Anda di halaman 1dari 75

Unit Pembelajaran 12

Kekongruenan dan
Kesebangunan
MATA PELAJARAN MATEMATIKA
MADRASAH TSANAWIYAH

Penanggung Jawab
Direktorat GTK Madrasah
Direktorat Jenderal Pendidikan Islam
Kementerian Agama Republik Indonesia

Penyusun
Najmi Ulya
Husnus Zaimah
Yasri
Euis Setiawati
Vera Kusmayanti

Reviewer
Nur Inayah

Copyright © 2020
Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah

Hak Cipta Dilindungi Undang-undang


Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan
komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Agama Republik Indonesia

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan ii


KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Undang – undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen Pasal 1
ayat 1 menyatakan bahwa Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama
mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan
mengevaluasi peserta didik pada Pendidikan Anak Usia Dini jalur Pendidikan
Formal, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah. Agar dapat melaksanakan
tugas utamanya dengan baik, seorang guru perlu meningkatkan kompetensi dan
kinerjanya secara bertahap, berjenjang, dan berkelanjutan melalui
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) guru. Untuk itu saya menyambut
baik terbitnya modul ini sebagai panduan semua pihak dalam melaksanakan
program PKB.
Peningkatan Kompetensi Pembelajaran merupakan salah satu fokus upaya
Kementerian Agama, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK)
dalam meningkatkan kualitas madrasah melalui pembelajaran berorientasi
keterampilan berpikir tingkat tinggi, kontekstual, dan terintegrasi dengan nilai-nilai
keislaman. Program PKB dilakukan mengingat luasnya wilayah Indonesia dan
kualitas pendidikan yang belum merata, sehingga peningkatan pendidikan dapat
berjalan secara masif, merata, dan tepat sasaran.
Modul ini dikembangkan mengikuti arah kebijakan Kementerian Agama yang
menekankan pada pembelajaran berorientasi pada keterampilan berpikir tingkat
tinggi atau higher order thinking skills (HOTS) dan terintegrasi dengan nilai-nilai
keislaman. Keterampilan berpikir tingkat tinggi adalah proses berpikir kompleks
dalam menguraikan materi, membuat kesimpulan, membangun representasi,
menganalisis, dan membangun hubungan dengan melibatkan aktivitas mental
yang paling dasar. Sementara, nilai-nilai keislaman diintegrasikan dalam
pembelajaran sebagai hidden curriculum sehingga tercipta generasi unggul
sekaligus beriman dan bertakwa serta berakhlak mulia.

iii Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Sasaran Program PKB ini adalah seluruh guru di wilayah NKRI yang
tergabung dalam komunitas guru sesuai bidang tugas yang diampu di wilayahnya
masing-masing. Komunitas guru dimaksud meliputi kelompok kerja guru (KKG),
Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP), dan Musyawarah Guru Bimbingan
Konseling (MGBK). Model pembelajaran yang digunakan dalam modul ini adalah
melalui moda Tatap Muka In-On-In sehingga guru tidak harus meninggalkan tugas
utamanya di madrasah sebagai pendidik.
Semoga modul ini dapat digunakan dengan baik sebagaimana mestinya
sehingga dapat menginspirasi guru dalam materi dan melaksanakan proses
pembelajaran. Kami ucapkan terima kasih atas kerja keras dan kerja cerdas para
penulis dan semua pihak terkait yang dapat mewujudkan Modul ini. Semoga Allah
SWT senantiasa meridhai dan memudahkan upaya yang kita lakukan. Aamiin.
Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Jakarta, Oktober 2020


An. Direktur Jenderal,
Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah,

Muhammad Zain

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan iv


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................................. iii


DAFTAR ISI................................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL....................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................. viii
01 PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................................................. 1
B. Tujuan .................................................................................................................................. 1
C. Manfaat .............................................................................................................................. 2
D. Sasaran .............................................................................................................................. 2
E. Petunjuk Penggunaan .................................................................................................... 2
1. Perangkat Pembelajaran, Alat dan Bahan yang harus disiapkan oleh guru .5
2. Alat dan Bahan yang harus disiapkan oleh peserta didik ................................ 5
02 TARGET KOMPETENSIPETENSI .................................................................................... 6
A. Target Kompetensi Guru ............................................................................................... 6
B. Target Kompetensi Peserta Didik ............................................................................... 8
1. Kompetensi Dasar ........................................................................................................ 9
2. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) .................................................................9
03 MATERI DAN ORGANISASI PEMBELAJARAN ........................................................... 11
A. Ruang Lingkup Materi ................................................................................................... 11
B. Organisasi Pembelajaran ............................................................................................. 11
04 KEGIATAN PEMBELAJARANBELAJARAN ................................................................. 12
A. Pengantar ........................................................................................................................ 12
B. Aplikasi dalam Kehidupan ........................................................................................... 12
C. Integrasi Keislaman....................................................................................................... 13
D. Bahan Bacaan I .............................................................................................................. 13
1. Pengertian Kekongruenan dan Kesebangunan ................................................. 13

v Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


E. Bahan Bacaan II............................................................................................................. 23
1. Menggunakan konsep kekongruenan dan kesebangunan dalam
pemecahan masalah ............................................................................................. 23
F. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................................ 30
1. Aktivitas Pembelajaran Topik 1: Pengertian dan sifat-sifat Kekongruenan dan
Kesebangunan........................................................................................................ 30
2. Aktivitas Pembelajaran Topik 2: Menggunakan Konsep Kekongruenan dan
Kesebangunan dalam Pemecahan Masalah .................................................. 36
G. Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD) ......................................................................... 43
1. LKPD 1 Topik 1 Pertemuan ke-1 .............................................................................. 43
2. LKPD 2 Topik 1 Pertemuan ke-2 ........................................................................... 45
3. LKPD 3 Topik 2 Pertemuan ke-1 ........................................................................... 48
4. LKPD 4 Topik 2 Pertemuan ke-2 .......................................................................... 50
H. Pengembangan Soal HOTS ...................................................................................... 53
05 PENILAIAN ........................................................................................................................ 56
A. Tes Formatif ................................................................................................................... 56
B. Penilaian.......................................................................................................................... 58
1. Penilaian untuk Guru................................................................................................. 58
2. Penilaian untuk Peserta Didik ................................................................................ 61
06 PENUTUP .......................................................................................................................... 64
GLOSARIUM ........................................................................................................................... 65
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 66

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan vi


DAFTAR TABEL
Tabel 1 Target Kompetensi Guru.................................................................................... 6
Tabel 2 Indikator Pencapaian Kompetensi Guru ........................................................ 7
Tabel 3 Target Kompetensi Dasar Peserta Didik ....................................................... 9
Tabel 4 Indikator Pencapaian Kompetensi Peserta Didik ........................................ 9
Tabel 5 Organisasi Pembelajaran .................................................................................. 11
Tabel 6 Desain Pembelajaran topik 1 pertemuan 1 .................................................. 31
Tabel 7 Desain Pembelajaran topik 1 pertemuan 2 ................................................ 33
Tabel 8 Refleksi Pelaksanaan Pembelajaran On Job Training Topik 1 .............. 36
Tabel 9 Desain Pembelajaran topik 2 pertemuan 1 .................................................37
Tabel 10 Desain Pembelajaran topik 2 pertemuan 2 ............................................... 39
Tabel 11 Refleksi Pelaksanaan Pembelajaran On Job Training Topik 2 .............. 41
Tabel 12 Contoh Kisi-Kisi Pengembangan Soal HOTS ............................................ 53
Tabel 13 Instrumen Penilaian Diri Bagi Guru .............................................................. 58
Tabel 14 Instrumen penilaian guru oleh asesor/fasilitator ...................................... 59
Tabel 15 Instrumen penilaian diri bagi peserta didik ................................................. 61
Tabel 16 Instrumen penilaian peserta didik oleh guru ............................................. 62

vii Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Alur Tatap Muka In-On-In ............................................................................. 4
Gambar 2 Ilustrasi kekongruenan pada Candi Kurung .......................................... 14
Gambar 3 Miniatur Rumah ............................................................................................. 14
Gambar 4 Kekongruenan akibat transformasi .......................................................... 16

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan viii


01 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan merupakan proses yang sangat strategis dalam mencerdaskan
kehidupan bangsa sehingga harus dilakukan secara profesional. Undang-Undang
Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen Pasal 10 ayat (1) mengamanatkan
bahwa guru yang profesional harus memiliki kompetensi pedagogik, kompetensi
kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Keempat
kompetensi tersebut bersifat holistik dan merupakan suatu kesatuan yang menjadi
ciri guru profesional. Agar dapat melaksanakan tugas profesinya dengan baik,
seorang guru perlu meningkatkan kompetensi dan kinerjanya secara bertahap,
berjenjang, dan berkelanjutan melalui Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
(PKB) guru.
Strategi pelaksanaan PKB guru madrasah yang ditempuh oleh Direktorat
Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah adalah melalui KKG/MGMP/MGBK,
Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi, dan Kementerian Agama Pusat.
Untuk mendukung program tersebut, diperlukan modul sebagai salah satu
aternatif sumber bahan ajar bagi guru untuk mempelajari konten materi,
merancang pembelajaran dan cara mengajarkannya, mengembangkan Lembar
Kerja Peserta didik, mengembangkan instrumen penilaian dan evaluasi proses
dan hasil belajar.

B. Tujuan
Tujuan modul ini adalah:
1. Meningkatkan kompetensi pedagogis dan kompetensi profesional guru
melalui kegiatan PKB.
2. Meningkatkan hasil Asesmen Kompetensi Guru (AKG).
3. Menfasilitasi sumber belajar guru dan peserta didik dalam mengembangkan
kurikulum, mempersiapkan dan melaksanaan pembelajaran yang mendidik.

1 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


C. Manfaat
Manfaat yang ingin dicapai:
1. Sebagai sumber belajar bagi guru dalam melaksanakan PKB untuk mencapai
target kompetensi pedagogis dan kompetensi profesional tertentu.
2. Sebagai sumber bagi guru dalam mengembangkan kurikulum, persiapan
dan pelaksanaan pembelajaran yang mendidik.
3. Sebagai bahan melakukan asesmen mandiri guru dalam rangka peningkatan
keprofesionalan.
4. Sebagai sumber dalam merencanakan dan melaksanakan penilaian dan
evaluasi proses dan hasil belajar peserta didik.
5. Sebagai sumber belajar bagi peserta didik untuk mencapai target
kompetensi dasar.

D. Sasaran
Adapun sasaran modul ini adalah:
1. Fasilitator nasional, provinsi, dan kabupaten/kota
2. Pengawas Madrasah
3. Kepala Madrasah
4. Ketua KKG/MGMP/MGBK
5. Guru
6. Peserta didik.

