Anda di halaman 1dari 55

Analisis Valuasi Ekonomi Investasi

Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia

September 2001
Laporan Teknis

Analisis Valuasi Ekonomi Investasi


Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia

Oleh:
E. G. Togu Manurung
Forest Economist

September 2001

Environmental Policy and Institutional Strengthening IQC


OUT-PCE-I-806-96-00002-00
The NRM Program's Policy and Planning Group supports cross-cutting policy analysis and
institutional development and provides economic and quantitative policy analysis services to all
project components and partner organizations. Working with BAPPENAS and its provincial
government counterparts, NRM Policy and Planning Group works in three main subject areas:
spatial and land use planning; environmental economic valuation; economic analysis/impact
assessment. In addition, policy issues related to community-based resource management and land
use issues are supported in collaboration with the Forestry Management Group.

For more information about this report contact Tim Brown, Policy and Planning Advisor,
NRM Program Secretariat, Ratu Plaza Bldg., 17th fl.,
Jl. Jend. Sudirman 9, Jakarta 10270, Indonesia
Telephone: 62-21-720-9596
Fax: 62-21-720-4546
Email: secretariat@nrm.or.id

OUT-PCE-I-833-96-00002-00
Daftar Isi

Daftar Isi............................................................................................................................... i
Daftar Gambar....................................................................................................................iii
Daftar Singkatan.................................................................................................................. v

1. Pendahuluan .................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................ 1
1.2 Tujuan...................................................................................................................... 6
2. Metoda dan Pendekatan .................................................................................................. 7
3. Data ................................................................................................................................. 9
4. Asumsi-asumsi Dasar yang Digunakan dalam Studi ini ............................................... 13
5. Definisi Beberapa Istilah yang Digunakan................................................................... 13
6. Analisis Investasi Perkebunan Kelapa Sawit ............................................................... 17
6.1 Biaya dan Manfaat Bagi Perusahaan.................................................................... 17
6.2 Analisis Finansial Investasi Perkebunan Kelapa Sawit........................................ 19
6.3 Biaya Lingkungan dan Biaya Sosial .................................................................... 21
6.4 Analisis Valuasi Ekonomi Investasi Perkebunan Kelapa Sawit .......................... 25
6.5 Analisis Pulang Pokok untuk suatu Kisaran Biaya-biaya Lingkungan
dan Sosial ............................................................................................................. 26
6.6 Analisis Pulang Pokok untuk Nilai-nilai Penggunaan Lahan Alternatif.............. 27
7. Kesimpulan dan Rekomendasi ..................................................................................... 31
7.1 Kesimpulan............................................................................................................ 31
7.2 Rekomendasi ......................................................................................................... 32
Daftar Pustaka ................................................................................................................... 33
Lampiran 1: Areal Hutan yang Dikonversi untuk Perkebunan
dan Defisit Hutan Konversi............................................................................................... 35
Lampiran 2: Produksi Kayu Bulat dari RKT dan IPK ...................................................... 39
Lampiran 3: Data Dasar Proyek Perkebunan Kelapa Sawit utk Analisis Finansial ......... 41
Lampiran 4: Analisis Finansial Perkebunan Kelapa Sawit .............................................. 43

i
ii
Daftar Gambar

Gambar 1. Areal Perkebunan Kelapa Sawit Menurut Kepemilikan, 1985-1999 ................ 1


Gambar 2. Produksi Minyak Sawit (CPO), Jumlah Ekspor dan
Nilai Ekspor 1990-1998 .................................................................................... 2
Gambar 3. Total Pengeluaran & Penerimaan Perusahaan dari Kegiatan Proyek
Perkebunan Kelapa Sawit Selama 38 Tahun.................................................. 18
Gambar 4. Grafik Analisis Pulang Pokok pada Kisaran Biaya Lingkungan
dan Biaya Sosial .............................................................................................. 26
Gambar 5. Grafik Analisis Pulang Pokok terhadap Nilai Penggunaan
Lahan Alternatif berupa Mixed Agroforestry System..................................... 29

Daftar Tabel

Tabel 1. Beberapa Contoh Biaya Lingkungan dan Biaya Sosial (US$/ha)....................... 21

iii
iv
Daftar Singkatan

B/C Ratio : Benefit-cost ratio


CPO : Crude Palm Oil (Minyak Sawit)
HGU : Hak Guna Usaha
HPH : Hak Pengusahaan Hutan
HPK : Hutan Produksi yang dapat Dikonversi
HTI : Hutan Tanaman Industri
IPK : Ijin Pemanfaatan Kayu
IRR : Internal Rate of Return
KPO : Inti Sawit
NPV : Net Present Value
PKS : Pabrik Kelapa Sawit
RTRWP : Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
TBS : Tandan Buah Segar
TGHK : Tata Guna Hutan Kesepakatan

v
vi
1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang

Kelapa sawit sebagai tanaman penghasil minyak kelapa sawit (CPO- crude palm oil) dan
inti kelapa sawit (CPO) merupakan salah satu primadona tanaman perkebunan yang
menjadi sumber penghasil devisa non-migas bagi Indonesia. Cerahnya prospek komoditi
minyak kelapa sawit dalam perdagangan minyak nabati dunia telah mendorong
pemerintah Indonesia untuk memacu pengembangan areal perkebunan kelapa sawit.
Selama 14 tahun terakhir ini telah terjadi peningkatan luas areal perkebunan kelapa sawit
sebesar 2,35 juta ha, yaitu dari 606.780 ha pada tahun 1986 menjadi hampir 3 juta ha
pada tahun 1999. Gambar 1 memperlihatkan perkembangan luas areal perkebunan
kelapa sawit di Indonesia dari tahun 1985-1999. Areal perkebunan kelapa sawit milik
perusahaan swasta, mengalami pertumbuhan yang paling tinggi.

Gambar 1. Areal Perkebunan Kelapa Sawit Menurut


Kepemilikan, 1985-1999

3,000,000
2,500,000
Luas Areal (Ha)

2,000,000
1,500,000
1,000,000
500,000
0
1985 1987 1989 1991 1993 1995 1997 1999

Perkebunan Rakyat BUMN Swasta

Sumber: Direktorat Jenderal Perkebunan dalam Casson (2000).

Seiring dengan bertambahnya luas perkebunan kelapa sawit, total produksi minyak
kelapa sawit Indonesia meningkat tajam, yaitu dari 1,71 juta ton pada tahun 1988 menjadi
5,38 juta ton pada tahun 1997. Pada tahun 1998, sehubungan dengan terjadinya krisis
ekonomi di Indonesia, produksi minyak sawit turun menjadi 5 juta ton. Namun demikian,
pada tahun 1999 produksinya kembali meningkat menjadi 5,66 juta ton. Nilai ekspor
minyak sawit tertinggi dicapai pada tahun 1997, yaitu sebesar US$ 1,4 milyar, kemudian
turun menjadi US$ 745 juta pada tahun 1998 (lihat Gambar 2). Penurunan nilai ekspor ini

1
terutama disebabkan oleh kebijakan larangan ekspor CPO dan/atau pengenaan pajak
ekspor CPO yang sangat tinggi untuk memenuhi kebutuhan permintaan minyak kelapa
sawit di dalam negeri.

Berkembangnya sub-sektor perkebunan kelapa sawit di Indonesia tidak lepas dari adanya
kebijakan pemerintah yang memberikan berbagai insentif. Terutama kemudahan dalam
hal perijinan dan bantuan subsidi investasi untuk pembangunan perkebunan rakyat
dengan pola PIR-Bun dan dalam perijinan pembukaan wilayah baru untuk areal
perkebunan besar swasta. Pada tahun 1996, pemerintahan Suharto merencanakan untuk
mengalahkan Malaysia sebagai eksportir minyak kelapa sawit terbesar di dunia dengan
cara menambah luas areal perkebunan kelapa sawit di Indonesia dua kali lipat, yaitu
menjadi 5,5 juta hektar pada tahun 2000. Separuh dari luasan perkebunan kelapa sawit
ini dialokasikan untuk perusahaan perkebunan swasta asing. Pengembangan perkebunan
kelapa sawit terutama akan dibangun di Kalimantan, Sumatera, Sulawesi dan Irian Jaya.
Dengan pertambahan luas areal perkebunan kelapa sawit ini, pada awalnya (sebelum
krisis ekonomi) diharapkan produksi minyak kelapa sawit Indonesia meningkat menjadi
7,2 juta ton pada tahun 2000 dan 10,6 juta ton pada tahun 2005 (Casson, 2000).

Gambar 2: Produksi Minyak Sawit (CPO), Jumlah Ekspor


dan Nilai Ekspor, 1990-1998

6000 1600
Total Produksi (Ton) 1400
5000 Ekspor (ton)
Nilai ekspor (US$) 1200
4000
1000 Juta US$
1000 ton

3000 800
600
2000
400
1000
200
0 0
1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998

Sumber: BPS dan Departemen Kehutanan dan Perkebunan dalam Casson (2000)

Sementara pertumbuhan sub-sektor perkebunan kelapa sawit telah menghasilkan manfaat


ekonomi yang penting, pengembangan areal perkebunan kelapa sawit ternyata
menyebabkan meningkatnya ancaman terhadap keberadaan hutan alam tropis Indonesia.
Hal ini terjadi karena pengembangan areal perkebunan kelapa sawit utamanya dibangun

2
pada areal hutan konversi (lihat Lampiran 1). Konversi hutan alam untuk pembangunan
perkebunan kelapa sawit terus berlangsung sampai saat ini walaupun di Indonesia
sesungguhnya sudah tersedia lahan kritis dan lahan terlantar dalam skala yang sangat luas
(sekitar 30 juta hektar) sebagai akibat aktifitas pembukaan dan/atau eksploitasi hutan
untuk berbagai keperluan (Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan, 2000). Para
investor lebih suka untuk membangun perkebunan kelapa sawit pada kawasan hutan
konversi karena berpotensi mendapatkan keuntungan besar berupa kayu IPK (Ijin
Pemanfaatan Kayu) dari areal hutan alam yang dikonversi. Kayu IPK sangat dibutuhkan
oleh industri perkayuan, terutama industri pulp dan kertas, karena produksi kayu yang
berasal dari HPH semakin berkurang dari tahun ke tahun (lihat Lampiran 2). Sedangkan
realisasi pembangunan hutan tanaman industri (HTI) sampai Januari 1999 hanya
mencapai 22% dari target yang direncanakan (Ditjen Bina Pengusahaan Hutan, 1999).

Sebagai akibatnya, kegiatan konversi hutan telah menjadi salah satu sumber perusakan
hutan alam Indonesia, bahkan menjadi ancaman terhadap hilangnya kekayaan
keanekaragaman hayati ekosistem hutan hujan tropis Indonesia. Di samping itu, karena
motivasi utamanya untuk mendapatkan keuntungan yang besar dan cepat dari kayu IPK,
pelaksanaan konversi hutan alam untuk pengembangan areal perkebunan kelapa sawit
telah menyebabkan jutaan hektar areal hutan konversi berubah menjadi lahan terlantar
berupa semak belukar dan/atau lahan kritis baru sedangkan di lain pihak realisasi
pembangunan perkebunan kelapa sawit tidak sesuai dengan yang direncanakan (Kompas,
19 Mei 2000). Menurut mantan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Muslimin Nasution
(2000), realisasi pembangunan perkebunan kelapa sawit hanya 16.1% dari total areal
hutan konversi yang sudah ada SK pelepasannya.

Dampak negatif terhadap lingkungan menjadi bertambah serius karena dalam praktiknya
pembangunan perkebunan kelapa sawit tidak hanya terjadi pada kawasan hutan konversi,
melainkan juga merambah ke kawasan hutan produksi, bahkan di kawasan konservasi
yang memiliki ekosistem yang unik dan mempunyai nilai keanekaragaman hayati yang
tinggi (Manurung, 2000; Potter and Lee, 1998a). Sebagai contoh, di areal Taman
Nasional Bukit Tigapuluh telah dibangun dua perkebunan kelapa sawit dengan luas
masing-masing 8.000 ha dan 4.000 ha (Suara Pembaruan, 8 Juni 1998). Juga diberitakan
pada kawasan hutan lindung Register 40 di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, paling
sedikit 6000 ha telah dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit (Kompas, 31 Juli
2000).

3
Selanjutnya, praktik konversi hutan alam untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit
seringkali menjadi penyebab utama bencana kebakaran hutan dan lahan di Indonesia.
Hal ini terjadi karena pada kegiatan pembersihan lahan (land clearing) untuk
membangun perkebunan kelapa sawit dilakukan dengan cara membakar agar cepat dan
biayanya murah. Berbagai pemberitaan media massa dan hasil penelitian lapangan
menyebutkan bahwa sebagian besar kejadian kebakaran hutan dan lahan berada di
(berasal dari) lokasi pembangunan perkebunan kelapa sawit dan HTI. Penyebab utama
kebakaran hutan tersebut diidentifikasi sebagai faktor kesengajaan oleh manusia (yang
diperburuk oleh faktor alami, yaitu terjadinya musim kering yang panjang akibat El-
Niño). Pihak perusahaan secara sengaja melakukan pembakaran, atau perusahaan
perkebunan “membayar” penduduk lokal untuk melakukan pembakaran dalam kegiatan
pembukaan lahan untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit dan/atau HTI. Di
samping itu, kebakaran hutan juga dipicu oleh adanya konflik lahan antara perusahaan
perkebunan dengan masyarakat setempat yang di antaranya menimbulkan ‘perang api’
antara pihak masyarakat dan perusahaan yang terlibat dalam konflik lahan (Manurung
dan Mirwan, 1999; Potter dan Lee, 1998a). Pada saat terjadi bencana nasional kebakaran
hutan tahun 1997 media massa nasional melaporkan bahwa dari 176 perusahaan yang
dituduh melakukan pembakaran hutan dalam pembukaan lahan, 133 di antaranya adalah
perusahaan perkebunan (Down to Earth, 1997). Oleh karena itu, pembangunan
perkebunan kelapa sawit turut bertanggung jawab sebagai salah satu penyebab utama
bencana kebakaran hutan dan lahan seluas 10 juta hektar pada tahun 1997/98. Total
kerugian ekonomi akibat kebakaran hutan dan lahan pada tahun 1997/98 diperkirakan
mencapai US$ 9,3 milyar (Bappenas, 1999).

Berbagai permasalahan lingkungan yang disebutkan di atas dan berbagai dampak negatif
lainnya terhadap lingkungan akibat konversi hutan alam menjadi areal perkebunan kelapa
sawit -- misalnya, sebagai akibat ekosistem hutan hujan tropis diubah menjadi areal
tanaman monokultur, muncul serangan hama dan penyakit, perubahan aliran air
permukaan tanah, meningkatnya erosi tanah, dan pencemaran lingkungan akibat
pemakaian pupuk dan pestisida dalam jumlah yang banyak, serta berbagai dampak
negatif lainnya terhadap eco-function yang dapat dihasilkan oleh ekosistem hutan alam
tropis – menimbulkan biaya yang tidak sedikit pada pihak ketiga, sehingga selayaknya
diperhitungkan sebagai biaya lingkungan.

