Anda di halaman 1dari 14

tugas 1 Perilaku Konsumen / EKMA4567

1.
a. Jelaskan pengertian pemaparan dalam model pengolahan informasi konsumen! (2)
Jawab:
pemaparan adalah kondisi saat konsumen menerima stimulus. Stimulus tersebut
bisa berbagai macam, bisa berbentuk produk, kemasan, iklan, ataupun nama
produsen. Dan pemaparan ini terdiri dari kegiatan yang dilakukan oleh
perusahaan ataupun lembaga-lembaga yang ingin diketahui oleh masyarakat atau
konsumen.
b. Stimulus apa saja yang diterima masyarakat sehingga masyarakat merasa
perlu untuk mematuhi protokol kesehatan tersebut? Jelaskan jawaban Anda!
(12) Jawab:
stimulus yang diterima untuk mematuhi protokol kesehatan dengan 5 M yaitu
mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan
mengurangi mobilitas.
c. Berikan contoh sensasi apa saja yang mungkin diterima masyarakat terkait
dengan stimuli yang ada! jelaskan alasan Anda! (13)
Jawab:
contoh sensasi yang mungkin diterima masyarakat yaitu dengan kita menjaga
jarak dengan setiap orang atau di kerumuan seperti di pasar untuk menghindarnya
dari virus covid-19 ini dan jika kita ingin mau pergi keluar kita harus membawa
masker, sarung tangan, dan hand sanitizer agar kita dapat terhindari covid-19 ini
jangan lupa tetap menjaga protokol kesehatan ya.
2.
a. Jelaskan pengertian perhatian dalam model pengolahan informasi konsumen! (2)
Jawab:
Perhatian adalah konsumen memilih stimulus yang dianggap menarik untuk
diperhatikan karena konsumen tidak akan memperhatikan seluruh stimulus yang
masuk pada panca indra konsumen
b. Bagaimanan proses perhatian terjadi pada contoh kasus di atas? (15)
Jawab:
untuk proses perhatian pada kasus protokol kesehatan itu kita perlu melakukan
5 M yaitu:
1. Mencuci tangan
Dilansir dari Centre of Disease Control and Prevention (CDC), penting bagi
kita untuk mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik sehari,
terutama saat:
- Sebelum memasak atau makan;
- Setelah menggunakan kamar mandi;
- Setelah menutup hidung saat batuk atau bersin.
Untuk membunuh virus dan kuman-kuman lainnya, gunakan sabun dan air
atau pembersih tangan dengan alkohol setidaknya dengan kadar 60 persen.
Di masa pandemi ini, sangat disarankan untuk mencuci tangan di luar dari
saran. Anda sangat disarankan untuk mencuci tangan setelah bepergian keluar,
menerima barang dari luar, atau setelah berjabat tangan dengan orang lain.
2. Memakai masker
Pada awal pandemi virus corona tahun 2020, Organisasi Kesehatan Dunia
(WHO) mengatakan bahwa penggunaan masker hanya direkomendasikan
untuk orang sakit, bukan orang sehat. Namun, berkembangnya virus tersebut
membuat WHO akhirnya mengeluarkan himbauan agar semua orang (baik
yang sehat atau sakit) agar selalu menggunakan masker saat beraktivitas di
luar rumah. Penggunaan masker tidak hanya diwajibkan di Indonesia, tapi
seluruh negara dengan kasus positif Corona yang terbilang tinggi. Centers for
Disease Control and Prevention (CDC), memperbarui pedoman terkait
penggunaan masker. CDC mengimbau masyarakat harus memakai masker
meski berada di dalam rumah pada kondisi tertentu. Menurut CDC,
penggunaan masker di dalam rumah perlu dilakukan ketika:
- Terdapat anggota keluarga yang terinfeksi COVID-19.
- Terdapat anggota keluarga yang berpotensi terkena COVID-19 karena