E. Petunjuk Penggunaan
Agar Anda berhasil dengan baik dalam mempelajari dan mempraktikkan
modul ini, ikutilah petunjuk belajar sebagai berikut:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan sampai Anda memahami benar
tujuan mempelajari Unit Pembelajaran ini.
2. Pelajarilah dengan seksama bagian target kompetensi sehingga Anda benar-
benar memahami target kompetensi yang harus dicapai baik oleh diri Anda
sendiri maupun oleh peserta didik.
3. Kegiatan Pembelajaran untuk menyelesaikan setiap Unit Pembelajaran
dilakukan melalui moda Tatap Muka In-On-In sebagai berikut:

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 2


a. Kegiatan In Service Learning 1. Kegiatan ini dilakukan secara tatap muka
untuk mengkaji materi bersama fasilitator dan teman sejawat. Aktivitas
yang dilakukan diantaranya:
1) Melakukan analisis kurikulum dan analisi hasil belajar peserta didik dari
skor Ujian Nasional (UN) atau sumber lain untuk mengetahui kebutuhan
kompetensi peserta didik.
2) Mempelajari konten materi ajar dan mendiskusikan materi ajar yang
sulit atau berpeluang terjadi miskonsepsi.
3) Mendesain pembelajaran yang sesuai dengan daya dukung madrasah
dan karakteristik peserta didik.
4) Mempelajari dan melengkapi LKPD.
5) Mempersiapkan intrumen penilaian proses dan hasil belajar.
6) Dalam kegiatan ini, dapat juga dilakukan rencana pengambilan data
untuk dikembangkan menjadi Penelitian Tindakan Kelas.
b. Kegiatan On Service Learning. Pada tahap ini, Anda dapat mengkaji
kembali uraian materi secara mandiri dan melakukan aktivitas belajar di
madrasah berdasarkan rancangan pembelajaran dan LKPD yang telah
dipersiapkan. Buatlah catatan-catatan peluang dan hambatan yang ditemui
selama pelaksanaan pembelajaran dan data-data pendukung PTK. Hasil
kegiatan on baik berupa tugas lembar kerja maupun tugas lainnya
dilampirkan sebagai bukti fisik bahwa Anda telah menyelesaikan seluruh
tugas on yang ada pada Unit Pembelajaran.
c. Kegiatan In Service Learning 2. Tahap ini dilakukan secara tatap muka
bersama fasilitator dan teman sejawat untuk melaporkan dan
mendiskusikan hasil kegiatan on. Arahkan diskusi pada refleksi untuk
perbaikan dan pengembangan pembelajaran. Jika memiliki data-data hasil
PTK dapat pula dijadikan sebagai bahan diskusi dalam kegiatan ini.
4. Ujilah capaian kompetensi Anda dengan mengerjakan soal tes formatif,
kemudian cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia di
bagian akhir Unit Pembelajaran.

3 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


5. Lakukan penilaian mandiri sebagai refleksi ketercapaian target kompetensi.

Gambar 1 Alur Tatap Muka In-On-In


Dalam melaksanakan setiap kegiatan pada modul ini, Anda harus
mempertimbangkan prinsip kesetaraan dan inklusi sosial tanpa membedakan
suku, ras, golongan, jenis kelamin, status sosial ekonomi, dan yang berkebutuhan
khusus. Kesetaraan dan inklusi sosial ini juga diberlakukan bagi pendidik, tenaga
kependidikan dan peserta didik. Dalam proses diskusi kelompok yang diikuti laki-
laki dan perempuan, perlu mempertimbangkan kapan diskusi harus dilakukan
secara terpisah baik laki-laki maupun perempuan dan kapan harus dilakukan
bersama. Anda juga harus memperhatikan partisipasi setiap peserta didik dengan
seksama, sehingga tidak mengukuhkan relasi yang tidak setara.
Sebelum mempelajari atau mempraktikkan modul ini, ada beberapa
perangkat pembelajaran, alat dan bahan yang harus disiapkan oleh guru dan
peserta didik agar proses pembelajaran berjalan dengan baik.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 4


1. Perangkat Pembelajaran, Alat dan Bahan yang harus disiapkan oleh guru
a. Perangkat Pembelajaran:
1) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
2) Bahan ajar
3) Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD)
4) Media pembelajaran
5) Instrumen penilaian
b. Alat dan bahan pemelajaran, meliputi:
1) Laptop/gawai dan akses internet
2) Buku paket/referensi
3) Alat tulis, Penggaris, dan kertas grafik/berpetak

2. Alat dan Bahan yang harus disiapkan oleh peserta didik


a. Buku paket/referensi
b. Alat tulis
c. Kertas grafik
d. Penggaris
Unit Pembelajaran dalam modul ini dibagi dalam 2 topik, dengan total
alokasi waktu yang digunakan diperkirakan 16 Jam Pembelajaran:
1. In Service Learning 1 : 4 JP
2. On Service Learning : 8 JP
3. In Service Learning 2 : 4 JP

5 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


02 TARGET KOMPETENSIPETENSI
A. Target Kompetensi Guru
Target kompetensi guru didasarkan pada Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 Tentang Standar Kualifikasi
Akademik dan Kompetensi Guru. Dalam Unit Pembelajaran ini, target kompetensi
yang dituangkan hanya yang terkait kompetensi pedagogis dan kompetensi
profesional.
Tabel 1 Target Kompetensi Guru
Ranah Kompetensi Target Kompetensi Guru
Kompetensi 1. Menguasai karakteristik peserta didik dari
Pedagogis aspek fisik, moral, spiritual, sosial, kultural,
emosional, dan intelektual. Menata materi
pembelajaran secara benar sesuai dengan
pendekatan yang dipilih dan karakteristik
peserta didik.
2. Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip
pembelajaran yang mendidik.
3. Mengembangkan kurikulum yang terkait
dengan mata pelajaran yang diampu.
4. Menyelenggarakan pembelajaran yang
mendidik.
5. Memanfaatkan teknologi informasi dan
komunikasi untuk kepentingan pembelajaran
6. Memfasilitasi pengembangan potensi peserta
didik untuk mengaktualisasikan berbagai
potensi yang dimiliki.
7. Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan
santun dengan peserta didik.
8. Menyelenggarakan penilaian dan evaluasi
proses dan hasil belajar.
9. Memanfaatkan hasil penilaian dan evaluasi
untuk kepentingan pembelajaran.
10. Melakukan tindakan reflektif untuk peningkatan
kualitas pembelajaran.
Kompetensi 20. Menguasai materi, struktur, konsep, dan pola pikir
Profesional keilmuan yang mendukung mata pelajaran yang
diampu.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 6


21. Menguasai standar kompetensi dan kompetensi
dasar mata pelajaran yang diampu.
22. Mengembangkan materi pembelajaran yang
diampu secara kreatif.
23. Mengembangkan keprofesionalan secara
berkelanjutan dengan melakukan tindakan
reflektif.

Tabel 2 Indikator Pencapaian Kompetensi Guru


Target Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi Guru
1. Menguasai karakteristik 1.1. Memahami karakteristik peserta didik
peserta didik dari aspek yang berkaitan dengan aspek fisik,
fisik, moral, spiritual, sosial, intelektual, sosial-emosional, moral,
kultural, emosional, dan spiritual, dan latar belakang
intelektual. Menata materi sosialbudaya.
pembelajaran secara benar 1.2. Mengidentifikasi potensi peserta didik
sesuai dengan pendekatan dalam mata pelajaran yang diampu.
yang dipilih dan
karakteristik peserta didik.

2. Menguasai teori belajar 2.2. Menerapkan berbagai pendekatan,


dan prinsip-prinsip strategi, metode, dan teknik
pembelajaran yang pembelajaran yang mendidik secara
mendidik. kreatif dalam mata pelajaran yang
diampu.

3. Mengembangkan 3.2. Menentukan tujuan pembelajaran yang


kurikulum yang terkait diampu.
dengan mata pelajaran 3.5. Menata materi pembelajaran secara
yang diampu. benar sesuai dengan pendekatan yang
dipilih dan karakteristik peserta didik
4. Menyelenggarakan 4.3. Menyusun rancangan pembelajaran
pembelajaran yang yang lengkap, baik untuk kegiatan di
mendidik. dalam kelas, laboratorium, maupun
lapangan

5. Memanfaatkan teknologi 5.1. Memanfaatkan teknologi informasi dan


informasi dan komunikasi komunikasi dalam pembelajaran yang
untuk kepentingan diampu.
pembelajaran.
6. Memfasilitasi 6.1. Menyediakan berbagai kegiatan
pengembangan potensi pembelajaran untuk mendorong

7 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


peserta didik untuk peserta didik mencapai prestasi secara
mengaktualisasikan optimal.
berbagai potensi yang
dimiliki.

7. Berkomunikasi secara 7.2. Berkomunikasi secara efektif, empatik,


efektif, empatik, dan dan santun dengan peserta didik
santun dengan peserta dengan bahasa yang khas dalam
didik. interaksi kegiatan/permainan yang
mendidik yang terbangun secara
siklikal dari (a) penyiapan kondisi
psikologis peserta didik untuk ambil
bagian dalam permainan melalui
bujukan dan contoh, (b) ajakan kepada
peserta didik untuk ambil bagian, (c)
respons peserta didik terhadap ajakan
guru, dan (d) reaksi guru terhadap
respons peserta didik, dan seterusnya.
8. Menyelenggarakan 8.3. Menentukan prosedur penilaian dan
penilaian dan evaluasi evaluasi proses dan hasil belajar.
proses dan hasil belajar.

9. Memanfaatkan hasil 9.1. Menggunakan informasi hasil penilaian


penilaian dan evaluasi dan evaluasi untuk menentukan
untuk kepentingan ketuntasan belajar
pembelajaran.

8. Melakukan tindakan 10.1. Melakukan refleksi terhadap


reflektif untuk peningkatan pembelajaran yang telah dilaksanakan.
kualitas pembelajaran.

B. Target Kompetensi Peserta Didik


Target kompetensi peserta didik dalam Unit Pembelajaran ini
dikembangkan berdasarkan Kompetensi Dasar kelas XI semester 2 (dua) sesuai
dengan permendikbud nomor 37 tahun 2018 Tentang Kompetensi Inti dan
Kompetensi Dasar Pelajaran Kurikulum 2013 Pada Pendidikan Dasar dan
Pendidikan Menengah sebagai berikut:

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 8


1. Kompetensi Dasar
Tabel 3 Target Kompetensi Dasar Peserta Didik
No. Kompetensi Dasar Target Kompetensi Dasar
3.6 Menjelaskan dan Menjelaskan dan menentukan kesebangunan
menentukan dan kekongruenan antar bangun datar
kesebangunan dan
kekongruenan antar
bangun datar
4.6 Menyelesaikan Menyelesaikan masalah yang berkaitan
masalah yang dengan kesebangunan dan kekongruenan
berkaitan dengan antar bangun datar
kesebangunan dan
kekongruenan antar
bangun datar

2. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Kompetensi dasar dikembangkan menjadi beberapa indikator pencapaian
kompetensi sebagai acuan bagi guru untuk mengukur pencapaian kompetensi
dasar. Dalam rangka memudahkan guru menentukan indikator yang sesuai
dengan tuntunan kompetensi dasar, indikator dibagi menjadi tiga kategori, yaitu
indikator pendukung, indikator kunci, dan indikator pengayaan sebagai berikut:

Tabel 4 Indikator Pencapaian Kompetensi Peserta Didik


No. Kompetensi Dasar Target Kompetensi Dasar
3.6 Menjelaskan dan IPK Pendukung
menentukan
3.6.1. Mengidentifikasi konsep kekongruenan
kesebangunan dan
kekongruenan antar bangun datar
bangun datar 3.6.2. Mengidentifikasi persyaratan dua bangun
datar yang kongruen
3.6.3. Mengidentifikasi persyaratan
kekongruenan segitiga
3.6.4. Mendeskripsikan pengujian
kekongruenan segitiga
3.6.5. Mengidentifikasi konsep kesebangunan
bangun datar

9 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


3.6.6. Mengidentifikasi persyaratan dua bangun
datar yang sebangun
3.6.7. Mengidentifikasi persyaratan
kesebangunan segitiga
IPK Inti
3.6.8. Menentukan panjang sisi dan besar sudut
dua bangun datar yang kongruen
3.6.9. Menentukan panjang sisi dan besar sudut
dua segitiga yang kongruen
3.6.10. Menentukan panjang sisi dan besar sudut
pada bangun datar yang sebangun
3.6.11. Menentukan besar sudut dan panjang sisi
pada segitiga yang sebangun
IPK Pengayaan
3.6.12. Menentukan Panjang sisi dari gabungan
beberapa segitiga dengan menggunakan
sifat-sifat kekongruenan dan
kesebangunan
4.6 Menyelesaikan IPK Pendukung
masalah yang
berkaitan dengan 4.6.1. Memahami langkah – langkah
kesebangunan dan pengerjaan soal yang berhubungan
kekongruenan antar dengan masalah kontekstual dalam
bangun datar materi kekongruenan dan kesebangunan
IPK Inti
4.6.2. Menyelesaikan masalah yang berkaitan
dengan kesebangunan dan kekongruenan
antar bangun datar
IPK Pengayaan
4.6.3. Menyelesaikan soal tentang berbagai
masalah yang kompleks yang berkaitan
dengan kekongruenan dan kesebangunan

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 10


03 MATERI DAN ORGANISASI
PEMBELAJARAN
A. Ruang Lingkup Materi
Ruang lingkup materi kekongruenan dan kesebangunan di Madrasah Tsanawiyah
meliputi:
a. Pengertian kekongruenan dan kesebangunan
b. Sifat-sifat dua segitiga yang kongruen
c. Sifat-sifat dua segitiga yang sebangun
d. Menggunakan konsep kekongruenan dan kesebangunan bangun datar dalam
pemecahan masalah.