Permasalahan lainnya, pembangunan areal perkebunan kelapa sawit skala besar juga
telah menyebabkan dipindahkannya masyarakat lokal yang tinggal di dalam wilayah

4
pengembangan perkebunan kelapa sawit. Ganti rugi tanah pada areal pengembangan
kelapa sawit tersebut seringkali menimbulkan permasalahan karena tidak dibayar dengan
harga yang ‘adil’ dan ‘pantas’. Di samping itu, sering terjadi penyerobotan (pencaplokan)
lahan masyarakat adat oleh perusahaan perkebunan kelapa sawit, padahal di atas tanah
tersebut masih terdapat tanaman pertanian dan tanaman perkebunan milik masyarakat.
Tindakan penyerobotan tanah masyarakat adat ini dilakukan baik secara halus maupun
dengan cara paksaan, misalnya dengan cara pembakaran lahan yang telah diorganisir
dengan baik oleh pihak perusahaan (Potter dan Lee, 1998b). Sebagai akibatnya,
seringkali timbul permasalahan klaim lahan oleh masyarakat setempat terhadap areal
perkebunan kelapa sawit yang sedang/telah dibangun. Berbagai permasalahan ini telah
menyulut permasalahan konflik sosial yang berkepanjangan dan sangat merugikan semua
pihak -- terutama bagi masyarakat yang mengalami dampak negatif akibat pembangunan
perkebunan kelapa sawit -- sehingga biaya sosial yang harus dikeluarkan menjadi sangat
tinggi. Konflik sosial yang terjadi akhirnya menjadi sumber risiko dan ketidakpastian
bagi perusahaan perkebunan kelapa sawit dalam melakukan bisnis usahanya secara
berkelanjutan.

Biaya lingkungan dan biaya sosial yang terjadi seharusnya turut diperhitungkan dalam
analisis investasi perkebunan kelapa sawit. Namun demikian, perusahaan perkebunan
swasta tidak pernah memasukan biaya lingkungan dan biaya sosial ini dalam Analisis
finansial proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit. Hal ini terjadi karena biaya-
biaya lingkungan dan sosial yang timbul tidak ditanggung (dibayar) oleh perusahaan
perkebunan pada saat melakukan investasi. Biaya yang terjadi sebagai akibat munculnya
konflik sosial berkepanjangan antara perusahaan perkebunan dengan masyarakat akan
dibayar dengan mahal oleh perusahaan setelah kegiatan bisnis perkebunan kelapa sawit
berjalan. Sementara itu, masyarakat (khususnya masyarakat setempat) yang mengalami
dampak negatif dari keberadaan proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit,
merupakan pihak yang menanggung biaya sosial dan biaya lingkungan yang terjadi sejak
awal dimulainya proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit. Semua biaya
lingkungan dan biaya sosial yang terjadi sesungguhnya menjadi biaya yang harus
ditanggung oleh masyarakat/negara Indonesia, bahkan turut ditanggung oleh masyarakat
internasional. Oleh karena itu, para pembuat kebijakan dan khususnya para pengambil
keputusan di pemerintahan dalam mengevaluasi (menilai) analisis biaya dan manfaat
proyek pembangunan perkebunan kelapa sawit harus turut memperhitungkan berbagai
biaya lingkungan dan biaya sosial tersebut.

5
1.2 Tujuan

Tujuan studi analisis valuasi ekonomi investasi perkebunan kelapa sawit ini adalah:

1) Memeriksa kelayakan finansial dan kelayakan ekonomi investasi perkebunan kelapa


sawit sebagai salah satu alternatif pilihan penggunaan lahan.
2) Mengidentifikasi dan menilai asumsi-asumsi dasar yang digunakan dalam analisis
ekonomi yang dilakukan.
3) Mengevaluasi proses dan dasar pengambilan keputusan investor swasta dalam
melakukan investasi perkebunan kelapa sawit.
4) Membandingkannya dengan proses keputusan yang berdasarkan pertimbangan sosial,
ekonomi dan lingkungan, yaitu dengan turut memperhitungkan (internalize) semua
biaya yang terkait dalam investasi perkebunan kelapa sawit, termasuk biaya
lingkungan dan biaya sosial.

Penulisan makalah teknis ini terutama didasarkan kepada studi literatur dan analisis data
sekunder yang berasal dari berbagai publikasi dan hasil penelitian ilmiah mengenai bisnis
dan investasi perkebunan kelapa sawit. Di samping itu, juga dilakukan penelitian
lapangan, dan wawancara dengan berbagai sumber mengenai konversi hutan alam untuk
pembangunan perkebunan kelapa sawit. Penyajian laporan teknis ini dimulai dengan
pemaparan metoda dan pendekatan studi, pemaparan data, pemaparan asumsi-asumsi
dasar yang digunakan, kemudian dilanjutkan dengan penyajian hasil analisis valuasi
ekonomi investasi perkebunan kelapa sawit, diskusi dan pembahasan, dan diakhiri
dengan kesimpulan.

6
2. Metoda dan Pendekatan

Analisis valuasi ekonomi investasi perkebunan kelapa sawit dilakukan melalui


pendekatan sebagai berikut:

1) Mengidentifikasi berbagai faktor dan peubah (variables) utama yang berpengaruh


terhadap investasi perkebunan kelapa sawit. Berdasarkan data yang telah
dipublikasikan dan perkembangan pergerakan (trend) nilai suatu peubah dilakukan
pemeriksaan terhadap nilai-nilai serta kisaran nilai yang dapat diterima. Misalnya,
tingkat produksi tandan buah segar (TBS) pada berbagai kelas lahan (tingkat produksi
lahan: rendah, sedang, dan tinggi), berbagai harga masukan yang harus dibayar untuk
investasi tanaman, pemeliharaan tanaman, pemanenan dan pengolahan TBS menjadi
CPO dan KPO, harga hasil produksi (CPO dan KPO), berbagai dampak eksternal
(negatif) terhadap lingkungan, alternatif sumber pendapatan berdasarkan pilihan
penggunaan lahan, keanekaragaman hayati, dan nilai-nilai yang tidak dapat dihitung
(intangible values).

2) Mengembangkan perhitungan dalam suatu lembaran kerja (spreadsheet dengan


menggunakan Excel) sedemikian sehingga memungkinkan untuk melakukan
penyesuaian peubah-peubah secara fleksibel. Semua perhitungan nilai peubah biaya
dan manfaat proyek dilakukan dalam satuan per unit (per hektar). Hal ini
dimaksudkan untuk dapat memungkinkan perbandingan diantara kategori manfaat
dan biaya. Selanjutnya dilakukan perhitungan nilai peubah indikator pembanding,
misalnya nilai kini bersih (NPV, net present value).

3) Mengdentifikasi kasus ‘dasar’ (‘base’ case) yang mendeskripsikan kondisi (situasi)


rata-rata proyek investasi perkebunan kelapa sawit perusahaan swasta.

4) Melakukan analisis fleksibilitas dan analisis pulang pokok (break-even analysis)


untuk melihat dimana keputusan investasi berubah dari “ya” ke “tidak”

5) Melakukan pemeriksaan terhadap berbagai dampak ekternalitas lingkungan (menilai


biaya lingkungan yang mungkin terjadi), dan nilai-nilai (dari suatu keberadaan
sumberdaya alam hutan) yang tidak dapat dihitung (intangible values).

7
6) Mengdentifikasi kisaran nilai dimana nilai-nilai eksternalitas lingkungan dan
intangibles menjadi penting dalam pengambilan keputusan.

7) Melakukan analisis perkiraan terhadap biaya potensial yang mungkin dapat terjadi
sebagai akibat kegiatan pembangunan perkebunan kelapa sawit.

8) Membandingkan NPV yang dihasilkan dari alternatif penggunaan lahan lainnya


(misalnya agroforestry, pertanian subsisten, dan perkebunan karet hutan) dengan
NPV yang dihasilkan dari bisnis perkebunan kelapa sawit, dengan turut
memperhitungkan biaya lingkungan yang terjadi.

8
3. Data
Dalam studi ini, sebagai kasus dasar untuk perhitungan analisis valuasi ekonomi investasi
perkebunan kelapa sawit, digunakan data sebagai berikut:

 Luas perkebunan kelapa sawit 10.000 ha (perkebunan skala besar)


 Lahan perkebunan kelapa sawit (Hak Guna Usaha) berasal dari hutan konversi
 Memiliki pabrik kelapa sawit (PKS), yaitu pabrik pengolahan tandan buah segar
(TBS) menjadi CPO dan KPO
 Masa produktif tanaman kelapa sawit selama 25 tahun, gestation period 3 tahun.
 Tingkat produksi:
 TBS: 20-29 ton/ha (produktifitas rendah sampai tinggi).

 Pohon kelapa sawit mulai memproduksi TBS pada tahun ke-4

 Produksi TBS maksimum dicapai pada tahun ke-10 sampai tahun ke-18, dan

mulai mengalami penurunan pada tahun ke-19.


 Tingkat ekstraksi TBS menjadi CPO: 24% (maksimum)

 Tingkat ekstraksi TBS menjadi KPO: 5% (maksimum)

 Biaya tanam dan pengolahan (pada kelas lahan produktifitas tinggi)


 Investasi tanaman: 1.317 US$/ha

 Pemanenan: 202 US$/ha (tahun produksi maksimum)


 Pemeliharaan 120 US$/ha
 Pupuk 248 US$/ha
 Tranportasi 100 US$/ha (tahun produksi maksimum)
 Pengolahan TBS 161 US$/ha (tahun produksi maksimum)
 Biaya overhead 134 US$/ha (termasuk PBB, pajak lokal dan retribusi)
 Depresiasi 329 US$/ha

 Harga CPO (c.i.f. Rotterdam): 531,81 US$/ton


 International transport cost: 40 US$/ton
 Harga CPO (f.o.b. Indonesian port): 491,81 US$/ton
 Harga KPO (f.o.b. Indonesian port): 600 US$/ton
 Biaya transport CPO/KPO dari lokasi PKS ke pelabuhan ekspor: 5 US$/ton

Data selengkapnya untuk perhitungan analisis valuasi ekonomi investasi perkebunan


kelapa sawit dapat dilihat pada Lampiran 3.

9
10
4. Asumsi-asumsi Dasar yang Digunakan
dalam Studi ini

 Dalam studi ini diasumsikan bahwa areal pembangunan perkebunan kelapa sawit
berasal dari kawasan hutan konversi (istilah hutan konversi kemudian oleh
Departemen Kehutanan dan Perkebunan diubah menjadi hutan produksi yang dapat
dikonversi, HPK) (Santoso, 2000). Selanjutnya, diasumsikan bahwa areal HPK yang
dikonversi untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit adalah areal bekas tebangan
HPH (logged-over area). Pada areal hutan konversi ini dilakukan pembukaan lahan
dengan cara tebang habis, tanpa bakar.

 Diasumsikan bahwa pada areal hutan alam yang dikonversi tersebut terdapat sejumlah
pohon dari berbagai macam jenis, dengan diameter pohon yang beragam, diantaranya
masih terdapat pohon-pohon dengan diameter batang pohon lebih dari 40 cm. Oleh
karena itu, pemerintah mengeluarkan (memberikan) Ijin Pemanfaatan Kayu (IPK).
Diasumsikan bahwa IPK diberikan oleh pemerintah kepada perusahaan yang akan
membangun perkebunan kelapa sawit.

 Diasumsikan, berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa sumber di lapangan,


pada areal hutan konversi potensi volume kayu dari semua jenis pohon, dengan
diameter pohon lebih dari 10 cm, rata-rata sebesar 120 m3/ha. Asumsi ini berlaku
pada areal hutan konversi yang terletak di pulau Sumatera dan Kalimantan.
Selanjutnya, berdasarkan hasil wawancara dengan berbagai sumber, diasumsikan
bahwa sekitar 30% kayu IPK mempunyai diameter pohon lebih dari 30 cm, sehingga
dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku industri penggergajian dan/atau industri kayu
lapis. Sebagian besar kayu IPK (sampai 70%) dimanfaatkan sebagai bahan baku kayu
serpih untuk industri pulp.

 Diasumsikan keuntungan bersih (net profit) hasil penjualan setiap meter kubik kayu
IPK adalah sebagai berikut: 1) untuk kayu bulat dengan diameter lebih dari 30 cm
keuntungan bersih yang diperoleh sebesar US$ 35/m3, sedangkan untuk kayu bulat
berdiameter 10-30 cm diasumsikan keuntungan bersihnya yang bisa diperoleh rata-
rata sebesar US$ 10/m3. Dalam perhitungan keuntungan bersih telah mencakup biaya
yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperoleh IPK.

11
 Diasumsikan dalam satu tahun sebuah perusahaan yang akan membangun perkebunan
kelapa sawit dapat melakukan pembukaan dan pembersihan lahan (land clearing)
seluas 10.000 ha.

 Diasumsikan, berdasarkan data empiris harga jual CPO dan KPO di pasar
internasional Rotterdam, Belanda, (c.i.f. price, Rotterdam) pada tahun 1996 adalah:
CPO harga pasarnya sebesar US$ 531,81/ton (Pusat Data Bisnis Indonesia, 1998).
Kemudian, setelah dikurangi dengan biaya angkutan internasional dengan kapal laut
sebesar US$ 40/ton (CIC, 1997), maka diperoleh CPO f.o.b. price di pelabuhan
ekspor Indonesia sebesar $491,81/ton. Harga KPO rata-rata 1,22 kali lipat harga
CPO.

 Diasumsikan pajak ekspor CPO (dan KPO) sebesar 10 persen.

 Diasumsikan harga jual CPO/KPO di pasar domestik Indonesia sama dengan harga
jual ekspor CPO dan KPO. Selanjutnya diasumsikan sebanyak 50% produksi CPO
dan KPO diekspor dan 50% untuk konsumsi di dalam negeri.

 Diasumsikan tidak ada peremejaan pohon kelapa sawit setelah akhir umur
perkebunan (28 tahun).

12
5. Definisi Beberapa Istilah yang Digunakan

 Biaya lingkungan (environmental costs), adalah semua biaya yang timbul karena
terjadinya kerusakan lingkungan dan/atau dampak eksternalitas negatif yang
merugikan sebagai akibat pelaksanaan kegiatan tertentu. Misalnya, berbagai dampak
negatif terhadap lingkungan yang disebabkan dilaksanakannya pembangunan
perkebunan kelapa sawit dengan cara mengkonversi hutan alam, seperti hilangnya
keanekaragaman hayati.

