Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH KEPERAWATAN MATERNITAS II

“PERSALINAN POSTMATUR”

Dosen Pembimbing:
Denis Farida, S. Kep., Ns., M. Tr. Kep.

Nama Kelompok 2 :
1. Fetshie Ariesta Fanny (191141023)
2. Firda Sabrina (191141025)
3. Hesti Larat Mase (191141029)
4. I Gusti Putu Bagus Surya Saputra (191141031)
5. Imelda Putri Bernanda (191141033)
6. Intan Permatasari (191141035)
7. Lailatul Mafruhah (191141037)
8. Lelyana Nur Indahsari (191141039)
9. Mega Pratama Surya Ningsih (191141043)
10. Muhammad Shofiyul Umam (191141045)

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN


INSTITUT KESEHATAN DAN BISNIS (IKBIS)
SURABAYA
2021

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat, taufik, dan
hidayahNya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Persalinan Postmatur”.
Shalawat serta salam semoga selalu tercurah limpahkan kepada Nabi besar alam, Muhammad
SAW. Adapun tujuan makalah ini disusun untuk melengkapi salah satu tugas mata kuliah
Keperawatan Maternitas II.
Dengan harapan makalah ini bisa menambah pengetahuan, menambah wawasan dan
mendatangkan manfaat. Kami menyadari bahwasanya dalam penyusunan makalah ini masih jauh
dari kata sempurna, baik dari segi penyusunan, bahasan, ataupun penulisannya. Oleh sebab itu,
kami mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun, khususnya dari dosen mata
kuliah yang bersangkutan guna menjadi acuan dalam bekal pengalaman bagi kami untuk lebih
baik lagi di masa yang akan datang. Aamiin.

Surabaya, 16 April 2021

(Kelompok 2)

2
DAFTAR ISI

Kata Pengantar i
Daftar Isi ii
BAB I Pendahuluan 4
1.1 Latar Belakang 4
1.2 Rumusan Masalah 4
1.3 Tujuan Penulisan 5
BAB II Pembahasan 6
2.1 Definisi Persalinan Postmatur 6
2.2 Etiologi 7
2.3 Patofisiologi dan Patogenesis 7
2.4 Tanda dan Gejala Persalinan Postmatur 8
2.5 Pemeriksaan Diagnostik 9
2.6 Permasalahan Persalinan Postmatur 11
2.7 Pencegahan Persalinan Postmatur 14
BAB III Penutup 15
3.1 Kesimpulan 15
3.1 Saran 15
Daftar Pustaka 17

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Kehamilan umumnya berlangsung 40 minggu atau 280 hari dihitung dari hari pertama
haid terakhir. Kehamilan aterm ialah usia kehamilan antar 38 sampai 42 minggu dan ini
merupakan perode terjadinya persalian normal. Namun, sekitar 3,4-14% atau rata-rata 10 %
kehimlan berlangsung smapi 42 minggu atau lebih. Angka ini bervariasi dari beberapa
peneliti bergantung pada kriteria yang dipakai.
Kemudian, keadaan postmatur adalah keadaan kehamilan yang berlangsung melebihi 42
minggu, dengan kata lain kehamilan memanjang, kehamilan lewat bulan, kehamilan
postterm, dan pascamaturitas.Kehamilan lewat bulan, suatu kondisi antepartum, harus
dibedakan dengan sindrom pasca maturitas, yang merupakan kondisi neonatal yang
didiagnosis setelah pemerikasaan bayi baru lahir.
Keakuratan dalam memperkirakan usia kehamilan meningkat pesat sejak adanya USG
yang makin banyak digunakan. Kisaran optimum variasi lama gestasi pada manusia belum
diketahui hingga kini, Dan penetapan dua minggu melewati taksiran persalinan (TP) masih
berubah- ubah.Meskipun insidensi kehamilan lewat bulan relatif rendah, beberapa studi
menunjukkan bahwa sebagian besar induksi yang dijadwalkan dengan indikasi kehamilan
lewat bulan faktanya kurang dari 42 minggu berdasarkan hitungan dengan USG.Akibatnya
induksi yang menjadi bersifat relatif.

