Anda di halaman 1dari 42

RESUME KEGIATAN PELATIHAN KETRAMPILAN BEDAH DASAR PERAWAT

KAMAR BEDAH

DISUSUN OLEH:

NAMA : WIJAYA NATALNAEL

NIKY : 09.17.0749
PELATIHAN KETERAMPILAN DASAR BAGI PERAWAT KAMAR BEDAH
Tanggal: 13 s.d 15, 18 & 22 Agustus 2021
             
             
JPL
WAKTU MATERI Tota PEMBICARA/F
S M W
l
JUMAT, 06 Agustus 2021 - PRA KONDISI          
Pra Kondisi paserta: Penjelasan
proses pelatihan dan kewajiban
07.30 - 09.30 peserta : Penugasan mandiri,         MOT
seminar, workshop dan uji
kompetensi
           

JUMAT, 13 Agustus 2021          

07.00 - 07.30 Re Registration          


07.30 - 08.00 Acara Pembukaan         Laurentina dan Mila
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya,
  Sie IT
Mars PPNI dan Mars HIPKABI        
  Laporan Ketua Panitia         Ratna Yunawati, S.Ke
  Sambutan Ketua Umum PP Hipkabi         Suatmaji S.Kep.,Ners

Sambutan Ketua Umum DPP PPNI


  Harif Fadillah,SKp.,SH
sekaligus membuka Program Pelatihan
       
  Doa         Fadli
MOT: Altje J. Tulandi, BSN.,SPKV          
08.00 - 08.45 Pre – Test         MOT & IT
BLC dan Penjelasan Tata Tertib
08.45 - 09.15 MOT
Pelatihan        
09.15 - 10.00 Aspek legal di kamar bedah 1     1 Sukendar, SKM.,MH.K
10.00 - 1015 BREAK          
Konsep dasar kamar bedah dan konsep
10.15 - 11.00 1     1 Hendra O. Wijaya, S.
kamar bedah di era Covid-19

11.00 - 11.45 Asuhan Keperawatan perioperative 1     1 Eka Frana, S.Kep.,Ne


11.45 - 13.00 ISHOMA      
13.00 - 13.45 Patient safety 1     1 Dwirini Asih, S.Kep.,N
Manajemen Healthcare Associated
13.45 - 14.30 1     1 Anthoneta Paliama, S
Infections (HAIs) di kamar bedah
14.30 - 15.15 Manajemen K3 di kamar bedah 1     1 Slamet, S.Kep.,Ners
KLARIFIKASI HASIL TUGAS
14.45 - 15.30    
MANDIRI
1) Konsep keperawatan professional
15.30 - 16.00   1   1 Laurentina Nona Eda
bagi perawat kamar bedah
  2) Etik di kamar bedah   1   1 Ratna Yunawati, S.Ke
             
SABTU, 14 Agustus 2021 MOT: Suhendar Atmaja, S.Kep.,Ners  
07.15- 07.45 Refleksi         MOT
Dr. dr. Cindy Elfira Bo
07.45 - 08.30 Anestesiologi dan Reanimasi 1     1
SpAn.,KAKV.,KAP
08.30 - 09.15 Electrosurgical Unit (ESU) 1     1 Sugeng Suryanto, S.K
Pencukuran dan teknik aseptic area
09.15 - 10.00 1     1 Romi, AMDKep
operasi
10.00 - 10.15 Teknik penutupan luka operasi 1     1 Sugiman, AMDKep
10.15 - 10.30 BREAK          
Instrumen dasar kamar bedah dan
10.30 - 11.15 1   2 3 Neny Listiowati, S.Ke
Accounting item
Pemeliharaan instrument dan
11.15 - 12.00 1     1 Nurhayati, S.Kep,Ns
sterilisasi
12.00 - 13.00 ISHOMA          
13.00 - 13.45 Jarum dan benang bedah 1     1 Wahyu Pramuliana S
13.45 - 14.30 Posisi pasien di meja operasi 1     1 Purwantoro, S.Kep.,N
KLARIFIKASI HASIL TUGAS
14.30 - 15.30
MANDIRI          
  1) Konseo dan teori caring         Finni Anggraeni Livet
  2) Sejarah Kamar Bedah         Suyatno, SKM.,SH.,M
3) Uraian tugas (Job Description)
  √ 1   1 Yani Sriyani, S.Kep.,N
perawat kamar bedah
  4) Insisi area operasi   1   1 Nurhayati, S.Kep,Ns

 
         

MINGGU, 15Agustus 2021 MOT: Dewa Ayu Ray Netrawati, S.Kep.,Ners


 
07.15- 07.45 Refleksi         MOT
07.45 - 08.30 Pengelolaan cairan dan jaringan tubuh 1     1 dr. Departement PA R
Prinsip teknik steril pembersihan
08.30 - 09.15 1     1 Sirpan, S.Kep.,Ners
kamar bedah
Masker, topi dan pakaian dasar kamar
09.15 - 10.00 1   4 5 Suhendar Atmaja, S.K
bedah
10.00 - 10.15 BREAK          
Teknik cuci tangan bedah, memakai
10.15 - 11.00 1   4 5 Ratna Yunawati S.Ke
jas dan sarung tangan tertutup
11.00 - 11.45 Drapping 1   4 5 Wahyu Pramuliana S
KLARIFIKASI HASIL TUGAS
11.45 - 12.15
MANDIRI          
1) Anti korupsi         Suatmaji, S.Kep.,Ners
2) Rencana Tindak Lanjut (RTL)         Suatmaji, S.Kep.,Ners
12.15 - 13.15 ISHOMA          
13.15 - 13.45 Penjelasan Workshop dan Ukom     MOT
13.45 - 14.30 Post Test     MOT & Sie IT
   
