Anda di halaman 1dari 23

TUGAS MANAJEMEN KOPERASI DAN UMKM

“MELAKUKAN PRINSIP- PRINSIP ORGANISASI DAN MANAJEMEN


KOPERASI JASA KEUANGAN”

Dosen Pembimbing :
Zaenal Arifin, Drs., M.M

Disusun oleh :
Kelompok 10
1. Aliefira Adira Leolita (2019031044)
2. Syahrani Putri (2019031055)
3. Puspita Candra Devi (2019031069)
Kelompok 11
4. Nicolas R Muke (2019031062)
5. Muhammad Rafly (2020031071)
6. Muhammad Arya Kamandanu (2019031072)

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI Y.A.I


Jalan Salemba Raya No.9A, Jakarta Pusat

2020
KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum wr.wb.
Puji syukur kita ucapkan kepada Allah SWT. Karena dengan kasih dan sayangNya kita
diberikan nikmat sehat, sehingga kita dapat melaksanaan pembelajaran pada Mata Kuliah
Manajemen koperasi dan UMKM pada semester ini, kamipun dapat menyelesaikan tugas
pembuatan makalah sebagai materi pembelajaran tepat waktu.
Shalawat serta salam kita kirimkan kepada Nabi Muhammad SAW. Karena dengan
perjuangan beliau beserta sahabatnya yang membawa kita dari zaman jahiliyah menuju
zaman yang penuh dengan ilmu pengetahuan. Dan semoga dengan shawalat kita bisa
mendapatkan Syafaat dari beliau.
Terimakasih kepada dosen pengajar kami, Bapak Zaenal Arifi, Drs., M.M yang telah
memberikan kepercayaan kepada kami untuk membuat makalah mengenai “Melakukan
Prinsip-Prinsip Organisasi dan Manajemen Koperasi Jasa Keuangan” sehingga kami
mendapatkan pengetahuan juga ilmu-ilmu baru yang sebelumnya tidak kami ketahui.
Mohon maaf dari kami pembuat makalah kepada pembaca makalah ini, apabila di
dalam makalah ini di jumpai kesalahan-kesalahan baik salah kata maupun yang lainnya.
Kami sadari bahwa kami tak luput dari kesalahan, maka dengan sangat kerendahan hati
apabila terdapat koreksi mengenai makalah ini, dengan senang hati kami terima untuk lebih
baik lagi kedepannya.
Wassalamu’alaikum wr.wrb

Jakarta, 15 Desember 2020

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................................i
DAFTAR ISI...................................................................................................................................ii
BAB I...............................................................................................................................................1
PENDAHULUAN...........................................................................................................................1
1.1 Latar belakang........................................................................................................................1
1.2 Rumusan masalah..................................................................................................................1
1.3 Tujuan....................................................................................................................................2
BAB II.............................................................................................................................................3
2.1 Dasar Hukum.........................................................................................................................3
2.2 Alasan mengapa PPOM harus kompeten...............................................................................3
A. Peraturan mentri negara koperasi dan UMKM......................................................................3
B. Asas Koperasi.......................................................................................................................4
a) Jati diri KJK.......................................................................................................................4
b) Peranan anggota.................................................................................................................4
2.2 Perbedaan Pengertian UU Koperasi.......................................................................................5
A. UU RI NO.25 Tahun 1992......................................................................................................5
B. UU RI NO.17 tahun 2012........................................................................................................5
2.3 Indikator dalam Pendirian Koperasi......................................................................................5
2.4 Landasan, Asas, dan Tujuan Koperasi...................................................................................6
A. Landasan dan Asas Koperasi...............................................................................................6
a) Pasal 2 UU RI NO.25 tahun 1992....................................................................................6
b) Pasal 2 UU RI NO.17 tahun 2012...................................................................................6
B. Tujuan Koperasi...................................................................................................................6
2.5 Kongres ICA Manchester 1995..............................................................................................7
A. Definisi................................................................................................................................7
B. Nilai-nilai.............................................................................................................................7
C. Prinsip..................................................................................................................................8
2.6 Koperasi.................................................................................................................................9
A. Definisi................................................................................................................................9
B. Nilai sebagai Dasar..............................................................................................................9

ii
C. Prinsip Koperasi effisien....................................................................................................10
D. Prinsip Koperasi (UU NO. 25/1992).................................................................................10
E. Penciri BDHK Koperasi :Yan Appledorn..........................................................................10
F. Penciri Koperasi : Alfred Hanel.........................................................................................10
G. Fungsi dan peran menurut pasal 4 UU No. 25 tahaun 1992..............................................11
2.7 Manajemen Koperasi...........................................................................................................11
A. Pengertian..........................................................................................................................11
B. Fungsi Manajemen.............................................................................................................11
a) Planning (Perencanaan)....................................................................................................11
b) Organizing (Pengorganisasian).........................................................................................11
c) Actuating (Pengarahan)....................................................................................................12
d) Controlling (Pengendalian)...............................................................................................12
C. Faktor Manajemen.............................................................................................................12
a) Man (Orang)....................................................................................................................12
b) Money (Uang).................................................................................................................12
c) Materials (Bahan Baku).................................................................................................12
d) Machine (Mesin)..............................................................................................................12
e) Methode (Tatacara).......................................................................................................13
2.8 Mengidentifikasi Kebijakan Organisasi dan Manajemen KJK............................................13
A. Aspek.................................................................................................................................13
a) Kelengkapan Organisasi...................................................................................................13
b) Kelengkapan Manajemen.................................................................................................13
c) Identifikasi Kebijakan Lainnya..........................................................................................14
B. Struktur Organisasi KJK....................................................................................................14
2.9 Tiga Wajah Koperasi...........................................................................................................14
A. Sebagai Lembaga Ekonomi...............................................................................................14
B. Sebagai Lembaga Sosial....................................................................................................15
C. Sebagai Lembaga Pendidikan............................................................................................15
2.10 Faktor Penting untuk Menjadikan KSP/KJKS dipercaya..................................................15
A. Faktor Kunci Keberhasilan tata kelola..............................................................................15
B. Hindari hal-hal berikut.......................................................................................................15
C. Kita Kelompok mana?.......................................................................................................15

