Anda di halaman 1dari 4

NAMA : ALIFYA CAHYA AZZAHRA

NIM : 043582608

TUGAS 1 ILMU SOSIAL DAN BUDAYA DASAR


Soal Tugas 1:

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan hakikat pendidikan nilai dalam pendidikan umum
dan berikan contoh yang berkaitan dengan lingkungan sekitar anda!

2. Indonesia terdiri dari berbagai suku, budaya dan agama dan itu bagian dari kekayaan
negara kita, dengan adanya keberagaman tersebut tidak jarang memunculkan sikap
etnosentrisme, prejudis, dan diskriminasi. Jelaskan bagaimana etnosentrisme, prejudis,
dan diskriminasi dapat menjadi sumber permasalahan bagi bangsa Indonesia. Berikan
contoh kasus untuk memperjelas jawaban Anda!

3. Dewasa ini perkembangan teknologi semakin berkembang pesat akan tetapi hal itu
berbanding terbalik dengan kondisi moral manusia, cukup banyak terjadi krisis moral di
Era sekarang. Menurut anda, apakah kemajuan teknologi saat ini sebanding dengan
kualitas peradaban manusia secara keseluruhan, atau bahkan sebaliknya? Jelaskan dan
berikan contoh kasus untuk memperjelas jawaban anda!
Jawaban :
1. Soal 1
Hakikat pendidikan nilai dalam pendidikan umum nuansa pendidikan bernafaskan
Liberal Education di Indonesia masih dirasakan dengan ciri-ciri fragmentasi atau spesialisasi
sekaligus dominasi mata pelajaran tertentu mengakibatkan terpecahnya pengalaman siswa.
Keadaan ini tentu memerlukan pemecahan masalah yang ditelusuri melalui kajian seperti
yang digambarkan bagan berikut ini :

Dengan mengkaji tujuan berdasarkan harkat atau tingkat urgensinya terhadap yang
tujuan pendidikan nasional maka akan sangat semakin jelas bahwa pemahaman hakikat
pendidikan nilai menjadi utama dan fundamental dalam pendidikan. Dari pemikiran
inilah hakekat General Education sebagai counter Liberal Education dapat dikaji lebih
dalam.

2. Soal 2
A. Etnosentrisme adalah kecenderungan untuk memandang budaya diri sendiri lebih baik
dibanding yang, lain, serta penggunaan standar dan nilai sendiri untuk menilai orang-orang
yang bukan anggota kelompok budayanya. Seseorang yang etnosentris melihat budayanya
sebagai yang paling benar dan lebih pantas, dibanding kelompok yang lain. Sebenarnya
etnosentrisme masih diperlukan untuk memperkuat kebudayaan sebagai identitas diri atau
kelompok. Namun etnosentrisme yang berlebihan dapat memecah belah persatuan bangsa
Indonesia yang terkenal dengan keanekaragaman suku dan budayanya.
Contohnya di Provinsi Jambi ada satu suku minoritas yaitu Suku Anak Dalam (SAD) atau
disebut juga suku kubu (orang kubu). Mereka memang hidup dan menggantungkan
penghidupan di dalam hutan. Mereka tidak mengenal agama dan pendidikan.

Laki-laki dari Suku Anak Dalam biasanya bekerja dengan mengumpulkan hasil hutan (madu
atau kayu) untuk dijual kepada penduduk desa terdekat. Namun ketika mereka keluar dari
hutan dengan memakai pakaian seadanya (hanya penutup bagian alat kelamin) dengan
bahasa suku mereka, membuat pandangan masyarakat terhadap mereka menjadi aneh.

Suku Anak Dalam kerap pula dikatakan bodoh, sehingga seringkali ditipu ketika melakukan
transaksi barter atau jual beli dari hasil hutan yang mereka dapatkan. Sebagai orang Jambi
pula, sewaktu sekolah saya beberapa kali mendengar ada teman yang mengejak anak lain
yang terlihat cupu atau ketidak tahuannya terhadap sesuatu dengan sebutan “orang kubu”.