1.2 RUMUSAN MASALAH


1. Apa yang dimaksud dengan persalinan postmatur?
2. Apa etiologi penyakit persalinan postmatur?
3. Bagaimana patofisiologi & patogenesis untuk persalinan postmatur?
4. Apa tanda dan gejala persalinan postmatur?
5. Apa saja pemeriksaan diagnostik yang dapat dilakukan untuk mengetahui persalinan
postmatur?
6. Apa saja permasalahan pasien persalinan postmatur?

4
7. Bagaimana cara pencegahan persalinan postmatur?
1.3 TUJUAN PENULISAN
1. Mahasiswa dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan persalinan postmatur?
2. Mahasiswa dapat mengetahui etiologi penyakit persalinan postmatur?
3. Mahasiswa dapat mengetahui bagaimana patofisiologi & patogenesis untuk persalinan
postmatur?
4. Mahasiswa dapat mengetahui apa saja tanda dan gejala persalinan postmatur?
5. Mahasiswa dapat mengetahui apa saja pemeriksaan diagnostik yang dapat dilakukan
untuk mengetahui persalinan postmatur?
6. Mahasiswa dapat mengetahui apa saja permasalahan pasien persalinan postmatur?
7. Mahasiswa dapat mengetahui bagaimana cara mencegah persalinan postmatur?

5
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI PERSALINAN POSTMATUR

Kehamilan postmatur atau kehamilan lewat bulan (serotinus) adalah kehamilan yang
berlangsung sampai 42 minggu (294 hari) atau lebih, dihitung dari hari pertama hadi terakhir
menurut rumus Naegele dengan siklus haid rata-rata 28 hari. (WHO, 1997 FIGO, 1986).
Menurut standar internasional dari American College of Obstetricians and Gynocologist
(1997), kehamilan jangka panjang atau prolonged pregnancy ialah kehamilan yang terjadi
dalam jangka waktu lengkap 42 minggu (294 hari) atau lebih, yang dihitung dari hari
pertama haid terakhir. Yang dimaksud lengkap 42 minggu ialah 41 minggu 7 hari, jika 41
minggu 6 hari belum bisa dikatakan lengkap 42 minggu. Kehamilan yang terjadi dalam
jangka waktu >40 minggu sampai dengan 42 minggu disebut kehamilan lewat tanggal atau
postdate pregnancy. Sedangkan menurut Ida Bagus Gde Manuaba kehamilan lewat waktu
adalah kehamilan yang melebihi waktu 42 minggu belum terjadi persalinan.

Keadaan postmatur adalah keadaan kehamilan yang berlangsung melebihi 42 minggu,


dengan kata lain kehamilan memanjang, kehamilan lewat bulan, kehamilan postterm, dan
pascamaturitas.Kehamilan lewat bulan, suatu kondisi antepartum, harus dibedakan dengan
sindrom pasca maturitas, yang merupakan kondisi neonatal yang didiagnosis setelah
pemerikasaan bayi baru lahir.

Keakuratan dalam memperkirakan usia kehamilan meningkat pesat sejak adanya USG
yang makin banyak digunakan. Kisaran optimum variasi lama gestasi pada manusia belum
diketahui hingga kini, Dan penetapan dua minggu melewati taksiran persalinan (TP) masih
berubah- ubah.Meskipun insidensi kehamilan lewat bulan relatif rendah, beberapa studi
menunjukkan bahwa sebagian besar induksi yang dijadwalkan dengan indikasi kehamilan
lewat bulan faktanya kurang dari 42 minggu berdasarkan hitungan dengan USG.Akibatnya
induksi yang menjadi bersifat relatif.