 Biaya sosial (social costs), adalah semua biaya yang timbul sebagai akibat terjadinya
permasalahan dan/atau konflik sosial dalam pelaksanaan kegiatan tertentu. Misalnya
biaya yang harus dikeluarkan karena terjadinya konflik lahan antara perusahaan
perkebunan dengan masyarakat lokal yang tinggal di lokasi pembangunan
perkebunan kelapa sawit.

 Nilai guna langsung (direct use values), adalah nilai yang bersumber dari
penggunaan secara langsung oleh individu/masyarakat atau perusahaan terhadap
komoditas hasil hutan, misalnya berupa hasil hutan kayu, hasil hutan non-kayu, fauna
dan manfaat rekreasi alam.

 Nilai guna tidak langsung (indirect use values), adalah nilai yang bersumber dari
penggunaan secara tidak langsung terhadap manfaat fungsional proses ekologis (eco-
function) dari hutan, yang berjasa untuk mendukung kehidupan mahluk hidup. Jasa
hutan dihasilkan dari suatu proses ekologis oleh komponen biofisik ekosistem hutan.

 Nilai pilihan (option value), adalah alternatif pilihan saat memanfaatkan sumber
daya alam. Merupakan manfaat yang “disimpan atau dipertahankan” untuk
kepentingan yang akan datang, dalam satu generasi manusia. Misalnya: perlindungan
keanekaragaman hayati, sumber daya genetik, perlindungan spesies, keragaman
ekosistem.

 Nilai warisan (bequest value), adalah nilai yang diberikan masyarakat yang hidup
saat ini terhadap suatu daerah tertentu agar tetap terjaga untuk dimanfaatkan oleh
generasi mendatang. Contohnya: konservasi habitat, upaya preventif terhadap
perubahan yang tidak dapat diperbaharui.

13
 Pengendali gangguan (disturbance regulation), adalah kemampuan dan keterpaduan
respon ekosistem terhadap berbagai perubahan lingkungan. Contohnya: perlindungan
terhadap badai, pengendalian banjir dan kekeringan, dan berbagai aspek respon
habitat terhadap perubahan lingkungan yang utamanya dikontrol oleh struktur
vegetasi.

 Pengatur tata air (water regulation), mengatur aliran-aliran air. Contohnya:


menyediakan air untuk pertanian (misalnya, irigasi), atau untuk proses industri
(misalnya pabrik pengolahan), atau transportasi.

 Penyediaan air (Water supply), adalah penangkapan dan penyimpanan air.


Contohnya: penyediaan air melalui daerah aliran sungai, penampungan air, dan
lapisan air tanah.

 Pengendali erosi (erosion control), adalah penahanan (pemeliharaan) tanah di dalam


suatu ekosistem. Contohnya: pencegahan kehilangan lapisan atas tanah oleh tiupan
angin, aliran permukaan tanah, atau proses pemindahan yang lainnya, menahan
endapan tanah di danau atau lahan basah.

 Pembentukan lapisan tanah (Soil formation), adalah proses-proses pembentukan


tanah. Contohnya: pelapukan batuan melalui perubahan cuaca dan akumulasi bahan
organik.

 Siklus hara (nutrient cycling), adalah penyimpanan, siklus internal, pemrosesan, dan
perolehan berbagai unsur hara. Contohnya: pengikatan nitrogen. N, P dan siklus hara
fundamental yang lainnya.

 Perlakuan pemrosesan limbah (waste treatment), adalah pemulihan berbagai unsur


hara yang bergerak (mobile) dan pelepasan atau penghancuran unsur hara majemuk
yang berlebihan. Contohnya: proses pembusukan limbah, pengontrolan polusi, dan
penawar racun.

 Nilai pada masa kini (present value), adalah nilai yang diperoleh dari hasil
penjumlahan semua biaya (costs) tahunan yang dikeluarkan (atau manfaat/benefits
yang didapat) selama jangka waktu umur proyek setelah didiskonto dengan tingkat
suku bunga tertentu.

14
 Nilai kini bersih (net present value/NPV), adalah nilai pada masa kini yang diperoleh
dari selisih present value of benefits dikurangi dengan present value of costs.

n Bt - Ct
NPV = ∑ 
t=1 (1 + i)t

di mana, Bt = benefits, manfaat atau semua penerimaan proyek pada tahun ke-t
Ct = costs, biaya atau semua pengeluaran proyek pada tahun ke-t
t = tahun proyek, t = 1, 2, 3, .., 28
i = tingkat suku bunga diskonto (discount rate: 10%)

15
16
6. Analisis Investasi Perkebunan Kelapa Sawit

6.1. Biaya dan Manfaat Bagi Perusahaan


Semua biaya yang dikeluarkan dan manfaat yang diterima oleh perusahaan dalam
pelaksanaan kegiatan proyek perkebunan kelapa sawit diidentifikasi dan dicatat secara
rinci, setiap tahun, selama umur proyek. Lampiran 4 memperlihatkan berbagai biaya dan
manfaat proyek perkebunan kelapa sawit skala besar (10.000 ha) selama umur kegiatan.
Lampiran 4 juga memperlihatkan aliran kas (cash-flow) proyek investasi perkebunan
kelapa sawit selama jangka waktu umur perkebunan. Aliran kas terdiri dari aliran
pengeluaran (outflow), yaitu semua biaya per tahun, dalam nilai uang, yang dikeluarkan
oleh perusahaan selama pelaksanaan kegiatan, dan aliran penerimaan (inflow), yaitu
semua penerimaan per tahun, dalam nilai uang, yang diterima oleh perusahaan dari
pelaksanaan kegiatan perkebunan kelapa sawit, yaitu dari tahun ke-0 sampai dengan
tahun ke-28.

Total biaya per tahun untuk pelaksanaan kegiatan perkebunan kelapa sawit merupakan
penjumlahan dari semua pengeluaran dalam kurun waktu satu tahun tertentu, untuk
melaksanakan kegiatan tertentu, sesuai dengan jadual pelaksanaan kegiatan. Biaya-biaya
yang harus dikeluarkan oleh perusahaan dalam pelaksanaan kegiatan proyek di antaranya
adalah biaya untuk: 1) Mendapatkan Hak Guna Usaha (HGU) lahan perkebunan kelapa
sawit, 2) investasi tanaman kelapa sawit, 3) pemeliharaan tanaman, 4) pemanenan TBS,
5) pemupukan, 6) pengangkutan TBS ke pabrik pengolahan, 7) investasi pembangunan
pabrik, 8) biaya pengolahan TBS menjadi CPO dan KPO, 9) biaya pengangkutan CPO
dan KPO dari lokasi PKS ke pelabuhan ekspor, 10) biaya overhead, dan 11) biaya
depresiasi. Pengeluaran biaya proyek dimulai dari tahun ke-0, yaitu mulai dari tahapan
pengurusan ijin HGU dan pembukaan lahan; biaya pada tahun ke-1 berupa biaya
investasi tanaman kelapa sawit, dan berbagai pengeluaran biaya lainnya, sesuai dengan
rencana kegiatan proyek sampai dengan tahun ke-28.

Total manfaat per tahun yang diterima dari pelaksanaan kegiatan perkebunan kelapa
sawit merupakan penjumlahan dari semua penerimaan dalam kurun waktu satu tahun
tertentu, selama jangka waktu umur kegiatan. Penerimaan dalam nilai uang, diperoleh
dari hasil penjualan CPO dan KPO yang dijual di pasar domestik maupun yang diekspor.
Tanaman kelapa sawit baru mulai menghasilkan TBS pada tahun ke-4 (gestation period 3

17
tahun), sehingga penerimaan proyek dari hasil penjualan CPO dan KPO baru mulai
dihasilkan pada tahun ke-4, kemudian terus berlanjut sampai dengan tahun ke-28.

Gambar 3 memperlihatkan grafik total pengeluaran dan penerimaan perusahaan


perkebunan kelapa sawit selama jangka waktu umur kegiatan. Pengeluaran perusahaan
sampai dengan tahun ke-5 lebih besar dibandingkan dengan penerimaan perusahaan.
Pada periode investasi tanaman kelapa sawit dan masa investasi pembangunan pabrik
kelapa sawit (PKS), yaitu pada tahun ke-1 sampai dengan tahun ke-3, perusahaan harus
mengeluarkan biaya investasi dan belum memperpoleh penerimaan.

Selanjutnya, dari hasil analisis data yang disajikan pada Lampiran 4 diketahui bahwa
penerimaan total perusahaan yang berasal dari penjualan CPO dan KPO, mulai tahun ke-
4 sampai dengan tahun ke-28, kisaran nilainya sebesar US$ 105 – $3.718/ha/tahun.
Dengan total biaya produksi selama jangka waktu umur kegiatan yang berkisar antara:
US$ 478 - $1353/ha/tahun.

Sangat penting untuk diperhatikan bahwa dalam perhitungan analisis finansial investasi
perkebunan kelapa sawit, penerimaan dari kayu IPK tidak dimasukan sebagai bagian dari
manfaat yang diterima oleh perusahaan. Pada bagianbagian lain dari laporan ini,
keuntungan perusahaan yang berasal dari hasil penjualan kayu IPK akan turut
diperhitungkan sebagai bagian dari penerimaan yang diperoleh perusahaan.

Total Pengeluaran dan Penerimaan Perusahaan Selama 28 tahun


(Tanpa kayu IPK)
40,000
35,000
30,000
Ribu US$

25,000
20,000
15,000
10,000
5,000
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
Tahun proyek

Total aliran pengeluaran perusahaan Total aliran penerimaan perusahaan

Gambar 3. Total pengeluaran dan Penerimaan Perusahaan dari


Kegiatan Proyek Perkebunan Kelapa Sawit Selama 28 tahun

18
6.2. Analisis Finansial Investasi Perkebunan Kelapa Sawit

Analisis finansial bertujuan untuk menilai apakah suatu kegiatan tertentu dilaksanakan
layak secara finansial, atau dapat memberikan keuntungan finansial bagi perusahaan yang
bertujuan untuk memaksimumkan keuntungan. Dalam mengambil keputusan berdasarkan
penilaian kelayakan suatu kegiatan, sangat penting untuk turut memperhitungkan semua
biaya dan manfaat yang relevan dan/atau benar terjadi sebagai akibat pelaksanaan
kegiatan.

Kelayakan finansial suatu kegiatan ditunjukan oleh nilai NPV (net present value), B/C
ratio (Benefit-Cost Ratio), atau IRR (Internal Rate of Return). Nilai NPV, B/C ratio dan
IRR sesungguhnya saling berhubungan satu sama lainnya. Suatu kegiatan dikatakan
layak secara finansial (menguntungkan bagi perusahaan) bila nilai NPV-nya positif. Bila
NPV positif artinya nilai B/C ratio-nya lebih besar dari satu, dan nilai IRR-nya lebih
besar dari tingkat suku bunga diskonto (discount rate) yang dipergunakan dalam
perhitungan nilai NPV. Jadi, salah satu dari ketiga nilai tersebut dapat dipergunakan
untuk mengambil keputusan apakah suatu kegiatan akan menguntungkan (layak) atau
tidak secara finansial.

Dalam studi ini, kelayakan finansial ditunjukkan oleh nilai NPV. Bila keseluruhan
manfaat yang dihasilkan selama jangka waktu umur kegiatan lebih besar daripada
keseluruhan biaya investasi, maka nilai NPV positif. Artinya, kegiatan secara finansial
layak untuk dilaksanakan karena dapat memberikan keuntungan finansial bagi
perusahaan.

Berdasarkan hasil perhitungan analisis finansial, dengan tingkat suku bunga diskonto
(discount rate) sebesar 10%, proyek perkebunan kelapa sawit skala besar (10.000 ha)
memberikan nilai NPV sebesar US$ 72,62 juta (dan nilai IRR sebesar 26,35%).
Dengan demikian, perkebunan kelapa sawit skala besar (walaupun tidak memasukan
penerimaan/keuntungan perusahaan dari hasil penjualan kayu IPK) secara finansial
sangat menguntungkan.

Seperti telah dikemukakan, sesungguhnya sebelum investasi perkebunan kelapa sawit


dimulai, (grup) perusahaan telah menerima keuntungan besar berupa kayu IPK yang
berasal dari kegiatan pembukaan lahan hutan konversi. Nama perusahaan yang
memperoleh IPK dari Departemen Kehutanan dan Perkebunan biasanya berbeda dengan

19
nama perusahaan yang akan membangun perkebunan kelapa sawit. Namun demikian,
dalam kenyataannya perusahaan-perusahaan tersebut termasuk dalam grup perusahaan
yang sama. Oleh karena itu, keuntungan yang diperoleh dari kayu IPK harus turut
diperhitungkan sebagai penerimaan perusahaan perkebunan kelapa sawit.

Bila penerimaan perusahaan yang berasal dari kayu IPK turut diperhitungkan dalam
analisis finansial maka nilai NPV proyek perkebunan kelapa sawit meningkat menjadi
US$ 93,62 juta. Jadi, penerimaan perusahaan bertambah sebesar US$ 21 juta, yaitu
keuntungan bersih dari hasil penjualan kayu IPK yang berasal dari areal hutan konversi
seluas 10.000 ha.

Kenyataan bahwa perusahaan dapat memperoleh keuntungan besar dari kayu IPK,
sebelum kegiatan investasi tanaman perkebunan kelapa sawit dimulai, menyebabkan
kawasan hutan konversi selalu menjadi pilihan utama untuk lokasi pembangunan
perkebunan kelapa sawit. Keuntungan besar dari penjualan kayu IPK tersebut cukup
untuk biaya investasi tanaman kelapa sawit seluas 10.000 ha. Bahkan sesungguhnya, juga
dapat dipakai untuk biaya investasi pembangunan pabrik kelapa sawit.

Keuntungan perusahaan perkebunan kelapa sawit semakin bertambah karena rata-rata


sebesar 70% dari total modal investasi perusahaan perkebunan kelapa sawit berasal dari
pinjaman bank. Perusahaan biasanya meminjam modal dari bank walaupun telah
memperoleh cukup dana dari keuntungan kayu IPK. Dalam praktiknya perusahaan
perkebunan kelapa sawit seringkali meminjam modal investasi dari bank milik grup
perusahaannya sendiri. Bila demikian halnya, perusahaan perkebunan kelapa sawit
tersebut sesungguhnya mendapatkan dana murah dengan cara yang mudah.

Besarnya keuntungan yang diterima dari kayu IPK ternyata telah menyebabkan banyak
perusahaan perkebunan kelapa sawit menelantarkan lahan HGU-nya setelah mendapatkan
kayu IPK. Realisasi pembangunan perkebunan kelapa sawit tidak dilakukan sesuai
dengan perencanaan. Sebagai akibatnya, seperti yang telah diberitakan oleh berbagai
media massa nasional dan daerah, saat ini jutaan hektar lahan perkebunan di beberapa
propinsi (misalnya di provinsi Jambi dan Kalimantan Timur) telah berubah menjadi lahan
terlantar, berupa semak belukar dan/atau lahan kritis yang baru (Kompas, 19 Mei 2000;
Media Indonesia, 11 Agustus 2000).

