Anda di halaman 1dari 509

Hak Cipta  dan hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Juni 2014
Cetakan kedua, September 2014
Cetakan ketiga, September 2015

Penulis : 1. Dra. Sri Handaru Yuliati, MBA


2. Drs. Tamjuddin, M.Si.
Penelaah Materi : Suad Husnan
Pengembang Desain Instruksional : 1. Drs. Tamjuddin, M.Si.
2. Andy Mulyana, S.E.

Desain Cover & Ilustrator : Zulkarnaini


Lay-outer : Agung B.S
Copy Editor : Arryta Canty

650.07
YUL YULIATI, Sri Handaru
m Materi pokok studi kelayakan bisnis; 1 – 9/ EKMA4311/
3 sks/ Sri Handaru Yuliati, Tamjuddin. -- Cet.3; Ed.2 --.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2015.
514 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-687-0

1. bisnis – studi kelayakan


I. Judul II. Tamjuddin
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP


STUDI KELAYAKAN BISNIS 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Studi Kelayakan dan Keterkaitannya dengan Manajemen ................. 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.12
Rangkuman ………………………………….................................... 1.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.15

Kegiatan Belajar 2:
Penilaian Usaha dan Manfaat Studi Kelayakan ................................. 1.18
Latihan …………………………………………............................... 1.27
Rangkuman ………………………………….................................... 1.29
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.29

Kegiatan Belajar 3:
Kriteria Keputusan ............................................................................. 1.33
Latihan …………………………………………............................... 1.39
Rangkuman ………………………………….................................... 1.41
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.45


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.48

MODUL 2: PENILAIAN ASPEK PASAR DAN PEMASARAN 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Mencari dan Memilih Gagasan Proyek .............................................. 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.18
Rangkuman ………………………………….................................... 2.20
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.21

Kegiatan Belajar 2:
Pengertian Analisis Pasar dan Pemasaran (dalam Studi Kelayakan
Perusahaan) ........................................................................................ 2.25
Latihan …………………………………………............................... 2.31
Rangkuman …………………………………..................................... 2.32
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.33
iv

Kegiatan Belajar 3:
Menghitung Pasar Sekarang dan Pasar yang Akan Datang ................... 2.36
Latihan …………………………………………............................... 2.49
Rangkuman …………………………………..................................... 2.51
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 2.52

Kegiatan Belajar 4:
Strategi Pemasaran ............................................................................. 2.55
Latihan …………………………………………............................... 2.62
Rangkuman …………………………………..................................... 2.63
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 2.64

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.67


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.73

MODUL 3: PENILAIAN ASPEK TEKNIKAL 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Analisis Kebutuhan Teknikal Proyek ................................................. 3.2
Latihan …………………………………………............................... 3.8
Rangkuman ………………………………….................................... 3.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.10

Kegiatan Belajar 2:
Tahapan Analisis Kelayakan Teknikal ............................................... 3.14
Latihan …………………………………………............................... 3.18
Rangkuman …………………………………..................................... 3.19
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.20

Kegiatan Belajar 3:
Penilaian terhadap Elemen-elemen Teknikal Proyek ............................. 3.23
Latihan …………………………………………............................... 3.34
Rangkuman …………………………………..................................... 3.36
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 3.36

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.40


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.45
v

MODUL 4: PENILAIAN ASPEK KEUANGAN 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Membuat Laporan Keuangan dan Menghitung Aliran Kas .................... 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.35
Rangkuman ………………………………….................................... 4.36
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.36

Kegiatan Belajar 2:
Konsep Nilai Waktu Uang dan Metode-metode Penilaian Investasi 4.39
Latihan …………………………………………............................... 4.52
Rangkuman ………………………………….................................... 4.53
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.54

Kegiatan Belajar 3:
Analisis Sensitivitas ........................................................................... 4.56
Latihan …………………………………………............................... 4.62
Rangkuman ………………………………….................................... 4.63
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.64

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.66


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.67

MODUL 5: PENILAIAN ASPEK EKONOMI NASIONAL DAN


MANFAAT SOSIAL 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Analisis Ekonomi dan Analisis Keuangan ............... 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.6
Rangkuman ………………………………….................................... 5.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.7

Kegiatan Belajar 2:
Penilaian Manfaat Proyek bagi Ekonomi Nasional ................................ 5.9
Latihan …………………………………………............................... 5.16
Rangkuman ………………………………….................................... 5.19
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.19

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.23


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.25
vi

MODUL 6: ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Eksternalitas dan Hakikat AMDAL ................................................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.7
Rangkuman ………………………………….................................... 6.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.8

Kegiatan Belajar 2:
Pelaksanaan AMDAL ......................................................................... 6.10
Latihan …………………………………………............................... 6.19
Rangkuman ………………………………….................................... 6.20
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.21

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.23


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.24
LAMPIRAN ....................................................................................... 6.25

MODUL 7: ANALISIS ASPEK MANAJEMEN 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Analisis Aspek Manajemen dalam Studi Kelayakan Bisnis .............. 7.2
Latihan …………………………………………............................... 7.4
Rangkuman …………………………………..................................... 7.5
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.6

Kegiatan Belajar 2:
Manajemen Pembangunan Proyek ..................................................... 7.8
Latihan …………………………………………............................... 7.22
Rangkuman ………………………………….................................... 7.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.24

Kegiatan Belajar 3:
Manajemen Masa Komersial dan Penilaian Aspek Manajemen ............ 7.26
Latihan …………………………………………............................... 7.39
Rangkuman ………………………………….................................... 7.40
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.44


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.46
vii

MODUL 8: ANALISIS ASPEK HUKUM 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Aspek Hukum ..................................................................................... 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.13
Rangkuman …………………………………..................................... 8.14
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.15

Kegiatan Belajar 2:
Belajar mengenali Dampak dan Kasus Lingkungan .............................. 8.18
Latihan …………………………………………............................... 8.42
Rangkuman ………………………………….................................... 8.44
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.46

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.50

MODUL 9: PENILAIAN USULAN PEMBIAYAAN PROYEK DAN 9.1


PENYUSUNAN LAPORAN STUDI KELAYAKAN
Kegiatan Belajar 1:
Sumber-sumber Dana Investasi .......................................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.17
Rangkuman …………………………………..................................... 9.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.18

Kegiatan Belajar 2:
Penilaian Kelayakan bagi Investor dan Kreditor ................................ 9.20
Latihan …………………………………………............................... 9.24
Rangkuman ………………………………….................................... 9.25
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.26

Kegiatan Belajar 3:
Penyusunan Laporan Studi Kelayakan .............................................. 9.29
Latihan …………………………………………............................... 9.38
Rangkuman ………………………………….................................... 9.39
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.40

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.42


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.45
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Studi Kelayakan Bisnis (SKB) membahas materi mengenai


studi kelayakan bisnis suatu proyek. Pembahasan diawali dengan
pengertian dan ruang lingkup studi kelayakan bisnis. Kemudian dilanjutkan
dengan pembahasan risiko pada aspek-aspek yang terkait dengan studi
kelayakan bisnis, yaitu risiko aspek pasar dan pemasaran, teknikal, keuangan,
ekonomi nasional dan manfaat sosial, AMDAL, manajemen, serta aspek hokum
da lingkungan. Pada bagian akhir dibahas mengenai penyusunan laporan studi
kelayakan bisnis.
BMP ini didesain agar dapat digunakan sebagai media belajar mandiri bagi
mahasiswa. Agar dapat belajar dengan baik dan optimal, mahasiswa diharapkan
dapat mengikuti tutorial (baik tutorial online maupun tutorial tatap muka),
mengerjakan latihan dan test formatif baik di perpustakaan maupun di rumah.
Mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis ini memiliki bobot 3 SKS. Tiap SKS terdiri
atas 3 modul sehingga jumlah keseluruhan modul dalam BMP ini adalah
sebanyak 9 modul. Adapun rincian materi per modul adalah sebagai berikut.
Modul 1 membahas tentang Pengertian dan Ruang Lingkup Studi Kelayakan
Bisnis. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat
menjelaskan latar belakang, ruang lingkup, dan manfaat
dilakukannya studi kelayakan.
Modul 2 membahas tentang Penilaian Aspek Pasar dan Pemasaran. Tujuan
pokok bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat menjelaskan teknik-
teknik untuk melakukan analisis dan penilaian aspek pasar.
Modul 3 membahas mengenai Penilaian Aspek Teknikal. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat menjelaskan konsep dan
teknik analisis penilaian aspek teknikal.
Modul 4 membahas mengenai Penilaian Aspek Keuangan. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat menjelaskan cara
penyusunan, penilaian, dan pemilihan investasi serta penganalisisan
proyeksi keuangan proyek menggunakan teknik analisis sensitivitas,
risiko dan analisis rasio.
x

Modul 5 membahas mengenai Penilaian Aspek Ekonomi Nasional dan


Manfaat Sosial. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mahasiswa
dapat menganalisis aspek ekonomi nasional dan manfaat sosial dari
rencana investasi usaha.
Modul 6 membahas mengenai Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.
Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat menjelaskan
konsep dan perlunya Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
(AMDAL) serta langkah-langkah penyusunannya.
Modul 7 membahas mengenai Analisis Aspek Manajemen. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mahasiswa dapat menjelaskan pentingnya
dilakukan penilaian dan penganalisisan aspek manajemen dalam
studi kelayakan.
Modul 8 membahas mengenai Analisis Aspek Hukum. Tujuan pokok bahasan
ini adalah agar mahasiswa mampu menjelaskan pentingnya
dilakukan penilaian dan penganalisisan aspek hukum dan lingkungan
studi kelayakan.
Modul 9 membahas mengenai Penilaian Usulan Pembiayaan Proyek dan
Penyusunan Laporan Studi Kelayakan. Tujuan pokok bahasan ini
adalah agar mahasiswa mampu menyusun laporan studi kelayakan.

Orientasi penyajian BMP ini adalah untuk memudahkan mahasiswa belajar


secara mandiri. BMP ini terbagi menjadi 9 modul. Setiap modul terbagi menjadi
beberapa kegiatan belajar yang merupakan sub topik dari modul. Setiap kegiatan
belajar dilengkapi dengan latihan, rangkuman, dan studi kasus. Semua ini
bertujuan untuk mengikhtisarkan materi yang kompleks serta memperjelas dan
memperkuat konsep-konsep yang mendasar. Mahasiswa diwajibkan untuk
mempelajari BMP ini dengan sungguh-sungguh dan cobalah untuk mengerjakan
latihan dan tes formatif yang terdapat di akhir kegiatan belajar. Setiap modul
memiliki kaitan-kaitan tersendiri yang dapat digambarkan sebagai berikut.
Peta Kompetensi
Studi Kelayakan Bisnis/EKMA431/3sks
TKU
Setelah mempelajari modul ini diharapkan mahasiswa mampu
menganalisis laporan studi kelayakan bisnis sesuai dengan
format dan bentuk laporan studi kelayakan dengan
memperhatikan faktor-faktor pendukung penyusun studi
kelayakan bisnis

Modul 9
Setelah mempelajari modul ini diharapkan
mahasiswa mampu menyusun laporan studi
kelayakan

Modul 2 Modul 3 Modul 4 Modul 5 Modul 6 Modul 7 Modul 8


Setelah Setelah Setelah mempelajari Setelah Setelah Setelah Setelah
mempelajari modul mempelajari modul modul ini diharapkan mempelajari modul mempelajari modul mempelajari modul mempelajari modul
ini diharapkan ini diharapkan mahasiswa mampu ini diharapkan ini diharapkan ini diharapkan ini diharapkan
mahasiswa mahasiswa menjelaskan cara mahasiswa mampu mahasiswa mampu mahasiswa mampu mahasiswa mampu
mampu teknik- mampu konsep penyusunan, penilaian, menganalisis aspek menjelaskan menjelaskan menjelaskan
teknik untuk dan teknik analisis dan pemilihan investasi ekonomi nasional konsep dan pentingnya pntingnya dilakukan
melakukan analisis penilaian aspek serta penganalisisan dan manfaat sosial perlunya Analisis dilakukan penilaian penilaian dan
dan penilaian pasar proyeksi keuntungan dari rencana Mengenai Dampak dan penganalisisan penganalisisan
aspek pasar proyek menggunakan investasi usaha Lingkungan aspek manajemen aspek hukum dan
analisis sensitivitas, (AMDAL) serta dalam studi lingkungan studi
risiko, dan analisis rasio langkah-langkah kelayakan kelayakan
penyusunannya

Modul 1
Setelah mempelajari modul ini diharapkan
mahasiswa mampu menjelaskan latar belakang,
ruang lingkup, dan manfaat dilakukannya studi
kelayakan
xi
Modul 1

Pengertian dan Ruang Lingkup


Studi Kelayakan Bisnis
Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N DA H UL U AN

M odul ini dimaksudkan untuk memberi pengertian dasar studi kelayakan


perusahaan kepada Anda. Hal-hal yang dibicarakan ialah latar belakang
dilakukan studi kelayakan. Oleh karena perlunya dilakukan studi kelayakan
adalah menyangkut keberhasilan proyek sehubungan dengan industrialisasi
maka dalam modul ini akan dibahas pula manfaat industrialisasi dalam suatu
negara dan kesalahan-kesalahan yang sering dilakukan oleh negara-negara
berkembang dalam melaksanakan industrialisasi. Hal lain yang akan dibahas
dalam modul ini adalah usaha-usaha yang dapat memanfaatkan studi kelayakan
serta kaitannya dengan manajemen dan ketidakpastian serta kriteria keputusan
yang digunakan.
Selain itu, dalam usaha mempelajari studi kelayakan bisnis perusahaan,
sebelumnya perlu pula diketahui manfaat dilakukannya studi kelayakan bagi
pihak-pihak yang berkepentingan. Hal ini penting agar Anda mengetahui dan
mengerti bahwa tekanan penilaian studi kelayakan bervariasi sesuai dengan
minat pihak-pihak yang berkepentingan sehingga mempengaruhi penyusunan
laporan studi kelayakan masing-masing. Untuk itu, modul ini juga akan
memberikan uraian mengenai manfaat studi kelayakan perusahaan bagi pihak-
pihak yang berkepentingan tersebut.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu menjelaskan latar
belakang, ruang lingkup, dan manfaat dilakukannya studi kelayakan. Lebih
khusus lagi, setelah mempelajari modul ini Anda dapat:
1. memberi batasan studi kelayakan perusahaan;
2. menjelaskan usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk memanfaatkan studi
kelayakan perusahaan;
3. menjelaskan kegunaan studi kelayakan bagi manajemen, perencanaan, dan
pengendalian;
1.2 Studi Kelayakan Bisnis 

4. menjelaskan ciri-ciri studi kelayakan perusahaan;


5. menjelaskan apa yang dapat diperbuat dari adanya suatu studi kelayakan
perusahaan.
6. menjelaskan fungsi studi kelayakan perusahaan untuk perusahaan atau
lembaga-lembaga bukan pencari laba;
7. menjelaskan faktor-faktor yang menjadi minat investor, kreditor,
pemerintah, dan lembaga-lembaga bukan pencari laba.
 EKMA4311/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Studi Kelayakan dan Keterkaitannya


dengan Manajemen

A. KETERKAITANNYA DENGAN MANAJEMEN

Perusahaan adalah sebuah organisasi yang memproses perubahan keahlian


dan sumber daya ekonomi menjadi barang dan/atau jasa yang diperuntukkan
bagi pemuasan para pembeli, serta diharapkan akan memberikan laba kepada
para pemiliknya. Studi kelayakan perusahaan atau studi kelayakan proyek atau
studi kelayakan bisnis adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek
(biasanya merupakan proyek investasi) dilaksanakan dengan berhasil. “Proyek”
ialah suatu pendirian usaha baru atau pengenalan sesuatu (barang maupun jasa)
yang baru ke dalam bauran produk (product mix) yang sudah ada selama ini.
Terdapat perbedaan pengertian tentang keberhasilan bagi pihak yang
berorientasi profit dan pihak yang berorientasi nonprofit. Pihak yang
berorientasi profit mengartikan keberhasilan suatu proyek dalam arti terbatas
dibandingkan dengan pihak yang berorientasi nonprofit, pihak yang berorientasi
profit mengartikan keberhasilan sebagai keberhasilan dalam menghasilkan
profit, sedangkan pihak yang berorientasi nonprofit (misalnya pemerintahan,
yayasan, dan lembaga nonprofit lainnya) mengartikan keberhasilan dalam
kaitannya dengan seberapa besar manfaat yang telah diperoleh oleh masyarakat
luas.
Semakin besar proyek yang akan dijalankan, semakin luas dampak yang
terjadi baik dampak ekonomis maupun dampak sosial. Sebaliknya, semakin
sederhana proyek yang akan dilaksanakan semakin sederhana pula lingkup
penelitian yang akan dilakukan. Namun, sesederhana apa pun, baik secara
formal maupun informal, sebaiknya studi kelayakan dilakukan sebelum proyek
dilaksanakan.
Studi kelayakan perusahaan menilai keberhasilan suatu proyek dalam satu
keseluruhan sehingga semua faktor harus dipertimbangkan dalam suatu analisis
terpadu yang meliputi faktor-faktor yang berhubungan dengan aspek-aspek
pemasaran, teknis, keuangan, manajemen, hukum, dan manfaat proyek bagi
perekonomian nasional. Secara ringkas, penjelasan analisis dari setiap aspek
tersebut adalah sebagai berikut.
1.4 Studi Kelayakan Bisnis 

1. Analisis aspek pemasaran meneliti kesempatan pasar yang ada dan


prospeknya, serta strategi-strategi pemasaran yang tepat untuk memasarkan
produk atau jasa proyek.
2. Analisis aspek teknis menilai apakah secara teknis proyek layak untuk
dilaksanakan. Dalam analisis ini akan diteliti berbagai alternatif yang
berkaitan dengan kebutuhan dan penyediaan tenaga kerja, kebutuhan
fasilitas infrastruktur, dan faktor-faktor produksi lainnya.
3. Analisis aspek keuangan menilai kelayakan proyek ditinjau dari
profitabilitas komersial dan kemampuannya untuk memenuhi kebutuhan
dana dan segala konsekuensinya.
4. Analisis aspek manajemen menilai kualitas dan kemampuan orang-orang
yang akan menangani proyek serta bagaimana mendesain struktur
organisasi yang tepat.
5. Analisis aspek hukum meliputi segala aspek hukum yang relevan bagi
kelangsungan proyek.
6. Analisis manfaat proyek bagi perekonomian nasional meneliti sejauh
mana sumbangan atau nilai proyek terhadap perekonomian nasional.

1. Objek dari Proyek


Pengertian proyek dapat berkisar dari yang paling sederhana, misalnya
penggantian mesin, sampai dengan pendirian suatu pabrik secara keseluruhan.
Analisis kelayakan proyek bisa diterapkan pada bisnis produk baru, modifikasi
bisnis yang sudah ada, atau penambahan lini produk. Secara luas, proyek
diartikan sebagai proyek investasi, yaitu suatu rencana untuk menginvestasikan
sumber daya-sumber daya yang bisa dinilai secara cukup independen.
Dilihat dari status kepemilikannya, proyek dibagi menjadi dua jenis, yaitu
proyek pemerintah dan proyek swasta (termasuk proyek asing), sedangkan
ditinjau dari alasan pendirian dan tujuannya, terdapat dua jenis proyek, yaitu
yang berorientasi profit dan yang berorientasi nonprofit.
Apabila proyek-proyek investasi yang dilaksanakan merupakan investasi
yang sehat, yaitu yang secara ekonomis menguntungkan maka dengan
meningkatnya skala proyek dan jumlah dari proyek-proyek tersebut, kegiatan
ekonomi akan meningkat pula.
Dengan dilaksanakannya proyek-proyek investasi yang berkaitan dengan
industrialisasi, diharapkan akan memberikan manfaat sebagai berikut (Bryce,
1960, hal. 810):
 EKMA4311/MODUL 1 1.5

a. Menambah pendapatan nasional


Berdasarkan asumsi bahwa industrialisasi memberikan nilai tambah yang
lebih tinggi daripada bidang pertanian dan bidang ekstraksi lainnya maka
pelaksanaan proyek-proyek industri atau industrialisasi akan dapat
meningkatkan pendapatan nasional. Selain itu, adanya peningkatan jumlah dan
ragam output (produk atau jasa yang dihasilkan) juga akan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.

b. Memantapkan stabilitas penerimaan valuta asing dan pendapatan nasional


sendiri
Memantapkan Stabilitas Penerimaan Valuta Asing dan Pendapatan Nasional
Sendiri, dapat dilakukan melalui hal-hal berikut ini.

1) Diversifikasi ekspor
Suatu negara yang menggantungkan ekspornya pada satu atau beberapa
komoditi saja akan mengalami ketidakstabilan pendapatan nasional karena
sangat dipengaruhi oleh fluktuasi harga komoditi tersebut di pasar
internasional. Hal ini dapat diatasi dengan diversifikasi ekspor karena
kegiatan ekspor tidak hanya tergantung pada satu atau beberapa macam
komoditi saja, melainkan pada berbagai macam komoditas.

2) Memproduksi barang-barang substitusi impor


Diproduksinya barang-barang yang selama ini diimpor diharapkan dapat
menghemat pengeluaran devisa.

c. Membuka lapangan kerja baru


Dilaksanakannya proyek-proyek investasi berarti menciptakan lapangan
kerja baru. Hal ini diharapkan dapat membantu mengatasi masalah
pengangguran.

d. Memanfaatkan bahan baku lokal


Bahan baku lokal yang melimpah, misalnya kayu hasil hutan, yang
sebelumnya diekspor dalam bentuk aslinya bisa ditingkatkan nilai tambahnya.
Dengan adanya hutan-hutan yang terbentang di seluruh wilayah Nusantara, hasil
hutan ini sangat melimpah. Adanya industri kayu lapis membuat kayu hasil
hutan bisa dimanfaatkan sehingga kayu lapis Indonesia berhasil bersaing di luar
negeri.
1.6 Studi Kelayakan Bisnis 

Selain manfaat dari pelaksanaan industrialisasi di suatu negara, perlu


diperhatikan pula kesalahan-kesalahan yang sering dilakukan negara
berkembang dalam usahanya melakukan industrialisasi, yaitu:
1) pelaksanaan proyek-proyek yang secara ekonomis tidak layak atau tidak
menguntungkan. Hal ini sering terjadi pada proyek-proyek pemerintah.
Misalnya, proyek yang dilaksanakan semata-mata karena alasan politis,
proyek-proyek mercusuar, dan proyek-proyek yang pembiayaannya
sesungguhnya terlalu mahal;
2) kegagalan menciptakan kondisi ekonomi yang tepat. Kegagalan ini
umumnya disebabkan oleh pengerjaan proyek-proyek yang sebenarnya
belum saatnya untuk dilaksanakan. Artinya, bagi negara yang bersangkutan
proyek tersebut sebenarnya belum saatnya dikerjakan karena belum
mampu;
3) terlalu memaksakan dilaksanakannya pembangunan suatu jenis industri.
Misalnya karena bahan baku yang diperlukan telah dapat diproduksi di
negara bersangkutan, tetapi aspek-aspek lain yang sebenarnya memiliki
peranan yang lebih dominan dalam menentukan keberhasilan proyek tidak
dipertimbangkan.

Cara untuk menghindari kesalahan-kesalahan dari industrialisasi tersebut


antara lain dengan mengadakan studi kelayakan dengan seteliti-telitinya
terhadap setiap ide proyek sebelum proyek yang bersangkutan dilaksanakan. Hal
ini perlu dilakukan untuk memperoleh gambaran tentang proyek-proyek yang
bersangkutan di masa yang akan datang. Selain itu, studi kelayakan dilakukan
untuk menghindari hal-hal yang belum diperhitungkan, baik faktor-faktor
pendukung maupun penghambat. Jadi, sebaiknya pemerintah atau pemilik
modal swasta hanya membiayai proyek-proyek yang telah diteliti dan dinilai
kelayakan ekonomisnya oleh lembaga atau perseorangan yang memiliki
kualifikasi sebagai penilai proyek.

2. Kaitannya dengan Manajemen dan Ketidakpastian


Dalam manajemen dikenal fungsi-fungsi perencanaan, pengorganisasian,
pengadaan staf, pengarahan, dan pengawasan. Bahkan oleh beberapa ahli,
ditambahkan fungsi pembaharuan (inovasi) dan perwakilan (representation).
Fungsi-fungsi tersebut dilaksanakan untuk mencapai tujuan, baik tujuan jangka
pendek maupun jangka panjang. Di bawah ini akan dijelaskan peranan studi
 EKMA4311/MODUL 1 1.7

kelayakan dalam fungsi-fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengadaan staf,


pengarahan, dan pengawasan.

a. Studi kelayakan perusahaan untuk perencanaan


Studi kelayakan proyek atau studi kelayakan perusahaan (jika dikaitkan
dengan bidang usaha tertentu) berfungsi sebagai perencanaan. Hal ini bisa
diuraikan sebagai berikut. Sebelum membuat keputusan investasi, para investor
akan mengadakan studi mengenai proyek yang bersangkutan dengan sebaik-
baiknya untuk mendapatkan gambaran tentang prospek atau kemungkinan-
kemungkinan dari proyek yang akan dilaksanakan, misalkan:
1) Adakah permintaan terhadap barang dan jasa yang akan diproduksi
perusahaan?
2) Dapatkah bahan baku dan bahan penolong diperoleh dengan harga yang
terjangkau?
3) Apakah tenaga kerja dan fasilitas pendukung tersedia dengan cukup?
4) Apakah pabrik dengan kapasitas dan jenis tertentu bisa dibangun dengan
biaya yang sesuai dengan kemampuan?
5) Akankah ada keuntungan yang cukup sehingga perusahaan bisa bertahan
dan bahkan berkembang?

Dengan mempertimbangkan segala informasi tersebut dan informasi lain


yang dibutuhkan, investor akan membuat keputusan dilaksanakan atau tidaknya
suatu proyek.

b. Studi kelayakan perusahaan untuk pengorganisasian dan pengadaan staf


Studi kelayakan perusahaan bisa juga berfungsi untuk pengorganisasian. Di
dalam pengorganisasian ini, manajer memutuskan posisi-posisi yang perlu diisi
serta tugas-tugas dan tanggung jawab yang melekat pada setiap posisi tersebut.
Dari analisis kebutuhan tenaga kerja yang dilakukan dalam studi aspek teknis
dan aspek manajemen tersebut akan dapat diketahui:
1) jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan sesuai dengan rencana kapasitas
perusahaan, mesin, dan kondisi tenaga kerja yang tersedia;
2) kualifikasi tenaga kerja yang tersedia;
3) kualifikasi tenaga kerja yang seharusnya;
4) tugas, wewenang, dan tanggung jawab dari setiap tenaga kerja sesuai
dengan bagan organisasi yang dibutuhkan proyek.
1.8 Studi Kelayakan Bisnis 

Dari analisis aspek teknik dan aspek manajemen, seorang manajer dapat
memutuskan kualitas pekerja yang sebaiknya tersedia untuk menduduki posisi
dalam organisasi.

c. Studi kelayakan perusahaan untuk pengarahan


Untuk memperlancar pelaksanaan proyek agar tujuan yang diinginkan bisa
tercapai, umumnya tugas-tugas yang akan dilakukan diuraikan dalam suatu
daftar yang agak fleksibel, termasuk cara-cara untuk memotivasi pekerja.
Dengan memahami kebijakan umum dan tujuan jangka panjang yang telah
digariskan perusahaan, yang antara lain bersumber dari studi kelayakan, manajer
dapat memberikan pengarahan kepada bawahannya.

d. Studi kelayakan perusahaan untuk pengawasan


Dalam melaksanakan pengawasan, manajer membutuhkan pedoman untuk
menentukan sejauh mana pekerjaan telah dilaksanakan dan kemajuan yang telah
dicapai dalam mewujudkan tujuan. Studi kelayakan menyajikan pedoman dalam
bentuk anggaran. Sejauh mana penyimpangan pelaksanaan dari rencana yang
telah disusun dalam studi kelayakan akan dapat segera diketahui. Apabila perlu,
sejauh mana kemajuan yang telah dicapai dapat dibandingkan dengan sasaran
yang telah digariskan dalam studi kelayakan. Sebagai contoh, dalam studi
kelayakan direncanakan bahwa perusahaan akan memproduksi traktor tangan
sebanyak 25.000 unit dalam setahun, sesuai dengan proyeksi permintaan yang
telah diperhitungkan dengan teliti. Ternyata dalam pelaksanaan, penjualan
perusahaan hanya mencapai 20.000 unit, yang berarti telah terjadi
penyimpangan sebesar 20% dari rencana semula. Dari sini manajer dapat segera
mendeteksi penyebab-penyebabnya dan mengambil langkah-langkah untuk
menyelesaikan masalah.

e. Kaitan studi kelayakan perusahaan dengan ketidakpastian


Dalam penilaian studi kelayakan proyek, perusahaan perlu menyadari
bahwa proyeksi atau peramalan-peramalan memiliki kemungkinan tidak
tercapai. Hal ini terjadi disebabkan oleh faktor ketidakpastian dalam proses
pengambilan keputusan. Risiko bisa didefinisikan sebagai kenyataan yang ada
kondisinya lebih buruk dibandingkan dengan peramalannya atau seluruh
penyimpangan dari yang diharapkan. Misalnya, dalam studi kelayakan
diramalkan bahwa penjualan pada tahun pertama operasi perusahaan mencapai
100.000 unit, tetapi pada kenyataannya penjualan hanya mencapai 60.000 unit.
 EKMA4311/MODUL 1 1.9

Risiko seperti yang terdapat pada contoh tersebut perlu diperhitungkan


sebelumnya dan dipertimbangkan dalam penyusunan studi kelayakan
perusahaan.
Kadar ketidakpastian proyek akan mempengaruhi intensitas dari studi
kelayakan. Semakin sulit untuk memperkirakan penjualan, biaya, aliran kas, dan
lain-lain akan semakin hati-hati seseorang dalam melakukan studi kelayakan.
Misalnya, bagi proyek-proyek yang menghasilkan produk baru umumnya relatif
sulit dalam memperkirakan proyeksi penjualannya. Berbagai cara ditempuh
untuk mengatasi ketidakpastian ini. Misalnya, dengan analisis sensitivitas,
tafsiran konservatif.

B. KAITANNYA DENGAN MANAJEMEN DAN


KETIDAKPASTIAN

Dalam manajemen dikenal fungsi-fungsi perencanaan, pengorganisasian,


pengadaan staf, pengarahan, dan pengawasan. Bahkan oleh beberapa ahli,
ditambahkan fungsi pembaharuan (inovasi) dan perwakilan (representation).
Fungsi-fungsi tersebut dilaksanakan untuk mencapai tujuan, baik tujuan jangka
pendek maupun jangka panjang. Di bawah ini akan dijelaskan peranan studi
kelayakan dalam fungsi-fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengadaan staf,
pengarahan, dan pengawasan.

1. Studi Kelayakan Perusahaan untuk Perencanaan


Studi kelayakan proyek atau studi kelayakan perusahaan (jika dikaitkan
dengan bidang usaha tertentu) berfungsi sebagai perencanaan. Hal ini bisa
diuraikan sebagai berikut. Sebelum membuat keputusan investasi, para investor
akan mengadakan studi mengenai proyek yang bersangkutan dengan sebaik-
baiknya untuk mendapatkan gambaran tentang prospek atau kemungkinan-
kemungkinan dari proyek yang akan dilaksanakan, misalkan:
a. Adakah permintaan terhadap barang dan jasa yang akan diproduksi
perusahaan?
b. Dapatkah bahan baku dan bahan penolong diperoleh dengan harga yang
terjangkau?
c. Apakah tenaga kerja dan fasilitas pendukung tersedia dengan cukup?
d. Apakah pabrik dengan kapasitas dan jenis tertentu bisa dibangun dengan
biaya yang sesuai dengan kemampuan?
1.10 Studi Kelayakan Bisnis 

e. Akankah ada keuntungan yang cukup sehingga perusahaan bisa bertahan


dan bahkan berkembang?

Dengan mempertimbangkan segala informasi tersebut dan informasi lain


yang dibutuhkan, investor akan membuat keputusan dilaksanakan atau tidaknya
suatu proyek.

2. Studi Kelayakan Perusahaan untuk Pengorganisasian dan


Pengadaan Staf
Studi kelayakan perusahaan bisa juga berfungsi untuk pengorganisasian. Di
dalam pengorganisasian ini, manajer memutuskan posisi-posisi yang perlu diisi
serta tugas-tugas dan tanggung jawab yang melekat pada setiap posisi tersebut.
Dari analisis kebutuhan tenaga kerja yang dilakukan dalam studi aspek teknis
dan aspek manajemen tersebut akan dapat diketahui:
a. jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan sesuai dengan rencana kapasitas
perusahaan, mesin, dan kondisi tenaga kerja yang tersedia;
b. kualifikasi tenaga kerja yang tersedia;
c. kualifikasi tenaga kerja yang seharusnya;
d. tugas, wewenang, dan tanggung jawab dari setiap tenaga kerja sesuai
dengan bagan organisasi yang dibutuhkan proyek.

Dari analisis aspek teknik dan aspek manajemen, seorang manajer dapat
memutuskan kualitas pekerja yang sebaiknya tersedia untuk menduduki posisi
dalam organisasi.

3. Studi Kelayakan Perusahaan untuk Pengarahan


Untuk memperlancar pelaksanaan proyek agar tujuan yang diinginkan bisa
tercapai, umumnya tugas-tugas yang akan dilakukan diuraikan dalam suatu
daftar yang agak fleksibel, termasuk cara-cara untuk memotivasi pekerja.
Dengan memahami kebijakan umum dan tujuan jangka panjang yang telah
digariskan perusahaan, yang antara lain bersumber dari studi kelayakan, manajer
dapat memberikan pengarahan kepada bawahannya.

4. Studi Kelayakan Perusahaan untuk Pengawasan


Dalam melaksanakan pengawasan, manajer membutuhkan pedoman untuk
menentukan sejauh mana pekerjaan telah dilaksanakan dan kemajuan yang telah
dicapai dalam mewujudkan tujuan. Studi kelayakan menyajikan pedoman dalam
 EKMA4311/MODUL 1 1.11

bentuk anggaran. Sejauh mana penyimpangan pelaksanaan dari rencana yang


telah disusun dalam studi kelayakan akan dapat segera diketahui. Apabila perlu,
sejauh mana kemajuan yang telah dicapai dapat dibandingkan dengan sasaran
yang telah digariskan dalam studi kelayakan. Sebagai contoh, dalam studi
kelayakan direncanakan bahwa perusahaan akan memproduksi traktor tangan
sebanyak 25.000 unit dalam setahun, sesuai dengan proyeksi permintaan yang
telah diperhitungkan dengan teliti. Ternyata dalam pelaksanaan, penjualan
perusahaan hanya mencapai 20.000 unit, yang berarti telah terjadi
penyimpangan sebesar 20% dari rencana semula. Dari sini manajer dapat segera
mendeteksi penyebab-penyebabnya dan mengambil langkah-langkah untuk
menyelesaikan masalah.

5. Kaitan Studi Kelayakan Perusahaan dengan Ketidakpastian


Dalam penilaian studi kelayakan proyek, perusahaan perlu menyadari
bahwa proyeksi atau peramalan-peramalan memiliki kemungkinan tidak
tercapai. Hal ini terjadi disebabkan oleh faktor ketidakpastian dalam proses
pengambilan keputusan. Risiko bisa didefinisikan sebagai kenyataan yang ada
kondisinya lebih buruk dibandingkan dengan peramalannya atau seluruh
penyimpangan dari yang diharapkan. Misalnya, dalam studi kelayakan
diramalkan bahwa penjualan pada tahun pertama operasi perusahaan mencapai
100.000 unit, tetapi pada kenyataannya penjualan hanya mencapai 60.000 unit.
Risiko seperti yang terdapat pada contoh tersebut perlu diperhitungkan
sebelumnya dan dipertimbangkan dalam penyusunan studi kelayakan
perusahaan.
Kadar ketidakpastian proyek akan mempengaruhi intensitas dari studi
kelayakan. Semakin sulit untuk memperkirakan penjualan, biaya, aliran kas, dan
lain-lain akan semakin hati-hati seseorang dalam melakukan studi kelayakan.
Misalnya, bagi proyek-proyek yang menghasilkan produk baru umumnya relatif
sulit dalam memperkirakan proyeksi penjualannya. Berbagai cara ditempuh
untuk mengatasi ketidakpastian ini. Misalnya dengan analisis sensitivitas,
tafsiran konservatif.
1.12 Studi Kelayakan Bisnis 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah pengertian “proyek” dalam studi kelayakan proyek?


2) Jelaskan perbedaan pengertian “keberhasilan suatu proyek” bagi pihak yang
berorientasi laba atau profit dan pihak yang berorientasi nonprofit?
3) Salah satu manfaat industrialisasi suatu negara adalah meningkatkan
stabilitas penerimaan baik dalam valuta asing maupun pendapatan nasional
itu sendiri melalui diversifikasi ekspor. Jelaskan pernyataan tersebut!
4) Mengapa banyak negara melakukan kesalahan-kesalahan dalam proses
industrialisasi?
5) Mengapa studi kelayakan proyek perlu dilakukan untuk keberhasilan
industrialisasi?
6) Jelaskan fungsi studi kelayakan sebagai perencanaan!
7) Bagaimana fungsi pengorganisasian di dalam studi kelayakan bagi seorang
manajer?
8) Beri suatu gambaran mengenai peranan studi kelayakan dalam pengadaan
staf perusahaan!
9) Bagaimana peranan studi kelayakan sebagai fungsi pengawasan?
10) Bagaimana kaitan studi kelayakan dengan ketidakpastian?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) “Proyek” ialah suatu pendirian usaha baru atau pengenalan sesuatu (barang
maupun jasa) yang baru ke dalam suatu product mix yang sudah ada selama
ini. Secara luas kita bisa menggunakan pengertian proyek sebagai proyek
investasi yaitu, suatu rencana untuk menginvestasikan sumber-sumber daya
yang bisa dinilai secara cukup independen.
2) Perbedaan pengertian keberhasilan bagi pihak yang berorientasi profit dan
pihak nonprofit ialah bahwa pihak berorientasi profit biasanya mengartikan
keberhasilan suatu proyek dalam arti yang lebih terbatas dibandingkan
dengan pihak nonprofit, yaitu diukur dengan keberhasilan proyek tersebut
dalam menghasilkan profit. bagi pihak nonprofit (misalnya pemerintah dan
lembaga-lembaga nonprofit lainnya), pengertian berhasil bisa berwujud,
 EKMA4311/MODUL 1 1.13

misalnya seberapa besar penyerapan tenaga kerjanya, pemanfaatan sumber


daya yang melimpah di tempat tersebut dan faktor-faktor lain yang
dipertimbangkan terutama manfaatnya bagi masyarakat luas.
3) Suatu negara yang menggantungkan ekspornya pada suatu atau beberapa
komoditi saja akan mengalami ketidakstabilan pendapatan nasional karena
sangat dipengaruhi fluktuasi harga komoditi tersebut. Dengan adanya
diversifikasi ekspor, selain meningkatkan devisa juga lebih menstabilkan
pendapatan nasional. Hal ini disebabkan oleh ketidaktergantungan ekspor
pada satu atau beberapa macam komoditi saja melainkan berbagai macam
komoditi.
4) Kesalahan-kesalahan dalam industrialisasi disebabkan oleh:
a) dilaksanakan proyek-proyek yang secara ekonomis tidak layak. Hal ini
sering terjadi pada proyek-proyek pemerintah. Misalnya, proyek yang
dilaksanakan karena alasan politis semata-mata, proyek-proyek
mercusuar, dan proyek-proyek yang pembiayaannya sebenarnya terlalu
mahal;
b) kegagalan menciptakan kondisi ekonomi yang tepat. Biasanya
disebabkan oleh pengerjaan proyek-proyek yang sebenarnya belum
saatnya dilaksanakan dalam arti terlalu dini karena negara yang
bersangkutan ternyata belum mampu; dan
c) terlalu memaksakan dilaksanakannya pembangunan suatu jenis industri
tertentu hanya karena telah diproduksinya bahan-bahan baku di negara
yang bersangkutan tanpa memperhatikan aspek-aspek lain yang
sebenarnya memiliki peranan yang lebih dominan dalam menentukan
keberhasilan proyek tersebut.
5) Sebaiknya pemerintah atau swasta pemilik modal hanya akan membiayai
proyek-proyek yang telah diteliti dan dinilai kelayakan teknis, ekonomis,
keuangan, dan sebagainya oleh lembaga atau perseorangan yang memiliki
kualifikasi penilai proyek. Di sinilah peranan studi kelayakan sangat besar
untuk suksesnya suatu industrialisasi.
6) Sebelum membuat keputusan investasi para investor mengadakan studi
kelayakan mengenai proyek yang bersangkutan dengan sebaik-baiknya
untuk memberikan gambaran kepada para investor tersebut prospek atau
beberapa kemungkinan proyek yang akan dilaksanakan. Kemungkinan-
kemungkinan yang ingin diketahuinya, meliputi:
a) adakah permintaan barang atau jasa yang akan diproduksinya;
1.14 Studi Kelayakan Bisnis 

b) dapatkah bahan baku dan bahan penolong diperoleh dengan harga yang
terjangkau;
c) apakah tenaga kerja dan fasilitas pendukung tersedia dengan cukup;
d) apakah pabrik dengan kapasitas dan jenis tertentu bisa dibangun
dengan biaya yang sesuai dengan kemampuan;
e) akankah ada keuntungan yang cukup sehingga perusahaan bisa
bertahan dan bahkan berkembang dan sebagainya.
7) Di dalam pengorganisasian, manajemen memutuskan posisi-posisi yang
perlu diisi serta tugas-tugas dan tanggung jawab yang melekat pada setiap
posisi tersebut. Dari analisis tugas, wewenang, dan tanggung jawab tiap-
tiap tenaga kerja dapat disusun bagan organisasi yang sesuai dengan
kebutuhan proyek.
8) Dari analisis kebutuhan tenaga kerja dalam studi kebutuhan dan kelayakan
teknis suatu studi kelayakan serta analisis aspek manajemen, dapat
diketahui:
a) jumlah yang seharusnya tenaga kerja yang seharusnya dibutuhkan
sesuai dengan rencana, kapasitas perusahaan, mesin, dan kondisi
tenaga kerja yang tersedia;
b) kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan;
c) tugas, wewenang, dan tanggung jawab tiap-tiap tenaga kerja sesuai
dengan bagan organisasi yang dibutuhkan proyek.
Dari analisis di atas diharapkan seorang manajer bisa memutuskan siapa
saja yang sebaiknya menduduki posisi-posisi dalam organisasinya.
9) Studi kelayakan merupakan suatu bentuk anggaran. Sejauh mana
penyimpangan pelaksanaan dari rencana yang telah disusun dalam studi
kelayakan dapat segera diketahui. Begitu pula untuk mengetahui kemajuan
yang telah dicapai dalam proyek dapat dibandingkan dengan target yang
telah direncanakan dalam studi kelayakan.
10) Dalam penilaian studi kelayakan proyek, perusahaan perlu menyadari
bahwa proyeksi atau peramalan-peramalan “return” memiliki kemungkinan
tidak tercapai. Hal ini merupakan risiko ketidakpastian dalam proses
pengambilan keputusan. Risiko di atas perlu dipertimbangkan pula dalam
penyusunan studi kelayakan perusahaan, dengan maksud agar dapat
sebelumnya untuk berjaga-jaga. Tingkat ketidakpastian proyek
mempengaruhi intensitas studi kelayakan. Semakin sulit penghasilan
penjualan, biaya, aliran kas, dan lain-lain diperkirakan, semakin berhati-hati
seseorang melakukan studi kelayakan.
 EKMA4311/MODUL 1 1.15

R A NG KU M AN

Studi kelayakan merupakan penilaian yang menyeluruh untuk


keberhasilan suatu proyek. Keberhasilan proyek memiliki pengertian yang
berbeda antara pihak yang berorientasi laba dan pihak yang berorientasi
nonlaba semata. Studi kelayakan ditujukan untuk mencapai keberhasilan
dalam industrialisasi. Industrialisasi memiliki manfaat yang dapat diambil
oleh suatu negara. Sebaliknya, industrialisasi bisa gagal karena kesalahan
yang dilakukan oleh negara yang bersangkutan. Studi kelayakan proyek
harus dilakukan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan-
kesalahan dalam industrialisasi suatu negara. Jadi, tujuan dilakukannya
studi kelayakan adalah untuk menghindari keterlanjuran penanaman modal
yang terlalu besar dalam kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan.
Studi kelayakan perusahaan sangat penting artinya bagi manajemen.
Hal ini disebabkan oleh fungsi-fungsi yang terdapat di dalamnya, yaitu
sebagai perencanaan, pengorganisasian, pengadaan staf, pengarahan, dan
pengawasan. Kelima fungsi tersebut selalu ada dalam proses manajemen
yang dijalankan oleh manajer untuk mencapai tujuan tertentu dalam
organisasinya.
Studi kelayakan merupakan salah satu bentuk peramalan, yang
merupakan sesuatu yang tidak pasti akan terjadi. Sekalipun sudah
memperhitungkan berbagai risiko, namun perusahaan tetap harus waspada
dan tidak menganggap studi kelayakan sebagai sesuatu yang mutlak akan
terjadi.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Contoh berikut ini bukan termasuk ke dalam pengertian proyek menurut


studi kelayakan bisnis ….
A. PT. Ikan Mas membeli 2 mesin pengalengan untuk menambah
kapasitas produksi
B. Pak Rudi membuka restoran khas Manado di Yogyakarta
C. Hotel Mutiara Selatan menambah jumlah kamar hotel dari 200 menjadi
400
D. Bapak Surya membangun rumah tinggal buat anaknya yang baru
menikah
1.16 Studi Kelayakan Bisnis 

2) Berikut ini yang bukan kriteria utama penilaian proyek yang berorientasi
profit ….
A. tingkat pengembalian modal
B. jangka waktu pengembalian modal
C. besarnya pajak yang diterima pemerintah dari proyek
D. besarnya arus kas yang masuk dari proyek

3) Berikut ini yang bukan termasuk manfaat industrialisasi bagi negara


berkembang adalah ….
A. meningkatkan Produk Domestik Bruto
B. memanfaatkan sumber daya alam yang melimpah
C. meningkatnya gaya hidup mewah
D. memproduksi produk untuk menggantikan produk yang selama ini
diimpor

4) Analisis yang digunakan untuk menentukan besarnya kapasitas produksi


yang paling efisien adalah analisis aspek ….
A. pasar
B. teknis
C. keuangan
D. ekonomi nasional

5) Analisis aspek pasar terutama berkaitan dengan ….


A. proyeksi biaya proyek dan pendanaannya
B. penentuan kebijakan distribusi barang
C. penentuan besarnya kapasitas produksi
D. penentuan besarnya pajak yang harus dibayar oleh konsumen

6) Berikut ini bukan peristiwa yang dapat menyebabkan naiknya risiko bisnis
yang biasa dihadapi perusahaan ….
A. turunnya harga produk di pasar
B. naiknya suku bunga pinjaman bank
C. perubahan selera konsumen
D. naiknya harga bahan mentah

7) Perhitungan-perhitungan dalam studi kelayakan bisnis merupakan ….


A. angka pasti yang diperoleh melalui perhitungan matematika
B. angka yang mungkin berbeda dalam kenyataannya
C. bukan angka yang pasti karena dibuat secara asal-asalan
D. angka yang tidak bisa diubah oleh siapa pun
 EKMA4311/MODUL 1 1.17

8) Risiko dapat diartikan sebagai pencapaian target ….


A. lebih dari yang direncanakan
B. tidak sesuai dengan yang direncanakan
C. sama dengan yang direncanakan
D. 90 persen dari yang direncanakan

9) Contoh berikut bukan risiko yang biasa terjadi pada industri tekstil ….
A. menurunnya penjualan karena adanya perubahan selera konsumen
B. mesin pemintalan sudah ketinggalan zaman dan kurang efisien
C. menunggaknya bunga pinjaman selama 7 bulan
D. kurangnya tenaga ahli sehingga produk yang dihasilkan kurang
memenuhi standar kualitas yang diharapkan

10) Studi kelayakan proyek merupakan rencana ….


A. yang dibuat berdasarkan perkiraan semata
B. pelaksanaan proyek yang sudah pasti
C. yang dibuat serealistis mungkin berdasarkan pertimbangan-
pertimbangan tertentu
D. proyek yang tidak pasti

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
1.18 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 2

Penilaian Usaha dan Manfaat Studi


Kelayakan

K enyataan-kenyataan yang dihadapi dalam usaha, baik pencari laba


maupun bukan pencari laba adalah bahwa berbagai sumber daya yang
dipergunakan terbatas. Sumber daya tersebut adalah barang-barang modal,
tanah, barang-barang setengah jadi, barang-barang mentah, tenaga kerja, dan
waktu. Selain itu, kegiatan-kegiatan atau usaha-usaha yang berbeda atau
kegiatan-kegiatan yang sama dalam lingkungan yang berbeda dapat memberikan
hasil-hasil yang berbeda pula. Pendirian suatu pabrik pembotolan minuman
ringan di kota X memperoleh keuntungan yang besar, tetapi pendirian pabrik
yang sama di kota Y bahkan mengalami kerugian. Contoh lainnya adalah
pendirian sebuah sekolah menengah di kota Z akan lebih bermanfaat daripada
mendirikan sebuah perguruan tinggi di kota yang sama.
Tujuan penilaian proyek bagi usaha pencari laba dan bukan pencari laba
dari penilai yang satu dengan penilai yang lain berbeda-beda. Namun, pada
prinsipnya sama yaitu menilai sehat tidaknya suatu proyek baik dari segi teknis,
ekonomis, keuangan, manajemen, misalnya penilaian dari segi teknis yang
meliputi penelitian, analisis, dan desain teknis sudah memadai atau belum.
Selain itu, dari segi manajemen juga perlu dinilai apakah rencana susunan
manajemen termasuk para pemilik perusahaan sudah memuaskan dan bisa
diterima atau tidak. Penilaian proyek juga meliputi sumbangan/nilai proyek
terhadap perekonomian nasional. Seorang pengusaha akan mengurungkan
maksudnya mengadakan investasi dalam suatu proyek tertentu bila setelah
mengadakan penilaian dari berbagai aspek, ia dapat memperkirakan bahwa
investasi tersebut tidak memberikan prospek keuntungan yang memadai.
Penilaian sangat perlu dilakukan mengingat adanya kelangkaan sumber dana
yang tersedia sehingga tidak semua proyek dapat dilaksanakan karena tidak
semuanya memberikan keuntungan. Proyek-proyek tersebut tidak semuanya
dapat dilaksanakan secara bersamaan.
Dalam menilai proyek setiap penilai memiliki standar penilaian yang
berbeda. Penilai menentukan layak atau tidaknya suatu proyek berdasarkan
standar yang telah mereka tentukan dengan berbagai kriteria penilaian yang
antara lain telah disebutkan pada kegiatan belajar sebelumnya.
 EKMA4311/MODUL 1 1.19

Tahap penilaian dalam kehidupan proyek adalah waktu yang diperlukan


oleh seseorang atau sekelompok penilai objektif yang memungkinkan untuk
menemukan kelemahan-kelemahan proyek guna mendapatkan kesimpulan yang
objektif bahwa proyek bisa dilaksanakan atau tidak. Dasar penilaian proyek
adalah bahwa proyek akan berhasil jika sehat dalam semua aspek yang dinilai.
Secara umum, analisis proyek bertujuan untuk memperkirakan tingkat
keuntungan yang dapat dicapai melalui investasi dalam suatu proyek agar tidak
terjadi pemborosan sumber daya sehingga dapat menghindari proyek-proyek
yang tidak menguntungkan. Tujuan lain adalah untuk mengadakan penilaian
terhadap kesempatan investasi yang ada sehingga pihak-pihak yang
berkepentingan dapat memilih alternatif proyek yang paling menguntungkan,
guna menentukan prioritas investasi.
Penilaian proyek memiliki tekanan yang berbeda-beda, yaitu antara usaha
pencari laba dan usaha bukan pencari laba. Di bawah ini akan diterangkan
perbedaan tekanan penilaian antara kedua usaha tersebut.

A. PENILAIAN BAGI USAHA PENCARI LABA

Usaha pencari laba cenderung ditangani oleh pihak swasta daripada oleh
pihak pemerintah. Ide proyek yang diusulkan oleh swasta biasanya didasarkan
pada motif mencari laba atau keuntungan. Dengan kata lain, seorang pengusaha
mencari kesempatan investasi atau memilih proyek di antara berbagai alternatif
sedemikian rupa sehingga dapat memberikan keuntungan atau laba yang
sebesar-besarnya. Kecenderungan mencari laba memaksa pihak swasta atau
pihak-pihak lain yang berkecimpung di dalam usaha pencari laba untuk bekerja
seefisien mungkin, dengan mengusahakan mengeluarkan biaya serendah-
rendahnya dan mempekerjakan tenaga kerja sesedikit mungkin untuk mencapai
tujuan keuntungan/laba tertentu atau mencapai keuntungan/laba maksimal
dengan mengeluarkan biaya tertentu.
Kecenderungan usaha pencari laba selain mencari kemungkinan-
kemungkinan mendapatkan laba adalah meminimalkan risiko. Keduanya
merupakan hal yang positif baik bagi perekonomian nasional maupun bagi
investor. Adanya kebebasan dalam pengambilan keputusan berdasarkan alasan
ekonomis tanpa memikirkan pertimbangan atau alasan lain akan mendorong
pengusaha pencari laba untuk realistis dalam menghadapi setiap kerugian atau
kesulitan keuangan. Artinya, mereka akan selalu berusaha membuat keputusan
yang akan meminimalkan kerugian.
1.20 Studi Kelayakan Bisnis 

Usaha pencari laba yang berhasil, mempunyai kecenderungan untuk


mengembangkan usahanya dengan mengadakan perluasan. Hal ini tentu
bermanfaat bagi perekonomian nasional karena meningkatkan pertumbuhan
ekonomi negara yang bersangkutan.
Dari uraian di atas bisa disimpulkan bahwa semua proyek yang semata-
mata merupakan usaha pencari laba umumnya telah direncanakan dengan
seksama sebelumnya dengan mempertimbangkan seteliti-telitinya untung dan
ruginya, yaitu dengan menitikberatkan penilaian sehat pada aspek komersial,
teknis, dan keuangan. Inilah sebabnya mengapa pengertian keberhasilan bagi
usaha pencari laba disebut sebagai pengertian terbatas, yaitu terbatas pada
manfaat ekonomis (komersial). Artinya, apakah proyeknya dipandang cukup
menguntungkan apabila dibandingkan dengan risikonya.

B. PENILAIAN BAGI USAHA BUKAN PENCARI LABA

Usaha bukan pencari laba biasanya ditangani sepenuhnya oleh pemerintah


sekalipun tidak menutup kemungkinan pihak swasta atau kerja sama antara
swasta dan pemerintah untuk menanganinya. Usaha-usaha yang dipandang perlu
untuk ditangani sepenuhnya oleh pemerintah biasanya terjadi pada saat pihak
swasta tidak mampu atau tidak mau menanganinya karena pertimbangan
komersial, di mana usaha tersebut penting bagi perekonomian nasional. Proyek-
proyek tersebut antara lain:
1. proyek-proyek industri yang dilaksanakan untuk melindungi masyarakat
dari monopoli swasta. Misalnya, proyek penyediaan listrik, air, gas, minyak
bumi, irigasi, industri berat, pengangkutan jarak jauh, dan lain-lain;
2. proyek-proyek industri untuk keperluan strategi dan pertahanan negara;
3. proyek-proyek yang memiliki prioritas ekonomi nasional tinggi. Misalnya,
pembangunan proyek-proyek yang berkaitan erat dengan pembangunan
proyek lain. Contohnya, pembangunan pabrik semen sehubungan dengan
pembangunan yang akan atau sedang dilakukan serta pembangunan pabrik
pupuk kaitannya dengan pembangunan proyek irigasi. Hal ini sering terjadi
pada tahap awal pembangunan suatu negara. Dalam perkembangannya,
swasta diberi kesempatan pula untuk menangani proyek-proyek tersebut
(pabrik semen, pupuk);
4. proyek-proyek yang berjangka panjang, berisiko tinggi, dan menjanjikan
keuntungan (return) yang belum pasti tinggi;
 EKMA4311/MODUL 1 1.21

5. proyek-proyek yang membutuhkan modal relatif besar. Proyek yang


bermodal besar dalam arti memerlukan modal pembiayaan besar akan
dihadapkan pada kewajiban pembayaran angsuran dan bunga yang besar
pula karena pembiayaan proyek-proyek tersebut tidak mungkin dilakukan
sepenuhnya dengan modal pemilik proyek. Hal tersebut berkaitan pula
dengan risiko keuangan yang tinggi, yaitu risiko tidak terbayarnya bunga
dan angsuran. Risiko inilah yang sedapat mungkin dihindari oleh swasta;
6. proyek-proyek baru. Swasta biasanya tidak memiliki inisiatif dan keinginan
untuk memasuki industri yang belum mereka kenal. Sekalipun berdasarkan
studi kelayakan, proyek yang bersangkutan memiliki keuntungan komersial
yang baik, namun tidak adanya pengalaman yang memadai membuat sektor
swasta enggan menanganinya.

Adanya berbagai tujuan yang harus dicapai dalam proyek-proyek yang


ditangani pemerintah, mendorong pemerintah untuk melaksanakan proyeknya
secara kurang efisien dan sering terjadi pertentangan tujuan dan kekurangan
informasi mengenai kebijakan yang sangat diperlukan bagi tercapainya kegiatan
terarah. Oleh karena itu, biasanya pemerintah menyerahkan bidang-bidang
usaha yang memerlukan pengelolaan yang lebih efisien kepada swasta dan
hanya menangani proyek-proyek tertentu, misalnya fasilitas social overhead,
yaitu fasilitas-fasilitas dasar yang diperlukan dan sebagai landasan penting bagi
kemajuan setiap proyek. Sebagai contoh, fasilitas jalan kereta api, jalan raya,
pelabuhan, pengadaan listrik, air, dan komunikasi. Sektor-sektor lain yang bisa
ditangani pemerintah adalah sektor pendidikan, kesehatan, keamanan, dan
sektor-sektor lain yang berkaitan dengan kepentingan masyarakat dan negara.
Jadi, pengusulan proyek oleh instansi pemerintah bertujuan untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat. Proyek-proyek untuk memenuhi persediaan
barang dan jasa tertentu, proyek-proyek yang mampu menciptakan kesempatan
kerja, proyek-proyek perbaikan tingkat pendidikan dan kesehatan atau perbaikan
dalam sistem dan struktur, merupakan proyek-proyek yang cenderung diusulkan
dan ditangani oleh pemerintah dan biasanya proyek-proyek semacam ini tidak
semata-mata bertujuan untuk mencari laba atau keuntungan.
Proyek bukan pencari laba dimungkinkan pula ditangani oleh swasta, baik
swasta asing maupun swasta nasional, meskipun jauh yang relatif kecil,
misalnya yayasan-yayasan sosial. Mengingat pertimbangan utama dari proyek-
proyek bukan pencari laba adalah aspek manfaat bagi masyarakat, misalnya
aspek sosial, tenaga kerja, dan aspek perekonomian nasional maka kriteria
1.22 Studi Kelayakan Bisnis 

penilaian bagi proyek bukan pencari laba yang potensial adalah manfaatnya bagi
masyarakat. Jika dikaitkan dengan aspek ekonomi, proyek yang dipilih adalah
proyek-proyek yang memiliki profitabilitas perekonomian nasional tertinggi.

C. MANFAAT STUDI KELAYAKAN BAGI PIHAK-PIHAK YANG


BERKEPENTINGAN

Pihak-pihak yang berkepentingan dengan analisis proyek dalam kaitannya


dengan pembuatan studi kelayakan perusahaan bisa dikelompokkan menjadi
tiga, yaitu investor, kreditor, dan pemerintah. Pihak-pihak yang berkepentingan
dalam hal ini adalah pihak-pihak yang bisa memanfaatkan hasil studi kelayakan
perusahaan.

1. Manfaat bagi Investor


Investor dalam hal ini bisa suatu lembaga domestik atau asing, bisa pula
individu pemilik modal domestik maupun asing. Investor adalah orang atau
lembaga yang memiliki sejumlah dana dan menanamkan dananya secara
langsung dalam suatu proyek investasi dengan mendapatkan kompensasi berupa
dividen. Investor dalam Perseroan Terbatas (PT) disebut pemegang saham.
Dengan menanamkan dananya secara langsung di dalam kegiatan investasi,
investor bisa berperan aktif dalam pengendalian dan pengoperasian perusahaan.
Investor (sebagai pemilik perusahaan nantinya atau sebagai pemegang
saham) akan lebih memperhatikan prospek usaha tersebut. Pengertian prospek di
sini adalah tingkat keuntungan yang diharapkan akan diperoleh dari investasi
tersebut beserta risikonya. Ada hubungan yang positif antara tingkat keuntungan
dan risiko investasi. Semakin tinggi risiko investasi semakin tinggi tingkat
keuntungan yang diminta oleh para investor.
Para investor dalam menanamkan dananya menggunakan prinsip bahwa
proyek yang akan dibiayainya harus benar-benar dipersiapkan dan harus layak
dari segi teknis, ekonomis, dan keuangan. Hal ini karena mereka tidak
menginginkan proyeknya gagal. Oleh karena itu, diperlukan studi yang serius
dalam merencanakan suatu proyek yang disebut studi kelayakan
perusahaan/proyek. Studi kelayakan tersebut bisa dibuat oleh calon investor itu
sendiri, pemilik proyek yang masih membutuhkan penanam modal lain atau
pihak ketiga, misalnya konsultan.
Apabila studi kelayakan dilakukan oleh calon investor itu sendiri, fungsinya
adalah untuk meyakinkan dirinya bahwa keputusan investasi yang akan
 EKMA4311/MODUL 1 1.23

dilakukan adalah keputusan yang telah diperhitungkan dengan matang dan


proyeknya akan menghasilkan keuntungan yang memadai.
Jika studi kelayakan dilakukan oleh pemilik proyek yang masih
membutuhkan penanam modal lainnya, fungsinya adalah untuk menarik minat
penanam modal lain dan meyakinkan para calon penanam modal tersebut bahwa
proyek memiliki prospek keuntungan yang baik. Jadi, calon penanam modal
tidak perlu ragu untuk menanamkan dananya dalam proyek tersebut.
Penyusunan studi kelayakan oleh pihak ketiga, misalnya konsultan,
dilakukan karena berbagai pertimbangan. Pertimbangan-pertimbangan tersebut
antara lain adalah ketidakmampuan pemilik proyek melakukan studi kelayakan
(misalnya karena proyek berskala besar sehingga membutuhkan orang-orang
yang berpengalaman dalam melakukan studi proyek) atau agar penilaian proyek
bisa dilakukan seobjektif mungkin karena dilakukan oleh pihak ketiga yang
independen.
Dengan mempelajari studi kelayakan suatu proyek yang telah dilakukan
dengan baik, investor akan memutuskan apakah akan menanamkan dananya
atau tidak ke dalam proyek tersebut. Dari studi kelayakan tersebut, calon
investor akan mengetahui kekuatan dan kelemahan proyek. Dari studi kelayakan
tersebut juga dapat diketahui berapakah perkiraan keseluruhan biaya proyek dan
berapa yang bisa dipenuhi dengan modal sendiri, kalau perlu sumber dana apa
saja yang paling efektif bagi proyek, serta sejauh mana proyek bisa bertahan jika
terjadi hal yang tidak dikehendaki. Misalnya jika terjadi kenaikan bahan baku,
biaya tenaga kerja atau penurunan penjualan dari rencana semula. Selain itu,
seorang investor akan memutuskan menanamkan dananya dalam proyek
tersebut jika proyek yang bersangkutan memiliki risiko seminimal mungkin.
Andaikata diperkirakan akan terjadi risiko, risiko apa saja yang diperkirakan
akan timbul dan bagaimana cara penanggulangannya.

2. Manfaat bagi Kreditor


Kreditor dalam kaitan dengan pembangunan proyek-proyek menengah dan
besar, biasanya bank, bank pembangunan atau lembaga keuangan bukan bank,
baik domestik maupun asing yang pendiriannya sah menurut hukum dan
peraturan yang berlaku di negara tempat bank atau lembaga keuangan bukan
bank tersebut berada. Kreditor memerlukan studi kelayakan proyek karena ia
harus menilai prospek proyek guna menentukan akan memberikan pinjaman
pembiayaan atau tidak. Kreditor asing, misalnya Bank Dunia, perlu mengadakan
1.24 Studi Kelayakan Bisnis 

penilaian terhadap proyek yang diajukan untuk mendapatkan bantuan keuangan,


untuk memutuskan apakah pinjaman akan diberikan atau tidak.
Studi kelayakan atau dalam lingkungan perbankan disebut dengan penilaian
proyek atau penilaian kredit, bertujuan untuk menilai proyek yang diajukan
untuk memperoleh permohonan pinjaman. Biasanya studi kelayakan terhadap
proyek tersebut dilakukan sendiri oleh bank atau lembaga keuangan bukan bank,
atau jika dilaksanakan oleh konsultan, konsultan yang ditunjuk adalah yang
telah direkomendasi oleh bank atau lembaga keuangan yang bersangkutan. Jadi,
keputusan dicairkan atau tidaknya pinjaman akan didasarkan pada standar
penilaian dan kebijaksanaan masing-masing bank atau lembaga keuangan bukan
bank. Contoh, tingkat bunga pinjaman investasi Bank “A” adalah 20% per
tahun, sedangkan tingkat kredit investasi Bank “B” adalah 22% per tahun.
Perbedaan tingkat bunga ini tentu saja akan mempengaruhi perhitungan proyeksi
keuntungan dari proyek “X”, jika proyek “X” mengajukan permohonan kredit
proyek “X” ke bank “B” dan bank “A”. Sekalipun perlu dicatat bahwa
pertimbangan dalam pengambilan keputusan disetujui atau tidaknya suatu
permohonan kredit semata-mata tidak hanya dilihat profitabilitas komersialnya,
melainkan juga profitabilitas ekonomi nasional dan faktor-faktor lain. Hal ini
dikaitkan dengan fungsi bank sebagai bank komersial sekaligus sebagai bank
pembangunan.
Sebagai investor, kreditor juga tidak mengharapkan proyek gagal.
Perbedaannya, kepentingan kreditor dengan proyek terbatas selama periode
utang belum lunas, sedangkan investor memiliki kepentingan selama modalnya
tertanam di proyek, atau selama hidup proyek.
Para kreditor akan lebih memperhatikan segi keamanan dana yang akan
dipinjamkan. Dengan demikian, mereka mengharapkan agar pembayaran bunga
dan angsuran pokok pinjaman bisa dilakukan oleh pemilik proyek tepat pada
waktunya. Karena itu, para kreditor sangat memperhatikan pola aliran kas
selama jangka waktu pinjaman. Tentu saja hal ini tidak berarti para kreditor
tidak memperhatikan prospek usaha tersebut, melainkan mereka lebih
memperhatikan periode pengembalian pinjaman.
Salah satu bentuk kreditor adalah Lembaga Keuangan Pembangunan.
Lembaga Keuangan Pembangunan memiliki tujuan menyediakan dana pinjaman
jangka panjang dan menengah bagi investasi produktif. Lembaga Keuangan
Pembangunan merupakan kombinasi antara lembaga perantara keuangan dan
lembaga pembangunan. Sebagai lembaga keuangan, tugas utamanya adalah
memindahkan modal lokal dan asing, terutama yang bersifat jangka panjang.
 EKMA4311/MODUL 1 1.25

Sebagai lembaga pembangunan, kegiatan perantaraannya mengandung dimensi


yang lebih luas, artinya lembaga pembangunan tersebut harus menyalurkan
modal kepada proyek-proyek yang mempunyai nilai kelayakan dan manfaat
yang tinggi, ditinjau dari segi kepentingan nasional. Bantuan pembiayaan
kepada suatu usaha atau proyek harus langsung dihubungkan dengan tingkat
optimasi dampak proyek terhadap usaha-usaha pembangunan negara secara
keseluruhan. Kombinasi dari tujuan ganda, yaitu keuntungan dan manfaat sosio-
ekonomis, merupakan falsafah dari suatu lembaga keuangan pembangunan.
Lembaga keuangan pembangunan tersebut dan lembaga-lembaga keuangan lain
berkepentingan dalam mengevaluasi proyek sehubungan dengan pengambilan
keputusan pemberian bantuan keuangan.

3. Manfaat bagi Pemerintah


Pemerintah terutama lebih berkepentingan dengan manfaat proyek bagi
perekonomian, yaitu apakah proyek membantu menghemat devisa, menambah
devisa atau memperluas lapangan kerja. Manfaat tersebut terutama dikaitkan
dengan penanggulangan masalah-masalah yang sedang dihadapi pemerintah.
Misalnya, pemerintah sedang menggalakkan ekspor nonmigas maka proyek-
proyek yang akan mengekspor hasil produksinya dan tidak menggunakan
komponen impor akan lebih diterima oleh pemerintah sehingga biasanya,
perusahaan-perusahaan yang menggarap sektor yang sedang diprioritaskan akan
lebih mudah mendapatkan berbagai fasilitas.
Pemerintah mengadakan penilaian terhadap proyek-proyek untuk
membantu dalam pengambilan keputusan pemberian kemudahan fasilitas-
fasilitas terhadap proyek. Misalnya, pemberian keringanan pembebasan pajak,
subsidi, jaminan, dan insentif lain.
Misalnya, suatu proyek diperkirakan memiliki profitabilitas ekonomi yang
tinggi dibandingkan tingkat profitabilitas komersialnya, dengan kata lain proyek
diperkirakan memberikan sumbangan besar terhadap perekonomian nasional,
tetapi memberikan tingkat keuntungan relatif rendah kepada perusahaan.
Pemerintah akan memberikan berbagai kemudahan fasilitas agar banyak
pengusaha swasta yang tertarik menangani proyek sejenis. Artinya, proyek-
proyek yang diperkirakan akan memberikan sumbangan besar terhadap
masyarakat akan diprioritaskan pelaksanaannya oleh pemerintah dengan
memberikan berbagai kemudahan fasilitas.
Sebaliknya, apabila tingkat profitabilitas komersial proyek jauh lebih tinggi
daripada profitabilitas ekonomi nasionalnya, berarti terlalu banyak dana yang
1.26 Studi Kelayakan Bisnis 

tertanam dalam proyek-proyek yang dimanfaatkan oleh beberapa orang saja,


misalnya para pengusaha proyek yang bersangkutan dan bukan dimanfaatkan
oleh masyarakat banyak. Contohnya, proyek yang terlalu berorientasi pada padat
modal atau terlalu banyak menggunakan bahan baku, bahan penolong atau
barang modal lainnya atau bahkan barang dagangan yang diimpor. Hal ini tentu
saja akan banyak mengeluarkan devisa untuk pembelian barang-barang yang
diimpor tersebut.
Tindakan pemerintah untuk meningkatkan profitabilitas ekonomi dari
proyek semacam itu antara lain dengan mengeluarkan larangan impor bagi
barang-barang tertentu, meningkatkan bea masuk barang-barang impor dan
tindakan-tindakan lain untuk mencegah tingginya pengeluaran devisa.
Selain itu, penilaian proyek membantu pemerintah memutuskan
pengalokasian devisa, yaitu yang akan mengalokasikan untuk mengimpor
barang-barang modal, bahan penolong atau bahan baku.
Penilaian proyek oleh pemerintah juga dimaksudkan untuk membantu
pengambilan keputusan di dalam menentukan pemberian pinjaman oleh
pemerintah kepada proyek, ikut serta dalam patungan (joint-ventures) atau
menanamkan dananya langsung sebagai pemegang saham dalam suatu proyek
pemerintah.

4. Manfaat bagi Pihak Manajemen Perusahaan


Studi kelayakan dapat dibuat baik oleh pihak eksternal maupun internal
(perusahaan itu sendiri). Hal ini merupakan upaya dalam rangka merealisasi ide
dan berujung pada peningkatan laba perusahaan. Sebagai pihak yang menjadi
project leader, tentunya pihak manajemen perlu mempelajari studi kelayakan
untuk mengetahui berapa dana yang perlu dialokasikan, rencana pendanaan dari
investor, dan dari kreditur.

5. Manfaat bagi Tujuan Pembangunan Ekonomi


Dalam penyusunan studi kelayakan, perlu juga dianalisis manfaat yang akan
didapat dan biaya yang akan ditimbulkan oleh proyek terhadap perekonomian
nasional. Studi kelayakan yang dibuat perlu dikaji demi tujuan pembangunan
ekonomi nasional.
 EKMA4311/MODUL 1 1.27

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang menjadi pertimbangan utama seorang pengusaha swasta


dalam pengambilan keputusan investasi!
2) Mengapa tekanan penilaian antara usaha pencari laba dan usaha bukan
pencari laba berbeda? Tunjukkan letak perbedaannya!
3) Mengapa pengertian keberhasilan bagi usaha pencari laba dianggap sebagai
pengertian terbatas?
4) Jelaskan apa yang dimaksud dengan fasilitas social overhead!
5) Menurut pendapat Anda mungkinkah seorang pengusaha swasta menolak
proyek yang memiliki probabilitas komersial yang baik? Kalau mungkin,
mengapa bisa terjadi?
6) Jelaskan manfaat apa saja yang diperoleh investor dengan mengadakan
studi kelayakan perusahaan!
7) Mengapa kreditor asing berkepentingan pula untuk mengadakan studi
kelayakan proyek yang mengajukan permohonan bantuan pinjaman?
8) Dalam kondisi bagaimana studi kelayakan dilakukan bukan oleh pemilik
proyek melainkan oleh pihak ketiga?
9) Mengapa pemerintah mengadakan penelitian proyek?
10) Apa tindakan yang dilakukan pemerintah jika suatu proyek tertentu dinilai
memiliki profitabilitas komersial relatif tinggi dibandingkan profitabilitas
ekonomi nasionalnya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Seorang pengusaha mencari kesempatan investasi atau memilih proyek di


antara berbagai alternatif sedemikian rupa sehingga dapat memberikan
keuntungan atau laba sebesar-besarnya. Kecenderungan usaha pencari laba
selain mencari kemungkinan-kemungkinan mendapatkan laba adalah
meminimalkan risiko.
2) Oleh karena masing-masing pihak memiliki orientasi yang berbeda. Pihak
pencari laba berorientasi pada laba semata, sedangkan pihak nirlaba (dalam
1.28 Studi Kelayakan Bisnis 

hal ini pemerintah, misalnya) lebih mementingkan kepentingan umum atau


masyarakat.
3) Pengertian keberhasilan bagi usaha pencari laba disebut sebagai pengertian
terbatas karena terbatas pada manfaat ekonomis (komersial), yang berarti
apakah proyek itu dipandang cukup menguntungkan apabila dibandingkan
dengan risiko proyek tersebut.
4) Fasilitas social overhead, yaitu fasilitas-fasilitas dasar yang diperlukan dan
sebagai landasan penting bagi kemajuan setiap proyek. Contoh, fasilitas
jalan kereta api, jalan raya, pelabuhan, pengadaan listrik, air, dan
komunikasi.
5) Swasta biasanya tidak memiliki inisiatif dan keinginan untuk memasuki
industri yang belum mereka kenal. Meskipun berdasarkan studi kelayakan,
proyek yang bersangkutan memiliki probabilitas komersial yang baik,
namun karena tidak memiliki pengalaman yang memadai sektor swasta
akan menolak menanganinya.
6) Dalam usaha menanamkan dananya, para investor menggunakan prinsip
bahwa proyek yang akan dibiayainya harus benar-benar dipersiapkan dan
harus layak dari segi teknis, ekonomi, dan keuangan. Hal ini diinginkan
oleh para investor karena mereka tidak menginginkan proyeknya gagal.
Oleh karena itu, diperlukan suatu studi yang serius dalam merencanakan
suatu proyek yang disebut studi kelayakan perusahaan/proyek.
7) Kreditor asing, misalnya bank Dunia, perlu mengadakan penilaian proyek
yang diajukan untuk mendapatkan bantuan keuangan, guna memutuskan
pemberian pinjaman atau tidak.
8) Penilaian proyek dilakukan oleh pihak ketiga karena pemilik proyek tidak
mampu (tidak mau) melakukan penilaian dan agar penilaiannya lebih
objektif.
9) Pemerintah mengadakan penilaian proyek-proyek, untuk membantu
pengambilan keputusan pemberian kemudahan fasilitas-fasilitas terhadap
proyek. Misalnya, pemberian keringanan pembebanan pajak, subsidi,
jaminan, dan insentif lain.
10) Jika profitabilitas komersial relatif tinggi daripada profitabilitas ekonomi
nasional maka tindakan pemerintah untuk meningkatkan profitabilitas
ekonomi nasional proyek semacam antara lain adalah mengeluarkan
larangan barang-barang tertentu yang diimpor, meningkatkan bea masuk
barang-barang impor dan tindakan-tindakan lain yang mencegah tingginya
pengeluaran devisa.
 EKMA4311/MODUL 1 1.29

R A NG KU M AN

Pada prinsipnya, melakukan studi kelayakan dimaksudkan untuk


menghindari dilaksanakannya proyek-proyek baik yang bertujuan mencari
laba maupun bukan pencari laba yang tidak memberikan keuntungan dan
manfaat. Hal tersebut perlu dipertimbangkan mengingat keterbatasan
sumber-sumber yang digunakan bagi pelaksanaan proyek.
Usaha pencari laba dan usaha bukan pencari laba memiliki perbedaan
tekanan dalam penilaian proyeknya masing-masing. Usaha pencari laba
biasanya ditangani swasta, memiliki tekanan pada besarnya keuntungan
yang diperoleh oleh proyek yang bersangkutan di masa yang akan datang.
Sebaliknya, usaha bukan pencari laba memiliki penilaian pada besarnya
manfaat yang akan diperoleh masyarakat di masa yang akan datang.
Penilaian proyek oleh lembaga atau perseorangan, yaitu pihak-pihak
yang berkepentingan ternyata memiliki tujuan dan alasan yang berbeda-
beda. Pihak-pihak yang berkepentingan dalam hal ini bisa dikelompokkan
dalam investor, kreditor, dan pemerintah.
Pada prinsipnya, tujuan ketiga pihak tersebut di dalam menilai proyek
adalah untuk membantu pengambilan keputusan agar tidak terjadi
kesalahan di dalam pengambilan keputusan mereka. Keputusan yang harus
mereka ambil adalah menyangkut masalah penanaman dana yang berupa
modal sendiri, pinjaman atau utang, atau mengadakan keputusan joint
ventures.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Penilaian proyek bagi usaha yang berorientasi laba terutama
menitikberatkan pada ….
A. tingkat keuntungan yang diharapkan
B. jumlah devisa yang dapat dihemat
C. besarnya permintaan pasar yang ada
D. teknologi yang digunakan dalam proyek tersebut

2) Industri gas dan minyak bumi biasanya dilaksanakan oleh pemerintah


karena alasan berikut ….
A. perusahaan swasta tidak mempunyai modal untuk membiayainya
B. pemerintah berusaha melindungi masyarakat dari monopoli pihak
swasta
1.30 Studi Kelayakan Bisnis 

C. industri tersebut biasanya kurang menguntungkan bagi pihak swasta


D. proyek tersebut memiliki prioritas ekonomi nasional yang tinggi

3) Pernyataan yang benar mengenai usaha bukan pencari laba adalah ….


A. usaha bukan pencari laba tidak memperhitungkan keuntungan
komersial proyek
B. perusahaan bukan pencari laba biasanya tidak perlu membuat studi
kelayakan secara detail
C. perusahaan bukan pencari laba hanya dimiliki oleh pemerintah
D. perusahaan bukan pencari laba tetap harus bekerja secara efisien

4) Alasan pemerintah menyerahkan bidang-bidang tertentu sebagai fasilitas


social overhead kepada pihak swasta adalah ….
A. pemerintah bermaksud memberikan keuntungan bagi perusahaan
swasta tertentu
B. pemerintah tidak dapat mengerjakan proyek tersebut secara efisien
C. pemerintah tidak mempunyai dana yang cukup untuk melaksanakan
proyek tersebut
D. pemerintah berusaha mengurangi tanggung jawabnya terhadap
masyarakat

5) Penanganan proyek pemerintah kerap kali tidak dapat berjalan dengan


efisien, hal ini biasanya disebabkan oleh ….
A. terlalu banyaknya tujuan yang hendak dicapai yang terkadang
bertentangan satu sama lain
B. struktur pasar yang dikuasai pemerintah bersifat monopoli
C. tidak adanya para ahli dari kalangan pemerintah untuk menjalankan
proyek tersebut
D. terlalu banyaknya urusan negara yang harus ditangani oleh pemerintah

6) Berikut ini bukan termasuk pihak berkepentingan dengan hasil analisis


proyek adalah ….
A. investor
B. kreditor
C. karyawan
D. pemerintah

7) Berikut ini bukan faktor-faktor utama yang diperlukan oleh investor pada
saat dia menilai suatu proyek adalah ….
A. tingkat keuntungan
B. besarnya subsidi yang mungkin diterima proyek tersebut
 EKMA4311/MODUL 1 1.31

C. tingkat risiko yang dihadapi proyek tersebut


D. besarnya tingkat pengendalian terhadap proyek tersebut

8) Tujuan pihak kreditor melakukan studi kelayakan proyek adalah ….


A. untuk meyakinkan investor bahwa proyek yang bersangkutan layak
untuk dibiayai
B. untuk menentukan diberikan tidaknya pinjaman kepada proyek yang
bersangkutan
C. untuk membuat keputusan mengadakan patungan atau tidak
D. untuk membuat keputusan diberi izin pendirian atau tidak

9) Hal yang lebih diperhatikan kreditor daripada investor adalah ….


A. prospek keuntungan di masa datang semata-mata
B. segi keamanan dana yang dipinjamkan
C. jumlah pendapatan selama hidup proyek
D. menentukan besarnya tingkat keuntungan bagi investor

10) Sebagai lembaga pembangunan, kegiatan perantaraan sebuah lembaga


keuangan pembangunan memiliki dimensi yang luas. Artinya ….
A. lembaga keuangan pembangunan tersebut harus menyalurkan modal
kepada proyek-proyek yang mempunyai nilai kelayakan dan manfaat
nasional tinggi
B. lembaga keuangan pembangunan tersebut mempunyai tugas utama
memindahkan modal lokal dan atau modal asing terutama yang bersifat
jangka panjang
C. lembaga keuangan pembangunan tersebut harus menyalurkan modal
kepada proyek-proyek yang mempunyai nilai kelayakan komersial
tinggi
D. lembaga keuangan pembangunan tersebut mempunyai tugas utama
menjualkan saham suatu perusahaan go public

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
1.32 Studi Kelayakan Bisnis 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 1 1.33

Kegiatan Belajar 3

Kriteria Keputusan

P enilaian usulan investasi atau studi kelayakan, bisa menggunakan berbagai


kriteria. Mulai dari kriteria yang “sempit” sampai kriteria yang “luas”.
Kriteria yang sempit hanya menekankan pada aspek profitabilitas dari sudut
pandang perusahaan yang sering disebut juga sebagai profitabilitas komersial,
sedangkan dari sudut pandang yang lebih luas adalah dengan memperhatikan
manfaat proyek bagi perekonomian nasional dan sosial.
Dalam studi kelayakan perusahaan yang sebagian besar membicarakan segi
perusahaan maka profitabilitas komersial lebih diperhatikan. Investor memiliki
prioritas penilaian terhadap suatu proyek, yaitu apakah proyek mampu
memberikan tingkat keuntungan yang dianggap layak. Baru kemudian menyusul
pertimbangan-pertimbangan lain yang menyangkut manfaat yang lebih luas bagi
masyarakat.
Sekalipun telah disebutkan di atas bahwa studi kelayakan perusahaan lebih
menitikberatkan pada kriteria profitabilitas komersial daripada profitabilitas
ekonomi nasional, namun tidak ada salahnya mengetahui kriteria-kriteria
penilaian lain untuk menilai sumbangan proyek pada perekonomian nasional.
Hal itu karena pemerintah akan lebih memperhatikan dalam arti memberi
fasilitas dan dukungan kepada proyek-proyek yang memberikan manfaat bagi
masyarakat luas.
Idealnya suatu proyek yang baik adalah tidak hanya sehat dan layak dari
segi teknis, ekonomis serta aspek-aspek lain, namun juga memberikan tingkat
keuntungan yang lebih tinggi baik kepada investor (profitabilitas komersial)
maupun kepada perekonomian nasional (profitabilitas ekonomi nasional).
Pada dasarnya, terdapat dua pendekatan utama dalam menilai sumbangan
proyek kepada perekonomian nasional, yaitu:
1. menitikberatkan pada satu atau lebih karakteristik penting, misal:
penerimaan devisa, penggunaan tenaga kerja sebanyak-banyaknya, dan
penggunaan modal sekecil-kecilnya;
2. berkonsentrasi pada hasil keseluruhan yang diharapkan untuk menemukan
rata-rata nilai bersih proyek, yaitu dengan mempertimbangkan semua faktor
yang ada di dalam. Misalnya, kriteria profitabilitas komersial dan ekonomi
nasional yang telah disinggung sebelumnya.
1.34 Studi Kelayakan Bisnis 

Berikut akan dijelaskan secara ringkas beberapa kriteria penilaian, baik


yang menggunakan pendekatan pertama, sekalipun penggunaannya dalam
praktik masih dipertanyakan, maupun pendekatan kedua yang lebih sering
digunakan dalam praktik. Khusus untuk kriteria penilaian dengan pendekatan
kedua, yaitu profitabilitas komersial dan profitabilitas ekonomi nasional akan
dibahas lebih rinci dalam Modul 5. Kriteria-kriteria penilaian yang akan dibahas
adalah (1) kriteria intensitas faktor, (2) kriteria luas dan kompleksitas proyek,
(3) kriteria pendapatan valuta asing/devisa, (4) kriteria profitabilitas komersial,
(5) kriteria profitabilitas ekonomi nasional, dan (6) kriteria penilaian proyek.

A. KRITERIA INTENSITAS FAKTOR

Negara-negara berkembang biasanya memiliki sumber tenaga kerja yang


melimpah, yang sebagian besar tidak mendapatkan pendapatan yang sesuai
dengan kemampuannya atau terlalu banyak tenaga kerja yang mengerjakan
suatu pekerjaan dibanding yang seharusnya sehingga sering terdengar istilah
pengangguran tidak kentara. Di lain pihak, negara-negara berkembang sering
kekurangan sumber modal untuk investasi.
Melihat kondisi tersebut tidak heran kalau kriteria keputusan investasi yang
digunakan menitikberatkan pada seberapa jauh penggunaan tenaga kerja dalam
proyek. Semakin banyak tenaga kerja yang digunakan dalam proyek, semakin
tinggi nilainya bagi perekonomian nasional.
Berdasarkan kriteria ini, pemerintah suatu negara sebaiknya memberikan
prioritas pembangunan bagi proyek-proyek yang memanfaatkan faktor surplus,
yaitu tenaga kerja dan mengurangi faktor defisit, yaitu modal (kapital).
Perlu diperhatikan bahwa kelebihan tenaga kerja dalam kenyataannya
bukan satu-satunya faktor yang harus diperhatikan karena banyak faktor lain
yang turut mempengaruhi. Terlalu menitikberatkan pada satu faktor dan
mengabaikan faktor-faktor lainnya bisa mengakibatkan dampak negatif terhadap
perekonomian nasional.
Kriteria ini memiliki kelemahan, yaitu harus diikuti asumsi “faktor-faktor
lain dianggap tetap, tidak terpengaruh oleh faktor-faktor yang dijadikan sebagai
kriteria”. Padahal dalam kenyataannya keadaan tersebut sulit terpenuhi. Jadi,
penggunaan faktor surplus sulit dijadikan sebagai kriteria tunggal tanpa
mempertimbangkan akibatnya, terutama dampak negatifnya terhadap faktor-
faktor lain, misalnya produktivitas rendah yang kemungkinan besar akan
mengurangi nilai proyek itu sendiri.
 EKMA4311/MODUL 1 1.35

Walaupun kriteria intensitas faktor sulit diterapkan, dalam arti tidak bisa
dijadikan sebagai satu-satunya kriteria keputusan investasi, tetapi keputusan
investasi akan lebih realistis jika selain menggunakan kriteria intensitas faktor,
kriteria-kriteria lain juga dipergunakan. Selain itu, dengan membandingkan satu
proyek yang intensif tenaga kerja dengan proyek lain yang intensif modal akan
dapat dinilai kelemahan dan kelebihan dari masing-masing proyek apabila
dikaitkan dengan proyek secara keseluruhan.

B. KRITERIA LUAS DAN KOMPLEKSITAS PROYEK

Kriteria lain yang bisa digunakan untuk membuat keputusan investasi


adalah luas atau tingkat kompleksitas elemen-elemen yang terdapat dalam
proyek. Semakin luas suatu proyek, semakin kompleks pula permasalahan yang
dihadapinya. Luas dan kompleksitas tersebut meliputi permasalahan yang
dihadapinya, yaitu meliputi aspek keuangan, produksi, keuntungan yang
diperoleh dan aspek-aspek lainnya. Contoh dari luas dan kompleksitas proyek
ditinjau dari aspek keuangan adalah usaha penjahitan kecil yang modalnya
cukup diambil dari kantong pemilik perusahaan sendiri. Pendirian proyek yang
lebih besar, misalnya perusahaan pakaian jadi untuk ekspor, membutuhkan
modal dalam jumlah besar yang tidak cukup hanya dipenuhi dari pemilik saja
melainkan ada kemungkinan perusahaan membutuhkan kredit ekspor atau
memerlukan mitra usaha atau bahkan modal langsung dari masyarakat melalui
pasar modal. Hal ini tentu saja menunjukkan semakin kompleksnya masalah dan
risiko yang dihadapi oleh proyek yang semakin besar.
Secara umum pada tahap-tahap awal pembangunan suatu negara, dukungan
atau prioritas yang lebih besar sebaiknya diberikan kepada usaha kecil yang
menerapkan teknik produksi sederhana dan mampu memberikan keuntungan
secara cepat. Keputusan investasi industrial yang lebih kompleks baru akan
dilaksanakan beberapa waktu kemudian setelah masyarakat siap untuk
melaksanakannya. Sebagai contoh, terlepas dari realisasinya mari kita
menengok sasaran pembangunan bidang ekonomi pada masa pemerintahan Orde
Baru yang diwujudkan dalam Rencana Pembangunan Lima Tahun (REPELITA)
Republik Indonesia. Dalam Repelita pertama, sasaran pembangunan ekonomi
diprioritaskan pada sektor pertanian. Pelita kedua, selain masih meneruskan
pembangunan pertanian dan industri pendukung pertanian, juga menetapkan
bahwa sasaran pembangunan nasional adalah membangun industri pengolah
bahan mentah menjadi bahan baku. Pelita ketiga, sasaran pembangunan pada
1.36 Studi Kelayakan Bisnis 

industri pendukung pertanian dan pertanian menuju swasembada pangan


(industri pengolahan bahan mentah menjadi bahan baku, serta industri
pengolahan bahan baku menjadi barang jadi). Pada Pelita keempat, sasaran
pembangunan selain masih meneruskan sasaran-sasaran sebelumnya juga
memulai industri penghasil mesin industri. Dan pada Pelita kelima,
pembangunan mulai diprioritaskan pada industri-industri penghasil mesin
industri untuk segera menuju tahap tinggal landas.

C. KRITERIA PENDAPATAN VALUTA ASING/DEVISA

Salah satu pertimbangan bagi keputusan dilaksanakannya suatu proyek


adalah seberapa besar penghematan devisa yang akan diperoleh dari produk-
produk yang dihasilkan jika proyek tersebut merupakan produk substitusi impor,
atau seberapa besar pendapatan devisa yang diperkirakan dapat diraih dan
ekspor produk yang dihasilkan proyek.
Suatu negara terkadang mengalami pengurangan cadangan devisa, baik
yang disebabkan, misalnya oleh adanya kegagalan produksi pertanian sehingga
pemerintah perlu mengimpor lebih banyak bahan pangan untuk memenuhi
kebutuhan pangan dalam negeri agar tercukupi. Menurunnya harga minyak
secara drastis akan mengurangi pendapatan devisa dari yang telah direncanakan
sebelumnya.
Kriteria pendapatan devisa diterapkan dengan mempertimbangkan hal-hal
berikut.
1. Krisis cadangan devisa akan mengancam kelangsungan pembangunan
jangka panjang suatu negara sehingga proyek-proyek yang secara komersial
tidak layak pun bisa diterima asal memberikan devisa yang relatif tinggi
atau proyek tersebut paling tidak bisa mengatasi kesulitan devisa.
2. Jika proyek-proyek yang selama ini ada dinilai dalam jangka panjang tidak
mampu menghasilkan devisa yang cukup bagi negara yang bersangkutan,
perhatian akan dialihkan pada pembangunan proyek-proyek yang
memberikan pendapatan devisa atau menghemat devisa.

Sebagaimana kriteria-kriteria sebelumnya, kelemahan dari kriteria ini


adalah tidak melihat dan mempertimbangkan dampaknya bagi perekonomian
secara keseluruhan yang tidak hanya berkaitan dengan satu atau dua faktor saja,
tetapi juga berhubungan dengan berbagai faktor yang saling mempengaruhi.
 EKMA4311/MODUL 1 1.37

D. KRITERIA PROFITABILITAS KOMERSIAL

Berbeda dengan kriteria-kriteria sebelumnya yang hanya memper-


timbangkan satu aspek dari proyek industrial, kriteria profitabilitas komersial
yang memperhitungkan berbagai faktor, lebih dapat diterima secara
keseluruhan. Kriteria tersebut digunakan oleh investor swasta, pemerintah, dan
lembaga-lembaga keuangan, baik swasta maupun pemerintah. Dalam hal ini,
perkiraan profitabilitas komersial ditunjukkan oleh laba bersih (yang
diharapkan) setelah pajak.
Penggunaan kriteria profitabilitas komersial untuk menilai proyek-proyek
industri sangat disarankan karena kriteria ini cenderung bersifat objektif dan
telah memperhitungkan biaya sebagai salah satu faktor penting. Apabila
informasi yang akurat mengenai permintaan atau pasar, harga, produksi, dan
biaya telah diperoleh, profitabilitas komersial dapat dihitung dengan mudah,
yaitu dengan menggunakan prosedur akuntansi atau membuat laporan keuangan.
Profitabilitas komersial juga bisa dipergunakan untuk membandingkan
berbagai alternatif investasi yang dihadapi investor swasta. Bagi pemerintah
yang hendak menangani proyek secara langsung, dalam arti ingin
menginvestasikan dananya ke dalam suatu perusahaan negara, profitabilitas
dapat dipakai sebagai perkiraan prestasi keuangan dari perusahaan negara yang
akan dilaksanakan.
Profitabilitas komersial yang digunakan untuk menilai kelayakan proyek
masih merupakan suatu estimasi atau perkiraan yang tidak lepas dari unsur
penyimpangan. Ada tiga bagian dasar yang menentukan profitabilitas komersial,
yaitu estimasi biaya proyek, estimasi biaya produksi, dan estimasi penerimaan
penjualan. Apabila terdapat kesalahan pada salah satu estimasi tersebut,
perhitungan tingkat pengembalian investasi juga akan salah. Sebaliknya, apabila
estimasi tentang profitabilitas komersial dibuat dengan teliti dan menerapkan
prinsip yang konservatif, perkiraan profitabilitas komersial akan lebih akurat
dan dapat dipakai sebagai dasar penilaian yang baik terhadap prospek proyek,
terutama bagi proyek komersial.
Pada sisi lain, untuk kebijakan perencanaan pembangunan dan atau bagi
proyek-proyek yang memerlukan bantuan pemerintah (dana atau lainnya),
sebaiknya kriteria profitabilitas komersial tidak digunakan sebagai satu-satunya
pertimbangan dalam pengambilan keputusan, melainkan perlu dilengkapi pula
dengan kriteria profitabilitas ekonomi nasional.
1.38 Studi Kelayakan Bisnis 

E. KRITERIA PROFITABILITAS EKONOMI NASIONAL

Kriteria profitabilitas ekonomi nasional merupakan kriteria yang paling


tepat untuk mengukur nilai bersih suatu proyek bagi perekonomian nasional.
Profitabilitas ekonomi nasional adalah rata-rata tingkat pengembalian investasi
(rate of return) bersih dari suatu investasi dalam hubungannya dengan
perekonomian nasional.
Perhitungan profitabilitas ekonomi nasional selain memperhitungkan biaya
dan laba ekonomis juga memperhitungkan biaya dan manfaat nonekonomis
yang sering tidak diperhitungkan, meskipun kenyataannya sangat dibutuhkan
untuk menilai kelayakan suatu proyek sehingga sumbangan proyek tersebut bagi
perekonomian nasional akan dapat diketahui dengan lebih akurat.
Metode yang paling sederhana untuk menilai profitabilitas ekonomi
nasional adalah mendasarkan pada perhitungan profitabilitas komersial, yang
kemudian akan disesuaikan dengan kondisi-kondisi yang memerlukan
penyesuaian. Sebagai contoh, suatu proyek yang mendapatkan fasilitas
pembebasan bea masuk untuk impor bahan baku. Untuk menghitung
profitabilitas komersial ekonomi nasional, bea masuk harus ditambahkan dalam
biaya produksi sehingga mengurangi laba yang diperoleh dalam perhitungan
profitabilitas komersial. Cara perhitungan profitabilitas ekonomi secara lebih
rinci akan dibahas dalam Modul 5.
Meskipun memiliki kelebihan jika diterapkan dengan benar, yaitu dapat
memperlihatkan nilai sebenarnya dari suatu proyek terhadap perekonomian
nasional, namun kriteria profitabilitas ekonomi nasional masih tidak sempurna.
Perhitungan profitabilitas ekonomi nasional, sama seperti dalam perhitungan
profitabilitas komersial, juga tidak luput dari kesalahan-kesalahan perhitungan.
Selain itu kriteria ini jarang digunakan karena tidak begitu dikenal masyarakat
atau mungkin karena kurangnya kepercayaan masyarakat terhadap kegunaan
kriteria profitabilitas ekonomi nasional, meskipun hal ini tidak boleh terjadi.

