Anda di halaman 1dari 9

DISKUSI 4.

ADM PEMERINTAHAN DESA

ada akhir masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menerbitkan UU No 6/2014 Tentang
Desa. Dimana didalam aturan tersebut mengatur tentang Dana Desa yang diberikan kepada
Pemerintahan Desa. Saat ini kebijakan tersebut dilanjutkan oleh pemerintahan presiden Joko Widodo.
Pemerintah pusat telah memberikan dana desa yang cukup besar kepada tiap desa, kurang lebih kisaran
1- 2 M tiap tahunnya. Selain dana desa, masih terdapat hibah dan bantuan lainnya baik dalam bentuk
program maupun dana cash dengan tujuan pemberdayaan maupun mempercepat pembangunan di
wilayah Pedesaan.

 Fakta di lapangan menunjukkan bahwa desa di Indonesia sangatlah bervariasi, ada yang terisolir, di
pedalaman, ada yang sudah maju dan bahkan berada di tengah-tengah (mix). Hal ini berdampak pada
kinerja pemerintahan desanya. Trend penyalahgunaan keuangan desa menjadi hal yang menarik. Di satu
sisi ada desa yang sangat membutuhkan dana tersebut, disisi lain terdapat desa yang kesulitan untuk
menyerap dana desanya, sehingga dialokasikan pada hal-hal yang kurang sesuai dengan kebutuhan
masyarakat desa dan dikorupsi.

Berikan pendapat saudara berkaitan dengan hal tersebut, apa yang harus dilakukan oleh pemerintah
desa, masyarakat desa dan pemerintah supradesa?

Berdasarkan Pertauran Menteri Dalam Negeri Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan
Desa, pengelolaan dana desa itu harus dilakukan secara transparan, akuntabel, partisipatif, tertib, dan
disiplin anggaran. Jangka waktu pengelolaan dana desa dimulai dari 1 Januari hingga 31 Desember tahun
berjalan yang dituangkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa). APBDesa terdiri
atas pendapatan desa, belanja desa, dan pembiayaan desa.

Dalam pembangunan desa pemerinta mempunyai peranan sebagai subsistem dari sistem
penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia, sehingga desa memiliki kewenangan, tugas serta
kewajiban untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat sendiri atau lebih di kenal dengan
sebutan Otonomi Daerah.

Peran masyarakat dalam proses penyusunan anggaran adalah Wahjudin (2011):

 Memberikan masukan kepada BPD dan Pemerintah Desa.

 Membuat dan mengusulkan Rencana Anggaran alternatif (tandingan) terhadap Rancangan


anggaran desa yang diajukan oleh Kepala Desa dan atau BPD.

 Terlibat aktif dalam Rapat Dengar Pendapat atau Rapat Paripurna Pembahasan dan Penetapan
anggaran desa.

 Memberikan dukungan terhadap Rancangan anggaran desa yang partisipatif, transparan,


akuntabel, memihak kepentingan dan kesejahteraan masyarakat.

Peran masyarakat dalam proses pelaksanaan anggaran desa, diantaranya:

 Melakukan pengawasan pelaksanaan anggaran desa.


 Menyampaikan fakta atau bukti penyimpanan pengelolaan anggaran desa kepada pihak-pihak
terkait.

 Bersedia menjadi saksi atas penyimpangan pengelolaan anggaran desa.

 Memberikan penilaian pelaksanaan anggaran desa.

 Menyampaikan usulan perubahan anggaran desa.

 Mendorong pihak-pihak terkait untuk melaksanakan anggaran desa secara disiplin.

 Memberikan penghargaan atas keberhasilan Pemerintah Desa dalam pengelolaan anggaran


desa.