20
6.3 Biaya Lingkungan dan Biaya Sosial

Di samping berbagai biaya dan manfaat seperti yang telah dikemukakan pada bagian
analisis finansial, sesungguhnya masih ada biaya-biaya lain yang timbul (terjadi) sebagai
akibat kegiatan konversi hutan alam untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit, yaitu
biaya lingkungan (environmental costs) dan biaya sosial (social costs). Tabel 1
memperlihatkan beberapa contoh biaya lingkungan dan biaya sosial.

Besarnya biaya lingkungan dibedakan menjadi high value dan low value. High value
diperoleh berdasarkan metoda benefit transfer, yaitu dari hasil penelitian pada ekosistem
hutan hujan tropis di beberapa negara (Ruitenbeek, 1999; Constanza, 1997). Low value
dan persentase “trust” factor adalah asumsi yang dibuat berdasarkan kondisi di Indonesia
untuk mendapatkan reasonable minimum values dari biaya lingkungan dan biaya sosial
(lihat Tabel 1). Selanjutnya, reasonable minimum values ini dipergunakan dalam
perhitungan analisis valuasi ekonomi investasi perkebunan kelapa sawit.

Tabel 1. Beberapa Contoh Biaya Lingkungan dan Biaya Sosial (US$/ha)

1. Nilai lahan dan ekosistem Asumsi Tingkat


1.1. Nilai guna langsung: lahan & N. Rendah N.Tinggi Kepercayaan Nilai Min.
ekosistem .
Kayu (2 m3/ha @ $35/m3) 70 70 100% 70
Nonkayu 100 401 75% 75
1.2. Nilai guna tidak langsung
Pengendali gangguan 2 5 75% 2
Pengatur tata air 4 15 75% 3
Pengendali erosi 71 283 75% 53
Pembentukan lapisan tanah 11 11 75% 8
Siklus hara 107 1,067 75% 80
Pemrosesan limbah 100 100 75% 75
2. Biaya lingkungan
Keanekaragaman hayati 3 3 75% 2
Pencemaran, penyakit & hama 10 30 40% 4
Penyerap karbon 272 272 30% 82
3. Intangibel: Nilai pilihan & warisan 4 12 30% 1
4. Biaya sosial: konflik & keamanan 9 36 30% 3

TOTAL 763 2,305 458

Berbagai biaya lingkungan yang terjadi dalam kenyataannya selama ini tidak pernah
diperhitungkan sebagai biaya yang harus ditanggung (dibayar) oleh perusahaan. Oleh

21
karena itu, biaya lingkungan dan biaya sosial yang terjadi tidak pernah turut dihitung
dalam analisis finansial perkebunan kelapa sawit.

Biaya lingkungan adalah semua biaya yang timbul karena terjadinya kerusakan dan/atau
permasalahan lingkungan sebagai akibat dari pelaksanaan suatu kegiatan tertentu,
misalnya pembangunan perkebunan kelapa sawit. Dengan perkataan lain, pembangunan
perkebunan kelapa sawit dengan melakukan konversi hutan alam tropika basah
menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. Dampak negatif terhadap lingkungan
ini sesungguhnya merupakan kerugian ekonomi yang harus dibayar oleh masyarakat
dan/atau pihak lainnya. Sebagai contoh, pembukaan lahan yang berasal dari hutan alam
dengan cara tebang habis menyebabkan hilangnya sebagian ekosistem hutan hujan
tropika basah Indonesia yang terkenal memiliki keanekaragaman hayati yang tak
terhingga (mega biodiversity). Di samping itu, hutan alam yang ditebang habis
menyebabkan berkurang/hilangnya habitat bagi satwa liar.

Kerugian yang timbul akibat hilangnya hutan alam karena ditebang habis, secara umum
dapat dibedakan menjadi dua bagian, yaitu: 1) kerugian karena hilangnya nilai guna
langsung (direct-use value), dan 2) kerugian karena hilangnya nilai guna tidak langsung
(indirect-use value). Kedua jenis manfaat tersebut seharusnya dapat diberikan oleh
ekosistem hutan alam bila tidak dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit. Manfaat
guna langsung yang dapat diperoleh dari ekosistem hutan alam di antaranya adalah: hasil
hutan kayu, hasil hutan non-kayu, dan jasa rekreasi alam; sedangkan yang termasuk
dalam manfaat guna tidak langsung adalah manfaat yang berhubungan dengan fungsi
ekologis (eco-function) yang dapat diberikan oleh suatu ekosistem hutan alam.
Diantaranya adalah: pengendali gangguan (disturbance regulation), pengaturan dan
penyediaan air (water supply/regulation), mengendali erosi tanah (erosion control),
pembentukan lapisan tanah (soil formation), siklus hara (nutrient cycling), dan perlakuan
pemrosesan limbah (waste treatment) (lihat definisi istilah pada bagian 5).

Biaya-biaya lingkungan lainnya yang timbul akibat dikonversinya hutan alam menjadi
areal perkebunan kelapa sawit dapat disebabkan oleh: 1) hilangnya keanekaragaman
hayati, 2) terjadinya polusi, misalnya pencemaran yang disebabkan oleh penggunaan
pupuk dan pestisida dalam budidaya tanaman perkebunan kelapa sawit, serta pencemaran
bahan kimia cair yang berasal dari proses pengolahan TBS menjadi CPO/KPO, 3)
hilangnya kemampuan hutan untuk menyerap karbon, dan 4) penyebaran hama dan
penyakit tanaman karena hutan alam dikonversi menjadi tanaman monokultur.

22
Dalam studi ini besarnya biaya lingkungan (high value) akibat polusi dan serangan hama
dan penyakit diasumsikan berdasarkan perkiraan, yaitu sebesar 2,5% dari total biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan untuk proyek perkebunan kelapa sawit. Demikian pula, low
value dan reasonable minimum value-nya sengaja dibuat kecil atau merupakan nilai
yang konservatif (lihat Tabel 1).

Hutan alam juga dapat menghasilkan manfaat berupa nilai pilihan (option value), nilai
budaya (cultural value) dan nilai warisan (bequest value). Berbagai manfaat ini
tergolong ke dalam manfaat yang sulit diukur nilainya dengan uang (intangible benefits).
Oleh karena itu, kerugian yang timbul akibat hilangnya manfaat yang bersifat intangibles
ini digolongkan kedalam intangible costs. Dalam studi ini, besarnya intangibles (high
value) diasumsikan sebesar 1% dari total biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk
proyek perkebunan kelapa sawit. Low value dan reasonable minimum value-nya sengaja
dibuat kecil (lihat Tabel 1).

Kegiatan pembukaan dan pembersihan lahan (land clearing) untuk lokasi perkebunan
kelapa sawit dalam kenyataannya seringkali dilakukan dengan cara membakar agar
biayanya murah dan cepat. Pembersihan lahan dengan cara membakar ternyata menjadi
salah satu penyebab utama timbulnya bencana kebakaran hutan dan lahan di Indonesia.
Kebakaran hutan dan lahan semakin sering terjadi beberapa tahun terakhir ini, dan telah
menyebabkan kerusakan lingkungan serta menimbulkan kerugian ekonomi yang besar,
terutama bagi masyarakat yang tinggal di sekitar lokasi kebakaran hutan. Negara tetangga
Indonesia, yaitu Singapura dan Malaysia juga mengalami dampak negatifnya, terutama
akibat polusi asap kebakaran hutan dan lahan yang sampai ke wilayah negara tersebut.
Kebakaran hutan dan lahan, paling parah pada tahun 1997-1998, menurut Bappenas
(1999) menimbulkan kerugian ekonomi sebesar US$ 9,3 milyar. Dalam studi ini nilai
kerugian ekonomi akibat kebakaran hutan yang berasal dari kegiatan pembersihan lahan
perkebunan dengan cara membakar tidak turut dihitung.

Biaya sosial adalah semua biaya yang timbul akibat terjadinya permasalahan dan/atau
konflik sosial dalam pelaksanaan kegiatan proyek pembangunan perkebunan kelapa
sawit. Misalnya adalah biaya yang (potensial) dikeluarkan akibat terjadinya konflik lahan
antara perusahaan perkebunan dengan masyarakat lokal yang tinggal di lokasi sekitar
perkebunan kelapa sawit.

23
Konflik lahan sering terjadi karena areal HGU perkebunan kelapa sawit yang diberikan
oleh pemerintah kepada para pengusaha perkebunan (berdasarkan surat ijin resmi
pemerintah) ternyata berada di dalam areal yang diklaim oleh masyarakat sebagai areal
tanah miliknya, atau berada pada areal lahan hak ulayat (hak komunal) masyarakat adat.
Akar masalah konflik lahan ini utamanya disebabkan karena pemerintah dalam
menetapkan (membuat) tata guna lahan (misalnya Tata Guna Hutan Kesepakatan pada
awal tahun 1980-an, yang di antaranya menetapkan wilayah kawasan hutan konversi)
tidak pernah melibatkan masyarakat, khususnya masyarakat adat. Hak-hak masyarakat
adat atas suatu areal lahan tertentu yang sesungguhnya sejak lama (sebelum masa
kemerdekaan RI) telah menjadi hak ulayat (hak komunal) masyarakat adat seringkali
tidak diindahkan (diakui) oleh pemerintah. Kemudian, pemaduserasian antara TGHK
dengan RTRWP (rencana tata ruang wilayah propinsi) pada tahun 1990-an pun dibuat
dan disepakati tanpa melakukan mekanisme konsultasi publik (tanpa melibatkan
masyarakat). Akibatnya klaim lahan perkebunan oleh masyarakat terjadi di berbagai
lokasi pembangunan perkebunan kelapa sawit, khususnya pada areal perkebunan kelapa
sawit skala besar.

Penyelesaian konflik lahan ini seringkali berlarut-larut, bahkan akhirnya menimbulkan


konflik sosial yang merugikan kehidupan sosial-ekonomi masyarakat yang terlibat
konflik, termasuk karena masyarakat tidak dapat menggarap lahan mereka yang telah
diambil oleh perusahaan. Bagi pengusaha perkebunan kelapa sawit, konflik lahan yang
kemudian berubah menjadi konflik sosial, antara pihak perusahaan dengan masyarakat,
menimbulkan risiko serta ketidakpastian usaha. Konflik sosial yang terjadi dapat
menyebabkan perusahaan harus mengeluarkan biaya tambahan untuk perlindungan (cost
of protection) terhadap kegiatan operasi perusahaan, utamanya untuk menghindari agar
tidak terjadi perusakan (bahkan pembakaran) aset-aset perusahaan. Konflik sosial akibat
konflik lahan ini dalam kenyataannya juga dapat menyebabkan akses jalan perusahaan ke
lokasi perkebunan, atau untuk pengangkutan CPO dan KPO ke luar pabrik, ditutup oleh
masyarakat yang terlibat konflik dengan perusahaan. Bila hal ini terjadi perusahaan pasti
akan menanggung kerugian yang besar.

Biaya sosial yang harus dibayar oleh suatu perusahaan juga dapat disebabkan oleh
semakin mahalnya biaya premi yang harus dibayar oleh perusahaan. Misalnya, untuk
meminjam modal investasi perkebunan kelapa sawit, sebagai akibat risiko usaha yang
tinggi, perusahaan terpaksa harus membayar biaya premi risiko yang tinggi (high risk
premium). Dalam studi ini, besarnya biaya sosial (high value) diasumsikan sebesar 3%

24
dari total biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk perkebunan kelapa sawit.
Sedangkan low value dan reasonable minimum value-nya sengaja dibuat kecil atau
merupakan nilai yang sangat konservatif (lihat Tabel 1).

6.4 Analisis Valuasi Ekonomi Investasi Perkebunan Kelapa Sawit

Berbeda dengan analisis finansial, dalam analisis valuasi ekonomi berbagai biaya
lingkungan dan biaya sosial yang mungkin atau potensial terjadi turut diperhitungkan
dalam menilai kelayakan investasi suatu kegiatan. Kriteria kelayakan investasi tetap
sama, yaitu berdasarkan NPV. Dalam studi ini biaya lingkungan dan biaya sosial yang
diperhitungkan pada awalnya adalah high value (lihat Tabel 1). NPV hasil perhitungan
analisis valuasi ekonomi (pada tingkat suku bunga diskonto = 10%) sebesar minus US$
55,54 juta, yang berarti investasi tidak layak. Keuntungan perusahaan yang berasal dari
kayu IPK telah turut diperhitungkan. Selanjutnya, bila besarnya biaya lingkungan dan
biaya sosial yang diperhitungkan adalah reasonable minimun value (lihat Tabel 1)
investasi proyek menjadi layak karena NPV berubah menjadi positif, yaitu US$ 53,73
juta. Dengan demikian, berapa besarnya biaya lingkungan dan biaya sosial yang mungkin
terjadi sangat mempengaruhi hasil perhitungan NPV, atau menentukan layak tidaknya
suatu investasi.

Bila dibandingkan dengan besarnya NPV hasil perhitungan analisis finansial (yaitu US$
93,62 juta; keuntungan perusahaan dari kayu IPK turut diperhitungkan), maka NPV hasil
perhitungan analisis valuasi ekonomi mengalami pengurangan sebesar US$ 40 juta
sampai US$ 149 juta, tergantung dari besarnya biaya lingkungan dan biaya sosial yang
(sesungguhnya) terjadi.

Selanjutnya, karena besarnya biaya lingkungan dan biaya sosial yang sesungguhnya sulit
diukur/diketahui dengan tepat dan pasti maka dalam studi ini dilakukan pendekatan
analisis pulang pokok (break-even analysis) untuk mengetahui berapa nilai total biaya
lingkungan dan biaya sosial yang menjadikan nilai NPV perkebunan kelapa sawit sama
dengan nol. Bila NPV sama dengan nol berarti investasi proyek tersebut hanya
menghasilkan pulang pokok saja, atau tidak memberikan keuntungan atau kerugian
finansial bagi investor. Pada bagian berikutnya juga dilakukan analisis pulang pokok
untuk berbagai alternatif nilai penggunaan lahan.

