dasar lempung

Tegangan vertikal total (σ) yang diakibatkan oleh berat lempung jenuh (↓) adalah ;

σp = ∂sat . h1

= 19,62 . 8

= 156,96 kN/m2

Tekanan air pori akibat tekanan artesis setinggi 8 m (↑) adalah ;

μp = ∂w . 9

= 9,81 . 9

= 88,29 kN/m3.
Tegangan efektif dititik P adalah ;

σ’p = σp - μp

= 156,96 – 88,29

= 68,67 kN/m2.

b. Misalkan kedalaman galian yang dimaksud adalah H meter, maka akibat galian sedalamam
H tersebut maka ;

Tegangan vertikal total (σ) yang diakibatkan oleh berat lempung jenuh (↓) adalah ;

σp = ∂sat . (h1 – H)

= 19,62 ( 8 – H )

Tekanan air pori akibat tekanan artesis setinggi 9 m (↑) adalah ;

μp = 88,29 kN/m2 ( perhitungan diatas )

Keseimbangan dititik P maka σ’p = 0, maka

0 = σp - μp

= 19,62 ( 8 – H ) - 88,29

0 = 156,96 – 19,62 H – 88,29

19,62 H = 68,67

H = 3,5 m

Jadi dalamnya galian maksimum agar tanah tidak terangkat adalah 3,5 m
Soal-2
Jika diketahui,
Lapisan tanah lempung setebal 6 m, diapit oleh dua lapisan kerikil.
Tebal lapisan kerikil sebelah atas lempung 6 m.
Muka air tanah terletak 2 m di bawah permukaan kerikil.
Kerikil : n = 0,35; Gs = 2,66
Lempung : γsat = 1,6 t/m3

Maka tentukan:
a) Tegangan efektif pada sisi atas dan bawah lapisan lempung, yaitu pada titik A dan titik B.
b) Bila muka air tanah turun mendadak sebesar 3 m dari muka air sebelumnya, hitung
tegangan total dan tegangan efektif pada sisi atas dan bawah lapisan lempung untuk waktu
jangka pendek dan jangka panjang.
c) Gambarkan diagram tegangan yang menunjukkan perubahan besarnya tegangan efektif
dari jangka pendek dan jangka panjang

Penyelesaian

a.) Keadaan sebelum penuruna nmuka air tanah:


Pada sisi atas lapisan lempung (titikA):
σA’ =h1γd+(H1–h1)(γsatkerikil–γw)
σA’ =2x1,73+(6–2)(2,1–1)
σA’ =7,86t/m2
Pada sisi bawah lapisan lempung (titikB)
σB’ =σA’+H2(γsatlempung–γw)
σB’ =7,86+6(1,6–1)
σB’ =11,46t/m2

b.) Keadaan sesudah penurunan muka air tanah:


(i) Untuk jangka waktu pendekatan kondisi tanpa drainasi(undrained).

Dalam jangka waktu pendek, akibat adanya penurunan muka air tanah pada lapisan kerikil,
terjadi tambahan beban oleh berat lapisan kerikil yang semula terendam air menjadi tidak
terendam.
 Tekanan air pori mula-mula pada titik A:
uA =4xγw

=4x1
=4t/m2
 Tekanan air pori mula-mula pada titik B:
uB =10xγw

=10x1
=10t/m2
Untuk jangka waktu pendek atau kondisi tanpa drainasi (undrained).
 Tekanan air pori pada titik A setelah muka air turun 3m:
uA =1xγw
=1x1
=1t/m2

 Tekanan air pori pada titik B setelah muka air turun 3m:
uB =7xγw
=7x1
=7t/m2
Waktu yang diperlukan untuk penurunan tekanan air pori sebagai akibat keluarnya air dari
lapisan lempung ke lapisan kerikil, memerlukan waktu yang lama .Hal ini disebabkan
permeabilitas tanah lempung yang sangat kecil.
Oleh karena itu dalam jangka waktu yang pendek atau t=0, relatif belum ada air pori yang
keluar dari lapisan lempungnya.
Untuk jangka waktu pendek atau kondisi tanpa drainasi (undrained).
Untuk menghitung besarnya tambahan tegangan,ditinjau tegangan efektif pada titik A.
Telah dihitung tegangan efektif pada titik A mula-mula σA’=7,86t/m2.
Setelah penurunan muka air sedalam 3 meter:
σA’ =1x(2,1–1)+5x1,73
=9,75t/m2.
 Selisihteganganefektif:
ΔσA’ =9,75–7,86
=1,89t/m2.

 Jadi,segera setelah penurunan mukaair ,akan terjadi tambahan tekanan air pori
sebesar
Δu =ΔσA’
=1,89t/m2.
 Tegangan total pada titik A (dimanaσA’=7,86t/m2), adalah:
σA =σA’+(uo+Δu)
σA =7,86+(4x1+1,89)
=13,75t/m2.

 Tegangan total pada titik B(dimanaσB’=11,46t/m2), adalah:


σB =σB’+(uo+Δu)
σB =11,46+(10x1+1,89)
=23,35t/m2.

Untuk kondisi jangka panjang atau kondisi dengan drainasi, dianggap kelebihan tekanan air
pori = 0.
Pada keadaan ini, tekanan air pori = tekanan hidrostatisnya, yaitu tekanan air sebesar tinggi
muka air tanahnya, sehingga:
 Pada titik A
σA =5γd+1γsat
=5x1,73+1x2,1
=10,75t/m2.
uA =1xγw
=1x1
=1t/m2.
σA’ =σA-uA
=10,75–1
=9,75t/m2.
 Pada titik B
σB =σA+H2γsat
=10,75+6x1,6
=20,35t/m2.
uB =7xγw
=7x1
=7t/m2.
σB’ =σB-uB
=20,35–7
=13,35t/m2.

c.) GambarDiagram Tegangan


DAFTAR PUSTAKA

Christady, H. (2018). Mekanika Tanah I. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Saputra, R. (n.d.). Tegangan efektif tanah - Copy. Retrieved Maret 31, 2021, from
academia.edu: https://www.academia.edu/25147401/Tegangan_efektif_tanah_Copy

Karnawati D. 2000, The Importance of Low Intensity Rainfall on Landslide Occurrence,


Forum Teknik, Vol 24 / No.1, Univ. Gadjah Mada, Yogyakarta

Sompie O.B.A, 2010, Improvement of Soil Consolidation Test & Inclusion of Secondary
Compression on Hydraulic Structure Design, UNSRAT, Manado.

Das Braja M., Endah Noor, Mochtar Indrasurya B, Mekanika Tanah Prinsip–Prinsip
Geoteknik, Jilid 1,2, Erlangga, Jakarta,1995.