6
2.2 ETIOLOGI
Etiologinya masih belum pasti. Faktor yang dikemukakan adalah hormonal yaitu kadar
progesteron tidak cepat turun walaupun kehamilan telah cukup bulan, sehingga kepekaan
uterus terhadap oksitosin berkurang. Diduga adanya kadar kortisol yang rendah pada darah
janin. Selain itu, kurangnya air ketuban dan insufisiensi plasenta juga diduga berhubungan
dengan kehamilan lewat waktu.
Fungsi plasenta memuncak pada usia kehamilan 38-42 minggu, kemudian menurun
setelah 42 minggu, terlihat dari menurunnya kadar estrogen dan laktogen plasenta. Terjadi
juga spasme arteri spiralis plasenta. Akibatnya dapat terjadi gangguan suplai oksigen dan
nutrisi untuk hidup dan tumbuh kembang janin intrauterin. Sirkulasi uteroplasenta berkurang
sampai 50%. Volume air ketuban juga berkurang karena mulai terjadi absorpsi. Keadaan-
keadaan ini merupakan kondisi yang tidak baik untuk janin. Risiko kematian perinatal pada
bayi postmatur cukup tinggi : 30% prepartum, 55% intrapartum, 15% postpartum.

2.3 PATOFISIOLOGI & PATOGENESIS


Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum kita ketahui. Diduga
penyebabnya adalah siklus haid yang tidak diketahui pasti, kelainan pada janin (anencefal,
kelenjar adrenal janin yang fungsinya kurang baik, kelainan pertumbuhan tulang
janin/osteogenesis imperfecta; atau kekurangan enzim sulfatase plasenta).
Beberapa teori yang diajukan pada umumnya menyatakan bahwa terjadinya postmatur
sebagai akibat gangguan terhadap timbulnya persalinan. Beberapa teori diajukan antara lain
sebagai berikut.
a. Pengaruh Progesterone
Penurunan hormon progesteron dalam kehamilan dipercaya merupakan kejadian
perubahan endokrin yang penting dalam memacu proses biomolekular pada persalinan
dan meningkatkan sensitivitas uterus terhadap oksitosin sehingga beberapa penulis
menduga bahwa terajdinya postmatur adalah keadaan karena masih berlangsungnya
pengaruh progesteron.
b. Teori Oksitosin
Pemakaian oksitosin untuk induksi persalinan pada postmatur memberi kesan atau
dipercaya bahwa oksitosin secara fisiologis memegang peranan penting dalam

7
menimbulkan persalinan dan pelepasan oksitosin dari neurohipofisis wanita hamil yang
pada kehamilan lanjut diduga sebagai salah satu faktor penyebab postmatur.
c. Teori Kortisol atau ACTH Janin
Dalam teori ini diajukan bahwa sebagai “pemberi tanda” untuk dimulainya persalinan
adalah janin, diduga akibat peningkatan tiba-tiba kadar kortisol plasma janin. Kortisol
janin akan memngaruhi plasenta sehingga produksi progesteron berkurang dan
memperbesar sekresi estrogen, selanjutnya berpengaruh terhadap meningkatnya produksi
prostaglandin. Pada cacat bawaan janin seperti anensefalus, hipoplasia adrenal janin, dan
tidak adanya kelenjar hipofisis pada janin akan menyebabkan kortisol janin tidak
diproduksi dengan baik sehingga kehamilan dapat berlangsung lewat bulan.
d. Syaraf Uterus
Tekanan pada ganglion servikalis dari pleksus Frankenhauser akan membangkitkan
kontraksi uterus. Pada keadaan dimana tidak ada tekanan pada pleksus ini, seperti pada
kelainan letak, tali pusat pendek dan bagian bawah masih tinggi, semua hal tersebut
diduga sebagai penyebab terjadinya postmatur.
e. Herediter
Beberapa penulis menyatakan bahwa seorang ibu yang mengalami kehamilan
postmatur, mempunyai kecenderungan untuk melahirkan lewat bulan pada kehamilan
selanjutnya. Mogren (1999) seperti dikutip Cunningham, menyatakan bahwa bilamana
seorang ibu mengalami kehamilan postmatur saat melahirkan anak perempuan, maka
besar kemungkinan anak perempuannya akan mengalami kehamilan postmatur.

