Anda di halaman 1dari 57

     

Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

3. Data Dasar

3.1   Sumber Daya Alam Hayati 
3.1.1 Keanekaragaman Ekosistem  

Pangandaran memiliki beberapa jenis ekosistem laut dan darat. Kondisi ekosistem tersebut bervariasi, 
beberapa  yang  masih  dalam  kondisi  cukup  baik  dapat  dijumpai  pada  kebanyakan  ekosistem  di  darat. 
Tetapi ada juga yang mengalami kerusakan cukup parah terutama ekosistem di pesisir seperti terumbu 
karang dan mangrove. Berikut adalah gambaran berbagai ekosistem tersebut. 

Terumbu Karang 

Ekosistem ini dikenal dengan keindahannya, terpancar dari warna‐warni beraneka ragam jenis ikan dan 
biota  laut  yang  tinggal  di  dalamnya.  Fungsinya  sebagai  tempat  tinggal  dan  pemijahan  bagi  ikan  dan 
biota laut, membuat terumbu karang memiliki peran penting dalam industri perikanan laut. Selain itu 
ekosistem  ini  menyediakan  berbagai  jasa  lingkungan  seperti  sebagai  pemecah  ombak  atau  sebagai 
tempat wisata, sehingga sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia.  

Di  Pangandaran  terumbu  karang  dapat  ditemukan  pada  kawasan  cagar  alam  laut  di  pantai  timur  dan 
barat Pananjung, memiliki   panjang 1,5 km dan lebar 50 m (Anonymous, 2006), dengan tipe terumbu 
karang berupa karang tepi (fringing reef).  Jenis karang batu yang ditemukan di pantai barat didominasi 
oleh  jenis  Acropora  sementara  di  pantai  timur    jenis  Monticora  melimpah.  Pertumbuhan  karang  di 
kedua  tempat  ini  didominasi  oleh  bentuk  “branching”(bercabang),  “encrusting”(kerak)  dan 
“massive”(padat),  mengindikasikan  besarnya  tekanan  fisik  perairan  seperti  arus  dan  gelombang  di 
daerah ini.  
Gambar 3.1 Terumbu Karang di Pangandaran
 

      
Sumber: INDECON, 2008 

Sayangnya,  pengamatan  pada  tahun  1998  menunjukkan  bahwa  sebagian  besar  terumbu  karang  di 
Pangandaran  dalam  kondisi  rusak,  dengan  persentase  penutupan  karang  batu  hanya  21,15%, 
sementara karang mati mencapai 42,65% dan  tutupan biota lain 18,55% (Mulyani, 2002). Survei lebih 
lanjut pada tahun 2005 memperlihatkan kerusakan terjadi semakin parah. Hanya di daerah Rajamantri‐
pantai Barat masih dapat ditemukan persentase tutupan karang hidup mencapai 30% (Amasya, 2007). 
Situasi ini diperparah dengan kondisi perairan yang keruh sehingga jarak pandang pun sangat terbatas. 
Pengamatan terakhir pada tahun 2008 menunjukkan hasil tidak berbeda jauh.  Tutupan karang hidup  di 

    
  21
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

pantai barat hanya sekitar 11,48 % , sedangkan  di pantai timur  18,21 % sehingga dikategorikan rusak 


menurut  kriteria  baku  Kementerian  Lingkungan  Hidup.  Kerusakan  ini  disebabkan  baik  oleh  aktifitas 
penangkapan ikan maupun pariwisata seperti menginjak karang, mengambil karang, penangkapan ikan 
berlebih  atau  dengan  racun,  sampah,  tertabrak  perahu  atau  putaran  baling‐baling  mesin  kapal  yang 
mengaduk  sedimen.  Selain  itu  erosi  di  daerah  sepanjang  aliran  sungai‐sungai  bermuara  di  perairan 
Pangandaran  menyebabkan  tingginya  tingkat  sedimentasi  dan  dapat  merusak  kehidupan  terumbu 
karang.  

Hutan Mangrove/Bakau 

Kemungkinan  besar  dahulu  terdapat  hutan  Gambar 3.2 Mangrove di Bojong Salawe


mangrove  di  Pangandaran.  Hal  ini  dapat  dilihat 
dengan  terdapatnya  muara‐muara  sungai  cukup 
lebar,  tempat  yang  ideal  bagi  tumbuhan 
mangrove.  Namun  kini  hanya  sedikit  yang  tersisa, 
tinggal  berupa  deretan  pohon  nipah  (Nypa 
fruticans) di sepanjang pinggiran sungai. Jenis‐jenis 
tumbuhan mangrove/bakau lainnya boleh dibilang 
telah hilang. Hal ini sangat disayangkan mengingat 
hutan  ini  memiliki  manfaat  sangat  besar  bagi 
kehidupan manusia seperti sebagai tempat tinggal, 
pemijahan  serta  asuhan  ikan  dan  biota  laut;      
   Sumber: INDECON, 2008 
menahan  lumpur  yang  dibawa  sungai  atau  abrasi 
akibat gelombang laut.  

Dalam  beberapa  tahun  terakhir  mulai  dilakukan  upaya  untuk  menanam  mangrove/bakau  kembali.  Di 
Pangandaran penanaman dilakukan di Bulak Setra, terletak di sekitar muara Sungai Cikidang. Sementara 
di  luar  kawasan  Pangandaran,  penanaman  juga  berlangsung  pada  tempat‐tempat  yang  masih  dapat 
ditemukan tegakan asli mangrove – walau hanya sedikit‐ seperti di Bojong Salawe dan Nusa Wiru.  

Pantai dan Hutan Pantai 

Pantai  berpasir  abu‐abu  kehitaman  merupakan  macam  pantai  yang  umum  dijumpai  di  Pangandaran.  
Pengecualian terdapat di   kawasan cagar alam Pananjung yang memiliki kantung‐kantung  kecil pantai 
berpasir  putih,  berasal  dari  pecahan‐pecahan  karang.  Hamparan  kedua  macam  pasir  ini  memberikan 

Gambar 3.3 Vegetasi di Pantai Barat dan Hutan Pantai

     
   Sumber: INDECON, 2008 
    
  22
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

pemandangan indah dan menjadi daya tarik utama bagi kegiatan wisata di Pangandaran. Namun tidak 
banyak kehidupan ditemukan sini, hanya berupa lubang‐lubang kecil di pantai pasir abu‐abu kehitaman, 
tempat  kepiting  hantu  (Ocypode  sp)  berlindung.  Hal  ini  tidak  mengherankan  mengingat  kedua  lokasi 
pantai ini telah menjadi tempat aktifitas manusia untuk menangkap ikan maupun wisata.  

Di belakang daerah hamparan pasir, biasanya ditumbuhi oleh tumbuhan tapak kambing (Ipomoea pes‐
caprae) dan rumput lari‐lari (Spinifex littoreus). Tumbuhan ini masih umum terlihat di pantai yang masih 
sepi dari aktifitas wisata. Di belakang formasi ini, dihuni barisan pohon‐pohon penyusun hutan pantai 
yang  disebut  dengan  formasi  Barringtonia  (lihat  Gambar  3.3).    Jenis  tumbuhan  yang  umum  dijumpai 
pada  formasi  ini  meliputi  ketapang  (Terminalia  catappa),  butun  (Barringtonia  asiatica),  pandan 
(Pandanus tectorius), waru Laut (Hibiscus tiliaceous), atau nyamplung (Calophyllum inophyllum). Kondisi 
hutan  pantai  yang  cukup  bagus  masih  dapat  dijumpai  di  pantai  pasir  putih  di  kawasan  cagar  alam. 
Sedangkan  di  pantai  pasir  abu‐abu  kehitaman,  baik  di  pantai  timur  dan  barat,  hutan  ini  telah  lenyap 
akibat  berubah  fungsi  menjadi  hotel,  jalan,  sarana  pariwisata  lainnya  atau  kebun  kelapa.  Tinggal 
beberapa pohon besar saja yang tersisa, seolah sebagai tanda bahwa dahulu berdiri hutan pantai di sini. 
Setelah terjadinya tsunami tahun 2006, banyak upaya dilakukan untuk menanam berbagai pohon hutan 
pantai  kembali  untuk  menciptakan  sabuk  hijau  di  sepanjang  pantai.  Akan  tetapi  tingkat  keberhasilan 
penanaman  ini  diragukan  karena  tidak  adanya  kegiatan  pemeliharaan  bagi  anakan‐anakan  pohon 
sehingga banyak yang mati akibat terinjak, kekeringan atau dimakan oleh hewan ternak.  

Hutan Dataran Rendah 

Hutan  ini  sebagian  besar  merupakan  hutan  sekunder,  kemungkinan  berasal  dari  tahun  1922  ketika 
penduduk yang membuka perladangan di sini dipindahkan keluar dari semenanjung (Blower dkk, 1977) . 
Memiliki tajuk setinggi  20‐30 meter, hutan sekunder menyelimuti sebagian besar wilayah cagar alam, 
mencapai  luas  483,5  hektar.  Pohon‐pohon  marong  (Cratoxylum  formosum),  ki  segel  (Dillenia  excelsa) 
dan laban (Vitex pinnata) mendominasi hutan bercampur dengan beberapa pohon berdiameter 50 cm 
ke atas berpencar di sana‐sini yang merupakan sisa‐sisa dari hutan tua –terdapat di timur bagian utara 
di  daerah  Rengganis‐  seperti  Planchonia  valida,  benda  (Artocarpus  elastica),  bayur  (Pterospermum 
javanicum).  Pada  tempat‐tempat  basah  atau  rawa  di  sisi  utara,  rotan  (Calamus  sp)  bermunculan, 
sementara tumbuhan langka Rafflesia patma, hidup sebagai parasit pada tumbuhan liana Tetrastigma 
lanceolarium, dapat dijumpai pada hutan ini di beberapa lokasi baik di dekat pantai maupun di daerah 
pedalaman.  

Gambar 3.4 Hutan di CA

 
      Sumber: INDECON, 2008 

Di  beberapa  tempat  terdapat  padang  rumput  buatan  yang  dibuka  pada  tahun  1931  untuk  tempat 
makan    mamalia  besar  seperti  banteng  dan  rusa,  terdiri  dari  Cikamal  (16  ha),  Nanggora  (8,3  ha)  dan 

    
  23
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Badeto (16 ha).  Kini hanya Cikamal yang masih cukup terpelihara dan dapat dikatakan sebagai padang 
rumput  walaupun  sebagian  area  telah  mengalami  suksesi,  sedangkan  Nanggorak  dan  Badeto  hanya 
menyisakan  sedikit  hamparan  rumput,  hampir  semuanya  tertutup  oleh  semak  belukar.  Penelitian  di 
padang  rumput  pada  tahun  1977  memperlihatkan  jenis  dominan  di  sini  adalah  semak  ki  rinyuh 
(Eupatorium odoratum) dan alang‐alang (Imperata cylindrica). Meskipun demikian, masih cukup banyak 
jenis  rumput  dan  teki  dapat  ditemukan  di  sini  yaitu  ada  183  jenis.  Hingga  kini  belum  ada  penelitian 
terbaru  mengenai  kondisi  padang  rumput tersisa.  Namun  saat  ini  tampak rumput jenis baru  dari  luar 
kawasan dan tidak disukai oleh satwa liar telah menjadi  dominan di Cikamal.  

Hutan Tanaman 

Kawasan hutan tanaman terletak di taman wisata alam menempati areal seluas 37,7 hektar. Sekitar 20 
hektar  di  antaranya  merupakan  pohon  jati  (Tectona  grandis)  ditanam  pada  tahun  1932  dan  1936 
(Blower  dkk,  1977).  Setelah  mengalami  pemanenan,  pada  tahun  1957  dinas  kehutanan  menanami 

Gambar 3.5 Hutan Tanaman di Dalam Taman Wisata Alam 

 
    Sumber: INDECON, 2008 

kembali  kawasan  ini  dengan  jati  pada  lereng‐lereng  bukit  dan  dekat  Cirengganis,  sedangkan  di  lokasi 
lain  ditanami  dengan  mahoni  (Swietenia  macrophylla)  dan  akasia  (Acacia  auriculiformis).  Hutan 
tanaman  ini  dapat  tumbuh  dengan  baik  dan  ternyata  mampu  menjadi  habitat  yang  bagus  bagi  satwa 
liar (Gambar 3.5).  

Gua 
Gambar 3.6 Gua Panggung di CA 
Pada  sisi  utara  Taman  Wisata  Alam  Pananjung 
yang  tersusun  atas  batuan  kapur  terdapat  lima 
buah  gua  alam  yaitu  Parat,  Panggung,  Sumur 
Mudal,  Lanang  dan  Rengganis.  Beberapa  gua 
memiliki pintu masuk cukup besar, ruang cukup 
luas,  lorong  mendatar  cukup  panjang  dan 
beberapa  ornamen  seperti  stalagmit.  Menurut 
Sukardjo (1983) gua‐gua ini menjadi habitat bagi 
landak  (Hystrix  javanica),  burung  walet  dan 
kelelawar  jenis  ekor‐trubus  kecil  (Emballonura 
monticola),  bibir‐keriput  kecil  (Tadarica  plicata) 
dan  Barong (Hipposideros larvatus). Sedangkan   
Sumber: INDECON, 2008 
pada  tebing‐tebing  yang  menghadap  pantai  di 
bagian selatan cagar alam ditemukan setidaknya 
8 gua yang menjadi tempat bersarang walet.  

    
  24
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Gua‐gua di taman wisata alam sering dikunjungi oleh para wisatawan, selain juga beberapa kali pernah 
dipakai untuk pengambilan gambar untuk sinetron atau film. Tidak adanya aturan tentang bagaimana 
tata cara  berperilaku dalam mengamati gua menyebabkan terjadinya polusi cahaya dan suara, sampah 
dan  aktifitas  pemberian  makan  satwa.  Keadaan  ini  menimbulkan  gangguan  terhadap  para  penghuni 
gua. Di samping itu adanya vandalisme juga menurunkan nilai estetika dari gua‐gua ini. 

Ekosistem Pertanian 

Di luar daerah pantai dan cagar alam serta taman wisata alam, ekosistem pertanian meliputi sebagian 
besar  kawasan  Pangandaran.  Petak‐petak  persawahan  nan  hijau  dan  menyegarkan  beserta  pohon‐
pohon kelapa baik dalam bentuk kebun‐kebun yang cukup luas maupun sebagai tanaman pekarangan 
rumah, merupakan tanaman pertanian utama di Pangandaran dan sekitarnya. Pohon kelapa ini selain 
diambil buahnya, juga disadap guna menghasilkan cairan bagi pembuatan gula merah. Terkadang lahan 
di sela‐sela pepohonan kelapa dimanfaatkan dengan menanam jagung, padi, ketela pohon, pisang atau 
kopi.  Namun  kebanyakan    lahan  di  bawah  pepohonan  kelapa  ini  kurang  dimanfaatkan,  dibiarkan  saja 
menjadi tempat tumbuh tanaman liar.  

Gambar 3.7 Sawah, Tanaman Obat di Pekarangan Rumah dan Perkebunan Kelapa 

     
Sumber: INDECON, 2008 
Bentuk  lain  berupa  pekarangan  hijau  masih  bisa  ditemukan  walau  keaneragaman  jenis  tanamannya 
sudah tidak terlalu tinggi. Di tempat ini biasanya ditanam pohon buah seperti mangga atau rambutan, 
sayuran  atau  tanaman  obat.  Pengembangan  kebun  buah‐buahan  untuk  kegiatan  agrowisata  telah 
dicoba  diusahakan  oleh  perusahaan  swasta  di  daerah  Lembah  Putri.  Namun  hingga  kini  rencana 
tersebut belum dapat terealisasikan sepenuhnya.  

3.1.2 Keanekaragaman Jenis Flora and Fauna  

Flora 

Cagar Alam dan Taman Wisata Alam Pananjung diperkirakan memiliki lebih dari 700 spesies tumbuhan. 
Terdapat 249 jenis pohon, 71 jenis perdu, 65 jenis liana, 193 jenis semak, 53 jenis rumput, 26 epifit dan 
Gambar 3.8  Paku Sarang Burung, Bunga Raflesia dan Pohon Beringin 

     
  
  Sumber: LWG dan INDECON, 2008   
    25
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

10  jenis  parasit  (Anonymous,  2004).  Dari  semuanya  itu,  80  jenis  diantaranya  dapat  dimanfaatkan 
sebagai  tumbuhan  obat.  Sementara  untuk  di  daerah  pantai  dapat  dijumpai  setidaknya  48  jenis 
makroalga.  Sedangkan  di  pekarangan  rumah  dapat  diidentifikasi  29  jenis  tanaman  untuk  obat. 
Tumbuhan  yang  penting  untuk  mendapat  perhatian  adalah  Rafflesia  patma  karena  sudah  langka  dan 
termasuk ke dalam jenis yang dilindungi oleh perundang‐undangan (Gambar 3.8). 

Mamalia 

Ketika  kawasan  Pangandaran  telah  didiami  oleh  manusia,  tidak  diragukan  lagi  satwa  liar  berukuran 
besar  seperti  banteng  (Bos  javanicus),  rusa  (  Cervus  timorensis),  dan  macan  tutul  (Panthera  pardus  ) 
telah  menghilang  akibat  diburu.  Owa  (Hylobates  moloch),  and    Surili  (Presbytis  commata)  menyusul 
kemudian  diikuti  lenyapnya  dua  jenis  babi  hutan  (Sus  verrucosus  dan  S.  scrofa  )  yang  kemungkinan 
diakibatkan wabah penyakit dan tekanan perburuan. Kini monyet ekor‐panjang adalah penghuni yang 
paling  mudah  dijumpai  bersama  dengan  rusa.  Lutung  (Trachypithecus  auratus)  masih  cukup  mudah 
dilihat  di  tajuk  hutan  demikian  pula  halnya  dengan  Tando  (Cynocephalus  variegata)  –  melayang  dari 
pohon ke pohon‐ dan  Kalong (Pteropus vampyrus) terbang tinggi di angkasa pada senja hari. Sebaliknya 
Banteng – yang telah diintroduksi kembali ‐ dan Mencek sekarang sudah sulit untuk ditemukan.  

Gambar 3.9  Rusa, Monyet dan Lutung di Pangandaran 

     
Sumber: LWG dan INDECON, 2008 

Penelitian  oleh  pihak  LIPI  pada  tahun  1983  menemukan  kawasan  Pananjung  dihuni  oleh  32  jenis 
mamalia  (Sukardjo,  1983).  Sedangkan  pada  dokumen  rencana  pengelolaan  cagar  alam  dan  taman 
wisata  alam  pada tahun 2004 memperlihatkan terdapat 30 jenis mamalia di kawasan ini. Pengecekan 
data  di  lapangan  melalui  wawancara  dengan  petugas  BKSDA  yang  sering  bertugas  di  lapangan, 
menunjukkan  sebanyak  28  jenis  yang  masih  atau  pernah  terlihat  oleh  mereka.  Dari  jumlah  tersebut 
sebanyak  8  jenis  dilindungi  perundang‐undangan  di  Indonesia 
dan  dua  di  antaranya,  banteng  dan  lutung  termasuk  dalam  Gambar 3.10  Burung Rangkong 
kategori terancam kepunahan menurut lembaga konservasi dunia 
IUCN.  

Burung 

Tercatat  sebanyak  62  jenis  burung  dapat  ditemukan  di  Cagar 


Alam  dan  Taman  Wisata  Alam  Pangandaran  menurut  dokumen 
rencana  pengelolaan  tahun  1977.  Tim  Unpad  pada  tahun  2000 
hanya berhasil mengamati sebanyak 44 jenis (Anonymous, 2000),  
sementara  BKSDA  dalam  dokumen  rencana  pengelolaan  tahun 
2004,  menyebutkan  terdapat  99  jenis  burung  di  kawasan 
tersebut3.  Pengecekan  data  ini  di  lapangan  melalui  wawancara 

      
                     Sumber: INDECON, 2008 
  26
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

dengan  petugas  BKSDA  yang  sering  bertugas  di  lapangan,  menunjukkan  kisaran  antara  50‐60  jenis 
burung  yang  masih  atau  pernah  terlihat  oleh  mereka,  termasuk  di  antaranya  2  jenis  rangkong  yaitu 
kangkareng  (Anthracoceros  coronatus)  dan  julang  (Aceros  undulatus).  Sebanyak  17  spesies  di  antara 
jenis‐jenis burung ini termasuk dilindungi oleh perundang‐undangan. Survei terbaru mengenai burung 
di Pangandaran perlu dilakukan untuk memastikan kondisi ini.  

Fauna Darat Lainnya 

Sebanyak  8  jenis  amfibi  berhasil  dijumpai  oleh  tim  Unpad  pada  tahun  2000,  sementara  untuk  reptil 
tercatat    ada  17  jenis  (Anonymous,  2004).  Dilaporkan  penyu  hijau  beberapa  kali  mendarat  di  pantai 
dalam  maupun  di  luar  cagar  alam  namun  belum  ada  catatan  terbaru  untuk  dapat  membuktikan 
keberadaan  satwa  dilindungi  ini.  Untuk  serangga,  ditemukan  sebanyak  39  jenis  kupu‐kupu,  11  jenis 
laba‐laba dan 41 kelompok serangga terbang.   

Ikan Laut dan Biota laut 

Berdasarkan data tahun 1998, ikan karang yang dijumpai di CA Laut Pangandaran adalah sebanyak 38 
jenis (Mulyani, 2002). Angka ini berkurang jauh dibandingkan dengan catatan tahun 1983 yang berhasil 
mengidentifikasi sebanyak 103 jenis ikan karang (Anonymous, 1983).  Penelitian pada terumbu karang 
Pangandaran  tahun  2005  menjumpai  jenis‐jenis  ikan  Heniochus  sp.,  kepe‐kepe  (Chaetodon  sp.), 
Pomacanthus  sp.,    moris  (Heniochus  sp.),  buntal  (Diodontidae),  kerapu  (Serranidae),  scaridae,  sersan 
mayor  (Abudefduf  sp.),  dokter  (Diproctacanthus  xanthurus),  kepe‐kepe  biru  kuning  (Chaetodontoplus 
sp.), ikan wrasse (Labridae) dan ikan pomacanthidae. Secara umum jenis ikan yang dijumpai di pantai 
barat  lebih  banyak  dibandingkan  di  pantai  timur.  Pengamatan  pada  tahun  2006  menemukan  16  jenis 
ikan yang hidup di atau dekat dasar laut (demersal) dan 15 ikan yang sangat aktif di dekat permukaan 
laut (pelagis). Jumlah ini masih lebih sedikit dengan catatan tahun 1983 yang berhasil menjumpai total 
53 jenis. Layur (Trichiurus spp.) dan bawal putih (Pampus argenteus) merupakan jenis yang dominan di 
kawasan perairan laut Pangandaran.  

Catatan terbaru biota laut lainnya yang dapat ditemukan meliputi 37 spesies moluska (26 gastropoda 
dan 11 bivalvia), 11 ekinodermata dan 12 kepiting. Angka ini masih di bawah laporan tahun 1983 yang 
menjumpai 100 spesies moluska dan 31 ekinodermata.  

3.1.3 Kawasan Lindung : Kondisi dan Pengelolaan 

Saat ini di kawasan semenanjung Pangandaran terdapat tiga macam status kawasan dilindungi meliputi 
cagar  alam  darat  seluas  419,3  hektar,  cagar  alam  laut  seluas  470  hektar  mengelilingi  kawasan 
semenanjung  Pangandaran  sepanjang  12,625  kilometer  dan  lebar  kurang  lebih  500  meter  dari  titik 
pasang terjauh,  dan taman wisata alam seluas 37,7 hektar (Peta 3.1). Ketiganya memiliki fungsi sebagai 
kawasan perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan 
atau  satwa  berserta  ekosistemnya,  dan  untuk  pemanfaatan  secara  lestari  sumber  daya  alam  dan 
ekosistemnya. Batas‐batas antara cagar alam darat dengan taman wisata alam, maupun areal di luarnya 
terlihat  jelas  dengan  dengan  adanya  pemasangan  patok‐patok  tapal  batas.  Akan  tetapi  untuk  cagar 
alam laut situasinya berbeda, tanda‐tanda batas ini masih belum ada.  

Pemanfaatan  wilayah  cagar  alam,  baik  darat  dan  laut  hanya  boleh  untuk  kegiatan  penelitian  dan 
pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan dan kegiatan penunjang budidaya. Sedangkan di taman 
wisata  alam  kegiatan  yang  diperbolehkan  adalah  pariwisata  dan  rekreasi,  penelitian  dan 

    
  27
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

pengembangan, pendidikan dan  penunjang budidaya. Namun kenyataan menunjukkan bahwa kegiatan 
pariwisata  terjadi di cagar alam terutama di daerah pantai Pasir Putih, bahkan telah berlangsung dalam 
kurun  waktu  yang  lama.  Selain  itu,  masih  tampak  aktifitas  nelayan  memarkir  perahu  di  dalam  taman 
wisata  alam,  menimbulkan  kesan    kawasan  ini    terbuka  bagi  masyarakat  setempat.  Hal  ini  terbukti 
dengan bebas keluar masuknya pedagang dan juga masyarakat lainnya, bahkan dengan menggunakan 
sepeda  motor.  Ketidakkonsistenan  juga  terjadi  dalam  kegiatan  pengelolaan.  Seharusnya  kegiatan 
pengelolaan yang diijinkan di cagar alam adalah perlindungan dan pengamanan kawasan, inventarisasi 
potensi  kawasan  dan  penelitian  dan  pengembangan  dalam  menunjang  pengawetan.  Akan  tetapi 
kegiatan  rehabilitasi  ekosistem  berupa  transplantasi  karang  atau  pemeliharaan  padang  rumput 
berlangsung di sini. Menurut ketentuan kegiatan yang tergolong pembinaan habitat dan populasi satwa 
tersebut tidak diperbolehkan di cagar alam tetapi bisa dilakukan di taman wisata alam.   

