Anda di halaman 1dari 4

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN INKONTINENSIA URIN

oleh Devista K.D,0906629290

1. Inkontinensia Stres
Common related factors :
Gangguan pada vagina, penuaan, menopause, operasi panggul
NOC Outcomes :
Inkontinensia urin, eliminasi urin
NIC intervention :
Kebiasaan berkemih
Intervensi Rasional
Ongoing Assessment
o Tanyakan apakah urin hilan o meningkatkan preasurre intraabdominal, suatu
g tanpa sfingter yang lemah dan / atau otot
sadar saat batuk, tertawa,ber panggul memungkinkan urin untuk melarikan keluar
sin, mengangkat, atau berola tanpa sadar.
hraga.
o Periksa area o Kehadiran kondisi ini dapat menyebabkan
perineum untuk bukti relak inkontinensia karena kontrol otot kurang.
sasi pelvis:
1. Cystourethrocele
2. Rectocele
3. Uterine prolapse o trauma Melahirkan melemahkan otot panggul
o Menentukan paritas hypoestrogenism
o Melihat sejarah menstruasi o Postmenapausal menyebabkan relaksasi uretra
o Tanyakan prosedur pembed o Pada pria, reseksi transurethral dari kelenjar prostat da
ahan tentang sebelumnya pat mengakibatkan continance kemih
o Timbang pasien o Obesitas berkontribusi terhadap peningkatan
tekanan intraabdominal.
o Budaya urin o Infeksi dapat menyebabkan inkontinensia

Intervensi Terapetik
o Menurunkan berat o Obesitas dikaitkan dengan tekanan perut meningkat
badan jika gemuk pada kandung kemih
o Administer atau mendorong o nada sfingter ini meningkatkan dan memperbaiki otot.
penggunaan obat sebagaim
ana diperintahkan
o effectivenessnof Mengeval o berbagai perawatan noninvasif perlu dieksplorasi sebe
uasi terapi perilaku dibahas lum terapi definitif lebih initited
di bawah ini dalam
Pendidikan / Kesinambung
an Perawatan
o Siapkan pasien untuk impla o ini menggunakan perangkat pompa subkutan mengem
ntasi dari sfingter kemih bu pis ataumengembang sebuah manset yang kontrol ber
atan kemih.
2. Inkontinensia Urge
Umum yang terkait faktor:
kontraksi kandung kemih, CVA, cedera tulang belakang,multiple sclerosis,
infeksi, psikogenik
NOC Outcomes :
Inkontinensia urin, eliminasi urin
NIC intervention :
Kebiasaan berkemih
Intervensi Rasional
Penilaian yang sedang berlangsung
o Mintalah pasien untuk menggambark o Inkontinensia terjadi secara tiba-tiba akibat
an episode inkontinensia; otot kandung kemih berkontraksi
deskripsi catatan tiba tiba merasa
perlu untuk sampai ke kamar
mandi pada waktunya.
o Pertimbangkan usia o Jenis inkontinensia adalah jenis yang
paling umum di antarapasien yang lebih tua
o Budaya urin o infeksi kandung kemih dapat
mengakibatkan dorongan kuat untuk buang
air kecil, keberhasilan
pengelolaan infeksi saluran kemihdapat meng
hilangkan atau memperbaiki inkontinensia
Intervensi Terapetik
o Memfasilitasi fasilitas ke toilet o Hal ini memungkinkan untuk sering
dan mengajarkan pasien untuk mengosongkan kandung kemih
membuat jadwal perjalanan ke kama o antikolinergik mengurangi atau memblokir k
r mandi ontraksi detrusor, dengan mengurangi
o mendorong penggunaan obat sebagai inkontinensia
mana diperintahkan:
1. Antikolinergik
2. Trisiklik antidepresan
o Siapkan pasien untuk sphincterorom o denervasi, mengakibatkan inkontinensia leng
y, seperti yang ditunjukkan kap. Pengalihan kencing dapat dilakukan
sebagai upaya terakhir.

