Anda di halaman 1dari 7

c 

 
by Paksu Manual on Wednesday, 28 July 2010 at 17:04

Aperture (Diafragma)

Aperture adalah bukaan diafragma pada lensa untuk mengawal banyak mana cahaya yang masuk untuk pendedahan.

Ukuran aperture biasanya bisa diberi dalam bentuk f/nombor. Semakin besar nombor f/nya semakin kecil bukaan

diafragmanya. Dengan kata lain, semakin kecil nombor f/nya, semakin besar bukaannya.

Contoh: f/1.4 bukaan diafragmanya akan lebih besar daripada f/16. Aperture ini berfungsi dua, untuk memberi atau

mengurangkan ruang dalam depth-of-field serta mengawal kemasukkan cahaya. Gambarajah dibawah akan

menerangkannya.

1. Aperture untuk mengawal kemasukkan cahaya


2. Aperture untuk mengurang atau memaksimakan depth-of-field

Aperture Priority (biasanya A atau Av)

Dalam mode ini, anda secara manual memilih saiz aperture dan kamera anda secara automatik akan memilih kelajuan

shutter. Cuba setkan camera anda ke Aperture Priority, anda memilih Aperturenya secara manual, dan kamera anda akan

memilih kelajuan shutter secara automatik untuk memberikan dedahan atau exposure yang kamera anda akan fikir

"PERFECT".

È


    c 




  :

i. Cahaya sekeliling sangat minimal. Contoh: dalam event atau conference. Kita memilih setting kamera ke A, kerana kita

'mahu'kan kamera kita yang memilih shutter secepat mungkin untuk mendapatkan dedahan yang sempurna dan dengan

setting aperture yang saya kehendaki.

ii. Saya ingin maksimum depth-of-field dan objeknya tidak bergerak. Contoh: dalam foto saya di Karambunai, Sabah. Saya

memilih aperture sekecil mungkin itu untuk memaksimumkan depth-of-field.


Stop by at Nexus Karambunai...

Sekiranya anda mempunyai sebarang komen dan tambahan, sila berikan dalam ruangan komen.

Sila baca banyak lagi nota saya...

Jika anda sudah baca, berikan komen atau klik 'Like' supaya saya boleh tahu bilangan yang membacanya dan membuat

nota yang lebih baik masa akan datang. Kepada yang ucapkan TQ, 'sama-sama kembali dan terima kasih kerana membaca

dan klik Like'. Jika nota ini berikan maklumat tidak tepat, saya minta maaf dan jangan kutuk belakang ya... Jika ada soalan,

kemukakan dan saya akan cuba jawab.

Anda boleh copy+paste nota saya tapi, berikan kredit:http://www.facebook.com/jurufoto


Terima kasih.

r 

 
by Paksu Manual on Thursday, 10 December 2009 at 02:40

Depth of Field (DOF) merupakan salah satu aspek yang agak penting dalam fotografi. Dalam artikel ringkas ini, saya akan

cuba menjelaskan bagaimana cara memahami DOF dan kenapa harus difahami, serta apa yang dapat dilakukan untuk

mengawalnya.

Agak rumit untuk dijelaskan dalam penulisan tetapi, saya akan berusaha menjelaskannya dengan bahasa yang mudah

difahami. DOF merupakan suatu dari sedikit aspek fotografi yang menggunakan pengiraan matematik. DOF bukan 'fokus',

tapi DOF adalah sebuah 'ruangan', ruangan dimana semua objek di dalam ruang tersebut akan terlihat fokus.

The area within the depth of field appears sharp while the areas in front of and beyond the depth of field appear blurry.

Apa itu DOF? Penjelasan ringkasnya adalah sebuah area/bahagian pada sebuah foto yang terlihat 'tajam'. DOF ada dua,
DOF luas dan DOF sempit (atau 'bokeh').

Sebuah foto dikatakan memiliki DOF luas apabila semua bahagian/elemen dalam gambar itu memiliki ketajaman yang sama.

Contohnya foto ini:

Gambar ini nampak 'tajam' disemua bahagian, dari foreground hingga ke background.

Berbalik pula pada DOF sempit adalah membuat beberapa elemen foto terlihat menonjol dibandingkan yang lainnya.

DOF dipengaruhi oleh tiga faktor utama:

* Bukaan diafragma (aperture)

* Panjang fokus lensa yang digunakan

* Jarak fokus utama dari kamera

Bukaan Diafragma

----------------

Aperture atau bukaan adalah ukuran pembukaan diafragma yang mengawal banyaknya cahaya yang masuk ke dalam

kamera. Biasanya dilambangkan dengan huruf 'f'.

Angka bukaan aperture ini umumnya merupakan urutan 1; 1.2; 1.4; 2; 2.8; 4; 5.6; 8; 11; 16, dan seterusnya. Angka

bukaan yang besar akan menyebabkan ruang ketajaman berkurang. Sebaliknya angka bukaan yang kecil akan

menyebabkan ruang ketajaman bertambah.

Nilai bukaan merupakan perbandingan antara jarak fokus lensa dengan diameter lubang diafragma, yang biasanya
dituliskan dengan format f/(nilai bukaan). Sebagai contoh, lensa 100mm, pada pengaturan bukaan 4 (f/4), membawa erti

bahawa diafragma pada lensa tersebut sedang terbuka dengan diameter 25mm.

Focal Length

------------

Focal length atau jarak fokus adalah ukuran jarak antara elemen lensa dengan permukaan filem (atau sensor digital) pada

kamera.

Lensa dengan panjang fokal besar akan memberikan sudut pandang yang sempit sehingga sebuah objek pada jarak jauh

akan nampak menjadi lebih besar di dalam foto. Sebaliknya lensa dengan panjang fokus kecil memberikan sudut pandang

tangkap lebih luas.

Jarak fokus utama dari kamera

-----------------------------

Untuk lebih jelas, saya buat ilustrasi ringkas.

Pada contoh ini katakan saya hendak mengambil gambar 3 orang dengan nama 'Depan (d)', 'Tengah (t)', dan 'Belakang (b)'

sementara 'k' adalah kamera.

Katakan saya hendak mengambil gambar si 'Tengah'.

1. DOF pendek

(bukaan besar = f/ angka kecil)

k_____________d________t________b

___________________|-- dof --|

maka, hasil yang akan kita dapat adalah, si 'Tengah' akan fokus. si 'Depan' dan 'Belakang' akan nampak blur. Ini terhasil

kerana kita mengggunakan bukaan besar, maka DOF-nya pendek. sehingga, si 'Depan' dan si 'Belakang' tidak masuk dalam

ruang fokus.

2. DOF panjang

(bukaan kecil = f/ angka besar)

k______________d________t________b

______________|------------ dof -------------|


maka hasil yang akan kita dapat adalah, si 'Tengah', si 'Depan' dan si 'Belakang' akan fokus (tajam). Semua orang di dalam

foto akan terlihat 'tajam'.

Jika si 'Belakang' mundur ke belakang lagi atau si 'Depan' maju ke depan lagi, maka dia akan keluar dari ruang DOF dan

dengan demikian, si 'Belakang' dan si 'Depan' akan kelihatan blur.