Peta 3.1 Kawasan Konservasi di Pangandaran 

 
                 Sumber: Lampiran Peta dalam Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 225/Kpts‐II/1990 , 
                Diolah oleh  INDECON 2008 
 

Kegiatan pengelolaan kawasan Cagar Alam dan Taman Wisata Alam Pananjung Pangandaran berada di 
bawah  kewenangan  Balai  Besar  Konservasi  Sumber  Daya  Alam  Jawa  Barat  (BBKSDA),  Departemen 
Kehutanan dan pelaksanaannya dilakukan oleh Resor Konservasi Wilayah Pangandaran. Jumlah seluruh 
personil  resor  konservasi  wilayah  Pangandaran  adalah  12  orang,  meliputi  3  polisi  hutan,  5  petugas 
lapangan,  3  tenaga    administratif  dan  1  sukarelawan.  Dari  semua  itu,  tiga  pegawai  difungsikan  untuk 
menjual  karcis  di  Pintu  Barat,  Pintu  Timur,  dan  Pasir  Putih.  Guna  mengoptimalkan  pengelolaan 
kawasan, pihak pengelola menetapkan pembagian blok, baik dalam taman wisata alam maupun cagar 
alam. Pembagian blok pada taman wisata alam terdiri dari blok pemanfaatan seluas 20,921 hektar dan 
    
  28
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

blok  perlindungan  dengan  luas  13,4  hektar.  Adapun  kegiatan  rutin  yang  dilakukan  oleh  pengelola 
adalah  pengelolaan  pengunjung  meliputi  penjualan  tiket  (Pintu  Timur,  Pintu  Barat,  Pasir  Putih), 
pelayanan  pusat  informasi,  pemanduan  rekreasi  dan  penelitian,  pengamanan  kawasan,  pemantauan 
satwa,  serta  administratif  (pelaporan,  evaluasi  dan  lain‐lain).  Sementara  kegiatan  penyuluhan  ke 
masyarakat dilaksanakan tergantung kebutuhan dan biasanya langsung di lapangan. Dukungan sarana 
prasarana  boleh  dikatakan  tidak  memadai  karena  sebagian  besar  dalam  kondisi  rusak.  Demikian  pula 
halnya dengan dukungan  pendanaan  sangat minim sehingga tidak memungkinkan untuk menjalankan 

Gambar 3.11  Berbagai Permasalahan karena Lemahnya Pengelolaan di TWA :  
perubahan perilaku hewan, coret‐coret dinding gua dan interpretasi yang tidak memadai 

     
Sumber: INDECON, 2008 

suatu program. Salah satu akibatnya adalah pengelolaan pengunjung menjadi lemah sekali. Dampaknya 
adalah  masalah  sampah,  vandalisme,  kesemrawutan,  kerusakan  karang  akibat  pengambilan,  dan 
perubahan perilaku satwa liar akibat pemberian makan oleh pengunjung.  

Kegiatan  pengusahaan  Taman  Wisata  Alam  Pananjung  Pangandaran  sebenarnya  telah  diserahkan 
kepada Perum Perhutani  melalui pemberian Ijin Pengusahaan Pariwisata Alam (IPPA) pada tahun 1996. 
Namun  hingga  saat  ini  pihak  Perhutani  juga  lemah  dalam  pengelolaan  pengunjung,  hanya  melakukan 
kegiatan penjualan tiket, parkir dan penyewaan lokasi untuk outbound dan pengambilan gambar untuk 
keperluan  televisi  atau  layar  lebar.  Seharusnya,  sesuai  dengan  dokumen  Rencana  Karya  Pengusahaan 
Pariwisata Alam 1996‐2026 yang telah dibuat pemegang IPPA, Perhutani wajib melaksanakan kegiatan 
pengembangan  sarana  prasarana  wisata  dan  kegiatan  pengelolaan  pengunjung  serta  pembinaan 
sumber  daya  alam.  Kondisi  ini  membuat  pihak  BBKSDA  merasa  perlu  untuk  ikut  mengelola  kegiatan 
pariwisata, salah satunya dengan cara menarik tiket. Pada akhirnya keadaan ini memunculkan dualisme 
dalam pengelolaan taman wisata alam.  

Di luar daerah semenanjung, kawasan lindung terdapat di sepanjang garis pantai baik di barat maupun 
timur. Menurut ketentuan berlaku, area selebar 100 meter –diukur dari titik pasang tertinggi‐ dari  garis 

Gambar 3.12  Penggunaan Daerah Harim Laut antara lain untuk Berdagang,  
Penyewaan Alat Bantu Renang dan Parkir Perahu 

    
  
                   Sumber: INDECON, 2008   
  29
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

pantai merupakan daerah sempadan pantai atau harim laut. Pada daerah ini tidak diperbolehkan untuk 
mendirikan  bangunan  bersifat  permanen  dan  semi  permanen.  Khusus  untuk  daerah  rawan  tsunami, 
seperti  di  Pangandaran,  lebar  harim  laut  bertambah  hingga  mencapai  200  meter  dari  pantai. 
Menerapkan ketentuan ini, bukanlah hal yang mudah di Pangandaran, mengingat pada daerah tersebut 
telah  berdiri  banyak  bangunan  di  area  harim  laut  sejak  dahulu.  Bahkan  jika  yang  diikuti  adalah 
ketentuan  200  meter  maka  seluruh  bangunan  di  daerah  tanah  genting  harus  dipindah.  Padahal  di 
sinilah merupakan pusat sarana‐prasaran pariwisata, di samping juga terdapat pemukiman masyarakat.    

3.2   Sosial Ekonomi 
Sebagai  penjelasan  dari  paparan  kondisi  sosial  ekonomi  di  atas,  bagian  ini  akan  memaparkan  lebih 
lanjut kondisi‐kondisi sosial ekonomi ditingkat lokal yang berkaitan dengan pengembangan pariwisata.  

3.2.1 Keberadaan Kegiatan Ekonomi Masyarakat yang Terkait Pariwisata 

Masyarakat lokal dalam tulisan ini adalah orang‐orang yang telah tinggal di wilayah studi minimum 24 
bulan  (2  tahun)  dan  bekerja  mencari  nafkah  selama  itu  dalam  berbagai  kegiatan  ekonomi.  Dengan 
definisi  tersebut,  orang‐orang  yang  tidak  memiliki  KTP  Pangandaran  tetapi  sudah  tinggal  lebih  dari  2 
tahun dapat dikategorikan sebagai masyarakat. Sementara itu ada kategori orang‐orang yang bekerja di 
Pangandaran dan melakukan migrasi sirkuler (pulang pergi dari desa asal ke Pangandaran, dalam jangka 
waktu  tertentu).  Orang‐orang  seperti  ini  tidak  termasuk  sebagai    masyarakat  lokal  karena  mereka 
membawa kembali hasil kerja mereka ke desa/kota asalnya.  

Seperti  dipaparkan  di  bagian  pendahuluan,  kawasan  studi  mencakup  lima  desa.  Namun  untuk  bagian 
fitur sosial ekonomi ini akan memfokuskan pada daerah‐daerah dimana konsentrasi kegiatan pariwisata 
berada, yaitu di dua desa, Pangandaran dan Pananjung. Dua desa tersebut merupakan tempat atraksi 
wisata utama di Pangandaran seperti Cagar Alam dan Taman Wisata Alam Pananjung, Pantai Barat dan 
Pantai  Timur  Pangandaran,  juga  toko‐toko  cinderamata  serta  akomodasi  berada.  Selain  merupakan 
daerah  konsentrasi  kegiatan  pariwisata,  dua  desa  tersebut  juga  tergolong  padat  penduduk,  serta 
menyimpan berbagai persoalan ekonomi dan sosial yang perlu diselesaikan.  

Kegiatan  ekonomi  yang  terkait  pariwisata  dibagi  dalam  dua  kategori  yaitu  kegiatan  ekonomi  utama 
pariwisata  dan  kegiatan  ekonomi  pendukung  pariwisata.  Terdapat  tiga  kegiatan  ekonomi  utama  yang 
disebut  dalam  industri  pariwisata  yaitu  usaha  akomodasi  (hotel  dan  restoran),  usaha  biro  perjalanan 
umum  dan  pemandu.  Ketiga  jenis  kegiatan  ini  dikategorikan  sebagai  kegiatan  yang  secara  langsung 
berkontribusi kepada sektor pariwisata. Ketiga kegiatan ini saling berhubungan satu sama lainnya dan 
memiliki  saling  ketergantungan.  Pihak  hotel  sangat  memerlukan  biro  perjalanan  umum  untuk 
memasarkan  kamar  dan  produk‐produk  lain  yang  ditawarkan  guna  menaikkan  tingkat  hunian  di 
hotelnya. Demikian pula sebaliknya pihak biro perjalanan juga membutukan pihak hotel/restoran dan 
bekerjasama  untuk mendapatkan harga dan pelayanan yang baik, agar dapat memuaskan  tamu‐tamu 
yang  menjadi  pelanggannya.  Biro  perjalanan  maupun  hotel,  restoran  juga  memerlukan  pemandu  dan 
demikian  sebaliknya,  masing‐masing  pihak  memberikan  saling  keuntungan  dan  pelayanan  yang  baik 
agar pelanggan masing‐masing pihak terpuaskan. 

Sementara  itu  di  luar ketiga jenis kegiatan  di  atas,  dalam  sebuah destinasi  biasanya banyak  kegiatan‐
kegiatan  ekonomi  lain  yang  terkait  dengan  kegiatan  pariwisata,  seperti  toko  suvenir,  penyewaan 
peralatan,  jasa  foto  dan  sebagainya  (lihat  Lampiran  1).  Kegiatan‐kegiatan  ini  dikategorikan  sebagai 
kegiatan  ekonomi  pendukung  pariwisata.  Dengan  kata  lain  kegiatan  ini  terkait  secara  tidak  langsung 
    
  30
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

dengan  kegiatan  pariwisata,  dimana  jika  tidak  ada  kegiatan  ekonomi  pendukung  ini,  pariwisata  tetap 
bisa berjalan, sepanjang ketiga pilar kegiatan ekonomi utamanya tersedia. 

Dalam konteks Pangandaran, kegiatan ekonomi utama dan kegiatan ekonomi pendukung yang terkait 
dengan pariwisata cukup banyak (Lampiran 1) dan hubungan di antara kegiatan tersebut cukup rumit.  
Jumlah hotel di  Pangandaran   terbilang   banyak yaitu sebanyak  129  hotel yang  3  di  antaranya  masuk 
kategori  hotel  berbintang  dengan  102  kamar  dan  sisanya  kategori  hotel  melati  dengan  jumlah  kamar 
sebanyak  3.319  kamar.  Jika  dilihat  dari  jumlah  hunian  yang  tersedia,  dan  melihat  fluktuasi  kunjungan 
wisatawan  ke  Pangandaran  yang  hanya  dipadati  pada  musim  libur  panjang,  maka  kamar‐kamar  hotel 
tersebut  hanya  terisi  sekitar  4  kali  dalam  satu  tahun  selama  4  sampai  6  hari.  Sementara  selebihnya 
banyak  kamar  kosong  pada  hari‐hari  biasa.  Fenomena  yang  kemudian  terlihat  adalah  melonjaknya 
harga  kamar  pada  saat  musim  libur  panjang  hingga  mencapai  300  sampai  400%.  Jika  dilihat  dari  sisi 
ekonomi,  kenaikan  harga  yang  mencapai  400%  untuk  jangka  waktu  6  hari,  hampir  menyamai 
pendapatan  hotel  selama  sebulan  pada  musim  rendah  atau  pada  beberapa  kasus  bahkan  sama  dan 
melebihi.  Jika  dilihat  dari  jumlah  kamar  yang  tersedia,  maka  peluang  kerja  bisa  diprediksikan  cukup 
besar, terlebih lagi pada musim‐musim libur panjang karena para pengelola biasanya membuka peluang 
kerja  musiman  untuk  menambah  jumlah  pekerja.  Profesi  masyarakat  Pangandaran  yang  bekerja  di 
hotel mulai dari tukang kebun, pelayan restoran, pelayan kebersihan kamar, hingga pelayan di kantor 
depan.  Sedangkan  hasil  survei  pada  pemilik  restoran  menyatakan  bahwa  mereka  adalah  pemilik 
restoran  sekaligus  pekerja  dan  20,6%  di  antaranya  mempekerjakan  2  orang  masyarakat  sebagai 
pelayan. 

Gambar 3.13  Berbagai Kegiatan Ekonomi terkait Pariwisata (searah jarum jam) : penyewaan ATV, delman, 


pedagang cindera mata kerang, penyewaan jaket pelampung, penyewaan ban renang dan becak 

      
  

      
    Sumber: LWG, 2008 

Kegiatan  ekonomi  utama  lain  yang  terkait  pariwisata  adalah  pemanduan.  Para  pemandu  resmi 
tergabung  dalam  Himpunan  Pramuwisata  Indonesia  (HPI)  cabang  Kabupaten  Ciamis.  HPI  memiliki  62 
anggota yang terdaftar sebagai pemandu di dalam maupun luar kawasan Pangandaran. Para pemandu 
ini  bekerja  lepas  dengan  menawarkan  paket‐paket  wisata  yang  mereka  kelola  kepada  wisatawan 
mancanegara yang  datang  ke Pangandaran.  Selain  itu pemandu‐pemandu  ini  memiliki hubungan  juga 
dengan  biro  perjalanan  di  kota‐kota  besar  seperti  Bandung,  Jakarta,  Yogyakarta  dan  Bali.  Pemandu 

    
  31
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

lebih banyak melayani wisatawan mancanegara dan  umumnya hanya  bekerja  pada musim wisatawan 


mancanegara  datang  yaitu  periode  bulan  Juni,  Juli,  Agustus  dan  September.  Dalam  bulan‐bulan  ini 
seorang pemandu bisa bekerja selama 14 sampai 20 hari dalam sebulannya, dengan penghasilan rata‐
rata  per  hari  sekitar  Rp.  150.000,‐  hingga  Rp.  200.000,‐  dari  harga  paket  wisata  satu  hari  yang 
ditawarkan seharga Rp.150.000,‐ per orang dan minimal 5 orang wisatawan. Di luar bulan‐bulan sibuk 
para  pemandu  bekerja  lepas  baik  di  bidang  pariwisata  mapun  di  luar  bidang  pariwisata  seperti 
pertanian, perikanan dan sebagainya. 

Sedangkan  biro  perjalanan  umum  di  Pangandaran  belum  berkembang  dan  hingga  saat  ini  hanya 
terdapat  enam  kios  operator  yang  diprakarsai  pemandu  untuk  menjual  paket‐paket  yang  ditawarkan. 
Baru terdapat dua biro perjalanan dengan status legal. Kegiatan biro perjalanan di antaranya menjual 
paket wisata, menyediakan sewa kendaraan, dan menjadi agen kendaraan antar kota. Kegiatan utama 
ini  masih  perlu  dibina  dan  dikembangkan  untuk  mempercepat  perkembangan  pariwisata  di 
Pangandaran. 
Gambar 3.14  Berbagai Kegiatan Ekonomi Berbasis Industri Rumah 

        
Gula Kelapa      Kerupuk           Ikan asin           Tahu 
Source: LWG, 2008 

Pada  umumnya  masyarakat  Pangandaran  dan  sekitar  Pangandaran  banyak  terlibat  pada  kegiatan 
ekonomi pendukung pariwisata. Kegiatan ekonomi masyarakat yang langsung terkait dengan kegiatan 
ekonomi  pendukung  pariwisata  meliputi  warung  makan  dan  minum,  toko  atau  warung  cinderamata, 
penjaja keliling (makanan dan cinderamata), dan berbagai jasa (penyewaan alat transport, penyewaan 
papan boogie dan ban, pijat, foto, tato, dsb). Jumlah yang terlibat dalam semua kegiatan ekonomi ini 
mencapai  ribuan  orang  dan  meningkat  pada  saat  musim  liburan  panjang.  Konflik  pedagang  biasanya 
muncul  pada  saat  musim  libur  panjang,  terutama  untuk  memperebutkan  ruang  berdagang.  Biasanya 
banyak  masyarakat  dari  kabupaten  tetangga  dan  kota  terdekat  yang  datang  khusus  untuk  berdagang 
pada  saat  musim  libur  panjang.  Lemahnya  aturan  dan  pengelolaan  yang  ditujukan  kepada  para 
pedagang kaki lima, menyebabkan ketidaknyamanan kawasan pariwisata dan memberikan citra buruk, 
sehingga berpengaruh pada tingkat kunjungan. 

Gambar 3.15  Berbagai Kegiatan Ekonomi yang Terkait Pariwisata : toilet, warung makan di pinggir pantai dan 
pedagang cindera mata pakaian 

     
Sumber: LWG, 2008 

    
  32
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Saat  musim  liburan  panjang  adalah  saat  bisnis  barang  dan  jasa  bisa  mendapatkan  keuntungan  yang 
cukup baik. Berdasarkan survey di akhir minggu (hari Jumat sampai Minggu), minimal bisnis makanan 
(kelas restoran kecil dan warung makan), cinderamata (baju, ornamen kerang), dan penyewaan sepeda, 
bisa  memperoleh  pendapatan  Rp  100.000,‐  sampai  Rp  500.000.  Beberapa  restoran  besar  dan  toko 
cinderamata besar bisa memperoleh omset sekitar Rp 900 ribuan sampai diatas Rp 1.000.000,. Namun 
disisi lain, ketika hari‐hari biasa (hari Senin sampai Kamis, di saat bukan liburan sekolah, Hari Raya, Natal 
dan  Tahun  Baru),  pendapatan  dari  hampir  semua  kegiatan  usaha  di  Pangandaran,  kecuali  bisnis 
makanan  (restoran  maupun  warung)  bisa  dikatakan  buruk.  Lebih  dari  50%  responden  yang 
diwawancara mengatakan mereka hanya  memperoleh pendapatan di bawah Rp100.000,‐. Sedangkan 
untuk  bisnis  makanan,  usaha  ini  tetap  memperoleh  penghasilan  di  atas  rata‐rata  kegiatan  lainnya, 
meskipun tidak terlalu menyolok. Fakta ini menunjukkan bahwa bisnis makanan merupakan pendukung 
pariwisata,  karena  jika  pada  musim  sepi  wisatawan  pun,    tetap  memperoleh    pendapatan  dari 
kunjungan penduduk lokal. 

Di  samping  mata  pencaharian  yang  berkaitan  langsung  dengan  pariwisata,  kelompok  nelayan  dan 
petani  adalah  kelompok  yang  mata  pencahariannya  tidak  tergantung  sepenuhnya  dengan  pariwisata. 
Meskipun tidak terkait dengan pariwisata keduanya merupakan mata pencaharian penting  di kawasan 
studi,  terutama  karena  mereka,  khususnya  nelayan,  adalah  pemasok  bahan  makanan  untuk    rumah 
makan  dan  hotel.  Rata‐rata  pendapatan  nelayan  tiap  harinya  cukup  beragam  yaitu  berkisar  antara 
Rp100.000 sampai Rp800.000,‐, atau yang paling buruk adalah ketika mereka tidak mendapat apapun 
dari  laut  karena  cuaca  buruk  dan  tidak  dapat  berlayar  menangkap  ikan.  Sementara  untuk  pertanian, 
kaitan  dengan  pariwisata  sampai  saat  ini  sangat  terbatas  pada  adanya  minat  untuk  melihat  kegiatan 
pembuatan gula kelapa saja. Pasokan bahan makanan dari bidang pertanian (sayur dan bahan pokok) 
untuk pariwisata di Pangandaran berasal dari daerah luar Pangandaran.  

3.2.2 Ketergantungan Kegiatan Ekonomi Lokal terhadap Pariwisata 

Data  Produk  Domestik  Regional  Bruto  (PDRB)  dua  kecamatan  di  dalam  kawasan  studi  yang  disajikan 
pada  sub  bab  2.4.2,  memperlihatkan  bahwa  pertumbuhan  sektor  pariwisata  ‐perdagangan,  hotel  dan 
restoran‐  menempati  urutan  pertama  sebagai  penyumbang  perekonomian  lokal  di  Kecamatan 
Pangandaran (42,3%) disusul pertanian (23,3%). Sedangkan di Kecamatan Sidamulih, menempati urutan 
kedua  (27,4%)  setelah  pertanian  (37,5%).  Data  tersebut  menunjukkan  bahwa  pariwisata  berperan 
sangat  penting  di  dalam  perekonomian  lokal.  Sebelum  tsunami  sekitar  1.800  orang  yang  bekerja  di 
usaha  akomodasi,  sangat  bergantung  pendapatannya  dari  sektor  ini.  Setelah  terjadi  tsunami  di  tahun 
2006,  jumlah  kunjungan  wisatawan  ke  Pangandaran  menurun  drastis  (hampir  mencapai  50%)    yang 
mengakibatkan  berkurangnya  pendapatan  masyarakat  yang  kehilangan  pekerjaan  di  usaha  utama 
pariwisata seperti akomodasi (hotel dan restoran), pemandu, dan biro perjalanan umum. 

Kegiatan  usaha  yang  terkait  langsung  dengan  pariwisata  secara  otomatis  akan  terpengaruh  secara 
langsung oleh penurunan jumlah pengunjung. Beberapa kegiatan ekonomi pendukung pariwisata juga 
sangat  tergantung.  Di  luar  kegiatan‐kegiatan  yang  disebutkan,  sebenarnya  terlihat  hubungan  yang 
saling menguntungkan antara pariwisata dengan masyarakat yang kegiatan kesehariannya tidak terkait 
langsung  dengan  bidang  pariwisata.  Misalnya  kegiatan  pertanian  di  desa‐desa  di  wilayah  studi  yang 
bertumpu  pada  perkebunan  kelapa  sebagai  komoditas  unggulannya.  Pertanian  pangan  seperti  padi 
atau  jagung  serta  hortikultura  seperti  sayur  mayur,  terbatas  jumlahnya  dan  hanya  untuk  kebutuhan 
lokal  dan  rumah  tangga.  Namun  di  saat‐saat  tertentu  ketika  sektor  pertanian  mengalami  kendala 

    
  33
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

penurunan  harga,  masyarakat  petani  melihat  kegiatan  di  sektor  pariwisata  sebagai  alternatif 
pendapatan lain, baik itu sebagai pengayuh becak, menjaja makanan dan lain sebagainya.  

Sementara pada industri gula merah,  hampir seluruh penduduk di 5 desa wilayah studi ini, ikut dalam 
tata  produksi  dan  distribusi  kelapa,  baik  sebagai  pemilik  kebun,  penyewa  pohon  kelapa,  penderes 
(penyadap  air  bunga  kelapa),  dan  sebagian  besar  terlibat  dalam  pembuatan  gula  kelapa.  Beberapa 
tempat  pembuatan  gula  kelapa  yang  letaknya  di  desa‐desa  (di  rumah  penduduk)  juga  dapat  menjadi 
atraksi  wisata  tersendiri  khususnya  untuk  wisatawan  mancanegara.  Pengemasan  paket‐paket  wisata 
desa yang melibatkan unsur demonstrasi pembuatan gula kelapa ini adalah potensi yang kerap disebut‐
sebut untuk dikembangkan dengan lebih baik.  

Gambar 3.16 Pengemasan Paket Wisata Desa yang Melibatkan Industri Rumahan :  
gula kelapa, pengupasan kelapa, dan pandai besi 

     
  Sumber: INDECON, 2008 

Seperti halnya petani, nelayan juga tidak terpengaruh langsung jika pariwisata mengalami penurunan, 
tetapi  mereka  melihat  pariwisata  sebagai  salah  satu  alternatif  pendapatan.  Ketika  cuaca  buruk  dan 
mereka tidak melaut, maka mereka memasuki bidang‐bidang yang terkait langsung dengan pariwisata 
seperti  menjadi  pemandu  wisata,  mengoperasikan  perahu  pesiar,  menjadi  supir  ojeg  atau  becak,  dan 
sebagainya.  Para  istri  dan  kerabat  juga  umumnya  berjualan  ikan  asin  atau  cinderamata.  Hal  ini 
menunjukkan  pariwisata  memberikan  dampak  positif dalam  hal tambahan  pendapatan alternatif  bagi 
keluarga. 

Namun,  nelayan  akan  terpengaruh  secara  tidak  langsung,  apabila  kegiatan  pariwisata  tidak  terkelola 
dengan baik. Contohnya: limbah hotel yang dibuang langsung ke laut akan mempengaruhi kualitas air 
laut yang berpengaruh kepada kecepatan tumbuh terumbu karang dan berdampak pada berkurangnya 
jumlah  ikan.  Oleh  karenanya,  hubungan  kedua  sektor  ini  di  Pangandaran  cukup  kuat  dan  saling 
mempengaruhi.  

Beberapa kegiatan ekonomi masyarakat yang berpengaruh terhadap penurunan kualitas sumber daya 
laut,  seperti  mengambil  biota  laut  dan  jenis‐jenis  kerang  untuk  cinderamata,  juga  terjadi  karena 
tumbuhnya    pariwisata.    Masyarakat  melihat  peluang  untuk  menghasilkan  tambahan  pendapatan. 

Gambar 3.17 Pengumpul Kerang, Bagang dan Bakul Ikan

     
  
                      Sumber: INDECON, 2008   
  34
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Kegiatan lain seperti penangkapan ikan hias dan penangkapan ikan dengan bagang  tidak terkait dengan 
sektor pariwisata, tetapi berpengaruh pada sektor pariwisata karena menurunkan kualitas sumber daya 
alam laut Pangandaran. 

Fenomena lain adalah pentingnya peran dan posisi bakul ikan dalam rantai distribusi produk perikanan. 
Posisi  mereka  jugalah  yang  mungkin  perlu  diperhatikan  jika  pengembangan  pengelolaan  pariwisata 
yang bertanggung jawab ingin diwujudkan. Bakul ikan, atau perantara (middle man), berperan sebagai 
pembeli, penampung, sekaligus penjual ikan, dari nelayan kepada pembeli. Sedangkan pelelangan ikan 
milik pemerintah di Pangandaran tidak tampak berperan sehingga nyaris sepenuhnya tergantikan oleh 
para bakul ini yang mengembangkan mekanisme pasarnya sendiri. Di sisi lain, selain berperan sebagai 
penampung  ikan  dari  nelayan,  bakul  juga  bisa  berperan  sebagai  ‘patron’  untuk  nelayan‐nelayan  yang 
membutuhkan bantuan finansial, baik untuk modal  atau pinjaman lain. Dengan demikian peran bakul 
menjadi penting karena tidak semata‐mata terbatas pada hubungan jual beli ikan, tetapi juga mencakup 
hubungan‐hubungan ekonomi lain yang bisa personal sifatnya. Peran seperti ini sangat penting dalam 
masyarakat, sehingga perlu dikelola lebih lanjut. 