F. KRITERIA PEMILIHAN PROYEK

Kedua kriteria sebelumnya, yaitu profitabilitas komersial dan profitabilitas


ekonomi nasional adalah kriteria yang sangat berguna untuk menganalisis
proyek secara objektif dan sistematis, kriteria pemilihan proyek didasarkan pada
kedua kriteria tersebut ditambah dengan pertimbangan-pertimbangan kualitatif.
Kriteria ini dipergunakan pada waktu mengambil keputusan menghadapi
 EKMA4311/MODUL 1 1.39

berbagai alternatif proyek. Proyek apa yang harus didahulukan dan proyek apa
yang sebaiknya ditunda pelaksanaannya.
Kelemahan dari digunakannya kriteria ini adalah apabila pertimbangan-
pertimbangan kualitatif di luar pertimbangan ekonomis mendominasi
pengambilan keputusan. Misalnya, faktor-faktor politik, kelembagaan,
kebiasaan-kebiasaan sosial, kepercayaan. Faktor-faktor tersebut bisa menjadi
faktor penghambat jika masyarakat dan pelaksana proyek belum siap
menciptakan iklim usaha yang mendukung proyek, dalam arti proyek belum
saatnya dilaksanakan tetapi dipaksakan untuk dijalankan. Sebaliknya, faktor-
faktor tersebut dapat menjadi faktor pendukung bagi pelaksanaan suatu proyek,
dalam arti bahwa pelaksanaan proyek disesuaikan dengan kondisi masyarakat
setempat sehingga proyek yang dilaksanakan akan didukung masyarakat.
Objektivitas tidak saja dituntut untuk mendapatkan proyek-proyek yang
dapat diterima, melainkan dituntut juga untuk memiliki proyek prioritas, yaitu
proyek yang sebaiknya didahulukan pelaksanaannya. Karena itu, kriteria
pemilihan proyek ini dipergunakan untuk menentukan urutan proyek dari
sekelompok usulan proyek. Caranya adalah dengan membuat analisis
perbandingan sekelompok usulan proyek dan menentukan prioritasnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berikan uraian secara ringkas mengenai kriteria intensitas faktor!


2) Mengapa kriteria profitabilitas komersial dan profitabilitas ekonomi
nasional lebih “baik” dibandingkan dengan kriteria intensitas faktor, kriteria
luas dan kompleksitas proyek dan kriteria pendapatan devisa?
3) Pertimbangan-pertimbangan apa saja yang mendasari perlunya dilakukan
penilaian proyek dengan kriteria pendapatan devisa?
4) Dalam kaitan apa kriteria profitabilitas ekonomi nasional dinilai lebih
lengkap dibandingkan dengan kriteria profitabilitas komersial?
1.40 Studi Kelayakan Bisnis 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Suatu kriteria keputusan investasi yang menitikberatkan pada seberapa jauh


penggunaan tenaga kerja di dalam proyek. Bila kriteria faktor tenaga kerja
yang dipakai maka akan banyak tenaga kerja yang digunakan dalam proyek
dan semakin tinggi nilai proyek terhadap perekonomian. Berarti semakin
sedikit modal yang digunakan dalam satu proyek, semakin tinggi nilainya
terhadap perekonomian. Atau tepatnya, proyek yang memiliki modal per
tenaga kerja terkecil adalah proyek yang dipilih.
2) Berbeda dengan kriteria-kriteria lain yang hanya memperhatikan satu aspek
dalam proyek maka kriteria profitabilitas komersial mempertimbangkan
berbagai faktor. Kriteria ini cenderung bersifat objektif dan menggunakan
aspek penting, yaitu biaya.
3) Pertimbangan-pertimbangan yang menyertai perlunya digunakan kriteria
pendapatan devisa adalah:
a) krisis cadangan devisa akan mengancam kelangsungan pembangunan
jangka panjang suatu negara, maka proyek-proyek yang secara
komersial tidak layak pun bisa diterima asal menghasilkan devisa yang
relatif tinggi atau proyek tersebut paling tidak bisa membantu
mengatasi kesulitan devisa;
b) jika proyek-proyek yang ada selama ini dinilai dalam jangka panjang
tidak mampu menghasilkan devisa yang cukup bagi negara yang
bersangkutan, pembangunan proyek-proyek yang memberikan
pendapatan devisa atau yang menghemat devisa merupakan proyek-
proyek yang harus diprioritaskan.
4) Perhitungan profitabilitas ekonomi nasional selalu memasukkan biaya-
biaya ekonomis dan laba yang sering tidak diperhitungkan dalam
perhitungan profitabilitas komersial, serta biaya-biaya dan manfaat
nonekonomis yang semuanya dibutuhkan dalam suatu penilaian proyek
agar diperoleh nilai proyek yang sebenarnya terhadap perekonomian
nasional.
 EKMA4311/MODUL 1 1.41

R A NG KU M AN

Dalam penilaian proyek sehubungan dengan pengambilan keputusan


apakah suatu proyek akan dilaksanakan atau tidak, terdapat beberapa
kriteria keputusan. Pada dasarnya, kriteria keputusan tersebut terdiri atas
dua pendekatan, yaitu pendekatan faktor-faktor dalam proyek secara
individual dan pendekatan nilai proyek secara keseluruhan. Dalam
praktiknya, kriteria profitabilitas komersial lebih dikenal dibandingkan
kriteria-kriteria lain karena prosedur perhitungannya yang mudah dan jelas
serta sudah dikenal oleh masyarakat. Walaupun kriteria profitabilitas
ekonomi nasional kurang begitu dikenal, tetapi dalam kaitannya dengan
penilaian sumbangan proyek terhadap perekonomian nasional, kriteria ini
lebih mewakili dibandingkan dengan kriteria profitabilitas komersial karena
memasukkan faktor-faktor lain yang sering tidak diperhitungkan dalam
perhitungan profitabilitas komersial. Untuk proyek-proyek besar terutama
yang dilakukan oleh pemerintah, pada umumnya kriteria penilaiannya tidak
lagi didasarkan semata-mata atas profitabilitas komersial melainkan dengan
menggunakan kriteria yang lebih luas, yaitu profitabilitas ekonomi
nasional.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kriteria yang tidak digunakan investor sebagai kriteria untuk menilai
sebuah kelayakan proyek adalah ….
A. besarnya arus kas masuk bersih dari investasi lebih besar dibandingkan
dengan arus kas keluarnya
B. tingkat keuntungan yang disyaratkan
C. besarnya jumlah tenaga kerja yang terserap oleh proyek tersebut
D. jangka waktu pengembalian investasi proyek tersebut

2) Pemerintah memilih suatu proyek karena proyek tersebut diperkirakan


dapat menyerap tenaga kerja lebih banyak daripada proyek sejenisnya,
kriteria keputusan yang paling mungkin digunakan oleh pemerintah tersebut
adalah kriteria ….
A. intensitas faktor
B. profitabilitas ekonomi nasional
C. profitabilitas komersial
D. pendapatan valuta asing
1.42 Studi Kelayakan Bisnis 

3) Contoh proyek yang dipilih berdasarkan kriteria pendapatan valuta asing


adalah proyek ….
A. pembangunan industri mesin-mesin canggih untuk mendukung
industrialisasi
B. pembangunan yang berbasis impor
C. perkebunan kelapa sawit untuk memenuhi permintaan luar negeri
D. pembangunan pabrik tepung terigu untuk konsumsi masyarakat

4) Salah satu kelebihan kriteria profitabilitas ekonomi nasional adalah ….


A. memperhitungkan aspek nonekonomis suatu proyek
B. menitikberatkan pada salah satu faktor yang menjadi prioritas nasional
C. dikenal luas dan biasa digunakan oleh masyarakat
D. luput dari kesalahan perhitungan seperti pada kriteria profitabilitas
komersial

5) Proyek besar yang membutuhkan dukungan pemerintah baik modal maupun


fasilitas infrastrukturnya biasanya menggunakan kriteria keputusan ….
A. intensitas faktor
B. profitabilitas ekonomi nasional
C. luas dan kompleksitas proyek
D. profitabilitas komersial semata

6) Kriteria proyek yang paling sesuai digunakan oleh Pemerintah Pusat atau
Daerah dalam menentukan perlu dilaksanakannya suatu proyek investasi
atau tidak adalah
A. Kriteria Profitabilitas Komersial
B. Kriteria Profitabilitas Ekonomi Nasional
C. Intensitas Faktor
D. Pendapatan Valuta Asing

7) Tidak didirikannya pabrik minuman beralkohol di daerah Aceh terutama


berdasarkan pertimbangan ….
A. politik
B. ekonomi
C. hukum
D. agama dan kepercayaan
 EKMA4311/MODUL 1 1.43

8) Salah satu hal yang tidak menjadi kelemahan jika kita menggunakan
kriteria intensitas faktor saat menilai kelayakan proyek adalah ….
A. kriteria intensitas faktor tidak dapat dijadikan satu-satunya kriteria
keputusan investasi
B. adanya asumsi bahwa faktor-faktor lain dianggap tetap tidak
berpengaruh dan dipengaruhi oleh faktor-faktor yang dijadikan faktor
C. kurang diperhatikannya pengaruh faktor-faktor lain yang mungkin
dapat mengurangi nilai proyek
D. kriteria intensitas faktor ini biasanya tidak mempertimbangkan
profitabilitas komersial

9) Berdasarkan kriteria intensitas faktor suatu proyek dinilai lebih layak untuk
dilaksanakan dibandingkan dengan proyek lain dengan biaya yang sama,
proyek tersebut mempekerjakan tenaga kerja yang lebih banyak, kriteria
keputusan tersebut adalah merupakan kriteria intensitas ….
A. modal
B. bahan baku
C. tenaga kerja
D. teknologi

10) Berikut ini pernyataan yang paling tepat tentang profitabilitas komersial
adalah kriteria ….
A. yang paling tepat untuk mengukur nilai bersih suatu proyek terhadap
perekonomian nasional
B. yang mengukur rate of return proyek dalam kaitannya sebagai
perusahaan komersial
C. keputusan investasi yang mendasarkan pada pertimbangan sumbangan
proyek terhadap perekonomian nasional dalam menampung tenaga
kerja
D. keputusan proyek yang mempertimbangkan faktor sumbangan devisa
dari proyek tersebut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 5 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 5.
1.44 Studi Kelayakan Bisnis 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 5, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 1 1.45

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Hal yang bukan termasuk dalam pengertian proyek menurut studi
kelayakan bisnis adalah membangun rumah tinggal untuk kepentingan
pribadi.
2) C. Penerimaan pajak bukan termasuk kriteria dalam menilai kelayakan
proyek bagi proyek yang berorientasi laba.
3) C. Meningkatnya gaya hidup mewah bukan termasuk manfaat
industrialisasi.
4) B. Analisis yang digunakan untuk menentukan kapasitas pabrik yang
paling efisien adalah analisis aspek teknis.
5) B. Kebijakan saluran distribusi termasuk dalam salah satu bauran
pemasaran yang biasanya dianalisis dalam aspek pemasaran.
6) C. Sebagai fungsi pengawasan studi kelayakan dapat digunakan untuk
mengevaluasi apakah hasil yang diperoleh telah sesuai dengan yang
direncanakan.
7) B. Perhitungan-perhitungan dalam studi kelayakan mungkin berbeda dari
kenyataan yang sebenarnya karena melibatkan adanya perkiraan-
perkiraan dan asumsi tertentu.
8) D. Risiko dapat diartikan sebagai pencapaian pelaksanaan kurang dari
yang telah direncanakan sebelumnya.
9) C. Menunggaknya bunga pinjaman termasuk ke dalam risiko keuangan
perusahaan.
10) C. Studi kelayakan bisnis merupakan rencana yang dibuat serealistis
mungkin berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu.

Tes Formatif 2
1) A. Tujuan utama perusahaan pencari laba adalah untuk mendapatkan
keuntungan maksimum dari berbagai alternatif proyek yang ada.
3) B. Alasan utama pemerintah melaksanakan proyek gas dan minyak bumi
adalah untuk menghindari adanya monopoli pihak swasta terhadap
produk yang menghidupi hajat orang banyak.
4) D. Meskipun tidak berorientasi laba perusahaan bukan pencari laba tetap
harus menjalankan proyek secara efisien untuk menghemat
1.46 Studi Kelayakan Bisnis 

pengeluaran sehingga proyek tersebut dapat memberikan manfaat lebih


banyak dan lebih lama kepada masyarakat.
5) B. Alasan utama pemerintah menyerahkan sebagian proyek fasilitas
social overhead karena pemerintah tidak dapat melaksanakan proyek
tersebut secara efisien bukan karena pemerintah tidak memiliki dana
yang cukup.
6) A. Banyaknya tujuan yang kadang saling bertentangan antarberbagai
pihak yang berkepentingan dalam proyek pemerintah sering
menimbulkan berbagai konflik kepentingan berbeda dengan proyek
swasta yang lebih menekankan pada satu tujuan yang hendak dicapai,
yaitu keuntungan.
7) B. Bagi investor atau calon investor faktor-faktor utama yang menjadi alat
untuk menilai kelayakan sebuah proyek adalah tingkat keuntungan,
besarnya tingkat pengendalian terhadap proyek nantinya serta tingkat
risiko yang dihadapi, sedangkan besarnya tingkat subsidi merupakan
urusan pemerintah.
8) B. Tujuan utama pihak kreditor melakukan studi kelayakan proyek adalah
untuk menentukan diberikan tidaknya pinjaman bagi proyek yang
bersangkutan.
9) B. Hal yang lebih diperhatikan kreditor daripada investor adalah segi
keamanan dana yang dipinjamkan.
10) A. Sebagai lembaga pembangunan, kegiatan perantaraan sebuah lembaga
keuangan pembangunan memiliki dimensi yang luas. Artinya lembaga
keuangan pembangunan tersebut harus menyalurkan modal kepada
proyek-proyek yang mempunyai nilai kelayakan dan manfaat nasional
tinggi.

Tes Formatif 3
1) C. Besarnya jumlah tenaga kerja bukan merupakan kriteria utama bagi
investor untuk menilai kelayakan sebuah proyek.
2) B. Negara berkembang, seperti Vietnam biasanya memiliki sumber daya
manusia yang banyak, sedangkan sumber daya modal lebih terbatas
sehingga faktor banyaknya sumber daya manusia yang akan bekerja
dalam proyek tersebut menjadi salah satu faktor yang penting dalam
menilai kelayakan usaha tersebut.
3) C. Proyek perkebunan kelapa sawit yang bertujuan untuk ekspor akan
mendatangkan valuta asing bagi pemerintah.
 EKMA4311/MODUL 1 1.47

4) A. Salah satu kelebihan kriteria profitabilitas ekonomi adalah


dipertimbangkannya berbagai hal nonekonomis, seperti dampak
terhadap lingkungan hidup, kehidupan sosial dan aspek lainnya.
5) B. Untuk proyek-proyek besar yang membutuhkan dana dan fasilitas
infrastruktur dari pemerintah biasanya menggunakan kriteria
profitabilitas ekonomi nasional karena pemerintah berkepentingan
terhadap kontribusi proyek tersebut terhadap ekonomi nasional secara
keseluruhan.
6) B. Kriteria Profitabilitas Ekonomi Nasional dinilai kriteria yang paling
lengkap karena mencerminkan tidak dari satu aspek saja melainkan
juga mencerminkan dampak sosial ekonomi terhadap masyarakat suatu
negara.
7) D. Daerah Aceh merupakan daerah yang mayoritas penduduknya
memiliki adat dan kepercayaan Islami sehingga proyek minuman
beralkohol yang diharamkan dalam kepercayaan Islam tidak akan
mendapat dukungan dari penduduk setempat sehingga sulit untuk
didirikan.
8) D. Semua proyek bisnis tentu akan memperhatikan tingkat profitabilitas
komersialnya dan tidak tergantung kriteria keputusan apa yang dipakai
untuk menilai kelayakan proyek tersebut.
9) C. Intensitas tenaga kerja adalah termasuk kriteria intensitas faktor.
Kriteria intensitas faktor tenaga kerja menilai proyek yang baik adalah
proyek yang menggunakan tenaga kerja terbanyak dibandingkan yang
lain.
10) B. Berikut ini pernyataan yang paling tepat tentang profitabilitas
komersial adalah kriteria yang mengukur rate of return proyek dalam
kaitannya sebagai perusahaan komersial.
1.48 Studi Kelayakan Bisnis 

Daftar Pustaka

Bryce, Murray D.. (1960). Industrial Development: A Guide for Accelerating


Economic Growth. International Student. Tokyo: McGraw-Hill Book.

Clifton, David S. and E. Fyfee. (1977). Project Feasibility Study: A Guide to


Profitable New Ventures. Singapore: John Wiley.

Gray, Clive, Lien K. Sabur, P Simanjuntak, P.F.L. Maspaitella. (1993).


Pengantar Evaluasi Proyek. Jakarta: Penerbit Gramedia.

Hasan, Sukama. (1983). Pokok-pokok Aspek Hukum dalam Penilaian Proyek.


Makalah pada Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

Husnan, Suad. (1999). Studi Kelayakan Proyek: Konsep, Teknik, dan


Penyusunun Laporan. Yogyakarta: UPP AMPYKPN.

__________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta: UPP


AMP YKPN.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktik. Jakarta:
Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan Kasus.
Jakarta: Gramedia.

__________. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis Kelayakan


Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta: Gramedia.

Wijaya, Lukman D. (1983). Sponsor Proyek dan Manajemen. Makalah pada


Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

__________. (1983). Evaluasi Kemanfaatan Ekonomi dan Sosial. Makalah


pada Development Banking Courses. Jakarta: Uppindo.
Modul 2

Penilaian Aspek Pasar dan Pemasaran


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N DA H UL U AN

A nalisis dan penilaian aspek pasar merupakan salah satu penilaian yang
penting dalam rangka menilai kelayakan suatu proyek atau perusahaan.
Gagasan proyek biasanya timbul karena pemilik gagasan melihat adanya
kesempatan pasar yang masih terbuka. Banyak proyek tidak berhasil karena
mengabaikan aspek pasar tersebut terutama proyek-proyek yang dibangun
karena alasan politis, prestise, dan bukan alasan ekonomis. Jika proyek didirikan
karena terutama alasan ekonomis, sangat penting untuk mengadakan analisis
dan penilaian aspek pasar dengan sebaik-baiknya agar biaya yang telah
dikeluarkan untuk pendirian proyek tidak sia-sia.
Di dalam penilaian aspek pasar dan pemasaran akan dibahas antara lain cara
mencari dan memilih gagasan proyek, memperkirakan luas pasar yang diminta,
dan pasar yang tersedia. Hal ini perlu untuk mengetahui posisi perusahaan
dalam industri guna merencanakan volume penjualan. Selain itu, diungkapkan
pula analisis persaingan dan strategi untuk memasarkan produk proyek.
Setelah mempelajari modul ini, Anda akan dapat menggunakan teknik-
teknik yang dipelajari untuk melakukan analisis dan penilaian aspek pasar.
Selain itu, Anda akan mampu merencanakan strategi pemasaran untuk
merealisasi rencana yang telah disusun dan dinilai.
Secara lebih khusus, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan cara-cara mencari dan memilih gagasan proyek;
2. melakukan pengukuran luas pasar potensial;
3. menjelaskan teknik-teknik meramal pasar yang akan datang;
4. menyusun strategi pemasaran usaha apabila rencana investasi dilaksanakan.
2.2 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 1

Mencari dan Memilih Gagasan Proyek

P enelitian mengenai macam produk potensial yang menguntungkan


(profitable) merupakan langkah awal bagi keberhasilan pelaksanaan
proyek. Banyak contoh menunjukkan bahwa ide produk yang tepat dapat
menjadi faktor yang paling penting bagi keberhasilan sebuah proyek bisnis.
Kunci sukses dalam sebuah proyek bisnis adalah “Memasuki bisnis yang tepat
pada saat yang tepat”.
Para pengusaha biasanya telah memiliki gagasan produk dalam benaknya.
Terkadang mereka terlalu yakin dengan gagasannya dan menyebabkan proyek
mereka gagal hanya karena mereka gagal menilai seluruh potensi proyek secara
aktif. Oleh karena itu, untuk meningkatkan peluang kesuksesan sebuah proyek,
sebanyak mungkin kriteria harus dipertimbangkan dalam menentukan gagasan
produk sebelum melangkah pada analisis kelayakan yang lebih rinci.
Kesalahan dalam mengidentifikasi kebutuhan pasar akan berakibat produk
yang ditawarkan tidak mendapatkan respon dari calon konsumennya. Kesalahan
tersebut akan mengakibatkan kegagalan proyek karena tidak ada penghasilan
yang memadai untuk mengembalikan dana yang diinvestasikan. Di samping itu,
jenis produk yang akan ditawarkan berkaitan dengan penelitian pasar. Melalui
penelitian pasar akan diperoleh berbagai informasi yang sangat penting,
misalnya selera konsumen, atribut produk yang diperhatikan, dan sebagainya.
Dalam modul ini akan dibahas pendekatan yang sistematis untuk
menumbuhkan gagasan-gagasan proyek yang akan dilaksanakan. Selain itu,
dibahas pula cara memilih gagasan yang dianggap mempunyai kesempatan lebih
besar untuk berhasil.

A. KRITERIA PEMILIHAN PRODUK

Sebelum mempertimbangkan cara mendapatkan ide atau gagasan proyek,


lebih dahulu perlu meneliti beberapa persyaratan yang dibutuhkan bagi
keberhasilan suatu produk. Pertama, usaha baru harus benar-benar mempunyai
pasar yang cukup sehat (ada permintaan yang cukup baik dalam jangka panjang)
agar dapat bertahan lama. Langkah selanjutnya adalah mencari jenis produk
yang diperlukan di pasar tersebut. Penelitian tentang jenis produk yang
diperlukan pasar dapat dilakukan dengan kriteria sebagai berikut:
 EKMA4311/MODUL 2 2.3

1. Produk untuk Kebutuhan yang Belum Dipenuhi


Kondisi tersebut dapat terjadi dengan beberapa alasan:
a. tak seorang pun mengetahui cara membuat produk yang diperlukan untuk
memenuhi kebutuhannya;
b. kebutuhan yang belum disadari (unrecognized) dan belum dikembangkan;
c. kebutuhan itu sendiri yang belum ada dan harus diciptakan.

Banyak produk baru, baik barang maupun jasa termasuk dalam salah satu
dari tiga kategori di atas. Kebutuhan akan mesin hitung atau kalkulator kecil,
misalnya sudah timbul sebelum teknologinya ditemukan. Ketika teknologi
mesin hitung sudah tersedia dan produk tersebut mulai diperkenalkan maka
penjualan mesin hitung jauh melonjak hingga melebihi perkiraan produsen yang
paling optimis sekalipun. Air mineral dalam kemasan merupakan contoh
produk yang pada mulanya tidak disadari masyarakat sebagai kebutuhan.
Produsen berhasil meyakinkan masyarakat bahwa mereka membutuhkan air
yang bersih, sehat, dan praktis untuk dibawa ke mana-mana. Dari contoh di atas
dapat disimpulkan bahwa pengembangan produk dan pengembangan pasar
mutlak diperlukan karena kedua hal tersebut merupakan jaminan bagi
keuntungan yang potensial.

2. Produk untuk Memenuhi Kebutuhan Pasar yang Sudah Ada


Produk jenis ini diciptakan untuk memenuhi kelebihan permintaan atas
penawaran. Permintaan potensial atas produk jauh lebih besar dibandingkan
dengan kapasitas penawaran yang ada. Produk dapat berupa produk sejenis
dengan produk yang sudah ada di pasar. Dalam kondisi tersebut, produsen
secara normal akan meningkatkan outputnya untuk memenuhi permintaan yang
belum terpenuhi dengan mempertimbangkan beberapa faktor seperti kapasitas,
tersedianya bahan baku, teknologi, tenaga kerja, modal, dan faktor produksi
lainnya.
Sebagai contoh, kebutuhan akan helm pengaman. Diberlakukannya
peraturan wajib pemakaian helm pengaman bagi pengendara kendaraan
bermotor roda dua dan kendaraan terbuka, berarti akan ada kenaikan permintaan
helm yang meningkat. Misalnya, diperkirakan 10% dari jumlah penduduk
Indonesia mengendarai kendaraan bermotor. Apabila jumlah penduduk
Indonesia saat ini 200 juta jiwa, berarti terdapat kurang lebih 20 juta orang
pengendara kendaraan bermotor. Andai kata kapasitas industri saat ini rata-rata
tiga juta buah per tahun, berarti masih terbuka kesempatan untuk mendirikan
2.4 Studi Kelayakan Bisnis 

usaha semacam ini. Diperkirakan keuntungan yang dapat diharapkan dari setiap
unit penjualan helm pengaman tersebut Rp1.000,00 dan pangsa pasar (market
share) yang diharapkan dapat dicapai sebesar 30% maka proyek helm
diharapkan akan mampu memberikan margin sebesar 30%  20 juta 
Rp1.000,00 = Rp6.000.000.000,00.
Faktor lain yang perlu diperhatikan oleh perusahaan pembuatan helm
pengaman adalah tingkat pertumbuhan pasar dan kenaikan daya beli
masyarakat. Pembangunan yang sedang dilaksanakan diharapkan mampu
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Hal ini juga akan mempengaruhi
tingkat permintaan terhadap kendaraan bermotor. Apabila tingkat kesejahteraan
masyarakat meningkat, permintaan helm pengaman diharapkan akan meningkat.

3. Produk dapat Bersaing dengan Produk yang Sudah Ada karena


Adanya Beberapa Kelebihan
Kelebihan yang dimaksud dapat berupa:
a. desain lebih bagus, tampilan lebih baik, kualitas lebih baik, dan mempunyai
keunggulan bersaing (competitive advantages);
b. harga lebih murah, memiliki keunggulan biaya (cost advantages) seperti
biaya produksi, biaya distribusi, dan biaya pemasaran. Penurunan biaya
dapat dicapai dengan meningkatkan efisiensi perusahaan, seperti penekanan
biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya transportasi, dan biaya modal.
Selain itu, penurunan biaya juga dapat terjadi karena campur tangan
pemerintah, seperti pengenaan tarif, pembebasan pajak yang dimaksudkan
untuk melindungi produsen dari barang impor sejenis.

B. USAHA MENUMBUHKAN GAGASAN

Suatu gagasan atau ide usaha yang bagus merupakan kunci emas bagi
keberhasilan usaha. Ada suatu pendapat yang mengemukakan bahwa ide
produk yang baik hanya dapat diperoleh melalui penelitian yang terorganisir
dan akan menghabiskan banyak waktu. Seorang usahawan (entrepreneur) tidak
hanya mencari terobosan teknologi yang mendasari proses pembuatan produk,
tetapi juga situasi yang tepat untuk melakukan investasi yang memberikan
keuntungan. Terdapat banyak alternatif pilihan bagi usahawan atas gagasan
yang dimilikinya. Akan tetapi, masalah yang dihadapi para usahawan adalah
bagaimana mengembangkan dan memilih gagasan yang dipandang akan berhasil
jika dilakukan.
 EKMA4311/MODUL 2 2.5

Satu pertanyaan yang kerap kali muncul berkaitan dengan pengembangan


gagasan adalah; Bagaimana kesempatan-kesempatan usaha dapat diidentifikasi?
Karger dan Murdick menyarankan dua pendekatan kunci (1) mencari kebutuhan
dan membuat produk untuk memuaskan kebutuhan tersebut atau
(2) mendapatkan ide produk dan kemudian menentukan kebutuhan.

1. Mencari Kebutuhan
Usaha mengembangkan gagasan dapat dilakukan dengan mengembangkan
kebutuhan. Mencari dan mengidentifikasi kebutuhan masyarakat dapat
dilakukan dengan menggunakan informasi yang menunjukkan kemungkinan
kebutuhan. Pendekatan ini mensyaratkan tersedianya data dan analisis yang
mendalam sehingga kita harus menggali informasi yang relevan bagi
pengembangan gagasan kebutuhan itu. Kebutuhan itu mungkin sudah dipenuhi,
namun dengan cara yang tidak efisien, misalnya dengan harga yang tinggi atau
kebutuhan tersebut belum dipenuhi sama sekali. Terdapat beberapa cara untuk
mengembangkan gagasan dengan mencari alternatif kebutuhan seperti berikut
ini:

a. Mempelajari industri yang ada


Informasi industri (nama, alamat, waktu pendirian, kantor pusat, produk
yang dibuat, jumlah tenaga kerja, dan informasi lain tentang industri), baik di
Indonesia maupun di negara lain, memberikan gambaran tentang:
1) kebutuhan yang dipenuhi bukan oleh industri lokal atau produk yang masih
diimpor;
2) mengapa produk tersebut tidak diproduksi di dalam negeri, dan ini berarti
ada kesempatan untuk memenuhi permintaan;
3) berapa besar kesempatan pasar yang masih ada atau pemenuhan kebutuhan,
seperti subkontrak komponen, peralatan, suku cadang dan jasa yang
mungkin dapat dipenuhi dengan harga yang lebih rendah.

b. Menganalisis kebutuhan input dan output industri yang sudah ada


Bagi para pimpinan perusahaan, dapat mencari peluang usaha dengan
mempelajari berbagai input yang diperlukan oleh industri-industri yang sudah
ada. Dari studi semacam ini akan diperoleh beberapa peluang, seperti:
1) memproduksi jenis-jenis bahan baku, komponen-komponen yang
diperlukan oleh berbagai usaha, tetapi selama ini belum dapat dipenuhi;
2.6 Studi Kelayakan Bisnis 

2) mendirikan usaha dengan spesialisasi pada pembuatan komponen untuk


beberapa industri karena dengan demikian terbuka kesempatan untuk dapat
memproduksi dengan biaya yang rendah karena skala produksi yang
ekonomis.

Selanjutnya, dengan mempelajari hubungan input-output, dapat diketahui


keterkaitan antarsektor di dalam perekonomian negara. Mengetahui bagaimana
output suatu sektor didistribusikan ke sektor lain sebagai input. informasi ini
akan memberi arah adanya kesempatan usaha karena keterkaitan input-output
dalam industri tersebut.

c. Analisis pertumbuhan penduduk dan data demografi


Kebutuhan bermacam-macam produk, sangat erat kaitannya dengan
proyeksi jumlah dan pertumbuhan serta demografi penduduk. Misalnya, baby
boom pada tahun 1950-an mendorong pertumbuhan pasar kebutuhan anak-anak,
seperti mainan, kebutuhan sekolah, pakaian anak. Di Indonesia, tingkat
pertumbuhan penduduk rata-rata 2,19% per tahun memberi indikasi adanya
permintaan akan kebutuhan anak-anak yang meningkat sekitar 2%. Selain itu,
dengan mengetahui demografi penduduk, dapat dilakukan pembagian pasar
(segmentasi pasar) yang heterogen ke dalam pasar yang lebih homogen sebagai
target yang ingin dikuasai. Pembagian seperti itu dapat dilakukan atas dasar
jenis kelamin, kelompok umur, tingkat pendapatan atau letak geografisnya. Hal
ini berkaitan erat dengan jenis (spesifikasi) produk yang akan ditawarkan.

d. Studi rencana pengembangan wilayah


Organisasi pengembangan industri di semua negara/wilayah berusaha
merencanakan dan mempercepat pembangunan industri dan pertumbuhan
ekonomi. Organisasi tersebut melakukan analisis terhadap sumber daya yang
tersedia, dan kelemahan setiap wilayah untuk pengembangan industri serta
mengidentifikasi kesempatan usaha yang mungkin dapat dilaksanakan.
Badan-badan perencanaan pembangunan (BAPPENAS dan BAPPEDA)
bertugas melakukan studi kelayakan pendahuluan kemudian menawarkannya
kepada para pengusaha untuk kemudian melaksanakannya. Secara singkat dapat
dikatakan bahwa dengan melihat rencana pengembangan wilayah maka akan
diperoleh informasi tentang kesempatan yang ada. Misalnya, apabila di suatu
daerah direncanakan akan dibangun perumahan sejumlah 1000 unit, berarti
 EKMA4311/MODUL 2 2.7

terbuka kesempatan untuk mendirikan usaha di bidang kebutuhan bangunan bagi


pembuatan perumahan tersebut.

e. Analisis perubahan sosial


Masyarakat selalu mengalami perubahan yang mengakibatkan perubahan
nilai sosial, sedangkan nilai dan sistem nilai itu sendiri selalu bersifat dinamis.
Sebagai contoh, perubahan strata masyarakat dari golongan bawah ke golongan
menengah dan atas, akan mempengaruhi kebutuhan mereka, seperti rekreasi,
barang-barang status. Ini merupakan tanda adanya pasar akan produk tersebut.
Meningkatnya kriminalitas juga menumbuhkan usaha baru, seperti jasa
anjing pelacak, alarm, kunci rahasia untuk menghindari pencurian. Bagi
pengusaha yang berpengalaman tentu akan lebih cepat melihat peluang-peluang
yang ada dibandingkan dengan pengusaha baru.

f. Studi dampak undang-undang baru


Pengendalian oleh pemerintah kerap kali berpengaruh terhadap usaha dan
tidak jarang menumbuhkan kesempatan-kesempatan usaha baru. Sebagai contoh
adalah peraturan mengenai perlindungan konsumen, kesehatan, keamanan, dan
ketenagakerjaan, yang semuanya mengharuskan perusahaan beroperasi secara
efisien dan ekonomis.
Contoh lain, dengan adanya debirokrasi dan deregulasi sektor perbankan,
mengharuskan setiap lembaga keuangan untuk beroperasi secara efisien.
Diberlakukannya undang-undang keselamatan kerja memberikan peluang bagi
kebutuhan sarana keselamatan pekerja. Selain itu, undang-undang hak cipta
juga memberikan kesempatan baru karena adanya jaminan atas hasil karya
seseorang.

2. Mendapatkan Ide Produk


Apa yang telah kita pelajari pada bagian sebelumnya menyarankan kepada
kita bagaimana caranya mengembangkan “kebutuhan” untuk mendapatkan
gagasan “produk”. Berikut ini akan dijelaskan beberapa cara yang akan
bermanfaat untuk mendapatkan gagasan produk dengan pendekatan
menciptakan produk lebih dahulu kemudian mengembangkan kebutuhan.

a. Meneliti material lokal dan sumber daya lainnya


Cara terbaik untuk menumbuhkan ide produk adalah dengan meneliti
tersedianya sumber daya lokal. Apabila semula sumber daya tersebut dijual ke
2.8 Studi Kelayakan Bisnis 

daerah lain untuk proses lebih lanjut, sedangkan pengusaha hanya mendapatkan
keuntungan kecil, mengapa sekarang tidak kita produksi saja di tempat itu.
Sebagai contoh adalah Indonesia yang merupakan pengekspor rotan terbesar di
dunia karena menguasai 80% pasokan rotan dunia, tetapi dari ekspor tersebut
Indonesia hanya mendapatkan keuntungan sebesar 20%. Hal ini menunjukkan
bahwa sebenarnya ada kesempatan besar usaha di bidang industri pengolahan
rotan ini.
Selain itu, dengan mengetahui adanya bahan baku lokal yang cukup, kita
dapat menerapkan teknologi baru sehingga tercipta produk yang baru. Kemajuan
ilmu pengetahuan dan teknologi selalu menciptakan kesempatan usaha baru.
Misalnya, limbah pabrik tebu berupa sisa penggilingan dapat diproses lebih
lanjut menjadi produk makanan ternak.

b. Mempelajari substitusi impor


Informasi tentang adanya permintaan di dalam negeri, akan diperoleh
dengan mempelajari daftar impor. Ada beberapa keuntungan yang diperoleh
dengan mendirikan perusahaan untuk produk-produk yang semula diimpor,
antara lain:
1) menciptakan kesempatan kerja baru;
2) mengurangi ketergantungan kita kepada negara lain;
3) meningkatkan kemampuan industri dalam negeri;
4) menjaga agar modal tidak lari ke luar negeri dan memperbaiki neraca
pembayaran upah;
5) dengan membuat produk tersebut di dalam negeri maka akan mendapatkan
nilai tambah.

Di samping itu, apabila tersedia cukup bahan baku di dalam negeri, akan
lebih menguntungkan memproduksi produk yang semula diimpor tersebut di
dalam negeri. Hal ini disebabkan karena dapat menghemat biaya transportasi,
biaya tenaga kerja yang relatif lebih rendah sehingga harga pokok produksi per
unit lebih rendah.

c. Studi lokal skill dan implikasi teknologi baru


Tersedianya tenaga kerja dengan keterampilan yang dimiliki merupakan
pertimbangan lain bagi didirikannya suatu usaha yang sesuai. Misalnya, industri
barang-barang kerajinan untuk memenuhi pasar wisata.
 EKMA4311/MODUL 2 2.9

Kemajuan teknologi membawa pengaruh terhadap beberapa produk.


Sebagai contoh, ditemukannya komputer akan membawa dampak tersendiri bagi
industri mesin hitung (kalkulator), jam digital, perlengkapan komunikasi dan
masih banyak lagi. Hal ini disebabkan karena komputer memungkinkan untuk
membuat desain baru yang lebih baik, cara produksi yang lebih cepat dan
efisien, pengawasan yang lebih baik, dan bahkan robotisasi yang sangat
membantu bagi industri yang berbahaya untuk keselamatan kerja apabila
dilakukan dengan tenaga manusia.

d. Menggunakan daftar industri


Daftar industri seperti klasifikasi standar industri (standard industrial
classification) sangat membantu bagi inovasi produk-produk baru yang
mempunyai kaitan dengan produk yang sudah ada atau produk yang benar-benar
baru. Terdapat beberapa tindakan untuk membantu proses kreativitas penciptaan
produk baru, yaitu:
1) modifikasi, produk yang sudah ada dalam beberapa segi, seperti warna,
ketajaman, suara, gerak, dan manfaat;
2) menyusun kembali, dalam hal komponen, skedul, pola rangkaian, dan
langkah;
3) memperbesar, jumlah unit, tindakan, harga, lebih besar, dan lebih tinggi;
4) mengurangi, yang dapat dilakukan dengan cara menghilangkan,
memperpendek, dan membagi atau memperkecil produk yang sudah ada;
5) kombinasi, unit, ide-ide, ensembles, campuran, dan golongan/macam-
macam campuran;
6) substitusi, power, pendekatan proses, bahan-bahan, atau unsur yang
dipergunakan dalam pembuatan produk;
7) mengubah, secara keseluruhan, hubungan, antarproduk atau memunculkan
kembali produk baru, dan manfaat baru.

Dengan mempelajari klasifikasi standar industri, dimungkinkan untuk


melakukan beberapa hal di atas sehingga seseorang akan memperoleh
kesempatan mengembangkan produk jenis baru atau produk yang sifatnya
hampir sama dengan produk lama.

e. Penerbitan berbagai gagasan (jurnal, buletin)


Terdapat banyak penerbitan yang bermanfaat bagi ide pengembangan
produk yang dapat diperoleh di perpustakaan, antara lain berikut ini.
2.10 Studi Kelayakan Bisnis 

1) http://www.majalahpengusaha.com
2) http://buletinbisnis.wordpress.com
3) http://peternakan.litbang.deptan.go.id

3. Ide (Gagasan) dan Usahawan


Apa pun pendekatan yang digunakan untuk mendapatkan ide atau gagasan
usaha, pada akhirnya usahawan harus memilih dengan pasti yang konsisten
dengan keinginannya, objektif dan sanggup melakukannya. Peluang bisnis yang
nyata memiliki tiga faktor:
a. sesuai atau cocok, artinya peluang bersifat pribadi, tergantung kemampuan,
latihan dan kata hati;
b. access, artinya usahawan tersebut mampu melaksanakannya. Dia
mengetahui cara mendapatkan perizinan, menyelesaikan masalah keuangan,
dan produksi;
c. potensial, artinya usaha yang akan dilakukan harus mampu menawarkan
prospek pertumbuhan yang cepat dan memberikan keuntungan investasi
yang tinggi.

Agar diperoleh usaha yang cocok, para usahawan hendaknya memulai dan
mengikuti analisis sebagai berikut.
1) Jenis pekerjaan apa yang paling dinikmati saat ini?
2) Produk-produk apa dan proses yang bagaimana yang paling diketahui?
3) Apa kegemaran dan hobi yang sering dilakukan?
4) Hal-hal apa saja yang selalu ingin dilakukan jika tidak sibuk untuk
mendapatkan penghasilan?
5) Apakah tujuan yang paling penting dalam usaha? mandiri, kebebasan,
ataukah keuntungan materi (financial gain)?
6) Manakah ide-ide yang muncul dari jawaban-jawaban pertanyaan nomor (1)
sampai dengan (4) yang sesuai dengan tujuan pada jawaban pertanyaan
nomor (5).

C. MELAKUKAN PEMILIHAN GAGASAN PROYEK DAN STUDI


KELAYAKAN PENDAHULUAN

Daftar pertanyaan seperti yang telah dijelaskan dapat dikembangkan


menjadi suatu daftar pertanyaan kesempatan usaha yang potensial. Namun, tidak
realistis melakukan studi kelayakan secara mendalam untuk semua ide yang
 EKMA4311/MODUL 2 2.11

dikembangkan. Oleh karena itu, diperlukan adanya penyaringan awal


(preliminary screening) untuk menghilangkan beberapa ide atau gagasan yang
dinilai memiliki kemungkinan yang relatif kecil.
Untuk melaksanakan penyaringan awal tersebut dapat dilakukan melalui
dua tahap, (1) menyeleksi ide atau gagasan atas dasar “terus” atau “tidak”,
(2) dilanjutkan dengan memilih gagasan yang memberikan jawaban tidak atas
beberapa pertanyaan berikut ini.
1. Apakah ada pembatasan, monopoli, kelemahan-kelemahan yang
mengakibatkan faktor produksi tidak tersedia dengan harga yang wajar?
Contoh: skill, energi, bahan khusus, perlengkapan, proses, dan teknologi.
2. Apakah persyaratan kebutuhan modal tidak akan dapat dipenuhi?
Seandainya proyek tersebut memerlukan modal dalam jumlah yang relatif
terlalu besar, dan tidak tersedia maka tidak ada alasan lain untuk
melanjutkan proyek tersebut.
3. Apakah dampak lingkungan yang terjadi berlawanan dengan peraturan
pemerintah atau kepentingan umum? Misalnya, masalah pencemaran,
polusi udara, kebisingan, pengaruh limbah, dan masih banyak lagi.
4. Apakah proyek tersebut tidak sesuai dengan kebijakan nasional, tujuan dan
pembatasan-pembatasan? Misalnya, pembatasan impor, persyaratan
pertukaran valuta asing, peraturan ketenagakerjaan, dan rencana
industrialisasi.
5. Apakah monopoli dalam industri yang akan menghambat masuknya
perusahaan baru, khususnya yang lebih kecil? Adanya monopoli,
mengakibatkan berbagai strategi akan sulit dilakukan.
6. Apakah terdapat faktor-faktor penghambat usaha pemasaran atas produk
perusahaan, seperti distribusi yang sulit ditembus.
7. Apakah proyek tersebut tidak cocok dengan industri yang sudah ada atau
rencana industri sebelumnya?

Apabila ada satu jawaban YA pada minimal satu pertanyaan di atas maka
ide atau gagasan proyek tersebut sebaiknya dihilangkan dari proses penilaian
selanjutnya sehingga yang akan diproses lebih lanjut adalah gagasan-gagasan
proyek yang jawaban atas ketujuh pertanyaan di atas adalah TIDAK.

1. Perbandingan Berbagai Ide Produk


Setelah menghilangkan ide usaha yang tidak lolos pada tahap penyaringan
awal, berikut akan dijelaskan cara memilih gagasan yang terbaik. Gagasan
2.12 Studi Kelayakan Bisnis 

terbaik selanjutnya dipilih untuk dianalisis lebih mendalam dalam suatu studi
kelayakan. Pendekatan yang dilakukan untuk memilih gagasan terbaik adalah
dengan mempelajari berbagai faktor yang harus dipertimbangkan serta
membandingkannya dengan gagasan proyek lainnya. Banyak bahan bacaan yang
hanya menyajikan suatu usaha yang berhasil saja, sementara analisis tentang
faktor penyebab kegagalan usaha jarang dijumpai. Ada pendapat yang
menyatakan bahwa kegagalan perusahaan sebagian besar disebabkan oleh faktor
manajemen yang lemah. Selanjutnya memberi gambaran tentang beberapa kasus
yang menyebabkan kegagalan produk baru mencapai tingkat penjualan yang
menguntungkan:
a. kelemahan disain dan pengembangan produk;
b. kegagalan untuk menganalisis pasar secara realistik dan mengestimasi
permintaan;
c. kurangnya usaha pemasaran dan distribusi.

Faktor-faktor tersebut hanyalah sebagian kecil penyebab kegagalan usaha


yang dapat dipergunakan sebagai dasar penilaian ide usaha. Agar gagasan
produk dapat dilaksanakan dengan baik, gagasan tersebut harus dapat memenuhi
empat persyaratan berikut ini.

a. Pasar saat ini


Maksud dari pasar saat ini ialah total jumlah permintaan saat ini. Informasi
yang dibutuhkan adalah jumlah penjualan produk dari industri terkait saat ini.
Namun, jumlah penjualan sangat tergantung pada prospek permintaan atas
produk. Estimasi prospek permintaan produk didasarkan semata-mata atas
estimasi jumlah dan jenis konsumen yang potensial dan daya beli individu serta
pola konsumsinya. Beberapa faktor yang mempengaruhi penjualan adalah:
1) besar kecilnya pasar, yang ditunjukkan oleh jenis pembeli potensial;
2) hubungan produk dengan kebutuhan;
3) tingkat persaingan;
4) hubungan kualitas dan harga dalam kaitannya dengan produk pesaing;
5) persyaratan pelayanan atau jasa;
6) tersedianya sistem pemasaran dan distribusi;
7) persyaratan usaha pemasaran;
8) kemungkinan untuk melakukan ekspor.
 EKMA4311/MODUL 2 2.13

b. Pertumbuhan pasar potensial


Dengan analisis pasar potensial sebagai sasarannya, harus ada prospek
pertumbuhan yang cepat serta memberikan keuntungan investasi (return on
investment) yang tinggi. Hal ini disebabkan karena dengan tingkat pertumbuhan
pasar yang cepat dan tingkat keuntungan investasi yang tinggi maka modal yang
diinvestasikan akan dapat segera kembali.
Terdapat beberapa indikator, yaitu:
1) diperkirakan ada kenaikan atas konsumen potensial;
2) adanya kenaikan atas kebutuhan;
3) kenaikan penerimaan konsumen;
4) munculnya produk baru;
5) kecenderungan ekonomi, seperti kenaikan pola konsumen yang sehat;
6) kecenderungan sosial atau politik yang mendorong konsumsi, seperti
pencanangan penggunaan produk dalam negeri;
7) memiliki keunggulan bersaing (competitive advantage).

c. Biaya persaingan
Biaya produksi dan distribusi harus memungkinkan harga produk tetap
mampu bersaing di pasar dan proyek masih mampu mendapatkan keuntungan
atas penjualan produknya. Penilaian hal ini harus memperhatikan beberapa
faktor sebagai berikut.
1) Biaya berbagai bahan baku.
2) Biaya tenaga kerja.
3) Biaya distribusi.
4) Biaya pemasaran.
5) Tingkat efisiensi proses produksi.
6) Biaya asuransi, garansi.
7) Paten dan lisensi.

d. Risiko yang rendah


Tidaklah mungkin untuk melihat ke masa depan secara pasti, namun
demikian justru kemampuan usahawan untuk memproyeksikan masa depan
tersebut dan memperhitungkan risiko yang mungkin dihadapi dalam kaitannya
dengan permintaan, harga, biaya, dan tingkat keuntungan.
Terdapat beberapa faktor yang harus diperhatikan terhadap kemungkinan
kejadian yang tidak menyenangkan, di antaranya:
2.14 Studi Kelayakan Bisnis 

1) kestabilan pasar dalam siklus ekonomi;


2) risiko teknologis (technological risk);
3) kompetisi impor;
4) ukuran dan kemampuan pesaing;
5) risiko kualitas dan keandalan (quality and reliability risk);
6) permintaan yang dapat diprediksi;
7) biaya investasi awal (initial investment cost);
8) kemudahan mendapatkan input;
9) peraturan dan pengawasan;
10) persyaratan persediaan;
11) permintaan musiman;
12) keeksklusifan desain (exclusiveness of design).

Terkait dengan penilaian berbagai ide-ide atau gagasan, faktor-faktor


tersebut di atas harus diberi bobot (skala nilai) bagi masing-masing alternatif
gagasan agar secara keseluruhan dapat dibandingkan untuk memilih gagasan
yang memiliki nilai terbesar. Cara semacam ini memang biasa dilakukan pada
saat kita menghadapi banyak pilihan dan harus menentukan satu pilihan yang
terbaik. Paling tidak dengan cara semacam ini, kita akan memperoleh informasi
tentang peringkat dari berbagai gagasan yang dapat kita laksanakan, meskipun
pada pilihan terakhir pengalaman usahawan akan sangat berperan dalam
penentuan pilihan tersebut. Sebagai contoh, seorang pengusaha muda memiliki
beberapa ide usaha, yaitu:
1) mendirikan kafe yang khusus menjual menu rendah kalori;
2) mendirikan usaha jasa binatu;
3) mendirikan usaha penjualan aksesoris telepon genggam;
4) membuka usaha penyewaan komputer;
5) mendirikan usaha peternakan ayam broiler.

Oleh karena tidak mungkin melaksanakan kelima ide di atas maka perlu
diadakan analisis komparatif untuk membandingkan setiap ide. Aspek-aspek
yang diperhatikan adalah:
1) kondisi pasar saat ini;
2) prospek pertumbuhan pasar;
3) biaya usaha;
4) risiko kegagalan usaha.
 EKMA4311/MODUL 2 2.15

Tabel 3.1. menyajikan hasil dari analisis komparatif tersebut.

Tabel 3.1.
Analisis Komparatif Ide Usaha

No. Aspek Ide Usaha

Kafe Binatu Aksesoris Penyewaan Peternakan


A. Kondisi pasar saat ini
A.1. Besar pasar 7 7 3 8 7
A.2. Kaitan dengan kebutuhan 5 8 2 6 8
A.3. Tingkat persaingan 8 4 6 4 5
A.4. Hubungan kualitas dan 6 3 8 4 4
harga
A.5. Kebutuhan jasa 7 1 6 8 2
pendukung
Total 33 27 25 30 26

B. Prospek pertumbuhan pasar


B.1. Peningkatan konsumen 8 8 7 8 8
potensial
B.2. Peningkatan kebutuhan 8 8 8 8 8
B.3. Trend ekonomi 6 4 8 6 5
B.4. Keunggulan bersaing 6 6 6 6 6
B.5. Peningkatan penerimaan 5 8 6 8
konsumen
Total 33 34 35 36 34
C. Biaya usaha
C.1. Biaya bahan baku 8 5 8 8 5
C.2. Biaya tenaga kerja 6 7 3 3 8
C.3. Biaya penjualan 8 8 4 4 8
C.4. Biaya layanan konsumen 4 4 4 4 4
C.5. Efisiensi proses produksi 3 3 7 3 4
Total 29 27 26 22 29
D. Risiko kegagalan usaha
D.1. Risiko teknologi 6 6 4 6 6
D.2. Stabilitas pasar 7 5 4 4 7
D.3. Persaingan dari barang 4 6 3 4 8
impor
D.4. Pengadaan masukan 4 7 8 8 4
D.5. Kontrol pemerintah 8 8 7 3 8
Total 29 32 26 25 33
Grand Total 124 120 112 113 122
2.16 Studi Kelayakan Bisnis 

Dari analisis di atas, diperoleh urutan peringkat dari setiap ide usaha, yaitu:
1) mendirikan kafe dengan menu rendah lemak;
2) mendirikan usaha peternakan ayam broiler;
3) mendirikan usaha jasa binatu;
4) membuka usaha penyewaan komputer;
5) mendirikan usaha aksesoris.

2. Studi Kelayakan Pendahuluan


Setelah dilakukan penyaringan atas berbagai gagasan proyek yang akan
dilaksanakan, selanjutnya kita hanya akan berhadapan dengan beberapa gagasan
yang memang memungkinkan untuk dilaksanakan. Untuk memastikan hal itu
dapat dilakukan suatu studi kelayakan pendahuluan (prefeasibility study) karena
studi kelayakan perusahaan yang lengkap akan memerlukan waktu dan biaya
yang mahal.
Namun demikian, studi kelayakan tetap diperlukan untuk menunjukkan
secara lebih rinci dan mendalam tentang hasil-hasil studi kelayakan
pendahuluan. Studi kelayakan diperlukan untuk lebih meyakinkan dan
memperjelas lagi temuan-temuan dalam studi pendahuluan. Adapun tujuan
dilakukannya studi kelayakan pendahuluan adalah untuk:
a. menentukan apakah diperlukan studi kelayakan secara lebih dalam lagi;
b. menentukan cara yang tepat dalam analisis pasar, kelayakan teknis, dan
biaya investasi;
c. mengestimasi biaya untuk studi kelayakan yang lebih mendalam (detailed
feasibility study).

Selain ketiga tujuan tersebut, analisis kelayakan pendahuluan akan


membantu dalam membuktikan profitabilitas proyek. Di dalam studi kelayakan
pendahuluan, masih sangat besar ketergantungan pada masalah produk karena
masalah tersebut merupakan perhatian utama di seluruh aspek pemasaran secara
material.
Studi kelayakan pendahuluan pada umumnya meliputi beberapa bagian atau
bahkan keseluruhan elemen berikut ini.

a. Gambaran produk (product description)


Karakteristik produk yang akan dibuat harus digambarkan dengan jelas,
kemungkinan produk substitusi yang ada di pasar. Produk-produk yang ada
 EKMA4311/MODUL 2 2.17

hubungannya juga harus diidentifikasi, produk apa saja yang dapat dan harus
diproduksi.

b. Gambaran pasar (market description)


Gambaran pasar ini mencakup baik pasar yang sudah ada maupun pasar
potensial serta gambaran pesaingnya. Gambaran pasar, meliputi:
1) Di mana produk tersebut dibuat?
2) Ada berapa perusahaan dan berapa yang memiliki spesialisasi produk
tersebut?
3) Bagaimana produksi nasional, impor, dan ekspor?
4) Apakah ada insentif dari pemerintah?
5) Bagaimana estimasi konsumsi?
6) Bagaimana struktur harga?
7) Bagaimana estimasi usia produk, siklus umur produk (product lifecycle),
dan konsumsi yang akan datang?

c. Garis besar perbedaan teknologi


Teknologi macam apa yang akan dipilih untuk membuat produk, harus
digambarkan dengan jelas, serta kemungkinan perkembangan atau munculnya
teknologi baru. Selain itu juga harus diidentifikasi faktor-faktor yang
mempengaruhi pemilihan lokasi proyek, seperti:
1) tersedianya tenaga kerja, baik kualitas (skill), dan kuantitas;
2) jarak antara lokasi proyek terhadap pasar, bahan baku, dan input lainnya;
3) biaya dan fasilitas transportasi, jaringan kereta api, pelabuhan, dan jalan
raya;
4) pembangkit tenaga dan kebutuhan air, baik kualitas maupun kuantitas;
4) lain-lain, seperti lingkungan, persaingan, pajak, pengawasan, sarana
penunjang lainnya.

d. Faktor produksi utama


Faktor-faktor produksi yang utama, seperti bahan baku, air, pembangkit
tenaga, gas, dan tenaga ahli harus diteliti dengan cermat untuk menjamin
tersedianya faktor tersebut.

e. Estimasi biaya
Harus dilakukan estimasi secara teliti terhadap biaya operasi (operation
cost) dan biaya investasi (investment cost).
2.18 Studi Kelayakan Bisnis 

f. Estimasi keuntungan
Pengumpulan data harus mencakup estimasi keuntungan atas perusahaan
sejenis dan estimasi keuntungan atas proyek yang diteliti.

g. Data lain
Dalam banyak kasus, faktor-faktor berikut merupakan hal yang penting
dalam mengevaluasi kelayakan usulan produk, khususnya dalam hubungannya
dengan perusahaan baru, yaitu:
1) sikap masyarakat lokal terhadap industri (local attitude toward industry);
2) data pendidikan, rekreasi;
3) tersedianya tempat.

Studi kelayakan pendahuluan dapat menunjukkan perlu tidaknya dilakukan


studi kelayakan secara mendalam, untuk lebih meyakinkan lagi calon investor
maupun kreditor dan pemerintah sehingga dapat digunakan untuk menilai
apakah usulan proyek tersebut layak atau tidak untuk dilaksanakan. Adapun
untuk kepentingan pengumpulan data dapat ditempuh dengan cara:
a. wawancara dengan tenaga pemasaran;
b. wawancara dengan pejabat pemerintah;
c. wawancara dengan produsen yang sudah ada;
d. penelitian kepustakaan (studi literatur);
e. menghubungi asosiasi perniagaan dan perdagangan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa ide (gagasan) produk merupakan kunci emas bagi keberhasilan


suatu usaha?
2) Apa yang dimaksud dengan produk untuk kebutuhan yang belum dipenuhi?
3) Bagaimana cara untuk mengembangkan ide dengan mencari atau
menciptakan kebutuhan?
4) Sebutkan paling sedikit lima cara menumbuhkan gagasan produk yang
dapat dilaksanakan!
 EKMA4311/MODUL 2 2.19

5) Mengapa dengan mempelajari perubahan sosial dapat dikembangkan ide


produk?
6) Faktor apa yang harus diperhatikan Present Marker Analysis untuk
menyeleksi gagasan proyek?
7) Jelaskan mengapa luas pasar perlu diperhatikan dalam menganalisis pasar
saat ini?
8) Mengapa studi kelayakan pendahuluan (prefeasibility study) sangat
diperlukan?
9) Mengapa informasi mengenai produksi nasional, impor, dan ekspor,
penting dalam gambaran pasar?
10) Mengapa estimasi keuntungan perusahaan sejenis yang sudah ada, penting
dalam studi kelayakan perusahaan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Oleh karena keberhasilan suatu usaha akan sangat ditentukan oleh dapat
tidaknya produk-produk yang ditawarkan itu dijual, diharapkan dari
penjualan tersebut akan diperoleh keuntungan yang cukup untuk
pengembangan investasi.
2) Produk yang karena:
a) tak seorang pun dapat membuatnya;
b) kebutuhan yang belum diketahui;
c) kebutuhan itu sendiri yang belum ada, seperti kebutuhan alat angkut
berekreasi ke bulan, motor dengan bahan bakar tenaga matahari.
3) Mengembangkan ide produk dengan mencari kebutuhan dapat dilaksanakan
dengan cara, misalnya studi industri karena dengan studi industri dapat
diketahui adanya permintaan dari derived demand atas produk yang sudah
ada.
4) Lima cara untuk mendapatkan gagasan produk:
a) studi bahan baku lokal;
b) studi impor;
c) studi keahlian lokal;
d) studi implikasi teknologi, dan
e) dengan daftar industri.
5) Oleh karena perubahan sosial akan membawa pengaruh perubahan nilai dan
sistem nilai yang dianut, dan hal ini mengakibatkan terjadinya perubahan
pola konsumsi dan tentunya kebutuhan hidupnya.
2.20 Studi Kelayakan Bisnis 

6) Faktor yang harus diperhatikan:


a) luas pasar;
b) hambatan dan faktor dominan dalam persaingan;
c) harga dan kualitas produk;
d) persyaratan jasa;
e) usaha pemasaran yang dipersyaratkan.
7) Dengan analisis pasar yang tepat akan dapat diketahui kemampuan pasar
dalam menyerap produk dan ancaman para pesaing yang dihadapi, juga
estimasi market share (bagian pasar) yang dapat dikuasai.
8) Dengan studi kelayakan pendahuluan dapat dilakukan seleksi atas gagasan
proyek yang memiliki kemungkinan keberhasilan yang besar untuk
selanjutnya dilakukan studi kelayakan secara mendalam, menghemat biaya.
9) Dengan mengetahui produksi nasional, impor, dan ekspor dapat diketahui
besar kecilnya pasar yang memungkinkan untuk dimasuki (sisa pasar) yang
potensial atas produk yang dihasilkan nantinya.
10) Oleh karena dengan mengetahui tingkat keuntungan perusahaan yang sudah
ada dapat dipergunakan sebagai pembanding bagi proyek yang akan
dilaksanakan agar tidak over maupun under estimate.

R A NG KU M AN
Pengembangan gagasan proyek yang favorable sangat diperlukan bagi
keberhasilan proyek yang akan dilaksanakan dan merupakan langkah awal
di dalam setiap melaksanakan studi kelayakan proyek. Jenis produk yang
akan ditawarkan oleh proyek nantinya dapat ditujukan untuk tiga
kepentingan: a) produk untuk memenuhi kebutuhan yang belum ada;
b) produk untuk memenuhi kebutuhan pasar yang sudah ada; c) produk
yang dapat menggantikan produk yang sudah ada karena adanya beberapa
kelebihan. Untuk menemukan gagasan dapat dilakukan dengan mencari
kebutuhan, kemudian untuk memenuhi dan memuaskan kebutuhan tersebut
atau dengan cara mendapatkan gagasan produk dan menciptakan
permintaan atas produk yang dibuat tersebut.
Di dalam mencari kebutuhan untuk melihat adanya kesempatan usaha
dapat ditempuh dengan cara: a) Studi yang sudah ada; b) Analisis
kebutuhan input-output industri; c) Analisis pertumbuhan penduduk dan
demografi penduduk; d). Studi rencana pengembangan wilayah; e) Analisis
perubahan sosial dan studi dampak undang-undang baru.
 EKMA4311/MODUL 2 2.21

Untuk mendapatkan gagasan produk demi melihat adanya peluang


usaha dapat dilakukan melalui: a) meneliti material lokal dan sumber daya
lainnya, mempelajari substitusi impor, studi lokal skill dan implikasi
teknologi baru dengan menggunakan daftar industri melalui penerbitan
berbagai penemuan baru. Ada empat (4) persyaratan yang harus dipenuhi
untuk mendapatkan gagasan produk sehat. yaitu berkaitan dengan a) pasar
saat ini, b) pertumbuhan pasar potensial; c) competitive cost, dan d) risiko
yang rendah. Informasi yang harus diperhatikan yang berkaitan dengan
pasar yang sudah pasar potensial sangat menentukan bagi keberhasilan
proyek, informasi tersebut mencakup: besar kecilnya pasar pertumbuhan
pasar potensial, hubungan produk dengan kebutuhan pertumbuhan
permintaan, hubungan kualitas dengan harga pertumbuhan pendapatan
konsumen; tersedianya sistem pemasaran dan munculnya produk
baru;kemungkinan ekspor kecenderungan sosial, politik, dan ekonomis.
Studi kelayakan pendahuluan diperlukan untuk menghemat biaya,
karena dengan demikian akan dapat dieliminasi gagasan-gagasan proyek
yang hanya memiliki kemungkinan kecil untuk dilaksanakan dan kemudian
dilakukan studi lebih lanjut terhadap gagasan yang mempunyai
kemungkinan besar untuk berhasil dilaksanakan.
Hal-hal yang harus dicantumkan dalam studi kelayakan pendahuluan
suatu proyek meliputi:
1. gambaran produk;
2. gambaran pasar (market description);
3. persyaratan teknologi;
4. faktor-faktor produksi utama;
5. estimasi biaya operasi dan investasi;
6. estimasi keuntungan dan aliran kas;
7. data lain sebagai pelengkap yang diperlukan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini bukan contoh produk yang ditujukan untuk memenuhi pasar
yang sudah ada kebutuhan ….
A. sabuk pengaman pada mobil
B. rekreasi ke luar angkasa
C. helm pengaman
D. baju hangat pada musim dingin
2.22 Studi Kelayakan Bisnis 

2) Salah satu faktor penentu keberhasilan sebuah produk adalah ….


A. permintaan cukup besar dalam jangka panjang
B. permintaan cukup besar dalam jangka pendek
C. kelebihan permintaan daripada produk pada satu kwartal
D. permintaan kontemporer

3) Pada mulanya produk air mineral dalam kemasan merupakan produk dalam
kriteria kebutuhan yang belum ….
A. diketahui teknologinya
B. diciptakan (unreal product)
C. ada
D. disadari (unrecognized)

4) Salah satu alasan memilih produk yang akan diproduksi untuk suatu proyek
adalah ide tentang ….
A. perluasan produk
B. masalisasi produk khusus
C. disain produk yang lebih menarik
D. imitasi produk

5) Salah satu cara menumbuhkan gagasan proyek adalah ….


A. mendapatkan ide produk dan menentukan kebutuhan
B. menganalisis tingkat inflasi
C. studi banding dengan negara tetangga
D. menganalisis faktor pertumbuhan ekonomi nasional

6) Satu analisis yang perlu dilakukan sebelum penentuan spesifikasi produk


yang ditawarkan adalah analisis ….
A. data demografi
B. break event point
C. laba rugi
D. proyek penjualan

7) Salah satu cara mendapatkan ide produk adalah ….


A. modifikasi produk
B. pengembangan produk
C. downsizing SDM
D. perampingan struktur organisasi
 EKMA4311/MODUL 2 2.23

8) Berikut ini bukan keuntungan yang diperoleh dari mempelajari substitusi


impor untuk mencapai ide produk ….
A. menjaga modal tidak lari ke luar negeri
B. menciptakan kesempatan kerja baru
C. meningkatkan kemampuan industri dalam negeri
D. transfer ideologi dan mazhab ekonomi

9) Pesatnya industri komputer merupakan salah satu implikasi dari ….


A. perkembangan teknologi
B. SDM yang melimpah
C. kandungan sumber daya alam
D. kebijakan ekonomi nasional

10) Paling utama analisis input-output digunakan untuk menganalisis ….


A. peluang pengembangan produk
B. peluang pasar
C. kesempatan usaha
D. kesempatan peningkatan laba operasi

11) Salah satu sebab kegagalan produk baru mencapai tingkat penjualan yang
diharapkan adalah ….
A. sumber daya manusia yang sedikit
B. kelemahan desain dan pengembangan produk
C. terlalu tinggi target penjualan
D. kesalahan menentukan visi dan misi perusahaan

12) Studi kelayakan pendahuluan tidak dapat dijadikan sebagai dasar layak
tidaknya suatu proyek karena ….
A. studi bersifat umum dan sebagai tindak lanjut dari proses penyaringan
B. perlu studi kelayakan yang sebenarnya
C. studi tidak mendalam hanya menentukan metode dan teknis analisis
dan mengestimasi biaya untuk studi kelayakan
D. bersifat sementara dan tidak dapat dijadikan dasar pengambilan
keputusan

13) Pertanyaan tentang apakah ada insentif dari pemerintah merupakan


landasan/elemen studi kelayakan pendahuluan pada ….
A. estimasi biaya
B. gambaran produk
C. garis besar perbedaan teknologi
D. gambaran pasar
2.24 Studi Kelayakan Bisnis 

14) Faktor berikut ini tidak begitu penting dalam mengevaluasi kelayakan
usulan produk, khususnya dalam hubungan dengan perusahaan baru
adalah ….
A. sikap masyarakat lokal terhadap industri
B. data pendidikan dan rekreasi
C. tersedianya tempat
D. tersedianya karyawan level bawah

15) Langkah berikut ini bukan cara untuk menyimpulkan data dalam studi
kelayakan pendahuluan ….
A. wawancara dengan tenaga pemasaran
B. penelitian kepustakaan
C. menghubungi asosiasi
D. wawancara dengan pesaing

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 2 2.25

Kegiatan Belajar 2

Pengertian Analisis Pasar dan Pema saran


(dalam Studi Kelayakan Perusahaan)

A nalisis pasar dapat dilaksanakan bersamaan dengan analisis teknikal.


Analisis pasar sangat penting karena tidak ada proyek yang berhasil tanpa
adanya permintaan produk proyek tersebut atau dengan kata lain, proyek akan
gagal tanpa adanya permintaan atas barang/jasa proyek bersangkutan.
Pengertian permintaan pasar atau market demand dari suatu produk
(barang/jasa), menurut Kotler adalah jumlah keseluruhan yang akan dibeli oleh
sekelompok konsumen tertentu, dalam waktu tertentu, dalam lingkungan
pemasaran tertentu, dan dalam suatu program pemasaran tertentu.
Analisis pasar dapat dilakukan secara terpisah maupun merupakan bagian
dari keseluruhan studi kelayakan. Studi pasar bisa pula digunakan sebagai cara
untuk mencari gagasan proyek (seperti diuraikan pada Kegiatan Belajar 1)
maupun untuk menilai kelayakan proyek dari segi pasarnya. Perbedaan antara
analisis pasar untuk mencari gagasan proyek dengan analisis pasar untuk
menilai kelayakan proyek adalah: dalam analisis pasar untuk menilai kelayakan
proyek, analisis dan studi yang dilakukan lebih teliti, mendalam dan lebih
lengkap daripada analisis pasar untuk mencari gagasan proyek.
Pada dasarnya analisis pasar bertujuan untuk mengetahui seberapa luas
pasar produk yang bersangkutan, bagaimana pertumbuhan permintaannya, dan
berapa besar yang dapat dipenuhi oleh perusahaan. Analisis pasar dalam hal ini
meliputi analisis kualitatif dan kuantitatif. Analisis kualitatif meliputi
pengidentifikasian, pemisahan, dan pembuatan deskripsi pasar, sedangkan
analisis kuantitatif meliputi perhitungan besarnya perkiraan penjualan satu tahun
yang akan datang.
Analisis pasar umumnya, meliputi:
1. deskripsi pasar, antara lain daerah atau luas pasar, saluran distribusi, dan
praktik perdagangan setempat;
2. analisis permintaan masa lalu dan masa sekarang, termasuk besarnya
jumlah dan nilai konsumsi produk yang bersangkutan serta identifikasi
konsumen produk;
3. analisis penawaran produk pada masa lalu dan masa sekarang (baik dari
impor maupun produksi lokal), juga termasuk informasi mengenai keadaan
2.26 Studi Kelayakan Bisnis 

persaingan, harga penjualan yang terjadi, kualitas, dan strategi pemasaran


para pesaing;
4. perkiraan permintaan yang akan datang dari produk yang bersangkutan;
5. perkiraan pangsa pasar (market share) proyek dengan mempertimbangkan
tingkat permintaan, penawaran, posisi perusahaan dalam persaingan, dan
program pemasaran perusahaan.

Ada banyak prosedur yang bisa diikuti agar studi pasar berjalan dengan
efisien dan efektif. Salah satu prosedur tersebut, memiliki tahapan sebagai
berikut:
1. menentukan tujuan studi;
2. studi pasar informal;
3. studi pasar formal:
a. studi data sekunder;
b. studi data primer.
4. karakteristik permintaan saat ini;
5. perkiraan permintaan yang akan datang;
6. merencanakan strategi pemasaran;
7. menilai kelayakan pasar.

A. MENENTUKAN TUJUAN STUDI

Tujuan studi pasar umumnya adalah mengukur dan memperkirakan


permintaan guna menilai ketepatan waktu dan harga dari proyek dalam
memproduksi produk. Tujuan tersebut bersifat terlalu umum. Agar lebih
spesifik, tujuan studi dapat disusun setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan
berikut.
1. Di mana dan seberapa luas daerah pasarnya?
2. Berapa kapasitas produksi yang direncanakan?
3. Modal yang bagaimanakah yang akan ditawarkan dan apa industrinya?
4. Berapa banyak yang diharapkan bisa dijual?
5. Pada tingkat harga berapa produk yang akan dijual?
6. Saluran distribusi yang bagaimanakah yang paling efisien?
7. Siapakah yang benar-benar membeli produk yang direncanakan proyek?
 EKMA4311/MODUL 2 2.27

B. STUDI PASAR INFORMAL

Jika tujuan telah berhasil dirumuskan, tindakan selanjutnya adalah mulai


mengadakan studi informal. Studi informal yang dimaksud adalah mendapatkan
informasi dengan mewawancarai pihak-pihak yang berhubungan langsung
dengan produk sejenis yang selama ini sudah ada di pasaran. Misalnya, orang-
orang dari perusahaan pedagang besar, perantara pesaing, konsumen, dan orang-
orang lain yang berhubungan dengan industri yang bersangkutan. Informasi dari
pihak-pihak tersebut memberikan gambaran kepada analis tentang situasi
produk yang akan diteliti.
Jika studi informal dapat menghasilkan data yang dibutuhkan dengan baik
dan cukup maka analis tidak perlu mengadakan studi lebih lanjut. Studi informal
ini tidak perlu dilakukan jika waktu pelaksanaan proyek sangat mendesak atau
biaya menjadi masalah utama atau karena data lain tidak tersedia lagi.

C. STUDI PASAR FORMAL

Pelaksanaan studi pasar secara lebih teliti sering dibutuhkan karena sangat
jarang data yang dikumpulkan pada studi informal dapat menjawab hal-hal
penting yang ingin diteliti. Manfaat mengetahui tujuan studi secara rinci adalah
dapat menentukan jenjang informasi penting yang ingin diteliti sehingga dapat
direncanakan studi atau penelitian yang akan dilakukan. Rencana studi tersebut
harus meliputi suatu deskripsi metode atau tugas yang akan dilakukan untuk
mendapatkan informasi yang dimaksud; meliputi rencana penelitian proyek
secara menyeluruh, yang terdiri dari skedul kerja, waktu yang dibutuhkan, dan
biaya yang dibutuhkan untuk melaksanakan studi atau penelitian tersebut.
Tugas-tugas tersebut adalah sebagai berikut.
1. Membuat definisi daerah pasar produk, yaitu mendefinisikan sifat produk
beserta spesifikasi yang detail dan menentukan daerah jangkauan pasar
yang diinginkan.
2. Mendapatkan data sekunder. Data sekunder dapat diperoleh dari data
perusahaan itu sendiri (proyek perluasan), buku petunjuk telepon, terbitan-
terbitan mengenai masalah perdagangan, peraturan pemerintah, jurnal, dan
sumber-sumber lain untuk mengetahui pemakai akhir, kelompok industri,
alamat-alamat perusahaan calon pesaing dan data pasar dari produk sejenis
yang tersedia.
2.28 Studi Kelayakan Bisnis 

3. Membuat rencana survei, yaitu membuat daftar pertanyaan yang akan


diajukan kepada responden untuk mengetahui siapa pemakai akhir produk
tersebut. Tugas ini termasuk pula membuat format tabulasi.
4. Tes lapangan dari daftar pertanyaan yang telah dibuat. Tujuan dari tugas ini
adalah untuk menguji daftar pertanyaan yang telah dibuat, apakah sudah
dapat dimengerti atau belum. Jika belum, daftar pertanyaan tersebut perlu
direvisi.
5. Mengadakan survei pasar. Tujuannya adalah mengumpulkan data pasar dari
pemakai produk yang bersangkutan.
6. Memproses data. Tujuan dari tugas ini antara lain untuk mengetahui kondisi
dan siapa pembeli pada saat sekarang dan prospeknya, alamat pabrik-pabrik
yang sudah ada, biaya pengiriman dan pengangkutan dan masalah-masalah
yang dihadapi para pemasok (suppliers).
7. Laporan akhir. Laporan akhir antara lain berisi pertanyaan tentang tujuan,
keterangan mengenai prosedur penelitian pasar yang digunakan, temuan
hasil penelitian, dan kesimpulan.

1. Data Sekunder
Studi pasar secara formal adalah mencari dan mendapatkan data serta
menganalisisnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah dirumuskan
di dalam tujuan. Data tersebut dapat berupa data sekunder atau data primer. Data
sekunder adalah data yang telah dikumpulkan pada waktu sebelumnya oleh
pihak lain atau pihak yang bersangkutan. Sedangkan data yang didapatkan
langsung dari sumbernya untuk pertama kalinya oleh pihak peneliti disebut data
primer. Data sekunder dapat berasal dari kumpulan informasi dan laporan
perusahaan tahun-tahun sebelumnya, laporan-laporan yang ada di perpustakaan,
kantor-kantor pemerintah, universitas, organisasi profesional dan perdagangan
atau sejenisnya. Data sekunder tersebut dapat berupa laporan pemerintah dan
terbitan-terbitan pemerintah, misalnya Nota Keuangan, Propenas, Peraturan-
peraturan Pemerintah, Undang-undang, dan sebagainya. Bentuk lainnya,
misalnya majalah, jurnal atau hasil-hasil penelitian para ilmuwan. Di Indonesia,
salah satu sumber data sekunder yang sering dipakai adalah catatan statistik Biro
Pusat Statistik (BPS) yang meliputi baik data ekspor maupun impor.

2. Data Primer
Jika data sekunder dinilai masih kurang lengkap sehingga belum bisa
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah dirumuskan dalam tujuan secara
 EKMA4311/MODUL 2 2.29

memuaskan maka diperlukan data primer. Data primer diperoleh dari objek
penelitian dengan melakukan survei atas pihak-pihak yang terlibat atau
berhubungan dengan produk yang akan diteliti. Misalnya, pesaing, pejabat
pemerintah, asosiasi perdagangan atau industri terkait, pembeli dan pemakai.
Metode pengumpulan data dilakukan dalam bentuk daftar pertanyaan yang
dikirimkan lewat pos atau diberikan langsung, wawancara langsung (depth
interview), atau wawancara melalui telepon. Faktor-faktor yang mempengaruhi
pemilihan metode pengumpulan data adalah waktu yang tersedia untuk
mengadakan survei, anggaran biaya yang tersedia, hasil yang diharapkan dan
kemampuan mengadakan penelitian dari masing-masing analis. Selain itu, jenis
konsumen juga mempengaruhi pemilihan teknik pengumpulan data yang akan
dipakai. Misalnya, apabila kondisi dana memungkinkan dan saluran telepon
sudah menjangkau, seorang analis akan memilih metode pengumpulan data
melalui telepon daripada mengadakan wawancara langsung jika jenis data yang
ingin dikumpulkannya hanya beberapa dan tidak bersifat kompleks atau
membutuhkan keterangan lebih lanjut.
Setelah bentuk survei ditentukan, penentuan sampel responden yang akan
diteliti perlu ditentukan pula. Alasan mendasar dari pemilihan sampel adalah
tidak memungkinkan melakukan penelitian terhadap seluruh populasi mengingat
keterbatasan biaya dan waktu. Setelah mendapatkan data primer dan sekunder,
tahap selanjutnya adalah memproses dan menganalisis data yang meliputi
penyuntingan, pemberian kode, dan tabulasi.

D. KARAKTERISTIK PERMINTAAN SAAT INI

Dari hasil tabulasi data sekunder dan primer, seorang analis dapat
menentukan nilai dan mendapatkan gambaran mengenai karakteristik pasar dari
produk proyek. Karakteristik pasar, meliputi luas pasar, pangsa pasar, pola
pertumbuhan pasar, saluran pasar, dan karakteristik lainnya. Pasar meliputi
seluruh individu dan organisasi yang secara riil atau potensial merupakan
konsumen suatu produk.
Pada dasarnya pasar meliputi konsumen, industri, perantara, dan
pemerintah. Usaha untuk mengadakan klasifikasi pasar bisa ditinjau dari sifat
produknya, misalnya produk awet atau tidak awet (durable or nondurable) dan
produk baru atau produk yang sudah ada di pasar. Jadi, di dalam menentukan
permintaan pasar dan pasar potensial, perlu ditentukan lebih dahulu rencana
pasar yang dituju dan produknya.
2.30 Studi Kelayakan Bisnis 

Pengukuran pasar merupakan usaha untuk memperkirakan permintaan


secara kuantitatif. Usaha memperkirakan pasar produk untuk masa sekarang
meliputi jumlah permintaan pasar, pangsa pasar, dan pola pertumbuhan yang
terjadi pada saat ini.
Permintaan pasar mencakup daerah geografis, kelompok konsumen, dan
periode tertentu. Penentuan permintaan pasar meliputi usaha untuk
mendefinisikan pasar dan memperkirakan luas pasar. Saat mendefinisikan
pasar, perlu ditentukan apakah produk diperuntukkan bagi seluruh pasar atau
segmen pasar tertentu. Konsep segmentasi pasar ini penting dalam analisis pasar
karena setiap segmen pasar membutuhkan strategi bauran pemasaran (marketing
mix strategy) yang berbeda-beda dan bersifat khusus.
Usaha untuk memperkirakan luas seluruh pasar perlu dilakukan sebelum
menentukan pangsa pasar perusahaan. Kesulitan yang sering dihadapi dalam
melaksanakan usaha ini adalah, misalnya memperkirakan luas seluruh pasar
bagi produk baru yang belum pernah ada di pasar. Hal ini disebabkan oleh
ketergantungan analis pada data yang sudah ada. Padahal untuk produk baru,
data historis belum ada. Untuk mengatasi hal tersebut, analis perlu
menggunakan data yang berhubungan dengan produk yang bersangkutan dan
kemudian memperkirakan tingkat kemungkinan, seperti permintaan bahan
makanan, bahan bangunan, atau barang-barang secara umum. Usaha lain adalah
menggabungkan data sekunder dan data primer. Hal yang perlu diperhatikan di
dalam menentukan pangsa pasar adalah kondisi persaingan, harga yang terjadi,
dan pola pertumbuhan pasar selama ini.

E. PERKIRAAN PERMINTAAN YANG AKAN DATANG

Setelah mengetahui keadaan pasar saat ini dan pertumbuhannya, analis


kemudian dapat memperkirakan permintaan yang akan datang dengan berbagai
teknik peramalan, baik kuantitatif maupun kualitatif.

F. MERENCANAKAN STRATEGI PEMASARAN

Pada tahap ini, peramalan penjualan telah dilakukan. Peramalan penjualan


yang dimaksudkan di sini adalah perkiraan penjualan yang diharapkan dapat
tercapai dalam kondisi perekonomian tertentu. Strategi pemasaran tersebut
meliputi strategi produk, harga, promosi, dan distribusi.
 EKMA4311/MODUL 2 2.31

G. MENILAI KELAYAKAN PASAR

Pengambilan keputusan pada tahap ini ditujukan untuk menentukan perlu


tidaknya proyek diteruskan atau apakah perlu diadakan penelitian pada aspek
lain atau tidak. Jika hasil penelitian pasar memperlihatkan kesimpulan bahwa
tidak ada permintaan produk yang memadai maka proyek dinyatakan tidak layak
karena diperkirakan tidak akan berhasil di masa datang.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Pada prinsipnya apa yang perlu diteliti di dalam studi aspek pasar atau studi
kelayakan proyek?
2) Apa yang dimaksud dengan studi pasar informal?
3) Mengapa data primer dibutuhkan dalam analisis pasar?
4) Sebutkan lima sumber data sekunder!
5) Apa saja yang perlu dianalisis dalam menentukan permintaan saat ini?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pada umumnya analisis pasar, meliputi:


a) deskripsi pasar antara lain daerah atau luas pasar, saluran distribusi,
dan praktik perdagangan setempat;
b) analisis permintaan masa lalu dan masa sekarang termasuk besarnya
jumlah dan nilai konsumsi barang/jasa yang bersangkutan serta
identifikasi konsumen barang/jasa;
c) analisis penawaran barang/jasa pada masa lalu dan masa sekarang
(baik dari impor maupun produksi lokal) juga termasuk informasi
mengenai keadaan persaingan, harga penjualan yang terjadi, kualitas,
dan strategi pemasaran para pesaing;
d) perkiraan permintaan yang akan datang barang/jasa yang bersangkutan;
e) Perkiraan pangsa pasar (market share) proyek dengan
mempertimbangkan tingkat permintaan, penawaran, posisi perusahaan
dalam persaingan, dan program pemasaran perusahaan.
2.32 Studi Kelayakan Bisnis 

2) Studi informal yang dimaksud adalah mendapatkan informasi dengan


mewawancarai pihak-pihak yang berhubungan langsung dengan
produk/jasa sejenis yang selama ini sudah ada di pasaran. Misalnya, orang-
orang dari perusahaan, pedagang besar, perantara, pesaing, konsumen, dan
orang-orang lain yang berhubungan dengan industri yang bersangkutan:
informasi dari pihak-pihak tersebut memberikan gambaran kepada analis
mengenai situasi produk/jasa yang akan diteliti.
3) Jika data sekunder dinilai masih kurang lengkap sehingga belum bisa
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah dirumuskan dalam tujuan
secara memuaskan maka diperlukan data primer.
4) Data sekunder bisa berasal dari kumpulan informasi dan laporan perusahaan
tahun-tahun sebelumnya, laporan-laporan yang ada di perpustakaan, kantor-
kantor pemerintah, universitas, organisasi profesional, dan perdagangan
atau sejenisnya. Data sekunder tersebut bisa berupa laporan pemerintah dan
terbitan-terbitan misalnya nota keuangan, Repelita, peraturan-peraturan
pemerintah, undang-undang, dan sebagainya. Bentuk lain, misalnya
majalah, jurnal, atau hasil-hasil penelitian para ilmuwan.
5) Karakteristik pasar meliputi luas pasar, pangsa pasar, pola pertumbuhan
pasar, saluran, dan karakteristik lainnya.

R A NG KU M AN

Pelaksanaan analisis pasar penting karena suatu proyek tidak akan


berhasil di kemudian hari tanpa adanya permintaan produk tersebut.
Analisis pasar berfungsi untuk mencari gagasan proyek dan menilai
kelayakan proyek dari aspek pasarnya.
Analisis pasar mencakup analisis kualitatif dan kuantitatif yang pada
umumnya meliputi deskripsi pasar; analisis permintaan masa lalu, sekarang,
dan akan datang; analisis penawaran barang masa lalu, sekarang, dan masa
datang; perkiraan pangsa pasar; kondisi persaingan, dan program atau
strategi pemasaran yang akan dilakukan.
Tahap-tahap yang perlu dilakukan, antara lain menentukan tujuan
studi, mengadakan studi informal, dan studi formal yang mencakup
pengumpulan data sekunder dan atau data primer, meneliti karakteristik
permintaan saat ini, memperkirakan permintaan masa mendatang,
merencanakan strategi pemasaran, dan menilai kelayakan proyek dari aspek
pasarnya.
 EKMA4311/MODUL 2 2.33

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Salah satu analisis berikut merupakan analisis pasar kualitatif ….
A. deskripsi daerah pasar, saluran distribusi, dan praktik perdagangan
setempat
B. jumlah permintaan barang sepuluh tahun terakhir
C. perkiraan jumlah permintaan barang/jasa sepuluh tahun mendatang
D. perkiraan jumlah penawaran sepuluh tahun mendatang

2) Studi pasar formal ialah studi pasar yang ….


A. dilakukan tanpa adanya izin survei dari pejabat berwenang
B. hasilnya yang tidak perlu disajikan secara tertulis
C. dilakukan untuk mendapatkan informasi dengan mewawancarai
konsumen, pedagang besar, pesaing, dan pihak-pihak yang
berhubungan dengan produk
D. dilakukan oleh informan

3) Data impor suatu produk bagi analisis pasar produk sejenis yang akan
dipasarkan di dalam negeri ….
A. dibutuhkan untuk mengetahui jumlah permintaan yang sebenarnya
B. tidak dibutuhkan karena produk tidak diekspor
C. dibutuhkan untuk kelengkapan data saja
D. tidak dibutuhkan karena tidak ada gunanya

4) Jika dana terbatas, waktu tidak dibatasi, responden menyebar, dan informasi
yang dibutuhkan banyak maka metode pengumpulan data yang paling
memungkinkan adalah ….
A. wawancara langsung
B. menggunakan daftar pertanyaan lewat pos
C. wawancara melalui telepon
D. dari penelitian-penelitian sebelumnya

5) Penentuan permintaan produk meliputi usaha ….


A. mendefinisikan pasar
B. memperkirakan pola penentuan permintaan
C. memperkirakan luas pasar
D. mendefinisikan dan memperkirakan luas pasar
2.34 Studi Kelayakan Bisnis 

6) Faktor-faktor yang tidak mempengaruhi penentuan pangsa pasar perusahaan


adalah ….
A. kondisi persaingan
B. harga produk sejenis yang terjadi di pasar
C. pola pertumbuhan permintaan selama ini
D. jumlah pelanggan

7) Jika dibandingkan antara tingkat kesulitan meramal penjualan mobil dan


penjualan industri makanan maka meramal penjualan ….
A. makanan lebih sulit
B. mobil lebih sulit
C. mobil dan makanan sama sulitnya
D. mobil dan makanan sama mudahnya

8) Rencana strategis pemasaran secara menyeluruh meliputi kesatuan


strategi ….
A. harga dan produk
B. harga, produk, distribusi, dan jasa
C. harga, produk, saluran distribusi, dan promosi
D. harga, produk, promosi, dan iklan

9) Proyek X, suatu proyek pendirian hotel, dinilai tidak layak rencana


investasinya karena diperkirakan prospek pasarnya tidak sehat. Apa artinya
pernyataan tersebut?
A. Proyek memiliki tingkat penghunian kasar sangat rendah, terletak di
daerah terpencil, tidak memiliki objek pariwisata atau kegiatan bisnis
yang menonjol. Jadi, proyek sebaiknya ditunda pelaksanaannya.
B. Pembangunan proyek tidak bisa dilakukan karena oknum-oknum yang
melaksanakannya terlibat perjudian, suap, dan korupsi.
C. Meskipun dari segi pasar kurang menguntungkan, pembangunan
proyek bisa dilaksanakan karena modal sangat kuat.
D. Pembangunan proyek bisa dilaksanakan karena tenaga kerja yang akan
menanganinya adalah tenaga kerja-tenaga kerja yang sangat
berpengalaman.

10) Tujuan utama diadakan tes lapangan dari daftar pertanyaan yang telah
dibuat adalah untuk ….
A. mengadakan studi pasar informal
B. mengetahui siapa pemakai akhir produk yang bersangkutan
C. menguji apakah daftar pertanyaan tersebut cukup dapat dimengerti atau
belum
D. mengetahui kondisi saat sekarang dan prospeknya
 EKMA4311/MODUL 2 2.35

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
2.36 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 3

Menghitung Pasar Sekarang dan


Pasar yang Akan Datang

D alam Kegiatan Belajar 2 telah dijelaskan bahwa analisis pasar sangat


penting dilakukan untuk mengetahui apakah terdapat permintaan yang
memadai terhadap barang/jasa yang akan dihasilkan proyek. Analisis pasar
mencakup beberapa tahap. Salah satunya adalah tahap pengukuran permintaan
saat ini atau sekarang untuk memperkirakan atau meramalkan pasar yang akan
datang. Pada dasarnya, tahap ini meliputi pengukuran dan peramalan permintaan
saat ini, pertumbuhan permintaan, dan perkiraan permintaan di masa datang.
Pengukuran permintaan merupakan usaha untuk mengetahui permintaan atas
suatu produk di masa lalu dan sekarang, sedangkan peramalan permintaan
merupakan usaha untuk memprediksi permintaan di masa yang akan datang.
Studi pasar dilakukan untuk melihat apakah peluang pemasaran tersebut dapat
menjadi peluang pemasaran untuk proyek yang diusulkan dengan strategi
pemasaran tertentu.
Dalam Kegiatan Belajar 3 ini, akan dibahas pengukuran dan peramalan
permintaan, atau dengan istilah lain, estimasi dan analisis barang/jasa yang
diminta dan yang tersedia, termasuk di dalamnya analisis persaingan.

A. PROSEDUR PENGUKURAN DAN PERAMALAN

Prosedur pengukuran dan peramalan dimulai dari analisis ekonomi secara


global, artinya diadakan proyeksi terhadap aspek-aspek makro, seperti aspek
kependudukan dan pendapatan penduduk atau kebijakan-kebijakan pemerintah
terhadap produk yang diusulkan. Contoh analisis ekonomi lainnya adalah
tingkat inflasi, pengangguran, tingkat bunga, jumlah ekspor, pengeluaran dan
tabungan masyarakat, investasi bisnis, pengeluaran pemerintah. Analisis ini
akan menghasilkan peramalan Produk Nasional Bruto yang digunakan
bersamaan dengan indikator ekonomi lainnya untuk meramalkan penjualan
industri dan penjualan perusahaan. Hasil peramalan penjualan perusahaan
merupakan ramalan pangsa pasar yang dikuasai perusahaan di dalam industri
terkait.
 EKMA4311/MODUL 2 2.37

Setelah melakukan peramalan penjualan tersebut, selanjutnya dilakukan


analisis industri, yaitu analisis permintaan seluruh perusahaan yang
menghasilkan produk sejenis dengan produk proyek. Analisis ini mencakup
kondisi kebutuhan konsumen dan permintaan industri selama ini, yang secara
riil sudah dapat dipenuhi oleh perusahaan yang sudah ada, dan prospeknya di
masa datang.
Cara-cara yang dapat ditempuh untuk mengukur dan meramalkan
permintaan dalam analisis industri, antara lain dengan:
1. Menggunakan data impor dan ekspor barang sejenis
Dengan mempelajari data impor dan ekspor dapat ditentukan besarnya
permintaan pasar yang sebenarnya. Contoh formula tersebut:

PE = P + (I - E) + C, di mana

PE = permintaan efektif yang dicari


P = produksi dalam negeri selama masa bersangkutan
I = impor
E = ekspor
C = jumlah perubahan cadangan produk, yakni selisih persediaan awal
dan akhir periode

Data yang digunakan sebaiknya data dengan periode waktu yang panjang,
misalnya sepuluh tahun atau lebih untuk menunjukkan kecenderungan (trend)
permintaan pasar produk yang bersangkutan.

2. Data permintaan barang sejenis di luar negeri


Dalam mengukur permintaan produk baru, data permintaan barang sejenis
di negara lain bisa digunakan untuk mengetahui gambaran perkembangan
permintaan barang sejenis apabila produk tersebut sudah dipasarkan di negara
lain.

3. Menggunakan data produk pengganti


Dalam usaha memperkirakan permintaan produk-produk barang yang
menghadapi persaingan dengan produk pengganti (substitusi), misalnya produk
sabun batangan yang menghadapi persaingan dengan sabun deterjen, analis
harus mempertimbangkan permintaan produk pengganti tersebut dan bila perlu
2.38 Studi Kelayakan Bisnis 

dilakukan analisis terhadap kedua jenis produk tersebut di negara lain untuk
melihat pola permintaan keduanya.

4. Menggunakan data kapasitas produk lanjutannya


Untuk mengukur dan memperkirakan produk antara (intermediate goods)
yang akan diproses lebih lanjut oleh perusahaan lain sebagai masukan (input),
analisis pasar produk intermediate harus mempertimbangkan pula penilaian atas
kapasitas dan produksi barang-barang proses lanjutan sampai dengan produk
akhirnya, baik keadaan masa lalu, sekarang, maupun untuk masa datang. Salah
satu contoh adalah perusahaan pemintalan kapas yang memproduksi benang.
Penentuan besarnya pemakaian mesin dan kapasitas produksi benang sangat
tergantung pada kondisi permintaan dan prospek produk kain maupun pakaian
jadi.
Setelah mengadakan pengukuran dan peramalan industri, tahap selanjutnya
adalah mengukur dan meramalkan permintaan proyek. Pada tahap ini meliputi
dilakukannya analisis penjualan masa lalu dengan melihat posisi perusahaan di
dalam persaingan yang diharapkan guna memperkirakan pangsa pasar yang
akan dicapai. Bagi proyek baru hal tersebut tidak dapat dilakukan, kecuali
dengan mengambil analogi dan penyesuaian dengan perusahaan lain yang telah
memproduksi produk sejenis atau yang mendekati kesamaan.
Tahap terakhir adalah mengadakan pengawasan peramalan, yakni usaha
mengadakan minimalisasi kesalahan peramalan dari berbagai teknik peramalan
yang digunakan untuk memilih teknik peramalan yang memadai.