iii
2.11 Laporan..............................................................................................................................16
A. Menurut isi nya..................................................................................................................16
B. Menurut Bentuknya...........................................................................................................16
C. Sistematika laporan............................................................................................................16
BAB III..........................................................................................................................................17
PENUTUP.....................................................................................................................................17
3.1 Kesimpulan..........................................................................................................................17
3.2 Saran.....................................................................................................................................17

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Koperasi adalah badan usaha yang dimiliki dan dijalankan oleh anggotanya untuk memenuhi
kebutuhan bersama di bidang ekonomi, sosial dan budaya. Sedangkan pengertian koperasi yang
lebih formal adalah sesuai dengan Undang Undang No. 17 Tahun 2012 pasal 1, yaitu badan
hukum yang didirikan oleh orang perseorangan atau badan hukum koperasi, dengan pemisahan
kekayaan para anggotanya sebagai modal untuk menjalankan usaha, yang memenuhi aspirasi dan
kebutuhan bersama di bidang ekonomi, sosial, dan budaya sesuai dengan nilai dan prinsip
koperasi.
Kemudian menurut Bapak Koperasi Indonesia Mohammad Hatta, koperasi adalah usaha
bersama untuk memperbaiki nasib penghidupan ekonomi berdasarkan semangat tolong
menolong "seorang untuk semua dan semua untuk seorang". Pak Mohammad Hatta mengatakan
bahwa Koperasi ialah suatu usaha bersama yang mempunyai tujuan untuk memperbaiki nasib
kehidupan ekonomi yang didasari asas gotong royong. Beliau juga telah menyatakan bahwa
gerakan koperasi merupakan lambang harapan bagi golongan ekonomi bawah yang didasari atas
tolong-menolong diantara para anggotanya, sehingga mampu membuat rasa saling mempercayai
kepada diri sendiri dalam ikatan persaudaraan koperasi. Para anggota koperasi dipicu oleh
adanya keinginan untuk memberi jasa kepada para anggotanya.
Koperasi juga merupakan suatu gerakan yang terorganisir yang didorong oleh cita-cita
rakyat untuk mencapai masyarakat yang maju, adil & makmur seperti yang diamanatkan oleh
UUD 1945 khususnya pasal 33 ayat (1) yang menyatakan bahwa:
“Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan”. Dan
“bangun perusahaan yang sesuai dengan itu ialah koperasi”. Karena dorongan cita-cita rakyat itu,
undang-undang tentang perkoperasian No. 25 Tahun 1992 menyatakan bahwa koperasi selain
badan usaha juga adalah gerakan ekonomi rakyat.

1.2 Rumusan masalah


1. Apa saja dasar hukum yang terkandung dalam organisasi dan manajemen koperasi jasa
keuangan?
2. Mengapa PPOM harus kompeten?
3. Apa itu Koperasi ?
4. Apa saja fungsi dari Manajemen

1
1.3 Tujuan
1. Sebagai bahan bacaan dan referensi mahasiswa untuk lebih memahami mengenai
prinsip organisasi dan manajemen koperasi jasa keuangan
2. Membuka wawasan bisnis mahasiswa agar mahasiswa biasa terjun langsung ke dalam
koperasi
3. Menambah pengetahuan mahasiswa tentang panorama dunia dalam koperasi dan
manajemen
4. Mengidentifikasi Kebijakan Organisasi dan Manajemen KJK

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Dasar Hukum


Berikut ini adalah dasar-dasar hokum yang terkandung dalam Organisasi dan Manajemen
Koprasi Jasa Keuangan :
1. Berdasarkan pasal 33 UUD 1945, kedudukan koperasi sebagai bentuk asli badan usaha
yang dianggap paling sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesia
2. Undang-undang nomor 17 Tahun 2012 tentang Perkoperasian.
3. PPRI No. 9 Tahun 1995 tentang Pelaksanaan kegiatan Usaha Simpan Pinjam oleh
Koperasi
4. Kepmen Koperasi dan PKM R.I. NO. 351 Tahun 1998, Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Kegiatan Usaha Simpan Pinjam Oleh Koperasi.
Kepmen No. 19/Per/M.KUKM/IX/2008 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Usaha
Simpan Pinjam oleh Koperasi.
5. Kepmen. Koperasi Dan PKM R.I. NO. 194 Tahun 1998, Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Penilaian Kesehatan Koperasi Simpan Pinjam.
Permen Koperasi No. 20 / Per/ M.KUKM / IX / 2008 tentang Pedoman Penilaian
Kesehatan Koperasi Simpan Pinjam dan Unit Simpan Pinjam.
6. Kepmen Koperasi Dan PKM R.I. NO. 9 Tahun 1999, Tentang Pengendalian Simpan
Pinjam.
Permen Koperasi No. 21 / Per/ M.KUKM / IX / 2008 tentang Pedoman Pengawasan
Koperasi Simpan Pinjam dan Unit Simpan Pinjam.
7. Kepmen. Koperasi dan UKM R.I NO.96 tahun 2004, tentang standar operasional
manajemen usaha simpan pinjam oleh koperasi.