B. Organisasi Pembelajaran
Guna memudahkan guru dalam mempelajari modul ini, kita akan
membaginya menjadi 2 topik bahasan dengan alokasi waktu sebagai berikut:

Tabel 5 Organisasi Pembelajaran


Jumlah JP
Topik Materi
In - 1 On In - 2
1 Pengertian dan sifat-sifat kekongruenan dan
2 4 2
kesebangunan
2 Menggunakan konsep kesebangunan dan
kekongruenan bangun datar dalam 2 4 2
pemecahan masalah
Total Jam Pembelajaran PKB 4 8 4

11 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


04 KEGIATAN
PEMBELAJARANBELAJARAN
A. Pengantar
Modul ini akan membahas konsep kekongruenan dan kesebangunan.
Modul ini terdiri dari 3 topik pembahasan, yaitu Pengertian kekongruenan dan
kesebangunan, Kekongruenan dan kesebangunan dua segitiga, dan
Penyelesaian masalah yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari dengan
menggunakan konsep kekongruenan dan kesebangunan.
Membandingkan dua benda secara geometri dapat dilihat dari dua aspek
yaitu bentuk dan ukurannya. Satu benda yang memiliki bentuk sama dan
ukurannya juga sama, sering ditemui pada pengubinan. Demikian juga jika satu
benda yang memiliki bentuk sama tapi dengan ukuran berbeda banyak dijumpai
atau digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, miniatur bangunan dan
bangunan itu sendiri, peta suatu daerah dengan daerah sesungguhnya, dan lain-
lainnya.

B. Aplikasi dalam Kehidupan


Konsep kekongruenan dan kesebangunan banyak diterapkan dalam
kehidupan sehari-hari.
Contoh konsep kekongruenan:
1. Pemasangan ubin di lantai, ubinnya sama besar dan sudut yang besesuaian
adalah sama.
2. Pemasangan jendela-jendela pada suatu ruangan, antara satu jendela dengan
jendela lainnya sama persis ukuran dan bentuknya.
3. Loker loker di sekolah atau perkantoran, anta satu dengan lainnya ukuran dan
bentuknya sama.
4. Atap suatu bangunan, biasanya ukuran dan bentuknya sama.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 12


Contoh konsep kesebangunan:
1. Pembuatan miniatur suatu bangunan
2. Menghitung jarak sebenarnya atau jarak pada peta dengan skala
3. Menghitung tinggi suatu bangunan, pohon atau yang lainnya
4. Menghitung lebar sungai, dan sebagainya

C. Integrasi Keislaman
Allah berfirman dalam AlQur’an Surat Al-Infithar ayat 7:
َ َ‫ٱلَّذِي َخلَقَكَ ف‬
٧ َ‫س َّو ٰىكَ فَ َعدَلَك‬

Artinya: “Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu


dan menjadikan (susunan tubuh) mu seimbang.” (Q.S Al-Infithar [82] : 7)
(Yang telah menciptakan kamu) padahal sebelumnya kamu tidak ada (lalu
menyempurnakan kejadianmu) yakni Dia menjadikan kamu dalam bentuk yang
sempurna, lengkap dengan anggota-anggota tubuhmu (dan menjadikan kamu
seimbang) artinya Dia menjadikan bentukmu seimbang, semua anggota tubuhmu
disesuaikan-Nya; tiada tangan atau kaki yang lebih panjang atau lebih pendek dari
yang lainnya;
Apakah keseimbangan hanya terjadi pada langit dan manusia saja? Tidak,
seluruh penciptaan Allah diciptakan secara seimbang. Dalam materi
kesebangunan dan kekongruenan bisa dimulai dari anggota tubuh kita sendiri,
misalnya bentuk tangan kiri dan kanan yang simetris dan kongruen, artinya tangan
kiri dan kanan memiliki bentuk dan ukuran yang sama.

D. Bahan Bacaan I
Pengertian dan sifat-sifat kekongruenan dan kesebangunan

1. Pengertian Kekongruenan dan Kesebangunan


Di sekitar kita banyak dijumpai benda-benda atau bagian benda yang
bentuknya sama baik dengan ukuran sama maupun berbeda.

13 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Gambar 2 Ilustrasi kekongruenan pada Candi Kurung
Candi Kurung terlihat kongruen yaitu candi di bagian samping. Pembuatannya
menggunakan sketsa yang sama sehingga tampak persis (kongruen).

Gambar 3 Miniatur Rumah


Gambar 3 adalah gambar miniatur rumah, yang akan dibuat oleh arsitek biasanya
didasarkan pada ukuran rumah sebenarnya dengan menggunakan konsep
perbandingan skala, artinya gambar dan rumah yang dibuat oleh arsitek memiliki
bentuk yang sama tetapi ukuran yang berbeda. Hal ini menggunakan konsep
kesebangunan
Kekongruenan
Dua bangun disebut kongruen, jika setiap dua pasang titik yang
bersesuaian pada kedua bangun berjarak sama. Dapat pula dikatakan dua buah
bangun datar kongruen, jika keduanya mempunyai bentuk dan ukuran yang sama.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 14


Kesamaan ukuran tersebut dapat dinyatakan dengan:
• setiap pasang sisi seletak sama panjang
• setiap pasang sudut seletak sama besar

Sisi-sisi yang bersesuaian:


AB dan JK → AB = JK
BC dan KL → BC = KL
CD dan LM → CD = LM
DA dan MJ → DA = MJ

Sudut-sudut yang bersesuaian:


∠A dan ∠J → m∠A = m∠J
∠B dan ∠K → m∠B = m∠K
∠C dan ∠L → m∠C = m∠L
∠D dan ∠M → m∠D = m∠M

Jika bangun ABCD dan JKLM memenuhi kedua syarat tersebut, maka bangun
ABCD dan JKLM kongruen, dinotasikan dengan ABCD ≅ JKLM.
Perhatikan gambar di bawah ini:

15 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Gambar 4 Kekongruenan akibat transformasi
Dari keterangan gambar di atas dapat dipahami bahwa jika dua bangun kongruen,
maka dengan mentransformasikannya (menggeser, memutar, atau
mencerminkan), bangun yang satu dapat menempati bangun lainnya. Dari sini juga
dapat dikembangkan, bahwa setiap dua bangun, yang tepat dapat saling
menempati bangun lainnya merupakan pasangan bangun yang kongruen.
Kekongruenan Segitiga
Jika kekongruenan itu menyangkut segitiga, maka dua segitiga dikatakan
kongruen jika dan hanya jika sisi-sisi dan sudut-sudut yang bersesuaian sama
besar. Untuk menguji apakah dua segitiga kongruen atau tidak, tidak perlu
menguji semua pasangan sisi dan sudut yang bersesuaian. Dua segitiga dikatakan
kongruen jika memenuhi salah satu kondisi berikut:
a. Ketiga pasangan sisi yang bersesuaian sama panjang. Biasa disebut kriteria
sisi – sisi – sisi

b. Dua pasang sisi yang bersesuaian sama panjang dan sudut yang diapitnya
sama besar. Biasa disebut dengan kriteria sisi – sudut – sisi.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 16


c. Dua pasang sudut yang bersesuaian sama besar dan sisi yang
menghubungkan kedua sudut tersebut sama panjang. Biasa disebut dengan
kriteria sudut – sisi – sudut

d. Dua pasang sudut yang bersesuaian sama besar dan sepasang sisi yang
bersesuaian sama panjang. Biasa disebut dengan kriteria sudut – sudut – sisi.

Ketika menyatakan dua segitiga kongruen sebaiknya berdasarkan titik-titik sudut


yang bersesuaian dan berurutan, contohnya:

Bukan ∆𝐴𝐵𝐶 ≅ ∆𝐸𝐷𝐹, atau ∆𝐴𝐵𝐶 ≅ ∆𝐸𝐹𝐷, atau yang lainnya

Kesebangunan
Dua bangun disebut sebangun (similar) jika setiap dua pasang titik yang
bersesuaian pada kedua bangun jaraknya sebanding dengan jarak dua pasang
titik lainnya. Kesebangunan dilambangkan dengan symbol “⁓”
Contoh:
Diberikan dua bangun segiempat seperti gambar di bawah:

17 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Kita bentuk pengaitan satu-satu antar titik-titik sudut di kedua segiempat
tersebut, yaitu:
A ↔E, B↔F, C↔G, D↔H.
Pengaitan seperti ini disebut korespondesi satu-satu. Korespondensi satu-
satu ini menghasilkan:
1. Sudut-sudut yang bersesuaian:
2. Sudut-sudut yang bersesuaian:
∠A dan ∠E → m∠DAB = m∠HEF
∠B dan ∠F → m∠ABC = m∠EFG
∠C dan ∠G → m∠BCD = m∠FGH
∠D dan ∠H → m∠CDA = m∠GHF
3. Semua perbandingan Panjang sisi-sisi yang bersesuaian sama, yaitu:
𝐴𝐵 𝐵𝐶 𝐶𝐷 𝐷𝐴 2
= = = =
𝐸𝐹 𝐹𝐺 𝐺𝐻 𝐻𝐸 3

Sesuai definisi dapat disimpulkan bahwa segiempat ABCD sebangun dengan


segiempat EFGH dan dapat ditulis dengan segiempat ABCD~ EFGH.
Catatan:
Ketika menyatakan dua bangun sebangun sebaiknya dinyatakan berdasarkan
titik-titik sudut yang bersesuaian dan berurutan, contohnya:

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 18


Kesebangunan dua segitiga
Secara sederhana sesuai dengan pengertian kesebangunan, dua segitiga
dikatakan sebangun jika sudut-sudut yang bersesuaian sama besar dan semua
perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian sama.
Perhatikan gambar dua segitiga di bawah ini:

Dari gambar di atas, diperoleh syarat sebagai berikut:


1. Perbandingan sisi-sisi yang bersesuaian senilai
𝐴′ 𝐵 ′ 𝐵 ′ 𝐶 ′ 𝐴′ 𝐶 ′
= = =𝑎
𝐴𝐵 𝐵𝐶 𝐴𝐶
2. Besar sudut-sudut yang bersesuaian sama
m∠𝐴 = 𝑚∠𝐴′
m∠𝐵 = 𝑚∠𝐵′
m∠𝐶 = 𝑚∠𝐶 ′
Jika ∆𝐴𝐵𝐶 dan ∆A’B’C’, memenuhi syarat tersebut, maka ∆𝐴𝐵𝐶 dan ∆A’B’C’
sebangun, dinotasikan ∆𝐴𝐵𝐶 ~ ∆A’B’C’
Catatan:
Ketika menyatakan dua segitiga sebangun sebaiknya berdasarkan titik-titik
sudut yang bersesuaian dan berurutan, contohnya:

Bukan ∆𝐴𝐵𝐶~∆B′ C′ A,atau ∆𝐴𝐵𝐶 ~ ∆C’B’A’, atau yang lainnya.