2.4 TANDA DAN GEJALA PERSALINAN POSTMATUR


Tanda bayi Postmatur (Manuaba, Ida Bagus Gde, 1998), yaitu :
1. Biasanya lebih berat dari bayi matur (> 4000 gram)
2. Tulang dan sutura kepala lebih keras dari bayi matur
3. Rambut lanugo hilang atau sangat kurang
4. Verniks kaseosa di badan kurang
5. Kuku-kuku panjang
6. Rambut kepala agak tebal
7. Kulit agak pucat dengan deskuamasi epitel

8
2.5 PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
Tidak jarang seorang dokter mengalami kesulitan dalam menetukan diagnosis postmatur
karena diagnosis ini ditegakkan berdasarkan umur kehamilan bukan terhadap kondisi dari
kehamilan. Beberapa kasus yang dinyatakan sebagai postpartum merupakan kesalahan dalam
menentukan umur kehamilan. Lipshutz menyatakan bahwa kasus kehamilan postmatur yang
tidak dapat ditegakkan secara pasti sebesar 22%. Dalam menentukan diagnosis postmaturitas
di samping dari riwayat menstruasi, sebaiknya dilihat pula dari hasil pemeriksaan antenatal.
Yaitu :
1. Riwayat haid
Diagnosis postmaturitas tidak sulit untuk ditegakkan bila dari hari pertama haid
terakhir (HPHT) diketahui dengan pasti. Untuk riwayat haid yang dapat dipercaya,
diperlukan beberapa kriteria antara lain sebagai berikut :
1. Penderita harus yakin betul dengan HPHTnya.
2. Siklus 28 hari dan teratur.
3. Tidak minum pil antihamil setidaknya 3 bulan terakhir.
Selanjutnya diagnosis ditentukan dengan menghitung menurut rumus Naegele.
Berdasarkan riwayat menstruasi, seorang penderita yang ditetapkan sebagai KLB
kemungkinan adalah sebagai berikut :
1. Terjadi kesalahan dalam menentukan tanggal haid terakhir atau akibat menstruasi
abnormal.
2. Tanggal haid terakhir diketahui jelas namun terjadi kelambatan ovulasi.
3. Tidak ada kesalahan menentukan haid terakhir dan kehamilan memang berlangsung
lewat bulan (keadaan ini sekitar 20-30% dari seluruh penderita yang diduga KLB).
2. Riwayat pemeriksaan antenatal
a. Tes kehamilan : bila pasien melakukan pemeriksaan tes imunologi setelah terlambat 2
minggu, maka dapat diperkirakan kehamilan memang telah berlangsung 6 minggu.
b. Gerak janin : gerak janin atau quickening pada umumnya dirasakan ibu pada umur
kehamilan 18-20 minggu. Pada primigravida dirasakan sekitar umur kehamilan 18
minggu, sedangkan multigravida 16 minggu. Petunjuk umum untuk menentukan
persalinan adalah quickening ditambah 22 minggu pada primigravida atau ditambah
24 minggu pada multiparitas.

9
c. Denyut jantung janin: dengan stetoskop Laennec, DJJ dapat didengar mulai umur
kehamilan 18-20 minggu, sedangkan dengan Doppler dapat terdengar pada usia
kehamilan 10-12 minggu.
Parnoll menyatakan bahwa kehamilan dapat dinyatakan sebagai KLB bila terdapat 3
atau lebih dari 4 kriteria hasil pemeriksaan berikut ini :

1. Telah lewat 36 minggu sejak tes kehamilan positif.


2. Telah lewat 32 minggu sejak DJJ pertama terdengar dengan Doppler.
3. Telah lewat 24 minggu sejak dirasakan gerak janin pertama kali.
4. Telah lewat 22 minggu sejak terdengarnya DJJ pertama kali dengan stetoskop
Laennec.
5. Tinggi fundus uteri

Dalam trimester I, pemeriksaan tinggi fundus uteri dapat bermanfaat bila dilakukan
pemeriksaan secara berulang tiap bulan. Lebih dari 20 minggu, tinggi fundus uteri dapat
menentukan umur kehamilan secara kasar. Selanjutnya umur kehamilan dapat ditentukan
secara klasik maupun memakai rumus McDonald: TFU dalam cm x 8/7 menunjukkan
umur kehamilan dalam minggu. Pemeriksaan lainnya adalah sebagai berikut:

1. Pemeriksaan Ultrasonografi (USG)


Pada trimester I pemeriksaan panjang kepala-tungging (crown-rump length)
memberikan ketepatan sekitar ±4 hari dari taksiran persalinan. Pada umur kehamilan
sekitar 16-26 minggu ukuran diameter biparietal dan panjang femur memberikan
ketepatan ±7 hari dari taksiran persalinan.
Beberapa parameter dalam pemeriksaan USG juga dapat dipakai seperti lingkar
perut, lingkar kepala, dan beberapa rumus yang merupakan perhitungan dari beberapa
hasil pemeriksaan parameter seperti tersebut di atas. Taksiran perrsalinan tidak dapat
ditentukan secara akurat bilamana BPD > 9,5 cm dengan sekai saja pemeriksaan USG
(tunggal).