3.3.  Kondisi Sosial Budaya 
3.3.1  Etnisitas dan kelompok sosial 

Komposisi penduduk Pangandaran berdasarkan latar belakang etnik atau suku cukup beragam, namun 
secara  kuantitatif  Jawa  dan  Sunda  merupakan  kelompok  etnik  dominan  yang  ada  di  Pangandaran.  Di 
Pangandaran  juga  ada  penduduk  yang  berasal  dari  etnik  lain,  seperti  Padang,  Batak,  atau  warga 
Indonesia  keturunan  Tionghoa.  Mereka  rata‐rata  datang  dan  menetap  di  Pangandaran  karena 
pekerjaan  atau  menikah  dengan  penduduk  setempat.  Ada  di  antara  mereka  yang  telah  tinggal  di 
Pangandaran sekitar sepuluh tahun atau lebih.   

Sepanjang  studi  ini  dilakukan,  belum  ditemukan  bukti‐bukti  kuat  tentang  kelompok  sosial  mana  yang 
sesungguhnya  disebut  sebagai  penduduk  asli  (indigeneus  people)  Pangandaran,  apalagi  jika 
dikategorikan berdasarkan etnik. Walaupun Pangandaran adalah bagian dari propinsi Jawa Barat yang 
mayoritas  penduduknya  memiliki  kebudayaan  Sunda,  namun  posisi  geografis  Pangandaran  yang 
berbatasan  langsung  dengan  propinsi  Jawa  Tengah  yang  memiliki  kebudayaan  Jawa,  ikut 
mempengaruhi  bentuk  hubungan  antara  budaya  Jawa  dengan  Sunda  dalam  kehidupan  sosial 
masyarakat Pangandaran sejak dahulu hingga sekarang. Makam Mbah Bungkus yang dianggap sebagai 
pendiri Desa Wonoharjo misalnya, desa yang mayoritas penduduknya adalah suku Jawa, diyakini telah 
ada sejak jaman pemerintahan kolonial Belanda.   

Beberapa  narasumber  dalam  studi  ini  menduga  orang  Jawa  dan  orang  Sunda  telah  ada  sejak 
pemerintah  kolonial  Belanda  masuk  ke  wilayah  Pananjung  (Pangandaran)  antara  akhir  abad  19  atau 
awal abad ke 20. Dengan demikian, anggapan bahwa orang Jawa sebagai pendatang dan orang Sunda 
sebagai penduduk asli hanya karena Pangandaran berada di propinsi Jawa Barat mungkin perlu diteliti 
kembali  mengingat  kedua  kelompok  etnis  ini  telah  hidup  berdampingan  jauh  sebelum  batas 
administratif  propinsi dibentuk oleh pemerintah Indonesia. Baik orang Jawa maupun Sunda telah ikut 
menentukan  perjalanan  sejarah  dan  membangun  bentuk  kehidupan  sosial  Pangandaran  (Pananjung) 
dan  sekitarnya  hingga  sekarang.  Beberapa  orang  yang  dianggap  sebagai  tokoh  masyarakat  di 
Pangandaran bahkan memiliki garis keturuanan campuran antara Jawa dan Sunda.  

    
  35
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Penggunaan bahasa merupakan salah satu aspek yang memperlihatkan sejauh mana hubungan kultural 
antara kelompok etnik di Pangandaran terjadi. Sebuah studi oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan 
Bahasa,  Departemen  Pendidikan  dan  kebudayaan,  tentang  geografi  dialek  bahasa  Sunda  di  wilayah 
kabupaten  Ciamis,  mengelompokkan  wilayah  Pananjung,  Putrapinggan,  Kalipucang  dan  sekitarnya 
sebagai  daerah‐daerah  bilingual  bahasa  Sunda‐Jawa.  Disimpulkan  pula  bahwa  daerah  seperti 
Kalipucang,  Panyutran,  Pesawahan,  Putrapinggan,  Pananjung  dan  Sidamulih  ditemukan  bahasa  yang 
identitasnya belum diketahui, tetapi bahasa tersebut diduga berbeda dengan bahasa Sunda atau Jawa. 
Bahasa tersebut menurut penuturnya sedang dalam proses menuju kepunahan karena semakin jarang 
digunakan (1979: 70‐71).  

Hasil  studi  tentang  bahasa  Sunda  di  Pangandaran  oleh  T.  Fatimah  Djajasudarma,  dkk.  (1994)  juga 
menemukan  gejala  lintas  bahasa  sebagaimana  disebutkan  di  atas.  Studi  ini  menyimpulkan  bahwa 
akulturasi  dari  segi bahasa  di  Pangandaran  merupakan  salah  satu  hal  yang wajar terjadi  pada  sebuah 
kawasan  wisata.    Bahasa  campuran  mulai  tercipta  karena  penutur  asli  bahasa  Sunda  di  Pangandaran 
berperan  sebagai  penerima  atau  resipien  dari  penutur  bahasa  non‐Sunda,  dalam  hal  ini  adalah  Jawa, 
Indonesia, dan Inggris. Akan tetapi, akulturasi tersebut terjadi masih pada tahap ragam lisan (Fatimah, 
dkk. 1994: 128‐129).   

Dalam  masyarakat  Pangandaran,  bahasa  Jawa  dan  Sunda  memang  dapat  dipahami  dan  secara 
bergantian digunakan sebagai alat komunikasi, baik oleh penduduk dalam satu kelompok etnik maupun 
antara orang Jawa dengan Sunda. Beberapa penduduk Pangandaran yang mengaku sebagai orang Jawa 
misalnya, memahami pembicaraan dalam bahasa Sunda, demikian pula sebaliknya dengan mereka yang 
mengaku  sebagai  orang  Sunda.  Dalam  situasi  tertentu,  seperti  dalam  acara  pemerintahan  atau  di 
sekolah,  bahasa  Indonesia  digunakan  sebagai  bahasa  pengantar.  Sebagian  besar  penduduk 
Pangandaran  memang  mampu  berkomunikasi  dalam  bahasa  Indonesia  terutama  dengan  orang‐orang 
luar, seperti pada para wisatawan nusantara.  

Meski  orang‐orang  Sunda  dan  Jawa  telah  hidup  berdampingan  di  Pangandaran  sepanjang  beberapa 
generasi,  namun  mereka  masih  mengacu  pada  akar  budaya  etnik  masing‐masing.  Salah  satu  faktor 
mengapa  budaya  Jawa  dan  Sunda  tetap  bertahan  adalah  karena  beberapa  permukiman  mayoritas 
dihuni oleh satu kelompok etnis, misalnya di Wonoharjo, Sukoharjo, Sidamulih atau Babakan. Kantong‐
kantong (enclave) pemukiman seperti ini cenderung mempertahankan tradisi‐tradisi kelompok karena 
adanya  kesamaan  budaya.  Penduduk  di  desa  Wonoharjo  yang  mayoritas  suku  Jawa  misalnya,  masih 
mempertahankan beberapa bentuk kesenian tradisional Jawa seperti: wayang kulit, ruwat bumi, serta 
seni pertunjukan ketoprak. Bahasa yang mereka gunakan sehari‐hari pun adalah bahasa Jawa.  

3.3.2. Pola Pemukiman   

Proyek  ini  mencakup  lima  desa  sebagai  satuan  administratif  pemukiman  penduduk.    Berdasarkan 
Undang  Undang  No.  32  tahun  2002  tentang  Pemerintahan  Daerah,  di  setiap  desa  terdapat 
pemerintahan  desa  yang  terdiri  dari  Pemerintah  Desa  dan  Badan  Permusyawaratan  Desa  (BPD). 
Pemerintah  Desa  terdiri  dari  Kepala  Desa,  atau  disebut  pula  dengan  istilah  kuwu,  yang  dipilih  dan 
diangkat secara langsung oleh masyarakat. Sedangkan BPD adalah semacam dewan perwakilan tingkat 
desa  yang  para  anggotanya  juga  dipilih  secara  musyawarah  oleh  para  tokoh‐tokoh  desa.  Fungsi  dan 
peran  BPD  adalah  mengawasi  jalannya  pemerintahan  desa,  menyalurkan  aspirasi  masyarakat  desa, 
serta membuat peraturan desa (Perdes) bersama dengan Kepala Desa.   

    
  36
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

  Gambar 3.18 Lahan Pertanian dan Perumahan di Desa 

 
    
Sumber: INDECON, 2008 

Selain dikelompokkan ke dalam satuan administratif desa, permukiman penduduk di Pangandaran juga 
dapat  dikelompokkan  berdasarkan  dusun‐dusun  yang  masing‐masing    memiliki  seorang  kepala  dusun 
atau  kampung.  Keberadaan  kepala  dusun  ini  juga  diakui  di  dalam  UU  Pemerintahan  Daerah  sebagai 
pembantu teritorial bagi kepala desa. Kapasitas dan kewenangan pemerintahan desa ini sesungguhnya 
sangat  potensial  dalam  pengelolaan  kawasan  wisata  Pangandaran,  namun  hingga  kini  keterlibatan 
pemerintahan desa dalam menangani persoalan pariwisata Pangandaran masih sangat rendah.  

Bentang  permukiman  penduduk  Pangandaran 


kebanyakan  terkonsentrasi  pada  lokasi‐lokasi  Gambar 3.19 Rumah‐rumah di Pangandaran
tertentu  yang  terpisah  dari    lahan‐lahan  pertanian 
mereka.  Rumah‐rumah  penduduk  biasanya 
berkelompok  pada  satu  area  yang  menjadi  pusat 
kegiatan  sosial  mereka.  Di  pemukiman  inilah 
hubungan‐hubungan  sosial  terjadi  di  antara 
penduduk  yang  rata‐rata  masih  memiliki  hubungan 
kekerabatan  satu  sama  lain.  Tiap  rumah  biasanya 
memiliki  satu  atau  beberapa  petak  tanah 
pekarangan  yang  ditanami  berbagai  jenis  tanaman 
seperti  kelapa,  buah‐buahan,  tanaman  obat,  atau 
     
tanaman  hias.  Rumah‐rumah  mereka  cenderung       Sumber: INDECON, 2008 
dibangun di sisi‐sisi sepanjang jalan desa.    

Hal  yang  agak  berbeda  mungkin  terlihat  di  Desa  Pangandaran,  juga  sebagian  Desa  Pananjung,  yang 
wilayahnya  menjadi pusat kegiatan pariwisata. Di  desa  ini,  pemukiman  penduduk  lebih  padat dengan 
luas tanah pekarangan yang jauh lebih sempit di banding desa lain yang agak jauh dari pusat kegiatan 
pariwisata.  Salah  satu  penyebabnya  adalah  sebagian  pekarangan  mereka  telah  dibangun  akomodasi, 
kios, rumah makan atau warung. Beberapa penduduk bahkan telah menjual tanah‐tanah mereka pada 
pengusaha atau orang luar yang kini memiliki usaha akomodasi atau rumah makan. Oleh karenanya, di 
sela‐sela penginapan dan rumah makan, terdapat rumah‐rumah penduduk yang tampak berhimpitan.  

3.3.3 Tradisi Lokal dan Warisan Budaya  

Studi  ini  mendefinisikan  tradisi  sebagai  segala  kebiasaan,  norma‐norma  sosial  maupun  perilaku  yang 
berlaku  secara  kolektif  (kelompok)  dan  telah  dipraktekkan  dalam  waktu  yang  lama.  Warisan  budaya 
juga  merupakan  salah  satu  bentuk  dari  tradisi  yang  dipertahankan.  Beberapa  tradisi  di  Pangandaran 
    
  37
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

masih  terus  dipertahankan  secara  utuh  sementara  yang  lainnya  mengalami  perubahan  dan 
penyesuaian.  Beberapa  tradisi  juga  ada  yang  tak  lagi  dipraktekkan  atau  hanya  menjadi  pengetahuan 
bersama  pada  masyarakat  Pangandaran.  Sepanjang  studi  ini  dilakukan,  ada  beberapa  tradisi  atau 
warisan  budaya  yang  berhasil  diidentifikasi.  Tradisi‐tradisi  tersebut  dibagi  ke  dalam  beberapa  tema, 
yaitu: 

Solidaritas Sosial dan Pengorganisasian Masyarakat,  

Tradisi‐tradisi dalam kelompok ini adalah yang terkait dengan sistem pengorganisasian masyarakat yang 
mengikat  seseorang  untuk  bertindak  atau  berperilaku  sesuai  kelompok.  Salah  satu  tradisi  yang 
dimaksud dalam kelompok ini adalah ‘gotong royong’. 

Komunitas  etnik  Jawa  di  Pangandaran  menyebut  gotong  royong  dengan  istilah  sambatan.  Gotong 
royong di Pangandaran pada dasarnya merupakan mekanisme pengerahan sekelompok individu untuk 
bekerja  sama  secara  tidak  permanen  di  dalam  berbagai  kegiatan  untuk  mencapai  tujuan‐tujuan  yang 
bersifat situasional. Kegiatan gotong royong dapat dilakukan untuk kepentingan bersama dalam lingkup 
desa,  dusun,  atau  kelompok  rumah  tangga,  misalnya:  kerja  bakti  membersihkan  lingkungan 
pemukiman,  membangun  rumah,  memperbaiki  sarana  sosial  atau  rumah  ibadah,  menjaga  keamanan 
kampung  atau  ronda  malam,  atau  penyelenggaraan  acara‐acara  desa.  Gotong  royong  juga  dapat 
dilakukan  untuk  membantu  salah  seorang  warga  atau  keluarga  yang  membutuhkan  tenaga  kerja, 
misalnya: dalam persiapan upacara perkawinan, kematian, atau membangun rumah.   

Gotong royong di Pangandaran, seperti beberapa tempat lain di Indonesia, masih dilakukan terutama di 
desa‐desa  yang  ikatan  kekerabatan  di  antara  penduduknya  masih  cukup  kuat.  Akan  tetapi,  gotong 
royong  sangat  tergantung  pula  pada  kemampuan  pemimpin  kelompok  atau  masyarakat  dalam 
mendorong setiap orang untuk terlibat atau ikut serta. Umumnya, tak ada sanksi yang tegas terhadap 
individu  yang  tidak  berpartisipasi  dalam  gotong  royong,  kecuali  sanksi  sosial  di  mana  orang  tersebut 
akan dipersepsikan sebagai kurang peduli pada kebutuhan kelompok.   

Bentuk lain dari tradisi yang terkait dengan pengorganisasian masyarakat dan solidaritas sosial adalah 
lumbung desa. Beberapa nara sumber di masyarakat menyatakan bahwa dahulu di  beberapa desa di 
Pangandaran  dikenal  adanya  lumbung  desa,  yaitu  mekanisme  menghimpun  sebagian  kecil  dari  hasil 
panen  padi  yang  diperoleh  tiap  keluarga  yang  akan  dikelola  oleh  desa  atau  kampung.  Lumbung  desa 
pada  dasarnya  menyerupai  asuransi  atau  tabungan  kelompok.  Pada  masa  lalu,  pemimpin  kampung 
akan  membagikan  padi  yang  terkumpul  secara  merata  pada  tiap  keluarga  pada  saat  masa  paceklik 
sehingga kampung terhindar dari kekurangan pangan. 

Pada  saat  ini,  dapat  dikatakan  bahwa  lumbung  desa  sudah  tak  dapat  diterapkan  lagi.  Sebagian 
penyebabnya adalah karena jumlah penduduk desa yang terus meningkat sementara di satu sisi jumlah 
pemilik sawah semakin berkurang sehingga hasil panen tidak sebanding lagi dengan kebutuhan masing‐
masing  keluarga  petani.  Selain  itu,  nilai  investasi  atau  ongkos  produksi  pengolahan  sawah  semakin 
meningkat  dibanding  hasil  panen  yang  diperoleh  petani  sehingga  nilai  ekonominya  dianggap  semakin 
kecil dan sulit menyisihkan sebagian hasilnya untuk lumbung desa. Meski demikian, secara individual, 
masih ada beberapa keluarga petani yang memiliki lumbung padi. Lumbung padi atau disebut leuit ini, 
merupakan rumah kecil berbentuk panggung yang terbuat dari kayu dan dinding anyaman bambu.   

 
    
  38
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Ritual dan Sistem Keyakinan 

Tradisi‐tradisi yang termasuk dalam kelompok ini adalah berbagai kegiatan budaya yang terkait dengan 
sistem keyakinan penduduk tentang alam supranatural, baik agama, legenda, atau mitologi. Beberapa 
bentuk  tradisi  yang  teridentifikasi  dalam  studi  ini  antara  lain  ritual  hajat  laut,  hajat  bumi,  Rengganis, 
atau tradisi‐tradisi lokal yang menyertai perayaan keagamaan (Islam).   

Hajat  laut  merupakan  salah  satu  tradisi  yang  telah  dipraktekkan  bertahun‐tahun  oleh  masyarakat  di 
Pangandaran,  khususnya  para  nelayan.  Ritual  ini  dilaksanakan  setiap  tahun  pada  setiap  tanggal  1 
Muharram  tahun  Hijriyah  atau  disebut  bulan  Suro.  Sesungguhnya,  bentuk  tradisi  semacam  ini  juga 
dikenal di beberapa komunitas lain di pulau Jawa seperti di Cilacap, Cirebon, atau Pelabuhan Ratu meski 
dengan  teknis  dan  detail  pelaksanaan  yang  berbeda‐beda.  Secara  historis,  hajat  laut  merupakan 
simbolisasi dari ungkapan para nelayan kepada penguasa laut (selatan), yang dalam sistem kebudayaan 
masyarakat  pesisir  Selatan  Jawa  dikenal  dengan  Nyi  Roro  Kidul,  yang  telah  memberi  keselamatan 
sepanjang  tahun  dan  hasil  laut  yang  berlimpah  kepada  nelayan.  Ungkapan  terima  kasih  diwujudkan 
dalam bentuk pengorbanan berupa pelepasan dongdang atau sesaji berisi beraneka jenis makanan dan 
kepala kerbau ke tengah laut oleh para nelayan. Ritual ini juga biasanya disertai dengan pesta nelayan 
berupa pagelaran berbagai jenis kesenian tradisional seperti calung, wayang, tari‐tarian dan mocopat. 

Gambar 3.20 Hajat Bumi dan Hajat Laut

       
        Sumber: INDECON, 2008 

Pada masa sekarang, ritual hajat laut telah mengalami penyesuaian pada beberapa bagian, seperti jenis 
dongdang dan pembacaan doa. Perubahan tersebut tak lepas dari kritik kelompok agama (Islam) yang 
menilai  bagian  tertentu  dari  hajat  laut  cenderung  musyrik  atau  bertentangan  dengan  ajaran  Islam, 
misalnya pelepasan kepala kerbau atau pembacaan mantra atau ungkapan yang ditujukan bagi Nyi Roro 
Kidul.  Saat sekarang, hajat laut tak hanya memasukkan unsur‐unsur ajaran Islam, namun telah menjadi 
atraksi  tahunan  bagi  wisatawan  di  Pangandaran.  Tak  hanya  kelompok  nelayan,  para  pengusaha 
pariwisata,  pemerintah  daerah,  sekolah‐sekolah,  atau  partai  politik  ikut  berpartisipasi  dalam 
penyelenggaraan hajat laut ini.   

Tak jauh berbeda dengan hajat laut, hajat bumi juga telah dilakukan di Pangandaran selama bertahun‐
tahun,  khususnya  oleh  para  petani.  Jenis  ritual  ini  sesungguhnya  tidak  spesifik  dimiliki  oleh 
Pangandaran  karena  tradisi  serupa  juga  dapat  ditemukan  pada  beberapa  komunitas  petani  di  pulau 
Jawa, misalnya di Garut atau Tasikmalaya. Secara umum, hajat bumi merupakan penggabungan antara 
ritual pengorbanan dan ungkapan terima kasih yang diiringi dengan pesta sebagai wujud kegembiraan.  

    
  39
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Hajat bumi merupakan upacara adat di desa‐desa yang mayoritas penduduknya adalah petani, sebagai 
ungkapan terima kasih pada penguasa bumi, dahulu dikenal dengan Dewi Sri,  yang telah memberikan 
kesuburan  tanah  dan  tanaman  sehingga  petani  memperoleh  panen  berlimpah.  Dahulu  ritual  ini 
diselenggarakan  secara  gotong  royong  di  antara  para  petani.  Dengan  gotong  royong,  beban 
penyelenggaraan hajat bumi menjadi lebih ringan karena ditanggung secara bersama. Pengorbanan dan 
ungkapan terima kasih diwujudkan dalam bentuk sesaji dan kidung atau nyanyian, sedangkan ungkapan 
kegembiraan  diwujudkan  dengan  penampilan  berbagai  bentuk  kesenian  tradisional  sebagai  hiburan, 
seperti rengkong, wayang, tari‐tarian dan mocopat.  

Sama  seperti  hajat  laut,  ritual  hajat  bumi  juga  dinilai  mengandung  unsur‐unsur  yang  bertentangan 
dengan ajaran agama Islam. Oleh karenanya, pada beberapa bagian juga mengalami perubahan dengan 
memasukkan ajaran Islam, misalnya pembacaan doa yang ditujukan kepada Allah SWT.  

Di beberapa desa, hajat bumi sudah tidak dilakukan lagi, kecuali atas keinginan pribadi dari petani. Hal 
ini  terjadi  terutama  karena  faktor‐faktor  ekonomi  pertanian  yang  dirasa  semakin  tidak  efisien  bagi 
petani.  Dalam  hal  tanaman  pertanian  sawah  misalnya,  ongkos  pengolahan  sawah  semakin  tinggi 
dibanding hasil padi yang diperoleh petani. Petani menganggap hasil yang mereka peroleh kini kurang 
memadai dibanding biaya yang harus mereka tanggung untuk penyelenggaraan hajat bumi, meskipun 
itu dilakukan secara gotong royong di tingkat desa. Untuk mengurangi biaya hajat bumi, seorang petani 
yang  menyelenggarakan  hajat  bumi  kadang  mengganti  hiburan  dengan  kesenian  yang  lebih  moderen 
dan  murah,  seperti  organ  tunggal  atau  jaipong  dangdut  (pongdut).  Dibanding  wayang  atau  tarian 
tradisional,  biaya  untuk  menampilkan  organ  tunggal  atau  pongdut  dianggap  lebih  murah  biayanya, 
namun jauh lebih meriah.  

Ritual Cirengganis adalah upacara adat mengenang legenda Dewi Rengganis yang dikenal dengan nama 
Siti Samboja. Ritual ini dilaksanakan setiap malam Jumat Kliwon menurut kalender Jawa. Lokasi upacara 
adalah Mata Air Cirengganis yang berada di dalam kawasan Cagar Alam Pananjung‐Pangandaran. Pada 
malam Jumat Kliwon, sejak sore hari, biasanya telah berdatangan orang‐orang dari berbagai daerah di 
sekitar  Pangandaran  yang  meyakini  legenda  Dewi  Rengganis  ini.  Jumlah  mereka  bisa  mencapai 
sedikitnya  seratus  orang  yang  berkumpul  di  sekitar  mata  air  dan  Gua  Cirengganis  untuk  mengikuti 
setiap tahapan ritual yang biasanya dimulai menjelang tengah malam. Sebagian besar peserta ritual ini 
bertujuan untuk mandi atau membasuh muka di Mata Air Cirengganis. Mereka meyakini bahwa dengan 
mandi atau membasuh muka dengan air Cirengganis, mereka akan diberkahi awet muda atau beberapa 
keinginan mereka terkabulkan.  

Ritual  Cirengganis  merupakan  tradisi  yang  cukup  kontroversial  di  Pangandaran.  Di  tengah  berbagai 
kritik  terhadap  penyelenggaraan  ritual  ini,  Dinas  Pariwisata  Kabupaten  Ciamis  pernah  mencoba 
mengembangkannya  sebagai  sebuah  atraksi  wisata.  Namun,    sedikitnya  ada  dua  faktor  yang  perlu 
dipertimbangkan sebelum  ritual tersebut dikembangkan  sebagai atraksi wisata di masa depan. Faktor 
pertama  terkait  dengan  aspek  legalitas  atas  lokasi  penyelenggaraannya  yang  berada  dalam  kawasan 
cagar alam. Jika mengacu pada UU No.5 tahun 1990, maka ritual Cirengganis termasuk ke dalam bentuk 
kegiatan  yang  dilarang  dilakukan  pada  kawasan  cagar  alam  kecuali  kegiatan  ini  mendukung  tujuan 
konservasi  sebagaimana  ditetapkan  dalam  undang‐undang  tersebut.  Pengembangan  Cirengganis 
sebagai  sebuah  atraksi  wisata  akan  membawa  implikasi  pada  legalitas  pengelolaan  CA  Pananjung‐
Pangandaran di mana pihak BKSDA dianggap melanggar undang‐undang yang berlaku. 

    
  40
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Faktor kedua adalah munculnya kritik‐kritik yang menilai ritual Cirengganis bertentangan dengan ajaran 
agama  Islam.  Desakan  untuk  menghentikan  ritual  ini  juga  pernah  disampaikan  oleh  pihak  MUI 
setempat.  Akan  tetapi,  sejauh  ini  ritual  Cirengganis  masih  tetap  berlangsung.  Pihak  penyelenggara 
tradisi  ini  menilai  bahwa  ritual  Cirengganis  tidak  terkait  dengan  keyakinan  agama  apapun,  melainkan 
hanya  kegiatan  budaya  karena  bertujuan  mempertahankan  tradisi  atau  adat  istiadat  yang  telah 
dilakukan sejak dahulu.  Dalam ritual ini bahkan telah dilakukan pula pembacaan doa menurut ajaran 
agama Islam. Pengembangan ritual Cirengganis sebagai atraksi wisata dalam hal ini juga kemungkinan 
hanya akan memperkuat desakan agar ritual ini dihapuskan di Pangandaran.  

