Anda di halaman 1dari 47

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

HUBUNGAN KONFLIK PERAN GANDA IBU TERHADAP


TUMBUH KEMBANG ANAK USIA BAWAH
DUA TAHUN DI BANDAR LAMPUNG

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Persyaratan


Memperoleh Gelar Sarjana Kedokteran

METHARISA SUJANA
G0007211

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010

commit to user

  i
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PENGESAHAN SKRIPSI

Skripsi dengan Judul : Hubungan Konflik Peran Ganda Ibu terhadap Tumbuh Kembang 
Anak Usia Bawah Dua Tahun  
di Bandar Lampung 

Metharisa Sujana, NIM : G0007211, Tahun : 2010

Telah diuji dan sudah disahkan di hadapan Dewan Penguji Skripsi


Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta
Pada Hari Senin, Tanggal 27 Desember 2010

Pembimbing Utama

Nama : H. Zainal Abidin, dr., M.Kes ( ………………................... )


NIP : 19460202 197610 1 001

Pembimbing Pendamping

Nama : Dr. Diffah Hanim, Dra., MSi ( ………………................... )


NIP : 19640220 199003 2 001

Penguji Utama

Nama : Prof. Dr. H. Santosa, dr., MS.Sp.Ok ( ……………………........... )


NIP : 1944 1124 1976 091 001

Anggota Penguji

Nama : Yulia Lanti Retno, dr., MSi ( ………………................... )


NIP : 1961 0320 1992 032 001

Surakarta, .............................

Ketua Tim Skripsi Dekan Fakultas Kedokteran UNS

Muthmainah, dr., M.Kes Prof. DR. H. A.A. Subijanto, dr., MS


NIP : 19660702 199802 2 001 NIP : 19481107 197310 1 003
commit to user

  ii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI 

PRAKATA..............................................................................................................vi 

DAFTAR ISI .........................................................................................................vii 

DAFTAR TABEL ................................................................................................. ix 

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. x 

DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................................... xi 

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 

A. Latar Belakang Masalah ....................................................................... 1   

B. Perumusan Masalah.............................................................................. 4 

C. Tujuan Penelitian ................................................................................. 4 

D. Manfaat Penelitian ............................................................................... 4 

BAB II  LANDASAN TEORI.................................................................................6 

A. Tinjauan Pustaka ............................................................................... 6 

1. Konflik Peran Ganda Ibu............................................................. 6 

2. Tumbuh Kembang Anak Usia Bawah Dua Tahun..................... 10 

a. Definisi..................................................................................10 

b. Faktor‐faktor yang Mempengaruhi Tumbuh Kembang  ..... 11 

c. Tahap‐Tahap dalam Proses Tumbuh Kembang................... 15 

d. Penilaian Pertumbuhan dan Perkembangan......................... 17 

B. Kerangka Pemikiran ........................................................................ 21 
commit to user

  iii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

C. Hipotesis .......................................................................................... 21 

BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................... 22 

A. Jenis Penelitian ...............................................................................22 

B. Lokasi dan Waktu Penelitian ......................................................... 22 

C. Subjek Penelitian ........................................................................... 22 

D. Teknik Sampling dan Besar Sampel............................................... 22 

E. Rancangan Penelitian ..................................................................... 24 

F. Identifikasi Variabel Penelitian....................................................... 24 

G. Definisi Operasional Variable Penelitian........................................ 25 

H. Bahan dan Instrumen Penelitian...................................................... 26 

I. Cara Kerja ....................................................................................... 28 

J. Teknik Analisis Data ...................................................................... 29 

BAB IV HASIL PENELITIAN ........................................................................... 30 

A. Hasil Uji Normalitas Data..............................................................  30 

B. Hasil Distribusi Data........................................................................ 31 

BAB V PEMBAHASAN...................................................................................... 34 

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN................................................................... 39 

A. Simpulan.............................................................................................. 39 

  B. Saran .................................................................................................... 39 

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 40 

LAMPIRAN 
commit to user

  iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN 

Lampiran 1. Instrumen Penelitian 

Lampiran 2. Hasil Analisis Data 

Lampiran 3. Penilaian Status Gizi dengan Grafik WHO 

Lampiran 4. Denver Developmental Screening Test (DDST) II 

Lampiran 5. Surat Ijin Penelitian 

commit to user

  v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL 

Tabel 2.1 Penilaian Status Gizi Berdasarkan Indeks BB/U, TB/U  (z‐score).......17 

Tabel 3.1 Rancangan Instrumen Skala Konflik Peran Ganda Ibu........................ 26 

Tabel 4.1. Uji Normalitas..................................................................................... 29 

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin Anak Usia Bawah Dua Tahun..... 30 

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Usia Bawah Dua Tahun ……. 30 

Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Peran Ganda Ibu.................................................. 31 

commit to user

  vi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR 

Gambar 2.1 Skema Kerangka  Pemikiran …………………………………….. 20 

Gambar 3.1 Skema Rancangan Penelitian …………………………………….. 23 

commit to user

  vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

ABSTRAK 

Metharisa  Sujana,  G0007211,  2010,  Hubungan  Konflik  Peran  Ganda  Ibu  terhadap 
Tumbuh  Kembang  Anak  Usia  Bawah  Dua  Tahun  di  Bandar    Lampung,  Fakultas 
Kedokteran, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. 

Tujuan : Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis hubungan konflik peran ganda ibu 
terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun di Bandar Lampung. 
 

Metode : Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni‐Juli 2010, yang bertempat di 
Puskesmas Rawat Inap Kedaton Bandar Lampung. Populasi sasaran adalah ibu yang 
bekerja dan memiliki anak usia bawah dua tahun yang memenuhi kriteria inklusi dan 
eksklusi. Sampel diambil secara purposive random sampling. Jumlah sampel dalam 
penelitian sebanyak 30 orang. Jenis penelitian ini observasional dengan pendekatan 
cross sectional. Data diuji dengan korelasi product moment Pearson  dengan bantuan 
program SPSS for Windows versi 16.  
 
Hasil  :  Hasil  analisis  data  menunjukkan  bahwa  ada    hubungan  yang  signifikan  antara 
konflik peran ganda ibu terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun, dengan 
nilai p=0,003  

Simpulan : Terdapat hubungan antara konflik peran ganda ibu terhadap tumbuh 
kembang anak usia bawah dua tahun di Bandar Lampung ( p<0,05 ) 
 

Kata kunci : Konflik Peran Ganda Ibu, Tumbuh Kembang Anak Usia Bawah Dua Tahun, 
Bandar Lampung. 

commit to user

  viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB I 

PENDAHULUAN 

A. Latar Belakang Masalah  

Perkembangan  pesat  yang  terjadi  dalam  berbagai  bidang  telah  membawa 

perubahan  dalam  bidang  peran  perempuan.  Bila  pada  masa  lalu  tugas  perempuan 

hanya  di  rumah  mengurus  anak,  suami  dan  rumah  tangga,  maka  saat  ini  peran 

tersebut sudah banyak bergeser. Saat  ini sudah banyak kaum perempuan memiliki 

gelar  kesarjanaan,  memimpin  suatu  kelompok  dan  menduduki  posisi  istimewa  di 

suatu perusahaan dan instansi pemerintahan yang semula banyak dijabat oleh kaum 

lelaki (Rustiani, 1996) 

Hubungan  antara  seseorang  dengan  lingkungan  pekerjaannya  dapat 

menyebabkan  terjadinya  tekanan  psikologis  yang  selanjutnya  akan  mempengaruhi 

perilaku,  baik  di  lingkungan  kerja  maupun  lingkungan  keluarga.  Bentuk  nyata 

tekanan  psikologis  tersebut  adalah  konflik  peran  ganda.  Konflik  peran  ganda  di 

antaranya  disebabkan  oleh  tekanan  organisasional  di  tempat  kerja  dan  atau 

ketidaksesuaian antara harapan dengan pencapaian hasil (Rustiani, 1996) 

Pada  realitasnya,  ternyata  perempuan  di  dunia  kerja  tidak  selalu  mendapat 

dukungan  dari  lingkungan  terdekat  seperti  keluarga  ataupun  organisasi  tempat 

bekerja. Kondisi seperti ini potensial memunculkan konflik, terutama pada karyawati 

yang  sudah  menikah.  Pada  karyawati  yang  berkeluarga,  potensi  munculnya  konflik 

peran  menjadi  semakin  besar.  Hal  tersebut  disebabkan  karyawati  berkeluarga 

memiliki peran ganda, yaitu berperan sebagai ibu rumah tangga ( istri dan ibu dari 

anaknya ) yang mengatur urusan keluarga dan berperan sebagai anggota organisasi 
commit to user

  ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

yang bertanggung jawab terhadap tugas yang diembannya.  Setiap peran tentu saja 

menuntut  konsekuensi  dan  tanggung  jawab  yang  berbeda,  yang  kadang‐kadang 

saling  bertentangan.  Tuntutan‐tuntutan  seperti  itu  memungkinkan  terjadinya 

perasaan  tertekan/stres  dan  beban  pikiran.  Menurut  Luthans  (1979)  cit  Wilson 

(1989), menjelaskan bahwa seseorang akan mengalami konflik peran jika seseorang 

memiliki dua tekanan atau lebih yang terjadi secara bersamaan dan jika seseorang 

berusaha  mematuhi  satu  di  antaranya,  maka  seseorang  tersebut  akan  mengalami 

kesulitan. 