2.2 Alasan mengapa PPOM harus kompeten


Masing – masing dari kalian pasti bertanya Mengapa PPOM Harus Kompeten ? Berikut
ini adalah alasan mengapa PPOM Harus kompeten.

A. Peraturan mentri negara koperasi dan UMKM


Peraturan Menteri Negara Koperasi dan UMKM Nomor 19/Per/M.KUKM/XI/2008 tanggal
13 November 2008, lebih khusus merujuk :

 Pasal 11 poin 6 yang menyatakan ”bahwa Pengelola KSP/USP harus memiliki standar
Kompetensi pengelola usaha simpan pinjam yang ditetapkan oleh Menteri”.
 Dan Pasal 11 poin 10 (b) menyatakan ”Pengelola wajib memenuhi persyaratan,
memiliki tenaga manajerial yang berkualitas baik, yaitu memiliki keahlian dalam

3
pengelolaan usaha simpan pinjam, yang dibuktikan dengan kepemilikan sertifikat
kompetensi pengelola usaha simpan pinjam”.

B. Asas Koperasi
Asas koperasi adalah Kekeluargaan yaitu Adanya kesadaran setiap anggota koperasi untuk
mengerjakan segala sesuatu dalam koperasi yang berguna untuk semua anggota dari koperasi
itu.

a) Jati diri KJK


Membangun usaha koprasi mempunyai kedudukan yang demikian penting dan sangat
strategis untuk mendukung dan memperjuangkan pertumbuhan, pemeretaaan dan stabilitas
perekonomian Indonesia. Sejalan dengan itu, keberadaan koperasi bukan saja merupakan
suatu kewajiban konstitusional, melainkan juga harus merupakan komitmen komitmen
politik dan kebijakan dasar perekonomian Indonsia.
Koprasi salah satu pelaku ekonomi yang secara jelas dan tegas tersirat makna jati diri dan
ideologi koprasi dalm pasal 33 Undang Undang Dasar Republik Indonesia 1945,
menyatakan bahwa “ perekonomian disusun sebagai usaha bersama atas assas kekeluargan”
dan bangun usahaan yang sesuai dengan itu ialah koprasi.
Fungsi dan peran menurut Pasal 4 UU No. 25 tahun 1992 tentang perkoperasian

 Membangun & mengembangkan potensi & kemampuan Ekonomi anggota khususnya


& masyarakat. Pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi &
sosialnya.
 Membangun & berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas
kehidupan manusia & masyarkat.
 Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan & ketahanan
perekonomian nasional dng Koperasi sebagai sokogurunya.
 Berusaha mewujudkan & mengembangkan perekonomian nasional yg merupakan
usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan & demokrasi ekonomi.

b) Peranan anggota
Peran anggota koperasi adalah kata kunci bagi kemajuan koperasi di Indonesia. Hal ini
tak dapat dipungkiri, karena anggota koperasi adalah faktor yang sangat penting dalam
organisasi yang menentukan pembentukan koperasi.
Koperasi adalah sebuah badan usaha yang beranggotakan orang per orang, bukan
beranggoakan modal. Dari hal yang mendasar ini, maka peran anggota koperasi sudah
semestinya merupakan hal utama, pertama dan terus harus ditingkatkan untuk kemajuan
usaha koperasi. Berikut ini adalah beberapa peranan anggota koperasi :

 Melakukan transaksi ekonomi dengan koperasi secara taat dan kontinue

4
 Membayar Simpanan & Kewajiban lainnya
 Hadir dalam Rapat Anggota
 Mengemukakan pendapat
 Siap menanggung risiko jika terjadi kerugian
 Mengikuti kegiatan Pendidikan Anggota
 Ikut mengendalikan / mengawasi jalannya koperasi.
 Dan lain sebagainya ( Kontribusi/ partisipasi positif )

2.2 Perbedaan Pengertian UU Koperasi


A. UU RI NO.25 Tahun 1992
 Koperasi adalah Badan Usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum
Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus
sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.
 Perkoperasian adalah segala sesuatu yang menyangkut kehidupan Koperasi.
 Koperasi Primer adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan orang-
seorang.
 Koperasi Sekunder adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan Koperasi
 Gerakan Koperasi adalah keseluruhan organisasi Koperasi dan kegiatan
perkoperasian yang bersifat terpadu menuju tercapainya cita-cita bersama Koperasi

B. UU RI NO.17 tahun 2012


 Koperasi adalah badan hukum yang didirikan oleh orang perseorangan atau badan
hukum Koperasi, dengan pemisahan kekayaan para anggotanya sebagai modal untuk
menjalankan usaha, yang memenuhi aspirasi dan kebutuhan bersama di bidang
ekonomi, sosial, dan budaya sesuai dengan nilai dan prinsip Koperasi.

 Perkoperasian adalah segala sesuatu yang menyangkut kehidupan Koperasi


 Koperasi Primer adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan orang
perseorangan
 Koperasi Sekunder adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan badan
hukum Koperasi
 Rapat Anggota adalah perangkat organisasi Koperasi yang memegang kekuasaan
tertinggi dalam Koperasi.