1. Mengukur Permintaan Sekarang


Permasalahan yang dihadapi dalam mengadakan analisis permintaan, baik
sejak analisis ekonomis, industri, maupun permintaan proyek, adalah
pengukuran permintaan sekarang dan peramalan kondisi-kondisi tersebut pada
masa yang akan datang.
Pengukuran permintaan sekarang berarti analisis kondisi sekarang dan
sebelumnya sebagai sumber informasi untuk memprediksi keadaan yang akan
datang dengan asumsi keadaan masa lalu akan berulang kembali di masa datang.
Dua hal yang akan dibicarakan dalam pengukuran permintaan sekarang adalah
pasar-pasar potensial dan pangsa pasar.
 EKMA4311/MODUL 2 2.39

a. Pasar potensial
Dalam pengukuran permintaan sekarang, analis perlu mengukur pasar
potensial, yaitu jumlah penjualan maksimal (dalam unit atau rupiah) yang bisa
dicapai oleh seluruh perusahaan dalam industri yang bersangkutan selama suatu
waktu dan dalam tingkat usaha-usaha pemasaran serta keadaan lingkungan
tertentu. Salah satu metode yang bisa dipakai adalah Metode Rasio Rantai
(Chain Ratio Method), yaitu suatu metode perhitungan pasar potensial yang
mengalikan suatu angka dasar dengan beberapa persentase penyesuaian. Sebagai
contoh, permintaan untuk makanan kecil rendah kalori = jumlah penduduk X
pendapatan per kapita X rata-rata persentase pendapatan yang dibelanjakan
untuk makanan secara umum X rata-rata persentase dari pengeluaran makanan
yang dibelanjakan untuk makanan ringan rendah kalori.

b. Pangsa pasar
Selain mengukur pasar potensial, suatu perusahaan perlu mengetahui bagian
penjualan nyata/aktual perusahaan dalam industri yang bersangkutan di pasar.
Hal tersebut berarti bahwa perusahaan harus mengidentifikasikan pula
pesaingnya dan memperkirakan besarnya penjualan pesaing tersebut, yang akan
dibahas secara khusus pada bagian akhir Kegiatan Belajar 4 ini.
Meskipun sulit mendapatkan data penjualan yang sebenarnya dari para
pesaing, perusahaan tetap bisa mengukur prestasinya di dalam industri.
Misalnya, sebuah perusahaan mengukur pertumbuhan penjualannya sebesar 5%
setahun, padahal pertumbuhan barang sejenis dalam industri adalah sebesar
10%. Hal tersebut berarti bahwa sebenarnya, di dalam industrinya, prestasi
perusahaan tidak memuaskan.

2. Meramal Permintaan
Peramalan produksi dan penjualan suatu produk yang permintaannya stabil
dari waktu ke waktu dan tidak ada persaingan relatif lebih mudah dibandingkan
dengan peramalan produksi atau penjualan produk yang memiliki kondisi
sebaliknya. Pada kenyataannya, dalam sebagian besar pasar, permintaan pasar
keseluruhan, dan permintaan produk perusahaan sangat tidak stabil. Oleh karena
itu, peramalan menjadi suatu hal yang penting sekali.
Teknik-teknik peramalan yang ada dibuat atas dasar segala sesuatu yang
dikatakan, dikerjakan, atau yang telah dilakukan masyarakat. Teknik peramalan
atas dasar segala suatu yang dikatakan masyarakat, misalnya peramalan
2.40 Studi Kelayakan Bisnis 

berdasarkan pendapat wiraniaga (salesmen), pendapat konsumen/pembeli, dan


pendapat para ahli.
Salah satu contoh teknik peramalan atas dasar segala sesuatu yang
dikerjakan masyarakat adalah Metode Tes Pasar. Metode Tes Pasar biasanya
dilakukan untuk meramalkan dan mendapatkan reaksi pembeli atas produk baru
atau produk yang sudah ada di pasar, tetapi menggunakan saluran distribusi baru
atau memasuki daerah pemasaran baru.
Terakhir, teknik peramalan atas dasar segala sesuatu yang telah dilakukan
masyarakat, misalnya analisis catatan perilaku pembelian para pembeli di masa
lalu dan teknik peramalan dengan metode statistik, misalnya analisis runtut
waktu.
Teknik peramalan bisa pula dikelompokkan ke dalam analisis kualitatif dan
kuantitatif. Teknik kualitatif biasanya merupakan peramalan berdasarkan
pendapat suatu pihak, dan datanya tidak bisa dibuat dalam angka. Teknik
peramalan tersebut, misalnya peramalan pendapat (judgment forecast) dan
peramalan dengan menggunakan survei, misalnya survei pembeli, pendapat para
wiraniaga, pendapat pimpinan, pendapat para ahli, dan tes pasar.
Sebaliknya, teknik peramalan kuantitatif merupakan teknik peramalan yang
mendasarkan pada data masa lalu, dapat dikuantitaskan dalam angka, dan
diasumsi bahwa keadaan masa lalu akan berulang kembali di masa yang akan
datang.
Teknik peramalan kuantitatif dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu (1)
peramalan sederhana dan (2) peramalan statistik. Perhitungan dalam peramalan
sederhana adalah perhitungan matematis sederhana. Sebagai contoh, jumlah
penjualan tahun A adalah Rp1 juta setahun dengan kenaikan 20% setahun. Jadi,
penjualan tahun B adalah Rp1.200.000,00 (120%  Rp1.000.000,00), sedangkan
peramalan statistik meliputi Analisis Runtut Waktu (time series analysis) dan
Analisis Regresi-Korelasi.
Beberapa teknik peramalan tersebut akan dibahas secara ringkas sebagai
berikut.

a. Survei pembeli (survey of buyers intentions)


Teknik peramalan ini bertujuan untuk mengetahui kecenderungan yang
akan dilakukan oleh para pembeli dalam menghadapi keadaan tertentu. Survei
ini bisa bermanfaat jika pembeli memiliki sikap yang jelas dan dapat
diformulasikan dan diinformasikan kepada pihak yang mengadakan survei.
Untuk mengukur kecenderungan membeli barang konsumsi, antara lain dengan
 EKMA4311/MODUL 2 2.41

menggunakan skala kemungkinan pembeli (purchase probability scale)


termasuk mengidentifikasi kondisi keuangan dan ekonomi calon pembeli,
tingkat ketidaksenangan serta tingkat kesenangan terhadap produk yang
ditawarkan.

Contoh:
Apakah saudara bermaksud membeli rumah dalam waktu 6 bulan ini?
0,00 0,20 0,40 0,60 0,80 1,00
Tidak sama Sedikit Cukup Banyak Tinggi Tinggi
sekali kemungkinan kemungkinan kemungkinan kemungkinan

Untuk barang industri, survei lebih dititikberatkan pada masalah peralatan,


bahan baku, dan kepabrikan lainnya. Survei sikap pembeli barang industri lebih
mudah dilakukan karena jumlah pembeli industri tidak sebanyak pembeli eceran
serta pembeli memiliki sikap yang jelas dan mau mengemukakan sikapnya.

b. Peramalan berdasarkan pendapat tenaga pemasaran (composite of sales-


force opinions)
Jika survei pembeli secara langsung tidak bisa dijalankan, perusahaan dapat
menggunakan tenaga pemasaran sebagai sumber informasi untuk mengadakan
peramalan.
Kelemahan metode ini adalah terlalu optimis atau pesimisnya peramalan
oleh tenaga pemasaran tersebut sehingga dapat menyebabkan peramalan yang
terlalu tinggi atau sebaliknya. Untuk mengatasi hal tersebut perusahaan dapat
memberikan insentif kepada tenaga pemasaran yang mengajukan ramalan
terbaik. Dengan demikian, diharapkan prestasi tenaga pemasaran dapat lebih
terpacu untuk menghasilkan yang lebih baik.

c. Pendapat para ahli (expert opinion)


Para ahli yang dilibatkan dalam peramalan di sini meliputi dealer,
distributor, pemasok, konsultan pemasaran, dan asosiasi dagang. Misalnya,
secara periodik, dealer diminta menentukan target penjualan yang ingin dicapai
atau setiap periode tertentu perusahaan membeli paket peramalan industri dari
sebuah jasa konsultan.
2.42 Studi Kelayakan Bisnis 

d. Tes pasar (market test)


Tujuan mengadakan tes pasar adalah untuk mempelajari reaksi konsumen
dan dealers dalam menangani, menggunakan, dan membeli ulang produk-
produk secara nyata dan untuk mengetahui luas permintaan.
Metode tes pasar antara produk konsumen berbeda dengan produk industri.
Dalam mengadakan tes pasar produk konsumen, perusahaan memiliki empat
periode yang akan diukur, yaitu percobaan, percobaan pertama, adopsi, dan
frekuensi pembelian. Terdapat empat metode tes pasar, yakni penelitian
gelombang penjualan (Sales-wave Research), teknik toko tiruan (Simulated
Store Technique), Controlled Test Marketing, dan Market Test.
Dalam Sales-wave Research, konsumen diberi produk percobaan secara
cuma-cuma atau dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan produk
pesaing (jika barang tersebut sudah ada di pasaran) selama tiga sampai lima kali.
Metode Simulated Store Technique membutuhkan biaya yang lebih besar
daripada metode sebelumnya. Perusahaan memilih beberapa toko atau pusat
pembelanjaan untuk disaring (screening). Kemudian, konsumen diberikan
sejumlah uang dan diundang di salah satu toko tersebut sehingga mereka bisa
membelanjakan atau memilih produk baru di antara produk-produk lainnya.
Beberapa minggu kemudian, konsumen tersebut dimintai keterangan (lewat
telepon) untuk mendapatkan alasannya mengapa mereka membeli atau tidak.
Metode ini meskipun membutuhkan biaya yang tidak sedikit, tetapi memberikan
hasil yang tepat.
Controlled Test Marketing (Minimarket Testing) mengadakan wawancara
terhadap beberapa konsumen untuk mengumpulkan informasi mengenai
kesadaran mereka terhadap produk.
Tes pasar (Market Test) biasanya dilakukan bekerja sama dengan
perusahaan riset pasar dan mengadakan tes pasar di berbagai kota atau daerah
tujuan pasar perusahaan.
Tes pasar produk industri biasanya dilakukan sepenuhnya di laboratorium
untuk mengukur penampilannya, kecocokan kegunaan, disain, dan biaya
operasi. Metode tes pasar produk industri yang umum dilakukan adalah
Product-use Test, yaitu dengan memilih beberapa konsumen potensial untuk
diminta mencoba produk yang bersangkutan. Metode lain adalah dengan
memperkenalkan produk baru tersebut melalui pameran dagang.
Analisis kuantitatif yang akan dibahas adalah analisis statistik. Analisis
statistik terdiri atas analisis runtut waktu dan analisis regresi-korelasi.
 EKMA4311/MODUL 2 2.43

Analisis Runtut Waktu (time series analysis). Banyak perusahaan meramal


permintaannya dengan berdasarkan pada data historis. Data historis runtut
waktu, seperti data penjualan masa lalu, memiliki empat komponen, yaitu trend,
variasi siklis, variasi musim, dan variasi tidak beraturan. Keempat komponen
tersebut dapat digunakan dan dapat diproyeksikan untuk menemukan
permintaan masa datang.
Komponen pertama adalah trend (T) merupakan suatu kecenderungan
prestasi masa lalu baik kecenderungan meningkat atau menurun yang
menunjukkan aktivitas ekonomi dalam dinamika perekonomian dan merupakan
keadaan jangka panjang dalam ukuran waktu menurut fenomena ekonomi.
Komponen kedua adalah variasi siklis. Komponen tersebut menunjukkan
gerakan perubahan penjualan. Penjualan dipengaruhi oleh kegiatan ekonomi
secara luas yang cenderung bersifat periodik.
Komponen lain adalah variasi musim, yakni suatu pola perubahan tertentu
yang bersifat periodik dalam satu tahun. Satuan waktu yang dipakai bisa harian,
mingguan, bulanan, atau triwulanan. Komponen tersebut sangat erat
hubungannya dengan faktor iklim, hari libur, dan kebiasaan dagang.
Komponen keempat adalah variasi tidak beraturan, meliputi segala sesuatu
kejadian yang tidak bisa diduga dan diramalkan semula. Misalnya, adanya
pemogokan total seluruh negeri untuk menuntut kenaikan upah, bencana alam,
kebakaran, dan lain sebagainya.
Analisis Runtut Waktu terdiri atas dekomposisi rencana penjualan murni ke
dalam empat komponen tersebut di atas. Kemudian, komponen-komponen
tersebut digabungkan kembali untuk menghasilkan peramalan penjualan.
Contoh sederhana adalah sebagai berikut:
Sebuah perusahaan asuransi berhasil menjual polis sebanyak 12.000 pada
tahun ini. Diramalkan tahun berikutnya akan meningkat 5%. Berarti penjualan
tahun berikutnya adalah 12.600 (=12.000  1,05). Pada tahun depan diramalkan
terjadi inflasi yang akan menurunkan penjualan sebesar 10%. Berarti proyeksi
penjualan akan sebesar 11.340 (=12.600  0,90) dan penjualan rata-rata sebulan
akan sebesar 945 (11.340/12). Jika bulan Desember merupakan penjualan
puncak dengan index 1,30 maka diperkirakan penjualan bulan Desember tahun
berikut akan sebesar 1.228,5 (945  1,3). Jika diperkirakan tidak akan ada faktor
tidak terduga, seperti pemogokan dan sebagainya maka penjualan pada bulan
Desember tahun depan adalah sebesar 1.228,5.
Suatu perusahaan yang menjual banyak jenis produk dan yang ingin
meramalkan penjualannya secara efisien dan ekonomis, dapat menggunakan
2.44 Studi Kelayakan Bisnis 

teknik Exponential Smoothing. Rumus teknik Exponential Smoothing sederhana


untuk meramal penjualan pada periode selanjutnya adalah:

Qt+1 = a St + (1 - a)Qt

Qt+1 = ramalan penjualan pada periode selanjutnya


A = konstanta smoothing, yang besarnya 0  a  1
St = penjualan nyata pada periode t
Qt = ramalan penjualan pada periode t

Analisis Regresi-korelasi. Analisis runtut waktu lebih banyak


menitikberatkan pada faktor waktu daripada faktor-faktor yang mempengaruhi
variabel tidak bebas. Analisis regresi-korelasi adalah suatu perhitungan statistik
yang dibuat untuk menemukan faktor-faktor penting yang mempengaruhi
variabel yang diramal dan besarnya pengaruh tersebut. Sebagai contoh, faktor-
faktor yang mempengaruhi penjualan adalah harga, pendapatan, penduduk, dan
promosi.
Dalam analisis Regresi-korelasi, terdapat dua jenis variabel, yaitu variabel
tidak bebas dan variabel bebas. Variabel bebas adalah variabel yang besarannya
tidak tergantung pada variabel lain, sedangkan variabel tidak bebas adalah
variabel yang besarannya tergantung/dipengaruhi oleh variabel lain. Variabel
tidak bebas (Y) merupakan fungsi dari faktor-faktor bebas (X1, X2, X3, ..., Xn).
Terdapat dua konsep regresi-korelasi, yakni linier sederhana dan berganda.
Analisis regresi-korelasi sederhana memiliki satu variabel bebas dalam model,
yang dapat dituliskan sebagai berikut.

Y = a + bx

Sedangkan teknik regresi-korelasi berganda memiliki variabel bebas lebih dari


satu.

Y = f (X1, X2, ..., Xn)

dengan model:

Y = a + b1X1 + b2X2 + ... + bkXk


 EKMA4311/MODUL 2 2.45

Intepretasi model regresi-korelasi berganda, misalnya

Y = a + b1X1 + b2X2

adalah sebagai berikut:


nilai a adalah konstanta, sementara itu b1 merupakan koefisien yang mengukur
besarnya perubahan Y akibat perubahan satu unit X 1 dengan asumsi variabel
lain tidak berubah (konstan). Koefisien b2 merupakan koefisien yang mengukur
besarnya perubahan Y akibat perubahan satu unit X2. Perhitungan dan rumus-
rumus dapat Anda pelajari lebih lanjut dalam mata kuliah Statistik.

B. PENGAWASAN PERAMALAN

Teknik peramalan yang digunakan tidak selalu tepat karena teknik


peramalan yang digunakan belum tentu sesuai dengan sifat datanya atau
disebabkan oleh kondisi di luar perusahaan yang mengharuskan perusahaan
perlu menyesuaikan diri. Oleh karenanya, perlu diadakan pengawasan
peramalan sehingga dapat diketahui dengan segera apakah teknik peramalan
yang digunakan sudah sesuai atau tidak. Apabila tidak sesuai, perusahaan harus
memilih dan menentukan teknik peramalan yang lebih sesuai. Apabila telah
sesuai, tetapi belum sempurna, perusahaan dapat melakukan perubahan
secukupnya sehingga dapat meminimalkan penyimpangan yang terjadi.
Pada prinsipnya, pengawasan peramalan dilakukan dengan membandingkan
hasil peramalan dengan kenyataan yang terjadi. Penggunaan teknik peramalan
yang menghasilkan penyimpangan terkecil adalah teknik peramalan yang paling
sesuai. Jadi, semakin kecil nilai penyimpangan yang terjadi semakin tepat teknik
peramalan tersebut digunakan.
Beberapa teknik untuk mengetahui nilai penyimpangan adalah sebagai
berikut.

1. Kesalahan Absolut Rata-rata (Deviasi Rata-rata)


Yaitu mencari selisih absolut antara nilai peramalan dan nilai riil dengan
formula berikut.

RKA =
 Y  Y
n
2.46 Studi Kelayakan Bisnis 

RKA = rata-rata kesalahan absolut


Y = data riil
Y' = data peramalan
n = jumlah data peramalan
= nilai mutlak

2. Kesalahan Kuadrat Mean Akar (Deviasi Standar)


Yakni akar dari hasil membagi jumlah kuadrat selisih antara nilai peramalan
dan nilai riil dengan banyaknya periode data yang digunakan (n).

KKMA =
 (Y  Y) 2

KKMA = kesalahan kuadrat mean akar


Y = data riil
Y' = data peramalan
n = banyaknya periode data peramalan

3. Tes Korelasi
Dengan rumus

r= 1
 (Y  Y) 2

 (Y  z) 2

r = koefisien korelasi
Y = data riil
Y' = data peramalan
z = means data riil

4. Control Limit
Menentukan batas atas (upper control limits) dan batas bawah (lower
control limits). Jika selisih antara nilai riil dan nilai peramalan masih di dalam
batas atas dan bawah maka teknik peramalan yang digunakan masih bisa
dipertanggungjawabkan.
 EKMA4311/MODUL 2 2.47

(D of F) R =
 marginal (Y  Y)
n 1

Jika misalnya digunakan tiga standar deviasi maka:

Batas atas = 2,66  (D of F) R


Batas bawah = -2,66  (D of F) R

(D of F) R = degree of freedom
 marginal (Y - Y') = jumlah jarak bergerak
Y = nilai riil
Y' = nilai peramalan
n = banyaknya periode data peramalan

C. ANALISIS PESAING

Pada masa sekarang ini, manajer pemasaran tidak cukup hanya memahami
perilaku konsumen. Perusahaan-perusahaan harus bekerja lebih keras untuk
merebut pangsa pasar sehingga perusahaan-perusahaan tersebut mulai
memperhatikan pesaing-pesaingnya di samping tetap berusaha memahami
konsumen. Karena itu, analisis pesaing sangat diperlukan bagi efektivitas
pemasaran. Perusahaan harus senantiasa membandingkan strategi produk, harga,
saluran distribusi, dan promosi yang dimilikinya dengan yang dimiliki pesaing-
pesaingnya. Strategi pesaing memiliki kekuatan dan kelemahan yang dapat
dipakai perusahaan sebagai pertimbangan untuk menyusun strategi balik atau
mempertahankan diri.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam analisis pesaing adalah (1) identitas
pesaing, (2) strategi pesaing, (3) tujuan pesaing, (4) kekuatan dan kelemahan
pesaing, dan (5) pola reaksi pesaing.

1. Identitas Pesaing
Terdapat empat pesaing jika dilihat dari konsep substitusi produk. Pertama,
perusahaan yang menawarkan produk dan jasa yang sejenis dan sama dengan
perusahaan, untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang sama, dan pada harga
yang sama pula, misalnya perusahaan Coca Cola dan Pepsi Cola.
Kedua, perusahaan yang menghasilkan produk atau kelompok produk yang
sama, misalnya PT Coca Cola dengan semua perusahaan minuman.
2.48 Studi Kelayakan Bisnis 

Persaingan bentuk ketiga adalah persaingan sesama perusahaan yang


menawarkan jasa yang sama. Misalnya, PT Coca Cola bersaing dengan selain
perusahaan yang memproduksi makanan dan minuman.
Tingkat persaingan yang lebih luas adalah sesama perusahaan yang
menghasilkan produk konsumen atau seluruh kebutuhan manusia, yang meliputi
baik barang maupun jasa, misalnya rekreasi, barang-barang rumah tangga.
Jika dilihat dari konsep industri dan pasar persaingan dapat dikelompokkan
menjadi persaingan atas dasar konsep industri dan persaingan atas dasar pasar.
Persaingan atas dasar konsep industri. Industri didefinisikan sebagai sebuah
kelompok perusahaan yang menawarkan suatu produk atau kelompok produk
yang bisa saling menggantungkan satu sama lain. Istilah saling menggantikan
dalam hal ini dihubungkan dengan asumsi elastisitas permintaan yang tinggi.
Artinya jika produk yang diproduksi Perusahaan A menurunkan harga maka
permintaan barang sejenis yang diproduksi oleh Perusahaan B mengalami
penurunan. Oleh karena itu, dengan adanya penurunan harga barang produksi A,
konsumen atas produk perusahaan B beralih ke produk produksi A. Berdasarkan
konsep industri, sebuah perusahaan yang ingin sukses dalam persaingan harus
memahami pola persaingan di dalam industrinya.
Dalam persaingan atas dasar konsep pasar, perusahaan menghadapi pesaing
yang memiliki konsumen yang sama sehingga perusahaan harus selalu bersaing
untuk memuaskan kebutuhan konsumen.

2. Strategi Pesaing
Pada prinsipnya, semakin seragam strategi yang dijalankan maka semakin
ketat persaingan yang dihadapi. Sebelum memahami strategi pesaing, perlu
diketahui lebih dahulu pengertian kelompok strategis (strategic groups).
Kelompok strategis ialah kelompok perusahaan di dalam suatu industri yang
mempunyai strategi yang sama satu dengan lainnya.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengidentifikasikan kelompok
strategi adalah masalah yang dihadapi masing-masing perusahaan berbeda,
tetapi apabila suatu kelompok strategis berhasil memasuki pasar salah satu
kelompok strategi lain maka anggota dalam kelompok strategis yang baru
dimasukinya akan menjadi pesaing utamanya.

3. Tujuan Pesaing
Perusahaan perlu mengetahui tujuan pesaingnya dengan cara mengamati
perilaku operasi perusahaan pesaing. Salah satu anggapan yang sering dipakai
 EKMA4311/MODUL 2 2.49

adalah bahwa setiap perusahaan memiliki bauran tujuan sehingga perusahaan


perlu mengetahui tujuan pesaingnya yang dapat dilihat dari profitabilitas,
pertumbuhan pangsa pasar, aliran kas, teknologi, pelayanan, dan kinerja
perusahaan pesaing. Dari pengetahuan tersebut, perusahaan dapat mengetahui
prestasi keuangan pesaing, reaksi pesaing terhadap strategi pesaing lainnya.

4. Kekuatan dan Kelemahan Pesaing


Guna melihat kelemahan dan kekuatan pesaing, variabel-variabel yang
dapat dipakai untuk menganalisis kekuatan dan kelemahan pesaing adalah
penjualan, pangsa pasar, profit margin, tingkat pengembalian investasi (Return
on Investment (ROI)), aliran pangsa pasar, aliran kas, investasi baru, dan
kapasitas pabrik pesaing.
Untuk mendapatkan data tersebut tidak mudah. Secara umum, perusahaan
dapat mempelajari kekuatan dan kelemahan pesaing dari data sekunder,
pengalaman pribadi, dan informasi tidak formal (misalnya dari hasil
pembicaraan mulut ke mulut). Informasi mengenai kekuatan dan kelemahan
pesaing bisa didapat pula dari data primer melalui informasi langsung dari
konsumen, pemasok, dan dealer.

5. Pola Reaksi Pesaing


Perusahaan perlu mempelajari pola reaksi pesaing dalam menghadapi
strategi perusahaan. Ada beberapa reaksi umum perusahaan terhadap tindakan
pesaingnya, yaitu reaksi lambat terhadap gerakan pesaing lain, reaksi yang
tertuju pada beberapa strategi pesaing saja, bereaksi cepat dan kuat, dan bereaksi
stokatis, yaitu reaksi yang tidak bisa diduga sebelumnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa saja yang dianalisis di dalam analisis ekonomi secara global dan apa
hubungannya dengan peramalan industri dan penjualan proyek?
2) Bagaimana cara mengetahui gambaran permintaan barang baru yang belum
ada di Indonesia, tetapi sudah diproduksi di beberapa negara lain?
2.50 Studi Kelayakan Bisnis 

3) Jelaskan pasar potensial dan metode apa yang dapat dipakai untuk
mengukur permintaan sekarang?
4) Dimensi penilaian apa saja yang dapat digunakan untuk membandingkan
metode peramalan? Jelaskan!
5) Prinsip apa yang digunakan dalam mengadakan pengawasan peramalan?
Mengapa dilakukan pengawasan peramalan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Analisis ekonomi secara global melakukan proyeksi terhadap aspek-aspek


makro, misalnya aspek kependudukan termasuk pendapatannya dan atau
kebijakan-kebijakan pemerintah terhadap produk/jasa yang diusulkan.
Contoh analisis ekonomi lainnya adalah tingkat inflasi, pengangguran,
tingkat bunga, jumlah ekspor, pengeluaran, dan tabungan masyarakat,
investasi bisnis, pengeluaran pemerintah. Analisis ini menghasilkan
peramalan Produk Nasional Bruto yang digunakan bersamaan dengan
indikator ekonomi lainnya untuk meramalkan penjualan industri dan
peramalan penjualan perusahaan. Hasil peramalan penjualan perusahaan
merupakan bagian pasar di dalam industri yang dikuasai perusahaan.
2) Dalam mengukur produk baru, data permintaan barang sejenis di sebuah
negara bisa digunakan untuk mengetahui gambaran perkembangan
permintaan barang sejenis di negara lain jika produk tersebut sudah
dipasarkan di negara tersebut.
3) Dalam mengukur permintaan sekarang, analis perlu mengukur pasar
potensial, yaitu jumlah penjualan maksimal (dalam unit atau rupiah) yang
bisa dicapai oleh seluruh perusahaan dalam industri yang bersangkutan
selama suatu waktu dan dalam tingkat usaha-usaha pemasaran serta
keadaan lingkungan tertentu. Salah satu metode yang bisa dipakai adalah
Metode Rasio Rantai (Chain Ratio Method), yaitu suatu metode
perhitungan pasar potensial yang mengalikan suatu angka dasar dengan
beberapa persentase penyesuaian.
4) Teknik-teknik peramalan yang ada dibuat atas dasar segala sesuatu yang
dikatakan, dikerjakan atau yang telah dilakukan masyarakat. Teknik
peramalan atas dasar segala suatu yang dikatakan oleh masyarakat antara
lain peramalan berdasarkan pendapat wiraniaga (salesman), pendapat
konsumen/pembeli, dan pendapat para ahli.
 EKMA4311/MODUL 2 2.51

Salah satu contoh teknik peramalan atas dasar segala sesuatu yang
masyarakat kerjakan adalah Metode Tes Pasar. Teknik peramalan atas dasar
segala sesuatu yang telah masyarakat lakukan, misalnya analisis catatan
perilaku pembelian para pembeli di masa lalu dan teknik peramalan dengan
metode statistik, seperti analisis runtut waktu.
5) Pada prinsipnya, pengawasan peramalan dilakukan dengan membandingkan
hasil peramalan dengan kenyataan yang terjadi. Penggunaan teknik
peramalan yang menghasilkan penyimpangan terkecil adalah teknik
peramalan yang paling sesuai. Jadi, semakin kecil nilai penyimpangan yang
terjadi semakin tepat teknik peramalan tersebut digunakan.

R A NG KU M AN

Salah satu hal yang paling penting dalam melakukan analisis pasar dan
pemasaran adalah mengukur dan meramalkan permintaan pasar. Pasar
terdiri atas sekelompok konsumen potensial dan konsumen riil dari suatu
penawaran.
Prosedur yang bisa diikuti dalam mengadakan pengukuran dan
peramalan pasar adalah pertama, mengadakan analisis ekonomi secara
global, kedua, melakukan analisis industri, ketiga, mengukur dan
meramalkan permintaan proyek, dan terakhir, mengadakan pengawasan
peramalan.
Pengukuran permintaan sekarang dilakukan untuk memprediksi
permintaan yang akan datang yang terdiri atas pengukuran pasar potensial
dan pangsa pasar.
Peramalan permintaan dilakukan dengan teknik-teknik peramalan
kualitatif dan kuantitatif. Teknik kualitatif mencakup judgment forecast,
dan beberapa teknik survei lain, sedangkan teknik peramalan kuantitatif
lebih dikenal dengan metode statistik yang terdiri atas analisis runtut waktu
dan analisis regresi-korelasi.
Setelah mengadakan peramalan dengan menggunakan teknik-teknik
peramalan tertentu, perusahaan perlu mengadakan pengawasan peramalan.
Hal ini dilakukan untuk mengetahui sesuai tidaknya teknik peramalan yang
digunakan. Jika teknik peramalan yang telah digunakan perusahaan belum
sesuai dapat digantikan dengan teknik lain atau disesuaikan dengan kondisi
yang ada.
Tahap akhir adalah diadakannya analisis pesaing terutama dalam
kaitannya dengan peramalan penjualan proyek dan penyusunan strategi
pemasaran.
2.52 Studi Kelayakan Bisnis 

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut adalah bukan unsur dalam definisi pasar potensial ….
A. jumlah penjualan
B. periode
C. program pemasaran
D. pangsa pasar

2) Metode Rasio Rantai adalah salah satu metode untuk ….


A. mengukur pasar potensial
B. mengukur kesalahan peramalan
C. meramal permintaan
D. mengukur pendapat konsumen

3) Dimensi penilaian dari teknik peramalan Survey of Buyers Intention adalah


segala sesuatu yang ….
A. telah masyarakat lakukan
B. masyarakat kerjakan
C. masyarakat katakan
D. masyarakat inginkan

4) Teknik peramalan berikut adalah bukan merupakan teknik peramalan


berdimensi penilaian “apa yang masyarakat kerjakan” (what people do) ….
A. Composite of Sales-Force Opinion
B. Simulated Store Technique
C. Controlled Test Marketing
D. Test Market

5) Kejadian bencana alam, pemogokan, kebakaran, dan musibah lain


merupakan salah satu kelompok komponen yang mempengaruhi suatu hasil
ramalan runtut waktu. Komponen tersebut adalah ….
A. siklis
B. erractic/tidak beraturan
C. musim
D. trend
 EKMA4311/MODUL 2 2.53

6) Sepeda motor merek Honda menghadapi persaingan dengan seluruh pabrik


kendaraan bermotor. Artinya Honda menghadapi persaingan dengan ….
A. perusahaan yang memproduksi barang dan servis yang sama
B. perusahaan yang memproduksi kelompok produk yang sama
C. perusahaan yang memproduksi pelayanan yang sama
D. seluruh perusahaan yang memproduksi barang-barang konsumen

7) Perusahaan X yang bergerak di bidang perbankan perlu meningkatkan


pelayanannya agar konsumen mudah dalam membeli jasanya. Oleh karena
itu, perusahaan X menyadari bahwa mereka menghadapi pesaing-pesaing
yang berlomba untuk memuaskan kebutuhan konsumen. Persaingan
tersebut adalah persaingan berdasarkan konsep ….
A. industri
B. penjual
C. pedagang
D. pasar (market)

8) Perkiraan Produk Nasional Bruto merupakan salah satu bentuk


peramalan ….
A. analisis ekonomi
B. analisis industri
C. analisis penjualan proyek
D. biaya proyek

9) Bagaimana cara mengukur permintaan produk tekstil? Dengan ….


A. mengukur pula permintaan tekstil di luar negeri
B. mengukur permintaan produk pengganti tekstil (kalau ada)
C. mengukur permintaan produk pakaian jadi dan hasil proses tekstil lebih
lanjut lainnya
D. menganalisis impor tekstil

10) Dalam meramal suatu produk X, didapat nilai Kesalahan Kuadrat Mean
Akar jika menggunakan teknik peramalan Exponential Smoothing dengan
konstante a = 0,1, a = 0,5, dan a = 0,9 masing-masing adalah 3438,3, 4347,2
dan 5039,4. Dengan melihat hasil KKMA tersebut nilai konstante a
manakah yang paling sesuai digunakan?
A. a = 0,1
B. a = 0,5
C. a = 0,9
D. a = 0,0
2.54 Studi Kelayakan Bisnis 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 2 2.55

Kegiatan Belajar 4

Strategi Pemasaran

H asil analisis pasar dan pemasaran dalam kaitannya dengan studi kelayakan
proyek adalah proyeksi penjualan proyek. Proyeksi penjualan proyek
tersebut merupakan perkiraan penjualan yang diharapkan tercapai berdasarkan
pada kondisi perekonomian yang ada, persaingan yang dihadapi, dan usaha-
usaha pemasaran, atau dengan kata lain proyeksi penjualan proyek merupakan
target pasar yang harus dicapai oleh proyek/perusahaan.
Untuk dapat berhasil mewujudkan rencana dari hasil analisis pasar sehingga
dicapai tingkat penjualan yang diharapkan, diperlukan usaha-usaha pemasaran
proyek. Usaha-usaha pemasaran proyek meliputi kesatuan strategi yang
dikoordinasi dan dikontrol oleh perusahaan dan digunakan perusahaan untuk
mencapai target pasar yang telah ditetapkan. Strategi pemasaran terdiri atas
pengambilan keputusan mengenai pengeluaran pemasaran, bauran pemasaran,
dan alokasi pemasaran.
Manajemen pemasaran harus menentukan jumlah pengeluaran pemasaran
untuk mencapai tujuan pemasaran. Biasanya perusahaan-perusahaan akan
menentukan besarnya biaya pemasaran dalam persentase terhadap penjualan.
Perusahaan yang memasuki suatu pasar mencoba mempelajari perbandingan
pengeluaran pemasaran terhadap penjualan dari pesaingnya. Bahkan sering
beberapa perusahaan mengeluarkan biaya pemasaran lebih besar daripada rata-
rata rasio industri dengan harapan mendapatkan pangsa pasar yang lebih tinggi
dibandingkan dengan para pesaing.
Setelah menentukan besarnya anggaran pemasaran, manajemen perlu
membagi anggaran tersebut ke dalam alat-alat pemasaran dalam bauran
pemasaran (marketing mix). Pengertian bauran pemasaran ialah suatu kesatuan
usaha untuk memasarkan produk yang digunakan perusahaan untuk mencapai
tujuan (target pasar). Variabel-variabel di dalam kesatuan usaha memasarkan
produk yang selama ini dikenal adalah produk, harga, saluran distribusi, dan
promosi. Artinya, dengan kondisi tertentu dan waktu tertentu dalam usaha
memasarkan produknya, perusahaan harus memutuskan seberapa tingkat
kualitas produknya yang akan diproduksi, dengan harga berapa, saluran
distribusinya bagaimana dan promosinya dalam bentuk apa saja. Selanjutnya,
perusahaan perlu mengadakan alokasi biaya kepada variabel produk, harga,
saluran distribusi, dan promosi.
2.56 Studi Kelayakan Bisnis 

Dalam menetapkan strategi pemasaran, selain pertimbangan-pertimbangan


yang telah disebutkan sebelumnya, perusahaan perlu memperhatikan posisi
perusahaan yang diinginkan di dalam industri, yakni sebagai pemimpin pasar,
yaitu memiliki pangsa pasar terbesar, sebagai penantang, sebagai pengikut, atau
sebagai spesialis pasar. Selain itu tahap kehidupan produk yang akan diproduksi
perlu pula dipertimbangkan, yakni dalam tahap perkenalan, pertumbuhan,
kedewasaan, atau penurunan.

MERENCANAKAN PROGRAM PEMASARAN

Program pemasaran juga sangat perlu ditentukan oleh manajemen untuk


mendukung strategi pemasaran yang telah ditetapkan. Strategi pemasaran ini
menyangkut produk, harga, saluran distribusi, dan promosi.
Program pemasaran yang menyangkut produk meliputi kualitas produk,
pembungkusan, pemberian merek, dan pelayanan. Sebagai contoh, PT X selain
memproduksi berbagai kualitas, bentuk, dan pembungkus mesin komputer, juga
memberikan pelayanan seperti pengangkutan, perbaikan, dan memberikan
kursus komputer.
Program pemasaran lain yang penting untuk diperhatikan adalah penentuan
harga. Harga merupakan jumlah uang yang harus dibayar oleh konsumen yang
ingin membeli produk perusahaan. Perusahaan harus memutuskan tingkat harga
dengan mempertimbangkan berbagai tahap dalam distribusi, potongan,
pembayaran kredit. Harga yang ditentukan harus sama dengan nilai barang yang
ditawarkan. Jika tidak, konsumen akan lari ke produk pesaing.
Place atau saluran distribusi merupakan berbagai usaha yang dilakukan
perusahaan dalam rangka memudahkan konsumen untuk mendapatkan produk.
Usaha-usaha tersebut meliputi mengidentifikasi, memilih, dan menghubungkan
berbagai perantara dan fasilitator pemasaran sehingga produk secara efektif
dapat tersedia di pasar.
Promosi merupakan usaha perusahaan untuk menginformasikan produknya
kepada konsumen dan berusaha mempengaruhi mereka agar pembeli produk
perusahaan tersebut. Jenis promosi yang bisa dilakukan adalah iklan, promosi
penjualan, publisitas, dan usaha mempengaruhi konsumen dengan salesmen.
Berikut ini akan dibahas secara ringkas mengenai bauran pemasaran
ditinjau dari aspek pasar.
 EKMA4311/MODUL 2 2.57

1. Perencanaan Produk
Produk adalah unsur yang pertama dan penting dalam bauran pemasaran.
Strategi produk merupakan koordinasi keputusan yang menyangkut bauran
produk, pengelompokan produk, produk secara individu, dan produk jasa.
Definisi bauran produk menurut Kotler (2008) adalah kesatuan kelompok
produk dan jenisnya yang ditawarkan penjual kepada pembeli, sedangkan yang
disebut dengan kelompok produk (product line) adalah sekelompok produk
yang sama, dipasarkan melalui cara-cara yang sama, dan memiliki harga jual
yang kurang lebih sama. Perusahaan perlu membuat keputusan yang berkenaan
dengan produk secara individu, yaitu menyangkut masalah kualitas produk,
pemberian merek, pembungkusan, dan pemberian label.
Hal yang perlu diperhatikan dalam manajemen produk jasa, seperti tukang
cukur, kantor akuntan, konsultan, konsultan hukum, rumah sakit adalah produk
jasa tidak berwujud, tidak dapat dipisahkan, tidak tetap, dan mudah rusak. Tiap-
tiap sifat tersebut di atas menimbulkan masalah dan membutuhkan strategi
tersendiri. Manajemen harus menemukan cara untuk membuat produk jasa
menjadi berwujud, meningkatkan produktivitas, membuat standardisasi kualitas
yang sering berubah, dan selalu meningkatkan pelayanan.
Setiap produk yang ditawarkan kepada konsumen dapat dilihat berdasarkan
tiga tingkat. Pertama, inti produk itu sendiri yang merupakan pelayanan yang
penting bagi pembeli. Kedua, produk yang berwujud, berdasarkan kualitasnya,
merek, penampilannya, dan pembungkusannya. Ketiga, produk yang baik, yang
diikuti dengan berbagai pelayanan yang menyertai produk tersebut, seperti
jaminan, pemasangan, pelayanan perawatan, dan pengangkutan gratis.
Masalah bauran produk dihadapi oleh banyak perusahaan yang menangani
lebih dari satu macam produk. Terdapat empat dimensi untuk menyusun strategi
produk. Pertama, dilihat dari lebarnya, artinya berapa banyak kelompok produk
yang akan diproduksi/dijual. Kedua, dilihat dari panjangnya, yaitu jumlah jenis
dalam bauran produk. Ketiga, ditinjau dari kedalamannya, yakni jumlah variasi
setiap produk yang ditawarkan. Terakhir, dilihat dari konsistensinya, yaitu
seberapa jauh hubungan berbagai kelompok produk terhadap pemakaian akhir,
kebutuhan produksi, dan saluran distribusi.
Empat dimensi tersebut membantu perusahaan untuk mendefinisikan
strategi produknya, yakni perusahaan akan memperlebar kelompok produknya
atau yang tidak dengan menambah kelompok produk, atau perusahaan ingin
memperpanjang kelompok produknya menjadi perusahaan yang memproduksi
bahan baku sampai dengan barang jadi, atau perusahaan akan menambah variasi
2.58 Studi Kelayakan Bisnis 

jenis produknya, atau perusahaan akan menambah atau mengurangi konsistensi


kelompok produknya.
Hal-hal yang perlu dilakukan perusahaan dalam kebijakan produk adalah
pertama, menentukan merek yang disesuaikan dengan kualitas, penampilan, dan
disain produk. Kedua, pembungkusan yang bertujuan untuk melindungi produk,
penghematan, kemudahan, dan promosi. Ketiga, pemberian label yang bertujuan
untuk identifikasi, deskripsi, dan promosi produk.

2. Perencanaan Harga
Walaupun faktor bukan harga mulai memainkan peranan dalam proses
pemasaran modern, harga tetap merupakan unsur yang memegang peranan
penting.
Dalam kaitannya dengan studi kelayakan, masalah penentuan harga
merupakan masalah yang pertama kali dihadapi dalam penentuan harga bagi
proyek baru. Dalam penentuan harga bagi proyek baru ini, Perusahaan
menghadapi enam tahapan, yaitu:
Tahap pertama, perusahaan harus menentukan tujuan perusahaan.
Misalnya, bertahan, maksimisasi profit, pendapatan maksimal, tingkat
pertumbuhan penjualan maksimal, atau kualitas produk tinggi.
Tahap kedua, perusahaan perlu menentukan skedul permintaan yang
menunjukkan jumlah yang bisa dibeli setiap periode pada setiap pilihan harga.
Semakin tidak elastisnya permintaan terhadap produk, semakin tinggi harga
produk bisa ditetapkan.
Tahap ketiga, perusahaan memperkirakan perbedaan biaya setiap tingkat
keluaran (output).
Tahap keempat, perusahaan meneliti harga pesaing sebagai dasar untuk
menentukan harga, dengan cara mempelajari daftar pesaing, mengirimkan
“mata-mata” yang berpura-pura membeli produk pesaing, atau dengan
mewawancarai konsumen produk pesaing.
Tahap kelima, memilih metode penentuan harga, misalnya penentuan harga
mark up, going rate pricing (penentuan harga berdasarkan harga pesaing),
penentuan harga target kembali, perceived value pricing, yaitu atas dasar
persepsi pembeli terhadap produk, dan sealed-bid pricing, yaitu penentuan harga
untuk keperluan lelang sehingga perusahaan cenderung menentukan harga yang
lebih rendah dibandingkan dengan pesaing dengan maksud dapat memenangkan
tender.
 EKMA4311/MODUL 2 2.59

Tahap terakhir, penentuan harga untuk proyek baru adalah memilih harga
akhir dengan memasukkan unsur psikologis dalam penentuan harga, koordinasi
dengan elemen bauran pemasaran lainnya, mencocokkan dengan kebijakan
penentuan harga perusahaan dan memastikan pemilihan harga akhir ini dapat
diterima oleh para distributor, tenaga pemasaran, pesaing, pemasok, dan
pemerintah.

3. Perencanaan Saluran Distribusi


Akhir-akhir ini para produsen tidak menjual langsung produknya kepada
pemakai akhir melainkan melalui penghubung/perantara pemasaran. Perusahaan
menghadapi banyak kemungkinan penyaluran produknya ke pasar/konsumen.
Mereka bisa menjual langsung tanpa perantara atau memilih satu, dua, atau lebih
perantara.
Perantara yang membeli produk produsen, memiliki, dan menjual kembali
adalah disebut perantara penjual (merchant middlemen). Misalnya, pedagang
besar dan pengecer. Perantara lain disebut perantara agen (agen middlemen),
yaitu melakukan pencarian konsumen, mengadakan tawar-menawar atas nama
produsen, tetapi tidak memiliki produk yang diperjualbelikan. Contoh, broker,
agen penjualan, wakil perusahaan, dan sebagainya. Bentuk perantara lainnya
adalah fasilitator yang membantu dalam distribusi produk, tetapi tidak memiliki,
tidak mengadakan tawar-menawar maupun membeli produk yang
diperjualbelikan, seperti bank, perusahaan pengangkutan, perusahaan
pergudangan, biro iklan, dan sebagainya.
Menentukan dan memilih saluran distribusi adalah merupakan pekerjaan
yang paling rumit yang dihadapi oleh perusahaan. Setiap sistem saluran
menghasilkan tingkat penjualan dan biaya yang berbeda-beda. Begitu memilih
suatu sistem saluran distribusi, perusahaan harus menjalankan sistem tersebut
selama kurun waktu yang relatif lama. Pemilihan saluran distribusi akan
mempengaruhi dan dipengaruhi oleh elemen-elemen lain dalam bauran
pemasaran.
Fungsi perantara (istilah lain dari saluran distribusi) adalah memberikan
informasi, mengadakan promosi, mengadakan tawar-menawar, pembiayaan,
pengambil risiko, kepemilikan, pembayaran, dan pemberian nama.
Hal-hal yang perlu dilakukan dalam merencanakan saluran distribusi adalah
pertama, menentukan pelayanan yang diharapkan dari para anggota saluran
distribusi, yakni meliputi jumlah unit produk yang diterima konsumen pada
setiap pengiriman (lot size). Semakin kecil jumlah yang diterima konsumen
2.60 Studi Kelayakan Bisnis 

pada setiap pengiriman, semakin besar pelayanan yang diharapkan dari para
penyalur. Pelayanan lainnya adalah waktu tunggu, yaitu lamanya rentang waktu
pemesanan sampai penerimaan produk. Semakin cepat semakin baik, itu yang
diharapkan para konsumen. Desentralisasi pasar juga merupakan pelayanan.
Semakin besar desentralisasi pasar semakin kecil biaya pengangkutan kepada
konsumen. Pelayanan yang dibutuhkan konsumen adalah semakin banyak
variasi produk yang ditawarkan, maka semakin besar tingkat pelayanan yang
diharapkan dari penyalur. Kedua, menentukan tujuan dan batasan saluran
distribusi. Ketiga, mengidentifikasi pilihan saluran distribusi yang penting, yang
meliputi jenis dan jumlah penyaluran, intensif atau distribusi selektif. Keempat
adalah menentukan hak dan tanggung jawab penyalur.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam merencanakan saluran distribusi
adalah bahwa anggota penyalur harus secara rutin dievaluasi dengan
membandingkan prestasi sekarang dengan periode sebelumnya atau dengan
membandingkan prestasi anggota satu dengan anggota lainnya. Modifikasi
saluran perlu dilakukan secara periodik untuk menyesuaikan dengan perubahan
lingkungan pemasaran, misalnya dengan menambah atau mengurangi anggota
penyalur.

4. Perencanaan Promosi
Komunikasi pemasaran merupakan salah satu elemen bauran pemasaran
yang dapat berwujud iklan, promosi penjualan, publikasi atau personal selling.
Prinsip utama mengadakan promosi adalah untuk mengadakan komunikasi
dengan konsumen. Oleh karena itu, perusahaan harus mengetahui siapa yang
akan dituju dan bagaimana cara mendapatkan audience.
Merencanakan dan membuat program promosi menyangkut delapan tahap,
yaitu pertama, perencanaan program promosi harus mengidentifikasikan target
audience yang ingin dicapai dan sifat-sifatnya, termasuk image yang ingin
diciptakan terhadap produk.
Kedua, perencana harus mendefinisikan tujuan mengadakan komunikasi
dalam promosi, misalnya untuk menciptakan kesadaran terhadap produk,
pengetahuan, kesenangan, preferensi, kepercayaan atau pembelian terhadap
produk.
Ketiga, perusahaan perlu merencanakan „pesan‟ yang ingin disampaikan.
Perencanaan pesan tersebut meliputi isi, struktur, format, dan sumber.
Keempat, memilih saluran komunikasi baik komunikasi personal (langsung)
meliputi nonpersonal (melalui media).
 EKMA4311/MODUL 2 2.61

Kelima, memperkirakan anggaran promosinya. Metode yang digunakan


untuk menentukan anggaran promosi adalah the affordable method, the
percentage-of-sales method, the competitive-parity method dan the objective-
and-task method. The Affordable Method merupakan cara menentukan anggaran
promosi atas dasar kemampuan perusahaan menurut pendapat para perencana
promosi, sedangkan The Percentage-of-sales Method digunakan untuk
menentukan anggaran promosi dengan cara menentukan persentase tertentu atas
penjualan. Competitive-Parity Method merupakan salah satu metode
menentukan anggaran promosi atas dasar biaya promosi pesaing. Dalam The
Objective-and-Task Method perencana promosi harus mendefinisikan tujuan
tertentu dan menentukan tugas-tugas yang harus dijalankan sebelum
menentukan anggaran promosi.
Setelah anggaran promosi berhasil disusun, perlu dialokasikan kepada tiap-
tiap alat promosi (bauran promosi), yaitu iklan, promosi penjualan, publikasi,
dan personal selling. Faktor-faktor yang mempengaruhi bauran promosi adalah
pertama, jenis pasar produk. Misalnya, antara produk konsumen (lebih
menitikberatkan pada iklan) dan produk industri (lebih menitikberatkan pada
personal selling). Faktor kedua, adalah strategi mendorong/push (lebih banyak
personal selling dan promosi dagang) atau strategi menarik/pull (lebih banyak
mengadakan iklan). Faktor ketiga ialah tahap kesiapan pembeli. Misalnya, iklan
dan publikasi lebih banyak dilakukan untuk mengundang kesadaran konsumen
terhadap adanya produk. Faktor keempat, ialah tahap daur usia produk. Pada
saat produk berada dalam tahap perkenalan, iklan, dan publikasi memegang
peranan besar. Dalam tahap pertumbuhan semua alat promosi mulai dapat
dikurangi karena permintaan tidak menjadi masalah. Pada tahap kedewasaan
semua alat promosi mulai ditingkatkan lagi. Dan pada tahap penurunan promosi
penjualan tetap diperkuat, sedangkan iklan dan publikasi dapat dikurangi dan
tidak perlu melakukan personal selling karena pembeli tidak akan tertarik.
Tahap selanjutnya, mengikuti perkembangan pasar, yaitu mengenai
seberapa jauh konsumen potensial menyadari adanya produk dan kemudian
mencoba untuk membeli produk, mencoba untuk membeli produk yang
ditawarkan tersebut, dan akhirnya puas karena kebutuhannya terpenuhi.
Terakhir, semua komunikasi harus dikelola dan dikoordinasikan secara
konsisten, tepat waktu, dan efektivitas biaya.
2.62 Studi Kelayakan Bisnis 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan secara ringkas bagaimana mencapai target penjualan yang telah


ditetapkan!
2) Mengapa pembungkusan rokok perlu dilakukan?
3) Jelaskan tahap-tahap dalam menentukan harga untuk yang pertama kali!
4) Hal-hal apa saja yang perlu dilakukan untuk merencanakan saluran
distribusi?
5) Jelaskan dengan ringkas tahap-tahap yang harus dilakukan seorang
perencana promosi untuk merencanakan dan membuat program promosi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk berhasil mewujudkan rencana dari hasil analisis pasar sehingga


dicapai tingkat penjualan yang diharapkan, diperlukan usaha-usaha
pemasaran proyek. Usaha-usaha pemasaran proyek meliputi kesatuan
strategi yang dikoordinasi dan dikontrol oleh perusahaan dan digunakan
perusahaan untuk mencapai target pasar yang telah ditetapkan. Strategi
pemasaran terdiri atas pengambilan keputusan atas pengeluaran pemasaran,
bauran pemasaran, dan alokasi pemasaran.
2) Pembungkusan bertujuan untuk melindungi produk, penghematan,
kemudahan, dan promosi.
3) Pertama, perusahaan harus menentukan tujuan perusahaan. Kedua,
perusahaan perlu menemukan skedul permintaan yang menunjukkan jumlah
yang bisa dibeli setiap periode pada setiap pilihan harga. Ketiga,
perusahaan memperkirakan perbedaan biaya setiap tingkat keluaran
(output). Keempat, perusahaan meneliti harga pesaing sebagai dasar untuk
menentukan harga. Kelima, memilih metode penentuan harga. Tahap
keenam, penentuan harga untuk yang pertama kali adalah memilih harga
akhir dengan memasukkan unsur psikologi dalam penentuan harga,
koordinasi dengan elemen bauran pemasaran lainnya, mencocokkan dengan
kebijakan penentuan harga perusahaan, dan dapat diterima oleh para
distributor, tenaga pemasaran, pesaing, pemasok, dan pemerintah.
 EKMA4311/MODUL 2 2.63

4) Hal-hal yang perlu dilakukan dalam merencanakan saluran distribusi adalah


pertama, menentukan pelayanan yang diharapkan dari para anggota saluran
distribusi, yakni meliputi jumlah unit produk yang konsumen terima setiap
pengiriman (lot size). Hal kedua, yang perlu dilakukan dalam memilih
sistem saluran distribusi adalah menentukan tujuan dan batasan saluran
distribusi. Ketiga, mengidentifikasi pilihan saluran distribusi yang penting
yang meliputi jenis dan jumlah penyalur, intensif atau distribusi selektif.
Terakhir, adalah menentukan hak dan tanggung jawab penyalur.
5) Pertama, perencana program promosi harus mengidentifikasi target
“audience” yang ingin dicapai dan sifat-sifatnya termasuk “image” yang
ingin diciptakan terhadap produk.
Kedua, mendefinisikan tujuan mengadakan komunikasi dalam promosi,
misalnya untuk menciptakan kesadaran terhadap produk, pengetahuan,
kesenangan, preferensi, kepercayaan atau pembelian. Ketiga, perusahaan
perlu merencanakan pesan yang ingin disampaikan. Perencanaan pesan
tersebut meliputi isi, struktur, format, dan sumber. Keempat, memilih
saluran komunikasi baik komunikasi personal (langsung) maupun
nonpersonal (melalui media).
Tahap kelima yang dilakukan dalam rangka merencanakan dan membuat
program promosi adalah memperkirakan anggaran promosinya. Setelah
anggaran promosi berhasil disusun, perlu dialokasikan kepada tiap-tiap alat
promosi (bauran promosi), yaitu iklan, promosi penjualan, publikasi, dan
personal selling. Tahap keenam, adalah mengikuti perkembangan pasar,
yaitu mengenai seberapa jauh konsumen potensial menyadari adanya
produk dan kemudian mencoba untuk membeli produk yang ditawarkan
tersebut dan kemudian puas karena terpenuhi kebutuhannya. Terakhir,
semua komunikasi harus dikelola dan dikoordinasikan secara konsisten,
tepat waktu, dan efektivitas biaya.

R A NG KU M AN

Usaha-usaha memasarkan produk proyek diperlukan agar proyeksi


penjualan yang telah ditentukan (target penjualan) di dalam laporan studi
kelayakan dapat tercapai. Usaha pemasaran tersebut diwujudkan dalam
strategi pemasaran untuk selanjutnya disusun suatu program pemasaran.
Strategi pemasaran meliputi pengambilan keputusan atas rencana
pengeluaran atau biaya pemasaran, bauran pemasaran, dan alokasi biaya
2.64 Studi Kelayakan Bisnis 

pemasaran. Untuk melaksanakan strategi pemasaran maka perlu disusun


suatu program pemasaran yang mencakup kebijakan produk, harga, saluran
distribusi dan promosi.
Kebijakan produk meliputi kualitas produk, pembungkusan, pemberian
merek, dan pelayanan. Sedangkan kebijakan harga mencakup penentuan
harga pada berbagai tahap dalam distribusi, potongan, pembayaran kredit,
yang berkaitan dengan penentuan harga untuk proyek baru.
Kebijakan saluran distribusi merupakan berbagai usaha yang dilakukan
perusahaan dalam rangka penyediaan produk untuk memudahkan
konsumen menjangkau dan mendapatkan produk yang diinginkan.
Kebijakan promosi merupakan usaha perusahaan untuk memberi informasi
tentang produknya kepada konsumen dan mempengaruhi mereka agar
membeli produk.

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sebuah perusahaan yang selama ini dikenal sebagai produsen mesin jahit,
memutuskan memproduksi kompor gas pada tahun depan. Berdasarkan
dimensi penyusunan strategi produk, perusahaan tersebut … kelompok
produknya.
A. memperlebar
B. memperpanjang
C. memperdalam
D. menambah konsistensi

2) Berikut ini bukan tujuan pemberian label pada produk … produk.


A. mengidentifikasi
B. melindungi
C. memberikan deskripsi
D. mempromosikan

3) Di antara metode penentuan harga berikut ini, manakah yang merupakan


penentuan harga atas dasar harga pesaing?
A. Mark-up pricing.
B. Return-target pricing.
C. Going-rate pricing.
D. Sealed-bid pricing.
 EKMA4311/MODUL 2 2.65

4) Dari berbagai metode penentuan harga yang ada, dapat diambil kesimpulan
bahwa pengelompokan metode penentuan harga berdasarkan
pertimbangan ….
A. biaya (cost) dan harga pesaing
B. harga pesaing dan pasar
C. biaya dan pasar
D. biaya, harga pesaing atau pasar

5) Untuk membayar barang yang telah dibeli, seorang pengusaha membayar


melalui bank. Sebagai fasilitator, apa fungsi dan kontribusi bank dalam hal
ini?
A. Promosi.
B. Pembayaran.
C. Pemasaran.
D. Pembiayaan.

6) Sifat produk mempengaruhi pengambilan keputusan penentuan saluran


distribusi. Jika produk tersebut adalah bahan bangunan, bagaimana
sebaiknya rencana saluran distribusi?
A. Produk semacam itu memerlukan pemasaran langsung dari produsen
kepada pemakai langsung agar segera sampai ke tangan pembeli.
B. Produk semacam memerlukan pemasaran langsung karena penyaluran
tidak mempunyai cukup pengetahuan tentang produk.
C. Produk semacam memerlukan sistem distribusi yang meminimalkan
antara produsen dan konsumen.
D. Produk semacam memerlukan salesmen perusahaan untuk
memasarkannya daripada melalui penyalur.

7) Untuk menghadapi persaingan yang semakin ketat akhir-akhir ini,


perusahaan menetapkan tingkat anggaran promosi untuk bulan depan dari
20% menjadi 30% dari penjualan yang diperkirakan mencapai
Rp200.000.000,00. Metode penentuan anggaran promosi tersebut
adalah ….
A. The Affordable Method
B. Competitive-parity Method
C. The Objective and Task Method
D. The Percentage-sales Method

8) Tugas manajer promosi adalah ….


A. mengetahui perkembangan konsumen potensial sejak menyadari
adanya produk sampai dengan timbulnya keputusan karena
terpenuhinya kebutuhan akan produk yang ditawarkan perusahaan
2.66 Studi Kelayakan Bisnis 

B. menyusun anggaran promosi dan mengalokasikannya pada alat-alat


promosi
C. mengadakan pembiayaan dan pembayaran serta pemberian nama
produk perusahaan
D. jawaban A dan B

9) Penentuan harga yang cenderung lebih rendah dibandingkan dengan


pesaing lain adalah metode ….
A. Sealed-bid Pricing
B. Perceived-value Pricing
C. Return Target Pricing
D. Going Rate Pricing

10) Harga minyak wangi sebuah merek tertentu ternyata jauh lebih tinggi
daripada nilai sebenarnya. Metode penentuan harga apa yang
memungkinkan terjadinya hal tersebut di atas?
A. Sealed-bid Pricing.
B. Perceived-value Pricing.
C. Return Target Pricing.
D. Going Rate Pricing.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 2 2.67

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Berikut ini bukan contoh produk yang bukan diperuntukkan memenuhi
pasar yang merupakan kebutuhan contohnya rekreasi ke luar angkasa.
2) B. Salah satu faktor penentu keberhasilan sebuah produk adalah
permintaan cukup besar dalam jangka pendek.
3) D. Pada mulanya produk air mineral dalam kemasan merupakan produk
dalam kriteria kebutuhan yang belum disadari (unrecognized).
4) C. Salah satu alasan memilih produk yang akan diproduksi untuk suatu
proyek adalah ide tentang mendisain produk supaya lebih menarik.
5) A. Cara yang dapat dilakukan dengan menumbuhkan gagasan proyek
adalah bagaimana mendapatkan ide pengembangan produk dan
menentukan berapa kebutuhan.
6) A. Satu analisis yang perlu dilakukan sebelum penentuan spesifikasi
produk yang ditawarkan adalah analisis data demografi.
7) C. Salah satu strategi yang berhubungan dengan produk untuk
mendapatkan ide produk tertentu cara yang dilakukan adalah dengan
downsizing terhadap SDM.
8) D. Berikut ini bukan keuntungan yang diperoleh dari mempelajari
substitusi impor untuk mencapai ide produk transfer ideologi dan
mazhab ekonomi.
9) A. Begitu pesatnya industri komputer merupakan salah satu implikasi dari
perkembangan teknologi yang ada.
10) C. Pendekatan analisis input-output digunakan untuk menganalisis
diutamakan pada kemampuan untuk melihat kesempatan usaha.
11) B. Penyebab kegagalan produk baru mencapai target pada tingkat
penjualan yang diharapkan karena kelemahan desain dan
pengembangan produk.
12) C. Suatu proyek yang melakukan studi kelayakan pendahuluan untuk
dapat dijadikan sebagai dasar layak atau tidak dikarenakan
pertimbangan kedalaman studi, metode dan teknis analisis, cara
mengestimasi biaya.
13) D. Gambaran pasar yang ada merupakan insentif dari pemerintah dan
menjadi landasan/elemen studi kelayakan pendahuluan Estimasi biaya,
Gambaran produk, dan Garis besar perbedaan teknologi.
2.68 Studi Kelayakan Bisnis 

14) D. Ketersediaan karyawan pada level bawah belum faktor yang penting
ketika hendak mengevaluasi kelayakan usulan produk, khususnya
dalam hubungan dengan perusahaan baru.
15) D. Wawancara dengan para pesaing bukan cara yang dilakukan untuk
membuat kesimpulan data pada studi kelayakan pendahuluan.

Tes Formatif 2
1) A. Deskripsi daerah pasar produk/jasa, saluran distribusi dan praktik
perdagangan setempat merupakan analisis kualitatif karena tidak bisa
disajikan ke dalam angka. Sedangkan untuk jumlah permintaan dan
penawaran sepuluh tahun terakhir dan mendatang merupakan sajian
data angka, misalnya dalam satuan rupiah atau unit produk.
2) C. Studi pasar informal adalah studi yang dilakukan dengan
mewawancarai pihak-pihak yang berhubungan dengan produk sejenis.
Misalnya, konsumen, pedagang besar, pesaing. Studi ini dimaksudkan
untuk mendapatkan informasi mengenai seluk-beluk produk/jasa
sejenis yang akan diproduksi perusahaan sebelum mengadakan studi
pasar formal.
3) A. Jumlah permintaan yang sebenarnya suatu produk bisa diketahui
dengan menjumlahkan impor dan produksi lokal dikurangi ekspor.
4) B. Menggunakan daftar pertanyaan lewat pos adalah metode yang paling
memungkinkan karena relatif lebih murah, bisa mengajukan responden
di mana saja, bisa menampung jawaban (informasi) cukup banyak
karena waktu tidak dibatasi (dalam arti tidak dalam waktu sempit data
harus segera didapat). Tetapi pada dasarnya waktu harus tetap dibatasi,
misalnya dengan memberikan informasi kepada responden bahwa
jawaban harus sudah dikembalikan paling lambat pada waktu tertentu.
5) D. Penentuan permintaan produk/jasa merupakan salah satu usaha untuk
menganalisis karakteristik permintaan saat ini, di samping menentukan
pangsa pasar dan memperkirakan pola pertumbuhan permintaan
barang/jasa. Penentuan permintaan produk/jasa itu sendiri meliputi
usaha mendefinisikan pasar dan memperkirakan luas pasar secara
keseluruhan.
6) D. Penentuan pangsa pasar dipengaruhi oleh kondisi persaingan. Jika
persaingan ketat dan banyak, pangsa pasar cenderung ditentukan
rendah. Selain kondisi persaingan, harga produk/jasa yang terjadi di
pasar dan pola pertumbuhan permintaan juga mempengaruhi tingkat
 EKMA4311/MODUL 2 2.69

pangsa pasar. Jika elastisitas permintaan terhadap perubahan harga


tinggi, perusahaan mudah meningkatkan pangsa pasarnya dengan
menurunkan harga. Jika pola pertumbuhan berfluktuasi, pangsa pasar
sulit ditentukan sehingga penentuan pangsa pasar cenderung rendah.
7) B. Meramal (to forecast) penjualan mobil lebih sulit karena permintaan
mobil cenderung lebih berfluktuasi dari tahun ke tahun dibandingkan
dengan bahan makanan yang cenderung stabil atau naik dari tahun ke
tahun.
8) C. Strategi pemasaran merupakan bauran pemasaran (marketing mix) yang
meliputi strategi produk/jasa, harga, promosi/iklan, dan saluran
distribusi. Misalnya, barang X, suatu produk sampo yang akan
dipasarkan di Jawa Tengah dengan harga Rp1.000,00 per 300 ml,
dipasarkan lewat pedagang besar, pengecer, dan memasang iklan di
surat kabar berbahasa daerah yang terbit di Jawa Tengah dan
Yogyakarta satu kali seminggu selama 3 bulan.
9) A. Proyek tidak memiliki kelebihan dan kekuatan pada aspek pasar
sehingga tidak bisa dilaksanakan pembangunannya karena tidak akan
berhasil di masa datang.
10) C. Cara mengetes daftar pertanyaan guna mengetahui sudah cukup bisa
dimengerti atau belum adalah dengan mewawancarai beberapa
perusahaan berdasarkan daftar pertanyaan tersebut.

Tes Formatif 3
1) D. Definisi pasar potensial adalah jumlah penjualan maksimal yang bisa
dicapai oleh seluruh perusahaan dalam industri yang bersangkutan
dalam suatu periode tertentu dan dengan program pemasaran serta
keadaan lingkungan tertentu. Jadi, unsur-unsurnya adalah jumlah
penjualan, periode, program pemasaran, dan keadaan lingkungan.
2) A. Metode Rasio Rantai adalah suatu metode perhitungan pasar potensial
yang mengalikan suatu angka dasar dengan beberapa persentase
penyesuaian. Perhitungan ini digunakan untuk mengukur pasar
potensial.
3) C. Teknik peramalan Survey of Buyers Intention adalah survei yang
dilakukan untuk mendapatkan pendapat konsumen mengenai
barang/jasa sejenis dengan produk proyek yang beredar di pasar. Oleh
karenanya, teknik peramalan ini berdimensi penilaian “apa yang
masyarakat katakan”, yakni merupakan usaha untuk mengumpulkan
2.70 Studi Kelayakan Bisnis 

pendapat masyarakat konsumen/pembeli tentang pandangan dan


pikiran mereka terhadap produk di pasar.
4) A. Teknik Composite of Sales-Force Opinion adalah teknik peramalan
yang dilakukan dengan sumber utama pendapat para tenaga pemasaran
(salesman) sehingga teknik ini digolongkan berdimensi “apa yang
masyarakat katakan” (what people say) bukan “apa yang masyarakat
lakukan” (what people do).
5) B. Bencana alam dalam segala bentuk dan rencana lain termasuk
pemogokan sulit diperkirakan sebelumnya. Dalam praktik, misalnya
terjadi isu negatif mengenai produk, bila menyebabkan penjualan
menurun dengan drastis.
6) C. Honda menghadapi persaingan dengan seluruh perusahaan yang
memproduksi semua jenis kendaraan bermotor berarti pabrik sepeda
motor Honda menghadapi persaingan dengan perusahaan yang
memberikan pelayanan yang sama kepada konsumen. Jika sesama
perusahaan yang memproduksi sepeda motor, misalnya Yamaha,
DKW, Suzuki, Honda menghadapi persaingan dengan perusahaan yang
memiliki kelompok produk yang lama.
7) D. Pengertian persaingan dengan konsep pasar adalah persaingan
antarperusahaan yang menghadapi dan melayani konsumen yang sama
sehingga saling berlomba untuk memuaskan kebutuhan konsumen.
8) A. Produk Nasional Bruto merupakan hasil peramalan ekonomi secara
global karena menyangkut masalah di luar industri atau produk
perusahaan, tetapi secara tidak langsung mempengaruhinya. Misalnya,
tingkat inflasi, jumlah ekspor dan impor, pengeluaran dan tabungan
masyarakat, investasi bisnis, pengeluaran pemerintah.
9) C. Dalam mengukur permintaan produk intermediate sebaiknya mengukur
pula permintaan produk selanjutnya. Dalam hal ini produk lanjutan
tekstil adalah sprei, pakaian jadi, korden, dan sebagainya baik
permintaan di dalam negeri atau luar negeri jika produk tersebut
diekspor.
10) A. Pada dasarnya memilih teknik peramalan yang tepat adalah teknik
peramalan yang memberikan kesalahan terkecil antara proyeksi
ramalan dan kenyataan yang terjadi. Salah satu metode perhitungan
kesalahan adalah “Kesalahan Kuadrat-Mean Akar (Mean Square
Error), maka di antara nilai a yang digunakan dalam teknik
 EKMA4311/MODUL 2 2.71

Exponential Smoothing, a = 0,1 paling sesuai di antara yang lain


karena memberikan nilai Kesalahan Kuadrat Mean Akar terkecil.

Tes Formatif 4
1) A. Dari memproduksi mesin jahit ke kompor gas berarti perusahaan
menambah produknya (product line). Hal tersebut mempunyai arti
bahwa perusahaan memperlebar kelompok produknya.
2) B. Melindungi produk bukan tujuan pemberian label melainkan tujuan
pembungkusan. Contoh pemberian label pada produk makanan (instant
mie) adalah selain merk dan nama produk, juga menerangkan
kandungan isi, cara mengolah, beberapa peringatan (kalau ada),
tanggal kedaluwarsa, produsen, dan lokasi produsen.
3) C. Going-rate Pricing adalah penentuan harga berdasarkan harga pesaing,
metode tersebut digunakan terutama karena besarnya biaya sulit
diperkirakan.
4) D. Pengelolaan metode penentuan harga didasarkan atas biaya harga
pesaing atau pasar (pertemuan antara permintaan dan penawaran).
Markup Pricing dan return-target pricing mendasarkan semata-mata
pada cost/biaya, patokan penentuan harga pada metode going-rate
pricing adalah harga pesaing, sedangkan perceived-value merupakan
metode penentuan harga yang didasarkan atas pasar atau konsumen.
5) B. Bank sebagai lembaga keuangan merupakan anggota saluran distribusi,
yakni sebagai fasilitator. Fasilitator membantu dan berperan dalam
distribusi barang/jasa, tetapi tidak mengadakan pembelian atau
memiliki maupun mengadakan penjualan barang/jasa yang
diperjualbelikan oleh pihak lain. Oleh karena dalam hal ini bank yang
berperan sebagai penyampai pembayaran dari pembeli kepada penjual
maka fungsi bank bukan pembiaya, sebab bank tidak membiayai
pembelian barang/jasa yang diperjualbelikan.
6) C. Produk yang membutuhkan penjualan langsung dari produsen ke
pemakai akhir biasanya diikuti berbagai alasan. Misalnya, produk yang
mudah rusak memerlukan penjualan langsung agar segera sampai ke
tangan pemakai langsung dan menghindari penanganan ulang dari
penyalur ke penyalur lain sebelum sampai ke pemakai akhir. Produk
tidak dapat distandarisasi, memerlukan penjualan langsung atau wakil
perusahaan karena diperlukan penjelasan khusus dari pihak produsen
mengenai produk yang bersangkutan. Sedangkan produk yang
2.72 Studi Kelayakan Bisnis 

memiliki nilai tinggi, memerlukan salesman daripada penyalur. Oleh


karena produk beton bangunan merupakan produk yang membutuhkan
“tempat” luas dan relatif berat sehingga memerlukan alat angkutan
khusus (truk) maka sebaiknya sistem distribusinya merupakan sistem
distribusi yang mengurangi jarak pengangkutan dari produsen ke
pemakai akhir dan mengurangi jumlah “perpindahan” penanganan dari
penyalur satu ke penyalur lain (mendekati lokasi konsumen).
7) D. The Percentage-sales Metode adalah metode penetapan anggaran
promosi atas dasar persentase (%) tertentu dari proyek penjualan.
8) D. Pada dasarnya ada 8 tugas pokok manajer promosi yakni menentukan
dan memilih “target audience”, menentukan tujuan promosi,
merencanakan pesan, memilih saluran dan alat promosi, menetapkan
anggaran promosi, mengalokasikan anggaran dalam bauran promosi,
memonitor pasar, mengelola, dan mengkoordinasikan komunikasi agar
konsisten, tepat waktu, dan efektif dari segi biaya.
9) A. Sealed-bid Pricing adalah metode penentuan harga yang dilakukan
untuk kepentingan pelelangan. Misalnya, kontraktor X berhasil
memenangkan tender pembangunan gedung A karena penentuan harga
kontraknya terendah (dalam batas wajar) di antara kontraktor lainnya.
Jadi, penentuan harga berdasarkan metode ini cenderung lebih rendah
daripada pesaing.
10) B. Metode penentuan harga perceived-value adalah penentuan harga atas
dasar persepsi pembeli terhadap produk yang bersangkutan. Misalnya,
X adalah merek minyak wangi yang sangat terkenal, dan calon pembeli
memiliki persepsi bahwa minyak wangi tersebut memiliki nilai yang
tinggi maka dia pun mau membeli dengan harga berapa pun (bagi yang
mampu). Jadi, penentuan harga dengan metode ini memungkinkan
harga suatu produk lebih tinggi dari cost sebenarnya.
 EKMA4311/MODUL 2 2.73

Daftar Pustaka

Bails. Dale G. Larry C. Pepper. (1982). Business Fluctuations. Forecasting


Techniques and Application. Prentice Hall, Inc.

Bryce, Murray D., Industrial Development. (1960). A Guide for Accelerating


Economic Growth. New York: Graw-Hill Book Company, Inc.

Clifton JP., David S. and David E. Tyffe. (1977). Project Feasibility Analysis.
A Wide to Profitable New Ventures. John Wiley & Sons Inc.

Husnan, Suad & Suwarsono. (1999). Studi Kelayakan Proyek: Konsep, Teknik,
dan Penyusunan Laporan. Edisi 1. BPFE. Yogyakarta: UPP AMPYKPN.

_____________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta:


UPP AMP YKPN.

Kotler, Philip. (1999). Marketing Management: Analysis, Planning


Implementation, and Control. 9thSixth Edition. Prentice-Hell International
Inc.

Makridakis, Spyros G., Steven C. Wheelwright. (1997). Forecasting: Methods


and Applications. John Wiley A Sons. Inc.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktek. Jakarta:
Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan


Kasus. Jakarta: Gramedia.

____________. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis


Kelayakan Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta:
Gramedia.
Modul 3

Penilaian Aspek Teknikal


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

S tudi Kelayakan menilai keberhasilan suatu proyek dalam suatu


keseluruhan. Artinya, semua faktor yang berkenaan dengan proyek perlu
diperhatikan dan dianalisis dalam suatu analisis terpadu. Salah satu faktor
tersebut adalah yang berkenaan dengan aspek teknikal. Dalam modul ini,
akan dibahas mengenai seluk-beluk pengertian aspek teknikal dalam studi
kelayakan. Selain itu, akan dibahas pula mengenai persyaratan teknikal
proyek dan penilaian terhadap elemen-elemen teknikal dari proyek.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda akan dapat
menjelaskan konsep-konsep dan menggunakan teknik-teknik yang dipelajari
untuk melakukan analisis dan penilaian aspek teknikal. Secara lebih khusus,
diharapkan Anda dapat melakukan analisis kebutuhan atau persyaratan
teknikal proyek dan melakukan analisis kelayakan teknikal.
3.2 Studi Kelayakan Bisnis z

Kegiatan Belajar 1

Analisis Kebutuhan Teknikal Proyek

A nalisis teknikal pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk


mempelajari kebutuhan-kebutuhan teknikal, biaya-biaya produksi dari
berbagai alternatif dan menilai pemenuhan dan penyediaan kebutuhan-
kebutuhan teknikal proyek tersebut pada berbagai alternatif. Berdasarkan
pada analisis ini pula dapat diketahui rancangan awal penaksiran biaya
investasi termasuk biaya eksploitasinya.
Pelaksanaan evaluasi aspek teknikal kerap kali tidak dapat memberikan
suatu keputusan yang baku atau dengan kata lain masih tersedia berbagai
alternatif jawaban. Karena itu, sangat perlu diperhatikan satu atau beberapa
pengalaman pada proyek di lokasi lain yang menggunakan teknik dan
teknologi serupa. Keberhasilan penggunaan teknologi sejenis di tempat lain
sangat membantu dalam pengambilan keputusan akhir. Dengan kata lain,
pengalaman pihak lain atau di tempat lain tidak bisa begitu saja ditinggalkan.
Analisis Teknikal sebaiknya tetap dilakukan meskipun sebuah proyek
tidak layak secara teknis. Pada dasarnya, analisis teknikal bertujuan untuk
menggali informasi mengenai estimasi biaya teknis proyek, yang meliputi
berikut ini.
1. Investasi tetap
Meliputi tanah lokasi, bangunan pabrik dan bangunan lainnya, serta
mesin dan pemasangannya.
2. Biaya dan pengeluaran produksi
Meliputi bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja langsung, biaya
pabrik tidak langsung (factory overhead cost).
3. Biaya masa percobaan atau uji coba
Misalnya, biaya-biaya yang diperkirakan akan terjadi di luar produksi
normal selama masa operasi percobaan. Misalnya, biaya waktu lembur,
pengulangan pekerjaan, kerusakan, dan biaya penelitian teknikal.
4. Faktor-faktor lain yang berkaitan dengan fasilitas yang dibutuhkan
proyek.
Misalnya fasilitas penunjang, yaitu jalan raya, pelabuhan udara, laut,
jalan kereta api, air, listrik, dan komunikasi.
z EKMA4311/MODUL 3 3.3

Hal-hal tersebut perlu dinilai tidak hanya pada satu lokasi melainkan
juga di beberapa alternatif lokasi. Misalnya, suatu industri membutuhkan
sejumlah besar bahan bakar yang tersedia di suatu lokasi, dimana lokasi
tersebut dapat menghasilkan bahan bakar dengan jumlah dan kualitas tertentu
sesuai kebutuhan proyek dengan biaya yang serendah-rendahnya. Sejumlah
alternatif lokasi lain menyediakan bahan bakar yang dibutuhkan, tetapi
penentuan lokasi yang dipilih adalah tergantung pada kombinasi biaya
minimal dari biaya-biaya pengangkutan bahan baku dan bahan bakar ke
pabrik serta biaya pengangkutan barang jadi ke pasar.
Ada beberapa variabel penting yang harus diperhitungkan perusahaan
sebelum menentukan lokasi yang tepat yang dapat meminimumkan biaya
untuk proyek tersebut, antara lain adalah ketersediaan bahan mentah, letak
pasar yang dituju, sumber energi, supply tenaga kerja, fasilitas transportasi,
iklim, dan keadaan tanah, adat-istiadat masyarakat setempat serta rencana
perusahaan di masa depan. Dengan memperhitungkan semua variabel
tersebut diharapkan perusahaan dapat menentukan lokasi yang tepat sehingga
dapat meminimumkan biaya baik biaya investasi maupun biaya eksploitasi.

A. METODE UNTUK MENENTUKAN BESARNYA SKALA


PRODUKSI

Pertimbangan penting yang perlu dilakukan adalah penentuan luas


produksi yang tepat karena akan sangat mempengaruhi kelayakan teknis dari
perencanaan proyek. Seberapa besar skala operasi yang harus ditetapkan
untuk mencapai suatu tingkatan skala ekonomis.
Secara sederhana, luas produksi ditentukan oleh kemungkinan pangsa
pasar (market share) yang dapat diraih, yaitu dengan mempertimbangkan
kapasitas teknis dari peralatan yang dimiliki. Pendekatan ini lebih sering
digunakan dalam praktik penyusunan studi kelayakan dengan memperhatikan
pendapat manajemen.
Dalam teori manajemen produksi terdapat beberapa metode untuk
menentukan luas produksi optimal, yaitu (1) Pendekatan konsep biaya
marjinal (marginal cost) dan pendapatan marjinal (marginal revenue),
(2) Pendekatan titik impas (Break Even Point), dan (3) Metode program
linier (linear programming).
3.4 Studi Kelayakan Bisnis z

1. Pendekatan Konsep Biaya Marjinal dan Pendapatan Marginal


Penentuan luas produksi menurut metode ini ialah bahwa luas produksi
optimal tercapai pada saat marginal cost (MC) sama dengan marginal
revenue (MR). Pada persaingan sempurna dapat digambarkan dalam grafik
sebagai berikut.

= keuntungan total OQ1 = volume produksi optimal


= ongkos total

2. Pendekatan Titik Impas


Luas produksi optimal terletak pada luas produksi yang pada saat itu
perusahaan tidak mengalami laba atau rugi atau dalam masa percobaan luas
produksi minimal berada pada titik impas tunai, yaitu titik impas yang hanya
memperhatikan biaya tetap tunai dalam perhitungannya. Jumlah produk yang
harus dijual untuk mencapai titik impas yang menyamakan pendapatan total
dan biaya total dapat dicari dengan persamaan berikut.

FC
Q=
(p − VC)

di mana:
Q = unit penjualan
FC = biaya tetap (fixed cost)
p = harga jual per unit
VC = biaya variabel per unit
z EKMA4311/MODUL 3 3.5

Sementara persamaan untuk menentukan jumlah produk yang harus


dijual supaya bisa menutupi biaya tetap, adalah:

FC
Q=
p

3. Metode Linear Programming


Metode ini digunakan jika produk yang dihasilkan lebih dari satu jenis.
Terdapat dua pendekatan, yaitu pendekatan grafik jika produk yang
dihasilkan terdiri atas dua jenis, dan metode Simplex apabila produk lebih
dari dua jenis. Untuk mempelajari kedua metode tersebut dipersilakan
memahami lebih lanjut pada teknik riset operasi (operation research).
Ketelitian dan usaha yang dilakukan untuk melaksanakan analisis
teknikal tergantung pada jenis proyek, teknologi yang dipakai, kompleksitas
produk yang dihasilkan, alternatif teknikal yang dipergunakan (misalnya,
proses produksi, bahan baku, tenaga kerja, dan sebagainya) serta ketelitian
dalam memperkirakan biaya yang akan terjadi. Semakin baru jenis produk
yang dihasilkan, semakin canggih dan rumit teknologi yang dipakai, semakin
langka alternatif teknikal yang dipergunakan maka semakin keras dan teliti
pula usaha yang harus dilakukan untuk membuat analisis teknikal.
Selain faktor-faktor yang mempengaruhi kedalaman analisis teknikal
tersebut, perlu diketahui pula risiko ketidaktelitian dan ketidaktepatan dalam
melakukan analisis teknikal. Kesalahan-kesalahan yang sering terjadi dalam
analisis teknikal, misalnya kurang teliti dalam melakukan analisis
pendahuluan mengenai kebutuhan-kebutuhan teknologi, kegagalan dalam
menilai alternatif teknikal dan tidak memperhatikan faktor-faktor lain, seperti
penanganan bahan baku, kebutuhan persediaan, pemeliharaan dan fasilitas
sosial untuk para pekerja.
Kurang telitinya analisis teknikal, mengakibatkan terjadinya masalah
kekurangan keuangan. Akibat lebih lanjut adalah kemungkinan proyek gagal
dalam jangka panjang. Misalnya, proyek gagal mencapai kapasitas produksi
yang direncanakan karena ternyata teknologi yang digunakan sudah
ketinggalan zaman sehingga produk tidak bisa bersaing baik dari segi harga
maupun mutunya atau karena tidak memikirkan pemeliharaan, proyek
akhirnya harus mati sebelum waktu yang direncanakan.
Ketidaktelitian dalam melakukan analisis teknikal juga bisa
menghasilkan kesalahan dalam memperkirakan biaya proyek baik yang
3.6 Studi Kelayakan Bisnis z

menyangkut biaya tetap maupun modal kerja. Selain itu, bisa pula terjadi
penyimpangan perkiraan biaya masa operasi percobaan dan biaya produksi
dari kenyataan.
Karena itu, analisis teknikal yang baik harus dilakukan untuk
membuktikan bahwa secara teknikal proyek layak dikerjakan dan hal tersebut
selanjutnya dapat mendukung kelayakan proyek secara ekonomi.

B. ANALISIS TEKNIKAL

Analisis teknikal sebaiknya meliputi hal-hal sebagai berikut.


1. Deskripsi produk, termasuk spesifikasi dalam bentuk fisik, mekanis, dan
unsur kimia (kalau ada) serta penggunaan produk tersebut.
2. Deskripsi proses produksi yang dipilih menunjukkan aliran proses
produksinya. Perlu pula disajikan alternatif proses produksi yang lain,
dan alasan dipilihnya proses produksi yang bersangkutan.
3. Rencana kapasitas pabrik dan jadwal produksi yang menunjukkan
volume yang diproduksi dalam suatu periode dengan
mempertimbangkan pula masa produksi percobaan dan faktor-faktor
teknis lain.
4. Pemilihan mesin dan peralatan proyek termasuk spesifikasinya,
perlengkapan yang perlu dibeli dan dari mana asalnya, siapa pemasok-
pemasoknya, masa pengangkutan dari pabrik asal ke proyek dan kapan
dikirimkan. Perlu diteliti pula cara pembayaran mesin dan mengadakan
suatu analisis komparasi beberapa alternatif mesin dari segi biaya, mutu,
dan pengadaan suku cadang.
5. Identifikasi lokasi pabrik dan kondisi-kondisi yang diinginkan
menyangkut jarak lokasi dari sumber bahan baku dan pasar (barang
jadi). Bagi proyek baru, perlu pula diteliti studi komparasi berbagai
lokasi terutama dilihat dari kelebihan dan kekurangan masing-masing.
6. Rencana tata letak (layout) pabrik dan perkiraan biaya usulan pendirian
bangunan dan pengembangan lokasi.
7. Pengadaan bahan baku dan bahan penolong termasuk deskripsi fisik,
kimia, jumlah yang dibutuhkan, biaya pada saat itu dan prospeknya, cara
pembayaran, lokasi pemasok bahan baku, dan kelangsungan penyediaan.
8. Perkiraan kebutuhan tenaga kerja termasuk tenaga kerja langsung dan
tenaga kerja tidak langsung serta kebutuhan tenaga supervisi.
z EKMA4311/MODUL 3 3.7

9. Penentuan jenis dan jumlah limbah proyek termasuk deskripsi metode


penanganan, serta jumlah biaya penanganan limbah.
10. Perkiraan biaya produksi.

C. PERANAN TEKNOLOGI DALAM PROYEK

Sebagaimana disebutkan dalam penjelasan sebelumnya bahwa pemilihan


teknologi bisa mempengaruhi keberhasilan suatu proyek. Misalnya, teknologi
apa yang sebaiknya diterapkan di dalam proyek.
Dalam proyek baru sering direncanakan menggunakan teknologi yang
terbaru, dalam arti menggunakan proses yang terbaru dan mesin serta
peralatan terbaru. Hal ini banyak terdapat di negara industri. Sedangkan di
negara-negara berkembang sulit untuk menerapkan teknologi industri
terbaru, tetapi proyek tidak akan berhasil jika menggunakan teknologi yang
terlalu jauh ketinggalan. Penerapan teknologi terbaru sangat berisiko karena
membutuhkan biaya sangat tinggi untuk memodifikasi produk agar sesuai
dengan hasil yang diinginkan bahkan tidak jarang mengalami kegagalan
dalam pemasaran sehingga mengalami kerugian yang tidak sedikit. Oleh
karena itu, terdapat suatu pedoman bahwa sebaiknya proyek-proyek industri
di negara berkembang menghindari teknologi baru yang belum terbukti
keberhasilannya di dalam pasar selama beberapa waktu paling sedikit satu
tahun.
Sebaliknya, proyek-proyek di negara berkembang sebaiknya
menghindari teknologi usang atau teknologi yang sedang menuju
kedaluwarsa. Penerapan teknologi usang akan berakibat terhadap investasi
proyek yang bersangkutan secara keseluruhan, terutama jika terdapat
teknologi lebih baru yang mulai memasyarakat. Artinya, proyek tersebut
akan mengalami kesulitan memasarkan produknya sebab tidak sesuai dengan
permintaan konsumen yang seleranya sudah beralih ke produk yang
menggunakan teknologi lebih baru atau dilihat dari cara kerjanya tidak
efisien lagi sehingga dari segi biaya secara total tidak bisa bersaing dengan
produk lain.
Contoh, untuk menghasilkan produk pupuk N dilakukan proses
elektrolisis air dengan menggunakan sejumlah besar tenaga listrik. Proses
yang lebih baru tidak menggunakan tenaga listrik melainkan tenaga minyak
atau gas alam. Sebuah pabrik sejenis didirikan dengan menggunakan proses
produksi yang pertama, yaitu dengan menggunakan listrik. Proses produksi
3.8 Studi Kelayakan Bisnis z

dengan teknologi lama, yaitu dengan menggunakan tenaga listrik berjalan


dengan baik dan lancar, tetapi produk yang dihasilkan tidak bisa bersaing
(dari segi biaya) dengan produk yang dihasilkan dengan menggunakan
teknologi tenaga bukan listrik. Artinya, produk yang dihasilkan lebih mahal
daripada produk dengan teknologi baru meskipun kualitasnya tidak berbeda.

D. INFORMASI-INFORMASI YANG DIPERLUKAN

Dalam mengadakan analisis teknikal diperlukan berbagai informasi agar


analisis bisa dilakukan dengan sebaik-baiknya dan seteliti-telitinya. Informasi
yang dibutuhkan sebelum memulai membuat analisis teknikal adalah sebagai
berikut.
1. Informasi Produk
Meliputi informasi mengenai spesifikasi dan desain produk, tingkat
kualitas yang diinginkan, dan pelayanan-pelayanan yang dibutuhkan.
2. Informasi Pasar
Dibutuhkan informasi mengenai peramalan penjualan, kebutuhan
pelayanan pengangkutan, dan lokasi konsumen.
3. Informasi Bahan Baku dan Bahan Penolong
Meliputi spesifikasi, pengadaan, masa pengiriman, dan lokasi pemasok.
4. Lain-lain.
Meliputi informasi mengenai pengadaan modal, pengadaan tenaga kerja,
dan sebagainya.

Khusus untuk informasi produk, sebaiknya didapatkan selama proses


mencari dan memilih gagasan proyek. Informasi hubungan penjualan dan
konsumen didapatkan selama mengadakan analisis pemasaran yang telah
dibahas di dalam Modul 2.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Secara umum, apa yang seharusnya dianalisis dalam aspek teknikal?


2) Apa yang terjadi jika analisis tidak dilakukan dengan baik dan teliti?
z EKMA4311/MODUL 3 3.9

3) Dalam mengadakan penilaian alternatif mesin dan peralatan produksi,


hal apa saja yang perlu dilakukan oleh seorang analis? Jelaskan!
4) Patokan apa yang perlu diperhatikan oleh pemilik proyek di negara
berkembang dalam memilih “teknologi”?
5) Jelaskan apa saja yang bisa didapat dari informasi produk!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Analisis teknikal pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk


mempelajari kebutuhan-kebutuhan teknikal, biaya-biaya produksi dari
berbagai alternatif, dan menilai pemenuhan serta penyediaan kebutuhan-
kebutuhan teknikal proyek tersebut pada berbagai alternatif. Berdasarkan
pada analisis ini pula dapat diketahui rancangan awal penaksiran biaya
investasi termasuk biaya eksploitasinya.
2) Kurang telitinya analisis teknikal, mengakibatkan terjadinya masalah
kekurangan keuangan. Akibat lebih lanjut adalah kemungkinan proyek
gagal dalam jangka panjang. Ketidaktelitian dalam melakukan analisis
teknikal juga bisa menghasilkan kesalahan dalam memperkirakan biaya
proyek, baik yang menyangkut biaya tetap maupun modal kerja. Selain
itu bisa pula terjadi penyimpangan perkiraan biaya masa operasi
percobaan dan biaya produksi dari kenyataan.
3) Pemilihan mesin dan peralatan proyek termasuk spesifikasinya,
perlengkapan yang perlu dibeli dan dari mana asalnya, siapa pemasok-
pemasoknya, masa pengangkutan dari pabrik asal ke proyek dan kapan
dikirimkan. Perlu diteliti pula cara pembayaran mesin dan mengadakan
suatu analisis komparasi berbagai alternatif mesin dari segi biaya, mutu,
dan pengadaan suku cadang.
4) Sebaiknya proyek-proyek industri di negara berkembang menghindari
teknologi baru yang belum terbukti keberhasilannya di dalam pasar
selama beberapa waktu paling sedikit satu tahun. Sebaliknya, proyek-
proyek di negara berkembang sebaiknya menghindari teknologi usang
atau teknologi kedaluwarsa.
5) Dari informasi produk penilai proyek mendapatkan informasi mengenai
spesifikasi dan desain produk, tingkat kualitas yang diinginkan, dan
pelayanan-pelayanan yang dibutuhkan.
3.10 Studi Kelayakan Bisnis z

RA NGK UMA N

Analisis teknikal selain mengidentifikasikan kebutuhan-kebutuhan


teknikal proyek juga menilai kelayakan pemenuhan kebutuhan-
kebutuhan tersebut pada berbagai alternatif lokasi.
Analisis teknikal perlu dilakukan dengan sebaik-baiknya agar tidak
terjadi kegagalan proyek baik kegagalan jangka pendek, yaitu
menyangkut masalah keuangan maupun kegagalan jangka panjang, yaitu
menyangkut investasi tersebut secara keseluruhan.
Tidak ada ukuran baku dalam menilai kelayakan teknikal, tetapi
membandingkan dan menggunakan pengalaman proyek lain yang sejenis
merupakan hal yang sangat membantu dalam pengambilan keputusan
teknikal.
Untuk membuat analisis teknikal yang baik diperlukan informasi
sebanyak-banyaknya dari berbagai sumber. Informasi tersebut berupa
informasi produk, informasi pasar, dan informasi bahan baku.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Di bawah ini adalah bukan hal yang perlu dianalisis dalam aspek
teknikal, yaitu ....
A. pengadaan tanah untuk lokasi pabrik
B. biaya dan pengeluaran biaya overhead pabrik
C. perkiraan luas pasar potensial yang bisa dijangkau
D. pengadaan fasilitas pendukung proyek, misalnya fasilitas jalan raya

2) Manakah yang paling benar di antara pernyataan-pernyataan di bawah


ini semakin ….
A. ‘populer’ suatu teknologi semakin hati-hati dan teliti dalam
mengadakan suatu analisis teknikal
B. kompleks suatu produk yang dihasilkan semakin hati-hati dan teliti
melakukan analisis teknikal
C. langka bahan baku yang dipergunakan untuk memproses produk
suatu proyek semakin hati-hati dan teliti melakukan analisis teknikal
D. canggih teknologi yang dipergunakan semakin hati-hati dan teliti
usaha yang dilakukan untuk membuat analisis teknikal
z EKMA4311/MODUL 3 3.11

3) Tindakan yang sebaiknya dilakukan oleh proyek-proyek industri di


negara berkembang dalam menghadapi perkembangan teknologi
adalah ….
A. menetapkan teknologi terbaru yang belum terbukti keberhasilannya
sebagaimana di negara industri dan menghindari teknologi usang
B. menghindari teknologi baru yang belum terbukti keberhasilannya
dan menghindari teknologi usang
C. menetapkan baik teknologi baru yang belum terbukti
keberhasilannya maupun teknologi usang
D. menghindari teknologi baru yang belum terbukti keberhasilannya
dan menerapkan teknologi usang

4) Metode penentuan luas produksi yang menyatakan bahwa luas produksi


optimal adalah pada saat marginal cost sama dengan marginal revenue
adalah ….
A. metode linear programming
B. pendekatan break even point
C. pendekatan konsep marginal cost dan marginal revenue
D. program evaluasi review technique

5) Pernyataan manakah yang paling benar di antara pernyataan-pernyataan


di bawah ini?
A. Pelaksanaan evaluasi aspek teknikal cenderung dapat memberikan
suatu keputusan yang baku
B. Keberhasilan penggunaan teknologi sejenis di proyek lain sangat
membantu pengambilan keputusan akhir
C. Pengalaman-pengalaman pabrik lain dalam penggunaan teknologi
tidak perlu diperhatikan dalam penentuan keputusan akhir
D. Analisis teknikal pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk
mempelajari kebutuhan-kebutuhan teknikal proyek saja.