19 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Kesebangunan dengan perbandingan sederhana
Perhatikan gambar di bawah ini:

Dari gambar di atas, diketahui QR//ST, sehingga


m∠𝑃𝑄𝑅 = 𝑚∠𝑃𝑆𝑇 (sehadap)
m∠𝑃𝑅𝑄 = 𝑚∠𝑃𝑇𝑆 (sehadap)
m∠𝑄𝑃𝑅 = 𝑚∠𝑆𝑃𝑇 (berhimpit)
Diperoleh ∆𝑃𝑄𝑅 ~ ∆PST, akibatnya
𝑃𝑄 𝑃𝑅
=
𝑃𝑆 𝑃𝑇
𝑎 𝑐
= 𝑐+𝑑
𝑎+𝑏

𝑎(𝑐 + 𝑑) = 𝑐(𝑎 + 𝑏)
ac + ad = ca + cb
ad = cb
𝑎 𝑐
=𝑑
𝑏

Garis yang sejajar dengan salah satu sisi suatu segitiga dan memotong kedua
sisi yang lain, akan membentuk dua segitiga yang sebangun dan membagi
kedua sisi yang yain dengan perbandingan yang sama

Akan tetapi perlu diingat, untuk kasus ini perbandingan sederhana bagi e dan f
tidak berlaku, atau dengan kata lain:
𝑒 𝑎 𝑐
≠ =
𝑓 𝑏 𝑑

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 20


Untuk perbandingan e dan f, harus kembali memakai prinsip dasar kesebangunan,
yaitu:
𝑒 𝑎 𝑐
= =
𝑓 𝑎+𝑏 𝑐+𝑑
Contoh soal:
Perhatikan gambar berikut:

Tentukan Panjang a dan b.


Penyelesaian:
Karena BC//DE, maka ∆𝐴𝐵𝐶 ~ ∆𝐴𝐷𝐸
𝐴𝐵 𝐴𝐶 6+3 𝑎+4
= 𝐴𝐸 ⟹ =
𝐴𝐷 6 𝑎
9 𝑎+4
=
6 𝑎

9𝑎 = 6𝑎 + 24
3a = 24
a=8
atau secara perbandingan sederhana
𝑎 6 6
=3⟹ 𝑎 = ×4=8
4 3

Untuk menghitung nilai b kita harus menggunakan sifat dasar kesebangunan


𝐵𝐶 𝐴𝐵 15 6+3
𝐷𝐸
= 𝐴𝐷 ⇒ 𝑏
= 6

9 b = 90
b = 10
Kesebangunan Khusus dalam segitiga siku-siku
Perhatikan gambar berikut:

21 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Dengan memperhatikan segitiga-segitiga yang sebangun,
𝐴𝐵 𝐵𝐶
1. ∆𝐴𝐵𝐶 ~ ∆𝐷𝐵𝐴 diperoleh = 𝐵𝐴 ⇒ 𝐴𝐵 2 = 𝐷𝐵 × 𝐵𝐶
𝐷𝐵
𝐵𝐶 𝐴𝐶
2. ∆𝐴𝐵𝐶 ~ ∆𝐷𝐴𝐶 diperoleh = 𝐷𝐶 ⇒ 𝐴𝐶 2 = 𝐵𝐶 × 𝐷𝐶
𝐴𝐶
𝐷𝐴 𝐷𝐶
3. ∆𝐷𝐴𝐶 ~ ∆𝐷𝐵𝐴 diperoleh = 𝐷𝐴 ⇒ 𝐷𝐴2 = 𝐷𝐵 × 𝐷𝐶
𝐷𝐵

Contoh soal:
Pada segitiga di bawah ini, Panjang BD = 4 cm dan BC = 20 cm. Hitunglah Panjang
AD

Jawab:
m∠𝐴𝐶𝐷 = 𝑚∠𝐴𝐷𝐵(𝑠𝑖𝑘𝑢 − 𝑠𝑖𝑘𝑢)
m∠𝐴𝐶𝐷 = 𝛾 = (900 − 𝛼) = 𝑚∠𝐵𝐴𝐷
m∠𝐶𝐴𝐷 = 𝛼 = 900 − (900 − 𝛼) = 𝛽 = 𝑚∠𝐴𝐵𝐷
akibatnya ∆𝐶𝐴𝐷 ~ ∆𝐴𝐵𝐷
𝐴𝐷 𝐶𝐷
selanjutnya 𝐵𝐷 = ⟹ 𝐴𝐷2 = 𝐵𝐷 × 𝐶𝐷
𝐴𝐷

𝐴𝐷2 = 4 × 16
AD = 8

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 22


Jadi Panjang AD = 8 cm
Hubungan antara kesebangunan dengan kekongruenan adalah untuk dua
segitiga yang kongruen sudah pasti sebangun, akan tetapi untuk dua segitiga
yang sebangun belum tentu kongruen. Hali ini disebabkan karena kekongruenan
itu berada di dalam kesebangunan.

E. Bahan Bacaan II
1. Menggunakan konsep kekongruenan dan kesebangunan dalam pemecahan
masalah
Materi kekongruenan dan kesebangunan bangun datar merupakan materi yang
diperlukan untuk dapat membuat replika suatu bidang datar dengan ukuran yang
lebih besar atau lebih kecil. Akan tetapi, kemampuan tersebut tidak akan
mewujudkan hasil yang tepat dengan ketelitian tinggi apabila tidak menggunakan
rumus-rumus dalam teori kesebangunan. Di dalam modul ini diuraikan contoh-
contoh praktis untuk masalah-masalah kekongruenan dan kesebangunan dua
segitiga dengan disertai teknik-teknik perhitungan dan strategi penyelesaiannya
secara tepat.
Setelah kita memahami pengertian dari kesebangunan dan kekongruenan,
sekarang kita mencoba melakukan perhitungan-perhitungan dengan
menggunakan teori kesebangunan dan kekongruenan tersebut.
a. Masalah kekongruenan dan kesebangunan dua segitiga dan teknik
penyelesaiannya
1. Gambar di bawah ini menunjukkan dua segitiga yang kongruen, tentukan
Panjang sisi PQ, QR, dan RP.

Jawab:

23 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Diketahui ∆𝐴𝐵𝐶 ≅ ∆𝑅𝑄𝑃, sehingga
m∠𝐴 = 𝑚∠𝑅 = 𝛼 ⟹ 𝐵𝐶 = 𝑃𝑄 = 4 𝑐𝑚
m∠𝐵 = 𝑚∠𝑄 = 𝛽 ⟹ 𝐴𝐶 = 𝑃𝑅 = 3 𝑐𝑚
m∠𝐶 = 𝑚∠𝑃 = 1800 − (𝛼 + 𝛽) ⟹ 𝐴𝐵 = 𝑄𝑅 = 5𝑐𝑚
2. Perhatikan gambar di bawah ini, tunjukkan bahwa ∆𝑃𝑄𝑅 ≅ ∆𝑄𝑃𝑆

Jawab:
QR = PS (diketahui)
m∠𝑅𝑄𝑃 = 𝑚∠𝑆𝑃𝑄(siku − siku)
PQ = QP (berhimpit)
Jadi ∆𝑃𝑄𝑅 ≅ ∆𝑄𝑃𝑆, karena memenuhi kriteria sisi − sudut − sisi(Terbukti)
3. Perhatikan gambar di bawah ini.

Diketahui CD = CE dan AE = BD, Tunjukkan bahwa ∆𝐴𝐶𝐷 ≅ ∆𝐵𝐶𝐸 dan


∆𝐴𝐸𝑀 ≅ ∆𝐵𝐷𝑀.
Jawab:
m∠𝐴𝐶𝐷 = 𝑚∠𝐵𝐶𝐸 (berhimpit)
AC = CE + EA + CD + DB = BC (diketahui)
m∠𝐴𝐷𝐶 = 𝑚∠𝐵𝐸𝐶 (siku-siku)
Jadi ∆𝐴𝐶𝐷 ≅ ∆𝐵𝐶𝐸, karena memenuhi kriteria sisi – sudut- sudut. (terbukti)
m∠𝐴𝐸𝑀 = 𝑚∠𝐵𝐷𝑀 (siku-siku)
AE= BD (diketahui)

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 24


m∠𝐴𝑀𝐸 = 𝑚∠𝐵𝑀𝐷 (bertolak belakang)
Jadi ∆𝐴𝐸𝑀 ≅ ∆𝐵𝐷𝑀, karena memenuhi kriteria sisi – sudut - sudut.
(terbukti)
4. Perhatikan gambar di bawah ini:

Tentukan Panjang AE.


Jawab:
Pada ∆𝐴𝐷𝐸 𝑑𝑎𝑛 ∆𝐵𝐶𝐸 berlaku AD//CB serta garis AB dan DC berpotongan
di titik E, sehingga:
m∠𝐷𝐴𝐸 = 𝑚∠𝐶𝐵𝐸 (dalam berseberangan)
m∠𝐴𝐸𝐷 = 𝑚∠𝐶𝐸𝐵 (bertolak belakang)
m∠𝐸𝐷𝐴 = 𝑚∠𝐸𝐶𝐵 (dalam berseberangan)
Karena sudut-sudut yang bersesuaian sama besar, maka ∆𝐴𝐷𝐸 𝑑𝑎𝑛 ∆𝐵𝐶𝐸
sebangun. Dengan mengambil perbandingan panjang sisi yang bersesuaian
yang memuat AE diperoleh:
𝐴𝐷 𝐴𝐸 6 𝐴𝐸 6×6
= 𝐵𝐸 ⟹ 4 = ⇒ 𝐴𝐸 = =9
𝐵𝐶 6 4

Jadi Panjang AE adalah 9 cm.


