Anda di halaman 1dari 7

TUGAS 3

BANK & LEMBAGA KEUANGAN NON BANK 161


UNIVERSITAS TERBUKA

UPBJJ BANDAR LAMPUNG

NAMA : FEBRI YANTI

NIM : 042531949

PRODI : S1 MANAJEMEN

Skor Sumber Tugas


No Tugas Tutorial
Maksimal Tutorial
1. Sebutkan dan jelaskan jenis kegiatan usaha pada 25 Modul 7
perusahaan asuransi dan pegadaian! BMP EKSI4205 Bank
dan Lembaga
Keuangan Non Bank
Edisi 3 Karangan
Dr. Murti Lestari, M.Si

2. Bank umum dan perusahaan asuransi dapat 25 Modul 7


menyelenggarakan dua jenis dana pensiun, yaitu Dana BMP EKSI4205 Bank
Pensiun Pemberi Kerja (DPPK) dan Dana Pensiun dan Lembaga
Lembaga Keuangan (DPLK). Sebutkanlah persyaratan Keuangan Non Bank
yang harus dimiliki agar dapat menyelenggarakan dana Edisi 3 Karangan
pension! Dr. Murti Lestari, M.Si

3. Manfaat pasar modal dapat dibedakan menjadi manfaat 25 Modul 8


bagi emiten (pihak yang membutuhkan dana) dan bagi BMP EKSI4205 Bank
investor (pemilik dana). Sebutkan dan jelaskan manfaat dan Lembaga
tersebut! Keuangan Non Bank
Edisi 3 Karangan
Dr. Murti Lestari, M.Si

4. Bank Dunia bukanlah bank seperti pada umumnya 25 Modul 9


melainkan sebuah agen pembangunan khusus dari PBB BMP EKSI4205 Bank
yang terdiri dari 5 organisasi. Sebutkan dan jelaskan dan Lembaga
organisasi tersebut! Keuangan Non Bank
Edisi 3 Karangan
Dr. Murti Lestari, M.Si
Jawaban :

1.

 Perusahaan Asuransi

Sebuah perusahaan asuransi bergerak di bidang keuangan untuk menyediakan polis-polis bagi
masyarakat. Setiap polis memiliki berbagai perlindungan yang akan diberikan jika terjadi suatu kerugian
sesuai kontrak pembeliannya. Untuk mendapatkan perlindungan di masa depan, seorang nasabah perlu
membayar premi secara teratur sesuai dengan polis yang dibelinya.

Ada banyak jenis asuransi yang ada. Sebut saja asuransi jiwa, kesehatan, kendaraan, kepemilikan rumah
dan properti, pendidikan, bisnis, dan asuransi umum. Masing-masing asuransi tersebut memiliki jenis
polis yang berbeda, dan jumlah premi yang dibayarkan pun berbeda juga.

Beberapa contoh perusahaan asuransi di Indonesia adalah AXA Mandiri, Allianz, Manulife, Sinarmas, AIA
Finansial, serta Prudential. Perusahaan asuransi tak hanya melayani nasabah perorangan, tapi juga
perusahaan. Sebuah perusahaan bisa saja mengasuransikan sebagian atau seluruh asetnya, agar bila
terjadi bencana, mereka tidak menanggung resikonya sendirian.

 Perusahaan Pegadaian

Sementara itu, perusahaan Pegadaian bergerak untuk melayani peminjaman uang dengan jumlah
tertentu dengan syarat adanya barang jaminan yang digadaikan. Pegadaian terbuka untuk masyarakat
umum, dan bisa diakses oleh siapapun. Pelayanan pegadaian biasanya cukup cepat, sehingga banyak
orang yang memanfaatkan layanannya.

Saat ini ada beberapa jenis layanan perusahaan pegadaian, diantaranya produk pegadaian konvensional,
gadai syariah, investasi berbasis fidusia, dan sistem angsuran. Ada juga jasa titipan, serta sertifikasi batu
mulia, yang banyak dimanfaatkan masyarakat tanpa harus menabung nominal tertentu.

Jika Anda ingin menabung di pegadaian, sekarang sudah ada layanan menabung emas. Jadi, uang yang
Anda tabungkan akan diukur nilainya dengan emas. Dengan demikian, tabungan Anda akan lebih aman
dari laju inflasi yang dapat melemahkan nilai uang.
 Perbedaan Asuransi dan Pegadaian

Meskipun sama-sama LKBB (Lembaga Keuangan Bukan Bank), Asuransi dan Pegadaian memiliki banyak
perbedaan. Perbedaan tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut:

 Tujuan Pelayanan

Tujuan pelayanan asuransi adalah memberikan perlindungan atas resiko yang mungkin terjadi di masa
depan. Semakin besar resiko yang mungkin timbul, biasanya semakin besar pula premi yang harus
dibayar. Asuransi bisa melakukan perlindungan untuk jiwa, pendidikan, kesehatan, kendaraan, dan masih
banyak yang lainnya.