6) Untuk menentukan luas produksi optimal bagi proyek A yang


memproduksi (1) baju anak-anak, (2) baju pria dewasa, dan (3) baju
wanita dewasa, metode apakah yang sebaiknya dipakai?
A. Pendekatan konsep marginal cost dan marginal revenue
B. Pendekatan break even point
C. Metode linier programming dengan pendekatan grafik
D. Metode linier programming dengan metode simplex

7) Fasilitas-fasilitas berikut bukan merupakan fasilitas overhead ….


A. jalan raya, jembatan, dan jalan kereta api
B. pelabuhan udara dan pelabuhan laut
3.12 Studi Kelayakan Bisnis z

C. air, listrik, dan komunikasi


D. bahan baku, bahan penolong, dan tenaga kerja langsung

8) Oleh karena pada saat penyusunan studi kelayakan aspek teknikal tidak
memperhitungkan prospek kenaikan harga barang-barang modal di masa
kemudian maka dalam pelaksanaannya Proyek X mengalami cost
overrun atau pelampauan biaya. Akibat cost over run terhadap proyek X
adalah ….
A. biaya proyek lebih rendah daripada rencana semula
B. biaya proyek lebih tinggi daripada rencana semula
C. biaya proyek tetap tidak berubah dari rencana semula
D. profit lebih tinggi daripada rencana semula

9) Luas produksi minimal terletak pada saat perusahaan tidak mengalami


laba atau rugi. Pernyataan tersebut adalah penentuan luas produksi
dengan ….
A. pendekatan konsep MC dan MR
B. pendekatan break-even point
C. metode linier programming dengan grafik
D. metode linier programming dengan simplex

10) Di antara pernyataan-pernyataan berikut manakah yang paling benar?


A. Pemeliharaan dan perawatan mesin-mesin yang buruk tidak
mempengaruhi efisiensi produksi
B. Analisis teknikal pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk
mempelajari kebutuhan-kebutuhan teknikal proyek saja sehingga
tidak perlu menilai kelayakan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan
teknikal
C. Analisis teknikal sebaiknya disajikan dalam berbagai alternatif
karena analisis tersebut kerap kali tidak dapat memberikan suatu
keputusan yang baku
D. analisis teknikal tidak begitu penting dibandingkan dengan analisis
aspek pasarnya.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
z EKMA4311/MODUL 3 3.13

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.14 Studi Kelayakan Bisnis z

Kegiatan Belajar 2

Tahapan Analisis Kelayakan Teknikal

S ebagaimana telah diuraikan dalam bagian sebelumnya bahwa analisis


teknikal dari suatu studi kelayakan perusahaan berusaha menilai
kelayakan teknikal dari suatu proyek. Dalam menilai aspek teknikal, hal-hal
yang perlu dipertimbangkan adalah efek berbagai alternatif teknikal terhadap
tingkat pengangguran ekologi, permintaan fasilitas pendukung, tersedianya
modal, dukungan industri lain, dan faktor lain.

TAHAP-TAHAP DALAM ANALISIS TEKNIKAL

Biasanya analisis teknikal dilakukan melalui beberapa tahap. Tentu saja


urutan tahapan ini bukan merupakan sesuatu yang baku karena intensitas
analisis teknikal sangat tergantung pada jenis proyek, kompleksitas proyek,
informasi yang didapat, analis yang melakukan analisis, dan faktor-faktor
lain. Uraian berikut akan membahas setiap tahapan dalam analisis teknikal.

1 Informasi Produk Informasi Pasar Informasi Bahan


Baku
↓ ↓ ↓

ADAKAH ALTERNATIF TEKNOLOGI YANG DAPAT DIPAKAI


UNTUK MEMPRODUKSI BARANG YANG DIRENCANAKAN?

Tahap pertama dalam analisis teknikal adalah menentukan alternatif


teknologi yang ada untuk menghasilkan suatu barang atau jasa, dengan kata
lain adakah teknologi yang dapat mendukung proyek sehingga menghasilkan
barang yang telah direncanakan. Tujuan dari tahap ini adalah:
1. menghindari penggunaan teknologi yang tidak sesuai;
2. memastikan bahwa berbagai alternatif telah dipertimbangkan.

Selain itu, teknologi yang ada sebaiknya secara umum dikenal dan
tersedia melalui asosiasi dagang atau publikasi. Artinya, bukan suatu
teknologi yang masih dalam proses penemuan dan percobaan. Sumber
z EKMA4311/MODUL 3 3.15

teknologi terbaik antara lain, produsen mesin dan peralatan produksi. Bahkan
untuk produk baru, penemuan teknologinya mungkin ditemukan dari
pengembangan teknologi barang yang selama itu sudah ada. Pengembangan
teknologi di sini adalah yang menghasilkan biaya lebih rendah atau produk
yang lebih baik.
Pemilihan teknologi padat modal dan padat karya perlu disesuaikan
dengan kondisi negara di mana proyek didirikan. Negara yang memiliki
sumber tenaga kerja melimpah dan murah cenderung memilih teknologi
padat karya dibandingkan teknologi padat modal, begitu pula sebaliknya.
Faktor penting lainnya selain modal dan tenaga kerja yang perlu
diperhatikan dalam mempertimbangkan penerapan teknologi adalah kualitas
produk yang dihasilkan harus sesuai dengan permintaan konsumen. Biasanya
teknologi kurang maju (intensif tenaga kerja) menghadapi masalah dalam
mengusahakan konsistensi mutu. Oleh karena alasan tersebut, mekanisasi
tetap dibutuhkan meskipun suatu proyek bersifat intensif tenaga kerja.
Jika analisis tahap ini dijawab “ya”, dalam arti memang ada alternatif
teknologi untuk memproduksi produk yang direncanakan maka tahap
berikutnya adalah sebagai berikut.

2 Ya ↓

APAKAH “AKIBAT SAMPING” DARI SETIAP ALTERNATIF


TEKNOLOGI SEJALAN DENGAN KEBIJAKSANAAN, TUJUAN,
DAN PERATURAN PEMERINTAH DAN PERUSAHAAN

Tahap ini adalah tahap pertama dari beberapa tahap proses eliminasi
alternatif yang tidak sesuai dengan produk yang direncanakan dalam proyek.
Faktor-faktor akibat samping yang perlu dipertimbangkan adalah:
1. jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan;
2. kebutuhan tenaga kerja ahli;
3. kebutuhan energi;
4. efek terhadap lingkungan;
5. kebutuhan modal;
6. kebutuhan peralatan yang diimpor;
7. hubungan dengan industri lain;
8. risiko terhadap keselamatan dan kesehatan.
3.16 Studi Kelayakan Bisnis z

Masalah-masalah di atas dihubungkan dengan peraturan-peraturan


pemerintah dan hukum yang berlaku. Oleh karena itu, diperlukan informasi
yang benar mengenai undang-undang dan peraturan-peraturan pemerintah
yang berhubungan dengan industri atau proyek yang direncanakan.
Jika pada tahap ini terdapat alternatif teknikal proyek yang bertentangan
dengan kebijaksanaan dan peraturan pemerintah, alternatif tersebut sebaiknya
dibatalkan atau dihilangkan dari kemungkinan terpilih menjadi elemen dalam
proyek yang direncanakan, sedangkan alternatif yang memenuhi syarat dalam
arti tidak bertentangan, dapat diteruskan untuk dievaluasi lebih lanjut.

3 Ya ↓

APA TERDAPAT ALTERNATIF TEKNIKAL YANG TERLALU


MAHAL SEHINGGA PERLU DIHILANGKAN?

Pada tahap awal semacam ini dimungkinkan memperkirakan biaya


secara kasar untuk menilai diterima atau tidaknya suatu alternatif. Artinya,
jika alternatif yang bersangkutan terlalu mahal dan diperkirakan melebihi
batas kemampuan keuangan proyek maka alternatif tersebut ditolak.

4 Ya ↓

RENCANAKAN PENELITIAN DAN PENGUJIAN UNTUK


MEMASTIKAN TERPENUHINYA KELAYAKAN TEKNIKAL

Produk baru yang tergantung pada teknologi baru memerlukan pengujian


dan penelitian lebih lanjut untuk meyakinkan bahwa produk dapat dibuat
dengan teknologi yang ditemukan dan untuk menilai kemampuan produk
agar sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Pengujian produk yang
berupa barang, dapat dilakukan dengan membuat prototipe. Sedangkan untuk
produk yang sudah ada (existing product) di pasar, keberhasilannya
tergantung pada keunggulan produk dalam hal biaya dan atau dalam
pengembangan proses produksi yang mampu meningkatkan produktivitas.
Contoh penelitian dan pengujian, yaitu:
1. penelitian untuk mengembangkan proses atau mengadaptasi teknologi
yang sudah ada;
2. pengujian laboratorium terhadap bahan baku.
z EKMA4311/MODUL 3 3.17

5 Ya ↓

SETELAH MELEWATI BEBERAPA TAHAPAN ANALISIS, APAKAH


TERSEDIA ESTIMASI YANG MEMUASKAN, MENGENAI
INVESTASI TETAP, BIAYA PRODUKSI, DAN BIAYA SELAMA
MASA PERCOBAAN?

Perkiraan-perkiraan tersebut penting untuk membuat proyeksi keuangan


yang diperlukan untuk menilai kelayakan aspek keuangan proyek. Hal ini
bertujuan untuk menghindari penilaian yang terlalu rendah (underestimation)
terhadap biaya perolehan barang-barang modal (investasi tetap) dan
kesalahan memperkirakan kebutuhan modal kerja.
Hal tersebut dapat disebabkan oleh kurangnya informasi mengenai
perkembangan harga barang-barang modal yang dibutuhkan proyek selama
penyusunan studi kelayakan sehingga rencana yang disusun terlalu optimis
dan tidak memperkirakan kemungkinan lain, seperti terjadinya kenaikan
harga. Estimasi yang terlalu rendah juga dapat disebabkan oleh terlalu
lamanya tenggang waktu antara perencanaan dan realisasi proyek. Misalnya,
proyek tertunda-tunda pelaksanaannya karena berbagai alasan sehingga
apabila selama tenggang waktu tersebut terjadi kenaikan biaya yang tidak
diperhitungkan dalam perencanaan maka perkiraan biaya barang modal akan
terlalu rendah. Apabila akhirnya dilaksanakan, proyek akan mengalami
kekurangan dana untuk membiayai investasi tetap. Untuk membiayai barang
modal, usaha pertama yang akan dilakukan oleh pemilik proyek biasanya
adalah dengan menggunakan dana yang semula direncanakan untuk
membiayai modal kerja, akibatnya proyek mengalami kekurangan modal
kerja. Cara kedua yang mungkin akan dilakukan adalah dengan mengajukan
tambahan pinjaman kepada kreditor sehingga biaya bunga naik, disamping
itu dengan kenaikan biaya investasi tetap, biaya amortisasi, dan depresiasi
akan naik pula. Akibatnya, biaya produksi secara keseluruhan mengalami
kenaikan sehingga perkiraan laba yang dihasilkan tidak dapat dicapai dalam
pelaksanaannya.
Pada tahap ini, apabila data yang diperoleh telah dibuat mewakili dalam
arti telah lengkap dan meyakinkan maka tidak perlu mengadakan penelitian
dan analisis teknis lebih lanjut sehingga dapat langsung mengadakan analisis
aspek selanjutnya.
3.18 Studi Kelayakan Bisnis z

Akan tetapi, apabila ternyata keterangan yang diperoleh masih kurang


meyakinkan maka perlu dilakukan studi lebih lanjut mengenai aspek teknikal
yang akan dibahas dalam Kegiatan Belajar 3.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa perlu menilai berbagai alternatif teknologi dalam analis


teknikal suatu studi kelayakan perusahaan?
2) Faktor-faktor apa saja yang perlu pertimbangan dalam memilih
teknologi? Jelaskan!
3) Mengapa mekanisasi masih tetap dibutuhkan walaupun tenaga kerja
sangat murah dan melimpah?
4) Keunggulan apa saja yang bisa menjadikan suatu produk lebih berhasil
dibandingkan produk sejenis yang diproduksi oleh perusahaan atau di
negara lain?
5) Jelaskan akibat underestimation investasi tetap terhadap pelaksanaan
proyek!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tahap pertama dalam analisis teknikal adalah menentukan alternatif


teknologi yang ada untuk menghasilkan suatu barang atau jasa. Dengan
kata lain, adakah teknologi yang dapat mendukung proyek sehingga
menghasilkan barang yang direncanakan. Tujuan tahap ini adalah
(a) untuk menghindari penggunaan teknologi yang tidak sesuai dan
(b) untuk membuktikan bahwa berbagai alternatif telah dipertimbangkan.
2) Pemilihan teknologi padat modal dan teknologi padat karya perlu
disesuaikan dengan kondisi negara tempat proyek masing-masing.
Negara yang memiliki sumber tenaga kerja melimpah dan murah
cenderung memilih teknologi padat karya dibanding teknologi padat
modal, begitu sebaliknya. Faktor penting lain selain modal dan tenaga
kerja yang perlu diperhatikan dalam mempertimbangkan penerapan
teknologi dalam proyek adalah kualitas produk yang dihasilkan.
z EKMA4311/MODUL 3 3.19

3) Biasanya teknologi kurang maju (intensif tenaga kerja) mengalami


masalah dalam mengusahakan konsistensi mutu. Oleh karena alasan
tersebut, mekanisasi tetap dibutuhkan walau suatu proyek mengusahakan
intensif tenaga kerja.
4) Keberhasilan produk yang sudah ada terhadap produk sejenis lain
tergantung pada keunggulan produk dalam biaya dan atau keberhasilan
dalam mengembangkan proses produksi sehingga meningkatkan
produktivitas.
5) Proyek akan gagal karena kekurangan biaya baik biaya modal maupun
biaya tetapnya atau mengalami beban biaya yang terlalu berat.

RA NGK UMA N

Dalam analisis teknikal, terdapat proses eliminasi yang


dimaksudkan untuk menghilangkan alternatif teknikal yang tidak sesuai
dengan kondisi-kondisi intern maupun ekstern. Kondisi intern dalam hal
ini adalah kondisi perusahaan yang bersangkutan dan kondisi ekstern
adalah kondisi di luar perusahaan, misalnya peraturan pemerintah dan
undang-undang.
Persyaratan-persyaratan teknikal dalam setiap tahap dalam proses
eliminasi perlu dipenuhi sehingga alternatif-alternatif yang tidak sesuai
dengan persyaratan yang diharapkan atau direncanakan, sebaiknya
dihilangkan sebagai elemen di dalam proyek. Hal ini dimaksudkan untuk
menghindari pengambilan keputusan yang salah mengenai proyek sedini
mungkin. Pengambilan keputusan yang salah bisa mengakibatkan
kegagalan proyek di dalam pelaksanaannya.
Persyaratan pertama yang perlu dipenuhi adalah berkenaan dengan
pemilihan teknologi yang akan digunakan di dalam proyek. Persyaratan
kedua melihat kemungkinan proyek menyimpang dari peraturan
pemerintah atau undang-undang yang berlaku atau tidak. Persyaratan
selanjutnya adalah menyangkut biaya produksi dan biaya alternatif
teknikal lain dan perlu tidaknya dilakukan penelitian dan tes teknikal
melalui laboratorium atau yang sejenis dan perlu tidaknya melakukan
studi teknikal lebih lanjut.
3.20 Studi Kelayakan Bisnis z

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kemungkinan yang akan terjadi akibat pelampauan biaya bagi proyek
adalah biaya depresiasi ….
A. lebih rendah, biaya bunga lebih rendah, profit lebih tinggi daripada
rencana semula
B. lebih tinggi, biaya bunga lebih rendah, profit bisa lebih tinggi atau
lebih rendah daripada rencana semula
C. lebih tinggi, biaya bunga lebih tinggi, dan profit lebih rendah
daripada rencana semula
D. lebih rendah, biaya bunga lebih tinggi, profit bisa lebih tinggi atau
lebih rendah daripada rencana semula

2) Cara termudah untuk mendapatkan informasi mengenai teknologi yang


akan dipakai adalah melalui ….
A. perusahaan lain yang sejenis
B. produsen mesin dan peralatan produksi yang bersangkutan
C. penelitian khusus, kalau perlu dengan penelitian laboratorium
D. majalah-majalah umum

3) Alasan penggunaan mesin dalam proses produksi di dalam proyek yang


mengusahakan intensif tenaga kerja adalah ….
A. menghemat penggunaan tenaga kerja
B. menerapkan teknologi padat modal
C. mengusahakan konsistensi mutu
D. tidak beralasan karena penggunaan mesin di dalam proyek intensif
tenaga kerja tidak mungkin terjadi

4) Underestimation biaya proyek tidak disebabkan oleh hal berikut ….


A. kekurangan informasi mengenai harga-harga barang modal
B. kenaikan harga barang modal
C. penurunan harga barang modal
D. lokasi produsen barang modal terlalu jauh sehingga memerlukan
biaya tambahan di luar perhitungan
z EKMA4311/MODUL 3 3.21

5) Jalan keluar yang sering dilakukan oleh pemilik proyek untuk mengatasi
pelampauan biaya agar proyek tetap dapat dilaksanakan adalah ….
A. mengurangi jenis mesin dan peralatan yang direncanakan akan
dibeli
B. mengubah desain bangunan pabrik yang direncanakan semula,
menjadi lebih sederhana
C. kalau perlu membatalkan kontrak pembelian barang-barang modal
lainnya, misalnya beberapa komponen mesin produksi utama
D. menunda pembayaran bahan baku jika telah dipesan dan
menggunakan dana yang direncanakan untuk pembelian bahan baku
tersebut guna menutupi kekurangan biaya kalau perlu biaya-biaya
yang direncanakan untuk pembayaran tenaga kerja, biaya
persediaan, dan dana modal kerja lainnya

6) Berikut ini bukan salah satu dari faktor-faktor yang dipertimbangkan


untuk menentukan penerapan teknologi dalam sebuah proyek adalah ….
A. tersedianya modal
B. jumlah penduduk
C. tenaga kerja yang dibutuhkan baik dalam jumlah maupun kualitas
D. kualitas produk yang dihasilkan

7) Informasi pasar apa saja yang dijadikan pertimbangan dalam memilih


suatu teknologi suatu proyek?
A. Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan
B. Jumlah dan kualitas bahan baku yang digunakan untuk
menghasilkan suatu produk
C. Kualitas produk yang diinginkan calon konsumen
D. Teknologi padat kerja atau padat modal

8) Mengapa diperlukan informasi produk, pasar, dan bahan baku dalam


menentukan teknologi yang akan dipakai dalam suatu proyek?
A. Untuk menghindari penggunaan teknologi yang tidak sesuai.
B. Oleh karena teknologi yang akan dipakai adalah teknologi baru yang
masih memerlukan percobaan-percobaan dan perlu diuji.
C. Oleh karena teknologi yang akan dipakai dalam proyek tidak boleh
sama dengan teknologi yang dipakai pesaing.
D. Untuk menentukan biaya produksi.
3.22 Studi Kelayakan Bisnis z

9) Tujuan utama menilai konsistensi tiap-tiap alternatif teknologi proyek


dengan peraturan-peraturan pemerintah adalah untuk ….
A. menentukan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan
B. menghilangkan seawal mungkin alternatif teknologi yang tidak
sesuai dengan peraturan pemerintah, dari kemungkinan dipilih
C. memperkirakan kebutuhan energi
D. menentukan kebutuhan modal

10) Suatu proyek, dilihat dari aspek teknikal, akan cenderung lebih
“diterima” dibandingkan dengan proyek lain, jika produk proyek
tersebut ….
A. memiliki kualitas sama persis dengan produk yang sudah ada di
pasar
B. menggunakan teknologi baru yang selama ini belum pernah dipakai
oleh produk sejenis
C. menggunakan teknologi yang sama dengan produk sejenis di pasar,
dengan pengembangan dalam segi produktivitas
D. memiliki harga jual sama dengan produk sejenis yang sudah ada di
pasar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z EKMA4311/MODUL 3 3.23

Kegiatan Belajar 3

Penilaian terhadap Elemen-elemen


Teknikal Proyek

S ebagaimana disebutkan dalam Kegiatan Belajar 2 bahwa jika studi


teknikal awal tidak berhasil mendapatkan informasi secara lengkap maka
diperlukan studi teknikal secara lebih “detail” yang menyangkut elemen-
elemen dalam aspek teknikal.
Elemen-elemen yang perlu dinilai dalam analisis teknikal adalah:
1. memperkirakan kebutuhan persediaan;
2. menentukan skedul produksi;
3. menilai proses produksi;
4. memilih mesin dan peralatan produksi.
5. memilih metode dan peralatan penanganan bahan (material handling);
6. memperkirakan kebutuhan tenaga kerja;
7. merencanakan organisasi produksi;
8. memperkirakan kebutuhan ruang untuk produksi dan pelayanan;
9. merencanakan tata letak fasilitas fisik;
10. merencanakan persyaratan bangunan;
11. pemilihan lokasi;
12. memilih antara mendirikan bangunan atau menyewa;
13. merencanakan biaya-biaya investasi, produksi, dan biaya selama masa
percobaan.

Uraian berikut akan membahas setiap elemen di atas secara berurutan.

1. Memperkirakan Kebutuhan Persediaan


Tujuan mengadakan persediaan adalah untuk berjaga-jaga jika terjadi
fluktuasi dalam permintaan. Dengan adanya persediaan, seorang produsen
bisa mengusahakan memenuhi permintaan yang ada, meskipun permintaan
tidak teratur baik dalam waktu maupun jumlahnya. Misalnya, adanya
persediaan barang jadi yang memungkinkan seorang produsen untuk secara
cepat mengirimkan barang yang dipesan oleh konsumen dan sekaligus dapat
mengendalikan tingkat produksinya. Oleh karena itu, diperlukan manajemen
persediaan yang baik agar tidak mengakibatkan kerugian perusahaan yang
3.24 Studi Kelayakan Bisnis z

disebabkan oleh terlalu tingginya biaya persediaan maupun karena


kekurangan persediaan yang menyebabkan hilangnya penjualan dan
kemacetan produksi.
Persediaan dapat dikelompokkan menjadi persediaan bahan mentah atau
bahan baku, persediaan barang dalam proses dan persediaan barang jadi serta
persediaan barang penolong. Dalam usaha perdagangan persediaan yang ada
adalah persediaan barang dagangan. Untuk mengendalikan persediaan barang
diperlukan suatu manajemen persediaan. Manajemen persediaan barang
terbagi 2, yaitu yang permintaannya bersifat independen, dimana sifat
permintaan bahan bakunya tidak tergantung pada produksi barang lain, dan
yang bersifat dependen, dimana sifat permintaan barang tergantung pada
jumlah suatu produk yang dibuat.
Perhitungan persediaan perusahaan yang sudah berjalan adalah dengan
meminimalkan biaya yang terkait dalam barang persediaan dan waktu yang
dibutuhkan untuk menyimpannya. Perhitungan tersebut didasarkan pada data
historis dan tergantung pada besarnya fluktuasi permintaan dari yang telah
diramalkan.
Penilaian persediaan dalam suatu studi kelayakan proyek dilakukan
dengan menilai realistis atau tidaknya rencana persediaan ditinjau dari sisi
berbagai kebutuhan agar dapat disusun (a) skedul produksi, (b) perkiraan
biayanya, dan (c) perkiraan kebutuhan modal kerja.

2. Menentukan Skedul Produksi


Skedul produksi adalah suatu rencana produksi yang bersifat khusus atau
spesifik. Skedul produksi memperhitungkan persediaan besi dan
menunjukkan usaha untuk beroperasi pada suatu rencana kapasitas tertentu.
Skedul produksi merupakan dasar perhitungan bagi perkiraan biaya produksi.
Cara menyusun skedul produksi adalah dengan menyusun proyeksi
volume yang diproduksi. Besarnya volume yang diproduksi ditentukan oleh
besarnya rencana volume penjualan. Informasi rencana penjualan ini
didapatkan dari analisis pasar.
Pada dasarnya, terdapat tiga jenis skedul produksi, yaitu:
a. skedul produksi konstan;
b. skedul produksi bergelombang, yang sepenuhnya mengikuti fluktuasi
penjualan;
c. skedul produksi moderat, yang tidak sepenuhnya mengikuti fluktuasi
penjualan.
z EKMA4311/MODUL 3 3.25

Pada skedul produksi konstan, tingkat persediaan akan berfluktuasi


mengikuti perubahan penjualan. Sebaliknya, pada skedul produksi
bergelombang, tingkat persediaan dipatok tetap. Pada skedul produksi
moderat, baik tingkat persediaan maupun tingkat produksi akan berfluktuasi
secara moderat mengikuti perubahan penjualan.

3. Menilai Proses Produksi


Proses produksi menunjukkan jalannya operasi, perpindahan, dan
pemeriksaan (inspeksi) dari bahan mentah (bahan baku) sebagai masukan
menjadi barang jadi sebagai keluaran.
Hal penting yang perlu diperhatikan adalah memilih metode dan mesin
produksi yang digunakan serta metode dan peralatan penanganan bahan
(material handling). Selain itu juga perlu diputuskan tata letak pabrik,
kebutuhan persediaan, dan kebutuhan tenaga kerja. Faktor-faktor tersebut
berpengaruh terhadap biaya investasi dan biaya produksi. Keakuratan dan
kelengkapan dalam memperkirakan biaya-biaya tersebut akan tergantung
pada ketelitian dan kelengkapan dalam menganalisis proses produksi.

4. Memilih Mesin dan Peralatan Produksi


Dalam mengadakan pemilihan mesin dan peralatan produksi, faktor
aliran proses yang digambarkan dalam bagan alur proses akan sangat
membantu proses pengambilan keputusan. Kalau perlu, pada setiap kegiatan
produksi ditentukan alternatif metode dan peralatan yang akan digunakan.
Juga perlu dipertimbangkan alternatif metode-metode dan peralatan yang
memiliki kelebihan ekonomis untuk kemudian dipilih yang terbaik.
Informasi-informasi mengenai mesin dan peralatan produksi tersebut dapat
diperoleh dari perusahaan sejenis yang sudah berjalan, publikasi dagang,
organisasi dan asosiasi dagang, serta produsen mesin dan peralatan yang
bersangkutan.
Adakalanya, perusahaan sejenis yang sudah berjalan tidak mau
memberikan informasi yang dibutuhkan karena perusahaan tersebut
menganggap proyek kita sebagai pesaingnya. Jika hal ini terjadi maka
informasi yang dimaksud bisa diperoleh dari perusahaan sejenis di luar
negeri yang tidak bersaing dengan perusahaan kita. Artinya, perusahaan
sejenis di luar negeri tersebut memiliki daerah pemasaran yang tidak sama
dengan perusahaan kita.
3.26 Studi Kelayakan Bisnis z

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan mesin dan peralatan


produksi adalah:
a. jangan langsung mentransfer metode dan teknologi dari suatu lingkungan
tanpa menyesuaikan dengan lingkungan rencana tempat proyek;
b. perlu mempertimbangkan faktor-faktor kapasitas output, kualitas yang
dihasilkan, kebutuhan tenaga kerja, kemudahan penggunaan, waktu
pengerjaan satu unit produk, pemeliharaan yang menyangkut tersedianya
peralatan suku cadang dan keahlian yang dibutuhkan, kebutuhan bahan
baku, kebutuhan penanganan material, cara pemasangan, biaya
pemasangan, kebutuhan tenaga, udara, air, dan pembangkit lain, umur
mesin yang diharapkan, risiko kedaluwarsa, mesin impor atau produksi
lokal;
c. memilih mesin dan peralatan yang secara ekonomis teknis paling
menguntungkan.

Berikut ini disajikan contoh perhitungan pemilihan alternatif mesin dan


peralatan dengan menggunakan metode perbandingan ekonomis.

Rp. 000,00
Alternatif I Alternatif II
Harga Beli 20.000 22.500
Biaya Pemasangan 1.700 1.500
Biaya Pengangkutan 1.100 1.200
Biaya Percobaan 500 500
Jumlah Biaya Investasi 24.300
25.700
Biaya Tenaga Kerja 9.500
Biaya Tenaga Pembangkit 750
Biaya Perlengkapan lain-lain 1.200
Biaya Pengerjaan Kembali 2.000
Jumlah Biaya Operasi (per 13.450 12.700
tahun)
Biaya Pemeliharaan Tahun 1
Tahun 2 1.000 1.500
Tahun 3 1.200 1.500
Tahun 4 1.400 1.500
Tahun 5 1.750 1.500
Tahun 6
Tahun 7
z EKMA4311/MODUL 3 3.27

Alternatif I Alternatif II
2.000 1.500
- 1.500
- 1.500
Umur mesin 5 tahun 7 tahun
Nilai sisa 2.500 3.500

Tahap perhitungan bagi setiap alternatif untuk menentukan alternatif


yang lebih baik adalah sebagai berikut.
1) Hitung nilai investasi setiap tahun selama umur mesin setelah dikurangi
dengan nilai sisanya kemudian dikalikan dengan faktor bunga. Faktor
bunga yang dimaksud dihitung dengan rumus berikut.
i(1 + i) 2
(A Pi,n ) =
(1 + i) n−1
i = biaya modal rata-rata per tahun
n = umur mesin

Jika diasumsikan tingkat bunga rata-rata (atau biaya modal rata-rata) per
tahun 15% maka perhitungan alternatif I dan II adalah:
Alternatif I = (24.300 - 2.500) (A/P, 0,15,5)
= 21.800 (0,298)
= 6.496,40

Alternatif II = (25.700 - 3.500) (A/P, 0, 15,7)


= 22.200 (0,240)
= 5.328,00

2) Hitung tingkat bunga nilai sisa per tahun bagi setiap alternatif
Alternatif I = 2.500 (0,15)
= 375,00
Alternatif II = 3.500 (0,15)
= 525,00

3) Hitung biaya operasi per tahun untuk masing-masing alternatif


Alternatif I = 13.450
Alternatif II = 12.700
3.28 Studi Kelayakan Bisnis z

4) Hitung kesamaan biaya tahunan (uniform annual cost) dengan


menghitung nilai sekarang (present value) biaya pemeriksaan per tahun
dikalikan dengan faktor bunga (seperti dalam rumus nomor 1) dari
masing-masing alternatif.
Rumus faktor bunga untuk nilai sekarang adalah:

(P/Fi,n)=(1 +i)-n

Alternatif I =
- Nilai sekarang (PV) biaya pemeliharaan
PV = 1.000 (P/F, 0,15,1) + 1.200 (P/F, 0,15,2)
+ 1.400 (P/F,0,15,3) + 1.750 (P/F, 0,15,4)
+ 2.000 (P/F, 0,15, 5)
= 1.000 (0,870) + 1.200 (0,756) + 1.400 (0,658) + 1.750 (0,572)
+ 2.000 (0,497)
= 870,00 + 907,20 + 1.001,00 + 994,00
= 4.693,40.
- Biaya per tahun = 4.693,40 (A/P, 0,15,5)
= 4.693,40 (0,298)
= 1.398,63.
Alternatif II = biaya pemeliharaan dari tahun ke tahun adalah sama
dengan 1.500.

5) Hitung pengeluaran total biaya uniform (kesamaan) untuk setiap


alternatif.

Ekuivalen Biaya Per Tahun


Alternatif I Alternatif II
Investasi dikurangi Nilai 6.496,40 5.328,00
Sisa
Bunga pada Nilai Sisa 375,00 525,00
Biaya Operasi 13.450,00 12.700,00
Biaya Pemeliharaan 1.398,63 1.500,00
Jumlah 21.720,03 20.053,00

Dari hasil perhitungan dengan membandingkan kedua alternatif di atas


dapat diketahui bahwa alternatif II lebih baik daripada alternatif I. Hal
z EKMA4311/MODUL 3 3.29

tersebut bisa dilihat dari perkiraan pengeluaran biaya per tahun alternatif II
lebih rendah dibandingkan dengan alternatif I. Berarti jika menggunakan cara
perhitungan di atas, alternatif II lebih ekonomis daripada alternatif I.

5. Memilih Metode dan Peralatan Penanganan Bahan


Penanganan bahan (material handling) merupakan hal penting dalam
proses produksi. Penanganan bahan akan sangat tergantung pada setiap
tahapan proses produksi. Pengangkutan bahan memerlukan tenaga kerja yang
menanganinya, alat angkut, dan peralatan lain. Semua itu memerlukan pula
perencanaan yang matang untuk memperkirakan biaya produksi secara
keseluruhan. Oleh karena itu, perencanaan penanganan bahan sangat penting.
Dalam merencanakan metode penanganan bahan, faktor-faktor yang
sangat mempengaruhinya adalah berat dan sifat fisik bahan yang diangkut
serta jarak pengangkutan dari tempat asal ke tempat yang dituju. Jenis
peralatan pengangkutan bahan, misalnya konveyor, derek, dan truk.

6. Memperkirakan Kebutuhan Tenaga Kerja


Masalah perencanaan tenaga kerja menyangkut penentuan jumlah tenaga
kerja dan jenis keahlian yang dibutuhkan. Jumlah kebutuhan tenaga kerja
dapat dihitung dengan membagi jumlah beban kerja dengan waktu kerja yang
dibutuhkan. Perhitungan tersebut merupakan perhitungan rata-rata.
Memperkirakan jumlah tenaga kerja dapat pula dihitung dengan bantuan
bagan proses. Pertama, memperkirakan jenis keahlian yang dibutuhkan dan
merencanakan jumlah unit output per jam pada tiap-tiap jenis pekerjaan,
kemudian memperkirakan jumlah produksi per shift. Dengan membagi
jumlah hasil produksi dengan output per jam, didapatkan perkiraan
kebutuhan jam kerja orang (man-hours). Perkiraan kebutuhan tenaga kerja
bisa dilakukan dengan membagi jam kerja orang (man-hours) dengan lama
jam kerja per shift.

7. Merencanakan Organisasi Produksi


Tahap ini bertujuan untuk menentukan jumlah dan jenis kegiatan
supervisi dan pekerja staf yang dibutuhkan dalam organisasi produksi dan ini
penting untuk memperkirakan biaya pabrik tidak langsung. Jumlah
personilnya akan bergantung pada jenis dan luas kegiatan perusahaan.
Kegiatan-kegiatan berikut biasanya dikaitkan dengan operasi produksi (selain
3.30 Studi Kelayakan Bisnis z

tenaga kerja produksi langsung) dan kerap kali dianggap sebagai kegiatan
yang menimbulkan biaya pabrik tidak langsung:
a. penerimaan pesanan pembelian;
b. pengemasan dan pengiriman;
c. pemeliharaan;
d. pembuatan alat bantu;
e. inspeksi;
f. analisis metode;
g. perencanaan dan pengendalian produksi.

8. Memperkirakan Kebutuhan Ruang untuk Produksi dan Pelayanan


Ruang produksi didefinisikan sebagai seluruh ruangan yang dipakai
untuk kegiatan produksi. Jadi terdiri atas ruangan proses produksi, ruangan
inspeksi (kalau ada), ruangan untuk penyimpanan (gudang), dan ruangan
untuk fasilitas sosial (misalnya ruang makan, kamar mandi, dan WC).
Ruangan proses produksi dipergunakan untuk meletakkan mesin dan
peralatan produksi utama dan perlengkapannya, ruangan operator, dan tempat
penyimpanan barang dalam proses. Cara memperkirakan luas seluruh
ruangan proses produksi ialah dengan menjumlahkan luas seluruh kebutuhan
ruangan-ruangan tersebut dan mengalikannya dengan 150% sehingga
didapatkan ruangan yang dipakai untuk mesin dan peralatan termasuk gang-
gang dan jarak satu jenis mesin dengan jenis mesin lain. Kemudian,
tambahkan hasil perhitungan tersebut dengan luas ruangan yang dibutuhkan
untuk setiap kegiatan operasi.
Ruangan inspeksi merupakan ruangan yang dipakai untuk pemeriksaan
bahan baku selama diperiksa untuk bisa diterima atau ditolak, untuk
menyimpan bahan baku yang belum diperiksa dan bahan baku yang telah
diperiksa.
Dalam memperkirakan luas ruangan yang dipakai untuk menyimpan
bahan baku dan barang jadi, perlu diperhitungkan rencana jumlah bahan baku
dan barang jadi yang akan disimpan.
Ruangan pelayanan adalah seluruh ruangan yang digunakan untuk selain
kegiatan produksi. Misalnya, ruangan bagian pemasaran, personalia,
keuangan, penelitian, dan pengembangan.
z EKMA4311/MODUL 3 3.31

9. Merencanakan Tata Letak Fasilitas Fisik


Jika seluruh kebutuhan ruangan telah diketahui, masalah selanjutnya
adalah mengatur tata letaknya. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
perencanaan tata letak ruangan adalah:
a. sifat produk yang dibuat. Jelas, bahwa produk yang dibuat berupa benda
padat akan berbeda dengan benda cair dalam hal layout-nya;
b. hubungan antarkegiatan, artinya ruangan untuk kegiatan-kegiatan yang
saling berhubungan sebaiknya didekatkan. Misalnya, bagian penerimaan
dan pengiriman barang harus didekatkan dengan gudang atau tempat
penyimpanan barang;
c. keluwesan dan fleksibilitas letak fasilitas-fasilitas untuk mengantisipasi
perubahan-perubahan proses di kemudian hari;
d. hubungan luas ruangan, artinya ruangan bagi suatu kegiatan yang
berhubungan dengan ruangan untuk kegiatan lain disusun sedemikian
rupa sehingga membentuk suatu alokasi pembagian ruangan yang
kompak;
e. jumlah modal yang tersedia untuk proses produksinya;
f. susunan diagram alokasi pemakaian ruangan yang menunjukkan luas
ruangan untuk suatu kegiatan;
g. gambar aliran bahan (material flow) untuk menunjukkan arah aliran
barang selama proses produksi dalam suatu sistem peletakan ruangan;
h. penggunaan ruangan hendaknya selain efektif untuk bekerja, hendaknya
juga memperhatikan kesehatan dan keselamatan kerja;
i. letak mesin-mesin dan fasilitas lain hendaknya juga memperhatikan
kemudahan-kemudahan dalam hal pemeliharaan dan pengawasan.

Ada dua jenis tata letak utama yang sering digunakan yaitu tata letak
fungsional dan tata letak produk. Dalam tata letak fungsional, mesin, dan
peralatan yang memiliki fungsi sama dikelompokkan dan ditempatkan dalam
ruangan yang sama, sedangkan dalam tata letak produk atau garis, mesin dan
peralatan disusun berdasarkan urutan proses pembuatan produk.
Selain dua model tata letak utama tersebut, terdapat dua model tata letak
lain, yaitu tata letak kelompok dan tata letak posisi tetap. Tata letak
kelompok memisah-misahkan area dan kelompok mesin yang memproduksi
kelompok komponen yang membutuhkan proses produksi sejenis. Dalam tata
letak posisi tetap produk yang akan dibuat diletakkan dalam suatu tempat
yang tetap. Hal yang berpindah-pindah adalah alat-alat serta komponen lain
3.32 Studi Kelayakan Bisnis z

yaitu yang dibawa ke tempat produk tersebut diletakkan. Contoh, pada pabrik
mesin pesawat terbang.

10. Menentukan Persyaratan Bangunan


Setelah mengetahui peletakan ruangan maka dapat diketahui seluruh luas
lantai yang dibutuhkan. Guna perencanaan bangunan, selain jumlah luas
lantai yang dibutuhkan, struktur bangunan perlu disesuaikan dengan proses
produksi atau peralatan tertentu yang bersifat khusus. Sebagai contoh,
dibutuhkannya ruangan kedap suara untuk suatu kegiatan tertentu, adanya
mesin berat, ruangan yang membutuhkan tingkat kebersihan tertentu, dan
sebagainya.

11. Pemilihan Lokasi


Jika terdapat beberapa pilihan lokasi maka lokasi yang dipilih adalah
lokasi dengan biaya transportasi terendah. Biaya transportasi tersebut
meliputi biaya transportasi bahan baku dari pemasok ke pabrik dan biaya
transportasi barang jadi dari pabrik ke pasar (biasanya dalam bentuk biaya
distribusi).
Faktor-faktor selain biaya yang mempengaruhi pemilihan lokasi adalah
faktor pasar, peraturan dan perpajakan, tersedianya tenaga kerja, tersedianya
bahan bakar, air, listrik atau tenaga pembangkit lain, pemerintah daerah
setempat, pembuangan limbah industri dan fasilitas pendukung serta
komunikasi.
Patokan-patokan lain dalam pemilihan lokasi perusahaan adalah:
a. berdekatan dengan sumber bahan baku jika biaya bahan baku merupakan
faktor utama dari keseluruhan biaya proyek atau bahan baku sulit didapat
dan biaya pengangkutannya tinggi;
b. berdekatan dengan pasar jika barang jadi memerlukan pengangkutan
khusus atau biaya pengangkutannya tinggi;
c. berdekatan dengan sumber tenaga kerja jika unsur tenaga kerja
merupakan faktor dominan dalam biaya total barang jadi;
d. lingkungan masyarakat sekitar mendukung atau memberikan pengaruh
positif terhadap aktivitas pabrik;

(untuk perusahaan manufaktur, maka ditambahkan patokan-patokan lain


seperti di bawah ini)
z EKMA4311/MODUL 3 3.33

e. sumber daya seperti air, kondisi udara, tenaga listrik di sekitar pabrik
mendukung;
f. fasilitas transportasi yang memadahi untuk memindahkan bahan baku ke
pabrik, dan memindahkan hasil produksi dari pabrik ke pasar;
g. fasilitas untuk pabrik, seperti pengadaan onderdil untuk kendaraan, dan
fasilitas untuk karyawan seperti pasar, apotek dan praktek dokter, dan
seterusnya memadai.

Beberapa alat analisis yang bisa dipakai untuk memilih lokasi proyek
ialah metode kualitatif penilaian alternatif lokasi, metode transportasi dan
metode analisis biaya.
Metode kualitatif digunakan untuk menilai berbagai alternatif lokasi
didasarkan pada penilaian suatu tim terhadap faktor-faktor yang
dipertimbangkan dalam setiap alternatif yang tersedia, misalnya ketersediaan
bahan baku, tersedianya tenaga kerja, fasilitas transportasi dan faktor-faktor
lain yang telah disebutkan di atas.
Metode transportasi yang dikenal adalah Stepping stone, MODI
(Modified Distribution Method) dan VAM (Vogel's Approximation Method).
Pembahasan secara mendalam tentang metode tersebut dapat dipelajari dalam
teknik operation research.
Metode analisis biaya mendasarkan pada pembedaan antara biaya tetap
dan biaya variabel. Dengan konsep tersebut, untuk tiap-tiap pilihan lokasi
disusun hubungan persamaan antara biaya yang ditanggung dan volume
produksi yang diinginkan.

12. Menentukan Mendirikan Bangunan atau Menyewa


Dengan memperhatikan bangunan dan persyaratan lokasi maka perlu
ditentukan apakah bangunan tersebut akan dibangun sendiri atau cukup
menyewa bangunan yang sudah ada. Menyewa dilakukan untuk menghindari
investasi tanah dan bangunan dan hal ini sering ditempuh oleh perusahaan-
perusahaan baru yang menghadapi kesulitan modal atau sebab-sebab lain.
Pengambilan keputusan mendirikan bangunan atau menyewa harus
didasarkan pada pertimbangan ekonomis dan risiko yang akan ditanggung.
Jika keputusan yang diambil adalah mendirikan bangunan maka hal-hal yang
perlu diperhatikan untuk menemukan tempat (site) yang sesuai adalah:
a. faktor ukuran;
b. faktor lokasi dari bangunan yang direncanakan.
3.34 Studi Kelayakan Bisnis z

Faktor ukuran (size) meliputi tata letak tempat (site layout), fasilitas
parkir, pertamanan, dan rencana perluasan, sedangkan faktor-faktor lokasi
yang perlu diperhatikan adalah kebutuhan energi (listrik, LPG, minyak dan
lain-lain), pembangunan sarana pengolahan limbah (sanitasi, air kotor, dan
lain-lain), pengangkutan (jalan raya, KA), pengadaan air (sumur, PAM),
peraturan pemerintah setempat, topografi, analisis tanah.

13. Perencanaan Biaya Investasi, Produksi, dan Masa Percobaan


Perkiraan biaya bisa dikelompokkan menjadi tiga kelompok, yaitu biaya
investasi, biaya produksi (manufaktur), dan biaya selama masa percobaan.
Biaya investasi meliputi biaya-biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan
tanah, bangunan, perlengkapan produksi, dan peralatan lainnya. Biaya
produksi meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya
pabrik tidak langsung. Biaya selama masa percobaan adalah biaya produksi
'luar biasa' yang terjadi pada masa percobaan proyek. Artinya, biaya-biaya
produksi tersebut dikeluarkan dalam rangka produksi percobaan.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa diperlukan adanya persediaan bahan baku dalam kegiatan


produksi?
2) Bagaimana cara mendapatkan informasi mengenai mesin dan peralatan
produksi?
3) Hal-hal apa saja yang sebaiknya diperhatikan dalam membuat
perencanaan tata letak ruangan?
4) Untuk merencanakan bangunan diperlukan informasi mengenai sifat-
sifat khusus atau persyaratan yang diperlukan sehubungan dengan proses
produksi atau mesin dan peralatan. Jelaskan pernyataan ini dengan
contoh!
5) Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi pemilihan lokasi proyek?
z EKMA4311/MODUL 3 3.35

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tujuan mengadakan persediaan adalah untuk berjaga-jaga jika terjadi


fluktuasi dalam permintaan. Dengan adanya persediaan, seorang
produsen bisa mengusahakan memenuhi permintaan yang ada, meskipun
permintaan tidak teratur baik dalam waktu maupun jumlah. Misalnya,
adanya persediaan barang jadi seorang produsen bisa secara cepat
mengirimkan barang yang dipesan oleh konsumen dan sekaligus dapat
mengendalikan tingkat produksinya. Kelemahan diadakannya persediaan
barang adalah tingginya biaya persediaan. Oleh karena itu, manajemen
persediaan yang baik agar tidak mengakibatkan kerugian perusahaan
yang disebabkan oleh terlalu tingginya biaya persediaan maupun karena
kekurangan persediaan yang mengakibatkan kemacetan produksi.
2) Informasi-informasi mengenai mesin dan peralatan produksi tersebut
bisa diperoleh dari perusahaan sejenis yang sudah berjalan, publikasi
dagang, organisasi, dan asosiasi dagang serta produsen mesin dan
peralatan yang bersangkutan. Ada kalanya, perusahaan sejenis yang
sudah berjalan tidak mau memberikan informasi yang dibutuhkan karena
perusahaan tersebut menganggap proyek kita sebagai pesaingnya. Jika
terjadi hal demikian maka usaha yang bisa dilakukan untuk mendapatkan
informasi yang dimaksud bisa didapatkan dari perusahaan sejenis di luar
negeri yang tidak bersaing dengan perusahaan kita.
3) Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan layout ruangan
adalah (a) hubungan kegiatan, artinya kegiatan-kegiatan yang saling
berhubungan sebaiknya didekatkan. Misalnya, bagian penerimaan dan
pengiriman barang harus didekatkan dengan gudang atau tempat
penyimpanan barang; (b) hubungan luas ruangan, artinya ruangan suatu
kegiatan yang berhubungan dengan ruangan kegiatan lain disusun
sedemikian rupa sehingga merupakan suatu alokasi peletakan ruangan
yang tampak; (c) susunan dalam suatu gambar alokasi diagram peletakan
ruangan; dan terakhir (d) gambar alur bahan (material flow) untuk,
menunjukkan arah alur barang selama proses produksi dalam suatu
sistem peletakan ruangan.
4) Guna perencanaan bangunan, selain mengetahui luas lantai yang
dibutuhkan juga struktur bangunan yang disyaratkan karena adanya
proses produksi atau peralatan tertentu yang bersifat khusus. Misalnya,
dibutuhkannya ruangan kedap suara untuk suatu kegiatan tertentu,
3.36 Studi Kelayakan Bisnis z

adanya mesin berat, ruangan yang membutuhkan tingkat kebersihan


tertentu, dan sebagainya.
5) Faktor-faktor selain biaya, yang mempengaruhi pemilihan lokasi adalah
faktor pasar, peraturan dan perpajakan, tersedianya tenaga kerja,
tersedianya bahan bakar, air listrik atau tenaga pembangkit lain,
pemerintah daerah setempat, pembuangan limbah, industri dan fasilitas
pendukung, dan komunikasi.

RA NGK UMA N

Terdapat banyak elemen teknikal yang perlu dinilai dalam analisis


teknikal suatu studi kelayakan perusahaan. Penilaian tersebut perlu
dilakukan dengan sebaik-baiknya untuk memperkenalkan biaya produksi
proyek. Elemen pertama adalah persediaan bahan baku, barang dalam
proses maupun barang jadi. Selain itu, skedul produksi dan proses
produksi perlu pula dilakukan dengan sebaik-baiknya. Perencanaan
proses produksi ini penting karena akan berpengaruh terhadap
perencanaan mesin dan peralatan, kebutuhan ruangan dan peletakannya,
peralatan pengangkutan bahan dan kebutuhan tenaga kerja. Semua
elemen tersebut akan mempengaruhi luas dan bentuk bangunan proyek
dan letak lokasi yang akan dipilih meskipun masih ada faktor lain yang
mempengaruhi pemilihan lokasi. Misalnya, letak sumber bahan baku,
letak pasar, letak sumber tenaga kerja, peraturan pemerintah setempat,
sumber air, bahan bakar, dan tenaga pembangkit listrik serta faktor
lainnya.
Penilaian elemen-elemen tersebut di atas dilakukan dengan menilai
berbagai alternatif. Alternatif yang memiliki nilai ekonomis tertinggi
dalam arti memiliki biaya terendah dengan alternatif yang dipilih.

TES FORMATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Persediaan barang dagangan atau persediaan barang jadi diperlukan oleh


setiap perusahaan dagang dan atau perusahaan manufaktur guna ….
A. berjaga-jaga jika terjadi fluktuasi permintaan
B. memenuhi permintaan yang tidak teratur baik dalam waktu maupun
jumlah
z EKMA4311/MODUL 3 3.37

C. mempercepat pengiriman barang yang dipesan


D. ketiga jawaban di atas benar

2) Persediaan barang yang optimal pada perusahaan yang sudah berjalan


adalah persediaan yang ….
A. memiliki biaya terkait dalam barang persediaan, minimal
B. memiliki waktu penyimpanan minimal
C. jawaban A dan B
D. tidak terkait dengan biaya dan waktu penyimpanan

3) Dalam hal memilih mesin produksi, seorang investor sebaiknya tidak


memilih mesin hanya karena pertimbangan harga beli mesin tersebut
lebih rendah daripada yang lain. Mengapa demikian?
A. Oleh karena umur ekonomis mesin berbeda-beda.
B. Oleh karena cash flow yang dihasilkan oleh tiap-tiap mesin berbeda-
beda.
C. Oleh karena harga mesin yang lebih rendah memiliki mutu yang
lebih rendah sehingga menghasilkan barang yang bermutu rendah
pula.
D. Umur ekonomis berbeda-beda demikian pula dengan cash flow-nya.

4) Di antara keempat ruangan tersebut berikut, ruangan apa yang tidak


termasuk sebagai ruang produksi pada perusahaan manufaktur ….
A. ruangan bagian personalia
B. ruangan proses produksi
C. ruangan inspeksi
D. gudang bahan baku

5) Model tata letak yang cenderung digunakan oleh perusahaan kontraktor


adalah tata letak ….
A. fungsional
B. posisi tetap
C. garis
D. kelompok

6) Pemilihan lokasi bagi suatu pabrik es, akan cenderung ….


A. berdekatan dengan bahan baku (air)
B. berdekatan dengan pasar (konsumen)
C. berdekatan dengan tenaga kerja
D. berjauhan dengan tempat pemukiman penduduk
3.38 Studi Kelayakan Bisnis z

7) Dalam memutuskan mendirikan bangunan, hal-hal yang perlu


diperhatikan adalah faktor ukuran (size) dan faktor lokasi dari bangunan
yang direncanakan. Di antara empat hal di bawah ini yang termasuk
faktor ukuran (size) adalah ….
A. kebutuhan energi (listrik, minyak)
B. pembuangan limbah (sanitasi, air kotor)
C. pengadaan air (sumur, PAM)
D. fasilitas parkir

8) Di antara biaya-biaya di bawah ini, yang termasuk biaya investasi adalah


biaya ….
A. peralatan produksi
B. overhead pabrik
C. bahan baku
D. tenaga kerja langsung

9) Cara memperkirakan luas seluruh kebutuhan ruangan proses produksi


adalah dengan menjumlahkan luas seluruh kebutuhan ruangan dikalikan
persentase tertentu. Berapa persentase tersebut sebaiknya ….
A. 50
B. 75
C. 100
D. 150

10) Dalam merencanakan sistem pengangkutan bahan, faktor-faktor yang


tidak mempengaruhi dalam arti secara langsung adalah sebagai
berikut ….
A. berat bahan yang diangkut
B. kondisi pasar yang akan dicapai
C. sifat fisik bahan yang akan diangkut
D. jarak pengangkutan dari tempat asal ke tempat yang dituju

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal
z EKMA4311/MODUL 3 3.39

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.40 Studi Kelayakan Bisnis z

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Perkiraan luas pasar potensial merupakan analisis pasar bukan aspek
teknikal.
2) A. Teknologi yang sudah populer biasanya banyak digunakan oleh
perusahaan-perusahaan sejenis sehingga lebih mudah mendapatkan
informasi dan pengalaman selama penggunaan teknologi tersebut
daripada teknologi lebih baru. Penelitian juga lebih mudah dilakukan
karena segala informasi yang dibutuhkan pada dasarnya sudah
tersedia sehingga proyek tidak perlu bersusah payah mengadakan
penelitian khusus yang memerlukan tingkat ketelitian kecermatan
yang tinggi.
3) B. Menghindari teknologi baru yang belum terbukti keberhasilannya
dan menghindari teknologi yang sudah terlalu ketinggalan zaman,
dipandang merupakan tindakan yang paling bijaksana. Hal tersebut
mengingat di negara berkembang masih mengalami berbagai
hambatan terutama modal dan keahlian. Dengan menghindari
teknologi baru yang belum terbukti keberhasilannya, proyek industri
yang bersangkutan mengurangi risiko ketidakberhasilan proyeknya,
sedangkan menghindari teknologi usang atau ketinggalan zaman
berarti mengurangi risiko tidak hanya produk di pasar.
4) C. Jawaban cukup jelas bahwa pendekatan konsep marginal cost dan
marginal revenue menggunakan prinsip bahwa pada saat MC = MR
tercapai luas produksi optimal.
5) B. Oleh karena pelaksanaan evaluasi aspek teknikal masih tersedia
dalam berbagai alternatif jawaban maka sangat diperlukan informasi
pengalaman-pengalaman proyek lain yang menggunakan teknologi
sempurna.
6) D. Proyek A memproduksi lebih dari dua jenis produk yang
memerlukan input yang berbeda-beda. Metode terbaik yang dipakai
untuk menentukan luas produksi adalah metode Simplex. Metode
lain cocok digunakan untuk satu jenis produk (pendekatan MC = MR
dan pendekatan BEP) dan untuk dua jenis produk (Metode Linear
Programming dengan grafik).
z EKMA4311/MODUL 3 3.41

7) D. Bahan baku, bahan penolong, dan tenaga kerja langsung merupakan


unsur-unsur dalam produksi bukan fasilitas overhead atau
pendukung.
8) B. Akibat adanya pelampauan biaya, biaya proyek akan lebih tinggi
daripada yang direncanakan dalam studi kelayakan. Dengan naiknya
harga barang modal berarti nilai aktiva tersebut akan lebih tinggi.
9) B. Pendekatan Break Even Point menyatakan bahwa luas produksi
minimal terletak pada saat perusahaan tidak mengalami laba atau
rugi atau impas. Jadi, pada saat perusahaan dalam rangka menjual
barang dan jasanya tidak mengalami laba maupun rugi maka saat
itulah jumlah barang yang diproduksi mulai berada pada luas
produksi optimal.
10) C. Analisis teknikal idealnya disajikan dalam berbagai alternatif karena
setiap pilihan memiliki kekuatan dan kelemahan. Dengan
menggunakan beberapa alternatif pemilik proyek bisa memilih
alternatif yang terbaik dalam pertimbangan paling ekonomis dan
yang sesuai dengan kondisi/kebutuhan proyek. Selain itu, pemilihan
proyek bisa menunjukkan kepada calon investor atau calon kreditor
bahwa keputusan yang diambil telah dipertimbangkan dengan
matang yang ditunjukkan dengan melihat berbagai alternatif,
mempertimbangkannya dan memilih yang terbaik dengan alasan-
alasannya.

Tes Formatif 2
1) C. Dengan meningkatnya biaya proyek, biaya operasi akan tinggi dari
rencana semula. Jika usaha proyek untuk mendapatkan tambahan
pinjaman disetujui oleh kreditor berarti jumlah pinjaman akan lebih
besar. Hal tersebut berkaitan dengan besarnya biaya bunga yang
harus ditanggung yang juga akan lebih besar daripada rencana
semula. Dengan kenaikan biaya depresiasi dan biaya bunga yang
merupakan unsur biaya produksi maka profit yang dihasilkan akan
lebih rendah daripada rencana semula.
2) B. Informasi mengenai teknologi yang akan dipakai paling mudah dan
dijamin bisa didapat adalah dari produksi mesin dan peralatan. Oleh
karena itu, untuk meyakinkan pembeli terhadap produknya (mesin
dan peralatan produksi), produsen tidak segan bahkan secara lengkap
memberikan informasi teknologi yang berhubungan dengan
3.42 Studi Kelayakan Bisnis z

penggunaan mesin dan peralatan yang diproduksinya. Informasi dari


perusahaan lain yang sejenis kerap kali sulit didapat karena
perusahaan yang bersangkutan cenderung merahasiakannya,
sedangkan mengadakan penelitian memakan biaya relatif besar dan
memperoleh informasi teknologi dari majalah umum sangat jarang
didapatkan.
3) C. Kelemahan digunakannya teknologi intensif tenaga kerja adalah
kurang konsisten dalam kualitas hasil. Untuk menjamin kualitas hasil
maka meskipun proyek intensif tenaga kerja, mekanisasi tetap
dibutuhkan.
4) C. Underestimation biaya proyek adalah penilaian terlalu rendah biaya
proyek sehingga pada waktu proyek dilaksanakan perkiraan biaya
semula tidak sesuai lagi. Penyebab-penyebabnya tentu saja bukan
karena terjadinya penurunan harga karena dengan adanya penurunan
harga yang terjadi bukan underestimation melainkan overestimation.
5) D. Menunda pembayaran bahan baku untuk menutupi kekurangan biaya
modal tetap adalah cara yang lazim digunakan. Oleh karena itu,
dalam kondisi proyek sudah berada “di tengah jalan”, pemecahan
masalah “tercepat” adalah menggunakan dana modal kerja yang
sudah ada, walaupun berakibat terjadi kekurangan biaya modal kerja.
6) A. Jumlah penduduk tidak langsung mempengaruhi pengambilan
keputusan teknologi yang akan diterapkan di dalam proyek,
dibandingkan dengan tersedianya modal, tenaga kerja yang
dibutuhkan dan kualitas produk.
7) B. Kualitas produk yang diinginkan calon konsumen merupakan salah
satu informasi yang didapat dari informasi pasar produk sejenis yang
telah ada di pasar. Informasi tersebut diperlukan karena proyek ingin
mengetahui tingkat kepuasan yang telah dicapai oleh konsumen
terhadap produk sejenis yang telah ada di pasar guna merencanakan
kualitas produk yang akan diproduksi proyek.
8) A. Diperlukannya informasi produk, informasi pasar, informasi bahan
baku, dan informasi lainnya adalah untuk menghindari penggunaan
teknologi yang tidak sesuai. Oleh karena itu, tidak semua teknologi
sesuai dengan proyek yang bersangkutan, tergantung pada jenis
produk, siapa konsumennya, daerah pasarnya, luas produksinya.
Selain itu, tidak semua teknologi yang sesuai dengan proyek adalah
teknologi barang yang masih memerlukan uji coba dan penelitian
z EKMA4311/MODUL 3 3.43

lanjut lainnya dan tidak harus berbeda, tetapi tidak pula harus sama
dengan produk yang sudah ada.
9) B. Tahap menilai konsistensi alternatif teknologi proyek terhadap
peraturan pemerintah ditujukan untuk mengetahui alternatif-alternatif
yang tidak sesuai sehingga perlu di “eliminasi” dari daftar pilihan.
10) C. Menggunakan teknologi yang sama dengan produk sejenis yang
sudah ada di pasar dengan pengembangan dalam segi produktivitas
berakibat menurunkan biaya produksi per unit. Hal tersebut berarti
produk memiliki keunggulan biaya dari produk sejenis yang selama
ini sudah dijual di pasar lebih dahulu daripada produk yang
dihasilkan proyek.

Tes Formatif 3
1) D. Semua jawaban benar karena dengan adanya persediaan, seorang
produsen bisa memenuhi permintaan yang ada meskipun waktu
jumlahnya tidak tertentu sehingga jika terdapat permintaan mendadak
produsen tersebut bisa segera memenuhinya dengan sesegera
mungkin mengirimkan barang yang dipesan kepada pemesan.
2) C. Perhitungan persediaan perusahaan yang sudah berjalan adalah
dengan meminimumkan biaya yang terkait dalam barang persediaan
dan waktu yang dibutuhkan untuk menyimpan persediaan. Jadi,
persediaannya yang optimal adalah biaya terkait (biaya pembelian,
biaya penyimpanan, dan biaya pengangkutan) dan waktu yang
dibutuhkan untuk menyimpan minimal.
3) D. Oleh karena umur yang berbeda akan menghasilkan perhitungan
yang berbeda mengingat adanya nilai waktu dari uang sehingga akan
menghasilkan “nilai sekarang” yang berbeda pula. Selain itu, biaya-
biaya yang terkait, misalnya biaya yang dibutuhkan mesin untuk
tenaga pembangkit, biaya pemeliharaan, pengangkutan, percobaan,
dan biaya perlengkapan lainnya berbeda-beda antara alternatif mesin
masing-masing sehingga penghasilan cash flow yang berbeda-beda,
mesin yang memiliki net cash flow terendah dibandingkan dengan
alternatif mesin lain dipilih sebagai mesin yang akan digunakan
dalam proyek.
4) A. Ruang produksi adalah ruangan yang dipakai untuk kegiatan
produksi. Dalam hal ini, ruangan Bagian Personalia bukanlah
termasuk ruangan produksi melainkan ruangan pelayanan.
3.44 Studi Kelayakan Bisnis z

5) B. Perusahaan kontraktor mengerjakan atau memproses produknya


(rumah atau bangunan lain) di suatu tempat tertentu, yaitu di lokasi
bangunan yang bersangkutan. Mesin-mesin dan alat-alat atau mesin-
mesin yang akan dipakai untuk menyelesaikan bangunan dibawa ke
lokasi yang bersangkutan maka dalam hal ini layout yang dipakai
adalah layout posisi tetap.
6) B. Pertimbangan lokasi pabrik es berdekatan dengan konsumen
mengingat produknya adalah produk yang relatif hancur. Kalaupun
tidak, produk tersebut memerlukan peralatan khusus (lemari
pendingin) dan hal ini memerlukan biaya besar dibandingkan dengan
biaya mendapatkan air yang relatif mudah.
7) D. Faktor ukuran meliputi, antara lain size layout, fasilitas parkir,
pertamanan, dan rencana perluasan, sedangkan faktor lokasi yang
perlu diperhatikan adalah penyediaan energi, pembuangan limbah,
pengangkutan, pengadaan air, peraturan pemerintah setempat,
topografi, analisis tanah.
8) A. Biaya investasi meliputi biaya-biaya yang dikeluarkan untuk
memperoleh tanah, bangunan, perlengkapan produksi, dan peralatan
lainnya atau seluruh aktiva tetap (yang tertulis dalam neraca).
9) D. Pengalian jumlah seluruh kebutuhan ruangan dengan 150%
dimaksudkan untuk memberi cadangan ruangan-ruangan yang bisa
dipakai untuk gang-gang, jarak satu mesin dengan mesin lainnya dan
kemungkinan ruangan-ruangan lain agar tidak terlalu “sumpek”
dengan peralatan yang ada.
10) B. Kondisi pasar yang akan dihadapi tidak mempengaruhi secara
langsung pada perencanaan sistem pengangkutan bahan, tetapi lebih
banyak dipengaruhi kondisi-kondisi teknik, yaitu berat dan sifat
bahan (misalnya berat atau ringan, bahan awet atau bahan tidak awet,
dan jarak pengangkutan).
z EKMA4311/MODUL 3 3.45

Daftar Pustaka

Bryce, Murray D. (1960). Industri Development, A Guide For Acceleration


Economic Growth. McGraw-Hill Book Co.

Clifton, David S, Fyffe, and David E. (1977). Project Feasibility Study:


A Guide to Profitable New Ventures. Singapore: John Wiley and Sons,
Inc.

Clifton, David S. Jr. & Fyffe, David E. (1977). Project Feasibility Analysis,
A Guide to Profitable New Ventures. John Wiley & Sons, Inc.

Gray, Clive, Lien K. Sabur, P Simanjuntak, P.F.L. Maspaitella. (1993).


Pengantar Evaluasi Proyek. Jakarta: Penerbit PT Gramedia.

Husnan, Suad. (1990). Studi Kelayakan Proyek: Konsep, Teknik, dan


Penyusunan Laporan. Edisi 3. UMP YKPN Yogyakarta: Badan
Penerbitan Fakultas Ekonomi.

__________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta:


UPP AMP YKPN.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktik.


Jakarta: Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan


Kasus. Jakarta: Gramedia.

____________. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis


Kelayakan Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta:
Gramedia.
Modul 4

Penilaian Aspek Keuangan


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N D AHU LU AN

S alah satu faktor yang menentukan bagi berhasil tidaknya pelaksanaan suatu
proyek adalah menyangkut ketepatan analisis kelayakan aspek keuangan.
Terlalu tinggi terhadap aliran kas masuk, misalnya akan dapat mengakibatkan
investasi yang berlebihan karena terlalu optimis. Begitu pula sebaliknya,
estimasi kas yang terlalu kecil mengakibatkan investasi yang kurang dari cukup
sehingga proyek yang dijalankan tidak akan mampu bersaing.
Analisis kelayakan aspek keuangan ini akan memberikan pemahaman
mengenai laporan keuangan dan berbagai kriteria penilaian kelayakan investasi.
Pengertian investasi adalah penanaman modal pada proyek yang telah dipilih.
Modul ini dimaksudkan untuk memberikan pengertian modal, keuntungan, dan
konsep dasar penilaian investasi dalam kaitannya dengan kelayakan aspek
keuangan suatu proyek.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan akan dapat menyusun dan
menilai proyeksi-proyeksi keuangan proyek, menggunakan metode penilaian
investasi untuk menilai kelayakan keuangan proyek, dan melakukan analisis
risiko proyek.
Secara lebih khusus, Anda dapat:
1. menilai proyeksi-proyeksi laporan keuangan proyek;
2. melakukan analisis kelayakan keuangan proyek dengan menerapkan
berbagai teknik penilaian investasi;
3. melakukan analisis sensitivitas, analisis risiko, dan analisis rasio.
4.2 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 1

Membuat Laporan Keuangan dan


Menghitung Aliran Kas

U ntuk menilai kelayakan suatu proyek, ramalan kondisi keuangan proyek


sangat diperlukan. Kondisi keuangan akan dapat diketahui dari laporan
keuangan proyek yang bersangkutan, yang terdiri atas Neraca, Laporan
Perhitungan Laba Rugi, dan laporan keuangan lainnya. Dengan melakukan
analisis terhadap pos-pos neraca, posisi keuangan proyek tersebut akan
diketahui, sedangkan analisis terhadap laporan laba rugi akan memberikan
gambaran tentang prestasi dan perkembangan usaha proyek yang bersangkutan.
Laporan keuangan pada prinsipnya merupakan hasil dari proses akuntansi,
yang dipergunakan untuk mengkomunikasikan keadaan keuangan atau prestasi
manajemen kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Adapun pihak-pihak yang
berkepentingan terhadap laporan keuangan adalah: (1) pemilik perusahaan,
(2) para pimpinan perusahaan, (3) kreditor (calon kreditor), (4) investor, dan
(5) pemerintah.

1. Pemilik perusahaan berkepentingan terhadap laporan keuangan dalam


hubungannya dengan penilaian prestasi manajemen, terutama bagi
perusahaan bukan perorangan. Keberhasilan manajer dalam memimpin
perusahaan dapat diukur dari tingkat efisiensi operasi dan investasi serta
efisiensi pemenuhan kebutuhan dana. Di samping itu, laporan keuangan
juga dapat dipergunakan untuk:
a. menaksir berapa besar bagian laba yang akan menjadi hak bagi pemilik
perusahaan;
b. menaksir kemungkinan yang akan terjadi untuk masa yang akan
datang.
2. Pimpinan perusahaan (Proyek), sangat berkepentingan terhadap laporan
keuangan dalam hal ini untuk mengetahui posisi keuangan perusahaan,
untuk mengevaluasi kegiatan perusahaan dan dapat juga dipergunakan
sebagai alat pengawasan serta pengendalian. Dengan menganalisis laporan
keuangan dapat disusun rencana yang lebih tepat untuk periode yang akan
datang. Lebih utama lagi, laporan keuangan merupakan alat
 EKMA4311/MODUL 4 4.3

pertanggungjawaban pimpinan perusahaan kepada pemilik perusahaan yang


telah memberikan kepercayaan untuk mengelola perusahaan.
Bagi pimpinan perusahaan, laporan keuangan juga dapat dipergunakan
sebagai:
a. tolok ukur biaya pada berbagai kegiatan;
b. menilai dan mengukur hasil kerja setiap bagian atau setiap individu;
c. menilai tingkat efisiensi tiap bagian dan efektivitas keputusan yang
diambil.
3. Bagi Kreditor (Calon Kreditor), laporan keuangan dipergunakan sebagai:
a. alat bantu untuk menilai seberapa besar tingkat keuntungan yang dapat
diperoleh perusahaan;
b. seberapa besar kemampuan perusahaan untuk menanggung beban tetap
dan angsuran pokok pinjaman;
c. menilai seberapa besar batas toleransi penurunan keuntungan dengan
tetap mempertahankan kemampuan untuk memenuhi kewajiban
membayar beban tetap perusahaan.
Dengan kata lain, para calon kreditor maupun kreditor sangat
berkepentingan terhadap laporan keuangan karena ingin mengetahui
seberapa besar jaminan yang diberikan terhadap utang perusahaan dan
bagaimana prospek perusahaan di masa-masa yang akan datang dikaitkan
dengan risiko penanaman modal yang dihadapi.
4. Para Investor akan menilai laporan keuangan dari segi:
a. prospek investasi jangka panjang, menengah, dan pendek;
b. Berapa tingkat keuntungan yang dapat diperoleh perusahaan jika
dibandingkan dengan tingkat keuntungan yang diisyaratkan dari
investasi;
c. Langkah-langkah apa yang harus diambil untuk mendorong
keberhasilan usaha jika memutuskan akan melakukan penanaman
modalnya.
5. Bagi Pemerintah, laporan keuangan sangat bermanfaat untuk menyusun
statistik ekonomi dan industri sebagai alat bantu untuk mengetahui seberapa
besar kesempatan kerja yang ada, seberapa besar sumbangan perusahaan
terhadap perekonomian nasional melalui penerimaan pajak dan seberapa
besar sumbangannya terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Dinas-dinas, seperti perindustrian, pertambangan, energi, kehutanan,
pertanian, tenaga kerja, dan instansi lainnya memerlukan informasi-
informasi tersebut.
4.4 Studi Kelayakan Bisnis 

Serikat pekerja berkepentingan terhadap laporan keuangan karena dengan


menganalisis laporan keuangan dapat diketahui kemampuan perusahaan untuk
memberikan upah dan jaminan sosial lain. Di samping itu, bagi perusahaan yang
akan go public laporan keuangan sangat diperlukan sebagai dasar untuk menilai
kekayaan perusahaan, analisis struktur modal dan prospek jangka panjang.
Secara umum, penggunaan laporan keuangan sebagai alat bantu untuk
menganalisis kondisi keuangan perusahaan sebenarnya akan lebih bermanfaat
apabila perusahaan memiliki data/laporan untuk beberapa periode sehingga
dapat dilihat kecenderungan perkembangannya di masa mendatang. Di samping
data series intern, data mengenai industri bermanfaat untuk mengukur prestasi
manajer dalam mengelola perusahaan dibandingkan dengan prestasi yang
dicapai rata-rata industri. Juga dapat diketahui berapa besar peranan perusahaan
terhadap industri secara keseluruhan, misalnya dalam hal penciptaan lapangan
kerja, dan sumbangan pajak penghasilan.
Namun demikian, perlu dipahami beberapa keterbatasan dari laporan
keuangan, antara lain:
1. apabila kita membandingkan dua laporan keuangan perusahaan, dapat
terjadi hasil yang kita peroleh tidak memberikan kesimpulan yang benar,
hal ini disebabkan karena metode yang digunakan berbeda;
2. angka yang tercantum dalam laporan keuangan hanya merupakan nilai buku
yang belum tentu sama dengan harga pasar sekarang ataupun nilai
penggantinya.

Berikut kita sajikan contoh laporan keuangan sebuah perusahaan


manufaktur di daerah Jawa Timur yang bergerak di bidang pembuatan peralatan
rumah tangga: (1) Neraca, (2) Laporan Laba Rugi, (3) Laporan Laba Ditahan,
(4) Laporan Harga Pokok Produksi, (5) Lampiran Biaya Pemasaran serta Biaya
Administrasi dan Umum.
 EKMA4311/MODUL 4 4.5

PT IGL XXX
Neraca
Per 31 Desember 2007

Aktiva Lancar: Utang Lancar:


Kas Rp 3.400.000,00 Utang Dagang Rp2.500.000,00
Piutang Dagang Rp 2.500.000,00 Utang Biaya Rp 500.000,00
Persediaan *) Rp 5.000.000,00 Utang Pajak Rp 700.000,00
Persekot Biaya Rp 500.000,00 Utang Wesel Rp 500.000,00

Aktiva Lancar Rp11.400.000,00 Utang Lancar Rp4.200.000,00

Aktiva Tetap: Utang Jk. Panjang:


Tanah Rp 5.000.000,00 Utang Obligasi Rp 5.000.000,00
Bangunan Rp7.500.000,00 Jumlah Utang Rp 9.200.000,00
Ak. Penyusutan (Rp5.000.000,00)
Rp 2.500.000,00 Modal:
Mesin dan Peralatan Rp9.800.000,00 Modal Saham Rp 8.900.000,00
Ak. Penyusutan (Rp5.600.000,00) Laba Ditahan Rp 5.000.000,00
Rp 4.200.000,00 Jumlah Modal Rp13.900.000,00
Aktiva Tetap Rp11.700.000,00

Total Aktiva Rp23.100.000,00 Total Utang & Modal Rp23.100.000,00

*) Persediaan akhir pada Neraca per 31 Desember 2007


Persediaan Bahan Baku Rp 2.000.000,00
Persediaan Produk dalam
Proses Rp 1.500.000,00
Persediaan Produk Selesai Rp 1.500.000,00
Persediaan Akhir Rp 5.000.000,00
4.6 Studi Kelayakan Bisnis 

PT IGLXXX
Laporan Laba yang Ditahan
Per 31 Desember 2007

Laba yang ditahan 1 Januari 2007 Rp5.500.000,00


Laba Bersih Sesudah Pajak 2007 Rp2.350.000,00
Jumlah laba yang Ditahan Rp7.850.000,00
Pembagian Deviden dalam tahun 2007 (Rp2.850.000,00)
Laba Ditahan Per 31 Desember 2007 Rp5.000.000,00

PT IGLXXX
Laporan Laba Rugi
Per 31 Desember 2007

Penjualan Bersih Rp24.500.000,00


Harga Pokok Penjualan Rp17.500.000,00
Laba Kotor Atas Penjualan Rp 7.000.000,00
Biaya Pemasaran Rp 2.000.000,00
Biaya Administrasi & Umum Rp 1.500.000,00
Jumlah Biaya Komersial (Rp3.500.000,00)
Laba Bersih Operasional Rp3.500.000,00
Biaya Bunga (Rp 500.000,00)
Laba Sebelum Pajak Rp3.000.000,00
Perkiraan Pajak Penghasilan (Rp 650.000,00)
Laba Bersih Setelah Pajak Rp2.350.000,00
 EKMA4311/MODUL 4 4.7

PT IGLXXX
Laporan Harga Pokok Produksi
Per 31 Desember 2007

Biaya Bahan Baku:


Persediaan 1 Januari 2007 Rp 2.700.000,00
Pembelian Bahan Baku Rp12.300.000,00

Bahan Baku yang Tersedia Rp15.000.000,00


Persediaan 31 Desember 2007 (Rp2.000.000,00)

Biaya Bahan Baku Rp13.000.000,00


Biaya Tenaga Kerja Langsung Rp 3.000.000,00
Biaya Overhead Pabrik:
Biaya Penolong Rp 300.000,00
Tenaga Kerja Tidak Langsung Rp 150.000,00
Penyusutan Mesin dan Bangunan Rp 750.000,00
Penyusutan Bangunan Rp 200.000,00
Reparasi dan Pemeliharaan Rp 150.000,00
Biaya Listrik, Air Rp 50.000,00
Biaya Asuransi Rp 50.000,00
Biaya Lain-lain Rp 50.000,00

Biaya Overhead Pabrik Rp 1.700.000,00

Jumlah Biaya Produksi Rp17.700.000,00


Persediaan Produk dalam Proses 1 Rp 800.000,00
Januari 2007

Produk dalam Proses selama 2007 Rp18.500.000,00


Persediaan Produk dalam Proses 31 (Rp1.500.000,00)
Desember 2007
Harga Pokok Produksi Selesai Rp17.000.000,00
Persediaan Produk Selesai 1 Januari Rp 2.000.000,00
2007

Produk Selesai yang Tersedia Rp19.000.000,00


Persediaan Produk Selesai 31 Desember (Rp1.500.000,00)
2007
Harga Pokok Penjualan (ke Laporan Rp17.500.000,00
Laba/Rugi)
4.8 Studi Kelayakan Bisnis 

Kedalaman analisis keuangan tergantung pada proyek dan tujuan dari


analisis kelayakan finansial. Agar dapat dibuat Laporan Keuangan Pro Forma,
analisis keuangan harus didukung oleh data pasar dan teknis untuk mengetahui
Profitabilitas komersial (Commercial Profitability) proyek tersebut. Langkah-
langkah analisis keuangan secara garis besar nampak dalam Gambar 4.1.
Jika tujuan analisis kelayakan adalah untuk menarik para investor, laporan
keuangan yang diperlukan hanyalah laporan keuangan selama operasi normal.
Informasi keuangan biasanya sudah cukup bagi investor untuk menilai
kelayakan suatu proyek, sedangkan bagi pengusaha dan analisis kredit, tujuan
analisis keuangan juga untuk menunjukkan sehat dan tidaknya proyek yang akan
dilaksanakan. Laporan keuangan pro forma diperlukan untuk kepentingan-
kepentingan di atas, kurang lebih untuk jangka waktu selama usia proyek atau
antara 3 10 tahun.
Informasi lain yang mendasari keputusan investasi dapat diperoleh melalui
analisis sensitivitas, dengan mengidentifikasi variabel-variabel yang mempunyai
pengaruh besar terhadap profitabilitas proyek. Dengan analisis sensitivitas,
tingkat risiko dari suatu proyek dapat diidentifikasikan dan diukur dengan baik.

A. RENCANA PENJUALAN

Rencana penjualan merupakan hasil akhir dari analisis pemasaran dan


informasi lain yang mendukung laporan keuangan. Berhasil tidaknya proyek
tersebut dalam pelaksanaannya nanti sangat ditentukan oleh seberapa besar
ketepatan estimasi penjualan. Hal ini disebabkan karena kesalahan dalam
memproyeksikan penjualan akan mengakibatkan kesalahan penentuan unit yang
akan diproduksi, yang selanjutnya akan mengakibatkan kesalahan penentuan
pengadaan bahan baku, kebutuhan bahan baku dan biaya bahan baku,
persediaan, tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik. Dengan kata lain, rencana
penjualan harus didasarkan pada estimasi penjualan yang cermat karena hal ini
akan menentukan berhasil tidaknya pelaksanaan proyek di masa mendatang.
Rencana penjualan meliputi estimasi terhadap penerimaan penjualan, biaya
promosi dan advertensi, biaya pemasaran, dan biaya pengiriman. Elemen-
elemen biaya yang harus dimasukkan dalam rencana penjualan ini adalah:
1. gaji karyawan bidang pemasaran;
2. komisi penjualan;
3. biaya iklan;
4. biaya promosi penjualan;
 EKMA4311/MODUL 4 4.9

5. biaya transportasi;
6. sewa gudang;
7. biaya asuransi.

Sebagai contoh, tingkat penjualan tahun pertama dari PT GARMENT


TAMARA, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang konveksi di Jakarta,
terlihat dalam Tabel 4.1.

Tabel 4.1.
PT GARMENT TAMARA
Penjualan Tahun 1997

Kualitas
Jenis Harga Penjualan
(dosin)
Blus Wanita 825 Rp34,00 Rp28.050,00
Baju Pria 825 Rp19,50 Rp16.087,50
Baju Wanita 825 Rp21,50 Rp17.737,50
Celana Pria 825 Rp25,00 Rp20.625,00
Jumlah 3.300 Rp82.500,00

Strategi pemasaran PT GARMENT TAMARA adalah menjual produknya


di Jawa dan luar Jawa, kemudian juga mencoba untuk mengekspor ke negara
tetangga. Produk yang dihasilkan cukup kompetitif dalam hal kualitas dan harga
dibandingkan produk pesaingnya. Untuk mendukung usaha tersebut perusahaan
telah merencanakan untuk meningkatkan usaha promosi baik melalui media
cetak (surat kabar, majalah, brosur-brosur) maupun melalui salesman (tenaga
penjual) yang memang telah terlatih baik.
4.10 Studi Kelayakan Bisnis 

Gambar 4.1.
Langkah-langkah dalam Analisis Keuangan

Pemasaran iklan di media cetak direncanakan satu kali setiap minggu


dengan biaya Rp400.000,00. Dengan demikian, per tahun sebesar
Rp400.000,00 52 = Rp20.800.000,00. Komisi bagi salesman adalah sebesar
2% dari volume penjualan (2% Rp825.000.000,00 = Rp16.500.000,00),
sedangkan biaya pengiriman Rp10.000.000,00 sehingga secara keseluruhan
biaya pemasaran dan distribusi seperti dalam Tabel 4.2.
 EKMA4311/MODUL 4 4.11

Tabel 4.2.
PT GARMENT TAMARA
Biaya Distribusi dan Pemasaran

Advertensi Rp20.800.000,00
Komisi Penjualan Rp16.500.000,00
Pengiriman Rp10.000.000,00
Total Biaya Pemasaran Rp47.300.000,00

B. MANUFACTURING PLAN

Rencana biaya produksi dihasilkan dari analisis teknis dan terdiri atas tiga
elemen, yaitu biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya
overhead pabrik. Biaya-biaya tersebut dibatasi hanya pada aspek teknis saja,
seperti yang dijelaskan dalam modul sebelumnya. Tabel 4.3 menunjukkan
contoh biaya-biaya tersebut.

Tabel 4.3.
PT GARMENT TAMARA
Harga Pokok Produksi

Biaya Bahan Baku Rp62.235.000,00


Biaya Tenaga kerja Langsung Rp 4.818.000,00
Biaya Overhead Pabrik Rp. 6.052.000,00
Harga Pokok Produksi Rp73.135.000,00

Sementara itu perhitungan harga pokok penjualannya adalah sebagaimana


nampak dalam Tabel 4.4.

Tabel 4.4.
PT GARMENT TAMARA
Harga Pokok Penjualan

Jumlah Biaya Produksi Rp73.135.000,00


Persediaan Produk dalam Proses 1 Januari Rp22.300.000,00
Produk dalam Proses Rp95.435.000,00
Persediaan Produk dalam Proses 31 Desember (Rp24.135.000,00)
Harga Pokok Produksi Selesai Rp71.309.000,00
Persediaan Produk Selesai 1 Januari Rp16.200.000,00
Produk Selesai Tersedia Rp87.500.000,00
Persediaan Produk Selesai 31 Desember (Rp12.000.000,00)
Harga Pokok Penjualan Rp75.500.000,00
4.12 Studi Kelayakan Bisnis 

C. RENCANA ADMINISTRASI DAN UMUM

Sampai pada bagian ini, pembicaraan kita masih menitikberatkan pada


pengeluaran-pengeluaran yang berkaitan dengan penjualan, distribusi, dan
proses produksi, sedangkan biaya administrasi dan umum yang merupakan
semua pengeluaran di luar biaya pemasaran, distribusi, dan produksi belum kita
bicarakan. Adapun biaya administrasi dan umum akan nampak dalam Tabel 4.5
berikut ini.

Tabel 4.5.
PT GARMENT TAMARA
Biaya Administrasi dan Umum

Gaji dan Upah Rp2.300.000,00


Biaya Perjalanan Rp1.236.000,00
Sewa Kantor Rp 707.000,00
Biaya Telepon Telex Rp 90.000,00
Stasionare dan Supplies Rp 90.000,00
Gas dan Olie Rp 168.000,00
Jaminan Sosial Rp 398.000,00
Pajak Penghasilan Rp1.419.000,00
Depresiasi Peralatan Kantor Rp 78.000,00
Biaya Penelitian & Pengembangan Rp1.600.000,00
Biaya Desain Produk Rp 600.000,00
Biaya Asuransi Rp 314.000,00
Total Biaya Administrasi dan Umum Rp9.000.000,00

D. ESTIMASI BIAYA PROYEK

Estimasi biaya total proyek adalah didasarkan pada keseluruhan informasi


rencana penjualan, rencana produksi, dan rencana administrasi umum sehingga
dapat menjawab pertanyaan “Berapa total biaya yang diperlukan untuk memulai
usaha tersebut?” Total pengeluaran modal terdiri atas investasi aktiva tetap,
modal kerja, dan biaya usaha permulaan.

1. Investasi Aktiva Tetap


Investasi aktiva tetap meliputi investasi pada tanah, bangunan dan fasilitas
penunjang, mesin-mesin, dan perlengkapan yang diperlukan.
Kita dapat mengelompokkan aktiva tetap itu ke dalam dua bagian, yaitu:
 EKMA4311/MODUL 4 4.13

a. Aktiva Tetap berwujud;


1) Tanah dan Pengembangan Lokasi
Seluruh biaya yang menyangkut harga tanah, biaya pendaftaran,
pembersihan, land clearing, penyiapan tanah sampai siap untuk
dipergunakan harus dikapitalisasikan ke dalam biaya investasi.

2) Bangunan dan Perlengkapannya


Meliputi bangunan untuk pabrik dan bangunan untuk perkantoran serta
bangunan pendukung lainnya, gudang, pembangkit tenaga listrik, pos-
pos penjagaan, dan sebagainya.

3) Pabrik dan Mesin-mesin


Biaya pabrik dan mesin-mesin ini biasanya merupakan komponen yang
paling besar dari investasi tersebut. Biaya-biaya tersebut meliputi
pembangunan pabrik, mesin-mesin, biaya pemasangan, biaya
pengangkutan, suku cadang, dan biaya-biaya lain yang dikeluarkan
hingga pabrik siap beroperasi.

4) Aktiva Tetap Lain


Ini menyangkut fasilitas dan sarana pengangkutan dalam pabrik,
material handling, perlengkapan kantor (equipment), dan fasilitas
penelitian dan pengembangan.

b. Aktiva Tetap tak berwujud.


1) Biaya Perencanaan atau Biaya Usaha Permulaan
Biaya ini mencakup biaya perencanaan, biaya studi kelayakan, biaya
survai pasar, biaya detailed enginering, biaya umum, biaya selama
masa konstruksi, biaya bunga masa konstruksi.

2) Aktiva Tak Berwujud


Aktiva ini mencakup biaya paten, lisensi, pembayaran lumpsum,
copyright, goodwill, dan biaya lainnya.
4.14 Studi Kelayakan Bisnis 

2. Kebutuhan Modal Kerja


Untuk tujuan penentuan total investasi yang diperlukan, penentuan
kebutuhan modal kerja didasarkan pada konsep modal kerja bruto (gross
working capital). Modal kerja bruto adalah keseluruhan aktiva lancar. Modal
kerja ini berfungsi untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari, dan pada
umumnya akan tertanam dalam perusahaan kurang dari satu tahun.
Namun terdapat pendekatan lain yaitu, penentuan modal kerja yang
didasarkan pada modal kerja neto. Modal kerja neto adalah keseluruhan aktiva
lancar di atas utang lancar. Pendekatan modal kerja neto mendasarkan pada
asumsi bahwa seluruh kebutuhan dana untuk kegiatan operasional sebagian telah
dibiayai dengan utang lancar.
Aktiva Lancar, meliputi berikut ini.
a. Kebutuhan Kas.
b. Persediaan.
1) Bahan Baku.
2) Barang dalam Proses.
3) Barang Jadi.
c. Piutang.
d. Pengeluaran Dimuka.
1) Gas dan Pembangkit Tenaga.
2) Air Minum.
3) Asuransi.
4) Gaji.

Perlu disadari bahwa kebutuhan kas yang besar sangat diperlukan pada saat
memulai usaha agar dapat menutup pengeluaran yang diperlukan, seperti
pembayaran gaji, fasilitas lain, telepon, dan bunga yang harus dibayar sebelum
ada pemasukan kas dari hasil penjualan. Penyebab utama kegagalan usaha yang
biasa terjadi adalah kegagalan dalam estimasi kebutuhan modal kerja secara
tepat.

3. Biaya Usaha Permulaan


Biaya usaha permulaan mencakup biaya bunga selama masa konstruksi dan
biaya percobaan yang harus dimasukkan ke dalam biaya investasi dan harus
diamortisasikan atau dialokasikan untuk beberapa periode.
 EKMA4311/MODUL 4 4.15

Adapun biaya-biaya yang termasuk dalam biaya permulaan adalah sebagai


berikut.
a. Biaya perencanaan dan biaya umum.
b. Studi pendahuluan.
c. Studi pemasaran.
d. Biaya perizinan/hukum.
e. Biaya penelitian dan studi teknis.
f. Imbal jasa konsultan.
g. Bunga selama konstruksi.
h. Paten dan merek.
i. Biaya lain selama masa percobaan.

Ringkasan kebutuhan biaya total sangat diperlukan karena hal ini akan
berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan dana. Dengan mengetahui secara pasti
kebutuhan dana, langkah selanjutnya adalah menentukan alternatif pemenuhan
kebutuhan dana. Ringkasan dana seperti nampak dalam Tabel 4.6.

Tabel 4.6.
PT GARMENT TAMARA
Kebutuhan Dana Investasi

A. Investasi Aktiva Tetap


Tanah Rp 900.000,00
Bangunan Gedung Rp 2.220.000,00
Mesin dan Perlengkapan Rp 8.410.000,00
Peralatan dan Spare Part Rp 80.000,00
Perlengkapan Kantor Rp 390.000,00
Total Aktiva Tetap (A) Rp12.000.000,00
B. Modal Kerja
Kas Rp 1.737.640,00
Persediaan Barang Jadi Rp 3.047.250,00
Persediaan Barang dalam Proses Rp 1.523.630,00
Persediaan Bahan Baku Rp10.372.500,00
Pembayaran Dimuka Asuransi Pabrik Rp 29.500,00
Pembayaran Dimuka Sewa Rp 59.000,00
Total Modal Kerja (B) Rp16.769.520,00
C. Biaya Usaha Permulaan (C) Rp 442.480,00
Total Biaya Proyek (A+B+C) Rp29.212.000,00
4.16 Studi Kelayakan Bisnis 

E. ESTIMASI PEMBELANJAAN

Setelah kebutuhan dana dapat ditentukan dengan tepat, perhatian


selanjutnya adalah menentukan sumber dana yang akan dipilih. Pertanyaan yang
berkaitan dengan pemilihan sumber dana ini adalah sebagai berikut.
1. Dalam bentuk apa kebutuhan dana akan dipenuhi? Apakah akan dipenuhi
dengan modal sendiri 100%, atau sebaliknya dengan modal asing 100 atau
kombinasi kedua jenis modal tersebut.
2. Berapa proporsi masing-masing sumber dana yang akan digunakan
(Apabila kebutuhan dana akan dipenuhi dengan kombinasi antara modal
sendiri dengan modal asing).
3. Bagaimana perimbangan masing-masing sumber dana yang optimal
(Apabila kebutuhan dana akan dipenuhi dengan kombinasi antara modal
sendiri dengan modal asing).

Masalah pemilihan sumber dana yang akan dipergunakan menjadi sangat


penting karena setiap penggunaan dana memerlukan pengorbanan (biaya)
sehingga setiap keputusan pemilihan pemenuhan kebutuhan dana akan
membawa konsekuensi yang berbeda, keputusan pemilihan sumber dana akan
menentukan struktur modal perusahaan. Struktur modal akan mempengaruhi
besar kecilnya biaya modal (sering juga disebut dengan weighted average cost
of capital atau over all cosh of capital).
Selanjutnya biaya modal rata-rata tertimbang tersebut dalam penilaian
investasi akan dipergunakan sebagai discount rate untuk mem-present value-kan
aliran kas masuk bersih (proceeds) apabila menggunakan konsep Net Present
Value (NPV), maupun Profitability Index (PI), dan juga akan dipergunakan
sebagai pembatas (cut off) dalam penilaian investasi apabila menggunakan
konsep Internal Rate of Return (IRR)
Masalah pemenuhan dana tidak hanya timbul pada waktu akan memulai
beroperasi saja, tetapi juga selama perusahaan berjalan. Apabila perusahaan
memperoleh keuntungan dalam beroperasinya, juga akan timbul persoalan
tentang apakah keuntungan yang diperoleh akan dibagikan kepada pemilik
perusahaan atau akan ditahan dalam bentuk laba ditahan untuk pembayaran
perluasan perusahaan di masa-masa mendatang.
Apabila perusahaan memutuskan lebih baik membagikan kepada pemilik
perusahaan daripada menahannya maka kebutuhan dana untuk pengembangan
harus dipenuhi dan sumber lain. Begitu pula sebaliknya apabila diputuskan
 EKMA4311/MODUL 4 4.17

bahwa keuntungan yang diperoleh ditahan sebagai laba ditahan maka kebutuhan
dana dapat dipenuhi dari dalam dan ketergantungan dengan pihak luar akan
berkurang. Pemilihan apakah akan menahan laba yang diperoleh atau
membagikannya kepada pemilik perusahaan juga merupakan keputusan
pembelanjaan atau pemenuhan kebutuhan dana.
Seperti halnya keputusan investasi, keputusan pembelanjaan ini juga akan
mempengaruhi nilai perusahaan. Dengan demikian, kita harus mempelajari
dengan sungguh-sungguh pemilihan sumber dana yang akan dipergunakan
beserta pertimbangannya karena ini akan mempengaruhi biaya modal
perusahaan dan nilai perusahaan.
Adapun berbagai sumber dana yang dapat dipergunakan oleh perusahaan
adalah:

Gambar 4.2.
Bagan Macam-macam Sumber Dana Perusahaan

F. PROYEKSI LABA RUGI

Untuk menilai kelayakan suatu proyek diperlukan adanya data keuangan


berupa laporan laba rugi yang nantinya dapat dipergunakan untuk mengukur
apakah proyek tersebut cukup profitable atau tidak. Kita harus dapat
memproyeksikan laporan keuangan selama usia proyek tersebut. Tentu saja,
perusahaan perlu mengadakan proyeksi pemasaran dan produksi untuk
memperhitungkan pendapatan dari proyek selama usia ekonomis yang
diperkirakan.
Berikut ini contoh proyeksi laporan laba rugi sebuah perusahaan
pengolahan udang di Jawa Tengah. Misalkan, investasi awal yang diperlukan
senilai Rp25.500.000,00 yang dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan modal
kerja sebesar Rp15.500.000,00. Untuk pembelian tanah senilai Rp25.000.000,00
dan diperkirakan hingga akhir usia ekonomis perusahaan 10 tahun mendatang,
4.18 Studi Kelayakan Bisnis 

harga tanah justru akan meningkat menjadi Rp40.000.000,00. Selain itu dana
tersebut akan dipergunakan untuk membangun gedung sebesar Rp60.000.000,00
yang diperkirakan akan mempunyai nilai sisa sebesar Rp5.000.000,00. Sisa yang
Rp25.000.000,00 lagi dipergunakan untuk membeli peralatan kantor dan
kendaraan yang diperkirakan mempunyai nilai sisa nantinya sebesar
Rp7.500.000,00.
Apabila metode depresiasi yang dipergunakan adalah garis lurus dan
perusahaan menanggung beban pajak rata-rata sebesar 25%, serta didukung data
mengenai biaya produksi dari bagian produksi dan proyeksi pemasaran di mana
hanya 60% dari pangsa pasar yang diharapkan akan dapat dikuasai (Lihat Tabel
4.7.) maka dapat disusun proyeksi laporan laba rugi selama 10 tahun yang akan
datang.

