Anda di halaman 1dari 26

TES WAWASAN KEBANGSAAN (TWK)

Sabtu, 04 September 2021

PENGAMALAN PANCASILA
Pukul 18.30 – 19.15 WIB
MIFTAHUL JANNAH, S.Pd., Gr. (ULFA)
SMP NEGERI 19 BENGKULU TENGAH
miftahulfaa@gmail.com
@miftahulfaa

shorturl.at/Xhlrw
Semoga bermanfaat ☺
PANCASILA
Sistem: merupakan suatu keseluruhan yang
bagian-bagiannya mempunyai hubungan
saling kerjasama untuk tujuan tertentu.
SILA 1 • Bulat, utuh
• Konsisten dan koheren
♛ Bi - Ra – Be – Ba – PaK • Mengabdi untuk tujuan yang sama
SILA 2
1 2 3 4 5
SILA 3

SILA 4

SILA 5
NILAI-NILAI PANCASILA
Sila ke- Nilai
1 → Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa mengandung arti bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa
yang religius, bangsa yang beriman, dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

2 → Kemanusiaan yang adil dan beradab mengandung makna bahwa bangsa Indonesia mengakui
persamaan harkat, derajat, dan martabat manusia sebagai sesama makhluk Tuhan Yang Maha
Esa.

3 → Nilai persatuan Indonesia menempatkan persatuan dan kesatuan, kepentingan, serta


keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan
golongan.

4 → Nilai yang terkadung dalam sila keempat Pancasila adalah kekuasaan tertinggi ada di tangan
rakyat, dan dilaksanakan melalui suatu badan perwakilan rakyat. Segala permasalahan sejauh
mungkin diselesaikan melalui musyawarah untuk mencapai mufakat.

5 → Bahwa setiap orang Indonesia berhak mendapatkan perlakuan yang adil, memiliki hak dan
kewajiban yang sama untuk menciptkan keadilan sosial.
PENGAMALAN PANCASILA
Butir sila ke-1 (7)

Butir sila ke-2 (10)


Pandangan Hidup
(Subjektif) Butir sila ke-3 (7)

Butir sila ke-4 (10)


Pengamalan
Pancasila Butir sila ke-5 (11)

Pengamalan pokok-pokok pikiran yang


Dasar Negara terkandung dalam Pembukaan UUD 1945
(Objektif) Pengamalan prinsip dalam pasal-pasal
UUD 1945
PENGAMALAN SUBJEKTIF
(Pandangan Hidup)
Sila 1
1. Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaanya dan ketaqwaanya kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2. Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan
kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut
kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
4. Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
5. Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi
manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.
6. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan
kepercayaanya masing masing
7. Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
kepada orang lain.
Sila 2
1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang
Maha Esa.
2. Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan
suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.
3. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.
5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.
6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8. Berani membela kebenaran dan keadilan.
9. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia.
10. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.
Sila 3
1. Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara
sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.
2. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan.
3. Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4. Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia.
5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.
6. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika.
7. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.
Sila 4
1. Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan
kewajiban yang sama.
2. Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
3. Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama.
4. Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan.
5. Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah.
6. Dengan iktikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
7. Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.
8. Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur.
9. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa,
menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan
dan kesatuan demi kepentingan bersama.
10. Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan
pemusyawaratan.
Sila 5
1. Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan
dan kegotongroyongan.
2. Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.
3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
4. Menghormati hak orang lain.
5. Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri.
6. Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain
7. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah.
8. Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum.
9. Suka bekerja keras.
10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama.
11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan
berkeadilan sosial.
PENGAMALAN PANCASILA
(Subjektif)
Rumusan dari piagam
jakarta yang di ubah

keTUHANan
HUMANITY (human right),
bukan adil/adabnya.
KEMANUSIAAN
Persatuan dalam berkehidupan yang adil dan beradab
(ekonomi, social, agama, dll),
nasionalisme PERSATUAN
dalam kehidupan bermasyarakat
Representative
Permusyawaratan perWAKILan (wakil rakyat).
(MPR, DPR, DPD)
Sosial justice
keADILan sosial
Contoh:


Dilarang agama
Tidak melibatkan Tuhan 1
• Mafia narkoba =
ancaman keadilan sosial 5 PENYALAHGUNAAN
2 • Renggang → menyendiri
→ Kehilangan nyawa

NARKOBA

• Homogen → perpecahan
• Pengedar narkoba
memaksakan kehendak agar
orang lain membeli/
mengonsumsi narkoba
4 3 • Generasi rusak, hilang cinta tanah air
PENGAMALAN OBJEKTIF
(Dasar Negara)
1. Pengamalan Pokok Pikiran UUD 1945.

