Anda di halaman 1dari 56

RANCANGAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR ASN

OPTIMALISASI PEMBERIAN INFORMASI BATAS WAKTU


PENGGUNAAN OBAT SETELAH KEMASAN PRIMER TERBUKA
(Beyond Use Date)
DI UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II
KABUPATEN BUNGO

Disusun Oleh:
FITRI WIDIA ASRI, A. Md. Far
NIP.19970210 202012 2 015

NDH : 008
INSTANSI : UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II
JABATAN : PELAKSANA/TERAMPIL - ASISTEN APOTEKER

Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS)


Golongan II Angkatan IV/b
Kab.Bungo

PEMERINTAH KABUPATEN BUNGO


BEKERJASAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA (BPSDM)
PROVINSI JAMBI
TAHUN 2021
LEMBAR PERSETUJUAN
EVALUASI RANCANGAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN IV/b KABUPATEN


BUNGO BEKERJA SAMA DENGAN BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA
MANUSIA PROVINSI JAMBI TAHUN 2021

NAMA : FITRI WIDIA ASI, A. Md. Far


NIP : 19970210 202012 2 015
NDH : 008
JABATAN : PELAKSANA/TERAMPIL - ASISTEN APOTEKER
INSTANSI : UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II

OPTIMALISASI PEMBERIAN INFORMASI BATAS WAKTU PENGGUNAAN


OBAT SETELAH KEMASAN PRIMER TERBUKA (Beyond Use Date)
DI UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II
KABUPATEN BUNGO

Disetujui untuk disampaikan pada Seminar Rancangan Aktualisasi Pelatihan Dasar


golongan II Angkatan IV/b Pemerintah Kabupaten Bungo bekerja sama dengan
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM)
Provinsi Jambi Tahun 2021
Muara Bungo, 04 September 2021
Peserta Latsar

Fitri Widia Asri, A. Md. Far


NIP. 19970210 202012 2 015

Menyetujui

Coach Mentor

Suwarto,S.Sos, MM Yulyanti, SKM


NIP . 196601021986101001 NIP . 19751025 200212 2 007

ii
LEMBAR PENGESAHAN HASIL PERBAIKAN
EVALUASI RANCANGAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN IV/b KABUPATEN


BUNGO BEKERJA SAMA DENGAN BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA
MANUSIA PROVINSI JAMBI TAHUN 2021

NAMA : FITRI WIDIA ASI, A. Md. Far


NIP : 19970210 202012 2 015
NDH : 008
JABATAN : PELAKSANA/TERAMPIL - ASISTEN APOTEKER
INSTANSI : UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II

OPTIMALISASI PEMBERIAN INFORMASI BATAS WAKTU PENGGUNAAN


OBAT SETELAH KEMASAN PRIMER TERBUKA (Beyond Use Date)
DI UPT PUSKESMAS MUARA BUNGO II
KABUPATEN BUNGO

Telah diseminarkan dan disempurnakan berdasarkan masukan dari penguji,


coach dan mentor pada tanggal 04 September 2021
Muara Bungo, 04 September 2021
Coach Mentor

Suwarto,S.Sos, MM Yulyanti, SKM


NIP . 19660102 198610 1 001 NIP . 19751025 200212 2 007
Menyetujui

Penguji

Ir. ASNOFIDAL, MM
NIP. 19631106 198903 1 003

iii
BIODATA

NAMA : Fitri Widia Asri, A. Md. Far


TEMPAT TANGGAL LAHIR : Senamat, 10 Februari 1997
JENIS KELAMIN : Perempuan
AGAMA : Islam
NIP : 19970210 202012 2 015
PANGKAT/GOL : Pengatur / II c
JABATAN : Pelaksana/Terampil - Asisten Apoteker
INSTANSI : UPT Puskesmas Muara Bungo II
EMAIL : fitriwidiaasri97@gmail.com
ALAMAT : Pasar Senamat RT/RW 002/001 Kecamatan
Pelepat, Kabupaten Bungo, Provinsi Jambi

NAMA MENTOR : Yulyanti, SKM


JABATAN : Kepala UPT Puskesmas Muara Bungo II

NAMA COACH : Suwarto, S. Sos, MM


JABATAN : Widyaiswara
NAMA PELATIHAN : Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
Angkatan IV Tahun 2021 Pemerintah Kabupaten
Muara Bungo, 04 September 2021

Fitri Widia Asri, A. Md. Far


NIP. 19970210 202012 2 015
Bungo

iv
KATA PENGANTAR

Puji Syukur Penulis Ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis berkesempatan untuk mengikuti
pendidikan dan pelatihan dasar CPNS Golongan II Angkatan 4 Kabupaten Bungo
yang diadakan oleh BKPSDM Kabupaten Bungo serta penulis dapat
menyelesaikan Laporan Rancangan Aktualisasi ini tepat waktu.

Penulis menyadari bahwa dalam penyelesaian laporan rancangan aktualisasi


ini masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan. Oleh karena itu, penulis
Mengharapkan saran dan kritik demi kesempurnaan rancangan aktualisasi ini
sehingga nantinya dapat memberi manfaat bagi bidang pekerjaan dan penerapan
dilapangan.

Dalam penyusunan laporan rancangan aktualisasi ini tidak lepas dari bantuan,
bimbingan serta dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis ingin
menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Mashuri, S.P., M.E Bupati Bungo


2. Bapak H. Safrudin Dwi Apriyanto, S.Pd Wakil Bupati Bungo
3. Bapak H.M. Iskandar Nasution, S.H., M. Si., Kepala Badan Pengembangan
Sumber Daya Manusia Provinsi Jambi
4. Bapak Drs. R. Wahyu Sarjono kepala Badan Kepegawaian dan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BKPSDMD) Kabupaten
Bungo
5. Bapak H. dr. Syafruddin Matondang Kepala Dinas Kabupaten Bungo
6. Ibu Yulyanti, SKM Kepala Puskesmas Muara Bungo II dan selaku mentor
yang senantiasa memberikan bimbingan, arahan, masukan dan motivasi
7. Bapak Suwarto,S.Sos, MM, Coach yang telah memberikan bimbingan,
arahan, masukan dan motivasi
8. Bapak/Ibu Widyaiswara Tenaga Pengajar yang telah memberikan
pengetahuan selama Pelatihan Dasar CPNS Kabupaten Bungo Golongan II
Angkatan IV Tahun 2021

v
9. Bapak/Ibu Panitia Penyelenggara Pelatihan Dasar CPNS Golongan II
Angkatan IV Kabupaten Bungo
10. Semua pihak yang telah membantu penulis, baik secara langsung maupun
tidak langsung atas terselesaikannya Laporan Aktualisasi ini

Penulis sadar Laporan Aktualisasi ini tidak dapat terselesaikan tanpa bantuan dari
berbagai pihak. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk
kesempurnaan Laporan Aktualisasi ini.
Muara Bungo, 04 September 2021

Fitri Widia Asri, A. Md. Far


NIP. 19970210 202012 2 015

vi
DAFTAR ISI
COVER Halaman
LEMBAR PERSEUJUAN .............................................................................. ii
LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. iii
BIODATA ....................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR ...................................................................................... v
DAFTAR ISI ................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................ 5
1.3 Manfaat .......................................................................................... 5
1.4 Ruang Lingkup ............................................................................... 5

BAB II PROFIL LEMBAGA DAN KONSEPSI TEORI


2.1 Profil Lembaga ............................................................................... 7
2.1.1 Profil Puskesmas ................................................................. 7
2.1.2 Batas Wilayah ...................................................................... 7
2.1.3 Daftar Pegawai .................................................................... 7
2.1.4 Visi dan Misi ......................................................................... 8
2.1.5 Nilai – Nilai Puskesmas ....................................................... 8
2.1.6 Tugas dan Fungsi Asisten Apoteker ................................... 9
2.1.7 Struktur Organisasi ............................................................. 10
2.1.8 Role Model ........................................................................... 11
2.2 Konsepsi Teori Agenda I ................................................................ 12
2.2.1 Wawasan Kebangsaan ....................................................... 12
2.2.2 Kesiapsiagaan Bela Negara ................................................ 13
2.2.3 Isu Kontemporer ................................................................. 14
2.3 Konsepsi Teori Agenda II ............................................................... 16
2.3.1 Akuntabilitas ........................................................................ 16
2.3.2 Nasionalisme ....................................................................... 17
2.3.3 Etika Publik .......................................................................... 17
2.3.4 Komitmen Mutu ................................................................... 18
2.3.5 Anti Korupsi ......................................................................... 19
2.4 Konsepsi Teori Agenda III .............................................................. 19
2.4.1 Manajemen ASN ................................................................. 20
2.4.2 Whole of Govemment .......................................................... 22
2.4.3 Pelayanan Publik ................................................................. 23

BAB III RANCANGAN AKTUALISASI


3.1 Rancangan aktualisasi ................................................................... 26
3.2 Matrik Habituasi .............................................................................. 34
3.3 Matrik Visi Misi dan Tata Nilai Organisasi ...................................... 35
3.4 Matik Kedudukan dan Peran PNS ................................................. 37
3.5 Penjadwalan Laporan Aktualisasi .................................................. 38

vii
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 43
LAMPIRAN .................................................................................................... 44

1.