         

RABU, 18 AGUSTUS 2021, MOT: Yani Seiyani, S.Kep.,Ners.,M.Kep


 
WORKSHOP:          
08.00 - 12.00 Bimbingan dan Konsultasi Video
Tutorial serta Konsultasi Pembuatan   Asesor
Video 4 PKDPKB      
 
           

MINGGU, 22 AGUSTUS 2021. MOT: Altje J. Tulandi,BSN.,SPKV  


 
Uji kompetensi/ evaluasi
08.00 - 12.00 Pelaksanaan 4 PKDPKB oleh setiap        
peserta
            Laurentina & Rahma
            Dewa Ayu Ray & Ade
            Neny Listiowati & Hen
            Suhendar & Anthonet
             
13.00 - 13.30 Acara Penutupan         Laurentina dan Mila
  Laporan Penyelenggaraan         Ketua Panitia
  Sambutan Ketua Umum PP HIPKABI         Suatmaji, S.Kep.,Ners
             
  Jumlah JPL 19 4 14 37  

PESERTA PELATIHAN KAMAR BEDAH

1. ABD. RAHMAN RSUD MOKOYURLI KAB. BUOL


2. Alan Saepul Ramdan RSU Dadi Keluarga Ciamis
3. Amrullah Asim RS Hermina Karawang
4. Anasthasia Garinda Poppy K RS Jakarta
5. Aries Ramdan SANTOSA HOSPITAL BANDUNG CENTRAL
6. Arif Sulistiyono RSU. Puri Asih
7. Arifah Rakhmawati RSUD Kab Bekasi
8. AYU CENTYA ELITA RS BHAYANGKARA TK 1 RADEN SAID SUKANTO JAKARTA
9. Bambang Agus Ari Busono RS TK II Moh Ridwan Meuraksa
10. Benny Rachmat RSU Dadi Keluarga Ciamis
11. BOBI SAPUTRA RS TK II MOH RIDWAN MEURAKSA
12. CHRISTIAN YOGA KURNIAWAN RS MARDI WALUYO
13. Dede sumarna RS Assyifa Sukabumi
14. Deviani Ulfah RSU Dadi Keluarga Ciamis
15. DWI AYU ARLIYANTI RS SANTO ANTONIO
16. Eka Novianti RSUD SITI FATIMAH SUMSEL
17. EKA SRI FADHILAH RS Bhayangkara Tk. I Raden Said Sukanto
18. Fauzi RS Kurnia Serang
19. Febrina Tarawan Eka Hospital BSD
20. Hartina Triwidyaningsih RSU PKU Muhammadiyah Bantul
21. Leni Setyowati RSUD Kabupaten Bekasi
22. Lia Lesmana RSI Assyfa sukabumi
23. Maria Marinah Wenni Mahanani RS Mitra Keluarga Bekasi
24. Matheus Ngatijan RSUD dr.M.HAULUSSI Ambon
25. MELDA LESTARI PARDEDE RSUD SITI FATIMAH PROVINSI SUMATERA SELATAN
26. NORA PUSPITA SARI RS SYAFIRA PEKANBARU
27. NUPIKHA PINASTI ROBBANI RSUD Siti Fatimah Provinsi Sumsel
28. Nur Khamidah RS Soedarsono Darmosoewito Batam
29. Nurhasanah RS Cendana
30. Pranoto RS Omni Cikarang
31. Riadhus Saffia RSUD Sultan Muhammad Jamaludin I
32. Rina Mariya RSUD Dr.Mohammad Saleh Probolinggo
33. Sarwono Karyadi RS TK II Moh Ridwan Meuraksa
34. SEPTA DWI PRASETIYO RS MITRA MULIA HUSADA
35. Singgih Triyantoro RSI Banjarnegara
36. Sulfi Maimunah RSUD Dr. Moh Saleh Kota Probolinggo
37. UNTARI EKA HAPSARI UPT. RSUD MOKOYURLI KAB. BUOL
38. Vendy Puji Hartanto RSU Williambooth Semarang
39. WIJAYA NATALNAEL RS MARDI WALUYO
40. Yulianto Tri Cahyono RSU PKU Muhammadiyah Banjarnegara
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO,METRO

1. Rangkuman karakter, perawat kamar bedah yang profesional dari analisis materi yang telah
diberikan dalam modul dan jelaskan kendala-kendala untuk mencapai perawat profesional…?

