Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN PENDAHULUAN DAN ASUHAN KERAWATAN

IGD PADA NY. S DENGAN DIAGNOSA MEDIS CA


MAMMAE DI RSUD dr. DORIS SYLVANUS
PALANGKA RAYA

DISUSUN OLEH :

NAMA : Sapta
NIM : 2018.C.10a.0984

YAYASAN EKA HARAP PALANGKARAYA


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI SARJANA
KEPERAWATAN TAHUN
AJARAN 2021/2022
LEMBAR PENGESAHAN

Asuhan Keperawatan Ini Disusun Oleh :


Nama : Sapta
NIM : 2018.C.10a.0984
Program Studi : S1 Keperawatan
Judul : “Laporan pendahuluan dan Asuhan keperawatan pada Ny. S
dengan Diagnosa Medis Ca Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus
Palangka Raya”
Telah melaksanakan asuhan keperawatan sebagai persyaratan untuk menempuh
Praktik Praklinik Keperawatan IV (PPK IV) Pada Program Studi S-1 Keperawatan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya.

PEMBIMBING PRAKTIK

Pembimbing Akademik Pembimbing Lahan

Yelstria Ulina Tarigan , S.Kep., Ners Ridawati, S.ST., Ners,

Mengetahui:
Ketua Program Studi S1 Keperawatan,

Meilitha Carolina, Ners., M.Kep

i
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan Rahmat dan karunia-Nya sehingga penyusunan Laporan Pendahuluan
dan Asuhan Keperawatan Keluarga pada Ny. S dengan Diagnosa Medis Ca Mammae
Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya ini dapat diselesaikan dengan baik dan tepat
pada waktunya.
Laporan Pendahuluan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena
itu, saya ingin mengucapkan terimakasih kepada :
1) Ibu Maria Adelheid Ensia, S.Pd., M.Kes, selaku Ketua STIKes Eka Harap
Palangka Raya.
2) Ibu Meilitha Carolina, Ners, M.Kep, Selaku Ketua Prodi S1 Keperawatan
STIKes Eka Harap Palangka Raya.
3) Yelstria Ulina Tarigan , S.Kep., Ners Selaku Pembimbing Akademik yang telah
banyak memberi arahan, masukan dan bimbingan dalam penyelesaian laporan
pendahuluan dan Asuhan Keperawatan ini.
4) Ridawati, S.ST., Ners Selaku Pembimbing Lahan yang telah banyak memberi
arahan, masukan dan bimbingan dalam penyelesaian laporan pendahuluan dan
Asuhan Keperawatan ini
5) Semua pihak yang turut ambil bagian dalam membantu penulis menyelesaikan
Laporan Pendahuluan ini, yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.
Saya menyadari sepenuhnya bahwa didalam laporan pendahuluan penyakit ini
terdapat kekurangan dan jauh dari kata sempurna oleh sebab itu berharap adanya
kritik, saran dan usulan demi perbaikan laporan pendahuluan. Semoga laporan
sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sebelumnya saya
mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-katanyang kurang berkenan dan saya
memohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan.

Palangka Raya, 23 Oktober 2021

Sapta

ii
DAFTAR ISI

SAMPUL ..................................................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN.....................................................................................
KATA PENGANTAR .............................................................................................
DAFTAR ISI ............................................................................................................
BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................
1.1 Latar Belakang.....................................................................................................
1.2 Rumusan Masalah................................................................................................
1.3 Tujuan Penulisan..................................................................................................
1.3.1 Tujuan Umum..............................................................................................
1.3.2 Tujuan Khusus.............................................................................................
1.4 Manfaat Penulisan................................................................................................
1.4.1 Bagi Mahasiswa...........................................................................................
1.4.2 Bagi Klien dan Keluarga.............................................................................
1.4.3 Bagi Institusi................................................................................................
1.4.4 Bagi IPTEK ................................................................................................
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ..............................................................................
2.1 Konsep Penyakit Ca Mammae.............................................................................
2.1.1 Definisi Ca Mammae.................................................................................
2.1.2 Anatomi Fisologi.......................................................................................
2.1.3 Etiologi......................................................................................................
2.1.4 Klasifikasi..................................................................................................
2.1.5 Fatosiologi (WOC) ...................................................................................
2.1.6 Manifestasi Klinis .....................................................................................
2.1.7 Komplikasi ...............................................................................................
2.1.8 Pemerikasaan Penunjang ..........................................................................
2.1.9 Penatalaksanaan Medis .............................................................................
2.2 Manajemen Asuhan Keperawatan .......................................................................
2.2.1 Pengkajian Keperawatan .............................................................................
2.2.2 Diagnosa Keperawatan ................................................................................
2.2.3 Intervensi Keperawatan ...............................................................................
2.2.4 Implementasi Keperawatan .........................................................................
2.2.5 Evaluasi Keperawatan .................................................................................
BAB 3 ASUHAN KEPERAWATAN .....................................................................
3.1 Pengkajian .......................................................................................................
3.2 Diagnosa ..........................................................................................................
3.3 Intervensi .........................................................................................................
3.4 Implementasi ...................................................................................................
3.5 Evaluasi ...........................................................................................................
BAB 4 PENUTUP ....................................................................................................
4.1 Kesimpulan .....................................................................................................
4.2 Saran ................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................................

iii
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tumor mammae merupakan kelainan mammae yang sering terjadi pada wanita.
Tumor terbagi memjadi dua, tumor jinak dan tumor ganas. Tumor jinak memiliki ciri-
ciri tumbuh secara terbatas, memiliki selubung, tidak menyebar dan bila dioperasi
dapat dikeluarkan secara utuh sehingga dapat sembuh sempurna, sedangkan tumor
ganas memiliki ciri-ciri yaitu dapat menyusup ke jaringan sekitarnya, dan sel kanker
dapat ditemukan pada pertumbuhan tumor tersebut. Fibroadenoma merupakan tumor
jinakyang sering ditemukan, pada kelainan ini terjadi pertumbuhan jaringan ikat
maupun kelenjar, yang banyak ditemukan pada wanita usia muda 10-30 tahun
(www.depkes.go.id) Di seluruh dunia 8,2 juta orang meninggal dunia setiap tahun
akibat kanker. Diperkirakan pada tahun 2025 jumlah orang meninggal dunia akibat
kanker meningkat menjadi 11,5 juta bila tidak dilakukan upaya pencegahan dan
pengendalian yang efektif. Berdasarkan estimasi Globocan, International Agency for
Research on Cancer (IARC) tahun 2012, kanker mammaeadalah kanker dengan
persentase kasus baru tertinggi (43,3%) dan persentase kematian tertinggi (12,9%)
pada perempuan di dunia. Di Indonesia berdasarkan data sensus tahun 2014- 2015
jumlah penduduk Indonesia mencapai 254,9 juta jiwa.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan diatas, maka dapat dirumuskan
masalah dalam laporan pendahuluan ini adalah :
Bagaimana pemberian asuhan keperawatan pada Ny. S dengan Diagnosa Medis
Ca Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya?
1.3 Tujunan Penulisan
Tujuan penulisan ini adalah untuk mendapatkan gambaran dan pengalaman
langsung tentang bagaimana menerapkan Asuhan Keperawatan pada pasien dengan
Ca Mammae.
1.3.1 Tujuan Khusus