Tradisi  keagamaan  juga  bisa  ditemukan  di  Pangandaran,  Gambar 3.21 Botram di Pangandaran


terutama  yang  berhubungan  dengan  peristiwa‐peristiwa 
khusus  dalam  agama  Islam,  seperti  Hari  Raya  dan  puasa. 
Masyarakat Pangandaran memiliki tradisi botram, yaitu tradisi 
makan  bersama  dalam  lingkungan  tempat  tinggal  atau 
kampung pada acara‐acara tertentu. Tradisi ini juga dilakukan 
pada  saat  munggah  atau  beberapa  hari  menyambut  bulan 
puasa  Ramadhan.  Selain  botram,  keluarga‐keluarga  di 
Pangandaran juga biasa melakukan nyekar atau nyadran, yaitu 
berziarah  ke  makam  kerabat  mereka  yang  telah  meninggal 
untuk  membaca  doa  bersama.  Tradisi  nyekar  ini  juga 
bertujuan  untuk  terus  mengenang  dan  menjalin  hubungan 
dengan  anggota  keluarga  yang  telah  meninggal  dunia. 
Permohonan  untuk  saling  memaafkan  merupakan  bagian 
yang  bertujuan  untuk  membersihkan  hati  setiap  orang 
   
sebelum menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Tradisi saling           Sumber: INDECON, 2008   

memaafkan  dan  saling  mengunjungi  kerabat  atau  tetangga 


juga dilakukan pada saat memasuki hari raya Idul Fitri. Dalam suasana seperti ini, tak ada tradisi yang 
spesifik  yang  hanya  dilakukan  oleh  masyarakat  Pangandaran  karena  kegiatan  tersebut  umum  pula 
dilakukan oleh masyarakat lain di Jawa Barat.   

Mekanisme Pengendalian Sosial  

Tradisi‐tradisi  yang  terkait  dengan  mekanisme  pengendalian  sosial  merupakan  kebiasaan,  aturan, 
norma  ataupun  hukum  lokal  yang  diterapkan  masyarakat  Pangandaran  untuk  menjamin  keteraturan 
dan  integritas  sosial  dalam  kehidupan  bermasyarakat.  Sebagian  dari  bentuk‐bentuk  tradisi  dalam 
kelompok ini antara lain: sistem penyelesaian konflik serta tata krama dalam hubungan sosial.    

Penyelesaian  konflik  di  Pangandaran  cenderung  dilakukan  berdasarkan  kesepakatan  pihak‐pihak  yang 
terlibat.  Pada  kasus  tertentu,  konflik  dapat  diselesaikan  secara  musyawarah,  yang  kadang  pula 
melibatkan tokoh masyarakat yang ditunjuk sebagai mediator atau hakim. Akan tetapi, pada situasi di 
mana  musyawarah  tidak  memberi  kepuasan  pada  pihak  yang  berkonflik,  penyelesaiannya  dilakukan 
berdasarkan  hukum  nasional  yang  melibatkan  pihak  kepolisian,  bahkan  hingga  mencapai  proses 
pengadilan.   

Budaya  Sunda  atau  Jawa  juga  berpengaruh  terhadap  bentuk‐bentuk  hubungan  sosial  masyarakat  di 
Pangandaran,  misalnya  dalam  perkawinan  maupun  pembagian  warisan.  Baik  budaya  Sunda  maupun 
Jawa menganut sistem kekerabatan bilineal, yaitu seorang individu meletakkan garis kekerabatan dari 

    
  41
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

pihak ayah maupun ibu secara setara.  Sistem kekerabatan seperti ini menyebabkan kewajiban dan hak 
yang sama bagi kerabat‐kerabat pihak ayah maupun ibu dalam berbagai kegiatan keluarga.  

Tata  krama  dalam  pergaulan  atau  hubungan  sosial  antar  individu  juga  masih  bertahan  di  tengah 
masyarakat  Pangandaran.  Dalam  komunikasi  verbal  misalnya,  baik  etnik  Jawa  maupun  Sunda  di 
Pangandaran  mengenal  stratifikasi  bahasa  yang  penggunaannya  bergantung  pada  situasi  komunikasi 
serta status sosial lawan bicara. Stratifikasi bahasa ini terutama sangat terkait dengan nilai‐nilai sopan 
santun  yang  terlihat  pada  perilaku  masyarakat  dalam  kehidupan  sehari‐hari.  Penggunaan  kosa  kata 
tertentu  dalam  komunikasi  akan  menunjukkan  seberapa  jauh  perilaku  seseorang  dianggap  sesuai 
dengan tata krama atau sopan santun yang berlaku di masyarakat Pangandaran. Tata krama seperti itu 
juga  dapat  terwujud  dari  penyebutan  kata  sandang  atau  predikat  oleh  seseorang  terhadap  lawan 
bicaranya,  tergantung  hubungan  sosial  mereka,  misalnya:  perbedaan  usia,  status  dalam  kekerabatan, 
atau atasan‐bawahan, dan sebagainya. 

Ekspresi Estetik dan Kesenangan 

Bentuk‐bentuk  tradisi  yang  terkait  dengan  ekspresi  estetika  dan  kesenangan  yang  dikenal  oleh 
masyarakat  Pangandaran  secara  umum  terbagi  menjadi  tiga,  yaitu  kesenian,  permainan  rakyat,  serta 
tradisi kuliner (tata boga). Permainan rakyat adalah jenis‐jenis permainan tradisional yang dipraktekkan 
sebagai  kegiatan  untuk  mengisi  waktu  luang.  Khusus  kesenian,  studi  ini  telah  mengelompokkan 
beberapa bentuk kesenian ke dalam kategori seni tari, musik, seni kriya atau kerajinan, serta seni drama 
atau teater, termasuk di dalamnya wayang golek dan wayang kulit (lihat Lampiran 2).  

Gambar 3.22 Musik Tradisional : Calung, Gamelan dan Kentongan 

       
  Sumber: INDECON, 2008 

Jenis‐jenis  kesenian  yang  ada  di  Pangandaran  sangat  dipengaruhi  oleh  kebudayaan  Jawa  dan  Sunda. 
Adanya dua bentuk budaya kesenian dalam satu lokasi ini memberi keunikan sendiri bagi Pangandaran. 
Jenis‐jenis  kesenian  tersebut  umumnya  bertahan  dan  masih  ditampilkan  lewat  keberadaan  berbagai 
sanggar  atau  kelompok  seni  di  desa‐desa.  Ada  kalanya,  dalam  satu  desa  dapat  ditemui  sanggar  seni 
Jawa  maupun  Sunda.  Studi  ini  sedikitnya  berhasil  menghimpun  informasi  dari  10  kelompok  seni  atau 
sanggar di lima desa (lihat Lampiran 3). 

    
  42
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Beberapa  jenis  kesenian  tradisional  di  Pangandaran  merupakan  bagian  yang  menyatu  dengan 
penyelenggaraan ritual‐ritual tertentu, seperti hajat bumi dan hajat laut. Ketika dua ritual ini semakin 
jarang  dilakukan,  atau  telah  mengalami  banyak  perubahan,  maka  jenis‐jenis  kesenian  yang  ada  di 
dalamnya  pun  semakin  berkurang  kesempatannya  untuk  ditampilkan,  misalnya  tarian  ronggeng 
gunung, wayang, atau rengkong. 

Gambar 3.23 Tarian Tradisional : Ronggeng, Tari Topeng Kelana dan Tari Merak 

     
          Sumber: INDECON, 2008 

Perubahan  selera  dan  berkurangnya  ketertarikan  masyarakat  Pangandaran  secara  umum  juga  ikut 
mempengaruhi  tingkat  penerimaan  mereka  terhadap  kesenian  tradisional  di  Pangandaran.  Hal  ini 
secara  langsung  tentu  berpengaruh  pada  keberadaan  sanggar  atau  kelompok  seni  yang  selama  ini 
menjadi  pelaku  kunci  dari  pelestarian  kesenian  tradisional  di  Pangandaran.  Pada  masa  sekarang 
semakin  banyak  penduduk  Pangandaran  yang  menyukai  jenis  kesenian  moderen  sebagai  bentuk 
hiburan  dalam  berbagai  perayaan  atau  pesta,  misalnya  jaipong  dangdut  (pongdut)  maupun  organ 
tunggal.  Survey  sosial  oleh  LWG  terhadap  313  penduduk  di  lima  desa  menunjukkan  bahwa  pongdut 
atau dangdut moderen adalah hiburan yang paling disukai dalam pesta‐pesta di desa.   

Tabel 3.1 Jenis Hiburan di Pangandaran
Jenis hiburan yang disukai penduduk  % 
Dangdut moderen (pongdut) 46.3%
Ronggeng gunung 17.6%
Wayang Golek 16.3%
Wayang Kulit  13.7%
                   Sumber:  

Beberapa  penduduk  yang  ditemui  dalam  studi  ini  juga  memberi  alasan  mengapa  pongdut  atau  organ 
tunggal  (dangdut)  lebih  disukai  dan  makin  sering  ditampilkan  dalam  pesta‐pesta  di  desa.  Salah  satu 
alasannya  adalah  karena  biaya  yang  dibutuhkan  untuk  menampilkan  satu  kelompok  musik  pongdut 
masih  jauh  lebih  murah  dibandingkan  memanggil  kelompok  tari  ronggeng  gunung  atau  wayang.  Satu 
kelompok  pongdut  dapat  dibayar  dengan  tarif  berkisar  antara  Rp.  1.000.000  –Rp.  2.000.000  untuk 
penampilan sepanjang malam. Sedangkan wayang golek atau wayang kulit bisa mencapai Rp. 4.000.000 
hingga  Rp.  5.000.000  karena  kesenian  ini  membutuhkan  jumlah  pemain  yang  lebih  banyak.  Alasan 
lainnya  adalah  karena  perubahan  selera  penduduk  terhadap  jenis  kesenian  atau  hiburan  tertentu. 
Minat yang bergeser ini tentu saja berdampak pada seberapa banyak penonton yang akan menghadiri 
suatu  pertunjukan.  Semakin  sedikit  penonton,  semakin  kurang  meriah  acara  pesta  yang 
diselenggarakan.  Oleh  karenanya,  kebanyakan  penyelenggara  pesta  lebih  memilih  menampilkan 
dangdut  moderen  karena  dianggap  lebih  meriah  dan  murah  biayanya.  Kondisi  seperti  ini  secara 
bertahap tentu akan menyebabkan kesenian tradisional di Pangandaran memudar.  

    
  43
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Gambar 3.24 Wayang Kulit dan Wayang Golek

   
  Sumber: INDECON, 2008 

Bulan Januari 2009, dalam acara sarasehan yang dihadiri lebih dari dua puluh pelaku seni dan budaya 
Pangandaran  terungkap  bahwa  kelesuan  pertunjukan  seni  budaya  di  Pangandaran  juga  terjadi  akibat 
kurangnya  perhatian  pemerintah  daerah  (Dinas  Kebudayaan  dan  Pariwisata  Kabupaten  Ciamis) 
terhadap  pengembangan  sanggar‐sanggar  seni  budaya  yang  ada  di  beberapa  desa.  Para  seniman  dan 
budayawan  juga  menganggap  beberapa  prasarana  dan  sarana  pertunjukan  seni  budaya  telah  beralih 
fungsi,  misalnya  pasar  wisata  dan  gedung  kesenian.  Khusus  gedung  kesenian,  para  seniman  dan 
budayawan juga mempertanyakan status bangunan tersebut karena sempat dikontrakkan pada individu 
untuk menjadi diskotik. Padahal pada tahun 80‐an telah banyak pertunjukan seni dan budaya lokal yang 
ditampilkan di gedung tersebut sebagai tontonan bagi wisatawan. Sejak gedung tersebut beralih fungsi, 
para seniman merasa tak lagi memiliki ruang untuk tampil dan berkumpul.  

Selain  kesenian  tradisional,  studi  ini  juga  telah  menghimpun  sedikitnya  lima  belas  jenis  permainan 
rakyat  yang  umumnya  dimainkan  oleh  anak‐anak  di  Pangandaran  (lihat  Lampiran  4).  Secara  umum, 
jenis‐jenis permainan yang ditemukan di Pangandaran juga dapat ditemui di daerah lain di Jawa Barat, 
misalnya Gobag sodor, Gatrik, atau Oray‐Orayan. Jenis‐jenis permainan ini juga sangat dipengaruhi oleh 
kebudayaan Jawa maupun Sunda. Nilai‐nilai yang terkandung dalam tiap permainan antara lain adalah 
nilai persaingan, solidaritas, kerjasama, kejujuran dan sportifitas, ketangkasan dan kecepatan serta olah 
tubuh. Ada beberapa jenis yang dimainkan secara kelompok maupun individual.  

Gambar 3.25 Beberapa Permainan Rakyat : bebecakan, dam‐daman, dan lompat tali 

     
  Sumber: INDECON, 2008 

Perubahan  juga  telah  terjadi  terhadap  sebagian  dari  jenis‐jenis  permainan  rakyat  ini.  Beberapa 
permainan masih cukup sering dimainkan oleh sekelompok anak‐anak di desa atau saat mereka mengisi 
jam  istirahat  di  sekolah.  Ada  juga  jenis‐jenis  permainan  yang  ditampilkan  pada  perayaan  hari 
kemerdekaan  RI. Akan tetapi, beberapa jenis  permainan juga  sudah  sangat jarang  dimainkan,  bahkan 
banyak  anak‐anak  yang  tak  lagi  mengetahui  cara  bermainnya.  Permainan‐permainan  tersebut  hanya 
    
  44
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

menjadi ingatan dari orang‐orang dewasa yang pada saat mereka anak‐anak masih memainkannya. Di 
tengah permainan rakyat, anak‐anak Pangandaran juga semakin banyak yang menyukai dan mengenal 
jenis‐jenis  permainan  moderen,  seperti  Playstation  (PS).  Kini  beraneka  macam  mainan  anak‐anak 
buatan pabrik, mulai dari harga yang paling murah hingga mahal, jauh lebih mudah ditemukan di pasar 
tradisional Pangandaran. Sangat sulit mendapatkan pedagang di pasar yang menjual berbagai mainan 
tradisional.   

Studi  ini  telah  mengumpulkan  sedikitnya  empat  belas  jenis  makanan  dan  minuman  tradisional  yang 
dikenal masyarakat Pangandaran (lihat Lampiran 5). Jenis‐jenis makanan tersebut termasuk dalam lauk 
pauk  atau menu  makanan utama (main course), makanan selingan atau camilan, serta jenis makanan 
yang  hanya  dibuat  pada  peristiwa‐peristiwa  khusus  seperti  bulan  Puasa  atau  Lebaran  Idul  Fitri.  Salah 
satu  jenis  makanan  yang  diakui  sebagai  khas  Pangandaran  adalah  pindang  gunung,  sejenis  sup  ikan 
dengan rasa pedas dan asam yang dominan. Pindang gunung merupakan jenis lauk pauk dalam menu 
makanan utama. Akan tetapi, meski kebanyakan keluarga di Pangandaran mengenal pindang gunung, 
namun  jenis  makanan  ini  kurang  populer  bagi  wisatawan.  Sangat  jarang  rumah  makan  atau  restoran 
yang menyajikan Pindang Gunung, kecuali rumah makan Cagar Alam dan segelintir rumah makan kecil 
lainnya.  Satu  tahun  terakhir,  Pindang  Gunung  Pangandaran  telah  mulai  dipromosikan  melalui  media 
elektronik,  seperti  internet  serta  disiarkan  dalam  program  nasional  Wisata  Kuliner  oleh  stasiun  Trans 
TV. 
Gambar 3.26 Contoh Makanan Lokal: Pindang Gunung, Tumis Pakis,Peyeum, Empog, dan Calang Aren

       
Sumber: INDECON, 2008 

Selain  Pindang  Gunung,  di  Pangandaran  juga  dapat  ditemui  beberapa  jenis  makanan  ringan  yang 
dipengaruhi  oleh  budaya  kuliner  Jawa  maupun  Sunda,  seperti  bugis,  awug,  cetil,  otok  owog,  lanting, 
surabi, dan getuk lindri. Jenis‐jenis cemilan ini dapat ditemui di pasar tradisional Pangandaran dan kios‐
kios  di  lokasi  pariwisata  sebagai  oleh‐oleh  yang  dijual  pada  wisatawan.  Jenis‐jenis  makanan  ini  juga 
kadang menjadi bagian dari sesaji atau dongdang saat ritual hajat laut, hajat bumi, atau Cirengganis. 

Tradisi dalam Kegiatan Ekonomi 

Tradisi  di  Pangandaran  yang  terkait  dengan  kegiatan  ekonomi  secara  spesifik  merupakan  bagian  dari 
sistem  produksi  pertanian,  perkebunan,  maupun  perikanan  yang  digeluti  masyarakat  setempat. 
Sebagian dari aspek‐aspek yang ada dalam kegiatan ekonomi ini antara lain dalam hal: teknik produksi, 
aturan  dalam  sistem  produksi,  mekanisme  pembagian  aset  dan  hasil  produksi.  Secara  umum,  tradisi 
dalam  kegiatan  ekonomi  di  atas  hingga  kini  masih  berlaku  pada  kelompok  masyarakat  petani  dan 
nelayan di Pangandaran.  

Teknik  dan  penggunaan  teknologi  pengolahan  lahan  maupun  perikanan  telah  mengalami  perubahan 
akibat  perkembangan  teknologi  dan  program  pembangunan  pertanian  di  Indonesia.  Penggunaan 
teknologi  baru  telah  lama  dilakukan  oleh  petani  dan  nelayan  di  Pangandaran,  misalnya  traktor  yang 
menggantikan kerbau, sabit atau parang yang menggantikan etem atau ani‐ani, varietas padi rekayasa 
yang menggantikan jenis‐jenis lokal, penggunaan pupuk dan pestisida kimia buatan pabrik, heler atau 

    
  45
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

mesin  penggiling  padi  yang  menggantikan  alu  dan  lesung,  penggunaan  bagang  tancap  serta  mesin 
tempel berbahan bakar minyak oleh nelayan.  

Gambar 3.27 Ani‐ani, Parang dan Heler

       
        Sumber: INDECON, 2008 

Transformasi  teknologi  ini  secara  langsung  mempengaruhi  teknik  dan  pola  produksi  lama  yang 
dipraktekkan secara turun temurun. Pertimbangan alih teknologi tersebut merupakan konsekuensi dari 
tujuan‐tujuan  ekonomi  petani  dan  nelayan  untuk  mendapatkan  surplus  produksi  dengan  cara  lebih 
cepat, mudah dan berlimpah.  Akan tetapi, sebagian dari sistem pengetahun petani dalam cocok tanam 
padi  masih  terus  bertahan  dan  digunakan,  terutama  dalam  hal  tahapan  masa  tanam  atau  disebut 
dengan  titi  mangsa.  Pengetahuan  titi  mangsa  ini  hingga  kini  masih  diturunkan  dari  satu  generasi  ke 
generasi  lainnya,  misalnya  sebagaimana  dilakukan  pada  masyarakat  petani  di  Desa  Wonoharjo  yang 
mayoritas etnik Jawa.  

Mekanisme  distribusi  hasil  produksi  secara  umum  tetap  dipertahankan  meskipun  mengalami  sedikit 
penyesuaian.  Saat  penggunaan  etem  masih  dilakukan,  selain  dari  pembagian  hasil  dengan  penggarap 
sawah,  petani  yang  memanen  padi  (gadeng)  masih  dapat  memperoleh  bagian  dari  tangkai  padi  yang 
tak terpotong oleh etem. Akan tetapi, penggunaan sabit atau parang menyebabkan seluruh batang padi 
akan  dipotong  dan  diserahkan  pada  pemilik  atau  penggarap  sawah.  Petani  gadeng  kemudian  hanya 
mendapatkan  hasil  berdasarkan  pembagian  dengan  petani  penggarap,  biasanya  dalam  bentuk 
beberapa  ikat  padi  dengan  pembagian  satu  banding  lima  bagian.  Efesiensi  serta  kepraktisan  telah 
mengubah sistem pembagian hasil ini, misalnya pembagian dalam bentuk gabah yang dihitung dengan 
‘kaleng’ atau dalam bentuk uang.   

Mekanisme  pembagian  hasil  pertanian  juga  sangat  ditentukan  oleh  penguasaan  aset  produksi, 
terutama  lahan  atau  sawah. Hal  seperti  ini juga  umum  berlaku  di  desa‐desa pertanian  di pulau  Jawa. 
Penguasaan  aset  produksi  (sawah)  ikut  membentuk  struktur  sosial  pada  masyarakat  petani  di 
Pangandaran,  yang  terbagi  atas  petani  pemilik,  petani  penggarap,  serta  buruh  tani.  Petani  pemilik 
adalah  petani  yang  sepenuhnya  memiliki  sawah.  Petani  penggarap  adalah  petani  yang  tidak  memiliki 
sawah namun memiliki hak mengolah sawah berdasarkan kesepakatan pembagian hak dan kewajiban 
dengan pemilik. Penggarap memiliki kewajiban menanggung seluruh proses produksi padi dan memiliki 
hak  atas  hasil  panen  melalui  pembagian  dengan  pemilik.  Sistem  pembagian  hasil  antara  pemilik  dan 
penggarap umumnya dikenal dengan maro, di mana penggarap menyediakan seluruh ongkos produksi 
dan mendapat hasil panen dengan pembagian sama rata dengan pemilik. Buruh tani adalah para petani 
yang  bekerja  pada  penggarap  dengan  imbalan  berupa  hasil  panen  maupun  upah  harian.  Buruh  tani 
tidak menguasai sawah dan tidak menanggung ongkos produksi.   

Stratifikasi  sosial  berdasarkan  penguasaan  aset  produksi  juga  berlaku  pada  komunitas  nelayan  di 
Pangandaran. Struktur tersebut pada akhirnya juga berpengaruh terhadap mekanisme pembagian hasil 
tangkapan di antara para pelaku dalam sistem perikanan tangkap. Juragan adalah pemilik perahu yang 
    
  46
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

mempekerjakan para janggol yang bertugas sebagai penangkap ikan. Selain janggol, dalam perahu juga 
terdapat  seorang  tekong  yang  berperan  sebagai  pengemudi  perahu  atau  kapal.  Juragan,  janggol  dan 
tekong akan mendapatkan bagian‐bagian tertentu dari hasil tangkapan setelah dipotong dengan biaya 
operasional seperti bahan bakar.    

3.4  Pariwisata  
3.4.1  Atraksi wisata 

Kawasan Pangandaran memiliki beberapa atribut istimewa yang membuatnya unggul dan berbeda dari 
kawasan lain yaitu : 

1. Tempat dengan keanekaragaman hayati dan lansekap unik yang mudah diakses (accessible) di 
Indonesia 

Keistimewaan  ini  terbentuk  dari  kombinasi  lansekap  yang  terdapat  di  kawasan  ini  seperti:  peninsula, 
dari  lehernya  kita  dapat  melihat  matahari  terbit  dan  terbenam,    pantai  ‐berpasir  dan  berkarang‐ 
terpanjang  di  Jawa  Barat,  mata  air,  sungai  dan  muara  sungai,      gua‐gua  alami  dengan  stalaktit  dan 
stalagmitnya, gua‐gua buatan termasuk terowongan KA terpanjang di Indonesia. Keistimewaan ini juga 
terwujud dari kehadiran cagar alam, cagar alam laut dan taman wisata alam dengan keanekaragaman 
hayati di dalamnya.   

2. Tempat penghasil beberapa makanan pesisir terbaik di Pulau Jawa 

Pangandaran  adalah  salah  satu  tempat  dengan  makanan  laut  yang  baik,  lezat  dan  segar  di  P.  Jawa. 
Pangandaran  sejak  lama  dikenal  sebagai  penghasil  jambal  roti  dengan  kualitas  baik  di  Indonesia  dan 
menjadi cindera mata khas dari kawasan ini. Kawasan ini juga menawarkan sajian makanan laut segar 
khas setempat. Selain itu, Pangandaran merupakan salah satu tempat penghasil gula kelapa terbesar  di 
Indonesia. Jenis Kelapa  di kawasan ini merupakan salah satu yang terbaik  untuk dijadikan santan dan 
bahan makanan. 

3. Tempat dijumpainya situs bersejarah dan perpaduan budaya Jawa dan Sunda   

Peninggalan  sejarah  menunjukkan  bahwa  kawasan  Pangandaran  diduga  memiliki  kaitan  dengan  
pemerintahan  kerajaan  (Hindu)  Galuh  karena  di  kawasan  ini  dijumpai  peninggalan  fisik  maupun 
kesenian yang terkait dengan sejarah kerajaan tersebut.  Selain itu, letaknya yang berdekatan dengan 
Jawa  Tengah  membuat  kawasan  ini  merupakan  tempat  berpadunya  kebudayaan  Jawa  dan  Sunda.  Di 
sini,  beraneka  ragam  kesenian  dari  ke  dua  etnik  tersebut  eksis  secara  berdampingan,  memberikan 
atmosfir budaya yang berbeda dari tempat‐tempat lainnya.   

    
  47
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Melalui  lokakarya  bersama  para  pemangku  kepentingan  di  Pangandaran,  telah  berhasil  diidentifikasi 
lebih  dari  50  atraksi  wisata  (Tabel  3.2‐3.4).  Daftar  ini  terus  berkembang  dengan  masukan  dari 
masyarakat sepanjang proses penyusunan rencana. Sebaran atraksi wisata tersebut dapat dilihat pada 
Peta  3.2  sementara  informasi  detil  mengenai  tiap  atraksi  wisata  dapat  dilihat  dalam  Direktori  Atraksi 
Wisata Kawasan Pangandaran.  

Peta 3.2 Distribusi Atraksi wisata di Kawasan Studi Pangandaran 

Sumber : Peta  BAPPEDA Ciamis, diolah oleh INDECON 2008 

Lebih dari 60 % atraksi wisata yang diidentifikasi di kawasan Pangandaran adalah atraksi wisata berbasis 
alam (geofisik dan lansekap  serta ekologis/biologis), selebihnya  adalah  atraksi wisata berbasis budaya 
dan  sejarah.  Atraksi  wisata  berbasis  alam  tersebut  sebagian  besar  telah  dikenal  dan  dikunjungi 
wisatawan,  sementara  itu  hanya  sedikit  atraksi  wisata  yang  berbasis  budaya  dan  sejarah  –umumnya 
berbentuk peninggalan sejarah dan budaya serta event‐ yang dapat dinikmati oleh pengunjung. Potensi 
atraksi  wisata  budaya  lainnya  yang  berbentuk  seni  pertunjukan  masih  sulit  untuk  diakses  oleh 
pengunjung.  Pelaksanaan  beberapa  kegiatan  budaya  memang  masih  menjadi  perdebatan  antar 
berbagai pihak karena pertimbangan religius, namun ketiadaan kegiatan kesenian lainnya seperti telah 
disampaikan  sebelumnya  lebih  disebabkan  karena  kesempatan  yang  makin  terbatas  untuk 
menampilkannya.   