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 UPT Puskesmas Muara Bungo II


Gambar 2.2 Skema WOG
Gambar 2.3 Foto Row Model

ix
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Daftar Tenaga Kerja di UPT Puskesmas Muara Bungo II
Tabel 2.2 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Muara Bungo II
Tabel 3.1 Kegiatan dan Tahapan Kegiatan
Tabel 3.2 Matriks Habituasi
Tabel 3.3 Matriks Visi, Misi dan Tata Nilai Organisasi
Tabel 3.4 Matriks Kedudukan dan Peran PNS
Tabel 3.5 Penjadwalan Laporan Aktualisas

x
BAB I

1.1 Latar Belakang


Indikator dari kemajuan suatu bangsa atau negara salah satunya dapat
dilihat dari kemajuan pola pikir dan kinerja dari Aparatur negaranya,
khususnya Aparatur Sipil Negara. Negara Indonesia merupakan salah satu
negara yang memiliki program pelayanan kepada masyarakat yang dilakukan
oleh Aparatur Sipil Negara atau sering disingkat dengan ASN. (Asnani, 2020)
Dalam peraturan pemerintah nomor 17 Tahun 2020 tentang manejemen
Pegawai Negeri Sipil, di sebut bahwa CPNS wajib menjalani masa percobaan
selama 1 (satu) tahun, masa percobaan tersebut merupakan masa prajabatan
yang di lakukan melalui proses pendidikan dan pelatihan yang hanya di ikuti
satu kali.Untuk pelatihan Dasar CPNS Golongan II Angkatan IV di lingkungan
pemerintah kabupaten Bungo di laksanakan pada tanggal 19 Agustus – 13
Oktober Tahun 2021.
Sesuai Peraturan Lembaga Administrasi Negara (LAN) RI Nomor 1 Tahun
2021 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil, maka Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan (DIKLAT)
Prajabatan dilaksanakan dengan nomenklatur baru ialah Pelatihan Dasar
Kader PNS, sebagai salah satu jenis Pelatihan yang strategis pasca UU ASN
dalam rangka pembentukan kemampuan bersikap dan bertindak profesional
yang berlandaskan pada nilai-nilai dasar yang meliputi : Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi, serta di
sinkronkan dengan nilai-nilai dasar NKRI yang meliputi : Manajemen ASN,
Whole of Government dan Pelayanan Publik.
Untuk mewujudkan ASN yang professional, Bersih dan melayani. Perlu
diselengarakan Diklat Prajabatan seperti yang telah diatur dalam Peraturan
Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) Nomor 93 Tahun 2021 Tentang
Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Diklat ini bertujuan untuk membentuk nilai-nilai dasar profesi PNS
sesuai dengan kurikulum yang tertera dalam Keputusan Lembaga Kepala
Administrasi Negara Nomor : 94/K.1/PDP.07/2021 agar PNS dapat
melaksanakan fungsi dan perannya sebagai pelaksana kebijakan publik,

xi
pelayan publik dan perekat serta pemersatu bangsa. Nilai-nilai dasar profesi
PNS tersebut yang biasa dikenal dengan ANEKA, yaitu akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik dan anti korupsi sehingga ASN dapat memiliki
kinerja yang mumpuni untuk menuju ASN kelas dunia.
Aparatur Sipil Negara (ASN) mempunyai peran yang sangat penting
dalam rangka menciptakan masyarakat madani yang taat hukum, demokratis,
makmur, berperadapan modern, adil dan bermoral tinggi dalam memberikan
pelayanan kepada masyarakat. Manajemen Aparatur Sipil Negara (ASN)
merupakan pengelolaan ASN untuk menghasilkan ASN yang profesional,
memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih dari
praktek korupsi, kolusi, dan nepotisme. Selain itu, perlu adanya pendekatan
yang melibatkan beberapa sector dengan menyatukan upaya-upaya
kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sector dalam ruang lingkup
koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuan pembangunan kebijakan,
manajemen program dan pelayanan publik yang dikenal dengan istilah Whole
of Government (WoG).
Sesuai Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan
Publik, dijelaskan bahwa pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian
kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas
barang, jasa, dan/atau pelayanan administratif yang disediakan oleh
penyelenggara pelayanan publik. Diantara penyelenggara pelayanan publik
salah satunya Rumah Sakit adalah penyelenggara pelayanan publik di bidang
Kesehatan.
PMK nomor 43 tahun 2019 tentang puskesmas, puskesmas adalah
fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan
masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih
mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi tingginya di wilayah kerjanya. Pelayanan
Kesehatan adalah upaya yang diberikan oleh Puskesmas kepada masyarakat,
mencakup perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, pencatatan, pelaporan, dan
dituangkan dalam suatu sistem. Pembangunan kesehatan yang
diselenggarakan di Puskesmas bertujuan untuk mewujudkan masyarakat

xii
yang : a.memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat; b. mampu menjangkau pelayanan kesehatan
bermutu c. hidup dalam lingkungan sehat; dan d. memiliki derajat kesehatan
yang optimal, baik individu, keluarga,kelompok dan masyarakat.
Dalam peraturan menteri kesehatan No. 74 tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, Pelayanan Kefarmasian merupakan
kegiatan yang terpadu dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan
menyelesaikan masalah Obat dan masalah yang berhubungan dengan
kesehatan. Tuntutan pasien dan masyarakat akan peningkatan mutu
pelayanan kefarmasian, mengharuskan adanya perluasan dari paradigma
lama yang berorientasi kepada produk (drug oriented) menjadi paradigma baru
yang berorientasi pada pasien (patient oriented) dengan filosofi Pelayanan
Kefarmasian (pharmaceutical care).
Tugas tenaga teknis kefarmasian yaitu pengelolaan Sediaan Farmasi dan
Bahan Medis Habis Pakai dan pelayanan resep berupa peracikan Obat,
Penyerahan Obat, dan pemberian informasi Obat.
Pengaturan Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas bertujuan
untuk:
a. Meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian;
b. Menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; dan
c. Melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan Obat yang tidak
rasional dalam rangka keselamatan pasien (patient safety).
Beyond Use Date (BUD) adalah batas waktu penggunaan produk obat
setelah dibuka dari kemasan primernya. Kemasan primer disini berarti
kemasan yang langsung bersentuhan dengan bahan obat, seperti blister.
Pengertian BUD berbeda dengan tanggal expired date karena expired date
menggambarkan batas waktu penggunaan obat setelah diproduksi oleh pabrik
farmasi, sebelum kemasannya dibuka. BUD bisa sama dengan atau lebih
pendek dari pada expired date. Expired date dicantumkan oleh pabrik farmasi
pada kemasan produk obat, sementara BUD tidak tercantum. Persamaannya
BUD dan ED menentukan batasan waktu dimana suatu produk obat masih
berada dalam keadaan stabil.

xiii
Penentuan beyond use date untuk sediaan yang direpacking penting
karena berpengaruh dengan efek terapi obat yang diterima pasien dan
sebagai tenaga kefarmasian profesional harus dapat menjamin mutu dan
stabilitas obat. Jika tidak ada beyond use date obat dikhawatirkan pasien tidak
menerima obat yang berkualitas, efektivitas terapi yang diterima pasien tidak
maksimal, atau bahkan bisa menyebabkan pasien mengkonsumsi obat yang
sudah expired date.
Maka dari pengamatan saya selama 7 bulan belum optimalnya pelayanan
informasi tentang beyond use date, maka dapat dilihat bahwa penyebab isu
adalah “Belum Optimalnya Pemberian Informasi Batas Waktu Penggunaan
Obat Setelah Kemasan Primer Terbuka ( Beyond Use Date ) di UPT
Puskesmas Muara Bungo II”, Hal ini diakibatkan adanya beberapa penyebab
yaitu :
1. Belum ada nya Standar Prosedur Operasional (SPO) Penyiapan dan
Penyerahan Resep Racikan Dan Sirup Kering
2. Belum adanya media informasi terkait Beyond Use Date
3. Belum ada pelabelan dan Penandaan obat

