Anda di halaman 1dari 7

TUGAS 3 TUTORIAL ONLINE MK MANAJEMEN PERUBAHAN (EKMA4565)

Setiap organisasi tidak dapat menggantungkan pada kelemahan pihak lain dan memanfaatkan
kecerdasannya maka diperlukan kemampuan dalam mengelola pengetahuan dan
menjadikannya sebagai organisasi pembelajar. Sedangkan organisasi pembelajar yang berisi
individu pembelajar dan di dukung oleh infrastruktur yang kuat dapat menjalankan visi misi
dengan sukses. Individu pembelajar harus mengembangkan ilmu dan membangun peradaban
bukan hanya tetap eksis tetapi harus mampu berkembang dan menjadi tangguh serta dapat
bertahan di era yang penuh dengan ketidakpastian ini. Penumbuhan iklim organisasi
pembelajaran harus dibarengi dengan penciptaan mekanisme yang bisa mendorong kegiatan
proses pembelajaran diantara para individu bisa berlangsung lebih terpadu. Disini peran
knowledge management atau manajemen pengetahuan menjadi amat kritikal sebab melalui
mekanisme inilah proses pembelajaran dan akumulasi pengetahuan yang tersebar diantara
segenap individu bisa dikelola secara efektif dan didesain agar selaras dengan arah strategi
organisasi.

Pengetahuan tidak hanya berupa data dan informasi saja, tetapi perlu transfer pengetahuan
dari karyawan ke dalam sistem sehingga dapat digunakan sebagai salah satu dasar
pertimbangan dalam pengambilan putusan. Persaingan bisnis menuntut organisasi untuk terus
kompetitif, sehingga bisnis yang berjalan dapat berubah dengan cepat. Para pengambil putusan
menyadari hal tersebut dan mereka perlu mengembangkan pengetahuan dan strategi untuk
mendukung pengambilan keputusan. Di sinilah peran kecerdasan buatan dan teknologi
informasi dalam membangun sebuah sistem baru yang dapat menangkap, menyimpan,
membagi, memberikan solusi data dan informasi serta pengetahuan. Struktur Organisasi yang
begitu kompleks menyebabkan pengetahuan menjadi terpecah-pecah dan sulit untuk
menentukan, berbagi dan menggunakan kembali pengetahuan tersebut yang dikatakan oleh
Zack (dalam Natalea, 2010). Ketika learning organization telah menjelma, dalam wujud yang
sempurna, maka ia ibarat sebuah taman impian. Itulah taman yang menjadikan semua anggota
berkeinginan untuk terus menerus belajar dan dengan penuh semangat saling berbagi
pengetahuan serta pengalaman. Sebuah taman semakin berat maka diperlukan perubahan
paradigma diorganisasi.tempat semua anggota dinaungi spirit keriangan untuk selalu
mempersembahkan karya terbaik.

Organisasi Pembelajar
Secara general konsep ini dapat diartikan sebagai kemampuan suatu organisasi untuk terus
menerus melakukan proses pembelajar (self-learning) sehingga organisasi tersebut memiliki
kecepatan berpikir dan bertindak dalam merespon beragam perubahan yang muncul
(Tjakraatmadja & Lantu, 2006). Dalam konteks riil, tema tentang learning organization ini
diyakini telah menjadi satu jurus jitu untuk berkelit dari kekalahan suatu persaingan bisnis dan
yang harus dilakukan untuk membangun learning organization yang tangguh adalah dengan
membangun iklim dialog dan knowledge sharing yang kuat. Elemen ini penting sebab proses
pembelajaran tidak akan pernah bisa berlangsung jika tidak ada komitmen yang kokoh diantara
para karyawan apapun levelnya.

Untuk bertukar gagasan dan pengetahuan baik secara formal maupun melalui proses informal
learning (pembelajaran informal). Proses pembelajaran informal layak disebut sebab
berdasarkan riset kegiatan ini memiliki peran yang amat signifikan dalam mengembangkan
kemampuan belajar organisasi dan bahkan acap lebih efektif dibanding proses formal learning
di antara para karyawan bisa berlangsung lebih terpadu. Di sini peran knowledge management
menjadi amat kritikal, sebab melalui mekanisme inilah proses pembelajaran dan akumulasi
pengetahuan yang tersebar diantara segenap karyawan bisa dikelola secara efektif dan didisain

1
agar selaras dengan arah strategi perusahaan. Tentu saja proses penumbuhan learning
organization yang solid tidak bisa hanya berlangsung semalam. Tapi jika mampu benar-benar
diwujudkan, maka fantansi tentang hadirnya taman impina bisa menjadi kenyataan. Itulah
taman tempat setiap individu bisa terus belajar bergerak membangun peradaban yang agung
nan mulia.