Jawaban

Menjadi perawat bedah yg professional merupakan pengabdian yg harus di jalani karakter yg


harus di pegang yaitu bertanggung jawab, kejujuran, kedisiplinan, kepedulian, kemandirian,
kerja keras, dan berani mengakui kesalahan yg sudah dilakukan banyak aspek yg harus di
terapkan di kamar operasi baik dari sterilitas, legalitas, sumber daya manusia itu sendiri

Kendala-kendala untuk mencapainya ketersediaan alat yg kurang memadai, baik alat yg sudah
tidak layak pakai kemudian sumber daya manusia itu sendiri sarana pra sarana di kamar operasi
seperti kondisi saat ini keterbatasan oksigen.
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO,METRO

2. Buatlah rangkuman mengenai Etika di kamar bedah(individu) dan jelaskan penerapan Etika
pada pasien pre-intra dan post operasi di kamar bedah…?

Etika kamar bedah : setiap petugas kamar operasi membatasi diri keluar masuk kamar operasi,
berbicara seperlunya untuk mencegah penyebaran infeksi dan menjaga sterilitas, ahli
bedah/asisten harus menghormati perawat instrument baru memulai pembedahan,
permintaan ahli bedah,ahli bedah tidah dianjurkan mengambil alat sendiri di meja instrument,
ahli bedah memberi informasi tentang langkah-langkah proses pembedahan, ahli anastesi wajib
memberitahu tentang perubahan pasien pada ahli bedah.

A. Pre Operatif dimulai ketika ada keputusan untuk


dilakukan intervensi bedah dan diakhiri ketika pasien dikirim ke
meja operasi. Lingkup aktivitas keperawatan selama waktu tersebut
dapat mencakup penetapan pengkajian dasar pasien di tatanan klinik
ataupun rumah, wawancara pre operatif dan menyiapkan pasien
untuk anastesi yang diberikan serta pembedahan.
Asuhan keperawatan pre operatif pada prakteknya akan
dilakukan secara berkesinambungan, baik asuhan keperawatan pre
operatif di bagian rawat inap, poliklinik, bagian bedah sehari (one
day care), atau di unit gawat darurat yang kemudian dilanjutkan di
kamar operasi oleh perawat kamar bedah.
B. Intra Operatif Fase intra operatif dimulai ketika pasien masuk kamar bedah
dan berakhir saat pasien dipindahkan ke ruang pemulihan atau ruang
perawatan intensif. Pada fase ini lingkup aktivitas
keperawatan mencakup pemasangan infus, pemberian medikasi
intravena, melakukan pemantauan kondisi fisiologis menyeluruh
sepanjang prosedur pembedahan dan menjaga keselamatan pasien.
Dalam hal ini sebagai contoh memberikan dukungan psikologis
selama induksi anastesi, bertindak sebagai perawat scrub, atau
membantu mengatur posisi pasien di atas meja operasi dengan
menggunakan prinsip-prinsip kesimetrisan tubuh. Pengkajian yang dilakukan perawat kamar
bedah pada fase
intra operatif lebih kompleks dan harus dilakukan secara cepat dan
ringkas agar segera dilakukan tindakan keperawatan yang sesuai.
Kemampuan dalam mengenali masalah pasien yang bersifat resiko
maupun aktualakan didapatkan berdasarkan pengetahuan dan
pengalaman keperawatan. Implementasi dilaksanakan berdasarkan
pada tujuan yang diprioritaskan, koordinasi seluruh anggota tim
operasi, serta melibatkan tindakan independen dan dependen.
C. Post Operatif Fase post operatif dimulai dengan masuknya pasien ke ruang
pemulihan (recovery room) atau ruang intensive dan berakhir
berakhir dengan evaluasi tindak lanjut pada tatanan rawat inap,
klinik, maupun di rumah.lingkup aktivitas keperawatan mencakup
rentang aktivitas yang luas selama periode ini. Pada fase ini fokus
pengkajian meliputi efek agen anastesi dan memantau fungsi vital
serta mencegah komplikasi. Aktivitas keperawatan kemudian
berfokus pada peningkatan penyembuhan pasien dan melakukan
penyuluhan, perawatan tindak lanjut, serta rujukan untuk
penyembuhan, rehabilitasi, dan pemulangan (Hipkabi, 2014).
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO, METRO

3. Jelaskan secara ringkas bagaimana anda mengaktualisasikan penerapan caring di area


perioperative kamar bedah di tinjau dari 5C”S…?

Jawaban:

1. Fase Pelayanan Perioperatif


Keahlian seorang perawat kamar bedah dibentuk dari pengetahuan
keperawatan professional dan keterampilan psikomotor yang kemudian
diintegrasikan kedalan tindakan keperawatan yang harmonis. Kemampuan
dalam mengenali masalah pasien yang sifatnya resiko atau actual pada
setiap fase perioperative akan membantu penyusunan rencana intervensi
keperawatan.

