Anda di halaman 1dari 44

PERMASALAHAN

&
KARAKTERISTIK
PENCEMARAN UDARA
Materi Permasalahan &
Karakteristik Pencemar Udara

„ Pengertian Pencemaran Udara


„ Sistem Pencemaran Udara
„ Jenis-Jenis Pencemar Udara
„ Emisi dan Faktor Emisi
„ Satuan Konsentrasi Pencemar Udara
„ Mekanisme Pencemaran Udara
„ Fenomena Pencemaran Udara
„ Dampak Pencemaran Udara
Pengertian Pencemaran Udara

Pencemaran udara adalah masuknya atau


dimasukkannya zat, energi, dan/atau
komponen lainnya ke dalam udara ambien oleh
kegiatan manusia, sehingga mutu udara
ambien turun sampai ke tingkat tertentu yang
menyebabkan udara ambien tidak dapat
memenuhi fungsinya.
(Undang-Undang No. 23 Tahun1997)
Sistem Pencemaran Udara
Pencampuran
& transformasi
Pencemar
kimia
Sumber Emisi Atmosfer Reseptor

• Antropogenik • Dilusi • Manusia


• Biogenik • Reaksi • Tumbuhan
• etc • Hewan
• Material

Dampak
• Kesehatan
• Korosi
• Kerusakan
Sumber Pencemar Udara

„ Biogenik (alamiah)
„ letusan gunung berapi,

„ dekomposisi biotik

„ Antropogenik (buatan manusia)


„ transportasi dan jenis konversi energi

lainnya
„ sumber industri spesifik
Sumber Biogenik

„ Sumber pencemar alamiah timbul dengan


sendirinya tanpa ada pengaruh dari
aktivitas manusia
„ Contoh:
„ meletusnya gunung berapi : pengemisian

SO2, H2S, CH4, dan partikulat


„ kebakaran hutan : mengemisikan HC, CO,

dan partikulat berupa asap.


Sumber Antropogenik - Statis

„ Sumber statis
„ cerobong industri
„ kawasan industri
„ Tingkat dan laju pengemisian serta jenis
pencemar dari sumber statis sangat bergantung
dari proses produksi yang ada dalam industri
„ contoh: emisi industri semen didominasi oleh
partikulat.
Sumber Antropogenik -
bergerak

„ Sumber bergerak : transportasi


„ Jenis pencemar yang diemisikan
tergantung dari bahan bakar dan sistem
ruang bakar yang digunakan
„ Contoh : emisi mesin jet didominasi oleh
gas NOx
Sumber Antropogenik
(berdasarkan jenis aktivitas) - 1
„ Transportasi: dominasi pencemar meliputi
„ CO
„ NOx
„ Partikulat
„ HC
„ dan Pb.
„ Pembangkit listrik: emisi bergantung pada jenis
bahan bakar yang digunakan
„ SO2 (batu bara)
„ NOx
„ Partikulat (batu bara)
„ CO, HC (gas alam).
Sumber Antropogenik
(berdasarkan jenis aktivitas) - 2

„ Pengelolaan persampahan: timbul sebagai akibat


pembakaran dan dekomposisi dalam tanah
„ NOx
„ CO
„ CH4
„ Senyawa organik kompleks lain (misalnya dioksin).
„ Aktivitas rumah tangga: timbul sebagai akibat dari
pemanfaatan bahan bakar minyak tanah dan gas
alam
„ CO, NOx , HC
„ Partikulat
Sumber Antropogenik
(berdasarkan jenis aktivitas) - 3

„ Industri: sangat bergantung dari jenis industrinya


„ Emisi pencemar spesifik
„ Klor
„ Alumunium
„ Ammonia
„ Emisi pencemar akibat proses konversi energi
„ CO
„ NOx
„ Partikulat
„ HC
„ CO2
Jenis Pencemar Udara
Berdasarkan fasa

„ Berdasarkan kondisi fisiknya, pencemar udara


dapat diklasifikasikan menjadi dua fasa:
„ partikulat
„ debu
„ aerosol
„ timah hitam
„ gas
„ CO
„ NOx
„ SOx
„ H2S
„ Hidrokarbon
Partikulat

„ Terbagi dua:
„ solid
„ liquid
„ Ukuran : 0.002 μm - 500 μm
„ Komposisi :
„ organik
„ anorganik
Gas

„ Merupakan major air pollutant


„ Oksida Sulfur
„ Oksida Nitrogen
„ Oksida Carbon
„ Inorganik
„ Hidrokarbon (HC)
Jenis Pencemar Udara
Berdasarkan Reaksi

„ Primary: langsung dari sumber


„ contoh: NO, CO, dan SO2

„ Secondary : terbentuk oleh interaksi


kimiawi antara pencemar primer dan
senyawa-senyawa penyusun atmosfer
alamiah
„ contoh : NO2 dan O3
Emisi

„ Emisi adalah zat, energi dan atau komponen lain


yang dihasilkan dari suatu kegiatan yang masuk
dan atau dimasukkannya ke dalam udara ambien
yang mempunyai dan atau tidak mempunyai
potensi sebagai unsur pencemar.
„ Satuan (umumnya) :
„ kg/tahun, m3/hari atau
„ satuan massa atau volume/satuan waktu
Faktor Emisi - 1