Pertumbuhan (growth) dan perkembangan (development) sebenarnya memiliki 

makna  yang  berbeda.  Pertumbuhan  mempunyai  dampak  terhadap  aspek  fisik, 

sedangkan  perkembangan  berkaitan  dengan  pematangan  fungsi  organ/individu. 

Walaupun demikian kedua peristiwa tersebut terjadi secara sinkron dan tidak dapat 

dipisahkan pada setiap individu (Hurlock, 1978;  Soetjiningsih, 1995) 

Pertumbuhan  berkaitan  dengan  masalah  perubahan  dalam  besar,  jumlah, 

ukuran,  atau  dimensi  tingkat  sel,  organ,  maupun  individu  sebagai  hasil  dari  proses 

pematangan fungsi‐fungsi fisik. Hasil pertumbuhan antara lain bertambahnya tinggi 

dan  berat  badan,  tulang‐tulang  menjadi  lebih  besar–panjang–berat–kuat, 

perubahan  pada  sistem  persarafan  dan  perubahan  –  perubahan  pada  struktur 

jasmaniah  lainnya.  Pertumbuhan  dapat  diamati  dengan  mengukur  berat  badan, 

tinggi  badan,  lingkar  kepala,  lingkar  dada,  lingkar  pinggul,  lingkar  lengan,  dan  lain‐

lain (Latifah, 2007; Soetjiningsih, 1995) 

Perkembangan  adalah  bertambahnya  kemampuan  (skill)  dalam  struktur  dan 

fungsi  tubuh  yang  lebih  kompleks  dalam  pola  yang  teratur  dan  dapat  diramalkan 

sebagai hasil dari proses pematangan. Di sini menyangkut adanya proses diferensiasi 
commit to user

  x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

dari sel‐sel tubuh, jaringan tubuh, organ‐organ, dan sistem organ yang berkembang 

sedemikian  rupa  sehingga  masing‐masing  dapat  memenuhi  fungsinya.  Termasuk 

juga  perkembangan  emosi,  intelektual,  dan  tingkah  laku  sebagai  hasil  interaksi 

dengan lingkungannya (Soetjiningsih, 1995) 

Lingkungan  asuhan  anak  merupakan  faktor  eksternal  yang  pengaruhnya  paling 

kuat  terhadap  tumbuh  kembang  anak,  terutama  interaksi  ibu  dan  anak.  Semakin 

muda umur anak, semakin tinggi pengaruh interkasi ibu dan anak tersebut (Satoto, 

1990) 

Setiap orang tua pasti menginginkan anaknya tumbuh dan berkembang dengan 

baik,  sehat,  cerdas,  dan  kreatif.  Namun  belum  semua  orangtua  memahami 

bagaimana  cara  untuk  menuju  tercapainya  keinginan  tersebut.  Di  sinilah  peran 

dokter  dan  petugas  kesehatan  yang  lain  untuk  memberikan  edukasi  kepada 

masyarakat  terutama  para  ibu  agar  anak‐anak  dapat  tumbuh  kembang  secara 

optimal (Soetjiningsih, 1995) 

B. Perumusan Masalah 

     Berdasarkan uraian latar belakang, maka dapat disusun rumusan masalah: 

“Apakah  ada  hubungan  konflik  peran  ganda  ibu  terhadap  tumbuh  kembang  anak 

usia bawah dua tahun di Bandar Lampung?” 

C. Tujuan Penelitian 

     1.  Tujuan  Umum  :  Untuk  menganalisis  adakah  hubungan  konflik  peran  ganda    ibu 

terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun di Bandar Lampung 
commit to user

  xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2. Tujuan Khusus : Mengetahui kekuatan atau tingkat hubungan konflik peran ganda 

ibu terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun  

D. Manfaat Penelitian 

     1.   Manfaat teoritis: 

Dari  hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  memberikan  sumbangan  bagi 

perkembangan  keilmuan,  khususnya  dalam  usaha  promosi  tumbuh  kembang 

anak pada ibu yang berperan ganda. 

      2.  Manfaat aplikatif 

a.    Memberikan  sumbangan  bagi  pengembangan  program  usaha  kesehatan  

masyarakat  dalam  upayanya  meningkatkan  kualitas  sumber  daya  manusia, 

khususnya dalam kegiatan‐kegiatan yang bersifat promotif dan preventif. 

b.    Sebagai  masukan  bagi  penyusunan  kebijakan  baru  dalam  mewujudkan 

kesejahteraan tenaga kerja  melalui  peraturan ketenaga‐kerjaan,  khususnya 

bagi kaum ibu yang menjalankan peran ganda. 

 
commit to user

  xii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB II 

LANDASAN TEORI 

   

A.  Tinjauan Pustaka   

1. Konflik Peran Ganda 

Gregson  dan  Auno,  (1994)  mendefinisikan  konflik  peran  sebagai 

ketidaksesuaian  pengharapan  yang  berhubungan  dengan  peran.  Harapan  akan 

peran  terjadi  jika  seseorang  mengharapkan  bagaimana  orang  lain  melakukan 

perilaku  tertentu.  Role  conflict  atau  konflik  peran  didefinisikan  sebagai  “the 

incongruity of expectations associated with a role”. Jadi, konflik peran (tekanan) 

itu  adalah  adanya  ketidak  cocokan  antara  harapan‐harapan  yang  berkaitan 

dengan suatu peran.  
commit to user

  xiii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Menurut  Goode  (dalam  Kaltsum,  2006),  konflik  peran  ganda  adalah 

kesulitan‐kesulitan yang dirasakan dalam menjalankan kewajiban atau tuntutan 

peran  yang  berbeda  secara  bersamaan.  Luthans,  (1979),  menjelaskan  bahwa 

seseorang  akan  mengalami  konflik  peran  jika  seseorang  memiliki  dua  tekanan 

atau  lebih  yang  terjadi  secara  bersamaan  dan  jika  seseorang  berusaha 

mematuhi  satu  di  antaranya,  maka  seseorang  tersebut  akan  mengalami 

kesulitan . 

Yang, (2000) mengidentifikasikan konflik peran pada pekerja perempuan 

menikah  (work‐family  conflict)  ke  dalam  3  indikator  yaitu:  (1)  Time  based 

conflict.  Waktu  yang  dibutuhkan  untuk  menjalankan  salah  satu  tuntutan 

(keluarga atau pekerjaan) dapat mengurangi waktu untuk menjalankan tuntutan 

yang  lainnya  (pekerjaan  atau  keluarga).  (2)  Strain‐based  conflict.  Terjadi  pada 

saat  tekanan  dari  salah  satu  peran  mempengaruhi  kinerja  peran  lainnya.  (3) 

Behaviour‐based  conflict.  Berhubungan  dengan  ketidaksesuaian  antara  pola 

perilaku dengan yang digunakan oleh kedua bagian (pekerjaan atau keluarga). 

Sumber  konflik  dalam  organisasi  dapat  ditelusuri  melalui  konflik  dalam 

diri  individu  (intrapersonal  conflict),  konflik  antar  individu  (interpersonal 

conflict),  konflik  antarkelompok  (intergroup  conflict),  ataupun  konflik  antar 

individu dengan kelompok. 