Negara Persatuan (sila ke-3) Negara mewujudkan Keadilan Sosial


“Negara melindungi segenap Bangsa “Negara bertujuan mewujudkan keadilan
Indonesia dan seluruh tumpah darah sosial bagi seluruh rakyat dalam rangka
Indonesia” mewujudkan Indonesia yang merdeka,
• Terkandung dalam alenia ke-4 Pembukaan UUD bersatu, berdaulat, adil dan makmur”
1945

• Negara menginginkan persatuan, mengatasi • Negara berkewajiban memajukan kesejahteraan


segala paham golongan, mengatasi segala paham umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan….:
perorangan. keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

• Negara dan rakyat Indonesia mengutamakan


kepentingan negara dan rakyat diatas kepentingan
golongan dan kepentingan perorangan
…..
Negara berKetuhanan atas dasar
Negara Berkedaulatan Rakyat Kemanusiaan

“Negara berkedaulatan rakyat berdasarkan atas “Negara berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa
menurut dasar kemanusiaan yang adil dan
kerakyatan dalam permusyawaratan /
beradab”.
perwakilan”
• Negara kita adalah negara berke-Tuhan Yang
• Demokrasi Pancasila (berkedaulatan rakyat, sistem Maha Esa: menjunjung tinggi semua agama dan
pemerintahan: Demokrasi) kepercayaan
Merupakan perwujudan dari Sila keempat Pancasila: • Keselarasan kehidupan bernegara dan beragama
Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan
dalam permusyawaratan/ perwakilan
2. Pengamalan prinsip dalam pasal-pasal UUD 1945 .
1. NKRI (pasal 1 ayat 1)
2. Hak Asasi dan Kewajiban Asasi Manusia berdasarkan Pancasila (pasal 27, 28 A-J, 29, 30, 31, 32, 33, 34)
3. Sistem politik: Kesamaan kedudukan dalam hukum dan pemerintahan (pasal 27 ayat 1)
4. Sistem ekonomi sebagai usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan (pasal 33)
5. Sistem sosial budaya: atas dasar kebudayaan nasional dan Bhinneka Tunggal Ika (pasal 32)
6. Sistem pembelaan negara, hak dan kewajiban dalam pertahanan negara (pasal 27 ayat 3 dan 30 ayat 1)
7. Sistem pemerintahan Negara (Demokrasi Pancasila)
a. Indonesia ialah negara yang berdasar atas hukum (Rechtsstaat) (pasal 1 ayat 3)
b. Sistem konstitusional: presiden memegang kekuasaan pemerintahan berdasarkan UUD (pasal 4 ayat 1)
c. Kekuasaan negara yang tertinggi berada di tangan rakyat (pasal 1 ayat 2)
d. Presiden memegang kekuasaan pemerintahan dan bertanggung jawab kepada rakyat (pasal 4 ayat 1 & pasal 6A ayat 1)
e. Fungsi Pengawasan DPR (pasal 20A ayat 1)
f. Kekuasaan kehakiman yang merdeka (pasal 24)
g. Pemerintah Daerah (pasal 18)
LATIHAN SOAL
SOAL 1 B
Pancasila merupakan pedoman bagi setiap warga negara dalam menjalankan kehidupan sehari-harinya. Pancasila sebagai
kenyataan hidup bangsa Indonesia tidak perlu lagi dibuktikan kebenarannya karena sudah legal. Masyarakat tidak perlu ragu
untuk mengamalkan setiap nilai Pancasila. Berikut merupakan salah satu bentuk pelanggaran dalam pengamalan nilai-nilai
Pancasila dengan simbol pohon beringin adalah…
a. Tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh ketua partai X sebagai pemuka agama yang taat di kompleknya.
b. Hilangnya persatuan nasional akibat perbuatan korupsi dana perimbangan yang dilakukan anggota DPR
c. Seorang pejabat yang merasa derajatnya lebih tinggi, dengan semena-mena menggunakan kekuasaanya untuk
melakukan tindak pidana korupsi.
d. Maraknya perilaku koruptif di parlemen yang menyebabkan hilangnya kepercayaan masyarakat terhadap wakil rakyat
e. Kesenjangan sosial yang semakin melebar akibat tidak selesainya pembangunan nasional
karena dananya tertahan di tangan koruptor
SOAL 2 D

