Anda di halaman 1dari 5

Sekarang Sia dan mamanya sedang duduk di sofa depan tv.

Evans sudah pulang. Sia yang nyuruh Evans pulang. Malu sama mamanya

Tadi saat Evans sedang mencium kening Sia, mamanya Sia tiba-tiba masuk

Ntah Sia harus berterimakasih atau ngeluh sama mamanya

Disatu sisi Sia ngerasa lega karena jantungnya terselamat kan. Tapi nggak dipungkirin juga Sia nyaman
tadi. Nyaman sama Evans tadi. Pengennya lebih

Upss

Apaan si Sia. Fikiran kamu kok makin kotor si astaga. Ini dah efek dari pacaran sama Evans. Evans terlalu
menggoda iman. Jadinya kalo Sia liat Evans kebayangnya kan ke yang lain-lain. Padahal Sia anak yang
polos dulu

Nggak polos polos banget si. Tapi nggak kotor gini juga. Cuman liat Evans pikirannya udah kesana sini
nggak diem diotaknya. Jadinya kan Sia kadang suka nggak berfungsi lagi otaknya kalo dideket Evans

Apalagi kalo Evans ngegombalin Sia. Ahh berasa kaya semua yang ada didunia ini sayang sama Sia.

“”SIA”” itu suara mamanya didepen Sia.

“”Ihh mom apaan si. Ngagetin aja””

“”Abisnya kamu ditanya malah bengong. Kamu mikirin Evans ya. Kamu bayangin apa hah? Pasti
fikirannya jorok jorok ya”” Ujar mamanya Sia

“”Ihh mom, jangan godain Sia mulu dong”” Kesal Sia. Iya dari tadi mamanya ini nggak henti-hentinya
godain Sia.

“”Dihh ngaku aja sama mom. Kamu abis ngapain aja hmm tadi? Mom nggak kelewatan yang lain kan?””
Ujar mama Sia penasaran dan duduk disamping Sia sambil memandang Sia lekat penasaran.

“”Nggak lah mom ihh mom ini. Kok malah ngeharepin yang lain si. Orang tuh ya kalo liat anaknya dicium
sama cowok itu ya marah. Ini kok malah godain trus si””

“”Mom juga udah muda Sia. Ya mom si nggak masalah. Kecuali tuh dad yang liat baru beda lagi
ceritanya. Lagian cuman di cium keningnya. Cowok itu juga pacar kamu. Kalo macem-macem ya tinggal
suruh tanggung jawab aja”” Jelas mama Sia sambil cengengesan ke anak nya

“”Ihh mom”” Kesal Sia sambil nutupin wajahnya trus lari ke kamarnya. Sia kunci kamarnya. Tentunya Sia
malu

“”Lohh kok mom malah di tinggal. Heyy mom tadi nanya kok nggak di jawab si”” Mamanya Sia nyusul Sia
kekamarnya trus gedor pintu kamar Sia.

“”Mom ihh. Sia maluuuu”” Teriak Sia. Sesaat kemudian terdengar tawa dari balik pintu kamar Sia.

Pasti mamanya sekarang sedang tertawa.

Huh Sia kan malu.


***

Sekarang Sia sedang berada di balkon kamarnya sambil bersila diatas kursinya. Lagi telfonan sama Evans.

Dari tadi pagi sampe sore Sia nggak bales chat atau pun angkat telfon Evans. Sia masih malu.

Emang si Sia akuin Sia emang pernah pacaran sekali sama mantan brengseknya dulu itu. Kalau hanya
sekedar cium kening, dia dan mantannya itu juga sering. Tapi ntah beda aja rasanya sama Evans.

Mungkin Sia benar-benar tergila-gila sama Evans.

“”Mom tadi gimana? Kamu, nggak dimarah kan?”” Tanya Evans hati-hati.

“”Nggak. Aku malah digodain tau. Ihh kesel”” Ujar Sia. Kalau saja Evans bisa liat ekspresi Sia sekarang.
Cemberut sambil majuin bibirnya. Udah pasti Evans akan mencubit habis habisan wajah Sia.