10
2. Pemeriksaan Radiologi
Umur kehamilan ditentukan dengan melihat pusat penulangan. Gambaran epifisis
femur bagian distal paling dini dapat dilihat pada kehamilan 32 minggu, epifisis tibia
proksimal terlihat setelah umur kehamilan 36 minggu, dan epifisis kuboid pada
kehamilan 40 minggu. Cara ini sekarang jarang dipakai selain karena dalam
pengenalan pusat penulangan sering kali sulit, juga memberikan pengaruh tidak baik
terhadap janin.
3. Pemeriksaan cairan amnion
4. Kadar lesitin/spingomielin
Bila kadar lesitin/spingomielin sama, maka umur kehamilan sekitar 22–28
minggu, lesitin 1,2 kali kadar spingomielin: 28–32 minggu. Pada kehamilan genap
bulan ratio menjadi 2:1. Pemeriksaan ini tidak dapat dipakai untuk menentukan KLB,
tetapi hanya digunakan untuk menentukan apakah janin cukup umur/matang untuk
dilahirkan, seperti :
a. Aktivitas tromboplastin cairan amnion (ATCA)
Hastwell berhasil membuktikan bahwa cairan amnion mempercepat waktu
pembekuan darah. Aktivitas ini meningkat dengan bertambahnya umur
kehamilan. Yaffe menyatakan bahwa pada umur kehamilan 41–42 minggu ACTA
berkisar 45 – 65 detik. Pada umur kehamilan lebih dari 42 minggu didapatkan
ACTA kurang dari 45 detik. Bila didapat ACTA antara 42–46 detik, maka
menunjukkan bahwa kehamilan berlangsung lewat waktu.
b. Sitologi cairan amnion
Pengecatan nile blue sulphate dapat melihat sel lemak dalam cairan amnion.
Bila jumlah sel yang mengandung lemak melebihi 10%, maka kehamilan
diperkirakan 36 minggu dan apabila 50% atau lebih, maka umur kehamilan 39
minggu atau lebih.

2.6 PERMASALAHAN PERSALINAN POSTMATUR


1. Perubahan pada Plasenta

11
Disfungsi plasenta merupakan faktor penyebab terjadinya komplikasi pada kehamilan
postmatur dan meningkatnya risiko pada janin. Perubahan yang terjadi pada plasenta
adalah sebagai berikut :
a. Penimbunan kalsium
Pada kehamilan postmatur terjadi peningkatan penimbunan kalsium, hal ini dapat
menyebabkan gawat janin dan bahkan kematian janin intrauterin yang dapat
meningkat sampai 2–4 kali lipat. Timbunan kalsium plasenta meningkat sesuai
progresivitas degenarasi plasenta, namun beberapa vili mungkin mengalami
degenerasi tanpa mengalami klasifikasi.
b. Selaput vaskulosinsisial menjadi tambah tebal dan jumlahnya berkurang, keadaan ini
dapat menurunkan mekanisme transport dari plasenta.
c. Terjadi proses degenerasi jaringan plasenta seperti edema, timbunan fibrinoid,
fibrosis, trombosis intervili, dan infark vili.
d. Perubahan biokimia
Adanya insufisiensi plasenta menyebabkan protein plasenta dan kadar DNA di
bawah normal, sedagkan konsentrasi RNA meningkat. Transport kalsium tak
terganggu, aliran natrium, kalium, dan glukosa menurun. Pengangkutan bahan dengan
berat molekul tinggi seperti asam amino, lemak dan gama globulin biasanya
mengalami gangguan sehingga dapat mengakibatkan gangguan pertumbuhan janin
intrauterin.
2. Pengaruh pada Janin
Pengaruh postmaturitas pada janin sampai saat ini masih diperdebatkan. Beberapa
ahli menyatakan bahwa kehamilan postmatur menambah bahaya pada janin, sedangkan
beberapa ahli lainnya menyatakan bahwa bahaya kehamilan postmatur terhadap janin
terlalu dilebihkan. Beberapa pengaruh kehamilan postmatur terhadap janin antara lain
sebagai berikut :
a. Berat Janin
Bila terjadi perubahan anatomi yang besar pada plasenta, maka terjadi penurunan
berat janin. Sesudah umur kehamilan 36 minggu, grafik rata-rata pertumbuhan janin
mendatar dan tampak adanya penurunan sesudah 42 minggu. Namun, sering kali pula