Fajar merupakan pemilik salah satu perusahaan tambang di Kegiatan perusahaan ini merupakan pelanggaran sila
Kalimantan Utara. Seiring berjalannya waktu, kegiatan dengan simbol….
pertambangan yang dilakukan perusahaanya semakin tidak
a. Rantai
terkendali dan menimbulkan berbagai dampak bagi
masyarakat dan kehidupan sekitar tambang, di antaranya: b. Bintang
kerusakan lingkungan, tingginya tingkat pencemaran c. Kepala Banteng
(tanah, air dan udara), serta mengakibatkan gangguan bagi d. Padi dan Kapas
masyarakat luas berupa kerusakan bangunan rumah dan
e. Pohon Beringin
fasilitas umum terutama akibat aktivitas peledakan dinamit
untuk membuka lokasi tambang.
SOAL 3 E

Sandi merupakan seorang diaspora di luar negeri. Suatu waktu, dia melakukan pejalanan ke Indonesia dan singgah ke
kampung halamannya di Bengkulu. Pada saat itu, dia melihat perekonomian masyarakat masih rendah, sementara
sumber daya alam yang tersedia cukup melimpah tetapi belum dikelola dengan baik. Akhirnya, dengan kapasitas yang
dimiliki, Sandi mengadakan pelatihan pengembangan kewirausahaan bagi masyarakat di kampungnya tersebut. Sikap
Sandi sejalan dengan pengamalan sila dengan lambang….
a. Bintang
b. Rantai
c. Beringin
d. Kepala Banteng
e. Padi dan Kapas
SOAL 4 D

Riza merupakan seorang operator di sebuah instansi yang mengurus semua data kepegawaian tempat ia bekerja.
Saat ini, ia merasa sebagai “nyawa” yang menentukan hidup dan matinya instansi tersebut. Akibatnya Riza
kerap kali merendahkan pegawai lain yang meminta bantuan kepadanya. Sikap Riza betentangan dengan nilai
sila ke….
a. 5
b. 4
c. 3
d. 2
e. 1
SOAL 5 A

Sebagai penyempurnaan konstitusi maka terjadi beberapa kali amandemen. Salah satu pasal yang diamandemen
adalah pasal 24 UUD RI 1945 tentang kekuasaan kehakiman. Berikut lembaga negara yang melaksanakan
kekuasaan kehakiman adalah….

a. Mahkamah Agung

b. Komisi Yudisial

c. Presiden

d. Menteri

e. MPR
SOAL 6 B

Sesuai dengan amanat UUD 1945, sistem sosial budaya Indonesia didasarkan pada kebudayaan nasional dan
semboyan Bhineka Tunggal Ika. Yang termasuk fungsi dari semboyan Bhinneka Tunggal Ika adalah... .

a. Sebagai landasan untuk bertindak dalam kehidupan berbangsa dan bernegara

b. Sebagai landasan mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia

c. Sebagai landasan dalam menyusun peraturan perundang-undangan

d. Memberi kesempatan masyarakat untuk mengembangkan kebudayaan masing-masing daerah

e. Sebagai landasan dalam mengamalkan Pancasila sebagai ideologi terbuka


SOAL 7 D

Warga negara adalah penduduk sebuah negara atau bangsa yang berdasarkan keturunan, tempat kelahiran dan
sebagainya mempunyai kewajiban dan hak penuh sebagai seorang warga dari negara itu. Kewajiban warga negara
secara sederhana dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang harus dilakukan oleh seorang warga negara dengan
penuh tanggung jawab sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Tindakan yang tidak termasuk kewajiban
warga negara adalah…. PEMBAHASAN:
a. Taat hukum dan pemerintahan Bentuk–bentuk kewajiban warga negara antara lain:
• taat hukum dan pemerintahan (27 ayat 1)
b. Menghormati hak asasi orang lain • Bela negara (27 ayat 1)
• Menghormati hak orang lain (28J ayat 1)
c. Membayar pajak • Membayar pajak (a)

d. Mendapat perlindungan hukum Mendapat perlindungan hukum merupakan hak warga negara
(27 ayat 3)
e. Bela negara
TERIMA KASIH