aktivitas di luar rumah.
- Merasa terjangkit atau mengalami gejala COVID-19.
- Ruangan sempit.
- Tidak bisa menjaga jarak minimal dua meter.
3. Menjaga jarak
Protokol kesehatan lainnya yang perlu dipatuhi adalah menjaga jarak.
Protokol kesehatan ini dimuat dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI dalam
“Protokol Kesehatan Bagi Masyarakat di Tempat dan Fasilitas Umum Dalam
Rangka Pencegahan dan Pengendalian COVID-19.”
Dijelaskan bahwa, menjaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain untuk
menghindari terkena droplets dari orang yang bicara, batuk, atau bersin, serta
menghindari kerumunan, keramaian, dan berdesakan. Bila tidak
memungkinkan melakukan jaga jarak, maka dapat dilakukan berbagai
rekayasa administrasi dan teknis lainnya.
Rekayasa administrasi dapat berupa pembatasan jumlah orang, pengaturan
jadwal, dan sebagainya. Sedangkan rekayasa teknis, antara lain dapat berupa
pembuatan partisi, pengaturan jalur masuk dan keluar, dan sebagainya.
4. Menjauhi kerumunan
Selain tiga hal di atas, menjauhi kerumunan merupakan protokol kesehatan
yang juga harus dilakukan. Menurut Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes),
masyarakat diminta untuk menjauhi kerumunan saat berada di luar rumah.
Ingat, semakin banyak dan sering kamu bertemu orang, maka kemungkinan
terinfeksi virus corona pun semakin tinggi.
Oleh sebab itu, hindari tempat keramaian terutama bila sedang sakit atau
berusia di atas 60 tahun (lansia). Menurut riset, lansia dan pengidap penyakit
kronis memiliki risiko yang lebih tinggi terserang virus corona.
5. Mengurangi mobilitas
Virus penyebab corona bisa berada di mana saja. Jadi, semakin banyak Anda
menghabiskan waktu di luar rumah, maka semakin tinggi pula terpapar virus
tersebut. Oleh karena itu, bila tidak ada keperluan yang mendesak, tetaplah
berada di rumah. Menurut Kemenkes, meski sehat dan tidak ada gejala
penyakit, belum tentu Anda pulang ke rumah dengan keadaan yang masih
sama. Faktanya, virus corona dapat menyebar dan menginfeksi seseorang
dengan cepat.
Yuk, terapkan protokol kesehatan 5M untuk mencegah penularan dan
penyebaran virus corona di Indonesia. Selain itu, jangan pula lupa untuk
selalu menjaga sistem kekebalan tubuh agar terhindar dari infeksi salah
satunya dengan rutin mengonsumsi air putih.
3.
a. Jelaskan pengertian pemahaman!(2)
Jawab:
pemahaman adalah konsumen memahami stimulus yang ada sehingga tahapan ini
juga dapat disebut dengan memberikan arti kepada stimulus
b. Bagaimanan proses pemahaman pada kasus di atas terjadi? (15)
Jawab:
untuk pemahaman Protokol kesehatan maka Protokol disusun melibatkan seluruh
kementerian dan lembaga pemerintahan. Jadi dalam hal ini Kemenkes tidak
bekerja sendiri. Protokol merupakan perwujudan dari pemerintah hadir dan siap
menghadapi Covid-19.
Berikut proses pemahaman protokolnya :
1. Jika Anda merasa tidak sehat dengan kriteria:
a. Demam lebih dari 38°C; dan
b. Batuk/ pilek/nyeri tenggorokan,
istirahatlah yang cukup di rumah dan minum air yang cukup. Bila tetap merasa
tidak nyaman, keluhan berlanjut, atau disertai dengan kesulitan bernapas (sesak
atau napas cepat), segera memeriksakan diri ke fasilitas pelayanan kesehatan
(fasyankes).