Tujuan pelayanan pegadaian adalah untuk memberikan pinjaman uang pada nasabah dengan menyimpan
jaminan berupa barang apapun yang memiliki nilai. Dengan pencairan dana seperti ini, harapannya
perekonomian masyarakat tetap bisa terus bergerak. Pegadaian biasanya melayani kalangan menengah
kebawah, tapi terkadang ada juga nasabah yang berasal dari kalangan menengah ke atas.

 Hukum yang Digunakan

Sebuah perusahaan asuransi menjalankan usahanya dengan mengikuti Pasal 246 KUHD, serta UU Tentang
Perasuransian yang disahkan tahun 1992. Di dalam peraturan tersebut, sudah dijelaskan tentang hukum
asuransi, serta kewajiban dan hak yang dimiliki penanggung dan juga tertanggung.

Perusahaan pegadaian beroperasi dengan asas gadai yang berdasar pada Peraturan Pemerintah nomor
103 tahun 2000, UU no 9 tahun 1969, pasal 1150 KUH perdata, dan beberapa undang-undang lainnya.
Jadi jelas bahwa hukum gadai berbeda dengan asuransi.

 Terkait Jaminan

Dalam mencairkan uang, asuransi tak terkait dengan barang apapun yang dijadikan jaminan oleh
tertanggung. Tertanggung akan mendapatkan uang apabila terjadi hal yang merugikan, yang sesuai
dengan polis yang dimilikinya. Jadi dalam perjanjian asuransi, tertanggung akan mendapatkan uang
bukan karena adanya jaminan, tapi karena terjadinya suatu hal yang merugikan.

Sementara itu dalam pegadaian, nasabah akan mendapatkan uang, segera setelah barang berharganya
dinilai, dan kemudian dijadikan jaminan ke perusahaan pegadaian. Barang tersebut nantinya dapat
ditebus, setelah pihak nasabah melunasi uang sesuai dengan yang telah disepakat di awal.

 Pengguna jasa

Pengguna jasa sebuah pegadaian biasanya datang dari kalangan menengah kebawah yang berada dalaam
kesulitan karena butuh uang mendesak. Pegadaian dijadikan sebuah solusi karena bisa mencairkan uang
dengan cepat, dan barang yang dijaminkan pun tetap aman. Uang tersebut akan mereka gunakan untuk
keperluan lain yang dinilai lebih mendesak dan penting.
Sementara itu, pengguna asuransi justru datang dari kalangan menengah ke atas, yang memiliki cukup
uang untuk membayar premi secara rutin. Mereka bukannya butuh uang dalam kondisi mendesak, tapi
justru memperkirakan dan melindungi aset atau diri mereka dari sesuatu yang mungkin terjadi di masa
depan.

 Kelemahan Asuransi dan Pegadaian

Pada saat membeli polis asuransi, perhatikan dengan baik apa saja yang termasuk dalam perlindungan,
dan tertera dengan jelas pada kontrak. Jika tidak berhati-hati, Anda bisa kesulitan dalam mencairkan
klaim di masa depan.

Pada pegadaian, kelemahannya terletak pada jumlah uang yang cair. Jumlah uang yang cair biasanya jauh
lebih rendah dari nilai barang yang sesungguhnya. Bunga atau sewa modal sebuah pegadaian biasanya
lebih tinggi daripada bunga dari bank.

 Bijak Memanfaatkan Lembaga Keuangan

Sebagai penduduk Indonesia, Anda memiliki hak untuk memanfaatkan jasa perusahaan asuransi dan
gadai. Kedua perusahaan tersebut memiliki berbagai penawaran yang bisa membantu pergerakan
ekonomi Anda. Dengan memahami perbedaan antara asuransi dan pegadaian, Anda akan dapat
mengambil manfaatnya dengan baik.

Sekarang, Anda tinggal mempertimbangkan, jasa lembaga keuangan mana yang sesuai dengan
kebutuhan. Orang-orang yang membeli polis berarti membutuhkan perlindungan. Sementara orang yang
menggadaikan barang berarti membutuhkan dana yang cepat cair.