5. Perhatikan gambar di bawah ini, kemudian hitunglah a + b

Jawab:
Pada ∆𝐷𝐸𝐹 dan ∆𝐷𝐴𝐵 diketahui EF// AB sehingga

25 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


m∠𝐸𝐷𝐹 = 𝑚∠𝐴𝐷𝐵 (berhimpit)
m∠𝐷𝐸𝐹 = 𝑚∠𝐷𝐴𝐵 (sehadap),
maka ∆𝐷𝐸𝐹 ∼ ∆𝐷𝐴𝐵, sehingga berlaku:
𝐸𝐹 𝐷𝐹 𝑎 4 𝑎 1
= 𝐷𝐵 ⟹ 15 = 4+8 ⟹ 15 = 3 ⟹ 3𝑎 = 15 ⟹ a = 5
𝐴𝐵

Pada ∆𝐵𝐺𝐹 dan ∆𝐵𝐶𝐷 diketahui FG// DC, sehingga


m∠𝐺𝐵𝐹 = 𝑚∠𝐶𝐵𝐷 (berhimpit)
m∠𝐵𝐺𝐹 = 𝑚∠𝐵𝐶𝐷 (sehadap),
maka ∆𝐵𝐺𝐹 ∼ ∆𝐵𝐶𝐷, sehingga berlaku:
𝐵𝐺 𝐵𝐹 4 8 4 2
= 𝐵𝐷 ⟹ 4 + 𝑏 = 8+4 ⟹ 4+𝑏 = 3 ⟹ 8 + 2𝑏 = 12 ⟹ 2b = 4 ⟹ b = 2
𝐵𝐶

Jadi a + b = 5 + 2 = 7
b. Menggunakan Konsep Kekongruenan dan Kesebangunan dua Segitiga dalam
Pemecahan Masalah
1. Segitiga ABC yang siku-siku di titik A kongruen dengan segitiga PQR yang
siku-siku di R. Jika Panjang BC = 10 cm dan QR = 8 cm, tentukan sudut-sudut
dan sisi-sisi yang bersesuaian!
Jawab:
Kemungkinan I

m∠𝐴 = 𝑚∠𝑅;
m∠𝐵 = 𝑚∠𝑃;
m∠𝐶 = 𝑚∠𝑄, maka
AB = RP
BC = PQ
AC = RQ

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 26


Kemungkinan II

m∠𝐴 = 𝑚∠𝑅;
m∠𝐵 = 𝑚∠𝑄;
m∠𝐶 = 𝑚∠𝑃, maka
AB = RQ
BC = QP
AC = RP
2. Perhatikan gambar di bawah ini:

Titik C adalah titik pusat lingkaran. Tunjukkan bahwa dua segitiga pada
gambar di atas adalah kongruen.
Jawab:
CA = CB (jari-jari lingkaran)
m∠𝐴𝐶𝐵 = 𝑚∠𝐸𝐶𝐷 (bertolak belakang)
CD = CE (jari-jari lingkaran)
Jadi, ∆𝐴𝐶𝐵 ≅ ∆𝐸𝐶𝐷 karena memenuhi kriteria sisi-sudut-sisi.
3. Dari puncak suatu tiang bendera dibentangkan seutas tali yang dipatokkan
pada tanah. Jarak dari patok ke tiang bendera 20 meter. Pada jarak 5 meter
dari patok tersebut, dipancangkan tongkat sepanjang 2 meter. Tongkat
tersebut berdiri tegak lurus pada tanah, sejajar dengan tiang bendera, dan
menyentuh tali. Berapakah tinggi tiang bendera dan Panjang tali tersebut?
Jawab:

27 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Soal di atas bisa dibuat sketsa seperti gambar di bawah ini:

AB = Panjang tali
BC = Tiang bendera
DE = tongkat
Perhatikan ∆𝐴𝐷𝐸 𝑑𝑎𝑛 ∆𝐴𝐶𝐵
Karena DE//CB, maka ∆𝐴𝐷𝐸 ~ ∆𝐴𝐶𝐵, sehingga
𝐴𝐷 𝐷𝐸 5 2 20 × 2
= ⟹ = ⟹ 𝐶𝐵 = =8
𝐴𝐶 𝐶𝐵 20 𝐶𝐵 5
Jadi tinggi tiang bendera 8 meter
Selanjutnya, menurut teorema Pythagoras, dalam ∆𝐴𝐵𝐶, dimana m∠𝐶 =
900 berlaku:
AB2 = AC2 + CB2
= 202 + 82
= 464
AB = √464 = 21, 54066
Jadi Panjang talinya adalah 21,5 meter
4. Sebuah foto diletakkan pada sehelai karton berukuran 40 cm x 50 cm (posisi
portrait). Di sebelah kanan dan kiri foto masih terdapat karton yang tidak
tertutup foto selebar 4 cm, sedangkan bagian bawah foto selebar 7 cm. Jika
foto dan karton sebangun, buatlah sketsa keadaan tersebut, kemudian
tentukan lebar karton bagian atas yang tidak tertutup foto.
Jawab:

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 28


Sketsa gambar:

Lebar karton = 40 cm
Panjang karton = 50 cm
Lebar foto = 40 – 4 – 4 = 32 cm
Misalkan panjang foto = p cm
Dan t adalah karton bagian atas yang tidak tertutup foto.
maka berdasarkan perbandingan kesebangunan:
𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑘𝑎𝑟𝑡𝑜𝑛 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑓𝑜𝑡𝑜 50 𝑝 50 𝑥 32
= ⟹ = ⟹𝑝= = 40 𝑐𝑚
𝑙𝑒𝑏𝑎𝑟 𝑘𝑎𝑟𝑡𝑜𝑛 𝑙𝑒𝑏𝑎𝑟 𝑓𝑜𝑡𝑜 40 32 40
t = 50 – 7 – 40 = 3
Jadi lebar karton bagian atas yang tidak tertutup foto adalah 3 cm
5. Perhatikan gambar di bawah ini:

Diketahui KL = 10 cm dan MN = 14 cm. Titik P dan Q berturut-turut adalah titik


tengah LN dan KM. Tentukan Panjang PQ.
Jawab:
Pertama-tama buat garis bantu perpanjangan PQ memotong LM di R

29 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Perhatikan ∆𝑁𝐿𝑀, maka diperoleh ∆𝑁𝐿𝑀~ ∆𝑃𝐿𝑅, sehingga
𝑁𝐿 𝑁𝑀 2 14 14
= ⟹ = ⟹ 𝑃𝑅 = = 7 𝑐𝑚
𝑃𝐿 𝑃𝑅 1 𝑃𝑅 2
Perhatikan ∆𝐾𝐿𝑀, maka diperoleh ∆𝐾𝐿𝑀~ ∆𝑄𝑅𝑀, sehingga
𝐾𝐿 𝐾𝑀 10 2 10
= ⟹ = ⟹ 𝑄𝑅 = = 5 𝑐𝑚
𝑄𝑅 𝐾𝑄 𝑄𝑅 1 2
Jadi Panjang PQ adalah PR – QR = 7 cm – 5 cm = 2 cm

F. Aktivitas Pembelajaran
1. Aktivitas Pembelajaran Topik 1: Pengertian dan sifat-sifat Kekongruenan dan
Kesebangunan
a. Kegiatan In Learning Service-1 ( 4 JP)
Aktivitas ini dilakukan secara tatap muka bersama fasilitator dan teman
sejawat untuk mengkaji materi dan melakukan kegiatan pembelajaran.
Langkah-langkah Kegiatan:
1) Membaca bagian pendahuluan modul untuk memahami tujuan
pembelajaran dan target kompetensi guru dan peserta didik.
2) Peserta dibagi menjadi beberapa kelompok.
3) Pelajarilah bagian uraian materi dengan seksama. Beri penekanan atau
garis bawah, poin-poin materi yang Anda anggap penting. Setiap
kelompok diberikan tanggungjawab untuk menelaah contoh aktivitas
oeserta didik dalam pembelajaran yang akan dilakukan dalam aktivitas on
disesuaikan dengan daya dukung dan karakteristik peserta didik.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 30


4) Jika diperlukan, peserta dapat melakukan simulasi pembelajaran atau
mengerjakan/mempraktikkan LKPD.
5) Setiap kelompok mempresentasikan hasil telaahnya.
b. Kegiatan On Job Training ( 4 JP)
Pada kegiatan ini, setiap guru mempraktikkan pembelajaran terhadap peserta
didik di madrasah masing-masing sesuai dengan perangkat pembelajaran
yang telah disempurnakan pada kegiatan in-1. Contoh model pembelajaran
yang dapat digunakan adalah model Discovery Learning dengan sintak:
1) Pemberian stimulus (Stimulation)
2) Mengidentifikasi masalah (Problem Statement)
3) Mengumpulkan data (Data Collecting)
4) Mengolah data (Data Processing)
5) Memverifikasi hasil pengolahan data (Verification)
6) Penarikan Kesimpulan (Generalization)
Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 1 ( 2 x 40 menit)
Materi: Pengertian dan Sifat-sifat Kekongruenan dan Kesebangunan
Tabel 6 Desain Pembelajaran topik 1 pertemuan 1
No. Aktivitas Peserta Didik Aktivitas Guru Waktu
1 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas 15 menit
guru. pendahuluan:
- Menginformasikan tujuan
pembelajaran.
- Menginformasikan garis
besar aktivitas
pembelajaran yang akan
dilakukan.
- Guru menginformasikan
tujuan yang akan dicapai
selama pembelajaran
yaitu:
Siswa dapat:
a. mengidentifikasi dua
benda/bangun kongruen
atau tidak, jika diberikan

31 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


beberapa gambar atau
bangun datar.
b.menjelaskan syarat-
syarat/sifat-sifat dua
bangun segi banyak yang
kongruen, jika diberikan
gambar dua bangun segi
banyak yang kongruen
c. menguji dan membuktikan
dua segitiga kongruen atau
tidak, jika diberikan gambar
dua segitiga kongruen
beserta beberapa informasi
mengenai panjang sisi atau
besar sudutnya
- Menyampaikan apersepsi
dan motivasi, dengan
memberikan pertanyaan
yang membangkitkan
keingintahuan siswa
mengenai manfaat
mempelajari kekongruenan
dibangkitkan melalui
pemberian contoh
peristiwa sehari-hari yang
berkaitan dengan materi ini
2 Membentuk kelompok Membagi peserta didik 5 menit
masing-masing 4-5 menjadi beberapa kelompok
orang. heterogen terdiri dari 4-5
orang.
3 Berdiskusi untuk Memandu peserta didik 10 menit
menentukan masalah dengan memberi pertanyaan
yang berhubungan untuk membantu peserta
dengan Titrasi (Problem didik menentukan masalah.
Statement)
4 Membaca LKPD 1 secara Membagikan LKPD 1. 5 menit
cermat.
5 Mencari informasi dari - Memfasilitasi peserta didik 10 menit
berbagai sumber tentang untuk berdiskusi didalam
pengertian dan sifat-sifat kelompok.
kekongruenan (Data - Mendorong peserta didik
collection) untuk saling
Mengungkapkan
pendapat.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 32


- Melakukan penilaian
proses pembelajaran
terhadap peserta didik.

6 -Berdiskusi didalam - Mendorong peserta didik 10 menit


kelompok tentang untuk saling
pengertian dan sifat – Mengungkapkan
sifat kekongruenan pendapat.
-Menyusun simpulan - Melakukan penilaian
(Generalization) proses pembelajaran
mengenai konsep terhadap peserta didik.
pengertian,
kekongruenan dan
kesebangunan
Simpulan dapat dituliskan
dalam kertas karton
untuk dipresentasikan
dalam forum kelas.
7 Perwakilan kelompok - Menfasilitasi presentasi 15 menit
mempresentasikan hasil dan terjadinya dan diskusi
diskusinya. kelas.
8 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas penutup: 10 menit
guru.
- Melakukan verifikasi
- Melakukan umpan baik
- Menyampaikan
penugasan untuk
pertemuan berikutnya.

Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 2 Topik 1 ( 2 x 40 menit)


Materi: Pengertian dan Sifat-sifat Kesebangunan
Tabel 7 Desain Pembelajaran topik 1 pertemuan 2
No. Aktivitas Peserta Didik Aktivitas Guru Waktu
1 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas 15 menit
guru. pendahuluan:
- Menginformasikan tujuan
pembelajaran.
- Menginformasikan garis
besar aktivitas
pembelajaran yang akan
dilakukan.