    
  48
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Tabel 3.2  Atraksi wisata Geofisik dan Lansekap
  Daya Tarik Aktual/Potensial  
A. Di dalam kawasan studi   
• Pantai Barat Pangandaran  A 
• Pasir putih di CA Pananjung Pangandaran A 
• Goa alam di TWA Pangandaran  A 
• Batu layar di P. Timur CA Pananjung Pangandaran A 
• Goa peninggalan Jepang  di TWA Pananjung Pangandaran A 
• Ombak di Batu Mandi di P. Barat  CA Pananjung Pangandaran A 
• Air terjun Tadah Angin, di CA Pananjung Pangandaran A 
B. Di luar kawasan studi   
• Stalagmit & stalaktit Cukang Taneuh di Ds. Kertayasa A 
• Pemandangan pantai di Karang Nini, Ds. Kalipucang  A 
• Lansekap pantai di Karapyak, Ds. Kalipucang  A 
• Mata air di Citumang  A 
• Pemandangan pantai di lokasi P. Batu Hiu, Ds. Parigi  A 
• Terowongan Wilhelmina di Ds. Bagalo, Kec. Kalipucang   P 
• Curug Guling Sapi di Ds. Putra Pinggan P 
• Curug Natal di Ds. Sukahurip  P 
• Curug Puringis di Bojong, Ds. Putra Pinggan P 
• Curug Jambe di Purbahayu  P 
• Curug/air terjun Bojong di hutan jati Ds. Sukahurip  P 
• Matras  P 
Sumber: Hasil lokakarya dan analisis, 2008 
Keterangan: A = aktual (telah menjadi atraksi wisata) B= potensial 

Tabel 3.3  Atraksi wisata Ekologis/Biologis
  Daya Tarik Aktual/Potensial  
A. Di dalam kawasan studi   
•   Hutan primer di CA Pananjung Pangandaran  A 
•   Pusat penelitian nyamuk di Ds. Babakan  A 
•   Kalong di CA Pananjung Pangandaran  P 
•   Kera ekor panjang di TWA Pananjung Pangandaran  A 
•   Terumbu karang di CA Laut sebelah barat  A 
•   Kawasan rehabilitasi hutan bakau di Bulak Setra (S. Cibuntung)  P 
•   Padang rumput (Cikamal) di CA  A 
•   Perkebunan kelapa di Ds. Pananjung  A 
•   Raflesia patma di CA Pananjung Pangandaran  A 
•   Laguna di P. Cikembulan, Ds. Cikembulan*  P 
•   Wallet di Gua Ciguntren di CA Pananjung Pangandaran  P 
B. Di luar kawasan studi   
•   Aneka buah di Lembah Putri di Putra Pinggan, Ds. Kalipucang   A 
•   Penangkaran penyu di Batu Hiu  P 
•   Hutan mangrove di Bojong Salawe  P 
•   Ekosistem laguna di Sukaresik  P 
•   Budidaya ikan kerapu di Karang Tirta  P 
•   Padi air payau di Karang Tirta  P 
            Sumber: Hasil lokakarya dan analisis, 2008 
Keterangan: A = aktual (telah menjadi atraksi wisata) B= potensial 

    
  49
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Tabel 3.4 Atraksi wisata Budaya dan Sejarah
  Daya Tarik  Aktual/Potensial  
A. Di dalam kawasan studi   
•   Pasar ikan Pangandaran di P. Timur Pangandaran  A 
•   Situs Batu Kalde di TWA Pananjung Pangandaran  A 
•   Pelabuhan di Ds. Babakan  P 
•   Pelelangan ikan di P. Timur Pangandaran P 
•   Perayaan hajat laut 1 Muharram di P. Barat dan P. Timur Pangandaran  A 
•   Pasar wisata di Ds. Pananjung  A 
•   Festival layang‐layang di P. Timur Pangandaran A 
•   Seni tari Sintren (hampir sama seperti Tayub dengan putri yang 
dikurung) di Ds. Pananjung  P 
•   Wayang kulit di Ds. Wonoharjo dan Babakan A 
•   Seni musik Kentongan di Ds. Pananjung  P 
•   Seni Kuda Lumping di Ds. Wonoharjo dan Pananjung P 
•   Seni tari Tayub dan Janen di Ds. Wonoharjo  P 
•   Hajat bumi pada bulan Mulud di setiap desa pada bulan Mulud 

•   Seni musik tradisional Rebana di Ds. Pananjung  P 
B. Di luar kawasan studi    
•   Makam untuk ziarah di Kramat Babakan di Cicurug, Ds. Sukahurip A 
•   Seni tari ronggeng gunung di Ds. Pager Gunung  P 
•   Seni musik Gondang di Ds. Sukahurip P 
  Saung Wayang Golek Agus 

            Sumber: Hasil lokakarya dan analisis, 2008 
Keterangan:  A = aktual (telah menjadi atraksi wisata) B= potensial 

Lebih  dari  setengah  daya  tarik  kawasan  Pangandaran  yang  telah  diidentifikasi  terletak  di  kawasan 
studi/perencanaan,  yang  mengindikasikan  pentingnya  posisi  kawasan  studi  bagi  kawasan  wisata 
Pangandaran pada  umumnya.   Sebagian atraksi wisata  alam di kawasan  studi dijumpai di  Cagar  Alam 
(CA)  dan Taman Wisata Alam (TWA) Pananjung Pangandaran, sementara sebagian besar atraksi wisata 
budaya terdapat di luar kawasan CA dan TWA Pananjung Pangandaran.  Kedua jenis daya tarik tersebut 

Gambar 3.28  Beberapa Atraksi wisata di  Pangandaran

 
Pantai Barat Pangandaran 

          
Sungai Citumang            Tarian Tradisional               Taman Wisata Alam 
  
  Sumber: INDECON, 2008 
 
  50
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

dapat  saling  melengkapi,  namun  seperti  disampaikan  sebelumnya  cukup  banyak  atraksi  wisata  yang 
bersifat pertunjukan kesenian hingga saat ini masih sulit untuk diakses dan dinikmati oleh pengunjung. 

3.4.2  Aksesibilitas 

Pangandaran sangat bergantung pada transportasi darat. Jalur jalan menuju kawasan Pangandaran dari 
kota‐kota  di  Jawa  Barat  dan  Jawa  Tengah  umumnya  cukup  baik.    Pangandaran  dihubungkan  dengan 
transportasi  publik  berupa  bus  ke  kota‐kota  Jakarta,  Tangerang  di  propinsi  Banten,  Bekasi,  Depok, 
Sukabumi,  Bandung,  Tasikmalaya    di  Propinsi  Jawa  barat  dan  kota  Purwokerto  dan  Cilacap  di  Jawa 
Tengah seperti yang dapat dilihat pada Tabel 3.5 dan Peta 3.3. 

Tabel dan Peta tersebut memperlihatkan kapasitas transportasi publik ke kota‐kota tersebut per bulan 
dan  load  factornya  yang  kecil,  khususnya  ke  kota‐kota  yang  berjarak  cukup  jauh  dari  Pangandaran.  
Selain  bus,  terdapat  pula  sarana  transportasi  non  bus  yang  memperbanyak  frekuensi  perjalanan  dan 
kapasitas angkut ke kota‐kota tersebut. 

Gambar 3.29 Jalan dan Terminal di Pangandaran

     
Sumber: INDECON, 2008
Hingga tahun 80‐an sesungguhnya terdapat pelayanan kereta api Banjar – Pangandaran‐Cijulang, yang 
melalui jalur kereta api peninggalan kolonial. Rute perjalanan ini  konon merupakan perjalanan dengan 
pemandangan yang indah. Kini, walaupun jembatan dan terowongan kereta api tersebut masih dapat 
dijumpai namun rel dan kelengkapannya sudah hilang.  

Peta 3.3 Trayek Angkutan Bus Menuju Pangandaran Beserta Load Faktornya 

       
  51
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Pada  bulan  Oktober  2004  –Maret  2005,  terdapat  pelayanan  penerbangan  percobaan  bersubsidi  dari 
Bandung – Pangandaran (Nusa Wiru). Namun hingga berakhirnya masa pemberian subsidi, load factor 
penerbangan hanya mencapai 50‐60% atau tidak mencapai load factor minimal yang diperlukan (70%) 
sehingga penerbangan tersebut dihentikan. Ketidakberhasilan tersebut karena setelah bencana tsunami 
di  Aceh  pada  Desember  2004,  terjadi  penurunan  tajam  pengunjung  ke  Pangandaran  pada  khususnya 
maupun  kawasan  wisata  pantai  pada  umumnya.  Saat  ini  tengah  berkembang  wacana  untuk 
mengoperasikan  Bandara  Nusa  Wiru  sebagai  bandara  kargo  di  tahun  2009  (Tribun  Jabar.co.id,  3 
September  2008).  Selain  Bandara  Nusa  Wiru  terdapat  sebuah  air  strip  di  sempadan  pantai  Desa 
Wonoharjo yang dibangun dan digunakan swasta.   

 
Tabel 3.5   Trayek, Kapasitas dan Load Factor Angkutan Bus keluar Pangandaran Februari 2008
  Propinsi  Kota Tujuan Jumlah  Rit /  Jumlah  Jumlah   Load 
armada  frekuensi  kapasitas  kursi  factor 
  kursi  terisi  (%) 
Banten  Tangerang  120 1 5.760 960  16,67
  Jakarta  Jakarta  370  1  17.760  2.960  16,67 
Jawa Barat  Bekasi  270  1  12.960  2.430  18,75 
  Cikarang   150  1  7.200  1.200  16,67 
    Depok  170  1  8.160  1.530  18,75 
  Sukabumi  70 1 3.360 355  10,56
    Bandung  314 1 15.072 3.780  25,08
  Tasikmalaya  1517  tad  72.816  Tad  ‐ 
  Jawa Tengah   Cilacap*  378  2  18.144  8.316  45,83 
  Purwokerto*  80  2  3.840  1.280  33,33 
  Total **      52.304  22.811  43,61 
  Sumber: …. 
Keterangan :  
  * 24 kursi 
** tanpa Tasikmalaya 

Pangandaran sesungguhnya dapat dicapai melalui sungai dari Cilacap, Jawa Tengah dengan menyusuri 
Sungai  Citanduy  dengan  menggunakan  perahu  masyarakat.  Perjalanan  ini  disukai  oleh  sedikit 
wisatawan mancanegara yang ingin melanjutkan perjalanan ke Yogyakarta dengan unik.  

Transportasi di dalam kawasan studi sendiri relatif terbatas. Untuk bergerak dari satu tempat ke tempat 
lain  dalam  kawasan  harus  dilakukan  dengan  berjalan  kaki  atau  menggunakan  becak  yang  jumlahnya 
terbatas. Pengunjung dapat menyewa sepeda, motor, All Terrain Vehicle (ATV), dan mobil, namun tidak 
semua  moda  tersebut  adalah  moda  transportasi  jalan  umum.  Terlebih‐lebih  bagi  penduduk  moda 
transportasi tersebut tidak ekonomis.   

3.4.3  Pelayanan Sarana dan Prasarana Pariwisata  

Usaha akomodasi 

Sebagai  kawasan  wisata  penting  di  Jawa  Barat,  terdapat  usaha  akomodasi  yang  cukup  banyak  di 
kawasan  ini.  Pada  tahun  2006  tercatat  (tahun  terjadinya  tsunami)  sebanyak  191  usaha  akomodasi 
beroperasi di kawasan ini. Namun angka tersebut menurun menjadi 141 pada tahun 2006 (Tabel 3.6). 
Perubahan jumlah usaha akomodasi di suatu tempat, kadang‐kadang disebabkan karena banyak usaha 
yang tidak melaporkan kemajuan usaha secara rutin, namun dalam kasus Pangandaran hal ini bisa jadi  
disebabkan  oleh  kerusakan  akibat  bencana  tsunami  di  tahun  2006  sehingga  cukup  banyak  usaha 
akomodasi berskala kecil (<24 kamar) tidak dapat segera  kembali beroperasi. 

 
    
  52
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Kegiatan  kepariwisataan  di  Pangandaran  memliki  pola  yang  relatif  tetap.  Pariwisata  Pangandaran 
berdenyut  pada  akhir  minggu  dan  musim  libur  sekolah  serta  mengalami    masa  puncak  yang  pendek 
yaitu pada libur Lebaran, Natal dan tahun baru saja.  Dengan pola seperti itu dan asumsi bahwa 59 % 
pengunjung Pangandaran menginap selama 2 hari maka kesenjangan antara kapasitas kamar hotel dan 
pengunjung menginap  seperti diilustrasikan dalam Diagram 3.1 di bawah ini. 

  Tabel 3.6  Jumlah Usaha Akomodasi di Kawasan studi
Jenis akomodasi 
  2004  2006  2008
Pangandaran   Sidamulih Total  Pangandaran  Sidamulih  Total  Total
 
Hotel Bintang  1  0 1 1 0  1 3
Hotel Non Bintang  190  0 190 140 5  145 126
 
< 10  86    54  
  10‐24  82    65  
25‐40  12    11  
  41 – 100  10    10  
Total   191  0 191 141 5  146 129
 
Sumber: Ciamis Dalam Angka 2007; Ciamis dalam Angka 2004/2005 

  Diagram 3.1 Kapasitas Hotel dan Pengunjung Menginap Tahun 2007
 
  malam kamar 
600,000
  500,000
400,000 kapasitas hotel
 
300,000
perkiraan jmlh pengunjung
  200,000 yang menginap
100,000
 
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
  Bulan
 
       Sumber : Dinas Kebudayaan dan Pariwisata UPTD Pengelolaan Obyek Wisata Ciamis Selatan 
 
Dari diagram tersebut dapat dilihat permintaan melebihi kapasitas hanya pada bulan Oktober (Lebaran) 
dan Desember (Natal dan Tahun Baru).  Sejauh ini permintaan tersebut diserap oleh rumah‐rumah yang 
disewakan  penduduk.    Pola  tersebut  membuat  usaha  pariwisata  memanfaatkan  waktu  puncak/sibuk 
yang sempit itu untuk memperoleh pendapatan yang memadai. Survei terhadap 98 usaha akomodasi di 
dalam kawasan studi menunjukkan bahwa usaha akomodasi cenderung menaikkan harga kamar pada 
masa  puncak  –lebaran,  natal  dan  tahun  baru.  Peningkatan  harga  dapat  mencapai  117‐  400%  harga 
normal. kenaikan tertinggi terjadi di youth hostel. 

Gambar 3.30 Akomodasi di Pangandaran

               
      Sumber: INDECON, 2008 
  53
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Dalam  kaitannya  dengan  kesadaran  lingkungan  hanya  5  %  usaha  akomodasi  yang  memiliki  dokumen 
Upaya  Pengelolaan  Lingkungan  (UKL)  dan  Upaya  Pemantauan  lingkungan  (UPL).  Usaha  akomodasi 
masih  menggunakan  cara  tradisional  untuk  membuang  limbahnya.    Hampir  seluruh  usaha  akomodasi 
masih  mengandalkan  jasa  tukang  sampah  untuk  membuang  limbah  padatnya.  Limbah  cair  dapur  dan 
kamar mandi dibuang di sumur resapan atau ke laut, sementara limbah cair kakus umumnya dibuang di 
septictank.   

Usaha  akomodasi  menyerap  cukup  banyak  tenaga  kerja  di  Pangandaran.  Jumlahnya  mencapai  643 
tenaga  penuh  waktu  di  98  hotel  yang  disurvei.  Namun,    terdapat  fluktuasi  penyerapan  tenaga  kerja 
penuh waktu dari 643 orang pada masa puncak menjadi 545 orang pada masa sepi.  Artinya, sebanyak 
15  %  lapangan  kerja  penuh  waktu  tersedia  pada  libur  Lebaran,  Natal  dan  Tahun  Baru  yang  lamanya 
kurang  lebih  hanya  2  –  3  minggu  dalam  1  tahun.  Selain  penyediaan  lapangan  pekerjaan,  usaha 
akomodasi relatif belum memiliki kegiatan yang melibatkan atau bekerja sama dengan masyarakat.  

Usaha restoran dan rumah makan 

Saat ini tercatat sekitar 30 rumah makan di kawasan studi. Sekitar 3 restoran berlokasi di jalan menuju 
kawasan  Pangandaran,  14  restoran  berlokasi  di  Pasar  Ikan  dan  selebihnya  tersebar  di  kawasan  studi. 
Hampir  seluruh  restoran  menyajikan  makanan  laut,  namun  belum  banyak  menyajikan  masakan 
tradisional.  Penghasilan  usaha  restoran  dan  rumah  makan  di  musim  puncak  dan  sepi  seperti  yang 
disampaikan pada sub bab 3.2.1. 

Gambar 3.31 Restoran dan Rumah Makan di Pangandaran

         
                  Sumber: INDECON, 2008 

Operator wisata dan pemandu wisata 

Seperti  yang  disampaikan  sebelumnya,  terdapat  enam  ‘operator  wisata’  yang  umumnya  merupakan 
perluasan dari usaha lain (toko, toko buku, penukaran mata uang asing) yang kemudian menyediakan 
pelayanan  kepariwisataan.  Dua  di  antara  6  ‘operator  wisata’  memiliki  badan  hukum  usaha,  namun 
belum  memiliki  ijin  khusus  sebagai  operator  wisata.  Pelayanan  yang  diberikan  oleh  ‘operator  wisata’ 
lokal antara lain: 
• penyediaan informasi pariwisata 
• paket wisata di dalam dan sekitar kawasan Pangandaran  
• paket wisata ke kota‐kota lain di Pulau Jawa 
• pemesanan kamar hotel  
• pemesanan dan rekonfirmasi tiket dalam dan luar negeri 
• dokumen perjalanan 
    
  54
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

• penukaran mata uang asing 
• penyewaan berbagai macam kendaraan 
• penyewaan internet 

Selain  ‘operator  wisata’,  paket  wisata  juga  dikemas  dan  ditawarkan  oleh  pemandu.  Di  kawasan 
Pangandaran  terdapat  2  kelompok  pemandu.  Kelompok  pertama  adalah  kelompok  pemandu  yang 
tergabung  dalam  Himpunan  Pramuwisata  Indonesia  (HPI)  dan  Pemandu  Pangauban.  Pemandu  wisata 
yang tergabung dalam HPI umumnya memiliki sertifikasi sesuai peraturan yang berlaku. Setiap tingkat 
sertifikasi memiliki persyaratan tertentu dan daerah operasi tertentu. Saat ini terdaftar 62 anggota HPI, 
namun tidak seluruhnya aktif.  

Pemandu  Pangauban  adalah  kelompok  pemandu  yang  berbasis  di  Taman  Wisata  Alam  (TWA) 
Pananjung  Pangandaran.  Daerah  operasinya  mencakup  Taman  Wisata  Alam  Pananjung  Pangandaran 
dan atraksi wisata lainnya di Kawasan Pangandaran.  Jumlah anggota kelompok pemandu ini sekitar 30 
orang  dan  sehari‐harinya  bermarkas  di  Taman  Wisata  Alam.  Kelompok  ini  juga  membuka  wahana 
kegiatan outward bound seperti flying fox, dll.  

Walaupun  begitu  banyak  atraksi  wisata  yang  terdapat  di  kawasan  Pangandaran,  namun  masih  sedikit 
variasi paket wisata yang tersedia. Paket wisata yang ada umumnya ditawarkan oleh pemandu wisata 
dan  kios  operator wisata  lokal  kepada  wisatawan  mancanegara.    Paket wisata yang  ditawarkan  mulai 
dari  paket  wisata  2  jam  hingga  8  jam  atau  satu  hari  yang  umumnya  membawa  peserta  mengunjungi 
atraksi  wisata  alam  seperti  cagar  alam,  taman  wisata  alam,  Green  Canyon,  dan  Mata  Air/Sungai 
Citumang. Menurut penyedia paket wisata, paket tersebut relatif  tidak berkembang selama 10 tahun 
terakhir.  Saat ini, kunjungan ke perdesaan merupakan kegiatan tambahan saja dan belum diperlakukan 
sebagai daya tarik potensial yang dapat dikembangkan lebih jauh.   

Gambar 3.32 Beberapa Atraksi wisata Budaya yang Telah Dikemas

          
            Sumber: INDECON, 2008 

Pada tahun 2003, sebuah buku panduan wisata Jerman ditulis oleh Werner Mlynek dan dipublikasikan 
oleh Steven Loose, telah menyertakan kegiatan trekking dua hari ke alam dan perdesaan Pangandaran. 
Itu  memperlihatkan  minat  wisatawan  mancanegara  –  khususnya  Jerman–  yang  cukup  tinggi  untuk 
mengunjungi  alam  dan  perdesaan  untuk  melihat  keseharian  masyarakat  setempat.    Saat  ini,  paket 
wisata yang mengkombinasikan alam dan budaya paling disukai wisatawan mancanegara.  

Seperti  yang  diperlihatkan  dalam  Tabel  3.2  hingga  Tabel  3.4  Cagar  Alam  dan  Taman  Wisata  Alam 
Pananjung  Pangandaran  memiliki  banyak  atraksi  wisata  di  dalamnya.    Saat  ini  telah  terdapat  tur  ke 
taman wisata alam yang dimulai dari Pintu/Gerbang Timur dan memasuki Gua  Parat dan berlanjut ke 

    
  55
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Sungai  dan  Gua  Cirengganis,  yang  terkenal  atas  legendanya  dan  sering  dikunjungi  peziarah.  Tur 
berlanjut  menyusuri  perbatasan  cagar  alam  dan  taman  wisata  alam  memasuki  Gua  Sumur  Mudal, 
Lanang,  dan  Jepang,  sebelum  meninggalkan  taman  wisata  alam  melalui  Pintu  Barat.  Paket  wisata  ini 
dikenal sebagai  “Tour Taman Nasional” dan berlangsung sekitar 2 jam berjalan kaki.   

Peta 3.4  Jalur Wisata di Taman Wisata Alam  

 
Sebagai  kelanjutan  tur  di  atas,  juga  ditawarkan  tur  untuk  mengeksplorasi  cagar  alam.    Rute  ini 
Peta 3.5  Jalur Wisata di Cagar Alam

    
  56
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

sesungguhnya  dilarang  karena  kegiatan  pariwisata  tidak  diperkenankan  dilakukan  di  kawasan  cagar 
alam.  Tur diawali dari Pintu Timur menuju Gua Parat  kemudian memasuki kawasan cagar alam melalui 
area Cirengganis menuju  Padang Rumput Nangorak dilanjutkan melintas ke arah selatan untuk melihat 
bunga Raflesia dan mengunjungi Air terjun Tadah Angin.  Tur berlanjut ke  Batu Mandi di ujung barat, 
lalu melintas Padang Rumput Cikamal menuju Pantai Pasir Putih dan berakhir di Pintu Barat. Paket tur 
tersebut  dikenal  sebagai  “Paket  Wisata  Hutan”  dan  membutuhkan  waktu  sekitar  4  jam.  Rute  kedua 
paket wisata di atas dapat dilihat pada Peta 3.4 dan 3.5. 

Paket  wisata  sehari  penuh  menawarkan  kunjungan  ke    Green  Canyon  dan  industri  rumah  tangga  ‐ 
produksi  gula  kelapa,  produksi  atap  daun  kelapa,    produksi  kerupuk  dan  pembuat  wayang‐  di  desa 
sekitar. Rute perjalanan diawali di  Dusun Bojong Gebang untuk melihat produksi gula kelapa  kemudian 
menuju  Desa  Wonoharjo  untuk  melihat  pandai  besi,  penghasil  tempe  atau    kerupuk  dan  atap  daun 
kelapa.  Setelah  itu,  pengunjung  diajak  mengunjungi    sanggar  seniman  wayang  golek  dan  belajar 
memainkannya bersama pemilik  sanggar.  Perjalanan berlanjut menuju  Batu Hiu dan  Green Canyon. 
Wisatawan masih memiliki kesempatan untuk melihat pelelangan ikan dan Pantai Batu Karas sebelum 
kembali ke Pangandaran  pada  petang hari.   Rute  perjalanan paket wisata ini dapat dilihat pada Peta 
3.6. 
Peta 3.6 Jalur Wisata ke Green Canyon

Pada  umumnya  paket  wisata  di  dalam  kawasan  Pangandaran  diinisiasi,  dikembangkan  dan  dijalankan 
secara  mandiri  oleh  pemandu  dan  operator  wisata  lokal,  belum  melibatkan  kerjasama  formal  pihak‐
pihak  yang  terlibat  dan  berkepentingan  di  dalamnya.    Untuk  itu  perlu  didiskusikan  dan  disepakati 
bersama beberapa mekanisme, misalnya, mengenai : 

• Pembagian keuntungan atau manfaat antara pemandu/operator dengan penduduk/industri rumah 
tangga yang dikunjungi. Walaupun tidak berarti perlu dilakukan penetapan tarif, namun penduduk 
harus  mendapat  kesempatan  untuk  menetapkan  berapa  besar  manfaat  yang  dapat  mereka 
peroleh. Saat ini manfaat tersebut masih ditetapkan secara sepihak oleh pemandu. 
    
  57
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

• Penyusunan  code  of  conduct  bagi  pemandu  wisata,  khususnya  di  kawasan  konservasi.  Saat  ini 
beberapa pemandu menawarkan pengunjung untuk melakukan perjalanan ke dalam kawasan cagar 
alam yang tidak saja terlarang, namun dapat berbahaya bagi wisatawan.   

Pelayanan pendukung lainnya  

Untuk  pelayanan  keselamatan  di  laut,  terdapat  pelayanan  life  guard  atau  balawista  yang  sejak  tahun 
2002  resmi  berbadan  hukum  yayasan.    Sepanjang  tahun  2007  Balawista  Pangandaran  berhasil 
menyelamatkan  165  jiwa  yang  158  kejadian  terjadi  selama  10  hari  libur  Lebaran  (masa  puncak). 
Sementara  sepanjang  semester  pertama  tahun  2008  telah  dilakukan  80  upaya  penyelamatan 
kecelakaan  laut dan berhasil menyelamatkan 79 
jiwa  (Tabel  3.7).  Menarik  untuk  dicatat  bahwa  Gambar 3.32 Balawista       
walaupun  pantai‐pantai  berbahaya  di 
Pangandaran  telah  diberi  tanda,  namun  masih 
cukup  banyak  pengunjung  yang  berenang  di 
daerah  berbahaya  dan  mengalami  kecelakaan 
(25%).  Data  tahun  2008  juga  memperlihatkan 
besarnya  kecelakaan  yang  dialami  pengguna 
body  board/boogie  (41%)  dan  kecelakaan  yang 
melibatkan  perahu  nelayan  dan  pesiar  (12,5%). 
Memperhatikan  angka  kecelakaan  dengan  alat 
bantu  renang,  nampaknya  diperlukan  upaya 
untuk  mengajarkan  alat  bantu  renang  kepada 
                               Sumber: INDECON, 2008 
pengguna  sebelum  yang  bersangkutan 
menggunakannya. 