25
6.5. Analisis Pulang Pokok untuk suatu Kisaran Biaya-biaya
Lingkungan dan Sosial

Gambar 4 memperlihatkan grafik analisis pulang pokok perkebunan kelapa sawit skala
besar, yaitu besarnya NPV setelah dikurangi dengan biaya lingkungan dan biaya sosial
yang seharusnya dibayar oleh perusahaan. Berdasarkan analisis finansial (total biaya
lingkungan dan biaya sosial dianggap nol), besarnya NPV tanpa penerimaan kayu IPK
sebesar US$ 72,62 juta, sedangkan besarnya NPV dengan memperhitungkan penerimaan
kayu IPK sebesar US$ 93,62 juta. Besarnya NPV semakin berkurang dengan semakin
meningkatnya total biaya lingkungan dan biaya sosial. Total biaya lingkungan dan biaya
sosial diasumsikan semakin meningkat nilainya, yaitu mulai dari nol dan selanjutnya
meningkat dengan interval sebesar US$ 50/ha, sampai nilai NPV investasi perkebunan
kelapa sawit hasil perhitungan analisis finansial sama dengan nol.

PEMBANDINGAN NILAI INVESTASI (NPV) MINYAK SAWIT


Berdasarkan Biaya Lingkungan dan Sosial

$100,000
Per 10,000 Ha (@ 10%)
Net Present Value $000

$80,000
$60,000
$40,000
$20,000
$0
-$20,000
-$40,000
0 150 300 450 600 750 900
Peningkatan Biaya Lingkungan & Sosial

NPV with IPK, with Env/Social Costs NPV without IPK, with Env/Social Costs

Gambar 4. Grafik Analisis Pulang Pokok pada Kisaran Biaya Lingkungan


dan Biaya Sosial

Besarnya NPV (dengan memperhitungkan penerimaan dari kayu IPK) mencapai nilai nol
pada saat total biaya lingkungan dan biaya sosial sebesar $900/ha. Bila penerimaan dari
kayu IPK tidak diperhitungkan, NPV mencapai nilai nol pada saat total biaya lingkungan
dan biaya sosial sebesar $700/ha. Kesimpulannya, jika total biaya lingkungan dan biaya
sosial sebesar $900 investasi proyek perkebunan kelapa sawit skala besar (10.000 ha)
mencapai titik pulang pokok (break-even point).

26
Dengan demikian, bila reasonable minimum value (yaitu US $458, lebih kecil dari $900)
dipercaya sebaga total biaya lingkungan dan biaya sosial yang (sesungguhnya) terjadi dan
harus dibayar oleh perusahaan, maka investasi perkebunan kelapa sawit skala besar
secara finansial layak (NPV positif). Tetapi, bila high value (yaitu US $ 2.305, lebih
besar dari $900) merupakan total biaya lingkungan dan biaya sosial yang (sesungguhnya)
terjadi dan harus dibayar oleh perusahaan, maka investasi menjadi tidak layak (NPV
negatif).

6.6. Analisis Pulang Pokok untuk Nilai-nilai Penggunaan Lahan


Alternatif

Suatu hamparan lahan dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan penggunaan lahan
guna menghasilkan manfaat ekonomi. Bila suatu hamparan lahan tidak dipergunakan
untuk areal perkebunan kelapa sawit maka lahan tersebut sesungguhnya dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan lain misalnya, kegiatan wanatani campuran (mixed
agroforestry), pertanian padi subsisten, atau untuk berbagai alternatif penggunaan lahan
lainnya. Setiap bentuk penggunaan lahan akan menghasilkan pendapatan ekonomi bagi
orang/pihak yang menggunakan areal lahan tersebut. Oleh karena itu, penerimaan
perusahaan yang menggunakan hamparan lahan untuk areal perkebunan kelapa sawit
seharusnya diperbandingkan dengan pendapatan yang bisa dihasilkan bila lahan tersebut
dipergunakan untuk alternatif penggunaan lahan lainnya.

Berdasarkan hasil penelitian, mixed agroforestry system yang dilakukan oleh suatu
kelompok masyarakat di Kalimantan Timur dapat menghasilkan pendapatan bersih rata-
rata sekitar $400/ha/tahun (LaFranchi et.al. 2000). Bila lahan tersebut dipergunakan
secara terus menerus untuk kegiatan mixed agroforestry system maka lahan tersebut dapat
menghasilkan NPV sebesar $4.000/ha (tingkat suku bunga 10%). Demikian pula,
pemanfaatan lahan untuk Damar agroforest di Krui, Lampung, dapat menghasilkan NPV
lebih dari $4.000/ha, sedangkan pemanfaatan lahan untuk rubber agroforest dapat
menghasilkan NPV sebesar $1.510/ha (ICRAF, Alternative Slash and Burn research,
1999). Jadi, opportunity cost dari kegiatan mixed agroforestry inilah yang seharusnya
diperbandingkan dengan penerimaan perusahaan perkebunan kelapa sawit.

Berdasarkan perhitungan analisis finansial proyek perkebunan kelapa sawit skala besar
menghasilkan NPV berkisar antara $ 7.262/ha sampai $ 9.362/ha. Dengan demikian,
pemanfaatan lahan (per hektar) untuk perkebunan kelapa sawit dapat menghasilkan

27
pendapatan (NPV) yang lebih tinggi dibandingkan dengan pemanfaatan lahan untuk
mixed agroforestry system.

Namun demikian, harus diingat bahwa perkebunan kelapa sawit adalah tanaman
monokultur, sedangkan mixed agroforestry system adalah tanaman heterokultur yang
dapat memberikan jasa eco-function dan nilai keanekaragaman hayati yang lebih tinggi.
Di samping itu, perusahaan perkebunan kelapa sawit juga harus (tetap) menanggung
biaya sosial yang mungkin terjadi. Oleh karena itu, analisis pulang pokok untuk nilai
penggunaan lahan alternatif perlu dilakukan untuk mengetahui berapa besar total biaya
lingkungan dan biaya sosial yang membuat NPV perkebunan kelapa sawit sama dengan
NPV dari penggunaan lahan alternatif, misalnya mixed agroforestry system.

Gambar 5 memperlihatkan grafik analisis pulang pokok perkebunan kelapa sawit


terhadap nilai penggunaan lahan alternatif berupa mixed agroforestry system. Besarnya
NPV dari kegiatan mixed agroforestry system sebesar $ 4.000/ha, atau $40 juta untuk
areal lahan seluas 10.000 ha, digambarkan sebagai garis horizontal. Garis NPV hasil
perhitungan analisis finansial perkebunan kelapa sawit semakin menurun dengan
meningkatnya total biaya lingkungan dan biaya sosial dan memotong garis horizontal
NPV dari kegiatan mixed agroforestry system pada saat total biaya lingkungan dan biaya
sosial mencapai nilai $350 dan $550. Kesimpulannya, jika total biaya lingkungan dan
biaya sosial (yang sesungguhnya terjadi) mencapai $550 maka besarnya NPV proyek
kelapa sawit skala besar (10.000 ha) sama dengan NPV penggunaan lahan alternatif
berupa mixed agroforestry system. Selanjutnya perbandingan NPV berdasarkan dua
alternatif penggunaan lahan tersebut memperlihatkan bahwa besarnya total biaya
lingkungan dan biaya sosial yang menyebabkan investasi perkebunan kelapa sawit
menjadi tidak layak semakin mengecil, yaitu turun dari $ 900 menjadi $550. Bila

28
PEMBANDINGAN NILAI INVESTASI KELAPA SAWIT (NPV)
Berdasarkan Biaya Lingkungan, Sosial & Nilai Alternatif Pemanfaatan Lahan

$100,000

Per 10,000 Ha (@ 10%)


Net Present Value $000
$80,000
$60,000
$40,000
$20,000
$0
-$20,000
-$40,000
0 150 300 450 600 750 900
Peningkatan Biaya Lingkungan & Sosial

NPV with IPK, with Env/Social Costs


NPV without IPK, with Env/Social Costs
NPV Agroforestry @ $400/Ha

Gambar 5. Grafik Analisis Pulang Pokok terhadap Nilai Penggunaan Lahan


Alternatif Berupa Mixed Agroforestry System

reasonable minimum value (yaitu US $458; lebih kecil dari $550) dipercaya sebagai total
biaya lingkungan dan biaya sosial yang (sesungguhnya) terjadi dan harus dibayar oleh
perusahaan, maka investasi perkebunan kelapa sawit skala besar layak untuk
dilaksanakan (NPV positif).

Perkebunan kelapa sawit sesungguhnya tidak perlu dibangun pada areal hutan produksi
konversi (hutan alam) yang masih produktif. Hutan konversi yang digunakan untuk
berbagai kepentingan pembangunan non-kehutanan seperti perkebunan, transmigrasi,
pertanian, hutan tanaman industri dan lainnya terus mengalami penurunan dari seluas 30
juta ha pada tahun 1984 menjadi 8,4 juta ha pada tahun 1997 (Manurung dan Saragih,
1999). Sementara itu, di Indonesia pada saat ini sudah tersedia areal lahan yang tidak
produktif dalam skala sangat luas, yaitu lebih dari 30 juta ha. Areal lahan yang tidak
produktif berupa semak belukar, alang-alang, lahan terlantar dan/atau lahan kritis. Oleh
karena itu, seharusnyalah lahan-lahan yang tidak produktif ini yang “dikonversi”
menjadi areal perkebunan kelapa sawit. Dengan demikian, lahan yang tidak produktif
tersebut dapat direhabilitasi dan dibuat menjadi produktif, sehingga dapat menghasilkan
manfaat ekonomi yang tinggi. Oleh karena itu, konversi hutan alam untuk pembangunan
perkebunan kelapa sawit harus dihentikan.

29
Pada areal lahan yang tidak produktif, nilai guna langsungnya rendah karena potensi kayu
dan non-kayunya rendah akibat terjadinya degradasi dan/atau deforestasi. Demikian pula,
tingkat keanekaragaman hayati pada areal lahan yang tidak produktif juga rendah.
Perusahaan diasumsikan tidak mendapatkan kayu IPK dari areal lahan tidak produktif.
Oleh karena itu, bila perkebunan kelapa sawit dibangun pada areal lahan (hutan) yang
tidak produktif maka biaya lingkungan yang harus dibayar menjadi (jauh) lebih rendah.
Biaya sosial diasumsikan tetap terjadi. Pada Gambar 5 garis panah besar memperlihatkan
total biaya lingkungan dan biaya sosial yang harus dibayar diasumsikan sebesar $150.
Besarnya NPV (tanpa penerimaan kayu IPK) masih lebih besar dibandingkan besarnya
NPV yang berasal dari penggunaan lahan alternatif berupa mixed agroforestry system.

Kesimpulannya, perkebunan kelapa sawit perlu diprioritaskan untuk dibangun pada areal
lahan yang tidak produktif, karena di samping menghasilkan NPV yang lebih besar
dibandingkan dengan nilai penggunaan lahan alternatif, pembangunan perkebunan kelapa
sawit pada areal lahan yang tidak produktif juga bermanfaat untuk merehabilitasi lahan.
Dengan demikian akan menghasilkan manfaat ekonomi yang tinggi dan dapat
memperbaiki kualitas lingkungan. Namun demikian, seperti yang telah dikemukakan
pada bagian awal tulisan ini, para pengusaha perkebunan sengaja meminta lahan HGU di
bekas areal konsesi HPH atau di atas areal hutan produksi konversi yang masih produktif
utamanya untuk mendapatkan keuntungan besar dari kayu IPK.

30
7. Kesimpulan dan Rekomendasi

7.1 Kesimpulan

1) Berdasarkan analisis finansial, investasi perkebunan kelapa sawit skala besar (10.000
ha) layak untuk dilaksanakan karena manfaat yang diterima oleh investor lebih besar
dibandingkan dengan total biaya yang dikeluarkan. NPV perkebunan kelapa sawit
sebesar US$ 72,62 juta (internal rate of return sebesar 26,35%) Penerimaan
perusahaan berasal dari hasil penjualan CPO dan KPO.

2) Dalam studi ini diasumsikan areal Hak Guna Usaha perkebunan kelapa sawit berasal
dari hutan konversi. Oleh karena itu perusahaan mendapatkan manfaat (keuntungan)
dari hasil penjualan kayu IPK. Bila penerimaan (keuntungan) perusahaan yang
berasal dari kayu IPK turut diperhitungkan dalam analisis finansial, NPV perkebunan
kelapa sawit menjadi US$ 93,62 juta. Keuntungan perusahaan yang berasal dari kayu
IPK sangat besar dan diperoleh sebelum perusahaan melakukan investasi tanaman
kelapa sawit, yaitu sebesar $21 juta (atau $2.100/ha), atau merupakan 22,5% dari total
NPV. Namun demikian, dalam analisis finansial perkebunan kelapa sawit,
keuntungan yang diperoleh dari kayu IPK biasanya tidak pernah diperhitungkan
sebagai penerimaan perusahaan perkebunan kelapa sawit. Di samping itu, dalam
analisis finansial berbagai biaya lingkungan dan biaya sosial yang timbul akibat
pelaksanaan kegiatan proyek tidak turut diperhitungkan walaupun biaya ini
sesungguhnya adalah biaya riil yang harus dibayar oleh seseorang/masyarakat pada
masa sekarang atau di kemudian hari.

3) Berdasarkan analisis valuasi ekonomi, yaitu dengan turut memperhitungkan total


biaya lingkungan dan biaya sosial yang terjadi, besarnya NPV tergantung dari berapa
besarnya biaya lingkungan dan biaya sosial yang mungkin terjadi. Bila diasumsikan
nilai minimum (yang dapat diterima) untuk total biaya lingkungan dan biaya sosial
sebesar US$ 458/ha maka besarnya NPV (dengan turut memperhitungkan keuntungan
dari kayu IPK) adalah US$ 53,73 juta. Selanjutnya, berdasarkan perhitungan analisis
pulang pokok, perkebunan kelapa sawit menjadi tidak layak (NPV negatif) bila total
biaya lingkungan dan biaya sosial mencapai lebih dari $ 900/ha. Dengan demikian,
besarnya nilai total biaya lingkungan dan biaya sosial yang sebenarnya terjadi
menentukan layak tidaknya investasi perkebunan kelapa sawit.

31
4) Bila dibandingkan dengan alternatif penggunaan lahan lainnya, misalnya mixed
agroforestry system, investasi perkebunan kelapa sawit skala besar lebih
menguntungkan karena menghasilkan NPV yang lebih besar. Namun demikian, bila
total biaya lingkungan dan biaya sosial mencapai lebih dari US$ 550/ha perkebunan
kelapa sawit menghasilkan NPV yang lebih kecil.

7.2 Rekomendasi
Berdasarkan analisis valuasi ekonomi, perkebunan kelapa sawit sebaiknya dibangun pada
areal lahan yang tidak produktif dan bukan pada areal hutan produksi konversi. Total
biaya lingkungan yang harus dibayar sangat rendah bila areal perkebunan kelapa sawit
dibangun pada areal lahan yang tidak produktif. Namun demikian, investasi perkebunan
kelapa sawit tetap layak secara finansial (walaupun tidak memberikan keuntungan yang
sangat tinggi seperti bila areal HGU perkebunan kelapa sawit berasal dari hutan
konversi). Disamping itu, perkebunan kelapa sawit yang dibangun pada areal lahan kritis
menghasilkan NPV yang lebih tinggi dibandingkan nilai penggunaan lahan alternatif
berupa kegiatan mixed agroforestry system. Oleh karena itu, konversi hutan alam untuk
pembangunan perkebunan kelapa sawit harus dihentikan.