Tabel 4.7.
Proyeksi Perkembangan Pasar
dan Market Share Perusahaan
Tahun 2001 2010

Penjualan Market Share Harga Jual per


Tahun Penjualan
(Unit) (60%) Unit
2001 5.500 3.300 Rp15.000,00 Rp 9.500,00
2002 5.700 3.420 Rp16.000,00 Rp 56.430,00
2003 5.900 3.540 Rp18.150,00 Rp 64.251,00
2004 6.100 3.660 Rp19.500,00 Rp 71.370,00
2005 6.300 3.780 Rp21.500,00 Rp 81.270,00
2006 6.500 3.900 Rp24.000,00 Rp 93.600,00
2007 6.700 4.020 Rp25.000,00 Rp100.500,00
2008 6.900 4.140 Rp26.700,00 Rp110.538,00
2009 7.150 4.290 Rp29.000,00 Rp124.410,00
2010 7.400 4.440 Rp35.350,00 Rp156.954,00
Tabel 4.8.
Promosi Harga Pokok Penjualan
Tahun 2001 - 2010
ELEMEN BIAYA 2001 2001 2002 2002 2003 2003 2004
BIAYA BAHAN BAKU
Persediaan 1 Januari 0 2.000.000 3.100.000 2.000.000
Pembelian bahan baku 22.500.000 24.000.000 28.000.000 41.000.000

Bahan baku yang tersedia 22.000.000 26.000.000 31.100.000 43.000.000


Persediaan 31 Desember (2.000.000) (3.100.000) (2.000.000) (2.150.000)

Biaya Bahan Baku 20.500.000 22.900.000 29.100.000


 EKMA4311/MODUL 4

BIAYA TENAGA KERJA 3.000.000 3.250.000 4.500.000


BIAYA OVERHEAD PABRIK
Bahan Penolong 2.400.000 2.550.000 2.700.000 3.500.000
Tenaga Kerja Tidak Langsung 3.150.000 3.300.000 4.000.000 4.250.000
Penyusutan Mesin dan Bangunan 4.750.000 4.750.000 4.750.000 4.750.000
Penyusutan Bangunan Kantor 2.500.000 2.500.000 2.500.000 2.500.000
Reparasi dan Pemeliharaan 500.000 600.000 760.000 825.000
Biaya Listrik, Air 250.000 300.000 340.000 450.000
Biaya Asuransi 150.000 165.000 200.000 200.000
Biaya Lain-lain 100.000 150.000 190.000 210.000

Biaya Overhead Pabrik 13.800.000 14.315.000 15.440.000

JUMLAH BIAYA PRODUKSI 37.300.000 40.465.000 49.040.000


PERSEDIAAN PRODUK DALAM PROSES 1 Januari 0 3.500.000 3.465.000

PRODUK DALAM PROSES SELAMA 1 TAHUN 37.300.000 40.465.000 49.040.000


PRODUK DALAM PROSES 31 DESEMBER
(3.500.000) (3.465.000) (3.555.000)

HARGA POKOK PRODUK SELESAI 33.800.000 40.500.000 48.950.000


PERSEDIAAN PRODUK SELESAI 1 JANUARI
0 1.500.000 2.000.000

PRODUK SELESAI YANG TERSEDIA 33.800.000 42.000.000 50.950.000


PRODUK SELESAI 31 DESEMBER (1.500.000 (2.000.000) (1.200.000)

HARGA POKOK PENJUALAN (KE LAPORAN L/R) 32.300.000 40.000.000 49.750.000


4.19
ELEMEN BIAYA 2004 2005 2005 2006 2006 2007 2007 4.20
BIAYA BAHAN BAKU
Persediaan 1 Januari 2.150.000 3.100.000 2.900.000
Pembelian bahan baku 50.500.000 52.000.000 55.600.000

Bahan baku yang tersedia 52.650.000 55.100.000 58.500.000


Persediaan 31 Desember (3.100.000) (2.900.000) (2.100.000)

Biaya Bahan Baku 40.850.000 49.550.000 52.200.000 56.400.000


BIAYA TENAGA KERJA 4.800.000 4.800.000 5.100.000 5.100.000
BIAYA OVERHEAD PABRIK
Bahan Penolong 4.100.000 4.200.000 5.050.000
Tenaga Kerja Tidak Langsung 4.300.000 4.500.000 4.760.000
Penyusutan Mesin dan Bangunan 4.750.000 4.750.000 4.750.000 4.750.000
Penyusutan Bangunan Kantor 2.500.000 2.500.000 2.500.000
Reparasi dan Pemeliharaan 900.000 1.250.000 1.250.000
Biaya Listrik, Air 500.000 600.000 640.000
Biaya Asuransi 220.000 250.000 250.000
Biaya Lain-lain 210.000 210.000 290.000

Biaya Overhead Pabrik 16.685.000 17.480.000 18.260.000 19.450.000

JUMLAH BIAYA PRODUKSI 62.335.000 71.830.000 75.560.000 80.950.000


PERSEDIAAN PRODUK DALAM PROSES 1 Januari 3.555.000 3.690.000 4.520.000 3.780.000

PRODUK DALAM PROSES SELAMA 1 TAHUN 65.890.000 75.528.000 80.080.000 84.730.000


PRODUK DALAM PROSES 31 DESEMBER (3.690.000) (4.520.000) (3.780.000) (2.230.000)

HARGA POKOK PRODUK SELESAI 62.200.000 71.100.000 75.560.000 80.950.000


PERSEDIAAN PRODUK SELESAI 1 JANUARI 1.200.000 4.400.000
2.200.000 4.200.000

PRODUK SELESAI YANG TERSEDIA 63.400.000 73.200.000 80.700.000 86.700.000


PRODUK SELESAI 31 DESEMBER (2.200.000) (4.400.000) (4.200.000 (3.700.000)

HARGA POKOK PENJUALAN (KE LAPORAN L/R) 61.200.000 68.800.000 76.500.000 83.000.000
Studi Kelayakan Bisnis 
ELEMEN BIAYA 2008 2008 2009 2009 2010 2010
BIAYA BAHAN BAKU
Persediaan 1 Januari 2.100.000 3.200.000 3.410.000
Pembelian bahan baku 60.100.000 66.110.000 72.721.000

Bahan baku yang tersedia 62.000.000 69.310.000 31.100.000


Persediaan 31 Desember (3.200.000) (3.410.000) (4.021.000)

Biaya Bahan Baku 59.000 65.900.000 72.110.000


BIAYA TENAGA KERJA 5.300.000 5.565.000 5.483.000
BIAYA OVERHEAD PABRIK
Bahan Penolong 5.500.000 5.600.000 5.750.000
 EKMA4311/MODUL 4

Tenaga Kerja Tidak Langsung 4.900.000 5.390.000 5.929.000


Penyusutan Mesin dan Bangunan 4.750.000 4.750.000 4.750.000
Penyusutan Bangunan Kantor 2.500.000 2.500.000 2.500.000
Reparasi dan Pemeliharaan 1.750.000 2.000.000 3.000.000
Biaya Listrik, Air 700.000 700.000 750.000
Biaya Asuransi 350.000 350.000 350.000
Biaya Lain-lain 250.000 250.000 3000.000

Biaya Overhead Pabrik 20.700.000 21.540.000 23.329.000

JUMLAH BIAYA PRODUKSI 85.000.000 93.005.000 101.282.000


PERSEDIAAN PRODUK DALAM PROSES 1 Januari 2.230.000 3.030.000 2.055.000

PRODUK DALAM PROSES SELAMA 1 TAHUN 87.230.000 96.035.000 103.337.000


PRODUK DALAM PROSES 31 DESEMBER (3.030.000) (2.055.000)
(3.037.000)

HARGA POKOK PRODUK SELESAI 84.200.000 93.980.000 100.300.000


PERSEDIAAN PRODUK SELESAI 1 JANUARI 3.700.000 3.200.000 2.680.000

PRODUK SELESAI YANG TERSEDIA 87.900.000 97.180.000 102.980.000


PRODUK SELESAI 31 DESEMBER (3.200.000) (2.680.000) (3.480.000)

HARGA POKOK PENJUALAN (KE LAPORAN L/R) 84.700.000 94.500.000 99.500.000


4.21
Tabel 4.9. 4.22
Laporan Laba Rugi
Tahun 2001 - 2010
KETERANGAN 2001 2002 2003 2004
Penjualan Bersih 49.500.000 56.430.000 64.251.000 71.370.000
Harga Pokok Penjualan (32.300.000) (40.000.000) (49.750.000) (61.200.000)

Laba Kotor atas Penjualan 17.200.000 16.430.000 14.501.000 10.170.000


Biaya Pemas aran 1.850.000 2..035.000 2.238.500 2.562.350
Biaya Administrasi 2.650.000 + 2.915.000 + 3.206.500 + 3.527.150 +

Jumlah Biaya Komersial (4.500.000) (4.950.000) (5.445.000) (5.989.500)

Laba Bersih Operasional 12.700.000 11.480.000 9.056.000 4.180.500


Biaya Bunga (750.000) (700.000) (800.000) (600.000)

Laba Sebelum Pajak 11.950.000 10.780.000 8.256.000 3.580.500


Perkiraan Pajak Penghasil an (2.987.500) (2.695.000) (2.064.000) (895.125)

Laba Bersih Setelah Pajak 8.962.500 8.085.000 6.192.000 2.685.375


Penyusutan Mesin dan Bangunan 7.250.000 7.250.000 7.250.000 7.250.000

Aliran Kas Masuk Bersih ( Proceeds) 16.212.500 15.335.000 13.442.000 9.935.375


Studi Kelayakan Bisnis 
KETERANGAN 2005 2006 2007 2008
Penjualan Bersih 81.270.000 93.600.000 100.500.000 110.538.000
Harga Pokok Penjualan (68.800.000) (76.500.000) (83.000.000) (84.700.000)
+
Laba Kotor atas Penjualan 12.470.000 17.100.000 17.500.000 25.838.000
Biaya Pemasaran 2.713.330 2.020.655 2.254.450 2.531.735
Biaya Administrasi 3.879.175 4.267.090 4.693.165 5.161.870
+
Jumlah Biaya Komersial (6.592.505) (6.287.745) (6.947.615) (7.693.605)
+
Laba Bersih Operasional 5.877.495 10.812.255 10.552.385 18.144.395
Biaya Bunga (500.000) (1.000.000) (900.000) (1.300.000)
+
 EKMA4311/MODUL 4

Laba Sebelum Pajak 5.377.495 9.812.255 9.652.385 16.844.395


Perkiraan Pajak Penghasilan (1.344.375) (2.453.065) (2.413.095) (4.211.095)

Laba Bersih Setelah Pajak 4.033.120 7.359.190 7.239.290 12.633.300


Penyusutan Mesin dan Bangunan 7.250.000 7.250.000 7.250.000 7.250.000
+
Aliran Kas Masuk Bersih ( Proceeds) 11.283.120 14.609.190 14.489.290 19.883.300
4.23
4.24 Studi Kelayakan Bisnis 

KETERANGAN 2009 2010


Penjualan Bersih 124.410.000 156.954.000
Harga Pokok (94.500.000) (99.500.000)
Penjualan

Laba Kotor atas 29.910.000 57.454.000


Penjualan
Biaya Pemasaran 4.177.550 4.699.955
Biaya Administrasi 5.678.050 6.245.500

Jumlah Biaya (9.855.600) (10.915.455)


Komersial

Laba Bersih 20.054.400 46.538.545


Operasional
Biaya Bunga (1.500.000) (1.800.000)

Laba Sebelum Pajak 18.554.400 44.738.545


Perkiraan Pajak (4.638.600) (11.184.630)
Penghasilan

Laba Bersih Setelah 13.915.800 33.553.915


Pajak
Penyusutan Mesin 7.250.000 7.250.000
dan Bangunan

Aliran Kas Masuk 21.165.800 40.803.915


Bersih (Proceeds)

G. PROYEKSI LAPORAN ARUS KAS

Laporan Arus Kas sering disebut pula dengan Laporan Sumber dan
Penggunaan Modal. Proyeksi Laporan Arus Kas adalah suatu proyeksi laporan
keuangan yang menunjukkan berapa banyak perkiraan sumber dan penggunaan
dana yang diharapkan di dalam rencana usaha yang sedang dinilai kelayakannya
selama periode investasi. Proyeksi Laporan Arus Kas merupakan salah satu alat
perencanaan keuangan yang penting bagi manajemen atau pelaksana proyek.
Proyeksi Laporan ini digunakan untuk memperkirakan kapan dan berapa,
pengeluaran akan relatif tinggi dibandingkan penerimaan sehingga
membutuhkan tambahan modal, dan sebaliknya kapan dan berapa rupiah kas
yang harus diinvestasikan dalam jangka pendek karena diperkirakan akan terjadi
surplus.
 EKMA4311/MODUL 4 4.25

Penyusunan proyeksi Laporan Arus Kas sebenarnya sederhana. Ada tiga


sumber dan penggunaan dana:
1. Sumber dan Penggunaan Dana Operasional: semua penerimaan penjualan
dan biaya tunai dari kegiatan operasional, perubahan piutang dagang,
perubahan nilai persediaan dan perubahan nilai utang lancar. Dalam
aplikasinya, gunakan proyeksi Laporan Laba Rugi yang telah dibuat
sebagai patokan perkiraan. Gunakan pos-pos penerimaan dan penjualan
yang diproyeksikan dalam laporan Laba Rugi kecuali penerimaan dan
pengeluaran atau biaya non tunai. Salah satu contoh biaya non tunai yang
harus dikeluarkan dari akun pengeluaran dalam proyeksi arus kas keluar
adalah penyusutan dan amortisasi.
2. Sumber dan Penggunaan Dana Investasi: yaitu semua penerimaan dan
pengeluaran tunai dari kegiatan menjual (arus kas masuk/sumber dana) dan
memperoleh/membeli (arus kas keluar/penggunaan dana) aktiva tetap.
3. Sumber dan Penggunaan Dana Pendanaan: yaitu semua penerimaan dan
pengeluaran tunai dari kegiatan pembiayaan baik dari utang jangka panjang
maupun dari modal sendiri. Sumber dana atau arus kas masuk pendanaan
adalah penerimaan setoran modal sendiri dan penerimaan hutang jangka
panjang, sedangkan penggunaan dana atau arus kas keluar dari kegiatan
pendanaan adalah pembayaran kembali pokok pinjaman dan pembayaran
dividen.

Dimulai dengan tahun ke nol sebagai periode investasi, perkirakan berapa


jumlah dana yang dibutuhkan dan dari mana saja sumber dana yang digunakan
untuk memulai usaha, yaitu untuk mendanai kebutuhan pembelian aset tetap dan
modal kerja awal yang tertera dalam penggunaan dana, sehingga dapat
diperkirakan surplus dan defisit selama periode investasi. Setelah ditambahkan
dengan perkiraan kas awal, maka akan didapatkan perkiraan kas akhir. Kas akhir
tidak boleh negatif. Apabila kas akhir negatif, berarti pada periode tersebut
memerlukan tambahan dana di luar operasional, misalnya tambahan hutang atau
setoran modal.
4.26 Studi Kelayakan Bisnis 

Contoh format Proyeksi Laporan Arus Kas:

SUMBER DANA
SUMBER DANA OPERASIONAL:
Penjualan tunai
Penerimaan Tagihan Piutang
Penjualan Persediaan
Total sumber dana operasional
SUMBER DANA INVESTASI
Penjualan Aktiva Tetap
SUMBER DANA DARI PENDANAAN
Hutang Jangka Panjang
Setoran Modal Sendiri
TOTAL SUMBER DANA
PENGGUNAAN DANA
PENGGUNAAN OPERASIONAL:
Gaji dan Upah
Biaya Promosi dan Penjualan
Biaya Umum dan Administrasi
Biaya operasional selain Penyusutan dan Amortisasi
Biaya sewa
Biaya Premi Asuransi
Biaya Telepon, Listrik, dll
Bunga
Pajak
Pembayaran Utang Dagang
Tambahan Persediaan
Tambahan Piutang Dagang
TOTAL PENGGUNAAN DANA OPERASIONAL
PENGGUNAAN DANA INVESTASI:
Pembelian Aktiva Tetap
PENGGUNAAN DANA PENDANAAN:
Pembayaran Pokok Pinjaman Janka Panjang
Pembayaran Dividen
TOTAL PENGGUNAAN DANA PENDANAAN
TOTAL PENGGUNAAN DANA
SURPLUS/(DEFISIT)
 EKMA4311/MODUL 4 4.27

KAS AWAL
KAS AKHIR

H. PROYEKSI NERACA

Setelah kita dapat menyusun proyeksi laba rugi, kita juga harus dapat
menyusun proyeksi Neraca selama 10 tahun mendatang sehingga dari Neraca
dan Laporan Laba Rugi tersebut kita dapat memproyeksikan prestasi manajemen
dalam mengelola perusahaan tersebut.
Pos aktiva lancar mengalami kecenderungan untuk meningkatkan dari
Rp15.500.000,00 pada tahun pertama menjadi sebesar Rp50.538.000,00 pada
akhir tahun 2008. Sementara itu, peranan modal asing semakin berkurang dari
tahun ke tahun dan sebaliknya, peranan modal sendiri semakin besar. Secara
lengkap proyeksi Neraca selama 10 tahun terlihat pada Tabel 4.10.
Tabel 4.10.
Neraca Per 31 Desember
4.28
dari Tahun 2001 - 2010
KETERANGAN 2001 2002 2003 2004
AKTIVA LANCAR
Kas 3.500.000 4.400.000 4.500.000 5.750.000
Piutang 3.000.000 4.000.000 6.200.000 7.500.000
Persediaan 7.000.000 8.565.000 6.755.000 8.040.000
Persekot Biaya 2.000.000 3.500.000 3.500.000 5.500.000

Total Aktiva Lancar 15.500.000 20.465.000 20.955.000 26.790.000

AKTIVA TETAP
Tanah 25.000.000 25.000.000 25.000.000 25.000.000
Bangunan 60.000.000 54.500.000 49.000.000 43.500.000
Akumulasi Penyusutan (5.500.000) (5.500.000) (5.500.000) (5.500.000)

554.500.000 49.000.000 43.500.000 38.000.000


Kendaraan, Mesin 25.000.000 23.250.000 21.500.000 19.750.000
Akumulasi Penyusutan (1.750.000) (1.750.000) (1.750.000) (1.750.000)

23.250.000 21.500.000 19.750.000 18.000.000


Total Aktiva Tetap 102.750.000 95.500.000 88.250.000 81.000.000
TOTAL AKTIVA 118.250.000 115.965.000 109.250.000 107.790.000

UTANG LANCAR
Utang Dagang 1.500.000 1.650.000 1.815.000 1.905.750
Utang Biaya 2.000.000 2.200.000 2.420.000 2.541.000
Utang Pajak 2.500.000 2.750.000 3.025.000 3.176.250
Utang Wesel 2.000.000 2.200.000 2.420.000 2.541.000

Total Utang Lancar 8.000.000 8.800.000 9.680.000 10.164.000


Utang Jangka Panjang (Obligasi) 37.500.000 34.200.000 25.000.000 20.000.000

Total Utang 45.500.000 43.000.000 34.680.000 30.164.000

MODAL
Modal Saham 62.750.000 62.750.000 62.750.000 62.750.000
Laba Ditahan 10.000.000 10.215.000 11.775.000 14.876.000
Jumlah Modal 72.750.000 72.965.000 74.525.000 77.626.000
TOTAL UTANG DAN MODAL 118.250.000 115.865.000 109.205.000 107.790.000
Studi Kelayakan Bisnis 
KETERANGAN 2005 2006 2007 2008
AKTIVA LANCAR
Kas 6.000.000 8.500.000 15.000.000 14.000.000
Piutang 7.600.000 12.500.000 14.000.000 14.500.000
Persediaan 12.020.000 10.880.000 8.000.000 9.430.000
Persekot Biaya 5.000.000 6.000.000 7.030.000 8.000.000

Total Aktiva Lancar 30.620.000 37.880.000 44.530.000 45.930.000

AKTIVA TETAP
Tanah 25.000.000 25.000.000 25.000.000 25.000.000
Bangunan 38.000.000 32.500.000 27.000.000 21.500.000
Akumulasi Penyusutan (5.500.000) (5.500.000) (5.500.000) (5.500.000)
 EKMA4311/MODUL 4

32.500.000 27.000.000 21.500.000 16.000.000


Kendaraan, Mesin 18.000.000 16.250.000 14.500.000 12.750.000
Akumulasi Penyusutan (1.750.000) (1.750.000) (1.750.000) (1.750.000)

16.250.000 14.500.000 12.750.000 11.000.000


Total Aktiva Tetap 73.750.000 66.500.000 59.250.000 52.000.000
TOTAL AKTIVA 104.370.000 104.360.000 103.780.000 97.930.000

UTANG LANCAR
Utang Dagang 2.000.000 2.600.000 2.860.000 2.100.000
Utang Biaya 2.500.000 3.250.000 3.575.000 3.932.500
Utang Pajak 3.150.000 4.095.000 4.504.500 3.100.000
Utang Wesel 2.500.000 3.250.000 3.575.000 3.932.500

Total Utang Lancar 10.150.000 13.195.000 14.541.500 13.065.000


Utang Jangka Panjang (Obligasi) 18.000.000 15.000.000 16.000.000 15.000.000

Total Utang 28.150.000 28.195.000 30.514.500 28.065.000

MODAL
Modal Saham 62.750.000 62.750.000 62.750.000 62.750.000
Laba Ditahan 13.470.000 13.435.000 10.515.500 7.115.000
Jumlah Modal 76.470.000 76.185.000 73.265.500 69.865.000
TOTAL UTANG DAN MODAL 104.370.000 104.380.000 103.780.000 97.930.000
4.29
4.30 Studi Kelayakan Bisnis 

KETERANGAN 2009 2010


AKTIVA LANCAR
Kas 13.500.000 15.000.000
Piutang 12.000.000 15.000.000
Persediaan 7.145.000 10.538.000
Persekot Biaya 9.000.000 10.000.000

Total Aktiva Lancar 41.645.000 50.538.000

AKTIVA TETAP
Tanah 25.000.000 25.000.000
Bangunan 16.000.000 10.500.000
Akumulasi (5.500.000) (5.500.000)
Penyusutan

10.500.000 5.000.000
Kendaraan, Mesin 11.000.000 9.250.000
Akumulasi (1.750.000) (1.750.000)
Penyusutan

9.250.000 7.500.000
Total Aktiva Tetap 44.750.000 37.500.000
TOTAL AKTIVA 86.395.000 88.038.000

UTANG LANCAR
Utang Dagang 3.500.000 3.750.000
Utang Biaya 2.000.000 2.500.000
Utang Pajak 2.000.000 3.000.000
Utang Wesel 3.000.000 2.500.000

Total Utang Lancar 10.500.000 11.750.000


Utang Jangka 12.000.000 10.000.000
Panjang (Obligasi)

Total Utang 22.500.000 21.750.000

MODAL
Modal Saham 62.750.000 62.750.000
Laba Ditahan 1.145.000 3.538.000
Jumlah Modal 63.895.000 66.288.000
TOTAL UTANG DAN 86.395.000 88.038.000
MODAL
 EKMA4311/MODUL 4 4.31

I. PROYEKSI ALIRAN KAS UNTUK PENILAIAN KELAYAKAN

Pertanyaan utama dalam perhitungan aliran kas adalah mengapa kita perlu
memperhitungkannya? Bukankah laporan keuangan yang kita buat sudah
cukup? Jawabannya tentu belum, hal ini disebabkan karena:
1. laba dalam pengertian akuntansi tidak sama dengan kas masuk bersih;
2. yang lebih relevan bagi para investor adalah berapa besarnya kas bersih
yang benar-benar akan diterima, bukannya laba seperti halnya dalam
laporan laba rugi.

Hal ini mudah dipahami karena hanya dengan kas yang riil kita dapat
membayar kewajiban finansial perusahaan. Oleh sebab itu, konsentrasi kita
sekarang adalah pada penerimaan kas, bukannya pada laba dalam laporan
akuntansi.
Ada tiga komponen utama arus kas, yaitu:
1. Initial Cash Flow yang berhubungan dengan pengeluaran investasi.
Pengeluaran ini mencakup pengeluaran yang diperlukan mulai saat timbul
ide atau gagasan untuk mendirikan perusahaan (proyek) hingga proyek
tersebut siap untuk beroperasi. Kita perlu mengidentifikasikan dengan teliti
setiap pengeluaran initial cash flow ini karena dapat terjadi beberapa kali
selama usia proyek.
2. Operational Cash Flow, yang berkaitan dengan pengeluaran dan
penerimaan selama operasi perusahaan. Operational Cash Flow ini
biasanya akan mempunyai selisih neto yang positif, dan dari aliran kas ini
dapat dihitung besarnya pengembalian investasi.
3. Terminal Cash Flow, merupakan cash flow dari nilai sisa aktiva tetap yang
dianggap sudah tidak mempunyai nilai ekonomis lagi dan pengembalian
modal kerja awal. Aliran kas nilai sisa dikenai pajak jika nilai jualnya lebih
besar daripada nilai buku. Kelebihan nilai jual ini (yang merupakan capital
gain) dikenai pajak.

Cara semacam itu cukup tepat apabila tidak ada perbedaan antara
pengakuan penerimaan dan biaya akuntansi dan terjadinya penerimaan dan
pengeluaran kas. Namun, dalam kenyataannya kita sering menjumpai bahwa
terjadi perbedaan saat pengakuan penerimaan dan pengeluaran secara akuntansi
dan saat terjadinya penerimaan dan pengeluaran kas sehingga kita perlu mencari
cara lain yang tepat.
4.32 Studi Kelayakan Bisnis 

Sebagai contoh, sebuah investasi yang dibiayai dengan 100% modal sendiri,
senilai Rp850.000.000,00. Usia ekonomis 3 tahun, tanpa nilai sisa. Apabila
penyusutan yang dilakukan dengan metode garis lurus dan pendapatan per tahun
sebesar Rp80.000.000,00 maka taksiran laba ruginya adalah sebagai berikut.

Penghasilan Rp80.000.000,00
Biaya Tunai Rp35.000.000,00
Penyusutan Rp25.000.000,00
(Rp60.000.000,00)
Laba sebelum Bunga & Pajak Rp20.000.000,00
Tarif Pajak 25% (Rp 5.000.000,00)
Laba Setelah Pajak Rp15.000.000,00

Aliran Kas Masuk = Rp15.000.000,00 + Rp25.000.000,00


= Rp40.000.000,00

Apabila proyek tersebut dibiayai 100 % dengan modal asing (tentunya ini
ekstrim sekali) dengan bunga 10%, taksiran laporan laba ruginya adalah sebagai
berikut.
Penghasilan Rp80.000.000,00
Biaya Tunai Rp35.000.000,00
Penyusutan Rp25.000.000,00 (Rp60.000.000,00)
Laba Sebelum Bunga & Pajak Rp20.000.000,00
Bunga 10% Rp75.000.000,00 Rp 7.500.000,00
Laba Sebelum Pajak Rp12.000.000,00
Tarif Pajak 25% (Rp 3.125.000,00)
Laba Setelah Pajak Rp 9.375.000,00

Aliran Kas Masuk = Rp 9.375.000,00 + Rp 25.000.000,00


= Rp 34.375.000,00

Aliran Kas Masuk = Laba Setelah Pajak + Depresiasi

Cara semacam ini akan menyesatkan kita karena dengan pembiayaan modal
asing 100%, kita perlu menyesuaikan dengan menambahkan bunga setelah pajak
atau sebesar (1-tarif pajak) bunga. Apabila 100% Investasi kita dibiayai
dengan modal sendiri maka pengukuran tersebut benar. Sebaliknya, apabila
 EKMA4311/MODUL 4 4.33

dalam pemenuhan kebutuhan dana investasi perusahaan mempergunakan utang


atau ada modal asing maka kita harus menyesuaikan dengan Bunga Setelah
Pajak sehingga aliran kasnya akan menjadi:

Aliran Kas Masuk = Laba Setelah Pajak + Depresiasi + (1- tarif pajak) Bunga
Aliran Kas Masuk = Rp9.375.000,00 + Rp25.000.000,00 + (1 - 25%) Rp7.500.000,00
= Rp40.000.000,00

Akan lebih aman bagi kita untuk menggunakan formulasi yang kedua
karena dengan formulasi yang kedua ini seandainya tidak ada bunga maka kita
akan masukan nol pada komponen bunga dan hasil yang diberikan akan sama.
Contoh lainnya, suatu perusahaan mempertimbangkan untuk menggantikan
mesin yang lama dengan mesin baru. Mesin lama mempunyai nilai buku
Rp120.000.000,00 dan masih dapat dipergunakan selama 5 tahun dengan nilai
sisa Rp10.000.000,00, sedangkan mesin baru yang lebih baik dengan usia
ekonomis 5 tahun dapat dibeli dengan harga Rp150.000.000,00 dengan nilai
sisa diperkirakan sebesar Rp10.000.000,00. Dengan mesin baru tersebut
diperoleh penghematan biaya tunai sebesar Rp30.000.000,00. Apabila mesin
lama diperkirakan laku terjual dengan harga sesuai dengan nilai bukunya, yaitu
Rp100.000.000,00 dan tarif pajak baik pajak terhadap laba operasional maupun,
capital gains sebesar 25% maka taksiran aliran kasnya adalah:

Tambahan keuntungan karena penghematan Rp30.000.000,00


Tambahan Penyusutan:
Mesin Baru Rp28.000.000,00
Mesin Lama (Rp18.000.000,00)

(Rp10.000.000,00)

Tambahan Laba Sebelum Pajak Rp20.000.000,00


Tambahan Pajak 25% (Rp 5.000.000,00)
Tambahan Laba Setelah Pajak Rp15.000.000,00

Kas Masuk Bersih = Rp15.000.000,00 + Rp10.000.000,00 = Rp25.000.000,00


4.34 Studi Kelayakan Bisnis 

Dengan demikian, tambahan kas masuk bersih setiap tahun selama 5 tahun
karena penggantian mesin lama dengan mesin baru yang lebih efisien ini adalah
sebesar Rp25.000.000,00.
Seandainya mesin lama laku dijual di atas nilai bukunya sebesar
Rp120.000.000,00 maka tentu saja keuntungan atas penjualan mesin lama ini
juga akan dikenakan pajak. Dengan demikian, tambahan keuntungan yang
sebenarnya atas penjualan mesin lama hanya sebesar 75% dari Rp20.000.000,00
atau sebesar Rp15.000.000,00 sehingga dengan data yang sama diperoleh
tambahan kas masuk bersih sebesar Rp40.000.000,00.
Kembali kita pada perusahaan pengolahan udang di Jawa Tengah, kita dapat
membuat proyeksi aliran kas masuk bersih selama 10 tahun mendatang secara
lengkap sebagai berikut:

Tabel 4.11.
Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih
Tahun 2001 - 2010
(dalam Rp)

Tahun Laba Setelah Pajak Depresiasi Bunga Proceed 1)


2001 8.962.500 7.250.000 562.500 16.775.000
2002 8.085.000 7.250.000 525.000 15.860.000
2003 6.192.000 7.250.000 600.000 14.042.000
2004 2.685.375 7.250.000 450.000 10.385.375
2005 4.033.120 7.250.000 375.000 11.658.120
2006 7.359.190 7.250.000 750.000 15.359.190
2007 7.239.290 7.250.000 675.000 15.164.290
2008 12.633.300 7.250.000 975.000 20.858.300
2009 13.915.800 7.250.000 1.125.000 22.290.800
2010 33.553.915 7.250.000 1.350.000 42.153.000
Nilai sisa tanah, bangunan, mesin 52.500.000
Modal kerja yang tersedia akhir 2010 50.538.000

Aliran Kas Masuk Bersih = Proceed

1)
Proceed = Laba setelah pajak + Depresiasi + (1 - tarif pajak) Bunga.
 EKMA4311/MODUL 4 4.35

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Siapa saja pihak yang berkepentingan terhadap laporan keuangan suatu


perusahaan?
2) Dari laporan keuangan suatu proyek, calon investor berkepentingan dalam
kaitannya dengan apa?
3) Biaya-biaya apa saja yang termasuk dalam investasi aktiva tetap berwujud?
4) Jelaskan sumber-sumber dana yang dapat dipergunakan bagi pemenuhan
kebutuhan dana suatu proyek?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pihak yang berkepentingan terhadap laporan keuangan adalah investor


kreditor, pemerintah, pimpinan perusahaan, pemilik, dan perusahaan.
2) Dari laporan keuangan suatu proyek, calon investor berkepentingan dalam
kaitannya dengan Rate of Return proyek itu, jangka waktu pengembalian
investasi, aliran kas Proyek.
3) Biaya-biaya yang termasuk dalam investasi aktiva tetap adalah mencakup
biaya dalam rangka mengadakan:
a) Advance Expenditure.
b) Tanah.
c) Bangunan dan sarana penunjang.
d) Mesin-mesin dan peralatan kantor.
e) Consultan’s fee.
f) Bunga selama masih konstruksi.
4) Jenis-jenis sumber dana bagi pemenuhan kebutuhan dana:
a) Sumber dari luar:
(1) modal saham;
(2) utang termasuk obligasi.
b) Sumber dari dalam:
(1) laba ditahan;
(2) depresiasi.
4.36 Studi Kelayakan Bisnis 

R AN GKUMAN

Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap laporan keuangan adalah:


1. pemilik perusahaan,
2. pemimpin perusahaan,
3. kreditor dan calon kreditor,
4. para investor, dan
5. pemerintah,
dimana masing-masing pihak mempunyai kepentingan dan sudut pandang
yang berbeda.
Suatu rencana penjualan harus didasarkan atas proyeksi pemasaran
atau secara khusus, analisis aspek pemasaran. Banyak metode proyeksi
(forecasting) untuk meramalkan penjualan di masa-masa mendatang.
Terdapat perbedaan yang berarti antara keuntungan dalam laporan
akuntansi dengan kas apabila terdapat perbedaan antara saat pengakuan
penerimaan dan pengeluaran secara akuntansi dengan saat terjadinya
penerimaan dan pengeluaran kas.
Apabila investasi sebagian dibiayai dengan modal asing (utang)
sehingga terdapat beban bunga maka dalam perhitungan aliran kas masuk
bersihnya harus disesuaikan dengan bunga setelah pajak. Formulasinya
menjadi: Aliran kas masuk bersih = laba setelah pajak + depresiasi + (1-
tarif pajak) bunga.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Suatu investasi senilai Rp10.000.000,00 selama 3 tahun dengan nilai sisa
Rp1.000.000,00. Biaya tunai setiap tahun sebesar Rp2.500.000,00. Metode
depresiasi yang dipergunakan adalah garis lurus. Apabila 100% investasi
tersebut dibiayai dengan modal sendiri, tarif pajak 25% dan penghasilan
setiap tahun sebesar Rp8.500.000,00 maka besarnya aliran kas masuk
bersih setiap tahun adalah ….
A. Tahun ke-1 Rp3.000.000,00
Tahun ke-2 Rp3.000.000,00
Tahun ke-3 Rp3.000.000,00
B. Tahun ke-1 Rp2.250.000,00
Tahun ke-2 Rp2.250.000,00
Tahun ke-3 Rp3.250.000,00
 EKMA4311/MODUL 4 4.37

C. Tahun ke-1 Rp5.250.000,00


Tahun ke-2 Rp5.250.000,00
Tahun ke-3 Rp6.250.000,00
D. Tahun ke-1 Rp8.500.000,00
Tahun ke-2 Rp8.500.000,00
Tahun ke-3 Rp8.500.000,00

2) Dengan data yang sama, apabila metode depresiasi yang digunakan adalah
metode tahun digit maka besarnya aliran kas masuk bersih adalah ….
A. Tahun ke-1 Rp5.625.000,00
Tahun ke-2 Rp5.250.000,00
Tahun ke-3 Rp5.875.000,00
B. Tahun ke-1 Rp4.500.000,00
Tahun ke-2 Rp3.000.000,00
Tahun ke-3 Rp3.375.000,00
C. Tahun ke-1 Rp5.625.000,00
Tahun ke-2 Rp5.250.000,00
Tahun ke-3 Rp4.875.000,00
D. Tahun ke-1 Rp4.500.000,00
Tahun ke-2 Rp3.000.000,00
Tahun ke-3 Rp3.375.000,00

3) Suatu perusahaan mempertimbangkan untuk mengganti salah satu


mesinnya yang memiliki nilai buku Rp5.000.000,00 tanpa nilai sisa, yang
masih memiliki usia ekonomis 5 tahun. Dengan mesin baru berteknologi
canggih senilai Rp25.000.000,00 tanpa nilai sisa yang dapat dipakai selama
5 tahun. Dengan mesin baru tersebut diharapkan ada penghematan biaya
tunai sebesar Rp9.000.000,00/tahun. Tarif pajak sebesar 25%, maka
besarnya aliran kas masuk bersih investasi tersebut adalah ….
A. Rp9.000.000,00
B. Rp7.000.000,00
C. Rp7.250.000,00
D. Rp5.250.000,00

4) Apabila mesin lama ternyata hanya laku dijual dengan harga sebesar
Rp12.000.000,00 maka besarnya aliran kas masuk bersihnya adalah ….
A. Rp 8.000.000,00
B. Rp 3.000.000,00
C. Rp 4.250.000,00
D. Rp 1.250.000,00
4.38 Studi Kelayakan Bisnis 

5) Apabila ternyata mesin laku dijual dengan harga di atas nilai bukunya yakni
sebesar Rp20.000.000,00 maka besarnya aliran kas masuk bersihnya
adalah ….
A. Rp8.500.000,00
B. Rp9.000.000,00
C. Rp10.500.000,00
D. Rp11.000.000,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 4 4.39

Kegiatan Belajar 2

Konsep Nilai Waktu Uang dan Metode -


metode Penilaian Investasi

S ecara ekonomi, segala sesuatu di dunia ini tidak ada yang diperoleh tanpa
pengorbanan. Untuk mendapatkan air minum, makanan, pakaian, dan
kebutuhan yang lain diperlukan pengorbanan atau biaya. Udara sekalipun, bagi
orang sakit di rumah sakit, harus diperoleh dengan pengorbanan yaitu dengan
membeli tabung oksigen yang ada di rumah sakit. Dengan kata lain, untuk
mendapatkan apa yang kita inginkan karena keterbatasan, kita perlu
mengeluarkan biaya. Perusahaan yang ingin mendapatkan dana untuk
pembiayaan kegiatannya juga harus mengeluarkan biaya yang disebut biaya
modal. Apabila kita meminjam uang di bank sebesar Rp1.000.000,00 dan kita
harus mengembalikan satu tahun kemudian sebesar Rp1.000.000,00 ditambah
bunga, misalkan sebesar Rp200.000,00 maka apabila saat kita memperoleh
pinjaman tersebut sesuai dengan perjanjiannya sebesar Rp1.000.000,00 maka
kita katakan bahwa biaya modal tersebut adalah sebesar 20%. Itu berarti bahwa
kita menghargai Rp1.200.000,00 satu tahun yang akan datang mempunyai nilai
yang sama dengan Rp1.000.000,00 saat ini. Demikian pula halnya bila kita
mempunyai uang sebesar Rp2.000.000,00 seandainya tingkat bunga yang wajar
sebesar 20% maka kita akan bersedia memberikan pinjaman pada pihak yang
membutuhkan hanya apabila peminjam bersedia membayar 20% lebih besar satu
tahun yang akan datang. Atau kita menilai bahwa uang sebesar Rp7.400.000,00
satu tahun yang akan datang mempunyai nilai sama dengan Rp2.000.000,00 saat
ini.
Oleh karena Rp1,00 saat ini mempunyai nilai lebih besar dengan Rp1,00
tahun yang akan datang maka penggunaan Konsep Nilai Waktu Uang relevan.
Selain itu juga, selama pertimbangan setiap orang tetap rasional maka selama itu
pula konsep ini relevan. Oleh karena itu, sebagai konsekuensinya, aliran kas
yang diharapkan juga menjadi sangat penting.

A. TERMINAL (FUTURE) VALUE

Bunga majemuk menjadi pusat untuk mempelajari aspek keuangan


(finance) secara matematik. Secara sederhana sebenarnya konsep ini hanya
4.40 Studi Kelayakan Bisnis 

menghitung bunga atas dasar pokok pinjaman, dan bunga tersebut akan menjadi
pokok pinjaman untuk periode berikutnya dan bunga pada periode selanjutnya
dihitung atas dasar pokok pinjaman yang baru atau dengan kata lain, bunga
berbunga. Sebagai contoh, seseorang yang mempunyai Rp100.000,00 yang
disimpan di bank dengan tingkat bunga 8% maka satu tahun kemudian atau
pada akhir tahun simpanannya akan menjadi sebesar:

Terminal Value (TV1) = Rp100.000,00 (1+ 0,08)


= Rp108.000,00

Apabila uang tersebut disimpan untuk jangka waktu 2 tahun maka pada
akhir tahun kedua simpanannya akan menjadi sebesar Rp116.640,00 karena
pokok simpanan awal tahun kedua tidak lagi Rp100.000,00 melainkan
Rp108.000,00 dan bunga tahun kedua adalah sebesar 2% Rp108.000,00 =
Rp8.640,00. Dengan kata lain, dengan bunga majemuk kita dapat mencari
secara singkat:
TV2 = Rp100.000,00 (1+0,08)2
= Rp116.640,00
Pada akhir tahun ketiga akan menjadi,
TV3 = Rp100.000,00 (1+0,08)3
= Rp125.971,00

Secara umum kita dapat menuliskan rumusnya sebagai berikut:

TVn = X0 (1 + r )mn

di mana : X0 adalah jumlah simpanan awal dan r adalah besarnya tingkat bunga.

Secara mudah untuk menghitung terminal value adalah dengan


menggunakan bantuan Tabel terminal value.
Apabila tingkat bunga dihitung lebih dari sekali dalam setahun maka kita
juga dapat mencari dengan mudah menggunakan formulasi sebagai berikut:
Misalkan kita menyimpan uang Rp100.000,00 di bank dengan bunga 8% dan
dibayar dua kali dalam setahun (artinya 4% pada semester pertama dan 4% pada
semester kedua), maka pada akhir semester pertama akan:
TV1/2 = Rp100.000,00 (1+0,08/2)
= Rp104.000,00
 EKMA4311/MODUL 4 4.41

dan pada akhir tahun akan menjadi


TVn = Rp100.000,00 (1+0,08/2)2
= Rp108.160,00

Secara umum kita dapat memformulasikan untuk terminal value pada akhir
tahun ke-n di mana bunga dibayar sebanyak m kali adalah:

mn
r
TVn = X0 1
m

Untuk memberikan gambaran tersebut, misalkan bunga dibayar kuartalan


maka simpanan sebesar Rp.100.000,00 pada akhir tahun pertama akan menjadi:
TVn = Rp100.000,00 (1+0,08/4)4
= Rp108.240,00
dan nilai pada akhir tahun ketiga adalah:
TV3 = Rp100.000,00 (1+0,08/4)12
= Rp126.820,00
Bandingkan dengan setahun dibayar hanya 2 kali maka:
TV3 = Rp100.000,00 (1+0,08/2)6
= Rp126.530,00
Kemudian apabila setahun hanya sekali maka:
TV3 = Rp100.000,00 (1+0,08/1)3
= Rp125.971,00

B. PRESENT VALUE (NILAI SEKARANG)

Sebagai contoh yang sederhana apabila kita menginginkan simpanan kita di


bank satu tahun yang akan datang sebesar Rp100.000,00, sedangkan bunga yang
berlaku adalah 9% maka berapa kita harus menyimpan saat ini, atau berapa nilai
sekarang (present value) dari Rp100.000,00 yang akan kita terima, satu tahun
yang akan datang? Apabila A1 menunjukkan jumlah yang diharapkan 1 tahun
dari sekarang dan PV adalah jumlah tabungan serta k adalah tingkat bunga
maka:
A1 = PV (1 + k)
A1
PV = = Rp 648.150,00
(1 k)
4.42 Studi Kelayakan Bisnis 

Dengan demikian, Rp648.150,00 merupakan nilai sekarang dari


Rp700.000,00 satu tahun yang akan datang, dengan tingkat bunga sebesar 8%.
Present Value penerimaan Rp700.000,00 dua tahun yang akan datang akan
sebesar:
A2
PV =
(1 k) 2
Rp700.000,00
= = Rp600.140,00
(1 0,08) 2

Present Value dengan perhitungan bunga lebih dari sekali dalam satu tahun
juga dapat kita selesaikan seperti halnya pada waktu kita membicarakan
terminal value. Secara umum, dapat kita tuliskan

An
PV =
(1 k/m) mn

di mana An adalah aliran kas pada akhir tahun ke-n, dan m adalah berapa kali
bunga dihitung dalam satu tahun, dan k adalah tingkat bunga. Sebagai contoh,
present value dari Rp100.000,00 yang akan diterima akhir tahun ke-3, dengan
discount rate sebesar 10% dihitung kuartalan adalah:
Rp100.000,00
PV =
(1 0,10)(4)(3)
= Rp74.360,00

Present Value Rp100.000,00 penerimaan satu tahun yang akan datang


apabila bunganya dihitung bulanan, dengan bunga 10% adalah sebesar:
Rp100.000,00
PV =
(1 0,10/12)12
= Rp38.270,00

C. INTERNAL RATE OF RETURN (IRR)

Internal Rate of Return (IRR) adalah tingkat bunga yang menyamakan nilai
sekarang aliran kas keluar yang diharapkan (expected cash outflows) dengan
nilai sekarang aliran kas masuk yang diharapkan (expected cash inflows). Secara
matematis dapat dijelaskan sebagai berikut.
 EKMA4311/MODUL 4 4.43

n
At
0
t 0
0(1 r) t

di mana At adalah cash flows pada periode t baik itu kas masuk atau kas keluar,
n adalah akhir periode aliran kas yang diharapkan, dan r adalah jumlah discount
cash flows dari tahun 0 sampai dengan n. Kita dapat juga jabarkan menjadi:

A1 A2 A3 An
A0
(1 r) (1 r)2 (1 r)3 (1 r)n

Sebagai ilustrasi, dimisalkan suatu investasi senilai Rp18.000.000,00 akan


memberikan aliran kas masuk bersih Rp5.600.000,00 setiap tahun selama 5
tahun. Berapakah internal rate of return investasi tersebut. Untuk
menyelesaikan masalah ini kita tempuh cara Trial and Error atau coba-coba.
Rp5.600.000,00 Rp5.600.000,00
Rp18.000.000,00
(1 r) (1 r)2
Rp5.600.000,00 Rp5.600.000,00
(1 r)3 (1 r) 4
Rp5.600.000,00
(1 r)5

Kita tentukan tingkat bunga 16% maka present value proceeds akan sebesar
Rp18.336.080,00. Oleh karena terlalu tinggi maka berarti pembagiannya terlalu
kecil, untuk itu kita coba menaikkan tingkat diskonto menjadi 17% dan
diperoleh nilai sekarang sebesar Rp17.512.320,00.

Discount Discount Aliran Kas per Present Value


Rate Factor Tahun Proceed
18% 3,1272 Rp5.600.000 Rp17.512.320
17% 3,1993 Rp5.600.000 Rp17.916.080
16% 3,2743 Rp5.600. 000 Rp18.336.080
14% 3,4331 Rp5.600.000 Rp19.225.360

Oleh karena yang kita cari adalah present value untuk Rp18.000.000,00 dan
ini terletak antara discount rate 16% dan 17% maka kita cari selanjutnya.
4.44 Studi Kelayakan Bisnis 

Discount Discount Aliran Kas per Present Value


Rate Factor Tahun Proceed
16% 3,1993 Rp5.600.000 Rp17.916.080
17% 3,2743 Rp5.600.000 Rp18.336.080
1% Rp 420.000

Perbedaan sebesar Rp18.000.000,00 – Rp18.336.000,00 = Rp36.000,00


adalah ekuivalen dengan:
Rp336.000,00
1% 0,80%
Rp420.000,00
Dengan demikian, IRR = 16% + 0,80 % = 16,80%

D. KRITERIA PENILAIAN INVESTASI

Terdapat enam metode penilaian investasi suatu proyek yang biasa kita
gunakan, yaitu: (a) Accounting Rate of Return, (b) Average Accounting Rate of
Return, (c) Payback Period, (d) Internal Rate of Return, (e) Net Present Value,
dan (f) Profitability Index. Tiga metode yang pertama hanya cocok digunakan
apabila aliran kas yang diharapkan terjadi setiap akhir tahun.

1. Accounting Rate of Return


Accounting rate of return merupakan rasio antara laba setelah pajak dan
investasi. Metode ini hanya didasarkan atas data laporan keuangan. Sebagai
contoh, penggantian mesin lama yang masih memiliki nilai buku
Rp2.000.000,00 dengan mesin baru senilai Rp18.500.000,00. Biaya pemasangan
Rp1.500.000,00 sehingga total investasi adalah sebesar Rp20.000.000,00
dikurangi penjualan mesin lama Rp2.000.000,00 atau sebesar Rp18.000.000,00.
Penggantian mesin tersebut dapat menghemat biaya tenaga kerja, biaya
perawatan, dan biaya kas lainnya sebesar Rp7.100.000,00 setiap tahun selama 5
tahun. Misalkan, tarif pajak sebesar 40% dan metode depresiasi yang
dipergunakan adalah garis lurus maka aliran kas masuk bersihnya adalah:
 EKMA4311/MODUL 4 4.45

Tambahan Penghematan Rp7.100.000,00


Depresiasi Mesin Baru Rp4.000.000,00
Depresiasi Mesin Lama (Rp 400.000,00)
Tambahan Depresiasi (Rp3.600.000,00)
Tambahan Keuntungan Sebelum Pajak Rp3.500.000,00
Pajak Penghasilan 40% (Rp1.400.000,00)
Tambahan Keuntungan Setelah Pajak Rp2.100.000,00
Tambahan Depresiasi Rp3.600.000,00
Tambahan Aliran Kas Masuk Bersih Rp5.700.000,00

dengan demikian maka

Rp2.100.000,00
Accounting Rate of Return = 100% 11,67%
Rp18.000.000,00

2. Average Accounting Rate of Return


Average Accounting Rate of Return adalah rasio antara laba setelah pajak
dan investasi rata-rata atau Rp18.000.000,00 dibagi 2 atau sebesar
Rp9.000.000,00.

Rp2.100.000,00
Average Accounting Rate of Return = 100%
Rp9.000.000,00
= 23,33%

Setelah diperoleh berapa accounting rate of return, untuk menilai apakah


investasi tersebut diterima atau ditolak, dapat dihitung dengan membandingkan
accounting rate of return dan rate of return yang diisyaratkan atau ditentukan.
Jika accounting rate of return lebih besar daripada rate of return yang
diisyaratkan maka investasi tersebut diterima, sebaliknya apabila lebih kecil
maka ditolak.
Metode tersebut sangat sederhana dan mudah untuk dilakukan, namun
memiliki beberapa kelemahan, antara lain:
1. Metode tersebut mendasarkan pada data akuntansi dan bukannya aliran kas.
Hal ini merupakan kelemahan utamanya. Bagi para investor tentunya kas
lebih penting karena dengan kas, investor dapat memenuhi kewajiban
finansialnya dan membiayai kegiatan operasional perusahaan.
4.46 Studi Kelayakan Bisnis 

2. Apabila metode depresiasi yang dipergunakan berbeda maka akan


memberikan hasil yang berbeda pula, di samping itu juga Metode Penilaian
Persediaan yang berbeda juga akan berpengaruh terhadap perhitungan.
3. Metode ini tidak memperhatikan konsep nilai waktu uang, metode ini
menilai Rp1,00 saat ini memiliki nilai sama dengan Rp1,00 satu atau dua
tahun yang akan datang.

Dalam hal penilaian kelayakan investasi, metode ini tidak jarang


memberikan penilaian yang salah. Sebagai contoh, ada tiga proyek senilai
Rp20.000.000,00 selama 5 tahun yang masing-masing memberikan aliran kas
sebagai berikut.

Aliran Kas Masuk Bersih


(Dalam Rp000)

Proyek A Proyek B Proyek C


Tahun Net Cash Net Cash Net Cash
Profit Profit Profit
Flow Flow Flow
1. 6.000 11.000 4.000 9.000 2.000 7.000
2. 5.000 10.000 4.000 9.000 3.000 8.000
3. 4.000 9.000 4.000 9.000 4.000 9.000
4. 3.000 8.000 4.000 9.000 5.000 10.000
5. 2.000 7.000 4.000 9.000 6.000 11.000

Setiap proyek tersebut memiliki accounting rate of return yang sama besar,
yaitu 45,00%. Dengan demikian, apabila rate of return yang ditentukan sebesar
30% maka ketiga proyek tersebut favourable (menguntungkan). Namun
demikian, kita sebaiknya memilih proyek A karena proyek tersebut memberikan
aliran kas masuk bersih yang lebih besar pada tahun-tahun pertama.

3. Payback
Payback period suatu investasi menunjukkan berapa lama (jangka waktu)
yang disyaratkan untuk pengembalian initial cash investment (investasi).
Payback period juga merupakan rasio antara initial investment dengan cash
inflow. Untuk mencari payback period bila cash inflownya tidak sama setiap
tahun maka kita tempuh dengan mengurangkan kas masuk terhadap investasi.
Sebagai contoh, investasi penggantian mesin lama dengan mesin baru maka
payback periode-nya:
 EKMA4311/MODUL 4 4.47

Rp18.000.000, 00
Payback Period = 1Tahun
Rp5.700.000,00
= 3,16 tahun.

Jika payback period telah kita dapatkan maka untuk menilai apakah
investasi tersebut diterima atau ditolak kita bandingkan dengan payback period
yang disyaratkan atau ditentukan. Apabila payback periodnya ternyata lebih
pendek daripada payback period yang ditentukan maka investasi tersebut
sebaiknya diterima. Sebaliknya, apabila lebih lama maka sebaiknya ditolak.
Metode ini sederhana. Oleh karena itu, metode ini juga mempunyai banyak
kelemahan. Kelemahan utamanya adalah bahwa metode ini tidak
memperhatikan konsep nilai waktu uang dan metode ini tidak memperhatikan
aliran kas masuk setelah payback. Jadi, seandainya ada dua atau lebih investasi
yang sama-sama memiliki payback yang sama maka metode ini akan menilai
indifference terhadap investasi tersebut.
Metode ini pada umumnya dipergunakan sebagai pendukung metode yang
lain yang lebih baik. Memang payback period yang makin pendek bagi investor
berarti semakin kecil risiko yang dihadapinya, dan semakin panjang payback
periodnya berarti semakin besar risiko yang dihadapi.

4. Internal Rate of Return (IRR)


Metode yang telah kita bicarakan di atas hanya mendasarkan pada aliran kas
dan laporan laba rugi saja tanpa memperhatikan nilai waktu uang. Oleh karena
itu, berikut kita bicarakan metode lain yang lebih baik, yang disebut dengan
Discounted Cash Flow Methods. Metode ini terdiri atas, internal rate of return,
net present value, dan profitability index.
Internal rate of return adalah tingkat bunga yang menyamakan nilai
sekarang aliran kas yang diharapkan (present value of expected cash outflows)
dengan nilai sekarang aliran kas masuk yang diharapkan (present value of
expected cash inflows). Internal rate of return ditunjukkan oleh r dalam
persamaan berikut:
n
At
0
t 0
0(1 r) t
4.48 Studi Kelayakan Bisnis 

di mana At adalah cash flow untuk periode t, baik net cash inflow maupun net
cash outflow, dan n adalah lamanya periode aliran kas yang diharapkan.
Persamaan tersebut di atas dapat pula dituliskan sebagai berikut:

A1 A2 A3 An
A0
(1 r) (1 r)2 (1 r)3 (1 r)n

Berdasarkan contoh sebelumnya, yaitu contoh pada pergantian aktiva, kita


akan memperoleh besarnya internal rate of return sebesar 17,57%, yang
diperoleh dengan cara trial and error.
Rp5.700.000, 00 Rp5.700.000, 00 Rp5.700.000, 00
Rp18.000.000, 00
(1 r) (1 r)2 (1 r)3
Rp5.700.000, 00 Rp5.700.000, 00
4
(1 r) (1 r)5

Kemudian, internal rate of return yang diperoleh dibandingkan dengan rate


of return yang ditentukan, atau lebih tepat lagi jika dibandingkan dengan
weighted average cost of capital sebagai cut-off atau hurdle rate. Apabila
internal rate of return lebih besar dari rate of return yang ditentukan maka
investasi tersebut diterima karena akan menaikkan harga pasar saham dan
sebaliknya, bila internal rate of return lebih kecil dibanding rate of return yang
ditentukan maka investasi itu akan ditolak.

5. Net Present Value (NPV)


Seperti halnya metode internal rate of return, metode nilai sekarang neto
(net present value) merupakan pendekatan aliran kas diskontoan (discounted
cash flow) dalam penganggaran modal. Dengan menggunakan metode net
present value, seluruh aliran kas dinilai-sekarangkan dengan tingkat
pengembalian yang disyaratkan (required rate of return). Secara umum nilai
sekarang neto dapat disajikan sebagai berikut:
n
At
NPV
t 0
(1 k) t

di mana k adalah required rate of return, atau lebih tepat lagi adalah weighted
average cost of capital. Jika net present value-nya positif atau sama dengan nol
 EKMA4311/MODUL 4 4.49

maka investasi tersebut sebaiknya diterima. Namun demikian, tidak berarti


bahwa apabila net present value sama dengan nol berarti terjadi break even
point. Hal ini disebabkan karena dalam keadaan net present value sama dengan
nol sebenarnya investasi tersebut telah mendapatkan keuntungan sebesar
required rate of return atau tingkat keuntungan yang disyaratkan, sedangkan
break even point adalah keadaan di mana perusahaan tidak untung dan juga
tidak rugi.
Jika kita mengasumsikan bahwa required rate of return investasi
penggantian mesin tersebut sebesar 12% maka net present value investasi itu
adalah sebesar:

Rp5.700.000,00 Rp5.700.000,00
NPV = Rp18.000.000,00
(1 12%) (1 12%)2

Rp5.700.000,00 Rp5.700.000,00 Rp5.700.000, 00


(1 12%)3 (1 12%) 4 (1 12%)5
= Rp2.547.000,00

Sekali lagi kita dapat menyelesaikan dengan cepat bila menggunakan


bantuan tabel present value. Oleh karena, net present value-nya positif lebih
besar dari nol maka investasi sebaiknya diterima.

6. Profitability Indeks (PI)


Profitability indek atau sering disebut juga dengan benefit cost ratio adalah
rasio antara present value proceed dengan present value outlay. Secara umum,
kita dapat tuliskan sebagai berikut.

n
At
t 0
(1 k) t
PI =
A0
Berdasarkan contoh di atas, besarnya benefit cost rasio atau profitability
index adalah 1,14. Apabila profitability indeksnya lebih dari satu maka proyek
tersebut diterima. Sebaliknya, bila kurang dari 1, proyek ditolak.

Rp20.547.000,00
PI = = 1,14.
Rp18.000.000,00
4.50 Studi Kelayakan Bisnis 

Metode ini juga mempunyai kelemahan, dan kita harus memiliki proyek
yang menguntungkan dengan melihat profitability indeks yang hanya
mencerminkan rasio saja, bukan angka absolut sehingga bisa jadi suatu investasi
yang mempunyai profitability indeks yang besar memiliki angka absolut yang
kecil. Sebagai contoh, proyek A senilai Rp100.000.000,00 dengan profitability
indeks 1,20 dan proyek B yang lebih besar senilai Rp500.000.000,00 dengan
profitability indeks sebesar 1,10 maka dengan penilaian profitability indeks,
proyek A yang disarankan untuk diambil. Padahal dalam kenyataannya, proyek
A hanya mempunyai net present value sebesar Rp20.000.000,00 saja, sementara
proyek B mempunyai net present value yang lebih besar, yaitu sebesar
Rp50.000.000,00. Bukankah kita seharusnya memilih proyek yang memberikan
tambahan keuntungan riil yang lebih besar, yaitu proyek B?
Hubungan antara net present value dengan internal rate of return dapat
dilihat pada gambar berikut ini. NPV dan IRR berhubungan terbalik. Apabila
IRR mendekati nol maka NPV mendekati maksimum, sebaliknya semakin besar
IRR maka semakin kecil NPV. Sebagai contoh, pada saat required rate of return
sebesar 10% maka besarnya net present value adalah sebesar Y. Dalam gambar
6.1 tersebut IRR = 16,80%.

Gambar 4.3.
Hubungan Net Present Value dengan Internal Rate of Return

Setelah mempelajari berbagai kriteria penilaian investasi, timbul pertanyaan


tentang metode mana yang seharusnya dipergunakan. Secara teoretis, nilai
sekarang neto (net present value) memberikan hasil yang lebih baik karena nilai
sekarang neto mengasumsikan bahwa aliran kas masuk setiap tahun
diinvestasikan kembali dengan tingkat investasi kembali (reinvestment rate)
sebesar required rate of return, sedangkan internal rate of return
 EKMA4311/MODUL 4 4.51

mengasumsikan bahwa aliran kas masuk diinvestasikan kembali dengan


reinvestment rate sebesar internal rate of return. Dengan demikian, investasi
yang memberikan tingkat pengembalian yang tinggi diasumsikan memiliki
reinvestment rate yang tinggi. Asumsi semacam ini kurang relevan, karena pada
dasarnya aliran kas masuk mempunyai kesempatan yang sama sehingga kita
harus mengasumsikan bahwa reinvestment rate untuk setiap investasi baru
adalah sama.
Keuntungan lain dengan menggunakan net present value adalah apabila
tingkat bunga yang berlaku setiap tahun berbeda (r 1 r2 r3 r4) maka metode
internal rate of return akan menimbulkan kesulitan karena hanya dengan satu
persamaan harus mencari lebih dari satu bilangan yang belum diketahui. Hal
semacam ini tidak akan terjadi apabila kita menggunakan metode net present
value.

Net Present Value


(dalam Rp)

Tahun Proceed Disc. Faktor PV Proceed

1999 16.775.000 0,90909 Rp 15.249.984;


2000 15.860.000 0,82645 Rp 13.107.497;
2001 14.042.000 0,75131 Rp 10.549.895;
2002 10.385.375 0,68301 Rp 7.093.315;
2003 11.658.120 0,62092 Rp 7.238.760;
2004 15.359.190 0,56447 Rp 8.669.802;
2005 15.164.290 0,51316 Rp 7.781.707;
2006 20.858.300 0,46651 Rp 9.730.606;
2007 22.290.800 0,42410 Rp 9.453.528;
2008 42.153.000 0,38554 Rp 16.251.668;
*) 52.500.000 0,38554 Rp 20.240.850;
**) 50.538.000 0,38554 Rp 19.484.420;
Present Value of Proceed Rp144.852.032;

Kita kembali pada contoh sebelumnya, yaitu perusahaan pengolahan udang


di daerah Jawa Tengah. Dari contoh tersebut, kita dapat menilai apakah proyek
tersebut layak atau tidak untuk dilaksanakan. Misalkan required rate of return
10% maka besarnya net present value adalah Rp19.352.032;
NPV = PV Proceed – PV Outlay
= Rp144.852.032 Rp125.500.000
= Rp19.352.032
4.52 Studi Kelayakan Bisnis 

Oleh karena net present value-nya positif maka investasi tersebut sebaiknya
diterima. Kita juga dapat menghitung profitability indeksnya, yaitu sebesar
1,154.

Rp144.852.032
PI = = 1,154.
Rp125.500.000

dan internal rate of return-nya sebesar:

Discount Rate Present Value Proceeds


15% Rp108.930.709
Rp16.569.291
….. Rp125.500.000
Rp19.352.032
10% Rp144.852.032
5% Rp 35.921.323
Rp19.352.032
15% 2,69%
Rp35.921.323
IRR = 10% + 2,69% = 12,69%.

Oleh karena internal rate return ternyata lebih besar daripada required rate
return, investasi tersebut sebaiknya diterima, sedangkan payback period-nya
adalah 8 tahun 2 bulan 27 hari. Dengan demikian, secara umum atau
keseluruhan, usulan investasi tersebut layak untuk dilaksanakan.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berapakah terminal value Rp1.000.000,00 lima tahun yang akan datang


seandainya bunga yang berlaku 10%!
2) Berapakah terminal value Rp50.000,00 tiga tahun yang akan datang apabila
bunga yang berlaku 15% dan dibayar 2 kali dalam setahun! Berapakah
present value penerimaan Rp200.000,00 tiga tahun yang akan datang
dengan tingkat bunga 10%!
 EKMA4311/MODUL 4 4.53

3) Berapa present value dari penerimaan selama tiga tahun masing-masing


Rp100.000,00, Rp200.000,00 dan Rp275.000,00, jika bunga yang berlaku
15%!
4) Jelaskan apa kelemahan metode yang mendasarkan pada data akuntansi
dalam penilaian investasi.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) TV5 = Rpl.000.000,00 (1 +0,10)5


= Rp1.000.000,00 (1,6105)
= Rp.1.610.051,00
2) TV3 = Rp50.000,00 (1 + 0,15/2)6
= Rp50.000,00 (1 + 0,075) 6
= Rp50.000,00 (1.5433)
= Rp77.165,00
Rp200.000,00 Rp200.000,00
3) PV = = Rp 150.263,00
(1 0,15)3 (1,331)
100.000,00 200.000,00 275.000,00
4) PV = = Rp419.002.219,00
(1 0,15)1 (1 0,15)2 (1 0,15)3
5) Kelemahan utama metode penilaian yang mendasarkan atas data laporan
akuntansi adalah adanya perbedaan waktu antara saat mencatat dan saat
terjadinya aliran kas yang riil sehingga yang lebih relevan adalah atas dasar
aliran kas, artinya dengan melihat berapa kas yang benar-benar akan
diterima.

R AN GKUMAN

Terdapat beberapa metode penilaian investasi yang dapat


dipergunakan. Masing-masing metode mempunyai kelebihan dan
kelemahan. Oleh karena itu, dalam penggunaannya, semua metode tersebut
saling melengkapi.
Secara teoretis, metode yang paling baik adalah net present value
karena selain mudah, metode ini juga mempunyai asumsi yang lebih
realistis dibandingkan dengan metode yang lain.
Apabila investasi sebagian dibiayai dengan utang atau modal asing
maka dalam memperkirakan aliran kas masuk bersih harus disesuaikan
4.54 Studi Kelayakan Bisnis 

dengan bunga setelah pajak. Hal ini untuk menghindari perhitungan ganda
(double counting).
Bagi para investor, kas yang benar-benar ada atau akan diterima lebih
relevan daripada laba seperti yang dilaporkan oleh bagian akuntansi. Oleh
karena itu dengan kas, kewajiban finansial dapat terpenuhi.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Suatu investasi senilai Rp10.000.000,00 akan memberikan aliran kas masuk
bersih sebesar Rp3.000.000,00 setiap tahun selama 4 tahun. Apabila
required rate of return 15% dan metode depresiasi garis lurus maka
besarnya NPV adalah ….
A. Rp1.435.091,00
B. -Rp1.435.091,00
C. Rp5.702.333,00
D. -Rp5.702.333,00

2) Jika investasi tersebut dinilai dengan metode payback period maka jangka
waktu pengembalian investasi tersebut adalah ….
A. 3 tahun 3 bulan
B. 2 tahun 3 bulan
C. 3 tahun 4 bulan
D. 2 tahun 4 bulan

3) Jika metode depresiasi yang digunakan adalah metode tahun digit, besarnya
net present value adalah ….
A. -Rp939.057,00
B. Rp939.057,00
C. -Rp6.198.367,00
D. Rp6.198.367,00

4) Tingkat bunga yang dapat menyamakan present value outlay dengan


proceed-nya disebut ….
A. Net Present Value
B. Internal Rate of Return
C. Discount rate
D. Payback Period
 EKMA4311/MODUL 4 4.55

5) Untuk menentukan apakah suatu investasi dapat diterima atau tidak, IRR
yang diperoleh akan dibandingkan dengan biaya penggunaan modal, atau
disebut dengan ….
A. Discount rate
B. Profitability Index
C. Present Value
D. Cut off

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
4.56 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 3

Analisis Sensitivitas

A. ANALISIS SENSITIVITAS

Ramalan profitabilitas proyek di masa depan kadang tidak dapat diprediksi


secara pasti. Karena itu, pengambil keputusan yang mengevaluasi proyek harus
mengkaji lebih lanjut keadaan ketidakpastian ini. Pertanyaan yang akan timbul
karena keadaan ketidakpastian, adalah “apakah tindakan yang harus diambil jika
(what if)”. Pertanyaan-pertanyaan ini dapat dituangkan ke dalam berbagai
kondisi, seperti “apa tindakan yang harus diambil jika harga jual lebih rendah
daripada yang diharapkan?” atau “apa tindakan yang harus diambil jika masa
hidup proyek lebih pendek daripada yang telah ditentukan sebelumnya?”
Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, analis harus melakukan
analisis sensitivitas untuk menentukan seberapa besar perubahan yang dapat
ditolerir agar tujuan yang diharapkan masih dapat terwujud.

Pengertian analisis sensitivitas: teknik yang digunakan untuk menentukan


dampak perubahan dari variabel-variabel tertentu, seperti harga produk, biaya
bahan baku, dan biaya operasi keseluruhan.
Cakupan analisis sensitivitas: penentuan kemungkinan perubahan variabel
yang telah disebut di atas dan perhitungan pengaruh variabel-variabel tersebut
terhadap profitabilitas proyek.
Tujuan analisis sensitivitas: untuk mengidentifikasi variabel-variabel yang
paling berpengaruh terhadap hasil (outcome) proyek.
Kegunaan analisis sensitivitas: untuk menentukan konsekuensi dari perubahan
variabel yang diukur dalam persentase.

Berikut ini akan dijelaskan secara singkat beberapa metode yang dapat
dipergunakan sebagai analisis sensitivitas. Metode-metode tersebut meliputi
analisis impas (break-even analysis), model sederhana Maxim dan Cook (1972),
dan model aliran kas diskontoan (discounted cash flow model).

1. Analisis Impas
Analisis impas dipandang sebagai suatu model analisis sensitivitas karena
model ini dapat memungkinkan analis untuk mengevaluasi bagaimana
 EKMA4311/MODUL 4 4.57

perubahan dalam biaya, perubahan dalam volume produksi, dan perubahan


dalam harga memberikan dampak bagi keuntungan perusahaan. Umumnya,
analisis impas berguna karena analisis ini memungkinkan analisis menentukan
kondisi minimum yang harus diperhitungkan dalam operasional proyek. Analisis
impas merupakan sebuah langkah mudah untuk memastikan bagaimana
keuntungan prospektif dari sebuah proyek yang dapat dipengaruhi oleh variabel-
variabel penting. Data yang dibutuhkan untuk mengadakan analisis impas
terhadap suatu proyek adalah:
a. estimasian biaya tetap (biaya tetap adalah biaya yang tidak dipengaruhi oleh
tingkat produksi);
b. biaya variabel per unit;
c. volume produksi, dan
d. harga per unit.
Kadang sulit untuk membedakan biaya ke dalam kategori tetap atau variabel
karena beberapa biaya memenuhi kriteria kedua macam biaya tersebut.
Berikut ini contoh analisis impas. Dimisalkan analis mempertimbangkan
sebuah pabrik dengan kapasitas produksi 15.000 unit dengan harga jual
Rp40,00 per unit. Biaya tetap dan biaya variabel yang diperoleh dari analisis
teknikal adalah sebesar Rp150.000,00 dan Rp25,00 per unit. Titik impas dapat
ditentukan sebagai berikut.

PX = F + VX

di mana P adalah harga per unit, X adalah volume produksi, F adalah biaya
tetap, dan V adalah biaya variabel.

Kemudian:

(40) X = 150.000 + 25 X
X = 10.000 unit

Dengan harga jual Rp40,00 per unit, titik impas terjadi pada produksi
10.000 unit. Pada unit ini, kurva biaya total akan memotong kurva pendapatan
total. Titik impas mewakili titik yang tidak ada laba maupun rugi.
Berikut disajikan tabel yang menunjukkan hubungan antara laba dan
volume produksi dengan sejumlah perubahan 10% ke atas dan ke bawah dari
titik impas (titik impas ini menunjukkan volume produksi minimum agar operasi
4.58 Studi Kelayakan Bisnis 

perusahaan dapat berjalan tanpa adanya kerugian). Seperti yang terlihat pada
tabel, perubahan dalam volume produksi yang dekat dengan titik impas
mengakibatkan variasi yang besar dalam laba atau rugi. Sedangkan, perubahan
volume produksi yang jauh dari titik impas menyebabkan variasi yang lebih
kecil.

Sensitivitas Perubahan Laba dalam Volume produksi

Persentase
Volume Laba (Rugi) (Rp) Persentase Perubahan
Perubahan
6.561 10 (51.585) 27
7.290 10 (40.650) 43
8.100 10 (28.500) 90
9.000 10 (15.000)
10.000 10 0
11.000 10 15.000
12.100 10 31.500 110
13.310 10 49.650 58
14.641 10 69.615 40
16.105 10 91.575 31

Sama seperti perhitungan volume impas, analis juga dapat menghitung


harga jual minimum. Jika volume produksi sebesar 15.000 unit maka harga per
unit impas adalah:

PX = F + VX
P (15.000) = 150.000 + 25 (15.000)
P = 35

Analisis pasar memperlihatkan bahwa untuk permintaan pasar sebesar


15.000 unit, batas aman (safety margin) untuk perusahaan adalah 33,3%. Angka
ini diperoleh dari pembagian atas selisih permintaan pasar (15.000 unit) dan
volume impas (10.000 unit) dengan permintaan pasar.
Batas aman untuk harga dapat dihitung dengan mengurangkan harga jual
Rp40,00 dengan harga jual minimum Rp35,00, dan hasilnya dibagi dengan
harga jual, yang hasilnya 12,5%.
Analis dapat menentukan bagaimana variabel selain volume produksi,
seperti perubahan dalam harga, biaya tetap, dan biaya variabel mempengaruhi
laba. Sebagai contoh, pengaruh menurunnya harga per unit menjadi Rp38,00
(penurunan 5%) menyebabkan kenaikan volume impas menjadi 11.538 unit
 EKMA4311/MODUL 4 4.59

(naik 15,4%). Apabila 15.000 unit terjual, penurunan 5% harga akan


menyebabkan penurunan laba sebesar 40%.

2. Model Sederhana Maxim dan Cook


Model ini memperlihatkan model persamaan tunggal yang berhubungan
dengan variabel-variabel yang menentukan profitabilitas. Analisis sensitivitas
ini dapat menjadi lebih kompleks jika beberapa persamaan digunakan untuk
menentukan model profitabilitas. Sebagai contoh, dalam persamaan berikut laba
sebelum pajak (P) berhubungan dengan variabel-variabel lain, analis mungkin
juga ingin memasukkan persamaan yang menghubungkan harga jual dengan
tingkat penjualan.

P = S (p – rc – vc) – FC

Di mana:
P = laba sebelum pajak
S = tingkat penjualan
rc = biaya bahan baku
vc = biaya variabel lainnya
FC = biaya tetap untuk periode berjalan

Analisis sensitivitas dilakukan dengan menggantikan variabel-variabel input


yang menentukan profitabilitas dengan nilai harapan (expected value) untuk
menentukan nilai profitabilitas dalam angka. Variabel-variabel input kemudian
diubah dengan tingkat persentase tertentu untuk menghitung pengaruhnya
terhadap perubahan profitabilitas.
4.60 Studi Kelayakan Bisnis 

Tabel 4.12.
Analisis Sensitivitas dengan Menggunakan sebuah Model Sederhana

Persentase Orde
Nilai Estimasian Kenaikan Variabel Laba
Variabel Perubahan Rangking
Terbaik sebesar 5% (Rp)
Laba Variabel
Penjualan (unit) 15.000 15.750 82.500 10 3
Harga (Rp/unit) 40 42 105.000 40 1
Biaya Variabel
(Rp/unit): 71.250
Bahan baku 5 5.25 60.000 -5 4
Biaya variabel 20 21 67.500 -20 2
lainnya
Biaya tetap (Rp) 150.000 157.500 -10 3

Hasil estimasian dapat dilihat pada tabel di atas. Dengan menggunakan


nilai-nilai estimasian dan memasukkannya ke dalam persamaan, profitabilitas
proyek dapat diperoleh, yaitu sebesar Rp75.000,00. Tabel di atas
memperlihatkan perubahan profitabilitas jika variabel-variabel penting yang
mempengaruhi berubah sebesar 5%. Dari persentase perubahan variabel-
variabel, laba paling sensitif terhadap perubahan harga. Secara berturut-turut,
sensitif terhadap perubahan biaya variabel lainnya, biaya tetap penjualan, dan
terakhir biaya bahan baku.

3. Model Aliran Kas Diskontoan


Analis mungkin menggunakan model keputusan investasi tertentu, seperti
nilai sekarang neto (NPV), yang didasarkan pada metode aliran kas diskontoan
(discounted cash flow), untuk mengevaluasi profitabilitas proyek. Analis juga
dapat menggunakan model ini untuk mengukur efek perubahan dalam variabel-
variabel yang relevan terhadap nilai sekarang neto. Dalam kondisi tanpa risiko,
nilai sekarang neto mewakili kenaikan dalam kesejahteraan yang dihasilkan dari
pelaksanaan proyek. Nilai ini ekuivalen dengan keuntungan modal (capital
gain), yang belum direalisir. Nilai sekarang neto dari sebuah proyek adalah:

Ft
Fo =
(1 r) n
 EKMA4311/MODUL 4 4.61

Di mana:
r = tingkat pengembalian harapan (required rate of return), yaitu tingkat
diskonto
Ft = aliran kas neto selama t periode
n = jangka waktu harapan dari proyek
Fo = investasi awal

Seandainya diketahui sebagai berikut.


n = 10
Ft = Rp20.000 / tahun
r = 10% maka
Fo = Rp122.892

Untuk proyek ini, sensitivitas perubahan nilai sekarang neto dapat dilihat
pada gambar berikut.

Gambar 4.4.
Hubungan NPV dengan Discount Rate

Gambar 4.4. memperlihatkan bahwa pada tingkat diskonto 10%, NPV = 0.


Pada tingkat diskonto di atas 10%, NPV negatif. Sebaliknya, pada tingkat
diskonto di bawah 10%, NPV positif.
4.62 Studi Kelayakan Bisnis 

B. KAITAN STUDI KELAYAKAN PERUSAHAAN DENGAN


KETIDAKPASTIAN

Dalam penilaian studi kelayakan proyek, perusahaan perlu menyadari


bahwa proyeksi atau peramalan-peramalan memiliki kemungkinan tidak
tercapai. Hal ini karena terdapat faktor ketidakpastian dalam proses
pengambilan keputusan. Risiko bisa didefinisikan sebagai kenyataan yang ada
lebih buruk kondisinya dibandingkan dengan peramalannya atau seluruh
penyimpangan dari yang diharapkan. Misalnya, dalam studi kelayakan
diramalkan bahwa penjualan pada tahun pertama operasi perusahaan mencapai
100.000 unit. Ternyata kenyataan penjualan hanya mencapai 60.000 unit. Risiko
ini perlu diperhitungkan sebelumnya dan dipertimbangkan dalam penyusunan
studi kelayakan perusahaan.
Kadar ketidakpastian proyek akan mempengaruhi intensitas dari studi
kelayakan. Semakin sulit untuk memperkirakan penjualan, biaya, aliran kas,
akan semakin hati-hati seseorang dalam melakukan studi kelayakan. Misalnya,
bagi proyek-proyek yang menghasilkan produk baru umumnya relatif sulit
dalam memperkirakan proyeksi penjualannya.
Berbagai cara ditempuh untuk mengatasi ketidakpastian ini. Misalnya,
dengan analisis sensitivitas seperti dibahas sebelumnya, taksiran konservatif.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tujuan dan kegunaan analisis sensitivitas!


2) Jelaskan secara singkat analisis impas, analisis model Maxim and Cook
(1972) dan model kas diskontoan dalam analisis sensitivitas!
3) Apa yang dimaksud dengan risiko investasi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tujuan analisis sensitivitas adalah untuk mengidentifikasi variabel yang


paling berpengaruh terhadap hasil (outcome), sedangkan gunanya adalah
 EKMA4311/MODUL 4 4.63

untuk menentukan konsekuensi dari perubahan variabel yang diukur dalam


persentase.
2) Analisis impas terutama dilakukan untuk mengevaluasi bagaimana
perubahan dalam biaya, volume produksi, dan harga berdampak pada
keuntungan perusahaan. Hal ini karena analisis ini mampu menentukan
kondisi minimum yang harus diperhitungkan dalam operasional proyek.
Data yang dibutuhkan adalah estimasian biaya tetap, biaya variabel per unit,
volume produksi, dan harga per unit.
Analisis Maxim and Cook merupakan model persamaan tunggal yang
berhubungan dengan variabel-variabel yang menentukan profitabilitas, akan
berkembang semakin kompleks jika beberapa persamaan digunakan untuk
menentukan model profitabilitas. Analisis dilakukan dengan menggantikan
variabel-variabel input yang menentukan profitabilitas dengan nilai harapan
(expected value) untuk menentukan nilai profitabilitas dalam angka.
Variabel-variabel input kemudian diubah dengan tingkat persentase tertentu
untuk menghitung pengaruhnya pada perubahan profitabilitas.
Model aliran kas diskontoan adalah analisis dengan menggunakan model
keputusan investasi dengan nilai sekarang neto (net present value/NPV)
yang didasarkan pada metode aliran kas diskontoan (discounted cash flow),
untuk mengukur profitabilitas proyek. Selain itu analisis ini dapat juga
digunakan untuk mengukur perubahan dalam variabel-variabel yang relevan
terhadap nilai sekarang neto.
3) Risiko investasi adalah kenyataan hasil investasi yang lebih buruk
kondisinya dibandingkan yang diramalkan atau seluruh penyimpangan dari
yang diharapkan.

R AN GKUMAN

Analisis sensitivitas adalah teknik yang digunakan untuk menentukan


dampak perubahan dari variabel-variabel tertentu, seperti harga produk,
biaya bahan baku, dan biaya operasional keseluruhan. Analisis ini
mencakup penentuan kemungkinan-kemungkinan perubahan dari variabel
tersebut dan perhitungan pengaruh variabel-variabel tersebut terhadap
profitabilitas proyek. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi variabel
yang paling berpengaruh terhadap hasil (outcome). Analisis ini berguna
untuk menentukan konsekuensi dari perubahan variabel yang diukur dalam
persentase. Berbagai metode digunakan untuk menganalisis sensitivitas,
4.64 Studi Kelayakan Bisnis 

antara lain metode impas (break even analysis), model sederhana Maxim
and Cook (1972), dan model aliran kas diskontoan (discounted cash flow
model).

TE S FOR MATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Seorang analisis ingin mengetahui dampak perubahan harga bagi
keuntungan perusahaan dan ingin mengetahui kondisi minimum yang harus
diperhitungkan dalam operasional proyek maka sebaiknya analisis
menggunakan analisis ....
A. impas
B. sensitivitas
C. maxim and cook
D. aliran kas diskontoan

2) Diketahui valume produksi yang diinginkan 10.000 unit, biaya tetap


Rp15.000.000,00 dan biaya variabel Rp100,00. Dengan menggunakan
analisis impas, berapa sebaiknya harga per unit ditetapkan?
A. Rp10.000,00.
B. Rpl.600,00.
C. Rpl.500,00.
D. Rp100,00.

3) Analisis sensitivitas yang dilakukan melalui simulasi dengan mengganti-


ganti variabel input dengan nilai harapan untuk menentukan nilai
profitabilitas adalah analisis ….
A. impas
B. sensitivitas
C. maxim and cook
D. aliran kas diskontoan

4) Investor mengharapkan selama 10 tahun umur investasinya, tingkat


pengembalian yang diharapkan 10%, sedangkan aliran kas neto
investasinya Rp200.000.000,00 per tahun. Berapa dia harus berinvestasi
saat ini?
A. Rp200.000.000,00.
B. Rpl.228.920.000,00.
C. Rp2.000.000.000,00.
D. Rpl.800.000.000,00.
 EKMA4311/MODUL 4 4.65

5) Terkait dengan risiko, semakin besar tingkat ketidakpastian suatu proyek,


analisis seharusnya ....
A. intensif melakukan studi
B. meninggalkan proyek
C. menunda studi
D. menganalisis yang pasti-pasti saja

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
4.66 Studi Kelayakan Bisnis 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C. 1) B. 1) A.
2) A. 2) C. 2) B.
3) C. 3) A. 3) C.
4) C. 4) B. 4) B.
5) D. 5) D. 5) A.
 EKMA4311/MODUL 4 4.67

Daftar Pustaka

Behrens, W. and P. M. Hawranek. (1991). Manual for the Preparation of


Industrial Feasibility Studies. Vienna: United Nations Industrial
Development Organization.

Bowlin, Oswald D., John D. Martin and David. F. Scott, Jr. (1990). 2 Sub
Edition. Guide to Financial Analysis. United States of America: Mc.Graw-
Hill.

Bryce, Murray D. (1960). Industrial Development: A Guide for Accelerating,


Economic Growth. New York: Mc.Graw-Hill.

Clifton, David S. and David E. Fyffe. (1977). Project Feasibility Analysis:


A Guide to Profitable New Ventures. Singapore: John Wiley & Sons.

Husnan, Suad dan Suwarsono. (1999). Studi Kelayakan Proyek: Konsep,


Teknik, dan Penyusunan Laporan. Yogyakarta: UPP AMPYKPN.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktek. Jakarta:
Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan


Kasus. Jakarta: Gramedia.

Umar, Husein. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis Kelayakan


Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta: Gramedia.

Van Horne, James C. and John Wachowicz. (1997). Fundamental of Financial


Management. 10th Edition. New Jersey: Prentice Hall International
Editions.

Van Horne, James C. (2002). Financial Management and Policy. Twelfth


Edition. New Jersey: Prentice Hall International Editions.
Modul 5

Penilaian Aspek Ekonomi Nasional dan


Manfaat Sosial
Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N DA H UL U AN

A nalisis dan penilaian aspek ekonomi nasional dan manfaat sosial


merupakan satu langkah yang diperlukan untuk mengetahui manfaat
proyek bagi perekonomian nasional. Hal ini ditunjukkan oleh manfaat yang
tidak hanya bagi pemilik proyek juga bagi masyarakat, baik langsung
maupun tidak langsung. Suatu proyek yang memberikan keuntungan rendah
bagi pemiliknya belum tentu tidak menguntungkan (dalam arti sosial) bagi
masyarakat.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu melakukan
analisis dan penilaian aspek ekonomi nasional dan manfaat sosial dari
rencana investasi usaha. Secara lebih rinci, diharapkan Anda mampu:
1. membandingkan profitabilitas komersial dan profitabilitas ekonomi
nasional suatu atau beberapa usulan investasi usaha;
2. menjelaskan pengertian profitabilitas ekonomi nasional dan manfaat
sosial dari proyek;
3. menghitung profitabilitas ekonomi nasional berdasarkan profitabilitas
komersial.
5.2 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 1

Ruang Lingkup Analisis Ekonomi dan


Analisis Keuangan

K egiatan Belajar 1 ini membicarakan analisis proyek dipandang bukan


hanya dari sudut pandang perusahaan yang akan melaksanakan
proyek tersebut, tetapi juga dari sudut pandang ekonomi nasional. Dengan
melakukan analisis ekonomi, diharapkan analisis proyek bisa menilai apakah
suatu proyek memang tidak akan membebani perekonomian nasional.
Mungkin saja suatu proyek dinilai menguntungkan apabila dipandang dari
sisi perusahaan (yaitu diharapkan memberikan NPV positif), tetapi
sebenarnya membebani perekonomian nasional (dengan kata lain tidak
menguntungkan apabila dipandang dari sisi ekonomi nasional). Hal tersebut
dapat terjadi karena, misalnya proyek tersebut memperoleh perlindungan
(proteksi) sehingga memungkinkan menjual produknya dengan harga yang
jauh lebih mahal dari harga produk tersebut di pasaran dunia. Keadaan ini
sering terjadi bagi proyek-proyek yang dimaksudkan untuk menghasilkan
barang substitusi impor. Kerap kali pemerintah dengan maksud untuk
membantu mengembangkan industri tersebut kemudian memberikan proteksi
kepada industri tersebut. Proteksi bisa diberikan dalam bentuk tarif pajak
impor yang tinggi (disebut sebagai tarif barrier) maupun tidak diizinkan lagi
produk tersebut diimpor (disebut sebagai nontarif barrier).
Contoh lain adalah kemungkinan timbulnya masalah externalities. Suatu
proyek mungkin mempunyai dampak eksternal yang menguntungkan atau
merugikan. Contohnya, didirikannya bandar udara baru mungkin
menimbulkan kegiatan ekonomi di daerah sekitarnya. Dampak tersebut
merupakan externalities yang menguntungkan. Sebaliknya, suatu industri
bisa menimbulkan masalah pencemaran lingkungan. Hal ini merupakan
dampak eksternal yang merugikan.
Demikian pula masalah pajak yang harus dibayar oleh perusahaan.
Pembayaran pajak akan membuat profitabilitas proyek menurun di mata
perusahaan. Sebaliknya, pembayaran pajak tersebut menguntungkan
pemerintah karena menambah penghasilan. Analisis dari sisi ekonomi
nasional perlu memperhatikan manfaat (atau pengorbanan) yang diterima
oleh pihak lain, tidak terbatas hanya pada perusahaan.
 EKMA4311/MODUL 5 5.3

Bentuk hubungan legal perusahaan (FIRM) terhadap lingkungan, terlihat


Peran dari; society, investor, suppliers, employee, management, regulasi
merupakan input bagi perusahaan sedangkan out put berupa, Costumers dan
environment bagaimana hubungan atau keterkaitan perusahaan dengan
eksternalitas, industri maupun manajemen perusahaan seperti faktor internal
lainnya. Keberadaan perusahaan sangat ditentukan oleh faktor-faktor tersebut
di atas, yang dapat berpengaruh terhadap keluaran perusahaan maupun
dampak yang ditimbulkan lihat gambar sebagai berikut.

Pemasok
masyarakat

Tenaga
Pemerinta kerja
manajeme
h FIRM n

konsumen lingkungan

Konsumen
Manajemen

Lingkungan
5.4 Studi Kelayakan Bisnis 

Analisis ekonomi (economic analysis) suatu proyek tidak hanya


memperhatikan manfaat yang dinikmati dan pengorbanan yang ditanggung
oleh perusahaan, tetapi oleh semua pihak dalam perekonomian. Istilah yang
sering dipergunakan adalah analisis ekonomi (economic analysis), meskipun
barangkali lebih lengkap kalau disebut analisis ekonomi nasional (karena
memperhatikan manfaat dan pengorbanan yang dinikmati dan ditanggung
oleh semua pihak dalam perekonomian). Sedangkan analisis yang hanya
membatasi manfaat dan pengorbanan dari sudut pandang perusahaan disebut
sebagai analisis keuangan atau finansial (financial analysis). Ada juga yang
menyebutnya sebagai analisis komersial (commercial analysis).
Dengan demikian, hampir dapat dipastikan bahwa analisis kedua aspek
tersebut akan memberikan hasil yang berbeda. Perbedaan akan menjadi
semakin besar kalau terdapat berbagai distorsi dalam pembentukan harga
(seperti proteksi misalnya). Meskipun demikian, perlu disadari bahwa suatu
proyek mungkin saja memberikan manfaat yang lebih besar kepada ekonomi
nasional daripada kepada perusahaan yang menjadi pelaksanaan proyek
tersebut. Upaya untuk mengidentifikasikan manfaat dan pengorbanan bukan
hanya dari sudut pandang perusahaan, namun merupakan tujuan analisis
ekonomi suatu proyek.
Analisis ekonomi terutama penting dilakukan untuk proyek-proyek yang
berskala besar, yang kerap kali menimbulkan perubahan dalam penambahan
supply and demand akan produk-produk tertentu karena dampak yang
ditimbulkan pada ekonomi nasional akan cukup berarti. Dengan demikian,
kalau kita misalnya akan mendirikan usaha jasa pengetikan dan terjemahan
untuk melayani para mahasiswa, mungkin sekali tidak perlu bersusah-payah
melakukan analisis ekonomi proyek tersebut.
Secara terperinci, analisis ekonomi dilakukan dengan alasan karena
adanya:
1. Ketidaksempurnaan pasar yang merupakan bentuk dari struktur pasar
yang tidak bersaing secara sempurna, (termasuk di dalamnya berbagai
distorsi yang timbul karena peraturan pemerintah). Contoh-contoh yang
bisa dijumpai adalah adanya pengendalian harga (termasuk pengendalian
suku bunga kredit), proteksi, dumping, kedudukan monopoli; sifat dari
monopoli yang distortif karena produsen cenderung untuk menetapkan
harga diatas marginal cost dan mampu mengendalikan jumlah output di
pasar pada umumnya produk yang dihasilkan inelastis. alasan lainnya
monopoli dilakukan karena insentif yang dipunyai lebih besar dengan
 EKMA4311/MODUL 5 5.5

menaikkan harga kenaikan harga untuk produk yang inelastik cenderung


yang diuntungkan adalah produsen, sebaliknya konsumen surplus akan
berkurang.
2. Adanya pajak dan subsidi. Pajak berarti pendistribusian sebagian
kekayaan konsumen (dalam hal pajak penjualan) atau perusahaan (dalam
hal pajak penghasilan) ke pemerintah. Adanya pajak penghasilan akan
mengurangi profitabilitas proyek di mata perusahaan, tetapi
meningkatkan kekayaan pemerintah untuk membiayai belanja Negara.
3. Adanya penambahan industri. Kawasan industri baru bermunculan dan
diikuti dengan berkembangnya kegiatan perekonomian yang tumbuh di
beberapa lokasi industry. Dengan adanya proyek bisnis yang baru,
diharapkan tumbuh industri lain baik yang sejenis atau industri
pendukung lainnya seperti industri bahan baku maupun industri sebagai
dampak positif adanya kegiatan ekonomi di daerah tersebut bermunculan
industri pendukung dalam suatu kawasan industri kawasan berikat, dan
kawasan industri terpadu dengan kegiatan bisnis.
4. Berlakunya konsep consumers surplus dan producers surplus. Pada saat
terjadinya penambahan supply karena adanya suatu proyek maka
mungkin sekali terjadi penurunan harga. Bagi perusahaan yang
melaksanakan proyek tersebut, harga yang relevan tentu saja adalah
harga yang baru (yang lebih rendah dari harga yang lama karena terjadi
penurunan harga). Dari sisi konsumen, sebaliknya, mereka diuntungkan
dalam hal bisa memperoleh barang sama dengan harga yang lebih
murah. Konsumen tentunya akan lebih senang karena mendapatkan
harga yang lebih rendah atau mungkin juga akan merasa lebih sejahtera
bilamana konsumen dengan membayar harga yang rendah dari harga
yang seharusnya. Dengan jumlah atau selisih harga yang menunjukkan
suatu ukuran dari tingkat kesejahteraan konsumen, begitu pula
sebaliknya jika seandainya surplus konsumen itu menjadi turun, hal
lainnya yang dapat menimbulkan penurunan kesejahteraan konsumen
menjadi turun karena faktor pajak, pajak merupakan regulasi yang
ditetapkan oleh pemerintah. Pemungutan pajak menyebabkan harga
menjadi naik.