2. Program Pensiun
Syarat dan Prosedur Kepesertaan
Setiap orang, baik individu maupun kelompok (korporasi) dapat diterima menjadi Peserta Dana Pensiun
apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1. Berusia 18 (delapan belas) tahun atau sudah menikah;
2. Mempunyai penghasilan tetap;
3. Jumlah Peserta minimal 25 (dua puluh lima) peserta (khusus untuk Peserta kelompok).
4. Prosedur kepesertaan dilakukan dengan :
5. Mengisi Formulir Kepesertaan;
6. Menyetor iuran pertama atau mengalihkan dana dari dana pensiun lain atau perusahaan;
7. Data karyawan yang diperlukan (khusus untuk peserta kelompok/korporasi).
8. Peserta kelompok (korporasi) yang tidak lagi menjadi karyawan dari Pemberi Kerja secara otomatis
menjadi Peserta individu.
 Program Pesangon
Syarat dan Prosedur Kepesertaan
Kepesertaan untuk karyawan Perusahaan (korporasi) yang memenuhi syarat sebagai berikut
1. Terdaftar sebagai karyawan tetap perusahaan;
2. Jumlah Peserta/karyawan minimal 25 (dua puluh lima) karyawan.
3. Prosedur kepesertaan dilakukan dengan :
4. Mengisi Formulir Kepesertaan;
5. Kepesertaan atas dasar kelompok;
6. Data karyawan yang diperlukan;
7. Perjanjian kerjasama antara DPLK dengan perusahaan.

3.
 Manfaat Pasar Modal bagi Emiten
Manfaat nyata bagi emiten dengan adanya pasar modal, mereka akan lebih mudah dalam menjual
atau menawarkan investasi dengan berbagai macam instrumen. Selain itu ada berbagai manfaat lain
yang dapat diraih oleh emiten dari pasar modal. Berikut ini adalah manfaat selengkapnya.

1. Sarana dalam Mencari Dana Segar


Neraca keuangan bagi sebuah perusahaan ibarat ujung tombak bagi kelangsungan kehidupan perusahaan
itu sendiri. Semakin bagus neraca keuangannya maka akan semakin dapat memberikan manfaat kepada
khalayak luas dengan fasilitas atau barang yang mereka produksi. Pasar modal merupakan sebuah wadah
di mana terdapat modal yang melimpah. Perusahaan dapat menjual instrumen investasi mereka kepada
investor.

2. Mengurangi Ketergantungan kepada Bank


Secara otomatis ketika banyak investor yang tertarik untuk membeli surat-surat berharga dari emiten
(perusahaan), maka perusahaan tersebut secara otomatis akan mendapatkan suntikan dana segar tanpa
harus mengandalkan utang bank. Secara otomatis juga perusahaan akan bisa memperbaiki neraca
keuangan dengan lebih mudah dalam waktu singkat.

Berlaku sebagai emiten juga membatu perusahaan yang sedang bangkrut untuk memulihkan keadaan.
Mereka bisa menciptakan mekanisme khusus untuk menarik investor agar mau menginvestasikan
dananya kepada perusahaan tersebut.

3. Mempermudah Perusahaan untuk Ekspansi Usaha


Uang yang terkumpul dari investor dapat digunakan oleh perusahaan untuk berekspansi atau
membangun jaringan bisnis baru. Sehingga ketika perusahaan tersebut terbukti bonafit, di kemudian hari
akan semakin banyak investor yang ingin menginvestasikan modalnya ke perusahaan tersebut.

4. Meningkatkan Produktivitas
Secara otomatis dengan adanya modal yang terkumpul maka perusahaan tidak perlu lagi memikirkan
tentang pendanaan. Mereka bisa lebih fokus untuk meningkatkan produktivitas. Terlebih lagi jika
perusahaan sudah memiliki kondisi keuangan yang bagus, mereka akan menyerap tenaga kerja yang
sangat banyak sehingga manfaatnya akan meluber ke masyarakat luas.
 Manfaat Pasar Modal Bagi Investor
Dalam pasar modal investor berberan penting sebagai pembeli instrument modal yang dikeluarkan
oleh para emiten. Sebenarnya investor dapat membeli instrument investasi dimanapun yang mereka
inginkan. Salah satu ceruk pasar yang biasa mereka pilih adalah pasar modal. Lantas, apa saja manfaat
pasar modal bagi investor? Berikut ini ulasannya

1. Tempat Menanamkan Modal untuk Mendapatkan Keuntungan


Pada dasarnya semua orang membutuhkan rencana keuangan jangka panjang dan investasi menjadi
pilihan terbaik. Bagi investor keberadaan pasar saham sangat membantu untuk memutar uang mereka.
Dengan banyaknya instrumen investasi dari berbagai macam perusahaan yang bisa dipilih di pasar modal,
maka kesempatan investasi juga lebih menjanjikan.