A. Fase Pre Operatif


Fase praoperatif adalah waktu sejak keputusan untuk operasi
diambil hingga sampai ke meja pembedahan, tanpa memandang
riwayat atau klasifikasi pembedahan. Asuhan keperawatan pre
operatif pada prakteknya akan dilakukan secara berkesinambungan,
baik asuhan keperawatan pre operatif di bagian rawat inap, poliklinik,
bagian bedah sehari (one day care), atau di unit gawat darurat yang
kemudian dilanjutkan di kamar operasi oleh perawat kamar bedah .
b. Fase Intra Operatif
Fase intra operatif adalah suatu masa dimana pasien sudah
berada di meja pembedahan sampai ke ruang pulih sadar. Asuhan
keperawatan intraoperative merupakan salah satu fase asuhan yang
dilewati pasien bedah dan diarahkan pada peningkatan keefektifan
hasil pembedahan. Pengkajian yang dilakukan perawat intraoperative
lebih kompleks dan harus dilakukan secara cepat dan ringkas agar

dapat segera dilakukan tindakan keperawatan yang sesuai.


Kemampuan dalam mengenali masalah pasien yang bersifat resiko
atau aktual akan didapatkan berdasarkan pengetahuan dan
pengalaman keperawatan. Implementasi dilaksanakan berdasarkan
pada tujuan yang di prioritaskan, koordinasi seluruh anggota tim
intraoperative, dan melibatkan tindakan independen dan dependen.
Pada fase intra operatif, pasien akan mengalami berbagai
prosedur. Prosedur pemberian anestesi, pengaturan posisi bedah,
manajemen asepsis, dan prosedur tindakan invasive akan memberikan
implikasi pada masalah keperawatan yang akan muncul.
c. Fase Post Operatif
Fase pasca operatif adalah suatu kondisi dimana pasien sudah

masuk di ruang pulih sadar sampai pasien dalam kondisi sadar betul
untuk dibawa ke ruang rawat inap. Raung pulih sadar (recovery room)
atau unit perawatan pascaanestesi (PACU) merupakan suatu ruangan
untuk pemulihan fisiologis pasien pascaoperatif. PACU biasanya
terletak berdekatan dengan ruang operasi.
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO, METRO

1. Apa yg anda pahami tentang sejarah pembedahan ?

2. apa gunanya mengetahui tentang sejarah kamar bedah ?

3. Menurut saudara perlukah sejarah kamar bedah dipelajari alasan saudara ?

4. Berikan 5 macam manfaat sejarah bagi perawat kamar bedah secara singkat ?

Jawaban

1. kita jadi tahu asal usul keperawatan di mulai oleh flowrence nightingle sejarah kamar operasi
di bentuk sampai jadi kamar operasi modern hingga terbentuknya hipkabi dari masa ke masa.

2. Memperluas tentang pengalaman di kamar bedah, memungkinkan seseoranmg untuk


memeandang sesuatu secara keseluruhan, memiliki peranan penting dalam pembentukan
identitas dan kepribadian profesi, dari sejarah masa lalu manusia dapat mengambil titik pijak,
untuk membangun sejarah baru yg lebih baik.

3. perlu karena kita bisa tahu tentang asal usul keperawatan di mulai sampai terbentuk
operating room pada masa itu untuk membangun kamar bedah di masa sekarang menjadi lebih
baik lagi.

4. pertama : membuka wawasan kita dengan belajar sejarah kamar operasi kita dapat memiliki
pandangan yg luas terhadap sejarah kamar bedah.

Kedua : melatih untuk lebih kritis dengan mempelajari sejarah kamar bedah kita jadi
semakin terbuka wawasan kita akan sejarah kamar bedah asal-usul pencetus dan sebagainya.

Ketiga : sejarah sebagai sumber inspirasi belajar sejarah kamar bedah bagi perawat dapat di
jadikan sebagai inspirasi di masa depan dari peristiwa-peristiwa tersebut dapt di jadikan
pembelajaran untuk mengambil keputusan di masa depan.

Keempat : lebih menghargai sejarah karena dia berharga sejarah kamar operasi adalah sesuatu
yg berharga karena dari sejarah kita dapat mengevaluasi untuk memperbaiki masa depan
menjadi lebih baik.

Kelima : kita bisa merasakan kejadian masa lalu saat belajar sejarah kamar bedah kita di ajak
untuk membayangkan kita dapat merasakan bagaimana kondisi saat itu, jadi kita seolah-olah
kita masuk ke ruang dan waktu ke masa lalu.
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO, METRO

1. Buatlah langkah-langkah klarifikasi data pasien yang di rencanakan operasi.

2. buatlah uraian tugas ketika anda sebagai perawat instrument di kamar bedah dari menerima

pasien sampai dipindahkan dari kamar bedah.

3. buatlah uraian tugas ketika anda sebagai perawat sirkuler di kamar bedah dari pre intra dan

post operasi.

Jawaban :

1. Proses verifikasi pre-operasi

o Tujuan: untuk memastikan bahwa semua dokumen dan pemeriksaan

yang terkait tersedia sebelum operasi dimulai dan dokumen serta hasil

pemeriksaan tersebut telah di-review dan konsisten satu sama lain,

dengan ekspektasi dari pasien, dan dengan pemahaman tim terhadap

pasien, prosedur, sisi, dan setiap implants. Setiap informasi yang hilang

harus dicari dan dilengkapi sebelum operasi dimulai.

o Proses: proses pengumpulan dan verifikasi informasi dimulai dari

menentukan prosedur operasi yang akan dilakukan, dilanjutkan melalui

seluruh setting dan intervensi para proses persiapan pasien sebelum

operasi, sampai dengan dan termasuk “time-out” sesaat sebelum

prosedur operasi dimulai.