2.3 Indikator dalam Pendirian Koperasi


Terdapat 7 (tujuh) Indikator dalam pendirian sebuah koprasi.Berikut ini adalah 7 asal
muasal atua indikator Dalam pendirian Koperasi dopengaruhi oleh :

 Unsur Persepsi
 Unsur Motivasi untuk membentuk Koperasi

5
 Unsur Solidaritas, Semangat Kegotong royongan
 Unsur Kepemimpinan yang baik
 Unsur Manfaat yang diperoleh dan
 Unsur Manfaat yang diperoleh dan
2.4 Landasan, Asas, dan Tujuan Koperasi
A. Landasan dan Asas Koperasi
a) Pasal 2 UU RI NO.25 tahun 1992
Dalam Undang -undang ini yang dimaksud dengan:
 Koperasi adalah badan usahayang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum
Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus
sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.
 Perkoperasian adalah segala sesuatu yang menyangkut kehidupan Koperasi.
 Koperasi Primer adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan orang-
seorang.
 Koperasi Sekunder adalah Koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan
Koperasi.
 Gerakan koperasi adalah keseluruhan organisasi Koperasi dan kegiatan
perkoperasian yang bersifat terpadu menuju tercapainya cita-cita bersama Koperasi. 

b) Pasal 2 UU RI NO.17 tahun 2012


UU 17 tahun 2012 tentang Perkoperasian merupakan pengganti UU 25 Tahun 1992
tentang Perkoperasian yang memuat pembaharuan hukum, sehingga mampu mewujudkan
Koperasi sebagai organisasi ekonomi yang sehat, kuat, mandiri, dan tangguh, serta
terpercaya sebagai entitas bisnis, yang mendasarkan kegiatannya pada nilai dan prinsip
Koperasi.
Undang-Undang Nomor 17 tahun 2012 tentang Perkoperasian menegaskan bahwa
pemberian status dan pengesahan perubahan Anggaran Dasar dan mengenai hal tertentu
merupakan wewenang dan tanggung jawab Menteri. Pun Pemerintah memiliki peran dalam
menetapkan kebijakan serta menempuh langkah yang mendorong Koperasi sehingga dapat
tumbuh dan berkembang dengan baik. Untuk mendorong langkah tersebut, Pemerintah wajib
menghormati jati diri, keswadayaan, otonomi, dan independensi Koperasi tanpa melakukan
campur tangan terhadap urusan internal Koperasi.

B. Tujuan Koperasi
Tujuan Organisasi merupakan kumpulan tujuan Individu

 Pasal 3 UU RI No: 25/1992 Koperasi bertujuan memajukan kesejahteraan anggota


pada khususnya dan masyarakat pada umumnya serta ikut membangun tatanan
perekonomian nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil, dan
makmur berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945

6
 Pasal 4 UU RI No: 17/2012 Koperasi bertujuan meningkatkan kesejahteraan Anggota
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya, sekaligus sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dari tatanan perekonomian nasional yang demokratis dan berkeadilan.

2.5 Kongres ICA Manchester 1995


A.Definisi
Koperasi menurut pernyataan ICA (International Co-operative Alliance) dalam kongres
ke-100 di Manchester pada tanggal 23 September 1995 : “Koperasi adalah perkumpulan
otonom dari orang-orang yang bersatu secara sukarela untuk memenuhi kebutuhan-
kebutuhan aspirasi ekonomi, sosial, budaya secara bersama melalui perusahaan yang mereka
miliki dan dikendalikan bersama secara demokratis”. Sedangkan pengertian koperasi
menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 1 Ayat 1 : “Koperasi adalah badan usaha
yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum Koperasi dengan melandaskan
kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang
berdasarkan atas azas kekeluargaan guna memenuhi kebutuhan ekonomi,sosial, budaya
dalam menampung aspirasi-aspirasi yang sama secara demokratis.
Partisipasi aktif dari anggota dalam kehidupan koperasi ini oleh moh. Hatta disebut
sebagai dasar demokrasi kooperatif. Berdasarkan ciri-ciri pokok di atas, dapat dinyatakan
bahwa dari segi konsep hakikat koperasi adalah dari, oleh dan untuk anggota. Artinya,
anggota koperasi menduduki posisi sentral dan dominan yaitu menduduki 3 fungsi yakni
:sebagai pemilik, pengendali dan pengguna. Aktualisasi jatidiri koperasi menyangkut
keserasian dan keselarasan pelaksanaan tri fungsi anggota tersebut dalam praktik koperasi.

B. Nilai-nilai
Berdasarkan pada kesepakan Koperasi didirikan, dimodali dan dikelola oleh para
anggotanya. Maka berdasarkan hal tersebut dapat ditarikan sebuah kesimpulan bahwa
koperasi memiliki nilai-nilai yang telah di tetapkan oleh ICA tahun 1995: “koperasi-koperasi
berdasarkan nilai-nilai menolong diri sendiri, tanggung jawab sendiri, demokrasi,
persamaan, keadilan, dan kesetiakawanan/solidaritas. Mengikuti tradisi para pendirinya
anggota-anggota koperasi mempercayai nilai-nilai ethis dari kejujuran, keterbukaan,
tanggung jawab sosial serta kepdulian pada orang lainDengan demikian sangatlah jelas
bahwa segenap anggota koperasi dituntut untuk melaksanakan nilai-nilai kejujuran,
keterbukaan, tanggung jawab sosial serta memiliki kepedulian terhadap orang lain dan
lingkungan yaitu sebagai berikut:

1. Menolong diri sendiri, artinya motif kerja sama antar orang dalam wadah koperasi adalah
menggalang potensi guna menghimpun kekuatan untuk memecahkan masalah bersama

7
2. Tanggung jawab sendiri terkandung cita-cita kemandirian dalam memecahkan
permasalahan bersama di satu pihak, dan di lain pihak cita-cita menegakkan kebebasan
dalam menentukan haluan koperasi
3. Demokrasi merupakan cita-cita yang berkaitan dengan pengelolaan koperasi, sebagai
konsekuensi koperasi sebagai organisasi ekonomi yang menghimpun orang yang di miliki
dan dikendalikan oleh anggota. Ini mengartikan setiap anggota kopersi benar-benar
diorngkn dengan cara di libatkan secara aktif untuk menentukan haluan dan sekaligus
mengendalikan jalannya koperasi. Dari sisi anggota menentukan haluan dan
mengendalikan jalannya koperasi disadari sebagai tanggung jawabnya sebagai pemiliik
dan pengguna koperasi. Nilai ini oleh moh. Hatta disebut sebagai dasar demokrasi
koperasi, dan bagi anggota koperasi dapat menjadi sekolah demokrasi dalam arti yang
sebenarnya.
4. Persamaan nilai ini berkaitan dengan perlakuan yang sama bagi setiap anggota tanpa
memandang besar kecinya simpanan yang di miliki oleh setiap anggota. Setiap anggota
mempunyai hak suara yang sama yaitu satu orang satu suara.
5. Keadilan nilai ini merupakan dambaan ataupun cita-cita yang di ilhami oleh adanya
kenyataan timbulnya ketidak adilan sosial dalam kehidupan masyarakat akibat
berlakunya sistem liberalisme yang mengedepankan kuasa kapital. Nilai keadilan di
koperasi di tegakkan melalui mekanisme kelembagaan.
6. Nilai ini dianggap penting karena kerjasama antar orang didasari kesadaran dalam wadah
koperasi hanya akan terwujud dan berlangsung langgeng jika kerja sama ini di bangun
berdasar semangat kesetiakawanan dengan pamrih untuk memperbaiki nasip bersama.
Dalam kesetiakawanan ditumbuhkan semangat kebersamaan berupa saling tolong
menolong antar sesama anggota, dalam hal ini berlaku pepatah “berat sama di pikul
ringan sama dijinjing” dalam artian yaitu bersatu kita teguh bercerai kita akan runtuh
maka diperlukan kerjasama yang baik.

C.Prinsip
Prinsip-prinsip koperasi bermula dari aturan-aturan umum pengelolaan koperasi yang di
kembangkan oleh para pelopor koperasi di rochdale, yang di kenal sebagai prinsip “prinsip-
prinsip rochdale”. Keberhasilan perjuangan koperasi di rochdale memang banyak ditentukan
oleh semangat kerja para pengurusnya, yang benar-benar merasakan kepahitan hidup era
revolusi industri di inggris. Karena itu, rumusan prinsip-prinsip koperasi rochdale adalah
hasil dari proses pemikiran yang dalam, matang oleh kepahitan zaman, teruji oleh kenyataan
sejarah, dan didorong oleh semangat yang tinggi untuk mengangkat martabat
manusia.Sejalan dengan perkembangan koperasi di bagian dunia lainnya, prinsip-prinsip
rochdale itudijadikan contoh dan pedoman oleh hampir seluruh gerakan koperasi di dunia.
Meskipun demikian, pengambilalihan prinsip-prinsip koperasi rochdale tersebut tidak
dilakukan sepenuhnya, melainkan disesuaikan dengan kondisi lingkungan serta budaya
masyarakat tempat koperasi di dirikan.

8
Walaupun demikian, dalam bukunya the copporative sectore, fauguet (1951), mengatakan
bahwa setidak-tidaknya ada empat prinsip yang harus dipenuhi oleeh setiap badan usaha
yang menamakan dirinya koperasi. Adapun prinsip-prinsip itu adalah:
1. Adanya pengaturan tentang keanggotaan organisasi yang berdasarkan kesukarelaan.
Keanggotaan koperasi harus bersifat sukarela. Dengan adanya unsur kesukarelaan maka
para anggota koperasi dapat memilih untuk menjadi anggota koperasi bila ia merasa
koperasi dapat memperjuangkan kepentinga-kepntingannya. Bila dalam kenyataanya
koperasi tidak dapat memenuhi harapan seorang anggotanya, maka anggota yang
bersangkutan memiliki hak untuk mengajukan permohonan mengundurkan diri.
2. Adanya ketentuan atau peraturan tentang persamaan hak antara para anggota.
Pengakuan mengenai hak anggota merupakan suatu prinsip yang sangat penting bagi
koperasi. Melalui prinsip ini, koperasi mengukuhkan dirinya sebagai suatu lembaga ekonomi
yang menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi. Prinsip ini antara lain harus di terapkan dalam
bentuk persamaan kepemilikan, persamaan hak suara, dan persamaan hak untuk mengelola
koperasi.
3. Adanya ketentuang atau peraturan tentang partisipasi anggota
Dalam ketatalaksanaan dan usaha koperasi sebagai sebuah perusahaan, koperasi dimiliki,
dikelola, dan diawasi oleh para anggotanya. Sebagai bukti kepemilikan, maka setiap anggota
koperasi harus turut serta dalam menghimpun modal koperasi. Kebutuhan modal ini pada
awalnya dipenuhi dari simpanan pokok para anggota. Selanjutnya para anggota koperasi
dapat menyepakati jenis-jenis bahan simpanan yang lain. Stelah itu, setiap anggota koperasi,
sesuai dengan keterampilannya, dapat ditunjuk menjadi pengelola koperasi.