1
1.3.1.1 Mahasiswa mampu melakukan pengkajian asuhan keperawatan pada Ny. S
dengan Diagnosa Medis Ca Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka
Raya.
1.3.1.2 Mahasiswa mampu menganalisa kasus dan merumuskan masalah keperawatan
pada asuhan keperawatan pada Ny. S dengan Diagnosa Medis Ca Mammae
Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.
1.3.1.3 Mahasisswa mampu menyusun asuhan keperawatan yang mencakup
intervensi asuhan keperawatan kepada Ny. S dengan Diagnosa Medis Ca
Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.
1.3.1.4 Mahasiswa mampu melakukan implementasi atau pelaksanan tindaakan
asuhan asuhan keperawatan pada Ny. S dengan Diagnosa Medis Ca Mammae
Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya.
1.3.1.5 Mahasiswa mampu mengevaluasi hasil dari asuhan keperawatan kepada Ny. S
dengan Diagnosa Medis Ca Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus Palangka
Raya
1.3.1.6 Mahasiswa mampu mendokumentasikan hasil dari asuhan keperawatan
kepada Ny. S dengan Diagnosa Medis Ca Mammae Rsud Dr. Doris Sylvanus
Palangka Raya.
1.4 Manfaat Penulisan
1.4.1 Bagi Mahasiswa
Diharapkan agar mahasiswa dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan
dengan menerapkan proses keperawatan dan memanfaatkan ilmu pengetahuan yang
diperoleh selama menempuh pendidikan di Program Studi S1 Keperawatan Stikes
Eka Harap Palangka Raya.
1.4.2 Bagi Institusi
1.4.2.1 Bagi Intitusi Pendidikan
Sebagai sumber bacaan tentang demam kejang dan asuhan keperawatannya.
1.4.2.2 Bagi Institusi Rumah Sakit
Memberikangambaran pelaksanaan asuhan keperawatan dan meningkatkan
mutu pelayanan perawatan di rumah sakit kepada pasien dengan diagnosa

2
konjungtivitis melalui asuhan keperawatan yang dilaksanakan secara
komprehensif
1.4.3 Bagi IPTEK
Sebagai sumber ilmu pengetahuan teknologi, apa saja alat-alat yang dapat
membantu serta menunjang pelayanan perawatan yang berguna bagi status
kesembuhan klien.

3
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Penyakit


2.1.1 Definisi Kanker Payudara
Kanker payudara merupakan penyakit keganasan yang paling banyak
menyerang wanita. Penyakit ini disebabkan karena terjadinya pembelahan sel-sel
tubuh secara tidak teratur sehingga pertumbuhan sel tidak dapat dikendalikan dan
akan tumbuh menjadi benjolan tumor (kanker) (Wijaya & Putri, 2013).
Kanker payudara adalah suatu penyakit seluler yang dapat timbul dari jaringan
payudara dengan manifestasi yang mengakibatkan kegagalan untuk mengontrol
proliferasi dan maturasi sel (Brunner & Sudart, 2005).
Kanker payudara adalah suatu penyakit yang menggambarkan gangguan
pertumbuhan seluler dan merupakan kelompok penyakit, bukan penyakit tunggal
(Tucker dkk, 1998).
2.1.2 Anatomi
Payudara (mammae, susu) adalah kelenjar yang terletak di bawah kulit, di atas
otot dada. Fungsi dari payudara adalah memproduksi susu untuk nutrisi bayi.
Manusia mempunyai sepasang kelenjar payudara, yang beratnya kurang lebih 200
gram, saat hamil 600 gram dan saat menyusui 800 gram.
Pada payudara terdapat tiga bagian utama, yaitu :
1. Korpus (badan), yaitu bagian yang membesar.
2. Areola, yaitu bagian yang kehitaman di tengah.
3. Papilla atau puting, yaitu bagian yang menonjol di puncak payudara.

Gambar 1. Anatomi payudara

4
 Korpus
Alveolus, yaitu unit terkecil yang memproduksi susu. Bagian
dari alveolus adalah sel Aciner, jaringan lemak, sel plasma, sel otot polos dan
pembuluh darah. Lobulus, yaitu kumpulan dari alveolus. Lobus, yaitu
beberapa lobulus yang berkumpul menjadi 15-20 lobus pada tiap payudara.
ASI dsalurkan dari alveolus ke dalam saluran kecil (duktulus), kemudian
beberapa duktulus bergabung membentuk saluran yang lebih besar
(duktus laktiferus).
 Areola
Sinus laktiferus, yaitu saluran di bawah areola yang besar
melebar, akhirnya memusat ke dalam puting dan bermuara ke luar. Di dalam
dinding alveolus maupun saluran-saluran terdapat otot polos yang bila
berkontraksi dapat memompa ASI keluar.
 Papilla
Bentuk puting ada empat, yaitu bentuk yang normal, pendek/
datar, panjang dan terbenam (inverted).

Gambar 2. Bentuk puting susu normal

Gambar 3. Bentuk puting susu pendek

5
Gambar 4. Bentuk puting susu panjang

Gambar 5. Bentuk puting susu terbenam/ terbalik


2.1.3 Etiologi
Tidak ada satupun sebab spesifik, sebaliknya terdapat serangkaian faktor
genetik, hormonal dan kemudian kejadian lingkiungan dapat menunjang terjadinya
kanker payudara.
Wijaya & Putri, 2013 menjelaskan, penyebab dari kanker payudara masih
belum jelas, tetapi ada beberapa faktor yang berkaitan erat dengan munculnya
keganasan payudara yaitu: virus, faktor lingkungan, faktor hormonal dan familial.
2.1.3.1 Wanita risiko tinggi daripada pria (99:1)
2.1.3.2 Usia: risiko tertinggi pada usia diatas 30 tahun
2.1.3.3 Riwayat keluarga: ada riwayat keluarga kanker payudara pada ibu/saudara
perempuan
2.1.3.4 Riwayat menstrual
1. Early menarche (sebelum 12 tahun)
2. Late menopause (setelah 50 tahun)
2.1.3.5 Riwayat kesehatan

6
2.1.3.6 Riwayat reproduksi: melahirkan anak pertama diatas 30 tahun, menggunakan
alat kontrasepsi oral yang lama, penggunaan terapi estrogen.
2.1.3.7 Terapi radiasi: terpapar dari lingkungan yang terpapar karsinogen.
2.1.3.8 Life style: diet lemak tinggi, mengkonsumsi alcohol (minum 2x sehari),
obesitas, trauma payudara, status sosial ekonomi tinggi, merokok.
2.1.4 Patofisiologi
Tumor/neoplasma merupakan kelompok sel yang berubah dengan ciri-ciri:
proliferasi sel yang berlebihan dan tidak berguna yang tidak mengikuti pengaruh
struktur jaringan sekitarnya.
Neoplasma yang maligna terdiri dari sel-sel kanker yang menunjukkan
proliferasi yang tidak terkendali yang mengganggu fungsi jaringan normal dengan
menginfiltrasi dan memasukinya dengan cara menyebarkan anak sebar ke organ-
organ yang jauh. Di dalam sel tersebut terjadi perubahan secara biokimia terutama
dalam intinya. Hampir semua tumor ganas tumbuh dari suatu sel di mana telah terjadi
transformasi maligna dan berubah menjadi sekelompok sel-sel ganas di antar sel-sel
normal.
Proses jangka panjang terjadinya kanker ada 4 fase:
2.1.4.1 Fase induksi: 15-30 tahun
Sampai saat ini belum dipastikan sebab terjadinya kanker, tapi faktor
lingkungan mungkin memegang peranan besar dalam terjadinya kanker pada
manusia. Kontak dengan karsinogen membutuhkan waktu bertahun-tahun
samapi bisa merubah jaringan displasi menjadi tumor ganas. Hal ini
tergantung dari sifat, jumlah, dan konsentrasi zat karsinogen tersebut, tempat
yang dikenai karsinogen, lamanya terkena, adanya zat-zat karsinogen atau ko-
karsinogen lain, kerentanan jaringan dan individu.
2.1.4.2 Fase in situ: 1-5 tahun
Pada fase ini perubahan jaringan muncul menjadi suatu lesi pre-cancerous
yang bisa ditemukan di serviks uteri, rongga mulut, paru-paru, saluran cerna,
kandung kemih, kulit dan akhirnya ditemukan di payudara.
2.1.4.3 Fase invasi

7
Sel-sel menjadi ganas, berkembang biak dan menginfiltrasi meleui membrane
sel ke jaringan sekitarnya ke pembuluh darah serta limfe. Waktu antara fase
ke 3 dan ke 4 berlangsung antara beberpa minggu sampai beberapa tahun.
2.1.4.4 Fase diseminasi: 1-5 tahun
Bila tumor makin membesar maka kemungkinan penyebaran ke tempat-
tempat lain bertambah.