12
plasenta masih dapat berfungsi dengan baik sehingga berat janin bertambah terus
sesuai dengan bertambah umur kehamilan.
b. Sindrom postmaturitas
Dapat dikenali pada neonatus melalui beberapa tanda, seperti gangguan
pertumbuhan, dehidrasi, kulit kering, keriput seperti kertas (hilangnya lemak
subkutan), kuku tangan dan kaki panjang, tulang tengkorak lebih keras, hilangnya
verniks kaseosa dan lanugo, maserasi kulit terutama di daerah lipat paha dan genital
luar, warna coklat kehijauan atau kekuningan pada kulit dan tali pusat, serta muka
tampak menderita dan rambut kepala banyak atau tebal. Tidak seluruh neonatus
postmatur menunjukkan tanda postmaturitas tergantung fungsi plasenta. Umumnya
didapat sekitar 12–20% neonatus dengan tanda postmaturitas pada kehamilan lewat
bulan. Berdasarkan derajat insufisiensi plasenta yang terjadi tanda postmaturitas dapat
dibagi menjadi 3 stadium:
1. Stadium I : kulit menunjukkan kehilangan verniks kaseosa dan maserasi berupa
kulit kering, rapuh, dan mudah mengelupas.
2. Stadium II : ditambah pewarnaan mekonium (kehijauan) pada kulit.
3. Stadium III : disertai pewarnaan kekuningan pada kuku, kulit dan tali pusat.
c. Gawat janin atau kematian perinatal menunjukkan angka meningkat setelah
kehamilan 42 minggu atau lebih, sebagian besar terjadi intrapartum. Keadaan ini
umumnya disebabkan karena hal-hal berikut :
a. Makrosomia yang dapat menyebabkan terjadinya distosia pada persalinan.
b. Insufisiensi plasenta dapat berakibat: pertumbuhan janin terhambat,
oligohidramnion (terjadi kompresi tali pusat, keluar mekonium yang kental),
hipoksia janin, aspirasi mekonium oleh janin.
c. Cacat bawan: terutama akibat hipoplasia adrenal dan anensefalus.
3. Pengaruh pada Ibu
a. Morbiditas/mortalitas ibu dapat meningkat sebagai akibat dari makrosomia janin dan
tulang tengkorak menjadi lebih keras sehingga menyebakan terjadinya distosia
persalinan, incoordinate uterine action, partus lama, meningkatkan tindakan obstetrik,
dan perdarahan.

13
b. Aspek emosi
Ibu dan keluarga menjadi cemas bilaman kehamilan terus berlangsung melewati
taksiran persalinan. Komentar tetangga atau teman, seperti, “belum lahir juga?” akan
menambah frustasi ibu.
c. Aspek Medikolegal
Dapat terjadi sengketa atau masalah dalam kedudukan sebagai seorang ayah
sehubungan dengan umur kehamilan.

2.7 PENCEGAHAN PERSALINAN POSTMATUR


Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan kehamilan yang teratur,
minimal 4 kali selama kehamilan, 1 kali pada trimester pertama (sebelum 12 minggu), 1 kali
pada trimester ke dua (antara 13 minggu sampai 28 minggu) dan 2 kali trimester ketiga (di
atas 28 minggu). Bila keadaan memungkinkan, pemeriksaan kehamilan dilakukan 1 bulan
sekali sampai usia 7 bulan, 2 minggu sekali pada kehamilan 7 – 8 bulan dan seminggu sekali
pada bulan terakhir. Hal ini akan menjamin ibu dan dokter mengetahui dengan benar usia
kehamilan, dan mencegah terjadinya kehamilan serotinus yang berbahaya.
Perhitungan dengan satuan minggu seperti yang digunakan para dokter kandungan
merupakan perhitungan yang lebih tepat.. Untuk itu perlu diketahui dengan tepat tanggal hari
pertama haid terakhir seorang (calon) ibu itu.