Dua  puluh  persen  dari  kecelakaan  laut  di  semester  pertama  tahun  2008  memerlukan  tindakan 
penyelamatan  lebih  lanjut  kepada  korban.  Saat  ini,  untuk  menunjang  kesehatan  penduduk  dan 
keselamatan  pengunjung  baru  terdapat  sebuah  puskesmas  dengan  fasilitas  rawat  inap  dan  ambulan.  
Selain puskesmas, terdapat pula klinik kesehatan swasta.  Rumah sakit terdekat terletak di Kota Banjar. 

Untuk  melayani  keamanan  Pangandaran,  terdapat  kantor  polisi  sektor  Pangandaran  yang  terletak  di 
jalan  utama  memasuki  kawasan  Pantai  Pangandaran.  Kasus    kejahatan  yang  dilaporkan  kepada  polisi 
masih relatif rendah sekitar 64‐67 kejadian di tahun 2005 dan 2006, angka itu menurun menjadi hanya 
25 kejadian yang dilaporkan, dengan kasus pencurian (motor) serta penipuan sebagai kasus tertinggi.   

 
Tabel 3.7  Data Kecelakaan Laut di Wilayah Kerja Balawista Pangandaran 2007‐2008 
    2007 2008* 
Di  Di daerah  Jumlah % Di  Di daerah  Jumlah  %
  daerah  berbahaya  daerah  berbahaya 
Aman  Aman 
  tidak berenang  2  ‐ 2 1,2 4 ‐ 4  5,00
Berenang tanpa alat  63  33  96  58,2  16  15  31  38,75 
  berenang dengan  47  10 57 34,5 29 4 33  41,25
boogie 
berenang dengan ban  9  ‐  9  5,5  1  ‐  1  1,25 
  papan surfing  ‐  ‐ ‐ 1 ‐ 1  1,25
kecelakaan  1  ‐  1  0,6  10  ‐  10  12,50 
melibatkanperahu   
Total  122  43 165 100 61 19 80  100
Sumber : Daftar Kecelakaan Laut di Wilayah Kerja Balawista Pangandaran 
    Keterangan : s.d 30 Juni 2008   
  58
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Hasil survei pengunjung  menunjukkan  banyak responden wisnus  (20,5%)  dan  wisman  (86,7%)  menilai 


tidak ada  pelayanan  polisi  yang  dapat  mereka  nilai  di kawasan Pangandaran.   Hal  ini mungkin karena 
jarangnya kehadiran polisi di tempat‐tempat konsentrasi pengunjung. 

Terdapat  satu  Pusat  Informasi  Pariwisata,  namun  tidak  memiliki  sumber  dana  yang  memadai  untuk 
mengoperasikannya  sehingga  tidak  berfungsi  dengan  optimum.  Penduduk  dan  pengunjung 
memerlukan pelayanan keuangan. Terdapat dua bank pemerintah –BNI dan BRI‐ yang dapat melayani 
penarikan dana melalui kartu kredit, penguangan cek dan penarikan dana dari ATM. 

Pangandaran telah terjangkau oleh jaringan listrik yang tergabung dalam Jaringan Listrik Jawa Bali. Sejak 
harga  bahan  baku  minyak  meningkat,  Indonesia  mengalami  krisis  penyediaan  energi  sehingga  sering 
terjadi  pemadaman  di  berbagai  bagian  negeri  termasuk  Pangandaran.  Pangandaran  telah  memiliki 
Perusahaan  Daerah  Air  Minum,  namun  pelayanannya  yang  tidak  dapat  diandalkan  membuat  hampir 
semua usaha akomodasi lebih mengandalkan air tanah.  

Untuk  melayani  kebutuhan  komunikasi  penduduk  dan  pengunjung  terdapat  kantor  pos  dan  jaringan 
telekomunikasi  darat  maupun  telekomunikasi  selular.    Warung  telekomunikasi  dan  internet  telah 
tersedia di Pangandaran untuk melayani pengunjung.  

3.4.4  Permintaan Pariwisata 

Seperti  yang  telah  disinggung  di  bagian  terdahulu,  pariwisata  Pangandaran  mulai  menggeliat  dan 
mengalami  peningkatan  pengunjung  sejak  akhir  dekade  80‐an.  Setelah  mengalami  sedikit  penurunan 
ketika masa krisis multi dimensi di Indonesia di tahun 1998, Pangandaran mengalami puncak kunjungan 
pada tahun 2000. Setelah itu, pengunjung terus menurun dan mengalami penurunan secara drastik di 
tahun  2005  setelah  terjadi  bencana  tsunami  di  Aceh  di  akhir  tahun  2004  dan  kenaikan  harga  BBM  di 
tahun  2005.  Jumlah  kunjungan  tersebut  kian  menurun  ketika  Pangandaran  terkena  tsunami  pada 
pertengahan  tahun  2006.    Baru  tahun  2008  ini,  kunjungan  ke  Pangandaran  memulih    (lihat  Diagram 
3.2). 

Dari  penelitian  terhadap  pengunjung  yang  dilakukan  pada  musim  libur  sekolah,  terlihat  bahwa 
pengunjung  ke kawasan  studi  di Pangandaran  didominasi  oleh  wisatawan nusantara  (99%).   Sebagian 
besar  (43  %)  wisnus  berasal  dari  kota‐kota  di  sekitar  Pangandaran  (Banjar,  Ciamis,  Tasikmalaya  dan 
Garut), 34 % dari Bandung, 5,6 % dari kota terdekat di Jawa Tengah (Cilacap & Purwokerto) dan 4,8 % 
dari Kota Jakarta. Sisanya kebanyakan dari kota‐kota lain di Jawa Barat.   

Diagram 3.2  Jumlah Pengunjung Kawasan Pangandaran 1998‐2008 
Jumlah Pengunjung Kawasan Pangandaran

1,600,000
1,400,000
1,200,000
1,000,000
Orang

Jumlah Pengunjung
800,000
Kawasan Pangandaran
600,000
400,000
200,000
-
1988
1990
1992
1994
1996
1998
2000
2002
2004
2006
2008

Tahun

    
  59
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Wisnus ke Pangandaran umumnya adalah pengulang dan datang bersama keluarga (41,5%) atau teman‐
temannya (34,5%) dengan menggunakan kendaraan pribadi berupa mobil (52%) dan motor (18%) untuk 
berlibur. Umumnya wisnus akan tinggal selama  selama 2‐4 hari (59 %) atau pulang pergi (33%). Selama 
di  Kawasan  Pangandaran  wisnus  biasanya  berenang,  mengunjungi  TWA,  berperahu  dan  menikmati 
makanan  laut.  Selain  Pantai  Pangandaran  dan  TWA  dan  Pasir  Putih  di  CA,  cukup  banyak  wisnus  yang 
mengunjungi Green canyon/Cukang Taneuh.  

Wisatawan  mancanegara  hanya  mengambil  porsi  1  %  dari  pengunjung  Kawasan  Pangandaran  atau 
kawasan studi. Dari hasil survei hotel dan pengunjung secara konsisten memperlihatkan wisman yang 
terbesar adalah wisatawan Belanda. Wisman yang terjaring dalam survei pengunjung umumnya adalah 
mereka  yang  baru  pertama  kali  datang  ke  Pangandaran  dan  datang  bersama  pasangannya  dengan 
kendaraan umum untuk tinggal selama 2‐4 hari di Pangandaran. Seperti wisnus, sebagian besar wisman 
melakukan kegiatan berenang dan mengunjungi TWA, namun berbeda dengan wisnus, sebagian besar 
wisman mengunjungi Green Canyon. Ini dapat dipahami karena ini adalah kunjungan pertama mereka 
di Pangandaran, sementara wisnus adalah pengulang.   

Jika  memperhatikan  jumlah  dan  komposisi  pengunjung  Pangandaran  saat  ini  dan  potensi  pasarnya 
(Peta 3.7) kuantitas dan kualitas pengunjung saat ini masih sangat rendah dibandingkan dengan potensi 
pasarnya.  Misalnya  untuk  empat  besar  segmen  pasar  Pangandaran  yaitu  pengunjung  asal  Bandung, 
Peta 3.7  Potensi Pasar Wisata Kawasan Pangandaran

BELANDA JERMAN
US$ 1366/20 hari US$ 1120/14 hr
110 rb 106 rb
9,8%
46,3%
BEKASI
JAKARTA Rp 6,3 Jt
Rp 57 Jt 2 jt
8.8 jt 0,4%
4,8%

INGGRIS
US$ 1247/14 hr
TANGERA
110 rb
NG
12,2%
Rp 20 Jt
1,5 jt BOGOR
- Rp 4,5 Jt BANDUNG
0,85 jt Rp 14,8 Jt
2% 2,3 jt
34 %

PURWOKERTO
Rp 3,7 Jt
1,7 jt
2%

CILACAP
Keterangan Rp 11 Jt
TASIKMLY 1.8 jt
3 6%
KOTA Rp 9 Jt CIAMIS
PDRB/kapita/tahun 0,6 jt Rp 6,8 Jt BANJAR
DIY
Jumlah penduduk 15,3% 1,5 jt Rp 5,5 Jt
4,9% Rp 7,4 Jt
% thdp jumlah winus Pangandaran 0,17 jt
8% 4,4 jt
2%

NEGARA
Pengeluaran total/ lama di Indonesia
Jumlah wisatawannegara tsb ke Indonesia
   % thdp jumlah wisman Pangandaran  
 
  60
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

sekitar Pangandaran (Ciamis, Tasik dan Banjar), Jawa Tengah selatan (Cilacap, Purwokerto, dan DIY) dan 
Jakarta,  jika  diasumsikan  proporsi  pengunjung  berasal  dari  daerah  tersebut  adalah  34%,  28,2%,  7,6% 
dan 4,8 % seperti yang diketahui dari survei pengunjung, maka pada tahun 2008 ini sebesar kurang dari 
160 ribu pengunjung Pangandaran berasal dari Bandung, 133 ribu berasal dari sekitar Pangandaran, 36 
ribu berasal dari Jawa Tengah selatan dan 22,5 ribu berasal dari Jakarta. Angka tersebut hanya kurang 
dari 7 % penduduk Bandung, 6 % penduduk sekitar Pangandaran, sekitar 0,5 % penduduk Jawa Tengah 
selatan  dan  sekitar  0,25%  penduduk  Jakarta.  Jika  mempertimbangkan  karakter  pengunjung  yang 
pengulang/repeater,  bisa  jadi  jumlah  penduduk  kota‐kota  asal  tersebut  yang  berkunjung  ke 
Pangandaran  lebih  sedikit  dari  yang  diperkirakan  di  atas.  Hal  yang  sama  juga  terjadi  dengan  wisman, 
yang diperkirakan hanya sekitar kurang dari 2 % wisatawan Belanda, 0,5 % wisatawan Inggris dan 0,4 % 
wisatawan  Jerman  ke  Indonesia  yang  mengunjung    Pangandaran.  Hal  ini  menunjukkan  segmen  pasar 
saat  ini  yang  jauh  dari  jenuh  dan  sangat  potensial  untuk  digarap  lebih  jauh,  sebelum  ‘menggarap’ 
segmen pasar yang lain. 

3.4.5. Rencana dan Kegiatan Pengembangan Pariwisata Saat Ini      

Saat  ini  tercatat  dua  kegiatan  perencanaan  yang  terkait  dengan  kepariwisataan  di  kawasan  studi  dan 
Pangandaran  pada  umumnya.  Pertama  adalah  Kegiatan  Pendirian  Badan  Pengelolaan  Regional 
Pangandaran  yang  didirikan  oleh  pelaku‐pelaku  di  wilayah  Pangandaran  untuk  memobilisasi  sumber 
daya  dan  mencapai  pembangunan  wilayah  melalui  pengelolaan  yang  profesional  dalam  rangka 
menghadapi  tantangan  pembangunan.    Kedua  adalah  Penyusunan  Rencana  Tindak  untuk 
Pengembangan  Pariwisata  di  Pangandaran  yang  diarahkan  pada  pengembangan  rekreasi  pantai 
berkelanjutan.   

Selain  kegiatan  perencanaan,  terdapat  tiga  usulan  pengembangan  atraksi  wisata  yaitu  “Desa  Wisata 
dan Agro Industri Terpadu Cantigi” di Desa Cikembulan, “Museum Pertanian, Sport Centre, Children Play 
land dan Sea World” di Desa Karang Benda Parigi dan Pembangunan Pangandaran Water park di Desa 
Emplak, Kalipucang. Dua usulan pertama merupakan usulan masyarakat desa dan belum terlihat akan 
berjalan, sementara inisiatif/proyek yang ketiga telah memasuki tahap konstruksi. 

3.4.6  Aspek kelembagaan pengelolaan kepariwisataan.   

Terdapat  banyak  pihak  yang  terlibat  dalam  penyelenggaraan  kepariwisataan  di  Pangandaran  (lihat 
Lampiran 6).  Pihak‐pihak tersebut dapat dikelompokkan ke dalam: 
• pemerintah yang terdiri dari lembaga pemerintah di tingkat nasional, propinsi, kabupaten dan 
desa, 
• masyarakat yang terdiri dari asosiasi kemasyarakatan dan lembaga swadaya masyarakat, 
• pengusaha terdiri dari asosiasi usaha dan profesi pariwisata maupun bukan usaha pariwisata, 
• perguruan tinggi. 

Masing‐masing  pihak  memiliki  kepentingan  serta  tugas  dan  fungsi  yang  kadang‐kadang  bertumpang 
tindih, seperti yang terjadi dalam pengelolaan taman wisata alam dan pemanfaatan lahan di sepanjang 
harim  laut/sempadan  pantai.  Namun  demikian,  banyak  pihak  yang  terlibat  tidak  menjamin  semua 
urusan terbagi dan tertangani dengan baik, seperti urusan kebersihan di pantai dan sistem transportasi  
internal kawasan yang masih menjadi keluhan masyarakat.  

Hal ini besar kemungkinan terjadi karena belum terdapat koordinasi yang efektif antar pihak tersebut. 
Koordinasi  dan  kerja  sama  antar  pihak  masih  sangat  tergantung  pada  hubungan  baik  antar  personal, 
    
  61
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

sementara  koordinasi  yang  melibatkan  banyak  pihak  memerlukan  wadah  dan  kepemimpinan  yang 
dapat diterima berbagai pihak dan  aktif  menghubungkan berbagai pihak tersebut.  

Di  Pangandaran,  walaupun  masyarakatnya  telah  relatif  aktif  berperan  serta  dalam  berbagai 
penyelenggaraan  kepariwisataan,  namun  peran  pemerintah  sebagai  fasilitator  dan  penggerak 
pariwisata masih diperlukan untuk menangani berbagai perkembangan yang terjadi. Saat ini telah ada 
perwakilan  lembaga  pemerintah  yang  mengurus  kepariwisataan  di  Pangandaran  maupun  pemerintah 
desa di  kawasan wisata Pangandaran, namun masih belum dapat memenuhi harapan dan kebutuhan 
atas peran tersebut. Hal ini seiring dengan hasil survei terhadap penduduk di Tabel 3.8 memperlihatkan 
bahwa  63%  penduduk  menyatakan  pemerintah  kurang  mendukung  pengembangan  pariwisata  di 
Pangandaran.  Oleh  karena  itu,  kelembagaan  dan  sumber  daya  manusia  menjadi  isu  penting  untuk 
ditingkatkan dan dibahas guna kelancaran implementasi rencana ini. 

3.4.7 Sikap  Penduduk Lokal Terhadap  Pariwisata 

Informasi  tentang  sikap  penduduk  terhadap  pariwisata  di  Pangandaran  juga  diperoleh  melalui 
penyebaran  kuesioner,  selain  melalui  wawancara  mendalam  dan  diskusi  kelompok.  Secara  umum, 
penduduk lokal memberikan sikap cukup baik dan mendukung terhadap pengembangan pariwisata di 
Pangandaran.  Hasil  survei  memperlihatkan  sekitar  64,2%  responden    mengaku  memperoleh 
penghasilan  dari  kegiatan  pariwisata,  baik  sebagai  penghasilan  utama  keluarga  maupun  sumber 
penghasilan  tambahan.  Maka  tidak  terlalu  mengherankan  jika  responden  memiliki  sikap  positif 
terhadap kegiatan pariwisata di Pangandaran ketika ditanya tentang pengaruh pariwisata Pangandaran 
terhadap kehidupan penduduk dan alam sekitarnya (lihat Tabel 3.8). 

 
Tabel 3.8 Sikap Responden terhadap Pariwisata Pangandaran
  Sikap responden (% jawaban)
Pernyataan  Setuju Tidak setuju  Tidak jawab
  Pangandaran memiliki keindahan yang istimewa 71,6 0  28,4
Wisatawan mendapat kenangan indah dari Pangandaran 68,7 0  31,3
  Pariwisata Pangandaran membantu ekonomi penduduk 67,1 1,3  31,6
Hutan tidak boleh ditebang atau harus dijaga untuk pariwisata 64,5 6,1  29,4
  Peran pemerintah kurang mendukung  63.1 2.6  36.1
Pariwisata membuat penduduk bangga pada budaya sendiri 53,4 6,1  40,6
  Masyarakat Pangandaran adalah masyarakat yang ramah 47,6 4,8  47,6
Perempuan harus lebih berperan dalam pariwisata 46,0 8,6  45,4
  Semakin banyak wisatawan, semakin baik bagi responden 44,7 5,8  49,5
Penduduk setempat sudah banyak berperan dalam pariwisata 43,8 9,3  47,0
  Pariwisata Pangandaran membuat alam lestari/terjaga 39,6 8,3  52,1
Pariwisata membuat pemerintah lebih memperhatikan penduduk 27,2 29,7  43,1
Pariwisata Pangandaran membuat lingkungan rusak 15,3 42,2  42,5
 
Pariwisata Pangandaran membuat penduduk tak dihargai 4,2 46,0  49,8
    Sumber: survey penduduk LWG (2008), n = 313, multiple‐answers 
 

Penduduk lokal juga memandang ada kaitan erat antara pariwisata dan alam. Maksud dengan alam di 
sini adalah segala kondisi alamiah di Pangandaran yang selama ini menjadi bagian dari atraksi wisata. 
Sebagian besar responden menyebutkan alasan kedatangan wisatawan ke Pangandaran karena faktor 
kondisi  alamnya,  khususnya  CA  dan  TWA  Pananjung‐Pangandaran.    Mereka  (62,6%)  menganggap 
bahwa pariwisata di Pangandaran sangat ditentukan oleh kondisi alam di kedua kawasan konservasi ini. 
Tabel  3.9  menunjukkan  hampir  seluruh  responden  menganggap  kedatangan  wisatawan  ke 
Pangandaran selama ini karena ingin menikmati pantai dan laut Pangandaran, misalnya bermain pasir, 
    
  62
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

berenang, dan kegiatan lainnya. Sebagian besar responden juga menganggap keberadaan CA dan TWA 
Pananjung  merupakan  tujuan  utama  wisatawan  datang  ke  Pangandaran.  Hanya  sebagian  kecil  dari 
responden yang menganggap kedatangan wisatawan untuk menikmati daya tarik wisaya budaya yang 
ada  di  Pangandaran.  Jawaban  di  atas  menunjukkan  bahwa  di  mata  sebagian  responden,  pariwisata 
Pangandaran  sangat  erat  kaitannya  dengan  kegiatan  menikmati  alam.  Hal  ini  dapat  dimengerti 
mengingat  atraksi  wisata  budaya  untuk  tujuan  pariwisata  memang  belum  begitu  berkembang  di 
Pangandaran.  
Tabel 3.9 Alasan Wisatawan Datang ke Pangandaran
 
Frekuensi jawaban  
Tujuan wisatawan 
  Setuju Tidak setuju Tidak jawab 
Bermain di laut dan pantai  91,4% 5,4% 3,2% 
Mengunjungi CA dan TWA  83,7% 13,1% 3,2% 
 
Menikmati atraksi budaya  22,4% 74,4% 3,2% 
     Sumber:  Survey Penduduk  LWG (2008), n=313. Multiple‐answers 
 

Kondisi  di  atas  menyebabkan  penduduk  lokal  melihat  bahwa  Cagar  Alam  dan  Taman  Wisata  Alam 
Pananjung‐Pangandaran  merupakan  bagian  penting  dari  pariwisata  Pangandaran.  Selain  itu  juga 
mereka  menganggap CA  dan TWA  merupakan tempat tinggal  satwa dan tumbuhan  liar serta tempat 
ikan  berkembang  biak.  Sebagian  besar  responden  mengaku  mengetahui    keberadaan  TWA  dan  CA 
Pananjung‐Pangandaran beserta batas‐batasnya (lihat Diagram 3.3). 

 
Diagram 3.3  Pengetahuan Responden tentang Cagar Alam dan Taman Wisata Alam 
 

  

 
 
     Sumber:  Survey Penduduk  LWG (2008), n=313. Multiple‐answers 

Dari 313 responden yang diwawancarai, ada sekitar 14,7% di antara mereka yang mengaku melakukan 
kegiatan  rutin  diCA  dan  TWA  Pananjung‐Pangandaran,  sedangkan  mayoritas  (74,1%)  dari  mereka 
mengatakan tidak memiliki kegiatan rutin di sana. Adapun kegiatan‐kegiatan yang dilakukan responden 
di  dalam  dua  kawasan  konservasi  ini  cukup  beragam,  mulai  dari  mengambil  hasil  laut,  mengantar 
wisatawan  dengan  perahu  sewaan,  memarkir  perahu,  mendaratkan  ikan  atau  hasil  laut,  menjadi 
pemandu, sampai menjajakan makanan‐minuman.   

Sebagian  besar  responden  menganggap  baik  CA  maupun  TWA  Pananjung‐Pangandaran  adalah  lokasi 
yang  dianggap  bermanfaat  bagi  kegiatan  pariwisata  Pangandaran.  Khusus  mengenai  CA  darat, 
manfaatnya sebagai tempat wisata bahkan paling banyak dipilih responden dibanding dengan manfaat‐

    
  63
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

manfaat  lainnya  (lihat  Tabel  3.10).  Disamping  itu  cukup  banyak  responden  yang  menganggap  CA 
sebagai tempat tinggal bagi satwa atau tumbuhan liar.  

 
Tabel 3.10  Manfaat Cagar Alam Darat dan Taman Wisata Alam Menurut Responden 
 
Manfaat CA darat Setuju Tidak setuju 
  Sebagai tempat wisata  95,9 4,1 
Tempat  hewan/tumbuhan liar/langka 73,5 27,5 
  Pencegah abrasi pantai  46,6 53,4 
Penghalang ombak tsunami 43,4 57,6 
  Membuat udara bersih  37,3 62,7 

  Penyedia air bersih/tawar 26,6 73,4 


Sebagai tempat ziarah/ritual 23,7 77,3 
 
Tempat bahan baku kerajinan 19 81 
  Tempat berburu hewan  1 99 
Sumber:  Survey Penduduk  LWG (2008), n=313. Multiple‐answers 
 

Sebagian besar (77,3%) responden menyatakan tidak setuju jika manfaat dari CA adalah sebagai tempat 
ziarah atau pelaksanaan ritual. Hal ini ditanyakan mengingat dalam CA dan TWA juga terdapat beberapa 
situs  budaya  yang  kadang  dikunjungi  untuk  kepentingan  ziarah  atau  melaksanakan  upacara  adat, 
misalnya mata air Cirenganis dan Gua Parat. Sikap yang cukup menonjol juga diberikan responden yang 
tak  setuju  jika  CA  menjadi  tempat  perburuan  satwa.  Boleh  dikatakan,  selama  ini  memang  tak 
ditemukan kegiatan perburuan satwa dalam kawasan CA darat Pananjung‐Pangandaran.  

Untuk  CA  laut,  sebagian  besar  responden  memandangnya  sebagai  tempat  ikan  berkembang  biak. 
Walau demikian, meski dengan persentase yang jauh lebih kecil dibanding CA darat, cukup banyak pula 
responden yang setuju jika manfaat CA laut adalah sebagai lokasi pariwisata (lihat Tabel 3.11).  

 
Tabel 3.11  Manfaat Cagar Alam Laut menurut responden
Manfaat CA Laut Setuju Tidak Setuju 
 
Tempat ikan berkembang biak 74,9 25,1 
  Tempat wisata  67,4 32,6 
Tempat menangkap hasil laut 35,8 64,2 
  Pencegah abrasi pantai  32,6 68,4 
Penghalang tsunami  30,1 69,9 
 
Tempat mengambil bahan baku kerajinan 19,4 80,6 
  Sumber:  Survey Penduduk  LWG (2008), n=313. Multiple‐answers 

Survey terhadap penduduk ini juga menjaring pemahaman responden tentang kondisi alam di CA dan 
TWA Pananjung‐Pangandaran. Khusus tentang CA darat dan laut, jumlah responden yang menyatakan 
bahwa kondisi alamnya masih baik dan telah rusak cenderung seimbang, yaitu 49 % menyatakan masih 
baik sedangkan 46% menyatakan sudah rusak.  

Mengenai kemungkinan untuk menutup CA darat dan laut Pananjung‐Pangandaran dari segala bentuk 
kegiatan,  sebanyak  42,2%  dari  seluruh  responden  menyatakan  tidak  setuju,  hanya  4,5%  yang 
menyatakan  setuju,  dan  sebagian  besar  (53,4%)  tidak  menjawab.  Ketidaksetujuan  responden  ini 

    
  64
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

disebabkan selama ini mereka mempersepsikan bahwa penutupan CA akan mengurangi daya tarik bagi 
wisatawan yang pada akhirnya juga akan mengurangi manfaat ekonomi bagi penduduk setempat.  