Pada saat berobat ke fasyankes, Anda harus lakukan tindakan berikut:


a. Gunakan masker.
b. Apabila tidak memiliki masker, ikuti etika batuk/bersin yang
benar dengan cara menutup mulut dan hidung dengan tisu atau
lengan
atas bagian dalam.
c. Usahakan tidak menggunakan transportasi massal.

2. kesehatan (nakes) di fasyankes akan melakukan screening pasien dalam


pengawasan COVID-19:
a. Jika memenuhi kriteria pasien dalam pengawasan COVID-19,
maka Anda akan dirujuk ke salah satu rumah sakit (RS)
rujukan.
b. Jika tidak memenuhi kriteria pasien dalam pengawasan COVID-19, maka Anda
akan dirawat inap atau rawat jalan tergantung
diagnosa dan keputusan dokter fasyankes.

3. Jika akan diantar ke RS rujukan menggunakan ambulans fasyankes


didampingi oleh nakes yang menggunakan Alat Pelindung Diri
(APD).

4. Di RS rujukan, bagi anda yang memenuhi kriteria pasien dalam


pengawasan COVID-19 akan dilakukan pengambilan spesimen untuk
pemeriksaan laboratorium dan dirawat di ruang isolasi.

5. Spesimen akan dikirim ke Badan Penelitian dan


Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Jakarta.
Hasil pemeriksaan pertama akan keluar dalam waktu 1 x 24 jam setelah
spesimen diterima.
a. Jika hasilnya positif :
I. maka Anda akan dinyatakan sebagai kasus konfirmasi COVID-19.
II. Sampel akan diambil setiap hari.
III. Anda akan dikeluarkan dari ruang isolasi jika pemeriksaan sampel 2 (dua)
kali berturut-turut hasilnya negatif.

b. Jika hasilnya negatif,


Anda akan dirawat sesuai dengan penyebab penyakit.

Jika Anda sehat, namun:


1. Ada riwayat perjalanan 14 hari yang lalu ke negara dengan transmisi
lokal COVID-19, lakukan self monitoring melalui pemeriksaan suhu tubuh 2 kali.
Jika muncul demam lebih dari 38°C atau gejala pernapasan seperti batuk/
pilek/nyeri tenggorokan/sesak napas segeralah periksakan diri Anda ke fasyankes.

2. Merasa pernah kontak dengan kasus konfirmasi COVID-19, segeralah melapor


ke petugas kesehatan dan periksakan diri Anda ke fasyankes. Untuk selanjutnya,
Anda akan diperiksa spesimennya.

Protokol Kesehatan ini berdasarkan Surat Edaran Menteri Kesehatan nomor


HK.02.01/MENKES/199/2020 tentang Komunikasi Penanganan Coronavirus
Disease 2019 (Covid-19).

Dalam surat edaran tersebut terdapat pula Protokol Komunikasi Publik, Protokol
di Area dan Transportasi Publik, Protokol di Area Institusi Pendidikan, Protokol
di Pintu Masuk Wilayah Indonesia (Bandara, Pelabuhan, Pos Lintas Batas
Daerah/Negara), dan Protokol dalam Lingkup Khusus Pemerintahan.

Surat Edaran ini dimaksudkan untuk meningkatkan dukungan dan kerja sama
lintas sektor dan Pemerintah Daerah dalam menghadapi ancaman wabah COVID-
19, sehingga masyarakat tenang dan mendapatkan pemahaman mengenai hal-hal
yang harus dilakukan bagi lingkungan terdekatnya.

Protokol tersebut akan dilaksanakan di seluruh Indonesia oleh pemerintah dengan


dipandu secara terpusat oleh Kementerian Kesehatan.
4.
a. Jelaskan pengertian penerimaan!(2)
Jawab:
penerima adalah kondisi saat konsumen menyimpulkan suatu objek yang kita
amati, jadi persepsi konsumen tidak lain merupakan output dari penerimaan
konsumen terhadap stimulus.
b. Bagaimana proses penerimaan yang mungkin terjadi pada masyarakat
Indonesia terkait kasus di atas? (15)
Jawab:
Efektivitas penerapan protokol kesehatan akan lebih optimal jika diimbangi
dengan upaya sosialisasi dan edukasi. Hal itu harus dilakukan secara
berkesinambungan sehingga masyarakat akan patuh dan menjadikan prokes
sebagai kebiasaan baru.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko


PMK) Muhadjir Effendy mengatakan bahwa masyarakat Indonesia cenderung
lebih mudah menerima pendekatan secara kultural, yakni melalui penyadaran.