14
BAB III
PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Kehamilan postmatur atau kehamilan lewat bulan (serotinus) adalah kehamilan yang
berlangsung sampai 42 minggu (294 hari) atau lebih, dihitung dari hari pertama hadi terakhir
menurut rumus Naegele dengan siklus haid rata-rata 28 hari. Penyebab pasti kehamilan lewat
waktu sampai saat ini belum kita ketahui.
Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum kita ketahui. Diduga
penyebabnya adalah siklus haid yang tidak diketahui pasti, kelainan pada janin (anencefal,
kelenjar adrenal janin yang fungsinya kurang baik, kelainan pertumbuhan tulang
janin/osteogenesis imperfecta; atau kekurangan enzim sulfatase plasenta). Beberapa teori
yang diajukan pada umumnya menyatakan bahwa terjadinya postmatur sebagai akibat
gangguan terhadap timbulnya persalinan. Beberapa teori tersebut yaitu :
1. Pengaruh Progesterone
2. Teori Oksitosin
3. Teori Kortisol/ACTH Janin
4. Syaraf Uterus
5. Herediter.
Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan kehamilan yang teratur,
minimal 4 kali selama kehamilan, 1 kali pada trimester pertama (sebelum 12 minggu), 1 kali
pada trimester kedua (antara 13 minggu sampai 28 minggu) dan 2 kali trimester ketiga (di
atas 28 minggu). Bila keadaan memungkinkan, pemeriksaan kehamilan dilakukan 1 bulan
sekali sampai usia 7 bulan, 2 minggu sekali pada kehamilan 7 – 8 bulan dan seminggu sekali
pada bulan terakhir. Hal ini akan menjamin ibu dan dokter mengetahui dengan benar usia
kehamilan, dan mencegah terjadinya kehamilan serotinus yang berbahaya.

3.2 SARAN
Dikarena kondisi kehamilan postmatur ini dapat meningkatkan angka morbiditas dan
mortalitas ibu dan bayi, maka hendaknya dilakukan himbauan kepada ibu hamil untuk selalu
memeriksakan kondisi kehamilannya secara berkala. Dengan itu diharapkan bahwa petugas

15
kesehatan khususnya perawat akan dapat mendeteksi kehamilan postmatur secara dini dan
mempersiapkan proses kelahiran yang aman (safety labor).

16
DAFTAR PUSTAKA

Cunningham, Gary, dkk. 2006. Obstetri William ed.21. Jakarta : EGC.


Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta : EGC.
Prawiroharjo, Sarwono.2003. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawiroharjo.
Varney, Helen Dkk.2007. Buku Ajar Asuhan Kebidanan ed. 4 vo1. Jakarta : EGC.
Manuaba, Ida Bagus Gede. 1999. Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita.Jakarta : Arcan.
Bobak IM, Lowdermilk DL, Jensen MD. 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Jakarta :
EGC.
Wiley, Blackwell. Nursing Dianoses Definition and Classification 2009-2011. 2009. United
States of America: Mosby Elsevier.
Moorhead S, Johnson M, Maas ML, Swanson E. 2009. Nursing Outcome Classification
(NOC) Fourth Edition. United States of America: Mosby Elsevier.
Bulechek GM, Butcher HK, Dochterman JM. 2009. Nursing Interventions Classification
(NIC) Fifth Edition. United States of America: Mosby Elsevier.
Fadlun. Achmad Feryanto. 2011. Asuhan Kebidanan Patologis. Jakarta: Salemba Medika.
Saifudin, Abdul Bari, Trijatmo Rachimhadhi, dan Gulardi H. Wiknjosastro. 2011. Ilmu
Kebidanan. Jakarta: PT. Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

17

Anda mungkin juga menyukai