Menurut  Luthans  (1979  :  400)  penyebab  intrapersonal  conflict/konflik 

dalam diri  individu bisa  bersumber  dari  sifat‐sifat  atau ciri‐ciri  kepribadian  dari 

orang  yang  bersangkutan.  Ia  mengutip  hasil  penelitian  Friedman  dan  Roseman 

tentang  kepribadian  manusia  yang  mereka  klasifikasikan  dengan  profil  tipe  A 


commit to user

  xiv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

dan tipe B. Ciri‐ciri orang berkepribadian tipe A adalah : tidak bisa diam, berjalan 

cepat,  makan  cepat,  bicara  cepat,  tidak  sabar,  melakukan  dua  hal  sekaligus, 

tidak  menyukai  waktu  senggang,  terobsesi  dengan  angka‐angka,  mengukur 

kesuksesan  dengan  kuantitas,  agresif,  kompetitif  dan  selalu  merasa  dikejar 

waktu. Sedangkan kepribadian tipe B bercirikan : kurang peduli terhadap waktu, 

sabar,  tidak  suka  membual,  bermain  untuk  kesenangan  bukan  kemenangan, 

santai,  tidak  dikejar  waktu,  bertingkah  laku  tenang  dan  tidak  pernah  terburu‐

buru.  Orang‐orang  bertipe  A,  lebih  cenderung  merasakan  konflik  di  dalam  diri 

mereka.  Kebanyakan  dari  mereka  akan  menderita  serangan  jantung.Selain  itu, 

penyebab konflik dalam diri adalah apa yang disebut goal conflict. Hal ini terjadi 

karena seseorang diperhadapkan pada dua tujuan atau karena harus membuat 

keputusan untuk memilih alternatif yang terbaik.  

Episode konflik yang berlaku, adalah :  

a.  Approach‐approach Conflict 

Di mana seseorang mengalami konflik karena dihadapkan pada dua 

tujuan  yang  sama‐sama  menguntungkan  atau  sama‐sama  disukai, 

karena  memiliki  daya  tarik  yang  sama  juga.  Sebagai  contoh,  di  waktu 

yang  sama,  seseorang  harus  membuat  pilihan  menerima  promosi 

jabatan  yang  sudah  lama  didambakan  atau  pindah  tempat  tugas  ke 

tempat lain dengan iming‐iming gaji yang besar.  

b. Avoidance‐avoidance Conflict 

Di  sini  seseorang  menghadapi  situasi  yang  mengharuskannya 

terpaksa memilih di antara dua alternatif yang sama‐sama tidak disukai 
commit to user

  xv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

atau sama‐sama dianggap buruk. Contoh konkrit, seumpama seseorang 

disuruh  memilih  untuk  dipindahkan  kerja  ke  daerah  lain  pada  lokasi 

yang  tidak  menyenangkan,  atau  tidak  pindah  ke  tempat  baru  yang 

disuruh tapi gajinya diturunkan.  

c. Approach‐avoidance Conflict 

Pada kasus ini, seseorang harus menghadapi situasi di mana waktu 

seseorang memilih harus menghadapi konsekuensi yang saling bertolak 

belakang. Misalnya, orang itu akan memperoleh gaji yang sangat besar, 

tapi harus pindah ke tempat terpencil yang sangat tidak disukai.  

Nelson  dan  Quick  (1997  :  385),  mengemukakan  tiga  penyebab 

intrapersonal conflict : 

a.   Inter‐role Conflict 

Di mana seseorang mengalami konflik yang bertalian dengan peran 

dalam  hidupnya.  Biasanya,  pekerja/pegawai  mengalami  konflik,  yang 

disebut  work/home  conflict.  Contohnya,  seorang  ibu  yang  Pegawai 

Negeri  Sipil  (PNS)  terpaksa  harus  meninggalkan  pekerjaannya,  karena 

harus menjaga anaknya yang dirawat di rumah sakit.  

b. Intra‐role Conflict 

Ini terjadi bila terdapat konflik yang bertalian dengan peran tunggal 

(single role), misalnya saat seseorang menerima perintah yang berbeda 

dari dua atasannya. Atasan yang satu menyatakan harus menjaga jarak 

antarkaryawan  supaya  kinerja  tidak  terganggu,  sementara  atasan  yang 

commit to user

  xvi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

lain meminta agar semua karyawan mengutamakan kerja tim, sehingga 

seseorang kesulitan menjalankan perannya.  

c. Person‐role Conflict 

Sebagai  konflik  yang  muncul  dalam  melakukan  sesuatu  yang 

bertentangan  dengan  nilai  hidup  yang  dianut.  Contohnya,  seseorang 

yang  harus  menjual  produk  dengan  harga  tinggi,  padahal  seseorang 

sadar  bahwa  calon  konsumennya  membutuhkan  keuangan  untuk 

ongkos sekolahnya. 

Konflik  yang  bersumber  dari  luar  misalnya  tuntutan  lingkungan  kerja 

yang  baru,  kehilangan  kebebasan  pribadi,  terus‐menerus  dipaksa  mempelajari 

keterampilan  kerja  baru  karena  tuntutan  pekerjaan,  dan  terlewatkan  dalam 

promosi jabatan. 

Beberapa  faktor  yang  dipertimbangkan  berpengaruh  untuk  timbulnya 

konflik peran ganda, antara lain adalah : 

a. Jenis pekerjaan, di mana status pekerjaan tinggi seperti jabatan profesional 

dan manajerial memiliki tingkat konflik yang tinggi      (Gutek dkk, 1991) 

b. Lama jam kerja di luar rumah (Moen dan McClain, 1987) 

c. Keterlibatan  orang  tua  dengan  anak,  di  mana  semakin  muda  usia  anak 

semakin tinggi keterlibatan orang tua (Barnett dan Baruch, 1985) 

d. Tingkat androginitas, lama kerja setelah menikah, jumlah anak, dan jumlah 

pembantu  pengganti  peran  ibu  merupakan  prediktor  timbulnnya  konflik 

peran ganda (Arinta dan Azwar, 1993) 

commit to user

  xvii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2. Tumbuh Kembang Anak Usia Bawah Dua Tahun 

a. Definisi 

 Pertumbuhan  berkaitan  dengan  masalah  perubahan  dalam  besar, 

jumlah,  ukuran,  atau  dimensi  tingkat  sel,  organ,  maupun  individu  sebagai 

hasil  dari  proses  pematangan  fungsi‐fungsi  fisik.  Hasil  pertumbuhan  antara 

lain  bertambahnya  tinggi  dan  berat  badan,  tulang‐tulang  menjadi  lebih 

besar–panjang–berat–kuat,  perubahan  pada  sistem  persarafan  dan 

perubahan  –  perubahan  pada  struktur  jasmaniah  lainnya.  Pertumbuhan 

dapat diamati dengan  mengukur berat badan, tinggi badan,  lingkar kepala, 

lingkar dada, lingkar pinggul, lingkar lengan, dan lain‐lain.(Latifah M., 2007; 

Soetjiningsih, 1995) 

        Perkembangan adalah bertambahnya kemampuan (skill) dalam struktur 

dan  fungsi  tubuh  yang  lebih  kompleks  dalam  pola  yang  teratur  dan  dapat 

diramalkan  sebagai  hasil  dari  proses  pematangan.  Di  sini  menyangkut 

adanya  proses  diferensiasi  dari  sel‐sel  tubuh,  jaringan  tubuh,  organ‐organ, 

dan  sistem  organ  yang  berkembang  sedemikian  rupa  sehingga  masing‐

masing  dapat  memenuhi  fungsinya.  Termasuk  juga  perkembangan  emosi, 

intelektual,  dan  tingkah  laku  sebagai  hasil  interaksi  dengan  lingkungannya 

(Soetjiningsih, 1995) 

b. Faktor‐faktor yang mempengaruhi tumbuh kembang anak 

        Secara  umum  terdapat  tiga  faktor  utama  yang  berpengaruh  terhadap 

tumbuh kembang anak, yaitu : (Soetjiningsih, 1995) 

1)     Faktor Genetik 
commit to user

  xviii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

          Termasuk  ke  dalam  faktor  genetik  ini  antara  lain  adalah  berbagai 

faktor bawaan yang normal maupun patologik, ras dan jenis kelamin. 

Di  samping  itu,  beberapa  penyakit  keturunan  yang  disebabkan  oleh 

kelainan  kromosom  seperti  sindrom  Down  dan  sindrom  Turner  akan 

berpengaruh terhadap hasil akhir dari proses tumbuh kembang. 

2)    Faktor Hormonal 

      Hormon‐hormon  yang  berpengaruh  terhadap  tumbuh  kembang 

antar lain adalah : hormon pertumbuhan (growth hormone), hormon 

tiroid,  hormon  seks,  insulin,  IGF  (Insulin‐like  growth  factor),  dah 

hormon yang dihasilkan oleh kelenjar adrenal. 