"Seperti dalam teori pengadopsi baru, masyarakat ini harus diingatkan terus.
Pendekatannya juga akan lebih efektif melalui penyadaran dengan memberikan
edukasi, imbauan, nasehat, itu yang harus dikedepankan," ujarnya saat menjadi
narasumber acara Setroom CNN Indonesia: Jurus 3M dari Sabang sampai
Merauke yang ditayangkan melalui live streaming, Jumat (23/10) malam.

Kendati demikian, menurutnya, masyarakat juga tidak bisa diberikan pendekatan


penyadaran secara paksa. Alih-alih membuat masyarakat sadar menjalankan
protokol kesehatan, sebaliknya malah justru akan menolak jika dipaksa terus-
menerus.

Oleh sebab itu, menurut Muhadjir, pemerintah terutama para pejabat publik dan
tokoh masyarakat harus memberikan contoh yang dapat diikuti oleh khalayak. Di
samping itu juga perlu dibarengi aksi nyata seperti membagi-bagikan masker
gratis.

"Jadi sebenarnya kalau ada daerah yang memberikan sanksi itu boleh-boleh saja.
Namun yang paling efektif, saya kira tetap kita harus terus disiplin dalam
menjalankan protokol kesehatan sehingga menjadi bagian dari kehidupan kita
atau yang istilahnya disebut new normal," pungkas Menko PMK.

Sementara itu, Pengamat Sosiologi UI Devi Rachmawati menyebut beberapa hal


yang mestinya bisa dijadikan dasar atau pendekatan upaya agar masyarakat mau
patuh melaksanakan prokes, yaitu diantaranya sosialisasi tiada henti.

"Kultur manusia di kita (Indonesia) itu mudah lupa sehingga sosialisasi ini harus
terus menerus. Jangan mudah puas merasa sudah pernah ditayangkan dan
masyarakat lihat lalu paham. Lihatnya aja ngga, apalagi paham," cetusnya.

Oleh sebab itu, tegas Devi, masyarakat perlu melihat contoh dan yang
dinilai paling efektif ialah dari pejabat atau tokoh publik. Ironisnya, justru
banyak diantara para tokoh itu yang malah abai terhadap prokes.

Di samping hal tersebut, ia pun mengatakan demonstrasi simbolik perlu untuk


sekali lagi mengingatkan masyarakat bahwa Covid-19 itu ada dan bisa berdampak
signifikan dalam kehidupan.
"Satu lagi yang juga mungkin kalau dirasa perlu oleh pemerintah yaitu
isolasi. Mau tidak mau itu harus dilakukan kalau memang tiga hal tadi belum
mampu mendorong kesadaran masyarakat,"