2. Menandai bagian tubuh yang akan dioperasi

o Tujuan: mengidentifikasi sisi dan bagian tubuh yang akan dioperasi

atau diinisiasi
o Proses: untuk prosedur yang melibatkan organ pada sisi kanan/kiri,

struktur multiple (misalnya pada jari tangan dan kaki) dan level yang

multiple (misalnya pada tulang belakang), sisi yang akan dioperasi harus

ditandai sejelas mungkin, dimana tanda itu akan tetap terlihat saat pasien

disiapkan dan diselimuti (dengan linen operasi)

3. Segera melakukan “time-out” sebelum operasi dimulai

o Tujuan: untuk melakukan verifikasi akhir terhadap pasien yang tepat,

sisi yang tepat dan prosedur yang tepat dan juga terhadap implant yang

tepat.

o Proses: komunikasi aktif diantara seluruh anggota tim bedah, diinisiasi

secara konsisten oleh anggota tim, dan mode “fail-safe” diberlakukan

(misalnya: operasi tidak akan dimulai jika ada pertanyaan yang belum

dapat terjwab atau masalah yang belum dapat dipecahkan)

Verifikasi akhir pada pasien meliputi: pengecekan apakah pasien, prosedur dan sisi

yang akan dioperasi sudah tepat, harus dilakukan saat operasi mulai dijadwalkan, saat

pasien melakukan pendaftaran/masuk ke bangsal bedah untuk persiapan, setiap saat

ketika ada transfer dari petugas yang satu ke petugas jaga berikutnya, sedapat

mungkin melibatkan pasien saat pasien masih sadar, saat sebelum pasien

meninggalkan area pre-operasi atau sebelum memasuki ruang OK. Dalam hal ini,

pasti sangat berguna jika menggunakan check list untuk mengecek: dokumen yang

relevan (history dan kondisi fisik pasien, serta concent), hasil foto X-Ray yang

relevan, dilabeli dengan jelas dan mudah dilihat, serta implan atau alat khusus yang

dibutuhkan.
Asosiasi Perawat Bedah Amerika merekomendasikan enam langkah untuk mencegah

WSS, yang dirilis oleh Becker’s ASC Review baru-baru ini, yaitu:

1. Lakukan kampanye terkait WSS di seluruh bagian fasilitas kesehatan

Kampanye pencegahan WSS harus dilakukan di semua level/posisi, mulai dari

direktur sampai staf, menggunakan semua media komunikasi yang dimiliki

oleh organisasi (newsletter, blog, intranet dan sebagainya). Amerika bahkan

memiliki National Time Out Day (tanggal 15 Juni setiap tahunnya) untuk

mengingatkan seluruh tim bedah mengenai pentingnya time out sebelum

operasi dimulai.

2. Gunakan check list

Check list ini untuk memastikan bahwa semua yang perlu dilakukan sudah

dikerjakan. Ini merupakan tanggung jawab perawat bedah (circulating nurse),

sedangkan dokter bedah bertanggung jawab untuk membuat tanda pada bagian

yang akan dioperasi. Pada RS besar dimana OK merupakan ruang yang sangat

sibuk, check list dalam bentuk poster besar dapat dipadang di dinding sehingga

setiap orang dapat melihat circulating nurse sudah atau belum melakukan

langkah-langkah esensial yang diperlukan.

3. Awasi adanya miscommunication selama proses hand-off

Check list juga sangat membantu komunikasi antara petugas yang satu dengan

yang lainnya.

4. Libatkan pasien saat menandai bagian yang akan dioperasi

Petugas bisa mengajukan pertanyaan pada pasien, misalnya “Kami akan

mengoperasi lutut kanan anda hari ini dan saya akan menandainya. Apakah itu

sudah betul?”. Dokter juga bisa menunjukkan tanggung jawabnya dengan


mengindari pertanyaan yang mengintimidasi pasien. Dalam hal ini, cara

bertanya yang dapat digunakan adalah sebagai berikut “Lutut Anda sebelah

mana yang harus saya operasi hari ini?”. Cara bertanya pertama dan kedua

dapat diterapkan dengan mempertimbangkan tingkat pendidikan dan kognisi

pasien.

5. Berpikir dari luar OK

Seringkali pengelola OK hanya melihat masalah WSS di dalam OK itu sendiri.

Sebaiknya sudut pandang lebih diperluas dengan melihat juga masalah pada

sistem di luar OK yang terkait.

6. Libatkan seluruh anggota tim bedah – termasuk dokter

Mungkin ada dokter senior yang telah melakukan operasi selama puluhan tahun

dan tidak pernah melakukan kesalahan (WSS), sehingga menolak untuk

melakukan time-out atau menggunakan check list. Pada kondisi ini, RS dapat

menunjukkan statistik kejadian WSS dan memberi kesempatan pada staf untuk

membeberkan pengalaman mereka (testimoni) terkait adverse event.