 Memberikan penghargaan atas keberhasilan BPD dalam pengawasan (kontrol) pelaksanaa


anggaran desa.

https://www.kompasiana.com/lhindakece/5bdbeedb677ffb6c0337e913/pengelolaan-dana-desa?
page=all

ADM PERKANTORAN

Modul ADPU4331 Administrasi Perkantoran, Edisi 2 khususnya Modul 5 dan 6,

1. Saat ini desain formulir tidak hanya bisa dilakukan secara manual dalam pengisiannya, tetapi
dapat diisi berbasis elektronik.Silakan Anda kemukakan pernyataan tersebut apakah kelebihan
kekurangannya, khususnya terkait formulir sebagai bukti autentifikasi!

Manfaat formulir elektronik yaitu;

1. Tidak pernah kehabisan formulir

Jika perusahaan menggunakan formulir kertas, opersai bisnis dapat berhenti jika perusahaan
kehabisan formulir.

2. Tidak pernah ketinggalan jaman

Formulir elektronik mudah sekali disesuaikan dengan perubahan dan peraturan. Investasi untuk
pencetakan dan penyimpanan tidak diperlukan lagi untuk pembuatan formulir elektronik.

3. Ketidakefisienan formulir dapat dihindari


Formulir elektronik mudah untuk segera disesuaikan isi dan format formulir untuk memenuhi
kebutuhan pemakai dengan tepat.

4. Tidak dimungkinkan penggunaan formulir yang salah

Dengan formulir elektronik, pengendalian formulir dapat dilakukan dengan penentuan pemakai
formulir tertentu hanya terbatas pada orang yang memiliki “password” (kata sandi). Orang yang
menggunakannya harus mengisi “password”.

Jika formulir elektronik direvisi, orang tidak akan salah menggunakan formulir karena formulir
tersebut tidak lagi tersedia dalam file komputer.

5. Kecepatan pengisian formulir

Kecepatan pengisian formulir elektronik tidak diragukan lagi. Cursor akan berhenti di setiap
ruang kosong yang harus diisi data dan membimbing pengisi ke dalam urutan pengisian formulir
secara logis.

Formulir elektronik dapat melakukan penghitungan (penambahan, pengurangan, perkalian,


pembagian) dan mencatumkan secara otomatis hasil perhitungan pada ruang tertentu dalam
formulir.

6. Penangkapan data dilakukan sekali

Dengan menggunakan formulir elektronik, duplikasi (penggandaan) penangkapan dan


pemasukan data ke dalam sistem informasi tidak akan terjadi.

7. Tidak ada data yang mengambang

Dengan formulir elektronik data dimasukkan dan dikirimkan dari satu tempat ke tempat lain
secara elektronik, sehingga tidak ada data yang mengambang.
8. Kemudahan dalam pengelolaan formulir

Dengan penggunaan formulir elektronik, perancangan, pengelolaan, dan pengisian setiap


formulir dapat dilakukan melalui sistem yang terintegrasi.

Sistem komputer dapat menyimpan dan menyediakan data beberapa kali suatu formulir telah
digunakan, bagaimana bentuk formulir setelah revisi yang terakhir, dan berapa lama suatu
formulir telah digunakan sejak revisi terakhir. Data trsebut sangat bermanfaat untuk mengelola
formulir yang banyak macamnya di dalam perusahaan.

kelemahan:

a. Tidak cocok untuk aplikasi yang kompleks

b. MS Access bukanlah sebuah platform Database yang cepat jika digunakan multi user

c. Harus menggunakan standard VB Script, yang kadang kadang conflik dengan Antivirus kita dan
sering timbul pesan error.

d. Agak susah jika kita menginginkan feature tambahan

e. Orang bisa saja langsung merubah, bahkan menhapus data...

2. Setiap pembuatan surat dalam kegiatan korespondesi harus berdasarkan pada Tata Naskah
Dinas yang berlaku pada organisasi tersebut. Silakan Anda kemukakan alasan kenapa hal
tersebut perlu dilakukan! 