Menurut Tjakraatmadja & Lantu (2006) organisasi sejatinya sangat mirip dengan manusia.
Bukankah pada hakekatnya organisasi adalah sekumpulan manusia dengan tujuan, sistem,
struktur dan kultur tertentu, agar organisasi berkembang dan memiliki keunggulan kompetitif,
organisasi mesti memiliki otak yang cemerlang atau memiliki IQ (Intelligence Question) yang
tinggi. Untuk memperoleh IQ yang tinggi terdapat dua persyaratan yaitu: (1) mempunyai tradisi
sebagai organisasi pembelajaran (learning organization); (2) mempunyai kemampuan untuk
mengelola pengetahuan (knowledge management) dengan baik. Dalam organisasi
pembelajaran (learning organization), komitmen dan kapasitas belajar ditumbuhkan secara
berkesinambungan bagi seluruh anggota di tiap tataran organisasi. Salah satu contoh yang
menerapkan pendekatan ini adalah Honda dan Samsung. Organisasi pembelajaran
memungkinkan organisasi merubah informasi menjadi pengetahuan yang berharga (valued
knowledge) yang akan meningkatkan kemampuan organisasi. Boleh dikatakan, organisasi
pembelajaran merupakan wadah dengan sistem tertentu yang memungkinkan anggota
organisasi untuk terus belajar sehingga dapat meningkatkan kemampuannya.

Kultur Organisasi dan Knowledge Management


Budaya organisasi adalah sebuah nilai yang dipegang oleh orang-orang dalam organisasi
tersebut dan merupakan pembeda dari organisasi lainnya. Menurut Tjakraatmadja & Lantu
(2006) kultur organisasi adalah penggerak utama dalam laju bisnis organisasi. Untuk memulai
sebuah knowledge management dalam sebuah organisasi tidaklah mudah. Organisasi tersebut
harus sudah memiliki sebuah kultur sharing knowledge yang sudah berakar dan menjadi pola
kerja para karyawannya. Organisasi yang telah menerapkan hal ini dapat disebut sebagai
Learning organization yaitu organisasi yang memberikan kesempatan dan mendorong setiap
individu yang ada dalam organisasi tersebut untuk terus belajar dan memperluas kapasitas
dirinya. Dia merupakan organisasi yang siap menghadapi perubahan dengan mengelola
perubahan itu sendiri (managing change). Learning organization memiliki kemampuan untuk
belajar dan menfasilitasi aspek-aspek dari proses belajar dan bisa terus menerus melakukan
perubahan dengan demikian karyawan mempunyai semangat untuk terus menerus
berkembang melakukan perubahan-perubahan dan terus menerus. Perusahaan yang memiliki
semangat “learning organization” juga mempunyai karyawan yang bisa belajar dari kesalahan
mereka, berbagi pengetahuan dengan karyawan yang lain dan bisa berkomunikasi secara
terbuka dengan karyawan lainnya. Dilihat dari level managerial pun organisasi ini akan memiliki
pemimpin yang bisa melatih, membantu, memberikan motivasi, menjadi pendorong dalam
pengambilan keputusan. Menurut Senge (1990) karyawan harus merubah cara pandang
mereka, harus bisa mengembangkan kemampuan dan harus siap berubah, bisa mengerti
keseluruhan dari fungsi organisasi dan merumuskan misi perusahaan sebagai bagian dari
team. Komponen dari suatu learning organization secara umum adalah terdiri dari learning
(belajar), organization (organisasi), people (orang), knowledge (pengetahuan) dan technology
(teknologi), komponen di atas sudah banyak diterapkan di banyak organisasi. Seperti yang
diusulkan Senge, terdapat lima unsur penting mesti diperhatikan dalam pembentukannya, yakni
visi bersama yang mesti digapai, model mental, keahlian personal, pembelajaran tim, dan
berpikir sistematik. Mengingat pentingnya learning organization dalam suatu perusahaan
terlebih dalam pengembangan suatu knowledge management maka diperlukan suatu keinginan
dari perusahaan untuk meningkatkannya.