33 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


- Guru menginformasikan
tujuan yang akan dicapai
selama pembelajaran
yaitu:
Siswa dapat:
a. mengidentifikasi dua
benda/bangun sebangun
atau tidak, jika diberikan
beberapa gambar atau
bangun datar.
b.menjelaskan syarat-
syarat/sifat-sifat dua
bangun segi banyak yang
sebangun, jika diberikan
gambar dua bangun segi
banyak yang kongruen
c. menguji dan membuktikan
dua segitiga sebangun
atau tidak, jika diberikan
gambar dua segitiga
sebangun beserta
beberapa informasi
mengenai panjang sisi
atau besar sudutnya
- Menyampaikan apersepsi
dan motivasi, dengan
memberikan pertanyaan
yang membangkitkan
keingintahuan siswa
mengenai manfaat
mempelajari
kesebangunan
dibangkitkan melalui
pemberian contoh
peristiwa sehari-hari yang
berkaitan dengan materi
ini
2 Membentuk kelompok Membagi peserta didik 5 menit
masing-masing 4-5 menjadi beberapa kelompok
orang. heterogen terdiri dari 4-5
orang.
3 Berdiskusi untuk Memandu peserta didik 10 menit
menentukan masalah dengan memberi

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 34


yang berhubungan pertanyaan untuk membantu
kekongruenan dan peserta didik menentukan
kesebangunan dengan masalah.
Titrasi (Problem
Statement)
4 Membaca LKPD 2 secara Membagikan LKPD 2. 5 menit
cermat.
5 Mencari informasi dari - Memfasilitasi peserta 10 menit
berbagai sumber tentang didik untuk berdiskusi
pengertian dan sifat-sifat didalam kelompok.
kesebangunan (Data - Mendorong peserta didik
collection) untuk saling
Mengungkapkan
pendapat.
- Melakukan penilaian
proses pembelajaran
terhadap peserta didik.

6 -Berdiskusi didalam - Mendorong peserta didik 10 menit


kelompok tentang untuk saling
pengertian dan sifat – Mengungkapkan
sifat kekongruenan pendapat.
-Menyusun simpulan - Melakukan penilaian
(Generalization) proses pembelajaran
mengenai konsep terhadap peserta didik.
pengertian, dan sifat-sifat
kesebangunan. Simpulan
dapat dituliskan dalam
kertas karton untuk
dipresentasikan dalam
forum kelas.
7 Perwakilan kelompok Menfasilitasi presentasi dan 15 menit
mempresentasikan hasil terjadinya dan diskusi kelas.
diskusinya.
8 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas 10 menit
guru. penutup:
- Melakukan verifikasi
- Melakukan umpan baik
Menyampaikan sistematika
laporan praktikum dan
penugasan untuk pertemuan
berikutnya

35 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


c. Kegiatan In Learning Service-2 (2 JP)
Kegiatan ini dilakukan secara tatap muka bersama fasilitator dan teman
sejawat untuk melaporkan dan mendiskusikan hasil kegiatan on. Agar hambatan
selama pembelajaran terekam dengan baik, lakukan refleksi pelaksanaan
pembelajaran dan tuliskan ke dalam lembar berikut:

Tabel 8 Refleksi Pelaksanaan Pembelajaran On Job Training Topik 1


Refleksi Aktivitas Refleksi Aktivitas
No. Hambatan Lain
Peserta Didik Guru
1
2
3
dst

Diskusikan hambatan pelaksanaan pembelajaran Anda dengan teman sejawat


untuk mendapatkan pemecahan masalah guna perbaikan pembelajaran yang
akan datang.

2. Aktivitas Pembelajaran Topik 2: Menggunakan Konsep Kekongruenan dan


Kesebangunan dalam Pemecahan Masalah
a. Kegiatan In Learning Service-1 ( 2 JP)
Dalam aktivitas topik 2 ini, kegiatan In Learning Service-1 sama dengan
aktivitas pembelajaran topik 1. Kegiatan dilakukan secara tatap muka bersama
fasilitator dan teman sejawat untuk mengkaji materi meliputi menganalisis
kurikulum, membaca modul, mendiskusikan materi ajar yang sulit atau
berpeluang terjadi miskonsepsi, menyempurnaan rancangan pembelajaran,
LKPD, dan menyusun instrumen penilaian proses dan hasil belajar.
b. Kegiatan On Job Training (4 JP)
Pada kegiatan ini, Anda mempraktikkan pembelajaran terhadap peserta didik
di madrasah masing-masing sesuai dengan perangkat pembelajaran yang
telah disempurnakan pada kegiatan in-1. Contoh model pembelajaran yang
dapat digunakan adalah model Pemecahan Masalah dengan sintak:
1) Pemberian stimulus (Stimulation)

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 36


2) Mengidentifikasi masalah (Problem Statement)
3) Mengumpulkan data (Data Collecting)
4) Mengolah data (Data Processing)
5) Memverifikasi hasil pengolahan data (Verification)
6) Penarikan Kesimpulan (Generalization)
Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 1 ( 2 x 40 menit)
Materi: Masalah Kekongruenan dan Kesebangunan Dua Segitiga dan Teknik
Penyelesaiannya
Tabel 9 Desain Pembelajaran topik 2 pertemuan 1
No. Aktivitas Peserta Didik Aktivitas Guru Waktu
1 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas 15 menit
guru. pendahuluan:
Mengamati - Menginformasikan tujuan
permasalahan- pembelajaran.
permasalahan sehari-hari - Menginformasikan garis
terkait kekongruenan besar aktivitas
kesebangunan bangun pembelajaran yang akan
datar dilakukan.
- Guru menginformasikan
tujuan yang akan dicapai
selama pembelajaran
yaitu:
Siswa dapat:
a. Menyelesaikan soal-soal
terkait dengan
kekongruenan dan
kesebangunan
- Menyampaikan apersepsi
dan motivasi dengan
bertanya: Bagaimana
kamu dapat
menyelesaikan masalah-
masalah tersebut? Konsep
apa yang dapat
digunakan?

37 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


2 Membentuk kelompok Membagi peserta didik 5 menit
masing-masing 4-5 menjadi beberapa kelompok
orang. heterogen terdiri dari 4-5
orang.
3 Berdiskusi untuk Siswa diberi beberapa 10 menit
menentukan masalah permasalahan yang
yang berhubungan berkaitan dengan konsep
dengan Titrasi (Problem kekongruenan dan
Statement) kesebangunan bangun datar
4 Membaca LKPD 3 secara Membagikan LKPD 3. 5 menit
cermat.
5 Siswa menggali informasi - Memfasilitasi peserta 10 menit
dari berbagai sumber didik untuk berdiskusi
(buku, internet, dan lain- didalam kelompok.
lain) tentang - Mendorong peserta didik
kekongruenan dan untuk saling
kesebangunan bangun Mengungkapkan
datar dan menentukan pendapat.
sisi-sisi dan sudut-sudut - Melakukan penilaian
yang bersesuaian proses pembelajaran
beserta ukuran- terhadap peserta didik.
ukurannya dan
pemecahan masalah
terkait kekongruenan dan
kesebangunan bangun
datar (Data collection)
6 -Berdiskusi didalam - Mendorong peserta didik 10 menit
kelompok tentang soal- untuk saling
soal kekongruenan dan Mengungkapkan
kesebangunan serta pendapat.
Teknik penyelesaiannya - Melakukan penilaian
-Menyusun simpulan proses pembelajaran
(Generalization) Berdasar terhadap peserta didik.
pemecahan masalah dan
eksplorasi tersebut, siswa
menyimpulkan mengenai
berbagai soal terkait
kekongruenan dan
kesebangunan bangun
datar dan solusinya

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 38


7 Perwakilan kelompok Menfasilitasi presentasi dan 15 menit
mempresentasikan hasil terjadinya dan diskusi kelas.
diskusinya.
8 Menyimak dan merespon Melakukan aktivitas 10 menit
guru. penutup:
- Melakukan verifikasi
- Melakukan umpan baik
Menyampaikan sistematika
laporan praktikum dan
penugasan untuk pertemuan
berikutnya

Kegiatan Pembelajaran Pertemuan 2 ( 2 x 40 menit)


Materi: Menggunakan Konsep Kekongruenan dan Kesebangunan Dua
Segitiga dalam Pemecahan Masalah
Tabel 10 Desain Pembelajaran topik 2 pertemuan 2
Aktivitas Peserta Waktu
No. Aktivitas Guru
Didik
1 Menyimak dan Melakukan aktivitas pendahuluan: 15 menit
merespon guru. - Menginformasikan tujuan
Mengamati pembelajaran.
permasalahan- - Menginformasikan garis besar
permasalahan aktivitas pembelajaran yang
sehari-hari terkait akan dilakukan.
kekongruenan
kesebangunan - Guru menginformasikan tujuan
bangun datar yang akan dicapai selama
pembelajaran yaitu:
Siswa dapat:
b.Menyelesaikan soal-soal HOTS
terkait dengan kekongruenan
dan kesebangunan
- Menyampaikan apersepsi dan
motivasi dengan bertanya:
Bagaimana kamu dapat
menyelesaikan masalah-
masalah tersebut? Konsep apa
yang dapat digunakan?

39 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


2 Membentuk Membagi peserta didik menjadi 5 menit
kelompok masing- beberapa kelompok heterogen
masing 4-5 orang. terdiri dari 4-5 orang.
3 Berdiskusi untuk Siswa diberi beberapa 10 menit
menentukan permasalahan soal HOTS yang
masalah yang berkaitan dengan kehidupan
berhubungan sehari-hari yang terkait dengan
dengan Titrasi konsep kekongruenan dan
(Problem kesebangunan bangun datar
Statement)
4 Membaca LKPD 4 Membagikan LKPD 4. 5 menit
secara cermat.
5 Siswa menggali - Memfasilitasi peserta didik 10 menit
informasi dari untuk berdiskusi didalam
berbagai sumber kelompok.
(buku, internet, dan - Mendorong peserta didik
lain-lain) tentang untuk saling mengungkapkan
kekongruenan dan pendapat.
kesebangunan - Melakukan penilaian proses
bangun datar dan pembelajaran terhadap
menentukan sisi-sisi peserta didik.
dan sudut-sudut
yang bersesuaian
beserta ukuran-
ukurannya dan
pemecahan
masalah soal HOTS
terkait
kekongruenan dan
kesebangunan
bangun datar (Data
collection)
6 -Berdiskusi didalam - Mendorong peserta didik 10 menit
kelompok tentang untuk saling mengungkapkan
soal-soal HOTS pendapat.
kekongruenan dan - Melakukan penilaian proses
kesebangunan pembelajaran terhadap
serta teknik peserta didik.
penyelesaiannya
-Menyusun
simpulan
(Generalization)

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 40


Berdasar
pemecahan
masalah dan
eksplorasi tersebut,
siswa
menyimpulkan
mengenai berbagai
soal terkait
kekongruenan dan
kesebangunan
bangun datar dan
solusinya
7 Perwakilan Menfasilitasi presentasi dan 15 menit
kelompok terjadinya dan diskusi kelas.
mempresentasikan
hasil diskusinya.
8 Menyimak dan Melakukan aktivitas penutup: 10 menit
merespon guru.
- Melakukan verifikasi
- Melakukan umpan baik
Menyampaikan sistematika
laporan praktikum dan penugasan
untuk pertemuan berikutnya

c. Kegiatan In Learning Service-2 (2 JP)


Kegiatan ini dilakukan secara tatap muka bersama fasilitator dan teman
sejawat untuk melaporkan dan mendiskusikan hasil kegiatan on. Agar hambatan
selama pembelajaran terekam dengan baik, isikan ke dalam lembar berikut:
Tabel 11 Refleksi Pelaksanaan Pembelajaran On Job Training Topik 2
Refleksi Aktivitas Refleksi Aktivitas
No. Hambatan Lain
Peserta Didik Guru
1
2
3
dst

41 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Diskusikan hambatan pelaksanaan pembelajaran Anda dengan teman sejawat
untuk mendapatkan pemecahan masalah guna perbaikan pembelajaran yang
akan datang.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 42


G. Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD)
1. LKPD 1 Topik 1 Pertemuan ke-1
Materi : Pengertian dan sifat-sifat Kekongruenan
Kelas : ………………………………………….
Hari Tanggal : ………………………………………….
Kelompok … : 1. ……………………………………….
2. ……………………………………….
3. ……………………………………….
4. ……………………………………….
5. ……………………………………….