Berdasarkan Kondisi tersebut maka penulis akan membuat rancangan


aktualisasi dengan judul “Optimalisasi Pemberiaan Informasi Batas Waktu
Penggunaan Obat Setelah Kemasan Primer Terbuka ( Beyond Use Date )
di UPT Puskesmas Muara Bungo II “

Kegiatan aktualisasi yang dilakukan oleh penulis untuk Optimalisasi


Pemberiaan Informasi Batas Waktu Penggunaan Obat Setelah Kemasan
Primer Terbuka ( Beyond Use Date ) di UPT Puskesmas Muara Bungo II
sangat terkait dengan agenda 3 tentang peran dan fungsi PNS dalam NKRI
yaitu di dominan nilai Pelayanan Publik, pernyataan ini di dukung dari hasil
data matriks kedudukan dan peran PNS yang dapat dilihat dari Tabel 3.4 yang
mana sesuai dengan kegiatan yang penulis lakukan.

xiv
1.2 Tujuan
Pelaksanaan kegiatan aktualisasi ini bertujuan untuk
1. Mengoptimalkan pelayanan informasi terkait penggunaan obat setelah
kemasan primer terbuka di UPT Puskesmas Muara Bungo II
2. Menetapkan tanggal expired date dengan melakukan pelabelan atau
penandaan berdasarkan ketentuan beyond use date obat
3. Meningkatkan mutu dan stabilitas obat UPT Puskesmas Muara Bungo II
1.3 Manfaat
Manfaat yang di dapat dari kegiatan aktualisasi ini berdasarkan nilai-nilai
ASN (ANEKA) adalah :
1. Bagi Instansi
 Membantu meningkatkan pelayanan kesehatan di Puskesmas Muara
Bungo II
 Membantu mewujudkan visi dan misi Puskesmas Muara Bungo II yaitu
“Tercapainya Kecamatan Sehat Menuju Terwujudnya Kabupaten Sehat”
2. Bagi Pasien
 Bertambahnya pengetahuan pasien tentang bagaimana penggunaan
obat yang benar
 Membantu pasien memperoleh pengobatan yang rasional
3. Bagi Tenaga Farmasi
 Membantu tenaga farmasi dalam mewujudkan pengobatan yang rasional
kepada pasien
 Meningkatkan profesionalitas kerja tenaga farmasi dalam memberikan
pelayanan informasi obat kepada pasien

1.4 Ruang Lingkup Kegiatan Aktualisasi


Aktualisasi kegiatan nilai-nilai dasar ASN akan dilaksanakan selama 30
(tiga puluh) hari mulai tanggal 09 September sampai tanggal 08 Oktober 2021
bertempat di UPT Puskesmas Muara Bungo II Kabupaten Bungo Provinsi
Jambi.
Berdasarkan isu dan penyebab serta data yang disebutkan diatas, maka
judul Rancangan Aktualisasi ini adalah “Optimalisasi Pemberiaan Informasi
Batas Waktu Penggunaan Obat Setelah Kemasan Primer Terbuka

xv
(Beyond Use Date) di UPT Puskesmas Muara Bungo II“
Untuk menyelesaikan isu, maka rencana kegiatan yang akan dilakukan
adalah :
1. Menyusun Standar Prosedur Operasional (SPO) Penyiapan dan
Penyerahan Resep Racikan Dan Sirup Kering
2. Melakukan Sosialisasi kepada teman sejawat mengenai Standar Prosedur
Operasional (SPO) Penyiapan dan Penyerahan Resep Racikan Dan Sirup
Kering
3. Membuat Leaflet Beyond use date
4. Membuat Banner Beyond use date
5. Membuat Pelabelan Obat

xvi
BAB II
PROFIL LEMBAGA DAN KONSEPSI TEORI
2.1 Profil Lembaga
2.1.1 Profil Puskesmas

Gambar 2.1 UPT Puskesmas Muara Bungo II


UPT Puskesmas Muara Bungo II merupakan salah satu Puskesmas
di Kabupaten Bungo, Wilayah kerja Puskesmas terletak di Jl. Durian Km.
7 Arah Rantau Pandan Kec. Bungo Dani Kab. Bungo, yang berjarak
tempuh ± 1,5 Km atau 5 Menit dari pusat kota. Puskesmas Muara
Bungo II memberikan pelayanan kesehatan dalam bentuk Promotif,
Preventif, Kuratif dan Rehabilitatif dengan sejumlah kegiatan program
dan inovasinya sesuai dengan fungsi Puskesmas yaitu sebagai pusat
penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan
masyarakat dan keluarga serta sebagai pusat pelayanan kesehatan
tingkat pertama.
2.1.2 Batas Wilayah
 Utara : Kecamatan Bathin III
 Selatan : Kecamatan Rantau Pandan
 Timur : Kecamatan Pasar Muara Bungo
 Barat : Kecamatan Muko-muko Bathin VII

2.1.3 Daftar Pegawai


Puskesmas Muara Bungo II memiliki sumber daya tenaga sebanyak
92 orang dengan dimana 47 orang PNS, 40 orang Tenaga Kontrak, 2
orang Tenaga Sukarela dan 3 orang Nusantara Sehat.

xvii
Puskesmas Muara Bungo II dapat ditempuh dengan kendaraan
umum , baik roda dua maupun kendaraan roda empat. Terdapat 5 Pos
Pelayanan yaitu 3 poskesdes yang terdiri dari Poskesdes S. Arang,
Pulau Pekan, Talang Pantai, dan 2 Puskesmas Pembantu terdiri dari
Pustu S. Pinang dan Pustu S. kerjan.
Tabel 2.1
Daftar Tenaga Kerja di UPT Puskesmas Muara Bungo II
No Tenaga Jumlah
1 Dokter Umum 2
2 Dokter Gigi 1
3 Apoteker 2
4 Asisten Apoteker 3
5 Perawat 33
6 Bidan 41
7 Kesehatan Masyarakat 3
8 Laboratorium 1
9 Sanitasi Lingkungan 2
10 Gizi 1
11 Tenaga Penunjang 2
12 Tenaga Lain 1

2.1.4 Visi dan Misi


 Visi
“Tercapainya Kecamatan Sehat Menuju Terwujudnya Kabupaten
Sehat”
 Misi
1. Memberikan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan standar
pelayanan
2. Meningkatkan mutu sumber daya Puskesmas
3. Meningkatkan kerja sama lintas program dan lintas sektoral
4. Melaksanakan sistem informasi kesehatan yang cepat dan tepat
2.1.5 Nilai-nilai Puskesmas
SEHATI, yaitu :
S : Semangat, dalam memberikan pelayanan tanpa keluhan
E : Empati, ikut merasakan apa yang dirasakan pasien

xviii
H : Handal, kemampuan pelayanan yang dapat di percaya
A : Adil, tidak membeda-bedakan antar pasien
T : Terpadu, mampu memadukan semua pelayanan baik dalam maupun
luar gedung
I : Ikhlas, Tulus dalam melaksanakan pelayanan
2.1.6 Tugas dan Fungsi Asisten Apoteker
Menurut Permenkes RI nomor 376 Tahun 2009 tentang Petunjuk
Teknis Jabatan Fungsional Asisten Apoteker dan Angka Kredit, yaitu :
A. Penyiapan Rencana Kerja Kefarmasian :
Mengumpulkan bahan-bahan atau data-data dari berbagai sumber/
acuan
B. Pengelolaan Perbekalan Farmasi
1. Perencanaan
Mengumpulkan data-data dalam rangka perencanaan perbekalan
farmasi
2. Pengadaan (produksi sediaan farmasi non steril)
Menimbang atau mengukur bahan baku dalam rangka produksi
sediaan farmasi non steril
3. Penerimaan
Menerima dan memeriksa perbekalan farmasi
4. Penyimpanan
Menyimpan perbekalan farmasi
C. Pelayanan Farmasi Klinik
Menerima dan menyeleksi persyaratan administrasi resep serta
menghitung harga obat

xix
2.1.7 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Muara Bungo II
Tabel 2.2
Struktur Organisasi UPT Puskesmas Muara Bungo II
KEPALA PUSKESMAS

Yulyanti, SKM

Kepala Sub. Bag. TU Puskesmas

Nur Rahmi, ST

Sistem Informasi Puskesmas Umum dan Kepegawaian Keuangan Rumah Tangga

SP2TP

UKM Essensial dan Pel. kesmas UKM Pengembangan UKP Kefarmasian & Labor Jaringan & Jejaringan

Kesehatan Jiwa Pel. Pemeriksaan Umum Pustu S. Pinang


Promkes Kesling Gizi/Kesmas P2P Perkesmas

Kes. Gigi & Mulut Pustu S. Kerjan

Kes. Gigi & Mulut


P2 ISPA P2 Rabies Pelayanan KIA Bidan desa S. Arang
Kes. Ibu Kestra & Komplementer
UKS
P2 TB P2 Malaria
Pelayanan KB Bidan desa Pulau Pekan
KB
PIS Kesehatan Olahraga
P2 Diare Survailers
Pelayanan 24 Jam Bidan desa Tl. Pantai
Kes. Anak
Kusta
Kesehatan Mata & Telinga
Pelayanan Gizi Puskesmas Keliling

Pel. Kesehatan Lansia Pelayanan Persalinan

Kesehatan Kerja Pelayanan Kefarmasian


20

Pel. Kesehatan PTM Posyandu Pelayanan Labor


2.1.8 Role Model
Role model adalah sosok yang dapat kita jadikan panutan, teladan dan
sosok role model berdasarkan perilaku, sifat dan perbuatan yang bisa
diikuti oleh orang lain. Keberadaan role model sangatlah penting sekali,
sebagai acuan, motivator, dan contoh bagi penulis.