3. Inkontinensia Refleks
Common related factors :
Sumsum tulang belakang cedera, stimulasi perineum di hadapancedera tulang belakang
NOC Outcomes :
Inkontinensia urin, eliminasi urin
NIC intervention :
Kebiasaan urin, penggunaan kateter urin intermiten
Intervensi Rasional
Ongoing Assessment
o Dokumen sejarah cedera tulang o pasien luka tulang
belakang.Tanyakanapakah pasien merasa urg belakang mungkin telah
ensi atau sensasi voilding merusak seratsensorik, dan mungki
n tidak
memiliki sensasi kebutuhan untuk
void
Intervensi Terapetik
o Pertimbangkan penggunaan kateter eksternal o Sebuah kateter eksternal yang
terhubung ke perangkat
drainasegravitasi memungkinkan pas
ien untuk berkemih kering.
o Gunakan kateter sebagai pilihan terakhir o Meskipun risiko infeksi cukup besar
dengan baik katetereksternal dan
berdiam.

4. Inkontinensia Fungsi
Common related factors :
Tidak tersedianya fasilitas toilet, ketidakmampuan
untuk mencapaifasilitas toilet, tanggapan terlalu dini untuk permintaan toilet

NOC Outcomes :
Inkontinensia urin, eliminasi urin
NIC intervention :
Kebiasaan berkemih
Intervensi Rasional
Ongoing Assessment
o Menilai pengakuan pasien dari kebutuh o Pasien dengan inkontinensia fungsional m
an untuk buang air kecil engompol karena mereka tidak
bisa ke tempat yang tepat untuk berkemih
o Menilai ketersediaan fasilitas o Pasien mungkin membutuhkan toilet samp
toilet fungsional ing tempat tidur jika keterbatasan
mobilitas mengganggu sampai ke kamar
o Menilai kemampuan pasien mandi
untuk mencapai fasilitas toilet, o Informasi ini memungkinkan perawat untu
baiksecara independen dan k merencanakanbantuan dengan transfer
dengan bantuan ke toilet atau lemari samping tempat tidur
o Menilai frekuensi kebutuhan
pasien untuk buang air kecil o Ini adalah dasar bagi sebuah program
toilet individual
Intervensi Terapetik
o Menetapkan jadwal toilet o Jadwal toileting menjamin pasien waktu te
rtentu untuk berkemih dan mengurangi
inkontinensia fungsional
o Jelajahi manfaat dan keamanan menem o klien perlu menerima fasilitas toilet altern
patkan toilet samping tempat tidur di atif
dekat tempat tidur pasien
o Mendorong penggunaan pakaian yang o Pakaian dapat menjadi penghalang untuk
dapat dengan mudah dan cepat dilepas. kontinensia fungsional jika butuh
waktu untuk melepas sebelum void
o Beri kulit bagian perineal dengan krim o Moisture-salep penghalang berguna
vitamin, diikuti oleh penghalang dalam melindungi kulit dari luka
kelembaban bakar urin perineum

5. Inkontinensia Total
Common related factors :
Panggul operasi, fistula, trauma, exstrophy kandung kemih
NOC Outcomes :
Inkontinensia urin, eliminasi urin
NIC intervention :
Kebiasaan berkemih
Intervensi Rasional
Ongoing Assessment
o Menilai jumlah keluaran urin o Ini berfungsi untuk menilai mesaurements
asupan dan keluaran urin
o Menilai kondisi kulit perineum o urea dalam urin mengkonversi ke amonia dala
m waktu singkat dan tajam pada kulit
Intervensi Terapetik
o Mendorong penggunaan popok o Kebanyakan pasien adalah perempuan
dengan fistula, kateter tidak berguna di
hadapan fistulas vesikovaginal atau
urethrovaginal karena ada komunikasi
antara kandung kemih atau uretra dan vagina
o Siapkan pasien untuk koreksi o Informasi penting bagi pasien untuk membuat
bedah seperti yang ditunjukkan keputusan yang mendidik tentang pilihan
pengobatan.

Referensi :
Julanick, M., dan Judith, L.M. (2007). Nursing Care Plans. Nursing Diagnosis &
Intervention (201-207). Philadelpia: Elsevier.