Objek dari tata persuratan atau tata naskah dinas adalah surat dinas di lingkungan instansi
pemerintah yang lebih dikenal dengan istilah naskah dinas yaitu penyampaian berita kepada
pihak lainnya. Dalam arti sempit surat atau naskah dinas didefinisikan sebagai sarana untuk
menyampaikan suatu berita atau informasi secara tertulis dari seseorang atau pihak tertentu,
yang ditujukan kepada pihak/orang lain. Batasan penyampaian berita pada pengertian surat
tersebut di atas mengandung pengertian yang sangat luas. Penyampaian berita atau informasi
secara tertulis dapat diartikan seperti buku, makalah, artikel, teks pidato. Karena itu, Anda perlu
mengetahui batasan yang lebih jelas, bahwa yang dimaksud dengan penyampaian berita melalui
surat dapat berupa pemberitahuan, permintaan, jawaban, pertimbangan, lamaran, laporan,
keputusan dan sebagainya. Pengertian surat di atas merupakan pengertian surat dalam arti
sempit karena fungsi surat seperti yang Anda laksanakan tidak hanya untuk menyampaikan
berita saja, akan tetapi meliputi kegiatan yang lebih luas
MSDM

Sering kita dengar atau baca bahwa angka pengangguran di Indonesia sangat tinggi. Tetapi pada
kenyataannya hampir setiap hari semua surat kabar memuat iklan lowongan kerja. Artinya banyak
perusahaan membutuhkan tenaga kerja atau mungkin mengalami kesulitan untuk mencari tenaga kerja,
padahal kenyataannya suplai tenaga kerja cukup banyak di pasaran. Menurut Anda apakah
penyebabnya?

Di satu pihak banyak organisasi/perusahaan yang membutuhkan SDM tetapi di pihak lain banyak
pelamar yang gagal mendapatkan pekerjaan. Ditinjau dari konsep MSDM, kemungkinan penyebab hal ini
terjadi adalah tidak sesuainya persyaratan pekerjaan yang ada dengan karakteristik pelamar kerja.
Apakah itu berupa kompetensi pelamar atau aspek-aspek pribadi lainnya seperti kemampuan
kerjasama, kepemimpinan, kondisi fisik, dst. Kualifikasi SDM yang tinggi pun belum tentu diterima jika
memang tidak sesuai dengan tuntutan jabatannya.

Mengenai pengalaman kerja, umumnya perusahaan/organisasi yang mensyaratkan pengalaman kerja


bertujuan untuk mendapatkan tenaga siap pakai, sehingga tidak perlu melakukan pelatihan lagi bagi
SDM barunya, atau paling tidak, cukup mengadakan orientasi saja.  Namun ada juga
perusahaan/organisasi yang tidak mensyaratkan pengalaman kerja. Yg terakhir ini biasanya sudah
mempunyai paket program pelatihan bagi SDM baru nya. Selain itu, dengan menerima SDM yang belum
mempunyai pengalaman kerja, mereka berpendapat lebih mudah untuk dapat “membentuk” SDM baru
nya tsb sesuai budaya organisasi mereka dibandingkan dengan menerima SDM yg sudah berpengalaman
kerja.

PENGANTAR ILMU EKONOMI

Jika diketahui harga unit input modal (K) sebesar 500 dan harga input tenaga kerja  (L)
sebesar 250, anggaran yang disediakan perusahaan untuk memperoleh
kombinasi input tersebut sebesar 50.000
Tentukan fungsi anggaran untuk kombinasi  input tersebut.

fungsi anggaran untuk kombinasi input tersebut adalah

To = wL + rK

50.000 = 500w + 250r

 Di sederhanakan menjadi : 2w+r = 200


PERKOPRASIAN

BMP ADPU4330 Perkoperasian Edisi 2 Modul 3

1. Apa yang anda ketahui tentang gerakan koperasi? Dan mengapa perlu dibentuk
organisasi/lembaga?

Gerakan Koperasi (1) adalah keseluruhan organisasi koperasi serta kegiatannya baik sebagai
perkumpulan (alat perjuangan) maupun sebagai organisasi ekonomi, yang pengejawantahannya
termaksud dalam pasal 22, 23 dan 24 undang-undang ini. (Pasal 1 UU Nomor 14 Tahun 1965
Tentang Perkoperasian). Gerakan Koperasi (2) adalah keseluruhan organisasi Koperasi dan
kegiatan perkoperasian yang bersifat terpadu menuju tercapainya cita-cita bersama Koperasi.
(Pasal 1 Angka 5 UU Nomor 25 Tahun 1992 Tentang Perkoperasian).