Gambar 2.3 Foto Row Model


Pejabat / Aparatur yang saya kagumi adalah :
Nama : Yulyanti, SKM
NIP : 19751025 202012 2 007
Jabatan : Kepala Puskesmas
Alasan saya menjadikan beliau sebagai role model:
1. Memiliki Akuntabilitas
a. Beliau menjunjung tinggi tanggung jawab terhadap tugas dan
kewajiban sebagai pemimpin.
b. Memiliki integritas yang tinggi dan adil dalam mengambil keputusan
serta memiliki kejelasan target disetiap pelaksanaan kegiatan.
2. Memiliki Jiwa Nasionalisme dalam wujud kerjasama antar staf, menjadi
motivator, menghargai pendapat orang lain serta tidak membeda-
bedakan antar sesama staf.
3. Memiliki Etika Publik yang baik seperti mengedepankan kode etik,
kesopanan, tata krama dan penggunaan bahasa yang komunikatif dan
persuasif saat berinteraksi dengan atasan/bawahan.
4. Memiliki Komitmen Mutu dalam berorganisasi serta memberikan
pelayanan yang efektif, efisien, serta inovatif dalam mewujudkan visi
misi UPT Puskesmas Muara Bungo II

21
2.2 Konsepsi Teori Agenda I

2.2.1 Wawasan Kebangsaan

Wawasan kebangsaan adalah sebuah konsep cara pandang


seseorang sebagai warga negara dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara, wawasan kebangsaan memiliki nilai-nilai yang terkandung dan
terwujud dalam persatuan dan kesatuan bangsa. Wawasan kebangsan dan
semangat bangsa sangat penting sebagai motivasi untuk mempertahankan
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), generasi muda harus paham
tujuan dan makna NKRI sebagai kekuatan mempersatukan bangsa.

Dengan demikian dalam kerangka NKRI, wawasan kebangsaan


didefinisikan sebagai cara kita sebagai bangsa indonesia di dalam
memandang diri dan lingkungan dalam mencapai tujuan nasional yang
mencakup perwujudan kepulauan nusantara sebagai kesatuan politik,sosal
budaya, ekonomi dan pertahanan keamanan, dengan berpedoman pada
falsafah pancasila dan UUD 1945.

Wawasan kebangsaan menentukan cara bangsa mendayagunakan


kondisi geografis negara, sejarah, sosio-budaya, ekonomi dan politik serta
pertahanan keamanan dalam mencapai cita-cita dan menjamin
kepentingan nasional. Wawasan kebangsaan menentukan bangsa
menempatkan diri dalam tata berhubungan dengan sesama bangsa dan
dalam pergaulan dengan bangsa lain di dunia internasional. Wawasan
kebangsaan mengandung komitmen dan semangat persatuan untuk
menjamin keberadaan dan peningkatan kualitas kehidupan bangsa dan
menghendaki pengetahuan yang memadai tentang tantangan masa kini
dan masa mendatang serta berbagai potensi bangsa.

Kesadaran bela negara adalah dimana kita berupaya untuk


mempertahankan negara kita dari ancaman yang dapat mengganggu
kelangsungan hidup bermasyarakat yang berdasarkan atas cinta tanah air.
Kesadaran bela negara juga dapat menumbuhkan rasa patriotisme dan
nasionalisme di dalamdiri masyarakat. Keikutsertaan kita dalam upaya bela
negara merupakan bentuk cinta terhadap tanah air kita sebagaimana

22
tertuang dalam Pasal 9 Ayat (1) Undang-Undang No. 3 Tahun 2002
tentang Pertahanan Negara, yang menyebutkan bahwa setiap warga
negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya bela negara yang
diwujudkan dalam penyelenggaraan pertahanan negara.

Ruang lingkup Nilai-nilai Dasar bela negara meliputi 6 (enam)


kelompok ruang lingkup nilai, dengan rincian penjelasan sebagai berikut :

1. Cinta Tanah Air


2. Sadar Berbangsa dan Bernegara
3. Setia kepada Pancasila sebagai Ideologi Negara
4. Rela Berkorban untuk Bangsa dan Negara
5. Mempunyai Kemampuan Awal Bela Negara
6. Semangat Untuk Mewujudkan Negara Yang Berdaulat, Adil dan
Makmur
2.2.2. Kesiapsiagaan Bela Negara
Bela Negara adalah kebulatan sikap, tekad dan perilaku warga negara
yang dilakukan secara ikhlas, sadar dan disertai kerelaan berkorban
sepenuh jiwa raga yang dilandasi oleh kecintaan terhadap Negara
Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berdasarkan Pancasila dan UUD
NKRI 1945 untuk menjaga, merawat, dan menjamin kelangsungan hidup
berbangsa dan bernegara.
Berdasarkan UUD NKRI 1945, yakni: Pasal 27 ayat (3) yang
menyatakan bahwa semua warga negara berhak dan wajib ikut serta
dalam upaya pembelaan negara. Selanjutnya pada Pasal 30 ayat (1) yang
menyatakan bahwa tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta
dalam usaha pertahanan dan keamanan negara.
PNS yang siap siaga adalah PNS yang mampu meminimalisir
terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan terkait dengan pelaksanaan kerja.
Dengan memiliki kesiapsiagaan yang baik, maka PNS akan mampu
mengatasi segala ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan (ATHG)
tersebut. Melalui penyelenggaraan Pelatihan Dasar CPNS, para peserta
diberikan wawasan kebangsaan dan nilai-nilai yang mendasari sikap
prilaku bela negara.

23
Konsepsi Bela Negara ini secara substansial mengandung lima nilai
yaitu: cinta tanah air, sadar berbangsa dan bernegara, yakin Pancasila
sebagai ideologi negara, rela berkorban untuk bangsa dan negara, dan
memiliki kemampuan awal bela negara.Kemudian hak dan kewajiban
konstitusional tersebut selanjutnya dijabarkan di dalam Undang-Undang
Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia dan Undang-Undang
Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara.

2.2.3. Isu Kontemporer


Isu atau ISSUE adalah Sebagai suatu/sebuah pokok persoalan atau
masalah. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia 1997, isu adalah :
1. Masalah yang dikedepankan
2. Kabar angin
3. Desas desus

Kontemporer adalah sesuatu hal yang modern, yang eksis dan masih
berlangsung sampai sekarang, atau segala hal yang berkaitan dengan saat
ini.

Isu – isu strategis Kontemporer adalah isu-isu yang modern, yang


eksis, dan masih berlangsung sampai sekarang atau segala hal yang
berkaitan dengan saat ini, yang dapat menjadi pemicu munculnya
perubahan lingkungan strategi dan berdampak terhadap kinerja birokrasi
(secara umum) dan dalam pelaksanaannya tugas jabatan PNS sebagai
pelayan Publik.