Tujuan Pembelajaran:
Diharapkan Peserta Didik dapat:
a. mengidentifikasi dua benda/bangun kongruen atau tidak, jika diberikan
beberapa gambar atau bangun datar.
b.menjelaskan syarat-syarat/sifat-sifat dua bangun segi banyak yang
kongruen, jika diberikan gambar dua bangun segi banyak yang kongruen.
c. menguji dan membuktikan dua segitiga kongruen atau tidak, jika diberikan
gambar dua segitiga kongruen beserta beberapa informasi mengenai
panjang sisi atau besar sudutnya.

Petunjuk: Jawablah soal-soal di bawah ini dengan ringkas dan jelas.


1. Manakah pasangan bangun berikut ini yang kongruen dan tidak kongruen?
Jelaskan!

Jawab:

43 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


a. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
b. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
2. Berikut ini adalah pasangan bangun yang kongruen. Tuliskan sisi-sisi dan
sudut-sudut yang bersesuaian.

Jawab:
(i) -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
(ii ) -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
(iii) -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
(iv) -----------------------------------------------------------------------------------------------------

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 44


-----------------------------------------------------------------------------------------------------
(v) -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
(vi) -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
3. Perhatikan gambar di bawah ini!

Diketahui AC = BC dan CD ⊥ AB. Buktikan bahwa ∆𝐴𝐶𝐷 ≅ ∆𝐵𝐶𝐷


Jawab:
--------------------------------------------------------------------------------------------------------
--------------------------------------------------------------------------------------------------------
--------------------------------------------------------------------------------------------------------

2. LKPD 2 Topik 1 Pertemuan ke-2


Materi : Pengertian dan sifat-sifat Kesebangunan
Kelas : ………………………………………….
Hari Tanggal : ………………………………………….
Kelompok … : 1. ……………………………………….
2. ……………………………………….
3. ……………………………………….
4. ……………………………………….
5. ……………………………………….

Tujuan Pembelajaran:
Diharapkan Peserta Didik dapat:

45 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


a. mengidentifikasi dua benda/bangun sebangun atau tidak, jika diberikan
beberapa gambar atau bangun datar.
b. menjelaskan syarat-syarat/sifat-sifat dua bangun segi banyak yang
sebangun, jika diberikan gambar dua bangun segi banyak yang sebangun.
c. menguji dan membuktikan dua segitiga sebangun atau tidak, jika diberikan
gambar dua segitiga sebangun beserta beberapa informasi mengenai
panjang sisi atau besar sudutnya.

Petunjuk: Jawablah soal-soal di bawah ini dengan ringkas dan jelas.


1. Selidikilah apakah dua trapesium di bawah ini sebangun? Jelaskan!

Jawab:
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
2. Carilah 2 pasang bangun berikut ini yang sebangun di bawah ini! Jelaskan
alasannya!

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 46


Jawab:
a. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
b. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
3. Perhatikan gambar di bawah ini:

a. Buktikan bahwa ∆𝐴𝐵𝐶 dan ∆𝑃𝑄𝑅 sebangun!


b. Tuliskan perbandingan sisi-sisi yang bersesuaian.
Jawab:
a. -----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
b. -----------------------------------------------------------------------------------------------------

47 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


-----------------------------------------------------------------------------------------------------

3. LKPD 3 Topik 2 Pertemuan ke-1


Materi : Masalah kekongruenan dan kesebangunan dua segitiga
dan Teknik penyelesaiannya
Kelas : ………………………………………….
Hari Tanggal : ………………………………………….
Kelompok … : 1. ……………………………………….
2. ……………………………………….
3. ……………………………………….
4. ……………………………………….
5. ……………………………………….

Tujuan Pembelajaran:
Diharapkan Peserta Didik dapat:
a. menghitung panjang sisi dan besar sudut yang belum diketahui dari dua
segitiga yang kongruen.
b. menghitung panjang sisi dan besar sudut yang belum diketahui dari dua
segitiga yang sebangun.

Petunjuk: Jawablah soal-soal di bawah ini dengan ringkas dan jelas.


1. Perhatikan gambar di bawah ini:

Diketahui AC = AE dan 𝑚∠𝐵𝐴𝐶 = 𝑚∠𝐷𝐴𝐸

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 48


a. Tunjukkan bahwa ∆𝐴𝐵𝐶 ≅ ∆𝐴𝐷𝐸
b. Jika CD = 2 cm dan AE = 10 cm, tentukan panjang BC dan AB.

Jawab:
a. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
b. -------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
2. Trapesium ABCD sebangun dengan trapesium RSPQ. Tentukan nilai x dan
y pada gambar di bawah ini!

Jawab:
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
3. Perhatikan gambar di bawah ini!

49 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Tentukan Panjang AE!
Jawab:
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
4. Perhatikan gambar di bawah ini:

Tentukan Panjang NK, KL, dan MK


Jawab:
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------------------------------------------------------------

4. LKPD 4 Topik 2 Pertemuan ke-2

Materi : Menggunakan Konsep Kekongruenan dan


Kesebangunan dua Segitiga dalam Pemecahan Masalah
Kelas : ………………………………………….
Hari Tanggal : ………………………………………….
Kelompok … : 1. ……………………………………….
2. ……………………………………….
3. ……………………………………….
4. ……………………………………….
5. ……………………………………….

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 50


Tujuan Pembelajaran:
Diharapkan Peserta Didik dapat:
a. Menggunakan Konsep Kekongruenan dua Segitiga dalam Pemecahan
Masalah
b. Menggunakan Konsep Kesebangunan dua Segitiga dalam Pemecahan
Masalah

Petunjuk: Jawablah soal-soal di bawah ini dengan ringkas dan jelas.


1. Panjang bayangan sebuah tiang bendera adalah 8 m. Pada waktu yang sama
tongkat yang panjangnya 2,5 m berdiri tegak mempunyai bayangan 2m.
Panjang tiang bendera tersebut adalah ....
Jawab:
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

2. Sebuah model pesawat, panjangnya 40 cm, lebarnya 32 cm. Jika Panjang


sebenarnya 30 m, maka lebar pesawat sebenarnya adalah …
Jawab:
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------------------------------------------------------------------------------------------------------

3. Tinggi menara 25 m dan lebar suatu bangunan 20 m. Jika pada layarTV


lebarnya menjadi 12 cm, maka tinggi menara pada TV adalah ….
Jawab:
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
4. Perhatikan gambar di bawah ini:

51 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


Seorang pemuda menghitung lebar sungai dengan menancapkan tongkat
di B, C, D, dan E (seperti pada gambar) sehingga DCA segaris (A = Benda
di seberang sungai). Lebar sungai AB adalah…
Jawab:
---------------------------------------------------------------------------------------------
---------------------------------------------------------------------------------------------
---------------------------------------------------------------------------------------------

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 52


H. Pengembangan Soal HOTS
Bagian ini menyajikan contoh kisi-kisi pengembangan penilaian HOTS
sesuai dengan kompetensi, lingkup materi, dan indikator soal. Selanjutnya buatlah
kisi-kisi yang lain dan kembangkan menjadi instrumen penilaian dari kisi tersebut
dalam aktivitas In Learning Service-1.

KISI-KISI SOAL HOTS


Nama Madrasah : Madrasah Tsanawiyah ….
Mata Pelajaran : Matematika
Alokasi Waktu : 40 menit
Jumlah Soal : 4 uraian
Tahun Pelajaran : …...........................
Tabel 12 Contoh Kisi-Kisi Pengembangan Soal HOTS
Kompetensi Lingkup Indikator Indikator No. Level Bentuk
Dasar Materi KD Soal Soal Kognitif soal

4.6.1 Kekongr Menentuk Diberikan 1 C3 Uraian


Menentukan uenan an panjang dua segitiga
panjang sisi dan sisi yang kongruen
atau besar keseban belum dengan
sudut yang gunan diketahui sepasang
belum dari dua sisi yang
diketahui bangun sama
dari dua yang Panjang dan
bangun segi kongruen sepasang
banyak yang sisi yang
kongruen. saling
tegaklurus.
Peserta didik
dapat
menentukan
Panjang sisi
yang belum
diketahui
4.6.3. Kekongr Menentuk Diberikan 2 C3
Menentukan uenan an panjang ukuran
panjang sisi dan sisi yang bayangan
atau besar keseban belum sebuah
sudut yang gunan diketahui bangun
belum dari dua (dalam m)
diketahui bangun dan ukuran

53 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


dari dua yang bayangan
bangun segi kongruen tongkat serta
banyak yang ukuran
sebangun. Panjang
tingkat
sebenarnya
(dalam cm).
Peserta didik
dapat
menghitung
tinggi
bangunan
sebenarnya.
4.6.4 Kekongr Menentuk Disajikan 3 C4 Uraian
Menyelesaik uenan an Panjang dua
an masalah dan sisi yang trapesium
sehari-hari keseban belum sembarang
berdasarkan gunan diketahui yang
hasil dan sebangun
pengamatan menghitun dan berimpit
yang terkait g keliling pada salah
penerapan bangun satu sisi
konsep trapesium sejajar
kesebangun (segitiga
an bangun terpancung),
datar segi peserta didik
banyak dapat
menentukan
Panjang
salah satu
sisi yang
belum
diketahui
dan
menghitung
keliling
bangun
trapesium
yang diminta

4.6.4 Kekongr Menentuk Diberikan 4 C3 Uraian


Menyelesaik uenan an panjang gambar
an masalah dan sisi yang trapesiun

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 54


sehari-hari keseban belum dengan dua
berdasarkan gunan diketahui titik yang
hasil berpotongan
pengamatan pada
yang terkait diagonal -
penerapan diagonalnya
konsep dan
kesebangun merupakan
an bangun titik tengah
datar segi masing-
banyak masing
diagonal
tersebut.
Peserta didik
dapat
menghitung
Panjang
garis yang
terbentuk
dari dua titik
tersebut

05.

55 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


05 PENILAIAN

A. Tes Formatif
Kerjakan soal – soal di bawah ini dengan tepat dan singkat.
contoh soal profesional
1. Perhatikan gambar di bawah ini!

Diketahui ∆𝐴𝐵𝐶 ≅ ∆𝐷𝐵𝐸 , AB = BD dan AE ⊥ BC


1
Jika BC = 10 cm dan CD = 𝐵𝐷, tentukan Panjang garis DE!
3

2. Panjang bayangan menara masjid karena sinar matahari adalah 15 m. Pada


tempat dan saat yang sama, tongkat sepanjang 1,5 m yang ditancapkan
tegak lurus terhadap tanah mempunyai bayangan 3 m. tinggi menara masjid
adalah ....
3. Permukaan sebuah terowongan berbentuk trapezium samakaki seperti
gambar!