8
Genetik kanker KARSINOGEN
K. Kimiawi : Nitrosamin dll Lingkungan
Virus : Mammary tumor, virus
Hormon : Estrogen
Sinar Pengion : S. UV, S. Radioaktif Paparan Karsinogen

Sel epitel sal. Kel. Air susu


Epitel Lobulus
Gelang puting susu
Tempat lain

Penyebaran

Pertumbuhan Lokal Langsung


Limfogen
Hematogen
KANKER PAYUDARA

Sel/jaringan Perdarahan Kurang Metastase jauh


pengetahuan

Pertumbuhan Kekurangan Paru Kulit


Cemas Kel. Limfa
tidak normal volume cairan

Benjolan pada
Sesak Gg Perub.
payudara Resiko syok
integritas Perfusi
hipovolemik
kulit jaringan
Nyeri Gangguan pola napas
b/d penyebaran sekret

Pembedahan

Terputusnya jaringan Adanya luka terbuka Pengangkatan organ Kurangnya


pengetahuan

Nyeri Resiko infeksi Gg citra tubuh cemas

9
Patopisiologi :
- Tumor/neoplasma merupakan kelompok sel yang berubah dengan ciri-ciri:
proliferasi sel yang berlebihan dan tidak berguna yang tidak mengikuti
Woc Ca Mammae pengaruh struktur jaringan sekitarnya.
- Neoplasma yang maligna terdiri dari sel-sel kanker yang menunjukkan
Kanker payudara merupakan penyakit keganasan yang paling proliferasi yang tidak terkendali yang mengganggu fungsi jaringan normal
banyak menyerang wanita. Penyakit ini disebabkan karena dengan menginfiltrasi dan memasukinya dengan cara menyebarkan anak
sebar ke organ-organ yang jauh.
terjadinya pembelahan sel-sel tubuh secara tidak teratur
sehingga pertumbuhan sel tidak dapat dikendalikan dan akan Etiologi
- Tidak ada satupun sebab spesifik, sebaliknya terdapat serangkaian faktor genetik, hormonal
tumbuh menjadi benjolan tumor (kanker).
dan kemudian kejadian lingkiungan dapat menunjang terjadinya kanker payudara.
- Wijaya & Putri, 2013 menjelaskan, penyebab dari kanker payudara masih belum jelas,
tetapi ada beberapa faktor yang berkaitan erat dengan munculnya keganasan payudara
yaitu: virus, faktor lingkungan, faktor hormonal dan familial.

Ca Mammae

B1 B2 B3 B4 B5 B6

Ca Pecah Mendesak Benjolan MK : Tidak Kehilangan Bermetastase ke


pambuluh mendesak sel ada progresif tulang
darah saraf lemak
Masuk ke aliran
darah Tulang rapuh
Aliran darah Interupsi Badan
terhambat sel syaraf mengurus
Bermetastasis ke Terjadinya
paru perubahan bentuk
hipoxia MK: Nyeri Kelemahan, tubuh
anoreksia dan
Sesak
anemi Nyeri
Necrosis
MK : Pola napas jaringan
MK : Risiko MK: Gangguan
tidakefektif
Bakteri patogen Defisit Nutrisi Mobilitas Fisik
10
MK: Resti infeksi
2.1.5 Tanda Dan Gejala
Penemuan tanda-tanda dan gejala sebagai indikasi kanker payudara masih sulit
ditemukan secara dini. Kebanyakan dari kanker ditemukan jika dudah teraba,
biasanya oleh wanita itu sendiri.
2.1.5.1 Terdapat massa utuh (kenyal)
Biasanya pada kuadran atas dan bagian dalam, di bawah lengan, bentuknya
tidak beraturan dan terfiksasi (tidak dapat digerakkan)
2.1.5.2 Nyeri pada daerah massa
2.1.5.3 Adanya lekukan ke dalam/dimping, tarikan dan retraksi pada area mammae.
Dimpling terjadi karena fiksasi tumor pada kulit atau akibat distorsi
ligamentum cooper. Cara pemeriksaan: kulit area mammae dipegang antara
ibu jari dan jari telunjuk tangan pemeriksa l;alu didekatkan untuk
menimbulkan dimpling.
2.1.5.4 Edema dengan Peaut d’oramge skin (kulit di atas tumor berkeriput seperti
kulit jeruk)
2.1.5.5 Pengelupasan papilla mammae
2.1.5.6 Adanya kerusakan dan retraksi pada area putting susu serta keluarnya cairan
secara spontan kadang disertai darah.
2.1.5.7 Ditemukan lesi atau massa pada pemeriksaan mamografi.
2.1.6 Komplikasi
Komplikasi utama dari cancer payudara adalah metastase jaringan sekitarnya
dan juga melalui saluran limfe dan pembuluh darah ke organ-organ lain. Tempat yang
sering untuk metastase jauh adalah paru-paru, pleura, tulang dan hati. Metastase ke
tulang kemungkinan mengakibatkan fraktur patologis, nyeri kronik dan
hipercalsemia. Metastase ke paru-paru akan mengalami gangguan ventilasi pada
paru-paru dan metastase ke otak mengalami gangguan persepsi sensori.
2.1.7 Penatalaksanaan Medis
Penanganan secara medis dari pasien dengan kanker mamae ada dua macam
yaitu kuratif (dengan pembedahan) dan paliatif (non pembedahan)

11
Tabel Penanganan Cancer Mammae

Penanganan Keterangan

Pembedahan (kuratif)
Mulai dari lumpektomi (pengangkatan jaringan
Mastektomi parsial (eksisi tumor local dan yang luas dengan kulit yang terkena) sampai
penyinaran) kuadranektomi (pengangkatan seperempat
payudara), pengangkatan atau pengambilan
contoh jaringan dari kelenjar limfe aksila untuk
penentuan stadium; radiasi dosis tinggi mutlak
perlu (5000-6000 rad)
Seluruh payudara, semua kelenjar limfe di
lateral otot pektoralis minor
Seluruh payudara, semua atau sebagian
Mastektomi total dengan diseksi aksila jaringan aksila
rendah
Seluruh payudara, otot pektoralis mayor dan
Mastektomi radikal yang dimodifikasi minor di bawahnya, seluruh isi aksila

Mastektomi radikal Sama seperti masektomi radikal ditambah


kelenjar limfe mamaria interna

Mastektomi radikal yang diperluas

Non Pembedahan (paliatif)


Penyinaran Pada payudara dan kelenjar limfe regional yang
tidak dapat direseksi pada kanker lanjut, pada
metastase tulang, metastase kelenjar limfe,
aksila, kekambuhan tumor local atau regional
setelah mastektomi
Kemoterapi
Adjuvan sistemik setelah mastektomi; paliatif
pada penyakit yang lanjut
Kanker yang telah menyebar, memakai
estrogen, androgen, progesterone, anti estrogen,
Terapi hormaon dan endokrin ooforektomi, adrenalektomi, hipofisektomi

Pengobatan paliatf kanker payudara tidak dapat dijalankan menurut suatu


skema yang kaku, selalu dipertimabngkan kasus demi kasus. Terapi kemoterap[I

12
diberikan bila ada metastasis visceral terutama ke otak dan limphangitik dan jika
terpai hormonal tidak dapat mengatasi atau penyakit tersebut telah berkembang
sebelumnya, dan jika tumor tersebut ER negatif.
2.1.8 Pemeriksaan Penunjang
2.1.8.1 Laboratorium meliputi:
1. Morfologi sel darah
2. Laju endap darah
3. Tes faal hati
4. Tes tumor marker (carsino Embrionyk Antigen/CEA) dalam serum atau
plasma
5. Pemeriksaan sitologik
6. Pemeriksaan ini memegang peranan penting pada penilaian cairan yang
keluar sponyan dari putting payudar, cairan kista atau cairan yang keluar
dari ekskoriasi
2.1.8.2 Tes diagnosis lain
1. Non invasive
a. Mamografi
Yaitu radiogram jaringan lunak sebagai pemeriksaan tambahan yang
penting. Mamografi dapat mendeteksi massa yang terlalu kecil untuk
dapat diraba. Dalam beberapa keadaan dapat memberikan dugaan ada
tidaknya sifat keganasan dari massa yang teraba. Mamografi dapat
digunakan sebagai pemeriksaan penyaring pada wanita-wanita yang
asimptomatis dan memberikan keterangan untuk menuntun diagnosis
suatu kelainan.
b. Radiologi (foto roentgen thorak)
c. USG
Teknik pemeriksaan ini banyak digunakan untuk membedakan antara
massa yang solit dengan massa yang kistik. Disamping itu dapat
menginterpretasikan hasil mammografi terhadap lokasi massa pada
jaringan patudar yang tebal/padat.