3) Faktor Lingkungan 

       Lingkungan  merupakan  faktor  yang  sangat  menentukan  bagi 

tercapai  atau  tidaknya  potensi  bawaan.  Lingkungan  yang  cukup  baik 

akan  memungkinkan  tercapainya    potensi  bawaan,  sedangkan 

lingkungan  yang  kurang  baik  akan  menghambatnya.  Lingkungan  ini 

merupakan  lingkungan  ”  bio‐fisiko‐psiko‐sosial  yang  mempengaruhi 

individu setiap hari, mulai dari konsepsi sampai akhir hayatnya. 

        Secara  garis  besar,  faktor  lingkungan  terhadap  tumbuh  kembang 

anak  dibagi  menjadi  faktor  lingkungan  yang  mempengaruhi  anak  pada 

waktu masih di dalam kandungan             (Faktor Pra‐natal) dan faktor 

lingkungan  yang  mempengaruhi  tumbuh  kembang  anak  setelah  lahir 

(Faktor Post‐natal). 

commit to user

  xix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1) Faktor Lingkungan Pra‐Natal 

 Faktor  –  faktor  lingkungan  yang  mempengaruhi  tumbuh 

kembang  janin  mulai  dari  konsepsi  sampai  dengan  lahir  antara 

lain : nutrisi ibu selama kehamilan, mekanis (trauma dan cairan 

ketuban), toksin atau zat kimia, endokrin, infeksi, radiasi, stres, 

dan imunitas. 

2) Faktor Lingkungan Post‐Natal 

a) Lingkungan  Biologis 

   Ras/suku  bangsa,  jenis  kelamin,  dan  usia  merupakan 

bagian  dari  lingkungan  post  natal  yang  mempengaruhi 

tumbuh  kembang  anak.  Nutrisi  juga  sangat  penting  dalam 

tumbuh  kembang  anak,  baik  makronutrien  maupun 

mikronutrien.  Pemenuhan  kebutuhan  zat  gizi  dilakukan 

melalui  pemberian  ASI  secara  tunggal  (ASI  eksklusif)  sejak 

hari  pertama  anak  dilahirkan  hingga  usia  enam 

bulan.Imunisasi  memiliki  peran  yang  penting  untuk 

meningkatkan ketahanan tubuh anak supaya terhindar dari 

penyakit‐penyakit yang sering menyebabkan kecacatan atau 

kematian. 

b) Lingkungan Fisik 

Lingkungan  fisik  meliputi  cuaca,  musim,  keadaan 

geografs, sanitasi, dan paparan terhadap radiasi. 

c) Lingkungan Psikososial 
commit to user

  xx
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Stimulasi  merupakan  hal  yang  sangat  penting  dalam 

tumbuh kembang anak. Anak yang mendapat stimulasi yang 

terarah  dan  teratur  akan  lebih  cepat  berkembang 

dibandingkan  dengan  anak  yang  kurang/tidak  mendapat 

stimulasi.  Semakin  dini  dan  semakin  lama  stimulasi 

diberikan,  akan  semakin  besar  manfaatnya.  Pada  usia  bayi 

0‐6  bulan,  penyesuaian  dan  persepsi  ibu  dapat  terbentuk 

melalui  proses  stimulasi,  sedangkan  pada  usia  0‐36  bulan 

intelektual  dan  perilaku  mulai  terbentuk,  sementara  pada 

usia 0‐48 bulan kognitif, dan 0‐96 bulan keahlian membaca 

dan  menulis  perlu  dirangsang.  Stimulasi  sejak  dini  juga 

sangat  diperlukan  dalam  merangsang  perkembangan  otak, 

baik itu otak kanan maupun otak kiri. 

        Kebutuhan  dasar  untuk  tumbuh  kembang  anak  ini  secara  umum 

dapat  digolongkan  menjadi  3  kebutuhan  dasar  (Sularyo,  1993; 

Soetjiningsih, 1995), yaitu :  

1) Kebutuhan  fisik‐biomedis  (”  ASUH  ”)  meliputi  :  pangan/gizi, 

perawatan  kesehatan  dasar  antara  lain  :  imunisasi, 

penimbangan  berat  badan,  pemberian  ASI,  pemberian  oralit, 

papan pemukiman yang layak, sanitasi lingkungan, sandang. 

2) Kebutuhan  emosi/kasih  sayang  (”  ASIH  ”)  meliputi  ikatan  yang 

erat,  serasi,  selaras  antara  ibu  dan  anak,  kehadiran  ibu  yang 

commit to user

  xxi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

memberikan  rasa  aman,  kehangatan.  Kekurangan  kasih  sayang 

akan menimbulkan sindroma deprivasi maternal. 

3) Kebutuhan  stimulasi  mental  (“  ASAH  “)  meliputi  rangsangan 

visual,  permainan,  komunikasi  verbal,  interaksi  sosial,  dan 

pengenalan lingkungan. 

c. Tahap – tahap dalam proses tumbuh kembang 

Masa  balita  terutama  pada  usia  dua  tahun  pertama  merupakan 

masa pertumbuhan dan perkembangan yang paling pesat dibandingkan 

dengan  kelompok  umur  lainnya.  Masa  ini  tidak  terulang  sehingga 

disebut  window  of  opportunity  untuk  menciptakan  anak  sehat  dan 

cerdas.  Intervensi  kesehatan  dan  gizi  harus  diberikan  secara  optimal 

pada  periode  ini  untuk  menjamin  kelangsungan  hidup  dan  tumbuh 

kembang anak. 

1) Pertumbuhan Fisik 

Pertumbuhan  fisik  berupa  tinggi  dan  berat  badan  akan 

terus terjadi hingga seseorang berusia 15 – 20 tahun, dimulai dari 

bayi  dengan  berat  badan  3,5  kg  dan  panjang  badan  50  cm  pada 

kelahiran  cukup  bulan  hingga  mencapai  ukuran  dewasa  yang 

berbeda‐beda    pada  masing  –  masing  individu.  Faktor  genetik 

memiliki  peran  utama  dalam  menentukan  tingkat  dan  kecepatan 

dari  pertumbuhan  fisik.  Meskipun  demikian  pertumbuhan  yang 

optimal  hanya  dapat  tercapai  pada  kondisi  lingkungan  yang 

mendukung, seperti nutrisi dan tingkat kesehatan yang baik. 

commit to user

  xxii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2) Pekembangan Motorik 

Pertumbuhan  fisik  berkaitan  erat  dengan  perkembangan 

motorik anak. Perkembangan motorik merupakan perkembangan 

pengendalian  gerakan  tubuh  melalui  kegiatan  yang  terkoordinir 

antara  susunan  saraf,  otot,  otak,  dan  spinal  cord.  Perkembangan 

motorik  meliputi  motorik  kasar  dan  halus.  Motorik  kasar  adalah 

gerakan  tubuh  yang  menggunakan otot‐otot besar atau  sebagian 

besar  atau  seluruh  anggota  tubuh  yang  dipengaruhi  oleh 

kematangan  anak  itu  sendiri.  Contohnya  kemampuan  duduk, 

menendang,  berlari,  naik  turun  tangga,  dan  sebagainya. 

Sedangkan motorik halus adalah gerakan yang menggunakan otot‐

otot  halus  atau  sebagian  anggota  tubuh  tertentu,  yang 

dipengaruhi  oleh  kesempatan  untuk  belajar  dan  berlatih. 

Misalnya,  kemampuan  memindahkan  benda  dari  tangan, 

mencoret‐coret,  menyusun  balok,  menggunting,  menulis,  dan 

sebagainya. Kedua kemampuan tersebut sangat penting agar anak 

dapat berkembang dengan optimal.(Behrmann ; Vaughan , 1992) 

Perkembangan kognitif/intelektual anak usia 1 – 2 tahun      (12 – 

24 bulan) sangat pesat perkembangannya. Pada usia 1 – 2 tahun, anak 

memiliki  rasa  ingin  tahu  yang  sangat  besar.  Pada  usia  ini  juga,  anak 

mengembangkan rasa keingintahuannya melalui hal‐hal seperti : belajar 

melalui pengamatan/mengamati, meniru orang tua, belajar konsentrasi, 

mengenal  anggota  badan,  mampu  berpikir  antisipatif,  memahami 

commit to user

  xxiii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

kalimat yang terdiri dari beberapa kata, dan cepat menangkap kata‐kata 

baru.(Hurlock, Elizabeth B., 1992) 

Perkembangan kognitif/intelektual anak usia 2 – 3 tahun      (24 – 

36  bulan)  semakin  kompleks.  Perkembangan  anak  usia  2  –  3  tahun 

ditandai dengan beberapa tahap kemampuan yang dapat dicapai anak, 

yaitu  sebagai  berikut  :  berpikir  simbolik,  menghitung,  berkembangnya 

pemahaman  konsep,  puncaknya  perkembangan  bicara  dan  bahasa. 