Berbicara mengenai Koperasi , yang pasti mempunyai tujuan . Tujuan didirikan Koperasi adalah
untuk :

• Meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup anggota pada khususnya dan masyarakat pada
umumnya;

• Menjadi gerakan ekonomi rakyat serta ikut membangun tatanan perekonomian nasional.

________________________________________

1. Untuk mencapai tujuan sebagaimana dimaksud Pasal 4, maka-Koperasi menyelenggarakan


kegiatan usaha yang berkaitan -dengan kegiatan usaha anggota, sebagai berikut :

a. unit usaha simpan pinjam;

b. perdagangan umum;

c. perdagangan, perakitan, instalasi hardware dan software dan jaringan komputer serta
aksesorisnya;

d. kontraktor dan konsultan bangunan;

e. penerbitan dan percetakan;

f. agrobisnis dan agroindustri;

g. jasa pendidikan, konsultan dan pelatihan pendidikan;

h. jasa telekomunikasi umum;

i. jasa teknologi informasi;

j. biro jasa;

k. jasa pengiriman barang;

l. jasa transportasi;
m. jasa pemasaran umum;

n. jasa perbaikan kendaraan dan elektronik;

o. jasa pengembangan dan konsultan olahraga;

p. event organizer;

q. kerjasama dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dan
Badan Usaha Koperasi (BUK).

r. klinik kesehatan dan apotek;

s. desain grafis dan galeri seni.

2. Dalam hal terdapat kelebihan kemampuan pelayanan kepada anggota, Koperasi dapat
membuka peluang usaha dengan non-anggota.

3. Sesuai dengan ketentuan yang berlaku Koperasi dapat membuka cabang atau perwakilan di
tempat lain, baik didalam maupun diluar wilayah Republik Indonesia, pembukaan cabang atau
perwakilan harus mendapat persetujuan Rapat Anggota.

4. Dalam melaksanakan kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) sampai dengan
ayat (3), Koperasi dapat melakukan kerjasama dengan Koperasi dan Badan Usaha lainnya, baik
didalam maupun diluar wilayah Republik Indonesia.

2. Apa tugas dan fungsi lembaga gerakan koperasi ini?

Tugas gerakan koperasi

 Memperjuangkan kepentingan dan menyalurkan aspirasi koperasi;

 Melakukan supervisi dan advokasi dalam penerapan nilainilai dan prinsip koperasi;

 Meningkatkan kesadaran berkoperasi di kalangan masyarakat;

 Menyelenggarakan sosialisasi dan konsultasi kepada koperasi;

 Mengembangkan dan mendorong kerjasama antar koperasi dan antara koperasi dengan badan
usaha lain, baik pada tingkat lokal, regional, nasional maupun internasional;

 Mewakili dan bertindak sebagai juru bicara gerakan koperasi;

 Menyelenggarakan komunikasi, forum dan jaringan kerjasama di bidang perkoperasian;

 Memajukan organisasi anggotanya.

Fungsi gerakan koperasi

 Sebagai wadah untuk memperjuangkan kepentingan dan pembawa aspirasi koperasi.

 Memajukan dan mendorong pemberdayaan koperasi guna mencapai tujuan pendiriann


 Wadah perjuangan, cita-cita , nilai-nilai dan prinsip koperasi.

 Mitra pemerintah dalam pemberdayaan koperasi.

3. Bagaimana hubungan gerakan koperasi di Indonesia saat ini dengan pemerintah? Apakah sudah
ideal sebagaimana yang seharusnya? Jelaskan jawaban anda!