2
Hakekat Knowledge Management
Knowledge yang dibicarakan di sini bukanlah sain atau ilmu pengetahuan dikutip dari Munir
(2008) menyatakan bahwa “Pengetahuan adalah keseluruhan kognisi dan ketrampilan yang
digunakan oleh manusia untuk memecahkan masalah.” Definisi yang lebih mengarah
menjelaskan bahwa pengetahuan adalah “informasi yang terstruktur dan terpakai secara
merata dan digunakan untuk memberikan arahan agar terjadi proses transformasi (proses
kerja) yang efisien dan efektif, sekaligus informasi itu pula dibutuhkan untuk pengendalian hasil
yang dikutip dari Tjakraatmadja & Lantu (2006). Faktor efektif menjadi amat menentukan dan
suatu informasi dapat menjadi pengetahuan jika memiliki kapasitas untuk melakukan tindakan
atau memecahkan masalah secara efektif.

Perkembangan perekonomian ke arah globalisasi yang diindikasikan dengan perkembangan


pesat dalam teknologi informasi dan teknologi komunikasi, membawa dampak pada pentingnya
pengembangan sumber daya manusia atau karyawan yang berbasis pengetahuan (knowledge
based worker) untuk kmenunjang setiap aktivitas dalam organisasi. Hal ini dikarenakan
perkembangan teknologi menuntut penguasaan teknologi untuk diaplikasikan dalam aktivitas
organisasi, sehingga dapat diperoleh manfaat dari teknologi tersebut. Di sisi lain, globalisasi
telah mengubah pandangan masyarakat bisnis dunia menjadi knowledge society dan membawa
dampak pada berkembangnya persaingan berbasis pengetahuan (knowledge based
competition). Untuk merespon perubahan tersebut, diperlukan pengelolaan pengetahuan yang
baik dan benar di dalam organisasi sehingga efektifitas dan kinerja organisasi dapat
dioptimalkan. Pengetahuan merupakan salah satu bentuk intangible asset yang sangat
berperan dalam persainga yang dialami organisasi. Semakin tinggi tingkat pengetahuan
karyawan dalam organisasi, maka semakin mudah untuk mengikuti perubahan sesuai dengan
tugasnya. Manajemen pengetahuan sebagai proses dimana organisasi mengumpulkan aset
pengetahuan (knowledge asset) dan menggunakannya untuk mendapatkan keunggulan
kompetitif. Dengan pengembangan pengetahuan yang dimiliki, karyawan akan mengetahui atau
memahami apa yang dibutuhkan untuk mampu mengerjakan tugasnya dengan baik. Ketika
organisasi melakukan investasi yang besar terhadap usaha mengumpulkan aset pengetahuan
(knowledge asset), maka organisasi harus dapat mengetahui seberapa besar dampak dari
implementasi manajemen pengetahuan terhadap kinerja organisasi dan yakin bahwa apa yang
dilakukan organisasi dalam rangka mengumpulkan aset pengetahuan sejalan dengan visi dan
misi organisasi. Oleh karena itu, pengetahuan ditempatkan secara strategis sebagai salah satu
syarat pentingbbagi kemajuan perilaku karyawan yang juga berdampak pada kinerja organisasi.

PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA

Telkom, Organisasi Pembelajar


Telkom telah memasuki bisnis telekomunikasi di era kompetisi sehingga seluruh sendi aktivitas
bisnis dituntut untuk lebih mampu merespon kompetisi tersebut secara efektif. Telkom telah
mencanangkan visi untuk menjadi digital telco pilihan utama untuk memajukan masyarakat,
sehingga untuk mewujudkannya diperlukan penyelarasan budaya korporasi dan kepemimpinan
transformasional guna mengkondisikan respon seluruh komponen organisasi pada model
perilaku yang selaras dengan nilai-nilai inti yang disesuaikan dengan strategi korporasinya
sehingga mampu mensinergikan seluruh upaya pencapaian tujuan secara efektif.
Visi TELKOM yaitu to become a leading InfoCom player in the region. TELKOM berupaya
untuk menempatkan diri sebagai perusahaan InfoCom terkemuka di kawasan Asia
Tenggara, Asia dan akan berlanjut ke kawasan Asia Pasifik.
TELKOM memiliki misi memberikan layanan one stop InfoCom services with excellent
quality and competitive price and to be the role model as the best managed indonesian

3
corporation dengan jaminan bahwa pelanggan akan mendapatkan layanan terbaik,
berupa kemudahan, produk dan jaringan berkualitas, dengan harga kompetitif.
TELKOM mengelola bisnis melalui praktik-praktik terbaik dengan mengoptimalisasikan sumber
daya manusia yang unggul, penggunaan teknologi yang kompetitif, serta membangun
kemitraan yang saling menguntungkan dan saling mendukung secara sinergis.