13
d. Magnetic Resonance Imaging (MRI)
Pemeriksaan ini menggunakan bahan kontras/radiopaque melaui intra
vena, bahan ini akan diabsorbsi oleh massa kanker dari massa tumor.
Kerugian pemeriksaan ini biayanya sangat mahal.
e. Positive Emission Tomografi (PET)
Pemeriksaan ini untuk mendeteksi ca mamae terutama untuk
mengetahui metastase ke sisi lain. Menggunakan bahan radioaktif
mengandung molekul glukosa, pemeriksaan ini mahal dan jarang
digunakan.
2. Invasif
a. Biopsi
Pemeriksaan ini dengan mengangkat jaringan dari massa payudara
untuk pemeriksaan histology untuk memastikan keganasannya. Ada 4
tipe biopsy, 2 tindakan menggunakan jarum dan 2 tindakan
menggunakan insisi pemmbedahan.
b. Aspirasi biopsy
Dengan aspirasi jarum halus sifat massa dapat dibedakan antara kistik
atau padat, kista akan mengempis jika semua cairan dibuang. Jika hasil
mammogram normal dan tidak terjadi kekambuhan pembentukan
massa srlama 2-3 minggu, maka tidak diperlukan tindakan lebih lanjut.
Jika massa menetap/terbentuk kembali atau jika cairan spinal
mengandung darah,maka ini merupakan indikasi untuk dilakukan
biopsy pembedahan.
c. Tru-Cut atau Core biopsy
Biopsi dilakukan dengan menggunakan perlengkapan stereotactic
biopsy mammografi dan computer untuk memndu jarum pada
massa/lesi tersebut. Pemeriksaan ini lebih baik oleh ahli bedah ataupun
pasien karena lebih cepat, tidak menimbulkan nyeri yang berlebihan
dan biaya tidak mahal.
d. Insisi biopsy

14
Sebagian massa dibuang
e. Eksisi biopsy
Seluruh massa diangkat
Hasil biopsy dapat digunakan selama 36 jam untuk dilakukan
pemeriksaan histologik secara frozen section.
2.3 Manajemen Asuhan Keperawatan
2.3.1 Pengkajian Keperawatan
2.3.1.1 Pengumpulan Data, meliputi :
1) Identitas
Pemeriksaan dimulay dari nama, tanggal lahir, jenis kelamin dan umur namun
tidak ada batasan yang jelas antara laki-laki dan perempuan.
2) Keluhan Utama
Keluhan utama diambil dari data subjektif atau objektif yang paling menonjol
yang dialami oleh klien. Keluhan utama pada klien yang di rasakan pada ca mamme
adalah nyeri pada ulu hati di daerah abdomen, sebelah kanan dan menjalar ke
pinggang
3) Riwayat Penyakit Sekarang (sesuai pola PQRST)
a. Profoking incident : di sebabkan oleh non-trauma ; predisposisi atau
trauma ; benturan atau tertusuk menda tajam
b. Quality : pasien mengalami penurunan kesadaran tidak ada respon.
c. Region : Pasien sering mengalami sakit kepala.
d. Severity : Sakit kepala Sering membuat pasien tidak sadarkan diri dan
pingsan.
e. Time : Pada saat pasien melakukan aktipitas .
4) Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien tidak ada mengalami penyakit sebelumnya dan tidak pernah sakit
komlikasi post operasi.
5) Riwayat Penyakit Keluarga

15
Dari pengakuan anggota keluarga pasien tidak ada yang mengalami sakit
seperti klien, tidak ada diantara keluarga yang mempunyai riwayat hypertensi,
penyakit menular.
2.3.1.2 Pengkajian Primer
1) Respon
Cek respon dengan memanggil nama pasien, memberikan rangsang nyeri pada
sternum atau menepuk badannya.
2) Airways + Control Cervical
Jalan nafas tidak ada sumbatan, tidak ada lidah jatuh ke belakang, tidak ada
darah, tidak ada cairan dan tidak ada pembengkakan.
- Bagaimana jalan nafas, bisa bicara secara bebas
- Adakah sumbatan jalan nafas (darah, lendir, makanan atau sputum)
- Suara nafas tambahan (snoring, gurgling, stridor)
3) Breathing
- Dilakukan Tindakan pematawan frekwensi pernafasan, teratur apa tidak,
kedalamanya dan Adakah sesak nafas atau bunyi nafas tambahan.
- Penggunaan otot bantu pernafasan
- Apakah ada reflek batuk
4) Circulation
TD : 160/147 mmHg, Nadi : 97 x/menit, Suhu 36, C, dan pasien dibawa dalam
kondisi tidak sadarkan diri muntah ,mukosa bibir pucat, akral teraba dingin.
5) Disability
Pemeriksaan status neurologis (GCS), reaksi pupil, kekuatan otot
6) Exposure
Lihat dan raba kondis kepala pasien ada bagian kepala.
7) Folley catheter
Pasang kateter untuk memantau kemungkinan miksi dan jumlah produksi urin
8) Gastric tube
Lakukan pemasangan NGT untuk mencegah aspirasi dan mengeluarkan cairan
didalam gaster

16
9) Heart mononitor
- Pantau terhadap takikardi atau brakikardi, waspada terhadap aritmia.
- Lakukan pemeriksaan USG, CT Scan, BOF
2.3.1.2 Pengkajian Sekunder
Pengkajian sekunder meliputi anamnesis dan pemeriksaan fisik. Anamnesis
dapat meggunakan format SAMPLE (Sign and Symptom,Alergi, Medikasi, Post
illnes, Last meal, dan Event/ Environment yang berhubungan dengan kejadian).
Pemeriksaan fisik dimulai dari kepala hingga kaki dan dapat pula ditambahkan
pemeriksaan diagnostik. Pengkajian sekunder dilakukan dengan menggunakan
metode SAMPLE, yaitu sebagai berikut :
1) S : Sign and Symptom
Tanda gejala, yaitu Ada jejas pada thorak, Nyeri pada tempat trauma,
bertambah saat inspirasi, Pembengkakan lokal dan krepitasi pada saat palpasi,
bernafas pendek, Dispnea, hemoptisis, batuk dan emfisema subkutan,
Penurunan tekanan darah.
2) A : Allergies
Riwayat alergi yang diderita klien atau keluarga klien. Baik alergi obat-obatan
ataupun kebutuhan akan makan/minum.
3) M : Medications
(Anticoagulants, insulin and cardiovascular medications especially).
Pengobatan yang diberikan pada klien sebaiknya yang sesuai dengan keadaan
klien dan tidak menimbulka reaksi alergi. Pemberian obat dilakukan sesuai
dengan riwayat pengobatan klien.
4) P : Previous medical/surgical history
Pasien tidak ada Riwayat pembedahan atau masuk rumah sakit sebelumnya.
2.3.1.3 Pemeriksaan Fisik (B1-B6)
Pemeriksaan Fisik yang dapat dilakukan pada pasien dengan adalah sebagai
berikut:
1) Keadaan umum