Demikian pula kalau terjadi kenaikan demand karena adanya suatu


proyek (misal demand akan bahan baku meningkat) sehingga terjadi
kenaikan harga. Perusahaan sponsor proyek tersebut harus membayar harga
5.6 Studi Kelayakan Bisnis 

yang lebih mahal, tetapi bukanlah kenaikan harga tersebut sekarang dinikmati
oleh produsen bahan baku tersebut?
Analisis biaya dan manfaat sosial (Social Cost and Benefits
Analysis/SCBA) melakukan analisis dengan memperhatikan tambahan
faktor-faktor berikut ini.
1. Masalah externalities. Externality menunjukkan suatu “produk” spesifik
yang mempunyai karakteristik sebagai berikut, (a) tidak dengan sengaja
diciptakan oleh sponsor proyek tersebut (perusahaan), tetapi timbul
karena kegiatan ekonomi yang sah, (b) di luar kendali mereka yang
terkena dampak externality tersebut, entah dampak yang menguntungkan
ataupun merugikan, (c) externality tidak diperdagangkan.
2. Perhatian akan pendistribusian penghasilan yang lebih merata.
3. Perhatian akan peningkatan savings yang diharapkan akan meningkatkan
investasi.
4. Pertimbangan akan merit wants. Di mata masyarakat, mungkin suatu
proyek lebih diperlukan dari proyek yang lain. Sebagai misal, proyek
yang menghasilkan makanan bayi mungkin akan dinilai mempunyai
merit yang lebih tinggi (artinya lebih diinginkan) daripada pabrik yang
menghasilkan minuman keras.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan analisis ekonomi dengan analisis finansial!


2) Sebutkan alasan perlunya dilakukan analisis ekonomi!
3) Jelaskan pengertian eksternalitas!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Analisis ekonomi memperhatikan manfaat dan pengorbanan yang


dinikmati semua pihak dalam perekonomian.
Analisis finansial membatasi perhatian hanya pada manfaat dan
pengorbanan perusahaan.
 EKMA4311/MODUL 5 5.7

2) Alasan perlunya dilakukan analisis ekonomi adalah:


a) ketidaksempurnaan pasar;
b) adanya pajak dan subsidi;
c) adanya konsep consumers surplus dan producers surplus.
3) Eksternalitas adalah produk yang memiliki ciri tidak sengaja diciptakan,
tetapi timbul dari kegiatan ekonomi yang sah, di luar kendali, dan tidak
diperdagangkan.

R A NG KU M AN
1. Analisis ekonomi (economic analysis) adalah analisis yang
memperhatikan manfaat dan pengorbanan yang ditanggung semua
pihak dalam perekonomian.
2. Analisis ekonomi perlu dilakukan karena adanya ketidaksempurnaan
pasar, adanya proyek dan subsidi serta berlakunya konsep
consumers surplus dan procedurs surplus.
3. Analisis keuangan (financial analysis) hanya memperhatikan
manfaat dan pengorbanan yang diterima oleh perusahaan saja.
4. Beberapa analisis yang termasuk dalam analisis ekonomi adalah
analisis biaya dan manfaat sosial yang memperhatikan masalah
eksternalitas, pendistribusian penghasilan, peningkatan saving yang
menunjang investasi, dan pembagian merit wants.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Analisis suatu proyek yang menekankan pada kemampuan pada
perusahaan saja adalah analisis ….
A. ekonomi
B. finansial
C. biaya dan manfaat sosial
D. sosial

2) Proteksi yang diberikan pada industri dalam negeri berupa tarif pajak
impor yang tinggi disebut ….
A. tarif barrier
B. nontarif barrier
C. dumping
D. kuota
5.8 Studi Kelayakan Bisnis 

3) Eksternalitas pada perusahaan penebangan kayu hutan yang tidak


menguntungkan dapat digambarkan dalam contoh berikut ini ….
A. kayu log/gelondongan
B. pabrik penggergajian
C. kerusakan hutan
D. penebangan liar

4) Salah satu manfaat yang diterima konsumen dari penambahan supply


produk di pasar adalah ….
A. tenaga lebih murah
B. harga lebih tinggi
C. tidak ada pengaruh
D. meningkatkan daya beli

5) Pada merit wants manakah proyek produk yang memiliki merit lebih
tinggi dari produk lainnya ….
A. gula dengan saccharine
B. pesawat terbang dengan sepeda motor
C. minuman beralkohol dengan minuman mineral
D. rokok dengan obat

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 5 5.9

Kegiatan Belajar 2

Penilaian Manfaat Proyek


bagi Ekonomi Nasional

D alam penyusunan studi kelayakan bisnis guna menilai kelayakan suatu


proyek, selain mengadakan analisis dan penilaian terhadap aspek-aspek
teknikal, pasar atau komersial, keuangan, manajemen, dan yuridis, perlu pula
diadakan analisis kemanfaatan yang dapat atau akan ditimbulkan oleh proyek
yang bersangkutan terhadap perekonomian secara nasional dan kemanfaatan
sosial. Analisis tersebut bisa dilakukan secara kuantitatif maupun kualitatif.
Mengenai kedalaman analisisnya tergantung pada jenis proyek serta kriteria
lain yang didasarkan pada masing-masing kebutuhan yang diperlukan sebagai
bahan pertimbangan untuk menilai suatu proyek. Beberapa kriteria yang bisa
digunakan untuk menilai manfaat ekonomi nasional telah disinggung secara
ringkas dalam Modul 1. Namun, dalam Modul 5 Kegiatan Belajar 2 ini, akan
dibahas secara lebih detail mengenai analisis dan penilaian serta kriteria-
kriteria yang dipakai dalam praktik perbankan untuk menilai kemanfaatan
ekonomi nasional.
Aspek-aspek yang perlu dianalisis mengenai kemanfaatan proyek
terhadap ekonomi nasional, antara lain:
1. kemanfaatan ekonomi ditinjau dari rencana pembangunan nasional;
2. nilai tambah;
3. pembagian atau distribusi nilai tambah;
4. nilai investasi per tenaga kerja;
5. profitabilitas ekonomi nasional (economic rate of return);
6. pengaruh sosial yang ditimbulkan oleh proyek;
7. analisis kemanfaatan atau beban sosial (Social Cost Benefit Analysis).

1. Kemanfaatan Ekonomi Ditinjau dari Rencana Pembangunan


Nasional
Analisis ini dilakukan untuk mengetahui seberapa jauh proyek yang akan
didirikan (diperluas, direhabilitasi, direlokasi, atau dimodernisasi) tersebut:
a. memberikan kesempatan kerja atau tambahan kesempatan kerja bagi
masyarakat pekerja langsung maupun tidak langsung, seperti buruh
harian, buruh musiman, tenaga manajemen;
5.10 Studi Kelayakan Bisnis 

b. menggunakan modal lokal, bahan baku lokal, dan tenaga kerja lokal;
c. menghasilkan devisa (proyek orientasi ekspor) atau menghemat
penggunaan devisa (proyek substitusi impor);
d. membantu pertumbuhan industri lain;
e. memenuhi kebutuhan konsumen dalam negeri dengan kualitas produk
tinggi dan harga terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah;
f. menambah pendapatan nasional berupa pajak-pajak yang secara tidak
langsung dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di sektor lain.

2. Nilai Tambah
Secara kuantitatif, nilai tambah yang akan dihasilkan oleh suatu proyek
baru atau proyek perluasan dapat dihitung dengan membandingkan nilai
tambah suatu proyek dengan proyek lain yang sejenis sehingga bisa diketahui
proyek-proyek mana yang menghasilkan nilai tambah lebih tinggi daripada
lainnya. Dalam suatu proyek perluasan perlu pula diketahui ada tidaknya
kenaikan nilai tambah dari sebelum hingga sesudah perluasan. Perhitungan
nilai tambah dilakukan dengan asumsi kapasitas normal. Contoh perhitungan
nilai tambah dapat dilihat pada contoh di bawah ini.
Dari proyek laporan laba rugi pada tahun normal perusahaan X bisa
dihitung nilai tambah sebagai berikut.
Dalam ribuan Rp %
Penerimaan penjualan 378.000 100
Dikurangi: Biaya untuk:
 bahan baku 165.750 43,8
 bahan penolong 5.958 1,6
 listrik dan air 6.553 1,8
 bahan bakar dan pelumas 1.120 0,3
 perbaikan dan perawatan 3.763 1,0
 asuransi 1.300 0,3
 biaya umum dan adminis- 860 0,2
trasi
 biaya penjualan 22.500 6,0
 lain-lain 1.824 0,5
209.718 55,5
Nilai tambah kotor 168.282 44,5
Dikurangi: Biaya Depresi 33.000 8,7
& Amortisasi
Nilai tambah bersih 135.282 35,8
 EKMA4311/MODUL 5 5.11

3. Distribusi Nilai Tambah


Dari perhitungan di atas dapat dihitung distribusi nilai tambah, misalnya

Dalam Ribuan Rp %
1. Untuk Pemerintah berupa pajak-pajak 20.720 15,3
2. Untuk karyawan/buruh berupa gaji dan 45.082 33,3
upah
3. Untuk pemegang saham berupa 29.616 21,9
dividen
4. Untuk kreditor/bank 39.864 29,5
135.282 100,0

berarti distribusi nilai tambah terbesar diperoleh oleh karyawan dan buruh
yang mendapatkan 33,3% dari seluruh nilai tambah yang dihasilkan proyek.

4. Nilai Investasi Per Tenaga Kerja


Untuk memberikan penilaian apakah suatu proyek memberikan
kemanfaatan ekonomi nasional, perlu diukur sampai beberapa jauh investasi
yang ditanamkan akan dapat meningkatkan kesempatan kerja. Di samping
itu, perlu juga dinilai apakah proyek merupakan padat modal atau padat
kerja.
Salah satu cara yang bisa digunakan untuk mengukur proyek padat
modal atau padat kerja adalah pertama-tama perlu diketahui besarnya
investasi secara keseluruhan yang ditanamkan dalam proyek yang
bersangkutan dan jumlah tenaga kerja yang terlibat. Kemudian dari
perbandingan antara jumlah investasi dan jumlah tenaga kerja akan diperoleh
nilai investasi per tenaga kerja. Total investasi terdiri dari investasi modal
tetap dan modal kerja. Khusus bagi proyek perluasan perhitungan nilai
investasi keseluruhan adalah jumlah investasi baik sebelum maupun sesudah
investasi.
Di Indonesia, penetapan out-off proyek padat modal dan proyek padat
kerja belum ada batasan yang jelas. Salah satu ukuran yang dipakai adalah
jika nilai investasi per tenaga kerja lebih besar dari $10,000 maka proyek
dikategorikan proyek padat modal. Sebaliknya, apabila nilai investasi per
tenaga kerja kurang daripada $10,000, proyek dikatakan padat kerja.
5.12 Studi Kelayakan Bisnis 

5. Profitabilitas Ekonomi Nasional


Kriteria investasi yang bisa digunakan untuk menilai kelayakan proyek
adalah:
a. Metode Internal rate of Return (IRR) yang telah dibahas dalam
penilaian aspek keuangan. Perhitungan nilai IRR dalam profitabilitas
komersial diharapkan akan memberikan gambaran tentang besarnya
manfaat suatu proyek atau penanaman modal bagi pengusaha yang
bersangkutan atau pemilik modal atau sponsor proyek, yang ditunjukkan
dalam suatu tingkat bunga (%). IRR belum memberikan gambaran
tentang kemanfaatan ekonomis secara nasional.
b. Metode Economics Rate of Return (ERR) merupakan metode serupa
dengan IRR yang dipakai untuk menghitung kemanfaatan proyek secara
ekonomi nasional. Metode ini biasa dipakai dalam dunia perbankan.

Metode-metode ini tentu saja membawa konsekuensi perbedaan konsep


dalam aliran kas masuk dan aliran kas keluar. Dalam perhitungan ERR,
bunga pinjaman tidak merupakan pengeluaran karena bunga merupakan
bagian dari penerimaan masyarakat perekonomian. Begitu pula pajak-pajak
yang pada perhitungan IRR merupakan pengeluaran perusahaan, dianggap
merupakan bagian manfaat keseluruhan yang dihasilkan proyek dan
diteruskan kepada masyarakat ekonomi.

6. Pengaruh Sosial yang Ditimbulkan oleh Proyek


Tujuan analisis ini adalah untuk mengetahui pengaruh sosial yang akan
timbul sehubungan dengan didirikannya suatu proyek. Manfaat-manfaat
sosial yang dirasakan oleh masyarakat, adalah:
a. membuka lapangan kerja baru, baik jumlah maupun jenis lapangan kerja.
Terdapat kemungkinan timbulnya lapangan kerja baru akibat dari
terbukanya industri-industri pendukung maupun industri pemakai;
b. pengalihan teknologi dan pengetahuan yang menyangkut jenis teknologi
yang dipakai oleh proyek bersangkutan, sumber penerimaan, persyaratan,
dan cara pengalihan, misalnya melalui pendidikan dan latihan, kontrak
manajemen, patungan, lisensi;
c. peningkatan mutu kehidupan dari hasil produksi, misalnya kesempatan
pendidikan, produktif, konsumtif, hiburan, dan sebagainya, sebagai akibat
langsung maupun tidak langsung dari produk baru yang dihasilkan
proyek, perbaikan tingkat hidup, perubahan tata cara dan kebiasaan
 EKMA4311/MODUL 5 5.13

konsumen, perbaikan gizi dan kesehatan, terpenuhinya fasilitas rumah


tangga, perbaikan pandangan hidup masyarakat;
d. pengaruh pada masyarakat sekitar proyek, seperti adanya perbaikan
sistem saluran pembuangan, jalan raya, jembatan, telepon.

Contoh kasus
Saat ini internet sangat berperan dalam bisnis. Bisnis ritel pun sekarang
memanfaatkan teknologi ini. Seperti LIPPOSHOP.COM sebuah
perusahaan ritel di bawah grup bisnis LIPPO. Masih banyak lagi
perusahaan sekelas Grup LIPPO yang melirik e-business. Namun,
semuanya bergantung pada respon masyarakat apakah bersedia menjadi
pelanggan mereka. Dengan menjadi pelanggan, ritel dunia maya akan
sedikit demi sedikit mengubah sikap dan perilaku sosial mereka ke arah
positif atau negatif. Hal negatif terebut adalah masyarakat menjadi lebih
egois, tingkat bersosialisasi menjadi berkurang, dan sebagainya.

7. Analisis Kemanfaatan/Beban Sosial


Perhitungan ERR pada butir 5 tidak bisa menerangkan distribusi manfaat
di dalam masyarakat. Selain itu, ERR juga tidak bisa menerangkan tentang
terciptanya lapangan kerja yang akan dimanfaatkan pengangguran atau oleh
tenaga kerja “pindahan”. Karena itu, perlu dilakukan suatu perhitungan yang
memasukkan unsur yang selama ini dikenal dengan istilah shadow prices.
Shadow Prices kadang-kadang disebut accounting prices dapat dianggap
sebagai suatu penyesuaian yang dibuat oleh si penilai proyek terhadap harga-
harga pasar beberapa faktor produksi atau hasil produksi tertentu karena
harga-harga pasar tersebut tidak mencerminkan atau mengukur biaya atau
nilai sosial yang sebenarnya (social opportunity cost).
Ada dua alasan mengapa harga-harga pasar dapat dianggap tidak
mencerminkan nilai sosial yang sebenarnya, yaitu:
a. Pertama, harga pasar tidak mencerminkan nilai sebenarnya yang
diperoleh masyarakat melalui produksi yang diciptakan suatu proyek.
b. Kedua, harga pasar tidak mencerminkan nilai yang sebenarnya
dikorbankan ketika sejumlah sumber atau hasil telah dipilih untuk
dipakai dalam suatu proyek tertentu dan tidak dipakai dalam
penggunaan-penggunaan lain. Penyimpangan-penyimpangan harga pasar
dari social opportunity cost terutama disebabkan oleh kebijakan-
5.14 Studi Kelayakan Bisnis 

kebijakan pemerintah berupa pajak, subsidi, dan pengaturan harga atau


upah.

Shadow prices yang sering dipakai adalah:


a. faktor modal,
b. tenaga kerja tak terdidik, dan
c. devisa.

Shadow prices faktor modal adalah social opportunity cost atau cost of
capital yang dipergunakan sebagai discount rate dalam perhitungan kriteria
investasi sesuai dengan pembahasan yang telah dilakukan dalam penilaian
aspek keuangan.
Shadow price faktor tenaga kerja tak terdidik (dikenal dengan istilah
shadow wage) ialah nilai produksi yang dikorbankan dalam kegiatan lain
karena seseorang dipekerjakan di suatu proyek tertentu. Misalnya, sebuah
proyek mempekerjakan tenaga tak terdidik dari golongan mantan buruh tani
yang produk marginal dan konsumsinya waktu bekerja di pedesaan
diperkirakan sebesar Rp300,00 per hari. Upah yang akan dibayarkan sebesar
Rp750,00 (Rp50,00 dari jumlah tersebut merupakan pajak, sisanya
merupakan nilai konsumsi). Simpanan dihitung bernilai sosial 50% lebih
tinggi daripada konsumsi. Jadi, kenaikan konsumsi buruh proyek di atas
buruh tani sebesar Rp400,00 (700 - 300) dikalikan dengan 50% merupakan
unsur biaya. Shadow wage dalam proyek adalah produk marginal yang
dilepaskan di desa ditambah dengan nilai sosial kenaikan konsumsi di kota.
Pada contoh tersebut, shadow wage adalah sebesar 500 (yang diperoleh dari
300 ditambah 200). Shadow wage ini hanya mencerminkan 500/700 atau
67% dari upah finansial.
Shadow price faktor devisa disebut pula shadow exchange rate
merupakan suatu nilai implisit, misalnya harga satu dollar dalam rupiah. Nilai
tukar implisit merupakan suatu koefisiensi untuk menilai semua jenis barang
dan jasa yang bersifat dapat diperdagangkan (tradeable), yaitu jenis barang
atau jasa yang diimpor atau diekspor, bersifat sebagai pengganti impor
(substitusi impor) atau barang dan jasa tertentu yang karena adanya kebijakan
pemerintah terkena larangan impor atau ekspor. Nilai tukar tersebut sering
menyimpang dari social opportunity cost dalam mata uang nasional. Salah
satu usaha pemerintah yang mengalami tekanan inflasi maupun defisit dalam
neraca pembayaran untuk memproduksi nilai social opportunity cost adalah
 EKMA4311/MODUL 5 5.15

dengan mengadakan devaluasi, meskipun berkurangnya selisih tersebut


bersifat sementara.

8. Penggunaan Profitabilitas Komersial sebagai Dasar untuk


Memperkirakan Profitabilitas Ekonomi Nasional
Profitabilitas ekonomi nasional secara kuantitatif dapat pula diperkirakan
dari profitabilitas komersial, tetapi harus disertai penyesuaian-penyesuaian.
Penyesuaian dapat dilakukan pada pos perkiraan biaya operasi, pos
pendapatan operasi, atau pendapatan bersih pada proyeksi profitabilitas
komersial. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa profitabilitas
komersial mencerminkan keuntungan yang diharapkan dilihat dari „kaca
mata‟ sponsor proyek, profitabilitas ini belum mencerminkan profitabilitas
proyek secara ekonomi nasional.
Penyesuaian minus pada pos biaya dapat dilakukan apabila terjadi,
misalnya pengenaan bea masuk terhadap suatu proyek yang memerlukan
impor barang modal. Bagi proyek, bea tersebut merupakan biaya sehingga
mengurangi laba yang terkena pajak. Akan tetapi, dari segi ekonomi nasional,
bea tersebut bukan merupakan biaya. Oleh karena itu, untuk mencerminkan
profitabilitas ekonomi nasional, pengeluaran bea masuk harus dikurangkan
pada pos biaya operasi.
Sebaliknya, penyesuaian plus pada pos biaya akan dilakukan apabila
proyek mendapatkan subsidi dari pemerintah atau nilai tukar valuta asing
terlalu rendah dibandingkan dengan yang seharusnya, sehubungan dengan
bahan baku yang diimpor.
Penyesuaian pada pendapatan operasi dilakukan apabila terdapat selisih
antara nilai tukar mata uang asing resmi dengan yang seharusnya (shadow
exchange rate). Hal tersebut terjadi pada proyek yang mendapatkan devisa
karena mengadakan ekspor atau memproduksi barang dan jasa pengganti
impor yang menghemat devisa dan proyek yang nilai tukar valuta asingnya
dinilai terlalu rendah sehingga diperlukan penyesuaian untuk mendapatkan
nilai tukar yang realistis. Selisih nilai tukar ditambahkan pada pendapatan
operasi. Sebaliknya, apabila proyek mendapatkan proteksi tarif untuk barang
yang diimpor maka untuk mendapatkan nilai profitabilitas ekonomi
nasionalnya, perkiraan pendapatan harus dikurangi sebesar tarif yang
mestinya dikenakan. Penyesuaian-penyesuaian lainnya telah diterangkan
sebelumnya.
5.16 Studi Kelayakan Bisnis 

Berikut ini contoh hasil perkiraan profitabilitas ekonomi nasional setelah


disesuaikan dari profitabilitas komersial.

Rp (000)
Profitabilitas Profitabilitas
Komersial Ek. Nas
Pendapatan Operasi Rp5.000.000 Rp7.000.000a
Biaya operasi:
1. Bahan baku Rp1.500.000 Rp1.900.000b
2. Tenaga kerja 1.000.000 750.000c
3. Manajemen dan Penjualan 200.000 200.000
4. Depresiasi 500.000 500.000
5. Bunga 300.000 300.000
6. Pajak 500.000 -d
Rp4.000.000 Rp3.650.000
Rp1.000.000 Rp2.350.000

Keterangan:
a. Penyesuaian plus pada pos pendapatan sebesar 40% akibat adanya
penilaian nilai tukar terlalu rendah.
b. Penyesuaian plus pada pos biaya operasi sebesar 40% terhadap biaya
bahan baku karena nilai tukar valuta asing terlalu rendah.
c. Penyelesaian minus pada pos biaya tenaga kerja karena shadow wage
hanya 75% dari upah finansial.
d. Penyesuaian minus pada pos biaya karena pajak bukan termasuk
pengeluaran dalam keseluruhan kegiatan ekonomi secara nasional.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bagaimana cara Anda menilai kemanfaatan suatu proyek ditinjau dari


Rencana Pembangunan Nasional?
2) Apa perbedaan Internal Rate of Return dan Economic Rate of Return?
3) Pengaruh sosial apa saja yang bisa ditimbulkan proyek?
 EKMA4311/MODUL 5 5.17

4) Jika proyek mendapatkan subsidi dari pemerintah mengapa subsidi


tersebut harus ditambahkan pada pos biaya operasi pada perkiraan
profitabilitas komersial jika ingin mendapatkan nilai profitabilitas
ekonomi nasional?
5) Jelaskan pengertian dasar shadow price!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kemanfaatan Ekonomi Proyek ditinjau dari Rencana Pembangunan


Nasional antara lain adalah:
a) memberikan kesempatan kerja atau tambahan kesempatan kerja bagi
masyarakat baik pekerja langsung maupun tidak langsung. Misalnya
buruh harian, buruh musiman, tenaga manajemen;
b) menggunakan modal lokal, bahan baku lokal dan tenaga kerja lokal,
menghasilkan devisa (proyek melakukan ekspor) atau menghemat
penggunaan devisa (proyek substitusi impor);
d) membantu pertumbuhan industri lain;
e) memenuhi kebutuhan konsumen dalam negeri dengan kualitas
produk tinggi, dan harga terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan
rendah, menambah pendapatan nasional berupa pajak-pajak yang
secara tidak langsung dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di
sektor lain.
2) Perbedaan Internal Rate of Return dan Economic of Return adalah antara
lain bahwa perhitungan nilai IRR dalam profitabilitas komersial
diharapkan akan memberikan gambaran tentang besar manfaat suatu
proyek atau penanaman modal bagi pengusaha yang bersangkutan atau
pemilik modal atau sponsor proyek. Jadi, belum memberikan gambaran
tentang kemanfaatan ekonomis secara nasional sehingga terdapat
perbedaan konsep cash inflow dan cash outflow antara Economic Rate of
Return (ERR) dan Internal Rate of Return. Dalam perhitungan ERR
bunga pinjaman tidak merupakan pengeluaran karena bunga dianggap
merupakan bagian dari penerimaan keseluruhan yang diterima oleh
masyarakat ekonomi. Begitu pula pajak-pajak yang pada perhitungan
IRR merupakan pengeluaran perusahaan, dianggap merupakan bagian
dari manfaat keseluruhan yang dihasilkan proyek dan diteruskan kepada
masyarakat ekonomi.
5.18 Studi Kelayakan Bisnis 

Pengaruh sosial yang ditimbulkan oleh proyek, antara lain:


a) membuka lapangan kerja baru baik dalam jumlah dan jenis lapangan
kerja yang akan ditimbulkan oleh proyek. Adanya kemungkinan
timbulnya lapangan kerja baru akibat dari terbukanya industri-
industri pendukung maupun industri pemakai;
b) pengalihan teknologi dari pengetahuan menyangkut jenis teknologi
yang dipakai oleh proyek yang bersangkutan, sumber, penerima dari
persyaratannya serta cara pengalihannya, misalnya melalui
pendidikan dan latihan, kontrak manajemen, patungan, lisensi;
c) peningkatan mutu kehidupan dari hasil produksi misalnya
kesempatan pendidikan, produktif, konsumtif, hiburan, dan lain-lain
sebagai akibat langsung maupun tidak langsung dihasilkannya suatu
produk baru oleh proyek, perbaikan tingkat hidup, perubahan tata
cara dari kebiasaan konsumen, perbaikan gizi dari kesehatan,
terpenuhinya fasilitas rumah tangga, perbaikan pandangan hidup
masyarakat;
d) pengaruh pada masyarakat sekitar proyek, misalnya adanya
perbaikan sistem saluran pembuangan, jalan raya, jembatan, telepon.
4) Subsidi merupakan pengalaman pemerintah atau masyarakat. Jadi, harus
ditambahkan ke dalam pos biaya operasi di dalam pos biaya operasi di
dalam perkiraan profitabilitas komersial. Di dalam perhitungan
profitabilitas komersial, subsidi tidak diperhitungkan karena bukan
merupakan pengeluaran pemilik proyek melainkan merupakan fasilitas
yang disediakan pemerintah bagi pembangunan proyek yang
bersangkutan. Tetapi penilai proyek ingin menghitung nilai sebenarnya
dalam arti kemampuan proyek terhadap perekonomian secara nasional
maka subsidi tersebut harus diperhitungkan atau ditambahkan ke dalam
pos biaya.
5) Shadow prices kadang-kadang disebut accounting prices dapat dianggap
sebagai suatu penyesuaian yang dibuat oleh si penilai proyek terhadap
harga-harga pasar beberapa faktor produksi atau hasil produksi tertentu
berhubung harga-harga pasar tersebut tidak mencerminkan atau
mengukur biaya atau nilai sosial yang sebenarnya (social opportunity
cost) dari unsur-unsur atau hasil produksi tersebut.
 EKMA4311/MODUL 5 5.19

R A NG KU M AN

Pada kegiatan belajar ini Anda telah mempelajari sejauh mana suatu
proyek bernilai atau bermanfaat bagi perekonomian nasional.
Rasionalisasi diadakannya analisis dan penilaian aspek kemanfaatan
proyek bagi ekonomi nasional tersebut adalah untuk memilih proyek
yang memanfaatkan sumber-sumber ekonomi nasional terbesar dan
menghindari proyek-proyek yang secara nasional tidak bermanfaat.
Dengan mendasarkan pada analisis biaya dan manfaat (cost and
benefit analysis), profitabilitas ekonomi nasional bisa dihitung. Analisis
biaya manfaat proyek lebih menitikberatkan pada usaha memasukkan
seluruh faktor yang ada pada proyek, baik kuantitatif maupun kualitatif,
daripada beberapa faktor yang dianggap penting saja.
Aspek-aspek yang perlu dianalisis dalam analisis kemanfaatan
ekonomi nasional ialah kemanfaatan proyek ditinjau dari Rencana
Pembangunan Nasional, Nilai Tambah, Distribusi Nilai Tambah,
profitabilitas ekonomi nasional, kemanfaatan sosial, dan analisis biaya-
manfaat.
Dalam melakukan analisis biaya-manfaat, perlu diadakan
penyesuaian-penyesuaian harga pasar, atau lebih dikenal dengan istilah
shadow prices, agar benar-benar mencerminkan nilai sosial dari proyek
yang dinilai.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Suatu proyek telah mendapat pembebasan bea masuk salah satu barang
modalnya sebesar 20% dari seluruh nilai barang tersebut. Dengan asumsi
nilai tukar valuta asing adalah realistis, apa yang perlu dilakukan oleh
analisis untuk menghitung nilai profitabilitas ekonomi nasionalnya?
A. Menambahkan biaya barang modal tersebut 20%-nya.
B. Mengurangi biaya barang modal tersebut sebesar 20%.
C. Menambahkan perhitungan proyeksi profit menurut profitabilitas
komersial sebesar 20% dari biaya barang modal.
D. Tidak melakukan apa-apa karena nilai barang modal meskipun
mendapat pembebasan tarif tidak mempengaruhi perhitungan
profitabilitas ekonomi nasional.
5.20 Studi Kelayakan Bisnis 

2) Kebijakan apa yang sebaiknya diambil pemerintah andaikata suatu jenis


proyek memiliki nilai profitabilitas komersial relatif jauh lebih tinggi
dibandingkan dengan profitabilitas ekonomi nasionalnya?
A. Memberikan pembebasan bea masuk impor barang modal proyek
tersebut
B. Memberikan izin pembangunan proyek lain yang sejenis
C. Meningkatkan tarif pajak proyek-proyek sejenis
D. Memberikan subsidi

3) Larangan impor suatu barang dimaksudkan untuk ….


A. mengekspor barang
B. menghemat devisa
C. meningkatkan pendapatan nasional
D. meningkatkan pajak

4) Tujuan yang sama dengan nomor 3) juga ingin dicapai dengan ….


A. mengekspor barang
B. memproduksi barang substitusi impor
C. memproduksi barang yang sama dengan barang produksi dalam
negeri lain yang ada di pasar
D. mengimpor barang modal

5) Shadow Price akan terjadi jika ….


A. harga pasar faktor-faktor produksi sama dengan nilai sosial yang
sebenarnya
B. harga pasar faktor-faktor produksi mencerminkan perolehan
masyarakat yang sebenarnya
C. harga pasar faktor-faktor produksi yang dipakai dalam proyek
mencerminkan “pengorbanan” faktor produksi tersebut yang
sebenarnya
D. harga pasar faktor-faktor produksi berbeda dengan nilai
pengorbanan sosial yang sebenarnya

6) Seorang penganggur di desanya, pindah ke kota dan mendapat pekerjaan


sebagai buruh pabrik sebesar Rp1000,00 per hari, terkena pajak 15%.
Simpanan dihitung bernilai sosial 50% lebih tinggi daripada konsumsi.
Berapa yang dianggap sebagai unsur biayanya?
A. Rp150,00.
B. Rp500,00.
C. Rp425,00.
D. Rp650,00.
 EKMA4311/MODUL 5 5.21

7) Dari soal nomor 6), berapa nilai shadow wage-nya?


A. Rp-150,00.
B. Rp0,00.
C. Rp425,00.
D. Rp500,00.

8) Berapa persentase shadow wage dalam soal nomor 7) dari upah


finansialnya?
A. 0%.
B. 17,6%.
C. 50,0%.
D. 58,8%.

9) Jika proyek mendapatkan subsidi, perhitungan profitabilitas komersial


perlu disesuaikan agar mendapatkan perkiraan profitabilitas ekonomi
nasional, yaitu penyesuaian ….
A. minus pada pos biaya operasi
B. plus pada pos biaya operasi
C. minus pada pos pendapatan operasi
D. plus pada pos pendapatan operasi

10) Di bawah ini bukan manfaat-manfaat proyek dilihat dari Rencana


Pembangunan Nasional ….
A. pengalihan teknologi dan pengetahuan
B. pemanfaatan modal lokal, bahan baku lokal, dan tenaga kerja lokal
C. membantu pertumbuhan industri lain
D. menambah pendapatan nasional berupa pajak-pajak

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
5.22 Studi Kelayakan Bisnis 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 5 5.23

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Tekanan analisis ekonomi adalah pada kemanfaatan ekonomi,
sedangkan analisis finansial hanya pada kemanfaatan bagi
perusahaan. Adapun analisis biaya dan manfaat sosial menekankan
kemanfaatan bagi kepentingan sosial dan nasional dengan
memperhatikan faktor eksternalitas, distribusi penghasilan, savings,
dan merit wants.
2) A. Tarif barier adalah proteksi dengan cara memberikan tarif pajak
impor yang tinggi pada industri, sedangkan nontarif barier proteksi
dalam bentuk pelarangan impor produk. Dumping adalah kebijakan
pemerintah menerapkan harga jual produk di dalam negeri lebih
mahal dari harga jual produk di luar negeri. Kuota adalah ketentuan
jumlah tertentu produksi atau penjualan.
3) C. Eksternalitas adalah dampak ikutan yang timbul dari suatu proyek
baik yang bersifat menguntungkan maupun merugikan.
4) A. Supply yang berlebih di pasar menjadikan daya tawar produk rendah
sehingga berusaha menyesuaikan agar produk tetap laku, yaitu
dengan menurunkan harga di pasar (ingat teori elastisitas
penawaran).
5) A. Dalam konsep merit wants, masyarakat menginginkan suatu proyek
yang paling tinggi manfaatnya dan yang paling diperlukan. Pabrik
gula tentu saja lebih diinginkan dibandingkan saccharine (pemanis
buatan) yang memiliki dampak negatif di masyarakat.

Tes Formatif 2
1) A. Bea masuk sebetulnya merupakan pendapatan bagi ekonomi
nasional. Oleh karena itu, perlu ditambahkan dalam pendapatan
untuk mencerminkan nilai profitabilitas ekonomi nasional yang
sebenarnya.
3) B. Dengan melarang impor diharapkan devisa yang sebenarnya
digunakan untuk impor bisa dimanfaatkan untuk kepentingan lain
yang lebih berguna bagi perekonomian nasional. Jadi larangan
impor dimaksudkan untuk menghemat devisa.
5.24 Studi Kelayakan Bisnis 

4) A. Dengan memproduksi barang substitusi impor berarti proyek


membantu pemerintah dalam menghemat devisa karena devisa yang
selama ini dipakai untuk mengimpor barang tersebut bisa
dimanfaatkan untuk kepentingan lain karena produk yang
bersangkutan sudah dapat diproduksi di dalam negeri.
5) D. Shadow price atau accounting price merupakan penyesuaian yang
dibuat oleh si penilai proyek terhadap harga-harga pasar beberapa
faktor produksi atau hasil produksi tertentu berhubung harga-harga
pasar faktor produksi tersebut tidak mencerminkan atau mengukur
biaya atau nilai sosial yang sebenarnya. Oleh karena itu, harga pasar
faktor produksi berbeda dengan nilai sosial yang sebenarnya.
6) C. Oleh karena buruh tersebut sebelumnya merupakan tenaga
penganggur maka kenaikan konsumsi buruh tersebut di atas
menganggur adalah Rp(15%  Rp1000,00) - 0 = Rp850,00. Jika
nilai tersebut dikalikan dengan 50% merupakan unsur biayanya.
Jadi, unsur biaya yang dimaksud sama dengan 50%  Rp850,00 =
Rp425,00.
7) C. Nilai shadow wage dalam proyek adalah produk marginal yang
dilepas di desa (Rp0,00) ditambah dengan nilai sosial kenaikan
konsumsi di kota (Rp425,00) lama dengan Rp425,00.
8) C. Shadow wage mencerminkan 425/8150 atau 50% dari upah
finansialnya.
9) B. Penyesuaian plus pada pos biaya operasi dilakukan apabila proyek
mendapatkan subsidi dari pemerintah. Subsidi bagi pemerintah
merupakan biaya. Oleh karena itu, perlu dikurangkan pada pos biaya
karena dalam perhitungan profitabilitas komersial subsidi tidak
diperhitungkan sebagai biaya.
10) A. Pengalihan teknologi dari pembangunan merupakan manfaat sosial
yang ditimbulkan proyek, sedangkan manfaat-manfaat yang
berhubungan dengan penghematan dari pendapatan devisa,
kesejahteraan masyarakat, pemerataan dan peningkatan pendapatan
serta pertumbuhan perekonomian secara menyeluruh, misalnya
pemanfaatan modal lokal, bahan baku lokal, membantu
pertumbuhan industri lain, menghasilkan devisa dengan ekspor, atau
menghemat devisa dengan produksi barang substitusi impor,
memberikan kesempatan kerja, memenuhi kebutuhan masyarakat
akan barang dan jasa, meningkatkan pendapatan.
 EKMA4311/MODUL 5 5.25

Daftar Pustaka

Bryce, Murray D. (1960). Industrial Development: A Guide for Accelerating


Economic Growth. McGaw-Hill Book Co.

Gray, Clive, Lien K. Sabur, P Simanjuntak, P.F.L. Maspaitella. (1993).


Pengantar Evaluasi Proyek. Jakarta: Penerbit Gramedia.

Hasan, Sukama. (1983). Pokok-pokok Aspek Hukum dalam Penilaian Proyek.


Makalah pada Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

Husnan, Suad dan Suwarsono. (1999). Studi Kelayakan Proyek: Konsep,


Teknik, dan Penyusunan Laporan. Yogyakarta: UPP AMPYKPNBPKK.

__________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta:


UPP AMP YKPN.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktek.


Jakarta: Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan


Kasus. Jakarta: Gramedia.

____________. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis


Kelayakan Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta:
Gramedia.

Wijaya, Lukman D. (1983). Sponsor Proyek dan Manajemen. Makalah pada


Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

__________. (1983). Evaluasi Kemanfaatan Ekonomi dan Sosial. Makalah


pada Development Banking Courses. Jakarta: Uppindo.
Modul 6

Analisis Mengenai Dampak Lingkungan


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N D AHU LU AN

D engan berlakunya Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 maka


keberadaan tenaga ahli dari berbagai disiplin ilmu pengetahuan dalam
studi kelayakan dirasakan menjadi sangat penting karena mereka dibutuhkan
untuk melakukan studi mengenai dampak lingkungan. Setiap proyek yang akan
dilaksanakan, sesuai dengan peraturan yang berlaku harus diawali dengan studi
mengenai dampak lingkungan (AMDAL), baru kemudian apabila dari hasil
studi AMDAL tersebut gagasan proyek dinyatakan feasible untuk dilaksanakan
maka langkah berikutnya adalah melakukan studi lebih lanjut di bidang-bidang
lain, seperti bidang teknik, sosial, dan ekonomi. Dengan kata lain, studi
AMDAL merupakan ujung tombak bagi kelanjutan suatu studi kelayakan.
Analisis mengenai dampak lingkungan diperlukan bagi proses pengambilan
keputusan tentang pelaksanaan rencana kegiatan yang mempunyai dampak
penting terhadap lingkungan.
Untuk menganalisis AMDAL, pemilik proyek/usaha tidak harus melakukan
sendiri, namun dapat menyerahkannya secara teknis kepada pihak yang
memiliki kapasitas untuk itu. Hal ini disebabkan oleh karena pada umumnya
mahasiswa ekonomi manajemen dan bisnis tidak diberi materi kuliah tentang
teknik melakukan analisis mengenai dampak lingkungan. Namun, Anda harus
memiliki pengetahuan tentang analisis aspek lingkungan, minimal Anda
memahami pentingnya analisis mengenai dampak lingkungan bagi usaha/proyek
Anda dan kaitannya dengan studi kelayakan yang Anda lakukan.
Tujuan instruksional umum modul ini ialah setelah mempelajari modul ini,
Anda diharapkan mampu menjelaskan konsep dan perlunya dilakukan serta
langkah-langkah penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL).
Tujuan instruksional khususnya adalah Anda diharapkan mampu menjelaskan:
1. pengertian eksternalitas proyek;
2. manfaat dan perlunya AMDAL;
3. tahap-tahap penyusunan AMDAL.
6.2 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegunaan modul ini bagi Anda adalah Anda akan memiliki kesadaran dan
komitmen untuk melakukan analisis dampak lingkungan pada saat Anda
melakukan studi kelayakan proyek/perusahaan khususnya untuk proyek/usaha
yang termasuk dalam kategori wajib lapor AMDAL.
 EKMA4311/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Eksternalitas dan Hakikat AMDAL

S ebagaimana telah disebutkan sebelumnya bahwa aspek lingkungan hidup


perlu dinilai kelayakannya melalui AMDAL. Namun, sebelumnya perlu di
jelaskan terlebih dahulu tentang pengertian eksternalitas dan kaitannya dengan
AMDAL.
Dalam Kegiatan Belajar 1 dalam modul ini akan dibahas eksternalitas,
hakikat Amdal dan landasan hukum AMDAL.

A. EKSTERNALITAS

Proyek yang sifatnya besar dan terkait dengan masalah sosial ekonomi
umumnya memunculkan masalah externality. Eksternalitas muncul dalam
bentuk produk ikutan atau sampingan (by product). Eksternalitas menunjukkan
suatu “produk” spesifik yang mempunyai karakteristik sebagai berikut.
1. Tidak dengan sengaja diciptakan oleh sponsor proyek tersebut
(perusahaan), tetapi timbul karena kegiatan ekonomi yang sah.
2. Di luar kendali mereka yang terkena dampak externality tersebut, entah
dampak yang menguntungkan ataupun merugikan.
3. Externality tidak diperdagangkan. Antisipasi eksternalitas yang tidak tepat
berdampak cukup signifikan pada ekosistem atau lingkungan.

Oleh karena itu, diperlukan suatu analisis yang mendalam terhadap


kemungkinan munculnya eksternalitas dalam suatu proyek. Analisis ini salah
satunya kita kenal dengan analisis dampak lingkungan (AMDAL).

B. HAKIKAT AMDAL

Analisis Dampak Lingkungan sudah dikembangkan oleh beberapa negara


maju sejak tahun 1970 dengan nama Environmental Impact Analysis atau
Environmental Impact Assessment yang keduanya disingkat EIA. Analisis
dampak lingkungan (ANDAL) adalah kajian secara cermat dan mendalam
tentang dampak penting suatu kegiatan yang direncanakan, sedangkan Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan adalah hasil studi mengenai dampak penting
6.4 Studi Kelayakan Bisnis 

suatu usaha atau kegiatan yang direncanakan terhadap lingkungan hidup, yang
diperlukan dalam proses pengambilan keputusan.
Tujuan dan sasaran AMDAL adalah untuk menjamin suatu usaha atau
kegiatan pembangunan layak lingkungan (alami, binaan, sosial-ekonomi, dan
budaya). Dengan AMDAL, diharapkan usaha atau kegiatan pembangunan dapat
memanfaatkan dan mengelola sumber daya alam secara efisien dan
meminimumkan dampak negatif terhadap lingkungan.
Tidak semua rencana usaha/kegiatan membutuhkan AMDAL. Studi ini
hanya dilaksanakan oleh proyek-proyek yang berskala besar, memiliki kegiatan
yang kompleks, dan dapat mempengaruhi daerah sensitif/kawasan lindung.
Dengan demikian, AMDAL adalah proses pengkajian terpadu yang
mempertimbangkan aspek ekologi, sosial-ekonomi, dan sosial-budaya sebagai
pelengkap kelayakan dari teknis dan ekonomi suatu rencana usaha atau kegiatan.
Alasan diperlukannya AMDAL dalam suatu studi kelayakan adalah karena:
1. undang-undang dan peraturan pemerintah menghendaki demikian;
2. AMDAL harus dilakukan agar kualitas lingkungan tidak rusak dengan
adanya proyek-proyek.

AMDAL suatu proyek bukanlah suatu proyek yang berdiri sendiri, tetapi
merupakan bagian proses AMDAL yang lebih besar dan lebih penting,
menyeluruh dan utuh dari perusahaan dan lingkungannya sehingga AMDAL
dapat dipakai dalam rangka pengelolaan dan pemantauan proyek dan
lingkungannya dengan menggunakan dokumen yang benar.
Selanjutnya, beberapa peran AMDAL dijelaskan sebagai berikut.

1. Peran AMDAL dalam Pengelolaan Lingkungan


Aktivitas pengelolaan lingkungan baru dapat dilakukan apabila telah
disusun rencana pengelolaan lingkungan, yang sebelumnya telah diketahui dulu
dampak lingkungan yang akan timbul sebagai akibat dari proyek yang akan
dibangun. Dalam kenyataannya nanti, dampak lingkungan yang telah diduga
dapat jauh berbeda dengan kenyataannya. Hal ini dapat terjadi karena kesalahan-
kesalahan dalam menyusun AMDAL atau karena pemilik proyek tidak
menjalankan proyeknya sesuai AMDAL yang ada. Agar dapat dihindari
kegagalan pengelolaan ini, pemantauan harus dilakukan sedini mungkin, sejak
awal pembangunan, secara terus-menerus, dan teratur.
 EKMA4311/MODUL 6 6.5

2. Peran AMDAL dalam Pengelolaan Proyek


AMDAL merupakan salah satu studi kelayakan lingkungan yang
disyaratkan untuk mendapatkan perizinan. Selain aspek-aspek studi kelayakan
yang lain, seperti aspek teknis dan ekonomis, seharusnya AMDAL dilakukan
bersama-sama di mana masing-masing aspek dapat memberikan masukan bagi
aspek-aspek lainnya sehingga akan dihasilkan suatu penilaian yang optimal
terhadap proyek. Kenyataan yang biasa terjadi adalah bahwa hasil studi
kelayakan untuk aspek lingkungan tidak dapat menghasilkan penyesuaian dalam
studi kelayakan untuk aspek lainnya. Bagian dari AMDAL yang diharapkan
oleh aspek teknis dan ekonomis biasanya adalah sejauh mana keadaan
lingkungan dapat menunjang perwujudan proyek, terutama sumber daya yang
diperlukan oleh proyek tersebut, seperti air, energi, manusia, dan ancaman alam
sekitar.

3. AMDAL sebagai Dokumen Penting


Laporan AMDAL merupakan dokumen penting sebagai sumber informasi
yang rinci mengenai keadaan lingkungan pada waktu penelitian proyek, dan
gambaran keadaan lingkungan di masa yang akan datang. Dokumen ini juga
penting untuk melakukan evaluasi, untuk membangun proyek yang lokasinya
berdekatan dan dapat digunakan sebagai alat legalitas.
Dalam Pasal 2 Ayat (1) dan (2) Peraturan Pemerintah RI Nomor 27 Tahun
1999, disebutkan bahwa analisis mengenai dampak lingkungan merupakan
komponen dalam studi kelayakan suatu rencana kegiatan. Hasilnya digunakan
sebagai bahan perencanaan pembangunan wilayah. Kemudian, pada Pasal 22
disebutkan lebih lanjut bahwa apabila analisis dampak lingkungan
menyimpulkan bahwa dampak negatif yang tidak dapat ditanggulangi
berdasarkan ilmu dan teknologi, lebih besar dibandingkan dengan dampak
positifnya maka instansi yang bertanggung jawab memutuskan wajib menolak
rencana kegiatan yang bersangkutan. Hal ini menunjukkan begitu pentingnya
analisis dampak lingkungan bagi studi kelayakan suatu rencana kegiatan.
Sebagai contoh, pembangunan perluasan kilang minyak BBM di
Balikpapan menurut hasil penelitian yang telah dilakukan oleh Helena
Rumondang Hutabarat, menyimpulkan bahwa penggunaan effluent water
treatment dapat mengurangi dampak negatif yang timbul sebagai akibat dari
perluasan kilang minyak itu. Hasil penelitian tersebut menunjukkan, apabila
dalam perluasan kilang minyak itu tidak dibangun sarana pengolahan air limbah
maka akan terjadi pencemaran air laut oleh minyak rata-rata 600 liter setiap hari.
6.6 Studi Kelayakan Bisnis 

Pencemaran ini akan lebih terasa di Teluk Balikpapan dan Selat Makasar yang
akan merugikan petani tambak. Dengan adanya water treatment untuk
mengolah limbah sebelum dibuang ke laut maka dampak negatifnya menjadi
lebih kecil dibandingkan dengan dampak positifnya. Secara kuantitatif, hasil
penelitian tersebut menunjukkan bahwa penggunaan water treatment untuk
mengolah limbah dari perluasan kilang minyak tersebut akan memberikan nilai
keuntungan yang lebih besar dibandingkan dengan biayanya sehingga diperoleh
net present value yang positif.
Secara keseluruhan hubungan analisis mengenai dampak lingkungan dan
studi kelayakan perusahaan akan nampak seperti dalam gambar berikut ini.

AMDAL

Aspek-aspek
studi kelayakan

Gambar 6.1.
Peranan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan

C. LANDASAN HUKUM AMDAL

Peraturan-peraturan yang berlaku secara internasional mengenai AMDAL


dapat berupa deklarasi, perjanjian-perjanjian bilateral maupun multilateral.
Sebagai contoh adalah deklarasi Stockholm yang disebut Declaration of the
United Nations Conference on the Human Environment oleh semua negara
anggota PBB tahun 1972.
AMDAL mulai diberlakukan di Republik Indonesia tahun 1986 melalui
PP 29 Tahun 1986. Oleh karena pelaksanaan PP 29 Tahun 1986 mengalami
beberapa hambatan yang bersifat birokratis maupun metodologis maka sejak
tanggal 23 Oktober 1993 Pemerintah mencabut PP 29/1986 dan
menggantikannya dengan PP 51 Tahun 1993 tentang AMDAL yang diharapkan
membuat pelaksanaan AMDAL lebih efektif. Selanjutnya, pada tahun 1999
diadakan kembali revisi seiring dengan diberlakukannya Undang-undang
 EKMA4311/MODUL 6 6.7

No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, yaitu dengan


PP 27 Tahun 1999. Peraturan pemerintah ini ditindaklanjuti oleh Surat
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup mengenai jenis usaha atau
kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan AMDAL itu?


2) Bagaimana hubungan AMDAL dengan studi kelayakan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Analisis mengenai dampak lingkungan adalah hasil studi mengenai dampak


penting suatu usaha atau kegiatan yang direncanakan terhadap lingkungan
hidup, yang diperlukan dalam proses pengambilan keputusan.
2) AMDAL merupakan ujung tombak sekaligus pelengkap kelayakan dari
teknis dan ekonomis suatu rencana usaha atau kegiatan yang diperlukan
bagi proses pengambilan keputusan tentang pelaksanaan rencana kegiatan
yang berdampak kepada lingkungan.

R AN GKUMAN

Dengan adanya Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang


Analisis Mengenai Dampak Lingkungan maka untuk setiap laporan studi
kelayakan harus dilengkapi dengan AMDAL, bahkan boleh dikatakan
AMDAL merupakan studi kelayakan pendahuluan suatu rencana kegiatan
yang memiliki dampak penting pada lingkungan hidup.
6.8 Studi Kelayakan Bisnis 

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini contoh eksternalitas yang positif ….


A. eceng gondok pada pembangunan waduk
B. asap tebal pada pengilangan minyak
C. petani ikan keramba pada PLTA
D. penebangan liar pada HPH di Kalimantan Timur

2) Pada usaha berikut ini, manakah yang layak melakukan AMDAL?


A. Wartel dengan 3 KBU.
B. Eksplorasi minyak lepas pantai.
C. Kerajinan tangan batik.
D. Rental komputer.

3) Setelah dilakukan AMDAL proyek, ditemukan dampak negatifnya lebih


besar dari dampak positifnya maka instansi yang berwenang
memutuskan ….
A. menolak rencana proyek
B. menerima dengan syarat
C. menunda sampai batas waktu yang tidak ditentukan
D. menunggu reaksi masyarakat

4) Landasan hukum diberlakukannya AMDAL pada proyek di Indonesia saat


ini adalah ….
A. PP 29 Tahun 1986
B. PP 51 Tahun 1993
C. PP 27 Tahun 1999
D. PP 105 Tahun 1999

5) Jenis usaha dan kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL dapat
ditemui di ….
A. PP 29 Tahun 1986
B. PP 51 Tahun 1993
C. PP 27 Tahun 1999
D. SK Menteri KLH
 EKMA4311/MODUL 6 6.9

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
6.10 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 2

Pelaksanaan AMDAL

I mplikasi analisis lingkungan (AMDAL) pada studi kelayakan adalah bahwa


hasil studi kelayakan lingkungan hendaknya dapat menjawab pertanyaan-
pertanyaan sebagai berikut.
1. Mengapa AMDAL diperlukan dan apa manfaatnya bagi studi kelayakan
perusahaan?
2. Bagaimana pelaksanaan proses pengelolaan dampak lingkungan?
3. Apa saja isi laporan studi mengani dampak lingkungan?
4. Jenis proyek apa saja yang dikenakan wajib lapor AMDAL.

Oleh karenanya perlu dijelaskan pelaksanaan AMDAL secara lengkap


untuk dapat membuat suatu laporan studi kelayakan yang lengkap. Pembahasan
akan dimulai dengan pihak-pihak yang terkait dalam proses pelaksanaan
AMDAL, waktu pelaksanaan AMDAL, penanggung jawab pelaksanaan
AMDAL. Proses penapisan kegiatan/usaha yang wajib AMDAL prosedur
pelaksanaan AMDAL, tanggung jawab pengawasan dan perizinan AMDAL,
peran serta masyarakat, dan sistem pembinaan.

A. PIHAK TERKAIT DALAM PROSES PELAKSANAAN AMDAL

Pihak yang berkepentingan langsung dengan AMDAL adalah:


1. pemerintah yang ingin memastikan terselenggaranya pembangunan yang
berkelanjutan dan tidak mengorbankan lingkungan;
2. pengusaha/sponsor (untuk selanjutnya disebut sebagai pemrakarsa atau
proponen) yang ingin memastikan rencana usaha atau kegiatannya dapat
beroperasi karena layak lingkungan;
3. masyarakat sebagai kelompok yang terpengaruh langsung dengan
keberadaan proyek.

Dalam pelaksanaan, pihak-pihak yang terlibat langsung dalam studi


AMDAL adalah:
1. proponen atau pemrakarsa rencana usaha atau kegiatan;
2. konsultan, pihak pelaksana/penyusun studi AMDAL yang mewakili
proponen;
 EKMA4311/MODUL 6 6.11

3. instansi penanggung jawab adalah instansi pemerintah yang membidangi


usaha atau kegiatan yang bersangkutan, atau instansi yang mendapat
kewenangan dalam perizinan dari instansi yang membidangi usaha atau
kegiatan tersebut;
4. penilai AMDAL atau Komisi AMDAL, terdiri dari beberapa badan atau
instansi di tingkat pusat maupun daerah yang bertugas menilai dokumen
AMDAL sebagai bahan pengambilan keputusan untuk menetapkan
kelayakan lingkungan sebuah rencana usaha atau kegiatan. Wakil
masyarakat termasuk dalam Komisi AMDAL.

B. WAKTU PELAKSANAAN AMDAL

Sebagai bagian dari studi kelayakan suatu rencana usaha atau kegiatan,
maka studi AMDAL seharusnya dimulai pada saat perencanaan usaha atau
kegiatan. Dengan meletakkan AMDAL pada awal siklus proyek, ia dapat
menjadi masukan yang efektif dalam perencanaan proyek dan dapat mencegah
pemborosan biaya pembangunan. Secara garis besar proses AMDAL mencakup
langkah sebagai berikut.

Mengidentifikasi Mengidentifikasi
Rencana Proyek Rona Lingkungan

Membandingkan besaran
rencana dengan kondisi
lingkungan untuk
mengidentifikasi

Evaluasi dampak dan


Menetapkan langkah-
langkah pengelolaan dan
pemantauan

Gambar 6.2.
Proses AMDAL
6.12 Studi Kelayakan Bisnis 

C. PENANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN AMDAL

Secara umum, tanggung jawab koordinasi proses pelaksanaan AMDAL


berada pada BAPEDAL (Badan Pengendalian Dampak Lingkungan),
BAPEDAL menyediakan informasi berupa pedoman pelaksanaan studi
AMDAL dan melaksanakan tugas pengawasan pelaksanaannya.
Kewenangan untuk menilai dokumen dan tata laksana AMDAL proyek
berada pada instansi sektoral di tingkat Pusat (Komisi Pusat), dan pada
Pemerintah Daerah Tingkat I atau II (Komisi Daerah).
Keanggotaan dan tata kerja komisi ditetapkan oleh BAPEDAL. Tim teknis
dapat dibentuk untuk membantu pekerjaan setiap komisi.

Komisi Pusat Komisi Daerah


Dibentuk oleh: Menteri/Kepala Instansi Sektoral Gubernur

Diketuai oleh: Sekjen atau pejabat eselon I yang Ketua BAPPEDA


ditunjuk dalam departemen.

Anggota Tetap: Wakil-wakil dari instansi yang Wakil BLH, BAPPEDA,


berwenang BAPEDAL, Depdagri, BKPMD dan BPN di Tk. I,
BKPM, dan BPN serta PSL
Anggota Tidak Wakil-wakil dari instansi yang Sekwilda, BAPPEDA Tk. II,
Tetap: berkepentingan, LSM, tokoh/wakil wakil dari dinas terkait,
masyarakat, pakar, dan anggota tokoh/wakil masyarakat, LSM,
lain yang dianggap perlu dan anggota lain yang
dianggap perlu

D. PROSES PENAPISAN KEGIATAN/USAHA YANG WAJIB


AMDAL

Proses penapisan wajib AMDAL adalah proses penentuan apakah suatu


rencana usaha atau kegiatan wajib menyusun AMDAL atau tidak. Proses
penapisan wajib AMDAL ini mengikuti ketentuan yang ditetapkan dalam
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup.

1. Jenis Usaha atau Kegiatan Wajib AMDAL


Jenis usaha atau kegiatan yang wajib AMDAL adalah kegiatan-kegiatan
yang berskala besar, kompleks, dan berbatasan langsung atau bisa
mempengaruhi fungsi kawasan sensitif sehingga dapat menimbulkan dampak
penting, yang meliputi:
 EKMA4311/MODUL 6 6.13

a. pengubahan bentuk lahan dan bentang alam;


b. eksploitasi sumber daya alam baik yang terbarui maupun yang tak terbarui;
c. proses dan kegiatan yang secara potensial dapat menimbulkan pemborosan,
pencemaran, dan kerusakan lingkungan hidup, serta kemerosotan sumber
daya alam dalam pemanfaatannya;
d. proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi lingkungan alam,
lingkungan buatan, serta lingkungan sosial dan budaya;
e. proses dan kegiatan yang hasilnya akan dapat mempengaruhi pelestarian
kawasan konservasi sumber daya dan/atau perlindungan cagar budaya;
f. introduksi jenis tumbuh-tumbuhan, jenis hewan, dan jasad renik;
g. pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan nonhayati;
h. penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai potensi besar untuk
mempengaruhi lingkungan hidup;
i. kegiatan yang mempunyai risiko tinggi, dan/atau mempengaruhi pertahanan
negara.

Berdasarkan kriteria tersebut, Keputusan Menteri Lingkungan Hidup


mencantumkan daftar rencana usaha atau kegiatan yang wajib melakukan studi
AMDAL.

2. Prosedur Penapisan
Berikut ini adalah langkah-langkah penapisan usaha atau kegiatan wajib
AMDAL.
a. Perhatikan daftar jenis usaha atau kegiatan wajib AMDAL dalam Daftar
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup. Jika rencana usaha atau kegiatan
masuk dalam daftar ini maka jenis usaha atau kegiatan tersebut wajib
AMDAL.
b. Jika usaha atau kegiatan tidak termasuk dalam daftar pada poin a, periksa
kembali apakah rencana usaha atau kegiatan masuk dalam kriteria
berikutnya, yaitu berbatasan langsung dengan daerah sensitif dalam
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup sehingga rencana tersebut menjadi
wajib AMDAL.
c. Jika usaha atau kegiatan tidak termasuk dalam kriteria pada poin a dan b,
namun masuk dalam kriteria berikutnya, yaitu dapat mengubah fungsi atau
peruntukan kawasan lindung maka rencana ini juga wajib AMDAL.
6.14 Studi Kelayakan Bisnis 

d. Jika usaha atau kegiatan masuk dalam kriteria berikutnya, yaitu berada
dalam kawasan lindung yang telah berubah peruntukannya maka rencana
ini menjadi wajib AMDAL.
e. Jika dalam proses penapisan usaha atau kegiatan wajib AMDAL terjadi
keraguan maka wewenang penetapan wajib AMDAL diserahkan pada
Menteri Lingkungan Hidup yang mengeluarkan keputusan secara tertulis.

Jika usaha atau kegiatan tidak termasuk dalam semua ketentuan-ketentuan


di atas maka rencana tidak wajib AMDAL, tetapi diharuskan membuat Upaya
Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) di
bawah pengawasan instansi teknis yang berwenang.

Apakah Ya Tidak Keputusan wajib


kegiatan ada di
AMDAL proyek
daftar kegiatan

Apakah Berada
Tidak Tidak Ya
kegiatannya Dalam satu Keputusan wajib
bersifat multi kawasan tertentu/ AMDAL kawasan
dimensional spesifik
Apakah
kegiatan berada di
dalam wilayah
sensitif

Keputusan
Ya AMDAL terpadu
Tidak
AMDAL regional
Apakah
Ada sebab lain/ Apakah
kriteria khusus Ya kegiatan berada di
sehingga menjadi dalam wilayah
wajib sensitif
AMDAL

Tidak Tidak
wajib
Keputusan bebas AMDAL
AMDAL

Gambar 6.3.
Skema Proses Penapisan Kegiatan Wajib AMDAL

3. Penetapan Jenis Studi AMDAL


Dalam PP 51 Tahun 1993 yang diperbaharui dengan PP 27 Tahun 1999,
ditetapkan empat jenis pendekatan studi AMDAL bagi rencana usaha atau
kegiatan yang masuk dalam kriteria wajib AMDAL, yaitu sebagai berikut.
 EKMA4311/MODUL 6 6.15

a. AMDAL Proyek, untuk suatu rencana usaha atau kegiatan yang berada
dalam wewenang satu instansi sektoral. Contoh: AMDAL Pabrik Tekstil,
AMDAL Rumah Sakit.
b. AMDAL Usaha atau Kegiatan Terpadu/Multisektor, untuk suatu
rencana usaha atau kegiatan yang sifatnya terpadu (terkait dalam
perencanaan, pengelolaan, dan proses produksinya), berada dalam satu
kesatuan ekosistem dan melibatkan kewenangan lebih dari satu instansi.
Contoh: AMDAL untuk Pabrik Pulp & Paper yang didukung oleh HTI,
PLTU, Pelabuhan, dan Jalan Raya. Jenis AMDAL ini ditangani oleh komisi
AMDAL Kegiatan Terpadu yang dikoordinasi oleh BAPEDAL.
c. AMDAL Kawasan, untuk suatu rencana usaha atau kegiatan yang
berlokasi dalam suatu kesatuan hamparan ekosistem dan menyangkut
kewenangan satu instansi. Contoh: AMDAL untuk Kawasan Industri,
AMDAL untuk Kawasan Pariwisata. Semua kegiatan dalam areal ini tidak
perlu lagi membuat AMDAL masing-masing.
d. AMDAL Regional, untuk suatu rencana usaha atau kegiatan dalam satu
kesatuan ekosistem zona rencana pengembangan wilayah sesuai dengan
Rencana Umum Tata Ruang Daerah dan melibatkan kewenangan lebih dari
satu instansi. Contoh: AMDAL untuk pembangunan kota-kota baru.

E. PROSEDUR PELAKSANAAN AMDAL

1. Isi Dokumen AMDAL


Dokumen AMDAL terdiri dari empat rangkaian hasil studi yang
dilaksanakan secara berurutan, yaitu sebagai berikut.
a. Dokumen Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan atau biasa
disebut KA-AMDAL.
b. Dokumen Analisis Dampak Lingkungan yang selanjutnya disebut sebagai
ANDAL.
c. Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan yang selanjutnya disebut RKL.
d. Dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan yang selanjutnya disebut RPL.

2. Prosedur Penilaian
Prosedur penilaian dokumen AMDAL dibagi menjadi dua tahapan pokok,
yaitu penilaian dokumen KA-ANDAL dalam tahap pertama, serta penilaian
dokumen ANDAL, RKL, dan RPL dalam tahap kedua. Skema proses penilaian
AMDAL dijelaskan pada Gambar 6.4.
6.16 Studi Kelayakan Bisnis 

a. KA-ANDAL
Berdasarkan PP 51 Tahun 1993 yang diperbarui dengan PP 27 Tahun 1999,
KA-ANDAL atau Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan adalah ruang
lingkup studi analisis dampak lingkungan. Dokumen ini merupakan bagian
pertama dari rangkaian studi AMDAL, KA-ANDAL ini disusun atas dasar
pelingkupan dengan fokus aspek dan parameter lingkungan yang penting.
Dalam dokumen ini dicantumkan uraian rencana usaha atau kegiatan yang akan
dikembangkan; batas wilayah studi menurut proyek, administratif, dan ekologis;
metode pengumpulan data dan analisisnya; tim studi dan biaya studi.
KA-ANDAL ini dapat dianggap sah sebagai dasar studi AMDAL
selanjutnya bila tidak ditanggapi selama 75 hari. Apabila KA-ANDAL sudah
disepakati (sudah mendapat tanggapan komisi AMDAL), studi dapat langsung
dilanjutkan dengan penyusunan ANDAL, RKL, dan RPL.

b. ANDAL, RKL, dan RPL


ANDAL adalah telaahan secara cermat mengenai dampak penting
lingkungan. Studi ini disusun untuk mengetahui sejauh mana dampak penting
tersebut berpengaruh pada kualitas lingkungan dan apakah dapat ditanggulangi
dengan teknologi yang ada. Studi ini juga berfungsi sebagai bahan pertimbangan
untuk menetapkan apakah rencana usaha atau kegiatan ditolak atau diterima.
RKL adalah dokumen yang memuat upaya penanganan dampak penting
terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan akibat dari rencana usaha atau
kegiatan. Dokumen ini berisi upaya-upaya pengelolaan dampak yang dapat
dilakukan, pihak yang bertanggung jawab dalam pelaksanaannya, dan perkiraan
biaya pengelolaannya. Dokumen ini sifatnya operasional dan teknis.
RPL adalah dokumen yang memuat upaya pemantauan komponen
lingkungan hidup yang terkena dampak penting akibat rencana usaha atau
kegiatan. Dokumen ini berisi upaya pemantauan kondisi lingkungan agar dapat
lebih cepat mengantisipasi dan mendeteksi adanya kemungkinan perubahan
kondisi lingkungan yang dapat mengubah kebutuhan pengelolaan lingkungan.
Ketiga dokumen ini merupakan satu rangkaian studi yang tidak boleh
dipisahkan, baik dalam pembahasan maupun penilaian. Rangkaian dokumen ini
dibahas dan dinilai bersama-sama di hadapan Komisi. Bila dokumen dianggap
memenuhi syarat, wajib diperbaiki sesuai petunjuk Komisi yang bertanggung
jawab. Keputusan mengenai diterima atau tidaknya dokumen ini ditetapkan
selambat-lambatnya 75 hari sejak diterimanya laporan. Keputusan bagi proyek-
proyek tingkat nasional ditetapkan oleh Menteri Sektoral atau Kepala LPND,
 EKMA4311/MODUL 6 6.17

sedangkan keputusan bagi proyek-proyek tingkat daerah ditetapkan oleh


Gubernur/KDH Tk.I.
Usaha/kegiatan yang bebas AMDAL masih perlu menyusun Upaya
Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL),
menurut Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup tentang Pedoman umum
Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan. Proses
penyusunan ini tidak diatur dalam tahapan penyusunan AMDAL.

Rencana Usaha
atau Kegiatan

Memiliki
dampak
penting

Bebas
AMDAL
PERENCANAAN UMUM

KA-ANDAL
PRA STUDI KELAYAKAN
75 hari
ANDAL
UKL & UPL
RKL & RPL
STUDI KELAYAKAN

Gambar 6.4.
Skema Proses Penilaian AMDAL Rencana Usaha atau Kegiatan

F. TANGGUNG JAWAB PENGAWASAN DAN PERIZINAN


AMDAL

Pihak yang bertanggung jawab dalam pengawasan pelaksanaan AMDAL


adalah instansi yang secara teknis membidangi usaha atau kegiatan tersebut
serta instansi yang diberi wewenang untuk mengendalikan dampak lingkungan
(dalam hal ini adalah BAPEDAL). Instansi tersebut dapat melakukan koordinasi
dengan instansi lain yang terkait pada proses pengawasannya.
Agar pelaksanaan AMDAL berjalan efektif dan dapat mencapai sasaran
yang diharapkan, pengawasannya dikaitkan dengan mekanisme perizinan
6.18 Studi Kelayakan Bisnis 

rencana usaha atau kegiatan. Menurut PP 27/1999, Izin Usaha Tetap suatu
rencana usaha atau kegiatan baru akan diberikan bila pelaksanaan RKL dan RPL
yang merupakan bagian dari studi AMDAL-nya dinilai baik. Keterkaitan
AMDAL dengan perizinan diatur oleh sektor yang bersangkutan sehingga
AMDAL efektif untuk menjaga kelestarian lingkungan, tetapi tidak mempersulit
pelaksanaan usaha atau kegiatan.

G. PERAN SERTA MASYARAKAT DAN SISTEM PEMBINAAN

Masyarakat merupakan fokus dalam studi AMDAL sehingga AMDAL


bersifat terbuka untuk umum. Suatu kegiatan usaha harus meminimumkan
dampak negatif bagi kepentingan rakyat banyak. Oleh sebab itu, pengawasan
dari masyarakat juga diperlukan sehingga informasi AMDAL terbuka untuk
masyarakat.
Instansi wajib mengumumkan secara luas suatu rencana usaha atau kegiatan
yang membutuhkan studi AMDAL agar masyarakat luas dapat memberikan
tanggapan yang disalurkan lewat Komisi, terutama bagi masyarakat yang
berkepentingan langsung dengan keberadaan rencana tersebut. Instansi juga
wajib membuka kesempatan perolehan informasi mengenai dokumen AMDAL
kepada masyarakat umum, kecuali untuk kegiatan-kegiatan yang menyangkut
rahasia negara.

Sistem Pembinaan AMDAL Di Indonesia


Untuk membina pelaksanaan sistem AMDAL di Indonesia, dilaksanakan
berbagai pendidikan, pelatihan, penelitian, dan pengembangan AMDAL.
Khusus untuk memasyarakatkan wawasan pelaksanaan studi AMDAL bagi
masyarakat luas, diselenggarakan kursus AMDAL yang terdiri dari kursus-
kursus yang ditujukan kepada:
1. kelompok masyarakat luas agar dapat memiliki wawasan pengetahuan dasar
tentang AMDAL;
2. kelompok sasaran calon penyusun AMDAL agar dapat memiliki
kemampuan menyusun AMDAL;
3. calon penilai AMDAL, seperti Komisi, Tim Teknis, dan LSM untuk dapat
menilai dokumen AMDAL; dan
4. kursus-kursus yang spesifik tentang AMDAL; misalnya AMDAL
Pelabuhan, AMDAL Perikanan. Penyelenggaraan dilaksanakan oleh Pusat
Studi Lingkungan yang bekerja sama BAPEDAL dan organisasi lain.
 EKMA4311/MODUL 6 6.19

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pihak-pihak yang terlibat langsung dalam studi AMDAL!


2) Jelaskan prosedur penapisan usaha wajib!
3) Jelaskan sistem pembinaan AMDAL di Indonesia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pihak-pihak yang terlibat langsung dalam studi AMDAL adalah:


a) proponen atau pemrakarsa rencana usaha;
b) konsultan, pihak pelaksana/penyusun studi AMDAL yang mewakili
proponen;
c) instansi penanggung jawab, adalah instansi pemerintah yang
membidangi usaha atau kegiatan yang bersangkutan, atau instansi yang
membidangi usaha atau kegiatan yang bersangkutan;
d) penilai AMDAL atau komisi AMDAL, terdiri dari berbagai badan atau
instansi di tingkat pusat maupun daerah yang memiliki dokumen
AMDAL untuk memutuskan kelayakan lingkungan sebuah usaha.
2) Proses penapisan usaha wajib AMDAL adalah sebagai berikut:
a) perhatikan daftar jenis usaha atau kegiatan wajib AMDAL dalam
daftar Keputusan Menteri Lingkungan Hidup. Jika rencana usaha
masuk daftar ini maka usaha tersebut wajib AMDAL;
b) jika usaha tidak termasuk dalam daftar pada poin a, periksa kembali
apakah rencana usaha masuk dalam kriteria berikutnya, yaitu
berbatasan langsung dengan daerah sensitif dalam keputusan Menteri
Lingkungan Hidup sehingga rencana usaha tersebut wajib AMDAL;
c) jika usaha tidak termasuk dalam kriteria pada poin a dan b, namun
masuk dalam kriteria berikutnya, yaitu dapat mengubah fungsi atau
peruntukan kawasan lindung maka rencana ini juga wajib AMDAL;
d) jika usaha atau kegiatan masuk dalam kriteria berikutnya, yaitu berada
dalam kawasan lindung yang telah berubah peruntukannya maka
rencana ini wajib AMDAL;
6.20 Studi Kelayakan Bisnis 

e)
jika dalam proses penapisan usaha wajib AMDAL terjadi keraguan
maka penetapan wajib AMDAL diserahkan pada Menteri Lingkungan
Hidup yang mengeluarkan keputusan secara tertulis;
f) jika usaha tidak masuk dalam semua ketentuan-ketentuan di atas maka
rencana usaha tidak wajib AMDAL, tetap diharuskan membuat UKL
dan UPL di bawah pengawasan instansi teknis yang berwenang.
3) Sistem pembinaan AMDAL di Indonesia dilaksanakan melalui pendidikan
pelatihan, penelitian, dan pengembangan AMDAL. Selain itu dilaksanakan
kursus-kursus, yang meliputi:
a) ditujukan kepada kelompok masyarakat luas agar memiliki wawasan
pengetahuan dasar tentang AMDAL;
b) ditujukan kepada kelompok sasaran calon penyusun AMDAL agar
dapat memiliki kemampuan menyusun AMDAL;
c) ditujukan kepada calon penilai AMDAL seperti komisi, tim teknis, dan
LSM untuk dapat menilai dokumen AMDAL;
d) kursus-kursus spesifik tentang AMDAL, misalnya AMDAL kelautan.

R AN GKUMAN

Pihak yang berkepentingan langsung dengan AMDAL adalah


pemerintah, pengusaha, dan masyarakat. Dalam pelaksanaannya pihak-
pihak yang terlibat langsung dalam AMDAL adalah pengusaha, konsultan,
instansi penanggung jawab, dan komisi penilai. AMDAL dimulai saat
perencanaan usaha dimulai.
Jenis usaha yang wajib AMDAL adalah kegiatan-kegiatan berskala
besar, kompleks, dan berbatasan langsung atau bisa mempengaruhi fungsi
kawasan sensitif sehingga berdampak penting.
Dokumen AMDAL terdiri atas KA-AMDAL, ANDAL, PKL, dan
RPL. Keempatnya merupakan rangkaian hasil studi yang dilaksanakan
secara berurutan.
 EKMA4311/MODUL 6 6.21

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Penanggung jawab proses pelaksanaan AMDAL berada pada ….
A. BAPEDAL
B. Menteri Lingkungan Hidup
C. Gubernur Kepala Daerah
D. masyarakat

2) Pihak yang berkepentingan dengan AMDAL karena ingin memastikan


rencana usaha dapat beroperasi karena layak lingkungan adalah ….
A. masyarakat
B. pengusaha
C. pemerintah
D. komisi AMDAL

3) Dokumen AMDAL yang berisi rencana pengelolaan lingkungan disebut


dengan ….
A. KA-AMDAL
B. ANDAL
C. RKL
D. RPL

4) Usaha yang bebas AMDAL masih perlu menyusun 2 dokumen penting agar
usaha dapat digunakan, yaitu ….
A. RKL dan UKL
B. KA-AMDAL dan ANDAL
C. RKL dan RPL
D. UKL dan UPL

5) Tujuan diikutsertakannya masyarakat luas dalam kursus-kursus AMDAL


adalah agar masyarakat ….
A. memiliki kemampuan menyusun AMDAL
B. menguasai keahlian menyusun AMDAL
C. menilai dokumen AMDAL
D. memiliki wawasan pengetahuan dasar tentang AMDAL
6.22 Studi Kelayakan Bisnis 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4311/MODUL 6 6.23

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C. 1) A.
2) B. 2) B.
3) A. 3) C.
4) C. 4) D.
5) D. 5) D.
6.24 Studi Kelayakan Bisnis 

Daftar Pustaka

Bryce, Murray D. (1960). Industrial Development: A Guide for Accelerating


Economic Growth. McGaw-Hill Book Co.

Gray, Clive, Lien K. Sabur, P Simanjuntak, P.F.L. Maspaitella. (1993).


Pengantar Evaluasi Proyek. Jakarta: Penerbit Gramedia.

Hasan, Sukama. (1983). Pokok-pokok Aspek Hukum dalam Penilaian Proyek.


Makalah pada Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

Husnan, Suad dan Suwarsono. (1984). Studi Kelayakan Proyek: Konsep, Teknik,
dan Penyusunan Laporan. Yogyakarta: BPKKUPP AMPYKPN.

__________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta: UPP


AMP YKPN.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006 tentang


Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Jakarta.

PP Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan


Hidup. Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 59.
Jakarta.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktik. Jakarta:
Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2011). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan Kasus.
Jakarta: Gramedia.

Wijaya, Lukman D. (1983). Sponsor Proyek dan Manajemen. Makalah pada


Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

__________. (1983). Evaluasi Kemanfaatan Ekonomi dan Sosial. Makalah pada


Development Banking Courses. Jakarta: Uppindo.
 EKMA4311/MODUL 6 6.25

Lampiran

DAFTAR KEGIATAN WAJIB AMDAL

Menurut Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006


tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi
Dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup, tidak semua jenis
kegiatan melakukan analisis dampak lingkungan. Berikut daftar kegiatan-
kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL.

A. Bidang pertanahan
Secara umum, kegiatan yang berkaitan dengan aktivitas militer dengan
skala/besaran sebagaimana tercantum dalam tabel di bawah ini berpotensi
menimbulkan risiko lingkungan dengan terjadinya ledakan serta keresahan
sosial akibat kegiatan operasional dan penggunaan lahan yang cukup luas.

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pembangunan Kelas A dan B Kegiatan pengerukan dan reklamasi
Pangkalan TNI AL berpotensi mengubah ekosistem laut
dan pantai.
Kegiatan pangkalan berpotensi
menyebabkan dampak akibat limbah
cair dan sampah padat.
2 Pembangunan Kelas A dan B Kegiatan pangkalan berpotensi
Pangkalan TNI AU menyebabkan dampak akibat limbah
cair, sampah padat, dan kebisingan
pesawat.
3 Pembangunan Pusat > 10.000 ha Bangunan pangkalan dan fasilitas
Latihan Tempur pendukung, termasuk daerah
- Luas penyangga, tertutup bagi
masyarakat.
Kegiatan latihan tempur berpotensi
menyebabkan dampak akibat limbah
cair, sampah padat, dan kebisingan
akibat ledakan.

B. Bidang Pertanian
Pada umumnya dampak penting yang ditimbulkan usaha budi daya
tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan berupa erosi tanah, perubahan
6.26 Studi Kelayakan Bisnis 

ketersediaan dan kualitas air akibat kegiatan pembukaan lahan, persebaran


hama, penyakit, dan gulma pada saat beroperasi serta perubahan kesuburan
tanah akibat penggunaan pestisida/herbisida.
Di samping itu sering pula muncul potensi konflik sosial dan penyebaran
penyakit endemik. Skala/besaran yang tercantum dalam tabel di bawah ini telah
memperhitungkan potensi dampak penting kegiatan terhadap ekosistem,
hidrologi, dan bentang alam. Skala/besaran tersebut merupakan luasan rata-rata
dari berbagai uji coba untuk masing-masing kegiatan dengan mengambil lokasi
di daerah dataran rendah, sedang, dan tinggi

Alasan Ilmiah
No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran
Khusus
1 Budi daya tanaman pangan dan > 2.000 ha Kegiatan akan
hortikultura berdampak terhadap
a. Semusim dengan atau tanpa ekosistem, hidrologi,
unit pengolahannya dan bentang alam
- Luas
b. Tahunan dengan atau tanpa > 5.000 ha
unit pengolahannya
- Luas

2 Budi daya tanaman perkebunan > 3.000 ha


a. Semusim dengan atau tanpa Semua besaran
unit pengolahannya:
- Dalam kawasan budi daya
non kehutanan, luas
- Dalam kawasan budi daya
kehutanan, luas
b. Tahunan dengan atau tanpa > 3.000 ha
unit pengolahannya: Semua besaran
- Dalam kawasan budi daya
non kehutanan, luas
- Dalam kawasan budi daya
kehutanan, luas

C. Bidang Perikanan
Pada umumnya dampak penting yang ditimbulkan usaha budi daya tambak
udang/ikan adalah perubahan ekosistem perairan dan pantai, hidrologi, dan
bentang alam. Pembukaan hutan mangrove akan berdampak terhadap habitat,
jenis dan kelimpahan dari tumbuh-tumbuhan dan hewan yang berada di kawasan
tersebut.
 EKMA4311/MODUL 6 6.27

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Usaha budi daya  Rusaknya ekosistem
perikanan mangrove yang menjadi
a. Budi daya tambak tempat pemijahan dan
udang/ikan tingkat pertumbuhan ikan (nursery
teknologi maju dan area) akan mempengaruhi
madya dengan atau tingkat produktivitas daerah
tanpa unit setempat
pengolahannya  Beberapa komponen
- Luas ≥ 50 ha lingkungan yang terkena
dampak adalah: kandungan
bahan organik, perubahan
BOD, COD, OD<kecerahan
air, jumlah pyhytoplankton
maupun peningkatan virus,
dan bakteri
 Semakin tinggi penerapan
teknologi maka produksi
limbah yang diindikasikan
akan menyebabkan dampak
negatif terhadap
perairan/ekosistem di
sekitarnya
b. Usaha budi daya  Perubahan kualitas perairan
perikanan terapung  Pengaruh perubahan arus
(jaring apung dan dan penggunaan ruang
pen system) perairan
- Di air tawar  Pengaruh terhadap estetika
(danau) ≥ 2.5 ha perairan
 Luas, atau ≥ 500 unit
 Jumlah
- Di air laut  Mengganggu alur
 Luas, atau ≥ 5 ha pelayaran
 Jumlah ≥ 1.000 unit

D. Bidang Kehutanan
Pada umumnya dampak yang ditimbulkan adalah gangguan terhadap
ekosistem hutan, hidrologi, keanekaragaman hayati, hama penyakit, bentang
alam, dan potensi konflik sosial.
6.28 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Usaha  Pemanenan pohon dengan
pemanfaatan hasil diameter tertentu berpotensi
hutan merubah struktur dan
a. Usaha Semua besaran komposisi tegakan
Pemanfaatan  Mempengaruhi kehidupan
Hasil Hutan satwa liar dan habitatnya
Kayu
(UPHHK) dari
Hutan Alam
(HA)
b. Usaha ≥ 5.000 ha/etat Usaha hutan tanaman dilaksanakan
Pemanfaatan melalui sistem silvikultur Tebang
Hasil Hutan Habis Permudaan Buatan (THPB)
Kayu berpotensi menimbulkan dampak
(UPHHK) dari erosi serta perubahan komposisi
Hutan tegakan (menjadi homogen), satwa
Tanaman (HT) liar, dan habitatnya.