Dalam hal persoalan‐persoalan terkait dengan pariwisata di Pangandaran, selama ini rupanya penduduk 
Pangandaran  cukup  memberi  perhatian.  Hal  ini  dapat  dilihat  dari  sejauh  mana  mereka  memberi 
penilaian terhadap beberapa masalah yang ditanyakan, serta seberapa penting masalah tersebut bagi 
pengembangan pariwisata Pangandaran. 

 
Tabel 3.12 Persepsi tentang persoalan pariwisata Pangandaran dan tingkat kepentingannya 
  Tingkat kepentingan (% jawaban) 
Persoalan  Sangat  Kurang  Tidak 
Tidak tahu 
  penting  penting  jawab 
Pencemaran (penanganan limbah cair/padat) 61,7 1,3 11,5  25,6
Keamanan atau Kriminalitas yang muncul 60,4 1,9 11,5  26,2
 
Tumpang  tindih  pemanfaatan  pantai  (parkir  dan  59,7 4,5 9,6  26,2
jalur perahu, lokasi berenang, tempat berdagang) 
 
Adat istiadat/budaya lokal terancam hilang 56,2 3,5 15,3  24,9
Prostitusi yang muncul  52,1 10,2 12,8  24,9
  Narkoba dan penjualan minuman keras 47,0 14,4 13,1  25,6
Persediaan air bersih kurang memadai 43,8 12,8 16,9  26,5
  Perilaku wisatawan tidak sesuai budaya lokal 31,6 18,8 23,3  26,2
Sumber: survey penduduk LWG (2008), multiple‐answers 
 

Dari Tabel 3.12 di atas, secara umum tergambar persoalan apa saja dalam pariwisata Pangandaran yang 
menjadi  perhatian  penduduk  selama  ini.  Pencemaran  merupakan  persoalan  yang  dianggap  sangat 
penting oleh kebanyakan responden. Hal‐hal yang menjadi perhatian responden terhadap masalah ini 
didukung pula oleh hasil FGD (focus group discussions) yang dilakukan di lima desa. Dalam FGD, peserta 
diskusi  menyampaikan  tentang  masalah  sampah  yang  bertumpuk  dan  berceceran  di  lokasi‐lokasi 
seperti pantai dan pintu masuk CA dan TWA Pananjung‐Pangandaran.  

Masalah  keamanan  atau  penanganan  kriminalitas  yang  muncul  serta  masalah  tumpang  tindih 
penggunaan  pantai  dan  laut  sekitarnya  secara  kuantitatif  dapat  dianggap  berimbang.  Kemungkinan 
masalah ini dianggap penting berdasarkan beberapa kejadian pencurian yang terjadi tak lama sebelum 
atau  saat  survei  ini  dilakukan,  seperti  pencurian  barang  wisatawan  di  penginapan,  atau  yang  terakhir 
adalah  pencurian  barang  yang    disimpan  dalam  sebuah  mobil  milik  wisatawan.    Meski  responden  tak 
mengalami  langsung  kejadian  tersebut,  namun  hal  ini  bisa  saja  menunjukkan  bahwa  selama  ini 
responden  atau  penduduk  setempat  juga  menerima  informasi  tentang  masalah  keamanan  di  lokasi 
pariwisata.  

Masalah kesemrawutan atau tumpang tindih pemanfaatan pantai dan laut, khususnya di Pantai Barat, 
adalah kondisi yang paling mudah diamati oleh responden. Beberapa diskusi dan wawancara mendalam 
dengan  nelayan  atau  pemilik  perahu  wisata,  menunjukkan  bahwa  mereka  mengakui  tumpang  tindih 
penggunaan  pantai  dan  laut  telah  menyebabkan  beberapa  insiden  yang  menimpa  wisatawan  yang 
sedang  berenang.    Kesemrawutan  juga  disebabkan  oleh  keberadaan  para  pedagang,  penyewa  ban, 
penyewaan boogie yang jumlahnya cukup banyak di dalam kawasan pantai.   

Jawaban responden terhadap masalah‐masalah seputar pariwisata Pangandaran tersebut mungkin bisa 
dilihat  hubungannya  dengan  pendapat  mereka  tentang  aspek‐aspek  yang  harus  diperbaiki  agar 
pariwisata Pangandaran menjadi lebih baik. 

    
  65
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Menurut  responden,  ada  lima  aspek  yang  perlu  mendapat  prioritas  penanganan  agar  pariwisata 
Pangandaran menjadi lebih baik (lihat Tabel 3.13) . Aspek yang paling banyak dipilih sebagai prioritas 
pertama  adalah  lingkungan.  Dalam  hal  ini,  lingkungan  merupakan  kondisi‐kondisi  fisik  alamiah,  baik 
hutan,  laut  maupun  pantai.  Jika  responden  menganggap  pencemaran  lingkungan  akibat  pembuangan 
limbah,  terutama  sampah,  dianggap  persoalan  yang  sangat  penting,  maka  usulan  perbaikan  kondisi 
lingkungan sebagai prioritas utama merupakan hal yang wajar. Ini juga dapat menggambarkan bahwa 
responden secara umum menghendaki adanya kebersihan dan kondisi lingkungan yang nyaman sebagai 
indikator bahwa pariwisata Pangandaran lebih baik.   

Tabel 3.13  Prioritas penanganan pariwisata Pangandaran menurut responden 
Prioritas penanganan (% jawaban) 
Aspek penanganan 
Pertama Kedua Ketiga 
Lingkungan  23,0 17,6 7,7 
Manajemen (pengelolaan) wisata 21,4 13,4 9,6 
Penyediaan fasilitas    14,1 8,0 7,0 
Penguatan budaya lokal  6,4 1,9 3,2 
Utilitas  5,1 5,1 2,2 
Penegakan hukum  4,8 4,5 2,2 
Ekonomi penduduk  4,5 1,3 1,6 
Masalah sosial  3,2 1,9 3,8 
Keamanan  3,2 6,1 6,1 
Politik  2,6 1,3 0,3 
Sumber: survey penduduk LWG 2008, n=313, Multiple‐answers 

Manajemen  atau  pengelolaan  juga  menjadi  aspek  yang  dianggap  perlu  dibenahi.  Hal‐hal  yang  terkait 
dengan  aspek  ini  adalah  tindakan‐tindakan  penataan  atau  pengaturan  terhadap  kegiatan  pariwisata 
Pangandaran.  Kemungkinan  jawaban  ini  memiliki  hubungan  erat  dengan  pendapat  responden  bahwa 
kesemrawutan  pemanfaatan  ruang  pantai  dan  laut  sebagai  persoalan  pariwisata  Pangandaran 
sekarang.  Termasuk  dalam  hal  ini  adalah  penataan  pedagang  di  pantai.  Dengan  demikian,  penataan 
ruang‐ruang  pemanfaatan  di  pantai  atau  lokasi  lain  dapat  menjadi  indikator  bagi  kondisi  pariwisata 
Pangandaran yang lebih baik.  

Aspek  berikutnya  yang  dianggap prioritas  untuk  ditangani  adalah  penyediaan  fasilitas  yang memadai. 
Dari  beberapa  diskusi  dan  FGD  di  desa,  terkumpul  pendapat  bahwa  persoalan  fasilitas  paling  terkait 
dengan  masalah  pembuangan  limbah.  Tempat‐tempat  sampah  yang  selama  ini  ada  di  sekitar  lokasi 
wisata  dianggap  kurang  memadai.  Dari  pengamatan  lapangan  juga  telihat  beberapa  tempat  sampah 
yang  rusak  atau  kurang  mampu  menampung  jumlah  sampah  yang  terbuang.  Jenis  fasilitas  lain  yang 
sempat disampaikan dalam diskusi adalah penerangan jalan dan tempat parkir yang kurang memadai. 
Masalah  fasilitas  ini  dapat  pula  menjadi  salah  satu  indikator  keberhasilan  pengembangan  pariwisata 
Pangandaran ke depan.  

Penguatan budaya lokal secara umum terkait dengan pengembangan atraksi wisata budaya yang ada di 
Pangandaran.  Beberapa  sanggar  atau  kelompok  seni  tradisional  sesungguhnya  ada  di  Pangandaran, 
namun  selama  ini  mereka  merasa  belum  menjadi  bagian  dari  kegiatan  pariwisata.  Di  Wonoharjo 
misalnya, Padepokan Sekar Pala pimpinan Mugi Guno Carito, secara rutin melakukan latihan kesenian 
gamelan  dan  wayang  kulit.  Akan  tetapi,  sejauh  ini  mereka  merasa  belum  pernah  memperoleh 
kesempatan  tampil  di  hadapan  wisatawan  meskipun  pada  event  yang  bersifat  insidentil.  Responden 
juga  menyetujui  jika  beberapa  tradisi  lokal,  termasuk  yang  selama  ini  kontroversi,  dikembangkan 
sebagai atraksi wisata, seperti ritual Cirengganis, hajat laut, hajat bumi, dan kesenian tradisional. 

    
  66
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Penguatan budaya lokal juga terkait dengan kekhawatiran beberapa penduduk desa bahwa pariwisata 
Pangandaran  akan  mengubah  gaya  hidup  penduduk  setempat,  khususnya  anak‐anak  muda.  Dalam 
kesempatan  FGD  atau  wawancara  mendalam,  sebagian  peserta  merasa  khawatir  pariwisata 
Pangandaran  akan  membawa  nilai‐nilai  budaya  orang  luar  yang  dengan  mudahnya  diserap  oleh 
pemuda setempat sebagai gaya hidup baru. Hal ini akan menyebabkan degradasi nilai‐nilai moral dan 
budaya di kalangan pemuda. Sebagian dari situasi yang kini dicurigai dapat mempengaruhi nilai budaya 
tersebut adalah perdagangan minuman keras, narkoba, dan prostitusi.  

3.4.8  Kontribusi Sektor Pariwisata terhadap Konservasi Keanekaragaman Hayati 

Peraturan Pemerintah No.18 Tahun 1994 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Zona Pemanfaatan 
Taman  Nasional,  Taman  Hutan  Raya,  dan  Taman  Wisata  Alam  menjelaskan  bahwa  pengusaha 
pariwisata yang mendapatkan hak pengusahaan pariwisata alam memiliki hak untuk mengelola sarana 
pariwisata  sesuai  dengan  jenis  usaha  yang  sesuai  dengan  izin  usahanya.  Selain  itu,  pengusaha 
pariwisata  juga  mempunyai  hak  untuk  menerima  imbalan  dari  pengunjung  yang  menggunakan  jasa 
yang diusahakannya. Jasa  yang dapat diusahakan tersebut  meliputi usaha akomodasi  (pondok wisata, 
bumi petkemahan, karavan, penginapan remaja), makanan dan minuman, sarana wisata tirta, angkutan 
wisata, cinderamata, dan sarana wisata budaya). 

Izin Pengusahaan Pariwisata Alam (IPPA) Blok Pemanfaatan TWA Pangandaran seluas 17.3 ha diberikan 
oleh  Balai  Konservasi  Sumber  Daya  Alam  Jawa  Barat  II  (BKSDA  Jabar  II)  kepada  Perum  Perhutani 
berdasarkan  SK  Menhut  No.341/Kpts‐II/1996  tanggal  4  Juli  1996.  Secara  struktur  organisasi,  BKSDA 
Jabar  II  berada  di  bawah  Direktorat  Jenderal  Perlindungan  Hutan  dan  Konservasi  Alam  (Dirjen  PHKA) 
Departemen Kehutanan yang terdiri dari tiga Seksi Wilayah Konservasi (SSWK) yang mencakup sembilan 
kabupaten di Jawa Barat. Pembagiannya adalah: (i) SSWK I meliputi Ciamis dan Tasikmalaya; (ii) SSWK II 
meliputi  Garut  dan  Bandung  Timur;  dan  (iii)  SSWK  III  meliputi  Cirebon,  Sumedang,  Majalengka, 
Kuningan,  dan  Indramayu.  BKSDA  Jabar  II  bertugas  melaksanakan  pengelolaan  kawasan  suaka  alam, 
TWA,  taman  hutan  raya  dan  taman  buru  serta  konservasi  jenis  tumbuhan  dan  satwa  baik  di  dalam 
maupun di luar kawasan berdasarkan peraturan perundang‐undangan yang berlaku. Sementara Perum 
Perhutani berada di bawah Kementrian Negara BUMN dengan Pembina Teknis Departemen Kehutanan. 

Dalam  pengusahaan  TWA  Pangandaran,  Perum  Perhutani  mengenakan  tarif  Rp  5.500,00  per 
pengunjung  dimana  Rp  3.000,00  sebagai  imbalan  jasa  pengusahaan  dan  Rp  2.500,00  adalah  PNBP 
(Penerimaan  Negara  Bukan  Pajak).  Perhutani  membagi  hasil  imbalan  jasa  pengusahaan  kepada 
Pemerintah Daerah Kabupaten Ciamis sebesar 30%‐nya. Di bawah BKSDA Jabar II, pendanaan kegiatan 
pengelolaan dan pembangunan unit‐unit kawasan konservasi, termasuk TWA Pangandaran, umumnya 
bersumber  dari  dana  pemerintah  pusat  (APBN)  yang  dikelola  oleh  lembaga  ini.  Dalam  hal  ini,  BKSDA 
Jawa  Barat  II  mendistribusikan  dana  pengelolaan  ke  kawasan‐kawasan  konservasi  dalam  lingkup 
kerjanya  sesuai  dengan  rencana  yang  telah  ditetapkan.  Tabel  3.14  menunjukkan  alokasi  dana 
pengelolaan TWA Pangandaran dalam periode 2001‐2005. 
Tabel 3.14   Alokasi Dana Balai BKSDA Jawa Barat II untuk TWA Pangandaran 
No  Sumber Dana  Tahun
      2001 2002 2003 2004  2005
Anggaran Balai KSDA Jabar II (       
1  Ribu Rupiah)   540.722   1.204,390    1,004,602  1,103,060   4,939,808 
Alokasi anggaran untukTWA  
2  Pangandaran(Ribu Rupiah)     95,090         1,800        12,741       154,190         31,500 
3  Persentase alokasi   17.59 0.15 1.27 13.98  0.64
    
Sumber: Data BKSDA Jabar II 2001‐2005, Rencana Pengelolaan TWA Pangandaran, Draft, 2006.
  67
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Sedangkan  jumlah  pengunjung  TWA  Pangandaran  dalam  periode  yang  sama  yang  terlihat  pada  Tabel 
3.15. Tabel ini menunjukkan adanya peningkatan signifikan jumlah pengunjung total pada tahun 2000. 
Namun  dalam  tiga  tahun  berikutnya  terjadi  penurunan  jumlah  pengunjung  hingga  paling  tidak 
mencapai 50 persen setiap tahunnya. Penurunan pada jumlah pengunjung asing juga sangat signifikan 
dalam  periode  2001‐2002.  Dengan  kondisi  ini,  maka  penerimaan  pendapatan  dari  tiket  masuk  TWA 
Pangandaran juga terpengaruh. Diagram 3.4 menunjukkan adanya penurunan jumlah penerimaan pada 
tiga  tahun  tersebut  dan  peningkatan  drastis  pada  tahun  2004.  Kenaikan  penerimaan  ini  berlangsung 
lama karena penurunan pada jumlah pengunjung domestik kembali menurunkan total penerimaan. 

  Tabel 3.15  Statistik Pengunjung TWA Pangandaran tahun 1998‐2007 
Tahun  Pengunjung (orang)  Pendapatan 
    Domestik  Asing  Jumlah  (Rp) 
1998*  n.a  n.a  n.a  97,477,000 
 
1999  19,968  308  20,276  20,276,000 
  2000  220,443  3,148  223,591  283,042,700 
  2001  230,479  1,256  231,735  440,296,500 
2002  133,474  1,757  135,231  256,938,900 
 
2003  69,304  2,239  71,543  135,931,700 
  2004  96,790  1,981  98,771  376,840,800 

  2005  36,541  137,637  174,178  106,391,900 


2006  17,152  n.a  17,152  34,304,000 
 
2007**  3,089  20  3,109  6,218,000 
   
Catatan: *) Tidak ada catata rinci        **) sampai dengan April  
Sumber:Informasi Umum BKSDA Jawa Barat II. 
 

  Gambar 3.22  Perkembangan Penerimaan Pendapatan Tiket Masuk  Berdasarkan Jumlah Pengunjung

 
 
   
     Sumber: Informasi Umum BKSDA Jawa Barat II, diolah..

Anggaran yang dikelola BKSDA Jabar II terbilang kecil dibandingkan dengan jumlah kawasan dan jarak 
kawasan yang dikelola. Sementara perbandingan jumlah anggaran pengelolaan TWA Pangandaran dari 
BKSDA  dengan  penerimaan  pendapatan  dari  tiket  masuk  menunjukkan  ketidakseimbangan  antara 
sumber  pemasukan  dengan  alokasi  anggaran  pengeluaran  bagi  taman  wisata  ini.  Hal  ini  dikarenakan 
pengelolaannya telah dikonsesikan kepada pihak Perhutani. 

Di dalam komponen tiket masuk TWA Pangandaran, komponen Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) 
ditetapkan  sebesar  Rp  2.500,00  per  pengunjung.  Undang  Undang  No.  20  Tahun  1997  tentang 
Penerimaan  Negara  Bukan  Pajak  mengelompokkan  penerimaan  dari  pengusahaan  pariwisata  alam 
sebagai penerimaan dari pemanfataan sumber daya alam yang merupakan bagian dari kelompok PNBP. 

    
  68
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Hal teknis terkait undang‐undang ini diatur dalam Peraturan Pemerintah No.52 Tahun 1998 dan No.59 
Tahun  1998  yang  mengatur  perubahan  PNBP  dari  Peraturan  Pemerintah  No.22  Tahun  1997  tentang 
Jenis dan Penyetoran Penerimaan Negara Bukan Pajak di Departemen Kehutanan dan Perkebunan.   

PNBP  merupakan  retribusi  yang  dikenakan  kepada  pengguna  jasa  tertentu  yang  penerimaannya 
langsung dikumpulkan dan disetorkan kepada Pemerintah Pusat / Kas Negara. Dalam pelaksanaannya, 
tarif  PNBP ditetapkan dengan  Peraturan Pemerintah dimana  Pemerintah  mengajukannya  kepada DPR 
sebagai  bagian  dalam  proses  penyusunan  Rancangan  Undang‐Undang  tentang  Anggaran  Pendapatan 
Belanja  Negara  (APBN).  PNBP  dapat  digunakan  untuk  penelitian  dan  pengembangan  teknologi, 
pelayanan  kesehatan,  pendidikan  dan  pelatihan,  penegakan  hukum,  pelayanan  yang  melibatkan 
kemampuan intelektual tertentu dan juga pelestarian sumber daya alam. 

Mengacu  pada  peraturan  tentang  PNBP,  maka  perolehan  kas  negara  dari  PNBP  TWA  Pangandaran 
berdasarkan  jumlah  pengunjung  pada  periode  1997‐2007  terlihat  pada  Tabel  3.16.  Data  tersebut 
menunjukkan  bahwa  penerimaan  kas  negara  dari  PNBP  yang  dilakukan  oleh  BKSDA  Jabar  II  dari  TWA 
Pangandaran  cukup  besar.  Namun  sayangnya  alokasi  anggaran  peruntukan  kawasan  TWA  sangat 
tergantung  pada  alokasi  yang  diajukan  oleh  instansi  terkait.  Tidak  ada  hubungan  langsung  antara 
penerimaan  yang  tinggi  dari  periwisata  alam  di  suatu  kawasan,  dengan  alokasi  pendanaan  yang 
diterima  untuk  mengelola  program  pelestarian  keanekaragaman  hayati  ataupun  peningkatan  sumber 
daya manusia di TWA.  

  Tabel 3.16   Perolehan PNBP TWA Pangandaran berdasarkan jumlah pengunjung 
Tahun  Pengunjung (orang) PNBP *** 
    Domestik Asing Jumlah (Rp) 

  1998*  n.a n.a n.a n.a 


1999  19,968 308 20,276 50,690,000 
  2000  220,443 3,148 223,591 558,977,500 
2001  230,479 1,256 231,735 579,337,500 
 
2002  133,474 1,757 135,231 338,077,500 
  2003  69,304 2,239 71,543 178,857,500 
2004  96,790 1,981 98,771 246,927,500 
 
2005  36,541 137,637 174,178 435,445,000 

  2006  17,152 n.a 17,152 42,880,000 


2007  3,089 20 3,109 7,772,500 
Catatan: *) Tidak ada catatan rinci    **) sampai dengan April       
***) Asumsi PNBP tidak berubah Rp2.500,00 per pengunjung 
  Sumber:Informasi Umum BKSDA Jawa Barat II, diolah. 

Secara  keseluruhan,  kawasan  Pariwisata  Pangandaran  dikelola  oleh  UPTD  Pengelolaan  Obyek  Wisata 
Ciamis Selatan. Dalam satu dekade terakhir (periode 1999‐2007), realisasi pendapatan karcis masuk ke 
kawasan  menunjukkan  adanya  penurunan  dalam  tiga  tahun  terakhir.  Penurunan  pertumbuhan 
penerimaan  pendapatan  pada  tahun  2006  terutama  disebabkan oleh  bencana tsunami yang  melanda 
kawasan  ini.  Dalam  waktu  kurang  lebih  empat  bulan  (pertengahan  Juli  s.d  Oktober  2006),  unit 
pelaksana tidak mengenakan retribusi untuk memasuki kawasan ini. Selain itu, pada bulan Desember, 
UPTD  juga  tidak  mengenakan  retribusi  selama  kurang  lebih  empat  hari  dalam  rangka  Pandangaran 
Expo.  
    
  69
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

  Tabel 3.17   Jumlah Pengunjung dan Realisasi Penerimaan  Tol Gate Kawasan Pangandaran
Tahun  Pengunjung Penerimaan 
 
  Domestik  Asing Total Total (Rp) Pertumbuhan (%)
 
1998  284,264  8,715 292,979 1,178,537,505 ‐
  1999  1,036,252  6,078 1,042,330 2,216,102,000 88.04
  2000  1,042,537  6,554 1,049,091 223,202,000 (89.93)
2001  935,153  5,620 940,773 1,995,736,500 794.14
 
2002  915,360  3,882 919,242 1,971,432,200 (1.22)
  2003  881,870  1,469 883,339 2,368,712,000 20.15

  2004  968,128  3,344 971,472 2,704,260,800 14.17


2005  420,886  2,801 423,687 1,152,535,700 (57.38)
 
2006  271,842  1,618 273,460 741,838,000 (35.63)
  2007  253,207  4,306 257,513 700,129,700 (5.62)
Catatan: Mulai bulan Maret tahun 2003 diberlakukan harga karcis baru. 
 
Sumber: UPTD Pengelola Obyek Wisata Ciamis Selatan. 
Penerimaan  dari  karcis  masuk  kawasan  merupakan  salah  satu  sumber  penerimaan  APBD  Kabupaten 
Ciamis.  Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah kabupaten mempunyai kewenangan alokasi anggaran 
melalui penyusunan program APBD melalui dinas terkait yang secara langsung maupun tidak langsung 
dengan konservasi alam untuk kelestarian keanekaragaman hayati. Berdasarkan  pada keterkaitan dinas 
dengan  potensi  wisata  alam  Kawasan  Pangandaran  yang  mempunyai  banyak  obyek  wisata,  terdapat 
paling tidak tiga unit kerja yaitu Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Dinas Lingkungan Hidup, dan Dinas 
Kehutanan.  Di  dalam  daftar  prioritas  program  dan  kegiatan  pembangunan  Kabupaten  Ciamis  tahun 
2008,  bagi  Dinas  Kebudayaan  dan  Pariwisata  dan  Dinas  Lingkungan  Hidup  hal  ini  merupakan  urusan 
wajib; sedangkan bagi Dinas Kehutanan merupakan urusan pilihan.  

Daftar program yang terkait dengan konservasi di kawasan Pangandaran ditunjukkan pada Tabel 3.18, 
di antaranya adalah perlindungan konservasi SDA oleh Dinas Lingkungan Hidup dan perlindungan dan 
konservasi sumber daya hutan dan SDA oleh Dinas Lingkungan Hidup. Program pada Dinas Kebudayaan 
dan  Pariwisata  lebih  menekankan  pada  aspek  kepariwisataan  dan  tidak  atau  kurang  program  yang 
bersinggungan dengan kegiatan   pelestarian sumber daya alam.  

Daftar kegiatan di atas  memperlihatkan bahwa kegiatan  yang terkait  dengan  konservasi sumber daya 


alam dan keanekaragaman hayati tidak secara spesifik disebutkan lokasi yang dituju. Sementara alokasi 
dana untuk kegiatan yang terkait dengan konservasi alam dari ketiga instansi ini sebesar 1, 6 miliar. Dari 
jumlah  tersebut  kecil  prosentase  dana  yang  khusus  dialokasikan  untuk  kegiatan  konservasi  di 
Pangandaran yang terkait langsung dengan sektor Pariwisata. 

    
  70
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Tabel  3.18   Daftar Program Tiga Dinas Terkait Obyek Wisata dan Keterkaitan dengan Konservasi Alam
No  Urusan Wajib  Urusan Pilihan 

  Dinas Lingkungan Hidup  Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Dinas Kehutanan 

  Program  Program  Program 

I  Bidang Energi dan Lingkungan  Pelayanan Administrasi Perkantoran  Pemanfaatan Potensi 


Hidup  Sumber Daya Hutan 

1  Pelayanan Administrasi Perkantoran  Peningkatan Sarana dan Prasarana  Rehabilitasi Hutan dan 


Aparatur  Lahan 

2  Peningkatan Sarana dan Prasarana  Peningkatan Disiplin Aparatur Perlindungan dan 


Aparatur  Konservasi Sumber Daya 
Hutan 
3  Peningkatan Disiplin Aparatur  Peningkatan dan Pengembangan Sistem   
Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan 

4  Peningkatan dan Pengembangan  Pengembangan Nilai Budaya
Sistem Pelaporan Capaian Kinerja 
dan Keuangan 
5  Pengendalian Pencemaran dan  Pengelolaan Kekayaan Budaya   
Perusakan Lingkungan 

6  Perlindungan Konservasi Sumber  Pengembangan Kekayaan Budaya
Daya Alam 

7  Rehabilitasi dan Pemulihan  Pengembangan Kebudayaan dan   
Cadangan Sumber Daya Alam  Pariwisata 

8  Peningkatan Kualitas dan Akses  Pengelolaan Keragaman Budaya
Informasi SDA & LH 

9  Peningkatan Pengendalian Polusi  Pengembangan Pemasaran Wisata   

10  Pembinaan dan Pengawasan Bidang  Pengembangan Destinasi Wisata


Pertambangan 

11  Pembinaan Pengembangan Bidang  Pengembangan Kemitraan   


Ketenagalistrikan 

II  Kantor Pelayanan Kebersihan dan 
Pertamanan 

1  PengembanganKinerja Pengelolaan     
Persampahan 

2  Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau 

Sumber:  Daftar  Prioritas  Program  dan  Kegiatan  Pembangunan    Kabupaten  Ciamis  Tahung  Anggaran  2008, 
Bappeda 2007. 