Untuk itu diperlukan kerangka budaya baru perusahaan yang disesuaikan dengan nuansa
kompetisi yang dihadapi Telkom serta diberlakukan sebagai landasan bagi proses transformasi
budaya secara menyeluruh. The Telkom Way memberikan pemahaman atas konsepsi budaya
perusahaan agar diperoleh kesamaan persepsi serta keseragaman pola pengembangannya.
Pengembangan Budaya Korporasi di Telkom adalah untuk menggugah kesadaran seluruh
komponen organisasi tentang pentingnya budaya korporasi dalam memelihara daya tahan dan
mensinergikan daya saing, terbentuknya keselarasan budaya perusahaan dengan strategi
perusahaan dan terbangunnya competitive advantage melalui penguatan nilai-nilai yang telah
dirumuskan dalam budaya korporasi The Telkom Way.

Sejalan dengan pengembangan budaya perusahaan mulai tahun 2003, Telkom juga telah
melakukan restrukturisasi internal dengan membangun pola kepemimpinan transformasional
dan melakukan penyesuaian kompensasi kepada segenap karyawannya, dua hal yang diyakini
mampu memberikan stimulan bagi pengembangan sumber daya manusia dan tujuan
perusahaan. Untuk melaksanakan strategi perusahaan dalam mencapai dan menjaga
sustainable growth, upaya pemenangan persaingan dikondisikan melalui pendekatan customer
centric sehingga perlu dilakukan perubahan yang fundamental dalam pengorganisasian dan
pengendalian aktivitas bisnis perusahaan pada seluruh unit bisnis.

Manajemen Pengetahuan di Telkom


Secara umum, PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk telah menerapkan manajemen pengetahuan.
PT Telekomunikasi Indonesia, Tb adalah perusahaan publik yang berlatar belakang
perusahaan negara (Badan Usaha Milik Negara–BUMN). PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk
juga merupakan salah satu perusahaan yang menerapkan manajemen pengetahuan yang
cukup berkembang dengan baik. Hal ini dibuktikan dengan diterimanya penghargaan berupa
MAKE (Most Admired Knowledge Enterprises) oleh sebuah organisasi konsultan, yaitu Dunamis
(pemegang lisensi Stephen Covey di Indonesia), yang memberikan penghargaan tahunan bagi
perusahaan di Indonesia yang dianggap terbaik dalam penerapan manajemen pengetahuan.
PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk memiliki sasaran visi dan misi yang ingin dicapai. Untuk
mencapai sasarannya, perusahaan merancang suatu strategi. Strategi perusahaan merupakan
salah satu fondasi yang harus tetap diacu dalam implementasi setiap inisiatif-inisiatif suatu
organisasi, termasuk di dalamnya inisiatif implementasi manajemen pengetahuan.
Pengetahuan merupakan aset kunci agar suatu perusahaan memiliki keunggulan kompetitif
yang kontinu. Keunggulan kompetitif tersebut diperoleh dari dampak implementasi manajemen
pengetahuan terhadap kinerja organisai di berbagai bidang, diantaranya bidang operasi dan
pelayanan, bidang pengembangan kompetensi inti, bidang pemeliharaan ketersediaan
pengetahuan, dan bidang inovasi dan pengembangan produk. Oleh karena itu, pengelolaan
dalam suatu perusahaan dalam menciptakan nilai bisnis dan keunggulan kompetitif dapat
dilakukan dengan mengoptimalkan proses penciptaan, pengkomunikasian, dan pengaplikasian
semua pengetahuan yang dibutuhkan dalam rangka pencapaian tujuan perusahaan.
Proses makro manajemen pengetahuan TELKOM yaitu:
1. Knowledge Acquisition
Proses akuisisi terjadi ketika para eksekutor proses bisnis utama perusahaan (perencanaan
strategis, pengembangan produk dan layanan, serta operasi infrastruktur dan layanan) sadar
bahwa mereka perlu mempelajari pengetahuan tertentu. Akuisisi pengetahuan terjadi ketika

4
proses interaksi antara eksekutor (knowledge buyer) dengan knowledge source (knowledge
seller) berlangsung dengan efektif yang ditandai dengan mengalirnya pengetahuan dari
knowledge source ke knowledge buyer. Knowledge source ini berasal dari
brainware/knowledge worker (human capital). Proses bisnis berupa inovasi yang muncul dari
konsumen dan eksternal perusahaan.