“”Hahaha. Syukur deh. Nanti kalo kamu dimarah, bilang aja. Aku bakalan tanggung jawab kok sama putri
cantik satu-satunya itu”” Ujar Evans hangat

“”Ihhh kok kamu malah ikut-ikutan godain aku si. Aku matiin nih kalo godain aku mulu””

“”Ehh jangan dong. Kan aku masih kangen sama kamu””Ujar Evans

“”Aku juga””Lirih Sia pelan sambil mainin kuku kakinya yang dia naikin ke kursi

“”Apa? Nggak kedengeran Sia””

“”Aku jugaaa”” Ujar Sia sedikit lebih keras dari sebelumnya

“”Sia besaran dong nggak kedengeran tau. Kamu ngomong kaya semut””

“”Aku juga”” Ujar Sia kesal

“”Kamu juga kenapa?”” Goda Evans

“”Ihh Evans ihh. Aku”” jeda “”Aku juga kangen”” Lanjut Sia

“”Loh kamu kangen sama siapa? Pak supri di kantin?”” pancing Evans. Sia diam sebentar. Kesel di godain
trus sama Evans

“”Kok diem? Yaudah kalo diem aku matiin ya”” Ujar Evans.

“”Ihh jangan. Jangan dimatiin dulu”” Ucap Sia.

Dia diam lagi. Trus narik nafas dalam dan panjang

“”Aku kangen sama Evans Rhys Pratama””

Tut

Tut

Tut

Setelah ngomong kalo Sia kangen Evans tadi, Sia langsung matiin telfonnya. Malu berat sama Evan.
Huftt…

Sia megang dada kirinya. Jantungnya udah nggak sehat lagi sekarang

Lebih sering dugem didalem sana

Sesaat kemudian hapenya geter

Pacar aku

Loh kok dimatiin?

Abis kamu godain aku terus

Pacar aku

Hahaha

Maaf deh

Aku telfon lagi ya

Sia cuman read chat nya. Kesel sama Evans.

Yaaa

Aku masih kangen nih

Yaaa

Jangan di read doang dong

Huhuuu

Jangan

Jangan telfon nelfon

Aku mau tidur

Ngantuk
Pacar aku

Loh udah mau tidur?

Emang udah rebahan dikasur?

Iyaa

Udah nih

Udah pake selimut trus

peluk guling malah

Aku tidur dulu ya

Byeee

Sia bergegas meletakkan hapenya di meja dekat kasurnya. Tapi belum juga Sia bener bener naru
hapenya, hapenya udah geter lagi

Dilihatnya layar hapenya munculin Evans yang lagi nelfon. Lebih tepatnya VC. Segera Sia perbaikin
mukanya trus rapiin rambutnya. Setelah semua keliatan rapi dan cantik barulah Sia geser ikon hijau itu

“”Kok lama banget diangkatnya?”” Tanpa salam Evans udah ngomel gara-gara vc nya lama diangkat

“”Ihh kan aku mau tidur”” Jawab Sia. Jelas lah Sia mau tampil cantik terus didepen pacarnya. Untung Sia
emang udah dari sananya cantik jadinya rapihin dikit pun udah cantik

“”Yakin? Nggak dandan dulu sebelum angkat?”” Ujar Evans

“”Ihh nggak lah kan mau tidur”” Ujar Sia malu

“”Cantik””

“”Heh?”” Sia kaget. Tadi nggak salah denger Evans bilang apa kan

“”Kamu udah cantik kok”” Ujar Evans. “”Udah gih tidur. Telfonnya jangan dimatiin. Taruh aja di samping
tempet tidur kamu”” Lanjut Evans

“”Loh kamu nggak tidur?”” tanya Sia

“”Nanti. Tunggu kamu tidur dulu. Kalo kamu udah tidur baru aku matiin trus tidur”” jawab Evans

“”Yaudah deh aku tidur dulu ya. Nanti kalo aku ngiler jangan di screenshoot ya. Awas loh””

“”Hahaha iya iya sayang. Dah tidur gih. Dah malem nih. Sweet dream Bae””Ujar Evans

“”Sweet dream too. Gnite”” ujar Sia.


Sia mulai memejamkan matanya. Awalnya Sia was was takutnya dia beneran ngiler ntar. Kan bahaya.
Malu-maluin. Tapi perlahan Sia denger sayup sayup suara nyanyian. Evans nyanyi buat Sia. Ntah lagu
apa, yang jelas suara itu berhasil menghantar Sia semakin lelap dalam tidurnya.

Setelah dirasanya Sia udah terlelap tidur Evans pun menghentikan nyanyiannya.

“”Have a nice dream my princess. Terimakasi udah biarin aku ngerasain rasanya dicintai. I love you””
Ujar nya kemudian mencium layar hapenya. Setelah itu, Evans matiin hapenya

Sedangkan diseberang sana, gadis yang tertidur di kamarnya itu menarik senyuman di bibirnya.