„ Laju masuknya pencemar ke dalam atmosfer


sebagai produk suatu aktivitas, dibagi dengan
tingkat aktivitas tersebut (US EPA 1973).
„ Manfaat: untuk mempermudah assesment
terhadap suatu sumber emisi
„ Satuannya
„ lb/ton lb = pound
„ lb/ton produk
„ lb SO2/ton
„ lb/106 cft cft = cubic feet
Faktor Emisi - 2

„ Contoh :
Suatu pembangkit tenaga listrik dengan kapasitas 50 000
000 galon minyak pertahun. Faktor Emisi
Karbonmonoksida adalah 0,04 lb/1000 gallon. Maka
jumlah emisi karbon monoksida per tahunnya adalah
sebagai berikut:
= 50 000 000 gallon/tahun x 0,04 lb/1000 gallon
= 2 000 lb CO per tahun.
Faktor Emisi - 3

„ Tingkat kesalahan bisa mencapai 50%.


„ Bergantung hasil riset, kesalahan bisa
diturunkan hingga 10% dari kenyataan di
lapangan.
„ Faktor emisi harus diteliti kembali untuk
periode waktu tertentu dengan berbagai
variabel perubahnya.
Satuan Konsentrasi Pencemar
Udara - 1
„ µg/m3 = mikrogram per meter kubik
„ mg/m3 = miligram per meter kubik
„ ppm: parts per million = bagian per sejuta
„ pphm: parts per hundred million = bagian per seratus juta
„ ppb: parts per billion = bagian per semilyar

µg/m3 = (ppm x gram mol x 1000) /


(Liter/mol)

„ Liter per mol bergantung pada tekanan (P) dan


temperatur (T) udara
„ Pada 0o dan 760 mm Hg volume gas adalah 22,4 Liter/mol
Satuan Konsentrasi Pencemar
Udara - 2

(P1.V1)/T1 = (P2.V2)/T2

P = Tekanan
V = Volume
T = Temperatur

„ Kondisi Normal (N)


„ Temperatur : 25 Celcius
o

„ Tekanan : 760 mm Hg
Sistem Pengelolaan Pencemaran Udara
Meteorologi Pencemaran Udara

Faktor-faktor meteorologi mempengaruhi pengenceran


dan difusi pencemar udara yang diemisikan (skala
lokal, regional, maupun global):
„ temperatur: perubahan temperatur muka bumi dan

perubahan intensitas penyinaran matahari;


„ kecepatan angin: khususnya daerah perkotaan akan

terjadi penurunan kecepatan angin sebagai akibat


adanya gesekan dengan bangunan-bangunan di
perkotaan;
„ stabilitas atmosfer: tidak stabil, netral, stabil lemah,

dan stabil kuat.


Siklus Pencemaran Udara

„ Siklus Diurnal : siklus 24 jam-an


„ Menunjukkan kuatnya sumber emisi,
transport pencemar, dan difusi pencemar.
„ Secara umum : laju emisi siang hari >
malam hari.
„ Jenis siklus lainnya
„ siklus musiman
„ tahunan
Siklus Nitrogen
Siklus Sulfur
Siklus Karbon
Model Dispersi Pencemar
Udara - 1

„ Berguna untuk prediksi tingkat pencemaran udara


dari suatu atau beberapa sumber pencemar.
„ Model sederhana hingga model kompleks dengan
mempertimbangkan aspek-aspek meteorologis
sinoptik.
„ Contoh-contoh model yang ada di pasaran:
„ ISCLT,
„ ISCST (Keduanya dari US EPA)
Model Dispersi Pencemar
Udara - 2

Pada dasarnya menggunakan dua macam prinsip :


„ Eddy Diffusion Model

„ berkembang menjadi “box model”


„ menggunakan konsep tinggi pencampuran
cocok untuk prediksi dari sumber area.

„ Model Dispersi Gauss : prediksi pencemar dari satu


atau beberapa sumber titik maupun sumber garis
dalam 3 dimensi.
Reaksi Atmosferik

Sinar Produk dari Reaksi


Gas-Gas Precursor Matahari Atmosferik
(oxigenated HCs,
(HCs, NOx, etc) PAN, dll)
Long Distance Transport

„ Perpindahan Jarak Jauh


„ Bagian dari dinamika atmosfer; diperngaruhi oleh
aspek meteorologi mikro, makro, maupun meso
„ Berkaitan erat dengan fenomena lainnya
„ Skala transport pencemar :
„ skala mikro/skala lokal : LA smog
„ skala meso/skala regional : peristiwa kebakaran hutan
di Kalimantan
„ skala makro/skala kontinental : pemanasan global,
penipisan lapisan ozon
Global Warming

„ Pemanasan Global
„ Terjadi sebagai akibat peningkatan emisi gas rumah
kaca yang memiliki kemampuan memerangkap sinar
gelombang panjang, baik dari matahari maupun
sebagai akibat proses pendinginan bumi.
„ Gas-gas rumah kaca: CO2, CH4, N2O, CFC, dll
„ Efek global warming: climate change, peningkatan
muka air laut, dll.
„ Skala fenomena: global.
Hujan Asam

