Anda di halaman 1dari 18

Acara I

TEKNIK PENANGKAPAN DAN PENGENALAN SERANGGA

I. Tujuan :
1. Mahasiswa dapat mengenal dan mengunakan alat-alat penangkap serangga dari berbagai
habitat dan memisahkan serangga dari kelompok hewan lain.
2. Mahasiswa dapat memahami keanekaragaman serangga dari berbagai habitat dan tingkat
kehidupannya.
II. Alat dan Bahan.
A. Alat:
- jaring serangga (insect net)
- jaring surber (Surber net)
- perangkap cahaya (Light trap)
- jebakan serangga permukaan tanah (pit fall trap)
- toollgreen
- saringan bertangkai
- Mikrokop stereo
- Loupe
- Botol jam
- Gelas arloji/ petri dish
- Beker glass
- Kuas
- Tabung reaksi besar
- Papilot
B. Bahan: alkohol 70%
formalin 4%
Kapas
Ether
III. Cara Kerja :
A. Menangkap Serangga (koleksi)
1. Menangkap Serangga akuatik
a. Serangga permukaan/ Serangga melayang: Saringan bertangkai
b. Serangga bentik (air mengalir) surber net
2. Menangkap serangga tanah (infauna): Tullgreen
(epifauna): pit fall trap
3 Menangkap serangga aerial (nocturnal): ligh trap
(diurnal): insect net

B. Pengamatan morfologis
1. Serangga berukuran kecil/ bagian serangga yang berukuran kecil diamati dengan
mikroskop stereo, setelah dibius dengan ether.
2. Serangga berukuran besar cukup diamati dengan mata telanjang atau luope

C. Pengawetan/Preservasi
1. Pengawetan basah alkohol 70 %/ formalin 4 %
2. 2. Pengawetan kering: Spreading board
ACARA II

I. Topik: Pengenalan Serangga


II. Tujuan :
1. Mahasiswa mampu menangkap serangga yang ada disekitarnya menggunakan jaring
serangga dengan teknik sweeping.
2. Mahasiswa dapat membedakan serangga dengan kelompok hewan lain.
3. Mahasisswa mampu mengelompokkan serangga hingga ke tingkat ordo.
IV. Alat dan Bahan ;
1. Alat:
- Jaring serangga - Mikroskop stereo -pinset
- Loupe - Jarum preparat/kuas kecil
- Kertas papilot - Petridish - Botol jam
2. Bahan :
- Kapas - Ether
V. Cara Kerja :
1. Siapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan.
2. Bawalah jaring serangga ke halaman lab/ lahan pertanian/ lokasi yang ada vegetasinya
3. Sapukanlah jaring serangga di permukaan vegetasi dengan sedikit menyentuh ujung
vegetasi secara bolak-balik, 8-10 kali sapuan.
4. Ambil serangga yang berukuran besar, masukkan dalam wadah. Sisanya, yang berupa
serangga kecil-kecil dan potongan vegetasi masukkan ke botol jam. (bila perlu dibius
dulu)
5. Bawa hasil tangkapan ke laboratorium, pisahkan serangga dari kelompok hewan lain.
6. Untuk memisahkan serangga-serangga kecil dari potongan vegetasi dan hewan lain,
gunakan mikroskop stereo. Caranya:
a. tuangkan bahan hasil tangkapan ke petridish
b. amati dibawah mikroskop stereo, pisahkan serangga dengan jarum preparat/kuas kecil
atau pinset kecil.
c. Lakukan hingga semua bahan hasil tangkapan teramati
7. Kelompokkan serangga hasil tangkapan ke ordo masing-masing.
8. Gunakan buku acuan sebagai pemandu, kemudian diskusikan hasil pengamatanmu
dengan kelompok lain.
ACARA III

I. TOPIK: Pengenalan Serangga Tanah


II. Tujuan :
1. Mahasiswa mampu menangkap serangga tanah dan serangga yang hidup atas permukaan
tanah menggunakan tull green dan, pit fall trapp
2. Mahasiswa mampu mengidentikasi serangga tanah hingga tingkat ordo