(Hurlock, Elizabeth B., 1992) 

d. Penilaian perrtumbuhan dan perkembangan anak 

Untuk penilaian pertumbuhan fisik anak, sering digunakan ukuran 

–  ukuran  antropometri  yang  dibedakan  menjadi  2  kelompok  yang 

meliputi : 

1) Tergantung umur (age dependent) 

a) Berat Badan (BB) terhadap umur 

b) Tinggi/Panjang Badan (TB/PB) terhadap umur 

c) Lingkar Kepala (LK) terhadap umur 

d) Lingkar Lengan Atas (LLA) terhadap umur 

2) Tidak tergantung umur 

a) BB terhadap TB 

b) LLA terhadap TB 

Berat badan dan tinggi badan adalah salah satu parameter penting 

untuk  menentukan  status  kesehatan  manusia,  khususnya  yang 

berhubungan  dengan  status  gizi.  Penggunaan  indeks  BB/U  ,  TB/U  dan 


commit to user

  xxiv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BB/TB merupakan  indikator  status gizi  untuk melihat adanya  gangguan 

fungsi pertumbuhan dan komposisi tubuh.      (Ali , 2010) 

Tabel  2.1.  Penilaian  Status  Gizi  Berdasarkan  Indeks  BB/U,  TB/U,  BB/TB  (z‐
score) 

No  Indeks yang dipakai Batas Pengelompokan Sebutan Status Gizi 

1  BB/U   < ‐3 SD  Gizi buruk 

      ‐ 3 s/d  <‐2 SD  Gizi kurang 

     ‐ 2 s/d +2 SD Gizi baik 

      > +2 SD  Gizi lebih 

2  TB/U   < ‐3 SD  Sangat Pendek 

    ‐ 3 s/d  <‐2 SD Pendek 

     ‐ 2 s/d +2 SD  Normal 

     > +2 SD  Tinggi 

3  BB/TB   < ‐3 SD  Sangat Kurus 

     ‐ 3 s/d  <‐2 SD  Kurus 

     ‐ 2 s/d +2 SD  Normal 

     > +2 SD  Gemuk 

     ( WHO, 2005 ) 

commit to user

  xxv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Perkembangan  anak  menggambarkan  peningkatan  kematangan 

fungsi  individu  yang  harus  dipantau  secara  berkala,  Penilaian 

perkembangan  anak  dinilai  melalui  anamnesis  yang  lengkap  dan  teliti, 

evaluasi  lingkungan  anak,  evaluasi  penglihatan  dan  pendengaran  anak, 

evaluasi bicara  dan  bahasa, pemeriksaan  fisik, pemeriksaan neurologis, 

evaluasi  penyakit  metabolik,  dan  penggunaan  perangkat  –  perangkat 

skrinning  guna  mengetahui  perkembangan  anak  ,  misalnya  dengan 

menggunakan tes IQ, Denver Developmental Screening Test (DDST) atau 

test psikologis lainnya. (Soetjiningsih, 1995) 

1) Uji Intelegensi Individual (Uji Stanford Binet) 

Uji Intelegensi Stanford Binet adalah suatu perangkat yang 

telah  distandardisasi  untuk  melihat  kecerdasan  intelektual  (IQ) 

dan kemampuan kognitif pada anak – anak usia 2 tahun maupun 

dewasa  sampai  dengan  usia  23  tahun.  Perangkat  ini  dirancang 

untuk menguji empat area yaitu : verbal, kuantitatif, abstrak, dan 

visual,  serta  ingatan  jangka  pendek.  Walaupun  sebagian  besar 

terdiri dari unsur – unsur verbal, tes ini dapat dipercaya dan valid. 

Nilai  yang  didapat  dari  tes  ini  adalah  nilai  IQ  dan  umur  mental. 

(Soetjiningsih, 1995) 

2) Tes Psikomotorik Denver Developmental Screening Test (DDST) II 

commit to user

  xxvi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DDST adalah salah satu metode skrining terhadap kelainan 

perkembangan  anak  untuk  mengetahui  sedini  mungkin 

penyimpangan perkembangan  yang terjadi pada anak sejak lahir 

sampai  berumur  6  tahun.  DDST  memenuhi  semua  persyaratan 

yang  diperlukan  oleh  suatu  metode  skrining  yang  baik.  Tes  ini 

mudah dan cepat dilakukan (15 – 20 menit), dapat diandalkan dan 

memiliki  validitas  yang  tinggi.  Frankenburg  melakukan  revisi  dan 

restandardisasi  DDST  dan  memberikan  perubahan  pada  sektor 

bahasa, dan hasil revisi dari DDST tersebut dinamakan Denver II. 

Bidang/aspek yang dinilai dalam Denver II yaitu : personal 

social,  Fine  motor  adaptive  (adaptif  –  motorik  halus),  language 

(bahasa),  gross  motor  (motorik  kasar).(Frankenburg;  Dodds; 

Archer; et al, 1992) 

B. Kerangka Pemikiran 

  Faktor Internal :  

1. Genetik 
  2. Hormonal 
3. Lingkungan Pra‐Natal  commit to user
Tumbuh 
  xxvii Kembang 
Anak * 
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

 
Faktor Eksternal : 

  1. Lingkungan Biologis 
2. Lingkungan Fisik 
3. Lingkungan PsikoSosial* 
  (ASUH,  ASIH, ASAH ) 

 
Keterangan  

  * di li i

Gambar 2.1. Skema Kerangka Pemikiran 

C. Hipotesis 

     Hipotesis  dalam  penelitian  ini  yaitu  ada  hubungan  antara  konflik  peran  ganda 

ibu dengan tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun di Bandar Lampung. 

BAB III 

commit to user

  xxviii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

METODE PENELITIAN 

A. Jenis Penelitian 

Jenis  penelitian  yang  digunakan  pada  penelitian  ini  adalah  observasional 

dengan pendekatan cross sectional. 

B. Lokasi Penelitian 

Penelitian  ini  dilakukan  di  Posyandu  Balita  yang  terdapat  di  Puskesmas 

Rawat Inap Kedaton Bandar Lampung pada bulan Juni – Juli 2010 

C. Subyek Penelitian  

Dalam penelitian ini yang menjadi populasi adalah seluruh ibu bekerja yang 

memiliki  anak  usia  bawah  dua  tahun  dan  tinggal  di  wilayah  kerja  Puskesmas 

Rawat Inap Kedaton  Bandar Lampung. 

D. Teknik Sampling 

Teknik  sampling  yang  digunakan  adalah  purposive  random  sampling  yaitu 

teknik  penentuan  sampel  dengan  pertimbangan  tertentu.  Besarnya  sampel 

ditentukan  dengan  menggunakan  Rumus  Slovin,  dengan  perhitungan  sebagai 

berikut: 

                                       Rumus Slovin : n =  N   
commit to user

  xxix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

                                                               
                                                               1+Ne2                                         
                 n : ukuran sampel 

N : ukuran populasi 

e : 0,05 

Jadi besarnya sampel yang diperlukan, menurut rumus Slovin: 

  n =  N        =         32             
 
 1+Ne2        1+32(0,05) 2  
 
= 29, 629 
Dalam  penelitian  ini  besarnya  sampel  menjadi  30  orang,  dengan  kriteria 

restriksi penelitian sebagai berikut:  

1. Kriteria Inklusi 

a.Karyawan  perempuan  yang  masih  aktif  bekerja  dan  pekerjaannya   

menghasilkan uang yang dibutuhkan keluarga. 

b. Anak usia bawah dua tahun ( < 24 bulan ) 

c.Anak  yang  dilahirkan  normal  dengan  masa  kehamilan  aterm,  tidak 

ditemukan  kelainan  kongenital  atau  penyakit  genetik  yang  mudah 

dikenal melalui pemeriksaan fisik diagnostik. 

d.Tinggal  di  wilayah  kerja  Puskesmas  Rawat  Inap  Kedaton  Bandar   

Lampung 

2.   Kriteria Eksklusi 

a. Ibu rumah tangga/tidak bekerja 

b. Anak usia > 24 bulan 

commit to user

  xxx
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

c. Anak kembar 

E. Rancangan Penelitian 

Seluruh ibu bekerja yang mempunyai 
anak usia bawah dua tahun ( N=32) 