17
Pasien dengan ICH sering kali mengalami,Cedera kepala berat dan tekanan
darah tingi ( Hipertensi).
2) Tanda-tanda vital
Pasien dengan ICH sering kali tekanan darah tinggi, nadi pasien normal,sering
terjadi gangguan bersihan jalan napas suhu pasien normal.
3) B1 (Breathing)
Pola nafas irregular (RR> 22x/menit), dispnea, pasien belum sadar
dilalukan evaluasi seperti pola nafas, tanda-tanda obstruksi, pernafasan
cuping hidung, frekuensi nafas, pergerakan rongga dada: apakah simetris
atau tidak, suara nafas tambahan : apakah tidak ada obstruksi total, udara
nafas yang keluar dari hidung, sianosis pada ekstermitas, auskultasi:
adanya wheezing atau ronkhi. Kepatenan jalan nafas, kedalaman, frekuensi
dan karakter pernafasan, sifat dan bunyi nafas merupakan hal yang harus
dikaji pada klien dengan Ca Mammae.
4) B2 (Blood)
Pada system kardiovaskular dinilai tekanan darah, nadi, perfusi perifer,dan
sering terjadi irama jantung irregular akibat pasien syok dan terjadinya tekanan
darah tinggi.
5) B3 (Brain)
Pada system saraf pusat dinilai kesadaran pasien dengan GCS (Glasglow Coma
Scale) dan perhatikan gejala kenaikan TIK 4. Klien mengalami gangguan pada
otak ada terjadi pendarahan dan juga mengalami penurunan kesadaran.
6) B4 ( Bladder)
Pada pasien Ca mammae dilakukan pemeriksaan Urin, kuantitas, warna,
kepekatan urine, untuk menilai: apakah pasien masih dehidrasi, apakah ada
kerusakan ginjal dan keluhan lainnya.
7) B5 (Bowel)
Klien biasanya mengalami mual dan muntah. Pada palpasi abdomen ditemukan
sakit kepala berlebihan, penurunan tinggkat kesadaran yang merupakan tanda
utama ICH

18
8) B6 (Bone)
Aktivitas klien biasanya mengalami perubahan. Klien sering merasa
kelemahan, kelelahan, tidak dapat melakukan kegiatan, pola hidup menetap,
dan jadwal olahraga teratur perubahan postur tubuh.
2.3.1 Diagnosa Keperawatan
1. Nyeri Akut berhubungan dengan spasme otot dan jaringan (D.0077 Hal.172).
2. Resiko deficit nutrisi berhubungan dengan anoreksia (D.0019)
3. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan adanya kerusakan jaringan,
SDKI (D.0129 : Hal 282)
4. Defisit pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan terapi
berhubungan dengan kurang terpapar informasi atau salah interpretasi
terhadap informasi, keterbatasan kognitif, kurang akurat/lengkapnya informasi
yang ada. (D.0111)
Diagnosa Tujuan dan Kriteria Hasil Intervensi
keperawatan
1. Nyeri Akut Setelah diberikan asuhan Manajemen Nyeri(I. 08238Hal. 201)
berhubungan dengan keperawatan selama 1 x 4 jam Observasi
spasme otot dan diharapkan masalah Nyeri 1. Indetifikasi lokasi, karakteristik, durasi,
jaringan (D.0077 Akut dapat teratasi. frekuensi, kualitas, intensitas nyeri
Hal.172). Kriteria Hasil (L. 08066 Hal. R/ Menentukan lokasi, karakteristik,
145) durasi, frekuensi, kualitas dan intensitas
1. Kemampuan nyeri dapat menjadi penilaian untuk
menuntaskan aktivitas mengetahui seberapa kuat rasa nyeri yang
meningkat di alami
2. Keluhan nyeri menurun 2. Identifikasi sakala nyeri
3. Meringis menurun R/ Identifikasi skala nyeri dapat
4. Sikap protektif menurun membantu menilai efektivitas perawatan
5. Gelisah menurun yang akan di lakukan
6. Kesulitan tidur menurun 3. Identifikasi respons nyeri non verbal
7. Menarik diri menurun R/Dengan mengidentifikasi respon nyeri
8. Berfokus pada diri sendiri non verbal klien dapat mengetahui
menurun seberapa kuat nyeri yang dirasakan oleh
9. Diaphoresis menurun klien
10. Perasaan depresi 4. Identifikasi faktor yang memperberat dan
(tertekan) menurun memperingan nyeri
11. Perasaan takut mengalami R/ Mencari tahu faktor memperberat dan
cedera berulang menurun memperingan nyeri agar mempercepat
12. Anoreksia menurun proses kesembuhan.

19
13. Perineum terasa tertekan 5. Identifikasi pengetahuan dan keyakinan
menurun tentang nyeri
14. Uterus teraba membulat R/ Untuk mengetahu pengetahuan dan
menurun keyakinan klien tentang nyeri
15. Ketegangan otot menurun 6. Identifikasi pengaruh budaya terhadap
16. Pupil dilatasi menurun respon nyeri
17. Muntah menurun R/Mengidentifikasi pengaruh budaya
18. Mual menurun klien terhadapt respon nyeri klien.
19. Frekuensi nadi membaik Terapeutik
20. Pola nafas membaik 1. Berikan Teknik nonfarmakologis untuk
21. Tekanan darah membaik mengurangi rasa nyeri (mis. TENS,
hypnosis, akupresur, terapi music,
biofeedback, terapi pijat, aromaterapi,
Teknik imanijanasi terbimbing, kompres
hangat/dingin, terapi bermain)
R/ Memberikan Teknik relaksasi nafas
dalam.
2. Kontrol lingkungan yang memperberat
rasa nyeri (mis. Suhu ruangan,
pencahayaan, kebisingan)
R/Agar istirahat tidur pasien terpenuhi
dan tingkat nyeri dapat menurun
3. Fasilitasi istirahat tidur
R/ Agar istirahat dan tidur pasien dapat
terpenuhi dan tingkat nyeri menurun
Edukasi
1. Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu
nyeri
R/ Agar keluarga pasien dan pasien
mengerti penyebab dan pemicu nyeri
2. Jelaskan strategi meredakan nyeri
R/ Agar keluarga dapat meredakan nyeri
pasien
3. Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri
dan Ajarkan Teknik nonfarmakologis
untuk mengurangi rasa nyeri
R/ Agar klien atau keluarga dapat
melakukan secara mandiri ketika nyeri
kambuh dan mampu mengalihkan
perhatian terhadap nyeri, meningkatkan
kontrol terhadap nyeri yang mungkin
berlangsung lama.
4. Anjurkan menggunakan analgetik secara
tepat

20
R/ Agar pemberian analgesic sesuai
dengan tingkat nyeri pasien
Kolaborasi
Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu
1. Kolaborasi pemberian dosis dan jenis
analgesic, sesuai indikasi
R/Berkolaborasi dengan dokter tentang obat
yang diberikan, dosis dan jenis analgesic yang
di berikan.
2. Resiko deficit Manajemen Nutrisi SLKI Manajemen Nutrisi SLKI (I.03119,hal 200)
nutrisi berhubungan (I.03119, hal: 200) Observasi :
dengan anoreksia Setelah dilakukan tindakan 1. Identifikasi status nutrisi
(D.0019) keperawatan selama 1x7 jam R/Mengetahui status nutrisi klien
diharapkan keseimbangan 2. Identifikasi alergi dan intoleransi
cairan dan elektrolit makanan
meningkat Dengan kriteria R/Mengidentifikasi adanya alergi makan
hasil : 3. Identifikasi makanan yang di sukai
1. Porsi makanan yang di R/Mengetahui makanan yang di sukai
habiskan cukup meningkat klien
(Skor 4) 4. Identifikasi kebutuhan kalori dan jenis
2. Berat badan atau IMT nutrien
sedang (Skor 3) R/Memberikan suplemen makanan dapat
3. Frekuensi makan meningkatkan nafsu makan klien.
meningkat (Skor 5) 5. Monitor asupan makanan
4. Nafsu makan meningkat R/Mengetahui kebutuhan kalori dan jenis
(Skor 5) nutrient yang dibutuhkan klien
5. Perasaan cepat kenyang 6. Monitor berat badan
cukup menurun (Skor 2) R/Memantau penurunan atau peningkatan
berat badan klien.
Terapeutik :
1. Lakukan oral hygine sebelum makan,jika
perlu
1. R/lakukan atau bantu pasien terkait
dengan perawatan mulut sebelum makan.
2. Fasilitasi menentukan pedoman diet
(misal,piramida makanan)
R/mengatur diet yang di perlukan
3. Sajikan makanan secara menarik dan suhu
yang sesuai
R/ Tawarkan makanan ringan yang padat
gizi.
4. Berikan makanan tinggi serat untuk
mencegah kontisipasi
R/Memberikan makanan tinggi serat