2.6 Koperasi
A.Definisi
Koperasi adalah perkumpulan orang-orang yang bersatu secara sukarela untuk memenuhi
kebutuhan dan aspirasi ekonomi, sosial dan budaya melalui perusahaan yang mereka miliki
bersama dan mereka kendalikan secara demokratis.

B. Nilai sebagai Dasar


 Menolong diri sendiri
 Demokrasi
 Keadilan dan Kesetiakawanan
 Tanggung jawab sendiri
 Persamaan

Percaya pada Nilai-nilai Etis:


 Kejujuran
 Keterbukaan

9
 Tanggung jawab sosial dan Kepedulian terhadap orang lain

Berikut adalah makna makana yang terkandung dalam Pasal : 5 UU No 17/2012


1. Nilai yang mendasari kegiatan Koperasi yaitu:
 kekeluargaan;
 menolong diri sendiri;
 bertanggung jawab;
 demokrasi;
 persamaan;
 berkeadilan; dan
 kemandirian.

2. Nilai yang diyakini Anggota Koperasi yaitu:


 kejujuran;
 keterbukaan;
 tanggung jawab; dan
 kepedulian terhadap orang lain.

C. Prinsip Koperasi effisien


 Swadaya; Petani mengatasi kesulitannya sendiri.
 Daerah kerja terbatas dimana anggota saling kenal.
 Sisa hasil usaha seluruhnya sebagai cadangan.
 Tanggung jawab anggota tidak terbatas.
 Usaha hanya kepada anggota.
 Kerja Pengurus sukarela, tidak dapat balas jasa.
 Keanggotaan atas dasar watak yang baik

D.Prinsip Koperasi (UU NO. 25/1992)


 Kanggotaan bersifat sukarela dan terbuka
 Pengelolaan dilakukan secara demokratis
 Pembagian SHU secara adil sesuai dengan besarnya transaksi
 Pemberian jasa yang terbatas terhadap modal
 Kemandirian
 Pendidikan perkoperasian
 Kerjasama antar koperasi

E. Penciri BDHK Koperasi :Yan Appledorn


 Adanya orang-orang sebagai anggota
 Adanya pengurus sebagai personifikasi BDHK
 Adanya harta kekayaan yang terpisah

10
 Adanya kegiatan sebagai aktivitas organisasi
 Adanya anggaran dasar sebagai aturan main

F.Penciri Koperasi : Alfred Hanel


 Anggota kopeasi bertekad mewujudkan tujuannya dibidang ekonomi dan social ( Self
help of coop group}
 Mempunyai kepentingan yang sama dan bersatu dalam koperasi (Cooperative Group)
 Wahana untukmewujudkan tujuan adalah koperasi (Coorporative Enterprise)
 Tujuan atau tugas koperasi adalah promosi anggota (Member Promotion)

G. Fungsi dan peran menurut pasal 4 UU No. 25 tahaun 1992


 Membangun & mengembangkan potensi & kemampuan Ekonomi anggota khususnya
& masyarakat. Pada umumnya utk meningkatkan kesejahteraan ekonomi & sosialnya;
 Membangun & berperan serta secara aktif dlm upaya mempertinggi kualitas
kehidupan manusia & masyarkat.
 Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan & ketahanan
perekonomian nasional dengan Koperasi sebagai sokogurunya ;
 Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan & ketahanan
perekonomian nasional dengan Koperasi sebagai sokogurunya ;

2.7 Manajemen Koperasi


A. Pengertian
 Manajemen Koperasi adalah kegiatan pengelolaan SDM dan SDA secara bersama- sama
untuk mencapai tujuan tertentu sesuai prinsip-prinsip Koperasi.
 Organisasi Koperasi adalah suatu cara atau sistem hubungan kerjasama antara orang
orang- orang yang mempunyai kepentingan yang sama dan bermaksud mencapai tujuan
yang ditetapkan bersama - sama dalam satu wadah Organisasi.

B. Fungsi Manajemen
a) Planning (Perencanaan)
Salah satu dasar dari fungsi manajemen adalah perencanaan untuk menentukan
arah organisasi dalam mencapai tujuan tertentu di masa depan. Dalam perencanaan
diperlukan pengetahuan terkait visi dan misi dari perusahaan.Perencanaan juga
melibatkan pemikiran sistematis tentang cara-cara apa saja yang diperlukan untuk
mencapai tujuan yang sudah ditentukan. Salah satu caranya yakni dengan
mengidentifikasi tugas yang diperlukan serta memastikan pemanfaatan sumber daya yang
tepat untuk menghindari kebingungan, ketidakpastian, atau risiko lainnya. Dengan
manajemen, kamu dan perusahaan dapat merancang tugas di masa depan dan
menyesuaikannya dengan pencapaian sebelumnya. 