Padahal apa yang dilakukan SAD adalah cara hidup yang sudah diwariskan leluhur dan nenek
moyang mereka secara turun temurun. Bisa jadi mereka lebih dulu menempati provinsi Jambi
dibanding masyarakat modern lainnya.

Menanggapi hal tersebut pemerintah daerah bersama beberapa Lembaga Swadaya


Masyarakat dan komunitas, berusaha memberikan bantuan kepada SAD berupa pendidikan
dengan mendatangkan relawan guru untuk mengajarkan mereka di dalam hutan.

Harapannya dengan pendidikan SAD tidak mudah ditipu oleh oknum yang tidak bertanggung
jawab dan tidak dipandang rendah oleh masyarakat lainnya. Bahkan kini sudah ada anggota
dari SAD yang mengecap pendidikan formal dan menjadi abdi negara.

B. Prejudis (Prasangka) adalah sebuah sikap (yang biasanya berupa negative) terhadap
suatu kelompok tertentu, dengan berdasarkan keanggotaan mereka dalam kelompok
tersebut. Prasangka juga dapat disebut sebagai sikap yang dapat mempengaruhi bagaimana
cara kita menginterpretasi informasi yang telah didapat dan keyakinan (stereotypes) pada
anggota kelompok, dan juga mengenai emosi kita terhadap kelompok tersebut.

Contoh yang pernah ada di lingkungan saya adalah stereotip kepada laki-laki yang
berbicara dan bersikap lembut adalah banci atau disangka homo. Kerap kali prasangka
tersebut berlanjut menjadi bully. Padahal maskulinitas tidak hanya dinilai dari bagaimana
seseorang tersebut berpakaian, berjalan, dan berbicara. Lebih dari itu kejantanan harus
dinilai dari bagaimana ia bertanggung jawab, mandiri, gentle dan dapat dipercaya.

C. Diskriminasi adalah pembedaan perlakuan. Perbedaan perlakuan tersebut bisa


disebabkan warna kulit, golongan atau suku, dan bisa pula karena perbedaan jenis kelamin,
ekonomi, agama, dan sebagainya.
Berbagai jenis diskriminasi yang sering terjadi di masyarakat antara lain tapi tidak terbatas
pada:

- Diskriminasi berdasarkan suku/etnis, ras, dan agama/keyakinan

- Diskriminasi berdasarkan jenis kelamin dan gender (peran sosial karena jenis kelamin).

- Diskriminasi terhadap penyandang cacat.

- Diskriminasi pada penderita penyakit berat/menular.

- Diskriminasi karena katsa social.

Contoh diskriminasi yang baru-baru ini terjadi adalah jasad perawat yang ditolak
dimakamkan di suatu wilayah. Penolakan tersebut dilakukan warga karena takut tertular.
Padahal baik dari pemerintah dan tim medis sudah melakukan perlakuan pada jenazah sesuai
dengan SOP pasien positif Covid-19. Ada juga perawat yang diusir dari kontrakannya, dan pasien
ODP yang dikucilkan masyarakat.

Ketidakpahaman masyarakat terkait penanganan Covid-19 dapat menimbulkan


diskriminasi bagi pasien ODP, PDP, dan positif Covid-19. Pemerintah dan pihak terkait harus
gencar mengadakan sosialisasi baik melalui media cetak, audio, visual, dan digital serta turun
langsung ke tengah-tengah masyarakat.

3. Soal 3
Benar sekali, kemajuan teknologi meningkatkan kemungkinan kita di bidang apapun,
contohnya bidang kesehatan, memperpanjang jangka waktu kita hidup, hidup kita lebih
mudah dan santai, jika ini termasuk kemajuan peradaban saya sangan setuju. Dalam bidang
Pendidikan pun saat ini sudah ada teknologi yang membuat belajar menjadi lebih mudah,
apalagi di masa pandemi seperti ini, teknologi sangat diperlukan agar kegiatan belajar
mengajar bisa tetap berjalan.

Anda mungkin juga menyukai