32
Daftar Pustaka
Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan. 2000. Bahan ceramah dan diskusi.
Komitmen Indonesia dan isu-isu internasional tentang kehutanan dan perkebunan.
D-5. Rakernas 2000. Departemen Kehutanan dan Perkebunan. 26-29 Juni 2000.

Bappenas (National Development Planning Agency). 1999. Final Report, Anex I:


Causes, Extent, Impact and Costs of 1997/98 Fires and Drought. Asian Development
Bank Technical Assistance Grant TA 2999-INO, Planning for Fire Prevention and
Drought Management Project. Jakarta.

Casson, A. 2000. The Hesistant Boom: Indonesia’s Oil Palm Sub-Sector in an Era of
Economic Crisis and Political change. CIFOR Occasional Paper No. 29. CIFOR,
Bogor, Indonesia.

CIC. 1997. Study on Palm Oil. Capricorn Indo Consult. Jakarta.

Constanza, R. et al.. 1997. The Value of the World’s Ecosystem Services and Natural
Capital. Nature 387 (1997): 253.

Direktorat Bina Pengusahaan Hutan. 1999. Produksi kayu bulat areal konversi. Statistik
tidak diterbitkan, Departemen Kehutanan, Direktorat Jenderal Pengusahaan Hutan.
Jakarta, Indonesia.

Down to Earth. 1997. The 1997 Fires: Responsibility rests with Suharto. Down to Earth
No. 35, November. London.

Florus, P. dan Petebang, E. 1999. Panen Bencana Kelapa Sawit. Institut Dayakologi.
Pontianak.

Manurung, E.G.T. Mengapa Konversi Hutan Alam Harus Dihentikan? Makalah


disampaikan pada acara Seri Lokakarya Kebijakan Kehutanan, Topik 1: “Moratorium
Konversi Hutan Alam dan Penutupan Industri Pengolahan Kayu Sarat Hutang.”
Diselenggarakan oleh Departemen Kehutanan dan Perkebunan bekerja sama dengan
Natural Resources Management Program. Jakarta, 8-9 Agustus 2000.

33
Manurung, E.G.T. dan Saragih, D. J. 1999. Potret Konversi Hutan Alam Indonesia.
Makalah disampaikan pada acara diskusi panel tentang Praktek Konversi Hutan
Alam: “Hutan Alam Indonesia Terancam Punah”. Diselenggarakan oleh Yayasan
WWF Indonesia. Jakarta, 7 September 1999.

Manurung, E.G.T. dan Mirwan. 1999. Potret Pembangunan Industri Perkebunan Kelapa
Sawit di Indonesia. Yayasan WWF Indonesia, Nopember 1999. Jakarta.

Nasution, M. 2000. Paparan lisan pada acara Diskusi Nasional Kehutanan, “Menjawab
Quo Vadis Masa Depan Kehutanan Indonesia”. Jakarta, 1-2 Agustus 2000.

Potter, L and Lee, J. 1998a. Tree Planting in Indonesia: trends, impacts and directions.
CIFOR Occasional Paper No. 18. CIFOR, Bogor, Indonesia.

Potter, L and Lee, J. 1998b. Oil Palm in Indonesia: its role in forest conversion and the
fires of 1997/98. A report for WWF Indonesia Programme, Jakarta, Indonesia.

Pusat Data Bisnis Indonesia. 1998. World Market Prices of Palm Oil, 1979-1997 (CIF
Rotterdam/US$/ton). Jakarta.

Ruitenbeek, J. 1999. Indonesia. In “Indonesia’s Fires and Haze; the cost of catastrophe”.
Edited by Glover, D. and Jessup, T. Institute of Southeast Asian Studies, Singapore.

Santoso, H. 2000. Moratorium Konversi Hutan Alam, Perspektif Pemerintah. Badan


Planologi Kehutanan dan Perkebunan, Departemen Kehutanan. Makalah disampaikan
pada acara Seri Lokakarya Kebijakan Kehutanan, Topik 1: “Moratorium Konversi
Hutan Alam dan Penutupan Industri Pengolahan Kayu Sarat Hutang.”
Diselenggarakan oleh Departemen Kehutanan dan Perkebunan bekerja sama dengan
Natural Resources Management Program. Jakarta, 8-9 Agustus 2000.

Wirasapoetra, K. dan Sarmiah. 1998. Dampak Perkebunan Kelapa Sawit Terhadap


Sumberdaya Alam dan Perekonomian Rakyat di Kabupaten Pasir, Propinsi
Kalimantan Timur (Kasus Desa-desa di Kecamatan Long Ikis). Yayasan Padi
Indonesia dan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia.

34
Lampiran 1:
Areal Hutan yang Dikonversi untuk Perkebunan dan Defisit Hutan Konversi

Areal hutan yang dikonversi untuk perkebunan, 1982-1999.

Hutan Produksi Hutan Produksi Hutan Konversi Penyediaan Total areal Total areal Total areal
Terbatas yang yang telah yang telah Areal hutan yang telah perkebunan perkebunan
Propinsi telah dikonversi dikonversi dikonversi Penggunaan dikonversi kelapa kareat
menjadi areal menjadi areal menjadi areal Lain untuk sawit sampai
perkebunan perkebunan perkebunan perkebunan sampai 1998
sampai Maret sampai Maret sampai Maret sampai Maret 1998
1999 1999 1999 1999 menurut
Dephutbun
Aceh 17,635.00 10,095.00 213,475.90 13,495.70 254,701.60 196,912 410,388
Sumatra Utara 10,903.80 23,928.19 75,049.69 1,756.80 111,638.48 603,247 678,297
Sumatra Barat 550.00 30,117.26 101,114.61 3,104.00 134,885.87 131,306 232,421
Riau 94,616.45 140,025.50 1,253,332.74 45,055.65 1,533,030.34 573,621 1,826,954
Bengkulu 0 0 56,843.25 800.00 57,643.25 65,359 122,202
Jambi 27,675.00 19,645.00 256,593.63 11,960.25 315,873.88 222,096 478,690
Sumatra Selatan 0 9,265.00 48,644.40 0.00 57,909.40 278,761 327,405
Lampung 10,510.00 64,484.96 1,104.35 16,221.04 92,320.35 68,530 69,634
Total 161,890.25 297,560.91 2,006,158.57 92,393.44 2,558,003.17 2,139,832 4,145,991
Jawa Barat 0 0 0 0 0. 21,502 21,502
Jawa Tengah 0 0 0 0 0 0 0
Jawa Timur 0 0 0 0 0 0 0
DI Yogyakarta 0 0 0 0 0 0 0
DKI Jakarta 0 0 0 0 0 0 0
Total 0 0 0 0 0 21,502 21,502
Sulawesi Utara 0 6,887.83 2,000.00 0.00 8,887.83 0 2,000
Sulawesi Tengah 0 7,740.00 71,733.00 0.00 79,473.00 24,036 95,769
Sulawesi Tenggara 0 0 7,862.00 0.00 7,862.00 0 7,862
Sulawesi Selatan 802.00 0 84,134.50 0.00 84,936.50 77,184 161,319
Total 802 14,627.83 165,729.50 0.00 181,159.33 101,220 266,950
Kalimantan Barat 0 0 65,605.06 23,795.00 89,400.06 266,035 331,640
Kalimantan Timur 0 2,507.00 425,306.00 6,925.37 434,738.37 68,938 494,244
Kalimantan 0 89,989.54 332,118.35 5,946.00 428,053.89 74,140 406,258
Tengah
Kalimantan Selatan 0 26,454.08 162,834.46 390.00 189,678.54 83,538 246,372
Total 0 118950.62 985,863.87 37,056.37 1,141,870.86 492,651 1,478,515
Bali 0 0 0 0 0 0 0
NTB 0 0 753.36 0 753.36 0 753
NTT 0 0 0 0 0 0 0
Maluku 3,840 0 13,566.22 0.00 17,406.22 0 13,566
Irian Jaya 0 23,870.00 139,992.34 0.00 163,862.34 24,677 164,669
Timor Timur 0 0 0 0 0 0 0
Total 3,840 23870 154311.92 0 182,021.92 24677 178,989
Grand total 166,532.25 455,009.36 3,312,063.86 129,449.81 4,063,055.28 2,779,882 6,091,946
Sumber: Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan, Maret 1999. Statistik Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan
Tahun 1998/99

35
Defisit Hutan Konversi berdasarkan Tataguna Hutan Kesepakatan tahun 1982.

Hutan Areal hutan Total areal Hutan konversi Total Hutan Hutan Permohonan
Konversi yang secara hutan yang telah yang telah Konversi yang konversi yang pelepasan
yang prinsip telah dikonversi dikonversi telah dikonversi masih tersisa areal hutan
Propinsi tersedia disetujui menjadi menjadi areal menjadi areal berdasarkan yang secara
berdasarkan untuk area;lperkebuna perkebunan perkebunan dan TGHK 1982 prinsip telah
TGHK dikonversi n sampai Maret sampai Maret transmigrasi disetujui
1982 menjadi areal 1999 1999 sampai Maret sampai Maret
(Paduserasi) perkebunan 1999 1999
sampai Maret
1999
Aceh 188,350 324,661.95 254,701.60 213,475.90 844,571.15 -656,221.15 69,960.35
Sumatra Utara 351,548 261,977.00 111,638.48 75,049.69 311,622.25 39,925.75 150,338.52
Sumatra Barat 407,849 201,863.90 134,885.87 101,114.61 438,243.34 -30,394.34 66,978.03
Riau 1,866,132 2,010,182.40 1,533,031.14 1,253,332.74 5,006,858.66 -3,140,726.66 477,151.26
Bengkulu 34,965 70,415.00 57,643.25 56,843.25 206,731.35 -171,766.35 12,771.75
Jambi 968,490 412,213.50 315,113.88 256,593.63 1,157,773.36 -189,283.36 97,099.62
Sumatra Selatan 2,124,000 285,097.50 57,909.40 48,644.40 282,663.71 1,841,336.29 227,188.10
Lampung 192,902 90,625.00 92,320.35 1,104.35 101,147.05 91,754.95 -1,695.35
Total 6,134,236 3,657,036.25 2,557,243.97 2,006,158.57 8,349,610.87 -2,215,374.87 1,099,792.28
Jawa Barat 338,653 0 0 0 0 338,653.00 0
Jawa Tengah 396,751 0 0 0 0 396,751.00 0
Jawa Timur 811,453 0 0 0 0 811,453.00 0
DI Yogyakarta 16,000 0 0 0 0 16,000.00 0
DKI Jakarta 1,000 0 0 0 0 1,000.00 0
Total 1,563,857 0 0 0 0 1,563,857.00 0
Sulawesi Utara 168,108 10,000.00 8,887.83 2,000.00 23,853.76 144,254.24 1,112.17
Sulawesi Tengah 491,346 122,955.00 79,473.00 71,733.00 286,624.96 204,721.04 43,482.00
Sulawesi 633,431 32,960.00 7,862.00 7,862.00 98,978.70 534,452.30 25,098.00
Tenggara
Sulawesi Selatan 164,998 128,815.00 84,936.50 84,134.50 299,694.00 -134,696.00 43,878.50
Total 1,457,883 294,730.00 181,159.33 165,729.50 709,151.42 748,731.58 113,570.67
Kalimantan Barat 1,323,000 426,589.00 89,400.06 65,605.06 271,693.23 1,051,306.77 337,188.94
Kalimantan Timur 5,513,060 891,812.35 434,738.37 425,306.00 1,550,145.82 3,962,914.18 457,073.98
Kalimantan 6,088,000 2,294,104.00 428,053.89 332,118.35 1,276,258.61 4,811,741.39 1,866,050.11
Tengah
Kalimantan 1,325,024 282,000.00 189,678.54 162,834.46 653,958.46 671,065.54 92,321.46
Selatan
Total 14,249,084 3,894,505.35 1,141,870.86 985,863.87 3,752,056.12 10,497,027.88 2,752,634.49
Bali 1,907 0 0 0 0 1,907.00 0
NTB 126,278 643 753.36 753.36 9,938.44 116,339.56 -110.36
NTT 428,360 0 0 0 387.00 427,973.00 0
Maluku 1,053,171 40,801.57 17,406.22 13,566.22 86,348.59 966,822.41 23,395.35
Irian Jaya 7,123,480 665,900.00 163,862.34 139,992.34 706,967.88 6,416,512.12 502,037.66
Timor Timur 121,690 0 0 0 0 121,690.00 0
Total 8,854,886 707,344.57 182,021.92 154,311.92 803,641.91 8,051,244.09 525,322.65
Grand total 32,259,946 8,553,616.17 4,062,296.08 3,312,063.86 13,614,460.32 18,645,485.68 4,491,320.09
Sumber: Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan, Maret 1999. Statistik Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan
Tahun 1998/99

36
Defisit Hutan Konversi berdasarkan Rencana Tata Ruang Propinsi Tahun 1999.

Hutan Konversi Permohonan areal Hutan konversi yang Permohonan Hutan Konversi yang
yang masih tersisa yang akan diproses masih tersisa pelepasan areal masih tersisa jika
berdasarkan berasal dari Hutan berdasarkan hutan yang secara semua permohonan
Propinsi RTRWP, Maret Konversi RTRWP 99 setelah prinsip telah yang ada berasal dari
1999 permohonan bulan disetujui Hutan Konversi
Agustus diproses berdasarkan data
Maret 1999
Aceh 0 593 -593 69,960.35 -69,960.35
Sumatra Utara 37,797 14,662 23,135 150,338.52 -112,541.52
Sumatra Barat 189,346 13,654 175,692 66,978.03 122,367.97
Riau 334,521 417,503 -82,982 477,151.26 -142,630.26
Bengkulu 70,360 70,360 12,771.75 57,588.25
Jambi 0 6,900 -6,900 97,009.62 -97,009.62
Sumatra Selatan 774,100 7,227.50 766,872.5 227,118.10 546,981.90
Lampung 153,459 74,779 78,680 0 153,459.00
Total 1,559,583 535,318.5 1,024,264.5 1,099,792.28 459,790.72
Jawa Barat 0 0 0 0 0
Jawa Tengah 0 0 0 0 0
Jawa Timur 0 0 0 0 0
DI Yogyakarta 0 0 0 0 0
DKI Jakarta 0 0 0 0 0
Total 0 0 0 0 0
Sulawesi Utara 34,812 0 3,4812 1,112.17 33,699.83
Sulawesi Tengah 269,411 9,393 2,60018 43,482.00 225,929.00
Sulawesi 212,123 0 212,123 25,098.00 187,025.00
Tenggara
Sulawesi Selatan 102,073 19,288 82,785 43,878.50 58,194.50
Total 618,419 28,681 589,738 113,570.67 504,848.33
Kalimantan 582,320 0 582,320 337,188.94 245,131.06
Barat
Kalimantan 0 168,848 -168,848 457,073.98 -457,073.98
Timur
Kalimantan 0 100,100 -100,100 1,866,050.11 -1,866,050.11
Tengah
Kalimantan 265,638 0 265,638 92,321.46 173,316.54
Selatan
Total 847,958 268,948 579,010 2,752,634.49 -1,904,676.49
Bali 0 0 0 0 0
NTB 244,062 0 244,062 0 244,062.00
NTT 101,877 0 101,877 0 101,877.00
Maluku 2,034,932 4,064 2,030,868 23,395.35 2,011,536.65
Irian Jaya 2,671,275 6,050 2,665,225 502,037.66 2,169,237.34
Timor Timur 6,778 0 6,778 0 6,778.00
Total 5,058,924 10,114 5,048,810 525,322.65 4,533,601.35
Grand total 8,084,884 843,061.5 7,241,822.5 4,491,320.09 3,593,563.91
Sumber: Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan, Maret 1999. Statistik Badan Planologi Kehutanan dan Perkebunan
Tahun 1998/99.