Diketahui trapesium 𝐴𝐵𝐶𝐷~𝐾𝐿𝑀𝑁 Hitunglah Keliling KLMN!


4. Perhatikan gambar di bawah ini!

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 56


Tentukan panjang sisi EF, apabila titik E dan titik F berturut-turut merupakan
titik tengah diagonal sisi DB dan diagonal sisi CA!

57 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


B. Penilaian
1. Penilaian untuk Guru
a. Penilaian Mandiri Guru
Setelah menyelesaikan seluruh aktivitas dalam Unit Pembelajaran dan
mencoba soal latihan penilaian, Anda dapat memperkirakan tingkat keberhasilan
Anda dengan dengan mengisi instrumen penilaian diri berikut ini. Isilah lembar
persepsi diri ini dengan objektif dan jujur dengan memberikan tanda ceklis (√)
pada kolom penilaian diri sesuai target kompetensi yang ditetapkan.
Tabel 13 Instrumen Penilaian Diri Bagi Guru
Penilaian Diri
Terget Kompetensi Ket.
Tercapai Belum
1. Mengidentifikasikan karakteristik peserta
didik terhadap materi kekongruenan dan
kesebangunan
2. Menetapkan pendekatan, strategi, metode
dan Teknik pembelajaran sesuai dengan
karakteristik peserta didik.
3. Menata materi kekongruenan dan
kesebangunan secara benar sesuai dengan
pendekatan yang dipilih dan karakteristik
peserta didik.
4. Menyusun rancangan pembelajaran yang
lengkap.
5. Melaksanakan pembelajaran kekongruenan
dan kesebangunan yang mendidik di kelas
6. Memberikan respon yang lengkap dan
relevan terhadap pertanyaan peserta didik
7. Guru menyusun alat penilaian yang sesuai
dengan
tujuan pembelajaran
8. Mengembangkan indikator dan instrumen
penilaian dan evaluasi proses dan hasil
belajar peserta didik.
9. Menganalisis hasil penilaian proses dan hasil
belajar peserta didik untuk berbagai tujuan.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 58


10. Melakukan refleksi terhadap pembelajaran
yang telah dilaksanakan dan
memanfaatkannya untuk perbaikan dan
pengembangan pembelajaran.
11. Menguasai materi, struktur, konsep, dan
pola pikir keilmuan tentang kekongruenan
dan kesebangunan.
12. Memahami kompetensi inti, kompetensi
dasar, dan tujuan pemelajaran materi
kekongruenan dan kesebangunan.
13. Mengembangkan materi kekongruenan dan
kesebangunan dari berbagai sumber.
14. Melakukan refleksi mandiri terhadap
penguasaan materi kekongruenan dan
kesebangunan serta memanfaatkannya
dalam rangka peningkatan keprofesionalan.
Catatan:

Penilaian oleh Asesor/Fasilitator

Tabel 14 Instrumen penilaian guru oleh asesor/fasilitator


Penilaian Oleh
Terget Kompetensi Asesor/Fasilitator Ket.
Tercapai Belum
1. Mengidentifikasikan karakteristik peserta
didik terhadap materi kekongruenan dan
kesebangunan
2. Menetapkan pendekatan, strategi, metode
dan Teknik pembelajaran sesuai dengan
karakteristik peserta didik.
3. Menata materi kekongruenan dan
kesebangunan secara benar sesuai dengan
pendekatan yang dipilih dan karakteristik
peserta didik.
4. Menyusun rancangan pembelajaran yang
lengkap.

59 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


5. Memanfaatkan teknologi informasi dan
komunikasi untuk kepentingan
pembelajaran.
6. Menyediakan berbagai kegiatan
pembelajaran untuk mendorong peserta
didik mencapai prestasi secara optimal.
7. Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan
santun dengan peserta didik.
8. Menyelenggarakan penilaian dan evaluasi
proses dan hasil belajar.
9. Menganalisis hasil penilaian proses dan
hasil belajar peserta didik untuk berbagai
tujuan.
10. Melakukan refleksi terhadap pembelajaran
yang telah dilaksanakan dan
memanfaatkannya untuk perbaikan dan
pengembangan pembelajaran.
11. Menguasai materi, struktur, konsep, dan
pola pikir keilmuan tentang kekongruenan
dan kesebanguan.
12. Memahami kompetensi inti, kompetensi
dasar, dan tujuan pemelajaran materi
kekongruenan dan kesebanguan.
13. Mengembangkan kekongruenan dan
kesebanguan dari berbagai sumber.
14. Mengembangkan keprofesionalan secara
berkelanjutan dengan melakukan tindakan
reflektif..
Catatan:

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 60


2. Penilaian untuk Peserta Didik
a. Penilaian Mandiri oleh Peserta Didik
Mintalah peserta didik untuk mengisi lembar penilaian diri berikut ini untuk
memperkirakan tingkat keberhasilan peserta didik dalam menguasai kompetensi
dasar yang Anda ajarkan. Isi secara objektif dan jujur dengan memberikan tanda
ceklis (√) pada kolom penilaian diri sesuai indikator pencapaian kompetensi dasar
yang ditetapkan.

Tabel 15 Instrumen penilaian diri bagi peserta didik


Penilaian Diri
Indikator Capaian Kompetensi Ket.
Tercapai Belum
3.6.1 mengidentifikasi dua benda/bangun
kongruen atau tidak.
3.6.2 Menjelaskan syarat-syarat dua bangun
segi banyak yang kongruen.
3.6.3 Menguji dan membuktikan dua
segitiga kongruen atau tidak.
3.6.4 Mengidentifikasi dua benda sebangun
atau tidak.
3.6.5 Menjelaskan syarat-syarat/sifat-sifat
dua bangun segi banyak yang
sebangun.
3.6.6 Menguji dan membuktikan dua
segitiga sebangun atau tidak
4.6.1 Menentukan panjang sisi atau besar
sudut yang belum diketahui dari dua
bangun segi banyak yang kongruen.
4.6.2 Menyelesaikan masalah sehari-hari
berdasarkan hasil pengamatan yang
terkait penerapan konsep
kekongruenan bangun datar segi
banyak.
4.6.3. Menentukan panjang sisi atau besar
sudut yang belum diketahui dari dua
bangun segi banyak yang sebangun.

61 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


4.6.4 Menyelesaikan masalah sehari-hari
berdasarkan hasil pengamatan yang
terkait penerapan konsep
kesebangunan bangun datar segi
banyak
Catatan:

b. Penilaian oleh Guru


Tabel 16 Instrumen penilaian peserta didik oleh guru
Penilaian Diri
Indikator Capaian Kompetensi Ket.
Tercapai Belum
3.6.1 Mengidentifikasi dua benda/bangun
kongruen atau tidak.
3.6.2 Menjelaskan syarat-syarat dua bangun
segi banyak yang kongruen.
3.6.3 Menguji dan membuktikan dua
segitiga kongruen atau tidak.
3.6.4 Mengidentifikasi dua benda sebangun
atau tidak.
3.6.5 Menjelaskan syarat-syarat/sifat-sifat
dua bangun segi banyak yang
sebangun.
3.6.6 Menguji dan membuktikan dua
segitiga sebangun atau tidak
4.6.1 Menentukan panjang sisi atau besar
sudut yang belum diketahui dari dua
bangun segi banyak yang kongruen.
4.6.2 Menyelesaikan masalah sehari-hari
berdasarkan hasil pengamatan yang
terkait penerapan konsep
kekongruenan bangun datar segi
banyak.
4.6.3. Menentukan panjang sisi atau besar
sudut yang belum diketahui dari dua
bangun segi banyak yang sebangun.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 62


4.6.4 Menyelesaikan masalah sehari-hari
berdasarkan hasil pengamatan yang
terkait penerapan konsep
kesebangunan bangun datar segi
banyak
Catatan:

63 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


06 PENUTUP
Anda telah memepelajari modul ini, selanjutnya Anda dapat menerapkan
desain pembelajaran yang telah disusun kepada peserta didik di kelas masing-
masing. Semoga Unit Pembelajaran ini dapat menjadi referensi Anda dalam
mengembangkan pembelajaran dan penilaian yang berorientasi Higher Order
Thinking Skills/HOTS, terintegrasi dengan nilai-nilai keislaman, dan literasi dalam
rangka mencapai kecakapan Abad ke-21, membentuk generasi unggul yang
moderat, beriman dan bertakwa serta berakhlak mulia.
Aktivitas pembelajaran yang disajikan dalam modul ini perlu Anda sesuaikan
dengan kondisi nyata kelas Anda masing-masing. Anda perlu menyusun Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran sesuai dengan kondisi kelas Anda, sehingga
memudahkan mengimplementasikan secara teknis. Selain itu, Anda masih perlu
mengembangkan instumen penilaian lainnya yang berorientasi HOTS dengan
mengacu pada contoh kisi penilaian yang disajikan dalam modul. Anda perlu
mengaktifkan diri dalam kegiatan MGMP Matematika untuk melakukan hal tersebut
serta mengembangkan modul secara bersama rekan sejawat guru matematika
lainnya.
Penulis menyadari bahwa modul ini masih banyak kekurangan. Untuk itu,
penulis mengharap saran dan masukan yang membangun demi lebih
sempurnanya modul ini maupun dalam upaya perbaikan dan pengembangan
modul pembelajaran lainnya. Semoga modul pembelajaran ini bermanfaat
bagi khasanah ilmu pengetahuan dan pembelajaran secara umum maupun
bagi pihak-pihak yang memerlukan.

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 64


GLOSARIUM
Garis Sejajar : suatu kedudukan dua garis pada bidang datar yang tidak
mempunyai titik potong walaupun kedua garis diperpanjang
Kongruen : jika setiap dua pasang titik yang bersesuaian pada kedua bangun
berjarak sama.
Segi banyak : Bangun datar yang memiliki banyak sisi dan sudut
Sebangun : jika setiap dua pasang titik yang bersesuaian pada kedua bangun
jaraknya sebanding dengan jarak dua pasang titik lainnya.

65 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan


DAFTAR PUSTAKA
Agus, Nuniek Avianti M Mudah belajar matematika 3: untuk kelas IX Sekolah
Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (2008), Pusat Perbukuan,
Departemen Pendidikan Nasional.
Arum Ika Cahyani, dkk. 2018. Kekongruenan dan Kesebangunan pada Perangkat
Upacara Adat Kebo-Keboan Alasmalang dalam jurnal.unej.ac.id.
Jember.
Krismanto Al, Sumardiyono, 2009. Modul Matematika SMP Program Bermutu:
Kapita Selekta Pembelajaran Geometri Datar Kelas VIII dan IX di SMP.
Yogyakarta: PPPPTK Matematika
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 37
Tahun 2018 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Pendidikan
dan Kebudayaan Nomor 24 Tahun 2016 Tentang Kompetensi Inti dan
Kompetensi Dasar Pelajaran pada Kurikulum 2013 pada Pendidikan
Dasar dan Pendidikan Menengah.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007
Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru.
Subhan, dkk. 2018. Buku Guru Matematika 3. Edisi Revisi.Jakarta: Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan.
Subhan, dkk. 2018. Buku Matematika siswa SMP/MTs KelasIX. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Tri Guntoro Sigit dan Suryopurnomo Sapon .2011. Modul Matematika SMP Program
Bermutu.: Aplikasi Kesebangunan dalam Pembelajaran Matematika
SMP. Yogyakarta: PPPPTK Matematika
https://rumushitung.com/2020/01/26/belajar-kongruen-dan-kesebangunan-
bangun-datar/

Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan 66


67 Unit Pembelajaran 12 : Kekongruenan dan Kesebangunan