Kondisi  di  atas  umum  terjadi  di  Indonesia,  seperti  diuraikan  di  atas  bahwa  mekanisme  yang  diatur 
dalam  peraturan  pemerintah  tentang  PNBP,  memang  tidak  memungkinkan  suatu  kawasan  secara 
langsung dapat menggunakan pendapatan hasil kegiatan yang dikumpulkan untuk kegiatan konservasi 
kawasan atau keanekaragaman hayati. Pada kasus Pangandaran, jumlah pendapatan yang diterima oleh 

    
  71
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Pemerintah  Daerah  dari  sektor  Pariwisata,  jauh  lebih  besar  dari  dana  yang  dikembalikan  untuk 
pengelolaan kawasan melalui Dinas Pariwisata.  

Melihat kondisi di atas, maka perlu dikembangkan suatu mekanisme baru di destinasi Pariwisata alam 
untuk  dapat  mengakomodir  kepentingan  pelestarian  keanekaragaman  hayati,    khususnya  untuk 
menjaga kualitas keanekaragaman hayati dan ekosistemnya sebagai aset Pariwisata serta juga sebagai 
upaya  mengelola  dampak  dari  kegiatan  Pariwisata  terhadap  keanekaragaman  hayati.  Salah  satu 
mekanisme  adalah  membentuk  Lembaga  pengelola  kawasan  yang  dilegalisasi  di  tingkat  Kabupaten 
ataupun  tingkat  Provinsi,  yang  melibatkan  para  pihak  di  dalamnya.  Lembaga  Pengelola  ini  kemudian 
mengembangkan mekanisme pendanaan dari pengelolaan yang efektif, untuk menghasilkan dana dari 
pengelolaan  yang  dapat  dibelanjakan  langsung  untuk  mengatasi  masalah‐masalah  pengelolaan  di 
tingkat lapangan. Pengelolaan yang adaptif dipercaya dapat meningkatkan keberlanjutan usaha. 

3.5 Kerangka Hukum 
3.5.1  Kebijakan  

Kebijakan di bidang kepariwisataan   

Seperti  yang  ditetapkan  dalam  Undang‐Undang  No.  9  tahun  1990  pembangunan  pariwisata    harus 
ditujukan untuk:    
• Memperkenalkan,  mendayagunakan,  melestarikan,  dan  meningkatkan  mutu  objek  dan  daya 
tarik wisata;  
• Memupuk rasa cinta tanah air dan meningkatkan persahabatan antar bangsa;   
• Memperluas dan memeratakan kesempatan berusaha dan lapangan kerja   
• Meningkatkan  pendapatan  nasional  dalam  rangka  meningkatkan  kesejahteraan  dan 
kemakmuran rakyat   
• Mendorong pendayagunaan produk nasional.   
 
Selanjutnya, pengembangan daya tarik wisata dilakukan dengan memperhatikan:   
• Kemampuan  untuk  mendorong  peningkatan  perkembangan  kehidupan  ekonomi  dan  sosial 
budaya; 
• Nilai‐nilai agama, adat‐istiadat, serta pandangan dan nilai‐nilai yang hidup dalam masyarakat 
• Kelestarian budaya dan mutu lingkungan hidup 
• Kelangsungan usaha pariwisata itu sendiri   
Penyelenggaraan  kepariwisataan  dilaksanakan  berdasarkan  asas  manfaat,  usaha  bersama  dan 
kekeluargaan, adil dan merata, perikehidupan dalam keseimbangan, dan kepercayaan pada diri sendiri 
(UU No 9 tahun 1990).   Oleh karenanya harus dilakukan dengan partisipasi masyarakat. Seperti yang 
tercantum  dalam  undang‐undang,  masyarakat  memiliki  kesempatan  yang  sama  dan  seluas‐luasnya 
untuk berperan serta dalam penyelenggaraan kepariwisataan.  Dalam proses pengambilan keputusan, 
pemerintah  dapat  mengikutsertakan  masyarakat  melalui  penyampaian  saran,  pendapat  dan 
pertimbangan,  tanggapan,  masukan  terhadap  pengembangan,  informasi  potensi  dan  masalah,  serta 
rencana pengembangan kepariwisataan (Peraturan Pemerintah No. 67 tahun 1997). 
Dalam  kaitannya  dengan  pengembangan  pariwisata  di  kawasan  Pangandaran,  pemerintah  Propinsi 
Jawa Barat telah menetapkan kawasan Pangandaran sebagai  salah satu kawasan pariwisata unggulan 
(KWU)  melalui  Peraturan  Gubernur  Jawa  Barat  No  48  tahun  2006  tentang  Rencana  Induk 
Pengembangan Pariwisata Jawa Barat (2007‐2013).   

    
  72
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Kebijakan Terkait Lingkungan Hidup 

Kawasan  Pangandaran  tidak  bisa  dilepaskan  dari  kehadiran    cagar  alam  darat  dan  laut  serta  Taman 
Wisata Alam Pananjung. Keberadaan kawasan lindung tersebut dilandasi oleh Undang‐undang (UU) no 
5  tahun  1990  tentang  Konservasi  Sumber  Daya  Alam  dan  Ekosistemnya  dan  UU  no  41  tahun  1999 
tentang  Kehutanan,  diikuti  rincian  lebih  detail  pada  Peraturan  Pemerintah  (PP)  No  68  tahun  1988 
tentang Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam, serta Keputusan Menteri Pertanian dan Kehutanan 
dalam hal penunjukan kawasan tersebut. Sebagaimana telah disinggung pada sub‐bab 3.1.3, cagar alam 
dan taman wisata alam memiliki fungsi untuk perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan 
keanekaragaman hayati dan pemanfaatan secara lestari. Cagar alam bersifat lebih ke arah perlindungan 
murni  sehingga  kegiatan  pemanfaatannya  terbatas  hanya  untuk  penelitian  dan  pengembangan, 
pendidikan  serta  kegiatan  penunjang  budidaya.  Intervensi  manusia  di  tempat  ini  ditekan  seminimal 
mungkin,  membuat  kegiatan  pengelolaan  yang  boleh  dilakukan  hanya  berupa  pengamanan, 
inventarisasi  dan  penelitian.  Sementara  untuk  taman  wisata  alam  memiliki  ketentuan  lebih  longgar. 
Pemanfaatan  untuk  kegiatan  wisata  diperbolehkan  di  sini,  bahkan  dimungkinkan  untuk  mendapatkan 
konsesi  pengusahaan  pariwisata  alam  sebagaimana  telah  dibahas  pada  sub‐bab  3.5.1.  Demikian  pula 
halnya  dengan  kegiatan  pengelolaan,  pembinaan  habitat  dan  populasi  satwa  dimungkinkan  untuk 
dilakukan di sini.  
 
UU  no  41  juga  menyatakan  bahwa  cagar  alam  dan  taman  wisata  alam  adalah  hutan  negara  dengan 
kewenangan  pengelolaan  di  bawah  Departemen  Kehutanan.  Namun  demikian  partisipasi  masyarakat 
dalam pengelolaan masih  dimungkinkan  dengan  adanya  Peraturan  Menteri  Kehutanan  No.P.19 tahun 
2004.  Dalam  peraturan  tersebut  diterangkan  bahwa  pengelolaan  kawasan  bisa  dilakukan  secara 
multipihak  melalui  pengembangan  pengelolaan  kolaboratif,  dengan  syarat  tidak  merubah  status 
kawasan dan kewenangan pengelolaan tetap berada di Departemen Kehutanan.  
 
Dalam  kaitan  dengan  keanekaragam  hayati,  Indonesia  telah  meratifikasi  melalui  UU  no  5  tahun  1994 
tentang  Konvensi  Perserikatan  Bangsa‐bangsa  Mengenai  Keanekaragaman  Hayati.  Konsekuensi  dari 
ratifikasi ini, Indonesia harus menjaga kelestarian keanekaragaman hayati yang dimilikinya, termasuk di 
Pangandaran, baik di dalam cagar alam dan taman wisata alam maupun di luar. Melalui UU no 5 tahun 
1994,  pemerintah  telah  menggolongkan  tumbuhan  dan  satwa  ke  dalam  jenis  dilindungi  dan  tidak 
dilindungi  dan  lalu  dijabarkan  dalam  PP  no  7  tahun  1999  tentang  Pengawetan  Jenis  Tumbuhan  dan 
Satwa.  Peraturan  ini  bertujuan  untuk  menghindari  kepunahan  tumbuhan  dan  satwa,  menjaga 
kemurnian  genetik  dan  keanekaragaman  hayati,  serta  menjaga  keseimbangan  ekosistem.  Sementara 
untuk  pemanfaatannya  diatur  dalam  PP  no  8  tahun  1999  tentang  Pemanfaatan  Jenis  Tumbuhan  dan 
Satwa.  
 
Menyangkut masalah limbah, kini merupakan salah satu persoalan utama di Pangandaran, sebenarnya 
telah  diatur  dalam  UU  no  23  tahun  1997  tentang  Pengelolaan  Lingkungan  Hidup.  Dalam  UU  ini 
disebutkan kewajiban untuk mencegah dan menanggulangi pencemaran beserta kerusakan lingkungan, 
dan  memulihkannya  kembali.    Oleh  karena  itu  setiap  rencana  usaha  atau  kegiatan  yang  diperkirakan 
mempunyai  dampak  negatif  besar  dan  penting,  harus  melakukan  analisis  dampak  lingkungan  terlebih 
dahulu.    UU  ini  telah  dijabarkan  lebih  rinci  melalui  PP  no  27  tahun  1999  mengenai  Analisis  Dampak 
Lingkungan  dan  PP  no  82  tahun  2001  serta  Peraturan  Daerah  Propinsi  Jawa  Barat  no  3  tahun  2004, 
keduanya  tentang  Pengelolaan  Kualitas  Air  dan  Pengendalian  Pencemaran  Air.  Terakhir  pada  tahun 
2008  telah  terbit  UU  no  18  tentang  Pengelolaan  Sampah.  Undang‐undang  ini  berguna  untuk 

    
  73
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

mendorong  agar  pemerintah,  semua  pelaku  wisata  dan  masyarakat  di  Pangandaran  untuk 
memperhatikan  dan  melakukan  pengelolaan  sampah  secara  bersama‐sama.  Semuanya  mempunyai 
peran dan kewajiban masing‐masing dalam pengelolaan sampah. 

Sebagai daerah pesisir, pengelolaan kawasan Pangandaran harus mengikuti ketentuan dalam UU no 27 
tahun  2007  tentang  Pengelolaan  Wilayah  Pesisir  dan  Pulau‐pulau  Kecil.  Salah  satu  hal  penting  yang 
dicantumkan dalam UU ini adalah dapat ditetapkannya sebagian wilayah pesisir dan pulau‐pulau kecil 
sebagai  kawasan  konservasi  untuk  kepentingan  melindungi  sumber  daya  ikan,  tempat  persinggahan 
dan  alur  migrasi  biota  laut,  wilayah  yang  diatur  oleh  adat  tertentu,  dan  ekosistem  pesisir  unik  dan 
rentan  terhadap perubahan.  Kawasan  konservasi  ini  dikenal dengan  istilah KKLD (Kawasan  Konservasi 
Laut  Daerah)  yang  ditetapkan  oleh  Menteri  Kelautan,  namun  kewenangan  pengelolaannya  berada  di 
pemerintah daerah. Kabupaten Ciamis sendiri telah menindak lanjuti peraturan ini dengan menetapkan 
Pencadangan Lokasi Kawasan Konservasi Laut melalui Surat Keputusan Bupati Ciamis no 15 tahun 2008, 
dengan cakupan seluruh wilayah laut di kabupaten Ciamis dari titik pantai surut terendah hingga sejauh 
4 mil.  

Khusus  untuk  pemanfaatan  daerah  di  sepanjang  pantai  terdapat  ketentuan  berdasarkan  Keputusan 
Presiden  no 32 tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, diikuti Peraturan Daerah Jawa Barat 
no  2  tahun  2006  perihal  yang  sama  serta  Peraturan  Daerah  Kabupaten  Ciamis  No.  14  tahun  2001 
tentang  Garis  Sempadan.  Peraturan  ini  menyebutkan  bahwa  daerah  sempadan  pantai,  yaitu  dari  titik 
pasang  tertinggi  sampai  minimal  100  meter  ke  arah  darat,  termasuk  ke  dalam  kawasan  lindung 
sehingga pada area ini tidak diperbolehkan membuang limbah padat domestik dan industri serta limbah 
cair  juga  mendirikan  bangunan  semi  permanen  dan  permanen  untuk  hunian  dan  tempat  usaha. 
Sementara  dalam  hubungannya  sebagai  daerah  rawan  bencana  tsunami,  kawasan  Pangandaran 
mengikuti  ketentuan  sebagaimana  diisaratkan  pada  UU  no  24  tahun  2007  tentang  Penanggulangan 
Bencana.  Hal  yang  relevan  dengan  dengan  kondisi  Pangandaran  saat  ini  dari  UU  ini  adalah  perihal 
penanggulangan  bencana  tahap  pra  bencana,  yaitu  dalam  situasi  tidak  terjadi  bencana  dan  dalam 
situasi  terdapat  potensi  terjadinya  bencana.  Penyelenggarakan  penanggulangan  bencana  yang  harus 
dilakukan  dalam  situasi  ini  meliputi  perencanaan  penanggulangan,  pengurangan  resiko  bencana, 
pencegahan,  pemaduan  dalam  perencanaan  pembangunan,  analisis  resiko  bencana,  penegakan 
rencana tata ruang, pendidikan dan pelatihan, serta standar teknis penanggulangan bencana.  

3.5.2. Arahan  

Arahan di bidang kepariwisataan   

Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Jawa Barat memberi arahan pengembangan bagi setiap KWU 
untuk  mengembangkan  sektor  pariwisatanya    secara  saling  melengkapi  dengan  KWU  lain.    Untuk 
mewujudkan  pembangunan  pariwisata  yang  harmonis/selaras    tersebut  pengembangan  pariwisata  di 
kawasan  Pangandaran  diharapkan  mendukung    topik  “Rekreasi  Pantai  yang  Ramah 
Lingkungan/Berkelanjutan”  dan “Budaya Nelayan/Pesisir”.  Penetapan topik tersebut melengkapi tema 
pengembangan pariwisata di sepanjang pantai selatan Jawa Barat – kawasan Pelabuhan Ratu Area dan 
Pantai Selatan‐ yang masing‐masing akan difokuskan pada ekowisata dan pariwisata minat khusus.   

Memperhatikan  situasi  kepariwisataan  di  Pangandaran,  RIPPDA  Jabar  juga  menyarankan  agar 
pengembangan kepariwisataan di kawasan Pangandaran harus ditujukan untuk : 
• Menyelesaikan persoalan yang saat ini dihadapi kawasan tersebut,  
• Mendukung basis ekonomi kawasan tersebut   
    
  74
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

• Mereorientasikan wisatawan/permintaan  
• Dan mempromosikan budaya pantai sebagai bagian dari identitas masyarakat Jawa Barat.   

Sebagai bagian dari wilayah Pantai Selatan Jawa Barat, pengembangan pariwisata di Pangandaran juga 
harus  mempertimbangkan  Rencana  Induk  Pantai  Selatan  Jawa  Barat  2006  yang  visinya  adalah 
mewujudkan ”Pantai Selatan Jawa Barat sebagai kawasan agro‐industri dan pariwisata terpadu melalui 
pemanfaatan  optimum    sumber  daya  daratan  dan  lautan  sekaligus  melestarikan  lingkungan”.    Oleh 
karenanya, adalah  logis apabila rencana tersebut memanfaatkan pariwisata dan pertanian   (termasuk 
perikanan dan peternakan) seabagai alat untuk pembangunan wilayah yang juga selaras dengan topik 
pengembangan pariwisata di area tersebut.   

Memperhatikan bahwa pariwisata diharapkan menjadi kegiatan ekonomi andalan di wilayah tersebut, 
peran  Pangandaran  untuk  meningkatkan  pembangunan  ekonomi  wilayah  menjadi  penting.    Terdapat 
beberapa  kegiatan  terkait  pengembangan  pariwisata  yang  disarankan  dalam  Rencana  Induk  Pantai 
Selatan Jawa Barat untuk dilakukan  pemerintah pusat, propinsi dan kabupaten dalam hal:   
• Atraksi wisata, seperti pengemasan, pengelolaan dan pemasaran atraksi wisata.   
• Aksesibilitas,  seperti  meningkatkan  aksesibilitas  ke  Pangandaran  dari  daerah  asal  wisatawan 
dengan mengoperasikan kembali Bandara  Nusa Wiru dan membuka kembali rute penerbangan 
ke  Pangandaran  untuk  menarik  wisatawan  dari  luar  Jawa  Barat    (Jakarta,  Yogyakara  &  Bali) 
serta  memperbaiki  kualitas  jalan  dan  moda  transportasi  antar  atraksi  wisata  di  kawasan 
Pangandaran.   
• Amenitas:  penataan  kembali  komponen  pariwisata  di    pantai  untuk  menciptakan  kawasan 
wisata yang nyaman seperti mengatur pedagang kaki lima, membuat café pantai menarik.  

Di  kawasan  Pangandaran  terdapat  Cagar  Alam  Pananjung  Pangandaran  dan  Taman  Wisata  Alam 
Pananjung Pangandaran. Pemanfaatan ke dua kawasan tersebut  diatur oleh peraturan yang berbeda. 
Cagar Alam Pananjung Pangandaran hanya boleh dimanfaatkan untuk kegiatan bersifat penelitian dan 
pendidikan sementara Taman Wisata Alam dapat digunakan untuk keperluan rekreasi komersial.   

Pemanfaatan taman wisata alam selanjutnya diatur  dalam Peraturan  Pemerintah   No  18 tahun    1994 


tentang  Pengusahaan  Wisata  Alam  di  Zona  Pemanfaatan  Taman  Nasional,  Taman  Hutan  Raya,  dan 
Taman Wisata Alam. Pengusahaan wisata alam adalah kegiatan  untuk mengoperasikan usaha fasilitas 
pariwisata  di  zona  pemanfaatan  di  taman  nasional,  taman  hutan  raya  dan  taman  wisata  lain  dengan 
memperhatikan    rencana  pengelolaan  taman.    Tujuan  dari  pengusahaan  adalah  untuk  meningkatkan 
pemanfaatan  keunikan  dan  keindahan  alam  di  zona  pemanfaatan  taman  nasional,  taman  hutan  raya 
dan  taman  wisata  alam.  Namun  demikian,  pengusahaan  wisata  alam  harus  sesuai  dengan  prinsip‐
rpinsip  konservasi sumber daya alam  di dalam ekosistemnya.   

Peran pariwisata dalam pembangunan masyarakat dan wilayah telah cukup dipahami berbagai pihak di 
dalam kawasan studi dan saat ini terdapat beberapa kegiatan pengembangan pariwisata yang diusulkan 
maupun berjalan. Namun demikian, penting bagi kegiatan yang masuk dalam kategori : 
• hotel lebih dari  200 kamar atau ≥  5 Ha,  
• lapangan golf segala ukuran 
• taman rekreasi lebih dari  100 Ha,  
• resort wisata segala ukuran dan  
• kawasan yang skala/besaran suatu jenis rencana usaha dan/atau kegiatan lebih kecil daripada 
skala/besaran yang disebut di atas  akan tetapi atas dasar pertimbangan ilmiah mengenai daya 

    
  75
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

dukung  dan  daya  tampung  lingkungan  serta  tipologi  ekosistem  setempat  diperkirakan 
berdampak penting terhadap lingkungan hidup,  

untuk  menyiapkan  usulan  kegiatannya  dengan  dokumen  AMDAL  (analisis  mengenai  dampak 
lingkungan).  Sementara  itu,  untuk  kegiatan  pengembangan  di  luar  yang  disebutkan  di  atas  untuk 
menyiapkan upaya pengelolaan lingkungan (UKL) dan upaya pemantauan lingkungan (UPL). 

Arahan terkait lingkungan hidup 

Kawasan  Cagar  Alam  dan  Taman  Wisata  Alam  Pananjung  Pangandaran    telah  memiliki  Dokumen 
Rencana Pengelolaan Taman Wisata Alam dan Cagar Alam Pangandaran 2004 yang memberikan arahan 
bagi  pengembangan  berbagai  di  kegiatan  di  sana.  Hal  penting  tercantum  dalam  dokumen  ini  adalah 
rencana untuk melakukan evaluasi peruntukan fungsi kawasan sebagai solusi atas pemanfaatan wilayah 
cagar  alam  dari  kegiatan  pariwisata  yang  seharusnya  tidak  diperbolehkan  dilakukan  di  sana.  Usulan 
tersebut meliputi pengalihan fungsi sebagian kawasan cagar alam, yaitu blok Pasir Putih (15 hektar) dan 
Cirengganis (2,3 hektar),menjadi taman wisata alam. Demikian pula untuk wilayah cagar alam laut dialih 
fungsikan  sebagai  taman  wisata  alam  laut.    Kebijakan  ini  mungkin  memang  bisa  menjadi  jalan  keluar 
bagi  permasalahan  pemanfaatan  cagar  alam  selama  ini,  namun  implementasinya  harus  dilakukan 
dengan  hati‐hati  agar  tidak  menjadi  preseden  atau  pembenaran  untuk  melakukan  perubahan  fungsi 
kawasan cagar alam lainnya.   

Dokumen  rencana  pengelolaan  ini  juga  memberikan  arahan  untuk  mengembangkan  pengelolaan 
kolaborasi  di  cagar  alam  dan  taman  wisata  alam  melalui  penerapan  Pengelolaan  Kawasan  Konservasi 
Bersama Masyarakat. Selain itu juga akan dilakukan pembangunan sarana prasarana bagi kepentingan 
pengelolaan  kawasan  maupun  wisata  alam.  Perlu  diberi  catatan  di  sini,  sangat  penting  untuk  adanya 
suatu  panduan  dalam  pembangunan  fisik  agar  sarana  prasarana  dapat  berfungsi  sesuai  dengan  yang 
dinginkan tanpa mengorbankan aspek estetika, serasi dengan alam dan ramah lingkungan.  

Khusus  untuk pariwisata alam, dokumen ini merekomendasikan agar Perhutani selaku pemegang IPPA 
agar melakukan kerja sama dengan pihak ketiga guna meningkatkan kualitas pariwisata alam di taman 
wisata  alam.  Konsep  yang  diusulkan  adalah    pengembangan  Dusun  Wana  (natural  preserved  botique 
resort), yaitu fasilitas setara hotel bintang 4 dengan tetap melindungi lingkungan alam dan tradisi dan 
pengelolaan  berstandar  internasional.  Sebaiknya  usulan  ini  dikaji  lebih  mendalam  lagi  dengan 
mempertimbangkan  kondisi  ekonomi‐sosial  dan  budaya  setempat  serta  pemahaman  masyarakat 
terhadap taman wisata alam, agar tidak menimbulkan pertanyaan mengenai fungsi kawasan tersebut.  

Dalam  hal  pengembangan  Kawasan  Konservasi  Laut  Daerah,  seperti  telah  disinggung  pada  sub‐bab 
3.5.1,  baru  sampai  pada  tahapan  pencadangan  lokasi.  Dari  sini  masih  harus  dilanjutkan  dengan 
membuat rencana pengelolaan – termasuk penentuan  zonasi‐  dan  pendirian  lembaga  pengelola yang 
diarahkan ke pengelolaan kolaboratif. Rencananya pemanfaatan kawasan konservasi laut  adalah untuk 
kegiatan perikanan berkelanjutan, wisata bahari, penelitian dan pengembangan, pengembangan sosial 
ekonomi masyarakat dan pemanfaatan sumber daya laut lainnya secara lestari.  

Seperti telah disampaikan di bagian terdahulu, pengembangan di kawasan pantai perlu memperhatikan 
fungsi  sempadan pantai  sebagai  kawasan  lindung  setempat.   Sebagai  kawasan  yang berada  di daerah 
rawan  bencana  tsunami,  pembangunan  di  kawasan  studi  sebaiknya  memperhatikan  arahan‐arahan 
lebih  lanjut  yang  telah  disusun  untuk  mengurangi  kerentanan  terhadap  bencana  tsunami.    Dalam 

    
  76
   
     
Rencana Pengelolaan Pariwisata Pangandaran   

Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Rawan Bencana Alam di Pantai Selatan Jawa Barat yang disusun 
Departemen Pekerjaan Umum tahun 2007, wilayah dengan : 
• elevasi di bawah 3 meter di atas permukaan laut 
• morfologi pantai landai 
• kerapatan vegetasi rendah  
merupakan wilayah pantai yang beresiko tinggi mengalami kerusakan (zona bahaya).  

Pada  prinsipnya,  pemanfaatan  ruang  di  kawasan  yang  rawan  tsunami  sebaiknya  tidak  ada  bangunan 
penduduk  pada  radius  200  meter  dari  pantai.    Pada  radius  200  meter  dari  pantai  ditetapkan  sebagai 
daerah  penyangga  yang  efektif  mengurangi  kecepatan  dan  ketinggian  gelombang  tsunami.  Untuk 
meredam  kecepatan  dan  ketinggian  gelombang  tsunami,  di  daerah  penyangga  ditanami  pepohonan 
dengan  ketinggian  10  sampai  15  meter.  Penyangga  dapat  juga  membuat  tanggul  penahan  tsunami, 
saluran buatan atau kolam pengendali.  Di daerah bahaya diarahkan untuk membangun soft structure 
yang dikombinasikan dengan budidaya perikanan dan program ekowisata. 

    
  77