30 sampel ibu bekerja yang mempunyai anak 
usia bawah dua tahun  

di Puskesmas Rawat Inap Kedaton di Bandar 

Pengukuran variabel  Pengukuran variabel 

Konflik Peran Ganda Ibu 1. Tumbuh Anak ( BB/U) 

2 K b A k (D T t II)

Analisis uji 
korelasi Pearson
 

Gambar 3.1.  Skema Rancangan Penelitian 

F. Identifikasi Variabel Penelitian 

1. Variabel bebas         :  konflik peran ganda ibu 

2. Variabel terikat         :  tumbuh kembang  anak bawah dua tahun 

3. Variabel pengganggu : usia ibu , status gizi anak, sosial ekonomi, pendidikan 

 
commit to user

  xxxi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

G. Definisi Operasional Variabel Penelitian 

1. Konflik Peran Ganda Ibu 

Yang  dimaksud  konflik  peran  ganda  ibu  adalah  kesulitan‐kesulitan 

yang dirasakan oleh seorang perempuan bekerja yang telah berkeluarga 

dan  mempunyai  anak    dalam  menjalankan  kewajiban  atau  tuntutan 

peran  yang  berbeda  secara  bersamaan  sebagai  seorang  ibu  dan 

karyawan. sehingga ibu tersebut berusaha mematuhi satu di antaranya 

dan akan mengalami kesulitan. 

Tingkat  konflik  ditentukan  berdasarkan  penilaian  terhadap  6  aspek 

(menurut skala konflik peran ganda dari Sekaran, 1986 ) . yaitu aspek (1) 

pengasuhan  anak,  (2)  bantuan  pekerjaan  di  rumah  tangga,  (3) 

komunikasi dan interaksi dengan suami‐anak, (4)waktu yang digunakan 

untuk keluarga, (5) penentuan prioritas, (6) tekanan karier dan keluarga, 

ditambah  dengan  satu  aspek    (Arinta  dan  Azwar,  1993  )  tentang  :  (7) 

pandangan keluarga terhadap karier 

Skala pengukuran adalah skala interval  

Alat ukur menggunakan kuesioner dengan 41 pertanyaan 

2. Tumbuh Kembang Anak Bawah Dua Tahun 

Tumbuh  kembang  anak  bawah  dua  tahun  adalah  tingkat  tumbuh 

kembang  anak  usia  <  24  bulan  yang  diukur  secara  antropometri  (berat 

commit to user

  xxxii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

badan  menurut  umur)  untuk  aspek  tumbuhnya  dan  menggunakan 

metode skrinning DDST II untuk aspek kembangnya. 

a. Kriteria yang dipakai untuk aspek tumbuh adalah : 

1. Berat badan anak yang sesuai umur, diberi nilai 1 

2. Berat badan anak yang tidak sesuai umur,  diberi nilai 0 

b. Kriteria yang dipakai untuk aspek kembangnya adalah : 

1. Empat aspek yang dites dengan DDST II lulus, diberi nilai 1 

2. Empat aspek yang dites dengan DDST II gagal, diberi nilai 0 

Skala  pengukuran  yang  digunakan  adalah  skala  interval  dengan 

rentang nilai 0‐2 

H. Bahan dan Instrumen penelitian 

Instrumen yang digunakan pada penelitian ini adalah :  

1. Skala Konflik Peran Ganda  

Skala  ini  disusun  untuk  mengungkap  tingkat  konflik  peran  ganda  pada 

wanita  karir,  di  mana  konflik  diperkirakan  berasal  dari  peran  dalam 

pekerjaan dan peran dalam keluarga. Skala ini dibuat dengan mengacu pada 

Skala  Konflik  Peran  Ganda  oleh  Sekaran  (1986)  dan  Work‐Family  Conflict 

Scale  dari  Kopelman  dkk.  (1983)  dan  Burley  (1989).  Skala  ini  merupakan 

commit to user

  xxxiii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

skala  Likert  (method  of  summated  rating  )  dimodifikasi  dengan  empat 

pilihan (Sutrisno, 1991). 

Dalam  penyusunan  skala  konflik  peran  ganda  ada  41  butir  pernyataan 

yang  mencakup  tujuh  aspek  dan  memiliki  koefisien  rix  bergerak  dari  0,304 

sampai dengan 0,701 dan koefisien reliabilitas alpha sebesar 0,914. Ketujuh 

aspek tersebut, yaitu aspek (1) pengasuhan anak, (2) bantuan pekerjaan di 

rumah  tangga,  (3)  komunikasi  dan  interaksi  dengan  suami‐anak,  (4)  waktu 

yang  digunakan  untuk keluarga,  (5)  penentuan  prioritas, (6)  tekanan karier 

dan keluarga, (7) pandangan keluarga terhadap karier. 

Tabel 3.1.Rancangan Instrumen Skala Konflik Peran Ganda Ibu 

No  ASPEK  Nomor butir  Jumlah 

1.  Pengasuhan Anak  1, 7, 13,19, 24, 29, 33  7 

2.  Bantuan pekerjaan rumah tangga 8, 14 2 

3.  Komunikasi  –  interaksi  dengan  2, 9, 15, 20, 25, 30, 40, 41  8 

suami‐ anak 

4.  Waktu untuk keluarga  3, 10, 21, 34, 37  5 

5.  Penentuan prioritas  4, 18, 26, 31, 38  5 

6.  Tekanan  karier  dan  tekanan  5, 11, 16, 17, 22, 32, 35  7 

keluarga 

commit to user

  xxxiv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

7.  Pandangan  keluarga  terhadap  6, 12, 23, 27, 28, 36, 39  7 

karier 

2. Peralatan test DDST II, terdiri dari : Kartu Tumbuh Kembang Anak Denver II 

(Suprapti, 1992), delapan buah kubus kayu berwarna (merah, kuning, hijau, 

dan  biru)  masing‐masing  dua  buah,  benang  wol  merah,  manik‐manik,  icik‐

icik  dengan  pegangan  (handle)  yang  kecil,  bola  tenis,  bel  kecil,  pensil,  dan 

kertas. 

3. Alat timbang untuk pengukuran berat badan anak dengan satuan gram 

I. Cara Kerja  

Tahap  pertama  dilakukan  pemilihan  sampel  sesuai  dengan  kriteria  yang 

telah ditentukan, yaitu ibu yang bekerja dan mempunyai anak berusia antara 0 – 

24  bulan  ,  anak  yang  dilahirkan  normal  dengan  masa  kehamilan  aterm,  tidak 

ditemukan  kelainan  kongenital  atau  penyakit  genetik  yang  mudah  dikenal 

melalui  pemeriksaan  fisik  diagnostik,  dan  tinggal  di  wilayah  Puskesmas  Rawat 

Inap  Kedaton.  Semuanya  disusun  dalam  kerangka  sampel  dengan 

mengelompokkan  berdasarkan  desa  tempat  tinggal.  Sampel  yang  dipilih  pada 

tiap  desa  digunakan  teknik  acak  sederhana  (simple  random  sampling)  yaitu 

dengan menggunakan kertas undian. 

Tahap  kedua  dilakukan  pengumpulan  data  tentang  identitas,  keadaan  ibu, 

dan keadaan anak. 

commit to user

  xxxv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Tahap  ketiga  dilakukan  pemeriksaan  tumbuh  kembang  anak.  Pemeriksaan 

dilakukan di tiap Posyandu yang ada di desa tempat tinggal sampel (disesuaikan 

dengan  jadwal  hari  kerja  posyandu).  Selain  itu  juga  dilakukan  pengisian 

kuesioner oleh ibu. 

J. Teknik Analisis Data 

Data  yang  terkumpul  dianalisis  secara  statistik  dengan  menggunakan  uji 

korelasi  Pearson.  Data  akan  diolah  dengan  menggunakan  Statistic  Product  and 

Service Solution (SPSS) 16.00 for Windows. 

commit to user

  xxxvi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB IV 

HASIL PENELITIAN 

Penelitian  ini  berjenis  observasional  dengan  menggunakan  pendekatan  cross 

sectional.  Dalam  penelitian  ini  yang  menjadi  populasi  adalah  seluruh  ibu  bekerja  yang 

memiliki anak usia bawah dua tahun dan tinggal di wilayah kerja Puskesmas Rawat Inap 

Kedaton  Bandar  Lampung.  Teknik  sampling  yang  digunakan  adalah  purposive  random 

sampling yaitu teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu . Besar sampel 

yang  digunakan  dalam  penelitian  ini  adalah  30  orang    dengan  kriteria  inklusi  dan 

eksklusi. Adapun data penelitian  diperoleh dari penyebaran angket kemudian dianalisis 

secara deskriptif dan statistik. 