„ Timbul sebagai akibat tingginya pengemisian


pencemar udara, khususnya SO2 dan NOx.
„ Proses oksidasi di atmosfer mengakibatkan gas-
gas tersebut berubah menjadi H2SO4 dan HNO3
meningkatkan keasaman air hujan (deposisi
basah)
„ Dapat pula terjadi dalam bentuk deposisi kering
(terperangkap dalam bentuk partikel)
„ Skala fenomena : regional hingga global.
Penipisan Lapisan Ozon

„ Timbul sebagai akibat penggunaan dan pengemisian


gas-gas yang memiliki stabilitas tinggi, misalnya CFC.
„ CFC baru akan bereaksi dan reaktif di lapisan
stratosfer, dimana terdapat lapisan ozon yang berguna
untuk melindungi bumi dari sinar gelombang pendek.
„ Akan menimbulkan dampak biologis yang hebat,
misalnya mutasi sel.
„ Skala dampak: global dan berkaitan erat dengan efek
rumah kaca.
Ozon

„ Molekul yang terdiri atas tiga atom Oksigen.


„ Mampu menyerap sinar ultraviolet yang memiliki
panjang gelombang 290 - 300 nanometer.
„ Penyerapan ini mampu melindungi bumi dari
bahaya sinar ultraviolet yang dapat menyebabkan
kanker kulit.
„ Ozon bersifat amat reaktif.
Smog Fotokimia

„ Timbul sebagai akibat terjadi reaksi


fotokimia antara pencemar-pencemar
udara, khususnya pencemar HC dan NOx
dengan bantuan sinar matahari.
„ Terbentuk smog (smoke + fog), contoh
terkenal : Los Angeles smog.
„ Dampak : iritasi terhadap mata dan kulit.
„ Skala dampak : lokal dan regional
Urban Heat Island

„ Terjadi di perkotaan saja sebagai akibat sarana


yang ada di perkotaan, misalnya gedung-gedung
pencakar langit
„ Akibat terjadinya perubahan aliran massa udara
dan angin menyebabkan terjadinya gumpalan
panas dan pencemar-pencemar yang
terperangkap dalam gumpalan tersebut
„ Sistem terbentuk dengan sendirinya dan hanya
dapat terganggu oleh perubahan angin.
„ Skala fenomena dan dampak: lokal.
HAP (Hazardous Air
Pollutants)
Pencemar Udara Berbahaya
„ Asbestos

„ Benzene

„ Beryllium

„ Coke oven emission

„ Inorganik arsenic

„ Mercury

„ Radionuclides

„ Vinyl Chloride
Dampak Hidrokarbon (HC)

„ Belum terbukti menimbulkan efek langsung


terhadap reseptor.
„ Dampak negatif yang mungkin timbul
antara lain:
„ karsinogenik
„ smog fotokimia.
Dampak Oksida Nitrogen
(NOx)

„ Penyebab iritasi akut.


„ Fibrosis dan bronchitis.
„ Apabila bereaksi dengan H2O akan
membentuk HNO3 yang bersifat korosif.
„ Menghambat pertumbuhan tanaman
kacang-kacangan dan tomat.
Dampak Karbon Monoksida
(CO)
„ Gangguan psikologis dan patologis pada
manusia
„ Konsentrasi CO > 750 ppm dapat
menimbulkan kematian
„ CO + Hb = COHb
„ Afinitas CO > afinitas O2
Dampak Oksidan Fotokimia

„ Terdiri atas: oksidator, ozon (O3), peroxyacetyl


nitrate (PAN), peroxibenzoyl nitrate (PBN) dan
nitrat.
„ Pembentukan smog photokimia, mengurangi
visibilitas.
„ Iritasi hidung dan tenggorokan.
„ Bereaksi dengan selulosa.
„ Merusak struktur sel tumbuhan Æ timbul warna
coklat kemerah-merahan pada daun.
Dampak Partikulat

„ Gangguan pada sistem pernafasan : PM 10.


„ Mengurangi intensitas UV: kurangnya suplai vitamin D.
„ Dampak lainnya pada tabel berikut:
Konsentrasi Waktu Pemaparan Dampak
(μ g/m3)
750 24 jam rata-rata Meningkatnya jumlah penyakit yang timbul
300 24 jam rata-rata Memburuknya pasien bronkhitis akut
200 24 jam rata-rata Meningkatnya jumlah pekerja pabrik
yang absen
100 – 130 Rata-rata tahunan Meningkatnya kasus pernapasan pada anak-
anak
100 Rerata geometrik tahunan Meningkatnya angka kematian pada usia lebih
dari 50 tahun
80 - 100 Rata-rata geometrik 2 tahun Meningkatnya angka kematian pada usia 50 –
69 tahun
Dampak Oksida Sulfur

„ Menimbulkan dampak yang signifikan bila


disertai partikulat
„ Pernafasan: bronchoconstriction
„ Kerusakan sel tumbuhan : daun menjadi
lebih pucat dan berwarna gading