2. URAIAN TUGAS PERAWAT INSTRUMENT KAMAR BEDAH

Sebelum Pembedahan

a) Melakukan kunjungan pasien yang akan dibedah minimal sehari sebelum pembedahan

untuk memberikan penjelasan.

b) Menyiapkan ruangan operasi dalam keadaan siap pakai meliputi :

(1) Kebersihan ruang operasi dan peralatan.

(2) Meja mayo / instrumen.

(3) Meja operasi lengkap.


(4) Lampu operasi.

(5) Mesin anestesi lengkap.

(6) Suction pump.

(7) Gas medis.

c) Menyiapkan set instrument steril sesuai jenis pembedahan.

d) Menyaipkan bahan desinfektan, dan bahan lain sesuai keperluan pembedahan.

e) Menyiapkan sarung tangan dan alat tenun steril

Saat Pembedahan

a) Memperingatkan “ tim steril “ jika terjadi penyimpangan prosedur aseptik.

b) Membantu mengenakan jas steril dan sarung tangan untuk ahli bedah dan asisten.

c) Menata instrumen steril di meja mayo sesuai urutan prosedur pembedahan.

d) Memberikan bahan desinfektan kepada operator untuk desinfeksi kulit daerah yang akan

disayat.

e) Memberikan laken steril untuk prosedur drapping.

f) Memberikan instrumen kepada ahli bedah sesuai urutan prosedur dan kebutuhan
tindakan

pembedahan secara tepat dan benar.

g) Memberikan kain kasa steril kepada operator, dan mengambil kain kasa yang telah

digunakan dengan memakai alat.

h) Menyiapkan benang jahitan sesuai kebutuhan, dalam keadaan siap pakai.

i) Mempertahankan instrumen selama pembedahan dalam keadaan tersusun secara sistematis

untuk memudahkan bekerja.

j) Membersihkan instrumen dari darah dalam pembedahan untuk mempertahankan sterilitas


alat
dan meja mayo.

k) Menghitung kain kasa, jarum dan instrumen.

l) Memberitahukan hasil perhitungan jumlah alat, kain kasa dan jarum kepada ahli bedah

sebelum luka ditutup lapis demi lapis.

m) Menyiapkan cairan untuk mencuci luka.

n) Membersihkan kulit sekitar luka setelah luka dijahit.

o) Menutup luka dengan kain kasa steril.

p) Menyiapkan bahan pemeriksaan laboratorium / patologi.

Setelah pembedahan

a) Memfiksasi drain, dan kateter.

b) Membersihkan dan memeriksa adanya kerusakan kulit pada daerah yang dipasang

elektrode.

c) Menggantikan alat tenun, baju pasien dan penutup serta memindahkan pasien dari meja

operasi ke kereta dorong.

d) Memeriksa dan mneghitung semua instrumen dan menghitung sebelum dikeluarkan dari

kamar operasi.

e) Memeriksa ulang catatan dan dokumentasi pembedahan dalam keadaan lengkap.

f) Membersihkan instrumen bekas pakai dengan cara :

(1) Pembersihan awal.

(2) Merendam dengan cairan desinfektan yang mengandung deterjen.

(3) Menyikat sela – sela instrumen.

(4) Membilas dengan air mengalir.

(5) Mengeringkan.
g) Membungkus instrumen sesuai jenis, macam, bahan, kegunaan dan ukuran. Memasang

pita autoclave dan membuat label nama alat – alat (set) pada tiap bungkus instrumen dan

selanjutnya siap untuk disterilkan sesuai prosedur yang berlaku.

h) Membersihkan kamar operasi setelah tindakan pembedahan selesai agar siap pakai.

3. URAIAN TUGAS PERAWAT SIRKULER KAMAR BEDAH

Sebelum pembedahan

a) Menerima pasien yang akan dibedah.

b) Memeriksa dengan menggunakan formulir “ check list “ meliputi :

1) Kelengkapan dokumen medis antara lain :

(a) Izin operasi.

(b) Hasil pemeriksaan laboratorium terakhir.

(c) Hasil pemeriksaan radiologi dan foto rontgen.

(d) Hasil pemeriksaan ahli anestesia ( pra visite anestesi ).

(e) Hasil konsultasi ahli lain sesuai kebutuhan.

2) Kelengkapan obat – obatan.

3) Persediaan darah ( bila diperlukan ).

c) Memeriksa pemeriksaan fisik.

d) Melakukan serah terima pasien dan perlengkapan sesuai isian check list, dengan perawat

ruang rawat.

e) Memberikan penjelasan ulang kepada pasien sebatas kewenangan tentang :

(1) Tindakan pembedahan yang akan dilakukan.

(2) Tim bedah yang akan menolong.


(3) Fasilitas yang ada didalam kamar bedah antara lain lampu operasi dan mesin pembiusan.

(4) Tahap – tahap anestesi.

Saat pembedahan

a) Mengatur posisi pasien sesuai jenis pembedahan dan bekerja sama dengan petugas
anestesi.

b) Membuka set steril dengan memperhatikan teknik aseptik.

c) Mengingatkan tim bedah jika mengetahui adanya penyimpangan penerapan teknik


aseptik.

d) Mengikatkan tali jas steril tim bedah.

e) Membantu, mengukur dan mencatat kehilangan darah dan cairan, dengan cara
mengetahui :

jumlah produksi urine, jumlah perdarahan, jumlah cairan yang hilang.