2. Knowledge Sharing
Knowledge sharing melibatkan komponen knowledge worker aplikasi distribusi dan kolaborasi.
Forum dalam knowledge sharing dibagi menjadi dua, yaitu forum formal dan forum informal.
Forum formal yaitu pertemuan rutin yang dilaksanakan untuk membahas performansi unit,
performansi operasional, serta inisiatif strategis perusahaan. Media yang digunakan dalam
knowledge sharing berupa online (Kampiun, intranet/portal, dan e-learning) dan offline (forum,
rapat, team, buletin, informal meeting, patriot pagi, counseling and coaching, dan training).
3. Knowledge Utilisation
Ukuran keberhasilan dari pengetahuan yang dibutuhkan oleh karyawan untuk menjalankan
proses bisnis perusahaan dengan lebih efektif dan efisien. Knowledge creation terjadi ketika
karyawan memperoleh ide-ide baru yang muncul saat karyawan menerapkan pengetahuan
yang tersedia.

Pembelajaran Organisasi di Telkom


PT. Telkom merasakan tantangan besar dalam menghadapi dinamika dan kompleksitas
lingkungan bisnis yang menuntut peran yang lebih besar dalam pembelajaran organisasinya.
Organisasi yang menerapkan keunggulan mengharuskan organisasi belajar secara terus
menerus dan mentransformasikan diri pada lingkunga organisasi. Dalam menghadapi
persaingan yang semakin ketat perusahaan dituntut secara terus- menerus dan mampu
melakukan perbaikan terhadap sumber daya dan modal intelektual atau kapabilitas yang dimiliki
perusahaan, karena sumber daya dan modal intelektual perusahaan merupakan fondasi dan
pilar strategi dalam perusahan, tanpa sumber daya dan modal intelektual yang unggul
perusahaan akan menghadapi banyak permasalahan dalam menghadapi persaingan di
pasar.Keunikan sumber daya dan kapabilitas perusahaan apabila dikelola dan dimobilisasi
dengan baik dan tidak dimiliki oleh kompetitor lain akan menghasilkan keunggulan kompetitif
yang sustainable/berkelanjutan dalam perusahaan yang mampu memenangkan persaingan
dalam pasar. Hasil kajian Astuti, Hendri and Nim (2011) menyimpulkan bahwa pembelajaran
organisasi dan modal intelektual menpunyai korelasi kuat, berpengaruh signifikan dan positif;
pengaruh Pembelajaran Organisasi terhadap Keunggulan Bersaing mempunyai korelasi kuat,
berpengaruh signifikan dan positif; sedangkan pengaruh Modal Intelektual terhadap
Keunggulan Bersaing mempunyai berkorelasi kuat, berpengaruh signifikan dan positif. Dalam
perhitungan analisis korelasi parsial dan simultan diperoleh hasil bahwa bahwa pengaruh
secara parsial lebih kecil dibandingkan dengan pengaruh simultan pada Pembelajaran
Organisasi dan Modal Intelektual.

Sumber: Andria dan Trisyulianti (2011); Sugandi (2011); Astuti, Hendri and Nim, (2011)

5
PERTANYAAN

1 Jelaskan karakteristik pengembangan organisasi/organization development (OD)


25
. pada Telkom!
2 Berdasarkan kasus di atas, jelaskan shared vision dari Telkom sebagai organisasi
25
. pembelajar!
3 Berdasarkan informasi pada artikel di atas, disebutkan bahwa:
. Dalam organisasi pembelajaran (learning organization), komitmen dan kapasitas
belajar ditumbuhkan secara berkesinambungan bagi seluruh anggota di tiap tataran
organisasi. Salah satu contoh yang menerapkan pendekatan ini adalah Honda dan
Samsung. Organisasi pembelajaran memungkinkan organisasi merubah informasi
menjadi pengetahuan yang berharga (valued knowledge) yang akan meningkatkan
25
kemampuan organisasi. Boleh dikatakan, organisasi pembelajaran merupakan wadah
dengan sistem tertentu yang memungkinkan anggota organisasi untuk terus belajar
sehingga dapat meningkatkan kemampuannya.
Dari deskripsi tersebut, berikan simpulan tentang subsistem Pembelajaran,
khususnya pada Subsistem Pengetahuan pada organisasi pembelajar, dengan
mengaitkan penjelasan yang ada di BMP modul 5.
4 Berdasarkan artikel di atas, berikan simpulan tentang pentingnya knowledge
management sebagai bagian tidak terpisahkan dari kehidupan sebuah
organisasi/perusahaan, lebih-lebih jika organisasi tersebut adalah organisasi yang 25
berbasis pengetahuan seperti Telkom. Lengkapi jawaban dengan memberikan ulasan
pelaksanaan knowledge management di Telkom.
Skor Total 100

6
Nama : Andrew William
NIM : 043049814
Prodi : S-1 Manajemen
UPBJJ : Surabaya

[Penyelesaian]

[Referensi]
BMP EKMA4565 Manajemen Perubahan Universitas Terbuka

Anda mungkin juga menyukai