E. Bidang Perhubungan

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pembangunan Jaringan Berpotensi menimbulkan
Jalan Kereta Api dampak berupa emisi,
- Panjang ≥ 25 km gangguan lalu lintas,
kebisingan, getaran, gangguan
pandangan, ekologi, dan
dampak sosial
2 Konstruksi jalan rel di Semua besaran Berpotensi menimbulkan
bawah permukaan dampak berupa perubahan
tanah kestabilan lahan (land
subsidence), air tanah serta
gangguan berupa dampak
terhadap emisi, lalu lintas,
kebisingan, getaran, gangguan
pandangan, gangguan jaringan
prasarana sosial (gas, listrik,
air minum, telekomunikasi),
dan dampak sosial di sekitar
kegiatan tersebut.
3 Pembangunan terminal Berpotensi menimbulkan
terpadu Moda dan dampak berupa emisi,
fungsi gangguan lalu lintas,
- Luas ≥ 2 ha kebisingan, getaran, ekologis,
tata ruang, dan sosial
 EKMA4311/MODUL 6 6.29

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


4 a. Pengerukan perairan Berpotensi dampak penting
dengan Capital terhadap sistem hidrologi dan
Dredging ekologis yang lebih luas dari
- Volume ≥ 500.000 m3 batas tapak kegiatan itu
b. Pengerukan perairan Semua besaran sendiri, perubahan batimetri,
sungai dan/atau laut ekosistem, dan mengganggu
dengan Capital proses-proses alamiah di
Dredging yang daerah perairan (sungai dan
memotong material laut) termasuk menurunnya
karang dan/atau batu produktivitas kawasan yang
dapat menimbulkan dampak
sosial. Kegiatan ini juga akan
menimbulkan gangguan
terhadap lalu lintas pelayaran
perairan
5 Pembangunan  Kunjungan kapal yang
pelabuhan dengan cukup tinggi dengan bobot
fasilitas sebagai sekitar 5.000-10.000
berikut: DWT serta draft kapal
a. Dermaga dengan minimum 4-7 m sehingga
bentuk konstruksi kondisi kedalaman yang
sheet pile atau open dibutuhkan menjadi -5 s/d
pile -9 LWS.
- Panjang, atau ≥ 200 m  Berpotensi menimbulkan
- Luas ≥ 6.000 m2 dampak penting terhadap
perubahan arus
pantai/pendangkalan dan
sistem hidrologi,
b. Dermaga dengan Semua besaran ekosistem, kebisingan,
konstruksi masif dan dapat
 Mengganggu proses-
c. Penahan
proses alamiah di daerah
gelombang (talud)
pantai (costal processes)
dan/atau pemecah
Berpotensi menimbulkan
gelombang (break
dampak terhadap ekosistem,
water)
hidrologi, garis pantai, dan
- Panjang ≥ 200 m
batimetri serta mengganggu
d. Prasarana proses-proses alamiah yang
pendukung terjadi di daerah pantai.
pelabuhan Berpotensi menimbulkan
(terminal, gudang, dampak berupa emisi,
peti kemas, dan gangguan lalu lintas,
lain-lain) aksesibilitas transportasi,
- Luas ≥ 5 ha kebisingan getaran, gangguan
6.30 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


e. Single Point pandangan, ekologis, dampak
Mooring Boey sosial, dan keamanan di sekitar
- Untuk kapal ≥ 10.000 DWT kegiatan serta membutuhkan
area yang luas.
Kunjungan kapal yang cukup
tinggi dengan bobot sekitar
5.000-10.000 DWT serta draf
kapal minimum 4-7 m
sehingga kedalaman yang
dibutuhkan menjadi -5 s/d -9
LWS. Berpotensi
menimbulkan dampak berupa
gangguan pelayaran,
perubahan batimetri,
ekosistem, dan mengganggu
proses-proses alamiah di
daerah pantai terutama apabila
yang dibongkar muat minyak
mentah yang berpotensi
menimbulkan pencemaran laut
dari tumpahan minyak.
6 Reklamasi Berpotensi menimbulkan
(pengurukan): dampak terhadap sistem
- Luas, atau ≥ 25 ha geohidrologi, hidroseanografi,
- Volume ≥ 500.000 m3 dampak sosial, ekologis,
perubahan garis pantai,
kestabilan lahan, lalu lintas
serta mengganggu proses-
proses alamiah di daerah
pantai.
7 Kegiatan penempatan Menyebabkan perubahan
hasil keruk (dumping) bentang lahan yang akan
di darat: mempengaruhi ekologis,
- Volume, atau ≥ 500.000 m3 hidrologi setempat.
- Luas area dumping ≥ 5 ha
8 Pembangunan bandar Semua besaran  Termasuk kegiatan yang
udara baru beserta kelompok berteknologi tinggi, harus
fasilitasnya (untuk fix bandar udara memperhatikan ketentuan
wing maupun rotary (A,B, dan C) keselamatan penerbangan
wing) beserta hasil dan terikat dengan konvensi
studi rencana internasional
induk yang  Berpotensi menimbulkan
telah disetujui dampak berupa kebisingan,
getaran, dampak sosial,
keamanan Negara, emisi,
 EKMA4311/MODUL 6 6.31

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


dan kemungkinan
bangkitkan transportasi baik
darat maupun udara
 Adanya ketentuan KKOP
(Kawasan Keselamatan
Operasi Penerbangan) yang
membatasi pemanfaatan
ruang udara serta berpotensi
menimbulkan dampak
sosial.
9 Pengembangan bandar  Termasuk teknologi tinggi,
udara beserta salah satu harus memenuhi aturan
fasilitas berikut: keselamatan penerbangan
a. Landasan pacu dan terikat dengan konvensi
- Panjang ≥ 200 m internasional
b. Terminal  Berpotensi menimbulkan
penumpang atau dampak kebisingan, getaran,
terminal kargo dampak sosial, keamanan
- Luas ≥ 2.000 m2 Negara, emisi, dan
c. Pengambilan air ≥ 50 liter/detik kemungkinan bangkitkan
tanah (dari 1 sumur transportasi baik darat dan
sampai dengan udara, mobilisasi
5 sumur dalam penumpang meningkat
satu area < 10  Dampak potensi berupa
ha) limbah padat, limbah cair,
udara, dan bau yang dapat
mengganggu kesehatan
 Pengoperasian jenis pesawat
yang dapat dilayani oleh
bandara
10 Perluasan bandar udara  Termasuk kegiatan
beserta/atau fasilitasnya berteknologi tinggi, harus
a.- pemindahan memenuhi aturan
penduduk, atau ≥ 200 KK keselamatan penerbangan
- pembebasan lahan ≥ 100 ha dan terikat dengan konvensi
b. Reklamasi pantai: internasional
- Luas, atau ≥ 25 ha  Berpotensi menimbulkan
- Volume urugan ≥ 100.000 m3 dampak kebisingan, getaran,
c. Pemotongan bukit dampak sosial, keamanan
dan pengurungan Negara, emisi, dan
lahan dengan kemungkinan bangkitkan
volume ≥ 500.000 m3 transportasi baik darat dan
udara.
6.32 Studi Kelayakan Bisnis 

F. Bidang Teknologi Satelit

oJenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pembangunan Semua besaran  Kegiatan ini memerlukan
fasilitas persyaratan lokasi yang khusus (sepi
peluncuran penduduk, di daerah
satelit khatulistiwa/ekuator, dekat laut),
teknologi canggih, dan tingkat
pengamanan yang tinggi
 Bangunan peluncuran satelit dan
fasilitas pendukung termasuk daerah
penyangga, tertutup bagi masyarakat

G. Bidang Perindustrian

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Industri semen (yang Semua besaran Industri semen dengan proses
dibuat melalui produk klinker adalah industri semen
klinker) yang kegiatannya bersatu
dengan kegiatan
penambangan, di mana
terdapat proses penyiapan
bahan baku, penggilingan
bahan baku (raw mill process),
penggilingan batu bara (coal
mill) serta proses pembakaran
dan pendinginan klinker
(Rotary Klin and Clinker
Cooler).
 Umumnya dampak yang
ditimbulkan disebabkan
oleh: Debu yang keluar dari
cerobong
 Penggunaan lahan yang luas
 Kebutuhan air cukup besar
(3,5 ton semen
membutuhkan 1 ton air)
 Kebutuhan energi yang
cukup besar baik tenaga
listrik (110-10 kWh/ton) dan
tenaga panas (800-900
Kcal/ton)
 EKMA4311/MODUL 6 6.33

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


 Tenaga kerja besar (± 1-
2TK/3000 ton produk)
 Potensi berbagai jenis
limbah: padat (tailing), debu
(CaO,SiO2r, Al2O3, FeO2)
dengan radius 2-3 km,
limbah cair (sisa cooling
mengandung minyak
lubrikasi/pelumas), limbah
gas (CO2r, SOX, NOX) dari
pembakaran energi batubara,
minyak, dan gas
2 Industri pulp atau Semua besaran Proses pembuatan pulp
industri kertas yang meliputi kegiatan penyiapan
terintegrasi dengan bahan baku, pemasakan
industri pulp, kecuali serpihan kayu, pencucian pulp,
pulp dari kertas bekas pemutihan pulp (bleching) dan
dan pulp untuk kertas pembentukan lembaran pulp
budaya yang dalam prosesnya banyak
menggunakan bahan-bahan
kimia, sehingga berpotensi
menimbulkan limbah cair
(BOD, COD, TSS), limbah gas
(H2S, SO2r, NOX, Cl2) dan
limbah padat (ampas kayu,
serat pulp, lumpur kering).
Umumnya dampak yang
ditimbulkan disebabkan oleh:
 Penggunaan lahan yang luas
(0,2 ha/1000 ton produk)
 Tenaga kerja besar
 Kebutuhan energi besar (0,2
MW/1000 ton produk)
3 Industri petrokimia Semua besaran Industri petrokimia hulu adalah
hulu industri yang mengolah hasil
tambang mineral (kondensat)
terdiri dari Pusay Olefin yang
menghasilkan Benzena,
Propilena dan Butadiena serta
Pusat Aromatik yang
menghasilkan Benzena,
Toulena, Xylena, dan Etil
Benzena
Umumnya dampak yang
ditimbulkan disebabkan oleh:
6.34 Studi Kelayakan Bisnis 

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


 Kebutuhan lahan yang luas
 Kebutuhan air yang cukup
besar (untuk pendingin 1
l/dt/1000 ton produk)
 Tenaga kerja besar
 Kebutuhan energi relatif
besar (6-7 KW/ton produk)
di samping bersumber dari
listrik juga energi gas
 Potensi berbagai limbah: gas
(SO2 dan NOX), debu (SiO2),
limbah cair (TSS, BOD,
COD, NH4Cl) dan limbah
sisa katalis bekas yang
bersifat B3
4 Kawasan industri Semua besaran Kawasan industri (industrial
(termasuk kompleks estate) merupakan lokasi yang
industri yang dipersiapkan untuk berbagai
terintegrasi) jenis industri manufaktur yang
masih prediktif, sehingga
dalam pengembangannya
diperkirakan akan
menimbulkan berbagai dampak
penting antara lain disebabkan:
 Kegiatan grading
(pembentukan muka tanah)
dan run off (air larian)
 Pengadaan dan
pengoperasian alat-alat berat
 Mobilisasi tenaga kerja (90-
110 TK/ha)
 Kebutuhan pemukiman dan
fasilitas nasional
 Kebutuhan air bersih dengan
tingkat kebutuhan rata-rata
0,55-0,75 l/dt/ha
 Kebutuhan energi listrik
cukup besar baik dalam
kaitan dengan jenis
pembangkit ataupun trace
jaringan (0,1 MW/ha)
 Potensi berbagai jenis
limbah dan cemaran yang
masih prediktif terutama
dalam hal cara
 EKMA4311/MODUL 6 6.35

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


pengelolaannya
 Bangkitkan lalu lintas
5 Industri galangan ≥ 50.000 DWT Sistem graving dock adalah
kapal dengan sistem galangan kapal yang
graving dock dilengkapi kolam perbaikan
dengan ukuran panjang 150 m,
lebar 30 m, dan kedalaman 10
dengan sistem sirkulasi
Pembuatan kolam graving ini
dilakukan dengan mengeruk
laut yang dikhawatirkan akan
menyebabkan longsor atau
abrasi pantai
Perbaikan kapal berpotensi
menghasilkan limbah cair (air
ballast, pengecatan lambung
kapal dan bahan kimia B3)
maupun limbah gas dan debu
dari kegiatan sand blasting dan
pengecatan
6 Industri amunisi dan Semua besaran Industri amunisi dan bahan
bahan peledak peledak merupakan industri
yang dalam proses produksinya
menggunakan bahan-bahan
kimia yang bersifat B3,
disamping kegiatannya
membutuhkan tingkat
keamanan yang tinggi.
7 Kegiatan industri Besaran untuk masing-masing
yang tidak termasuk tipologi kota diperhitungkan
angka 1 s/d 6 berdasarkan:
Penggunaan areal:  Tingkat pembebasan lahan
a. Urban  Daya dukung lahan; seperti
- Metropolitan,luas ≥ 5 ha daya dukung tanah, kapasitas
- Kota besar, luas ≥10 ha resapan air tanah, tingkat
- Kota sedang, luas ≥15 ha kepadatan bangunan per
- Kota kecil, luas ≥20 ha hektar, dan lain-lain
b. Rural/pedesaan, ≥ 30 ha Umumnya dampak yang
luas ditimbulkan berupa:
 Bangkitkan lalu lintas
 Penurunan kualitas
lingkungan
6.36 Studi Kelayakan Bisnis 

H. Bidang Pekerjaan Umum


Beberapa kegiatan pada bidang Pekerjaan Umum mempertimbangkan
skala/besaran kota yang menggunakan ketentuan berdasar jumlah populasi,
yaitu:
1. Kota metropolitan : > 1.000.000 jiwa
2. Kota besar : 500.000-1.000.000 jiwa
3. Kota sedang : 200.000-500.000 jiwa
4. Kota kecil : 20.000-200.000 jiwa

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pembangunan  Termasuk dalam kategori
Bendungan/waduk atau “large dam” (bendungan
Jenis Tampungan Air besar)
lainnya:  Pada skala ini dibutuhkan
- Tinggi, atau ≥ 15 m spesifikasi khusus baik bagi
material dan desain
konstruksinya
 Pada skala ini diperlukan
quarry/burrow area yang
besar, sehingga berpotensi
menimbulkan dampak
- Luas genangan ≥ 200 ha  Dampak pada hidrologi

 Kegagalan bendungan pada


luas genangan sebesar ini
berpotensi mengakibatkan
genangan yang cukup besar
di bagian hilirnya
 Akan mempengaruhi pola
iklim mikro pada kawasan
sekitarnya dan ekosistem
daerah hulu dan hilir
bendungan/waduk
 Dampak pada hidrologi
 EKMA4311/MODUL 6 6.37

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


2 Daerah irigasi  Mengakibatkan perubahan
a. Penambangan baru pola iklim mikro dan
dengan luas ≥ 2.000 ha ekosistem kawasan
 Selalu memerlukan
bangunan utama
(headworks) dan bangunan
pelengkap (opputenants
structures) yang besar dan
sangat banyak sehingga
berpotensi untuk mengubah
ekosistem yang ada
 Mengakibatkan mobilisasi
tenaga kerja yang signifikan
pada daerah sekitarnya,
baik pada saat pelaksanaan
maupun setelah
pelaksanaan
 Membutuhkan pembebasan
lahan yang besar sehingga
b. Peningkatan dengan berpotensi menimbulkan
luas tambahan ≥ 1.000 ha dampak sosial
 Berpotensi menimbulkan
dampak negatif akibat
perubahan ekosistem pada
kawasan tersebut
 Memerlukan bangunan
tambahan yang berpotensi
untuk mengubah ekosistem
yang ada
 Mengakibatkan mobilisasi
manusia yang dapat
menimbulkan dampak
sosial
c. Pencetakan sawah,  Memerlukan alat berat dalam
luas ≥ 500 ha jumlah yang cukup banyak
(perkelompokan)  Perubahan tata air
3 Pengembangan Rawa:  Berpotensi mengubah
reklamasi rawa untuk ≥ 1.000 ha ekosistem dan iklim mikro
kepentingan irigasi pada kawasan di sekitarnya
 Berpotensi mengubah
sistem tata air yang ada
pada kawasan yang luas
secara dramatis.
4 Pembangunan  Pembangunan pada rentang
Pengamanan Pantai dan kawasan pantai selebar ≥
6.38 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


perbaikan muara 500 m berpotensi
sungai: mengubah ekologi kawasan
- Jarak hitung tegak pantai dan muara sungai
lurus pantai ≥ 500 m sehingga berdampak
terhadap keseimbangan
ekosistem yang ada
 Gelombang pasang laut
(tsunami) di Indonesia
berpotensi penjangkau
kawasan sepanjang 500 m
dari tepi pantai, sehingga
diperlukan kajian khusus
untuk pengembangan
kawasan pantai yang
mencakup rentang lebih
dari 500 m dari garis pantai
5 Normalisasi sungai  Terjadi timbunan tanah
(termasuk sodetan) dan galian di kanan kiri sungai
pembuatan kanal banjir yang menimbulkan dampak
a. Kota besar/ lingkungan, dampak sosial,
metropolitan dan gangguan
- Panjang, atau ≥ 5 km  Mobilisasi alat besar dapat
- Volume pengerukan ≥ 500.000 m3 menimbulkan gangguan dan
dampak
b. Kota sedang
- Panjang, atau ≥ 10 km  Terjadi timbunan tanah
- Volume pengerukan ≥ 500.00 m3 galian di kanan kiri sungai
yang menimbulkan dampak
lingkungan, dampak sosial,
dan gangguan
 Mobilisasi alat besar dapat
menimbulkan gangguan dan
dampak
c. Pedesaan
- Panjang, atau ≥ 15 km  Terjadi timbunan tanah
- Volume pengerukan ≥ 500.000 m3 galian timbunan tanah dan
galian di kanan kiri sungai
yang menimbulkan dampak
lingkungan, dampak sosial,
dan gangguan
 Mobilisasi alat besar dapat
menimbulkan gangguan dan
dampak
6 Pembangunan jalan tol ≥ 5 km Bangkitkan lalu lintas, dampak
kebisingan, getaran, emisi
 EKMA4311/MODUL 6 6.39

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


yang tinggi, gangguan visual
dan dampak sosial
7 Pembangunan dan/atau Bangkitkan lalu lintas, dampak
peningkatan jalan kebisingan, getaran, emisi
dengan pelebaran yang yang tinggi, gangguan visual,
membutuhkan dan dampak sosial
pengadaan tanah
a. Kota besar
- Panjang, atau ≥ 5 km
- Pembebasan lahan
≥ 5 ha
b. Kota sedang
- Panjang, atau ≥ 10 km
- Pembebasan lahan
≥ 10 ha
c. Pedesaan
- Panjang, atau ≥ 30 km
- Pembebasan lahan
≥ 30 ha
8 a. Pembangunan Berpotensi menimbulkan
subway/underpass, ≥ 2 km dampak berupa perubahan
terowongan/tunnel kestabilan lahan (land
b. Pembangunan ≥ 500 m subsidence), air tanah serta
jembatan gangguan berupa dampak
terhadap emisi, lalu lintas,
kebisingan, getaran, gangguan
pandangan, gangguan jaringan
prasarana sosial (gas, listrik,
air minum, telekomunikasi),
dan dampak sosial di sekitar
kegiatan terebut
9 Persampahan Dampak potensi adalah
a. Pembangunan TPA pencemaran gas/udara, risiko
sampah domestik kesehatan masyarakat, dan
Pembuangan dengan pencemaran dari leachate
sistem control
landfill/sanitary
landfill termasuk
instalasi
penunjangnya
- Luas kawasan
TPA, atau ≥ 10 ha
- Kapasistas total ≥ 10.000 ton
b. TPA di daerah Dampak potensial berupa
pasang surut. pencemaran dari leachate,
6.40 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


- Luas landfill, ≥ 5 ha udara, bau, vektor penyakit,
atau ≥ 5.000 ton dan gangguan kesehatan
- Kapasitas total
c. Pembangunan Dampak potensial berupa
transfer station ≥ 1.000 pencemaran udara, bau, vektor
- Kapasitas ton/hari penyakit, dan gangguan
kesehatan
d. Pembangunan Dampak potensial berupa
instalasi pengolahan pencemaran dari leachate
sampah terpadu (lindi), udara, bau, gas
- Kapasitas ≥ 500 ton/hari beracun, dan gangguan
kesehatan
e. Pengolahan dengan Dampak potensial berupa fly
insinerator ≥ 500 ash dan bottom ash,
- Kapasitas ton/hari pencemaran udara, emisi
biogas (H2S, NOx, SOx, COx,
dioxin), air limbah, coolling
water, bau, dan gangguan
kesehatan
f. Composting plan
- kapasitas ≥ 100 ton/hari
Dampak potensial berupa
pencemaran dari baud dan
gangguan kesehatan
g. Transportasi sampah
dengan kereta api ≥ 500 Dampak potensial berupa
- Kapasitas pencemaran dari air sampah
ton/hari
dan sampah yang tercecer,
bau, gangguan kesehatan, dan
aspek sosial masyarakat di
daerah yang dilalui kereta api
10 Pembangunan Besaran untuk masing-masing
perumahan/pemukiman tipologi kota diperhitungkan
a. Kota metropolitan, berdasarkan:
luas ≥ 25 ha  Tingkat pembebasan lahan
b. Kota besar, luas ≥ 50 ha  Daya dukung lahan; seperti
c. Kota sedang dan daya dukung tanah,
kapasitas resapan air tanah,
kecil, luas ≥ 100 ha
tingkat kepadatan bangunan
per hektar
 Tingkat kebutuhan air
sehari-hari
 Limbah yang dihasilkan
sebagai akibat hasil
kegiatan perumahan dan
pemukiman
 EKMA4311/MODUL 6 6.41

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


 Efek pembangunan
terhadap lingkungan sekitar
(mobilisasi material dan
manusia)
 KDB (koefisien dasar
bangunan) dan KLB
(koefisien luas bangunan)
11 Air limbah domestik  Setara dengan layanan
a. Pembangunan untuk 100.000 orang
Instalasi Pengolahan  Dampak potensial berupa
Lumpur Tinja (IPLT) bau, gangguan kesehatan,
limbah domestik lumpur sisa yang tidak
termasuk fasilitas boleh diolah dengan baik
penunjangnya dan gangguan visual
- Luas, atau ≥ 2 ha
- Kapasitas ≥ 11 m3/hari
b. Pembangunan  Setara dengan layanan
Instalasi Pengolahan untuk 100.000 orang
Air Limbah (IPAL)
limbah domestik
termasuk fasilitas
penunjangnya
- Luas, atau
≥ 3 ha
- Kapasitas ≥ 2,4
ton/hari
c. Pembangunan sistem  Setara dengan layanan
perpipaan air limbah, untuk 100.000 orang
luas layanan  Setara dengan 20.000 unit
- Luas layanan, ≥ 500 ha sambungan air limbah
atau ≥ 16.000  Dampak potensial berupa
- Debit air limbah gangguan lalu lintas,
m3/hari
kerusakan prasarana umum,
ketidaksesuaian atau nilai
kompensasi
12 Pembangunan saluran Berpotensi menimbulkan
drainase (primer gangguan lalu lintas,
dan/atau sekunder) di kerusakan prasarana dan
pemukiman sarana umum, pencemaran di
a. Kota daerah hilir, perubahan tata air
besar/metropolitan, di sekitar jaringan,
panjang bertambahnya aliran puncak
≥ 5 km dan perubahan perlaku
b. Kota sedang, panjang ≥ 10 km masyarakat di sekitar jaringan.
Pembangunan drainase
sekunder di kota sedang yang
6.42 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


melewati pemukiman padat
13 Jaringan air bersih di Berpotensi menimbulkan
kota besar/metropolitan dampak hidrologi dan
a. Pembangunan persoalan keterbatasan air
jaringan distribusi ≥ 500 ha
- Luas layanan
b. Pembangunan
jaringan transmisi
- Panjang ≥ 10 km
14 Pengambilan air dari  Setara kebutuhan air bersih
danau, sungai, mata air 200.000 orang
permukaan atau sumber  Setara kebutuhan kota
air permukaan lainnya ≥ 250 l/dt sedang
- Debit pengambilan
15 Pembangunan Pusat Besaran diperhitungkan
Perkantoran, berdasarkan:
Pendidikan, Olahraga,  Pembebasan lahan
Kesenian, Tempat  Daya dukung lahan
ibadah, Pusat  Tingkat kebutuhan air
perdagangan/perbelanja sehari-hari
an relatif terkonsentrasi  Limbah yang dihasilkan
- Luas lahan, atau  Efek pembangunan
- Bangunan ≥ 5 ha terhadap lingkungan sekitar
≥ 10.000 m2 (getaran, kebisingan, polusi
udara, dan lain-lain)
 KDB (koefisien dasar
bangunan) dan KLB
(koefisien luas bangunan)
 Jumlah dan jenis pohon
yang mungkin hilang

Khusus bagi pusat


perdagangan/perbelanjaan
relatif terkonsentrasi dengan
luas tersebut diperkirakan
akan menimbulkan dampak
penting:
 Konflik sosial akibat
pembebasan lahan
(umumnya berlokasi dekat
pusat kota yang memiliki
kepadatan tinggi)
 Struktur bangunan
bertingkat tinggi dan
basement menyebabkan
 EKMA4311/MODUL 6 6.43

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


masalah dewatering dan
gangguan tiang-tiang
pancang terhadap akuifer
sumber air sekitar
 Bangkitkan pergerakan
(traffic) dan kebutuhan
pemukiman dari tenaga
kerja yang besar
 Bangkitkan pergerakan dan
kebutuhan parkir
pengunjung
 Produksi sampah
16 Pembangunan kawasan Berpotensi menimbulkan
pemukiman untuk dampak yang disebabkan oleh:
pemindahan  Pembebasan lahan
penduduk/transmigrasi  Tingkat kebutuhan air
(Pemukiman  Daya dukung lahan; seperti
Transmigrasi Baru Pola daya dukung tanah,
Tanaman Pangan) kapasitas resapan air tanah,
- Luas lahan ≥ 2.000 ha tingkat kepadatan bangunan
per hektar, dan lain-lain

I. BIDANG SUMBER DAYA ENERGI DAN MINERAL

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


A MINERAL, BATU BARA, DAN PANAS BUMI
1 Mineral, batu bara, dan  Dampak penting
panas bumi terhadap lingkungan
- Luas perizinan (KP), antara lain: merubah
atau ≥ 200 ha bentang alam,
- Luas daerah terbuka ekologi, dan hidrologi
untuk pertambangan ≥ 50 ha  Lama kegiatan juga
(kumulatif/tahun) akan memberikan
dampak penting
terhadap kualitas
udara, kebisingan,
getaran apabila
menggunakan
peledak, serta dampak
dari limbah yang
dihasilkan
6.44 Studi Kelayakan Bisnis 

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


2 Tahap eksploitasi: Berpotensi menimbulkan
a. Eksploitasi dan dampak terhadap air,
pengembangan uap ≥ 55 MW udara, flora, fauna, sosial,
panas bumi dan/atau ekonomi, dan budaya
pengembangan panas masyarakat sekitar
bumi

b. Batubara/gambut Jumlah pemindahan


- Kapasitas dan/atau ≥ 1.000.000 material berpengaruh
- Jumlah material ton/tahun terhadap intensitas
penutup yang dampak yang akan terjadi
dipindahkan ≥ 4.000.000 ton

c. Bijih primer Jumlah pemindahan


- Kapasitas dan/atau ≥ 400.000 material berpengaruh
- Jumlah material ton/tahun terhadap intensitas
penutup yang dampak yang akan terjadi
dipindahkan ≥ 1.000.000 ton

d. Bijih Jumlah pemindahan


sekunder/endapan material berpengaruh
alluvial terhadap intensitas
- Kapasitas dan/atau ≥ 300.000 dampak yang akan terjadi
- Jumlah material ton/tahun
penutup yang ≥ 1.000.000 ton
dipindahkan
e. Bahan galian bukan Jumlah pemindahan
logam atau bahan material berpengaruh
galian golongan C terhadap intensitas
- Kapasitas, dan/atau ≥ 250.000 dampak yang akan terjadi
- Jumlah material m3/tahun
penutup yang
dipindahkan ≥ 1.000.000 ton
f. Bahan galian Semua besaran
radioaktif, termasuk Sampai saat ini bahan
pengolahan, radioaktif digunakan
penambangan, dan sebagai bahan bakar
pemurnian reaktor nuklir maupun
senjata nuklir. Oleh
sebab itu, selain dampak
penting yang
ditimbulkan,
keterkaitannya dengan
masalah pertahanan dan
keamanan menjadi alasan
 EKMA4311/MODUL 6 6.45

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


mengapa kegiatan ini
wajib dilengkapi
AMDAL untuk semua
besaran

Potensi perubahan dan


gangguan sistem
hidrogeologi

g. Pengambilan air ≥ 50 liter/detik Berpotensi menimbulkan


bawah tanah (sumur (dari 1 sumur dampak berupa
tanah dangkal, sumur sampai dengan 5 perubahan batimetri,
tanah dalam, dan mata sumur dalam satu ekosistem pesisir dan
air) area < 10 ha) laut, mengganggu alur
pelayaran dan proses-
h. Tambang di laut Semua besaran proses alamiah di daerah
pantai termasuk
menurunnya
produktivitas kawasan
yang dapat menimbulkan
dampak sosial, ekonomi,
dan kesehatan terhadap
nelayan dan masyarakat
sekitar
3 Melakukan penempatan Semua besaran Memerlukan lokasi
tailing di bawah laut khusus dan berpotensi
(Submarine Tailing menimbulkan dampak
Disposal) berupa perubahan
batimerti, ekosistem
pesisir dan laut,
mengganggu alur
pelayaran dan proses-
proses alamiah di daerah
pantai termasuk
menurunnya
produktivitas kawasan
yang dapat menimbulkan
dampak sosial, ekonomi,
dan kesehatan terhadap
nelayan dan masyarakat
sekitar
6.46 Studi Kelayakan Bisnis 

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


4 Melakukan pengolahan Semua besaran Sianida dan air raksa
bijih dengan proses merupakan Bahan
sianidasi atau Berbahaya dan Beracun
amalgamasi (B3) yang berpotensi
menimbulkan
pencemaran air
permukaan, air tanah, dan
udara
B MINYAK DAN GAS BUMI
1 Eksploitasi Migas dan  Potensi menimbulkan
Pengembangan Produksi limbah B3 dari
a. Di darat: lumpur pengeboran
- Lapangan minyak ≥ 5.000 BOPD  Potensi ledakan
 Pencemaran udara,
air, dan tanah
 Potensi kerusakan
ekosistem
- Lapangan gas ≥ 30 MMSCFD  Pertimbangan
ekonomis
 Potensi menimbulkan
limbah B3 dari
lumpur pengeboran
 Potensi ledakan
 Pencemaran udara,
air, dan tanah
 Pertimbangan
ekonomis
b. Di laut
- Lapangan minyak ≥ 15.000 BOPD  Potensi menimbulkan
- Lapangan gas ≥ 90 MMSCFD limbah B3 dari
Jumlah total lumpur pengeboran
lapangan semua  Potensi ledakan
sumur  Pencemaran udara, air
 Pertimbangan
ekonomis
 Perubahan ekosistem
laut
2 Transmisi MIGAS di laut  Termasuk
- Panjang, atau ≥ 100 km distribusinya
- Bertekanan ≥ 16 bar dilakukan dari rumah
ke rumah
 Pemanfaatan lahan
yang tumpang tindih
 EKMA4311/MODUL 6 6.47

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


dengan aktivitas
nelayan dianggap
cukup luas lintas
kabupaten/kota juga
dapat mengganggu
aktivitas nelayan
 Penyiapan area
konstruksi dapat
menimbulkan
gangguan terhadap
daerah sensitif
 Pengoperasian pipa
rawan terhadap
gangguan aktivitas
lalu lintas kapal buang
sauh, penambangan
pasir
 Tekanan operasi pipa
cukup tinggi sehingga
berbahaya terhadap
kegiatan/aktivitas
nelayan, tambang
pasir, dan alur
pelayaran
3 Pembangunan kilang:  Potensi konflik sosial
- LPG ≥ 50 MMSCFD  Merupakan industri
- LNG ≥ 550 MMSCFD strategis
- Minyak ≥ 10.000 BOPD  Potensi dampak dari
sarana penunjang
khusus
 Proses pengolahan
menggunakan bahan
yang berpotensi
menghasilkan limbah
yang bersifat turunan
 Berpotensi
menghasilkan limbah
gas, padat, dan cair
yang cukup besar
 Membutuhkan area
yang cukup luas
 Khusus LNG,
berpotensi
menghasilkan limbah
6.48 Studi Kelayakan Bisnis 

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


gas H2S
 Potensi perubahan
dan gangguan sistem
geohidrologi
 Berpotensi mengubah
ekosistem yang lebih
luas
4 Kilang minyak pelumas ≥ 10.000 ton/tahun  Potensi konflik sosial
bekas (termasuk fasilitas  Merupakan industri
penunjang) strategis
 Potensi dampak dari
sarana penunjang
khusus
 Proses pengolahan
menggunakan bahan
yang berpotensi
menghasilkan limbah
yang bersifat turunan
 Berpotensi
menghasilkan limbah
gas, padat, dan cair
yang cukup besar
 Membutuhkan area
yang cukup luas
 Potensi perubahan
dan gangguan sistem
geohidrologi
C LISTRIK DAN PEMANFAATAN ENERGI
1 Pembangunan jaringan >150 kV  Keresahan
transmisi masyarakat karena
harga tanah turun
 Adanya medan
magnet dan medan
listrik
 Aspek sosial,
ekonomi, dan budaya
terutama pada
pembebasan lahan
dan keresahan
masyarakat
 EKMA4311/MODUL 6 6.49

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


2 Pembangunan ≥ 100 MW Berpotensi menimbulkan
a. PLTD/ PLTG/ PLTU/ (dalam satu lokasi) dampak berupa:
PLTGU  Aspek fisik kimia,
terutama pada kualitas
udara (emisi, ambient
dan kebisingan), dan
kualitas air (ceceran
minyak pelumas,
limbah bahan) serta
air tanah
 Aspek sosial ekonomi
dan budaya, terutama
pada saat pembebasan
lahan dan pemindahan
penduduk
b. Pembangunan PLTP ≥ 55 MW Berpotensi menimbulkan
(pengembangan dampak berupa:
panas bumi)  Aspek fisik-kimia,
terutama pada kualitas
udara (bau dan
kebisingan) dan
kualitas air
 Aspek flora fauna
 Aspek sosial,
ekonomi, dan budaya
terutama pada
pembebasan lahan
c. Pembangunan PLTA  Perubahan fungsi
dengan: ≥ 15 m lahan
- Tinggi bending,  Berpotensi
atau ≥ 200 ha menimbulkan dampak
- Luas genangan, pada:
atau ≥ 50 MW - Aspek fisik-kimia,
- Kapasitas daya terutama pada
(aliran langsung) kualitas udara
(bau dan
kebisingan) dan
kualitas air
- Aspek flora fauna
- Aspek sosial,
ekonomi, dan
budaya, terutama
6.50 Studi Kelayakan Bisnis 

o Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


pada pembebasan
lahan
 Termasuk dalam
kategori “large dam”
(bendungan besar)
 Kegagalan bendungan
(dam break), akan
mengakibatkan
gelombang banjir
(flood surge) yang
sangat
 Pada skala ini
dibutuhkan
spesialisasi khusus
baik bagi material dan
desain konstruksinya
 Pada skala ini
diperlukan
quarry/burrow area
yang besar, sehingga
berpotensi
menimbulkan dampak
 Dampak pada
hidrologi
d. Pembangunan ≥ 1000 MW  Membutuhkan area
pembangkit listrik yang sangat luas
dari jenis lain (antara  Dampak visual
lain: OTEC (Ocean (pandang)
Thermal Energy  Dampak kebisingan
Conversion), surya,  Khusus penggunaan
angin, biomassa, gambut berpotensi
gambut, dan lain-lain) menimbulkan
gangguan terhadap
ekosistem gambut

J. Bidang Pariwisata
Pada umumnya dampak penting yang ditimbulkan adalah gangguan
terhadap ekosistem, hidrologi, bentang alam, dan potensi konflik sosial.
 EKMA4311/MODUL 6 6.51

No. Jenis Kegiatan Skala/Besara Alasan Ilmiah Khusus


n
1 a. Kawasan pariwisata Semua besaran Berpotensi menimbulkan
b. Taman rekreasi ≥ 100 ha dampak berupa perubahan
fungsi lahan/kawasan, gangguan
lalu lintas, pembebasan lahan,
dan sampah
2 Lapangan golf (tidak Semua besaran Berpotensi menimbulkan
termasuk driving dampak dari penggunaan
range) pestisida/herbisida, limpasan air
permukaan (run off), serta
kebutuhan air yang relatif besar

K. BIDANG PENGEMBANGAN NUKLIR


Secara umum, kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan dan
penggunaan teknologi nuklir selalu memiliki potensi dampak dan risiko radiasi.
Persoalan kekhawatiran masyarakat yang selalu muncul terhadap kegiatan-
kegiatan ini juga menyebabkan kecenderungan terjadinya dampak sosial.

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pembangunan dan Potensi dampak
pengoperasian reaktor pengoperasian reaktor
nuklir: penelitian dengan daya <
a. Reaktor penelitian 100 kW terbatas pada lokasi
- Daya ≥ 100 kW reaktor
b. Reaktor daya (PLTN) Semua instalasi
 Keamanan
konstruksi/berisiko
tinggi dampak radiasi
pada tahap
decomisioning (pasca
operasi)
 Transportasi,
penyimpanan,
pengelolaan, dan
pembuangan bahan
bakar bekas dan limbah
bahan radioaktif
6.52 Studi Kelayakan Bisnis 

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


2 Pembangunan dan
pengoperasian instalasi
nuklir non reaktor
a. Pabrikasi bahan
bakar nuklir ≥ 125 elemen
- produksi bakar/tahun

b. Pengolahan dan  Effluen gas radioaktif


pemurnian uranium ≥ 100 ton yang terlepas dapat
- produksi yellow cake terakumulasi dalam
/tahun berbagai komponen
c. Pengelolaan limbah Semua instalasi ekosistem
radioaktif
(mencakup
penghasil,
penyimpanan, dan  Membutuhkan air
pengolahan) pendingin yang telah
d. Pembangunan didemineralisasi dalam
Iradiator (Kategori II kolam beton. Air
s/d IV) ≥ 37.000 TBq pendingin juga
- aktivitas sumber (100.000 Ci) berfungsi sebagai
perisai radiasi. Jika air
pendingin kurang, akan
terjadi pengurangan
perisai terhadap radiasi.
Jika air pendingin
kualitasnya menurun,
akan terjadi korosi yang
dapat menyebabkan
terlepasnya zat
radioaktif ke dalam air
 Semua tahapan dalam
e. Produksi radioisotop Semua instalasi proses berpotensi
mencemari dan
membahayakan
lingkungan dalam
bentuk paparan radiasi

L. BIDANG PENGELOLAAN LIMBAH B3


Kegiatan yang menghasilkan limbah B3 berpotensi menimbulkan dampak
terhadap lingkungan dan kesehatan manusia, terutama kegiatan yang dipastikan
akan mengonsentrasikan limbah B3 dalam jumlah besar sebagaimana tercantum
dalam tabel. Kegiatan-kegiatan ini juga secara ketat diikat dengan perjanjian
 EKMA4311/MODUL 6 6.53

internasional (konvensi basel) yang mengharuskan pengendalian dan


penanganan yang sangat seksama dan terkontrol.

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Pengumpulan, Berpotensi menimbulkan
pemanfaatan, pengolahan, dampak terhadap
dan/atau penimbunan lingkungan dan kesehatan
limbah Bahan Berbahaya manusia
dan Beracun (B3) sebagai
kegiatan utama
a. Setiap kegiatan utama,
tidak termasuk
kegiatan skala kecil
seperti pengumpul Semua besaran
minyak kotor dan
slope oil, timah dan
flux solder, minyak
pelumas bekas, aki
bekas, solvent bekas,
limbah kaca
terkontaminasi limbah
B3
b. Setiap kegiatan Semua besaran
pemanfaatan limbah B3
sebagai kegiatan utama
c. Setiap kegiatan
pengolahan limbah B3
sebagai kegiatan utama
- Pengolahan dengan
insinerator Semua besaran
- Pengolahan secara
biologis (land
farming, biopile,
composting, Semua besaran
bioventing,
biosparging,
bioslurping,
alternate electron
acceptors,
fitoremediasi)
d. Setiap kegiatan Semua besaran
penimbunan limbah
B3 sebagai kegiatan
utama
6.54 Studi Kelayakan Bisnis 

M. BIDANG REKAYASA GENETIKA


Kegiatan-kegiatan yang menggunakan hasil rekayasa genetik berpotensi
menimbulkan dampak terhadap kesehatan manusia dan keseimbangan
ekosistem.

No. Jenis Kegiatan Skala/Besaran Alasan Ilmiah Khusus


1 Introduksi jenis-jenis Semua besaran Lihat penjelasan di atas
tanaman, hewan, dan jasad
renik produk bioteknologi
hasil rekayasa genetika
2 Budi daya produk Semua besaran Lihat penjelasan di atas
bioteknologi hasil rekayasa
genetika
 EKMA4311/MODUL 6 6.55

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 27 TAHUN 1999

TENTANG

ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : a. bahwa dalam rangka melaksanakan pembangunan


berwawasan lingkungan hidup sebagai upaya sadar
dan berencana mengelola sumber daya secara
bijaksana dalam pembangunan yang berkelanjutan
untuk meningkatkan kesejahteraan dan mutu hidup,
perlu dijaga keserasian antar berbagai usaha dan/atau
kegiatan;

b. bahwa setiap usaha dan/atau kegiatan pada dasarnya


menimbulkan dampak terhadap lingkungan hidup yang
perlu dianalisis sejak awal perencanaannya sehingga
langkah pengendalian dampak negatif dan
pengembangan dampak positif dapat dipersiapkan
sedini mungkin;

c. bahwa analisis mengenai dampak lingkungan hidup


diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang
pelaksanaan rencana usaha dan/atau kegiatan yang
mempunyai dampak besar dan penting terhadap
lingkungan hidup;

d. bahwa dengan diundangkannya Undang-undang 23


Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup,
perlu dilakukan penyesuaian terhadap Peraturan
Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 tentang Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan;
6.56 Studi Kelayakan Bisnis 

e. bahwa berdasarkan hal tersebut di atas, dipandang


perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentang
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup;

Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945;


2. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang
Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara
Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 3699);

MEMUTUSKAN;

Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG ANALISIS


MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP

BAB I

KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan:

(1) Analisis mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL) adalah kajian


mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang
direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses
pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan;

(2) Dampak besar dan penting adalah perubahan lingkungan hidup yang sangat
mendasar yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan;

(3) Kerangka acuan adalah ruang lingkup kajian analisis mengenai dampak
lingkungan hidup yang merupakan hasil pelingkupan;
 EKMA4311/MODUL 6 6.57

(4) Analisis dampak lingkungan hidup (ANDAL) adalah telaahan secara


cermat dan mendalam tentang dampak besar dan penting suatu rencana
usaha dan/atau kegiatan;

(5) Rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) adalah upaya penanganan


dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan
akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan;

(6) Rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) adalah upaya pemantauan


komponen lingkungan hidup yang terkena dampak besar dan penting akibat
dari rencana usaha dan/atau kegiatan;

(7) Pemrakarsa adalah orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas
suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang dilaksanakan;

(8) Instansi yang berwenang adalah instansi yang berwenang memberikan


keputusan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan;

(9) Instansi yang bertanggung jawab adalah instansi yang berwenang


memberikan keputusan kelayakan lingkungan hidup dengan pengertian
bahwa kewenangan di tingkat pusat berada pada Kepala instansi yang
ditugasi mengendalikan dampak lingkungan dan di tingkat daerah berada
pada Gubernur;

(10) Instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan adalah instansi yang
membina secara teknis usaha dan/atau kegiatan dimaksud;

(11) Komisi penilai adalah komisi yang bertugas menilai dokumen analisis
mengenai dampak lingkungan hidup dengan pengertian di tingkat pusat
oleh komisi penilai pusat dan di tingkat daerah oleh komisi penilai daerah;

(12) Menteri adalah Menteri yang ditugasi untuk mengelola lingkungan hidup;

(13) Instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan adalah instansi


yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan;
6.58 Studi Kelayakan Bisnis 

(14) Gubernur adalah Gubernur Kepala Daerah Tingkat I atau Gubernur Kepala
Daerah Istimewa atau Gubernur Kepala Daerah Khusus Ibu kota Jakarta.

Pasal 2

(1) Analisis mengenai dampak lingkungan hidup merupakan bagian kegiatan


studi kelayakan rencana usaha dan/atau kegiatan.

(2) Hasil analisis mengenai dampak lingkungan hidup digunakan sebagai bahan
perencanaan pembangunan wilayah.

(3) Penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan hidup dapat dilakukan


melalui pendekatan studi terhadap usaha dan/atau kegiatan tunggal, terpadu
atau kegiatan dalam kawasan.

Pasal 3

(1) Usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan dapat menimbulkan dampak


besar dan penting terhadap lingkungan hidup meliputi:
(a) pengubahan bentuk lahan dan bentang alam;
(b) eksploitasi sumber daya alam baik yang terbarui maupun yang tak
terbarui;
(c) proses dan kegiatan yang secara potensial dapat menimbulkan
pemborosan, pencemaran, dan kerusakan lingkungan hidup, serta
kemerosotan sumber daya alam dalam pemanfaatannya;
(d) proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi lingkungan
alam, lingkungan buatan, serta lingkungan sosial dan budaya;
(e) proses dan kegiatan yang hasilnya akan dapat mempengaruhi
pelestarian kawasan konservasi sumber daya dan/atau perlindungan
cagar budaya;
(f) introduksi jenis tumbuh-tumbuhan, jenis hewan, dan jasad renik;
(g) pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan nonhayati;
(h) penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai potensi besar untuk
mempengaruhi lingkungan hidup;
(i) kegiatan yang mempunyai risiko tinggi, dan/atau mempengaruhi
pertahanan negara.
 EKMA4311/MODUL 6 6.59

(2) Jenis usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang
wajib memiliki analisis mengenai dampak lingkungan hidup ditetapkan
oleh menteri setelah mendengar dan memperhatikan saran dan pendapat
Menteri lain dan/atau Pimpinan Lembaga Pemerintah Nondepartemen yang
terkait;

(3) Jenis usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat
ditinjau kembali sekurang-kurangnya dalam 5 (lima) tahun.

(4) Bagi rencana usaha dan/atau kegiatan di luar usaha dan/atau kegiatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib melakukan pengelolaan
lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup yang
pembinaannya berada pada instansi yang membidangi usaha dan/atau
kegiatan.

(5) Pejabat dari instansi yang berwenang menerbitkan izin melakukan usaha
dan/atau kegiatan wajib mencantumkan upaya pengelolaan lingkungan
hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup dalam izin melakukan
usaha dan/atau kegiatan.

(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan dan kewajiban upaya


pengelolaan lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (5) ditetapkan oleh instansi yang
membidangi usaha dan/atau kegiatan setelah mempertimbangkan masukan
dari instansi yang bertanggung jawab.

Pasal 4

(1) Usaha dan/atau kegiatan yang akan dibangun di dalam kawasan yang sudah
dibuatkan analisis mengenai dampak lingkungan hidup tidak diwajibkan
membuat analisis mengenai dampak lingkungan hidup lagi.
(2) Usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diwajibkan
untuk melakukan pengendalian dampak lingkungan hidup dan perlindungan
fungsi lingkungan hidup sesuai dengan rencana pengelolaan lingkungan
hidup dan rencana pemantauan lingkungan hidup kawasan.
6.60 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 5

(1) Kriteria mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan
terhadap lingkungan hidup, antara lain:
(a) jumlah manusia yang akan terkena dampak;
(b) luas wilayah persebaran dampak;
(c) intensitas dan lamanya dampak berlangsung;
(d) banyaknya komponen lingkungan lainnya yang terkena dampak;
(e) sifat kumulatif dampak;
(f) berbalik (reversible) atau tidak berbaliknya (irreversible) dampak.

(2) Pedoman mengenai penentuan dampak besar dan penting sebagaimana


dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi
mengendalikan dampak lingkungan.

Pasal 6

(1) Analisis mengenai dampak lingkungan hidup sebagaimana dalam pasal 3


ayat (2) tidak perlu dibuat bagi rencana usaha dan/atau kegiatan untuk
menanggulangi suatu keadaan darurat.

(2) Menteri lain dan/atau Pimpinan Lembaga Pemerintah Nondepartemen yang


membidangi usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan menetapkan telah
terjadinya suatu keadaan darurat.

Pasal 7

(1) Analisis mengenai dampak lingkungan hidup merupakan syarat yang harus
dipenuhi untuk mendapatkan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan yang
diterbitkan oleh pejabat yang berwenang.

(2) Permohonan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan sebagaimana


dimaksud pada ayat (1) diajukan oleh pemrakarsa kepada pejabat yang
berwenang menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku dan wajib
melampirkan keputusan kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau
kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) yang diberikan
oleh instansi yang bertanggung jawab.
 EKMA4311/MODUL 6 6.61

(3) Pejabat yang berwenang sebagaimana dimaksud pada ayat (2)


mencantumkan syarat dan kewajiban sebagaimana ditentukan dalam
rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana pemantauan lingkungan
hidup sebagai ketentuan dalam izin melakukan usaha dan/atau kegiatan
yang diterbitkannya.

(4) Ketentuan dalam izin melakukan usaha dan/atau kegiatan sebagaimana


dimaksud pada ayat (3) wajib dipatuhi dan dilaksanakan oleh pemrakarsa,
dalam menjalankan usaha dan/atau kegiatannya.

BAB II

KOMISI PENILAI ANALISIS MENGENAI


DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP

Pasal 8

(1) Komisi penilai dibentuk:


(a) di tingkat pusat: oleh Menteri
(b) di tingkat daerah: oleh Gubernur

(2) Komisi penilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1):


(a) di tingkat pusat berkedudukan di instansi yang ditugasi mengendalikan
dampak lingkungan.
(b) di tingkat daerah berkedudukan di instansi yang ditugasi
mengendalikan dampak lingkungan Daerah Tingkat I.

(3) Komisi penilai menilai kerangka acuan, analisis dampak lingkungan hidup,
rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan
lingkungan hidup.

(4) Dalam menjalankan tugasnya, Komisi Penilai sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) dibantu oleh tim teknis yang bertugas memberikan pertimbangan
teknis atas kerangka acuan, analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup.
6.62 Studi Kelayakan Bisnis 

(5) Dalam menjalankan tugasnya, komisi penilai pusat sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) huruf a dibantu oleh tim teknis dari masing-masing sektor.

(6) Komisi penilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menyerahkan hasil
penilaiannya kepada instansi yang bertanggung jawab untuk dijadikan dasar
keputusan atas kerangka acuan, analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup.

(7) Ketentuan mengenai tata kerja komisi penilai dimaksud, baik pusat maupun
daerah, ditetapkan oleh Menteri, setelah mendengar dan memperhatikan
saran/pendapat Menteri Dalam Negeri dan Menteri lain dan/atau Pimpinan
Lembaga Pemerintah Nondepartemen yang terkait.

(8) Ketentuan mengenai tata kerja tim teknis sebagaimana dimaksud pada ayat
(5) ditetapkan lebih lanjut oleh Komisi Penilai Pusat.

Pasal 9

(1) Komisi penilai pusat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1) huruf a
terdiri atas unsur-unsur instansi yang ditugasi mengelola lingkungan hidup,
instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan, Departemen
Dalam Negeri, instansi yang ditugasi bidang kesehatan, instansi yang
ditugasi bidang pertahanan dan keamanan, instansi yang ditugasi bidang
perencanaan pembangunan nasional, instansi yang ditugasi bidang
penanaman modal, instansi yang ditugasi bidang pertanahan, instansi yang
ditugasi bidang ilmu pengetahuan, departemen dan/atau Lembaga
Pemerintah Nondepartemen yang membidangi usaha dan/atau Lembaga
Pemerintah Nondepartemen yang terkait, wakil Provinsi Daerah Tingkat I
yang bersangkutan, wakil Kabupaten/ Kota madya Daerah Tingkat II yang
bersangkutan, ahli di bidang lingkungan hidup, ahli di bidang yang
berkaitan, organisasi lingkungan hidup sesuai dengan bidang usaha
dan/atau kegiatan yang dikaji, wakil masyarakat terkena dampak, serta
anggota lain yang dipandang perlu.

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai susunan anggota komisi penilai pusat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Menteri.
 EKMA4311/MODUL 6 6.63

Pasal 10

(1) Komisi penilai daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1)
huruf b terdiri atas unsur-unsur: Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Tingkat I, instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan,
instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan Daerah
Tingkat I, instansi yang ditugasi bidang penanaman modal daerah, instansi
yang ditugasi bidang pertanahan di daerah, instansi yang ditugasi bidang
pertahanan dan keamanan daerah, instansi yang ditugasi bidang kesehatan
Daerah Tingkat I, wakil instansi pusat dan/atau daerah yang membidangi
usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan, wakil instansi terkait di
Provinsi Daerah Tingkat I, wakil Kabupaten/ Kotamadya Daerah Tingkat II
yang bersangkutan, pusat studi lingkungan hidup perguruan tinggi daerah
yang bersangkutan, ahli di bidang lingkungan hidup, ahli di bidang yang
berkaitan, organisasi lingkungan hidup di daerah, organisasi lingkungan
hidup sesuai dengan bidang usaha dan/atau kegiatan yang dikaji, warga
masyarakat yang terkena dampak, serta anggota lain yang dipandang perlu.

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai susunan anggota komisi penilai daerah
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Gubernur.

Pasal 11

(1) Komisi penilai pusat berwenang menilai hasil analisis mengenai dampak
lingkungan hidup bagi jenis usaha dan/atau kegiatan yang memenuhi
kriteria:
(a) usaha dan/atau kegiatan bersifat strategis dan/atau menyangkut
ketahanan dan keamanan negara;
(b) usaha dan atau kegiatan yang lokasinya meliputi lebih dari satu
wilayah provinsi daerah tingkat I;
(c) usaha dan atau kegiatan yang berlokasi di wilayah sengketa dengan
negara lain;
(d) usaha dan atau kegiatan yang berlokasi di wilayah ruang lautan;
(e) usaha dan/atau kegiatan yang berlokasi di lintas batas negara kesatuan
Republik Indonesia dengan negara lain.
6.64 Studi Kelayakan Bisnis 

(2) Komisi penilai daerah berwenang menilai analisis mengenai dampak


lingkungan hidup bagi jenis-jenis usaha dan/atau kegiatan yang di luar
kriteria sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Pasal 12

(1) Tim teknis sebagaimana dimaksud pada Pasal 8 ayat (4) terdiri atas para
ahli dari instansi teknis yang membidangi usaha dan/atau kegiatan yang
bersangkutan dan instansi yang ditugasi mengendalikan dampak
lingkungan, serta ahli lain dengan bidang ilmu yang terkait.

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai susunan anggota tim teknis sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Menteri untuk komisi penilai pusat,
dan oleh Gubernur untuk komisi penilai daerah tingkat I.

Pasal 13

Dalam melaksanakan tugasnya, komisi penilai sebagaimana dimaksud dalam


Pasal 8 ayat (1), wajib memperhatikan kebijaksanaan nasional pengelolaan
lingkungan hidup, rencana pengembangan wilayah, rencana tata ruang wilayah,
dan kepentingan pertahanan keamanan.
 EKMA4311/MODUL 6 6.65

BAB III

TATA LAKSANA
Bagian Pertama

Kerangka Acuan

Pasal 14

(1) Kerangka acuan sebagai dasar pembuatan analisis dampak lingkungan


hidup disusun pemrakarsa.

(2) Kerangka acuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun berdasarkan
pedoman yang ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi
mengendalikan dampak lingkungan.

Pasal 15

(1) Kerangka acuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (1)


disampaikan oleh pemrakarsa kepada instansi yang bertanggung jawab,
dengan ketentuan:
(a) di tingkat pusat: kepada Kepala instansi yang ditugasi mengendalikan
dampak lingkungan melalui komisi penilai pusat;
(b) di tingkat daerah: kepada Gubernur melalui komisi penilai daerah
tingkat I.

(2) Komisi penilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib memberikan
tanda bukti penerimaan kepada pemrakarsa dengan menuliskan hari dan
tanggal diterimanya kerangka acuan pembuatan analisis dampak lingkungan
hidup.
6.66 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 16

(1) Kerangka acuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 dinilai oleh komisi
penilai bersama dengan pemrakarsa untuk menyepakati ruang lingkup
kajian analisis dampak lingkungan hidup yang akan dilaksanakan.

(2) Keputusan atas penilaian kerangka acuan sebagaimana pada ayat (1)
wajib diberikan oleh instansi yang bertanggung jawab dalam jangka waktu
selambat-lambatnya 75 (tujuh puluh lima) hari kerja terhitung sejak
tanggal diterimanya kerangka acuan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 15 ayat (2).

(3) Apabila instansi yang bertanggung jawab tidak menerbitkan keputusan


dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) maka instansi
yang bertanggung jawab dianggap menerima kerangka acuan dimaksud.

(4) Instansi yang bertanggung jawab wajib menolak kerangka acuan


sebagaimana dimaksud pada ayat (2) apabila rencana lokasi dilaksanakan
usaha dan/atau kegiatan terletak dalam kawasan yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang wilayah dan/atau rencana tata ruang kawasan.

Bagian Kedua

Analisis Dampak Lingkungan Hidup, Rencana Pengelolaan Lingkungan


Hidup, dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup

Pasal 17

(1) Pemrakarsa menyusun analisis dampak lingkungan hidup, rencana


pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup,
berdasarkan kerangka acuan yang telah mendapatkan keputusan dari
instansi yang bertanggung jawab.

(2) Penyusunan analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan


lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup, berpedoman
pada pedoman penyusunan analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup
 EKMA4311/MODUL 6 6.67

yang ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi mengendalikan dampak


lingkungan.

Pasal 18

(1) Analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup,


dan rencana pemantauan lingkungan hidup, diajukan oleh pemrakarsa
kepada:
(a) di tingkat pusat: Kepala instansi yang ditugasi mengendalikan dampak
lingkungan melalui komisi penilai pusat;
(b) di tingkat daerah: Gubernur melalui komisi penilai daerah tingkat I.

(2) Komisi penilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib memberikan
tanda bukti penerimaan kepada pemrakarsa dengan menuliskan hari dan
tanggal diterimanya analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Pasal 19

(1) Analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup,


dan rencana pemantauan lingkungan hidup dinilai:
(a) di tingkat pusat: oleh komisi penilai pusat;
(b) di tingkat daerah: oleh komisi penilai daerah.

(2) Instansi yang bertanggung jawab menerbitkan keputusan kelayakan


lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan berdasarkan hasil penilaian
analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan, dan
rencana pemantauan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada
ayat (1).

(3) Dalam keputusan kelayakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud


pada ayat (2) wajib dicantumkan dasar pertimbangan dikeluarkannya
keputusan itu, dan pertimbangan terhadap saran, pendapat, dan tanggapan
yang diajukan oleh warga masyarakat sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 34 ayat (2).
6.68 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 20

(1) Instansi yang bertanggung jawab menerbitkan keputusan kelayakan


lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 19 ayat (2), dalam jangka waktu selambat-lambatnya 75 (tujuh
puluh lima) hari kerja terhitung sejak tanggal diterima dokumen analisis
dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan
rencana pemantauan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal
18 ayat (2).

(2) Apabila instansi yang bertanggung jawab tidak menerbitkan keputusan


dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) maka rencana
usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan dianggap layak lingkungan.

Pasal 21

(1) Instansi yang bertanggung jawab mengembalikan analisis dampak


lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana
pemantauan lingkungan hidup kepada pemrakarsa untuk diperbaiki apabila
kualitas analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan
hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup tidak sesuai dengan
pedoman penyusunan analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup.

(2) Perbaikan analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan


lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup diajukan
kembali kepada instansi yang bertanggung jawab sesuai dengan ketentuan
dalam Pasal 17, Pasal 18, Pasal 19, dan Pasal 20.

(3) Penilaian atas analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan


lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup serta
pemberian keputusan kelayakan lingkungan hidup atas usaha dan atau
kegiatan dilakukan sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 19 dan Pasal 20.
 EKMA4311/MODUL 6 6.69

Pasal 22

(1) Apabila hasil penilaian komisi penilai menyimpulkan bahwa:


(a) dampak besar dan penting negatif yang akan ditimbulkan oleh usaha
dan/atau kegiatan yang bersangkutan tidak dapat ditanggulangi oleh
teknologi yang tersedia, atau
(b) biaya penanggulangan dampak besar dan penting negatif lebih besar
daripada manfaat dampak besar dan penting positif yang akan
ditimbulkan oleh usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan,

maka instansi yang bertanggung jawab memberikan keputusan bahwa rencana


usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan tidak layak lingkungan.

(2) Instansi yang berwenang menolak permohonan izin melakukan usaha


dan/atau kegiatan yang bersangkutan apabila instansi yang bertanggung
jawab memberikan keputusan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

Pasal 23

Salinan analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan


hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup, serta salinan keputusan
kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan disampaikan oleh:

a. di tingkat pusat: instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan


hidup kepada instansi yang berwenang menerbitkan izin melakukan usaha
dan/atau kegiatan yang bersangkutan, instansi terkait yang berkepentingan,
Gubernur dan Bupati/Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II yang
bersangkutan.

b. di tingkat daerah: Gubernur kepada Menteri, Kepala instansi yang ditugasi


mengendalikan dampak lingkungan, instansi yang berwenang menerbitkan
izin melakukan usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan, dan instansi
yang terkait.
6.70 Studi Kelayakan Bisnis 

Bagian Ketiga

Kedaluwarsa dan Batalnya Keputusan Hasil Analisis Dampak


Lingkungan Hidup, Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup,
Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup

Pasal 24

(1) Keputusan kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan


dinyatakan kedaluwarsa atas kekuatan Peraturan Pemerintah ini, apabila
rencana usaha dan/atau kegiatan tidak dilaksanakan dalam jangka waktu 3
(tiga) tahun sejak diterbitkannya keputusan kelayakan tersebut.

(2) Apabila keputusan kelayakan lingkungan hidup dinyatakan kedaluwarsa


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) maka untuk melaksanakan rencana
usaha dan/atau kegiatannya, pemrakarsa wajib mengajukan kembali
permohonan persetujuan atas analisis dampak lingkungan hidup dan
rencana pemantauan lingkungan hidup kepada instansi yang bertanggung
jawab.

(3) Terhadap permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) instansi yang
bertanggung jawab memutuskan:
(a) analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan
hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup yang pernah
disetujui dapat sepenuhnya dipergunakan kembali; atau
(b) pemrakarsa wajib membuat analisis mengenai dampak lingkungan
hidup baru sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah ini.

Pasal 25

(1) Keputusan kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan


menjadi batal atas kekuatan Peraturan Pemerintah ini apabila pemrakarsa
memindahkan lokasi usaha dan/atau kegiatannya.
 EKMA4311/MODUL 6 6.71

(2) Apabila pemrakarsa hendak melaksanakan usaha dan/atau kegiatan di


lokasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), pemrakarsa wajib membuat
analisis mengenai dampak lingkungan hidup baru sesuai dengan ketentuan
Peraturan Pemerintah ini.

Pasal 26

(1) Keputusan kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan


menjadi batal atas kekuatan Peraturan Pemerintah ini apabila pemrakarsa
mengubah desain dan/atau proses dan/atau kapasitas dan/atau bahan baku
dan/atau bahan penolong.

(2) Apabila pemrakarsa hendak melaksanakan usaha dan/atau kegiatan


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) maka pemrakarsa wajib membuat
analisis mengenai dampak lingkungan hidup baru sesuai dengan ketentuan
Peraturan Pemerintah ini.

Pasal 27

(1) Keputusan kelayakan lingkungan hidup suatu usaha dan/atau kegiatan


menjadi batal atas kekuatan Peraturan Pemerintah ini apabila terjadi
perubahan lingkungan hidup yang sangat mendasar akibat peristiwa alam
atau karena akibat lain sebelum dan pada waktu usaha/dan/kegiatan yang
bersangkutan dilaksanakan.

(2) Apabila pemrakarsa hendak melaksanakan usaha dan/atau kegiatan


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) maka pemrakarsa wajib membuat
analisis mengenai dampak lingkungan hidup baru sesuai dengan ketentuan
Peraturan Pemerintah ini.
6.72 Studi Kelayakan Bisnis 

BAB IV

PEMBINAAN

Pasal 28

(1) Instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan melakukan


pembinaan teknis terhadap komisi penilai pusat dan daerah.

(2) Instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan melakukan pembinaan


teknis pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup yang
menjadi bagian dari izin.

Pasal 29

(1) Pendidikan, pelatihan, dan pengembangan di bidang analisis mengenai


dampak lingkungan hidup dilakukan dengan koordinasi instansi yang
ditugasi mengendalikan dampak lingkungan.

(2) Lembaga pendidikan dan pelatihan di bidang analisis dampak lingkungan


hidup diselenggarakan dengan koordinasi dari instansi yang ditugasi
mengendalikan dampak lingkungan dengan memperhatikan sistem
akreditasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Pasal 30

Kualifikasi penyusun analisis mengenai dampak lingkungan hidup dengan


pemberian lisensi/sertifikasi dan pengaturannya ditetapkan oleh Kepala instansi
yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan.

Pasal 31

Penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan hidup bagi usaha dan/atau


kegiatan golongan ekonomi lemah dibantu pemerintah, dan ditetapkan lebih
 EKMA4311/MODUL 6 6.73

lanjut oleh Menteri setelah memperhatikan saran dan pendapat instansi yang
membidangi usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan.

BAB V

PENGAWASAN

Pasal 32

(1) Pemrakarsa usaha dan/atau kegiatan wajib menyampaikan laporan


pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana
pemantauan lingkungan hidup kepada instansi yang membidangi usaha
dan/atau kegiatan yang bersangkutan, instansi yang ditugasi mengendalikan
dampak lingkungan dan Gubernur.

(2) Instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan melakukan:


(a) pengawasan dan pengevaluasian penerapan perundang-undangan di
bidang analisis mengenai dampak lingkungan hidup;
(b) pengujian laporan yang disampaikan oleh pemrakarsa usaha dan/atau
kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1);
(c) penyampaian laporan pengawasan dan evaluasi hasilnya kepada
Menteri secara berkala, sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam 1 (satu)
tahun, dengan tembusan kepada instansi yang berwenang menerbitkan
izin dan Gubernur.

BAB VI

KETERBUKAAN INFORMASI DAN PERAN MASYARAKAT

Pasal 33

(1) Setiap usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat
(2) wajib diumumkan terlebih dahulu kepada masyarakat sebelum
pemrakarsa menyusun analisis mengenai dampak lingkungan hidup.
6.74 Studi Kelayakan Bisnis 

(2) Pengumuman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh instansi
yang bertanggung jawab dan pemrakarsa.

(3) Dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari kerja sejak diumumkannya
rencana usaha dan/atau kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
warga masyarakat yang berkepentingan berhak mengajukan saran,
pendapat, dan tanggapan tentang akan dilaksanakannya rencana usaha
dan/atau kegiatan.

(4) Saran, pendapat, dan tanggapan sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
diajukan secara tertulis kepada instansi yang bertanggung jawab.

(5) Saran, pendapat, dan tanggapan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) wajib
dipertimbangkan dan dikaji dalam analisis mengenai dampak lingkungan
hidup.

(6) Tata cara dan bentuk pengumuman sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
serta tata cara penyampaian saran, pendapat, dan tanggapan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi
mengendalikan dampak lingkungan.

Pasal 34

(1) Warga masyarakat yang berkepentingan wajib dilibatkan dalam proses


penyusunan kerangka acuan, analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup.
(2) Bentuk dan tata cara keterlibatan warga masyarakat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi mengendalikan
dampak lingkungan.

Pasal 35

(1) Semua dokumen analisis mengenai dampak lingkungan hidup, saran,


pendapat, dan tanggapan warga masyarakat yang berkepentingan,
kesimpulan komisi penilai, dan keputusan kelayakan lingkungan hidup dari
usaha dan/atau kegiatan bersifat terbuka untuk umum.
 EKMA4311/MODUL 6 6.75

(2) Instansi yang bertanggung jawab wajib menyerahkan dokumen


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada suatu lembaga dokumentasi
dan/atau kearsipan.

BAB VII

PEMBIAYAAN

Pasal 36

Biaya pelaksanaan kegiatan komisi penilai dan tim teknis analisis mengenai
dampak lingkungan hidup dibebankan:

a. di tingkat pusat: pada anggaran instansi yang ditugasi mengendalikan


dampak lingkungan;
b. di tingkat daerah: pada anggaran instansi yang ditugasi mengendalikan
dampak lingkungan daerah tingkat I.

Pasal 37

Biaya penyusunan dan penilaian kerangka acuan, analisis dampak lingkungan


hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan
lingkungan hidup dibebankan kepada pemrakarsa.

Pasal 38

(1) Biaya pembinaan teknis dan pengawasan sebagaimana dimaksud dalam


Pasal 28 ayat (1) dan Pasal 32 ayat (2) dibebankan pada anggaran instansi
yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan.

(2) Biaya pengumuman yang dilakukan oleh instansi yang bertanggung jawab
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ayat (2) dibebankan pada anggaran
instansi yang bertanggung jawab.

(3) Biaya pembinaan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup dan


rencana pemantauan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal
6.76 Studi Kelayakan Bisnis 

28 ayat (2) dibebankan pada anggaran instansi yang membidangi usaha


dan/atau kegiatan yang bersangkutan.

BAB VIII

KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 39

Penilaian analisis mengenai dampak lingkungan hidup suatu usaha dan/atau


kegiatan yang pada saat diberlakukannya Peraturan Pemerintah ini:

a. sedang dalam proses penilaian oleh komisi penilai analisis mengenai


dampak lingkungan hidup yang bersangkutan; atau
b. sudah diajukan kepada instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan
yang bersangkutan.

tetap dinilai oleh komisi penilai instansi yang bersangkutan, dan harus selesai
paling lambat 6 (enam) bulan sejak Peraturan Pemerintah ini berlaku secara
efektif.

BAB IX

KETENTUAN PENUTUP

Pasal 40

Pada saat berlakunya Peraturan Pemerintah ini semua peraturan perundang-


undangan tentang analisis mengenai dampak lingkungan hidup yang telah ada
tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan dan belum diganti
berdasarkan Peraturan Pemerintah ini.
 EKMA4311/MODUL 6 6.77

Pasal 41

Dengan berlakunya Peraturan Pemerintah ini maka Peraturan Pemerintah


Nomor 51 Tahun 1993 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
(Lembaran Negara Tahun 1993 Nomor 84, Tambahan Lembaran Negara Nomor
3538) dinyatakan tidak berlaku lagi.

Pasal 42

Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku efektif 18 (delapan belas) bulan sejak
tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahui, memerintahkan pengundangan Peraturan


Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik
Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 7 Mei 1999

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

ttd.

BACHARUDDIN JUSUF HABIBIE

Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 7 Mei 1999

MENTERI NEGARA SEKRETARIS NEGARA


REPUBLIK INDONESIA

ttd

AKBAR TANDJUNG
6.78 Studi Kelayakan Bisnis 

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA


TAHUN 1999 NOMOR 59

Salinan sesuai dengan aslinya

SEKRETARIS KABINET RI
Kepala Biro Peraturan
Perundang-undangan I

ttd
Lambock V. Nahattands

PENJELASAN
ATAS
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 27 TAHUN 1999

TENTANG

ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP

UMUM

Pembangunan yang dilakukan oleh Bangsa Indonesia bertujuan untuk


meningkatkan kesejahteraan dan mutu hidup rakyat. Proses pelaksanaan
pembangunan di satu pihak menghadapi permasalahan jumlah penduduk yang
besar dengan tingkat pertambahan yang tinggi, tetapi di lain pihak ketersediaan
sumber daya alam bersifat terbatas. Kegiatan pembangunan untuk memenuhi
kebutuhan penduduk akan meningkatkan permintaan atas sumber daya alam
sehingga timbul tekanan terhadap sumber daya alam. Oleh karena itu,
pendayagunaan sumber daya alam untuk meningkatkan kesejahteraan dan mutu
hidup generasi masa kini dan generasi masa depan harus disertai dengan upaya
pelestarian fungsi lingkungan hidup. Dengan demikian, pembangunan untuk
meningkatkan kesejahteraan dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi
masa depan adalah pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan
hidup.
 EKMA4311/MODUL 6 6.79

Terlestarikannya fungsi lingkungan hidup yang merupakan tujuan pengelolaan


lingkungan hidup menjadi tumpuan terlanjutkannya pembangunan
berkelanjutan. Oleh karena itu, sejak awal perencanaan usaha dan/atau kegiatan
sudah harus diperkirakan perubahan rona lingkungan hidup akibat pembentukan
suatu kondisi lingkungan hidup yang baru, baik yang menguntungkan maupun
yang merugikan, yang timbul sebagai akibat diselenggarakan usaha dan/atau
kegiatan pembangunan. Pasal 15 Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997
tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup menetapkan bahwa setiap rencana
usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan dapat menimbulkan dampak besar
dan penting terhadap lingkungan wajib memiliki analisis mengenai dampak
lingkungan hidup.

Dengan dimasukkannya analisis mengenai dampak lingkungan hidup ke dalam


proses perencanaan suatu usaha dan/atau kegiatan maka pengambil keputusan
akan memperoleh pandangan yang lebih luas dan mendalam mengenai berbagai
aspek usaha dan/atau kegiatan tersebut sehingga dapat diambil keputusan
optimal dari berbagai alternatif yang tersedia. Analisis mengenai dampak
lingkungan hidup merupakan salah satu bagi pengambil keputusan untuk
mempertimbangkan akibat yang mungkin ditimbulkan oleh suatu rencana usaha
dan/atau kegiatan terhadap lingkungan hidup guna mempersiapkan langkah
untuk menanggulangi dampak negatif dan mengembangkan dampak positif.

Terlestarikannya fungsi lingkungan hidup yang menjadi tumpuan


terlanjutkannya pembangunan merupakan kepentingan seluruh masyarakat.
Diselenggarakannya usaha dan/atau kegiatan akan mengubah rona lingkungan
hidup, sedangkan perubahan ini pada gilirannya akan menimbulkan dampak
terhadap masyarakat. Oleh karena itu, keterlibatan warga masyarakat yang akan
terkena dampak menjadi penting dalam proses analisis dampak lingkungan
hidup. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup menetapkan hak setiap orang untuk berperan dalam rangka pengelolaan
lingkungan hidup. Peran masyarakat itu meliputi peran dalam proses
pengambilan keputusan. Hal ini berarti bahwa warga masyarakat wajib
dilibatkan dalam proses pengambilan keputusan atas analisis mengenai dampak
lingkungan hidup. Keterlibatan warga masyarakat itu merupakan pelaksanaan
asas keterbukaan. Dengan keterlibatan warga masyarakat itu akan membantu
dalam mengidentifikasi persoalan dampak lingkungan hidup secara dini dan
lengkap, menampung aspirasi dan kearifan pengetahuan lokal dari masyarakat
6.80 Studi Kelayakan Bisnis 

yang sering kali justru menjadi kunci penyelesaian persoalan dampak


lingkungan yang timbul.

Setiap rencana usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan dapat menimbulkan


dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup wajib memiliki analisis
mengenai dampak lingkungan hidup. Sebagai bagian dari studi kelayakan untuk
melaksanakan suatu rencana usaha dan/atau kegiatan, analisis mengenai dampak
lingkungan hidup merupakan syarat yang harus dipenuhi untuk mendapatkan
izin melakukan usaha dan/atau kegiatan. Hal ini merupakan konsekuensi dari
kewajiban setiap orang untuk memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup
serta mencegah dan menanggulangi pencemaran dan perusakan lingkungan
hidup. Konsekuensinya adalah bahwa syarat dan kewajiban sebagaimana
ditentukan dalam rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana
pemantauan lingkungan hidup harus dicantumkan sebagai ketentuan dalam izin
melakukan usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan.

PASAL DEMI PASAL

Pasal 1

Angka (1)
Cukup jelas

Angka (2)
Dampak besar dan penting merupakan satu kesatuan makna dari arti
dampak penting

Angka (3)
Cukup jelas

Angka (4)
Cukup jelas

Angka (5)
Cukup jelas
Angka (6)
 EKMA4311/MODUL 6 6.81

Cukup jelas

Angka (7)
Cukup jelas

Angka (8)
Cukup jelas

Angka (9)
Cukup jelas

Angka (10)
Cukup jelas

Angka (11)
Cukup jelas

Angka (12)
Cukup jelas

Angka (13)
Cukup jelas

Angka (14)
Cukup jelas

Pasal 2
Ayat (1)
Studi kelayakan pada umumnya meliputi analisis dari aspek teknis dan
aspek ekonomis-finansial. Dengan ayat ini maka studi kelayakan bagi
usaha dan/atau kegiatan yang menimbulkan dampak besar dan penting
terhadap lingkungan hidup meliputi komponen analisis teknis, analisis
ekonomis-finansial, dan analisis mengenai dampak lingkungan hidup.
Oleh karena itu, analisis mengenai dampak lingkungan hidup sudah
harus disusun dan mendapatkan keputusan dari instansi yang
6.82 Studi Kelayakan Bisnis 

bertanggung jawab sebelum kegiatan konstruksi usaha dan/atau


kegiatan yang bersangkutan dilaksanakan.

Hasil analisis mengenai dampak lingkungan hidup dapat digunakan


sebagai masukan bagi penyusunan kebijaksanaan pengelolaan
lingkungan hidup, di samping dapat digunakan sebagai masukan bagi
perencanaan pembangunan wilayah.

Analisis mengenai dampak lingkungan hidup khususnya dokumen


rencana pengelolaan lingkungan hidup juga merupakan dasar dalam
sistem manajemen lingkungan (Environmental Management System)
usaha dan/atau kegiatan.

Ayat (2)
Karena analisis mengenai dampak lingkungan hidup merupakan bagian
dari studi kelayakan suatu usaha dan/atau kegiatan yang berlokasi pada
ekosistem tertentu maka hasil analisis mengenai dampak lingkungan
hidup tersebut sangat penting untuk dijadikan sebagai masukan dalam
perencanaan pembangunan wilayah.

Ayat (3)
Usaha dan/atau kegiatan tunggal adalah hanya satu jenis usaha
dan/atau kegiatan yang kewenangan pembinaannya di bawah satu
instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan.
Analisis mengenai dampak lingkungan hidup usaha dan/atau kegiatan
terpadu/multisektor adalah hasil kajian mengenai dampak besar dan
penting usaha dan/atau kegiatan terpadu yang direncanakan terhadap
lingkungan hidup dan melibatkan lebih dari satu instansi yang
membidangi kegiatan dimaksud.

Kriteria usaha dan/atau kegiatan terpadu meliputi:

a. berbagai usaha dan/atau kegiatan tersebut mempunyai keterkaitan


dalam hal perencanaan, pengelolaan, dan proses produksinya;
b. usaha dan/atau kegiatan tersebut berada dalam kesatuan hamparan
ekosistem;
 EKMA4311/MODUL 6 6.83

Analisis mengenai dampak lingkungan hidup usaha dan/atau kegiatan


kawasan adalah hasil kajian mengenai dampak besar dan penting usaha
dan/atau kegiatan terhadap lingkungan hidup dalam satu kesatuan hamparan
ekosistem zona pengembangan wilayah/kawasan sesuai dengan rencana tata
ruang wilayah dan/atau rencana tata ruang kawasan.

Kriteria usaha dan/atau kegiatan di zona pengembangan wilayah/kawasan


meliputi:
a. berbagai usaha dan/atau kegiatan yang saling terkait perencanaannya
antar satu dengan yang lainnya;
b. berbagai usaha dan/atau kegiatan tersebut terletak dalam/merupakan
satu kesatuan zona rencana pengembangan wilayah/kawasan sesuai
dengan rencana tata ruang wilayah dan/atau rencana tata ruang
kawasan;
c. usaha dan/atau kegiatan tersebut terletak pada kesatuan hamparan
ekosistem.

Pasal 3
Ayat (1)
Usaha dan/atau kegiatan yang dimaksud dalam ayat ini merupakan
kategori usaha dan/atau kegiatan yang berdasarkan pengalaman dan
tingkat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mempunyai
potensi menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan
hidup. Dengan demikian penyebutan kategori usaha dan/atau kegiatan
tersebut tidak bersifat limitatif dan dapat berubah sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Penyebutan tersebut
bersifat alternatif, sebagai contoh seperti usaha dan/atau kegiatan:
a. pembuatan jalan, bendungan, jalan kereta api, dan pembukaan
hutan;
b. kegiatan pertambangan dan eksploitasi hutan;
c. pemanfaatan tanah yang tidak diikuti dengan usaha konservasi dan
penggunaan energi yang tidak diikuti dengan teknologi yang dapat
mengefisienkan pemakaiannya;
d. kegiatan yang menimbulkan perubahan atau pergeseran struktur
tata nilai, pandangan, dan/atau cara hidup masyarakat setempat;
6.84 Studi Kelayakan Bisnis 

e. kegiatan yang proses dan hasilnya menimbulkan pencemaran,


kerusakan kawasan konservasi alam, atau pencemaran benda cagar
budaya;
f. introduksi suatu jenis tumbuh-tumbuhan baru atau jasad renik
(mikro organisme) yang dapat menimbulkan jenis penyakit baru
terhadap tanaman, introduksi suatu jenis hewan baru dapat
mempengaruhi kehidupan hewan yang telah ada;
g. penggunaan bahan hayati dan nonhayati mencakup pula
pengertian pengubahan;
h. penerapan teknologi yang dapat menimbulkan dampak negatif
terhadap kesehatan.

Ayat (2)
Cukup jelas

Ayat (3)
Ilmu pengetahuan dan teknologi selalu berkembang. Oleh karena itu,
jenis usaha dan/atau kegiatan yang wajib memiliki analisis mengenai
dampak lingkungan hidup, yang mendasarkan diri pada ilmu
pengetahuan dan teknologi, perlu ditinjau kembali.

Ayat (4)
Cukup jelas

Ayat (5)
Cukup jelas

Ayat (6)
Cukup jelas

Pasal 4
Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas
 EKMA4311/MODUL 6 6.85

Pasal 5
Ayat (1)
Kriteria yang menentukan adanya dampak besar dan penting dalam
ayat ini ditetapkan berdasarkan tingkat ilmu pengetahuan dan teknologi
yang ada. Oleh karena itu, kriteria ini dapat berubah sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga tidak bersifat
limitatif.

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 6
Ayat (1)
Yang dimaksud dengan keadaan darurat adalah keadaan atau kondisi yang
sedemikian rupa sehingga mengharuskan dilaksanakannya tindakan segera
yang mengandung risiko terhadap lingkungan hidup demi kepentingan
umum, misalnya pertahanan negara atau penanggulangan bencana alam.
Keadaan darurat ini tidak sama dengan keadaan darurat sebagaimana
dimaksud dalam Undang-undang keadaan darurat.

Ayat (2)
Keadaan darurat yang tidak memerlukan analisis mengenai dampak
lingkungan hidup, misalnya pembangunan bendungan/dam untuk
menahan bencana lahar, ditetapkan oleh menteri yang membidangi
usaha dan/atau kegiatan dimaksud.

Pasal 7
Ayat (1)
Untuk melakukan suatu usaha dan/atau kegiatan terdapat satu izin yang
bersifat dominan, tanpa izin tersebut seseorang tidak dapat melakukan
usaha dan/atau kegiatan yang dimaksud. Misalnya izin usaha industri
di bidang perindustrian, kuasa pertambangan di bidang pertambangan,
izin penambangan daerah di bidang penambangan bahan galian
golongan C, izin hak penguasaan hutan di bidang kehutanan, izin hak
guna usaha pertanian di bidang pertanian. Sedangkan keputusan
kelayakan lingkungan hidup adalah persyaratan yang diwajibkan untuk
dapat menerbitkan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan.
6.86 Studi Kelayakan Bisnis 

Ayat (2)
Analisis mengenai dampak lingkungan hidup merupakan bagian dari
proses perizinan melakukan usaha dan/atau kegiatan yang
menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup.
Izin merupakan suatu instrumen yuridis preventif. Oleh karena itu,
keputusan kelayakan lingkungan hidup berdasarkan hasil penilaian
analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan
hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup, sebagaimana telah
diterbitkan oleh instansi yang bertanggung jawab wajib dilampirkan
pada permohonan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan yang
menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup.

Ayat (3)
Cukup jelas

Ayat (4)
Cukup jelas

Pasal 8
Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Ayat (3)
Cukup Jelas

Ayat (4)
Cukup jelas

Ayat (5)
Cukup jelas

Ayat (6)
Cukup jelas
 EKMA4311/MODUL 6 6.87

Ayat (7)
Cukup jelas

Ayat (8)
Cukup jelas

Pasal 9
Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 10
Ayat (1)
Wakil dari instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan
hidup di komisi penilai daerah dapat berarti wakil dari instansi yang
ditugasi mengendalikan dampak lingkungan wilayah dengan maksud
agar terdapat keterpaduan kebijaksanaan pengelolaan lingkungan
hidup, khususnya pengendalian lingkungan hidup dengan
kebijaksanaan dan program pengendalian dampak lingkungan hidup
di daerah. Pengangkatan para ahli dari pusat studi lingkungan hidup
perguruan tinggi sebagai anggota komisi penilai daerah adalah untuk
memantapkan kualitas hasil kajian analisis mengenai dampak
lingkungan hidup dalam penilaian mengenai dampak lingkungan
hidup. Adanya wakil yang ditunjuk dari Badan Perencana
Pembangunan Daerah, dan instansi yang ditugasi di bidang pertanahan
di daerah dimaksudkan untuk menjamin keterpaduan pengelolaan
lingkungan hidup secara lintas sektor yang ada di daerah. Adapun
wakil yang ditunjuk dari bidang kesehatan di daerah dikarenakan pada
akhirnya dampak semua kegiatan selalu berakhir pada aspek kesehatan.

Duduknya wakil organisasi lingkungan hidup dalam komisi penilai


merupakan aktualisasi hak warga masyarakat untuk berperan dalam proses
pengambilan keputusan.
6.88 Studi Kelayakan Bisnis 

Organisasi lingkungan hidup sesuai dengan bidang usaha dan/atau kegiatan


yang dikaji adalah lembaga swadaya masyarakat.
Duduknya wakil masyarakat terkena dampak suatu usaha dan/atau kegiatan
diharapkan dapat memberikan masukan tentang aspirasi masyarakat yang
terkena dampak akibat dari usaha dan/atau kegiatan tersebut.

Duduknya wakil instansi yang membidangi usaha dan/atau kegiatan yang


bersangkutan adalah untuk memberikan penilaian secara teknis usaha
dan/atau kegiatan yang dinilai.

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 11

Ayat (1)

Huruf (a)
Usaha dan/atau kegiatan bersifat strategis dan/atau kegiatan
yang menyangkut ketahanan dan keamanan negara misalnya:
pembangkit listrik tenaga nuklir, pembangkit listrik tenaga
air, pembangkit listrik tenaga uap/panas bumi, eksploitasi
minyak dan gas, kilang minyak, penambangan uranium,
industri petrokimia, industri pesawat terbang, industri kapal,
industri senjata, industri bahan peledak, industri baja, industri
alat-alat berat, industri telekomunikasi, pembangunan
bendungan, bandar udara, pelabuhan, dan rencana usaha
dan/atau kegiatan lainnya yang menurut instansi yang
membidangi usaha dan/atau kegiatan dianggap strategis.

Dalam hal usaha dan/atau kegiatan yang bersifat strategis ini


menjadi bagian dari usaha dan/atau kegiatan terpadu/
multisektor maka penilaian analisis mengenai dampak
lingkungan hidup menjadi wewenang komisi penilai analisis
mengenai dampak lingkungan hidup pusat.
 EKMA4311/MODUL 6 6.89

Huruf (b)
Cukup jelas

Huruf (c)
Usaha dan/atau kegiatan yang berlokasi di wilayah sengketa
dengan negara lain, misalnya: rencana usaha dan/atau
kegiatan yang berlokasi di Pulau Sipadan, Ligitan, dan Celah
Timor.
Huruf (d)
Cukup jelas

Huruf (e)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 12

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 13

Cukup jelas

Pasal 14
Ayat (1)
Kerangka acuan bagi pembuat analisis dampak lingkungan hidup
merupakan pegangan yang diperlukan dalam penyusunan analisis
mengenai dampak lingkungan hidup. Berdasarkan hasil pelingkupan,
yaitu proses pemusatan studi pada hal-hal penting yang berkaitan
dengan dampak besar dan penting, kerangka acuan terutama memuat
komponen-komponen aspek usaha dan/atau kegiatan yang
6.90 Studi Kelayakan Bisnis 

menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup,


serta komponen-komponen parameter lingkungan hidup yang akan
terkena dampak besar dan penting.
Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 15

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 16

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Penetapan jangka waktu selama 75 (tujuh puluh lima) hari kerja
dimaksudkan untuk memberikan kepastian kepada pemrakarsa. Jangka
waktu selama 75 (tujuh puluh lima) hari kerja ini meliputi proses
penyampaian dokumen kerangka acuan ke instansi yang bertanggung
jawab melalui komisi penilai, penilaian secara teknis, konsultasi
dengan warga masyarakat yang berkepentingan, penilaian oleh komisi
penilai, sampai ditetapkannya keputusan.

Ayat (3)
Cukup jelas

Ayat (4)
Menolak untuk memberikan keputusan atas kerangka acuan adalah
untuk melindungi kepentingan umum.

Kerangka acuan merupakan dasar bagi penyusunan analisis dampak


lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana
 EKMA4311/MODUL 6 6.91

pemantauan lingkungan hidup. Kerangka acuan yang baik dan dapat


dipertanggungjawabkan secara ilmiah akan menghasilkan analisis
mengenai dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan
hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup yang baik pula,
demikian pula sebaliknya. Sedangkan kewajiban untuk membuat
analisis mengenai dampak lingkungan hidup bagi usaha dan/atau
kegiatan yang menimbulkan dampak besar dan penting adalah untuk
melindungi fungsi lingkungan hidup. Perlindungan fungsi lingkungan
hidup merupakan kepentingan umum.

Yang dimaksud dengan rencana tata ruang wilayah yang ditetapkan


adalah Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang telah ditetapkan
dengan Peraturan Pemerintah, Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
Daerah Tingkat I yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah
Tingkat I, dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kotamadya
Daerah Tingkat II yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah
Tingkat II.

Yang dimaksud dengan rencana tata ruang kawasan yang ditetapkan


adalah baik rencana tata ruang kawasan tertentu yang telah ditetapkan
dengan Keputusan Presiden maupun rencana tata ruang kawasan
pedesaan atau rencana tata ruang kawasan perkotaan sebagai bagian
dari Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kotamadya Daerah
Tingkat II yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah Tingkat II.
Termasuk dalam pengertian rencana tata ruang kawasan adalah
rencana rinci tata ruang di Kabupaten/Kotamadya Daerah Tingkat II
yang meliputi rencana terperinci (detail) tata ruang kawasan di wilayah
Kabupaten/Kotamadya Daerah Tingkat II.

Pasal 17

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas
6.92 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 18

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 19

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Dari analisis dampak lingkungan hidup dapat diketahui dampak besar
dan penting yang akan ditimbulkan oleh usaha dan/atau kegiatan
terhadap lingkungan hidup. Dengan mengetahui dampak besar dan
penting itu dapat ditentukan:

a. cara mengendalikan dampak besar dan penting negatif dan


mengembangkan dampak besar dan penting positif, yang
dicantumkan dalam rencana pengelolaan dampak lingkungan
hidup, dan

b. cara memantau dampak besar dan penting tersebut, yang


dicantumkan dalam rencana pemantauan lingkungan hidup.

Apa yang dicantumkan dalam rencana pengelolaan lingkungan hidup


dan rencana pemantauan lingkungan hidup merupakan syarat dan
kewajiban yang harus dilakukan pemrakarsa apabila hendak
melaksanakan usaha dan/atau kegiatannya.

Oleh karena itu, hasil penilaian atas analisis dampak lingkungan hidup,
rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan
lingkungan hidup oleh komisi penilai analisis mengenai dampak
lingkungan hidup menjadi besar bagi instansi yang bertanggung jawab
dalam memberikan keputusan kepada instansi yang berwenang.
 EKMA4311/MODUL 6 6.93

Ayat (3)
Cukup jelas

Pasal 20

Ayat (1)
Penetapan jangka waktu selama 75 (tujuh puluh lima) hari kerja
dimaksudkan untuk memberikan kepastian kepada pemrakarsa. Jangka
waktu selama 75 (tujuh puluh lima) hari kerja ini meliputi proses
penyampaian dokumen analisis dampak lingkungan hidup, rencana
pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana pemantauan lingkungan
hidup ke instansi yang bertanggung jawab melalui komisi penilai,
penilaian secara teknis, konsultasi dengan warga masyarakat yang
berkepentingan, penilaian oleh komisi penilai, sampai dengan
diterbitkannya keputusan kelayakan lingkungan hidup.

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 21

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Ayat (3)
Cukup jelas

Pasal 22

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas
6.94 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 23

Cukup jelas

Pasal 24

Ayat (1)
Sejalan dengan cepatnya pengembangan pembangunan wilayah, dalam
jangka waktu 3 (tiga) tahun kemungkinan besar telah terjadi perubahan
rona lingkungan hidup sehingga rona lingkungan hidup yang semula
dipakai sebagai dasar penyusunan analisis mengenai dampak
lingkungan hidup tidak cocok lagi digunakan untuk memprakirakan
dampak lingkungan hidup rencana usaha dan/atau kegiatan yang
bersangkutan.

Ayat (2)
Cukup jelas

Ayat (3)
Cukup jelas

Pasal 25

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 26

Ayat (1)
Perubahan desain dan/atau proses dan/atau kapasitas dan/atau bahan
baku dan/atau bahan penolong bagi usaha dan/atau kegiatan akan
menimbulkan dampak besar dan penting yang berbeda. Oleh karena
itu, keputusan kelayakan lingkungan hidup berdasarkan hasil penilaian
analisis dampak lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan
 EKMA4311/MODUL 6 6.95

hidup, dan rencana pemantauan lingkungan hidup yang telah


diterbitkan menjadi batal.

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 27

Ayat (1)
Terjadinya perubahan lingkungan hidup secara mendasar berarti
hilangnya atau berubahnya rona lingkungan hidup awal yang menjadi
dasar penyusunan analisis dampak lingkungan hidup. Keadaan ini
menimbulkan konsekuensi batalnya keputusan kelayakan lingkungan
hidup berdasarkan hasil penilaian analisis mengenai dampak
lingkungan hidup, rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan rencana
pemantauan lingkungan hidup.

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 28

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 29

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas
6.96 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 30
Cukup jelas

Pasal 31

Bantuan yang dimaksud untuk golongan ekonomi lemah dapat berupa biaya
penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan hidup atau tenaga ahli
untuk penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan hidup atau
bantuan lainnya. Bantuan diberikan oleh instansi yang membidangi usaha
dan/atau kegiatan yang bersangkutan.

Pasal 32

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 33

Ayat (1)
Pengumuman merupakan hak setiap orang atas informasi lingkungan
hidup yang berkaitan dengan peran dalam pengelolaan lingkungan
hidup.

Ayat (2)
Pengumuman oleh instansi yang bertanggung jawab dapat dilakukan,
misalnya, melalui media cetak dan/atau media elektronik. Sedangkan,
pengumuman oleh pemrakarsa dapat dilakukan dengan memasang
papan pengumuman di lokasi akan diselenggarakannya usaha dan/atau
kegiatan.

Ayat (3)
Cukup jelas
 EKMA4311/MODUL 6 6.97

Ayat (4)
Saran, pendapat, dan tanggapan secara tertulis diperlukan agar
terdokumentasi.

Ayat (5)
Semua saran dan pendapat yang diajukan oleh warga masyarakat harus
tercermin dalam penyusunan kerangka acuan, dikaji dalam analisis
dampak lingkungan hidup, dan diberikan alternatif pemecahannya
dalam rencana pengelolaan lingkungan hidup dan rencana pemantauan
lingkungan hidup.

Ayat (6)
Dalam pengumuman akan diselenggarakannya usaha dan/atau kegiatan
diberitahukan sekurang-kurangnya, antara lain: tentang apa yang akan
dihasilkan oleh usaha dan/atau kegiatan yang bersangkutan, jenis dan
volume limbah yang dihasilkan serta cara penanganannya,
kemungkinan dampak lingkungan hidup yang akan ditimbulkan.

Pasal 34

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 35

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Pasal 36
Cukup jelas
6.98 Studi Kelayakan Bisnis 

Pasal 37

Biaya penyusunan dan penilaian analisis mengenai dampak lingkungan


hidup antara lain mencakup biaya untuk mendatangkan wakil-wakil
masyarakat dan para ahli yang terlibat dalam penilaian mengenai
analisis dampak lingkungan hidup, menjadi tanggungan pemrakarsa.

Pasal 38

Ayat (1)
Cukup jelas

Ayat (2)
Cukup jelas

Ayat (3)
Cukup jelas

Pasal 39
Cukup jelas

Pasal 40
Cukup jelas

Pasal 41
Cukup jelas

Pasal 42
Cukup jelas

TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 3838
Modul 7

Analisis Aspek Manajemen


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.

PE N DA H UL U AN

A nalisis dan penilaian aspek manajemen tidak kalah pentingnya dengan


analisis aspek lainnya. Aspek ini merupakan aspek yang perlu diperhatikan
pula untuk menilai keberhasilan proyek dalam keseluruhan. Keberhasilan suatu
proyek tidak lepas dari keberhasilan manajemen yang menanganinya. Proyek
yang bagus jika ditangani oleh manajemen yang buruk akan mengakibatkan
proyek gagal. Oleh karena itu, analisis aspek manajemen perlu dilakukan untuk
menunjukkan bahwa proyek sudah direncanakan dengan baik dari segi
manajemen.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda akan mampu menjelaskan
pentingnya dilakukan penilaian aspek manajemen dan menjelaskan apa saja
yang harus dianalisis dalam analisis aspek manajemen dalam studi kelayakan.
Selain itu, diharapkan secara lebih khusus Anda akan mampu:
1. menjelaskan sebab-sebab kegagalan proyek dilihat dari aspek manajemen
dan cara-cara mengatasinya;
2. menganalisis aspek manajemen dalam studi kelayakan;
3. menganalisis manajemen proyek dalam studi kelayakan.

Untuk dapat mengikuti dan memudahkan pemahaman modul ini, Anda


sebaiknya sudah mengikuti dan lulus mata kuliah pengantar manajemen,
manajemen proyek, manajemen sumber daya manusia, dan perilaku organisasi.
Kegunaan modul ini adalah Anda akan memiliki kesadaran pentingnya
melakukan analisis manajemen dalam studi kelayakan dan memiliki komitmen
untuk melakukannya mengingat keberhasilan proyek/usaha anda juga tergantung
pada keberhasilan manajemen proyek/usaha anda.
Dalam modul ini Anda akan mempelajari tiga kegiatan belajar, yaitu:
1. analisis aspek manajemen dalam studi kelayakan bisnis;
2. manajemen pembangunan proyek;
3. manajemen masa komersial dan penilaian aspek manajemen.
7.2 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 1

Analisis Aspek Manajemen


dalam Studi Kelayakan Bisnis

A spek manajemen merupakan aspek yang paling kurang mendapat perhatian


dalam melakukan studi kelayakan dibanding aspek pasar, teknis maupun
keuangan. Akan tetapi, perlu diingat bahwa ketiga aspek tersebut tidak akan
dapat memberikan hasil yang berarti tanpa didukung oleh manajemen yang
efektif. Meskipun begitu, proyek tersebut memiliki prospek pasar yang cerah,
struktur keuangan yang sehat, dan teknisi yang memiliki kualitas sempurna,
kekuatan aspek manajemen tetap merupakan aspek yang sangat menentukan
keberhasilan dan kegagalan tersebut dalam jangka panjang.
Sebelum menentukan langkah-langkah yang akan dilakukan dalam analisis
dan perencanaan manajemen, analis perlu mengetahui lebih dahulu sebab-sebab
terjadinya kegagalan manajemen. Dengan mengetahui sebab-sebab kegagalan
manajemen, analis diharapkan bisa merencanakan manajemen yang sesuai
dengan proyek masing-masing. Menurut pengalaman Murray D. Bryce,
kegagalan manajemen disebabkan:

1. Kegagalan Memahami Fungsi Puncak Pimpinan (Top Management)


Hal ini sering terjadi jika puncak pimpinan berkedudukan di lokasi yang
berjauhan dengan bawahan. Manajer lokal mendapat perintah dan kebijaksanaan
dari puncak pimpinan pusat dan bertanggung jawab terbatas pada perintah yang
diberikan pimpinan pusat kepadanya. Manajer lokal kurang mendapat informasi
lebih jauh mengenai kebijaksanaan pimpinan pusat sehingga manajer lokal
kurang memperhitungkan alasan-alasan yang mendasari kebijaksanaan yang
dicanangkan oleh pimpinan pusat yang biasanya merupakan tujuan jangka
panjang perusahaan, dan hanya memusatkan pikirannya pada masalah rutin di
sekitarnya.

2. Kegagalan Memberikan Wewenang dan Tanggung Jawab yang


Memadai
Seorang manajer tidak akan dapat bekerja secara efektif tanpa tugas,
tanggung jawab, dan wewenang dari atasannya (dalam hal ini adalah pemilik
 EKMA4311/MODUL 7 7.3

perusahaan atau pemegang saham). Larangan dan sanksi yang terlalu banyak
akan membuat bawahan merasa tidak bebas berkreasi sehingga akan membuat
mereka tidak bisa bekerja secara efektif.

3. Kegagalan Mendapatkan Tenaga Manajemen yang Memadai


Suatu proyek yang secara ekonomis nampaknya mempunyai prospek yang
baik bisa gagal apabila tidak memiliki tenaga manajer dalam jumlah yang
memadai. Kurangnya tenaga manajemen akan menyebabkan meningkatnya
biaya produksi, menurunkan output, menimbulkan kesulitan mekanis. Apabila
hal ini dibiarkan, proyek akan mengalami kegagalan.

4. Kekurangan Tenaga Manajemen yang Berpengalaman


Serupa dengan kasus kegagalan memperoleh tenaga manajemen dalam
jumlah yang cukup, kualitas tenaga manajemen penting bagi keberhasilan suatu
proyek. Kerap kali terjadi, manajer-manajer yang menduduki posisi kunci
sebagai manajer pemasaran, produksi, personalia, dan keuangan tidak pernah
mengikuti latihan dasar, tidak memiliki pengalaman, dan tidak memiliki
kemampuan untuk melaksanakan tugasnya secara efektif. Seorang yang dipilih
menjadi manajer umum harus memiliki pengalaman yang cukup dalam industri
bersangkutan, pernah mengikuti latihan-latihan kemampuan dasar atau kursus
yang berkaitan dengan pekerjaannya, dan memiliki bakat pemimpin, bakat
bisnis, dan pengalaman mengelola.

5. Kekurangan Pemimpin yang Berbakat


Seorang manajer yang memiliki kemampuan teknis sempurna tetap tidak
akan berhasil memimpin tanpa ada bakat memimpin. Nilai seorang manajer
yang baik adalah tergantung pada bakat memimpin yang ada pada dirinya, yaitu
kemampuan memimpin, mengorganisir, mengerahkan, dan merangsang inspirasi
orang lain.

6. Tidak ada Pendelegasian


Seorang manajer sering tidak diberi kepercayaan untuk mengelola.
Sebaliknya, manajer tidak memiliki kewenangan sering pula terjadi pemilik
memberikan tugas kepada manajer yang tidak mampu.
7.4 Studi Kelayakan Bisnis 

7. Kurangnya Kesadaran tentang Profit dan Biaya


Cara mengukur efisiensi operasi perusahaan adalah dengan profitabilitas,
yaitu tingkat keuntungan yang dihasilkan. Tingkat keuntungan yang dihasilkan
bisa pula dipakai untuk menilai kemampuan manajemen dalam mengelola
perusahaan.

8. Kurangnya Kesadaran Menggunakan Alat Akuntansi sebagai Alat


Manajemen
Perusahaan-perusahaan di negara berkembang pada umumnya sering tidak
memiliki laporan harian, bulanan, atau tahunan sesuai dengan prosedur
akuntansi yang berlaku. Tidak adanya laporan-laporan tersebut akan
menyulitkan para manajer untuk mengetahui dan menunjukkan prestasinya.

9. Kurangnya Kesadaran Pengelolaan Sumber Daya Manusia


Pengelolaan sumber daya manusia dengan kurang baik akan membuat
perusahaan mengalami berbagai kesulitan, misalnya tenaga kerja tidak puas
dengan fasilitas yang diberikan sehingga mempengaruhi hasil kerjanya. Karena
itu, sebuah perusahaan memerlukan pengelola yang baik mulai dari perencanaan
jumlah dan kualitas, pencarian, seleksi, pemilihan, pemeliharaan, dan
pengembangan.

10. Kurangnya Kesadaran terhadap Fungsi Pemasaran


Kesadaran akan pentingnya kepuasan konsumen adalah sangat diperlukan.
Hal ini sering dilupakan karena perusahaan terlalu berorientasi pada profit. Jika
keadaan ini berlangsung terus, produk perusahaan tidak akan dapat bersaing
dengan produk sejenis dari perusahaan pesaing karena kebutuhan konsumen
tidak lagi berhasil dipenuhi sesuai dengan tingkat kepuasan yang mereka
harapkan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa penilaian aspek manajemen perlu dilakukan dalam rangka
penyusunan studi kelayakan proyek?
2) Jelaskan kemungkinan-kemungkinan penyebab kegagalan manajemen!
 EKMA4311/MODUL 7 7.5

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Oleh karena proyek memiliki prospek pasar yang cerah, struktur keuangan
yang sehat dan teknisi yang memiliki kualitas sempurna tetapi tanpa
manajemen yang baik proyek bisa gagal. Jadi, keberhasilan dan kegagalan
proyek dapat dipengaruhi oleh kekuatan manajemennya. Manajemen yang
baik akan membuat proyek berhasil dalam jangka panjang.
2) Ada 10 kemungkinan penyebab kegagalan manajemen, yaitu:
a) kegagalan memahami fungsi puncak pimpinan;
b) kegagalan memberikan wewenang dan tanggung jawab yang memadai;
c) kegagalan mendapatkan tenaga manajemen yang cukup jumlah;
d) kekurangan tenaga manajemen yang berpengalaman;
e) kekurangan pimpinan yang berbakat;
f) tidak ada pendelegasian;
g) kurangnya kesadaran profit dan biaya;
h) kurangnya kesadaran menggunakan alat akuntansi sebagai alat
manajemen;
i) kurangnya kesadaran pengelolaan sumber daya manusia;
j) kurangnya kesadaran fungsi pemasaran.