(1) Cara menghitung perdarahan :

(a) Berat kain kasa kering harus diketahui sebelum dipakai.

(b) Timbang kain kasa basah.

(c) Selisih berat kain kasa basah dengan kain kasa kering adalah jumlah perdarahan.

(2) Cara menghitung pengeluaran jumlah cairan :

Jumlah cairan dalam botol suction yang berasal dari pasien diukur dengan membaca skala
angka

– angka dalam botol suction.

(3) Cara mngetahui jumlah produksi urine :

Jumlah produksi urine didalam urine bag dan dicatat setiap jam atau secara periodik. ( normal :
1

: 2 cc/kg berat badan perjam ).

f) Mencatat jumlah cairan yang hilang dengan cara menjumlahkan perdarahan yang berasal

dari kasa, suction, urine dikurangi dengan pemakaian cairan untuk pencucian luka selama
pembedahan.

g) Melaporkan hasil pemantauan dan pencatatan kepada ahli anestesi.

h) Menghubungi petugas penunjang medis ( petugas radiologi, petugas laboratorium ) bila

diperlukan selama pembedahan.

i) Mengumpulkan dan menyiapkan bahan pemeriksaan.

j) Menghitung dan mencatat pemakaian kain kasa, bekerjasama dengan perawat instrumen.

k) Mengukur dan mencatat tanda – tanda vital.

l) Mengambil instrumen yang jatuh dengan menggunakan alat dan memisahkan dari

instrumen yang steril.

m) Memeriksa kelengkapan instrumen dan kain kasa, bersama perawat instrumen agar tidak

tertinggal dalam tubuh pasien sebelum luka operasi ditutup.

n) Merawat bayi untuk kasus sectio caesaria.

Setelah pembedahan

a) Membersihkan dan merapikan pasien yang sudah selesai dilakukan pembedahan.

b) Memindahkan pasien dari meja operasi ke kereta dorong yang telah disediakan.

c) Mengukur dan mencatat tanda – tanda vital :

(1) Pernafasan.

(2) Tekanan darah.

(3) Suhu, nadi.

d) Mengukur tingkat kesadaran, dengan cara memanggil nama pasien, memberikan stimulus,

memeriksa reaksi pupil.

e) Meneliti, menghitung dan mencatat obat – obatan serta cairan yang diberikan kepada

pasien.
f) Memeriksa kelengkapan dokumen medik antara lain :

(1) Laporan pembedahan.

(2) Laporan anestesi.

(3) Pengisian formulir Patologi Anatomi ( PA ).

g) Mendokumentasikan tindakan keperawatan selama pembedahan antara lain :

(1) Identitas pasien :

(a) Nama pasien.

(b) Umur.

(c) No rekam medik.

(d) Nama tim bedah.

(e) Waktu dan lama pembedahan.

(f) Jenis pembedahan.

(g) Jenis kasus ( bersih, bersih tercemar, tercemar, kotor ).

(h) Tempat tindakan.

(i) Urutan jadwal tindakan pembedahan.

(2) Masalah – masalah yang timbul selama pembedahan.

(3) Tindakan yang dilakukan.

(4) Hasil evaluasi.

h) Melakukan serah terima dengan perawat ruang rawat petugas RR tentang :

(1) Kelengkapan dokumen medik, instruksi pasca bedah.

(2) Keadaan umum pasien.

(3) Obat – obatan dan resep baru.

i) Membantu perawat instrumen, membersihkan dan menyusun instrumen yang telah


digunakan, kemudian alat tersebut disterilkan.

j) Membersihkan slang dan botol suction dari sisa jaringan serta cairan operasi.

k) Mensterilkan slang suction yang dipakai langsung ke pasien.

l) Membantu membersihkan kamar bedah setelah tindakan pembedahan selesai.


NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO

6. Buatlah rangkuman materi tentang pengertian, syarat-syarat dan prinsip insisi serta tipe
maupun komplikasi dari insisi…?

Jawaban :

Pembedahan merupakan suatu tindakan pengobatan yang menggunakan cara


invasif dengan membuka dan menampilkan bagian tubuh yang akan ditangani.
Pembukaan bagian tubuh ini umumnya dilakukan dengan membuat sayatan. Setelah
bagian yang akan ditangani ditampilkan, selanjutnya dilakukan perbaikan yang
diakhiri dengan penutupan dan penjahitan luka (Sjamsuhidajat dan Jong, 2005).
Secara garis besar pembedahan dibedakan menjadi dua, yaitu pembedahan
mayor dan pembedahan minor ( Mansjoer, 2000). Istilah bedah minor (operasi kecil)
dipakai untuk tindakan operasi ringan yang biasanya dikerjakan dengan anestesi lokal, seperti
mengangkat tumor jinak, kista pada kulit, sirkumsisi, ekstraksi kuku,
penanganan luka. Sedangkan bedah mayor adalah tindakan bedah besar yang
menggunakan anestesi umum/ general anestesi, yang merupakan salah satu bentuk
dari pembedahan yang sering dilakukan (Sjamsuhidajat dan Jong, 2005).