Isu – isu strategis Kontemporer jugadapt diartikan Wawasan strategis


PNS dalam mengahadapi perubahan Lingkungan strategis. Kriteria dalam
memilih isu yaitu :

1. Isunya AKTUAL :
a. Sedang terjadi atau dlm proses kejadian
b. Sedang hangat dibicarakan
c. Isu yang diprakirakan akan terjadi
2. Memiliki nilai PROBLEMATIK

24
Merupakan masalah yang menyimpang dari harapan, standar,
ketentuan yang menimbulkan kegelisahan yang memerlukan pencarian
penyebab dan solusi secepatnya
3. Mempunyai nilai KEKHALAYAKAN
Artinya langsung menyangkut hajat hidup orang banyak. Bukan hanya
untuk kepentingan seseorang atau sekelompok kecil orang

4. Memiliki nilai KELAYAKAN


Dalam arti logis, pantas, realistis dan dapat dibahas sesuai lingkup
tugas, hak, wewenang dan tanggung jawab. Modal insani dalam
menghadapi perubahan lingkungan strategis antara lain adalah :
● Modal Untelektual
● Modal Emosional
● Modal Sosial
● Modal Ketabahan
● Modal Etika/Moral
● Modal Kesehatan Fisik/Jasmani

Ada beberapa Isu – isu strategis kontemporer, yaitu :

a. Korupsi
Penyelewengan atau penyalahgunaan uang Negara (perusahaan) untuk
keuntungan pribadi atau orang lain.
b. Narkoba
Zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik
sintetis maupun semi sintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri,
dan dapat menimbulkan ketergantungan.
c. Terorisme dan Radikalisme
Terorisme merupakan suatu konsep yang memiliki konotasi sensitif
karena mengakibatkan timbulnya korban warga sipil yang tidak
berdosa.Istilah radikalisme dalam studi filsafat berarti “berpikir secara
mendalam hingga ke akar persoalan”
d. Money loundring

25
Adalah upaya menyamarkan, menyembunyikan, menghilangkan atau
menghapuskan jejak dan asal – usul uang dan / atau harta kekayaan
yang di peroleh dari hasil tindak pidana
e. Perang Proksi (Proxy War)
Adalah sebuah konfrontasi antar dua kekuatan besar dengan
menggunakan pemain pengganti untuk menghindari konfrontasi secara
langsung, dengan alasan mengurangi risiko konflik langsung, berisiko
pada kehancuran yang fatal.
2.3 Konsepsi Teori Agenda II (Nilai-nilai dasar ASN)

Nilai-nilai dasar profesi ASN yang di aktualisasikan terdiri dari ANEKA,


yaitu : Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti
Korupsi. Adapun penjelasan terhadap nilai-nilai ASN tersebut sebagai berikut
2.3.1 Akuntabilitas
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok, atau
institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya.
Amanah seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik. Nilai-
nilai publik tersebut antara lain: mampu mengambil pilihan yang tepat dan
benar ketika terjadi konflik kepentingan, memiliki pemahaman dan
kesadaran untuk menghindari keterlibatan PNS dalam politik praktis,
memperlakukan warga negara secara adil, menunjukkan sikap perilaku
yang konsisten dan dapat diandalkan.

Indikator nilai-nilai dasar akuntabilitas antara lain:

1. Kepemimpinan
Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas kebawah dimana
pimpinan memainkan peranan yang penting dalam menciptakan
lingkungannya
2. Transparansi
Keterbukaan atas semua tindakan dan kebijakan yang dilakukan oleh
individu maupun kelompok/instansi
3. Integritas
Konsistensi dan keteguhan yang tak tergoyahkan dalam menjunjung
tinggi nilai-nilai luhur dan keyakinan

26
4. Tanggung Jawab
Kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatannya yang di
sengaja maupun yang tidak di sengaja. Tanggung jawab juga berarti
berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajiban
5. Keadilan
Kondisi kebenaran ideal secara moral mengenai sesuatu hal, baik
menyangkut benda atau orang
6. Kepercayaan
Rasa keadilan akan membawa pada sebuah kepercayaan.
Kepercayaan ini yang akan melahirkan akuntabilitas
7. Keseimbangan
Untuk mencapai akuntabilitas dalam lingkungan kerja, maka diperlukan
keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan
dan kapasitas
8. Kejelasan
Pelaksanaan wewenang dan tanggung jawab harus memiliki gambaran
yang jelas tentang apa yang menjadi tujuan dan hasil yang diharapkan
9. Konsistensi
Sebuah usaha untuk terus dan terus melakukan sesuatu sampai pada
tercapai tujuan akhir

27
2.3.2 Nasionalisme
Nasionalisme dalam arti sempit merupakan sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain sebagaimana
mestinya.Nasionalisme dalam pengertian luas berarti pandangan tentang
rasa cinta yang wajar terhadap bangsa dan negara, sekaligus menghormati
bangsa lain. Nasionalisme pancasila adalah pandangan atau paham
kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan tanah airnyayang
didasarkan pada nilai-nilai pancasila. Prinsip nasionalisme bangsa
Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila yang diarahkan agar bangsa
Indonesia senantiasa: menepatkan persatuan dan kesatuan, kepentingan
dan keselamatan bangsa, rela berkorban demi kepentingan bangsa,
bangga berbangsa dan bertanah air Indonesia, mengakui persamaan
derajat, menumbuhkan sikap saling mencintai sesama manusia, dan
memiliki tenggang rasa.

Indikator nilai-nilai dasar nasionalisme antara lain:


1. Tidak pandang bulu
2. Kekeluargaan
3. Kesetiaan
4. Pengorbanan
5. Saling menghormati
6. Cinta tanah air
2.3.3 Etika Publik
Kode etik adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah laku dalam
suatu kelompok khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal
prinsip dalam bentuk ketentuan tertulis. Kode etik profesi dimaksudkan
untuk mengatur tingkah laku / etika suatu kelompok khusus dalam
masyarakat melalui ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat
dipegang teguh oleh sekelompok professional tertentu.
Konsep etika sering digunakan sinonim dengan moral. Etika lebih
dipahami sebagai refleksi atas baik/buruk, benar/salah yang harus
dilakukan atau bagaimana melakukan yang baik atau benar, sedangkan
moral mengacu pada kewajiban untuk melakukan yang baik atau apa yang
seharusnya dilakukan. Etika publik adalah refleksi tentang standar/norma

28
yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan
keputusan untuk mengarahkan kebijakan publikdalam rangka menjalankan
tanggung jawab pelayanan publik.
Indikator nilai-nilai dasar etika publik antara lain:
1. Kode etik
2. Kesopanan
3. Tata krama
4. Kerendahan hati
5. Kesabaran
6. Pembatasan diri
2.3.4 Komitmen Mutu

Komiten mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik dengan


berorientasi pada kualitas hasil. Nilai-nilai yang ada dalam komitmen mutu
ini adalah efektivitas, efisisensi, inovasi, dan mutu. Efektivitas menunjukkan
tingkat ketercapaian target yang telah direncanakan, baik menyangkut
jumlah maupun mutu hasil kerja. Efisiensi merupakan tingkat ketepatan
realisasi penggunaan sumberdaya dan bagaimana pekerjaan
dilaksanakan. Inovasi merupakan perubahan perubahan yang diterapkan
dalam melaksanakan tugas. Mutu menunjukkan ukuran baik dan buruk
dalam pelayanan.
Indikator nilai-nilai dasar akuntabilitas antara lain :
1. Efektifitas
2. Efisiensi
3. Inovatif
4. Berorientasi mutu
2.3.5 Anti korupsi

Kata korupsi berasal dari bahasa latin yaitu Corruptio yang artinya
kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Korupsi sering dikatakan sebagai
kejahatan luar biasa, karena dampaknya yang luar biasa, menyebabkan
kerusakan baik dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan
kehidupan yang lebih luas. Kerusakan tidak hanya terjadi dalam kurun
waktu yang pendek, namun dapat berdampak secara jangka panjang.

29
Anti korupsi adalah salah satu sikap melawan atau menentang
penyelewengan atau penyalahgunaan uang negra atau perusahaan untuk
keuntungan pribadi atau orang lain.
Indikator nilai-nilai dasar akuntabilitas antara lain:
1. Kejujuran
2. Peduli
3. Mandiri
4. Tanggung jawab
5. Sederhana
6. Disiplin
7. Kerja keras
8. Berani

2.4 Konsepsi Teori Agenda III (Peran dan Kedudukan ASN dalam NKRI)

Berdasarkan Pasal 1 Undang-Undang No. 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur


Sipil Negara menyatakan bahwa: Aparatur Sipil Negara yang selanjutnya
disingkat ASN adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah
dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai ASN
berperan sebagai perencana, pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan tugas
umum pemerintahan dan pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan
dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih
dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.

Peran dan kedudukan ASN dalam NKRI bisa dilihat dari kemampuan
mereka dalam memahami Manajemen ASN, PelayananPublik dan inovasi yang
berkaitan dengan Whole of Government (WOG).