III. Alat dan Bahan


1. Alat:
- Beker glass 1000 ml dan 250 ml - Tull green
- Cetok - Petridish
- Jarum preparat/ kuas - Kuas
2. Bahan:
- Ether - formalin
- Gliserin - alkohol
IV. Cara Kerja :
1. Menangkap hewan permukaan tanah dengan pit fall trapp
a. Buatlah lubang seukuran diameter beker glass 100 ml
b. Masukkan beker glass hingga permukaan beker tepat pada permukaan tanah
c. Isi beker glass dengan gliserin dan alkohol ingga kedalaman 1 cm.
d. Biarkan hingga waktu yang dikehendaki (paling tidak 12 jam. Bila ingin serangga
tanah nocturnal, pasang di sore hari, bila ingin serangga diurnal, pasang di pagi hari)
e. Ambil beker glass perangkap, bawa ke laboratorium
f. Amati dan identifikasi serangga yang tertangkap hingga ke tingkat ordo
2. Menangkap serangga tanah dengan Tooll green
a. Ambil sampel tanah dengan core dari lokasi yang dikehendaki
b. Ekstraksi tanah sampel dengan tull green
c. Biarkan hingga 12 jam, amati serangga yang tertangkap
d. Identifikasi ke tingkat ordo
ACARA: IV

Topik : Pengenalan Serangga Akuatik

Tujuan :
1. Mahasiswa dapat mengidentifikasi serangga akuatik baik yang dewasa maupun tingkat
larva.
2. Mahasiswa dapat membandingkan struktur tubuh serangga akuatik dengan serangga non
akuatik.
3. Mahasiswa mampu menentukan ciri khas struktur tubuh serangga akuaik
Alat dan bahan :
1. jaring Surber
2. Jaring/ serok dari nilon
3. Botol Jam.
4. Loupe
5. Mikroskop Stereo
6. Petridish
7. akuarium 20 X 30 X 20 cm
8. Beker glass
9. Jarum preparat

Langkah Kerja:
Kegiatan A.
1. Carilah kolan atau danau yang airnya menggenang cukup dalam. Pilihlah tepian yang
ditumbuhai oleh tanaman/rerumputan.
2. Dengan jaring/serok nilon, seroklah perairan di bawah tanaman/rerumputan beberapa
kali.
3. Pindahkan serangga yang tertangkap, dan bawa ke laboratorium. Pelihara dalam
akuarium.
4. Amati perilakunya beberapa saat
5. Deskripsikan aktifitas /perilaku serangga akuatik yang di tangkap.
6. Identifikasi serangga-serangga yang tertangkap, paling tidak sampai ke tingkat ordo
7. Amati bagian-bagian/strujktur tubuhnya, kemudian gambarlah.
8. Perhatikan struktur-struktur khsus yang anda jumpai yang anda duga sebagai bentuk
adaptasinyta terhadap kehidupan akuatik.

Kegiatan B
1. Carilah sungai berbatu dan aimya jernaih serta mengalir cukup deras.
2. Masuklah ke sungai dengan membawa jaring surber
3. Pasang jaring surber diantara kedua kaki, dengan dasar jaring menyentuh dasar sungai
4. Aduk-aduklah air di depan mulut jaring surber dan biarkan bahan yang terlepas hanyut
masuk ke jaring surber..
5. Bila dirasa cukup, angkatlah jaring surber segera, kemudian bawa ke tepian.
6. Amati dan ambillah serangga yang terbawa, masukkan dalam botol jam untuk dibawa ke
laboratorium.
7. Lakukanlah langkah pengamatan seperti pada kegiatan A3 5.d A7
8. Gambarlah serangga yang anda amati, tonjolkan bagian tubuh yang menurut anda khas
ciri tubuh serangga akuatik.
ACARA V

Topik : Pengenalan straktor tobah serangga

Tujuan :
1. Mahasiswa dapat mengidentifikasi bagian-bagian dasar tubuh serangga
2. Mahasiswa mampu membandingkan struktur tubuh jenis-jenis serangga

Alat dan Bahan :


1. Alat: - bak paraffin - loupe - botol pembunuh
- pinset - kapas -alat tulis

2, Bahan: - Belalang -kecoa - jungkerik -Chloroform

Cara Kerja A.:

a. Matikan hewan percobaan dengan botol pembunuh


b. Letakkan pada bak parafin, amati bagian-bagian tubuhnya Identifikasi bagian bagian tubuh
serangga itu berdasarkan gambar di bawah ini
c. Buatlah sket gambar untuk menunjukkan bagian-bagian tubuh serangga seperti yang
ditunjukkan oleh gambar di atas.
d. Lakukan pengamatan mulai dengan keseluruhan tubuh serangga. Gambar dan beri
keterangan bagian-bagiannya
e. Amati bagian kepala, perhatikan tentang:
1. antenna 2. mata facet 3. ocelli 4. gena 5. Frons
f. Amati alat mulutnya, bila perlu pisahkan dan gambar:
1. clypeus 2. Labrum 3. Mandibula 4. Maksila 5. labium
g. Amati kakinya, perhatikan dan gambar bagian-bagian: coxa, trochanter, tibia dan tarsusnya
h. Amati bagian dadanya, identifikasikan prothorax, mesothorax dan metathoraxnya
i. Amati bagian sayap, darimana sayap depan dan sayap belakang berasal
j. Gambar dan hitung ruas-ruas pada abdomennya, periksalah mengenai membrana tympanum,
spirakulum, cerci, dan alat tambahan lain di bagian ujung abdomennya

Cara Kerja B:
a. Gambarlah serangga lain yang berbeda dengan serangga yang anda gambar sebelumnya.
b. Bandingkan masing-masing bagian yang telah anda gambar pertama kali mengenai:
1. keberadaannya 2. bentuk 3. Letak 4. Jumlh
2. Carilah serangga lain untuk perbandingan berikutnya
ACARA VI

Topik : Pengenalan Anatomi Interna Serangga


Tujuan : Setelah kegiatan mahasiswa diharapkan dapat
1. Melakukan pmedahan serangga untuk kebutuhan pengamatan anatomi internanya.
2. Mengenal dan menjelaskan struktur saluran pencernaan serangga
3. menggambarkan dan menjelaskan struktur organ reproduksi serangga jantan dan betinga
pada belelang/ kecoa
4. Menggambarkan dan menjelaskan posisi sistem syaraf seranagga( Belalang/kecoa)

Alat dan Bahan :


1. Bak Parafin 6. Skalpel/gunting
2. Guntung Bedah 7. Jarum preparat
3. Jarum pentul 8. Pinset
4. Killing Botle 9. kapas
5. Ether 10. Belalfig/Kecoa

Langkah-langkan Kegiatan:
1. Matikan serangga dengan ether dalam killing botle.
2. Setelah mati, ambil dan potong sayapnya dengan gunting hingga bersih
3. Letakkan pada bak parafin dengan posisi bagian dorsal di atas.
4. Lekatkan obyek ke bak parafin dengan menusuk bagian ujung abdomen dengan jarum
pentul dan melekatkannya dalam bak paraffin
5. Sayatlah integuben serangga pada bagian pleura kiri dan kanan dari posterior ke anterior
hingga ke bagian thorax dan kepala.
6. Hubungkan sayatan kiri dan kanan dengan menyayat tergum bagian paling posterior.
7. Dengan hati-hati angkatlah terga dengan pinset menggunakan tangan kiri sambil tangan
kanan membersihkan jar.ikat pengikat antara terga dengan visceral menggunakan jarum
preparat.
8. Bukalah semua terga hingga seluruh visceral kelihatan. Amati organ reproduksi yang
terletak di bagian posterio-dorsal.
9. Amati saluran pencernaan dari mulut, oesophagus, tembolok, gastric caecum, lambung,
usus, rectum, dan anus. Amati pula pembuluh malpighi.
10. Perhatikan posisi organ reproduksi dan salurannya terhadap posisi saluran pencernaan.
11. Gambar dan beri keterangans ecermat mungkin.
12. Setelah menggambar organ reproduksi dan organ visceral, secara hati-hati sisihkan organ
visceral itu ke sisi tubuh.
13. Bersihkan jaringan ikat dan kotoran yang terdapat di bagian bawah organ visceral secara
hati-hati hingga tampak sepasang benang berwarna putih kekuningan sejajar di dasar
abdomen. Perhatikan bagian-bagian tertentu benang-benang itu menyatu.
14. Gambar dan beri keterangan preparat yang anda amati

ACARA VII
Topik: Pemeliharaan Serangga
Tujuan :
1. Memelihara serangga dalam laboratorium
2. Menentukan jumlah pengelupasan kulit/ molting serangga dari larva hinga dewasa.
3. Menentukan jarak waktu antar molting salah satu serangga
4. Membuat skema perkembangan satu jenis serangga selama metamorfosis

Kegiatan:
Sifat Kegiatan Mandiri/ Kelompok

Tugas:
1. Koleksilah telur serangga pada tumbuhan tertentu( Misalnya pada kedondong. alpukat,
Jeruk, jambu mete, keben, dsb)
2. Pelihara hingga menetas, kemudian pelihara dalam lab. dengan pakan yang segar
3. Gantilah pakan larva setiap hari
4. Amati setiap hari, perhatikan bila terjadi molting. Catat pada hari ke berapa dan berapa
lama molting terjadi.
5. Pelihara larva tersebut hingga dewasa Hitung berapa kali molting hingga serangga
menjadi dewasa.
6. Hitung berapa jarak waktu molting satu ke molting berikutnya.
7. Buatlah skema pergiliran metamorfosisserangga yang anda pelihara dengan keterangan
waktu dan tingkatan yang diperlukan, serta perubahan yang terjadi setiap kali molting
8. Buatlah laporan dan diskusikan dengan teman sekelas dengan mempresentasikan di
depan kelas.