2. Pengelolaan yang Profesional dan Transparan bisa Meminimalisir Risiko Investasi


Karena pasar modal sifatnya terbuka, dengan leluasa investor dapat melihat rekam jejak dari sebuah
emiten sebelum mereka memutuskan untuk investasi. Belum lagi dengan adanya manajer investasi yang
akan mengarahkan kita untuk setiap kebijakan yang kita buat. Di dalam pasar modal, rata-rata para
emiten yang terdaftar disana adalah mereka yang memiliki reputasi bagus.

3. Mencari Keuntungan dan Deviden


Tentu saja sebagai seorang investor tujuan utamanya adalah mencari keuntungan. Dengan investasi maka
selain mendapatkan keuntungan dari selisih harga jual terhadap penjualan surat-surat berharga tersebut,
seorang investor juga bisa mendapatkan keuntungan lainnya yang berupa deviden.

4. Dapat mengambil Alih Kepemilikan suatu Perusahaan


Investor dapat mengambil kesempatan untuk memiliki sebagian besar saham dari suatu perusahaan. Ini
sangat mudah terjadi di pasar modal ketika ada perusahaan yang memiliki permasalahan keuangan.

5. Memperluas Jaringan Bisnis


Karena banyaknya perusahaan yang terdaftar di pasar modal, maka investor dapat memanfaatkan data-
data yang didapatkan tersebut untuk memperluas jaringan bisnis. Mengenai caranya bisa bermacam-
macam mulai dari membeli saham dan lain sebagainya.

6. Sebagai Tempat Jual-beli Instrumen Modal


Peran investor selain sebagai pembeli instrumen investasi, tentunya mereka juga akan menjadi penjual.
Di pasar modal itulah mereka bisa membeli atau menjual kembali surat-surat berharga yang mereka
miliki.

7. Memiliki Hak Suara pada Rapat Umum Pemegang Saham


RUPS adalah rapat yang diadakan oleh para pemegang saham. Di sini seorang investor dapat
mengemukakan pendapatnya tentang kebijakan suatu perusahaan.

4.

 IBRD ( International Bank for Reconstruction and Development )


IBRD bergabung dengan IDA ( International Development Association ) yang bertugas membantu
negara-negara miskin untuk mengurangi kemiskinan dan membangun perekonomiannya. Saat ini
tujuan IBRD adalah untuk mengurangi di negara yang lebih miskin dengan memajukan perkembangan
berwawasan lingkungan lewat pinjaman, jaminan, servis, analitik, dan pelayanan nasihat.
 IDA ( International Development Association )
IDA membantu membangun human capital, kebijakan-kebijakan, institusi-institusi dan infrastruktur
fisik yang dibutuhkan negara-negara untuk mempercepat pertumbuhan yang environmental
sustainable. Tujuan IDA adalah untuk mengurangi kesenjangan antarnegara dan dalam negara, air
bersih dan sanitasi, dan untuk mendorong meningkatkan produktivitas masyarakat.

 IFC ( Internatioinal Finance Corporation )


IFC mempunyai ujuan utama untuk meningkatkann kualitas hidup masyarakat di negara-negara
berkembang anggotanya.

 MIGA ( Multilateral Investment Guarantee Agency )


MIGA merupakan bagian Bank yang bertujuan untuk mendorong investasi asing langsung ( foreign
direct investment ) di negara-negara berkembang untuk meningkatkan tingkat kehidupan masyarakat
dan mengurangi kemiskinan.

 ICSID ( International Center for the Settlement of Investment Disputes )


ICSID membantu untuk melakukan proses konsiliasi dan arbitrasi dalam hal terjadi perselisihan
investasi yang bersifat internasional.

Sumber referensi :

https://www.simulasikredit.com/perbedaan-perusahaan-asuransi-vs-perusahaan-pegadaian/

https://www.car.co.id/id/layanan-nasabah/dplk/prosedur-dan-ketentuan-dplk-car/kepesertaan

https://www.cermati.com/artikel/mengenal-pasar-modal-dan-manfaat-manfaatnya

Modul 9 BMP EKSI4205 Bank dan Lembaga Keuangan Non Bank Edisi 3 Hal 9.40-9.41