11
b) Organizing (Pengorganisasian)
Selain perencanaan, fungsi manajemen adalah untuk pengorganisasian. Manajemen
berfungsi untuk menyediakan sekaligus menyatukan sumber daya baik fisik, keuangan,
maupun manusia dan mengembangkan hubungan yang produktif demi mencapai tujuan
organisasi. Pengorganisasian bertujuan untuk memastikan perusahaan tetap berfungsi
secara efektif dalam kegiatan sehari-hari. Fungsi manajemen sebagai pengorganisasian
sendiri terkait erat dengan hierarki manajemen. Kamu akan memiliki  tanggung jawab
terhadap pengorganisasian sumber daya yang berbeda berdasarkan level manajemen
tertentu.

c) Actuating (Pengarahan)
Fungsi manajemen adalah untuk mengarahkan organisasi untuk bekerja secara
efisien untuk mencapai tujuan perusahaan. Pada intinya fungsi ini adalah untuk menjaga
dan meningkatkan produktivitas semua lini dalam perusahaan.Dalam level manajerial hal
ini berarti mengarahkan karyawan, mengelola ide dan mendapatkan feedback dari
mereka.Tidak hanya mengarahkan, fungsi pengarahan pada manager yang baik juga
dilakukan dengan menginspirasi karyawan untuk selalu bekerja mencapai tujuan. Adapun
beberapa elemen dalam fungsi manajemen pengarahan, seperti pengawasan, motivasi,
kepemimpinan dan komunikasi. 

d) Controlling (Pengendalian)
Terakhir, fungsi manajemen adalah untuk mengendalikan. Fungsi ini pada
dasarnya memastikan keempat fungsi lainnya berjalan dengan benar sehingga perusahaan
benar-benar mencapai tujuan yang hendak dicapai. Fungsi kontrol mengharuskan
pemeriksaan tujuan secara terukur. Itu sebabnya bila kamu menduduki level manajerial,
agar fungsi manajemen ini bisa terlaksana penting bagi kamu untuk menetapkan standar
sebelumnya. Dengan menetapkan standar kamu bisa memantau kualitas dan mengukur
bagian-bagian yang dirasa berhasil atau gagal. Sehingga agar proses kontrol berjalan
lancar, bisa disimpulkan ada beberapa tahapan yang biasanya dilewati, seperti penetapan
standar kinerja, pengukuran kinerja secara aktual, evaluasi penyimpangan, baru kemudian
tindakan perbaikan dilakukan.

C. Faktor Manajemen
a) Man (Orang)
Manusia [Man]. Di antara sumber daya yang peroduktif, manusia dianggap paling
penting. Keberhasilan atau kegagalan suatu organisasi tergantung pada manusia.
Uang,mesin, bahan, dan metode tidak ada gunanya jika manusia tidak tahu bagiman
menggunaanya dengan benar. Untuk alasan ini, perushan bisnis progresif melatih dan
memperlakuakankaryawan mereka dengan baik.

12
b) Money (Uang)
Uang [Money]. Uang diperlukan dalam menjalankan usaha organisasi. Tanpa uang,
tidak mungkin memperoleh bahan dan mesin. Uang juga diperlukan untuk membayar
biaya operasional, seperti gaji, listrik, air, dan tagihan motor.

c) Materials (Bahan Baku)


Bahan [Materials]. bahan diperlukan dalampenciptaan produk. Misalnya, produksi
padi atau jagung, bibit, pupuk, dan petisida merupakan bahan produksi.

d) Machine (Mesin)
Mesin [Machines]. Produksi moderen memerlukan penggunaan mesin. Mesin lebih
efesien dan ekonomis. Namun, di negara-negara miskin, dengan banyaknya penduduk,
pengguaan mesin kurang direkomendasikan dalam produksi barang dan jasa. Alasan
utama adalah di negara-negara itu tenaga kerja lebih murah. Selain itu dengan padat
karya, angka pengngguran dapat dikurangi.
e) Methode (Tatacara)
Metode [methods]. Metode sangat penting untuk mencapai tujuan organisasi. Metode
mengacau pada teknologi atau teknik produksi.

2.8 Mengidentifikasi Kebijakan Organisasi dan Manajemen KJK


A. Aspek
Aspek – aspek yang terkait dalam Organisasi dan Manajemen KJK, meliputi :
1. Kelengkapan Organisasi
2. Kelengkapan Manajemen
3. Mengidentifikasi Data Kebijakan

a) Kelengkapan Organisasi
1. Badan Hukum Koperasi
2. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas
3. Buku administrasi organisasi KJK -> 16 buku, yaitu :
 Buku Daftar Anggota
 Buku Daftar Pengurus
 Buku Daftar Pengawas
 Buku Daftar Karyawan
 Buku Tamu
 Buku Simpanan Anggota
 Buku Saran Anggota
 Buku Anjuran Pejabat
 Buku Anjuran Pejabat dari Instansi lain
 Buku Keputusan Rapat Pengawas

13
 Buku Keputusan Rapat Pengurus
 Buku Keputusan Rapat Anggota
 Buku Kejadian Penting
 Buku Kas
 Buku Catatan Inventaris
 Buku Agenda

b) Kelengkapan Manajemen
 AD/ART Koperasi
 Perencanaan Strategis/Bisnis plan (5 Tahun)
 Program Kerja dan RAPB tahunan.
 Sarana dan Prasarana.
 Kualifikasi SDM Pengelola KJK
 Dan sebagainya.

c) Identifikasi Kebijakan Lainnya


 Kebijakan yang terkait dengan anggota.
 Kebijakan yang terkait dengan karyawan.
 Kebijakan yang terkait dengan mitra usaha.
 Kebijakan yang terkait dengan operasional (SOM dan SOP)
 Kebijakan yang terkait dengan community social responsibility.