5.
a. Jelaskan pengertian retensi!(2)
Jawab:
retensi adalah hasil output dari pengolahan informasi yang masuk kedalam
memori jangka panjang atau long term memory
b. Menurut Anda bagaimana retensi masyarakat pada umumnya terhadap protokol
kesehatan pada masa pandemi ini? Jelaskan jawaban Anda! (10)
Jawab:
Menurut saya, retensi masyarakat terhadap protokol kesehatan pada pandemi ini
masih ada yang bersikap abai tentang virus covid ini tidak percaya akan ada virus
ini sehingga tidak peduli tentang adanya protokes tetapi ada sebagian masyarakat
kita perlu mengapresiasi pemerintah dalam menegakan protokol kesehatan saat
menghadapi pandemi sudah berlangsung dua tahun ini sehingga masyarakat sudah
mulai sadar dengan bahaya virus covid-19 sehingga sadar dan patuh akan
protokes yang ada dan juga telah menjalankan protokol kesehatan dengan cara
5M.
c. Jika Anda adalah anggota dari tim di suatu pemerintah daerah yang ditugasi
untuk mencegah meluasnya pandemi dengan cara mendorong masyarakat
mematuhi protokol kesehatan. Langkah apa yang akan Anda lakukan saat ini?
Jelaskan jawaban Anda! (12)
Jawab:
jika saya adalah anggota dari tim suatu pemerintah daerah maka langkah
saya untuk mendorong masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan yaitu:
Ada beberapa langkah pencegahan COVID-19 yang dianjurkan pemerintah.
1. Ketahui Cara Mengurangi Risiko Untuk mencegah penularan, cara yang
sebaiknya dilakukan adalah dengan mengetahui risiko dan
menghindarinya
termasuk dengan menjaga kebersihan. Namun, pemerintah juga menyarankan
bagi masyarakat untuk melakukan social distancing atau mengurangi kontak
langsung dengan orang lain. Ketika orang terjangkit COVID-19 tengah
diisolasi, orang tersebut masih tetap dapat menyebarkan virus tersebut ke
sekitarnya melalui kontak jarak dekat yang disebut dengan penularan
komunitas. Semakin meluas penularannya, maka tindakan perlu dilakukan
seperti mengurangi kontak antara satu warga dengan yang lain di wilayah
tersebut yang kemudian disebut dengan social distancing. Oleh karenanya,
banyak agenda dan acara besar ditunda atau dibatalkan seperti ajang
pertandingan olahraga, konser musik, acara keagamaan hingga pertemuan
besar guna mencegah penularan COVID-19 tersebut. Selain itu, pemerintah
juga merekomendasikan masyarakat untuk menjaga kebersihan. Dilansir dari
Cleveland Clinic, COVID-19 menyebar melalui tetesan atau droplet
pernapasan orang yang terinfeksi. Sehingga, mungkin saja seseorang bisa
mendapatkan COVID-19 dengan menyentuh permukaan atau objek yang
memiliki virus di atasnya dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau mata
mereka sendiri. Oleh karenanya, penting untuk tetap menjaga kebersihan agar
terhindar dari virus tersebut. Ikuti langkah kebersihan untuk mencegah
COVID-19 seperti di bawah ini. - Sering cuci tangan pakai sabun dan air
mengalir minimal 20 detik dan ingatkan anak untuk mencuci tangan pakai
sabun secara benar.
- Cuci tangan pakai sabun saat tiba di rumah, tempat kerja atau sekolah,
sebelum makan, sebelum menyiapkan makanan, dan setelah menggunakan
toilet.
- Gunakan cairan pembersih tangan minimal 60 persen kandungan alkohol
bila sabun dan air mengalir tidak tersedia
- Tutup mulut dan hidung dengan siku terlipat saat batuk atau bersin.
Gunakan tisu, yang langsung dibuang ke tempat sampah tertutup setelah
digunakan.
Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau cairan pembersih tangan.
- Jaga jarak paling sedikit satu meter dengan orang. Jangan berada dekat orang
yang tidak sehat.
- Hindari menyentuh wajah karena mulut, hidung mata dapat menjadi pintu
masuk virus.
2. Ketahui Informasi yang Benar Masyarakat harus tetap mengikuti
perkembangan informasi tentang virus COVID-19 ini. Negara-negara dengan
banyak kasus virus Corona telah mengeluarkan regulasi-regulasi baru untuk
menghentikan penyebaran. Di sisi lain, masyarakat diharapkan untuk dapat
membedakan informasi yang salah atau berita hoaks yang beredar. Pasalnya,
kemudahan melakukan komunikasi yang didukung dengan perangkat digital
justru sering disalahgunakan dengan banyaknya penyebaran informasi yang
salah. Ikuti selalu informasi terbaru dari sumber-sumber yang dapat
dipercaya.