21
untuk mencegah kontisipasi
5. Berikan makanan tinggi kalori dan tinggi
protein
R/Memberikan makanan yang tingi akan
kalori dan protein
6. Berikan suplemen makanan,jika perlu
R/Memberikan suplemen makanan dapat
meningkatkan nafsu makan klien.
Edukasi :
1. Anjurkan posisi duduk jika mampu
R/Menganjurkan posisi duduk jika
mampu
2. Ajarkan diet yang diprogramkan
R/Mengajarkan diet yang diprogramkan
Kolaborasi :
1. kolaborasi dengan ahli gizi untuk
menentukan jumlah kalori dan jenis
nutrien yang di butuhkan,jika perlu.
R/ Berkolaborasi dengan ahli gizi untuk
menentukan jumlah kalori dan jenis
nutrient yang dibutuhkan
3. Gangguan integritas 1. Monitor kulit akan 1. Monitor kulit akan adanya kemerahan
kulit berhubungan adanya kemerahan R/Mengetahui apakah ada tanda di
dengan adanya 2. Observasi luka : lokasi, kemerahan di kulit
kerusakan jaringan, dimensi, 2. Observasi luka : lokasi, dimensi,
SDKI (D.0129 : Hal 3. Kedalaman luka, R/Mengetahui status luka pada pasien
282) karakteristik,warna 3. Kedalaman luka, karakteristik,warna
4. Membersihkan kulit R/Mengetahui kedalaman luka,
klien dengan teratur karakteristik,warna
5. Anjurkan pasien untuk 4. Membersihkan kulit klien dengan teratur
menggunakan pakaian R/Menjaga klien tetap sehat dan bersih
yang longgar 5. Anjurkan pasien untuk menggunakan
6. Anjurkan menghindari pakaian yang longgar
terpapar suhu ekstrim R/Membarikan rasa nyaman pada klien
7. Lakukan tehnik dan mengurangi kontak gesekan ke kulit
perawatan luka dengan 6. Anjurkan menghindari terpapar suhu
steril ekstrim
R/Suhu yang ekstrim dapat mengganggu
pemulihan kulit dan dapat merusak
jaringan pada kulit yang senstitif
7. Lakukan tehnik perawatan luka dengan
steril
R/Mengindari terjadinya infeksi akibat
Tindakan yang tidak steril

22
4. Defisit pengetahuan Tingkat Pengetahuan SLKI Edukasi Kesehatan SIKI (I.12383 hal; 65)
tentang kondisi, (L.12111 hal; 146)
prognosis dan 1. Identifikasi kesiapan dan kemampuan
kebutuhan terapi Setelah dilakukan asuhan menerima informasi
berhubungan dengan keperawatan 1x7 jam R/ Mengetahui lebih lanjut kesiapan yang di
kurang terpapar diharapkan masalah defisit rasakan oleh orang tua klien
informasi atau salah pengetahuan dapat teratasi, 2. Identifikasi faktor – faktor yang dapat
interpretasi terhadap dengan kriteria hasil : meningkatkan dan menurunkan motivasi
informasi, perilaku hidup bersih dan sehat
1. Perilaku sesuai anjuran R/ Mengetahui faktor sebab akibat
keterbatasan kognitif,
meningkat (5) 3. Sediakan materi dan media pendidikan
kurang
akurat/lengkapnya kesehatan
2. Kemampuan menjelaskan
informasi yang ada. R/ Materi yang di sampaikan harus sesuai
pengetahuan tentang suatu
(D.0111) dengan kebutuhan, dan menggunakan
topik meningkat (5)
media yang baik dan menarik
3. Perilaku sesuai dengan 4. Jadwalkan pendidikan kesehatan sesuai
pengetahuan meningkat (5) kesepakatan
R/ Menjadwalan dapat memudahkan
4. Pertanyaan tentang terselenggaranya pendidikan kesehatan
masalah yang di hadapi dengan baik
menurun (5) 5. Berikan Kesempatan Untuk bertanya
R/ Agar orang tua klien dapat mendapatkan
5. Persepsi yang keliru pengetahuan yang lebih dan dapat menilai
terhadap masalah menurun kepahaman
(5) 6. Menjelaskan faktor risiko yang dapat
6. Verbalisasi minat mempengaruhi kesehatan
dalam belajar meningkat (5) R/ Menambah pengetahuan orang tua klien
atau peserta pendidikan kesehatan

2.2.4 Implementasi Keperawatan


Pelaksanaan adalah dari rencana tindakan yang spesifik untuk membantu
klien mencapai tujuan yang diharapkan (nursalam, 2014).
Implementasi atau tindakan adalah pengelolaan dan perwujudan dan rencana
keperawatan yang telah disusun pada tahap perencanaan. Pada tahap ini, perawat
sebaiknya tidak bekerja sendiri, tetapi perlu melibatkan secara integrasi semua profesi
kesehatan yang menjadi tim perawatan (Setiadi, 2010).
Pada langkah ini, perawat memberikan asuhan keperawatan yang
pelaksanaannya berdasarkan rencana keperawatan yang telah disesuaikan pada
langkah sebelumnya (intervensi).

23
2.2.5 Evaluasi Keperawatan
Evaluasi adalah proses yang berkelanjutan untuk menilai efek dari tindakan
keperawatan klien (Nursalam, 2014).
Evaluasi dilakukan terus menerus pada respon klien terhadap tindakan
keperawatan yang telah dilaksanakan, evaluasi dapat dibagi dua yaitu evaluasi hasil
atau formatif yang dilakukan setiap selesai melakukan tindakan dan evaluasi proses
atau sumatif yang dilakukan dengan membandingkan respon klien pada tujuan khusus
dan umum yang telah ditentukan. Evaluasi dapat dilakukan dengan menggunakan
pendekatan SOAP.
S : Respon subyektif klien terhadap tindakan yang dilaksanakan
O : Respon obyektif klien terhadap tindakan keperawatan yang di laksanakan
A : Analisa ulang atas data subyektif dan obyektif untuk menyimpulkan apakah
masalah masih tetap muncul atau ada masalah baru atau ada masalah yang
kontradiktif dengan masalah yang ada
P : Pelaksanaan atau rencana yang akan di lakukan kepada klien
Setelah dilakukan implementasi keperawatan di harapkan :

24
BAB 3

ASUHAN KEPERAWATAN
Nama Mahasiswa : Sapta
NIM : 2018.C.10a.0984
Ruang Praktek : Gawat Darurat
Tanggal Praktek : 23 Oktober 2021
Tanggal & Jam Pengkajian : 23 Oktober 2021 & 11:25 WIB
3.1 Pengkajian Keperawatan
Pengkajian dilakukan pada tanggal 23 Oktober 2021 Pukul 11:25 WIB
3.1.1 Identitas Pasien
Nama Klien : Ny. S
Umur : 32 Tahun
TTL : 12 January 1989
Jenis kelamin : Wanita
Agama : Kristen
Suku : Dayak
Pendidikan : Sarjana
Alamat : Jl. Mahir Mahar Km 8
Tgl MRS : 23 Oktober 2021
No. RM : 33.43.21
Diagnosa Medis : Ca Mammae

3.1.2 Riwayat Kesehatan/Perawatan


3.1.2.1 Keluhan Utama :
Pasien mengeluhkan nyeri. P : Nyeri muncul pada saat ada gerakan, Q : Terasa
seperti ditusuk-tusuk, R : Terasa pada perut sebelah kiri, S : Skala nyeri 5, T :
Muncul sekitar 1-3 menit.