B. Struktur Organisasi KJK


Dibawah ini adalah contoh dari struktur struktur yang ada dalam KJK

14
2.9 Tiga Wajah Koperasi
A. Sebagai Lembaga Ekonomi
Tunduk pada Kaidah Ekonomi
 Kegiatan Usaha berkaitan dng kepentingan Anggota
 Memberikan Manfaat sebesar-besarnya kepada Anggota
 Dikelola secara layak dan efisien sesuai kaidah ekonomi
 Mempunyai Aturan Main yang jelas untuk mendukung keberhasilan usaha (SPI
Manajemen dan SPI Akuntansi).

B. Sebagai Lembaga Sosial


Prinsip kehidupan Demokrasi
 Keanggotaan bersifat terbuka, tdk diskriminatif
 Pengelolaan bersifat terbuka thd Anggota
 Perlakuan yg adil thd Anggota sesuai hak dan kewajiban Anggota
 Adanya wadah/forum yang menampung aspirasi Anggota
 Adanya Aturan Main yang jelas untuk mendukung keberhasilan demokrasi.

C. Sebagai Lembaga Pendidikan


Proses Belajar Mengajar
 Tempat Pendidikan Ideologi, Organisasi, maupun Usaha
 Melakukan Pendidikan kpd Anggotanya sesuai kebutuhan
 Memberikan kesempatan promosi kpd Anggota sesuai persyaratan jabatan
 Adanya Aturan Main yang jelas untuk mendukung keberhasilan Pendidikan.

2.10 Faktor Penting untuk Menjadikan KSP/KJKS dipercaya


A. Faktor Kunci Keberhasilan tata kelola
 Ketangguhan Finansial
 Efisiensi Operasional
 Posisi Kompetitif
 Kepuasan Anggota
 Kepuasan Karyawan
 Pengurus yang berpengetahuan dan terlibat aktif

B. Hindari hal-hal berikut


 Kosentrasi kekuasaan
 Afiliasi yang lemah dan tidak ekonomis
 Ketergantungan pada fihak luar

15
 Kualitas produk dan pelayanan yang rendah yang bersubsidi atau bahkan gratis
 Disiplin keuangan yang lemah
 Tidak mematuhi prinsip-prinsip Koperasi

C. Kita Kelompok mana?


 Pandai Bicara, Pandai Bekerja
 Tidak Pandai Bicara, Pandai Bekerja
 Pandai Bicara, Tidak Pandai Bakerja
 Satukan Langkah, Lakukan Perubahan
 Constant and Never Ending Improvement (Perbaikan Terus Menerus adalah Kunci
Keberhasilan)
2.11 Laporan
A. Menurut isi nya
 Laporan Informatif
 Laporan Rekomendasi
 Laporan Analitis
 Laporan pertanggungjawaban
 Laporan kelayakan

B. Menurut Bentuknya
• Laporan berbentuk memo
• Laporan berbentuk surat
• Laporan berbentuk naskah

C. Sistematika laporan
• Pendahuluan
• Isi laporan
• Uraian/analisis
• Penutup saran
• Membuat Isi laporan dapat berupa pertanggungjawaban sedangkan isi laporanberupa
rincian kegiatan secara kronologis beserta biaya yang sudah dikeluarkan dengan
menunjukkan nomor-nomor tanda bukti pengeluaran, jika diperlukan
• Membuat evaluasi (bila ada)
• Menyusun penutup/rekomendasi

16
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Pada dasarnya seorang pembisnis yang ingin membuka atau merintih usaha nya harus
mengetahui terlebih dahulu dan mempelajari sebuah dasar dasar hukum pada ruang lingkum
sebuah UMKM itu sendiri, karena UMKM sendiri sudah di atur dalam undang undang dasar
yang hukum nya masih berlaku, secara tidak langsung ketika ada salah satu oknum pembisnis
yang melenceng dari hukum dan prinsip prinsip sebuah UMKM itu sendiri maka oknum tersebut
berhak atas hukuman yang tertera pada peraturan tersebut. Dan UMKM juga memiliki prinsip
prinsip tersendiri, nah prinsip tersebuut juga yang harus di tanamkan dalam dalam pada lubuk
hati yang terdalam . prinsip itu juga sebagai patokan dan sumber semangat untuk pelaku UMKM
itu sendiri
Disini terlihat bahwa membangun suatu usaha bisnis itu tidak boleh asal – asalan harus
memiliki ilmu dan pengetahuan yang mempuni pasti orang yang ingin membuka bisnis tujuan
utama nya adalah laba dan sukses tidak mungkin tujuan pembisnis adalah rugi, untuk menuju
tujuan yang laba dan sukses makadari itu harus bermodalkan ilmu pengetahuan yag cukup.

3.2 Saran
Langkah yang besar memerlukan persiapan yang besar, sebelum berbuat harus berfikir
terlebih dahulu apa yang kita sudah siapkan, Sama hal nya dengan membangun bisnis UMKM.
Perbanyak lah ilmu dan pengetahuan, setidak nya hal yang mendasar yang berkaitan dengan
UMKM. Salah satu nya kaliana bisa banyak membaca dasar-dasar hokum yang terkandung
dalam Organisasi dan Manajemen Koprasi Jasa Keuangan seperti
1. Berdasarkan pasal 33 UUD 1945, kedudukan koperasi sebagai bentuk asli badan usaha
yang dianggap paling sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesia
2. Undang-undang nomor 17 Tahun 2012 tentang Perkoperasian.

17
3. PPRI No. 9 Tahun 1995 tentang Pelaksanaan kegiatan Usaha Simpan Pinjam oleh
Koperasi.

18