ACARA VIII
SERANGGA DAN PERTANIAN
I. Tujuan :
1. Mahasiswa mampu mengoleksi serangga dari lokasi petanian.
2. Mahasiswa mampu mengidentifikasi serangga-serangga yang bermanfaat di bidang
pertanian.
3. Mahasiswa mampu mengidentifikasi serangga-serangga yang merugikan di bidang
pertanian.
II. Alat dan Bahan.
A. Alat:
- jaring serangga
- light trapp
- papilot
- botol sampel
- petri dish
- baki plastic
- kuas kecil
- mikroskop stereo/ loupe
- Buku identifikasi serangga
B. Bahan
- Kapas
- eter/ chloroform

III. Cara Kerja


A. Penangkaan dengan jaring serangga
1. Siapkan alat penangkap serangga dengan wadah sampel serangga
2. Pergilah ke lahan pertanian/ perkebunan( monokultur/ campuran) yang berdekatan
dengan Laboratorium
3. Di lokasi pertnian, amati serangga-serangga yang anda temukan, pehatikan aktifitas
yang dilakukan.
4. Dengan jaring serangga, tangkaplah seranera-serangga yang anda temukan, simpan
dalam botol sampel dan bawa ke laba
5. Identifikasi serangg ayang anda tangkap, amati struktur tubuh (alat dan tipe mulut,
kaki, dsb).

ACARA IX
DINAMIKA POPULASI
I. Tujuan :
1. Mahasiswa mampu bersosialisai ke lembaga terkait dengan serangga
2. Mahasiswa mampu mengorganisasi data.
3. Mahasiswa mampu menggambarkan dinamika populasi serangga per satuan waktu dari
data sekunder
4. Mahasiswa dapat membuat ekstrapolasi pertumbuhan populasi serangga berdasarkan data
sekunder.
5. Mahasiswa dapat membuat inferensi berdasarkan data sekunder.

II. Cara kerja:


1. Datanglah ke instansi pemerintah daerah setingkat kabupaten yang mengurusi bidang
pertanian
2. Mintalah ijin untuk melihat data serangan hama pertanian pada aerah tersebut.
3. Rekamlah data tersebut, kemudian organisasi menjadi data yang mudah. terbaca/informati
4. Buatlah tampilan data untuk tiap macam komoditi, atau tiap macam hama persatuan waktu
5. Gambarkan dinamika populasinya dari waktu ke waktu, selama data tercatat.
6. Buatlah inferensi dari data tersebut, apa yang bisa terjadi pada waktu-waktu yang akan
datang

ACARA X
SERANGGA DAN KESEHATAN
I. Tujuan :
1. Mahasiswa mampu bersosialisai ke lembaga terkait dengan Kesehatan dan serangga
2. Mahasiswa mampu mengorganisasi data
3. Mahasiswa mampu menggambarkan dinamika populasi serangga vektor persatuan waktu
dari data sekunder
4. Mahasiswa dapat membuat ekstrapolasi pertumbuhan populasi serangga vektor
berdasarkan data sekunder,
5. Mahasiswa dapat membuat inferensi berdasarkan data sekunder.

II. Cara Kerja :


1. Datanglah ke instansi pemerintah daerah setingkat kabupaten yang mengurusi bidang
kesehatan.
2. Mintalah ijin untuk melihat data serangan penyakit yang ditularkan oleh nyamuk di
wilayah tersebut.
3. Rekamlah data tersebut, kemudian organisasi menjadi data yang
mudah.terbaca/informatif
4. Buatlah tampilan data untuk tiap penyakit per lokasi wilayah per satuan waktu.
5. Gambarkan dinamika populasinya dari waktu ke waktu, selama data tercatat untuk tiap-
tiap wilayah.
6. Buatlah inferensi dari data tersebut, apa yang bisa terjadi pada waktu-waktu yang akan
datang.