37
38
Lampiran 2:
Produksi Kayu Bulat dari Rencana Karya Tahunan
(RKT) dan Ijin Pemanfaatan Kayu (IPK), 1994/95-
1997/98.

20,000,000
18,000,000
16,000,000
14,000,000
Volume (M3)

12,000,000
10,000,000
8,000,000
6,000,000
4,000,000
2,000,000
0
1994/95 1995/96 1996/97 1997/98 1998/99
Tahun

RKT IPK
Sumber: Direktorat Bina Pengusahaan Hutan, 1999

39
40
Lampiran 3:
Data Dasar Proyek Perkebunan Kelapa Sawit
Untuk Analisis Finansial
FINANCIAL ANALYSIS OIL PALM ESTATE 10,000 ha
BIG SCALE OIL PALM ESTATE (10,000 Ha) Currency: Thousand US$
Ech.Rate 1 US$ = Rp 2,500

OIL PALM ESTATE

Basic data: Yield Age FFB OER KER CPO KPO


Area 10,000ha t/ha % % t/ha t/ha
FFB yield average 25t/ha 0 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO Factory 50t/hr 1 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO extraction rate 23% 2 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
Kernel extraction rate 5% 3 5.9 15.0% 4.5% 0.9 0.3
4 14.4 17.0% 4.6% 2.4 0.7
Price derivation 5 21.6 19.0% 4.9% 4.1 1.1
CPO CIF Rotterdam 531.81$/ton 6 25.1 21.0% 5.0% 5.3 1.3
-/- Int.ship transport 40$/ton 7 26.5 23.0% 5.0% 6.1 1.3
CPO FOB Ind.port 491.81$/ton 8 27.5 24.0% 5.0% 6.6 1.4
Export tax: 10% 49.18$/ton 9 28.7 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Transport CPO 10 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
from mill to port 5.03$/ton 11 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO price at mill gate 437.6$/ton 12 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
13 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO domestic price 100% of export price 14 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Domestic vol.share 50% 15 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Export vol.share 50% 16 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Avg CPO price 437.6$/ton 17 26.9 24.0% 5.0% 6.5 1.3
18 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO/CPO price 122% 19 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO price 533.87$/ton 20 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
21 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Planting investment: 22 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Year 0 569$/ha 23 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 1 262$/ha 24 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 2 245$/ha 25 21.6 24.0% 5.0% 5.2 1.1
Year 3 241$/ha
Total 1,317$/ha Average 25.0 22.9% 5.0% 5.8 1.2

41
42
Lampiran 4: Oil Palm Estate Financial Analysis

43
FINANCIAL ANALYSIS OIL PALM ESTATE 10,000 ha
BIG SCALE OIL PALM ESTATE (10,000 HA) Currency: Thousand US$ PREPARATION 1996
EXCH.RATE 2,500 Rp = 1 US$ PROJECTION PERIOD: 28 Year

OIL PALM ESTATE

Basic data: Yield Age FFB OER KER CPO KPO


Area 10,000 ha t/ha % % t/ha t/ha
FFB yield average 25 t/ha 0 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO Factory 50 t/hr 1 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO extraction rate 23 % 2 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
Kernel extraction rate 5 % 3 5.9 15.0% 4.5% 0.9 0.3
4 14.4 17.0% 4.6% 2.4 0.7
Price derivation 5 21.6 19.0% 4.9% 4.1 1.1
CPO CIF Rotterdam 531.81 $/ton 6 25.1 21.0% 5.0% 5.3 1.3
-/- Int.ship transport 40 $/ton 7 26.5 23.0% 5.0% 6.1 1.3
CPO FOB Ind.port 491.81 $/ton 8 27.5 24.0% 5.0% 6.6 1.4
Export tax: 10% 49.18 $/ton 9 28.7 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Transport CPO 10 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
from mill to port 5.03 $/ton 11 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO price at mill gate 437.6 $/ton 12 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
13 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO domestic price 100% of export price 14 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Domestic vol.share 50 % 15 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Export vol.share 50 % 16 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Avg CPO price 437.6 $/ton 17 26.9 24.0% 5.0% 6.5 1.3
18 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO/CPO price 122 % 19 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO price 533.87 $/ton 20 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
21 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Planting investment: 22 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Year 0 569 $/ha 23 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 1 262 $/ha 24 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 2 245 $/ha 25 21.6 24.0% 5.0% 5.2 1.1
Year 3 241 $/ha
Total 1,317 $/ha Average 25.0 22.9% 5.0% 5.8 1.2

Projection:

Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
Planting ha/yr 0 2,000 2,000 2,000 2,000 2,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Production
FFB ton 0 0 0 0 11,760 40,560 83,760 133,920 186,960 230,160 258,720 272,640 279,600 283,680 285,840 285,600 285,600 285,600 282,240 277,920 273,600 269,280 262,560 259,200 254,400 249,600 240,000 189,600 139,200
CPO ton 0 0 0 0 1,764 6,660 14,868 25,402 37,601 49,027 57,898 63,398 66,574 68,083 68,602 68,544 68,544 68,544 67,738 66,701 65,664 64,627 63,014 62,208 61,056 59,904 57,600 45,504 33,408
KPO ton 0 0 0 0 529 1,854 3,962 6,470 9,122 11,341 12,884 13,632 13,980 14,184 14,292 14,280 14,280 14,280 14,112 13,896 13,680 13,464 13,128 12,960 12,720 12,480 12,000 9,480 6,960

CASH FLOW (With IPK and W/o Env/Social Costs) Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

A. Inflow Thousand US$


CPO 437.6 $/ton 0 0 0 0 772 2,914 6,506 11,116 16,454 21,454 25,336 27,743 29,133 29,793 30,020 29,995 29,995 29,995 29,642 29,188 28,735 28,281 27,575 27,222 26,718 26,214 25,206 19,913 14,619
KPO 533.87 $/ton 0 0 0 0 283 990 2,115 3,454 4,870 6,055 6,878 7,278 7,464 7,572 7,630 7,624 7,624 7,624 7,534 7,419 7,303 7,188 7,009 6,919 6,791 6,663 6,406 5,061 3,716

Additional benefits
IPK Wood 21,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Average vol. per ha 120 m3/ha
dbh 10-30 cm 84 m3/ha; 10 $/m3
dbh > 30 cm 36 m3/ha; 35 $/m3
Land clearing 10,000 ha/year

Total Inflow (A) 21,000 0 0 0 1,054 3,904 8,622 14,570 21,324 27,509 32,214 35,021 36,596 37,366 37,650 37,619 37,619 37,619 37,176 36,607 36,038 35,469 34,584 34,141 33,509 32,877 31,612 24,974 18,335

B. Outflow
Cost of getting HGU for oil palm
10,000
plantation
ha 200 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Planting investment 1,317.11 $/ha 0 1,138 1,662 2,152 2,634 2,634 1,496 972 482 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Harvesting 24.29 $/ton palm products 0 0 0 0 56 207 457 774 1,135 1,466 1,719 1,871 1,957 1,998 2,013 2,012 2,012 2,012 1,988 1,958 1,927 1,897 1,849 1,826 1,792 1,758 1,691 1,336 981
Upkeep 120.17 $/ha 0 0 0 0 0 240 481 721 961 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 961
Fertilizer 247.95 $/ha 0 0 0 0 0 496 992 1,488 1,984 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 1,984
Transportation 12.00 $/ton palm products 0 0 0 0 28 102 226 382 561 724 849 924 967 987 995 994 994 994 982 967 952 937 914 902 885 869 835 660 484
Factory investment 14,350.00 thousand $, total 0 0 7,175 7,175 0 0 0 0 0 1,793 1,793 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Processing 19.35 $/ton palm products 0 0 0 0 44 165 364 617 904 1,168 1,370 1,491 1,559 1,592 1,604 1,603 1,603 1,603 1,584 1,560 1,535 1,511 1,473 1,455 1,428 1,401 1,347 1,064 781
Overhead 133.75 $/ha 0 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338
Depreciation 47.00 $/ton palm products 0 0 0 108 400 885 1,498 2,196 2,837 3,327 3,620 3,786 3,867 3,896 3,893 3,893 3,893 3,847 3,788 3,729 3,670 3,579 3,533 3,467 3,402 3,271 2,584 1,897
Total Outflow (B) 200 2,476 10,175 10,665 4,207 5,582 6,239 7,790 9,560 13,008 14,077 12,925 13,287 13,463 13,527 13,520 13,520 13,520 13,420 13,291 13,163 13,034 12,834 12,734 12,591 12,448 12,162 10,662 8,426

I. Net Benefit (cash flow), (A - B) 20,800 -2,476 -10,175 -10,665 -3,152 -1,677 2,383 6,780 11,764 14,501 18,138 22,096 23,309 23,903 24,123 24,099 24,099 24,099 23,756 23,316 22,875 22,435 21,750 21,407 20,918 20,428 19,450 14,311 9,909

Other costs:
C. Price of land The price of land is considered as the cost to the society. (This is actually a real "hidden" benefit accrued to the oil palm investor who pay only HGU fee for (conversion) forestland area).
C1. direct use:
timber (increment: 2 m3/ha/year, $35/m3) 0 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700 700
non-timber forest products, food, raw materials 0 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010 4,010
recreation --- Not valid for Indonesia ---
Total C1 0 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710 4,710

C2. indirect use: (forest eco-function; loss)


disturbance regulation 0 50 50 38 38 25 25 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13 13
water supply/regulation 0 150 150 113 113 75 75 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38 38
erosion control 0 2,830 2,830 2,123 2,123 1,415 1,415 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708 708
soil formation 0 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110 110
nutrient cycling ($1067/ha/year) 0 10,670 10,670 8,003 8,003 5,335 5,335 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668 2,668
waste treatment 0 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000
Total C2 0 14,810 14,810 11,385 11,385 7,960 7,960 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535 4,535

Total C 0 19,520 19,520 16,095 16,095 12,670 12,670 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245 9,245

D. Environmental costs
Biodiversity 0 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30
Externality due to pollution (assumed: 2% of total cost) 0 50 203 213 84 112 125 156 191 260 282 259 266 269 271 270 270 270 268 266 263 261 257 255 252 249 243 213 169 6,246 223
(of pesticides, fertilizers, liquid & solid waste)
Carbon sequestration (loss:$10/tonne carbon; 10 t.carbon/ha) 0 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721 2,721
Dissem. of plant diseases & pests (assumed: 0.5% TC) 0 12 51 53 21 28 31 39 48 65 70 65 66 67 68 68 68 68 67 66 66 65 64 64 63 62 61 53 42 1,562 56
Total D 0 2,813 3,005 3,018 2,856 2,891 2,907 2,946 2,990 3,076 3,103 3,074 3,083 3,088 3,089 3,089 3,089 3,089 3,086 3,083 3,080 3,077 3,072 3,069 3,066 3,062 3,055 3,018 2,962

E. Other intangible costs (loss) ( assumed: 1% of total cost) 0 25 102 107 42 56 62 78 96 130 141 129 133 135 135 135 135 135 134 133 132 130 128 127 126 124 122 107 84 3,123 112
Option value
Bequest value

F. Social costs ( assumed: 3% of total investment) 0 74 305 320 126 167 187 234 287 390 422 388 399 404 406 406 406 406 403 399 395 391 385 382 378 373 365 320 253 9,369 335
Land conflicts (land claimed by local people)
legal fee to protect the right of land
maintenance cost of land to prevent conflict
Total (C+D+E + F) 0 22,432 22,932 19,539 19,119 15,784 15,827 12,502 12,617 12,842 12,911 12,836 12,860 12,871 12,875 12,875 12,875 12,875 12,868 12,860 12,852 12,843 12,830 12,824 12,814 12,805 12,787 12,689 12,544

II. Net Benefit (cash flow), {(A - B) -(C+D+E+F)} 20,800 -24,907 -33,107 -30,204 -22,272 -17,461 -13,444 -5,722 -853 1,660 5,227 9,260 10,450 11,032 11,248 11,224 11,224 11,224 10,888 10,456 10,024 9,592 8,920 8,584 8,103 7,623 6,663 1,622 -2,634

Discounting factor ( i = 10%) 1.00 0.91 0.83 0.75 0.68 0.62 0.56 0.51 0.47 0.42 0.39 0.35 0.32 0.29 0.26 0.24 0.22 0.20 0.18 0.16 0.15 0.14 0.12 0.11 0.10 0.09 0.08 0.08 0.07

Discounted net benefit ( i = 10%) 20,800 -22,643 -27,361 -22,692 -15,212 -10,842 -7,589 -2,936 -398 704 2,015 3,245 3,330 3,196 2,962 2,687 2,443 2,221 1,958 1,710 1,490 1,296 1,096 959 823 704 559 124 -183
Accumulated discounted net benefit ( i = 10%) 20,800 -1,843 -29,204 -51,897 -67,109 -77,951 -85,539 -88,475 -88,874 -88,170 -86,155 -82,909 -79,580 -76,384 -73,422 -70,735 -68,293 -66,072 -64,114 -62,404 -60,914 -59,618 -58,522 -57,564 -56,741 -56,037 -55,478 -55,354 -55,537

NPV (i = 10%) -55,537

Note: for indirect use (forest ecosystem function), it is assumed that some ecosystem function recover after 2nd year. Specifically, 25% of
ecosystem function for: 1) disturbance regulation, 2) water supply/regulation, 3) erosion control, and 4) nutrient cycling will be recovered in year 3 to year 4;
and recover up to 50% in year 5 and 6, and then recover up to 75% until the end of project life. Some other ecosystem function,
i.e., soil formation and waste treatment, are assumed to be unrecovered.
FINANCIAL ANALYSIS OIL PALM ESTATE 10,000 ha
BIG SCALE OIL PALM ESTATE (10,000 HA) Currency: Thousand US$ PREPARATION 1996
EXCH.RATE 2,500 Rp = 1 US$ PROJECTION PERIOD: 28 Year