30
2.4.1 Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan
pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas
dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme.
Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan profesi pegawai
sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumberdaya ASN yang unggul
selaras dengan perkembangan zaman.

a. Peran ASN
Untuk menjalankan kedudukan pegawai ASN, maka pegawai ASN
berfungsi dan bertugas sebagai berikut:
1. Pelaksana kebijakan publik
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk melaksanakan
kebijakan yang dibuat oleh pejabat Pembina kepegawaian sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
2. Pelayan publik
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk memberikan
pelayanan publik yang profesional dan berkualitas.
3. Perekat dan pemersatu bangsa
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk mempererat
persatuan dan kesatuan NKRI.
b. Hak dan Kewajiban ASN
Hak adalah suatu kewenangan atau kekuasaan yang diberikan
oleh hukum, suatu kepentingan yang dilindungi oleh hukum, baik
pribadi maupun umum. Dapat diartikan bahwa hak adalah sesuatu
yang patut atau layak diterima. Agar melaksanakan tugas dan
tanggung jawabnya dengan baik, dapat meningkatkan produktivitas,
menjamin kesejahteraan ASN dan akuntabel, maka setiap ASN
diberikan hak. Hak ASN dan PPPK yang diatur dalam UU No. 5 Tahun
2014 tentang ASN sebagai berikut :
PNS berhak memperoleh:
1). Gaji, tunjangan, dan fasilitas
2). Cuti
3). Jaminan pensiun dan jaminan hari tua

31
4). Perlindungan; dan
5). Pengembangan kompetensi

PPPK berhak memperoleh:


1) Gaji dan tunjangan
2) Cuti
3) Perlindungan; dan
4) Pengembangan kompetensi.
Selain hak sebagaimana disebutkan di atas, berdasarkan pasal
70 UU No. 5 Tahun 2014 tentang ASN disebutkan bahwa setiap
pegawai ASN memiliki hak dan kesempatan untuk mengembangkan
kompetensi. Berdasarkan Pasal 92 pemerintah juga wajib memberikan
perlindungan berupa:
1). Jaminan kesehatan
2). Jaminan kecelakaan kerja
3). Jaminan kematian
4). Bantuan hukum.
Sedangkan kewajiban adalah suatu beban atau tanggungan yang
bersifat kontraktual. Dengan kata lain kewajiban adalah suatu yang
sepatutnya diberikan.Pegawai ASN berdasarkan UU No. 5 Tahun 2014
tentang ASN wajib:
1. Setia dan taat pada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945, Negara Kesatuan Republik
Indonesia, dan pemerintah yang sah
2. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.
3. Melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah
yang berwenang.
4. Menaati ketentuan peraturan perundang-undangan.
5. Melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian,
kejujuran, kesadaran,dan tanggung jawab.
6. Menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku,
ucapan dan tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di
luar kedinasan.

32
7. Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan
rahasia jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia.

2.4.2.Whole of Government

WoG adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintahan yang


menyatukan upaya-upaya kolaborasi pemerintahan dari keseluruhan sektor
dalam ruang lingkup koordinasi yang lbh luas guna mencapai tujuan-tujuan
pembangunan kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik. WoG
dikenal sebagai pendekatan interagency yaitu pendekatan yang melibatkan
sejumlah kelembagaan yang terkait dengan urusan-urusan yang relevan.

Gambar 2..2 Skema WOG

Untuk mengatasai wicked problem tidak hanya dibutuhkan koordinasi


tetapi juga kolaborasi. Koordinasi dengan kolaborasi memiliki perbedaan,
dimana koordinasi merupakan kerja sama intra atau inter instansi tetapi
masing-masing memiliki tujuan dan kepentingannya sendiri. Sedangkan
kolaborasi, masing-masing pihak yang bekerjasama memiliki tujuan dan
kepentingan bersama. Unsur penting dalam WoG diantaranya adalah:

33
1) Koordinasi

2) Integrasi

Pengertian pelayanan publik menurut Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang


Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik disebutkan bahwa
pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan
atau pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayan
publik.

Pelayanan publik dapat disimpulkan sebagai pemberian layanan atau


melayani keperluan orang atau masyarakat dan atau organisasi lain yang
mempunyai kepentingan pada organisasi itu, sesuai dengan aturan pokok
dan tata cara yang ditentukan dan ditujukan untuk memberikan kepuasan
kepada penerima layanan. Tiga unsur penting dalam pelayanan publik
yaitu

1) Organisasi penyelenggara pelayanan publik

2) Penerima layanan (orang, masyarakat, organisasi lain)

3) Kepuasan yang diberikan atau diterima oleh penerima layanan.

Sembilan prinsip pelayanan publik untuk mewujudkan pelayanan yang


prima

1) Partisipatif

2) Transparan

3) Responsif

4) Tidak Diskriminatif

5) Mudah dan Murah

6) Efektif dan Efisien

7) Aksesibel

34
8) Akuntabel

9) Berkeadilan

2.4.3 Pelayanan Publik

Pengertian pelayanan publik menurut Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang


Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik disebutkan bahwa
pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan
atau pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayan
publik.

Pelayanan publik dapat disimpulkan sebagai pemberian layanan atau


melayani keperluan orang atau masyarakat dan atau organisasi lain yang
mempunyai kepentingan pada organisasi itu, sesuai dengan aturan pokok
dan tata cara yang ditentukan dan ditujukan untuk memberikan kepuasan
kepada penerima layanan. Tiga unsur penting dalam pelayanan publik
yaitu

1. Organisasi penyelenggara pelayanan publik


2. Penerima layanan (orang, masyarakat, organisasi lain)
3. Kepuasan yang diberikan atau diterima oleh penerima layanan.

Sembilan prinsip pelayanan publik untuk mewujudkan pelayanan yang


prima

1. Partisipatif
2. Transparan
3. Responsif
4. Tidak Diskriminatif
5. Mudah dan Murah
6. Efektif dan Efisien
7. Aksesibel
8. Akuntabel
9. Berkeadilan

35
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

Unit Kerja : UPT Puskesmas Muara Bungo II


Isu yang diangkat : Belum Optimalnya pemberiaan Informasi Batas
Waktu Penggunaan obat Setelah kemasan
primer Terbuka (Beyond Use Date) di
Puskesmas Muara Bungo II

Penyebab isu : 1. Belum ada nya Standar Prosedur


Operasional (SPO) Penyiapan dan

36
Penyerahan Resep Racikan Dan Sirup
Kering
2. Belum ada nya Media Informasi Terkait
Beyond Use Date
3. Belum ada Pelabelan atau Penandaan Obat

Gagasan : Optimalisasi pemberiaan Informasi Batas Waktu


Penggunaan obat Setelah kemasan primer
Pemecahan Isu
Terbuka (Beyond Use Date) di Puskesmas
Muara Bungo II

Dampak : Jika tidak optimalnya Pelayanan Informasi Batas


Waktu Penggunaan obat Setelah kemasan
primer Terbuka Akan berdampak pada mutu
dan stabilitas obat

Rencana : 1. Membuat Standar Prosedur Operasional


(SPO) Penyiapan dan Penyerahan Resep
Kegiatan
Racikan Dan Sirup Kering
2. Melakukan Sosialisasi Kepada Teman
Sejawat Mengenai Standar Prosedur
Operasional (SPO) Penyiapan dan
Penyerah Resep Racikan Dan Sirup Kering
3. Membuat Leaflet Beyond Use Date
4. Membuat Banner Beyond Use Date
5. Membuat Pelabelan dan Penandaan Obat

37
3.1 Kegiatan dan Tahapan Kegiatan

Tabel 3.1 Kegiatan dan Tahapan Kegiatan


No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi Terhadap Penguatan
Pelatihan Visi-Misi Organisasi Nilai
Organisasi
1 Membuat Standar 1. Konsultasi Foto konsultasi Akuntabilitas Menyusun Standar Handal,
Prosedur Operasional dengan mentor dengan mentor  Saya akan menyiapkan Prosedur Operasional kemampuan
(SPO) Penyiapan dan dan Lembar bahan materi dari (SPO) Penyiapan dan pelayanan
Penyerahan Resep hasil hasil berbagai sumber dan Penyerahan Resep yang dapat
Racikan Dan Sirup konsultasi referensi sebagai Racikan Dan Sirup dipercaya
Kering 2. Mencari Sumber bentuk kejelasan Kering sesuai dengan
referensi referensi: dalam pembuatan SPO Misi Puskesmas yaitu
Keterkaitan dengan pembuatan https://www.slid Penyiapan dan “Memberikan
agenda III (WoG, (SPO) Penyerahan Resep Pelayanan
eshare.net/ulfah
MASN, YanLik) Racikan Dan Sirup Kesehatan yang
hanum1/permen Sesuai dengan
Kering, hal ini guna
kes-no-74- untuk tercapainya target Standar Pelayanan”
Dalam pelaksanaan tahun-2016- dalam menyusun SPO
kegiatan aktualisasi tentang-standar- alur pelayanan farmasi.
tentang membuat SPO
pelayanan-
Penyiapan dan  Dalam Menyusun SPO,
Penyerahan Resep kefarmasian-di-
puskesmas saya akan membuatnya
Racikan Dan Sirup dengan profesional
Kering maka kegiatan sesuai dengan langkah-
ini lebih condong pada langkah yang telah
pelayanan publik dan 3. Menyusun SPO Lembar SPO ditentukan
WoG. Hal ini sesuai Penyiapan dan
dengan pendekatan Penyerahan Nasionalisme
yang mengintegrasikan Resep Racikan Konsultasi dengan mentor
upaya kolaboratif dari Dan Sirup dalam menyusun SPO saya
Kering