A.  Hasil Uji Normalitas Data 

Tabel  4.1 Uji Normalitas 

Variabel  Kolmogorov‐Smirnov 

    df                 Sig. 

commit to user

  xxxvii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Konflik Peran ganda Ibu  30  .233

  Tumbuh Kembang Anak    30    .177 

 Berdasarkan hasil uji normalitas Kolmogorov‐Smirnov di atas diperoleh 

nilai Sig. untuk konflik peran ganda ibu sebesar 0,233 dan tumbuh kembang 

anak  0,177.  Oleh  karena  kedua  variabel  tersebut  memiliki  nilai  signifikansi 

lebih besar dari taraf signifikansi 0,05 maka dapat dinyatakan seluruh data 

berdistribusi normal. 

B. Hasil  Distribusi Data  

1. Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin Anak Usia Bawah Dua Tahun 

     Tabel  4.2.Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin Anak Usia Bawah Dua Tahun 

No  Jenis Kelamin Responden     Jumlah     Persen 

1  Laki‐laki           14     46,7 % 

2  Perempuan       16      53,3 % 

Jumlah            30    100,0 % 

Sumber: Data Primer diolah 2010 

commit to user

  xxxviii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

             Dari Tabel 4.2 sebagian besar anak usia bawah dua tahun berjenis kelamin  

perempuan  yaitu  sebesar  16  anak  (53,3%)  sedangkan  responden  berjenis 

kelamin laki‐laki sebesar 14 anak (46,7%). 

2.   Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Usia Bawah Dua Tahun 

  Tabel  4.3.Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Usia Bawah Dua Tahun 

No  Status Gizi   Jumlah   Persen

1   Buruk          1      3,3 % 

2  Baik        21         70,0 % 

3  Lebih        8    26,7 %

Jumlah            30    100,0 % 

Sumber: Data Primer diolah 2010 

                   Dari  Tabel  4.3  sebagian  besar  status  gizi  anak  usia  bawah  dua  tahun  

baik  yaitu  sebesar  21  anak  (70,0%)    gizi  anak  usia  bawah  dua  tahun  lebih 

sebesar  8  anak  (26,7%)  dan  gizi  anak  usia  bawah  dua  tahun  buruk  1  anak 

(3,3%). 

3. Distribusi Frekuensi Peran Ganda Ibu  

                Tabel  4.4.  Distribusi Frekuensi Peran Ganda Ibu   

No  Peran Ganda Ibu Baduta     Jumlah     Persen 

commit to user

  xxxix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1   Tidak Konflik        5    16,7 % 

2  Konflik        25         83,3 % 

Jumlah            30    100,0 % 

Sumber: Data Primer diolah 2010 

           Dari  Tabel  4.4  sebagian  besar  peran  ganda  ibu    menyebabkan    konflik  

sebesar 25 orang (83,3%)  sedangkan  tidak konflik sebesar 5 orang (16,7%). 

 4.  Sebaran Umur Anak Usia Bawah Dua Tahun 

               Umur anak usia bawah dua tahun pada penelitian ini adalah minimum 1 bulan 

dan  maksimum  23  bulan.  Nilai  mean  13,13  dan  standar  deviasi  6,857.  Anak 

berusia  <  6  bulan sebanyak  6  anak  dan  yang  berusia > 6 bulan sebanyak 24 

anak. 

5 .  Nilai Konflik Peran Ganda Ibu  

      Kisaran  nilai  Konflik  Peran  Ganda  Ibu  pada  penelitian  ini  adalah  27–86.  Nilai 

mean 48,47 dan standar deviasi 17,51 

 6.  Nilai Tumbuh Kembang 

Kisaran  nilai  tumbuh  kembang  pada  penelitian  ini  adalah  0–2.  Nilai 

mean 1,03 dan standar deviasi 0,76  

commit to user

  xl
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Variabel tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun yang berkategori 

buruk dan peran ganda ibu tidak ada konflik sebesar 4 (13,3%) dan yang ada 

konflik  sebesar  4  (13,3%),  variabel  tumbuh  atau  kembang  anak  usia  bawah 

dua  tahun  yang  berkategori  baik  dan  peran  ganda  ibu  tidak  ada  konflik 

sebesar  1  (3,3%)  dan  yang  ada  konflik  sebesar  12  (40%)  Sedangkan  tumbuh 

kembang  anak usia  bawah  dua  tahun baik  dan peran  ganda  ibu  tidak konflik 

sebesar 0 (0%) dan yang ada konflik sebesar 9 (30%).  

Dalam  penelitian  ini  rumus  analisis  yang  digunakan  yakni  korelasi 

product  moment  pearson  untuk  mencari  hubungan  antara  variabel  konflik 

peran  ganda  ibu  terhadap  tumbuh  kembang  anak  usia  bawah  dua  tahun 

dengan hasil uji normalitas Kolmogorov‐Smirnov memperlihatkan nilai P value 

>  0.05  yang  dianggap  distribusinya  normal.  Dengan  menggunakan  SPSS 

dihasilkan  korelasi  product  moment  pearson  atau  rhitung  sebesar  0,521  

dengan  P  value  sebesar  0,003  <  0,05,  yang  berarti  ada  hubungan  yang 

signifikan  antara  konflik  peran  ganda  ibu  terhadap  tumbuh  kembang  anak 

usia bawah dua tahun, dan besarnya sumbangan  52,10%,  sedangkan sisanya 

47,90% dipengaruhi oleh variabel luar. 

BAB V 

PEMBAHASAN 

commit to user

  xli
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Peran ganda ibu dengan anak usia bawah dua tahun sebagian besar mengalami 

konflik sebesar 83,3%, karena pada realitasnya, ternyata perempuan di dunia kerja tidak 

selalu mendapat dukungan dari lingkungan terdekat seperti keluarga ataupun organisasi 

tempat  bekerja.  Kondisi  seperti  ini  potensial  memunculkan  konflik,  terutama  pada 

perempuan  pekerja  yang  sudah  menikah.  Pada  karyawan  perempuan  berkeluarga, 

potensi munculnya konflik peran menjadi semakin besar. Peran ganda bagi wanita dapat 

dikatakan memiliki konsep dualisme kultural, yakni adanya konsep lingkungan domestik 

dan  konsep  lingkungan  masyarakat.  Lingkungan  domestik  merupakan  lingkungan  yang 

terkait dengan kodratnya sebagai wanita, yaitu sebagai ibu yang melahirkan, menyusui, 

mendidik,  mengasuh  anak  dan  mendampingi  suami.  Sedangkan  lingkungan  publik 

adalah lingkungan pekerjaan di luar rumah yang diakui secara formal oleh masyarakat, 

seperti kedudukan, kepuasan, gaji, dan status sosial.  Setiap peran tentu saja menuntut 

konsekuensi  dan  tanggung  jawab  yang  berbeda,  yang  kadang‐kadang  saling 

bertentangan.  Tuntutan‐tuntutan  seperti  itu  memungkinkan  terjadinya  perasaan 

tertekan/stres dan beban pikiran.  

Menurut  Rustiani  (1996)  hubungan  antara  seseorang  dengan  lingkungan 

pekerjaannya dapat menyebabkan terjadinya tekanan psikologis yang selanjutnya akan 

mempengaruhi  perilaku,  baik  di  lingkungan  kerja  maupun  lingkungan  keluarga.  Bentuk 

nyata  tekanan  psikologis  tersebut  adalah  konflik  peran  ganda.  Konflik  peran  ganda  di 

antaranya  disebabkan  oleh  tekanan  organisasional  di  tempat  kerja  dan  atau 

ketidaksesuaian antara harapan dengan pencapaian hasil.  

Pada  tumbuh  kembang  anak  sebagian  besar  tumbuh  atau  kembang  baik  yaitu 

sebesar  43,3%.  Menurut  Latifah  (2007)  pertumbuhan  berkaitan  dengan  masalah 

perubahan  dalam  besar,  jumlah,  ukuran,  atau  dimensi  tingkat  sel,  organ,  maupun 
commit to user

  xlii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

individu  sebagai  hasil  dari  proses  pematangan  fungsi‐fungsi  fisik.  Hasil  pertumbuhan 

antara lain bertambahnya tinggi dan berat badan. Pertumbuhan dapat diamati dengan 

mengukur berat badan, tinggi badan, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar pinggul, lingkar 

lengan,  dan  lain‐lain.  Perkembangan  adalah  bertambahnya  kemampuan  (skill)  dalam 

struktur  dan  fungsi  tubuh  yang  lebih  kompleks  dalam  pola  yang  teratur  dan  dapat 

diramalkan  sebagai  hasil  dari  proses  pematangan.  Di  sini  menyangkut  adanya  proses 

diferensiasi  dari  sel‐sel  tubuh,  jaringan  tubuh,  organ‐organ,  dan  sistem  organ  yang 

berkembang  sedemikian  rupa  sehingga  masing‐masing  dapat  memenuhi  fungsinya. 