OIL PALM ESTATE

Basic data: Yield Age FFB OER KER CPO KPO


Area 10,000 ha t/ha % % t/ha t/ha
FFB yield average 25 t/ha 0 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO Factory 50 t/hr 1 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO extraction rate 23 % 2 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
Kernel extraction rate 5 % 3 5.9 15.0% 4.5% 0.9 0.3
4 14.4 17.0% 4.6% 2.4 0.7
Price derivation 5 21.6 19.0% 4.9% 4.1 1.1
CPO CIF Rotterdam 531.81 $/ton 6 25.1 21.0% 5.0% 5.3 1.3
-/- Int.ship transport 40 $/ton 7 26.5 23.0% 5.0% 6.1 1.3
CPO FOB Ind.port 491.81 $/ton 8 27.5 24.0% 5.0% 6.6 1.4
Export tax: 10% 49.18 $/ton 9 28.7 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Transport CPO 10 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
from mill to port 5.03 $/ton 11 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO price at mill gate 437.6 $/ton 12 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
13 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO domestic price 100% of export price 14 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Domestic vol.share 50 % 15 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Export vol.share 50 % 16 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Avg CPO price 437.6 $/ton 17 26.9 24.0% 5.0% 6.5 1.3
18 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO/CPO price 122 % 19 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO price 533.87 $/ton 20 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
21 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Planting investment: 22 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Year 0 569 $/ha 23 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 1 262 $/ha 24 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 2 245 $/ha 25 21.6 24.0% 5.0% 5.2 1.1
Year 3 241 $/ha
Total 1,317 $/ha Average 25.0 22.9% 5.0% 5.8 1.2

Projection:

Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
Planting ha/yr 0 2,000 2,000 2,000 2,000 2,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Production
FFB ton 0 0 0 0 11,760 40,560 83,760 133,920 186,960 230,160 258,720 272,640 279,600 283,680 285,840 285,600 285,600 285,600 282,240 277,920 273,600 269,280 262,560 259,200 254,400 249,600 240,000 189,600 139,200
CPO ton 0 0 0 0 1,764 6,660 14,868 25,402 37,601 49,027 57,898 63,398 66,574 68,083 68,602 68,544 68,544 68,544 67,738 66,701 65,664 64,627 63,014 62,208 61,056 59,904 57,600 45,504 33,408
KPO ton 0 0 0 0 529 1,854 3,962 6,470 9,122 11,341 12,884 13,632 13,980 14,184 14,292 14,280 14,280 14,280 14,112 13,896 13,680 13,464 13,128 12,960 12,720 12,480 12,000 9,480 6,960

CASH FLOW (W/o IPK and W/o Env/Social Costs) Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

A. Inflow Thousand US$


CPO 437.6 $/ton 0 0 0 0 772 2,914 6,506 11,116 16,454 21,454 25,336 27,743 29,133 29,793 30,020 29,995 29,995 29,995 29,642 29,188 28,735 28,281 27,575 27,222 26,718 26,214 25,206 19,913 14,619
KPO 533.87 $/ton 0 0 0 0 283 990 2,115 3,454 4,870 6,055 6,878 7,278 7,464 7,572 7,630 7,624 7,624 7,624 7,534 7,419 7,303 7,188 7,009 6,919 6,791 6,663 6,406 5,061 3,716

Total Inflow (A) 0 0 0 0 1,054 3,904 8,622 14,570 21,324 27,509 32,214 35,021 36,596 37,366 37,650 37,619 37,619 37,619 37,176 36,607 36,038 35,469 34,584 34,141 33,509 32,877 31,612 24,974 18,335

B. Outflow
Cost of getting HGU for oil 10,000
palm plantation
ha 200 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Planting investment 1,317.11 $/ha 0 1,138 1,662 2,152 2,634 2,634 1,496 972 482 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Harvesting 24.29 $/ton palm products 0 0 0 0 56 207 457 774 1,135 1,466 1,719 1,871 1,957 1,998 2,013 2,012 2,012 2,012 1,988 1,958 1,927 1,897 1,849 1,826 1,792 1,758 1,691 1,336 981
Upkeep 120.17 $/ha 0 0 0 0 0 240 481 721 961 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 961
Fertilizer 247.95 $/ha 0 0 0 0 0 496 992 1,488 1,984 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 1,984
Transportation 12.00 $/ton palm products 0 0 0 0 28 102 226 382 561 724 849 924 967 987 995 994 994 994 982 967 952 937 914 902 885 869 835 660 484
Factory investment 14,350.00 thousand $, total 0 0 7,175 7,175 0 0 0 0 0 1,793 1,793 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Processing 19.35 $/ton palm products 0 0 0 0 44 165 364 617 904 1,168 1,370 1,491 1,559 1,592 1,604 1,603 1,603 1,603 1,584 1,560 1,535 1,511 1,473 1,455 1,428 1,401 1,347 1,064 781
Overhead 133.75 $/ha 0 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338
Depreciation 47.00 $/ton palm products 0 0 0 108 400 885 1,498 2,196 2,837 3,327 3,620 3,786 3,867 3,896 3,893 3,893 3,893 3,847 3,788 3,729 3,670 3,579 3,533 3,467 3,402 3,271 2,584 1,897
Total Outflow (B) 200 2,476 10,175 10,665 4,207 5,582 6,239 7,790 9,560 13,008 14,077 12,925 13,287 13,463 13,527 13,520 13,520 13,520 13,420 13,291 13,163 13,034 12,834 12,734 12,591 12,448 12,162 10,662 8,426

I. Net Benefit (cash flow), (A - B) -200 -2,476 -10,175 -10,665 -3,152 -1,677 2,383 6,780 11,764 14,501 18,138 22,096 23,309 23,903 24,123 24,099 24,099 24,099 23,756 23,316 22,875 22,435 21,750 21,407 20,918 20,428 19,450 14,311 9,909

Discounting factor ( i = 10%) 1.00 0.91 0.83 0.75 0.68 0.62 0.56 0.51 0.47 0.42 0.39 0.35 0.32 0.29 0.26 0.24 0.22 0.20 0.18 0.16 0.15 0.14 0.12 0.11 0.10 0.09 0.08 0.08 0.07

Discounted net benefit ( i = 10%) -200 -2,250 -8,409 -8,012 -2,153 -1,042 1,345 3,479 5,488 6,150 6,993 7,744 7,427 6,924 6,352 5,769 5,245 4,768 4,273 3,812 3,400 3,032 2,672 2,391 2,124 1,885 1,632 1,092 687
Accumulated discounted net benefit ( i = 10%) -200 -2,450 -10,859 -18,872 -21,025 -22,066 -20,721 -17,242 -11,754 -5,604 1,389 9,133 16,561 23,484 29,837 35,606 40,850 45,618 49,891 53,703 57,104 60,135 62,807 65,198 67,321 69,207 70,839 71,931 72,618

NPV (i = 10%) 72,618


FINANCIAL ANALYSIS OIL PALM ESTATE 10,000 ha
BIG SCALE OIL PALM ESTATE (10,000 HA) Currency: Thousand US$ PREPARATION 1996
EXCH.RATE 2,500 Rp = 1 US$ PROJECTION PERIOD: 28 Year

OIL PALM ESTATE

Basic data: Yield Age FFB OER KER CPO KPO


Area 10,000 ha t/ha % % t/ha t/ha
FFB yield average 25 t/ha 0 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO Factory 50 t/hr 1 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
CPO extraction rate 23 % 2 0.0 0.0% 0.0% 0.0 0.0
Kernel extraction rate 5 % 3 5.9 15.0% 4.5% 0.9 0.3
4 14.4 17.0% 4.6% 2.4 0.7
Price derivation 5 21.6 19.0% 4.9% 4.1 1.1
CPO CIF Rotterdam 531.81 $/ton 6 25.1 21.0% 5.0% 5.3 1.3
-/- Int.ship transport 40 $/ton 7 26.5 23.0% 5.0% 6.1 1.3
CPO FOB Ind.port 491.81 $/ton 8 27.5 24.0% 5.0% 6.6 1.4
Export tax: 10% 49.18 $/ton 9 28.7 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Transport CPO 10 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
from mill to port 5.03 $/ton 11 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO price at mill gate 437.6 $/ton 12 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
13 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
CPO domestic price 100% of export price 14 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Domestic vol.share 50 % 15 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Export vol.share 50 % 16 28.6 24.0% 5.0% 6.9 1.4
Avg CPO price 437.6 $/ton 17 26.9 24.0% 5.0% 6.5 1.3
18 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO/CPO price 122 % 19 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
KPO price 533.87 $/ton 20 26.4 24.0% 5.0% 6.3 1.3
21 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Planting investment: 22 25.2 24.0% 5.0% 6.0 1.3
Year 0 569 $/ha 23 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 1 262 $/ha 24 24.0 24.0% 5.0% 5.8 1.2
Year 2 245 $/ha 25 21.6 24.0% 5.0% 5.2 1.1
Year 3 241 $/ha
Total 1,317 $/ha Average 25.0 22.9% 5.0% 5.8 1.2

Projection:

Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
Planting ha/yr 0 2,000 2,000 2,000 2,000 2,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Production
FFB ton 0 0 0 0 11,760 40,560 83,760 133,920 186,960 230,160 258,720 272,640 279,600 283,680 285,840 285,600 285,600 285,600 282,240 277,920 273,600 269,280 262,560 259,200 254,400 249,600 240,000 189,600 139,200
CPO ton 0 0 0 0 1,764 6,660 14,868 25,402 37,601 49,027 57,898 63,398 66,574 68,083 68,602 68,544 68,544 68,544 67,738 66,701 65,664 64,627 63,014 62,208 61,056 59,904 57,600 45,504 33,408
KPO ton 0 0 0 0 529 1,854 3,962 6,470 9,122 11,341 12,884 13,632 13,980 14,184 14,292 14,280 14,280 14,280 14,112 13,896 13,680 13,464 13,128 12,960 12,720 12,480 12,000 9,480 6,960

CASH FLOW (With IPK and W/o Env/Social Costs) Year 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

A. Inflow Thousand US$


CPO 437.6 $/ton 0 0 0 0 772 2,914 6,506 11,116 16,454 21,454 25,336 27,743 29,133 29,793 30,020 29,995 29,995 29,995 29,642 29,188 28,735 28,281 27,575 27,222 26,718 26,214 25,206 19,913 14,619
KPO 533.87 $/ton 0 0 0 0 283 990 2,115 3,454 4,870 6,055 6,878 7,278 7,464 7,572 7,630 7,624 7,624 7,624 7,534 7,419 7,303 7,188 7,009 6,919 6,791 6,663 6,406 5,061 3,716

Additional benefits
IPK Wood 21,000 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Average vol. per ha 120 m3/ha
dbh 10-30 cm 84 m3/ha; 10 $/m3
dbh > 30 cm 36 m3/ha; 35 $/m3
Land clearing 10,000 ha/year

Total Inflow (A) 21,000 0 0 0 1,054 3,904 8,622 14,570 21,324 27,509 32,214 35,021 36,596 37,366 37,650 37,619 37,619 37,619 37,176 36,607 36,038 35,469 34,584 34,141 33,509 32,877 31,612 24,974 18,335

B. Outflow
Cost of getting HGU for oil palm
10,000
plantation
ha 200 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Planting investment 1,317.11 $/ha 0 1,138 1,662 2,152 2,634 2,634 1,496 972 482 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Harvesting 24.29 $/ton palm products 0 0 0 0 56 207 457 774 1,135 1,466 1,719 1,871 1,957 1,998 2,013 2,012 2,012 2,012 1,988 1,958 1,927 1,897 1,849 1,826 1,792 1,758 1,691 1,336 981
Upkeep 120.17 $/ha 0 0 0 0 0 240 481 721 961 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 1,202 961
Fertilizer 247.95 $/ha 0 0 0 0 0 496 992 1,488 1,984 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 2,480 1,984
Transportation 12.00 $/ton palm products 0 0 0 0 28 102 226 382 561 724 849 924 967 987 995 994 994 994 982 967 952 937 914 902 885 869 835 660 484
Factory investment 14,350.00 thousand $, total 0 0 7,175 7,175 0 0 0 0 0 1,793 1,793 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Processing 19.35 $/ton palm products 0 0 0 0 44 165 364 617 904 1,168 1,370 1,491 1,559 1,592 1,604 1,603 1,603 1,603 1,584 1,560 1,535 1,511 1,473 1,455 1,428 1,401 1,347 1,064 781
Overhead 133.75 $/ha 0 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338 1,338
Depreciation 47.00 $/ton palm products 0 0 0 108 400 885 1,498 2,196 2,837 3,327 3,620 3,786 3,867 3,896 3,893 3,893 3,893 3,847 3,788 3,729 3,670 3,579 3,533 3,467 3,402 3,271 2,584 1,897
Total Outflow (B) 200 2,476 10,175 10,665 4,207 5,582 6,239 7,790 9,560 13,008 14,077 12,925 13,287 13,463 13,527 13,520 13,520 13,520 13,420 13,291 13,163 13,034 12,834 12,734 12,591 12,448 12,162 10,662 8,426

I. Net Benefit (cash flow), (A - B) 20,800 -2,476 -10,175 -10,665 -3,152 -1,677 2,383 6,780 11,764 14,501 18,138 22,096 23,309 23,903 24,123 24,099 24,099 24,099 23,756 23,316 22,875 22,435 21,750 21,407 20,918 20,428 19,450 14,311 9,909

Discounting factor ( i = 10%) 1.00 0.91 0.83 0.75 0.68 0.62 0.56 0.51 0.47 0.42 0.39 0.35 0.32 0.29 0.26 0.24 0.22 0.20 0.18 0.16 0.15 0.14 0.12 0.11 0.10 0.09 0.08 0.08 0.07

Discounted net benefit ( i = 10%) 20,800 -2,250 -8,409 -8,012 -2,153 -1,042 1,345 3,479 5,488 6,150 6,993 7,744 7,427 6,924 6,352 5,769 5,245 4,768 4,273 3,812 3,400 3,032 2,672 2,391 2,124 1,885 1,632 1,092 687
Accumulated discounted net benefit ( i = 10%) 20,800 18,550 10,141 2,128 -25 -1,066 279 3,758 9,246 15,396 22,389 30,133 37,561 44,484 50,837 56,606 61,850 66,618 70,891 74,703 78,104 81,135 83,807 86,198 88,321 90,207 91,839 92,931 93,618

NPV (i = 10%) 93,618