3. Ketahui Apa yang Perlu Dilakukan Saat Sakit Virus Corona atau COVID-19
yang tengah mewabah di seluruh dunia merupakan virus jenis baru dan kasus
pertamanya ditemukan di Wuhan, Cina, pada akhir tahun lalu. Dilansir dari
CDC, gejala utama seperti demam, kesulitan bernapas atau sesak napas, nyeri
dada, pilek, batuk, setelah 2-14 hari masa inkubasi virus dalam tubuh. Akan
tetapi, masyarakat tidak perlu panik saat mendapati diri mengalami gejala
tersebut sebab gejala tersebut memiliki kemiripan dengan flu biasa. Lebih
lanjut, sebagian besar orang yang terinfeksi COVID-19 dapat sembuh. Dari
218.827 kasus yang terkonfirmasi positif COVID-19 terdapat 84.121 jiwa
yang dapat sembuh dari virus tersebut menurut peta global John Hopkins per
Kamis (19/3/2020) pukul 15.33 WIB. Anda dapat melakukan pemeriksaan
menuju rumah sakit terdekat untuk memastikan kesehatan terlebih bila
keluhan berlanjut, atau disertai dengan kesulitan bernapas. Pada saat berobat
ke fasilitas layanan kesehatan sebaiknya gunakan masker. Apabila tidak
memiliki masker, ikuti etika batuk tau bersin yang benar dengan menutup
mulut dan hidung dengan siku terlipat atau tisu yang langsung dibuang ke
tempat sampah tertutup. Tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan
akan melakukan screening suspect. Jika memenuhi kriteria suspek virus
corona (COVID-19), Anda akan dirujuk ke salah satu rumah sakit rujukan
yang siap menanganani COVID-19. Namun, jika tidak memenuhi kriteria
suspek, Anda akan dirawat inap atau rawat jalan tergantung diagnosa dan
keputusan dokter. Sementara, segera hubungi Hotline Center Corona 119 ext 9
apabila Anda dalam keadaan sehat namun melakukan perjalanan pada kota
atau negara terjangkit COVID-19 dalam 14 hari terakhir.
4. Ikuti Aturan PPKM Selama Ramadan dan Libur Lebaran
Sebagai salah satu upaya pencegahan Covid-19, pemerintah sudah
menerbitkan Surat Edaran Kepala Satuan Tugas Nomor 13 Tahun 2021 yang
berisi larangan mudik. Kita semua tahu bahwa semua orang berpotensi untuk
menyebarkan virus Corona kepada orang lain. Bahayanya, terkadang orang
yang terinfeksi pun tidak menyadari dirinya sedang sakit, sehingga
memperparah penyebaran penyakit kepada orang yang sehat. Oleh karena itu,
tidak mudik menjadi pilihan bijak dan mulia untuk menjaga orang yang kita
sayangi.
Pusat perbelanjaan juga menjadi titik rawan penyebaran virus saat menjelang
hari raya nanti. Pemerintah sudah mengeluarkan aturan pencegahan Covid-19
di pusat perbelanjaan, di antaranya mengimbau pengelola untuk membatasi
jumlah pengunjung, menyediakan tempat cuci tangan dan hand sanitizer, serta
melarang masuk orang-orang yang tidak menggunakan masker. Meski
demikian, jangan ambil risiko ya, Smartcitizen. Kalau biasanya kita datang ke
pusat perbelanjaan untuk membeli baju baru atau makanan Lebaran, kali ini
lakukan via online saja. Selain praktis, belanja online bertujuan untuk
menghindari lonjakan pengunjung. Kamu pun tidak perlu berdesak-desakan di
kerumunan.
5. Praktikkan Gaya Hidup Sehat dan Manfaatkan Jatah Vaksinasi
Meski tips ini mungkin mulai terasa menjemukan, gaya hidup sehat menjadi
tameng berharga pencegahan Covid-19, Smartcitizen. Makanlah yang teratur,
beristirahat yang cukup, dan konsumsi vitamin untuk meningkatkan imunitas