Termasuk juga perkembangan emosi, intelektual, dan tingkah laku sebagai hasil interaksi 

dengan lingkungannya. 

Masa  balita  terutama  pada  usia  dua  tahun  pertama  merupakan  masa 

pertumbuhan  dan  perkembangan  yang  paling  pesat  dibandingkan  dengan  kelompok 

umur  lainnya.  Masa  ini  tidak  terulang  sehingga  disebut  window  of  opportunity  untuk 

menciptakan  anak  sehat  dan  cerdas.  Intervensi  kesehatan  dan  gizi  harus  diberikan 

secara  optimal  pada  periode  ini  untuk  menjamin  kelangsungan  hidup  dan  tumbuh 

kembang  anak.  Faktor  genetik  memiliki  peran  utama  dalam  menentukan  tingkat  dan 

kecepatan  dari  pertumbuhan  fisik.  Meskipun  demikian  pertumbuhan  yang  optimal 

hanya  dapat  tercapai  pada  kondisi  lingkungan  yang  mendukung,  seperti  nutrisi  dan 

tingkat  kesehatan  yang  baik  Sedangkan  menurut    Behrmann  ;  Vaughan  (1992) 

pertumbuhan  fisik  berkaitan  erat  dengan  perkembangan  motorik  anak.  Perkembangan 

motorik merupakan perkembangan pengendalian gerakan tubuh melalui kegiatan yang 

terkoordinir  antara  susunan  saraf,  otot,  otak,  dan  spinal  cord.  Perkembangan  motorik 

meliputi  motorik  kasar  dan  halus.  Motorik  kasar  adalah  gerakan  tubuh  yang 

menggunakan  otot‐otot  besar  atau  sebagian  besar  atau  seluruh  anggota  tubuh  yang 
commit to user

  xliii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

dipengaruhi  oleh  kematangan  anak  itu  sendiri.  Contohnya  kemampuan  duduk, 

menendang, berlari, naik turun tangga, dan sebagainya. Sedangkan motorik halus adalah 

gerakan yang menggunakan otot‐otot halus atau sebagian anggota tubuh tertentu, yang 

dipengaruhi  oleh  kesempatan  untuk  belajar  dan  berlatih.  Misalnya,  kemampuan 

memindahkan  benda  dari  tangan,  mencoret‐coret,  menyusun  balok,  menggunting, 

menulis,  dan  sebagainya.  Kedua  kemampuan  tersebut  sangat  penting  agar  anak  dapat 

berkembang dengan optimal. 

Lingkungan  merupakan  faktor  yang  sangat  menentukan  bagi  tercapai  atau 

tidaknya potensi bawaan. Lingkungan yang cukup baik akan memungkinkan tercapainya  

potensi  bawaan,  sedangkan  lingkungan  yang  kurang  baik  akan  menghambatnya. 

Lingkungan ini merupakan lingkungan ” bio‐fisiko‐psiko‐sosial”. Secara garis besar, faktor 

lingkungan  terhadap  tumbuh  kembang  anak  dibagi  menjadi  faktor  lingkungan  yang 

mempengaruhi  anak  pada  waktu  masih  di  dalam  kandungan  (Faktor  Pra‐natal)  dan 

faktor lingkungan yang mempengaruhi tumbuh kembang anak setelah lahir (Faktor Post‐

natal).  Lingkungan  asuhan  anak  merupakan  faktor  eksternal  yang  pengaruhnya  paling 

kuat terhadap tumbuh kembang anak, terutama interaksi ibu dan anak. Semakin muda 

umur anak, semakin tinggi pengaruh interkasi ibu dan anak tersebut (Satoto, 1990) 

Pada hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan

antara konflik peran ganda ibu terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua

tahun, dengan nilai p=0,003 (p<0.05) dengan besarnya sumbangan 52,10%,

sedangkan sisanya 47,90% dipengaruhi oleh variabel luar Tumbuh kembang anak

usia bawah dua tahun yang berkategori buruk dan peran ganda ibu tidak ada

konflik sebesar 4 (13,3%) dan yang ada konflik sebesar 4 (13,3%), tumbuh atau

commit to user

  xliv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

kembang anak usia bawah dua tahun yang berkategori baik dan peran ganda ibu

tidak ada konflik sebesar 1 (3,3%) dan yang ada konflik sebesar 12 (40%)

Sedangkan tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun baik dan peran ganda ibu

tidak konflik sebesar 0 (0%) dan yang ada konflik sebesar 9 (30%). Berdasarkan

hasil tersebut ibu yang mengalami konflik peran ganda belum tentu tumbuh

kembang anaknya menjadi buruk. Hal ini mungkin dikarenakan adanya

pemfungsian keluarga yang baik seperti menurut Monk (1996) bahwa kasih

sayang yang sangat diperlukan bagi perkembangan anak bukan hanya berasal dai

ibu biologik, tetapi dapat pula oleh orang lain yang berfungsi sebagai ibu

pengganti. Ibu pengganti yang melaksanakan berbagai fungsi ibu ini dapat

diperankan atau dibantu oleh anggota keluarga yang lain baik ayah, saudara atau

oleh seorang pembantu rumah tangga. Fungsi ibu yang diperankan oleh anggota

keluarga lain tadi menurut Fuller (1993) disebut pemfungsian keluarga (family

functioningz). Pemfungsian keluarga tersebut sangat bermanfaat untuk menutupi

kekurangmampuan ibu biologik dalam merawat anaknya. Anak yang memperoleh

kehangatan dan mendapatkan stimulasi yang penuh kasih sayang dari seseorang

yang berperan sebagai ibu akan sangat berpengaruh positif bagi tumbuh

kembangnya. ( Sularyo, 1993 )

Beberapa  faktor  yang  dipertimbangkan  berpengaruh  untuk  timbulnya konflik 

peran  ganda,  antara  lain  (1)  Jenis  pekerjaan,  di  mana  status  pekerjaan  tinggi  seperti 

jabatan  profesional  dan  manajerial  memiliki  tingkat  konflik  yang  tinggi  (Gutek  dkk, 

1991),  (2)  Lama  jam  kerja  di  luar  rumah    dan  keketatan  alokasi  jam  kerja  di  mana 

karyawan  perusahaan  atau  burh  memiliki  alokasi  jam  kerja  yang  lebih  ketat 

commit to user

  xlv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

dibandingkan pedagang dan buruh cuci, (3) Keterlibatan orang tua dengan anak, di mana 

semakin  muda  usia  anak  semakin  tinggi  keterlibatan  orang  tua  (Barnett  dan  Baruch, 

1985),  (4)  Tingkat  androginitas,  lama  kerja  setelah  menikah,  jumlah  anak,  dan  jumlah 

pembantu  pengganti  peran  ibu  merupakan  prediktor  timbulnnya  konflik  peran  ganda 

(Arinta dan Azwar, 1993) 

BAB VI 

SIMPULAN DAN SARAN 

A. Simpulan 

Dari hasil penelitian sejumlah 30 responden yaitu hubungan antara

konflik peran ganda ibu terhadap tumbuh kembang anak usia bawah dua

tahun, dapat disimpulkan sebagai berikut:

commit to user

  xlvi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1. Ada hubungan yang signifikan antara konflik peran ganda ibu terhadap

tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun dengan nilai p = 0,003

(p < 0,05)

2. Kekuatan atau tingkat hubungan konflik peran ganda ibu terhadap tumbuh

kembang anak usia bawah dua tahun mempunyai hubungan kuat dengan

nilai koefisien korelasi nilai r = 0,521.

B. Saran 

1. Bagi Instansi Terkait

Menjalin kerjasama dengan pemerintahan dan organisasi non pemerintah

untuk memberikan penyuluhan kepada ibu yang bekerja diluar rumah

tentang tumbuh kembang anak usia bawah dua tahun.

2. Bagi peneliti selanjutnya.

Penelitian lebih lanjut diharapkan lebih banyak menambahkan variabel

yang diteliti, terutama faktor-faktor yang mempengaruhi tumbuh kembang

anak usia bawah dua tahun.

commit to user

  xlvii