38
akan menggunakan
tugas pokok dan fungsi 4. Mencetak SPO Hasil cetak bahasa indonesia yang
saya untuk mewujudkan Penyiapan dan SPO yang akan baik dan benar, serta
tujuan bersama,
sebagai aktor pelayanan
Penyerahan ditandatangani melakukan musyawarah
Resep Racikan dengan mentor saat
dalam menyelesaikan Dan Sirup menyusun SPO Penyiapan
suatu masalah Kering dan Penyerahan Resep
pelayanan, dan juga Racikan Dan Sirup Kering
salah satu fungsi 5. Finalisasi SPO yang telah
pelayanan publik yang pembuatan ditanda tangani
diselenggarakan SPO Etika Publik
dengan tujuan untuk Penyiapan dan Saya akan bersikap sopan
mencapai hal-hal yang Penyerahan dan ramah saat melakukan
strategis bagi kemajuan Restep Racikan berkonsultasi dengan
UPT Muara Bungo II Dan Sirup Mentor
Kering
Komitmen Mutu
Saya membuat SPO secara
efektif dan efisien sesuai
dengan tujuan atau target
yang direncanakan untuk
dapat membantu pelayanan
kefarmasian.

Anti Korupsi
Proses pencetakan SPO
dilakukan secara jujur
tanpa memungut biaya dari
siapapun.
2 Melakukan sosialisasi 1. Berkonsultasi Lembar Hasil Akuntabilitas Melakukan sosialisasi Handal,
kepada petugas dengan mentor konsultasi Ketika saya akan mengenai SPO kemampuan
Farmasi mengenai melakukan sosialisasi maka sejalan dengan misi pelayanan

39
Standar Prosedur langkah awal yang saya Puskesmas yaitu “ yang dapat
Operasional (SPO) lakukan ialah menyiapkan Melaksanakan sistem dipercaya
Penyiapan dan materi dari berbagai sumber informasi kesehatan
Penyerahan Resep 2. Membuat bahan Bahan materi yang cepat dan tepat”
dan referensi sebagai
Racikan Dan Sirup materi dan sosialisasi dan
Kering bentuk kejelasan dalam
daftar hadir daftar hadir
penyampaian informasi
sosialisasi
Keterkaiatan Agenda melalui kegiatan sosialisasi.
3. Menyampaikan Foto Kegiatan
III (WoG, Manajemen materi Standar dan daftar hadir Nasionalisme
PNS, Yanlik) Prosedur
Pelaksanaan kegiatan Operasional Saya menggunakan
sosialisasi tentang (SPO) bahasa Indonesia yang
Penyiapan dan baik dan benar selama
Standar Prosedur
Penyerahan pelaksanaan kegiatan
Operasional (SPO) sosialisasi, agar semua
Resep Racikan
Penyiapan dan peserta dapat dengan
Dan Sirup
Penyerahan Resep Kering kepada mudah memahami alur
Racikan Dan Sirup petugas farmasi pelayanan farmasi.
Kering kepada petugas sehingga dapat
meningkatkan standar
farmasi merupakan
pelayanan farmasi yang
suatu aktivitas berkualitas.
pelayanan publik
langsung yang Etika Publik
berupaya memberikan Saya akan menunjukkan
pemahaman tentang sikap sopan dan santun
SPO kepada rekan pada saat berkonsultasi
sejawat dengan mentor mengenai
pelaksanaan sosialisasi
dengan menggunakan kata-
kata dan sikap yang baik.

40
Komitmen mutu
Saya membuat bahan
materi dan daftar hadir
peserta sosialisasi dengan
format seefisien mungkin
sehingga memudahkan
seluruh peserta dalam
mengisi daftar hadir.

Anti Korupsi
Saya melaksanakan
kegiatan sosialisasi ini
secara sederhana dengan
memanfaatkan sarana yang
ada di Puskesmas
3 Membuat Leaflet 1. Konsultasi Foto konsultasi Akuntabilitas Membuat Leaflet Semangat,
Beyond Use Date dengan mentor dengan mentor Saya akan mencari Beyond Use Date dalam
Keterkaitan dengan referensi dengan sumber sejalan dengan misi memberikan
agenda III (WoG, 2. Mencari Link Referensi : yang jelas untuk menyusun Puskesmas yaitu pelayanan
MASN, YanLik) Referensi https://id.scribd. leaflet Beyond Use Date, “Melaksanakan tanpa keluhan.
Kegiatan ini merupakan com/document/ dan akan bertanggung sistem informasi
implementasi dari 501944345/BU jawab menyelesaikan kesehatan yang Handal,
pelayanan publik karena D-LEAFLET pembuatan leaflet dengan cepat dan tepat” kemampuan
bertujuan untuk 3. Membuat Desain leaflet tepat waktu. pelayanan
meningkatkan desain leaflet yang dapat
pengetahuan pasien Beyond Use Nasionalisme dipercaya
dalam menerima Date Saya akan menggunakan
informasi obat Beyond bahasa Indonesia yang
Use Date menjadi lebih 4. Mencetak leaflet Beyond benar dalam mendesain
mudah leaflet Beyond Use Date leaflet agar lebih mudah
Use Date dipahami oleh pasien

41
Etika Publik
Saya akan bersikap sopan
dan santun saat
berkonsultasi dengan
mentor.

Komitmen Mutu
Dalam pembuatan lealet
saya menggunakan ide
yang kreatif sehingga
menghasilkan leaflet yang
menarik perhatian pasien.

Anti Korupsi
Dalam proses pencetakan
saya lakukan dengan jujur
tanpa memungut biaya dari
siapapun.
4 Membuat Banner 1. Konsultasi Foto konsultasi Akuntabilitas Membuat banner Semangat,
Beyond Use Date. dengan mentor dengan mentor Saya akan mencari beyond use date dalam
2. Mencari Link Referensi : referensi dengan sumber sejalan dengan misi memberikan
Keterkaitan dengan Referensi https://www.googl yang jelas untuk menyusun Puskesmas yaitu pelayanan
agenda III (WoG, e.com/search? banner Beyond Use Date “Melaksanakan tanpa keluhan.
MASN, YanLik) q=banner+beyon dan akan bertanggung sistem informasi
Kegiatan banner ini d+use+date&clien jawab menyelesaikan kesehatan yang Handal,
merupakan t=firefox-b- pembuatan Banner dengan cepat dan tepat” kemampuan
d&sxsrf=AOaemv
implementasi dari tepat waktu pelayanan
LUtX-
pelayanan publik karena TkaTrxFGI1fTKg Nasionalisme yang dapat
bertujuan untuk QraNtBUZA:1630 Saya akan menggunakan dipercaya
membantu memberikan 460054445&sour bahasa Indonesia yang
kemudahan akses ce=lnms&tbm=isc benar dalam mendesain dan

42
pasien dalam menerima h&sa=X&ved=2a mencetak banner agar lebih
informasi terkait obat hUKEwjf7fWC0dz mudah dipahami oleh
beyond use date yAhWRWHwKHU pasien
geAXQQ_AUoAX
oECAEQAw&biw
Etika Publik
=1366&bih=653#i
mgrc=NUOYxCO
Saya telah bersikap sopan
BhDQLMM dan santun saat
3. Mendesain Foto Kegiatan berkonsultasi dengan
Banner beyond mentor.
use date
4. Mencetak Banner beyond Komitmen Mutu
Banner beyond use date Dalam pembuatan banner
use date saya menggunakan ide
yang kreatif sehingga
menghasilkan banner yang
menarik perhatian pasien.

Anti Korupsi
Dalam proses pencetakan
banner saya lakukan
dengan jujur tanpa
memungut biaya dari
siapapun.