Dalam perjalanannya koperasi Indonesia selain bertumpu kepada prakarsa dan keswadayaan
masyarakat, juga didorong oleh negara dengan memasukkannya ke dalam instrumen
membangun sektor ekonomi, terutama produksi pertanian dan distribusi kebutuhan
masyarakat, peningkatan kesejahteraan pegawai dan kemudian meluas kepada mendorong
perusahaan sedang dan besar untuk mengembangkan koperasi bagi karyawan. Kini koperasi
Indonesia masih sering dibebani dengan predikat ketergantungan terhadap uluran tangan
pemerintah. Hal ini secara umum juga terkendala oleh rendahnya tingkat pendapatan
masyarakat yang menyebabkan kemampuan partisipasi penduduk dalam koperasi sesuai jati diri
dan prinsip koperasi rendah. Mereka ingin berkoperasi karena mereka melihat koperasi
berperan dan bermanfaat, tetapi dengan harapan akan dikecualikan dari keharusan partisipasi
modal bagi koperasinya.

Partisipasi dan peran dalam perekonomian ternyata seiring dan harus menjadi perhatian semua
pihak. Hubungan antara keanggotaan masyarakat dalam koperasi dan peran ekonominya adalah
terbukti dalam praktek, benar di Barat dan berlaku pula di Indonesia.

SISTEM EKONOMI INDONESIA

Pada diskusi kali ini kita akan mengambil topik tentang peranan koperasi di Indonesia. Menurut Anda,
sejauhmana atau seberapa besar peranan koperasi dalam perekonomian di negara kita?

Sesuai dengan GBHN 1993 bab IV pelita keenam, bagian F nomor 11, fungsi dan peran koperasi, antara
lain sebagai berikut.

1. Koperasi sebagai wadah kegiatan ekonomi rakyat diarahkan agar makin memiliki kemampuan
menjadi badan usaha yang efisien dan menjadi gerakan ekonomi rakyat yang tangguh dan
berakar dalam masyarakat.

2. Koperasi sebagai badan usaha yang makin mandiri dan andal harus mampu memajukan
kesejahteraan rakyat.

3. Koperasi diarahkan menjadi gerakan ekonomi rakyat yang didukung oleh jiwa dan semangat
yang tinggi dalam mewujudkan demokrasi ekonomi beradasarkan Pancasila dan UUD 1945 serta
menjadi saka guru perekonomian nasional yang tangguh.

4. Koperasi di pedesaan perlu ditingkatkan peranannya dalam kehidupan ekonomi pedesaan.


5. Pelaksanaan fungsi dan peranan koperasi ditingkatkan melalui upaya peningkatan semangat
kebersamaan dan manajemen yang lebih profesional.

6. Peranan aktif masyarakat dalam menumbuh kembangkan koperasi terus ditingkatkan.

7. Fungsi dan peranan koperasi menjadi tanggung jawab lembaga gerakan koperasi sebagai wadah
perjuangan kepentingan dan pembawa aspirasi gerakan koperasi, bekerja sama dengan
pemerintah sebagai pembina dan pelindung.

Dalam Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1992 tentang perkoperasian disebutkan bahwa fungsi dan
peran koperasi, antara lain sebagai berikut.

1. Koperasi membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada
khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan
sosialnya.

2. Koperasi berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia
dan masyarakat.

3. Koperasi memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan


perekonomian nasional dengan koperasi sebagai saka gurunya.

4. Koperasi berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang


merupakan usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi.

Dari uraian GBHN 1993 dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1992 tentang fungsi dan peran
koperasi tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa koperasi memberikan peranan yang penting dalam
tata perekonomian nasional. Secara makro koperasi diperlukan sebagai lembaga bagi kebutuhan
agregasi ekonomi kecil dalam proses pengumpulan maupun distribusi. Koperasi di Indonesia masih akan
tetap mempunyai posisi unik dalam tarikan kepentingan negara, korporasi dan kelompok tanpa kecuali,
hingga kemampuan masyarakat kita mampu berpartisipasi sesuai prinsip koperasi sudah mereka miliki
karena kemampuan individu ekonomi para anggota.

Anda mungkin juga menyukai