25
3.1.2.2 Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien dibawa oleh Suami dari rumah diagnosa medis sementara Ca Mammae
ketika sampai di RSUD dr. Doris Sylvanus pukul 22:00 WIB, di lakukan
pengkajian oleh perawat.
3.1.2.3 Riwayat Alergi :
Pasien tidak mempunyai riwayat alergi, baik obat, makanan, dan
lainnya.
3.1.3.1 Prioritas Triase :
Triase : Kuning (Gawat)
Keluhan Utama : Nyeri pada perut sebelah kirinya
3.1.4.1 Data Primer :
A. Airway
Jalan nafas paten, tidak ada obstruksi jalan nafas
B. Breathing
Gerakkan dinding dada simetris, irama nafas cepat, pola nafas teratur, retraksi
otot dada (-), sesak nafas (-), saturasi O2 97 %, RR : 22x/menit.
C. Circulation
Td : 115/84 mmHg, N : 132x/menit, nadi teraba, irama regular, sianosis (-),
CRT < 2 detik, terpasang infus RL 20 tpm
D. Disability
Keadaran Compos Mentis, pupil isokor, GCS E 4 V 5 M 6
E. Exposure
Pasien tidak terdapat jejas, S : 36,60C
3.1.5.1 Data Sekunder :
Keadaan Umum : Pasien sadar
A. Kepala/Leher
Kulit kepala tampak bersih, mata tampak simetris, kongjutiva anemis, tidak
ditemukan massa pada leher, tidak ada jaringan parut, kelenjar limfe tidak
teraba, kelenjar tiroid tidak teraba, mobilitas leher bebas.
B. Thorax/Jantung

26
Ada pengembangan dada, tampak simetris antar kedua lapang paru,
frekuensi nafas 26x/menit, teratur
C. Abdomen
Ada terjadi distensi pada abdomen, ada terdapat nyeri tekan, bising usus
5x/menit.
D. Ektremitas
Tidak ada masalah. Uji kekuatan otot ekstremitas atas 5/5, ekstremitas
bawah 5/5
3.1.6.1 Data Penunjang (Radiologis, Laboratorium, Penunjang Lainnya)
Data Penunjang : 23 Oktober 2021
No Jenis Pemeriksaan Hasil Nilai Normal
1. WBC 9,84(103/uL) 4.50 - 11.00
2. HGB 11,7 g/dL 10.5 - 18.0
3. HCT 35,2 % 37.0 - 48.0
7. Glukosa Sewaktu 134mg/dL <200
8. Ureum 18mg/dl 21-53
9. Kreatinin 0,96 mg/dl 0,17 – 1,5

3.1.7.1 Terapi Medis/Pengobatan :

No Terapi Medis Dosis Rute Indikasi


.
1. Infus RL 5% 20tpm IV Menggantikan cairan tubuh yang
hilang, mengoreksi
ketidakseimbangan elektrolit, dan
menjaga tubuh agar tetap
terhidrasi dengan baik
2. Cefriaoxone 2x1 gg IM Membantu untuk menghambat
pertumbuhan bakteri atau
membunuh bakteri.
3 Morpine 2x5 mg Membantu mengurangi nyeri

ANALISA DATA
No Data Kemungkinan Masalah
Penyebab

27
1 Data Subjektif : Benjolan mendesak sel Nyeri akut
1. Klien mengatakan merasakan nyeri saraf
pada perut sebelah kiri
2. P : Muncul pada saat ada Gerakan, Q
: Terasa seperti ditusuk-tusuk, R : Interupsi sel syaraf
Terasa pada perut sebelah kiri, T :
Muncul sekitar 1-3 menit
Data Objektif : Penekanan syraf
1. Skala nyeri 5
2. Pasien tampak meringis
3. Pasien tampak gelisah Kerusakan intergritas
4. TTV : kulit
TD : 115/84
N : 132 x/menit
RR: 26 X/Menit Nyeri akut
Suhu : 36,6 oC
2 Data Subjektif : Kurang terpapar Defisit pengetahuan
1. Pasien mengatakan mempunyai informasi
riwayat penyakit Ca mammae. Sin.
Sejak tahun 2020 dengan pengobatan
Salah interpretasi
tradisonal
2. Pasien mengatakan tidak tau terhadap informasi
mengenai penyakitnya.
Data Objektif : Keterbatasan kognitif
1. Ekspresi wajah pasien
2. Tampak binggung kurang
3. Klien dan keluarga bertanya akurat/lengkapnya
4. Tentang penyakit Ca Mammae.
informasi yang ada

Defisit pengetahuan

PRIORITAS MASALAH

28
1. Nyeri Akut berhubungan kerusakan intergritas kulit dan ditandai dengan agen
cidera fisik ditandai dengan klien mengatakan merasakan nyeri pada perut sebelah
kirinya, P : muncul pada saat ada gerakan, Q : terasa seperti ditusuk-tusuk, R :
terasa pada perut sebelah kiri, T : muncul sekitar 1-3 menit, skala nyeri 5, pasien
tampak meringis, pasien tampak gelisah, TTV : TD : 115/84, N : 132 x/menit,
RR: 26 X/Menit, Suhu : 36,6 oC.
2. Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurang terpapar informasi ditandai
dengan klien mengatakan mempunyai riwayat penyakit Ca mammae. Sejak tahun
2020 dengan pengobatan tradisonal, Pasien mengatakan tidak tau mengenai
penyakitnya, Ekspresi wajah pasien, Tampak binggung, Klien dan keluarga
bertanya Tentang penyakit Ca Mammae.

29
3.2 Renacana Keperawatan
Nama : Ny.S
Ruang Rawat : IGD
Diagnosa Keperawatan Tujuan Intervensi
Kriteria Hasil
1. Nyeri Akut berhubungan Setelah dilakukannya tindakan keperawatan Manajemen Nyeri(I. 08238Hal. 201)
kerusakan intergritas kulit dan selama 1 x 7 jam, diharapkan nyeri yang Observasi
ditandai dengan agen cidera fisik dirasakan pasien berkurang dengan kriteria 1. Indetifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi,
ditandai dengan klien mengatakan hasil : kualitas, intensitas nyeri
merasakan nyeri pada perut 1. Melaporkan nyeri berkurang atau hilang R/ Menentukan lokasi, karakteristik, durasi,
sebelah kirinya, P : muncul pada (skala nyeri berkurang 4-3 frekuensi, kualitas dan intensitas nyeri dapat
saat ada gerakan, Q : terasa seperti 2. Lamanya nyeri berlangsung (rentang menjadi penilaian untuk mengetahui seberapa kuat
ditusuk-tusuk, R : terasa pada waktu dalam 2-3 menit) rasa nyeri yang di alami
perut sebelah kiri, T : muncul 3. Ekspresi wajah klien tenang dan tidak 2. Identifikasi sakala nyeri
sekitar 1-3 menit, skala nyeri 5, meringis R/ Mengidentifikasi skala nyeri dapat membantu
pasien tampak meringis, pasien menilai efektivitas perawatan yang akan di lakukan
tampak gelisah, TTV : TD : 3. Identifikasi respons nyeri non verbal
115/84, N : 132 x/menit, RR: 26 R/Dengan mengidentifikasi respon nyeri non
X/Menit, Suhu : 36,6 oC. verbal klien dapat mengetahui seberapa kuat nyeri
yang dirasakan oleh klien

30
4. Identifikasi faktor yang memperberat dan
memperingan nyeri
R/ Mencari tahu faktor memperberat dan
memperingan nyeri agar mempercepat proses
kesembuhan.
5. Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang
nyeri
R/ Untuk mengetahu pengetahuan dan keyakinan
klien tentang nyeri
6. Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
R/Mengidentifikasi pengaruh budaya klien
terhadapt respon nyeri klien.
Terapeutik
1. Berikan Teknik nonfarmakologis untuk
mengurangi rasa nyeri (mis. TENS, hypnosis,
akupresur, terapi music, biofeedback, terapi pijat,
aromaterapi, Teknik imanijanasi terbimbing,
kompres hangat/dingin, terapi bermain)
R/ Memberikan Teknik relaksasi nafas dalam.
2. Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri

31
(mis. Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
R/Agar istirahat tidur pasien terpenuhi dan tingkat
nyeri dapat menurun
3. Fasilitasi istirahat tidur
R/ Agar istirahat dan tidur pasien dapat terpenuhi
dan tingkat nyeri menurun
Edukasi
1. Jelaskan penyebab, periode, dan pemicu nyeri
R/ Agar keluarga pasien dan pasien mengerti
penyebab dan pemicu nyeri
2. Jelaskan strategi meredakan nyeri
R/ Agar keluarga dapat meredakan nyeri pasien
3. Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri dan
Ajarkan Teknik nonfarmakologis untuk
mengurangi rasa nyeri
R/ Agar klien atau keluarga dapat melakukan
secara mandiri ketika nyeri kambuh dan mampu
mengalihkan perhatian terhadap nyeri,
meningkatkan kontrol terhadap nyeri yang
mungkin berlangsung lama.