5 Membuat pelabelan dan 1. Konsultasi Foto Konsultasi Akuntabilitas Membuat pelabelan Semangat,
penandaan obat beyond dengan mentor dengan mentor Saya akan bertanggung dan penandaan obat dalam
use date. jawab menyelesaikan beyond use date memberikan
pembuatan pelabelan atau sejalan dengan misi pelayanan
Keterkaitan dengan penandaan obat beyond Puskesmas yaitu tanpa keluhan.
agenda III (WoG, 2. Mendesain Foto Kegiatan use date. “Melaksanakan
MASN, YanLik) pelabelan dan sistem informasi Ikhlas, Tulus
penandaan

43
obat beyond Nasionalisme kesehatan yang dalam
Kegiatan pembuatan use date Dalam mendesain pelabelan cepat dan tepat” melaksanakan
pelabelan atau 3. Mencetak pelabelan atau atau penandaan obat pelayanan
penandaan ini pelabelan atau penandaan obat beyond use date, saya
merupakan penandaan beyond use menggunakan bahasa
implementasi dari obat beyond date indonesia yang baik dan
pelayanan publik karena use date benar sehingga mudah di
bertujuan untuk pahami oleh pasien
membantu memberikan
kemudahan akses Etika Publik
pasien dalam menerima Saya menggunakan bahasa
informasi terkait obat yang sopan dan sikap yang
beyond use date santun saat berkonsultasi
dengan mentor

Komitmen Mutu
Dalam memberikan
pelayanan informasi saya
menggunakan pelabelan
atau penandaan obat
sehingga pelayanan
berjalan efisien dan efektif
sehingga mudah dipahami
oleh pasien

Anti Korupsi
Dalam proses pencetakan
banner saya lakukan
dengan jujur tanpa
memungut biaya dari
siapapun.
.

44
45
3.2 Matrik Habituasi
Tabel 3.2 Matriks Habituasi
Nilai Dasar Indikator Kegiatan 1 Kegiatan 2 Kegiatan 3 Kegiatan 4 Kegiatan 5 Total

Membuat Standar Melakukan Membuat Leaflet Membuat Banner Membuat


Prosedur sosialisasi kepada Beyond Use Date Beyond Use pelabelan dan
Operasional (SPO) petugas Farmasi Date. penandaan
Penyiapan dan mengenai Standar obat beyond
Penyerahan Resep Prosedur
use date
Racikan Dan Sirup Operasional (SPO)
Kering Penyiapan dan
Penyerahan Resep
Racikan Dan Sirup
Kering

1 2 3 4 5 1 2 3 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3
Jelas 4
Profesional 1
Akuntabilitas
Tanggung jawab 3
Musyawarah 1
Nasionalisme
Bahasa Indonesia 5
Sopan 5
Etika Publik Santun 5
Kreatif 2
Komitmen
Mutu Efisien 3
Efektif 2
Jujur 4

46
Anti korupsi Sederhana 1
3.3 Matriks Visi, Misi dan Tata Nilai Organisasi
Tabel. 3.3 Matriks Visi, Misi dan Tata Nilai Organisasi

Keterkaitan Terhadap Visi, Misi dan Tata Nilai Organisasi Keg. 1 Keg. 2 Keg. 3 Keg. 4 Keg. 5 Total
Membuat Melakukan Membuat Membuat Membuat
Standar sosialisasi Leaflet Banner pelabelan
Prosedur kepada Beyond Beyond dan
Operasiona petugas Use Date Use Date penandaa
l (SPO) Farmasi n obat
Penyiapan mengenai beyond
dan Standar use date
Penyerahan Prosedur
Resep Operasiona
Racikan l (SPO)
Dan Sirup Penyiapan
Kering dan
Penyerahan
Resep
Racikan
Dan Sirup
Kering

Visi Tercapainya Kecamatan Sehat Menuju Terwujudnya


Kabupaten Bungo
Memberikan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan 1
standar pelayanan
Meningkatkan mutu sumber daya Puskesmas
Misi
Meningkatkan kerja sama lintas program dan lintas sektoral

Melaksanakan sistem informasi kesehatan yang cepat dan 4

47
tepat
Semangat, dalam memberikan pelayanan tanpa keluhan 3

Empati, ikut merasakan apa yang dirasakan pasien

Handal, kemampuan pelayanan yang dapat di percaya 4


Tata Nilai Adil, tidak membeda-bedakan antar pasien
Organisas
i Terpadu, mampu memadukan semua pelayanan baik dalam
maupun luar gedung.
Ikhlas, tulus dalam melaksanakan pelayanan 1

48
3.4 Matriks Kedudukan dan Peran PNS
Tabel 3.4 Matriks Kedudukan dan Peran PNS
Kegiatan 1 Kegiatan 2 Kegitan 3 Kegiatan 4 Kegiatan 5
Membuat Melakukan Membuat Membuat Membuat
Standar sosialisasi Leaflet Banner pelabelan dan
Prosedur kepada petugas Beyond Beyond penandaan obat
Operasional Farmasi Use Date Use Date beyond use
mengenai
(SPO) date
Keterkaitan dengan Standar
Penyiapan dan
Prosedur
Kedudukan dan Peran Penyerahan Total
Operasional
ASN Resep Racikan (SPO)
Dan Sirup Penyiapan dan
Kering Penyerahan
Resep Racikan
Dan Sirup
Kering

Manajemen ASN

Whole of Government
1
(WoG)

Pelayanan Publik 5

3.5 Penjadwalan Laporan Aktualisasi


Tabel 3.5 Penjadwalan Laporan Aktualisasi

49
WAKTU
SEPTEMBER OKTOBER

L
N L L L
KEGIATAN Mingg Minggu ke 4 i L
O I i i
u ke 1 Minggu Ke 2 Minggu ke 3 b Minggu ke 5 i Minggu ke 6
B b b
u b
U u u
r u
R r r
r

Membuat
Standar
Prosedur
Operasional
(SPO)
1 Penyiapan dan
Penyerahan
Resep
Racikan Dan
Sirup Kering

a. Konsultasi
dengan mentor

b. Mencari
referensi
pembuatan
(SPO)
c. Menyusun
SPO Penyiapan
dan Penyerahan
Resep Racikan

50
Dan Sirup Kering

d. Mencetak
SPO Penyiapan
dan Penyerahan
Resep Racikan
Dan Sirup Kering

e. Finalisasi
pembuatan SPO
Penyiapan dan
Penyerahan
Resep Racikan
Dan Sirup
Kering.

Melakukan
sosialisasi
kepada
petugas
Farmasi
mengenai
Standar
Prosedur
2
Operasional
(SPO)
Penyiapan dan
Penyerahan
Resep
Racikan Dan
Sirup Kering

a. Berkonsultasi
dengan mentor

51
b. Membuat
bahan materi
dan daftar hadir
sosialisasi
c.
Menyampaikan
materi Standar
Prosedur
Operasional
(SPO)
Penyiapan dan
Penyerahan
Resep Racikan
Dan Sirup Kering
kepada petugas
farmasi

Membuat
Leaflet
3 informasi cara
penggunaan
obat
a. Konsultasi
dengan mentor
b. Mencari
Referensi
c. Membuat
desain leaflet
Beyond Use
Date

d. Mencetak

52
leaflet Beyond
Use Date
Membuat
banner
4 informasi cara
penggunaan
obat
a. Konsultasi
dengan mentor
b. Mencari
Referensi
c. Membuat
desain leaflet
Beyond Use
Date

d. Mencetak
leaflet Beyond
Use Date
Membuat
pelabelan dan
penandaan
5
obat beyond
use date.

a. Konsultasi
dengan mentor
b. Mendesain
pelabelan dan
penandaan obat
beyond use date
c. Mencetak
pelabelan atau

53
penandaan obat
beyond use date

54
DAFTAR PUSTAKA
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Keputusan Kepala Lembaga Administrasi Negara No: 93/K.1/Pdp.07/2021 tentang


Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil

Keputusan kepala Lembaga Administrasi Negara No : 94/K.1/Pdp.07/2021 tentang


Kurikulum Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Aktualisasi. Modul Penelitian Dasar Calon


PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Akuntabilitasi. Modul 1 Penelitian Dasar


Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Anti Korupsi. Modul 1 Penelitian Dasar Calon
PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Etika Publik. Modul 1 Penelitian Dasar Calon
PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Komitmen Mutu. Modul 1 Penelitian Dasar


Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Manajemen ASN. Modul 2 Penelitian Dasar


Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Nasionalisme. Modul 1 Penelitian Dasar


Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Pelayanan Publik. Modul 2 Penelitian Dasar


Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2008. Whole of Goverment. Modul 2 Penelitian


Dasar Calon PNS Golongan I dan II. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) Nomor 93 Tahun 2021


Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil

Peraturan Lembaga Administrasi Negara (LAN) RI Nomor 1 Tahun 2021 tentang


Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil

Peraturan Menteri Kesehatan nomor 43 tahun 2019 tentang puskesmas

Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2020 Tentang Manajemen Pegawai


Negeri Sipil
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik

55
LAMPIRAN

56