Syarat dan prinsip insisi yaitu steril pendrapingan area yg akan di insisi(alcohol-betadin-alkohol)
proses penutupan area yg akan di operasi.

Insisi luka merupakan awal dan dimulainya suatu proses operasi , penempatan dan cara yg
salah akan mengakibatkan komplikasi dari luka itu sendiri seperto hoematome, infeksi luka atau
jahitan dari jaringan parut yg jelek, karena insisi merupakan pintu masuk ke daerah operasi,
insisi harus bisa mempermudah akses masuk ke daerah operasi, menyediakan ruang yg cukup
untuk tindakan operasi, dan insisi harus mudah dan di perluas/di perlebar bila diperlukan.
NAMA : WIJAYA NATALNAEL

ASAL INSTITUSI : RS MARDI WALUYO, METRO

7. Buatlah rangkuman tentang anti korupsi dan berikan contoh korupsi yang dapat terjadi di
lingkungan kamar bedah dan jelaskan bagaimana pencegahannya…?

Jawaban :

Pertama anti korupsi di kamar operasi kejujuran semisal jujur dalam menulis rincian bhp pasien
setelah operasi apa saja.

Kedua kedisiplinan dalam menjalankan tugas dalam operasi terhadap pasien cito terutama
terkadang waktu bisa mundur terulur karna kurang tepatnya waktu operasi.

Ketiga tanggung jawab dalam setiap tindakan yg kita lakukan di kamar operasi seperti dalam
operasi ketika kita menjadi perawat instrument kita bertanggung jawab penuh dalam
mengemban tugas yg kita kerjakan.

Berani mengakui kesalahan ketika ada kesalahan yg kita lakukan semisal terhadap alat yg steril
kemudian on karna prinsip terilitas harus sangat di jaga di area operasi karena akan sangat
membahayakan bagi pasien itu sendiri.

Pencegahannya yaitu kita harus lebih teliti dan berhati-hati dalam melakukan tindakan kita
harus mengcross check ulang yg sudah kita kerjakan supaya tidak terjadi kesalahan atau korupsi
kepada pasien yg akan kita kerjakan…baik waktu maupun uang
NAMA PESERTA    : WIJAYA NATALNAEL
INSTITUSI        : RS MARDI WALUYO,METRO
TANGGAL        : 17 Agustus 2021

SOAL:
Buatlah rencana tindak lanjut standar prosedur yang anda bisa terapkan di tempat
kerja anda  setelah mengikuti pelatihan Keterampilan Dasar Perawat Kamar
Bedah. 

JAWABAN:
N Kegiatan Tujuan sasaran Cara/Metode Waktu&Te Bia PJ
O mpat ya
1 Mensosialk Tim bedah Tim  Diskusi- Seminggu - Ka.OK
an hasil mampu Bedah Persentasi- setelah
pelatihan memahami seminar pelatihan
standar Tempat :
kamar bedah aula Lt.2
2 Membuat Linen sesuai Manajem Rapat/koordi Tahun - Ka.OK
usulan dengan ent nasi anggaran
standar jas standar 2022/2023
disposable, international
sarung meja
mayo,dan
linen baru
3 Mengusulka Mengganti Manajem Koordinasi Tahun - Ka.OK
n instrument ent dokter anggaran
Instrument yg sudah penanggung 2022/2023
alat baru tidak layak jawab
kamar pakai Ka.bedah
operasi
4 Mengusulka Kamar Manajem Rapat Tahun - Direktur
n Operasi ent koordinasi anggaran RS
pembuatan untuk pasien staf 2021
kamar covid sesuai manajement
operasi standar
bertekanan
negatif
5 Mengusulka Memaksimal Ka.OK Gugus Tahun - Ka.OK
n sikat cuci kan cuci Kendali Mutu anggaran
tangan tangan Kamar Bedah 2021
bedah sebelum
memasuki
area operasi
6 Mengusulka Mengurangi Farmasi Rapat/Koordi Tahun - Ka.Apote
n pemakaian nasi anggaran ker
pemakaian benang 2022
Jarum rollan yang
atraumatik sudah tidak
di setiap sesuai
operasi standar
7 Mengusulka Memaksimal Ka.OK Gugus Tahun - Ka.OK
n papan kan Kendali Mutu anggaran
penulisan(cr perhitungan 2021
oss check) sign out saat
instrument operasi.
sesudah
pakai.

Materi Basic Ketrampilan Dasar Kamar Bedah


Himpunan Perawat Kamar Bedah Indonesia Indonesian Operating
Room Nurses Association (HIPKABI)

K U I T A N S I
21/BASIC/PP/BENDUM/VIII/
2021

Sudah terima dari : RS

Jumlah : 3.500.000

Terbilang : Tiga Juta Lima Ratus Ribu Rupiah

Untuk pembayaran : Regitrasi Pelatihan Bedah Dasar Bagi Perawat Kamar Bedah
Tanggal 13-22 Agustus 2021. Atas Nama Wijaya Natalnael
, RS MARDI WALUYO,METRO

Ns. Finni A.
Liveta,Skep NIRA :
31730199785