R A NG KU M AN

Analisis dan penilaian aspek manajemen tidak kalah pentingnya


dengan aspek-aspek lainnya karena meskipun proyek dinilai sehat, tanpa
manajemen yang efektif proyek tersebut tidak akan berhasil di masa yang
akan datang.
Terdapat beberapa kemungkinan penyebab kegagalan manajemen,
yaitu kegagalan memahami fungsi manajemen puncak, kegagalan
memberikan tugas, wewenang tanggung jawab yang jelas kepada bawahan,
kegagalan mendapatkan tenaga pemimpin yang berbakat, tidak ada
pendelegasian, kurangnya kesadaran akan pentingnya profit dan biaya,
kurangnya kesadaran penggunaan alat-alat akuntansi sebagai alat informasi
manajemen, kurangnya kesadaran akan pentingnya pengelolaan sumber
daya manusia dan kurangnya kesadaran akan pentingnya fungsi pemasaran.
7.6 Studi Kelayakan Bisnis 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Jauhnya lokasi antara pimpinan dan pelaksanaan, kurangnya komunikasi
antara atasan dari bawahan dan sebaliknya, kurangnya informasi lebih jauh
mengenai kebijakan atasan sehingga bawahan sering kurang
mempertimbangkan pimpinan dapat menyebabkan kegagalan manajemen
yang disebabkan oleh ….
A. kegagalan memahami fungsi pimpinan
B. kegagalan memberikan wewenang dan tanggung jawab yang memadai
C. kurangnya bakat kepemimpinan atasan
D. kurangnya pengalaman bawahan

2) Kemampuan manajer dalam mengelola perusahaan jika diukur dari kinerja


keuangan dapat diukur dengan ….
A. profitabilitas
B. gaji manajer
C. kesejahteraan karyawan
D. penghematan pajak

3) Biasanya, tanda-tanda kegagalan perusahaan dapat dilihat dari proses


merekrut hingga pengembangan sumber daya manusia. Hal ini menurut
Bryce karena manajemen kurang sadar dalam ….
A. mencarikan tenaga kerja berpengalaman
B. memberikan delegasi wewenang dan tanggung jawab
C. mengelola sumber daya manusia
D. memahami fungsi manajemen puncak

4) Salah satu instrumen penting dalam pemantauan prestasi perusahaan baik


harian, bulanan atau tahunan yang berkaitan dengan keuangan adalah ….
A. penggunaan alat akuntansi sebagai alat manajemen
B. pemilihan SDM yang paham keuangan
C. pendelegasian perusahaan pada manajer keuangan
D. penggunaan akuntansi hanya untuk kepentingan laporan keuangan
akhir tahun
 EKMA4311/MODUL 7 7.7

5) Kesalahan interpretasi kebijakan antara manajer puncak dengan manajer di


bawahnya dalam menyikapi suatu kejadian sebagian besar disebabkan
oleh ….
A. kegagalan memahami fungsi puncak pimpinan
B. kurangnya tenaga manajemen berpengalaman
C. kurangnya pemimpin berbakat
D. tidak ada otorisasi pendelegasian

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
7.8 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 2

Manajemen Pembangunan Proyek

M anajemen proyek bisa dibagi menjadi dua, yaitu (1) manajemen selama
pembangunan proyek atau tahap rencana pembangunan proyek dan
(2) manajemen selama operasi komersial perusahaan.
Kegiatan Belajar 2 ini membicarakan tentang tahap rencana pembangunan
proyek, yaitu bagaimana kita dapat menyusun rencana penyelesaian proyek
tepat pada waktunya. Dengan kata lain, kita harus mengkoordinasikan berbagai
kegiatan dan sumber daya, agar sarana fisik tersebut, misalnya bangunan pabrik
dan perlengkapannya, mesin-mesin, dan sebagainya bisa disiapkan tepat pada
waktunya. Dengan demikian, operasi proyek nanti bisa dimulai tepat pada
waktunya. Tentu saja agar proyek ini nantinya bisa beroperasi, fasilitas-fasilitas
penunjang lainnya perlu disiapkan, seperti tenaga kerja, transportasi,
komunikasi. Termasuk di dalamnya berbagai perangkat lunak, seperti
pembuatan berbagai sistem dan prosedur untuk operasi proyek itu nantinya.
Beberapa pendekatan yang dapat digunakan dalam membuat perencanaan:
1. Pendekatan Atas-Bawah (Top-Down)
Perencanaan dilakukan oleh pemimpin organisasi. Unit organisasi di
bawahnya hanya melaksanakan hal-hal sesuai rencana yang telah
ditentukan.
2. Pendekatan Bawah-Atas (Bottom-Up)
Perencanaan dilakukan dengan cara pemimpin puncak memberikan
gambaran situasi dan kondisi yang dihadapi perusahaan, termasuk misi,
tujuan, sasaran, dan sumber daya yang dimiliki. Kemudian memberikan
wewenang kepada manajemen tingkat bawah untuk membuat perencanaan.
3. Pendekatan Campuran
Dalam pendekatan ini pemimpin memberikan petunjuk perencanaan secara
garis besar sedangkan perencanaan detailnya diserahkan kepada kreativitas
unit perusahaan di bawahnya dengan tetap mematuhi aturan yang ada.
Pendekatan ini paling sering digunakan oleh perusahaan.
4. Pendekatan Kelompok
Perencanaan dibuat oleh sekelompok tenaga ahli dalam perusahaan. Oleh
karena itu, di dalam perusahaan dibentuk semacam biro atau bagian khusus
seperti Biro Perencanaan.
 EKMA4311/MODUL 7 7.9

Beberapa fungsi perencanaan dan rencana:


1. Penerjemahan kebijakan umum
Kebijakan umum perusahaan dibuat oleh manajemen puncak yang bersifat
umum, untuk pelaksanaannya diperlukan suatu tahapan untuk
menerjemahkannya sehingga menjadi lebih jelas.
2. Berupa perkiraan yang bersifat ramalan
Apa yang terjadi di masa depan harus diramalkan degan analisis ilmiah
berdasar fakta dan data masa lalu dan masa sekarang.
3. Berfungsi ekonomi
Penggunaan sumber daya hendaknya direncanakan melalui perhitungan
yang matang agar dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan.
4. Memastikan suatu kegiatan
Agar tujuan bisa tercapai, maka setiap organisasi perlu menyusun suatu
rencana yang mengatur hak dan kewajiban, tugas dan tanggung jawab, serta
wewenang dari setiap anggota organisasi.
5. Alat koordinasi
Koordinasi sangat penting dalam melancarkan suatu kegiatan. Salah suatu
alat agar dapat membantu koordinasi adalah rencana kerja. Dengan adanya
rencana kerja maka setiap orang akan mengetahui tugas dan tanggung
jawab masing-masing.
6. Alat/sarana pengawasan
Rencana kerja selain digunakan untuk alat koordinasi, juga digunakan oleh
manajer sebagai tolok ukur dalam pengawasan dan pengendalian.

Terdapat dua langkah utama dalam merancang pelaksanaan proyek, yaitu.


1. Membagi proyek ke dalam berbagai kegiatan. Kegiatan-kegiatan perlu
diidentifikasikan dan hubungan antarkegiatan tersebut harus jelas. Biasanya
pembagian tersebut menurut standar dan logika tertentu. Berdasarkan
pembagian ini pula dapat dilakukan alokasi sumber daya dan waktu.
Dengan demikian, dapatlah pemberi proyek mengetahui secara garis besar,
kegiatan apa saja yang akan dilakukan untuk menyelesaikan proyek tersebut
serta berapa dana dan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek
tersebut.
2. Menentukan skedul/jadwal kegiatan dalam proyek, sampai proyek
tersebut bisa melakukan produksi komersial. Semua kegiatan beserta
jangka waktu masing-masing kegiatan tersebut, akan disusun dalam suatu
rencana yang menyeluruh (dengan mengingat spesifikasi teknisnya)
7.10 Studi Kelayakan Bisnis 

sehingga bisa diperkirakan kapan “proyek” tersebut akan selesai dan siap
beroperasi secara komersial.

Dalam hal ini biasanya dipergunakan bantuan teknik/cara seperti bagan


GANTT (GANTT Chart) atau diperluas dengan menggunakan analisis jaringan
(network analysis) seperti PERT (Program Evaluation and Review Technique).
Pengertian masing-masing teknik tersebut akan dibicarakan secara ringkas pada
bagian berikut ini. Tujuan utama penggunaan teknik-teknik tersebut adalah
untuk membantu pihak perencanaan agar lebih mudah memperkirakan kapan
suatu proyek akan selesai. Kalau harus dipercepat, kegiatan-kegiatan mana yang
perlu dipercepat, berapa tambahan biayanya.
Dengan demikian, dalam perencanaan itu perlu diatur tentang:
1. apa saja yang perlu dilakukan dalam penyelesaian proyek; bagaimana
melakukannya; siapa yang akan melakukan dan kapan harus melakukan;
2. fasilitas-fasilitas apa saja yang perlu disediakan untuk melaksanakan
berbagai kegiatan tersebut agar tepat pada waktunya (seperti dana,
personalia, logistik);
3. pengawasan yang diperlukan, termasuk peninjauan secara periodik.

A. BAGAN GANTT

Bagan ini dipergunakan oleh H.L. Gantt untuk mengatasi masalah


pengawasan produksi. Bagian ini yang kemudian menjadi titik tolak
dipergunakannya teknik analisis jaringan, seperti PERT dan CPM (Critical Path
Method).
Gantt menggunakan apa yang disebut sebagai Gantt Milestone Chart. Peta
ini pada dasarnya merupakan suatu peta yang menggambarkan pekerjaan yang
harus dilaksanakan, tetapi yang lebih penting lagi adalah bagan itu menunjukkan
saling hubungan yang terdapat antara semua tahap atau tingkat pekerjaan ini.
Dengan kata lain, secara sederhana peta ini menunjukkan koordinasi yang
dibutuhkan antara berbagai tingkatan dari suatu proyek.
Contoh bagan Gantt ditunjukkan pada Gambar 7.1 sumbu datar dari bagan
ini adalah skala waktu. Dengan demikian, pembaca dengan mudah mengetahui
berapa lama suatu pekerjaan atau kegiatan akan bisa selesai. Segi empat dalam
bagan tersebut menunjukkan kegiatan yang harus dilakukan, lama kegiatan itu
ditunjukkan dari panjang segi empat tersebut. Lingkaran pada bagan tersebut
 EKMA4311/MODUL 7 7.11

menunjukkan keadaan dari tingkat tertentu dari keseluruhan pekerjaan. Ketiga


segi empat dalam bagan tersebut menunjukkan keseluruhan proyek.

Gambar 7.1.
Bagan Gantt

Gambar lingkaran dalam bagan tersebut disebut juga sebagai milestone dan
ini menunjukkan bahwa milestone kedua tidak bisa dimulai sebelum milestone 1
selesai. Demikian juga milestone 4 baru bisa dimulai kalau milestone 3 sudah
selesai. Akan tetapi, apakah milestone 3 sudah bisa dimulai sebelum milestone 2
selesai, bagan ini tidak bisa menjelaskannya. Inilah yang merupakan kelemahan
dari bagan Gantt ini.
Meskipun demikian, bagan Gantt ini masih banyak dipergunakan oleh
perusahaan-perusahaan. Salah satu keunggulan bagan ini adalah kesederhanaan
dan mudah ditafsirkannya. Dengan demikian, untuk pekerjaan-pekerjaan yang
sederhana, penggunaan bagan Gantt ini nampaknya memang sesuai.

B. PERT

Sebagaimana sudah dikemukakan di atas, PERT merupakan singkatan dari


Program Evaluation and Review Technique. PERT ini merupakan perbaikan
dari bagan Gantt sehingga bisa mengatasi kelemahan bagan tersebut. Seperti
pada bagan Gantt, PERT merupakan suatu cara untuk merencanakan
penyelesaian pekerjaan, memperkirakan waktu yang diperlukan untuk
penyelesaian pekerjaan tersebut. Dengan kata lain, PERT membantu kita dalam
menskedulkan penyelesaian pekerjaan. PERT sering didefinisikan sebagai suatu
7.12 Studi Kelayakan Bisnis 

metode untuk menjadwal dan menganggarkan sumber-sumber daya untuk


menyelesaikan pekerjaan pada jadwal yang sudah ditentukan.
PERT menolong kita dalam hal:
1. perencanaan suatu proyek yang kompleks;
2. penjadwalan pekerjaan-pekerjaan sedemikian rupa dalam urutan yang
praktis dan efisien;
3. mengadakan pembagian tenaga kerja dan sumber daya lain yang tersedia;
4. penjadwalan ulang untuk mengatasi hambatan-hambatan dan kelambatan-
kelambatan;
5. menentukan trade off (kemungkinan pertukaran) antara waktu dan biaya,
berapa rupiah biayanya untuk mempercepat suatu pekerjaan;
6. menentukan kemungkinan untuk menyelesaikan suatu proyek (misal
bangunan) tertentu.

1. Data yang Diperlukan


Ada tiga tipe data pokok yang diperlukan untuk mengadakan analisis
jaringan bagi suatu proyek:
a. Taksiran mengenai waktu yang diperlukan untuk setiap pekerjaan.
Oleh karena itu, kita umumnya tidak bisa menentukan waktu tersebut secara
mutlak tepat, kita harus menaksir sebaik-baiknya waktu rata-rata yang
menurut pengalaman lampau dibutuhkan untuk pekerjaan-pekerjaan
semacam.

b. Urutan pekerjaan
Kita harus bisa menentukan pekerjaan-pekerjaan apa yang harus
diselesaikan sebelum suatu pekerjaan bisa dimulai dan pekerjaan-pekerjaan
apa yang kemudian mengikutinya.

c. Biaya untuk mempercepat suatu kegiatan


Sebagai contoh, biaya lembur atau biaya-biaya lain yang implisit dalam
menyediakan pekerja yang lebih banyak untuk pekerjaan tersebut.
Misalnya, penurunan efisiensi rata-rata pekerjaan.

2. Aturan-aturan dalam Membuat Diagram


Ada dua konsep yang harus diperhatikan dalam penggunaan PERT.
a. Events: suatu event (kejadian) adalah suatu keadaan tertentu yang terjadi
pada suatu saat tertentu.
 EKMA4311/MODUL 7 7.13

b. Aktivitas: Suatu aktivitas adalah pekerjaan yang diperlukan untuk


menyelesaikan suatu kejadian tertentu.

Dalam PERT kejadian bisa diberi simbol lingkaran dan aktivitas dilukiskan
sebagai tanda anak panah yang menghubungkan kedua lingkaran tersebut.
Gambar 7.2 menunjukkan dua event yang dihubungkan dengan suatu aktivitas.
Event satu bisa diartikan sebagai pekerjaan dimulai, event 2 diartikan sebagai
pekerjaan selesai. Tanda panah menunjukkan pekerjaan yang sesungguhnya
dilakukan, menunjukkan waktu untuk melakukan pekerjaan tersebut.

1 2

Gambar 7.2.
Dua event yang Dihubungkan oleh Satu Kegiatan

Istilah jaringan menunjukkan bahwa jika beberapa event dan aktivitas


digabungkan dan hasilnya kemudian digambarkan dalam sebuah diagram maka
diagram tersebut akan kelihatan berbentuk seperti sebuah jaringan. Bentuk
jaringan ini akan tergantung pada rumitnya proyek yang digambarkan. Gambar
7.3 menunjukkan contoh jaringan yang sederhana disajikan dengan PERT.

Event Aktivitas
3
1 1-2
2 2-3
3 2-4
4 3-5
1 2 5
5 4-5

Gambar 7.3.
Jaringan yang Sederhana Digambarkan dengan PERT Menaksir Waktu

3. Menaksir Waktu
Waktu dalam PERT biasa dinyatakan dalam satuan minggu kalender.
Biasanya dinyatakan dalam formula sebagai berikut.
7.14 Studi Kelayakan Bisnis 

Jumlah hari kerja yang diperlukan


Waktu dalam minggu kalender 
Jumlah hari kerja/minggu

Oleh karena adanya unsur ketidakpastian dalam menaksir waktu, waktu


taksiran untuk suatu kegiatan lebih baik dinyatakan dalam distribusi probabilitas
daripada hanya taksiran satu titik. Para penaksir waktu dalam PERT
menginginkan agar distribusi probabilitas tersebut memenuhi persyaratan
sebagai berikut.
a. Hanya ada probabilitas yang sangat kecil (1 dalam 100) untuk mencapai
waktu yang paling optimis (waktu paling cepat) yang diberi simbol a.
b. Hanya ada probabilitas yang sangat kecil (1 dalam 100) untuk mencapai
waktu yang paling pesimis (waktu paling lama) dan diberi simbol b.
c. Hanya ada satu waktu yang paling mungkin yang bisa bergerak antara
kedua waktu ekstrem tersebut, diberi simbol m.
d. Kemampuan untuk mengukur ketidakpastian dalam penaksiran.

Berdasarkan karakteristik tersebut, dipilihlah distribusi beta. Untuk


menaksir waktu yang diharapkan untuk suatu aktivitas, dipergunakan formula
sebagai berikut.

a  4m  b
te 
6

Di mana te adalah waktu yang diharapkan untuk menyelesaikan suatu


aktivitas. Misalkan kita mempunyai tiga taksiran waktu sebagai berikut:
a = 4; m = 20; dan b = 26. Dengan menggunakan formula tersebut maka waktu
yang diharapkan adalah 18,3 minggu.

4. Jalur Kritis (Critical Path)


Misalkan kita mempunyai jaringan seperti pada Gambar 7.4. Berapa waktu
paling cepat yang diharapkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut? Kita
lihat bahwa jaringan tersebut mempunyai dua jalur, yaitu 1 - 2 - 4 yang
memerlukan 4 minggu, dan 1 - 3 - 4 yang memerlukan 6 minggu. Dengan
demikian, waktu tercepat yang diharapkan untuk menyelesaikan pekerjaan
tersebut adalah 6 minggu. Waktu tercepat yang diharapkan ini diberi notasi
dengan te. Sedangkan jalur yang membentuk jalur terpanjang ini, yaitu 1 - 3 - 4
 EKMA4311/MODUL 7 7.15

disebut sebagai jalur kritis (critical path). Kita bisa mengatakan bahwa waktu
tercepat yang diharapkan untuk event 4 adalah 6 minggu.

2
2,0 6,0
te = 12,0
1 4

4,0 8,0
3

Gambar 7.4.
Jaringan yang Sederhana yang Menunjukkan Waktu Paling Lama
untuk Menyelesaikan Event 4

Konsep berikutnya yang perlu diketahui adalah waktu terlambat yang


diperkenankan yang diberi notasi TL. Konsep ini merupakan waktu penyelesaian
paling lambat yang diperkenankan untuk suatu aktivitas, tanpa memperlambat
penyelesaian seluruh pekerjaan (proyek) tersebut. Untuk menunjukkan konsep
ini, perhatikan jaringan yang ada pada Gambar 7.5.

TE = 6 TE = 27

12,0
2 4
6,0
15,0

13,0 6 TE = 48
TE = 0 1

24,0 18,0

3 5

TE = 24 TE = 30

Gambar 7.5.
Jaringan yang Dipergunakan untuk Menghitung TE dan TL
7.16 Studi Kelayakan Bisnis 

Dari jaringan tersebut kita bisa menghitung TE untuk masing-masing event.


Sebagai misal TE untuk event 4 adalah 7,0. Meskipun jalur 1- 2 - 4 hanya
memerlukan waktu 6,0 + 12,0 = 18,0 minggu, tetapi jalur 1 - 3 - 4 memerlukan
waktu 27,0 minggu. Dengan demikian, waktu tercepat untuk menyelesaikan
event 4 adalah 27,0 minggu. Lengkapnya semua T E untuk setiap event
dicantumkan pada Gambar 9.6. Dari gambar tersebut bisa dilihat bahwa
penyelesaian pekerjaan tersebut adalah 48,0 minggu.

TE = 6 TE = 27

12,0
2 4
6,0
15,0

13,0 6 TE = 48
TE = 0 1

24,0 18,0

3 5

TE = 24 TE = 30

Gambar 7.6.
Waktu Tercepat untuk Setiap Pekerjaan/Event

Untuk menghitung waktu terlambat yang diperkenankan, marilah kita lihat


event 4, waktu tercepat untuk menyelesaikan event 4 adalah 27 minggu.
Meskipun demikian, kita bisa memulai event 4 tersebut pada minggu ke-3
(yaitu 48,0 - 15,0), tanpa memperlambat penyelesaian seluruh pekerjaan.
Dengan demikian, maka TL untuk event 4 adalah pada minggu ke-33. Untuk
event 5, TL adalah 48 - 18 = 30 (minggu ke-30), sedangkan untuk event 3 kita
hitung sebagai berikut. Event 3 mempunyai dua sumber anak panah, yaitu yang
berasal dari event 4 dan event 5. TL untuk event 4 adalah 33, sedangkan untuk
event 5 adalah 30. Oleh karena itu, waktu paling lambat yang diperkenankan
untuk memulai event 3 adalah 24 minggu (30 - 6 minggu) dan bukan 30 minggu
(33 - 3 minggu). Oleh karena event 3 mulai pada minggu ke-30, penyelesaian
seluruh pekerjaan tersebut akan tertunda 6 minggu. Demikian seterusnya.
Kalau kita perhatikan maka event yang berada dalam jalur kritis mempunyai
TL yang sama dengan TE. Selisih antara TL dan TE ini disebut sebagai slack time
(waktu luang). Slack tersebut dicantumkan pada Gambar 7.7.
 EKMA4311/MODUL 7 7.17

S = 15 S=6
TE = 6 TE = 27
TL = 21 TL = 33

12,0 F2
2 4
6,0
15,0
S=0 S=0
TE = 0 3,0 6 TE = 48
1
TL = 0 TL = 48
24,0 18,0

3 5

S=0
S=0 TE = 30
TE = 24 TL = 30
TL = 24

Gambar 7.7.
Jaringan dengan TE, TL, dan Waktu Luang

Dengan demikian, event yang berada dalam jalur kritis mempunyai slack
time = 0.

5. Penyesuaian dan Penyusunan Kembali Jaringan


PERT bukanlah teknik yang kaku dalam pembuatan rencana. Kalau dalam
perencanaan memang diperlukan perubahan, maka PERT bisa membantu
mengidentifikasikan kegiatan mana yang perlu diubah agar penyelesaian
pekerjaan misalnya bisa lebih cepat. Tiga cara yang bisa dilakukan adalah
sebagai berikut.

a. Pertukaran sumber daya yang dipergunakan


Apabila dipergunakan sumber daya yang sama pada setiap kegiatan maka
untuk mempercepat penyelesaian keseluruhan pekerjaan tersebut kita bisa
memindahkan sebagian sumber daya yang ada pada kegiatan-kegiatan bukan
jalur kritis, kegiatan-kegiatan yang membentuk jalur kritis. Misalkan kita
memindahkan sebagian sumber daya yang diperlukan untuk menyelesaikan
kegiatan 4 - 6 ke kegiatan 5 - 6. Sebagai akibatnya, misalnya kegiatan terpaksa
memerlukan waktu 18,0 minggu, tetapi kegiatan 5 - 6 menjadi hanya 15,0
minggu. Dengan demikian, penyelesaian seluruh pekerjaan akan berubah dari
7.18 Studi Kelayakan Bisnis 

48,0 minggu menjadi hanya 45,0 minggu. Jalur kritis tetap pada jalur 1- 3 - 5 -
6, dengan total waktu 45,0 minggu.

b. Melonggarkan spesifikasi teknis


Dengan melonggarkan beberapa persyaratan teknis, kita mungkin juga
mempercepat penyelesaian seluruh pekerjaan. Sebagai misal, untuk
mengeringkan cat mungkin diperlukan waktu 7 hari baru boleh dicat ulang. Kita
mungkin berani melakukan cat ulang meskipun cat tersebut baru dikeringkan
selama 5 hari. Akibatnya, kita mempercepat 2 hari penyelesaian pekerjaan
tersebut. Tentu saja pelonggaran persyaratan teknis tersebut mempunyai
keterbatasan. Tidak setiap persyaratan teknis bisa dilonggarkan. Misalnya,
proses pengeringan pengecoran beton, jelas tidak berani sembarang dilanggar
karena akibatnya bisa fatal.

c. Mengubah susunan aktivitas


Misalkan suatu onderdil tertentu harus melalui 3 operasi untuk bisa selesai.
Apabila onderdil ini dikirim ke bagian perakitan dalam kelompok 100 unit
setiap kelompok maka waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan ke-3 proses
tersebut adalah sebagai berikut.

3,6 1,2 3,6 TE = 84


1 2 3 4

Kita bisa mempercepat penyelesaian onderdil ini apabila jumlah onderdil


yang dikirim setiap kelompok tidak 100 unit, tetapi kurang. Dengan demikian,
proses berikutnya segera bisa memproses apabila sebagian suku cadang sudah
selesai diproses pada proses sebelumnya.

C. METODE JALUR KRITIS (CRITICAL PATH METHOD)

Perbedaan utama metode jalur kritis (untuk selanjutnya disingkat dengan


CPM) dengan PERT adalah bahwa CPM lebih menekankan pada faktor biaya
dalam perencanaan, sedangkan PERT lebih menekankan pada faktor waktu.
Apabila waktu pengerjaan bisa ditaksir dengan cukup akurat, apabila biaya bisa
diperkirakan sebelumnya dengan cukup tepat maka CPM akan lebih baik
daripada PERT.
 EKMA4311/MODUL 7 7.19

Sebaliknya, apabila ada ketidakpuasan yang cukup besar dalam menaksir


waktu maka PERT lebih baik dipergunakan daripada CPM.

1. Penaksiran Waktu dalam CPM


Pada sistem CPM, dua taksiran waktu dan biaya digunakan untuk setiap
aktivitas dalam jaringan. Taksiran tersebut adalah taksiran normal dan taksiran
cepat.
a. Taksiran normal, seperti taksiran waktu yang paling mungkin dalam PERT.
b. Biaya normal adalah biaya yang ditanggung kalau kita menyelesaikan
proyek dalam waktu normal.
c. Taksiran waktu yang dipercepat adalah waktu yang diperlukan apabila
tidak ada biaya yang dipertimbangkan dalam mengurangi waktu
penyelesaian proyek.
d. Biaya yang dipercepat adalah biaya yang ditanggung jika kita
menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktu yang dipercepat.

Misalkan ada suatu proyek pembangunan jalan raya yang disajikan secara
grafis seperti pada Gambar 7.8 berikut ini. Sumbu tegak menunjukkan biaya
yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek dan sumbu datar menunjukkan
waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. Taksiran
normal memerlukan waktu 6 bulan, dengan biaya Rp2 miliar. Misalkan kita
ingin mempercepat penyelesaian pekerjaan tersebut dalam dua bulan maka biaya
diperkirakan akan menjadi Rp6 miliar, dengan kata lain, semakin cepat kita
berusaha menyelesaikan proyek, akan makin tinggi biaya yang harus
ditanggung. Garis AB merupakan kurva waktu - biaya.

Gambar 7.8.
Biaya dan Waktu yang Dipercepat Dibandingkan dengan
Biaya dan Waktu Normal
7.20 Studi Kelayakan Bisnis 

2. Mempercepat Suatu Proyek


Misalkan kita mempunyai jaringan seperti pada Gambar 7.9 berikut ini.
Semua taksiran waktu dalam proyek tersebut adalah taksiran normal. Dengan
demikian, diperkirakan proyek ini akan selesai dalam waktu 32,0 minggu. Jalur
kritisnya adalah 1- 2 - 4 - 5 dengan biaya normal misalnya sebesar Rp70 juta.

4
6,0
14,0
2
12,0

1 5

8,0 16,0
3

Gambar 7.9.
Jaringan dengan Waktu Normal

Gambar 7.10. menunjukkan proyek tersebut apabila dikerjakan dengan


waktu cepat untuk semua kegiatan. Apabila semua kegiatan dipercepat, waktu
tercepat yang diharapkan untuk menyelesaikan proyek tersebut menjadi 20,0
minggu, dan jalur kritisnya tetap 1- 2 - 4 - 5.

4
6,0
14,0
2
12,0

1 5

6,0 12,0
3

Gambar 7.10.
Jaringan pada Gambar 7.9. dengan Semua Aktivitas Dipercepat

Tabel 7.1 menunjukkan biaya untuk mempercepat proyek dari Rp70 juta
menjadi Rp94 juta, apabila semua kegiatan dipercepat. Pertanyaan yang timbul
adalah dapatkah kita mempercepat penyelesaian proyek dari 32,0 minggu
 EKMA4311/MODUL 7 7.21

menjadi 20,0 minggu tanpa harus menaikkan biaya dengan Rp24 juta (Rp94 –
Rp70 juta)?

Tabel 7.1.
Perhitungan Biaya Mempercepat Proyek

Waktu (minggu) Biaya Biaya


Aktivitas Mempercepat
Normal Cepat Normal Cepat
Per Minggu
1–2 12,0 8,0 Rp20 Rp28 Rp 4 juta
1–3 8,0 6,0 10 16 6 juta
2–4 6,0 4,0 8 10 2 juta
3–5 16,0 12,0 18 24 3 juta
4–5 14,0 8,0 14 16 0,6 juta
Biaya Total Rp70 Rp94

Gambar 7.11 menunjukkan jaringan dengan percepatan pada aktivitas 4-5,


2 - 4, 3 - 5, dan 1- 2. Aktivitas 1- 3 adalah satu-satunya aktivitas yang tidak
dipercepat.

4
4,0
14,0
2
8,0

1 5

8,0 12,0
3

Gambar 7.11.
Kegiatan 1- 2, 2 - 4, 3 - 5, dan 4 - 5 Dipercepat

Tabel 7.2 menunjukkan rekapitulasi dari program percepatan. Perhatikan


bahwa kita mempercepat aktivitas yang paling murah, yaitu 4 - 5 kemudian kita
mulai ke aktivitas yang lebih mahal, yaitu 2 - 4. Pada saat ini, kedua jalur, yaitu
1- 2 - 4 - 5 dan 1- 3 - 5 menjadi jalur kritis dan keduanya memerlukan waktu
24,0 minggu. Karena itu, percepatan harus dilakukan pada kedua jalur tersebut.
Kalau tidak, penyelesaian proyek tersebut tetap akan selesai dalam 24 minggu.
Pada jalur 1 - 3 - 5 kegiatan yang paling murah untuk dipercepat adalah 3 - 5.
7.22 Studi Kelayakan Bisnis 

Jadi, kita percepat kegiatan tersebut. Percepatan untuk waktu yang sama, yaitu 4
minggu pada jalur 1 - 2 - 4 - 5 dapat dicapai dengan mempercepat kegiatan 1 - 2
menjadi 8 minggu. Pada titik ini semua kegiatan pada jalur 1 - 2 - 4 - 5 telah
dipercepat dan percepatan lebih lanjut ada jalur 1 - 3 - 5 menjadi tidak ada
gunanya.

Tabel 7.2.
Jaringan dalam Gambar 7.9 dan Tabel 7.1 setelah Dipercepat

TE untuk Event Total


Terakhir dalam Biaya
Minggu
1. Jaringan semula 32,0 Rp 70 juta
2. Kegiatan 4 - 5 dipercepat menjadi 4 minggu 26,0 72 juta
3. Kegiatan 2 - 4 dipercepat menjadi 2 minggu 24,0 74 juta
4. Kegiatan 3 - 5 dipercepat menjadi 6 minggu 24,0 80 juta
5. Kegiatan 1 - 2 dipercepat menjadi 4 minggu 20,0 88 juta

Dengan demikian, proyek bisa diselesaikan dalam waktu 20 minggu,


dengan memakan biaya hanya Rp88 juta.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan langkah dalam rencana pembangunan proyek!


2) Jelaskan kelemahan bagan GANNT!
3) Kapan kita memerlukan PERT!
4) Jelaskan syarat distribusi probabilitas waktu pada PERT!
5) Sebutkan perbedaan PERT dan CPM!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Langkah-langkah dalam rencana pembangunan proyek, meliputi:


a) merancang pelaksanaan proyek dengan membaginya ke dalam
berbagai kegiatan. Kegiatan ini diidentifikasi dan dibagi menurut
standar dan logika tertentu. Berdasarkan hal ini dialokasikan sumber
 EKMA4311/MODUL 7 7.23

daya dan waktu. Sasaran akhirnya, adalah sponsor proyek mengetahui


kerangka penyelesaian proyek, dana, serta waktu untuk penyelesaian
proyek tersebut;
b) menentukan skedul kegiatan proyek sebagai perencanaan pelaksanaan
proyek. Hal ini dengan mengingat keseluruhan rencana. Sasaran
akhirnya mengetahui perkiraan kapan proyek siap beroperasi.
2) Bagan GANTT tidak dapat menentukan apakah keadaan tertentu pada
kegiatan (aktivitas) satu dapat mendahului atau mengakhiri keadaan tertentu
pada aktivitas lainnya.
3) Kita membutuhkan PERT terutama ketika:
a) merencanakan proyek yang kompleks;
b) penjadwalan pekerjaan-pekerjaan dalam urutan yang sistematis;
c) mengadakan pengalokasian sumber daya;
d) menjadwal ulang aktivitas;
e) menentukan trade off biaya dan waktu dalam percepatan proyek;
f) estimasi penyelesaian proyek.
4) Syarat dalam distribusi probabilitas taksiran waktu adalah:
a) hanya ada probabilitas yang sangat kecil (1 dalam 100) untuk
mencapai waktu yang paling optimis (waktu paling cepat);
b) hanya ada probabilitas yang sangat kecil (1 dalam 100) untuk
mencapai waktu yang paling pesimis (usaha paling lama);
c) hanya ada satu yang paling mungkin yang bisa bergerak di antara
kedua waktu tersebut;
d) kemampuan yang mengukur ketidakpastian dalam penaksiran.
5) Perbedaan utama PERT dan CPM adalah CPM lebih menekankan pada
faktor biaya, sedangkan PERT pada faktor waktu dalam perencanaan.
Apabila waktu pengerjaan dapat ditaksir dengan akurat, perkiraan biaya
tepat CPM lebih baik daripada PERT dan sebaliknya.

R A NG KU M AN

1. Manajemen pembangunan proyek merupakan proses untuk


merencanakan penyiapan sarana fisik dan peralatan lunak lainnya agar
proyek yang kita rencanakan tersebut bisa mulai beroperasi secara
komersial tepat pada waktunya.
2. Pelaksanaan pembangunan proyek tersebut bisa pihak yang
mempunyai ide proyek itu, bisa juga diserahkan pada beberapa pihak
7.24 Studi Kelayakan Bisnis 

lain. Siapa pun yang akan melaksanakan proyek tersebut, sponsor


proyek perlu mengetahui kapan proyek itu akan mulai bisa beroperasi
secara komersial.
3. Beberapa teknik yang bisa dipergunakan untuk menyusun jadwal
penyelesaian pembangunan tersebut adalah bagan Gantt, PERT, dan
CPM.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Peta yang menggambarkan pekerjaan yang harus dilaksanakan dan
menunjukkan hubungan yang terdapat antara semua tingkatan pekerjaan
disebut dengan ….
A. GANTT dan Milestone Chart
B. Critical Path Method
C. PERT
D. jalur kritis

2) Keadaan tertentu yang terjadi pada saat tertentu dalam diagram PERT
disebut dengan ….
A. aktivitas
B. event
C. milestone
D. jaringan

3) Ciri khas event jalur kritis adalah slack time selalu ….


A. mengubah komposisi campuran semen dan pasir
B. memasang batu bata sebelum beton kering
C. mempercepat pengecatan ulang dari waktu yang seharusnya
D. mengurangi bahan material

4) Salah satu cara penyusunan kembali jaringan yang bertujuan mempercepat


penyelesaian proyek bangunan lantai 5 adalah ….
A. TL > TE
B. TE > TL
C. TE = 0
D. TE = TL
 EKMA4311/MODUL 7 7.25

5) Kontraktor ingin membangun gedung serba guna UT pada saat musim


hujan. Variabel yang pasti dapat ditaksir adalah biaya, sedangkan waktu
pekerjaan hanya jika tidak terjadi hujan dan terdapat panas yang cukup.
Dalam merancang penyelesaian pekerjaan ini sebaiknya kontraktor
menggunakan ….
A. PERT
B. CPM
C. GANTT dan CHART
D. pengalaman sebelumnya

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
7.26 Studi Kelayakan Bisnis 

Kegiatan Belajar 3

Manajemen Masa Komersial dan


Penilaian Aspek Manajemen

M anajemen dalam operasi membicarakan mengenai rencana pengelolaan


proyek dalam operasi komersial nantinya. Aspek ini sering kurang
mendapat perhatian dibandingkan aspek pemasaran, keuangan atau teknis, akan
tetapi perlu diingat bahwa ketiga aspek di atas tidak akan berjalan dengan baik
jika tidak didukung oleh manajemen yang efektif dalam mengelola proyek
tersebut. Beberapa pertanyaan yang bisa diajukan dalam menyusun rencana
tentang pengelolaan operasi proyek ialah:
1. apa bentuk badan usaha yang sebaiknya dipergunakan;
2. jenis pekerjaan apa saja yang diperlukan agar usaha tersebut dapat berjalan
dengan lancar;
3. apa persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk bisa menjalankan
pekerjaan-pekerjaan tersebut dengan baik;
4. bagaimana struktur organisasi yang akan dipergunakan;
5. bagaimana memperoleh tenaga untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

1. Bentuk Badan Usaha yang Sebaiknya Dipergunakan


Beberapa bentuk badan usaha yang dikenal adalah perseorangan, CV,
Perseroan Terbatas (PT). Biasanya bentuk Perseroan Terbatas lebih disukai,
terutama oleh calon kreditor karena lebih jelas bentuk hukumnya.

2. Jenis-jenis Pekerjaan yang Diperlukan


Di sini perlu mengidentifikasikan jenis-jenis pekerjaan yang diperlukan
pada usaha tersebut. Tentu saja ada bermacam-macam jenis pekerjaan yang
mungkin diperlukan dalam usaha tersebut. Ada berbagai cara meng-
klasifikasikan pekerjaan-pekerjaan, ada yang membaginya menurut tipe
pekerjaan manajerial dan operasional, ada pula yang membaginya berdasarkan
fungsi. Keterangan tentang apa yang perlu dilakukan dalam suatu pekerjaan
biasa disebut sebagai deskripsi jabatan (job description). Untuk membuat
deskripsi jabatan ini perlu dilakukan terlebih dahulu analisis jabatan, yang
berupa kegiatan untuk mengumpulkan berbagai informasi yang relevan dengan
pekerjaan-pekerjaan yang akan dilakukan. Oleh karena proyek tersebut masih
 EKMA4311/MODUL 7 7.27

merupakan rencana maka analisis jabatan tidak bisa dilakukan pada proyek
tersebut. Dengan demikian, untuk mengidentifikasikan pekerjaan-pekerjaan apa
yang perlu dilakukan, kita bisa membandingkan dengan proyek-proyek lain
yang sudah ada. Di sini bantuan dari teknisi industri akan bermanfaat untuk
mengidentifikasikan pekerjaan-pekerjaan kunci pada bidang produksi. Dalam
setiap usaha selalu ada pekerjaan-pekerjaan yang sama jenisnya, tetapi ada pula
pekerjaan-pekerjaan yang khusus sifatnya. Sebagai misal, dalam perusahaan
tekstil dan perusahaan sepatu, ada pekerjaan-pekerjaan seperti juru tik, kasir,
sekretaris, tenaga penjual, tenaga keuangan. Meskipun demikian, ada pekerjaan-
pekerjaan yang khusus sifatnya. Seperti pembuat pola pada sepatu, penjahit
sepatu, hanya khusus terdapat pada perusahaan sepatu, tetapi pekerjaan-
pekerjaan, seperti operator mesin blowing, carding hanya terdapat pada
perusahaan tekstil. Pekerjaan-pekerjaan yang khusus ini kebanyakan terdapat
pada kegiatan produksi karena itulah bantuan dari teknisi industri, sangat
diperlukan. Sebagai contoh misalnya, pekerjaan tukang las diperlukan pada
kegiatan pembuatan kapal, tetapi tidak setiap tukang las bisa dipakai dalam
pekerjaan tersebut karena memerlukan persyaratan-persyaratan tertentu. Hal
yang mengetahui persyaratan-persyaratan ini adalah juga teknisi industri.
Karena itulah, bantuan mereka yang mengetahui kegiatan produksi sangat
diperlukan agar bisa mengidentifikasikan pekerjaan-pekerjaan kunci, kegiatan-
kegiatan apa yang dilakukan para pekerja tersebut sangat diperlukan. Hasil
kegiatan yang disebut sebagai analisis jabatan ini kemudian disusun dalam suatu
penjelasan yang disebut sebagai deskripsi jabatan. Meskipun tidak ada standar
bentuk deskripsi jabatan, umumnya penyusunan deskripsi jabatan ini, untuk
tugas-tugas yang harus dilaksanakan dimulai kalimatnya dengan kata kerja,
misalnya berikut ini.
Tugas-tugas yang dilakukan:
a. membuat rencana penyelesaian pekerjaan dengan menyusun “Gantt Chart”;
b. menaksir biaya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut;
c. menaksir kebutuhan man hours untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut.

Dalam deskripsi jabatan yang dibuat sering disusun bentuknya sebagai


berikut.
a. Identifikasi jabatan.
b. Ringkasan jabatan.
c. Tugas yang dilaksanakan.
d. Pengawasan yang diberikan dan diterima.
7.28 Studi Kelayakan Bisnis 

e. Hubungan dengan jabatan lain.


f. Bahan-bahan, alat-alat, dan mesin-mesin yang dipergunakan.
g. Kondisi kerja.
h. Penjelasan istilah-istilah yang tidak lazim.
i. Komentar tambahan untuk melengkapi penjelasan di atas.

Penyusunan jenis-jenis pekerjaan ini tentu saja tidak perlu untuk semua
jenis pekerjaan. Untuk pertama kali cukup hanya disusun jenis-jenis pekerjaan
kunci saja.
Penyusunan ini yang merupakan salah satu aspek evaluasi untuk
manajemen nantinya, merupakan tugas yang sulit karena tidak tersedia berbagai
model kuantitatif untuk membantu penyusunannya. Karena itu, pengalaman
sangat diperlukan dalam penyusunan ini.

3. Persyaratan-persyaratan yang Diperlukan untuk Bisa Menjalankan


Pekerjaan dengan Baik
Setelah kita mampu menyusun pekerjaan-pekerjaan kunci apa yang
diperlukan agar proyek tersebut nantinya bisa berjalan dengan baik maka
langkah selanjutnya adalah menentukan persyaratan yang diperlukan agar para
karyawan bisa memangku pekerjaan tersebut dengan baik. Persyaratan-
persyaratan ini mungkin menyangkut pendidikan formal, kecerdasan minimal,
pengalaman, pengetahuan dan keterampilan, persyaratan fisik, status
perkawinan, jenis kelamin, usia, dan kewarganegaraan.
Kadang-kadang suatu pekerjaan mensyaratkan kondisi tertentu, seperti tidak
buta warna, tidak berkaca mata, tinggi minimal tertentu, hanya untuk karyawan
pria, yang belum berkeluarga, dan sebagainya. Persyaratan-persyaratan tersebut
diberikan bukan dengan maksud melakukan diskriminasi, tetapi memang sifat
beberapa pekerjaan mengharuskan seperti itu. Sebagai misal, analis di
laboratorium yang kerjanya berhubungan dengan berbagai bahan kimia, jelas
akan sangat tidak menguntungkan kalau yang bersangkutan buta warna
misalnya. Beberapa perusahaan mensyaratkan hanya pelamar pria yang diterima
untuk pekerjaan/jabatan sales supervisor. Alasannya adalah mereka harus
banyak melakukan perjalanan, dan ini dianggap kurang menguntungkan kalau
dilakukan oleh wanita. Bagaimana kalau terjadi, misalnya kerusakan kendaraan
di tengah jalan, jauh dari tempat penduduk?
Beberapa perusahaan mulai menggunakan persyaratan yang lebih riil dan
bukan formal. Sebagai contoh menentukan persyaratan seperti, pendidikan
 EKMA4311/MODUL 7 7.29

ekuivalen dengan sarjana. Dengan demikian, seseorang bukan sarjana bisa saja
memangku jabatan tersebut, asal dinilai mempunyai kemampuan seperti seorang
sarjana.
Hal ini dimaksudkan untuk menghindari kemungkinan tertutupnya
kesempatan bagi seseorang, hanya karena dia tidak memiliki pendidikan formal
yang tinggi, kadang-kadang kemampuan seseorang pada bidang tertentu tidak
tergantung pada pendidikan formalnya. Meskipun demikian, cara semacam ini
mengundang kehati-hatian dalam menilai kemampuan seseorang.
Persyaratan-persyaratan ini dituangkan dalam spesifikasi jabatan, yang
disusun setelah deskripsi jabatan selesai dibuat. Dengan demikian, penyusunan
spesifikasi jabatan ini pun memerlukan bantuan dan kerja sama dari mereka
yang mengetahui secara pasti isi suatu jabatan. Pihak tersebut bisa sponsor
proyek tersebut, para teknisi industri ataupun pihak-pihak yang telah
mempunyai pengalaman dalam bidang yang sama.

4. Struktur Organisasi yang akan Dipergunakan


Proses pengorganisasian menyangkut prosedur tiga langkah, yaitu:
a. memerincikan semua pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai
tujuan proyek. Dengan demikian, pertama kali yang harus ditentukan adalah
tujuan apa yang ingin dicapai dari proyek ini. Di sini kita menggunakan
tujuan yang ingin dicapai adalah, salah satunya tujuan yang ekonomis
sifatnya;
b. membagi semua beban ke dalam berbagai aktivitas yang secara logis enak
dijalankan oleh seseorang. Kita mengetahui bahwa proyek tersebut tidak
bisa dijalankan oleh hanya satu orang, tetapi harus oleh banyak orang. Oleh
karena itu, pekerjaan-pekerjaan yang harus dilakukan oleh proyek tersebut
haruslah dibagi-bagi kepada masing-masing anggota. Pembagian ini
haruslah mereka diberi pekerjaan yang mereka bisa melakukannya, dan
mereka haruslah tidak menjalankan pekerjaan yang terlalu banyak ataupun
terlalu sedikit. Terlalu banyak akan mengakibatkan mereka tidak bisa
bekerja dengan baik, terlalu sedikit akan membuat biaya menjadi terlalu
mahal karena adanya kapasitas yang menganggur;
c. menyusun mekanisme untuk mengkoordinasi pekerjaan dari para anggota
organisasi itu ke dalam satuan yang harmonis dan padu, yaitu dalam bentuk
bagan organisasi. Suatu bagan organisasi harus menggambarkan lima aspek
struktur organisasi, yaitu pembagian pekerjaan, manajer dan bawahan, tipe
7.30 Studi Kelayakan Bisnis 

pekerjaan yang dilakukan, pengelompokan bagian-bagian pekerjaan, dan


tingkat manajemen.

Kesatuan tindakan, keputusan, dan penyesuaian diri yang biasanya mudah


dilakukan untuk perusahaan-perusahaan kecil yang berjalan baik, menjadi sulit
apabila perusahaan makin bertambah besar. Oleh karena proyek-proyek tersebut
umumnya merupakan perusahaan besar maka organisasi yang baik makin terasa
diperlukan. Tugas para manajer nantinya adalah memperkenankan masing-
masing anggota organisasi untuk tetap responsif dengan tujuan mereka,
sementara pada waktu yang sama mengoordinir elemen-elemen yang berbeda ke
dalam satuan yang efisien dan produktif.
Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan menentukan struktur
formal organisasi. Struktur formal organisasi menunjukkan masing-masing
bagian dan anggota dalam organisasi tersebut, kedudukan, dan hubungan
mereka satu sama lain. Struktur ini biasa dicantumkan dalam bagan organisasi
(organization chart), meskipun demikian, tidak setiap perusahaan setuju dengan
bagan organisasi tersebut. Sebagai misal, Robert Towsend, mantan Direktur
Avis menyatakan bahwa bagan organisasi merusak moral karena bagan tersebut
menguatkan bahwa semua wewenang dan kemampuan berasal dari atas. Akan
tetapi, sebagian besar perusahaan setuju dengan pembuatan bagan organisasi
tersebut karena membantu menjelaskan wewenang, tugas, dan tanggung jawab
manajemen.
Manfaat dan kerugian bagan organisasi telah lama menjadi perdebatan para
ahli.
a. Manfaatnya bagan organisasi:
1) memudahkan para anggota organisasi melihat bagaimana organisasi
disusun, disamping para manajer dan bawahan mengetahui tugas-
tugas mereka secara jelas;
2) dapat dengan mudah mencari orang yang dapat memecahkan masalah
ketika kita mendapat suatu persoalan yang ingin dipecahkan.

b. Kerugian bagan organisasi:


Bagan organisasi tersebut terlalu banyak hal-hal yang terlewatkan. Sebagai
contoh, tidak nampak dalam bagan tersebut seberapa jauh tanggung jawab
dan tugas seseorang dalam masing-masing tingkatan organisasi itu, juga
hubungan-hubungan informasi tidak nampak dalam bagan organisasi
tersebut.
 EKMA4311/MODUL 7 7.31

Berbagai departemen yang ada dalam organisasi secara formal dapat


disusun dalam dua cara utama, yaitu:
a. Organisasi berdasarkan fungsi menyatukan dalam suatu departemen
orang-orang yang menjalankan pekerjaan yang sama atau saling
berhubungan. Sebagai misal, perusahaan mungkin dibagi-bagi dalam
departemen pemasaran, produksi, keuangan, dan sebagainya. Bagian
pemasaran, misalnya bertugas untuk memasarkan semua jenis barang yang
dihasilkan perusahaan.
b. Organisasi berdasarkan divisi, mengelompokkan kegiatan berdasarkan
produk yang dibuat, wilayah yang dilayani, konsumen yang dilayani, proses
yang digunakan. Sebagai misal, perusahaan menghasilkan dua jenis produk,
rokok kretek tangan dan rokok kretek mesin. Jika suatu perusahaan
membagi departemen berdasarkan produk maka semua fungsi yang
bersangkutan dengan sigaret kretek tangan, dipisahkan dengan fungsi-
fungsi yang bersangkutan dengan sigaret kretek mesin. Dasar pembagian ini
adalah atas dasar produk yang dihasilkan/dibuat. Berbagai bentuk bagan
organisasi yang disusun berdasarkan pembagian departemen yang berbeda-
beda dicantumkan pada Gambar 7.12 sampai dengan Gambar 7.14
merupakan kombinasi penggunaan dasar pembagian organisasi ke dalam
departemen-departemen.

Gambar 7.12

Bagan Organisasi Fungsional untuk Perusahaan Industri

Bagan organisasi tersebut di atas, dibagi atas fungsi-fungsi pokok yang


umum terdapat pada perusahaan industri, yaitu produksi, pemasaran, keuangan,
dan personalia. Tentu saja di dalam masing-masing fungsi tersebut mungkin
terdapat spesialisasi lagi. Misalnya, bagian pemasaran akan mempunyai lagi
bagian-bagian promosi, riset pasar, dan sebagainya. Bagan keuangan mungkin
mempunyai bagian-bagian, seperti treasurer, akuntansi.
7.32 Studi Kelayakan Bisnis 

Gambar 7.13.
Bagan Organisasi Berdasarkan atas Produk untuk Perusahaan Industri

Penggunaan dasar produk dalam pembentukan departemen-departemen


yang ada dalam suatu organisasi terutama berguna kalau perusahaan tersebut
menghasilkan berbagai jenis produk yang berbeda satu sama lain, baik dalam
pemasaran maupun produksinya. Contohnya bisa kita lihat pada Gambar 7.13
tersebut.

Gambar 7.14
Bagan Organisasi Berdasarkan Produk dan Fungsi untuk Perusahaan Industri

Mungkin juga perusahaan menggunakan kombinasi dasar pembentukan


departemen pada tingkat pertama didasarkan atas produk, pada tingkat kedua
didasarkan atas fungsi. Contoh bagan organisasi ini dicantumkan pada Gambar
7.14 di atas.
Beberapa masalah yang timbul dalam suatu pengorganisasian adalah
sebagai berikut.
a. Pembagian pekerjaan. Salah satu masalah yang selalu timbul dalam
pengorganisasian adalah menentukan seberapa banyak tugas yang harus
dijalankan oleh seorang anggota organisasi atau sejumlah mana kita akan
melakukan spesialisasi. Tidak dapat dipungkiri bahwa spesialisasi
 EKMA4311/MODUL 7 7.33

membawa berbagai manfaat bagi organisasi. Salah satu manfaat yang utama
adalah peningkatan produktivitas. Adam Smith telah membuktikannya
sebagaimana tertulis dalam Wealth of Nations, New York. Modern Library,
1937.Meskipun demikian, beberapa ahli pada bidang psikologi organisasi
berpendapat bahwa spesialisasi akan menimbulkan kebosanan yang
akhirnya mengurangi kepuasan kerja. Mereka mengkhawatirkan timbulnya
over specialization yang membuat pekerjaan-pekerjaan dibagi-bagi dalam
tugas-tugas yang sangat sederhana. Akibatnya pekerjaan menjadi monoton
tidak memerlukan inisiatif sehingga membosankan. Untuk itulah,
diperkenalkan berbagai cara, seperti job enlargement dan job enrichment.
Job enlargement mencoba mengurangi kebosanan ini dengan memperluas
lingkup pekerjaan yang harus dilakukan, sedangkan job enrichment
mencoba menghindari ketidakpuasan kerja ini dengan memperdalam
pekerjaan yang harus dilakukan dengan memberikan tanggung jawab yang
lebih besar, seperti mengatur kecepatan kerja mereka sendiri, membetulkan
kesalahan yang mereka buat.
b. Koordinasi. Masalah lain yang timbul dalam pengorganisasian adalah
masalah koordinasi. Koordinasi merupakan suatu proses pengintegrasian
berbagai kegiatan dan tujuan dari berbagai satuan organisasi agar bisa
mencapai tujuan organisasi dengan efisien. Ada beberapa cara yang bisa
dipergunakan untuk mengoordinir berbagai kegiatan yang ada dalam
organisasi:
1) Menggunakan hierarki manajerial. Dengan cara ini, jika ada masalah di
antara karyawan maka yang memecahkan adalah atasan mereka.
Atasan memutuskan tentang apa yang perlu dilakukan oleh para
bawahan yang mungkin berselisih tersebut.
2) Menggunakan komunikasi antardepartemen. Cara semacam ini
terutama kalau ada masalah antarmanajer yang berada dalam tingkatan
(level) yang sama. Sebagai misal, lewat komunikasi antardepartemen,
bagian penjualan bisa menyelesaikan masalah yang mungkin timbul
dengan bagian produksi. Lewat komunikasi ini bisa diketahui masalah
apa yang dihadapi oleh masing-masing departemen.
3) Menggunakan panitia. Panitia ini umumnya melakukan rapat secara
periodik untuk membahas berbagai masalah yang dihadapi oleh
berbagai departemen. Panitia ini mungkin berbentuk panitia
manajemen umum, panitia tentang masalah tertentu, ataupun panitia
multiple management. Salah satu bentuk panitia yang sering
7.34 Studi Kelayakan Bisnis 

dipergunakan adalah panitia anggaran. Pada waktu penyusunan


anggaran diperlukan kerja sama dan partisipasi dari semua pihak. Dan
memang salah satu tujuan pembuatan anggaran adalah berfungsi
sebagai alat koordinasi antarkegiatan.
c. Rentang Pengawasan (Space of control). Masalah lain dalam
pengorganisasian adalah penentuan rentang pengawasan. Rentang
pengawasan menunjukkan jumlah bawahan yang bisa diawasi dengan
efektif. Semakin banyak jumlah karyawan yang diawasi, semakin luas
rentang pengawasannya yang seharusnya. Umumnya berkisar antara 39
orang. Hal ini tidak mengherankan karena banyak sedikitnya jumlah
karyawan yang diawasi tergantung pada berbagai faktor, diantaranya:
1) kompleksitas pekerjaan. Semakin kompleks pekerjaan yang harus
dilakukan, rentang pengawasan cenderung makin sempit;
2) kemampuan karyawan. Semakin tinggi kemampuan karyawan, rentang
pengawasan cenderung semakin besar;
3) kegiatan yang harus dijalankan oleh pimpinan. Semakin banyak
kegiatan yang harus dijalankan oleh pimpinan, rentang pengawasan
cenderung semakin sempit.

Agar fungsi pengendalian dapat berjalan dengan baik, maka perlu


memperhatikan hal-hal berikut.
1) Pengendalian harus direncanakan dengan baik, dengan demikian dapat
digunakan untuk mengukur apakah proses pengendalian bekerja
dengan baik atau tidak.
2) Dapat merefleksikan sifat pengawasan yang unik dari bidang-bidang
yang diawasi.
3) Pelaporan penyimpangan dilakukan dengan segera.
4) Pengawasan haus bersifat fleksibel, dinamis, dan ekonomis.
5) Dapat merefleksikan pola kerja unit organisasi, apakah sesuai dengan
standar atau tidak.
6) Dapat menjamin diberlakukannya tindakan korektif, sehingga dapat
segera mengetahui apa yang salah, dimana terjadinya kesalahan, dan
siapa yang bertanggung jawab.

Rentang pengawasan ini akan menentukan “kedalaman” manajemen yang


dipergunakan oleh perusahaan. Semakin sempit rentang pengawasan berarti
 EKMA4311/MODUL 7 7.35

akan diperlukan semakin banyak jumlah pimpinan yang pada akhirnya akan
menambah tingkatan (level) manajemen.

Dalam organisasi yang dibentuk nanti, diperlukan jabatan-jabatan yang


mempunyai wewenang garis maupun staf. Mereka yang mempunyai wewenang
garis (line authority) adalah mereka yang mempunyai wewenang untuk
memerintah, sedangkan wewenang staf hanya bersifat memberi saran.
Pemisahan dan kejelasan wewenang ini perlu ditegaskan untuk menghindari
kekisruhan nanti dalam operasi proyek.

5. Memperoleh Tenaga untuk Memangku Jabatan yang Diperlukan


Setelah kita merencanakan semua tugas, wewenang, dan tanggung jawab
setiap jabatan kunci, persyaratan-persyaratannya, dan juga hubungan
antarbagian atau anggota organisasi (struktur organisasi)-nya maka langkah
berikutnya adalah mencari tenaga yang akan memangku jabatan-jabatan
tersebut. Pada garis besarnya tenaga kerja yang akan memangku jabatan-jabatan
tersebut bisa tenaga kerja yang sudah siap, bisa juga tenaga kerja yang belum
siap sehingga perlu dididik atau dilatih terlebih dahulu. Berdasarkan
pengamatan yang dilakukan, nampaknya kedua cara ini digunakan secara
bersama-sama, bahkan sering perusahaan terpaksa menarik tenaga kerja yang
belum berpengalaman, belum mempunyai keterampilan, dan pengetahuan yang
cukup sehingga harus melakukan kegiatan latihan. Hal ini dilakukan karena
mungkin sifat pekerjaan yang sangat khusus sehingga lembaga pendidikan
formal tidak bisa menyediakan kemampuan seperti itu. Sebagai misal, jabatan
untuk pilot pesawat terbang komersial, pramugari, dan sebagainya. Apa pun tipe
pekerjaan yang ditawarkan, umumnya tenaga kerja yang tersedia di pasaran
memerlukan waktu untuk penyesuaian dengan pekerjaan tersebut. Beberapa
perusahaan menggunakan cara menarik tenaga kerja yang sudah “jadi” sehingga
tidak perlu melakukan latihan lagi. Diakui bahwa latihan tersebut memakan
biaya yang tidak sedikit. Bisa sampai berpuluh juta untuk membuat seorang
karyawan menjadi tenaga yang “siap” bekerja. Karena itulah, perusahaan yang
memilih cara merekrut tenaga yang sudah “jadi” umumnya harus menawarkan
imbalan yang lebih tinggi daripada imbalan yang sudah mereka terima pada
perusahaan lama. Untuk tenaga-tenaga tertentu, bahkan kita mungkin terpaksa
harus menggunakan tenaga asing. Dan ini akan mengakibatkan ketergantungan
pada pihak luar negeri. Oleh karena itulah, mestinya perusahaan juga membuat
program penyiapan tenaga kerja sehingga bisa menyediakan pengganti-
7.36 Studi Kelayakan Bisnis 

pengganti karyawan kalau terpaksa beberapa karyawan kunci meninggalkan


perusahaan.
Umumnya cara yang diperlukan untuk memperoleh tenaga kerja yang
diperlukan, ditempuh dengan cara-cara, seperti:
a. memasang iklan;
b. menghubungi kantor penempatan tenaga kerja;
c. menggunakan jasa dari karyawan yang sudah ada;
d. menghubungi lembaga pendidikan;
e. lamaran yang masuk secara kebetulan;
f. menghubungi organisasi buruh yang ada.

Di daerah-daerah yang terpencil, sering penyediaan karyawan ini menjadi


sangat sulit. Umumnya tenaga kerja yang di Jawa masih segan untuk bekerja di
pelosok. Oleh karena itulah, banyak perusahaan-perusahaan logging terpaksa
menggunakan karyawan asing, apakah mereka dari Philipina, Korea, dan
sebagainya. Dengan kata lain, tergantung dari lokasi proyeknya, masalah
pengadaan tenaga kerja ini akan berbeda pula tingkat kesulitannya. Kalau
proyek tersebut berlokasi di Jakarta misalnya, penyediaan tenaga kerja relatif
lebih mudah dibandingkan dengan kalau lokasi proyek tersebut di pelosok, di
luar Pulau Jawa.
Apa pun sumber yang digunakan, umumnya proyek terpaksa harus
mengeluarkan biaya latihan untuk bisa mendapat tenaga yang terampil, dan
mampu menjalankan pekerjaan yang diperlukan dalam operasi proyek tersebut.
Salah satu faktor yang perlu kita pertimbangkan agar karyawan yang sudah
dimiliki tidak lari atau pindah ke perusahaan lain adalah dibuatnya sistem
penggajian yang baik. Sistem penggajian ini prinsipnya adalah hendaknya
memenuhi persyaratan internal dan external consistency, yaitu bahwa gaji yang
dibayarkan hendaknya tidak lebih rendah dengan tingkat upah/gaji yang umum
berlaku dan jabatan yang lebih tinggi menerima upah atau gaji yang lebih besar
pula.
Cara yang sering dipergunakan adalah dengan menggunakan sistem point,
di mana setiap jabatan dinilai dalam bentuk point. Kemudian, point ini
diterjemahkan ke dalam rupiah sebagai gaji yang dibayarkan.
 EKMA4311/MODUL 7 7.37

SPONSOR PROYEK DAN MANAJEMEN

Seorang pengusaha atau suatu perusahaan yang menghubungi suatu


lembaga keuangan, baik bank maupun bukan bank untuk mengajukan
permohonan bantuan (kredit) bagi pendirian atau perluasan proyeknya dikenal
sebagai calon nasabah atau calon peminjam. Dalam analisis dan penilaian aspek
manajemen ini sering ditemui istilah sponsor proyek, pihak inilah yang akan
menjadi calon peminjam. Sponsor proyek ialah orang-orang atau perusahaan-
perusahaan yang secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam suatu
proyek dengan kriteria-kriteria sebagai berikut.
1. Merencanakan dan mempersiapkan usulan proyek.
2. Menyediakan dana bagi pembiayaan proyek.
3. Melaksanakan pembangunan fisik proyek.
4. Melaksanakan jalannya proyek secara komersial.
5. Turut bertanggung jawab atas segala akibat pelaksanaan jalannya proyek,
baik berupa risiko yang harus ditempuh maupun kewajiban-kewajiban yang
harus dipenuhi.

Dalam praktik, analisis, dan penilaian aspek manajemen yang harus


dilakukan oleh calon kreditor meliputi penilaian sponsor proyek yang
bersangkutan, yaitu mengenai (1) identitas Sponsor Proyek, (2) keikutsertaan
dalam proyek dan motivasinya, (3) kualitas individu, (4) hasil yang dicapai di
masa lalu, (5) kelayakan berkredit (jika proyek mengajukan pinjaman kepada
kreditor), dan (6) kepantasan manajemen.

1. Identitas Sponsor Proyek


Sebagaimana disebutkan sebelumnya, sebuah proyek bisa berupa individu
atau badan hukum. Jika sponsor proyek yang dimaksud adalah individu atau
orang maka hal-hal yang perlu diteliti adalah keterangan pribadinya, latar
belakang pendidikan dan pengalaman, kewarganegaraan (jika diperlukan),
hubungan keluarga (jika lebih dari satu orang), kegiatan usaha di tempat lain,
hubungan yang pernah dilakukan dengan Bank atau Lembaga Keuangan
lainnya, hubungan yang bersangkutan dengan proyek, dan reputasinya,
sedangkan jika sponsor proyek adalah perusahaan, perlu diketahui status
hukumnya, struktur permodalannya, pemegang saham, pimpinan, dan
kelompok perusahaan (jika ada).
7.38 Studi Kelayakan Bisnis 

2. Keikutsertaan dalam Proyek dan Motivasinya


Keterlibatan seseorang atau suatu perusahaan dalam suatu proyek dapat
disebabkan oleh berbagai faktor, misalnya ikut dalam partisipasi modal,
persiapan proyek atau pembangunan fisik, pelaksanaan manajemen,
memberikan paten dan royalties, dan ikut memberikan jaminan tambahan
(dalam hubungan dengan pinjaman bank).
Alasan atau motivasi keterlibatan sponsor proyek, antara lain ingin
memanfaatkan modal yang ingin dimilikinya, ingin mewujudkan suatu gagasan
produksi, melihat adanya potensi pasar, memperluas usaha dengan melakukan
integrasi, misalnya suatu konsultan ingin mendirikan kontraktor.

3. Kualitas Individu
Kualitas individu yang dimaksud adalah keterampilan manajemen,
kepemimpinan, sifat pembawaan, kemampuan bergaul dan bekerja sama serta
kondisi fisik dan mental, kesehatan, usia.

4. Hasil yang Dicapai di Masa Lalu


Ketajaman analisis terhadap kemampuan sponsor proyek (baik individu
maupun perusahaan) sangat dibantu dan dipengaruhi oleh adanya data dan
informasi mengenai hasil-hasil yang pernah dicapai oleh individu atau
perusahaan tersebut. Cara-cara yang sering dilakukan pada perluasan ialah
dengan melakukan analisis keuangan terhadap neraca, laporan laba-rugi, dan
laporan keuangan lain dari perusahaan yang bersangkutan. Apabila sponsor
adalah individu, perlu pula diketahui past performance individu yang
menjalankan kegiatan tersebut.

5. Kelayakan Berkredit
Kelayakan berkredit bertujuan untuk menilai tingkat kepercayaan bank atau
lembaga keuangan lain atau kreditor terhadap kemampuan dan kemauan debitur
(calon nasabah) atau sponsor proyek untuk memenuhi kewajibannya, yaitu
kemampuan untuk mengembalikan pinjaman yang akan diberikan kepadanya.
Dalam praktik, cara yang sering dipakai untuk mengetahui kemampuan dan
kemauan calon debitur, antara lain melalui informasi bank, informasi usaha,
relasi dagang, keluarga, kelompok, dan penilaian atas jaminan yang dapat
disediakan.
 EKMA4311/MODUL 7 7.39

6. Kepantasan Manajemen
Terakhir, perlu pula dinilai pantas tidaknya kualitas individu atau latar
belakang dari calon debitur atau sponsor proyek untuk dapat melaksanakan
proyek yang bersangkutan. Penilaian tersebut meliputi struktur organisasi
perusahaan/proyek dan kapabilitas dari orang-orang yang akan menduduki
jabatan pimpinan (key personnel). Ada beberapa hal yang perlu dinilai dalam
struktur organisasi, antara lain kelengkapannya, keseimbangan antarunit,
hubungan dan koordinasi, kemampuan jangkauan pengendalian (span of
control), dan jumlah tenaga kerja untuk tiap-tiap unit atau bagian. Sementara
itu, penilaian kapabilitas key personnel mencakup kemampuan manajerial tiap-
tiap orang yang akan menduduki pimpinan bidang, misalnya bidang pemasaran,
umum atau personalia, keuangan, produksi. Kemampuan manajerial tersebut
dinilai dengan mengetahui pendidikan formalnya, pengalaman, pengetahuan,
dan keterampilan, kondisi fisik, dan sebagainya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa saja yang perlu diperhatikan dalam manajemen selama pembangunan


dan manajemen selama operasi?
2) Jelaskan pengertian Sponsor Proyek dan sejauh mana keterlibatannya di
dalam proyek yang ditanganinya!
3) Bagaimana cara mengetahui kemampuan dan kemauan sponsor proyek
dalam memenuhi kewajibannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Hal yang perlu diatur dalam perencanaan pelaksanaan proyek ialah (a) apa
saja yang perlu dilakukan dalam penyelesaian proyek, bagaimana dan siapa
yang akan melakukannya serta kapan harus melakukan; (b) fasilitas apa saja
yang perlu disediakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan (misalnya,
dana, logistik, personalia); (c) pengawasan yang dilakukan. Beberapa hal
yang perlu diperhatikan dalam manajemen operasi proyek ialah (1) apa
bentuk badan usaha yang sebaiknya dipergunakan; (2) jenis-jenis pekerjaan
7.40 Studi Kelayakan Bisnis 

apa-saja yang diperlukan agar usaha tersebut bisa berjalan dengan lancar;
(3) apa persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk bisa menjalankan
pekerjaan-pekerjaan tersebut dengan baik; (4) bagaimana struktur
organisasi yang akan dipergunakan; (5) bagaimana memperoleh tenaga
untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
2) Pengertian sponsor proyek dalam hal ini ialah orang-orang atau perusahaan-
perusahaan yang secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam suatu
proyek dengan kriteria-kriteria sebagai berikut.
a) Merencanakan dan mempersiapkan usulan proyek.
b) Menyediakan dana bagi pembiayaan proyek.
c) Melaksanakan pembangunan fisik proyek.
d) Melaksanakan jalannya proyek secara komersial.
e) Turut bertanggung jawab atas segala akibat pelaksanaan jalannya
proyek baik berupa risiko yang harus ditempuh, maupun kewajiban-
kewajiban yang harus dipenuhi.
3) Kelayakan berkredit menilai tingkat kepercayaan bank atau lembaga
keuangan lain atau kreditor terhadap kemampuan dan kemauan debitur
(calon nasabah) atau sponsor proyek dalam memenuhi kewajibannya
mengembalikan pinjaman yang akan diberikan kepadanya. Di praktik, cara
yang sering dipakai untuk mengetahui kemampuan kemauan calon debitur
tersebut adalah dengan melalui informasi usaha, relasi dagang, keluarga,
kelompok, dan penilaian jaminan yang dapat disediakan.

R A NG KU M AN

Manajemen dalam operasi membicarakan mengenai rencana


pengelolaan proyek dalam operasi komersial nantinya. Hal-hal yang
direncanakan dalam pengelolaan operasi proyek ialah:
1. apa bentuk badan usaha yang sebaiknya dipergunakan;
2. jenis-jenis pekerjaan apa saja yang diperlukan agar usaha tersebut
dapat berjalan dengan lancar;
3. apa persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk bisa menjalankan
pekerjaan-pekerjaan tersebut dengan baik;
4. bagaimana struktur organisasi yang akan dipergunakan;
5. bagaimana memperoleh tenaga untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Penilaian aspek manajemen proyek oleh calon kreditor pada umumnya


meliputi identitas sponsor proyek, keikutsertaan dalam proyek dan
 EKMA4311/MODUL 7 7.41

motivasinya, kualitas individu, hasil yang dicapai di masa lalu, kelayakan


berkredit, dan kepantasan manajemen.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Perencanaan manajemen selama pembangunan, antara lain
menyangkut ….
A. bentuk badan usaha yang akan digunakan proyek
B. struktur organisasi perusahaan
C. jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk menjalankan perusahaan
D. fasilitas yang perlu disediakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan
selama pembangunan

2) Masalah perencanaan tenaga kerja guna memenuhi kebutuhan pekerjaan-


pekerjaan yang diperlukan, sesuai dengan struktur organisasi perusahaan
agar usaha proyek berjalan dengan baik adalah masalah yang berhubungan
dengan ….
A. pembangunan proyek
B. operasi proyek
C. pencarian gagasan proyek
D. pengawasan pembangunan proyek

3) Timbulnya pemogokan dan demonstrasi bahkan sampai tahap perusakan


akibat ketidakpuasan tenaga kerja terhadap fasilitas yang ada (dengan
anggapan tidak dicampuri dengan kepentingan lain misalnya politisi)
mencerminkan bahwa perusahaan kurang berhasil dalam ….
A. penentuan jumlah dan kualitas tenaga kerja
B. pemilihan tenaga kerja
C. pemeliharaan tenaga kerja
D. pengembangan tenaga kerja

4) Keterangan lengkap mengenai jabatan, jenis pekerjaan, tugas, wewenang,


tanggung jawab, hubungan dengan pekerjaan lain, dan hal-hal lain yang
berhubungan dengan pekerjaan yang dapat ditemukan di dalam ….
A. deskripsi jabatan
B. spesifikasi jabatan
C. struktur organisasi
D. iklan tentang lowongan pekerjaan
7.42 Studi Kelayakan Bisnis 

5) Sedangkan keterangan mengenai persyaratan-persyaratan yang diperlukan


untuk bisa menjalankan pekerjaan dengan baik dituangkan dalam ….
A. deskripsi jabatan
B. spesifikasi jabatan
C. struktur organisasi
D. iklan tentang lowongan pekerjaan

6) Siapa di antara pihak-pihak yang tersebut berikut ini dapat dikategorikan


sebagai sponsor proyek?
A. Orang yang merencanakan dan mempersiapkan usulan proyek
B. Perusahaan lain yang menyediakan dana bagi pembiayaan proyek
C. Orang-orang yang akan melaksanakan proyek secara komersial
D. A, B, dan C benar

7) Cara yang objektif untuk mendapatkan informasi mengenai hasil-hasil yang


pernah dicapai oleh Sponsor Proyek adalah ….
A. wawancara langsung dengan Sponsor Proyek
B. mendapatkan keterangan langsung mengenai Sponsor Proyek dari
pihak keluarganya
C. mengadakan analisis keuangan perusahaan yang dipimpin Sponsor
Proyek sebelum proyek, yang sudah diperiksa akuntan publik
D. mewawancarai pegawai atau teman dekatnya

8) Guna menilai tingkat kepercayaan kreditor terhadap kemampuan calon


debitur memenuhi kewajibannya, cara apa yang sering dilakukan oleh calon
kreditor?
A. Mendapatkan informasi mengenai yang bersangkutan lewat informasi
bank.
B. Mendapatkan informasi tersebut dengan mengadakan wawancara
langsung dengan calon debitor.
C. Mendapatkan keterangan mengenai yang bersangkutan dari informasi
usaha.
D. A dan C benar.

9) Berikut adalah hal-hal yang dinilai dalam penilaian kepantasan manajemen,


kecuali ….
A. kemampuan individu-individu yang akan menduduki posisi kunci
B. kelengkapan, keseimbangan, hubungan, dan koordinasi dalam rencana
struktur organisasi
 EKMA4311/MODUL 7 7.43

C. kemampuan individu yang akan menduduki posisi kunci dalam


pembayaran bunga dan angsuran.
D. kemampuan manajerial individu-individu yang akan menduduki posisi
kunci

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
7.44 Studi Kelayakan Bisnis 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Jauhnya jarak antara lokasi pimpinan dan bawahan tanpa didukung
komunikasi yang baik dan lancar, menyebabkan bawahan bekerja
berdasar atas wawasan pribadi yang sering tidak sesuai dengan misi
perusahaan yang sebenarnya. Hal tersebut disebabkan oleh
ketidaktahuan dan ketidakmengertian bawahan terhadap misi
perusahaan yang dalam hal ini misi pimpinan.
2) A.
3) C.
4) A.
5) A.

Tes Formatif 2
1) A.
2) B.
3) D.
4) C.
5) A.

Tes Formatif 3
1) D. Fasilitas-fasilitas perlu disediakan untuk melancarkan pelaksanaan
berbagai kegiatan selama pembangunan proyek. Misalnya, dana,
logistik.
2) B. Masalah perencanaan tenaga kerja guna operasi (komersial) proyek
tidak hanya mencakup jumlah dan kualitasnya melainkan juga
pencarian, seleksi, penilaian, pemilihan, pemeliharaan, dan
pengembangan.
3) C. Pemeliharaan tenaga kerja adalah termasuk pula memberikan fasilitas
yang diinginkan tenaga kerja agar merasa aman dan puas bekerja di
perusahaan. Jika merasa aman dan puas serta terpenuhi kebutuhannya,
tenaga kerja tersebut akan bekerja dengan baik, tidak melakukan hal-
hal yang merugikan perusahaan. Misalnya, pemogokan, demonstrasi.
Oleh karena itu, perusahaan sangat perlu memperhatikan
“pemeliharaan” tenaga kerja ini.
 EKMA4311/MODUL 7 7.45

4) A. Dengan membuat analisis jabatan dan deskripsi jabatan jenis, jenis-


jenis pekerjaan yang diperlukan dapat diidentifikasi. Secara garis besar
di dalam deskripsi jabatan terdapat keterangan mengenai identifikasi
jabatan, ringkasan jabatan, tugas yang dilaksanakan, pengawasan
diberikan dan diterima, hubungan dengan jabatan lain, bahan, alat-alat,
dan mesin yang digunakan, kondisi kerja, penjelasan istilah tidak
lazim, dan komentar tambahan.
5) B. Persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk bisa menjalankan
pekerjaan dengan baik dituangkan di dalam spesifikasi jabatan yang
dibuat setelah deskripsi jabatan. Persyaratan-persyaratan tersebut
meliputi pendidikan formal, kecerdasan, minimal, pengalaman,
pengetahuan, keterampilan, persyaratan fisik, status perkawinan, jenis
kelamin, usia, kewarganegaraan.
6) D. Pengertian Sponsor Proyek adalah orang-orang atau perusahaan yang
secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam suatu proyek
dengan kriteria-kriteria berikut: merencanakan dan mempersiapkan
proyek, menyediakan dana bagi pembiayaan proyek, melaksanakan
jalannya proyek secara komersial, turut bertanggung jawab atas segala
akibat pelaksanaan jalannya baik berupa risiko yang harus ditempuh
maupun kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi.
7) C. Dengan menganalisis laporan keuangan yang telah diaudit oleh Kantor
Akuntan Publik, analis dapat mengetahui secara tidak langsung prestasi
masa lalu dari Sponsor Proyek dengan lebih objektif dibandingkan
dengan ketiga cara lainnya.
8) D. Untuk menilai tingkat kepercayaan calon nasabah dalam memenuhi
kewajibannya, calon kreditor biasanya memintakan informasi Bank
(dari Bank Indonesia). Informasi tersebut berisi keterangan ringkas
mengenai status debitur yang menyangkut antara lain jumlah pinjaman
dan jaminan. Sumber informasi lain ialah informasi usaha, relasi
dagang, kelompok.
9) C. Dengan mengetahui kemampuan memenuhi kewajiban kreditor atau
analisis dapat mengetahui kelayakan berkredit bukan kepantasan
manajemen.
7.46 Studi Kelayakan Bisnis 

Daftar Pustaka

Bryce, Murray D. (1960). Industrial Development: A Guide for Accelerating


Economic Growth. McGraw-Hill Book Co.

Gray, Clive, Lien K. Sabur, P Simanjuntak, P.F.L. Maspaitella. (1993).


Pengantar Evaluasi Proyek. Jakarta: Penerbit Gramedia.

Hasan, Sukarna. (1983). Pokok-pokok Aspek Hukum dalam Penilaian Proyek.


Makalah pada Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

Husnan, Suad dan Suwarsono. (1999). Studi Kelayakan Proyek: Konsep, Teknik,
dan Penyusunan Laporan. Yogyakarta: UPP AMPYKPN.

__________. (1999). Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga. Yogyakarta: UPP


AMP YKPN.

Sutojo, Siswanto. (1996). Studi Kelayakan Proyek: Teori dan Praktik. Jakarta:
Pustaka Binaman.

Umar, Husein. (2001). Studi Kelayakan Bisnis: Manajemen, Metode, dan Kasus.
Jakarta: Gramedia.

____________. (2005). Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis


Kelayakan Rencana Bisnis Secara Komprehensif. Edisi 3. Jakarta:
Gramedia.

Wijaya, Lukman D. (1983). Sponsor Proyek dan Manajemen. Makalah pada


Development Banking Course. Jakarta: Uppindo.

__________. (1983). Evaluasi Kemanfaatan Ekonomi dan Sosial. Makalah pada


Development Banking Courses. Jakarta: Uppindo.
Modul 8

Analisis Aspek Hukum


Dra. Sri Handaru Yuliati, M.B.A.
Drs. Tamjuddin, M.Si.

PE N DA H UL U AN

P enilaian dan menganalisis aspek hukum juga sama penting dengan aspek
lainnya. Aspek ini merupakan aspek yang perlu diperhatikan pula untuk
menilai keberhasilan proyek dalam keseluruhan. yuridis (hukum) perlu
dilakukan untuk menilai proyek bertentangan atau tidak dilihat dari segi hukum.
Misalnya, masalah pendirian, perizinan. Peninjauan dari sisi ini penting
dilakukan sebelum proyek terlanjur diberhentikan oleh pihak-pihak yang
berwajib karena dianggap beroperasi secara ilegal atau menghadapi protes
masyarakat yang menganggap bahwa proyek yang dibangun dianggap
melanggar norma kemasyarakatan. Akibatnya, paling tidak kerugian materi akan
menimpa sponsor proyek perusahaan.
Tujuan instruksional umum modul ini adalah setelah mempelajari modul
ini, diharapkan Anda akan mampu menjelaskan pentingnya dilakukan penilaian
aspek hukum dan menjelaskan apa saja yang ada di dalam aspek hukum yang
berkaitan dengan materi studi kelayakan, sedangkan tujuan instruksional khusus
modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan hak-hak dan kewajiban yuridis pemilik proyek;
2. menjelaskan kasus Hukum dan lingkungan;
3. menganalisis aspek hukum dalam studi kelayakan.

Kegunaan setelah mempelajari modul ini bagi Anda adalah, anda memiliki
kesadaran dan penting dilakukan memahami pengkajian dan penilaian aspek
yuridis dalam studi kelayakan, memiliki komitmen untuk melakukannya dengan
berkonsultasi dan bekerja sama dengan ahli hukum yang berkaitan dengan
proyek pembangunan, memahami dampak terhadap lingkungan dan gejolak
sosial kemasyarakatan serta konflik kepentingan. yang terdapat dalam contoh
kasus hukum dan lingkungan, pada saat anda melakukan studi kelayakan.
mengenal banyak aspek hukum yang terkait, administrasi negara, hukum adat
8.2 Studi Kelayakan Bisnis 

dan lingkungan serta dampak yang ditimbul sebagai akibatnya oleh karena itu
ada baiknya terutama bagi penyusun studi kelayakan mendapat gambaran dari
sisi hukum sebelum melaksanakan pembangunan proyek yang direncanakan,
dalam melakukan pengkajian aspek hukum (yuridis), paling tidak Anda
sebelum melakukan kegiatan sudah memahami aspek hukum yang perlu
diidentifikasi dan menilai pihak mana saja yang berkepentingan terhadap hal ini;
who (siapa sebagai pelaksana proyek), what (proyek apa yang dibuat), where (di
mana proyek akan dilaksanakan), when (kapan proyek akan dilaksanakan) dan
how (bagaimana proyek dilaksanakan). Suatu tantangan buat pelaksana proyek
untuk memahami akibat sampingan yang menimbulkan kasus yang bertentangan
dengan kehendak masyarakat atas keberadaan proyek atau mendapat ancaman
dari pihak lain, memerlukan penyelesaian dengan pihak lain dan berlanjut ke
upaya hukum. Komitmen pengelola proyek yang taat asas, patuh terhadap
hukum dan mempedulikan lingkungan, serta menunjukkan keseriusan sebagai
pelaksana dengan menjunjung tinggi aturan, norma hukum yang berlaku.
 EKMA4311/MODUL 8 8.3

Kegiatan Belajar 1

Aspek Hukum

D ilihat dari segi yuridis, pelaksanaan proyek merupakan rangkaian kegiatan


pemenuhan prestasi dan kontraprestasi. Istilah “prestasi” dalam hal ini
adalah pelaksanaan kewajiban oleh salah satu pihak, sedang kontraprestasi ialah
pelaksanaan kewajiban oleh pihak lain. Oleh karena itu, penilaian aspek yuridis
suatu proyek melibatkan setiap aspek dari proyek tersebut secara keseluruhan.
Penilaian dan aspek yuridis ini sangat perlu dilakukan terutama bagi calon
kreditor yang akan memberikan bantuan pinjaman dan bagi calon investor yang
ingin menanamkan modalnya di dalam proyek, untuk menjamin bahwa calon
kreditor atau investor “aman” karena proyek tidak terlibat dalam suatu kegiatan
yang menyimpang hukum. Bagi pemilik proyek, tujuan melakukan yuridis
adalah untuk meyakinkan kepada calon kreditor atau investor bahwa proyeknya
tidak “menyimpang” dari hukum dan peraturan yang sedang berlaku.

Uraian dan Contoh


Untuk menganalisis dan menilai proyek dari segi yuridis, ada beberapa
pertanyaan yang perlu dijawab, yaitu:
1. Siapa pelaksana proyek?
2. Proyek atau usaha apa yang akan dilaksanakan?
3. Di mana proyek akan dilaksanakan?
4. Kapan proyek dilaksanakan?
5. Bagaimana cara pelaksanaan proyek?
6. Dampak Proyek pada aspek hukum dan lingkungan

A. SIAPA PELAKSANA PROYEK?

Mengenai siapa pelaksana proyek, dapat didekati dengan dua macam,


pertama badan usahanya dan orang-orang atau individu-individu yang terlibat
sebagai decision makers. Pelaksana proyek adalah individu atau organisasi yang
terlibat dalam pelaksanaan proyek, yang sering disebut sebagai Sponsor Proyek.
Dilihat dari segi yuridis, Sponsor Proyek bisa berbentuk pemilik tunggal
merangkap pengurus suatu perusahaan perorangan, para “Firmant” suatu Firma,
Persero Pengurus (Persero Komplementer) suatu Perseroan Komanditer atau
Direksi suatu Perseroan Terbatas atau Perusahaan Daerah.
8.4 Studi Kelayakan Bisnis 

Berkaitan dengan aspek yuridis dalam studi kelayakan bisnis ini, jenis
perusahaan yang akan bertanggung jawab dalam pengelolaan proyek yang akan
dibuat ini perlu diketahui sebelumnya karena masing-masing memiliki
karakteristik sendiri.

1. Bentuk Yuridis Perusahaan


Beberapa bentuk perusahaan dari segi yuridis yang ditemukan di Indonesia
akan dijelaskan di bawah ini.

a. Perusahaan Perseorangan
Jenis perusahaan ini merupakan perusahaan yang diawasi dan dikelola oleh
seseorang. Di satu pihak ia memperoleh semua keuntungan perusahaan, di
samping juga menanggung semua risiko yang timbul dalam kegiatan
perusahaan.

b. Firma
Firma adalah suatu bentuk perkumpulan usaha yang didirikan oleh beberapa
orang dengan menggunakan nama bersama. Di dalam firma semua anggota
mempunyai tanggung jawab sepenuhnya baik sendiri-sendiri maupun bersama-
sama terhadap utang-utang perusahaan pada pihak lain. Apabila terjadi kerugian,
kerugian itu akan ditanggung bersama, bila perlu dengan seluruh “kekayaan
pribadi”. Jika salah satu anggota keluar dari firma, firma otomatis bubar.

c. Perseroan Komanditer (CV)


Perusahaan Komanditer (CV) merupakan suatu persekutuan yang didirikan
oleh beberapa orang yang masing-masing menyerahkan sejumlah uang dalam
jumlah yang tidak perlu sama. Sekutu dalam Perusahaan Komanditer ini ada dua
macam. Pertama, sekutu komplementer, yaitu orang-orang yang bersedia untuk
mengatur perusahaan. Kedua, sekutu komanditer yang mempercayakan uangnya
dan bertanggung jawab terbatas kepada kekayaan yang diikutsertakan dalam
perusahaan.

d. Perseroan Terbatas (PT)


Badan usaha jenis ini adalah suatu badan yang mempunyai kekayaan, hak
memiliki. Tanda keikutsertaan seseorang memiliki perusahaan adalah dengan
memiliki saham perusahaan. Makin banyak saham yang dimiliki, makin besar
pula andil dan kedudukannya dalam perusahaan tersebut. Jika terjadi utang
 EKMA4311/MODUL 8 8.5

maka harta milik pribadi tidak dapat dipertanggungkan atas utang perusahaan
tersebut, tetapi terbatas pada sahamnya saja.

e. Perusahaan Negara (PN)


Perusahaan negara adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha
yang modalnya secara keseluruhan dimiliki oleh negara, kecuali jika ada hal-hal
khusus berdasarkan undang-undang. Tujuan dari pendirian perusahaan negara
ini adalah untuk membangun ekonomi nasional menuju masyarakat yang adil
dan makmur. Sebagai contoh dari Perusahaan Negara (PN) atau yang sekarang
lebih dikenal dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), dasar hukumnya
dapat dilihat dalam Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN,
yang menyebutkan bahwa; perusahaan-perusahaan dimana pemilik saham
mayoritas, seluruh atau sebagian besar dari modal dimiliki oleh negara melalui
penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan Negara yang dipisahkan,
jika dilihat dari penggolongan. Perusahaan Negara lebih dikenal dengan istilah
BUMN, BUMD, atau PN. sebagai gambaran banyaknya jumlah BUMN pada
periode 2005-2008 yang selalu mengalami perubahan, baik dari sisi bentuk
perusahaan, dan kelompok sektor usaha adapun bentuk perusahaan dari BUMN
diklasifikasikan menjadi 3 bentuk, yakni:
1) Perusahaan Umum (Perum);
2) Perusahaan Umum (Persero);
3) Perseroan Terbatas (Persero Tbk).

Dari sisi kelompok sektor usaha, BUMN dapat diklasifikasikan menjadi 35


sektor usaha yang menyebar ke dalam lima (5) kelompok usaha besar antara
lain:
1) perusahaan jasa lembaga keuangan dan perbankan;
2) pertambangan, telekomunikasi, energi, dan industri strategis;
3) usaha yang bergerak di bidang logistik, distributor dan jasa pariwisata;
4) pertanian, kehutanan, agroindustri, industri kertas, percetakan, dan
penerbitan;
5) perusahaan jasa lainnya.

f. Perusahaan Pemerintah yang lain


Bentuk perusahaan pemerintah yang lain di Indonesia adalah Persero,
Perusahaan Umum (Perum), Perusahaan Jawatan (Perjan) dan Perusahaan
Daerah (PD). Persero dan Perusahaan Daerah (PD) merupakan perusahaan yang
8.6 Studi Kelayakan Bisnis 

mencari keuntungan bagi negara, sedangkan untuk Perum dan Perjan bukanlah
semata-mata mencari keuntungan. Sebagai contoh perusahaan yang bergerak di
bidang jasa guna memenuhi kebutuhan sebagian besar masyarakat, perusahaan
yang dikelola badan usaha ini merupakan milik pemerintah daerah, dahulu
dikenal dengan Perusda, perusahaan atau yang memiliki pabrik tekstil, wisma,
kertas, air bersih, sembako, Perusahaan Daerah yang berusaha di bidang air
minum, Pasar daerah yang di provinsi, kabupaten dan kota, membentuk
Perusahaan Daerah, khusus perusahaan Jawatan (PERJAN) sekarang telah
berubah menjadi Perum atau Persero, contoh Perum Pegadaian dan PT. KAI
sebelum menjadi persero dahulu merupakan perusahaan jawatan (PJKA).

g. Koperasi
Koperasi merupakan bentuk badan usaha yang bergerak di bidang ekonomi
yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan anggotanya yang bersifat
murni, pribadi, dan tidak dapat dialihkan. Jadi, badan usaha ini merupakan suatu
wadah yang penting untuk kesejahteraan anggota berdasarkan persamaan.
Menurut bidang usaha, koperasi dikelompokkan menjadi Koperasi Produksi,
Koperasi Konsumsi, Koperasi Simpan Pinjam, dan Koperasi Serba Usaha.
Menurut luas usahanya, koperasi dibagi atas Primer Koperasi (Primkop),
Pusat Koperasi (Puskop), Gabungan Koperasi (Gakop), dan Induk Koperasi
(Inkud). Primer Koperasi adalah koperasi sebagai satuan terkecil yang
melibatkan secara langsung anggotanya. Pusat Koperasi merupakan gabungan
paling sedikit lima Primer Koperasi. Gabungan Koperasi merupakan gabungan
paling sedikit tiga Puskop, sedangkan Induk Koperasi merupakan gabungan
paling sedikit tiga Gakop.

2. Identitas Pelaksana
Setelah mengetahui pelaksana Proyek, yang perlu diketahui selanjutnya
adalah identitas mereka, yaitu menyangkut (a) kewarganegaraan,
(b) informasi bank, (c) keterlibatan dalam gugatan/tuntutan, (d) hubungan
kekeluargaan, dan (e) debitor ketiga atau bukan.

a. Kewarganegaraan
Kewarganegaraan Sponsor Proyek perlu diketahui. Hal itu berhubungan
dengan peraturan pribumisasi dalam pendirian suatu perusahaan. Kemungkinan
kewarganegaraan Sponsor Proyek adalah WNI (Warga Negara Indonesia) atau
 EKMA4311/MODUL 8 8.7

WNA (Warga Negara Asing). Jika WNI, Pribumi atau Nonpribumi, misalnya
Keturunan Tionghoa atau keturunan lainnya.

b. Informasi bank
Perlu diketahui adalah apakah mereka (pelaksana proyek) juga debitor Bank
lain atau dengan kata lain apakah mereka telah mendapatkan pinjaman (kredit
atau sejenisnya) dari Bank lain. Jika dari informasi Bank telah didapatkan
keterangan bahwa Sponsor Proyek tersebut adalah debitor Bank lain maka hal-
hal yang perlu diteliti lebih lanjut adalah berapa jumlah pinjaman, apakah
pembayaran angsurannya lancar atau macet atau bahkan terlibat cek kosong,
bagaimana jaminannya, berapa nilai jaminannya.

c. Keterlibatan dalam gugatan atau tuntutan


Perlu diteliti ketidakterlibatan pelaksanaan proyek dalam suatu tindakan
yang dapat menimbulkan gugatan atau tuntutan.

d. Hubungan keluarga
Jika terdapat hubungan suami istri sebagai individu-individu yang terlibat
dalam proyek, perlu diteliti bagaimana mereka menikah, apakah dengan harta
campuran (bersama) atau terpisah? Jika hubungan individu-individu yang
terlibat dalam proyek terdapat hubungan orang tua dan anak maka perlu
diketahui masalah perwalian dan pembagian atau penolakan warisan.

e. Debitor pihak ketiga atau bukan


Jika mungkin, perlu pula diketahui apakah para pelaksanaan proyek juga
merupakan debitor dari pihak ketiga.

B. PROYEK APA YANG AKAN DILAKSANAKAN?

Ada beberapa sisi yang perlu di untuk mengetahui jenis usaha yang akan
dibuat.

1. Bidang Usaha
Paling tidak bidang usaha dari proyek yang akan dibangun harus sesuai
dengan anggaran dasar perusahaan atau sesuai dengan falsafah perusahaan
(corporate philosophy) dan perencanaan strategis perusahaan.
8.8 Studi Kelayakan Bisnis 

2. Fasilitas
Kalau proyek akan dilaksanakan dalam rangka Penanaman Modal Dalam
Negeri (PMDN), akankah mendapatkan fasilitas-fasilitas tertentu, fasilitas apa
yang akan diperoleh, apakah aplikasinya sudah diajukan, sedang dalam proses,
atau telah diperoleh?

3. Gangguan Lingkungan
Dalam hubungannya dengan proses produksi proyek, hal-hal yang perlu
diketahui antara lain sejauh mana proses produksi dan hasil limbahnya
mengganggu lingkungan (ekologi). Proyek yang akan dibuat perlu
memperhatikan lingkungan sekitar tempat proyek berada. Pencemaran
lingkungan yang ditimbulkan oleh proyek akan berdampak negatif pada proyek
itu sendiri, seperti pencemaran udara, air, suara, dan moral masyarakat.

4. Pengupahan
Pada manajemen sumber daya manusia potensi konflik yang dapat terjadi
karena dibangun proyek maka timbul pertanyaan khusus yang berkaitan dengan
perburuhan, penerapan sistem upah atau kompensasi yang berikan pada tenaga
kerja/buruh adalah; berapa upah buruh minimal, apakah sudah disesuaikan
dengan ketentuan yang ada (upah minimum regional/UMR). Bagi proyek yang
banyak membutuhkan tenaga kerja dengan keahlian (skill) yang rendah biasanya
mudah mendapatkan tenaga seperti itu dan mereka mau dibayar dengan rendah
pula. Sistem pengupahan perlu memperhatikan standar upah minimum yang
ditetapkan pemerintah setempat karena jika dilanggar, keresahan buruh akan
berdampak negatif pada proyek.

5. Manajemen Investasi Aktiva Tetap


Kaitannya dengan aktiva tetap, Apakah aktiva (tanah, bangunan, kendaraan,
dan sebagainya) dibeli dengan tunai atau sewa beli. Jika sewa beli bagaimana
kondisi pembayarannya? Kapan berakhirnya kontrak dan perjanjian.

C. DI MANA PROYEK AKAN DILAKSANAKAN?

Letak proyek yang akan dibangun tidak akan terlepas dari pengaruh-
pengaruh yang dapat merugikan perusahaan jika tidak dipersiapkan dengan baik.
Fokus tempat proyek dilaksanakan, meliputi berikut ini.
 EKMA4311/MODUL 8 8.9

1. Perencanaan Wilayah
Lokasi proyek harus sesuai dengan Perencanaan Kota/Peruntukan Wilayah
sehingga memudahkan perolehan izin-izin, yaitu izin mendirikan bangunan
(IMB), HO, dan izin lokasi. Di samping itu, juga perlu diperhatikan prakiraan
situasi dan kondisi lokasi proyek dalam waktu yang akan datang.

2. Status Tanah
Selain itu, perlu pula diteliti status tanah lokasi proyek. Status kepemilikan
tanah proyek harus jelas, jangan sampai menjadi masalah di kemudian hari.
Ada berbagai status tanah, yaitu Tanah Hak Milik, Tanah Hak Guna
Bangunan, Tanah Hak Guna Usaha, Tanah Hak Pakai yang diberikan oleh
Negara, Tanah Negara, Tanah hak Pengelolaan, dan Tanah Hak Milik yang
sudah diwakafkan. Beberapa Kasus sengketa lahan yang digunakan untuk
pelaksanaan proyek lain fungsi lahan, proses pembebasan lahan,
penyalahgunaan atau pemalsuan dokumen

D. WAKTU PELAKSANAAN PROYEK

Dalam kaitan dengan waktu pelaksanaan proyek, perlu diteliti (1) apakah
menurut Anggaran Dasar, perusahaan yang bersangkutan masih berlaku (belum
kedaluwarsa), (2) bagaimana perizinan yang telah diperoleh? Sebuah proyek
akan dapat dilaksanakan apabila izin-izin (minimal izin prinsip) sudah diperoleh
atau sudah diperpanjang atau sudah diubah karena peningkatan produksi atau
karena perubahan atau penambahan mesin. Perizinan tersebut, antara lain:
1. izin usaha yang dikaitkan dengan bidang usaha yang bersangkutan,
misalnya Izin Usaha Industri, Izin Usaha Perhotelan, dan Izin Usaha
Periklanan;
2. izin Usah