32
4. Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
R/ Agar pemberian analgesic sesuai dengan tingkat
nyeri pasien
Kolaborasi
1. Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesic,
sesuai indikasi
R/Kolaborasi dengan dokter tentang obat yang
diberikan, dosis dan jenis analgesic yang di berikan.
2. Defisit pengetahuan Tingkat Pengetahuan SLKI (L.12111 hal; Edukasi Kesehatan SIKI (I.12383 hal; 65)
berhubungan dengan kurang 146) 7. Identifikasi kesiapan dan kemampuan menerima
terpapar informasi ditandai Setelah dilakukan asuhan keperawatan 1x7 informasi
dengan klien mengatakan jam diharapkan masalah defisit pengetahuan R/ Mengetahui lebih lanjut kesiapan yang di rasakan
mempunyai riwayat penyakit Ca dapat teratasi, dengan kriteria hasil : oleh orang tua klien
mammae. Sejak tahun 2020 1. Perilaku sesuai anjuran meningkat (5) 8. Identifikasi faktor – faktor yang dapat
dengan pengobatan tradisonal, 2. Kemampuan menjelaskan pengetahuan meningkatkan dan menurunkan motivasi perilaku
Pasien mengatakan tidak tau tentang suatu topik meningkat (5) hidup bersih dan sehat
mengenai penyakitnya, Ekspresi 3. Perilaku sesuai dengan pengetahuan R/ Mengetahui faktor sebab akibat
wajah pasien, Tampak binggung, meningkat (5) 9. Sediakan materi dan media pendidikan kesehatan
Klien dan keluarga bertanya 4. Pertanyaan tentang masalah yang di R/ Materi yang di sampaikan harus sesuai dengan
Tentang penyakit Ca Mammae. hadapi menurun (5) kebutuhan, dan menggunakan media yang baik dan

33
5. Persepsi yang keliru terhadap masalah menarik
menurun (5) 10. Jadwalkan pendidikan kesehatan sesuai
6. Verbalisasi minat dalam belajar kesepakatan
meningkat (5) R/ Menjadwalan dapat memudahkan terselenggaranya
pendidikan kesehatan dengan baik
11. Berikan Kesempatan Untuk bertanya
R/ Agar orang tua klien dapat mendapatkan
pengetahuan yang lebih dan dapat menilai
kepahaman
12. Menjelaskan faktor risiko yang dapat
mempengaruhi kesehatan
R/ Menambah pengetahuan orang tua klien atau
peserta pendidikan kesehatan

3.3 Implementasi Dan Evaluasi Keperawatan


Nama : Ny. S
Ruang Rawat : IGD
Hari/Tanggal/Jam Implementasi Evaluasi (SOAP) TTD Perawat

34
Kamis, 21 Oktober 2021, Masalah Keperawatan 1 S : Pasien mengatakan nyeri sudah
Jam 09.15 Nyeri Akut berhubungan dengan kerusakan mulai sedikit nyaman dari sebelumnya
intergritas kulit skala nyeri 5.
1. Mendetifikasi lokasi, karakteristik,
O:
durasi, frekuensi, kualitas, intensitas
- Tampak keluar cairan hitam Sapta
nyeri - Ada pus (+)
2. Mengdentifikasi sakala nyeri - Masih tampak ekspresi wajah meri
3. Memonitor efek samping pengguanaan ngis, Skala nyeri 5 (sedang)
analgetik (obat oral MST 2x15 mg dan - Pasien melakukan relaksasi nafas
obat antibiotik ceftriaxone 2x1 gr) dalam
4. Memberikan Teknik relaksasi nafas - TTV :
dalam. TD : 115/84 mmHg
5. Berkolaborasi dengan dokter tentang N : 132 x/menit
obat yang diberikan, dosis dan jenis S : 36,60C
analgesic yang di berikan. RR : 26x/menit
- Sudah di beri Injeksi Katerolac 8
mg (IV) dan obat oral Morphine
2x15 mg dan obat antibiotik
ceftriaxone 2x1 gr
A : Nyeri pasien teratasi sebagian
P : Lanjutkan intervesi no.1,3 sampa 5
Kamis, 21 Oktober 2021, Masalah Keperawatan 2 S:
Jam 09.15 Defisit pengetahuan berhubungan dengan - Pasien mengatakan sudah tau
kurang terpapar informasi tentang apa itu penyakit Ca
1. Mengkaji tingkat pengetahuan klien dan Mammae Sapta
keluarga tentang penyakitnya. - Pasien dan keluarga mengatakan

35
2. Memberikan penjelasan pada klien tau dan mampu melakukan cara
tentang kondisinya sekarang perawatan Ca Mammae
3. Meminta klien dan keluarga mengulang O:
kembali materi yang di sampaikan - Pasien dan keluarga kooperatif
4. Memberikan informasi tentang penyakit mendengarkan
Ca Mammae - Keluarga tampak menjaga
5. Memberikan pasien dan keluarga kebersihan dilingkungan pasien
kesempatan untuk bertanya agar tetap bersih
- Pasien mampu mengulang
kembali materi yang di
sampaikan
- Pasien mampu memahami faktor
resiko yang dapat mempengaruhi
kesehatan
A : Masalah Defisit pengetahuan
teratasi
P : Hentikan intervensi

36
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Kanker payudara merupakan penyakit keganasan yang paling banyak menyerang
wanita. Penyakit ini disebabkan karena terjadinya pembelahan sel-sel tubuh secara
tidak teratur sehingga pertumbuhan sel tidak dapat dikendalikan dan akan tumbuh
menjadi benjolan tumor (kanker) (Wijaya & Putri, 2013).
Kanker payudara adalah suatu penyakit seluler yang dapat timbul dari jaringan
payudara dengan manifestasi yang mengakibatkan kegagalan untuk mengontrol
proliferasi dan maturasi sel (Brunner & Sudart, 2005).
Kanker payudara adalah suatu penyakit yang menggambarkan gangguan
pertumbuhan seluler dan merupakan kelompok penyakit, bukan penyakit tunggal
(Tucker dkk, 1998).
4.2 Saran
4.2.1 Bagi Mahasiswa
Asuhan keperawatan ini dapat berguna untuk referensi-referensi dalam pengel
olaan asuhan keperawatan, dan memberikan referensi untuk memberikan inter
vensi sesuai kebutuhan dasar pada pasien tersebut.
4.2.2 Bagi Institusi Pendidikan
Saran bagi institusi pendidikan agar laporan pendahuluan studi kasus ini dapat
dijadikan sebagai salah satu bahan bacaan atau referensi untuk mahasiswa dal
am membuat asuhan keperawatan terkait pasien dengan diagnosa Ca Mammae
pada masa mendatang.
4.2.3 Bagi Pelayanan Kesehatan
Asuhan keperawatan ini dapat berguna untuk menjadi referensi dan tambahan
supaya mengelola pasien dengan kebutuhan dasar yang menjadi dasar pemenu
han dan hak pasien untuk mendapatkan perawatan yang maksimal.

37
DAFTAR PUSTAKA
Brunner & Suddarth. 2005. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner
&Suddarth Volume 3. Jakarta: EGC.
NANDA. 2009. Nursing Diagnosis : Definition and Classification. Philadelphia.
Wijaya, A.S & Putri, Y.M,. 2013. Keperawatan Medikal Bedah (Keperawatan
Dewasa) 2. Yogyakarta: Nuha Medika.
Tucker, S.M,. 1998. Standar Perawatan Pasien Volume I. Jakarta: EGC
Tim Pokja SDKI DPP PPNI. (2016). Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia.
Jakarta. PPNI.
Tim Pokja SLKI DPP PPNI. (2018). Standar Luaran Keperawatan Indonesia. Jakarta.
PPNI.
Tim Pokja SIKI DPP PPNI. (2018). Standar Intervensi Keperawatan Indonesia.
Jakarta. PPNI.
Tim Pokja SDKI DPP PPNI. Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia, Definisi dan
Indikator Diagnostik (Edisi 1). 2016.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat
Tim Pokja SDKI DPP PPNI. Standar Intervensi Keperawatan Indonesia, Definisi dan
Tindakan Keperawatan (Edisi 1, cetakan II). 2018.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat
Tim Pokja SDKI DPP PPNI. Standar Luaran Keperawatan Indonesia, Definisi dan
Kriteria Hasil Keperawatan (Edisi 1, cetakan II). 2018.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat.

38

Anda mungkin juga menyukai