tubuh. Lalu, sehabis melakukan aktivitas di luar, segeralah bersihkan diri agar
kamu tidak membawa virus ke dalam ruangan. Selain itu, rajin-rajinlah
membersihkan rumah atau meja kerjamu dengan disinfektan agar tetap steril.
Satu lagi, gunakan masker saat hendak pergi ke tempat umum. Ini hal yang
tidak bisa ditawar-tawar ya, Smartcitizen!
Selain menerapkan gaya hidup sehat, kamu juga harus ikut vaksinasi bila
sudah mendapatkan jadwal. Pemerintah hingga saat ini masih terus
mengusahakan agar distribusi vaksin merata. Jadi, kalau kamu termasuk
warga yang sudah dijadwalkan untuk vaksin, segeralah manfaatkan privilese
itu. Banyak lho, orang-orang yang ingin divaksin namun harus mengurungkan
niatnya karena alasan kesehatan. Ini lah alasan sehingga kelompok yang tidak
boleh divaksinasi adalah sebagai berikut:
- Orang yang sedang sakit;
- Orang dengan komorbid yang tidak terkontrol;
- Individu berusia di bawah 18 tahun;
- Individu dengan riwayat penyakit autoimun;
- Penyintas Covid-19 yang belum tiga bulan pulih;
- Wanita hamil;
- Orang dalam pengobatan gangguan pembekuan darah, defisiensi imun, dan
penerima produk darah/transfusi.
6. Perhatikan Kapasitas Maksimal Ruang Publik
Berdasarkan Pergub Nomor 3 Tahun 2021, area publik atau tempat yang dapat
menimbulkan kerumunan orang harus dibatasi paling banyak 50% dari
kapasitas normal selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan
Masyarakat (PPKM). Ini berarti kantor, tempat ibadah, sarana transportasi
umum, kafe, atau restoran hanya boleh diisi setengah atau kurang dari
kapasitas normal. Bila kamu sedang berada di tempat publik dan ternyata
kapasitasnya sudah penuh, lebih baik bersabar sedikit. Tunggu sampai agak
lengang saja, deh. Mencegah lebih baik daripada mengobati.
7. Lapor Pelanggaran Protokol Kesehatan Lewat JAKI
Pencegahan Covid-19 akan berjalan lancar apabila kita melaksanakan
kewajiban sebaik mungkin. Kamu tentu tidak mau dong, berjuang sendirian
dan usahamu menjadi sia-sia? Kamu sudah sebaik mungkin menjaga diri
dengan menggunakan masker, tapi masih ada yang asyik haha hihi tanpa
masker. Atau, kamu sudah sebisa mungkin menahan diri untuk di rumah saja,
tapi masih ada kelompok-kelompok yang tidak mau menjaga jarak saat
beraktivitas di ruang publik. Menggeramkan, bukan? Untuk itulah JAKI
(Jakarta Kini) hadir. Aplikasi milik kita bersama ini hadir sebagai wadah
untuk menampung keluh kesah warga Jakarta seputar permasalahan di Ibu
Kota. Laporan yang kamu buat akan diteruskan ke Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) terkait agar ditindaklanjuti.
Tidak perlu takut menjadi whistleblower, sebab JAKI menyediakan fitur
sembunyikan laporan. Fitur sembunyikan laporan akan menyembunyikan
identitasmu, sehingga laporan dijamin aman dan pengirimnya tidak bisa
diketahui siapapun selain petugas yang menindaklanjuti. Dengan melaporkan
pelanggaran selama masa pandemi, kamu sudah berkontribusi untuk kemajuan
bersama, lho! Kontribusi ini juga membantu pemerintah untuk menjalankan
kewajiban mereka dalam upaya pencegahan Covid-19. Untuk kamu yang
belum punya JAKI, yuk, unduh sekarang di Google Play Store atau App
Store. Langkah-langkah sederhana namun ampuh untuk memerangi pandemi
ini jangan sampai dilupakan ya.

Anda mungkin juga menyukai